Page 1

24

RADAR JOGJA

Seumur-umur aku belum pernah pacaran di rumah temen. Gak sopan ah main koq cuma numpang pacaran, enakan juga pacarannya di rumah sendiri. Bisa main bareng ama adik-adikku, itung-itung biar kenal keluarga juga.

Dyah Ayu D.R X Mesin 4, SMK Penerbangan

Senin Legi 9 November 2009

Selama punya pacar, belum pernah yang namanya pacaran di rumah temen. Lebih asik pacaran di luar. Kalo pacaran di rumah temen tu cepet bosen, hiburannya juga kurang. Apalagi pacarku sekarang lebih tua, jadi ya sama-sama seneng aja kalo pacaran di luar.

Pacaran di rumah temen tu enak, bisa bareng-bareng ama yang lain. Daripada berduaan ntar malah jadi maksiat. Yang punya rumah juga oke-oke aja walaupun jadi obat nyamuk. Tapi itu ku lakuin pake boong ama ortu gara-gara back street. Hehe

Dodi Faisal

Rahma Onna Oktaviana S

X SMAN 4 Jogja

XI Akuntansi 2, SMKN 1 Depok

Pacaran di Rumah Teman

Backstreet PACARAN di rumah temen, mungkinkah…? Kenapa tidak? Tapi semua itu pasti ada alesannya donk? Bisa jadi karena hubungan mereka nggak dibolehin ama ortu, ato juga bisa karena diajakin ama temen. Atau sebab lainnya. Tapi sebelum ngomongin hal itu, pastinya kita harus tau dulu pandangan responIn. Apa mereka udah pernah punya pacar ato belum? Eh…ternyata dari 300 an responIn, 75,8 persen di antaranya bilang udah pernah punya pacar. Nah kalo kalian pas pacaran, sering ketemuan ato jalan kemana aja sih? Pergi ke mall, pantai, ato ke tempattempat yang asyik? Nah, pernah ng-

gak kalian pacaran di rumah temen? Ternyata yang bilang pernah cuman 40,6 persen. Salah satunya adalah teman kita Clara Petra Prathita dari SMA Stella Duce 1 Jogja. “Kebetulan cowokku temennya temenku. Jadi ya sekalian maen aja. Lagian aku pacaran di rumah temen yang rumahnya sebelahan ama rumahku. Aku sebenernya juga backstreet sih, cus takut gak boleh ama ortu. Tapi aku belum tanya sih ama ortuku, aku boleh pacaran apa nggak,” ungkap siswi kelas XI IPS 3 yang seneng belajar biola ini. Pasti kalian semua pada punya alesan donk, kenapa pacarannya nyampe

Butuh Variasi

ke rumah temen kayak gitu. Temen Beda dengan Gabriella Lestari Galla kita Ellies Ruliyanti Dwi Purna yang dari SMA Stella Duce 1 Jogja yang seskulnya di SMA Muhammadiyah 5 lama ini pacarannya backstreet. Soalnya Jogja beralasan, dia pacaran masih nggak dibolehin padi rumah temen karena pencaran ama orangtuanya. “Aku Kamu pernah gen ada variasi. “Aku udah pacaran di rumah nggak dibolehin pacaran ama pacaran 5 kali dan sekarang ortuku, karena dibilangnya temanmu? ini lagi jalan ama cowokku aku masih anak kecil gitu Jelas udah dunk yang baru. He..he..he.. Aku lah. Maklum anak terakhir 40,6 % sih lumayan sering pacaran jadi selalu dianggep masih di rumah temen, tapi cuma kecil mulu. Nah karena itu, Blum pernah tuh ....... % maen-maen aja koq, ya kayak aku pacaran di rumah temen, pacaran bareng gitu. Bosen biar nggak ketauan. He..he.. juga khan kalo pacaran di luar melulu. he.. Pernah, waktu dulu ortuku tau kalo Bikin variasi aja, biar gak bete pacaran- aku pacaran, karena kakakku keceplosan nya,” jelas siswi kelas XI IPS. ngomong, tapi aku khan pinter beralasan,

Alasan ngajak pacar kamu kencan di rumah teman?

