Page 1

PERBEDAAN TAK TERLIHAT OLEH MATA Alfiansyah Ramdhani Universitas Pembangunan Nasional “Veteran� Jakarta

jika kita menarik garis ke titik awal kiprah budaya punk di dunia ini, kita akan terbawa ke London, inggris dimana punk saat itu menjadi subkultur atau budaya yang berbeda dari budaya dominan masyarakatnya kala itu. Permasalahan ekonomi dan keuangan yang didasari oleh menguapnya moral dari dalam kepala tokoh-tokoh politik di amerika mengakibatkan timbulnya kriminalitas, pengangguran serta oretan sindiran lewat lagu-lagu lantunan pemuda punk yang merupakan anak dari kaum pekerja saat itu. Punk kemudian lebih diketahui oleh orang banyak tapi mengetahui belum tentu mengenal, potongan rambut mohawk ala suku indian atau dipotong ala feathercut dan diwarnai dengan warna-warna yang terang, sepatu boots, rantai dan duri, jaket kulit, celana jeans ketat dan baju lusuh yang terlewat pada mata adalah syarat masyarakat untuk menyebut seseorang atau sekelompok orang sebagai punker dan tak jarang diikuti dengan sikap diskriminatif karena stigma negatif tentang sifat dan perilaku yang telah melekat dari ujung sepatu boots hingga ke ujung rambut mereka yang memang cenderung menyimpang dari “kebiasaan� yang ada pada masyarakat.

Di Indonesia punk memiliki stereotip yang dekat dengan anak jalanan yang memiliki kebiasaan negatif. Tapi punk bukanlah soal berpenampilan nyentrik dan bernyanyi untuk mengharapkan uang di antara riuh warung kaki lima kala malam dan uang hasil mengamen nya entah dipakai untuk apa, punk jauh lebih dalam dari itu dan perlu dipikiran dengan pikiran terbuka dan jelas dalam keadaan sehat. Punk memiliki filosofi sendiri dan tidak bisa kita pahami mentah-mentah atas apa yang ada didalamnya. Punk adalah bagaimana cara menjadi manusia yang lebih baik,

begitulah yang

digambarkan oleh komunitas taring babi, sebuah komunitas punk indipenden yang bergerak dibidang sosial dan kreatif.

memiliki rumah singgah di Gang Setiabudi No.39, Jagakarsa, RT.11/RW.8, Srengseng Sawah, Jagakarsa, di selatan jakarta. Komunitas taring babi dikibarkan oleh mikail israfil dan bobi. Berdiri pada awal tahun 1997, kegelisahan dan juga tidak tercapainya harapan yang cenderung terabaikan


pada saat rezim soeharto membuat mike dan bobi memutuskan untuk membuat komunitas taring babi yang juga dipicu oleh semangat perubahan dan demokrasi yang sama. Mereka ingin taring babi menjadi tempat dimana semua orang bisa menjadikannya sebagai ruang belajar bersama, bekerjasama dalam membagi kreativitas baik dalam bermusik, seni gambar dan lain-lain yang semua dinaungi oleh harapan dan rasa keinginan untuk mengekspresikan kegelisahan yang ada.

taring babi bukanlah sebuah komunitas yang diharapkan menjadi suatu organisasi besar. Itu karena orang-orang didalamnya tidak ada kepentingan apa-apa. Ini semua hanya inisiatif dari individuindividu yang tidak berorientasi pada kekuasaan dan partai yang cenderung ada kepentingan yang bersemayam. Taring babi hanya rumah dengan pintu yang terbuka lebar bagi siapapun yang ingin belajar. Dan harapannya dengan semangat yang mereka dapati, itu dapat ditularkan kepada pihak lain yang semoga bisa bermanfaat untuk setiap tempat yang dimana mereka pijak. Jadi tidak ada keinginan untuk membangun basis dan memperbanyak anggota dengan program yang tak kalah banyaknya seperti organisasi-organisasi masyarakat pada umumnya, hanya ingin menularkan nilainilai positif.

Kegiatan di komunitas taring babi disebutkan oleh mike adalah sama seperti orang-orang berkeseharian dan hidup pada umumnya. “kita kalau ada yang bisa dilakukan ya dilakukan aja� ujarnya santai. Komunitas taring babi berupaya menjadi masyarakat yang baik dan juga tidak menggangu ataupun meresahkan. Sebaliknya mereka ingin menjadi masyarakat yang dapat berkontribusi dan memotivasi juga membangun kepercayaan dan kenyamanan masyarakat. Itu terlihat dari turut mengikuti kegiatan gotong royong untuk membersihkan kali di lingkungan sekitar adalah sebuah contoh dari kepedulian mereka sebagai masyarakat.

mereka juga membuat berbagai macam karya bernilai ekonomis seperti poster, cukil kayu dan sablon untuk kain serta pemanfaatan barang bekas yang dijual di distro mereka sendiri bernama blaut store yang tak jauh dari rumah singgah komunitas taring babi. Ilmu yang mereka miliki juga mereka tanamkan lewat workshop yang mereka adakan, Dengan itu semoga masyarakat bisa termotivasi untuk membangun ekonomi kemandirian dan jelas itu sangat membantu masyarakat.


