Page 1

24

RADAR JOGJA

Ngerjain Temen

Tradisi

Perlu Waspada Saat Ultah

Siapa yang jadi korbanmu? Gloria Karina*

(2 tertinggi)

Temen yang udah deket lah.... 70,6 %

Temen yang juga usil...

Kenapa ngerjain temen?

Anak yang suka ngerjain temen itu gimana?

(2 tertinggi)

Cuma iseng aja... Lagi ulang tahun....

85,3 % 12,7%

(2 tertinggi)

Kreatif Banyak temennya

20,6 %

Ngerjain temen itu bukan hal baru menurutku. Aku ama temen-temen sekelas juga pernah ngerjain temenku gara-garanya dia suka berisik, suka nyanyi-nyanyi enggak jelas, ya udah akhirnya kita ejekin dia. Eee... dianya malah seneng ketawa-ketawa gitu, dan akhirnya sepakat dia kita diemin aja.

*). XB SMAN 1 Kalasan

M. Elmi Z* Zaman sekarang tuh ngerjain temennya salah satu bentuknya nyabut kunci motor temen pas motornya jalan. Jadi temenku bakal nuntun motor sambil teriak2 di tengah jalan sambil kita ketawa-ketawa ngakak karena puas. Temen yang aku kerjain juga biasa aja, itung2 biar tambah akrab.

*). X-5, SMAN 2 Jogja

Rosalia Dewi R* Aku pernah ngerjain balik temenku. Jadi dia ngerjain aku duluan, terus tak bales dengan tas sekolahnya aku sembunyiin di meja guru dan dia ngambilnya pas pelajaran. Jadi temen-temen sekelas ikut nyorakin dia pas ngambil tasnya. Jujur puas banget bisa bales dendam, hahaha....

61% 28%

Senin Kliwon 8 Maret 2010

MENDADAK, suasana kelas jadi tegang karena satu cewek di kelas itu nangis sambil teriak-teriak histeris. Sementara sebagian cowok lainnya sibuk mengusir seekor kodok yang lompat-lompat di dalam kelas….. Setelah diusut-usut, ternyata ada salah seorang anak di kelas itu yang jahil memasukkan seekor katak ke dalam tas si cewek yang nangis tadi….. dan ketika si cewek membuka tas mau ambil buku, si katak nongol dan lon- Pernah cat hahaha…ada-ada aja…Ternyata ngerjain si cewek itu tengah dikerjain oleh temen? salah satu temen se kelasnya. Pernah Demikian pula yang pernah di98,1 % lakukan adalah salah satu adegan Nggak Restu Handayani. Siswi kelas XI 1,9% IPS 3 SMAN 7 itu juga pernah melakukan hal serupa….tapi materi yang digunakan adalah dompet temennya. Yups... saat Indikasi Squad menelusuri kebiasaan ngerjain temen sekelas di 300 responIn, ternyata 98,1 persen di antaranya pada pernah ngerjain temennya. Wouw..... ternyata survey membuktikan kalo responIn itu orangnya usil-usil. Jadi pengalaman Restu ternyata cuma sebagian kecil dari kejahilan responIn. Kata Restu, ngerjain temen itu enaknya adalah orang yang udah deket. ‘’Jadi enggak mungkin marah banget, karena maksud kita juga cuman canda doang, buat hiburan aja,”kata penyuka mie ramen ini. Pendapat yang mengatakan ngerjain temen itu paling enak adalah orang yang udah deket itu ternyata didukung 70,6 persen responIn. ’’Kalo enggak deket tuh kadang orang enggak tau kalo semua itu cuma canda, lagian aku takut ngerjain kalo belum deket,” tegas penggemar game PS ini. Rasa usil kadang muncul gitu aja. Menurut 85,3 persen responIn yang kadang suka kumat jahilnya. Kayak Winta Hayu Pramesi sobat Indikasi dari SMAN 11 Jogja ini. Winta pernah nyembunyiin tas temen sekelasnya ampe nangis. ‘’Aku spontan aja ngelakuinnya, abis anaknya ribet sendiri, ya udah aku sembunyiin aja tasnya,”ungkap penyuka Tweety. Kadang temen yang ribet itu emang ngundang keinginan buat dijahilin. Karena ada kepuasan tersendiri kalo ngerjain temen yang modelnya seperti itu. ‘’Kalo udah ngerjain temen tuh Puas banget rasanya. Bisa ngebuat temen kebingungan. Itung-itung buat refreshing...he..he..”kata anak kelas XI IPA 3. Biasanya temen yang lagi ulang tahun selalu jadi objek penderita. Wah... padahal lagi ulang tahun, malah dapet ‘’kebaikan’’ dari temen-temennya. Hal itu juga didukung 12,7 persen responIn. Sobat dari SMKN 6 Jogja, Miftia Andriytami hobi ngerjain temen pas ulang tahun. Kemarin aja pas ada temennya yang ulang tahun, dia sengaja nyebunyiin sepatunya pas dia lagi solat. Ampe-ampe pas presentasi, dia maju pake sepatu beda kiri kananya. ‘’Sementara sepatunya aku bungkus rapi ampe dia penasaran,”papar pecinta film Punk in Love ini. Ngerjain temen itu selalu happy ending. Ketawa ampe nangis or ketawa ampe sakit perut. Ya.. namanya juga SMA, ngerjain temen itu kata 61 persen responIn kreatif. Bentuk cara buat ngerjain itu banyak banget, mulai yang nyembunyiin sepatu, ampe mindah-mindah dompet. (sha) MODEL : MARIA SEFANYA PUTRI (SMA STELLA DUCE 1), CAECILIA IKA DARMA (SMA PANGUDI LUHUR) FOTO BY: FAKE PHOTOGRAPH GRAFIS: HERPRI

