Page 1

24

RADAR JOGJA

, g n e s I a y n l a Aw n a s u r e t e K . . . Eee. Kegiatan di

k i y s A n i k a dan M

G (SMA STELLA DUCE 1 JOGJA)

MODEL : PUSPA KIRANA KARAN

| FOTOGRAFER : ADIMULYA GATOT

Luar Skul

ADIATMA (UGM) | GRAFIS : HERPRI

Punya Kegiatan di Luar Skul Enggak?

Apa Kegiatan di Luar Skul Kamu? (2 Tertinggi)

Kenapa Kamu Ikut Kegiatankegiatan Tersebut? (2 Tertinggi)

Punya dunk 89,5%

Klub olahraga 31,8%

Menyalurkan hobi 38%

Enggak punya 10,5%

Organisasi sosial 22,9%

Bosen dengan kegiatan skul melulu? Mau cari yang beda? Gabung aja ke komunitas-komunitas yang ada di sekitar lingkungan rumah, ato tanya temen-temen yang udah pada punya kegiatan di luar skul. Tapi jangan yang negatif ya guys! He..he..he... punya kegiatan di luar skul emang enggak salah. Asal bisa dijalanin baik dan bisa ngimbangin ama kegiatan di skul. Jangan ampe kegiatan di luar skul malah ngeganggu pelajaran di skul.

Jordie Rindra Wibowo

Presenter RB TV Siswi Kelas XI IPS SMAN 7 Jogja

Harus Pinter Bagi Waktu RUTINITAS di skul emang udah jadi kewajiban tiap pelajar. Tapi waktu yang tersisa usai skul sangat disayangkan kalo enggak dimanfaatkan. Cara memanfaatkan juga banyak macamnya. Mulai yang ikutan les, olahraga ato ikut macem-macem ketrampilan. Bisa juga yang sifatnya ngasah otak ato kegiatan yang mengembangkan hobi. Selain punya tanggungjawab belajar, ngerjain tugas-tugas skul dan lainnya, aku nyoba-nyoba ikutan sanggar kesenian. Ya untuk ngasah hobi broadcast-ku, yaitu di Sanggar Plat AB. Pertama masuk sanggar pas awal kelas XI SMA, ya sekitar 6 bulan lalu. Karena aku emang hobi ngomong di depan banyak orang. Mungkin pas hoki, ada tawaran buat jadi presenter acara anak muda banget di TV lokal, langsung aja aku ambil. Alhasil ampe sekarang aku masih aktif jadi presenter di acara itu. Syutingnya pun menyesuaikan waktuku yang lega, dan biasanya syuting pas malam. Jadi enggak ganggu jam aku belajar. Selama punya kegiatan di luar skul, jadi sering banget ngerasa capek dan malesan, apalagi pas mau belajar. Kadang-kadang orang tua ampe marah gara-gara terlalu sibuk ampe lupa belajar. Tapi lama-lama aku bisa ngatasi kendala itu, karena aku sadar, itu konsekuensi dari semua aktifitasku, dan enggak boleh lupa ama tanggung jawab utama sebagai pelajar. Ada temenku yang enggak bisa bagi waktu antara skul ama kegiatan yang dia ikutin di luar skul. Waktu itu dia pas kelas XI mau naik kelas XII. Karena saking sibuknya dia berkegiatan di luar skul, hasilnya dia lupa belajar, di skul enggak fokus, akhirnya dia enggak naik kelas. Pengalaman temenku itu bener-bener aku jadiin pegangan, semoga aku enggak sampai seperti itu. Makanya aku berusaha penuh buat bisa bagi waktu antara skul ama kegiatan di luar skul, biar semua sejalan dan sama-sama berhasil. Punya kegiatan di luar skul sebenarnya sangat bermanfaat. Bisa nambah temen, karena otomatis bertemu banyak orang. Nambah relasi ato kenalan ama orang lain, sekaligus bisa ngasah mental, ya sedikit-sedikit bisa menghasilkan duit untuk ditabung juga sih. Selain itu, kita juga bisa lebih menghargai duit, karena kita bisa tahu gimana susahnya cari duit. Yang tak kalah penting, harus dengan dukungan dan seizin ortu. Syukur-syukur ortu ikut mengakomodasi buat kegiatan selain skul tadi, en jangan sampe enggak bisa bagi waktu buat belajar. (per)

