Issuu on Google+

Hal 27 Jambi Independent n mINGGU, 11 oktober 2009 n Halaman 21

Calon Pramugari yang Hobi Menari

PRG-80, Arloji Khusus Sport Hal 26

santai dan seksi dengan celana pendek

Belajar Berkelompok Yuk.... Anak Katak yang sombong dan Anak Lembu Hal 25

Dongeng

Hal 24

c m y b


Halaman

22

NAGOYA….

Jambi Independent n Minggu, 11 Oktober 2009

NAK GAUL TU MUSTI BAGAYA

HY Sobat Biy, lagi lagi ketemu lagi ama Biy di minggu yang selalu cerah kalau kalian selalu nagkringin Biy (uh,,, ngarep nie Biy). Ya udah deh, Biy ga mau memperpanjang muqodimah nie, langsung aja,,,, kali nie kita kedatangan tamu dari anak-anak model jambi yang udah akrab banget kali ya dengan anak-anak muda di jambi. Kalo Biy sech ampe bosen secara anak model mulu yang Biy temui. Mereka menamai diri mereka NAGOYA “Nak Gaul Begaya”, hahaha,,, Jambi banget tu bahsa “karena kami lucu, makanya kami beri nama itu untuk gank kami” ujar Dilla yang baru sekarang lagi duduk di bangku kelas 1 SMA. Mereka tu masih seumur jagung lho sohibannya, soalnya mereka terbentuk waktu diadakan lomba model VON TVRI 2009… tu

DILL A “Aku tuch orangnya pendiam DILLA (tapi kalo dirumah aja), trus kalo disekolah aku tu ngangenin lho, n sekarang aku lagi jomblo lho.”

Tito tu orangnya lucu, imuet, ramah, agak jail, ga perhitungan, yang bisa dapat dia pasti beruntung banget deh. Sandy ornagnya sox narsis, lebay banget (secara anak model gitu lho), cerewet abies n nyenyes banget, item manis tapi kalo dikasih gula. Hehehe. Galih tu kakak aku yang paling baik, kalo dirumah suka marah-marah, cerewet, suka ganti-ganti pacar karena sering disakiti, trus putus, cari lagi, disakiti lagi… tapi galih tu setia kalo ceweknya setia juga ama dia. ktù Mengalir Bägäikan äir, Idul Fitri segerä Hädir, andaikan Adä Lukä dihati yg Pernah Terukir,Äda KHilåF yg SemPat TeRgulir, ada perasaan jelek yang sempat mampir,Mohon MààF LaHìR BäThiN. +6285266059xxx Takbir berkmandang,,menggema menelisik di sela2 jiwa yg berkbut..Ramadhan tlah usai,Kemenangan islam tlah tiba..Sebait senyum membhana di antara rona kemerahan..Terucap maaf dari lisanku yg mgkn tnpa sengja membekas dhati..Minal aidzn wal faidzin.... +6285646432xxx

khanbaru banget mereka berteman. “Maju Terus Pantang Mundur” mereka menjadikan kata-kata itu sebaai pegangan mereka dalam menjalin pertemanan, katanya sech biar bias tetap solid sama-sama. Ya deh Biy do’ain semoga kalian bias langgeng ampe kakek nenek deh,,,hehehehe Oh ya Biy pasti selalu ngomongin masalah sweet memory, karena pastinya selalu sweet sweet…. “waktu study tour, tangan seorang supir dinas perhubungan kejepit gara-gara aku n disitu semua pada ketawa, n aku jadi ga enak ama bapak itu, maafin aku ya pak” ujar sandy dengan senyumnya kala Biy tanya, bukan hanya itu lho Sobat “waktu study tour tu juga, tepatnya waktu kami di Candi Muara Jambi, disana kita tu Lunch bareng disalah satu pendopo, disana kita ngerasain kekeluargaan tu sangat kental… disitu kita belajar arti dari kebersamaan kita, pokoknya nice banget deh”. Nice banget lho Sobat, mereka udah kayak satu kelu-

TITO “Kalo kata orang aku tu agak “ lebay (padahal ga lo), jahil, kata temanteman aku manies, n buat cewek-cewek jangan suka nyakitin aku donk.” Dilla tu anaknya pendiam banget, manies lah, baik, agak manja, n dia berteman tanpa liat status lho. Sandy anaknya lucu abies, item manies, agak jahil sech, tapi baik, n asyik deh buat dijadiin teman. Galih anaknya cakep (so pasti secara anak model gitu lho), ramah, selalu disakitin ama cewek makanya dia suka gonta ganti cewek, tapi dia tu setia banget lho.

arga tu katanya (siapa yang jadi Bapak n Jadi Mamak ya disana….huahahahahha). Oh ya buat Sobat Biy kami mau pesan aja sama kalian semua “kalian tu harus selalu kompak dalam menjalin persahabatan dan tanpa memandang status social atau apalah yang ada diantara kalia”. Tu Sobat dapat pesen dari anak-anak model yang cuakep-cuakep ini….jarang-jarang (riko). lho….(riko).

SANDY “Aku tuch taat selalu kepada Allah, patuh sama kedua orangtua, kalem, sederhana, baik, ga sombong, setia, ganteng, lucu, imuet imuet, n pastinya idaman para wanita deh. Dilla tu kalem banget, supel, sederhana n pastinya dia anak yang baik. Tito tu slengek a n abies deh, tapi manies (secara anak model), agak gokiel tapi sikit bhe, n pastinya sohib yang baik. Galih tu baiklah, lumayan sederhana anaknya, narsis abies (secara anak model), n dia lumayan pendiam kayak adiknya.

