Page 1


SURAT UNTUK PRESIDEN


SURAT UNTUK PRESIDEN Editor: A. Fajar K. Ahmad Khaerul Umam Dinnur Garista Fikri Ibadurahman Desain Sampul: Erfanzain Layout: Erfanzain Studio Pemuda

ISYF: Griya Jakarta blok B9/18 Pamulang Barat, Tangerang Selatan 14517


PENGANTAR Direktur ISYF Indonesia adalah negara yang luas dihuni oleh berbagai macam suku, bahasa adat istiadat. Selain itu juga indonesia termasuk negara dengan populasi penduduk terbanyak, data kependudukan berdasarkan hasil SUSENAS bulan Agustus 2010 adalah bahwa jumlah penduduk Indonesia 237.556.363 jiwa. Usia penduduk 13-30 hampir mencapai 120 juta jiwa. Diantara usia tersebut terdapat kurang lebih 14 juta pelajar tingkat SMU, SMK dan MA. Sebuah jumlah yang besar bagi bangsa ini dengan memiliki banyak generasi muda, potensi generasi muda sangatlah besar dalam menentukan dan melanjutkan nasib suatu negara karena hal tersebut berhubungan dengan proses regenerasi yang sudah menjadi hukum alam dan tidak bisa ditolak. Dalam sejarah perjalanan bangsa ini peranan generasi muda khususnya pelajar mempunyai kontribusi penting dalam proses pembentukan bangsa indonesia, setiap momentum perubahan yang terjadi di indonesia tidak bisa lepas dari peran anak muda. Dimulai dengan kebangkitan para pemuda pada tahun 1908, dilanjut dengan sumpah pemuda, kemerdekaan republik Indonesia, orde baru, dan reformasi. semua itu melibatkan generasi muda sebagai pemeran utamanya. Potensi yang besar ini tentu saja harus bisa dimanfaatkan oleh bangsa ini untuk memajukan dan mensejahterakan bangsa ini, pemikiranpemikiran pelajar yang kreatif, inovatif dan progresif menjadi kunci dan modal utama untuk melakukan perubahan tersebut. Sehingga negara ini perlu melibatkan mereka dalam rangka memajukan bangsa ini. Hal itu bisa dilihat saat ini dengan banyaknya pelajar-pelajar dan pemuda yang berprestasi seperti juara olimpiade matematika, fisika dan sains yang selalu didominasi oleh pelajar Indonesia, kemudian kreatifitas pelajar negeri ini yang tak pernah surut seperti membuat mobil rakitan, motor rakitan hingga pesawat yang semuanya itu adalah hasil kreatifitas pelajar indonesia. Sehingga penting dan strategis bagi Indonesia student and youth forum untuk menampung dan mengelola potensi itu semua. Salah satunya adalah dengan mengumpulkan aspirasi, saran dan kritik bagi pemerintah khususnya kepada Presiden dari pelajar di seluruh indonesia sehingga kita mengetahui apa yang ingin mereka sampaikan kepada pemerintah. Seluruh pelajar indonesia ingin berkontribusi dalam pembangunan bang-


sa ini meskipun hanya melalui surat mereka menyampaikan aspirasi, saran dan kritik bagi pemerintah. Dengan dibukukannya surat-surat pelajar tersebut mencoba untuk menampung apa yang menjadi keinginan dan harapan pelajar yang ada di tanah air untuk disampaikan kepada bapak Presiden. Salam,

A. Fajar Kurniawan Direktur ISYF


DAFTAR ISI PENGANTAR Direktur ISYF Abdul Manan, MA Darul Ulum Abdur Rahman Hakim, SMA BIM YPSA Ade Andreas, SMAN 1 Bengkulu Selatan Aditia Akbar P., SMAN 1 Pagaralam Adrian Muda Kesuma, SMAN 4 Padang Agus Wanto, MA Ponpes Darul Muttaqien Ahliyah Ali, SMAN 2 Watampone Ahmad, SMAN 7 Banjarmasin Ahmad Miryaza Arifudin Lubis, SMA BIM YPSA Ainun Zahwa Bestari, SMA Plus N 7 Kota Bengkulu Aisyah Zahara, MAN 4 Jakarta Akmalul Hilmi SN, SMAN Unggul Aceh Selatan Alda Inesya Putri, SMA BPI 1 Bandung Aldi Ashar Mappa, SMAN 2 Watampone Alfil Gina, SMAN 7 Banjarmasin Amanda Fairani Roza, SMAN Unggul Aceh Selatan Ammar Abdullah, Siswa MA Alkhairaat Pusat Palu Ampuh Riyyan Salam, MA Darul Arqam Anastasya Annisalian, SMA Setia Budi Sungailiat Andiny Widya Utari, SMAN 7 Banjarmasin Andra Kurniahadi, SMAN 1 Bengkulu Selatan Anggi Maharani Safitri, SMAN 17 Garut Anggun Pramadita, SMAN 5 Kota Bengkulu Angreani Nastya Tri Putri, SMAN 2 Palu Anita Simanjuntak, SMA Model Negeri 1 Pagaralam Annadi Muhammad Alkaf, SMAN 7 Banjarmasin Annisa Nurjanah, SMAN 1 Garut Apri Rokhyadi, SMAN 1 Blitar Ardhia Amalia, SMA LTI IGM Palembang Ardiwanto Umbu Tanda, SMAN 1 Lewa Ardiyanto, SMKN 1 Pangkal Pinang Arif Syahrul Munir, MAN Model Cipasung Aris Wahyudi, SMA Lab. Unsyiah Banda Aceh Asrianti, SMAN 1 Segeri Atika Ghina Shabrina, SMAN 2 Padang Axel Fung Triputra Djara, SMAN 1 Waingapu Ayu Asmi, SMAN 1 Merangin Ayu Rachmawati, Siswa SMAN 7 Tangerang Ayunda Fitri Ulya Maslin, SMAN 3 Blitar

3 11 13 15 17 19 21 22 24 26 28 30 32 34 36 38 40 42 44 46 48 50 52 54 56 58 60 62 64 66 68 69 71 72 74 76 78 80 82 83


Balebat Buana Puspa, SMAN 1 Cikarang Utara Bani Muhammad Rahadian, SMAN 14 Bandung Bella Aprillia Sarma, SMA Plus N 17 Palembang Biantara Albab, MA Darul Arqam Bimo Satryo Wibowo, SMAN 5 Yogyakarta Chindy Victorya Latuparissa, SMA Kristen Mercusuar Cindy Aulia, SMKN 28 Jakarta Daeng Rahima Pasca Utami, MA Darul Arqam Dalva Aribah Liwan, SMAN 1 Cikarang Pusat Damar Andhariska, SMA IT Rafelisia Dea Nur Annisa, SMA Setia Budi Sungailiat Debora Septika Sitompul, SMAN 2 Ciamis Dewangga Fatah A. P., SMAN 1 Cikarang Utara Dian Agusti Tandjung, SMAN 9 Padang Dian Nata Sari, SMAN 2 Pontianak Dian Pranata, SMAN 3 Dumai Dimas Kalimasyada, MA Darul Arqam Dina Alfina, SMAN 1 Pasaman Dirzan Zoryadi, SMAN 9 Bengkulu Selatan Donny Muslim, SMA Muhammadiyah 1 Banjarmasin Dori Rama Wirya, SMAN 4 Padang Dyah Inase Sobri, SMAN 2 Bantul Eggy Triana Putri, SMAN 9 Padang Eko Budi Santoso, Siswa SMKN 1 Bungku Barat Elida Nurul Fitri, SMAN 1 Bantul Elsa Naheta, SMAN 2 Kuala Kapuas Emil Riza Pratama, SMAN Unggul Aceh Selatan Emilia Melnunia Kamuri, SMA Kristen Mercusuar Kupang Erinda Maharani Rambu Moha , SMAN 1 Waingapu Erysa Alifah Maharamis Poetry, SMA BIM YPSA Esfir Yumilka, SMK Negeri 1 Tojo Barat Eta Auria Latief, SMA Taruna Nusantara Eva Rafiqoh, SMAN 1 Batang Evan Fardian Sinuhaji, SMA BIM YPSA Evi Silvia, SMK Farmasi Galenium Febri Adriandi, SMAN 1 Padang Fenrizal, SMAN 2 Bengkulu Selatan Feronika Febrianti, SMA Katolik Messawa Fikriansyah, SMK Negeri 1 Tojo Barat Fikrianti Surachman, SMAN 5 Bandung

85 87 89 91 93 95 97 99 101 103 105 107 109 111 113 115 117 119 121 123 125 127 129 131 133 135 136 138 139 141 143 144 146 148 150 152 154 156 158 159


Fildzah Nashirah, SMA BIM YPSA Firman Hidayat, SMAN 1 Bengkulu Selatan Firmansyah Aditya Muchti, SMA Taruna Nusantara Fitria. Mardiani, SMAN 15 Garut Fitriani Puspitasari Daviany, SMK Farmasi Galenium Galang Aprelliana Putra, MA Darul Arqam Gita Novianti Suliawan, SMAN 2 Kota Bengkulu Guntur Prakoso, SMK Migas Cepu Gustini Rahmadianna Putri, SMA LTI IGM Palembang Hanna Nabila, SMAN 1 Padang Hanum Rahmi Putri, SMKN 2 Pekanbaru Hasnawati J., SMAN 1 Segeri Hasniar Sappe, SMAN 1 Segeri Herman Johan Joostensz, SMA Kristen Mercusuar Kupang Hilaliyah Hasibuan, SMK Zakiyun Najah Hilma Astria, SMAN Unggul Aceh Selatan Husnul Khatimah, SMAN 1 Mamuju I Made Arjun Suputra Jaya, SMAN 4 Denpasar I Putu Agus Hadi Wibawa Suparsa, SMAN 4 Denpasar Ida Ayu Puspa Cindra Rini, SMAN 4 Denpasar Ikhsan Eka Haryadi, SMA BIM YPSA Ilma Mahdiya, MAN 2 Model Banjarmasin Imam Akbar, MA Ponpes Dempo Darul Muttaqien Indah Wulandari, SMAN 2 Makassar Intan Medina, SMKN 1 Garut Irfan Fardian, MA Darul Arqam Irham Abdussalam, MA Darul Arqam Irlangga Nedial Handoyo, SMAN Unggul Aceh Selatan Irnanda Mas Putri, SMA Taruna Nusantara Iyit Benusia, SMAK 1 BPK Penabur Bandung Jeane Anggreni C. Wolagole, SMAN 1 Waingapu Jeanne Sanjaya Awaluddin, SMAK 1 BPK Penabur Bandung Jemsi Njurumana, SMAN 1 Lewa Juanda Akbar Bintari, MA Ponpes Dempo Darul Muttaqien Julian Sundunglangi, SMA Katolik Messawa Julistya Fernanda, SMAN 2 Bukit Kenny Ivanzaky Augusta, SMAN 42 Jakarta Keren Hapukh Meirysary, SMAN 2 Kuala Kapuas Keukeu Firda Lestari, SMKN 1 Garut Kharis Dwi Irpan, SMA Taruna Nusantara

161 163 165 167 169 171 173 175 177 179 181 183 185 187 188 190 192 193 195 196 198 200 202 203 205 207 209 211 213 215 217 219 221 223 225 227 229 231 232 234


Khavieza Siregar, SMA BIM YPSA Kris Saputri, SMAN 1 (PLUS) Matauli Pandan Medan Lana Nurani Nan Suci, SMA Muhammadiyah 2 Yogyakarta Lathifun Ghofur Fathurrahman, SMAN 1 Batang Lidia Purnama Sari, SMAN 1 Merangin M. Krisna Pradytia, SMK Diponegoro 1 Jakarta Machsur Tunggal, SMAN 1 Segeri Made Pradnyaniti Chandra Dewi , SMAN 4 Denpasar Magdalena Sidauruk, SMAN 2 Kota Bengkulu Mardiana, SMK Negeri 1 Bungku Barat Marlina Latif, SMAN 1 Segeri Melenia Layan, SMAN 4 Ambon. Mohammad Fahri, SMK Negeri 1 Tojo Barat Muhammad Ajie Prasetyo, SMA LTI IGM Palembang Muhammad Alfiansyah, SMK 1 Diponegoro Muhammad Asy’ari, Siswa MA Alkhairaat Pusat Palu Muhammad Ghiffari Alfarisy,SMAN 1 Padang Muhammad Halim Abdullah, SMA LTI IGM Palembang Muhammad Hauzan Fadlurrahman, SMAN 2 Padang Muhamamd Hazim Fesa, SMAN 1 Cikarang Utara Muhammad Ihsan, SMA Almanar Azhari Muhammad Isra Anwar, MAN 2 Model Banjarmasin Muhammad Khaidir, SMK Zakiyun Najah Muhammad Khairul Faraby, SMAN 1 Payakumbuh Muhammad Khalid, SMK Zakiyun Najah Muhammad Nu’man Muttaqi, SMA Muh. 1 Yogyakarta Muhammad Rifky Ersadian Noor, SMAN 7 Banjarmasin Muhammad Sayuti, SMA Lab unsyiah Banda Aceh Multiyani S. Abdullah, SMK Negeri 1 Tojo Barat Muthiah Abustani, SMAN 2 Tinggi Moncong Nadia Septifanny, SMA Plus N 17 Palembang Nasrullah, SMK Negeri 1 Bungku Barat Nasyaya Ulva Arskadius, SMA Lab Usnyiah Banda Aceh Natasya Zuelda, SMAN Unggul Aceh Selatan Naufal Fadhlullah Sayuti, SMAN 1 Pangkalan Kerinci Nazeela Thifaly Fitriani, MA Darul Arqam Garut Ni Made Ayu Juli Andjani, SMA NEGERI 2 PALU Ni Wayan Sri Wulandari, SMAN 1 Mataram Norma Ningsih, SMA Zakiyun Najah Nova Yolanda, SMAN 7 Banjarmasin

236 238 240 242 244 246 247 249 251 253 255 257 259 260 262 264 266 268 270 272 274 276 278 280 282 284 286 288 290 291 293 295 297 299 301 302 304 306 308 310


Nur Afiyah Isnaeni, SMAN Banyumas Nur Hasanah, SMKN 22 Jakarta Nur’aini Febrianingsih, SMAN 42 Jakarta Nurcitra Amanda, SMAN 5 Kota Bengkulu Nurfajrin Dhuha Andani, SMAN 2 Pontianak Nurwana, SMAN 1 Segeri Oktapianus Pasaribu, SMAN 1 Cikarang Utara Priyangga Dyatmika, SMAN 5 Bandung Putra Ansa Gaora, SMAN 1 Pagaralam Putri Meilia, SMA Lab Unsyiah Banda Aceh Putrika Santiaji, SMAN 4 Denpasar Qonita Thiedora Sudibyo, SMK Diponegoro 1 Jakarta Rafindra Dwi Putra,SMA BPI 1 Bandung Rahim Arwan S., SMKN 1 Bungku Barat Rahma Sintya Tansidi, SMK Negeri 1 Tojo Barat RAIS, SMKN I Bungku Barat Raisya Hidayah Ekayanti, SMAN 1 Blitar Rakha ImadiFadli, SMA Muhammadiyah 1 Yogyakarta Rama Perdana Dradjat, SMA BPI 1 Bandung Rangga Antovani, SMAN 1 Pagaralam Ray Adhari Jajuri, SMAN 1 Singaparna Rayma Hayati, SMAN 7 Banjarmasin Raymissa Wukfy, SMA BIM YPSA Reynaldi Bilahmar, SMAN 42 Jakarta Ridha Rahmayanti, SMAN Unggul Aceh Selatan Rika Wulandari, Siswa SMKN 1 Bungku Barat Rike Mahara, SMAN 2 Bukit Riska Kurniati, SMA Setia Budi Sungailiat Risma Riskiani, SMA Katolik Messawa Rizky Dwi Renaldy, SMA LTI IGM Palembang Rizky Nugraha Putra Alka, SMAN 2 Kota Bengkulu Rizky Rahayu, SMK Negeri 1 Tojo Barat Rizqi Aliya Sumaya Z. M., SMAN 1 Garut Rully Yanti, MA Ponpes Dempo Darul Mutaqien Rusihan, SMA Setia Budi Sungailiat Ruth Glory Sihombing, SMAN 5 Kota Bengkulu Safira Atikah, SMA Lab Unsyiah Banda Aceh Sajenah Simahate, SMAN 2 Bukit Sakinah, SMAN 18 Palembang Sakinatul Hidayah, SMAN 3 Blitar

312 314 316 318 320 322 324 326 328 330 332 334 336 338 340 342 344 346 348 350 352 354 356 358 359 361 363 365 367 369 371 373 374 376 378 380 382 384 386 388


Salma Rani, SMKN 1 Bungku Barat Salmi Ramdani, SMAN 96 Jakarta Sari Rahmawati, SMAN 1 Cikarang Utara Selfiyani Lestari, SMAN 1 Garut Sisilia Jeli Manapa, SMA Katolik Messawa Siti Hanum Salsabillah, MAN 4 Jakarta Siti Khairunnisa El Shasi, SMK Bina Medika Jakarta Sri Ayu Wulandari, MA Darul Ulum Sri Maulida, MAN 2 Model Banjarmasin Suparman, SMA N 1 Tebing Tinggi Suprayitno Fitra Bagus Prakoso, SMAN 1 Blitar Suprayitno Fitra Bagus Prakoso, Syafitri Sarman, SMAN 10 Padang Tiani Putri Febrianty, SMK Bina Medika Jakarta Tiara Budi Wardani, SMAN 1 Cikarang Utara Tiara Rizki Maharani, SMAN 1 Payakumbuh Tina Anggelina Mutiara Dewi, SMAN 2 Ciamis Tiorys Immanuella, SMAN 42 Jakarta Triola Fitria, SMAN 2 Bengkulu Selatan Trisa Andami, SMA LTI IGM Palembang Tumiyem, SMAN 3 Dumai Umbu Aryad Tunggu Djama, SMAN 1 Waingapu Utami Ratnasari, SMAN 4 Denpasar Vedro Yudha Laksana, SMAN 2 Kota Bengkulu Verra Rosyalia Widia Sopyan, SMAN 1 Singaparna Viktor Eramly Nuban, SMA Kristen Mercusuar Kupang Vidia Viddari Ruzan, SMA Lab Unsyiah Banda Aceh Volan Tara Difa Lubis, SMA Setia Budi Sungailiat Weldi Adi Pramana, SMA Setia Budi Sungailiat Windi widyawati, SMAN 2 Palu Wiwin Dwi Rahmawati,SMAN 1 Segeri Yulius Hina Anggal, SMA St. Alfonsus Weetebula Yunita Sekararum, SMAN 1 Garut Zahratal Fitri, SMAN 2 Bukit Zain Abdurrasyid FH., MAN 2 Model Banjarmasin Ziatun M. Adam, SMK Negeri 1 Tojo Barat Zelfia Siti Fatma, SMAN 1 Merangin

390 392 394 396 398 400 402 404 406 408 410 411 412 414 416 418 420 421 422 424 426 427 429 431 433 435 436 438 440 444 446 448 450 452 454 456 457


Palangkaraya, 1 Mei 2012 Kepada Yang Terhormat Bapak Presiden Republik Indonesia Di Tempat

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh, Dengan teriring doa semoga Bapak Presiden selalu dalam keadaan sehat wal afiat serta mendapatkan perlindungan Allah SWT dan diberi kekuatan hidayah dalam memimpin bangsa ini. Amin. Bapak Presiden yang saya hormati, perkenalkan nama saya Abdul Manan. Saya bersekolah di Madrasah Aliyah Darul Ulum Palangkaraya, Kalimantan Tengah. Bapak Presiden izinkanlah saya berkarya melalui surat ini saya ingin menyampaikan keprihatinan, gagasan dan cita-cita mulia. Bapak, izinkan saya sedikit bercerita tentang salah satu dari teman saya yang mempunyai potensi dan cita-cita yang tinggi. Teman saya ini setiap hari pergi ke sekolah dengan sepeda padahal jarak rumah dan sekolah sangat jauh. Tidak hanya itu, setelah pulang sekolah pun ia harus bekerja sampai larut malam untuk memenuhi kebutuhan hidup. Akhirnya keadaan ini membuat proses belajarnya terganggu, bahkan sampai membuat dia sering sakit dan jarang masuk sekolah. Walaupun keadaan kehidupannya seperti itu tidak membuat padam kobaran semangatnya untuk tetap bersekolah. Saya sangat sedih melihat keadaan yang harus dialaminya. Tapi apalah daya, saya hanyalah seorang pelajar yang tidak bisa berbuat apaapa kecuali mencoba mencurahkan segala keluh dalam surat ini. Dengan Bapak membaca surat ini mudah-mudahan Bapak mendapatkan sebuah rencana agar semua anak bangsa bisa mengenyam pendidikan secara optimal paling tidak dapat memberikan bantuan berupa beasiswa agar biaya sekolah bisa sedikit teratasi, karena sesungguhnya pelajar adalah generasi penerus bangsa yang akan meneruskan estafet kepemimpinan negeri.

11


Demikian, isi hati saya yang saya ceritakan. Semoga surat ini bisa menambah motivasi Bapak Presiden untuk memperjuangkan nasib pendidikan di negeri ini. Semoga Bapak Presiden selalu berada dalam lindungan Tuhan Yang Maha Esa. Amin. Wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh, Hormat Saya,

Abdul Manan, MA Darul Ulum

12


Medan, 15 Maret 2012 Yth, Presiden Republik Indonesia Dr. H. Susilo Bambang Yudhoyono Di tempat

Assalamualaikum wr wb., Nama saya Abdur Rahman Hakim. Saya sekolah di Yayasan Pendidikan Syafiatul Amaliyah Medan. Sekarang saya duduk di kelas 11. Alasan saya ikut FOR (Forum Pelajar Indonesia) karena saya ingin membawa citra pelajar Indonesia ke dunia Internasional. Banyak negeri di luar sana memandang sepele terhadap anak Indonesia, padahal banyak anak-anak Indonesia di luar sana yang sangat berprestasi. Kita misalkan saja mantan Presiden RI kita yaitu BJ Habibie, dia adalah seorang anak Indonesia yang bisa membuat pesawat hasil karyanya sendiri. Tetapi karena pendidikan di Indonesia ini masih rendah akhirnya dia berhijrah ke jerman untuk kuliah. Walaupun begitu semasa kepresidenannya dia selalu memikirkan rakyatnya. Begitulah bagaimana dia peduli kepada negara Indonesia yang kita cintai ini. Maka dari itu anak bangsa Indonesia ini sebetulnya banyak potensi, dan saya akui soft skill anak muda Indonesia sangat hebat. Contohnya di sekolah saya, seorang siswa SMA kelas 10 bisa berlaga untuk memamerkan Robot hasil kerjanya di Dubai sana dan dia mendapat juara 3 sedunia. Saya ingin membawa pelajar Indonesia ini lebih semangat lagi untuk belajar, karena di dunia ini kalau tidak ada ilmu kita tidak akan maju. Didalam al-quran pun di jelaskan kita harus mempunyai ilmu setinggitingginya. Kalau saja ilmu pengetahuan kita masih kurang, yakinlah kita akan dijajah kembali. Banyak pelajar di Indonesia rusak karena pergaulan budaya barat pun sudah merajalela di Indonesia, sementara budaya kita sudah hampir punah. Mungkin hanya orang kampung saja yang masih ada budaya Indo-

13


nesia, tiba masuk ke kota budaya asli Indonesia hanyalah debu. Kalau bukan anak-anak Indonesia yang melestarikan budaya Indonesia, siapa lagi? Banyak juga anak Indonesia yang putus sekolah karena biaya, sewaktu saya home stay di kampung daerah Sumatra Utara di sana anak SD-nya sangat bersemangat untuk belajar. Tetapi karena tempat yang tidak memungkinkan kelasnya sering kebanjiran dan bocor gentengnya. Mereka pun harus diliburkan karena kelasnya tidak layak pakai. Sementara anak SMP kelas 3 yang ingin melanjutkan ke jenjang SMA hanyalaah mimpi karena kurang biaya. Dan dalam esai ini saya ingin memberi saran dana BOS itu ditambah sampai jenjang SMA dan kalau bisa anak yang sangat berprestasi di berikan beasiswa kuliahnya nanti. Dan hanya inilah yang saya bisa sampaikan dalam esai kali ini. Jika ada kata-kata yang menyinggung atau kurang berkenan dengan bapak mohon di maafkan karena saya juga manusia yang penuh kekhilaffan. Wabillahi taufiq walhidayah, wassalamualaikum, Hormat saya,

Abdur Rahman Hakim, SMA BIM YPSA

14


Manna, 18 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamualaikum Wr. Wb. Salam Indonesia Pak! Saya seorang pelajar kelas 2 jurusan sains SMAN 01 Bengkulu. Saya belum punya hak suara dalam dunia politik seperti halnya saat pemilu berlangsung karena saya belum berusia 17 tahun, namun izinkanlah saya mengutarakan pendapat. Menurut saya Indonesia Negara besar baik dari segi jumlah penduduk, luas wilayah, dan sumber daya alam. Tapi sayangmasih banyak kendala yang dihadapi yaitu bagaimana memajukan daerahtersebut dengan melihat kelebihan dan kekurangan yang ada. Contohnya Kota Manna, sudah lebih16 tahun saya tinggal di daerah ini namun kemajuan yang ada berjalan sangat lamban. Banyak masalah yang harus dihadapi di daerah ini, khususnya Kabupaten Bengkulu Selatan. Yang membuat saya miris karena banyak orang kelahiran Bengkulu Selatan yang telah berhasil dan sukses di luar Bengkulu namun enggan kembali ke daerah asalnya. Alasan yang mereka utarakan karena tidak terjaminnya kualitas hidup di daerah ini. Seakan-akan mereka hanya peduli kenyaman hidupnya sendiri berkecukupan dan berlimpah uang dan tidak peduli dengan kemajuan daerahnya. Pepatah yang mengatakan “sepertikacang lupa akan kulitnya� sungguhlah tidak berlebihan jika ditujukan kepada mereka ini. Sikap tidak peduli akan kemajuan tanah kelahirannya bahkan ada yang lupa akan keluarganya. Betapa “kejam� mereka ini jika dipikir-pikir. Saya sebagai anak yang paling tua dari 4 bersaudara dulu memiliki cita-cita menjadi dokter, tapi karena persoalan dana,saya membuat rencana alternatif yaitu teknik (teknologi). Semoga Tuhan memberikan izin dan petunjuk dalam meraih cita-cita ini. Terlepas dari cita-cita ini, saya membuat keputusan untuk memilih menjadi orang yang berguna bagi orang tua, masyarakat bahkan negara yang sangat saya cintai ini. Artinya saya ingin semua orang ingat

15


akan tanah kelahirannya, keluarga mereka dan mau kembali membangun daerahnya saat mereka sudah sukses. Bapak presiden, coba bayangkan jika disetiap Provinsi dan Kabupaten di Indonesia ini memiliki setidaknya 1 orang yang sukses dan mau membangun daerahnya. Maka itu sama saja dengan membangun Indonesia dari segala sisinya. Saya yakin beberapa tahun kemudian Indonesia akan berubah dan menjadi negara maju. Dengan surat ini, saya mohon Bapak Presiden mempertimbangkan pemikiran saya. Ini semata-mata bukan untuk daerah saya, tapi juga seluruh daerah Indonesia. Ingat, usia Indonesia sudah lebih dari setengah abad. Sudah seharusnya menjadi bangsa yang besar dari segi wilayah, penduduk dan sumber daya alam tetapi dengan rasa nasionalisme yang dimulai dari kepedulian bangsanya. Terima kasih. Wassalamualaikum Wr. Wb. Penulis,

Ade Andreas, SMAN 1 Bengkulu Selatan

16


Pagaralam, 11 Februari, 2012. Kepada Yth Bapak Presiden RI Bapak Susilo Bambang Yodhoyono DiTempat.

Assalamualaikum Wr.Wb Selamat pagi Bapak Presiden Bapak Susilo Bambang Yudhoyono, apa kabar pak? Semoga bapak di sana senantiasa mendapat berkah lahir dan batin dari Tuhan Yang Maha Esa sehingga bapak bisa menjalankan amanah sebagai presiden Republik Indonesia dengan baik. Salam kenal pak, saya seorang siswa SMA Model Negeri 1 dari kota Pagaralam yang indah di Sumatera selatan. Nama saya Aditia Akbar Prawiranegara, senang rasanya saya bisa menulis surat untuk Bapak Susilo Bambang Yudhoyono. Bapak Susilo Bambang Yodhoyono, saya rasa bapak sudah mengetahui bahwa sebanyak tujuh siswa dari Indonesia berhasil meraih tiga medali emas dan tiga medali perak dan satu medali perunggu di International Zhautykov Olympiad on Mathematics, Physics and Computer Science ke-8 yang berlangsung di Almaty, Kazakhstan. Olimpiade ini diselenggarakan pada 15-21 januari 2012 dan diikuti 343 peserta dari 54 tim yang berasal dari 18 negara, ini suatu hal yang membanggakan bukan? Betapa tidak, tak seorang pun yang mengira bahwa anak Indonesia bisa mendapatkan penghargaan di dunia internasional. Bapak pasti bangga mendengar bahwa anak Indonesia bisa meraih emas di olimpiade internasional, saya rasa bapak juga mendapat “nama� sebagai kepala negara anak-anak yang mendapat penghargaan tersebut. Prestasi adalah salah satu hal yang dapat kami sebagai siswa lakukan untuk memberi energi positif untuk bangsa, serta membuat siswa yang lain terisi semangatnya untuk lebih baik bukan begitu pak ? Namun yang harus bapak ketahui adalah, itu hanya sebagian kecil dari anak-anak di Indonesia.

17


Begitu banyaknya anak-anak seperti saya diluar sana yang ingin berprestasi, ingin membuat Bapak Susilo bangga dan yang pasti ingin membuat ibu-bapak kami tersenyum pak. Namun, sangat banyak kendala yang kami hadapi untuk memberikan energi untuk Indonesia. Tidak prihatinkah bapak melihat anak-anak dengan semangat yang membara untuk pergi ke sekolah menimbah ilmu, berjalan kaki melewati berkilo-kilo meter jalan tanpa alas kaki seperti banyak ditemui di wilayah Indonesia bagian Timur. Saya mengerti bukan maksud bapak untuk tidak menindaklanjuti hal tersebut, saya sangat berterima kasih kepada bapak atas usaha penanggulangan masalah tersebut dengan menggratiskan sekolah, membangun bersama Unesco dan Unicef untuk membuat Child Friendly School-Learning Communities for Children. Saya, mereka dan kami adalah generasi mudah penerus bangsa pak. Saya hanya ingin memberikan aspirasi saya kepada Bapak untuk lebih memperhatikan sarana dan prasarana pendidikan di Indonesia. Sebenarnya kita sudah banyak kemajuan di bidang fiskal dan demografi namun kita masih kalah jauh bila dibandingkan dengan negara maju dalam bidang pendidikan dan infrastruktur. Saya sangat berharap bapak mau belajar dari negara-negara maju dalam bidang pendidikan bukan hanya dalam bidang ekonomi bangsa. Bapak presiden yang terhormat, mungkin hanya ini aspirasi yang dapat saya utarakan dari dalam pikiran saya. Bapak Presiden, selamat bekerja. Sukses selalu. Jangan lupa jaga kesehatan ya pak. jangan sampai terlambat makan. Wassalamualaikum wr.wb, Salam Hangat dari saya,

Aditia Akbar P., SMAN 1 Pagaralam

18


Padang,22 Maret 2012 Kepada Yth. Presiden Rebuplik Indonesia Bapak Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamu’alaikum.Wr.Wb. Bapak yang jauh disana dengan tanggung jawab mulia sebagai pemimpin bangsa besar dengan ini, saya Adrian Muda Kesumasiswa SMA Negeri 4 Padang ingin menyampaikan aspirasi sebagai generasi muda penerus estafeta perjuangan bangsa sebagaimana yang bapak lakukan saat ini demi terwujudnya cita-cita bangsa agar lebih makmur, damai dan sejahtera. Sebagai anak bangsa yang sedang tumbuh, saya melihat banyak hal yang harus diluruskan dan dirubah. Bukan waktunya lagi pelajar dipandang sebelah mata karena banyak diantara mereka yang memiliki potensi dan kemampuan luar biasa untuk memajukan bangsa. Namun karena suara dan potensinya tidak dimanfaatkan dengan baik akhirnya menjadi sia-sialah suara dan potensi itu yang akibatnya kemudian muncul kenakalan yang sangat menghawatirkan sebagai generasi bangsa. Setiap anak pasti ingin berprestasi dan menjadi kebanggaan keluarga dan bangsa, tapi tak sedikit dari mereka yang tidak terbuka matanya untuk mencapai kesuksesan itu dikarenakan keadaan yang mereka hadapi sekarang. Maka dari itu, saya menginginkan adanya program-program untuk mengatasi permasalahan pelajar seperti: • Penanaman Pemahaman Terhadap Anak (PPTA) bagi orang tua atau guru yang membentuk karakter anak. • Pengelolaan APBN yang diperuntukkan khusus untuk pembentukan karakter anak bangsa terutama pendidikan seperti beasiswa bagi

19


anak dari kalangan yang kurang mampu. • Pengatasan Pengaruh Zaman Terhadap Anak (PPZTA). Demikian surat saya kepada Bapak, jika terdapat kekurangan dan lebihnya saya minta maaf, atas perhatiannya saya mengucapkan terima kasih. Wassalamualaikum Wr.Wb. Hormat Saya,

Adrian Muda Kesuma, SMAN 4 Padang

20


Pagar Alam, 19 Maret 2012 Kepada Yang Terhomat Bapak Presiden Republik Indonesia DR.H.Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamualaikum Wr.Wb. Teriring salam dan doa semoga rahmat taufik dan hidayah Allah SWT selalu menyertai bapak sekeluarga dan anggota kabinetnya untuk membangun Indonesia lebih baik.Amin. Bapak presiden, saya siswa Madrasah Aliyah Darul Muttaqien ingin menyampaikan sesuatu kepada Bapak untuk kemajuanpendidikan di Indonesia. Kiranya Bapak dapat memahami ide atau pendapat saya ini. Menurut saya pendidikan yang baik adalah mendidik anak-anak agar mempunyai kecakapan dalam pemahaman agama yang matang seperti halnya belajar di pondok pesantrenyang kualitasnya tidak kalah dibandingkan sekolah umum. Menurut saya,pondok pesantren yang ada di Indonesia ini perlu diperhatikan lulusannya dan didukung oleh pemerintah dengan diberikan akses kerja dan sebagainya. Telah banyak pahlawan yang merintis kemerdekaan Indonesia yang notabene alumni pesantren. Singkatnya, anak pesantren juga terdidik dan modern serta mampu menjadi pelopor kemajuan Negara Republik Indonesia nantinya. Insya Allah. Demikianlah ide atau usul dari saya, apabila ada kata-kata yang kurang berkenan di hati Bapak, saya mohon maaf karena saya masih dalam pendidikan serta masih mengimpikan cita-cita dan kelak saya berharap bisa seperti Bapak. Wassalamualaikum Wr.Wb., Hormat Saya, Agus Wanto, MA Ponpes Darul Muttaqien

21


Watampone, 20 Maret 2012 Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Bagaimana kabar bapak SBY hari ini? Semoga Allah SWT tetap melimpahkan nikmat berupa kesehatan, kesabaran, kekuatan, dan keikhlasan kepada Bapak dalam mengemban tugas sebagai pemimpin bangsa Indonesia yang kaya ini. Sebelumnya perkenalkan nama saya Ahliyah Ali, satu dari sejuta anak Indonesia yang memiliki kebanggaan lahir di negara kaya yang tidak hanya ingin melihat negaranya kaya tapi juga memperkaya semua yang hidup di dalamnya. Bapak SBY yang saya hormati, apresiasi besar saya berikan kepada Bapak yang telah menjadi orang nomor satu di negara ini selama hampir dua periode kepemimpinan. Saya yakin bahwa Bapak dan para Menteri Kabinet Indonesia Bersatu jilid satu dan dua telah banyak melakukan program-program untuk menyejahterakan rakyat. Salah satu yang sedang hangat dibicarakan saat ini adalah rencana pemerintah untuk menaikkan harga BBM pertanggal 1 April mendatang. Tidak saja hangat dalam pembicaraan, berbagai bentuk aksi yang dilakukan oleh sekelompok masyarakat yang mengklaim diri pro rakyat kecil dengan semangat membara turun ke jalan menyampaikan aspirasi mereka menentang kebijakan tersebut bahkan hingga melakukan beberapa tindakan anarkis. Di daerah saya sendiri, Bone Sulawesi Selatan, kelompok yang menolak kebijakan tersebut tentu saja ada namun tidak sampai menimbulkan kekacauan seperti di daerah-daerah lain di negeri ini. Pernyataan Bapak yang dimuat salah satu media mengatakan bahwa, kebijakan menaikkan harga BBM yang menekankan untuk tetap dijalankan demi menjaga stabilitas ekonomi nasional dianggap oleh sebagian besar terutama masyarakat tingkat ekonomi menengah ke bawah

22


seperti rantai baja yang terus melilit hidup mereka. Kebijakan ini sudah berulang kali terjadi. BBM bersubsidi yang diberikan pemerintah kepada masyarakat kelas mewah pun masih dengan leluasa dinikmati oleh hampir semua kalangan pengendara. Ini jelas semakin mencekik kehidupan mereka. Tidak saja masalah kenaikan harga BBM yang ramai diperbincangkan. Kasus KKN yang marak terjadipun semakin menjadi sorotan publik. Namun menurut saya, usaha pemberantasan KKN yang terjadi ibarat “memberantas hama di atas ladang yang subur�. Ironisnya, kasus KKN seperti enggan mereda dengan semakin banyaknya koruptor yang tertangkap. Hal ini selalu saja terjadidan melibatkan berbagai golongan. Bangsa Indonesia yang merupakan negara hukum seperti tak sanggup mengerahkan kekuatan hukumnya untuk memutuskan perkara korupsi. Menurut saya, salah satu cara untuk memberantas tindak pidana korupsi ini yaitu dengan hukum potong tangan khusus para koruptor seperti yang dilakukan di negara-negara Arab. Sekian surat sederhana ini saya tuliskan. Semoga bisa menjadi bahan pertimbangan bagi Bapak Presiden. Saya berharap negara kaya ini tidak hanya menjadi sekadar kaya, namun mampu memperkaya semua yang hidup di dalamnya diberbagai aspek kehidupan. Wassalamualaikum Wr.Wb. Hormat saya

Ahliyah Ali, SMAN 2 Watampone

23


Banjarmasin, 02 Februari 2012 Kepada Yth. Bapak Susilo Bambang Yudhoyono Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Salam hangat saya sampaikan untuk Bapak Susilo Bambang Yudhoyono selaku Presiden Republik Indonesia. Sebelumnya saya ucapkan terimakasih karena telah diberi kesempatan untuk dapat menulis surat ini. Surat ini saya tulis untuk Bapak sebagai ungkapan hati saya mengenai kondisi dan permasalahan yang ada di daerah saya. Seperti diketahui,Kalimantan Selatan adalah salah satu Provinsi di Indonesia dengan kelimpahan sungai di dalamnya hingga tak jarang Provinsi saya disebut kota Seribu Sungai. Tata kota yang tidak teratur di Banjarmasin membuat sungai yang seharusnya menjadi lebih dari sebuah ikon, terlihat seperti hanya sebagai tumpukan sampah dan sebagai tempat para warga untuk bertempat tinggal dengan memanfaatkan wilayah sekitar sungai. Menilik pemandangan sebuah kota air seperti Vanesia, membuat saya merasa tertegun dengan keadaan yang jauh berbeda dengan daerah saya. Lihat saja disana, Vanesia lebih dikenal sebagai kota wisata dan kota industri dengan keelokkan pemandangan sungainya yang berhasil disulap oleh pemerintah disana sebagai tempat pariwisata unggulan. Banjarmasin sebenarnya sangat berpotensi untuk dijadikan sebuah kota tujuan wisata dengan sungai sebagai pariwisata unggulannya dimana terdapat pemandangan indah di sepanjang perjalanan dalam mengitari sungai tersebut. Banyaknya rumah warga yang berada di sekitar sungai tentunya menjadi permasalahan yang fundamental dimana rumah-rumah yang terlihat kumuh ini sangat tidak tepat jika berada di sekitar sungai yang hendak dijadikan pariwisata unggulan, sehingga pengosongan tanah/ penggusuran mungkin menjadi pilihan bagi pemerintah. Namun seper-

24


ti kita ketahui, penggusuran tanah tidaklah semudah yang kita pikirkan. Tentunya banyak yang harus disiapkan oleh pemerintah. Kebersihan sungai pun juga menjadi sorotan dimana keadaan sungai-sungai di Kota Banjarmasin sangat kotor dikarenakan warga memanfaatkannya sebagai tempat pembuangan limbah rumah tangga, mencuci pakaian, sampai tempat untuk membuang hajat. Ide yang saya curahkan untuk bapak selaku Kepala Negara Republik Indonesia ini adalah Bapak bisa mengusulkan undang-undang kepada Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) terkait de-ngan pemanfaatan sungai yang lebih bijak. Otonomi Kota Banjarmasin juga bisa diperkuat dengan mengusulkan kepada Gubernur selaku Pemimpin Provinsi untuk dapat meningkatkan konsentrasi dan fokusnya kepada sektor pariwisata dimana Kota Banjarmasin saya akui saat ini masih sangat minim tujuan wisata yang dapat dibanggakan. Hal ini merupakan hal yang sangat positif dan tentunya akan menguntungkan semua pihak. Disamping keadaan sungai akan terjaga baik kebersihan, keindahan, dan daya gunanya dengan menjadikan sungai sebagai ikon pariwisata Kota Banjarmasin tentunya Indonesia akan mempunyai tujuan wisata yang semakin banyak dan akan menjadi kebanggaan kita bersama dan tentunya negara luar pun akan lebih menghargai dan melihat negara kita sebagai tempat investasi dan tujuan wisata yang unggul. Bukan hanya di Kota Banjarmasin saja tapi kota-kota lain pun dengan kelimpahan sungai seperti Palembang, Samarinda dan banyak daerah lain di Indonesia juga perlu diterapkan hal demikian. Saya pun yakin Bapak Susilo Bambang Yudhoyono pasti mampu mewujudkannya dengan segenap kemampuan Bapak dan dukungan semua pihak. Terimakasih. Hormat saya

Ahmad, SMAN 7 Banjarmasin

25


Medan, Sabtu 24 Maret 2012 Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Bapak Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamualaikum Wr.Wb. Saya menuliskan surat ini kepada Bapak dengan maksud ingin menyampaikan aspirasi saya untuk kemajuan bangsa ini.Maka perkenankanlah saya untuk menyampaikannya. Telah kita ketahui bersama bahwa Indonesia ini adalah negara yang sangat besar dan di daerah-daerah di luar Pulau Jawa juga membutuhkan perbaikan-perbaikan, terutama fasilitas umum. Saya ingin menjelaskan salah satu yang terpenting yaitu jalan raya. Mengapa jalan raya? karena jalan raya adalah salah satu fasilitas umum yang paling dibutuhkan. Saya telah berkunjung ke beberapa daerah di Indonesia dan saya merasa sedih karena menurut saya pembangunan kurang merata. Bisa kita bandingkan antara jalan raya di Pulau Jawa dengan jalan raya di Pulau Sumatera. Ratarata saya melihat jalan raya di Pulau Jawa lebih bagus. Saya tidak tahu mengapa dan saya sangat berharap agar pemerintah lebih memperhatikan jalan raya, karena jalan raya sangat dibutuhkan dan jalan raya yang kurang bagus akan sangat membahayakan bagi penggunanya. Saya ingin agar Anda lebih memperhatikan dan menghargai orangorang yang telah berjasa terhadap negara terutama para veteran perang & para atlet yang telah mengharumkan nama bangsa ini. Saya pernah melihat di televisi ada salah seorang mantan atlet tinju nasional yang se-karang ini bekerja sebagai pemulung untuk menghidupi keluarganya. Saya sangat berharap agar bapak lebih memperhatikan dan menghargai orang-orang tersebut. Terutama para veteran perang. Biarpun jumlah mereka semakin sedikit namun apa salahnya untuk dihargai. Misalnya

26


diberikan sembako setiap bulan secara rutin kepada keluarga mereka, karena tanpa mereka mungkin saja kita sekarang ini masih tetap dijajah tanpa merasakan kemerdekaan. Bukankah jika kita ingin dihargai oleh orang lain kita harus menghargai orang lain terlebih dahulu? Mungkin itu saja yang bisa saya sampaikan. Saya memohon maaf bilamana ada kesalahan dan ada kata yang kurang berkenan di hati Bapak. Atas perhatian Bapak saya ucapkan terima kasih. Wassalamualaikum Wr.Wb. Hormat saya,

Ahmad Miryaza Arifudin Lubis, SMA BIM YPSA

27


Bengkulu, 6 Maret 2012 Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamualaikum. Wr. Wb. Apa kabar Pak Presiden? Semoga Bapak selalu dalam lindungan Allah SWT dan selaludimudahkan jalannya dalam menjalankan tugas sebagai KepalaNegara. Amin. Perkenalkan nama saya Ainun Zahwa Bestari, seorang pelajar kelas XI dari SMA Plus negeri 7 Kota BengkuluProvinsi Bengkulu.Bagaimana rasanya rnenjadi Presiden Pak? Saya yakin tentunya bapak sangat letih dansangat menguras pikiran. Saya pernah bermimpi ingin sekali menjadi seorang Presiden karena saya begitu ingin memimpin sebuah negara dan menyejahterakan rakyat saya. Namunsaya tahu bahwa menjadi presiden itu tidaklah mudah dan harus penuh rasa tanggungjawab.Saya bangga terhadap masa kepemimpinan Bapak yang banyak membuka kedok parakoruptor. Namun sebagai pelajar, saya sedih karena tenyata di negeri kita ini bertambah banyak saja yang menjadi koruptor. Begitu banyak yang seharusnya menjadi hak rakyat dikorupsi oleh parakoruptor. Begitu miris situasi di daerah saya Pak. Kepala Daerah yang dipilih dan dipercayaternyata melakukan tindakan korupsi. Dalam kesempatan ini, saya sebagai pelajar yang sangat menginginkan kemajuan bagi negeri kita ini ingin berbagi masalah kepada Bapak. Permasalahan tersebut adalah begitu banyak pelajar dan remaja-remaja khususnya di daerah saya yang takut bermimpi. Begitu banyak pelajar yang hanya bermimpi dan bercita-cita menjadi seorang polisi, dokter, guru dan lain-lain. Sehingga jarang sekali yang bercita-cita menjadi seorang pemimpin. Tahukah Bapak, mengapa hal itu terjadi? Saya takut korupsi! Itulah jawaban dari kebanyakan teman-teman pelajar ketika saya tanyakan mengenai cita-cita mereka. Teman-teman saya mengartikan pemimpin sebagai pelaku koruptor Pak.

28


saya atau mungkin juga di daerah lain menjadi takut dan menjadi anti terhadap profesi sebagaiseorang pemimpin. Namun masih ada sebagian kecil yang menginginkan menjadi seorangpemimpin karena memahami arti sebagai pemimpin yang sebenarnya. Pak Presiden yang bijaksana, berkenankah bapak memotivasi kami para Pelajar Indonesia agar kami berani bermimpi dan bercita-cita menjadi seorang pemimpin yang amanah? Kamipun ingin melihat dan merasakan presiden yang dekat dengan rakyatnya Pak. Agar kami dapatmemberikan energi dan karya terbaik kami untuk memajukan negeri ini. Demikian surat singkat dari hati kecil saya untuk bapak Presiden. Semoga surat ini dapat menggugah hati Bapak. Terima kasih Pak. Lanjutkan tugas mulia Bapak sebagai Presiden. Insya Allah suatu saat nanti saya dapat menjadi seorang Presiden yang mulia seperti Bapak. Wassalamualaikum Wr. Wb. Hormat saya,

Ainun Zahwa Bestari, SMA Plus N 7 Kota Bengkulu

29


Jakarta, Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Susilo Bambang Yodhoyono Di Jakarta

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh, Semoga Bapak selalu berada dalam lindungan Allah SWT. Amin. Bapak presiden yang terhormat. Saya ingin bertanya, kenapa biaya pendidikan di Indonesia mahal ya? Memang sudah banyak sekolah-sekolah yang menerima Biaya Operasional Sekolah (BOS) untuk mengurangi beban para orang tua dalam membayar uang sekolah, tapi sekolah itu masih banyak saja yang meminta uang tambahan di luar dana BOS tersebut. Hal ini jadi menyusahkan golongan bawah yang memang banyak di Indonesia. Selain itu banyaknya terjadi korupsi di Indonesia yang seharusnya uang-uang tersebut dipakai untuk membangun atau memperbaiki sekolah justru diambil oleh orang-orang yang tidak bertanggung jawab seperti para koruptor itu. Rencana pendirian gedung DPR baru menurut saya kurang begitu penting. Lebih baik uang tersebut digunakan untuk memberikan beasiswa atau bantuan kepada anak-anak dari kalangan menengah kebawah agar mereka bisa bersekolah. Menurut saya Indonesia tidak hanya harus memperbaiki penampilan luarnya saja, tapi orang-orang di dalamnya juga harus dinaikkan pendidikannya agar jadi orang yang berpengetahuan luas dan memiliki perilaku yang bagus. Orang-orang yang berpengetahuan luas dan berperilaku bagus itulah yang nantinya akan membangun Indonesia di masa depan. Saya menjadi relawan di daerah Pondok Ranji Bintaro. Saya mengajar di Musolla yang berada di antara tumpukan-tumpukan sampah. Aktivitas anak-anak disana setiap harinya adalah menjadi pengamen dan pemulung. Mereka ada yang bersekolah di sekolah umum tetapi ada juga yang tidak. Mengapa mereka tidak bersekolah adalah karena orang tua

30


mereka lebih memilih anak-anaknya untuk bekerja membantu mereka mencari uang daripada mengeluarkan uang untuk sekolah. Alasan mereka lainnya adalah kurangnya sekolah-sekolah murah yang sesuai dengan keuangan mereka. Daerah tempat saya mengajar ini adalah satu diantara ribuan daerah-daerah di Indonesia yang kurang akan sentuhan pendidikan. Apakah anak-anak seperti ini yang akan membangun Indonesia di masa depan? Saya harap Bapak bisa mengatasi korupsi di Indonesia dan mengurangi pembangunan yang kurang perlu sehingga bisa membangun sekolah-sekolah murah lebih banyak di Indonesia. Wassalamualakum Warahmatullahi Wabarukatuh. Hormat Saya

Aisyah Zahara, MAN 4 Jakarta

31


Tapaktuan, 26 Desember2011 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Istana Kepresidenan

Salam sejahtera untuk Bapak Presiden. Pertama, saya merasa sangat senang sekali karena bisa mengirimkan sepucuk surat untuk Bapak Presiden. Sebelum saya menyampaikan isi surat saya ini, lebih baik saya memperkenalkan diri terlebih dahulu. Saya merupakan salah satu pelajar Aceh, yang menuntut ilmu pengetahuan di Sekolah Menengah Atas Negeri (SMAN) Unggul Aceh Selatan dengan nama Akmalul Hilmi SN atau biasa dipanggil Akmal. Ada suatu hal yang ingin saya sampaikan kepada Bapak Presiden terkait masalah lingkungan alam di Indonesia terutama di Aceh. Bapak Presiden yang saya hormati. Baru-baru ini salah satu majalah menurunkan berita bahwa status Tiga Taman Nasional di Indonesia akan dicabut dari warisan alam dunia. Salah satunya adalah Gunung Lauser yang ada di Aceh. Seperti yang sudah kita ketahui bersama juga dengan terpilihnya Tiga Taman Nasional tersebut, Indonesia diberikan penghapusan hutang luar negeri dari Federasi Jerman.Salah satu yang membuat saya ingin mengirimkan pesan sederhana ini kepada Bapak Presiden karena saya merasa peduli dengan lingkungan alam sekitar. Saya tidak bisa betul-betul mengerti ini isu apa kenyataan. Namun kenyataan ini sungguh memperihatinkan bangsa Indonesia, karena kenyataannya, dulu kala bangsa ini memiliki lingkungan warisan alam dunia yang di akui oleh PBB melalui lembaga UNESCO, tapi sayangnya pada saat ini lingkungan alam yang dulunya dipercaya sebagai warisan alam dunia malah mendapat isu yang tidak enak untuk di dengar. Status sebagai warisan alam dunia pun kini tergantung siapa yg mesti disalahkan disini. Saya merasa pemerintah kurang profesional dalam hal menjaga Tiga Taman Nasional ini. Pemerintah hanya memprogramkan suatu kinerja saja, tetapi tidak maksimal dalam merealisasikannya di dalam pengawasan dan penjagaan secara ketat di lingkungan Tiga Taman Nasional tersebut.

32


Pencabutan status atas Tiga Taman Nasional ini bisa jadi dikarenakan daerah yang dulunya masih asri sebagai habitat yang dilindungi, kini malah menjadi tempat untuk mencari keuntungan dan kesenangan semu semata. Ketiga tempat itu kini menjadi tempat pemburuan liar dan tempat penebangan hutan secara bebas. Terutama sekali di Bukit Barisan Gunung Laueser. Kini, tempat tersebut bukan menjadi tempat warisan dunia lagi. Kini menjadi tempat mencari nafkah bagi para penebang pohon ilegal dan pemburu binatang langka. Hal itu bisa terjadi karena kurangnya respon dari pemerintah dalam hal menjaga hutan lindung. Seharusnya pemerintah memiliki tanggung jawab yang besar dalam hal ini. Saya sebagai pelajar di daerah Aceh Selatan merasa sangat prihatin akan hal ini. Saya mohon kepada Bapak Presiden dan pemerintah agar segera melakukan renovasi dan kajian langsung ke lapangan tempat Taman Nasional Gunung Lauser sehingga dapat dengan tegas dan profesional dilakukan tahapan-tahapan pemulihan kembali terhadap Taman Nasional Gunung Lauser. Bapak Presiden yang saya hormati. Ini yang dapat saya sampaikan semoga Bapak bisa membantu masalah ini. Mohon maaf atas segala kesalahan dan kekurangan. Senang sekali dapat menyampaikan aspirasi kepada bapak. Terimakasih. Hormat kami,

Akmalul Hilmi SN, SMAN Unggul Aceh Selatan

33


Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Istana Kepresidenan

Assalamualaikum Wr. Wb., Kepada Bapak Presiden Susilo Bambang Yudhoyono yang saya hormati dan saya banggakan. Nama saya Alda Inesya Putri dari sekolah SMA BPI 1 Bandung. Saya mengikuti “Forum Pelajar Indonesiaâ€?(FPI) ini karena saya ingin menyampaikan bahwa Sumber Daya Alam(SDA) di Indonesia ini sangat banyak sekali. Dilihat dari sisi astronomi, Indonesia terletak pada daerah tropis yang memiliki curah hujan yang tinggi sehingga banyak jenis tumbuhan yang dapat hidup dan tumbuh dengan cepat. Tidak hanya sumber daya alam hayati saja yang dimiliki oleh Indonesia. Berbagai daerah di Indonesia juga dikenal sebagai penghasil berbagai jenis bahan tambang seperti petroleum, timah, gas alam, nikel, tembaga, bauksit, batu bara, emas dan perak. Di samping itu, Indonesia juga memiliki tanah yang subur dan baik digunakan untuk berbagai jenis tanaman. Wilayah perairan yang mencapai 7,9 juta kmÂŹÂŹ2 juga menyediakan potensi alam yang sangat besar. Sekarang ini banyak sekali masalah yang terjadi dengan SDA Indonesia. Seperti, penggundulan hutan & penebanganpohon sembarangan, cara penangkapan ikan yang salah dengan menggunakan pukat harimau yang menyebabkan berkurangnya jenis-jenis ikan di laut, terjadinya pencemaran-pencemaran yakni pencemaran udara, pencemaran air dan pencemaran tanah, banjir, gunung meletus, gempa bumi, angin topan, dan musim pancaroba. Kita tidak tahu alam akan melakukan apa terhadap kita semua saatnya nanti. Dari itu kitalah yang harus mencegahnya. Dengan cara tidak menebang pohon sembarangan. Jika tidak boleh tidak harus menebang pohon sertailai dengan melakukan reboisasi agar hutan-hutan tidak gundul karena hal ini bisa menjadi factor mencegah terjadinya banjir. Selanjutnya, jangan buang sampah pada selokan-selokan atau sungai karena sampah-sampah itu akan menghalangi jalannya air selokan atau sungai yang menyebabkan banjir.

34


Agar semua masyarakat berpartisipasi dengan pelestarian SDA di Indonesia ini, saya ingin membuat suatu acara yang dimana dalam acara tersebut bertemakan tentang Alam. Kita sesama manusia harus bisa saling memberitahu. Biar tumbuh kesadaran dan rasa persatuan antar sesama manusia untuk melestarikan Sumber Daya Alam di Indonesia ini. Harusnya sebagai warga Indonesia, kita semua sedih melihat SDA yang kita punya diambil oleh orang lain yang bukan hak mereka. Tapi kita tidak boleh berputus asa. Jadi, mulai sekarang marilah kita semua turut melestarikan Sumber Daya Alam kita ini karena keuntungannya bukan buat kita sendiri kok tapi buat kita semua. Sekian surat dari saya buat Bapak Presiden Susilo Bambang Yudhoyono. Mohon maaf bila ada kata yang kurang berkenan. Terimakasih dan Wassalam. Wassalamualakum Wr.Wb. Hormat Kami Pelajar Indonesia

Alda Inesya Putri, SMA BPI 1 Bandung

35


Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh, Salam semangat selalu Pak. Kita harus mengakui bahwa saat ini kita sedang dilanda berbagai krisis multidimensional diberbagai bidang kehidupan yang tak henti-hentinya merongrong jati diri bangsa ini. Saat ini semangat nasionalisme dan nilai-nilai pendidikan bangsa ini juga mulai mengalami degradasi yang semakin hari semakin mengalami kelunturan identitas. Problem pembangunan pendidikan Indonesia hampir seutuhnya kian terperosok dalam bingkai nilai yang tidak jelas. Saat ini cara berpikir masyarakat tentangpendidikan cenderung mengalami distorsi yang tidak sesuai dengan apa yang dipikirkan para pelopor pendidikan ketika awal berdirinya Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Keterpurukan moral dan nilai yang saat ini dialami oleh bangsa kita adalah bias dari kemerosotan nasionalisme yang semestinya menjadi tantangan tanggung jawab kolektif yang harus segera dijawab melalui kebangkitan semangat nasionalisme dikalangan pelajar dengan harapan dapat membawa bangsa ini keluar dari segala keterpurukan yang sedang kita alami ini. Tentu tidak arif jika kita hanya melemparkan berbagai kritikan kepada pemerintah tanpa sebuah solusiditengah berbagai lilitan persoalan yang rumit ini. Alangkah bijaksana jika apa yang telah didengungkan berbagai kalangan pelajar yang ingin penguatan nasionalisme pendidikan jati diri bangsa untuk didengarkan. Oleh karena itu menurut kami, segala persoalan bangsa yang sedang dihadapi adalah akibat dari sebuah penyebab dasar yakni : kita telah keliru menerjemahkan arah pendidikan bangsa ini serta keegoisan sistem pendidikan bangsadengan melupakan potensi dan nilai-nilai luhur bangsa termasuk potensi dan nilai-nilai pendidikan. Padahal kita bicara nasionalisme pendidikan maka kita tidak lepas dari sikap kesejatian seorang anak bangsa yang memiliki integritas karakter

36


yang lahir dari sebuah keyakinan budaya sebagaimana yang termaktub dalam falsafah pancasila. Masih banyak dikalangan kami terbelakang akibat keegoisan sistem pendidikan saat ini. Kami hanya ingin sistem pendidikan saat ini dapat menjadi jembatan bagi kami untuk melintas ke masa depan kami. Karena kami adalah perwakilan dari masa depan. Sekian sepucuk surat kecil dari hati kecil seorang pelajar yang tidak ingin bangsa ini menjadi kecil oleh berbagai serbuan kepentingan oknum-oknum yang telah membuat bangsa kita dirongrong krisis multi dimensi. Selamat buat Bapak. Pengemban tugas mulia yang tugasnya menyiapkan masa depan yang lebih mulia bagi bangsa ini yang akhirnya Insya Allah akan di muliakan oleh Yang Maha Mulia. Salam Sukses! Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

Aldi Ashar Mappa, SMAN 2 Watampone

37


Banjarmasin, 23 Maret 2012 Yth. Bapak Susilo Bambang Yudhoyono di Tempat

Assalamualaikum Wr. Wb. Pertama-tama, saya ucapkan terima kasih kapada Bapak Presiden karena bersedia membaca surat dari saya. Pada surat ini, saya ingin menyampaikan mengenai keikutsertaan pelajar dalam membantu masyarakat yang tidak mampu untuk meningkatkan rasa kepedulian terhadap sesama. Negara kita adalah negara yang sangat kaya, dengan berbagai hasil tambang, laut, hutan, dsb. Tetapi hingga saat ini masyarakat Indonesia masih terjerat kemiskinan, berbagai kekayaan milik Indonesia justru menjadi milik negara lain. Tidak hanya Sumber Daya Alam (SDA) yang melimpah, namun Sumber Daya Manusia (SDM) kita juga sangat ba-nyak, harusnya dengan banyaknya jumlah penduduk kita, terdapat banyak orang-orang terpelajar yang dapat memajukan Indonesia. Namun, sebagian dari mereka justru banyak yang tidak dihargai di negeri ini sehingga lebih memilih untuk ke luar negeri. Sebagai seorang pelajar saya sangat prihatin mendengar dan melihat berbagai kesulitan yang dialami oleh negara ini. Banyak para pelajar yang tentu ingin ikut membantu meringankan beban masyarakat miskin, walaupun hanya dengan hal-hal kecil. Dari sini kami para pelajar akan membuat suatu gerakan yang bertujuan untuk mengajak para pelajar diseluruh Indonesia untuk membantu masyarakat yang kurang beruntung. Kami akan berusaha mencari cara untuk membantu mereka. Gerakan ini akan terwujud jika ada dukungan dan bantuan dari pemerintah. Saya mengerti tugas pemerintah pasti sangat banyak dan tidak mungkin semua masalah dapat diselesaikan dalam waktu cepat. Oleh karena itu saya ingin sekali membantu pemerintah, semoga saja ini bisa membantu

38


walaupun hanya sedikit. Setelah terbentuk gerakan ini bisa melakukan berbagai kegiatan sosial dan membuat program kerja yang akan dilaksanakan kedepannya misalnya pengumpulan dana dan buku, selain itu kami para pelajar juga bisa berbagi ilmu dengan anak-anak yang tidak dapat bersekolah dan berbagai kegiatan positif lainnya. Kami dapat melakukan promosi melalui jejaring sosial, dari mulut ke mulut, dan dari pengalaman kami selama melaksanakan kegiatan dalam gerakan ini. Tentu akan banyak orang yang juga tergerak hatinya dan ingin ikut serta, sehingga semakin meningkatkan rasa kepedulian dengan masyarakat sekitar. Dengan berkumpulnya banyak pelajar dari berbagai wilayah di Indonesia, kami akan membantu di daerah masingmasing dan saling berbagi. Dengan kegiatan seperti ini, para pelajar dapat berperan langsung untuk ikut mensejahterakan masyarakat. Para pelajar akan lebih aktif, dan bisa melihat secara lebih mendalam bagaimana keadaan masyarakat Indonesia. Sekaligus memotivasi pelajar untuk memajukan dan mensejahterakan kehidupan rakyat Indonesia kedepannya. Bahkan sekarang ini, kita sebagai rakyat Indonesia kalah dengan orang-orang asing, mereka merasa prihatin dengan kehidupan masyarakat miskin di Indonesia, mereka mencari dan mengumpulkan dana dengan berbagai cara. Seharusnya kita sebagai warga negara Indonesia dapat mencontoh apa yang mereka lakukan. Demikian surat ini saya buat, tentu Indonesia bisa lebih baik lagi kedepannya, salah khilaf mohon maaf. Terima kasih. Wassalamualaikum Wr. Wb.

Alfil Gina, SMAN 7 Banjarmasin

39


Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Istana Negara

Assalammualaikum Wr.Wb., Dengan hormat, Pertama sekali saya ucapkan puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah mengizinkan saya melayangkan surat saya ini kepada Bapak negara ini. Hal ini sangatlah berkesan dalam kehidupan saya. Dalam surat ini saya hendak mengangkat sebuah permasalahan yang berada di daerah saya sendiri yakni perihal tidak tersedianya dokter spesialis yang menangani pasien yang berhamburan ke rumah sakit. Sedikit saya ceritakan peristiwa kecelakaan lalu lintas yang menimpa saudara saya sendiri yang mengharuskannya dibawa ke rumah sakit karena pendarahan pada otaknya. Namun sesampainya disana tidak ada satupun dokter spesialis di situ. Dokter di Rumah Sakit tersebut menyarankan agar dibawa ke kota Medan yang lamanya kira-kira 9-10 jam dari daerah saya. Sangat disayangkan sekali sewaktu perjalanan menuju Medan ini, saudara saya ini menghembuskan nafas terakhirnya sebelum mere-ka sampai ke Kota yang dituju. Pasien yang seharusnya mendapatkan pelayanan yang baik namun harus berakhir tragis seperti itu. Banyak yang mengatakan dokter lari dan pindah ke daerah. Di daerah saya di sini, status dokter adalah kontrak dimana tinggalnya disini tidak lama, lalu apa yang terjadi dengan kami di sini jika keadaanya sudah seperti ini? dan juga apabila gaji yang diminta tidak sesuai seperti apa yang diharapkan maka mereka hanya menggelengkan kepala dan mengangkat tangannya . Sedikit dari saya Pak, bagaimana jika PEMDA menyekolahkan anak daerah sendiri yang berpotensi tinggi ke berbagai Perguruan Tinggi yang ada di Indonesia atau pun hingga ke luar negeri? lalu setelah selesai mereka dapat bertugas dan mengabdi di daerah mereka sendiri tanpa memandang apapun dan menetap disini bukan sebagai dokter kontrak se-

40


hingga daerah kami ini tidak lagi mengupayakan untuk pergi ke Kota lain hanya karena tidak adanya dokter dan saya harap kepada Bapak negara agar dapat mempertimbangkannya. Demikianlah surat ini saya tulis apabila salah ataupun kurang berkenan sekali lagi saya mohon maaf dan terima kasih . Wassalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh, Hormat Saya,

Amanda Fairani Roza, SMAN Unggul Aceh Selatan

41


Kepada Yang Terhormat Bapak Susilo Bambang Yudhoyono Presiden RI Di Jakarta

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Apa kabar Pak Presiden? saya berharap bapak dalam keadaan sehat wal afiat, mengingat baru-baru ini Bapak baru saja pulang dari negara tetangga untuk menjalankan tugas negara.Perkenalkan Pak, nama saya Ammar Abdullah. Sekarang saya duduk di bangku kelas XI IPA di Madrasah Aliyah Alkhairaat Pusat Palu. Sebelumnya saya ingin mengucapkan selamat kepada Bapak, yang telah memimpin negara ini untuk kedua kalinya. Tentunya hal ini tidak gampang untuk Bapak jalani. Saya tahu, tugas Bapak harus membuat rakyat senang dan sejahtera, tentunya itu tidak mudah, mengingat baru-baru ini banyak sekali masalah-masalah yang menimpah negara yang kita tempati ini. Masalahmasalah tersebut seperi, masalah pendidikan, korupsi, hukum pengadilan, dan lain sebagainya. Tentunya karena masalah-masalah inilah yang membuat simpati rakyat kepada pemimpin negara menurun. Seperti baru-baruini, maraknya tawuran antar pelajar. Hal ini tentunya disebabkan oleh kurangnya pendidikan akhlaq yang diperoleh oleh para peajar dilingkunganya. Menurut saya pendidikan akhlaq (pendidikan perilaku) ini harus diutamakan di negara ini karena masih banyak terjadi korupsi dan kekerasan di mana-mana. Untuk itu saya mengucapkan selamat berjuang Bapak presidenku. Semoga apa yang telah anda lakukan selama ini bagi negara, diridhai oleh Tuhan yang Maha Esa. Demikian pak, isi hati saya yang bisa saya ceritakan dalam surat yang singkat ini semoga dengan surat ini bisa memotivasi Bapak untuk

42


terus bersemangat memperjuangkan nasib negara ini. Wassalamu’alikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Hormat Saya,

Ammar Abdullah, Siswa MA Alkhairaat Pusat Palu

43


Garut, 11 November 2011 Yth. Presiden R.I. Bapak Susilo Bambang Yudhoyono di tempat.

Salamku tuan presiden, dengan seluruh asa, kuhaturkan suara seorang rakyat kepada mu: Inilah suara seorang rakyat dengan suanya yang nyaris parau, karena kicauannya yang terlalu lama sampai kebenakmu, lama diperjalanan karena waktu yang tak menentu, karena aku rakyat yang tak punya banyak daya dan biaya, bukalah surat kecilku ini sebuah makna negeri terikat dalam suanya. Bacalah segenap dengan tumaninah dan gairah untuk Rakyat Indonesiamu. Ini bukan surat tentang celotehan biasa, tapi tangisan dan kesulitan Rakyat bercampur aduk menjadi satu dalam sua rakyatmu... Kini kurangkum menjadi beberapa ratus kata. Presiden yang kusegani, dan Indonesia negeriku yang kucintai, merdeka telah mendarah daging dinegara ini, darah telah tertumpah menuliskn rentetan perjuangan kemerdekaan, negeri kita telah suam akan strata tahta, namun tangisan rakyatmu terus menetes deras mendanau, mengapa semua itu bisa terjadi ?, seakan markas kemiskinan dan ketertnidasan berada disini, di Indonesia. Seperti domba kelapran, rakyatmu mengembik kelaparan. Melolong seakan serigala malam yang tak tahu arah pulang. Wahai presiden... taukah engkau kubah, sunan dan menara negara kita telah merapuh ? Dalam pertunjukan sihir megah yang menghilangkan deposito kami, mana tindak akbarmu? Ayo presiden Indonesia negeriku tercinta,engkau pasti bisa bangkit dan semangat, gubrakkan pertunjukan itu, kupas tuntas tindas semua

44


yang salah, ulurkan tanganmu mari kita berjabat menyongsong Indonesia yang lebih baik. Jangan bungkam terus melawan keterpurukan, lebih agresif lagi pak! Jangan hanya pintar beretorika. Hati-hati mengeluarkan kebijakan, lihat dulu situasi kondisi dan toleransi rakyatmu, jangan gegabah‌ Pemegang kekuasaan harus berkumpul pada dirinya sifat harimau dan sifat kancil. Sifat harimau untuk membinasakan lawannya dan sifat kancil untuk menipu. Pemegang kekuasaan dalam negaranya tidak boleh memperhatikan hukum moril dan hukum kemanusiaan dalam menjalankan kekuasaannya karena akan mengalami kerobohan. Orang yang memperhatikan hukum moril dan kemanusiaan tidak pantas memegang kekuasaan. Orang yang patut memegang kekuasaan adalah orang-orang yang mau hantam kromo saja, babat habis semua pembombrok bangsa. INDONESIA JIWA RAGAKU, TETAP JAYA PRESIDENKU. Wassalamualaikum wr. wb.

Ampuh Riyyan Salam, MA Darul Arqam

45


Sungailiat, 3 Februari 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia DR. Susilo Bambang Yudoyono Di Jakarta

Assalamualaikum Warakhmatallahi Wabarokatuh. Bapak Presiden yang saya hormati. Sebelumnya mohon maaf dan izinkan saya menulis kepada Bapak SBY Presiden Republik Indonesia yang saya kagumi dan banggakan, semoga Bapak dalam keadaan sehat dan penuh senyum. Pak SBY, perkenalkan nama saya Anastasya Annisalian siswa kelas X (sepuluh) SMA Setia Budi Sungailiat Propinsi Bangka Belitung. Saya ingin menyampaikan suara hati saya, anak negeri bumi Serumpun Sebalai yang dikarunia hasil tambang berupa biji timah dengan banyak problematikanya. Bapak SBY, saya anak negeri Pulau Timah di Bangka sangat bangga dan bahagia karena bumi yang saya pijak sangat kaya dengan kekayaan alamnya baik itu kekayaan akan hasil hutan, laut dan kekayaan hasil tambangnya yakni berupa biji timah yang melimpah. Namun saya sangat sedih melihat kenyataan yang terjadi, dimana eksploitasi hasil kekayaan alam yang berlebihan tentunya merusak ekosistem dan lingkungannya, dimana kegiatan yang dilakukan berskala besar maupun skala kecil yang dikelola oleh masyarakat secara individu yang tidak memperhatikan aspek keseimbangan dan kelestarian lingkungan yang mana kegiatan-kegiatannya sudah tidak dapat di tolerir lagi. Penambangan dan penebangan hutan yang dilakukan secara illegal akan membawa dampak yang sangat besar terhadap kelestarian beberapa spesies hewan dan tumbuhan yang terdapat di dalamnya dan tentunya dampak yang sangat besar nantinya yakni sebagai pemicu terjadinya pemanasan global. Demikian suara kami anak negeri Pulau Timah wahai Bapak Pre-

46


siden yang saya banggakan. sayasangat berharap banyak kiranya Bapak dapat dengan arif dan bijaksana dalam menetapkan kebijakan tentang aktifitas penambangan agar tidak membawa efek yang besar bagi lingkungan kami dan bumi kami tinggal. Akhir kata, saya mohon maaf apabila dalam penyampaian kurang berkenan, saya ucapkan terima kasih dan selamat menjalankan tugas dan dapat membawa negeri ini ke gerbang kemakmuran. Amien. Wassalamu’alikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Hormat saya

Anastasya Annisalian, SMA Setia Budi Sungailiat

47


Banjarmasin, 23 Maret 2012 Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamualaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh. Pertama-tama saya ucapkan terima kasih banyak kepada Bapak yang sudah meluangkan waktu untuk membaca surat saya. Pak, saya ingin sedikit bercerita kepada Anda mengenai keadaan generasi muda di Indonesia akhir-akhir ini. Saya sangat prihatin dengan keadaan bangsa Indonesia sekarang.Terjadi demonstrasi dimana-mana yang berujung pada aksi anarkis. Seringkali mahasiswa yang memprotes kerja pemerintah. Saya sangat menyayangkan tindakan tersebut. Mungkin di satu sisi mereka melakukan aksi itu dengan niat mengingatkan dan memberitahu pemerintah tentang keadaan negeri ini hingga menuntut keadilan dan ketegasan dari pemerintah. Tetapi yang sangat disayangkan demi mendapat perhatian dari pemerintahmereka melakukan aksi demonstrasi itu diiringi dengan tindak kekerasan. Sebenarnya masih banyak hal lain yang dapat dilakukan selain berdemostrasi anarkis. Misalnya saja mereka bisa membuat suatu organisasi pelajar dan mahasiswa yang bertujuan untuk membantu pemerintah. Organisasi tersebut bisa saja didirikan pemerintah atau bersifat mandiri. Namun organisasi tersebut bekerja sama dengan pemerintah, tetapi tidak secara langsung misalnya saja memberikan saran dan aspirasi kepada pemerintah sehingga pemerintah bisa terbantu dan kinerjanya bisa terlihat lebih transparan. Organisasi itu bisa disebar ke seluruh Indonesia yang berpusat di Ibukota negara dan organisasi di daerah membantu pemerintah daerahnya. Mungkin timbul pertanyaan, mengapa pelajar juga dilibatkan dalam organisasi ini? Jawabannya, karena pelajar sejak dini sebaiknya diperkenalkan dengan pemerintah dan masalah-masalah yang menimpa negeri ini, sehingga selain sebagai generasi penerus bangsa mereka juga bisa mengeluarkan ide-ide dan pemikiran dari para pela-

48


jar itu sendiri. Kemudian organisasi tersebut dapat pula menerbitkan buletin yang isinya tentang keadaan negeri ini. Tidak lupa organisasi tersebut juga memberikan kesempatan kepada seluruh masyarakat khususnya mahasiswa dan pelajar yang ingin memberikan masukan berupa ide, kritik dan saran yang bersifat rahasia maupun terbuka yang bertujuan untuk membantu pemerintah dalam membangun negeri ini. Bagaimana menurut Bapak tentang para demonstran tidak hanya bisa protes dan melakukan aksi anarkis demi tuntutan mereka bisa dipenuhi namun yang pada akhirnya hanya merugikan semua pihak termasuk negara?. Demikian yang dapat saya sampaikan, mohon maaf atas segala kekurangan dan kekhilafan dalam tulisan saya. Semoga surat ini dapat bermanfaat. Wassalamualaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh. Hormat Saya

Andiny Widya Utari, SMAN 7 Banjarmasin

49


Kepada, Yth. Presiden Negara Republik Indonesia di tempat.

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh, Semoga Bapak Presiden selalu sehat wal-afiat, saya hanya menyampaikan sedikit aspirasi saya untuk meningkatkan semangat pelajarpelajar Indonesia. Seperti yang diketahui saat ini dunia pendidikan Indonesia masih mengalami pasang surutnya. Ada beberapa program kerja pemerintah yang kurang berjalan. Memang bantuan untuk siswa yang kurang mampu (BOS) serta wajib belajar 9 tahun sudah terlaksana dengan baik. Tetapi apakah mendukung? Kalau fasilitas sekolah tidak lengkap, seperti bangunan yang tidak layak pakai. Untuk meningkatkan semangat pelajar, alangkah baiknya kalau Pemerintah mengusahakan bantuan untuk perawatan gedung sekolah. Karena pihak sekolah saja tidak cukup untuk melakukan perawatan secara intensif hal ini dikarenakan biaya yang relatif besar. Memang untuk sekolah-sekolah di kota-kota besar sudah ada yang mendapatkan perhatian dari pemerintah. Namun bagaimana halnya dengan sekolah-sekolah yang ada di pelosok-pelosok negeri ini. Kenapa masih ada yang belum terjamah oleh tangan pemerintah. Apakah pemerintah memang tidak memperhatikannya, atau mereka pura-pura tidak tahu. Alangkah baiknya kalau pemerintah lebih memperhatikan hak-hak pelajar tersebut. Karena masa depan bangsa ini berada di tangan mereka. Kalau hak-hak mereka tidak terpenuhi, apakah para petinggi negeri ini tidak merasa bersalah. Pejabat hidup bermewah-mewah, sedangkan rakyatnya terlunta-lunta. Sama halnya dengan masalah pendidikan tadi, para pejabat yang hiduonya mewah dan menghamburkan uang sedangkan hak-hak pelajar tidak terpenuhi dengan baik, untuk memajukan negeri ini pemerintah harus berpikir cerdas. Bagaimana caranya bangsa kita dapat menjadi pro-

50


dusen, jangan hanya menjadi konsumen. Kalau pemerintah benar-benar menggunakan akalnya, maka mereka akan sadar bahwa untuk mengubah negara ini, harus dimulai dari pelajar-pelajarnya. Dengan cara pemberian fasilitas-fasilitas yang lengkap kepada tiap-tiap sekolah di seluruh pelosok tanah air. Dan juga mendatangkan guru-guru yang berkualitas ke tiap-tiap sekolah. Dengan demikian, semangat para pelajar untuk melakukan kewajibannya akan meningkat drastis. Apalagi kalau pemerintah menyediakan buku-buku grastis, tentu semangat pelajar Indonesia akan meluap-luap dan membara bagaikan api yang tengah berkobar. Dan bisa dipastikan bahwa nantinya bangsa ini akan dipimpin oleh insan yang berkualitas sehingga negeri kita ini akan maju nantinya. Sekian surat dari saya, saya berharap agar Bapak bisa bertindak lebih bijaksana lagi. Bukan cuma saya saja yang berharap, tetapi seluruh pelajar Indonesia. Saya hanyalah sesosok anak lelaki yang mengeluarkan aspirasinya. Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Andra Kurniahadi, SMAN 1 Bengkulu Selatan

51


Garut, 30 Desember 2011 Kepada Yth. Bapak H. Susilo Bambang Yudhoyono Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalaamu’alaikum Wr.Wb. Bapak Presiden, bagaimana kabar hari ini? Semoga selalu berada dalam lindungan Allah SWT, karena saya akan sangat gembira jika Bapak selalu sehat wal’afiat, begitu juga anak-anak bangsa dari Sabang sampai Merauke senantiasa mendoakan setiap langkah kebaikan Bapak. Bapak yang terhormat, sayapelajar dari seluruh anak-anak bangsa yang ingin menyampaikan suara hati saya. Sangatlah banyak di negeri ini pelajar yang penuh kreatifitas, semangat serta cita-cita yang tinggi tetapi masih banyak diantara kami yang belum mampu menembus pendidikan yang lebih tinggi. Kami pelajar yang ingin menjadi pelopor masa depan bangsa tetapi diantara kami masih banyak yang memiliki rasa tidak percaya diri. Kami merasa semua itu faktor biayalah yang mempengaruhi itupadahal itu merupakan hajat hidup anak bangsa. Kami sangat menginginkan keleluasan untuk berkarya dan berkreatifitas, karena kami ingin menjadi generasi penerus yang berwatak cerdas dan dapat menyelamatkan dunia. Lalu, mengapa subsidi Perguruan Tinggi Negeri mesti dihilangkan? dampaknya, Perguruan Tinggi Negeri menjadi sangat mahal. Bukankah anggaran Pendidikan Nasional bertambah menjadi 20%? Memang ada kompensasi Bidik Misi bagi pelajar yang tidak mampu, tetapi pada kenyataannya belum dapat menampung harapan pelajar berprestasi tinggi dan tidak berkemampuan secara ekonomi. Maka bantulah kami untuk mewujudkan semua yang dapat menjadikan kami pelajar yang berfikir luas. Kami pun berharap adanya perubahan tentang sistem pendidikan nasional yang telah tersedia agar kami tidak

52


disulitkan dengan biaya yang sangatlah tinggi. Bapak Presiden Indonesia, doakanlah kami agar kami mampu menghantam sombongnya dunia dan dapat meraih cita-cita serta masa depan yang cerah di negeri Nusantara tercinta ini. Wassalaamu’alaikum Wr. Wb. Salam hormat, anak bangsa Anggi Maharani Safitri, SMAN 17 Garut

53


Bengkulu, 23 Februari 2012 Kepada Yth. Bapak Susilo Bambang Yudoyono Presiden Republik Indonesia Di Istana Merdeka

Assalamualaikum Wr.Wb. Teriring salam dan doa yang tentunya menjadi harapan bangsa ini semoga Bapak Presiden selalu dalam lindungan Allah SWT sehingga dapat menjalankan tugas kepresidenan dengan baik dan sudah tentu harapan semua bangsa Indonesia,Bapak Presiden dapat membimbing dan menjadikan rakyat Indonesia ini menjadi lebih baik.Sebelumnya saya kenalkan diri saya. Nama saya Anggun Pramadita, Saya bersekolah di SMA Negeri 5 Kota Bengkulu dan saya kelas XI IPS. Surat yang saya tulis pada kesempatan ini untuk menyampaikan pendapat saya mengenai nasib negara ini. Tentunya sudah diketahui banyak orang mengenai masalah korupsi.Berbicara mengenai korupsi mungkin tidak akan ada habisnya di negara kita. Orang-orang sudah malas dan bosan untuk berbicara lagi mengenai korupsi. Sudah banyak dibicarakan, artikel di surat kabar, talk show TV, talk show radio bicara mengenai korupsi tapi korupsi masih terus berlangsung di negara ini. Semua ini membuat hati saya tergerak. Bagaimana mengatasi masalah tindak korupsi ini. Berdasarkan dari negara yang terdiri dari kepulauan, beranekaragam budaya dan jumlah penduduk yang besar akan menjadi permasalahan tersendiri apabila memakai sistem terpusat. Ini terbukti sudah 66 tahun negara ini berdiri tetapi tidak mampu membawa Indonesia keluar dari garis kemiskinan, buta huruf, ketertinggalan, pelanggaran hukum dan HAM.Memang masih ada negara kesatuan yang mampu mengangkat negaranya menjadi negara makmur seperti RRC tetapi itu dipengaruhi dari faktor penyebaran masyarakatnya di dunia dan sistem hukum yang

54


memakai efek jera, salah satunya hukuman mati untuk para koruptor. Tapi apakah faktor dan sistem itu sesuai dengan negara kita. Bapak Presiden yang saya hormati.Saya sangat terpacu melihat betapa bangganya ibu saya melihat saya rangking 5 besar di kelas. Dengan semangat ini saya tidak ingin negara kita selalu mendapatkan rangking 5 besar negara terkorup di dunia. Semoga bersama kita bisa, dengan hati yang bersih dan niat yang baiksemoga tidak ada lagi kabut di mata kita yang ada hanya pelangi di mata kita sesuai dengan lagu kesayangan Bapak. Selamat berjuang Presidenku! yang benar tetap benar dan yang salah tetap salah!. Wassalamualaikum Wr.Wb. Hormat saya,

Anggun Pramadita, SMAN 5 Kota Bengkulu

55


Palu, 05 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Sebelumnya saya ingin memperkenalkan diri terlebih dahulu. Nama saya Angreani Nastya Tri Putri, siswi dari SMA Negeri 2 Palu. Dalam surat ini saya ingin menyampaikan aspirasi saya tentang negeri ini selama berada di bawah pimpinan Bapak Presiden. Saya sependapat dengan teman saya kalau selama bapak menjabat sebagai presiden di negeri ini, sudah baik dalam menjalankan tugas. Namun setelah saya melakukan wawancara dengan seorang teman, saya dapat mengambil kesimpulan ternyata kinerja kerja Bapak menurun di kalangan masyarakat. Berarti ada tanda tanya besar dalam pelaksanaan tugas Bapak. Ada beberapa hal dalam tugas Bapak sebagai pemimpin negeri ini yang ingin saya kritik dan saya pertanyakan seperti: 1. Bidang ekonomi. Ekonomi di Negeri ini masih kacau seperti, kurangnya perhatian kepada masyarakat-masyarakat kalangan bawah atau pinggiran dan usaha kecil menengah. Padahal jumlah penduduk menengah ke bawah di negeri ini termasuk jumlah yang paling banyak. Tapi mengapa di Cina lebih maju perekonomiannya dibanding negeri kita? Padahal jumlah penduduk di negeri Cina lebih banyak dari pada negeri kita. Kebetulan juga tadi saya sempat melihat berita, kalau Bapak prihatin dengan PSSI. Saya berharap Bapak dapat mengurus perekonomian di negeri ini lebih baik lagi. 2. Bidang Hukum. Hukum di Negeri ini sudah tegas, namun kesucian hakim harus diperhatikan seperti keadilan dan kejujuran. Seperti kasus Nazarudin yang melakukan tindak korupsi yang termasuk kriminal tingkat atas dan hanya mendapatkan hukuman pidana selama 3

56


bulan, sedangkan hanya kasus seorang anak remaja mencuri sandal jepit yang termasuk kriminal tingkat bawah dan mendapat hukuman yang sangat berat yaitu hukuman pidana selama 5 tahun. Mengapa ini bisa terjadi? Siapakah yang salah sebenarnya? Dan bukankah negeri kita ini adalah Negara hukum? Tapi mengapa pelaksana hukum tidak terlalu menjalankan tugasnya dengan baik. Dan saya juga berharap Bapak lebih memperhatikan tentang masalah ini dengan turun langsung ke tempat kejadian. 3. Petugas kesehatan. Saya kurang mengerti dengan apa yang terjadi kepada petugas-petugas kesehatan yang kurang begitu melayani dengan baik terhadap pasien.Sepertinya mereka ingin petugaspetugas kesehatan lebih diperhatikan. Sekian surat dari saya. Saya mohon maaf bila ada kata-kata yang kurang berkenan di hati Bapak. Semoga aspirasi saya dapat Bapak terima dengan baik dan dapat mengubah negeri ini menjadi lebih baik lagi. Terima kasih telah membaca surat ini. Saya akhiri, Wabillahitaufikwalhidayah. Wassalamualaikum Warahmatulllahi Wabarakatuh. Hormat saya

Angreani Nastya Tri Putri, SMAN 2 Palu

57


Pagaralam, 20 Maret 2012, Kepada Yth. Bapak Presiden Negara Republik Indonesia Di Jakarta

Dengan hormat, Bapak Presiden yang sangat saya hormati. Ini sebuah golden chance untuk saya bisa memperlihatkan apresiasi saya sebagai pelajar Indonesia dalam kecintaan saya terhadap negeri ini. Mungkin saya hanya bisa berharap seorang pemimpin besar seperti anda dapat meluangkan waktunya untuk membaca outpouring of the student’s heart seperti saya. Bapak presiden yang sangat saya segani. Kita dan seluruh warga dunia tahu bahwa, negeri yang sangat kita banggakan ini adalah negeri multiculture. Inilah salah satu alasan mengapa Indonesia sangat diperhitungkan di mata dunia. Keunikan akan kebudayaan Indonesia sangat menarik perhatian bangsa luar terhadap budaya asli Indonesia. Namun dapat kita lihat pak, betapa minimnya kesadaran bangsa Indonesia terhadap keberadaan budayanya, terlebih pada kaula muda yang terlalu masa bodoh terhadap kelestarian budaya. Padahal kita tahu Indonesia sempat dibuat gerah oleh negeri tetangga karena ulah mereka yang mengklaim budaya kita. Seharusnya hal tersebut cukup menyadarkan bangsa Indonesia terhadap pentingnya menjaga budaya asli Indonesia. Negara kita juga dijuluki sebagai Negara zamrud khatulistiwa. Bagaimana tidak? Indonesia adalah negara yang memiliki nilai estetika hampir sempurna. Sangat disayangkan bukan, jika keindahan itu tidak kita jaga?. tidak kita pelihara sebagaimana mestinya. Saya juga mendengar Pak, pemerintah mengadakan suatu program yang bertujuan untuk memperlihatkan pada dunia bahwa Indonesia mampu bersaing dikancah Internasional yaitu dengan membuka Indonesia’s official tourism website.

