Page 1

24

RADAR JOGJA

Selasa Pahing 19 Mei 2009

d a e r p S

Your Flower’s Power!

HEY!! It’s time for you to flowery your style girls! Yups, kali ini in-style ngangkat tema floral. So semua baju yang kita pake bermotif floral. Salah satu motif floral yang emang lagi in kali ini adalah bunga-bunga. Mulai bunga motif besar ampe yang kecil-kecil, atau sering disebut liberty print. Kayak contoh baju yang ada di sini nih, mini dress motif liberty print warna baby pink ini pas banget buat kamu jadiin alternatif untuk dateng ke acara ultah temen kamu. Tinggal tambahin aja stocking putih dan flat shoes putih motif polkadot plus sedikit aksesoris gelang pita di tangan. Nggak usah ribet deh, dress liberty print-mu udah keren banget buat dipamerin. Lain lagi ama yang satu ini. Lalo kamu punya skirt motif

bunga-bunga besar, jangan ragu buat dipake ke kampus atau acara yang sedikit formal. Gabungin aja ama kemeja warna biru tua, atau kemeja wana yang hampir senada. Flat shoes mary-jane hitam, emang paling oke buat dipadanin ama rok ini. Last but not least, gerai rambut kamu dan beri sedikit aksesoris seperti jepit atau bando, agar dandanan kamu nggak terkesan terlalu formil. Kalo buat sekadar jalan atau nongkrong ama tementemen kamu, gaya yang terakhir ini cocok dan pas banget buat nampilin kamu sebagai remaja yang ceria. Kalo diliat-liat, kemeja nggak cuma bisa dipake pas acara formal aja lo.. tapi bisa juga kamu jadiin luaran buat maksimalin gaya kamu. Seperti kemeja vintage flower ini, gabungan wana hijau dan kuning pada bunganya, bikin kamu keliat tambah colourfull dan cheer up!

Buat dalemannya, tinggal kamu pake atasan warna putih and hotpants putih. Sandal fringe yang lagi in sekarang ini juga bisa kamu jadiin alternatif yang oke. Atau kalo kamu pengen keliat sedikit sporty, kamu bisa pake sneakers putih andalan kamu. Buat rambut kamu, messy ponytail bisa jadi pilihan, tinggal dikesampingin dan pita ponytail kamu itu biar keliat lebih manis. Jangan lupa pake sling bag vintage warna coklat, and voila! Your fabulous flower shirt is bring you to the maxi look!! (mi-1)

MODEL: PARAMITHA CITRA (UGM) DAN SHINTA MAYANGSARI (SMAN 6 JOGJA) FOTOGRAFER : M SYUKRON GRAFIS : HERPRI BUSANA : KOLEKSI PRIBADI DAN IDENTITEA BOUTIQUE

Tajam dan Berbahaya KATA mereka sich gitu, komunitas ini tajam dan berbahaya. Layaknya seorang samurai yang sedang memegang pedangnya. Serem juga ya. He.. he..he.. Tapi sebenernya mereka nggak seperti yang kita bayangin. Mereka tuh orangnya asyik-asyik and kreatif. Itu sih wajar banget, karena mereka kumpulan pecinta dan pembuat komik. So, pasti mereka punya ide-ide gokil untuk dicurahkan ke dalam komik. “Awalnya bulan mei 2008 kita ikut pameran, ada lahan kosong di sana trus kita pake buat mamerin komik-komik kita. Setelah itu kita coba kumpulin temen-temen yang seneng ama komik. Nah tanggal 15 Juni 2008 kita resmi berdiri dan jadi induk beberapa komunitas komik,” jelas Nawank sang pendiri KATANA (komunitas tanpa nama). Wah bisa-bisanya ya, cuma gara-gara ada pameran trus dibikin komunitas. “Komunitas kita terbuka untuk umum, fleksibel, santai dan nggak ngikat style, karena style itu milik individu dan kita juga bisa belajar bareng dan anggotanya nggak fokus ke satu kampus aja,” tambahnya.

Nawank Kegiatan mereka ngikut event-event pameran ama festival tingkat nasional maupun internasional. Kadang kalo ngumpul mereka saling share, and tuker ide. Komunitas ini juga nggak maksain supaya semuanya bisa ngebuat komik, soalnya ada juga anggota yang hanya seneng baca dan ngasih kritikan tentang komik yang mereka baca. Katanya sih mereka bikin cerita komik kalo lagi mood, kalo mereka lagi nggak mood

