Issuu on Google+

„ Website: www.koranbireuen.com

„No.9/Thn.I/Edisi 22 Juli - 4 Agustus 2013 „Harga Rp5.000 12345678901234567890123456789012 12345678901234567890123456789012 12345678901234567890123456789012 12345678901234567890123456789012 Bacaan untuk Umum Bacaan untuk Umum

1

Bacaan untuk Umum

Meretas Jalan Damai di Kasus Tubaka

Tak Sebatas Tebar Pesona Pejabat

Waklan Susul Gumok Cs

Berburu Untung di Bulan Berkah

HIV/AIDS sudah menjadi ancaman serius bagi masyarakat Kabupaten Bireuen. Hingga kini, korbannya sudah mencapai 23 orang. Itu yang terdata di Dinas Kesehatan Bireuen. Belum lagi yang tidak terdeteksi. Perlu kewaspadaan dan jangan berperilaku berisiko HIV/AIDS, agar tidak terjangkiti penyakit mematikan itu.


2

Bacaan untuk Umum No.9/Thn.I/Edisi 22 Juli - 4 Agustus 2013

Saleum Penerbit Yayasan Pena Bireuen Pemimpin Redaksi/Penanggung Jawab

A Hadi Djuli Sekretaris Redaksi Azhari Nurcahya Redaktur Pelaksana Ady Ayrous Redaktur Senior Ariadi B Jangka Koordinator Liputan Joniful Bahri Human Resources Development Hamdani Keuangan Muharsa Periklanan Zulhelmi A Gani Sirkulasi Al Adawiyah Wartawan Suryadi Joniful Bahri Ikhwati Hamdani Zulhelmi Abdul Gani Muhammad Ubit Sago Umar A Pandrah Amir Muhammad Rijal BGK Konsultan Hukum Mukhtaruddin, SH, MH Tarif Iklan Umum : Rp 6.000/mm/kolom Warna : Rp 12.000/mm/kolom Alamat Redaksi Jalan T. Nyak Arief No.223 Bireuen, Aceh Telp. 0644-21131 E-Mail: koranbireuen@yahoo.com

Pembaca budiman, Tanpa terasa, sampai hari ini kita telah berhasil melewati pase pertama Ramadan. Mudahmudahan puasa kita diterima oleh Allah Subhanahuwataala. Dari hari pertama Ramadan sampai hari berikutnya sungguh menyejukan. Di bulan yang penuh berkah ini, warga Kabupaten Bireuen terlihat berbodongbondong mendatangi mesjid atau meunasah untuk melaksanakan salat lima waktu. Di malam hari terlihat ramai mendatangi mesjid dan meunasah untuk menunaikan salat tarawih. Pokoknya suasana Ramadan jauh berbeda dengan di bulan lainnya. Mereka yang sebelumnya "enggan" ke mesjid, di bulan Ramadan bersemangat mendatangi rumah ibadah. Mengapa rajin beribadah? Tidak ada alasan lain karena umat tahu di bulan itu dibukanya pintu surga dan ditutupnya pintu neraka. Rasulullah shallallahualaihi wa sallam bersabda, "Apabila Ramadan tiba, pintu surga dibuka, pintu neraka ditutup, dan setan pun dibelenggu." (HR. Muslim) Sekarang Ramadan 1434 H ini telah melampaui pase pertama. Bagaimana dengan masyarakat di Kabupaten Bireuen ini? Suasananya pun berubah. Mesjid dan meunasah yang sempat "sempit" diawal Ramadan dalam beberapa hari terakhir ini berubah menjadi sepi. Tidak saja itu, peserta tadarus yang pada sepuluh pertama didominasi laki-

laki dewasa, sekarang yang terlihat hanya para anak usia SD atau SMP. Beralihnya tadarus dari orang tua kepada anak usia dini tentu berubah pula suasana malam Ramadan karena kemampuan membaca Alquran oleh anak tentu jauh apabila dibandingkan dengan kemampuan orang dewasa. Sungguh disayangkan para orang tua dan pemuda santai di kedaikedai kopi yang memang bertaburan sampai ke pelosok gampong. Begitu pula dengan pimpinan gampong, imam mesjid atau meunasah yang menerima jerih dari pemerintah dan juga mendapat hak dari harta agama terkesan membiarkan malam Ramadan tidak "bersinar". Ironis pula, tidak saja rumah-rumah ibadah yang terlihat "menurun" aktifitas Ramadan, tapi kegiatan tadarus di depan Meuligoe Bireuen juga tidak "tergoda" warga Bireuen untuk mengikutinya. Acara tadarus untuk memeriahkan Ramadan itu yang kita yakini telah "menguras" dana tidak menarik telinga warga. Mereka terlihat rajin berbual di kedai kopi seputaran Meuligoe tempat dilantunkan kalam Illahi. Kembali kepada "ozornya" warga ke rumah ibadah, beberapa warga yang ditanya beralasan mereka berada di kedai kopi atau kafe saat salat tarawih, karena kebetulan saja. Lainnya beralasan karena sedang tidak "enak" badan atau menunggu seseorang sesuai janji yang telah mereka sepakati

A Hadi Djuli

di siang hari. Sungguh disayangkan, di bulan yang dilipatgandakan pahala masih saja ada yang enggan beribadah ke mesjid atau meunasah. Padahal semua kita tahu salat secara berjamaah di mesjid memiliki keutamaan yang sangat mulia dibanding salat sendirian. Ini sesuai dengan sabda Rasulullah,"salat berjamaah lebih utama dari salat sendirian sebanyak 27 derajat." (HR. Bukhari dan Muslim) Dan sangat kita sayangkan, amalan salat sering kita dilalaikan oleh sebagian kaum muslimin. Termasuk salat hari raya (1 Syawal), sebagian warga propinsi bersyariat ini mulai meninggalkan salat itu dengan alasan sibuk silaturahmi atau berekreasi. Kami dari awak KoranBireuen melalui rubrik ini mengajak kita semua, mari kita "hidupkan" Ramadan yang masih tersisa beberapa hari lagi.

Wartawan KoranBireuen Dibekali Kartu Pers

Ranup Si Gapu Krue seumangat rahmat Tuhanku Mantong na umue neubrie le Tuhan Hingga uroe nyoe mantong na mampu Lon tuleh buhu suai ramadan

Suai ibadat beda si geutue Tapi han pue-pue na perbedaan Ladom geutanyoe ta ikot teungku Teuraweh laju trouh dua pulohan

Teuman nyan ladom na phui sigeutu Meunyoe puasa ka dua minggu Kasep hai teungku rakaat lapan Atau hai teungku ka dua peukan Dua peukan truek nyang mantong ukeuTeuman ngon witir ta sambong laju Oh leuh nyan laju trouh bak lebaran Pih rame teungku nyang pubuet dum nan

Kon hanya di Aceh nyang meunan laku Asai wate nyoe beugot that ta eu Beu teungku teupue bandum atra nyan Moral prilaku rakyat pakriban Nyang hana bereh peubeutoi laju Bek le di Aceh ta peugot karu Aceh nyo hai teungku beujeut kepedoman Hai teungku-teungku juga harapan Ta eu pat laen hana le karu Hana le pupue beda lagee nyan Ureueng ka carong jinoe ka maju Sit ka meunyatu lam perbedaan

Saboh teuk contoe lon seubot miseu Meunyak neu teupu jinoe pakibran Peunyaket AIDS sit ka meusiseu Di bireuen hai teungku karamee korban

Selama puasa sit kaleuh ta eu Barat ngon timu rab saban saban Oh lheuh teuraweh tadarus laju Meunan prilaku dum umat Islam

Suai beda nyan bit hana pue-pue Le that pue laen ingat hai teungku Kalheuh bak teungku lon tanyong hai nyan Rakyat beu makmue pike pakriban Sabab peuteng beek karu-karu Pike keu Aceh jinoe beu maju Barat ngon timu adak jeut meunan Beuleubeh hayeu dari saboh jan

Menurut data nyang ka ta teupue Bireuen nyoe hayeu masaalah nyan Simaken uroe meutamah laju Jinoe cukop le ureueng keunong nyan

Pih na sit ladom tan pubuet sapu Bahthat pih ta eu hayeu hana ban Ureueng lagee nyan pih hana pue-pue Sabab hai teungku rame geuh pih tan

Ladom geu tanyo nyang keujeut karu Sit hanjeut ta eu na perbedaan Meuna meuseujid nyang laen laku Ka tapue karu peureule beu saban

Pue lom pimpinan jinoe nyang geubeu Sit droe teuh pangku nyan mat jabatan Teuntee Aceh nyoe ek tapeu hayeu Asai beek karu beu sabe aman

Thon dua ribe dua blah data oh ta eu Sitka tateupue nyang-nyang ka meunan Hanya lhe blah droe bak thon yang lalu Thon nyo hai teungku ka dua goe nyan

Meunyoe keu watee Aceh beu makmue Aceh beu hayeu beu ek berjalan Beu lagee Brunai geutanyoe mampu Asai hai teungku pakat beusaban

Nyoe tugas tanyo jinoe peulaku Deungon terpadu bandum jajaran Peunyaket AIDS peu abeh laju Bek le meu ukheu bek le na sajan

Pakat beusaban teukat beu sapue Tenaga ngon ilmu rayeuk that peuran Insya Allah meunyo na umu Bit tateume eu Aceh lagee nyan

Beuleun ramadhan momen nyang jitu Pakat beusapeu sikap beusaban Oh no ka tamat haba lon buhu Meu ah hai teungku keu ulon tuan

Imum chiek talet ta ganto teungku Secara umum jeut takheun laju Lagee nyang ta eu dalam pantauan Hai yang berlaku buleun ramadan Model lagee nyan wahe eu teungku Bandum teuh taat pujoe Tuhanku Meuseujid pih makmue rame hana banNeu seutop laju bek le lanjutkan Fakir miskin ureueng tan mampu Le ureueng bantu buleun ramadan Meunyoe khenduri ka lagoe ta eu Tip seupot laju neu eu pakriban

Beda pendapat wahe eu teungku Bek jeut keu karu jeut keu hambatan Sabab beda nyan peuteng ta teupu Keubit hai teungku rab dumpat saban

Karya Tukin


EKONOMI & SOSIALITA

12345678901234567890123456789012 12345678901234567890123456789012 12345678901234567890123456789012 12345678901234567890123456789012

Bacaan untuk Umum Bacaan untuk Umum No.9/Thn.I/Edisi 22 Juli - 4 Agustus 2013

3

Leumang, Menu Pelengkap Berbuka Ketersediaan berbagai makanan sebagai menu berbuka puasa rasanya belumlah lengkap bila tidak ada leumang (lemang—bahasa Melayu). Penganan yang biasa disantap dengan selai asokaya (srikaya) ini menjadi menu favorit kebanyakan masyarakat Aceh saat berbuka puasa.

D

i pusat Kota Bireuen, terdapat dua lokasi khusus pedagang jajanan berbuka puasa, yakni di Kawasan Langgar Square dan di Jalan Pengadilan Lama Bireuen. Di dua lokasi itu, setiap sore berjejer ratusan lapak pedagang aneka makanan untuk berbuka puasa, termasuk para pedagang leumang. Penjual leumang di Bireuen hanya bisa dijumpai selama bulan suci Ramadhan. Hal ini berbeda dengan di pantai Barat-Selatan Aceh, seperti di Aceh Barat, Nagan Raya, Abdya dan Simeulue. Warga di sana khusus membuat leumang di rumah masing-masing saat menyambut puasa dan lebaran. Di Kabupaten Bireuen, pelaku usaha pembuatan leumang hanya terdapat di pinggiran kota atau gampong-gampong pedalaman. Itupun hanya dilakukan selama bulan puasa dan dibuat oleh orangorang tertentu yang pandai meramu penganan khas etnis Melayu ini. Biasanya, pembuat leumang dilakukan secara turun temurun oleh beberapa keluarga saja. Seperti halnya Tarmizi, 46, dan Azizah, 42, warga Dusun Teungku Malem, Gampong Blang Rhem, Kecamatan Jeumpa, Bireuen. Pasangan suami istri itu sudah menggeluti usaha pembuatan leumang sejak puluhan tahun lalu. “Usaha ini hanya berlangsung setiap bulan suci Ramadhan,” sebut Tarmizi. Menurut Tarmizi, usaha pembuatan leumang sebelumnya dilakukan oleh mertuanya, Muhammad Lancok. “Setelah beliau meninggal pada tahun 1988, usaha ini diteruskan oleh istri saya. Usaha ini juga sempat diteruskan oleh ibu dari istri saya, yakni Hj Halimah yang kini berusia 76 tahun,” kisahnya. Leumang terbuat dari beras ketan, santan, irisan bawang merah, garam serta daun pandan wangi. Proses memasaknya, yakni setelah

dijajakan di Kota Bireuen, kata Azizah, pihaknya juga melayani pesanan para kerabatnya yang tinggal di Jakarta dan Bandung. “Mereka sering memesan leumang buatan kami untuk dikirim ke sana. Leumang yang kami buat bisa tahan

“Adonan leumang kemudian dipanggang dengan api sabut kelapa. Pemanggangan ini bisa berlangsung hingga setengah hari dan butuh kesabaran. Bila apinya besar, leumang akan menjadi rusak dan tak bisa dimamfaatkan,” papar

Tarmizi melakukan proses pembakaran Leumang di depan rumahnya.

beras direndam beberapa saat, selanjutnya dimasukkan ke dalam buluh bambu yang telah disusupi daun pisang. Kemudian diberi santan dan bumbu-bumbu lainnya ke dalam buluh bambu. Selanjutnya dipanggang dengan cara ditegakkan di dekat bara api hingga masak. “Biasanya, setiap hari pada bulan puasa, leumang yang kami buat bisa laku 30 hingga 35 buluh bambu. Keutungannya mencapai Rp100 hingga Rp150 ribu per hari,” kata Azizah, Minggu (21/7/2013). Selain membuat leumang untuk

tiga hingga empat hari lamanya,” tambahnya. Manurut dia, proses pembuatan leumang menyita waktu banyak. “Prosesnya kami lakukan sejak pukul 07.00 Wib hingga pembakaran pada siang hari. Ini melibatkan empat pekerja,” katanya. Awalnya, sebut dia, beras ketan yang telah dibersihkan dan dicuci harus direndam beberapa jam. Setelah terlihat lunak, beras ketan tersebut dikeringkan dan diaduk santan murni serta bawang merah, jintan dan daun pandan wangi.

Azizah. Leumang merupakan salah satu kuliner khas Aceh yang perlu dilestarikan. Tak banyak orang bisa membuatnya. Karena itu, pemerintah daerah perlu membuat perlombaan tentang pembuatan leumang Aceh. Sehingga, ke depan akan lahir generasi baru yang bisa meracik dan mengolah makanan khas tersebut seperti yang dilakukan leluhur kita tempo dulu. „Joniful Bahri

Leumang, Peunajoh Rumpun Melayu Kuno Bireuen Dalam Ancaman AIDS Siribee tronton teuk lahee qanun, akai ureueng hana meu ubah.

Lemang atau dalam bahasa Aceh dikenal dengan leumang merupakan salah satu makanan (peunajoh) rumpun Melayu tradisional. Makanan tradisional ini terbuat dari beras ketan dan santan dan dimasak dengan buluh bambu berlubang yang dilapisi dengan daun pisang untuk mencegah beras menempel ke bambu. Metode memasak menggunakan

wadah bambu ini sangat populer, tidak hanya dikenal di daerah Aceh melainkan juga Suku Dayak Iban yang berada di Kalimantan. Biasanya, lemang dipersiapkan untuk perayaan seperti pesta panen pada Hari Gawai. Lemang biasanya mereka makan dengan lauk daging seperti kari ayam. Lemang ini populer di Indonesia, Malaysia, terutama masyarakat di Aceh, Minangkabau dan masyarakat

Iban di Kalimantan. Sementara untuk orang Manado, biasanya lemang dibuat dengan menggunakan metode tapai. Lemang sekarang dapat ditemukan di seluruh Indonesia karena penyebaran orang Minangkabau di seluruh negeri. Lemang bagi masyarakat Melayu umumnya dimakan untuk menandai akhir dari bulan puasa atau di acara maulid.„afi/mokase


4

Bacaan untuk Umum No.9/Thn.I/Edisi 22 Juli - 4 Agustus 2013

EKONOMI & SOSIALITA

Berburu Untung di Bulan Berkah Setiap memasuki bulan Ramadhan, ratusan pedagang diperolehnya lebih dari Rp50 ribu per jajanan berbuka puasa tumbuh subur di mana-mana. hari. Mereka menjual aneka kue dan minuman ringan. Beda halnya dengan Yanti, pedagang musiman aneka makanan Kesempatan berburu untung di bulan berkah.

L

apak–lapak pejual makanan itu berdiri berjejer di kanan kiri Jalan Tgk Chiek Peusangan, Kawasan Langgar Square Bireuen. Mereka mulai menggelar dagangan sejak pukul 16.00 Wib, setelah ashar sampai menjelang waktu berbuka puasa. Pedagang musiman tersebut umumnya wanita, baik ibu-ibu maupun gadis remaja. Hanya sebagian kecil kaum pria. Aneka ragam kue tersedia di sana. Mulai boh rom-rom, pulut ketan, dadar gulung, bakwan, risol, tahu isi, donat, dan gorengan lainnya. Selain itu, juga dijual makanan berbuka puasa lainnya, seperti mie, gadogado, pecal serta minuman ringan seperti es buah dan es bandung. Di sana juga berjejer gerobak penjual air tebu dan air kelapa muda. Kawasan tersebut selalu dipadati pembeli. Sejak usai salat asar, lalu lintas di sana agak tersendat karena banyaknya warga yang melewati lokasi tersebut. Para pengendara sepeda motor harus berjalan perlahan-lahan di sekitar kawasan itu karena jalanya semakin sempit dan macet akibat banyaknya lapak pedagang dan warga yang berlalu lalang. Langgar Square memang merupakan pusat jajanan paling ramai di Kota Bireuen. Warga dari berbagai pelosok berdatangan ke sana untuk membeli makanan dan minuman berbuka puasa. Sementara pada hari-hari biasa, Langgar Square merupakan pusat jajajan pada sore sampai malam hari. Para pedagang di sana harus membayar restribusi Rp2000 per hari. Saat bulan puasa, kawasan itu semakin padat karena para pedagang musiman juga membuka lapak dagangan di sana. Karena itu, tak heran bila tempat itu menjadi favorit warga Bireuen untuk membeli menu berbuka puasa. Seperti halnya Zahra, warga asal Kecamatan Jeumpa, yang khusus mendatangi lokasi itu untuk membeli penganan berbuka puasa. “Di sini banyak pilihan. Aneka ragam kue dan makanan berbuka puasa tersedia di sini,” kata Zahra kepada KoranBireuen, Jumat lalu. Disebutkan Zahra, harga kue juga masih terbilang murah dan terjangkau. “Sekarang harganya Rp1.000 per potong. Kalau dulu, Rp2.000 dapat tiga potong. Jika tahun lalu dengan uang Rp 5000 saya bisa mendapatkan tujuh potong kue, sekarang hanya lima potong saja. Saya maklum, harga memang sudah naik,” sebut Zahra. Ani, pedagang panganan berbuka puasa di Langgar Square Bireuen yang ditemui KoranBireuen, Jumat

Perempuan penjual air tebu di Kawasan Langgar Square.

