Page 1


kampREADaksi

Hallo kampreaders!

target, tema, positioning, rubrikasi, redaksi, likuidasi, irigasi... Oke abaikan. Dibuat juga nama majalah yang akhirnya tercipta bernama KAMPREAD!

Hai hai halo halo! Apa kabar semua? Ngapain baca ini? *loh?*. Aah lega juga akhirnya kamerapinjaman.com mengeluarkan juga majalah onlinenya. Setelah pemikiran yang panjang kali lebar sama dengan luas, terciptalah majalah ini. Kita cerita sedikit dulu ya. Pada suatu hari di konferensi Y!M, tercetus ide buat bikin majalah onlen kampi. Yang ada di konferensi itu cuma iya-iya nurut aja. Gatau maksudnya apa. Terus ilang gitu aja kabar tentang majalah itu. Lalu lamaaaa kemudian di sebuah konferensi lagi, ide itu muncul lagi. Cting! Akhirnya setelah mengumpulkan niat, terjadilah sebuah rapat yang tidak dilakukan di dalam dunia maya. Maya Estianti. Oh bukan. Di rapat itu dibuat deh

2 kampread | Edisi #1|2011

Kenapa KAMPREAD? Ada alasannya pemirsa. KAMP itu berasal dari kata KAMPI yang berarti Kamera Pinjaman. Dan READ itu dalam bahasa Inggris artinya warna merah. Oh itu RED deng. Maaf loh. Nah READ itu kan artinya BACA. Jadi maksudnya adalah Kampi yang bisa dibacabaca sama semua orang. Dan juga itu ga cuma READ loh maksudnya. Tapi juga SPREAD yang berarti menyebarkan. Jadi artinya kalo dipaksain jadi Kampi yang dapat dibaca dan disebarluaskan kepada khalayak ramai. Dan satu lagi kenapa namanya KAMPREAD. Supaya gampang diinget kalo mau diomongin ke orang. Maksudnya? Maksudnya gini. Simak percakapan ini X: eh lo udah baca majalah-onlinedari-kamera-pinjaman-dot-kom yang baru belom?KAMPRET!! *eh nama majalahnya KAMPREAD

Y: ha? Kampread?? kampread apa kampret?? X: nah iya itu. KAMPREAD. Oia kampret aja bacanya. Simpel sekali. Cocok untuk anak muda yang bergairah seperti gw. Nah begitu. Nama yang unik itu gampang diinget kan? Keren memang. Okelah daripada banyak muncrat, lebih baik Kampreaders (baca: kampreters) baca-baca aja dulu. Edisi ini tentang PINHOLE DAY 2011. Gretong kok boo. Tinggal download juga kelar. Akhirnya kami pamit undur-undur dulu. Jika ada salah mohon maaf, jika tidak ada salah mohon sumbangannya pak, bu... oke, ga lucu juga ya sepertinya. Selamat membaca! KampReadaksi

kampReadaksi editor

Dheyanne Q Sanjaya

design & layout

Ferdiansyah Farhan

reporter

Intan Primashani

contributor

Bagus Juang W Ferdiansyah Farhan Irieth Larch Mega Noer Cahyani Mario Arsenio Prasetyo Djat Intan Primashani Dian Permata kurniashani

photo

Abdullah Rofii, Anggi Yani, Aziz, Denny Sugandi, Denny Anugrah, Dheyanne, Djat , Dian Permata, Dedi Irwanto, Farhan, Fetty, Geilandri, Hendri, Laura, Listyanto, Mega Noer, Ninna Farty, Willy Wildan, Woro

Kritik dan Saran

kamerapinjaman@gmail.com FB : kamera pinjaman @kamerapinjaman www.kamerapinjaman.com


Profil

Profil bulan ini adalah... Kang Fii alias Abdullah Rofii alias cakpii di account kampi dan account Twitter. Kenapa dia yang kita angkat sebagai profil bulan ini? Karena dia itu salah satu makhluk yang terlibat di dunia per-kamerapinjaman-an. Mau tau profilnya? Mari scroll down-kan mata. Hup! Kang Fii, namanya siapa sih? Lahirnya kapan? Pekerjaannya apa? Nama versi akte kelahiran, Abdullah Rofi’i. Lahir kira-kira jam 04.00 pagi tanggal 12 maret 1976 kalo ga salah. Gw asli gresik cuma lebih sering tinggal di luar kota. Pindah-pindah, makanya gw bilang kondektur bis AKAP Oke. Semoga dapet sewa yang banyak. Trus kapan kang tertarik main foto-fotoan? Hhmmm kalo tertarik difoto dari jaman gw kecil. Karena gw waktu kecil imut hahahahaha... Tertarik moto sejak kuliah, gara2 kuliah di arsitek kalo lagi survey-survey keseringan sambil moto-moto jadi mulai suka foto. Padahal jaman smp - sma ga doyan foto... Kasian juga yah waktu kecilnya. Pasti minta ditindas. Oiyah dulu pertama kali pake kamera apa kang? Minjem ga? Apa kredit? Apa nemu? Kalo kamera apa udah ga inget, yang jelas minjem. Peminjam sejati

