Issuu on Google+

14

RADAR JOGJA

Eksul Favorit?

BANYAK alasan responIn buat ikutan ekskul, mulai dari ajang penyaluran hobi, sekadar pengen eksis, pengen ngebanggain sekolah kalo ada lomba, ampe pengen dapet banyak temen. Semua itu udah dibuktiin ama pilihan responIn. Mayoritas (47,5 persen) responIn ngaku ikutan ekskul karena hobi. Sedangkan 20 persen responIn ikut ekskul karena cuma pengen ngisi waktu luang. Itung-itung ngembangin kesenengan biar tambah oke lagi di bidang tertentu. Kayak yang diungkapin Jordie Rindra Wibowo dari SMA Negeri 8 Jogja. “Aku ikut basket karena sejak SMP udah suka basket. Jadi sayang kalo nggak dilanjutin. Sekalian biar tetep eksis juga diskul,” kata Jordie. Dengan ikut ekskul, setidaknya banyak pengalaman dan ilmu yang bisa diperoleh, boring banget khan kalo di skul cuma belajar dan belajar. Nah ekskul bisa jadi tempat buat refreshing, nyalurin bakat ato hobby. Biar nggak mati gaya, ada juga responIn yang ngisi waktu luangnya dengan ikutan ekskul. “Daripada ngelakuin kegiatan negatif, mending ikut ekskul. Udah ketauan dampak positifnya,” ujar Setyadi Eko Jati siswa kelas XI SMA Negeri 5 Jogja. Soal manfaat, mayoritas (56 persen) responIn menilainya sebagai tempat untuk nyalurin hobi. Mereka nganggep ekskul bisa jadi tempat ngembangin diri. Terus 30 persen responIn menempatkan ekskul sebagai tambahan kegiatan di luar jam pelajaran. “Setelah ikut ekskul, sekarang aku jadi kenal futsal. Padahal semula cuma iseng aja. Ya daripada mati gaya setelah pulang skul, mending maen futsal,” kata Arif. (sha)

(2 tertinggi)

Basket

40 %

Musik

30 %

Senin Kliwon 27 April 2009

Fasilitas ekskul di skul uda memadai belum? (2 tertinggi) Udah donkz Belum lah

Ekskul paling diikutin?

57 % 43 %

Kenapa ikutan ekskul?

(2 tertinggi)

Basket

36 %

Musik

33,3 %

(2 tertinggi) Hobby Ngisi waktu luang

47,5 % 20 %

Manfaat ikutan ekskul? (2 tertinggi) Nyalurin hobby Nambah kegiatan

56 % 30 %

PROFIL Jenis Kelamin Cowok Cewek

50 % 50 %

Jumlah Responden 200 pelajar SMA di kota Jogja

Pendidikan SMA 100 %

Usia 15 - 16 17 - 18

MODEL: IKA PETRA MOERBEEK, LEONARDHO OZZIE, PERKASA.

50 % 50 %

METODE PENELITIAN : SIMPLE RANDOM SAMPLING TOLERANSI KESALAHAN : 2 %

FOTOGRAFER: M SYUKRON.

INSTRUMEN POLLING : KUISONER OPEN CLOSE QUESTION

GRAFIS: HERPRI

NGGAK heran kalo Vicky dan Vita punya banyak fans di skulnya. Mereka juga cukup beken. Vicky yang kece (keren dan ceriwis) juga dikenal sebagai jagoan basket di skulnya. Apalagi tim skulnya sering jadi jawara. Sementara Vita adalah keyboardis kebanggaan band skulnya. Ada nggak ya, temen–temen kita yang seasik dan seberuntung Vicky dan Vita? Pasti seneng banget deh punya bakat atau hobby yang bisa bikin kita berprestasi dan disuka banyak temen-temen di skul. Trus ekskul apa yang paling disuka en digandrungin ama responIn? Apakah ekskul yang digelutin Vicky dan Vita masih digandrungi? Ato ekskul yang diikutin Cristiano Ronaldo dan Anna Kournikova? he...he...he... Mayoritas (40 persen) responIn milih basket sebagai ekskul favorit di skulnya, terus 30% milih musik. Meski disuka, tapi belum tentu diikutin loh. Buktinya meski 40% suka ama basket, tapi yang ikutan ekskul basket di skul cuma 36%, beda banget ama ekskul musik. Meski hanya disuka 30% responIn, tapi yang ikutan metik gitar, gedebukan di belakang drum, nggesek biola dan nyanyi ada 33,3%. Seperti diutarakan Ryan Christyanto. Siswa kelas XII IA SMA Bopkri 1 Jogja itu juga tenar di skulnya gara–gara pernah dikirim ke Australia mewakili tim bola basket DBL (Deteksi Basketball League) melawan tim basket SMA di negeri kanguru. “Aku seneng banget bisa maen basket, apalagi pas jadi Champion DBL Radar Jogja 2008, trus dikirim ke Aussie, ampe susah banget ngungkapinnya,” kenang Ryan. Beda lagi dengan Laurensius Dhion dari SMA Pangudi Luhur. Dia suka basket bukan