GALIH “Aku tuch biasa-biasa aja ya, ga neko-neko apalagi dalam milih cewek yang penting tu cewek baik, kata orang aku tu manies, n aku emank sering gonta ganti cewek karena aku tu mau milih yang terbaik, yang setia dan bukan karena aku playboy, tapi aku sering disakitin, aku juga narsis, setia kawan, tapi pantang banget tuk dikhianatain, n aku ga suka ama orang yang suka nusuk dari belakang.” Dilla tu adik aku y a n g kadang n a i k kadang t u r u n emosinya, kalo lagi suntuk jangan harap bisa ditegur ama dia, orangnya juga cantik, imuet, narsis banget kalo liat kamera, n dia juga setia ama cowok. Tito tu manies, baik, setia kawan, senasib ama aku, sering disakitin cewek, buat cewek-cewek nyesel deh sudah nyakitin tito. Sandy tu baik, narsis juga, ganteng, cakep, n gat au sech setia apa ga, n pastinya seru lah. +6285789018xxx

Aslmualikum..Indah Penuh Brkah Ramadhn tlah Qt lwati..Kni Kmenagan Hakiki akn Qt Raih..Slamat Idul Fitri 1430 H. Mohon Maaf Lhir&Bhtin. ^^! +6285266396xxx “jari Q mungkn tak $llu b$ mnyentuhMu “mata Q mgkn tak $llu b$ mnatap Mu”raga Q mgkn tak $llu b$ temani Mu”tapi yakinlh Q kan $llu mencinta& menyayngimu! +6281274191xxx Aslmkm.Wkt mngalir bgaikn air,, Ra-

madhan suci tlh brakhir,,Tuk slh yg smpat trucap,,Pintu maaf slalu kuharap,,Met idul fitri 1430 H..Mohon maaf lahir n bathin. +6285266636xxx Satukn tngn,satukn ht. indahny silaturahmi. Saat hr kmenangan dtng menjelang mari qt ikhlas tuk slng memaafkn.Slamat Idul Fitri,Mhn Maaf Lhr n BatHin,,Ya ukhti, +6285266583xxx Selamat hr raya idul fitri.MinaL aidin walfaizin mohon maaf lahir n batin .:-)

Setiap org tdak yg Lpas dr kt sLah termasuk driku maafkanLah driku di hr yg fitrah ini minal aidin walfaizin mhon maaf Lhir n btin.. +6285266310xxx k0d0k ijo makan lalat,dipinggr kolam l0ncat2,mumpung skrg l0m tlat,q m0 mnta maap bwt cmw kslhn yg udh q perbwt,minal aidin walfaidzin,mh0n maap lhr n btin,happe idul fitri.. +6281994665xxx

Buat kamu-kamu yang ingin kasih saran, kritik, komentar atau apapun seputar Bianglala, kirim surat saja ke Redaksi Bianglala, Gedung Graha Pena Jambi Jln Jenderal Sudirman nomor 100 Thehok, Jambi atau SMS ke nomor 0813-6617-8307 atau bisa juga kirim email ke bianglala_minggu@yahoo.com. Bagi yang ingin kirim-kirim salam ke teman, pacar, keluarga atau lainnya, juga bisa kirim ke alamat yang sama. Ops, yang ingin bercerita tentang aku dan sahabatku bisa mencurahkannya di Rubrik Diary.


Minggu, 11 Oktober 2009 n Jambi Independent

Cerpen & Puisi

JIMAT CERPEN: MEI SARAH DIAN menghentikan pekerjaannya sesaat sebelum menoleh ke arah pintu kamarnya yang tertutup rapat. Selintas telinganya mendengar suara ketukan halus. “Ya?” sahutnya kemudian. “Ini Ibu, Dian.” Sebuah suara terdengar menyahut. Dian segera menegakkan tubuhnya dan bergegas membuka pintu. “Silakan masuk, Bu. Mohon maaf, kamarnya sedang berantakan. Dian sedang ngoreksi berkas ujian anak-anak.” Wanita paruh baya yang tengah berdiri di hadapannya itu hanya tersenyum segaris. “Ndak apa-apa. Ibu cuma mau ngasih ini.” Perlahan tangannya menyisipkan satu bungkusan kecil berbalut kain putih ke telapak tangan Dian. “Disimpan, ya? Untuk jaga-jaga.” “Apa ini, Bu?” kerut Dian heran. “Hanya syarat biar kamu selalu aman dan nggak diganggu oleh apa pun.” “Maksud Ibu?” “Sudah… jangan banyak tanya. Nanti barang itu disimpan dan dikantongi kalau mau ke mana-mana.” “Jimat ya, Bu?” tebaknya iseng. “Hus! Sudah disimpan saja. Ibu sudah siapkan itu sejak lama.” Dian terpaku sejenak. Sosok ibu mertuanya itu sudah buru-buru berlalu dari hadapan. Jemari Dian mencoba menebaknebak isi bungkusan tersebut. Hm, ini seperti gunting lipat dan... apa yang satunya? Bentuknya seperti batu kerikil. Dian mencium kain pelapisnya sesaat. Ah, ini sih bukan batu, tapi dari baunya seperti… bawang putih, batinnya seketika. Waduh, jangan-jangan Ibu mulai lagi dengan tradisi kejawennya yang rada-rada klenik. Dian menghela napas panjang. Perlahan ia berbalik menuju meja kerjanya. Ditariknya laci terbawah, lalu menyelipkan ‘hadiah’ kecil tadi di sana. Mudah-mudahan aman, pikirnya kemudian. Bisa perang besar jika Mas Budi sampai tahu. ***** Sebenarnya terlalu berlebihan jika mencap Ibu suka berbuat syirik. Namun beberapa tradisi kejawen yang sejak lama dianut Ibu terkadang mengundang reaksi keras dari Mas Budi, putra tersayangnya. Masih lekat diingatan Dian ketika mereka akan pindah ke rumah baru yang kini ditinggali. Ibu mertua bersikukuh memaksanya membawa terlebih dahulu beberapa jenis barang tertentu sebelum rumah tersebut dimasuki. Untuk buang sial, katanya. Belum lagi pantangan ini itu yang nantinya harus dipatuhi selama seminggu setelah pindah rumah. Alhasil, Budi, suaminya, marah besar dan perang argumen pun tak terhindari. Ibu dengan paham kejawennya dan Budi dengan dalil-dalil tegas syariat Islamnya. Tinggallah Dian yang berdiri di sisi lain. Berusaha mendamaikan kekerasan antara dua hati, ibu dan anak. Meski akhirnya Mas Budi menang, tapi saat itu mereka terpaksa merelakan sang ibu pergi dari rumah. Ia memilih tinggal bersama keluarga Pak De Muslih, kakak tertuanya, di Gunung Kidul. Hampir set-