58


Disamping itu Pak, kualitas pendidikan di Indonesia juga semakin memprihatinkan. Hal ini dapat kita lihat dari contoh besar yang pernah kita dengar sebelumnya tentang jual beli gelar yang dipraktekkan oleh IMGI. Hanya dengan membayar 10-25 juta seseorang bisa memilih gelar yang dia inginkan. Bukankah begitu miris keadaan pendidikan di Indonesia sekarang? Bukankah itu sangat mencoreng citra pendidikan di Indonesia? Itu baru sebagian kecil potret buram tentang kualitas pendidikan sekarang. Bagaimana dengan contoh besar lainnya? Pemerintahlah yang bertanggung jawab penuh atas perkembangan kualitas pendidikan di Indonesia. Semoga pemerintah dapat lebih peka dan dapat menciptakan program baru untuk meningkatkan kualitas pendidikan di Indonesia dan melahirkan kembali kecintaan bangsa terhadap kebudayaan asli Indonesia. Atas perhatian Bapak saya ucapkan terimakasih. Salam anak bangsa! Hormat saya

Anita Simanjuntak, SMA Model Negeri 1 Pagaralam

59


Banjarmasin, 23 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Susilo Bambang Yudhoyono Presiden Republik Indonesia Di Jakarta Salam hangat saya sampaikan kepada Presiden Republik Indonesia. Sebelumnya saya ucapkan terimakasih karena telah diberi kesempatan untuk menulis surat ini kepada Bapak. Surat ini saya tulis sebagai ungkapan hati saya mengenai keadaan lalu lintas di negara kita yang seperti sudah kita ketahui bahwa permasalahan fundamental ini adalah suatu momok yang belum terselesaikan. Lalu lintas Kota yang semakin semrawut menimbulkan kemacetan yang sangat merugikan masyarakat yang ingin beraktivitas padahal pada era globalisasi ini dibutuhkan sesuatu yang serba cepat. Menengok ke salah satu Kota besar di Indonesia seperti di Jakarta. Kemacetan adalah sesuatu yang begitu akrab terdengar. Berbagai usahapun telah dilakukan untuk mengatasi permasalahan ini, mulai dari pembangunan monorel, jalur 3 in 1 dan lain sebagainya. Akan tetapi masalah yang ada belum juga bisa diatasi secara efektif bahkan menjadi bertambah rumit dikarenakan semakin banyaknya masyarakat yang menggunakan alat transportasi pribadi. Juga permasalahan area di tepi-tepi jalan berubah fungsi sebagai tempat berjualan maupun sebagai tempat parkir. Solusi yang ingin saya tawarkan adalah dengan cara mengurangi impor alat-alat transportasi dari luar negeri dan menaikkan pajak bagi pengendara motor maupun mobil maupun dengan menaikkan harga lewat jalan tol dan biaya parkir ditempat umum. Sehingga masyarakat akan berpikir dua kali dalam mengeluarkan dana untuk membeli alat transportasi pribadi dengan harapan pada nantinya masyarakat lebih memilih transportasi umum. Jika hal ini terealisasi otomatis pengguna jalan raya akan berkurang dan membuat lalu lintas lebih lancar. Hal yang juga tak ka-

60


lah pentingnya untuk diperhatikan adalah kualitas angkutan umum yang ditawarkan kepada masyarakat haruslah high servicejika nanti dapat direalisasikan agar masyarakat tidak enggan menggunakan jasa angkutan tersebut. Solusi berikutnya untuk mengatasi penyalahgunaan jalan yang sering digunakan sebagai tempat parkir maupun berjualan adalah dengan melakukan penertiban. Pemerintah bisa bertindak lebih tegas lagi dengan secara rutin melakukan penertiban dan bagi yang melanggar bisa dikenakan sanksi berupa denda untuk memberikan efek jera. Namun tentu saja untuk melakukan hal ini tidak semudah membalikkan tangan karena di satu sisi bisa jadi ini adalah bumerang yang merusak ekonomi rakyat yang berjualan di sepanjang jalan, oleh karena itu juga perlu dilakukan pengkajian lagi mengenai hal ini agar tidak ada pihak yang dirugikan. Saya pun yakin Bapak selaku Presiden Republik Indonesia dengan latar pendidikan yang mumpuni mempunyai pemikiran cerdas untuk memecahkan permasalahan terkait hal ini. Demi mewujudkan Indonesia yang lebih tertib dan kondusif. Terimakasih. Hormat Saya,

Annadi Muhammad Alkaf, SMAN 7 Banjarmasin

61


Garut, 10 Maret 2012 Kepada Yth, Bapak Dr. H. Susilo Bambang Yudhoyono Presiden RI di Tempat

Assalamualaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh, Salam takjim saya haturkan kepada Bapak Presiden. Semoga Bapak selalu dalam berkah dan limpahan karunia Allah S.W.T. Saya adalah seorang remaja siswi SMA yang tinggal di sebuah desa kecil yang masih sejuk yang terletak di Kabupaten Garut. Saya mengirimkan surat ini ingin menyampaikan permasalahan bedasarkan pengamatan saya, yang ada di lingkungan sekitar saya. Saat ini bantuan pemerintah kepada rakyat miskin sudah dilakukan dengan beberapa cara, diantaranya melalui penyediaan beras untuk keluarga miskin (raskin) yang disalurkan BULOG melalui desa, dan tunjangan kesehatan masyarakat miskin dalam bentuk JAMKESMAS. Namun pada kenyataannya masih terdapat beberapa masalah atas pelaksanaan kedua program tersebut, yaitu: 1. Beras untuk keluarga miskin, yang didapatkan sebulan sekali dengan harga Rp 2.500,00/kg, kualitasnya sangat jelek, sangat tidak layak untuk dimakan, karena sudah berbau tidak enak dan warnanya sudah kusam. Alangkah lebih baik jika kualitas beras untuk kalangan kurang mampu adalah kualitas yang lebih baik daripada kualitas beras yang disalurkan saat ini. Keutuhan bangsa didukung juga oleh terjaminnya kebutuhan dasar rakyat kecil, yaitu makan. 2. JAMKESMAS, tidak didapat secara merata oleh yang berhak mendapatkannya (masih banyak keluarga miskin tidak mendapatkannya), sehingga petugas desa bingung untuk membagikan kartu JAMKESMAS karena takut terjadi kecemburuan sosial, dan baru

62


memberikannya apabila ada yang sakit dan meminta fasilitas JAMKESMAS. Akibat hal tersebut maka nama pasien dalam kartu sering berbeda dengan nama yang sebenarnya, demi mendapatkan fasilitas JAMKESMAS. Juga pelayanan yang diberikan oleh petugas kesehatan yang terkait, baik di PUSKESMAS maupun di RSUD, serta fasilitasnya masih sangat jauh dari memadai, misalnya antrian pendaftaran (terutama di RSUD) yang berdesakan karena minimnya petugas dan lamanya pelayanan, serta sikap petugas medis yang kecut (seolah uang pribadi mereka yang digunakan untuk pelayanan). Alangkah lebih baik jika hal tersebut dikaji ulang dan lebih ditingkatkan kualitas serta pengawasannya, sehingga rakyat kecilpun bisa hidup lebih baik dalam hal kesehatan. Bangsa yang kuat didukung oleh rakyat yang sehat! Terimakasih atas perhatian Bapak, mohon maaf apabila dalam surat yang saya sampaikan ini ada yang kurang berkenan di hati Bapak, tidak ada maksud untuk menggurui, hanya saja saya ingin berbagi pemikiran dengan Bapak. Wassalamualaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh. Salam anakmu,

Annisa Nurjanah, SMAN 1 Garut

63


Blitar, 19 Februari 2012 Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamualaikum Wr.Wb. Apa kabar Pak? Semoga selalu sehat dan dalam lindungan rahmatNya. Saya Apri dari SMAN 1 Blitar. Ini adalah yang kedua kalinya saya mengirim surat untuk Bapak. Surat saya yang pertama adalah ketika MDGs memberi kesempatan bagi seluruh pelajar se-Indonesia untuk menyampaikan keluh kesah dan memberikan aspirasi kepada Bapak melalui surat setahun yang lalu. Sayang sekali saat itu surat saya tidak terpilih dalam 5 surat terbaik. Walau demikian saya percaya bapak telah membaca surat dari saya tersebut. Suatu kebanggaan tersendiri bagi saya, karena tulisan tangan saya dapat dibaca oleh orang nomor satu di Indonesia. Terlebih lagi jika suatu saat nanti saya dapat bertemu dan berjabat tangan dengan Bapak. Semoga Allah mengabulkan doa saya. Amin. Bapak SBY yang terhormat, kami sebagai pelajar selalu bertanya mengapa akhir-akhir ini banyak bermunculan tindakan yang merugikan bangsa kita sendiri yang dilakukan oleh kaum-kaum terpelajar, seperti korupsi. Sangat disayangkan sekali, figur atau tokoh-tokoh yang seharusnya memberikan contoh yang baik bagi masyarakat,malahmelakukan hal yang tidak berhati nurani. Bukan hanya korupsi uang yang dilakukan oleh pejabat-pejabat tinggi itu Pak, tapi ternyata banyak korupsi lain yang terjadi di berbagai daerah di Indonesia, seperti korupsi waktu yang dilakukan oleh pendidik yang tidak bertanggung jawab. Kalau gurunya saja sudah mengajarkan korupsi pasti muridnya juga akan melakukan apa yang diajarkan oleh gurunya tersebut. Lain lagi korupsi yang dilakukan oleh pihak-pihak yang melayani penyediaan jasa. Seperti contohnya pelayanan di SPBU, pernah suatu kali saya mengisi bahan bakar motor saya setelah pulang dari sekolah, tetapi alangkah terkejutnya saya saat harus membayar tanpa mengetahui berapa nominal yang tertera di layar SPBU tersebut.

64


Sungguh saya sangat prihatin dengan keadaan bangsa kita sekarang ini. Apakah mereka tidak cinta kepada negeri kita? padahal Indonesia adalah negara yang sangat indah? Saya yakin Pak SBY pasti sudah mempunyai rencana atau program untuk memperbaiki keadaan bangsa Indonesia. Supaya bangsa ini mempunyai karakter yang baik, yang selalu cinta tanah air dan mengedepankan kepentingan bersama serta memiliki keteguhan hati yang kuat dalam mengendalikan emosi dan nafsu diri sendiri. Saya dan seluruh pelajar di Indonesia akan setia mendukung dan membantu Bapak, karena pasti sulit kalau kita tidak mempunyai kesadaran yang sama untuk memperbaiki bangsa ini. Mari berjuang bersama Pak! Semoga Allah selalu menggolongkan kita sebagai orang-orang yang beruntung. Amin. Wassalamu’alaikum Wr. Wb. Hormat Saya

Apri Rokhyadi, SMAN 1 Blitar

65


Palembang, 13 Februari 2012 Kepada Yth. Bapak Susilo Bambang Yudhoyono Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamualaikum Wr.Wb. Dengan hormat, Sebelumnya perkenalkan Bapak Presiden, nama saya Ardhia Amalia siswi kelas 10 di SMA Palembang Sumatera Selatan. Pada kesempatan ini saya mengucapkan terima kasih, karena melalui surat ini saya dapat menyampaikan beberapa aspirasi dan inspirasi saya kepada Bapak, karena tidak semua orang bisa mendapatkan kesempatan seperti saya ini, semoga bapak selalu senantiasa diberi rahmat dan hidayah-Nya dalam mengemban amanah seluruh rakyat Indonesia dan alhamdulillah selama bapak mengemban amanah di Indonesia bapak telah banyak membawa perubahan di Indonesia.Dan juga karier Bapak seperti Kassospol ABRI/ Ketua Fraksi ABRI MPR (Sidang Istimewa MPR 1998), Presiden Republik Indonesia (2004-2009) dan beberapa penghargaan yang bapak dapat seperti Tri Sakti Wiratama (Prestasi Tertinggi Gabungan Mental Fisik, dan Intelek) 1973 yang turut membuat Bapak dapat lebih bijaksana. Saat ini ada satu hal yang mungkin sulit untuk Bapak berantas yaitu mengenai korupsi yang terus menguasai dan telah membutakan para pejabat saat ini. Sebagai Pelajar sekaligus rakyat Indonesia saya menyayangkan mengenai korupsi yang terus merajalela dan melalaikan para penyelenggara negara, ekskutif, yudikatif dan legislatif. Korupsi sering terjadi dari instansi swasta ke negeri. Dari yang masih muda sampai yang sudah tua pun dapat melakukan korupsi. Jika dari pihak polisi, jaksa dan hakim tidak menerima suapan tentu saja korupsi akan hilang agar Indonesia dan hak rakyat tidak dirampas oleh pejabat

66


yang tidak bertanggung jawab atas sumpahnya dan saat ini Indonesia dikenal sebagai negara koruptor. Mengapa para pejabat masih saja berlomba-lomba melakukan korupsi? Karena hukuman yang begitu ringan dan dipenuhi dengan kenyamanan? Sungguh semua penuh rekayasa. Berikut ini izinkan saya memberikan aspirasi,inspirasi dan pendapat mengenai korupsi di Indonesia: 1. Alangkah baiknya apabila hukuman untuk para koruptor lebih diberatkan lagi sehingga para koruptor akan merasa jera. 2. Saya sangat berharap Bapak dapat lebih lagi meninjau kepada penegak hukum agar tidak menerima suap-menyuap agar koruptor dibebaskan dari hukumannya. 3. Saya menginginkan agar Bapak dapat menegur dan terus mengingatkan para penyelenggara negara, eksekutif,yudikatif dan legislatif agar menjauhi hal-hal yang dapat merampas hak rakyat. Bapak Presiden yang terhormat,rakyat sudah bosan dengan janjijanji dan instruksi. Rakyat butuh kepastian dan ketegasan dari pemimpinnya sendiri yang rela menghukum anaknya jika terbukti bersalah, dan saya berharap Bapak turut merasakan sebagian hak mereka yang telah diambil oleh pemimpinnya sendiri.Semoga Bapak akan tergerak dengan adanya suara hati ini. Wassalamualaikum Wr.Wb. Hormat Saya

Ardhia Amalia, SMA LTI IGM Palembang

67


Kepada Yth, Presiden Republik Indonesia Di Tempat

Dengan hormat, Dalam tujuan membangun bangsa Negara sangat diperlukan SDM yang berkualitas. Untuk mencipatakan SDM yang berkualitas maka yang berperan aktif adalah bidang pendidikan. Melalui pendidikan, orang akan menjadi pemimpin bangsa yang berkualitas, berpotensi dan bijaksana. Namun melihat keadaan pendidikan di Negara ini yang masih tergolong rendah, maka sangat susah untuk menciptakan SDM yang berkualitas. Terlebih khsususnya pendidikan yang berada pelosok. Contohnya sekolah yang berada di Lewa, Sumba Timur, NTT Pendidikan di SMAN 1 Lewa sangatlah minim akan pengetahuan. Masalah itu di pengaruhi factor sarana prasarana. Kelengkapan buku yang ada di perpustakan sangat kurang. Kelengkapan Lab. Komputer yang hanya berjumlah 10 unit computer. Kelengkapan laboratium ilmiah yang kurang memadai sehingga banyak materi yang seharusnya di praktekan tidak terlaksana. Sarana lain yang juga kurang memadai adalah ruang pelajaran dan peralatan olahraga yang kurang lengkap. Saya ingin menyampaikan beberapa hal kepada Bapak, sebagai saran untuk memperbaiki masalah diatas. Semua masalah tersebut meruapakan factor yang sangat berpengaruh terhadap perkembangan pendidikan. Masalah tersebut dapat menghambat kepada terciptanya SDM yang berkualitas. Dalam mengatasi masalah Negara kedepannya, maka sangat diubutuhkan pemikir yang kritis, jujur, bertanggung jawab, mempunyai ide kreatif dan dapat mengambil keputusan yang tepat dan bijaksana. Oleh sebab saya sangat memohon perhatian Bapak akan keprihatinan sekolah kami ini. Semoga saran saya dapat dipertimbangkan sebagaimana mestinya. Hormat saya, Ardiwanto Umbu Tanda, SMAN 1 Lewa

68


Pangkal Pinang, 23 Maret 2012 Kpd Yth. Bpk. Presiden Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Salam sejahtera semoga selalu menghampiri kita semua. Mudahmudahan selembaran kertas putih dan bertinta hitam ini bisa sampai kemudian terbaca oleh seorang pemimpin negeri ini. Amin. Dengan ini juga saya: Nama

: Ardiyanto

Kelas

: XII Akuntansi SMK 1 Negeri Pangkal Pinang

Provinsi : Kepulauan Bangka Belitung Ada beberapa hal yang melatar belakangi saya untuk menerbangkan sehelai kertas ini kepada Bapak. Pertama, kesejahteraan merupakan harapan bagi seluruh warga indonesia yang meliputi aspek sosial, politik, agama, ekonomi dan pendidikan. Namun saya akui ini bukan pekerjaan yang mudah untuk dilakukan artinya butuh proses agar semua ini tercapai. Kedua, dewasa ini negara kita sedang menempuh krisis moral yang merebak dimana-mana, mulai dari kepala hingga ekornya. Sehingga menambah tanggung jawab yang lebih berat ketimbang permasalahan yang lain. Sebab sangat sulit untuk mencari antidepresan krisis moral. Mau menyendiri seperti Nabi Muhammad di gua-gua atau mengembara seperti Shidarta Gautama sehingga menemukan pohon budha dan atau berkelana seperti lagunya Rhoma, sudah tentu sangat sedikit waktu untuk melakukannya. Ketiga, pendidikan mental dan agama merupakan salah satu alternatif yang mungkin bisa diandalkan. Karena telah banyak kita ketahui melalui media para sarjana yang lemah mental terhadap kondisi-kondisi

69


yang menjerumuskan. Akibatnya mereka mereka pun terjebak. Parahnya lagi jika memiliki jabatan akan sangat sulit untuk memperbaikinya. Oleh karena itu tiga hal inilah yang melekat dalam pikiran saya. Demikian lembaran ini saya tulis akan tetapi bukan berarti menggurui yang lebih tua, dan memiliki ilmu dan wawasan serta pengalaman yang lebih daripada saya. Namum kemungkinan hanya inilah ruang lingkup pemikiran seorang anak SMK 1 Negeri Pangkal Pinang Provinsi Kepulauan Bangka Belitung. Terima kasih atas kesempatan kertas putih ini bisa sampai kepada orang nomor satu di negeri yang kaya akan sumber daya alamnya. Hormat saya

Ardiyanto, SMKN 1 Pangkal Pinang

70


Singaparna,18 Maret 2012 Kepada Yang Terhormat Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Bapak Presiden Republik Indonesia yang saya hormati.Saya adalah pelajar Madrasah Aliyah Negeri Cipasung. Bapak Presiden,dalam menghadapi era globalisasi yang begitu maju dewasa ini. Kebanyakan dari aturan-aturan yang berlaku sangat minim untuk diindahkan, entah itu karena mereka belum mengerti ataupun karena mereka sengaja mengacuhkan. Sebagai generasi muda yang kritis, saya turut prihatin akan berbagai problema yang tengah dihadapi Indonesia, terutama dalam hal yang bersangkutan dengan korupsi. Saya selaku pelajar ingin memberikan apresiasi yang sebesar-besarnya terhadap upaya pemberantasan korupsi. Namun ternyata setelah saya amati dalam ruang lingkup yang tidak terlalu luas, upaya tersebut masih dirasa kurang efisien. Sebab ternyata cikal bakal koruptor telah tumbuh dikalangan pelajar sendiri. Betapa tidak, budaya yang sepele dan disepelekan harus berdampak buruk dan besar di masa mendatang. Sedangkan upaya pemberantasan korupsi baru dilaksanakan dan digencarkan baru-baru ini. Tentu saja upaya tersebut dirasa kurang efisien. Saya ingin memberikan suatu usulan, dengan harapan kedepanya menjadi suatu pertimbangan. Jika dalam hal penyuluhan dan pendidikan formal upaya anti korupsi belum efisien di kalangan pelajar, sebaiknya diadakan suatu agenda rutin khususnya di kalangan pelajar agar dapat memahami arti, dampak, dan segala hal yang berkaitan dengan korupsi. Sekian surat yang saya buat mohon maaf apabila banyak kesalahan mudah-mudahan semua yang kita cita-citakan dapat tercapai. Amien. Terima kasih. Wassalamu’alaikum Wr.Wb. Arif Syahrul Munir, MAN Model Cipasung

71


Aceh Besar, 23 Maret 2012 KepadaYth. Dr.H. Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamualaikum Wr. Wb., Dengan hormat, Dengan teriring doa semoga Bapak Presiden selalu dalam keadaan sehat Walafiat serta mendapatkan perlindungan dari Allah SWT dan diberi kekuatan serta Hidayah-Nya dalam memimpin bangsa ini. Amin. Bapak yang terhormat, Perkenankanlah saya seorang murid SMA dari kalangan rakyat biasa yang ingin berbuat sebanyak untuk kemaslahatan bersama. Izinkanlah saya untuk sedikit menyampaikan aspirasi saya mewakili pelajar-pelajar Indonesia diseluruh negeri. Bapak Presiden yang budiman, belajar dari pengalaman saya pribadi. Ketika bencana Tsunami memporak-porandakan Aceh. Saya salah satu diantara pelajar yang harus mengungsi ke daerah yang aman. Saya mengungsi ke kampung halaman saya yang terletak di pedalaman Kabupaten Pidie. Miris Pak. Fasilitas pendukung pendidikan nol besar seperti perpustakan dan tidak adanya laboratorium. Bahkan, untuk buku paket saja satu buku untuk berdua dan juga banyak guru yang tidak memenuhi kualifikasi sehingga banyak murid yang sebenarnya bisa tapi karena tidak ada fasilitas penunjang yang memadai menjadi tidak bisa. Coba jika dibandingkan dengan sekolah-sekolah di Kota. Fasilitasnya sudah memadai, adanya perpustakaan dan laboratoriun. Walaupun juga masih terdapat guru-guru yang tidak memenuhi kualifikasi. Padahal banyak bibit-bibit unggul itu berasal dari daerah. Seandainya saja fasilitas penunjang pendidikan sudah lengkap, bukan tidak mungkin mutu pendidkan di Indonesia bisa mengalahkan mutu negara-negara lain. Berawal dari situ, saya ingin supaya kiranya Bapak untuk memperjuangkan pemer-

72


ataan pendidikan di negeri ini, baik dari fasilitas-fasilitas pendukung maupun guru-guru yang memiliki kualifikasi. Supaya teman-teman saya dari seluruh pelosok negeri, dari Sabang sampai Merauke, dari Miangas sampai pulau Rote mendapat pendidikan dengan layak. Demikian surat ini saya sampaikan, semoga berkenan dihati bapak. Atas segala perhatiannya saya ucapkan terima kasih. Wassalamu’alaikum Wr.Wb. Hormat Saya

Aris Wahyudi, SMA Lab. Unsyiah Banda Aceh

73


Segeri, 22 Maret 2012 KepadaYth. Bapak Presiden Susilo BambangYudhoyono Di Jakarta

AssalamualaikumWr. Wb. Pertama-tama saya ucapkan semoga Bapak Presidensehat selalu dan berada dalam lindungan Tuhan Yang Maha Esa.Sehubungan dengan dilaksanakannya kegiatan Forum Pelajar Indonesia, saya menulis surat ini untuk Bapak. Tapi, sebelum saya menyampaikan isi surat ini, terlebih dahulu saya ingin memperkenalkan diri karena ada pepatah yang mengatakan “Tak kenal maka tak sayang, tak sayang maka tak cinta�. Nama saya Asrianti, asal sekolah SMA Negeri 1 Segeri sekarang saya duduk di kelas XI/II. Bapak Presiden yang saya hormati, keberadaan produk-produk dari luar negeri sudah merajalela di negara kita. Kecintaan terhadap produk dalam negeri seolah hilang. Banyak orang merasa bangga apabila menggunakan produk dari luar negeri, tapi saya merasa sedih dengan hal itu. Saya bangga dan menyukai produk dalam negeri, tapi untuk mendapatkan produk yang berkualitas dengan harga terjangkau sangat susah. Produksi produk dalam negeri seolah dibatasi dengan banyaknya produk luar negeri yangmendominasi pasar Indonesia. Bukankah hal ini bisa berdampak pada perekonomian Indonesia? Penggunaan produk dalam negeri bisa meningkatkan tarap hidup seseorang dengan banyaknya lapangan kerja yang tercipta dari peningkatan produksi produk. Tentunya kita semua ingin yang terbaik untuk negara kita. Oleh karena itu kita harus mampu bersaing, meningkatkan kreativitas dan sumber daya manusia (SDM). Nah masalahnya bagaimana caranya supaya kita bisa melakukan hal itu semua?

74


Bapak Presiden yang terhormat. Saya selalu berfikir mengapa negara lain bisa tapi negara kita tidak bisa? Alangkah senangnya apabila setiap produk yang ada di Indonesia bertuliskan Made in Indonesia. Saya yakin Indonesia sanggup melakukannya karena Indonesia memiliki pemimpin seperti Bapak. Jujur ya pak, saya sangat kagum akan kepemimpinan bapak, saya harap disisa kepemimpinan bapak pada periode ini, bapak bisa terus melakukan yang terbaik untuk negara Indonesia. Saya rasa cukup sekian surat dari saya. Apabila ada kata-kata yang kurang berkenan di hati bapak yang tercinta mohon dibukakan pintu maaf yang sebesar-besarnya dari kelancangan saya diatas. Atas pengertian Bapak, tak lupa saya ucapkan banyak terima kasih. Wassalamu’alaikum Wr.Wb. Hormat saya,

Asrianti, SMAN 1 Segeri

75


Padang, 13 Januari 2012 Nomor : 001/SMAN2/12 Lampiran : Surat Untuk Presiden Hal

: Menyampaikan Aspirasi

Kepada Yth. Bapak Susilo Bambang Yudhoyono Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

AssalamualaikumWr. Wb. Dengan hormat, Segala puji dan syukur kita panjatkan kepada Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan karunia-Nya kepada kita semua. Perkenalkan nama saya “Atika Ghina Shabrina”. Saya adalah seorang siswa di SMA Negeri 2 Padang. Pada kesempatan ini, saya ingin menyampaikan aspirasi, ide serta gagasan saya dengan tema “ENERGI PELAJAR UNTUK INDONESIA”. Berkaitan dengan tema diatas, saya berkeinginan untuk menyampaikan aspirasi saya dengan mengangkat sebuah kehidupan nyata para pelajar Indonesia dimana pada saat ini jelas dan nyata terlihat bahwa energi pelajar atau kekuatan pelajar masa kini sudah mulai menipis. Untuk itu, saya harapkan Indonesia mampu menerapkan dan mengimplementasikan serta mewujudkan rasa percaya diri ini melalui prestasi dan kreafitasnya. Seperti di sekolah tempat saya menuntut ilmu. Kepala sekolah saya menegaskan sebuah kalimat yakni “malu jika tidak berprestasi” jargon tersebut menjadi penyemangat semua siswa agar dapat berprestasi, sehingga dari sanalah tumbuh dan berkembangnya kepercayaan diri yang

76


positif dalam diri seorang pelajar. Tak hanya itu,kepercayaan diri seorang pelajar juga bisa timbul dari keterbukaan orang terdekatnya agar dapat mewujudkan kepercayaan diri tersebut. Pemerintah seharusnya dapat memperhatikan hal sekecil ini dan memberikan kesempatan kepada setiap pelajar yang memiliki energi membangun. Contohnya seperti memperhatikan serta mendukung beberapa forum yang didirikan oleh persatuan pelajar. Saya rasa pemerintah bisa terbuka kepada kami para pelajar, karena saya lihat sebuah forum yang didirikan oleh pelajar di daerah saya mampu membangun karakter seseorang. Banyaknya berorganisasi, otomatis membuat pelajar tersebut dituntut aktif dan inovatif sehingga memunculkan kepercayaan diri. Selain itu, pemerintah diharapkan bekerja sama dengan dinas pendidikan untuk membuat sebuah metode jitu seperti memberi pelatihan dasar kepemimpinan. Demikianlah surat ini saya sampaikan. Sangat besar harapan saya kepada Bapak untuk memperkenankan ide atau gagasan saya terlaksana dengan baik. Atas perhatian bapak,saya ucapkan terima kasih. Wassalamu’alaikum Wr.Wb. Salam Pelajar Indonesia,

Atika Ghina Shabrina, SMAN 2 Padang

77


Waingapu, 13 Juni 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta,

Salam Sejahtera, Saya, Axel Fung Triputra Djara, saya pelajar dari SMA N 1 Waingapu, Sumba Timur NTT. Sebagai tunas bangsa saya diberi banyak waktu dan kesempatan untuk menulis surat kepada Bapak Presiden. Oleh karena itu, saya patut menghargai dan mensyukurinya. Melalui surat ini, saya ingin menyampaikan ide dan saran saya kepada Bapak Presiden mengenai sarana dan prasarana pendidikan yang memadai di sekolah – sekolah yang ada di Sumba Timur, belum menjawab kebutuhan siswa/siswi secara efektif. Harapan saya adalah sebagai berikut : • Perlu dibangun sebuah Universitas Negeri berbasis S1, untuk menjawab kebutuhan para siswa/siswi yang ingin melanjutkan sekolah • Tersedianya ruangan kelas yang sesuai dangan jumlah siswa/siswi, sehingga tidak ada lagi siswa/siswi yang harus belajar bersama (penggabungan kelas). • Tersedianya perlengkapan sekolah seperti ; kursi, meja, papan, LCD, dan lain-lain. Kiranya ide dan saran saya ini menjadi bahan pertimbangan Bapak. Maka kenyamanan dan ketentraman dalam proses belajar siswa/siswi akan teratasi dan tunas bangsa yang ada di daerah akan siap membangun daerah dengan penuh semangat karena fasilitas sekolahnya cukup memadai, juga dapat menikmati kesetaraan dalam aspek pendidikan dan siap menyambut masa depan penuh harapan. Demikian sekelumit inspirasi saya, kiranya Bapak Presiden memaklumi dan menitipkan tanggapan yang positif. Saya sangat mendoakan

78


bapak selalu dalam perlindungan Tuhan Yang Maha Esa. Mohon dimaafkan jika ada tutur kata dan sikap saya yang tidak menyenangkan bapak. Terimakasih dan salam sejahtera. Hormat saya,

Axel Fung Triputra Djara, SMAN 1 Waingapu

79


Bangko, 15 Maret 2012 Kepad Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamu’alaikum Wr. Wb., Salam hormat, Pak Presiden yang saya hormati, nama saya Ayu Asmi. Saya adalah salah satu pelajar dari SMA Negeri 1 Merangin Kecamatan Bangko Kabupaten Merangin Provinsi Jambi. Pak Presiden, seperti yang telah kita ketahui bahwa Indonesia merupakan negara yang tergolong luas memiliki populasi yang banyak, sumber daya alam yang melimpah dan tempat pariwisata yang menakjubkan. Indonesia pun sering menjadi buah bibir negara lain mengenai sumber daya alamnya yang sangat tumpah ruah. Akan tetapi pada kenyataannya, sumber daya manusia masih rendah. Di kota besar fasilitas lengkap sekolah yang menunjang pelajaran sangat mudah untuk didapatkan. Akan tetapi, berbanding terbalik dengan anak-anak yang tidak berada di kota besar. Sayangnya, Sedemikian mewahnya cara belajar anak-anak dikota besar tidak berdampingan dengan moral yang baik, hal tersebut bahkan menimbulkan sikap arogan di kalangan pelajar elit. Bapak presiden, saya sebagai pelajar tentu sangat merasakan perasaan sesak. Saya ingin memiliki fasilitas sekolah layaknya sekolah elit Pak. Apakah hanya sekolah-sekolah elit itu saja yang berhak dimanja dengan semua itu? jika Bapak memberi kami hadiah yaitu berupa fasilitas sekolah yang menunjang, kami berjanji akan menjadi sumber daya manusia (SDM) yang berguna bagi Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) ini. Meskipun tidak diberi, kami juga akan tetap berjanji hal yang sama. Kobarkan semangat kami yang telah kami nyalakan Pak. Bapak Presiden, sesekali berkunjunglah ke Kabupaten Merangin,

80


lalu singgahlah ke SMA Negeri 1 Merangin. Kunjungan Bapak Presiden ke sekolah saya merupakan mimpi indah saya. Semoga pak presiden mewujudkan mimpi saya tersebut. Amin. Wassalamu’alaikum Wr.Wb., Salam hormat saya

Ayu Asmi, SMAN 1 Merangin

81


Kepada Yth. PresidenRepublik Indonesia Di Jakarta

Dengan hormat, Dengan diiringi doa semoga Bapak Presiden selalu dengan lindungan Allah SWT agar memimpin negara ini dengan bijaksana. Saya salah satu siswa dari SMAN 7 Tangerang merasa, tanggung jawab Bapak sebagai pemimpin negeri ini amatlah berat. Melihat perkembangan pendidikan di negara ini sudah semakin baik dilihat dari kualitas para siswa yang semakin inovatif, kreatif dan lebih mandiri. Akan tetapi saya melihat kurang ada apresiasi dari Bapak. Seperti SMK Solo yang membuat mobil dengan kreasi mereka. Padahal itu bisa menjadi suatu aset bagi negara kita untuk menunjukan kepada bangsa lain bahwa kita mampu bersaing dengan negara lain dan kita melihat ke-sempatan ini untuk memajukan perekonomian negara ini. Semoga de-ngan surat ini, Bapak bisa lebih memperhatikan bibit-bibit penerus bangsa. Hormat Saya,

Ayu Rachmawati, Siswa SMAN 7 Tangerang

82


Blitar, 24 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamualaikum Wr. Wb. Perkenalkan saya Ayunda Fitri. Seorang siswi dari SMA Negeri 3 Blitar Desa Demuk Kec. Pucanglaban Kab. Tulungagung Jawa Timur. Dulu pohonnya masih banyak dan rindang, tetapi pada sekitar tahun 1999 terjadi pencurian dan penebangan liar di seluruh penjuru hutan secara besar-besaran sehingga hutan yang dulu luas menjadi sempit dan sebagian gundul. Selain itu, semakin banyaknya pembangunan rumah penduduk juga mengurangi luas hutan di Pucanglaban. pada tahun 2009 di Hutan Lok Songo terjadi penebangan pohon secara besar-besaran oleh perhutani. Pada musim hujan berikutnya, tanah yang gundul hanya ditanami palawijaya yang tidak mampu menyerap banyak air. Padahal kawasan tersebut merupakan jalan raya yang menghubungkan Kota dengan kawasan Pucanglaban. Hal ini mengakibatkan jalan di hutan menjadi rawan erosi sehingga banyak masyarakat tidak berani melewati hutan pada saat hujan karena takut tergelincir. Pada tahun 2010, lahan gundul di sekitar jalan raya. Di hutan sudah mulai ditanami pohon jati kembali tetapi kawasan gundul lain masih ada yang belum direboisasi. Seperti hanyutnya hasil panen padi yang merupakan simpanan bahan makanan sampai panen tahun depan. bahkan pada bulan juni 2010, banjir terjadi empat kali dalam satu bulan. Tiga kali sampai masuk rumah warga dan memutus jalur transportasi dari barat ke timur sungai. Sehingga jika ingin ke kawasan timur sungai harus memutar melalui Kabupaten Blitar yang jaraknya bisa sampai 8-9 km. meskipun begitu kesadaran masyarakat akan lingkungan masih sangat kurang. Melihat keadaan daerah saya yang seperti ini, saya tergerak untuk menulis surat kepada Bapak.

83


Oleh karena itu saya memikirkan beberapa gagasan agar masalah ini dapat sedikit teratasi yakni dengan menggerakkan para pelajar, karena pelajar merupakan generasi di masa mendatang. Mereka harus sadar untuk mencintai lingkungan. Sehingga di masa depan lingkungan tetap terjaga. Adapun program yang dapat dilakukan antara lain: a. Bagi siswa SMP/MTs, disediakan lahan gundul seluas Âą 8x8 m bagi tiap kelas.Warga kelas wajib menanami pohon dan merawatnya di lahan tersebut. Bagi siswa SD/MI kelas IV-VI, menanam pohon/tanaman penyerap polusi dan merawat di taman instansi dan fasilitasfasilitas untuk orang banyak seperti balai desa, masjid, puskesmas, dan lain sebagainya.Sedangkan bagi siswa TK-kelas III SD/MI dilakukan di taman sekolah masing-masing.Bibit bisa disediakan perhutani dan sekolah/pemerintah. b. Perawatan dapat dilakukan satu minggu satu kali dengan memberikan jam khusus (1 x 45 menit) tanpa mengganggu jam pelajaran sekolah seperti pada jam ke-0 atau sepulang sekolah. Pembinanya satu tim 2 orang dapat berasal dari wali/guru kelas dan satu guru lain. Demikian surat dari saya. Kurang lebihnya saya mohon maaf yang sebesar-besarnya. Wassalamualaikum Wr Wb., Hormat Saya

Ayunda Fitri Ulya Maslin, SMAN 3 Blitar

84


Kepada Yth. Bapak Presiden Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Selamat membaca surat saya Bapak Susilo Bambang Yudhoyono. Bagaimana keadaan Bapak dan juga keluarga? Saya harap bapak dalam keadaan baik-baik saja seiring dengan datangnya surat yang menyimpan harapan yang baik ini. Sebelumnya perkenalkan saya adalah salah satu siswi dari SMA Negeri 1 Cikarang Utara. Nama saya Balebat Buana Puspa. Oh iya Pak, sebulan yang lalu saya menonton berita tentang beberapa anak sekolah dasar yang memiliki tekad yang sangat kuat untuk menuntut ilmu disekolah. Tepatnya di daerah Lebak Banten. Disana jembatan yang berfungsi sebagai penghubung sekolah dengan tempat tinggal mereka rusak parah. Anak- anak yang mau pergi ke sekolah harus terlebih dahulu melewati sungai, dan mereka melewati sungai itu dengan cara yang sangat berbahaya menurut saya, karena mereka menyeberang sungai dengan berpegangan ke tali pada jembatan yang rusak dan menaiki perahu dengan mengayuhnya sendiri tanpa ada orang dewasa yang menemani mereka. Mereka bilang bahwa mereka tetap bersemangat untuk bersekolah karena tidak ingin ketinggalan pelajaran. Hal ini sangat berbanding terbalik dengan semangat para pejabat tinggi khususnya DPR. Di gedung yang telah memiliki fasilitas yang bagus, transportasi terjamin, bahkan sampai fasilitasnya dibeli di luar negeri. Tetapi dengan sadar atau tanpa mereka sadari, bahkan tanpa merasa bersalah, mereka berbuat hal yang sangat memalukan. Mereka dengan santainya tertidur atau bermain gadget saat rapat sedang berjalan. Saat setiap detik rakyat Indonesia menunggu kebijakan dari merekapara pemimpinnya. Saat setiap detik apa yang mereka putuskan akan sangat berarti bagi kami. Bagaimana mereka bisa menghasilkan

85


suatu kebijakan yang menguntungkan nasib rakyat, khususnya kami para pelajar jika semangat yang mereka miliki tidak sebesar gedung yang mereka tempati? Kalau dibandingkan dalam hal semangat, ini justru sangat berbanding terbalik dengan semangat para pelajar di Banten. Walaupun mereka masih kecil namun saya sangat bangga dan terharu terlebih ketika mendengar alasan mereka. Subhanallah‌ Semangat, kerja keras dan doa mereka begitu luar biasa. Menurut saya, anak-anak sekolah dasar itu memiliki semangat yang tinggi, kerja keras yang tidak terbatas, serta beribu harapan dan doa untuk cita- cita mereka. Sebagai salah satu pelajar yang juga memiliki semangat yang tinggi untuk menggapai cita- cita, Saya begitu mengharapkan Pak, agar perbaikan jembatan yang rusak itu bisa langsung dilakukan walaupun mungkin perlu proses yang agak lama untuk izin- izin prosedurnya. Tapi saya harap bisa lebih diefisiensikan waktunya. Terimakasih atas ketersediaan Bapak Presiden Susilo Bambang Yudhoyono yang telah berkenan membaca surat dari saya. Semoga harapan dan saran yang saya utarakan dapat terealisasikan dengan baik, khususnya untuk kepentingan pelajar generasi muda yang akan datang. Saya minta maaf yang sebesar-besarnya ya Pak, apabila di dalam surat ini ada kata-kata saya yang kurang berkenan di hati Bapak. Sekali lagi Terima kasih. Wassalamualaikum Wr. Wb. Hormat Saya

Balebat Buana Puspa, SMAN 1 Cikarang Utara

86


Bandung, 25 maret 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Indonesia Di Jakarta

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh, Bapak Presiden yang terhormat, saya adalah seorang anak Indonesia. Saya berumur 15 tahun dan duduk di bangku kelas 1 SMA, tepatnya di SMA Negeri 14 Bandung. Diluar segala kehidupan remaja saya yang penuh dengan problemanya tersendiri, sering sekali terlintas dalam benak saya pertanyaan-pertanyaan seputar permasalahan dalam kehidupan ini baik mengenai kehidupan saya sendiri atau permasalahan hidup disekitar lingkungan tempat saya,baik itu sosial, agama, budaya, pendidikan dan masih banyak lagi. Terlepas dari itu, saya seringkali merasa prihatin dengan kondisi penduduk Indonesia yang memiliki tingkah laku yang relatif buruk. Melanggar aturan sepertinya sudah menjadi bakat orang Indonesia. Membuang sampah sembarangan sepertinya sudah menjadi kebudayaan yang melekat dalam tulang orang-orang Indonesia. Melanggar aturan lalu lintas bukanlah hal yang tabu, bahkan kriminalitas pun kini merajalela seperti jamur yang tumbuh di musim hujan. Padahal sudah banyak bencana-bencana terjadi karena disebabkan oleh perilaku manusia Indonesia yang gemar melanggar aturan. Bencana banjir, longsor dan kebakaran hutan sudah menjadi agenda rutin di negeri ini. Ribuan nyawa melayang karena kecelakaan lalu lintas yang disebabkan oleh pelanggaran aturan itu sendiri. Yang ingin saya sampaikan adalah pendidikan moral di negeri ini harus lebih ditingkatkan lagi. Mindset masyarakat Indonesia harus dirubah kearah yang positif tentunya supaya ketenteraman di negeri ini bisa terwujud. Kebijakan-kebijakan dibidang pendidikan harus lebih tegas. Beri rakyat pendidikan yang layak agar mereka mampu bertindak

87


layaknya orang-orang berpendidikan dan biaya pendidikan masih relatif mahal. Tingkatkan anggaran pendidikan agar semua sekolah memiliki fasilitas yang layak. Jika semua orang Indonesia memiliki moral yang baik, saya yakin kejayaan negeri ini sudah didepan mata. Cukup sekian surat yang bisa saya sampaikan. Mohon maaf bila ada kesalahan. Terimakasih atas perhatian Bapak. Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Tertanda,

Bani Muhammad Rahadian, SMAN 14 Bandung

88


Palembang, 4 Februari 2012 Kepada Yth. Bapak Dr. H. Susilo Bambang Yudhoyono Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalammualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh, Suatu kehormatan bagi saya dapat menulis surat kepada Bapak Dr. H. Susilo Bambang Yudhoyonosebagai Presiden Republik Indonesia. Semoga Bapak tetap berada di dalam lindungan Allah SWT di antara segenap kesibukan, rutinitas dan problematika hidup yang sedang tertaut pada keseharian bapak. Perkenalkan, nama saya Bella Aprillia Sarma. Saya adalah salah satu siswi kelas XI di SMA Plus Negeri 17 Palembang. Melalui surat ini, saya ingin menyampaikan suatu hal yang menjadi penting dalam kaitannya dengan keberadaan pembinaan olahraga yang belum maksimal di Sumatera Selatan. Pemilihan kota Palembang sebagai kota utama perhelatan pesta olahraga Asia Tenggara menjadi landasan penting dalam akselerasi pembangunan di Sumatera Selatan, khususnya dalam peningkatan kualitas dan keberadaan sarana dan prasarana olahragahingga skala internasional di Sumatera Selatan. Faktanya, kualitas dan kuantitas para atlet di Sumatera Selatan belum sebanding dengan fasilitas internasional yang tersedia. Kurangnya pemanfaatan terhadap fasilitas tersebut dapat menyebabkan turunnya kualitas sarana dan prasarana yang telah ada. Mengingat hal tersebut, memanfaatkan fasilitas olahraga yang tersedia merupakan tanggung jawab masyarakat Sumatera Selatan untuk memajukan potensi olahraga agar dapat bersaing serta mempromosikan Sumatera Selatan hingga kancah Internasional. Namun fasilitas dan potensi yang tinggi sangat menuntut adanya pendidikan dan pembinaan bagi para calon atlet di Sumatera Selatan.

89


Melihat dari fakta yang ada, Sumatera Selatan telah memiliki sekolah olahraga. Namun, sosialisasi sekolah tersebut kurang diketahui oleh masyarakat Sumatera Selatan. Hal ini menyebabkan kurangnya peserta didik seperti yang kita ketahui saat ini bahwa otonomi daerah diperbolehkan untuk membuat kurikulum daerah sebagai salah satu usaha untuk meningkatkan kualitas pendidikan daerah tersebut. Menurut saya sebaiknya Sumatera Selatan membuat kurikulum daerah pada tiap-tiap sekolah yang memiliki siswa-siswi berpotensi dibidang olahraga yakni dengan mengadakan seleksi untuk memilih siswa-siswi yang akan diikutsertakan di sekolah olahraga Sumatera Selatan guna mengoptimalkan jalannya sekolah olahraga tersebut.Hal ini dapat membuat sekolah olahraga di Sumatera Selatan dapat mencetak atlet yang profesional yang dapat membawa nama Indonesia khususnya Sumatera Selatan. Akhirnya saya berharap semoga suara saya yang tertulis dalam surat ini dapat bermanfaat bagi kehidupan berbangsa. Saya menyadari bahwa banyak sekali ketidaktahuan yang tertuang ditulisan ini. Demikian surat yang dapat saya tulis, terima kasih atas kesempatan Bapak untuk membaca surat ini. Semoga isi surat ini dapat diimplementasikan dalam kehidupan nyata. Wassalammualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh, Penulis

Bella Aprillia Sarma, SMA Plus N 17 Palembang

90


Garut,11 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Dr. H. Susilo Bambang Yudhoyono Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamu’alaikum Wr. Wb., Bapak Presiden yang saya hormati dan saya banggakan, semoga Bapak dalam menjalankan tugas kenegaraan senantiasa diberikan kesehatan dan kekuatan. Amin.Bapak Presiden, saya termasuk salah seorang santri dari Pondok Pesantren Daarul Arqom Garut yang amat mengidolakan Bapak. Sosok Bapak yang tenang, santun, apik, runut dan hati-hati dalam berkomunikasi merupakan sisi lain yang paling dominan di benak saya. Kebanggaan saya pada Bapak kian hari kian meluntur akibat deraan dan caci maki serta kritikan yang dilakukan oleh sebagian warga tanpa batas dan tanpa etika melalui demo dan media. Bayangkan, Bapak hampir setiap detik dan setiap menit disuguhi informasi seperti itu. Rasa bangga dan memiliki terhadap pemimpin serta tanah air ini lama kelamaan semakin pudar. Seolah-olah para pemimpin saya tidak ada yang baik, apalagi benar. Semua dipersalahkan semua diejek pada akhirnya saya bertanya siapa yang benar? siapa figur saya? siapa idola yang harus jadi panutan saya untuk melanjutkan estafeta pembangunan di masa mendatang? Bapak Presiden,saya dan teman-teman sangat khawatir dengan kondisi ini. Bapak Presiden, setiap hari adikku yang masih duduk di SD dan di TK selalu nonton TV yang acaranya membahas tentang percintaan, kemewahan, kekerasan, gunjingan dan tontonan diskusi yang saling menyalahkan satu sama lain. Saya rindu acara tontonan dan bacaan di surat kabar adalah bacaan dan tontonan sebagai tuntunan yang sesuai dengan ajar-

91


an dan pendidikan yang sesuai dengan petuah yang saya terima di sekolah dan pesantren. Katanya Indonesia itu termasuk bangsa yang santun, bangsa yang beretika, bangsa yang selalu saling menghargai satu dengan lainnya apalagi terhadap para pemimpinnya, tapi nyatanya tidak! Mereka hanya bisa demo, unjuk rasa, merusak pagar DPR dan kantor pemerintah, membakar mobil, melempari polisi dan membakar foto pemimpinnya. Bapak Presiden, saya berharap Bapak segera menata dan mereinkarnasi kembali budaya bangsa kita yang bermartabat, kebebasan pers kita yang beretika serta memberikan tindakan nyata melalui pengontrolan dan meregulasi aturan pers Indonesia yang kian bablas. Saya setuju pers bertanggung jawab pada mereka, karena mereka telah bablas dan telah merapuhkan budaya bangsa yang santun dan berperikemanusiaan yang adil dan beradab. Saya yakin Bapak bisa! Semoga Bapak sehat dan kuat. Amien. Wassalamualaikum Wr.Wb. Hormat Saya

Biantara Albab, MA Darul Arqam

92


Kepada Yth. Bapak Drs. H. Susilo Bambang Yudhoyono Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamu’alaikum Wr.Wb., Dengan hormat, Perkenalkan, saya Bimo Satryo Wibowo, salah satu murid SMAN 5 Yogyakarta. Beberapa minggu yang lalu, tepatnya minggu kedua di bulan Maret, kebetulan saya menjalani Assessment Camp bersama teman-teman yang berasal dari beberapa wilayah Indonesia untuk memperebutkan sebuah beasiswa. Di karantina tersebut, saya merasakan bagaimana hangatnya persahabatan kami yang begitu erat hingga setelah kami keluar dari karantina, walaupun kami berbeda daerah asal, budaya, dan bahasa. Namun hal ini bertolak belakang ketika saya melihat beberapa pemberitaan media masa, mengenai konflik yang terjadi di masyarakat kita. Bahkan tak jarang, penyebab konflik pun sangat sepele. Itu membuat saya berpikir, sebegitu gampangnyakah rakyat kita di provokasi? Apa dan siapa yang salah dalam hal ini? Pemikiran saya pun terbuka saat saya melihat kehidupan Amerika. Banyak saya baca tentang negara itu. Ternyata mereka pun hidup dalam perbedaan. Mereka juga terdiri dari berbagai ras, suku dan agama seperti kita. Namun, mereka dapat hidup berdampingan tanpa konflik karena rasa persatuan dan nasionalisme mereka sebagai warga Amerika. Dengan adanya contoh seperti itu, membuat saya yakin bahwa Indonesia juga bisa seperti Amerika. Sebagai pemegang kekuasaan Kepala Pemerintahan, Kepala Negara, sekaligus sebagai Lambang Pemersatu Bangsa ini, saya sangat berharap dengan kebijaksanaan dan kewibawaan Bapak yang saya kagumi, kedamaian di bumi pertiwi ini dapat terwujud. Mungkin dengan menga-

93


dakan program pertukaran pelajar secara lebih sering dan lebih giat. Agar tercipta interaksi dari masing masing pelajar dari masing masing daerah. Atau dengan mengadakan even-even nasional yang juga melibatkan pelajar dari seluruh daerah nusantara, karena taraf pelajar adalah subjek yang cocok untuk dijadikan objek pembelajaran. Mengingat tugas mereka adalah belajar, dan mendapatkan pendidikan. Dan salah satunya adalah pendidikan untuk saling menghargai, toleransi, persatuan, kesatuan dan nasionalisme. Dan pengalaman saya saat karantina juga menjadi dasar aspirasi saya ini. Demikian aspirasi saya sebagai pelajar Indonesia. Terima Kasih. Wassalamualaikum Wr.Wb., Hormat Saya,

Bimo Satryo Wibowo, SMAN 5 Yogyakarta

94


Kepada Yth, Presiden Indonesia Di Jakarta

Dengan Hormat, Bapak presiden saya adalah pelajar dari NTT (Nusa Tenggara Timur) ingin menyampaikan program saya dalam mewujudkan Indonesia peduli . demikian program saya : 1. Program saya dimulai dari tingkat SMA yaitu dimulai dari sekolah saya sendiri. Dengan mengadakan kegiatan cinta lingkungan di daerah sekitar setiap 2 minggu sekali pada hari sabtu. Karena di NTT memberlakukan 5 hari sekolah. 2. Melakukan sosialisasi di sekolah tentang pentingnya lingkungan melalui berbagai forum seperti Osis, Mpk dan melalui guru-guru agar tingkat kesadaran pelajar makin tinggi. 3. Melakukan penghijauan sebulan sekali di tempat-tempat yang gersang dan kurang hijau. 4. Melaukan wajib bayar pada siswa yang membuang sampah sembarangan di sekitar sekolah. 5. Melakukan pembersihan lingkungan sekolah seminggu sekali. Agar terwujudnya keinginan dan program yang telah saya buat untuk mewujudkan indonesia peduli, saya berharap Bapak Presiden Indonesia berkenan memberikan motivasi demi kesuksesan program. Saya sangat membutuhkan dukungan Bapak untuk memberikan motivasi dan dukungan semangat kepada siswa. Dengan dukungan dari Bapak presiden, saya berharap para pelajar dapat meluangkan waktu untuk ikut serta dalam kegiatan ini

95


Sekian pemberitahuan dari saya . Atas perhatianyya saya ucapkan terima kasih. Peserta Forum pelajar,

Chindy Victorya Latuparissa, SMA Kristen Mercusuar

96


Kepada Yth. Bapak Dr. H. Susilo Bambang Yudhoyono Presiden RI Di Jakarta

Assalamuallaikum Wr. Wb. Sejuknya udara dari hutan hijau sang paru-paru Kota mengantarkan aspirasi didalam diriku untuk disampaikan kepadamu wahai Sang Pemimpin Bangsa. Keindahan Indonesia, keceriaan masyarakat Indonesia dan Kenyamanan untuk bersosialisasi dengan sesama nampaknya tidak dirasakan oleh seluruh masyarakat di Indonesia. Di balik sisi kehidupan kota atau pun desa sekalipun, terdapat suatu sisi kehidupan suatu masyarakat minoritas yang sering sekali dianggap tak wajar dan menyimpang ataupun abnormal. Mereka adalah sang kaum Lesbian, Gay, Biseksual dan Transgender (LGBT). Mereka sering kali diremehkan oleh masyarakat mayoritas yaitu kaum heteroseksual. Kaum mayoritas menganggap bahwa hal yang dilakukan oleh kaum LGBT adalah tindakan yang salah baik dari segi agama maupun hukum yang berlaku di Indonesia.Tapi, apakah hak kaum LGBT harus selamanya ditindas dengan memaksakan mereka untuk menjadi sama dengan kaum yang lebih banyak dianut oleh banyak orang (Mayoritas)? Aku menyadari bahwa Indonesia adalah negara hukum yang semua aturan yang diberlakukan haruslah dipatuhi. Kita memang bukanlah negara Amerika yang menganut sistem Liberalisme. Tetapi kita juga tidak bisa mengambil hak seseorang untuk menentukan bagaimana cara dia menjalani hidupnya dan tanpa mengganggu hak orang yang lainnya. Aku tidak menyatakan atau membedakan mana yang benar ataupun mana yang salah. Aku hanya ingin hak mereka dipenuhi. Hak hidup, hak

97


menentukan identitas mereka (Pria atau Wanita), hak mengekspresikan diri mereka (Feminim atau maskulin), hak orientasi seksualnya ( Hetero ataupun Homoseksual) dan lain-lain tanpa adanya penindasan dari pihak manapun. Sebenarnya aspirasiku ini masih sangat jauh dari keadaan yang berada di Indonesia yaitu melegalkan LGBT seperti apa yang dilakukan oleh Amerika. Tetapi, Ada suatu jalan yang bisa dilakukan di Indonesia yaitu membuat suatu komunitas legal dari pemerintah khusus untuk kaum LGBT agar mereka dapat menjalani hidupnya dengan ketenangan lahir maupun batin. Semoga solusiku ini dapat menjadi suatu wadah yang baik bagi seluruh bangsa Indonesia. Terima kasih Pak, kaulah teladanku dan Indonesiaku. Wassalamuallaikum Wr.Wb. Dariku sang penerusmu

Cindy Aulia, SMKN 28 Jakarta

98


Kepada Yth. Bapak Drs. H. Susilo Bambang Yudhoyono Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamuallaikum Wr. Wb. Apa kabar Pak? Semoga Bapak selalu diberi kesehatan untuk dapat memimpin negeri yang kita cintai ini. Amiin. Saat saya dalam perjalanan ke kota Garut, saya mendengar percakapan 2 orang asing yang menyayangkan kebanyakan lingkungan di daerah kota di Indonesia keadaannya kotor padahal Indonesia mempunyai Sumber Daya Alam yang begitu kaya dan indah. Dari kejadian tersebut terbersit rasa malu di diri saya yang kemuadian melahirkan sebuah ide. Apakah memungkinkan untuk kita menambah hari nasional baru Pak? Yaitu Hari Bersih Nasional (HBN) atau (Hari Peduli Kebersihan Nasional (HPKN) atau apapun itu namanya yang penting hari itu dijadikan hari dimana seluruh masyarakat Indonesia dari seluruh lapisan membersihkan lingkungan tempat tinggal mereka dan kawasan-kawasan yang dekat dengan tempat tinggal masing-masing. Mungkin dengan begitu akan membuat negara kita ini lebih terjamin kebersihannya dan akan membangun kesadaran pada masyarakat untuk hidup bersih dan tidak mau mengotori lingkungannya karena mereka sudah merasakan bagaimana lelahnya membersihkan lingkungan yang kotor. Kita bisa menjadikan setiap hari Minggu menjadi ‘Hari Wajib Membersihkan Lingkungan’. Hari Jumat kan sudah menjadi ‘Hari Batik’ itu diadakan dalam rangka menjaga kebudayaan Indonesia dan di Hari Minggu kita bisa menjadikannya ‘Hari Wajib Membersihkan Lingkungan’ dan yang ini bertujuan untuk menjaga kebersihan Indonesia. Jadi, hari Jumat kita menjaga kebudayaan Indonesia dan hari Minggu kita menjaga kebersihan Indonesia.

99


Satu lagi yang harus dibersihkan di negeri kita yaitu kebersihan hati para tikus-tikus rakus yang tega mengambil hak rakyat. Tapi untuk keluhan yang satu ini saya tidak mempunyai solusinya Pak, karena kesadaran itu munculnya harus dari diri mereka sendiri. Mungkin Bapak lebih tahu tindakan apa yang harus diambil untuk menyadarkan tikus-tikus rakus bawahan Bapak itu. Saya hanya bisa mendoakan agar Bapak selalu bisa mengingatkan mereka. Sebenarnya sangat banyak yang ingin saya sampaikan kepada Bapak Presiden, tapi mungkin 2 hal diatas merupakan hal yang sangat ingin saya sampaikan. Terima kasih Pak sudah berkenan membaca surat dari saya ini. Semoga negara kita bisa lebih maju jika terus melakukan perubahan-perubahan ke arah yang lebih baik. Amiin. Wassalamualaikum Wr.Wb. Salam Saya

Daeng Rahima Pasca Utami, MA Darul Arqam

100


Bekasi, 24 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Drs. H. Susilo Bambang Yudhoyono Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Salam hormat, Semoga hari ini bapak dan keluarga dalam keadaan sehat. Sebelumnya saya mengucapkan terimakasih kepada bapak karena telah menyempatkan waktunya untuk membaca surat dari saya setelah melakukan aktivitas keseharian yang melelahkan. Tapi saya berharap setelah Bapak membaca surat ini sedikit kelelahan Bapak bisa menguap, karena dari seorang pelajar seperti saya ini akan memberikan sedikit inspirasi yang semoga bisa membantu Bapak dalam menyelesaikan persoalan negara. Di zaman era reformasi seperti sekarang ini, setiap bangsa dituntut untuk aktif dalam perubahan dan perkembangan di segala bidang pendidikan dan ilmu pengetahuan. Namun sayangnya pendidikan di Indonesia sendiri masih tergolong rendah sehingga menyebabkan indonesia menduduki angka buta aksara tertinggi. “Melatih orang yang mampu baca-tulis jauh lebih murah dari pada melatih orang yang buta aksara�. Tapi sayang pemerintah tidak serius bahkan acuh dalam menangani masalah buta aksara ini. Pemerintah justru menganggap pekerjaan mengajar merupakan program penuntasan buta aksara. Sungguh disayangkan jika mereka harus buta aksara. Sudah berapa banyak para pemuda buta aksara yang bapak sia-siakan? padahal mereka adalah para generasi penerus bangsa yang nantinya akan menggantikan Bapak Presiden, Bapak Menteri, Bapak Camat dan lain sebagainya. Di pundak merekalah harapan kita. Berdasarkan sebuah penelitian, orang yang menyandang buta aksara lebih tertinggal daripada orang yang pandai dan bisa membaca. Oleh karena itu, jika masyarakat suatu bangsa ti-

101


dak dapat membaca maka bangsa tersebut semakin tertinggal dari bangsa lain. Salah satu penyebab buta aksara juga dipengaruhi oleh tingginya angka putus sekolah.Angka melek aksara adalah tolak ukur utama dalam mempertimbangkan kemampuan sumber daya manusia di suatu negeri. Pemberantasan buta huruf harus dilaksanakan sejak dini agar nantinya tidak menambah daftar panjang permasalahan di Indonesia. Bapak Presiden, rakyatlah yg membangun sebuah negeri. Suatu negeri akan maju apabila rakyatnya berkualitas. Mulailah kedua tangan Bapak meraba negeri ini,membenahi negeri ini, kedua kaki Bapak menjalani tugas di negeri yg tercinta ini, kedua mata bapak melihat kemiskinan, kekayaan, ketidakadilan, kesusahan dan kemalasan negeri ini. Surat ini hanyalah ungkapan hati saya sebagai seorang pelajar di negeri ini. Bapak Presiden, siapa lagi yang dapat diandalkan sekarang kalau bukan Bapak? Saya percaya Bapak bukan orang biasa. Di belakang Bapak masih ada Tuhan yang Maha Esa dan 260 juta rakyat yang mendukungmu. Di kantong baju safarimu kami titipkan masa depan kami dan negeri ini dari Sabang sampai Merauke. Hormat Saya

Dalva Aribah Liwan, SMAN 1 Cikarang Pusat

102


Kepada Yth. Bapak Drs. H. Susilo Bambang Yudhoyono Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamualaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh., Pak, saya Damar Andarikha.Saya murid di salah satu sekolah di Depok yang bernama SMAIT RAFLESIA. Saya hanyalah salah satu dari sekian juta rakyat anda yang ingin menyampaikan aspirasi. Di dalam selembar kertas ini, saya hanya ingin menyampaikan kekecewaan saya terhadap kerja para pemerintah. Saya bingung dengan para pemerintah saat ini yang lebih mementingkan jabatan, harta dan kekuasaan. Setelah mereka mendapat itu semua, apakah mereka kerja dengan baik? Apakah para pemerintah tidak dapat mendengar tangisan bayibayi kecil yang menangis karena haus, lapar dan kedinginan? Apakah para pemerintah tidak bisa melihat nasib rakyatnya yang mencari kerja untuk memenuhi kehidupan sehari-sehari mereka sedangkan para pemerintah malah asyik menghambur-hamburkan uang hanya untuk membeli bangku, merenovasi kamar mandi dan membeli kalender. Apakah hati mereka sudah membatu melihat kesengsaraan rakyatnya yang hidup hanya dengan bilik kayu dan tidur hanya menggunakan tikar yang sudah tidak layak? Seharusnya para pemerintah menyejahterakan rakyat bukan menyengsarakan rakyatnya. Sudah banyak nyawa-nyawa yang hilang karena kelaparan, kemiskinan dan frustasi akan kehidupan mereka. Pak, mungkin saya hanya anak kecil yang baru berumur 15 tahun yang tidak ada arti apa-apa sekarang. Tapi, di masa mendatang generasi saya dan generasi yang selanjutnya yang akan menggantikan Bapak-Bapak dan Ibu-Ibu sekalian. Jika sejak sekarang Bapak-Bapak dan Ibu-Ibu sudah menanamkan model kepemimpinan seperti ini, bagaimana nasib anak cucu dan generasi penerus bangsa selanjutnya? Saya juga prihatin dengan kondisi alam kita Pak. Karena semua

103


sudah tercemar dan tidak ada penanggulangannya dari pemerintah. Uangnya habis untuk kepentingan mereka sendiri. Pak, mohon pelaku korupsi di hukum seberat-beratnya bukannya malah diberi fasilitas mewah di dalam penjara. Apakah Bapak-Bapak dan Ibu-Ibu tidak takut akan neraka? Apakah Bapak-Bapak dan Ibu-Ibu tidak malu bersandiwara purapura hilang ingatan dan berbagai alasan lainnya yang sangat tidak berpendidikan? Saya juga miris waktu itu saya menonton di salah satu acara stasiun televise dimana reporternya itu bertanya kepada salah satu anak kecil. “Kamu tahu Bapak Presiden kita?� dan anak kecil itu hanya diam tidak menjawab. Betapa memperihatinkan sekali kan? Rakyatnya saja tidak tahu dan bahkan tidak mengenal siapa kepala negaranya sendiri! Mungkin itu saja yang saya sampaikan, karena percuma saja saya mengungkapkan panjang lebar seperti ini jika hati para pemerintah memang sudah tertutup dengan uang, uang dan uang. Saya hanya menginginkan agar para pemerintah peduli terhadap rakyatnya. Wassalamualaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh, Hormat Saya,

Damar Andhariska, SMA IT Rafelisia

104


Kepada Yth. Bapak Drs. H. Susilo Bambang Yudhoyono Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamu’alaikum Wr.Wb. Nama saya Dea Nur Annisa kelas XA dari SMA Setia Budi Sungailiat Provinsi Kepulauan Bangka Belitung. Semoga Bapak dalam keadaan sehat wal’afiat dan dalam lindungan Allah SWT. Bersama surat saya ini, saya ingin menyampaikan bahwa, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung salah satu daerah penghasil biji Timah yang dihasilkan dan diolah dalam bentuk timah batangan dan telah memberikan dampak yang besar bagi sumber pendapatan negara Dan secara khusus sebagai sumber pendapatan bagi Provinsi Bangka Belitung yang disalurkan oleh pemerintah pusat dalam bentuk sumbangan royalti sebesar 3 persen sebagai daerah penghasil timah. Tapi disisi lain, dengan maraknya aktivitas pertambangan baik dilakukan secara legal maupun illegal telah berdampak luas terhadap kerusakan alam atau lingkungan. Sebagai contoh, tambang di darat. Tanah yang tadinya subur, kini berubah menjadi tandus. Hutan yang tadinya lebat kini berubah fungsi menjadi tempat pembuangan limbah. Sumber air baku yang sebelumnya dijadikan oleh masyarakat sebagai sumber air minum kini berubah menjadi keruh dan tak bisa difungsikan lagi untuk sumber penghidupan. Selanjutnya, fasilitas umum berupa jalan, jembatan, tempat ibadah dan lain-lain banyak rusak akibat dari kegiatan pertambangan yang tak terkendali. Dari aspek dampak tambang laut pun kini mulai terlihat dan mulai dirasakan oleh masyarakat. Aktivitas tambang laut telah meluluhlantakkan ekosistem laut terutama terumbu karang. Rusaknya objek wisata dan yang lebih parah lagi berdampak langsung terhadap aktivitas nelayan tradisional dan membuat pendapatan nelayan jauh berkurang dari sisi ha-

105


sil tangkapan ikan mereka. Bahkan tak jarang para nelayan terpaksa harus alih profesi demi untuk memenuhi kebutuhan ekonomi keluarganya. Dengan melihat beberapa fakta diatas, sekiranya Presiden RI melalui kementerian terkait perlu mengambil sikap demi untuk menyelamatkan Provinsi Bangka Belitung kedepannya. Minimal bisa membatasi ruang gerak aktivitas pertambangan timah di Bangka supaya lingkungan yang masih tersisa ini masih bisa diwariskan kepada generasi berikutnya untuk dapat merumuskan suatu kebijakan yang mengatur pembatasan aktivitas pertambangan timah sekaligus turut menggerakkan seluruh komponen masyarakat khususnya daerah pertambangan supaya ikut bertanggung jawab dengan merehabilitasi lahan bekas tambang yang ada. Kegiatan rehabilitasi tambang itu bisa dimulai dari sekolah-sekolah dengan mewajibkan setiap siswa untuk melakukan penanaman pohon penghijauan. Selanjutnya saya menyarankan kepada presiden RI melalui Menteri terkait untuk membuat kebijakan dengan memasukkan kurikulum penyelamatan lingkungan sebagai salahsatu mata pelajaran yang wajib diajarkan diseluruh sekolah agar muncul kesadaran bagi para siswa untuk selalu cinta terhadap lungkungan. Demikianlah surat terbuka ini disampaikan agar kiranya dapat dijadikan bahan pertimbangan Bapak dalam mengambil kebijakan. Terima kasih. Wassalamualaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh. Hormat Saya

Dea Nur Annisa, SMA Setia Budi Sungailiat

106


Ciamis, 23 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Salam Sejahtera! Indonesia adalah negara agraris dimana sebagian besar penduduknya hidup dari hasil bercocok tanam atau bertani.Kehidupan manusia sejak zaman Neolitikum(zaman purbakala) sudah melakukan kegiatan bercocok tanam atau bertani. Karena itulah bercocok tanam merupakan suatu kegiatan yang sejak dahulu sudah dilakukan dan akan diwariskan oleh kalangan generasi muda. Tentunya bercocok tanam sendiri mempunyai banyak manfaat salah satunya yaitu kualitas hasil panen kita akan bebas dari Pestisida yang berlebihan, lebih bercitarasa, dan lebih berkualitas karena di tanam oleh diri sendiri, meskipun membutuhkan proses yang tidak terlalu cepat. Oleh karena itu, pelajar Indonesia harus menguasai cara bercocok tanam dengan baik, bahkan harus mencoba untuk praktek langsung untuk mengelola lahan pertanian. Selain bermanfaat untuk dapat menanamkan rasa kreatif dan inovatif, pelajar juga akan belajar untuk bersikap produktif atau memproduksi sesuatu yang bermanfaat, sehingga mereka dapat mengurangi sikap konsumerisme yang kurang baik. Namun kenyataanya, banyak Pelajar yang berpendapat bahwa bercocok tanam itu sesuatu yang menjijikan, kotor dan berbagai pendapat lainnya yang menjadikan berbagai alasan tidak wajar untuk dimiliki oleh generasi muda. Adapun rasa gengsi, malu juga malas menjadikan salah satu hambatan lain agar mereka tidak melakukan kegiatan bercocok tanam. Kita sebagai generasi muda yang masih memiliki semangat juang yang tinggi tak sepantasnya berpendapat demikian, karena bercocok tanam bukan sekedar berkotor-kotoran namun kita dapat merubah kehidupan bangsa kelak.

107


Sebagai generasi muda kita harus berfikir logis dan mulai merubah pola pikir kita, serta merubah sikap konsumtif pada diri pelajar agar menjadi produktif. Bapak dapat membantu memulai dengan hal kecil, misalnya dengan membuat ladang jagung di sekolah. Karena bercocok tanam jagung tidak terlalu sulit dilakukan. Ketika kelobot (bungkus jenggel jagung) berwarna cokelat muda dan kering serta bijinya mengilat, jagung dapat diolah menjadi sumber protein dan jagung pun dapat dinikmati secara bersama-sama dan tanpa disadari dengan membuat ladang sekolah, para pelajar akan mendapatkan pengetahuan bercocok tanam yang akan dibina oleh guru-guru di sekolah. Demikian yang dapat saya sampaikan. Semoga Bapak dapat menerima gagasan saya ini dan dapat mendukung pembuatan ladang sekolah yang bertujuan untuk menumbuhan sikap produktif pada setiap pelajar sekaligus mempertahankan kegiatan bercocok tanam yang sudah dilakukan sejak dahulu. Atas perhatiannya, saya ucapkan terima kasih. Hormat Saya,

Debora Septika Sitompul, SMAN 2 Ciamis

108


Cikarang, 22 Maret 2012 Kepada, PresidenRepublik Indonesia DR. H.SusiloBambangYudhoyono Di Jakarta

Assalaamu’alaikuum Wr.Wb., Puji syukur kita panjatkan kepada Allah SWT. Salawat serta salam semoga terus tercurah kepada Nabi Muhammad SAW. Yang terhormat Bapak Presiden SusiloBambangYudhoyono. Semoga kesehatan dan keselamatan selalu tercurah kepada Bapak beserta keluarga. Bapak presiden. Saya seorang pelajar SMA di Cikarang Utara. Saya ingin menyampaikan aspirasi saya tentang apa yang saya lihat di tempat tinggal saya. Hal yang paling sering saya temui adalah para petani.Dalam perjalanan saya setiap hari menuju sekolah saya dapat melihat berbagai pemandangan yang indah.Hamparan sawah yang luas dan indah serta jalan-jalan yang sejuk. Terkadang jika pulang sekolah saya sempat berhenti di dekat sawah yang luas dan menikmati keindahannya. Juga mengambil beberapa foto. Saya pernah berbincang dengan seorangpetani yang berada di sawah. Kebanyakan dari mereka senang bekerja di sawah. Seakan-akan sawah adalah ladang kehidupan. Menurutnya pekerjaan sehari-harinya kalau tidak‘nyawah’ lebih baik “ngangonbebek”. Namun, jika saya bertanya tentang keadaan ekonominya saya mendapat jawaban ‘menunduk’ dan“yaahelahdek, kitamahgini-giniaja”. Ada beberapa petani yang mengeluhkan tentang sawah yang diratakan dan dibuat bangunan.Mereka takut kalau tidak ada sawah, bisa bekerja apalagi mereka jika orang lain lebih menanam batu ketimbang menanam tanaman.

109


Menurut pengurussekolah, para orang tua mereka enggan menyekolahkan anak mereka karena tak ada biaya, walaupun sudah ada dana BOS waktu itu. Bagi mereka lebih baik “nyawah” dari pada sekolah karena hanya menghabiskan duit. Namun dampak yang ditimbulkan adalah teman-teman yang ikut orang tuanya bekerja di sawah itu serba kekurangan. Mereka kurang wawasan pelajaran. Mereka kurang percaya diri menjalani hidupnya. Mereka kurang mendapat pergaulan yang benar. Mereka juga kurang tanggap dengan yang terjadi selain yang ada di lingkungan terdekat mereka saja. Menurut saya, dari sedikit contoh tadi ada beberapa kasus yang bisa saya tangkap yaitu: a. Para petani mengeluhkan tentang perekonomiannya yang sulit. Apalagi di waktu perubahan iklim akibat global warming seperti sekarang ini. b. Lapangan kerja mereka menyempit akibat persaingan ‘batu’ dengan ‘tanaman’. c. Teman-teman yang ikut bekerja membantu kedua orang tuanya di sawah tidak mampu mengenyam bangku sekolah. Karena pekerjaan menyita waktu belajar (sekolah) mereka.

