Issuu on Google+

PEMILIHAN LOKASI DAN PEMANGKU KEPENTINGAN SUBANG – JAWA BARAT

JULI 2005 ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID This report was produced by Development Alternatives, Inc. for the United States Agency for International Development under Contract No. 497-M-00-05-00005-00.

Kredit Foto: ESP Subang/ Jawa Barat Pemandangan daerah aliran sungai dan pesawahan di Subang.

PEMILIHAN LOKASI DAN PEMANGKU KEPENTINGAN SUBANG – JAWA BARAT

Title: Program, activity, or project number: Strategic objective number: Sponsoring USAID office and contract number:

Pemilihan Lokasi dan Pemangku Kepentingan Subang, Jawa Barat Environmental Services Program, DAI Project Number: 5300201. SO No. 2, Higher Quality Basic Human Services Utilized (BHS). USAID/Indonesia, Contract number: 497-M-00-05-00005-00.

Contractor name:

DAI.

Date of publication:

Juli 2005

DAFTAR ISI DAFTAR FOTO........................................................................................................................... I DAFTAR TABEL ......................................................................................................................... I RINGKASAN EKSEKUTIF ........................................................................................................ 1 1.

MATRIKS TARGET LOKASI WSM ................................................................................. 1 1.1.

2.

FORMULIR ISIAN PEMILIHAN WILAYAH KERJA ESP ..................................................................1

PEMANGKU KEPENTINGAN WSM DAN KONSERVASI SUMBER DAYA AIR ..... 5 2.1. PENDAHULUAN ...................................................................................................................................5 2.1.1. Latar Belakang ................................................................................................................................................5 2.1.2. Lokasi.................................................................................................................................................................6 2.2. IDENTIFIKASI DAN PEMETAAN PEMANGKU KEPENTINGAN...............................................7 2.3. PETA PEMANGKU KEPENTINGAN .................................................................................................8 2.3.1. lembaga pemerintah .....................................................................................................................................8 2.3.2. Institusi Swasta............................................................................................................................................. 14 2.3.3. Institusi Universitas dan Lembaga Penelitian....................................................................................... 15 2.3.4. Media.............................................................................................................................................................. 16 2.4. KESIMPULAN DAN SARAN............................................................................................................. 16

3.

SURVAI SUMBER DAYA AIR ........................................................................................ 17 3.1. 3.2. 3.3. 3.4. 3.5. 3.6. 3.7. 3.8. 3.9. 3.10. 3.11.

LOKASI DAN JENIS SUMBER AIR BAKU PDAM SUBANG .................................................................... 17 HULU DAS CIPUNAGARA ..................................................................................................................... 18 HULU DAS CIASEM ................................................................................................................................ 23 LEMBAR VERIFIKASI SUMBER AIR CIBULAKAN, KECAMATAN CIJAMBE ............................................... 27 POTRET SUMBER AIR CIBULAKAN KECAMATAN CIJAMBE .................................................................. 29 LEMBAR VERIFIKASI SUMBER AIR CIMUTAN KECAMATAN JALAN CAGAK ......................................... 32 POTRET SUMBER AIR CIMUTAN KECAMATAN JALAN CAGAK ........................................................... 33 LEMBAR VERIFIKASI SUMBER AIR CIPABEASAN, CUPUNAGARA, KECAMATAN CISALAK ................... 36 PERMASALAHAN SUMBER DAYA AIR ..................................................................................................... 37 KENDALA TEKNIS DI LAPANGAN .......................................................................................................... 37 SARAN DAN TINDAK LANJUT ............................................................................................................... 37

DAFTAR FOTO FOTO 1: KONDISI TUTUPAN TUMBUHAN DI HULU SUNGAI CIKARUNCANG (ANAK CABANG SUNGAI CIPUNAGARA). ......................................................................................................................................... 18 FOTO 2: KONDISI LAHAN MILIK PTP TEH CIPUNAGARA..................................................................................... 18 FOTO 3: KONDISI LAHAN HASIL REHABILITASI DISHUTBUN SUBANG, 2002 DI PASIR PALASARI, KECAMATAN CISALAK. ............................................................................................................................ 19 FOTO 4: SALAH SATU MATA AIR YANG MENJADI SUMBER AIR SUNGAI CIPUNAGARA. ..................................... 19 FOTO 5: KEGIATAN PENAMBANGAN PASIR TEPAT DI TEPI SUNGAI CILEULEUY (SUB-DAS CIPUNAGARA). .... 20 FOTO 6: PERBEDAAN WARNA AIR YANG BERASAL DARI DUA LOKASI YANG BERBEDA DI BAGIAN HULU SUNGAI CILEULEUY. ................................................................................................................................. 21 FOTO 7: PENAMBANGAN BATU ANDESIT DI BAGIAN ATAS KOMPLEKS MATA AIR CIBULAKAN........................ 21 FOTO 8: KOMPLEKS MATA AIR CIBULAKAN ADALAH SUMBER BAHAN BAKU BAGI PDAM KABUPATEN SUBANG..................................................................................................................................................... 22 FOTO 9: PROSES PENCAMPURAN KAPORIT (BAHAN KIMIA PEMBUNUH BAKTERI DALAM AIR) KE DALAM PIPA DISTRIBUSI DARI KOMPLEKS MATA AIR CIBULAKAN. .............................................................................. 22 FOTO 10: BANGUNAN FASILITAS PENURAPAN MATA AIR MILIK PDAM KABUPATEN SUBANG. ......................... 23 FOTO 11: LOKASI PERUMAHAN DI BAGIAN HULU DAS CIASEM............................................................................ 24 FOTO 12: UMUM DITEMUI: PERKEBUNAN TEH DI UJUNG DAS CIASEM. ............................................................... 24 FOTO 13: PENGGUNAAN LAHAN YANG BAIK DENGAN DAMPAK BURUK: PERSAWAHAN DI UJUNG DAS CIASEM. ..................................................................................................................................................... 25 FOTO 14: SALAH SATU MATA AIR DI DALAM KOMPLEKS MATA AIR CIMUTAN DI HULU SUNGAI CIMUTAN. ..... 25 FOTO 15: SALAH SATU MATA AIR CIMUTAN YANG DIPAKAI UNTUK KEPERLUAN AIR BERSIH BAGI RUMAH TANGGA. ................................................................................................................................................... 26 FOTO 16: SUMBER AIR BERSIH PENDUDUK DUSUN KERTAMUKTI DAN CIKANYERE DI KECAMATAN JALANCAGAK TERNYATA ADALAH AIR PARIT, BUKAN AIR TANAH....................................................... 26