hahahaha... Tapi semenjak jaman digital, pake kamera pinjaman poket juga okre. Banyak suka duka jadi peminjam loh... Iyah? Apaan? *pasang tampang sok antusias* Pernah ada temen yang saking udah bosen dipinjem. Pinjemnya juga ga kira2, sampe 6 tahun hahahaha. Saking bosennya, sampe pas kamera mau dibalikin dia bilang ‘bawa aja deh’. Cuma gw ga mau dong. Kalo dikasihin gw berarti bukan kamera pinjaman lagi dong hahahaha. Duka paling mendalam pernah juga tuh. Pas jaman kuliah, dapet pinjeman kamera se-tas komplit. Body 1, lensa 2, filter & aksesoris, hilang digondol maling plus tripodnya! Komplit deh. Semoga aja malingnya dulu udah jadi fotografer beneran hahahaha... BUSET! Eh gaa taunya malingnya bikin website kameramalingan. com. Halah #abaikan. Trus diminta ganti ga? Nah itu dia, kebetulan yang punya itu temen dekat. Eh sebenarnya itu

“Si Tukang Kamera” kamera punya kakaknya sih. Cuma udah pada deket, nah mereka ga mau diganti. Padahal gw udah mau ganti ama 5D tuh. Hahahaha mana ada jaman segitu 5D. Kameranya pentax cuma udah lupa serinya. Trus kapan punya sendiri kameranya? Dulu sempet beli kamera poket digital, pas baru-barunya digital tuh. Weee keren dong bisa punya kamera sendiri hahahahaha... Tapi cuma berumur seminggu karena abis itu diminta adik hahahaha... Jadi aja minjem lagi. Tapi syukurlah, atas rahmat Tuhan Yang Maha Esa dan Maha Kuasa, semenjak mengenal pinhole jadi berubah drastis. Naik derajat berkalikali lipat. Dari peminjam kamera menjadi pengrajin kamera. Jauh lebih keren dari punya sendiri, pengrajin gitu looohhh...

kampread | Edisi #1|2011 3 


Profil

Emang kapan kenal sama pinhole? Nahh kalo gw sebenarnya di dunia pinhole ini baru seumur jagung. Masih junior banget. Kalo denger tentang pinhole sih udah lama. Dulu taunya moto pake kaleng susu. Waktu jaman kuliah juga. Cuma ga pernah nyobain langsung, dengerdenger aja. Nah nyobain sendiri itu baru awal taun kemaren januari 2010. Masih baru lahh, ababil. Jaman kuliah? Itu mah lama bener... Gw belom lahir hahahaha.. Emang elu dilahirin de? Oh iya juga ya. Ckck... Hahahahaha... Arif lahh yg berjasa mengenalkan gw ke jurang kenikmatan pinhole. Hahahaha jadi kayak bahasa pilem-pilem Indonesia taun 80an Menurut lo kang, pinhole sendiri itu apaan enaknya? Ga ada enaknya. capek bikin kamera, panas-panasan motonya, gelap-gelapan di darkroom. Jadinya gitu-gitu doang. Hahahahaha... Bagi gw bukan soal enak ga enak de. Kalo ga enak kan tinggal dimuntahin lagi. Tapi mengasikkan karena belajar proses. Pinhole is about proccess, making pic, not just taking

4 kampread | Edisi #1|2011

Iya juga sih tinggal di muntahin ato kasih kucing aja ya. Oiyah trus suka pinhole dari apanya? Proses itu tadi? Hmmm sebenarnya dari dulu gw suka hal-hal yg sedikit ‘keliatan’ rumit dan jlimet keliatannya. Nah pinhole kan gitu, dari mulai bikin kamera, moto sampe darkroom. Satu lagi yang gw tau setelah belajar pinhole. Matematikanya. Hahahaha... Mana ada belajar matematika fotografi kalo ga di pinhole. Ketahuan banget pinhole itu basic foto dari situ. DAR! Ketauan gw ga pernah ngitung di pinhole -__-. Udah bikin berapa banyak kamera kang? Berapa macam? Apa aja? Sebutin satu demi satu supaya rakyat rukun dan damai Ahh gila lu, banyak kalee. Pertama kali gw dulu bikin yg kaleng, standar lah. Bosen itu gw bikin yang segitiga. Trus silinder 2 lubang, trus yang kotak sliding, trus yg rajapolah, zoom, kotak pensil, setengah silinder, akordion, battlefield, blender, redscale, kotak yg 3 lubang. Haduhh lupa de, yang jelas gini deh. Kalo di pinhole bandung itu ada peraturan tidak tertulis. Setiap kali workshop, model kamera harus berbeda. Padahal setahun kemaren gw disana jadi tukang R&D lah bahasa kerennya. Alias tukang gambar-

“Bagi gw bukan soal enak ga enak. Kalo ga enak kan tinggal dimuntahin lagi. Tapi mengasikkan karena belajar proses. Pinhole is about proccess, making pic, not just taking�


gambar desain kamera, ngetes kamera. Jadi banyak dehh hehehe. Nih di sebelah gw ada 9 macam kamera hehehehe. Eh 10 deng hahahaha... Bujugdah. Tunggu2, R&D apaan? Bahasa kerennya kan research & development. Hahahaha. Istilah manusianya mah, tukang riset kamera de. Gambar dan ngetes kamera hahahahaha...

