Issuu on Google+

MURUNG RAYA EXPEDITION 2 010-2 011

S E B U A H S U R V E Y K E A N E K A R A G A M A N H AYAT I H U T A N H U J A N D ATA R A N R E N D A H D I H U TA N L I N D U N G B U K I T B AT I K A P, K A L I M A N TA N T E N G A H , B O R N E O

VAN BERKEL, T.B.T. ROGERS, L.D. | KILBURN, H.J. | MUNIR, M. MORTIBOYS, D. | GOODCHILD, R.


Bukit Batikap Protection Forest

2


CREDITS KUTIPAN: van Berkel T.B.T., Rogers, L.D., Kilburn, H.J, Munir M., Mortiboys, D.M. dan Goodchild, R., 2012. Sebuah survey keanekaragaman hayati hutan hujan dataran rendah di hutan lindung Bukit Batikap, KalimantanTengah, Borneo. Murung Raya Expedition 2010-2011 Laporan Ilmiah. Heart of Borneo Project

Š 2012 Heart of Borneo Project

Rancangan Sampul Depan dan ilustrasi oleh Stephanie Ayres, Artis Residence

Heart of Borneo Project

A charity registered in England and Wales No. 1138860 High Street 28a, Falmouth, Cornwall, TR11 2AD, United Kingdom

Email:

tvanberkel@heartofborneo.org info@heartofborneo.org

Website:

www.heartofborneo.org


Daftar isi Ucapan Terima Kasih ................................................................................................................. 3 Executive Summary.................................................................................................................... 4 Ringkasan Eksekutif ................................................................................................................... 5 Tim Ekspedisi.............................................................................................................................. 6 1.

Pendahuluan ............................................................................................................. 7

2.

Vertebrata terestrial ................................................................................................ 14

3.

Transek dan pengamatan mamalia .......................................................................... 22

4.

Mamalia kecil .......................................................................................................... 31

5.

Owa-owa hibrida ..................................................................................................... 35

6.

Burung .................................................................................................................... 44

7.

Herpetofauna .......................................................................................................... 51

8.

Herpetofauna di tajuk pohon ................................................................................... 62

9.

Epifit ....................................................................................................................... 66

10. Diskusi umum .......................................................................................................... 68 Bibliografi ................................................................................................................................. 70 Lampiran 1 – Daftar Mamalia .................................................................................................. 77 Lampiran 2 – Daftar Burung ..................................................................................................... 79 Lampiran 3 – Nama pohon....................................................................................................... 82 Lampiran 4 – Invertebrata ....................................................................................................... 85

2


Ucapan Terima Kasih Kami tidak mungkin dapat mengalami bagian dunia yang begitu terpencil, bekerja di hutan hujan tropis yang hampir tidak terganggu dan indah dan menyaksikan pengetahuan mendalam tentang hutan yang dimiliki masyarakat setempat tanpa bantuan, nasehat dan dukungan dari banyak pihak. Dasar keberhasilan ekspedisi ini terletak pada dukungan dan keyakinan mereka pada kelompok ilmuwan dan petualang muda dan penuh ambisi. Tanpa ini kami tidak mungkin dapat mempersiapkan dan melaksanakan sebuah ekspedisi yang berhasil. Untuk dukungan yang diberikan kami menyampaikan banyak terima kasih kepada orang-orang berikut (tidak pakai urutan tertentu): Les Halpin, Rupert Ridgeway, Dr. David Chivers, Godwin Limberg, the Royal Geographical Society, Shane Winser, the University of Exeter Annual Fund, University College Falmouth, the Gilchrist Educational Trust, the Orangutan Land Trust, Universitas Palangakaraya, World Wildlife Fund, Heart of Borneo Initiative (Chris Greenwood), Bupati Murung Raya, kepala desa dan warga Tumbang Tohan dan Tumbang Naan, Pak Yunting, Mission Aviation Fellowship Palangkaraya, The Zoological Society of London, Sophie Persey, Brendan Godley, Kementerian Riset dan Teknologi, Kementerian Kehutanan, Royal Botanical Gardens Kew, the Explorers Club, the Foyle Foundation, Christopher Foyle, Primate Conservation Inc., Digital Explorer, the Natural History Museum in London, the Adrian Ashby Smith Memorial Trust, Dr. Peter Smithers, Alasdair McMillan, Melati Gray Asisten lapangan yang sangat berharga: Pak Wik, Pak Bobo, Pak Parman, Pak Lundun, Pak Muji dan, terutama, Pak Aspor. Kami menyampaikan terima kasih khusus kepada Pusat Penelitian BIOLOGI – Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) dan Universitas Palangka Raya (UNPAR). Dukungan Kelembagaan, dan Perwalian Hibah Limbaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Universitas Palangkaraya, the Royal Geographical Society with IBG, Project Barito Ulu, University of Exeter (khususnya Departemen Hubungan Alumni) University College Falmouth, the Gilchrist Educational Trust, the Orangutan Land Trust, World Wildlife Fund, Heart of Borneo Initiative, Natural History Museum in London, Primate Conservation Inc., Mission Aviation Fellowship Palangkaraya, the Zoological Society of London, the Rainforest Club, Ministry of Science and Technology, the Indonesian Department of Forestry, Royal Botanical Gardens Kew, the Explorers Club, the Foyle Foundation, the Adrian Ashby Smith Memorial Trust, the Falmouth and Exeter Students Union, Fauna and Flora International, Skinners Brewery, Sponsor-sponsor Media UCF Media Dept, Panasonic Toughbook, Livewire Digital, Lightfoot Solutions, AST-Systems, Digital Explorer, Guardian Online Sponsor-sponsor peralatan Treeworker, Teufelberger, Doro, Craghoppers, Marlow, AST, Lightfoot Solutions, WorkWare, Nikwax, Digital Explorer, DD Hammocks, Paramo Directional Clothing, Aquapac, Tupperware, AECOM

3


Executive Summary As part of the inaugural Heart of Borneo Project’s Murung Raya Expedition a preliminary biodiversity survey was carried out in and around Bukit Batikap Protection Forest from December 2010 to February 2011 to study the flora and fauna. A team of researchers of British, Indonesian and Dutch nationalities conducted surveys on mammals, birds, reptiles, amphibians and epiphytes, providing the first evidence of the species inhabiting this previously unstudied and remote rainforest in Central Kalimantan. Mammal diversity was studied by camera trapping and line transect surveys. Avifauna was recorded using line transects and point counts, while terrestrial birds were also recorded using camera traps. Reptiles and amphibians were recorded using diurnal and nocturnal line transects, pitfall traps and basking surveys. Canopy access techniques allowed the study of epiphytes in the higher canopy, which further aided placement of canopy camera traps and the study of arboreal herpetofauna. Additionally, a short expedition was undertaken in search for the western distribution boundary of the threatened hybrid gibbon (Hylobates albibarbis x H. muelleri), employing an auditory sampling technique along the Mohot and Joloi Rivers. A total of 47 terrestrial mammal and three bat species were recorded. Most notable mammal records are the Sunda otter-civet (Cynogale bennettii), proboscis monkey (Nasalis larvatus), whitefronted langur (Presbytis frontata) and Sunda clouded leopard (Neofelis diardi). The most notable absence was that of the orang-utan (Pongo pygmaeus). The hybrid gibbon, previously believed to range no further than the Busang River, was located in the upper reaches of the Joloi River. This finding extends its distribution to a minimum estimated total of 3,300km2. A total 152 bird species were documented. Observations of importance include: Fairy pitta (Pitta nympha) which is the second ever record for Indonesia; Bornean peacock-pheasant (Polyplectron schleiermacheri); Bornean ground-cuckoo (Carpococcyx radiatus); blue-wattled bulbul (Pycnonotus nieuwenhuisii) and black partridge (Melanoperdix niger). We also list an extension of the breeding season of the rufous-crowned babbler (Malacopteron magnum). We documented 45 reptile species; 21 snakes, 22 lizards and 2 turtles. Here we provide the first record of the reed snake Pseudorabdion saravacense for Indonesia and the first Kalimantan record of the blue-throated skink (Sphenomorphus cyanolaemus). Since insufficient distribution data about the vast majority of reptiles exists, these observations constitute valuable records. Thirty-six amphibian species, including one caecilian were observed. Of the 35 anuran species, 25 represent significant range extensions. Most of these have only been recorded from the Northern parts of Borneo.

4


Ringkasan Eksekutif Sebagai bagian dari Heart of Borneo Project’s Murung Raya Expedition survei keanekaragaman hayati pendahuluan dilakukan di dan di sekitar Hutan Lindung Bukit Batikap dari Desember 2010 sampai Februari 2011 untuk mempelajari flora dan fauna. Sebuah tim peneliti kebangsaan Inggris, Belanda dan Indonesia melakukan survey tentang mamalia, burung, reptil, amfibi dan epifit, dan memperoleh bukti pertama dari spesies yang menghuni hutan hujan terpencil di Kalimantan Tengah yang sebelumnya tidak diteliti. Keragaman mamalia dipelajari dengan kamera penjebak dan survei transek. Jenis burung direkam menggunakan jalur transek dan penghitungan titik, sementara burung tanah (terestrial) juga terekam dengan menggunakan kamera penjebak. Reptil dan amfibi dicatat menggunakan jalur transek diurnal dan nokturnal, perangkap jebak dan survey tempat berjemur (terutama untuk reptil). Teknik akses tajuk memungkinkan studi epifit di kanopi tinggi, yang selanjutnya dibantu dengan penempatan kamera penjebak di kanopi dan studi tentang herpetofauna arboreal. Selain itu, sebuah ekspedisi pendek dilaksanakan untuk mencari batas distribusi barat owa-owa hibrida yang terancam punah (Hylobates muelleri x H. albibarbis), dengan menggunakan teknik sampling pendengaran suara di sepanjang Sungai Joloi dan Mohot . Sebanyak 47 spesies mamalia terestrial dicatat dan tiga jenis kelelawar. Catatan paling penting mamalia adalah Musang Air Sunda (Cynogale bennettii), bekantan (Nasalis larvatus), lutung dahi putih (Presbytis frontata) dan macan dahan Sunda (Neofelis diardi). Selain itu yang menonjol adalah bahwa tidak ditemukan orangutan (Pongo pygmaeus). Owa-owa hibrida, sebelumnya diyakini tidak tersebar ke arah barat dari Sungai Busang, ternyata ditemukan di di hulu Sungai Joloi. Temuan ini memperluas distribusinya dengan total diperkirakan minimal 3.300 km2. Sebanyak 152 spesies burung didokumentasikan. Pengamatan penting meliputi: Paok bidadari / Fairy pitta (Pitta nympha) yang merupakan catatan kedua untuk Indonesia, Kuau-kerdil Kalimantan / Bornean Peacock Pheasant (Polyplectron schleiermacheri); Tokhtor Sunda / Bornean Ground Cuckoo (Carpococcyx radiatus), Cucak gelambir-biru / Blue-wattled Bulbul (Pycnonotus nieuwenhuisii) dan Puyuh hitam ( Melanoperdix niger). Kami juga merekam perpanjangan musim mengeram dari Asi Besar / Rufouscrowned Babler (Malacopteron magnum). Kami mencatat 45 spesies reptil, yaitu 21 jenis ular, 22 jenis kadal dan dua jenis kura-kura. Selain itu kami menghasilkan rekaman pertama dari ular Pseudorabdion saravacense untuk Indonesia dan catatan pertama di Kalimantan untuk kadal Skink tenggorak biru / Blue-throated Skink (Sphenomorphus cyanolaemus). Karena data tentang distribusi untuk sebagian besar jenis reptil tidak memadai , pengamatan ini merupakan catatan berharga. Tiga puluh enam spesies amfibi diamati termasuk satu spesies Caecilian. Dari 35 spesies anuran, 25 mewakili perluasan daerah penyebaran jenis yang signifikan. Sebagian besar hanya telah direkam dari bagian utara Kalimantan.

5


Tim Ekspedisi TIM UTAMA Martin Holland (Inggris) – Pemimpin Ekspedisi Tim van Berkel (Belanda) – Ilmuwan Utama, vertebrata terestrial, Mamalia kecil, Burung Lara Rogers (Inggris) – Asisten Ilmuwan Utama, Mamalia besar, Primata Russel Goodchild (Inggris) – Invertebrata Misbahul Munir (Indonesia) – Burung, Reptil, Amfibi Holli Kilburn (Inggris) – Kanopi, Amfibi, Epifit Dale Mortiboys (Inggris) - Reptil, Amfibi Ismail Agung (Indonesia) – Primata Ian Blessley (Inggris) –Manager Kem, Ahli Medis, Burung James Harwood (Inggris) – Fotografer Dan Sargison (Inggris) – Ahli teknik dan Komunikasi

PENELITI TAMU

ASISTEN PENELITI DAN PEMANDU

Jan Beck (Jerman) - Ngengat

Pak Aspor (Pemandu utama)

Pak Parman

Carsten Bruhl (Jerman) - Semut

Pak Wik

Pak Lundung

Pak Bobo

Pak Muji

Ibu Wi (tukang masak)

Ibu Dewi (Tukang masak)

6


1. Pendahuluan LATAR BELAKANG Berabad-abad hutan Kalimantan yang luas telah memikat hayalan para petualang dan ilmuwan. Namun sekarang lebih dari separoh hutan di Pulau Kalimantan telah hilang dan deforestasi masih berlanjut dengan tingkat laju termasuk yang tertinggi di dunai (Jukka et al., 2011). Telah diprediksi bahwa kalau usaha, dalam bentuk pembakalan kayu, perkebunan sawit dan pertambangan batu bara dan mineral, berlanjut pada tingkat seperti sekarang pada tahun 2020 kurang dari sepertiga hutan Kalimantan akan tersisa (WWF, 2005). Hutan dipterokarp dataran rendah (Holmes & Burton, 1987), yang mengandung lebih dari 60% jenis hutan hujan Kalimantan, menghadapi ancaman terbesar. Hutan ini adalah yang paling menarik secara komersil dan merupakan habitat yang telah dieksploitasi berat dan menghilang dengan laju yang mengkhawatirkan. Bahkan kawasan konservasi di Kalimantan pun tidak memberi perlindungan yang diharapkan. Sejak 1985 hingga 2001 lebih dari 56% hutan dataran rendah yang terdapat di dalam kawasan konservasi resmi telah ditebang atau dikonversi (Curran et al., 2004). Dengan laju deforestasi pada tingkat tertinggi sepanjang masa, implementasi upaya konservasi yang lebih efektif merupakan prioritas utama. Walaupun konversi hutan masih berlanjut, daerah di jantung Kalimantan masih memiliki salah satu hamparing hutan primer terluas di Asia Tenggara. Guna melindungi keanekaragaman hayati di wilayah luas ini pemerintah Indonesia, Maleisia dan Brunei telah menanda-tangani kesepakatan pada tahun 2007: “untuk bekerja sama guna menjamin pengelolaan sumber daya hutan efektif dan perlindungan suatu jaringan kawasan konservasi, hutan produksi dan pemanfaatan lahan berkesinambungan lain di dalam wilayah yang oleh ketiga negara masing-masing ditetapkan sebagai “Heart of Borneo (HoB)� Walaupun ini dianggap sebagai suatu kesepakatan bersejarah Map 1.1 – Pulau Kalimantan, dengan Heart of Borneo Initiative garis digambarkan di tingkat politik, kalau dilihat apa yang telah dilaksanakan di berwarna biru. Daerah di dalam kotak merah mewakili wilayah studi seperti yang tingkat lapangan gambar kurang menggembirakan: digambarkan pada bagian dalam penutup pelaksanaan peraturan lambat, penebangan liar dan korupsi masih menjadi isu penting dan penetapan kawasan konservasi baru masih pelan walaupun ada keinginan baik Indonesia untuk melindungi lingkungannya. Penelitian yang telah dilakukan oleh Ekspedisi Murung Raya, Heart of Borneo Project dilaksanakan di dalam daerah yang ditunjuk sebagai Heart of Borneo, hutan hujan dataran rendah primer yang terpencil di Kalimantan Tengah guna mendukung konservasi wilayah unik ini.

7


TUJUAN DAN OBYEKTIF PENELITIAN Pengelolaan konservasi yang efektif tidak mungkin dilaksanakan tanpa pengetahuan tentang jenis yang terdapat di daerah tersebut. Pengetahuan tentang kehadiran dan pola penyebaran merupakan dasar untuk menentukan prioritas kawasan konservasi. Memperoleh data jenis terutama penting untuk menentukan Kawasan Nilai Konservasi Tinggi (NKT); yang memerlukan prioritas konservasi dibandingkan dengan wilayah keanekaragaman hayati yang kurang, atau sedikit jenis endemis atau terancam atau jenis yang tidak terwakili di dalam kawasan konservasi seperti taman nasional atau cagar alam. Sangat sedikit diketahui tentang keanekaragaman hayati di Kalimantan, apalagi tentang daerah jantung Kalimantan, di mana diperlukan banyak upaya logistik untuk memungkinkan penelitian. Namun justru di daerah ini terdapat sebagian besar sisa-sisa hutan dan bisa diperkirakan keanekaragaman hayati yang tinggi. Kami bertujuan untuk mendukung konservasi hutan hujan Kalimantan melalui pencarian data keanekaragaman hayati pertama tentang jenis mamalia, burung, reptil, amfibi, invertebrata dan epifit di Hutan Lindung Bukit Batikap (HLBB) di Kalimantan Tengah.

JustifiKaSI Obyektif ekspedisi ini adalah untuk mengumpulkan data keanekaragaman hayati di hutan hujan dataran rendah Hutan Lindung Bukit Batikap (HLBB) yang terancam dan belum diteliti. HL Bukit Batikap terletak di Kabupaten Murung Raya, Kalimantan Tengah. Penelitian tentang kondisi keanekaragaman hayati di daerah ini hampir tidak ada(McConkey & Chivers, 2004) dan hanya terdapat satu sumber tertulis tentang keanekaragaman hayati di HLBB (Partomiharjo, 2005). Hingga sekarang mayoritas penelitian ekologi dilakukan di bagian utara Kalimantan; Sabah and Sarawak, serta di daerah pesisir yang lebih mudah dijangkau. Sebaliknya relatif sedikit diketahui tentang pedalaman Kalimantan di Indonesia (Holmes & Burton, 1987; Kueh et al., 2004; McLeod, 2010; Beck et al., 2011), dan di mana saja dilakukan penelitian di Heart of Borneo terus-menerus ditemukan jenis-jenis baru (WWF, 2010). Begitu sedikit diketahui tentang keanekaragaman hayati di pedalaman Kalimantan hingga dikatakan bahwa keanekaragaman jenis satwa di bagian utara Borneo yang banyak diteliti lebih merupakan akibat dari upaya survey yang lebih tinggi daripada menggambarkan pola keanekaragaman 8

Gambar 1.1 – Pemandangan Hutan Lindung Bukit Batikap, memperlihat hulu Sungai Joloi, yang berasal dari pegunungan Schwaner yang terlihat di belakang. Foto diambil pada penjajakan Maret 2010 Š Martin Holland


hayati yang sesungguhnya (Gaston et al., 1995; Meijaard & Nijman, 2003; Slik et al., 2003; Kueh et al., 2004; Beck et al., 2010; McLeod, 2010). Meneliti dan mendokumentasikan daerah yang belum diteliti dan terancam di Kalimantan penting karena pasti akan menghasilkan laporan tambahan tentang jenis-jenis yang merupakan dasar upaya dan perhatian konservasi yang lebih besar. Pada tahap awal perencanaan, kami menjalin hubungan dengan Dr. David Chivers dan Rupert Ridgeway. Dr. David Chivers adalah direktor ilmiah Project Barito Ulu (PBU) dan berbasis di University of Cambridge, sedangkan Rupert Ridgeway adalah Project Manager. PBU didirikan pada tahun 1985 dan adalah satu-satu pusat penelitian di tengah Borneo. Pusat ini menggabungkan studi tentang regenerasi alamiah dengan dinamika ekologi hutan dan terletak sekitar 60 km dari Camp Foyle, kemah utama ekspedisi. David Chivers mengidentifikasi keperluan untuk menentukan batas barat penyebaran owa-owa hibrida Hylobates albibarbis x H. muelleri, yang diketahui ada di daerah ini. Bagian hulu Sungai Joloi dikaji selama penjajakan selama 5 minggu sebagai lokasi yang cocok oleh Martin Holland, Tim van Berkel dan Rupert Ridgeway pada Februari dan Maret 2010. Pada penjajakan ini diajlin hubungan dengan beberapa mitra seperti Universitas Palangkaraya dan Borneo Orangutan Survival Foundation (BOSF) serta desa Tumbang Tohan (juga dikenal sebagai Taja Bankang) dan Tumbang Naan. Hutan di daerah ini masih relatif utuh, hanya terdapat gangguan lokal di bantaran sungai dalam bentuk regenerasi bekas ladang. Walaupun daerah ini berstatus resmi sebagai Hutan Lindung hingga sekarang ini tidak menjamin perlindungannya. Penebangan liar telah terjadi di HL Bukit Batikap dan ada izin penebangan dan pertambangan di HL Bukit Batikap dan hutan lindung lain di Kalimantan Tengah (MoFor, 2008), sehingga membuat kehadiran lembaga konservasi dan data dasar keanekaragaman hayati semakin penting.

DAERAH PENELITIAN Lokasi Daerah penelitian merupakan bagian dari HL Bukit Batikap (Peta 1.2, hlm. 12) dan terletak di bagian barat laut provinsi Kalimantan Tengah; kecamatan Seribu Riam di Kabupaten Murung Raya. HL Bukit Batikap terdiri dari blok Bukit Batikap I, II dan III, yang punya status resmi sebagai Hutan Lindung dan secara keseluruhan mencakup 7,404 km2 dan terhubung dengan Taman Nasional Bukit Baka-Bukit Raya. Blok Bukit Batikap I pada tahun 1980-an diusul untuk dijadikan Suaka Margasatwa, namun usulan ini tidak pernah terwujud. Gambar 1.2 – Pemandangan Sungai Mohot dekat Camp Foyle Š Martin Holland

9

Camp Foyle (kemah utama ekspedisi)


dibangun di bantaran sungai sisi utara Sungai Mohot (Gambar 1.2) pada lintang selatan bujur timur Mayoritas penelitian dilaksanakan di sini. Survey burung tambahan dilakukan di sisi timur hutan lindung sepanjang Sungai Joloi di sekitar desa Tumbang Tohan pada lintang selatan -0.0848°, bujur timur 113.6183°.

Topografi Topografi bergelombang dengan bukit lebih dari 40 meter tinggi, dengan kelerengan 5-60% dan berkisar 170-220 meter di atas pemukaan laut.Bukit-bukit terpotong oleh sungai dangkal dengan arus deras musiman dan permanen. Daerah yang disurvey meliputi sekitar 6km2 dan merupakan perwakilan dari sekitar 150km2 tipe hutan dan ketinggian sama di HL Bukit Batikap. Di sisi utara dan barat wilayah penelitian berbatasan dengan pegunungan Müller-Schwaner, dengan ketinggian rata-rata >700m dan puncak mencapai >1000m, yang memisahkan Kalimantan Tengah dan Barat, dan di sisi selatan dan timur oleh Sungai Mohot dan Joloi Rivers (lihat peta pada sisi dalam sampul).

Vegetasi Ada tiga tipe vegetasi yang bisa dibedakan di dalam zona dipterokarp dataran rendah (<300m di atas pemukaan laut) yang terdapat di wilayah penelitian: Luasan terbesar terdiri dari hutan dipterokarp campuran dataran rendah. Tipe hutan lain termasuk kerangas, terletak ke arah bukit sepanjang Sungai Joloi dan hutan bantaran sungai yang terdapat sampai 20 meter dari pinggiran sungai besar dan sedang seperti Sungai Joloi, Mohot dan Kalopu (Peta di sisi dalam sampul). Vegetasi sekunder terdapat dalam bentuk regenerasi bekas ladang dan hutan bekas tebang pilih. Bekas ladang terletak terpencar sepanjang Sungai Joloi dan Mohot bagian hilir. Perladangan sekarang di pinggiran Sungai Joloi di sisi selatan Sungai Mohot. Beberapa areal perladangan dilaporkan telah ditinggalkan sejak lebih 100 tahun lalu dan masih dapat dikenal karena terdapat pohon durian (Durio sp), Artocarpus ssp dan buah-buahan lain yang ditanam oleh masyarakat. Hutan yang ditebang selektif maupun illegal terletak di sisi tenggara wilayah penelitian, berbatasan dengan Sungai Mohot dan Joloi.

Iklim Wilayah ini memiliki iklim tropis basah dengan suhu berkisar antara 21.3°C hingga 30.4°C dengan suhu rata-rata 25.6°C. Curah hujan 3695mm/tahun (berkisar dari 209 hingga 389mm/bulan) dengan waktu lebih kering dari akhir Juni hingga awal Oktober, walaupun tidak ada musim kering yang jelas (Hijmans et al., 2005). Iklim terpengaruh oleh El Niño Southern Oscillation (ENSO), yang mengakibatkan tahun yang sangat kering dan basah dengan pergantian setiap empat tahun.

Masyarakat Terdapat dua desa yang berlokasi sekitar 15 km dan 30 km ke arah hilir sepanjang sungai Joloi. Tumbang Tohan , desa terdekat dengan lokasi penelitian kami (desa yang paling sering berhubungan dengan kami) pada mulanya bertempat di bagian utara sungai Mohot, di muara sungai Tohan, namun sejak terjadinya wabah kolera sekitar 35 tahun yang lalu yang menghilangkan nyawa banyak sekali penduduk desa, sejumlah penduduk yang masih selamat terpaksa pindah dari wilayah tersebut. Salah seorang tetua desa, Bapak Ajung, memberitahukan pada kami bahwa saat ini hanya 10


10 orang saja penduduk asli dari desa Tumbang Tohan yang menempati wilayah desa yang baru, meskipun kami tidak tahu berapa banyak keturunan dari para penduduk asli tersebut. Kebanyakan penduduk yang mendiami lokasi desa sekarang merupakan pendatang dari berbagai daerah, termasuk Kalimantan Barat, yang datang melewati wilayah pegunungan untuk mencari kerja dan memulai kehidupan baru Kata â&#x20AC;&#x153;Tohanâ&#x20AC;? sendiri berarti â&#x20AC;&#x153;Transitâ&#x20AC;? yang sangat cocok menggambarkan desa tersebut. Lokasi Tumbang Tohan masih sangat terisolasi; dan sejak jalan yang dibuat perusahaan dibiarkan begitu saja dan tidak digunakan, satu-satunya alat transportasi untuk mencapai desa adalah perahu, yang mana karena bahan bakar yang harus didatangkan begitu jauh dari Puruk Cahu melewati sungai, harganya menjadi sangat mahal (Rp.25,000/liter dibandingkan harga resmi pemerintah yang hanya Rp.4500/liter, dan harga beli di Puruk Cahu sebesar Rp.8000/liter). Penduduk desa tergolong miskin secara keuangan, dan situasi ekonomi di sana sangatlah sulit. sementara sebagian besar penduduk desa tergolong miskin. Lebih dari 90% penduduk sangat bergantung pada kegiatan pertanian (padi dan beberapa jenis sayuran seperti daun singkong dan kangkung) dengan menggunakan teknik tebang-bakar. Rata-rata setiap keluarga mengelola sekitar 1 hektar lahan, dan membuka lahan baru setiap 1-2 tahun, sementara lahan sebelumnya akan ditinggalkan 10-15 tahun. Pembukaan dan pembakaran lahan, dan penanaman padi dikerjakan secara gotong royong; sekitar 30 orang dalam satu periode pembukaan lahan milik satu keluarga dan dikerjakan secara bergantian. Padi dan jenis sayuran lainnya yang tersedia kadang dilengkapi juga ikan dan daging. Ikan berukuran besar sudah jarang ditemukan di dekat desa sekarang ini, dan ikan segar lainnya yang masih tersedia mengalami kenaikan harga jual sekitar Rp.30,000/kg, untuk menutupi biaya penggunaan bahan bakar menuju lokasi memancing yang masih terdapat ikan besar didalamnya. Pada saat pergi ke hutan untuk mengumpulkan gaharu atau sarang burung, para pria akan berburu untuk bertahan hidup, namun berdasarkan pembicaraan dengan penduduk para pemuda desa cenderung tidak mau pergi berburu untuk mencari daging untuk bahan makanan keluarganya. Kebiasaan berburu di hutan untuk bertahan hidup menunjukkan masih banyaknya kegiatan berburu di wilayah desa, dengan jenis babi berjanggut dan beberapa jenis rusa sebagai target utama. Mereka menggunakan beberapa metode berburu seperti jebakan (seringkali berhasil menangkap hewan buruan), senapan, anjing pemburu, dan terkadang menggunakan tombak. Sangat sedikit jumlah keluarga yang mencoba untuk berternak babi atau ikan. Dua sumber pendapatan tambahan didapatkan dari kegiatan mengumpulkan gaharu; semacam kayu dengan kandungan resin yang bernilai yang dikumpulkan dari pohon yang terinfeksi fungi, dan hasil panen sarang burung wallet dari gua. Kedua kegiatan tersebut memakan waktu kerja para pria sekitar 1-2 bulan di dalam hutan, meninggalkan para wanita dan anak-anak yang akan mengurus ladang. Hal ini berdampak pada kehidupan sekolan para anak yang menjadi terlalu sibuk untuk pergi ke sekolah atau terlalu lelah untuk mampu mengikuti pelajaran. Beberapa orang di desa sudah mulai menanam karet, sementara kegiatan penambangan emas tanpa izin sudah mulai ditinggalkan selama beberapa tahun terakhir. Pekerjaan tambahan musiman dapat ditemukan ketikan perusahaan kayu atau tambang masuk ke wilayah desa. Penduduk lokal sedikit 11


protes karena hanya mendapat kontrak jangka pendek sambil menunggu kedatangan para pekerja dari luar desa yang kemudian akan diberikan kontrak jangka panjang.

