Issuu on Google+

Jambi Independent n MINGGU, 29 MARET 2009 n HALAMAN 21

Biasakan Anak Sarapan Pagi

Hal 29

Hal 33

THREE BOYS MANIAK GAME

Hal 36

Djambi Old Bike Tahun ‘70-an Hal 27

MUDA, KEREN, DAN BERPRESTASI

DRAGON BALL EVOLUTION

Misi Mulia Menyelamatkan Dunia

Yayasan Bina Kasih Rayakan HUT ke-10

Hal 32

C M Y B


Halaman

22

Jambi Independent n Minggu, 29 Maret 2009

DEAR SOBAT BIY M. Surtan 1. Surya Elviza 3. Lukman Hakim 5. Siti Masnidar

2. Finarman 4. Deddy R 6. Risza SB

1. Selvia (IAIN Jambi)

2. Rida (Unja)

BIANGL AL A MeqUEm,z by,gwe P3NdTAnG rUu NeE. mO t!5am wAt TMn Q yG ad D! BanDvNg . . ! KPn PlNg nA. N WAt OcTA.mEry,aNy ,5Vsy . . .pa khAbR nEe,?jUgA wt CmUa @nK lAz ,3 ,5m4 6 m,jamBi ,smOgA Lu2Z cMu4 yAcH, TloNg dMuAt Ya B!y,PLeAz n WAt B!y MgA cVxceZ yA.! +6285266326xxx BIANGLALA MecoM BiY. . ? Ne aq Rifky mau cri cwe yg bs di ajak tkar pikiran. . . Lw da yg mau sms ja ke no 085366007362 ,di tnggu yach. . . +6285366007xxx BIANGLALA Hai... Hai nie 9we ISTA ndtan9 rue nie! Oza slam2 wat mz q dijwa N sßat q y9 bæk,y9 dpat n9tiiñ aq. N wat tmen y9 pn9en knaLn ma aq nie NmR-y +6281930436xxx BIANGLALA mecc0m ne aq veni n aq scvll d smk pgri 2,,,Aq lam aja ama anak Ti 2 m0ga tmbah gokil n cute abbizZ +628974139xxx BIANGLALA ,,hy b¡y gw pNdtAng bRu nHe,,my nM iS mYtHa,,gw mw sLæm kNl aZ ma fänS2 nHa b¡Y,,oh yöw gW mW + tMn nhE yg brMnt hub 085266272348,, +6285266272xxx BIANGLALA M’cUm. . .By Q vivi d tLN4i pdT9 RU ,mW tis4m nich bWt K’ edi D tL9 DUku,kpN y4 KT4 Bs4 KtMu L9.Y9 mw NLn cLL or CMz K 085366033382.Di Mu4t Y.T4Nk’s mmu4ch +6285366033xxx BiANK LALA,, RIDLA ge Sedih baNgetNE,, ridlA hari nE meSti KehILngn saHabt ridla Slamanya.. Ridla gk sAngp kehlngn diA.. Knp tuHan Gtu cpt memAngl diA,, +628992440xxx BIANGL AL A mecoM Sbt b!Y. .anE toMn!ez.pnDTNg brU NeE. ._mO ProMos! NeE Leh g’ . .buT TmN2 Sobt b!y yG Mo knL..Hbng! Aj nO Ane 08973655288.WasalAm. +628973655xxx Bianglala.. Tenk bngt ia, udh tr sms Muna dgn baik.. Moga biy skses sllu.. Oya.. Muna pngn sngl2 wat tmn2 qu yg manis2 N ckep, yani dn fitri, di jambi, main donk ke SCA MA. Sabak. +6281539980xxx

K AGAK terasa Pesta Demokrasi (katanya) di Indonesia akan segera berlangsung. Hayooo, sobat dah terdaftar gak buat milih?? Katanya nich, masalah DPT (Daftar Pemilih Tetap) sedang bermasalah. Makanya coba cek, sobat sudah berhak belum memilih..?? Katanya, satu suara saja menentukan nasib bangsa loh, ^_^ Nah, kalo sobat sudah berhak memilih end dapet undangan memilih, masalah baru timbul. Yakni mau milih siapa? Hijau? Kuning? Biru? atau abu-abu? Sebelum menentukan pilihan, maka yang perlu sobat lakukan adalah meneliti someone atau partai yang akan sobat

Hy bianGlA_2. . .mE dEwi pendTng bRu. . .mE mw tI_2p cLam duNkzZ Bwt tMn_2 mE n mNtAn_2 mE, pA kBar ?. . . .mE uGa mw cRi tMn. . .yg mw jDi tMn mE. .Cmz oR tLp k cNi AjA yAch. . . ,08982430955. +628982430xxx .mecomzz byY ..Yha_ mhOo tiicaMm ne ,waT cYaNk yHa_ ...m9a dY ++++ cYaNk mhoO yha..hEndra luV_u ..d muaTt iakK byY ...makaCyY ... +628974104xxx miC0em biY ,Q pNdtan9 bru nE,. _diNi_ , muW tiSAm wat mua FLenDt Q,ugo waT c0 Q,n9p c U t3ga am Q,, pdHL Q syg n3an aM U, d muAT y biY,THanKZ.. +628973639xxx [00m, 81yy051 dt9 l9 n3,,X n3 q m0 t1z4m w4t m4nt4n q d1 K1NC4Yw4t y3ky, j9n 5k4 m41n1n cw3x, 1n9t hkum k4rm4 p5t brlku.F0r 81y cuxc3z cl4lu,d mu4t y?? +6285764178xxx As..Hi biy,,aq pndtg br.Blh ikutan khan?Nama Q ri0.Mw tizam bwt tman2 Q anak COMMBES’T jambi(CoMunitas Motor BEsar SporTy Jambi)moga sekre Qt cpt slesai. Amindmuat y bro? Di tnggu neh ..Wslm +6281274489xxx H!...b!an9 lä2 y6 mk!n 6Ök!L äj, Nè phù~pHù3t äMPÈ£ Dr! Jäm8!, !n9!n !kùTn nän9kr!n9,b£3h 6äx?Q t!$äm tö änx2 KDÄ,£äm $mN6ät äj,tö $£ùrÙh änx2 Jäm8! KH$$nyä £äm 6Ök!£, +628974105xxx H! B!eY,.Q pNdtanG bRu”Nma Q wl! SchL d SManPa Tb0.,0ea b!eY,Q m0w T!zaM nEch wt mb’Qw d jAtenG,Lw mEryEd jGn Lpa UndNGn na yaCh”n wt HeLmy,I BELIEVE CAN BACK F0R ME. “d mUAtz y b!eY Cmz Qw,,mga b!Ey ClLU JAya. .am!ENz” +6281366923xxx H!...b!an9 lä2 y6 mk!n 6Ök!L äj, Nè phù~pHù3t äMPÈ£ Dr! Jäm8!, !n9!n !kùTn nän9kr!n9,b£3h 6äx?Q t!$äm tö änx2 KDÄ,£äm $mN6ät äj,tö $£ùrÙh änx2 Jäm8! KH$$nyä £äm 6Ök!£,tö y6 pn93n kn£än mä pHù~phù3t CÄlL +628974105xxx

DEAR SOBAT BIY

DEAR SOBAT BIY

pilih. Pada saat ini dicontreng. Lihat dulu bebet, bibit, and bobot. Yang luarnya baik, belum tentu dalamnya juga baik. Yang luarnya jelek, belum tentu dalamnya juga jelek. So, bagaimana memilih yang tepat? Jangan terbuai oleh janji. Jangan termakan oleh budi. Dan jangan terkecoh oleh materi. Pilihlah someone ynng menurut sobat bisa memegang amanah dan tanggung jawab yang akan sobat dan rakyat berikan. Biy yakin, jika kita sedikit lebih teliti, akan ada sosok yang siap menampung segala aspirasi. Siap mengorbankan diri. Dan siap mensejahterakan masyarakat pribumi.

Saatnya kia berdemokrasi. Saatnya rakyat berbicara. Saatnya kita menentukan nasib bangsa. Oh ya lupa, Biy bukan anggota KPU loh, tapi Biy Cuma mau mengingatkan, sekarang bukan mencoblos lagi. Tapi mencontreng.. Akhir kata, semoga Pemilu kita berlangsung secara damai, jujur, dan adil. Semoga kita bisa memberikan suara yang tepat bagi nasib bangsa kita. Merdeka!!! (Halah,, ingat jaman perang, hehe..)

Biy nie aq greta pndtang rue.mau tisam unt mama q,papa q,n adix” q,n tmen sjati q,aq cinta keluarga selalu.thanx y biy mga tmbah sukses.d’save ya biy +6281274116xxx Hi Biy Q pndtg ru ne, Nm Q Arif, Q mao blng k s_Org cewx, law Q syng bgt ma dy. Nm dy Ti4r4 nak SMK 1,2 Ak2. Love U Ti4ra. Q g bsa jauh dr kmu. d muat ya Biy. +628973661xxx Hay biy nie AkU YeSsIca,aQ penDatanG brue.aq mAu TISam unt: NATASYA, DEVI.M, GETA, FIKAR, GERI, ANDIKA, BINDARI,WULAN,DIAN.THanx ya biY mGa MKin SukSes.d’save ya biy +6281274116xxx Kln@h,t!w!. . . @nD y9 l@!nN@,. . Tl@r@ m3t uLT@h y@cH M09@ +lmu3tz @ND +rAjln z@ keY,0è@ w@l@upun KT@ d@CH bdA §chool j9n s0mb0Nk key,.. . . Bwt b!y Mee__coem,. . ., .h!. , .b!y .. .p@ kbAR..?aQ pnDAt@ng bRU nECh 0h y@ch..@MpE lpA Nm@ aQ OCh@....aQ m0wh t!s@m necHBwT Bst fr!end aQ,. . Tl@r@,sAm09a +sUks3stl0ng d muatz y b!y . .tANk’s y b!y. . . +6285266335xxx Hy, , biangla_2. .Gw bunga, Gw mw ti2p clam. . .Untk angga,k’indra, n tmn_2 gw. . .Gw mw promosi numb nech. . Yg mw jdi tmn gw cmz k cni. . .08994024329. +628994024xxx MecoM . . . Hy bIy,pa kbR ??m9a bAeK za y, Biy q rYnI mO tIsaM nE bWt tmN2 qU. . j6n LP d mUat y biy. . bwT biY mKn mKin cUkcEs ZzA. +628975342xxx Mech0m by aq kevin pndtng bru ni..., mau cri tman khu5us nya pra cwex lau da y9 mau knl ma q. Hub ar sms k3 n0 ni.081274847854. Aq tggu ya,,, +6281274847xxx Mec0mzhai biy_gW nani3 pnDt9 brU.GW mW ticAM nEH WT Ank smEANdA khusNa aNx 2 pj2 laM k0mpK ja.Bwt sEseorG mET hpPy2 ja.Bwt biY m0gA+ suksZ.Tlg d mUAt yAch +628974176xxx

Salam Hangat Kru Bianglala

McoeemzZ Bhiy, , , gu3 pndtng brv ne, , ,” nmA gu3 Efryl, , ,” Q mau ttp slm ma abng Q yng lg krja mat krja azZa and ht2 yach! +6285366002xxx M¡Q .. uU .. Me3 ,, h¥ bY Q L¡lY Q nDaThAnX rUe nEyH .. Q cKuL tH¡ cMaNcEb .. LaZ 2 .. UmMmPpH .. Q mOu TiCaM nIyH bY wAt GeNk Q .. ^R_Bh¡eBoZt^ .. LaM k0mPaK cLaLu i0oUuH ..N’ UgHa uAt tHaYaNk QoE tRc¡NtA tH¡ cMaNeL .. MgA Lu2z UN n’ PaT nEla¡ ¡AnK gUz ¡0uH .. ¡ LuPh U foLeFel ..SuKsEz ¡0uH bY ..ThAnKZ a LoT .. +628975354xxx M3c0m biy,,qo3 Y0$hì3,, qo3 pndt9 ru n3,biy q03 m0 tiz4m w4t fy3n2 q di KINC4Y q k93n b93t m4 Xan, y9 m0 UAN, m94 cuxc3z z4 y?Tl9 d mu4t y biycuxc3s to biy. +6285764178xxx M3c0m 81y,y0sh13 dt9 l9 n3,81y, q m0 t1z4m w4t fy3nd2 q, w1_w1n,f4ndr143ll4,q k93n b93t m4 X4nn w4t 4d3x q y9 1m0et2, N4Z1L n N4ZW4,, j9n nk4l y cy4nk,,w4t k4k4k2 q 1n unj4,,4l3x,n0vly, n r35ty, l4w quly4h t y9 5m9t dunxzzn 9x lp w4t 81y m94 +cuxc3z y?Tl9 d mu4t y 81y,,,(“_-) +6285764178xxx Lam_MeCoEm . . . BiY ! !Q iVa nX sMan_dOe mErAngiN . . . . Mw tCam, , wT tmN2 q, , cLas X1_ ia_ 1, , lEa, tHOi, hePi, miDuN, BOy, en LL, , wT tmN2 q , , vEga (sMandu), vi2(maN mOdEl), , mkAcyi yOwh . . . CoZ tTp InGAt mO kanti laMo ne, ,oWh y , , y’ mW kNl Mo iVa . . HbngI beCh nUmb nE, , 085266224533 , , biY . . . TloNg dmUatZ yaCH. . . PliSzZ, . . ;-) hehehe,suCceSzZ TyuZ Wt BIy na. . . . +6285266224xxx MecoM biy,udh LamA,me gx ngerm xmx lg,ne puTry smandEL,mw tisam b bwt five dEL,ririn,nazi,fadlan,rio,slm koMpak b,bwt awan,jgn mendung truz y.Bwt adx,jgn nakal la,jgn mandy mlm truz,bwt mama,msak lauk yg enk y. +628994024xxx miC0em biY ,Q pNdtan9 bru nE,. _diNi_ , muW tiSAm wat mua FLenDt Q,ugo waT c0 Q,n9p c U t3ga am Q,, pdHL Q syg n3an aM U, d muAT y biY,THanKZ.. +628973639xxx