Yak kira-kira begitulah hasil wawancara via Y!M yang telah dilakukan. Semoga ga menyesal setelah tau Kang Fii tuh rusak seperti ini. Yah mirip account Y!M nya lah. Oke kita jumpalitan lagi bulan depan dengan profilprofil yang kurang lebih seperti ini rusaknya. Cuss cyin! @dheyanne

cakpii

Oooh hahahaha. Sok asik ah kang. Hasil-hasilnya gimandang kang? Oke-oke ga? Nah itu yg seru. Meski tiap kali bikin kamera itu udah kita perkirakan efeknya gimana. Tapi tetep aja sering ada kejutan. Nah efek kejutan itu yangg suka bikin ketagihan. Sakaw hahahaha...

kampread | Edisi #1|2011 5 


Tutorial

HAL-HAL YANG PERLU DIPERHATIKAN Bagian 1 DALAM BER�MAIN� PINHOLE oleh : Abdullah Rofii

Membuat kamera sendiri itu menyenangkan, karena kita dapat mengetahui proses bagaimana cara kamera kita itu bekerja dan mau efek seperti apa gambar yang kita hasilkan. Namun ada beberapa hal yang harus benar-benar diperhatikan dalam membuat kamera ini.

A

da beberapa hal yang saya perhatikan dalam beberapa kali mengikuti pelatihan atau workshop tentang pinhole (kamera lubang jarum) yang sering kali kita sepelekan padahal itu adalah termasuk bagian penting dalam bermain pinhole. Dan bukan sekali atau dua kali kita melakukan hal (kesalahan) yang sama, atau mengajukan pertanyaan yang sama.

C

atatan berikut ini adalah bagian pertama dari 3 seri yang masing-masing mewakili proses yang umum kita lakukan dalam berpinhole ria, yaitu: 1. Pembuatan kamera 2. Pengambilan gambar 3. Proses kamar gelap atau pasca pengambilan gambar

6 kampread | Edisi #1|2011

Pembuatan Kamera Seperti saya bilang diatas, salah satu keunikan dan ciri khas dalam pinhole adalah kamera yang kita gunakan untuk memotret adalah buatan sendiri (meskipun sudah ada juga yang jualan kamera pinhole) sehingga masing-masing kamera akan mempunyai ciri khasnya sendiri dan berbeda meskipun bentuknya sama. Ada beberapa prinsip dasar pembuatan kamera pinhole yang harus kita perhatikan, yaitu: Desain Kamera Usahakan anda sudah dapat memperkirakan efek dari hasil foto dari sebuah kamera yang akan anda buat karena bentuk kamera sangat

mempengaruhi efek dari gambar/foto yang dihasilkan. Perhatikan gambar di bawah, pada bagian atas (bentuk a, b dan c) akan menghasilkan foto dengan efek yang hampir sama meskipun bentuk dasar kamera berbeda. Hal ini disebabkan posisi media rekam serta jarak antara media rekam dan lubang (focal lenght) yang sama. Sementara pada poin d, efek foto yang dihasilkan sebenarnya sama dengan bentuk yang di atas namun karena focal length-nya pendek maka foto yang dihasilkan mencakup area yang lebih lebar (wide) tapi ada bagian dari ujung kertas yang

tidak terekspos sehingga akan menghasilkan foto dengan frame di bagian tepi kertas (warna merah pada gambar). Sedangkan pada poin e, selain membentuk framing pada bagian tepi kertas (seperti pada poin d), efek yang dihasilkan juga berbeda karena ada bagian media rekam yang lurus kemudian melengkung pada bagian tengah. Efek foto yang dihasilkan akan seperti fisheye pada bagain tengah foto. Pada poin f, efek yang dihasilkan akan membentuk seperti sebuah gambar perspektif yang membesar pada bagian tengah foto dan mengecil di ujung. Pada poin f, efek yang dihasilkan akan membentuk seperti sebuah gambar perspektif yang membesar pada bagian tengah foto dan mengecil di ujung.