Status konservasi dan dampak manusia HL Bukit Batikap ditetapkan sebagai hutan lindung. Dampak manusia kecil dengan perburuan untuk kebutuhan sehari-hari yang umum dilakukan di pinggiran sungai. Kami menemukan bukti bahwa jenis sasaran perburuan adalah babi berjenggot (Sus barbatus), kancil (Tragulus sp.), kijang (Muntjacus sp.) dan rusa (Rusa unicolor). Binatang diburu pakai senjata, sebagian buatan sendiri dan dibantu oleh anjing berburu. Pengumpulan gaharu dilakukan di seluruh HL Bukit Batikap. Gaharu adalah damar yang dihasilkan oleh pohon dari genus Aquilaria. Damar yang harum digunakan sebagai kemenyang yang mahal di pasar di negara Arab. Menurut pengumpul lokal sekarang semakin sulit menemukan gaharu di hutan. Mereka harus masuk semakin jauh ke dalam hutan untuk waktu yang lebih lama untuk menemukan jumlah pohon yang sama seperti dulu. Karena pohon ditebang pada proses pemanenan lalu mati, gaharu dieksploitasi berkelebihan secara tidak berkesinambungan. Belakangan ini dikembangkan teknologi untuk menginfeksi pohon dengan jamur

Camp Foyle

Hutan Lindung Bukit Batikap

Peta 1.2 â&#x20AC;&#x201C; Tata Ruang Kalimantan Tengah 2010 (modifikasi dari MoFor, 2010). Camp Foyle, kemah utama ekspedisi terletak di Hutan Lindung Bukit Batikap

12


dan jika teknologi ini lebih mudah terjangkau bisa menjadi mata pencaharian berkelanjutan. Gua-gua yang terletak di pegunungan dan kaki gunung utara dan barat wilayah penelitian merupakan habitat bagi sejumlah besar walet (Aerodramus fuciphagus) yang menghasilkan sarang yang dipanen secara berkelanjutan oleh warga. Sarang ini dianggap sebagai hidangan istimewa oleh orang Tionghoa dan merupakan perdagangan yang berharga. Dampak terhadap wilayah penelitian terdiri dari perahu-perahu yang sewaktu-waktu lewat, terutama menelesuri Sungai Joloi. Beberapa kali ada perahu warga lewat Camp Foley di Mohot pergi mancing di hulu atau panen sarang burung walet. Hutan dekat Tumbang Tohan ditetapkan sebagai areal konsesi perusahaan kayu dan sedang ditebang secara selektif oleh beberapa perusahaan. Penebangan terjadi di tiga wilayah: pada jarak 7km timur, 9km selatan dan 13km barat dari wilayah penelitian. Kegiatan penebangan illegal oleh perusahaan di hutan lindung barusan dilaporkan oleh masyarakat dan peta baru tata ruang menggambarkan ada konsesi pertambangan di dalam hutan lindung. Dampak desa sendiri terlihat dari lokasi-lokasi perladangan yang sekarang tidak lagi terdapat di hutan tetapi terletak di bantaran sungai dekat pemukiman.

13


2. Vertebrata terestrial Peneliti Utama: Tim van Berkel

LATAR BELAKANG Camera trapping (â&#x20AC;&#x153;kamera penjebakâ&#x20AC;?) merupakan metoda yang tidak menggangu untuk mempelajari vertebrata terestrial. Metoda ini punya keunggulan bahwa dapat mendeteksi jenis-jenis pemalu seperti jenis kucing dan binatang malam yang sulit diamati dengan teknik tradisional, seperti jalur transek. Penelitian ini bertujuan untuk membuat inventarisasi dan menghasilkan pola kelimpahan dan keaktifan komunitas mamalia dan burung terrestrial. Selain itu efisiensi 2 dari 3 jenis camera trap yang digunakan dievaluasi selama survey berlangsung.

METODA Kamera penjebak dilakukan selama 44 hari berturut-turu dari tanggal 20 Desember 2012 hingga 1 Februari 2011. Duapuluh lima perangkap kamera digital (14x Cuddeback Capture, 9x Bushnell Trophy Cam, 1x Bolyguard SG560) digunakan selama ekspedisi ini. Kamera Cuddeback dan Bolyguard mengambil foto dan menggunakan lampu blits incandescent kalau kondisi cahaya memerlukan sedangkan kamera Bushnell menggunakan infra-merah. Kamera Bushnell disetel untuk merekam infra-merah sehingga menghasilkan video berwarna abu-abu antara 20 hingga 60 detik. Delapanbelas kamera (Cuddebacks, Bolyguard dan lima kamera Bushnell) dipasang dengan jarak 500 meter di dua jalur sejajar dengan panjangnya 4 km dengan jarak 500 meter antara kedua jalur yang telah dibuat untuk memudahkan survey yang lain. Ketujuh kamera lain dipasang secara acak di sepanjang jalur dan tempat yang didatangi binatang, dua dipasang di kanopi pohon tinggi masing-masing selama tiga dan empat hari. Gambar 2.1 â&#x20AC;&#x201C; Munir dan Tim, memasang salah satu perangkap kamera Cuddeback Š Ian Blessley

Setiap kamera terestrial dipasang sekitar 30 sentimeter dari pemukaan tanah di sepanjang jalur binatang untuk mengoptimalkan rasio penangkapan dan beroperasi selama 24 jam per hari kalau berfungsi. Jedah antar foto dan video disetel 30 detik. Setelah dua minggu pertama kepekaan kamera Bushnell dipasang pada posisi normal karena serangga pun memicu kamera pada setelan kepekaan tinggi, yang akan mengakibatkan banyak pemicuan palsu yang menghabiskan baterai dengan cepat. Pada beberapa kasus kamera telah kehabisan baterai sebelum dicek. Dalam kasus seperti ini foto atau video terakhir dianggap sebagai waktu terakhir kamera masih aktif.

14


Analisa foto dan video Binatang di-identifikasi dengan bantuan gambar dan deskripsi di buku Payne et al. ( 1985) dan diperbaharui ke nama dan jenis terbaru atau yang telah direvisi. Karena kedua jenis kancil Tragulus napu dan T. kanchil, kedua jenis kijang; Muntjacus atherodes dan M. muntjak dan kedua jenis tikus Maxomys rajah dan M. surifer punya bentuk yang sangat mirip dan oleh karenanya sulit dibedakan di foto atau video, saya mengelompokkannya dan hanya mengidentifikasi pada tingkat genus untuk memudahkan analisa (Azlan & Lading, 2006).

Gambar 2.2 â&#x20AC;&#x201C; Se-ekor kancil betina yang bunting (Tragulus sp.) diportret oleh perangkap kamera di Hutan Lindung Bukit Batikap selama ekspedisi (28 Desember 2010) Š Tim van Berkel

Foto dan atau video dari jenis yang sama dalam waktu kurang dari 40 menit dengan kamera yang sama dianggap sebagai individu yang sama dan dihitung sebagai satu pengamatan, kecuali individu bisa dibedakan dengan jelas. Data yang diperoleh dari dua kamera di pohon tidak dimasukkan dalam analisa ini.

Analisa Data Untuk mengkaji tingkat kelengkapan survey ini untuk meneliti jenis mamalia terestrial besar dan sedang, hasil enam penduga keragaman jenis diuji: kelimpahan non-parametrik berdasarkan penduga ACE dan Chao 1 serta penduga perjumpaan non-parametrik ICE, Chao 2, Jackknife 1 dan Jackknife 2. Penduga kelimpahan jenis non-parametrik terkait dengan model-model penangkapanpenangkapan ulang dan berasumsi bahwa komposisi komunitas tidak berubah selama waktu penelitian (populasi tertutup). Penduga Jackknife juga berasumsi bahwa tidak ada variasi dalam tenggat waktu dalam peluang tertangkap untuk semua jenis (Burnham, 1979; Chao, 2004) dan dilaporkan memberi hasil yang baik untuk survey kamera penjebak(Tobler et al., 2008). Mereka juga digunakan untuk menghitung model Mh yang memperbolehkan ada perbedaan peluang perangkap (Otis et al., 1978). Jenis kecil (<1 kg), arboreal (hidup di pohon), aquatic (hidup di air) dan bantaran sungai dikeluarkan dari analisa. Perkiraan dibandingkan pada kelompok jenis mamalia terestrial besar dan sedang regional, yang diperkirakan sebanyak 31 jenis. Karena kedua jenis Tragulus spp. dan kedua jenis Muntiacus spp. dikelompokkan untuk mengakomodir analisa, total jumlah jenis diperkirakan 29 jenis. Program Estimates v8.2.0 (Colwell, 2006) digunakan untuk menghitung curve penghalusan dan beberapa penduga kekayaan jenis: jumlah olahan acak diset pada 1000 dan tanpa sampel untuk penggantian. Setiap hari survey diperlakukan sebagai sampel, menghasilkan 27 sampel. Untuk mengkaji apakah tipe kamera menghasilkan tingkat penangkapan berbeda dan oleh karenanya mempengaruhi deteksi binatang, GLMM digunakan. Program perangkat lunak R, versi 2.13.0 (R Development Core Team, 2011) digunakan untuk melakukan analisa ini. Perkiraan semua pendudukan lokasi (Ď&#x2C6;) dan peluang deteksi (p) dihitung melalui program PRESENCE v4.1 (MacKenzie, 2002) mengikuti rancangan pendudukan satu musim. Model-model berbeda-beda dicocokkan dan model-model diurutkan berdasarkan AIC. Karena kami menggunakan dua tipe 15


kamera penjebak berbeda yang dipasang pada posisi yang sama selama survey berlangsung, ini dimasukkan sebagai variabel lokasi. Kami memastikan semua asumsi model dipenuhi: 1. Sistem tertutup secara demografis, berarti tidak ada perubahan dalam pendudukan lokasi selama waktu pengambilan sampel dan semua individu di-identifikasi dengan benar: Karena studi dilakukan selama dua bulan saya berasumsi kriteria ini dipenuhi. 2. Tidak di-deteksi jenis yang tidak hadir. 3. Deteksi di satu lokasi independen dari lokasi yang lain: hanya kamera yang dipasang dengan interval 500m (N=17) digunakan untuk analisa guna menghindari saling keterkaitan (dependensi). Rovero et al., (2010) menyatakan bahwa secara umum model-model pendudukan tidak memberikan hasil akurat untuk jenis yang terlihat di kurang dari 10-20% semua kamera dan mempunyai peluang terperangkap <0.1. Memperhatikan persyaratan ini saya tidak menghitung perkiraan untuk jenis yang mengena kedua hambatan ini. Untuk mengurangi dampak kemampuan untuk dideteksi rendah lima hari berturut-turut dikelompokkan dan diperlakukan sebagai satu sampel pengamatan. Kesalahan standard ψ diperkirakan menggunakan kesalahan bootstrap nonparametrik mengikut MacKenzie ( 2002). Kami juga menyediakan indeks keragaman jenis berikut: Fisher’s α, dan indeks keragaman Shannon dan Simpson.

HASIL Tingkat penangkapan Kamera Bushnell Trophy rata-rata menangkap 1.21 ± 0.24 kejadian per hari, jauh lebih banyak daripada rekaman kamera Cuddeback yang rekam 0.30 ± 0.14 kejadian (X2= 12.29, p< 0.001, df= 3). Selain itu, kamera Trophy mendeteksi lebih banyak mamalia kecil (<1 kg) daripada kamera Cuddeback (X2= 25.38, p< 0.001, df= 275).

Kekayaan dan keragaman jenis Secara keseluruhan 24 jenis mamalia terestrial dan lima jenis burung terestrial direkam dalam 262 kejadian penangkapan, terdiri dari 196 mamalia dan 66 burung terestrial. Seluruh upaya penangkapan adalah 570 hari penangkapan (jumlah kamera penjebak x hari), berarti rata-rata waktu aktif per kamera 22 hari (walaupun berkisar dari 3 – 43 hari). Hasil terinci untuk jenis burung terestrial dapat dilihat di Bab 6: Survey Burung Kamera-kamera merekam 20 dari 31 jenis mamalia besar dan sedang terestrial yang diketahui mungkin terdapat di daerah ini (IUCN, 2011), yang berarti kelengkapan survey 65%. Seperti terlihat di Gambar 2.3 pada halaman 20, tidak satu pun kurva penduga kekayaan jenis mulai datar, mengindikasi bahwa total jumlah jenis di daerah belum terekam. Namun, semua penduga memberi gambaran lebih baik daripada jenis yang secara nyata diamati (Sobs) selain untuk Jackknife 2 kalau upaya sampling di atas sekitar 400 hari sampling. Penduga Jackknife 2 memberi prediksi paling akurat sampai dengan upaya sampling 400 hari penangkapan, namun menjadi semakin tidak tepat untuk sampel yang lebih besar, sehingga memprediksi jumlah jenis yang tidak realistis.

16


Jenis yang sering direkam adalah kera ekor pendek (Southern pig-tailed macaque (Macaca nemestrina), kedua jenis kijang, babi berjenggot (bearded pig (Sus barbatus) dan kedua jenis kancil. Sebelas jenis hanya direkam 1, 2 atau 3 kali (Tabel 2.1). Tabel 2.1 – Hasil kamera penjebak untuk mamalia di Hutan Lindung Bukit Batikap. Frekuensi penangkapan dicatat sebagai jumlah malam penangkapan per jumlah penangkapan

N kejadian

Frekuensi Penangkapan

Peluang deteksi (p) ( ± SE)*

Perkiraan pendudukan (ψ) (± SE)*

Striped treeshrew

6

95

-

-

Tupaia longipes

Bornean treeshrew

1

570

-

-

Sciuridae

Lariscus insignus

Three-striped ground squirrel

3

190

-

-

Muridae

Maxomys rajah

Rajah sundaic maxomys

29

20

-

-

Hystricidae

Hystrix brachyura

Malayan porcupine

7

81

0.13 (0.08)

0.54 (0.26)

Trichys fasciculata

Long-tailed porcupine

1

570

-

-

Hystrix crassispinis

Thick-spined porcupine

1

570

-

-

Manis javanica

Trenggiling / Sunda pangolin

1

570

-

-

2

285

-

-

2

285

-

-

9

63

-

-

Nama ilmiah

Nama umum (Bhs. Indonesia / Inggris)

Tupaia dorsalis

o

Scandentia Tupaiidae

Rodentia

Pholidota Manidae Carnivora

Viverra tangalunga

Beruang madu /Malayan sun bear Musang air Sunda / Sunda otter-civet Malay civet

Arctictis binturong

Binturong

1

570

-

-

Paradoxurus hermaphroditus

Common palm civet

1

570

-

-

Hemigalus derbyanus

Banded civet

4

143

-

-

Herpestes brachyurus

Short-tailed mongoose

2

285

-

-

Herpestes semitorquatus

Collared mongoose

2

285

-

-

Prionailurus bengalensis

Leopard cat

1

570

-

-

Suidae

Sus barbatus

Babi berjenggot /Bearded pig

14

41

0.11 (0.06)

0.88 (0.39)

Tragulidae

Tragulus spp.

Kancil /Chevrotains

37

15

0.29 (0.07)

0.65 (0.15)

Cervidae

Muntjacus spp.

Kijang / Muntjacs

23

25

0.17 (0.06)

0.78 (0.21)

Rusa unicolor

Rusa / Sambar

6

95

-

-

Southern pig-tailed macaque

43

13

0.16 (0.06)

0.95 (0.24)

Ursidae

Helarctos malayanus

Viverridae

Cynogale bennettii

Felidae Artiodactyla

Primates Cercopithecidae Macaca nemestrina

*) Perkiraan pendudukan dan peluang deteksi hanya dihitung untuk kamera dengan jarak 500m (N=17)

17


Species number

50 45 40 35 30 25 20 15 10 5 0

Sobs (Mao Tau) ACE ICE Chao 1 Jack 1 Jack 2 Bootstrap MMMeans 0

63 127 190 253 317 380 443 507 570 Trapping effort

Species pool

Gambar 2.3 – Perbandingan kurva akumulasi jenis yang dihaluskan untuk penduga kekayaan jenis yang berbedabeda untuk mamalia terestrial besar dan sedang. Sobs: jumlah jenis diamati, ACE: Abundancebased Coverage Estimator, ICE: Incidence-based Coverage Estimator, Jack: Jackknife Estimators, MMMeans: Michaelis-Menten Estimator. Catatan Tragulus and Muntiacus spp. dikelompokkan, sehingga jumlah jenis regional jadi 29 daripada 31.

Indeks keragaman Simpson dan Shannon tetap relatif stabil dengan upaya sampling yang meningkat (rata-rata ± SD: D = 6.87 ± 0.15 dan H = 2.24 ± 0.02 masing-masing), sedangkan Fisher’s A meningkat secara linear dari 5.00 ke 5.65 ± 0.85.

Perangkap Arboreal Dua ekor Prevost’s squirrels direkam oleh kamera penjebak di pohon. Dua bajing terbang direkam di video, tetapi gambar tidak memungkinkan identifikasi pasti jenis kedua binatang ini.

Informasi Jenis Menarik Musang air Sunda /Otter-civet (Cynogale bennettii) Pada satu kesempatan dua individu, satu dewasa dan satu remaja direkam oleh kamera penjebak yang dipasang di puncak bukit pada ketinggian 196m di atas pemukaan laut (Gambar 2.5) pada tanggal 15 Januari 2011 pada pukul 17:47h. Beruang madu / Sun bear (Helarctos malayanus) Dua ekor beruang madu direkam di dua lokasi terpisah 1.3km pada tanggal 20 dan 31 Januari 2011. Salah satu foto tidak cukup jelas untuk memungkinkan identifkasi individu.

Gambar 2.4 – Beruang madu / Malayan sun bear (Helarctos malayanus) difoto oleh perangkap kamera (31 Januari, 2011) © Tim van Berkel

18


DISKUSI Metodologi Camera trapping / kamera penjebak terbukti metoda yang sangat efektif untuk membuat inventarisasi jenis mamalia terestrial besar dan sedang, yang memerlukan relatif sedikit upaya dan waktu dibandingkan dengan metoda survey tradisional. Selama survey ini tidak semua jenis terestrial yang diperkirakan hadir didapat, mungkin karena upaya penangkapan rendah dengan hanya 570 hari. Misalnya, kami telah melihat jejak jelas dari kaki macan dahan (Neofelis diardi) namun tidak berhasil menangkapnya di kamera. Untuk mengoptimalkan efektivitas inventarisasi mamalia terestrial saya usul menggabungkan survey kamera dengan metoda tambahan seperti hitungan jejak (kapan saja kalau ada kesempatan), jalur transek untuk survey jenis arboreal (termasuk primata dan musang arboreal), dan perangkap mamalia kecil untuk mendapatkan jenis yang sering luput pada survey kamera penjebak. Pentingnya metoda terakhir digambarkan di sini dengan membandingkan performa kedua jenis kamera penjebak yang digunakan dalam survey ini. Porsi lebih rendah deteksi mamalia kecil oleh Cuddeback kelihatan contoh jelas kegagalan untuk mendeteksi mamalia kecil seperti juga dibuktikan oleh Tobler et al., (2008). Kemungkinan besar ini diakibatkan oleh kepekaan tipe kamera yang oleh karenanya perlu diperhitungkan sebagai covarian spesifik pada studi ketika memperkirakan pendudukan jenis dan kelimpahan. Walaupun sampling di pohon hanya berjumlah tujuh hari, ada dua kali di mana tupai dan dua kali bajing terbang terekam. Jumlah rekaman yang tinggi ini memberi semangat karena penangkapan arboreal memeras tenaga, sehingga memberi hasil relatif rendah dengan upaya besar dan oleh sebab itu jarang dilaksanakan. Kurangnya data tentang bajing terbang , karena sulit dideteksi melalui pengamatan langsung, memberi dukungan untuk diusahakan lebih lanjut kamera penjebak di atas pohon sebagai metoda yang lebih efisien dan menghasilkan untuk mempelajari aspek tingkah laku dan ekologi mereka. Kalau ditempatkan dengan baik perangkap â&#x20AC;&#x201C;perangkap ini bisa memberi data berharga tentang penyebaran, pola aktivitas, pengembangan jenis dan reproduksi untuk tempat khusus dan dengan upaya yang cukup besar, juga perkiraan pendudukan dan kelimpahan.

Kekayaan jenis Kelerengan awal kurva akumulasi jenis mengindikasikan bahwa komunitas mamalia besar dan sedang terdiri dari beberapa jenis saja yang berlimpah. Kurva yang masih naik menggambarkan bahwa inventarisasi jenis belum lengkap dan jumlah jenis kemungkinan besar masih akan naik dengan peningkatan upaya sampling. Proposi yang relatif rendah dari jenis yang berlimpah, seperti direpresentasi oleh kelerengan awal yang landai di kurva akumulasi jenis yang dihaluskan, mungkin sebagian bisa dijelaskan karena tekanan perburuan, karena sebelumnya warga Tumbang Tohan menggunakan daerah ini untuk wilayah perburuan. Namun bisa juga bahwa ini secara murni menggambarkan kondisi alamiah komunitas mamalia. Sayangnya keterbatasan publikasi informasi tentang struktur komunitas mamalia besar dan sedang di bagian lain Borneo membuat interpretasi sulit. Karena warga secara bersama-sama memutuskan untuk berhenti berburu di daerah ini, kemudian menetapkan wilayah 19


penelitian sebagai zona tanpa perburuan, kami dapat mengkaji dampak perburuan dengan mengulang penelitian ini di tahun-tahun yang akan datang. Karena upaya sampling relatif terbatas; 570 hari penangkapan, kemungkinan kecil inventarisasi ini komprehensif (Tobler et al., 2008) dan jenis yang belum terekam mungkin masih hadir di daerah ini. Peluang deteksi sebagian besar jenis rendah (p<0.1) kalau dibandingkan dengan penelitian lain. Oleh sebab itu tidak mungkin untuk menghitung perkiraan pendudukan yang akurat untuk jenis-jenis ini. Mungkin salah satu penyebab adalah tekanan perburuan yang mengakibatkan kelimpahan jenis yang lebih rendah, penempatan kamera yang kurang cermat, atau tidak berfungsi kamera. Pada saat tes kami menemukan banyak kamera Cuddeback yang tidak berfungsi baik, tidak terpicu ketika peneliti meniru binatang bergerak di depan kamera. Maka kami usul inilah penyebab utama tingkat deteksi yang rendah. Catatan khusus jenis Pengamatan yang sangat menarik adalah Musang Air Sunda (Gambar 2.5). Jenis ini merupakan karnivora yang hidup sangat pemalu, terutama di dataran rendah dekat sungai. Jenis ini merupakan jenis musang yang paling terancam di Asia Tenggara dan hanya direkam beberapa kali di Borneo (Veron et al., 2006; Cheyne et al., 2010; Wilting et al., 2010). Catatan ini merupakan rekaman video pertama se-ekor dewasa dengan remaja dan yang pertama kali di Kabupaten Murung Raya. Hanya ada satu pengamatan lain dari Kalimantan Tengah, yaitu dari hutan rawa gambut di Taman Nasional Sabangau (Cheyne et al., 2010) Kera ekor pendek punya pendudukan paling tinggi dari semua jenis. Ini sangat berbeda dengan informasi dari jalur transek yang diamati di daerah yang sama, di mana hanya satu ekor M. nemestrina dijumpai sekali. McConkey & Chivers (2004) yang meneliti kelimpahan mamalia di Project Barito Ulu yang dekat, juga menemukan kehadiran M. nemestrina yang sangat rendah (satu atau dua pengamatan per 10km transek, Gambar 2.5 â&#x20AC;&#x201C; Musang air Sunda (Cynogale bennettii) dewasa dan remaja difoto oleh perangkap kamera trap (January 15, 2011) Š berjumlah 240km), yang menunjukkan Tim van Berkel bahwa jenis ini punya wilayah jelejahan luas atau hidup tidak menetap. Tingkat perjumpaan rendah untuk kera ekor pendek tidak mengherankan mengingat habitat yang biasanya disuka. Kera ekor pendek walaupun terdapat di seluruh pulau Borneo (Payne et al., 1985), diperkirakan lebih menyukai hutan di bantaran sungai, berbeda dengan pengamatan di lokasi lain di Asia Tenggara di mana mereka diamati sampai jauh ke pedalaman (Chivers, 1996; McConkey & Chivers, 2004). Kera ekor pendek diamati dari sungai ketika dalam perjalanan menuju ke lokasi Heart of Borneo, sehingga perlu dipertimbangkan merencanakan survey dengan perahu untuk meneliti kehadiran jenis ini di habitat tersebut. Kera ekor pendek diperkirakan lebih suka habitat di daerah lebih tinggi dan berbukit (Adams, 1997) seperti terdapat di wilayah penelitian ini. Maka kurangnya pengamatan selama penelitian ini tidak disebabkan oleh kurangnya habitat yang cocok. 20


Penelitian ini membuktikan bahwa M. nemestrina mungkin lebih berlimpah daripada sebelumnya diperkirakan dari survey transek, setidaknya di Barito Ulu. Sebagian ini bisa dijelaskan karena teknik survey: Secara tradisional, jalur transek dipakai untuk meneliti M. nemestrina dan primata lain. Namun M. nemestrina,punya beberapa tingkah laku berbeda dengan primata lain: pertama seperti dibuktikan oleh penelitian ini mereka sangat aktif di atas dan dekat tanah, di mana lebih sulit dilihat daripada ketika makan di atas pohon. Keduanya, mereka cenderung melarikan diri di atas tanah dan tidak naik ke pohon seperti Gambar 2.6 â&#x20AC;&#x201C; Se-ekor betina kera ekor pendek primata pada umumnya (Bernstein, 1967), sehingga (Macaca nemestrina) difoto oleh perangkap kamera (January 4, 2011) Š Tim van Berkel mengurangi peluang deteksi. Ketidak-hadiran dalam penelitian kamera penjebak empat dari lima jenis kucing Borneo tidak mengherankan kalau dilihat dalam konteks. Sebuah penelitian di hutan rawa gambut Sabangau, Kalimantan Tengah membuktikan, seperti penelitian ini, bahwa hanya kucing hutan /leopard cat diamati dalam jangka waktu yang sama. Di Sabangau, upaya penangkapan hampir 3.500 malam penangkapan dibutuhkan untuk menambah tiga jenis lain (Cheyne & Macdonald, 2011). Tingkah laku, ekologi dan kebutuhan habitat untuk jenis ini belum diketahui, namun mengingat lajunya penggundulan hutan dataran rendah Borneo, informasi ini sangat Gambar 2.7 â&#x20AC;&#x201C; Kucing hutan (Prionailurus bengalensis diperlukan untuk mengarahkan program borneoensis) tertangkap oelh perangkap kamera (January 3, 2011) Š Tim van Berkel konservasi yang efektif. Di masa mendatang Heart of Borneo Project bertujuan untuk memperoleh data ini.

21


3. Transek dan pengamatan mamalia Peneliti utama: Lara Rogers

TUJUAN Survey jalur transek dilaksanakan di samping kamera penjebak dan penangkapan mamalia kecil untuk menghasilkan daftar kehadiran jenis dan memperkirakan kepadatan relatif mamalia di wilayah penelitian. Selain menghasilkan daftar jenis, survey transek ini dimaksudkan untuk menjadi data dasar untuk penelitian di masa mendatang di wilayah ini.

METODA Lima jalur transek sepanjang 2km diletakkan secara sejajar pada jarak 500m. Semua transek ini dilewati dua kali sehari oleh tim beranggota tiga orang antara jam 6.00 dan 14.00 untuk binatang yang aktif siang hari dan oleh tim beranggota empat orang antara jam 18.00 dan 03.00 untuk survey malam hari. Survey malam dilaksanakan dengan menggunakan lampu kepala merah Petzl Zoom 4.5V (Petzl, Crolles, France) yang diusulkan meningkatkan pengamatan primata malam dibandingkan dengan cahaya putih dan mamalia yang aktif malam hari dilihat tidak terganggu oleh cahaya lampu merah (Finley, 1959; Charles-Dominique & Bearder, 1979; VerCauteren et al., 2003; Iseborn et al., (In Print) ). Transek dilewati diam dan pelan dengan kecepatan rata-rata 1.5 km/jam Gambar 3.1 â&#x20AC;&#x201C; Lara Rogers dan Bobo pada survey malam Š dengan sering berhenti untuk mengamati Martin Holland lapisan-lapisan hutan. Ketika dilihat binatang informasi sebagai berikut dicatat, kalau memungkinkan: tanggal, jam, koordinat GPS untuk lokasi binatang, cuaca, jarak siku (jarak binatang pertama yang dilihat dari transek), perkiraan besaran kelompok dan tingginya binatang di pohon. Ditambah dengan informasi tentang tingkah laku untuk mamalia aktif malam hari. Kategori tingkah laku diadaptasi dari Nekaris ( 2001), Gursky (2003) dan dirincikan di tabel 3.1. Karena tingkat perjumpaan rendah informasi yang dikumpulkan selama survey ini tidak cukup untuk memperkirakan kelimpahan jenis. Maka, informasi ditampilkan sebagai daftar jenis yang terinci termasuk tingkat perjumpaan linear (perjumpaan/km) dan jarak siku rata-rata. Akhirnya kami juga tampilkan pengamatan yang dibuat selama perjumpaan lain.

22


Tabel 3.1 - Deskripsi kategori tingkah laku pada kontak pertama (di-adaptasi dari Nekaris, 2001; Gursky, 2003).

Kegiatan

Deskripsi

Istirahat

Badan diam dan tidak terlibat dalam kegiatan Asumsi posisi khusus untuk tidur dan tidak memperhatikan perubahan di lingkungan sekitarnya Kegiatan bergerak apa saja Dibedakan dari istirahat karena binatang memperhatikan / konsentrasi pada faktor lingkungan Konsumsi bahan hewani atau nabati Tingkah laku yang kurang sering, seperti mencari kutu, interaksi sosial, dan bersuara / vokalisasi dimasukkan dalam kategori ini.

Tidur Bergerak Alert Makan Lain

HASIL Selama survey 21 jenis mamalia dijumpa; masuk dalam lima ordo berbeda dan sebelas genus terpisah. Mayoritas jenis tercatat sebagai Kurang Mengkhawatirkan (Least Concern) dan Rentan (Vulnerable) oleh IUCN Red List (IUCN, 2011). Gambar 3.2 (halaman berikut) mendaftarkan jarak siku untuk mamalia aktif malam dan siang yang diamati selama survey. Tabel 3.2 dan 3.3 (hlm. 26 dan 28 masing-masing) menunjukkan kelimpahan relatif dan jarak siku rata-rata untuk semua jenis mamalia yang diamati selama survey. Tabel 3.4 (hlm. 28) memperlihatkan ketinggian rata-rata perjumpaan dan tinggi pohon rata-rata di mana primata dijumpai.