JENIS KELAMIN

COWOK 58% CEWEK 42%

siswa yang hanya aktif kegiatan diluar sekolah / non akademik saja, maka akan mendapatkan hambatan dalam akademiknya. Setiap siswa harus punya komitmen bahwa kegiatan intra dan ekstra adalah kegiatan yang penting dan harus diikuti untuk bakal masa depan. Menuntut siswa menjadi “SUPER” dengan mendapatkan ranking 1 di kelas serta juara berbagai macam kompetisi boleh saja asalkan siswanya mampu. Tapi kalau saya yang terpenting prestasi akademik dan non akademik tidak mengecewakan. Menata kegiatan siswa ibarat puzzle, harus ditata utuh, lengkap dan proporsional. (adiatma)

JUMLAH RESPONDEN

Asisia Andhita Putri

Kelas XI IPA 4 SMAN 8 Jogja

Mengisi waktu luang 35,8%

KEGIATAN di luar sekolah itu kegiatan yang dilaksanakan di luar jam sekolah dengan tujuan menambah wawasan, pengetahuan, keterampilan dan kepribadian. Sekaligus untuk pengembangan diri siswa. Kegiatan di luar sekolah jadi penting ketika ingin jadi siswa yang tumbuh berkembang secara utuh, sehingga memiliki hard skill dan soft skill. Hard skill utamanya diperoleh dari intrakurikuler, sedangkan soft skill banyak diperoleh dari kegiatan ekstrakurikuler/ aktifitas lain di luar sekolah. Kalau siswa hanya tekun akademiknya saja, maka ketika selesai sekolah dan menghadapi dunia kerja akan menghadapi masalah dalam bersosialisasi, sebaliknya bagi

tapi daripada ngelakuin hal negatif, mending disalurin aja, bener enggak?” katanya sambil ketawa. Cewek yang akrab disapa Tiwi ini ngaku, dari kecil udah didaftarin mamanya ikut berbagai kegiatan. ”Waktu SD aku ikut WWF khusus anak, ya soalnya aku dari kecil udah enggak bisa diem,” jelasnya. Dia pun berbagi cerita saat di WWF dapet banyak pelajaran tentang lingkungan. ”Banyak banget deh yang aku dapet di sana, mulai dari enggak takut ama binatang, kenal lebih dalam Candi Prambanan ampe buat karya lukisan untuk dijadiin kaos,” tambahnya. Keaktifan Tiwi itupun berbuntut ampe sekarang, kegiatan di luar sekolah yang dia ikutin juga makin banyak aja. ”Mulai les bahasa Inggris, les musik, renang ampe, semua itu udah pernah aku jabanin pas SMA ini. Tapi semua berhenti pas aku ikut Paskibra,” jelas Tiwi sambil tersenyum. Emang capek ngeliat kegiatan Tiwi yang seabreg. Temen-temennya bilang Tiwi emang banyak ikut kegiatan yang bikin capek dilihat. ”Temenku juga sering tanya, apa aku enggak capek punya kegiatan banyak kayak gitu? Dan aku bilang kalo sebenernya lumayan capek, kadang enggak fokus ama pelajaran skul gara-gara keasikan,” terang anak yang masih duduk di kelas XI IPA 1 ini. Kalo kita banyak kegiatan, tentu temen juga tambah banyak. Enggak cuma temen skul aja. So, kegiatan di luar skul pasti banyak keuntungannya. Jadi jangan pada mikir negatif kalo denger ada temen suka pulang malem ato jarang ngumpul pas pas pulang skul. Barangkali dia tuh emang punya banyak kegiatan di luar skul, sementara kita enggak tau aja! (eza/sha)

KARTUN

DRA. Hj. Habibah Pembina OSIS SMKN 2 Depok Sleman

Total responIn 300 pelajar SMA/ se-derajat Di Kota Jogjakarta

PENDIDIKAN

Kelas X SMAN 3 Jogja

Ikutan les ama club basket. Aku les privat IPA ama matematika, soalnya sekarang aku di jurusan IPA. Jadi biar aku bisa dapet nilai bagus di pelajaran itu. Aku lebih milih privat daripada ikutan bimbel, soalnya cuma buang-buang waktu, lagian konsennya enggak bakal ke pelajaran, yang ada pikirinnya main, terus pengen bolos…..