Buat kamu-kamu yang ingin kasih saran, kritik, komentar atau apapun seputar Bianglala, kirim surat saja ke Redaksi Bianglala, Gedung Graha Pena Jambi Jln Jenderal Sudirman nomor 100 Thehok, Jambi atau SMS ke nomor 0812-707-20474 atau bisa juga kirim email ke bianglala_minggu@yahoo.com. Bagi yang ingin kirim-kirim salam ke teman, pacar, keluarga atau lainnya, juga bisa kirim ke alamat yang sama. Ops, yang ingin bercerita tentang aku dan sahabatku bisa mencurahkannya di Rubrik Diary, halaman 33.

s/d 32


Minggu, 29 Maret 2009 n Jambi Independent

Si Imut yang Muda, Keren dan Berprestasi

RAMAH dan menyenangkan. Itulah kesan pertama yang didapat ketika Biy mewawancarai cowok imut pemilik nama lengkap Ahmad Imam Naufal pilih sebagai juara I pada kategori orang yang bermanfaat untuk ini. Tidak hanya cakep,cowok yang Lomba Fotogenic dalam Pemilihan orang lain dan dapat dibanggakan biasa dipanggil Naufal ini juga Wajah Bintang tahun 2008, ia orangtua.”Dan itu sudah merupakan memiliki banyak prestasi dibidang pun berangkat ke Jakarta untuk harga mutlak,” tegasnya. mengikuti casting yang diadakan akting dan modeling. Ada tiga hal menarik yang diKetika mendalami dunia modeling, oleh M&D Entertainment. “Itu jadikan motto hidup oleh Naufal. Naufal yang saat ini masih duduk di pengalaman casting yang pertama Pertama, dirinya diharuskan untuk bangku kelas III SMPN 17, awalnya kali,” katanya. tetap keren, “itu wajib,” ujarnya hanya iseng. “Ikut Pemilihan Wajah Naufal mengaku mula tertarik sambil tertawa. Kedua, dirinya menBintang Jambi yang pendaftarannya pada dunia modeling sekitar tahun gaku harus selalu disiplin, “terakhir, 2006. “Setelah sebelumnya saya sebagai laki-laki saya harus bertangdisiarkan di rasio,” katanya. Naufal menceritakan, awal ia ter- semat bercita-cita sebagai astronot gungjawab,” katanya. jun ke dunia akting tersebut. “Sem- juga,” ujar cowok kelahiran BanMenurut Naufal, yang paling pat dimarahi panitia karena tidak dar Lampung, 26 Mei utama bagi dirinya adalah pendidipakai sepatu,” katanya seraya 1995 ini. kannya. “terlebih sekarang sudah tersenyum lucu. Namun, lanjut T a p i u n t u k kelas 3, harus mempersiapkan s e k a r a n g , ujian dulu,” katanya. Segala kegNaufal, dirinya akhirnya lolos Naufal memi- iatan modeling-nya di tunda dulu, juga ke babak final. Setelah akhirnya Naufal terliki cita-cita “setelah selesai ujian, baru dilaningin menjadi jutkan lagi,” terangnya. Naufal yang mengidolakan aktor ternama Johnny Depp ini, menetapkan diri agar tidak salah langkah dalam beraul. “Boleh bergaul dengan siapa saja, tapi harus pilih-pilih juga,” tandasnya. (lyn)

Ahmad Imam Naufal

BIODATA Nama lengkap : Ahmad Imam Naufal TTL : Bandar Lampung, 26 Mei 1995 Tinggi / Berat Badan : 171/50 Hobby : Basket, Gitar dan Nyanyi Nama Ayah : Mulkan Sulaiman Nama Ibu : Enny Purwanti

PRESTASI - Juara Unggulan II Model Bintang 2000, tahun 2007 Juara photogenic Pemilihan Wajah Bintang Jambi, tahun 2008 - Juara 1 Bintang Gaul Se-Sumbagsel, tahun 2008 - Finalis Bintang Gaul Indosiar, Gatsby&Pucelle


Jambi Independent n Minggu, 29 Maret 2009

Ramalan Bintang 1. CAPRICORN

(22 Desember - 19 Januari) JJangan bersikap plinplan. Usahakan menghormati keputusan yang telah Anda buat sendiri. Selain itu, jangan mudah terpengaruh omongan orang lain. Pengeluaran banyak, oleh karena itu pikir panjang sebelum membeli sesuatu. Kesehatan kurang baik. Asmara memesona. Hari baik Jumat. Angka bahagia 2-6.

5. TAURUS

(20 April - 20 Mei) Buatlah rencana masa depan dengan baik. Jangan dibiarkan hari-hari berlangsung begitu saja tanpa arah. Keuangan jangan mengentengkan hari esok, berhematlah. Kesehatan jaga stamina, kondisi menurun. Asmara yang penting jaga supaya tetap saling percaya. Hari baik Jumat. Angka bahagia 9-2.

6. GEMINI

2. AQUARIUS

(20 Januari – 18 Februari) Bisa ada sedikit masalah di tempat kerja Anda. Sebaiknya jaga diri dan jangan bikin situasi tambah keruh. Usahakan jangan terlibat di dalamnya. Yang terpenting, kerjakan tanggung jawab sebaiknya. Keuangan kurang stabil. Kesehatan baik. Asmara perlu saling terbuka. Hari baik Minggu. Angka bahagia 2-7.

(21 Mei – 21 Juni) Setiap orang berhak untuk hidup bahagia. Kalau ada masalah jangan dibuat mengambang. Berbuatlah sesuatu demi kebaikan bersama. Keuangan bisa diharapkan adanya pemasukan tak terduga. Kesehatan baik-baik saja. Asmara bisa ada perubahan besar minggu ini. Hari baik Senin. Angka bahagia 8-5.

9. VIRGO

(23 Agustus – 22 September) Tak perlu berkecil hati jika yang diharapkan tidak sesuai dengan kenyataan. Mengapa Anda tidak mencoba yang lain? Keuangan stabil, keluar masuknya masih seimbang. Kesehatan baik, biasakan olah raga. Asmara selesai satu masalah, jangan buat masalah lain. Hari baik Selasa. Angka bahagia 9-1.

10. LIBRA

(23 September – 23 Oktober) Jangan tergesa-gesa pindah haluan. Bertahanlah untuk beberapa hari ini untuk melihat perkembangan lebih lanjut. Keuangan kurang begitu menguntungkan. Sebaiknya juga tidak melakukan pinjaman dalam jumlah besar. Kesehatan tak ada masalah. Asmara jangan terbawa arus. Hari baik Sabtu. Angka bahagia 4-9..

3. PISCES

7. CANCER

11. SCORPIO

4. ARIES

8. LEO

12. SAGITARIUS

(19 Februari – 20 Maret) Jika Anda mengalami masalah di tempat kerja, sebaiknya selesaikan dengan baikbaik. Keadaan akan membaik jika Anda bisa konsentrasi pada pekerjaan. Keuangan ada masalah. Asmara berjalan seperti biasanya. Kesehatan tak ada gangguan, hanya saja, kurangi makanan berlemak. Hari baik Senin. Angka bahagia 4-6.

(21 maret – 19 April) Keadaan usaha Anda makin membaik. Mengapa tidak membantu orang yang membutuhkan pertolongan? Keuangan hati-hati dengan pengeluaran yang tak terduga. Kesehatan tak ada gangguan yang serius. Asmara mengapa diteruskan kalau tidak bahagia? Hari baik Kamis. Angka bahagia 6-5.

Lovely

3 April “Bagi lo yang mua knl gw lbh jauh rajin2 ja krm testi ntar lo bs ngenal kepribadian gw yg sbnr na slain itu qt jg bs...”

Noffry Andrean

(22 Juni – 22 Juli) Minggu ini usaha Anda cukup lancar. Peruntungan juga cukup bagus, hanya saja, jangan terlalu memaksakan kehendak. Keuangan lumayan lancar, ada pemasukan. Kesehatan banyak istirahat saja. Asmara tak perlu disesali yang telah terjadi. Hari baik Jum’at. Angka bahagia 5-3.

(23 Juli – 22 Agustus) Dalam beberapa hari mendatang, Anda akan disibukkan oleh hal-hal sepele. Kerjakan saja semua tugas dengan baik. Keuangan cukup baik, tapi tetaplah hemat. Kesehatan bisa ada gangguan di bagian pinggang. Asmara segeralah membuat keputusan. Hari baik Kamis. Angka bahagia 7-2.

29 Maret “Gwe orangnya kren abis...(maksudnya dah abiz krnnya) heee. gwe ornag suka bergaul.... termasuk ma mongkey..heeeeeeeee week pokoke gwe orang paling baik seduniyaya... paling menghargai.”

Galih Wira

30 Maret Jakarta “Gw emng Bodoh.. orng yng slama ini gw anggap tulus ternyata omong kosong doank,, n sbliknya, orng yng gw anggap biasa2 ja trnyta dia yng tulus dg gw.. gw gx’kn sia2kn orng yng udah tulus syng ma gw... add w ya di galieeh _cool@yahoo. com.”

(24 Oktober – 21 November) Minggu ini usaha berjalan bagus. Hanya saja, jangan lakukan berspekulasi meski keberuntungan Anda sedang bagus-bagusnya. Keuangan akan banyak pemasukan tak terduga untuk keluarga Anda. Kesehatan mudah sakit kepala. Asmara jangan mengecewakan perasaannya. Hari baik Minggu. Angka bahagia 6-9.

(22 November – 21 Desember) Pekerjaan menumpuk bisa membuat pikiran ruwet. Oleh karena itu, jangan menunda pekerjaan. Kondisi keuangan kurang baik, sebaiknya perketat pengeluaran. Kesehatan cenderung menurun, hindari jangan sampai stress. Asmara jangan bersikap malu-malu kucing. Hari baik Senin, Angka bahagia 7-5.

oDaDink

2 April “WhO I’m?????????? KaLo Qmu Dah JaDi SoHib aq,qMu BakAlaN Tau GiMana Aq........ So,Be My FRieND Yup................”

Buat kamu-kamu yang ultah, ingin nama dan fotonya nampang di sini, kirim surat data diri dan foto yang cakep ke Redaksi Bianglala, Gedung Graha Pena Jambi Jln Jenderal Sudirman nomor 100 Thehok, Jambi atau bisa juga kirim email ke bianglala_minggu@yahoo.com. Buruan ya sebelum hari Kamis..


Cerpen & Puisi Elegi Menyenangkan Seorang Miskin Minggu, 29 Maret 2009 n Jambi Independent

PAGIPAGI Gambir telah begitu PAGI-P menyesakkan. Aku berdiri pongah di atas sepatu pantofel merah marun milik Kardi, tetangga kontrakanku. Dia bekerja sebagai sales pakaian dalam wanita. Lagakku boleh, tampangku isyarat, dan tegakku kukuh. Beberapa wanita bermata binal menatapku penuh nafsu. Hah! Silakan tatap aku dengan begitu tak jemu, asal kau tahu saja aku hanyalah budak lapar tak berpenghasilan. Hidup dalam rantauan yang menyakitkan. Asal kau tahu saja, tak ada mata binal menatapku dengan nafsu. Rokok sisa yang kupungut di jalan kuhisap kuat. Yah beginilah hidup di Jakarta, penampilan adalah segalanya. Kau boleh saja berdasi, tapi dompetmu tak pernah terisi. Kau boleh saja merokok, tapi saat istrimu minta makan kau hanya bisa berkokok, berkata sabar sampai berbusa-busa, hingga tuli istrimu dibuai kata-kata sabar tiap tak ada sesuap pun masuk ke perutnya. Aku, dengan jas kumal milik kakek leluhurku yang hanya itu saja pakaianku, duduk dalam lamunan di bangku-bangku panjang stasiun. Kulihat diriku dalam lelah, merana, dan menanti hidup yang tak lama ini. Tak ada lagi rokok, kugenggam saja puntungnya. Menatap manusia-manusia yang berlalu lalang tanpa henti. Aku mengoceh di telepon seakan mereka tahu pasti apa yang sedang mereka bicarakan, padahal hanya penipu-penipu, tak bisa dipercaya. Alah! Namanya juga usaha, penipu juga butuh makan. Mereka manusia biasa, cuma jahat saja pikirannya. Makan haram tak apa, asal perutnya dan keluarga ada isinya. Melongok sebentar, melihat anak kecil kotor mengaduk-aduk sampah, penuh harap dalam matanya. Sepotong roti sisa pun tak apa asal perut terganjal, walau roti itu telah tercampur dengan muntahan bayi yang kekenyangan susu dari ibunya pun tak apa, asal bisa dimakan. Itu saja harapannya, begitu sederhana. Aku tak percaya, sungguh tak percaya, aku mensyukuri keadaanku yang miskinnya keterla-

CERPEN: Mira Dia Lazuba luan ini. Bukanlah aku yang tak ingin berusaha untuk tidak bekerja. Aku bukan pemuda malas yang tak tahu diri. Hanya bisa jadi sampah masyarakat. Tapi, orang bodoh mana yang mau mempekerjakan aku? Aku hanya laki?-laki bisu yang berlalu lalang di stasiun untuk mencari orang yang mau menjadikanku kuli. Mengangkat barangbarang mereka menuju taksi-taksi yang menunggu dengan argo berlari secepat kuda. Itulah aku. Aku dalam kebisuanku. Merana, hidup dalam peranaan panjang yang tak memiliki tepi. Aku jauh lebih iri pada bakteri. Ha ha ha.... Stasiun tak seramai Sabtu dan Minggu. Stasiun lenggang saja dalam damai. Petugas stasiun berseragam begitu gagah, mengucapkan selamat datang dan selamat tinggal, mengingatkan untuk berhati-hati dan memeriksa barang bawaan kembali. Sungguh pegawai itu tak pemah mempertimbangkan nasibku, mempertimbangkan ingin dan harapku. Aku hanya ingin barang mereka tertinggal atau terjatuh, maka itu rezeki untukku. Ha ha ha... apalagi yang bisa kuharapkan selain itu, toh aku juga butuh makan. Sama dengan si penipu dan anak gelandangan kotor pengaduk sampah. Kami jelek, kumuh, miskin, tetap saja butuh makan. Aku melihat menerobos jendela kereta. Banyak orang yang duduk, berdiri, berlalu lalang, atau memandang jenuh ke luar. Memandangku yang terlalu aneh dalam penampilan. Aku suka memikirkan apa yang mereka pikirkan. Aku kadang sibuk menebak dan sejurus kemudian aku terjebak pada rumitnya kehidupan orang lain. Seorang wanita menatap pintu masuk stasiun dengan cemas, lalu aku menebak dia sedang menanti seseorang. Kuciptakan seseorang yang dinantikannya dalam imajinasiku. Dia menunggu teman yang ingin mengatakan sesuatu yang sangat penting padanya sebelum dia pergi.