DAFTAR TABEL TABEL 1 PERAN PEMERINTAH PUSAT DAN PEMERINTAH PROVINSI JAWA BARAT MENDUKUNG PROGRAM WSM PROGRAM ...........................................................................................................................................9 TABEL 2 PERAN PEMERINTAH KABUPATEN SUBANG MENDUKUNG PROGRAM WSM......................................... 11 TABEL 3 PERAN INSTANSI NON PEMERINTAH MENDUKUNG PROGRAM WSM..................................................... 12 TABEL 4 PELATIH PETANI UNTUK MENDUKUNG PROGRAM WSM ....................................................................... 14 TABEL 5 SEKTOR SWASTA YANG POTENSIAL MENDUKUNG PROGRAM WSM...................................................... 14 TABEL 6 INSTITUSI UNIVERSITAS DAN LEMBAGA PENELITIAN MENDUKUNG PROGRAM WSM........................... 15 TABEL 7 PERANAN MEDIA SUBANG MENDUKUNG PROGRAM WSM..................................................................... 16

RINGKASAN EKSEKUTIF Laporan ini dibuat oleh Tim Watershed Management Environmental Services (WSM-ESP) USAID wilayah kerja Jawa Barat dengan bantuan beberapa mitra kerja ESP di Jawa Barat, khususnya Kabupaten Cianjur. Laporan ini disusun dalam tiga bagian, yaitu 1) Matrik target wilayah kerja WSM, 2) Pemangku kepentingan yang terlibat dalam kegiatan pengelolaan daerah aliran sungai – konservasi sumberdaya air dan 3) Survey sumberdaya air. Isi laporan merupakan bagian dari kegiatan lapangan, dari Rencana Kerja ESP USAID Program Tahun Pertama, khususnya Komponen Watershed Management WS 1 (Development of Watershed Management Plan), Sub Task WS 1-1 (Identify Watershed Areas), WS 1-2 (Map Watershed Area), WS 1-3 (Facilitate Development of Multi-Pemangku kepentingan Watershed Management Forum), WS I-4 (Build Awareness and Support for Watershed Management Planning in Targeted Areas) dan WS 1-5 (Identify Specific Activities to Support Watershed Management Plans). Kami menghaturkan terima kasih kepada semua mitra ESP atas berbagai saran dan masukan selama proses penyusunan laporan ini. Kami menghaturkan maaf apabila selama proses penyusunan laporan ini belum dapat mengakomodir semua masukan akibat terbatasnya ruang dan waktu yang tersedia. Namun demikian, laporan ini dibuat sangat fleksibel agar dapat mengakomodir berbagai masukan tambahan, termasuk melengkapi informasi-informasi lain yang diperlukan.

1. MATRIKS TARGET LOKASI WSM 1.1. FORMULIR ISIAN PEMILIHAN WILAYAH KERJA ESP Pemilihan Lokasi di Kabupaten Subang – Jawa Barat Tujuan:

Membangun standar informasi lapangan, pengumpulan dan pengelolaan informasi dalam pemilihan wilayah kerja ESP WSM

Provinsi: Penduduk (orang)

JAWA BARAT 37.980.422

Kabupaten Penduduk (orang)

SUBANG 1.371.005

DAS

CIASEM (101.150 ha)

Desa

Sukamandi, Cijengkol, Leles, Cintamekar, Curuk Agung, Cikujang, Cicadas, Dayeuhkolot, Cipancar, Ponggang, Talagasari, Sagalaherang Kaler, Sagalaherang

Isu yang sesuai bagi ESP - BHS

Nilai keanekaragaman hayati tinggi, persoalan air (pengambilan, distribusi, kualitas dan kuantitas), kesehatan masyarakat, kepadatan penduduk, kawasan yang terdegrdasi, sedimentasi tanah dan erosi

1 Nilai Keanekaragaman Hayati

1.1 Apakah wilayah ini sesuai

dengan dokumen USAID nomor 118/119 termasuk rekomendasinya

Ya: jumlah penduduk tinggi, keanekaraman hayati tinggi, lahan yang terdegradasi, pertanian intensif di daerah hulu

1.2 kawasan Konservasi Nama Wilayah

Burangrang and Tangkuban Perahu 4,360 ha

Tipe Ancaman Pengelolaan Saat Ini

Cagar Alam dan Taman Wisata Pertanian, konversi (pemanfaatan) lahan, real-eastate Perusahaan Negara (Perum Perhutani), Balai Konservasi dan Sumber Daya Alam (BKSDA I), Perusahaan (PT. PALAWI), masyarakat

PEMILIHAN LOKASI DAN PEMANGKU KEPENTINGAN SUBANG – JAWA BARAT

1.3 Kawasan Hn Keanekaragaman Hayati Tinggi Wilayah Tipe Ancaman Pengelolaan Saat Ini

Burangrang and Tangkuban Perahu Hutan Produksi, hutan lindung, hutan masyarakat Encroachment Perum Perhutani, Perkebunan Milik Negara (PTPN VIII), masyarakat

2 Sumber Air Baku Penting Mata Air Sungai Lokasi Kapasitas Situasi Saat Ini Kualitas Ancaman Pengelolaan Saat Ini

45 Ciasem Kecamatan Sagalaherang 70 - 120 liter per detik Sedang dalam perencanaan untuk digunakan oleh PDAM, pengelolaan oleh desa/masyarakat Sangat baik Erosi tanah, erosi air (keluarga) Dikelola oleh individu

3 Kesejahteraan Masyarakat Ekonomi Sosial Peluang

4 Penilaian Kelembagaan Pemerintah Inisiatif National/ lembaga terkait dan Kontak Inisiatif Provinsi/ lembaga terkait dan Kontak

Inisiatif Kabupaten/ lembaga terkait dan Kontak LSM dan Inisiatif kelompok masyarakat/lembaga dan Kontak

Daya beli kurang, pendapatan rendah Tingkat kesehatan rendah, rendahnya tenaga kerja produktif, tingkat pendidikan rendah, biaya transportasi tinggi Kelompok petani, distribusi air secara swadaya, rehabilitasi swadaya, pertanian organik (Informasi selengkapnya, dapat dilihat pada bagian 2.0 Pemangku kepentingan WSM)