Tutorial

Posisi Lensa di dalam atau di luar Kamera Ini adalah pertanyaan yang sering dilontarkan oleh teman-teman soal penempatan posisi lensa di luar atau di dalam kamera. Sebenarnya permasalahan ini hanya timbul jika kita menggunakan bahan yang cukup tebal (misalnya karton 3mm atau kardus) sebagai bahan pembuat kamera. Pada gambar a, posisi lensa berada di luar kamera. Posisi lensa seperti ini menyebabkan proyeksi sinar yang masuk tidak dapat sempurna diterima oleh media rekam karena ada bagian yang terhalang oleh tebal badan kamera sehingga

menyebabkan timbulnya framing pada hasil foto (kecuali jika kita memang menginginkan adanya vignette/frame). Sedangkan pada gambar b, dengan posisi lensa berada di dalam kamera maka proyeksi sinar yang masuk dapat terekspos penuh pada media rekam. Namun konsekuensinya adalah sudut area yang terekam oleh foto menjadi sedikit berkurang. solusi untuk mengatasi permasalahan di atas dengan cara memotong miring bagian tepi lubang pada badan kamera selain memperbesar lubang pada badan kamera.

a

b

c

d

Focal Length Focal length adalah jarak antara lubang dengan media rekam. Pengaruh dari besar-kecil focal length atau jauh-dekat jarak lubang ke media rekam adalah lebar area yang terekam foto, semakin pendek/ kecil focal length maka semakin lebar pula area yang terekam foto dan semakin jauh/besar focal length maka area yang terekam juga menjadi semakin sempit (sama dengan fungsi lensa tele zoom). Focal length juga akan mempengaruhi waktu pengambilan gambar. Semakin jauh/besar focal length maka waktu pemotretan/ ekspos yang dibutuhkan juga akan bertambah lama. Kamera Pinhole bukan Kotak Kue Kenapa saya bilang kotak kue?! Prinsip dasar bagian dalam sebuah kotak kamera adalah harus kedap cahaya dan tidak mengijinkan sinar-sinar liar untuk masuk alias mencegah kebocoran. Dalam beberapa kesempatan saya seringkali memperhatikan temanteman yang sedang membuat sebuah kotak kamera sendiri, baik itu menggunakan bahan karton, kardus ato bahan yang lain. Beberapa dari mereka dengan niat tampil beda kampread | Edisi #1|2011 7 


Tutorial

berusaha membuat model/bentuk kamera sendiri, bukan penampilan yang saya risaukan. Akan tetapi prinsip dasar kedap cahaya sering kali mereka abaikan.

serat-serat logam pada saat lubang kita terawang ke arah cahaya. Semakin besar ukuran lubang berarti nilai F-Stop kamera bertambah kecil (ruang tajam kamera /ketajaman gambar berkurang) akan tetapi waktu ekspose (pemotretan) akan bertambah cepat.

Alih-alih berusaha membuatnya presisi, sebagian dari kita justru mengandalkan fungsi lakban hitam sebagai penutup kebocoran. Padahal perlu diingat juga bahwa ketika kamera sering digunakan dan terkena panas maka daya rekat lakban juga akan berkurang sehingga bukan tidak mungkin menyebabkan kebocoran. Jadi sebuah kotak kamera pinhole bukanlah sebuah kotak kue atau kotak sepatu yang asal tempel dan berbentuk meskipun sebuah kotak kue atau kotak sepatu juga bisa jadi sebuah kamera! Ukuran/Diameter Lubang Jarum Ukuran/diameter sebuah lubang jarum adalah kurang lebih 0.20.3mm. Namun karena kita membuat kamera dengan manual buatan tangan (handmade) maka ketepatan diameter adalah dengan ilmu kirakira. Cara memastikan ukuran adalah cobalah untuk menerawang lubang yang telah kita bikin ke arah cahaya. Ukuran yang kita dianggap pas/tepat adalah ketika masih terlihat

8 kampread | Edisi #1|2011

Sebaliknya semakin kecil lubang maka nilai F-Stop akan bertambah besar yang berarti ketajaman gambar bertambah tapi waktu pengambilan gambar juga akan bertambah lama.

cakpii

Kemudahan dalam Mengganti (reload) Media Rekam Hal lain yang perlu diperhatikan dalam mendesain dan membuat sebuah kamera pinhole adalah kemudahan untuk mengganti media rekam (baik itu menggunakan media kertas foto ataupun film) dengan menggunakan changing bag dimana kita tidak bisa melihat alias cuma bisa meraba. Beberapa desain tingkat lanjut memang akan cukup menimbulkan kesulitan dalam penggantian media. Jika hal tersebut sudah terpikirkan sejak awal pembuatan kamera tentu saja anda mungkin sudah menyadari dan mahfum.


