Issuu on Google+

24

RADAR JOGJA

Senin Pahing 26 Oktober 2009

Acara TV yang Banyak Disuka Aku sering ngliat National Geography, Fashion TV, ama HBO di rumah sodara. Buatku acara-acara kaya gitu nambah wawasan sekaligus ngasih inspirasi, selain buat hiburan kalo lagi penat ama sekolah. Hehehe......

Helena Hanindya Kartika Putri XI Bahasa SMA Stella Duce 1

Pas nonton tv, aku lebih milih acara kartun daripada sinetron-sinetron dan sejenisnya. Buatku acara kartun lebih ngehibur walopun ceritanya aneh dan monoton. Selain itu aku juga nonton berita olahraga ama siaran live sepakbola, tapi nggak pernah maksain kalo yang dinihari, kalo bisa ya nonton, kalo ngantuk ya tidur aja, hehehe....

Pilih Musik, Bisa Nambah Inspirasi SEBUT aja namanya Ratu yang harus tengkar abis-abisan ama temen kostnya, Laela. Gara-gara sepele, mereka berebut remote supaya bisa jadi komandan acara tv. Gile bener, bahkan Laela akhirnya ampe ngungsi ke kost temennya, lantaran yang dipantengin Ratu nggak seirama dengan atinya. Acara tv yang mereka suka nggak sama, padahal cuma hanya ada satu tv.... Itu sedikit gambaran dahsyatnya pengaruh acara tv terhadap pribadi-pribadi temen kita. Dan ternyata, dari 300 responIn, 85 persennya emang suka nonton tv. Seperti halnya Astrid Grace Monica, temen kita dari SMA Stella Duce 2 Jogja yang duduk di kelas XII IPS 1. “Aku seneng banget nonton acara musik, en acara yang bikin aku lebih kreatif dalam mengembangkan hobi menggambar. Acaranya tuh bisa kasih aku inspirasi lebih banyak,” jelas Astrid yang setelah lulus skul pengin masuk Komunikasi UGM. Artinya, 15 persen anak nggak suka nonton tv. Alesannya cukup banyak, ada yang harus nonton di satu tv untuk rame-rame. Kayak temen kita Maria Viannie Anastasia, dari SMA Stella Duce 1 Jogja. “Masalahnya aku anak asrama, dan di asrama tv nya cuman ada satu, jadi nontonnya harus rame-rame. Trus kalo aku mau nonton kadang suka rebutan ama temen laen, jadi malah

bikin males khan. Lagian anak-anak di asrama tuh udah nggak sempet nyari waktu buat nonton tv kayak gitu,” ungkap Aney (sapaan akrab Maria) yang mantan model rubrik In-style Indikasi. Teman-teman, band-band baru di Indonesia emang lagi berkembang, dan ternyata salah satu penopang besarnya industri hiburan, khususnya musik itu juga dari emasan acara di tv. Buktinya 33,1 persen responIn memfavoritkan acara musik sebagai pilihan. Jadi musik di Indonesia itu seakan nggak ada matinya gitu. ”Aku lebih suka acara musik, apalagi yang alirannya Emo, Rock, Pop en Metal. Ya musik-musiknya menginspirasi aku buat maen musik, dan suka datengin mood. Kadang kalo aku lagi nggak enak hati, suka nonton acara musik di tv, en bikin suasana hati kembali tenang,” begitulah pendapat Dzikrina Miftahul Fitri Al-Fatih dari SMA Muhammadiyah 2 Jogja kelas XII IPA 4. Dan 12 persen di antara responIn ternyata masih pada suka nyemak berita politik, ekonomi juga lho. Misal Nadia Shalikhati sahabat dari SMK 2 Depok. Temen yang kini duduk di kelas 12 Analisis Kimia ini seneng liat berita, coz biar nambah pengetahuan gitu alesannya. ”Simpel aja sih, aku cuman pengen liat sejauh

