Page 1

6

SASTRAWI

Meranti Pos Edisi 28 - Tahun Ke-II Minggu Ke-2, Desember 2011

“Hallo, selamat malam, pembasmi serangga siap membantu anda” “Kami akan melayani anda seprofessional mungkin. Semua jenis serangga akan kami basmi”. Hehehe….

Cintanya Salim Khudori

Berpaling Padaku

I

cha membanting tubuhnya di atas ranjang. Matanya berkaca-kaca, masih tidak percaya. Rio, cowok dengan postur tinggi & item manis. Orang yang selama ini ia kenal sebagai pacar dari Fina, salah satu sahabat karibnya. Dan dia tahu betul, Fina sangat mencintainya, dengan segala cara Fina mati-matian untuk mempertahankan cinta Rio. Tetapi, kejadian tak disangka tiba-tiba terjadi. Rio menyatakan cinta padanya. Ini pasti akan menjadi sebuah dilema cinta. “Aku sayang kamu, aku cinta kamu..??” “Apa aku salah, Cha..??” “Aku rela memutuskan Fina, kenapa, itu karena aku tidak bisa membohongi perasaanku padamu Cha”. Kata-kata itu selalu terngiang di telinganya. Beberapa jam yang lalu, Rio mengatakan semua yang ada dalam hatinya. Masih tak habis pikir, merasa dunia tak adil. Gadis yang sekarang duduk di bangku kelas XI SMA menangis sejadinya. Walaupun tak mengeluarkan suara. Ia kehilangan semua moodnya untuk belajar. Untung besok adalah hari minggu, yang dia anggap adalah hari kebabasan untuk meluangkan waktu dan membuang semua kejenuhan

yang dihadapi setelah disuguhi seabreg kegiatan dan pelajaran di sekolah. “Tuhan, What happen with me..??” Dalam hati ia selalu bertanya-tanya. “Arrrghhh, kenapa semua ini terjadi padaku?” “Apa yang akan dikatakan Fina kepadaku jika ia tau semua ini. Apa yang akan dikatakan oleh temantemanku?” “Aku tak bisa, aku bukan perebut cowok orang !” *** Lalu ditelfonlah Dony, sahabat sekaligus sepupu. Yang dia anggap adalah sahabat yang paling gokil dalam segala perbuatan juga aktivitasnya sehari-hari, yang paling penting tentu bisa mengerti setiap dia berkeluh kesah padanya. “Tuutt… Tuutt… Tutt…” “Hallo, selamat malam, pembasmi serangga siap membantu anda” “Kami akan melayani anda seprofessional mungkin. Semua jenis serangga akan kami basmi”. Hehehe…. Suara bercanda Dony terdengar dari kejauhan. Tetapi ia belum bisa bicara, bibirnya masih kaku untuk mengucapkan kata-kata. Suaranya serak, karena hampir dua jam dia menangis.

Jika Saat Itu Tiba

Dony mengulangi katakatanya. Dan barulah ia mengucapkan kata-kata yang terdengar serak. “Aku mau curhat Don. Aku bingung, harus bagaimana..??” Dan langsung saja dony, dengan keisengannya menjawab. “Wakh,, ada yang salah nich. Minum obatnya ketuker sama racun tikus ya..??” Dengan nada memelas serta suara serak Icha menjawab. “Serius ini, ada waktu kan buat dengerin?” Dengan PD-nya dony langsung menjunjung tinggi rasa persahabatan & persaudaraan. Tentu dengan versinya sendiri. “Ia… ia… maaf, buat sahabatku. Apa sich yang nggak.. hehe..??” “Gini don, kamu tahu Rio kan?” “Ia, tahu. Pacarnya Fina kan? Ada apa dengan dia?” “Dia tadi ke rumahku, dia bilang sangat mencintaiku, dia memaksa aku jadi pacarnya.” “Yess..!!” “Ko, Yess. Eman g kenapa?” “Aku bakal dapat traktiran makan gratis nich” hehehe “Akkhh,, Donyyyy… jangan bercanda dulu kenapa sich..?? Orang lagi serius juga”. Suara memelas dan manja keluar dari mulut Icha. “Ia,, maaf lagi dech. Emang kenapa, toh kamu lagi jomblo, orangnya biarpun item manis, cakep juga, lumayan lah?” kata Dony mencoba menghibur. “Bukan itu masalahnya, kamu nggak pernah tau kan kalau Fina sangat mencintai Rio..?? Dia matimatian mempertahankan cinta hanya untuk seorang