Lalu teman yang ditunggunya itu datang dan mencari-carinya, mengaduk seluruh isi kereta mencari wanita itu, dan saat dia telah bertemu, sang teman hanya mengatakan, “Maaf sebelum kau benarbenar pergi, aku cuma mau mengatakan, aku akan menikah dengan pacarmu!” Ha ha ha... Aku tertawa sendiri, membayangkan lamunan gilaku, imajinasi nakalku. Kuciptakan semuanya di dalam sini, di dalam otakku. Kereta itu telah pergi tapi orang yang dinanti tak kunjung datang. Wanita itu pun terlihat sedih. Dia hanya menundukkan wajahnya seiring kereta berjalan meninggalkan stasiun. Meninggalkan siapa pun yang dinanti. ‘’Tadi kereta ke arah mana ya, Mas?” tanya seseorang tiba-tiba padaku, aku melirik jamku, mengambil kertas dari sakuku dan menuliskan ‘Jogja’ di atasnya. Lelaki itu kini tampak gugup, dia terduduk saja di sebelahku. Aku menatapnya, tiba?-tiba teringat wanita tadi. Kutuliskan sesuatu di atas kertas itu, sebuah pertanyaan, “mencari siapa?” Dia membacanya, lalu menatapku lagi. “Mencari pacar saya, seharusnya kami pergi bersama ke Jogja untuk kawin lari, tapi saya tidak bisa melakukannya karena saya sudah dijodohkan seseorang dan orang itu adalah sahabatnya,” lelaki itu tertunduk sedih. Aku tersenyum getir. Mungkin dia mencari wanita tadi. Kebetulan yang aneh, Tuhan membaca pikiranku lalu mencomotnya dan menjadikannya kenyataan, sungguh tidak kreatif. Kadang orang miskin bisa juga kurang ajar. Ah... inilah sebuah elegi. Ada yang datang ada pergi. Hidup teryata begitu rumit, setiap insan memiliki cerita sendiri-sendiri. Aku menjadi semakin bijak saja, mencoba menertawakan diri. Jika kau ingin mengerti hidup, jadilah aku, suka mengamati, suka berimajinasi, dan menguli di stasiun. Sebab, di stasiun kau akan menemukan elegi. Aku tertawa pongah di atas elegi hidup orang lain. Di atas elegi hidupku sendiri yang hancur berantakan. Elegi, apa itu? (*)

Halaman

25

Noer F arida Farida

Angin Angin Semilir membuatku menggigil kedinginan Hatiku seperti membeku Pikiranku buram seketika Karna pikiran ku jauh melayang Tak tau arah kemana tujuan Angin Bawalah diriku bersamamu Ku ingin menikmati indahnya dunia Dan membuka hari-hari baruku Angin Dengarkanlah bisikan hatiku Kuingin bersamamu Kuingin bercerita kepadamu Tentang kisahku Angin Tolong sampaikan padanya Bahwa aku tidak mau Kehilangannya

Terima K asih Guruk u Kasih Guruku Gurku Kau yang mengajariku Disetiap hari-hariku Kini jasa-jasamu Akan selalu terukir di dalam hatiku Guruku Kini langkah-langkahmu Sangat berarti untukku Pengeorbananmu akan selalu Terukir di dalam hatiku Terimakasih guruku Atas pengeorbananmu Kau berikan ilmu untuk muridmurigmu Takka terulang lagi semua Kesalahanku Yang pernah menyakitimu

SMA DB 4

REDAKSI menerima tulisan berupa cerpen dan puisi. Kirimkan ke Graha Pena Jambi, Jalan Jenderal Sudirman Nomor 100 Thehok, Jambi atau kirim email

ke bianglala_minggu@yahoo.com, jambi_inde@yahoo.com


Halaman

26

SIANG itu, di masa laluku yang seliar ikan-ikan, aku sedang memandang gugusan awan yang bergelantungan di langit, dan tiba-tiba aku merasakannya serupa kawanan ikan yang berenangan hingga ke batas cakrawala. Makin lama makin banyak, berarak seperti digiring tangan gaib penguasa lautan; yang kecil-kecil liar, yang besar-besar bergerak lamban, dan semuanya berkumpul di timur laut, di atas sebuah tempat yang sebentar lagi akan dibasuh deras hujan. Aku membayangkan, bila awan-awan bengkak itu mencurahkan kandungannya, maka ikan-ikan akan jumpalitan turun ke bumi, menukik kencang dari palung langit, lalu menghunjam dan berloncatan ke palung lautan —tempat yang semestinya untuk berbiak dan berenangan— sebagian yang mendarat di tepi-tepi, tinggal berpindah ke dalam keranjang.... Aku terkesiap, astaga, ikan-ikan di langit! Ikan-ikan tebaran langit! Ini tidak saja mengingatkanku pada pelabuhan dan kapal-kapal, tapi kota, dua kota, yang sama-sama kubayangkan penuh ikan. Ikan-ikan di kota itu —di kedua kota itu!— tak hanya menumpuk di lambung kapal, pelabuhan dan keranjang-keranjang rotannya, juga masuk ke kamar mandi dan ruang tamu rumah penduduk, menggelepar di balkon madrasah, kubah masjid, atap kedai kopi, nangkring di tiang listrik, pohonan, rumput dan pasir, hingga jalanan dan parit-paritnya. Ikan-ikan itu juga berloncatan ke atas kap mobil yang melaju, menyelinap ke sanggul ibu-ibu, meloncat jinak ke pangkuan anakanak, masuk ke topi miring pengayuh becak atau gaun harum wanita hamil, dan sesekali menggigit halus jari-jari kaki pasangan sedang bercinta sehingga membuat mereka kegelian. Sementara dari jendela yang terbuka mereka akan melihat kawanan ikan-ikan lain berenangan di langit cerlang, di antara bintang-bintang; sisik dan sirip-siripnya berkilauan seperti keringat di dahi, di punggung dan pundak mereka; dan ketika mereka lupa menutup jendela hingga pagi tiba, matahari akan melemparkan senar kailnya — yang tak lain sulur-sulur cahaya hangat— dan saat itulah mereka tersintak, melompat, dan yang laki-laki segera berangkat ke pelabuhan sebagai manusia jelmaan ikan pemburu yang kuat dan kukuh, siap mengarungi lautan untuk semusim lamanya. Demikianlah kota itu hidup dan dihidupi, dengan kekayaannya yang melimpah, penghuni yang manusiawi, laut dan langit sama saja; berbagi cakrawala. Tar! Petir menyambar. Awan-awan pecah, dan hujan pun turun. Aku terhenyak, susah-payah menyusun kembali ingatanku yang sejati. Ingatan tentang kota ikan, dua kota ikan. Sama tak terlupakan. Nun di sana. *** SEP ANJ ANG pengalamanku merumuskan segala yang SEPANJ ANJANG tertinggal, kata ‘’nun di sana’’ setidaknya mengandung dua hal; waktu dan tempat —keduanya jauh dan samar. Jika aku menyebut dua kota ikan nun di sana, berarti aku telah mengenalnya sejak lama meski tak pasti di mana ia berada, bagaimana keadaannya dan apa yang membuat aku begitu mengangankannya. Ya, sekalipun aku kerap membayangkannya secara keterlaluan. Bukan saja tentang ikan-ikannya yang berenangan sampai ke jalanan dan langit kota, juga tentang kotanya yang bisa dimiringkan sedemikian rupa sehingga separo daratannya terendam air laut. Penduduknya yang terbiasa dengan pasang dan asin garam tidak takut, sebab mereka punya kapal dan perahu dengan cadik yang kuat. Setelah beberapa waktu dimiringkan, kota akan dikembalikan ke tataran semula oleh lengan-lengan para nelayan yang otot-ototnya bertonjolan selayaknya sedang menarik pukat di lautan; air akan surut dan ikan-ikan terjebak di setiap petak rumah dan di bagian apa pun yang tadi terendam. Sekali waktu kubayangkan kedua kota itu tenggelam — satu ke kedalaman teluk, yang satu lagi ke muara sungai besar— tapi ribuan jangkar kapal serentak menahan dan menariknya kembali bahkan lebih tinggi dari posisinya semula, sehingga rawa-rawa mengering, pantai-pantai yang tersedu karena abrasi pulih dan sembuh dengan sendirinya.... Kota yang digemakan suara bersin ketika ikan-ikan serentak berenangan di dalam kuali, dibungkus jadi penganan, mengalahkan harga ikan asin yang dijemur berhari-hari. Kota yang pernah diserbu pasukan lalat ketika beberapa hari matahari tak datang dan ikan-ikan lembab di pembaringan, tapi segera pihak pabrik mengambil alih semua stok yang menumpuk untuk digiling menjadi pakan ternak, dan para nelayan tetap berhak mendapat harga jual yang layak. Kota yang memiliki gudang-gudang pelabuhan, tikartikar bambu untuk jemuran, dan tong-tong bekas bahan bakar yang dicuci kembali untuk mengawetkan ikanikan basah sehingga tahan dibawa ke kota-kota lain melebihi sehari semalam perjalanan. Kota dengan dermaga yang menjorok jauh ke air, di mana bersandar kapal-kapal yang dicat ulang setiap Lebaran atau hari raya Cina; bendera, panji-panji dan samanera yang diganti secara teratur, sehingga kota itu senantiasa tampak seperti habis dicuci atau memakai pakaian baru. Kota yang memiliki jalur-jalur truk untuk menurunkan dan menaikkan muatan, mulai bahan bakar, gentong-gentong air, es balok yang digiling, sampai pada segala kebutuhan pelaut; semua itu segera bertukar tempat dengan tuna, lemak hiu, dan segala jenis ikanan segar, secepat klakson truk yang bersahutan dengan lenguh mesin kapal. Kota penuh gerobak dorong, yang rodanya berderakderak melewati jalan beton, air ikan menetes-netes sampai ke tempat timbangan, di sana para penjual dan pembeli saling berbagi rokok dan tembakau, asapnya menyatu