Semoga aspirasi saya sebagai pelajar ini dapat menjadi masukan yang positif bagi perkembangan negeri ini. Demikian surat ini saya buat untuk Bapak. Apabila ada kesalahan, mohon dimaafkan.Atas perhatian Bapak, saya ucapkan terima kasih. Wassalaamualaikum Wr. Wb. Hormat Saya

Dewangga Fatah A. P., SMAN 1 Cikarang Utara

110


Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Dr. H. Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalammualaikum Wr.Wb., Dengan hormat, Sebelumnya perkenalkan nama saya Dian Agusti Tanjung dari SMAN 9 Padang, Sumatera Barat. Semoga Bapak dalam keadaan sehat selalu. Amin. Bapakku Presiden Republik Indonesia, ayah atas seluruh rakyat Indonesia yang kucintai dan kusayangi. Indonesia adalah negara dimana pelangi dunia melingkar. Namun semakin tua umur Indonesia pelangi yang indah itu pun mulai perlahan menghilang dan tak kembali. Bapak, ini saatnya mengembalikan pelangi itu. Kembalikan Indonesia yang dulu. Yang ramah dan bersahaja. Tata kembali Indonesia. Jadikan Al-Qur’an sebagai pedoman dan buku wajib kita untuk Indonesia yang lebih baik. Banyaknya permasalahan yang dihadapi Indonesia saat ini membuat suasana di Indonesia menjadi kacau. Korupsi dimana-mana, pembunuhan, perampokan dan kemiskinan yang semakin merajalela. Hal ini masih dapat kita ubah menjadi keindahan. Mari kita cermati dari mana datangnya masalah ini. Menurut saya masalah ini muncul karena politik Indonesia yang salah, yaitu yang kaya yang dapat menjadi pemimpin di negeri ini. Padahal mereka belum tentu sanggup memikul beban menjadi seorang pemimpin. Pada zaman Rasulullah hanya mereka yang sanggup yang dapat menjadi pemimpin. Ada beberapa kriteria yang harus dimiliki oleh seorang pemimpin, yaitu : 1. Mempunyai visi dan misi serta program untuk kesejahretan rakyat. 2. Pemimpin yang bijaksana akan bertangung jawab atas penderitaan rakyatnya, bukan sebaliknya menutup mata dan melempar tang-

111


gungjawab ke pihak lain. 3. Kerendahan hati dan kepedulian yang tinggi. 4. Ini adalah cerita kepemimpinan Umar sahabat Rasulullah. Beliau rela berjalan sendiri ditengah malam sambil menyamar kemudian menghampiri rakyatnya dan mendengarkan keluh kesah mereka. Sehingga Beliau tahu apa yang dibutuhkan rakyatnya. Ini merupakan contoh pemimpin yang rendah hati dan memiliki kepedulian yang tinggi terhadap rakyatnya. 5. Kreatifitas dan Inovatif. 6. Pemimpin mampu menciptakan jalan keluar atas masalah yang menghampirinya. Berfikir dan berorganisasi dengan bawahannya secara bijaksana. 7. Jujur dan amanah 8. Memiliki budi pekerti yang luhur 9. Seorang pemimpin harus mampu menjadi teladan bagi masyarakatnya dan dirinya sendiri. Itulah beberapa kriteria seorang pemimpin agar rakyatnya sejahtera. Semoga bermanfaat. Amin Wassalaamualaikum Wr. Wb., Hormat Saya

Dian Agusti Tandjung, SMAN 9 Padang

112


Pontianak, 4 Mei 2011 Kepada Yang Terhormat Bapak Presiden Republik Indonesia Di Istana

Bapak, saya mewakili teman-teman yang ada di Kalimantan Barat untuk menceritakan keadaan sekolah di sini. Kami sangat mengenal Bapak di dunia kepemimpinan Indonesia melalui suara rakyat, Bapak terpilih menjadi pemimpin di Negara kami. Sangat besar peranmu di Negara ini. Kami sangat kagum dengan usaha Bapak dalam memimpin sebuah Negara yang memiliki jutaan masalah.Baik itu masalah politik, ekonomi, sosial dan masih banyak lagi. Kami ingin menjadi teladanmu untuk masa depan dan nantinya bisa memperbaiki semua masalah satu per satu dengan baik. Oleh karena itu melalui surat ini kami ingin belajar dari Bapak. Kami di sini ingin Bapak tahu dengan kondisi kami. Di sini kami sangat semangat untuk sekolah dan ingin menjadi seperti Bapak nantinya tapi banyak sekali hambatanhambatan yang kami rasakan di sini. Seperti fasilitas yang ada di sekolah yang sangat kurang, kondisi sekolah yang tidak layak untuk belajar,buku pelajaran yang sangat terbatas,sarana dan prasarana yang sangat terbatas dan tenaga guru yang belum memadai.Tapi itu semua tidak menjadi halangan semangat kami untuk meraih cita-cita di bangku sekolah.Di sekolah kami sangat senang membaca buku tapi di sekolah kami tidak ada perpustakan, kami membaca buku seadanya saja. Tapi dengan bantuan para guru yang ada di sini, kami menjadi tahu dari yang tidak kami tahu, dan pengetahuan kami pun bertambah luas. Dengan Bapak membaca surat ini, Bapak menjadi tahu keadaan sekolah kami yang ada di Kalimantan Barat dan mendukung semangat kami belajar agar kami bisa menjadi seperti Bapak nantinya. Bapak menjadi panutan kami sekolah menjadi teladan kami untuk meraih cita-cita.Sekian dari saya untuk memberithuakan kepada Bapak

113


tentang keadaan kami di sini.Dan semoga ada perubahan yang kami rasakan setelah Bapak membaca surat ini. Hormat Saya,

Dian Nata Sari, SMAN 2 Pontianak

114


Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Dr. H. Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamu’alaikum Wr.Wb., Salam sejahtera! Nama saya Dian Pranata. Saya bersekolah di SMA N 3 Dumai.Pada kesempatan ini, saya ingin menyampaikan tanggapan dan pandangan saya terhadap moral dan etika para pelajar di Indonesia pada zaman ini yang erat kaitannya dengan pendidikan di Indonesia. Zaman sekarang ini memang pendidikan sangat diperhatikan oleh pemerintah, bahkan di nomor satukan. Akan tetapi, pada zaman ini pula banyak pelajar yang moral dan etikanya kurang. Mengapa demikian? Inilah yang seharusnya menjadi PR bagi pemerintah dalam menanggulangi moral dan etika para pelajar. Karena peran pemerintah juga sangat dibutuhkan dalam pembentukan moral dan etika para pelajar yang baik. Yang lebih memprihatinkan lagi yaitu disekolah yang berstatus sekolah negeri. Masih banyak siswa yang moralnya itu kurang dan masih banyak siswa yang melunjak kewibawaan seorang guru. Mengapa disekolah yang berstatus negeri akan tetapi masih banyak siswa yang moralnya kurang? Apakah karena kurangnya kesadaran di dalam diri siswa atau karena mata pelajaran kewarganegaraan dan agama yang mulai dihiraukan? Mungkinkah memang itu yang menyebabkan moral dan etika para pelajar menjadi rusak? Kurangnya pelajaran kewarganegaraan dan agama memang dapat mempengaruhi para pelajar dalam berperilaku, karena dua mata pelajaran itu merupakan dasar dalam pembentukan moral dan etika yang baik. Apalagi dizaman sekarang yang dimasukkan ke dalam UN hanyalah pelajaran yang menyangkut dengan jurusannya masing-masing yakni Ba-

115


hasa Inggris dan Bahasa Indonesia. Sedangkan pelajaran Kewarganegaraan dan Agama yang sangat penting bagi para pelajar tidak lagi dimasukkan atau diikutkan kedalam UN. Saya sangat berharap Bapak bisa membuat kebijakan kembali yang dapat memperbaiki moral dan etika para pelajar sekarang ini.Saya ucapkan terimakasih. Mohon maaf apabila ada kata-kata saya yang kurang berkenan di hati Bapak. Wassalamu’alaikum Wr.Wb. Hormat Saya

Dian Pranata, SMAN 3 Dumai

116


Garut, 9 Maret 2012 Yth. Presiden Republik Indonesia Bapak Susilo Bambang Yudhoyono Di Tempat

Assalamualaikumwarohmatullahiwabarakatuh. Salam sejahtera Bapak Presiden Republik Indonesia yang saya hormati, semoga seiring saya menyampaikan surat ini Bapak Presiden dalam kondisi sehat walafiat. Amin. Saya sebagai Pelajar Indonesia tentunya sangat antusias di beri kesempatan menyampaikan sepucuk surat ini. Tak lain, saya menyampaikan ini demi kemajuan Pelajar Indonesia yang sampai saat ini kita mengharapkan semakin membaik. Saya adalah salah satu dari banyak pelajar revolusioner Indonesia yang berharap adanya pergerakan menuju Bangsa Indonesia lebih baik Pak. Tentunya masih banyak pelajar Indonesia yang ingin menyampaikan surat ini, namun sedikit saja yang berkesempatan. Alhamdulillah, saya masih diberi kesempatan untuk menyampaikan ini. Bapak Presiden Republik Indonesia, dewasa ini Pelajar Indonesia menunjukan progress yang signifikan. Ya, dibuktikan dengan peran penting Pelajar Indonesia di berbagai bidang. Perasaan bangga yang melekat di hati bapak, mungkin dirasakan juga oleh seluruh pelajar Indonesia. Bangga akan adanya progress yang terus meningkat seiring majunya zaman. Semua itu tak lepas dari kerja keras Bapak dalam memimpin Negri ini. Menjadi orang nomor satu yang senantiasa menjadi penentu arah berjalannya. Namun, disamping itu saya tidak hanya merasakan kebanggaan terhadap majunya intelektualitas pelajar Indonesia pak. Saya pun merasa ironi akan kondisi Pelajar Indonesia saat ini. Memang hal yang paradox ketika mendengar kenyataan yang bertolak belakang. Antara keinginan kita menjadikan pelajar Indonesia selalu meningkat dengan dekadensi

117


moral yang dialami Pelajar Indonesia. Idealnya pelajar yang ideal itu tidak hanya diukur dari intelektualitas semata, namun moralitas pun menjadi pilar utama demi kemajuan bangsa ini. Tak bisa di pungkiri, kini the next global stage sudah didepan mata, bahkan sudah kita rasakan. Teknologi menjadi satu-satunya alat penganta globalisasi di berbagai aspek. Hantaman arus globalisasi mampu mengendalikan semua komponen yang ada. Politik, social, ekonomi, bahkan budayapun sedikitnya mengalami pergeseran makna. Seakan– akan semua aspek tersebut mengarah kedunia barat karena mereka sebagai provider teknologi saat ini. Itulah sebenarnya masalah yang sedang dihadapi oleh pelajar Indonesia. Maka dari itu Bapak Presiden, keinginan saya dan banyak pelajar Indonesia ialah untuk merubah kondisi ini menjadi lebih baik, Setidaknya moral Pelajar Indonesia ada di batas kewajaran. Bahkan, diatas rata-rata. Untuk mencapai itu, harus adanya kerja keras untuk mengatasi dekadensi moral ini dengan cara meningkatkan aktifitas pelajar di bidang-bidang yang diminati, tentunya kearah yang positif. Memasukan nilai religi dalam setiap aktifitas remaja dengan mengasumsikan bahwa agama itubaik, asik, juga menarik. Sehingga akan menciptakan suasana yang religius di setiap aktifitas kalangan remaja. Itu adalah salah satu solusi yang harus dilakukan untuk meminimalisir dekadensi moral. Karena mau tidak mau, kitalah yang bertanggungjawab atas dekadensi moral ini. Namun, itu semua tidak bisa tercapai tanpa dukungan dan partisipasi pemerintah. Sehingga pergerakan Pelajar Indonesia tidak akan sia-sia, bahkan menemui hasil yang maksimal. Yaitu menjadikan Pelajar Indonesia yang berdaya saing, berintelektualitas tinggi, dan bermoral baik. Pada akhirnya, dengan pencapaian tersebut, Pelajar Indonesia bisa menunjukan kualitasnya sebagai pelajar idealis. Demikian sepucuk aspirasi ini saya sampaikan Bapak, semoga apa yang saya sampaikan dapat menjadikan bangsa ini lebih baik. Terima kasih Bapak Presiden atas perhatian yang telah diberikan kepada Pelajar Indonesia. Wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh. Dimas Kalimasyada, MA Darul Arqam

118


Pasaman Barat, 25 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak DR. H. Susilo Bambang Yudhoyono Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Pertama-tama saya doakan semoga Bapak Presiden dalam keadaan sehat walafiat dan selalu dilindungi oleh Allah SWT. Amin yarabbal alamin. Melalui surat ini saya ingin menyampaikan aspirasi kepadaBapak Presiden. Perkenalkan nama saya Dina Alfina. Kelas XI IPA, SMA N 1 Pasaman, Kab. Pasaman Barat, Sumatera Barat. Bapak Presiden yang terhormat, Bapak telah memimpin negara ini dengan sangat baik dalam dua periode yang menghasilkan sekian prestasi yang diraih oleh negara Indonesia. Namun kenyataan yang terlihat masih ada rakyat yang menderita kemiskinan. Seperti pengemis yang bergelandangan, pengamen jalananyang berdiam di rumah-rumah kardus. Mengapa hal itu masih terjadi? Dampak kemiskinan tersebut yaitu rakyat menderita gizi buruk. Anak-anak menderita busung lapar. Akibatnya mereka tidak mengenyam pendidikan. Meskipun negara Indonesia ini telah memberikan bantuan kepada rakyat miskin dalam bidang pendidikan berupa BOS (Bantuan Ope-rasional Sekolah) dan dalam bentuk beasiswa lainnya. Tetapi kenyataannya masih ada anak miskin yang belum mendapatkan pendidikan. Selain faktor biaya, fasilitas untuk pendidikan juga merupakan faktor yang memengaruhi pendidikan tidak didapat oleh rakyat kecil. Sedangkan negara kita memprogramkan pendidikan wajib belajar 9 tahun. Bapak Presiden yang saya hormati. Untuk menyukseskan program wajib belajar 9 tahun saya ingin mengajukan suatu usulan yakni, sudilah kiranya Bapak memberikan beasiswa kepada anak-anak miskin dan ter-

119


lantar, di samping mendirikan bangunan sekolah untuk Tingkat Dasar dan Tingkat Pertama. Dengan sendirinya mereka akan memeroleh pendidikan sehingga mereka dapat mengubah hidup menjadi lebih baik serta angka kemiskinan negara Indonesia ini akan semakin mengecil. Bapak Presiden yang terhormat.Besar harapan saya kiranya Bapak menerima usulan saya mengenai pemberian beasiswa tersebut. Sebelumnya saya ucapkan terimakasih kepada Bapak yang telah berkenan membaca surat dari saya. Semoga Bapak selalu dilimpahi rahmat oleh Allah SWT. Akhirul kalam saya mohon maaf atas kesalahan yang terdapat dalam surat ini. Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Hormat Saya

Dina Alfina, SMAN 1 Pasaman

120


Kepada Yth. Bapak Soesilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamu’alaikum Wr.Wb. Apa kabar Pak?Ananda berharap Bapak baik-baik saja. Kehadiran kuroptor di negara ini sangat menyedihkan bagi rakyat. Karena beberapa dampaknya yang yang kita rasakan. Dimulai dari sulitnya pembangunan, terhambatnya sistem pendidikan, perekonomian terancam dan kinerja pemerataan sulit dikendalikan. Kita berharap negara kita selalu dalam keadaan aman dan rakyatnya makmur. Para pemimpin bangsa juga semakin bijaksana, jujur dan adil dalam mengembangkan amanah dari rakyat. Bapak yang ananda sayangi. Kalau boleh ananda memberi saran bahwa negara kita sangat membutuhkan keadilan. Ananda dapat memaparkan mengenai kasus AAL yang tersangka pencurian sandal jepit. Dalam kasus ini AAL hampir saja dikenakan sanksi lima tahun penjara. Kalau kita jumpai di pasar ya Pak, satu pasang sandal jepit harganya ha-nya berkisar sepuluh ribu. Tapi, bagaimana dengan seorang kuroptor yang menyelundupkan uang dengan sejumlah miliyaran bahkan triliunan? Jika kita perbandingkan Pak, uang sejumlah satu miliyar dan harga sandal jepit sejumlah sepuluh ribu maka seharusnya seorang kuroptor diberi sanksi penjara seumur hidup. Hukum tidak perlu banyak ditoleransi bila memang seseorang dinyatakan melanggar hukum. Maka pemerintah harus menindak lanjutinya sesuai hukum dengan yang telah dibuat.Ananda sangat beharap untuk kedepannya Bapak dan jajaran pemerintahan dapat memikirkannya. Ingat Pak, negara ini adalah amanah. Semua harus dipertanggungjawabkan di akhirat nanti. Tapi ananda yakin Bapak pasti dapat memecahkan permasalahaan ini. Amin

121


Bapak yang terhormat. Dengan hati yang paling dalam ananda memohon maaf bila kata-kata ananda kurang sopan menurut Bapak. Demi kebaikan bersama ananda sampaikan dengan apa adanya. Wassalamu’alaikum Wr.Wb. Salam Ananda

Dirzan Zoryadi, SMAN 9 Bengkulu Selatan

122


Banjarmasin, 02 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Susilo Bambang Yudoyono Di Jakarta

Assalamualaikum Wr.Wb. Apa kabar pak SBY? Semoga Bapak selalu dalam lindungan Allah SWT.Amin ya rabbal alamin. Perkenalkan nama saya Donny Muslim. Anak kelima dari pasangan Bapak Lamberi & Ibu Jamilah. Ayah saya adalah seorang pedagang ikan di pasar, sementara ibu saya bekerja menjual makanan & minuman diwarung. Saya sekarang bersekolah di SMA Muhammadiyah 1 Banjarmasin. Sekolah kebanggaan saya. Ayah saya seorang ayah yang hebat. Ia selalu mengajarkan untuk bersikap bijaksana dalam menghadapi semua masalah yang datang kepada saya. Kemudian Ibu saya selalu mengajarkan saya untuk bersikap jujur dan tidak berbuat curang dalam kehidupan. Maka dari itu sedari kecil saya bercita-cita sebagai hakim yang jujur, adil & bijaksana. Apabila cita-cita saya terwujud, saya tidak akan membiarkan para koruptor bisa pergi berliburan saat sedang mengalami hukuman penjara dan saya tidak akan membiarkan para koruptor hidup mewah didalam penjara. Koruptor yang selama ini hidup mewah ternyata secara tidak langsung sudah merampas HAM orang miskin di negara kita. Uang yang harusnya digunakan untuk memberi makan, membiayai pendidikan dan lain sebagainya, digunakan para koruptor untuk memenuhi kebutuhan pribadinya. Dampak dari kejadian itu secara nyata telah kita rasakan saat ini. Contohnya seperti meningkatnya angka kematian yang disebabkan oleh kelaparan. Banyaknya anak-anak yang putus sekolah yang dikarenakan keadaan ekonomi mereka tidak mendukung. Dari tahun ke tahun angka korupsi di negara kita semakin bertambah. Hal ini disebabkan lemahnya hukum di Indonesia. Padahal masalah korupsi bisa kita atasi dengan mudah apabila kita mempunyai hukum dan

123


aparat penegak hukum yang kuat. Tetapi pada realitanya, hukum dan aparat penegak hukum kita masih belum tampak tegas dan adil menindak lanjuti para koruptor yang ada di negara kita,ditambah lagi dengan terjadinya pelanggaran HAM oleh aparat dan lembaga kemasyarakatan. Pengadilan kita tidak bebas dari intervensi kelompok yang sangat kuat dan bisa saja melakukan suap menyuap. Apabila kita biarkan, hukum di negara kita akan semakin terbelakang. Para koruptor itu akan tetap ada dan berbahagia diatas penderitaan rakyat kita yang tertindas yang selama ini mengharap hidupnya sejahtera dan makmur. Dengan berakhirnya surat ini, saya berharap negeri kita akan semakin bebas dan aman dari para koruptor-koruptor. Dengan cara menegakkan hukum & aparat penegak hukum yang benar benar menghukum. Wassalamualaikum Wr.Wb. Hormat Saya

Donny Muslim, SMA Muhammadiyah 1 Banjarmasin

124


Padang, 22 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Salam Sejahtera! Bapak Presiden Republik Indonesia yang terhormat. Sebelumnya perkenalkan nama saya Dori Rama Wirya. Lahir di Padang pada tanggal 2 Februari 1995. Saya siswa SMA Negeri 4 Padang. Salah satu sekolah favorit di Kota Padang, Sumatera Barat. Di sekolah, saya aktif mengikuti organisasi yaitu Majelis Permusyawaratan Kelas. Dan alhamdulillah saya diamanahkan untuk menjadi Ketua Umum dalam organisasi sudah berjalan selama setengah periode. Baiklah Bapak Presiden, saya ingin mengutarakan aspirasi saya yang selama ini rasanya sulit untuk diutarakan langsung kepada Bapak. Dalam kesempatan yang berbahagia ini saya ingin menyampaikan rasa kekhawatiran saya mengenai kemerosotan moral bangsa yang kita rasakan pada saat ini. Kita bisa melihat kenyataan ini baik dalam kehidupan sehari-hari maupun dalam penyampaian oleh media massa. Salah satunya adalah faktor lingkungan dan pendidikan masyarakat kita yang masih belum memadai. Banyak hal yang bisa kita lakukan untuk mengantisipasi hal tersebut, salah satunya adalah memberdayakan para generasi penerus bangsa kita sebagai pemegang tonggak estafet perjuangan bangsa. Dalam hati saya terdapat kebanggaan tersendiri mengenai peningkatan moral bangsa yang dilakukan melalui program-program pemerintahan yang Bapak pimpin. Salah satunya yang saya rasakan sendiri dalam proses pembelajaran di sekolah yaitu pendidikan berkarakter. Program tersebut sangat membantu dalam meningkatkan moralitas bangsa kita

125


dalam ruang lingkup pendidikan. Manfaat dari program tersebut sudah banyak dirasakan oleh para peserta didik kita di tanah air. Ini dibuktikan dengan meningkatnya prestasi anak bangsa kita yang telah banyak memperoleh penghargaan-penghargaan baik di dalam maupun di luar negeri. Saya berharap untuk kedepannya pemerintah selalu memperhatikan keadaan moralitas bangsa dalam berbagai aspek dan meningkatkan moralitas tersebut kearah yang membanggakan demi terciptanya Indonesia yang cerdas dan bermoralitas tinggi. Demikianlah surat ini saya buat dengan penuh harapan agar kita bisa bersama-sama menciptakan moral bangsa yang sesuai dengan budaya kita sebagai negara yang menjunjung tinggi nilai-nilai Pancasila dan meningkatkannya ke arah yang positif dan lebih baik lagi. Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Hormat Saya

Dori Rama Wirya, SMAN 4 Padang

126


Bantul, 20 Januari 2012 Kepada Yth. Bapak Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamu’alaikum Wr.Wb. Bapak Presiden yang terhormat. Bagaimana kabar Bapak sekeluarga? Saya berharap Bapak beserta istri dan putra Bapak dalam keadaan sehat dan selalu dalam lindungan Allah SWT.Nama saya Dyah Inase Sobri. Saat ini saya masih berstatus sebagai pelajar di SMA Negeri 2 Bantul, kelas XI IPA 1. Bapak Presiden yang terhormat. Baru-baru ini banyak media massa yang gencar memberitakan tentangtingkah polah para wakil rakyat Indonesia. Mulai dari kontrovesi pembangunan gedung baru DPR, kendaraan pribadi produksi luar negeri yang harganya selangit, sampai renovasi ruang rapat Badan Anggaran yang menelan dana milyaran rupiah. Seakan DPR berlomba-lomba dan tak mau kalah untuk meniru gaya hidup artis ibu kota yang serba glamour dan mengikuti gaya hidup hedonisme. Bapak Presiden yang terhormat. Sementara wakil rakyat duduk manis di atas kursi empuk seharga 24 juta/unit di ruangan ber-AC yang dilengkapi dengan pengharum ruangan seharga 1,59 milyar di luar sana masih banyak anak bangsa ini yang harus menimba ilmu di ruang kelas yang sangat tidak layak. Sebagai contoh adalah SDN Pucang Sawit No.119 di Solo, Jawa Tengah. Berdasarkan sumber yang saya peroleh dari solopos.com Sabtu (14/1/2012).Di sana ada tiga ruang kelas, yakni kelas III, IV dan V yang kondisinya memprihatinkan. “Dinding tembok bangunan retak-retak dan harus ditopang dengan bambu, sementara plafon pada atap sebagian besar telah copot dan berlubang. Kondisi ruang di kelas III misalnya, satu bilah bambu terpaksa ditegakkan di tengah karena untuk menopang plafon dan kayu yang telah rapuh.�

127


Saya sebagai seorang pelajar merasa prihatin dengan kondisi yang dialami bangsa ini. Sungguh suatu ironi di mana wakil rakyat yang seharusnya menyuarakan aspirasi rakyat malah berfoya-foya dengan uang rakyat. Sementara rakyatnya masih banyak yang berada di jurang kemiskinan. Saya memohon supaya Bapak merenovasi sekolah-sekolah yang tidak layak agar dapat digunakan untuk kegiatan belajar-mengajar. Bukankah dalam Pembukaan UUD 1945 alinea 4 disebutkan bahwa salah satu tujuan NKRI adalah mencerdaskan kehidupan bangsa dan bukan memanjakan kehidupan DPR? Alangkah bijaksananya jika dana milyaran rupiah yang dihambur-hamburkan oleh DPR atau dikorupsi oleh oknum pejabat itu dialokasikan untuk meningkatkan kualitas pendidikan di Indonesia. Dengan memberikan fasilitas yang memadai bagi dunia pendidikan, diharapkan pendidikan di Indonesia dapat meningkat dan dapat menghasilkan manusia yang cerdas, bertakwa dan berakhlak mulia sesuai dengan amanat yang terdapat dalam Pembukaan UUD 1945. Sekian surat dari saya. Atas perhatian dan terkabulnya permohonan ini, saya haturkan terima kasih. Wassalamu’alaikum Wr. Wb. Hormat Saya

Dyah Inase Sobri, SMAN 2 Bantul

128


Padang,24 Maret 2012

Kepada Yth. Bapak Susilo Bambang Yudoyono Di Jakarta

Assalamu’alaikum Wr.Wb. Semoga Bapak selalu dalam keadaan sehat walafiat dan selalu dalam lindungan Allah SWT.Perkenalkan nama saya Eggy Triana Putri, siswi Kelas XI dari SMAN 9 Padang. Saya ingin menceritakan apa yang terjadi di daerah saya Pak.Di Padang masih banyak anak-anak jalanan yang tidak bersekolah. Sebagian dari mereka ada yang memang tidak bersekolah sejak kecil dan juga putus sekolah karena tidak mempunyai biaya. Miris rasanya melihat temanteman sebaya kita ataupun yang berbeda umur tidak dapat melanjutkan sekolahnya kejenjang lebih lanjut karena keterbatasan keuangan, padahal banyak dari mereka yang sangat ingin bergabung bersama teman-teman lainnya menuntut ilmu. Hal ini membuat saya sangat ingin menolong mereka agar bisa kembali mengikuti pembelajaran disekolahnya. Apalagi saya melihat teman saya yang dulu bersekolah ketika SMP sekarang tidak lagi melanjutkan sekolahnya dan terpaksa harus membanting tulang mencari uang menjadi supir angkot. Dari sini saya terus mencari solusi ingin sekali bisa melaksanakan “Beasiswa Beras Genggam� yang merupakan tradisi adat Minangkabau. Jadi saya berencana untuk membuat beasiswa beras genggam ini dimulai dari sekolah saya sendiri dan mulai bersosialisasi ke sekolahsekolah lainnya di Kota Padang. Disini saya ingin setiap minggunya semua siswa dengan sukarela mengumpulkan segenggam beras untuk nantinya dikumpulkan pada sebuah sekretariat OSIS untuk nantinya bisa kita jual kembali sehingga dapat menghasilkan uang dan nantinya kita semua

129


berkoordinasi supaya dana yang didapatkan bisa kita berikan kepada teman-teman kita yang membutuhkannya. Dengan begitu segenggam beras yang kadang dianggap sedikit itu bisa menjadi sedikit cahaya harapan untuk anak-anak yang putus sekolah agar bisa melanjutkan sekolahnya ke jenjang yang lebih tinggi. Mungkin sekian dulu surat dari saya Bapak,mohon maaf apabila ada kata-kata saya yang kurang berkenan.Terimakasih atas kesempatan Bapak mau mendengarkan aspirasi dari saya. Wassalamu’alaikum Wr. Wb. Hormat Saya,

Eggy Triana Putri, SMAN 9 Padang

130


Morowali, 5 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamu Alaikum Wr.Wb., Bersama dengan ini saya mengucapkan terima kasih kepada Bapak Presiden atas kesempatan yang diberikan kepada saya untuk menulis surat terbuka ini. Perkenankan saya untuk memperkenalkan diri. Nama sayaEko Budi Santoso. Saya adalah siswa SMK Negeri1 Bungku Barat, Kabupaten Morowali, Propinsi Sulawesi Tengah. Bapak Presiden yang kami cintai. Melihat pesatnya perkembangan dunia modern saat ini khususnya bidang teknologi menjadi salah satu alasan saya mengambil pendidikan kejuruan Teknik Komputer dan Jaringan pada sekolah saya. Melihat kondisi diatas, bisa secara kasar disimpulkan bahwa siapa yang menguasai dunia tekhnologi informasi, maka dia akan menguasai dunia. Kenapa Bapak tidak membangun sistem Tehnologi Informasi yang handal di negara tercinta ini? Kenapa kami rakyat Bapak, masih harus mengganjal perut setiap bulan hanya untuk mendapat informasi yang sangat luas diinternet? Kenapa Malaysia, India, Cina dan beberapa negara lain mampu menghadapi ganasnya neo imperialisme barat? Apakah Bapak Presiden tidak pernah berpikir dalam 10 sampai 15 tahun yang akan datang kita akan mampu mengirim tenaga kerja profesor berupa programer dan admin seperti India. bukan mengirim pembantu RT. Bapak Presiden. Berilah anak-anak didik kita akses murah untuk menuju dunia internet.Jadikanlah dalam waktu 10 tahun yang akan datang mereka jawara-jawara di dunia internasional. SIAPA YANG MENGUASAI DUNIA TEKNOLOGI INFORMASI, MAKA DIA AKAN MENGUASAI DUNIA..!! SIAPA YANG MENGUASAI DUNIA

131


TEKNOLOGI INFORMASI, MAKA DIA AKAN MENGUASAI DUNIA..!! SIAPA YANG MENGUASAI DUNIA TEKNOLOGI INFORMASI, MAKA DIA AKAN MENGUASAI DUNIA..!! Semoga ridha Allah SWT dan di bawah kepemimpinan Bapak menjadikan bangsa Indonesia kedepan lebih baik dan maju, sehingga kita bukan hanya bangsa yang besar karena luas wilayah dan geografisnya, tetapi juga besar karena kemajuan dan kemakmuran rakyatnya. Oh ya Pak, 5 dari 6 Presiden Negara ini adalah orang Jawa dan termasuk Bapak juga kan? Itulah mengapa meski saya asli Jawa namun saya sudah lama berdiam di Pulau Sulawesi. Bukan bermaksud menonjolkan kelompok atau kesukuan tetapi sekedar untuk inspirasi dan motivasi. Akhir kata, sekali lagi saya mengucapkan terima kasih karena Bapak berkenan membaca surat saya ini. Mohon maaf atas kelancangan serta segala kekurangan saya. Wassalamu Alaikum Wr. Wb. Hormat Saya,

Eko Budi Santoso, Siswa SMKN 1 Bungku Barat

132


Bantul, 17 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarokatuh. Apa kabar Bapak? Saya berdoa semoga Bapak selalu dalam keadaan sehat wal’afiat, sehingga dapat mengemban tugas sebagai Kepala Negara dan Kepala Pemerintahan dengan sebaik - baiknya serta selalu mendapatkan hasil kerja optimal dan terbaik. Amin. Ada suatu peristiwa yang sangat membekas di hati masyarakat Yogyakarta, khususnya Kabupaten Bantul. Ketika itu, saya masih kelas 5 SD. Gempa bumi berkekuatan 5,7 SR memporak – porandakan tempat tinggal saya. Saya ingat betul bagaimana keadaan yang timbul setelah gempa itu terjadi. Banyak korban diangkut dengan gerobak, terdengar isak tangis, jerit pilu, rumah dan bangunan rusak berat dan bahkan runtuh. Yang tersisa tinggal puing-puing reruntuhan bangunan. Sedih sekali hati ini tatkala kembali mengingat peristiwa itu. Kecamatan tempat tinggal saya termasuk daerah yang parah terkena dampak gempa, karena termasuk jalur merah dekat dengan pusat gempa. Bapak Presiden yang saya hormati, dan selalu saya rindukan jiwa kepemimpinannya. Dua hari setelah gempa terjadi, Bapak Presiden mengunjungi daerah Bantul,tepatnya di Pedukuhan Gresik, yang bersebelahan dengan dusun tempat saya tinggal. Saya sangat terkesan sekali kepada bapak. Saat itu ada seorang ibu, korban gempa yang menangis tersedu-sedan dihadapan Bapak Presiden dan memegang tangan Bapak. Dengan tanggap Bapak Presiden melepas cincin emas yang ada di jari Bapak, kemudian langsung diberikannya cincin itu kepada si ibu yang menangis di hadapan Bapak. Subhanallah... Sungguh saya sangat terharu sekali. Hati Bapak begitu lembut.Tersentuh dengan keadaan seorang ibu itu dan rela menyerahkan cincin kenangan yang tentunya sangat ber-

133


harga bagi Bapak. Saya sangat bangga mempunyai Bapak Presiden yang berhati lembut namun cepat tanggap terhadap permasalahan yang dihadapi masyarakat khususnya saat terjadi bencana alam . Berkat kerja keras dan keterlibatan semua pihak terutama masyarakat, setelah enam tahun berlalu, lingkungan saya kini hijau kembali, rindang dan segar. Setiap pagi banyak masyarakat yang melakukan olahraga pagi seperti jalan-jalan pagi, jogging dan bersepeda. Masyarakat pun menjadi paham akan pentingnya pepohonan dan tanaman. Tanpa tumbuhan, udara rasanya panas, gerah dan sangat tidak nyaman untuk beraktivitas. Oleh karena itu, menanam pohon harus menjadi budaya masyarakat Indonesia. Demikian yang dapat saya sampaikan. Mohon maaf jika ada kekurangan dan kekhilafan. Terima kasih. Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarokatuh. Hormat saya

Elida Nurul Fitri, SMAN 1 Bantul

134


Kepada Yth. Bapak Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Suatu kebanggaan yang tak terkira bagi saya diberikan kesempatan untuk dapat menuliskan surat yang ditujukan secara langsung kepada Bapak presiden. Perkenalkan, nama saya Elsa Naheta. Saat ini saya menjabat sebagai siswi kelas XI jurusan IPA di SMA-N 2 Kuala Kapuas, Provinsi Kalimantan Tengah. Pada kesempatan ini, saya ingin berbagi sedikit saran dan pandangan saya tentang Dana BOS. Mengapa dana BOS itu hanya ditujukan kepada Sekolah Dasar (SD) dan Sekolah Menengah Pertama (SMP) saja?Bukankah banyak siswa/siswi yang kurang mampu tidak dapat melanjutkan ke SMA dikerenakan tidak ada biaya?. Dari yang kita ketahui Pak, membantu membiayai pendidikan siswa dari keluarga tidak mampu merupakan hal yang wajib dilakukan pemerintah. Namun, pendidikan gratis belum berani untuk dilaksanakan karena berbagai macam alasan yang rasional baik dari segi anggaran maupun kajian yang secara komprehensif program itu hanya mengantarkan siswa untuk menyelesaikan pendidikan hingga setingkat SMP. Namun untuk melanjutkan pendidikan ke jenjang selanjutnya, belum terlihat keberhasilannya. Padahal, kesuksesan atau keberhasilan program itu harus dilihat dari sisi bagaimana program itu mampu mengantarkan siswa untuk melanjutkan pendidikan ke jenjang selanjutnya. Mungkin hanya itu saja yang dapat saya sampaikan. Saya sangat berharap Bapak dapat mempertimbang beberapa hal diatas. Apabila ada kata-kata yang kurang berkenan di hati Bapak, saya memohon maaf yang sebesar-besarnya. Akhir kata saya ucapakan terimakasih. Hormat Saya, Elsa Naheta, SMAN 2 Kuala Kapuas

135


Tapaktuan, 5 Desember 2011 Kepada Yth Bapak Presiden Republik Indonesia DiTempat

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh, Salam Sejahtera Dengan hormat, Bapak Presiden yang saya muliakan, sebelum saya menyampaikan aspirasi dan ide-ide kreatif saya, nama saya Emil Riza Pratama, saya bersekolah di SMA Negeri Unggul Aceh Selatan dan tinggal di Asrama SMA Negeri Unggul Aceh Selatan, Aceh. Bapak yang saya hormati, di zaman sekarang yang serba modern ini fasilitas kesehatan yang baik dan tenaga kesehatan yang profesional adalah pokok utama bagi seluruh manusia. Berbagai penyakit telah menyerang manusia baik yang telah biasa dialami oleh masyarakat maupun penyakit yang baru-baru saja timbul, penyakit ini menyerang seluruh manusia tanpa pandang bulu baik warga kota maupun warga perkampungan baik yang kaya maupun yang miskin. Dengan demikian, fasilitas kesehatan yang berstandar nasional maupun internasional dan tenaga kerja yang profesional itu sangat diperlukan oleh seluruh daerah-daerah di Indonesia. Banyak saya lihat di kota-kota besar dokter-dokter ahli tidak bekerja maksimal dikarnakan banyaknya dokter di daerah tersebut, jadi dokter-dokternya tidak terlalu difungsikan, padahal di daerah-daerah terpencil mereka kesulitan untuk mendapatkan seoang dokter, jangankan spesialis dokter umum saja sulit. Disini saya harapkan agar dokter-dokter bisa tersebar di seluruh Indonesia, supaya Negara kita menjadi Negara yang sehat. Bapak yang saya hormati, terlepas dari fasilitas dan tenaga kerja kesehatan tesebut, hal ini juga berhubungan dengan masyarakat yang tidak

136


mampu, kita tahu semua itu bukan merupakan suatu biaya yang murah bagi masyarakat tersebut. Saya berharap agar bapak bisa memperhatikan akan kemudahan untuk seluruh kalangan masyarakat untuk mendapatkan fasilitas dan tenaga kerja kesehatan yang baik, hal ini bisa dilakukan dengan memberikan biaya pengobatan gratis hingga obat-obatan gratis bagi seluruh masyarakat Indonesia. Bapak yang saya muliakan, demikianlah yang dapat saya sampaikan atas aspirasi dan ide-ide kreatif saya yang mana hal ini dari hati nurani saya, karna saya begitu cinta tanah air kita yai tu Indonesia. Semoga bapak dapat menerima dan bisa menerapkan hal yang saya sampaikan ini, demi mewujudkan negara Indonesia yang sehat. Hormat saya,

Emil Riza Pratama, SMAN Unggul Aceh Selatan

137


Kepada Yth, Presiden Indonesia Di Jakarta

Dengan Hormat, Bapak presiden saya adalah pelajar dari NTT (Nusa Tenggara Timur ) ingin menyampaikan program saya dalam mewujudkan Indonesia peduli . demikian program saya : 1. Membentuk kerjasama dengan pelajar SMA untuk melakukan suatu kegiatanya itu mengumpulkan buku-buku pelaran yang sudah tidak di pakai lagi untuk di berikan kepada anak yang putus sekolah agar mereka tetap dapat belajar. Program kedua ialah melakukan gerakan seribu di lingkungan sekolah untuk dapat membantu minimal 1 orang anak kurang mampu. 2. Mengadakan pembersihan di lingkungan sekitar, dan yang ketiga melakukan penghijauan dengan menanam pohon di lingkungan sekitar, dan yang kegiatan ini dilakukan dengan mengajak siswasiswi disekolah melalui OSIS. Agar terwujudnya keinginan dan program yang telah saya buat untuk mewejudkan indonesia peduli , saya berharap Bapak Presiden Indonesia berkenan memberikan motivasi demi kesuksesan program. Saya sangat membutuhkan dukungan Bapak untuk memberikan motivasi dan dukungan semangat kepada siswa. Dengan dukungan dari Bapak presiden, saya berharap para pelajar dapat meluangkan waktu untuk ikut serta dalam kegiatan ini Sekian pemberitahuan dari saya. Atas perhatianyya saya ucapkan terima kasih.

Emilia Melnunia Kamuri, SMA Kristen Mercusuar Kupang

138


Yth. Presiden Republik Indonesia di Jakarta

Dengan hormat, Bersama surat ini saya sampaikan terimakasih atas kepercayaan yang diberikan untuk menulis surat kepada Bapak Presiden. Hal ini merupakan kebanggaan bagi saya karena saya dapat menyampaikan hal-hal yang berkenaan dengan dunia pendidikan. Bapak Presiden yang terhormat, Pendidikan dewasa ini jauh dari harapan yang diamanatkan dalam Undang-Undang dasar 1945 pada paragraf ke empat, yaitu: mencerdaskan kehidupan bangsa karena saya mencermati baik melalui koran, maupun televisi, marak diberitakan tentang pencontekan masal, beredarnya kunci jawaban fiktif melalui internet dan lain sebagainya. Saya sebagai siswa yang sekarang duduk di bangku SMA kelas XI IPA sangat mengharapkan kepada Bapak Presiden untuk melihat masalah ini secara arif dan bijaksana. Adapun harapan-harapan saya yang dapat saya sampaikan kepada Bapak antara lain: 1. Pelaksanaan Ujian Nasional harus bersih dari hal-hal tersebut di atas sehingga hasil UN yang diperoleh oleh siswa merupakan hasil yang murni. 2. Saya berharap ke depan bahwa kelulusan siswa jangan diukur dari nilai Ujian Nasional tetapi lebih dititik beratkan pada Akhlak Budi Pekerti. Apalah artinya kalau seorang siswa lulus Ujian Nasional dengan nilai baik tapi Budi Pekertinya buruk, hal ini akan berdampak pada generasi ke depan yang memegang tongkat estafet negara ini. 3. Adanya sinkronisasi antara Program Sekolah, Program Gubernur NTT dan program Pemerintah Pusat untuk pelaksanaan Ujian Nasional. 4. Meningkatkan proses pembelajaran yang lebih memadai. Dalam hal

139


ini, kurangnya sarana prasarana dan kualitas guru sehingga berdampak pada siswa itu sendiri. 5. Pengalihan dari desentralisasi ke sentralisasi masih mengalami kendala karena SDM yang ada di daerah belum maksimal untuk melaksanakan proses pendidikan sebagaimana yang diamanatkan dalam UU Sistem Pendidikan Nasional. Demikian harapan saya sebagai pelajar Indonesia, mudah-mudahan Bapak Presiden mempertimbangkan harapan saya ini, dan saya selalu berdoa kepada Tuhan Yang Maha Kuasa agar saya bisa terpilih ke Jakarta untuk bertemu dengan Bapak Presiden yang saya hormati. Terimakasih. Hormat saya,

Erinda Maharani Rambu Moha , SMAN 1 Waingapu

140


Medan, 21 Maret 2012 Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Bapak Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamualaikum Wr.Wb., Besar harapan saya Bapak Presiden dalam keadaan sehat walafiat dan selalu dalam lindungan Allah SWT sehingga dapat memimpin negara ini dengan baik. Perkenalkan, nama saya Erysa Alifah Maharamis Poetry. Saya adalah siswi di kelas 2 SMA RSMABIM Yayasan Pendidikan Shafiyyatul Amaliyyah, Medan, Sumatera Utara. Bapak Presiden yang saya hormati. Saya ingin sedikit bercerita tentang pengalaman saya. Beberapa bulan yang lalu, saya mengikuti lomba penelitian ilmiah. Saat saya mengikuti lomba tersebut, disitulah saya menyadari bahwa pelajar Indonesia memiliki potensi yang sangat besar di bidang penelitian ilmiah. Bahkan sebagian dari beberapa peneliti muda yang saya temui, telah mampu bersaing di kancah Internasional. Dan ternyata hasil-hasil dari penelitian ini dapat dipasarkan dan membuka lahan pekerjaan yang baru. Nah ternyata, pelajar sendiri dapat membuka lapangan pekerjaan sederhana dalam skala industri rumahan. Para pelajar dapat meneliti untuk memanfaatkan barang-barang bekas menjadi sesuatu yang bermanfaat dan kemudian dapat dipatenkan. Dan tentu saja peran pemerintah adalah dengan memberikan modal kepada pelajar yang mau berusaha dengan keras, dan memberikan hasil yang signifikan. Dari latar belakang yang telah saya alami itu, saya percaya bahwa setiap pelajar Indonesia dapat bangkit untuk meneliti dan sanggup merubah limbah menjadi emas.

141


Bapak Presiden. Hanya ini saja yang dapat saya sampaikan tentang ide saya bagi para pelajar sebagai energi Indonesia yang baru. Saya yakin, para pelajarlah yang akan membangun Indonesia di masa depan. Wassalamu’alaikum Wr. Wb. Hormat Saya,

Erysa Alifah Maharamis Poetry, SMA BIM YPSA

142


Tombiano, Maret 2012 KepadaYth: Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamualaikum Wr. Wb., Dengan hormat, Yang saya hormati Bapak Presiden Republik Indonesia. Melalui selembar surat ini saya sebagai anak bangsa Indonesia mengucapkan banyak terima kasih atas pemerintahannya selama ini. Namun saya sebagai anak bangsa Indonesia melihat bahwa pemerintahan di negara Indonesia ini masih kurang baik, terutama mengenai keadilan dan hukum yang telah ditegakkan. Pada pancasila yang ke-5 berbunyi: “keadilan sosial bagi seluruh rakyat indonesia�. Tetapi dalam kenyataannya keadilan ini belum dapat dirasakan oleh semua bangsa Indonesia. Karena masih banyak rakyat-rakyat Indonesia yang tidak mempunyai tempat tinggal yang layak dan banyaknya pengangguran serta kurangnya tenaga kerja. Untuk itu saya sebagai anak bangsa Indonesia berharap agar keadilan ini benar-benar bisa dirasakan oleh semua rakyat Indonesia dan menjadikan negara yang adil, aman dan damai sejahtera. Bapak Presiden yang saya muliakan. Mungkin hanya iniyang ingin saya sampaikan kepada Bapak Presiden SBY RI. Jika ada kata-kata saya yang salah dan kurang berkenan dihati Bapak, saya mohon maaf yang sebesar-besarnya. Manusia tidak luput dari kesalahan dan dosa dan saya ucapkan banyak terima kasih.

Esfir Yumilka, SMK Negeri 1 Tojo Barat

143


KepadaYth. Bapak Presiden RI Di Jakarta

Assalamu’alaikum Wr.Wb.

Tak ada beda tatkala aku duduk terpaku malam itu.. Masih seperti malam-malam lalu, bisik angin merasuk.. Membawa pesan penuh kedamaian Ia belai rambutku dan tuturkan selaras harmoni syahdu “Tersenyumlah, kawan..” Dengan hormat, Perkenankan saya memperkenalkan diri terlebih dahulu. Nama saya Eta Auria Latiefa. Saya bersekolah di SMA Taruna Nusantara kelas XI jurusan IPA. Sebelumnya saya ucapkan terima kasih tiada terkira atas kesempatan yang telah diberikan kepada saya untuk dapat menuangkan buah pikiran saya dalam selembar surat ini. Mungkin tiada berarti untaian kalimat yang saya tuangkan pada secarik kertas ini. Namun inilah hal yang terbesit di benak saya sebagai salah satu pelajar Indonesia yang akan menjadi pemimpin bangsa di masa yang akan datang. Puisi yang saya tulis di atas adalah sebuah pembuka surat kecil yang tentunya bermakna besar bagi setiap insan yang membacanya. Terdapat sebuah makna tersurat yang jelas tersampaikan pada kita. “Tersenyumlah, kawan” Ya, tersenyum. Senyum adalah ibadah paling mudah yang dapat kita lakukan. Hanya dengan menggerakkan dua lapis bibir kita,

144


menyeringai dengan penuh kelembutan. Itulah senyum. Senyum mampu membuat kita tampak lebih cantik/tampan. Membuat kita lebih sehat dan tentunya dapat membuat orang lain juga ikut tersenyum bersama kita. Jika kita menelaah lebih dalam tentang senyuman, akan ada banyak hal yang dapat kita uraikan dari suatu kegiatan sederhana ini. Efek yang dihasilkan dari tersenyum pun luar biasa. Siapa yang tak senang melihat orang lain tersenyum dengan tulus tentunya juga senang tersenyum. Apa sebenarnya tujuan saya mengutarakan hal-hal di atas dalam surat ini? Namun bagi saya, tersenyum adalah suatu hal kecil yang dapat memberi pengaruh besar. Sebagai bangsa yang menganut adat ketimuran, kita tentu saja terbiasa dengan ramah-tamah, sopan santun dan tata krama dalam kehidupan sehari-hari. Berbagai masalah yang menimpa bangsa Indonesia saat ini tentu menjadi beban yang luar biasa. Untuk dapat membuat sesuatu yang besar, mulailah dari sesuatu yang kecil dan dari diri kita sendiri. Saya di sini ingin mengutarakan maksud saya untuk membuat gerakan “Indonesia Tersenyum�. Sebarkan senyum ke seluruh penjuru negeri. Dengan gerakan ini, setiap penduduk Indonesia akan tersenyum dan mampu membuat orang lain tersenyum pula. Demikian buah pikir saya yang mungkin hanya segelintir ide dari sekian banyak ide lain yang dapat muncul dari kalangan pelajar. Saya di sini tak menuntut apa-apa. Saya hanya terus berjuang dengan kapasitas saya sebagai pelajar untuk dapat memajukan bangsa Indonesia di masa yang akan datang. Bila ada kata yang kurang berkenan, saya mohon maaf. Atas perhatian Bapak, saya ucapkan terima kasih. Wasslamu’alaikum Wr. Wb. Hormat Saya

Eta Auria Latief, SMA Taruna Nusantara

145


Batang, 17 Maret 2012 Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamualaikum Wr.Wb. Dengan hormat, Perkenankan, saya Eva Rafiqoh. Siswa SMA Negeri 1 Batang Provinsi Jawa Tengah. Bapak Presiden Indonesia yang saya hormati.Melalui surat ini, saya hendak menyampaikan persoalan dan usulan atau saran yang hendak saya angkat yaitu mengenai pembebasan biaya masuk sekolah untuk mendukung program wajib belajar 12 tahun. Sebagaimana bapak ketahui bahwa pendidikan merupakan modal penting menuju kemajuan bangsa dan negara Indonesia. Sesuai dengan UUD 1945 Pasal 31 ayat 4, tentang 20 % dari dana APBN untuk memenuhi kebutuhan penyelenggaraan pendidikan nasional. Pemerintah benar-benar harus peduli dengan pendidikan nasional negara ini. Akan tetapi persoalan yang ada di masyarakat kalangan ekonomi menengah ke bawahadalah ketidakmampu orang tua murid melanjutkan pendidikan putra-putri mereka ke jenjang pendidikan yang lebih tinggi terutama ke Sekolah Menengah Atas (SMA). Alasan mereka tidak melanjutkan putra-putri mereka ke Sekolah Menengah Atas (SMA) adalah faktor biaya masuk dan pendaftaran yang sangat mahal dan tidak terjangkau oleh mereka. Seperti di Kabupaten Batang sendiri, prosentase pelajar dari seluruh lulusan sekolah menengah pertama yang mampu menikmati pendidikan jenjang berikutnya hanya sebesar 25 %. Hal ini berbanding terbalik dengan peraturan perundangundangan tentang pendidikan yang berlaku di Indonesia. Pada persoalan yang saya sampaikan diatas, sebenarnya masalah pokok yang menjadi gambaran kemajuan pendidikan di Indonesia adalah masih permasalahan biaya atau keuangan, terutama bagi masyarakat kalangan ekonomi tingkat ke bawah, khususnya untuk melanjutkan ke jenjang pendidikan

146


Menengah Atas (baca: SMA. Pen.). Data menunjukan bahwa semakin tinggi jenjang pendidikan, maka jumlah peserta didiknya semakin sedikit. Hal ini dapat digambarkan dalam piramida. yang mana menjelaskan tingkat dasar memiliki peserta didik yang banyak dan semakin ke atas semakin mengerucut. saya juga pernah mendengar adanya wacana untuk wajib belajar 12 tahun yang akan direncanakan oleh pemerintahan Bapak. Atas dasar itu, maka perlunya program untuk menunjang wacana tersebut agar terwujud. Oleh karena itu, saya mengharapkan Bapak Presiden membuat kebijakan untuk menggratiskan biaya pendaftaran untuk sekolah menengah atas. Seandainya pun sudah ada kebijakan tersebut saya harapkan Bapak dapat melakukan pengawasan secara kuat agar pendidikan dapat dinikmati oleh seluruh lapisan masyarakat sesuai amanat UUD 1945 Pasal 31 ayat 1 dan 2. Demikian dari saya. Besar harapan saya akan dipenuhinya pemikiran tersebut di atas. Apabila ada kata-kata yang kurang berkenan, saya mohon maaf. Atas perhatian Bapak Presiden Republik Indonesia, saya ucapkan terima kasih. Wassalamualaikum Wr.Wb. Hormat Saya

Eva Rafiqoh, SMAN 1 Batang

147


Medan, 22 Maret 2012 Yth. Presiden Republik Indonesia Bapak Susilo Bambang Yudhoyono Di tempat

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh, Puji dan syukur mari kita ucapkan kepada Allah SWT serta salawat beriring salam pada Nabi Muhammad saw. Bapak Presiden yang saya hormati, saya Evan Fardian Sinuhaji siswa SMA Shafiyyatul Amaliyyah Medan, Sumatra Utara. “Energi Pelajar Indonesia� itulah selogan atau tema FOR untuk tahun ini. Saya sangat setuju dan lega mendengar kalimat tersebut, dimana saat-saat ini hal itu yang perlu kita bangkitkan kembali. Namun ada beberapa masalah yang harus kita hilangkan untuk membangkitkan kembali energi pelajar indonesia. Salah satu masalah yang terjadi dewasa ini adalah kembali terjadinya kesenjangan antara pendidikan tiap daerah. Ini adalah masalah besar dalam pendidikan ketika kurikulum, fasilitas, sarana, dan prasarana antar sekolah di daerah mengalami kesenjangan. Memang pemerintah sudah menerapkan program yang terbilang baru , yakni BOS (Biaya Operasional Sekolah). Namun progrm ini menurut saya belum berjalan dengan baik. Hal ini sangat perlu untuk diatasi, apalagi pemerintah juga menjalankan program UN (Ujian Nasional) yang tujuannya tidak lain dan tidak bukan adalah menyetarakan kualitas pendidikan secara nasional. Kesenjangan itu terbukti dengan perbandingan tingkat kelulusan antar sekolah di daerah. Memang yang baru saya kutip dari beberapa sumber bahwa siswa yang tidak lulus itu diakibatkan tidak fokus dan tidak siap untuk UN .Tapi tidak logis bila satu sekolah itu dinyatakan tidak lulus 100% .Apakah seluruh siswanya tidak siap untuk UN? Tidaklah mungkin .Sekarang saatnya kita meratakan pendidikan tiap daerah. Kalau dulu

148


pemerintah giat melakukan transmigrasi penduduk ,sekarang pemerintah harus giat melakukan transmigrasi pendidikan dengan cara-cara dan program-program yang lebih efektif agar kembalinya “Energi Pelajar Indonesia”. Saya harap Bapak dapat menelaah kritisisasi saya ini dengan baik Demikian surat yang saya buat ini, semoga ada manfaatnya buat Bapak, saya, dan pendidikan di Indonesia ini. ”Hidup Pelajar Indonesia” Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

Evan Fardian Sinuhaji, SMA BIM YPSA

149


Bogor, 20 Maret 2012. Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Dr. H. Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamu’alaikum Wr.Wb. Apa kabar Bapak Presiden RI yang saya hormati? Semoga senantiasa selalu dilindungi Allah SWT. Amin. Sebelum saya menulis surat untuk Bapak, saya ingin memperkenalkan diri. Saya, Evi Silvia kelas IX yang bersekolah di SMK Farmasi Galenium Bogor. Ketika saya menulis surat untuk Bapak saya sedang membayangkan alangkah senangnya apabila surat ini dapat dibaca oleh seorang pemimpin yang bijaksana dalam memimpin. Selanjutnya saya pun membayangkan, apakah pantas saya seorang pelajar menulis surat ini untuk Bapak? Saya berharap Bapak mau membaca surat saya ini. Dengan masa jabatan Bapak sebagai Presiden RI, saya menaruh harapan besar kepada Bapak atas perkembangan negara ini. Perkembangan yang signifikan dan menyeluruh tanpa terkecuali. Khususnya dalam keadilan. Lihatlah pelosok-pelosok negeri ini. Negeri kita. Negeri Indonesia. Masih banyak warga yang tidak mendapatkan haknya sebagai warga negara Indonesia. masih banyak keluarga miskin yang berserakan bagaikan sampah yang diinjak-injak oleh para penguasa. Kita semua menjerit. Kita semua berteriak. Apa salah kami? Apa salah kami sehingga kami diinjak-injak bagaikan tidak bernyawa. Kami punya harga diri. Mengapa semua terasa mudah sekali bagi para penguasa? bagaikan mengambil air dengan gayung? tetapi mengapa semua terasa sulit bagi kami rakyat kecil yang tidak memiliki kuasa. Bagaikan mengambil air dengan tangan sendiri? Mengapa harus ada perbedaan keadilan di negeri ini? Seluruh hak kami dirampas oleh para pejabat yang korupsi. Saya

150


mohon kepada Bapak, tolong lebih tegas lagi dalam menanggapi para pejabat yang korupsi. Korupsi membuat Negara kita miskin. Bagaimana negeri kita bisa maju apabila korupsi merajalela dimana-mana. Ingatlah, kita semua adalah tanggung jawab Bapak sebagai pemimpin di Negara ini. Semoga Bapak bisa menggunakan sisa masa jabatan Bapak untuk Indonesia menjadi lebih maju. Buktikanlah kepada seluruh WNI bahwa Bapak bisa membuat Indonesia sejahtera. Jangan ada lagi pejabat yang tersenyum diatas penderitaan rakyat dan jangan ada lagi dusta di negeri tercinta ini. Wassalamu’alaikum Wr.Wb. Hormat Saya,

Evi Silvia, SMK Farmasi Galenium

151


Padang, 20 Maret 2012 Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamu’alaikum Wr. Wb. Banyak hal yang mungkin tidak bisa diungkapkan satu demi satu dalam surat ini. Tetapi, kali ini saya mencoba untuk mengutarakan apa yang saya rasakan selama pemerintahan Bapak Presiden Susilo Bambang Yudhoyono. Saya sebagai seorang pelajar yang merupakan generasi muda masa depan, tentunya mengingikan perbaikan yang nyata bagi negara dan bangsa ini dalam rangka mewujudkan negara yang makmur dan sejahtera yaitu permasalahan korupsi yang semakin merajalela di negeri ini. Korupsi seakan sudah menjadi budaya tersendiri bagi bangsa ini. Indonesia menempati peringkat ke-3 negara dengan tindak korupsi terbanyak di dunia setelah Brazil dan Rusia. Seharusnya statistik tersebut menjadi cerminan bagi bangsa ini dan berusaha untuk merubah diri demi mewujudkan Indonesia menjadi negara bebas korupsi. Memang pemerintah sudah bekerja maksimal dalam mengurangi angka korupsi. Salah satunya dengan membentuk KPK (Komisi Pemberantasan Korupsi) yang telah banyak membuka kasus demi kasus tindak korupsi di Indonesia. Tetapi hal itu belum cukup untuk membuat efek jera bagi para pelaku korupsi. Hal ini disebabkan belum bersihnya keseluruhan aparat penegak hukum seperti polisi, jaksa dan hakim dalam penanganan korupsi. Mereka masih menerima suap dari para pelaku korupsi. Seharusnya pemerintah terutama Presiden dan seluruh jajarannya harus lebih proaktif dalam menangani hal tersebut agar selanjutnya korupsi dapat diminimalisir.

152


Selanjutnya permasalahan kenaikan BBM yang baru-baru ini cukup mencengangkansebenarnya memang kenaikan tersebut berujung pada kesejahteraan bangsa. Tetapi banyak orang yang tidak paham dengan kebijakan tersebut. Pemerintah telah berupaya dengan baik dengan merancang sedemikian rupa suaru kebijakan yang pada akhirnya berdampak positif demi kesejahteraan dan kemakmuran bangsa. Sikap bangsa yang apatislah yang membuat moral bangsa menjadi jongkok dan tidak mau mendengar apa kata pemerinyah. Jadi pemerintah seharusnya lebih proaktif lagi dalam memberikan pemahaman kepada masyarakat agar pemberontakan di berbagai daerah tidak terjadi kembali dan masyarakat dengan ikhlas dapat menerima dan melaksanakan kebijakan tersebut dengan sebaik-baiknya. Demikianlah surat ini saya buat, agar dapat membantu pemerintah dalam menangani masalah bangsa, supaya Indonesia dapat menjadi negara yang jauh lebih baik dari sebelumnya. Atas perhatiannya saya ucapkan terima kasih. Wassalamu’alaikum Wr.Wb. Hormat Saya,

Febri Adriandi, SMAN 1 Padang

153


Manna,21 Maret 2012 Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh, Semoga Bapak selalu dalam keadaan sehat walafiat serta senantiasa dalam lindungan Allah. Sebelum saya menyampaikan ide kecil saya sebagai salah seorang anak Indonesia, akan lebih baik kalau saya mulai dengan perkenalan. Pepatah mengatakan tak kenal maka tak sayang. Maka dari itu, saya akan memperkenalkan diri dahulu. Perkenalkan, nama saya Fenrizal. Saya sekarang duduk di kelas XI jurusan IPA. Saya bersekolah di SMAN 02 Bengkulu Selatan. Sebuah sekolah yang merubah pola pikir dan tingkah laku saya menjadi lebih baik, merasakan indahnya ilmu pengetahuan yang dibarengi ketakwaan dan akhlak mulia, serta memahami arti dari sebuah kebersamaan.Salam hangat dari generasi penerus kebanggaan bangsa. Sekarang ini hanya beberapa orang saja di SMA/SMK/MA yang mengenal apa itu karya tulis ilmiah. Sementara beberapa orang lainnya tidak, bahkan tidak jarang ketika mereka ditanyai tentang karya tulis mereka hanya bisa menggelengkan kepala. Berbeda dengan generasi sebelumnya yang lebih mengenal dan mengerti tentang karya tulis. Karena pada waktu itu setiap orang diwajibkan membuat satu karya tulis sebagai syarat untuk bisa lulus sekolah. Sehingga mau tidak mau mereka harus mengerti semua hal yang berhubungan dengan karya tulis. Dari uraian singkat di atas, saya ingin menyampaikan ide kepada Bapak agar setiap anak yang bersekolah di jenjang SMA/SMK/MA diwajibkan untuk membuat satu karya tulis ilmiah sebagai syarat untuk mengikuti ujian sekolah di kelas XII. Setiap anak bebas membuat karya tulis sesuai jurusannya masing-masing misalkan si anak tersebut jurusan IPA, maka ia harus membuat karya tulis yang berhubungan dengan sains atau

154


mata pelajaran eksak. Dengan adanya peraturan ini mereka akan menjadi seorang peneliti muda yang kreatif dan inovatif. Mereka akan bebas berkreasi dan menemukan hal-hal yang baru. Selain itu mereka juga akan menjadi pribadi yang tekun, ulet, jujur dan bertanggung jawab karena seorang peneliti dituntut untuk memiliki sifat-sifat tersebut. Berdasarkan hasil SUSENAS bulan Agustus 2010 yang mencatat jumlah penduduk Indonesia sebanyak 237.556.363 jiwa. Dari jumlah tersebut tercatat kurang lebih 14 juta pelajar tingkat SMA/SMK/MA. Dengan adanya ketentuan bahwa satu orang wajib membuat satu karya tulis ilmiah, otomatis Indonesia akan memiliki 14 juta karya tulis setiap tiga tahun sekali. Angka yang sungguh besar ini akan bertambah andai kata sebagian dari mereka membuat dua karya tulis atau lebih. Indonesia pun kaya akan peneliti muda dengan karya tulisnya. Diharapkan kedepannya Indonesia bisa lebih maju lagi dibidang penelitian. Amien. Demikianlah sedikit ide yang dapat saya sampaikan. Mudah-mudahan para peneliti muda Indonesia semakin lebih baik lagi. Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Hormat Saya,

Fenrizal, SMAN 2 Bengkulu Selatan

155


Messawa, 07 Februari 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Dengan hormat, Sehubungan dengan surat yang kami terima dari panitia kegiatan yang memberikan kami kesempatan untuk mengikuti kegiatan “FORUM PELAJAR INDONESIA� (FPI), saya sebagai wakil dari SMA KATOLIK MESSAWA sangat menyambut baik adanya kegiatan ini, karena dengan adanya kegiatan ini kami sebagai generasi muda bisa menyampaikan aspirasi kami untuk Indonesia yang akan datang. Telah banyak kemajuan yang telah dicapai Indonesia. Namun pembangunan yang telah ada menimbulkan kesenjangan sosial yang sangat besar. Segelintir orang semakin kaya dan bertindak sewenang-wenang, sedangkan yang miskin semakin miskin dan semakin timbul berbagai bentuk monopoli dan korupsi. Saat ini masyarakat sedang merasakan krisis moneter karena harga kebutuhan pokok yang semakin meningkat. Sebagian masyarakat menganggap bahwa kemiskinan rakyat kecil disebabkan oleh beberapa faktor kebudayaan yaitu karena kemalasan, kebodohan dan pemborosan yang dilakukan oleh rakyat kecil itu sendiri. Orang-orang miskin di desa, yaitu mereka yang berprofesi sebagai petani khususnya petani garapan, nelayan, perajin serta pengangguran. Sedangkan orang-orang miskin di kota adalah mereka yang menjadi pemulung, penjual koran serta pedagang kaki lima. Dengan tubuh yang penuh keringat mereka harus bekerja keras untuk dapat bertahan hidup. Saya berharap, Bapak berkenan menyediakan lapangan kerja bagi orang-orang yang tidak mempunyai pekerjaan yang tetap agar mereka dapat menikmati hak-hak mereka untuk hidup secara layak. Dengan memanfaatkan kekayaan alam yang tersedia,saya yakin masyarakat bisa mendapat pekerjaan yang layak.

156


Sebagai rakyat Indonesia, saya turut prihatin dengan tindakan masyarakat yang menumpahkan kekecewaan mereka melalui demonstrasi. Mereka tidak mempunyai kesempatan untuk bersuara. Maka dari itu, saya berharap agar Bapak beserta para anggota memberikan kesempatan bagi masyarakat kecil untuk menyuarakan jeritan hati mereka, agar semua masyarakat yang mendiami negeri ini dapat hidup dengan damai. Demikianlah surat yang saya buat, jika ada kata-kata yang kurang berkenan mohon dimaklumi. Hormat Saya,

Feronika Febrianti, SMA Katolik Messawa

157


Tombiano, Maret 2012 KepadaYth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamu Alaikum Wr. Wb. Marilah kita panjatkan puja dan puji syukur kehadirat Allah SWT atas limpahan rahmat dan karuniaNya kepada kita semua. Pada kesempatan ini, saya ingin menyampaikan suara hati saya sebagai pelajar yang akan menjadi generasi penerus bangsa. Bapak Presiden Republik Indonesia yang saya hormati. Sebagaimana kita ketahui bersama bahwa negara kita sangat menjunjung tinggi hak asasi manusia. Hal ini terbukti dengan dibentuknya lembaga Hak Asasi Manusia (HAM). Semua elemen masyarakat mendapat perlakuan yang sama sehingga negara kita menjadi aman dan sejahtera. Disisi lain, HAM dalam dunia pendidikan memiliki dampak negatif bagi perkembangan psikologi pelajar karena batasan HAM dapat menjadikan pelajar tidak lagi menghargai guru. Misalnya pada saat siswa melanggar aturan sekolah. Ketika diberi sanksi justru guru yang menangani permasalahan tersebut dikenai hukuman karena dianggap sudah melanggar HAM. Dan jika hal ini dibiarkan terus-menerus bisa menghancurkan moral dan akhlak pelajar karena tidak lagi menghargai guru. Bapak Presiden Republik Indonesia yang saya muliakan. Demikian suara hati saya sebagai anak bangsa yang peduli dengan nasib bangsa ini. Akhir kata semoga Bapak dan keluarga tetap diberikan kekuatan dan keselamatan dalam menjalankan tugas sebagai pemimpin nomor satu di negara tercinta ini. Wassalamualaikum Wr. Wb. Fikriansyah, SMK Negeri 1 Tojo Barat

158


Bandung, 17 Maret 2012 Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Bapak Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Dengan hormat, Terlebih dahulu saya ingin memperkenalkan diri. Nama saya Fikrianti Surachman. Saya seorang pelajar berumur 16 tahun. Sekarang bersekolah di SMA Negeri 5 Bandung. Saya ingin mengucapkan terima kasih yang sebanyak-banyaknya karena Bapak telah bersedia memegang tanggungjawab yang besar atas nasib bangsa Indonesia selama lebih dari satu periode. Semoga di tangan Bapak, Indonesia dapat menuju arah yang semakin baik. Namun terdapat hal yang saya ingin sampaikan melalui surat ini sebagai seorang pelajar yang hidup di Kota Bandung yang merupakan salah satu Kota besar di Indonesia dan segala aspek kehidupan sudah cukup maju. Alhamdulillah, lingkungan saya sangat mendukung berjalannya proses pendidikan. Saya menyadari bahwa Indonesia merupakan negara yang sangat luas dan penduduknya padat sehingga sangat mungkin terjadi ketidakmerataan pendidikan di berbagai daerah. Bagi penduduk yang bertempat tinggal di Pulau Jawa, mungkin pendidikan sudah merupakan hal yang mudah didapat, namun merupakan sebuah perjuangan yang berat bagi para pelajar di daerah lain untuk mendapat pendidikan. Untuk pergi ke sekolah mereka harus berjalan cukup jauh karena belum adanya alat transportasi yang memadai. Sarana dan prasarana belajar di sekolah mereka kurang memadai. Di beberapa wilayah, listrik masih termasuk sesuatu yang langka. Banyak anak-anak yang harus putus sekolah untuk membantu orang tuanya mencari nafkah agar dapat menyambung hidup.

159


Saya merasa bahwa semangat saya untuk menuntut ilmu sama besarnya dengan pelajar di seluruh penjuru negeri. Salah satu bukti nyata kepedulian pemuda terhadap pendidikan ialah gerakan Indonesia Mengajar yang diketuai oleh Anies Baswedan. Dalam buku Indonesia Mengajar, yang merupakan kumpulan kisah dari gerakan tersebut, beliau menyatakan bahwa “pendidikan sebagai perjuangan semesta�. Kami peduli terhadap Indonesia. Dengan potensi yang dimiliki, kami ingin memajukan Indonesia. Dan hal pertama yang harus kami tempuh adalah pendidikan. Sebagai pemuda kamilah masa depan bangsa Indonesia. Saya yakin Bapak ingin mengusahakan yang terbaik untuk kemajuan negara ini. Bapak sebagai Presiden mempunyai power untuk meningkatkan kualitas pendidikan di Indonesia dan kami para pemuda siap mendukung Bapak sepenuhnya. Sekian surat dari saya. Sekali lagi terima kasih atas segala usaha yang telah Bapak lakukan selama ini. Kami seluruh rakyat Indonesia, percaya terhadap Bapak dan berharap di tangan Bapak Indonesia dapat menjadi negara yang lebih maju. Hormat saya

Fikrianti Surachman, SMAN 5 Bandung

160


Medan, 21 Maret 20012 Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Bapak Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamualikum Wr.Wb. Alhamdulillah dengan izin Allah SWT, surat ini dapat saya sampaikan. Semoga Bapak dianugerahi kesehatan, kekuatan, petunjuk, berkah, rahmat dan karunia-Nya agar dapat menjalankan roda pemerintahan dengan sebaik-baiknya. Amin. Saya, Fildzah Nashirah, siswi kelas XI SMA Yayasan Pendidikan Shafiyyatul Amaliyyah Medan, Sumatera Utara ingin menyampaikan aspirasi saya sebagai pelajar Indonesia melalui surat ini. Saya melihat semakin banyak masyarakat yang membutuhkan uluran tangan kita khususnya dalam bidang ekonomi dan ini merupakan tanggung jawab kita selaku saudara setanah air.Adapun kedatangan surat saya ini ingin mengusulkan kepada Bapak tentang ide saya mengenai gerakan “500 rupiah sehari� di kota medan. Dimana dengan adanya gerakan ini para siswa dapat menyisihkan 500 rupiah untuk orang yang membutuhkan. Uang 500 rupiah yang disumbangkan para siswa akan dikumpulkan oleh sebuah panitia dan setelah 30 hari akan dibagikan kepada masyarakat yang membutuhkan. Nantinya wadah ini apabila berjalan dengan lancar akan dapat berfungsi sebagai tempat peminjaman bagi masyarakat kecil yang membutuhkan. Saya juga ingin agar budaya ini nantinya tidak terbatas dilakukan oleh para siswa saja melainkan oleh berbagai kalangan dan juga dilakukan di kota-kota lain. Tetapi pengelolaannya tetap dikerjakan oleh badan independen atas asas sukarela tanpa mengharapkan imbalan apapun. Tentunya demi keberhasilan rencana ini saya membutuhkan dukungan dari berbagai pihak. Terutama pada Bapak selaku Kepala Negara dan pendu-

161


kung utama dari rencana ini. Dan saya mengharapkan rencana ini dapat berlangsung secara terus menerus. Dengan begitu paling tidak kita dapat meringankan sedikit beban masyarakat kecil. Demikianlah surat dari saya. Semoga aspirasi saya ini menjadikan Indonesia peduli. Atas perhatian Bapak saya mengucapkan terima kasih. Wassalam Wr. Wb. Hormat saya,

Fildzah Nashirah, SMA BIM YPSA

162


Bengkulu Selatan, 21 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamualaikum Wr.Wb., Bersamaan dengan surat ini, izinkan saya memperkenalkan diri sebelumnya kepada Bapak Presiden Republik Indonesia. Nama saya Firman Hidayat. Saya adalah salah seorang pelajar SMA di Provinsi Bengkulu tepatnya di Kabupeten Bengkulu Selatan yaitu SMA Negeri 1 Bengkulu Selatan. Saya baru duduk dikelas sepuluh namun dengan usia yang baru menginjak 15 tahun, sebagaimana di dalam aturan Pemilihan Umum, saya belum bisa menggunakan aspirasi saya di dalam Pemilu. Namun, melalui surat ini izinkan saya memberikan aspirasi selaku pelajar, sesuai dengan tema Forum Pelajar Indonesia (FPI) yaitu: “AYO DUKUNG MDGs 2015”. Sesuai dengan tema diatas yaitu “AYO DUKUNG MDGs 2015”. Saya selaku pelajar Indonesia, setelah membaca dan memahamiMillennium Development Goals (MDGs)dalam bahasa Inggrisnya dan Sasaran Pembangunan Milenium di dalam Bahasa Indonesianya adalah Deklarasi Milenium hasil kesepakatan kepala negara dan perwakilan dari 189 negara Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB), berupa delapan butir tujuan untuk dicapai pada tahun 2015. Targetnya adalah tercapai kesejahteraan rakyat dan pembangunan masyarakat pada 2015. Sangat mendukung sekali dengan Program MDGs 2015 ini, apalagi dengan delapan butir tujuan yang termuat di dalam program ini, salah satunya yang sangat berguna bagi kami kaum pelajar yaitu: Mencapai Pendidikan Untuk Semua. Melalui surat ini saya akan menyalurkan aspirasi saya kepada Bapak Presiden Republik Indonesia sesuai dengan tema diatas “Ayo Du-

163


kung MDGs 2015 yang menekankan pada butir tujuan Mencapai Pendidikan Untuk Semua�. Aspirasi saya, apabila program ini dapat berjalan dengan lancar dan dapat terwujud di tahun 2015, maka otomatis butir-butir tujuan di atas untuk mencapai pendidikan untuk semua ini akan dapat berjalan dengan lancar juga. Namun, sangat disayangkan Pak, bahwasannya sudah tahun 2012 ini masih banyak anak-anak yang telah menyelesaikan pendidikan dasarnya terpaksa harus putus sekolah karena mahalnya biaya pendidikan. Saya membaca di dalam MDGs untuk pendidikan ini, bahwasannya tujuan utamanya yaitu: �Mencapai Pendidikan Dasar untuk Semua�. Untuk itu saya sangat mendukung dalam mencapai pendidikan dasar untuk pelajar Indonesia dalam bentuk program pendidikan dasar berupa wajib belajar 9 tahun ini dapat ditingkatkan lagi sekaligus juga mendukung butir mencapai pendidikan dasar untuk semua. Sehingga semua anak Indonesia bisa merasakan pendidikan yang menjadi kewajiban kita bersama itu. Demikianlah aspirasi saya melalui surat ini, semoga dapat bermanfaat bagi kita semua. Atas perhatian dan waktu yang Bapak Presiden Republik Indonesia luangkan untuk membaca surat ini, saya ucapkan terima kasih. Wassalamualaikum Wr. Wb. Hormat Pelajar Indonesia,

Firman Hidayat, SMAN 1 Bengkulu Selatan

164


Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Bangsa Indonesia sebagai bangsa plural yang memiliki masyarakat yang sangat beranekaragam membuatnya lebih rentan untuk terjadi perselisihan dan perpecahan. Tetapi dengan semangat Bhineka Tunggal Ika bangsa Indonesia tetap dapat bersatu. Di era globalisasi ini, semangat Bhineka Tunggal Ika ini terus tergerus yang menyebabkan sering terjadinya perselisihan di antara masyarakat. Remaja sebagai generasi penerus bagi bangsa Indonesia juga sering terlibat dalam perselisihan tersebut seperti tawuran antar sekolah atau tindak kekerasan. Perselisihan yang menyebabkan konflik ini dapat terjadi karena tidak adanya jiwa toleransi dan komunikasi di antara masyarakat. Bapak Presiden yang terhormat. Remaja adalah salah satu komponen dalam masyarakat dan komponen penting sebagai generasi penerus bangsa. Jika saat ini mereka sering terlibat dalam perselisihan di masyarakat, tidak dipungkiri lagi ketika mereka menggantikan posisi sebaga penerus bangsa maka bangsa ini akan sering terjadi perselisihan yang berujung pada disintegrasi permanen. Padahal di era globalisasi ini persatuan sangatlah diperlukan untuk menghadapi persaingan global. Oleh karena itu, persatuan dari bangsa Indonesia di masa yang akan datang tercermin dari persatuan para remaja. Berbagai kegiatan dapat dilakukan oleh pemerintah, sekolah maupun media bagi remaja. Pemerintah sebagai pelaku utama dalam mempersatukan remaja dapat mengadakan kegiatan forum. Bukan hanya satu atau dua forum saja, tapi berbagai forum untuk mempertemukan remaja dengan latar belakang budaya yang berbeda dari seluruh Indonesia. Penting juga dibentuk organisasi remaja untuk melatih komunikasi dan jiwa toleransi. Sekolah sebagai komponen terpenting dalam membentuk jiwa persatuan remaja dapat memberikan pembekalan tentang jiwa toleransi. OSIS sebagai organisasi siswa dapat melakukan kerja sama dengan sekolah lain maupun pihak lain untuk melatih komunikasi dan jiwa toleransi.

165


Media adalah lingkungan bagi remaja saat ini. Media menyediakan berbagai informasi yang tiada batas kepada para remaja. Selain itu media juga membentuk sikap remaja seperti jejaring sosial yang membentuk sikap remaja untuk hanya bergaul dan berkomunikasi dengan kelompok yang sesuai dengan diri mereka sendiri. perilaku kurang bergaul ini merupakan awal disintegrasi. Oleh karena itu media harus sangat diatur agar tidak berefek negatif terhadap sikap dan perilaku para remaja. Sinergis antara berbagai pihak untuk mempersatukan remaja tak akan lengkap tanpa melibatkan remaja itu sendiri baik sebagai individu yang sudah mulai dewasa maupun mengatur diri dan lingkungannya. Diharapkan dengan adanya sinergis ini, persatuan remaja akan terpupuk dengan baik melalui komunikasi dan jiwa toleransi. Sekian dari saya Bapak Presiden. Terima kasih. Salam saya, Maju terus Bangsa Indonesia! Hormat Saya

Firmansyah Aditya Muchti, SMA Taruna Nusantara

166


Garut, 25 Maret 2012 Kepada Yth, Bapak Presiden RI Di Tempat

Dengan hormat, Semoga surat ini menjumpai Anda dalam keadaan sehat, dan tidak sedang dirundung resah dengan keadaan negeri ini, seperti saya sedang resah oleh karenanya. Yth Bapak Presiden RI, saya adalah perwakilan dari sebagian pelajar yang akan menyampaikan inspirasi kami sebagai siswa kepada bapak mengenai pendidikan. Berdasarkan analisis kami sebagai pelajar sekaligus sebagai rakyat indonesia yang menilai kondisi pendidikan indonesia saat ini,kami sangat khawatir dengan pendidikan indonesia dimana indonesia menggunakan sistem yang tidak memandang realitas kualitas dan dampak dari sistem tersebut.sehingga menyebabkan pendidikan indonesia tidak mengalami kemajuan. Karena indonesia cenderung selalu merubah rubah atau tidak konsisten pada standar kompetensi yang diberlakukan di setiap tingat sekolah.Begitupun dengan kurikulum yang dibuat oleh pemerintah,seringkali mengalami perbedaan dan perubahan. Sistem pendidikan yang sedang berjalan saat ini tidak sesuai dengan apa yang tercantum pada hakikat tujuan pada UUD 45.masalah ini di timbulkan oleh beberapa faktor dintaranya : • Sistem pendidikan yang tidak sesuai dengan kondisi dan insfrastuktur pendidikannya, pemberlakuan sistem yang tidak merata, kurikulum yang tidak sesuai dengan kemampuan siswa yang tidak memperhatikan poin tertentu yang harus di tingkatkan yang mana kualitas tersebut malah menurunkan kualitas pendididkan itu sendiri,kurikulum yang berubah membuat pengajar sulit untuk

167


menyampaikan kepada anak yang kemampuannya tidak sama rata halnya dengan daerah yang terjangkau oleh fasilitas media pembelajarannya. Kebijakan kebijakan yang selalu berubah mengenai ujian nasional menimbulkan penekanan kepada siswa dan kurikulum sekolah ujian nasional bukanlah cara untuk melakukan pemerataan pendidikan,kurikulum yang di berikan pemerintah tidak sesuai dengan masa(waktu)yang singkat. • Kepribadian yang tidak jujur sudah tertanam pada diri siswa sejak diberlakukannya UN. Seringkali guru memanipulasi nilai siswa karena ingin meningkatkan mutu pendidikan indonesia. Menurut saya UN bukanlah solusi terbaik untuk mengukur kemampuan belajar siswa. Tapi UN dianggap tidak adil karena kemampuan siswa tidak dapat distandaisasi. Dan adanya UN membuat siswa tertekan dan menghalalkan segala cara untuk mendapatkan nilai bagus tanpa sesuai dengan kemampuan masing-masing. Oleh karena itu, kita seharusnya dapat meningkatkan sumber daya manusia Indonesia yang tidak kalah bersaing dengan sumber daya manusia di negara-negara lain. Menurut saya solusi yang bisa dilakukan yaitu dengan tidak memprioritaskan UN sebagai acuan utama kelulusan. UN boleh ada, tapi hanya untuk sekedar mengukur kemampuan siswa di tingkat nasional saja. Kelulusan sebaiknya diambil dari 4 kriteria : akhlak mulia,kepribadian siswa,nilai semester 1-5,dan ujian akhir sekolah. Yth Bapak Presiden RI, daku sangat berharap Anda melakukan langkah konkrit mendasar dengan mengubah keadaan ini dari akar-akar persoalannya, bukan dari gejala yang tampak di permukaan saja. Daku sangat berharap Anda menunjukkan keberpihakan kepada anak-anak bangsa dan daku mengajak Anda berpikir dan bertindak lebih nyata dan lebih dalam lagi untuk menyikapi persoalan krisis bangsa ini. Marilah kita berpikir lebih adil dan seimbang, mari kita ciptakan kedamaian dan suasana kebatinan yang menyejukkan seluruh komponen anak bangsa. Semoga Anda diberkahi kekuatan untuk bertindak lebih jauh bagi negeri ini oleh Allah SWT. Amien Salam negeri tercinta Fitria. Mardiani, SMAN 15 Garut

168


Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Dr. H. Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh, Perkenalkan nama saya Fitriani Puspitasari Daulay. Saya seorang pelajar kelas XI dari sekolah SMK Farmasi Galenium Bogor. Secarik surat ini hadir hanya ingin mencurahkan jerit tangis kondisi pendidikan Indonesia. “Ketika mentari pagi menyambut hari kami anak-anak yang haus akan pendidikan, tak ada kata ragu bagi kami untuk menuntut ilmu karena kami percaya rencana Tuhanlah yang akan berbicara. Tak ada kata lelah bagi kami. Semangat ini akan terus berkobar walau kami tidak tahu apakah harapan menggapai masa depan itu masih ada.� Anak-anak adalah benih kehidupan bangsa yang apabila benih tersebut ditanam ditanah yang subur, diberi pupuk yang bagus dan disiram dengan air yang jernih maka suatu saat benih tersebut akan tumbuh dan berkembang menjadi menjadi tanaman yang besar nan rindang. Demikianlah kami anak Indonesia ingin menyongsong masa depan yang gemilang. Kami ingin tumbuh besar dan bisa menaklukan dunia dengan mimpi yang kami genggam. Tapi apalah daya semua harapan dan mimpi ini bila tak ada orang yang mau menyirami kami benih bangsa Indonesia ini. Bapak Presiden yang terhormat. Sungguh kami haus akan esensi pendidikan yang sebenarnya. Pendidikan negeri ini terus terpuruk dan kami hanya bisa menjerit tanpa ada yang peduli dengan jeritan kami. Banyak halangan yang harus kami hadapi mulai dari biaya sekolah yang mahal, buku-buku sekolah, belum lagi fasilitas bangunannya yang buruk. Banyak sekali bangunan sekolah di Indonesia yang hampir hancur dengan

169


atap berlubang, tembok yang retak dan banyak lagi masalah yang lainnya. Dengan kemajuan teknologi, Bapak pasti mengetahui kondisi pendidikan di wilayah terpencil atau anak-anak yang tidur beralaskan koran dan beratap langit Tuhan. Mereka sangat haus akan pendidikan. “Apakah benar orang miskin dilarang sekolah” ?. Dan bila kami bertanya mengenai siapa yang salah, kami dan keadaan kami atau biaya sekolah yang terus menuntut biaya? Jika saya terlahir sebagai anak dari keluarga berada, sungguh saya akan merangkul sahabat-sahabat saya di jalanan sana. Tapi apa daya, saya hanya seorang anak dari keluarga sederhana. Hanya kepada Bapaklah saya menyerahkan masalah ini karena Bapaklah yang memimpin Indonesia untuk saat ini. Saya tahu tugas Bapak akan negeri ini sangat berat tapi jangan sampai “BENIH BANGSA TERLUPAKAN”. Mungkin sekian surat dari saya. Mohon maaf apabila ada kata yang kurang berkenan dihati Bapak. Wassalamu’alaikum Wr.Wb. Hormat Saya,

Fitriani Puspitasari Daviany, SMK Farmasi Galenium

170


Garut, 5 Maret 2012 Kepada Yth: Bapak Kepala Negara Indonesia Di Tempat Dengan Hormat,

Assalamualaikum,wr.wb., Yang terhormat Bapak Presiden Indonesia, bagaimana kabarnya hari ini pak? Saya harap bapak sehat wal’afiat seperti yang saya sering lihat di layar kaca. Luar biasa ternyata seorang kepala Negara seperti bapak ini masih bisa meluangkan waktunya untuk membaca surat dari saya Galang seorang santri kelas 2 Aliyah, dan seiring itu saya ucapkan banyak terimakasih. Bapak presiden yang Galang hormati tidak lama ini baru saja Galang melihat artikel di internet tentang 2508 kasus kekerasan terhadap anak yang terjadi sepanjang 2011 dan jumlah itu meningkat jika dibandingkan pada 2010 yakni sebanyak 2.413 kasus, Galang sempat bingung untuk mengartikan kekerasan ini dan akhir nya Galang mengerti bahwa, kekerasan adalah penggunaan secara sengaja kekuatan fisik atau kekuatan, ancaman atau kekerasan aktual terhadap diri sendiri, orang lain, atau terhadap kelompok atau komunitas, yang ternyata kebanyakan pelakunya adalah orang yang seharusnya melindungi anak, seperti orang tua, paman, guru, bahkan ibu atau bapak angkat atau tiri dan kaum terpelajar juga menjadi pelaku. Bapak presiden yang Galang banggakan,ingatkah bapak pada Pasal 28 b ayat 2?? yang menyatakan bahwa “Setiap anak berhak atas kelangsungan hidup, tumbuh, dan berkembang serta berhak atas perlindungan dari kekerasan dan diskriminasi�. Namun apakah pasal tersebut sudah diaplikasikan dengan benar? Seperti yang saya tahu bahwa Indonesia masih jauh dari kondisi yang disebutkan dalam pasal tersebut. Sehingga 20

171


tahun mendatang Haruskah negeri ini dipimpin oleh pemimpin bangsa yang menyelesaikan masalah terhadap rakyatnya dengan kekerasan? Ataukah negeri ini harus mendapat pendidikan dari para pendidik yang senantiasa mendidik dengan kakarasan??? Bapak presiden, Ini tidaklah menutup kemungkinan apabila saat ini anak sebagai penerus bangsa harus selalu menerima kekerasan. Bapak presiden yang Galang hormati, kekerasan ini akan menjadi sebuah budaya kekal, selama tidak adanya pembenahan, biarlah angkaangka jumlah kasus kekerasan itu tetap dan tidak meningkat lagi, maka sekarang yang harus dibenahi adalah anak-anak sebagai penerus bangsa jangan sampai mereka melakukan kekerasan, dan alangkah lebih baiknya untuk menyelamatkan generasi muda dari budaya ini, yaitu menerapkan metode pembelajaran yang di dalamnya terdapat dasar-dasar nilai perdamaian anti kekerasan diantaranya menghargai perbedaan, empati, membangun persahabatan, dan menghindari prasangka, untuk membuat metode pembeajaran tersebut adalah diwajibkannya sekolah sekolah dasar di Indonesia ini untuk menggunakan,mempelajari dan mengaplikasikan sebuah modul pembelajaran yang sudah di buat oleh pemerintah, dan di dalam modul tersebut sudah mencakup 4 nilai dasar perdamain dan anti kekerasan yang telah di sebutkan, sehingga 4 dasar damai ini di pupuk dari kecil pada diri-diri penerus bangsa, diharapkan para peserta didik sudah terbiasa sejak kecil untuk berdamai dan anti kekerasan dan dapat menyesuaikan diri nya di hari ini dan esok mendatang. Sehingga 20 tahun mendatang Negara Indonesia ini sudah terhindar dari kebudayaan kekerasan. Dan secara otomatis nilai nilai ke kerasan dapat sirna dengan sendiri nya. Bapak presiden yang Galang hormati hanya goresan tinta ini yang dapat saya tulis, mungkin dapat memberikan pencerahan dan dapat menjadkani Indonesia menjadi lebih baik.amin

Galang Aprelliana Putra, MA Darul Arqam

172


Bengkulu, Februari 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamualaikum Wr.Wb. Dengan Hormat, Assalamualaikum Wr.Wb. Semoga kita selalu dalam lindungan Tuhan YME. Bapak, terlebih dahulu perkenalkan saya Gita Novianti Suliawan, Pelajar dari SMA N 02 Kota Bengkulu yang lahir dari pasangan Edy Suliawan & Yati Hartuti. Bersamaan dengan surat ini, saya ingin menyampaikan aspirasi saya yang kiranya dapat Bapak sikapi dan pahami. Tanpa memperpanjang kata-kata, disini saya ingin menyuarakan hal-hal yang mungkin jarang ditinjau oleh khalayak luas. Begitu besar harapan bagi masyarakat dan saya pribadi terhadap masa pemerintahan “Indonesia Bersatu jilid II� yang dikepalai oleh Bapak. Sehingga lewat hal tersebut tentunya memiliki tujuan untuk “Mencerdaskan Kehidupan Bangsa�. Seperti yang telah tertera dalam MDGs, bahwa salah satu sasarannya ialah Mencapai pendidikan untuk semua,dimana setiap penduduk dunia mendapatkan pendidikan dasar. Namun hal tersebut hingga kini belum kunjung benar-benar terlaksana dengan baik khususnya di Provinsi Bengkulu. Saya memiliki sedikit cerita mengenai pendidikan yang dari sudut pandang saya sangatlah miris. Di sebuah daerah pinggiran diBengkulu sebuah sekolah hanya memiliki 8 tenaga pengajar. Bisa kita bayangkan bukan Pak, bagaimana tanggung jawab yang dipikul oleh mereka ketika dihadapkan dengan tanggung jawab mengajar siswa/i dengan jumlah perbandingan berkali lipat dari mereka? Minimnya tenaga pengajar diperburuk dengan kondisi infrastruktur sekolah yang tidak ataupun kurang memadai sehingga begitu terbatas kesempatan untuk mengembangkan

173


potensi-potensi yang dimiliki oleh anak bangsa sebagai penerus bangsa kita ini. Disini saya sekaligus ingin menyampaikan keprihatinan saya mengenai memudarnya nilai luhur dan implementasi pengamalan Pancasila pada generasi muda. Banyaknya tawuran pelajar, maraknya pergaulan bebas, penggunaaan obat-obatan terlarang, hilangnya budaya musyawarah dan mufakat dan lain-lain adalah potret dampak dari memudarnya nilainilai tersebut. Oleh karena itu, saya sungguh berharap Bapak dapat memperhatikan lebih lagi pemerataan pendidikan dan kesadaran Pancasila bagi para generasi muda di Bengkulu maupun daerah-daerah lain di Indonesia agar kita bersama dapat mensukseskan MDGs 2015 dan Indonesia yang lebih baik kedepannya. Demikianlah harapan saya. Semoga Bapak dapat menyikapi hal tersebut dengan bijak dan memaafkan saya apabila ada penggunaan kata yang mungkin kurang berkenan. Wassalamu’alaikum Wr.Wb. Hormat Saya

Gita Novianti Suliawan, SMAN 2 Kota Bengkulu

174


Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Dr. H. Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamualaikum Wr.Wb., Salam sejahtera kami sampaikan kepada Tuhan Yang Maha Esa yang telah senantiasa memberikan kemudahan kepada Bapak untuk menjalankan tugas sebagai Presiden RI.Saya ingin menyampaikan aspirasi saya sebagai pelajar Indonesia demi kemajuan pemerintahan di Indonesia. Berikut ini adalah beberapa aspirasi saya terhadap berbagai bidang pemerintahan di Indonesia. Lebih tepatnya dalam hal yang menyangkut kepentingan khalayak umum: 1. Dalam bidang teknologi di tingkat global, Indonesia harus lebih serius dalam membangun perencanaan pembangunan Sumber Daya Manusia maupun perangkat yang mendukung kemajuan teknologi. 2. Dalam bidang energi dan sumber daya mineral,Indonesia harus segera membangun kilang minyak baru. Ironis sekali melihat sebagian minyak Indonesia justru diolah di kilang BBM Singapura. Jika Indonesia tidak segera menambah kapasitas kilang saat ini, maka impor BBM diperkirakan akan melonjak 50% pada 2017. Saat ini impor BBM telah mencapai 30% kebutuhan. 3. Saya harap pemerintah segera mencabut UU Migas No 22 tahun 2001dan mengganti dengan yang baru. Karena UU inilah yang menyebabkan iklim investasi Migas di Indonesia menjadi buruk danpengelolaan migas menjadi terpecah-pecah dan tidak terintegrasi. Akibatnya iklim investasi Migas menjadi tidak menarik di mata investor.