Rio. Kemarin ada 2 cwok yang nembak Fina, juga dia tolak”. “Ooo… begitu, terus mau bagaimana?” “Aku bingung, aku nggak tahu, apa yang harus aku lakukan”. “Ya, udah, besok aku temenin ke rumah Fina, nglurusin masalah ini baikbaik. OK?” “Hah,, apa kamu sudah gila. Mau bilang Fina ke aku. Bisa-bisa aku akan langsung kena semprotan dari Fina?”. Sontak saja icha langsung mengeluarkan kata-kata emosinya. Dengan santai dan bijaksananya dony menjawab. “Terus… mau sampai kapan kamu pendam? Kalau Fina sudah tahu pasti semuanya akan terasa tenang & masalah clear. Mau nggak, kebetulan besok hari Minggu, aku juga libur kerja. Kalau nggak mau ya sudah”. Ichapun bingung memikirkan semua itu. Mungkin sudah buntu pikirannya. Dan mau saja mengikuti ajakan sahabatnya. “Ia dech, tapi kamu yang ngmong ya..?? “Lhoo. Kok aku sih, yang punya problem kan kamu” Lagi-lagi icha dengan memelas dengan setengah merayu. Dia paling tahu kelemahan Dony. Kalau dony tidak akan tega melihat orang kesusahan, apalagi seorang perempuan. “Ayo donk, please. Bantu aku, katanya sahabatku” Dan benarlah, dony langsung menyetujui permintaanya. “Ya udah, sekarang aku mau tidur dulu. Ngantuk banget.” “He’Em,, makasih don. Besok pagi langsung ke rumahku ya..??” “Ia..ia.. aku pagi-pagi ke rumahmu. Udah ya, tinggal ½ watt nich. Bye…” “Tut…tut…tut..” Telponpun diputuskan oleh Dony. Dengan setengah menggerutu. Huh, kebiasaan banget. Belum dimatiin, udah dimatiin duluan. Tetapi, icha juga sangat tau kalau dony kecapean

habis kerja seharian. Apalagi kerja di bidang jasa, pasti sangat capek. Menghadapi 1001 macam karakter orang, tapi selalu dia bisa membuat dirinya tersenyum seperti sekarang ini. Makanya dia memasukkan dony ke daftar sebagai sahabat yang paling baik. Walaupun kadang memang membuat kesal setengah mati. Akhirnya, ichapun mencuci mukanya yang lusuh oleh air mata telah kering. Lalu merebahkan badan serta memejamkan mata. Karena Icha juga sangat capek, setelah seharian diboombardir ulangan 3 mata pelajaran. Ditambah lagi Rio yang barusan membuat dirinya kaget, hampir mencopot jantungnya. Minggu yang cerah adalah hari yang asyik bagi para kaum muda. Apalagi yang sudah punya pasangan. Mereka pasti akan memanfaatkan momentum itu untuk sekedar berjalan-jalan mungkin atau aktivitas lainnya, walaupun dalam 1 bulan ada 4 kali hari minggu, tetapi tidak ada bosannya menunggu hari minggu tiba. Tetapi, tidak bagi Icha sekarang, yang sedang diberondong dengan sejuta masalah baginya. Ketika dia bangun, sangat malas untuk beraktivitas. Padahal biasanya hari minggu adalah hari yang paling istimewa dalam hari-harinya. Dengan langkah lesuh, dia menuju kamar mandi untuk menyegarkan badan sebelum dony datang. Icha tidak mau, dony nyerocos menceramahinya ketika ia datang, belum sempat mandi. Kemarin dony sudah berjanji akan datang pagipagi. “Permisi… tok… tok… tok…”. Suara dony berubah menjadi kakek-kakek, ketika mengetuk pintu untuk menemui Icha di rumahnya. Dan langsung mama icha yang sedang berada di dapurpun langsung bergegas membukakan pintu untuk tamunya. Ketika mamanya yang tak lain adalah tantenya