Horizon DUA KOTA IKAN

Jambi Independent n Minggu, 29 Maret 2009

Cerpen: Raudal Tanjung Buana dengan asap pabrik yang ramping. Kota milik semua orang. Bukan hanya milik syahbandar, para juragan serta pelaut berkapal besar yang berlayar dalam hitungan bulan, namun juga kepunyaan induk semang sekadar, pelaut yang berangkat petang pulang pagi, kuli angkat, tukang besi, buruh gerobak dorong, kelasi yang lelah dan berhenti, tukang tadah, tukang las, juru timbang, kernet dan mekanik, penjahit layar, perajut jala, pengurai kusut nilon dan temali, para pembual, pemijat buta, pengemis yang tampak necis dalam pakaian kebesaran bergaris-garis lebar, perempuan-perempuan kedai, penjual es tongtong dan nasi uduk, bahkan kucing kurap dan anjing buduk seperti tak ingin melepaskan cengkeraman kepemilikannya; dan anak-anak, miliknyalah segala yang ada di tengah dan di tepi... Kota yang didatangi banyak kapal dan truk —apa bedanya?— dari luar pulau dan kota-kota besar, mengangkut tak hanya ikan-ikan kering atau basah, tapi juga berkarung-karung pakan ternak, berpeti-peti ikan kalengan, dan makanan apa saja berasa ikan, beraroma ikan. Ya, kota yang dibangun dari pabrik pakan ternak dan pengalengan ikan. O, semakin aku merunut anganan, semakin dekat aku pada kenyataan! Maka baiknya, kuceritakan keduanya dalam satu ingatan. *** RASA RASA-rasanya tidak ada yang tidak pernah mendengar nama kedua kota itu, terlebih mereka yang menamatkan bangku sekolah menengahnya sepuluh atau dua puluh tahun yang lalu. Setiap anak di sekolah pada tahun-tahun tersebut pastilah mendengar nama kota penghasil ikan terbesar di tanah air: Bagan Siapi-api dan Muncar di Banyuwangi. Bersama nama-nama kota dan daerah lain, dengan berbagai-ragam kekayaan alam, nama kedua kota itu tercantum anggun di buku pelajaran kami. Ada Martapura penghasil intan di Kalimantan, Pulau Buton penghasil aspal, Bangka penghasil timah dan lada, Sawahlunto dengan batubaranya, Rejang Lebong dengan emasnya, Dumai dengan minyak buminya, Jawa dengan padinya, Tembagapura tentu dengan tembaganya pula, dan banyak yang lain —seturut hapalan. Aku tidak tahu bagaimana perasaan masing anak setiap kali melafalkan atau menghapalkan nama-nama itu, apakah terharu, biasa saja atau tak peduli. Tapi untuk diriku sendiri selalu ada perasaan ganjil yang sulit dirumuskan tiap kali bapak-ibu guru yang mulia itu menceritakan kekayaan alam dan hasil bumi berbagai penjuru negeri. Dan, pikiranku terutama selalu singgah dan bermuara di kedua kota itu, kota penghasil ikan terbesar di Indonesia itu. Mengapa aku sangat tertarik padanya? Barangkali karena ia lebih nyata bagiku. Emas dan tembaga, aspal dan batubara, susah sungguh; bagaimana ia diolah dan ditambang, bahkan bagaimana rupanya pun sulit kubayangkan, maklumlah pelajaran di sekolah tak punya banyak penjelasan —seperti kubilang, seturut hapalan— sehingga bagaimana mungkin aku menyangkutkan ingatan padanya? Memang ada sawah dan padi di kampung kami, tapi kau tahu, itu tak lebih sawah tadah hujan sehingga tak akrablah kami dengan kesuburan rahim Dewi Sri. Ada seutas jalan aspal di kampung kami, boyak penuh lobang, sulit membedakannya dengan sungai kering atau jalan berbatu kasar. Emas? Aku hanya sesekali melihat emas gram murahan bergayut secuil di telinga ibu atau adikku yang dekil, untuk dijual kembali bila musim paceklik ikan tiba. Jadi, sungguh beralasan mengapa aku lebih tertarik pada dua kota ikan yang disebutkan. Aku tinggal di kampung tepi pantai barat Sumatera, yang memiliki sebuah muara berair keruh, lebar dan landai, tempat kapal-kapal kayu yang kami sebut bagan membongkar muatan berkeranjang-keranjang ikan. Sebagai anak pantai, indraku akan merasakan dan mencium aroma ikan dengan sendirinya begitu kata ikan diucapkan. Atau cukup kau ucapkanlah kata sisik, maka instingku akan berkelit untuk tidak lebih dulu menghubungkannya dengan ular atau makhluk apa pun yang bersisik, kecuali ikan! Hasratku akan bangkit begitu laut dan kapal disebut —dan hanya pikiranku yang tidak pernah sampai mencerna mengapa semua itu dianggap sebagai kekayaan. Kekayaan? Kekayaan apa? Dapatkah ikan-ikan yang melimpah disebut kekayaan sedang aku tahu rumah-rumah di kampungku tak lebih gubukgubuk satu kamar, berdiri di atas tiang kayu bakau yang bengkok dan goyah, bergoyangan, seolah berdiri di atas punggung lunak ubur-ubur? Kekayaankah namanya ikanikan itu, jika ternyata tetap sulit ditukar dengan setekong dua tekong beras, minyak tanah, apalagi pakaian sekolah yang sudah sekusam wajah bapak, paman, dan nelayan kami semua? Ya, ya, aku melihat wajah orang kampungku kebanyakan tetap kusam dan murung di jalan ke muara, sekalipun musim ikan telah tiba. Aku bertanya-tanya, apa yang membuat mereka tetap murung di saat seharusnya bersikap sedikit riang? Bahkan camar-camar di laut dan keruh

muara tampak gembira. Tidakkah sebaiknya bapak, paman, dan nelayan kampung kami sesekali berpesta di warung-warung terbuka? Tapi tidak. Warung-warung langganan mereka —tempat hutang selilit pinggang, ibarat tali pukat yang membuatnya genting— telah lebih dulu murung. Tentang ini, aku pernah punya pengalaman khusus yang sampai sekarang seolah terpampang di semua layar. Waktu itu, aku habis membaca sebuah puisi di koran bekas pembungkus belanjaan ibu dari pasar, entah karangan siapa, tapi baitnya kuingat benar: ‘’Kekasih, wajahmu sumringah duyung pinangan, aku nelayan riang menjelang.” Di tanganku, kata-kata itu berubah dalam coretan: ‘’Nelayan, wajah-wajahmu semurung warung, kami si anak riang telanjang.” Suatu hari, Pak Darkoni, memelototi tulisan di buku tulisku itu, lalu ia balik memelototiku, ‘’Kau anggap sama semua nelayan, he? Ayah saya juga nelayan, beliau lebih suka ke masjid daripada ke warung, dan kami adik-beradik selalu pakai baju bahkan jika bermain hujan!’’ Dan dia lantas menyeringai. Aku menggigil, merasa bersalah sebab menyama-ratakan kehidupan nelayan. Berapa waktu kemudian, antara putus asa dan keinginan melawan, bait itu kuubah diam-diam: ‘’Bapak, wajahmu semurung warung, aku si anak tak bisa riang.” Dengan demikian, aku merasa tak menyinggung perasaan siapa pun, dan lagi pula, buku itu lantas tak pernah lagi kubawa ke sekolah, kutinggal di kolong dipan. Namun, semuanya tak selesai dalam sebait puisi. Pertanyaan demi pertanyaan terus menguntit keriangan masa kecil dan remajaku, ke sudut kampung mana pun aku pergi. Mengapa para nelayan belum tentu bisa berganti baju sekali setahun, bahkan berganti kulit yang terbakar dan terkelupas lebih mungkin? Apa yang membuat mereka tetap sulit ke luar dari cangkang pengab nasib ini? Sementara, mengapa para induk semang tetap bisa ongkang-ongkang kaki, membangun rumah bertingkat dan berpenghasilan berkali lipat? Semua kenyataan yang menusuk mata kanak dan remajaku inilah agaknya yang membuat diriku jadi suka membuat perbandingan dan anganan. Dan makin mengasyikkan ketika kudapatkan padanan pada Bagan dan Muncar. Jika kampungku yang tak tercantum dalam peta saja, bahkan tak punya dermaga, hasil ikannya cukup melimpah, bagaimanakah gerangan kota penghasil ikan terbesar? Mungkinkah di sana nelayannya hidup berkecukupan, tak pernah murung, jauh dari nestapa? Apakah ikanikan di sana lebih berharga sebab ada perusahaan pengolah ikan, pabrik terasi dan pengalengan, serta pedagang yang bukan sekadar tengkulak? Apakah para nelayan mendapatkan jatah hasil keringatnya lebih banyak, dan juragan kapal tak mungkin menahan hak mereka? Begitulah kiranya, bertahun-tahun, setiap kali aku merasakan langit nestapa di atas kampung pesisirku yang merana, tanpa sadar aku selalu membandingkannya dengan dua kota ikan itu entah di mana. Hanya dalam angan. Dan selalu dalam angan. Maka, jangan salahkan kalau keduanya, lambat-laun, terbangun dengan imajinasiku yang berlebihan. *** BER TAHUN BERT AHUN-tahun sesudahnya, barulah aku memahami kedua kota ikan itu dengan agak mendekati kenyataan. Ada banyak peta, bacaan dan referensi yang dapat kutelusuri untuk mengenalnya lebih baik, tidak lagi sekadar angan yang keterlaluan. Jika saja aku seorang guru, maka aku dapat menceritakannya lebih dari sekadar hapalan, dan membuat jam pelajaran tak bakal cukup dengan lima atau sepuluh kali pertemuan. Namun, aku tahu semuanya terlambat. Aku bukan seorang guru, dan kedua nama kota itu tak lagi tercantum di buku pelajaran anak-anak kita yang murni itu. Biarlah pengetahuan sederhana ini kujadikan bekal bagi diriku sendiri untuk melihat kenyataan lebih dekat, supaya tak lagi jauh, samar, dan kelabu. Demikianlah aku tahu, bahwa Bagan Siapi-api terletak di tepi Selat Malaka, masuk wilayah Riau, dulu bagian Kabupaten Bengkalis, sekarang masuk wilayah pemekaran baru, Rokan Hilir. Bagan Siapi-api kini menjadi ibu kota kabupaten dengan segala beban dan harapannya. Jalan-jalan diperlebar, pasar diperbesar, dan seperti biasa baliho dan papan-papan iklan berebut tumbuh. Di setiap persimpangan dipasang lampu lalu-lintas meskipun yang melintas sepi saja, tapi bersama proyek trotoarisasi seluruh sisi jalan, bukankah itu penting untuk menandainya sebagai kota harapan? Harapan itu juga ada di ruko-ruko yang dibangun lebih banyak lagi, meski dari gambar aku sangsi, benarkah bangunan-bangunan besar tinggi itu semuanya berfungsi sebagai rumah dan toko? Di sebuah buku terbitan pemerintah setempat aku membaca pengantar editornya yang bersemangat, ‘’Bagan Siapi-api punya legenda tersendiri. Jika sejak dulu Minas dan Lirik dikenal sebagai penghasil minyak, Logas penghasil emas, maka Bagan pernah menjadi kota penghasil ikan terbesar di negeri ini, bahkan tercatat sebagai penghasil ikan terbesar kedua di dunia setelah Norwegia.’’ Tapi kal-

imat itu lantas berujung murung, mungkin juga geram, ‘’Kini legenda itu mengabur. Alam Bagan tak lagi mampu melayani rakusnya eksploitasi.”* Di lain waktu kudengar alasan, hasil ikan di Bagan menyusut karena sedimentasi Selat Malaka disebabkan lumpur Sungai Rokan yang hutan-hutannya ditebangi di hulu. Apa pun penyebabnya, tak bakal membuatku lari dari kenyataan. Meskipun sampai sekarang aku belum pernah menginjakkan kaki di Kota Bagan, toh kenyataan yang kucerna dari berbagai sumber itu telah kuterima sebagai bagian kepahitan juga —tak jauh beda dari kampung di masa kecilku yang merana. Ah, pelabuhan dan kota ikan di mana-mana sama; sedih dan nestapa, bahkan yang pernah jaya pun kini tinggal nama! (Dan salah besarlah Pak Darkoni —jika kata terkutuk tak pantas untuk seorang guru). Tapi, tunggu dulu! Bagaimana dengan Muncar? Bukankah ia, bersama Pelabuhan Pengambengan di Jembrana, Bali Barat, tetap bersinar dengan ikan-ikan lemurunya yang terkenal berprotein tinggi? Bukankah banyak pabrik pengalengan ikan di situ yang selalu membutuhkan pasokan ikan untuk diolah atau dikalengkan? Aku berharap Muncar lebih baik, sehingga tak semua pelabuhan melulu sedih, tak semua lautan menyimpan kecemasan. (Semoga lepaslah Pak Darkoni dari gugatan —jika kata dendam terlalu sentimentil untuk seseorang di masa silam). Suatu hari di bulan November, untuk pertama kali kuputuskan mengunjungi Muncar. Bertahun-tahun ngendon di palung ingatan, seperti ikan-ikannya yang berdenyar, kini ia terbentang di depan mataku seperti seorang gadis duyung, ramping dengan tanjung dan teluk. Teluknya dalam! Lama aku terpana, untuk akhirnya tahu bahwa Muncar tetaplah kota kecil dengan pelabuhan ikan yang besar; atau sebaliknya, pelabuhan besar dengan kotanya yang kecil: diramaikan sejumlah toko emas berjeruji besi, memiliki lebih selusin pabrik pengalengan dan pengolahan ikan dengan cerobong-cerobong lancip mencat langit, rumah-rumah penduduk yang padat, dan sebuah masjid besar berkubah keramik hijau lumut. Kapal-kapal kayu, yang jumlahnya entah berapa ratus, dengan andang-andang tempat nakhoda berhiaskan gambar-gambar Ratu Kidul, Gus Dur, Garuda Pancasila, dan semuanya, berbaur aman dalam ketenangan teluk yang dilingkungi Bukit Sembulungan. Dan, meski bangunan-bangunan tinggi menjulang tampak terus tumbuh, rasanya agak sulit bagi Muncar untuk berubah status pula menjadi ibu kota. Sebab, bahkan Genteng, kota pelintasan yang ramai dan mempunyai sejumlah bank di utara, yang berhasrat besar menjadi ibu kota kabupaten pemekaran di Bumi Blambangan belum lagi kesampaian. Dan kalaupun terjadi pemekaran, setelah melihat langsung kenyataan, aku pikir Muncar belum tentu lebih baik. Mungkin akan tetap hidup di antara limbah pabrik yang menyengat, tempat pelelangan ikan yang becek, gudang-gudang tak terurus, ikan-ikan lemuru yang tidak selalu laku, teronggok busuk di tepi pelabuhan, sebagian dibuang kembali ke laut, dan para ABK tetap saja bergaji kecil. Di parit-parit dangkal, perempuanperempuan setengah bongkok mengumpulkan limbah pabrik untuk diolah kembali jadi terasi atau belacan! Kami melanjutkan perjalanan lebih ke selatan, memasuki lorong-lorong dan jalan-jalan sempit Kota Muncar; jalan yang mestinya diperlebar tanpa harus menjadikan deretan pohon asam tua sebagai alasan. Kini aku pun benar-benar tak punya alasan untuk menghindar dari kenyataan bahwa pelabuhan dan kota ikan di mana-mana sama saja! Bersama Iqbal, kawan yang mengantar keliling Muncar, aku menepi ke kedai kopi. Kami tidak bisa menikmati lezat lemuru, karena tak ada kedai ikan bakar. Kota pelabuhan tanpa kedai ikan bakar, hmm.... jelas ada yang kurang, tapi sudahlah, akan semakin banyak kekurangan jika terus dirunut dan disebutkan. Kami pesan saja kopi pahit dan tahu petis yang ternyata sangat pedas. Mataku berair dan berkunang-kunang, campuran lelah dan putus asa. Saat itulah aku kembali melihat gugusan awan seperti di masa laluku yang seliar ikan-ikan, sebagaimana kuceritakan di bagian awal: aku melihat awan-awan yang bergelantungan, tapi kali ini berupa makhluk-makhluk kecil ajaib dengan sirip mengembang. Berlesatan. Gentayangan. Bukan ikan-ikan. Juga bukan ikan terbang. Makin lama makin banyak, berarak, tak hanya ke satu tempat, tapi ke banyak tempat yang berderet di pinggir jalan dan pemukiman. Mereka melayang, menukik kencang, datang dan pergi, seperti limbubu yang sebentar berpencar sebentar kembali. Suara mereka riuh dan nyaring mengalahkan camar dan bahkan lenguh kapal. O, mereka menuju bangunan-bangunan beton menjulang tinggi, masif, tidak menarik, kecuali hanya bulatan-bulatan lobang angin untuk keluar-masuk tubuh ceking mereka. Saking larutnya menyusuri pelabuhan, ternyata aku agak abai mencermati bangunan-bangunan aneh yang memenuhi hampir seluruh sisi kota. Gambar bangunan ini juga kiranya yang kulihat berderet-deret di tengah Kota Bagan Siapi-api, di buku yang pernah aku baca. Menarik napas bukan lagi karena pedas, aku kini paham: sejak ikan kian menjauh dari tangkapan, pelayaran tak banyak menjanjikan keuntungan, kapal-kapal kian lapuk tanpa peremajaan, biaya melaut semakin mahal, sementara di depan hidung harga sarang walet sangat menggiurkan, banyaklah rumah-rumah walet orang dirikan. Pun di kedua kota ikan, Bagan dan Muncar! Maka, ketika awan-awan bengkak itu tiba-tiba mencurahkan kandungannya, kulihat burung-burung walet jumpalitan turun ke bumi, sebagian melayang ke langit tinggi, seolah mengabarkan nasib kota-kota ikan yang kian tersisihkan. Kalah. Merana. Meski tak hendak menyerah. O, cinta samudera, betapa sengitnya!