Balai Konservasi Sumberdaya Alam Wilayah I (BKSDA I), Balai Das Ciliwung Citarum), Departemen Kehutanan Dinas Pengelolaan Sumberdaya Air Jawa Barat, Dinas Perindustrian dan Perdagangan Jawa Barat, Dinas Kehutanan Jawa Barat, Dinas Pertanian Jawa Barat, Bappeda Jawa Barat, Dinas Kesehatan Jawa Barat, Biro Bina Produksi Jawa Barat, Direktorat Tata Lingkungan dan Kawasan Pertambangan Departemen Energi dan Sumberdaya Mineral Bappeda Subang, Badan Pengendalian Lingkungan Hidup Subang, Dinas Kehutanan dan Perkebunan, Dinas Pertanian dan Tanaman Pangan, Dinas Budaya dan parawisata Konsorsium Pelestarian Lingkungan Subang - KOPEL'S, Lembaga Advokasi Masyarakat Subang, Nastari, Duta Tani, Malapadja, Forum Subang Selatan, Poklan, Katur Nagari, Forum Petani Subang, APAS, Himapa Jagabuana. Kontak : Indra Gumilang / LAMS

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

2

PEMILIHAN LOKASI DAN PEMANGKU KEPENTINGAN SUBANG – JAWA BARAT

Initiatif Swasta/ lembaga terkait dan kontak

Kontribusi anakan untuk program GRLK oleh Pertamina, Perum Perhutani, PT. Perkebunan, Tim GRLK Jabar, Yayasan Pemerhati Lingkungan, Korpri Prop. Jabar, Kerjasama dengan petani untuk kepentingan kosmetik PT Mustika Ratu, peternakan unggas skala kecil. Kontak : Kantor Dinas Kehutanan dan Perkebunan Subang

Initiatif Perguruan Tinggi/ lembaga terkait dan kontak

Universitas Subang

5 Pemangku kepentingan setempat yang tertarik bekerja sama dengan ESP

(tinggi, sedang, rendah) Kemauan untuk melakukan komitmen pendanaan dan/atau penyedia bantuan teknis Tinggi : Koalisi LSM Subang (Kopels) : Kesediaan untuk berkomitmen untuk kontribusi teknis, sinergitas program, (untuk program serupa dengan ESP, kontribusi pendanaan) Tinggi : Pemerintah Subang komitmen untuk memberikan dukungan terhadap program DAS dan pengelolaan lingkungan, termasuk dalam kebijakan, dukungan dana, dukungan teknis, dukungan fasilitas dan nara sumber

6 Indikator Kesehatan

Diare and gastroenteritis (4.88 %)

7 Hubungan USAID Dengan Program BHS Lainnya Dengan selain Progam BHS

8 Peta Daerah Aliran

Sungai/kabupaten dengan beberapa informasi (Kawasan Konservasi dan hutan yanf memiliki tingkat keanekaragaman hayati tinggi; target rehabilitasi, desa-desa, target kawasan yang akan direhabilitasi, sumber air (mata air, sungai) dll. Lain-lain Apakah sudah memperhatikan: Keanekaregaman hayati Suplai air - penyaluran air bersih Keterkaitan dengan program kesehatan Keterkaitan dengan USAID/BHS

HSP, SWS LGSP Lihat "pemangku kepentingan" bagian 2.0

Ya! Burangran-Tangkuban Perahu Mata air Cinata and Ciampelas untuk PDAM Yas! Persoalan Kesehatan akibat air Terkait dengan program kesehatan dan airnya USAID/BHS

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

3

PEMILIHAN LOKASI DAN PEMANGKU KEPENTINGAN SUBANG – JAWA BARAT

2. PEMANGKU KEPENTINGAN WSM DAN KONSERVASI SUMBER DAYA AIR 2.1. PENDAHULUAN 2.1.1. LATAR BELAKANG Cagar Alam dan Taman Wisata Tangkuban Perahu terletak pada wilayah Kecamatan Sagalaherang Kabupaten Subang dan Kecamatan Lembang Kabupaten Bandung. Berdasarkan surat keputusan Menteri Nomor 528/kpts/um/9/74, tanggal 3 September 1974, meliputi luas sekitar 1660 Ha, dan berada 150 sampai 2684 meter di atas permukaan laut, berperan sangat penting tidak saja karena bagi keanekaragaman hayati tinggi, tetapi juga sangat penting bagi kepentingan daerah tangkapan air (water catchments area) untuk mendistribusikan air bagi daerah sekitarnya. Kawasan ini juga sangat kaya dengan keanekaragaman jenis pohon khas Jawa Barat seperti puspa, pasang, kihiwer, jamuju, saninten, dan jenis satwa seperti panthera pardus, surili (respytis comata), lutung (trachypitechus auratus) serta sangat kaya dengan jenis-jenis burung, yang kesemuanya itu menjadi daya tarik tersendiri bagi para wisatawan. Cagar Alam Burangrang terletak pada wilayah Kecamatan Sagalaherang Kabupaten Subang, Kecamatan Wanayasa, Kecamatan Bojong dan Kecamatan Darangdan Kabupaten Purwakarta. Cagar alam ini ditetapkan berdasarkan Surat Keputusan Menteri Nomor 479/kpts/um/8/1979, tanggal 2 Agustus 1979, meliputi luas sekitar 2700 Ha, dan berada 1000 sampai 1500 meter di atas permukaan laut, berperan sangat penting khususnya bagi kepentingan tangkapan air (water catchments) dan juga sangat kaya akan keanekaragaman hayati seperti Tangkuban Perahau. Daerah tangkapan air Tangkuban Perahu dan Burangrang mengalir menuju tiga Daerah Aliran Sungai (DAS) utama di Subang, yaitu Ciasem, Cilamaya dan Cipunagara yang juga mengalir menuju kabupaten sekitar, yaitu Kapupaten Indramayu, Kabupaten Sumedang dan Kabupaten Karawang. Mengingat pentingnya peran daerah tangkapan air ini, Komponen Watershed Management (WSM) komponen dari Program Jasa Lingkungan (Environmental Services Program/ESP) USAID selama sekitar 18 bulan pertama didalam program kerjanya akan memfokuskan kegiatan pada daerah water catchments. Pada saat yang bersamaan, pemerintah Subang sangat menaruh perhatian besar untuk mengembangkan daerah catchments tersebut dengan mengintegrasikan program pengembangan parawisatanya yang selama ini lebih berorientasi ekonomi. Ada kepentingan ekonomi dan lingkungan yang kelihatannya akan saling bertolak belakang. Subang memiliki 22 kecamatan,diantaranya Kecamatan Jalan Cagak dan Kecamatan Sagalaherang yang terletak paling dengan dengan daerah water catchments Tangkuban Perahu ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

