Page 1

24

RADAR JOGJA

Kadang aku juga nongkrong di skolah lain. Pengennya bisa nambah temen, jadi tujuan nongkrongku itu lebih ke sosialisasi. Untung selama ini kegiatan nongkrongku enggak bikin lupa ama belajar.”

Bayu Ardianto, XI B Otomotif , SMK Perindustrian Jogjakarta

Aku gak pernah nongkrong di skolah laen, pulang sekolah aja udah sore, jadi mending langsung pulang istirahat di rumah. Nongkrongku pas ada pensi di sekolah lain, karena hobiku nonton pentas musik.”

Rizqyana Saraswati, kelas XII Tekstil A, SMKN 5 Jogjakarta

Senin Legi 27 Juli 2009

Aku sendiri enggak suka nongkrong. Jadi kalo pulang sekolah ya langsung pulang. Tapi pernah juga sih sekali-sekali nongkrong bareng temen-temen sekolah, cuma gak jadi kecanduan.”

Faisal Sya’bani, X B, SMA 6 Jogjakarta

Pilih Nongkrong yang Positif Kamu Pernah Nongkrong di Skul lain? Iya Pernah dunk 54,8 % Blon Pernah 44,4 %

Ama sapa kamu nongkrong? (2 tertinggi)

Temen Pacar

32,5 % 20,3 %

Yang kamu lakuin saat nongkrong di skul lain? (2 tertinggi)

Ketemu Temen 30,9 % Janji ama pacar 24,4 %

PROFIL Jenis Kelamin Cowok Cewek

60 % 40 %

Pendidikan SMA

100 %

Jumlah Responden 300 pelajar SMA/Sederajat di kota Jogja

Usia 15 - 16 17 - 18

30 % 70 %

METODE PENELITIAN : SIMPLE RANDOM SAMPLING TOLERANSI KESALAHAN : 2 % ; INSTRUMEN POLLING : KUISONER OPEN CLOSE QUESTION MODEL : C BENEVITO ANGGANADEWA, K NOBEL EKA SAPUTRA, KURDI ; FOTOGRAFER: M. SYUKRON ; GRAFIS : HERPRI KARTUN

Nggak Cuman Jemput Pacar AKTIVITAS apa yang asyik dilakuin setelah suntuk seharian ngadhepin pelajaran di skul? Ya, pastinya paling enak nongkrong, ngobrol ngalor ngidul ama temen. Trus kalo dah jenuh ngobrol ama temen yang itu-itu juga apa yang bias bikin suasana jadi fresh? Mungkin salah satu alternative yang bias dilakuin ya nongkrong di skul lain. Tapi kebiasaan nongkrong di skul lain itu masih dianggap aneh. Apa iya aneh? Padahal, nongkrong di skul lain itu ada asyiknya juga lho. Katanya sih, supaya nggak bosen cuma ketemu ama temen yang itu-itu aja. Buktinya dari data yang dikumpulin ama kru Indikasi, ketahuan kalo ada banyak banget responIn yang pernah nongkrong di skul laen. Dari 300 siswa yang dijadikan responIn ada sekitar 54,8 persen anak yang pernah nongkrong di skul laen. Kayak yang dilakuin ama temen kita Yosefa Gracia dari SMA Stella Duce 2. Katany sih, dia nongkrong sekalian nungguin temen. “Ya cuma maen ama nongkrong aja sih, sekalian nungguin temen,” jelas siswi kelas XII IPS yang ngefans banget ama Paris Hilton. Sementara 44,4 persen responIn yang nggak pernah nongkrong di skul lain ada yang beralasan, kalo dia tuh asal dari provinsi lain. “Aku tuh anak dari luar luar provinsi, jadi cuma punya temen yang se-SMA aja. Lagian paling enak kan di rumah sendiri, alias nongkrong di skul sendiri,’’ ujar Rizqie Aulia dari SMAN 9 Jogja Kalopun temen-temen kita yang nongkrong di skul lain ditanya, alasan mereka pun bias macem-macem. Apalagi kalo ditanya soal aktivitas yang dia lakuin saat nongkrong. Ada yang punya alesan nunggu temen kayak yang dilakuin ama Yosefa. Setidaknya yang punya alesan kayak Yosefa itu ada 34 persen anak. Ya sekadar nemuin temennya. Seperti juga yang dilakukan temen kita dari John de Britto (JB) yang katanya nongkrong gara-gara mau ketemuan ama temenn. “Macem-macem sih yang aku lakuin, tapi keba-

