Issuu on Google+

24

RADAR JOGJA

Senin Kliwon 23 November 2009

Handphone di Tangan Anak SMA Hape buat aku udah jadi keb utuhan. Soalnya hape menunja ng banget ama kegiatan aku seh ari-hari kaya buat komunikasi ama orang lain, onlen, dan lainnya. Aku milih hape dari aplikasinya ama model trus harganya yang murah yang terjangkau ama duitku sendiri. ”

Aku kalo beli hape yang lagi in di masa-masaku, jadi ngikutin tren aja. Tapi ngliat bujet juga sih, enggak melulu harus mahal. Yang penting aplikasi lengkap n bisa buat sms ama telpon. Kalo onle n dari hape paling ya fesbukan skalian liat-liat berita.”

Selama punya hape untungn ya aku enggak pernah neko-ne ko, paling banter ya buat onlen ama narsis doank. Wajarlah sekarang teknologi hape maikn lama makin can ggih dan aplikasinya lengkap, cuma mak ainya harus yang sesuai kebutuhan aja.

Tak Lagi untuk Telepon dan SMS BERAWAL bertambahnya aktifitas dan kebutuhan akan sarana komunikasi yang mudah dibawa kemana-mana, muncul hasil teknologi komunikasi yang disebut handphone. Sebelum ada hape, ada alat komunikasi lain seperti pager dan telepon rumah atau kabel. Saat pertama kali hape ada di Indonesia, harganya sangat mahal, begitu juga kartu providernya mahal, sehingga yang punya hanya orang-orang tertentu saja. Dalam perkembangannya teknologi hape sangat diterima masyarakat sehingga muncul model-model baru dari produsen hape, sehingga makin lama hape jadi barang murah dan jadi kebutuhan hampir tiap orang. Alasannya adalah kepratisan dan cepatnya untuk komunikasi. Apalagi sekarang harga hape udah terjangkau sebagian besar masyarakat. Ya awalnya sekadar untuk telepon dan sms, tapi perkembangannya sekarang sudah dilengkapi fitur-fitur yang menunjang kebutuhan manusia akan hiburan dan aktifitas kerja, seperti game, musik, foto, video, dan koneksi internet. Dengan adanya hape, banyak manfaat yang bisa digunakan, seperti halnya kebutuhan akan internet, sehingga masyarakata sekarang nggak terlalu repot harus ke warnet atau menggunakan

modem, cukup lewat perangkat kecil hape udah bisa online masuk situs pertemanan atau browsing pelajaran. Ya untuk kebutuhan praktis udah bisa dikendalikan melalui hape yang selalu mudah dibawa kemana-mana. Selain itu, juga tambahan fasilitas kamera dengan kualitas cukup baik juga menujang masyarakat untuk mendokumentasi momen penting dan mendesak, maupun kegiatan sehari-hari. Namun, masih banyak juga orang yang memanfaatkan kecanggihan hape untuk sesuatu yang bersifat negatif. Zaman sekarang hape sudah jadi kebutuhan oleh semua kalangan, mulai orang tua, remaja, bahkan anak-anak sekalipun sudah akrab dengan hape. Apalagi anak-anak SMA sekarang lebih melihat fungsi Hape dengan aplikasi yang lengkap, model yang keren dan multifungsi. Dengan hape anak-anak juga bisa tahu dunia karena dengan teknologi yang canggih dan bisa mengakses internet sehingga ke depannya mereka nggak akan katrok atau ketinggalan ilmu pengetahuan. Tapi, moralitas juga menentukan, sehingga penggunaan teknologi itu betul bermanfaat untuk mereka. Bukan sebaliknya, apalagi anak SMA masuk dalam masa pendewasaan. (per)