5

PEMILIHAN LOKASI DAN PEMANGKU KEPENTINGAN SUBANG – JAWA BARAT

dan Burangrang. Berdasarkan survey lapangan, termasuk dari informasi hasil diskusi di lapangan yang dilakukan oleh ESP, paling tidak terdapat tiga persoalan yang menantang yang dijumpai pada kecamatan tersebut, yaitu persoalan pertanian, agroforestri dan persoalan tanah yang terlantar yang perlu direhabilitasi, dan kesadaran konservasi yang secara langsung akan berdampak kepada dukungan bagi penyediaan air bersih, baik kualitas dan kuantitasnya, bagi kabupaten Subang, khususnya sumber air bersih PDAM, termasuk penyediaan air bagi kabipaten tetangga sebagaiman disebutkan di atas. Terdapat tiga program rehabilitasi yang diterapkan di Kabupaten Subang, yang pertama yaitu Gerakan Nasional Rehabilitasi Hutan dan Lahan (GNRHL), sebuah program nasional yang didanai dengan menggunakan mekanisme pendanaan dari Dana Reboisasi (DR), yang kedua yaitu Gerakan Rehabilitasi Lahan Kritis (GRLK) yang didanai oleh Pemerintah Provinsi Jawa Barat serta didukung dengan pelibatan program kabupaten dan yang ketiga yaitu program rehabilitasi yang diprakarsai oleh masyarakat lokal, baik perorangan atau kelompok petani. Program GNRHL dilaksanakan di Kecamatan Cijambe; Program GRLK dan Program Prakarsa Masyarakat dapat ditemui di Kecamatan Sagalaherang dan Kecamatan Jalan Cagak. Berdasarkan indikator keberhasilan pembangunan, Indeks Pembangunan Masyarakat (IPM), dari indikator pendisikan dan kesehatan, Kabupaten Subang berada pada peringkat terbawah diantara kabupaten lainnya di Provinsi Jawa Barat. Ada dua desa di Kecamatan Sagalaherang, Desa Sukamandi dan Desa Cijengkol. Desa Sukamandi terletak di perbatasan dengan Gunung Tangkuban Perahu, dan Desa Cijengkol merupakan desa dimana aliran Sungai Ciasem mengalir. Kedua desa tersebut memainkan peran yang sangat penting mengingat letaknya di daerah hulu yang sangat strategis, dan keberadaannya ikut mempengaruhi desa-desa lainnya di daerah hilir. Pemangku kepentingan yang bekerja pada daerah catchments, terutama pada desa-desa tersebut sangat menaruh perhatian pada kegiatan yang terkait dengan air dan rehabilitasi lahan.

2.1.2. LOKASI Desa Sukamandi Kecamatan Sagalaherang, terletak sekitar 30 km dari Kota Subang, berdampingan dengan Gunung Tangkuban Perahu, merupaka sebuah desa yang terletak di daerah hulu DAS Ciasem. Sungai Ciasem mengaliri desa-desa yang berada di bawahnya, termasuk Desa Dayeuh Kolot, Desa Sagalaherang, Desa Cijengkol dan beberapa desa lainnya, termasuk Kota Subang. Kegiatan masyarakat pada Desa Sukamandi terutama adalah pertanian dan agroforestri. Kegiatan masyarakat yang bersinggungan dengan kegiatan komponen WSM Program ESP adalah konservasi, agroforestri dan program rehabilitasi. GRLK Program yang berada di Desa Sukamandi, yang difasilitasi oleh pemerintah Provinsi Jawa Barat, juga didukung oleh beberapa perusahaan dan pemerintah kabupaten. Namun demikian, di tingkat lapangan, hamparan sawah yang cukup luas dan pola agroforestri terlihat tidak terkoordinasi baik dengan GRLK yang digagas. Beberapa masyarakat mengelola lahan miliknya tidak melalui koordinasi yang baik dengan program GRLK. Tantangan yang cukup besar dihadapi oleh masyarakat Desa Sukamandi antara lain terkait dengan upaya menjaga kualitas air bersih, persoalan kekeringan pada musim kemarau dan kemungkinan banjir serta persoalan kesehatan dan rendahnya pendapatan di tingkat masyarakat. Berkaitan dengan pengelolaan sawah, sebuah kelompok petani bernama Giri Mandiri, dengan keterbatasan yang ada, sudah memulai menerapka pertanian ramah lingkungan (organic farming system), hanya saja untuk beberapa komoditi pertanian seperti tomat, para petani masih menggunakan pestisida. Kelompok Tani Giri Mandiri sudah mulai mengelola organisasinya dengan cukup baik, diantantaranya juga, dalam kegiatannya, sudah mulai menerapkan program pengelolaan ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