*). XI IPS 2, SMAN 1 Mlati

JENIS KELAMIN

COWOK 52,9% CEWEK 47,1%

JUMLAH RESPONDEN

Total responIn 300 pelajar SMA/ se-derajat Di Kota Jogjakarta

PENDIDIKAN

SMA 100%

USIA

15 - 16 tahun 73,1% 17 - 19 tahun 26,9%

Metode Penelitian: Simple Random Sampling Toleransi Kesalahan: 2 % Instrumen Polling: Kuisoner Open Close Question

Disuruh Nyanyi Pake Bahasa Inggris *

Alit Jabang Bayi

Bisa Mempererat ato Bikin Jengkel JAHIL ato ngerjain orang. Di sekitar kita mungkin banyak orang yang punya tipe seperti itu. Merencanakan sesuatu, terus bertindak dengan mencari korban ato target yang akan dikerjai. Hampir di semua kalangan usia ada yang seperti itu, tapi untuk usia sekolah, apalagi SMA terbilang cukup besar prosentase jahilnya. Banyak alasan mendasari orang yang usil untuk ngerjain temennya. Kayak ejek-ejekkan biasa, nyembunyiin tas, hp, hingga naroh lem di kursi temen. Biasanya si pelaku ato yang ngerjain itu orangnya emang suka caper ato cari perhatian. Makanya dia ngerjain temen kayak gitu. Nah, setelah sering ngerjain temennya, si pelaku pun diakui ato punya image tukang ngerjain. Otomatis bakal terkenal, minimal di kelasnya sendiri. Tapi, ngerjain temen juga bisa buat sekadar selingan aja, misalnya pas situasi pelajaran spaneng ato tegang, terus salah satu ada yang ngerjain temennya, biar suasananya bisa santai. Bagi orang yang suka ngerjain temen, adalah sebuah kepuasan tersendiri jika berhasil ngerjain temen, apalagi kalo si korban sampe marah-marah, waah tentu lebih puas lagi. Bagi si korban, walopun dapet perbuatan yang enggak menyenangkan, tapi sedikit banyak udah beramal, karena di sisi lain penonton ato teman lain yang menyaksikan, sedikit banyak ada yang ikut senang dan tertawa. Ngerjain temen bisa disebut perilaku wajar, asal masih dalam batas normal. Maksudnya, saat ngerjain temen juga ada batas perlakuan dalam ngerjain. Ngerjain temen yang ringan, misalnya ejekejakkan biasa, jepret-jepretan karet, efeknya tidak berkelanjutan. Terus ngerjain temen yang sedang misalnya nyembunyiin tas, ato ejekejekkan nama orang tua, ato perbuatan yang menyangkut psikologis korban. Nah, untuk kasus ngerjain temen yang berat adalah yang ngerjainnya udah main kekerasan fisik, kayak mundurin kursi pas temennya mau duduk. Mungkin hal itu sepele, tapi bagi si korban akan mengalami hal berat, apalagi jika fisiknya sudah terluka. Selain fisik, mental pun akan berpengaruh bagi si korban. Selain itu, kalo si korban sampe enggak terima dikerjain dan lapor guru. Maka, kembali lagi kalo ngerjain temen harus liat-liat situasi, kondisi, dan juga target yang mau dikerjain. Di sisi lain, ngerjain temen bisa jadi sesuatu yang bisa mempererat pertemanan. (per) *). Master of Ceremony