MODEL : GILANG AYU AZZAHRA FOTOGRAFER : M. SYUKRON GRAFIS : HERPRI KARTUN

HANDPHONE (hape) dah jadi barang ‘’penting’’ untuk dimiliki ama tiap orang. Mulai anak SD ampe eyang-eyang pada punya hape. Nggak dipungkirin karena barang tersebut ngasih banyak kemudahan untuk komunikasi. Mulai nelpon, sms, bahkan ngerubah status facebook bisa dilakuin secara bersamaan. Makanya nggak salah kalo banyak orang mulai autis ama hapenya sendiri. Well... ternyata ada 91 persen dari 300 responIn temen-temen SMA yang mengaku bahwa hape itu penting buat mereka. Gimana hape nggak jadi barang penting?! Anak-anak SMA sekarang khan banyak kegiatannya. Menurut Tyas Marganingsih, hape jadi alat buat bergaol anakanak SMA. “Kalo nggak ada hape pake apa ngomong ke temen kalo mau maen? Masak pake surat?,” kata siswi kelas kecantikan rambut di SMKN 6 Jogja ini. Emang sih kalo nggak punya hape bisa gawat! Di samping janjian ama temen jadi ribet, juga bisa bikin orang tua bingung saat nyariin anak-anaknya. Makanya hape hadir buat mudahin kita untuk berkomunikasi. Walopun jarak bermil-mil jauhnya kita tetep bisa telpon-telponan. Dan ternyata 90,6 persen responIn setuju kalo hape itu merupakan perangkat penting banget buat komunikasi. Pengalaman Desty Dwi Kussini, anak SMKN 2 ato SMM kelas XII biola ini bisa jadi contoh. Bagi Desty hape merupakan sarana untuk menyampaikan informasi penting ke teman-temannya. “Aku make hape buat nyampein pesen pas aku lagi nggak bisa ketemuan ama mereka,” ujar pemilik zodiak aquarius ini. Emang sih adanya hape bisa ngebuat kita praktis en nggak usah kebanyakan ribet pindah tempat. Makanya kita harus berterima kasih ama teknologi. Awalnya neh hape cuma bisa buat nelpon aja. Udah gitu bentuknya masih gede banget, bisa buat ngelempar cicak ampe mati gitu, he..he..he…tapi sekarang hape dah nggak gitu cuiy, bentuknya kecil dan modis terus berubah dan bisa buat SMS dan ol juga.

Menurut 34,1 persen responIn, hape juga menunjang mereka untuk ngedengerin musik. Eeits.... emang keren banget handphone zaman sekarang. Bisa buat ngilangin BT juga. Tinggal pasang earphone, semua polusi suara dapat teratasi. Contohnya temen kita Adinta Windra Purnadari dari SMA GAMA Jogja yang lebih suka memanfaatkan hape untuk ngedengerin musik. “Kita bisa masukin lagu apa aja yang kita senengin, en nggak perlu ribet bawa MP3 lagi,” ujar penyuka pelajaran ekonomi ini. Trus temen-temen SMA ini kalo beli hape diliat dari apanya ya? Model, kecanggihan ato apanya ya? Menurut 42,9 persen responIn, mereka milih hape tuh yang penting bisa buat SMS and nelpon aja. Emang sih jadi back to basic lagi, masak punya hape keren tapi nggak bisa buat nelpon or sms. Temen kita Desi Lupitasari dari SMKN 5 Jogja ngungkapin kalo hape penting buat telponan ama keluarganya. ”Aku beli hape bukan berdasarkan fitur yang menarik di dalamnya, tapi berdasarkan fungsi utamanya,” sahut anak asli Klaten ini. Handphone emang ngasih kemudahan buat kita buat komunikasi. Kalo mau ngomong tinggal pencet aja no tujuan. Kemajuan teknologi emang ngemudahin kita buat komunikasi bukan sebaliknya, menghilangkan pertemanan. Jadi manfaatin hape sewajarnya aja. OK!! Adios ResponIn. (sha/eza)