175


4. Pemerintah harus berupaya membentuk kerja sama yang sinergis untuk mengembangkan teknologi Enhanced Oil Recovery (EOR) dengan biosurfactant bersama institusi pendidikan, badan penelitian dan pengembangan serta pelaku industri minyak bumi demi menanggulangi penurunan produksi minyak bumi. Mengingat minyak bumi kian hari jumlah produksinya makin menipis dan masih menjadi bahan bakar andalan di Indonesiahingga saat ini. 5. Mengingat produksi gasyang semakin tahun makin menjanjikan, saya berharap pemerintah mampumembuat dan mengoptimalkan infrastruktur Gas seperti LNG Receiving Terminal ataupun jaringan pipa distribusi dengan investasi yang tidak sedikit. Pemanfaatan gas ditujukan terutama untuk mengurangi ketergantungan pada BBM dalam pembangkit tenaga listrik, sehingga dapat menurunkan Biaya Pokok Penyediaan Listrik. 6. Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) harus segera meminta jaminan pelaksanaan wilayah kerja minyak dan gas bumi kepada tujuh kontraktor kontrak kerjasama (KKKS). Jika tidak diminta jaminan pelaksanaan tersebut akibatnya adalah negara berpotensi kehilangan penerimaan negara dari pencairan jaminan pelaksanaan atas KKKS sebesar Rp 103,4 miliar.Tentu hal ini, jika tidak ditanggulangi akan merugikan negara. Demikianlah beberapa aspirasi saya terhadap berbagai bidang pemerintahan yang berhubungan dengan kepentingan umum. Semoga dapat menjadi bahanpertimbangan. Wassalamu’alaikum Wr.Wb. Hormat Saya,

Guntur Prakoso, SMK Migas Cepu

176


Palembang, 15 Februari 2012 Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Dr. H. Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamuallaikum Wr.Wb. Dengan hormat, Saya Gustini Rahmadianna Putri siswi kelas X SMA LTI IGM Sumatera Selatan. Pada kesempatan ini, izinkan saya mengucapkan terima kasih karena melalui surat ini saya bisa menyampaikan beberapa aspirasi saya kepada Bapak. Semoga Bapak senantiasa diberi rahmat dan hidayah-Nya dalam mengemban amanah seluruh rakyat Indonesia. Kota Palembang adalah Ibukota Provinsi Sumatera Selatan. Saya berterima kasih kepada Gubernur kami karena melalui kepemimpinannyalah Kota Palembang mulai maju. Kota ini adalah tuan rumah SEA GAMES XXVII Tahun 2011 kemarin. Berkat adanya SEA GAMES, Kota Palembang semakin maju dan kondisi masyarakat di Palembang sangatlah baik. Pembangunan di Palembang sudah mulai maju. Namun demikian di Palembang dan Indonesia masih terjangkit yang namanya kasus korupsi yang merupakan perbuatan keji yang menyebabkan bangsa kita tercinta ini menjadi bangsa yang miskin. Saya selaku rakyat turut berduka karena akibat adanya korupsi, daerah Indonesia sangatlah lambat berkembang. Selalu rakyat kecil yang terkena imbasnya. Bagaimanakah nasib kami apabila korupsi tidak diberantas? Maka dari itu saya mempunyai beberapa aspiratif saya yaitu: 1. Lakukan Strategi preventif. Membangun kode etik di sektor publik dan lain sebagainya. 2. Lakukan Strategi detektif. Pemberlakuan kewajiban pelaporan tran-

177


saksi keuangan tertentu. 3. Lakukan Strategi represif.Pembentukan Badan/Komisi Anti Korupsi dan sebagainya. 4. Menerapkan kaidah-kaidah manajemen modern, di antaranya perencanaan kerja yang baik, sehingga mudah dimonitoring. Sehingga semua tindakan dan kebijaksanaan dapat dipertanggungjawabkan. 5. Menetapkan standar rekrutmen yang baik, dimana penerimaan calon pi単ata layanan harus mempunyai syarat-syarat yang sesuai dengan kriteria. Dimana kriteria kepribadian yang tepat, motivasi, pengetahuan teknis dan kejujuran moral. 6. Menindak tegas seluruh pelanggaran organisasi yang bertujuan untuk mencari keuntungan pribadi guna mencegah timbulnya preseden buruk dikemudian hari. Karena berdasarkan pengalaman, banyak tindak korupsi yang terjadi adalah karena meniru atau pengulangan.

Demikian saran dan pendapat saya mengenai korupsi di Indonesia. Kiranya akan mendapat perhatian yang terhormat Bapak Presiden Republik Indonesia. Wassalamuallaikum Wr.Wb. Hormat Saya

Gustini Rahmadianna Putri, SMA LTI IGM Palembang

178


Padang, 21 Maret 2012 Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Dr. H. Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamualaikum Wr. Wb. Perkenalkan nama saya Hanna Nabila. Saya siswi kelas 2 di SMAN 1 Padang. Senang sekali saya diberi kesempatan untuk menulis surat kepada Bapak Presiden. Pertama-tama saya ingin menyampaikan apresiasi saya kepada Bapak atas kerja keras, semangat dan kesabaran Bapak dalam memimpin Indonesia ini. Banyak sekali demonstrasi yang terjadi belakangan ini yang dilakukan oleh orang-orang yang sama sekali tidak mengerti alasan dan manfaat diterapkannya kebijakan ini. Semoga Bapak bisa lebih amanah dan bijaksana dalam menghadapi cobaan di negara ini. Semangat Pak! Pada kesempatan ini saya ingin menyampaikan pendapat serta gagasan mengenai kebijakan Bantuan Langsung Tunai (BLT). Kebijakan ini menurut saya menimbulkan beberapa kesalahan dalam proses pelaksanaannya yang bisa saya lihat di sekitar saya. Pertama, Secara teori memang kebijakan ini bertujuan untuk membantu warga miskin. Namun faktanya yang menerima BLT ini tidak hanya orang miskin. Atau bahkan yang lebih parah lagi, orang miskin sama sekali tidak mendapat bantuan ini. Contohnya saja di kota Padang. Masih banyak orang tidak mampu dan BLT mengalir sampai ke Padang. Namun pada praktiknya mereka yang memiliki hubungan baik dengan lurah atau pejabat lainnya bisa mendapat jatah lebih walaupun mereka berada pada kehidupan yang berkecukupan. Bahkan ada dari penerima BLT yang bisa pergi umroh. Tidakkah banyak kesalahan praktik kerja dalam hal ini? Kedua, dengan adanya BLT ini, menjadikan penerimanya malas

179


bekerja dan berusaha serta hanya mengharapkan BLT dari pemerintah untuk kelangsungan hidupnya. Tentu ini bukanlah tujuan dari diadakannya BLT ini. Gagasan saya dalam masalah ini adalah BLT dihapuskan. Daripada menjalankan kebijakan BLT ini, lebih baik dananya digunakan untuk menciptakan lapangan pekerjaan dan memberi kesempatan untuk para pengangguran bekerja dan memenuhi kebutuhan dengan usahanya sendiri. Serta dananya juga bisa digunakan untuk mendidik unskilled person menjadi skilled person atau uneducated person menjadi educated person. Sehingga mereka bisa bekerja secara produktif. Hal ini bisa dijadikan salah satu cara untuk mengurangi kemskinan dan kebodohan sesuai dengan tujuan negara kita ini. Demikianlah surat ini saya sampaikan. Semoga bisa dibahas lebih lanjut oleh pemerintah. Terima kasih sudah meluangkan waktu untuk membaca surat saya ini Pak. Wassalamuallaikum Wr.Wb. Hormat Saya

Hanna Nabila, SMAN 1 Padang

180


Pekanbaru, 14 Maret 2012 Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Dr. H. Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamu’alaikum Wr. Wb. Dengan segala hormat saya bersama surat ini menemui Presiden kebanggaan Indonesia. Salam bakti dari saya, seorang Putri Bangsa Indonesia yang berstatus pelajar Indonesia saat ini. Pada kesempatan emas ini, izinkan saya menulis surat kepada orang nomor satu di Indonesia untuk menorehkan aspirasi saya sebagai pelajar Indonesia. Negara kita dahulunya bernama Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Tapi me-ngapa sekarang hanya tinggal Republik Indonesia saja? Saya sebagai warga Indonesia mengaku sepenuhnya bahwa kesatuan di tanah air kita semakin memudar dan rasa peduli sesama semakin tidak ada. Kita tidak lagi seperti dulu disaat negara kita dijajah dengan kejamnya oleh bangsa lain. Tapi dimasa kini, dimana semuanya menjadi canggih dan modern, kita berbaur dengan negara lain untuk memajukan taraf hidup kita agar lebih baik lagi. Kita berbaur dengan negara yang dulunya kaya sekarang adidaya. Dunia telah bersatu. Tapi bagaiman dengan diri sendiri? Dengan negeri sendiri? Ada sebekas kenangan yang sangat dirindukan oleh bangsa kita. Sebekas kenangan yang kelam tapi penuh kepedulian dan perasaan senasib. Masa yang dimana hanya bisa dikenang dengan air mata. Kenangan dimasa penjajah. Masa-masa yang sulit. Tapi rasanya lebih sulit hidup merdeka seperti saat ini sambil memandang air mata orang yang kelaparan sambil memandang saudaranya menikmati hidangan enak. Bapak Presiden Indonesia. Terimakasih banyak atas kedermawanan yang telah Bapak berikan dalam meluangkan waktunya untuk mem-

181


baca surat yang hanya berisikan kesedihan dan kepiluan hati ini. Terima kasih kepada Forum Pelajar Indonesia (FPI) 2012 yang telah memberikan kesempatan kepada saya untuk menuliskan sepucuk surat kepada orang yang paling dihormati se-Indonesia. Wassalamualaikum Wr.Wb. Pelajar Indonesia

Hanum Rahmi Putri, SMKN 2 Pekanbaru

182


Segeri, 19 Maret 2012 Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Dr. H. Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamu’alaikum Wr. Wb. Bapak Presiden yang saya hormati. Saya merasa bangga telah diberi kesempatan untuk menulis surat ini kepada Bapak. Saya bangga memiliki pemimpin Negara Indonesia ini dengan sifat yang beribawa dan berani menangani korupsi. Semoga Bapak dalam keadaan sehat walafiat. Sebelum saya menjelaskan isi dari surat ini, Saya akan memperkenalkan diri: Nama : Hasnawati J Alamat : Segeri, Jl. Bawasalo, No 63, Kab. Pankep, Sul-Sel Sekolah : SMA Negeri 1 Segeri Alamat : Jln. AS Dg. Kalebbu No. 2 Segeri, Kec. Segeri Kab. Pankep, Sul-Sel Kelas

: XI.IA1

Lahir

Segeri, 29 Juni 1995

Kata kenangan: Keadilan menghasilkan kesejahteraan. Sebagaimana kita ketahui bahwa negara Indonesia masih sering terjadi korupsi dan mungkin salah satu negara yang terbesar korupsinya. Apakah kita harus bangga dangan pengkorupsian yang terjadi di Negara kita? Jawabannya: TIDAK! Hal ini sangat merugikan masyarakat (rakyat

183


Indonesia). Korupsi telah menjebak jutaan orang dalam lubang kemiskinan. Gara-gara korupsi banyak masyarakat yang hidup di bawah garis kemiskinan. Yang kaya semakin kaya dan yang miskin semakin melarat. Karena banyaknya wakil rakyat yang menyalahgunakan kepercayaan dari masyarakat. Dan dampaknya berimbas kemasyarakat. Uang pajak yang mestinya kembali ke masyarakat untuk membantu kehidupan mereka, misalnya pembangunan jembatan, perbaikan jalan, bangunan (sekolah) dan sebagainya. Malah uang pajak tersebut disalahgunakan untuk kepentingan pribadi sendiri, memakai uang pajak untuk membeli barang-barang mewah dan liburan. Menurut saya upaya yang dapat kita lakukan untuk menangani korupsi yang terjadi di negara kita ini ialah: 1. Menanamkan pendidikan disiplin dan jujur di sekolah. Pengajaran sejak dini akan dampak dari korupsi. Jika sejak dini kita terapkan hal ini hasilnya pun akan menjadi baik seperti yang diharapkan. 2. Pengajaran akan dampak yang akan ditimbulkan apabila kita melakukan korupsi. 3. Menegakkan hukum seberat-beratnya kepada orang yang telah melakukan korupsi. Mungkin masih banyak lagi upaya pemerintah dan pejabat lainnya terutama KPK yang dapat mengurangi/menuntaskan korupsi dalam negara kita. Itulah yang dapat saya sampaikan. Sekian dari saya. Mohan maaf atas segala kekurangan dan kata-kata yang tidak berkenan di hati Bapak. Terima kasih. Wassalamualaikum Wr. Wb. Hormat Saya

Hasnawati J., SMAN 1 Segeri

184


Kepada Yth, Presiden Republik Indonesia Bapak Susilo Bambang Yudhoyono Di Istana Merdeka Jakarta

Assalamu’alaikum Wr Wb Bapak Presiden yang saya hormati, semoga Bapak senantiasa diberikan kesehatan oleh Allah SWT. Sebelumnya, perkenankanlah saya memperkenalkan diri. Nama saya Hasniar Sappe seorang siswi kelas XI IPA 1 di SMA Negeri 1 Segeri, Pangkep, Sulawesi Selatan. Melalui surat ini, saya ingin menyampaikan aspirasi saya kepada Bapak. Bapak Presiden yang saya hormati, saya sangat menghargai berbagai usaha yang diberikan kepada Bapak untuk bangsa ini, berbagai kritikan maupun isu yang ditunjukkan kepada Bapak membuat saya memahami bahwa menjadi seorang pemimpin itu tidaklah semudah membalikkan telapak tangan, melainkan harus mempunyai mental yang kuat dan bijaksana. Hal ini tentunya membuat saya yakin bahwa seorang Presiden juga manusia biasa yang tak luput dari kesalahan. Selama ini saya selalu merasa khawatir dengan keadaan Negara Indonesia di kemudian hari. Kekhawatiran ini selalu muncul dibenak saya karena seperti yang kita ketahui bersama, beberapa tahun yang lalu Indonesia merupakan Negara yang kejayaannya dikenal di seluruh duna tapi kini kejayaan itu telah pudar. Bapak Presiden yang saya hormati, akhir-akhir ini seluruh bangsa Indonesia telah menyaksikan masalah-masalah yang melanda negeri kita tercinta ini, Indonesia baik itu bencana alam, korupsi, maupun masalah yang telah merusak sebagian besar generasi muda, yaitu Narkoba dan minuman beralkohol. Kasus korupsi yang terjadi di Negara kita belakangan ini sangatlah memprihatinkan yang dilakukan oleh pejabat tinggi yang seharusnya menjadi contoh dan teladan bagi kita generasi muda ternyata

185


mereka malah berbuat sesuka hati dengan mengambil dan memasukkan uang Negara pada kantong kantong pribadi mereka yang justru dapat merugikan Negara. Besar harapan saya agar Bapak Presiden dapat bertindak tegas untuk menyelesaikan masalah korupsi ini serta para koruptor dapat dijatuhi hukuman dan diadili dengan seadil adilnya agar kondisi Negara Indonesia dapat menjadi lebih baik kedepannya. Sekian surat dari saya, terima kasih atas kesediaannya membaca surat saya. Maafkan jika dalam surat ini terdapat kata kata saya yang menyinggung perasaan Bapak Presiden dan semoga Bapak mau mendengarkan aspirasi saya dan ditindak lanjuti. Wassalamu’alaikum Wr Wb Hormat saya,

Hasniar Sappe, SMAN 1 Segeri

186


Kupang, 9 Mei 2012 Yth. PRESIDEN RI ISTANA PRESIDEN DI JAKARTA

Asalammualaikum, saya adalah seorang pelajar dari Kupang NTT . Ajang FOR yang dilakukian setiap tahun diJakarta pada tahun ini adalah yang ke-4 kalinya. Maksud dari surat ini adalah Saya mau agar Bapak bersedia untuk hadir dalam acara ini. Saya sebagai siswa juga ingin sekali Bapak memperhatikan semua siswa-siswi yang ada di-Indonesia. Mungkin dengan adanya dukungan dan perhatian dari Bapak akan membangun semangat seluruh siswa di-Indonesia. Demikianlah surat ini saya buat, kami sangat ingin sekali Bapak menghadiri acara FOR yang dilakukan pada tahun ini. Terima Kasih Bapak. Waalaikumsalamwarahmadtulahwabarakatu. Hormat saya,

Herman Johan Joostensz, SMA Kristen Mercusuar Kupang

187


Firdaus, 26 Januari 2012 Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Dr. H. Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamualaikum Wr. Wb., Saya doakan Bapak dan keluarga dalam lindungan Allah SWT dan sukses dalam melaksanakan tugas sehari-hari. Amiin ya Robbal ‘alamin. Bapak Presiden yang saya hormati. Saya adalah salah seorang rakyat Bapak di Indonesia yang luas ini. Saya seorang siswi SMK Zakiyun Najah kelas XI. Bapak Presiden yang saya banggakan. Selama ini, saya sebagai siswi Zakiyun Najah ingin menyampaikan beberapa keluhan kepada Bapak walaupun saya tidak pernah bertatap muka dengan bapak. Saya berbahagia sekali dapat berkomunikasi walaupun dengan selembar surat yang singkat ini. Bapak yang terhormat.Sayasangat senang sekali adanya forum pelajar seperti ini karena saya belum pernah menginjak kota Jakarta dan belum pernah berjumpa dengan teman-teman se-Indonesia. Tetapi saya sudah mendengar dari pengalaman kakak dan abang saya yang pernah ke Jakarta. Ceritanya sangat menarik sekali dan besar harapan saya kepada Bapak, kiranya Bapak dapat memperhatikan anak-anak diluar sana yang tidak mengenal pendidikan dan ilmu pengetahuan. Tidak ada kata yang pantas saya ucapkan selain hanya bersyukur kepada Allah SWT dan terima kasih kepada panitia Forum Pelajar Indonesia yang telah dapat membuat ide seperti ini sehingga saya dapat bercerita singkat kepada Bapak Pre-siden Republik Indonesia. Kami siswa/siswi Zakiyun Najah, tidak mengeluarkan biaya sedikitpun (gratis). Kami telah dibiayai seluruhnya oleh yayasan seperti makan, tidur dan lain-lain. Saya berharap kepada

188


Bapak agar dapat memberikan Fasilitasnya kepada kami seperti asrama, tempat tidur ataupun fasilitas umum lainnya. Saya sangat bersyukur sekali telah dipertemukan dengan Ibu/ Bapak Yayasan Zakiyun Najahyang telah tulus menampung kami dan merawat kami di sini. Bapak Presiden yang saya sayangi. Mohon maaf apabila saya terlalu banyak bercerita tentang pribadi saya dalam surat ini. Namun demikian harapan saya agar Bapak dapat membaca dan mendengar keluhan dari saya tadi. Terakhir harapan dan doa saya semoga Bapak dapat membantu kami, khususnya Siswi Zakiyun Najah. Banyak fasilitas yang kurang disekolah kami. Demikianlah surat saya buat. Saya mohon maaf apabila ada katakata saya yang kurang tepat di hati Bapak. Wassalamualaikum.Wr.Wb. Hormat Saya,

Hilaliyah Hasibuan, SMK Zakiyun Najah

189


Tapaktuan, 04 Februari 2012 Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Dr. H. Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Kepada Bapak Presiden yang saya hormati. Dengan teriring doa semoga Bapak Presiden selalu dalam keadaan sehat Walafiat serta mendapatkan perlindungan Allah SWT dan diberi kekuatan serta hidayah dalam memimpin bangsa ini. Menurut saya, pendidikan di Indonesia ini belum begitu sempurna jika dibandingkan dengan negara-negara lain. Sebagaimana yang kita ketahui bahwa sekarang ini banyak sekali berbagai bencana yang menimpa masyarakat Indonesia. Sarana pendidikan banyak yang tidak layak lagi dipakai. Seperti di Kalimantan Timur.Ada sebuah desa yang terisolir. Disana jembatan yang digunakan penduduk untuk melakukan aktivitasnya sehari-hari tidak bisa lagi digunakan, sehingga anak-anak yang ingin bersekolah terpaksa harus melalui arus sungai yang begitu kencang hanya dengan bantuan seutas tali. Hal inilah yang menjadi faktor keterlambatan siswa di desa ini tiba di sekolah. Sesampainya di sekolah mereka harus menghadapi berbagai kekurangan pada gedung sekolah. Lantainya yang masih beralaskan tanah, atap yang sudah bocor, serta dinding sekolah yang sudah mulai rapuh. Ini bisa kita jadikan sebagai contoh bahwa pendidikan yang ada di Indonesia perlu adanya bantuan dari Bapak untuk membangun gedunggedung sekolah yang layak untuk dipakai. Karena cukup banyak anakanak Indonesia yang ingin bersekolah, tetapi mereka mendapat fasilitas pendidikan yang masih kurang jika dibandingkan dengan anak perkotaan yang sudah lama menikmati atau mengenyam pendidikan dengan per-

190


alatan sekolah yang serba canggih. Oleh karena itu, saya sebagai seorang siswa sangat berharap bantuan dari Bapak untuk meninjau kembali pendidikan yang ada di Indonesia dan menanggulanginya, karena itu semua sangat berpengaruh pada kecerdasan anak bangsa yang nantinya akan memimpin negeri ini.Semoga dengan adanya bantuan dari Bapak, anak bangsa Indonesia dapat mengenyam pendidikan dengan fasilitas yang cukup dan nantinya akan membangun negeri ini. Amin. Demikianlah surat yang dapat saya tulis. Semoga Bapak Presiden dapat mempertimbangkannya. Wassalamualaikum.Wr.Wb. Hormat saya,

Hilma Astria, SMAN Unggul Aceh Selatan

191


Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh Selamat dan sejahtera sebagai perkataan dari Allah SWT semoga tercurah kepada Bapak, kepada keluarga dan kepada kita semua InsyaAllah. Pada kesempatan ini saya ingin menyampaikan beberapa hal menyangkut anak Bangsa/generasi muda yaitu: I. Terjadinya pergeseran nilai etika kearah yang lebih buruk dan A. Terjadinya Pergeseran Nilai Etika Fenomena yang terjadi adalah hanya disetiap sisi kehidupan sangat mudah kita jumpai, kurangnya rasa hormat seorang anak baik kepada orangtuanya maupun kepada gurunya, adab sopan santun yang dulu sangat melekat dalam kehidupan seakan-akan telah lenyap tergeser zaman. Pengucapan kata-kata sopan tidak lagi tampak di setiap perilaku pelajar. Penggunaan kata-kata yang sopan di setiap pembicaraan pada orang yang lebih tua, tidak lagi melekat di dalam diri setiap pelajar. Tidak lagi ada rasa hormat kepada orang tua, sehingga orang tua dianggap sebagai teman yang dapat diperlakukan tidak sepantasanya ileh seorang anak. Faktafakta tersebut sangat berpengaruh pada masa depan karakter Bangsa. Dari pembahasan diatas menimbulkan pemikiran bagi saya yang sampai saat ini belum ditemukan bagaimana cara mencari solusinya, yaitu perlunya sosialisasi kepada guru/dan tenaga pengajar yang lebih ketat khususnya kepada guru yang berada dipedalaman sehingga dapat membimbing dan membina siswa-siswi agar nilai etika tetap melekat dihati para siswa-siswi Bangsa Indonesia. Demikian surat ini, sebagai buah fikiran kami semoga berguna bagi Bangsa dimasa yang akan datang.

Husnul Khatimah, SMAN 1 Mamuju

192


Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Dr. H. Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Om Swastiastu, Saya Arjun Suputra Jaya. Pelajar kelas 1 SMA dari Bali. Pada kesempatan kali ini saya ingin memberikan kritik, komentar dan solusi mengenai pendidikan di Indonesia. Indonesia sedang gencar-gencarnya melakukan pembangunan demi kemajuan bangsa. Tapi pembangunan saat ini tidak diutamakan kepada pendidikan. Menurut artikel yang saya baca hingga saat ini masih tercatat 60% gedung-gedung sekolah di seluruh Indonesia dibawah standar layak pakai. itu semua mempengaruhi proses belajarmengajar sehingga kualitas hasil anak didik tidak bisa maksimal. Dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS) memang sudah disebar ke seluruh Indonesia. Sayangnya kita tidak mengetahui seberapa efisienkah dana tersebut bagi gedung sekolah dibawah standar layak pakai. Saya yakin pemerintah hanya mengetahui dana tersebut sudah sampai dan sudah tepat sasaran. Tetapi apakah pemerintah mengetahui spesifikasi dana yang telah diterima oleh setiap sekolah? Tidak menutup kemungkinan bahwa laporan yang diterima pemerintah tidak sesuai dengan kenyataan. Maka dari itulah saya mohon kepada Presiden Republik Indonesia untuk ikut terjun langsung mengatasi masalah edukasi di Indonesia. Karena pendidikan sangat penting dimiliki oleh seluruh pelajar demi kemajuan bangsa kelak. Bapak Presiden yang saya hormati. Apabila Pemerintah dan Bapak sendiri ikut terjun langsung demi kemajuan pendidikan, saya yakin dalam beberapa tahun saja gedung-gedung sekolah akan layak pakai dan pelajar akan nyaman untuk mengenyam pendidikan. Saya tahu bahwa tugas seorang Presiden sangatlah banyak dan berat. Tetapi ini demi generasi muda penerus bangsa. Apabila ini dilalaikan, bangsa Indonesia akan

193


hancur dimasa depan. Presiden pasti tidak bisa bekerja sendiri. Bapak presiden yang terjun langsung dalam membangun infrastruktur sekolah diseluruh Indonesia dan Bapak Wakil Presidenlah yang mengawasi, mengontrol serta memelihara sekolah-sekolah diseluruh Indonesia. Apabila Presiden dan Wakil Presiden bekerjasama membangun pendidikan di Indonesia maka kualitas generasi muda penerus bangsa akan meningkat dalam beberapa tahun mendatang. Tidak ada yang mustahil untuk dilakukan jika kita mau berbuat dan bekerjasama demi menyukseskan itu semua. Presiden membangun, Wakil Presiden memelihara dan yang melaksanakan dan mengontrol kegiatan mengajar adalah Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI. Tiga komponen penting yang akan meningkatkan kualitas Sumber Daya Manusia Indonesia. Dan itu akan terwujud apabila mau bekerjasama. Sekian surat dari saya. Mohon maaf apabila terdapat kata-kata yang menyinggung hati. Saya harap dengan perantara surat ini Bapak Presiden dapat lebih bersemangat untuk mewujudkan generasi muda penerus bangsa yang berkualitas. Om Shanti, Shanti, Shanti Om Hormat Saya

I Made Arjun Suputra Jaya, SMAN 4 Denpasar

194


Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Pak Presiden yang saya hormati dan banggakan. Tidak banyak yang saya bisa katakan sebagai orang awam yang kurang mengerti politik dan hukum. Tapi yang saya tahu sebagai pelajar adalah belajar dan berbakti kepada orang tua, supaya nantinya bisa menjadi orang yang besar dan mampu mengubah nasib keluarga. Saya yakin, itulah yang dilakukan anak negeri sebangsa di tanah air ini. Tapi miris rasanya jika fasilitas yang seharusnya mereka dapatkan untuk menunjang pencapaian cita-cita mereka hilang karena korupsi. Keegoisan yang terjadi dikalangan kepemimpinan di tanah air. Saya tidak tahu apa yang harus saya lakukan untuk mengusir sifat korup yang ada di dalam diri koruptor, tetapi yang saya tahu Bapak sebagai Kepala Negara dan pemerintahan pasti punya wewenang yang kuat dan saya yakin bisa mengurangi bahkan memberhentikan keegoisan yang terjadi. Memang perlu waktu yang tidak singkat namun selama kita ingin berusaha dan berpikir positif terhadap apapun yang kita lakukan saya yakin kita semua pasti bisa membawa negara ini ke masa depan yang jauh dari imajinasi. Saya harap Bapak bisa bersikap tegas dan terus berusaha mempersatukan perbedaan yang ada di dalam masyarakat bangsa kita. Hormat Saya,

I Putu Agus Hadi Wibawa Suparsa, SMAN 4 Denpasar

195


Denpasar, 23 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Salam sejahtera, Selamat pagi Bapak Presiden Republik Indonesia yang terhormat. Semoga keadaan Bapak baik-baik saja. Saya bersekolah di SMA NEGERI 4 DENPASAR. Dengan adanya kegiatan ini, saya ingin menuntut ilmu dan mencapai cita-cita saya untuk membahagiakan orangtua, keluarga serta ingin membangun negara RI. Saya berasal dari keluarga sederhana. Melihat kondisi negara saat ini seperti banyaknya anak-anak jalanan kurang mendapat pendidikan membuat saya ingin membantu untuk mewujudkan mimpi mereka agar bisa bersekolah. Seperti saat ini begitu banyak anak dibawah umur yang berkerja keras untuk memenuhi kebutuhan hidupnya sehari-hari tetapi mereka melupakan kewajiban mereka yang utama yaitu belajar. Banyak sekali anak-anak yang saat ini buta huruf. Saya berharap ada pemerhati anak-anak yang bisa memberikan solusi agar mereka tetap bisa belajar seperti anak-anak yang lain, karena saya melihat antusiasme anak-anak untuk belajar itu sangat tinggi sekali. Tingkat melek huruf hanya bisa dipergunakan sebagai pondasi agar pendidikan dan kecerdasan masyarakat sebuah bangsa semakin berkembang. Proses perubahan masyarakat melalui pendidikan harus terus didorong. Salah satu proses perubahan tersebut yaitu dengan terus menambah jumlah anak-anak yang bisa mengenyam bangku sekolah. Untuk itu saya mohonkepada Bapak Presiden Republik Indonesia untuk memperhatikan anak-anak jalanan tersebut agar memperoleh pendidikan yang layak dan tidak seharusnya bekerja pada usia yang masih belia. Permohonan saya ini pastinya memiliki tujuan yaitu untuk membangun Indonesia agar lebih maju dan membuat anak-anak yang tidak

196


bersekolah terlepas dari kebodohan. Seperti yang dituangkan dalam Pembukaan Undang-Undang Dasar 1945 pada salah satu butir yang tercantum disana dijelaskan bahwa adanya pencerdasan kehidupan bangsa. Jadi kita harus dapat menyikapi hal tesebut, karena secara tidak langsung orang yang tidak mengenyam pendidikan formal akan dekat dengan kebodohan dan kemiskinan. Dampak kemiskinan itu terjadi karena daya nalar orang dan mental orang yang tidak perpendidikan sangatlah berbeda dengan orang yang berpendidikan. Jangankan untuk mencari atau melamar pekerjaan, untuk membaca dan menulis saja mereka kesulitan. Dan dari sisi mental, mereka yang tidak mengenyam pendidikan akan merasa malu dan minder untuk berkompetisi dengan orang yang mengenyam pendidikan. Pada akhirnya mereka akan tersisih karena keterbatasan mereka tersebut. Hormat Saya,

Ida Ayu Puspa Cindra Rini, SMAN 4 Denpasar

197


Medan, 15 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Susilo Bambang Yudhyono Di Jakarta

Assalammualaikum Wr.Wb. Apa kabar Pak? Semoga Bapak baik-baik saja dan selalu dalam lindungan Allah SWT. Amin.Saya Ikhsan Eka Haryadi, siswakelas XI RSMABIM Shafiyyatul Amaliyyah, Medan Sumatera Utara. Saya merasa senang mendapat sebuah kesempatan emas untuk berbagi aspirasi saya kepada Bapak. Melalui surat ini, saya ingin menyampaikan aspirasi saya mengenai “Minimnya Fasilitas Olahraga Untuk Para Atlit� khususnya untuk daerah Sumatera Utara. Bapak Susilo Bambang Yudhyono yang saya hormati. Saya ingin menyampaikan perasaan saya yang sedikit kecewa melihat perkembangan pembinaan atlet muda yang sekarang semakin menurun dari setiap tahunnya khususnya di Kota Medan. Masih banyak atlet yang belum mendapatkan pelatihan yang efisien dikarenakan minimnya sarana dan fasilitas olahraga yang kurang memadai untuk para atlet muda Kota Medan, sehingga mereka tidak mendapatkan tempat latihan yang memadai, selainkarena fasilitas yang kurang baik termasuk juga kebersihan didalamnya. Dari hal tersebut dapat diambil contoh salah satu saja yakni Stadion Teladan yang merupakan pusat olahraga kebanggaan masyarakat Medan. Dimana stadion tersebut sering digunakan untuk pertandingan bola antar daerah maupun Provinsi dan saya ketahui juga di beberapa cabang atlet menggunakan stadion tersebut untuk latihan mereka. Namun sangat disayangkan ternyata keadaan stadion kebangaan itu sangatlah kurang efisien dan buruk. Bagaimana para atlet muda akan latihan dengan semangat kalau keadaannya seperti itu? Pasti masyarakat Kota Medan sangat malu jika ada pertandingan antar daerah maupun Provinsi.

198


Bapak Susilo Bambang Yudhyono yang saya hormati. Besar harapan saya agar dapat terwujudnya aspirasi masyarakat Kota Medan. Semoga kita dapat saling bekerja sama untuk meningkatkan dunia olahraga di Indonesia khususnya di Kota Medan yang saya cintai ini. Wassalammualaikum Wr.Wb. Hormat saya

Ikhsan Eka Haryadi, SMA BIM YPSA

199


Kepada Yth. Bapak Wakil Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamualaikum Wr. Wb., Dengan Hormat, Perkenalkan, saya Ilma Mahdiya. Siswi dari MAN 2 Model Banjarmasin. Saya hendak mengutarakan isi hati saya yang terpendam kepada Bapak yang memiliki wewenang dalam mengambil keputusan untuk negeri ini yaitu mengenai keadilan dalam bidang hukum di Indonesia yang tidak sesuai dengan apa yang diajarkan guru saya disekolah. Saya menyarankan kegiatan Bapak lebih dipublikasikan karena kebanyakan orang hanya menganggap Bapak diam melihat masalahmasalah yang terjadi di Indonesia. Bapak sebagai Wakil Presiden tidak begitu ada fungsinya. Orang-orang juga mengharapkan Bapak diberhentikan sebagai Wakil Presiden karena alasan-alasan tersebut. Padahal dalam kenyataannya Bapak sering menggantikan posisi Bapak Presiden seperti pembukaan SEA GAMES di Palembang tahun lalu. Kemudian beberapa tahun yang lalu juga, Bapak mewakili pemerintah berdialog dengan pelajar-pelajar di Kota Banjarmasin. Dan tentunya masih banyak lagi kegiatan-kegiatan Bapak untuk negeri ini. Jadi, sekali lagi saya tekankan agar Bapak mempublikasikan kegiatan-kegiatan Bapak layaknya seperti presiden. Agartidak menciptakan citra negatif bagi diri bapak sendiri. Saya juga merasa kasihan dengan orang-orang yang telah su’udzon dengan Bapak yang tentunya hal ini adalahberdosa. Demikian surat ini saya buat. Mohon maaf apabila terdapat kata yang kurang berkenan di hati Bapak. Saya mengharapkan Bapak dapat

200


mempertimbangkannya secepat mungkin demi kemaslahatan bersama. Terima kasih. Wassalamualaikum Wr.Wb., Hormat Saya

Ilma Mahdiya, MAN 2 Model Banjarmasin

201


Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Bapak DR.H.Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamualaikum Wr. Wb. Dengan hormat, Teriring salam dan doa. Semoga rahmat,taufiq dan hidayah Allah SWT senantiasa menyertai Bapak sekeluarga. Amin Ya rabbal Alamin.Bersama surat ini, saya akan menyampaikan ide/gagasan saya sebagai pelajar Indonesia. Bapak Presiden Susilo Bambang Yudhoyono. Saya pelajar kelas X Madrasah Aliyah Dempo Darul Muttaqien.Saya ingin pelajar Madrasah Aliyah (MA) di tingkatkan lagi proses jambelajarnya. Menurut saya ilmu akherat dan ilmu dunia itu harus seimbang. Karena kalau tidak seimbang bisa-bisa dapat merusak negara. Misalnya seorang laki-laki itu sangat pintar di ilmu dunia tetapi lemah di ilmu akhirat, bisa-bisa seorang laki-laki tadi menjadi koruptor. Karena dia tidak mengetahui tentang bahayanya memakan uang yang haram. Jadi, menurut saya sekolah Madrasah Aliyah (MA) harus lebih diutamakan lagi dari sekolah lain. Wassalamualaikum Wr. Wb. Hormat Saya

Imam Akbar, MA Ponpes Dempo Darul Muttaqien

202


Makassar, 03 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Bapak DR.H.Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamualaikum Wr.Wb., Bapak Presiden yang saya hormati sekaligus saya banggakan. Berdasarkan surat Panitia Forum Pelajar Indonesia (FPI) ke-4 nomor: 401/Q/ XI/2011 tanggal 12 Desember 2011 perihal undangan pengiriman delegasi Forum Pelajar Indonesia ke 4, maka bersama ini saya mengirimkan surat kepada Bapak Presiden RI sebagai bentuk karya tulis yang dibuat dalam bentuk surat yang saya beri judul: “Ingin Cerdas Bertemanlah Dengan Buku�. Adapun intisari dari judul tersebut adalah sebagai berikut: Buku adalah sumber ilmu pengetahuan. Selain itu banyak hal yang bermanfaat yang bisa kita dapatkan dari berbagai buku. Dengan membaca buku, artikel atau literatur lainnya akan dapat menambah wawasan dan memperkaya ilmu pengetahuan yang kita miliki serta dapat melahirkan gagasan yang kreatif, inovatif bahkan inspiratif sebagai sebuah terobosan untuk kemajuan suatu masyarakat atau bangsa. Berteman dengan buku adalah sebuah pilihan. Kemauan untuk menimba ilmu pengetahuan seluas-luasnya melalui buku adalah sebuah keniscayaan. Hal ini perlu melekat dalam pandangan kita sebagai siswa karena di era seperti saat ini terlalu banyak kegiatan dan godaan sebagai akibat dari kemajuan teknologi informasi yang menyita atau menghabiskan waktu kita untuk membaca buku. Paradigma kita hanya menjadikan ponsel dan alat-alat komunikasi lainnya seakan menjadi hal utama dalam mengisi waktu-waktu luang tertentu kita, meskipun kita menyadari bahwa alat komunikasi itu juga diperlukan dalam berinteraksi sebagai bagian dari menambah ilmu pengetahuan.

203


Fenomena yang dapat dilihat di sekitar kita bahwa kebiasaan membawa dan membaca buku di luar waktu sekolah jarang dijumpai. Tanpa kita sadari, bahwa membaca buku itu asyik karena dapat kita lakukan dimana saja dan sepertinya ada sesuatu yang menemani disaat kita sendiri. Buku adalah jendela dunia. Tidak ada satu pun hal yang ada di dunia ini tidak kita ketahui tanpa melalui membaca buku. Untuk itu mari berubah sikap dan pandangan kita untuk menjadikan kebiasaan bahwa buku sebagai sahabat setia karena dengan membaca buku dapat memperkaya diri kita dengan ilmu pengetahuan, melahirkan inovasi, kreasi dan bahkan inspirasi demi kemajuan yang dapat kita sumbangkan untuk bangsa dan negara kita tercinta. Demikianlah surat yang saya buat ini kepada Bapak Presiden RI. Besar harapan saya kiranya surat ini mempunyai nilai yang dapat dibaca oleh sesama pelajar di seluruh Nusantara tercinta. Wassalamualaikum Wr. Wb. Hormat Saya,

Indah Wulandari, SMAN 2 Makassar

204


Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Bapak Dr.H.Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Dear Bapak Presidenku. Salam tulus dari saya menyertakan doa kedamaian dan kesejahteraan bagi kita semua. Sebelumnya, ijinkanlah saya untuk lebih dekat denganmu Pak Presiden. Saya takkan menanyakan kabarmu Pak, kurasa sudah cukup jelas dengan segala pemberitaan di televisi akhir-akhir ini. Meski demikian, saya yakin jiwamu pasti segagah ragamu. Hatimu pasti setampan parasmu. Bukan merayu bukan menggombal seperti trend 2012 ini Pak, tapi saya hanya ingin mengingatkan Pak Presiden untuk tidak lupa bersyukur atas apa yang telah Tuhan berikan. Apapun itu. Begitu banyak hal yang terjadi di negeri ini mulai dari krisis ekonomi, tentang pendidikan, kesehatan, pengangguran, pemanasan global, tindak kriminal, wabah koruptor dan banyak sekali jika disebutkan pasti habislah jatah saya menulis surat untukmu. Terkadang juga saya kecewa atas pemerintah yang sering memutuskan sepihak. Terkesan egois tak peduli nasib rakyat yang semakin miskin dan semakin menderita. Tidak sedikit orang yang menyalahkanmu Pak Presiden! Bahkan saat melihat teman-temanku menangis karena belum bayar iuran sekolah membuat mereka kesulitan mengikuti ujian. Saya hanya mampu menyumbang kalimat-kalimat motivasi saja tanpa mampu mengurangi beban mereka. Atau saat melihat hinanya anak-anak jalanan di negeriku. Mereka kotor, bau, menjijikan dan tidak berpendidikan sama sekali. Sakit hati saya saat menyadari bahwa mereka semualah yang akan menjadi generasi penerus bangsa. Atau saat melihat bentrokan pelajar dengan aparat keamanan dimana-mana. Lalu apalah arti pendidikan saat ini jika dalam menyelesaikan masalah hanya dengan modal emosi dan

205


caci maki? Apa kita semua telah melupakan Pancasila sebagai dasar negara? Ataukah kita semua telah berlomba-lomba mencari harta dan tahta? Atau mungkin kita semua telah melupakan keberadaan TUHAN? Tapi saya pun masih belum bisa mengubah apa pun. Saya belum sekuat dirimu. Saya belum sepintar dirimu. Saya belum segagah dirimu dan saya belum setinggi dirimu Pak Presiden. Hanya saja perlu kau tahu bahwa semangatku pasti bisa melebihi semangatmu untuk membela bangsa. Saya tak menyalahkanmu Pak Presiden, karena kau juga sama seperti kami yang dalam hidupnya pasti memiliki kesulitan. Oya Pak Presiden, ingatkah penyebab VOC dibubarkan karena banyak pemimpinnya yang korupsi hingga kehabisan dana. Lalu, bagaimana dengan Indonesia? Hanya kejujuran dan kebijaksanaanmu yang bisa menjawabnya. Saya mendukungmu Pak Presiden. Jeritan-jeritan itu perlahan tapi pasti akan berubah menjadi senyuman. Yakinlah,Tuhan selalu bersama kita yang ada dijalan-Nya. Terakhir dari saya. SEMANGAT !!! SEPAKAT !!! SELAMAT !!! Terima kasih. Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Dari Generasimu,

Intan Medina, SMKN 1 Garut

206


Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Bapak Dr.H.Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamualaikum Wr.Wb. Salam hangat untuk Bapak Presiden Indonesia yang saya sangat hormati semoga Pak Presiden selalu berada dalam keadaan sehat wal’afiat. Sebuah kebanggaan dan sebuah apresiasi atas segala kemajuan yang telah terjadi di Indonesia tidaklah lepas dari peranan dan kepiawaian Pak Presiden dalam memimpin negeri ini. Oleh karena itu, sebelum saya menyampaikan apa yang ingin saya sampaikan, izinkanlah saya mengucapkan terima kasih atas kemajuan yang telah dicapai, khususnya dalam bidang pendidikan. Kemajuan sebuah bangsa tidak akan pernah lepas dari keberadaan pemuda khususnya dalam hal ini adalah pelajar. Keberadaan pelajar di Indonesia di masa yang akan datang sebagai penerus perjuangan dan penyempurna keberadaan bangsa Indonesia ini sangat penting untuk diperhatikan. Salah satu hal yang harus diperhatikan dalam menunjang keberadaan pelajar di Indonesia tersebut diantaranya adalah terpenuhinya prasarana pendidikan bagi pelajar secara menyeluruh dan merata di seluruh daerah di Indonesia.Keseimbangan akan menghasilkan kualitas yang kuat. Kondisi bangsa Indonesia saat ini masih jauh dari kata makmur dan sejahtera yang merupakan cita- cita paraFounding Father bangsa dan negara ini. Hal ini tidak lepas dari semakin lemahnya penegakan dan kesadaran hukum di negara ini. Demokrasi yang diyakini berbagai kalangan dapat menjadi sistem yang baik justru semakin hilang taringnya di tanah air. Akibatnya bukan hanya hukum yang hilang di Indonesia ini tapi juga berdampak pada semakin ambruknya moralitas di kalangan pelajar Indonesia. Sebuah kondisi kritis bagi sebuah negara yang memiliki kekayaan

207


Sumber daya Alam (SDA) dan Sumber Daya Manusia (SDM) yang sangat melimpah. Berkurangnya nilai moral bangsa menjadi salah satu bukti semakin jauhnya garis finis menuju cita-cita bangsa Indonesia yang berbudi luhur. Berkembangnya budaya korupsi menjadi senjata penghancur kepercayaan rakyat terhadap para pemimpin bangsa ini. Hilangnya budaya melestarikan lingkungan berdampak buruk terhadap kemakmuran rakyat. Wahai Bapak Presiden. Sudah saatnya Bapak membangun kepercayaan publik. Bukan dengan harta atau jabatan tapi dengan keadilan hakiki yang mengedepankan hukum. Bekerjalah yang maksimal dimata rakyat demi membangun kesejahteraan bangsa sehingga bukan hanya kalangan elit pemerintahan yang merasakan tapi juga seluruh rakyat Negara Kesatuan Republik Indonesia. Cukup sekian sebuah aspirasi seorang santri yang dituangkan dalam sebuah surat sederhana bagi orang nomor satu di negara ini. Mohon maaf apabila ada kekurangan dan kesalahan dalam penulisan surat ini. Wassalamualaikum Wr.Wb. Hormat Saya

Irfan Fardian, MA Darul Arqam

208


Garut, 11 Maret 2012 Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Bapak Dr.H.Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamualaikum Wr.Wb. Salam hormat untuk Bapak Presiden Republik Indonesia. Perkenalkan nama saya Irham Abdussalam. Saya bersekolah di sebuah pesantren yang bernama MA’HAD DARUL ARQAM MUHAMMADIYAH daerah Garut dan duduk di bangku kelas XI SMA. Negara kita Republik Indonesia sebagaimana kita ketahui, bukanlah negara agama. Meskipun demikian negara kita juga bukan negara kapitalis atau sekuler dan bukan pula negara komunis atau sosialis yang anti tuhan. Negara kita adalah negara pancasila yang diberkati dan dirahmati oleh Allah Yang Maha Kuasayaitu negara yang berdasarkan atas ketuhanan Yang Maha Esa. Melewati surat ini saya ingin menyampaikan aspirasi saya sebagai seorang pelajar terhadap penyelenggara negara yang amanah yang ada di NKRI.Bapak Presiden yang saya hormati. Di masa sekarang penyelenggara negara tidak dapat menyelenggarakan tugas dan fungsinya secara optimal. Hal ini disebabkan karena pada masa itu terjadi pemusatan kekuasaan pada Presiden dan belum efektifnya peranserta masyarakat dalam menjalankan fungsi kontrol terhadap penyelenggara negara. Sebagai konsekuensinya maka terjadilah praktek oleh para penyelenggara negara yang lebih menguntungkan kelompok tertentu dan memberi peluang bagi tumbuh suburnya korupsi, Kolusi dan Nepotisme (KKN) yang tidak saja melibatkan atau dilakukan oleh penyelenggara negara tetapi juga antara penyelenggara negara dengan pihak lain seperti keluarga, kroni dan para pengusaha yang kesemuanya itu dapat merusak sendi-sendi kehidu-

209


pan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Bapak Presiden yang saya hormati. Di era reformasi sekarang ini nampaknya masalah KKN seperti dikemukakan di atas belum lepas dari persoalan negara kita, karena belum berhasil diberantas dan dicegah walaupun kekuasaan Bapak Presiden sudah dibatasi. Kontrol masyarakat sudah dilaksanakan serta materi hukum yang mengatur tentang itu sudah ada dan cukup memadai.Tetapi mengapa KKN masih terjadi dan bahkan semakin merajalela? Kalaulah negara Indonesia seperti ini terus, maka negara Indonesia akan kembali kepada zaman dimana tidak ada keadilan dan kebenaran yang tercipta. Inilah pertanyaan yang harus dicari jawabannya. Saya berharap Indonesia tidak menduduki posisi pertama untuk negara yang korupsi. Bapak Presiden, tegakkanlah hukum setegaktegaknya. Saya yakin Bapak Presiden pasti bisa menegakkan hukum itu. Terima kasih atas perhatiannya. Salam hormat untuk Bapak Presiden RI. Wassalamualaikum Wr.Wb. Salam Anakmu

Irham Abdussalam, MA Darul Arqam

210


Tapaktuan, 30 Januari 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamualaikum Wr.Wb. Salam sejahtera, Terlebih dahulu saya ingin memperkenalkan diri kepada Bapak Presiden Republik Indonesia. Nama saya Irlangga Nedial Handoyo. Saya berasal dari daerah Aceh Selatan, NAD. Sekarang saya sedang menjalankan pendidikan di tingkat Sekolah Menengah Atas yaitu SMA Negeri Unggul Aceh Selatan.Dalam kesempatan ini saya ingin menyampaikan aspirasi saya berkenaan dengan kekayaan alam yang negara kita miliki. Salah satunya adalah tempat-tempat wisata. Tidak hanya wisata alam, tetapi wisata yang berkaitan dengan peninggalan sejarah. Jika di lihat dari satu sudut pandang saya, pemerintah Indonesia terlalu monoton dengan satu tempat saja. Padahal Indonesia sangat banyak memiliki daerah yang mempunyai kekayaan alam maupun kekayaan sejarah yang bisa dijadikan sebagai tempat wisata, baik untuk wisata lokal maupun wisata asing. Jika pemerintah memiliki kemauan untuk mempromosikan setiap daerah di Indonesia yang memiliki banyak kekayaan alam yang berpotensi menjadi tempat wisata maka akan membantu meningkatkan perekonomian daerah tersebut. Seperti daerah Aceh Selatan misalnya. Di sini banyak sekali kekayaan alam yang dapat dijadikan sebagi tempat wisata. Akan sangat bagus sekali jika pemerintah mempromosikan daerah Aceh Selatan agar para wisatawan berkeinginan untuk mengunjungi daerah Aceh Selatan. Kemudian dari hasil usaha tersebut secara tidak langsung pemerintah sudah membantu daerah Aceh Selatan dalam membangun daerah di sini. Karena dengan banyaknya para wisatawan yang datang, daerah Aceh Selatan sedikit mendapatkan penambahan penghasilan daerah untuk membantu perkembangan di daerahnya.

211


Kemudian saya juga berharap agar Bapak Presiden Republik Indonesia agar mau mempromosikan semua daerah yang ada di Indonesia, sehingga daerah tersebut dapat maju sebagimana daerah-daerah lain yang ada di Indonesia. Dan saya juga berharap pemerintah juga dapat mempromosikan kekayaan yang ada di Indonesia kepada dunia, sehingga dunia mau untuk menatap negara Indonesia ini sebagai negara favorit bagi para wisatawan asing. Demikianlah surat dari saya. Semoga Bapak dapat menanggapi aspirasi yang saya sampaikan. Wassalamualaikum Wr.Wb. Hormat Saya

Irlangga Nedial Handoyo, SMAN Unggul Aceh Selatan

212


Magelang, 1 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamualaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh. Bagaimana kabar Bapak? Saya harap Bapak dalam keadaan sehat walafiat. Bisa menulis surat kepada Presiden Republik Indonesia merupakan sebuah kebanggaan sekaligus kesempatan yang sangat saya nantikan. Oleh karena itu saya sangat senang karena dapat berkesempatan untuk berpartisipasi dalam kegiatan Forum Pelajar Indonesia (FPI) ini. Bicara tentang negara Indonesia memang tidak ada habisnya. Mulai dari prestasinya hingga masalah-masalah pelik yang mendera berbagai sudut negeri ini. Salah satu masalah yang selalu mengusik pikiran dan hati saya ialah masalah korupsi di Indonesia. Sebagaimana kita tahu, Indonesia menduduki peringkat ke-100 sebagai negara terkorup di dunia. Jujur, hal itu membuat saya sedih saat menyadari bahwa ternyata moral bangsa ini begitu rendah. Selain itu saya begitu mengerti bahwa pemerintah sudah melakukan upaya-upaya dalam pemberantasan korupsi tersebut. Namun, tidak menutup kemungkinan bahwa perlu diadakannya pembaharuan-pembaharuan yang mungkin untuk menghentikan dan mematikan langkah para “tikus-tikus� tersebut. Mengingat korupsi yang sudah mewabah di negeri ini, ada baiknya jika pemberantasan terhadap masalah ini dilakukan dengan membuat Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) di daerah-daerah untuk menelusuri dengan pasti berbagai kasus yang terjadi. Akan tetapi, yang terpenting adalah bagaimana KPK yang dibuat perdaerah tersebut agar dapat menjalankan tugasnya dengan sebaik-baiknya. Mesti dicari cara agar seluruh warga negara, khususnya jaksa, hakim dan alat negara lainnya dapat berpartisipasi dalam pemberantasan korupsi ini. Sehingga bukan hanya sebagai simbol kekuasaan yang tak berarti. Untuk itu, saya memo-

213


hon agar permasalahan ini dapat ditanggapi secara serius, karena apabila wabah ini dibiarkan terus menerus, maka wabah korupsi inilah yang akan mendarah daging hingga generasi yang akan datang. Generasi yang sudah rusak moralnya, tidak akan mendapat apa-apa dari negerinya sekalipun negeri itu adalah negeri yang kaya akan sumber daya alam. Harapan saya, kedepannya nanti Indonesia akan menjadi salah satu negara yang maju dan makmur yang dapat menyejahterakan seluruh rakyatnya sesuai dengan Tujuan Negara Republik Indonesia sekaligus menjadi salah satu negeri yang dapat menjadi pelopor sebagai negara anti-korupsi No.1 di dunia yang dapat mengilhami bangsa-bangsa lainnya untuk melakukan aksi yang sama untuk mengubah dunia.Sekian surat dari saya, atas perhatian Bapak saya ucapkan terimakasih. Wassalamualaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh. Hormat Saya

Irnanda Mas Putri, SMA Taruna Nusantara

214


Bandung, 28 Februari 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Dengan hormat, Nama saya Iyit Benusia. Umur saya 16 tahun. Saya adalah siswi kelas XI-IPA di SMAK 1 BPK Penabur Bandung. Saya ingin mengungkapkan salah satu pendapat saya mengenai masalah biaya pendidikan di Indonesia. Sebagaimana kita ketahui masalah biaya pendidikan masih sangat panas dan menjadi buah bibir masyarakat umum dan masih merupakan masalah utama yang dihadapi pemerintah. Adanya kebijakan wajib belajar 9 tahun menimbulkan berbagai kontroversi dalam masyarakat. Saat ini, pemerintah sudah sangat peduli atas masalah pendidikan ini. Bukti kepedulian pemerintah adalah dengan dikeluarkannya berbagai kebijakan seperti undang-undang yang mengatur masalah pendidikan. Pemerintah sudah mulai menurunkan bantuan pada sekolah-sekolah negeri untuk meringankan biaya pendidikan yang harus ditanggung oleh orangtua. Contohnya dengan kebijakan biaya pendidikan gratis bagi masyarakat yang tak mampu serta dengan mengadakan dana bantuan BOS. Bagaimana dengan sekolah swasta? Saya ingin mencoba menyatakan pendapat saya melalui surat ini mengenai masalah tersebut. Pemerintah mengaharapkan hal yang sama pada sekolah swasta, yaitu mendidik murid-murid menjadi murid berkualitas. Peraturan yang diterapkan pun sama, seperti program wajib belajar 9 tahun. Kenyataan yang ada, walau memiliki tujuan yang sama, perlakuan terhadap sekolah swasta dan negeri jelas jauh berbeda. Pemerintah lebih memperhatikan biaya pendidikan di sekolah-sekolah negeri dan terkesan lepas tangan terhadap biaya pendidikan sekolah swasta. Padahal masalah pendidikan adalah tanggung jawab negara karena salah satu tujuan pendidikan adalah untuk memajukan kehidupan berbangsa dan bernegara.

215


Sudah seharusnya pemerintah mulai tegas terhadap sekolah swasta. Memang harus diakui bahwa sekolah swasta merupakan sekolah milik perseorangan sehingga pemerintah tidak berhak mengurus “dapur� orang. Tetapi pemerintah masih memiliki hak untuk menetapkan kebijakan secara umum seperti biaya SPP dan lain-lain, layaknya pemerintah menetapkan tarif untuk angkutan umum. Kenyataan di lapangan, sekolah swasta memegang kendali penuh terhadap biaya SPP dan biaya pendidikan umum lainnya. Dan hal ini seharusnya diatur oleh pemerintah. Akibatnya biaya pendidikan di sekolah swasta jauh lebih mahal dibanding biaya pendidikan sekolah negeri. Dengan adanya kesamaan kebijakan umum antara swasta dan negeri, diharapkan pendidikan di dalam negeri dapat semakin maju dan setiap masyarakat dapat memenuhi program wajib belajar sembilan tahun.Sekian surat dari saya. Mohon maaf bila ada kata-kata yang kurang berkenan. Semoga apa yang saya sampaikan ini bisa dijadikan bahan pertimbangan oleh Pak Presiden dan diterapkan dalam rangka pemajuan pendidikan di Indonesia. Terima kasih atas perhatian Bapak. Hormat Saya,

Iyit Benusia, SMAK 1 BPK Penabur Bandung

216


Waingapu, 12 Juni 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden RI Di Jakarta

Dengan hormat, Salam Sejahtera bagi bapak, semoga limpahan Kasih Sayang Tuhan YME selalu menyertai setiap langkah bapak. Saya Jeane Anggreni Cony Wolagole, siswi SMA Negeri 1 Waingapu, kabupaten Sumba Timur mencoba mengangkat masalah pendidikan yang masih menjadi momok di kabupaten saya. Pada era globalisasi ini, masyarakat Indonesia di tuntut untuk mampu menggunakan teknologi agar mampu bersaing dengan Negara lain. Saat ini, masih banyak masyarakat Indonesia yang belum mampu menggunakan Teknologi dengan baik, contohnya saja dalam hal pengoperasian komputer, masih banyak yang belum menguasai Microsoft Office. Adapun hal-hal yang mendasari surat ini adalah : 1. Fasilitas yang dimiliki sekolah masih jauh dari cukup khususnya sekolah yang berada di kabupaten Sumba Timur. Biaya yang tidak memadai membuat sekolah hanya mampu mengadakan beberapa komputer saja. Hal ini yang membuat siswa di kabupaten Sumba Timur tertinggal dari daerah lain 2. Sumber daya guru yang mampu mengoperasikan komputer masih sedikit. Ketidak mampuan ini yang tidak mau dihilangkan para guru sehingga pendidikan berbasis teknologi di daerah Sumba Timur masih terbelakang. 3. Selain itu, kurikulum sekolah yang terstruktur dan sarat dengan beban menjadikan proses belajar menjadi kaku dan tidak menarik. Akibat dari pelaksanaan pendidikan tersebut adalah sekolah cenderung kurang fleksibel, dan tidak mudah berubah seiring dengan peruba-

217


han waktu. Dengan tidak mengurangi rasa hormat, saya mengharapkan bapak memberikan uluran tangan bagi sekolah-sekolah di Nusa Tenggara Timur khususnya di kabupaten Sumba Timur agar siswa dapat bersaing di era globalisasi ini. Demikian surat ini saya sampaikan, atas perhatian dan kerjasama bapak saya haturkan limpah terima kasih. Hormat saya,

Jeane Anggreni C. Wolagole, SMAN 1 Waingapu

218


Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Dengan hormat, Pada kesempatan ini saya, siswi dari salah satu sekolah swasta di Bandung, ingin mengutarakan pendapat saya mengenai masalah yang ada di Indonesia. Saya ingin mengungkapkan pendapat saya terkait masalah kenaikan harga BBM pada bulan April mendatang. Gagasan Bapak untuk menaikkan harga BBM memang menimbulkan kontroversi di kalangan masyarakat namun saya yakin Bapak sudah memikirkan masalah ini matang-matang dari jauh hari.Pada dasarnya saya mendukung rencana Bapak dengan alasan ini akan membawa keuntungan yang lebih besar untuk Indonesia di masa depan. Namun masih ada beberapa hal yang mengganggu pemikiran saya terkait rencana Bapak. Memang benar BBM bersubsidi yang disediakan untuk masyarakat kalangan menengah ke bawah malah lebih banyak digunakan oleh kalangan menengah ke atas, tetapi hal ini tidak dapat dijadikan alasan yang solid untuk rancangan ini. Menurut saya ketergantungan masyarakat Indonesia pada BBM sangatlah tinggi. Mau tidak mau, kenaikan harga BBM akan berdampak pada semua sektor kehidupan masyarakat Indonesia. Harga kebutuhan primer akan naik terkait dengan biaya meningkatnya biaya distribusi yang membutuhkan bahan bakar. Inflasi yang ditakutkan oleh rakyat miskin tidak akan dapat dihindari.Walaupun demikian, saya mengerti bahwa rancangan ini membawa dampak positif bagi Indonesia. Anggaran negara untuk subsidi BBM tidak akan digunakan oleh target yang salah, yaitu masyarakat kalangan atas. Terlebih lagi dengan ketidakstabilan harga minyak di dunia terkait masalah Iran. Negara akan menghabiskan lebih banyak uang untuk menekan harga BBM agar tetap terjangkau oleh masyarakat miskin dan membuat mereka lebih bergantung pada pemerintah.

219


Dengan menggunakan BBG, berarti masyarakat harus memiliki peralatan yang menggunakan BBG sebagai sumber energi. Mereka harus mengganti semua peralatan mulai dari kendaraan, mesin pabrik, dan lainlain. Padahal harga yang dibutuhakan untuk mengganti semua peralatan itu tidaklah sedikit. Belum lagi adanya anggapan bahwa BBG tidaklah sebagus BBM. Masyarakat belum percaya dengan kualitas BBG, sehingga mereka akan tetap memilih BBM dikemudian hari. Rencana untuk menaikkan BBM memang merupakan langkah yang tepat. Namun masyarakat Indonesia tidak akan dapat mengikuti dinamika perubahan tanpa adanya persiapan. Sebelum menerapkan rencana ini, sebaiknya pemerintah mensosialisasikan BBG pada masyarakat. Pergantian dari BBM ke BBG membutuhakan waktu untuk masyarakat beradaptasi. Bila dilakukan terlalu cepat, hal ini tidak akan membawa keuntungan, tetapi tingkat kemiskinan Indonesia akan meningkat dengan drastis. Sekian surat dan pemikiran saya. Saya harap Bapak dapat lebih memertimbangkan keputusan yang akan diterapkan dengan lebih matang. Solusi dan perubahan akan saya nantikan. Hormat Saya,

Jeanne Sanjaya Awaluddin, SMAK 1 BPK Penabur Bandung

220


Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Bapak Presiden yang saya hormati, Saya siswa pelajar dari SMAN 1 Lewa Kabupaten Sumba Timur NTT, ingin menyampaikan secara langsung kepada Bapak Presiden RI kondisi pendidikan tingkat SMA di daerah saya. Bapak Presiden yang saya hormati, ada banyak hal yang ingin saya sampaikan diantaranya mengenai keadan sekolah yang begitu terbelakang dibandingkan dengan sekolah yang berada di daerah lain. Keterbelakang tersebut terlihat dari kurangnya fasilitas pendukung pembelajaran seperti ; Perpustakan, Lab Komputer, Lab IPA, ruang kelas, sarana olahraga, dan jumlah buku di perpustakan yang terbatas. Oleh karena kurangnya fasilitas pendukung pembelajaran maka peluang bagi peserta didik hanya sedidkit, semata-mata hanya memperoleh ilmu pengetahuan dari guru mata pelajaran sehingga ilmu yang didapat sangat sempit. Ruang belajar yang masih di bawah standar Nasional, membuat peserta didik tidak nyaman dan cepat bosan berada di kelas. Sehingga pada waktu proses Kegiatan Belajar Mengajar berlangsung peserta didik keluar dari kelas dengan sesuka hati tanpa alasan tertentu. Bahkan ada peserta didik yang bolos pada waktu KBM berlangsung . Dilihat dari masalah tersebut jelas terlihat pada presentase kelulusan tingkat SMA, SMAN 1 Lewa mendapat presentase kelulusan yang tergolong rendah di daerah NTT. Dari keterbelakangan tersebut kami meras di diskriminatifkan oleh fasilitas pendukung pembelajaran dibandingkan dengan sekolah tingkat SMA di daerah lain khususnya di Kepulauan Jawa. Kami sangat berharap untuk bisa setarap dengan sekolah-sekolah di daerah Kepulauan Jawa bai dari segi ilmu pengetahuan, fasilitas pendukung pembelajaran, serta prestasi. Maka dari itu, kami memohon bantuan kepada Bapak Presiden

221


RI. Dalam rangka mewujudkan keinginan saya sebagai pelajar untuk bisa setarap dengan sekolah-sekolah yang lain, dan mendapatkan fasilitas serta pendidikan yang sama dengan sekolah-sekolah yang lain. Bapak Presiden RI yang saya hormati, itulah secercah harapan dan keinginan saya untuk bisa memberikan sesuatu yang bermanfaat bagi adik-adik kelas saya kelak yang akan mengenyam pendidikan di SMAN 1 Lewa, Sumba Timur NTT Salam dan hormat saya,

Jemsi Njurumana, SMAN 1 Lewa

222


Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamualaikum Warohmatullahi Wabarokatuh. Segala puji bagi Allah yang telah memberikan banyak nikmat kepada kita semua sehingga dengan semua itu kita masih tetap dapat menjalani aktivitas kita sehari-hari. Shalawat dan salam kita hanturkan kepada nabi Muhammad SAW. Dialah orang yang tak pernah masuk kantor tetapi pembasmi yang kotor. Sehubungan dengan diadakannya Forum Pelajar Indonesia, maka disini saya ingin mengutarakan ide atau usul kepada Bapak Presiden. Usul saya kepada Bapak presiden. Untuk menjadikan Indonesia sebagai negeri yang makmur maka haruslah dipenuhi dengan kejujuran. Tentu itu harus di bawah pengawasan Bapak. Tidak hanya para menteri saja yang memperhatikan keadaan warga. Sejenak kita ingat masa-masa kepemimpinan para khalifah seperti pada masa khalifah Umar bin Khattab saat berkunjung bersama menterinya ke suatu tempat. Di sanadia melihat ada keluarga yang kelaparan. Dengan penuh rasa tanggungjawab dia mau memikul sendiri makananmakanan dari Baitul Mall ke rumah tempat keluarga yang kelaparan itu. Dari maksud kisah tadi adalah apabila Bapak presiden menginginkan suatu negara berjalan sesuai dengan apa yang bapak harapkan maka Bapak harus berkenan untuk mengadakan program kunjungan ke berbagai Kota atau Provinsi. Mungkin bisa dibuat jadwal kunjungan satu bulan sekali atau dua bulan sekali, sebagai contoh bulan ini ke Kota/ Provinsi Papua, bulan depan ke Kota/Provinsi Palembang. Begitulah seterusnya. Dengan begitu Bapak akan lebih bisa mengetahui dan memahami keadaan penduduk saat ini. Dengan kunjungan itu masyarakat Insya Allah akan lebih termotivasi dengan kehadiran Bapak Presiden di tengahtengah mereka.

223


Demikian ide atau usul yang dapat saya ungkapkan. Mudah-mudahan dengan kesabaran dan keikhlasan Bapak dalam memimpin, bisa membuat Indonesia sebagai negeri yang dipenuhi oleh orang-orang jujur. Wassalamu’alaikum Warohmatullahi Wabarokatuh. Hormat Saya

Juanda Akbar Bintari, MA Ponpes Dempo Darul Muttaqien

224


Messawa, 7 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Dengan hormat, Melalui surat ini, saya selaku siswa SMA Katolik Messawa secara pribadi mengucapkan terima kasih sebesar-besarnya. Atas apa yang bapak presiden lakukan selama ini untuk membangun sekaligus memberikan perubahan yang lebih baik untuk kemajuan negara kita ini. Namun diluar dari konsep perubahan tersebut masih ada yang perlu bapak perhatikan selama menjabat sebagai presiden Republik Indonesia yaitu masalah kemiskinan. Kemiskinan tentunya tidak asing lagi bagi negara kita. Selama 66 tahun merdeka, kemiskinan belum saja bisa dihilangkan dari negara kita ini, seola-olah negara kita merupakan tempat atau rumah bagi masyarakat miskin. Yang membuat Indonesia belum sepenuhnya merdeka yaitu belum mampu mensejahterakan rakyatnya. Buktinya banyak masyarakat Indonesia saat ini terlebih khusus di Ibukota yang seharusnya dijadikan sebagai Kota yang indah jauh dari kemiskinan, namun nyatanya justru di Ibukotalah yang sering atau yang paling banyak kita jumpai. Dari tahun ke tahun tingkat kemiskinan di Negara kita semakin meningkat, hal ini disebabkan karena kurangnya bantuan dari pemerintah kepada masyarakat yang tidak mampu. Hal tersebut yang mencerminkan Indonesia masih kurang dalam hal mensejahterakan rakyatnya,pada hal itu merupakan salah satu tujuan bangsa kita. Apabila masalah tersebut tidak bisa ditindaklanjuti maka Negara kita tidak bisa berkembang dengan baik dan selalu saja dihantui oleh kemiskinan. Harapan saya selama bapak masih menjadi orang nomor satu di Negara ini, agar Bapak menjalankan tugas dengan baik dan dapat memberikan yang terbaik untuk Negara kita kedepan.