Minggu, 29 Maret 2009 n Jambi Independent

Halaman

DRAGONBALL EVOLUTION Misi Mulia Menyelamatkan Dunia SEBELUM meninggal, kakek Goku (Justin Chatwin) meminta Goku untuk mencari Master Roshi (Chow Yun-Fat) dan mengumpulkan tujuh ‘bola naga’ (Dragon Ball) sebelum didahului oleh Lord Piccolo (James Marsters) yang bermaksud mengumpulkan ketujuh Dragon Ball tersebut untuk menguasai dunia. Menurut legenda, barang siapa berhasil mengumpulkan ketujuh Dragon Ball memiliki kemampuan membangkitkan sang naga yang akan mengabulkan semua permintaan mereka. Lord Piccolo bermaksud mengumpulkan membangkitkan sang naga untuk memenuhi ambisi jahatnya menguasai seluruh dunia. Dalam perjalanannya memenuhi permintaan terakhir kakeknya, Goku kemudian bertemu Bulma (Emmy Rossum) yang setuju bergabung dengan Goku dalam misi menyelamatkan bumi ini. Setelah menempuh perjalanan panjang yang berbahaya, akhirnya Goku berhasil menemukan tempat tinggal Master Roshi. Sayangnya perjuangan Goku belum berakhir di sini. Ia masih harus bertempur melawan Master Roshi yang ingin menguji kemampuan Goku. Namun setelah mengetahui bahwa Goku adalah cucu dari Gohan (Randall Duk Kim), Master Roshi sadar bahwa ia harus segera mempersiapkan Goku untuk sebuah pertarungan besar melawan Lord Piccolo yang sama sekali tak bisa dianggap enteng. Berawal dari serial manga karya Akira Toriyama, sutradara James Wong berusaha ‘menghidupkan’ tokoh komik

YCONFSZ

Jepang ini dan memasang nama besar Chow Yun-Fat sebagai jaminan larisnya film ini. Sayangnya, trik ini agaknya tak terlalu banyak berpengaruh karena banyak hal lain yang membuat film ini jadi tak sebagus versi kartunnya. Sebagai contoh, banyaknya ‘penyesuaian’ yang harus dilakukan sang sutradara membuat para fans manga ini jadi kecewa lantaran visualisasi sang sutradara telah menyimpang jauh dari visualisasi dalam komik. Misalnya saja rambut Goku yang tak mirip dalam versi komik atau tokoh Bulma dan Picollo yang juga menyimpang dari versi komiknya. Meski ini terlihat sepele, namun buat para fans berat serial ini, jelas ini jadi masalah besar. Situasi jadi lebih tak menguntungkan lantaran buat para penonton yang bukan penggemar manga ini, film ini juga tak memberikan sesuatu yang ‘jelas’. Artinya buat orang yang sama sekali tak tahu tentang kisah Goku, film ini tak akan memberikan penjelasan yang cukup kuat atau setidaknya motivasi di balik tindakan para tokohnya. Alur cerita juga terasa terburu-buru mencapai klimaks dan meninggalkan detil-detil penting yang seharusnya ada. Tapi setidaknya dari sisi visual, film yang semula hanya berjudul DRAGONBALL ini cukup memuaskan. Visual effect dan CGI yang digunakan cukup meyakinkan dan enak ditonton. Akhirnya, hanya itulah yang bisa diberikan oleh film yang masuk kategori leave your brain at the door ini. (*)

MUSIC

YCONFSZYCONFSZ

Chris Cornell: ‘SCREAM’, Dominasi T imbaland! Timbaland! IA adalah orang yang (bersama Soundgarden) mendobrak dominasi heavy metal di awal 1990an, bahkan kabarnya tanpa dia Kurt Cobain tak pernah teken kontrak dengan label Sub Pop, dan tak akan pernah ada Nirvana. Namun setelah 19 tahun berselang, rupanya seorang founding fathers of grunge pun harus rela melakukan kompromi, itulah yang jelas terjadi saat seorang Chris Cornell merilis album solo ketiganya, SCREAM. Album yang rilis pada 10 Maret 2009 tersebut berisikan 13 track yang seakan dipersiapkan Chris untuk mengejutkan Anda, bagaimana tidak, dari cara bernyanyi yang berubah (atau diubah), hingga pemilihan sound yang terkesan bukan hanya eksplorasi semata, SCREAM adalah rilisan Interscope yang boleh dibilang ‘bukan’ Chris Cornell. Single pembuka yang minim improvisa-

si vokal khas Chris, Long Gone adalah pertanda bahwa album ini jauh dari apa yang menjadikan nama Chris Cornell menjadi besar. Single kedua yang juga sudah dirilis adalah Watch Out, sebuah track yang nyaris tanpa dasar musik yang jelas, selain permainan sampling dan loop yang mendominasi power chords gitar yang monoton, sekali lagi, ‘bukan’ Chris Cornell. Kejanggalan berikutnya akan Anda temui pada track Ground Zero, sebuah lagu yang rasanya akan lebih cocok jika dinyanyikan oleh Justin Timberlake, atau Nelly Furtado, kenapa? karena paduan tempo yang rapi dari metronome looping, sampling yang (lagi-lagi) mendominasi, dan bahkan scratching turntable ala musik-musik disco 80an akan Anda temui di track dengan durasi tiga menit sembilan detik tersebut, boleh dibilang itu se-

mua adalah resep mencipta lagu untuk musik hip-hop. Berikutnya anda akan disuguhi oleh single yang ‘menelanjangi’ musikalitas Chris, Scream. Dalam single yang bertitel sama dengan judul albumnya ini, campur tangan Timothy Mosley atau lebih dikenal dengan nama beken Timbaland sebagai eksekutif produser jelas sudah terkuak. Tanpa gitar, hanya sampling, dan sound effect yang menambah kesan aneh dan dominasi sang produser. Lagu-lagu sisanya, Part of Me, Time, Get Up , Never Far Away, Other Side Of Town, Climbing Up The Walls, jangan harapkan ada perbedaan signifikan, semuanya akan jauh menanggalkan image Chris Cornell, mulai dari penggagas Seattle sound sampai membuat Audioslaves bernuansa blues, semuanya hilang tak ber(*) bekas.(*)

27


Jambi Independent n Minggu, 29 Maret 2009

Sobat Nando Sayang yang manis. Bila sobat mau nampang atau bergaya di koran, silahkan kirimkan foto sobat yang paling menarik lengkap dengan nama dan alamat lengkap ke redaksi Jambi Independent. Setiap hari Minggu, foto sobat akan diseleksi dan dimuat di koran ini. Bagi yang fotonya di muat, tersedia hadiah berupa bingkisan menarik buat sobat. Bingkisan tersebut bisa langsung diambil di Yulis Baby Shop & Arena Bermain di Jl Sutan Datuk Bagindo no 17-20 Simpang Talang Banjar dengan membawa Koran Jambi Independent edisi tanggal foto dimuat.

REDAKSI

EDDY JUNAEDI/JAMBI INDEPENDENT

BERMAIN: Dua anak sedang bermain. Sikap agresif anak terhadap temannya merupakan bagian dari komunikasi anak.

“Bayiku Suka Melakukan Agresi”

NURSYOFRAH LIZARDO AL FARUQ Jalan Barau-barau Rt. 31 Kel. Tambak Sari

SEORANG ibu hanya bisa geleng-geleng kepala saat melihat putranya, Zaki, yang baru berusia 1,8 tahun, menggigit teman sebayanya. Kontan sang anak menangis dan langsung membalas. Sebuah Anda saksikan di sekililing Anda. Sesama anak saling melakukan agresi kepada teman sebayanya. Padahal usia mereka masih di bawah tiga tahun. Nida (27), ibu satu anak, mengaku bahwa putrinya yang saat ini berusia 1,3 t a h u n s e r i n g m e n e g u r t eman sebayanya tapi dengan

nada seperti menghardik. Terkadang sang anak memukul temannya. “Padahal enggak pernah diajari begitu. Kadang kita jadi merasa sang anak jadi agresif,” ujar ibu yang bekerja di salah satu perusahaan swasta di Kota Jambi itu. Novi (25) mengakui hal sama. Putrinya yang baru berusia dua tahun sering membuatnya malu saat berkunjung ke rumah relasinya. Apalagi jika sang anak memukul anak orang rumah yang dikunjunginya. “Kadang bawa dagangan ke rumah teman. Pas ada anak

sebayanya, malah dipukuli. Jadi dak enak,” ujarnya. Malah dagangan yang dibawa untuk anak temannya tidak diperbolehkan dicoba. “Malah sempat menghardik dan memukul,” ujarnya. Kalau begitu, biasanya ia terpaksa memarahi anaknya. Jika dibiarkan, ia bisa melanjutkan agresinya ke teman sebayanya tersebut. “Dan begitu setiap bertemu d e n g a n t e m a n b a r u sebayanya. Kalau sudah kenal sih biasa,” jelasnya. Hal yang sama juga disampaikan Perlinas (29), warga Jalan Lingkar Selatan. “Anak

saya suka menggit sepupunya sampai biru. Kadang jadi dak enak,” ujarnya. Padahal ia tidak pernah mengajari anaknya melakukan kekerasan seperti itu. Meski diakuinya setiap agresi yang dilakukan anaknya pada teman sebayanya karena ada berbagai sebab. “Misalnya mainannya direbut. Kalau teman baru, dia biasa saja,” ujarnya. Ia berharap anaknya yang suka mengigit tidak menjadi kebiasaan buruk. “Bahaya juga kalau jadi terus-terusan,” pungkasnya.(nid)

Kata Psikolog

Bagian dari Cara Komunikasi Anak

MUZAQY BULMAR ELDIZAM ZUHRI Jalan Barau-barau Rt. 31 Kel. Tambak Sari

P ADA usia di bawah dua tahun umumnya belum bisa berkomuniaksi dengan baik dan benar. Hanya saja, mereka tetap ingin belajar mengenal dan berinteraksi dengan lingkungan sekitarnya. Hal itulah yang membuat anak pada usia ini sering melakukan hal-hal yang kita anggap tidak baik, misalnya melakukan agresi dengan teman sebayanya. Padahal sebenarnya mereka ingin mengungkapkan perasaan mereka, berkomunikasi, dan berinterkasi dengan teman sebayanya. Termasuk menyampaikan ses-

uatu seperti rasa ingin berinterkasi, rasa tidak setuju, protes, dan sebagainya. Hanya saja karena bahasa verbal yang bisa digunakan mereka masih terbatas, yang keluar akhirnya sikap agresi, misalnya menegur orang dengan cara menghardik, melotot, marah, hingga memukul dan menggigit. Pada usia itu, anak-anak baru bisa menyambung 1, 2, 3, hingga 4 kata. Keterbatasan jumlah kata-kata ini yang menyulitkan mereka untuk berkomunikasi dengan optimal.