ERINACEOMORPHA Tikus bulan /Moonrat (Echinosorex gymnura) Satu individu diamati pada survey malam, pada jam 18.50 7m dari jalur transek. RODENTIA Tupai Dua pale giant squirrels (Ratufa affinis cothurnata), dua plantain squirrels (Callosciurus notatus) dan satu plain pygmy squirrel (Exillisciurus exillis) dilihat selama survey. Plantain squirrel merupakan satu-satu jenis yang dilihat antara jam 06.00 hingga 08.00; Baik giant squirrels dan pygmy squirrel dilihat antara jam 08.00 dan 10.00. Di luar waktu survey satu black-eared pygmy squirrel (Nannosciurus melanotis pallidus) dan tiga pale giant squirrels dilihat. Satu horse-tailed squirrel (Sundasciurus hippurus borneensis) diamati pada dua kesempatan di bagian hulu Sungai Joloi. Pada kesempatan kedua satu individu dilihat sedang makan bersama kelompok burung campuran. Kami tidak bisa mengidentifikasi ketiga bajing sampai ke tingkat jenis, walaupun sebagian dilihat dan didengar pada transek dan direkam oleh kamera penjebak.

23


Contact Frequency

12 10 8 6 4 2 0

DS NS Gambar 3.2- Jarak siku pengamatan mamalia aktif malam dan siang sepanjang waktu survey. Dapat dilihat bahwa jumlah terkecil ditemukan di jalur transek.

0 5 10 15 20 25 30 35 40 45 50 55 60 Perpendicular Distance (M)

KARNIVORA Asian small-clawed otter (Aonyx cinerea) Banyak jejak jenis ini ditemukan di piniggiran Sungai Kalopu dan satu kelompok dengan sedikitnya tiga individu dilihat makan di anak sungai Sungai Mohot. Pada saat survey owa-owa satu berangberang dilihat di anak sungai di hulu Joloi. Banded linsang (Prionodon linsang) Satu individu dijumpai selama survey dan dilihat bergerak 17m dari jalur transek pada jam 18.52. Binturong (Arctictis binturong) Dua individu dijumpa pada saaat survey malam. Mereka dilihat antara jam 19.00 hingga 23.00 dengan jarak siku rata-rata 8.5m dari jalur transek. Individu kedua memiliki tanda-tanda aneh pada mukanya, seperti lingkaran bulu putih padat mengelilingi mukanya, dari dagu hingga dahi. Satu individu lain dilihat sedang beristirahat di pohon yang sedang berbuah (Gambar 3.3). Gambar 3.3 â&#x20AC;&#x201C; Binturong (Arctictis binturong) sedang istirahat di Beringin dekat transek Š James Harwood

Beruang madu / Malayan sun bear (Helarctos malayanus) Dua ekor beruang remaja dijumpa pada pertengahan pagi. Mereka sedang turun dari pohon; kami kira karena terganggu oleh kehadiran para peneliti. Tanda cakar baru dan lama di pohon ditemukan tersebar di seluruh wilayah penelitian. Juga pada saat survey owa-owa hibrida di Hulu Sungai Joloi di hutan kerangas kami mengganggu satu beruang di awal pagi. Malay civet (Viverra tangalunga) Dua ekor dijumpa pada saat survey malam, mereka sedang bergerak dan beristirahat di semakbelukar antara jam 19.00 dan 21.00 dengan jarak siku rata-rata 8m dari jalur transek. Satu dilihat berhasil memangsa jenis rodent yang tidak dapat di-identifikasi. Dua individu lain sering dilihat di sekitar kemah. Beberapa ekor ayam dilaporkan dibunuh oleh kedua musang ini dan ayam jantan diserang pada tengah malam.

24


Common palm civet (Paradoxurus hermaphroditus) Kami mengamati common palm civet pada dua kesempatan di malam hari di pohon pada ketinggian sekitar 10m dan 15m. Tabel 3.2- Kelimpahan relatif dan jarak siku rata-rata untuk semua mamalia aktif malam yang diamati selama survey malam, sepanjang 20km. o N binatang Tingkat perjumpaan Linear Jarak siku (m)* yg dijumpa (perjumpaan /km) Banded linsang

1

0.05

17

Binturong

2

0.10

7.5

Bornean slow loris

1

0.05

1

Bornean tarsier

1

0.05

0

Greater mouse deer

2

0.10

1

Lesser mouse deer

13

0.65

8.7

Malay civet

2

0.10

4.5

Moonrat

1

0.05

6

1

0.05

8

Red muntjac *) Rata-rata Âąstandard error

MANIDAE Trenggiling /Sunda pangolin (Manis javanica) Satu trenggiling dilihat pada malam hari di luar survey. ARTIODACTYLA Kijang / Bornean yellow muntjac (Muntiacus atherodes) Tiga individu dilihat pada dua kesempatan. Pada satu kesempatan satu ekor dilihat sedang makan di semak. Individu-individu ini dilihat pada pagi hari antara jam 8.00 dan 10.00 dengan jarak rata-rata 20m dari pengamat. Satu individu lain diamati di luar survey. Kijang / Red/common muntjac (Muntiacus muntjak) Satu individu dilihat pada survey siang (jam 8.45) dan satu pada survey malam (jam 00.15). Satu jantan diamati bersuara pada tanggal 20 Desember jam 8.48. Rusa / Sambar deer (Rusa unicolor) Satu jantan dewasa dijumpa pada survey siang jam 9.10, 15m dari pengamat. Satu ekor lain dilihat pada perjumpaan kebetulan dan jejak kaki dilihat pada banyak kesempatan dan lokasi, termasuk pinggiran Sungai Kalopu. Kancil / Greater mouse deer (Tragulus napu) Dua ekor dilihat pada survey malam. Mereka dijumpa antara jam 20.00 hingga 22.30 dengan jarak rata -rata 1m dari pengamat. Satu individu sedang Alert pada saat pengamatan dan yang kedua sedang bergerak pelan di semak. Kancil / Lesser mouse deer (Tragulus kanchil) Ini merupakan jenis yang paling sering dijumpa (n=13). Individu-individu dilihat pada survey malam antara jam 18.30 hingga 23.30 pada jarak rata-rata 8 m dari pengamat. Mereka dilihat di semak dan tidak memperlihatkan kekhawatiran terhadap kehadiran pengamat, sehingga bisa didekati hingga 25


jarak 2 meter dari kancil. Jenis ini dilihat: Bergerak (42%), Makan (22%), Istirahat (22%) dan Alert pada pengamat (14%) Babi berjenggot / Bearded pig (Sus barbatus) Tidak dijumpa babi berjenggot selama survey, namun jejak kaki sering dilihat. Kami juga menemukan sarang yang baru dibuat dan masih dipakai. PRIMATA Kukang / Bornean slow loris (Nycticebus menagensis) Satu individu diamati pada survey malam pada jam 20.00 sedang beristirahat sekitar 30 meter dari jalur transek di pohon dengan ketinggian 38m. Bornean tarsier (Tarsier bancanus borneanus) Satu ekor dijumpa pada survey malam hari. Tarsius ini dilihat sedang istirahat pada ketinggian 1m di anakan pohon setinggi 3 meter di jalur transek sekitar 0.5m dari tanah pada jam 20.38. Owa-owa /Bornean southern gibbon (Hylobates albibarbis) Secara keseluruhan dilihat 17 individu selama survey: dua jantan sendirian, tiga kelompok dengan dua binatang, dan tiga kelompok dengan tiga ekor. Owa-owa hanya dijumpa antara jam 08.00 dan 10.00 pada ketinggian rata-rata 28m di pohon setinggi 38m rata-rata. Bekantan / Proboscis monkey (Nasalis larvatus) Satu ekor jantan bekantan sendirian dilihat pada ujung transek dekat sungai kecil, sekitar 600m dari Sungai Mohot. Selain itu kepala pemandu mengamati dua ekor dan warga desa Tumbang Tohan melaporkan telah melihat dua jantan besar di kuala Sungai Mohot â&#x20AC;&#x201C; Joloi pada tahun lalu. Monyet ekor panjang / Long-tailed macaque (Macaca fascicularis) Satu kelompok dengan tiga binatang dilihat Monyet ekor panjang merupakan satu-satu jenis binatang yang dilihat antara dan Mereka berada sekitar m dari jalur transek pada ketinggian m di pohon dengan tinggi m Monyet ekor panjang sering dilihat di luar survey transek

Gambar 3.4 â&#x20AC;&#x201C; Monyet ekor panjang. Individu ini di pohon di atas Sungai Mohot di Camp Foyle dan tidak pernah masuk kemah namun tidak ditakutkan oleh kehadiran manusia. Š James Harwood

Kera ekor pendek / Southern pigtailed macaque (Macaca nemestrina) Kera ekor pendek tidak dilihat selama survey resmi namun sering didengar dan satu individu dilihat sedang makan di pohon beringin dekat jalur transek. Setelah terganggu oleh peneliti kera melarikan diri lewat lantai hutan. Langur merah / Red langur (Presbytis rubicunda) Enam individu diamati pada dua kesempatan berbeda. Satu pengamatan terdiri dari sekelompok dengan lima ekor dan pengamatan kedua terdiri dari satu ekor sendiri. Kedua kelompok dilihat pada 26


pagi hari antara jam 08.00 hingga 10.00 dengan jarak rata-rata 24m dari jalur transek. Mereka dilihat pada ketinggian sekitar 18 meter di pohon dengan tinggi 28m. Tabel 3.3 â&#x20AC;&#x201C; Kelimpahan relative R dan perkiraan kepadatan untuk semua jenis yang aktif siang hari yang dijumpa pada survey siang hari.

No binatang/kelompok yg dijumpa

Tingkat perjumpaan linear rata-rata (ind/km)a

Jarak siku dari transek (m)

Kijang / Bornean yellow muntjac

3

0.15

5

Giant squirrel

2

0.10

5

Monyet ekor panjang / Long tailed macaque

1

0.25

30

Beruang madu / Malaysian sun bear

2

0.10

4

Langur merah / Maroon langur

2

0.55

34

Plain pygmy squirrel

1

0.05

20

Plantain squirrel

2

0.10

30

Kijang / Red muntjac

1

0.05

7

Rusa / Sambar deer

1

0.05

15

Owa-owa / Southern Bornean gibbon

5

+

0.70

28

Langur dahi putih / Whitefronted langur

2

+

0.10

22

+

+

+ jumlah kelompok

Langur dahi putih / White-fronted langur (Presbytis frontata) Dua kelompok dijumpa selama survey. Pemandangan tidak cukup untuk dapat menentukan beasr kelompok namun titik putih di dahi terlihat dengan jelas pada kedua pengamatan. Kedua kelompok dilihat pada pagi hari dengan jarak 22m dari jalur transek di ketinggian rata-rata 24m di pohon setinggi 27.5m. Pada dua kesempatan kelompok kecil dengan sekitar 4 binatang dilihat makan bersama kera ekor pendek dan rangkong badak di pohon yang sedang berbuah.

27


Kelelawar Walaupun kelelawar tidak merupakan fokus penelitian ini, sebanyak tiga jenis kelelawar direkam selama ekspedisi ini. Kami rekam satu individu dari Trefoil horseshoe bat (Rhinolophus trifoliatus) yang kami ganggu sedang beristirahat di ranting pohon pada ketinggian sekitar 2m. Kami juga menemukan naked bat (Cheiromeles torquatus) di pohon berlubang. Kelompok-kelompok Sheath-tailed bats (Emballonura sp.) beberapa kali terganggu di tempat beristirahat d idalam atau di bawah batang tumbang dan Gambar 3.5 – A Bornean naked bat pohon yang membusuk. (Cheiromeles torquatus) yang ditemukan di lantai hutan dekat Camp Foyle © Misbahul Munir

DISKUSI Survey jalur transek yang dilakukan di lokasi penelitian berhasil mengungkap informasi tentang kehadiran sebagai njenis mamalia terestrial yang terdapat di daerah ini. Selain itu, lokasi penelitian mengandung keragaman jenis primata yang diduga terdapat di daerah ini, termasuk bekantan yang membuat ini salah satu catatan paling jauh di pedalaman Borneo untuk jenis ini. Sebelumnya diperkirakan jenis ini punya penyebaran terbatas pada daerah pesisir dan bagian hilir sungai besar di Borneo. Namun Meijaard & Nijman (2000) memberi bukti bahwa jenis ini tersebar lebih luas, dari daerah pesisir hingga bagian hulu semua sungai besar. Sekitar 60km ke arah timur lokasi penelitian Heart of Borneo, beberapa kelompok dilihat di hutan pinggiran sungai Murung dan Barito (Bodmer et al., 1991), yang mengindikasikan potensi kehadiran kelompok jenis ini di sekitar lokasi penelitian. Yeager (cf. Meijaard & Nijman, 2000) menjelaskan kehadiran kelompok di pedalaman sebagai jantan yang menjelejahi , mungkin kondisi seperti ini terjadi di lokasi penelitian Heart of Borneo karena hanya jantan sendirian ditemukan. Walaupun demikian, catatan kehadiran bekantan memberi bukti tambahan bahwa jenis ini tersebar lebih jauh daripada ditulis sebelumnya. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengkaji luasnya penyebaran bekantan di lokasi penelitian Heart of Borneo. Lebih mengejutkan adalah ketidak-hadiran orangutan (Pongo pygmaeus). Walaupun hutan merupakan habitat utama, tidak ditemukan sarang atau tanda lain primata misterius ini. Diskusi dengan warga setempat menggambarkan bahwa di masa lampau orangutan terdapat di daerah ini, tetapi dikejar secara intensif yang mungkin mengakibatkan kepunahan lokal. Dua alasan utama pembunuhan yang disebut adalah ketakutan terhadap orangutan karena diyakini orangutan suka Tabel 3.4 – Ketinggian perjumpaan primata dan tingginya pohon dengan primata yang diamati selama survey

Tinggi pohon (m)

Southern Bornean gibbon Long tailed macaque Bornean slow loris White fronted langur Maroon langur Bornean tarsier

a

38 ± 1 40* 38* 28 ± 2 28 ± 5 3*

a

) rata-rata dengan standard errors. *)Rata dan standard errors tidak dihitung karena hanya satu ekor yang

28

Tinggi binatang (m)

28 ± 1 30* 30* 24 ± 3 18 ± 4 1*

a


menculik anak-anak ke dalam hutan dan binatang ini menggangu tanaman. Tidak satu pun warga melihat orangutan di daerah ini, namun ada satu tokoh masyarakat mencerita bahwa dia pernah melihat orangutan di kaki gunung di hulu Sungai Joloi, sekitar 30km utara dari desa. Selama survey dua ekor beruang madu remaja terganggu di atas pohon yang diduga tempat mereka tidur. Selain itu kami menemukan banyak tanda cakaran di pohon tersebar di daerah ini. Beruang madu disebut sebagai omnivora, namun selama musim buah mereka tergantung pada buah sebagai sumber makanan utama. McConkey & Galetti ( 1999) membuktikan pentingnya beruang madu sebagai penyebar biji-biji, selain beberapa jenis yang punya peran yang sama, sehingga kelestarian beruang madu akan berpengaruh pada mutu hutan. Salah satu ancaman utama bagi kelangsungan hidup beruang madu adalah semakin berkurang habitatnya: memang walaupun besar populasi tidak diketahui, diduga populasi telah berkurang 30% dalam 30 tahun terakhir (Fredriksson et al., 2008). Dengan semakin berkurang habitat dan ketersediaan buah-buahan beruang madu didorong keluar dari hutan mencari makanan, yang mengakibatkan konflik dengan desa-desa di sekitarnya. Misalnya pada saat kami tiba di Tumbang Tohan salah satu warga cerita bahwa istrinya barusan membunuh se-ekor beruang madu yang masuk ke kebun sayur mereka, sehingga mengancam keselamatan warga dan kemudian tim HoB ditawari sayur daging beruang. Kalau ini merupakan masalah yang terus berlanjut kami usul perlu kegiatan mitigasi konflik manusia â&#x20AC;&#x201C;satwa liar di desa ini. Binturong, juga jenis penting sebagai penyebar biji-bijian (Cosson et al., 2007)dilihat tiga kali selama ekspedisi ini. Binturong diperkirakan langkah, walaupun tersebar luas (Pocock, 1933; Grassman et al., 2005; Datta et al., 2008) kecuali di Thailand di mana Kitamura et al. (2010) percaya ada populasi binturong yang sehat. Tidak ada data tentang apa yang disebut populasi yang sehat. Pada penelitian serupa di Maleisia (Heydon & Bulloh, 1996) binturong ditemukan pada survey siang dan malam. Payne et al.(1985)melaporkan kehadiran A. b. penicillata [jenis yang memiliki warna putih / abu-abu di bulu dalam jumlah beragam] terdapat di Kalimantan, Adams (1997) mencatat kehadiran satu binturong yang dilihat pada siang hari di Project Barito Ulu. Semua catatan pengamatan binturong lain berasal dari Kalimantan Timur (Oâ&#x20AC;&#x2122;Brien & Fimbel ND) dan Kalimantan Barat (Puri, 2001; Marshall et al., 2009). Penulis-penulis ini tidak menyebut warna atau tebalnya bulu. Individu

yang dilihat selama survey ini mirip dengan deskripsi Payne & Francis (1985), walaupun pada malam terakhir se-ekor binturong dengan warna bulu yang jauh berbeda dilihat. Individu ini punya muka yang hampir seluruhnya putih / krem dan lebih mirip dengan deskripsi Pocock (1933) subspesies bermuka putih di Borneo utara A. b.pageli. Tentunya informasi tentang binturong di Asia Tenggara masih sangat terbatas dan memerlukan lebih banyak penelitian tentang kepadatan, penyebaran dan keragaman jenis ini dan mungkin sub-spesies. Warna bulu bisa bervariasi bahkan dalam satu sub-spesies. Jalur transek terbukti merupakan metoda yang efektif biaya untuk menjangkau jarak yang panjang (Fewester et al., 2005), walaupun ini mungkin hanya berlaku untuk hutan yang relatif mudah dijangkau. Lokasi penelitian kami terpotong oleh bukit dan banyak anak sungai membuat medan di mana-mana berat. Karena keterbatasan waktu kami hanya mampu membuat lima transek sepanjang 10km di mana upaya survey dikonsentrasikan. Survey kami dilakukan selama musim penghujan: cuaca yang jelek membuat jarak pandang kadang-kadang terbatas dan deteksi berkurang; semua pengamatan pada siang hari terjadi pada pagi yang cerah seperti hal dengan banyak penelitian mamalia yang aktif siang yang lain (Evans et al., 2000; Coudrat et al., 2011), dan semua pengamatan malam terjadi pada saat kering. 29


Mamalia aktif malam terkenal pemalu (Duckworth, 1997)dan sulit disurvey karena untuk deteksi peneliti tergantung pada suara atau pantulan cahaya mata mereka ketika melihat ke arah senter (Nekaris et al., 2008). Lampu kepala dengan cahaya merah digunakan dalam survey ini karena dikatakan meningkatkan deteksi primata malam dibandingkan dengan lampu bercahaya putih karena mamalia malam hanya dideteksi dari pantulan mata dan bukan dari bentuk badan. Walaupun tidak ada penelitian sistematis untuk mamalia malam lain untuk menentukan efektivitas cahaya merah dibandingkan dengan cahaya putih, studi-studi membuktikan bahwa mereka tidak menangkap cahaya di spektrum merah dan infra-merah (Southern et al., 1946; Finley, 1959; VerCauteren et al., 2003). Bahkan, berlimpahnya saringan spektrum merah untuk pemburu rusa dan babi menggambarkan bahwa ini membuat kondisi cahaya yang lebih efektif. Di mata mamalia retina terdapat di bagian belakang mata dan terbuat dari dua lapisan sel sensitif cahaya: batang yang mendukung penglihatan pada kondisi redup dan kerucut yang memungkinkan penglihatan warna. Mamalia malam punya jumlah batang yang besar dan jumlah kerucut yang berkurang. Selain itu mereka hanya punya dua tipe kerucut yang mewakili tiga pigment tak stabil pada retina yang akan berubah warna ketika menyerap cahaya (fotopigmen). Fotopigmen ini hanya menggunakan kerucut gelombang pendek dan sedang untuk mendukung batang pada kondisi redup. Maka mamalia malam dapat melihat warna dari violet hingga hijau, namun tidak melihat merah. Tarsius merupakan satusatu mamalia malam di daerah ini yang tidak menghasilkan pantulan mata karena tidak punya tapetum lucidum. Studi-studi lain menggunakan cahaya putih untuk mendeteksi tarsius tergantung pada pergerakan dan suara mereka untuk mengetahui lokasinya. T. bancanus borneanus tidak dikenal bersuara secara rutin (Niemitz, 1979; Crompton & Andau, 1987) dan ada studi-studi yang membuktikan bahwa cahaya merah menghasilkan pantulan merah sedangkan cahaya putih tidak (Munds, 2010). Bahkan, saringan merah yang memungkinkan kami mendeteksi tarsius Kalmantan ketika kami terlalu jauh untuk melihat bentuk badan, namun pantulan mata menunjukkan kehadirannya. Karena lokasi survey sangat terpencil dan akibat kecelakaan bisa parah, diputuskan untuk melakukan survey siang dengan minimal tiga pengamat dan survey malam dengan minimal empat orang. Strategi anti-pemangsa mamalia telah terbukti berpengaruh pada besar kelompok pengamat (Adams, 1997; Duckworth, 1997; Nekaris et al., 2008). Hasil kami menunjukkan fungsi deteksi terpengaruh dengan hanya sedikit binatang dilihat di garis jalur transek. Ini menggambarkan bahwa sebagian binatang tepat di jalur transek tidak dilihat dan bahwa binatang telah bergerak sebelum terdeteksi, dua prinsip dasar untuk survey jalur transek. Juga frekuensi penggunaan transek yang tinggi karena jumlah pengamat dan tim-tim penelitian lain yang menggunakan transek mungkin berdampak negatif pada pengamatan. Mayoritas survey untuk mamalia di hutan hujan mengusulkan dua orang pengamat sebagai jumlah optimal dari segi keselamatan dan secara tersembunyi (Duckworth, 1994; Adams, 1997; Heydon & Bulloh, 1997; Nekaris et al., 2008). Jumlah ini mengurangi gangguan dan menghindari pengaruh terhadap peluang deteksi turun jauh di bawah 100% (Duckworth, 1998). Untuk survey di masa mendatang diusulkan bahwa transek lebih terpencar di dalam wilayah hutan yang dapat dijangkau, termasuk hutan di seberang sungai dan di bagian hilir. Ini akan memungkinkan penyebaran para peneliti di lokasi penelitian dengan dampak minimal pada satu lokasi. Perburuan subsisten bisa berdampak besar pada kepadatan mamalia kalau tidak teratur (Peres, 2000; Harrison, 2011). Masyarakat pedalaman telah berburu secara subsisten selama ratusan generasi. Namun masyarakat pedalaman tidak pernah mengalami tekanan seperti sekarang ini. Dengan semakin meningkat penduduk di Kalimantan, baik karena pendatang semakin masuk ke pedalaman 30


maupun karena kelahiran, tekanan terhadap jenis yang diburu semakin meningkat (Bodmer et al., 1991). Tanpa strategi pengelolaan yang tepat bisa terjadi perubahan cepat dari perburuan subsisten berkesinambungan ke tidak berkesinambungan, mungkin mengakibatkan perubahan yang tidak dapat diperbaiki (Wadley et al., 1997). Karena lokasi penelitian HoB ditetapkan oleh desa Tumbang Tohan sebagai daerah tanpa perburuan akan sangat menarik untuk melakukan survey ulangan di daerah ini untuk memantau apakah ada perubahan kepadatan mamalia yang jelas. HoBP punya posisi yang ideal untuk bekerja sama dengan Tumbang Tohan untuk menciptakan kuota perburuan berkelanjutan dan nantinya mata pencaharian alternatif untuk mengurangi tekanan pada sumberdaya hutan dan akhirnya meningkatkan taraf hidup di desa.

4. Mamalia kecil Peneliti utama: Tim van Berkel

TUJUAN Tujuan adalah untuk memperoleh indikasi komunitas mamalia kecil (<500g) dan bagaimana berbeda antara habatit berbeda. Pertama-tama saya mencoba untuk menghitung kepadatan dan asosiasi habitat namun karena jumlah upaya penangkapan kecil usaha ini akhirnya tidak berhasil dan diganti dengan menghitung kelimpahan relatif. Tujuan lain adalah untuk menentukan efektivitas dua tipe perangkap yang digunakan.

METODA Limapuluh empat perangkap kotak Kasmin buatan lokal (3x3.5x9") dan 38 perangkap aluminium lipat Sherman (6 x 6 x â&#x20AC;?) dipasang di sepanjang dua garis penangkapan sejajar dengan jarak 50m antar garis. Perangkap dibagi antara 23 stasiun, terpisah duapuluh meter. Setiap stasiun terdiri dari empat perangkap yang dipasang dengan radius 10 meter. Walaupun umpan segar (seperti pisang) diutamakan karena terbukti didatangi tikus, tupai dan bajing (Patric, 1970; Langham, 1983; Stuebing & Gasis, 1989), keterpencilan lokasi tidak memungkinkan ini. Maka perangkap diumpan dengan selai kacang tanah atau durian yang diganti setiap tiga hari sekali atau kalau sudah dimakan semut atau rayap. Diperkirakan lebih 83% mamalia Kalimantan setidaknya sebagian waktu berada di atas pohon (arboreal) (Mabberly, 1983) , maka 18 perangkap dipasang di pohon dan akar sampai 2 meter dari pemukaan tanah untuk menangkap jenis arboreal. Untuk meningkatkan peluang penangkapan perangkap dipasang di tempat yang diduga disukai mamalia kecil, yaitu: di pinggir Gambar 4.1 â&#x20AC;&#x201C; Perangkap Kasmin dengan dan di atas batang tumbang; sepanjang jalan di atas sersah atau sarang rayap di mana seharusnya terdapat umpan. Umpan telah hilang tanah; dekat sarang dan lubang yang terlihat aktif digunakan total dalam waktu kurang dari 12 jam dan di antara banir pohon besar. Semua perangkap dipasang di setelah dipasang. Š Tim van Berkel 31


tempat dengan vegetasi yang relatif tebal. Perangkap dicek setiap hari subuh dan senja dan dipasang umpan lagi bila perlu. Perangkap dapat ditemukan dengan menelesuri tali rafia dari pohon tengah ke setiap perangkap, hal yang banyak mempercepat kegiatan. Binatang yang terperangkap di-identifikasi hingga jenis dan dimasukkan ke kerucut buatan sendiri untuk pengukuran badan, termasuk berat, panjang dari hidung hingga dasar ekor, panjang ekor, panjang kaki kiri belakang, panjang telinga terbesar, kelamin, kelompok umur dan parasit luar. Perangkap direncanakan akan dipasang selama empat minggu. Namun karena dua ekor brown spiny rats (Maxomys rajah) dibunuh oleh semut setelah 7 hari pertama dan juga karena serangan rayap (Gambar 4.1) dan keterbatasan waktu diputuskan untuk tidak melanjutkan setelah hari kedelapan penangkapan, sehingga jumlah upaya penangkapan 664 malam penangkapan. Penangkapan dilakukan dari 2 hingga 9 Januari 2010.

Analisa Keberhasilan penangkapan diukur dari total tangkapan per total upaya penangkapan dan dianggap sebagai indeks kelimpahan relatif. Habitat makro dianggap sama untuk semua stasiun. Untuk menganalisa efektivitas dua tipe perangkap yang berbeda digunakan tes proposi binominal dengan program R version 2.13.0 (R Development Core Team, 2011)

HASIL Keragaman dan kelimpahan jenis Seluruh upaya penangkapan 664 malam menghasilkan 28 penangkapan dengan 22 individu yang berbeda, berarti sukses penangkapan 4.2%. Tidak satupun binatang tertangkap pada hari pertama pemasangan perangkap. Lima jenis mamalia yang berbeda ditangkap; semua termasuk famili murid. Tabel 4.1 memperlihatkan daftar jenis dan kelimpahan relatif. Satu ekor Maxomys muelleri ditangkap 2m di atas lantai hutan dan merupakan satu-satunya penangkapan di atas pohon selama studi ini. Pada satu kesempatan se-ekor paok delima /garnet pitta (Pitta granatina) tertangkap di perangkap Kasmin yang dipasang di tanah, dan pada kesempatan lain dua ekor jangkrik hutan tertangkap dalam perangkap Sherman terestrial.

Efektivitas perangkap Perangkap Kasmin yang dibuat lokal ternyata lebih efektif daripada perangkap aluminium Sherman (X2= 4.52, p= 0.035) dengan tingkat proporsi masing-masing 0.027 vs. 0.010.

Tabel 4.1 - Total jumlah penangkapan untuk setiap jenis mamalia. Angka dalam kurun mewakili jumlah individu yang tertangkap.

Kelimpahan Relatif

Nama jenis Ilmiah

Bhs. Inggris

%

32

Penangkapan Arboreal

Terestrial

Total


Maxomys rajah

Rajah Sundaic Maxomys

55

-

13

13 (12)

Maxomys whiteheadi

Whitehead’s Sundaic Maxomys

32

-

8

8 (7)

Maxomys muelleri

Müller’s Sundamys

5

1

2

3 (1)

Maxomys surifer

Indomalayan Maxomys

5

-

1

1 (1)

Niviventer cremoriventer

Sundaic Arboreal Niviventer

5

-

1

1 (1)

1

25

26 (22)

TOTAL

33


DISKUSI Semua penangkapan termasuk jenis dari family murid, dengan catatan penting bahwa tidak ditemukan tupai / treeshrews (Tupaiidae) dan bajing / squirrels (Sciuridae) walaupun juga menggunakan perangkap di pohon. Bajing / squirrel dan bajing terbang / flying squirrel memang diketahui sangat sulit untuk ditangkap (Nor, 2001) dan diketahui bahwa selai kacang tanah tidak merupakan umpan terbaik untuk tupai dan bajing yang lebih suka pisang (Bernard, 2003), yang mungkin menjelaskan tidak ditemukannya. Penjelasan lain mungkin adalah penempatan perangkap di pohon yang kurang tepat. Semut dan rayap terbukti menjadi hambatan besar, bahkan mengakibatkan kematian dua individu yang tertangkap. Seringkali mereka menghabiskan umpan sebelum ada binatang sasaran masuk. Dan akhirnya karena semut dan rayap menjadi kendala penting sehingga survey dihentikan. Mereka terutama ditemukan di perangkap Sherman yang menurut saya sebagian menjelaskan tingkat keberhasilan yang lebih rendah.

