Issuu on Google+

24

RADAR JOGJA

Tau istilah alay enggak?

Tria Rizky Anggraeni

Tau

92,1%

Enggak 7,9%

Kelas XI IPA 3 SMA Muhammadiyah 1 Jogja

Menurutmu contoh alay itu gmana? (2 Tertinggi)

Alay tu anak lebay !, dari keseluruhannya mulai fashion, gaya jalan, cara ngomong, potongan rambut, pokoknya semuanya berlebihan deh. Jadi kalo diliat, norak n enggak banget, malah bikin males ngeliatnya. Tapi seru sih buat dikerjain hahaha…

Tulisan sms gedhe kecil/ ejaan aneh 60% Gaya ngomongnya dibuat-buat 28,5%

Menurut kamu anak alay itu? (2 Tertinggi)

Sivio Adriano

Kampungan 35,2%

Kelas X 2 SMA Kolese De Britto

Menjijikan 27,3% MODEL : ELVIA NETRASARI (SMAN 6 JOGJA) | FOTOGRAFER : ADIMULYA

GATOT ADIATMA (UII) | GRAFIS : HERPRI GANTENG

Ngobrolin Soal Gaya Alay Alay tu lebay, sok pengen eksis dan kurang kerjaan, kurang dapet tempat di kelompok ato di sekolah, tementemen juga pada enggak cocok soalnya “nggilani”. Menurut ku karena kurang perhatian jadinya mereka mau diperhatiin lewat kealayannya.

Ayunurita Safitri Kelas X Busana 2 SMKN 6 Jogjakarta

Anak alay menurutku itu kreatif, walaupun ikut-ikutan. Alay tu cuma tren aja, ntar lama-lama juga bakal ganti lagi kalo udah bosen. Pilihan aja sih, jadi ya tergantung kita mau kayak gimana menyikapi, asal enggak merugikan kita ya enggak papa, santai aja.

Koq Ribet Buanget Sih...?! KREATIF ato aneh ya? Dua kata itu yang sering digunakan untuk mewakili kebingungan para sobat Indikasi soal alay. Bener enggak sih alay itu kreatif, ato cuman sekadar iseng-iseng enggak jelas, ato semacam tren aja? Kali ini responden Indikasi diajak ngebahas bareng soal itu. Ternyata banyak juga sobat Indikasi yang keganggu ama teman-teman yang ngikutin gaya alay. Udah dari sms yang enggak jelas, ato susah dibaca, trus lagi pada pake baju yang warnanya bertabrakan. Katanya sih bikin rusak mata! Daripada bingung sendiri, mending kita tanyain ke temen-temen lainnya..... Soal alay juga jadi bahan curhat Redita Ayu Renjani. Cewek SMAN 2 Jogja ini ngaku suka kewalahan kalo sms-an ama anak alay. ”Bahasanya kadang enggak nyambung, soalnya

JENIS KELAMIN

COWOK 36.4% CEWEK 63.6%

mereka sering buat istilah sendiri kayak ppsi, bngjg, dgb ama kata-kata lainnya. Emboh itu maksudnya apa?” jelasnya jengkel. Menurut Dita, enggak cuma itu aja yang ngeselin kalo smsan ama anak alay. Kadang pemberian tanda emotic mereka juga kurang pas. ”Aku enggak habis pikir, kenapa mereka ngasih emotic di tiap akhir kalimat, en hal yang paling nyebelin adalah kalo mereka sms ampe tujuh link dengan bahasa aneh yang sangat parah,” kata cewek kelas XI ini. Maka Dita enggak segan buat negor temennya itu. ”Bisa enggak sih kalo nulis itu sesuai EYD? Kalo gini aku jadi susah bacanya!” tegas Dita menirukan gayanya saat negur. Ternyata teguran Dita tetep enggak mempan, si empunya bahasa gaul tetep aja nulis pake gaya tulisannya itu. ”Udah aku tegor

JUMLAH RESPONDEN

Total responIn 300 pelajar SMA/ se-derajat Di Kota Jogjakarta

dan hasilnya enggak berubah, ya udah sabar aja kalo terima sms dari dia,” katanya sambil menghela nafas. Alay ato lebay dibuat-buat ternyata juga ngeganggu Desti Ariyanti dari SMAN 2 Bantul. Desti ngerasa anak alay itu nyoba ngikut mode, tapi kebanyakan enggak pas. Apalagi kalo pake baju ditabrak-tabrakin warnanya. ’’Mengganggu banget,” jelas anak kelas X-E ini. Desti ngerasa anak alay itu susah ngungkapin sesuatu. ”Mereka ribet banget, mau ngomong aja harus gede kecil, mbok ya langsung to the point,” tegas Desti. Tapi biarin aja sih, mungkin mereka anggep itu kreatif. Lagian kita khan enggak bagus kalo harus ngelarang-ngelarang yang gituan, apalagi kalo emang itu lagi tren. (eza/sha)

PENDIDIKAN

SMA 100%

USIA

15 - 16 tahun 55% 17 - 19 tahun 45%

Metode Penelitian: Simple Random Sampling | Toleransi Kesalahan: 2 % | Instrumen Polling: Kuisoner Open Close Question