lalu, menyebutkan, omzet penjualan tahun ini ada sedikit peningkatan dibandingkan tahun lalu. “Meski harga kebutuhan pokok dan sejumlah bahan untuk membuat aneka makanan cenderung naik, tapi keuntungan kami tetap saja meningkat,” katanya. Menurut Ani, peningkatan harga yang cukup signifikanan adalah wortel. Selama puasa, bahan untuk membuat risol dan tahu isi mencapai Rp10.000 per kilogram. “Karena itu, kami menjual kue seharga Rp1.000 per potong. Kalau tahun lalu kami masih bisa menjual tiga potong kue seharga Rp2.000. Sementara rujak manis satu kantongnya Rp3.000,” sebut Ani. Warga Geudong-Geudong, Kecamatan Kota Juang ini mengaku sudah sepuluh tahun menjadi penjual aneka kue berbuka di Langgar Square. Selama Ramadhan, dia bisa mendapatkan keuntungan sebesar Rp2 juta. Kue itu umumnya dibuatnya sendiri, meski ada satudua jenis kue yang diambilnya dari orang lain. Diungkapkanya, rata-rata hasil penjualan makanan berbuka dalam sehari biasa lebih dari Rp300 ribu. Hasil tersebut belum dikurangi modal awal untuk membeli bahanbahan membuat kue. Jika diperhitungkan, laba bersih yang

berbuka puasa di Jalan MedanBanda Aceh, persisnya di seberang jalan depan Kantor Telkom Bireuen. Dia mengaku omzet penjualannya tahun ini agak menurun dibandingan tahun-tahun sebelumnya. “Tahun lalu, hasil berjulan kue bisa mencapai Rp400 ribu per hari jika dagangan habis. Namun sekarang untuk mendapatkan Rp200 ribu saja sangat sulit. Belum lagi saya harus menyisihkan uang Rp2.000 per hari untuk membayar restribusi,” ungkap Yanti. Menurut ibu satu anak ini, kondisi itu disebabkan adanya kenaikan harga BBM yang terjadi menjelang Ramadhan serta berbarengan dengan tahun ajaran baru anakanak sekolah. “Biasanya banyak pengendara berhenti dan membeli makanan berbuka yang saya jual, namun sekarang agak sepi pembeli. Hampir setiap hari banyak kue yang tidak terjual,” ungkap Yanti. Wanita yang sudah lima tahun menjadi pedagang makanan berbuka puasa itu menambahkan, jajanan kue tersebut bukan buatannya sendiri. Dia hanya menjualnya setelah diambil dari temannya. Untuk satu kue, Yanti hanya memperoleh keuntungan Rp200. “Saya ambil dari pembuatnya

Rp800 per potong dan saya jual Rp1.000 per potong. Keuntungannya tidak seberapa, pun begitu hanya ini yang bisa saya lakukan saat ini,” sebut Yanti lirih. Walau keuntungannya kecil, Yanti mengaku tetap berjualan karena tak ada pekerjaan lain untuk memenuhi kebutuhan hidup keluarganya. Apalagi saat ini dia sedang hamil anak keduanya dan akan segera menghadapi persalinan. “Saya tidak tahu apakah bisa terus berjualan sampai akhir Ramadhan atau tidak. Karena menurut perkiraan, mungkin beberapa hari lagi saya akan melahirkan,” sebutnya. Wanita 32 tahun ini sehariharinya membuka kios kecil yang menjual aneka makanan dan minuman ringan di Jalan T Nyak Arief Bireuen. Namun, selama bulan puasa, kios tersebut praktis tidak dibuka sama sekali. Pengakuan hampir senada diungkapkan seorang wanita cantik penjual air tebu di kawasan paling ujung Langgar Square Bireuen. Dia menyebutkan, dalam sehari pendapatanya sekitar Rp150-200 ribu. Ini mengalami penurunan dibandingkan tahun lalu yang bisa mencapai Rp200-350 ribu per hari. “Ini kemungkinan dipengaruhi harga barang yang mengalami kenaikan sehingga daya beli masyarakat menurun,” katanya. Dikatakannya, tebu yang diperasnya didatangkan dari Blang Mancung, Aceh Tengah. Tebu dari sana, kata dia, batangnya lebih kecil namun airnya lebih banyak dan manis. Sebatangnya dia membeli seharga Rp2.000 dari agen. “Kalau kita beli langsung di sana hanya Rp1.000, tapi harus tambah ongkos angkut tebu tersebut sampai ke Bireuen,” sebutnya. Selain di sekitar Langgar Square Bireuen, penjaja makanan berbuka juga terlihat di sekitar Jalan Medan–Banda Aceh, kawasan Meunasah Blang, Kecamatan Kota Juang, Jalan Gayo serta beberapa lokasi lainnya di seputaran Kota Bireuen. Menjamurnya pedagang makanan dan minuman berbuka puasa tersebut merupakan sesuatu yang positif. Karena, bagi warga yang enggan membuat sendiri kue untuk berbuka puasa, bisa membeli di lapak-lapak sederhana yang bisa dijumpai di mana-mana. Sementara bagi pedagang, bulan Ramadhan tentu menjadikan berkah tersendiri. Karena, dengan menjual makanan menu berbuka, bisa mendapatkan keuntungan untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari dan juga untuk persiapan lebaran Idul Fitri nantinya. „ Ihkwati


EKONOMI & SOSIALITA

12345678901234567890123456789012 12345678901234567890123456789012 12345678901234567890123456789012 12345678901234567890123456789012

Bacaan untuk Umum Bacaan untuk Umum No.9/Thn.I/Edisi 22 Juli - 4 Agustus 2013

5

Geliat Penambang Pasir Tak Surut di Bulan Puasa Terik matahari di bulan puasa menjadi alasan banyak orang untuk menunda aktivitas, terlebih bagi para pekerja kasar di alam terbuka. Tapi tidak demikian halnya dengan para penambang pasir di sepanjang Krueng Peusangan. Mereka justru lebih giat bekerja demi memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari dan persiapan lebaran bagi keluarganya.

M

enjadi penambang pasir bukanlah pilihan hidup yang mereka inginkan. Namun, pekerjaan itu harus mereka lakoni kerena tidak ada kesempatan bekerja di sektor lain. Apalagi tanpa modal dan skill yang memadai, tentu mustahil menjadi pengusaha atau bekerja di perkantoran. Seperti halnya aktivitas yang dilakoni ratusan orang di sepanjang Daerah Aliran Sungai (DAS) Krueng Peusangan. Walaupun di saat Ramadan seperti ini, mereka tetap harus bekerja sebagai penambang pasir. Apalagi, jika tanpa berkah dari sungai, asap dapur di rumah-rumah mereka pun tidak bisa mengepul. Abdul Manan (67), lelaki pencari pasir yang ditemui KoranBireuen, Sabtu pekan lalu, menyebutkan, dirinya terpaksa melakoni pekerjaan kasar itu karena memang tidak memperoleh perkejaan di bidang lain. “Bila dihitung-hitung, beratnya usaha ini memang tidak sebanding dengan uang yang kami dapat. Seharian mengeruk pasir di sungai hanya cukup untuk biaya hidup sehari,” katanya. Terlebih, tambah Manan, akhir-akhir ini pasir di Krueng Peusangan begitu sulit didapat. “Sangat sulit sekarang mencari pasir di Krueng Peusangan,” keluhnya sambil mengelap keringat yang bercucuran di dahinya. Kemudian pria tua ini tertunduk lesu di bantaran Krueng Tingkeuem (masih DAS Krueng Peusangan), Kecamatan Kutablang, Bireuen. “Sudah beberapa tahun ini, pasir yang bisa kami ambil semakin sedikit,” katanya. Menurut Manan, kondisi itu diakibatkan air sungai yang sering meluap sehingga menggerus pasir ke muara sungai. “Sekarang yang banyak di palung sungai adalah lumpur. Kalaupun ada pasir, kualitasnya sudah sangat menurun, halus dan bercampur lumpur,” paparnya. Tidak saja Manan, banyak pria lain yang menggantung hidup pada usaha penambangan pasir di Krueng Tingkeum. Meski di bulan puasa, mereka seperti tak kenal lelah terus mengumpulkan pasir yang dikeruk di palung sungai. “Kami harus tetap bekerja keras mengumpukan pasir-pasir ini. Apalagi lebaran sudah di depan mata, kami butuh uang banyak untuk kebutuhan lebaran,” kata Zulkifli (55), penambang pasir lainnya. Tidak banyak rejeki yang bisa didapat dari hasil penambangan pasir. Menurut Zulkifli, pihaknya rata-rata berpenghasilan per hari Rp50-70 ribu. “Akhir-akhir ini bahkan menurun drastis. Bisa dapat Rp50 ribu sehari sudah syukur,” katanya. Abdullah, penambang pasir lainnya menambahkan, dirinya hanya mendapatkan uang per hari hanya Rp25-35 ribu. Hasil tersebut terkadang tidak mencukupi kebutuhan keluarganya. “Anak-anak saya masih bersekolah. Jangankan untuk biaya sekolah, untuk

Dua penambang pasir sedang beraktivitas di alur Krueng Tingkeum, Kecamatan Kutablang, Bireuen.

“Bila itu tidak ditertibkan (penambangan pasir menggunakan bekho), maka pemerintah membiarkan rakyat kecil seperti kami kehilangan pekerjaan.” kebutuhan dapur saja tidak mencukupi,” keluh Abdullah, lelaki yang mengaku telah 35 tahun bekerja sebagai penambang pasir di Krueng Tingkeum. Informasi yang didapat KoranBireuen, penambang pasir di Krueng Tingkeum mencapai 90 orang. Mereka berasal dari gampong sekitar aliran sungai, seperti Tingkeum Baro, Pulo Reudup, Cot Keumude, Rancong, Ujung Blang dan dari Aceh Utara. “Di tempat kami bebas menambang pasir, semua kami tampung. Ratarata penambang tersebut telah berkeluarga dan mempunyai 3-4 anak,” kata Samad, warga Krueng Tingkeum. Menurut Samad, pasir mulai berkurang di sepanjang Krueng Peusangan tidak saja disebabkan faktor alam, tapi juga akibat penambangan besar-besaran yang dilakukan pengsusaha dengan menggunakan bekho. “Makanya, hasil yang kami dapat selaku penambang tradisional semakin sedikit,” katanya. Hal serupa diungkapkan para penambang pasir

di Gampong Blang Mee dan Gampong Blang Panjoe, Kecamatan Kutablang, Bireuen. Di lokasi itu terdapat sekitar 100 penambang pasir secara tradisional. Mereka mengaku belakangan ini kewalahan mencari pasir akibat dikeruk dan disedot secara besar-besaran dengan menggunakan alat-alat modern, seperti bekho dan mesin penyodot. “Usaha galian-C oleh pengusaha besar itu telah mempersempit lapangan kerja kami,” kata Masrizal (36), penambang pasir di Blang Mee. Karena itu, lanjut dia, pihaknya sangat mengharapkan Pemkab Bireuen segera menertibkan penambangan pasir besar-besaran yang menggunakan bekho dan mesin penyedot. “Bila itu tidak ditertibkan, maka pemerintah membiarkan rakyat kecil seperti kami kehilangan pekerjaan,” tandas Masrizal . Harapan senada juga disampaikan penambang pasir di Pante Lhong, Kecamatan Peusangan. Para penambangan pasir di sana mengharapkan pemerintah daerah tidak sembarangan mengeluarkan izin galian-C yang dapat mempersempit lapangan kerja bagi rakyat banyak. “Bila penambangan pasir besar-besaran dengan menggunakan alat berat tidak dibatasi, kami yang telah puluhan tahun bekerja sebagai penambang pasir tradisional akan mati kelaparan di kampong sendiri,” sebut seorang penambang pasir di Pante Lhong. Akankah keluhan penambang pasir tradisional didengar pemerintah? Atau para pengambil kebijakan justru tunduk kepada pengusaha yang mengeksplorasi hasil alam secara besar-besaran? „Hamdani Kita lihat saja nanti.


6

FOKUS

Bacaan untuk Umum No.9/Thn.I/Edisi 22 Juli - 4 Agustus 2013

Bireuen dalam Ancaman HIV/AIDS HIV/AIDS sudah menjadi ancaman serius bagi masyarakat Kabupaten Bireuen. Hingga kini korbannya sudah mencapai 23 orang. Itu yang terdata di Dinas Kesehatan Bireuen. Belum lagi yang tidak terdeteksi. Perlu kewaspadaan dan jangan berperilaku berisiko HIV/AIDS, agar tidak terjangkiti penyakit mematikan itu.

H

idup dan mati seseorang adalah kuasa Allah SWT yang menentukannya. Kalau maut sudah datang, tak seorang pun sanggup menghalanginya. Begitu juga yang dialami pria berinisial SR. Jiwa lelaki berusia 40 tahun itu, harus berpisah dari raganya, Senin dinihari, 15 Juli lalu, di kediamannya, Gampong Bireuen Meunasah Blang, Kecamatan Kota Juang, Kabupaten Bireuen. Namun, meninggalnya SR, penyebabnya berbeda tak lazim terjadi selama ini di Gampong tersebut. SR meninggal karena terserang pengakit HIV/AIDS. Dia menghembuskan nafasnya yang terakhir, setelah didera penyakit itu selama beberapa tahun lamanya. Hamdani Thaib, saudara dekat almarhum menjelaskan, selama empat bulan terakhir SR terus mendapat pengobatan dan pengawasan dari Dinas Kesehatan Kabupaten Bireuen. Dia menjalani berbagai therapy pengobatan hingga ke Rumah Sakit Zainoel Abidin (RSUZA) Banda Aceh. Menurut Hamdani, perkembangan kesehatannya secara medis sudah mulai membaik. Bahkan, dokter telah mengizinkan dia pulang dan dirawat di rumahnya. Sebab, kondisi SR sudah agak mendingan. Dia telah bisa keluar rumah dan duduk-duduk di warung kopi. “Namun, karena memang sudah datang janji Allah. Akhirnya, dia meninggal dunia dalam masa pengobatan dan pengawasan Dinas Kesehatan Bireuen,” ungkap Hamdani dengan nada sedih. Dijelaskan Hamdani, sebelumnya pihak keluarga korban menduga penyakit yang diderita SR karena diguna-guna. Baru kemudian setelah didiagnosa secara medis, diketahui penyakit yang diderita SR karena terserang HIV/AIDS. Sejak saat itu, SR yang telah bercerai dengan istrinya dan memiliki dua anak itu, terus mendapat perawatan dari Dinas Kesehatan Bireuen. Begitupun, nyawa SR tidak tertolong lagi. Akhirnya, korban menghembuskan nafasnya yang terakhir pagi itu menjelang Subuh. Yang membuat iba seputar meninggalnya SR, tidak ada yang berani memandikan mayatnya. Menurut Fadhli Jailani, Manager Program Yayasan Permata Atjeh Peduli (YPAP) yang selama ini mendampingi korban, mayat tersebut nyaris tidak ada yang

berani memandikannya. Perangkat desa sibuk di luar dan beralasan ada pekerjaan yang tidak bisa ditinggalkan. Sehingga mayatnya hampir pukul 11.00 WIB, tidak ada yang memandikan dan mengurus pemakamannya. “Padahal, SR meninggal sekitar pukul lima subuh. Bayangkan hampir lima jam lebih tidak ada yang mengurus mayat tersebut. Tapi, akhirnya ada seorang remaja dan satu lagi yang sudah berumur, bersedia memandikan mayat SR dan mengkafaninya. Sehingga jenasah tersebut dapat disalatkan dan dikuburkan,” ungkap Fadhli Jailani kepada KoranBireuen, Senin, 22 Juli lalu. Menurut Fadhli Jailani, sewaktu SR masih hidup stigmanya lebih parah lagi. Masyarakat dan perangkat desa mau mengusir atau dijauhkan dari desa mereka. Ini terbukti dari surat yang mereka kirim ke Dinkes Bireuen dan Komisi Penanggulangan AIDS (KPA) Bireuen untuk melakukan hal tersebut. Namun, sebut Fadhli, pemindahan itu tidak sempat terjadi, setelah pihaknya

Kabupaten Bireuen menempati urutan kedua terbanyak pengidap HIV/ AIDS di Aceh, setelah Aceh Utara. Jumlah sebanyak tersebut, baru yang terdata di Dinkes Bireuen. Belum lagi yang tidak terdeteksi. memberikan pemahaman kepada masyarakat dan perangkat desa. Ini semua terjadi, kata dia, karena ketidakpahaman masyarakat tentang HIV/AIDS. Mereka mengira, HIV itu akan mudah sekali menular. “Padahal, HIV tidak menular sembarangan. Kecuali, lewat empat cara, yaitu darah, cairan sperma, cairan vagina dan Air Susu Ibu (ASI). Kalau kita tidak bermain-main dengan keempat hal tadi, ya nggak perlu takut,” jelas Fadhli. Nah, terlepas dugaan adanya stigma negatif terhadap SR tadi. Warga Kabupaten Bireuen yang menjadi korban HIV/AIDS, semakin memprihatinkan. Berdasarkan data dari Dinkes Bireuen tercatat, sejak 2004 hingga Juli 2013, sudah 23 orang terdeteksi mengidap HIV/AIDS. Sebanyak 14 orang di antaranya sudah meninggal dunia dan sembilan lagi masih bertahan hidup. Hal tersebut, sangat

dr. Yurizal

mencengangkan kita. Betapa tidak, selama ini korban HIV/AIDS sering diberitakan media massa banyak terdapat di luar Aceh. Khususnya, di kota-kota besar di Indonesia. Makanya, nyaris orang tak percaya kalau tiba-tiba tersiar kabar, sekarang sudah ada juga korban penyakit yang hingga kini belum ditemukan obatnya itu di Kabupaten Bireuen. Bahkan, Kabupaten Bireuen menempati urutan kedua terbanyak pengidap HIV/AIDS di Aceh, setelah Aceh Utara. Jumlah sebanyak tersebut, baru yang terdata di Dinkes Bireuen. Belum lagi yang tidak terdeteksi. Mungkin saja, jumlahnya lebih banyak lagi. “Dulu kalau kita bilang di Kabupaten Bireuen ada pengidap HIV/AIDS, orang pasti tak percaya dan mentertawakannya. Tapi, yang terjadi kini, di Bireuen tergolong banyak juga pengidap HIV/AIDS. Jadi, mau tak mau kita harus menerima kenyataan ini,” ungkap Kadinkes Bireuen, dr. Yurizal, kepada KoranBireuen di ruang kerjanya, Senin, 22 Juli lalu. Begitupun, sebut Yurizal, bukan berarti di daerah di Aceh jauh lebih sedikit dan malah tidak ada pengidap HIV/AIDS-nya. Tidak terdeteksi, bukan berarti suatu daerah bersih dari pengidap HIV/ AIDS. Mungkin saja, kata dia, di tempat lain tidak begitu aktif mendeteksi penderita penyakit tersebut. Sementara di Kabupaten Bireuen, menurut Yurizal, selama ini pihaknya aktif mencari dan mendeteksi para pengidap HIV/ AIDS dengan berbagai cara. Termasuk, bermitra dengan LSM yang peduli terhadap korban HIV/ AIDS. Sebab, biasanya para korban lebih bisa akrab dan terbuka dengan mereka. “Tidak perlu kita tutup-

tutupi. Meski, kenyataannya pahit. Daripada berkembang secara diamdiam dan semakin banyak memakan korbannya di sini,” jelas Yurizal. Diakui Yurizal, pihaknya memang agak mengalami kesulitan dalam mendeteksi pengidap HIV/AIDS secara lebih leluasa. Masalahnya, untuk memeriksa seseorang ada tidaknya terjangkiti HIV/AIDS, tidak mudah. Sebab, masalah kesehatan sesorang, masuk ke dalam ranah privacy orang lain yang tidak boleh diganggu-gugat. Yurizal memisalkan, bila seorang suami telah terdeteksi positif mengidap HIV/AIDS, tidak begitu saja pihaknya bisa memeriksa istri dan juga anaknya. Tanpa seizin yang bersangkutan. Sebab, kalau dipaksakan, bisa-bisa dianggap telah melanggar hak azasi orang lain. “Padahal, kalau dibiarkan dan tertular pada orang lain, dia juga bisa dianggap telah merusak hak azasi orang lain,” sebut mantan Direktur RSUD dr Fauziah Bireuen itu. Itu sebabnya, kata Yurizal, perlu adanya regulasi hukum untuk menangani penderita HIV/AIDS. Kalau sudah ada aturan hukum yang mengaturnya, pihaknya bisa lebih leluasa bekerja. Bisa lebih proaktif memeriksa siapa saja yang dicurigai telah terjangkiti penyakit tersebut. Tanpa harus mendapatkan izin terlebih dahulu dari yang bersangkutan atau pihak keluarganya. Sebab, itu sudah menyangkut kepentingan masyarakat yang lebih besar. Kalau begitu, kita tunggu saja keluarnya regulasi hukum tersebut yang kabarnya sedang digodok pihak berkompeten. Dengan adanya aturan hukum itu nantinya, diharapkan, Bireuen suatu saat nanti akan terbebas dari ancaman HIV/AIDS. Semoga. „Suryadi


12345678901234567890123456789012 12345678901234567890123456789012 12345678901234567890123456789012 12345678901234567890123456789012

FOKUS

Bacaan untuk Umum Bacaan untuk Umum No.9/Thn.I/Edisi 22 Juli - 4 Agustus 2013

7

dr. Irawati, M.Kes, Kabid Pengendalian Masalah Kesehatan Dinkes Bireuen

“HIV/AIDS Tidak Gampang Menular” Pengetahuan yang minim tentang HIV/AIDS, membuat sejumlah masyarakat di Kabupaten Bireuen, mendengar nama penyakit mematikan itu saja sudah ‘alergi’. Apalagi, kalau berinterksi dan bersosialisasi dengan mereka. Sebab, penyakit HIV/AIDS masih tergolong baru dan asing di sini. Meski, penderita penyakit itu telah ditemukan dan terdeteksi di Bireuen sejak 2004 silam. Maklum, stigma negatif sudah kadung diyakini masyarakat, penderita penyakit tersebut terjangkiti karena berperilaku amoral atau seks bebas. Padahal, tidak sedikit juga mereka yang berasal dari kalangan orang baikbaik. Bahkan, ada anak-anak dan bayi di bawah lima tahun (balita) tak berdosa sekalipun, tak luput juga ikut terjangkiti HIV/AIDS. Untuk mengetahui seluk-beluk penyakit yang belum ada obatnya itu, wartawan KoranBireuen, Suryadi, mewawancarai dr. Irawati, M.Kes, Kabid Pengendalian Masalah Kesehatan di ruang kerja Kepala Dinas Kesehatan (Kadinkes) Bireuen, Senin, 22 Juli lalu. Saat itu, dia didampingi Kadinkes Bireuen, dr Yurizal dan Pengelola Program HIV/AIDS Dinkes Bireuen, Hidayati, SKM. Berikut ini petikan wawancaranya.