mana pemberitaan yang ada. Dan aku lebih suka berita masalah sosial, kalo politik ama ekonomi mah aku nggak mudeng. He..he..he.. Kadangkadang di berita tuh ada info-info yang unik juga sih, jadi bikin aku kepengen liat berita tiap hari. Nambah pengetahuan gitu deh,” ujar Nadia. Apa yang disuka Nadis emang beda dengan yang disuka ama pebasket dari SMA Kollese de Brito, Camellus Julio Christie Tamtama. Pelajar kelas XII Bahasa yang juga MVP DBL Radar Jogja 2009 ini ternyata lebih suka nonton acara yang hostnya Thukul Arwana. ’’Acara di jam sebelumnya juga aku tonton, yaitu lawak yang ditambah para Sinden lagu modern yang dibintangi oleh Sule, Azis Gagap, Andre Stinky dan Parto Patrio. Mereka tuh ngasih inspirasi buat kehidupanku, biar lebih hidup en selalu happy,” jelas Tommy, sapaan akrabnya. Sinetron? Sepertinya responIn kurang begitu suka ternyata. Tapi kalo FTV, Rahmindya Anung dari SMAN 8 Jogja lebih suka. “Sebenernya aku nggak terlalu suka nonton tv, paling kalo lagi ada waktu kosong aja. Trus juga nggak semua tontonan aku suka. Kadang suka ngeliat drama-drama FTV, coz kisahnya tuh menarik dan kadang mengharukan. Tapi kadang lebay banget, en jadinya malah bikin bête,” tutur Anung yang duduk di kelas XI IPS. (eza)

Huseini Ramadhani XI IPA 3 SMAN 3 Jogja

Acara-acara tv cuma buat hiburan aja, karena aku jarang ngliat tv. Paling ngliat sinetron-sinetron tv swasta yang lebai itu ama film-film, sekalian buat refreshing. Selain itu aku juga mantau berita-berita nasional biar update situasi dan kondisi yang lagi terjadi. MODEL : LILA NATHANIA, MARCELLA STEPHANIE, HER;ENA HANINDYA (SMA STELLA DUCE 2) | FOTOGRAFER : M. SYUKRON | GRAFIS : NEWBIE

Rhea Janitra A

Jadi Representasi Kehidupan

XII IPA 2 SMAN 2 Jogja

PROFIL Jenis Kelamin Cowok Cewek

40 % 60 %

Pendidikan SMA

100 %

Usia 15 - 16 17 - 18

30 % 70 %

Jumlah Responden 300 Pelajar SMA/Se-derajat di Kota Jogjakarta METODE PENELITIAN: SIMPLE RANDOM SAMPLING TOLERANSI KESALAHAN: 2 % INSTRUMEN POLLING: KUISONER OPEN CLOSE QUESTION

ADDICT akan sebuah hal emang nggak baek. Tapi 81 persen responIn merasa sering terlupa. Rheza Firmansyah dari Muhammadiyah “ Nggak sedikit loh temenku yang bt banget kalo tokoh jagoan dalam sinetron favoritnya di sakitin,” ujarnya menggebu-gebu. Emang bener sih kalo udah menjiwai sebuah sinetron, rasanya kayak kita sendiri yang main. Hei coy padahal sebenernya yang kita lakuin cuma duduk manis aja di rumah. Emang keren banget tuh production housenya buat cerita, tapi kok ya mesti kasian banget ya jagoannya. Menurut para ahli, acara tv itu adalah representasi dari kehidupan sekitar loh. But beda banget ama yang ditayangin di tv kita Bay the way iInfluence yang paling kerasa banget itu ya gaya ngomong sehari-hari. Walopun cuma 19 persen responIn yang setuju, Tapi Pandu dari SMAN 9 ngerasa kalo adiknya yang masih kecil suka ngikutin nada ngomongnya upin dan ipin, “Aduh pusing aku kalo adikku udah ngomong betul..betul..betul,” katanya sambil kebingungan. Kebukti kan guys kalo apa yang ada di tv itu gampang banget diikutin ama semua orang. Well si tv ternyata punya pengaruh yang positif buat responIn. Buktinya 52 persen responIn ngungkapin kalo tivi itu bikin kita smart. Surya Agung dari Muhammadiyah 2 punya pengalaman tersendiri. Menurut dia lewat Tv bisa njelajahin dunia lebih jauh. Intinya nambah pengetahuan sih, “ Aku seneng banget ngeliat acara petualangan di tv soalnya aku jadi tau tempat yang oke viewnya itu