Tak Yakin dengan Jatidirinya ALAY itu anak yang ingin cari perhatian, tapi yang susah buat dibaca, ya awalnya sih pusing mereka tempuh dengan cara salah mengeksprejuga ngebacanya, tapi sekarang sudah biasa. sikannya. Sebenarnya kasihan juga sih anak-anak Pernah dapat keluhan juga dari guru lain, ketika yang seperti itu. Anak-anak yang berpakaian sengaja ujian ada anak yang menjawab soal ujiannya di plorotin celananya, kalo foto narsis, sms enggak dengan menggunakan tulisan yang terbolakkaruan kata-katanya atau tulisannya susah banget balik dan disingkat-singkat, sehingga guru yang dibaca. Memang dari sisi etika tidak bagus, dan mengoreksi jadi pusing. orang yang melihatnya jadi enggak nyaman. Sebaiknya kita ambil positifnya saja, untuk Anak-anak seperti ini termasuk anak-anak yang suka menulis dengan membolak balik huruf Dyah Puspitasari S.Psi Konselor SMA Internasyang sebenarnya tidak percaya diri dan tidak sebenarnya bisa melatih otak kanan dan otak ional Budi Mulya Dua yakin dengan jati dirinya. Mereka hanya ikutkiri. Anak menjadi miskin kreativitas bila ia lebih ikutan gaya aja, tapi tidak menyaringnya terlebih banyak dirangsang untuk menggunakan belahan dahulu, padahal penampilan adalah cermin dari orang otak kirinya. Sebaliknya jika fungsi belahan otak kanannya tersebut. Pengalaman saya, memang ada anak-anak yang yang lebih digunakan, nantinya anak malah lambat dalam suka curhat lewat sms dan sering menggunakan tulisan berpikir logis, linier dan teratur. (adiatma)

Senin Pon 14 Juni 2010

Dibaca Sesuai Ejaan, Malah Diprotes ALAY ato anak lebay kalo dalam pergaulan anak muda zaman sekarang ada dua versi. Ada alay dengan gaya ama penampilannya, dan ada alay dengan bahasa tulisan sms ato di facebook nya. Kalo alay penampilan tu misalnya, gaya rambutnya ngikutin artisartis beken, biasanya anak band yang gaya rambutnya berponi dan sering tampil di tv. Udah gitu pake bajunya norak, enggak match ama warna kulit, jadi diliatnya wagu. Khusus alay versi baDiza Windrasari hasa tulisan di sms dan di XI IPS SMAN 9 Jogjakarta FB, sebenernya sejarah Penyiar Megaswara FM bahasa yang bikin bingung itu udah ada sejak lama, zamanku SMP, kalo enggak salah. Kalo dulu tu bahasa smsnya singkatsingkat banget, pas ama akronim SMS yang “short“. Jadi ya smsan biasa ama temen ato pacar, tapi dengan kata-kata yang disingkat. Jadi terkesan ngirit pulsa, padahal ya bayarnya sama aja. Hehehe. Setelah itu, ada perkembangan bahasa sms yang pake huruf gede kecil. Waah, beneran pas zaman itu heboh, hampir semua temen-temen sekolah ato temen maen menganut gaya bahasa itu. Jadi pas smsan pakeknya huruf gede kecil itu, udah kayak liat kecambah yang kepalanya gede, tapi akarnya kecil. Selain itu, ada inovasi gaya tulis sms gede kecil tadi, yaitu pas pergantian kata enggak ada spasi!. Jadi, sambungan tiap kata dijeda dengan huruf kapital kayak gini “ KmDmn? qDrtdNyariinUdKntin ”. Waah, emang anak muda yang kreatif, namun sayang mbingungi. Seiring perkembangan zaman, kalo sekarang gaya tulisannya makin bikin bingung. Amat sangat melenceng dari Ejaan Yang Disempurnakan. Ada yang pake tanda titik (.) lah sebelum nulis, ada yang dikasih spasi dulu lah. Udah gitu pemilihan kata cenderung melebih-lebihkan, sehingga bikin kesan males bacanya buat orang-orang yang enggak mudeng gaya itu. Aku punya pengalaman. Pas aku siaran, mandu acara anak-anak muda, biasa khan anak-anak muda penggemar program itu ngirim-ngirim salam lewat sms. Pas itu banyak anak muda yang sms salamsalaman, tetep aja dong dengan gaya tulisan bahasa alay. Kejadiaannya, pas aku bacain salam-salam itu, ada salah satu sms yang bikin aku bingung. Karena bingung maksudnya, yaudah aku baca aja sekena-nya. Udah, abis itu ok-ok aja. Tapi tiba-tiba setelah itu ada yang sms protes, katanya aku salah bacain salam. Setelah aku cek, ternyata pengirim sms itu orang yang sama ama salam yang aku bacain salah tadi. Isi smsnya itu menjelaskan maksud salamnya, tapi ya tetep aja aku bingung, wong tetep pake bahasa khusus tadi. (per)


JOG 1406 HAL 24 PROOF