ahun Dian dan suaminya berupaya membujuk ibu mereka agar mau tinggal bersama kembali. Bagaimanapun, kondisi ekonomi keluarga Pak De Muslih sangat pas-pasan. Keberadaan ibu mereka di sana tentu makin memberatkannya. Sampai akhirnya, hati sang ibu pun melunak. Perlahan Dian menutup kotak kayu jati, hadiah mendiang ayah kandungnya, saat ia menikah dahulu. Kala itu, di dalam kotak itu tersimpan mushaf Alquran yang menjadi mahar pernikahan ia dan Budi. Namun kini isinya jauh berbeda. Sejumlah bungkusan ‘aneh’, bebatuan dan beraneka ajimat penangkal bala pemberian ibu tersimpan di sana. Menunggu waktu untuk dimusnahkan. Aku mendesah galau. Hingga kini, tak satu pun keberadaan dari benda-benda klenik itu diketahui Budi. Dian sengaja menyimpannya hati-hati. Bukan untuk diamalkan, namun semata hanya untuk diamankan sementara dari amukan suaminya. Dian cemas membayangkan jika kejadian di tahun lalu kembali terulang. Bagaimanapun, ibu adalah satu-satunya orangtua mereka yang masih hidup. Sedapat mungkin, Dian berusaha untuk bisa menjaga dan merawatnya. Meski untuk itu, ia harus bersabar meluruskan banyak prinsip hidup Ibu yang masih percaya takhayul. Rahim Dian bergerak sesaat. Minggu ini genap tujuh bulan usia kandungannya. Membayangkan kehadiran satu makhluk kecil-Nya di dalam rumah mereka, sungguh sebuah kebahagiaan yang amat besar. Hampir dua tahun Dian dan Budi menanti. Dan dengan beragam ikhtiar yang diupayakan, akhirnya amanah itu pun datang. Mungkin kehadiran calon cucu jualah yang ikut melunakkan hati ibu kala itu. ***** “Sudah siap, Dek?” Dian memeriksa kembali barang-barang bawaan. Switer, jilbab kaos, mukena, kaus kaki, handuk, pakaian ganti, dan beberapa perlengkapan pribadi. Hm, insyaallah sudah lengkap, batin Dian. “Obat dari dokter sudah dibawa?” tanya Budi lagi. “Sudah, Mas. Ini tak simpan dalam tas tanganku,” unjuk Dian seketika. “Ya sudah… ayo pamit sama Ibu. Kita berangkat sekarang.” Dian mengangguk patuh. Sosok Ibu tampak sudah berdiri menunggu. Dian mencium punggung tangannya penuh takzim. “Dian berangkat dulu ya, Bu. Insyaallah lusa sudah pulang. Acaranya hanya satu hari saja kok, Bu. Nanti sesampainya di Semarang, Dian akan kabari Ibu.” Ibu tak berkata apa pun. Hanya anggukan kecil yang tampak selintas menandakan persetujuannya. Meski mengizinkan, namun Dian tahu, Ibu berat membiarkanku pergi sendiri ke Semarang. Apalagi dalam kondisi perut besar seperti itu. Ora elok, begitu pendapatnya saat Dian memberitahunya beberapa hari lalu. Tapi seminar tersebut sangat penting bagi Dian, terutama bagi pengembangan penelitian yang saat ini sedang ia tangani di kampus. Untungnya restu dari Budi selalu ia dapat. “Pergilah, Dek. Tapi jangan terlalu dipak-

