Issuu on Google+

FASHION

12

e y D e Ti

RADAR JOGJA

Selasa Kliwon 7 Maret 2009

FOTO-FOTO: M SYUKRON/RADAR JOGJA

MODEL: MILKA AYU NABILA; FOTOGRAFER: M.SYUKRON; DESAIN GRAFIS: HERPRI

Hang Out Bermodal Semangat Hippies

TIE DYE emang lagi bikin demam. Nggak hanya di negeri ini, tapi konsep tekstil kaum hippies yang sempat ngetren di tahun 70 an ini juga tengah menarik perhatian para desainer dunia papan atas, seperti Roberto Cavalli, Anna Sui, Oscar de laranta, dan banyak lagi nama lainnya. Warna warna ceria tie dye itupun masuk daftar mode sesi musim panas dan semi. Paling enak sih pakenya waktu hang out ato jadi outfit santai kamu. Kita kasih kamu contekan buat bikin tye

dye kamu ga biasa alias outstanding. Coba aja tengok gaya Elegant Casual yang dipake ama Nyimas Milka Ayu Nabila ini. Ungu jadi warna yang wajib punya di tahun ini. Jika di Indonesia ungu dianggap warna janda, maka sangat jauh berbeda dengan di Eropa. Karena di sono, warna ungu justru mencerminkan warna bangsawan di zaman dulu. Coba aja paduin tie dye shirt satu ini dengan jeans mirip celana Aladdin. Tetep

aja keliatan kasual, tapi tetep elegan khan? Jangan lupa bangles ungunya dipake juga. Biar makin klik buat jalan bareng temen, pake sepatu flats kamu yah ... Feminin Chic Lagi suntuk, asyiknya jalan bareng ama gebetan. Coba bikin si dia terpesona ama gaya feminine kamu. Tenang aja, nggak terlalu feminin banget sih. Pake rok selutut item dipadu ama tie dye udah dapet banget

aura ceweknya. My Sweet Dress Buat weekend nanti, lepasin penat setelah seminggu berkutat di skul dan kegiatan ekskul kamu dengan secangkir kopi favorit. Ke kafe sambil nonton live music yang biasanya digelar tiap sabtu-minggu dengan iringan dress ceria ini. Bisa juga dipakein legging setumit atau dipake gitu ajah juga sip. Karena motifnya uda rame, pake accessories yang simple aja

uda cukup jadi modal buat kenalan ama band yang manggung, he..he...he…. Mix the Grunge Buat kamu yang suka warna gelap, tie dye juga ada kok yang nggak melulu warna ngejreng. Di sini, kita pilihin tie dye warna biru gelap yang dipaduin ama vest berkerah biar dapet sedikit unsur maskulin. Tinggal pasangin ama rok mini dan kupluk ini, jadi deh makin keren. (yut)

Pelajaran yang Bikin Kenyang

EKSPRESI: Salah satu siswa SMP Bopkri 3 memperindah tembok sekolahnya dengan corat coret bernilai seni.

PERKASA/INDIKASI RADJA

Bomber Street Art Community CORAT coret di tembok tanpa arti emang sering bikin gerah. Tapi beda kalau coretan itu punya nilai seni. Corat coret itu emang muncul sebagai produk budaya dari komunitas seni masyarakat urban. Tapi juga bisa jadi kreasi personal mewakili pernyataan sikap. Maka mereka gunain tuh tembok putih di jalanan sebagai target. Salah satu nama komunitas yang bisa dirujuk adalah DRAFT Bomber Street Art. Komunitas ini mulai eksis ada sekitar setahun lalu. Anggotanya tak lain adalah anak-anak sekolah. Bagi mereka, kegiatan yang mereka lakuin itu adalah positif. “Bomber itu lebih bagus ketimbang corat-coret ga’ jelas yang ujung-ujungnya bikin rusuh,” kata Yonathan Prasetyo Saksono, anggota DRAFT bomber yang masih duduk di bangku SMP ini. Menurut Yonathan, mereka merasa senang karena aspirasi seninya bisa kesampean nempel di dinding, meski kadang harus kucing-kucingan ama aparat. Karena sebagian aparat masih

mengganggap aktivitas corat-coret itu illegal. ‘’Beda dengan pihak sekolah yang malah kasih kesempatan kita menggambar dinding depan sekolah. Bagus khan meski kita masih SMP, ha… ha… ha..,“ seloroh bangga Singgih Trianto, anggota DRAFT lain sembari memamin karyanya. Menurut mereka, makin banyaknya komunitas bomber di Jogja makin memacu mereka untuk lebih kreatif dalam menggambar. Jika antar komunitas itu ketemuan, sering mereka ajakin sharing, atau saling ajar soal teknik-teknik menggambar. ‘’Kebersamaan antar komunitas itu bisa diliat dari adanya event-event gambar resmi ato saat turun ke jalan. Kami juga diajari masmas para senior seperti komunitas Love Hate Love, YORC, DOTZ, “ tambah Yonathan Katanya sih, mereka sering ketemuan di kawasan Lempuyangan, Gejayan. Namun mereka busa home base di Jalan Mataram. Di sana terdapat Distro yang menyediakan peralatan