Gambar 4.2 â&#x20AC;&#x201C;Se-ekor Rajah Sundaic maxomys (Maxomys rajah) remaja yang baru dilepaskan setelah tertangkap. Š Tim van Berkel

Satu catatan menarik adalah menangkapan MĂźllerâ&#x20AC;&#x2122;s sundamys m di atas lantai hutan. Karena ini merupakan satu-satu hasil penangkapan di pohon agak mengherankan dapat jenis ini yang dianggap paling terestrial dari semua jenis (van Schaik & Griffiths, 1996).

Rekomendasi Upaya penangkapan yang rendah dan daerah survey yang kecil membuat hasil tidak merupakan sampel yang mewakili kondisi daerah penelitian. Baik upaya sampling yang lebih banyak maupun daerah yang lebih luas akan mengurangi pengaruh dalam komposisi jenis. Di mana memungkinkan penggunaan pisang segar dan jenis umpan lain seperti ikan asin dianjurkan agar memperoleh sampel yang lebih mewakili komunitas mamalia kecil. Memasang umpan dua hari sebelum dipasang perangkap di lapangan dianjurkan untuk mengoptimalkan tingkat penangkapan karena akan meningkatkan kunjungan binatang ke tempat ini karena ada umpan.

34


5. Owa-owa hibrida Peneliti utama: Lara Rogers

LATAR BELAKANG Dua jenis owa-owa (Hylobates muelleri dan H. albibarbis), endemis di pulau Borneo, terancam punah karena perdagangan dan kehilangan habitat akibat penebangan liar maupun resmi, pembukaan hutan untuk perkebunan kelapa sawit dan perladangan di desa-desa. Walaupun owa-owa menjadi fokus banyak penelitian tingkah laku dan ekologi (misalnya Gittins, 1982; Chivers, 1984; Raemaekers & Raemaekers, 1985; McConkey, 2000; McConkey et al., 2002; McConkey et al., 2003), informasi tentang populasi dan kecenderungan demografi terbatas (Mitani, 1990; O'Brien et al., 2004). Media maupun dunai ilmiah cenderung terlewat status konservasi owa-owa (Geissmann, 2003). Owa-owa Mullerâ&#x20AC;&#x2122;s gibbon (H. muelleri) dan owa-owa selatan Borneo / Bornean southern gibbon (H. albibarbis) dua-duanya terdaftar sebagai Terancam (Endangered) oleh IUCN Red list of threatened species (Geissmann & Nijman, 2008; Nijman et al., 2008) dan terdapat di Appendix I dari CITES. CITES melarang perdagangan jenis yang terancam punah, namun tidak berbuat banyak untuk mengurangi perburuan owaowa di Kalimantan. Di Kalimantan masih ada 1.000 ekor owa-owa yang dipelihara manusia (Campbell et al., 2008) dan antara tahun 2003-2004 H. albibarbis dilihat sebanyak 79 kali di pasar di Kalimantan (Nijman, 2005 seperti dikutip di Nijman et al., 2008). Terdapat zona hibrida alamiah antara Figure 5.1 â&#x20AC;&#x201C; A baby gibbon kept as a pet in a riverside shop H. albibarbis dan H. muelleri di Kalimantan in the upper Barito Š James Harwood Tengah. Hibrida, H. albibarbis x H. muelleri, masih perlu dapat pengakuan dari IUCN dan oleh karenanya tidak dilindungi karena tidak diklasifikasi sebagai Terancam. Mendokumentasi kehadiran dan penyebaran populasi owa-owa hibrida yang terancam yang terdapat di DAS Joloi menjadi sangat mendesak mengingat lajunya penggundulan hutan di Borneo. H. albibarbis x H. muelleri telah ditemukan pada tahun 1979 oleh Markaya dan Marshall (Marshall & Sugardjito, 1986). Greenway ( 1991) menemukan owa-owa hibrida di sekitar Project Barito Ulu (Peta di sampul depan), dan mempunyai teritori antara 17 hingga 43ha (tergantung mutu habitat), lebih suka buah akar dibandingkan dengan buah beringin kalau kedua jenis makanan tersedia dan bersuara pada 93% pagi. Batas penyebaran yang diketahui tersebar dari Ketipon, di bagian hulu Sungai Busang di sisi utara, Sungai Keramu dan Murung di sisi timur dan Sungai Barito dan Joloi di sisi selatan dan pada titik itu Sungai Busang di sisi barat. Namun batas barat ini hanya merupakan perkiraan. Dr. David Chivers dari University of Cambridge dan direktor ilmiah untuk Project Barito Ulu, mengatakan bahwa batas barat lebih jauh ke arah barat 35


dan mungkin adalah Sungai Joloi atau bahkan terdapat di bagian hulu Sungai Kapuas di Kalimantan Barat. Kalau yang terakhir terbukti daerah penyebaran owa-owa hibrida ini ditambah dengan 67,000 km2, menjadi sekitar 10,000 km2secara kesuluruhan. H. albibarbis x H. muelleri unik karena migran murni dari populasi berkembangbiak hibrida pada setiap generasi amat kecil. Perkawinan antara owa-owa hibrida subur dan menghasilkan anak yang hidup selama ratusan generasi (Mather, 1992b). Mengingat tekanan terhadap jenis owa-owa yang terdapat di Kalimantan, upaya konservasi seharusnya difokuskan pada setiap populasi yang mampu bertahan karena kelestarian akan esensial untuk masa depan jenis owa-owa di Kalimantan. Kami harap penelitian kami menghasilkan informasi yang berguna seperti luas zona hibrida dan informasi baru tentang persyaratan habitat yang bisa menginisiasi rekomendasi untuk mendukung kelestarian jenis di masa mendatang.

TUJUAN ď&#x201A;ˇ ď&#x201A;ˇ ď&#x201A;ˇ ď&#x201A;ˇ

Menentukan batas barat owa-owa hibrida H. albibarbis x H. muelleri. Mengumpulkan informasi tentang syarat habitat H. albibarbis x H. muelleri. Menarik perhatian para pengambil keputusan dan pemerhati konservasi pada H. albibarbisx H. muelleri , merangsang pengakuan dan perlindungan. Mencipta kesadaran dan menfokus perhatian internasional pada owa-owa di Kalimantan Tengah melalui program multimedia.

METODA Pemetaan batas barat dan perkiraan kepadatan Lima lokasi penelitian yang cocok ditentukan tersebar di daerah Sungai Mohot dan Joloi. Tim survey terdiri dari 6 peneliti dibagi dalam empat kelompok dengan jarak antara kelompok 300m pada pos pengamatan yang baik di kedua sisi sungai. Para peneliti berada di masing-masing pos pada pukul 04.30 dan pengumpulan data mengikuti teknik survey auditori / pendengaran menurut Brockelman & Ali (1987). Suara owa-owa spesifik untuk setiap jenis dan perbedaan antara H. albibarbis dan hibrida H. albibarbis x H. muelleri mudah diketahui (Chivers pers. comm.; Mather, 1992b).Pengamat mencatat jenis owa-owa yang bersuara, (H. albibarbis or H. albibarbis x H. muelleri), arah setiap kelompok yang bersuara, waktu dan awal dan akhir setiap sesi bersuara. Para peneliti berada selama dua hari pendengaran yang baik (tidak ada hujan, angin atau awan) di setiap lokasi Titik triangulasi dan pengamatan langsung ditanda di peta lokasi penelitian dan pada akhirnya ditumpang tindih dalam satu buah peta sehingga memungkinkan perkiraan jumlah kelompok hadir dan area pendengaran efektif untuk kelompok-kelompok berbeda (Brockelman & Ali, 1987; Brockelman & Srikosamatara, 1993).

Rekaman suara 36


Panggilan panjang (‘great call’) dari kelompok bersuara terdekat di setiap pos pendengaran direkam dan dianalisa, pertama-tama untuk memastikan kelompok yang didengar di lokasi penelitian terakhir memang hibrida, dan keduanya untuk memperoleh informasi tentang ciri khas suara H. albibarbis di Sungai Mohot dan Joloi. Sesi bersuara direkam dengan Marantz portable audio recorder dengan mikrofon terarah untuk menganalisa karakteristik suara. Mengikuti metoda Mather (1992b),karakteristik suara dibagi untuk mencermin perbedaan antara suara owa-owa murni dan hibrida. Karakteristik yang dianalisa adalah: cn – jumlah nada klimaks; cn/sec- ratio emisi nada klimaks; tn – jumlah total nada; tn/sec - rasio emisi nada untuk seluruh ‘lagu’.Nilai cn/sec value untuk individu hibrida dapat digunakan sebagai indeks hibrida, mencerminkan komposisi genetis individu tentang persentase gen H. muelleri dan H. albibarbis. Pada skala log, posisi relatif dari nilai cn/sec antara nilai kedua jenis murni menggambarkan ciri genetis. Gen H. albibarbis murni diwakilkan oleh P=0, gen H. muelleri murni diwakili P=1. Nilai-P untuk owa-owa hibrida adalah indeks hibrida dan ditentukan dengan rumus: (

Dari: Mather (1992b)

)

Di mana A adalah cn/sec rata-rata untuk contoh populasi murni H.albibarbis di lokasi studi (0.49). M adalah cn/sec rata-rata untuk H. muelleri (9.23) diambil dari Mather (1992b) karena tidak ada contoh untuk H. muelleri selama survey ini.

Kajian mutu habitat Mutu habitat diperkirakan di kedua sisi sungai di semua sepuluh pos pendengaran. Kami ambil sampel di 20 plot vegetasi di dalam area survey owa-owa. Empat plot vegetasi terletak di lokasi Sungai Mohot dan enam plot vegetasi di masingmasing lokasi pos pendengaran di Sungai Joloi. Kami menseleksi plot berukuran 20x20m secara acak. Di dalam plot semua pohon dengan diameter rsetinggi dada (DBH) ≥ 10 cm di-identifikasi hingga tingkat jenis dengan bantuan dari pemandu lokal dan mahasiswa Indonesia, diukur tingga dan keliling batang (CBH). Data dikumpulkan tentang: 1) tutupan kanopi; 2) pepadatan pohon, 3) DBH; 4) jumlah family pohon di dalam plot dan 5) jumlah pohon pakan penting bagi owa-owa (Mather, 1992a; Ganzhorn, 2003; Hamard et al., 2010). Kemudian data diringkas dalam Sembilan variable untuk setiap plot:1) tutupan kanopi rata2, 2) tinggi pohon rata2, 3) DBH rata2, 4) kepadatan semua pohon Figure 5.2 – Parman measuring and identifying trees ≥10cm DBH, 5) kepadatan pohon besar (≥20cm DBH), on one of the vegetation plots © James Harwood 6) luas penampang melintang total semua pohon ≥10cm DBH, 7) luas penampang melintang total semua pohon (≥20cm DBH), 8) luas penampang melintang total semua pohon dari pohon yang dikenal sebagai pakan owa-owa menurut Hamard et al. (2010). Pohon pakan owa-owa di-definisikan sebagai jenis pohon yang bagiannya (daun, bunga, 37


buah, biji) diketahui dimakan oleh owa-owa di daerah Project Barito Ulu area (Cheyne, S.M. komunikasi pribadi). Analisa statistic dilakukan dengan menggunakan model linear umum (General Linear Modelling (GLM) dengan menggunakan program software R version 2.13 (R Development Core Team, 2011).

HASIL Satu kelompok owa-owa hibrida dan 45 kelompok owa-owaH. albibarbis didengar selama 20 hari sensus di daerah seluas 32.24 km2. Jumlah kelompok owa-owa yang rata-rata didengar berbeda antara kedua sungai. Di Sungai Mohot jumlah kelompok yang rata-rata didengar adalah 6.50 ± 0.32 kelompok, dalam wilayah pendengaran seluas 3.07 ± 0.04 km2 (Tabel 5.1). Di Sungai Joloi, rata-rata jumlah kelompok owa-owa yang terdengar adalah 3.33 ± 0.42 kelompok di wilayah pendengaran seluas 3.33 ± 0.05 km2. Satu-satu kelompok H. albibarbis X H. muelleri ditemukan pada hari terakhir survey di sisi timur Sungai Joloi. Kelompok ini bersahutan selama 15 menit pada pukul 07.00 pagi. Kami merekam 256 pohon (DBH≥ cm) mewakili 92 jenis berbeda, menurut identifikasi dari pemandu Indonesia kami. Dari nama lokal hanya 15% bisa di-identifikasi hingga tingkat jenis, 68% hingga tingkat genus dan 16% tidak dapat di-identifikasi dari nama dalam Bhs. Indonesia. Karena alasan ini dan untuk menghindari kecenderungan kami tidak melakukan analisa kekayaan jensi lebih lanjut. Selain itu jumlah data juga tidak cukup besar untk melakukan analisa statistik; maka kami presentasikan data sebagai analisa rata-rata untuk mengkaji cirri habitat yang tersedia di setiap lokasi sungai. Tinggi pohon bervariasi secara signifikan (p = 0.03, F = 4.61) antar Mohot (19.3 ± 1.24m) dan Joloi (16.6 ± 0.79m) walaupun DBH tidak (p = 0.178, F = 1.83). Kedua lokasi menunjukkan jumlah pohon pakan owa-owa yang hampir sama, dengan Sungai menghasilkan rata-rata 9.5 ± 0.6 pohon/plot dan lokasi Joloi menghasilkan 9.0 ± 0.9 pohon/plot. Plot vegetasi di Sungai Mohot memiliki pohon-pohon dengan luas penampang melintang total semua pohon lebih besar untuk semua kategori pohon dibandingkan dengan plot yang diukur di Sungai Joloi. Pos pendengaran pertama di Sungai Joloi (Site 3 di sisi timur sungai) adalah satu-satu lokasi di mana tidak didengar kelompok owa-owa bersuara selama tenggat survey. Di sini, luas Tabel 5.1 – Jumlah kelompok owa-owa yang didengar dari setiap pos pendengaran selama survey ini. Area pendengaran efektif berarti area nyata di mana panggilan panjang (‘great call’) owa-owa masing dapat didengar oleh setiap pos pendengaran.

Sungai

Lokasi 1

Mohot 2 3 Joloi

4 5

Arah Pos pendengaran (pinggiran sungai) N S N S

Jumlah kelompok 5 7 8 6

Area pendengaran 2 efektif (km ) 2.99 3.32 3.01 2.95

E W E W E W

0 1 7 4 4 4

3.04 3.11 3.72 3.19 3.75 3.16

38


penampang melintang total pohon besar lebih rendah daripada ditemukan di lokasilokasi lain (Tabel 5.3, di halaman 40). Selain itu, kami tidak menemukan pohon pakan di plot ini dan kepadatan pohon rendah, 275 trees/ha.

Rekaman suara Suara H. albibarbis yang direkam selama studi ini dicirikan dengan panggilan panjang (‘great call’) antara 9 sampai 12 nada, dengan rasio 1.01-1.75 nada/sec. Dari ini ada, 3 atau 4 nada klimaks, berarti 0.41-0.62 nada/sec. Analisa panggilan panjang (‘great call’) kelompok hibrida memberi kami nilai P untuk kelompok ini 0.2, di mana P =0 merupakan H. albibarbis murni dan P =1 adalah H. muelleri murni. Niali P -0.2 menggambarkan bahwa kelompok hibrida yang didengar memiliki 80% gen dari H. albibarbis dan 20% gen H. muelleri (Tabel 5.2).

Tabel 5.2 – Ciri khas penting panggilan panjang (‘great call’) owa-owa H. albibarbis dan H. albibarbis x H. muelleri , di mana jumlah nada klimaks cn/sec adalah rasio emisi nada klimaks, tn adalah total jumlah nada, tn/sec merupakan rasio emisi nada untuk seluruh nyanyian

Sungai

Kelompok

cn

cn/sec

tn

tn/sec

1.1

3

0.48

12

1.75

1.2

3

0.41

9

1.66

2.1

4

0.57

10

1.22

2.2

3

0.51

12

1.7

4.1

3

0.39

11

1.31

4.2

4

0.51

12

1.63

2.1

3

0.62

10

1.25

Hibrida

6

0.89

16

1.01

Mohot

Joloi

39


Tabel 5.3- Ciri-ciri vegetasi untuk pohon dengan diameter ≥ 10 cm tinggi dada untuk setiap pos pendengaran, kecuali dijelaskan lain

Sungai

Sisi

Arah Pos Pendengaran (Pinggir sungai)

Tutupan Kanopi (%)

Tinggi pohon rata2 * (m)

DBH rata2 * (cm)

Luas penampang melintang total semua pohon (m2/ha)

N

75-100

24.9 ± 2.1

24.0 ± 4.2

36.1

Luas penampang melintang total semua pohon DBH ≥ 2 20cm (m /ha) 12.6

S

50-75

18.6 ± 2.8

21.6 ± 5.7

31.2

N

75-100

17.4 ± 2.7

17.6 ± 5.6

S

75-100

17.2 ± 2.8

E

25-50

W

Total Kepadatan Kepadatan kepadatan pohon pohon DBH pohon pakan ≥ 20cm (pohon (pohon (pohon/ha) /ha) /ha) 575

200

150

7.8

700

175

250

15.8

2.6

750

125

275

17.9 ± 5.7

21.4

5.4

700

175

275

14.4 ± 3.6

30.7 ± 7.2

17.7

8.0

275

125

0

75-100

15.0 ± 2.8

24.2 ± 5.8

33.5

7.2

700

150

200

E

25-50

16.0 ± 2.6

23.3 ± 5.3

66.6

26.6

750

300

300

W

50-75

15.8 ± 2.8

21.0 ± 5.8

42.1

15.0

700

250

200

E

25-50

16.8 ± 3.0

25.7 ± 6.1

34.2

14.4

475

200

225

W

25-50

19.3 ± 2.6

21.0 ± 5.3

59.5

23.4

700

275

425

1 Mohot 2

3

Joloi

4

5

* ± Standard Error

40


DISKUSI Batas Owa-owa hibrida Survey penelesuran batas penyebaran owa-owa hibrida H. albibarbis X H. muelleri dilakukan sepanjang Sungai Mohot dan Joloi. Kegiatan ini adalah survey pertama untuk owa-owa hibrida di lokasi ini. Survey batas penyebaran owa-owa hibrida terakhir dilaksanakan hampir dua dekada yang lalu (Mather 1992a). Mather menentukan batas zona hibrida terbentang dari Ketipon, di hulu Sungai Busang di sebelah utara, Sungai Keramu dan Murung di sebelah timur, Sungai Barito dan Joloi di sebelah selatan. Dia mencatat bahwa Sungai Busang bukan merupakan batas untuk penyebaran owa-owa hibrida. Kami sekarang bisa menkonfirmasi bahwa ternyata owa-owa hibrida juga terdapat di sebelah barat dari Sungai Busang, setidaknya sepanjang Sungai Joloi masih dapat dilewati perahu dan bahkan mungkin lebih jauh dari itu. Oleh karena itu zona owa-owa hibrida ditambah dengan sekitar 3,300km2, memperkuat keyakinan bahwa ada populasi owa-owa hibrida di Kalimantan Tengah yang bisa bertahan (Peta 5.1). Walaupun telah dibuktikan bahwa teritori owa-owa hibrida terbentang sampai ke Sungai Joloi di sisi barat, dengan penemuan satu kelompok owa-owa hibrida pada hari terakhir survey belum diketahui sampai di mana penyebaran seluruh populasi sebenarnya. Kemungkinan terdapat masih banyak kelompok yang lain di daerah ini yang tidak bersuara ketika kami berada di teritori mereka. Owa-owa jarang bersuara ketika hujan dan kondisi dengan angin juga diketahui menghambatnya (Raemaekers et al., 1984; Brockelman & Ali, 1987; Leighton, 1987; Brockelman & Srikosamatara, 1993; Buckley & Nekaris, 2006). Walaupun kami coba untuk tidak melakukan survey pada pagi dengan hujan atau pagi langsung setelah hujan deras pada malam hari, studi ini dilaksanakan

2

Peta 5.1 â&#x20AC;&#x201C; Menunjuk penyebaran minimal owa-owa hibrida (Âą 3,300km ) di Kalimantan Tengah (daerah bergaris miring). Batas utara, selatan dan timurdiperkirakan dariMather (1992b). Lima pos pendengaran digambarkan GS 15.


selama musim hujan sehingga tidak dapat dihindari melakukan pengamatan pada pagi dengan kondisi yang kurang ideal. Cuaca jauh dari ideal dan mungkin berdampak pada jumlah owa-owa hibrida serta H. albibarbis, yang bersuara pada saat survey. Dr. David Chivers dari University of Cambridge mengatakan bahwa dia mendengar owa-owa hibrida bersuara di sisi selatan Sungai Joloi. Pengamatan ini perlu investigasi lebih lanjut untuk memastikan kehadiran owa-owa hibrida di lokasi ini. Kalau juga ditemukan di lokasi ini, Sungai Joloi pun tidak merupakan batas yang jelas. Kemudian bisa ditanya: Apakah sungai-sungai yang selama ini diperkirakan sebagai pembatasan penyebaran betul berfungsi sebagai penghambat? Tentunya ini perlu penelitian lebih lanjut tentang dinamika penyebaran owa-owa hibrida. Mather menemukan bahwa owa-owa hibrida menggunakan waktu lebih lama untuk berduet daripada owa-owa murni (Mather, 1992b). Dia percaya bahwa panggilan tambahan memungkinkan owa-owa hibrida untuk mempertahankan teritori dan akses eksklusif pada pasangannya (Mather, 1992b). Panggilan owa-owa tergantung pada kepadatan, di mana kelompok kurang bersuara pada kepadatan rendah (Chivers, 1974; Nijman, 2004), dan kadang-kadang tidak bersuara berhari-hari walaupun cuaca mendukung (Cheyne, 2008; Cheyne et al., 2008). Kepadatan rendah (< 2 kelompok /km2) bisa mempengaruhi peluang bersuara, karena nyanyi dirangsang oleh duet dari kelompok tetangga (Brockelman & Ali, 1987; Mitani, 1987; Brockelman & Srikosamatara, 1993). Kenyataan bahwa kami hanya mendengar satu kelompok dapat dijelaskan oleh kepadatan rendah owa-owa hibrida di daerah ini, yang mungkin bisa terjadi karena secara alamiah mereka akan terdapat pada kepadatan lebih rendah di pinggiran penyebaran populasi. Jadi kemungkinan kami tidak survey setiap lokasi cukup lama (dua hari yang â&#x20AC;&#x2DC;baik untuk mendengarâ&#x20AC;&#x2122;) untuk memastikan semua kelompok dekat telah didengar (Cheyne et al., 2008). Waktu survey yang lebih lama di setiap lokasi mungkin akan menghasilkan lebih banyak kelompok, khususnya kalau kami survey di daerah yang lebih luas.

Mutu habitat Habitat dengan mutu rendah diperkirakan tidak dapat mendukung kepadatan owa-owa yang tinggi (Geissmann et al., 2009). Walaupun seharusnya ini tidak menjadi faktor penting untuk kepadatan owa-owa hibrida yang rendah seperti ditemukan di lokasi pengamatan, dampak mutu habitat terhadap kepadatan owa-owa ditemukan selama survey. Lokasi paling dekat dengan desa Tumbang Tohan tidak menghasilkan kelompok owa-owa di sisi timur sungai dan hanya satu kelompok di sisi barat. Tajuk di lokasi ini terbuka dan hutan terfragmentasi dan bercampur dengan tempat dengan bamboo. Di daerah ini habitat memang tidak ideal untuk owa-owa. Ditambah di sisi timur juga tidak ditemukan pohon-pohon pakan owa-owa di plot vegetasi. Ukuran pohon pakan owa-owa bisa digunakan untuk memprediksi kepadatan owa-owa yang dapat menjelaskan 98% dari variasi antara lokasi (Mather, 1992a; Hamard et al., 2010). Penyebab habitat sub-optimal di daerah survey dipercaya termasuk tebang pilih dan perladangan. Interpretasi ini namun perlu disikapi dengan hatihati karena didasarkan pada dua plot vegetasi saja dan dua hari survey auditory / mendengar. Walaupun demikian, tidak dapat dipungkiri bahwa kelangsungan primata tergantung pada perlindungan hutan hujan (Lucas & Corlett, 1998; Chapman et al., 2006; Link & di Fiore, 2006) dan pemahaman hubungan antara kelimpahan primata dan ciri habitatnya esensial untuk pelestariannya (Hamard et al., 2010). Penelitian tambahan di daerah ini menjadi penting untuk konservasi owa-owa di masa mendatang.

42


Afinitas phylogenetik Bertahun-tahun ada perdebatan tentang hubungan fylogentik Hylobates albibarbis (Geissmann, 1995). Secara tradisional, H. albibarbis diakui sebagai sub-spesies dari H. agilis, karena ciri vokal hampir identik dan juga karena kesamaan dalam ciri bulu (Marshall & Sugardjito, 1986; Geissmann, 1993). Namun klasifikasi terbaru (Groves, 2001; Geissmann, 2007) menempatkan H. albibarbis sebagai spesies tersendiri. Menurut definisi spesies seharusnya tidak bisa ada aliran gen antara populasi yang telah mencapai status species (Mather, 1992b). Mengingat hibridisasi yang demikian luas antara H. albibarbis dan H. muelleri, mungkin perlu mengevaluasi kembali status kedua jenis ini. Pilihan untuk perlakuan sistematis H. albibarbis termasuk antara lain membuatnya sebagai subspesies dari H. agilis atau H. muelleri atau menggabungkan H. agilis, H. muelleri dan H. albibarbis menjadi satu jenis (Groves, 1984; Geissmann, 1995)(Groves, 1984., Geissmann 1995). Analisa DNA dari H. albibarbis, H. muelleri dan hibridanya seharusnya dapat memecahkan masalah taksonomi untuk jenis-jensis ini (Chivers, 2001). Penemuan owa-owa hibrida sampai ke Sungai Joloi akan mendukung Kalimantan Working Group untuk mengusahakan perlindungan yang cukup untuk owa-owa hibrida di Indonesia melalui loby agar dimasukkan di daftar primata Indonesia sehingga kasus untuk pengakuan di dalam IUCN Red List of Endangered Species lebih kuat. Heart of Borneo Project akan kembali ke lokasi ini pada tahun 2012 sehingga bisa dilakukan survey lebih terinci tentang populasi owa-owa hibrida di hulu Sungai Joloi yang masih dapat dilewati perahu. Fokus survey seharusnya pada lokasi ini lebih ke hulu dan contoh tahi seharusnya dikumpulkan untuk analisa DNA jenis hibrida dan jenis asalnya.

43


6. Burung Peneliti utama: Misbahul Munir

TUJUAN Burung merupakan taksa yang paling banyak dipelajari di Indonesia dan banyak diketahui tentang tingkah laku, penyebaran dan ekologi walaupun pedalaman Kalimantan masih merupakan, dari perspektif ornitologi, daerah yang belum di-eksplorasi. Tujuan studi ini adalah untuk menghasilkan inventarisasi populasi burung di HL Bukit Batikap sebagai indikasi kualitas dan pentingnya hutan untuk populasi burung. Pengamatan terhadap jenis yang kurang dikenal akan meningkatkan pengetahuan tentang penyebaran dan statusnya.

METODA Jalur transek Jalur transek subuh dan senja dilakukan berulang kali mengikuti Bibby et al. (2000)sepanjang enam transek 2km dan dua transek 300m panjang. Transek dijalankan dengan kecepatan 1km/jam, mulai 30 menit sebelum fajar atau senja dan dilanjutkan hingga 30 menit setelah fajar atau senja, agar bertepatan dengan aktivitas optimal burung. Transek mengikuti jalur yang telah ditebas dengan total panjang 12km. Informs juga dari survey dengan perahu di Sungai Joloi, di sisi timur hutan lindung.

Pengamatan insidential Selama ekspedisi dan penjajakan pengamatan insidentil direkam, ketika berjalan di jalan setapak dan berlayar di Sungai Mohot. Catatan dari perjalanan di Sungai Joloi di sebelah timur HL Bukit Batikap hingga camp perusahaan kayu â&#x20AC;&#x2DC;Camp Bravoâ&#x20AC;&#x2122; desa Tumbang Naan dan Tumbang Tohan, serta Sungai Mohot dan Joloi sebelah utara dari kuala Sungai Mohot. Rekaman suara , pada saat banyak burung berkicau dan suara yang belum dikenal dibuat untuk dapat dianalisa kemudian.

Kamera penjebak/ Camera Trapping Kamera penjebak digunakan untuk jenis terestrial seperti jenis ayam hutan. Metoda pemasangan kamera dijelaskan di Bab 2: Kamera penjebak Vertebrata Terestrial.