sakan untuk ikut semua acara. Kesehatanmu juga harus diprioritaskan,” pesannya saat itu. Dian menyusun sejumlah tas di bagasi mobil. Sesuai rencana, ia dan beberapa rekan di kampus sudah menyewa minibus untuk perjalanan ke Semarang. Budi hanya mengantar hingga terminal. “Dian…” tiba-tiba Ibu memanggil. Dian menoleh cepat. “Ya, Bu,” jawabnya. “Kamu bawa ‘barang’-nya, kan?” tanya Ibu mengingatkan. Kening Dian berkerut saat mencerna pertanyaan tersebut. Barang apa, ya? hatinya bertanya. Tatap tajam Ibu sontak menyadarkannya. Astagfirullaha’adzim…ajimat itu, kah? “Dibawa, nggak?” suara Ibu terdengar curiga. Aku gelagapan sesaat. “Eh…ada, Bu. Sudah. Sudah Dian simpan,” senyumnya segaris. Disimpan di rumah maksudku, Bu. Dian membatin seketika. “Kenapa, Dek? Masih ada yang tertinggal?” Budi tiba-tiba datang menghampiri. Secepat mungkin Dian memperbaiki ekspresi kaget yang selintas hadir di raut wajahnya. “Nggak ada apa-apa kok, Mas. Ayo, kita berangkat sekarang. Khawatir temen-temen sudah nunggu di terminal.” Dian menarik tangan Budi untuk segera masuk ke mobil. Dari kaca spion, ia sempat melihat wajah masyghul Ibu menatap kepergiannya. “Ah Ibu, maafkan Dian karena terpaksa kembali menipumu,” bisiknya pelan, sangat pelan. Bismillahi tawakkaltu ’alallahi… Tiada daya dan upaya selain kekuatanMu, ya Allah. Dalam deru mesin mobil, bibirnya pun mengguman tahlil. ***** Malam yang hening. Suara binatang malam sudah terdengar satu per satu. Hawa dingin sesekali bertiup. Meninggalkan aura kantuk di pelupuk mata. Namun mata Dian tetap terjaga. Kuap tak kunjung datang. Hanya resah yang kini kian bermunculan. Insomnianya kambuh. Dian mendesah berat. Perlahan ia usap perut besarnya. Entah apa yang akan terjadi, tetapi ia tak mampu menepis firasat buruk yang beberapa hari terakhir menyelimuti hati. “Kenapa, Dek? Perutnya sakit, ya?” suara lembut Budi memecah keresahannya. Dian menggeleng lemah. “Tapi dari tadi Mas lihat Adek selalu gelisah. Ada yang dipikirkan?” “Nggak, Mas. Insyaallah baik-baik saja kok .” “Bener?” “He-eh.” Angguknya yakin. “Cuma… kok beberapa hari ini gerakan si’kecil’ agak berkurang ya? Perasaan Dian cemas sekali,” papar Dian kemudian. “Banyak-banyak istighfar ya, Dek? Mungkin itu godaan setan yang diembuskan ke dalam hati kita. Kata dokter bulan lalu, kondisi Ibu yang akan melahirkan memang suka cemas dan gelisah. Kita istighfar sama-sama ya, Sayang.” Dian mencoba menarik napas panjang dan mengembuskannya perlahan. Berupaya mengusir kegelisahan yang beberapa hari ini memenuhi hati. Namun ketenangan itu tak kunjung datang. “Besok kita ke dokter lagi ya, Dek? Kita coba konsultasi lagi,” hibur Budi kemudian. Dian bergumam tak jelas. Berjuta harap dan doa ia lantunkan malam itu.

Halaman

23

Entah jam berapa kantuk itu datang. Pada subuh Dian merasakan kepalanya berat dan tubuh sulit digerakkan. “Matanya kok bengkak, Dek? Tadi malam gak bisa tidur lagi ya?” sapa Budi pagi itu. Dian tersenyum segaris. ***** Tapi begitulah takdir-Nya berbicara. Sebaik-baik manusia berupaya, kehendakNya lah yang berlaku akhirnya. Dian seperti menjalani hari-hari dengan kehampaan yang tak terdefinisikan. Satu kenyataan getir ia terima hari itu juga. Bayi mereka meninggal di dalam kandungan. Saat vonis dokter itu Dian terima, rasanya seperti terdengar aneh. Butuh waktu lama baginya untuk benar-benar menyadari bahwa semua itu nyata adanya. Bukan seperti mimpi-mimpi buruk yang beberapa waktu lalu pernah ia alami. Hari itu juga, setelah membaca hasil USG dari dokter, Dian terbaring di rumah sakit. Dalam kondisi shock, ia diinduksi agar mampu melahirkan secara normal. Dalam geliat sakit, Dian berjuang meraih gelar seorang ibu. Dan dalam perih, ia menatap bayi kecil mereka telah terbujur dingin. Ingin menangis sekerasnya, namun kuasa itu sudah hilang dari dada. Dian ingin merintih dan mengiba, tapi yang ia rasa hanya kekosongan yang sunyi. Hampa, tiada apa-apa. Entah berapa lama waktu yang ia butuhkan untuk kembali menemukan sejumput makna ikhlas. “Adek harus ridho, ya? Biarlah Allah yang menjaga dedek di sana,” hibur suaminya senantiasa. “Ibu harus bersyukur pada Allah, karena Ibu masih bisa melahirkan dalam kondisi normal tanpa operasi. Setelah ini, Ibu harus menjalani terapi untuk mengobati virus yang telah menginfeksi kandungan Ibu. Untunglah cepat ketahuan, karena jika tidak, bayi Ibu berpeluang lahir dalam kondisi cacat fisik atau psikis,” Dokter Aris menjelaskan. Dian mendesah sedih. Kesedihan apalagikah yang menimpa seorang ibu selain kehilangan buah hati yang ia cintai? “Ini yang terbaik buat kita, Dek. Kita harus kuat menjalaninya.” Kalimat itu selalu dibisikkan Budi di telinga istrinya. Dian tersenyum pahit. Berusaha menata kembali kepingan-kepingan asa yang sempat terbelah. Dua bulan berselang, pelan namun pasti kondisi psikis Dian mulai membaik. Saat itulah baru ia sadari ada yang berbeda dari sikap Ibu. Sama seperti Dian, Ibu juga shock dengan musibah yang ia alami. Dan pagi itu seperti biasa saat waktu sarapan pagi tiba, Ibu dalam tatapan masygulnya berdiri di hadapan mereka. Matanya menyirat sedih tak terkira. Masih dalam tatap heran Dian dan Budi, tiba-tiba Ibu menyodorkan sesuatu yang seketika bagai menyedot seluruh aliran darah Dian. Kotak kayu jati pemberian mendiang ayah kandungnya. “Sekarang Ibu tahu, mengapa bayimu meninggal kemarin,” suara dingin Ibu laksana menyilet pendengaran mereka. “Kamu telah membohongi Ibu, Dian.” Dian terpaku gagap. Di sebelahnya, Budi tampak heran. “Ada apa, Bu?” tanyanya bingung. Dian menarik napas dalam sambil beristighfar di dada. “Allah, bantu hamba untuk mampu menegakkan dien-Mu,” bisiknya pelan, sangat pelan. (*)


