Page 1

RADAR JOGJA

Film Horror Nggak Selalu Menakutkan

Nggak suka film horror zaman sekarang, ceritanya gitu-gitu aja, garing banget. Beda judul, tapi isinya sama aja. Kalo bintangnya suzzana itu baru serem, aku aja merinding pas ngeliat filmnya. Untung aja gak kebawa ngimpi. Hehehe Fadillah Ulfah X c, MAN 1 Jogja

Nggak suka-suka banget ngeliat film horror, biasa aja gitu. Tinggal kitanya aja mau percaya apa nggak ama yang gituan. Namanya juga film, pasti dibuatbuat biar keliatan serem, dan penontonnya larut ama jalan ceritanya. Septian Nur Tri Rahmadi X D, SMA 6 Jogja

BERBAHAGIALAH para hantu di zaman globalisasi. Karena hantu di zaman ini mulai tampil akrab ama kita-kita lho. Bisa dibilang, hantu sekarang ini mulai banyak dikangeni. Bahkan yang ektreem lagi, hantu sekarang sepertinya dah nggak terlalu menakutkan, buktinya mereka (para hantu,Red) juga bisa tampil konyol dan kocak. Tapi apa bener hantu-hantu itu kini banyak disuka? Kalo ngliat masukan dari responIn sepertinya gitu deh. Bayangin aja dari 200 responIn, 64,5 persen nya ngaku gila ama film horror. Tampaknya mereka dah kebal ketemuan ama tampang-tampang nyeremin. Bagaimana nggak kebal kalo mereka udah terlanjur cinta ama tontonan film-film horror. Ampe ada temen kita dari SMSR, Ahmad Harun yang jadi addict ama hantu-hantuan. “Aku demen banget ama film horror yang serem. Abis setannya keren..haha..” kesan cowok yang bicaranya make aksen jawa kental. Well…, emang lain kepala lain selera. Buktinya 38,5 persen responIn yang ngaku nggak seneng ama film horror juga ikutan berbagi. “Kalo aku enggak seneng film horror, soalnya ntar suka kebayang-bayang kalo pas sendirian,” kata Huseini Ramadhani temen dari SMA 3 Padmanaba sembari ketawa miris. Kira-kira alesan apa lagi yang ngebuat mereka gak suka ama film hantu-hantuan ya? Setidaknya 63 persen responIn yang nggak suka film horror punya penilaian kalo film horor Indonesia itu garing and sering nggak masuk akal. Tapi mau gimana lagi, khan mereka bebas menilai. Bahkan nurut Christophorus Benevito dari SMA De Britto, film horror Indonesia ceritanya nggak nyambung, and munculnya hantu nggak masuk akal. Apa yang diomongin ama Benevito yang pen-

gidola aktor Ben Stiller itu emang nggak sendiri, responIn lain juga bilang gitu. Tapi kalo yang suka nonton, tentu punya pengalaman-pengalaman menarik setelah menikmatinya. Kalo dari data yang ada tercatat 39 persen responIn ngaku takut setelah nonton. Temen dari SMKN 2 Depok ato Stembayo, Thaufa Nugroho juga ngerasa seperti itu. “Pas nontonnya sih emang nggak papa. Tapi sesudah nonton pasti kenapa-kenapa,” tegas penyuka serial Harry Potter ini. Bahkan 45,7 persen responIn ngaku nggak bisa tidur setelah nonton film horror. Dasar…emang tidur tuh khan tingal merem, trus apa sulitnya? Yupz….emang tidur itu tinggal merem, tapi nurut mereka, pas merem itu muka hantu-hantu yang ditonton itu pada bermunculan. Sedang 61 persen responIn yang nggak takut film horror juga punya beragam alasan untuk nunjukin keberanian mereka. Kayak Astrid Grace Monica dari SMA Stella Duce 2 ato Stero, yang nyikapi film itu sama halnya hiburan. “Ya cuma buat macu adrenalin aja. Enggak usah dibawa serius,” katanya sambil ngebetulin letak kacamatanya. Anehnya, para penyuka film horror itu rata-rata pada seneng ama kekocakan and kejayusan setan di film itu. Emang bener banget, nggak semua film horror disuguhin dengan ketegangan total, pasti ada bagian yang buat ketawa. Pengalaman Larasati Laksmiarsi dari SMAN 7, pas nonton pilem horror dia malah ketawa abis-abisan. “Pas setannya keluar aku malah sering ketawa! Abis nggak serem. Lebih serem muka temenku lagi!” katanya tanpa menyebut nama teman yang dia maksud. Nah sekarang gimana? Tinggal pilih, mau terus takut ato malah ketawa, karena film horror emang selalu nampilin muka jelek si dhemit or keangkeran sebuah tempat. So jadiin film horror sebagai hiburan semata, jadi jangan takut. (sha)