6

PEMILIHAN LOKASI DAN PEMANGKU KEPENTINGAN SUBANG – JAWA BARAT

lingkungan pertaniannya dengan melakukan kegiatan rehabilitasi pada tanah pertanian mereka, menerapkan pembuatan persemaian secara konvensional dan melakukan pemilihan jenis pohon yang mendukung air. Juga ada satu kelompok petani yang menerapkan pertanian sawah organik secara intensif, menerapkan konsep “penggunaan air minimum“, program pemerintah Provinsi Jawa Barat. Sebuah tenaga pendorong (micro hydrant power) energi listrik yang menggunakan aliran sungai juga dikelola oleh Koperasi Unit Desa (KUD). Penggunaan air secara intensif, pemeliharaan pohon yang tidak baik pada gilirannya akan ikut berpengaruh terhadap bagi pengurangan suplai energi listrik yang digerakkan oleh air. Desa Cijengkol Kecamatan Sagalaherang, terletak sekitar 25 km dari Kota Subang. Kegiatan masyarakat di sekitar desa juga berkaitan dengan rehabilitasi daerah catchment, agroforestri, pertanian dan perlindungan daerah tangkapan air (water catchments). Pemerintah Provinsi Jawa Barat dan pemerintah Kabupaten Subang memiliki program pada desa Cijengkol, khususnya program rehabilitasi seluas 25 Ha lahan kritis. Terdapat sekita sepuluh mata air yang sangat menjanjikan untuk digunakan oleh PDAM. Dua diantaranya adalah Mata Air Cinata, yang terletak di Dusun Cinata Desa Cijengkol yang memiliki kapasitas antara 70-120 liter perdetik dan Mata Air Cihampelas, yang terletak di Dusun Cihampelas, mengalir melalui Sub-DAS Cijengkol menuju sungai utama, DAS Ciasem. Walaupun sumber air ini sangat besar, tetapi masyarakat masih memiliki keterbatasan akses kepada air bersih. Masyarakat desa mendapatkan air dengan menggunakan selang air kecil (diameter sekitar 0,5 cm), dikelola dan dibiayai secara gotong royong diantara masyarakat, dilakukan dengan teknik yang sangat sederhana. Dari beberapa sumber, disebutkan bahwa pada tahun mendatang, Mata Air Cinata akan dikelola oleh perusahaan swasta (kemungkinan oleh perusahaan air minum kemasan) untuk tujuan komersil. Masyarakat sangat mengharapkan dapat ikut mendapatkan manfaat dari pengelolaan oleh perusahaan swasta tersebut, antara lain berharap dapat dilibatkan untuk tenaga kerja. PDAM juga berharap dapat menggunakan Mata Air Cinata ini. Desa Cijambe Kecamatan Cijambe, terletak sekitar 12 km dari Kota Subang. Program GNRHL telah dilaksanakan di desa ini. Sebuah mata air bernama Cinata memiliki kapasias sekitar 1300 liter per detik, kualitasnya sangat aditentukan oleh kegiatan persawahan yang berada sekitar mata air. Program rehabilitasi di sekitar mata air yang dilakukan oleh PDAM tidak dapat efektif terlaksana apabila masyarakat sekitar masih mengelola sawah padi dengan cara konvensional, diantaranya menggunakan pupuk kimia. Pihak PDAM menyadari masalah tersebut, dan saat ini sedang berusaha untuk melakukan negosiasi untuk membeli lahan dari pemilik. Desa Jalan Cagak Kecamatan Jalan Cagak, terletak sekitar 16 km dari Kota Subang. Program GRLK berada pada desa ini. Pada desa ini juga dapat ditemukan mata air, yang memiliki kapasitas sekitar 15 liter per detik, tapi digunakan oleh banyak masyarakat sekitar dan juga oleh PDAM, sebuah kompetisi pemanfaatan air.

2.2. IDENTIFIKASI DAN PEMETAAN PEMANGKU KEPENTINGAN Selama proses pemilihan lokasi yang dilakukan oleh Program ESP USAID, , Pemangku kepentingan yang memiliki kegiatan di Kabupaten Subang selanjutnya diidentifikasi. Pada tingkat kabupaten, beberapa bentuk diskusi dilakukan, diantaranya dengan PDAM, Forum ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

7

PEMILIHAN LOKASI DAN PEMANGKU KEPENTINGAN SUBANG – JAWA BARAT

LSM Subang, diskusi informal dengan Bappeda, Dinas kehutanan dan Perkebunan, Dinas Pertanian. Diskusi dengan petani setempat dilakukan di lapangan. Selain informasi yang didapat melalui proses diskusi di atas, informasi lainnya juga diambil, antara lain pada saat diskusi pada tingkat provinsi, diantaranya diskusi dengan kantor KSDA Wilayah I, Perum Perhutani, Biro Bina Produksi dan Balai Penelitian Sumber Daya Air.

2.3. PETA PEMANGKU KEPENTINGAN Pemangku kepentingan di Kabupaten Subang dapat dikelompokkan pada kelompok pemerintah, non pemerintah, swasta, perguruan tinggi setempat, kelompok petani dan media. Pelibatan Pemangku kepentingan pada kegiatan WSM tidak terbata pada hal-hal teknis, tetapi juga berkaitan dengan kontribusi pada proses pembuatan kebijakan. Tingkat pelibatan stakeholdeers dapat dikelompokkan dalam kategori Penting (I) or Kurang Penting (LI) dan Aktif (A) atau Tidak Aktif (NA).

2.3.1. LEMBAGA PEMERINTAH Pemangku kepentingan institusi pemerintah yang mempunyai bidang kegiatan berkaitan dengan WSM sangat bervariasi, tergantung isu dan bidang tugasnya. Institusi pemerintah tingkat pusat yang bekerja untuk pengelolaan daerah catchments Burangrang dan Tangkuban Perahu, berada di ibu kota Provinsi Jawa Barat. Institusi lain juga terdapat di Kabupaten Subang. Tanggung jawab utama Pemerintah previnsi khususnya berkaitan dengan kegiatan koordinasi untuk memfasilitasi atau koordinasi kebijakan-kebijakan Provinsi Jawa Barat yang diimplementasikan di Kabupaten Subang. Institusi yang berbasi nasional – kegiatankegiatannya – mencaku beberapa kabupaten termasuk Kabupaten Subang, sebagai contoh Balai Konservasi Sumberdaya Alam Wilayah I (BKSDA I). Daftar beberapa institusi, peran dan tanggungjawab serta perogram kegiatan dapat dilihat pada tabel 1 dibawah ini :

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

8

PEMILIHAN LOKASI DAN PEMANGKU KEPENTINGAN SUBANG – JAWA BARAT

Tabel 1 Peran Pemerintah Pusat dan Pemerintah Provinsi Jawa Barat mendukung Program WSM program Institusi BKSDA I

I dan

A

Dinas Pengelolaan Sumberdaya AirI dan A

Tanggung Jawab

Kegiatan/Program

Balai Pusat untuk program konservasi provinsi Jawa Barat bagian Timur Balai tingkat provinsi untuk kegiatan pertambangan dan sumur dalam