JENIS KELAMIN COWOK 67,2% | CEWEK 32,8%

JUMLAH RESPONDEN Total responIn 300 pelajar SMA/se-derajat Di Kota Jogjakarta

PENDIDIKAN SMA 100%

USIA 15 - 16 tahun 17 - 19 tahun

67,2% 32,8%

METODE PENELITIAN: SIMPLE RANDOM SAMPLING TOLERANSI KESALAHAN: 2 % INSTRUMEN POLLING: KUISONER OPEN CLOSE QUESTION

Penuh Semangat Obok-Obok Closet HARI gini nggak punya hape? Weuw.. bukannya apa-apa sih, tapi seiring berkembangnya zaman, having mobile phone seems like human needs. Hape udah jadi principle commodity buat seseorang deh kayaknya. Soalnya, manusia tuh butuh berkomunikasi. Nah, biar komunikasi nggak ribet dan fleksibel, diperlukanlah barang bernama hape tadi. Betul nggak sih? Tergantung orangnya juga kali ya. Hehehe.. Aku punya hape sejak kelas empat SD. Kalo dulu, aku udah dipegangin hape sama orang tua sebagai alat pengawasan. Biar orangtuaku tau aku lagi main dimana, ama siapa ato minta jemputan atau nggak. Kali aja anaknya ilang. Muahaha.. Aku nggak pernah kena kasus dimarahin guru gara-gara hape. Palingan dulu pas SMP hapeku pernah dirampas bentar. Jadi pas ulangan, aku sempet muter lagu

gitu lewat hape. Trus ketauan sama gurunya. Yaudah akhirnya dirampas. Tapi pas pulang sekolah langsung dibalikin kok. And as the period growing rapidly, I realized that apparently I’m getting freak of mobile phone. Makin hari, vendor hape makin gila ngeluarin aplikasi dan widget, men. Hape udah nggak hanya jalanin tugas buat sms dan nelpon doang. Hape udah bisa buat games, radio, online, foto-foto, video, denger musik, liat cuaca di berbagai belahan dunia, GPS, dan macemmacem lagi. Canggih mampus, cing! Mungkin suatu saat, hape bisa buat setrika kali ya. Hahaha.. Hape buatku nggak cuman sebagai alat komunikasi. Apalagi sekarang ada

Inisiatif tuk Bergabung TEMEN-TEMEN SMK Penerbangan Jogja dan sebagian panitia Pensi SMAN 6 Jogja tak mau ketinggalan pesta dan bergabung dalam komunitas Indikasi. Saat kru indikasi datang ke sekolah mereka, para siswa SMK Penerbangan itu langsung mejeng dan nitip salam kenal buat pembaca indikasi. Demikian juga teman-teman panitia Pensi SMAN 6 ngucapin terima kasih atas dukungan temen-temen dari SMA lain. (gun) Pensi SMAN 6 Jogja SMK Penerbangan Jogja

Blackberry yang mempermudah segalanya dan bikin autis dengan berbagai aplikasi yang dipasang di dalamnya. Ya komunikasi, ya hiburan. Akhirnya aku malah nggak terpisahkan ama hapeku. Forever and ever with my lovely Blackberry. Hehehe.. Ke-freak-anku akan hape makin menjadi beberapa waktu lalu. Saat itu aku lagi punya pacar gitu. Hehehe.. Nah aku kan juga pake hape flip. Dan flipnya itu sampe diselipin di kantong bagian dada atau nggak diselipin di rok, biar kalo ada telpon langsung bisa keangkat. Namanya juga pacaran, pasti kan seneng banget kalo si pacar nelpon. Hehehe.. Tapi, sefreak-freaknya aku sama hape, nggak bikin aku harus beli hape keluaran terbaru dong. Mau ada iPhone 3G keluar kek, Blackberry Javelin keluar Widi - vokalis Vierra

kek. Aku bakal chill dan nggak akan ganti hape baru, selama Blackberry Bold-ku nggak ngehang dan masih memenuhi segala kebutuhan komunikasi dan hiburanku. Aku emang ngikut tren kalo milih hape baru, tapi ya nggak sekampung itu. Not that freak lah. Hahaha.. Pernah juga dulu hapeku nyemplung kloset. Jadi kebetulan waktu itu aku singgah di rumah orang. Trus sekalian numpang pipis di sana. Nah hapeku aku taroh di saku celana. Pas melorotin celana, hapenya nyemplung deh. Begonya, aku relain deh ngobokobok klosetnya demi hapeku balik. Eh pas, udah dapet hapenya, malah aku masukin ke dalam ember deket kloset! Muahahaha.. berasa cucian kali ya. Yang ada jadinya malah lebih basah dari sebelumnya. Hahaha bego banget. Walhasil hapenya rusak parah. Untung masih bisa dipake lagi setelah diservis beberapa hari. Geblekkk ya.. (arm)


1123