(2 tertinggi)

Back Street 26,7 % Sekadar variasi aja 44,8 %

Pendapatmu kencan di rumah teman? (2 tertinggi)

Nggak tau malu 29,5 %

Nggak modal 21,6 % MODEL : OKTARINA RATNA PUTRI, ANGGRAINI DIAN (SMAN 3), PARAMITHA INTAN (SMAN 8) DAN OKKIE HERTRIATNA (SMAN 4), IKHWANUDIN, NUR KAMSIYAH FOTOGRAFER : BERCHMAN HEROE GRAFIS : HERPRI KARTUN

jadinya ya cuman dapet ceramah aja,” papar Bella (sapaan Gabriella) yang ternyata udah 7 kali pacaran. Itu semua ide siapa sih? Dari 300 responIn, ternyata 43,1 persennya bilang kalo pacaran di rumah temen itu ide dari diri sendiri. Emang sih kebanyakan mereka kalo mau pacaran di rumah temen gara-gara pacarnya ternyata sahabat temennya. Ya wajarlah pacarnya mau diajak ke rumah temen, cuz mereka dah pada kenal semua. Walopun belum kenal juga, tapi memang pacar tuh harus bisa akrab ama temen pacarnya sendiri. Beda lagi Aurelia Maria Octavia.

Sahabat kita dari SMA Stella Duce 2 Jogja ini bilangnya kalo pacaran di rumah temen itu ide dari pacarnya. “Pertama, idenya pacaran di rumah temen tuh dari pacarku, katanya biar asyik aja kalo rame-rame gitu. Awalnya gini, aku abis pulang ekskul rame-rame berangkat ke rumah temen. Sekalian ngobrol ama temen en bisa bikin akrab pacar ama temen-temenku juga,” ujar Aurelia kelas XII IPS 1 yang hobinya berimajinasi. Aurel (sapaan akrab Aurelia) termasuk dari 22,4 persen responIn yang berangkat untuk pacaran di rumah temen dari ide pacarnya sendiri. (eza)

Wah...Bisa Ngirit Biaya ADA yang pro dan kontra soal numpang pacaran di rumah teman. Setidaknya 59,4 persen responIn ngaku belum pernah nglakuin hal seperti itu. Pendapat Galuh Puspitasari dari SMAN 6, pacaran di rumah temen itu mengganggu banget. ”Ya nggak enak lah ama keluarga si empunya rumah,” ujar Galuh serius. Emang banyak banget alesan responIn yang nggak mau pacaran di rumah temen. Pertama Malu! He..he...18 persen responIn masih mikir soal harga diri. Sedangkan Rheza Firmansyah dari Moega ngungkapin kalo masih pengen dianggep ama temen-temennya. ”Kalo ada yang pacaran di rumah temen tu pasti besoknya diejek-ejek di depan temen lain,” katanya tertawa-tawa. Alesan kedua, 35 persen responIn nggak pacaran di rumah temen karena ngerasa udah ada rumah sendiri. why not? Emang bener banget pacaran di rumah sendiri lebih nyaman dan lebih bisa ndeketin pasangan ama orang tua. Ardi Irawan dari Bopkri 1 ngomong, kalo dia pacaran di rumah soalnya biar pacar bisa deket ama keluarga. ”Aku cuma pengen ndeketin dia ama keluarga aja, biar ortu percaya ama dia,” ujarnya pasti. Selain ndeketin, pacaran di rumah sendiri juga bisa ngirit biaya loh.he..he.. Alesan ketiga, responIn nggak pacaran di rumah soalnya ada alternatif tempat lain. Buat 46,3 persen responIn nyetujuin hal ini. Soalnya, kita tau sendiri kalo banyak banget tempat hang out yang bisa dijadiin spot pacaran yang Ok. Menurut Ina dari SMAN 9, mall bisa jadi tempat pacaran yang ok. ”Selain pacaran juga banyak hal yang bisa dilakuin di sana, misalnya belanja he...he,” ujarnya malu.