AKU pernah jadi korban keisengan temen. Tragedi itu berlangsung pada tanggal 3 Desember 2009 lalu. Waktu itu aku jadi korban temen-temenku dan bahkan guruku sendiri! Eits.. calm down baby. Jadi gini ceritanya. Tanggal 3 Desember tuh hari ulang taunku. Nah.. biasanya kan kalo orang ulang taun pasti bawaannya seneng. Tapi saat itu aku enggak. Hari itu firasatku agak enggak enak gimana gitu. Berangkat sekolah sewajarnya aja. Nyampe kelas dan ngikutin pelajaran juga plain kayak biasanya. As a birthday boy, aku juga ancang-ancang nih. Kali aja temen-temen udah nyiapin ‘jebakan’ klasik semacem nyipratin tepung, kopi, telor, dan bahan dapur lainnya.

Pelajaran terakhir pun dimulai. Pelajaran Bahasa Inggris yang diajar sama Bu Widia. Aku lumayan seneng ama pelajaran ini, meski enggak jago-jago banget. Berharap melewati pelajaran ini se-plain pelajaran lain. Tapi ternyata.. “Candra, kamu maju ya. Coba nyanyi lagu pake Bahasa Inggris!” Nggak ada angin, nggak ada hujan tiba-tiba Bu Widia nyuruh aku ke depan. Dan.. wait.. NYANYI BAHASA INGGRIS? What the flip happened? Since I’m such a shy boy, ampe beberapa menit aku maju, nggak ada satu lirik lagupun yang keluar dari bibirku. Jangankan nyanyi pake bahasa Inggris, nyanyi pake bahasa Indonesia aja kalo di depan kelas pasti

gemeteran abis. Kelas yang harusnya selesai jam setengah dua, akhirnya molor sampe jam empat hanya garagara nungguin aku nyanyi. Anak-anak yang lain pada marah-marah. Akhirnya aku bargained ke guruku, “Bu, kalo nyanyi pake bahasa Indonesia aja boleh?” Gurunya ngangguk. Asikkk! Akhirnya aku nyanyi lagunya Peterpan Kisah Cintaku. Hahaha.. Nggak lama guruku mengeluarkan pernyataan, “Selamat ulang tahun ya Candra!” sambil ketawa. Well done, everybody. Persekongkolan antara guru dan muridnya. Kompak sekali, bukan? Drama nggak berhenti sampe situ. Aku sadar kalo drama berlanjut Ade Candra Rachmawan Atlet voli pantai (SMA N 7 Jogja)

pas tau ban motor digembosin dan dilemparin telor setelah keluar dari area sekolah. Argghh!! Setelah tragedi itu aku membulatkan tekad buat revenge ke anakanak yang ikut serta ngelemparin telor ke aku. Aku bakalan ngelempar mereka balik kalo mereka lagi ultah!! Yeahhh!! Aku rasa anak yang suka ngerjain temen itu kreatif. Soalnya mereka pasti ada ada aja akalnya buat bikin seru-seruan. Dan secara nggak langsung ‘aktivitas’ ngerjain temen bisa bikin kita makin akrab satu sama lain. Dalam catatan, ngerjainnya pure karena buat seru-seruan lho. Bukan ngerjain yang parah misalnya ngasih nomer temen kita ke orang yang nggak dikenal. Itu udah keterlaluan soalnya ngerugiin orang lain. (arm)