Cara-cara Ngebuat komik 1. Ide: Didapat kalo kita banyak belajar dari pengalaman sendiri 2. Sketsa: Ide-ide mulai dituangkan dalam kertas (gambar dan tulisan) 3. Layout: Proses penting, karena akan mengartikan cerita di komik tersebut 4. Print/cetak: Ini proses akhir jika mau dipublikasikan komiknya

ya nggak bisa bikin ceritanya. “Paling banyak tuh cerita komiknya soal curhat mereka, jadi keliatan kalo anggotanya lagi ada masalah ama pasangannya,” ujar Septa Miyosa sambil ketawa. Sebagai tambahan aja, Septa Miyosa ini merupakan anggota KATANA yang sering dapet penghargaan dari luar negri loh. Salah satunya “Success Award”, Naji Al Ali Cartoon Contest, Damascus, Syria 2007. Di Indonesia dari zaman dulu hanya ngejiplak inspirasi dari komik negara lain walopun beda bentuk dan hasilnya. Lalu muncul pertanyaan, style komik Indonesia itu yang kayak gimana sih? Nah, makanya kita butuh para komikus berkualitas untuk ngerubah citra komik di Indonesia yang mulai turun. Kalo kalian mau lebih tau tentang komunitas ini atau mau gabung, ya tinggal browsing internet aja. Di www. crosslineboy.devianart.com dan kalian juga bisa dateng ke basecamp, jalan Pengok Kidul, gank Rambutan No 32. And jangan lupa ngliat websitenya, datengin basecampnya. OK (eza/per)

SMAN 1 Jogja

Ngumpulin Si Kecil yang Gemesin KOLEKSI perangko yang biasa disebut ama filateli? Yippi. Benar cing, filateli merupakan aktivitas yang nyerempet ke hobi ngumpulin perangko dan benda-benda pos lainnya. Biasanya, para kolektor ngutamain edisi benda pos lama, tapi juga nggak mengesampingkan edisi baru. Jadi, makin usur benda pos itu, makin tinggi harganya. “Makin langka dan unik perangko atau benda pos itu, makin dalam kocek yang harus kita rogoh,” seloroh Yan Restu Freski, seorang kolektor perangko yang punya koleksi perangko zaman kakeknya. Kakeknya dulu juga demen filateli. Kalo di Indonesia, kegiatan ini dapet dukungan penuh dari PT Pos Indonesia. Weww.. sounds uninteresting mungkin dimata anak muda zaman sekarang. Masa hari gini ngoleksi perangko sih? Jadul en nggak gaul deh kayaknya. Weitss.. tunggu dulu, cing! Kata itu nggak berlaku bagi anak-anak Flister (anggota ekstrakurikuler Filateli SMA Negeri 1 Jogja yang lebih beken dengan nama SMA Teladan). Bagi mereka, filateli itu banyak manfaatnya lho! Dengan ngoleksi perangko, kita bisa ngelatih kejujuran. Lho kok bisa? Ya bisa dunk, misalnya aja nich kalo ada yang mau tukeran perangko, kita bisa jual dengan harga sesuai pasaran, jadi nggak usah bohong soal harga. Terus soal ketelitian, karena seorang filatelis kudu telaten ngerawat koleksinya. Sebagai media pembelajaran dan apresiasi terhadap benda-benda pos itu. Mereka dengan bangga mamerin koleksi perangko yang didominasi dengan tema. Hmm.. emang bener-bener teladan nih anak filateli Teladan. Then, about the collections? Biasanya sich yang kita sering ngliat kalo mau ngirim surat cuma gambar bunga atau peman-

dangan-pemandangan aja. Kalo temen-temen Flister pastinya nggak cuma yang common aja dong… Intip yuk koleksi mereka! “Koleksi kami yang paling mahal itu edisinya Bung Karno and Art. Edisi ini memperingati 100 tahun Bung Karno yang diproduksi PT Pos Indonesia divisi Filateli, yang lain juga banyak. Sebagian besar temanya tentang pahlawan,” ungkap Mirzania Mahya Fathia, anggota Flister yang duduk di kelas XI IPA 5. Temen-temen dari Flister ini rajin banget ikutan kompetisi filateli lho. Terakhir, kakak angkatan mereka yang sekarang udah lulus, nyumbang tropi sebuah kompetisi perangko bertema yang diadain di Singapura. Hebattttt!! Gimana dengan tahun ini, guys? “Kami sekarang didampingi kolektor di Jogja, namanya mbak Wati buat ngumpulin perangko tema ‘Kehidupan Bawah Laut’ kira-kira untuk satu frame (sekitar 16 lembar HVS), untuk mengikuti kompetisi yang diadakan Panfila (sebuah komunitas pemerhati filateli) di Jakarta,” lanjut Yan Restu panjang lebar. Ini nih cowok yang jadi ketua Flister tahun ini. Perjuangan mereka untuk ngedapetin perangko juga nggak gampang lho. Selain dapet lungsuran dari kakak angkatan yang ikut filateli, mereka juga mesti usaha sendiri. “Aku pernah nitip perangko ke temenku yang ikut pertukaran pelajar ke Amerika. Aku nitip dari jauh-jauh hari supaya dia nggak kelupaan. Hehehe..,” kenang Yan Restu yang sekarang duduk di kelas XI Internasional 1. Ternyata asyik juga ngumpulin perangko. Selain bisa nglatih ngerawat benda-benda kecil yang berarti, juga bisa nambah pengetahuan tentang benda pos. So, nggak ada salahnya buat kalian iseng-iseng ngisi waktu luang dengan ngoleksi perangko. (arm/gun)

Edisi Kesembilan Bag. II  

Indikasi Radar Jogja Edisi 19 Mei 2009 (In-Style, In-Team, In-Skul)

Read more
Read more
Similar to
Popular now
Just for you