Perekaman data dan identifikasi Untuk setiap pengamatan jumlah individu dicatat, kegiatan, tinggi di atas tanah (kalau relevan) dan catatan lain seperti mengeram atau tingkah laku khusus lain. Vokalisasi dicocokkan dengan database di Birds of Tropical Asia 2.03 (Scharrema, 2004) dan Xeno Canto (Xeno Canto Foundation, 2011)

HASIL Secara keseluruhan 152 jenis burung dari 40 famili diamati, termasuk tujuh jenis endemis Borneo: Polyplectron schleiermacheri, Carpococcyx radiatus, Megalaima eximia, Cyornis superbus, 44


Chlamydochaera jefferyi, Prionochilus xanthopygius dan Lonchura fuscans. Juga ada empat jenis migran: Tringa hypoleucos, Pitta nympha, Hirundo rustica dan Phylloscopus borealis. Dicatat 50 jenis terancam (2 Terancam / Endangered, 6 Rentan / Vulnerable, 42 Hampir Terancam / Near Threatened). 135 jenis dicatat di hutan di sekitar Camp Foyle (Sungai River), 19 di sepanjang hulu Sungai Joloi selama survey owa-owa hybrid dan 26 sepanjang Sungai Joloi (dari Camp Bravo sampai Tumbang Tohan). Informasi terinci diberikan untuk jenis yang penting secara ilmiah termasuk ; catatan baru, jenis langkah atau sulit dilihat, jenis yang langkah secara regional, dan jenis tertentu yang terancam. Catatan tentang galliformes dan burung pemangsa besar juga dimasukkan, karena tekanan perburuan tinggi di daerah ini. Status mengikuti daftar IUCN Red List terbaru (Birdlife International, 2011), dan jenis dengan penyebaran terbatas mengikuti Myers (2009), Phillipps (2009) dan Sattersfield et al. (1998). Kecuali ada catatan khusus semua pengamatan berasal dari daerah utama penelitian, terletak di hutan campuran dipterokarp dataran rendah dan bukit. Daftar jenis bisa dilihat di Lampiran 2. Catatan dari kamera penjebak bisa dilihat di tabel 8.1. Tabel 8.1 – Hasil kamera penjebak untuk jenis burung di Hutan Lindung Bukit Batikap

Galliformes Phasianidae

Cuculiformes Cuculidae

Jumlah pengamatan

Jumlah malam penangkapan/ jumlah penangkapan

Nama ilmiah

Bhs. Indonesia

Argusianus argus Lophura ignita Rollulus rouloul Polyplectron schleiermacheri

Kuau raja Sempidan biru Puyuh sengayan Kuau kerdil Kalimantan

10 15 35 2

57 38 16 285

Carpococcyx radiates

Tokhtor Sunda

4

143

Puyuh hitam / Black partridge Melanoperdix niger (VU) Satu individu diamati lari di lantai hutan di sekitar anak sungai dekat Camp Foyle jam 06.49. Populasi jenis ini telah menurun di seluruh daerah penyebaran dulu dan hanya ada sedikit catatan di Borneo sejak tahun 1980-an, mayoritas dari Kalimantan (Myers, 2009). Kuau kerdil Kalimantan / Bornean peacock pheasant Polyplectron schleiermacheri (EN) Endemis Borneo – Satu jantan dan satu betina direkam pada kesempatan berbeda di lokasi yang sama oleh kamera penjebak pada tanggal 25 Januari dan 29 Januari 2011. Kamera diletakkan di pematang bukit (Gambar 6.1). Tipe hutan yang tinggi dan berbukitbukit di HL Bukit Batikap kelihatan habitat yang disukai jenis ini (Fredriksson & Nijman, 2004). Sebagian besar catatan berasal dari tengah pulau Kalimantan. Gambar 6.1 – Jantan Kuau kerdil Kalimantan / Bornean Peacock pheasant (Polyplectron schleiermacheri) tertangkap oleh kamera trap (25 Januari 2011) © Tim van Berkel

45


Kuau raja / Great Argus Argusianus argus (NT) Suara didengar hampir setiap hari menjelang senja, satu betina dilihat 27 Desember 2010, sedangkan sepuluh rekaman berasal dari kamera penjebak. Bangau Storm / Storm’s stork Ciconia stormi (EN) Satu burung dilihat pada 7 Februari dekat Camp Bravo, terbang rendah di atas Sungai Joloi di mana terdapat perladangan di dua sisi sungai. Elang-ikan kecil / Lesser fish-eagle Ichthyophaga humilis (NT) Satu individu diamati tanggal 19 Januari 2011, yang sedang hingap di pohon di pinggir Sungai Joloi dekat Tumbang Tohan (Gambar 6.2).

Gambar 6.2 – Elang-ikan kecil /Lesser fisheagle. Di Kalimantan jenis ini tidak begitu umum ditemukan di dataran rendah dan bukit sampai ketinggian 1.000m. © James Harwood

Punai besar / Large green-pigeon Treron capellei (V) Satu burung dilihat sedang makan di pohon beringin di pinggir jalur utama 17 January, 2011. Tokhtor Sunda /Bornean ground-cuckoo Carpococcyx radiatus (NT) Endemis Borneo. Empat individu direkam pada kesempatan yang berbeda di tiga lokasi yang berbeda oleh kamera penjebak pada tanggal 9, 18 dan 19 Januari dan 1 Februari 2011. Tokhtor Sunda merupakan spesialis dataran rendah yang sulit dilihat yang langkah (walaupun tersebar luas). Hingga 2002 diketahui ada di Kalimantan Tengah dari 4 catatan termasuk untuk daerah dekat (Busang-Kassau) di mana dua individu dikumpulkan Gambar 8.3 – Tokhtor Sunda / Bornean ground cuckoo pada tahun 1916 (Voous, 1961, di dalam Long & (Carpococcyx radiatus), ditangkap oleh kamera di Collar, 2002). Catatan kami memberi bukti t Hutan Lindung Bukit Batikap (1 Februari , 2011) © Tim tambahan tentang kehadirannya di Kalimantan. van Berkel

Raja-udang kalung biru / Blue-banded kingfisher Alcedo euryzona (VU) Beberapa individu dilihat terbang rendah di atas anak sungai dan sungai di hutan primer. Julang Jambul-hitam / Wrinkled hornbill Aceros corrugatus (NT)

46


Satu individu dilihat pada tanggal 22 Januari, terbang tinggi di atas kanopi ke tempat tidur. Julang jambul-hitam menggembara dan spesialis dataran rendah agak langkah yang mengikuti pohonpohon yang berbuah. Jenis ini terekam di Project Barito Ulu yang dekat dengan lokasi penelitian pada saat puncak musim buah (McConkey & Chivers, 2004). Takur leher-hitam / Bornean (black-throated) barbet Megalaima eximia (LC) Endemis Borneo. Satu individu didengar pada tanggal 16 Januari 2011 jam 07.45 pada ketinggian sekitar 200m di atas pemukaan laut. Ini mungkin merupakan rekor baru untuk ketinggian, karena jenis ini biasanya lebih suka tipe hutan pegunungan. Catatan tentang ketinggian hingga sekarang menyebut 425-2140m (MacKinnon et al., 2003). Kedekatan pegunungan Schwaner dengan jarak 5km dari kemah bisa menjelaskan kehadiran di daerah ini. Paok delima / Garnett pitta Pitta granatina (NT) Jenis ini diamat pada empat kesempatan. Dua individu dilihat sedang tidur di banir pohon sekitar <1m dari tanah pada tanggal 1 dan 24 Januari 2011. Satu lain ditemukan tidur di perangkap Kasmin (Gambar 6.3), dan satu lain lagi direkam oleh kamera penjebak pada tanggal 18 Januari 2011 di hutan pinggir sungai. Gambar 6.3 â&#x20AC;&#x201C; Paok delima / Garnett Pitta (Pitta granatina) barangkali tertarik pada umpan atau semut dan rayap dan tertangkap di perangkap mamalia kecil dan ditemukan sedang tidur. Š Tim van Berkel

Paok bidadari / Fairy pitta Pitta nympha (VU) Satu individu remaja dilihat pada survey malam dan difoto ketika beristirahat di atas dahan di dekat sungai sekitar 3m dari tanah pada tangal 5 Januari 2011 (Gambar 6.4). Ini merupakan catatan kedua untuk jenis ini di Kalimantan. Catatan pertama dari Riam, bagian barat daya KalimantanTengah , Desember 1935 (Mayr, 1938, di dalam Mees, 1977). Paok bidadari merupakan burung migrant lintas Asia tinggal di Taiwan, Vietnam dan Cina selatan pada musim dingin dan jarang di bagian utara Borneo dari Oktober hingga Maret. Hanya ada 9 spesimen museum dari Sabah dan Sarawak (Phillipps, 2009).Catatan ini terutama penting kalau ditemukan lebih banyak di sekitarnya, karena populasi jenis ini Figure 6.4 - Fairy Pitta observed in the forest near berkurang di seluruh daerah penyebarannya dan th Camp Foyle (January 5 2011) Š Misbahul Munir kebiasaan pada musim dingin tidak diketahui. HL Bukit Batikap terletak di tengah pulau Borneo, dan oleh karenanya bukan daerah optimal bagi burung migran dari utara seperti dikatakan oleh Wilkinson et al. (1991), sehingga kehadirannya makin menarik.

47


Sipinjur Melayu / Rail babbler Eupetes macropterus (NT) Satu individu dilihat pada tanggal 20 Desember 2010. Kami melihat burung yang jarang dan sangat sulit dilihat ketika sedang makan di semak belukar di lantai hutan. Cucak rawa / Straw-headed bulbul Pycnonotus zeylanicus (VU) Satu burung diamati pada tanggal 27 Januari 2011, sedang makan bersama dengan jenis cucak lain dekat sebuah anak sungai. Jenis ini dieksploitasi besar-besaran untuk perdagangan burung berkicau dan hampir punah di sebagian besar lokasi. Di Murung Raya jenis ini hanya diketahui di alam di tempat paling terpencil di hulu Sungai Barito (Limberg, komunikasi pribadi). Kehadiran di lokasi ini mempertegas pentingnya daerah ini untuk tujuan konservasi. Empuloh paruh-kait / Hook-billed bulbul Setornis criniger (V) Satu individu dilihat pada tanggal 11 Januari 2011 di samping Sungai Mohot. Empuloh paruh-kait dilaporkan langkah di hutan primer, dan lebih suka vegetasi yang miskin nutrisi di tanah asam, termasuk gambut dan kerangas (Birdlife_International, 2011). Hutan kerangas terdapat tidak jauh dari daerah penelitian dan bisa catatan ini merupakan individu yang menyebar dari habitat itu. Demikian juga empuloh paruh-kait dilaporkan oleh Project Barito Ulu (Dutson et al., 1991). Empuloh irang / Yellow-bellied bulbul Alophoixus phaeocephalus diardi (LC) Semua tujuh individu yang dilihat memiliki garis kuning lebar di ujung ekor, khas untuk A. p.diardi (gambar 6.5). Subspesies ini endemis di Borneo, terutama dilaporkan di bagian barat Borneo (Clements et al., 2011) di sebelah selatan Sungai Baram. Penyebaran di luar daerah ini tidak diketahui. Gambar 6.5 – Empuloh irang / Yellow-bellied bulbul tidur di dahan. Perhatikan titik kuning di ekor, khas untuk sub-spesies ini Alophoixus pheaocephalus diardi. © Misbahul Munir

Cucak gelambir-biru / Blue-wattled bulbul Pycnonotus nieuwenhuisii (DD) Satu burung dilihat pada tanggal 12 Desember 2010 di dalam gerombolan jenis cucak lain (Pycnonotidae sp) yang sedang makan. Kemudian dilihat terbang lewat jalur transek hingap di pohon-pohon kecil di kanopi rendah. Cucak gelambir-biru adalah jenis yang langkah yang masih misterius dan diperbedatkan ahli taksonomi. Catatan termasuk: Kalimantan Tengah – satu spesimen dikoleksi pada ketinggian 600m di atas pemukaan laut (meskipun Mann (2008) atribut catatan ini untuk membendung dari 610m di Kalimantan Timur) ; pada tahun 1900 dikoleksi oleh A.W. Nieuwenhuis di hulu Sungai Kayan; di Taman Nasional Bentuang Karimun National Park, Kalimantan Barat dilihat pada tahun oleh Raharjaningtrah & Prayogo (2000); di Brunei lima kali dilihat pada tahun 1992 di Batu Apoi National Forest Centre; Sumatra – satu spesimen dikoleksi di habatit jelek di bagian utara pada tahun 1937 (Williams, 2002). Wiliams (2002) mempertanyakan validitas jenis in karena kelangkahan historis, penyebaran yang tidak jelas dan kemampuan untuk menggunakan hutan primer dan daerah terdegradasi. Dia mengusulkan bahwa ini merupakan hibrida dari dua jenis. Berdasarkan dokumentasi hibridisasi jenis Pycnonotus serupa di Afrika Selatan dia menyebut Cucak kuricang / black-headed bulbul (P. atriceps) dan Cucak kelabu / Grey-bellied bulbul (P. cyaniventris) mungkin sebagai induk. Asi besar / Rufous-crowned babbler Malacopteron magnum (NT)

48


Satu burung dilihat pada tanggal 8 Januari di sarangnya, sedang mengeram dua telur berwarna krem berbintik coklat. Sarang merupakan mangkok kecil terbuat dari akar halus sekitar 1,5m di atas tanah di dalam pohon kecil di pinggir anak sungai (Gambar 6.6a & b). Musim berkembang-biak yang diketahui untuk jenis ini adalah Maret-Oktober, sehingga catatan ini merupakan perpanjangan musim dan mungkin catatan pertama mendeskripsi sarang.

b

a

Gambar 6.6a â&#x20AC;&#x201C; Asi besar / Rufous-crowned babbler mengeram di sarang b) sarang dengan 2 telur (8 Januari, 2011)

Tawau dada-hitam / Fruithunter Chlamydochaera jefferyi (LC) Endemis Borneo. Satu betina dilihat pada tanggal 20 Desember sedang makan di pohon buah bersama dengan beberapa jenis burung lain pada ketinggian sekitar 200m di atas pemukaan laut.Tawau dada-hitam dikenal sebagai spesialis hutan pegunungan dengan penyebaran pada ketinggian 700-3.200m di atas pemukaan laut. Kehadirannya di lokasi penelitian dapat dijelaskan dengan kedekatan pegunungan atau mungkin sebenarnya jenis ini lebih beradaptasi pada dataran rendah dari sebelumnya diperkirakan.

DisKusi Aktivitas burung, kehadiran dan kelimpahan dan terkait dengan ini peluang deteksi tidak konstan di daerah tropis tetapi tergantung kelimpahan pakan (Fogden, 1972; Karr, 1976). Ini terutama benar di Borneo di mana terjadi musim buah dipterokarp secara serentak yang dipicu oleh El NiĂąo-Southern Oscillation (ENSO),sekitar setiap 3 hingga 4 tahun (Curran et al., 1999). Karena pengumpulan data tidak meliputi satu tahun penuh dan terbatas pada bulan Oktober hingga Februari dan spesies baru masih mudah ditemukan, kami mengakui bahwa jenis yang terdaftar di laporan ini belum mewakili seluruh komunitas burung. Pada akhir survey masih ditemukan jenis baru yang membuktikan bahwa jumlah jenis belum komprehensif. Dari penelitian awal ini kami perkirakan masih akan bertambah jumlah jenis kalau ada lebih banyak waktu, menggunakan teknik survey lain dan melibatkan penelitian yang lebih berpengalaman.

49


Penggunaan jaring merupakan satu metoda yang perlu dipertimbangkan di masa mendatang. Metoda ini akan membantu mengumpulkan informasi tentang jenis yang biasanya hidup di semak belukar yang sulit dilihat dengan transek atau kamera penjebak. Lebih banyak burung dapat diidentifikasi bila suara diketahui oleh peneliti. Perekaman suara dan perbandingan dengan database suara akan efektif untuk menambah upaya survey dan pasti akan menambah catatan.

50


7. Herpetofauna Peneliti utama: Dale Mortiboys, Holli Kilburn

TUJUAN Reptil dan amfibi merupakan kelompok vertebrata yang paling sedikit dipelajari di Borneo. Karena masih terus ditemukan jenis baru jumlah jenis yang diketahui hingga sekarang belum meliputi seluruh keanekaragaman yang kiranya terdapat di Borneo. Pada kenyataan penyebaran umum dan aspek umum ekologi dari sebagian besar herpetofauna di Borneo tidak diketahui terutama karena kurang sampel atau tidak diteliti (Inger & Stuebing, 2005; Das, 2011). Misalnya, hampir tidak ada sampling herpetology di hutan pedalaman Kalimantan dan data apapun tentang jenis dari daerah ini kemungkinan besar akan menambah pengetahuan penyebaran jenis.

METODA Kombinasi perangkap lubang dan teknik survey perjumpaan visual (Visual Encounter Survey techniques (VES) digunakan untuk mengoptimalkan perjumpaan (Campbell & Christman, 1982; Bury & Raphael, 1983; Crump & Scott Jr, 1994; Jaeger & Inger, 1994; Doan, 2003). VES digunakan sebagai metoda sampling untuk merekam jenis yang aktif di pohon dan semak dan di sekitar sungai dan genangan air. VES terbukti menghasilkan jumlah spesies yang sama dengan metoda pencarian aktif lain, seperti sampling Gambar 7.1 - Misbahul Munir dan Ismail Agung ketemu kuadrat, sambil memperoleh lebih banyak jenis salah satu katak terbang Borneo; Wallaceâ&#x20AC;&#x2122;s flying frog yang unik (Pearman et al., 1995; Adams, 1997; (Rhacophorus nigropalmatus), pada survey VES malam Rocha et al., 2004). Perangkap lubang digunakan Š Martin Holland sebagai metoda pelengkap karena paling efektif untuk menangkap jenis aktif di sersah (Bury & Corn, 1987; Greenberg et al., 1994; Enge, 2001), dan juga jenis arboreal yang turun ke lapisan sersah untuk mencari makan (Crosswhite et al., 1999). Perangkap lubang digunakan terfokus pada taksa yang hidup di sersah sedangkan Survey Perjumpaan Visual /Visual Encounter Surveys (VES) malam digunakan untuk mengamati amfibi dan reptil yang aktif pada malam hari karena katak dan ular lebih aktif pada saat itu. Untuk setiap metoda ketika ada spesies yang tertangkap beberapa hal diukur. Pengukuran untuk katak: Panjang Hidung-Perut / Snout to Vent Length (SVL); panjang kaki kiri belakang; panjang telakap kaki kiri belakang dan panjang telapak tangan kiri depan. Pengukuran untuk 51

Gambar 7.2 - Holli Kilburn, tatap mata dengan Bornean horned frog (Megophrys nasuta) Š James Harwood


reptil termasuk SVL dan panjang ekor. Kapan mungkin bukti fotografis juga diambil dan pengamatan tingkah laku atau pengamatan menarik lain direkam. Spesimen diukur dengan plastik untuk menghindari kerusakan kulit dan jangka sorong digital hingga 0.1 mm terdekat. Sering dialami kesulitan untuk menangkap karena medan yang berat. Ketika ini terjadi diusahakan sebaik mungkin untuk merekam dengan foto agar bisa di-identifkasi kemudian.

Pitfalls Dua sistem perangkap lubang digunakan selama 30 hari berturut-turut. Semua perangkap dari kedua konfigurasi terdiri dari empat ember 3.5-liter (25cm dalam dan 20cm diameter) yang ditanam di dalam tanah dengan jarak 2m dengan pagar plastik lembut sekitar 50 sentimeter tinggi antaranya untuk mengarahkan binatang ke ember. Sistem pertama terdiri dari empat ember dipasang dalam garis lurus dengan pagar melintasi di tengah setiap ember. Sedangkan di dalam sistem kedua ember-ember dipasang dalam bentuk Y. Satu ember dipasang di tengah dengan ketiga ember lain dipasang di ujung setiap jari pagar (lihat Gambar 7.3). Pada awal direncanakan untuk memasang 80 ember di 20 stasiun. Namun karena keterbatasan waktu dan tenaga surveyor penelitian dibatasi pada 24 ember pada 6 stasiun. Upaya penangkapan dengan pittfall adalah 180 hari penangkapan (6 x30). Stasiun Pitfall ditempatkan mengikuti jalur transek utama untuk memudahkan pengontrolan dan dipasang dengan jarak 50m. Diusahakan untuk membuat penempatan se-acak mungkin, dan Figure 7.3 - showing the two pitfall configurations employed: a tidak hanya fokus pada habitat yang linear (left) and Y-shaped configuration (right) ideal. Namun ini dipengaruhi karena perlu tanah yang relatif datar dan tidak tergenang air agar pagar bisa dipasang dengan baik. Oleh karena itu stasiun-stasiun, kecuali satu tidak dipasang dekat anak sungai atau badan air yang mengalir lain. Karena kesulitan memperoleh ember-ember yang lebih besar akhirnya ember yang lebih kecil, 3,5kg , digunakan. Perangkap lubang dikontrol setiap pagi dan semua amfibi, reptil dan jenis bukan sasaran seperti mamalia kecil dan invertebrata yang ditemukan diukur dan dilepaskan. Kalau air hujan mengisi ember sampai tingkat yang bisa mengakibatkan kematian mamalia, ember dikeringkan.

VES Survey Perjumpaan Visual / Visual Encounter Surveys (VES) malam menggunakan senter kepala LED putih dan dilaksanakan antara jam 18.00-22.00 di semua lima transek 2 km selama 20 malam. VES pada siang hari dilakukan pada saat cerah antara jam 09.00-12.00 atau 14.00-16.00. Ini merupakan tenggat waktu kadal paling aktif dan reptil berjemur di matahari. Setiap transek dilewati empat kali. Pencarian secara visual, di dalam dan di atas tumbuhan, antara batuan di pinggir sungai, di lantai hutan, merupakan metoda utama selama survey malam. 52


Kecepatan konstan, rata-rata 750m/jam dipertahankan. Di empat titik sepanjang setiap transek ada pencarian intensif di tempat yang basah, biasanya anak sungai, rawa-rawa/sungai, selama 15 menit untuk meningkatkan efektivitas pencarian amfibi. Pada saat survey siang hari, titik-titik di sepanjang transek diamati hingga satu jam. Selama pengamatan ini surveyor tetap diam dan memperhatikan gerakan binatang di lantai hutan dan di dahan-dahan rendah, di batang yang tumbang dan sersah.

HASIL Amfibi 35 jenis anura dari 6 famili dan 16 genera, serta 1 caecilian direkam, termasuk 5 endemis untuk Borneo dan 11 dianggap Hampir terancam (Near Threatened) oleh IUCN (IUCN, 2011). Dari jenis anura, 15 tidak tercatat di daerah ini di Borneo. Sembilan di antara belum pernah tercatat untuk Kalimantan Tengah (Tabel 7.1, halaman berikut).

Penangkapan dengan pitfall dilaksanakan selama 30 hari berturut-turut. Selama waktu ini 29 individu dari 3 jenis katak tertangkap: 26 Chaperina fusca, satu Pedostibes hosii dan dua Occidozyga laevis. Sebenarnya lebih banyak C. fusca telah menggunakan ember selama survey berlangsung daripada terekam karena telur ditemukan di salah satu ember tanpa ditemukan katak. Kedua catatan pitfall untuk O. laevis (masing-masing SVL 26.6 dan <30mm) adalah catatan satu-satunya. Satu-satunya caecilian yang ditemukan adalah dari family Ichthyophiidae. Kami tidak berhasil mengidentifkasi hingga jenis. Binatang ini ditemukan di pinggiran kemah utama di dekat pinggir Sungai Mohot.

Gambar 7.4 â&#x20AC;&#x201C; Tiga jenis katak yang sebelumnya belum pernah dilihat di daerah penelitian menurut IUCN (IUCN, 2011). Dari kiri ke kanan: Leptobrachium abbotti, Pelophryne signata (belum pernah dicatat di Kalimantan Tengah) dan Limnonectes paramacrodon. Š Misbahul Munir, Š Tim van Berkel, Š Misbahul Munir

53


Tabel 7.1 â&#x20AC;&#x201C; Daftar semua amfibi yang dijumpa selama ekspedisi Murung Raya di dalam dan sekitar Hutan Lindung Bukit Batikap.

Status Red list ?

Perluasan penyebaran ?

Famili

Nama ilmiah

Nama Bhs. Inggris

Bufonidae

Ansonia leptopus

Brown slender toad

Ansonia longidigita

Long-fingered slender toad

NT

y*

Phrynoidis aspera

River toad

LC

n

Phrynoidis juxtaspera

Giant river toad

LC

n

Pedostybes hosii

Brown tree toad

LC

Y

Pelophryne signata

Lowland dwarf toad

NT

y*

Limnonectes finchi

Rough guardian frog

LC

y

Limnonectes laticeps

Corrugated frog

LC

y

Limnonectes kuhlii

Kuhl's creek frog

LC

n

Limnonectes leporinus

Giant river frog

LC

n

Limnonectes malesianus

Peat swamp frog

NT

n

Limnonectes palavanensis

Smooth guardian frog

LC

y*

Limnonectes paramacrodon

Lesser swamp frog

NT

y

Occidozyga laevis

Common puddle frog

LC

y*

Leptobrachium abbotti

Lowland litter frog

LC

y*

Leptolalax dringi

Dring's slender litter frog

NT

y*

Leptolalax gracilis

Sarawak slender litter frog

NT

y

Megophrys nasuta

Bornean horned frog

LC

n

Chaperina fusca

Saffron-bellied frog

LC

y*

Metaphrynella sundana

Tree hole frog

LC

y

Microhyla perparva/perpetriga

Narrow-mouthed frog sp

LC

y

Hylarana raniceps

White-lipped frog

LC

y

Odorrana hosii

Poisonous rock frog

LC

n

Hylarana nicobariensis

Cricket frog

LC

y

Hylarana picturata

Spotted stream frog

LC

y

Nyctixalus pictus

Cinnamon frog

NT

y*

Polypedates colletti

Collett's tree frog

LC

y

Polypedates leucomystax

Four-lined tree frog

LC

y

Polypedates macrotis

Dark-eared tree frog

LC

n

Polypedates otilophus

File-eared tree frog

LC

y

Rhacophorus appendiculates

Southeast Asian tree frog

LC

y

Rhacophorus harrissoni

Brown tree frog

NT

y*

Rhacophorus kajau

White-eared tree frog

NT

n

Rhacophorus nigropalmatus

Wallace's flying frog

LC

y

Rhacophorus pardalis

Harlequin tree frog

LC

y

DD

-

Dicroglossidae

Megophryidae

Microhylidae

Ranidae

Rhacophoridae

Ichthyophiidae Caecilian sp. *) Sebelumnya tidak pernah dijumpa di Kalimantan Tengah

54


Reptil 45 jenis reptil dari 11 famili berbeda dicatat, termasuk 22 kadal, 21 ular dan 2 jenis kura-kura. Sebagian besar hanya ditemukan satu atau dua kali kecuali kadal kecil dan skink. Daftar lengkap dengan semua jenis yang ditemukan bisa dilihat di Tabel 7.2. Empat jenis reptil hanya terekam dari perangkap lubang; satu ekor many-scaled litter skink (Sphenomorphus multisquamatus), tiga ekor kadal leher biru /blue-bellied skink (Sphenomorphus cyanolaemus) dan dua ekor reed snakes; satu ekor Pseudorabdion saravacense, dan satu ekor Calamaria sp. yang tidak teridentifkasi . Jenis lain yang ditemukan dalam perangkap lubang adalah dusky earless agama (Aphaniotis fusca). Ciri diagnostik specimen P. saravacense adalah: SVL 133mm, 117 ventrals, 30 subcaudals, pre-ocular absent, supra-ocular present, 4 infralabials, 5 supralabials dengan nomor 3 dan 4 menyentuh lapisan mata, perisai dagu menyentuh sisik mental (Gambar 7.5). Kedua Calamaria spp. tidak berhasil di-identifikasi sampai tingkat jenis karena tidak cukup ciri tercatat dan Figure 7.5 - Pseudorabdion saravacense, one of the buku pedoman tidak memberi deskripsi yang cukup significant records obtained from the pitfall traps. terinci. Cnemaspis sp. (Gambar 7.7, halaman 57) dan Š James Harwood Sphenomorphus sp. (Gambar 7.10, halaman 59) tidak cocok dengan deskripsi-deskripsi mana pun jenis-jenis yang terdaftar di buku pedoman. Namun tidak cukup detil bisa tercatat sehingga tidak bisa membuat identifikasi positif. Se-ekor ular piton (Python reticulatus) dengan panjang Snout to Vent Length (SVL) sepanjang 196cm diamati ketika berkelahi dengan se-ekor king cobra (Ophiophagus hannah) yang sekitar 2,5m panjang pada tanggal 20 Januari 2011 pada jam 16.20. Kedua ular ditemukan di anak sungai; piton telah melilit kepala kobra dan secara perlahan-lahan tenggelamkan ular kobra. Setelah sekitar 25 menit lilitan piton melemah dan kobra berhasil melarikan diri. Ular piton ditangkap dan setelah diamati ternyata kobra telah berhasil menyuntik dosis racun yang mematikan pada piton. Setelah berhasil kabur, Gambar 7.6 â&#x20AC;&#x201C; Se-ekor piton (Python reticulatus) melilit king cobra (Ophiophagus hannah). Kepala kobra nyaris terlihat di dalam air anak sungai kobra menghilang, sedangkan dekat Camp Foyle. Ular piton tidak selamat dalam pertarungan ini karena piton terpengaruh oleh racun diracuni oleh kobra, yang berhasil meloloskan diri dan menghilang. Š Martin Holland dan mati setelah 10 menit. Se-ekor labi-labi (Amyda cartilagnea) diberikan kepada tim ekspedisi oleh nelayan dari Tumbang Tohan, yang ditangkap di Sungai Mohot sekitar 2km hulu dari Camp Foyle. 55


Tabel 7.2 â&#x20AC;&#x201C; Daftar lengkap jenis reptil yang direkam di dalam dan sekitar Hutan Lindung Bukit Batikap selama ekspedisi Murung Raya.

Kadal

Famili

Nama ilmiah

Nama Bhs. Inggris

Gekkonidae

Cnemaspis sp. Cyrtodactylus consobrinus Cyrtodactylus malayanus Ptychozoon horsfieldii Aphaniotis fusca Aphaniotis ornata Bronchocela cristatella Draco melanopogon Draco quinquefasciatus Gonocephalus bornensis Gonocephalus doriae Gonocephalus liogaster Varanus_salvator Apterygodon vittatum Eutropis multifasciata Eutropis rudis Eutropis rugifera Lipinia vittigera Sphenomorphus cyanolaemus Sphenomorphus multisquamatus Sphenomorphus sp. Tropidophorus beccari

Peters' bent-toed gecko Malayan bent-toed gecko Horsfields gliding gecko Dusky earless agama Ornate shrub lizard Crested green lizard Black-bearded flying lizard Five-banded flying lizard Bornean angle-headed lizard Marquis Doria's angle-headed lizard Blue-eyed angle-headed lizard Common water monitor Striped Bornean tree skink Common sun skink Black-banded skink Red-throated skink Common striped skink Blue-throated litter skink Many-scaled litter skink Beccariâ&#x20AC;&#x2122;skeeled skink

Python reticulatus Calamaria sp1 Calamaria sp2 Pseudorabdion saravacense Ahaetulla_prasina Asthenodipsas laevis Boiga drapiezii Dendrelaphis caudolineatus Dendrelaphis formosus Dendrelaphis pictus Lycodon effraenis Oligodon purpurascens Oligodon signatus Ptyas fusca Rhabdophis chrysargos Rhabdophis conspicillata Xenochrophis maculatus Xenodermus javanicus Trimeresurus borneensis Calliophis intestinalis Ophiophagus hannah

Testudinidae Trionychidae

Agamidae

Varinidae Scincidae

Ular

Boidae Calamaridae

Colubridae

Crotalidae Elapidae

Kurakura

Status Red list NE NE DD LC NE NE NE NE NE NE NE LC NE NE NE NE NE NT NE

Perluasan Penyebaran . . . ? . . . . . . . . n . . . . . y* .