Halaman

24

Jambi Independent n Minggu, 11 Oktober 2009

Sobat Nando Sayang yang manis. Bila sobat mau nampang atau bergaya di koran, silahkan kirimkan foto sobat yang paling menarik lengkap dengan nama dan alamat lengkap ke redaksi Jambi Independent. Setiap hari Minggu, foto sobat akan diseleksi dan dimuat di koran ini. Bagi yang fotonya di muat, tersedia hadiah berupa bingkisan menarik buat sobat. Bing足kisan tersebut bisa langsung diambil di Yulis Baby Shop & Arena Bermain di Jl Sutan Datuk Bagindo no 17-20 Simpang Talang Banjar dengan membawa Koran Jambi Independent edisi tanggal foto dimuat.

Belajar berkelompok, Yuk?

REDAKSI

SIAPA bilang belajar berkelompok cuma buat anak SMP dan SMA saja. Adik-adik yang masih duduk di bangku playgroup dan SD pun bisa melakukannya. Disini kelompok belajar ini, adik-adik bisa membahas berbagai hal. Mulai dari pelajaran baru hingga

Bimo Sakti Putra Liantony Jalan Rajawali No 44, RT 20, Thehok, Jambi

Septa Ramadan

Jalan Jaya Wijaya, Kelurahan Budiman, Jambi Timur

pengalaman baru. Menurut Psikilog Pak Ridwan Nih, belajar berkelompok bisa mengajarkan berbagai hal. Selain dapat informasi dan pengetahuan, adik-adik juga bisa belajar beradaptasi dengan lingkungan. Belajar menahan emosi,

belajar menerima pendapat orang lain, belajar menghargai teman, mematuhi aturan dan sebagainya. Tidak hanya itu, dengan berkelompok biasanya saat belajar juga bisa lebih semangat. Karena jika sendirian, tentu membosankan. Namun, jika ada teman-teman di samping kita maka kita bisa lebih bersemangat. Ada motivasi lebih yang mendorong kita untuk lebih tertarik belajar. Sehingga pelajaran yang ingin kita dapatkan pun bisa lebih cepat dicerna. Jika ada kesulitan dalam mengerjakan tugas baru pun, kita bisa bertanya dengan teman yang lebih mengetahuinya. Memang, idealnya, saat belajar bersama tetap ada satu orang yang lebih dewasa untuk mengkoordinir. Bisa orangtua maupun guru kita. Ini untuk membantu memberikan pemahaman terhadap hal yang dipelajari. Karena jika semua statusnya sama, siapa yang jadi pengajarnya. Apalagi, adik-adik juga sama-sama memiliki pengetahuan yang minim. Kecuali, hanya sekeder kelompok bermain. Tapi saat belajar bersama, jangan menganggu teman yang sedang konsentrasi ya? Apalagi sampai membuat keributan. Usahakan, untuk tetap konsentrasi dan saling mendukung saat belajar. Jangan mengganggap remeh teman yang lain. Meskipun teman kita tadi mengalami kekurangan. Yang ada, sebagai teman kita harus sama-sama memberikan motivasi. Apalagi, jika memang teman kita tersebut memiliki masalah. Baik saat belajar maupun karena ada beban pikiran. Memang harus kompak, bukan? Jika perlu, adik-adik bisa berkeling belajar kelompoknya. Dari rumah teman satu ke teman lainnya. Sehingga tetap[ terjadlin ikatan silturrahmi. Orangtua pun tentu senang karena anaknya tak hanya bermains aja tapi juga bisa belajar bersama. Nah, ayo belajar kelompok yuk?. (*)

Agar Anak Semangat Belajar

1. Suasana yang menyanangkan adalah syarat mutlak yang diperlukan supaya anak suka belajar. Menurut hasil penelitian tentang cara kerja otak, bagian pengendali memori di dalam otak akan sangat mudah menerima dan merekam informasi yang masuk jika berada dalam suasana yang menyenangkan. Membuat anak senang belajar adalah jauh lebih penting daripada menuntut anak mau belajar supaya menjadi juara atau mencapai prestasi tertentu. Anak yang punya prestasi tapi diperoleh dengan terpaksa tidak akan bertahan lama. 2. Kenali tipe dominan cara belajar anak, apakah tipe auditory(anak mudah menerima pelajaran dengan cara mendengarkan), Visual (melihat) ataukah Kinesthetic (fisik) Meminta anak secara terus menerus belajar dengan cara yang tidak sesuai dengan tipe cara belajar anak nantinya akan membuat anak tidak mampu secara maksimal menyerap isi pelajaran, sehingga anak tidak berkembang dengan mksimal 3. Belajar dengan jeda waktu. Istirahat setiap 20 menit akan jauh lebih efektif daripada belajar langsung 1 jam tanpa istirahat. Hasil

penelitian menunjukkan bahwa anak mampu melakukan konsentrasi penuh paling lama 20 menit. Lebih dari itu anak akan mulai munurun daya konsentrasinya. Jeda waktu istirahat 1-2 menit akan mengembalikan daya konsentrasi anak kembali seperti semula. 4. Anak pada dasarnya mempunyai naluri ingin mempelajari segala hal yang ada

di sekitarnya. anak akan menjadi sangat antusias dan semangat untuk belajar jika isi/materi yang dipelajari anak sesuai dengan perkembangan anak. Anak akan menjadi mudah bosan jika yang dipelajari terlalu mudah baginya, dan sebaliknya anak akan menjadi stress dan patah semangat jika yang dipelajari terlalu sulit. (*)