Tutorial

Namun jika anda mendesain sebuah kamera yang akan digunakan untuk sebuah pelatihan atau workshop massal (terutama untuk pemula), hal ini tentu saja harus diperhatikan. Tidak semua orang mempunyai kemampuan untuk memasang media dalam posisi meraba.

jalan-jalan atau bepergian. - Usahakan untuk selalu mengecek kamera yang akan anda gunakan terutama soal kemungkinan kebocoran cahaya. @cakpii

Daya Tahan Kamera Jika anda merencakan untuk membuat sebuah kamera yang dapat digunakan berkalikali dalam jangka waktu yang cukup panjang, maka ada beberapa hal yang perlu anda perhatikan, antara lain: - Gunakan bahan yang cukup kuat untuk terkena panas dan (mungkin) hujan atau keringat. Anda juga bisa (misalnya) jika kamera anda terbuat dari bahan karton atau kardus dengan melapisi kamera anda menggunakan isolasi plastik yang banyak terdapat dipasaran.

cakpii

- Bentuk dan desain kamera harus fleksibel terutama jika ada kemungkinan kamera tersebut sering anda bawa kampread | Edisi #1|2011 9 


Report

KAMPI & KMF KALACITRA “Goes to Campus” UIN JKT

Hai KAMPreaders! Ini kali pertama kita liputan loooh… Akhirnya, hunting pinhole di kampus UIN JKT kali ini terjadi juga.. Bagaimana tidak, acara ini sudah di rencanakan jauh-jauh hari bahkan jauh-jauh bulan sebelum sang pemandu acara (om rief) menghilang menyelesaikan tugas negara untuk beberapa bulan. Setelah kembali dari perantauannya, akhirnya KAMPI sempat mengadakan beberapa hunting di Jakarta yang kemudian mengantarkan hunting kali ini di kampus UIN Syarif Hidayatullah Jakarta ini. Seperti biasa, hunting di mulai pagi jam 8.00 dijadwal, dan tementemen pun datang tepat jam 8.45. Itu biasa men, kebiasaan yang harus ditinggalkan sebenernya, tapi ya gimana lagi,,, Lagian ini kan acara santai, ya ga cuy? Tapi seharusnya tepat waktu,, Tapi kan santai.. “-__- Tapi kan santai… Zzzzzzz. Oke, lupakan soal jam 8.00. Si Farhan dateng jam 7.30 setengah jam lebih cepet dari waktu yang sudah ditentukan. Rajin kan dia? haha. Dia jaga-jaga takut ada

10 kampread | Edisi #1|2011

yang dateng tepat jam 8.00, takut ada yang ngira kalo acara ini seserius acara seminar-seminar yang biasa di adain di kampus. Gak lama kemudian datang Intan Primashani alias si Shani dan adiknya Dian Permata a.k.a si Ata, kakak beradik ini membawa kaleng GG satu dus penuh, ralat..2 dus penuh. Rombongan kedua datang dari temen-temen TI Geilandri dan Denny serta terselip satu temen dari klastic Anto Kacamuka. Kenapa namanya Anto Kacamuka? Ternyata emang dia pake kacamuka bukan kacamata. Terserah deh mau kacamuka mau kacamata yang penting bisa ngeliat lubang di lensa. Berhubung sang rombongan kampi belum datang, maka komando diambil alih sementara, untuk menyelesaikan satu dari rangkaian pembuatan kamera yaitu membuat LENSA! Hahahaha… Pekerjaan yang paling penting, lama, penuh perjuangan, butuh pengorbanan, kerja keras, dan yang paling penting adalah kesabaran penuh. Tementemen yang baru gabung merasa heran dengan kaleng soft kacamata yang penting bisa ngeliat lubang di lensa. Berhubung sang rombongan kampi belum datang, maka komando


Report

diambil alih sementara, untuk menyelesaikan satu dari rangkaian pembuatan kamera yaitu membuat LENSA! Hahahaha… Pekerjaan yang paling penting, lama, penuh perjuangan, butuh pengorbanan, kerja keras, dan yang paling penting adalah kesabaran penuh. Tementemen yang baru gabung merasa heran dengan kaleng soft drink yang disulap jadi lensa dan memakan waktu lama untuk membuatnya karena terjerat lubang yang tidak diinginkan akibat amplasan. Amplas.. amplas..intip..intip..terus bolongin deh pake jarum. Satu persatu sedikit demi sedikit lama-lama menjadi bukit, mulai bermunculan beberapa tementemen yang ikut membuat kamera. Dari kejauhan terlihat 3 motor beriringan menyusuri pantai jalan menuju parkiran.. Dari postur tubuhnya sangat kenal yang datang itu om djat, om rif dan temannya eits,, Ada yang mengejutkan.. Dari postur tubuhnya gw kenal itu om rif, namun dari postur RAMBUTNYA, tidak kenal sama sekali!!!! Hahaha.. POTONG RAMBUT!!! :matabelo: :matabelo: Rambut panjangnya yang

