Page 1

RADAR JOGJA

Senin Legi 20 September 2010

Indahnya Sebuah Persahabatan

Lebih Sering Curhat ke Dia

Askia Nastiti XII IPA 2 SMAN 6 Jogja

Sahabatku banyak, enggak cuman satu. Ampe sekarang kita juga masih sahabatan, hehe. Walopun kelas kita banyak yang beda, tapi kalo istirahat, ato pas pulang skul gitu disempetin untuk ngumpul, becandaan, sambil cerita-cerita di depan sekolah. Berantem sih pernah gara-gara cowok lah jelas, haha. Dulu kita pernah sempet ada konflik garagara rebutan cowok, tapi masalah itu bisa kita atasin kok dan enggak ngebuat persahabatan jadi bubar. Pokoknya kalo enggak punya sahabat rasanya enggak lengkap.

Rizal Novianto XII IPS 1 SMA Muhammadiyah 1 Jogja

Sahabatku ada yang tetangga, temen SD ampe SMA. Nurut aku sahabat itu teman yang bisa ngerti kita dari hal yang paling sepele. Dan mereka selalu ada di saat kita seneng maupun susah. Kalau aku enggak macem-macem sih, enggak suka kaya kembaran gelang ato baju buat nunjukin kita sahabatan. Soalnya kalo misal sahabatku cowok, terus kita samaan baju ato apalah, ntar dikira maho dong hahaha. Pokoknya sahabat itu selalu ada di saat kita membutuhkan.

MODEL : ALMIRA ELDHA (SMAN 5 JOGJA), DONI BUDO DAN NARA JATI PANGARSA (SMAN 11 JOGJA) | FOTOGRAFER : BERCHMAN HEROE | GRAFIS : HERPRI KARTUN

Kamu punya sahabat?

XII SMAN 10 Jogja

Sahabatku namanya Fira, sebelumnya aku belum pernah bersahabat sedekat ini. Aku ketemu dia mulai kelas 1 SMA. Pertama ketemu pas basket di sekolah, ternyata waktu SD dia temenku les Bahasa Inggris juga. Soal selisih ama sahabat pasti ada, kebanyakan masalah ego. Waktu main yang terlalu lama justru menimbulkan banyak masalah. Menurutku, sahabat enggak harus punya kok, asal punya temen baik aja udah cukup, daripada punya sahabat, tapi bikin kita jadi negative, hehe.

Pernah berantem Pernah Enggak Pernah ama sahabatmu? (2 Tertinggi)

USIA

36,4 %

CEWEK

20% 42,5%

Kenapa kalian sahabatan? (2 Tertinggi)

JUMLAH RESPONDEN

JENIS KELAMIN COWOK

Puspita I. Wijayanti

Jelas dunk 95% Enggak 5%

63,6 %

15-16 tahun 58 %

Total responIn 250 pelajar SMA/ se-derajat Di Kota Jogjakarta 17-19 tahun 42%

Hobi kita sama 40% Ngerasa senasib 15%

PENDIDIKAN SMA 100%

Metode Penelitian: Simple Random Sampling | Toleransi Kesalahan: 2 % | Instrumen Polling: Kuisoner Open Close Question

(SMA Kolese De Britto) MVP DBL Jogja 2010

Siswa kelas XI IPA itu setelah pindah ke Jogja gak pernah ketemuan lagi. Dan sampe sekarang Tito enggak punya sahabat lagi. Tito ngerasa enggak ada temen yang istimewa, semua temen dia anggep sama. ‘’Aku belum nemuin orang yang pas kayak sahabatku dulu. Lagian aku ngerasa nyaman juga meski tanpa sahabat,’’ katanya. Tito inget, kalo ama sahabatnya dulu dia enggak pernah brantem. ‘’Di keluargaku dia udah dianggep saudara sendiri, begitu pula aku di keluarganya,” kata Tito yang hobi belajar macem-macem bahasa. Tapi ada juga lho yang sahabatan ama sodara sendiri. Kayak Immanuel Endar Dwiatmojo. Sobat indikasi dari SMA Bopkri 2 Jogja ini bersahabat sejak SMP. Kebetulan hobi mereka sama, rumahnya deketan dan masih punya hubungan sodara. Dan biasanya, orang-orang yang udah deket ama siswa kelas XI IPS 2 ini biasa manggil dia dengan sebutan Gendhut ato Genthong. Emang beragam faktor yang ngebuat seseorang bisa deket terus jadi sahabat. Kayak Brigitta Petra Kartika siswi kelas X dari SMA 3 Jogja. Katanya dia bersahabat sejak SD. Kebetulan orangtua mereka satu kantor dan sama sama aktif di gereja yang sama. Kebetulan juga Endar ama sahabatnya itu sama-sama suka camping. “Dia begitu tau apa yang aku maui. Begitu juga aku ama dia. Keluh kesah, suka duka kita saling ngerti. Aku panggil Mr. Neo soalnya dia tomboy dan suka karakter Neo di film. Kalau aku dia panggil Etong,” kata Petra yang punya hobi menggambar. Yang istimewa, ampe sekarang mereka juga enggak pernah sekalipun brantem. (agi)