Ya Ampun…. Didominasi Foto Mejeng!!! TIM Basket SMA Stella Duce 1 Jogja bisa terancam gagal ikut Honda DBL 2010 DI Jogjakarta Series. Gara-garanya sepele, soal foto. Gimana ceritanya? Makin deket batas akhir pendaftaran, tim-tim calon peserta Honda DBL 2010 DI Jogjakarta Series emang makin gencar melengkapi persyaratan pendaftaran. Maklum, kelengkapan persyaratan pendaftaran jadi nilai lebih buat tim-tim calon peserta bisa lolos jadi peserta Honda DBL 2010 Jogja series. Di Indikasi Corner tercatat ada sekitar empat puluh tim yang sudah lengkap persyaratannya. “Sekolahku udah lengkap! Tulis di sini juga ya!” seru Hieronymus Daniel Aji Sukmono, Forward SMA Pangudi Luhur Jogja yang telah melengkapi persyaratan Sabtu (6/3) lalu. Melengkapi persyaratan untuk bisa ikut Honda DBL 2010 emang bukan hal mudah. Tak sedikit calon peserta yang harus bolak-balik ke Indikasi Corner

BERCHMAN HEROE/RADAR JOGJA

SALAM: Teman-teman SMAN 1 Depok berebut menulis salam di surat dinding Indikasi Corner.

– tempat pendaftaran peserta DBL Jogja -- untuk melengkapi persyaratan. Seperti dari SMA Stela Duce yang berkali-kali harus menyerahkan kelengkapan persyaratan dari awal pendaftaran yang sampai saat ini belum juga lengkap. Uniknya, berungkali datang, permasalahanya yang selalu ada hanya soal foto. Teman-teman Stece (panggilan akrab Stella Duce 1) selalu mengumpul-

kan foto-foto mejeng. Padahal, di dinding Indikasi Corner sudah ditempel contoh foto-foto yang salah dan contoh foto-foto yang benar. Foto-foto yang dianggap salah, seperti foto hitam putih, rambut menutupi mata (atau wajah), foto dari samping, atas, bawah dan tentunya foto pas mejeng. “Ini masa nggak boleh sih? Aku udah ganti foto sampai tiga kali

lho, masa yang kayak gini juga nggak boleh,” rengek Dionisia Devi Herfangsyah, tim yel-yel SMA Stela Duce, sambil menunjukkan foto yang dibawanya. Ini bukan pertama kalinya temanteman Stece ribut gara-gara foto mejeng. Ketika pendaftaran Honda DBL 2009 Jogja Series tahun lalu, kejadian serupa juga dialami temanteman Stece. Sepertinya, foto-foto mejeng udah jadi tradisi turun temurun di SMA Stela Duce 1 Jogja. Uniknya lagi, ada juga yang udah ngirim foto tampak depan...tapi akhirnya tetep aja nggak bisa kepakai. Lantaran di foto itu mulut mereka dimonyong-monyongi ato kalo nggak dengan ekspresi muka yang aneh. “Foto yang dikumpulin peserta itu nantinya untuk dipasang di id card DBL. Peserta yang bisa masuk hanya peserta yang menggunakan id card dengan foto sesuai ama yang menggunakan. Jadi, kalau fotonya gaya aneh-aneh, terus LO nya bilang nggak mirip ya nggak bisa masuk,” jelas Evriza Anas, LO Honda DBL 2010 Jogja Series. Itu berarti kalau teman-teman Stece nggak segera mengumpulkan foto yang sesuai standart DBL, juara

Tim Putri Honda DBL jogja series tahun lalu ini bisa-bisa gagal mengikuti Honda DBL 2010. Ayolah teman ...cobalah foto yang nggak mejeng dulu ya.... (gun)

KOREKSI. Ternjadi kesalahan dalam pemasangan foto In Voice untuk edisi terbitan 1 Maret 2010 lalu. Dalam in voice Arselma Trustee A dari SMAN 5 Jogja terpasang foto yang salah. Foto Arselma yang benar adalah yang terpasang di atas ini. Demikian koreksi dilakukan kepada yang bersangkutan, redaksi mohon maaf. Redaksi

JOG 0803 HAL 24 PROOF  

Temen yang juga usil... Cuma iseng aja... 85,3 % Lagi ulang tahun.... 12,7% SALAM: Teman-teman SMAN 1 Depok berebut menulis salam di surat d...

Read more
Read more
Similar to
Popular now
Just for you