Halaman

Minggu, 11 Oktober 2009 n Jambi Independent

25

Anak Katak yang Sombong dan Anak Lembu DI tengah padang rumput yang sangat luas, terdapat sebuah kolam yang dihuni oleh berpuluh-puluh katak. Diantara katak-katak tersebut ada satu anak katak yang bernama Kenthus, dia adalah anak katak yang paling besar dan kuat. Karena kelebihannya itu, Kenthus menjadi sangat sombong. Dia merasa kalau tidak ada anak katak lainnya yang dapat mengalahkannya. Sebenarnya kakak Kenthus sudah sering menasehati agar Kentus tidak bersikap sombong pada teman-temannya yang lain. Tetapi nasehat kakaknya tersebut tidak pernah dihiraukannya. Hal ini yang menyebabkan teman-temannya mulai menghindarinya, hingga Kenthus tidak mempunyai teman bermain lagi. Pada suatu pagi, Kenthus berlatih melompat di padang rumput. Ketika itu juga ada seekor anak lembu yang sedang bermain di situ. Sesekali, anak lembu itu mendekati ibunya untuk menyedot susu. Anak lembu itu gembira sekali, dia berlari-lari sambil sesekali menyenggok rumput yang segar. Secara tidak sengaja, lidah anak sapi yang dijulurkan terkena tubuh si Kenthus. “Huh, berani makhluk ini mengusikku,” kata Kenthus dengan perasaan marah sambil coba menjauhi anak lembu itu. Sebenarnya anak lembu itu pula tidak berniat untuk mengganggunya. Kebetulan pergerakannya sama dengan Kenthus sehingga menyebabkan Khentus menjadi cemas dan melompat dengan segera untuk menyelamatkan diri.

Sambil terengah-engah, Kenthus sampai di tepi kolam. Melihat Kenthus yang kelihatan sangat capek, kawan-kawannya nampak sangat heran. “Hai Khentus, mengapa kamu terengah-engah, mukamu juga kelihatan sangat pucat sekali,” Tanya teman-temannya. “Tidak ada apa-apa. Aku hanya cemas saja. Lihatlah di tengah padang rumput itu. Aku tidak tahu makhluk apa itu, tetapi makhluk itu sangat sombong. Makhluk itu hendak menelan aku.” Kata Kenthus.. Kakaknya yang baru tiba di situ menjelaskan. “ Makhluk itu anak lembu. sepengetahuan kakak, anak lembu tidak jahat. Mereka memang biasa dilepaskan di padang rumput ini setiap pagi.” “Tidak jahat? Kenapa kakak bias bilang seperti itu? Saya hampir-hampir ditelannya tadi,” kata Kenthus. “Ah, tidak mungkin. Lembu tidak makan katak atau ikan tetapi hanya rumput.” Jelas kakaknya lagi. “Saya tidak percaya kakak. Tadi, aku dikejarnnya dan hampir ditendang olehnya.” Celah Kenthus. “Wahai kawan-kawan, aku sebenarnya bisa melawannya dengan mengembungkan diriku,” Kata Kenthus dengan bangga. “ La w a n s a j a K e nthus! Kamu tentu menang,” teriak anak-anak katak beramairamai. “Sudahlah Kenthus. Kamu tidak akan dapat menandingi lembu itu. Perbuatan kamu berbahaya. Hentikan!” kata Kakak Kenthus berulang kali tetapi Kenthus tidak mempedulikan nasehat kakaknya. Kenthus terus

GRAFIS :INDRA/jambi independent

mengembungkan dirinya, karena dorongan dari teman-temannya. Sebenarnya, mereka sengaja hendak memberi pelajaran pada Kenthus yang sombong itu. “Sedikit lagi Kenthus. Teruskan!” Begitulah yang diteriakkan oleh kawan-kawan Kenthus. Setelah perut Kenthus menggembung dengan sangat besar, tiba-tiba Kenthus jatuh

lemas. Perutnya sangat sakit dan perlahanlahan dikempiskannya. Melihat keadaan adiknya yang lemas, kakak Kenthus lalu membantu. Mujurlah Kenthus tidak apa-apa. Dia sembuh seperti sedia kala tetapi sikapnya telah banyak berubah. Dia malu dan kesal dengan sikapnya yang sombong. (*)

Bila sobat mau hadiah buku - buku menarik, selahkan warnai gambar yang sudahdisediakan. Kemudian guntinglah gambar yang sduah diwarnai tersebut dan kirimkan ke redaksi Jambi Independent di Gedung Praha Pena Jambi, Jalan Jendral Sudirman, nomor 100, Thehok. Nanti pemenang lomba mewarnai ini akan diundi dan diambil dua orang yang akan diumumkan setiap minggu. (REDAKSI)