karena menyalurkan bakat ato hobby, tapi sekadar pengen eksis aja. “Basket itu keren, so pasti banyak cewek yang suka. Jadi boleh donk numpang eksis dan keren lewat ekskul basket.. ha..ha..ha..,” selorohnya sambil tertawa. Bosen dengan basket, ato capek gara-gara basket? Jangan khawatir, khan masih banyak ekskul lain yang bisa dipilih dan diikutin. Contohnya ekskul musik yang juga digandrungi responIn. Katanya sih biar beken gitu, kali aja bisa punya band dan bisa manggung bareng ama Coldplay, Nidji ato Mulan Jamilah, jha..ha..ha… “Aku suka maen musik, makanya ikut ekskul musik. Di ekskul aku niup recorder, coz dari kecil aku bisanya ya cuma maenin itu. Jadi kalo diitung-itung, sekarang aku mungkin udah grade master nya recorder kali ya, ha..ha..ha…” ujar Insan siswi kelas X SMA Negeri 9 Jogja. Katanya, seru juga bisa maen alat tiup kayak recorder, setidaknya dia bisa nglatih pernafasan dan bisa ngasih nafas buatan bagi temen-temen yang membutuhkan. Ikut ekskul musik kayaknya nggak harus mahir maen alat musik. Buktinya Grecia Natalie Liem dari Santa Maria Jogja ikut ekskul musik tanpa bisa maen alat musik. Justru dengan ikut ekskul musik, Grecia berharap bisa maen semua alat musik. “Kalo bisa maen alat musik itu enak. Ada hiburan buat kita pas lagi sedih,“ ujar Grecia yang mulai mahir metik-metik senar. Apapun alasan responIn emang slalu kita terima dengan lapang dada, mau jadi tempat nyalurin hobi, ajang cari jodoh, ampe numpang eksis, asal ekskul bisa bikin responIn lebih berprestasi dan bikin bangga sekolah, why not? (had)

Cinta Mati ama Tali Temali

I was a boy scout when i was in junior high school! Yup. Kaget ya kenapa aku nggak ikut ekstrakurikuler yang ada sangkut pautnya ama band? Sebenernya aku paling demen kalo disuruh jelajahin medan-medan baru dan pelajaran tali-temali. Itulah kenapa aku pas SMP dulu milih gabung ama ekstrakurikuler pramuka. Kegiatannya sih standar kayak pramuka-pramuka kebanyakan, tapi aku ngerasa seneng banget. Aku pikir dengan ikut pramuka, aku bisa dapet sesuatu yang nggak ada di buku pelajaran dan dapet pengalaman di luar kelas. Oh iya, aku punya cerita seru soal pengalamanku pas ikut pramuka. Dulu kan ada lomba Jambore Nasional Tingkat SMP, nah sekolahku harus ngirim tim untuk dilombain. Tapi, sampai beberapa hari sebelum lomba, sekolahku belum punya tim yang bakal dikirim. Akhirnya, aku gabung jadi tim dadakan! Padahal aku nggak ada persiapan sama sekali. Pas pembinaku nawarin, aku iseng aja terima tawarannya. Tapi sayangnya tim kami nggak menang. At least aku jadi punya pengalaman baru dengan ikut Jambore Nasional. He..he..he.. Paling sering aku naik Gunung Salak, soalnya paling bisa dijangkau. Tapi pernah juga camping di Semeru lho! Nggak sampai ke puncak sih, tapi keren banget rasanya masih SMP tapi udah pernah ke Semeru. He..he.. he.. Kejadian-kejadian seru seputar naik turun

IN-VOICE

DOK.