Tenyata 29,5 persen responIn ngecap nggak tau malu responIn yang pacaran di rumah temen. Kenapa bisa begitu? hem.. kata Aini Devana dari Muhammadiyah 5, yang pacaran di rumah temen itu pasti mukanya udah tebel banget. Trus gimana nggak tebel kalo PD banget pacaran di rumah temen ampe pegang-pegangan tangan?!” katanya kesal. Emang sih kadang temen kita lupa tempat kalo dianya lagi pacaran. Yah tapi mau gimana lagi namanya temen masak nggak dibantuin. Pacaran yang nggak modal tenyata jadi pendapat 21,6 persen responIn. Ya so pasti lah nggak punya modal kalo cuma nebeng minum and makan di rumah temen. Menurut sobat kita Mahardika dari SMA 8 kalo udah akhir bulan pasti ada aja temen yang dateng numpang pacaran, ”Agak ngeselin juga sih sebenernya, soalnya pasti minta makan or minum yang aneh-aneh,” katanya pasti. Yah, dibanding ngerepotin temen or dicap macem-macem ama empunya rumah, mending kayak 24,2 persen responIn yang nggak penah pacaran. Ada 50 persen responIn yang masih males pacaran. Kayak Reinaldi Hari dari Padmanaba yang ngerasa masih males aja diribetin ama orang lain. ”Aku masih nyaman ama temen-temenku, and belum mau repot,” katanya sambil senyum. Emang nggak bisa disalahin sih nggak punya pacar. Apalagi kalo dilarang keras ama keluarga, kayak yang dilakuin 36,4 persen responIn. Contohnya Verawati Kanesia dari SMA Stella Duce 1. ”Aku masih nurut banget ama peraturan mama and papa, katanya pas kuliah baru boleh,” ujarnya mantab. (sha)

Menjalin dan Menjaga Silaturahmi

PROFIL Cowok Cewek

33 % 67 %

SMA

100 % 59 % 41 %

15 - 16 17 - 18

300 Pelajar SMA/Se-derajat di Kota Jogjakarta METODE PENELITIAN: SIMPLE RANDOM SAMPLING TOLERANSI KESALAHAN: 2 % INSTRUMEN POLLING: KUISONER OPEN CLOSE QUESTION

PACARAN itu sebuah hubungan khusus yang beraspek pada rasa dan juga perhatian yang lebih. Masa pacaran itu masa untuk saling mengenal pribadi dan karakter masing-masing lawan jenisnya, sehingga bisa dijadikan pengalaman. Apalagi di masa sekolah. Pacaran di usia-usia sekolah pada belakangan ini menjadi hal wajar, karena mungkin dengan pacaran bisa menimbulkan efek positif. Seperti bisa nambah semangat belajar, karena ada seseorang yang peduli dan selalu perhatian, atau juga berbagi susah dan senang selain dengan teman atau sahabat dan

lainnya. Banyak sekali hal yang bisa dilakukan saat bersama kekasih, seperti belajar bareng, makan bareng, jalan-jalan berdua, dan juga bersosialisasi dengan orang lain. Salah satu contoh sosialisasi dengan orang lain adalah pacaran di rumah teman. Pacaran model ini bisa nambah keakraban dengan teman, dimulai dengan komunikasi baik dengan teman yang rumahnya akan ditempati. Banyak sekali alasan yang bisa melandasi pacaran di rumah teman, misalnya hubungan pacaran yang tidak direstui orang tua atau bahasa gaulnya back street. Jadi, main ke

rumah teman bisa dijadikan alasan buat ketemuan sama pacarnya dan sedikit berbohong untuk usaha itu menilik dari kondisi yang ada di realitas sekarang. Namun ada juga orang tua si temen yang rumah di ’sewa’ itu ikut mendukung sagar pacaran di rumahnya, daripada pacaran di luar yang tidak jelas dan menghindari hal negatif di jalan. Sesekali bolehlah pacaran di rumah teman, di samping menjalin silaturahmi dan komunikasi, tapi juga tidak melupakan sopan santun terhadap orang lain termasuk tetangga-tetangga sebelah. Selain itu pacaran yang baik adalah pacaran yang masih memperhatikan

batas-batas kewajaran dalam menjalin hubungan dan bersama saling mengingatkan sehingga tahu mana yang baik dilakukan dan mana yang harus tidak di lakukan.. Selain itu juga kontrol dari keluarga sendiri dengan sering cerita dengan orang tua, kakak maupun adik agar komunikasi di rumah tidak rusak di tambah dengan bekal agama yang bisa membawa kebaikan baik di dunia dan akhirat nanti. (per)

Drs. Jasiman Guru Bimbingan Konseling SMA Tiga Maret

Kenapa di situ Harus Ada Kursi Kayu?

GANIS-SABINA SASHA/INDIKASI

HI guys, untuk terbitan kali ini, temen-temen kita dari SMA Muhammadiyah 2 Jogja dan SMA Stella Duce 1 Jogja nitip salam kenal buat para pembaca Indikasi.

teriak mereka penuh semangat.