dimana aja,” ujar penyuka travelling ini. Well emang bener banget sih nggak selalu jelek pengaruh si tv itu. Namanya juga teknologi ada positif and negatifnya pasti. Ternyata eh ternyata kata 19 persen responIN tv itu nggak ngasih pengaruh tauk buat mereka. Hem ….kenapa bisa begitu? Soalnya kata 44,4 persen responIn acaranya itu-itu aja. Iya sih bener yang diungkapin ama Gotama Riko dari SMA 8 kalo acaranya monoton terus kita mau niru

gimana, “ mereka selalu buat acara dengan format yang sama walopun kita udah pindah channel tetep aja sama jenisnya,” ujarnya jengkel. Yup guys, ternyata juga yang ngebuat 44,4 persen responIn nyibukin diri biar nggak terlalu lama di rumah. Andi Surya dari JB malah udah ngerasa itu dari dulu, “Mending aktif di sekolah aja lah, daripada nonton tv nggak ada pelajaran yang aku dapet,” katanya dengan pasti. (sha)

Ahmad Nyarwi

Dosen Jurusan Ilmu Komunikasi, Fisipol UGM

Bisa Memotivasi Remaja ACARA tv yang baik untuk remaja usia SMA itu acara-acara tv yang ramah, dan inspiratif. Inspiratif di sini adalah, acara tv itu haruslah menayangkan program-program yang sesuai, yang bisa mengajarkan anak-anak muda untuk berkreasi positif dan mengandung makna yang membanggakan. Berbeda dengan acara-acara tv sekarang yang berisi program senangsenang aja, kurang mendidik anak-anak untuk mau berusaha agar bisa mandiri. Selain itu anak-anak muda sekarang dijadikan obyek dari pembuatan trendsetter pasar oleh media tv, sehingga konten atau isi dari siaran tv mengikuti selera pasar yang baru hangat-hangatnya. Padahal banyak remaja usia SMA yang berprestasi di ajang internasional melalui lomba-lomba ilmiah, olimpiade ilmu alam dan membawa harum nama Indonesia justru kurang terekspose di media tv. Momen-momen itu bisa memotivasi remaja lain untuk berprestasi di berbagai bidang yang mereka gemari. Ada bermacam-macam konten acara tv, pertama adalah tv berita. TV berita adalah adalah acara tv yang menyiarakan program-program berita, seperti informasi politik yang sangat terbuka, informasi ekonomi, dan informasi lain yang educated, sehat, dan benar-benar menginspirasi dan dibutuhkan. Kedua yaitu program nonberita, seperti sport dan entertain. Acara olahraga dan hiburan ini lebih jitu dalam mengikat penonton, karena mempunyai pengaruh dan nilai ikat berita yang santai, menghibur, dan komunikatif. Ketiga yaitu gabungan dari kedua model acara di atas, seperti talkshow. Dari ketiga model acara di atas, yang menjadi bagian penting dari sebuah acara yaitu tim kreatif, pembawa acara, dan bagian promosi. Acara tersebut harus menyajikan acara dengan standar kode etik jurnalistik dan pola penyiaran pada waktu yang tepat. Bagi keluarga urban yang sebagian besar orang tuanya kurang memiliki waktu kumpul anggota keluarga karena sibuk dengan kegiatannya, adalah sesuatu yang harus diwaspadai, karena keluarga adalah lingkungan utama yang mengajarkan nilainilai dasar berkehidupan. Temasuk juga menonton tv bersama diselingi sharing, berinteraksi sesama anggota keluarga, sehingga terjalin komunikasi yang baik di antaranya. Selain itu dalam melihat acara tv diperlukan kemandirian dari anak-anak SMA dalam hal mensensor acara tv yang tak sesuai kebutuhannya, dan mengambil sisi positif dari acara tv tersebut. Masyarakat juga harus lebih peka dalam mengontrol acara-acara tv, selain lembaga-lembaga publik seperti KPI agar acara tv bisa memberikan acara yang berkualitas, mendidik, dan memberikan identitas bagi anak-anak muda yang dalam proses mencari jati diri. (per)