S

ejak kapan ditemukan adanya pengidap HIV/AIDS di Bireuen?

Mulai terdeteksi adanya pengidap HIV/AIDS di Kabupaten Bireuen sejak 2004. Bagaimana awalnya orang tersebut bisa terdeteksi mengidap HIV/AIDS? Terdeteksi awalnya saat orang itu mendonorkan darahnya. Baru kemudian dilakukan lagi pemeriksaan lanjutan dan ternyata memang benar yang bersangkutan positif mengidap AIDS. Orang tersebut berjenis kelamin laki-laki atau perempuan dan apakah dia warga asli Bireuen? Yang besangkutan berjenis kelamin laki-laki dan warga asli Bireuen. Tapi, sebelumnya dia berada di luar Aceh dan saat pulang dan berada Bireuen, baru diketahui orang tersebut telah mengidap HIV/AIDS saat mendonorkan darahnya. Yang sudah terdeteksi memang kebanyakan warga Bireuen terjangkiti HIV/AIDS saat mereka berada di luar atau perantauan. Jadi, baik sadar maupun tidak menyadarinya, mereka terjangkiti penyakit tersebut saat berada di luar Bireuen dan kemudian membawa pulang ke sini. Hingga sekarang berapa jumlah warga Bireuen mengidap HIV/AIDS yang terdeksi dan terdata di Dinas Kesehatan Bireuen? Dari 2004 hingga Juli 2013 ini pengidap HIV/ AIDS di Bireuen yang terdata pada kami berjumlah semuanya 23 orang, baik yang masih hidup maupun sudah meninggal. Rinciannya, 14 orang sudah meninggal dan 9 lagi masih hidup. Tapi yang kami laporkan ke Banda Aceh

dr. Irawati, M.Kes

berjumlah 22 orang. Sebab, salah seorang di antaranya langsung meninggal saat terdeteksi mengidap HIV/AIDS. Kebanyakan penderitanya dari kelompok usia produktif, antara 20 hingga 36 tahun. Selebihnya ada juga perempuan yang telah berusia lanjut, sekitar 73 tahun. Anak-anak dan bayi di bawah lima tahun (balita) ada juga. Dengan jumlah tersebut, apakah pengidap HIV/AIDS yang terdeteksi di Bireuen tergolong banyak? Ya, tergolong lumayan banyak juga. Kabupaten Bireuen berada di urutan dua terbanyak pengidap HIV/AIDS yang terdeteksi di Aceh, setelah Kabupaten Aceh Utara. Itu yang terdeteksi dan ada datanya sama kami. Mungkin, yang tidak terdeteksi lebih banyak lagi. Melihat jumlahnya yang sudah banyak apakah diperlukan adanya klinik HIV/AIDS di Bireuen? Ya, mungkin sudah saatnya dipikirkan dan dipertimbangkan untuk membuka poliklinik khusus tersebut di rumah sakit kita untuk menangani pasien HIV/AIDS. Perempuan berusia lanjut tadi, melalui apa dia terjangkiti HIV/AIDS? Tidak kita ketahui penyebabnya. Kalau kita lihat latar belakangnya, dia memang orang baikbaik. Artinya, dia diduga tak mungkin berperilaku berisiko terjangkitinya HIV/AIDS. Seperti melakukan seks bebas, misalnya. Mulanya, yang bersangkutan menderita penyakit komplikasi

yang tidak sembuh-sembuh dalam waktu lama dan sudah berobat ke mana-mana. Baru kemudian setelah didiagnosa, ternyata dia mengidap HIV/AIDS. Akhirnya, dia meninggal dalam pengobatan dan pengawasan Dinkes Bireuen. Kalau anak-anak dan balita, lewat apa mereka terjangkiti penyakit tersebut? Sulit juga kita ketahui. Tapi, besar kemungkinan anak-anak dan balita itu tertular melalui ibu mereka yang sudah duluan terjangkiti HIV/AIDS. Bisa jadi anak tersebut sudah terjangkiti semasa dalam kandungan atau tertular setelah lahir melalui pemberian air susu ibu (ASI). Sedangkan si ibu, mungkin saja tertular dari suaminya. Ini merupakan sebuah siklus atau mata rantai. Meski begitu, tidak selamanya demikian. Ada juga bayi yang lahir dari ibu pengidap AIDS, tapi anaknya tersebut tetap sehat dan tidak tertular HIV/AIDS. Ini kuasa Allah SWT yang melindungi bayi tersebut dan itu di luar nalar kita. Apalagi, kalau si ibu yang sudah terdeteksi positif mengidap HIV/AIDS dan sedang menjalani pengobatan. Kalau ibu tersebut mengandung dan kita kelola dengan baik, Insya Allah bayinya bisa terselamatkan dari penularan HIV/AIDS. Sebab, ada penanganan tersendiri terhadap ibu mengandung dalam kondisi mengidap HIV/AIDS. Selama kehamilan selalu harus menjalani pemeriksaan dan pengobatan. Persalinannya juga secara khusus


8

FOKUS

Bacaan untuk Umum No.9/Thn.I/Edisi 22 Juli - 4 Agustus 2013

terhadap mereka. Begitu bayi tersebut lahir, langsung diperiksa kesehatannya, untuk mengetahui tertular tidaknya HIV dari ibunya. Kalau pasangan suami istri yang salah satu di antara mereka mengidap HIV/AIDS, apakah bisa saling menularkan penyakit tersebut? Ya, bisa tertular lewat hubungan seksual. Tapi, bila kita kelola dengan baik, Insya Allah juga mereka tidak saling menularkan penyakit tersebut. Itu kalau mereka melakukan seks aman, dengan memakai kondom misalnya. Sedangkan lewat perantara lain, meski mereka hidup bersama dalam satu rumah tangga, tidak bisa saling menularkan HIV/AIDS. Kenapa? Karena virus HIV hanya bisa tertular lewat cairan tubuh manusia dan pemakaian narkoba jenis suntikan. Dalam hal ini yang dikatakan cairan tubuh yaitu sperma, cairan vagina dan darah. Selain lewat media tersebut, tidak bisa tertular HIV/AIDS. Seperti melalui pernapasan, makanan, minuman, keringat, air liur, kencing, pakaian serta bersentuhan tubuh dengan pengidap HIV/AIDS. Itu semua tidak apa-apa dan tak akan tertular penyakit tersebut. Bahkan, lewat gigitan dan perantara nyamuk sekalipun, tidak bisa menularkan HIV/AIDS. Sebab, kadar virusnya tidak mencukupi untuk ditularkan pada orang lain. Jadi, tidak perlu risih dan takut berinteraksi dengan penderita HIV/AIDS. Asalkan, kita tidak melakukan kontak seksual dengan orang tersebut. Makanya, kita tidak perlu mengucilkan mereka. Umumnya penderita HIV/AIDS di Bireuen, terjangkiti lewat apa? Umumnya mereka terjangkiti lewat transeksual. Kemungkinan lain, lewat transfusi darah dan pemakaian narkoba jenis suntikan. Tapi, kemungkinan tertular lewat transfusi darah sangat kecil. Sebab, darah tersebut telah melalui screning test di Unit Transfusi Darah (UTD) rumah sakit yang cukup ketat. Artinya, darah tersebut sudah steril dari berbagai virus penyakit, termasuk HIV/AIDS. Kalau memang darah tersebut mengandung virus HIV/AIDS, sejak saat hendak didonorkan, sudah terdeteksi. Sebab, sebelum seseorang mendonorkan darahnya, diperiksa dulu kesehatannya. Kalau memang darah orang tersebut mengandung virus HIV/AIDS, tentu dibatalkan dan tidak jadi diambil darahnya. Terhadap yang bersangkutan, juga akan diperiksa ulang untuk mengetahui secara lebih pasti lagi, apakah dia positif mengidap HIV/AIDS atau tidak. Kenapa juga ada terjangkiti orang yang mengaku tidak pernah berperilaku berisiko HIV/AIDS? Itu biasanya terjadi dalam satu pasangan suami istri. Mungkin saja salah satu di antara mereka yang sudah mengetahui dirinya terkena HIV/AIDS, tidak mengaku dan

Ilustrasi

berterus-terang telah mengidap penyakit tersebut pada pasangannya. Sehingga, pasangannya itu yang tak tahu apa-apa, tertular penyakit tersebut lewat hubungan seksual yang tidak aman. Bisa jadi juga, orang tersebut tidak mengetahui telah terjangkiti HIV/AIDS, karena tidak pernah memeriksakan diri. Padahal, yang bersangkutan sudah pernah berhubungan seksual dengan PSK. Sehingga, kemudian dia berhubungan seksual dengan pasangan sahnya tanpa pengaman. Akibatnya, pasangannya tersebut tertular HIV/AIDS. Kemungkinan lain? Ada juga kasus yang kami temukan, si penderita tidak mau mengaku sudah pernah bertranseksual dengan PSK maupun memakai narkoba jenis suntikan. Ada yang berlagak bodoh dan mengaku tidak pernah berperilaku berisiko tersebut. Orang tersebut malah mempertanyakan, kenapa dirinya terkena HIV/AIDS, padahal selama ini dirinya tidak pernah berperilaku berisiko? Mungkin saja, mereka malu mengakuinya. Maklum, ini menyangkut harga diri. Memang, tidak mudah untuk mendapatkan pengakuan yang sebenarnya dari mereka. Membutuhkan trik-trik dan pendekatan khusus yang memakan waktu lama. Setelah agak lama menjalani pengobatan dan sudah beberapa kali bertemu dengan kami, baru mereka bisa akrab dan berterus-terang telah pernah berhubungan seksual dengan PSK. Selain itu, kami juga bermitra dengan LSM yang menaruh perhatian pada masalah HIV/AIDS. Seperti dengan pihak Yayasan Permata Aceh Peduli (YPAP), untuk mendampingi pengidap HIV/AIDS.

Memang, perlu konseling khusus untuk mereka. Biasanya, dengan mereka para penderita agak lebih terbuka dan mengakui selama ini sering melakukan perilaku berisiko. Makanya, kami berani memastikan, pengidap HIV/AIDS di Bireuen yang telah terdeteksi dan terdata pada kami, kebanyakan terjangkiti lewat transeksual. Siapa lebih banyak pengidap HIV/AIDS di Bireuen, antara lakilaki dan perempuan? Pengidap penyakit tersebut di Bireuen, kebanyakan kaum laki-laki sebanyak 86 persen dan perempuan sebesar 14 persen. Yang bertambah mengibakan, kebanyakan mereka berasal dari kalangan ekonomi lemah. Apakah ini terkait juga dengan faktor ekonomi yang membuat mereka terjangkiti HIV/AIDS? Ya, bisa jadi ada pengaruhnya juga. Misalnya, bagi perempuanperempuan yang harus menjalani pekerjaan sebagai pekerja seks komersil (PSK) untuk memenuhi kebutuhan hidup mereka. Padahal, pekerjaan tersebut sangat berisiko terjangkiti HIV/AIDS. Selain itu, kalangan masyarakat yang hidup di bawah garis kemiskinan, biasanya juga pendidikan mereka minim dan terbatas. Terutama, pengetahuan mereka tentang kesehatan dan khususnya masalah HIV/AIDS. Sehingga, terjangkiti penyakit tersebut, akibat kurangnya pengetahuan mereka tentang HIV/ AIDS. Kalau latar belakang pekerjaan mereka? Bermacam-macam pekerjaan mereka. Ada di antara mereka yang pekerjaannya sopir dan sering melintas keluar Aceh. Ada juga perempuan yang berprofesi sebagai

PSK serta bermacam pekerjaan lainnya. Tak ketinggalan juga mereka yang mengidap HIV/AIDS di sini, berasal dari kaum homoseksual dan transgender. Pokoknya, hampir semua kalangan ada. Penderita HIV/AIDS di sini, apakah mereka berdomisili di sekitar kota atau seluruh Kabupaten Bireuen? Tidak hanya di sekitar Kota Bireuen. Tapi, korbannya hampir merata di seluruh kecamatan dalam Kabupaten Bireuen. Siapa pengidap HIV/AIDS yang meninggal baru-baru ini? Yang baru saja meninggal di awal bulan puasa ini, seorang laki-laki yang bertempat tinggal di Gampong Bireuen Meunasah Blang, Kecamatan Kota Juang, Kabupaten Bireuen. Dia sudah beberapa tahun mengidap HIV/AIDS dan selama ini dalam perawatan dan pengawasan kami (Dinkes Bireuen). Sehari sebelumnya, seorang balita juga meninggal akibat terserang HIV/ AIDS. Bagaimana perlakuan masyarakat terhadap korban meninggal tersebut? Yang menyedihkan, perlakuan terhadap mayat laki-laki di Gampong Bireuen Meunasah Blang. Hampir tidak ada yang berani memandikan mayatnya, karena takut akan tertular penyakit tersebut. Sebelumnya, ketika laki-laki itu masih hidup, masyarakat juga tidak menerimanya lagi tinggal di sana dan meminta agar dia pindah dari gampong tersebut. Tapi, akhirnya setelah kami beri pemahaman, pengusiran itu tidak jadi dilaksanakan. Kenapa sampai begitu perlakuannya? Mungkin, karena selama ini sudah terbangun stigma negatif terhadap penderita HIV/AIDS. Dalam pemahaman mereka, semua penderita penyakit tersebut karena berperilaku berisiko atau akibat berbuat amoral. Padahal, tidak semuanya demikian. Ada juga orang baik-baik yang tertular penyakit tersebut melalui orang lain. Ketidakmengertian masyarakat tentang HIV/AIDS, juga menjadi penyebabnya, karena mereka takut akan tertular penyakit tersebut. Padahal, tidak gampang seseorang tertular HIV/AIDS. Buktinya, anggota keluarga laki-laki di Meunasah Blang tadi, tidak ada yang tertular penyakit tersebut, setelah kami periksa. Malahan, penyakit lain ada yang lebih mudah terlular pada orang lain ketimbang HIV/AIDS. Penyakit TBC misalnya, yang lewat pernafasan saja bisa tertular. Padahal, penyakit tersebut juga sangat berbahaya dan bisa mematikan. Kalau orang memandikan mayat tersebut, apakah bisa tertular HIV/AIDS? Mayat tidak bisa menularkan virus HIV. Virus tersebut hanya menyerang orang yang masih hidup. Kalau orang tersebut telah meninggal, dengan sendirinya virus


FOKUS itu akan mati juga. Virus HIV/AIDS kan menular lewat darah dan cairan tubuh lainnya. Sedangkan orang yang telah meninggal, tidak ada lagi cairan tubuhnya. Jadi, tak masalah dan tidak akan tertular HIV/AIDS terhadap orang yang memandikan mayat tersebut. Asalkan, setelah meninggal, ditunggu dulu sekitar empat jam, baru dimandikan. Dengan begitu, sudah sangat aman bagi orang yang memandikan mayat tersebut. Seharusnya, bagaimana masyarakat bersikap mengenai masalah ini? Masyarakat harus bersikap sewajarnya, sebagaimana terhadap orang yang menderita penyakit lainnya. Berikan dorongan dan semangat untuk menjalani hidup serta berobat secara rutin. Jangan kucilkan, apalagi sampai mengusir mereka dari lingkungan tempat tinggal kita. Sebab, itu akan semakin menambah lagi beban mental bagi penderita tersebut. Menghadapi penyakit dan juga sekaligus menerima stigma negatif dari masyarakat. Bagaimana gejala-gejalanya, untuk mengetahui seseorang telah terjangkiti HIV/AIDS? Tidak ada gejala-gejalanya, meski virus HIV sudah bersarang dalam tubuh seseorang. Butuh proses

12345678901234567890123456789012 12345678901234567890123456789012 12345678901234567890123456789012 12345678901234567890123456789012

Bacaan untuk Umum Bacaan untuk Umum No.9/Thn.I/Edisi 22 Juli - 4 Agustus 2013

sampai sepuluh tahun lamanya. Bisanya, begitu sudah terjangkiti, baru terasa sekitar enam tahun kemudian. Seperti diare secara terus-menerus dalam waktu lama, batuk-batuk dan penyakit lainnya. Kalau sudah mengalami demikian, itu sudah stadium tinggi. Artinya, sudah pada tahapan terkena AIDS. Kebanyakan penderita di Bireuen, baru terdeteksi kalau sudah masuk fase tinggi atau AIDS. Makanya, pengobatannya tidak mempan lagi dan biasanya si pasien berakhir dengan kematian. Untuk diketahui, yang dikatakan masih fase dini atau tahapan HIV. Yakni masuknya kuman atau virus HIV yang menyerang limfosit T helper (CD4) ke dalam tubuh seseorang. CD4 adalah jenis sel darah putih atau limfosit. Sel tersebut merupakan bagian yang penting dari sistem kekebalan tubuh kita. Ukuran normal CD4 manusia berkisar 500-1500. Kalau orang sudah terkena HIV, CD4nya akan terus menurun dan kekebalan tubuh lama-kelamaan semakin melemah. Kalau sudah pada stadium tinggi ini, itulah yang dinamakan fase AIDS. Saat itulah baru terasa gejala-gejalanya, seperti saya sebutkan tadi. Pada fase ini, dalam tubuh si korban telah muncul bermacam-macam penyakit, karena tidak ada lagi kekebalan

tubuh sebagai penangkalnya. Biasanya, penderita penyakit tersebut akan berakhir dengan kematian. Kalau pengidap HIV/AIDS sedang menjalani pengobatan, apakah dapat menular juga pada orang lain lewat cairan tubuh atau pemakaian narkoba jenis suntikan? Masih juga dapat tertular pada orang lain. Pengobatan terhadap si pasien, cuma untuk mempertahankan kekebalan tubuhnya. Bukan untuk membunuh virus HIV. Sebab, virus HIV tidak dapat dimatikan dan hingga kini belum ditemukan obatnya. Tapi, kalau sudah terdeteksi sejak dini dan belum masuk pada fase AIDS, masih dapat diobati untuk mempertahankan kekebalan tubuhnya dari serangan kuman HIV. Pengobatannya harus rutin dan secara terusmenerus seumur hidup. Kalau begitu, bagaimana cara mengetahui sejak dini seseorang telah terjangkiti virus HIV? Sebenarnya tak perlu khawatir dan takut, bagi siapa saja yang tidak berperilaku berisiko terkena HIV/ AIDS, seperti telah disebutkan tadi. Kecuali, bagi pasangan suami istri yang salah satunya tidak terdeteksi telah positif terkena HIV/AIDS dan bisa tertular lewat hubungan seks