SAAT SMA kelas dua di SMA 26 Tebet Jakarta, aku pernah pacaran ama adek kelas. Dia tipikal orang yang sweet dan nggak neko-neko gitu. Pokoknya cewek idaman pas SMA gitu deh. Aku tergolong cowok lucky karena bisa pacaran ama dia. Tapi masalahnya, cuma satu. Orang tuanya nggak ngijznin dia pacaran, soalnya masih kelas satu SMA. Backstreet deh jadinya. Dia juga nggak mau pacaran yang macem-macem. Straight lah orangnya. Ada bagusnya ya, soalnya aku berhasil macarin cewek baik-baik. Tapi yang bikin senewen, gimana caranya bikin nih bocah nggak bosen pacaran ama aku tanpa ngelakuin hal yang neko-neko dan nggak ketauan ama orang tuanya?? Dank! Khan nggak mungkin juga kalo dia aku ajakin ke rumahku. Masa cewek main ke rumah cowoknya? Apa kata dunia? Meheheh.. Setelah bertapa di gunung Kilimanjaro selama delapan hari tujuh malam (well lebay ya) aku nemu ide bagus. Pacaran di rumah temen! Kebetulan ada sahabatku yang nawarin. “Man, gimana kalo loe pacaran di rumah gua aja biar nggak jenuh?” For your info, rumah sahabatku ini biasa jadi tempat

nongkrong temen-temen se gank. taknya: sofa panjang buat berdua, trus Orang tua sahabatku ini seneng banget ada dua sofa perseorangan di kanan kalo ada temen-temen anaknya yang kiri sofa panjang yang duduknya bermain ke rumahnya, dengan alasan biar hadapan dan dipisahkan meja. anaknya nggak keluar-keluar ke temSebelumnya, cewekku udah pernah pat yang nggak-nggak. Bahkan orang aku ajakin ke rumah sahabatku tuanya juga selalu nyediain ceitu. Eh pas aku mau duduk milan dan makanan gitu di sofa panjang, dia nyelobuat dukung suasana nong duduk di sofa panjang per-basecamp-an. duluan dan ngajakin temen Sippp abis pokoknya, ceweknya (yang aslinya man. Hahaha.. temenku juga) buat duduk di Back to the red line. sana. Akhirnya aku bekorban Setelah cewekku setuju, duduk di sofa pendek sendaku langsung irian deh. Nyehhh.. tapi okelah ngasih tau mungkin dia masih malu sahabatku soalnya waktu itu kita kalo aku jadi baru jadian. Hehehe.. malem minTapi kejadian itu gguan di nggak mungkin rumahnya. terulang, karena Trus aku aku udah nyusun nyusun strategi ampuh strategi buat buat bisa berduaan. bisa berStrateginya: sesaduaan ama mpainya di rumah cewekku. Sasahabatku, aku habatku ngasih langsung duduk di ide soal penataan sofa panjang. Dua temensofa. Jadi ceritanya, ku yang lain duduk di Lembu sofa di ruang tamu dua sofa pendek. Yang Vokalis Club Eighties sahabatku itu lelain sok sibuk biar ada

alasan buat nggak duduk di sofa panjang sebelahku. Otomatis, cewekku bakal duduk di sofa panjang di sebelahku dan kita bisa berduaan. Cihuy! Akhirnya, malem minggu yang dinantikan tiba. Aku jemput cewekku, dan langsung nuju ke rumah sahabatku itu. Berharap strategi bakal berjalan mulus. Pas dipersilahkan masuk sama sahabatku, aku langsung ambil duduk di sofa panjang. Temen-temenku yang lain (yang tau soal strategi) ada yang berdiri dan ada yang duduk di dua sofa pendek. Pura-pura sibuk sama urusan mereka sendiri-sendiri. Ada yang telpon-telponan, ada yang pada bercanda, ada yang ambil minum. Nah dua sofa pendek udah ada orangnya, tinggal sofa panjang ini yang tersisa. I GOT YOU BABY! Batinku sambil nyengir kemenangan. Selang beberapa detik kemudian, cewekku yang sebelumnya masih berdiri langsung ambil kursi kayu yang biasanya nggak pernah dipakai. Aku nggak pernah terpikir dia bakal ambil kursi kayu itu lho! Bahhh.. gagal maning, gagal maning.. Hahahaha.. Yaweslah mungkin memang belum waktunya. Mehehe.. In my opinion, pacaran di rumah temen itu cukup efektif buat ngilangin kejenuhan dalam berpacaran. (arm)

1109  

RADAR JOGJA Senin Legi 9 November 2009 300 Pelajar SMA/Se-derajat di Kota Jogjakarta Nggak modal 21,6 % teriak mereka penuh semangat. Pacara...

Read more
Read more
Similar to
Popular now
Just for you