nyakan ketemu ama nungguin temen yang lagi ekskul gitu. Ya nonton dia latian juga,” jelas Stanislaus Aditya Harya Utama temen dari JB yang kini kelas XI IPS. Artinya mirip juga yang dilakukan ama Stella Chrisma Adyatami temen dari Stella Duce 1. Dia juga nongkrong buat nemuin temen deketnya, alias pacar. “Aku ketemu ama pacarku gitu, kadang-kadang janjian, tapi kalo pas lewat skulnya dia, aku mampir bentar buat ketemuan aja,” jelas siswi kelas XI yang sibuk ama ekskul biola di skulnya. Nah, ada juga 28 persen responIn yang nongkrong karena dianya emang punya banyak temen di skul laen. Melia Tashia Anjani dari SMA Muhammadiyah 1 contohnya. “Aku emang punya kenalan banyak, trus kadangkadang disuruh kumpul bareng gitu di skulnya,” kata anak XI IPS yang hobi basket en traveling ini. Dari sekian banyak tujuan, mungkin nggak banyak yang punya alesan seperti Dita Chrisdianudya. Buktinya yang punya alesan seperti Dita cuma 8,4 persen responIn. Lagian apa sih yang dilakuin anak Stece Kelas XI IPA 1 ini? ‘’Aku nongkrong karena pengen tau suasana skul laen. Suka pengen tau kegiatannya. Cos ngebandingin dengan skul aku, bagusan mana. Untuk memotivasi aku agar bias ngebaikin sikon.” Lantas bagaimana nasib 20 persen responIn yang ngakunya nggak bias kalo disuruh nongkrong di skul lain. ‘’Aku sibuk banget soalnya. Jadi udah nggak punya lagi waktu untuk nongkrong,’’ gitu alas an Deavy Dwigamira Setiani dari SMA Santa Maria. Tapi ada juga yang nggak suka nongkrong ke skul lain lantaran nggak nyaman dan ngrasa terasing. Begitu salah satu alas an yang dilontarin Saliha Sosun, siswi SMA 1 Depok mewakili 8 persen responIn yang pengin nongkrong. “Aku pengen banget, khan asik tuh nongkrong di skul laen. Sekalian bisa tau keadaan skul laen,’’ tutur Redita Ayu Renjani siswi SMAN 2 Jogja sembari chatting. (eza)

NONGKRONGIN sekolah lain dengan tujuan baik dinilai masih wajar. Setidaknya 50 persen responIn setuju hal itu. ‘’Wajar nggak sih kalo nongkrourut aku, khan bisa bikin kita famous di luar lingkungan skul kita. Kecuali nongkrong dengan maksud laen. Kalo nongkrong buat cari masalah ato mau buat kerjasama nyerang skul laen, ya aku kurang setuju sih,” kata Rizal Novianto dari SMA MUHI Kelas XI S3 yang suka futsal ini. Jadi beda ama Ajeng Wijayanti. Karena Ajeng yang dari SMAN 6 Jogja kelas XII IA bersama sekitar 5 persen responIn lainnya punya anggepan negative soal nongkrong di skul lain. “Soalnya skul sendiri bisa buat nongkrong, ngapain juga pake nongkrong di skul laen kalo nggak penting-penting banget,” jelas Ajeng yang hobi banget nonton film. Tapi jangan keburu nganggep hak seperti itu negative, karena ada 23,6 persen responIn yang suka nongkrong karena punya banyak temen. “Hmmm aku emang jarang nongkrong di skul laen. Tapi bukan brarti nggak lho ya. Kalo nongkrong di skul laen, tapi nggak punya temen di skul itu, ya masa kepedean. He..he.. ya pastilah mereka punya banyak temen di sana,” predisi Ika Petra, siswa SMA BOpkri 1 yang suka ngajarin bahasa Inggris ke anak anak kecil tetangganya. Sedang 14 persen responIn nongkrong di skul lain dengan tujuan pengen tepe-tepe (tebar pesona,Red) gitu. Seperti dikatakan ama Khansa Afifah dari SMAN 8 Jogja. Karena ia selalu punya prasangka begitu. “Mereka tuh paling mau tepe-tepe, ya kurang kerjaan aja gitu. Pasti ada tujuan tersembunyi. Mungkin juga buat ngedeketin cewek di skul laen itu,” kata siswo kelas XI

IPS yang suka baca teenlit ini. Intinya sih, bisa aja nongkrong di skul lain, asal nggak cari masalah. So, don’t be anarchy n just good student. See you guys! (eza)

KONGKOW kongkow atau nongkrong itu sudah menjadi bagian dari kegiatan anak muda. Nongkrong itu juga dibedakan dari kegiatan dan tujuannya. Nongkrong yang baik adalah kegiatan sosialisasi yang menghasilkan sesuatu yang positif. Seperti belajar bersama atau diskusi masalah pelajaran, kumpul organisasi sekolah seperti kegiatan Rohani Islam, kegiatan OSIS, atau bahkan membahas karya ilmiah dan olimpiade. Selain itu, saat nongkrong juga bisa dilakukan sharing atau tukar ilmu, antara si pintar dengan teman-temannya. Sehingga semua kegiatan positif itu menghasilkan ilmu yang berguna saat proses belajar di sekolah. Hasilnya nilai akademik juga akan jadi lebih baik. Namun, ada juga nongkrong yang bisa berdampak negatif. Yaitu kongkow-kongkow sepulang sekolah, yang berujung aksi tawuran, menggoda orang lewat, dan hal-hal kurang simpati lainnya. Dari kegiatan negatif seperti itu juga akan berimbas pada kebiasaan buruk, seperti pulang telat. Bahkan hingga sore baru pulang, melupakan kewajiban utama, yaitu belajar, pada akhirnya nilai akademik juga turun menjadi jelek dan waktunya terbuang sia sia. Oleh karena itu, disarankan waktu sekolah sudah selesai, segera saja pulang atau nongkronglah yang positif, yang menghasilkan sesuatu. Karena nantinya yang menikmati hasilnya adalah kalian sendiri.” (per) Hj. Muntahiyah, Guru dan koordinator Bimbingan Konseling SMA 6 Jogja