9

dan kemungkinan tertular juga pada bayi mereka. Tapi, bagi siapa saja yang pernah apalagi sering bergantiganti pasangan atau berhubungan seks dengan PSK. Sebaiknya, lekas memeriksakan diri sedini mungkin, sebelum tahapannya masuk ke fase AIDS. Kami di Dinkes Bireuen siap menerima siapa saja yang ingin memeriksakan diri untuk mengetahui apakah sudah terjangkiti HIV atau tidak. Tidak dipungut biaya atau gratis dan kami tetap menjaga kerahasiaannya. Pemeriksaannya tidak lama, hanya butuh waktu sekitar 15 menit. Untuk keperluan tersebut, bisa menghubungi saya (dr Irawati, M.Kes) melalui nomor HP: 081360487550 atau Hidayati, SKM (Pengelola Program HIV/AIDS) lewat nomor HP: 085373970109. Bagaimana cara menurunkan jumlah penderita HIV/AIDS di Bireuen? Tidak ada cara lain, selain kita semua harus menghindari dan menjauhkan diri dari perbuatan atau perilaku berisiko, seperti telah saya terangkan tadi. Tingkatkan keimanan dan ketakwaan kepada Allah SWT, serta tidak melakukan perbuatan-perbuatan yang dilarangNya. Insya Allah, kita akan selamat dari ancaman HIV/AIDS. „

Kisah Nyata Penderita HIV/AIDS

Kuwariskan HIV ini Kepadamu, Nak… Lastri (bukan nama sebenarnya) bagai disambar petir di siang bolong ketika mengetahui dirinya dihinggapi Human Immundientity Virus (HIV). Lastri bukan perempuan nakal. Bahkan di kampung tempat tinggalnya, ibu dua anak itu terkenal sebagai perempuan pendiam, tidak banyak tingkah. Lastri sendiri sama sekali tidak menyangka virus mematikan itu bakal hinggap dan menghancurkan sistem kekebalan tubuhnya. Darno (juga bukan nama sebenarnya), suaminya yang menularkan virus itu. Dugaan para petugas medik yang memeriksa Lastri, kemungkinan Darno mendapat virus itu dari lokalisasi atau Pekerja Seks Komersial (PSK). Selama ini Lastri memang tidak tahu persis apa yang diperbuat Darno di luaran sana. Sebagai seorang istri, tidak pantas menurutnya mencurigai suami yang telah bekerja keras membanting tulang demi nafkah keluarganya. Tapi bagaimanapun, tak ada seorang istri pun yang tidak merana begitu mengetahui suaminya ternyata seorang lelaki yang suka “jajan”. Terlebih lagi buah dari perbuatannya itu membuat Lastri dan anak lelakinya harus menanggung penderitaan lahir batin luar biasa pedih. Masyarakat masih belum bisa

menerima salah satu anggotanya menjadi penyandang penyakit berbahaya. Mereka takut tertular. Apalagi virus tersebut dikenal sebagai sebab hubungan seks tidak sehat yang menyebabkan penderitanya dicap memiliki moral rendah. Habis sudah hidup Lastri. Dan yang lebih menyedihkan, anak lelakinya yang baru berusia 1,5 tahun harus sudah menanggung penderitaan yang sama berat. Anak itu juga dinyatakan positif HIV sebab virus menjijikkan tersebut telah menghuni tubuh Lastri sebelum perempuan itu mengandung anak keduanya tersebut. Darno sendiri telah meninggal dunia sebulan lalu. Tak ada yang mengetahui lelaki itu menyimpan HIV, termasuk Lastri sendiri. Kalau saja Lastri tidak hamil dan melahirkan di Rumah Sakit, mungkin dia selamanya tak mengetahui bila virus mematikan tersebut telah singgah di tubuh suaminya, dan kemudian ditularkan ke tubuhnya sendiri dan anaknya. Memang menurut dokter, Lastri masih bisa hidup normal seperti manusia umumnya, dengan sarat ekstra ketat menjaga kesehatan tubuhnya. Tetapi bagi Lastri, hidup bersama penyakit yang tak mungkin terobati sama halnya dengan mati. Yang lebih disesalinya, anak lelakinya itu telah kehilangan masa depan lantaran perbuatan ayahnya.

Lastri ikhlas harus terenggut oleh virus mematikan itu. Tetapi ia sama sekali tak terima jika anak lelakinya sudah harus terenggut masa depannya. Padahal, sama sekali bocah kecil itu tak tahu-menahu perbuatan orang tuanya. Tapi, dia harus turut menanggung akibat dari perbuatan orang tuanya itu. Betapa sangat berdosanya dia sebagai orang tua. Mungkin sebab psikisnya mendapat tekanan demikian hebat itu, Lastri berubah seperti orang gila. Ia sama sekali tak bisa menyusui anaknya seperti ibu-ibu lain. Dan ia pun membiarkan dirinya diserang penyakit, tanpa pernah mau diobati. “Percuma diobati, toh gak akan bisa sembuh,” tolak Lastri putus asa, saat keluarganya menyarankan segera pergi ke dokter untuk berobat.

Akibatnya jelas, penyakit Lastri kian parah. Hanya sebab influenza, ia harus meregang nyawanya, menyusul Darno ke alam baka. Tinggallah kini anak balitanya yang menanggung derita seorang diri. Bocah usia 1,5 tahun itupun lambat berkembang. Bahkan kondisi kesehatannya pun mulai menunjukkan gejala penurunan sangat drastis. Tak ada yang bisa dilakukan Gimah, neneknya yang merawat bocah itu, ataupun keluarga lainnya, selain pasrah. Mereka tak tahu harus menyalahkan siapa. Darno-kah yang patut dipersalahkan? Atau PSK yang menularinya? Atau bahkan Lastri sendiri yang tidak bisa menjadi istri yang baik sehingga Darno masih suka jajan di luaran? Entahlah.„kotatuban.com


10

FOKUS

Bacaan untuk Umum No.9/Thn.I/Edisi 22 Juli - 4 Agustus 2013

Fadhli Jailani, Program Manager YPAP

“Hilangkan Stigma Negatif Terhadap ODHA” Diperlukan dukungan moril dari orang-orang terdekat terhadap penderita HIV/AIDS. Kepedulian keluarga, teman-teman dan masyarakat, sangat dibutuhkan agar mereka dapat bertahan dari deraan penyakit tersebut. Bukan sebaliknya, menstigma negatif terhadap orang dengan HIV/AIDS (ODHA) itu. Bahkan, ada yang mengucilkan dan mengusir penderita tersebut dari tempat tinggalnya. Untuk itu, diperlukan adanya sosialisasi mengenai HIV/ AIDS kepada masyarakat. Sebab, ketidakpahaman masyarakat tentang penyakit yang sangat berbahaya itu, yang membuat mereka menjauhi para ODHA. Yayasan Permata Atjeh Peduli (YPAP), sebuah LSM yang peduli HIV/AIDS di Bireuen, sangat menaruh perhatian terhadap permasalahan ini. Berikut ini ikuti petikan wawancara wartawan KoranBireuen, Suryadi, dengan Fadhli Jailani, Program Manager YPAP, yang selama ini mendampingi para penderita HIV/AIDS.

Y

ayasan Permata Atjeh Peduli (YPAP), apakah ini sebuah LSM dan bergerak di bidang apa? Ya. Yayasan Permata Atjeh Peduli (YPAP]) merupakan sebuah Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) yang peduli pada masalahmasalah sosial dan pemberdayaan masyarakat. Di kabupaten mana saja wilayah kerja YPAP? Untuk saat ini YPAP masih bekerja di tiga wilayah, yaitu Lhokseumawe, Aceh Utara dan Bireuen. Pemilihan tiga kabupaten dan kota ini, karena secara geografis berdekatan. Selain, belum ada organisasi lain yang masuk menangani hal ini (HIV/AIDS). Kenapa YPAP menaruh perhatian khusus terhadap masalah HIV/AIDS? Karena masalah HIV/AIDS ini sebenarnya permasalahan sosial. Semua pihak harus bertanggungjawab terhadap hal ini. Banyak orang menganggap bahwa HIV/AIDS ini penyakit kutukan, penyakit setan dan hal negatif lainnya yang diperspektifkan masyarakat. Sehingga, membuat masyarakat kurang kepeduliannya terhadap hal ini. Permasalahan HIV/AIDS kalau semakin didiamkan, dijauhi dan disepelekan, akan semakin berkembang subur. Sebab, tidak ada yang mengontrol dan mengingatkannya. Makanya, YPAP hadir untuk memberikan pemahaman dasar tentang HIV/AIDS kepada semua kalangan. Apakah Bireuen termasuk salah satu kabupaten yang banyak pengidap HIV/AIDS di Aceh? Tidak, Bireuen menduduki peringkat kedua, setelah Aceh Utara. Di sana penderitanya paling banyak , mencapai 33 orang. Bisa saja suatu hari nanti Bireuen akan ‘panen’ HIV/AIDS, apabila kita semua tidak mau peduli terhadap

hal ini. Sebab, kasus HIV/AIDS ini bagaikan fenomena gunung es di lautan, yang terlihat hanya permukaannya saja. Apakah para korban sejak awal mereka menyadari telah terjangkiti HIV/AIDS atau diketahui belakangan secara tidak sengaja? Untuk Bireuen banyak yang diketahui belakangan, setelah dia terinfeksi opottunistik pada fase AIDS. Apakah selama ini YPAP selalu melakukan pendampingan terhadap penderita HIV/AIDS di Bireuen? Jelaskan bagaimana bentuk pendampingan yang diberikan terhadap mereka? Ya, kita intensif mendampingi penderita HIV/AIDS di Bireuen. Baik kepada penderita maupun keluarganya. Apabila status penderitanya sudah diketahui khalayak ramai, kita juga memberikan penyuluhan kepada orang-orang di sekitar rumah dan desanya. Seperti kasus terbaru di Gampong Bireuen Meunasah Blang, Kecamatan Kota Juang. Kita sempat memberikan materi HIV dasar dan diskusi stigma serta diskriminasi selama tiga hari, sebelum meninggalnya ODHA tersebut. Penyuluhan ini disebabkan aparatur desa dan masyarakat mengirimkan surat ke Dinkes Bireuen untuk bisa dijauhkan ODHA itu dari desa mereka. Karena itulah, kita turun langsung memberikan pemahaman kepada masyarakat dan apatur desa bersama dengan pihak Dinkes, Komisi Penanggulangan AIDS (KPA) dan YPAP. Bentuk pendampinganya berdasar kebutuhan setiap penderita, berbeda penanganannya. Beda pula pendampingan (staff penjangkau) karena di sini sangat rahasia dan tertutup. Ini semua karena masyarakat kita masih menstigma dan diskriminasi terhadap penderita

Fadhli Jailani

dengan kental. Makanya, kerahasiaan menjadi yang utama bagi kami, untuk mendapat kepercayaan dari ODHA. Bagaimana beban psikologis yang dirasakan para korban, setelah mereka mengetahui telah mengidap HIV/AIDS? Bermacam-macam reaksinya. Ada yang biasa saja, yang sudah dikonseling dan ada pendamping. Ada juga yang mau loncat dari jembatan. Itulah makanya untuk yang mengetest HIV itu, perlu adanya konseling lebih dahulu, baru boleh ditest. Hasilnya pun harus disampaikan oleh konselor. Tidak boleh sembarangan dokter dan orang, karena bisa menyebabkan pasien drop, shock serta stress. Bagaimana stigma masyarakat terhadap para ODHA? Nah, untuk stigma ini yang luar biasa terjadi di Kabupaten Bireuen. Stigma ini bisa menjadikan dosa semua masyarakat, ulama dan umara. Bagaimana tidak, seperti kasus yang terjadi di Matang glumpangdua, sekitar dua tahun yang lalu dan yang baru-baru ini di Gampong Bireuen Meunasah Blang, Kecamatan Kota Juang. Di Matangglumpangdua, ODHA yang sudah meninggal pun distigma. Bayangkan, mayatnya dimandikan seperti orang mencuci sepeda motor. Dengan cara disemprot air dari jauh. Yang lebih parah lagi, tidak diizinkan dikubur di tempat pemakaman umum. Mungkin saja, masyarakatnya takut mayat pengidap HIV/AIDS ini akan menularkan penyakit tersebut kepada mayat lain di pemakaman itu. Inikan sangat miris melihat kondisi tersebut. Di Meunasah Blang, begitu tersebar kabar pasien HIV/AIDS meninggal dunia, hampir seluruh perangkat desa dan Tgk. Imum sibuk di luar. Dengan beralasan ada pekerjaan yang tidak bisa ditinggalkan. Sehingga, mayat itu

hampir pukul 11 tidak ada yang memandikan dan mengurus pemakamannya. Padahal, dia sudah meninggal pukul lima subuh. Bayangkan, hampir lima jam lebih tidak ada yang mengurus mayat tersebut. Tapi, akhirnya ada seorang remaja dan satu lagi yang sudah berumur, bersedia memandikan mayat itu dan mengkafani jenazahnya. Sehingga, bisa dishalatkan dan dikuburkan di pemakaman umum. Menyedihkan, sudah meninggal pun masih distigma. Waktu dia masih hidup, stigmanya lebih parah lagi. Masyarakat dan perangkat desa mau mengusir atau dijauhkan ODHA itu dari desa mereka. Ini terbukti dari surat yang mereka kirim ke Dinkes dan Komisi Penanggulangan AIDS (KPA) Bireuen untuk melakukan hal tersebut. Tapi, hal itu memang belum sempat terjadi, karena kita sudah memberikan pemahaman kepada masyarakat dan perangkat desa. Ini semua terjadi karena ketidakpahaman masyarakat tentang HIV/ AIDS, yang mereka kira penyakit itu mudah sekali menular. Bagaimana seharusnya masyarakat memperlakukan ODHA? Ya, ODHA harus diperlakukan sebagaimana orang lain. Tidak perlu takut terhadap penderita HIV/AIDS. Menularnya hanya lewat cairan vagina, sperma, darah dan ASI. Kita dalam hidup sehari-hari dalam bermasyarakat, kan tidak minum darah dan tidak berlicin-licin dengan sperma. Jadi, ngapain takut dan menjauhi ODHA. Padahal, yang mereka butuhkan hanya semangat hidup, kepedulian masyakat, keluarga dan teman-temannya. Sangat mengibakan, kebanyakan ODHA meninggal karena tekanan hidup. Bukan karena penyakitnya yang bertambah parah. Tapi, tekanan jiwalah yang paling berpengaruh terhadap kondisi „ kesehatannya.„


FOKUS

12345678901234567890123456789012 12345678901234567890123456789012 12345678901234567890123456789012 12345678901234567890123456789012

Bacaan untuk Umum Bacaan untuk Umum No.9/Thn.I/Edisi 22 Juli - 4 Agustus 2013

11

Mengenal HIV/AIDS Hampir semua penderita HIV/AIDS berakhir dengan kematian. Sebab, hingga saat ini masih belum ada obat penawarnya yang efektif. Untuk itu, menghindari terjangkitnya penyakit HIV/AIDS adalah tindakan yang terbaik.

HIV, tapi nyamuk yang menghisap darah penderita AIDS tidak akan menularkan virus HIV. Salah satu hal yang membuat penyakit AIDS ini menakutkan adalah tidak adanya gejala yang

erawal pada musim panas di Amerika Serikat tahun 1981. Ketika itu, untuk pertama kalinya oleh Centers for Disease Control and Prevention dilaporkan, telah ditemukannya suatu peristiwa yang tidak dapat dijelaskan. Ditemukan penyakit Pneumocystis Carini Pneumonia (infeksi paru-paru yang mematikan) yang mengenai lima orang homoseksual di Los Angeles. Kemudian berlanjut, ditemukannya penyakit Sarkoma Kaposi yang menyerang sejumlah 26 orang homoseksual di New York dan Los Angeles. Beberapa bulan kemudian, penyakit tersebut ditemukan pada pengguna narkoba suntik. Setelah itu, juga menimpa para penerima transfusi darah. Sesuai perkembangan pola epidemiologi penyakit ini, semakin jelaslah bahwa penyebab proses penularan yang paling sering adalah melalui kontak seksual, darah dan produk darah serta cairan tubuh lainnya. Pada tahun 1983, ditemukan kuman Human Immunodeficiency Virus (HIV) pada penderita tersebut. Selanjutnya pada tahun 1984, HIV dinyatakan sebagai faktor penyebab terjadinya Aquired Immunodeficiency Syndrom (AIDS). Sejak saat itu, HIV/AIDS cepat menyebar hampir ke seluruh penjuru dunia. Di Indonesia sendiri, penyakit tersebut pertama kali ditemukan pada tahun 1987 di Bali. Setelah itu, pasien penyakit tersebut di Indonesia bertambah cepat mengalami peningkatan. Di awal tahun 2000, prevalensi HIV/persentase jumlah orang terinfeksi HIV untuk 100 orang di Indonesia, meningkat menjadi lebih dari lima persen pada beberapa kelompok. Seperti penguna narkoba, pekerja seks, waria, serta homoseksual. Dengan demikian, boleh dikatakan, Indonesia telah memasuki tahapan epidemi terkonsentrasi. HIV/AIDS adalah penyakit yang sangat ditakuti manusia. Penyakit AIDS disebabkan karena masuknya virus HIV ke dalam tubuh. HIV menyebabkan daya tahan atau kekebalan tubuh hilang. Sehingga, seseorang yang telah terserang virus HIV, akan begitu mudah terserang berbagai macam penyakit lain. HIV/AIDS memang penyakit menular. Tapi, proses penularannya tidak sama seperti penyakit flu atau batuk yang dapat menular dengan medium udara. HIV/AIDS yang berada di dalam tubuh seseorang, tidak punya kemampuan

muncul pada penderita AIDS. Para penderita AIDS ini akan merasakan gejala – gejala AIDS, setelah virus HIV yang berkembang di tubuh seseorang sudah mencapai tahap simptomatik. Tahap simptomatik ini merupakan tingkat keparahan tinggi dan penderitanya sudah tidak bisa disembuhkan lagi. Tahap simptomatik ini akan tiba, setelah virus HIV bersarang di tubuh penderita selama 5-10 tahun. Di tahap inilah baru muncul gejalagejala HIV/AIDS. Di antaranya, berat badan turun drastis, mudah lelah, terjadinya pembengkakan pada lipatan ketiak atau lipatan paha, gatal – gatal, terjadi kelainan pada rambut, kulit, dan alat kelamin, selalu berkeringat pada malam hari serta suhu tubuh meningkat. Penurunan daya tahan tubuh tersebut, menyebabkan tidak punya pertahanan saat ada virus masuk. Akibatnya, tubuh mudah terserang penyakit bahkan penyakit komplikasi. Namun ternyata kini sudah ada obat yang disediakan secara gratis oleh pemerintah untuk

B

Ilustrasi penderita AIDS

Banyak cara HIV menular kepada seseorang yang belum terinfeksi virus ini. Sebagian besar tertular virus HIV melalui hubungan seksual dengan seseorang yang sudah terinfeksi. menularkan virus ke individu lain. Kecuali, virus HIV yang berada pada darah, sperma dan cairan vagina Air Susu Ibu (ASI) dan pemakai narkoba jenis suntikan. Ada beberapa aktivitas yang dapat menularkan virus HIV ke individu lain. Yakni, berhubungan seksual dengan penderita HIV, menggunakan jarum suntik / tindik / tato yang sebelumnya dipakai oleh penderita HIV/AIDS, transfusi darah dari penderita HIV/AIDS dan mengkonsumsi ASI seorang penderita AIDS. Meski darah merupakan medium penularan virus

penderita HIV. Obat ini akan menggantikan antibodi yang rusak dalam tubuh. Sehingga, para penderita HIV/AIDS dapat terus bertahan hidup. Pada stadium dini saat baru terjangkiti HIV, memang tidak terasa gejala-gejalanya. Seseorang yang tertular virus HIV, memerlukan waktu beberapa tahun untuk menjadi penderita AIDS. Terdapat tiga tahap perjalanan para terinfeksi virus HIV. Yakni, tahap terinfeksi, penampakan gejala dan menderita AIDS. Lalu, bagaimana ciri-ciri seseorang telah terinfeksi AIDS? Pada orang dewasa, seperti kehilangan 10 persen dari berat badan lebih dari satu bulan tanpa sebab, diare lebih dari satu bulan, demam yang berlangsung selama lebih dari sebulan, baik konstan atau datang dan pergi. Pada orang dewasa, ada lima tanda minor AIDS. Yakni, batuk kering yang tidak sembuh-sembuh, kulit gatal di seluruh tubuh, herpes zoster (mirip cacar air, atau disebabkan virus yang juga mengakibatkan cacar air, virus herpes) yang tidak kunjung sembuh, candidiasis, yang putih, mengangkat ruam pada mulut, lidah, atau tenggorokan dan pembengkakan kelenjar (di leher, ketiak atau selangkangan) dengan atau tanpa infeksi aktif. Begitu juga pada anak-anak, ada ciri-cirinya sudah terserang AIDS. Yakni, berat badan atau pertumbuhannya lambat, diare berat selama 14 hari atau lebih dan demam selama lebih dari sebulan. Pada anak-anak juga ada lima tanda minor AIDS. Yakni, kulit gatal di seluruh tubuh, pembengkakan kelenjar (di leher, ketiak atau selangkangan), candidiasis (bintikbintik putih di dalam mulut, lidah atau tenggorokan), infeksi pada telinga, tenggorokan dan lainnya serta batuk yang tidak sembuhsembuh. Lantas, bagaimana caranya mencegah penularan virus HIV? Banyak cara HIV menular kepada seseorang yang belum terinfeksi virus ini. Sebagian besar tertular virus HIV melalui hubungan seksual dengan seseorang yang sudah terinfeksi, penggunaan jarum suntik secara bergantian dengan seorang yang telah terinfeksi, dilahirkan bayi oleh wanita yang telah terinfeksi atau menyusu ASI dari wanita yang telah terinfeksi dan mendapat transfusi darah dari yang terinfeksi HIV. Nah, bagi Anda yang memiliki kehidupan beresiko tinggi terinfeksi atau menderita penyakit biasa yang sulit sembuh. Sebaiknya, Anda segera memeriksakan diri ke petugas medis terdekat yang berkompeten. Siapa tahu, Anda telah terjangkiti HIV/AIDS. Makanya, waspadalah! „Suryadi/dbs


12

Bacaan untuk Umum No.9/Thn.I/Edisi 22 Juli - 4 Agustus 2013

LENSA BIREUEN

BURU PENGANAN: Warga memadati lokasi penjualan penganan berbuka puasa di Langgar Square, Seorang remaja putri menjajakan timun suri di seputaran Pasar Pagi Bireuen. Kota Juang. Berbagai jajanan favorit berbuka dijual di lokasi itu.