bomber, seperti masker, spidol khusus bomber dan cat-cat yang digunakan untuk menggambar. “Kita biasanya pake pilox mas, murah. Namanya juga masih belajar kita harus nabung, lalu kita pake duit kita sendiri.“ Menurut Yonathan, untuk gabung jadi anggota bomber nggak pake syarat khusus atau seleksi ketat. ‘’Cuma kudu bisa gambar, udah gak ada syarat yang aneh-aneh lagi,’’ katanya. Salah satu keunikan dari komunitas bomber adalah, jika ada gambar yang tertumpuk oleh komunitas bomber lain, maka kedua komunitas itu akan beradu memperlihatkan kemampuan, biasanya disebut battle. Namun endingnya adalah tukar pikiran dan kemampuan. ‘’Harapan kami cuma satu, mewarnai Jogja agar lebih indah dan terbebas dari coretan yang merugikan. Ya, supaya Jogja bisa jadi barometer bomber-bomber kota lain,’’ harap Singgih. (per)

BIASANYA, kalo jam pelajaran ampe kepanjangan bikin temen-temen jadi boring. Tapi nggak begitu bagi temen-temen di SMA Internasional Budi Mulia Dua Jogja. ‘’Apalagi kalo ikutan pelajaran Culinary Art,’’ sergap Aisha Hanum, murid kelas XI itu penuh semangat. Hmmm…dari namanya aja udah bikin perut tambah laper nih…. karena tampaknya ini jenisnya “maknyuss…” di televisi itu ya? Eits, ternyata nggak jauh beda. Bahkan yang ini bukan cuman icip-icip aja, tapi lebih seru lagi karena ada wajib masaknya sekalian. Kalo di Indonesia lebih populer dengan sebutan tata boga. Pelajaran yang bikin perut tambah laper ini bisa diikuti tiap Selasa jam setengah tiga ampe jam empat sore. Yaitu di saat-saat cacing perut pas pada demo, jadi klop buanget..! Pelajaran ini emang asik banget, karena semua bahan yang mau di-

masak udah komplit disediain ama sekolah. Muridnya cukup bawa pisau dan celemek. Jadi, di sekolah tinggal praktek dan makan… hmmm… mantab cing! “Kita terbagi dalam kelompok-kelompok. Tiap kelompok ada lima orang. Ada yang bagian ngiris, numis, de..el.. el,” imbuh Aisha Hanum. Katanya sih, udah banyak banget resep yang dicoba di Lab Culinary Art (padahal maksudnya cuman dapur sekolah,red). Dari masakan nusantara, luar negri, ampe eksperimen gabungan. “Pernah bikin kroket dengan bahan ketela. Hasilnya lumayan juga. he.. he..he..kenyang,” kesan Abdul Aziz Purnama Adi, yang juga andalan tim basket SMA Budi Mulia Dua. Trus, kira-kira menu apa yang jadi favorit mereka ya? “Ayam goreng Habang!!” serempak mereka kompak teriak. Ayam ras jenis baru kale? “Itu

ayam yang digoreng, trus dimasak pake cabe atau ayam saos merah. Ini makanan khas Kalimantan,” jelas Lukman Arief. Ternyata, mereka nggak cuman masak-masak terus dimakan, tapi juga mencoba memamerkan masakannya ke teman-temannya. Terutama pas ada Open House BMD, anak-anak Culinary Art buka stand lalu jual masakan karya mereka sendiri. Hasilnya, laris manis boss…! Selain cerita soal kesuksesan, temen-temen culinary art juga ngaku sering gagal juga. ‘’Namanya aja belajar, pasti ada pahitnya juga. Apalagi kalo pas gosong, jadi betul-betul pait rasanya. Salah satu yang masih terkenang pas bikin Sponge Cake. Eee…. cake-nya malah kemps. Akhirnya kita kasih nama Cake Bantat, he...he..he...” kenang Dzakiya Dina yang akrab dipanggil Zazi. (gun/arm)

HADI SUBROTO/INDIKASI RADJA

LEZAAAT: Crew indikasi mencicipi hasil olahan temen-temen SMA Budi Mulia Dua. Katanya sih enak juga....maknyus.


Edisi Ketiga bag. II