Tembok rumah singgah juga menunjukkan bukti kontribusi berupa berbagai macam penghargaan yang telah didapatkan, contohnya piagam penghargaan sebagai pembicara di salah satu talkshow. juga mike menjadi salah satu teman baik najwa shihab yang menyandang predikat sebagai salah satu pembicara terkenal akan prestasi dan intelektualitasnya . itu dikarenakan mike sebelumnya pernah diundang sebagai narasumber di acara mata najwa metro tv.

adapun hal yang biasanya taring babi lakukan bagi khalayak banyak baik lokal ataupun internasional, taring babi mempunyai grup musik yang sudah menginjak tanah jepang dan eropa bernama marjinal yang mereka anggap sebagai media komunikasi. Marjinal telah menorehkan prestasinya dibidang musik dengan terciptanya 5 album yang dimana 2 album dirilis di jepang. pembajakan juga sering terjadi terhadap karya yang telah mereka buat. Uniknya mereka tak pernah mempermasalahkan itu. Mereka berfokus dan berharap tentang apa yang mereka lakukan bisa membawa rasa kebersaman, kekeluargaan dan kepeduliaan kepada sesama manusia sehingga terciptalah perdamaian. Taring babi juga akan terus berafiliasi dan bekerjasama dengan siapa saja selagi memiliki harapan dan tujuan yang sama di bidang edukasi dan pendidikan yang semoga bisa menyelesaikan permasalahan dengan cara yang baik dan bermanfaat, bukan dengan kekerasan dan mengesampingkan akal dan pikiran.

Melihat betapa rendah hati sekaligus berprestasinya taring babi ini tak lepas dari masyarakat itu sendiri. 20 tahun berada diantara masyarakat merupakan buah manis yang bisa dipetik oleh siapa saja dari komunitas ini. Berada diantara masyarakat yang pada awalnya memiliki stigma negatif yang berujung kegelisahan dan penolakan membuat komunitas taring babi mematuhi dan mengerti juga pada akhirnya membawa diri untuk belajar dari masyarakat untuk berada diantara masyarakat dengan membawa nilai positif. komunitas taring babi berani untuk bersosialisasi dengan masyarakat agar tercipta suatu komunikasi yang menciptakan transformasi nilai bersama yang menjadi pembelajaran. Dan akhirnya masyarakat memiliki kesadaran baru atas dasar pengalaman bersosialisasi sehingga hilanglah stigma yang ada karena apa yang dilakukan taring babi mencoba untuk membuat masyarakat lebih mengenal secara aktual dan kontekstual hingga pada akhirnya taring babi menyatu dengan setiap kalangan yang ada pada masyarakat mulai dari anak kecil hingga tokoh masyarakat. Mereka tidak berusaha untuk menunjukkan eksistensi dan paham punk mereka


pada masyarakat, justru pada akhirnya komunitas taring babi bisa saling mengisi dengan masyarakat seperti kehidupan masyarakat pada umumnya.

Adapun faktor penampilan yang pada biasanya menjadi awal stigma negatif itu muncul, taring babi berupaya memberikan suatu pandangan yang lebih bisa memanusiakan manusia sebagai manusia sesuai konstitusi. Mike beranggapan bahwa hak kita untuk memilih berpenampilan seperti apa,negara tidak memiliki aturan tentang bagaimana cara berpenampilan. mike berkata bahwa ia akan berpegang teguh pada penampilannya dan akan membuktikan bahwa kedaulatannya adalah kebaikan. Bagi dia menilai sesuatu dari penampilan adalah standar yang rendah dalam pemikiran masyarakat. Mike percaya bahwa bukanlah suatu hal yang baik jika kita terus berkutat dalam mempermasalahkan penampilan, yang padahal kita mungkin tidak tahu bahwa dibalik penampilan ada nilai-nilai positif.

Tidak semua orang yang berpenampilan seperti punk memahami apa inti dari punk. Itulah yang harus dijadikan tugas bagi masyarakat, mau mendalami segala sesuatu yang mereka lihat. Punk merupakan bagian dari masyarakat dan bukanlah suatu hal yang baik jika kita terus berkutat dalam mempermasalahkan penampilan atau apapun yang terlihat oleh mata, yang padahal ada pelajaran dan kebenaran yang dapat diambil untuk kehidupan yang lebih baik dan itu hanya terlihat oleh hati.


Perbedaan Tak Terlihat oleh Mata  

Penulis: Alfiansyah Ramdhani Universitas Pembangunan Nasional “Veteran” Jakarta

Perbedaan Tak Terlihat oleh Mata  

Penulis: Alfiansyah Ramdhani Universitas Pembangunan Nasional “Veteran” Jakarta

Advertisement