ES BANDUNG: Warga memadati gerobak penjual es bandung di Langgar Square. Es bandung menjadi jajanan favorit berbuka puasa bagi warga Kota Juang dan sekitarnya.

NENAS BRASTAGI: Para buruh membongkar nenas di kawasan eks Lapangan Voa Bireuen. Saat ini, nenas asal Brastagi, Sumatera Utara, membanjiri Kota Bireuen.

PANEN BAYAM: Petani kawasan pesisir Kuala Bireuen memanen KELELAHAN: Wanita pedagang sirih dan rempah-rempah di Pasar Pagi Bireuen tertidur daun bayam. Selama bulan Ramadhan, permintaan daun bayam pulas di lapak dagangannya akibat kelelahan di bulan Ramdahan. meningkat dibandingkan hari-hari biasa.


LENSA BIREUEN

12345678901234567890123456789012 12345678901234567890123456789012 12345678901234567890123456789012 12345678901234567890123456789012

Bacaan untuk Umum Bacaan untuk Umum No.9/Thn.I/Edisi 22 Juli - 4 Agustus 2013

13

POSKO KEMANUSIAAN: Korban gempa di Buket Sama, Kecamatan Kebayakan, Aceh Tengah, mengambil makanan berbuka puasa di sebuah posko kemanusiaan di kawasan itu.

TENDA DARURAT: Korban gempa di Blang Mancung, Aceh Tengah, JALAN RUSAK: Ruas Jalan Bireuen-Takengon di kawasan Cot Panglima, Kecamatan Juli, mulai rusak parah. Selain berlubang, lintasan tersebut menunggu waktu berbuka puasa di bawah tenda darurat. juga rawan longsor bila memasuki musim penghujan.

PUING MESJID: Seorang bocah di Kecamatan Ketol, Aceh Tengah, memandangi puing-puing masjid yang runtuh saat gempa bumi, bulan lalu.

LAGU GAYO: Anak-anak korban gempa di Kecamatan Ketol, Aceh Tengah, menyanyikan lagulagu tradisional gayo di lokasi pengungsian yang mereka tempati.

SIAPKAN MAKANAN: Para relawan kemanusiaan menyiapkan makanan berbuka puasa bagi keluarga korban gempa bumi di sebuah posko di Kecamatan Ketol, Aceh Tengah. TEKS DAN FOTO: JONIFUL BAHRI


14

OPINI

Bacaan untuk Umum No.9/Thn.I/Edisi 22 Juli - 4 Agustus 2013

Arti Penting Pemilu Secara Langsung Oleh M Zubair, SH,MH

Pemilihan Umum (Pemilu) secara langsung yang mulai diterapkan di negara Indonesia pada Tahun 2004 merupakan hal baru dan mempunyai arti penting bagi bangsa Indonesia. Era baru dalam Pemilihan Umum di Negara Indonesia ini diawali dengan gerakan reformasi sebagai koreksi terhadap otoritarianisme orde baru dan merupakan komitmen bangsa untuk menegaskan kembali jiwa dari proklamasi Kemerdekaan 17 Agustus 1945. Adapun semangat tersebut yaitu untuk membentuk suatu negara dan masyarakat yang demokrasi atau yang berkedaulatan rakyat penuh.

P

roses perubahan penyelenggaraan Pemilu secara langsung yang dimulai pada tahun 2004 menuju paradigma baru tersebut ditandai dengan amandemen UUD 1945 Pasal 22 E ayat (5) yang menyebutkan bahwa Pemilu diselenggarakan oleh Komisi Pemilihan Umum yang bersifat nasional, tetap dan mandiri, serta pada Pasal 22 C UUD dimaksud menegaskan adanya Pemilihan Anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD) dari peserta perseorangan. Konsekwensi dari pasal-pasal tersebut yaitu Pemilu secara Langsung untuk memilih Anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) serta memilih anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD) yang mengajukan diri secara perseorangan dan dipilih langsung oleh rakyat untuk mewakili aspirasi masyarakat yang ada di provinsinya. Di samping itu, dengan perubahan pasal-pasal dalam Undang-Undang Dasar 1945 tersebut juga telah terjadi sesuatu yang baru dan luar biasa yaitu Pemilihan Presiden dan Wakil Presiden secara langsung oleh rakyat tanpa melalui Perwakilan (Majelis Permusyawaratan Rakyat) dan mulai diterapkan azas pemilihan sistem proposional berdasarkan daftar calon terbuka di masing-masing wilayah (distrik), serta penyelenggaranya bukan lagi pemerintah tetapi Komisi Pemilihan Umum (KPU) yang bersifat nasional, tetap dan mandiri yang terlepas sama sekali intervensi pemerintah. Penyelenggaraan Pemilu 2004 tersebut merupakan Pemilu yang kesembilan bagi negara dan bangsa Indonesia di mana Pemilu yang pertama pada 1955 dulu dinilai Pemilu yang sangat demokratis, sedangkan Pemilu berikutnya mulai mendapatkan penilaian buruk. Baru pada Pemilu 1999 di awal reformasi penilaian terhadap Pemilu mulai membaik lagi tetapi belum berdasarkan azas-azas negara demokrasi yang murni, karena presiden masih dipilih melalui perwakilan dan belum mendapatkan legitimasi dari rakyat. Hal tersebut karena masih

Ilustrasi

kentalnya permainan demi kepentingan politik. Pemilu 2004 menjadi tonggak sejarah baru bagi negara dan bangsa Indonesia karena untuk pertama kalinya dipilih presiden dan wakil presiden secara langsung oleh rakyat. Dengan demikian, berdasarkan tonggak yang telah ditancap pada tahun 2004 tersebut untuk terselenggaranya Pemilu yang diidam-idamkan rakyat, bangsa dan negara Indonesia ini serta sesuai dengan amanat reformasi maka penyelenggaraan Pemilu legislatif pada tahun 2014 nanti diharapkan harus dilaksanakan secara lebih berkualitas agar lebih menjamin derajat kompetisi yang sehat, partisipatif, mempunyai derajat keterwakilan yang lebih tinggi dan memiliki mekasnime pertanggungjawaban yang jelas. Dimana berdasarkan data yang telah

masuk ke Komisi Pemilihan Umum Pusat jumlah pemilih sementara untuk pemilu legislatif tahun 2014 mencapai angka 173 juta jiwa dari jumlah penduduk yang ada dalam Daftar Penduduk Potensial Pemilih (DP4) Kementrian Dalam Negeri sebanyak 190 juta jiwa (Kompas.com 15/7/2013). Bila pelaksanaan pemilu secara langsung ini dapat terlaksana dengan baik sesuai aturan hukum maka demokrasi dapat dikatakan “

proses pengurusan kebijakan pemerintah melalui saluran-saluran yang disediakan untuk itu pada peringkat infrastruktur politik. Oleh sebab itu, berdasarkan perubahan terhadap sistem politik dan ketatanegaraan Indonesia maka seluruh anggota DPR, DPD, Presiden dan Wakil Presiden, DPRD provinsi dan DPRD Kabupaten/Kota dipilh melalui Pemilu yang dilaksanakan secara langsung, umum, bebas, rahasia, jujur, dan adil setiap lima tahun sekali. Melalui Pemilu tersebut akan lahir lembaga perwakilan dan pemerintahan yang demokratis. Dalam Negara Republik Indonesia yang majemuk, berwawasan kebangsaan, partai politik adalah saluran utama untuk memperjuangkan kehendak masyarakat, bangsa dan negara sekaligus sebagai sarana kaderisasi dan rekrutmen kepemimpinan nasional dalam penyelengaraan negara. Karena itu, peserta pemilu untuk memilih anggota DPR dan DPRD adalah partai politik, sementara untuk mengakomodasi aspirasi daerah dipilihlahanggota DPD untuk memperkokoh NKRI yang pesertanya adalah perseorangan. Dapat disimpulkan bahwa penyelenggaran Pemilu 2004 secara langsung merupakan babak baru bagi bangsa Indonesia yang bertujuan untuk memilih wakil rakyat dan wakil daerah, serta untuk membentuk pemerintah yang demokratis, kuat dan didukungan oleh rakyat dalam rangka mewujudkan tujuan nasional sebagaimana diamanatkan Undangundang Dasar 1945. Untuk mencapai tujuan dimaksud, Pemilu dillaksanakan berdasarkan atas azas langsung, umum, bebas, rahasia, jujur

dan adil.

Selain azas-azas itu, untuk menjamin terlaksananya pemilu yang benar–benar demokratis maka pemilihan umum diselenggarakan oleh Komisi Pemilihan Umum yang bersifat nasional, tetap dan mandiri. Sifat nasional, maksudnya bahwa KPU sebagai penyelenggara mencakup seluruh wilayah NKRI. Sifat tetap dimaksudkan bahwa KPU sebagai lembaga menjalankan tugasnya secara berkesinambungan, meskipun keanggotaannya dibatasi oleh masa jabatan tertentu. Sedangkan sifat mandiri dimaksudkan bahwa dalam menjalankan dan melaksanakan pemilu, KPU bersikap mandiri dan bebas dari pengaruh pihak manapun, disertai dengan transparansi dan pertanggungjawaban yang jelas sesuai dengan peraturan perundan-undangan.

Pemerintah dari bawah “ “Pemerintah yang dikendalikan oleh Rakyat”, “Pemerintah dari Rakyat, oleh rakyat, dan untuk rakyat”, atau “ Pemerintah oleh orang banyak”.Di sini jelas terlihat pelaksanaan pasal 1 ayat (2) UUD 1945 dimana kedaulatan rakyat tidak lagi dilaksanakan sepenuhnya oleh MPR, tetapi dilaksanakan menurut Undang-undang Dasar. Walaupun maksud pemerintah yang dikendalikan oleh rakyat bukanlah berarti semua rakyat atau setiap orang ikut memerintah. Merupakan sesuatu yang mustahil atau justru merupakan bentuk anarki (tanpa pemerintahan) jika setiap orang ikut menjalankan kekuasaan. Jadi yang dimaksud dengan “dari bawah” adalah bahwa rakyat yang dalam hal ini sebagian besar atau mayoritas „Penulis adalah Kabag Hukum mempunyai suara untuk ikut menentukan atau mempengaruhi Setdakab Bireuen


SEJARAH & BUDAYA

12345678901234567890123456789012 12345678901234567890123456789012 12345678901234567890123456789012 12345678901234567890123456789012

Bacaan untuk Umum Bacaan untuk Umum No.9/Thn.I/Edisi 22 Juli - 4 Agustus 2013

15

Mengenang Teungku Di Meunasah Tanjong Teungku Di Meunasah Tanjong adalah seorang ulama dan juga giat panglima perang melawan penjajah Belanda. Ulama yang bernama kecil Syamsuddin ini adalah putra dari Teuku Abdul Gani, seorang bangsawan dari Gampong Pulo Baroh, Batee Iliek, Kecamatan Samalanga.

P

ria ini lahir pada Tahun 1855 di Gampong Juli Meunasah Tanjong, Kecamatan Juli, Kabupaten Bireuen. Sampai akhir hayatnya beliau terlibat peperangan dengan penjajah Belanda dan akhirnya gugur ditembak Belanda saat sedang melaksanakan salat subuh di pedalaman Bireuen, yaitu di Kareueng Eumpung Manok, pedalaman Batee Raya, Kecamatan Juli. Bagaimanakah sepakterjang ulama berdarah bangsawan ini? Pada tahun 1901 penjajah Belanda membangun jalan sebagai jalur transportasi darat yang menghubungkan kawasan pesisir utara Aceh menuju kawasan pedalam Aceh, yaitu dari Bireuen hingga Kota Takengon. Pembangunan jalan sepanjang 101 kilometer itu dilakukan dengan cara kerja paksa yang menewaskan ratusan masyarakat pribumi. Kerja rodi yang dipaksa oleh penjajahan Belanda pada saat itu menimbulkan kebencian warga Bireuen. Salah seorang ulama di daerah itu yang sangat benci pada cara Belanda itu adalah Teungku Di Meunasah Tanjong. Ulama pemimpin pesantren (dayah) di Meunasah Tanjong itu membakar semangat santrinya untuk menghalang kerja paksa yang telah banyak menewaskan masyarakat pribumi yang kebanyakan didatangkan dari Peusangan. Suatu hari di bulan Ramadan Tahun 1902 Teungku Di Meunasah Tanjong bermusyawarah dengan Teungku Balee dari pesantren yang dipimpin beliau. Rapat tertutup itu membuahkan keputusan bahwa walaupun harus mengorbankan nyawa sekalipun, kekejaman Belanda harus dihentikan, caranya tentu dengan mengangkat pedang. Hasil keputusan Balee Meunasah Tanjong itu langsung ditindaklanjuti. Beberapa hari kemudian, Teungku Di Meunasah Tanjong mengumpulkan muridnya, dan pasukan perang di bawah komando Teungku Meunasah Tanjong pun melakukan penghadangan terhadap pasukan Belanda. Perang antara pasukan Teungku Di Meusasah Tanjong dengan tentara Belanda berlangsung di Lubok Jok, Jalan Bireuen-Takengon kilometer 8 sekarang. Tak ada korban jiwa dari kedua pihak. Namun Belanda terganggu dengan perlawanan yang diberikan oleh pasukan Teungku Di Meunasah Tanjong, sehingga pimpinan Belanda yang ada di Bireuen mencari ulama tersebut. Untuk menangkap Teungku Di Meunasah Tanjong

bukanlah hal yang gampang. Putra Teuku Abdul Gani ini dilindungi oleh santrinya yang memang pemberani. Tapi, karena terus didesak oleh pasukan Belanda akhirnya Teungku Di Meunasah Tanjong bersama puluhan pengikutnya mengungsi masuk hutan belantara, yaitu ke Kareung Eumpung Manok. Sementara Belanda terus mencari Teungku Di Meunasah Tanjong, Cs. Untuk menghancurkan pasukan dari Juli itu, Belanda membangun camp di pedalaman Teupin Mane. Lokasi Bivak Belanda itu sekarang dikenal dengan Gampong Bevak, Kecamatan Juli, Kabupaten Bireuen. Dengan dibangunnya camp tentara di padalaman Teupin Mane itu membuat sempitnya ruang gerak pasukan Teungku Di Meunasah Tanjong. Namun, mereka yang tidak rela bangsanya dijajah Kaphe Belanda terus melakukan perlawanan. Serangan pasukan muslimin di bawah komando Teungku Di Meunasah Tanjong bukan menyurut, tapi terus berkobar, dan perlawanan yang mereka berikan berhasil menewaskan sejumlah morsose yang memang dikenal kejam dan bengis. Perlawanan yang diberikan pasukan Teungku Di Meunasah Tanjong terhadap pasukan Belanda tidak saja terjadi di daerah Bireuen, namun perperangan tersebut juga pecah di wilayah Aceh Tengah. Belanda mendapat perlawanan dari muslimin di bawah pimpinan Teungku Di Meunasah Tanjong tidak kehilangan akal. Kaphe Belanda itu menerapkan sistim adu domba. Beberapa warga setempat yang dinilai punya pengaruh diajak oleh Belanda untuk menangkap Teungku Di Meunasah Tanjong yang mereka nilai sangat berbahaya kepada Belanda. Tapi taktik Belanda itu tercium oleh Teungku Di Meunasah Tanjong. Pada suatu hari, yaitu malam Jumat, Teungku Di Meunasah Tanjong memanggil sejumlah tokoh untuk berembuk tentang adanya orang yang telah diajak Belanda untuk bekerja sama. Dalam musyawarah tersebut melahirkan beberapa kesimpulan. Salah satu di antaranya, orang-orang yang dicurigai telah bersekutu dengan pihak Belanda untuk diajak taubat kembali kepangkuan ibu pertiwi. Dan merekapun bersedia kembali dengan membocorkan sejumlah rahasia Belanda. Setelah itu, Teungku Di Meunasah Tanjong bersama pasukannya mengatur sebuah taktik perang. Dengan memamfaatkan jasa orangorang yang pernah diajak Belanda

untuk bekerjasama itu, Teungku Di Meunasah Tanjong menyuruh orang itu untuk membawa laporan bohong kepada Belanda, dimana di sebuah tempat (Keudee Dua sekarang) ada puluhan pasukan Teungku Di Meunasah Tanjong agar Belanda datang ke tempat itu. Memang benar, di lokasi itu dalam lobang yang telah dipersiapkan sebelumnya ada puluhan pasukan Teungku Di Meunasah Tanjong yang telah mempersiapkan diri dengan bermacam alat perang. Tapi Belanda saat mendatangi tempat itu tidak menuruti rute yang diberikan oleh orang suruhan Teungku Di Meunasah Tanjong. Belanda telah mengolah informasi itu dan mereka datang dari jalur lain, sehingga terjadilah perlawanan hebat. Peperangan di Lampoh Sabi ini berakibat pada gugurnya puluhan pasukan Teungku Di Meunasah Tanjong. Sementara dari pihak Belanda hanya menderita luka-luka saja, tapi Teungku Di Meunasah Tanjong beserta elit pasukannya berhasil meloloskan diri kembali ke hutan. Walaupun harus menerima kekalahan di Lampoh Sabi, (Keudee Dua sekarang), Teungku Di Meunasah Tanjong bersama pasukannya terus membuat perlawanan terhadap Belanda. Sampai pada suatu hari, Teungku Di Meunasah Tanjong harus menghembuskan nafas terakhir melalui tembakan pasukan Belanda. Peristiwa ini bermula dari pengkhianatan yang dilakukan oleh salah seorang murid Teungku Di meunasah Tanjong. Ketika itu, Teungku Ali, seorang murid yang paling disayangi oleh Teungku Di Meunasah Tanjong turun dari Camp Teungku Di Meunasah Tanjong di Kareung Eumpung Manok, pedalaman Batee Raya. Dia pamit kepada Teungku untuk menjenguk isterinya.