225


Demikian surat dari saya semoga dalam isi surat ini dapat dijadikan masukan untuk menciptakan dan mengembangkan serta menigkatkan SDM yang berkualitas agar Negara kita juga bisa merasakan kemerdekaan yang sesungguhnya. Hormat Saya,

Julian Sundunglangi, SMA Katolik Messawa

226


Bener Meriah 28 Februari 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden RI, DR.Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamu’alaikum. Wr. Wb. Dengan hormat, Sungguh merupakan suatu kehormatan bagi saya atas kesempatan yang luar biasa ini,sebagaimana saya dapat menuangkan aspirasi saya kepada Bapak Presiden RI, Susilo BambangYudhono. Saya mengucapkan terima kasih atas kesempatan ini. Hal yang ingin saya sampaikan kepada Bapak adalah mengenai Potensi Sumber Daya Alam diKabupaten Bener Meriah.Bener Meriah adalah suatu kabupaten baru yang merupakan hasil pemekaran dari kabupatenAceh Tengah yang tentunya banyak kendala yang dihadapi dalamproses pembangunan wilayah ini. Dari segi sarana dan prasarananya pun masih banyak yang perludiperbaiki. Taraf hidup dan kualitas hidup penduduknya pun masih memerlukan perhatian yang besar. Penduduk Bener Meriah umunnya bergerak di sektor pertanian. Komoditas andalannya adalah kopi.Saat ini, Kopi Gayo tidak hanya meluas di daerah Gayo dan Indonesia senndiri, namun telatrmerambah ke pasar Internasional.Yang mana diketahui, Dataran Tinggl Gayo sebagai salah satu daerah penghasil kopi terbesar di dunia selain Brazil. Kopi Gayo aroma dan cita rasa yang khas,sehingga banyakdiminati oleh penikmatpenikmat kopi di dunia. Oleh kanena itu, pemerintah juga harus mengambil bagian dalam hal ini. Semua itu bertujuanuntuk menambah APBN, khususnya APBD di kabupaten Bener Meriah. Demikian surat ini saya buat. Semoga ada upaya daripemerintah

227


untuk membuat suatukebijakan bagi kabupaten-kabupaten yang baru mengalami pemekaran dapat berkembang menujuke arah yang lebih baik lagi. Wassalamu’alaikum. Wr. Wb. Hormat Saya

Julistya Fernanda, SMAN 2 Bukit

228


Jakarta, 18 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Bpk.H.Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Salam hormat, Apa kabar Pak? Saya harap Bapak senantiasa dalam keadaan sehat dan dirahmati Allah SWT, perkenalkan nama saya Kenny Ivanzaky Augusta, saya sering sekali bertemu Bapak dalam upacara-upacara kenegaraan serta acara-acara pergerakan nasional. Namun untuk masalah berbicara langsung dan berpapasan langsung saya belum pernah mengalaminya. Melalui surat ini saya ingin menyampaikan aspirasi saya sebagai salah seorang pemuda yang berpartisiasi dalam kemajuan revolusi bangsa. Seperti kita ketahui pada zaman sekarang ini peran pelajar cukup besar dalam memberikan parameter penilaian bagi kemajuan-kemajuan yang dibuat pemerintah. Hal demikian sangat wajar mengingat semakin tingginya animo masyarakat untuk berpartisipasi di bidang politik cukup tinggi. Menurut saya seharusnya pemerintah lebih selektif lagi dalam menaikkan setiap kebutuhan rakyat yang sangat diperlukan, contohnya bahan pangan dan bahan bakar minyak. Akan lebih baik jika pemerintah tidak terburu-buru mengambil sikap dan mendengarkan suara rakyat. Maaf sebelumnya Pak, apa Bapak tidak pernah mendengar jeritan rakyat saat Bapak tertidur dan bangun kembali? Lalu, apakah anda tidak gusar dan tenang saja saat mendengar suara tangisan tersebut? Yang terakhir yang semakin saya membuat heran ialah apa yang membuat mental pemimpin kita untuk menghianati negara sangat besar padahal mereka ialah utusan rakyat yang seharusnya bisa dipercaya untuk mewakili mereka. Sebagai pelajar saya sangat sedih namun cukup bangga dengan

229


negara ini, saya akui banyak kemajuan yang kita peroleh belakangan ini dan kita tidak boleh acuh pada prestasi-prestasi tersebut, namun berbanding terbalik rasanya jika kita melihat perkembangan internal negara ini. Bila diperhatikan masih banyak pemukiman kumuh meskipun sudah berkurang masih banyak rakyat miskin meskipn sudah berkurang, semua usaha yang dilakukan pemerintah cukup baik dalam mengurangi berbagai hal tersebut.Namun tingginya angka korupsi di negeri ini sangat tinggi sehingga meminimalisir anggaran-anggaran yang seharusnya dipakai.Usaha yang dilakukanpun terkesan sia-sia sehingga tidak menimbulkan efek besar bagi negara. Ada baiknya jika negeri ini memiliki semua elemen organisasi yang jujur sehingga tidak semakin terbelakang di rumah sendiri serta berilah hukuman tegas berupa hukuman mati bagi para “pengkhianat negara� tersebut. Sekian surat dari saya, atas kesediaan Bapak untuk membaca dan memahaminyadiucapkan terimakasih. Salam Hormat,

Kenny Ivanzaky Augusta, SMAN 42 Jakarta

230


Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Bpk. H. Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Salam Sejahtera, Pertama-tama perkenalkan nama saya Keren Hapukh Meirysary saya sebagai perwakilan suara pelajar yang berasal dari Kuala Kapuas, Kalimantan Tengah. Pada kesempatan ini, saya ingin berbagi sedikit saran dan pandangan saya tentang pendidikan di Indonesia.Banyak sekali anak Indonesia terlantar akan pendidikan baik di Desa maupun di Kota besar bahkan mereka putus sekolah dikarenakan terbatasnya ekonomi masyarakat kalangan bawah dan juga kurang terjangkaunya sistem pendidikan buat masyarakat kurang mampu. Apalagi didaerah terpencil, sistem pendidikan sangatlah minim dan begitu sangat menyedihkan sekali. Khusus di kota besar masyarakatyang mampu banyak sekali dan anak-anak pelajar yang tidak serius belajar dengan baik bisa salah pergaulan dengan mengkonsumsi Narkoba. Narkoba banyak mengelilingi anak-anak muda pelajar. Sehingga mereka hancur masa depan akibat narkoba.Menurut saya, pendidikan merupakan suatu kemewahan bagi sebagian masyarakat Indonesia dan pendidikan merupakan kunci dari pembangunan dan pembentukan calon pemimpin masa depan yang berkualitas yang diharapkan mampu menghadapi tantangan-tantangan era globalisasi. Demikian surat ini saya saya sampaikan, semoga Bapak presiden sehat selalu dan lancar melaksanakan tugas-tugasnya sebagai pemimpin rakyat Indonesia. Terima kasih. Hormat Saya Keren Hapukh Meirysary, SMAN 2 Kuala Kapuas

231


Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Bpk. H. Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Sebelumnya saya mohon maaf karena telah lancang mengirimkan surat ini kepada Bapak. Saya sebagai pelajar Garut akan menyampaikan aspirasi mengenaiketidakadilan hukum yang saya lihat dan saya rasakan. Mungkin menurut Bapak apa sih masih seumur jagung saja membahas ketidakadilan hukum di Indonesia. Tapi kalau menurut saya ini penting sekali Pak, kalau tidak dibahas sejak sekarang kapan lagi membahas hukum di Indonesia terutama tentang ketidakadilan hukum. Menurut saya Pak, hukum di Indonesia masih sangat minim terutama dalam hal keadilan, masih banyak orang-orang yang tidak sadar akan hukum, padahal Negara Indonesia sering disebut sebagai Negara Hukum. Apakah ini yang disebut sebagai Negara Hukum? Keadilan saja masih diabaikan, saya ambil contoh yang pertama kasus pornografi yang dilakukan oleh Ariel Peterpan dan yang dilakukan oleh pejabat. Memang kasus keduanya diexpose di TV dan diberitakan tapi apakah keduanya dihukum? Tidak Pak, yang dihukum hanya Ariel padahal keduanya samasama melakukan tindakan pornografi, tapi kenapa hanya Ariel saja yang dihukum? Kalau menurut saya Pak, jawabannya hanya satu yaitu finansial. Apakah ini yang namanya keadilan Pak? Apakah hukum bisa dibeli dengan finansial? Jawabannya, ya itulah hukum di Indonesia kalau menurut saya Pak. Contoh yang kedua kasus Aal yang mencuri sandal dan kasus Gayus Tambunan yang korupsi. Memang, tindakan Aal mencuri sandal itu salah dan tidak benar tapi apakah kasus korupsi yang dilakukan Gayus Tambunan itu benar? Bukankah salah dan tidak benar juga Pak? Tapi mengapa hanya Aal saja yang dihukum sampai beberapa tahun sedangkan

232


Gayus Tambunan yang menyelundupkan uang negara hanya diproses? Bukankah keduanya sama-sama melakukan kesalahan? Mana keadilan dan ketaatan hukum di Indonesia Pak? Saya berharap keadilan hukum di Indonesia dapat berjalan dengan semestinya, sesuai dengan prosedur dan tidak memandang suatu kasus hanya dengan jabatan atau finansialnya saja. Karena bagi rakyat biasa seperti saya Pak berkaitan dengan hukum adalah suatu hal yang sangat menyeramkan tapi bagi mereka yang mempunyai uang, berkaitan dengan hukum itu mudah. Semoga apa yang diharapkan dapat terelisasi, saya ucapkan terima kasih dan mohon maaf apabila ada kata-kata yang kurang berkenan. Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Dari Generusmu,

Keukeu Firda Lestari, SMKN 1 Garut

233


`Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Bpk. H. Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamualaikum Wr. Wb. Bapak Soesilo Bambang Yudhoyono yang saya hormati, bagaimana kabar Bapak? Saya mendoakan semoga Bapak beserta keluarga senantiasa dilindungi dan dirahmati Allah SWT. Perkenalkan Pak, saya Kharis Dwi Irpan, siswa kelas 10 SMA Taruna Nusantara. Saya ingin mengutarakan pikiran dan gagasan saya tentang membuang sampah. Pak, menurut saya kesadaran masyarakat dalam membuang sampah masih sangat rendah. Saya pernah melihat seorang ibu membuang sampah di sungai, sehingga sampah tersebut kemungkinan terbawa ke dasar sungai dan menyebabkan polusi pada air, serta pendangkalan pada sungai. Banjir yang terjadi juga diperkirakan akan merendam rumah warga apabila warga sekitartidak memulai untuk membuang sampah pada tempat yang seharusnya. Saya telah melakukan beberapa survei tentang kesadaran masyarakat untuk membuang sampah pada tempatnya di beberapa tempat, seperti di kawasan Ketintang dan Gayungkebonsari yang mempunyai sungai yang cukup kumuh berlokasi di Surabaya selatan. Hasil penelitian saya cukup mengejutkan. Banyak dari warga yang saya tanya tidak peduli terhadap pembuangan sampah pada tempatnya, padahal mereka mengetahui dampak dan akibatnya, serta tidak mengetahui pemilahan sampah yang baik dan benar. Menurut saya, meskipun terlihat sepele namun efek membuang sampah sembarangan tidak dapat di acuhkan. Saya berpikir, bagaimana jika membuang sampah di sungai dilakukan oleh satu komplek, dalam sehari tentu dapat dibayangkan dalam sehari berapa banyak sampah yang dapat mencemari sungai. Apalagi bagi masyarakat di komplek lainnya. Belum lagi apabila sampah tersebut menumpuk dan mengakibatkan kedalaman sungai berkurang dan menyebabkan pendangkalan. Itu adalah hasil

234


dari jangka waktu satu hari, bagaimana apabila ini terjadi dalam waktu setahun, tentu akan semakin menambah dangkal kedalaman sungai. Menurut saya yang harus dilakukan sekarang adalah mengampanyekan buang sampah pada tempatnya pada media-media sosial sehingga masyarakat dapat menyadari pentingnya membuang sampah pada tempatnya. Pemilahan sampah juga patut di perhatikan, karena dapat menguntungkan. Sampah organik sebaiknya jangan dibuang sembarangan, melainkan dapat dijadikan kompos,sehingga dapat menyuburkan tanah dan dapat membantu perekonomian warga sekitar. Maka itulah mengampanyekannya melalui media sosial, sehingga masyarakat dapat mengetahui cara membuat kompos dan pentingnya membuang sampah pada tempatnya. Sehingga biodiversitas dari sungai tidak terancam. Demikianlah surat saya, apabila ada kekurangan saya mengucapkan maaf yang sebesar-besarnya, Pak. Atas perhatian Bapak saya ucapkan terimakasih. Wassalamualaikum Wr. Wb. Hormat Saya

Kharis Dwi Irpan, SMA Taruna Nusantara

235


Medan, 22 Maret 2012 Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Bapak Dr. Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamu’alaikum Wr.Wb. Puji dan syukur saya panjatkan kehadirat Allah SWT., yang telah memberikan kita kesehatan dan kenikmatan sehingga saya dan Bapak Presiden dapat berkomunikasi walaupun tidak secara langsung. Saya berharap semoga bapak dan keluarga dalam keadaan sehat wal’afiat. Bapak Presiden yang saya hormati, perkenalkan nama saya Khavieza Siregar. Saya bersekolah di RSMABIM Shafiyyatul Amaliyyah Medan, Sumatera Utara. Dan sekarang saya sudah duduk di bangku kelas 2 SMA. Dengan diadakannya forum pelajar se-Indonesia ini, saya tidak mau menyia-nyiakan kesempatan emas ini untuk menyampaikan aspirasi saya yang insya Allah bisa mengurangi beberapa masalah yang sedang terjadi di lapangan saat ini. Menurut fakta yang sudah saya amati, di kota-kota besar seperti Jakarta, Bandung, Medan, dan lain-lain mengalami masalah yang namanya kemacetan lalu lintas. Ini dikarenakan perbuatan manusia sendiri, bahwasannya masih banyak sekali pedagang kaki lima yang berjualan di pinggir jalan besar. Hal ini seharusnya menjadi perhatian pemerintah. Tetapi sampai sekarang masalah ini belum juga dapat dituntaskan. Di sini saya ingin memberikan solusi yang mudah yaitu pemerintah bisa saja menyediakan lapangan kerja di suatu tempat khusus untuk pedagang kaki lima di setiap kota tanpa harus mengganggu kegiatan di lalu lintas. Ada juga solusi yang lain seperti kerjasama yang erat dengan kepolisian lalu lintas agar menertibkan kendaraan yang berlalu-lalang di jalanan. Karena yang saya lihat selama ini masih banyak polisi lalu lintas

236


yang duduk-duduk dengan santainya di pos jaga kepolisian pada saat jam kerja mereka. Perbuatan seperti ini yang wajib diberi sanksi yang kuat agar kepolisian melaksanakan tugasnya dengan baik dan penuh tanggung jawab. Serta pedagang kaki limapun juga wajib diberikan sanksi jika mereka masih berani berjualan lagi di pinggir jalan. Selain membuat kemacetan, mereka juga membuat jalan menjadi kotor karena membuang sampah sembarangan yang menjadi bibit penyakit. Peran pemerintah setiap daerah sangat dibutuhkan di sini, jadi kerja sama yang kuat juga sangat dibutuhkan untuk mengurangi masalah seperti ini. Bapak Presiden yang saya hormati, demikianlah surat dari saya ini. Semoga usulan-usulan yang saya berikan dapat diterima dengan baik. Sebelumnya saya ucapkan terima kasih kepada Bapak Presiden yang mau menyempatkan diri untuk membaca surat ini, saya mohon maaf bila ada kesalahan. Wassalamu’alaikum Wr.Wb. Dengan hormat

Khavieza Siregar, SMA BIM YPSA

237


Kalangan, 24 Maret 2012 Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Bapak Dr. Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamualaikum Wr.Wb. Dengan hormat, Halo Pak, bagaimana keadaannya di tengah hiruk-pikuk menjalankan tugas Negara? Semoga Yang Maha Mengurus selalu memberi kesehatan dan kebijaksanaan kepada Bapak. Perkenalkan, saya Kris Saputri, seorang remaja berusia tujuh belas tahun yang dibesarkan di lingkungan keluarga militer, dan ibu saya seorang petugas kesehatan di sebuah Puskesmas. Kami tinggal di sebuah asrama di daerah pesisir, dan berbaur dengan beragam budaya. Sejak kecil, kami sudah diajarkan untuk hidup sederhana dan berusaha meraih prestasi. Setiap hari saya sangat bersyukur bisa tidur dengan nyaman, bangun pagi menyapa mentari, makan dengan lahap, dan bersekolah di sekolah unggulan nan-favorit, bisa beribadah dengan mudah, serta merangkul dunia dengan ketikan jari. Tapi, kesedihan melanda saya saat menggenggam tangan-tangan kecil adik-adik yang putus sekolah, bibir kering dan perut kosong yang menjerit, remaja-remaja korban rasa ingin tahu yang terjebak dalam pergaulan bebas dan kecanggihan teknologi. Saya merasa kasihan melihat adik-adik zaman sekarang yang dewasa sebelum waktunya, sebagian diantaranya merasa hebat jika bisa bergaya layaknya orang yang lebih dewasa dari mereka. Mereka kehilangan semangat dalam mengejar mimpi, bahkan tak banyak yang berani takut untuk bermimpi. Bertemu dengan orangorang yang menginspirasi selalu menjadi pelumas yang terus mengasah kepedulian dan empati saya. Saya ingin agar anak-anak Indonesia memi-

238


liki kehidupan yang bercita rasa Indonesia, tanpa meninggalkan bumbu pelengkap dari budaya negara lain. Karena kita harus jadi tuan rumah di Negeri sendiri, karena kita bisa dan kita mampu untuk Indonesia yang lebih baik. Hormat Saya,

Kris Saputri, SMAN 1 (PLUS) Matauli Pandan Medan

239


Yogyakarta, 24 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Indonesia

Assalamu’alaikum Warohmatullahi Wabarokatuh. Bapak Susilo Bambang Yudhoyono yang saya hormati, perkenalkan saya Lana Nurani Nan Suci, salah satu pelajar kota Yogyakarta.Tak ada gading yang tak retak. Itulah pengibaratan dalam setiap kepemimpinan. Saya salut dengan semangat Bapak dalam memajukan Negara kita. Tak diragukan lagi, terbukti Bapak telah mencalonkan diri dan terpilih menjadi Presiden RI lagi. Tidak mudah untuk menjadi seorang pemimpin, apalagi Negara yang luar biasa ini. Banyak perbedaan pendapat sana sini, pemberontakan sana sini, demo dan lain sebagainya. Bapak tetap berbesar hati menghadapinya, itulah yang saya kagumi dari Bapak. Tapi, itu semua memang perlu agar kinerja dalam suatu kepemimpinan menjadi lebih baik.Telah kita ketahui bahwa Indonesia adalah Negara yang kaya raya. Ia mempunyai sumber daya alam yang melimpah ruah. Tambang emas, tambang minyak, tambang batu bara dan lain sebagainya. Ibarat suatu rumah, Indonesia adalah rumah yang sangat megah. Akhir-akhir ini beredar kabar bahwa pada bulan april harga BBM akan dinaikkan. Padahal Negara kita adalah penghasil minyak bumi. Haruskah anak kandung membayar makan di rumah orang tuanya sendiri? Saya rasa tidak ada orang tua setega itu. Subsidi BBM adalah hak kami, sebagai warga Negara Indonesia. Seperti yang kita ketahui bersama bahwa salah satu tujuan Negara kita adalah Mengusahakan keseejahteraan dan kemakmuran rakyat. Jika merujuk pada tujuan tersebut, apa yang terjadi sekarang ini tidak sinkron dengan tujuan yang ada. Yang kaya semakin kaya, yang miskin semakin miskin.

240


Dalam kondisi seperti ini (sebelum BBM dinaikkan kembali) saja, telah banyak pelajar yang putus sekolah, banyak yang tinggal di kolong jembatan dan masih banyak lagi yang menderita. Bagaimana jika BBM dinaikkan lagi?Jika memang alasannya karena pemasukan Negara berkurang karena adanya subsidi BBM, itulah seharusnya. Seorang ayah dan ibupun rela melakukan apa saja untuk anak kandungnya, bahkan mereka tidak menghiraukan kekayaan dirinya dan kemewahan rumahnya jika anaknya belum sejahtera. Maka dari itu, saya menyuarakan pelajar meminta agar BBM tidak dinaikkan Pak, banyak teman kami harus putus sekolah karena itu. Semoga Bapak bijak dalam menanggap keluhan kami ini. Masa depan Indonesia ada di tangan pemuda, dan tentunya dukungan dari golongan tua.Terima kasih.Semangat perubahan, untuk Indonesia yang lebih baik. Wassalamu’alaikum Warohmatullahi Wabarokatuh. Hormat Saya

Lana Nurani Nan Suci, SMA Muhammadiyah 2 Yogyakarta

241


Batang, 17 Maret 2012 Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamu’alaikum Wr.Wb. Dengan hormat, Perkenankan nama saya Lathifun Ghofur Fathurrahman, siswa dari SMA Negeri 1 Batang, Provinsi Jawa Tengah. Surat kepada Bapak ini berkaitan dengan aspirasi dan suara hati saya mengenai perkembangan sepakbola di Indonesia. Saya adalah salah satu dari sekian juta masyarakat Indonesia yang menyukai sepakbola Tanah Air. Seiring berjalanya waktu bukan kepuasan yang masyarakat Indonesia dapatkan, namun malah kekecewaan, kesedihan, keprihatinanlah yang kami semua rasakan dari dunia sepakbola Tanah Air kita “ INDONESIA�. Akhir-akhir ini wajah sepakbola negeri ini telah tercoreng dengan berbagai masalah klasik seperti keributan dan tawuran antar supporter sepakbola dan yang tak kalah heboh dan spektakuler adalah kisruh didalam PSSI, Induk Sepak Bola Indonesia. Sungguh ironi memang melihat banyaknya permasalahan yang seharusnya tidak terjadi dan mempengaruhi Sepakbola di Indonesia. Adanya kepentingan suatu golongan dalam PSSI yang dilihat sekilas seperti ranah politik menyebabkan sepakbola Indonesia semakin terpuruk dan bukan lagi menjadi wadah mempersatukan sepakbola Indonesia. Maka tidak perlu heran kalu kekacauan di dalam PSSI berbanding lurus dengan masalah sepakbola Indonesia, karena ada pepatah mengatakan Buah jatuh tak jauh dai pohonya. Itulah mengapa terlampau jauh kita mengharapkan kemajuan sepakbola Indonesia jika faktor pembangunya saja tak mapu berdiri tegak. Dari uraian diatas, saya memohon kepada Bapak Presiden untuk

242


segera membenahi masalah-masalah yang sedang melanda ranah sepakbola tanah air yang tentunya sangat dinanti-nanti oleh seluruh masyarakat Indonesia. Kami sangat merindukan kejayaan sepakbola Indonesia yang seharusnya dapat mengepakkan sayapnya ke penjuru dunia namun hingga detik ini masih terhambat oleh segelintir permasalahan yang tak penting. Semoga bapak mendengarkan aspirasi dan suara hati warga Indonesia yang peduli akan perkembngan sepakbola indonisia yang masih berhrap Andik Vermansyah dkk di tim GARUDA MUDA dan Firman Utina dkk di tim GARUDA SENIOR dapat melambungkan bangsa Indonesia di kancah ASEAN, Asia, bahkan dunia serta Liga-liga di Indonesia semakin berkembang tanpa kerusuhan dan tidak menjadi korban kepentingan politik dari segelintir golongan tertentu. Sekian aspirasi dan suara hati saya dan masyarakat Indonesia tentunya, atas perhatian Bapak diucapkan teriamakasih. Wassalamualaikum Wr. Wb. Hormat Saya,

Lathifun Ghofur Fathurrahman, SMAN 1 Batang

243


Bangko, 22 Maret 2012 Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Saya adalah salah satu siswi di SMA N 1 Merangin, Bangko, Jambi. Bersama surat ini saya ingin menyampaikan aspirasi dan harapan saya sebagai seorang pelajar.Saya merasa beruntung dapat menikmati bagaimana menempuh pendidikan di sekolah yang layak, namun tidak bagi teman-teman masa kecil saya. Semasa kecil, saya pernah tinggal di Desa Talang Tinggi. Sebuah Desa kecil yang keseharian penduduknya bekerja di ladang kopi dan berdagang, tanpa penerangan listrik apalagi air PDAM. Sekolah yang ada hanya sebuah gedung SD yang terletak di atas bukit kecil dekat Pemakaman Umum desa. Sekolah tersebut sangat minim akan fasilitas, sekolah tersebut hanya memiliki dua kelas, kelas yang satu diisi oleh anak-anak kelas I,II,dan III serta kelas yang satu lagi diisi oleh anakanak kelas IV,V,dan VI. Siswa SD tersebut memang sedikit, namun anakanak yang bergantung pada SD itu berasal dari 4 desa, Desa kami, Desa Talang Sawah, Serdang Payung, dan Desa Talang Habib. Teman-teman dari tiga desa lainnya menempuh jarak yang cukup jauh untuk mencapai sekolah di Desa kami. Guru yang mengajar pun hanya tiga orang, pada saat jam pelajaran mereka bergantian untuk menjelaskan pelajaran sesuai tingkatan kelas. Begitu banyak harapan teman-teman saya yang digantungkan di SD tersebut. Sekarang, banyak dari teman-teman saya itu yang tidak bersekolah lagi, karena SD tersebut hanya bertahan beberapa tahun saja. Anak-anak yang bersekolah di SD itu dipindahkan oleh Pemerintah Daerah ke sekolah di desa lain yang cukup memadai. Begitu pula dengan guru-guru yang semula mengajar di SD tersebut. Akibatnya, mereka harus naik Angkutan Desa untuk menuju ke sekolah mereka yang baru, tak khayal banyak dari mereka yang putus sekolah karena tidak memiliki biaya. Sungguh disayangkan, sekarang mereka bekerja di ladang atau ikut berdagang membantu orang tua mereka.

244


Dari cerita saya tersebut, semoga Bapak tergugah untuk memberikan perhatian yang lebih kepada teman-teman tidak hanya yang ada di keempat Desa tersebut tetapi juga teman-teman yang bersekolah di Desa-desa kecil lainnya di Indonesia. Mungkin hanya demikian surat yang dapat saya tulis untuk Bapak, apabila ada kata-kata yang tidak sopan dan kurang berkenan saya haturkan permohonan maaf. Terimakasih, Hormat Saya,

Lidia Purnama Sari, SMAN 1 Merangin

245


Jakarta, 24 Maret 2012 Yth. Bapak Presiden RI DR. H. Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamualaikum Wr.Wb Dengan hormat, bapak Presiden DR.H.Susilo Bambang Yudhoyono ditempat. Sebelum itu izin kan saya memperkenalkan diri saya Muhammad Krisna Pradytia siswa dari SMK DIPONEGORO 1 Jakarta Timur. Saya sangat berterima kasih karna dapat berkesempatan untuk menulis surat tetang keluhan-keluhan dan ide-ide saya. Adapun keluhan-keluhan saya tentang Ibukota Jakarta, kenapa tentang Ibukota Jakarta, karna saya lahir di Jakarta yang mana Jakarta adalah Central dari berbagai kegiatan, bisa disebut Jakarta adalah tempat hebat, banyak gedung-gedung megah, taman-taman, tempat rekreasi, dan semuanya ada di Ibukota Jakarta. Tetapi yang saya rasakan sekarang keadaan Jakarta sangat tidak memperihatinkan, banyak gedung-gedung megah yang berkaca, kemacetan lalu lintas yang tidak beraturan. Berbeda sekali dengan 40 tahun yang lalu. Udara masih bersih, tumbuhan hijau masih terbentang luas, burung-burung berkicauan. Tetapi sekarang, tingginya polusi udara, juga kurangnya udara bersih dan banyak terdapat sampah-sampah dijalan. Dengan keluhan-keluhan ini, saya berharap kepada bapak presiden, sebaiknya mengurangi pembangunan gedung-gedung bertingkat, memperbanyak ruang penghijauan, dan mengeluarkan peraturan terhadap kebersihan lingkungan agar berkurangnya polusi, Global Warming dan lain-lain Dengan ini saya menyampaikan suara hati saya. Saya berharap bapak presiden dapat membaca surat saya dan saya mohon maaf bila ada kata-kata yang menyinggung dan tidak sopan. Wassalamu’alaikum Wr. Wb M. Krisna Pradytia, SMK Diponegoro 1 Jakarta

246


Segeri, 17 Februari 2012 Kepada Yth. BapakPresiden NKRI Dr.H. SusiloBambangYudiyono Di Jakarta

Assalamu’alaikumWr.Wb. DenganHormat, Saya perwakilandari SMAN I SEGERI sehubungan dengan penyelenggaraan kegiatan Forum Pelajar Indonesia tahun 2012, dengan memanfaatkan kesempatan ini saya ingin meluangkaninspirasi serta suara hati saya kepada bapak presiden. Sekarang seperti yang kita saksikan, kondisi alam atau bumi kita untuk sekarang ini sepertinya sangat-sangat memperihatinkan. Menipisnya Ozon pemicu penyeba terjadinyapemanasan global. Banyak masyarakat yang mengeluh akibat dampak-dampak daripemanasan global.Cuaca yang tidak menentu membuat banyak masyarakat resah yang pekerjaannya tergantung pada cuaca dan iklim harus mendapatkan imbasnya. Masalah yang ditimbulkan bukan cuma perubahan cuaca dan iklim, akan tetapi juga mencairnya kutub utara yang akan membawa bencana-bencana besar. Apa yang akan terjadi apabila negara-negara di dunia tenggelam dan tidak ditangani dengan cepat? Sepertinya semakin hari kerusakan bumi kita semakin bertambah. Maaf yang sebesar-besarnya untuk sebelumnya, sepertinya usaha-usaha yang dilakukan oleh pemerintah dan masyarakat sepertinya belum bisa menepis besarnya kerusakan yang terjadi sekarang. Oleh Karena itu saya ingin memberikan motivasi serta inspirasisaya agar pemerintah tetap dan terus meningkatkan kinerjanya dengan baik dan terus berusaha agar negara kita dapat menjadi panutan bagi negara lain. Negara Indonesia harus menjadi contoh atas ketenaran yang dimilikinya salahsatunya yakni SDA

247


yang melimpah. Ini dapat lebih baik apabila pemerintah dan masyarakat mengelolahnya sebaik-baik mungkin sehingga bisa menambah SDM dan bisa menjadikan Indonesia sebagai negara peduli lingkungan dunia. Mungkin ada baiknya apabila pemerintah menjalankan program seperti gerakan menanam pohon yang telah terlaksana, perlombaan sekolah indah dan bersih sertamelestarikan dan mengembangkan pulaupulau yang berpotensi tinggi dalam mencegah pemanasan global selain potensi tersebut juga memberikan manfaat bagi devisa negara karena dapat dijadikan sarana objek wisataserta program daerah pegunungan perlu dijaga, agar masyarakat maupun pemerintah mengimbangi dan mengola sebaik mungkin pohon-pohon yang ada di Indonesia. Demikian ucapan terimahkasih yang sebanyak-banyaknya serta permohonan maaf saya,karena saya hanya mampu memberikan kritik dan saran kepada Bapak Presiden mudah mudahan Negara Indonesia dapatlebihbaik kedepan. Wassalamu’alaikumWr.Wb. Hormat Saya

Machsur Tunggal, SMAN 1 Segeri

248


Denpasar, 23 Maret 2012 Kepada Yth. BapakPresiden NKRI Dr.H. SusiloBambangYudiyono Di Jakarta

Dengan hormat, Senang sekali rasanya saya bisa menulis surat ini untuk Bapak Presiden RI, apalagi jika Bapak sendiri yang membacanya. Pertama-tama, saya ingin mengucapkan terimakasih kepada Bapak beserta panitia Forum Pelajar IV ini karena sudah memberikan saya dan teman-teman kesempatan untuk mencurahkan isi hati kami tentang teman-teman kami yang lain yang sangat perlu perhatian Bapak. Terimakasih juga saya sampaikan karena Bapak sudah mengizinkan kami untuk ambil andil pada permasalahan negara ini. Mungkin surat saya dan teman-teman hanya surat biasa yang ditulis oleh anak- anak yang tidak tahu masalah sebenarnya yang hanya bisa protes saja. Tapi surat ini adalah suara kami, kami sebagai penerus bangsa sebagimana orang dewasa mengatakan seperti itu. Bapak SBY yang terhormat, beberapa hari yang lalu saya menonton salah satu stasiun swasta di televisi yang menyiarkan program untuk anak-anak. Disana menceritakan anak gadis yang masih sangat belia yang harus kehilangan masa bermain dan belajarnya karena harus berjualan membantu perekonomian keluarga. Ia tidak dapat bersekolah karena keterbatasan dana. Muncul banyak pertanyaan di benak saya. Bapak mengatakan pemerintah sudah mengeluarkan dana BOS bertriliun-triliun rupiah agar saya dan teman-teman di negri ini bisa bersekolah. Tetapi, mengapa salah satu teman kami tersebut sampai harus bekerja seperti itu? Kemanakah uang dari dana BOS tersebut? Setelah beberapa saat menonton acara tersebut, saya mengganti channel TV. Stasiun itu sedang membicarakan bahwa Bapak/Ibu DPR sibuk

249


memperdebatkan peraturan berpakaian di kantor dewan dan perbaikan sarana prasarana kantor yang rusak. Apakah Bapak memikirkan hal yang sama seperti saya? Apakah fungsi DPR hanya untuk meributkan hal-hal tersebut? Lalu kami bagaimana? Orang-orang dewasa selalu mengatakan bahwa kami adalah penerus bangsa. Tetapi kami tidak mendapatkan perhatian yang layak sebagai penerus bangsa. Kami tidak meminta banyak, kamipun tidak melarang Bapak/Ibu yang bekerja di pemerintahan untuk bolak-balik keluar negeri, membeli mobil dinas mahal, atau merenovasi kantor dan rumah dinas dengan dana bermiliar- miliar. Kami hanya meminta, tolong sisihkan sedikit uang negara yang Bapak/Ibu sekalian gunakan agar kami bisa bersekolah dan mendapatkan fasilitas pendidikan yang layak. Sehingga kami, yang Bapak sebut sebagai penerus bangsa bisa benar-benar menjadi penerus bangsa yang bermutu. Bapak SBY yang terhormat, terimakasih karena Bapak sudah bersedia membaca surat saya. Saya mohon maaf apabila ada kesalahan- kesalahan kata yang saya gunakan baik sengaja maupun tidak sengaja. Saya menulis surat ini berdasarkan apa yang saya lihat dan saya rasakan. Hormat Saya

Made Pradnyaniti Chandra Dewi , SMAN 4 Denpasar

250


Bengkulu, 15 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Dengan Hormat, Dengan iringan doa, semoga Bapak Presiden selalu sehat serta mendapat lindungan dari Tuhan Yang Maha Esa untuk memimpin bangsa ini. Sebelumnya saya ingin memperkenalkan diri. Saya Magdalena Sidauruk,saya duduk di kelas XI SMA Negeri 2 Kota Bengkulu. Saya beragama Kristen Protestan. Namun, saya belum merasakan arti kebebasan untuk beribadah di Kota Bengkulu saat ini. Mengapa demikian Pak? Masih ada perbedaan antara umat agama yang satu dengan umat agama yang lain. Buktinya untuk membangun tempat ibadah umat muslim sangat mudah, mengapa untuk umat yang bergama lain untuk membangun tempat ibadah sangatlah susah? Padahal, kami hanya membutuhkan izin agar kami dapat beribadah secara bebas, bukan untuk meminta bantuan dana kerumah penduduk yang notabene bukan masyarakat sekitar. Lalu bagaimana dengan undang-undang yang mengatur tentang kebebasan beribadah menurut agama dan kepercayaan masing-masing? Jika kami membuka mata secara jelas, kami bertanya dalam hati “dimana arti Bhineka Tunggal Ika yang sesunggunya?� Sudah 12 tahun lamanya gereja tempat saya beribadah mengurus izin untuk membangun gedung untuk ibadah. Berkali-kali mencoba untuk mengurus izin membangunan gedung untuk beribadah di tempat yang berbeda, namun selalu saja banyak penghalang bagi kami. Mulai dari persyaratan izin ke seluruh masyarakat dari pihak RT hingga pusat, izin membangun bangunan, dan persyaratan lainnya. Sedangkan persyaratan untuk mendirikan mesjid seperti membalikkan telapak tangan, jika semua pihak masyarakat sekitar menyetujui dibangun mesjid dan memiliki dana, maka mesjid tersebut dapat dibangun. Bayangkan sudah 12 tahun pula, kami menumpang beribadah di gereja lain karena tidak mempunyai tem-

251


pat beribadah sendiri. Selain itu, teman saya yang beribadah di gereja lain kini bernasib sama dengan saya. Tempat beribadah yang sudah didirikan belasan tahun, sudah memenuhi persyaratan dan izin yang lengkap, saat ini ditutup oleh warga setempat karena dianggap mengganggu masyarakat sekitar. Bapak Presiden, sudah banyak peristiwa lain yang terjadi diseluruh Indonesia, bahkan lebih dari itu. Adanya gereja yang dibom ketika sedang beribadah, adanya pembunuhan umat kristiani ketika pulang dari gereja, adanya pembongkaran gereja secara paksa oleh masyarakat setempat dan peristiwa lain yang membuat kami semua menangis melihat keadaan bangsa ini. Setiap doa yang kami curahkan selalu berisi permohonan kepada Tuhan Yang Maha Esa agar permohonan kami memiliki tempat beribadah terkabul, bangsa kita tentram, aman damai, dan tidak ada pertengkaran, perselisihan antar umat yang memiliki perbedaan suku, agama, ras dan etnis. Namun, disetiap doa yang kami curahkan, sangatlah perlu adanya tindakan tegas dari Bapak Presiden sebagai pemimpin bangsa ini. Atas perhatiannya saya ucapkan terima kasih. Hormat Saya,

Magdalena Sidauruk, SMAN 2 Kota Bengkulu

252


Morowali, 9 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden RI di Jakarta

Dengan Hormat ! Assalamu Alaikum Wr. Wb., Dengan hormat, melalui surat ini saya sampaikan bahwa saya adalah siswa SMKN 1 Bungku Barat Kabupaten Morowali Propinsi Sulawesi Tengah. Dan nama saya adalah Mardiana yang berasal dari Wanasaba Pulau Sumbawa yang jauh di seberang sana di Propinsi Nusa Tenggara Barat. Terima kasih kepada ISYF yang telah memberikan kesempatan kepada saya untuk bisa menulis surat kepada Bapak Presiden RI. Bapak Presiden yang saya cintai. Bapak adalah seorang Presiden, pemegang kebijakan di negeri ini. Ketika mungkin saya seorang pelajar ini meminta sesuatu kepada bapak, mustahil bapak tidak mengabulkan permintaan saya. Sebab saya yakin dan percaya bahwa bapak adalah pemimpin yang jujur, bijaksana, berani dan tegas. Saya adalah satu dari jutaan pelajar di Indonesia yang sangat peduli dengan negeri ini. Saya merasa kritis dan terpanggil untuk membantu Pemerintah menata dan membangun kembali sistem ketatanegaraan yang kita damba-dambakan selama ini. Kenapa saya katakan demikian? Saya melihat bangsa kita ini ibarat rumah yang berkontruksi kayu yang di kerumuni berbagai predator seperti rayap. Dan mereka itulah yang akan menggoroti rumah tersebut hingga rusak, lapuk dan hancur. Begitulah pandangan saya tentang bangsa ini. Padahal tanpa kita sadari bahwa bangsa ini adalah bangsa yang kaya akan sumber daya alamnya. Diantaranya hasil pertanian, perkebunan, kelautan, pertambangan dan lain-lain. Dan kita juga harus membuka mata dan sadar bahwa

253


bangsa ini juga kaya akan budaya, suku dan adat istiadat. Itulah semua yang harus kita kembangkan dan kita jaga jangan sampai lepas dari bumi nusantara ini. Bapak Presiden yang saya cintai. Saya sangat senang dan bangga karena di Kotaku yaitu Morowali, pendidikan dan kesehatan sudah gratis. Namun masih perlu dukungan dan partisipasi dari Pemerintah Pusat. Saya meminta kepada Bapak Presiden untuk tegas dalam menangani masalah korupsi. Jangan setengah-tengah, bukankah bapak pernah mengatakan bahwa Bapak akan maju kedepan untuk memerangi KKN dan sebangsanya. Bukan berarti di daerah-daerah bebas dari korupsi tetapi dikota dan di daerah sama saja. Harapan saya Bapak Presiden tetap memgang teguh sumpah jabatan dan amanah yang bapak emban sampai beberapa tahun kedepan. Jangan sampai koruptor menjual bagian dari bangsa ini. Akhirnya, hanya ucapan terima kasih yang ku haturkan buat bapak presiden yang ku cintai Wassalamualaikum Wr. Wb.,

Mardiana, SMK Negeri 1 Bungku Barat

254


Segeri, 6 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden RI Bapak Susilo Bambang Yudyhono Di tempat

Assalamualaikum wr.wb. Salam hormat, Apa kabar Pak? Kuharap Bapak sehat wal afiat. Dalam rangka mengikuti lomba menulis surat ini, saya yang hanya seorang pelajar SMA yang usia saya sangat jauh dari usia kedewasaan Bapak, saya ingin menyampaikan unek-unek saya. Di negara kita tindak pidana korupsi yang dilakukan oleh para pejabat tinggi sepertinya telah merajalela, bukankah ini menunjukkan bahwa nilai kejujuran mereka sangat minim? Dalam menduduki jabatan yang tinggi yang diperlukan bukan hanya IPTEK tapi juga IMTAQ, karena sesungguhnya jabatan hanya merupakan tangga untuk mencapai keridhaan Allah SWT, kecerdasan haruslah dikawal dengan moral dengan demikian figur sebagai pemimpin dapat unggul. Tapi melihat tindakan para koruptor yang merupakan pejabat tinggi menunjukkan mutu kepemimpinan mereka masih kurang. Koruptor memang cerdas tapi mereka tidak beriman, kejujuran tidak mereka junjung tinggi. Bapak Presiden yang terhormat, dengan maraknya kasus korupsi yang dilakukan oleh para pejabat bawahan Bapak dapat membuat mutu kepemimpinan Bapak kurang di mata warga, karena bagi sebagian orang berbagai pelanggaran yang dilakukan bawahan Bapak pasti dibawa kontrol pemimpin tertinggi, mereka tidak akan bertindak jauh tanpa sepengetahuan Bapak. Oleh sebab itu, saya harap Bapak melakukan pengawasan yang lebih ketat lagi pada mereka dan lebih mempertegas UU yang mengatur korupsi. Dalam melakukan pengawasan bersikaplah seolaholah dekat dengan mereka, karena kita tidak akan mengetahui sifat asli seseorang sebelum kita dekat dengannya, sebab kadang sifat seseorang kepada kita palsu karena orang itu memandang kita dari segi kekuasaan

255


dan materi. Kalau aku Pak, ingin dihormati dan dihargai karena diri aku sendiri, bukan karena aku anak siapa, pekerjaan aku apa. Dan aku ingin melihat itu pada Bapak, Bapak dihargai karena Bapak seorang pemimpin yang mampu membawa bawahan Bapak ke arah yang lebih baik bukan semata-mata karena kekuasaan Bapak. Bapak Presiden RI yang terhormat, mengurangi korupsi dimulai dari dunia pendidikan yang mengajarkan arti kejujuran dan kedisiplinan dan menghindari aksi contek. Aku sadar, naif jika mengira kita dapat membersihkan dunia dari korupsi tapi setidaknya kita dapat mengurangi dampaknya karena korupsi telah menjebak jutaan orang dalam kemiskinan. Saran saya sebagai pelatihan terhadap nilai kejujuran maka, sejak dini anjurkanlah setiap sekolah membuka usaha “Kantin jujur�. Jika di dunia pendidikan generasi telah mampu menjunjung kejujuran maka ketika di antara mereka ada yang mampu menjadi pemimpin maka mereka akan tetap menanamkan kejujuran itu. Ala bisa karena biasa. Demikian surat dari saya atas segala kerendahan hati dan penuh hormat saya meminta maaf kepada Bapak apabila ada kata-kata saya yang kurang berkenan di hati Bapak. Wassalamu’alaikum, wr.wb. Salam Hormat

Marlina Latif, SMAN 1 Segeri

256


Kepada Yth. Presiden RI Bpk. Susilo Bambang Yudhoyono. Di Istana Negara Jakarta

Assalammualaikum Wr.Wb. Apa kabar Pak? Saya berharap Bapak baik-baik saja seperti keadaan saya saat ini. Nama saya Melenia, Pak. Asal dari Ambon. Lewat surat ini saya mau bercerita, tentang suatu negeri yang bertabur cinta, inilah Indonesia. Itu terbukti karena pancaran senyuman dari anak-anak di negeri ini. Mungkin Bapak terlalu sibuk, sampai tidak tahu kondisi masyarakat di negeri ini sepenuhnya. Bapak tahu tidak, anak-anak di negeri ini sama hebatnya dengan pemain sirkus. Ini sudah terbukti karena teman-teman saya yang berada di daerah lain ada yang pergi dan pulang sekolahnya harus melewati seutas tali baja. Hebatkan Pak? Kenapa tidak dibangun sekolah sirkus saja. Dari kecil saya selalu diajarkan tentang kejujuran, karena buah dari kejujuran itu selalu manis. Bapak sayang, boleh tidak saya jujur? Tapi jangan marah ya Pak. Saat ini saya miris melihat kondisi negeri ini. Boleh dikatakan sedang terpuruk. Setahu saya pedagang buah itu biasanya berjualan di pasar atau di mall tapi, sekarang ini banyak pedagang buah yang dapat ditemui di perkantoran, ada yang menjual berbagai jenis apel. Mulai dari apel Malang hingga apel Washington. Negeri ini bertabur cinta, tapi seakan sikap keserakahan telah mencoreng semuanya, korupsi di mana-mana. Didalam hati timbul satu tanda tanya besar, apakah Negeri ini masih terselip sesuatu yang dinamakan kejujuran? Tambah dewasa ini semakin banyak pemberitaan dimedia masa tentang masalah yang dihadapi negeri ini yang datang silih berganti. Sikap para koruptor yang semakin beringas, membuat rakyat semakin menderita. Berdampak langsung dengan kualitas serta daya saing anak-anak negeri. Kami sebagai anak negeri ini, kami tahu tugas yang diemban seorang Presiden seperti Bapak tidaklah mudah, bahkan untuk membuat rakyatnya tersenyum sajapun sulit. Me-

257


ngapa tidak memiskinkan saja para koruptor. Menyita semua aset mereka supaya beban Negara berkurang. Jika saya ditakdirkan sebagai seorang pencuri, saya hanya ingin mencuri barang milik orang-orang kaya yang berhati serakah, lalu dibagikan untuk anak-anak jalanan supaya tidak ada lagi yang tumbuh dengan memakan nasi aking, dapat menggunakan seragam sekolah dan mengenyam pendidikan dengan layak. Kadang sikap para koruptor patut ditertawakan karena ekspresi mereka lebih lucu dari seorang komedian, jika tertangkap basah, mereka beramai-ramai terkena penyakit amnesia. “LUPA� kata itu yang selalu terdengar. Jika hal ini terus dibiarkan maka akan semakin banyak penyimpangan-penyimpangan yang terjadi di masyarakat. Kami sebagai penerus bangsa ini pastilah tidak diam begitu saja. Kami akan bersatu dan melawan korupsi bersama-sama. Kami selalu mendoakan yang terbaik untuk negeri ini dan semoga Bapak terus diberi kesehatan supaya dapat memimpin negeri ini kedepannya. Sekian cerita yang dapat saya sampaikan. Saya minta maaf ya Pak, jika ada kata yang menyinggung perasaan. Sebab yang saya lakukan semua karena cinta. Cinta anak Indonesia untuk Ibu Pertiwi. Wassalamu’alaikumWr.Wb. Hormat Saya,

Melenia Layan, SMAN 4 Ambon.

258


Tombiano, Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamu Alaikum Wr. Wb. Melalui surat ini saya ingin menyampaikan pandangan saya tentang negara kita yang kurang baik khususnya dibidang politik yang lebih mendasar seperti korupsi. Padahal kalau dilihat dari masa kepemimpinan Bapak Presiden yang memenangkan pemilu selama 2 periode berturutturut seharusnya negara ini dapat menjadi lebih baik. Maka dari itu harapan kami, semoga kedepannya negara ini menjadi lebih baik seperti halnya tentang korupsi dan kendala di negara ini dimana para pejabat terlalu banyak memakan uang negara yang menyebabkan rakyat kecil menjadi tertindas karena ulah para pejabat yang tidak bertanggung jawab dan begitupun masalah keadilan. Menurut saya belum adil karena hukuman yang berlaku kepada orang yang memiliki banyak uang dengan rakyat biasa sangat jauh berbeda seperti halnya yang pernah terjadi para koruptor yang banyak merugikan negara dan menjalani hukuman tetapi bisa merasakan dan dapat menghirup udara bebas di luar. Namun beda halnya dengan rakyat biasa yang hanya mencuri ayam tetapi mendapat hukuman sampai bertahun-tahun di dalam penjara. Hal ini menandakan undang-undang di negara ini belum terlaksana dengan baik karena undang-undang yang merupakan hukum tertinggi dapat dibeli dengan uang. Maka dari itu kami sangat berharap agar pemerintah lebih memperhatikan rakyat biasa. Mungkin hanya sebatas itu yang dapat saya sampaikan semoga Bapak Presiden mendengar suara hati kami, sekian dan terima kasih. Wassalamu’alaikumWr.Wb. Mohammad Fahri, SMK Negeri 1 Tojo Barat

259


Palembang, 27 Februari 2012 Kepada Yth. Presiden RI Bapak Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamu’alaikum Wr.Wb. Perkenalkan nama saya M. Ajie Prasetyo dari SMA LTI IGM Palembang. Tema saya kali ini adalah tentang pergaulan bebas di kalangan remaja seperti yang diketahui saat ini sudah banyak sekali remaja-remaja Indonesia mengenal yang namanya seks, narkoba dan merokok bahkan tidak sedikit pula yang sudah merasakan gemerlap kehidupan malam. Saya tidak tahu kenapa banyak remaja yang melakukannya? Apakah salah orang tua mereka yang kurang memberi kasih sayang atau karena sekarang ini sudah banyak tempat-tempat yang menyediakan fasilitas seperti itu. Pak Presiden, saya jadi teringat perkataan salah satu teman saya yang mengatakan kalau dunia malam sudah menjadi bagian hidupnya. Saya sedikit terkejut dengan perkataannya. Di usia yang masih dibilang labil dia sudah menjadikan kehidupan malam menjadi bagian hidupnya. Saya jadi termotivasi untuk melakukan sebuah penelitian kecil mengenai kehidupan malam para remaja-remaja di lingkungan rumah saya. Hasilnya, hampir seluruh remaja yang saya tanya sudah pernah melakukan hubungan suami-istri. Sungguh hasil yang mengejutkan. Bagaimana nasib bangsa ini kalau remaja-remajanya seperti itu. Salah satu penyebabnya adalah karena sudah banyaknya tempat-tempat seperti diskotik maupun cafe-cafe yang menyediakan tempat-tempat maksiat. Saran saya yaitu perketat lagi izin untuk mendirikan tempat-tempat yang hanya untuk orang dewasa. Sebagai contoh, setiap orang mau masuk ke dalam diskotik harus menunjukkan KTP. Kalau tidak bisa menun-

260


jukkan KTP orang tersebut tidak boleh masuk ke dalam diskotik. Satu lagi negara Indonesia adalah salah satu negara yang mayoritas penduduknya memeluk agama Islam maka tidak salah kalau Indonesia memberlakukan peraturan bagi wanita untuk menutup aurat mereka. Itu juga salah satu cara untuk mengurangi jumlah remaja-remaja yang berbuat maksiat. Sekian saran dari saya semoga ini bisa menjadikan negara Indonesia menjadi islami. Amin ya robbal alamin. Wassalamu’alaikum Wr.Wb. Hormat Saya

Muhammad Ajie Prasetyo, SMA LTI IGM Palembang

261


Jakarta, 23 Maret 2012 Kepada Yth. Presiden RI Bapak Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamu’alaikum Wr.Wb., Bersama dengan saya kirimkannya surat ini, saya sampaikan apresiasi dan isi hati saya ke Presiden. Pertama-tama, saya ucapkan terima kasih banyak kepada Bapak SBY, selaku Bapak Negara Kesatuan Republik Indonesia telah bersedia mengorbankan waktu, jiwa, raga demi untuk membangun perkembangan Negara Indonesia. Perkenankanlah saya untuk memperkenalkan diri, nama saya Muhhamad Alfiansyah dari SMK Diponegoro 1 Rawamangun. Mungkin dengan apa yang saya kirim ini, belum bisa menebus apa yang telah Bapak lakukan dan perbuat untuk Negara tercinta ini. Apresiasi saya mungkin sangat kecil, tapi semoga bermanfaat terhadap Bapak dan belum sejauh yang telah Bapak lakukan. Apresiasi saya, “Apakah harga Bahan Bakar Minyak harus dinaikkan pada tanggal 1 April 2012?� saya yakin itu pertanyaan yang sulit untuk dijawab oleh Bapak Presiden. Menurut penelitian, harga minyak bumi semakin melonjak, yang seharusnya 90 dollar menjadi 115 dollar dikarenakan belum berhentinya pergejolakkan di Timur Tengah. Saya sangat yakin Bapak sangat bingung untuk menentukan apakah Bahan Bakar Minyak harus dinaikkan atau ditetapkan. Saya tahu, jika dinaikkan berarti Bapak sangat telah jelas melanggar peraturan pasal-pasal UUD 1945, jika ditetapkan mungkin resiko murni dan dampak negatif yang akan diterima oleh negara Indonesia ini sangat banyak. Tetapi apa boleh buat. Dimata rakyat mungkin Bapak tepat diantara benar dan salah tetapi menurut saya, lebih baik Bapak berdo’a dan meminta kepada Allah SWT., meminta petunjuk yang benar dengan dilakukannya Sholat

262


Isthikharah. Allah pasti mendengarkan do’a disetiap hamba-Nya, karena Allah sangat senang untuk diminta. Selain itu Bapak juga harus mengadakan rapat khusus kepada menteri-menteri untuk bermusyawarah dan memutuskan apakah harga Bahan Bakar Minyak harus dinaikkan? Banyak sekali demo-demo yang mengingatkan Bapak supaya tidak dinaikkan, bahkan ada yang mengancam kehidupan Bapak dan sekeluarga. Demontrasi yang dilakukan menurut kata hati saya itu terlalu berlebihan. Setahu saya demonstrasi itu hanya memberikan kritik dan saran kepada pemerintah agar lebih baik dalam menjalankan tugasnya. Mungkin saya serahkan masalah ini kepada pemerintahan yang bertanggung jawab atas masalah ini. Saya selaku pelajar Indonesia sangat yakin sekali Bapak dapat memutuskan mana yang baik untuk negara Indonesia. Mungkin hanya itu isi apresiasi dan isi hati saya ke Bapak Presiden. Saya yakin masih sangat banyak kesalahan-kesalahan, baik dalam tulisan maupun lisan. Saya mohon maaf, Atas perhatiannya saya ucapkan terima kasih banyak. Wassalamu’alaikum Wr. Wb. Hormat Saya

Muhammad Alfiansyah, SMK 1 Diponegoro

263


Kepada Yth. Presiden RI Bapak Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Apa kabar Pak Presiden? Saya harap semoga Bapak selalu sehat wal’afiat supaya bisa menjalankan tugas sebagai The Leader bagi kami rakyat Indonesia. Sebelumnya perkenalkan nama saya Muhammad Asy’ari. Sekarang saya menduduki bangku kelas XI IPA di MA ALKHAIRAAT PUSAT PALU. Saya tahu sebagai Presiden bapak pasti mempunyai kesibukan yang jauh lebih padat dari kesibukan kami sebagai pelajar. Mulai dari mengurus masalah politik dan sebagainya, sampai mengurus para koruptor yang hanya menjatuhkan dan menerpurukkan bangsa kita sendiri, bahkan mengurus mutu pendidikan anak bangsa. Pak presiden, ujian memang merupakan suatu sarana agar supaya kita dapat mengetahui kadar atau kemampuan seseorang. Ada pepatah mengatakan bahwa dengan ujian seseorang bisa dimuliakan dan dengan ujian pula seseorang bisa terhina. Maka barang siapa yang belajar maka ia bisa lulus dari ujian dan dimuliakan, tetapi bagi yang tidak belajar maka ia tidak akan lulus dan terhina. Pak Presiden, saya memang setuju dengan adanya Ujian Nasional (UN) karena dengan adanya Ujian Nasional maka kita dapat mengetahui kadar dan kemampuan dari pemuda dan pemudi yang ada di tanah air yang tercinta ini. Tapi pada kenyataannya Ujian Nasional hanya bagaikan sebuah monster yang menekan para pemuda dan pemudi Indonesia.Banyak diantara kami yang belajar mati-matian untuk menghadapi Ujian Nasional. Mulai dari pagi, siang, malam, dan ada yang begadang bahkan ada yang telat makan hanya karena belajar demi Ujian Nasional.

264


Bagi kami Ujian Nasional adalah segalanya, tidak ada waktu yang tersisa kecuali kami gunakan untuk belajar. Diatas taksi, diatas ojek, sambil jalanpun ada yang belajar demi menghadapi Ujian Nasional. Pak, di luar negeri seseorang yang memperoleh nilai tinggi dalam Ujian Nasional dapat menjamin dirinya untuk masuk ke perguruan tinggi tanpa melalui tes lagi. Tapi Pak, di Negeri kita yang tercinta ini, orang yang memperoleh nilai tinggi pada saat Ujian Nasional belumlah menjamin menjamin bahwa ia bisa masuk ke perguruan tinggi melainkan ia harus mengikuti tes lagi agar bisa masuk ke perguruan tinggi. Lalu bagaimana dengan orangorang yang telah belajar mati-matian untuk mendapatkan nilai yang tinggi dalam Ujian Nasional itu sendiri ? Pak Presiden, melalui surat ini saya mengungkapkan isi hati saya kepada Bapak Presiden. Kiranya Bapak Presiden bisa mencarikan jalan keluar atau solusi yang terbaik buat bangsa kita yang tercinta ini. Selamat berjuang Bapak Presidenku, jangan pernah menyerah menghadapi cobaan yang ada. Enkaulah yang kami andalkan, engkaulah patokan kami, semoga Bapak selalu dalam lindungan Allah SWT. Amiin. Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Hormat Saya

Muhammad Asy’ari, Siswa MA Alkhairaat Pusat Palu

265


Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamualaikum Wr. Wb. Alhamdulillahirobbila’lamin, Allah SWT masih memberikan kesehatan kepada saya hingga saat ini. Terlebih dahulu saya ingin memperkenalkan, nama saya Muhammad Ghiffari Alfarisy. Sebelumnya, saya ingin mengucapkan terima kasih kepada Bpak karena telah bersedia menyempatkan diri untuk membaca surat ini. Surat ini berisikan tentang ide-ide inovatif seorang remaja enerjik yang selalu berorientasi pada perubahan. Tak terasa kurang lebih 8 tahun Bapak menjabat sebagai kepala pemerintahan dan kepala Negara Republik ini, banyak perubahan yang telah terjadi, krisis moneter yang menimpa Indonesia telah menjadi swasembada pangan di berbagai daerah namun atas dasar sifat manusia yang tak pernah puas, izinkan saya untuk menyampaikan sedikit aspirasi agar dapat dipertimbangkan.Adapun berbagai aspirasi saya ialah: 1. Saya berharap agar budaya bangsa Indonesia tetap menjadi perhiasan bangsa ini dan tidak dapat dilirik maupun dibeli oleh bangsa lain karena tergoda oleh kilaunya. 2. saya mengharapkan agar Sumber Daya Alam yang terbentang mewah di Nusantara tidak diobrak-abrik lagi oleh orang lain, saya tidak ingin kita terus-terusan dijajah dan menjadi pembantu di negri sendiri. 3. Besar harapan saya untuk Bapak dapat membenahi sektor hukum di Indonesia, mungkin latar belakang Bapak di bidang militer dapat membantu untuk menindak tegas yang sengaja bertindak nakal. 4. Saya berharap Bapak dapat mengayomi rakyat denga baik dan

266


senantiasa berkomunikasi dengan rakyat serta membela rakyat kecil kapan saja mereka butuh Bapaksebagaimana janji Bapak ketika kampanye bukan? 5. Korupsi yang bertebaran di Indonesia telah dianggap menjadi tradisi bangsa sehingga telah diangap hal yang lumrah untuk dilakukan ditengah-tengah masyarakat. Dampak yang ditimbulkan dari korupsi sangatlah banyak mulai dari angka kemiskinan yang bertambah hingga kerugian Negara yang berlimpah. 6. Masih banyak penduduk Indonesia yang belum merasakan terangnya sebuah lampu, semoga dengan sisa jabatan bapak dapat menangani hal ini dengan baik terutama diwilayah Indonesia bagian timur. Baiklah, apabila saya terus menjabarkan masalah yang terjadi di Negeri ini makan akan membutukan banyak waktu dan kertas untuk menuliskannya. Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Hormat Saya

Muhammad Ghiffari Alfarisy, SMAN 1 Padang

267


Palembang, 21 Februari 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamulaikum Wr.Wb. Salam Sejahtera bagi kita semua. Apa kabar Bapak Presiden? Saya harap Bapak sehat walafiat dalam menjalankan negara ini dengan baik. Suatu kebanggaan bagi saya untuk dapat menulis surat ini langsung untuk Bapak Presiden. Saya harap Bapak Presiden sempat untuk membaca surat saya in walaupun bapak sibuk untuk mengatur negara ini. Perkenalkan nama saya Muhammad Halim Wafdullah,saya Berasal dari Kota Palembang, Provinsi Sumatera Selatan. Saya belajar di SMA Life Skill Teknologi Informatika Indo Global Mandiri. Pembahasan yang akan saya angkat yaitu “Hijau untukmu Indonesiaku�. Mungkin kita patut bersyukur atas Rahmat Allah SWT., yang telah diberikan oleh kita seperti semua apa yang ada di negeri kita tercinta ini. Hijau terbentang luas sejauh mata memandang dapat kita rasakan di seluruh wilayah Indonesia. Alam memberikan kita banyak sekali manfaat yang sangat berguna untuk kehidupan di dunia ini. Namun, Sekarang banyak sekali tangan yang tanpa dosa memotong pohon-pohon tersebut dengan sengaja dan tanpa penanaman kembali. Mereka dapat merusak ekosistem dunia yang dapat mengancam terjadinya bencana alam. Menurut saya, penghijauan semakin menghilang sejak banyaknya perusahaan-perusahaan membuka lahan untuk membangun pabrik-pabrik yang dapat membuat polusi dan merusak iklim yang semakin tidak mementu. Sebagai contoh ibukota Negara Indonesia sendiri, selalu menjadi langganan banjir setiap tahunnya. Itu diakibatkan penyerapan air yaitu pohon pada wilayah Jakarta sangat kurang. Saya berharap kesadaran pemerintah untuk menghijaukan kembali bumi kita ini.

268


Disisi lain, bencana alam sering terjadi akibat penggunaan efek rumah kaca yang dapat membuat iklim di bumi semakin tidak menentu. Terkadang curah hujan yang cukup tinggi sering terjadi dan cuaca saat panaspun terasa sangat panas. Ide atau gagasan yang baik untuk mengatasi masalah ini adalah dengan menanamkan kembali hutan yang gundul (reboisasi) agar wilayah yang terkena bencana dapat hidup lebih sehat, aman, nyaman dan tentram. Apabila masalah ini tidak ditertibkan maka fatal akibatnya seperti terjadinya banjir apabila kita membuang sampah sembarangan termasuk pada saluran air (got). Apabila lingkungan kita terlihat banyak sampah maka kita patut menegur hati kita untuk membersihkannya karena kebersihan adalah sebagian dari iman. Semoga apa yang saya tulis ini bisa dapat menjadi pacuan kita untuk hidup lebih baik lagi dan dapat menghargai karunia Allah SWT. Demikianlah surat yang saya tulis untuk Bapak Presiden. Surat yang saya tulis adalah tampungan aspirasi saya sebagai perwakilan rakyat Indonesia untuk dapat menjaga dan melestarikan alam. Semoga dengan surat ini pemerintah dan rakyat dapat berkerjasama untuk tergerak hatinya untuk menjaga dan melestarikan alam kita tercinta Indonesia. Wassalammu’alaikum Wr.Wb. Hormat Saya

Muhammad Halim Abdullah, SMA LTI IGM Palembang

269


22 Desember 2011 Nomor

: 001/SMA.02/2011

Hal

: Penyampaian Aspirasi Pelajar Indonesia

Lampiran

: ---

Kepada Yth. Bapak Susilo Bambang Yudhoyono Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Dengan hormat, Segala puji dan syukur kita panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan karunia-Nya kepada kita semua.Perkenalkan nama saya Muhammad Hauzan Fadlurrahman. Saya adalah siswa SMA N 2 Padang. Pada kesempatan ini, saya ingin menyampaikan gagasan saya kepada Bapak untuk membuat sebuah program rutin sekolah yaitu “Gerakan Minum Susu.” Susu merupakan salah satu nutrisi yang sangat diperlukan oleh pelajar kita saat ini. Karena susu mampu meningkatkan daya pikir siswa serta membantu proses pertumbuhan. Namun, saat ini minat siswa akan minum susu mulai berkurang. Hal itu bisa dilihat dengan banyaknya siswa kita yang malas belajar. Untuk itu pada kesempatan ini saya ingin mengajak Bapak agar dapat membuat program “Gerakan Minum Susu di Sekolah.” Kegiatan ini dimaksudkan agar setiap pelajar Indonesia sadar akan pentingnya susu bagi kebutuhannya. Kegiatan ini berlaku untuk semua siswa dari TK sampai dengan SMA. Adapun gerakan minum susu

270


ini dimaksudkan dengan memberikan segelas susu kepada setiap siswa di sekolah tersebut. Maksudnya ialah setiap hari kantin sekolah menyediakan susu dan memberikannya kepada setiap siswa di sekolah. Susu yang diberikan hendaknya sesuai dengan selera siswa. Kegiatan ini disebut “Satu Gelas Satu Susu�. Program ini cukup diterapkan untuk pelajar TK dan SD. Sedangkan untuk pelajar SMP dan SMA, setiap kantin di sekolah itu wajib menjual susu dengan beraneka ragam rasa dan merk. Hal ini dimaksudkan agar siswa SMP atau SMA dapat memilih susu sesuai keinginannnya. Susususu yang dijual di kantin sekolah gratis memilih satu jenis susu sesuai keinginan. Selain itu, pemerintah juga harus bekerjasama dengan pihak sekolah agar gerakan minum susu dapat terlaksana dengan baik dan berkelanjutan. Dengan demikian, susu merupakan nutrisi yang sangat diperlukan oleh anak-anak sekolah. Karena dengan meminum susu, pelajar kita memiliki otak yang cerdas dan tubuh yang sehat. Demikianlah surat ini saya sampaikan. Saya sangat berharap agar Bapak memperkenankan serta menerima aspirasi yang saya tulis. Atas perhatian Bapak, saya ucapkan terima kasih. Salam Pelajar Indonesia,

Muhammad Hauzan Fadlurrahman, SMAN 2 Padang

271


Bekasi, 23 Maret 2012 Kepada Yth. Dr. H. Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamualaikum Wr.Wb., Salam sejahtera untuk Bapak. Bagaimana kabarnya Pak? Semoga Allah tetap melindungimusekeluarga. Semoga Bapak tetap sabar dalam mengahadapi masalah yang terjadi di Indonesia. Beruntunglah Bapak menjadi Presiden sebuah negara yang besar dan kaya. Indonesia mempunyai sumber alam yang sangat banyak. Sumber daya manusia di Indonesia juga sangat banyak. Seharusnya dengan penduduk Indonesia yang banyak itu, Indonesia bisa menghasilkan Sumber Daya Manusia yang berkualitas. Pelajar Indonesia merupakan pelajar yang sangat pintar karena adanya Ujian Nasional yang menjadi tolak ukur untuk kelulusan seseorang. Indonesia juga selalu memenangi kompetisi atau olimpiade di dunia International. Tetapi yang disayangkan mengapa sampai saat ini Indonesia belum bisa maju? Banyak orang pintar dari negara kita bekerja diluar negeri dengan alasan lebih dihargai dan bayarannya yang tinggi. Sangat disayangkan dengan kejadian tersebut contohnya adalah bapak B J Habibie yang sangat cerdas bisa membuat pesawat, tetapi mengapa Negara kita tidak mampu membuat pesawat? Saya mengaharapkan Bapak sebagai Presiden Indonesia bisa mengurangi korupsi di Indonesia walaupun korupsi itu tidak akan pernah bisa hilang. Meningkatkan kualitas penduduk Indonesia, mengolah SDA Indonesia dengan baik, mengurangi tingkat kelaparan dan kemiskinan di Indonesia Bapak harus tetap semangat menghadapi cobaan dan ujian pada saat ini acuhkanlah semua cacian orang lain, seperti sepenggal lirik lagu dari band Thirteen yang berjudul Labil.

272


Dengarkanlah suara hatimu, jangan pernah bohongi dirimu berlarilah sejauh apapun itu, resapilah semua yang terjadi jangan pernah kau lakukan lagi lepaskanlah semua kebencian ini

Dengarlah kawan, ini saatnya tuk kita semua terus melangkah, dan menggapai mimpi acuhkan semua, mereka yang selalu mencaci maki hadapi semua, dan terus berlari

Lagu tersebut selalu menjadi penyemangat bagi saya untuk tidak menghiraukan cacian orang lain untuk menggapai mimpi kita. Demikianlah surat ini, semoga di sisa masa jabatan Bapak sebagai Presiden Indonesia bisa berubah walau hanya sedikit. Sebelumnya saya dengar Bapak setelah menjadi Presiden akan menjadi sekjend PBB, apakah itu benar? Kalau benar, itu merupakan kabar yang sangat mengembirakan. Wassalamualaikum Wr.Wb., Hormat Saya

Muhamamd Hazim Fesa, SMAN 1 Cikarang Utara

273


Depok, 21 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamualaikum Wr.Wb. Pertama-tama saya berharap Bapak dan keluarga selalu dalam lindungan Allah SWT.Kedua semoga Bapak bisa terus istiqomah dalam menjalankan tugas sebagai Presiden sampai habis masa jabatannya. Dalam surat ini, saya hanya ingin menyampaikan curahan hati saya sebagai pelajar dan warga Negara Republik Indonesia. Bapak Presiden yang terhormat, belakangan ini banyak pelajar-pelajar yang turun ke lapangan dan menyatakan pertentangan atas pemerintahan anda. Saya hanya ingin menyarankan agar Bapak bisa lebih terbuka kepada rakyat. Misalnya jika pemerintah ingin mengeluarkan kebijakan yang mungkin akan sangat berpengaruh bagi masyarakat, Bapak membuat sebuah konfrensi pers yang disiarkan langsung melalui radio, tv dll. Tujuannya agar masyarakat khususnya kaum pelajar tidak berprasangka buruk atas keputusan pemerintah dan lebih mengetahui permasalahan sebenarnya. Karena pikiran para pelajar usia SMA hingga mahasiswa masih sangat labil, jadi jika mereka melihat sesuatu yang baginya tidak menyenangkan mereka akan langsung bertindak tanpa melihat penyebabnya. Agar para pelajar tidak terlibat dalam aksi-aksi yang tidak baik, perlu penjelasan yang jelas tentang kebijakan-kebijakan pemerintah dalam berbagai aspek. Salah satu solusinya bisa dengan pengadaan seminar untuk umum mungkin dengan pembicara para wakil rakyat. Pengadaan seminar itupun juga harus menyertakan tokoh-tokoh masyarakat setempat di dalamnya. Alasannya adalah agar Bapak bisa lebih mudah dalam meluruskan pola pikir masyarakat sekarang yang cenderung kon-

274


tra-pemerintah. Dengan menghilangkan pola pikir yang negatif dalam masyarakat itu bisa mengurangi tekanan terhadap pemerintahan bapak dan juga membuat pemerintahan Bapak bisa berjalan lebih mulus. Mungkin hanya sampai sini surat dari saya, apabila ada kata-kata yang kurang berkenan di hati Bapak saya meminta maaf sebesar-besarnya. Wassalamualaikum Wr.Wb. Hormat Saya

Muhammad Ihsan, SMA Almanar Azhari

275


Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamualaikum. Teriring doa semoga Bapak Presiden selalu dalam keadaan sehat wal Afiat serta mendapatkan perlindungan Allah SWT dan diberi kekuatan, hidayah dalam memimpin bangsa ini. Amin.Selama ini perhatian pemerintah terhadap dunia pendidikan cukup besar dengan menaikkan anggaran tiap tahunnya. Perhatian pemerintah yang dipimpin Bapak Presiden dibalas tunas bangsa ini dengan meraih berbagai lomba olimpiade pelajar tingkat dunia. Bukan itu saja, para pelajar juga menoreh prestasi cukup membanggakan dengan mampu merakit mobil Esemka pelajar dari kota Solo yang kualitasnya tak kalah dengan buatan Jepang, Korea Selatan maupun negara lainnya. Hanya saja sebagai sesama pelajar saya merasa prihatin karena hasil karya mereka masih belum ‘diterima’ pemerintah dengan tidak mendapatkan hak cipta, sehingga tidak bisa dijual dipasaran bebas. Apakah hal ini berkaitan dengan pajak pendapat negara, pak? Soalnya pajak mobil, sepeda motor dan alat industri lainnya yang masuk ke Indonesia kena pajak 100% . Beda dengan mobil buatan Indonesia yang kena pajak hanya sekitar 40% saja. Kalau dugaan itu benar, sebaiknya saya mengharapkan pemerintah sikap arif dan bijaksana tidak memikirkan masalah. Sebaliknya pemerintah berbangga dan mengharagai hasil karya pelajar seperti di Jepang yang mampu membuat handphone, komputer yang dipasarkan keseluruh dunia. Kami para pelajar tak butuh uang, namun kami hanya butuh di hargai hasil karya kami. Pak Presiden yang saya hormati, masih nanyak sekali hasil karya pelajar Indonesia ini yang muncul di media massa tapi seiringnya waktu karya mereka hilang bagai bak di telan bumi. Di antaranya mences baterai

276


Hand Phone sambil berjalan di sekolah dengan cara digesekan ke aspal, mesin motor yang mana satu liter tahan untuk daya tempuh 800-1.000 km dan lain-lain. Sungguh sangat disayangkan salah satu buatan pelajar Indonesia yaitu mesin motor berisi satu liter untuk daya tempuh 8001000 Km itu, dua tahun kemudian telah menjadi hak cipta milik Jepang. Pak Presiden yang saya muliakan, sebaiknya pemerintah memberikan penghargaan kepada para pelajar yang berprestasi tersebut dengan cara memberikan mereka hak cipta dan memberikan modal supaya hasil karya pelajar itu berkembang dan nantinya di rasakan oleh seluruh rakyat Indonesia maupun dunia. Kita harus buktikan pada dunia, para pelajar Indonesia tak kalah dengan pelajar Jepang, Amerika Serikat dan negara lain. Mungkin hanya sekian masukan dari saya mudah mudahan bermanfaat bagi kita semua,amin ya rabal alamin. Kalau ada yang salah mohon dimaafkan. Wassalamualaikum Wr.Wb. Hormat Saya,

Muhammad Isra Anwar, MAN 2 Model Banjarmasin

277


Firdaus, 30 Januari 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Asalammu’alaikum Warahmatullaahi Wabarakaatuh. Dengan hormat kepada Bapak Presiden, saya do’a-kan mudahmudahan Bapak tetap dalam keadaan sehat wal’afiyat dan dapat melaksanakan kegiatan yang di lakukan sehari-hari. AAMIIN YAA ALLAAH YAA RABBAL’AALAMIIN Dalam keadaan apapun dan bagaimanapun kita manusia tidak terlepas dari yang namanya cobaan dan ujian, ujian dan cobaan itu selalu datang silih berganti, orang yang seperti saya ini pernah mendapatkan cobaan, apa lagi orang besar seperti bapak pemimpin negara. Dan saya berharap bapak terus bersabar untuk menghadapi segala ujiaan yang bapak sedang alami di masa sekarang ini. semoga bapak tetap konsekwen untuk mengemban tugas negara yang telah di amanahkan kepada bapak. Indonesia memiliki kekayaan bumi yang dapat di kategorikan kekayaan luar biasa. Dan saya bangga menjadi anak Indonesia. Karena disinilah saya dilahirkan, di negara ini saya dibesarkan, dan dinegara ini pula saya di beri pendidikan secara kemanusiaan. Dan saya telah berjanji kepada kedua orang tua saya, dan kepada guru-guru saya bahwasanya saya akan mengabdi kepada negara hingga titik darah penghabisan sesuai dengan motto sekolah saya SMK ZAKIYUN NAJAH, yaitu,“ tiada hari tanpa pengabdian”. Dengan perantaraan surat ini saya ingin mengatakan kepada bapak presiden Republik Indonesia, bahwasanya saya bersedia dan siap untuk meneruskan perjuangan mulia yang bapak emban pada saat sekarang ini, nanti untuk kedepannya. Pepatah arab mengatakan “‘iyss kariiman, au mut syahiidan ”

278


(hiduplah dengan mulia dan matilah dengan sahid) dan saya terkesan mendengar pepatah ini ketika dibacakan oleh guru yang terhormat dan seketika itu terlintas dipikiran “sungguh mulia hidup pemimpin negara ini dapat menjadi pelopor bagi orang banyak�. kepada bapak yang terhormat, walaupun kedua orang tua saya kurang mampu, dan saya bersekolah disekolah yang tidak dipungut biaya sedikitpun ( sekolah gratis ) biayanya semata-mata dari Allah SWT, dan dengan fasilitas belajar yang apa adanya, saya tetap optimis untuk menggapai cita-cita. Kepada bapak presiden yang terhormat, saya berharap untuk dapat dipanggil mengikuti forum pelajar se Indonesia agar saya dapat bertemu dengan para tokoh negara yang telah memiliki pengalaman tentang pembelaan negara tercinta ini. Demikianlah surat ini, mohon maaf kepada bapak apabila ada kata-kata yang tidak berkenan di hati. saya mohon maaf, semoga bapak dapat memakluminya. Wassalamu’alaikum Wr.Wb. Hormat Saya, Muhammad Khaidir, SMK Zakiyun Najah

279


Payakumbuh, 18 Februari 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalammualaikum Warahmatullahi Wabarakatuhu. Bapak Presiden yang saya cintai, sebelumnya saya mendoakan Bapak selalu dalam keadaan sehat dan selalu di beri rahmat oleh Allah SWT. Sebelumnya saya minta maaf jika surat saya ini telah mengganggu konsentrasi Bapak dalam mengurus beberapa tugas yang ada di bumi pertiwi ini. Saya sadar, sebagai orang nomor satu di Indonesia ini tentunya Bapak disibukkan dengan berbagai tugas kenegaraan. Namun ada suatu wacana dalam dunia pendidikan yang menarik perhatian saya sehingga saya memberanikan diri untuk menulis surat kepada Bapak. Saya berharap surat ini mendapat perhatian dari Bapak. Nama saya Muhammad Khairul Faraby salah satu siswa kelas XI di SMA Negeri 1 Payakumbuh, Provinsi Sumatera Barat yang mempunyai mimpi, impian, dan cita-cita. Salah satu penghambat banyaknya pelajar yang tidak bisa melanjutkan pendidikannya setelah tamat sekolah menengah atas bukan hanya disebabkan karena biaya yang mahal, tetapi minimnya keinginan pelajar dalam mempraktekkan pendidikan berkarakter dari usia dini. Pendidikan berkarakter adalah pendidikan yang memegang prinsip kejujuran secara menyeluruh. Tetapi amat sangat disayangkan, kebanyakan masyarakat khususnya pelajar sering kali menganggap remeh akan arti pendidikan yang berkarakter. Faktanya mereka sangat lihai menyontek saat ujian di kelas. Hal yang lebih parah lagi ada beberapa pihak yang tidak bertanggung jawab dengan menjual paket soal dan pembahasan yang akan diujikan. Fakta-fakta inilah yang menyebabkan generasi masa depan Indonesia disebut sebagai generasi yang bodoh.

280


Indonesia merupakan negara yang kaya akan budaya. Setiap daerah memiliki ciri khas pola hidup dan pendidikan berbeda-beda. Tetapi walaupun denga proses yang berbeda tetap memegang prinsip pendidikan berkarakter yang jujur. Bapak Presiden, saya ingin masalah ini menjadi titik perkembangan bagi Indonesia untuk maju dimasa depan, alangkah baiknya para pelajar mengetahui pentingnya ilmu dari pada nilai yang di peroleh. Pendidikan adalah ilmu. Pendidikan adalah untuk seluruh orang di Indonesia maupun dunia. Demikian surat ini saya sampaikan kepada Bapak, semoga harapan yang saya ungkapkan dapat menjadi perhatian bagi Bapak demi terciptanya sistem pendidikan yang berkualitas di Tanah Air Tercinta. Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Salam Ananda

Muhammad Khairul Faraby, SMAN 1 Payakumbuh

281


Firdaus,30 Januari 2012 Kepada Yth. Bapak Peresiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamualaikum Wr. Wb. Saya doakan Bapak dan kelurga dalam lindungan Allah SWT., dan sukses dalam melaksanakan tugas sehari-hari amien ya robbal ‘alamin. Bapak Presiden yang saya hormati, saya salah seorang rakyat Bapak di Indonesia yang sekarang belajar di SMK Zakiyun Najah kelas X yang beralamat di Jalan Negara Km. 57 Desa Firdaus Kecamatan Rampah Kabupaten Serdang Bedagai Propinsi Sumatra Utara.Saya sebagai siswa sangat salut dan bangga melihat Bapak di TV, mendengarkan Bapak berbicara, dan pernah melihat Bapak lewat di depan sekolah kami pada Tahun 2007 di Serdang Bedagai. Saya sebenarnya ingin sekali bersalaman dan bertatap muka langsung dengan Bapak tapi tidak mungkin hanya tangan Bapak yang saya lihat. Bagaimana caranya saya dapat jumpa dan bersalam-an dengan Bapak? Saya sekolah di SMK Zakiyun Najah, kamidisini tidak ada bayaran apa-apa (Geratis Sekolahnya), Biaya semata dari Allah SWT. Saya bersyukur dapat bersekolah menuntut ilmu sesuai dengan impiansaya.Tapi, banyak teman-teman seusia saya khususnya yang tidak mengemban pendidikan banyak yang kehilangan semangat hidupnya sehingga mereka mengambil jalan lain karena frustasi dan putusasa dalam menggapai impian mereka yaitu dengan narkoba, minuman-minuman beralkohol dan bahkan ada yang mengakhiri hidupnya.Na’udzu billahiminzalik. Oleh karena itu dalam rangka acara Forum Pelajar ini, saya ingin memberitahukan keinginan mereka yaitu mendapat pendidikan yang layak sehingga mereka mampu menggapai impian mereka.Semoga dengan

282


mengikuti Forum Pelajar yang ke IV ini saya dapat menyampaikan suara dan keluhan mereka agar dapat terwujud melalui Bapak. Bapak Presiden yang saya sayangi, mohon maaf saya terlalu banyak bercerita dalam surat ini, namun demikian harapan saya agar Bpak dapat membaca dan mendengar keluhan saya tadi. Bapak adalah motivasi bagi saya. Dengan demikian harapan dan do’a saya semoga Bapak dapat membantu kami semua, Anak-anak Penerus Bangsa. Bapak Presiden yang terhormat, demikianlah surat ini saya tulis mohon maaf saya sekali lagi jika ada kata-kata saya yang kurang berkenan di hati Bapak. Wassalamualaikum Wr.Wb. Hormat Saya

Muhammad Khalid, SMK Zakiyun Najah

283


Yogyakarta, 23 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Dr. H. Susilo Bambang Yudhoyono. Di Jakarta

Assalamu’alaikum Wr. Wb. Pertama-tama marilah kita panjatkan puja dan puji kita terhadap kehadirat Allah SWT., yang telah melimpahkan rahmat, taufik, hidayah serta inayahnya sehingga kita masih diberikan nikmat kesehatan tanpa kekurangan apapun. Tak lupa semoga shalawat serta salam selalu tercurahkan kehadirat junjungan kita nabi besar Muhammad SAW. Saya juga mendoakan Bapak agar selalu diberikan kesehatan dan kekuatan dalam menjalankan tugas-tugas bapak sebagai pemimpin negeri kita tercinta, Negara Republik Indonesia. Perkenalkan nama saya Muhammad Nu’man Muttaqi siswa kelas X di SMA Muhammadiyah 1 Yogyakarta. Segala hormat saya berikan kepada bapak, suatu kebanggaan tersendiri untuk saya dapat menuliskan isi hati saya sebagai pelajar Indonesia kepada bapak presiden yang selalu saya hormati. Saya telah melihat suatu kondisi di Negara Indonesia kita tercinta ini, yang membuat hati semua orang termasuk saya terenyuh untuk menyaksikan kejadian tersebut. Ternyata di masa yang penuh dengan teknologi ini masih saja ada pemuda pemuda Indonesia yang berkeliling kota untuk bekerja mencari uang di pagi hari. Ini berarti bahawa mereka sudah tidak sekolah lagi seperti para pelajar biasanya. Kebanyakan faktor yang menyebabkan mereka putus sekolah adalah ekonomi. Meskipun semua sekolah di negeri ini telah mendapatkan dana BOS akan tetapi masih banyak juga sekolah yang masih kekurangan dana untuk memiliki fasilitas yang layak, sehingga banyak siswa yang belum terpenuhi kebutuhan.

284


Bahkan banyak sekali generasi yang berada di daerah yang dikatakan mampu untuk mengikuti lomba-lomba akademik maupun non akademik, namun faktor yang sama lagi-lagi menjadi masalah yaitu fasilitas yang kurang memadai. Tentulah negara ini membutuhkan para generasi muda untuk melanjutkan perjuangan negara ini menuju kepada negara yang sukses. Namun bagaimana nasib negara ini jika para pemuda Indonesia putus sekolah? Bagaimanakah nasib Indonesia di masa mendatang jika tidak ada generasi muda yang pandai? Ingin sekali rasanya saya dapat membantu saudara-saudara yang berada di daerah, inilah yang dapat saya lakukan untuk meolong saudara-saudara yang berada di daerah yaitu menyampaikan isi hati para pemuda ataupun pelajar Indonesia. Mungkin hanya ini yang dapat saya sampaikan kepada Bapak Presiden Indonesia. Terima kasih atas perhatian Bapak dan atas berkenannya Bapak mau membaca surat dari saya ini. Maaf jika masih banyak tutur kata yang kurang sopan. Wassalamu’alaikum Wr.Wb. Hormat saya, Muhammad Nu’man Muttaqi, SMA Muhammadiyah 1 Yogyakarta

285


Banjarmasin, 12 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Dengan hormat, Teriring doa untuk Bapak Presiden agar selalu dalam keadaan sehat mendapatkan perlindungan Allah SWT dan diberi kekuatan dalam memimpin bangsa ini. Pertama-tama perkenalkan nama saya Muhammad Rifky Ersadian Noor. Saya bersekolah di salah satu sekolah di Banjarmasin. Melalui surat inisaya ingin memberikan aspirasi saya kepada Bapak Presiden perihal tentang masih banyaknya penduduk di Indonesia yang masih merokok. Mengapa saya mengangkat tema rokok dalam surat ini? Hal ini cukup beralasan mengingat saat saya belajar di sekolah, saya disuguhkan sebuah bukti tentang bahan rokok bagi kita dan bagaimana cara produsen rokok yang ada di Indonesia agar rokok mereka selalu laris manis dibeli oleh para konsumen dan lebih mencengangkan lagi, para produsen itu tidaklah dari kalangan orang dewasa saja tapi melainkan dari para pelajar Indonesia yang seharusnya mereka itulah yang merupakan penerus bangsa kita tercinta ini. Dalam tayangan itu diberitahukan sebenarnya penjualan yang ada di Amerika sendiri sangatlah minim karena harga rokok sangatlah mahal dan para pemerintah di Amerika juga melarang tentang mengkonsumsi rokok. Agar perusahaan rokok tersebut tidak mengalami kebangkrutan, maka dipilihlah salah satu negara berkembang yaitu Indonesia. Saat itu saya merasa terkejut betapa cerdiknya para produsen rokok itu. Berbagai taktik pemasaran pun dilakukan dengan ditayangkan iklan-iklan di TV yang berlatar belakang para remaja Indonesia hingga sampai spandukspanduk di sepanjang jalan dan dijual dengan harga terjangkau. Melalui tayangan yang disuguhkan kepada saya ini lah saya mendapatkan inspi-

286


rasi untuk aspirasi saya dalam isi surat ini. Sebelumnya saya minta maaf kepada Bapak dalam menyampaikan aspirasi saya. Sepucuk surat ini saya meminta kepada Bapak Presiden agar lebih tanggap dan sigap tehadap dampak rokok kepada perokok aktif maupun perokok pasif dengan cara memberi perintah kepada para pelajar Indonesia beserta pemerintah yang bersangkutan untuk memberikan sosialisasi ke seluruh tempat yang ada di daerah tersebut dengan tema “Jauhkan Rokok Mulai Dari Diri Kita�, serta Bapak presiden memberikan pernyataan resmi kepada seluruh masyarakat Indonesia melalui media massa bahwa tidak ada lagi masyarakat Indonesia yang mengkonsumsi rokok dan memberhentikan produksi rokok yang ada di Indonesia seperti yang dilakukan oleh pemerintah yang ada di Amerika. Demikian dari sepucuk surat ini saya sampaikan sebuah aspirasi dari seorang pelajar yang ingin memberikan energi positif terhadap rakyat Indonesia. Apabila ada kesalahan dalam penulisan surat ini mohon dimaafkan karena sesungguhya kesempurnaan ini hanya milik Allah dan kekurangan hanya miliki manusia. Hormat Saya

Muhammad Rifky Ersadian Noor, SMAN 7 Banjarmasin

287


Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamu’alaikum Wr.Wb. Saya ingat sekali setiap pidato Anda pasti mengucapkan salam sejahtera, harapan Anda penuh dan sangat tulus Pak Presiden. Tapi rakyat lagi-lagi dikecewakan oleh para kaki tangan Anda. Darah garuda kembali bocor Pak Presiden dan Anda yang memegang jarumnya. Indonesia kacau, dikala para pejabat elit negara bersenang senang dengan gaji besarnya. Impian Anda untuk membangun Indonesia ini seperti hampa Pak. Krisis leadership melanda Indonesia. Saya yakin sekali apabila vidio kampanye Anda dulu ditayangkan kemabali di media massa, pastilah jauh api dari panggang. Beribu janji, Anda yakin sekali menang, Anda sangat semangat ketika itu. Tetapi tidak ada satu hal pun yang bisa Anda pegang hingga sekarang. Saya melihat Anda menari di atas penderitaan rakyat.Anda menari dengan ketidaktegasan Anda dalam menjalankan kepercayaan. Anda menyia-nyiakan kepercayaan. Banyak sekali kasus dan fakta di lapangan yang dapat kita lihat saat ini, dan tidak mungkin saya sebutkan satu persatu, kecuali saya membuat sebuah kamus tebal yang berisi daftar kesalahan Anda. Memang manusia tidak luput dari kesalahan Pak SBY. Saya sadar, saya juga manusia yang selalu salah, tetapi dalam hal ini Anda tidak boleh salah karena ini menyangkut 250 juta lebih jiwa di Indonesia yang berteduh di bawah payung kepemimpinan Anda.