Cinta Terakhir

membukakan pintu. “Ya ampuuunnnn,,,, kamu lagi, kamu lagi don, gak ada kapoknya ya ngerjain tante”. Dengan setengah kesal mama icha mengomeli ponakannya yang isengnya kadang keterlaluan. Memang, tidak Cuma 1 kali mama icha tertipu dengan ulahnya dony. Tapi, ya seperti biasa dony hanya melontarkan senyum khasnya untuk tantenya itu, seolah tak mempunyai dosa sedikitpun. “Hehehehe… maaf, Tan. Ichanya ada..??” “Awas,, ya, sekali lagi..!! Ada, baru selesai mandi tuch” “Yaudah masuk, tante lagi masuk, ntar gosong lagi” “Ia… ia… ia… ngomel mulu, cepet tua tan. Hehehehe” Lagi-lagi dony membuat kesal kepada tantenya. Sehingga tantenya pun mengeluarkan jurusnya. “Ya ampuunn,, ini anak satu. Berbalik sambil menjewernya” “Peace… Tan. Peace… Ampun !!” bujuk dony kepada tantenya agar melepaskan tangan dari telinganya. “Ada apa sich, pagipagi dah ribut-ribut. Kayak anak kecil aja”. Tiba-tiba icha muncul dari dalam. “Udah-udah, mama ke dapur lagi, gosong tuch masakan”, lalu mama ichapun kembali ke dapur meninggalkan keponakannya yang super rese itu. Icha sudah tahu betul kelakuan sepupunya kepada mamanya. Ichapun langsung meluruskan permasalahan kepada dony, dan mengajak ke rumah fina. “Jadi, gimana..?? ke rumah fina sekarang..??” tanya icha kepada dony. “Nggak, besok aja sekalian” Dony menjawab dengan agak ketus, karena kesal. “Hehehe… ia.. ia.. ayo berangkat, jangan manyun begitu”, canda icha kepada dony. Akhirnya mereka berdua menuju ke rumah fina. Tapi apa yang terjadi, tanpa disangka, tanpa direkayasa, dan di luar skenario, kalau bahasa pertelevisian. Sesampainya di rumah fina, rio & fina sedang di ruang

berdua seperti larut dalam kesedihan. Ichapun melangkah lemas, ketika dipersilahkan duduk oleh fina. Bagaimana tidak sahabat yang selama ini jadi pendengar setia ketika icha sedang diberondong masalah dalam hidupnya. Sekarang ia bersedih karena dilema yang menyangkut dirinya. 10 menit mereka berempat membisu. Suasana menjadi sangat amat dramatis seperti di film Titanic ketika Jack menyelamatkan kekasihnya Rose. Atau mungkin seperti Fahri di Ayat-Ayat Cinta ketika dihadapkan kepada dua perempuan yang dicintainya. Dony anak super resepun hanya diam ikut larut dalam suasana pagi itu. “Cha… aku akan ikhlas jika semua ini yang terbaik untuk rio, semua ini memang sudah suratan. Kamu jauh lebih baik daripada aku. Please banget, bahagiain dia. Kita akan tetap bersahabat. Aku hanya memohon 1 permintaan saja, jangan pernah kau sakiti dia”. Fina memecah kebisuan sambil meneteskan air mata. “Tapi fin..??” belum selesai icha berpendapat, sudah dipotong dulu oleh Rio. “Fin, kamu percaya kan. Semua akan indah jika kamu menerimanya dengan tulus..?? Cinta ini akan mengalir seperti air di sungai. Cinta ini akan abadi jika kamu memang cinta dengan persahabatan ini. Fina sudah rela aku untukmu, aku tinggal menunggu keputusanmu”. Fina tak mampu berkata-kata lagi, kepalanya berat tak tertahankan. Jiwanya seperti akan keluar dari raganya. Suara teleponpun berdering, icha dengan setengah sadar mengambil dan melihat “Rio memanggil..”. Icha baru sadar ternyata semua yang dialaminya adalah mimpi. Jantungnya masih berdegup dengan kencangnya. Darahnya mengalir deras. Keringat dinginpun keluar. Apakah ini pertanda akan mulainya segala mimpi itu. Hanya Icha dan Tuhan yang tau. *****