Keinginan Ali itu dicegah oleh Teungku Di Meunasah Tanjong karena alasan situasi yang tidak memungkinkan, tapi larangan itu tidak mau didengar oleh muridnya itu. Diam-diam, pada suatu malam dia turun juga untuk menemui isterinya. Kepulangan anak murid Teungku Di Meunasah Tanjong tercium oleh Belanda dan akhirnya Ali diundang ke markas Belanda di Kota Bireuen. Pimpinan Belanda di Bireuen berhasil “mencuci” otak Teungku Ali dan akhirnya menuruti keinginan Belanda untuk menunjuk tempat persembunyian Teungku di Meunasah Tanjong. Dan, malam itu di bawah petunjuk jalan yang juga murid Teungku Di Meunasah Tanjong, pasukan Belanda berhasil mendatangi tempat persembunyian ulama Juli itu. Akhirnya sebuah tembakan yang dilepaskan pasukan Belanda menembus dada Teungku Di Meunasah Tanjong. Teungku di tembak Belanda saat sedang mengimami salat subuh. Belanda menyambut gembira atas tewasnya Teungku Di Meunasah Tanjong. Kepala Teungku Di Meunasah Tanjong dipenggal dan dibawa ke markas Belanda di kota Bireuen. Sementara badannya ditinggalkan begitu saja dan kemudian diambil pengikutnya, namun kemudian diserahkan kembali kepada Belanda untuk dikuburkan bersama kepala. Belanda memerintahkan agar jasad ulama itu dikubur di belakang mesjid Gampong Pulo Ara Bireuen. Namun, seminggu kemudian jasad ulama itu secara diam-diam “dicuri” oleh pengikutnya dan dikuburkan kembali di atas bukit Cot Neuheun, kawasan Gampong Alue Uno, Kecamatan Juli. Makam tersebut kini dikenal dengan nama Makam Teungku Cot Neheun. „A Hadi Djuli


16

KOLOM

Bacaan untuk Umum No.9/Thn.I/Edisi 22 Juli - 4 Agustus 2013

Sithon Mita Sibuleun Pajoh Bulan Ramadan 1434 H tahun ini semua jenjang pendidikan di bawah jajaran Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Bireuen diintruksikan buka selama sepekan. Perintah belajar selama sepekan di awal bulan Ramadan disahuti baik oleh pihak sekolah, tapi sebagian besar para siswa tidak hadir ke sekolah. Mengapa?

S

uasana Kabupaten Bireuen di pagi hari sepanjang Ramadan ini berubah drastis. Kota yang pada hari-hari biasanya terlihat sibuk dengan beragam aktivitas menjadi sepi. Tidak saja arus lalu lintas yang menurun, tapi aktivitas kantor pemerintah pun seperti tak berdenyut. Memang sudah menjadi kebiasaan di masyarakat Aceh, sepanjang bulan puasa mengurangi aktivitas kerja. Bulan puasa bagi warga Aceh merupakan bulan ibadah. Setelah berbuka mereka mendatangi mesjid atau meunasah untuk melaksanakan salat witir berjamaah, atau bertadarus sampai tibanya sahur. Masalah nafkah hidup sepertinya dinomorduakan, sesuai hadih maja yang masih dianut oleh sebagai masyarakat Aceh, “sithon mita sibuleun pajoh”. Kebiasaan “tidur” siang selama puasa bagi sebagian masyarakat Aceh rasanya sulit berubah. Hal itu bukan saja bagi masyarakat awam, tetapi masalah bermalas-malasan di siang hari selama puasa juga terlihat pada kalangan Pegawai Negeri Sipil

Tidur sepanjang hari di bulan puasa.

(PNS) di lingkungan Pemerintahan Kabupaten Bireuen. Padahal, tentang disiplin PNS selama Ramadan sebenarnya telah pernah diwanti-wanti oleh pimpinan daerah setempat. Bupati Bireuen, H Ruslan M Daud di hadapan para pejabat eselon dan masyarakat yang menghadiri acara pelayulan bantuan di Halaman Kantor Camat Juli, beberapa waktu lalu berujar, “bulan Ramadan 1434 H ini kita harus memperbanyak amal, namun para pegawai tidak boleh malas masuk kantor.” Tidak saja itu, Bupati Ruslan M Daud juga mengintruksikan kepada para kepala sekolah agar

Dapatkan Koran Bireuen di Toko-toko Langganan Anda Toko Buku Amin Family Depan Tugu Kota Bireuen

Toko Buku Pakisco

Depan Tugu Kota Bireuen

Toko Buku Bireuen Post MR Depan Tugu Kota Bireuen

Toko Buku Jasa Jeumpa

Jalan Andalas Kota Bireuen

Toko Buku Bireuen Post Jalan T. Nyak Arief Kota Bireuen

Ingin Tahu Berita Terkini Seputar Bireuen? 4 KLIK

www.koranbireuen.com

memaksimalkan proses belajar mengajar selama Ramadan. Guru, harap Bupati Ruslan M Daud, harus memamfaatkan sekolah di bulan Ramadan dengan memperbanyak pelajaran bidang agama. Menyangkut dengan harapan orang nomor satu di kabupaten setempat, KoranBireuen mendatangi beberapa kantor camat di Bireuen. Nyatanya aktivitas perkantoran kecamatan terlihat menurun. Banyak pegawai yang bolos kantor. Sebenarnya, bukan hanya kantor yang jauh dari pantauan bupati yang sepi pegawai, namun ruang kerja di Sektariat Pemkab Bireuen juga terlihat “meulangeung.” Begitu pula dengan sekolah di bawah jajaran Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Bireuen, terlihat sepi karena hanya didatangi oleh sebagian kecil siswa. Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Bireuen, Drs Nasrul Yuliansyah dalam bincangbincang dengan KoranBireuen beberapa waktu lalu mengaku pihaknya telah mengintruksikan kepada seluruh kepala sekolah dari berbagai tingkatan sekolah untuk membuka sekolah di bulan puasa. Selain itu, sebut Nasrul, proses belajar mengajarnya pun selama Ramadan harus maksimal. “Jadwal belajar memang telah dikurangi, tetapi proses belajar mengajar harus maksimal,” harap Kadis Nasrul Yuliansyah. Tentang materi yang diajarkan selama puasa, kata Nasrul, adalah tentang agama yaitu Alquran dan hadis. Selain itu, juga tentang pendidikan akhlak, praktek salat dan materi keislaman lainnya. Salah seorang guru SD dalam wilayah UPTD Pendidikan Jeumpa

yang ditanyai KoranBireuen menuturkan, aktivitas belajar mengajar tidak berjalan normal karena ketidakhadiran murid. Menurut cekgu itu, sudah menjadi kebiasaan di Bireuen, sekolah di bulan Ramadan minim siswa. “Ini masalah klasik, murid yang tidak datang. Alasannya banyak, ada yang mengatakan orang tuanya melarang karena khawatir batal puasa. Namun bagi anak yang hadir kami tetap mengajar tentang pendidikan agama, seperti praktek salat, membaca Quran,” aku seorang guru yang enggan dipublikasi identitasnya. Apa yang dikatakan ibu guru itu memang benar adanya. Saat KoranBireuen mendatangi salah satu sekolah di pinggiran Kota Bireuen, dalam kelas tersebut hanya terlihat beberapa orang muridnya saja. Beda cerita dengan SMP dan SLTA. Kalau SD sekolah diaktifkan satu minggu selama puasa ini, namun untuk tingkatan SMP dan SMA siswanya digilir hadir. Seperti pengakuan seorang siswa SMP kepada KoranBireuen, siswa di sekolahnya hanya diwajibkan datang dua hari selama puasa. Kebijakan melonggarkan jam belajar di jenjang SMP dan SMA itu, dinilai salah seorang tokoh pendidikan Bireuen akan berdampak pada mutu pendidikan Bireuen. Kata dia, hal itu harus menjadi “catatan” serius pihak pengelola pendidikan di Bireuen. “Bukankah jam belajar di tingkat SMP dan SMA lebih panjang dari Sekolah Dasar?” Mungkin sang guru juga menganut hadih maja ‘sithon mita sibuleun pajoh’. Entahlah. „A Hadi Djuli


RAGAM BIREUEN

12345678901234567890123456789012 12345678901234567890123456789012 12345678901234567890123456789012 12345678901234567890123456789012

Bacaan untuk Umum Bacaan untuk Umum No.9/Thn.I/Edisi 22 Juli - 4 Agustus 2013

17

Kemarau, 1.665 Hektar Padi Gagal Panen Kemarau panjang menyebabkan 1.665 hektar sawah tadah hujan yang telah ditanami padi di Kecamatan Peudada, Kabupaten Bireuen, kekeringan. Seluruh tanaman padi milik 1.652 kepala keluarga di sana dipastikan gagal panen. Murdani, warga Pulo Lawang, Kecamatan Peudada menyebutkan, areal sawah itu berada di empat kemukiman, yakni Alue Rheng, Paya, Pinto Rimba dan Kemukiman Pulo Lawang. “Selama ini, petani di sini hanya mengandalkan air dari waduk Paya Laot dan Paya Si Kameh untuk mengairi sawah-sawah tersebut,” katanya. Namun, lanjut dia, kedua waduk tersebut kini kekeringan karena kemarau panjang dalam beberapa bulan terakhir. “Waduk kering dan hujan juga tidak turun-turun, maka semua tanaman padi di areal seluas 1.665 itu menguning dan mati,” ungkap Murdani.

Para petani di empat kemukiman dalam Kecamatan Peudada itu kini hanya bisa pasrah melihat tanaman padi mereka yang gagal panen. “Untuk menutupi kebutuhan hidup keluarga, para petani di Peudada terpaksa bekerja apa saja yang bisa menghasilkan uang. Kebanyakan mereka kini bekerja sebagai kuli bangunan,” papar Murdani. Nasruddin, petani di Kemukiman Pinto Rimba, Kecamatan Peudada menyebutkan, luas areal sawah di wilayahnya memang sangat menjanjikan. Namun, karena ketiadaan irigasi, sawah-sawah itu tidak bisa dijadikan lahan penanaman padi. “Karena itu, kami mengharapkan pemerintah daerah segera memprioritaskan pembangunan irigasi di daerah kami,” harapnya. Camat Peudada Drs Jalaluddin mengatakan pihaknya telah menyarankan para petani di daerah itu untuk tidak lagi menanam padi.

Sawah kekeringan yang kini ditelantarkan petani.

“Areal sawah tersebut memang menyarankan mereka untuk beralih sudah tidak cocok ditanam padi ke tanaman lain, seperti kedelai karena kedua waduk yang selama ini dan jagung,” katanya. mengaliri sawah tersebut sudah „Muhammad Ubit Sagoe tidak bisa diandalkan lagi. Kami

Kelompok Marginal Butuh Regulasi Hukum

Guna menindaklanjuti dan melihat berbagai kebijakan Pemkab Bireuen terhadap kelompok marginal yang ada di Kabupaten Bireuen, Gabungan Solidaritas Anti Korupsi (GaSAK) Bireuen mengadakan Focus Group Discussion (FGD) yang berlangsung Aula Hotel Meuligo Bireuen, Senin (22/7/2013). Koordinator GaSAK Muklis Munir kepada Koran Bireuen mengatakan Focus Group Discusion ini dilaksanakan untuk melihat sejauh mana kebijakan pemerintah kabupaten Bireuen terhadap kelompok marginal yang ada di kabupaten Bireuen. “Kali ini kita ingin melihat dan mengkaji kebijakan pemerintah kabupaten Bireuen terhadap kelompok marginal baik itu anak terlantar, tuna susila, gelandangan dan pegemis serta korban konflik yang ada di Kabupaten Bireuen. Apakah selama ini Pemkab Bireuen sudah membuat sebuah regulasi hukum

baik itu qanun, perbup dan lain sebagainya terhadap kelompok marginal yang ada di Bireuen,” ujarnya. Dia juga mengungkapkan dengan di adakan acara seperti ini dengan berbagai stakeholder yang ada di Bireuen dapat mendorong tata pemerintahan yang baik. “Maka dengan diadakannya acara Focus Diskusi Group dengan berbagai Stakeholder ini, semoga peningkatan efektifitas partisipasi masyarakat untuk mendorong tata pemerintahan serta demokrasi yang baik di Kabupaten Bireuen bisa terwujud, “ tambah Muklis. Pada kesempatan itu ia juga mengungkapkan nantinya rekomendasi dari FGD ini akan di sampaikan ke bupati dan DPRK Bireuen. Acara yang diikuti pihak DPRK Bireuen serta unsur SKPK Pemkab Bireuen dan unsur terkait lainnya yang ada di Kabupaten Bireuen berlangsung menarik dan diwarnai berbagai interupsi. „Rijal BGK

Petinggi Almuslim Peusangan berfoto bersama (Asokaya).

Unimus Gelar Buka Puasa Bersama

Universitas Almuslim (Unimus) Bireuen menggelar buka puasa bersama, Rabu (24/7/2013), di kampus Timur, Gampong Paya Cut, Kecamatan Peusangan. Hadir dalam acara tersebut ulama karismatik Abu Tumin Blang Bladeh, mantan Bupati Bireuen Nurdin Abdul Rahman, sejumlah pejabat Pemkab Bireuen, camat, dosen, mahasiwa serta masyarakat. Acara buka puasa bersama tersebut diawali dengan santunan kepada anak yatim di sekitar kampus Universitas Almuslim. Rektor Unimus Amiruddin Idris dalam sambutannya mengatakan

buka puasa bersama itu dimaksudkan untuk mempererat silaturrahmi antar sesama akademisi, mahasiswa, tokoh masyarakan dan para pejabat di lingkungan Pemerintahan Kabupaten Bireuen. Acara itu dilanjutkan dengan berbuka puasa bersama. Para undangan disajikan berbagai takjil dan aneka minuman. Setelah itu, seluruh hadirin melaksanan salat magrib berjamaah. Kemudian menyantap makan malam bersama yang dilanjutkan dengan salat tarawih di mesjid kampus „IAl-Adawiyah tersebut.„


18

Bacaan untuk Umum No.9/Thn.I/Edisi 22 Juli - 4 Agustus 2013

RAGAM RAMADHAN

Nikmatnya Berbuka dengan Kanji Rumbi Namanya kanji rumbi. Bagi sebagian masyarakat Aceh, terutama yang berdomisili di wilayah barat Kota Bireuen, masakan jenis bubur ini menjadi menu utama saat berbuka puasa.

B

ubur yang diolah dengan menggunakan beras dan racikan bumbu ini biasanya dimasak dalam porsi banyak di meunasah atau mesjid-mesjid. Kalau sebelumnya hanya dijumpai di daerah yang kebanyakan masyarakatnya beretnis Hindi dan Arab, tapi kini bisa dijumpai hampir di seluruh pelosok Aceh, termasuk di beberapa gampong seputaran Kota Bireuen. Kuliner yang mirip bubur ayam ini menebarkan aroma rempah yang khas. Selain dapat menghilangkan rasa lapar dan haus, kanji rumbi juga berkhasiat menghilangkan angin dalam tubuh. Tradisi memasak kanji dilakukan secara bergotong royong. Sistem kerja dan bahanbahan yang diperlukan dikumpulkan secara bersama-sama oleh petuha gampong dari rumah-rumah penduduk di gampong bersangkutan. Selama bulan Ramadhan, setiap hari ada lima hingga tujuh kepala keluarga yang “diwajibkan” menyumbang berbagai bahan guna membuat kanji rumbi di meunasah. Bahkan, bagi gampong yang padat penduduk, untuk sekali masak kanji rumba menghabiskan dana Rp400 hingga Rp600 ribu. Dana tersebut diperoleh dari para donator gampong yang telah ditetapkan sesuai kemampuan. “Adonan kanji rumbi terdiri dari beras, santan kelapa, sayuran, daging ayam atau sapi, bumbu dan rempah. Sebelum disatukan dalam sebuah kuali besar, bahan-bahan tersebut harus diramu khusus,” kata M Nasir, warga Ceureucok, Kecamatan Simpang Mamplam, Sabtu (20/7/ 2013). Dijelaskannya, bahan-bahan yang diperlukan untuk kanji rumbi di antaranya bawang merah, bawang putih, jahe, lada, jaramaneh, cengkeh, gapu naga, bunga lawang kleng, udang, kulit manis, serai, dauan pandan wangi, daun teumeurui, kelapa, garam, minyak makan, dan daun seledri. “Biasanya ditambah daging kambing atau sapi bila biaya pembuatannya

Warga pedalaman Samalanga sedang memasak kanji rumbi di meunasah.

Warga Pulo Ara, Kecamatan Kota Juang mengambil kanji rumbi usai dimasak di meunasah setempat.

tercukupi,” sebut Nasir. Nasir menyebutkan, cara membuatnya diawali dengan memasak beras yang telah dicampur dengan berbagai rempah. “Kemudian ditambahkan sayuran dan penyedap. Waktu yang dibutuhkan memasak kanji mencapai dua hingga tiga jam,” paparnya. Setelah dipastikan matang, sebut Nasir, warga diminta membawa wadah tersendiri untuk membawa pulang kanji ke rumah masing-masing. “Sedangkan sisanya dinikmati dalam acara buka puasa bersama di meunasah atau mesjid,” tambahnya. Tradisi berbuka puasa dengan kanji rumbi bisa dijumpai di mesjid atau meunasah-meunasah di Kecamatan Samalanga, Simpang Mamplam, Peulimbang, Pandarah dan Jeunieb. Di antaranya di Gampong Keudee Aceh, Pante Rheng, Sansoe, dan gampong lainnya di kawasan barat Kabupaten Bireuen. Muhammad Ali, juru masak kanji rumbi di Keude Aceh, Kecamatan Samalanga mengatakan, berbuka puasa dengan kanji rumbi sudah

dilakukan turun-temurun oleh warga Samalanga. Menurut dia, hampir semua meunasah di sana memasak kanji rumbi dalam satu kuali besar. “Ini bagian ibadah bagi kami yang jadi tukang memasak kanji rumbi. Kami tidak pernah memungut ongkos masak, walaupun harus memasaknya setiap hari selama Ramadhan,” katanya. Tak hanya di kawasan barat Kabupaten Bireuen, tradisi memasak kanji rumbi juga mulai tertular ke Kecamatan Kota Juang, seperti di Gampong Meunasah Blang, Pulo Ara dan Geulanggang. Pengolahanya juga dilakukan secara bergotong royong dan dibagi-bagikan secara gratis kepada penduduk gampong. Warga miskin juga merasa terbantu dengan tradisi memasak kanji di mesjid atau menasahmeunasah. Paling tidak, mereka tidak perlu mengeluarkan biaya untuk memperoleh menu berbuka puasa dengan citarasa khas Timur Tengah dan Asia Timur ini. „Joniful Bahri


RAGAM RAMADHAN

12345678901234567890123456789012 12345678901234567890123456789012 12345678901234567890123456789012 12345678901234567890123456789012

Bacaan untuk Umum Bacaan untuk Umum No.9/Thn.I/Edisi 22 Juli - 4 Agustus 2013

19

Durasi Berpuasa di Beberapa Negara

Muslim Kiruna Berpuasa 24 Jam Bumi berotasi dan berevolusi membuat beberapa kawasan di belahan bumi mengalami perbedaan waktu. Sumbu bumi ketika berputar juga tidak selalu tetap arahnya, tetapi memiliki kemiringan yang berubah-ubah dari tegak (kemiringan nol) sampai kemiringan 23,45 derjad. Perubahan kemiringan inilah yang menyebabkan adanya perubahan matahari terbit dan tenggelam sehingga berpengaruh pada durasi waktu berpuasa.