Kali ini kita gak cuman hunting. Om rief sama om djat bikin kamera gedeeeeeee banget. Yang nyusahin kalo itu kamera beneran dipake ampe sekarang. Namanya obscura. Lagi ngapain tuh si Shani? Lagi maen petak umpet apa lagi ngintip?. Eiiits salaah semua..si Shani itu lagi pake kamera obscurai. Itulah hasil karya om Rief sama om Djat. Itu kamera jaman dahulu kala dikala teknologi belum secanggih sekarang. Dan seperti biasa di akhir acara kita selal bersih-bersih,eiits tapi bukan bersih-bersihnya yang mw dipamerin..hal buruk yang selalu dilakukan kalo kata om Rief…yaituuu FOTO BARENG… indah itu hilang!!!!! Oke kita lanjut ke cerita,,,, Hahaha Kita masuki acara selanjutnya yaitu RELOAD dan HUNTING. Kali ini kita gak kayak orang susah. Kita punya dark room, ya walaupun minjem sama temen-temen Kalacitra yang penting kita gak harus sempitsempitan buat nyuci hasil hunting. Waktu si Gei lagi hunting, ada anak-

anak lewat naek sepeda, padahal udah disuruh minggir tuh bocah, eh si Gei malah diketawain. Pasti tuh anak-anak mikir ada orang ngejagai kaleng. Kan biasanya ngejagain lilin..Uppss keceplosan. Hasil Hunting kali ini juga naek jabatan. Dari yang biasanya digelerakin gitu aja sejajar dengan alas kaki yang tak bertartabat, jadi punya tempat tersendiri.

Para KAMPreaders yang terhormat yang dimuliakan yang disayang yang dikasih yang dicinta…Inilah akhir dari hunting kali ini. Kita tunggu laporan hunting selanjutnya. Apakah itu? Kita tunggu tanggal mainnya..oh iya just info nih..sebentar lagi PINHOLE DAY looooh… @shaniprimashani @_ferdiansyah

kampread | Edisi #1|2011 11 


12 kampread | Edisi #1|2011


Info

Apaan sih Pinhole Day itu? Pinhole Day atau komplitnya Worldwide Pinhole Photography Day atau kalo diartikan dalam bahasa Indonesia jadi Hari Fotografi Lubang Jarum se-Dunia adalah satu hari dimana seluruh umat pinhole di seluruh dunia merayakan lebaran bersama-sama. Hahh lebaran? Serius lu? Emang ngapain aja gitu? Hehehe maaf, maksudnya adalah pada hari itu seluruh pemain, penyuka, penggemar ataupun yang baru belajar pinhole, keluar untuk memotret dengan menggunakan kamera pinhole. Oooohh… Emang sejak kapan itu dirayain? Trus dirayain pas setiap tanggal berapa? Pinhole Day ini mulai dirayain sejak tahun 2001 dan setiap tahunnya dirayakan pada hari Minggu terakhir di setiap bulan April. Emang bedanya apa ama yang tiap hari moto pake pinhole? Cara motonya sih sama aja. Bedanya adalah, foto-foto yang diambil/dipotret khusus pada hari itu silahkan diupload di situs Pinhole Day. Kalo motonya hari-hari lain sih upload aja di galeri kampi ini hehehe…

ikutan nih? Ahh ga cerdas banget sih! Kan tadi udah dibilang siapa aja, mau pemain kek, penyuka kek, penggemar kek atau yang baru belajar juga silahkan ikutan kok! Oow gitu. Siapa aja yang boleh ikutan nih? Ahh ga cerdas banget sih! Kan tadi udah dibilang siapa aja, mau pemain kek, penyuka kek, penggemar kek atau yang baru belajar juga silahkan ikutan kok!

Catatan: Indonesia

dalam Pinhole Day sumber : kamerapinjaman.com

Maaf lupa, gitu aja marah. Emang ada orang Indonesia yang ikutan ngerayain? Yailaa.. ga gahool amat sih lu. Tahun kemaren aja Pinhole Day ini dirayain bareng-bareng di 11 kota loh! Keren ga tuh say? Emang sejak kapan tuh orang Indonesia ikutan perayaan Pinhole Day? Menurut catatan di Galeri Pinhole Day, temen-temen di Indonesia mulai ikutan pada tahun 2006. Catatan komplitnya adalah: •Tahun 2001 – Tidak ada •Tahun 2002 – Tidak ada •Tahun 2003 – Tidak ada •Tahun 2004 – Tidak ada •Tahun 2005 – Tidak ada •Tahun 2006 – 4 Partisipan dari total 2267 •Tahun 2007 – 3 Partisipan dari total 2943 •Tahun 2008 – 2 Partisipan dari total 2628 •Tahun 2009 – 59 Partisipan dari total 3202 •Tahun 2010 – 48 Partisipan dari total 3449 Wuiihh keren juga ya, sayang kok tahun kemaren malah menurun ya? Iya nih, sayang banget. Padahal hunting bareng di 11 kota mestinya lebih banyak. Mungkin banyak temen-temen yang ga sempat upload ke sana.