Anda terlalu tua untuk menangis, namun terlalu sakit untuk tertawa.Itu kalimat yang cocok untuk Anda,mengeluh tidak ada artinya sekarang. Saya yakin Anda bisa bangkit dari keterpurukan ini Pak. Saya yakin Indonesia pasti jaya dan pemimpin yang lain akan melihat keteladanan Anda yang dulu masih belum di lirik. Semoga semangat saya menular ke-

288


pada anda Pak. Saya dan rakyat Indonesia berharap Anda bekerja optimal dan ikhlas. Walaupun berdarah-darah pak SBY. Ini perjuangan yang akan dikenang oleh anak cucu Anda nantinya.Now or never Pak. Wassalamu’alaikum Wr. Wb. Hormat Saya

Muhammad Sayuti, SMA Lab unsyiah Banda Aceh

289


Tombiano, Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamu Alaikum Wr. Wb. Salam hormat, Dengan memanjatkan puja dan puji syukur kehadirat Allah SWT., atas limpahan rahmat dan karunia-Nyalah sehingga saya sebagai anak bangsa pada kesempatan ini ingin menyampaikan suara hati saya sebagai pelajar yang akan menjadi generasi penerus bangsa. Bapak Presiden republik Indonesia yang saya hormati, melalui surat ini saya ingin menyampaikan pandangan saya terhadap keadilan hukum dan kedaulatan rakyat yang berada di negara Indonesia ini. Saya memperhatikan praktik hukumnya dimana rakyat kecillah yang menjadi korban dari ketidak adilan hukum tersebut. Sedangkan para elit politik dan para pemimpin yang tidak bertanggung jawab, tertawa di atas penderitaan mereka. Apakah begini hukum di Indonesia? apakah begini kedaulatan di Indonesia? Mereka itukan pelayan rakyat. Mereka seharusnya tidak mementingkan keinginan sendiri. Tetapi harus mementingkan rakyat juga. Kita semua paham, bahwa rakyat sangat menentukan dalam perjalanan sebuah negara. Rakyat adalah penguasa yang berdaulat, sedangkan pejabat negara hanya dikatakan sebagai pelayannya hanya dikatakan sebagai pelayannya. Saya selaku salah satu dari sekian ribu pelajar di Indonesia menginginkan satu perubahan dalam negara ini, agar rakyat dapat hidup dalam keadilan dan kesejahteraan. Wassalamu’alaikum Wr. Wb. Multiyani S. Abdullah, SMK Negeri 1 Tojo Barat

290


Kepada Yth. Bapak Presiden Susilo Bambang Yudhoyono Di Istana Merdeka, Jakarta

Assalamu’alaikum Wr. Wb. Pak SBY, apa kabar? semoga Bapak dan keluarga sehat-sehat saja dalam lindungan-Nya seperti saya sekarang ini. Sebelumnya, izinkan saya memperkenalkan diri terlebih dahulu. Nama saya Muthiah Abustani, dan sekarang masih duduk di bangku Sekolah Menengah Atas kelas XI. Tempat saya mengenyam ilmu berada di salah satu pegunungan kota anging mamiri, SMAN 2 Tinggimoncong. Suatu kebanggaan tersendiri bagi saya, Forum Pelajar Indonesia ini dapat menjadi penyambung lidah saya dengan orang nomor satu di Indonesia.Pak Presiden, guru Sekolah Dasar saya pernah menjelaskan bahwa Indonesia adalah negara yang terdiri dari beberapa pulau yang besar maupun pulau yang kecil. Alhamdulillah perkembangan di pulaupulau besar sekarang ini ternyata tak mengherankan lagi sudah berkembang dengan sangat baik dan saya akui semua itu tentu tidak lepas dari integrasi Bapak sebagai kepala negara yang berdedikasi tinggi. Dalam kesempatan ini, saya mengajak bapak melihat salah satu pulau kecil yaitu Mianggas. Ternyata pulau ini memiliki kekayaan hayati yang melimpah, polusi yang tidak dapat berkembang bebas dan panorama yang sangat indah sepertinya tidak adil bagi saya untuk mengklaim mereka dalam keadaan yang sangat merana. Tempat hidup yang mestinya dapat menjadi salah satu pertambahan devisa Negara, ternyata sangat tidak memungkinkan. Kehidupan mereka sangat terisolir Pak, mereka sulit untuk memasarkan hasil buminya karena kapal hanya singgah sekali dalam dua pekan. Posisinya yang lebih dekat dari Philipina sudah menjatuhkan rupiah sebagai alat pembayaran dengan peso. Saya takut, ini adalah salah satu cara Philipina untuk menggaet pulau kita seperti Negara lain lakukan.

291


Jangankan sekolah Pak, untuk sesuap nasi saja mereka harus membanting tulang setengah mati harga seliter berasnya kini dapat mencekik leher Rp. 7.000. Sungguh malang nasib saudaraku di sana padahal sangat banyak pelita bangsa di sana yang telah menggantungkan cita-cita jauh lebih tinggi dari langit, tapi apa daya mereka kini ? Cita-cita itu terpaksa mereka buang sejauh-jauhnya demi kelangsungan hidupnya. Hanya demi sesuap nasi masuk ke dalam lambung mereka. Demikianlah isi curahan hati saya, mohon maaf apabila kata-kata saya telah menyinggung perasaan Bapak. Sungguh niat saya hanyalah menyampaikan keadaan mereka dan menanti langkah optimis Bapak Presiden demi kejayaan bangsa kita. Sehingga tak ada lagi airmata duka orang Indonesia, yang ada hanyalah pelangi di mata kita. Wassalamu’alaikum Wr. Wb. Hormat Saya

Muthiah Abustani, SMAN 2 Tinggi Moncong

292


Palembang, 18 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Dr. H. Susilo Bambang Yudhoyono Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamu’alaikum Warrahmatullahi Wabarakaatuh, Suatu kehormatan bagi saya bisa menulis surat kepada Bapak Dr. H. Susilo Bambang Yudhoyono sebagai Presiden Republik Indonesia. Salam sejahtera teriring doa semoga Bapak senantiasa dalam keadaan sehat wal’afiat dalam menunaikan amanahnya untuk membangun bangsa dan negara yang kita cintai ini. Perkenalkan nama saya Nadia Septifanny siswi kelas XI di SMA Plus Negeri 17 Palembang. Melalui surat ini saya ingin menyampaikan pendapat saya mengenai salah satu permasalahan umum yang terjadi di Sumatera Selatan yakni eksploitasi batu bara di kawasan Muara Enim dan Lahat. Sumatera Selatan merupakan salah satu daerah yang dikenal kaya akan sumber daya batu bara yang tepatnya terletak di daerah Muara Enim dan Lahat. Hasil dari kekayaan bumi tersebut dikelola oleh perusahaan-perusahaan swasta yang tidak luput dari pengawasan pemerintah. Transportasi yang digunakan sebagai distributor batu bara tersebut yaitu kereta api dan truk. Pada awalnya transportasi yang digunakan yakni kereta Babaranjang tetapi kereta ini tidak cukup untuk semua batu bara yang akan didistribusikan. Pemakaian jalan ini mengakibatkan persoalan-persoalan yang dianggap menjadi keluhan masyarakat seperti over tonase, yaitu kelebihan muatan yang menyebabkan rusaknya jalan dengan cepat akibat banyaknya truk dengan muatan diluar ambang batas yang lewat setiap hari. Persoalan yang lain yaitu terjadinya kemacetan yang menyebabkan masyarakat sekitar terganggu.

293


Pada bulan Januari 2012 terjadi kecelakaan lalu lintas yang disebabkan oleh kelalaian pengendara truk batu bara yang mengakibatkan hilangnya tiga nyawa anak SMA di Lahat. Pada awal bulan Februariseorang anggota polisi menjadi korban kecelakaan setelah dilindas truk batu bara. Sedangkan kecelakaan yang disebabkan oleh kereta batu bara yang belum menggunakan double track yakni pada tanggal 19 Februari 2012 terjadi kecelakaan maut antar kereta batu bara dari Muara Enim dan kereta batu bara dari Lahat yang menewaskan empat orang korban. Dengan banyaknya persoalan yang terjadi, masyarakat menganggap bahwa Dinas Perhubungan dan Pemerintah Provinsi tidak tegas dalam mengatur lalu lintas guna distribusi batu bara dengan menggunakan truk dan kereta api. Semestinya pendistribusian ini menggunakan jalan khusus yang dibuat oleh perusahaan pengelola batu bara. Dan yang lebih berat yaitu adanya penambangan batu bara liar dan minimnya retribusi pajak di Sumatera Selatan. Minimnya retribusi pajak disebabkan oleh para pengendara truk batu bara yang menggunakan nomor polisi di luar provinsi Sumatera Selatan. Maka dari itu, saya berharap agar pemerintah dapat membicarakan permasalahan ini dengan perusahaan batubara yang ada di Muara Enim dan Lahat agar membuat jalan khusus guna pendistribusian batubara. Akhirnya, saya berharap semoga suara saya yang tertulis dalam surat ini dapat benar-benar bermanfaat bagi kehidupan berbangsa. Demikian surat yang dapat saya tulis, terima kasih atas kesempatan Bapak untuk membaca surat ini. Semoga isi surat ini dapat diimplementasikan dalam kehidupan nyata. Wassalamu’alaikum Warrahmatullahi Wabarakaatuh. Penulis

Nadia Septifanny, SMA Plus N 17 Palembang

294


Morowali, 5 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden RI Di Jakarta

Dengan Hormat! Assalamu Alaikum Wr. Wb Selama ini saya selalu melihat kepemimpinan Bapak Presiden hanya melalui televisi dan saya selalu bermimpi-mimpi berharap suatu saat nanti akan bertemu dengan Bapak Presiden yang saya cintai. Bapak Presiden yang saya hormati, melalui surat ini banyak hal di benak saya yang ingin saya sampaikan kepada bapak, walaupun hanya melalui goresan tinta ini. Adapun yang ingin saya sampaikan kepada Bapak Presiden yaitu mohon kiranya Bapak Presiden berkunjung ke daerah tempat tinggal saya yaitu Morowali. Kekayaan alam Morowali seperti potensi pertanian, perkebunan, peternakan, perikanan, dan pertambangan sangatlah berlimpah ruah. Akan tetapi sumber daya manusia yang ada di Kabupaten Morowali sangatlah kurang sehingga sumber daya alamnya tidak di kelola dengan baik. Sebagai contoh sumber daya alam yang tidak di kelola dengan baik dari sector pertambangan. Potensi tambang Morowali sangatlah besar di bandingkan dengan Kalimantan Timur. Tetapi pengelolaanya tidak maksimal sehingga yang di rasakan oleh masyarakat Morowali hanyalah dampak negative dari setiap penambangan. Banyak investor asing yang masuk ke Morowali untuk mengelola tambang melalui bawa meja. Persetujuan sepihak dengan Pemerintah membuat masyarakat bertanya-tanya, ada apa gerakan dengan pemerintahku? Tambang yang ada di desa kami sudah terjual kepada pihak investor asing/orang bule tanpa kami ketahui kapan di jual, berapa di jualkan dan siapa yang menjual? Kok tiba-tiba kami di larang masuk ke lokasi tambang milik kami sendiri. Yang mera-

295


sakan hasilnya adalah para investor dan Pemda Morowali yang selalu bermain di bawah meja dan tidak ada transparansi kepada masyarakatnya. Dengan ini saya meminta kepedulian Pemerintah Pusat dalam hal ini Bapak Presiden yang saya cintai untuk turun tangan menangani masalah tersebut di atas. Janganlah menitip pesan saja kepada Pemerintah Daerah, tetapi mendatangi langsung dan melihat kinerja mereka. Jangan sampai kekayaan Bumi Morowali habis termakan dan di nikmati bangsa lain. Bagaimana nasib kami, adik-adik dan keluarga kami kedepan? Kami mau tinggal di mana kelak ? Demikianlah apa yang dapat saya sampaikan kepada Bapak Presiden yang saya cintai. Semoga saja bisa di penuhi, dan besar harapan saya Bapak Presiden langsung meninjau Daerah Morowali dan melihat dengan mata kepala sendiri, bukan melihat dari bibir ke bibir para petinggi Morowali yang selalu berkunjung ke Ibukota untuk meminta tambahan anggaran di daerah. Akhir kata sekali lagi yang begitu mendalam atas berkenannya Bapak membaca surat saya ini, saya haturan banyak terima kasih. Wassalamu Alaikum Wr. Wb

Nasrullah, SMK Negeri 1 Bungku Barat

296


Banda Aceh, 20 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden RI Di Jakarta

Assalamu’alaikum warahmatulahi wabarakatuh, Saya tahu, menjadi seorang pemimpin negara tidaklah semudah membalikkan telapak tangan. Begitu banyak resiko yang harus Bapak tanggung atas jabatan itu. Terkadang saya heran terhadap para pendemo yang dengan lantangnya berkoar-koar diberbagai tempat untuk meminta anda turun dari jabatan Presiden RI. Mengapa mereka memilih Bapak sebagai penerus pemerintahannya jika mereka pada akhirnya meminta bapak untuk mundur. Betapa anehnya kondisi Indonesia sekarang. Sebelumnya saya ingin meminta maaf kepada Bapak karena telah menyita waktunya untuk dapat membaca surat dari saya ini. Saya hanya ingin menyampaikan aspirasi serta keluhan yang mewakili tidak sedikit masyarakat miskin di Indonesia. Saya harap, setelah Bapak membaca surat kecil saya ini, setidaknya akan ada setitik kebahagiaan yang dapat diberikan kepada masyarakat miskin tersebut. Bapak Presiden yang terhormat, kita memang telah merdeka dari penjajah. Akan tetapi ada pertanyaan yang masih mengambang dan mengusik pikiran saya. Apakah kita benar-benar telah merdeka? Apakah kita sudah benar-benar merdeka? Merdeka dari para koruptor, kemiskinan, kebodohan, dan KKN. Melihat apa yang sedang terjadi sekarang, semua orang pasti menjawab tidak. Kita memang telah merdeka dari penjajah, kita dapat mengusir mereka. Tapi kita belum mampu mengusir KKN, kemiskinan, dan kebodohan yang sekarang menjajah bumi pertiwi kita ini. Karena didalam perspektif masa kini dan ke depan, yang diperlukan pemerintah adalah orang-orang taat beragama dan jujur. Bukannya mereka yang jago berbohong.

297


Bapak Presiden yang terhormat, akhir-akhir ini di berbagai media massa banyak memberitakan bahwa BBM akan mencapai harga Rp.6000 per liternya. Bahkan di NTT untuk mendapat 1 liter BBM, masyarakat terpaksa merogoh kocek sebesar Rp.15.000. Tidak masalah bagi mereka yang mampu membelinya. Tetapi bagi mereka yang tidak mampu, apa mau dikata? Contohkan saja nelayan. Mereka sangat butuh bensin untuk menjalankan perahunya. Bagaimana jika mereka tidak melaut hanya karena harga bensin yang melambung tinggi? Tidak ada nelayan, itu berarti tidak ada makanan laut untuk kita. Kita tidak dapat lagi menikmati kelezatan makanan laut. Sebaiknya jika ingin menaikkan harga BBM, bagi mereka yang sangat kita butuhkan jasanya dan mereka dalam keadaan tidak mampu menurut saya tetap dijual dengan harga normal. Demikianlah surat dari saya ini. Saya dan banyak masyarakat di Indonesia sangat berharap akan adanya peningkatan kinerja dari pegawai pemerintahan guna menunjukkan bahwa Indonesia akan lebih maju dibandingkan negara-negara lainnya. Jaya Indonesiaku!! Wassalamu’alaikum Warrahmatullahi Wabarakaatuh. Hormat Saya

Nasyaya Ulva Arskadius, SMA Lab Usnyiah Banda Aceh

298


Tapaktuan, 15 Januari 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Rpublik Indonesia Di Jakarta

Assalamualaikum Wr.Wb. Kepada yang terhormat Bapak Presiden RI, saya adalah salah satu murid SMAN unggul Aceh Selatan yang bernama Natasya Zuelda, saya sangat senang bisa mendapatkan kesempatan untuk menulis surat kepada Bapak Presiden. Saya ingin mencurahkan isi hati saya tentang pendidikan yang ada di daerah saya. Pendidikan merupakan pelita kehidupan para pelajar. Pendidikan didapatkan dari proses belajar di sekolah, saya yang bersekolah di SMAN unggul aceh selatan merasa sangat beruntung karena sekolah ini adalah salah satu sekolah terfavorit di kota saya. Namun bagaimana nasib teman-teman saya yang ada di kecamatan lain? Teman-teman saya yang ada di kecamatan Trumon kemukiman Bulohseuma yang mana ada tiga desa sangat terpencil sehingga tidak mendapatkan perhatian dari Pemda Aceh Selatan Teman-teman saya yang ada di kemukiman Bulohseuma tidak kalah pintarnya dengan anak-anak yang ada di kota, mereka adalah anak yang cerdas dan bersemangat dalam menempuh pendidikan, mereka juga anak yang gigih, ini terbukti. Ketika sesuatu yang sangat sulit untuk kita bayangkan ternyata mereka mampu melakukannya meskipun dengan keterbatasannya. Mereka membutuhkan perjuangan besar setiap hari untuk pergi sekolah menuju ibukota kecamatan dengan melintasi laut dan sangat beresiko ketika angin dan gelombang laut sedang tidak bersahabat Bapak presiden yang saya banggakan, ternyata sekolah yang mereka tuju sangat sederhana malah adapula yang beralaskan tanah. Jan-

299


gankan fasilitas yang lengkap, listrik pun tidak ada.Bagaimana mereka tahu informasi tentang daerah lain apalagi dunia luar sementara listrik merupakan sarana yang sangat mereka butuhkan untuk berbagai hal. Energi mereka sangat luar biasa, semangat mereka patut menjadi contoh bagi pelajar lainnya, di saat pelajar di Kota hanya dengan mudah menerima pelajaran tanpa ada masalah transportasi dan lain sebagainya terkadang sebagian mereka sering tidak bersungguh-sungguh dalam mendapatkan pendidikan, sangat berbeda dengan anak-anak yag ada di Bulohseuma. Demikianlah ungkapan hati saya semoga Bapak Presiden dapat memberikan perhatian pada desa Bulohseuma agar anak-anak usia sekolah di Bulohseuma dapat memperoleh pendidikan yang layak sehingga memotivasi mereka untuk mewujudkan cita-cita mereka. Atas perhatian Bapak presiden saya ucapkan terimakasih yang sebesar-besarnya. Wassalamu’alaikum Warrahmatullahi Wabarakaatuh. Hormat Saya

Natasya Zuelda, SMAN Unggul Aceh Selatan

300


Pangkalan Kerinci, 10 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden RI Di Jakarta

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Bapak Presiden yang saya hormati, saya mengetahui bahwa Bapak sedang sibuk dengan urusan kenegaraan. Semenjak Bapak menjabat sebagai Presiden banyak perubahan yang terjadi, seperti terungkapnya kasus korupsi.Kasus korupsi di negara kita ini harus segera diungkap mengingat negara dirugikan dengan kasus korupsi. Apabila kasus korupsi telah dapat diungkap maka negara kita ini akan semakin maju. Mengingat dengan terungkapnya kasus korupsi maka dana yang dirugikan tersebut dapat digunakan untuk memajukan pendidikan Indonesia. Di tempat tinggal saya sendiri banyak siswa-siswa berprestasi yang putus sekolah karena biaya masuk SMA sangat mahal.Menurut saya, apabila kasus korupsi telah terungkap maka dana korupsi tersebut dapat digunakan untuk pendidikan seperti beasiswa untuk siswa berprestasi dan kurang mampu dan semoga ada dana BOS untuk SMA.Demikianlah harapan kami selaku anak Indonesia. Wassalamu’alaikum Warrahmatullahi Wabarakaatuh. Hormat Saya

Naufal Fadhlullah Sayuti, SMAN 1 Pangkalan Kerinci

301


Garut, 11 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamu’alaikum Wr.Wb. Pertama-tama saya sampaikan permohonan maaf atas kelancangan mengirim surat kepada bapak Presiden.Walaupun begitu,saya berharap surat ini dapat bermanfaat untuk negara kita,sehingga dengan ini mohon perkenan Bapak untuk membaca surat ini. Bapak Presiden yang terhormat, melihat kondisi kaum muda Indonesia saat ini sangatlah perlu perhatian dari berbagai pihak, baik dari pihak keluarga, lingkungan masyarakat, bahkan para pemerintah. Untuk mengikuti barisan bangsa yang optimis, berjiwa terang, berpikiran positif dan mau bekerja keras, para kaum muda harus di berikan dorongan agar meraka mau bergerak. Meskipun ada sebagian kaum muda yang maunya serba cepat dan mudah, tapi tentu bukan kaum seperti itu yang akan menjadi kader bangsa yang bisa melanjutkan pembangunan. Salah satu sistem pembangunan yang nampak saat ini adalah menjadi wirausahawan, wirausahawan adalah suatu sistem yang menciptakan peluang bagi kaum muda, bukan hanya menunggu peluang yang diciptakan orang lain. Bahkan wirausahawan pun dapat memberikan peluang bagi orang lain. Maka dari itu bagi kaum muda sangatlah disayangkan jika tidak mencoba untuk melakukan kegiatan tersebut. Seorang wirausahawan juga adalah orang yang inovatif, mandiri, mau mengambil risiko, pantang menyerah, dan senang melakukan terobosan. Siap gagal dan kemudian bangkit lagi, tidak bermental dan berpikir menggunakan jalan pintas.Meskipun pertumbuhan ekonomi Indonesia terus meningkat, namun potensi dan sumber daya besar yang dimiliki Indonesia belum semuanya digunakan dengan optimal. Masih ada ruang

302


dan peluang yang bisa dimanfaatkan. Indonesia masih memiliki potensi agar perekonomiannya dapat tumbuh lebih tinggi lagi.Oleh karena itu, negara dan pemerintah serta dunia usaha harus selalu mengundang dan mendukung gerak para wirausahawan untuk mengisi ruang-ruang yang masih tersedia tersebut dan jangan disia-siakan. Demikian surat ini saya sampaikan kepada Bapak Presiden, mohon maaf apabila ada kata-kata yang tidak berkenan di hati Bapak dan mohon saran saya untuk selalu meningkatkan mutu kualitas pembangunan dan pertumbuhan ekonomi menjadi pertimbangan Bapak. Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Hormat Saya

Nazeela Thifaly Fitriani, MA Darul Arqam Garut

303


Palu, 22 Maret 2012 Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamualaikum Wr.Wb.

Saya yang menulis surat di bawah ini, Nama

: Ni Made Ayu Juli Andjani

Umur

: 14 Tahun

Asal Sekolah

: SMA NEGERI 2 PALU

Melalui surat ini, saya ingin menyampaikan aspirasi tentang Negeri ini. Saya melihat, selama masa jabatan Bapak sebagai presiden Indonesia sudah bagus dalam memimpin Negara ini. Namun, ada beberapa saran yang ingin saya sampaikan dari beberapa sudut pandang. • Pertama, dari segi kesehatan. Menurut saya kualitas kesehatan rakyat Indonesia masih rendah, biaya kesehatan yang begitu mahal dan pelayanan kesehatan terutama di tempat terpencil sangatlah minim. Indonesia sepertinya bisa mencontoh negara-negara Eropa seperti Inggris, yang memakai sistem Global budget. Maksudnya rumah sakit diberi hak untuk mengelola uang termasuk gaji pegawai, tetapi syaratnya semua pasien harus terlayani dengan baik dan angka kematian dibatasi. Saya menyarankan agar biaya untuk melanjutkan kuliah ke Fakultas kedokteran disesuaikan dengan keadaan calon mahasiswa kedokteran karena dokter juga memiliki tanggung jawab penuh untuk kesehatan masyarakat di Indonesia. Apabila biaya untuk Fakultas Kedokteran sangat mahal, maka cenderung lulusan kedokteran akan menagih bayaran yang begitu mahal pula kepada pasiennya. Seakanakan kesehatan menjadi sebuah bisnis kesehatan agar uang kuliahnya lalu terpakai bisa kembali. Mungkin di Jakarta jarang terjadi seperti

304


ini, tetapi di wilayah saya sering terjadi. • Kedua, mengenai masalah kualitas Sumber Daya Manusia yang terjadi di Indonesia seperti kemiskinan, pengangguran, tindakan kriminal, pengangguran, narkoba dan sebagainya. Ini di sebabkan oleh faktor pendidikan dan lapangan kerja yang tidak mencukupi dengan rakyat Indonesia. Satu-satunya cara untuk mengatasi masalah ini adalah dengan membuka lapangan kerja seperti membuka pelatihan keterampilan gratis untuk masyarakat kurang mampu mengenai cara bertani, berkebun, membuka salon, tata boga dan masih banyak ideide yang bisa dikembangkan. • Ketiga, mengenai masalah hukum. Menurut saya, peraturan hukum di Negara Indonesia sudah tegas namun penerapannya yang belum sempurna. Aturan hukum kian sulit ditegakkan sehingga tindakan kriminal makin luas dan masalah-masalah yang terjadi seperti korupsi belum bisa terselesaikan dengan tuntas. Sekian surat dari saya. Mohon maaf bila ada kata-kata yang kurang berkenan. Semoga dari aspirasi yang telah saya paparkan di atas dapat menjadi motivasi bagi Bapak untuk lebih baik dalam menjalankan sistem pemerintahan. Terima kasih telah membaca surat dari saya. Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

Ni Made Ayu Juli Andjani, SMA NEGERI 2 PALU

305


Mataram, 25 Maret 2012 Kepada : Susilo Bambang Yudhoyono, Presiden RI Dari

: Ni Wayan Sri Wulandari

Dengan hormat, Melalui surat ini saya Ni Wayan Sri Wulandari ingin menyampaikan aspirasi singkat tentang masalah yang dihadapi oleh kaum anak muda baik yang masih anak-anak maupun yang sudah remaja. Sebenarnya banyak ingin saya sampaikan mengenai masa pemerintahan Beliau saat ini. Bukannya sekedar mengkritik tapi hanya ingin membuka persepsi dan pandangan dari kenyataan yang dialami oleh para pemuda Indonesia saat ini. Saat ini kita melihat dilayar televisi begitu banyak tayangan berita tentang adanya kasus korupsi yang dilakukan oleh para anggota DPR, sampai lembaga seperti KPK (Komisi Pemberantasan Korupsi) yang membrantaspun hingga kini tetap tidak bisa membuat jera para koruptor. Bagaimana tindakan lanjut dari pemerintah? Lihatlah Pak, masyarakat Indonesia bukan hanya orang-orang yang berada di Jakarta dan menjabat sebagai anggota DPR.Masalah yang terjadi di Indonesia tidak hanya tentang korupsi saja, banyak masalah yang lain yang belum terlihat dan belum ditindaklanjuti sampai selesai. Masih banyak anak-anak sekolahan di daerah pelosok yang membutuhkan beasiswa agar dapat melanjutkan sekolah, masih banyak para pengangguran yang membutuhkan lowongan pekerjaan, masih banyak daerah-daerah yang memiliki potensi dalam bidang pariwisata tetapi kurang diperhatikan dan dikelola dengan baik, banyak anak-anak berprestasi yang kurang mendapatkan tempat/wadah untuk menyalurkan bakat dan minatnya secara bebas dan dihargai secara manusiawi. Semua masalah yang saya sebutkan diatas adalah fakta, bukan opini dan itu terjadi di sekitar lingkungan hidup saya. Janganlah kita melihat masalah itu hanya dari salah satu segi pandang saja, tapi lihat dampak dari masalah tersebut apakah masalah tersebut menyangkut dan merugikan masyarakat banyak dan apakah masalah tersebut menyangkut hanya segelintir orang yang ingin mengalihkan perhatian, jadi kita harus pintar-pintar menyelesaikan problema terse-

306


but. Sekali kita turun untuk menyelesaikan suatu masalah, selanjutnya jangan meninggalkan masalah tersebut dan berpaling ke masalah yang lain. Kita harus menyelesaikan masalah satu persatu dengan tuntas dan jelas. Walaupun itu berarti kita harus memiliki telinga yang lebar terhadap semua kritikan bagi kita, tapi Intinya dibalik itu semua sebenarnya itu adalah cara yang terbaik bagi kita semua dan disamping itu juga kita harus bekerja sama dan bekerja sama-sama dari dan untuk berbagai pihak baik pemerintah maupun rakyat agar terciptanya generasi Indonesia kearah yang lebih baik. Demikian saran dan masukan saya, atas perhatiannya saya ucapkan terima kasih. Wassalamu’alaikum Wr. Wb. Hormat Saya

Ni Wayan Sri Wulandari, SMAN 1 Mataram

307


Firdaus, 26 Januari 2012 Kepada Yth. Bapak Peresiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamualaikum Wr.Wb. Saya doakan semoga Bapak dan kelurga dalam lindungan Allah SWT dan sukses dalam melaksanakan tugas sehari-hari amien ya Robbal ‘alamin. Bapak Presiden yang saya hormati, saya adalah salah satu dari rakyat Bapak di Indonesia yang indah permai ini, belajar di SMK Zakiyun Najah kelas XI yang beralamat di Jalan Negara Km. 57 Desa Firdaus Kecamatan sei Rampah Kabupaten Serdang Bedagai Propinsi Sumatra Utara. Bapak Presiden yang saya banggakan, saya sebagai siswi sangat salut dan bangga melihat bapak di TV, mendengarkan Bapak berbicara, dan pernah melihat bapak lewat di depan sekolah kami, pada Tahun 2007 di Serdang Bedagai.Saya juga ingin sekali bersalaman dengan Bapak,tapi tidak mungkin hanya lambaian tangan Bapak yang saya lihat. Bapak Presiden yang saya hormati, Bagaimana caranya saya dapat jumpa dan besalaman dengan Bapak? Mungkin saya berharap di Forum Pelajar inilah saya bisa bersalaman dengan bapak.saya sekolah di SMK Zakiyun Najah, tidak ada bayaran apa-apa (Gratis Sekolahnya), Biaya nya adalah semata-mata dari Allah SWT, Saya tinggal di Asrama bersama teman-teman . Kami belajar Sore hari, karena tempatnya masih kurang memadai,kami tidur dilantai tanpa tilam dan tempat tidur, hanya beralaskan tikar, makan dan minum kami diberi Yayasan dengan menu ala kadarnya. Yang penting kami sehat-sehat semuanya amien.Oleh karena itu, dalam rangka acara Forum Pelajar ini, saya berharap dapat mengikutinya dengan harapan semoga pengalaman dan pengetahuan luas yang saya dapatkan untuk mengisi pembangunan kami ini. Kiranya panitia dari

308


Forum Pelajar ini banyak mamfaatnya bagi Siswa/i se-Indonesia, terutama saya agar kiranya dapat di panggil. Bapak Presiden yang saya sayangi, mohon maaf saya terlalu banyak bercerita dalam surat ini, namun demikian harapan saya agar bapak dapat membaca dan mendengar keluhan saya tadi, dan terakhir harapan dan do’a saya semoga bapak dapat membantu kami, khususnya siswi Zakiyun Najah, banyak pasilitas yang kurang disekolah kami. Demikianlah surat saya tulis, mohon maaf jika ada kata-kata yang kurang berkenan dan semoga Bapak dapat memakluminya. Wassalamualaikum Wr.Wb. Hormat Saya

Norma Ningsih, SMA Zakiyun Najah

309


Banjarmasin, 21 Maret 2012 KepadaYth. Bapak Susilo Bambang Yudhoyono Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamualaikum Wr.Wb. Dengan teriring doa semoga Bapak beserta keluarga dalam keadaan sehat, serta selalu dalam perlindungan Allah SWT. Sebelumnya saya ucapkan terima kasih banyak, karena telah diberi kesempatan untuk menuliskan isi hati saya melalui surat ini. “Meski tak selalu akan indah…Aku yakin sampai disana…”Saat surat ini ditulis, iringan lagu ini menjadi teman di indera dengar saya, saya berharap jika dengan adanya kegiatan ini, surat saya benar-benar bisa sampai kepada Bapak kemudian dibaca sambil mendengarkan lagu “Ku Yakin Sampai Disana” karya Bapak sendiri. Pak Presiden, lirik lagu itu selalu meyakinkan saya bahwa semuanya akan baik-baik saja dan berakhir indah pada waktunya. Tidak heran, kalimat itulah yang sering dilontarkan oleh kedua orang tua dan salah seorang sahabat saya sebagai kalimat motivasi diri ketika dulu menghadapi masalah. Salah satu contoh rusaknya moral yang saya ketahui adalah seks bebas. Ketika melihat sedikit saja sebagian potret remaja saat ini, meskipun tidak dapat juga sepenuhnya menyalahkan kemajuan teknologi yang terus meningkat. Remaja selalu saja menjadi ikon, padahal tidak semua remaja melakukannya. Melihat fakta, pengunduh dan pengakses situs prono mayoritasnya remaja, terutama kasus seks bebas yang kini meningkat drastis di daerah saya Pak. Melihat data dari 35 orang remaja yang tercatat hamil diluar nikah pada tahun 2010, tahun 2011 kemarin melonjak menjadi 220 orang. Ini baru di daerah Banjarmasin, semoga tidak ada

310


peningkatan di daerah lain. Belum lagi, Tayangan televisi yang juga sangat memprihatinkan, tayangan infotaiment, sinetron, dan reality show yang perlu dibenahi juga, masalah produsen, pengedar dan penggunaan narkoba. Masyarakat (selain generasi muda) sangat khawatir melihat kondisi ini, mereka sangat gelisah, mereka berbuat apa yang bisa mereka lakukan dengan cara mengawasi pergaulan anak mereka, menganggap persoalan moral bukan persoalan individu dengan cara menjaga lingkungan tetap terjaga dari hal hal negatif.Disinilah peran pemerintah dalam mengimbangi kemajuan teknologi yang mestinya didukung dengan peraturan yang tegas pada persoalan seks bebas yang berbahaya dalam kerusakan moral, memberlakukan sanksi hukum tegas yang menjerat setiap orang yang melakukan hubungan seks diluar pernikahan, serta tidak jemu untuk melaksanakan pendidikan tentang bahaya seks bebas yang diiringi hukum yang tegas. Pak Presiden, saya memiliki cita-cita membangun bangsa namun saya sendiripun sangat takut terpengaruh akan rusaknya moral yang nantinya dapat mempengaruhi kualitas intelektual, jika dibiarkan berlarut larut sehingga semangat belajar, mencari pengalaman, menghadapi tantangan menjadi berkurang. Wassalamualaikum Wr.Wb. Hormat Saya

Nova Yolanda, SMAN 7 Banjarmasin

311


Banyumas, 25 Maret 2012 Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Bapak Drs. H. Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Salam hormat, Bapak Presiden yang terhormat, sosok hebat pemimpin kami, sosok terbaik pemimpin negeri. Bapak negeri yang telah berjuang mempertahankan apa yang telah menjadi milik negeri dan berjuang meraih cita-cita negeri yang mulia dengan senantiasa memberikan yang terbaik kepada rakyat, mensejahterakan rakyat dan memutuskan kebijakan yang telah diusulkan rakyat melalui Badan Legislatif. Bapak negeri yang bagi kami ialah manusia setengah dewa. Bapak, akhir pekan ini muncul berita yang berhubungan dengan kebijakan pemerintah yang telah mengguncang negeri, “kenaikan BBM�. Bapak, saya menyadari bahwa Bapak pun manusia yang dihadapkan pada pilihan yang sulit, saya tahu dan mengerti apapun yang diputuskan Bapak ialah yang terbaik untuk negeri, ada kalanya kebijakan baru banyak memunculkan kontra dimasyarakat, tetapi saya yakin semua yang Bapak putuskan ialah yang terbaik untuk rakyat. Bapak, apa tidak sebaiknya kebijakan yang berdampak kurang baik bagi rakyat dibatalkan saja? Apabila harga BBM dinaikan maka naik pula harga bahan pangan, harga transportasi, harga bahan bakar yang lain seperti LPG, itu sangat berdampak bagi rakyat, tidak semua rakyat Indonesia berpendapatan tinggi setiap harinya, banyak rakyat Indonesia yang untuk memenuhi kebutuhan sehari-harinya sulit, apalagi apabila harga bahan pangan naik karena dampak kenaikan harga BBM. Bapak, saya yakin menaikan harga BBM bukan cara satu-satunya agar pemerintah tetap bisa memenuhi kebutuhan BBM rakyat. Saya

312


tahu bahwa harga BBM tiap barelnya naik, mengapa kita harus selalu mengimpor BBM? Bagaimana apabila impor BBM dikurangi dan pemerintah membantu perusahaan dalam negeri agar perusahaan dalam negeri mampu memenuhi kebutuhan BBM rakyat meski tidak seluruhnya. Yakinlah bahwa perusahaan dalam negeri mampu memenuhi sebagian besar BBM rakyat, dengan kekayaan alam negeri yang melimpah, juga dengan kecerdasan rakyat yang mencetuskan temuan-temuan baru yang dapat menghemat kegunaan BBM, seperti alat transportasi dengan bahan bakar LPG. Berilah kesempatan kepada anak-anak negeri supaya bisa membuka mata negeri, bahwa kami bisa. Kami ada dan kami mampu menjadi bintang dinegeri sendiri. Bukan dari tangan orang lain kami dibesarkan, namun dari tangan negeri. Siswa Negeri

Nur Afiyah Isnaeni, SMAN Banyumas

313


Jakarta,12 Maret 2012 Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Bapak Drs. H. Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamualaikum Wr.Wb. Menurut saya Bapak adalah sosok yang mempunyai karismatik yang sangat berwibawa danbijaksana. Bapak selalu konsisten dengan apa yang Bapak bicarakan. Bapak selalu berhati-hati dalam bertindak, Bapak selalu ingin membuat yang terbaik untuk bangsa kita Indonesia. Walaupun terkadang banyak masyarakat bahkan hampir setengah dari masyarakat Indonesia mengangap Bapak adalah pemimpin yang lemah dan tidak cepat dan tanggap menghadapi masalah dan mereka menganggap Bapak tidak sigap jika masalah muncul. Akan tetapi mereka tidak pernah memikirkan betapa susahnya menghadapi persoalan yang bermunculan di Indonesia dan memecahkan sebuah masalah dengan kepala dingin dan tidak dengan kekerasan dan juga memecahkan permasalahan tidak semudah membalikan telapak tangan. Menurut saya seharusnya Bapak dapat lebih tegas dalam memecahkan masalah dimana tegas kepada permasalahan yang terjadi pada anggota-anggota bapak. Dengan atau tanpa memandang siapa dia. Menurut saya dengan mengurangi sedikit demi sedikit orang orang yang curang Indonesia akan lebih membaik. Lihatlah urutan korupsi di dunia, Indonesia cukup terkenal dengan Negara yang korupsi yang cukup mencengangkan bagi kita. Dimana hati para korupsi, mereka memakan uang Negara danmenghambur-hamburkan semua uang negara. Apakah mereka pernah memikirkan bagaimana membuat Indonesia menjadi negara yang maju? Mereka hanya memikirkan bagaimana caranya mengahamburkan uang tanpa memikirkan orang orang sekitar yang sedang kelaparan,menahan rasa sakit dan tidak dapat ke dokter karena tidak

314


mempunyai uang. Mereka membutuhkan uluran tangan Bapak, bantu mereka untuk melepaskan kemiskinan. Jangan kau buat negara kita menjadi “Yang Kaya Semakin Kaya dan Yang Miskin Semakin Miskin�. Mereka tetap rakyatmu Pak,butuh uluran tanganmu untuk bangkit dari keterpurukan semua ini. Saya berharap semua persoalan yang datang saat ini tidak akan terulang dan terus berulang. Setidaknya saya hanya berharap kebaikan untuk negara kita Indonesia. Saya sangat yakin kita dapat memecahkan masalah bersama dengan baik pak. Mari Pak kita buat perubahan untuk bangsa kita. Terima kasih bapak saya dapat mengaspirasikan suara saya. Semoga bapak membaca surat saya dan menerima suara saya . Wassalamu’Alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Hormat Saya

Nur Hasanah, SMKN 22 Jakarta

315


Jakarta, 19 Januari 2012 Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Bapak Drs. H. Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Salam hormat, Halo Pak apa kabar?Pada surat ini saya ingin menyampaikan tentang “Kekurangannya Atlet Muda Berprestasi Indonesia�. Menurut saya hal ini yang harus kita perhatikan agar Indonesia tetap berjaya didalam bidang olahraga. Olahraga memiliki banyak manfaat dan kegunaan serta ada berbagai jenis. Tapi di era globalisasi ini banyak pemuda atau pemudi di Indonesia yang tidak menyukai olahraga atau bahkan enggan untuk melakukannya. Kurangnya dukungan moral minimnya fasilitas, sertatidak dibekali pengetahuan akan olahraga dengan baik.Saat ini, hanya sedikitmasyarakat Indonesia yang menyadari arti penting berolahraga. Bagaimana kita dapat menyiasati hal ini? Salah satunya dengan memberikan dukungan kepada masyarakat (khususnya pemuda-pemudi) Indonesia dengan terbuka dan optimal. Jika hal ini dikembangkan dan didukung oleh berbagai pihak, maka dari sini kita dapat melihat bibit-bibit baru untuk dijadikan atlet masa depan Indonesia.Serta memberikan penyuluhan kepada seluruh masyarakat tentang pentingnya berolahraga Hal ini dimaksud agar masyarakat Indonesia menjalani gaya hidup sehat. Kita juga harus sadar apa yang dibutuhkan masyarakat dan membiarkan mereka memberikan aspirasi yang baik dari sudut pandang yang berbeda-beda. Saya berharap olahraga Indonesia bisa lebih maju, ber-

316


prestasi dan berkembang menuju dunia Internasional dalam berbagai cabang dunia olahraga. Mohon maaf jika ada kesalahan kata. Saya berharap surat ini bermanfaat walau hanya sedikit. Hormat Saya, Peserta Forum Pelajar Indonesia,

Nur’aini Febrianingsih, SMAN 42 Jakarta

317


Bengkulu, 22 Maret 2012 Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Bapak Drs. H. Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Perkenalkan nama saya Nurcitra Amanda. Saya bersekolah di SMAN 5 Kota Bengkulu. Saya bukan dari keluarga yang serba kekurangan. Saya juga bukan berasal dari sekolah dengan fasilitas yang kurang memadai, akan tetapi saya juga merupakan seorang pelajar yang turut sedih melihat kesenjangan dalam pendidikan Indonesia. Saya melihat berita tentang pendidikan dari setiap daerah-daerah terpencil di Indonesia seperti di pulau Jawa dan Kalimantan. Ini sulit dikatakan bahwa saya pernah merasakan apa yang perlajar-pelajar dari daerah tersebut rasakan tapi saya tahu bagaimana perasaan mereka yang belajar dengan fasilitas terbatas, tanpa listrik, bahkan tanpa atap untuk berlindung dari hujan dan panas. Mungkin memang mereka sudah terbiasa dengan segala keterbatasan itu, tetapi begitu pula kualitas dari edukasi yang mereka akan dapatkan di masa yang akan datang terbatas. Saya percaya bahwa pendidikan dari suatu negara merupakan salah satu faktor penting dalam membangun suatu Negara, terutama Indonesia. Kuantitas bukanlah hal yang berarti jika tidak diiringi dengan kualitas sumber daya manusianya dan dalam hal ini adalah pelajar-pelajar Indonesia. Pelajar Indonesia harus dapat bersaing. Apakah mereka bisa berjuang dengan fasilitas memadai? Saya rasa tidak. Saya memang hanya seorang anak berumur 15 tahun, tetapi setiap orang berhak bermimpi bahkan seorang anak penjual koran di persimpangan di Kota saya mempunyai mimpi yang besar. Saya tidak tahu apakah Bapak pernah bermimpi untuk menjadi seorang Presiden? Saya harap jawabannya iya, karena saya yakin ketika Bapak telah mencapai mimpi itu akan melakukan yang terbaik dalam menjalankan cita-cita yang telah tercapai menjadi seorang

318


Presiden. Begitu pula dengan mereka yang serba kekurangan mereka memiliki mimpi yang besar dan mungkin juga mereka mempunyai mimpi untuk menjadi seorang Presiden yang dapat mengayomi masayarakatnya dan menanamkan di dalam diri mereka bahwa mereka akan memajukan pendidikan Indonesia. Apakah kita harus menyia-nyiakan hal itu. Banyak emosi yang bercampur jika saya melihat kondisi Indonesia seperti sekarang ini, kesal, sedih, bingung, semuanya menjadi satu. Saya ingin Indonesia bangkit. Saya ingin Indonesia jaya. Saya ingin Indonesia tidak hanya dipandang sebagai negara biasa. Indonesia mempunyai banyak potensi di dalam diri pelajar-pelajarnya. Banyak perlombaan intersional yang pelajar-pelajar Indonesia menangkan, baik dalam bidang MIPA, sosial, IT dan lain-lain. Kita sama-sama dapat melihat apa yang Indonesia punya, kita sama-sama mengetahui hal tersebut. Melalui surat ini saya benar-benar berharap Bapak dapat membantu pelajar-pelajar Indonesia yang masih mengalami begitu banyak keterbatasan untuk dapat menuntut ilmu dengan segala fasilitas yang layak mereka dapatkan. Saya juga berharap dengan surat ini Bapak dan seluruh pelajar Indonesia dapat membangun negeri yang jaya adalah negeri kita tercinta. Hormat Saya,

Nurcitra Amanda, SMAN 5 Kota Bengkulu

319


Pontianak, 03 Mei 2012 Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Bapak Susilo Bambang Yudhoyono di Tempat

Salam hormat saya sampaikan kepada Presiden Republik Indonesia, Bapak Susilo Bambang Yudhoyono, dan dengan iringan doa semoga Bapak Presiden selalu dalam keadaan sehat Wal Afiat serta mendapatkan perlindungan Allah SWT dalam memimpin negeri kita ini, Amin. Sebelumnya saya ingin mengucapkan terima kasih karena dengan keikutsertaan saya dalam karya tulis ini, saya diberi kesempatan untuk menuliskan surat ini kepada Bapak. Dalam surat ini saya ingin menyampaikan beberapa gagasan saya, tentang pendidikan di negara kita. Indonesia adalah salah satu negara berkembang yang ada di Asia tenggara. Salah satu penyebab Indonesia masih masuk dalam kategori negara berkembang adalah SDM yang rendah. SDM yang rendah dikarenakan kualitas pendidikan yang masih minim, permasalahnnya dimulai dari biaya sekolah, sebagian masyarakat Indonesia memiliki perekonomian yang sangat minim terlebih lagi masyarakat yang tinggal di daerah pedalaman, mereka hanya dapat melakukan pekerjaan serabutan untuk memenuhi kehidupan mereka sehari-hari, sedangkan penghasilan yang didapat tidak mencukupi kehidupan mereka, sehingga untuk membiayai sekolah untuk anak mereka sangat sulit. Menurut saya solusinya, dengan adanya melakukan penyuluhan kepada masyarakat pedalaman, maka hal ini dapat membuka pemikiran masyarakat untuk berwirausaha/berinovasi agar dapat meningkatkan pendapatan mereka untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. Yang kedua adalah lokasi sekolah yang jauh, di daerah pedalaman anak-anak sekolah harus menempuh jarak yang jauh untuk sampai ke sekolah mereka, mereka harus menempuh jarak yang berkilo-kilo meter dengan berjalan kaki, dan mereka juga harus melewati sungai dengan menggunakan sampan/ perahu kecil. Sehingga setiap harinya mereka harus bangun lebih awal

320


agar tidak terlambat datang ke sekolah. Menurut saya solusinya, pemerintah sekitar harus membangun sekolah yang lebih dekat dan strategis di lingkungan masyarakat pedalaman. Yang ketiga, masalah tenaga kerja guru dan kurikulum. Pada daerah pedalaman, wilayah ini sulit di jangkau sehingga tenaga kerja guru juga sulit didapat. Kurikulum yang digunakan pada daerah-daerah pedalaman jauh terlambat dibandingkan dengan daerah perkotaan, hal ini juga dikarenakan kurangnya perhatian oleh pemerintah setempat, tenaga kerja guru yang kurang maksimal, dan daerah yang sulit dijangkau sehingga untuk distribusi buku sering terlambat dan lama untuk sampai. Padahal jika ditinjau kembali, anak-anak yang berada di daerah pedalaman inilah yang memiliki kemauan dan semangat belajar yang tinggi, sehingga banyak juga anak-anak tersebut yang mengikuti lomba-lomba akademik maupun non-akademik yang Nasional maupun Internasional yang sudah mengharumkan nama bangsa kita. Untuk itu peran masyarakat dan pemerintah yang saling bekerjasama juga dibutuhkan, pemerintah dan masyarakat harus berperan aktif dan kritis terhadap perkembangan pendidikan baik dalam bentuk pengawasan juga dalam bentuk bimbingan, pemerintah juga harus lebih teratur terhadap pengalokasian dana pendidikan. Sekian yang dapat saya sampaikan, saya yakin Bapak selaku Presiden Republik Indonesia dapat membantu dalam memecahkan permasalahan terkait hal ini. Demi meraih cita-cita bangsa kita. Terimakasih. Hormat saya,

Nurfajrin Dhuha Andani, SMAN 2 Pontianak

321


Segeri, 24 Maret 2012 Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Bapak Drs. H. Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamu Alaikum Wr. Wb. Apa kabar Pak presiden? Saya harap baik-baik saja dalam mengerjakan tugas-tugas negara. Pak presiden tentu sangat bijak dalam memimpin negara ini.Saya salah satu siswi SMAN 1 SEGERI (SULSEL). Pak saya sebagai anak Indonesia sangat ingin melihat Indonesia seperti halnya negara-negara asing yang telah maju baik dalam bidang ekonomi maupun dalam bidang politik. Tapi anak seperti saya yang tidak mempunyai kekuasaan&wewenang sangat susah untuk membangkitkan negara ini, kalau di umpamakan seperti kucing yang mengeong tetepi tidak ada yang peduli. Pak kadang saya berkhayal kalau saja saya jadi Presiden saya akan berfikir untuk menyekolakan anak yang ada di pinggir jalan, karena dengan itu mereka akan jadi penerus yang bisa membuat negara kita jadi suksek. Bicara tentang pendidikan, Pak saya itu orangnya kurang cerdas, saya pernah mengatankan “mengapa anak-anak di desa saya cepat sekali menikahnya padahal mereka pintar dari pada saya� karena orang tuanya tidak punya biaya untuk menyekolakan anaknya. Pernah juga saya mendapat jawaban konyol dari orang tua teman saya, �nak ngapain sekolah? pengawai udah banyak, dokter, polwan dll. Pak saya sangat prihatin dengan anak Indonesia sekarang, kalau saja banyak yatim uang mungkin sudah saya sekolahkan anak-anak jalanan itu tapi saya cuma anak yang sederhana. Pak saya juga sering berfikir apakah Bapak Presiden bisa bersifat seperti nabi Muhammad “ walau nabi Muhammad pemimpin negara dan

322


ummat, kehidupan beliau tidak pernah berlebihan. Beliau hanya hidup sederhana, tidak memiliki harta yang berharga lantaran yang hanya dalam diri nabi adalah Allah dan kebahagiaan ummat-Nya. Nabi tidak mau hanya karena harta benda yang melimpa beliau jadi lupa dengan tugas dan tanggung jawabnya�. Bapak Presiden yang baik, mungkin cukup sekian surat dari saya mohon maaf Pak jika ada kata-kata saya yang lancang atau tidak berkenaan di hati Bapak Presiden, terima kasih. Semoga saja Bapak Presiden tambah sukses Amien. Wassalamu Alaikum Wr. Wb. Hormat Saya

Nurwana, SMAN 1 Segeri

323


Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Bapak Drs. H. Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Perkenalkan saya adalah seorang siswa berumur 16 tahun yang saat ini masih aktif belajar di sebuah sekolah sederhana di daerah Cikarang sebuah daerah di pinggir Ibu Kota Jakarta. Pak Presiden, izinkanlah saya untuk menyampaikan sedikit isi hati saya mengenai kondisi hukum bangsa yang Bapak pimpin sekarang ini. Akan tetapi, sebelum saya menyampaikan isi hati saya, saya ingin mengucapkan selamat kepada bapak atas pesawat kepresidenan yang baru bapak dapatkan. Ternyata negara kita sangat kaya ya Pak, sampai-sampai bisa membeli sebuah pesawat kepresidenan yang senilai dengan harga renovasi 4.100 sekolah rusak seharga Rp 200 juta per sekolah. Padahal negara lain yang lebih maju dari Indonesia saja belum tentu bisa membeli pesawat kepresidenan dengan harga seperti itu. Saya rasa pesawat tersebutmemang pantas diberikan untuk Bapak, mengingat banyaknya jadwal kunjungan bapak serta tingginya jam terbang Bapak sebagai seorang pemimpin bangsa yang kaya ini. Tapi pak, bukankah pesawat tersebut terlalu besar jika ingin bapak gunakan untuk mengunjungi rakyat-rakyat bapak yang berada di daerah-daerah terpencil? Namun, jika menurut Bapak pesawat itu sudah pas dengan kebutuhan Bapak, kami para rakyat pasti selalu mendukung asalkan pesawat tersebut bisa membuat kinerja bapak menjadi lebih baik. Kamiharap dengan adanya pesawat tersebut kelak Bapak bisa merubah Indonesia menjadi negara yang lebih tentram, makmur, aman untuk ditempati, serta seluruh rakyatnya sejahtera. Akan tetapi meski para oknum itu sekarang sudah berada di balik jeruji besi, mereka dengan mudahnya bisa menggunakan fasilitas-fasilitas layaknya orang yang hidup di rumah sendiri atau hidup layaknya di surga. Hanya dengan mengeluarkan sedikit uang mereka dapat memasukkan

324


barang-barang atau alat-alat berharga yang biasa mereka pergunakan sehari-hari ke dalam balik jeruji besi. Dengan mengeluarkan uang sedikit lebih banyak lagi, mereka juga dapat keluar dari balik jeruji besi tersebut untuk sementara menghirup udara bebas. Padahal kita semua tahu bahwa seharusnya orang yang berada dalam penjara adalah orang yang sedang menjalani hukuman. Beda halnya dengan orang yang tidak punya (miskin) dan masuk dalam penjara. Orang tersebut pastinya akan merasakan betapa pahitnya hidup di balik penjara. Mereka tidak akan bisa mendapatkan fasilitasfasilitas yang sama dengan pejabat tahanan tersebut. Pak, apakah hal tersebut bisa dikatakan sebagai suatu keadilan? Padahal di dalam UUD 1945 sudah tertulis bahwa “setiap orang berhak atas pengakuan, jaminan, perlindungan dan kepastian hukum yang adil serta perlakuan yang sama di hadapan hukum�. Atau mungkin saat ini hukum di Indonesia sudah takhluk kepada orang-orang tinggi/pejabat negeri ini? Apakah hukum sudah tidak berlaku kepada orang-orang tinggi/pejabat? Apakah hukum hanya berlaku kepada orang-orang lemah (miskin)? Saya sangat berharap banyak kepada Bapak, selaku pemimpin negara ini untuk sesegera mungkin membenahi sitem-sitem hukum tersebut. Semoga Bapak beserta pejabat-pejabat yang duduk di kursi istimewa tersebut dapat mengembalikan fungsi hukum yang sebenarnya, yakni hukum tidak membeda-bedakan tiap golongan. Hormat Saya,

Oktapianus Pasaribu, SMAN 1 Cikarang Utara

325


Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Bapak Drs. H. Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Salam hormat, Sebelumnya saya ingin memperkenalkan diri terlebih dahulu. Nama saya Priyangga Dyatmika salah seorang pelajar Indonesia. Saya berasal dari bandung dan bersekolah di SMA Negeri 5 Bandung. Dengan surat ini saya bermaksud untuk menyampaikan pendapat saya mengenai Negara kita tercinta yaitu Indonesia. Belakangan ini saya bertanya-tanya. Kenapa di Indonesia demi kenaikan gaji minimum, buruh harus sampai berdemo bahkan sampai pada tahap kekerasan. Mengapa di Indonesia banyak warga negara dengan usia produktif menjadi TKI dan hanya menjadi seorang pembantu rumah tangga. Mengapa di Indonesia perusahaan asing yang maju sedangkan perusahaan milik negara yang seharusnya menjadi penyumbang devisa negara malah terseok-seok menuju kebangkrutan dan mengandalkan subsidi pemerintah. Dari pertanyaan-pertanyaan diatas saya mencoba berpikir apa penyebabnya. Saat ini saya merupakan seorang siswa kelas XII yang sebentar lagi akan melaksanakan Ujian Nasional sebagai tolak ukur penilaian hasil sekolah kita selama 3 tahun. Melalui aktifitas yang saya jalani sekarang ini saya mendapat suatu pemikiran mengenai penyebab keadaan Indonesia saat ini.Berdasarkan data yang saya dapat tahun lalu sekitar 2 juta siswa mengikuti Ujian Nasional dan hanya 500 ribu siswa yang mengikuti seleksi masuk Perguruan Tinggi. Pada saat ini saya dapat katakan pendidikan di Indonesia cukup mahal. Kalo mau mendapat fasilitas belajar yang memadai harus keluar uang banyak. Padahal di Indonesia sebagai negara berkembang penduduknya mementingkan makanan demi kelangsungan hidup.

326


Dari sini saya berpendapat bahwa masyarakat Indonesia dengan rendahnya pendidikan yang didapat membuat masyarakat Indonesia tidak percaya diri dalam menghadapi tantangan global. Dapat dilihat dengan banyaknya jumlah buruh dan TKI. Seakan-akan mereka beranggapan bahwa saya tidak bisa apa-apa, saya jadi buruh saja. Sedangkan sekarang persaingan internasional semakin ketat. Kita tidak bisa hanya jadi penyumbang tenaga cuci terbesar saja.Rasa percaya diri untuk memulai suatu bisnis baru tanpa takut untuk bersaing itu yang dibutuhkan bangsa kita. Percaya diri bahwa otak orang Indonesia sama dengan otak orang asing. Percaya diri bahwa kita bangsa Indonesia mempunyai martabat yang sama dimata dunia. Dengan rasa percaya diri itulah Indonesia bisa bangkit. Menjadi negara yang disegani dan berpengaruh di dunia. Oleh karena itu, saya berharap pemerintah yang dibawahi oleh Bapak dapat membuat pendidikan bukan menjadi barang yang mahal lagi. Tetapi menjadi hak bagi setiap warga negara untuk menerima pendidikan dan meningkatkan kualitas hidup dan mempersiapkan generasi muda kita untuk memenangkan persaingan global. Demikian surat ini saya sampaikan, mohon maaf apabila terdapat kata-kata yang kurang berkenan. Saya ucapakan terimakasih kepada Bapak yang sudah menyempatkan membaca surat ini. Masyarakat Indonesia bukan masyarakat individualis tetapi masyarakat yang hidup rukun berdampingan dan saling gotong royong. Hormat Saya,

Priyangga Dyatmika, SMAN 5 Bandung

327


Pagaralam, 12 Maret 2012 Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Bapak Drs. H. Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamualaikum Wr.Wb. Apa kabarmu Negeriku? Begitulah kalimat sapaanku kepada Bapak yang selayaknya saya tulis dengan apa kabarmu Bapak Presiden?Izinkan saya menyampaikan aspirasi saya sebagai pelajar Indonesia mengenai lemah dan rapuhnya keadilan di negeri ini. Sebagai pelajarsaya tidak dapat berbuat banyak selain mengeluarkan energi saya ke dalam surat ini. Akhir-akhir ini negeri ini menyaksikan begitu lemah dan rapuhnya keadilan.Begitulah fakta yang ada di Negara kita yang terdapat banyak benang kusut yang tak dapat diluruskan kembali. �KRISIS KEADILAN� begitulah saya menyebutnya, krisis keadilan itu terjadi bukan hanya dalam bidang hukum, juga banyak terjadi di sekitar kita. Kata “ADIL� yang saya tahu menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia artinya sama berat, tidak berat sebelah dan tidak memihak. Jalan buntu yang lebih membuat frustrasi adalah tak ada jalan kemana mereka mengadu, karena negara (dengan seluruh perangkatnya) menjadi terlalu asing bagi mereka. Negara menjadi asing karena negara lebih suka mendengar bukan suara orang-orang yang lemah, melainkan suara lain dari pihak yang selama ini berseberangan dengan orang-orang tersebut. Keadilan yang hendak mereka dapatkan menjadi suatu mimpi belaka, karena hal itu sangat sulit mereka dapatkan. Bukan hanya itu Bapak Presidenku, saya juga merasakan hal yang sama ketika saya menyaksikan seorang tukang angkot yang mendapatkan surat tilang karena hal kecil yaitu tidak memakai sabuk pengaman. Akan tetapi apa yang saya saksikan?Saya heran ketika seorang pejabat pemerintah yang melakukan

328


kesalahan yang sama tidak mendapat sanksi apapun kecuali mendapat senyum dari salah satu “oknum� polisi. Saya sangat berharap Bapak melakukan langkah konkrit mendasar dengan mengevaluasi keadaan ini dari akar-akar persoalannya, bukan dari gejala yang tampak di permukaan saja. Saya sangat berharap menunjukkan keberpihakan kepada orang-orang lemah dan rakyat kecil yang jumlahnya jauh lebih banyak dari segelintir pejabat di negeri ini. Sebagai anak-bangsa, saya mengajak Bapak berpikir dan bertindak lebih nyata dan lebih dalam lagi untuk menyikapi persoalan krisis bangsa ini. Saya menghormati Bapak sebagai presiden RI karenanya, saya tulis surat ini kepada bapak, bukan kepada yang lain.Karena saya tahu hanya Bapak yang bisa menangani ini semua. Marilah kita berpikir lebih adil dan seimbang, mari kita ciptakan kedamaian dan suasana kebatinan yang menyejukkan seluruh komponen anak bangsa. Semoga Bapak diberkahi kekuatan untuk bertindak lebih jauh bagi negeri ini oleh Allah SWT, amien. Wassalamu Alaikum Wr. Wb. Salam Negeri Tercinta

Putra Ansa Gaora, SMAN 1 Pagaralam

329


Kepada Yth: Presiden Republik Indonesia Bapak Susilo Bambang Yudhoyono

Assalamualaikum Wr.Wb Indonesia merupakan Negara hukum “ya hukum”. Tetapi, yang terjadi saat ini hukum di Negara ini dapat dibeli dengan mudahnya oleh orang-orang yang mempunyai banyak uang. Ketidakadilan sedang melanda Negara ini, bagaimana tidak? Terlalu banyak kasus-kasus yang terjadi sekarang ini. Dan tak ada satu kasus pun yang tertangani samapi tuntas. Ketika peribahasa mengatakan “ mati satu tumbbuh seribu” maka sekarang faktanya adalah “belum selesai satu, tumbuh seribu”. Kita lihat saja misalnya kasus, Bank Century, belum juga selesai tertangani sudah muncul kasus lain lagi. Dan kasus tersebut terbengkalai. Sebenarnya apa yang sedang terjadi dengan sistem politik di Negara kita ini? Korupsi sudah merajalela, dan yang mengherankan adalah yang melakukan korupsi tersebut, yaitu para wakil rakyat. Padahal mereka mempunyai fasilitas yang cukup dan mewah dan pendidikan mereka pun sangat tinggi. Sering kita jumpai ketika kita menonton berita. Ketika para wakil rakyat sedang mengadakan rapat, dan mungkin ada sesuatu yang membuat mereka marah dan akhirnya menjadi ricuh. Rakyat hanya bisa menggeleng-gelengkan kepala ketika menyaksikan hal tersebut. bagaimana tidak, seorang wakil rakyat yang seharusnya menjadi panutan, malah membuat onar ketika berlangsungnya rapat. Kalau sudah begini jadinya, bagaimana nasib Negara kita? Hukum pidana yang ada di Indonesia sekarang ini sebagai salah satu bukti ketidakadilan di meja hijau. Lihat saja kasus-kasus yang menimpa orang miskin, yang hanya mencuri sebuah semangka dihukum sampai tahunan penjara. Nah, sedangkan si koruptor yang sudah mengambil uang rakyat hanya dihukum 2 sampai 3 tahun penjara. Apakah itu adil? Jika Anda dalam keadaan seperti itu, apakah Anda hanya duduk diam? Kita lihat saja contoh Hongkong, para koruptor langsung dihukum mati

330


karena mengambil uang rakyat. Dan juga Malaysia orang yang mencuri dipotong tangannya sehingga dia tidak akan mencuri lagi. Hukum yang ada di Indonesia adalah demokrasi. Arti demokrasi adalah dari rakyat, oleh rakyat dan untuk rakyat. Tapi faktanya di Indonesia sudah berbanding terbalik. Segalanya untuk pemerintah, jatah rakyat pun ikut di telan oleh rakyat. Sungguh serakahnya mereka. Adanya korupsi di Negara ini, apakah transparansi masih ada di Indonesia? Sangat disayangkan transaparansi sudah tidak ada di Negara ini. Dengan begitu, berakhirlah surat yang berisi isi hati dan saran dari saya. Semoga Bapak dapat membalas surat dari saya. Lebih dan kurang saya mohon maaf. Wassalamu’alaikum Wr.Wb. Hormat saya,

Putri Meilia, SMA Lab Unsyiah Banda Aceh

331


Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Bapak Drs. H. Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Dengan hormat, Saya sampaikan surat ini kepada Bapak Susilo Bambang Yudhoyono selaku Presiden Republik Indonesia. Menjadi suatu kebangaan bagi saya dapat tumbuh dan besar di bumi pertiwi yang sejatinya kaya akan hasil alam serta merupakan paru-paru dunia. Saya sering mendengar mengenai mitos-mitos akhir jaman di tahun 2012 melalui media massa. Mitos tersebut juga didukung dengan ketidakstabilan suhu dan kondisi alam yang akhir-akhir ini menjadi permasalahan global, dimulai dari mencairnya es di kutub hingga meningkatnya suhu di bumi. Kita tidak bisa menyalahkan siapa-siapa selain menyalahkan tindakan kita sendiri sebagai manusia. Karena kita yang menyebabkan bumi menjadi seperti sekarang ini dan bukan tidak mungkin sesuatu yang awalnya hanya sebuah mitos berubah menjadi sebuah kenyataan. Bahkan beberapa tahun silam, sempat dilaksanakan konferensi dunia mengenai perubahan iklim (UNFCCC) di Bali. Indonesia sebenarnya tidak perlu khawatir akan adanya issue global mengenai kenaikan suhu ataupun mencairnya es di kutub, karena Indonesia merupakan paru-paru dunia, terutama hutan-hutan di Kalimantan. Seiring waktu yang terus berjalan, hutan-hutan tersebut terpangkas satu semi satu oleh oknum-oknum yang tidak bertanggung jawab untuk keperluan pribadinya. Bahkan kini tidak hanya Jakarta yang dirundung kemacetan, namun juga kota-kota besar lainnya. Bahkan Bali pun kini mulai macet. Itu semua terjadi karena volume kendaraan yang terus meningkat setiap tahunnya tidak diimbangi dengan volume jalan yang mampu menampung kendaraan-kendaraan tersebut. Ditambah lagi kemudahan dalam mendapatkan kendaraan yang kini dapat dicicil, menjadikan setiap orang

332


dapat memiliki mobil dan motor, apalagi sifat efisien yang melekat pada kedua kendaraan tersebut. Sebuah mobil yang sebenarnya cukup untuk membawa 3 orang bahkan lebih untuk bepergian kini hanya terisi oleh satu orang, sehingga sisi efisien dari mobil mulai luntur. Saya sempat mendengar di Jakarta ada joki untuk kuota penumpang dalam mobil, karena saya dengar pemerintah Jakarta sempat mengeluarkan peraturan bahwa sebuah mobil minimal ditumpangi 3 orang. Namun seperti biasa ketika sebuah permasalahan telah mendapatkan jawaban, masalah lain kembali datang. Kini permasalahannya datang dari polusi yang ditimbulkan oleh asap kendaraan itu sendiri. Penghijauan sepertinya masih menjadi satu-satunya jalan keluar yang terus diupayakan setiap tahunnya. Saya sangat senang melihat kepedulian instansi seperti sekolah, yang penuh oleh tanaman hijau. Di sekolah saya banyak tanaman hijau dan pepohonan di Bali di kenal dengan Tri Hita Karana, yakni hubungan manusia dengan manusia, manusia dengan Tuhan dan manusia dengan lingkungan. Tri Hita Karana tersebut akan mencapai keseimbangan ketika ketiga unsurnya mampu saling mengaitkan diri. Maka dengan itu di Bali terdapat sekolah Adi Wiyata sekolah yang hijau dan rindang serta kondusif untuk menjadi lokasi sarana belajar mengajar. Saya harap eksistensi sekolah Adi Wiyata ini tidak hanya di Bali, naum juga di seluruh Indonesia. Sekian surat saya ini, semoga aspirasi saya dan pengenalan singkat saya mengenai budaya Bali mampu mengubah keadaan bumi yang setiap harinya semakin memburuk karena tangan-tangan nakal manusia. Terima kasih karena bapak telah meluangkan sejenak waktu untuk membaca surat saya ditengah keruhnya permasalahan yang mendera Bumi Pertiwi. Hormat Saya

Putrika Santiaji, SMAN 4 Denpasar

333


Jakarta, 24 Maret 2012 Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Bapak Drs. H. Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamu’alaikum Wr.Wb. Dengan surat ini sebelumnya saya mengucapkan terimakasaih kepada panitia FOR yang secara tidak langsung telah memberikan saya kesempatan untuk dapat mengirim surat kepada Bapak Presiden. Terimakasih juga kepada bapak SBY yang mudah-mudahan akan menyempatkan diri untuk membaca surat saya. Sebelum pada inti pembahasan, ada baiknya saya memperkenalkan diri terelebih dahulu. Nama saya Qonita Theodora siswi dari SMK DIPONEGORO 1 Rawamangun, Jakarta Timur. Pada intinya saya tidak akan merumitkan masalah yang ada di Indonesia ini, saya hanya ingin tahu sejauh apa pemikiran Bapak Presiden untuk mengatasi berbagai masalah di Indonesia ini. Seperti contohnya korupsi yang sekarang semakin merajalela. Saya selaku pelajar sangat prihatin dengan perkembangan korupsi yang begitu besar seperti Gayus Tambunan. Pada dasarnya korupsi itu dapat diketahui dari awal sebelum para koruptor semakin gentar memakan uang rakyat. Untuk apa di Indonesia memiliki pegawai di KPK, jika pegawainya sendiri tidak dapat bekererja dengan baik dan profesional. Tidak dapat dipungkiri lagi bahwa pegawai KPK sendiri melakukan tindak kejahatan korupsi. Artis kita sendiri juga melakukan tindak kejahatan korupsi, memang korupsi bukan tindak kejahatan semacam pembunuhan atau perampokan tapi menurut saya korupsi lebih kejam dibandingkan kejahatan tersebut. Karna apa? Para koruptor tidak menyadari apa yang akan terjadi di Indonesia dengan perbuatan mereka. Salah satu contoh dampak yang akan terjadi adalah semakin tingginya angka kebodohan di negeri ini

334


Uang rakyat dengan mudahnya mereka gunakan, padahal banyak anak Indonesia menunggu bantuan dari pemerintah agar dapat memberikan sarana dan prasarana yang layak. Karena masih banyak anak Indonesia yang membutuhkan pendidikan. Saya sangat prihatin dengan keadaan sekolah di desa-desa. Saya sangat berharap bantuan dari Bapak Presiden. Mungkin Bapak dapat mengadakan seleksi kepada calon pegawai KPK agar tidak terulang masalah korupsi ini. Saya juga berharap agar Bapak rutin mengontrol para pegawai di KPK. Saya yakin dengan kadatangan Bapak presiden di kantor KPK ,dapat membuat paraa pegawai sadar akan kejamnya perbuatan korupsi ini. Saya berharap suara hati dan ide saya dapat diterima Bapak dengan senang hati. Semoga apa yang sampaikan dapat diterimaa Bapak dengan senang hati tanpa harus mengganggu dan memberatkan pekerjaan bapak selaku prressiden di Indonesia ini. Mohon maaf jika ada katakata yang kurang berkenan di hati Bapak. Ini saja yang dapat saya sampaikan. Sebelumnya saya ucapkan banyak terimakasih. Wassal mu’alaikum Wr. Wb. Hormat Saya,

Qonita Thiedora Sudibyo, SMK Diponegoro 1 Jakarta

335


Bandung, 24 Maret 2012 Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Bapak Drs. H. Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamualaikum Wr. Wb. Salam sejahtera saya sampaikan kepada Bapak Presiden RI agar Allah S.W.T. semoga senantiasa memberikan kesehatan, perlindungan dan kelancaran dalam menjalankan tugas sebagai Presiden RI.Saat ini pembicaraan yang masih hangat ditelinga masyarakat Indonesia adalah rencana kenaikan Bahan Bakar Minyak (BBM) pada bulan April mendatang. Sebagian besar masyarakat Indonesia menolak dengan adanya wacana tersebut, mereka menganggap jika harga BBM naik maka keadaan ekonomi rakyat Indonesia semakin terpuruk. Namun dengan adanya rencana kenaikan BBM ini, membuat segelintir orang untuk berinovasi menciptakan suatu alat untuk menyempurnakan pembakaran sehingga kendaraan dapat lebih hemat BBM dan ramah lingkungan. Ada pula yang menciptakan kendaraan yang berbahan bakar alternatif seperti Bahan Bakar Gas (BBG) dan air. Hal ini membuktikan bahwa inovasi masyarakat Indonesia tidak kalah bersaing dengan negara lain. Apalagi jika pemerintah turun tangan dalam hal ini. Kendaraan berbahan bakar BBM mungkin sudah tidak asing bagi kita, namun kendaraan Bahan Bakar Gas (BBG) dan kendaraan berbahan bakar air sangat asing bagi kita apalagi kendaraan berbahan bakar air. Mengenai hal tersebut, seharusnya pemerintah ikut mengembangkan inovasi anak bangsa tersebut karena kendaraan Bahan Bakar Air ini ramah lingkungan, dapat menghemat BBM dan dapat mencegah global warming. Dengan membantu dalam proses produksi, selain dapat mengembangkan bakat masyarakat hal ini juga dapat membuka lapangan pekerjaan. Otomatis dengan adanya lapangan pekerjaan tersebut dapat

336


mengurangi pengangguran di Indonesia. Produk kendaraan berbahan bakar air buatan Indonesia pun akan dikenal diseluruh dunia apabila pemasarannya dibantu oleh pemerintah Sekian yang dapat saya sampaikan, sekian yang dapat saya sampaikan. Saya berharap kedepannya Indonesia bisa menjadi lebih baik lagi. Terima kasih atas perhatian Bapak Presiden RI, saya ucapkan terima kasih. Wassalamu’alaikum Wr.Wb. Hormat Saya,

Rafindra Dwi Putra, SMA BPI 1 Bandung

337


Morowali, 5 Maret 2012 Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Bapak Drs. H. Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamu Alaikum Wr.Wb. Dengan hormat, Bapak Presiden yang saya hormati, saya adalah siswa SMKN 1 Bungku Barat Kabupaten Morowali Propinsi Sulawesi Tengah. Kini saya duduk di bangku kelas X Jurusan Rekayasa Perangkat Lunak dan sudah hampir satu tahun saya berada di sebuah tempat yang ku sebut sekolah. Di sana saya memulai aktifitasku di pagi hari, yaitu belajar menuntut ilmu. Selama hampir selama 1 tahun itu saya belajar selalu di hantui oleh kekhawatiran, yang di karenakan fasilitas yang ada di sekolahku belum memadai. Sedangkan sebagai siswa Sekolah Menengah Kejuruan, saya di tuntut memiliki skill sesuai jurusan yang saya pilih. Bapak Presiden yang saya hormati, kadang-kadang saya merasa cemburu dan iri apabila saya lihat di televisi. Kenapa teman-teman nanjauh di seberang sana, mereka dapat belajar dengan riang dan tenang. Mereka memiliki banyak fasilitas penunjang khususnya media pembelajaran dan IT. Padahal dalam Undang-undang yang saya pelajari dalam pelajaran PKn bahwa pemerintah berkewajiban memberikan fasilitas pendidikan yang layak dan bermutu serta layak bagi rakyatnya. Akhirnya saya berfikir dan bertanya-tanya, bukankah saya yang ada di pelosok negeri ini merupakan bagian dari rakyatnya Bapak Presiden? Kalau jawabannya ya, berarti sayapun berhak untuk mendapatkan fasilitas yang sama dengan teman-teman yang jauh di seberang sana. Atau mungkin karena saya jauh, kami jauh dari tempat kediaman Bapak Presiden? Jauh dari hilir mudik kendaraan-kendaraan pejabat tinggi yang ada di negeri ini.

338


Bapak Presiden yang saya hormati, melalui surat ini saya mencoba untuk meminta hak saya dan teman-teman, hak sebagai bagian dari anak bangsa, hak untuk mendapatkan kemerdekaan dalam pendidikan, meraih pendidikan yang layak, tempat saya menimba ilmu dan tempat saya merajut impian serta harapan. Demikian surat saya, terima kasih atas perhatian dan kesempatan bapak untuk membaca surat ini. Semoga Allah SWT senantiasa memberikan kesehatan kepada bapak presiden sehingga dapat terus memimpin bangsa ini menuju bangsa yang Baldatun Thoyyibatun Warabbun Ghafur. Negeri yang senantiasa di ridhai oleh Allah SWT. Wassalamu Alaikum Wr.Wb. Hormat Saya

Rahim Arwan S., SMKN 1 Bungku Barat

339


Tombiano, Maret 2012 Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Bapak Drs. H. Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamu Alaikum Wr.Wb. Salam hormat, Dengan memanjatkan puji syukur kehadirat Allah Swt atas Rahmat dan Ridho-Nya saya sebagai anak bangsa mencoba memberanikan diri menulis surat ini karena dengan inilah satu-satunya cara yang saya bisa lakukan dalam mencurahkan segala perasaan dan isi hati saya sebagai anak bangsa kepada orang yang saya hormati dan saya banggakan sebagai Bapak sekaligus Bapak bangsa tercinta. Bapak Presiden yang saya muliakan, melalui surat ini saya ingin menyampaikan pandangan saya tentang negara kita yang kurang baik khususnya di bidang politik tentang korupsi dan keadilan di negara ini. Saya tidak habis pikir melihat para pejabat banyak memakai uang negara dan keadilan di bumi pertiwi ini yang tidak berlangsung dengan baik seakanakan hukuman bisa dibeli dengan uang, sehingga akan memberi memberi dampak buruk bagi rakyat kecil yang tidak bisa diperlakukan adil sehingga seorang pencuri ayam dihukum sampai bertahun sedangkan para koruptor sudah memakai uang negara sampai berkisar milyaran rupiah. Hukum hampir sama dengan pencuri ayam bahkan dalam masa hukumannya koruptor bisa jalan-jalan ke Bali. Sedangkan rakyat kecil tidak bisa apa-apa sungguh malangnya nasib rakyat kecil dan semua kasus-kasus koruptor tidak ada yang tuntas diberantas. Sehingga negara ini akan terus-menerus seperti ini karena ulah-ulah para koruptor.

340


Sekian yang bisa saya sampaikan kepada bapak kepala Presiden RI semoga kedepannya menjadi lebih baik. Wassalamu Alaikum Wr.Wb

Rahma Sintya Tansidi, SMK Negeri 1 Tojo Barat

341


Morowali, 22 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Negara Republik Indonesia Di Jakarta

Dengan hormat, Doa dan harapan menghantarkan kita pada pemikiran Negara kita. Bapak Presiden yang saya banggakan, saya Rais siswa SMKN I Bungku Barat duduk dikelas X RPL. Daerah saya tepatnya sebelah selatan Provinsi Sulawesi Tengah, posisi geografis terbentang di posisi Indonesia bagian timur khas dan terkenalnya dibundaran dunia terletak pada garis khatulistiwa. Pesona alam dan budaya kami begitu besar sehinnga memikat para investor maupun daerah lain untuk menyapanya. Bapak Presiden keprihatinanku melihat negara kita yang direbut kemerdekaannya melalui tetesan darah dan air mata akankah kita mengisinya dengan gejolak runtuhnya karakter bangsa. kerusuhan dimanamana, Korupsi dikalangan pejabat merajalela dan rakyat miskin terlantar. Bangsa dan negara yang kucintai dan bangga dilahirkan dinegeri ini tetapi aku harus merasakan beban dan derita permasalahan negara ini. Daerahku Morowali, Kabupaten baru yang di mekarkan dari wilayah Poso, sumber alamnya sangat kaya sebagai penghasil tambang mineral, minyak maupun tambang hijau kelapa sawit, Kabupaten yang indah pesona alamnya kini harus terkorak dari peralatan ekskapator maupun alat berat lainnya. Sebagian pegunungan yang terselimuti pohon hijau kini terkupas mejadi bokahan batu yang tak hijau lagi malahan menjadikan kawasan kering dan tandus. Kegiatan eksplorasi maupun eksploitasi bagi para investor harus bersaing untuk mengolahnya. keadaan ini mengantarkan proses investasi untuk negara ini. Hasilnya yang tidak sebanding untuk rakyat di daerah kami, malahan hanya untuk dimanfaatkan para pejabat dan investor semata. Rakyat didaerah kami hanya sebagai buruh dari kawasannya sendiri dengan masa depan yang selalu terselimuti ke-

342


bodohan. Realisasi mencerdaskan anak negeri seperti penyaluran beasiswa hanya di peruntukan bagi anak pejabat, rakyat miskin terbelakang dan tetap jadi buruh tambang, akankah SDM rendah hanya sebagai profile ataupun binis investasi bagi para pajabat sebagai pemerhati para inverstor atau pemerintah. Bapak Presiden keprihatinanku ini sangatlah membutuhkan perhatian pemerintah yang selalu merealisasikan UUD yang jelas dan pencapainnya yang nyata tetapi bukan sebagai simbol dan maklumat negara semata. Seperti halnya pemerintah yang membuat undang-undang tetapi kecenderungan pejabat pemerintah yang harus melanggar ketentuan UUD tersebut, alangkah lucunya negeri ini. Akhir kata dari goresan surat ini kepada Bapak Presiden, rahmat dan hidayah akan selalu teriring dari Allah, SWT. Maju dan semangat selalu untuk negara Indonesia yang kita cintai. Salam Hormat

RAIS, SMKN I Bungku Barat

343


Blitar, 3 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamua’laikum Wr.Wb., Bagaimana kabarnya Bapak? Akhir-akhir ini saya perhatikan, makin banyak cekungan dibawah kelopak mata bapak seperti banyaknya masalah yang bergelantung di Negara ini. Ya hanya bergelantung. Tak mengetahui alur yang pasti, hanya mengikuti arah angin yang berhembus. Perkenalkan, nama saya Raisya,salah satu putra bapak yang tinggal di Bumi Sang Proklamator. Bapakku tercinta, Bapak itu baik namun kebaikan Bapak itu banyak yang memanfaatkan. Apa lagi di era egoisme seperti ini. Kepercayaan bapak disalahgunakan dengan tiada malu-malu lagi. Sudah menjadi trend saya rasa. Mestinya bapak sudah mengertilah dengan kasus apa saja yang melilit Negara ini. Sehingga mencekik, membunuh orang lain yang tidak mengerti apapun. Negara kita memang pemberi maaf yang luar biasa. Begitupun juga dengan pemanfaatan untuk problem yang semakin menjamur sampai saat ini. Hukuman untuk komplotan “tikus berkemeja” = 1/3 hukuman nenek pencuri(?) pisang. Untuk para “pengerat” uang rakyat, palu bisa diketuk 6 bulan kemudian diulur-ulur tiada henti, namun bagi pembayar pajak hanya seminggu. Begitu banyak penyimpangan hukum yang dilakukan. Sebegitu murahnya kah hukum itu dijual? Setipis kertaskah iman para perangkat hukum yang telah disumpah? Apa gunanya merancang pasal, berdebat, mengesahkan setelah itu hanya untuk dilanggar? Disimpangkan? Tentunya ada evaluasi tentang produk-produk hukum terutama oknum-oknumnya.