Teman untuk Berbagi SELALU menanamkan hubungan satu anak orang tuanya jadi petugas persahabatan terhadap siapa saja, sampah dan buta huruf. tidak memandang murid atau guru. Tapi anaknya itu pinter. Dia bersaMasa mereka (SMA,red) adalah habat dengan anak orang yang cukup masa bersenang-senang, tapi semampu. Tapi justru anak yang dari baiknya guru dan orang tua tetap keluarga mampu itu tidak pintar. mengawasi pergaulan mereka. Akhirnya mereka berdua bisa saling Saya merasa anak anak SMA cukup mengisi. memperlihatkan rasa solidaritas yang Persahabatan dalam arti ’’teman’’ tinggi terhadap temannya. Salah satu berbagi tidak hanya diperlihatkan yang paling terlihat yaitu tidak jarang antar siswa. Karena antara guru dan ada anak terlambat masuk sekolah ka- Retno Sulistyowati siswa juga terbentuk. Guru Ekonomi rena lebih dulu menjemput temannya Bahkan tak jarang guru dan siswa yang tidak punya kendaraan. jarang jajan bareng. Guru kadang juga Akuntansi SMA 17 ”1” Persahabatan unik juga pernah saya memberikan sedikit rejeki kepada temui. Yaitu persahabatan empat anak dari latar murid yang kurang mampu atau tidak punya belakang status ekonomi yang berbeda. Salah uang untuk jajan. (sha)

Untung Kalo Soal Cewek, Tipe Kita Beda

Leonardho Ozzie

SUASANA hati lagi sumpek banget, penginnya curhat curhat gitu. Tapi enggak punya gebetan. Mau curhat ke ortu malu. Paling mentok semua itu bisa dituangin ke temen deket, sahabat. Karena yang namanya sahabat itu harus bisa jadi kayak keranjang sampah juga. Bisa jadi tempat buang sebel temen deketnya. Tapi dia juga bisa ikut seneng seneng juga kalo temennya itu lagi happy. Karena yang namanya sahabat itu enggak cuma ikut ngerasain senengnya temen, tapi juga harus mau ikut berbagi saat temennya itu sedih. Tapi ada enggak ya anak yang enggak punya temen deket ato sahabat? Penting enggak sih sosok sahabat itu? Sobat indikasi, Maria Faustina yang masih kelas XI IPA 2 dari SMA 8 Jogja malahan punya sahabat yang dijalin sejak SD, SMP ampe sekarang SMA. Maria terus cerita tentang sahabatnya itu. Katanya mereka kenal dan deket pas pembagian kelas. “Ada kecocokan di pola pikir, maupun selera. Dan rasanya kami bisa saling melengkapi,” kata Maria Faustina yang lebih akrab dengan panggilan Osa. Mereka juga punya panggilan luculucuan. Nurut Osa, sahabatnya itu item manis dan heboh, jadi dia dipanggil “Black Magic”. Meski mereka bersahabat, bukan berarti keduanya selalu rukun rukun aja. Mereka juga pernah ngerasain berantem gara-gara salah paham. Tapi akhirnya baikan juga dan langsung jahil-jahilan lagi. ‘’Enggak ada rahasia di antara kita. Aku lebih sering curhat ama dia dibanding ama ortu sendiri,’’ katanya. Beda dengan Tito Dwi Nugroho dari SMA Bopkri Banguntapan yang ngerasa punya sahabat saat SD di Kalimantan.

CARI musuh itu gampang banget. Tapi kalo cari sahabat ato yang istilah inggrisnya konco kenthel itu baru sulit. Butuh proses lama untuk bisa nemuin sosok yang namanya sahabat. Tiap orang itu bedabeda, dan pastilah sulit untuk nemukan yang cocok untuk jadi sahabat. Tapi bukan tidak ada hal yang bisa menjembatani persahabatan. Sahabat bisa didapet karena dia tetanggaan, punya hobi sama, ato temen sekelas. Aku punya sahabat sejak SD, namanya A. Kami deket karena sama-sama ikut ekstra kulikuler basket di sekolah. Orang tuaku seneng aku punya sahabat. Apalagi orang tua sahabatku itu temen lama orangtuaku. Sejak SD ampe SMP kami satu skul. Begitu SMA kami berpisah sekolah. Sabatku tu ampe nangis-nangis en mo pindah ke luar kota sekalian. Tapi aku coba hibur dia, en aku bujuk supaya tetep di Jogja biar bisa main bareng terus. Tapi yang enggak ngenakin dari pisah

sekolah, kalo pas tanding basket kita mesti musuhan. Nah kalo udah kaya gitu, profesionalitas sebagai pemain diuji. Aku tetep berjuang demi tim, meski harus ngelawan sahabatku. Kalau di lapangan emang musuh, kalau di luar, tetep aja main bareng. Kami berusaha jaga hubungan dengan enggak ngungkit-ngungkit pertandingan, berusaha sportif seperti kita harus bersaing ketat di DBL. Kami emang keliat selalu akur, tapi bukan berarti enggak pernah tengkar ato cek-cok. Dulu pas SMP pernah rebut gara-gara tanding basket. Dia orangnya keras, jadi harus ada yang ngalah salah satu. Untung kalo soal cewek, tipeku ama dia beda, jadi enggak pernah ribut soal cewek. hehehe. Buat temen-temen coba deh cari sahabat sejatimu buat tempat berbagi, baik suka maupun duka. Terus jaga juga komunikasi, apalagi kalau long distance. Mesti tetep kontak-kontakan biar bisa tetep kumpul en maen bareng lagi besok-besoknya. (*)

SABINA GENDIS/INDIKASI

kelasnya PARA sahabat indikasi dari SMA 17 ‘1’ Jogja udah mulai kembali ke bangku lainnya. masing-masing. Mereka juga tak lupa nitip salam ke para sahabat indikasi

JOG 2009 HAL 24 PROOF  

Puspita I. Wijayanti Askia Nastiti Retno Sulistyowati XII SMAN 10 Jogja Total responIn 250 pelajar SMA/ se-derajat Di Kota Jogjakarta SMA 10...

Advertisement