U

ntuk tahun ini, muslim yang tinggal di wilayah Kiruna, Swedia harus berpuasa hingga 24 jam. Sebab, ketika memasuki bulan Ramadan 1434 H ini Kiruna masuk dalam musim panas. Sehingga, di wilayah ini matahari tidak akan terbenam sampai beberapa bulan ke depan. Karena tidak ada malam, umat Islam di wilayah ini harus berpuasa selama 24 jam. Sepertinya tidak ada waktu untuk buka dan makan sahur. “Kiruna tempat paling tinggi di wilayah ini (Swedia). Matahari tidak pernah terbenam selama beberapa bulan,” kata seorang Muslim Kiruna, Ali Melhem seperti dilansir On Islam, Sabtu (14/7). Laki-laki berusia 45 tahun ini mengatakan, waktu puasa yang panjang tentu membuat dirinya dan muslim lainnya kewalahan. Melhem tinggal di Kiruna sudah lebih dari 24 tahun. Selama ini Ramadan tiba saat musim semi. Puasa selama 24 jam merupakan puasa terberat yang harus dijalankan terutama bagi anak anak dan wanita. “Saya dan isteri sudah berkonsultasi dengan ulamaulama di Iran dan Iraq,” kata Melhem. Untuk memecahkan masalah puasa yang waktunya sangat lama ini karena matahari tidak pernah terbenam, beberapa orang melakukan konsultasi dengan beberapa ulama, namun jawaban dari ulama belum memberikan titik terang bagi mereka. Para ulama menyarankan mereka untuk menunda puasa sampai musim gugur tiba. Sedangkan ulama lain memberi saran agar tetap berpuasa mengikuti waktu berbuka di wilayah matahari terbenam yang terdekat. Namun wilayah terdekat dari Kiruna adalah Uulea dan Umea. Di dua tempat itu, malam diberi kesempatan untuk muncul. Tapi hanya satu jam. Itu artinya, puasa di bagian selatan Kiruna mencapai 23 jam. Ibadah puasa di negara-negara yang memiliki waktu panjang menjadi masalah tersendiri bagi umat muslim di sana kebanyakan dari mereka mengikuti waktu berpuasa yang ada di Arab Saudi, sehingga tidak mengikuti waktu beruka dan makan sahur di wilayah mereka. Namun ulama Arab Saudi malah menolak cara seperti itu. Presiden Muslim di Finlandia Utara Imam Abdul Mannan mengatakan,

konsultasi para ulama di Tanah Arab itu menanggapi puasa harus dijalankan seorang muslim menurut aturan waktu tempat tinggal. Berikut negara dengan durasi puasa terpanjang hingga terpendek di dunia sepanjang tahun.

Rusia

Rusia sepertinya menjadi negara paling berat saat muslim menjalani puasa Ramadan. Bayangkan saja, umat muslim di Provideniya sudah harus menyelesaikan makan sahur pada pukul 01.46 dini hari dan baru boleh berbuka saat adzan magrib berkumandang di pukul 21.43 malam. Bisa membayangkan, durasi puasa di sana 19 jam 57 menit.

Inggris

Ingin bisa berpuasa Ramadan di negeri Harry Potter? Maka setidaknya kita harus kuat menahan lapar dan haus selama lebih dari 15 jam. Bayangkan saja, muslim di London mendengar tanda imsak pada pukul 02.45 dini hari dan baru boleh berbuka pada pukul 20.50 malam. Semoga saja tak saat musim panas ya. Durasi puasa di sana 18 jam 5 menit.

Amerika Serikat

Saat kita harus berpuasa di kota super megapolitan New York, maka kita memang harus lebih kuat menahan hawa nafsu, termasuk lapar dan haus. Menjadi imigran di Amerika Serikat saat bulan suci Ramadan maka puasa dimulai imsak saat pukul 04.25 dan baru akan berbuka pada pukul 20.12 malam. Hmm, itu sudah selesai salat tarawih di Indonesia ya. Durasi puasa di sana 15 jam 47 menit.

Jepang

Tinggal di Tokyo menyenangkan karena dipenuhi berbagai gadget dan alat transportasi super canggih. Memang, namun bagaimana jika kita berada di sana saat menjalani puasa Ramadan? Muslim di Jepang disebutkan memulai puasa saat imsak pukul 03.11 dan baru akan berbuka pukul 18.47 nanti. Durasi puasa di negeri matahari terbit itu 15 jam 36 menit

Arab Saudi

Kalau kita memilih melakukan ibadah umrah saat bulan suci Ramadan, maka harus bersiap-siap untuk melakukan puasa lebih panjang dari yang biasa kita lakukan di Indonesia. Karena, Mekkah memulai imsak pada pukul 04.31 dan baru berbuka pada 19.01 malam.

Durasi puasa di Arab 14 jam 30 mengalami empat musim, yaitu musim panas, musim gugur, musim menit. dingin dan musim semi. Indonesia Musim panas di belahan bumi Nah, ini adalah puasa yang paling utara terjadi karena posisi wajar dijalani masyarakat kita. Jika miringnya sumbu rotasi bumi dirata-rata kebanyakan orang Indomenyebabkan sinar matahari lebih nesia akan menemui imsak pada pukul 04.56 dan berbuka puasa pada lama bersinar. Musim dingin belahan 18.52 sore (mengambil contoh bumi selatan mengakibatkan Bireuen). Maka itu, berarti kita matahari bersinar lebih singkat dan setengah hari menahan hawa nafsu malam yang lebih panjang. Pemberlakuan khusus untuk termasuk lapar dan haus, hebat! daerah yang memang memiliki Duras puasa di Bireuen 13 jam 48 malam dan siang yang panjang, kita menit. ambil khusus kutub utara yang Australia Barat mempunyai lintang 0 derajat, yang Kalau merasa ingin mencoba mempunyai malam hampir 24 jam puasa di negara tetangga namun tak dan siang 24 jam. Yang pasti, di jauh dari Indonesia, Austraia adalah mana pun kita berada tetap pilihan yang cukup tepat. Menjalani diwajibkan berpuasa Ramdhan. puasa Ramadan di Perth dan Ini sesuai Firman Allah, “Hai orangkawasan Australia Barat, maka kita orang yang beriman, diwajibkan akan menemui imsak pukul 05.42 atas kamu berpuasa sebagaimana dan siap untuk berbuka pada 17.41 diwajibkan atas orang-orang petang. Durasi puasa di negeri sebelum kamu agar kamu kanguru itu 11 jam 59 menit. bertakwa.” (QS. Al-Baqarah : 183). Antartika “Dan makan minumlah hingga terang Jika selama ini kita berpikir kalau bagimu benang putih dari benang berpuasa di tempat dingin itu hitam, yaitu fajar. Kemudian menyenangkan, sepertinya kita bisa sempurnakanlah puasa itu sampai pergi ke Casey Station, salah satu (datang) malam.” (QS. Al-Baqarah : kawasan terbesar di benua salju 187) abadi Antartika. Di Antartika, imsak Intinya, berpuasalah sebelum dimulai pukul 06.30 dan berbuka terbitnya matahari dan berbuka lah pada pukul 15.48 sore. Satu pesan, (buka puasa) saat matahari bawa pakaian dingin yang banyak terbenam. Jadi tinggal diliat, kalau ke sana. Durasi puasa di negara tersebut terbitnya matahari Antartika 9 jam 18 menit. jam berapa, terus terbenamnya Durasi puasa di setiap negara bisa matahari jam berapa. Tentu paling berbeda-beda terjadi karena enak di negara kita, tidak memiliki beberapa hal. Di antaranya karena banyak musim. Sehingga, terbitnya miringnya sumbu rotasi bumi ini matahari dan terbenamnya matahari menyebabkan beberapa daerah di jelas tidak berubah. Kalaupun bumi, khususnya daerah-daerah berubah, cuma selisih beberapa yang berada di belahan bumi utara menit saja. „berbagai sumber dan selatan (> 23,5° lintang)


20

Bacaan untuk Umum No.9/Thn.I/Edisi 22 Juli - 4 Agustus 2013

RAGAM RAMADHAN

Safari Ramadhan

Tak Sebatas Tebar Pesona Pejabat Ramadan 1434 H tahun ini Pemkab Bireuen membentuk dua tim Safari Ramadan yang turun ke 17 mesjid di kabupaten itu. Tim tersebut masing-masing dipimpin oleh Bupati Bireuen H Ruslan M Daud, dan Wakil Bupati Bireuen Ir Mukhtar MSi. Namun, adakah manfaat Safari Ramadan itu bagi masyarakat?

K

abag Kesra Setdakab Bireuen, Said Abdurrahman SSos, Selasa (23/7), kepada KoranBireuen menjelaskan, dalam tim Safari Ramadan tahun ini ikut serta unsur Mupida plus, pejabat eksekutif dan legislatif, serta TNI/ Polri. Tim Ramadan 1434 H ini dibagi dua, tim I dipimpin oleh Bupati Bireuen H Ruslan M Daud, sedangkan tim II dipimpin Wakil Bupati Bireuen Ir Mukhtar MSi. Tambah Said Abdurrahman, sampai Selasa ini hanya tiga mesjid yang belum dikunjungi, yaitu Mesjid Al Mukarramah, Ulee Ceue Pulo Lawang, Kecamatan Jeumpa dan Mesjid Muttaqin Lancok, Kecamatan Kuala, serta Mesjid Jamik Al-Asyi Bireuen Meunasah Reuleut, Kecamatan Kota Juang. “Mesjid Jamik Al-Asyi Bireuen Meunasah Reuleut ini akan dikunjungi oleh kedua tim yaitu pada Sabtu, hari terakhir Safari Ramadhan,” ujar Said. Sementara mesjid lainnya telah dikunjungi sejak Senin (15/7) lalu. Rinci, Said Abdurrahman, mesjid yang telah didatangi tim bupati adalah Mesjid Darul Imarah, Gampong Blang Panyang, Kecamatan Simpang Mamplam. Tim II yang dipimpin Wabup Mukhtar telah berkunjung ke Mesjid Al Aqsa, Geulumpang Bungkok, Kecamatan Samalanga. Selanjutnya pada Selasa (16/7), Tim I berkunjung ke Mesjid Besar Taqwa Geurugok, Kecamatan Gandapura dan tim II ke Mesjid Jamik Istiqamah Leubu Masjid, Kecamatan Makmur. Hari berikutnya, Rabu (17/7), Tim I ke Mesjid Baitul Izzah, Gampong Lueng Teungoh, Kecamatan Jeunieb dan tim II ke Mesjid Baitul Qiram Pandrah Kandeh, Kecamatan Pandrah. Pada Kamis (18/7), Tim I

ke Mesjid Besar Al Ikhlas Kutablang Kecamatan, Kutablang dan tim II ke Mesjid Tgk Chiek Awe Geutah, Gampong Awe Geutah, Kecamatan Peusangan Siblah Krueng. Jumat (19/7), Tim I ke Mesjid Ar Rauzah, Gampong Rambong Payong, Kecamatan Peulimbang dan Tim II ke Mesjid Baitul Jannah, Keudee Alue Rheng, Kecamatan Peudada. Senin (22/7), Tim I ke Mesjid Nurul Huda, Gampong Raya Tambo, Kecamatan Peusangan dan Tim II ke Mesjid Besar Baitul Muttaqin Uteuen Gathom, Kecamatan Peusangan Selatan. Pada Selasa (23/ 7), Tim I ke Mesjid Besar Teupin Mane, Kecamatan Juli dan Tim II ke Mesjid An-Nur Jangka Alue U, Kecamatan Jangka. Said Abdurrahman yang juga Sekretaris Tim menambahkan, mesjid yang dikunjungi Tim Safari Ramadan itu adalah mesjid yang sedang membangun. Dan tim memberikan bantuan bungong jaroe bupati untuk setiap mesjid yang dikunjungi, yaitu masing-masing sebesar Rp5.000.000. Selain bantuan uang tunai untuk mesjid, tim juga memberikan uang berbuka puasa masing-masing sebesar Rp1.800.000. “Safari Ramadhan tahun ini bukan sebatas tebar pesona pejabat, tapi tim juga membawa bantuan untuk pembangunan mesjid yang memang sangat diharapkan,” celutuk seorang tetua gampong di Kecamatan Juli. Sedangkan Said Abdurrahman mengatakan, “dipilihnya mesjid yang sedang dibangun dikunjungi tim, ini sesuai dengan arahan bapak bupati kepada para camat selaku pejabat yang menentukan lokasi kunjungan Safari Ramadhan di kecamatan yang dipimpinnya.” Pantauan KoranBireuen, tim Sa-

Bupati Ruslan berbuka puasa bersama dalam rangka safari Ramadhan.

Bupati Bireuen H Ruslan M Daud saat menghadiri safari Ramadhan perdana.

fari Ramadan tahun ini menuju mesjid yang telah ditentukan panitia dengan berkumpul di Meuligoe Bireuen. Mereka berangkat dengan menggunakan bus sekolah dan beberapa mobil dinas lainnya. Rombongan pejabat yang terlibat dalam tim Safari Ramadhan berangkat 40 menit waktu berbuka. Namun, pada hari-hari tertentu tim terlihat “kurus” karena banyaknya pejabat yang absen mengikuti Safari Ramadhan. Ketika ditanya KoranBireuen tentang minimnya pejabat yang ikut dalam tim apabila orang nomor satu di Bireuen berhalangan ikut, salah seorang pejabat eselon yang diberi tanggung jawab atas keikutsertaan pejabat dalam tim Safari Ramadan itu menanggapi persoalan tersebut secara diplomasi. Menurut pejabat eselon itu, memang ada beberapa kepala dinas yang kurang nyaman berbuka puasa di luar rumah sehingga dia tidak bersama tim. “Tapi bukan karena tidak ada bupati maka dia tidak bersama tim. Mungkin saja kurang nyaman berbuka di mesjid,” aku pejabat itu. Bupati Bireuen Ruslan M Daud, walaupun telah dijadwalkan memimpin tim I, namun hanya sempat mendatangi tiga mesjid, yaitu Mesjid Darul Imarah, Gampong Blang Panyang, Kecamatan Simpang Mamplam, Mesjid Besar Taqwa Geurugok, Kecamatan Gandapura dan Mesjid Baitul Izzah, Gampong

Lueng Teungoh, Kecamatan Jeunieb. Ketika memberikan sambutan di Mesjid Baitul Izzah, Bupati Ruslan Daud berpesan agar masyarakat dan para jamaah tarawih selalu memelihara perdamaian. Sebab, dengan terciptanya keamanan maka pembangunan dapat berjalan normal. Kata Ruslan Daud, dia bersama Ir Mukhtar maju sebagai Bupati dan Wakil Bupati Bireuen adalah untuk melakukan perubahan dalam upaya memajukan Kabupaten Bireuen yang bermartabat dan mandiri berlandasakan UUPA sekaligus nuansa Islami. Dalam kaitan tersebut, harap Ruslan M Daud, diperlukan dukungan masyarakat untuk sama-sama membangun Bireuen ke arah yang lebih maju. “Tanpa adanya keamanan, kesatuan yang kokoh, sulit untuk mencapai tujuan membangun Bireuen yang sejahtera,” ujar Ruslan yang ketika maju sebagai calon bupati Bireuen menggunakan semboyan “Harus-Muda”. Harapan Bupati Ruslan itu tentu tidak berlebihan. Karena, sesungguhnya harapan tersebut juga harapan seluruh komponen masyarakat Bireuen. Terlebih di bulan Ramadhan, ketenangan dan kenyamanan sangat diperlukan dalam memperbanyak amalan di bulan penuh berkah ini. Semoga Safari Ramadhan yang dilaksanakan Pemkab Bireuen tidak sebatas tebar pesona pejabat, tapijuga bisa bermanfaat bagi rakyat banyak. „A Hadi Djuli


RAGAM RAMADHAN

12345678901234567890123456789012 12345678901234567890123456789012 12345678901234567890123456789012 12345678901234567890123456789012

Bacaan untuk Umum Bacaan untuk Umum No.9/Thn.I/Edisi 22 Juli - 4 Agustus 2013

21

Menengok Ramadan di Aljazair Umat Muslim Aljazair sukacita menyambut bulan suci Ramadan. Mereka tetap gembira menjalankan puasa di musim panas, dengan suhu bisa mencapai 45 derajat. Waktu puasa pun lebih panjang daripada di Indonesia. Muslim di Aljazair rata-rata berpuasa lebih dari 16 jam.

M

uhammad Nur Hayid, Warga Negara Indonesia yang kini tinggal di Aljazair menceritakan suasana Ramadan di sana. Termasuk soal makanan khas dan kebudayaan negara di pesisir laut tengah Afrika itu. “Dalam jadwal resmi yang dikeluarkan oleh Kemenag Aljazair, imsak jam 3.38 sementara magribnya jam 20.12. Sekitar 16 jam,” kata Muhammad Nur Hayid, Jumat (19/7). Menurut Hayid, warga Aljazair sangat antusias dengan datangnya bulan ramadan. Mereka berpegang pada Hadits Rasulullah, yang artinya “barang siapa senang dan bangga dengan datangnya bulan ramadan, dia akan masuk surga dan diharamkan jasadnya dari api neraka”. Hadits inilah yang mendasari semangat muslim menyambut Ramadan. “Mereka saling menyapa ‘Ramadan Karim’, atau ‘Ramadan Mubarok’, atau ‘Saha Ramdankum’. Di beberapa wilayah seperti provinsi Ghardayya, ada festival keliling anak anak dalam menyambut Ramadan, tetapi ini tak besar hanya level kecamatan. selebihnya ya biasa, penyambutan dilakukan di masing masing keluarga,” jelas ayah tiga putri ini. Beda daerah tentu beda tradisi. Untuk Aljazair, tak ada acara ngabuburit atau sahur keliling seperti di Indonesia. Di sini yang umum terjadi semua keluarga masyarakat Aljazair selalu berusaha berbuka puasa bersama dengan anggota keluarganya. Setiap menjelang buka puasa, jalan-jalan yang biasanya macet menjadi longgar.

