Issuu on Google+

Pemulihan Gambar Diri Membaca judul diatas, mungkin saudara bertanya didalam hati apakah itu ‘gambar diri’?  Gambar diri adalah apa yang engkau lihat atas dirimu sendiri. Setiap orang melihat  dirinya dengan berbagai macam pandangan atau pendapat. Seorang yang mempunyai  gambar diri yang sehat, hidupnya akan jauh lebih berhasil dari pada orang yang gambar  dirinya tidak sehat atau rusak. Banyak hal yang mempengaruhi gambar diri seseorang,  diantaranya dosa. Dosa membuat gambar diri seseorang rusak. Dosa membuat orang  berpikir dan melihat dirinya sebagai orang yang gagal, tidak baik, dsb. Dosa akan  menghalangi mata hati kita untuk melihat siapa diri kita sebenarnya didalam Tuhan. Hal  lain yang dapat mempengaruhi gambar diri adalah keluarga. Banyak orang karena  mempunyai masalah keluarga seperti orang tua yang bercerai, rumah tangga yang tidak  harmonis, trauma masa lalu atau anggota keluarga yang cacat... itu semua bisa  mempengaruhi gambar diri seseorang. Ia akan merasa malu dengan mempunyai adik atau  kakak yang buta atau cacat misalnya sehingga ia menjadi rendah diri (minder) didalam  pergaulannya. Rasul Paulus adalah orang yang dikenal sebagai rasul Tuhan yang luar bisa. Ia adalah  orang yang berhasil dan ia adalah seorang yang mempunyai gambar diri yang sehat. Mari  kita lihat Rom 8:35,37, “Siapakah yang akan memisahkan kita dari kasih Kristus?  Penindasan atau kesesakkan atau penganiayaan atau kelaparan atau ketelanjangan atau  bahaya atau pedang? Tetapi dalam semuanya itu kita lebih dari orang­orang yang  menang.” Jelas terlihat bahwa Paulus adalah seoarang yang mempunyai gambar diri yang  baik. Ia tahu siapa dirinya sehingga pada walaupun masalah berat menimpa, ia tahu  bahwa ia adalah lebih daripada pemenang. Paulus bukanlah orang yang sempurna, ia  pernah gagal juga tetapi ia bangkit kembali! Orang yang paling gagal di dunia ini adalah  orang yang tidak bisa menerima kegagalannya. Saudaraku yang terkasih, kegagalan tidak  akan merubah statusmu sebagai pemenang! Jangan biarkan kegagalan merusak gambar  dirimu! Sesungguhnya kegagalan itu hanyalah suatu peristiwa atau kejadian. Jadi  kegagalan didalam hidup ini adalah hanya suatu peristiwa yang harus kita hadapi dan  tidak akan merubah statusmu sebagai pemenang! Tidak ada orang didunia ini yang tidak  pernah mengalami kegagalan. Semua orang yang berhasil, pasti juga pernah gagal.  Thomas Alfa Edison adalah seorang yang dengan terkun dan tidak pernah menyerah  terhadap kegagalan. Ia melewati 260 kegagalan sampai akhirnya ia berhasil menemukan  lampu pijar yang menyala. Tanpa seorang Thomas yang mau terus berusaha terus, maka  kita akan tetap hidup dengan lilin hari ini. Kita tidak bisa menilai diri kita berdasarkan  kegagalan karena kegagalan hanyalah suatu peristiwa. Rom 8:28 berkata: “Kita tahu  sekarang, bahwa Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan  bagi merek aynag mengasihi Dia...” Didalam kegagalanpun Tuhan juga bekerja untuk  mendatangkan kebaikan. Praise the Lord! Kita mempunyai Allah yang sanggup merubah  yang tidak baik menjadi baik, kegagalan menjadi keberhasilan. Dia yang merubah Yusuf  dalam satu malam dari tempat penjara yang paling bawah


menjadi perdana menteri Mesir, tempat yang paling tinggi setelah Raja. Ingat saudara  bahwa kegagalan hanya satu peristiwa! Sekarang bagaimana kita memperbaiki gambar diri yang rusak? Pertama­tama, saudara  harus bisa mengenali diri saudara sudah sampai dimana. Orang yang seperti apakah  engkau saat ini? Apakah engkau termasuk orang yang rendah diri atau sebaliknya  sombong, percaya diri yang berlebihan? Apakah engkau orang yang tertutup atau  terbuka? Amsal 11:17 berkata: “Orang yang murah hati berbuat baik kepada dirinya  sendiri, tetapi orang kejam menyiksa badannya sendiri” artinya saudaralah yang harus  memperbaiki gambar diri saudara sendiri. Saran saya, bekerjalah untuk mendapatkan apa  yang engkau inginkan, jangan meminta­minta! Ciptakan hasil, berkaryalah! Karena  dengan menciptakan sesuatu engkau akan puas! Galatia 6:7 berkata: “Jangan sesat! Allah  tidak membiarkan diri­Nya dipermainkan. Karena apa yang ditabur orang, itu juga yang  akan dituainya.” Oleh karena itu saudaraku, marilah kita menabur kebaikan dan jangan  jemu­jemu berbuat baik bagi orang lain karena dengan demikian kita telah menjadikan  orang itu berarti. Perbuatan baik kita juga akan membantu orang lain untuk memperbaiki  gambar dirinya. Allah kita adalah Allah yang sanggup merubah gambar diri kita yang  rusak, karena Dia adalah Allah yang memulihkan! God will restore your self­image  become God image in you! 


Pemulihan Gambar Diri