344


Saya teringat dengan pelajaran PKn yang menyebutkan bahwa bangsa Indonesia memiliki Hirarki yang tegas dan kuat. Hal itu merupakan warisan dari penjajah terlama kita dahulu. Kita harus Sungkan, TUNDUK, PATUH terhadap orang yang mempunyai jabatan tinggi diatas kita. Tapi, apakah kesungkanan itu masih berlaku kepada orang yang melanggar hak umat? Pejabat luar negeri saja malu ketika ketahuan memakan uang rakyat. Mereka langsung mencopot jabatan, dan manut saja digiring menuju ke hotel prodeo yang “sebenarnya�. Tidak pakai spring bed, tv, alat fitness, atau fasilitas lain yang menggiurkan. Begitu buruknya karakter yang dipunyai rakyat Indonesia. Begitu pentingnya pendidikan karakter yang ada disekolah. Perlu penanaman yang kuat. Kami butuh contoh Bapak, yang dapat memotivasi kami untuk menjadi lebih baik. Dan saya harap Bapak dan petinggi yang lain bisa menjadi mutiara di genangan ini. Saya ingin melihat ketegasan Bapak yang terpendam. Sebagai purna panglima perang tentunya bapak mempunyai karakter tersebut. Demikian suara yang saya punya, mohon maaf jika jika kurang berkenan. Inilah sumbang pemikiran kami sebagai generasi penerus bangsa. Semoga keadaan hukum di Indonesia tetap tegak walau langit runtuh. Wassalamu’alaikum Wr.Wb. Salam Hormat Raisya Hidayah Ekayanti, SMAN 1 Blitar

345


Yogyakarta, 22 Maret 2012 Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Bapak Dr.H.Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamualaikum Wr.Wb. Pertama-tama marilah kita panjatkan puji dan syukur kita kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat,taufik,hidayah serta inayahnya sehingga kita masih diberikan nikmat kesehatan tanpa kekurangan apapun. Tak lupa semoga salawat serta salam selalu tercurahkan kehadirat junjungan kita nabi besar Muhammad SAW. Saya juga mendoakan,Bapak agar selalu diberikan kesehatan dan kekuatan dalam menjalankan tugastugas Bapak sebagai pemimpin negeri ini. Perkenankanlah saya Rakha Imadi Fadli siswa Kelas X dari SMA Muhammadiyah 1 Yogyakarta,yang dalam kesempatan yang berbahagia ini saya akan menyapaikan keperihatinan saya terhadap para elite politik kita dinegeri ini. Seperti yang kita ketahui bahwa negeri ini berdasarkan oleh Undang-Undang Dasar (UUD) sebagai dasar negara serta Pancasila sebagai idiologi bangsa ini. Seperti yang banyak diberitakan baik di media massa maupun di media elektronik yang memuat berita-berita yang seharusnya tidak perlu dilakukan oleh para oknum elite politik negeri ini. Sebagai contoh maraknya terjadi korupsi yang terjadi dikalangan para elite politik padahal secara jelas dalam Undang-Undang Dasar dan Pancasila hal tersebut tidak sesuai. Bagaimana negeri ini akan maju jika para pemimpinnya saja sudah tercemar atau dapat dikatakan bobrok. Dalam hal ini saya merasa bahwa bapak sebagai pemimpin di negeri ini serta sebagai pemengang kekuasaan tertinggi bapak seharusnya turut bertindak dalam hal pemberantasan korupsi tersebut,karena jika hal ini tetap dibiarkan akan mengan-

346


cam kesetabilan negara. Sebagai contoh nyata saja bahwa di daerahpun terjadi hal seperti ini bahkan jangkan didaerah di tingkat RT saja sudah ada terjadi inidikasi korupsi memang benar tidak sebesar yang dilakukan oleh para oknum elite politik dinegeri ini. Karena sesungguhnya para elite politik tersebut mengetahui akan pentingnya Undang-Undang Dasar dan Pancasila akan tetapi banyak yang lupa. Jika hal ini tetap dibiarkan bagaimanakah dengan para generasi penerus bangsa ini mereka sudah tidak memiliki contoh-contoh pemimpin yang baik dan dapat dibanggakan di masa yang akan datang baik dinegeri sendiri maupun di kancah internasional. Sekian yang dapat saya sampaikan,kurang dan lebihnya saya mohon maaf. Semoga ini dapat menjadi pertimbangan Bapak. Maju terus Indonesiaku berkibarlah untuk selamanya. Wassalamualaikum Wr.Wb. Hormat Saya

Rakha ImadiFadli, SMA Muhammadiyah 1 Yogyakarta

347


Bandung, 22 Maret 2012Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Bapak Dr.H.Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta Kesempatan baik saya dapat menulis surat kepada Bapak Presiden melalui Forum Pelajar Indonesia. Izinkan saya menyampaikan satu hal berkenaan dengan aspek seni dan budaya Indonesia di kalangan pelajar khususnya.Menurut pengamatan saya sampai saat ini, masyarakat tidak menyadari bahwa cukup banyak remaja yang begitu antusias untuk mengembangkan kebudayaan Indonesia. Namun seringkali rumor mengatakan bahwa remaja Indonesia dewasa ini kurang menghargai kebudayaan bangsanya sendiri. Hal tersebut mungkin disebabkan karena kurangnya “wadah” yang dapat menampung dan menyalurkan bakat para remaja yang mempunyai minat besar dalam mendalami seni dan budaya Indonesia. Walaupun ada, tapi dari kebanyakan “wadah” yang ada, seringkali dibarengi dengan keinginan meraih keuntungan dalam bentuk nominal, bukan sepenuhnya berkomitmen terhadap kelestarian budaya Indonesia. Saya berangan-angan, alangkah baiknya apabila pemerintah menaruh perhatian lebih dan menyediakan “wadah” non-profit (gratis) untuk menampung para remaja se-Indonesia yang memiliki minat besar atau ingin mendalami seni dan budaya Indonesia yang dibentuk di setiap kota. Dalam “wadah” tersebut, para remaja diberi pembinaan khusus sesuai dengan minat dan bakatnya, seperti tari tradisional, musik etnik tradisional, seni kriya Indonesia, lukis, dll.Untuk pengdanaan kiranya mungkin dapat digalang dari para siswa dan siswi SMP dan SMA se-Indonesia. Yaitu dengan melalui “iuran” yang disertakan pada uang sekolah sebesar 500 rupiah / siswa. Selain biaya iuran berfungsi sebagai sumber pembiayaan bagi “wadah” tersebut, juga dengan ikut memberi iuran tersebut secara tidak langsung juga ikut berpartisipasi dalam melestarikan budaya Indonesia.

348


Apabila “wadah� tersebut bisa terbina dengan baik, kelestarian seni dan budaya Indonesia sudah tak perlu diragukan lagi. Tidak menutup kemungkinan bagi para remaja yang berprestasi dalam bidang seni budaya akan dikirim ke mancanegara sebagai duta budaya Indonesia. Tentu saja hal ini akan mengharumkan nama baik Indonesia dan sekaligus akan menumbuhkan rasa kecintaan terhadap budaya bangsa. Bapak Presiden yang saya kagumi, saya berharap angan saya akan menjadi kenyataan. Saya yakin kecintaan terhadap budaya bangsa juga akan mempertebal kecintaan terhadap negaranya. Kemajuan dan kejayaan Indonesia terletak pada persatuan bangsanya. Demikian surat ini saya sampaikan, mudah-mudahan dapat dipertimbangkan sebagai masukan yang bermanfaat. Terima kasih. Hormat Saya,

Rama Perdana Dradjat, SMA BPI 1 Bandung

349


Pagar Alam, 8 Maret 2012 Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Dengan hormat, Sehubungan dengan pesatnya pembangunan di Indonesia sejak Republik ini dipimpin oleh Bapak selaku Presiden, terutama bidang Politik, Sosial, Ekonomi Dan Budaya. Dengan adanya perubahan tersebut saya selaku anak bangsa merasa bangga dengan sosok pemimpin seperti bapak. Berbeda dengan masa pemerintahan Orde Baru yang mana para pejabatnya kurang transparan didalam menjalankan roda pemerintahan apalagi dalam pelaksanaan pembangunan. Dengan adanya kebijakan-kebijakan yang Bapak terapkan seperti: PNPM, BLT, Konversi Minyak Tanah ke LPG dan Sekolah Gratis semuanya dapat dirasakan/dinikmati langsung oleh rakyat kecil. Terutama saya selaku anak didik merasa bangga mempunyai pemimpin seperti Bapak, karena saya dapat menikmati langsung salah satu kebijakan Bapak Presiden yakni Program Sekolah Gratis. Sebab dengan adanya sekolah gratis membuat saya dapat mengenyam pendidikan yang lebih layak, seandainya tidak ada program sekolah gratis tentunya saya tidak dapat melanjutkan pendidikan mengingat penghasilan orang tua saya yang hanya paspasan. Disamping kebijakan-kebijakan tersebut diatas, saya mohon kepada Bapak kiranya tidak berkeberatan menerapkan kebijakan jalur pendidikan pada Perguruan Tinggi yang melaksanakan Program Ikatan Dinas agar kiranya dapat merekrut anak-anak didik tingkat SLTA yang berprestasi melalui “Ujian Masuk Perguruan Tinggi Negeri� (UMPTN) secara umum seperti Perguruan Tinggi lainnya, terutama untuk IPDN, STAN, STIS dan sebagainya. Sebab selama ini yang bisa mengikuti UMPTN yang melaksanakan Program Ikatan Dinas hanya sebatas kalangan tertentu

350


saja, karena pengumuman/tahapan-tahapan kapan dilaksanakan penerimaaan mahasiswanya tidak di publiksasikan kepada anak didik di tingkat SLTA, hal ini menjadikan anak-anak didik tingkat SLTA kurang bersemangat padahal kami sangat menginginkan dapat masuk Perguruan Tinggi yang elite, perguruan tinggi yang mencetak kader-kader pemimpin di Republik Indonesia tercinta ini melalui “Program Ikatan Dinas� yang difasilitasi oleh pemerintah. Demikian surat ini saya sampaikan dengan harapan Bapak Presiden berkenan merealisasikan keinginan saya dan teman-teman yang lagi menuntut ilmu di bangku SLTA. Atas kebijaksanaan Bapak dihaturan terima kasih. Hormat Saya,

Rangga Antovani, SMAN 1 Pagaralam

351


Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamu’alaikum Warohmatullohi Wabarakatuh. Ucapan selamat saya sampaikan kepada Bapak, karena telah dipercayai lagi menjadi Presiden Republik Indonesia pada periode ini. Itu artinya masyarakat Indonesia memiliki rasa kagum terhadap ilmu kepemimpinan yang bapak miliki. Menjadi seorang pemimpin seperti Bapak tidaklah mudah, perjuangan demi perjuangan pasti bapak lakukan. Saya rasa untuk menumbuhkan jiwa kepemimpinan seperti Bapak terhadap pelajar Indonesia, dapat dilakukan pembelajaran yang berhubungan dengan konsep dan teori kepemimpinan. Pembelajaran tersebut dilakukan oleh setiap siswa dan berguna untuk memperkuat kepemimpinan yang dimiliki oleh semua siswa. Bapak Presiden, menjadi orang populer seperti Bapak, pasti banyak sekali tanggapan yang diberikan oleh masyarakat terhadap Bapak, di satu sisi masyarakat mengagumi Bapak karena kepintaran dalam berorganisasi, tetapi di sisi lain masyarakat memiliki pemikiran yang kontra dengan bapak, sehingga timbul imej yang negatif tentang bapak. Menurut saya kepintaran Bapak dalam hal berorganisasi apabila dimiliki oleh para pelajar Indonesia, maka ada dua keuntungan yang akan diraih, yang pertama munculnya pelajar yang pandai berorganisasi untuk menjadi generasi penerus bangsa, yang kedua berkurangnya pelajar yang memiliki pemikiran bertolak belakang dengan bapak, karena ketika seorang pelajar bisa memahami ilmu kepemimpinan, maka dia bisa memahami posisi dari pemimpinnya. Bapak Presiden, itulah gagasan yang bisa saya ungkapkan dan be-

352


sar harapan saya apabila bapak membaca sepucuk surat ini. Wassalamu’alaikum Warohmatulohi Wabarokatuh. Hormat Saya

Ray Adhari Jajuri, SMAN 1 Singaparna

353


Banjarmasin, 23 Maret 2012 Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Tempat

Assalamu’alaikum Wr. Wb Dengan teriring doa semoga Bapak Presiden selalu dalam keadaan sehat Wal Afiat serta mendapatkan perlindungan Allah SWT dan diberi kekuatan , Hidayah dalam memimpin bangsa ini. Amin. Di kesempatan ini saya ingin mengungkapkan pikiran saya mengenai beberapa masalah yang ada di Indonesia sekarang ini. Kematian akibat merokok di Indonesia menempati urutan ketiga di dunia. Saya sangat terkejut membaca artikel yang memuat masalah perokok tersebut. Di Indonesia merokok mungkin adalah masalah yang wajar. Anak di bawah umur pun dengan bebas bisa membeli rokok di warung-warung. Tidak ada batasan sama sekali. Saya pernah mendapati anak-anak SMP pinggiran dengan percaya dirinya merokok di depan sekolah mereka pula! Sungguh pemandangan yang memilukan. Dimana peran guru-guru saat itu? Di mana peran masyarakat? Saya tegur, namun dia tetap merokok dengan sombongnya. Padahal tubuh seorang perokok seperti yang kita ketahui penuh dengan penyakit mematikan. Mungkin di tahun-tahun pertama dampak dari merokok itu tidak terlihat jelas. Tapi 5-10 tahun ke depan? Di sekolah saya dampak buruk dari merokok sudah di perkenalkan sejak awal. Saya di pertontonkan video masalah balita merokok di negara kita yang sempat heboh beberapa tahun yang lalu. Dunia internasional sangat di kagetkan dengan video tersebut yang beredar di youtube. Seorang balita merokok 2 pak sehari? Bapak bisa bayangkan betapa malunya Negara Indonesia di mata dunia? Di New York sendiri rokok sangat mahal dan kita tidak bisa mendapati iklan dan papan iklan rokok di sana. Sedangkan di Indonesia hanya dengan membuka televisi kita bisa melihat iklan-iklan rokok yang memanfaatkan anak-anak muda sebagai bintang iklannya.

354


Iklan tersebut seolah menyampaikan bahwa seorang perokok itu keren, seorang perokok itu hebat. Padahal dulu sekali, New York adalah Negara dengan jumlah perokok yang besar. Tapi kini di sana telah ada kebijakan-kebijakan yang membuat para industri tembakau berpikir dua kali untuk meneruskan produksinya. Sedangkan di Indonesia sendiri? TIDAK ADA. Saya harap bapak lebih memperhatikan lagi masalah kebijakankebijakan tembakau di Indonesia. Karena tembakau adalah zat aditif yang mengakibatkan kecanduan. Saya yakin dengan ada nya kebijakan tersebut masyarakat Negara kita akan lebih sejahtera. Walaupun benar banyak yang menggantungkan hidupnya pada industry tembakau tersebut, namun banyak juga yang telah kehilangan anggota keluarga yang mereka cintai akibat kecanduan merokok. Belum lagi masalah-masalah moral yang di timbulkan oleh rokok terhadap generasi muda Indonesia. Demikian surat dari saya. Saya mohon maaf jikalau ada kata-kata yang kurang berkenan di hati bapak. Atas perhatiannya saya ucapkan banyak terimakasih. Wassalamu’alaikum wr. Wb.

Rayma Hayati, SMAN 7 Banjarmasin

355


Medan, 22 Maret 2012 Kepada Yth . Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamu’alaikum, Wr. Wb. Nama saya Raymissa Wukfy, saya siswa yang sedang menduduki kelas 10 SMA Yayasan Pendidikan Shafiyyatul Amaliyyah Medan. Saya adalah seorang siswa yang ingin merubah dan juga melihat sekaligus ingin meningkatkan pemerintahan yang ada di Indonesia. Oleh karena itu saya ingin memberi saran dan solusi kepada Bapak Presiden SBY. Saya mohon maaf bila saya meminta waktu bapak untuk membaca surat saya ini. Dalam kesempatan ini, saya mohon izin atas saran dan harapan saya tentang masalah kepemerintahan yang ada di Indonesia. Di Negara kita yang tercinta ini, masih ada kasus-kasus umum dalam politisi seperti korupsi, kolusi dan nepotisme. Dan masih ada juga kasus-kasus korupsi yang belum selesai ataupun tidak jelasnya sudah tertuntas atau belum. Dalam solusi tersebut saya hanya bisa berharap dalam perkembangan kedepannya, saya hanya ingin agar korupsi-korupsi dan penyuapan yang terjadi di Indonesia ini segera tuntas diselesaikan agar rakyat-rakyat jelata berkehidupan sejahtera dan tentram pada ke depannya. Sisi positif dalam hal ini pun supaya anak-anak dari orangtua nya masing-masing (khususnya para-para keluarga yang tidak mampu) tidak terbebani oleh korupsi-korupsi yang tidak jelas ini. Sebenarnya banyak orang-orang calon sukses sebagai penerus bangsa kita Indonesia ini di kalangan terdampar. Sayangnya karena ketidakmampuan mereka dalam menanggulangi ekonomi yang terjadi di daerah mereka dan juga korupsi yang terlibat di kalangan rakyat tersebut menghambati dalam menjalani kehidupan. Itu saja yang ingin saya sampaikan kepada Bapak Presiden. Semo-

356


ga keinginan saya untuk memajukan politik di Indonesia ini dapat terwujud melewati perkembangan yang akan terjadi ke depannya. Sekali lagi saya mohon maaf atas waktu yang digunakan untuk membaca isi surat saya ini dan saya mohon maaf sebesar-besarnya bila terdapat salah kata atau kata-kata yang dapat menyinggung. Demikian atas surat saya ini atas perhatian dan kesempatan yang telah bapak berikan kepada saya, saya ucapkan terima kasih banyak. Hormat Saya

Raymissa Wukfy, SMA BIM YPSA

357


Jakarta, 22 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Puji syukur saya panjatkan kehadirat Allah SWT, yang telah memberikan saya kesempatan untuk menyuarakan aspirasi beserta ide-ide yang ada dalam pikiran saya yang tertuang dalam surat saya kepada Bapak. Bapak kepala negara yang saya hormati. Dalam surat saya yang singkat ini, saya ingin menyuarakan aspirasi saya mengenai kepemudaan di Indonesia. Seperti yang kita semua ketahui kepemudaan di Indonesia bagaikan telur di ujung tanduk. Karena sekarang pemuda bangsa Indonesia telah melaju menjadi pemuda yang anarkis. Salah satu contoh nyatanya adalah makin banyaknya organisasi kepemudaan yang mengatas namakan Pemuda Indonesia tetapi melakukan demonstrasi yang berujung anarkis. Ide dan Saran saya mengenai masalah kepemudaan ini adalah pihak pemerintah, khususnya kementerian pemuda dan olahraga meyediakan wadah kepemudaan yang layak dan pantas untuk mengembangkan bakat serta pikiran Pemuda Indonesia, agar menjadi Pemuda yang lebih berkualitas dan dapat menjadi ujung tombak harapan bangsa Indonesia. karena pemuda adalah generasi penerus yang akan menggantikan posisi pemimpin bangsa ini. Bapak Kepala Negara yang saya hormati. Demikian surat singkat mengenai aspirasi saya ini. saya memohon maaf sebesar-besarnya atas kesalahan yang saya lakukan dalam penulisan surat ini. Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Hormat Saya Reynaldi Bilahmar, SMAN 42 Jakarta

358


Tapaktuan, 3 Desember 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Dengan hormat, Terlebih dahulu nama saya Ridha Rahmayanti berasal dari Tapaktuan (Aceh Selatan) dan bersekolah di SMA Negeri Unggul Aceh Selatan. Saya ingin menyampaikan aspirasi saya mengenai biaya pendidikan yang sangat mahal sangat ini. Saya merasa prihatin kepada orang yang tidak mampu, mengapa pendidikan di Indonesia menjadi mahal. Kekayaan negara yang seharusnya dipakai untuk menyiapkan masyarakat menuju masa depan tetapi kelihatannya bocor di tengah jalan. Kepedulian pemerintah sangat rendah jika dibandingkan dengan negara-negara lain. Jika dilihat dari kondisinya banyak masyarakat yang tidak memungkinkan jika biaya pendidikan sangat tinggi. Tingkat kesejahteraan sebagian masyarakat sangat rendah dan tentunya ini akan membebani mereka dan mengakibatkan banyak anak yang putus sekolah serta akan meningkatkan kriminalitas di negara ini. Para pejabat pakar pendidikan sering mengucapkan bahwa pendidikan itu penting untuk meningkatkan sumber daya manusia, tetapi hanya sampai diucapkan saja, namun pada kenyataannya didalam APBN persentasenya sangat rendah. Semua masyarakat mempunyai hak sama untuk menikmati pendidikan. Memang ekonomi bangsa kita ini belum mampu memberikan yang terbaik untuk pendidikan. Itu semua terjadi karena adanya pelaku-pelaku korupsi, sehingga uang yang seharusnya untuk membiayai pendidikan tetapi digunakan oleh pelaku korupsi untuk kepentingannya bukan untuk kepentingan rakyat Indonesia. Negara kita ini memang termasuk negara terbaik dan terkenal namun terbaik dan terkenal dibidang korupsi, kolusi dan nepotisme. Walaupun demilkian se-

359


bagai anak bangsa harus tetap optimis bahwa bangsa ini akan lebih baik. Seharusnya pemerintah lebih menegaskan dalam hal pemberian subsidi kepada anak-anak yang tidak mampu bukan kepada anak-anak yang mampu, memang mereka itu membutuhkan biaya untuk pendidikan, namun sebagian dari mereka menjadi malas untuk bersekolah ketika beasiswa telah diberikan dan biaya tersebut harus benar-benar sampai ke tangan yang membutuhkkannya, jangan sampai biaya itu putus di tengah jalan. Mengapa terkadang pemberian beasiswa tidak tepat pada sasarannya. Anak-anak yang ekonominya berkecukupan mendapat beasiswa, tetapi beasiswa itu mereka gunakan hanya untuk membayarkan makanan yang dibeli oleh teman-temannya. Betapa tragisnya mereka berbahagia diatas penderitaan orang lain. Disisi lain banyak anak-anak yang berada di tingkat pedesaan jarang merasakan beasiswa prestasi. Padahal dari hati kecil mereka terdapat jiwa untuk menuntut ilmu/belajar lebih dalam. Mengapa semua itu bisa terjadi, seharusnya pendidikan itu memihak kepada azas keadilan dan memberdayakan sumber daya yang ada untuk peningkatan kesejahteraan rakyat terutama para pelajar. Demikianlah surat dari saya, semoga bapak menaggapi aspirasi saya. Hormat Saya

Ridha Rahmayanti, SMAN Unggul Aceh Selatan

360


Morowali, 5 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamu Alaikum Wr.Wb. Bersama dengan ini saya mengucapkan terima kasih kepada bapak presiden atas kesempatan yang diberikan kepada saya untuk menulis surat terbuka ini. Perkenankan saya untuk memperkenalkan diri, nama saya Rika Wulandari. Saya adalah siswi SMK Negeri1 Bungku Barat, Kabupaten Morowali, Propinsi Sulawesi Tengah. Dan tentunya saya juga adalah salah satu dari jutaan pelajar Indonesia yang beruntung mendapatkan kesempatan yang sangat baik ini. Bapak Presiden yang kami cintai, melihat pesatnya perkembangan dunia modern saat ini khususnya bidang teknologi menjadi salah satu alasan saya mengambil pendidikan kejuruan (Teknik Komputer dan Jaringan pada sekolah saya). Latar belakang keluarga saya yang sangat sederhana memotifasi saya untuk bersungguh-sungguh menuntut ilmu. Dengan harapan kelak suatu hari nanti, saya dapat mengangkat perekonomian, harkat dan martabat keluarga saya serta turut andil memberi sumbangsih kepada pembangunan bangsa Indonesia yang kucintai ini. Bapak Presiden yang kami hormati, sebagaimana kita ketahui bersama bahwa salah satu pilar yang menjadi syarat kemajuan sebuah bangsa adalah Pilar Pendidikan. Oleh karenanya kami mengharap kepada bapak presiden untuk memberikan perhatian khusus pada Dunia Pendidikan. Tidak dapat kami pungkiri dalam masa kepemimpinan bapak telah begitu banyak pencapaian peningkatan dan kemajuan dalam dunia pendidikan saat ini. Namun jika dibandingkan dengan Negara lain seperti Malaysia, persentase anggaran pendidikan kita masih begitu rendah. Sebagaimana

361


hal di atas, apalah artinya sebuah harapan dan cita-cita kami anak-anak bangsa jika tidak ada perhatian dan dukungan yang begitu besar dari bangsa dan negara ini. Semoga ridha Allah SWT dan di bawah kepemimpinan Bapak menjadikan bangsa Indonesia kedepan lebih baik dan maju, sehingga kita bukan hanya bangsa yang besar karena luas wilayah dan geografisnya, tetapi juga besar karena kemajuan dan kemakmuran rakyatnya. Akhir kata sekali lagi yang begitu mendalam atas berkenannya Bapak membaca surat saya ini, saya ucapkan banyak terima kasih. Mohon maaf atas kelancangan serta segala kekurangan saya. Wassalamu Alaikum Wr.Wb. Hormat Saya

Rika Wulandari, Siswa SMKN 1 Bungku Barat

362


Bener Meriah, 27 Februari 2012 Kepada Yth : Presiden Republik Indonesia Bapak Dr. H. Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Dengan Hormat, Dengan surat ini yang mewakili sahabat-sabahat saya ingin menyamoaikan dan bercerita sedikit tentang potensi yang di miliki oleh daerah Bener Meriah, baik itu di bidang Pendidikan maupun di bidang Pariwisata. Di Bener Meriah yang sangat luar biasa adalah daerahnya baik ditinjau dari keindahan alam dan dari segi kesuburan tanahnya yang bisa di jadikan sebagai tempat wisata alam atupun agrowisat. Hal ini bisa terwujud bila sumber daya alam dan manusianya mendapat sedikit perhatian khusus maka potensi yang ada ini akan dapat menjadio salah satu andalan daerh. Sehingga, daerah kami dapat bersaing dan besanding dengan daerah lainnya. Saya salah seorang anak yang tinggal do sebuah daerah yang mempunyaiu tempat pariwisata yang sangat bagus dan nyaman, selain karena alamnya yang sangan indah, subur dan asri dengan dukungan udara yang sangat bersih dan segar, kaeadaan ini membuat saya dan teman-teman sadar dan ingin memanfaatkan kesempatan ini untuk meminta bantuan dan sarana dan prasarana dari Bapak Presiden Republik Indonesia mengembangkan SDM dan sarana prasaran yang ada di daerah kami. Menurut saya jika sumber daya ini tidak di manfaatkan dan dikembangjkan dengan baik maka daerah kami akan terus seperti ini tidak dapat sejajar dan tidak dikenal oleh masyarakat lua, disisi lain, akan berdampak

363


pada salah satu pendapatan untuk kas daerah yang dihasilkan dari bidang Pariwisata tidak dapat di andalakn, maka dengan sendirinya kesejahteraan masyarakat juga tidak dapan meningkat. Demikianlah surat saya ini sampaikan semoga mendapat perhatian dari Bapak, lebih dan kurang saya mohon maad dan saya haturkan banyak terima kasih. Wassalam, Hormat Saya.

Rike Mahara, SMAN 2 Bukit

364


Sungailiat, 4 Februari 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Dr. Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamualaikum Warokhmatullaahi Wabarokaatuh. Nama saya Riska Kurniati, saya adalah seorang pelajar kelas XI IPA pada Sekolah Menengah Atas Swasta, yakni SMA SETIA BUDI kecamatan Sungailiat kabupaten Bangka propinsi Bangka Belitung. Meskipun kerinduan saya untuk bisa bertemu Bapak SBY secara langsung masih bagaikan sebuah impian, namun akan menjadi kebahagiaan tersendiri bagi saya mana kala bapak berkenan untuk membacakan surat yang saya kirimkan ini, mudah-mudahan tidak mengurangi makna dari pesan yang ingin saya sampaikan kepada Bapak. Sebagai seorang putri yang lahir dan dibesarkan di Bangka, maka saya tidak bisa menyembunyikan rasa kebanggaan saya terhadap bumi Serumpun Sebalai. Bahkan kami sangat bersyukur karena Allah SWT telah menganugerahi pulau kami dengan kekayaan alam yang cukup melimpah. Dari kekayaan alam yang bisa di perbaharui seperti hasil laut, hasil pertanian dan sebagainya hingga kekayaan yang tidak dapat di perbaharui seperti hasil tambang tersedia di pulau kami. Begitu timah dibolehkan untuk di tambang secara massal oleh rakyat pada era Reformasi, maka sejak itu pula perubahan pola dan gaya hidup masyarakat Bangka perlahan-lahan mulai mengalami pergeseran. Harga timah yang terus membaik tak pelak memberi pengaruh yang sangat besar yang pada gilirannya telah berhasil memakmurkan sebagian

365


penduduk. Tapi siapa nyana dibalik seribu kemilauan kehidupan sebagian besar masyarakat Bangka, ternyata tersimpan sejuta kerusakan lingkungan yang berpotensi merusak masa depan generasi-generasi berikutnya. Aktivitas penambangan timah ibarat pisau bermata dua, di satu sisi menjanjikan kejayaan namun pada sisi baliknya justru meninggalkan kerusakan lingkungan. Lembah dan aliran sungai yang dulu menghijau tempat kakek nenek mencari ikan dan rotan sekarang berubah bak gurun sahara yang gersang. Tanpa harus mencari siapa yang mesti dipersalahkan, maka saya mengadu kepada bapak presiden semoga bapak merasa tergugah terhadap permasalahan yang kini sedang menimpa propinsi kami yang sedang diambang bahaya ini.Kami menggantungkan harapan kepada Bapak Presiden kiranya Bapak dapat mengambil langkah-langkah yang konkret sebagai upaya penyelamatan sehingga BABEL akan menjadi Bangka Belitung yang tetap menjanjikan kebaikan seperti sedia kala. Demikianlah surat saya yang singkat ini, atas segala perhatian Bapak saya ucapkan terimakasih. Hormat Saya

Riska Kurniati, SMA Setia Budi Sungailiat

366


Messawa, 07 Maret 201 Kepada Yth: Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Dengan hormat, Bersama dengan surat ini, saya selaku perwakilan pelajar SMA Katolik Messawa dan selaku generasi muda bangsa, mengikuti perlombaan ini dengan harapan semoga saya dapat lolos, karena saya memiliki keinginan yang begitu besar, dalam hal ini saya ingin menyampaikan aspirasi saya menyangkut kepentingan masyarakat kepada Bapak Presiden. Khususnya bagi masyarakat-masyarakat yang ada di pelosok-pelosok, terutama bagi masyarrakat yang kurang perhatian dari pemerintah yang saat ini kebutuhan hidupnya masih sangat menyedihkan, apalagi saat ini masih begitu banyak masyarakat yang belum mampu memenuhi kebutuhan hidupnya, sehinga saat ini relatif banyak masyarat yang terkadang kelaparan, sakit, itu karena kurangnya jaminan kesehatan, seperti yang kami alami saat ini. Dalam hal ini saya berharap semoga Bapak Presiden, sebagai harapan kami yang akan memperjuangkan nasib hidup kami saya berharap semoga Bapak lebih memperhatikan nasib kami yang berada di pelosokpelosok saat ini.Begitu menyedihkan melihat keadaan mereka, jika bertanya-tanya selama ini, di mana janji-janji manis yang dijanjikan pada masyarakat, di mana keadilan itu? Sangat menyedihkan, jika difikir bukankah dalam negara saat ini akan memberikan jaminan kebebasan dan perhatian hak asasi manusia? Begitu menyedihkan melihat mereka bersusah payah mencari kebutuhan hidupnya, mereka dapat bersabar menunggu keadilan dari pihak pemerintah. Seandainya pemerintah meninjau keberbagai tempat yang ada di pelosok-pelosok saat ini, untuk melihat bagaimana keadaan hidup masyarakat saat ini. Begitu menyedihkan melihat keadaan mereka saat

367


ini,namun apala daya pihak pemerintah saat ini belum mewujudkan janjinya bagi masyarakat dan andai saja saat ini pihak pemerintah lebih memperhatikan masyarakat-masyarakat yang ada di pelosok-pelosok, maka saya yakin masyarakat yang kebutuhan hidupnya kurang mampu sedikit-demi sedikit kehidupannya akan sejahtera. Demikianlah aspirasi yang saya sampaikan,semoga semua aspirasi yang saya sampaikan dapat terwujud dengan baik. Hormat saya

Risma Riskiani, SMA Katolik Messawa

368


Palembang, 27 Februari 2012

Kepada Yth. Bapak Presiden Dr. H. Susilo Bambang Yudhoyono. Di Jakarta

Assalammu’alaikum Wr.Wb. Saya sangat berterima kasih pada penyelenggara forum karena saya dapat menuliskan surat kepada Bapak Presiden. Pada kesempatan ini saya ingin membahas mengenai warisan budaya Indonesia seperti batik, tari saman, serta angklung yang sekarang telah menjadi warisan budaya dunia oleh UNESCO. Saya merasa bangga atas batik dan tari saman yang telah menjadi warisan budaya dunia. Karena melalui ini budaya Indonesia bisa dilihat dan diakui oleh dunia Internasional. Bahkan beberapa presiden di beberapa negara pun memakai batik di berbagai acara internasional. Meski banyak masyarakat Indonesia sendiri yang menganggap batik itu kuno. Serta alat music angklung yang beberapa waktu lalu juga dijadikan warisan budaya dunia dan dimainkan di hadapan publik warga negara Amerika Serikat. Bapak Presiden yang saya hormati, selain saya merasa bangga, saya juga merasa khawatir dan prihatin. Saya khawatir apabila warga negara lain lebih pandai menari tarian saman, membatik ataupun memainkan angklung dibandingkan warga negara Indonesia sendiri mengingat masyarakat Indonesia lebih tertarik pada hal-hal yang lebih modern. Jika hal ini terjadi karena masyarakat Indonesia sendirilah yang merasa malu. Menurut sayaalasan UNESCO memilih batik, tari saman sebagai warisan dunia, itu karena kedua hal tersebut telah hampir punah. Ini artinya kedua hal tersebut sudah tidak diakui lagi oleh negaranya sendiri. Hal itu sebenarnya tidak perlu terjadi apabila masyarakat Indonesia sendiri dapat

369


mewarisinya. Saya memiliki ide kreatif untuk menghidupkan kembali budaya Indonesia, tetapi hal ini tidak dapat terjadi tanpa bantuan dari Bapak Presiden. Oleh karena itu bantuan bapak sangatlah saya harapkan. Ide saya adalah dengan menyelenggarakannya lomba-lomba atau pentas seni dengan tema budaya Indonesia yang diselenggarakan oleh lembaga-lembaga atau organisasi ternam. Karena dengan hal ini, banyak masyarakat khususnya kalangan pelajar yang akan berlomba-lomba untuk ikut acara ini. Contohnya seorang bupati mengadakan lomba tersebut, maka akan banyak masyarakat yang ikut lomba tersebut. Lalu yang menang akan dilombakan lagi oleh Gubernur. selanjutnya, yang menang akan dilombakan langsung oleh Presiden Indonesia. Dengan cara ini saya yakin banyak masyarakat Indonesia khususnya kalangan pelajar akan lebih mengenal budaya kita sendiri. Saya kira hanya ini yang bisa saya katakan. Lebih dan kurang saya mohon maaf kepada Bapak Presiden. Wassalammu’alaikum Wr.Wb. Hormat Saya

Rizky Dwi Renaldy, SMA LTI IGM Palembang

370


Bengkulu, 5 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamualaikum Wr.Wb., Semoga kita selalu berada di bawah lindungan Allah SWT. Bapak Presiden yang saya hormati. Pertama-tama izinkanlah saya untuk memperkenalkan diri terlebih dahulu. Saya Rizky Nugraha siswa SMA Negeri 2 Kota Bengkulu. Saya disini ingin menyampaikan suara hati saya tentang permasalahan yang terjadi di Indonesia. Bapak, pertama saya ingin mengulas sedikit masalah hukum di Indonesia. Saya melihat belakangan ini banyak orang yang mendekam dipenjara gara-gara kasus yang kecil. Contohnya nenek yang mencuri kopi di Jawa Timur, anak yang mencuri sepasang sandal di Gorontalo dan masih banyak yang lainnya. Berbeda lagi dengan para petinggi negara yang melakukan korupsi dan para koruptor. Mereka mendapatkan hukuman yang tidak sebanding dengan apa yang telah diperbuat, belum lagi mereka bisa keluar penjara untuk jalan-jalan keluar negeri dan mendapatkan fasilitas mewah di dalam penjara. Semua ini sangat bertentangan dengan undang-undang yang menyatakan “Setiap warga negara berkedudukan sama di dalam hukum�. Kedua adalah Pemerintah dan para wakil rakyat tidak berpihak lagi kepada masyarakat. Contohnya masalah kenaikkan harga BBM yang bisa membuat rakyat Indonesia tidak bisa berbuat apaapa serta masyarakat Indonesia akan semakin melarat dan tidak akan bisa menjadi sejahtera. Semua akan berdampak pada kenaikkan bahan-bahan pokok. Seperti kita ketahui 65% rakyat Indonesia masih miskin, serta sudah banyak masyarakat yang tidak percaya lagi oleh pemerintah dan hukum karena banyak kebijakan yang tidak berpihak kepada rakyat serta hukum

371


yang direkayasa. Selain itu, para wakil rakyat yang diharapkan bisa menyampaikan aspirasi masyarakat. Sekarang kerjanya hanya datang, tidur, mendapatkan gaji bahkan ribut tidak jelas ingin mendapatkan bagian yang besar pada suatu proyek. Sedangkan aspirasi masyarakat terbengkalai karena melupakan tugas pokoknya sebagai wakil rakyat yang pada akhirnya akan memunculkan krisis kepercayaan terhadap wakil wakil rakyat. Bapak, apabila ini terus terjadi bukan tidak mungkin Indonesia akan bercerai-berai dan semboyan “Bhineka Tunggal Ika� hanya tinggal semboyan yang tidak ada artinya, dan mereka hanya bisa diam melihat drama carut-marut hukum dan pemerintahan yang akhirnya membuat kondisi mereka lebih parah lagi terjebak dalam keterpurukan yang tiada ujung. Saya sangat mengharapkan semoga ini tidak terjadi lagi, sehingga rakyat bisa percaya dengan pemerintah. Semoga dengan surat yang saya tulis ini hendaknya pemerintah bisa lebih memperhatikan rakyat miskin sehingga rakyat Indonesia bisa menjadi rakyat yang aman, damai, dan sejahtera. Demikian surat ini saya buat, inilah suara hati saya. Mohon maaf bila surat ini menyinggung hati Bapak, atas perhatiannya saya ucapkan terima kasih.

Wassalamualaikum Wr.Wb. Hormat Saya

Rizky Nugraha Putra Alka, SMAN 2 Kota Bengkulu

Tombiano, Maret 2012

372


KepadaYth. Bapak Presiden Republik Indonesia DiJakarta

Asslamu Alaikum Wr. Wb. Dengan Hormat, Dengan memanjatkan puja dan puji syukur kehadirat Allah SWT, atas limpahan rahmat dan karuniaNyalah sehingga saya sebagai anak bangsa pada kesempatan ini ingin menyampaikan suara hati saya sebagai pelajar yang akan menjadi generasi penerus bangsa. Bapak Presiden republik Indonesia yang saya hormati Melalui surat ini saya ingin menyampaikan satu hal kepada bapak, saya sebagai salah satu warga Indonesia yang masih berstatus pelajar yang sekarang sedang duduk di sekolah menengah kejuruan (SMK) saya ingin menyampaikan satu hal kepada bapak, terutama mengenai penggarapan tanah milik masyarakat yang tinggal dijalanan karena tidak mempunyai tempat tinggal yang layak, semua ini karena tidak adanya perhatian dari pemerintah. Dan juga semua ini adalah tanggung jawab bapak sebagai pemimpin bangsa ini. Saya sangat berharap bapak bisa bertanggung jawab dan memperhatikan semua itu. Sekian dari saya, terima kasih. Wassalam

Rizky Rahayu, SMK Negeri 1 Tojo Barat

Garut, 13 Maret2012

373


Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamualaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh, Bagaimana kabar anak-anakmu saat ini, yang tersebar di Nusantara mulai dari Sabang sampai Merauke? Bagaimanakah kabar seorang pemimpin bangsa yang selain memikirkan keluarga besarnya namun pikirannya pun tercurah kepada kemajuan dan kelangsungan bangsa ini? Semoga Bapak tetap dilindungi oleh Allah SWT. Amien. Saya seorang siswa yang menimba pendidikan di Kabupaten Garut. Hidup dan berjuang untuk masa depan di Kota ini memang tak semudah dari apa yang kita bayangkan, namun diharapkan bapak dapat mengetahui perjuaangan anak-anakmu ini yang tak pernah putus asa untuk menggapai cita-cita Bangsa dan Negaranya. Kami seorang pelajar nekat yang selalu ingin berkreasi walau tak pernah tahu apa yang dapat kami perbuat, kami seorang pelajar yang selalu ingin berada di garis depan perjuangan bangsa untuk menggapi kemajuan namun kami tak tahu apakah kami akan mampu memperjuangkannya.Kami seorang pelajar yang hanya dibekali setumpukan materi-materi tanpa diimbangi dengan peraktek dalam kehidupan sehari-hari yang tak tahu bagaimana kerasnya hidup di dunia modern saat ini, namun hanya satu yang dapat kami pertahankan dan perjuangkan yaitu “Semangat untuk hidup mandiri dan tak pernah putus asa walau akan banyak badai yang menghadang di depan sana�. Harapan yang disimpan di dalam benak kami untuk membawa bangsa ini ke gerbang kemajuan selalu menjadi bahan pemikiran dan kadang membuat hati ini gundah gulana, takut apa yang kami impikan tidak menjadi kenyataan. Banyak orang yang mendambakan serta mengelu-elukan seorang anak penerus bangsa seperti kami yang dapat merealisasikan impian mereka dengan menganggap anak-anak penerus bangsa ini sebagai harta berharga melebihi emas 24 (dua puluh empat) karat dan berlian yang kilaunya meyilaukan mata, yang dapat mewujudkan

374


semua impian mereka baik dalam kemajuan bangsa ini ataupun hanya untuk keuntungan pribadi mereka sendiri, namun pujian itu tak setimpal dengan apa yang mereka berikan pada anak-anak penerus bangsa yang membutuhkan fasilitas pendidikan yang memadai demi perkembangan pemikiran dan kesejahteraan mereka. Sehingga, dapat kita bayangkan bagaimana mereka dapat berjuang untuk kemajuan bangsa ini sedangkan dasar pendidikan mereka tidak memenuhi persyaratan. Seperti fakta yang telah ada yang terjadi di sebuah desa kecil di penjuru negeri yang jarang orang dapat menjakaunya. mereka (anakanak penerus bangsa) yang berani mempertaruhkan nyawa mereka dengan melewati jembatan rusak yang hanya dapat dipakai dengan berjalan miring bagaikan kepiting demi mendapatkan sebutir pengajaran yang dapat mengantarkan mereka ke gerbang kemajuan, begitu menyeramkan kah keadilan di negeri ini? Saya sebagai seorang pelajar hanya dapat mengharapkan sebuah perubahan yang akan membantu kami dalam perjuangan menggapai cita-cita kami sehingga kami dapat memfokuskan diri pada pembelajaran dan pengembangan pemikiran kami tanpa terhalang oleh hal-hal yang tak sepantasnya dipikirkan bagi seorang anak emas. Sehingga nantinya kami dapat membanggakan Bangsa Indonesia ini, maka dari itu mohon bantulah kami seorang anak emas yang menginginkan perhatian lebih dari induknya. Wassalamualaikum Warrahmatullahi Wabarrakatuh,

Rizqi Aliya Sumaya Z. M., SMAN 1 Garut Pagar Alam, 25 Maret 2012

375


Kepada Yth, Presiden Republik Indonesia Dr. H. Susilo Bambang Yudhoyono di. Jakarta

Assalamualikum. Wr. WB., Bapak Presiden yang saya hormati ! Dengan surat ini saya berharap semoga Bapak dalam keadaan sehat dan dapat menjalankan tugas Kenegaraan dengan baik, dan saya berdo’a semoga keluarga bapak selalu dalam lindungan Allah SWT, amiin. Saya seorang sisiwi kelas 1 Madarasah Aliyah di sebuah kota kecil yang indah, dikelilingi bukit barisan dan dinaungi oleh sebuah gunung tinggi dan kokohyakni Gunung Dempo, sibawah Gunung Dempo itulah ada sebuah Kota, Pagar Alam namanya. Dan di Pondok Pesantren dempo Darul Muttaqien yang ada di Kota inilah saya menuntut Ilmu, nama saya adalh rully Yanti, saya dilahirkan tepatnya pada hari Pendidikan Nasional, yakni 2 September 1995. Saya sangat bangga dengan Nusantara Indonesia. Bagaimana tidak, Nusantara kita sangat bangayk memiliki kelebehina dibandingkan dengan Negara lain, diantaranya adat istiadat masayarakat Indonesia yang terkenal dengan sopan santun, penuh kekeluargaan dan semangat gotong royong. Namun saat ini Ibu Pertiwi kita dilanda krisis multi dimensi, diantaranya Budaya Indonesia yang terkenal dengan adat tiomur ini mulai bergeser. Banyak orang-orang Indonesia yang meniru gaya orang-orang barat, terutama para artis yang di tayangkan di televisi, hal ini berpengaruh bagi penonton. Sehingga saaat ini tidak ditemukan para pelajar tingkat menengah mengenakan pakaian yang kurang sopan di depan umum dengan rasa percaya diri, dan hal inipun membuat kasuskasus yang tidak diinginkan terjadi. Padahal Indonesia merupakan Negara dengan Penduduk Muslim terbesar di dunia, dan mencetak ribuan

376


mahasiswa/i baik dari dalam maupun luar negeri, norma agama masih sering terabaikan. Saya generasi muda sangat prihatin akan hal ini, oleh karena itu saya mengusulkan kepada Bapak agar membuat ketetapan Presiden (kepres) yakni “Wajib para Siswa se-Indonesia memakai seragam Islami saat di sekolah maupun diluar jam sekolah�. Karena selain terlihat rapi, juga menjadi upaya menghindarkan dari hal-hal yang tidak diinginkan. Saya berharap generasi muda Indonesia tetap mepertahankan Indonesia dengan Budaya-budaya Khas Bangsa kita. Demikianlah surat ini saya sampaikan kepada Bapak, atas kesempatan dan perhatian Bapak sya ucapkan terima kasih. Wassalamu’alaikum Wr, Wb

Rully Yanti, MA Ponpes Dempo Darul Mutaqien

377


Sungailiat, 12 Februari 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden RI Di Jakarta

Dengan hormat, Puji dan syukur kita panjatkan kehadiran Allah SWT. Saya berharap semoga bapak Presiden RI beserta keluarga dalam keadaan sehat walafiat. Adapun surat ini saya kirim untuk Bapak yaitu untuk menyampaikan bagaimana kondisi dan keadaan didaerah saya dan harapan saya untuk daerah propinsi Bangka Belitung khususnya Bangka. Hal pertama yang akan saya sampaikan adalah bagaimana kondisi alam kami disini. Seperti yang diketahui Bangka Belitung adalah daerah yang paling banyak menghasilkan tambang bumi yaitu berupa timah. Di Indonesia saja Bangka Belitung adalah penghasil timah terbanyak bahkan diseluruh dunia. Hal ini menyebabkan banyaknya dibuka TI (Tambang Inkonvensional). TI di Bangka Belitung sangat merajalela karena ini adalah mata pencaharian yang utama dan umum di Bangka Belitung. Dengan dibukanya TI banyak sekali pengerukan-pengerukan tanah yang akhirnya berdampak pada rusaknya tanah karena tidak ditimbun kembali setelah selesai dikeruk dan menyisahkan tanah-tanah yang berlubang. Tetapi tidak hanya itu pohon-pohon hijau yang rimbun dulu kini banyak yang telah gundul akibat pengerukan tanah untuk lahan TI tadi. Hal kedua yang akan saya sampaikan adalah bagaimana kondisi pariwisata di Bangka, Bangka Belitung termasuk daerah yang menyimpan sejuta keindahan laut dan pasir yang putih, namun sayangnya tidak terlalu banyak orang yang mengetahui tentang hal tersebut akhirnya apa yang telah dianugerahkan Tuhan untuk daerah Bangka menjadi kurang lengkap karena kurangnya minat wisatawan berkunjung ke Bangka. Harapan saya untuk Bangka Belitung adalah semoga kondisi alam

378


kami diperhatikan oleh pemerintah, dibangun lahan-lahan pekerjaan baru untuk generasi muda bangsa, kondisi pariwisata membaik dengan datangnya wisatawan asing maupun lokal baik dari luar daerah maupun luar negeri. Besar harapan saya agar Bapak Presiden RI dapat mengerti serta memahami dan dapat mewujudkan apa yang saya cita-citakan dan harapkan. Demkian lah surat dari saya, semoga Bapak dapat memahami keinginan saya. Saya mohon maaf jika disepanjang penyampaian isi surat saya terdapat banyak kesalahan. Dan saya mohon maaf jika kata-kata saya ada yang menyinggung Bapak. Saya ucapkan terima kasih atas perhatian dan kesempatan yang Bapak berikan kepada saya. Hormat saya

Rusihan, SMA Setia Budi Sungailiat

379


Bengkulu, 25 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Susilo Bambang Yudhoyono Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Salam sejahtera Bapak Susilo Bambang Yudhoyono, Teriring salam hormat dan doa saya untuk Bapak Presiden Susilo Bambang Yudhoyono hormati. Saya yakin dan percaya niat yang baik bersama Tuhan akan ada jalan menuju Indonesia Sejahtera. Perkenalkan Bapak, saya siswa kelas XI SMA Negeri 5 Kota Bengkulu. Selama 17 tahun saya tinggal di kota yang nyaman dan indah. Cuaca panas menjadi teman hidup saya setiap hari. Bengkulu adalah salah satu provinsi sebelah selatan Pulau Sumatera dengan luas daerah19.788,7 km2. Saya senang tinggal di Bengkulu, tetapi banyak hal yang membuat semua cita-cita masyarakat di tempat ini sulit terwujud termasuk saya. Keadaan daerah yang penuh dengan KKN menjadi alasan sebagian orang untuk enggan berkarya di kota ini. Korupsi, Kolusi dan Nepotisme menjadi suatu kebudayaan baru di daerah ini. Semua berawal dari kepemimpinan yang dapat dikatakan tidak tegas dan semena-mena. Melihat latar belakang pemimpin seperti sekarang ini membuat setiap sektor pemerintahan dengan mudah mencari celah untuk melakukan KKN. Bapak Yudhoyono yang saya hormati, saya merasa hal ini terjadi dikarenakan hukum yang tidak tegak saat pelanggaran terjadi. Daerah menjadi salah satu tolak ukur kemajuan bangsa. Bukan hanya ibukota yang megah dan indah tetapi hal-hal seperti ini harus diperhatikan karena anak bangsa di seluruh pelosok negeri merupakan tanggung jawab negara. Seberapa besar pengaruh KKN terhadap kemajuan anak bangsa? Tentunya sangat besar, karena saat KKN merajalalela tanpa terkendali maka hal-hal buruk menjadi suatu warisan mutlak bagi generasi berikutnya. Baik se-

380


cara pembangunan fisik ataupun budaya. Sebagai negara demokrasi, cara yang dipilih negara ini untuk menentukan pemimpinnya yaitu melalui Pilkada. Saat Pilkada mejadi suatu hal yang menjadi penentu nasib setiap warga direkayasa maka rekayasa perkembangan pun terjadi. Saat pemimpin kami menjadi sarang bagi para koruptor berlindung, mengais berlian dan sebagainya, membuat pandangan negatif anak bangsa terhadap daerah serta yang membuat kami menjadi pesimis dan kecewa. Seperti halnya dalam rekrutmen CPNS. Unsur sanak saudara, kerabat, terlebih uang menjadi jalan tol tanpa kemacetan menuju pegawai pemerintahan. Saat ini menjadi seorang PNS di kota ini cukup membayar 100 - 175 juta. Hal tersebutlah yang menjadi alasan sebagian orang malas untuk berjuang dan jujur. Pendidikan dan ilmu pengetahuan yang susah payah diraih dari Sekolah Dasar hingga Perguruan Tinggi tidak menjadi dasar dalam mencari anak bangsa yang berkompetensi dan cerdas. Pembangunan yag diidam-idamkan pun sirna seketika. Begitu pula dengan money politic yang bukan hal yang tabu dilakukan. Setiap Pilkada seperti calonGubernur, Bupati/Walikota dan sebagainya dengan kemampuan yang kurang memadai dapat dengan mudah memperoleh kursi nomor satu di Provinsi, Kabupaten dan Kota. Saat ini pemimpin yang tepat sulit didapatkan bukan karena tidak ada yang berkompetensi akan tetapi karena uang telah menguasai panggung politik daerah ini. Yang memiliki kans dan uang yang menang. Saya berharap besar dan juga optimis dalam kepemimpinan bapak yang masih diberikan waktu sekitar 2 tahun lagi ini dapat memberantas KKN, dan juga saya berharap Bapak Yudhoyono dan hukum RI menjadi sahabat yang baik bagi negara ini. Terimakasih atas perhatian Bapak. Salam hormat Saya, ttd.

Ruth Glory Sihombing, SMAN 5 Kota Bengkulu

381


B.Aceh, 20 Maret 2012 Kepada Yth: Bapak Presiden Republik Indonesia Di Indonesia

Assalamu’alaikum wr.wb., Salam hormat dari saya untuk Bapak Presiden terhormat, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY). Saya senang dapat berkesempatan membuat surat untuk Bapak dan kesempatan ini saya gunakan untuk menyampaikan beberapa apresiasi saya sebagai seorang murid untuk Negara Indonesia. Menurut saya, banyak kemajuan yang dapat dilihat dari negara ini selama Bapak duduki, tetapi semakin majunya negara ini semakin banyak pula masalah dalam pemerintahan yang terjadi, bahkan yang paling heboh adalah korupsi semakin menjadi-jadi terjadi di negara ini. Adapun pemakaian keuangan negara yang menurut saya sangatlah banyak, bahkan dalam pembuatan gedung DPR saja dapat mencapai ratusan milyaran rupiah. Hal ini membawa banyak orang berpikiran negatif bahwa banyaknya pemborosan oleh negara untuk hal-hal yang tidak perlu dan berpikir apa untungnya membangun sebuah gedung senilai milyaran yang akhirnya suatu saat akan rusak. Melihat sisi ke bawah, pengeluaran untuk membuat gedung saja tidak sebanding dengan bantuan untuk masyarakat di pedalaman yang tak terjamah dan sangat membutuhkan perhatian dari pemerintah. Minimnya lapangan kerja juga kurang di perhatikan untuk kemajuan perekonomian. Dari semua yang telah terjadi, bahwa perlunya perhatian pemerintah terhadap masyarakat minim yang perekonomiannya jauh dibawah rata-rata.Saya hanya siswi yang tidak terlalu paham dengan perekonomian di pemerintahan, tapi saya harap Bapak sebagai kepala negara bisa lebih

382


melihat dan dapat mengatur pengeluaran biaya negara agar tak berujung ke hal-hal yang tidak penting. Menyeimbangkan antara hal yang wajib dan hal yang sunah adalah cara terbaik agar negara ini berjalan dengan lancar. Saya harap apresiasi saya dapat dihargai agar negara ini bisa lebih bijak dalam mengatur keuangan negara. Salam hormat dari saya.

Safira Atikah, SMA Lab Unsyiah Banda Aceh

383


Bener Meriah, 27 Februari 2012 Kepada Yth : Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Saya mewakili teman-teman saya dari SMAN 2 Bukit ingin menyampaikan permohonan kami kepada Bapak Presiden Republik Indonesia yang terhormat dalam kesempatan ini mengenai “ Pendidikan� Jakarta, sebagai Ibu Kota Indonesia memang telah mengalami kemajuan yang signifikan, terutama dari segi infrastruktur. Namun jika di tinjau lebih jauh, ternyata masih banyak rakyat Indonesia hidup miskin di tengah hiruk pikuk kehidupan Jakarta yang semakin mengalami modernisasi. Dari hal tersebut, masih banyak anak Indonesia yang putus sekolah demi mencari sesuap nasi untuk keluarganya, karena tidak di pungkiri hidup di Jakarta itu sangat sulit terutama dalam pembiayaan hidup. Oleh karena itu, peran pemerintah sangat dibutuhkan. Pendidikan adalah solusinya. Pemerintah harus membantu meringankan beban biaya sekolah kepada mereka, dan jangan sampai mereka terus menjadi pengemen, pemulung dan pengemis di Jalanan. Mereka harus maju, menjadi orang sukses laykanya anak Indonesia lainnya. Sedangkan dana APBN untuk pendidikan sekitar 20% atau kurang lebih 200 triliun baik pembangunan sarana sekolah bahkan pelajar kurang mampu tetapi di sekolah masih kekurangan sarana olahraga, kursi meja, dinding, tap masih terdapat kejanggalan. Mengapa pendidikan di Indonesia banyak sarjana yang menjadi pengangguran? Apakah karena kurangnya lapangan kerja atau pendidikan yang kurang berkualitas? Saya mohon kepada Bapak dengan sepenuh hati untuk memperbaiki program pendidikan dan penciptaan lapangan pekerjaan yang me-

384


madai serta membantu sekolah-sekolah di negeri Indonesia tercinta ini. Demikianlah surat permohonan ini syaa buat, atas kesempatan ini saya ucapkan banyak terim kasih, dan saya meminta sepenuhnya dari Bapak. Wassalam, Hormat Saya,

Sajenah Simahate, SMAN 2 Bukit

385


Palembang, 22 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden RI Di Jakarta

Dengan hormat, Melalui surat ini saya ingin menyampaikan rasa keprihatinan sayaterhadap nasib sebagian besar pekerja anak saat ini. Sebenarnya anak bekerja adalah bagian dari pembelajaran dan tradisi pewarisan keterampilan untuk dapat memandirikan anak, akan tetapi pekerjaan yang mereka lakukan haruslah bersifat ringan seperti membantu orang tua di rumah atau membantu usaha keluarga lainnya dalam lingkup pekerjaan ringan, bukan bekerja pada sektor berbahaya dan memberatkan. Sehubungan dengan hal tersebut, dengan ini saya ingin menyampaikan bahwa mengutip laporan dari Organisasi Perburuhan Internasional (ILO) beberapa penelitian baik dari negara berkembang dan dari negara maju, mengindikasikan bahwa setiap menit di tiap hari, seorang pekerja anak di suatu tempat di dunia ini akan menderita kecelakaan yang berhubungan dengan jenis pekerjaannya, menderita karena terpapar bahaya kerja, dimana tubuh dan otak mereka masih dalam proses pertumbuhan untuk menjadi orang dewasa ataupun menimbulkan trauma psikologis. Namun demikian, saya cukup mengapresiasi beberapa kebijakan pemerintah seperti Keputusan Kementrian Dalam Negeri tahun 2009, kini telah mendorong terbentuknya berbagai komite aksi penghapusan bentuk– bentuk pekerjaan terburuk atau memberatkan untuk pekerja anak. Menurut hemat saya, Peringatan Hari Dunia Menentang Pekerja Anak pada tanggal 12 juni memang merupakan momentum yang tepat untuk mengingatkan seluruh pemangku kepentingan terkait nasib anak-anak yang sesungguhnya mengalami pengeksploitasian dan juga hak-haknya begitu banyak yang terabaikan misalnya tidak atau putus sekolah dan jam kerja yang panjang. Namun, diluar dari itu, Sudah sepat-

386


utnya kita mempercepat langkah kita, jangan menunggu lagi untuk menyatakan perang dalam mengakhiri penderitaan pekerja anak, semakin kita menunggu maka akan semakin banyak anak-anak yang mengalami pengeksploitasian. Karena kalau bukan kita, maka siapa lagi? Untuk mengakhiri hal ini, tidak dapat dilakukan dengan ekspress dan instant. Namun paling tidak, setiap anak harus tetap sekolah dan memiliki akses ke dunia pendidikan,karena pendidikanlah yang akan mengantarkan mereka pada jendela masa depan, memberantas kebodohan, dan nantinya mereka akan mampu meningkatkan taraf hidup mereka sendiri melalui pendidikan yang mereka peroleh. Program pemerintah yang menganggarkan 20% dari APBN untuk pendidikan, sudah dirasa cukup membantu orangtua dalam menyekolahkan anaknya. Hanya saja, bagi sebagian kecil rakyat masih membutuhkan bantuan tambahan dari pemerintah seperti berupa pinjaman modal baik ilmu maupun dana ataupun berupa bimbingan keterampilan serta bantuan dalam hal pemasarannya. Sehingga hasilnya diharapkan bisa membantu mensejahterakan kehidupan mereka. Karena sebenarnya menyekolahkan anak adalah tanggung jawab dari orang tua dan pemerintah berkewajiban untuk membantu. Selain itu, anak juga banyak yang bekerja dikarenakan paksaan dari orang tuanya yang malas bekerja, ayahnya hanya merokok dirumah ataupun sejenisnya. Padahal pada dasarnya itu dikarenakan orangtuanya tidak mau berusaha serta tidak dapat mengatur waktu dengan baik Melalui kerja sama antara orangtua anak dengan pemerintah, diharapkan program pemerintah untuk wajib belajar 12 tahun, pembasmian kebodohan dan “stop pekerja anak� dapat segera terealisasi. Karena bagaimanapun juga, mereka adalah generasi penerus bangsa. Demikian saya sampaikan. Terima kasih atas perhatian Bapak. Hormat Saya,

Sakinah, SMAN 18 Palembang

387


Kepada Yth. Bapak Presiden Susilo Bambang Yudhoyono

Salam hormat, Sebelumnya saya akan memperkenalkan diri, nama saya Sakinatul Hidayah saya adalah murid di salah satu SMA di kota Blitar. Disini saya akan mengapresiasikanpendapat saya tentang “Stop Korupsi” di Negeri ini. Korupsi saat ini telah merajalela seperti kanker ganas yang menggerogoti inangnya dan korupsi ini telah nyata adanya. Banyak berita yang menceritakan kasus korupsidi berbagai media massa. Itu membuat rakyat mulai kehilangan kepercayaan kepada Anda sebagai pemimpin bangsa. Bapak, ingatkah Bapak saat dulu mengumandangkat kampanye Bapak di seluruh hadapan rakyat anda ini! Anda selalu mengatakan “KATAKAN TIDAK PADA KORUPSI”, ingatkah Bapak tentang itu? Saya rasa banyak yang mendukung Bapak karena selogan itu, selogan tersebut membuat banyak rakyat percaya dan memilih bapak sebagai Presiden. Sekarang kami menuntut janji Bapak itu, buktikan perkataan yang telah Bapak janjikan itu. Apa Bapak akan megecewakan kepercayaan yang telah diembankan pada anda, saat ada banyak sekali kasus korupsi di Indonesia ? Apa Anda akan menutup mata Anda ? Apa jumlah uang yang dikorupsi ini belum cukup besar bagi Anda ? Memang seberapa banyak ke kayaan Indonesia sampai uang bermilyaran bahkan treliun yang habis untuk korupsi seperti tidak ada harganya bagi para koruptor, apa mereka lupa bahwa itu uang rakyat atau mereka sengaja melupakanya? Padahal di negara-negara maju seperti Jepang jika ada pegawai pemerintah atau swasta yang korupsi mereka akan merasa malu, meraka akan mengundurkan diri dari jabatan yang diemban bahkan ada yang sampai bunuh diri karena malu. Seharusnya para pejabat tinggi juga memiliki rasa malu atas korupsi yang mereka lakukan karena sangat menyensarakan kehidupan rakyat, lebih-lebih rakyat kecil. Harapan saya agar Bapak Presiden dapat memilih anggota KPK

388


(Komisi Pemberantasan Korupsi) yang bisa benar-benar memberantas Korupsi sampai ke akar-akarnya dan menghentikan lingkaran hitam Korupsi yang telah merajalela di Indonesia ini serta memberikan hukuman yang setimpal kepada para pelaku Korupsi. Saya mengucapkan permintaan maaf jika ada perkataan saya yang tidak berkenan di hati Bapak. Terima kasih.

Sakinatul Hidayah, SMAN 3 Blitar

389


Morowali, 5 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden RI Di Jakarta

Assalamu Alaikum Wr. Wb. Bapak Presiden yang saya hormati, sebelum saya melanjutkan goresan saya ini, ijinkan saya memperkenalkan identitas saya. Saya bernama SALMA RANI, siswa SMKN 1 Bungku Barat Jurusan Teknik Survei dan Pemeetan, Kabupaten Morowali, Propinsi Sulawesi Tengah yang masih duduk di bangku Kelas X. Selama ini saya selalu melihat kepemimpinan Bapak Presiden hanya melalui televisi dan saya selalu bermimpi-mimpi berharap suatu saat nanti akan bertemu dengan Bapak Presiden yang saya cintai. Bapak Presiden yang saya hormati, melalui surat ini banyak hal di benak saya yang ingin saya utarakan kepada Bapak walaupun hanya melalui goresan tinta ini. Adapun yang ingin saya utarakan kepada Bapak Presiden yaitu mohon kiranya Bapak Presiden berkunjung ke daerah tempat tinggal saya yaitu Morowali. Kekayaan alam Morowali seperti potensi pertanian, perkebunan, peternakan, perikanan, dan pertambangan sangatlah berlimpah ruah. Akan tetapi sumber daya manusia yang ada di kabupaten morowali sangatlah kurang sehingga sumber daya alamnya tidak di kelola dengan baik. Sebagai contoh sumber daya alam yang tidak di kelola dengan baik dari seKtor pertanian seperti lahan pertanian yang setiap tahunnya mengalami gagal panen, dari sector perikanan seperti ikan yang melimpah tetapi tidak tahu cara pemasarannya, dan dari sector pertambangan. Potensi tambang Morowali sangatlah besar di bandingkan dengan Kalimantan Timur. Tetapi pengelolaanya tidak maksimal sehingga yang di rasakan oleh masyarakat Morowali hanyalah dampak negatif dari setiap

390


penambangan. Yang merasakan hasilnya adalah para investor dan Pemda Morowali yang selalu bermain di bawah meja dan tidak ada transparansi kepada masyarakatnya. Dengan ini saya meminta kepedulian Pemerintah Pusat dalam hal ini Bapak Presiden yang saya cintai untuk turun tangan menangani masalah tersebut di atas. Janganlah menitip pesan saja kepada Pemerintah Daerah, tetapi mendatangi langsung dan melihat kinerja mereka. Jangan sampai kekayaan Bumi Morowali habis termakan dan di nikmati bangsa lain. Bagaimana nasib kami dan adik-adik kami kelak nanti? Demikianlah apa yang dapat saya utarakan kepada Bapak Presiden yang saya cintai. Semoga saja bisa di penuhi, dan besar harapan saya Bapak Presiden langsung meninjau Daerah Morowali dan melihat dengan mata kepala sendiri, bukan melihat dari bibir ke bibir para petinggi Morowali. Akhir kata sekali lagi yang begitu mendalam atas berkenannya Bapak membaca surat saya ini, saya haturan banyak terima kasih. Wassalamu Alaikum Wr. Wb

Salma Rani, SMKN 1 Bungku Barat

391


Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Di DKI JAKARTA

Salam Pelajar Indonesia, Bapak Presiden Republik Indonesia yang saya hormati, saya Salmi Ramadhani Siswa SMA Negeri 96 Jakarta Barat ingin menyampaikan aspirasi dan suara hati sayas sebagai pelajar. Saya ingin mengaspirasikan tentang masalah korupsi di Indonesia. Bapak Presiden Republik Indonesia yang saya hormati, sesungguhnya banyak kasus pencurian yang terjadi di negeri ini mulai dari sandal jepit sampai uang rakyat, tetapi sungguh kasihan pencuri-pencuru kecil tadi yang mendapatkan hasil tidak seberapa tetapi mendapat ganjaran yang cukup menyakitkan meski memang biar bagaimanapun itu tetaplah perbuatan tercela, tapi coba lihat pencuri-pencuri besar di atas yang masih menikmati fasilitas dari negara dan duduk di sofa yang empuk. Banyak memang yang sudah ditangkap dan dipenjarakan, namun yang bebas karena mendapat remisi pun tidak kalah banyaknya. Bapak Presiden Republik Indonesia yang saya hormati, izinkan saya membandingkan penanganan yang dilakukan oleh aparat penegak hukum terhadap dua kasus besar yang marak di tanah air yaitu korpsi dan terorisme, betapa hebatnya kepolisian di Negara kita yang berhasil melumpuhkan teroris kelas kakap seperti Azahari, Noordin, dan Dolmatin, tetapi pada kasus korupsi tidak segemilang itu prestasi yang diraih padahal Negara ini memiliki satu lembaga yang khusus menangani kasus korupsi yaitu KPK, padahal menurut saya teroris dan koruptor sama saja malah lebih kejam koruptor. Teroris mati bersama korban tetapi koruptor hidup nyaman di atas penderitaan banyak korban, teroris membunuh langsung dan terang-terangan tetapi koruptor menyiksa perlahan dan secara sembunyi-sembunyi, teroris membunuh warga di sekitar lokasi peledakan tetapi koruptor memakan uang rakyat dari Sabang sampai Marauke, keduanya adalah perbuatan yang sangat tercela dan merugikan

392


negara. Jadi jika teroris dihukum mati kenapa koruptor tidak ?? Bapak Presiden Republik Indonesia yang saya hormati dan saya banggakan, saya berharap ada hukuman yang benar-benar menimbulkan efek jera kepada koruptor agar tidak mengulangi kesalahanya dan yang belum menjabat sebagai koruptor tidak ikut-ikutan menjadi koruptor, dengan begitu Insya Allah korupsi benar-benar akan hilang dan tidak akan menodai Negara tercinta lagi, dan menjadi contoh teladan bagi generasi muda agar dapat meneruskan pemerintahan Negara yang jujur, bersih, dan adil. Mungkin hanya ini yang dapat saya sampaikan, semoga melalui surat dan kegiatan forum ini kita dapat terus bersatu dan maju dalam membangun bangsa ini’ Wasalamualaikum Wr.Wb. SALAM PEMUDA INDONESIA!!

Salmi Ramdani, SMAN 96 Jakarta

393


Bekasi, 30 Januari 2012 Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Hal : Aspirasi dan Suara Hati Pelajar Indonesia

Dengan hormat, Sejarah masa lalu telah meninggalkan banyak mengambil sisi dalam perjuangan nasional. Warisan positif dari masa lalu akan memperkuat semangat dan komitmen negara ini untuk menjadi lebih baik dari hari kemarin. Di sisi lain, yang negatif akan memperburuk bangsa. Ini adalah hal yang wajar karena siklus sejarah tidak selalu memperkuat arah positif. Setiap bangsa memiliki kelebihan dan kekurangan. Setiap bangsa menghadapi masa kritis yang terlalu sulit dan kemuliaan. Meskipun hampir setiap orang melawan tradisi masa lalu yang gelap agar dapat dilanjutkan, tetapi dalam praktis poin fakta sebaliknya, dibuktikan oleh korupsi yang merajalela di sana-sini. Contoh kasus aktual yang saat ini yaitu korupsi di kalangan para DPR yang sudah menjadi kebiasaan yang melibatkan orang-orang inti dalam pemerintahan. Pada zaman ini, sepertinya korupsi bukanlah lagi dianggap sebagai penyimpangan dari penyalahgunaan jabatan, tetapi sudah menjadi kebiasaan dan aktivitas para petinggi-petinggi Negara. Siaran-siaran di televisi pun penuh dengan masalah-masalah korupsi yang semakin dan terus menerus merajalela. Tentu saja, hal ini sudah tidak asing lagi terdengar oleh para masyarakat. Apa ini yang harus kami tiru dari orang-orang hebat yang kami idolakan dari bangku sekolah ini? Jiwa saya sebagai pelajar miris melihat tingkah ini, solusi korupsi harus ditemukan dan dilaksanakan. Sebab apa? Korupsi sudah menjadi barang penggadai harkat dan martabat bangsa ini. Bahkan sudah menjangkiti system birokrasi Negara ini. Menurut analisa saya, Indonesia mungkin tidak lagi dikategorikan sebagai negara berkembang, tetapi merupakan negara yang hampir miskin. Bagaimana tidak? Lihat saja kelakuan para petinggi Negara yang mementingkan diri mereka sendiri. Bahkan keadilan sudah menjadi sesuatu yang bahkan langka di negara

394


ini. Buktinya kemenangan selalu berpihak pada kalangan-kalangan atas. Pengadilan-pengadilan tidaklah lagi mencari suatu keadilan. Betapa ringannya hukuman bagi para kalangan atas, sementara mereka melakukan kesalahan-kesalahan besar yang bahkan merugikan jutaan penduduk Indonesia. Tetapi lihatlah mereka yang berada dikalangan bawah, begitu berat hukuman yang mereka terima. Padahal yang mereka lakukan tidak lain disebabkan hanya Karena keterpaksaan. Andai saja pemerintah bisa lebih dalam memperhatikan kami, masyarakat bawah. Maka kami pasti akan bisa lebih membawa Negara ini menuju kemajuan. Namun, tentu saja itu semua kembali kepada kemauan dan itikat baik dari kita sendiri ataupun dari petinggi pemerintah. Jika saja hal ini bisa dengan perlahan teratasi, maka akan terciptalah saling percaya antara masyarakat dan pemerintah hingga terjalin hubungan yang sangat harmonis. Apalah arti perjuangan para pahlawan kita, apabila kita hanya bisa merusak Negara? Akankah pemerintah hanya terus seperti ini? Kapan kalangan bawah akan diperhatikan? Hormat saya,

Sari Rahmawati, SMAN 1 Cikarang Utara

395


Garut, 12 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden RI Susilo Bambang Yudoyono Di Jakarta

Assalamualaikum Warrahmatullahi Wabarakatuh, Bapak Presiden yang terhormat, Dengan teriring doa semoga Bapak Presiden selalu dalam keadaan sehat wal’afiat serta mendapatkan perlindungan dari Allah S.W.T melebihi perlindungan yang telah Bapak berikan kepada kami rakyat Indonesia. Saya adalah pelajar di SMA Negeri 1 Garut yang juga merupakan salah satu dari ratusan juta penduduk Indonesia yang sama-sama berusaha untuk mengangkat nama Indonesia di mata dunia dengan hal-hal positifnya. Pertama-tama saya sangat berterima kasih atas pengabdian Bapak kepada Indonesia tercinta ini hingga kami masih bisa merasakan kebahagiaan dan kenyamanan tinggal di Indonesia. Suatu bangsa pastilah mempunyai kebudayaan yang menjadi identitas kedaulatan yang telah diakui oleh dunia tak terkecuali dengan bangsa Indonesia. Kebudayaan merupakan warisan luhur bagi suatu bangsa. Hal tersebut dapat dijadikan asset untuk memajukan bangsa Indonesia di kancah internasional. Dari segi ekonomis, warisan leluhur yang ada di Indonesia jika lebih dioptimalkan maka akan memberikan keuntungan tersendiri yang nilainya mungkin akan lebih tinggi dari pada aset-aset yang lain. Beberapa kebudayaan Indonesia pernah berusaha diklaim oleh negara tetangga, Malaysia, seperti lagu rasa sayange, batik tulis, wayang kulit, angklung bahkan reog ponorogo yang mengakibatkan berbagai demonstrasi di Indonesia. Saya sangat prihatin dengan keadaan tersebut

396


karena salah satu penyebab dari masalah ini adalah rendahnya tingkat kepedulian warga negara Indonesia pada kebudayaannya sendiri. Hal itu terjadi karena masyarakat Indonesia tidak mengenal kebudayaan-kebudayaan Indonesia. Oleh sebab itu, untuk melindungi aset ini perlu ditumbuhkan rasa nasionalisme khususnya terhadap kebudayaan Indonesia seperti banyak mendirikan pusat pelatihan tarian-tarian tradisional dan sering melakukan pentas seni di daerah-daerah terpencil hingga perkotaan agar melahirkan rasa kecintaan terhadap warisan leluhur. Saya sangat mengharapkan agar para pemimpin bangsa dapat mengajak rakyatnya untuk menumbuhkan rasa kecintaan pada budaya Indonesia. Semangat yang tinggi dan dilandasi oleh kecintaan warga negara Indonesia terhadap kebudayaannya dapat menjadikan Indonesia menjadi negara yang bercahaya di mata negara lainnya. Satu pesan yang dapat saya sampaikan “Tumbuhkan niat, satukan semangat, bangun kecintaan pada budaya Indonesia, untuk Indonesia�. Demikian yang dapat saya sampaikan. Atas perhatian Bapak, saya mengucapkan terima kasih. Wassalamualaikum Warrahmatullahi Wabarrakatuh,

Selfiyani Lestari, SMAN 1 Garut

397


Messawa, 07 Maret 2012 KepadaYth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Dengan hormat, Melalui surat ini saya ingin menyampaikan suatu hal kepada Bapak Presiden. Sebagai salah seorang siswi yang sedang berada dalam bangku pendidikan, saya sangat prihatin melihat realita yang terjadi di Negara kita tercinta Indonesia ini. Hal tersebut khususnya dalam bidang ekonomi atau perekonomian Negara kita. Mengapa kehidupan masyarakat kita begitu terpuruk? Mungkinkah ada jalan keluar untuk keluar dari permasalahan ini. Saya mengatakan bahwa kehidupan ekonomi masyarakat kita saat ini sangat terpuruk karena masih banyak saudara-saudara kita yang hidup dalam penderitaan, misalnya: kelaparan, kekurangan tempat tinggal,pengangguran, hidup di daerah kumuh dan berbagai penderitaan lainnya. Sementara di sisi lain ada saja segelintir orang yang menikmati hidup dalam kemewahan tanpa sekalipun berfikir tentang apa yang akan dikonsumsi dan untuk memenuhi kebutuhan lainnya. Melihat realita tersebut dari lubuk hati saya yang paling dalam ingin menyampaikan kepada Bapak Presiden bahwa keadaan kami masyarakat miskin benar-benar hidup dalam keadaan melarat atau dengan kata lain hidup tidak dengan selayaknya. Oleh karena itu, semoga Bapak Presiden dapat melihat dan mengerti keadaan kami masyarakat miskin. Adapun aspirasi dan keluhan kami,yaitu semaga Bapak Presiden sebagai Bapak Negara memperjuangkan nasib kami melalui tindakantindakan yang nyata, misalnya: Bapak Presiden lebih menegaskan tentang hukum kepada para koruptor, sehingga sikap-sikap koruptor dapat dibasmi, dan hukum pun lebih dipertegas, sehingga masyarakat kita yang

398


menderita juga bisa merasakan hidup sejahtera atau hidup secara layak. Maka dengan demikian,saya yakin masyarakat kita akan hidup lebih sejahtera, dan mereka pun akan lebih mendukung pemerintahan, sehingga bangsa kita menjadi bangsa yang sejahtera, khususnya dalam bidang ekonomi dan Bangsa ini menjadi Bangsa idaman, sebagaimana Negara kita memang dijuluki Negara Khatulistiwa yaitu Negara yang berdiri pada posisi yang sangat strategis. Demikianlah surat yang saya buat ini semoga Bapak Presiden dapat memperhatikan semua usulan saya dan memaklumi segala kekurangan dalam surat ini. Akhirna saya ucapkan banyak terimah kasih. Hormat saya,

Sisilia Jeli Manapa, SMA Katolik Messawa

399


Jakarta, 15 November 2011

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh. Yang saya hormati, Bapak Presiden Republik Indonesia. Apa kabar? Mudah mudahan sehat wal afiat, Amin. Perkenalkan nama saya Siti Hanum Salsabillah. Saya sedang menuntut ilmu di Madrasah Aliyah Negeri 4 Jakarta. Begini, hari ini saya baru saja melewati bagian depan Istana Merdeka. Disana terdapat Air mancur besar yang menyala. Tiba-tiba terlintas dibenak saya ‘berapa ya listrik yang dihabiskan untuk menghidupkan air mancur itu dalam satu bulan?’ dan ‘jika saja, uang yang seharusnya dipakai untuk membayar listrik air mancur tersebut dialihkan untuk biaya pemerataan jangkauan listrik seluruh pelosok Indonesia, berapa anak Indonesia yang bisa belajar dimalam hari?’. Sekarang sedang gencar-gencarnya isu tentang global warming. Di Indonesia memang banyak sekali kelompok pecinta lingkungan, namun entah mengapa saya masih merasa ‘kurang’ antisipasi yang dilakukan mereka terhadap global warming. Maukah bapak membuat kebijakan yang sebenarnya simple, tapi insyaAllah memberikan manfaat sedikit lebih banyak? Saya punya ide, bagaimana jika air mancur tersebut diganti menjadi baling-baling pembangkit listrik tenaga angin buatan anak Indonesia? Atau berbagai macam pembangkit listrik ramah lingkungan lainnya dengan berbagai macam ide-ide gila, aneh, bentuk dan warna buatan anak bangsa yang dipajang dihalaman depan itu. Selain ramah lingkungan, itu salahsatu bentuk cinta produk Indonesia dan penghargaan yang sangat tinggi bagi penemu-penemu Indonesia itu. Lalu, soal uang listrik. Ketika uang itu dialihkan, dikumpulkan dan kemudian direalisasikan menjadi tiang-tiang sutet di pelosok Indonesia, berapa desa yang akan bercahaya dimalam hari? Berapa anak jenius dipelosok sana yang terbantu untuk belajar dimalam hari? Memang tidak

400


seberapa, namun jika kita niat membantu insyaAllah, Allah SWT akan membantu. Semoga Bapak dan keluarga selalu dilindungi Allah SWT. Semoga Bapak selalu diliputi rasa takut kepada-Nya sehingga terus berusaha menjalani kewajiban dan menjauhi larangan-Nya. Selamat mengemban amanah dan pertanggungjawaban kepada-Nya. Saya doakan sukses dunia-akhirat. Amien. Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh, Hormat Saya

Siti Hanum Salsabillah, MAN 4 Jakarta

401


Dengan Hormat dan Penuh Santun, Kepada Bpk. Presiden Republik Indonesia.

Assalammualaikum Wr.Wb. Saya sebagai pelajar sekaligus remaja Indonesia, senang sekali apabila saya dapat diizinkan untuk mengeluarkan aspirasi dan pemikiran saya tentang Negara kita ini. Negara kita termaksud salah satu Negara yang berkembang. Tetapi, sebagian besar penduduk Indonesia masih berada di bawah garis kemiskinan. Banyak hal yang dapat kita lihat dari kelalaian pemerintah seperti masih banyaknya masyarakat yang menjadikan jalanan sebagai tempat tinggal mereka. Atau yang lainnya, banyak pengemis dan pengamen yang berkeliaran dimana-mana. Banyak terjadi kejahatan dimana-mana seperti perampokan bahkan pencopetan. Semua ini sudah sering kita temui di sekitar kita. Faktor utama yang menjadi alasan mengapa mereka seperti itu adalah karena kurangnya perhatian pemerintah terhadap masyarakat. Pemerintah memang benar sudah membuat program dan sudah menjalankannya. Tetapi, semua itu belum maksimal. Pemerintah hanya memikirkan bagaimana cara untuk memusnahkan atau bagaimana cara memberantas para pengamen dan pengemis di jalanan karena mereka dianggap merusak pemandangan sekitar. Seharusnya dengan ini pemerintah dapat berfikir, hal apa yang dapat membuat mereka tidak berkeliaran di jalan seperti itu lagi. Sebenarnya banyak hal yang dapat dilakukan pemerintah. Contohnya pemerintah dapat membuat lebih banyak lagi pabrik padat karya penghasil kain ataupun barang apapun yang bisa kita impor. Alhasil, banyak masyarakat yang akan lebih mencintai produk dalam negeri karena sebagian besar dari mereka bekerja di pabrik-pabrik tersebut. Selain dapat memberantas para pengamen ataupun pengemis yang sering berkeliaran di jalan, hal ini dapat mengurangi tingkat kemiskinan dan juga dapat mengurangi tingkat pengangguran di Negara kita. Terlebih pula, hal ini juga dapat menambah pemasukan uang kas Negara.