Rakyat Aljazair malah suka menggelar acara sampai sahur di hotel-hotel atau di restoran besar dengan tema Saharat Ramadiniyah (begadang di bulan ramadan). Acaranya makan-makan, minum kopi dan teh dan mendengarkan musik sampai menjelang sahur. “Ini tentu berbeda dengan di Indonesia, dimana ngabuburit dilakukan sebelum buka dan setelah terawih diisi dengan acara tadarus Alquran. Jadi di Aljazair, kehidupan masyarakatnya justru hidup di malam hari setelah buka sampai sahur ketimbang di siang hari, karena untuk siang hari kebanyakan mereka tidur dan istirahat bagi yang tak bekerja. Jam kerja di bulan Ramadan biasanya mulai jam 9.30 sampai jam 3 sore,” jelas Hayid. Soal menu berbuka biasanya warga Aljazair meneguk air putih, jus, kopi, teh dan kurma. Setelah itu makan surbah, sebab bulan puasa adalah bulan makan surbah. Ini makanan khas yang seperti wajib disantap oleh setiap orang Aljazair ketika berbuka. “Bentuknya seperti sup tapi kental dengan campuran daging sapi, atau kambing atau ayam sesuai selera dan beberapa sayur mayur serta gandum yang sudah digilas dan hums (kacang kapri) dan ditaburi seledri). Makanan ini biasanya disantap dengan burek (seperti lumpia semarang tapi kulitnya agak keras sedikit, jadi renyah kalau dimakan) dan hubz (roti yang panjangnya setengah meter sebesar lengan),” jelasnya. Orang Aljazair juga menyantap halawiyyat (manisan), seperti zalabiyya, kulbullus, baklawa, dan

Alun-alun pasar Ghardaia, Aljazair.

lainnya. Semua itu berbentuk jajanan yang rasanya terlalu manis untuk ukuran orang Indonesia. Sementara minumnya, kebanyakan suka mengonsumsi halib (susu), kopi kental manis (expresso) dan syei binnak nak (teh dengan daun mentol) atau syai maison, teh khas aljazair yang pekat yang tak ada di Indonesia. Banyak suka duka bagi warga negara Indonesia menjalankan ibadah puasa di ALjazair. Walau waktu puasa lebih panjang dan panas, Hayid mengaku senangsenang saja. Untuk makanan diakuinya sulit beradaptasi dengan makanan setempat. “Kami orang Indonesia biasanya juga membuat acara khusus seperti buka puasa bersama secara bergantian atau di KBRI dengan makanan dan menu buka yang khas Indonesia mulai dari kolak, es buah, jajanan, buah buahan sampai menu

makanan besar dari sate, sop, dadar, pecel dan menu ala indonesia lah,” bebernya. Khusus untuk di Aljazair, KBRI Alger memfasilitasi buka puasa bersama warga 4 kali selama ramadan setiap hari kamis dan dilanjutkan dengan tarawih dan kultum bersama. Sementara untuk hari senin, hanya tarawih bersama saja. Di luar hari itu, ada undangan dari WNI yang di Aljazair untuk buka puasa bersama secara bergantian, baik oleh lokal staf maupun home staf KBRI Alger. “Yang pasti kita dapat pengalaman baru, ilmu baru dan budaya baru. Kalau tak masak sendiri menu Indonesia, puasa di sini akan terasa berat bagi kita karena tak ada restoran yang sesuai selera Indonesia,” tutup Hayid sambil tertawa. Selamat puasa, Ramadan Karim! „merdeka.com

Semangat Kebersamaan Muslim Rusia D

i masa lalu, puluhan tahun Muslim Rusia terkukung dalam tirai komunisme. Kini, mereka bisa menikmati kebebasan beragama sehingga Ramadhan tahun ini begitu istimewa. Berbondong-bondong Muslim Rusia menuju masjid guna melaksanakan buka puasa bersama yang dilanjutkan salat tarawih. Semangat kebersamaan pun tumbuh. Subhanallah. Metin Donmez, imigran asal Turki berharap Ramadhan tahun ini akan membawa berkah bagi Muslim Rusia. “Kami saling mendoakan, ini merupakan kesempatan yang begitu luar biasa lantaran bisa bertemu dengan Muslim dari seluruh wilayah Rusia,” kata dia seperti dikutip The World Buletin, Senin (15/7). Metin mengungkap, sejak awal Ramadhan umat Islam meramaikan masjid. Di sana, Muslim Rusia melaksanakan sahur bersama, lalu dilanjutkan dengan ibadah wajib dan berbuka

bersama serta tarawih. Dahulu kegiatan macam itu mungkin sulit terlaksana di Rusia. Karena itulah, momentum sekarang ini tak disia-siakan Muslim Rusia guna mempromosikan ajaran Islam sekaligus memperkuat kebersamaan dikalangan Muslim. Untuk mencapai tujuan ini, sejumlah dokumenter tentang Islam dipertontonkan. Diskusi dan kajian tentang Islam digelar. Penggalangan dana untuk mereka yang tak mampu digeliatkan. Sayangnya, kemajuan itu terasa kurang sempurna lantaran umat Islam Rusia masih kesulitan mendapatkan makanan halal. Itulah yang membuat prihatin Muslim Rusia. “Masalah terbesar bagi umat Islam Rusia adalah kesulitan menemukan makanan halal,” kata Duta Besar Turki untuk Rusia, Aydin Sezgin. Menurut dia, masalah ini tentu perlu

mendapat perhatian pemerintah Rusia. Ini mengingat populasi Muslim Rusia cukup besar. Jumlah masjid di Moskow juga terbatas hanya enam, sehingga muncul masalah lain bagi Muslim Rusia yang ingin rutin pergi ke masjid saat Ramadhan untuk bersosialisasi dan berbuka bersama. Federasi Rusia saat ini menaungi sekitar 23 juta warga Muslim, khususnya di Kaukasus Utara dan Republik Chechnya, Ingushetia dan Dagestan di bagian selatan. Islam menjadi agama terbesar kedua di Rusia, mewakili 15 persen dari total populasi berjumlah 145 juta jiwa yang mayoritas Ortodoks. Meski masjid di Moskow tak banyak, namun jumlah total masjid di penjuru negara itu kini bertambah menjadi puluhan ribu. Saat era komunis jumlah masjid hanya sekitar 100 buah. „republika.co.id


22

Bacaan untuk Umum No.9/Thn.I/Edisi 22 Juli - 4 Agustus 2013

HUKUM DAN KRIMINAL

Waklan Susul Gumok Cs

M Dahlan alias Waklan saat duduk di kursi pesakitan PN Bireuen.

Satu lagi terdakwa penggranatan rumah Bupati Bireuen, Ruslan M Daud, atas nama M Dahlan bin Abdullah alias Waklan (45), divonis majelis hakim Pengadilan Negeri (PN) setempat. Sebelumnya, rekan-rekan Waklan sudah terlebih dahulu divonis dan menjalani hukumannya.

M

Dahlan alias Waklan, duduk dengan tenang di kursi pesakitan PN Bireuen, Rabu, 17 Juli lalu. Matanya memandang kosong ke depan. Sesekali dia menekuri lantai. Sepertinya, mantan kombatan Aceh Merdeka (GAM) itu sedang gundahgulana. Maklum saja, hari itu dia menghadapi sidang terakhirnya, karena terlibat tindak pidana tersebut. Dengan agendanya, vonis atau putusan hukum terhadap terdakwa. Majelis hakim yang dipimpin Sulhanuddin SH serta hakim anggota, Bob Rosman SH dan Munawwar Hamidi SH, dalam amar putusannya menyatakan, terdakwa secara meyakinkan terbukti bersalah memiliki, menguasai dan menggunakan senjata api secara tidak berhak. Hal tersebut, sebagaimana termaktub dalam Undang-undang Darurat Nomor RI 12 Tahun 1952, tentang kepemilikan senjata api dan bahan peledak. Dalam amar putusannya yang dibacakan majelis hakim secara bergiliran itu disebutkan, terdakwa terlibat dalam kasus penggranatan rumah Bupati Ruslan M Daud. Dalam perkara tersebut,

Waklan berperan sebagai orang yang mengawasi di sekitar Kompleks Meuligoe Residence, Kawasan Cot Gapu, saat rekan-rekannya beraksi malam itu, Rabu dinihari, 19 September 2012. “Sebelumnya, terdakwa juga telah pernah menembakkan granat tersebut ke objek yang sama secara sendirian. Namun, tembakan tersebut juga tidak meledak,� sebut Sulhanuddin. Kronologis kejadiannya berdasarkan dakwaan Jaksa Penuntut Umum (JPU) dan keterangan para saksi di persidangan. Disebutkan, sekitar delapan hari sebelum kejadian (Rabu, 19 September 2012), Waklan bertemu Gumok di seputaran Kota Bireuen setelah magrib atau sekitar pukul 18.00 WIB. Gumok menyerahkan sepucuk GLM bersama tiga amunisi kepada Waklan yang katanya untuk keperluan menggranat rumah Ruslan M. Daud. Namun, Waklan mengaku, tidak tahu apa motifnya Gumok ingin menggranat rumah Ruslan M. Daud. GLM itu disuruh tes saja. Setelah itu, Waklan pulang dengan membawa GLM tersebut bersama amunisi dan menyimpan di rumahnya, Desa Geulanggang

Kulam, Kecamatan Kota Juang, Kabupaten Bireuen. Waklan hanya sebentar berada di rumahnya. Dia tidak tenang dan bagai orang gelisah. Beberapa saat kemudian, Waklan keluar lagi menuju Kota Bireuen yang tak jelas keperluannya. Kemudian, dia balik lagi ke rumahnya. Wak Lan mengambil GLM tadi dan beranjak pergi ke belakang kios keripik di pinggir Jalan Medan-Banda Aceh, sekitar pukul 23.00 WIB. Dari sana, Waklan langsung menembakkan GLM ke arah rumah Ruslan di Kompleks Meuligoe Residence yang berjarak sekitar 100 meter dari tempat dia berdiri. Entah kenapa, tembakan itu tidak meledak. Begitupun, granat tersebut tetap meluncur. Tapi, dia tidak tahu terbangnya ke arah mana. Setelah itu, Waklan langsung pulang lagi ke rumahnya. Keesokan sorenya, Waklan mengembalikan GLM tersebut kepada Gumok. Setelah itu, dia mengaku tidak tahu lagi apa rencana Gumok berikutnya. Baru sekitar delapan hari kemudian, Waklan datang ke rumah Gumok di Desa Kubu, Kecamatan Peusangan Siblah Krueng, Kabupaten Bireuen. Di sana dia berjumpa dengan terdakwa Hasdi Amir alias Cek Tum yang sedang nonton televisi bersama Gumok. Setelah ngobrol-ngobrol, Gumok mengutarakan niatnya untuk menggranat lagi rumah Ruslan nanti

malam (Rabu dini hari, 19 September 2012). Kali ini, Gumok menyuruh Cek Tum untuk melaksanakan tugas tersebut. Sedangkan Waklan, disuruh memantau atau mengawasi keadaan di sekitar Kompleks Meuligoe Residence. Waklan pun melaksanakan tugasnya dengan baik. Dengan siaga dia memantau situasi di sekitar kompleks perumahan mewah itu. Sesuai waktu yang sudah direncanakan, sudah menunjukkan pukul 04.00 WIB. Suasana di sana sudah sepi dan lengang. Tidak ada lagi orang berlalu-lalang. Lalu, Waklan memberitahukan pada Cek Tum melalui HP, situasinya sudah aman. Setelah melaporkan situasi, Waklan tidak tahu lagi apa yang terjadi. Sebab, dia langsung pulang dan tidur seperti biasa di rumahnya. Keesokan paginya, baru dia mengetahui apa yang telah terjadi semalam. Setelah diberitahukan Cek Tum melalui HP, bahwa granat yang diluncurkannya tadi malam, tidak meledak. Setelah mempertimbangkan segala aspek hukum, majelis hakim menjatuhkan hukuman sebanyak tiga tahun enam bulan penjara terhadap terdakwa Waklan. Hukuman tersebut dikurangi selama terdakwa menjalani masa penahanan. Kemudian, majelis hakim menanyakan kepada terdakwa, apakah menerima, pikir-pikir atau mengajukan banding terhadap putusan hukum tersebut? Setelah berkonsultasi dengan tim kuasa hukumnya, Mohd Syafi’i Saragih SH, terdakwa menyatakan pikir-pikir dulu. Begitu juga JPU Amiruddin Harahap SH, menyatakan pikir-pikir dulu. Majelis hakim memberikan waktu selama tujuh hari kepada terdakwa dan JPU untuk menyampaikan keputusan tersebut. Putusan hukum tersebut lebih ringan dari tuntutan JPU. Dalam sidang sebelumnya, JPU menuntut terdakwa dengan hukuman lima tahun penjara. Dengan telah diputuskannya hukuman terhadap Waklan, berarti sudah selesai semua diputuskan hukuman terhadap para terdakwa penggranatan rumah Bupati Ruslan. Sedangkan dua tersangka lagi yang ikut terlibat dalam kasus tersebut, masih dalam Daftar Pencarian Orang (DPO) Polres Bireuen. Dalam sidang sebelumnya, majelis hakim PN yang sama, juga telah menjatuhkan putusan hukuman sepuluh tahun enam bulan penjara terhadap tiga terdakwa lainnya dalam perkara tersebut, Rabu, 19 Juni 2013. Masing-masing terhadap Ramli alias Gumok selama empat tahun, Hasdi Amir alias Cek Tum tiga tahun enam bulan dan Munazar alias Leman tiga tahun penjara. „Suryadi


HUKUM DAN KRIMINAL

12345678901234567890123456789012 12345678901234567890123456789012 12345678901234567890123456789012 12345678901234567890123456789012

Bacaan untuk Umum Bacaan untuk Umum No.9/Thn.I/Edisi 22 Juli - 4 Agustus 2013

23

Meretas Jalan Damai di Kasus Tubaka Masih ingat dengan kasus Tubaka yang menggorok leher Hasbi bin Budiman (45)selaku karyawan toko besi miliknya. Kasus tersebut kini sedang disidangkan di Pengadilan Negeri (PN) Bireuen. Mengharukan, di pengadilan kedua pihak sama-sama menginginkan penyelesaian kasus itu secara damai.

P

eristiwa yang sempat menghebohkan masyarakat Kabupaten Bireuen itu berlangsung di Toko Besi Taman Sari, Jalan Ramai Kota Bireuen, Senin (29/4/2013) lalu. Perselisihan antara toke dan keryawan yang berujung pada insiden berdarah itu kini sangat disesali kedua belah pihak. Dalam persidangan kedua di PN Bireuen, Senin (22/7/2013), Tubaka dan Hasbi yang masih terpaut famili itu saling berpelukan sebagai ungkapan rasa penyesalan atas perselisihan keduanya. Sidang tersebut dihadiri anggota keluarga dari kedua belah pihak yang ikut mendorong terselesainya kasus itu secara damai. Sidang dengan agenda mendengarkan keterangan para saksi dibuka pukul 11.30 WIB. Para saksi yang dihadirkan Jaksa Penuntut Umum (JPU), yakni Fauzi, Jailani Saifuddin dan Rahmat. Majelis hakim yang dipimpin Bakhtiar SH, didampingi Safri SH MH dan Irwandi SH (hakim anggota), mempersilakan terdakwa Abubakar untuk memasuki ruang sidang. Lelaki yang akrab disapa Tubaka itu masuk ke ruang sidang dengan mengenakan seragam tahanan orange, didampingi oleh pengacaranya Basrun Yusuf SH. Terdakwa yang juga warga Meunasah Blang, Kota Juang, Bireuen ini duduk di kursi berdampingan dengan pengacaranya. Selanjutnya, majelis hakim juga meminta JPU menghadirkan saksi korban, yakni Hasbi Budiman. Dalam keterangannya di hadapan majelis hakim, Hasbi Budiman mengatakan tidak tahu persis masalah yang menimpannya pada Senin (29/4/2013) lalu. Dia mengaku tidak tahu lagi bagaimana awalnya sehingga Tubaka memukulnya dengan palu dan menggorok lehernya dengan pisau. Karena, ungkap Hasbi, dirinya yang bersimbah darah sudah tidak sadarkan diri. Tahu-tahu dirinya sudah berada di RSUD dr Fauziah Bireuen. Dalam persidangan itu, Hasbi Budiman mengatakan dirinya telah

Terdakwa Tubaka dan korban Hasbi saling berpelukan di persidangan.

“Kami sudah sepakat memilih jalan perdamaian. Apalagi Tubaka telah saya anggap seperti abang saya sendiri.” memaafkan terdakwa dengan setulus hatinya. “Kami sudah sepakat memilih jalan perdamaian. Apalagi Tubaka telah saya anggap seperti abang saya sendiri,” sebut Hasbi di hadapan majelis hakim dan JPU Tarmizi SH. “Saya sudah lama bekerja bersama dengan beliau dan telah mempercayai saya sebagai pengelola Toko Besi Taman Sari.” Sebelum sidang tersebut ditutup, Hasbi Budiman dan Tubaka langsung berpelukan di hadapan majelis hakim, JPU, dan pengacara Tubaka. Sejumlah warga yang hadir di ruang sidang juga merasa terharu menyaksikan keduanya berpelukan, termasuk Keuchik Bandar Bireuen, Adnam Adam dan istri Hasbi Budiman, Yuni Asmawati. Saat berpelukan, keduanya saling menangis sebagai ungkapan penyesalan yang mendalam terhadap peristiwa itu. Selanjutnya Tubaka dan Hasbi kembali duduk di tempatnya masing-masing. Setelah itu, hakim ketua menutup sidang dan sidang akan dilanjutkan pada Minggu mendatang

dengan agenda pemeriksaan terhadap terdakwa Abubakar. Sebelumnya diberitakan, Toke Toko Besi Taman Sari di Jalan Ramai Kota Bireuen, H Abubakar bin Umar SH (56) alias Tubaka menggorok leher Hasbi bin Budiman (45) yang merupakan karyawan toko besi tersebut. Korban yang kritis bersimbah darah dilarikan ke RSUD Fauziah Bireuen, sementara tersangka menyerahkan diri ke Polsek Kota Juang. Kuasa hukum Tubaka, H Basrun Yusuf SH menyebutkan, kliennya sangat menyesali perlakuan sadisme yang telah dilakukannya itu. Dalam pemeriksaan polisi, Tubaka mengaku tidak menyadari bagaimana dia menggorok leher korban. “Saya kalap, kalau ditanya bagaimana sampai menggorok leher korban, saya tidak tahu dan tidak ingat bagaimana itu terja-di,” kata Basrun meniru penuturan Tubaka padanya. Setelah menggorok leher korban, begitu dia sadar telah berbuat kesalahan, Tubaka langsung lari ke Polsek Kota Juang untuk menyerahkan diri. “Kepada saya pun, Tubaka tidak bisa bercerita bagaimana dirinya melukai leher korban,” kata Basrun saat dihubungi KoranBireuen melalui sambungan telepon. Menurut pengacara dari Kantor Advokat Basrun Yusuf & Associates ini, perbuatan itu dilakukan Tubaka di luar kesadarannya. “Itu terjadi di bawah kontrol, karena kalap dengan persoalan yang terjadi antara

keduanya,” katanya. Ditanya tentang hal yang melatarbelakanginya, sehingga tersangka kalap dan tega menggorok leher korban, Basrun menolak berkomentar. “Itu di luar kewenangan saya selaku pengacara,” elak Basrun kala itu. Menyangkut pisau yang digunakan Tubaka untu menyayat leher korban, terang Basrun, benda tajam itu memang selalu dibawa tersangka. Tapi, pisau itu dibawa bukan untuk melukai orang. Dia menjelaskan, karena menderita penyakit gula dan lambung, Tubaka harus banyak makan buah, seperti mangga dan apel. “Dia tidak bisa mengunyah makanan dengan sempurna karena giginya sudah tidak sempurna lagi, maka dibawa pisau untuk mengupas buah. Ini sudah lama dilakukan Tubaka,” terang Basrun. Jadi, tambahnya, keberadaan pisau itu bukan untuk membacok korban. “Sedikit pun tidak ada niat Tubaka untuk melukai korban, tapi saat itu klien saya benar-benar kalap,” ulang Basrun. Basrun berharap, jalan damai yang sedang diretas oleh kedua pihak bisa menjadi masukan bagi majelis hakim, sehingga kliennya bisa terbebas dari jerat hukum. Akankah demikian? Kita tunggu saja hingga persidangan kasus tersebut dituntaskan majelis hakim PN Bireuen. „Joniful Bahri


No.9/Thn.I/Edisi 22 Juli - 4 Agustus 2013

Bacaan untuk Umum

S S

elebrasi gol dengan bersujud, dan konsistensi dalam menjalankan ibadah puasa adalah dua hal yang melekat pada diri pemain timnas Senegal kelahiran Sevres, Prancis 25 Mei 1985, Demba Ba. Asal tahu saja, ia rela pindah dari Newcastle ke Chelsea setelah ada pembicaraan dengan manajemen the Blues yang mau mengakomodasi kebutuhan spiritualnya. Ia mendapat jaminan dari klub, disediakan makanan halal, opsi kamar mandi terpisah, dan diberikan waktu maupun ruangan khusus untuk menjalankan ibadah shalat atau sekadar berdoa menjelang bertanding. Kamis (11/07/13) Baru-baru ini Ba

Demba Ba, Pilih Ibadah Ketimbang Karir pun membuat pernyataan yang membuat seluruh muslim di dunia bangga. Ia mengungkapkan betapa penting agama Islam untuk dia. “Agamaku adalah hal terpenting dalam hidup ini. Ya, islam jauh lebih penting dari sepak bola sekalipun,”

tutur sang pemain kepada BBC. Tidak hanya itu, Ba juga sudah mewanti-wanti manajer yang melatihnya untuk tak khawatir saat sang pemain menjalankan puasa. “Setiap ada manajer yang tidak senang aku berpuasa, aku bakal

memastikan performaku tetap baik dan tetap bisa dimainkan. Jika tidak, mereka bebas membangkucadangkan aku,” ujar Ba yang pada liburan musim panas lalu menyempatkan waktu untuk umrah ke Makkah ini.(voa)


Koran Bireuen Edisi 9