Halaman

26

Jambi Independent n Minggu, 11 Oktober 2009

PRG-80, Arloji Khusus Sport BISA melihat waktu dengan mudah. Begitulah alasan orang untuk memiliki jam tangan digital. Karena penentu waktunya tidak menggunakan jarum tetapi dengan angka sehingga dengan sekilas kita bisa tahu. Saat ini telah bermunculan berbagai jam digital dengan berbagai kelebihannya. Tetapi rata-rata jam digital lebih dikhususkan untuk mereka para pencinta olah raga. Seperti jam tangan digital PRG-80 dari Casio. Jam tangan ini diciptakan khusus untuk olahragawan, terutama mereka para pendaki gunung. Banyak keunggulan yang dimiliki jam tangan PRG-80 ini. Di antaranya tahan dibawa sampai kedalaman air 100 meter. Selain itu jam tangan ini sudah memiliki tripel sensor yang itu kompas, altimeter dan barometer. Dengan jam tangan ini selain bisa menentukan arah dengan kompas, anda yang hobby mendaki gunung bisa menentukan ketinggian tempat anda berada saat mendaki dengan altimeter yang tersedia pada jam ini. Lalu dengan menggunakan barometer anda bisa menentukan tekanan udara pada puncak ketinggian saat anda berada di sana. Selain tripel sensor tadi jam tangan digital ini juga memiliki kelebihan lain, yaitu lampu layar akan menyala secara otomatis ketika jam tersebut anda miringkan ke wajah anda, tetapi bila cahaya disekitar anda redup. Jam tangan PRG-80 ini juga tahan dibawa pada suhu rendah hingga pada suhu -100 C. Sehingga anda bisa mendaki gunung yang bersalju sekalipun asal dinginnya udara tidak lebih dari -100 C. Untuk urusan bateray, jam tangan ini sudah menyediakan solar power

FOTO-FOTO ALDINO /JAMBI INDEPENDENT

yang akan menjamin jam tangan ini untuk tetap menyala. Karena mengambil eneregi dari tenaga surya. Selain itu juga jam PRG-80 ini sudah menggunakan standar waktu 29 time zones (30 kota). Sehingga dapat

Tampil dengan Design Smart W ALAUPUN jam tangan digital Casio PRG-80 dirancang khusus untuk anda yang berjiwa sport, tetapi desain dari jam tangan ini tetaplah smart. Jadi selain bisa di gunakan untuk berolah raga, jam tangan ini juga tetap cocok untuk dibawa ke mana saja. Dengan ukurannya yang slim, jam ini akan terasa lebih nyaman dikenakan apa lagi di tambah dengan tali jam dirancang khusus sehingga bisa menyesuaikan tekstur tangan anda. Ditambah dengan ketebalan jam yang hanya 11,5 mm menjadikan jam ini terasa ringan saat dipakai. Kaca jam casio PRG-80 ini menggunakan bahan mineral glass sehingga tahan terhadap benturan kecil dan goresan yang dapat mengakibatkan kaca menjadi buram. Untuk urusan tali, jam ini menggunakan solid titanium. Sehingga tali jam ini tidak menimbulkan karat walaupun dibawa ke

dalam air atau pada suhu rendah sekalipun. Jam ini sudah memiliki 3 sensor. Yaitu kompas, altimeter yang bisa digunakan mengukur ketinggian hingga 10.000 m dan barometer. Sensor-sensor ini di khususkan untuk anda yang gemar mendaki gunung atau berpetualang. Selain itu juga dilengkapi dengan thermometer yang bisa mengukur hingga pada suhu masimal 600 C. Jam ini juga dirancang dengan menggunakan standar waktu 29 zona waktu (30 kota). Sehingga jam ini bisa digunakan di 30 kota besar di dunia yang memiliki waktu yang berbeda-beda. Jadi anda tidak perlu mengubah waktu jam saat berada di kota yang berbeda zonanya. Jam tangan RPG-80 ini sidah dilengkapi dengan kelebihan lain seperti backlight, water resisten hingga 10-bar, alarm, dan stop watch. (cr02).

menampilkan waktu di tempattempat yang berdeda di 30 kota besar di dunia. Untuk anda yang gemar mendaki ketinggian, jadikanlah jam tangan Casio PRG-80 ini sebagai penunjuk waktu

anda. Karena dengan semua keunggulannya, anda akan merasa dimanjakan dan bisa menjadi patner yang dapat anda andalkan ditempat-tempat menantang yang anda jadikan objek menyalurkan hobby anda. (cr02)


Minggu, 11 Oktober 2009 n Jambi Independent

Halaman

Calon Pramugari yang Hobi Menari

Ingin Eksis Melestarikan Budaya Daerah

NAMA Ratih Juwita Arumsari Wardhani yang akrab disapa Arum tentu sangat akrab disapa dalam lingkup Sanggar Bahana Lintas Bungo. Arum merupakan seorang penari yang sering diikutsertakan dalam setiap penampilan yang digelar oleh Sanggar Bahana Lintas dalam event yang menampilkan tarian khas Bungo. Arum yang merupakan seorang tenaga honorer di Dinas Budaya Pariwisata Pemuda dan Olahraga (Disbudparpora) Bungo, sekaligus tetap melanjutkan kuliah di Sekolah Tinggi Ilmu Administrasi (STIA) Muara Bungo semester 1 merupakan remaja yang cukup aktif dalam keikutsertaannya memperkenalkan seni budaya Bungo di kancah internasional maupun nasional. “Alhamdulillah, beberapa event yang saya ikuti tersebut sebenarnya awalnya dari hobi saya yang suka menari, dan ternyata bisa tampil dan memperkenalkan seni budaya Bungo baik di