402


Jadi, inti dari surat yang buat untuk yang terhormat Bapak Presiden Republik Indonesia adalah pemerintah harus berfikir lebih keras dan bijaksana dalam mengatasi berbagai urusan dan permasalahan yang ada di dalam Negara ini. Sekian dari saya, kurang lebihnya mohon dimaafkan karena sekedarnya saya hanya mengutarakan aspirasi dan partisipasi saya sebagai Remaja dan Pelajar Indonesia. Wassalammualaikum Wr.Wb. Hormat Saya

Siti Khairunnisa El Shasi, SMK Bina Medika Jakarta

403


Palangkaraya, 1 Mei 2012 Kepada Yang Terhormat Bapak Presiden Republik Indonesia Di Tempat

Assalaamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Dengan teriring doa semoga Bapak Presiden selalu dalam keadaan sehat wal’afiat serta mendapatkan perlindungan Allah SWT dan diberi kekuatan hidayah dalam memimpin bangsa ini. Amin. Bapak Presiden, perkenalkan nama saya Sri Ayu Wulandari. Saya salah satu siswa di Madrasah Aliyah Darul Ulum Palangkaraya, Kalimantan Tengah. Bapak Presiden izinkan saya berkarya, melalui selembar surat ini saya ingin menyampaikan keprihatinan, gagasan, solusi kongkrit, dan cita cita mulia. Semarak demonstrasi ratusan orang untuk menuntut keadilan, sesemarak keyakinan saya bahwa ibu pertiwi pasti mulai merasa lelah melihat generasinya yang hanya bisa berteriak di jalanan. Meneriakan sumpah serapah untuk pemimpin-pemimpin yang mereka pilih sendiri. Serumit itu kah kondisi negara kita? Tak lepas dari pendidikan generasi muda saat ini saya melihat merasa bahwa sesungguhnya Negara Republik Indonesia bukan hanya kaya akan alam tetapi juga kaya akan kecerdasan anak bangsa. Semua pihak sedang gencar-gencarnya mengusahakan segala golongan masyarakat dapat mengecap manisnya pendidikan. Tetapi sangat disayangkan sebagian dari generasi muda Indonesia yang berpendidikan pun kurang mempunyai moral atau perilaku yang berkepribadian pancasila. Tawuran antar pelajar, pergaulan bebas, dan penyalahgunaan narkotika. Hanya segelintir contoh penyebab menurunnya moral generasi muda zaman sekarang. Saya sebagai salah satu generasi muda merasa resah dan miris terhadap kejadian yang tak kunjung selesai ini. Seharusnya masalah ini harus diusut tuntas akar permasalahannya. Karena menurut saya pendekatan dan penegakan hukum tidak akan bisa menjamin per-

404


masalahan ini akan tuntas. Yang perlu dicari adalah akar masalahnya agar bisa ditemukan apa solusi yang harus dilakukan. Jikalau permasalahan ini tidak segera diatasi, maka tidak akan menutup kemungkinan akan terjadi lagi konflik berikutnya bahkan dengan tingkatan moral yang lebih melampaui batas. Akan makin banyak lagi generasi muda yang seharusnya menyerukan persatuan dan kesatuan malah angkat senjata untuk memusuhi satu sama lain. Saran saya, sebaiknya dilakukan pertemuan dan diskusi antara pihak-pihak terkait, yang mempunyai wewenang untuk mengatasi masalah seperti contoh di atas, untuk bisa bekerjasama membangun kembali moral atau perilaku anak bangsa yang berkepribadian pancasila. Demikian, isi hati saya yang dapat saya ceritakan dalam selembar surat ini. Semoga surat ini bisa menambah motivasi Bapak Presiden untuk memperjuangkan nasib Negeri Indonesia tercinta ini. Semoga Bapak Presiden selalu berada dalam lindungan Tuhan Yang Maha Esa. Amin. Wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh, Hormat Saya,

Sri Ayu Wulandari, MA Darul Ulum

405


Kepada Yth. Bapak Drs. Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Asalamualaikum Wr. Wb. Perkenalkan, nama saya adalah Sri Maulida, saya adalah seorang siswi dari sekolah MAN 2 Model Banjarmasin, Bapak presiden yang terhormat,Kita semua tahu bahwa negara Indonesia perlu banyak perubahan, dimana saat ini rakyat sedang menangis melihat dan menyaksikan apa yang sedang terjadi di negri ini. Ya, perubahan kearah yang lebih baik, itulah yang kita semua inginkan. Sekarang harga-harga mahal, untuk makan, berobat dan sekolah pun susah.Bagaimana rakyat bisa tersenyum, mencari pekerjaanpun sekarang sangat susah karena lapangan pekerjaan di Indonesia sangat minim dan terbatas, padahal kita sangat mampu untuk membuka lapangan kerja tersebut di negara kita sendiri. Indonesiapun sekarang menjadi tidak aman, penjahat berkeliaran bebas, sepertinya rasa aman di negeri ini sudah di bom dan hancur berkeping-keping. Bapak memang tidak mungkin berjuang sendirian untuk menghadapi peliknya masalah yang sedang kita semua hadapi sekarang ini, tapi bersama kita bisa, saya yakin itu Sekarang bapak sudah menjadi orang nomor satu di negeri ini, sudah menjadi tugas dan kewajiban bapak untuk mengubah negeri ini ke arah yang lebih baik. Tapi akan lebih baik lagi jika kesejahteraan, hidup nyaman, aman bisa terwujud di negeri ini. Akan tetepi, sepertinya rakyat telah bosan menunggu janji-janji itu yang rasanya tidak mungkin terwujud, karena yang rakyat rasakan saat ini tidak berbeda dengan sebelum-sebelumnya. Bencana alam yang menimpa, wabah kemiskinan dan gizi buruk serta masih tingginya angka pengangguran harus di perhatikan dan di tanggapi serius oleh pemerintah. Saat ini pendidikan menjadi masalah krusial lainya. Rendahnya kualitas pendidikan saat ini menjadi sebuah cambukkan bagi kita. Padahal kualitas pendidikan adalah suatu tolak ukur keberhasilan atau maju tidaknya

406


suatu negara. Negara kita masih jauh tertinggal dari bangsa lain. Maka, perjuangkanlah pendidikan yang berkualitas untuk rakyat. Masalah lainya adalah tentang korupsi. Presiden harus mengambil peran strategis dalam upaya memberantas korupsi. Dengan wibawa dan kuasa presiden tentu saja rakyat sangat berharap pada tangan besi presiden dengan berjibaku langsung menyibak korupsi. Tangan besi presiden benar-benar dinanti publik. Citra presiden yang sekarang ini seringkali dikritik lamban dalam pengambilan keputusan harus di rombak total. Pada titik koordinat inilah bangsa Indonesia butuh presiden yang memiliki keberanian untuk turun secara langsung memulai sendiri pemberantasan korupsi yang sudah membudaya ini. Wassalamu’alaikum Wr.Wb. Hormat Saya

Sri Maulida, MAN 2 Model Banjarmasin

407


Sumatera Selatan, 09 Mei 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Bapak Dr. Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamualikum Warrahmatullahi Wabarakatuh Bapak Presiden yang mulia, sebelumnya saya mohon maaf, saya sebagai putra generasi penerus perjuangan Bangsa ingin menyampaikan aspirasi mewakili pelajar di Sumatra Selatan. Ada dua pokok persoalan yang ingin saya sampaikan kepada Bapak, yaitu pertama, kami memohon agar bangsa ini bebas Korupsi, Kolusi dan Nepotisme khususnya pada dunia pendidikan. Sistem penyelenggaraan pendidikan yang tidak bersih akan berakibat pada rendahnya kualitas pendidikan. Hal ini dapat dilihat pada fakta khususnya di Sumatera Selatan pada perbandingan out put pendidikan dari sekolah negeri dan beberapa sekolah yang dikelola yayasan. Ternyata justru beberapa sekolah swasta lebih mendominasi berbagai prestasi. Sebagai contoh sekolah Santo Yosef, Sekolah Islam Terpadu, Sekolah Taman Siswa, Sekolah Muhammadiyah dan berbagai Pesantren. Alumni-alumni dari berbagai lembaga tersebut banyak mendominasi berbagai prestasi. Setelah dianalisa dan hasil pengamatan ternyata ada hal yang paling mendasar yakni para pelaksana pendidikan di berbagai lembaga tersebut berjalan berbasis kinerja. Ini juga disebabkan karena pada sebuah yayasan, rekrutmen guru dan pegawai benar-benar ketat dan berdasarkan kualitas sehingga yang muncul dan tampil sebagai tenaga pendidik dan kependidikan benar-benar pribadi yang profesional. Saya ini berbeda dengan institusi pemerintah, beberapa daerah di propinsi Sumatra Selatan justru diisukan sarat KKN dalam Seleksi PNS tidak terkecuali dengan guru. Mengapa demikian, karena ada sebuah fakta bahwa ada beberapa guru yang Lulus tes PNS tapi secara keilmuan dan kejiwaan tidak layak.

408


Guru PNS stres, ada guru yang takut masuk kelas dan banyak lagi kasus lain tentang guru PNS. Bapak presiden, intinya kami mohon agar rekrutmen guru dan pegawai pendidikan bersih dan menghasilkan tenaga pendidik dan kependidikan yang profesional. Bapak Presiden yang saya muliakan, kedua, saya ingin menyampaikan tentang program pendidikan yang sekarang sedang hangat isunya tentang sekolah gratis. Jargon sekolah gratis yang sarat dengan nuansa politik telah menyengsarakan banyak pihak. Maka mohon kepada bapak presiden agar meluruskan konsep tersebut. Konsep pemerintah daerah yang dikatakan gratis adalah bebas SPP/iuran, tapi dalam konsep orang tua/wali murid, gratis berarti bebas biaya seluruhnya. Artinya, jika pemerintah memang serius menyelenggarakan sekolah gratis, harus konsisten memenuhi semua biaya. Bapak presiden tolong kendalikan otonomi daerah yang sudah mulai sebablasan. hukum tersebut. Saya kira sebagai pemimpin negera ini, dengan kebijakan dan ketegasan bapak dapat mengontrol, mengatur, dan meminimalisir masalah korupsi dan hukum di Indonesia ini khususnya dalam pelaksanaan sistem pendidikan. Sehingga kedua masalah ini dapat terselesaikan. Semangat dan terus berjuang pak untuk meningkatkan, memajukan dan memakmurkan negara ini. Bersama kita bisa Atas perhatiannya saya ucapkan terimah kasih Wassalamu’alaikum warrohmatullahi wabarokatuh

Suparman, SMA N 1 Tebing Tinggi

409


Blitar, 5 Februari 2012 Kepada Yth. Bapak Susilo Bambang Yudhoyono Selaku Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Pertama, izinkan saya untuk memperkenalkan nama terlebih dahulu. Nama saya Suprayitno Fitra Bagus Prakoso. Saya seorang remaja SMA di Kota Blitar. Atas penyelenggaraan Forum Pelajar Indonesia, saya berkesempatan untuk menyampaikan aspirasi saya kepada Bapak selaku Presiden Republik Indonesia, yang memiliki andil penting dalam memimpin negara. Aspirasi yang akan saya sampaikan ini perihal permasalahan-permasalahan yang terdapat di badan legislatif beberapa saat terakhir ini. Saya cukup prihatin atas apa yang telah dan akan dilakukan petinggi negeri ini. Saya memang belum begitu paham mengenai masalah negara secara mendalam, namun saya juga harus peduli sebagai generasi penerus bangsa, karena hal tersebut juga menyangkut kehidupan berbangsa dan bernegara di masa mendatang. Bila rakyat boleh tahu, kas negara haruslah transparan agar rakyat dapat mengetahui aliran keuangan negara. Apalagi, sekarang rakyat Indonesia telah berkembang menjadi masyarakat yang mulai peduli politik seiring merambahnya globalisasi. Jika sebelumnya rakyat Indonesia banyak yang memiliki sikap parokial – tak peduli akan keadaan politik negaranya – sekarang semakin berkembang dan mulai banyak orang yang memiliki sikap partisipan karena mulai peduli pada keadaan politik negara ini. Bila menilik keadaan sekarang, sudah banyak demonstrasi yang dilakukan oleh mahasiswa, ormas, buruh, serta organisasi lain yang mulai berkembang pesat dan mulai menambah kebutuhan rakyat akan kesada-

410


ran politik. Sesuai dengan yang telah saya utarakan sebelumnya, kebutuhan rakyat sudah makin berkembang. Kesulitan rakyat juga ikut berkembang, apalagi bila mengikuti keadaan alam sekarang yang semakin tidak menentu. Dan akibat dari itu, infrastruktur serta fasilitas umum seperti jalan dan jembatan menjadi rusak, bahkan ada yang tidak layak untuk dilewati kendaraan. Bila hal ini dibiarkan, bukan tidak mungkin bila hal-hal yang tidak diinginkan dapat terjadi. Sehubungan dengan hal-hal tersebut, saya ingin mengusulkan bahwa para pejabat negara seharusnya memberi contoh pada rakyatnya, bukan membebani rakyat dengan dalih memperbarui fasilitas yang sudah memadai. Padahal dalam kehidupan nyata rakyat masih banyak yang berada di bawah garis kemiskinan. Para petinggi negara seharusnya memiliki loyalitas yang tinggi, serta nasionalisme yang besar dalam memajukan negeri ini seperti Full Power. Para petinggi negeri seharusnya juga melakukan apa yang telah mereka utarakan ketika kampanye dahulu, agar wibawa wakil rakyat bisa semakin terjaga di mata masyarakat Indonesia. Saya berharap Bapak Presiden selaku Kepala Negara sekaligus Kepala Pemerintahan dapat menerima, bahkan membaca surat sederhana dari seorang remaja 16 tahun yang mulai terbawa arus globalisasi. Saya juga berharap agar wibawa pejabat negeri ini terjaga hingga akhir periode, agar generasi penerus negeri bisa mencontoh hal-hal positif. Sekian surat dari saya. Terima kasih. Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Hormat Saya

Suprayitno Fitra Bagus Prakoso, SMAN 1 Blitar

411


Padang, 20 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Dr. H. Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamualaikum Wr. Wb. Dengan hormat, Puji dan syukur marilah sama–sama kita panjatkan terhadap kehadirat Allah SWT karena berkat rahmat-Nya, kita masih diberikan kesehatan dan nikmat sehingga kita masih diberi kesempatan untuk hidup sampai sekarang ini. Saya hanya ingin menyampaikan aspirasi para siswa/siswi Indonesia yang banyak mengeluh dengan sistem pendidikan di Indonesia yang masih jauh dari kata sempurna. Sekarang pemerintah Indonesia lebih banyak mengambil kebijakan gegabah lebih menjurus kepada penderitaan. Siswa/siswi seperti dijadikan bahan percobaan yang masih dianggap polos akan segalanya. Padahal, siswa/siswi merupakan aset utama bangasa. Masa depan bangsa dan negara terletak di tangan para Siswa/ Siswi yang kini dijadikan bahan percobaan. Seharusnya, pemerintah lebih bisa melindungi hak siswa, memberikan ilmu yang berguna untuk membangun negara dengan tenaga pendidik yang berkualitas, dan menjadikan para siswa/siswi sebagai kaum intelektual dan terpelajar, sehingga bisa membawa Indonesia keluar dari seluruh masalah negara yang tidak berujung. Indonesia selalu meniru seluruh kurikulum yang berasal dari luar negeri Indonesia tanpa menyaring dan menyesuaikannya dengan kualitas siswa/siswi di Indonesia. Seharusnya, Indonesia memperbaiki seluruh sistem yang berada didalam, baru meniru kurikulum yang sesuai. Dari segi sarana dan prasarannya pun juga tidak mendukung. Karena itu,

412


banyak siswa/siswi yang berpikir kalau semuanya terkesan dipaksakkan. Pemerintah, khususnya Pejabat Tinggi Negara tidak pernah mencoba berdialog dan terjun lansung ke lapangan untuk menyelesaikan masalah ini. Mereka terus saja melihat hasil yang sebenarnya penuh dengan manipulasi. Pemerintah tidak pernah melihat prosesnya yang penuh dengan kesengsaraan. Hali inilah yang banyak membuat Siswa/Siswi terbaik Indonesia lebih baik lari ke negera luar kebanding harus berdiam di Indonesia yang memiliki sistem pendidikan yang berantakan. Mereka lebih merasa mendapatkan pengahargaan besar di luar sana dengan sistem pendidikannya yang rapi, kebanding di Indonesia. Kalau bukan Siswa/Siswi Indonesia, siapa lagi yang akan membangun Indonesia. Semoga Bapak Presiden bisa mendengar dan memberikan solusi terbaik atas semua keluhan kami. Demikian, sekian terimakasih. Wassalamualikum Wr. Wb. Hormat Saya Syafitri Sarman, SMAN 10 Padang

413


Jakarta, 24 Maret 2012 Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Jend. TNI. (Purn.) Dr. H.Soesilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamualaikum Wr.Wb. Bersama surat ini saya sebagai remaja dan pelajar Indonesia ingin menyampaikan segenap aspirasi dan pemikiran saya tentang kinerja pemerintahan di Indonesia. Sebelumnya saya ingin mengucapkan terimakasih kepada Bapak Presiden, karena telah memberikan hal yang terbaik untuk bangsa Indonesia ini selama Bapak menjabat sebagai Kepala Negara dalam jangka waktu 2 periode ini. Memang sangat tidak mudah menjadi seorang pemimpin perlu tanggung jawab yang besar dan pengorbanan yang tidak sedikit. Ada sedikit hal yang perlu Bapak perbaiki dalam tatanan pemerintahan untuk mencapai pemerintahan yang bagus dan baik atau Good Goverment. Banyak hal yang dapat dilakukan untuk menjadi pemimpin yang baik. Salah satunya adalah mendengarkan aspirasi rakyat karena seorang presiden itu di pilih oleh rakyat. Maka dari itu dalam sistem demokrasi, rakyat memegang peranan yang penting dalam menentukan siapa yang akan memimpin di sebuah negara. Pemerintah juga sebaiknya peka terhadap keinginan rakyatnya. Terutama keinginan rakyat kecil yang membutuhkan banyak perhatian dari pemerintahan walaupun bukan dalam bentuk perhatian yang besar. Mungkin Bapak dapat memberikan sedikit respon terhadap semua aspirasi rakyat tersebut. Saya mengusulkan bagaimana jika pemerintah membuat suatu lembaga khusus untuk menampung seluruh aspirasi rakyat Indonesia. Seperti halnya bekerjasama dengan stasiun televisi dan surat kabar untuk menampung seluruh aspirasi rakyat Indonesia secara bebas tidak ada

414


pengecualian untuk golongan tertentu,karena ini bersifat terbuka untuk umum. Serta dapat pula membuat website khusus yang isinya tentang seluruh aspirasi rakyat. Tentunya pemerintah juga perlu ada kolaborasi yang baik serta pendalaman dan pendekatan khusus terhadap rakyat. Karena kembali lagi, pada dasarnya rakyat juga mengambil hak dan peranan penting sebagai alat pengontrol pemerintahan. Hal ini juga bisa sebagai bahan renungan dan introspeksi diri bagi sistem pemerintahan untuk selalu menjadi yang lebih baik yang tidak hanya dipandang sebelah mata oleh rakyat Indonesia. Hal ini juga sebagai pembuktian terhadap rakyat Indonesia akan semua kinerja pemerintahan. Karena kami semua membutuhkan bukti nyata dan bukan hanya janji semata. Sekian dulu aspirasi yang saya tulis ini, saya meminta maaf bila ada kata-kata yang salah atau menyinggung di hati Bapak Presiden. Saya harap Bapak mau membaca aspirasi serta curahan hati saya sebagai rakyat Indonesia sekaligus pelajar Indonesia. Wassalamualaikum Wr.Wb.

Tiani Putri Febrianty, SMK Bina Medika Jakarta

415


Kepada Yth. Bapak Susilo Bambang Yudhoyono DiJakarta

Dengan hormat, Apa kabar pak? Semoga sehat dan selalu diberkahi Allah SWT. Amienn YaRabbal Alamien. Sebelumnya, saya ingin menyampaikan maksud saya menulis surat ini yaitu untuk berpartisipasi dalam seleksi kegiatan forum pelajar Indonesia yang ke-4. Pada kesempatan kali ini, saya ingin menyampaikan pandanganpandangan saya terhadap keadaan Indonesia. Wah, jika kita lihat sebenarnya negara kita ini negara yang sangat kaya ya Pak? Sumber daya alamnya sangat melimpah, mulai dari rempah-rempah hingga minyak, semuanya melimpah di negeri kita tercinta ini. Sumber daya manusianya juga banyak yang memiliki potensi sangat baik. Dewasa ini telah kita lihat bahwa siswa SMK Indonesia di Solo dapat membuat sebuah mobil. Hal tersebut dapat membuktikan bahwa sebenarnya potensi-potensi anak bangsa ini tidak kalah hebat dengan negara lain. Tapi sangat disayangkan sekali ya Pak, Indonesia masih belum dapat mengolah kekayaannya tersebut. Saya sangat prihatin apabila melihat berita di televisi bahwa masih banyak masyarakat Indonesia yang kemiskinan dan kekurangan makanan. Saya sangat berharap apabila generasi penerus di Indonesia dapat memperbaiki keadaan ini kedepannya. Tapi terkadang, saya agak ragu dengan generasi-generasi muda di Indonesia ini. Jika kita perhatikan, masih banyak pelajar-pelajar yang melakukan kecurangan pada saat ujian. Hal tersebut mungkin dikarenakan sistem pembelajaran di Indonesia ini lebih mementingkan hasil dibanding dengan prosesnya. Mereka hanya fokus terhadap nilai saja, sedangkan prosesnya terabaikan. Padahal yang tepat adalah fokus pada proses dan berorientasi pada hasil. Waduh, jika masih pelajar saja sudah curang, bagaimana jika sudah menjadi orang penting ya? Situasi seper-

416


ti ini menandakan begitu rapuhnya mental yang dimiliki oleh sebagian masyarakat Indonesia. Jika hal ini terus-menerus dibiarkan akan sangat berdampak buruk bagi Indonesia. Negara kita akan semakin digerogoti dari dalam, artinya masyarakat Indonesia sendiri yang membuat Indonesia diambang kehancuran baik secara moral maupun ekonomi, karena menurunnya karakter jujur. Hal tersebut membuat kita akan memasuki era baru penjajahan bukan lagi lewat senjata, bom nuklir dan masa kolonialismenya, tapi penjajahan lewat sisi moralitas. Menurut saya, dari permasalahan-permasalahan di atas ada satu hal yang dapat dilakukan untuk memperbaiki keadaan tersebut yaitu dengan pendidikan karakter yang mengutamakan pengembangan dan peningkatan akhlak, watak, budi pekerti atau kepribadian dalam diri seseorang. Jika masyarakat memiliki moral yang baik, maka Negara kita ini InsyaAllah bisa menjadi lebih baik. Demikian surat dari saya, semoga dapat mewakili aspirasi-aspirasi seluruh pelajar di Indonesia. Atas perhatiannya saya ucapkan terima kasih. Hormat Saya,

Tiara Budi Wardani, SMAN 1 Cikarang Utara

417


Payakumbuh, 20 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalammualaikum Wr.Wb. Apa kabar Pak? Semoga Bapak selalu dalam keadaan sehat walafiat dalam menjalankan tugas-tugas hebat untuk Indonesia. Bapak Presiden yang terhormat, Sebenarnya saya tidak ahli dalam merangkai kata-kata di dalam surat yang ditujukan kepada seseorang, tapi saya akan mencoba semampu saya untuk bisa menulis sepucuk surat ini untuk bapak. Bapak adalah satu tokoh yang saya kagumi. Begitu banyak tugas-tugas hebat yang telah bapak kerjakan untuk Indonesia, walaupun terkadang banyak hal yang mungkin menyebabkan bapak merasa lelah dan letih untuk pekerjaan ini. Tapi saya yakin, bapak pasti akan selalu berusaha untuk melakukan hal yang terbaik untuk Indonesia tercinta ini. Bapak Presiden yang terhormat, Alhamdulillah sampai saat ini tidak ada keluhan yang ingin saya sampaikan kepada Bapak seperti yang dilakukan oleh banyak orang ketika mencoba mengirimi surat kepada Presiden karena suaranya tidak diperhatikan oleh wakil rakyatnya, tetapi saya ingin menyampaikan salam semangat untuk Bapak. Bapak Presiden yang selalu berusaha berlaku jujur dalam bertindak, berlaku adil dalam berbuat, mengerahkan segala kemampuannya demi kebaikan Indonesia, semoga Bapak mampu untuk tetap sabar dan semangat dalam menjalankan tugas-tugas hebat demi membawa Indonesia tercinta ini ke negara yang lebih maju, tidak hanya sebatas negara berkembang, tetapi menjadikan negara Indonesia ini terhitung sebagai negara maju.

418


Bapak Presiden yang terhormat, Saya anak Indonesia, sebuah negeri yang alamnya indah, tanahnya subur dan budayanya beragam. Saya tentu bangga menjadi anak Indonesia. Untuk itu, saya punya cita-cita seperti apa yang telah saya goreskan pada alenia sebelum ini, yaitu menjadikan Negara Indonesia sebagai negara maju. Saya telah bercita-cita sejak lama untuk misi yang satu ini, salah satunya dengan memaksimalkan potensi alam dan manusia di Indonesia, sehingga dapat mengalirkan banyak devisa untuk negara kita yang tercinta ini. Maka untuk itu saya juga mohon do’a dan dukungan dari Bapak, semoga kita dapat bersama-sama membawa Indonesia ke negara yang maju yang berlandaskan atas keimanan yang kuat. Amien. Salam Indonesiaku. Salam Hormat,

Tiara Rizki Maharani, SMAN 1 Payakumbuh

419


Ciamis, Maret 2012 KepadaYang Terhormat, Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Salam sejahtera, Bidang Pedidikan akhir-akhir ini mendapat perhatian yang besar dari pemerintah ditandai dengan ditetapkannya 20% dari APBN digulirkan untuk bidang Pendidikan. Hal tersebut sangat menggembirakan bagi dunia pendidikan. Dampak dari kebijakan tersebut dapat kita rasakan dengan banyaknya prestasi-prestasi anak bangsa yang cukup membanggakan. Gedung-gedung sekolah secara bertahap mulai dibangun, kesejahteraan tenaga pendidik mulai diperhatikan, pendidikan menyentuh sampai kepelosok negeri. Namun, masih banyak pula anak-anak bangsa yang tidak dapat melanjutkan sekolah. Pelajar dan mahasiswa tawuran, kecanduan narkoba dan masih banyak lagi perilaku menyimpang yang dilakukan oleh pelajar. Mengapa? menurut saya, karena pola pendidikan yang tidak seimbang dengan karakter remaja yang masih labil dan cenderung hanya mementingkan upaya pencerdasan intelektual tanpa diimbangi kecerdasan spiritual dan kepekaan sosial yang memadai akan membentuk pola sikap dan pola tingkah laku yang agresif, temperamental, dan arogan. Oleh karena itu, perlu adanya kebijakan pemerintah yang memihak pada keadilan dan kesejahteraan rakyat. Demikian pula keberpihakan pada pelajar yang sebagai generasi muda bangsa agar tercipta negara maju dengan segala kekreatifitasan pelajarnya dan harmonis. Demikian yang dapat saya sampaikan kepada Bapak Presiden Republik Indonesia kiranya dapat menjadi bahan pertimbangan untuk pengambilan kebijakan. Hormat Saya, Tina Anggelina Mutiara Dewi, SMAN 2 Ciamis

420


Jakarta, 22 Maret 2012 Kepada Yth. Presiden RI Bapak DR. H. Susilo Bambang Yudhoyono Di tempat

Salam Hormat, Yang terhormat bapak Presiden Replubik Indonesia. Bagaimana kabar bapak dan keluarga? Saya dengar dari berita bahwa kesehatan ibu Ani sudah membaik. Semoga seterusnya kesehatan bapak Presiden dan keluarga baik-baik saja dan selalu dalam rahmat dan karunia-Nya. Perkenalkan nama saya Tiorys Immanuella, pelajar dari SMAN 42 Jakarta. Melalui surat ini saya ingin menyampaikan aspirasi saya terhadap guru, yang menurut saya harus lebih diperhatikan lagi dari sebelumnya. Guru yang mengajar di sekolah saya tidak semuanya sudah menjadi PNS. Baru-baru ini saya bertanya seputar permasalahan guru honorer kepada orang tua saya yang juga seorang guru. Setelah saya diberitahu bahwa perbedaan penghasilan guru honorer dengan penghasilan guru yang sudah menjadi PNS sangatlah jauh. Padahal saya melihat guru honorer yang sudah enam tahun mengajar di sekolah saya begitu bersemangat saat mengajar kami para siswa/i beliau. Statusnya yang saat ini hanya guru honorer tidak ia perlihatkan saat mengajar kami. Namun saya tahu pasti bahwa didalam diri beliau, beliau ingin berstatus menjadi PNS. Melalui aspirasi saya dalam surat ini, saya ingin memohon kepada bapak Presiden yang terhomat untuk membantu proses verifikasi guru honorer untuk menjadi CPNS agar tidak dipersulit lagi. Demikian aspirasi yang saya sampaikan dalam surat ini. Terima kasih atas perhatian dari bapak Presiden. Hormat Saya, Tiorys Immanuella, SMAN 42 Jakarta

421


Bengkulu Selatan, 22 Januari 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Di Tempat

Assalamualaikum Wr.Wb., Salam sejathera untuk kita semua. Dengan hormat, Sehubungan dengan adanya pengiriman Delegasi Forum Pelajar Indonesia ke-4, 2012. Saya yang bernama “TRIOLA FITRIA�, kelas XI IPA 2 dari SMAN 2 Bengkulu Selatan, ingin mencoba mengikuti Forum Pelajar Indonesia yang ke-4 tahun 2012. Bapak Presiden yang saya hormati, melalui karya tulis ini saya ingin menyampaikan sedikit masukan atau saran saya tentang sebuah “ORGANISASI�. Dapat kita lihat bahwa murid yang cerdas di bidang akademik maupun non akademik tentunya dapat berprestasi di tingkat kabupaten, provinsi, hingga nasional. Tapi bagaimana dengan organisasi yang berlevel nasional, saya menyarankan bagaimana jika setiap kabupaten dan kota mendirikan sebuah organisasi yang diwakili murid-murid yang ingin belajar berorganisasi sejak dini dari masing-masing sekolah di setiap daerahnya, dimana pembentukan organisasi ini anggotanya tidak dibedakan antara SMP dan SMA. Organisasi yang sudah dibentuk di kabupaten dapat melakukan kerja sama dengan organisasi di tingkat provinsi, hingga dapat dipilih pelajar yang mewakili pertemuan antar organisasi sampai ke tingkat nasional bagi setiap provinsi di seluruh Indonesia. Melalui organisasi ini diharapkan dapat bermanfaat untuk pelajar serta menambah wawasan dan informasi tentang organisasi, dengan saling bertukar pikiran, berbagi pengalaman, saling memberi masukan yang membangun satu sama lain. Dengan banyaknya pengetahuan tentang berorganisasi bagi pelajar dapat menciptakan generasi muda yang me-

422


miliki karakter bangsa yang cerdas, menjunjung tinggi norma-norma agama, berakhlatul kharimah sehingga perselisihan dan perpecahan antar pelajar dapat dihindari serta kesatuan dan persatuan akan selalu terjaga untuk memajukan Negara Indonesia yang tercinta. Lewat surat ini, saya berharap penuh kepada bapak Presiden untuk dapat mendukung dan memahaminya. Demikianlah, karya tulis ini saya buat, mudah-mudahan dapat dipertimbangkan. Atas perhatian bapak, saya ucapkan terima kasih. Wasalamualaikum Wr.Wb. Pengirim

Triola Fitria, SMAN 2 Bengkulu Selatan

423


Kepada Yth. Bapak Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamualaikum.Wr.Wb. Semoga Bapak senantiasa dalam lindungan Allah SWT dan dapat menjalankan tugas dengan baik tanpa kendala. Sebelumnya, perkenalkan nama saya Trisa Andami, saya adalah seorang siswi kelas X di sma LTI – IGM Palembang, melalui surat ini saya ingin menyampaikan aspirasi saya sebagai pelajar kepada Bapak Presiden mengenai Nasib Tenaga Kerja Indonesia (TKI) yang berada di luar negeri. Bapak Presiden yang terhormat, dalam kesempatan ini saya ingin menyampaikan bahwa saat ini masalah TKI menjadi polemik yang harus dipecahkan, di satu sisi saya yakin bagi warga Indonesia yang ingin mencari pekerjaan menjadi TKI bukanlah pilihan ataupun cita-cita bagi mereka. Namun, karena tuntutan ekonomi dan untuk menghidupi keluarga mereka harus terpaksa bekerja menjadi TKI. Memang TKI terdengar sebagai pekerjaan yang menarik karena para TKI bekerja di luar negeri dan mempunyai gaji yang lebih besar ketimbang bekerja sebagai pembantu biasa di Indonesia. Lagi pula TKI sering disebut-sebut sebagai pahlawan devisa yang menyumbang untuk negara. Tapi, kenyataannya nasib TKI diluar sana menjadi tidak pasti dan dipenuhi dengan kekerasan yang menjadi-jadi. Para TKI seringkali disiksa dengan berbagai macam siksaan, hal ini disebabkan oleh hal yang sepele hanya karena TKI melakukan kesalahan, mereka harus disiksa, dipukuli, disiram air panas, serta menggosok kulit mereka sampai melepuh. Bahkan, ada TKI yang meninggal ataupun kabur/hilang entah kemana karena ulah majikannya. Hal ini sangat jauh dari sifat kemanusiaan dan hati nurani, para TKI dianggap sebagai orang yang tidak berguna. Lain ceritanya dengan nasib para TKI yang berada di Arab, contohnya saja Ruyati Nasib TKI tersebut harus berakhir dengan hukuman penggal dikarenakan membunuh majikannya dikarenakan majikannya yang suka menyiksa serta Siti

424


Khadijah TKI asal Aceh yang harus mengoperasi plastik wajahnya karena disiram air panas oleh majikannya. Masih banyak sekali nasib para TKI yang berakhir dengan tragis di luar negeri. Serta nasib para TKI yang terlantar akibat dari TKI ilegal. Sebagai negara yang menjadi penanggung jawab atas nasib para TKI yang berada di luar negeri, Solusi yang menurut saya dapat dilakukan adalah, pemerintah Indonesia seharusnya lebih peduli dan memberikan perlindungan terhadap TKI ataupun calon TKI yang akan bekerja ke luar negeri serta turun tangan terhadap nasib para TKI yang dengan susah payah telah menyumbang banyak devisa untuk negara. TKI harus diberi pelatihan dengan standar internasional sebelum mereka berangkat ke negara lain agar mereka tidak melakukan kesalahan dan tidak mengecewakan majikan mereka. Masyarakat yang ingin mendaftar menjadi TKI pun harus diperingati untuk hati- hati dalam memilih agar tidak salah pilih menjadi TKI ilegal yang tidak terjamin. Dengan begitu, tragedi penyiksaan terhadap TKI pun dapat dikurangi. Harapan saya untuk kedepannya agar tidak ada lagi insiden TKI yang mengalami penyiksaan maupun TKI ilegal yang tidak jelas statusnya. Sehingga, tidak ada pihak yang merasa dirugikan, dan kerjasama antar negara yang bersangkutan pun dapat berjalan lancar. Sekian pendapat dan solusi saya terhadap masalah yang terjadi di Indonesia mengenai nasib para TKI Indonesia. Semoga Bapak Presiden dapat memahami apa yang telah saya tulis. Saya mohon maaf kepada Bapak bila ada salah kata, yang dapat menyinggung pihak tertentu. Wassalammualaikum.Wr.Wb.

Trisa Andami, SMA LTI IGM Palembang

425


Dumai, 17 Januari 2012 KepadaYth. BapakPresiden RI

Salam hormat, Dengan ini saya berharap pada Bapak untuk mengatasi kemiskinan demi kemajuan pendidikan di Negara ini.Sampai saat ini, masih banyak penduduk Indonesia yang miskin atau kurang mampu sementara itu banyak wakil rakyat yang melakukan tindakan korupsi sehingga membuat penduduk merasa lebih sedih dan tidak lagi mempercayai wakil rakyatnya. Seperti yang saya ketahui bahwa saat ini pendidikan di Indonesia sudah digratiskan hingga kejenjang SMP, tetapi semua itu tidak memudahkan semua orang tua untuk dapat menyekolahkan anaknya karena keadaan yang kurang mampu. Ada juga yang mampu menyekolahkan anaknya, namun cuma sampai kejenjang SMP, sedangkan untuk saat ini lulusan SMP belum berarti apa-apa dan sulit mencari pekerjaan demi masa depan mereka. Oleh karena itu, saya berharap pada Bapak untuk benar-benar menuntaskan masalah kemiskinan di Indonesia. Walaupun sampai saat ini masalah tersebut sudah diatasi tetapi masihbanyak penduduk yang kurang mampu karena hak mereka diambil oleh orang lain. Demikianlah surat ini saya sampaikan. Saya mengucapkan terima kasih. Hormat saya

Tumiyem, SMAN 3 Dumai

426


Sumba Timur,11 juni 2012 Yth.

Bapak Presiden Republik Indonesia

Di Jakarta

Dengan hormat, Bersama dengan surat ini saya selaku murid dari SMA Negeri 1 Waingapu Kabupaten Sumba Timur Propinsi Nusa Tenggara Timur ingin menyampaikan rasa terima kasih yang sebesar besarnya kepada Bapak atas yang telah diberikan kepada saya untuk dapat mengikuti Forum Pelajar Indonesia ke-4 dan sekaligus saya mendoakan agar Bapak selalu dalam perlindungan Tuhan Yang Maha Esa. Bapak Presiden yang terhormat, sedikit saya ingin menjelaskan tentang tempat tinggal saya yaitu daerah Sumba Timur di NTT yang mana di daerah saya masih kental dengan adat istiadat dan budaya. Disini adat sangat dijunjung tinggi, para orang tua lebih mementingkan prosesi adat daripada pendidikan anaknya. Bagi para orang tua cukuplah anak mereka dapat mengenyam pendidikan dasar tetapi sedikit sekali yang menganjurkan anaknya untuk melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi. Hal ini memang tidak berlaku di Kota Waingapu namun masih banyak terjadi di kecamatan – kecamatan lainnya di daerah Sumba Timur. Demikian juga sarana dan prasarana pendidikan di daerah kami masih sangat minim. Mungkin hal tersebut juga yang membuat para orang tua enggan menyekolahkan anaknya ke jenjang yang lebih tinggi karena tidak semua Kecamatan di Sumba Timur mempunyai sekolah lanjutan seperti SMP dan SMA sehingga untuk anak yang ingin melanjutkan sekolah terkadang harus merantau ke Kota Waingapu. Namun untuk sekarang ini sarana dan prasarana pendidikan sedang ditingkatkan oleh Dinas Pendidikan Pemuda dan Olah Raga di daerah saya dan hal itu menurut saya patut diberikan apresiasi yang baik. Masih banyak lagi faktor pendukung yang membuat anak usia sekolah enggan melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi di Kecamatan Kota Waingapu antara lain adalah sarana transportasi dan jalan menuju Kota yang masih sangat sulit dilalui terlebih di daerah Selatan

427


Sumba Timur. Kadangkala pada saat musim penghujan terjadi tanah longsor yang membuat tempat tersebut menjadi terisolir. Belum lagi ancaman kelaparan dan gagal panen yang hampir setiap tahun melanda daerah saya. Sehingga banyak orang desa yang berfikiran “lebih baik bekerja mencari uang demi sesuap nasi daripada melanjutkan pendidikan�. Namun dengan segala kekurangan di daerah saya, saya tetap bangga menjadi anak Sumba karena disini masyarakatnya sangat familiar sekali, tidak individualis seperti yang banyak terjadi di Kota Metropolitan. Semangat gotong royong antar warga masih tinggi, semua merasa satu keluarga jadi jika terjadi musibah akan terasa lebih ringan karena saling tolong menolong. Bapak Presiden yang saya hormati, besar harapan saya agar Pemerintah Pusat dapat lebih memberikan perhatiannya kepada daerah-daerah tertinggal seperti daerah saya. Agar daerah saya dapat menjadi lebih maju seperti kota-kota lain di Pulau Jawa. Agar anak sekolah di daerah saya dapat mengenyam pendidikan yang layak untuk masa depan bangsa dan negara. Demikian surat ini saya buat, maaf jika bapak kurang berkenan dan atas perhatian Bapak saya ucapkan terima kasih. Hormat saya,

Umbu Aryad Tunggu Djama, SMAN 1 Waingapu

428


Kepada Yang Terhormat Bapak Presiden Republik Indonesia

AssalamualaikumWr.Wb. Halo Bapak Susilo Bambang Yudhoyono! Perkenalkan, nama saya Utami Ratnasari, siswi dari SMAN 4 Denpasar. Mungkin Bapak pernah mendengar nama sekolah saya sebagai peraih Nilai UN tertinggi tahun lalu. Dua tahun lagi itu adalah tugas saya, doakan saya ya Pak! Bapak Presiden, yang saya hormati, Saya paham, banyak sekali hal yang harus diperhatikan oleh seorang pemimpin. Tapi tetap saja yang menjadi prioritas adalah pendidikan, karena pendidikanlah yang menentukan kemajuan suatu negara. Nah, saya ingin mencurahkan suara hati saya sebagai pelajar di Indonesia. Selama ini, sudah 10 tahun saya mengenyam pendidikan kesan saya adalah banyak pelajar termasuk saya mengalami kebosanan terlebih dahulu. Banyak sekali bidang yang harus dikuasai dan belum tentu kami amalkan ketika dewasa nanti. Ditambah lagi bagi siswa yang kurang menyerap pelajaran dengan baik. Sekolah jenjang SMA ada beberapa pelajaran yang membutuhkan keterampilan khusus seperti Seni Budaya. Pelajaran tersebut bagi saya dan teman-teman hanya menjadi beban tersendiri karena pecutan nilai yang harus dicapai selain itu tidak seimbang bagi kemampuan kami yang terorientasi di bidang ilmu pengetahuan. Bapak Presiden yang saya kagumi, Agar kemampuan setiap peserta didik tetap terorientasi dan mengingat keragaman budaya yang harus dilestarikan, mengapa tidak disosialisasikan dan direalisasikan Sekolah Menengah Atas Kesenian? Bukankah akan lebih baik bila pelajar yang memilih SMA berorientasi pada ilmu pengetahuan, SMK berorientasi pada teknik dan Sekolah Kesenian berorientasi pada Kesenian. Perlu kita telaah lagi bahwa tidak semua pelajar mampu menguasi seluruh bidang yang dijejali. Menteri saja ada berbagai macam bidangnya, betulkan Pak? Selain itu,bukankah akan lebih

429


menyenangkan bila pelajar dapat memilih seusai apa yang diinginkan dan dicita-citakan sejak dini? Bapak Presiden yang saya banggakan, Saya memiliki sedikit tambahan, bila sudah terfokus, bagaimana bila jam pelajaran di setiap jenjang didispensasi untuk pendidikan karakter? Yang saya maksudkan adalah pendidikan karakter yang pada prakteknya meminimalisir teori dan nilai di atas kertas. Akan lebih baik bila nilai-nilai kebaikan ditekankan pada praktek, terutama kejujuran yang sudah meluntur akhir-akhir ini. Sudah menjadi rahasia umum, banyak pelajar yang hanya mementingkan nilai di atas kertas dan menghalalkan segala cara, sehingga makna sebenarnya dari menuntut ilmu mulai luntur dan hilangnya persaingan sehat.Sebagai contoh, ketenaran Angie dan Nazarrudin yang di TV. Tentu saja mereka adalah buah dari kurangnya pendidikan karakter yang mengimbangi kecerdasan. Semoga Bapak membaca surat saya. Memulai apapun memang sulit,Pak. Namun, bila tidak dimulai sekarang, kapan lagi ? Wassalamualaikum Wr.Wb.

Utami Ratnasari, SMAN 4 Denpasar

430


Bengkulu, 5 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Dengan hormat, Ba’da salam semoga kita selelu dalam lindungan Tuhan yang Maha Esa, Bapak Presiden yang saya hormati terlebih dahulu izinkan saya memperkenalkan diri, saya Vedro Yudha Laksana pelajar SMA Negeri 2 kota Bengkulu. Bapak, pada kesempatan yang baik ini saya ingin menyampaikan suara hati saya tentang kondisi yang ada di daerah Bengkulu sehubungan dengan wacana pemerintah untuk menaikkan harga Bahan Bakar Minyak (BBM). Bapak, rencana pemerintah untuk menaikkan harga BBM sangat terasa sekali didaerah kami karena hampir di semua Stasiun Pengisian Bahan Bakar Minyak untuk Umum (SPBU) terjadi antrean yang cukup panjang, sehingga menutupi sebagian ruas jalan utama di kota Bengkulu. Tidak sedikit masyarakat merasa kecewa dengan sulitnya untuk mendapatkan BBM untuk kepentingan transportasi, terutama untuk angkutan siswa sekolah. Bapak, banyak sekali di daerah kami anak-anak yang terpaksa jalan kaki menuju sekolah karena banyaknya sopir angkot yang mengantri untuk mendapatkan BBM dan yang lebih parah lagi minyak yang mereka dapatkan itu digunakan untuk dijual kembali kewarung-warung atau mereka simpan dalam menghadapi rencana pemerintah yang akan menaikkan tarif BBM pada bulan April mendatang. Bapak, saya sangat prihatin sekali dengan kondisi ini. Kalau dibiarkan terus menerus maka ini akan menjadi beban karena setiap hari harus jalan kaki untuk ke sekolah yang jaraknya cukup lumayan jauh. Kalau Bapak enak naik mobil kemana-mana dan jalannya selalu bebas hambatan karena banyak polisi yang mengawal, coba Bapak seperti kami pasti akan merasakan penderitaan kami.

431


Bapak, kami tidak meminta yang muluk-muluk kami hanya ingin tidak antrian di pom bensin sehingga kami lancar naik angkot dan tidak terlambat pergi sekolah. Bapak saya mohon maaf kalau ada salah kata dan jangan ditangkap ya Pak. Bapak, demikian surat saya dan mohon ditindak lanjuti ya Pak. Atas perhatiannya saya ucapkan terima kasih. Hormat saya

Vedro Yudha Laksana, SMAN 2 Kota Bengkulu

432


Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia DiJakarta

Assalamu’alikum Wr.Wb. Apa kabar Bapak Susilo Bambang Yudhoyono yang saya hormati? Semoga keadaan Bapak sealun sehat wal’afiat. Amien ya rabbal alamin.. Bapak, nama saya Verra Rosyalia Ws kelas XI di SMAN 1 SINGAPARNA. Sebelumnya saya ingin mengucapkan selamat atas terpilih yang kedua kalinya bapak sebagai Presiden RI, tentu betapa beratnya langkah Bapak SBY untuk bisa mencapai prestasi ini. Saya ingin melangkah jauh seperti buku yang saya baca yaitu melangkah dengan Sisyphus karangan Albert Camus. Kalau Sisyphus melangkah sangat keras karena mendorong batu besar manaiki bukit, maka langkah SBY selama ini melangkah dengan berat karena mendorong Indonesia untuk tetap mengambang di tengah-tengah resesi global. Batu berat Sisyphus saya artikan dengan persoalan-persoalan besar di Indonesia. Menyangkut persoalan-persoalan besar itu, salah satunya adalah masalah Korupsi Pak. Saat ini sudah beberapa nama yang disebutkan sebagai tersangka korupsi salah satunya dari anggota dewan. Saya sangat menyayangkan akan hal itu, saya berharap mereka yang terkait dengan korupsi, segera diberi hukuman dan juga saya sependapat apabila orang yang korupsi itu dimiskinkan.Baru-baru ini ada istilah Rekening Gendut dan sudah ada beberapa PNS yang dicurigai dalam pencucian uang. Menurut saya daripada dipakai korupsi dan masuk kantong sendiri, mending uangnya disedekahin aja buat orang-orang yang kurang mampu. Seperti yang tertera dalam Al-Qur’an surat Al-Zalzalah ayat 7-8, yang artinya : “Barang siapa yang mengerjakan kebaikan seberat dzarrah pun, niscaya dia akan melihat balasannya. Dan barang siapa yang mengerjakan kejahatan seberat dzarrahpun niscaya dia akan melihat balasannya pula”

433


Dari ayat tersebut sudah jelas apabila kita sedekah sedikit saja, pasti akan mendapat balasan. Pak, bapak jga pasti lebih tau dari saya bahwa diluar sana masih banyak anak-anak yang berprestasi tetapi tidak bisa melanjutkan sekolah karena faktor ekonomi, masih banyak orang-orang yang tinggal di bawah kaki gunung dengan keadaan tempat tinggal yang tidak layak untuk disebut sebagai tempat berlindung. Bapak SBY yang saya hormati, saya selalu berdo’a mudah-mudahan tak ada lagi air mata yang mengalir dari Bangsa Indonesia, hanya ada pelangi dimata Bangsa ini. Selamat Berjuang bapak, semoga sehat selalu. Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Hormat Saya

Verra Rosyalia Widia Sopyan, SMAN 1 Singaparna

434


Kupang, 22 april 2012 Kepada Yth, Presiden Republik Indonesia Di Tempat

Dengan Hormat, Puji dan syukur kita panjatkan kepa Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan kehidupan kepada kita sampai saat ini. Sehubungan dengan Kegiatan Foerum Pelajar Indonesia 4 yang akan di selenggarakan dengan tujuan mengapresiasikan suara pelajar dari setiap provinsi dan sekolah, maka dengan hormat saya atas nama Viktor Eramly Nuban memohon kesediaan Bapak untuk bertemu dengan kami para anggota FOR 4 untuk kami dapat mengapresiasikan suara kami sebagai pelajar yang cinta tanah air guna pembangunan Indonesia untuk masa yang lebih baik. Demikian surat ini saya buat, saya sangat mengharapkan partisipasi Bapak. Atas perhatiannya saya mengucapkan terima kasih. Hormat Saya,

Viktor Eramly Nuban, SMA Kristen Mercusuar Kupang

435


Banda Aceh, 22 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Bapak Presiden Republik Indonesia yang terhormat, saya selaku anak bangsa merasa sangat prihatin dengan apa yang selama ini melanda negeri kita, khusunya di bidang ekonomi. Dimana sebahagian penduduk Indonesia berada di bawah garis kemiskinan, khususnya yang berada jauh di pedesaan.Masyarakat yang hidup di pedesaan sebenarnya tidak terlalu banyak berharap yang mereka harapkan adalah dapat memenuhi pangan sandang dan menyekolahkan anaknya agar anaknya kelak bisa menjadi putra-putri terbaik bangsa, namun kenyataannya mereka hanya mampu untuk bertahan hidup.Kita contohkan saja seperti kehidupan masyarakat pedesaan yang berada di Pulau Jawa, dimana mereka untuk makan saja masih susah, kondisi rumahnya tidak layak huni (tanpa aliran listrik, tanpa aliran PDAM, dan sanitasinya sangat buruk) dan sebagian besar dari mereka tidak mampu menyekolahkan anak-anaknya. Bapak Presiden yang terhormat, sebenarnya persoalan ini tidak boleh dibiarkan berlarut-larut untuk ditanggulangi, karena keadaan seperti ini sesungguhnya dapat mengancam ketentraman masyarakat dan bahkan juga dapat mengancam ideologi Negara. Hal yang dapat mengancam ketentraman masyarakat lain dapat saya contohkan yang awalnya mereka tinggal di pedesaan, kini mereka mulai hijrah ke kota dengan harapan bisa memperbaiki nasib mereka,meskipun hal itu ditempuh dengan cara yang tidak benar seperti menjadi pengemis, pengamen, pencopet, perampok bahkan menjadi teroris. Kemudian yang menjadi ancaman terhadap ideologi Negara dimana mereka begitu mudah untuk direkrut oleh orang-orang yang tidak bertanggung jawab untuk dijadikan sebagai anggota organisasi yang sifatnya

436


melangggar hukum seperti kelompok GAM di Aceh dan OPM di Papua yang kedua organisasi tersebut menuntut untuk merdeka. Permasalahan di atas, menurut saya Bapak Presiden segara meresponnya dengan memprioritaskan pengentasan kemiskinan secara berkesinambungan dengan membuat program-program yang lebih efektif baik dalam jangka pendek, menengah, maupun dalam jangka panjang. Demikianlah harapan saya kepada Bapak Presiden agar dapat mendengarkan suara hati dari kami anak bangsa. Merdeka! Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Hormat Saya

Vidia Viddari Ruzan, SMA Lab Unsyiah Banda Aceh

437


Sungailiat, 12 Februari 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamualaikum Warrahmatullahi Wabarokatuh. Bapak Presiden yang terhormat, perkenalkan nama saya Volan Tara Difa Lubis, saya berasal dari sebuah daerah yang bergelar Bumi Serumpun Sebalai, yaitu Bangka belitung. Saya bersekolah di SMA SETIA BUDI SUNGAILIAT, kelas XI IPA. Saya membuat surat ini karena ingin menyampaikan aspirasi saya mengenai keadaan daerah tempat tinggal kami di Bumi Serumpum Sebalai ini. Pembangunan di daerah kami masih terbatas termasuk lapangan pekerjaan yang kurang memadai. Sehingga masih di temukan masyarakat dengan perekonomian yang rendah. Penghasilan yang diperoleh tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan hidup mereka sehari-hari. Masyarakat yang sebagian besar mencari penghasilan dengan menambang timah secara tradisional. Mereka menambang dengan cara menggali lubanglubang yang dalam. Pekerjaan ini juga sangat berbahaya sehingga sering memakan korban. Selain itu, lubang–lubang bekas galian juga menyebabkan kerusakan lingkungan. Pemandangan di sekitar lokasi penambangan tidak sedap di pandang lagi.Penambangan timah ini sering dilakukan diberbagai tempat di kepulauan Bangka Belitung ini. Sehingga kerusakan yang ditimbulkan pun telah menyebar luas. Akan tetapi, kerusakan yang telah terjadi dapat diatasi dengan berbagai cara, seperti dengan penutupan kembali lubang-lubang dengan tanah yang sudah digali atau membuat tempat pemeliharaan ikan hias atau ikan konsumsi, sehingga dapat memperbaiki kehidupan ekonomi mereka sendiri tanpa harus merusak lingkungan sekitarnya. Keterbatasan ekonomi juga memicu terjadinya tindakan-tindakan kekerasan di beberapa daerah termasuk beberapa tempat di Bangka Be-

438


litung. Kejadian seperti ini seharusnya tidak terjadi lagi ditempat kami ini. Saya sangat berharap adanya perbaikan sistem ekonomi dan pembangunan di daerah kami oleh para penjabat tinggi negara maupun penjabat daerahnya sehingga masyarakatnya pun dapat hidup dengan tentram dan sejahtera. Demikian suara kami anak dari Bumi Serumpun Sebalai ini, saya sangat mengharapkan adanya perbaikan dan pembinaan sistem perekonomian dan pembangunan dari Bapak Presiden untuk daerah kami ini. Hormat Saya,

Volan Tara Difa Lubis, SMA Setia Budi Sungailiat

439


Kepada Yth. Bapak Presiden RI DR.H.Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Salam sejahtera, saya Weldi Adi Pramana tinggal di salah satu desa terpencil yang ada di kepulauan Bangka Belitung, yaitu Desa Rebo. Saya bersekolah di SMA Setia Budi Sungailiat ingin menyampaikan beberapa masalah yang telah terjadi di daerah kami. Daerah Bangka Belitung, sebenarnya adalah daerah yang sangat indah, dipenuhi dengan berbagai flora dan fauna. Tapi sayangnya semua itu kini telah hilang, hanya tinggal kenangan bagi mereka yang pernah melihatnya. Itu semua disebabkan oleh maraknya penambangan liar atau penambangan inkonvensional, yang disebut TI di daerah kami. TI adalah salah satu kerusakan terbesar didaerah kami, memang daerah Bangka Belitung kaya akan barang tambang terutama timah. Tapi para penambang liar itu telah menggalih tanah yang membuat banyak lobang, yang sebelumnya adalah tanah dengan hamparan tumbuhan yang beranekaragam hayatinya. Jika para penambang melakukan reboisasi terhadap bekas daerah yang mereka gali, itu tidak masalah bagi kami tapi apa yang mereka lakukan, mereka tidak bertanggung jawab. Mereka hanya meninggalkan lobang-lobang yang kadang kala dapat menimbulkan bencana. Sekarang, bukan hanya daratan tapi pantai-pantai yang indah juga digali oleh mereka. Pantai adalah tempat wisata bukan tempat yang digunakan untuk menggali barang tambang. Contohnya dari pantai Rebo yaitu tempat saya lahir sampai pantai Tanjung Pesona yang telah dipenuhi oleh tambang inkonvensional apung atau TI apung. Menurut saya, para pemimpoin daerah kami kurang mengambil sikap yang bijak mengenai kasus seperti ini, atau mereka belum dan kurang

440


memperhatikan dalam proses penambangan tersebut. Harapan saya adalah semoga bapak dapat mengerti, apa maksud dari cerita saya. Kami rakyat kepulauan Bangka Belitung, ingin kehidupan yang damai dan sejahtera. Apa yang akan terjadi jika daerah kami terus digali, bagaimana dengan nasib anak cucu kami nanti. Apakah kepulauan Bangka Belitung yang dulu begitu indah hanya tinggal kenangan yang hilang. Semoga, dengan cerita saya Bapak dapat tersentuh hatinya. Maafkan saya jika ada kesalahan dalam penulisan surat ini. Terima kasih. Hormat Saya,

Weldi Adi Pramana, SMA Setia Budi Sungailiat

441


Pangkalan Kerinci, 10 Februari 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Perkenankan, saya Wida Maulina Sari, siswi SMA Negeri 1 Pangkalan Kerinci, Kabupaten Pelalawan, Riau, ingin menyampaikan surat kecil yang merupakan aspirasi saya. Saat ini sudah sering kita lihat anak di bawah umur sudah ikut mencari nafkah, padahal menurut Undang-undang Nomor 20 tahun 2003 pasal 11 ayat 2 yang berisi, “Pemerintah dan pemerintah daerah wajib menjamin tersedianya dana guna terselenggaranya pendidikan bagi setiap warga negara yang berusia tujuh sampai dengan lima belas tahun.� Dari cuplikan pasal tersebut dapat dikaji bahwa seluruh warga negara berusia tujuh hingga lima bels tahun wajib mendapatkan pendidikan yang layak. Seperti pada Undang-undang Nomor 20 tahun 2003 pasal 12 ayat 1 mengenai hak peserta didik. Dalam ayat 1 poin D menyatakan peserta didik berhak, “mendapatkan biaya pendidikan bagi mereka yang orang tuanya tidak mampu membiayai pendidikannya�. Nah, dari sini terdapat penjelasna bahwa bagi setiap anak wajib mendapatkan pendidikan. Tidak melihat miskin atau kaya. Karena bagi warga negara yang miskin, mereka berhak mendapatkan biaya pendidikan yang layak. Itulah ada BOS (Bantuan Operasional Sekolah). Terkadang sering saya melihat di iklan-iklan televisi mengenai hadirnya bantuan operasional sekolah di sekolah-sekolah dasar dan lanjutan. Dan sering saya membaca di media masa mengenai pemberian bantuan operasional sekolah. Saya senang membaca berita ataupun melihat berita di televisi terutama berita mengenai pendidikan, patut saya bangga dengan

442


anak-anak bangsa yang menjuarai olimpiade-olimpiade internasional serta mendapat juara. Namun dari beberapa berita menyatakan ratusan anak putus sekolah karena orang tua tidak dapat membiayai pendidikan anaknya. Saya terkadang berpikir, sebegitu besarnya bantuang operasional sekolah yang diberikan tetapi mengapa masih ada anak-anak yang tidak bersekolah? Mungkin saya belum bisa berpikir panjang karena saya juga masih anak-anak. Tetapi yang saya harapkan adalah, kami merupakan bibit-bibit yang akan menentukan keberhasilan negara Indonesia, dan apa yang kami dapatkan di masa kecil kami, itulah yang akan kami berikan untuk Indonesia. Demikianlah gagasan serta aspirasi saya. Semoga generasi muda Indonesia menjadi lebih baik di hari ke depannya. Terima kasih telah membaca surat saya. Wassalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Hormat Saya,

Wida Maulina Sari, SMAN 1 Pangkalan Kerinci

443


Palu,24 Maret 2012

Assalamuaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Kepada yang terhormat Presiden Bapak Susilo Bambang Yudhoyono. Apa kabar Pak Presiden? Semoga Bapak dalam keadaan sehat wal’afiat. Nama saya Windi Widyawati, saya adalah salah satu siswi SMAN 2 Palu yang ingin menyampaikan aspirasi dan bercerita sedikit tentang sekolah saya kepada Bapak. Setiap upacara hari senin di sekolah kami, doa yang dibacakan dalam upacara tersebut berisikan permohonan agar “Para pemimpin diberi kekuatan untuk menjalankan tugasnya dengan baik, terlebih untuk meningkatan ketakwaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa� akan tetapi, sikap dari beberapa pemimpin atau perwakilan rakyat itu sendiri yang menyalahgunakan wewenangnya. Buktinya terjadi kasus korupsi di pemerintahan dan sangat serius dan merugikan milyaran anggaran negara, apalagi bukan hanya para pejabat Negara saja yang diduga ataupun terbukti melakukan korupsi,bahkan para pejabat pendidikan juga mulai ikut diduga melakukan korupsi. Tentu hal ini merupakan contoh yang buruk bagi kami para generasi penerus bangsa. Oleh karena itu, saya sebagai seorang warga Negara Indonesia ingin memberi saran kepada bapak presiden agar dapat meningkatkan pemeriksaan dan memperketat pengawasan terhadap seluruh pejabat-pejabat yang mungkin saja dapat melakukan korupsi, dan kalau bisa, sebaiknya pemerintah membuat kebijakan peningkatan ketakwaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa untuk para pejabat. Agar dapat membuat mereka tidak terlena dan dapat menyeimbangkan hak dan kewajibanya.Terlebih lagi dapat mengurangi perelisihan hal-hal yang tidak penting demi terciptanya pemerintahan yang aman dan damai juga perlu di tingkatkan. Mungkin hanya ini yang dapat saya sampaikan dalam surat ini.

444


Saya harap bapak SBY sempat membaca langsung surat ini dan bisa merealisasikan pemeritahan Indonesia tanpa korupsi. Lebih dan kurangnya surat ini mohon di maafkan. Wabilahi Taufikwalhidayah Wassalamualaikum Warahmatulahiwabarakatuh. Tertanda Rakyatmu

Windi widyawati, SMAN 2 Palu

445


Kepada Yth, Bapak Presiden RI Bapak Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamu’alaikum Wr.Wb., Bapak Presiden yang terhormat. Sebelumnya saya ingin berterima kasih atas kesempatan yang diberikan kepada saya untuk menulis surat ini. Saya berharap semoga Bapak dalam keadaan sehat wal’afiat dan selalu berada dalam lindungan Allah Swt. Baiklah saya akan langsung mengungkapkan aspirasi saya melalui surat ini Pembangunan adalah upaya untuk mewujudkan keadaan suatu masyarakat agar lebih baik.Tujuan dari pembangunan itu sendiri adalah demi kesejahteraan masyarakat daerah setempat. Akhir-akhir ini saya melihat keadaan pembangunan di Negara Indonesia yang begitu memprihatinkan, khususnya di daerah Pangkep, SULSEL.Yakni kerusakan jalan yang dapat menghambat transportasi masyarakat.Mulai tahun ini Pangkep telah melakukan pembangunan jalan.Pembangunan tersebut justru membebankan masyarakat sekitar, karena mereka harus menggeser rumahnya untuk mengadakan untuk pelebaran jalan. Di samping itu antara jalan dan rumah penduduk hampir tidak berjarak, maka pembangunan itu sangat membahayakan masyarakat khususnya anak kecil. Ditambah lagi jalan yang telah dibangun kedudukannya lebih tinggi daripada rumah penduduk. Sampai sekarang kecelakaan masih sering terjadi akibat pembangunan jalan yang belum merata. Hal ini juga yang menambah kekhawatiran masyarakat, apabila terdapat banyak korban yang berjatuhan. Saya harap Bapak lebih memperhatikan pembangunan-pembangunan di Negara kita, khususnya di wilayah terpencil,agar kecelakaan yang sering

446


menelan korban dapat diminimalisir, karena dengan pembangunan yang baik akan membawa keadaan Negara kita menjadi lebih baik. Demikian dari saya. Saya harap dapat mandengarkan aspirasi saya. Mohon maaf apabila ada kesalahan. Wassalamualaikum Wr.Wb. Hormat Saya

Wiwin Dwi Rahmawati, SMAN 1 Segeri

447


Kepada Yth. Bpk Presiden Republik Indonesia Di Istana Kepresidenan

Salam Damai dan Sejahtera, Pertama-tama saya ingin memperkenalkan diri. Nama saya Yulius Hina Anggal. Saya adalah seorang pelajar kelas X di SMA St. Alfonsus Weetebula–Sumba Barat Daya–NTT. Melalui Forum Pelajar 2012 saya ingin mengemukakan beberapa gagasan yang mungkin berguna sebagai masukan untuk Bapak selaku pemimpin Negara ini. Sebagai seorang pelajar yang tinggal di daerah pedalaman, saya sangat terkesan dengan program pendidikan yang dicanangkan pemerintah terutama sejak tahun 2007 di antaranya pengakuan profesi bagi para guru professional melalui program Sertifikasi Guru. Hal ini sangat berpengaruh dalam peningkatan pelayanan guru kepada para anak didik. Guruguru bersertifikat pada umumnya memberikan pelayanan yang lebih baik setelah mereka mendapat tunjangan profesi. Pengangkatan tenaga edukatif kontrak menjadi Pegawai Negeri Sipil juga telah mendorong tenaga tersebut bekerja lebih baik karena merasa diperhatikan secara serius oleh pemerintah Pemberian beasiswa BKM, BKMM, dan BSM juga telah memberi kesempatan bagi para pelajar berlatar belakang ekonomi lemah untuk memperoleh peluang untuk pendidikan yang lebih baik. Selain itu bagi para pelajar berprestasi telah menikmati jerih payah mereka dengan beasiswa presteasi yang pada giliranya memberi motivasi positif guna meningkatkan diri di kalangan pelajar. Saya yakin dengan peningkatan di bidang pendidikan, maka martabat bangsa Indonesia tidak akan dipandang sebelah mata oleh bangsa lain. Melalui kesempatan ini juga saya mengusulkan agar pendidikan

448


berbasis budaya dan karakter bangsa segera dijalankan, agar manusia Indonesia selalu menghargai budaya dan karakter bangsa demi menanamkan kepribadian bangsa yang positif. Selain itu saya juga mengusulkan agar sekolah yang berada di daerah pedalaman mendapat sarana pendidikan yang memadai dan sejajar dengan standar sarana pendidikan yang ada di daerah lain, sehingga prestasi kami tidak terbelakang hanya karena ketertinggalan kami terutama dalam bidang IPTEK. Melalui IPTEK kami mendapatkan referensi yang cukup sehingga kami dapat memilih dan menentukan hal terbaik yang sesuai dengan kondisi kami di daerah terpencil. Akhirnya saya berharap semoga program pendidikan yang sudah dijalankan selama beberapa tahun ini akan tetap dilanjutkan oleh Bapak Presiden yang akan datang demi membangun Negara yang berkesinambungan dengan tetap memperhatikan norma-norma kehidupan bermasyarakat dan berpolitik yang sopan dan tidak melanggar tatanan kehidupan berbangsa dan bernegara. Segala harapan kami ini kiranya dapat terwujud apabila pemerintah mengedepankan pendapat rakyat melalui wadah-wadah formal maupun informal dan mengesampingkan pendapat golongan dan kelompok yang mengatasnamakan kepentingan rakyat. Semoga Bapak presiden selaku kepala pemerintahan dapat membaca dengan cermat kepentingan rakyat dengan kacamata hati nurani agar Bapak dapat membuat keputusan yang tepat untuk kepentingan seluruh rakyat Indonesia. Demikian gagasan sederhana yang dapat saya sampaikan semoga Tuhan memberkati semua niat baik bangsa Indonesia. Semoga lewat kesempatan ini Bapak dapat mendengarkan aspirasi salah satu bagian dari warga Negara ini. Akhirnya seraya menyampaikan salam hormat saya doa-kan agar melalui pendidikan yang baik bangsa Indonesia dapat menjadi bangsa terkemuka dan diperhitungkan di mata dunia. Salam Hormat dan wasalam,

Yulius Hina Anggal, SMA St. Alfonsus Weetebula

449


Garut, 21 Maret 2012 Kepada Yth. Presiden Republik Indonesia Bapak Dr. H. Susilo Bambang Yudhoyono Di Jakarta

Assalamua’laikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Suatu kehormatan bagi saya ketika mendapat kesempatan menulis sepucuk surat untuk Bapak Presiden di metropolitan. Disini saya selalu berharap semoga Bapak senantiasa dalam lindungan-Nya ketika melaksanakan tugas sebagai kepala Pemerintahan Negeri yang tentunya menanggung beban tanggung jawab yang sangat besar. Semoga Allah swt. meridhai setiap langkah Bapak yang diiringi tetesan keringat lelah mengurusi Negeri tercinta ini. Sebagai seorang pelajar SMA di salah satu Kabupaten kecil di Jawa Barat, yaitu Garut. Saya selalu berusaha untuk mencintai negeri ini. Salah satu upaya yang saya lakukan untuk meningkatkan nasionalisme itu sendiri tidak lain dengan cara mempelajari dan berusaha memahami berbagai hal mengenai Indonesia, seperti potensi alam Indonesia, kebudayaan daerah, Sejarah, Dasar Hukum, Struktur Ketatanegaraan, termasuk Ideologi Bangsa. Seperti yang kita ketahui bahwa Ideologi Negara kita adalah Pancasila dengan menganut paham Demokrasi. Namun nampaknya “Demokrasi” disini identik dengan “Demonstrasi” atau sebuah gerakan protes yang dilakukan oleh sekumpulan orang dihadapan umum. Memang itu adalah salah satu cara rakyat menyampaikan aspirasinya. Namun pada kenyataannya, kegiatan Demonstrasi di Indonesia banyak yang berlangsung ricuh hingga menimbulkan korban serta merusak berbagai fasilitas umum. Dan yang paling memprihatinkan adalah diikutsertakannya Mahasiswa, siswa SMA, siswa SMP, bahkan siswa SD dalam demonstrasi.

450


Dari berbagai kegiatan Demonstrasi anarkis tersebut, tentu bukanlah kemufakatan yang dicapai. Namun hal ini menciptakan gambaran negeri Demokrasi yang terlalu Demokrasi. Sebagai seorang pelajar SMA, saya rasa tindakan tersebut kurang wajar dilakukan oleh para pelajar terutama Mahasiswa yang tak jarang melakukan aksi anarkis dalam Demonstrasi. Bukankah tugas mereka adalah untuk menimba ilmu sebanyak mungkin sebagai bekal pembangunan Negeri kelak? Jika kegiatan Demonstrasi memang dianggap perlu, maka besar harapan saya kepada Bapak Presiden beserta jajaran untuk melakukan peremajaan dalam perundang-undangan tatacara Demonstrasi yang baik dan benar serta mengoptimalkan pensosialisasiannya kepada masyarakat. Lalu dengan menciduk oknum-oknum pengerah massa bayaran agar Demonstrasi benar-benar sesuai dengan aspirasi rakyat sendiri. Semoga aspirasi saya dapat diterima dengan baik. Dan semoga generasi kami mampu menjadi pendobrak kebangkitan Negeri untuk mencapai kesejahteraan hakiki. Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

Yunita Sekararum, SMAN 1 Garut

451


Bener Meriah,28 Februari 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Istana Negara Jakarta.

Salam hormat, Dengan hormat melalui perantaraan surat ini saya sampaikan bahwa lndonesia merdeka pada tanggal l7 Agustus 1945. Hirosyima dan Nagasaki dibom masing-masing pada tanggal 6 dan 9 Agustus 1945. Bom yang dijatuhkan di dua kota tersebut mengakibatkan tanah gersang, tandus tidak dapat ditanami yang pada akhimya mengakibatkan rakyat jepang kekurangan bahan makanan. Indonesia akibat pemerintah tidak berdaulat situasi keamanan tidak terkendali mengakibatkan rakyat sulit untuk berusaha atau berproduksi yang akibatnya rakyat tidak dapatmemenuhi kebutuhan dasarnya sepeni kebutuhan akan makanan, pakaian maupun perumahan. Kondisi riil lndonesia dan Jepang pada saat itu tidak jauh berbeda sama-sama sulit dan menderita. Namun, saat ini kondisi riil Jepang jauh lebih baik dari pada Indonesia hampir dalam segala hal. Pendapatan perkapita rakyat Jepang jauh lebih besar dari pendapatan perkapita rakyat Indonesia, tingkat kesejahteraan nkyat Jepang jauh lebih baik dari pada tingkat kesejahteraan rakyat Indonesia. Tingkat pengangguran di Indonesia jauh lebih tinggi dari pada di Jepang. Lalu Apa penyebabnya? Secara sederhana jawabnya adalah Sumber Daya Manusia (SDM). Jepang jauh lebih baik dari Indonesia dari SDM-nya. SDM yang baik akan marnpu mengolah Sumber Daya Alam (SDA) menjadi sesuatu yang bermanfaat bagi peningkatan kesejahteraan manusia. Masyarakat dikatakan sejahtera, apabila anggota masyarakat tersebut dapat memeruhi berbagai macam jeniskebutuhannya baik kebutuhan,individu maupun kebutuhan sosialnya. Semakin banyak jenis kebutuhan yang dapat terpenuhii semakin sejahteralah masyarakat tersebut. Sebaliknya semakin sedikit

452


kebutuhan yang dapat dipenuhi semakin rendahlah tingkat kesejahteraannya.SDM adalah produk dari suatu jenis pendidikan. Permasalahan pendidikan merupakan permasalahan yang sangat komplek meliputi pemerintah, masyarakat peserta didik, pendidik, tenaga kependidikan, sarana dan prasarana kependidikan. Pemerataan pendidikan di pusat dan daerah. Proses pendidikan yang telah berjalan dengan baik dan benar belum tentu dapat SDM, apa lagi jika proses pendidikan berjalan asal-asalan. Undang Undang No. 20 Tahun 2003 tentang sistim pendidikan Nasional Indonesia serta Peraturan Pemerintah yang terkait apabila dijalankan dengan benar dan penuh tanggung jawab akan mampu meningkatkan SDM Peserta didik Indonesia yang pada gilirannya akan meningkatkan kesejahteraan rakyat Indonesia dan mampu bersaing secara global. Bapak Presiden yang saya hormati, melalui surat ini saya curhat kepada Bapak sebagai orang nomorsatu dengan hak-hak yang ada pada Bapak. Saya yakin Bapak dapat menjalankan UU tentang sistim pendidikan nasional Indonesia dan menegakkan PP terkait dengan benar dan penuh tanggung jawab. Agar hak saya sebagai peserta didik di SMA NEGERI 2 BUKIT Kabupaten Bener Meriah Provinsi Aceh serta peserta didik lainnya di lndonesia dapat terpenuhi secara maksimal. Demikian surat ini saya sampaikan, mohon maaf atas segala kekurangan dan terima kasih atas perhatiannya.

Zahratal Fitri, SMAN 2 Bukit

453


Kepada Yth. Bapak Presiden RI Di Jakarta

Assalamu’alaikum Wr. Wb. Bagaimana kabarnya pak? Saya berharap bapak sekeluarga selalu dalam keadaan sehat wal’afiat. Saya pelajar Indonesia yang bernama Zain Abdurrasyid F.H duduk di kelas XI IPA bersekolah di MAN 2 Model Banjarmasin, Kalimantan Selatan. Maksud saya menulis surat buat bapak hanya ingin menyampaikan peerasaan hati saya tentang keadaan kota saya sekarang. Banjarmasin sangat terkenal dengan sebutan kota seribu sungai, yang artinya bahwa kota Banjarmasin mempunyai banyak sungai yang mengalir di berbagai arah yang sangat menarik untuk pengembangan pariwisata air untuk para wisatawan yang ingin berkunjung ataupun berwisata di Banjarmasin. Di kota Banjarmasin juga merupakan tempat yang strategis untuk mengais rejeki berperahu mendagangkan berbagai sayuran, buah-buahan dan lain sebagainya yang dikenal sebagai pasar terapung. Tetapi tahukah bahwa dibalik keindahan dan potensi-potensi sumber daya yang melimpah di Banjarmasin ternyata juga menyimpan berbagai kekurangan, khususnya yaitu ketidaksadaran masyarakatnya akan menjaga kebersihan. Setiap kali habis memakai barang, sampahnya selalu dibuang sembarangan ke sungai. Siapakah yang perlu disalahkan? Pemerintah yang tidak bisa menanggulangi tentang kebersihan atau karena masyarakat yang memang tidak tahu-menahu untuk membuang sampah pada tempatnya? Yah, menurut saya salah kedua-duanya. Seharusnya masalah sampah harus ditanggapi benar-benar agar kota Banjarmasin tidak disebut kota seribu sampah. Contoh kecil seperti sungai kelayan semakin hari sampah di sana semakin banyak menghiasi pemandangan sungai tersebut. Menurut saya sebaiknya pemerintah mencontohkan di setiap minggunya dengan mengajak masyarakat untuk bergotong-royong mengais

454


sampah yang berserakan di sungai-sungai dan di jalan-jalan, memberlakukan denda keras kepada masyarakat yang kurang sadar akan kebersihan dalam membuang sampah, dan dibikinkan tempat sampah besar di pinggir-pinggir jalan satu buah tempat sampah setiap 500 meter, juga menerangkan bagaimana cara untuk menanggulangi sampah. Dengan demikian kemungkinan besar kota Banjarmasin akan menjadi kota bersih dari berbagai sampah dan mempunyai citra yang baik bagi daerah-daerah lain. Demikianlah surat yang dapat saya sampaikan, besar harapan saya bapak dapat menerima ide dan saran dari saya tapi kalau bapak tidak menerima saran saya, saya bersyukur telah diberi kesempatan untuk dapat mengutarakan pendapat saya. Terima kasih. Wassalamu’alaikum Wr.Wb. Hormat Saya

Zain Abdurrasyid FH., MAN 2 Model Banjarmasin

455


Tombiano, Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Republik Indonesia Di Jakarta

Asslamu Alaikum Wr. Wb. Dengan Hormat, Dengan memanjatkan puja dan puji syukur kehadirat Allah SWT atas limpahan rahmat dan karuniaNya sehingga saya sebagai anak bangsa pada kesempatan ini ingin menyampaikan suara hati saya sebagai pelajar yang akan menjadi generasi penerus bangsa. Bapak Presiden republik Indonesia yang saya hormati Sehubungan dengan surat ini saya sampaikan kepada bapak Presiden bahwa di negara kita ini semakin banyaknya permasalahan-permasalahan yang terjadi yaitu berupa permasalahan sosial seperti kemiskinan, demo buruh, tingkat pendidikan rendah, ekonomi, pengangguran dan yang paling utama adalah korupsi. Untuk itu meminta kepada Bapak Presiden agar supaya menanggulangi atau memberantas permasalahan tersebut. Karena kalau tidak pasti akan semakin banyak anak-anak yang tidak dapat bersekolah lalu kemudian menghabiskan sisa waktu mereka dijalanan dengan cara mengemis, mengamen dan kalau sudah seperti itu pasti sudah tidak ada penerus bangsa kita dan negara akan merugi. Kemudian masalah korupsi hendaknya memperhatikan pembayaran pajak, karena dari pajak itulah orang-orang yang tidak mampu dapat bersekolah dan melakukan aktivitas lainnya. Sekian yang dapat saya sampaikan, dan sekiranya dapat dilakukan dengan baik. Terima kasih. Wassalam, Ziatun M. Adam, SMK Negeri 1 Tojo Barat

456


Bangko, 22 Maret 2012 Kepada Yth. Bapak Presiden Indonesia Di Jakarta

Assalamu’alaikum Wr.Wb. Pak, untuk menjadi bangsa yang maju kan merupakan cita-cita yang ingin dicapai oleh setiap negara di dunia. Salah satu faktor yang mendukung bagi kemajuan bangsa adalah pendidikan. Dengan pendidikan, suatu bangsa dapat diukur dan dilihat, apakah bangsa itu maju atau mundur, sebab pendidikan merupakan proses pembentukan generasi penerus bangsa. Seperti kami, para pelajar. Namun mengapa, di Indonesia pendidikan ini terkesan dinomor 2 kan pak ? Seperti halnya yang terjadi di banyak sekolah di Indonesia. Sebagai contohnya saja, di tempat saya bersekolah yaitu SMA N 1 Merangin. Meskipun sekolah kami berada di lingkungan yang dekat dengan masyarakat, dan juga tidak jauh dengan kantor pemerintah kabupaten. Sekolah ini, banyak sekali memiliki kekurangan. Terutama di dalam fasilitas atau prasarana, seperti, buku perpustakaan yang tidak lengkap, laboratorium yang tidak memenuhi standar, dan sarana teknologi informasi yang sangat kurang. Padahal, pendidikan yang efektif adalah suatu pendidikan yang memungkinkan siswa siswi untuk dapat belajar dengan mudah,, menyenangkan dan dapat tercapai tujuan sesuai dengan yang diharapkan. Apabila sekolah tidak memiliki fasilitas yang memadai, hal ini akan menurunkan prestasi kami sebagai siswa. Karena, fasilitas juga berperan penting dalam membantu kami untuk memperdalam dan memperluas ilmu pengetahuan yang kami pelajari di sekolah. Sehingga ilmu yang kami pelajari dapat ingat serta bermanfaat didalam kehidupan pribadi, maupun dimasyarakat. Yang secara tidak langsung juga akan membentuk generasi penerus bangsa yang cerdas. Selain itu, dalam pandangan masyara-

457


kat sekitar, sekolah kami dianggap sebagai sekolah yang banyak memiliki bibit-bibit yang mampu mengukir prestasi. Namun, pada kenyataannya kami harus bisa berusaha belajar dengan fasilitas yang minim untuk mendapatkan gelar tersebut. Selain itu, menurut saya, pada dasarnya sekolah dan pelajar- pelajar di Indonesia memiliki hak yang sama untuk mendapatkan pendidikan yang layak dan fasilitas yang memadai, tidak hanya memandang letak geografis sekolah. Kami menginginkan fasilitas sekolah yang lengkap dan memadai, seperti fasilitas yang terdapat disekolah- sekolah kota besar terutama seperti di JAKARTA. Tidak ada diskriminasi fasilitas dan mutu yang berbeda disetiap sekolah. Dengan adanya fasilitas dan prasarana yang memadai untuk kami disekolah. Sehingga itu bisa meningkatkan prestasi dan menambah ilmu kami, yang juga akan membanggakan keluarga, terutama orang tua kami. Yang selama ini telah mengorbankan waktu dan tenaganya agar kami tetap bisa bersekolah. Dan tentunya berharap agar kami dapat merubah taraf hidup keluraga. Dengan harapan saya di atas, tentunya memiliki tujuan. Yaitu untuk menggapai cita-cita saya dan turut memajukan bangsa serta ingin membantu mensejahterakan kehidupan masyarakat Indonesia. Karena pendidikan itu “Oleh KITA, dari KITA, dan untuk INDONESIA�. Hormat Saya,

Zelfia Siti Fatma, SMAN 1 Merangin

458


Profile for Indonesia Student & Youth Forum

Apa Kata Pelajar Untuk Presiden SBY  

Buku ini merupakan kumpulan surat untuk Presiden Susilo Bambang Yudhoyono yang ditulis oleh Pelajar SMA/MK/MA se-Indonesia. Diterbitkan oleh...

Apa Kata Pelajar Untuk Presiden SBY  

Buku ini merupakan kumpulan surat untuk Presiden Susilo Bambang Yudhoyono yang ditulis oleh Pelajar SMA/MK/MA se-Indonesia. Diterbitkan oleh...

Profile for isyf
Advertisement