Seimbangkan Hard Skill dan Soft Skill Ririn Oktaviani

APA aja dan bagaimana temen-temen dan responIn manfaatin waktu di luar kegiatan skul. Emang beragam sih, ada yang ikut les pelajaran, ampe ada juga yang jadi pembantu umum di klub sepakbola. Oke deh kita liat aja kegiatan mereka!!! Suka bola ternyata bisa ngegiring Theodore Wira Adi dari SMA Kolese De Britto untuk ikutan aktif di kegiatan berbau sepak bola. Ampe dia pun rela jadi pembantu umum di klub sepak bola. ”Awalnya cuma iseng motret pemain PSS Sleman. Kenal seh dikitdikit ama pemainnya, eh lama-lama aku malah sering diajak kumpul,” ujar Theo, begitu dia disapa. Theo yang kini juga ngelola tim futsal ini bahkan ngerasa utang budi ama mereka, soalnya pas Theo lagi kumpul en enggak punya uang, pasti dikasih duit. Terus kalo Theo nonton pertandingan mereka pasti gratis. ”Ya itung-itung balas jasa lah, bukan politik dagang sapi tapi. Kita kembali ke prinsip aja, kalo bisa dibantu ya aku dengan senang hati pasti nolongin mereka. He..he..he,” sahut siswa kelas XI IPA 4. Awalnya Theo emang cuman jadi tukang foto, lama-kelamaan jadi temenan, nah abis itu jadi pembantu umum deh. Dan akhirnya sekarang Theo bisa jadi manajer kostum. ”Aku ngelakuin itu soalnya enggak terikat, cuma waktu musim kompetisi aja,” sahut Theo yang emang gemar fotografi ini. Theo yang tercatat juga sebagai pemain AMS Sayegan ini punya pemikiran bahwa semua itu dia lakuin karena idupnya enggak cuma di skul aja. Sementara Dyah Ayu Pratiwi dari SMAN 7 Jogja juga punya aktivitas di luar kegiatan skul. Cewek yang punya badan besar ini orangnya emang aktif. ”Bukannya nyombong,

Senin Kliwon 17 Mei 2010

SMA 100%

Untuk kegiatan di luar sekolah, aku ikutan les organ. Tapi manggil guru privat ke rumah. Aku milih les organ soalnya nurutku organ tu alat musik yang enggak terlalu susah-susah banget buat dipelajarin. Lagi pula fasilitas di rumah ada, cuma organ en aku milih les di rumah aja biar enggak terlalu buang-buang waktu di jalan, hehehe…..

Buanyaak lah ….hahaha. Aku pernah bikin kontrak ama salah satu Event Organizer jadi pengisi acara wedding, di situ aku jadi penarinya. Asiknya di sana aku bisa ketemu ama artis-artis dan dibayar …hehehe. Terus aku ikutan sanggar juga, jadi pelayanan di gereja, karena aku mau melayani Tuhan dan bersyukur sudah dikasih bakat oleh Tuhan. Apa lagi ya ?? Aku juga ikut les, kayak matematik, kimia, pokoknya banyak deh …..

USIA

15 - 16 tahun 51%

Billy Setiawan Kelas XI IPA 2 SMA BOPKRI 1 Jogja

17 - 19 tahun 49%

Metode Penelitian: Simple Random Sampling Toleransi Kesalahan: 2 % Instrumen Polling: Kuisoner Open Close Question

JOG 1705 HAL 24 PROOF  

Total responIn 300 pelajar SMA/ se-derajat Di Kota Jogjakarta SMA 100% 15 - 16 tahun 51% Punya Kegiatan di Luar Skul Enggak? Kenapa Kamu Iku...

Advertisement