Page 1

24

RADAR JOGJA

Poin Buat yang Telat TERLAMBAT masuk sekolah mungkin pernah dirasakan semua anak sekolah. Baik disengaja atau enggak. Yang enggak sengaja misalnya, menemui musibah di jalan, seperti ban motornya bocor atau jalanan macet atau sebab lain. Akhirnya nyampek sekolah telat, gerbangnya udah ditutup. Dengan terpaksa menunggu bisa ikut pelajaran plus dapet poin gara-gara telat. Tapi, ada juga yang sengaja nelat. Misalnya berangkat mepet, atau nongkrong dulu sebelum masuk, sekalian nunggu tementemen lain. HaDra. Niken Susilowati, silnya ya sesuai niatnya, telat masuk dan nambah poin. Terlambat sekolah sedikit banyak akan berpengaruh pada psikis siswa. Bisa dilihat kalo siswa yang enggak biasa telat terus sekalinya telat nyampek sekolah, pasti akan terlihat gugup dan sedikit takut. Beda dengan siswa yang menjadikan telat sebagai kebiasan, sikapnya pas telat juga biasa-biasa saja, enggak ada rasa menyesal. Akhirnya guru mencarikan pembinaan bagi siswa yang hobi telat dengan suruh nunggu di perpustakaan plus dikasih tugas yang langsung di kumpul. Dengan cara itu siswa yang telat enggak bisa ikut jam pertama pelajaran dan diharapkan bisa jadi efek jera. Di sisi lain diharapkan dia juga akan malu. Sistem poin yang diterapkan sekolah punya batas maksimal. Peringatan lain yaitu siswa yang hobi telat dibina oleh sekolah dan koordinasi antara guru dengan orang tua siswa bersangkutan. Koordinasi diharapkan bisa jadi kontrol bersama dari kedua pihak terhadap siswa. Terlambat sekolah sebenarnya bisa diantisipasi dengan siswa harus bisa ngatur waktu. Malam sebelum sekolah menyiapkan peralatan, seperti buku pelajaran, sepatu dan seragam biar setelah bangun enggak buru-buru. Sebelum tidur masang alarm atau minta dibangunin orang rumah, terus bangun enggak mepetmepet jam sekolah. Kalau siswa bisa me-menej waktu, dia juga bisa tanggungjawab terhadap dirinya sendiri. Siswa yang sering telat bisa dihapal dan di cap sebagai anak telat-an dan juga ada hubungan antara telat dengan prestasi. (per)