Onci - gitaris Ungu

gunung sih banyak. Aku biasanya jadi nggak pernah mandi kalo lagi camping. Soalnya susah banget cari sungai. Kalo seumpamanya dapetpun takutnya airnya nggak bersih. Off the record yah.. aku kalo pipis atau buang air biasanya di rumput! Jahaha..

Habis mau gimana lagi? Pas SMA aku bukan siswa yang aktif, kawan. Jadi nggak ikut ekstrakurikuler sama sekali. Awalnya aku pengen ikut ekskul pecinta alam, mengingat hobiku suka jelajah medan. Tapi ekskul itu latihannya tiap hari Sabtu. Sedangkan hari Sabtu jadwal aku biasa manggung dan latihan ama Funky Copral, band aku sebelum gabung ama Ungu dulu. Jadi kudu ditahan deh keinginan buat nyalurin hobi. Nah, bagi temen-temen yang pengen nyalurin dan ngembangin bakat, nggak usah ragu buat ikut ekskul-ekskul yang udah disediain ama sekolah. Sapa tau kalian jadi punya prestasi-prestasi bagus yang bisa jadi bekal buat ke depannya. Banyak lho musisi atau atlet yang sukses gara-gara dulu ikut ekstrakurikuler pas sekolah. Punya prestasi itu bikin bangga lho! (arm)

IN-TALK Ikut ekskul, khususnya basket emang bener-bener asyik. Aku jadi sering ikutan event di luar sekolah. Tapi skul tetep numero uno, prestasi harus seimbang, di skul berprestai, basket juga, biar skulku makin oke!!”

Ekskul itu nyalurin hobi, karena aku seneng banget futsal. Jadi harusnya sekolah juga ngasih fasilitas yang memadai. Selama ini sekolah dan temen–temen masih kurang care ama fasilitas ekskul yang ada.”

Ekskul buat nyalurin bakat, nyari temen, dan nambah wawasan en pengetahuan. Sekolah juga harus nambah tenaga pengajar dan fasilitas yang layak, biar ekskul di skul bisa lebih maju.”

Camellus Julio CT Kollese Debrtitto XI Bahasa

M. Yudhistira SMAN 9 XII is

Paramitha SMA BOPKRI 1 XII Bahasa

Perbanyak Ragam Ekskul Ekskul itu kegiatan yang wajib diikuti. Karena siswa/i bisa mengembangkan bakat dari ekskul. Secara umum, ekskul harus diperbanyak pilihannya. Mengingat perkemba-ngan zaman menuntut SDM berkualitas dan punya keahlian tertentu. Sebaiknya sekolah memikirkan jenis-jenis ekstrakulikuler yang berguna dan disenangi banyak siswa/i. (sha) Sukses Risdiyanto Guru Bahasa Inggris SMA Budi Mulia Dua

New Wave Mixed Brit-pop ITU kalimat tepat buat menggambarkan “rasa” dari album terbaru the Killers ini. Day and Age. Band asal Nevada, Las Vegas ini mampu maduin uniknya suara synthesizer ama grovy brit pop-new wave, ampe muncul lagu-lagu yang top bgt. Track losing touch jadi bukti kalo synthesizer nggak selalu identik ama lagu disko. Kemudian dilanjutin ama human. Guys, kalo denger lagu ini, kita serasa balik ke era new wave 80-an ala Duran Duran, tapi dikemas ala brit-popnya The Killers, trus ditambah ama liriknya yang ajaib bgt! Ngebuat nih lagu jadi hits andalan The Killers. Track spaceman juga bikin asik. Bayangin aja, ketika bit lagu yang temponya agak cepet dimix ama bit disco ala band brit-pop, bisa kebayang asiknya khan? Alunan Funky disco juga ngalir pas ama brit-popnya the Killers di track Joyride. Kalo nyemak track A Dustland Fairytale, kita diajak buat ngedengerin nada dongeng ala the Killers. Diawali suara lonceng khas santa klaus, ama suara “sedihnya” Brandon Flowers. Wah track ini bener-bener bikin kita cozy kalo lagi sendirian. Sementara This is your life dan I can’ stay punya ketukan bit yang asik banget. Ada sentuhan ala musik Karibia ama alat musik black mambo dari Afrika. Alat musik ini mereka maenin sendiri lo! (fer)