Suka ngeliat film horor, jalan ceritanya bikin penasaran, dan kita belum tau endingnya kayak gimana. Filmnya juga bikin merinding, walaupun cuma tipuan belaka. Untungnya selama ini belum pernah kebawa sampai alam mimpi. hehehe Damanik Rizky Cholas R 2 Teknik Mesin SMKN 3 Jogja

Ambil Baiknya, Buang yang Buruk FILM termasuk salah satu jenis hiburan untuk semua kalangan, termasuk untuk kalangan muda Jogja. Dan di waktu-waktu terakhir banyak muncul film jenis horror yang menyuguhkan adegan seram soal hantu. Nonton film jenis itu memang bisa membuat bulu kuduk jadi merinding, atau kaget hingga ketakutan. Secara psikologis, film horror akan mempengaruhi mental penontonnya. Setiap adegan membawa emosi penonton sesuai alur cerita film horror tersebut. Nggak jarang penikmat film horror ikut terbawa dalam suasana seram sampai ke luar studio. Meski film sudah usai, mereka masih terbayang hantu yang ada dalam film. Akhirnya mereka susah tidur dan sebagainya. Saat menikmati film horror harus bisa mencerna isi cerita film tersebut. Nggak jarang film horror itu disisipi adegan mesum hingga adegan pertikaian. Maka ambil baiknya aja dan buang sisi buruknya. Pelaku perfilman saat ini jarang mengangkat tema pendidikan, sehingga moral generasi bangsa ini jadi sedikit berkurang akibat kurangnya media pembelajaran dari luar sekolah formal, ya seperti media film tersebut. Film harus memberi contoh baik bagi penikmatnya. Sementara penikmatnya juga harus pintar-pintar memilih film yang akan ditonton. Jadi nggak sekadar menempatkan film sebagai hiburan yang segera berlalu. (per)

MASYARAKAT Indonesia emang demen banget ama hal-hal berbau horror. Bisa dilihat dari banyaknya film horror di Indonesia, mulai era Suzanna ampe Dewi Persik. Artinya, p eminatnya juga segambreng. Selain film-film bertema nasionalisme semisal Laskar Pelangi, aku juga lumayan suka film horror. Baik horror luar atau horror asli Indonesia. Tapi nggak suka yang berlebihan juga sih. Kadang film horror Indonesia tuh suka jayus aja. Hehehe.. Aku lumayan suka karena selain serem, film horror juga lucu. Apalagi kalo setannya tiba-tiba muncul dengan mata mendelik dan ketawaketawa mistis. Wuidihh.. bikin bulu kuduk bergidik! Hiiii.. Nonton yang paling enak, ya sama temen-temen cewek. Soalnya bisa bebas tereak-tereak, tanpa ada yang marahin dan nggak pake jaim. Feel seru-nya dapet banget, guys! Kalo tanya hantu apa yang paling bikin aku takut, jawabannya adalah SEMUANYA! Aku emang takut banget ama hantu. Entah itu pocongan, kuntilanak, suster ngesot, dan kawan-kawan mereka yang lain. Semuanya tuh nyeremin.

SETAN ato dhemit emang udah jadi sosok yang nggak terlalu menakutkan bagi para pecinta film horror. Sampesampe responIn punya hantu yang jadi favorit. Feels so weird emang, ngidolain koq dhemit dengan mukamuka seremnya. Tapi coba aja kita ikutin gimana cara responIn nentuin Ghost Idol nya. Karena dari 200 responIn, 32 persennya menempatkan Pocongan sebagai dhemit favoritnya, hiiii……. Kenapa Hantu Pocong ini menjadi idol dari sekian banyak pesaingnya? Nurut teman dari MAN 1, Arnold Syahputra Hantu Pocong lucu, nggemesin kayak permen. Gila bener emang tu anak! Tapi terserah lah, karena Hantu Pocong selalu tampil dalam wujud buntelan…(kalo dipikir-pikir emang kayak permen juga sih) He..he….he…weits guys, kalian juga kudu tau, kalo Hantu Pocong itu selalu dateng mendadak alias suka ngagetin. ‘’Dia tuh kalo dateng selalu ngagetin, tib-tiba…blug.. udah ada di hadapan aktornya. Lagian tu mukanya serem banget! Ya, mukaknya itu loh,” begitu kesan Candra Purwanto dari SMK Tamansiswa yang ngaku keringet dingin kalo hantu satu itu keluar. Hantu Pocong emang jago kalo tuk nakut-nautin orang. Like this dah ama caranya si doi nakut-nakutin. Engga perlu ba..bi..bu, langsung aja, duer berdiri di depan! Orang jadi pada takut. Cara-cara Itu yang ngebuat 30,9