Oow gitu. Siapa aja yang boleh kampread | Edisi #1|2011 13 


Report

Eh ngemeng-ngemeng, kampi alias Kamera Pinjaman ini tercatat di situs-nya pinhole day ga sih? Eiittss jangan salah bro, coba masuk ke pinholeday.org disana ada galery foto pinhole yang tercatat atas nama group kamerapinjaman . Atau coba deh klik event-nya pinhole day, acara-acara yang diadain kamera pinjaman juga tercatat di sana loh. Mantep deh! Trus kalo tementemen yang belum bisa atau belum pernah nyobain tapi pengen ikutan gimana dong? Nahh, disetiap acara pinhole day itu acara yang kita adain ga cuma hunting doang, tapi juga workshop singkat mulai dari cara pembuatan kamera, cara pemotretan sampe dengan cara proses di kamar gelapnya. Pokoknya komplit pake telor deh hehehe… Jadi tementemen yang belum bisa atau belum pernah nyobain tapi pengen ikutan langsung aja nimbrung di sana, kita belajar bareng-bareng. Jadi acara yang tahun 2011 ini kapan dirayainnya? Tahun ini Pinhole Day dirayain pada hari Minggu tanggal 24 April 2011. Jadi jangan lupa ajakin pacar, gebetan, temen-temen, sodara,

14 kampread | Edisi #1|2011

pon­akan, om, tante, ayah, papa dan mama untuk ikutan ya, beneran loh jangan ga ikutan ya. Ntar nyesel deh hehehe… Kalo gitu tempat acara dimana dong? Tahun ini berapa kota nih? Nah kalo itu secepatnya menyusul, mudah-mudahan lebih dari tahun kemaren yang 11 kota. Kan pinhole sekarang udah lebih dikenal, iya ga? Jangan lupa stay update di sini biar tau perkembangan perayaan pinhole day tahun ini, nanti bisa dilihat di event di situs ini atau follow twitter @ kamerapinjaman atau juga bisa diliat di facebooknya kamera pinjaman. Okay dehh… Eh iya ntar kalo udah motret trus cara upload ke situs pinhole day-nya gimana? Nah itu juga segera menyusul, tung­gu upload blog abis ini. Ntar gw ceritain bagaimana cara uploadnya, gampang kok! Yaaa… nunggu mulu nih. Beneran loh ditunggu update kabar secepatnya ya! Iya, iya… sabar dikit okeh, secepatnya diupdate kok. Tapi beneran loh, jangan sampai lupa tanggal 24 April 2011 ikutan ya!


Opini

PINHOLE, Internet dan Cinta

Pinhole, pinhole, pinhole, kata itu terus gue hafal sampai tiba dirumah. Internet adalah tutor yang dapat dihandalkan, youtube adalahs alahsatu media tutorial terbaik yang gue kenal. Sesampainya di depan komputer, gue mulai utak-atik keyword yang menghasilkan jawaban daripertanyaa nguesemenjak pernyataan “kamera biaya minim” tercetus, bagaimana cara membuat kamera pinhole? Apa aja alat yang gue butuhin? Bagaimana mungkin kamera bias digunakan tanpa perangkat digital?.Tiga menit pertama digunakan untuk mencari kombinasi yang sesuai,,sampai tiba pada kombinasi “how to make pinhole camera”. “how to make pinhole camera” adalah sebuah pintu yang menggiring gue kebanyak pertanyaan yang tak terpikirkan sebelumnya. Pertanyaan gue satu persatu terjawab, bagaimanakah cara membuat kamera pinhole? Cara membuatnya bias dibilang seperti

prakarya di jaman Sekolah Dasar. Perbedaan mendasarnya hanya pada warna yang digunakan; gue Cuma butuh warna hitam, tidakseperti disekolah dasar yang hamper seluruh warna pelangi gue gunain. Warna hitam hanya digunakan pada bagian dalam kaleng. Kalen gadalah kameranya? Hah? Kaleng? Bagaimana mungkin kaleng bias digunakan sebagai pengganti kamera? Guncangan hebat dalam terbatasnya media online membuat gue stagnan dalam perakitan kamera pertama gue. Beberapa hari setelah guncangan hebat dalam perakitan kamera pinhole pertama, internet seakan menyajikan sebuah solusi. Hasil obrolan dengan teman semasa sekolah dasar dulu

memberikan informasi tentang pinholeday yang akan diadakan keesokan harinya. Pinholeday tidak hanya sebuah perayaan terhadap “kamera biaya minim” tetapi menyajikan workshop yang berarti tutor langsung.

diberikan secara cuma-cuma. Kehadiran komunitas ini gue rasa sangat diperlukan ditengah ketidaktahuan kita akan kamera murah berbahan dasar cinta. @broerjuang