Pantun Bersambut (Siska)* Bawa bekal minyak gamat, Sarbat selasih biarkan sejuk, Apakah tangkal apakah azimat, Mengubat kekasih sering merajuk?

by:Lidya Safitri Jika ada seseorang yang lebih peduli padamu dibandingkan aku Jika ada seseorang yang lebih mengasihimu dibandingkan aku

by: Yovan Wisnu

(Meranti Pos)*

Jika ada seseorang yang bisa menggetarkan hatimu dibandingkan aku Jika ada seseorang yang bisa membuatmu nyaman dibandingkan aku

Compang camping perahu ini Terombang ambing timbul di alun Kadang tenggelam gelombang menelan Benak meng-angan pantai berpasir tempat berlabuh

Bunga kenangan bunga selasih Mari ditanam di Tanjung Hilir Hulurkan sekuntum bunga kasih Hati yang rajuk pasti cair.

Jika ada seseorang yang bisa membuat hidupmu tidak sepi lagi Jika ada seseorang yang bisa membuat hidupmu lebih berarti dari sekarang

Serasa sekayuh lalu jauh bak morgana Kepak camar ingatkan rindu ditangis peluit kapal Sengat terik mengelupas kulit nyeri memerih Ketika malam kelam butakan hati penatkan sumsum

(Wenny)*

Jika ada seseorang yang bisa mengisi harimu, hidupmu lebih berwarna dari sekarang Tolong………………..katakan padaku Meski perih rasanya Meski sakit hati ini Meski airmata terus berlinang Meski rasa harus di sangkal Meski janji harus di ingkar Meski…… Tetap kau harus katakan padaku Jadi, jika saat itu telah tiba Aku harus belajar menjaga hatiku Aku harus belajar untuk tidak lagi melibatkanmu dalam hidupku Aku harus belajar untuk tidak lagi bergantung padamu Aku harus belajar untuk menyimpan kangenku Aku harus belajar untuk memendam kasihku Aku harus terbiasa dengan sendiriku Aku harus terbiasa dengan sepiku Sampai saat kau baca tulisanku Aku masih tetap mengasihimu………

Kembara sunyi mengunyah lara menelan duka Jiwapun lekang mengayuh tanpa tujuan Sampai kulihat asa dibening mata itu Bak bintang kemukus kompas menunjuk Kepada pantai berpasir putih terhampar Seperti undangan suci pelabuhan hati Ketika riak ombakmu adalah kedamaian Ketika semilir anginmu adalah kesejukan jiwa Ketika lambai nyiurmu adalah keindahan pesona Kutetapkan angan membuang sauh labuhkan hati Selamat tinggal kembara sunyi rohku berdesah Selamat datang cinta sejati pintu beku kubuka Ketika kau bisikkan nyanyian surga Ketika mata air cintamu lepaskan dahaga Dibusung dadamu jiwaku rebah Ditulus pelukmu sembuhkan luka¦ Dilekuk tubuhmu terukir keagungan cinta Diputih pantai pasir hatimu yang permai Kulabuhkan perahu cintaku dalam ke abadian SEMOGA Yovan Wisnu

Hasil hukum perindah alam, Santun bergabung beri pedoman, Assalamualaikum salam disulam, Ucapan tanda mendalam persaudaraan. (Meranti Pos)* Tampak rimbun si pokok pulasan Tumbuh subur di tepi sawah Waalaikum salam sebagai balasan Tangan dihulur pererat ukhuwah

(Wenny) * Daun simpur pembungkus tapai, Makan bersama sahabat lama, Kawan beribu dapat kucapai, Kasih nan satu membelai delima. (Meranti Pos)* Buah ciku dimakan kera Kulitnya dibuang bersepah-sepah Kasih nan satu penglipur lara Hanya padanya cinta tertumpah

Edisi 28 (6)  

Jika ada seseorang yang bisa menggetarkan hatimu dibandingkan aku Jika ada seseorang yang bisa membuatmu nyaman dibandingkan aku Kembara sun...

Advertisement