NE

.

Reticulated python Oriental vine snake Smooth slug eating snake White-spotted cat snake Striped bronzeback tree snake Elegant bronzeback tree snake Painted bronzeback Scarce wolf snake Purple kukri snake Rusty banded kukri snake White-bellied rat snake Speckle-bellied keelback snake Red-bellied keelback snake Spotted keelback snake Rough-backed litter snake Bornean leaf-nosed pit viper Malayan striped coral snake King cobra

NE NE DD LC NE NE NE NE NE LC NE NE NE NE NE NE NE NE LC VU

. . . y** . . . . . . n . . . . . . . . n n

Cyclemys dentata

Asian leaf turtle

NT

n

Amyda cartilaginea

Malayan softshell turtle

VU

n

*) Sebelumnya belum pernah dicatat di Kalimantan **) Sebelumnya belum pernah dicatat di Indonesia

56


DISKUSI Amfibi Sejumlah besar jenis direkam yang sebelumnya belum tercatat untuk daerah ini di Kalimantan. Data untuk Heart of Borneo masih sangat terbatas sehingga penemuan ini tidak terlalu mengherankan dan merupakan kontribusi signifikan pada literatur. Catatan ini memperkuat hipotesa Kueh et al., (2004) yang membahas bahwa model kekayaan yang rendah dari anurans di bagian tengah Kalimantan bisa disebabkan oleh upaya pengambilan sampel rendah bukan menjadi cerminan kekayaan spesies yang sebenarnya rendah. Ansonia leptopus terdapat di literatur untuk identifikasi namun tidak terdaftar di IUCN red list. Ada literatur untuk membuktikan keberadaannya, namun sulit untuk berkomentar tentang statusnya. Microhyla sp.diyakini adalah M. perparva atau M. petrigena. Penampilan kedua jenis ini sangat mirip dan dua-duanya terdaftar di IUCN Red List sebagai Hampir Terancam. Apapun jenisnya pasti merupakan perluasan penyebaran. M. perparva adalah endemis di Borneo sedangkan M. petrigena juga tercatat di Tawi-Tawi, pulau kecil Timur laut dari Borneo di Malay Archipelago. Kami mengalami kesulitan mengidentifikasi hingga jenis karena hanya satu foto diambil. Namun pasti merupakan salah satu dari kedua jenis ini. Polypedates leucomystax hanya diamati di Camp Bravo (camp perusahaan kayu), sekitar 48km ke arah timur dari Camp Foyle, di pinggir Sungai Joloi. Beberapa ditemukan di habitat yang sangat terganggu di genangan air di sebuah jalan setapak di camp. Perjumpaan ini cocok dengan kesukaan habitatnya yang biasanya diasosiasikan dengan habitat terganggu dan tempat hunian manusia (IUCN, 2011) dan tidak dengan hutan primer. Occidozyga laevis, yang terekam dua kali dan hanya di perangkap lubang, punya penampilan yang sangat mirip dengan Limnonectes kuhlii. O. Laevis hanya ditemukan di perangkap lubang yang terletak pada jarak relatif jauh dari sungai (sedangkan L. kuhlli hanya ditemukan beberapa meter dari anak sungai atau sungai sedang dan besar (Inger & Stuebing, 2005), warna dagu kedua ekor ini sama dan berbeda dari semua L. kuhlii yang diamati dan panjang SVL kedua individu lebih pendek daripada L. kuhlli, kami cukup yakin mengidentifikasi jenis ini dengan benar. Walaupun demikian identifikasi eksklusif tetap sulit dan penelitian genetis bisa memberi bukti pasti. Ini terutama penting bagi jenis katak yang punya penyebaran luas seperti L. kuhlli yang diperkirakan merupakan suatu kompleks jenis yang terdiri dari lebih dari satu jenis (McLeod, 2010).

57


Gambar 7.7 â&#x20AC;&#x201C; Jenis Cicak dari genus Cnemaspis yang belum teridnetifikasi. Š James Harwood

Reptil Karena begitu sedikit penelitian dan pengumpulan spesimen dilakukan, tidak mengherankan bahwa sebagian besar jenis reptil yang ditemukan tidak terdaftar di IUCN Red List of threatened species. Kekurangan data ini membuat catatan jenis ekspedisi ini makin penting. Sangat sedikit literatur tersedia tentang penyebaran herpetofauna, apalagi informasi sejarahnya. Oleh karena itu menjadi sulit untuk melihat temuan kami dalam konteks lebih luas. Beberapa jenis baru pada tahun 2011 dimasukkan ke IUCN Red List. Salah satu jenis adalah bluethroated litter skink (Sphenomorphus cyanolaemus). Menurut (v2011.2) jenis ini hanya diketahui di Borneo dari beberapa lokasi di Sabah, Sarawak dan Brunei. Karena jenis ini didaftar sebagai Hampir Terancam Figure 7.8 - A male blue-throated litter skink observed during / Near Threatened kehadiran di Kalimantan the VES.According to the IUCN red list this species was not previously recorded in Kalimantan. @ James Harwood Tengah adalah tanda positif untuk kelangsungan di masa mendatang, dan mengindikasikan bahwa penyebaran mungkin lebih luas daripada diperkirakan sebeluymnya. Sekali lagi temuan menggarisbawahi betapa sedikit diketahui tentang hutan pedalaman Borneo. Kadal-kadal sering dilihat sekitar 1 meter dari tanah di semak di pinggir jalur transek yang membuat mereka lebih tampak daripada ular-ular yang terkamuflase di lapiran sersah. Kadal skink dilihat pada banyak kesempatan karena menggunakan daerah di sekitar perkemahan untuk berjemur. Catatan penting lain adalah tentang jenis endemis Borneo Pseudorabdion saravacense, jenis ular reed snake yang membuat lubang, yang hanya terdokumentasi di beberapa tempat yang semuanya terletak di Sarawak. Catatan ini merupakan yang pertama untuk Indonesia. Beberapa binatang tidak dapat di-identifikasi hingga tingkat jenis, termasuk Cnemaspis sp. yang ditangkap pada survey VES di lapisan sersah. Jenis ini, lihat gambar 7.7, paling mirip dengan C.

58


nigridia. Spesimen ini memiliki ekor tanpa barisan sisik lancip. Bagian perut hampir segelap bagian punggung.

Metoda Perangkap lubang Ember-ember yang digunakan untuk pitfall terlalu kecil untuk menangkap dan menahan jenis yang lincah dan mungkin saja lebih banyak individu yang masuk ke perangkap berhasil melarikan diri daripada tertangkap. Perangkap lubang merekam jenis reptil yang unik, Pseudorabdion saravacense, jenis reed snake yang kurang dikenal.Walaupun perangkap memerlukan upaya penangkapan yang lebih besar dengan hasil relatif sedikit (26 individu/180 hari penangkapan) dibandingkan dengan studi lain (Bury & Corn, 1987; Greenberg et al., 1994; Crosswhite et al., 1999; Enge, 2001) dan oleh karenanya termasuk tidak begitu efisien, namun berhasil menambah jenis unik dan oleh sebab itu esensial untuk memperoleh sampel yang mewakili keanekaragaman hayati hutan hujan Borneo. Survey perangkap lubang mengalami beberapa kendala. Ukuran ember yang di-inginkan tidak tersedia di dalam negeri, sehingga ember yang lebih kecil harus digunakan daripada direncanakan. Ember yang lebih besar (15-30 liter) dianggap punya peluang lebih besar berhasil menangkap binatang besar (Ribeiro-JĂşnior et al., 2008) misalnya reptil besar (Crosswhite et al., 1999; Cechin & Martins, 2000). Medan juga ternyata lebih berat untuk memasang stasiun survey daripada diantisipasi. Daerah yang cukup luas untuk stasiun berbentuk Y harus relatif datar dan tidak tergenang air, yang sulit ditemukan di medan berbukit dan miring. Menggali tanah juga ternyata lebih menguras tenaga daripada diantisipasi, mengakibatkan keterbatasan waktu yang penting dan jumlah stasiun harus dikurangi secara drastis. Isu dengan habitat yang cocok berarti bahwa pemasangan secara acak setiap 50m diubah untuk menyesuaikan dengan daerah yang cocok sedekat mungkin dengan penyebaran setiap 50m. Setelah dipasang kekurangan ukuran kecil ember cepat terungkap. Walaupun demikian telah terbukti sebagai metoda berharga untuk merekam reptil karena 3 dari 5 catatan dari perangkap lubang hanya diperoleh dengan metoda ini. Kedua jenis ular yang tertangkap di dalam perangkap lubang berasosiasi dengan lapisan sersah dan diperkirakan tidak mudah akan terdapat dengan metoda lain. Ini menggarisbawahi penting menggunakan beberapa metoda untuk merekam spektrum keanekaragaman hayati yang luas. VES Survey VES pada siang hari terbatas karena keterbatasan waktu seperti sering dialamai di ekspedisi. Jenis yang kami mau sampel, terutama kadal skink, punya kamuflase yang baik dan berukuran kecil membuatnya sulit dilihat. Melalui metoda ini kami

Gambar 7.9 â&#x20AC;&#x201C; Marquis Doria Angle-Headed Lizard (Gonocephalus doriae) yang diamati pada survey VES @ Misbahul Munir

59


menemukan beberapa jenis yang tidak ditemukan dengan metoda lain. Namun karena terbatasnya jumlah hari dengan kondisi jemur yang cocok di rimba dan karena suhu umum sudah tinggi, banyak jenis tidak tergantung pada cahaya matahari langsung untuk pengaturan ectotermik, sehingga metoda ini kurang efektif. Medan mengakibatkan hambatan bagi surveyor untuk tetap terfokus pada pengamatan dan identifikasi jenis sepanjang jalur transek VES. Kelerengan yang kadang-kadang mencapai lebih 60% dan jalan setapak penuh jebakan pasti mengakibatkan efisiensi pencarian spesimen menurun karena tergelincir, jatuh dan karena harus terus memperhatikan jalan dengan dua mata dan satu tangga. Binatang dekat transek mungkin terganggu oleh kehadiran surveyor bergerak dan mereka pindah keluar daerah surveyor atau menjauhi jalan setapak. Kecenderungan Semua survey cenderung ke jenis yang hidup di tingkat tanah hingga 3m di atas tanah dan VES terfokus pada katak yang berkembang-biak di anak sungai. Jantan jenis tertentu yang memanggil membuat mereka lebih mudah didapat. Walaupun banyak jenis dilokasikan secara visual saja, jenis seperti Hylarana picturata ditemukan setelah mendengar suara terlebih dahulu. Walaupun penelitian berlangsung selama 34 hari, namun untuk memperoleh pemahaman tentang keanekaragaman hayati di daerah ini survey-survey yang telah digunakan seharusnya dilaskanakan dengan tenggat waktu yang sama atau lebih lama di beberapa lokasi sepanjang tahun. Ini akan membantu untuk memperoleh gambaran umum tentang ekologi jenis di daerah ini pada waktu yang berbeda di sepanjang tahun dan mencermin variasi pergerakan dan kehadiran jenis karena tingkah laku musiman dan kecenderungan pengembang-biakan (Inger, 2003). Metoda kami tidak terlalu cocok untuk mendeteksi jenis dengan kebiasaan atau habitat tertentu: jenis yang sembunyi di tanah dan jenis yang diketahui tinggal di sungai arus deras punya peluang terdeteksi sangat rendah hingga nol dan oleh karena itu kurang di-sampel. Oleh karena itu perangkap lubang merupakan metoda yang berguna, mencatat jenis yang tidak diamati dengan metoda lain. Kadang-kadang, sejumlah besar individu ditemukan pada waktu bersamaan sehingga hampir mustahil untuk menangkap dan mengukur karena keterbatasan waktu dan tenaga. Ditambah lagi dengan risiko di anak sungai kecil dekat kemah untuk menangkap ulang individu karena para peneliti lewat di sini setiap kali kalau pergi survey dan beberapa jenis mungkin terekam lebih dari satu kali.

Gambar 7.10 â&#x20AC;&#x201C; Salah satu kadal skink dari genus Sphenomorphus Š Misbahul Munir

60

Identifikasi jenis mengandalkan pengetahuan yang sudah ada tentang jenis dan dengan membandingkan dengan buku pedoman. Pada beberapa kasus walaupun pegang jenis di tangan, tidak mungkin untuk mengidentifikasi secara tepat karena keterbatasan literatur. Kadang-kadang binatang yang dilihat sepintas oleh salah satu peneliti sehingga identifikasi dibatasi oleh kemampuan peneliti dengan informasi terbatas. Keterbatasan pengetahuan tentang ciri-ciri penting yang perlu dicatat


untuk membedakannya dengan jenis serupa juga menghambat kegiatan. Oleh karena itu kami tidak bisa mengidentifikasi Cnemaspis sp, Sphenomorphus sp dan Calamariaspp dan beberapa jenis katak sampai tingkat jenis.

61


8. Herpetofauna di tajuk pohon Peneliti utama: Holli Kilburn

TUJUAN Sangat sedikit survey arboreal dilakukan di Kalimantan. Reptil dan amfibi merupakan binatang dengan kemampuan beradaptasi tinggi, terutama katak tersebar di berbagai habitat khusus dari bawah tanah hingga tinggi di tajuk pohon dan beragam habitat. Agar memperoleh pemahaman lebih mendalam tentang penyebaran jenis di daerah penelitian ini menjadi penting mencoba dan memperluas penelitian ke sebanyak mungkin habitat yang beragam. Tujuan penelitian arboreal tinggi ini adalah memberi pengertian tiga dimensi ekologi daerah ini, mengamati sebanyak mungkin lokasi ekologis khusus dan mungkin juga memperluas pengetahuan tentang lokasi ekologis khusus bagi jenis-jenis masing-masing.

METODA Lima pohon dewasa yang menjulang tinggi dijangkau melalui tali hingga ketinggian 65m dan disurvey untuk populasi hertetologi (Gambar 8.1). Penelitian herpetologi arboreal dilaksanakan sebagai perluasan kegiatan herpetologi terestrial, maka metoda mencerminkan metoda yang digunakan di tanah, seperti Survey Perjumpaan Visual / Visual Encounter Surveys dan penggunaan ember kecil, yang meniru epifit yang menahan air, dipasang di tajuk di daerah dengan epifit paling lebat.

Gambar 8.1 â&#x20AC;&#x201C; Holli Kilburn memanjat pohon Koompasia di ketinggian sekitar 50m @ James Harwood

62

Pohon-pohon yang disurvey antara 55 dan 65m tinggi dan memiliki populasi epifit di tajuknya. Empat terletak di 500m pertama jalur transek utama dan pohon kelima terletak pada 200m di transek kelima. Dua survey malam dilakukan di setiap pohon selama minimal dua jam dan terdiri dari mendengar suara katak dari posisi di tajuk dan kemudian menangkapnya untuk pemerosesan lebih lanjut. Sejauh mungkin survey dilakukan pada malam dengan hujan dalam 24 jam sebelumnya untuk meningkatkan peluang perjumpaan. Perjumpaan kebetulan reptil di tajuk juga dicatat. Kalau bertemu spesimen difoto tanpa diganggu lalu diusahakan untuk menangkapnya. Kalau berhasil menangkapnya difoto lebih terinci lagi di tangan, diproses dan


di-identifikasi di atas pohon kalau mungkin atau diproses lebih lanjut di kemah dan kemudian dilepaskan kembali di tempat di mana ditemukan. Pemerosesan termasuk mengukur SVL dengan jangka sorong digital sampai 0,1mm terdekat, panjang kaki kiri dan telapak kiri dan juga identifikasi sampai jenis dan mengambil foto detil aspek dorsal / perut dan ventral /punggung serta selaput dan struktur tangan dan kaki.

Teknis akses Pohon-pohon diakses dengan menggunakan katapul ‘Bigshot’ yang ditaruh di tiang setinggi 3m dan menembak bungkus pemberat 250 gram atau 350 gram yang diikat pada tali mm ‘Zing-It’ throw lewat dahan yang cocok. Bungkus pemberat perlu lewat dahan dan turun kembali ke tanah di mana digunakan untuk menarik tali berdiameter 11mm ‘static climbing rope’. Salah satu ujung tali diikat di sebuah tempat jangkar yang cocok sehingga ujung lain bisa dimanfaatkan dengan teknis satu tali yang disebut teknik ‘yo-yo’ Setelah sampai di tajuk pemanjat-pemanjat menggunakan teknis dua tali dengan lingkaran prusik untuk bergerak antar pitches yang dipasang di pohon dengan melempar bungkus pemberat yang di-ikat di tali lempar. Dengan teknik ini sebagian besar daerah di tajuk dapat dijangkau untuk survey. Pitches ditinggalkan di pohon untuk pemanjatan berikut dengan tali mancing. Sebelum akses pohon dilakukan, kesehatan setiap pohon diperkirakan secara visual dengan perhatian khusus pada goresan di batang, infeksi jamur dan jatuhnya dahan dalam jumlah banyak. Bahaya potensil di dalam dan sekitar pohon di-identifikasi untuk mengurangi risiko keselamatan dan kajian dilanjutkan terus-menerus selama memanjat. Dahan yang tidak aman dihindari untuk meminimalisir risiko.

HASIL Tiga katak pohon (Rhacophorus harrissoni) diamati pada tanggal 9 Januari 2011 di tajuk atas, semua sekitar 50m di atas tanah. Spesimen dilihat setelah mendengar suaranya pada tanggal 6 Januari 2011 selama survey malam. Dua individu ditangkap di satu pohon banggeris Koompassia yang disurvey di taman epifit di ujung tajuk. Ketiga katak semua bersembunyi di dedaunan yang paling lebat epifit besar berkayu Pandanus epiphyticus (Martelli), yang memiliki duri dan sering juga punya genangan air di batangnya. Epifit ini ditemukan di kedua pohon banggeris Gambar 8.2 – Salah satu katak Rhacophorus harrissoni yang Koompassia yang disurvey. didokumentasi di tajuk atas. Selaput antara kaki depan yang digunakan untuk terbang terlihat jelas. @ James Harwood

63


DISKUSI Katak R. harrissoni tidak ditemukan di tanah selama ekspedisi walaupun diketahui biasa turun hingga beberapa meter dari tanah untuk berkembang-biak (Inger & Stuebing, 2005). Hampir tidak ada yang diketahui tentang kebiasaan mencari makan di tajuk pohon dan sejauh kami tahu ini merupakan pengamatan pertama di tajuk untuk jenis ini yang dipublikasikan. Menjangkau tajuk pohon tinggi menjulang ada kegiatan yang sulit dan memerlukan waktu. Rasio upaya/hasil rendah karena bisa membutuhkan satu hari penuh untuk mengakses satu pohon, hanya untuk menemukan bahwa tidak ada herpetofauna yang hidup di tajuknya yang dapat diamati. Metoda yang digunakan oleh kami hanya mendapatkan katak-katak yang bersuara selama survey berlangsung dan lebih khusus selama tiga jam pertama setelah gelap dan tidak memperhatikan bahwa mungkin ada jenis-jenis yang bersuara pada waktu yang berbeda sepanjang malam, sehingga hasil sangat terpengaruh. Dua survey malam dilaksanakan di setiap pohon dan hanya ketika ada hujan dalam 24 jam sebelumnya untuk mencoba mengurangi peluang katak terlewat karena tidak bersuara pada malam itu. Karena memerlukan banyak waktu untuk melakukan survey, kami hanya bisa menjangkau beberapa pohon. Pohon-pohon dipilih karena terlihat sehat dan bisa dijangkau dan oleh karena itu pohonpohon yang disurvey cenderung dari satu atau dua genus saja. Ini membantu mengurangi variasi antar lokasi sampel, namun hanya satu dari lima pohon yang disurvey punya populasi katak yang ditemukan. Jumlah pohon yang lebih besar perlu disampel untuk memungkinkan perbandingan dan memberi perwakilan yang lebih baik dari keanekaragaman herpetofauna di tajuk. Karena hanya ada sedikit penelitian herpetologi di tajuk lain sebagai perbandingan, kami harus bereksperimen dan penyesuaian selama beberapa minggu pertama. Ditemukan bahwa lebih baik melakukan survey setelah gelap dan kalau ada hujan dalam 24 jam sebelum survey karena melokasikan individu-individu yang sembunyi dilakukan dengan mendengar suaranya. Ember kecil dengan sekitar 1,5cm air dan ditutup setengah dengan karton ditaruh di dalam dedaunan populasi epifit di tajuk untuk melihat apakah teknik ini akan meningkatkan penemuan katak karena menyediakan tempat persembunyian yang menarik. Teknik ini ternyata tidak berhasil karena tidak ditemukan katak di dalam ember selama waktu survey.

Gambar 8.3 â&#x20AC;&#x201C; Pemandangan pegunungan MĂźller dari tempat tinggi di salah satu pohon yang disurvey dekat Sungai Mohot. @ James Harwood

64


Salah satu kelupaan adalah bahwa populasi katak di tajuk tengah tidak disampel. Ini termasuk daerah dari sekitar tiga meter di atas tanah hingga pangkal kanopi pohon-pohon menjulang yang telah disurvey â&#x20AC;&#x201C;sekitar 45m di atas tanah. Ada upaya untuk survey daerah ini dengan menggunakan survey jalur vertikal dengan turun pelan-pelan lewat tali dengan waktu yang tertentu setelah gelap dengan menggunkan senter kepala yang kuat. Walaupun terdengar suara beberapa katak di jarak yang berbeda-beda, rasio perjumpaan nyata nol karena individu-individu tidak dapat dilihat karena berkamuflase dan bersembunyi. Kami merekomendasi kuat bahwa perlu ada perekaman suara pada penelitian herpetologi di tajuk karena pergerekan peneliti sangat terhambat dan seringkali suara merupakan satu-satu cara untuk mengidentifikasi dan membuktikan kehadiran jenis. Masih perlu banyak penelitian dan eksperimen pengembangan teknik untuk penelitian herpetologi tajuk. Perlu pengembangan teknik-teknik untuk menjangkau populasi di tengah-tengah tajuk. Dari pengamatan kami mendengar suara-suara katak selama turun, terbukti ada katak yang memanfaatkan habitat ini. Pengembangan perangkap untuk memantau pergerekan vertikal katak di tajuk tengah akan bermanfaat untuk memperoleh pemahaman tentang ekologi mereka dan membantu mengkaji hubungan antara konektivitas dan populasi-populasi di tajuk. Selain itu masih bisa dilakukan lebih banyak penelitian tentang hubungan kelompok epifit dan populasi katak di tajuk.

65


9. Epifit Peneliti utama: Holli Kilburn

TUJUAN Tumbuhan epifit merupakan bagian penting dari struktur di hutan hujan dan memberinya tampilan khasnya. Penelitian ini menggunakan teknik akses dengan tali kanopi untuk memperoleh informasi awal tentang keragaman epifit dan susunan komunitas di daerah penelitian yang bisa menjadi pemicu penelitian lebih mendalam.

METODA Teknis akses tajuk dideskripsi di Bab 8 bagian : Teknik akses. Setiap pohon diakses dua kali oleh dua peneliti dan populasi epifit di dalam tajuk dikaji dengan menggunakan skala DAFOR. Ini merupakan skala internasional kelimpahan setiap jenis untuk suatu habitat mikro di setiap pohon. Ini merupakan skala urut dan oleh karena itu tergantung pada subyektivitas surveyor. DAFOR diambil dari D=dominant, A=abundant/ berlimpah, F=frequent/ sering, O=occasional / jarang dan R=rare / langkah. Kedua surveyor yang sama masing-masing mengkaji tiga pohon dan membandingkan hasil mereka untuk berusaha dan menjaga mutu. Setiap jenis direkam dengan foto makro yang detil baik in-situ di pohon dan lebih detil di kemah. Di kemah dibuat foto dari sisi depan dan belakang setiap daun, memperincikan struktur dan bentuk serta bunga di dasar daun majemuk kalau hadir. Bunga dan buah dibelah dan bagian dalam difoto untuk memperlihatkan struktur intern dan formasi biji. Untuk setiap pohon detil daun dan bunga direkam, kulit difoto, dipotong dan kalau ada getah keluar difoto satu jam setelah dipotong. Detil lokasi, geologi, tinggi pohon, tinggi tajuk dan informasi lain dicatat. Hanya epifit vaskular dicatat karena kesulitan mengidentifikasi epifit non-vaskular yang jauh lebih kecil dan masalah untuk merekam cirinya dengan foto di lapangan

HASIL Tigapuluh lima jenis epifit berbeda didokumentasi di lima pohon berbeda (Tabel 8.1). Empatbelas di-identifikasi hingga famili dan dari ini diketahui ada enam famili yang berbeda, terdiri dari Menispermaceae (1), Polypodiaceae (4), Fabaceae (N = 1), Davaliaceae Gambar 8.1 â&#x20AC;&#x201C; Pakis pohon Pandanus epiphyticus (Martelli) di ketinggian 42.6m di Pohon 3 di mana ditemukan katak Rhacophorus harrissoni @ James Harwood

66


(pakis) (N = 2), Orchidaceae (N = 4) dan Pandanaceae (N = 2). Duapuluh satu spesimen tidak dapat di-identifikasi dari foto-foto.

Dari empat jenis Polypodiaceae, satu, Leporinus longifolius, terdapat di tiga pohon, yang lain hanya ditemukan di satu pohon. Famili Davalliaceae merupakan famili dekat dengan Polypodiaceae. Dua jenis di-identifikasi di tiga pohon, semua sebagai individu saja dan digolongkan langkah. Tiga jenis anggrek (Orchidaceae) ditemukan di pohon 3 dan jenis ke-empat di pohon 5. Semua kecil dan merupakan spesimen individu dan tercatat sebagai langkah.

DISKUSI Polypodiaceae dicatat beberapa kali sebagai berlimpah (abundant) di empat dari lima pohon, karena memiliki dedaunan yang lebat, walaupun tidak jelas apakah merupakan satu individu atau kelompok. Data epifit yang direkam hanya merupakan bagian kecil dari populasi yang lebih luas yang terdapat di daerah ini karena hanya sejumlah kecil pohon disampel dan terdiri dari dua genera. Menariknya walaupun sampal hanya kecil terdapat sedikit kesamaan antara pohon. Terbukti sulit untuk mengidentifikasi epifit vaskular dari foto dan walaupun menggunakan herbarium di Royal Botanical Gardens Kew serta bantuan ahli-ahli mereka, lebih dari separoh belum teridentifikasi, membuktikan perlu diambil specimen. Karena mengakses tajuk sangat intensif tenaga, kami usul penggunaan teknik koleksi epifit yang lain. Pengambilan sampel dari pohon yang baru tumbang akan memberi tambahan yang berharga.

Tabel 8.1 â&#x20AC;&#x201C; Jenis epifit tercatat di pohon dengan skala DAFOR (D = Dominant, A = Abundant/ berlimpah, F = Frequent/ sering, O = Occasional/jarang , R = Rare/langkah)

Famili Polypodiaceae Polypodiaceae Polypodiaceae Polypodiaceae Davalliaceae Davalliaceae Pandanaceae Pandanaceae Fabaceae Orchidaceae Orchidaceae Orchidaceae Orchidaceae Menispermaceae

Nama ilmiah Lepisorus Longifolius Drynaria quercifolia Photinopteris speciosa Microsorum punctatum Davallia solida Davallia denticulata Pandanus epiphyticus (Martelli) Freycinetia sp. Spatholobus ferrugineus Trichotosia sp. Dendrobium sp. Bulbophyllum sp. Coelogyne sp. -

Koompassia sp. Pohon 1 R R

Pohon 2

Shorea sp. Pohon 3 A

Pohon 4 A

Pohon 5

A A R D

R R

R

D O O R R R F

F

67


10. Diskusi umum Selama ekspedisi beberapa catatan jenis yang sangat menarik diperoleh; 50 jenis mamalia, 152 jenis burung, 36 jenis amfibi dan 45 jenis reptil. Catatan paling penting: ular endemis Borneo Pseudorabdion saravacense, yang belum tercatat di Kalimantan; Paok delima, dengan catan kedua untuk Kalimantan; kadal leher biru / blue-throated skink, dengan catatan pertama untuk Kalimantan; Musang air Sunda, yang sulit dilihat dan secara resmi tidak tercatat di Borneo; perluasan penyebaran 25 jenis katak, sebagian baru untuk Kalimantan. Borneo memiliki keanekaragaman hayati yang kaya, namun flora dan faunanya sedang dihancurkan dengan kelajuan sangat tinggi. Hutan dataran rendah, seperti lokasi penelitian kami di Hutan Lindung Bukit Batikap, paling terancam akan punah. Perluasan daerah perkebunan kelapa sawit, kegiatan penebangan kayu yang meningkat dan pemukiman masyarakat di daerahyang telah dibuka oleh jalan logging adalah faktor utama deforestasi. Hutan sedang ditebang sedangkan kita baru mulai mengerti bahwa ekosistem-ekosistem kompleks ini lebih berharga ketika berdiri daripada ditebang, dan kita belum mengetahui seluruh keragaman jenis di banyak daerah hutan ini, khususnya yang terletak di jantung Borneo yang masih mengandung hutan terkaya di pulau ini. Inventarisasi keanekaragaman hayati selama ekspedisi ini menggaris-bawahi dan sebagian mengisi kekosongan pengetahuan kita tentang keanekaragaman pola penyebaran hayati di Borneo. Terutama catatan tentang burung, reptil dan amfibi yang memperluas penyebaran membuktikan pentingnya survey ke daerah jantung Borneo. Besar kemungkinan banyak daerah yang selama ini kurang diteliti di Heart of Borneo memiliki keanekaragaman hayati lebih tinggi daripada diperkirakan selama ini berdasarkan model distribusi atau pengamatan langsung. Kami usul bahwa fauna dan mungkin juga flora di bagian ini pulau Borneo lebih kaya daripada sebelumnya diasumsi. Kehadiran Pseudorabdion saravacense, Sphenomorphus cyanolaemus, dan 25 jenis amfibi yang sebelumnya tidak tercatat untuk daerah ini serta kehadiran burung paok delima yang bermigrasi memberi bukti untuk mendukung keyakinan ini. Temuan ini juga mendukung hipotesa bahwa tingginya keanekaragaman hayati yang tercatat di Maleisia sebagian dapat dijelaskan karena upaya penelitian yang jauh lebih besar dan tidak hanya dapat dikaitkan ke perbedaan geografis. Penelitian ini memberi argumen kuat untuk melakukan lebih banyak penelitian tentang pola batas geografi satwa dan keanekaragaman hayati dan meningkatkan upaya konservasi di pedalaman Kalimantan. Jumlah besar jenis burung indikator hutan, termasuk delapan jenis rangkong dan kehadiran tinggi mamalia, termasuk bekantan, trenggiling, beruang madu dan musang air Sunda, memberi indikasi bahwa hutan dataran rendah HL Bukit Batikap punya kualitas luar biasa dan kepentingan zoologis. Kami usul bahwa daerah seharusnya menjadi prioritas konservasi dan harap akan menerima perhatian dari instansi berwenang untuk melestarikannya untuk masa mendatang.