Program konservasi untuk Burangrang Tangkuban Perahu

Dinas Kehutanan Provinsi Jawa Barat I dan A

Koordinasi, supervisi, Mengontrol dan mengimplementasi kan rencana

Biro Bina Produksi Sekretariat Daerah Jawa Barat I dan A

Sekretariat untuk koordinasi, evaluasi dan pengawasan program kehutanan, perkebunan dan pertambangan provinsi Jawa Barat Koordinator kegiatan pengontrolan dan pengawasan GRLK program di Kabupaten Subang Koordinasi untuk program pertanian Jawa Barat

Dinas perindustrian dan PerdaganganLI dan A

Dinas Pertanian Provinsi Jawa BaratLI dan NA

Bappeda Provinsi Jawa BaratI dan A

Koordinator perencanaan Provinsi Jawa Barat

Fasilitasi program provinsi untuk air, izin tambang, kebijakan, perencanaan dan penelitian Fasilitasi program provinsi dengan bidang kehutatanan di Subang Sekretarian untuk kegiatan GRLK

Dukungan untuk Program WSM

Kontak

Lembaga yang terkait dengan kebijakan konservasi tingkat pusat di Jawa Barat Dukungan informasi untuk bidang air dan sumur dalam

Zainal Mutakin Jl. Gede Bage 117 Bandung 022-7567715

Lembaga yang terkait program kehutanan provinsi Java Barat

Tana Rustana Jl.SoekarnoHatta 751 Bandung T/F 022 7304031 Toni Irawan 08122242574

Lembaga terkait untuk koordinasi program rehabilitasi tingkat provinsi

Arsad Rosadi Jl Braga Bandung Telp 0224220458

Jl. Diponegoro 22 Bandung 022 423 1737

Pengawasan dan pelaporan program GRLK

Lembaga terkait dengan program GRLK

Jl. Asia Afrika 146 Bandung 022 4230897 022 4230898

Mendukung dan mengawasi program pertanian di tingkat kabupaten

Lembaga yang dapat memebrikan masukan untuk program agroforestri dan pemasaran hasil pertanian Pusat koordinasi tingkat provinsi untuk program ESP

Dr. Entang Ruhyat 022 78900337

Koordinator perencanaan antar kabupaten

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

Ir. Rudi Mahmud Zafrullah MSP. Ir. H. Agus Rahmat Jl. H. Juanda 287 Bandung 022 251 606

9

PEMILIHAN LOKASI DAN PEMANGKU KEPENTINGAN SUBANG – JAWA BARAT

Dukungan untuk Program WSM

Institusi

Tanggung Jawab

Kegiatan/Program

Dinas Kesehatan Jawa BaratI dan

Koordinator program kesehatan tingkat provinsi

Mwndukung dan mengawasi program pertanian di tingkat kabupaten

Pertukaran informasi terkait program kesehatan dan implementasi di lapangan

Direktorat Tata Lingkungan Geologi dan Kawasan Pertambangan Departemen Energi dan Sumberdaya Mineral I dan A BP DAS Citarum CiliwungI dan A

Institusi pusat untuk program geologi dan leingkungan

Informasi teknis dan kebijakan bidang geologi dan lingkungan

Pertukaran informasi teknis terkait program water catchments dan aliran air

Institusi pusat untuk program DAS

Program rehabilitasi

Informasi dan koordinasi program GNRHL

Koordinator untuk pengawasan dampak pembangunan terhadap lingkungan

Informasi terkait dampak program terhadap lingkungan

A

Badan Mengawasi dampak Pengendalian pembangunan Lingkungan Hidup Daerah Provinsi Jawa BaratI dan A

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

Kontak dr Yudi Prayuda, dr fatimah R , dr Ati Cahyawatji 022 2516061 Jl. Setiabudi Km 7/ 105 B Bandung 022 2033566 Ir. Satryo Hadipurwo, MEng. Jl. Dipenogoro 57 Bandung 022 727 4676

Ir. Nandang Surnarya Kampung Gardu, Desa Parakan Jaya, Semplak Bogor Iwan Nuansa Atmaja Jl. Naripan 25 Bandung 022 4231570

10

PEMILIHAN LOKASI DAN PEMANGKU KEPENTINGAN SUBANG – JAWA BARAT

Tabel 2 Peran pemerintah Kabupaten Subang mendukung Program WSM Dukungan untuk Institusi Tanggung Jawab Kegiatan/Program Program WSM Bupati Pimpinan Dukungan politis Dukungan Kabupaten pemerintah terhadap kebijakan dan SubangI dan A Kabupaten politis Bappeda I dan A

Badan Pengendalian Lingkungan HidupI dan A Dinas Kehutanan dan Perkebunan I

Perencanaan dan Pembangunan serta koordinator program WSM di Subang Lembaga yang menggoordinasikan dan melaksanakan program lingkungan di Subang Mengembangkan rencana GNRHL dan GRLK

dan A

Drs Eep Saefullah Jl. Dewi Sartika 2 Subang Sumasna Jl. Dewi Sartika 2 Subang 0260-412794

Perencanaan spasial dan koordinasi program sumberdaya alam

Lembaga pendukung program WSM

Koordinasi program lingkungan

Koordinator program WSM di kabupaten

Nanang Subardjo, Jl. Dewi Sartika 2 Subang 0260-411005

Koordinator program rehabilitasi dan agroforestri

Didi A. Ismail, Jl. Palabuan 9 0260 416204

Membuat perencanaan induk program pertanian

Database program GNRHL dan GRLK dan pelaksana rehabilitasi dan agroforestri Database dan pelaksanan program pertanian

Perencanaan kebijakan mengenai parawisata

Pembuatan perencanaan dan kajian wisata

Dukungan bagi program wisata lingkungan

dan A

Dinas Pertanian dan Tanaman PanganI dan A Dinas Budaya dan Parawisata I

Kontak

Fasilitasi program pertanian intuk program WSM

Jl.KS. Tubun 7 0260 411323

2.3.1 Institusi Non Pemerintah Terdapat dua kelompok LSM di Subang yaitu LSM yang mendaftarkan diri di pemerintah kabupaten dan yang tidak mendaftarakan diri pada pemerintah kabupaten. LSM yang mendaftarkan diri sering dilibatkan dalam diskusi di lingkup pemerintah kabupaten dan legislatif (DPRD). Terdapat sejumlah LSM yang memiliki kegiatan pada bidang lingkungan, pertanian dengan melibatkan organisasi masyarakat. Beberapa LSM memeiliki kegiatan dan kantor di Subang, tetapi beberapa LSM berkantor di luar Subang, misalnya Bandung. Disamping LSM, juga ada beberapa kegiatan yang digagas oleh probadi atau individu-individu. Organisasi masyarakat yang bergiat di bidang lingkungan tidak banyak ditemui di Subang, tetapi yang bergiat dalam bidang pertanian, sosial keagamaan lebih banyak ditemukan di Kabupaten Subang. Adapun beberapa Pemangku kepentingan dari institusi non pemerintah dapad dilihat sebagai berikut :