Kamu tergolong orang yang suka nonton tv nggak? Suka

85 %

Nggak tuh

15 %

Kamu favoritkan tayangan tv? Musik

(2 tertinggi) 28.1 %

Ilmu Pengetahuan

12.34 %

Kenapa suka acara itu? Ngasih ide 33.1 %

(2 tertinggi) Kisahnya menarik 20.8 %

Skeptis Tayangan TV Lokal

Ika Putri Penyanyi

PAS masih SD ampe SMP, aku paling seneng nonton kuis. Khan dulu tayangan kuis lagi ngehip banget. Tiap ada kuis, langsung aku dipantengin. Tapi sekarang udah kurang suka. Soalnya nggak ada kuis yang seinspiratif dulu. Kalo ada, biasanya adaptasi dari kuis luar negeri. Entah emang tim kreatifnya nurutin pasar, atau malah mungkin karena pasar juga lebih milih sinetron, daripada tayangan edukatif semacem kuis. Hehehe.. Recently, tayangan tv lokal yang aku tonton yaitu acara anak-anak, semacam bocah petualang. Atau kalo nggak acara penghilang stress, semacem Warkop DKI, ato komedi yang actually entertaining. All in all acara itu harus bisa ngilangin stress, dan bukan nambah stress. Soalnya khan kita seharian aktivitas di luar, jadi nyampe rumah udah capek banget.

To be honest, aku termasuk orang yang rada jarang nonton tv. Palingan kalo lagi bener-bener nganggur banget. Kira-kira jam-jam sebelum tidur gitu deh. Kalo nggak, ya lagi bener-bener kepaksa pengen nonton buat tau perkembangan tv di Indonesia, secara kan kebetulan aku kuliah di jurusan Ilmu Komunikasi, yang mengkaji soal publiciting, broadcast, dan beberapa kajian yang berhubungan juga soal tayangan tv. Kabar bagusnya, sekarang tv lokal lebih ngedepanin tayangan lokal daripada impor. Kabar buruknya, saking ngedepanin tayangan lokal, ampe-ampe nggak sedikit tayangan nggak bermutu juga disiarin. Efeknya, aku agak skeptis ama tayangan tv lokal. Kalo aku amatin, saat ini yang lagi heboh banget tuh acara musik yang nyertain

tangga lagu, acara gosip, dan yang jelas.. sinetron! Amaze banget pas lagi mijit tombol ON di remote tv. I was like “WOWW.. ternyata hari gini sinetron jumlahnya bejibun!”. Mulai sinetron yang judul nama-nama pemerannya ex: Susanti, Ginanjar Cinta Lestari, and so on, sinetron dubbing, dan sinetron komedi yang nggak mendidik atau malah berbau pornografi. Komplit! Rata-rata temanya soal cinta-cintaan yang dibawain sangat hiperbolis. No offense ya. Tapi pernah juga aku nonton tayangan FTV (Film Televisi) yang jalan ceritanya kayaknya jiplak dari film komedi barat. Dan bahkan nirunya kebangetan. Jadi kayak nonton film barat dengan bintang Indonesia. Hehehe.. Ya mungkin itu bagian dari kreativitas tim produksinya, tapi sayangnya kurang dikembangin.

Terus sekarang banyak banget bintang baru bermunculan, dab! Ampe aku nggak hafal nama-namanya. Apalagi ketambahan bintang-bintang blasteran, ato malah bule asli, baik dari negara tetangga yang notabene mukanya juga nggak beda jauh ama bintang lokal ato dari negara barat. Beda sama dulu, khan ada legend semodel Rano Karno, Yessy Gusman, dan masih banyak lagi yang asli ‘made in Indonesia’. Hehehe.. Dari dulu orang tua nggak pernah ngekang aku buat nonton tv. Nggak ada, drama orang tua nyembunyiin kabel tivi, antena, atau apalah. Tapi, meski orangtuaku nggak ngekang, aku juga udah punya kesadaran soal batasan nonton tv. Aku nggak akan nonton tv ampe larut malam. Yeah, tv has been the people’s need. But the thing is, you have to be a smart television viewer. Agree? (arm)


1026