68


Karena penggundulan dan degradasi skala luas terjadi di sebagian besar hutan Sabah dan Sarawak, sekarang merupakan waktu bagi lembaga konservasi dan penelitian keanakaragaman hayati untuk memperhatikan daerah Borneo yang masih memiliki hampering hutan yang utuh dengan keanakaragaman hayati tinggi. Tanpa perlindungan lebih lanjut kelangsungan hutan ini tidak tentu dan bila hancur kita akan kehilangan harta karun yang kita belum tahu nilainya. Kami berharap bisa melanjutkan inventarisasi jenis di masa mendatang dan memperluas pengetahuan prakondisi ekologis khususnya untuk jenis terancam punah agar belajar lebih banyak tentang suatu tempat yang mengagumkan, kaya jenis dan beragam di Heart of Borneo.

69


Bibliografi Adams, C. (1997) Biodiversity of a Bornean study site. University of Cambridge, Cambridge, UK. Azlan, J.M. & Lading, E. (2006) Camera trapping and conservation in Lambir Hills National Park, Sarawak. Raffles Bulletin of Zoology, 54, 469-475. Beck, J.A.N., Schwanghart, W., Khen, C.V. & Holloway, J.D. (2010) Predicting geometrid moth diversity in the Heart of Borneo. Insect Conservation and Diversity, no-no. Beck, J.A.N., Schwanghart, W., Khen, C.V. & Holloway, J.D. (2011) Predicting geometrid moth diversity in the Heart of Borneo. Insect Conservation and Diversity, 4, 173-183. Bernard, H. (2003) Bait preferences of some small mammal species of North Borneo based on linetrapping with wire-mesh cage traps. Sabah Parks Nature Journal, 6, 27-44. Bernstein, I.S. (1967) A field study of the pigtail monkey (&lt;i&gt;Macaca nemestrina&lt;/i&gt;). Primates, 8, 217-228. Bibby, C.J., Hill, D.A. & Mustoe, S.H. (2000) Bird census techniques, Academic Press, London. Birdlife International (2011) IUCN Red List for birds. Bodmer, R.E., Mather, R.M. & Chivers, D.J. (1991) Rain forests of central Borneo – threatened by modern development. Oryx, 25, 21-26. Brockelman, W.Y. & Ali, R. (1987) Methods of surveying and sampling forest primate populations. In Primate conservation in the tropical rainforest (eds R.A. Mittermeier & R.W. Marsh), Alan Liss, New York, USA. Brockelman, W.Y. & Srikosamatara, S. (1993) Estimation of density of gibbon groups by the use of the loud songs. American Journal of Primatology, 29, 93-108. Buckley, C. & Nekaris, K.A.I. (2006) Survey of Hylobates agilis albibarbis in a logged peat-swamp forest: Sabangau catchment, Central Kalimantan. Primates, 47, 327-335. Burnham, K.P.O., W.S. (1979) Robust estimation of population-size when capture probabilities vary among animals. Ecology, 60, 927-936. Bury, R.B. & Corn, P.S. (1987) Evaluation of pitfall trapping in northwestern forests: trap array with drift fences. Journal of Wildlife Management, 51, 112-119. Bury, R.B. & Raphael, M.G. (1983) Inventory methods for amphibians and reptiles. In Renewable resource inventories for monitoring changes and trends: Proc. Internat. Conf. (eds J.F. Bell & T.A. Atterbury), pp. 416-419. Soc. Am. For. . Campbell, C., Andayani, N., Cheyne, S.M., Pamungkas, J., Mamullang, B. & Usman, F. (2008) Indonesian Gibbon Conservation and Management Workshop Final Report. IUCN/SSC Conservation Breeding Specialist Group, Apple Valley. Campbell, H.W. & Christman, S.P. (1982) Field techniques for herpetofaunal community analysis. In Herpetological communities (ed N.J. Scott Jr), U.S. Fish Wildl. Serv. Cechin, S.Z. & Martins, M. (2000) Eficiencia de armadilhas de queda (pitfall traps) em amostragens de anfıbios e repteis do Brasil Revista Brasileira de Zoologia, 17, 729–740. Chao, A. (2004) Species richness estimation. In Encyclopedia of statistical sciences (ed C.B.V. Read, B.), pp. 7909-7916. Wiley, New York. Chapman, C.A., Lawes, M.J. & Eeley, H.A.C. (2006) What hope for African primate diversity? . African Journal of Ecology, 44, 116–133. Charles-Dominique, P. & Bearder, S.K. (1979) Field studies of Lorisid behaviour: methodological aspects. In The Study of Prosimian Behaviour (eds G.A. Doyle & M. R.D.), pp. 567-629. Academic Press, New York, USA. Cheyne, S.M. (2008) Gibbon song: effects of climate, location and human disturbance on the singing apes. American Journal of Primatology, 7, 1–7. Cheyne, S.M., Husson, S.J. & Macdonald, D.W. (2010) First otter-civet Cynogale bennetti photographed in Sabangau peat-swamp forest, Indonesian Borneo. Small Carnivore Conservation, 42, 25-26. 70


Cheyne, S.M. & Macdonald, D.W. (2011) Wild felid diversity and activity patterns in Sabangau peatswamp forest, Indonesian Borneo. Oryx, 45, 119-124. Cheyne, S.M., Thompson, J.H., Phillips, A.C., Hill, R.M.C. & Limin, S.H. (2008) Density and population estimate of gibbons (Hylobates albibarbis) in the Sabangau catchment, Central Kalimantan, Indonesia. Primates, 49, 50-56. Chivers, D.J. (1974) The siamang in Malaya: A field study of a primate in tropical rain forest. Contributions to Primatology, 4, 1-9. Chivers, D.J. (1984) Feeding and ranging in gibbons. In The Lesser Apes: Evolutionary and Behavioural Biology (eds H. Preuschoft, D.J. Chivers, W.Y. Brockelman & N. Creel), Edinburgh University Press, Edinburgh. Chivers, D.J. (1996) Joint Research into Tropical Forest Ecology - Project Barito Ulu Quinquennial Report 1992-1996. Project Barito Ulu, Cambridge, UK. Chivers, D.J. (2001) The swinging singing simians: fighting for food and family in Far East Forests. In The Apes: Challenges for the 21st Century (eds V. Sodaro & C. Sodaro), Brookfield Zoo, Chicago, USA. Clements, J.F., Schulenberg, T.S., Iliff, M.J., Sullivan, B.L., Wood, C.L. & Roberson, D. (2011) The Clements checklist of birds of the world Cosson, L., Grassman, L.L., Zubaid, A., Vellayan, S., Tiller, A. & Veron, G. (2007) Genetic diversity of captive binturongs (Artictis binturong, Viverridae, Carnivora): implications for conservation. Journal of Zoology, 271, 386-395. Colwell, R.K. (2006) EstimateS: Statistical estimation of species richness and shared species from samples. Version 8. Coudrat, C.N.Z., Rogers, L.D. & Nekaris, K.A.I. (2011) Abundance of primates reveals Samkos Wildlife Sanctuary, Cardamom Mountains, Cambodia as a priority area for conservation. Oryx, 45, 427-434. Crompton, R.H. & Andau, P.M. (1987) Ranging, activity rhythms, and sociality in free-ranging Tarsius bancanus: A preliminary report. International Journal of Primatology, 8, 43-71. Crosswhite, D.L., FOX, S.F. & THILL, R.E. (1999) Comparison of methods for monitoring reptiles and amphibians in Upland Forests of the Ouachita Mountains. Proceedings of the Oklahoma Academy of Science, 79, 45â&#x20AC;&#x201C;50. Crump, M.L. & Scott Jr, N.J. (1994) Visual encounter surveys. In Measuring and monitoring biological diversity: standard methods for amphibians (eds W.R. Heyer, M.A. Donnelly, R.W. McDiarmid, L.C. Hayek & M.S. Foster), Smithsonian Institution Press, Washington, USA. Curran, L.M., Caniago, I., Paoli, G.D., Astianti, D., Kusneti, M., Leighton, M., Nirarita, C.E. & Haeruman, H. (1999) Impact of El NiĂąo and Logging on Canopy Tree Recruitment in Borneo. Science, 286, 2184-2188. Curran, L.M., Trigg, S.N., A. K. McDonald, D. Astiani, Y. M. Hardiono, P. Siregar, I. Caniago & Kasischke, E. (2004) Lowland Forest Loss in Protected Areas of Indonesian Borneo. Science, 303, 3. Das, I. (2011) Snakes and other reptiles of Borneo, New Holland Publishers (UK), London. Datta, A., Naniwedekar, R. & Anand, O.M. (2008) Occurrence and conservation status of small carnivores in two protected areas in Arunachal Pradesh, north-east India. Small Carnivore Conservation, 39, 1-10. Doan, T. (2003) Which methods are most effective for surveying rain forest herpetofauna? Journal of Herpetology, 37, 72-81. Duckworth, J.W. (1994) Field observations of mammals in Laos, 1992-1993. Natural History Bulletin Siam Society, 42, 177-205. Duckworth, J.W. (1997) Small carnivores in Laos: A status review with notes on ecology, behaviour and conservation. Small Carnivore Conservation, 16, 1-21. Duckworth, J.W. (1998) The difficulty of estimating population densities of nocturnal forest mammals from transect counts of animals. Journal of Zoology, 246, 466-468. Enge, K.M. (2001) The pitfalls of pitfall traps. Journal of Herpetology, 35, 467-478. 71


Evans, T.D., Duckworth, J.W. & Timmins, R.J. (2000) Field observations of larger mammals in Laos, 1994-1995. Mammalia, 64, 55-100. Fewester, R.M., Laake, J.L. & Buckland, S.T. (2005) Line transect sampling in small and large regions. Biometrics, 61, 856-861. Finley, R.B. (1959) Observation of nocturnal animals by red light. Journal of Mammalogy, 40, 591594. Finsch, O. (1901) Ueber Eine Neue Art Haarvogel aus Central-Borneo. Notes Leyden Museum, 23, 95. Fogden, M.P.L. (1972) The seasonality and population dynamics of equatorial forest birds est Sarawak. Ibis, 114, 307-343. Fredriksson, G.M. & Nijman, V. (2004) Habitat use and conservation status of two elusive ground birds (Carpococcyx radiatus and Polyplectron schleiermacheri) in the Sungai Wain Protection Forest, East Kalimantan, Indonesian Borneo. Oryx, 38, 297-303. Fredriksson, G.M., Steinmetz, R., Wong, S. & Garshelis, D.L. (2008) Helarctos malayanus. Ganzhorn, J.U. (2003) Habitat description and phenology. In Field and laboratory methods in primatology (eds J.M. Setchell & D.J. Curtis), pp. 40â&#x20AC;&#x201C;56. Cambridge University Press, Cambridge, UK. Gaston, K.J., Williams, P.H., Eggleton, P. & Humphries, C.J. (1995) Large Scale Patterns of Biodiversity: Spatial Variation in Family Richness. Proceedings: Biological Sciences, 260, 149-154. Geissmann, T. (1993) Evolution of communication in gibbons (Hylobatidae). PhD. dissertation, Zurich University. Geissmann, T. (1995) Gibbon systematics and species identification. International Zoo News, 42, 467501. Geissmann, T. (2003) Rarest Ape Species Rediscovered in Vietnam. Asian Primates, 8, 8-10. Geissmann, T. (2007) Status reassessment of the gibbons: results of the Asian Primate Red List Workshop 2006. Gibbon Journal, 3, 5-15. Geissmann, T., Grindley, M., Momberg, F., Lwin, N. & Moses, S. (2009) Hoolock gibbon and biodiversity survey and training in southern Rakhine Yoma, Myanmar. Gibbon Journal, 5, 727. Geissmann, T. & Nijman, V. (2008) Hylobates muelleri. www.iucnredlist.org [accessed 12 December 2011 Gittins, S.P. (1982) Feeding and ranging in the agile gibbon. Folia Primatologica, 38, 39-71. Grassman, L.L., Tewes, M.E. & Silvy, N.J. (2005) Ranging, habitat use and activity patterns of binturong Artictis binturong and yellow-throated marten Martes flavigula in north-central Thailand. Wildlife Biology,, 11, 49-56. Greenberg, C.H., Neary, D. & Harris, L.D. (1994) A comparison of herpetofaunal sampling effectiveness of pitfall, single-ended, and double-ended funnel traps used with drift fences. Journal of Herpetology, 28, 319-324. Greenway (1991) A study of the behavioural ecology of Hylobates muelleri x H. agillis hybrid gibbons. Dissertation, Cambridge University. Groves, C.P. (1984) A new look at the taxonomy and phylogeny of the gibbons. In The lesser apes. Evolutionary and behavioural biology (eds H. Preuschoft, D.J. Chivers, W.Y. Brockelman & N. Creel), pp. 542-561. Edinburgh University Press, Edinburgh. Groves, C.P. (2001) Primate taxonomy, Smithsonian Institution, Washington, D.C., USA. Gursky, S. (2003) Lunar philia in a nocturnal primate. International Journal of Primatology, 24, 351367. Hamard, M., Cheyne, S.M. & Nijman, V. (2010) Vegetation correlates of gibbon density in the peatswamp forest of Sabangau national park, Central Kalimantan, Indonesia. American Journal of Primatology, 72, 607â&#x20AC;&#x201C;616. Harrison, R.D. (2011) Emptying the Forest: Hunting and the Extirpation of Wildlife from Tropical Nature Reserves. BioScience, 61, 919-924.

72


Heydon, M.J. & Bulloh, P. (1996) The impact of selective logging on sympatric civet species in Borneo. Oryx, 30, 31-36. Heydon, M.J. & Bulloh, P. (1997) Mousedeer densities in a tropical rainforest: the impact of selective logging. Journal of Applied Ecology, 34, 484-496. Hijmans, R.J., Cameron, S.E., Parra, J.L., Jones, P.G. & Jarvis, A. (2005) Very high-resolution interpolated climate surfaces for global land areas. International Journal of Climatology, 25, 1965-1978. Holmes, D. & Burton, K. (1987) Recent notes on the avifauna of Kalimantan. KUKILA, 3, 2-33. Inger, R.F. (2003) Sampling biodiversity in Bornean frogs. The Natural History Journal of Chulalongkorn University, 3, 9-15. Inger, R.F. & Stuebing, R.B. (2005) Frogs of Borneo, Natural History Publications (Borneo), Kota Kinabalu. Iseborn, T., Rogers, L.D. & Nekaris, K.A.I. ((In Print) ) Preliminary survey of common palm civets (Paradoxurus hermaphrodites) and field observations of other civet species in Veun Sai Forest and Phnom Samkos Wildlife Sanctuary, Cambodia. Small Carnivore Conservation. IUCN (2011) IUCN Red List of Threatened Species. Version 2011.2. Jaeger, R.G. & Inger, R.F. (1994) Quadrat sampling. In Measuring and monitoring biological diversity: Standard methods for amphibians (eds R.H. Heyer, M.A. Donnelly, R.W. McDiarmid, L.C. Hayek & M.S. Foster), pp. 97-102. Smithsonian Institution Press, Washington, USA. Jukka, M., Chenghua, S.H.I. & Soo Chin, L. (2011) Deforestation rates in insular Southeast Asia between 2000 and 2010. Global Change Biology, 17, 2261-2270. Karr, J.S. (1976) Seasonality, Resource Availability, and Community Diversity in Tropical Bird Communities. The American Naturalist, 110, 973-994. Kitamura, S., Tong-Aree, S., Madsri, S. & Poonswad, P. (2010) Mammal diversity and conservation in a small isolated forest of southern Thailand. Raffles Bulletin of Zoology, 58, 145-156. Kueh, B.H., Maryati, M.D., Das, I. & Chew, D. (2004) Integrated effort in the prioritization of areas for conservation in Borneo. In BBEC International Conference. Langham, N. (1983) Distribution and Ecology of Small Mammals in 3 Rain-Forest Localities of Peninsula Malaysia with Particular References to Kedah Peak. Biotropica, 15, 199-206. Leighton, D.R. (1987) Gibbons: territorality and monogamy. In Primate Societies (ed B.B. Smuts), pp. 135-145. Chicago University Press, Chicago, USA. Link, A. & di Fiore, A. (2006) Seed dispersal by spider monkeys and its importance in the maintenance of Neotropical rain-forest diversity. Journal of Tropical Ecology, 22, 235–246. Long, A. & Collar, N. (2002) Distribution, status and natural history of the Bornean Ground Cuckoo Carpococcyx radiatus. Forktail, 111-120. Lucas, P.W. & Corlett, R.T. (1998) Seed dispersal by long-tailed macaques. American Journal of Primatology, 45, 29–44. Mabberly, D.J. (1983) Tropical Rain Forest Ecology, Blackie & Sons, Oxford. MacKenzie, D.I., Nichols, J.D., Lachman, G.B., Droege, S., Royle, J.A., Langtimm, C.A. (2002) Estimating site occupancy rates when detection probabilities are less than one. Ecology, 83, 2248-2255. MacKinnon, J., Phillipps, K. & van Balen, B. (2003) Burung-burung di Sumatera, Jawa, Bali dan Kalimantan. Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia–BirdLife International Indonesia Programme. Bogor. Mann, C.E. (2008) The Birds of Borneo, British Ornithologists' Union, Peterborough, UK. Marshall, A.J., Cannon, C.H. & Leighton, M. (2009) Competition and niche overlap between gibbons (Hylobates albibarbis) and other frugivorous vertebrates in Gunung Palung National Park, West Kalimantan, Indonesia. In The Gibbons (eds D. Whittaker & S. Lappan), Springer NY, New York, USA. Marshall, J.T. & Sugardjito, J. (1986) Gibbon systematics. In Systematics, evolution, and anatomy (eds S. D.R. & J. Erwin), Alan R. Liss, New York, USA. 73


Mather, R. (1992a) Distribution and abundance of primates in northern Kalimantan Tengah: comparisons with other parts of Borneo, and peninsular Malaysia. In Forest biology and conservation in Borneo (eds G. Ismail, M. Mohamed & S. Omar), Sabah Foundation, Kota Kinabalu. Mather, R. (1992b) A field study of hybrid gibbons in central Kalimantan. PhD thesis, Cambridge University. Mayr, E. (1938) Notes on a collection of birds from south Borneo. Bulletin of the Raffles Museum, 14, 5-46. McConkey, K. & Galetti, M. (1999) Seed dispersal by the sun bear Helarctos malayanus in Central Borneo. Journal of Tropical Ecology, 15, 237-241. McConkey, K.R. (2000) Primary seed shadow generated by gibbons in the rain forests of Barito Ulu, Central Borneo. American Journal of Primatology, 52, 13-29. McConkey, K.R., Aldy, F., Ario, A. & Chivers, D.J. (2002) Selection of Fruit by Gibbons (Hylobates muelleri x H. agilis) in the Rain Forests of Central Borneo. International Journal of Primatology, 23, 123-145. McConkey, K.R., Ario, A., Aldy, F. & Chivers, D.J. (2003) Influence of forest seasonality on gibbon food choice in the rain forests of Barito Ulu, Central Kalimantan. International Journal of Primatology, 24, 19-32. McConkey, K.R. & Chivers, D.J. (2004) Low mammal and hornbill abundance in the forests of Barito Ulu, Central Kalimantan, Indonesia. Oryx, 38, 439-447. McLeod, D.S. (2010) Of Least Concern? Systematics of a cryptic species complex: Limnonectes kuhlii (Amphibia: Anura: Dicroglossidae). Molecular Phylogenetics and Evolution, 56, 991-1000. Mees, G.F. (1977) Additional records of birds from Formosa (Taiwan). Zoologische mededelingen, 51, 243-264. Meijaard, E. & Nijman, V. (2000) Distribution and conservation of the proboscis monkey Nasalis larvatus in Kalimantan, Indonesia. Biological Conservation, 92, 15-24. Meijaard, E. & Nijman, V. (2003) Primate hotspots on Borneo: Predictive value for general biodiversity and the effects of taxonomy. Conservation Biology, 17, 725-732. Mitani, J.C. (1987) Territoriality and Monogamy Among Agile Gibbons (Hylobates agilis). Behavioural Ecology and Sociobiology, 20, 265-269. Mitani, J.C. (1990) Demography of Agile Gibbons (Hylobates agilis). International Journal of Primatology, 11, 409-422. MoFor (2008) Forest Land Use Agreement Central Kalimantan (TGHK). (ed K.K.R.I. Direktorat Jenderal Planologi Kehutanan). MoFor (2009) Peta usulan perubuhan kawasan hutan dalam revisi rencana tata ruang wilayah provinsi Kalimantan Tengah. Menetari Kehutanan. Munds, R.A. (2010) Population density, habitat, trapping and taxonomy of the Bornean slow loris (Nycticebus menagensis) and Bornean tarsier (Tarsius bancanus borneanus). M.Phil Oxford Brookes University. Myers, S. (2009) A Field Guide to the Birds of Borneo, New Holland. Nekaris, K.A.I. (2001) Activity budget and positional behaviour of the Mysore slender loris (Loris tardigradus lydekkerianus): Implications for slow climbing locomotion. Folia Primatologica, 72, 228-241. Nekaris, K.A.I., Blackham, G.V. & Nijman, V. (2008) Conservation implications of low encounter rates of five nocturnal primate species (Nycticebus spp.) in Asia. Biodiversity and Conservation, 17, 733-747. Niemitz, C. (1979) Results of a field study of the Western tarsier (Tarsius bancanus borneanus Horsefield, 1821) in Sarawak. The Sarawak Museum Journal, 27, 171-228. Nijman, V. (2004) Conservation of the Javan gibbon Hylobates moloch: population estimates, local extinctions, and conservation priorities. The Raffles Bulletin of Zoology, 52, 271â&#x20AC;&#x201C;280. Nijman, V., M., R. & Geissmann, T. (2008) Hylobates albibarbis. www.iucnredlist.org 74


Nor, S.M.D. (2001) Elevational diversity patterns of small mammals on Mount Kinabalu, Sabah, Malaysia. Global Ecology and Biogeography, 10, 41-62. O'Brien, T.G., Kinnaird, M.F., Nurcahyo, A., Iqbal, M. & Rusmanto, M. (2004) Abundance and distribution of sympatric gibbons in a threatened Sumatran Rain Forest. International Journal of Primatology, 25, 267-284. O’Brien T G & Fimbel R A (ND) Faunal surveys in unlogged forest of the Inhutani ii malinau timber concession, east Kalimantan, Indonesia. Unpublished report. Wildlife Conservation Society, New York, USA. Otis, D.L., Burnham, K.P., White, G.C. & Anderson, D.R. (1978) Statistical-Inference from Capture Data on Closed Animal Populations. Wildlife Monographs, 7-135. Partomiharjo, T. (2005) Pegunungan Muller: Warisan Dunia di Jantung Kalimantan, Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Bogor. Patric, E.F. (1970) Bait Preference of Small Mammals. Journal of Mammalogy, 51, 179-182. Payne, J., Francis, C. & Phillipps, K. (1985) A field guide to the mammals of Borneo, The Sabah Society, Kota Kinabalu. Pearman, P.B., Velasco, A.M. & Lopez, A. (1995) Herpetofauna monitoring: a comparison of methods for detecting inter-site variation in species composition. Herpetologica, 51, 325-337. Peres, C.A. (2000) Effects of subsistence hunting on vertebrate community structure on Amazonian forests. Conservation Biology, 14, 240-253. Phillipps, Q. (2009) Phillipps' field guide to the birds of Borneo, Beaufoy Books, Oxford. Pocock, R.I. (1933) The rarer genera of Oriental Viverridae. Proceedings of the Zoological Society of London, 969–1035. Puri, R.K. (2001) The Bulungan ethnobiology handbook: a field manual for biological and social, SMK Grafika, Desa Putera, Indonesia. Xeno Canto Foundation. (2011) xeno-canto: sharing bird songs from around the world. http://www.xeno-canto.org/ [accessed 25-11-2011] R Development Core Team, (2011) R: A Language and Environment for Statistical Computing. R Foundation for Statistical Computing, Vienna, Austria. Raemaekers, J. & Raemaekers, P. (1985) Field playback of loud calls to gibbons (Hylobates lar): territorial, sex-specific and species-specific responses. Animal Behaviour, 33, 481-493. Raemaekers, J.J., Raemaekers, P.M. & Haimoff, E.H. (1984) Loud calls of the gibbon (Hylobates lar): Repertoire, organisation and context. Behavioural Ecology and Sociobiology, 91, 146-189. Raharjaningtrah, W. & Prayogo, H. (2000) Keanekaragaman, distribusi, ekologi serta aspek konservasi burung di Taman Nasional Bentuang Karimun, Kalimantan Barat. In Prosiding seminar RPTN Bentuang karimun 2000 - 2004 pp. 339-357. Dinas Kehutanan. Ribeiro-Júnior, M.A., Gardner, T.A. & Ávila-Pires, T.C.S. (2008) Evaluating the Effectiveness of Herpetofaunal Sampling Techniques across a Gradient of Habitat Change in a Tropical Forest Landscape. Journal of Herpetology, 42, 733-749. Rocha, C.F.D., Bergallo, H.G., Pombal Jr., J.P., Geise, L., van Sluys, M., Fernandes, R. & Caramaschi, U. (2004) Fauna de anfíbios, répteis e mamíferos do Estado do Rio de Janeiro, sudeste do Brasil. Avulsas do Museu Nacional, Rio de Janeiro, 104, 1-24. Rovero, F., Tobler, M.W. & Sanderson, J. (2010) Camera Trapping for inventorying terrestrial vertebrates. In Manual on Field Recording Techniques and Protocols for All Taxa Biodiversity Inventories (eds J. Eymann, J. Degreef, C. Häuser, J.C. Monje, Y. Samyn & D. VandenSpiegel), ABC Taxa. Sattersfield, A.J., Crosby, M.J., Long, A.J. & Wege, D.C. (1998) Endemic Bird Areas of the World: Priorities for Biodiversity Conservation, Birdlife International, Cambridge, United Kingdom. Scharrema, J. (2004) Birds of Tropical Asia Bird Songs International B.V., Westernieland. Slik, J., Poulsen, A., Ashton, P., Cannon, C., Eichhorn, K., Kartawinata, K., Lanniari, I., Nagamasu, H., Nakagawa, M. & Van Nieuwstadt, M. (2003) A floristic analysis of the lowland dipterocarp forests of Borneo. Journal of Biogeography, 30, 1517-1531. 75


Southern, H.N., Watson, J.S. & Chitty, D. (1946) Watching nocturnal animals by infra-red light. Journal of Animal Ecology, 15, 198-202. Stuebing, R.B. & Gasis, J. (1989) A survey of small mammals within a Sabah tree plantation in Malaysia. Journal of Tropical Ecology, 5, 203-214. Tobler, M.W., Carrillo-Percastegui, S.E., Pitman, R.L., Mares, R. & Powell, G. (2008) An evaluation of camera traps for inventorying large- and medium-sized terrestrial rainforest mammals. Animal Conservation, 11, 169-178. van Schaik, C.P. & Griffiths, M. (1996) Activity patterns of Indonesian rain forest mammals. Biotropica, 28, 105-112. VerCauteren, K.C., Hygnstrom, S.E., Pipas, M.J., Fioranelli, P.B., Werner, S.J. & Blackwell, B.F. (2003) Red lasers are ineffective for dispersing deer at night. Wildlife Society Bulletin, 31, 247-252. Veron, G., Gaubert, P., Franklin, N., Jennings, A.P. & Grassman, L.I. (2006) A reassessment of the distribution and taxonomy of the Endangered otter civet Cynogale bennettii (Carnivora : Viverridae) of South-east Asia. Oryx, 40, 42-49. Voous, K.H. (1961) Birds collected by Carl Lumholtz in eastern and central Borneo. Nytt. Mag. Zool., 10, 127-180. Wadley, R.L., Pierce, C.J. & Hood, I.G. (1997) Hunting primates and managing forests: The case of the Iban forest farmers in Indonesian Borneo. Human Ecology, 25, 243-271. Wilkinson, R., Dutson, G., Sheldon, B., Darjono & Noor, Y.R. (1991) The avifauna of the Barito Ulu Regioin, Central Kalimantan. KUKILA, 5, 99-116. Wilting, A., Samejima, H. & Mohamed, A. (2010) Diversity of Bornean viverrids and other small carnivores in Deramakot Forest Reserve, Sabah, Malaysia. Small Carnivore Conservation, 42, 10-13. WWF (2005) Borneo: Treasure island at risk. WWF Germany, Frankfurt am Main. WWF (2010) Borneo's New World - Newly discovered species in the Heart of Borneo.