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

11

PEMILIHAN LOKASI DAN PEMANGKU KEPENTINGAN SUBANG – JAWA BARAT

Tabel 3 Peran instansi non pemerintah mendukung program WSM Dukungan untuk Institusi Tanggung Jawab Kegiatan/Program Program WSM Lembaga Fasilitasi Pendidikan petani Dukungan untuk Advokasi masyarakat terkait dan fasilitator petani program pertanian Masyarakat advokasi program Subang WSM (LAMS) I dan A Aliansi Koordinator untuk Kampanye kesadaran Dukungan untuk Pecinta Alam program konservasi program konservasi Subang mahasiswa dan parawisata (APAS) I dan A konservasi alam dan jaringan program rehabilitasi Nastari I dan A Peningkatan Fasilitasi pertanian Program daerah kapasitas petani ramah lingkungan hulu dan hilir hilir dan petani daerah hilir tambak Ciasem

Forum Petani Jaringan petani dan Subang (FPS)I jaringan kampung

Advokasi dan fasilitasi isu-isu pertanian

Program pertanian di daerah hulu

Komite Kampanye Peduli Jawa Barat (KPJB)LI

Kampanye

Dukungan jaringan

Forum Masyarakat Pantura (FORMATUR )LI dan A Komite Peduli PariwisataLI dan

Jaringan masyarakt hilir

Fasilitasi nelayan dan dukungan kegiatan wisata pantai

Informasi kegiatan pantai

Perhatian pada parawisata

-

-

Gerakan Masyarakat Sehat Sejahtera I dan

Gerakan masyarakat sehat

-

-

dan A

dan A

A

NA

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

Kontak Cece Rahman 085220453426 Jl Cipendey Subang Kosasih 0819 3141 7439

Hery Prasetyo 081317249056 Jl. Desa Pinang Sari, Dusun Cibatu Hilir, RT 03/RW 01 No. 45, Ciasem Subang Agus Hartono Azden (0818631416) Pamanukan, Subang Luindrianto Hendra; Haris Munandar Jl. Cipancar No. 9 Desa Padamulya Kec. Cipunagara, Subang Drs. Abdul Kodir 0260-550726

M. Djaenudin D; Iwan Setiawan S.Pd. Kp. Cibeureum Pasir Desa Ponggang Kec. Sagalaherang, Subang Drs. Dedi Ginanjar; Yaya Sunarya 0260-461990 0260-460316 0260-461740

12

PEMILIHAN LOKASI DAN PEMANGKU KEPENTINGAN SUBANG – JAWA BARAT

Institusi Poklan

I dan A

Tanggung Jawab

Kegiatan/Program

Peningkatan kapasitas dan advokasi kebijakan

Sosial Forestri

Dukungan untuk Program WSM Sosial Forestri

Kontak Unang Kahathur Jl.Cisaranten Kulon Kav. Geology II No.46 022 -70821170 poklan_neo@yah oo.com Dudi Budiman Jl Cagak Subang 0815 4651 5881

Forum Jaringan petani dan Subang jaringan kampung Selatan (Foss)

Jaringan bisnis pertanian dan kerjasama petani

Jaringan perani dan pelatihan

Katur Nagari I Pemberdayaan dan A masyarakat

Air dan program rehabilitasi

Dukungan bagi program rehabilitasi

Badan Musyawarah Warga Subang LI dan NA Koalisi Konservasi Sumberdaya alam dan Lingkungan Subang (KOPELs) I dan

Kebijakan pembangunan

Politik dan sosial

Jaringan kebijakan

Dine Andriane Jl. Pasang No. 18 022 - 7293440; 0812 2068 059 -

Kegiatan terkait air Isu pengelolaan DAS di daerah hulu dan hilir dan jaringan LSM untuk program WSM Subang

Agroforestri, rehabilitasi dan konservasi, jaringan LSM

Indra Gumilang Jl.Wanareja Subang 0260-420715

Mapaladja LI

Organisasi kampanye bagi pengelolaan lingkungan yang lestari Kampanye untuk pengelolaan lingkungan

Dukungan informasi mengenai konservasi dan wisata

I dan A

A

dan A

Jaga Buana I dan A

IBEKA I dan A LMDH Desa Cijambe I dan A Arindha I dan A

Fasilitasi dan pengelolaan micro hydroturbine Pelaksana program rehabilitasi Tanaman obat, perikanan dan perkebunan

Yayasan Konservasi pantai Darussalam I LI dan A

Kampanye konservasi

Kampanye konservasi

Dukungan informasi Mr. Nana mengenai konservasi Sumarna Jl.Wanareja dan wisata Subang 0260-420715 Ekonomi Informasi mengenai asoek ekonomi pada tingkat desa Program rehabilitasi Informasi mengenai isu rehabilitasi Facilitating support Kampanye Kang Boy 0812147649 for farmer and tree lingkungan dan air Jl. Tambakan nursery support Subang Fasilitasi untuk petani mangrove

Selain LSM, beberapa pihak berikut dikenal sebagai pelatih petani, memiliki pengalaman dengan sistem pertanian.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

13

PEMILIHAN LOKASI DAN PEMANGKU KEPENTINGAN SUBANG – JAWA BARAT

Tabel 4 Pelatih Petani untuk mendukung Program WSM Nama

Tempat

Kosasih, Ruanih, Abdullah, Anen, Amir, Rasnawati, Yayah, Amin, Erni, Sri R. H. Alik, Salim, Tosim, Elin, Dana, Mulyadi, Ali Haerudin,Ata.s, Hawan Abidin, Misdi Bambang, Agung, Warnadi, Herman, Padli, dan Yahya. Waslim, Tacim, Andi. R Saba, Aop Mustopa Abdul Rozak, Otang Suryana, H. Sukari Tedi, Waya, Deden, Enok, Nining, Titin, Edon, Dedeh Koharudin, Barnas Tajudin, Ardilah Dedi Marna dan Suryana Sukma (Ds. Cintamekar), Oce (Ds. Sagalaherang), Ading, Buhori (Ds. Sagala Herang), dan Asep (Ds. Sagala Herang).