Senin Pahing 15 Maret 2010

Wadouw...Telat Deh...!!! TERNYATA yang namanya ter- hukuman sesuai peraturan sekolambat masuk skul itu hampir dialami lahnya. Kayak temen kita, Rosana mayoritas siswa lho….. Buktinya, Secoadi, dia disuruh nunggu di luar waktu indikasi squad muter-muter ke kelas selama 1 jam pelajaran. ”Aku beberapa sekolah dan ngumpulin disuruh nunggu selama 1 jam pelajadata dari 300 siswa diketahui ran pertama trus disuruh nggak ada 81,2 persen responIn jauh-jauh dari kelas biar yang pernah telat masuk bisa dengerin dari sekolah. luar. Aku tuh malTapi kurang sip juga emnya tidur jam Fen o m ya kalo nggak ada 11 gtu, soalnya e T cerita ato pengalaman aku lagi ngerMas erlamb na uk S at langsung dari para rejain tugas. Tapi e kola sponIn. Misalnya Agaskadang-kadang h tya Sendita Dewi dari sambil maen game SMKN 7 Jogja. Dia pernah juga, he..he..he. Jadi telat masuk sekolah, saking ya bangunnya jam buru-burunya berangkat dari setengah tujuh pagi, sedanrumah, dia sempat nyerempet spion gkan masuk sekolah jam 7,” ungkap mobil orang. “Aku kalo mandi en Rosana siswa kelas XI IPA 1 dari ganti baju pasti lama banget, nggak SMA Stella Duce 1 Jogja. sadar juga udah jam 7 kurang dikit. Nah kalo menurut para responIn, Ya udah aku berangkat ngebut, pas sifat orang yang terlambat ke sekolah di lampu merah sempet nyerempet itu gimana? Kebanyakan responIn spion mobil, ya makin ngebutlah aku. bilang kalo mereka itu nggak disiplin. Pas nyampe sekolah, trus langsung Ada sekitar 79,3 persen responIn ke kelasku yang ada di lantai 3, ehh loh yang bilang gtu. Salah satunya ternyata udah ada gurunya. Disuruh Amalia Putri dari SMKN 1 Jogja, minta surat izin masuk dulu deh, orang yang telat itu sama aja tidak padahal kantor sekolah di ruang 1. mentaati peraturan sekolahnya. ”Ya Ngos-ngosan banget aku. Trauma terlambat masuk sekolah tuh harus deh jadinya, nggak mau lagi aku dibilang nggak disiplin soalnya mertelat,” curhatnya ke indikasi squad. eka nggak bisa dateng tepat waktu. So, alesan apa yang membuat mereka Padahal dateng tepat waktu nggak datang terlambat ke sekolah? Setelah susah koq. Dan mereka juga nggak diselidikin, mereka terlambat karena bisa mentaati peraturan yang ada, di bangunnya kesiangan. Contohnya Fitri sekolah kan tertulis peraturan kalo Chika temen kita dari SMAN 6 jogja. siswa dilarang terlambat masuk ”Nggak biasanya aku telat bangun, sekolah,” jelas Amalia yang hobi cuman waktu malemnya itu aku nggak teater dan modeling. bisa tidur. Dan aku juga lupa masang Tapi ada juga lho teman kita yang alarm, lagian aku sendiri jadi nggak belum pernah telat masuk sekolah. ada yang bangunin kalo telat. Walopun He..he sedikitnya ada sekitar 18,8 aku telat bangun tapi nggak buru-buru persen yang belum pernah datang jugasih, dibawa santai aja. Tapi jadinya telat ke sekolah. Temen kita dari aku telat kebangetan ke sekolahnya. SMA Pangudi Luhur nih, namanya He..he..he..” jelas Fitri asal Makasar. Adam Krisna Megadana. Dia udah Fitri termasuk dalam 49,7 persen biasa buat bangun pagi. ”Aku nggak responIn yang datang telat ke sekolah pernah terlambat ke sekolah karena karena bangun kesiangan. aku bangun pagi terus, dan langsung Setelah responIn dateng terlambat siap-siap buat berangkat. Kalo kita ke sekolah, trus mereka pada ngapain terbiasa dengan tidur maksimal ya? Ternyata ada sekitar 55,7 persen jam 10 dan bangun maksimal jam responIn yang langsung ngejalanin 6. (eza)

Pernah datang terlambat (2 tertinggi) pas sekolah

Nggak Pernah

Pernah 81,2 %

18,8 %

Kenapa terlambat sekolah? Kesiangan 49,7 % Macet 16,1%

Apa yang kamu lakukin kalo udah terlambat? Ngejalani Hukuman Sesuai Aturan 29,5 % Ngerayu Satpam Supaya Bukain pintu 21,6%

MODEL : KURNIA CANDRA DEWI, DITA NUR OCTAVIANA (SMAN 1 KASIHAN BANTUL) FOTOGRAFER : ARDIANSYAH WAHAB (UGM) GRAFIS : HERPRI GANTENG

JENIS KELAMIN

COWOK 26% CEWEK 74%

JUMLAH RESPONDEN

Total responIn 300 pelajar SMA/ se-derajat Di Kota Jogjakarta

PENDIDIKAN

SMA 100%

USIA

15 - 16 tahun 61,3% 17 - 19 tahun 38,7%

Metode Penelitian: Simple Random Sampling Toleransi Kesalahan: 2 % Instrumen Polling: Kuisoner Open Close Question

Jangan Sampe Telat daripada Dicegat Pak Harso

Agastya Sendita, Aku pernah telat masuk sekolah, tapi aku enggak nyadar kalo aku tu telat. Jadi ya berangkat biasa-biasa aja, kayak enggak salah gitu, nyampek sekolah ternyata udah telat. Ya udah terpaksa nunggu ampe abis jam pelajaran pertama.