tingkat nasional maupun internasional,” ujar Arum yang memiliki hobi badminton itu. Prestasi yang telah diraihnya dalam keaktifannya mengikuti beberapa event tari oleh Sanggar Bahana Lintas adalah keikutsertaan Arum dalam Festival Zapin se-Asia Tenggara pada 2004 di Pekan Baru, dan itu pertama kali yang diikuti oleh Arum dalam menampilkan bakat Arum dalam bidang tari daerah. Arum juga pernah tampil dalam Festival Bumi Sri Gemilang pada 2004 di Tembilahan. Keikutsertaan Arum di Palembang dalam Festival Sriwijaya pada 2005-2006, dan Festival Gendang pada 2007 di Malaka. Arum juga berpartisipasi dalam Festival Sriwijaya di Palembang pada 2008, juga turut Festival Tarian Melayu pada 2009 di Palembang, dan keikutsertaan Arum pada Paket Show di Jakarta di TMII yang memperkenalkan suku anak dalam (SAD) di Bungo. Putri kedua dari tiga bersaudara itu mengharapkan agar t e m a n temannya yang masih energik dan aktif untuk dapat mencintai budaya sendiri

dan d a p a t m e l e s t a r i k a n b u daya daerah. Itu dituangkan dalam pesan Arum kepada generasi muda dalam pelestarian seni budaya daerah. “Karena bila bukan kita sendiri yang melestarikan budaya daerah sendiri, siapa lagi?,” ujar Arum. “Kita harus memajukan dan mempertahankan kebudayaan kita. Agar tidak lekang dan terimbas oleh perubahan z a m a n y a n g saat ini serba modern, dan banyak dipengaruhi oleh budaya luar,” tuturnya. Apa rencana atau yang akan diikutsertakan Arum dalam event tarian daerah dalam Sanggar Bahana Lintas? “Insya Allah saya akan mengikuti Pekan Pesona Budaya Bungo di Jakarta pada bulan ini juga bersama Sanggar Bahana Lintas,” u ng k a p k e l a h i r a n B u n go 17 Juni 1991 ini. (dwy)

Nama : Ratih Juwita Arumnia Wardhani Sekolah : Sekolah Tinggi Ilmu Administrasi (STIA) Bungo Semester : 1 (satu) Cita-Cita : Pramugari Hobi : Badminton Tempat/Tanggal Lahir : Muara Bungo, 17 Juni 1991 Alamat : Perumnas Blok E Kecamatan Rimbo Tengah Anak ke : 2 dari 3 bersaudara Nama Orang Tua : - Mulyadi (Ayah) - Sri Mulyati (Ibu) Pesan : “Mari Kita Memajukan dan Mempertahankan Kebudayaan Sendiriangan Lupakan Budaya Sendiri, dan Jangan Lupakan Budaya Sendiri” PRESTASI : - Pernah Mengikuti Festival Zapin se-Asia Tenggara di Pekanbaru (2004) - Pernah Mengikuti Festival Bumi Sri Gemilang di Tembilahan (2004) - Pernah Mengikuti Festival Sriwijaya di Palembang (2004) - Pernah Mengikuti Festival Gendang di Malaka (2007) - Pernah Mengikuti Paket Show di TMII Jakarta dan memperkenalkan suku anak dalam (SAD) yang terdapat di Bungo - Pernah Mengikuti Festival Sriwijaya di Palembang (2008) - Pernah Mengikuti Festival Tari Melayu di Palembang (2009)

27


Halaman 28

Jambi Independent n Minggu, 11 Oktober 2009

Celana Pendek merupakan salah satu jenis pakaian yang cukup digandrungi oleh remaja putri saat ini. Selain terkesan santai, menggunakan pakaian seperti celana pendek membuat mereka tampil lebih seksi dan percaya diri. Celana pendek atau dress pendek biasanya digunakan pada saat-saat santai. Umumnya, remaja Jambi lebih suka menggunakannya pada saat berkumpul ber-

Foto: Aldino Model: Wiwit, Laras dan Nofita Lokasi: Gedung Graha Pena Jambi

sama teman-teman mereka seperti ke mall sambil hang out. Karna sangat simple, menggunakan celana pendek atau dress bisa dimix dengan berbagai jenis pakaian lainya sebagai atasa. Bisa menggunakan T-shirt, kemeja ataupun jenis pakaian lainnya. Nah, jika anda ingin tampil lebih seksi dan santai, celana pendek bisa menjadi salah satu pilihan. (viz)

Awas Dehidrasi Kulit

Kandungan air dalam kulit merupakan faktor penting dalam menjaga produksi kolagen dan elastin. Berkurangnya jumlah komponen kulit tersebut membuat kulit mengalami dehidrasi, kulit tampak kering, kusam, kendur, bahkan bernoda gelap. Pilihan tiga jenis pelembap kulit berikut ini, dapat Anda terapkan setiap hari agar kulit terawat dan selalu sehat. 1. BODY MIST Kemasannya mirip dengan body spray yang digunakan untuk mengharumkan tubuh. Aromanya pun, tak kalah dengan keharuman body spray, karena dalam body mist terdapat sedikit campuran aromaterapi.

2. BODY LOTION Kadar kelembapan body lotion setingkat di atas body mist. Sangat baik digunakan untuk Anda yang berkulit normal cenderung kering, tidak terlalu bermasalah, serta tidak terlalu sering terkena suhu terlampau ekstrem, seperti panas matahari atau AC. 3. BODY BUTTER Dari ketiga jenis pelembap, body butter yang paling tinggi kadar kelembapannya. Bentuknya krim kental, mirip butter (mentega), disebabkan oleh kadar lemak yang tinggi. Body butter paling baik untuk mengatasi kulit bermasalah, seperti ekstra kering, pecah-pecah, dan kasar. (*)


Bianglala Akhir Pekan Minggu ke 02 Oktober 2009