BISA jadi RastaMoF adalah salah satu band yang begitu menjunjung tinggi pertemanan dan toleransi, terutama toleransi antar personel nya. Karena kalo nggak mengedepankan toleransi dan saling menghargai, ya bisa runyam. Bagaimana tidak, karena band yang dibangun sejak 1 April 2005 ini punya sembilan personel. Lagian asal mereka nggak cuma dari satu daerah. Tapi dari Sabang ampe Merauke. Pokoknya komplit. Sembilan orang punggawa RastaMoF itu masingmasing Pieter Jabrick (lead vocal), Vanee dan Vee3 (backing vocal), Marten Da Cruz (lead guitar), Paul da Gomez (rhythm), Baba n’ Roll (bass), Erieque Scorpio (keyboard), Alavaro de la vega (drum), Ismet Blepiet (percussion). Mereka asalnya dari berbagai daerah di Indonesia. Ada yang dari Manggarai (Kalimantan),

Flores, Makassar, Maumere, Ruteng, Singkawang, Jogja dan Merauke. Benera khan dari Sabang ampe Merauke! ’’Toleransi merupakan kunci keutuhan kita,’’ ujar sang manajer, Erick Richard saat ngobrol bareng Indikasi. Erick Richard lalu cerita, kalo awalnya mereka hanya iseng-iseng ngeband. Lagu-lagu yang biasa dimainin antara lain lagunya Bob Marley, Roots Reggae, the Wailers, Tony Q, dan banyak lagi lainnya. ’’Dari keisengan itu lalu timbul, kesepakatan yang juga iseng. Yaitu bikin band aliran musik reggae dengan karakter idealis,’’ kenang Richard. Ee.... gak lama setelah berdiri, RastaMoF

malah dapet ajakan manggung di acara-acara pensi dari sekolah-sekolah hingga kampus. Lebih mujur lagi tawaran mereka untuk mengisi di cafe-cafe juga direspon baik oleh para pemilik tempat hiburan itu. ’’Dari keisengan itu lama-lama kita jadi serius main di cafe-cafe,’’ ujar Erick Richard serius dengan rambut kribonya. Keisengan itupun langsung berubah keseriusan, apalagi ketika tahun 2007 RastaMoF diajak tour ke Flores oleh salah satu perusahaan rokok. Ngobrolin soal RastaMoF jadi nggak komplit kalo nggak tau soal filosofinya namanya. ’’Rasta itu maksudnya ramah, sabar dan tabah. Trus, MOF kepanjangan dari Man of Flores. Karena emang awalnya personel band kami ini kebanyakan dari Flores. ”Seiring berjalannya waktu dan semakin beragamnya personel, MOF itupun kami ubah jadi Man of Flower,” ujar Pieter Jabrick sambil mengacak-acak rambutnya yang sebenernya modelnya udah gimbal. Soal lagu-lagu RastaMoF, emang easy listening buat didengerin. Kalian bisa dengerin lagu-lagu mereka kapan aja en di suasana apa aja. Apalagi kalo udah denger lagu andalan mereka, Sahabat. ‘’Lagu itu berbicara soal makna dan arti persahabatan, coz sahabat itu nggak bisa diganti en dihargai dengan apapun,” jelas Vanee cewek yang sempet ngerasain masuk 100 besar Idol.

Selain soal persahabatan, lirik lagu-lagu mereka juga banyak cerita soal perdamaian dunia, dan tentunya soal cinta. Perlu kalian tau, RastaMoF saat ini emang lagi sibuk, karena mereka lagi ngrampungkan album. Harapan mereka album itu bisa segera rampung dan bisa didengerin ama para pecinta musik dimana aja. So guys, tunggu aja album kejutan dari mereka ya. (fer/why)

Profil RastaMoF Nama

: RastaMoF

Tanggal Berdiri : 01 April 2005 Base Camp

: Kost Sawah, Jl. Bener ASMI

Manager

: Mas Erick Richards

E-Mail

: www.RastaMoFa_jah@

Blog

: RastaMoF.blogspot.com

No. 40 Tegalrejo, Jogja

yahoo.co.id


Edisi Keenam