Karena itu tugas orangtua untuk memberikan penjelasan dengan baik kepada anak, sehingga anak bisa mengetahui cara-cara yang benar dalam berkomunikasi dan berinteraksi. Tentu metodenya yang mudah dimengerti dan lembut. Meski kebiasaan agresif itu masih wajar, jika orangtua tidak cepat meluruskan, bisa dibawa anak dan dianggap benar. Karena itu bimbingan dan pendidikan dari orangtua sangat penting pada usia balita, karena peran keluarga sangat dominan. (nid)

Ridwan Sp.Si


Minggu, 29 Maret 2009 n Jambi Independent

TIPS

Tempat Bermain yang Aman

SARAPAN pagi ternyata banyak manfaatnya. Hasil penelitian para ahli sarapan pagi memberikan energi awal bagi seseorang untuk memulai aktivitas setelah di malam harinya tubuh beristirahat dan tidak makan serta minum. Pada anak-anak sarapan yang teratur bagi anak-anak memengaruhi kemampuan akademik dan fungsi psikogisnya serta daya ingat. “Dalam keadaan lapar, anakanak tidak bisa belajar dengan baik,” ujar Ridwan SPsi. Karena itu, sejak dini anak harus dibiasakan sarapan pagi, karena banyak orang tidak terbiasa untuk melakukannya. Apalagi waktu yang mepet di pagi sering membuat orang melalaikannya. Untuk membiasakan, kata pemimpin Yayasan Bungan Bangsa itu, harus ada contoh dari orangorang di sekitar anak. “Misalnya jika anak diminta sarapan. Orangtua juga harus melakukannya. Tidak hanya meminta anak untuk melakukannya,” jelasnya. Hal itu penting sehingga anak merasakan kebersamaan dan tertarik untuk melakukan kebiasaan ini. Jika anak sudah terbiasa, itu akan membuatnya tidak banyak

EDDY JUNAEDI/JAMBI INDEPENDENT

TEMPAT bermain anak bisa di mana saja. Asalkan memenuhi syarat, si kecil akan senang bermain di tempat yang Anda sediakan. Apa saja syaratnya? Sesuai Kebutuhan dan Aman Idealnya tempat untuk bermain adalah tempat cukup luas serta dapat memenuhi kebutuhan anak bermain sesuai jenis permainannya, sehingga anak dapat bermain sekaligus mengoptimalkan perkembangannya baik fisik, emosi, intelektual, bahasa, maupun sosial. Tetapi tempat itu tidak harus berarti dirancang khusus dan dilengkapi peralatan mahal. Cukup diusahakan agar tempat tersebut membangkitkan semangat seorang anak bermain. Tempat harus selalu bersih, bebas dari segala benda, mainan, dan hal-hal lain yang dapat membahayakan keselamatan anak, misalnya mempunyai permukaan datar dan cukup empuk, melindungi anak dari cuaca tidak bersahabat, tidak terdapat ujung-ujung yang tajam, serta tidak dilapisi cat yang mengandung racun. Di Dalam dan di Luar Rumah Di dalam rumah adalah tempat bermain yang paling sering digunakan balita. Kamar tidur anak atau salah satu pojok rumah yang memenuhi syarat dapat digunakan. Jangan lupa sediakan tempat mainan yang mudah dijangkau, sehingga anak dapat mengambil maupun menyimpannya kembali dengan mudah. Jauhkan benda-benda yang berbahaya, tempat sampah, tempat obat, kompor, benda-benda yang menggunakan listrik, terutama stop kontak. (*)

Biasakan Anak Sarapan Pagi

mengonsumsi jajanan di luar rumah. “Jajanan di luar rumah belum tentu aman dan memenuhi gizi anak,” ujarnya. Kebiasaan itu juga akan membuat anak menyukai makanan rumah dibandingkan makanan yang ada di sekolahnya atau tempat lain. “Saat ini, makanan rumah

kalah saing dengan makanan di luar rumah, sehingga anak malas makan di rumah,” paparnya. Untuk itu, kreativitas orangtua sangat penting agar anak lebih menyukai makanan rumah dibandingkan makanan luar. Jika perlu jajanan di luar rumah bisa disajikan sendiri dan bentuk

MAKAN: Dua ibu sedang memberikan makan anak mereka. Biasakan anak untuk sarapan pagi.

yang lebih menarik. Jika itu bisa dilakukan, anakanak akan betah di rumah. “Saat ini banyak anak kenyang jajan sehingga kekurangan nutrisi. Itu juga akan membangun suasana rumah yang lebih baik,” pungkasnya. (nid)

Bila sobat mau hadiah buku - buku menarik, selahkan warnai gambar yang sudahdisediakan. Kemudian guntinglah gambar yang sduah diwarnai tersebut dan kirimkan ke redaksi Jambi Independent di Gedung Praha Pena Jambi, Jalan Jendral Sudirman, nomor 100, Thehok. Nanti pemenang lomba mewarnai ini akan diundi dan diambil dua orang yang akan diumumkan setiap minggu. (REDAKSI)


Halaman

30

Jambi Independent n minggu, 29 maret 2009

Ponsel Ramah Lingkungan Bermunculan PONSEL ramah lingkungan tampak akan menjadi tren baru dalam beberapa tahun mendatang. Sejumlah produsen ponsel global baru-baru ini memperkenalkan sejumlah prototipe ponsel yang diharapkan mampu mengurangi pencemaran akibat pembangkitan listrik dan sampah elektronik. Di antara para produsen ponsel yang paling agresif memperkenalkan produk ramah lingkungan, antara lain produsen ponsel terbesar kedua dunia Samsung Electronics Co Ltd, produsen ponsel terbesar ketiga dunia LG Electronics Inc, dan produsen ponsel terbesar keempat dunia Motorola Inc. Ponsel ramah lingkungan andalan Samsung adalah Blue Earth. Ponsel ini termasuk konsep ponsel ramah lingkungan yang paling inovatif di antara para pesaing. Samsung mengungkapkan, Blue Earth merupakan ponsel layar sentuh pertama yang menggunakan tenaga matahari. Panel surya Blue Earth terletak pada sisi belakang ponsel. Pengguna Blue Earth bisa mengisi ulang baterai dengan menangkap energi matahari melalui panel surya ponsel itu. Namun, Samsung tidak menjelaskan kemampuan pengisian energi matahari ponsel itu. Misalnya, berapa lama Blue Earth harus menyerap sinar matahari untuk mengisi baterai hingga penuh. Juga, Samsung tidak mengungkap detail profil teknis Blue Earth. Samsung hanya mengungkapkan, Blue Earth dilengkapi dengan user interface yang dirancang untuk mempromosikan gaya hidup ramah lingkungan. Antara lain, pengguna Blue Earth diberikan kemudahan untuk mengatur intensitas

cahaya layar dan durasi konektivitas nirkabel Bluetooth. Dengan mengurangi intensitas cahaya layar dan durasi penggunaan Bluetooth, pengguna ponsel memang bisa memangkas signifikan konsumsi energi ponsel. Juga, Blue Earth dilengkapi fitur pedometer built-in yang unik.

Dengan pedometer tersebut, pengguna Blue Earth bisa menghitung berapa besar polusi karbon dioksida yang dapat dicegah ketika pengguna berjalan kaki, tidak naik kendaraan bermotor yang menggunakan bahan bakar minyak. Samsung menyebutkan, Blue Earth terbuat dari plastik daur

ulang bernama PCM, yang diekstrak dari botol-botol plastik bekas pembungkus air. Dengan memanfaatkan material dari botol plastik bekas, produksi Blue Earth diharapkan mampu turut mengurangi volume sampah plastik. Tidak hanya itu, produksi ponsel dari material daur ulang

Bercukur Menggunakan Ponsel BAGI sebagian besar pria, bercukur tentu merupakan kegiatan penting yang menunjang penampilan. Namun, jika Anda terlalu sibuk sehingga lupa melakukannya, sebuah ponsel akan mengingatkan Anda. Ponsel buatan China yang diberi nama Cool758 dapat sekaligus dipakai untuk bercukur di mana pun dan kapan pun Anda berada. Dengan begitu, ponsel unik yang dilengkapi alat pencukur ini membantu penggunanya terlihat bersih dan rapi. Jika berpikir ponsel ini tidak aman untuk dibawa ke manapun, jangan khawatir, produsennya tentu saja

telah mempertimbangkan hal ini. Pencukur elektrik tersimpan pada bagian bawah ponsel. Cool758 memiliki kemampuan fungsional dan nyaman digunakan. Dengan berbagai fitur yang dimiliki, handset ini amat berguna. Gadget ini dilengkapi dual SIM phone dengan konektivitas dualband GSM (900/1800 MHz), 2.6inch TFT QVGA touch-screen display, dan kamera VGA yang juga dapat merekam video. Selain itu, seperti ponsel masa kini lainnya, terdapat pula konektivitas bluetooth, MMS, multimedia player dan FM radio. Jika kapasitas penyimpan data

pada ponsel ini dirasa kurang, Anda pun dapat menambahnya hingga 8GB. Cool758 berukuran 120 x 52 x 19 mm dengan baterai 2800mAh yang tahan hingga tiga jam durasi percakapan atau 260 jam standby time. Bagaimanapun, perlu diingat, semakin bersih dan rapi Anda mencukur, semakin cepat pula baterai ponsel habis. Namun sayang jika tertarik membelinya, Anda harus terbang terlebih dahulu ke China. Pasalnya, mobile phone ini hanya dipasarkan di sana dan produsennya tidak berminat untuk menjualnya untuk pasar luar negeri. (*)

juga mampu mengurangi emisi karbon dioksida dan konsumsi bahan bakar pabrik dalam proses manufaktur. Samsung menjamin, ponsel Blue Earth dan charger-nya juga bebas dari material-material berbahaya seperti Brominated Flame Retardants, Beryllium,dan Phthalate. Agar Blue Earth semakin ramah lingkungan, Samsung juga melengkapi ponsel itu dengan kotak pembungkus yang terbuat dari kertas daur ulang. Samsung pun menyadari, para pengguna Blue Earth tidak akan sanggup selalu mengisi ulang baterai ponsel itu dengan energi matahari. Saat pengguna Blue Earth tidak sempat ‘menjemur’ ponsel itu, maka ketika energi baterai habis, pengguna harus melakukan pengisian ulang dengan listrik biasa. Samsung mengklaim, saat Blue Earth harus diisi ulang dengan listrik tradisional, ponsel itu tetap ramah lingkungan karena dilengkapi charger hemat energi, yang hanya mengonsumsi listrik kurang dari 0,03 watt dalam keadaan siaga. “Blue Earth merupakan contoh kecil dari komitmen besar Samsung untuk masa depan lingkungan kita. Kami berkomitmen meraih status ramah lingkungan tertinggi dengan menyajikan produk-produk paling ramah lingkungan dan mengampanyekan aktivitas-aktivitas penyelamatan lingkungan,� ujar Executive Vice President Samsung Electronics Co Ltd JK Shin. Terlepas dari paparan Samsung mengenai keramahan lingkungan Blue Earth, Samsung tidak menjelaskan rencana untuk memasarkan ponsel itu. Ini menjadi perbedaan kontras antara Samsung dan para pesaingnya. (*)


Minggu, 29 Maret 2009 n Jambi Independent

Halaman

Membuat Blog di Internet Sebagai Media Publikasi SEKARANG sudah tiba saatnya orang mengapresiasikan dirinya melalui dunia maya, salah satunya dengan menulis diblog. Blog sebagai media untuk mempublikasikan apa saja, bisa berupa biography diri sendiri atau untuk menulis sebagai hoby, maupun menulis sebagai pekerjaan. Dengan seseorang memiliki blog bisa diibaratkan memiliki toko virtual yang murah bahkan gatis. www.blogspot.com, Banyak penyedia domain yang memberikan wadah untuk siapa saja yang ingin membuat blog antara lain , www.wordpress.com, w w w. b l o g s p o t . com , www .blogger www.blogger .blogger.. c o m dan lain-lain. Tampilan seperti website atau situs-situs

dengan berbayar, website dan web blog sama saja tujuanya yaitu sebagai media untuk mempublikasikan tulisan-tulisan lewat internet. Dan dengan blog ini bisa dibaca oleh siapa saja yang terhubung lewat internet. Boris pengguna internet mengatakan Sebelum membuat blog, sebaiknya ditentukan dulu tema atau gambaran kira-kira apa yang ingin dipublikasikan nanti, karena nama domain atau nama blog biasanya di sesuaikan dengan isi dari blog nantinya ujarnya. Setelah siap dengan tema yang ditentukan, pembuat bisa membuat blog dengan numpang di domain utama atau dengan membeli domain sendiri. Ada beberapa pertimbangan yang bisa dijadikan acuan kata mahasiswa Universitas Jambi ini, misalnya bila

31

FOTO-FOTO: IST/JAMBI INDEPENDENT

baru mencoba membuat blog sebaiknya lewat free domain saja, bisa lewat wordpress, blogspot atau blogger . Tapi bila sudah terbiasa mengisi tulisan diblog sebaiknya memakai yang berbayar, alasanya blog berbayar diib a r a t k a n s e s e o r a n g m e m i l i k i toko sendiri, sedangkan yang g r a t i s a n i b a r a t n y a k i t a membuat toko disebelah toko orang lain dan domain berbayar lebih profesional untuk berbisnis. Cara membuat membuat blog yang free, misalnya membuat account blog di www.blogspot.com langkahnya, pertama buka alamat www.blogspot.com, lalu klik di Ciptakan Blog Anda, Disini akan muncul menu ciptakan sebuah blog dalam tiga langkah mudah yaitu ciptakan sebuah account, beri nama blog anda dan pilih sebuah template. Langkah selanjutnya, jika sudah memiliki account di gmail atau alamat email di gmail, bisa langsung login terlebih dahulu. Namun jika belum memilikinya harus mengisi informasi pada

kolom yang sudah disediakan. Jika sudah terisi semua,klik lanjutkan. Lalu isikan judul dan alamat blog yang diinginkan dengan catatan sesuaikan alamat blog dengan tema yang dipilih sebelumnya. Kemudian masukan verifikasi kata yang muncul disebelah atas kotak, lalu ketik karakter yang dilihat dalam gambar. Kemudian memilih template atau tampilan yang diinginkan, disana disediakan beberapa pilihan gambar, klik gambarnya preview template lalu OK. Pengguna internet telah memiliki blog.http://nama pengguna.blogspot.com. Dan sudah bisa memulai menulis dengan mengeklik menu Posting lalu tulis judulnya dan tulislah posting. Pengguna sudah bisa mempublikasikan tulisan di blog. Setelah selesai menulis di kolom posting bisa langsung mempublikasikanya dengan mengklik tombol mempublikasikan posting . Untuk mengedit tulisan klik edit posting, lalu save dan lihat blog. Pengguna sudah memiliki blog dan publikasi tulisannya. (dip)