*). X Akuntansi 1, SMKN 7 Jogja

PERCAYA enggak, aku termasuk siswa yang jarang telat masuk sekolah. Kalo ditotal, so far aku baru telat tiga kali doang. Telatnya juga nggak asal telat. Maklum, secara rumahku jauh ama sekolah. Rumahku di jalan Parangtritis, sedangkan sekolahku di daerah Demangan. Jauh kan? Udah gitu aku kan kudu nunggu ayah nganter ibu, yang guru di SMP Muhammadiyah Bantul, buat ngajar dulu. Tapi aku nggak mau jadiin itu semua sebagai alasan buat telat terus-terusan. Rumah jauh memang udah resiko. Tinggal aku pinter-pinter bikin ancer-ancer waktu yang pas biar nggak kejadian telat ke sekolah lagi. Putri Rachma Novitasari Juara I English Debate National Competition and Best Speaker 2009

Yustina Ratnanings

ih

Aku hampir tiap hari telat. Rumahku juga enggak jauh-jauh amat sih dari sekolah. Pernah gara-gara sering telat aku disuruh nyabutin rumput di sekolah. Sumpah pas itu malu banget, tapi ya sampek sekarang masih sering telat. Hehehe

*). XI IPS 2, SMAN 2 Bantul

M Fauzi Fahmi Illay

usin

Kalo aku emang nggak pernah telat, karena rumahku deket. Padahal aku biasanya berangkatnya mepet jam masuk sekolah...

*). X SMAN 1 Sleman

Waktu pertama kali aku telat itu kalo nggak salah pas upacara. Aku dikumpulin sama anak-anak lain yang telat di deket lab komputer. Aku kira bakalan dihukum lari lapangan bola yang naujubilah luasnya. Eh ternyata sekolahku nggak pake sistem hukuman ‘militer’ semacem itu. Yang ada aku dikasih ceramah singkat biar nggak telat lagi trus dikenain poin. Sekali telat bakal kena 2 poin. Total aku punya 6 poin sampe sekarang. Kalo sampe poinku 125, aku bakal diskors. Amitamit ya, jangan sampe aku diskors cuma gara-gara telat doang. Hmm.. speaking of telat ke sekolah, aku jadi inget temenku nih. Ini bocah tricky dan udah populer banget di kalangan anak-anak yang doyan telat sekolah di Stembayo. Parahnya, dia malah proud of his popularity as

‘Forever The Latest Kid’! Hahaha.. weird ya? Anehnya lagi, dia hampir nggak pernah ketauan. Dia-yang-namanya-nggak-mau-disebut (ini murid apa Voldemort-nya Harry Potter sih?) ini rumahnya emang jauh banget. Di daerah Cangkringan. Tapi bukan ini yang jadi alasan dia telat. Dia itu sengaja telat buat cari sensasi, readers! Padahal dia itu ketua kelas lho. Ckckck.. Di gardu depan ada pak Satpam yang tugasnya jaga pagar sekolah. Sekitar jam 7.30 WIB pagar udah ditutup. Setelah gardu depan, masih ada gardu utama yang dijaga sama Ketua Tim Tata Tertib, yaitu Pak Harso. Beliau suka nyegatin anak-anak yang telat. All in all, mending jangan sampe telatlah daripada