Auuuuuuu.. Kelebihan film horror Indonesia tuh jenis setannya banyak banget. Kalo film luar kan palingan poltergeist, drakula, vampir, de el el. Masih kalah banyak ama Asia. Sekarang film horror punya Indonesia, Korea, Jepang, apalagi Thailand udah pada maju banget. Film horror Indonesia yang paling bikin aku takut tuh Tusuk Jelangkung yang pertama. Yap benar. Yang cerita soal Turah, anak kecil yang nunjukin adanya tempat angker bernama Angkerbatu. Awalnya aku pengen banget nonton tuh film karena selain penontonnya banyak, film itu jadi pertanda bangkitnya perfilman horror di Indonesia setelah dulu pernah jaya di era almarhumah Suzanna. Terus soundnya oke dan ngagetin banget. Sampe-sampe setelah nonton aku nggak berani ke kamar mandi sendirian. Inget ama adegan Turah yang muncul di kamar mandi dan nulis ‘Angkerbatu’ di kaca! Pokoknya kalo ke kamar mandi kudu ada yang nemenin. Tidur juga kudu ditemenin. Hahaha.. Sampe separanoid itu ya? Tapi paranoidnya nggak lama kok. Palingan besoknya udah berani ke kamar mandi sendiri.

Suka Nonton Film Horor? Iya dunk

64 %

Ogah takut

36 %

Hantu yang Kamu Suka? (2 tertinggi) Pocongan

32,5 %

Kuntilanak

20,3 %

Suka Hantu yang Kamu Pilih Karena Apanya? (2 tertinggi)

Suka ngagetin Ketawanya seksi

30,9 % 24,4 %

respon seneng ama si imut berwajah pucat ini. Ya, soal kedatangannya yang selalu ngagetin. Sedangkan posisi kedua idol ditempati ama cewek yang sering pake seragam putih berambut panjang dan punya suara khas, Kuntilanak. Buktinya 20 persen responIn milih dia. Nurut Aryo Prastowo dari SMAN 2, sosok Kuntilanak punya ciri khas. “Rambutnya yang gimbal and tatapan matanya yang merana itu ngebuat kita jadi gimana gitu,” tegasnya sambil berbisik. Dan 24,4 persen responIn milih Kuntilanak sebagai idol lantaran ketawanya yang dianggap seksi. Ada-

Hehehe.. Bagusnya, saat ini film horror mengalami banyak perkembangan. Make up dan efeknya jadi keren banget. Beda jauh ama film horror dulu yang kurang lebih sama semua. Misalnya kuntilanak, mukanya putih, matanya item, trus pake baju putih berdarahdarah. Sekarang kan ada soft lens yang bisa bikin mata kelihatan nggak ada pupil-nya, dan sebagainya. Tapi, film sekarang kok ceritanya masih kalah ama film dulu ya. Jujur aja aku lebih seneng cerita film horror dulu, yang seremnya tuh dapet banget! Kalo sekarang kayaknya banyakan vulgar dan kadang terlalu takhayul, malah nggak nunjukin horrornya. Hmm.. terakhir film horror yang aku tonton itu Hantu Jembatan Ancol yang dibintangi Ben Joshua dan Nia Ramadhani. Ceritanya lumayan baguslah. Keep watching Indonesian horror movies yah, soalnya film horror Indonesia nggak kalah ama nagri lho, guys! (arm)

Dra. Sri Suwardani, Guru Bimbingan Konseling SMAN 1 Kasihan Bantul

Beberapa teman dari MAN 1 Jogja dan SMAN 5 Jogja yang jadi responIn menyampaikan salam kenal buat semua pembaca. Edisi depan teman dari SMA mana ya…?

Senin Pahing 13 Juli 2009

PROFIL Jenis Kelamin Cowok Cewek

60 % 40 %

Pendidikan SMA

100 %

Jumlah Responden 200 Pelajar SMA/Se-derajat di Kota Jogjakarta

Usia 15 - 16 17 - 18

30 % 70 %

METODE PENELITIAN : SIMPLE RANDOM SAMPLING TOLERANSI KESALAHAN : 2 % INSTRUMEN POLLING : KUISONER OPEN CLOSE QUESTION

MODEL : HANIAH HAMIDAH SAHID (SMAN 1 KASIHAN BANTUL), ARTHARINI KUN PUJIATI (SMA MUH 3), RHEZA FIRMANSYAH (SMA MUH 3) FOTOGRAFER : M. SYUKRON ; GRAFIS : HERPRI CARTOON

24

ada aja! Bahkan temen kita dari SMA Stella Duce, Rr Candraningtyas ngomong, kalo ketawa Kuntilanak itu nggak bias terlupakan. “Pas dia ketawa itu loh, ya ampun unforgettable banget,” kata penyuka lagu you’re not alone ini. Emang Hantu Pocong dan Kuntilanak udah legend di Indonesia. Banyak urban legend di daerah yang nyritain aksi mereka. Tapi ya itulah realita, meski kehadirannya sering menakutkan, tetep aja ada yang memfavoritkan kehadirannya. So..masihkan kalian takut ama mereka? Ato malah gemes? (sha)

Shireen Sungkar Aktris Sinetron, Penyanyi

SALAMSI A INDIK

Edisi Tujuh Belas Indikasi  

Indikasi Radar Jogja Edisi Tujuh Belas (Sweet Seventeen), 13 Juli 2009