Halaman

32

Jambi Independent n Minggu, 29 Maret 2009

○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○

Yayasan Pendidikan Bina Kasih

○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○ ○

Rayakan Hari Ulang Tahun ke-10 UNTUK memperingati perayaan hari ulang tahun ke10, Yayasan Bina Kasih melaksanakan berbagai kegiatan melibatkan siswa dan orangtua murid. Kegiatan tahunan ini sengaja diagendakan karena sebagai sarana untuk menjalin hubungan kekeluargaan antara sekolah dengan para siswa dan orangtua siswa. Berbagai kegiatan itu, salah satunya melaksanakan pameran bazaar hasil karya siswa. Kegiatan lain, seperti fashion show untuk siswa TK, SD, dan lomba menyanyi, termasuk kegiatan lain. Dari sekian banyak kegiatan, yang paling menarik adalah lomba menari dan fashion show yang dilakukan anak TK dan SD. Apalagi, anak TK terlihat sangat lucu, sehingga terlihat menarik saat memperagakan tarian dan fashion show layaknya orang dewasa. Direktur Yayasan Bina Kasih Pdt Ribka Daniel mengatakan bahwa kegiatan ini sengaja dilakukan sebagai apresiasi para siswa dalam menyalurkan bakat minat di bidang nonakademik. “Kegiatan ini kami lakukan didukung para jamaat IKPJ, sehingga bisa berjalan dengan baik dan lancar,” ujarnya. Dalam kegiatan ini, selain

ANDI MUSMULYADI/JAMBI INDEPENDENT

FASHION SOW : Anak-anak TK Yayasan Bina Kasih menampilkan fashion sow, salah satu kegiatan dalam memperingati HUT ke-10.

diikuti siswa juga melibatkan orangtua murid, dengan harapan adanya kebersamaan

antara siswa dan orangtua. “Kami berharap kegiatan ini dapat menumbuhkan semangat

dan meningkatkan rasa percaya diri kepada para peserta didik,” terangnya.

Sebab, boleh dikatakan para siswa TK merupakan generasi penerus, sehingga kalau bukan dimulai dilatih untuk berintraksi di depan orang banyak kapan lagi mereka dibiasakan untuk bisa tampil. Dia menambahkan, kegiatan murni dalam bentuk apresiasi dari orangtua dan jamaat IKPJ, sehingga kegiatan bisa berjalan dengan lancar. “Kami berharap dengan bertambahnya usia yayasan ini ke depan bisa terus ikut mencerdaskan anak bangsa yang sesuai dengan harapan dari pemerintah,” ujarnya lagi. Dalam memasuki usia yang ke10, sekolah bisa memacu untuk terus maju seperti sekolah lain. “Kami berusaha bagaimana para peserta didik yang ada bisa bersaing dengan siswa sekolah lain yang lebih dulu berkembang,” ujarnya. Oleh sebab itu, yayasan terus berusaha bagaimana setiap perayaan hari berdirinya yayasan dirayakan dengan cara penampilan kreasi para siswa mulai tingkat TK, SD, sampai SMP. Sehingga, mereka tidak hanya mengembangkan pengetahuan di bidang akademik, tetapi termasuk di bidang minat dan bakat dalam segi nonakademik, seperti perlombaan diadakan yayasan. (mus)

Ciptakan Siswa Berprestasi

YA YAS AN Pendidikan Gereja YAY ASAN Kristen Protestan Jambi (GKPJ) Bina Kasih Jambi merupakan salah satu yayasan yang fokus pada bidang pendidikan. Yayasan itu berkomitmen mencerdaskan anak bangsa dengan menanamkan nilai-nilai ketuhanan kepada anak didik. Itu sesuai mottonya “Membina Siswa-siswi yang Takut akan Tuhan, Berprestasi, Kreatif, dan Jujur serta Mandiri”. Yayasan yang berdiri pada 1999 itu kini dipimpin oleh Pdt Ribka Daniel STh. Ada beberapa tingkat pendidikan yang dirintis yayasan yang kini memiliki dua gedung sekolah tersebut, mulai tingkat pendidikan usia dini (kelompok bermain/playgroup, TK, SD, hingga SMP. “Menurut rencana, pada tahun ajaran 2009/2010 ini akan dibuka satu tingkat pendidikan lagi, yaitu SMA Bina Kasih,” kata Direktur

Yayasan Bina Kasih Pdt Ribka Daniel STh. Yayasan tersebut memiliki dua lokasi, yakni SMP Bina Kasih di Jalan Lombok, Kebun Handil, dan di Jalan Prof HMO Bafadhal, Lorong Kemang II, Jelutung, untuk siswa-siswi Bina Kasih tingkat playgroup, TK, dan SD. Yayasan Bina Kasih mengacu pada kurikulum KTSP, yakni kurikulum nasional yang telah ditetapkan oleh Dinas Pendidikan Nasional. Para peserta didik dibimbing oleh sejumlah guru berasal dari lulusan sekolah tinggi atau perguruan tinggi terkemuka dan unggul di Indonesia (seperti perguruan tinggi terkemuka di Jakarta dan Bandung). Program unggulan di yayasan itu di antaranya bahasa Mandarin dan beberapa kegiatan ekstrakurikuler berkualitas lainnya. Kegiatan ekstrakurikuler yang

ANDI MUSMULYADI/JAMBI INDEPENDENT

TAMPIL MENGESANKAN : Anak-anak TK, yang laki-laki tak mau kalah menampilkan kreasi mereka.

sangat diminati oleh siswa-siswi Bina Kasih adalah catur gajah (xiang qi), sciens (klub IPA), Fun English Club, fotografi, olahraga (futsal dan kegiatan

olahraga lainnya), serta industri kecil (sekaligus memperkenalkan dunia wirausaha pada siswa). Ciri khas Yayasan Bina Kasih adalah membina prestasi, menegakkan

kedisiplinan pada anak, serta tentu saja takut akan Tuhan. Di Bina Kasih, siswa diwajibkan berdoa sebelum belajar (sebagaimana sekolah agama). (dwy)


Jambi Independent n Minggu, 29 Maret 2009

Hy Sobat Biy semua… Kali ni Biy kedatangan tamu cowok-cowok cakep dari SMKN 1 Jambi lho. Mereka menamai diri mereka “THREE BOYS”. Ya iya lah secara cowok semua gitu lho ga mungkin kan THREE GIRLS (Hehehe becanda kok…). THREE BOYS ini terbentuk pada waktu mereka tu MOS pada 2008. Masih baru khan, ya iya lah secara mereka masih kelas 1. “Pantang menyerah dan truzlah berprestasi, walaupun banyak rintangan yang menghadang,” kata cowok-cowok yang hobi bangat main games saat ditanya motto dari gank mereka. Kalo ngomongin sweet memory kayaknya nice banget gitu yach, n mereka tuch pernah naksir sama 1 orang cewek kakak kelasnya mereka. Nice banget khan sweet memory. Itu karena kekompakan mereka lho, makanya naksirnya juga kompak… Oh ya Sobat Biy mereka bilang kalo punya Persahabatan dijaga dhe. Kalo bisa jangan ampe putus gitu. Khan lebih baik putus ma pacar daripada putus dari persahabatan, coz pacar tu gampang dicari sementara sahabat susah bro dicari. So sweet kata-kata yang bagus yach.(riko/Opi)

THREE BOYS MANIAK GAME

RENDY: Aku tuch orangnya sangat ingin dimanjain ma cewek terutama ma pacar gitu lho, hobi ngumpul, suka ga ingat waktu, hobi banget main basket n main games. (FS:rendi_ gokiel@yahoo.com) Pandy; Diy tu orangnya nakal, manjo, enak diajak becanda, kalo mandi lelet nian cam betino kalo lagi mandi tuch, metrosexual abiz. Mukti; Diy tu orangnya suko telat (Mr. telat), tidak ngebosenin, takut ngungkapin isi hati sama seseorang yang disukainya, sox imut, suko ngorox kalo lagi tidur, n suko nian mikirin jerawatnyo tuch.

PANDY: Aku tuch orangnya eksis gitu lho, kocak, hobi main games, olahraga, tapi kalo udah main, suka lupa waktu, n aku juga hobi dengerin musik. Rendy; Diy tu orangnya sox narsis, enak diajak becanda, kompak, baek, suko nebeng, kalo lagi tidur diy tu paling takut kalo lampu mati, soalnya takut kegelapan. Mukti; Diy tu orangnya paling takut sama cewek, orangnya ga pede sama diri sendiri, suka ketawa ndiri kayak orang stress gitu, n diy tu lelet abiz.

MUKTI: Aku tuch orangnya pemalas dalam segala hal, tapi aku punya kemauan yang keras, kalo lagi ngumpul paling senang main games bareng-bareng. Pandy; Diy tu orangnya bawel, nyenyes, kalo nyeletuk tu dalem nian nusuk sampe ke dasar-dasarnyo, kalo dandan hancur-hancuran asal jadi be. Rendy; Diy tu orangnya suko bohong, hobi bolos, GBHN (Gaya Boleh Hasil Nebeng) Mr. Nebeng gitu lho.


Halaman

34

Jambi Independent n Minggu, 29 Maret 2009

HOBI TAK MENGENAL JENIS KELAMIN DAN USIA SETIAP orang pasti memiliki hobi tertentu dalam kehidupannya, tidak terkecuali remaja. Hobi setiap orang itu berbeda-beda tergantung dari latar belakang lahirnya hobi itu dan panggilan jiwa. Hobi itu sendiri tidak mengenal jenis kelamin dan usia. Biasanya hobi itu lahir karena ada peristiwa sebagai pemicunya. Seperti halnya Rusy (13) Kelas VIII SMPN 6 Kota Jambi yang memiliki hobi tidak biasa bagi kaum perempuan sepertinya, yakni hobi pencak silat. “Waktu itu orang tua saya bertanding di GOR Kota Baru mengikuti PORDA sekitar tahun 2000, sedangkan saya masih duduk di kelas 3 SD, maka sejak itulah saya tertarik pada olah raga pencak silat,” ujar Rusy mengisahkan. Sekarang Rusy makin menekuni hobinya itu. Hasilnya, banyak prestasi gemilang pernah disabet diantaranya Menjadi Juara 1 Pencak silat tingkat Nasional Porseni Pelajar se-Indonesia 2008, dan Juara 1 Pencak silat tingkat Provinsi Porseni pelajar 2007. Rusy sendiri mulai menekuni hobinya itu ketika kelas 4 SD dengan memasuki salah satu perguruan pencak silat terkemuda di Jambi yakni Perguruan Pencak Silat Perisai Putih yang didirikan oleh Pak Budi. Lain dengan Remaja bernama Berlin (12) Kelas VII SMPN 6 Kota Jambi, walaupun masih berumur 12 tahun dengan perawakan kecil dia memiliki hobi yang terbilang cukup ekstrim yakni motor cross. Bahkan diusianya yang masih dini itu Berlin sudah menorekkan segudang prestasi seperti Juara 2 Motor Cross di Taman Aci waktu itu dia membawa motor Honda, Juara 1 Hazrin Cup 2009, dan Juara 5 Ermolek Cup Champion Swip Pekan Baru 2009. “Senang, apalagi waktu melambung saat motor sedang terbang-terbang,” ujar Berlin. Ditanya menganai resiko dari hobinya itu, Berlin yang memulai hobinya ketika berumur 11 tahun itu menjawab dengan tenang bahwa ia merasa tidak takut dan menyadari bahwa semua itu sudah resiko. Berlin mendapatkan bakatnya itu dari ayahnya yang juga pembalap motor cross dan pernah bertanding di Pekan Baru dan Medan. Berbeda dengan Ade (15) Siswa kelas IX SMPN 6 ini mengaku memiliki hobi bermain musik alias nge-band walaupun tidak ada keturunan dari keluarga pemusik. Pria yang memulai hobinya ini secara outodidak ini belajar band ketika kelas 2 atau VIII SMPN dengan membentuk grub band Eight-B band dengan personel Ade (vokalis dan Gitaris), Fajar (Gitaris) Ferdian (Bass) dan Ary (Drum). “ kami beri nama Eight-B karena dibentuk waktu kelas VIII B,” ujar Ade. Ade beserta teman-temannya nge-band 1 kali dalam seminggu di Studio Trax Talang Banjar yang dibimbing oleh guru

Gitar Hary Black Angle yang kini menjadi anggota grub band terkenal secara nasional yakni Jamrud. Ade sendiri memulai menggeluti

hobinya itu dengan menjadi vokalis Karena kebetulan ia hobi Qori Al-qur’an di Masjidnya. “awalnya Cuma iseng, pertama jadi vokalis”. Ujarnya.