Tutor langsung pertama gue adalah kamerapinjaman yang mengadakan perayaan “kamera biaya minim” tanpa biaya, cukup mengherankan di tengah komersialisi ide, komersialisasi kreativitas, dan yang terparah adalah komersialisasi cinta, komunitas itu hadir dengan ide bahwa ide, kreativitas, dan cintabukanlah “barang” yang komersil. Ketersediaan kaleng rokok, kaleng soft drink, amplas, lakban hitam, pylox hitam, dan senyuman dari sang tutor

broer

“Pinhole” kata itu terdengar asing di teling gue setahun lalu, kata itu tercetus tiba-tiba dari mulut seorang teman yang memang menggeluti fotografi. Dia bercerita tentang kelas fotografi di kampusnya dan menawarkan alternatif bermain kamera dengan biaya minim. Tentu ide itu sungguh brilian ditengah carut marutnya kondisi keuangan seorang mahasiswa tingkat dua ini.

kampread | Edisi #1|2011 15 


Opini

Penasaran Lubang, Lubang Penasaran

Sedikit terbuka pikiran gw yang tadinya tertutup kaleng. Gak lama kemudian KAMERA PINJAMAN mengadakan workshop di terminal BLOK M, Jakarta. Saat itu pula gw merasakan kenikmatan mengamplas lembaran kaleng softdrink dan menahan lapar seharian untuk berburu cahaya. Singkat cerita, foto pertama gw bikin penasaran. Penasaran... coba lagi... penasaran coba lagi... sampai akhirnya foto

16 kampread | Edisi #1|2011

terakhir hunting kali itu membuahkan hasil yang lebih baik dari hasil sebelumnya.. lumayan lah,haha.. tapi itu masih penasaran, karena gw hantu penasaran. Itu tidak cukup men, setelah pulang gw nunggu hunting berikutnya dimana... karena setiap hunting selalu gratis... hehe :hammer. gak cuma poto-mempoto yang gw dapet, tapi ilmu, dan orang-orang yang baru yang sampai sekarang menjalin hubungan baik. lahir maupun batin.

hahahaha... DAN sebentar lagi, akhirnya gw akan merasakan pinhole day 2011. Dimana gw akan menjadi bagian dari manusia-manusia yang tidak tahu diri. ngapain juga pake kaleng udah ada digital juga. Disinilah letak ke-asik-annya men. Oke. Sampai bertemu kita para manusia pencari cahaya di acara PINHOLE DAY 2011. keluarkan bentuk kamera baru mu. MERDEKA!!!*loh? @_ferdianyah

farhan

Pertama gw heran banget sama pinhole karena waktu di kasih tau sama temen gw namanya shani dia bilang, ada workshop fotografi pake kaleng. kamera lubang jarum?? jaman digital seperti ini moto pake kaleng?? tekhnologi macam apa yang dipakai?? waktu itu shani ngasih tau pas pinhole day tahun 2010 lalu. keesokan harinya gw diliatin hasil foto dia waktu pinhole day tahun 2010 itu. Loh kok bisa?? gambarnya hitam putih, unik, menantang, halah... gw semakin penasaran. Gw googling sedikit cari informasi dari si maya. ok. dunia maya.


Pinhole Photography

Gallery

17  kampread | Edisi #1|2011

kampread | Edisi #1|2011 17 


Gallery

Aziz

18 kampread | Edisi #1|2011


Gallery

Denny Anugrah

kampread | Edisi #1|2011 19 


Gallery

Geilandri

20 kampread | Edisi #1|2011


Gallery

Hendri Irmanto

Djat

kampread | Edisi #1|2011 21 


Gallery

Riri

22 kampread | Edisi #1|2011


Gallery

Fetty

kampread | Edisi #1|2011 23 


Gallery

rief

Denny Sugandi

24 kampread | Edisi #1|2011


Gallery

Willy Wildan

kampread | Edisi #1|2011 25 


Gallery

Dheyanne

26 kampread | Edisi #1|2011


Gallery

Dian Permata

kampread | Edisi #1|2011 27 


Gallery

Mega Noer

28 kampread | Edisi #1|2011


Gallery

Irieth

kampread | Edisi #1|2011 29 


Gallery

Farhan

30 kampread | Edisi #1|2011


Gallery

Abdullah Rofii

kampread | Edisi #1|2011 31 


Gallery

rief

Abdullah Rofii

32 kampread | Edisi #1|2011


Gallery

Hendri Irmanto

Djat

kampread | Edisi #1|2011 33 


Gallery

Laura

34 kampread | Edisi #1|2011


Gallery

Dedi

kampread | Edisi #1|2011 35 


Gallery

Listiyanto

36 kampread | Edisi #1|2011


Gallery

Ninna Farty

kampread | Edisi #1|2011 37 


Gallery

Woro

38 kampread | Edisi #1|2011


Gallery

Akhmad Nasir

Anggi Yuni

kampread | Edisi #1|2011 39 


Gallery

Abdullah Rofii

40 kampread | Edisi #1|2011


www.kamerapinjaman.com Tidak Punya Tidak Berarti Tidak Bisa ------------------------------------------------kamerapinjaman@gmail.com

kampREAD | edisi 01 | 2011  

majalah edisi perdana online dari kamerapinjaman.com untuk semua nyah nyah

Read more
Read more
Similar to
Popular now
Just for you