dicegat Pak Harso. Mehehe.. Heran juga sih sama anak yang suka telat. Sekarang dipikir-pikir ya, jam sekolah kan emang udah diatur dan nggak pernah diubah-ubah. Harusnya kita bisa bikin perkiraan yang pas soal jarak waktu yang diperlukan untuk perjalanan dari rumah ke sekolah. Kecuali kalo telatnya gara-gara ban bocor, kecelakaan, atau alasan yang bener-bener make sense dan nggak terus-terusan. Untuk kasus temenku-yang-namanyanggak-mau-disebut tadi, aku sebenernya nggak setuju. Soalnya cari sensasi dengan cara ‘sengaja nelatin diri sesering mungkin’ is not that cool. Telat bisa jadi bad habit yang ngerugiin kita banget lho. Kalo sekolah aja kita telat, gimana kalo kerja nanti? School goes with its rules. Deal with those rules or you’ll get the punishment. (arm)

Quota Peserta Terpenuhi, Siap Diumumkan JELANG penutupan pedaftaran Honda DBL 2010 DI Jogjakarta series, banyak peserta berbagai sekolah yang nyambangi indikasi corner sekadar untuk nyuri-nyuri tau perkembangan terakhir. Tampaknya mereka penasaran apakah sekolahnya bakal lolos atau enggak. Seperti dilakukan Kapten Tim Basket cowok SMA Negeri 9 Jogja, Erzha Emazsda, Sabtu (13/3) lalu. Erzha ngerasa sekolah telah memenuhi seluruh persyaratan yang ditetapkan panitia. Seperti diketahui, faktor kelengkapan jadi penilaian utama buat ikutan kompetisi basket terbesar di Indonesia ini. Meski ada juga penilaian lain yang juga berpengaruh besar. Di antaranya kecepatan waktu melengkapi persyaratan, profil atau perilaku supporter sekolah, hingga estimasi dukungan suporter sebagai bentuk kepedulian atau dukungan terhadap tim kebanggaan sekolahnya. “Makin besar antusiasme temen-temen buat dukung mereka waktu bertanding, makin besar juga peluang mereka lolos,” jelas Perkasa Dwi

EVRIZA /INDIKASI

FOTO: Salah satu tim basket yang tengah mendupliat foto dari form pendaftaran.

Ramadhan, Sekertariat Honda DBL 2010 Jogja Series. Enggak heran, kalo peserta yang sudah melengkapi persyaratan gelisah menunggu hasil pengumuman. Kegelisahan mereka itu tampak dari peserta yang sering mendatangi indikasi corner buat ngintip perkembangan yang terjadi. “Udah berapa banyak yang daftar mas? Yang ditulis ini sudah lengkap semua?” tanya M Tiky dari SMAN 1 Kasihan Bantul yang datang semalam. Selain itu, telepon indikasi corner seperti mendapat terror, karena setiap kali berdering selalu menanyakan peluang sekolah mereka ikut dalam kompetisi. “Sekolahku waiting list ya? Bisa lolos nggak ya?” tanya Ardiana Hastuti dari SMK Negeri 1 Bantul yang telepon ke indikasi corner. Sedikit bocoran, jumlah tim yang terdaftar sudah mencapai 52 tim. Sementara kuota peserta yang dibutuhkan hanya 48 tim yang terbagi 24 tim cowok dan 24 tim cewek. “Jadi akan ada empat tim yang bakal tereliminasi. Tim sekolah mana yang bakal tergeser? Tunggu aja, karena rencana akan kita umumkan dalam waktu dekat, bisa jadi besok udah kita umumkan,’’ tegas Perkasa. (gun)

JOG 1503 HAL 24 proof  

RADAR JOGJA Senin Pahing 15 Maret 2010 Macet 16,1% COWOK 26% CEWEK 74% 81,2 % 18,8 % Ngerayu Satpam Supaya Bukain pintu 21,6% Aku pernah tel...

Read more
Read more
Similar to
Popular now
Just for you