Ade dan Eight- Band telah berhasil menjadi Juara 1 Lomba Band dalam Pentas Seni tingkat pelajar yang digelar SMPN 2 Kota Jambi baru-baru ini. (kin)

Tips Merawat Kamera agar Awet PARIWIS ATA tentunya tak lepas PARIWISA dari dunia fotografi. Bahkan foto-foto seringkali lebih berbicara dalam menyampaikan pesan dan menampilkan keindahan sebuah objek. Inilah tips merawat kamera Anda agar terhindar dari kerusakan. Hindari Kapur Barus Jangan menyimpan kamera di dalam lemari pakaian atau lemari apapun yang telah diisi kapur barus atau kamper pengharum pakaian. Hindari dari Sengatan Matahari Bila Anda bepergian ke mana saja dengan membawa kamera perlakukanlah kamera itu seperti barang “kesayangan”. Jangan sampai terjemur atau terkena sengatan sinar matahari yang berlebihan. Hindari dari goncangan. Bila Anda membawanya jangan lupa menaruhnya di dalam tas khusus kamera guna guna menghindari guncangan di kendaraan umum maupun pribadi. Bersihkan Kamera dan Lensa

Untuk bagian luar bisa menggunakan lap kering yang bersih dan tidak kasar. Untuk bagian dalam haruslah hati-hati. Pergunakan blower atau peniup yang banyak dijual di toko kamera. Ser vis di T empat Khusus Tempat Dalam jangk panjang, setahun atau dua tahun sekali, ada baiknya kamera di servis ke tempat khusus “servis besar” ini meliputi pembersihan bagian dalam seperti pembersihan lensa dari jamur yang menempel atau juga penyesuaian setelan-setelan utama kamera seperti penyesuaian kecapatan rana.

Jangan T erk ena Air Laut Terk erkena Air laut sangat jahat terhadap kamera. Percikan air laut yang halus seringkali tidak tampak dan dapat menjadi sumber karat yang sangat potensial. (*)


Minggu, 29 Maret 2009 n Jambi Independent

TIPS

Kiat Pilih Dokter

PERNAH punya pengalaman, melangkah keluar dari ruang konsultasi dokter dengan perasaan tak puas, namun tak bisa berbuat apa-apa? Berikut 7 kiat memilih dokter agar kunjungan dan dana tak sia-sia. 1.Memilih dokter sesuai keluhan. Sebelum memilih dokter, kenali dulu masalahnya. Jika mengalami tandatanda diabetes, mendatangi ke ahli endokrin. Jika menderita asma, mengunjungi dokter ahli paru atau pulmonologist. Jika penglihatan terganggu, berkonsultasi dengan dokter mata atau ophthalmologist. Jika sulit menelan, dapat mengunjungi dokter THT. 2.Jangan takut bertanya. Saat berkonsultasi dengan dokter jangan ragu untuk mengajukan pertanyaan apapun yang mengganjal di benak. Kalau sang dokter terlihat kurang komunikatif atau terkesan enggan menjawab pertanyaan, dapat dipertimbangkan untuk mencari alternatif dokter lain. 3.Masalah Asuransi. Bila menjadi peserta asuransi kesehatan, dapat dipastikan untuk memilih dokter yang berpraktek dirumah sakit rujukan perusahaan asuransi tersebut. Bila harus dirawat di rumah sakit, dokter bisa terus merawat dan mengawasi perkembangan. 4. P astik an merasa nyaman. Pastik astikan Memilih dokter yang sejak awal membuat merasa nyaman, membuat percaya diri untuk menyampaikan segala keluhan dan dapat menenangkan kekhawatiran dengan alasan yang logis. Hubungan antara dokter pasien sangat penting dan harus didasarkan pada kejujuran serta rasa saling percaya. Semakin merasa yakin pada dokter, kemungkinan akan semakin patuh pada program perawatan yang dokter tetapkan. 5.P ertimbangan Kemudahan akses 5.Pertimbangan Dalam menentukan pilihan, dapat dipertimbangkan tentang lokasi dan jadwal praktek dokter. Kapankah waktu yang paling memungkinkan pergi ke dokter? Sepulang kantor atau di akhir pekan? Jika harus dirawat apakah lebih memilih rumah sakit di dekat kantor atau di dekat rumah? Semua ini bisa dijadikan bahan pertimbangan. 6.P ertimbangan anggaran. 6.Pertimbangan Tarif jasa konsultasi dokter di berbagai rumah sakit cukup bervariasi. Memastikannya dengan mencaritahu terlebih dahulu via telepon sebelum mendaftarkan diri. Jika tarifnya jauh melampaui anggaran, sebaiknya mencari yang lebih sesuai kantong. Sebelum menjalani pemeriksaan laboratorium dan tindakan apapun, jangan lupa pula menanyakan biayanya pada petugas administrasi rumah sakit. 7 .Mencari rekomendasi Kalau masih tak yakin, dapat mencoba menanyakan pada kerabat, teman atau kolega untuk mendapatkan rekomendasi mengenai dokter yang dipercayai. Namun jangan sepenuhnya mengendalikan rekomendasi individu seperti ini – tolok ukur orang lain bisa berbeda. (*)

Halaman

35

Infertilias Bukan Dominasi Wanita ISTILAH infertilitas digunakan pada seseorang pasangan laki-laki dan perempuan yang sulit memiliki anak. Namun bukan berarti mereka memiliki masalah fungsi seksualnya. Menurut dr R Deden Sucahyana SpB MKes FInaCS, infertilitas terjadi jika pasangan laki dan perempuan yang tidak mampu mencapai pembuahan antara spermatozoa dan sel ovum. Ia mengatakan jika infertilias berbeda dengan istilah ejakuasi dini/disfungsi ereksi. Meskipun demikian, disfungsi ereksi merupakan salah satu penyebab infertilitas. Dijelaskannya, beberapa literatur menulis diperkirakan 10% pasangan suami-istri mengalami infertilitas. 30% penyebab infertilitas berasal dari pihak laki-laki sepenuhnya, sedangkan yang berasal bersama dengan pihak perempuan sekitar 15%. “Atas dasar tersebut di atas, maka apabila pasangan suami-istri mengalami infertilitas sebaiknya pemeriksaan/evaluasi bukan hanya dilakukan terhadap perempuan (istri) saja tetapi juga suaminya,”ujar Konsultan Bedah RSUD Muara Bulian dan RS Bratanata Jambi. Selain pemeriksaan fisik, perlu dilakukan pemeriksaan pasca senggama atau postcoital (PCT, PK, atau Hubner’s) test dan analisa mani (semen analysis).

Pada pemeriksaan tersebut akan dinilai volume mani, kadar fruktosa, kepadatan dan jumlah spermatozoa, bentuk spermatozoa, dan motilitas (pergerakan spermatozoa). Selain itu dinilai pula kemampuan spermatozoa untuk menembus sel ovum. Hal ini penting karena kelainan kualitas dan atau kuantitas dapat menyebabkan

tidak terjadinya pembuahan. Sebagai contoh, mani dianggap normal bila didapatkan 15 atau lebih spermatozoa aktif per lapangan pandang besar pada pemeriksaan dengan mikroskop, atau 40-100 juta spermatozoa per milimeter kubik. Nilai minimum yang masih dapat diterima adalah 20 juta spermatozoa per milimeter kubik. Bila jumlah spermatozoa

kurang dari normal disebut oligospermia, bila tidak ada spermatozoa sama sekali disebut azoospermia, sedangkan bila bentuk spermatozoa tidak normal disebut teratospermia. Pada kasus tersebut perlu dilakukan biopsi testis (buah zakar) untuk melihat spermatogenesis (proses pembentukan spermatozoa) dalam (nid) tubulus seminiferus.(nid)

Gondongan Bisa Sebabkan Infertil PENYEBAB infertilitas pada pria bisa karena berbagai factor. Menurut dr Deden Sucahayana, ada beberapa penyebab infertile pada pria. Pertama, disfungsi ereksi. Dapat disebabkan kelainan organik dan psikologik. Penyebab organik dapat berupa gangguan peredaran darah penis, gangguan neurologik, kelaianan anatomi, dan penyakit umum seperti gagal ginjal kronik. Terapi ditujukan terhadap penyebab utamanya. Sedangkan bila tidak ditemukan penyebab organik, maka mungkin penyebabnya adalah gangguan psikologik. Atau mungkin juga didapatkan kedua penyebab secara bersamaan. Kedua, adanya sumbatan di saluran mani yang umumnya dapat disebabkan oleh infeksi seperti tuberkulosis. Ketiga, Ejakulasi retrograde. Dimana, mani tidak menyemprot ke luar uretra tetapi masuk ke dalam kandung kemih (buli-buli).

Ejakulasi retrograd ini kadang disebabkan oleh obat, misalnya fenotiazin dan klorpromazin. Pembedahan pada leher buli-buli misalnya operasi prostat, sering menimbulkan keluhan ini. Keempat, parotitis (gondongan). Disebabkan oleh, virus penyebab parotitis juga mengakibatkan radang testis, yang disebut orchitis, yang dapat menyebabkan gangguan spermatogenesis. Kelima, varikokel (varicocele). Merupakan pelebaran pembuluh vena (aliran balik) pada testis dan epididimis. Oleh karena aliran balik darah yang tak lancar, maka jumlah dan kualitas sperma atau mani berkurang. Apabila dilakukan tindakan operatif berupa ligasi tinggi (high ligation / Palomo), pada umumnya jumlah dan kualitas sperma menjadi lebih baik. “Dari semua penyebab ini bisa saja merupakan kombinasi atau hanya salah satunya saja,”pungkas dr (nid) Deden.(nid)


Halaman 36

Jambi Independent n Minggu, 29 Maret 2009

Djambi Old Bike tahun ‘70-an

Ajang Kreativitas Anak Muda Jambi SUDAH tua namun tetap menarik. Ungkapan itu menjadi spirit tersendiri bagi kalangan pencinta motor klasik keluaran tahun 1970-an yang bernaung di bawah bendera Djambi Old Bike untuk tetap survive dan memiliki karakter tersendiri di tengah pesatnya perkembangan dunia modifikasi motor saat ini. Djambi Old Bike merupakan salah satu komunitas kreatif anak muda Jambi yang senang bernostalgia dengan sepeda motor masa lalu yang relatif lebih tua dari usia pemiliknya. Komunitas itu terbentuk sekitar empat tahun lalu, tepatnya 4 April 2004, dimotori Ehen Arif Rahman, Doni Hendra, Yozi Syaputra, dan kawankawan. Sesuai namanya, anggota yang bergabung juga mutlak harus memiliki sepeda motor djadoel (zaman dulu), sebut saja CB Twin 125, Suzuki GT 285, Scooter, dan Honda Kijang keluaran 1970-an. “Itu syarat mutlak karena sesuai dengan nama kita. Makanya jumlah anggota kita belum begitu banyak. Sekarang jumlahnya baru pada kisaran 7-10 motor,” ujar Ketua Djambi Old Bike, Ehen Arif Rahman. Aktivitas komunitas itu tidak jauh berbeda dari klub motor lainnya. Meski belum pernah touring antarkota antarprovinsi, mereka kerap melakukan touring keliling kota, ikut berpartisipasi

sebagai bintang tamu pada event tertentu, nongkrong bareng, serta melakukan seabrek kegiatan yang sifatnya positif. Bedanya, dalam satu kesempatan

tertentu, para anggota Djambi Old Bike menyempatkan diri melakukan sharing untuk meramu modifikasi yang tepat untuk motor anggotanya. “Setelah itu bi-

asanya k i t a c a r i s p a r e p a r t b a r e n g . Po ko k n y a ko m p a k g i t u l a h , ” j e l a s nya. B i c a r a p r e s t a s i , ko m u n i t a s i t u r u p a n y a t e l a h berhasil mendulang beragam prestasi yang cukup prestisius dalam beberapa kelas lomba modifikasi. Ehen mengaku belum lama ini mereka berhasil menggondol juara satu kelas the best modifikasi dalam event kerjasama Asnawi AB dan Oto Tren. Lalu pernah mendapat juara tiga kelas sport modifikasi yang diselenggarakan Djarum Black serta pernah menjadi juara keempat kelas modifikasi ekstrem. “Kita berharap di event selanjutnya sejumlah prestasi lagi berhasil kami raih,” katanya semringah. Nah, bagi Anda yang berminat bergabung dengan komunitas tersebut, datang saja ke basecamp-nya di Jalan Pattimura, dekat stasiun RCTI. (mus)

PROFIL

Hadiah Kakek, Jadi Kenangan Sepanjang Masa PRIA yang akrab disapa Hen ini memiliki nama lengkap Ehen Arif Rahman. Dia adalah Ketua Djambi Old Bike. Sebagai seoran g p e r i n t i s a wal , He n memil iki banyak kenan g a n d a n ke s a n d a l am aktivitas di dunia modifikasi motor antik. M e n u r u t n y a , ke n ikmatan me miliki motor antik b e r b e d a d a r i m e m il iki motor h asil rakitan teknolo g i s a at i n i . S e l a i n h arus tel aten dal am mel akukan p e r a w a t a n , p ro s e s modifikas i motor antik terbilang g a m p a n g - g a m p a n g s usah . Pe r s o a l a n n y a , s u l it menc ari spar e-par t yang cocok d a n pro d u k y a n g o ris inil. Namun dal am hal pera w a t a n , m o t o r a n tik tidak te rl alu s ulit. Dan yang

terpenting lagi salah satu nilai seni sepe d a m o t o r antik ditentukan tahun pengeluaran. “Motor keluaran tahun 1968 terasa leb i h m e m i l i k i nilai seni ketimbang motor antik keluaran tahun 1980-an. Istilahnya, semakin lama semakin terasa,” j e l a s n y a . Mengendarai sepeda motor Suzuki GT ke l u a r a n 1971 hadiah dari kakeknya, Hen mengaku s e c a r a tidak langsung dapat meningkatkan rasa p e r c a y a dirinya. Dalam perjalanan, tanpa disada r i d i r i n y a dan motor jadulnya menjadi pusat perh a t i a n o r a n g lain. “K alau sudah begitu, otomatis kan kita harus bisa mendandani diri dan motor agar kelihatan menarik,” aku pria kelahiran 22 Mei 1986 itu. (mus)

C M Y B


Bianglala edisi Maret minggu ke 5