Nongkrong Sambil Wisata Kuliner SEMASA skul dulu, aku tuh paling demen maen ato nongkrong di skul laen. Tapi yang masih aku inget sampe sekarang mungkin pas masa-masa skul di bangku SMA, soalnya kalo pas SMP, udah banyak yang lupa. Maklum udah usang banget, lagian masa-masa SMP khan bisa dibilang masih ingusan gitu deh, tapi inget, itu udah lama banget lho, tapi bukan di jaman batu ato sebelum masehi lho, hahaha… aku ngerasanya dulu ama sekarang laen banget, maklum masa’ jaman batu mo dibandingin ma era tekhnologi hehehe…. Saat masa SMP khan masih polos banget, paling juga kegiatannya berangkat ke skul tepat waktu, trus duduk, belajar en dengerin guru nerangin pelajaran, lalu pulang ke rumah. Wah…. kedengerannya disiplin banget ya… Padahal juga, nggak segitunya hahaha…. So saat itu kegiatannya monoton, ya cuma gitu-gitu aja deh. Tapi di luar itu aku justru dapet temen-temen yang boleh dibilang ngeh

Odie Project Pop

en asik pas aku di bangku SMP. Karena awal perte-manan di SMP inilah yang ntar nantinya ngebawa aku sering nongkrong ke skul-skul laen pas aku udah SMA. Emang, untuk cari temen banyak yang bilang lebih susah dibanding ama cari musuh. Nyadari hal ini, maka mumpung masih bau kencur, eh maksudnya masih muda, hehehe… aku kudu bener-bener cari temen yang banyak. Nah pas aku udah SMA, temenku khan banyak juga yang terpencar di SMA-SMA lain di kota asalku, di Bandung sana. Di situ yang lebih sering ngelakuin sowan ke temen-temen di skul ato SMA laen mah aku en temen-temen SMP-ku yang kebetulan satu SMA ama aku. Biasanya, aku nongkrong ke skul laen juga ngebawa beberapa misi, jadi nggak sekadar ngunjungi temen SMP aja. Misinya bukan ngajak berantem ato tawuran lho, daripada berantem mending kita tebar pesona ke cewek-cewek yang ada di skul laen hehehe…. Siapa tau ada yang

nyangkut ke kita. Tapi jangan ditanya sukses apa nggak “tepe-tepe”nya ya, soalnya kalo aku ceritain ntar kalian pada ngiri semua haha…. Iya itulah salah satu misiku nongkrong di skul laen, trus misi yang laen adalah nyobain kuliner ato jajanan yang ada di skul laen, aku khan orangnya emang demen banget ama yang namanya njajan. Tapi aku ngerasanya tuh nggak ada jajanan yang bener-bener menjadi favorit buat aku, yang penting bisa bikin perut keisi aja udah cukup. Sah-sah aja, siswa suatu skul maen en nongkrong di skul laen asal kedatangannya ke skul laen tuh bukan buat tujuan yang negative, kayak berantem ato tawuran, coz berantem ato tawruan itu udah nggak jamannya lagi bro, trus apa yang didapat kalo abiz tawuran? Beruntung kalo cuma babak belur, tapi kalo ampe nginep di rumah sakit ato di kantor polisi, apa nggak bikin malu tuh. Lebih baik salurin energinya itu buat hal-hal yang positif, bisa dengan tebar pesona tapi jangan tebar pesona ke cewek ato cowok

yang udah punya gandengan lho, ntar malah berabe hehehe…. Banyak juga dorongan yang ngebawa kita khususnya aku untuk nongkrong di skul laen, di antaranya adalah cari kenalan temen baru en nyari suasana yang baru. Khan kalo banyak temen banyak rejeki, ini emang bener lho, kalo nggak percaya coba buktiin aja sendiri hehe… Lalu bete juga sih kalo kita cuma nongkrong di kandang aja, maksudnya cuma nongkrong di skul sendiri, agar nggak bete kita bisa cari suasana yang baru di skul laen dengan ngebawa misi cinta dan damai. Dan yang terpenting, karna kita masih skul kita bisa bikin nongkrong kita di skul laen tuh digunakan untuk belajar. Namanya belajar khan nggak harus di skul sendiri, kita juga bisa belajar ama temen di skul laen, ya kayak diskusi gitu deh. Pasti deh nantinya kita bisa ngukur sejauh mana kemampuan intelektual dan akademik kita. Tapi inget jangan ampe bikin ribut ya, ntar ujungujungnya bisa bikin berantem. (why)

Indikasi Radar Jogja (27 Juli 2009)  

Indikasi Radar Jogja Edisi Senin, 27 Juli 2009

Read more
Read more
Similar to
Popular now
Just for you