76


Lampiran 1 – Daftar Mamalia Ordo

Famili

Nama ilmiah

Nama Bhs. Inggris

Insectivora Scandentia

Erinaceidae Soricidae Tupaiidae

Rodentia

Sciuridae

Echinosorex gymnura Crocidura monticola Tupaia dorsalis Tupaia longipes Ratufa affinis cothurnata Callosciurus notatus Callosciurus prevostii atricapillus Sundasciurus lowii lowii Sundasciurus hippurus Exilisciurus exilis Nannosciurus melanotis pallidus Lariscus insignis Sundamys muelleri Maxomys rajah Maxomys surifer Niviventer cremoriventer Maxomys whiteheadi Hystrix brachyura Trichys fasciculata Hystrix crassispinis Manis javanica Helarctos malayanus Aonyx cinerea Cynogale bennettii Viverra tangalunga Arctictis binturong Paradoxurus hermaphroditus Prionodon linsang Hemigalus derbyanus Herpestes brachyurus rajah Herpestes semitorquatus Prionailurus bengalensis Neofelis diardi Sus barbatus Tragulus kanchil Tragulus napu Muntiacus muntjak Muntiacus atherodes Rusa unicolor Nycticebus menagensis Tarsius bancanus Presbytis rubicunda rubicunda Presbytis frontata Macaca fascicularis Macaca nemestrina Nasalis larvatus Hylobates albibarbis Rhinolophus trifoliatus

Moonrat Sunda shrew Striped tree shrew Bornean tree shrew Pale giant squirrel Plantain squirrel Prevost's squirrel Low's squirrel Horse-tailed squirrel Least pigmy squirrel Black-eared pigmy squirrel Three-striped ground squirrel Müller’s Sundamys Rajah Sundaic Maxomys Indomalayan Maxomys Sundaic Arboreal Niviventer Whitehead’s Sundaic Maxomys Malayan Porcupine Long-tailed porcupine Thick-spined porcupine Sunda pangolin Malayan Sun Bear Asian Small-clawed Otter Sunda otter-civet Malay civet Binturong Common palm civet Banded linsang Banded civet Short-tailed mongoose Collared mongoose Leopard cat Sunda clouded leopard Bearded pig Lesser oriental chevrotain Greater oriental chevrotain Southern red muntjac Bornean yellow muntjac Sambar deer Bornean slow loris Bornean tarsier Red langur White fronted langur Long-tailed macaque Southern pig-tailed macaque Proboscis monkey Bornean white-bearded gibbon Trefoil horseshoe bat

Muridae

Hystricidae

Pholidota Carnivora

Manidae Ursidae Viverridae

Felidae Artiodactyla

Suidae Tragulidae Cervidae

Primates

Chiroptera

Lorisidae Tarsiidae Cercopithecidae

Hylobatidae Rhinolophidae

77

Endemis Borneo y y y y y y Y y y Y y -

Status Red list LC LC DD LC NT LC LC LC NT DD LC LC LC VU LC VU VU LC LC LC EN VU VU EN LC VU LC LC VU LC DD LC VU VU LC LC LC LC VU VU VU LC VU LC VU EN EN LC


Molossidae Emballonuridae

Cheiromeles torquatus Emballonura sp

Greater naked bat sheath-tailed bat

78

-

LC LC


Lampiran 2 â&#x20AC;&#x201C; Daftar Burung Daftar burung yang diamati di dalam dan sekitar Hutan Lindung Bukit Batikap selama Ekspedisi Murung Raya HoBP 2010-2011. Lokasi termasuk M: Sungai Mohot, HJ: Hulu Joloi (Sungai Joloi utara dari Sungai Mohot), J: Sungai Joloi (Sungai Joloi dari Camp Bravo hingga Sungai Mohot).

Status Status Site Red esidence M HJ J list status VU R x NT R x x NT R x EN R, E x NT R x

Famili

Nama ilmiah

Nama Bhs. Inggris

Phasianidae

Melanoperdix niger Rollulus rouloul Lophura ignita Polyplectron schleiermacheri Argusianus argus

Black Patridge Crested Patridge Crested Fireback Bornean Peacock-Pheasant Great Argus

Ardeidae

Egretta garzetta Butorides striata

Little Egret Striated Heron

LC LC

R R

x x

Ciconiidae

Ciconia stormi

Storm's Stork

EN

R

x

Accipitridae

Spilornis cheela Haliastur indus Ichthyophaga humilis

Crested Serpent Eagle Brahminy Kite Lesser Fish-eagle

LC LC NT

R R R

x x

Falconidae

Microhierax fringillarius

Black-thighed falconet

-

LC

DS x

Scolopacidae

Actitis hypoleucos

Common Sandpiper

LC

M

Columbidae

Treron capellei Treron curvirostra

Large Green-pigeon Thick-billed Green-pigeon

VU LC

R R

x x

Psittacidae

Loriculus galgulus

Blue-headed Hanging-parrot

LC

R

x

Cuculidae

Cuculus saturatus Cacomantis variolosus Phaenicophaeus sumatranus Phaenicophaeus chlorophaeus Phaenicophaeus curvirostris Centropus sinensis Carpococcyx radiatus

Himalayan Cuckoo Brush cuckoo Chestnut-bellied Malkoha Rafles Malkoha Chestnut-breasted Malkoha Greater Coucal Bornean Ground-cuckoo

LC LC NT LC LC LC NT

R, M R R R R R R, E

x x x x x x

Ketupa ketupu Bubo sumatranus Otus rufescens

Otus lempiji

Buffy Fish owl Barred Eagle owl Redish Scops-owl Sunda Scops-owl

LC LC NT LC

R R R R

x x x x

Collocalia esculenta Apus affinis Collocalia fuciphaga Rhaphidura leucopygialis

Glossy Swiftlet Little swift Edible-nest Swiflet Silver-rumped needletail

LC LC LC LC

R R R R

x x

Grey-Rumped Tree-swift

LC

R

Strigidae

Apodidae

Hemiprocnidae Hemiprocne longipennis

79

x x x

x

x

x x x x x


Trogonidae

Harpactes kasumba Harpactes orrhophaeus Harpactes duvaucelii

Red-naped Trogon Cinnamon-rumped Trogon Scarlet-rumped Trogon

NT NT NT

R R R

x x x

Alcedinidae

Alcedo meninting Alcedo euryzona Alcedo euryzona Ceyx rufidorsa Pelargopsis capensis Actenoides concretus

Blue-eared Kingfisher Blue-banded Kingfisher Black-backed Kingfisher Rufous-backed Kingfisher Stork-billed Kingfisher Rufous-collared Kingfisher

LC VU LC LC LC NT

R R R R R R

x x x x x x

Meropidae

Nyctyornis amictus

Red-bearded Bee-eater

LC

R

x

Coraciidae

Eurystomus orientalis

Dollarbird

LC

R, M

Bucerotidae

Aceros undulatus Aceros comatus Anthracoceros malayanus Buceros rhinoceros Rhinoplax vigil Anorrhinus galeritus Anthracoceros albirostris Aceros corrugatus

Wreathed Hornbill White-crowned Hornbill Black Hornbill Rhino Hornbill Helmeted Hornbill Bushy-crested Hornbill Oriental-pied Hornbill Wrinkled Hornbill

LC NT NT NT NT LC LC NT

R R R R R R R R

x x x x x x x x

Megalamidae

Megalaima rafflesii Megalaima australis Megalaima henricii Megalaima eximia Megalaima chrysopogon Megalaima mystacophanos Calorhamphus fuliginosus

Red-crowned Barbet Blue-eared Barbet Yellow-crowned Barbet Black-throated Barbet Gold-whiskered Barbet Red-Throated Barbet Brown Barbet

NT LC NT LC LC NT LC

R R R R, E R R R

x x x x x x x

Picidae

Sasia abnormis Celeus brachyurus Meiglyptes tristis Reinwardtipicus validus Blythipicus rubiginosus Picus mineaceus

Rufous Piculet Rufous Woodpecker Buff-rumped Woodpecker Orange-backed Woodpecker Maroon Woodpecker Banded Woodpecker

LC LC LC LC LC LC

R R R R R R

x x x x x x

Eurylaimidae

Corydon sumatranus Cymbirhynchus macrorhynchos Eurylaimus ochromalus Calyptomena viridis Eurylaimus javanicus

Dusky Broadbill Black-and-red Broadbill Black-and-yellow Broadbill Green Broadbill Banded Broadbill

LC LC NT NT LC

R R R R R

x

Pitta granatina Pitta nympha Pitta guajana

Garnet Pitta Fairy Pitta Banded pitta

NT VU LC

R M R

x x x

Bar-winged Flycatcher-shrike Black-winged Flycatcher-shrike

LC LC

R R

x x

Pittidae

Camphepagidae Hemipus picatus Hemipus hirundinaceus

80

x x x x

x

x x

x x x

x x x

x

x

x


Coracina fimbriata

Lesser Cuckoo-shrike

LC

R

Dicrurus aeneus Dicrurus paradiseus

Bronzed Drongo Greater racquet-tailed drongo

LC LC

R R

Rhipiduridae

Rhipidura perlata

Spotted Fantail

LC

R

Monarchidae

Hypothymis azurea Terpsiphone paradisi

Black-naped Monarch Asian Paradise Flycatcher

LC LC

R R

x x

Corvus enca Platylophus galericulatus Platysmurus leucopterus

Slender-billed Crow Crested Jay Black Magpie

LC NT NT

R R R

x x x

Eupitidae

Eupetes macrocerus

Rail Babbler

NT

R

x

Hirundiniidae

Hirundo rustica

Barn Swallow

LC

M

Sittidae

Sitta frontalis

Velvet-fronted Nuthatch

LC

R

x

Pycnonotidae

Pycnonotus zeylanicus Pycnonotus eutilotus Pycnonotus nieuwenhuisii Pycnonotus simplex Pycnonotus brunneus Pycnonotus plumosus Pycnonotus erythropthalmos Alophoixus ochraceus Alophoixus bres Alophoixus phaeocephalus Ixos malaccensis Setornis criniger Alophoixus finschii Tricholestes criniger Iole olivacea

Straw-headed Bulbul Puff-backed Bulbul Blue-wattled Bulbul Cream-vented Bulbul Red-eyeed Bulbul Olive-winged Bulbul Spectacled Bulbul Ochraceus Bulbul Grey-cheeked Bulbul Yellow-bellied Bulbul Streaked Bulbul Hook-billed Bulbul Finsch's Bulbul Hairy-backed Bulbul Buff-vented Bulbul

VU NT DD LC LC LC LC LC LC LC NT VU NT LC NT

R R R R R R R R R R R R R R R

x x x x x x x x x x x x x x x

Irena puella

Asian Fairy-bluebird

LC

R

x

Rhinomyias umbratilis Muscicapa dauurica Ficedula dumetoria Cyornis turcosus Cyornis superbus Cyornis unicolor Philentoma pyrhoptera Philentoma velata

NT LC NT NT LC LC LC NT

R R, M R R R, E R R R

Rhinomyas sp.

Grey-chested Flycatcher Asian Brown Flycatcher Rufous-chested Flycatcher Malaysian Blue-flycatcher Borneon Blue-flycatcher Pale Blue-flycatcher Rufous-winged Philentoma Maroon-breasted Philentoma Jungle flycatcher sp.

x x x x x x x x x

Chlamydochaera jefferyi Copsychus malabaricus Copsychus saularis Enicurus ruficapillus

Fruit Hunter White-rumped Shama Magpie Robin Chestnut-naped Forktail

LC LC LC NT

R, E R R R

x x

Dicuridae

Corvidae

Irenidae Muscicapidae

Turdidae

81

x x

x x x

x

x x

x x

x

x

x

x x


Enicurus leschenaulti Trichixos pyrropygus Zoothera interpres

White-crowned Forktail Rufous-tailed Shama Chestnut-capped Trush

LC NT LC

R R R

x x x

Siilvidae

Orthotomus atrogularis Phylloscopus borealis

Dark-necked Tailorbird Arctic warbler

LC LC

R M

x x

Timalidae

Trichastoma rostratum Trichastoma bicolor Malacocincla sepiaria Malacocincla abbotti Malacocincla malaccensis Malacopteron cinereum Malacopteron magnum Malacopteron magnirostre Malacopteron affine Stachyris maculata Stachyris erythroptera Stachyris nigricollis Stachyris poliocephala Macronous ptilosus Alcippe brunneicauda Erpornis zantholeuca

White-chested Babbler Ferruginous Babbler Horsfield Babbler Abott's Babbler Short-tailed Babbler Scaly-crowned Babbler Rufous-crowned Babbler Moustached Babbler Sooty-caped Babbler Chestnut-rumped Babbler Chestnut-winged Babbler Black-throated Babbler Grey-headed Babbler Pluffy-backed Tit-babbler Brown Fulvetta White-bellied Yuhina

NT LC LC LC NT LC NT LC NT NT LC NT LC NT NT LC

R R R R R R R R R R R R R R R R

x x x x x x x x x x x x x x x x

Sturnidae

Gracula religiosa

Common Hiil Myna

LC

R

x

Chloropsidae

Chloropsis cyanopogon Chloropsis sonnerati Chloropsis cochinchinensis

Lesser Green Leafbird Greater Green Leafbird Blue-winged Leafbird

NT LC LC

R R R

x x x

Dicaeidae

Prionochilus xanthopygius Prionochilus percussus Prionochilus maculatus Dicaeum trigonostigma Dicaeum concolor

Yellow-rumped Flowerpecker Crimson-breasted Flowerpecker Yellow-breasted Flowerpecker Orange-bellied Flowerpecker Plain Flowerpecker

LC LC LC LC LC

R, E R R R R

x x x x x

Nectarinidae

Anthreptes singalensis Anthreptes rhodolaemus Anthreptes simplex Hypogramma hypogrammicum Arachnothera longirostra Arachnothera affinis

Ruby-cheeked Sunbird Red-throated Sunbird Plain Sunbird Purple-naped Sunbird Little Spiderhunter Grey-breasted Spiderhunter

LC NT LC LC LC LC

R R R R R R

x x x x x x

Lonchura fuscans

Dusky Munia

LC

R, E

Estrilidae

82

x x

x

x

x


Lampiran 3 â&#x20AC;&#x201C; Nama pohon Nama pohon yang disampel di Hutan Lindung Bukit Batikap, termasuk nama ilmiah yang diketahui dari nama lokal dengan bantuan dari Borneo Orangutan Survival Foundation (BOSF) dan Cheyne, .

Famili Anacardiaceae

Nama lokal Reggahas

Famili Lamiaceae

Nama ilmiah Geunsia tetandra

Nama lokal Kato Topung

Tamehas

Lauraceae

Dehaasia sp

Pangowan

Eusideroxylon zwagerii

Ulin

Casuarinaceae

Nama ilmiah Gluta sp Bouea oppositofolia Dracontomelon dao Dyera costulata Dyera costulata Durio sp Santiria laevigata Dacroydes sp Canarium sp Casuarina sp

Doho Kasinut Kempas Marijang Assam Menyerau Bunyo Papung Uhai

Clusiaceae

Garcinia sp

Gandis

Dilleniaceae Dipterocarpaceae

Garcinia sp Dillenia sp Dipterocarpus sp Dipterocarpus sp

Kondis Salam Mohing Bajan Bajanohith Kangkawan z Laning Karuing Katoi Kayu batu Kayu Matahri Kelapis Latang prengat Lutung Meranti Pahan Propock/Maharoon

Koompassia excelsa Koompassia malaccensis Sindora sp Magnolia bintulensis Michelia champaca Aglaia sp Sandoricum sp dysoxylum sp Artocarpus odoratissimus Artocarpus comando

Annonaceae Apocynaceae Bombaceae Burseraceae

Shorea pinanga

Euphorbiaceae

Fagaceae

Dipterocarpus sp Shorea sp Shorea sp Shorea sp Shorea sp Shorea sp Shorea sp Shorea sp Shorea rugosa Shorea sp Shorea macrophylla Shorea sp Croton sp Mallotus sp Macaranga sp Mallotus sp Neoscortechinia sp Croton argyratus Lithocarpus sp -

Tingkuan Mahawai phuti Jelutong Tatong Durian Hongas Irat karamu Mahasom Balau

Leguminosae

Magnoliaceae Meliaceae

Myristicaceae Myrtaceae Nauclea Phyllanthaceae

Tankawang Tehan Balik Anging Belanti Hasang Klumpai Pupu palanduk Tembalik ingin Pampaning Tekarot

Rubiaceae Sapindaceae

Sapotaceae Simaroubaceae Sterculiaceae

83

Binturung

Artocarpus anisophyllus Artocarpus sp

Bundut Gambir Poan Sampang

Artocarpus sp

Tampang

Syzygium sp Syzygium sp Rubiaceae sp Baccaurea sp Aporusa sp Baccaurea sp Baccaurea sp

Kumpang deha Kupung Jambu Burung Jambu Merrah Benken Kolo Lamba Kalibon Moloch Poak Umbak

Baccaurea sp

Unding Undang

Anthocephalus cadomba Nephellium sp Pometia pinnata Nephellium sp Disoxylum sp Dimocarpus sp Palaquium sp Heritiera sp

Hotap Lanamun Potamak Takuho Talonka Tenkuhith Nyatu Gading Gading Phuti Lambin


Family UNKNOWN -

Scientific name UNKNOWN -

Local name Bahai Bertiharas Bringin Mahotu Byure Dari rassa Dumeh Galuoiy Guring Bahs Hah Hann Hohing Jakang Jatat Pambai Kala Borock Kaliwan Karak bari Kayu balan Kayu assam Kayu balo Klompang Landing Lumping bilik Mahadoring Manyup Murlo Nanyup

Family UNKNOWN -

-

84

Scientific name UNKNOWN -

Local name Neakumpong Nyipotoh tung Oreng Ozrak Pating batoran Pating joli Piping Planchi Poyying Boke Puku pelanuk Putting Putting botaoran Putting juri Putung Ramaniung Rangasang Rumbang Sadiron Saiwan Sakotaop Buho Sekatop buhin Talomui Tunoling kundan Uun Yarua Yiponthtung Sedoruk


Lampiran 4 â&#x20AC;&#x201C; Invertebrata Peneliti utama: Russell Goodchild

Tujuan Tujuan mengambilan sampel invertebrata adalah untuk memperoleh pengetahuan umum tentang jenis invertebrata yang terdapat di lokasi penelitian dan merekam jenis yang belum dideskripsi. Karena sudah tahu bahwa akan terdapat jumlah satwa invertebrata banyak hanya kelompok tertentu dapat disurvey. Dalam kerja sama dengan Dr Merlijn Jocke dari Belgian Natural History Museum, ordo arachnid thelyphonida dan amblypygi, sub-ordo arachnid order cyphophthalmi dari ordo opiliones, dan family serangga scerambycidae dan elateridae dipilih. Kelompok-kelompok ini selanjutnya disebut BINCO 5. Berdasarkan pengetahuan saya dan pengalaman lain aranae (laba-laba) juga dimasukkan. Dr Carsten Bruhl dan Dr Jan Back meneliti bagaimana keragaman jenis dan komposisi komunitas berbanding dengan lokasi di bagian utara Borneo, terfokus pada lepidoptera malam dan semut sersah. Ini penting untuk dapat menilai nilai daerah ini untuk konservasi keanekaragaman hayati, misalnya dalam konteks usulan dan ratifikasi kawasan konservasi Heart of Borneo antar tiga negara.

METODA Binco 5 dan aranae Perangkap lubang Demi kemudahan logistik survey invertebrata digabungkan dengan survey herpetologi. Perangkap lubang dan Survey Perjumpaan Visual digunakan untuk kedua kelompok; oleh karena itu surveysurvey ini diperlakukan sebagai survey invertebrata-herpetologi gabungan, walaupun ada perbedaan dalam pelaksanaan praktis. Perangkap lubang yang dirancang untuk penangkapan invertebrata biasanya punya cairan air/detergen di dasarnya, kadang-kadang dicampur dengan pengawet atau agen mematikan lain (McGavin, 2007). Ini tidak mungkin dilakukan untuk perangkap yang juga digunakan untuk menangkap amfibi yang sangat peka terhadap bahan kimia di lingkungannya karena kulit yang mudah tembus; makanya perangkap lubang kami gunakan tidak punya bahan kimia tambahan. Juga perangkap diusahakan se-kering mungkin agar reptil yang tertangkap tidak mati tenggelam atau mengalami kedinginan. Perangkap lubang untuk survey invertebrata bertujuan menahan â&#x20AC;&#x153;harvestmenâ&#x20AC;? (terutama dari sub-ordo order cyphpophthalmi), dan arachnids lebih besar seperti laba-laba mygalomorph, dan thelyphonids. Lihat Bab 6. Herpetofauna untuk penjelasan metoda perangkap lubang Survey Perjumpaan Visual / Visual Encounter Surveys (VES) Prinsip yang sama berlaku untuk VES yang juga dilakukan pada waktu bersamaan dengan VES herpetologi karena banyak invertebrata akan ditemukan dengan cara sama seperti untuk herpetofauna. Survey ini terutama terfokus pada aranae seperti thelyphonida, amblypygids, dan arachnids, dan juga kedua family serangga sasaran lain yang mungkin keluar dari tempat persembunyian karena tertarik pada cahaya senter, namun terlalu jauh dari kemah untuk tertarik pada lampu kemah. 85


Survey dilakukan sepanjang jalur transek 2km yang dibuat khusus untuk survey mamalia dan burung. Kalau jenis invertebrata sasaran ditemukan diusahakan untuk menangkapnya dengan menggunakan kotak 750ml yang bisa disusun dengan lubang udara. Sebelum ditangkap dinilai apakah spesimen dapat ditangkap tanpa mengakibatkan bahaya bagi binatang dan surveyor. Sedapatnya dihindari kontak dengan spesimen, tetapi ditangkap langsung dengan menaruh kotak di atasnya dan dengan lembut memasukkannya. Spesimen dibawa kembali ke kemah. Lihat Bab 6. Herpetofauna untuk penjelasan tentang metoda VES. Penangkapan kebetulan Kelimpahan satwa invertebrata di hutan ada peluang besar mereka akan masuk ke kemah dan tempat lain di mana tim berada walaupun tidak sedang survey; oleh sebab itu dipahami oleh semua anggota ekspedisi bahwa semua invertebrata sasaran akan ditangkap dan diberikan kepada peneliti utama untuk diproses lebih lanjut dan dicatat sebagai penangkapan insidentil. Pemerosesan spesimen Dua metoda untuk memroses sampel digunakan. Pada awal saya ingin memasukkan pengukuran kaki dan beberapa ukuran anatomi sehingga sebanyak mungkin informasi dapat dikumpulkan sebelum specimen diawetkan, termasuk foto-foto ketika masih aktif di atas kertas kisih-kisih 1mm. Namun setelah 30 spesimen diproses dengan cara seperti ini, disadari bahwa metoda ini memerlukan terlalu banyak waktu untuk diselesaikan ketika melakukan survey VES pada malam hari sehingga metoda disederhanakan. Detil yang dicatat termasuk: perkiraan panjang anggota badan penting, warna, tekstur dan tingkah laku yang menarik. Foto-foto dibuat di atas kertas kisih-kisih 1mm dan digunakan untuk identifikasi spesimen dengan bantuan buku pedoman dan spesimen museum.

Semut dan Ngengat Metoda untuk mengkaji keanekaragaman hayati semut sersah Semut sersah disampel di enam lokasi yang berbeda sepanjang jalur transek dengan jarak 100m antar titik tengah lokasi sampling. Rancangan ini terbukti efisien dengan sekitar 70% dari seluruh jenis yang diperkirakan hadir ditemukan. Di sekitar setiap titik tengah sampling, 10 sampel 1m2 sersah dikumpulkan, dengan jarak antaranya minimal 3m. Tiga meter merupakan jarak lebih jauh daripada jangkauan sebagian besar semut yang hidup di lapisan sersah (pengamatan pribadi). Sersah disaring dengan menggunakan kawat 1 x 1 cm. Sersah didefinisikan sebagai lapisan daun dan hancuran jaringan tumbuhan yang dengan mudah dapat disingkirkan dari tanah yang lebih padat. Sampling dilakukan minimal dua hari setelah hujan deras untuk memastikan artropod kecil tidak lengket di daun dan pasti dapat di-ekstraksi dengan metoda ini. Sampel-sampel sersah ditinggalkan untuk ekstraski selama 3 hari di alat mini Winkler di tempat yang teduh. Semut yang di-ekstraksi diidentifikasi di kemah dengan menggunakan mikroskop dan literatur seperti terdaftar di www.antbase.net. Metoda untuk mengkaji keanekaragaman hayati macrolepidoptera malam Serangga malam tertarik pada lampu blacklight 15W dengan tenaga bateri yang ditaruh di dalam tabung kasa putih. Tiga habitat disampel; pinggiran hutan di sungai /kemah, semak lebat di hutan

86


dan kanopi di ketinggian 50m. Akses ke tajuk diperoleh dengan memanjat pohon menjulang dengan teknik tali satu. Setiap habitat disampel berulangkali selama 3-4 jam setelah gelap, tergantung pada cuaca. Kedatangan ngengat berkurang secara signifikan setelah jam 21.30. Tiga sampai empat sampel malam diambil di setiap habitat, yang memungkinkan analisa statistik terinci pada analisa di masa mendatang. Spesimen di-identifikasi dengan menggunakan literatur di www.mothsofborneo.org, sedangkan gambar-gambar foto akan digunakan identifikasi nanti.

HASIL BINCO 5 dan Aranae Tabel 1 memperlihatkan jumlah jenis sasaran yang diambil sebagai spesimen termasuk persentase untuk menunjukkan betapa dikontribusi oleh masing-masing metoda. Penyuplai spesimen terbesar adalah dari penemuan kebetulan dengan hampir 60%. Perangkap lubang, metoda yang intensif tenaga, menyumbang kurang dari 7% spesimen. Amblypygids tidak ditemukan sama sekali, bahkan setelah dicari khusus. Tabel 1 â&#x20AC;&#x201C; Jumlah dari jenis sasaran yang didapat sebagai spesimen Pitfall traps VES Insdentil Total

Aranae 4 41 33 78

Thely 1 1 1 3

Opiliones 4 2 4 10

Cyph 1 4 4 9

Ceram 4 34 38

Elat 11 11

Total 10 52 87 149

Persentase (%) 6.7 34.9 58.4 100

Perangkap lubang Tabel 2 menunjukkan berapa banyak dari setiap kelompok sasaran ditemukan di setiap stasiun pitfall dengan amblypygi dan famili serangga tidak dimasukkan karena tidak ada spesimen tertangkap. Opiliones dan aranae mempunyai keterwakilan paling besar pada metoda ini dengan empat spesimen masing-masing. Semua opiliones yang ditangkap berasal dari jenis yang sama yang belum dapat di-identifikasi. Secara keseluruhan tiga spesimen thelyphonids ditangkap termasuk satu di dalam perangkap lubang. Tabel 2â&#x20AC;&#x201C; Jumlah individu spesies sasaran yang tertangkap di masing-masing stasiun pitfall Aranae Thelyphonida Opiliones Cyphophthalmi Total Pitfall Station 1 1 1 1 3 Pitfall Station 2 Pitfall Station 3 1 1 Pitfall Station 4 1 1 Pitfall Station 5 2 2 Pitfall Station 6 2 1 3 Total 4 1 4 1 10

VES Tabel 3 di bawah ini menunjukkan bahwa Survey Perjumpaan Visual menyumbang 52 spesimen, dengan mewakili empat jenis sasaran, akan tetapi dengan 80% spesimen aranae. Setiap transek menyumbang jumlah spesimen yang sama dengan yang paling banyak, 11 berasal dari transek 4 dan yang paling rendah, 8 spesimen dari jalur transek 1. Tabel 3 â&#x20AC;&#x201C; Hasil dari Survey Perjumpaan Visual VES

87


Aranae 6 7 8 11 9 41

Transect 1 Transect 2 Transect 3 Transect 4 Transect 5 Total

Thelyphonida 1 1

Opiliones 1 1 2 4

Cyphophthalmi 1 1 2

Cerambycidae 1 1 2 4

Total 8 9 11 13 11 52

Insidentil Insidentil merupakan specimen yang dijumpa secara kebetulan tanpa teknik tertentu untuk menemukan mereka; mereka terdapat secara kebetulan di jalur transek atau, khususnya cerambycidae dan elaterids, ditemukan di kemah dan diambil sebagai spesimen. Spesimen insidentil ini merupakan 58.4% dari seluruh sampel dan menyumbang terbanyak jenis sasaran kecuali untuk aranae di mana 33 spesimen dikumpulkan melalui penemuan insidentil dan 41 spesimen melalui VES. Tabel 4mengunkapkan betapa penting penangkapan insidentil dalam menyumbang spesimen dibandingkan dengan kedua metoda utama yang lain. Sedangkan tabel 5 menunjukkan bahwa ternyata sebagian besar penangkapan insidentil dilakukan di kemah utama dibandingkan dengan daerah lain, seperti transek atau jalan setapak utama.

Tabel 4 â&#x20AC;&#x201C; Persentase spesimen selama penangkapan insidentil sebagai bagian dari total. Aranae Thely Opiliones Cyph Ceram Elat Total spesimen 42.3 33.3 40 44.4 89.5 100 58.4 (%) Tabel 5 â&#x20AC;&#x201C; Lokasi penangkapan insidentil. Aranae Thely Opiliones Kemah utama /Base camp 27 2 Tempat lain 6 1 2 Total 33 1 4

Cyph 3 1 4

Ceram 33 1 34

Elat 11 11

Total 87.4 12.6

Identifikasi hingga tingkat jenis masih memerlukan analisa dan waktu banyak dan dalam banyak kasus tidak dapat diselesaikan.

DISKUSI BINCO 5 dan Aranae Semua elaterids ditangkap di kemah utama seperti juga mayoritas cerambycidae, lihat Tabel 1. Perkiraan penyebab adalah bahwa kemah menarik kedua famili ini pada malam hari karena volume cahaya yang relatif banyak dari berbagai lampu, yang merupakan satu-satu sumber cahaya dalam jarak 30km. Sayang tidak dipasang perangkap lampu, terutama karena keterbatasan waktu karena bila dilakukan pasti akan menarik untuk mengetahui apakah merubah atau berdampak pada hasil. Tidak mengherankan bahwa kedua famili ini tidak ditemukan di perangkap lubang karena punya kemampuan untuk terbang dan kebiasaan untuk hanya hingap di belukar atau pohon. Sedikit mengherankan bahwa tidak ditemukan amblypigids. Biasanya dapat ditemukan pada batang pohon dan dalam lubang, seperti pohon yang tumbang dan bagian dalam yang telah lapuk.

88


Ketika mereka menjadi jenis sasaran terakhir untuk ditemukan, dilakukan upaya khusus, termasuk mengajar para pemandu tentang mereka dan secara khusus mendatangi tempat di mana diduga mereka bisa ditemukan. Namun, walaupun upaya ini dilakukan, tidak juga ditemukan. Ada kemungkinan banyak penyebab mereka tidak ditemukan; pertama-tama amblypygi mungkin tidak terdapat di wilayah ini. Namun penyebab ini kurang masuk akal, karena ditemukan banyak arachnids yang biasanya berasosiasi dengan hutan hujan tropis di Asia Tenggara termasuk thelyphonida yang pada awal diperkirakan akan paling sulit ditemukan.

89


Expedisi Murung Raya - Laporan Ilimiah