PABUARAN BINONG PUSAKANEGARA KALIJATI CIPEUNDEUY CIASEM JALAN CAGAK CISALAK SUBANG PAMANUKAN PAGADEN COMPRENG SAGALA HERANG

Informasi selengkapnya dapat menghubungi: Pak Syarif, Laboratorium POPT/Dinas Pertanian Kabupaten Subang

2.3.2. INSTITUSI SWASTA There are number of private sector operated in Subang, some of them have activities closely to environment, water and agriculture, as can be seen as follow: Tabel 5 Sektor swasta yang potensial mendukung program WSM Potensi Institution Produk/ Bisnis Kegiatan/Program dukungan untuk program WSM Perum Pengelola Hutan Program perhutanan Program Perhutani Produksi dan sosial dan rehabilitasi rehabilitasi Unit III Jawa Hutan lindung di Barat dan Jawa Barat KPH PurwakartaI dan A

PTPN VIIIII

Pengelola Perkebunan di Subang

Pengelola bisnis kebun karet

Program rehabilitasi

PDAM Subang

Pengelola air bersih Subang

Penyedia jasa air bersi bagi kota Subang

Program air bersih

dan A

I dan A

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

Kontak Mohammad Faiz, Adm./KKPH Purwakarta Jl.Siliwangi 31 Purwakarta 0264 200685 Dadang Hendaris, Perum Perhutani Unit III, Jl. SoekarnoHatta No. 628, Bandung 022 7802572 H. Eman Husin 0260490139 Hardi Drs H. Dedy Ujasumedi P. MSI

14

PEMILIHAN LOKASI DAN PEMANGKU KEPENTINGAN SUBANG – JAWA BARAT

Institution PT Aqua I dan A

PT.Palawi LI dan A

Sari Ater Hotel I dan A Ciater Spa dan Resort I

dan A

Pengelola air bersih komersil

Produser air minum kemasan

Potensi dukungan untuk program WSM Rehabilitasi dan konservasi air

Pengelola wisata di Taman Rekreasi Tangkuban Perahu Pengelola bisnis hotel yang memanfaatkan jasa lingkungan Pengelola bisnis hotel yang memanfaatkan jasa lingkungan

Pengelola bisnis wisata Tangkuban Perahu

Dukungan swasta bagi kegiatan WSM

Bisnis hotel dan rekreasi alam

Dukungan swasta bagi kegiatan WSM

-

Bisnis hotel dan rereasi alam

Dukungan swasta bagi kegiatan WSM

-

Produk/ Bisnis

Kegiatan/Program

Kontak Suwandi Kampung Salam, Desa Darmaga Kecamatan Cisalak Tangkuban Perahu

2.3.3. INSTITUSI UNIVERSITAS DAN LEMBAGA PENELITIAN Dalam rangka menyerap dukungan penelitaian dan analisis kebijakan untuk mendukung kegiatan WSM di lapangan, peran universitas dan lembaga penelitian adalah sangat penting. Disamping institusi lokal, institusi luar, tingkat nasional, juga sangat penting, beberapa diantaranya adalah sebagai berikut: Tabel 6 Institusi Universitas dan Lembaga Penelitian mendukung program WSM Tanggungjawab/kegitan/ Dukugan untuk program Institusi Kontak program WSM ICRAF I dan A Penelitian bidan agroforestri Informasi penelitian Chip Fay 0251 625415 agroforestri Penelitian tanaman obat Informasi mengenai tanaman Balai Penelitian obat Tanaman Obat I dan A Univ. of Subang LI dan

Pendidikan konservasi alam

A

Lembaga Pengkajian Penelitian tentang perkotaan Penataan Kota LI dan A

Pembangunan kota dan pedesaan, program lingkungan

Andrew Stephano Jl. Arief Rahman Hakim, Subang

Informasi penelitian mengenai pengkajian perkotaan

Susanto Jl.Sukarahayu

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

15

PEMILIHAN LOKASI DAN PEMANGKU KEPENTINGAN SUBANG – JAWA BARAT

2.3.4. MEDIA Media seperti surat kabar, radio dan televisi sangat bermanfaat untuk menyampaikan informasi kepada masyarakat untuk mendapatkan dukungan dan meningkatkan pencapaian program WSM. Tabel 7 Peranan media Subang mendukung program WSM Institusi PIKIRAN RAKYAT

I dan A

Bandung TV LI dan A TVRI Bandung I dan A Gala Media I dan A Kompas LI dan A Republika LI dan A RCTI I dan A SCTV I dan A TPII dan A

Informasi Khusus Media untuk penyampaian kebijakan pemerintah dan informasi pembangunan Media untuk penyampaian kebijakan pemerintah dan informasi pembangunan Media untuk penyampaian kebijakan pemerintah dan informasi pembangunan Media untuk penyampaian kebijakan pemerintah dan informasi pembangunan Media untuk penyampaian kebijakan pemerintah dan informasi pembangunan Media untuk penyampaian kebijakan pemerintah dan informasi pembangunan Media untuk penyampaian kebijakan pemerintah dan informasi pembangunan Media untuk penyampaian kebijakan pemerintah dan informasi pembangunan Media untuk penyampaian kebijakan pemerintah dan informasi pembangunan

Jawa Barat

Dukungan untuk program WSM Kampanye program WSM

Jawa Barat

Kampanye program WSM

Jawa Barat

Kampanye program WSM

Jawa Barat

Kampanye program WSM

Jawa Barat

Kampanye program WSM

Jawa Barat

Kampanye program WSM

Jawa Barat

Kampanye program WSM

Jawa Barat

Kampanye program WSM

Jawa Barat

Kampanye program WSM

Wilayah

2.4. KESIMPULAN DAN SARAN Terdapat Pemangku kepentingan di Subang yang merupakan representasi pemerintah, baik pemerintah national, provinsi, kabupaten, LSM, swasta, perguruan tinggi, kelompok media dan kelompok masyarakat khsusunya kelompok petani, yang diharapkan akan memberikan perhatian dan tanggungjawab bagi terwujudnya pengelolaan DAS dan keanekaragaman hayati di Subang. Identifikasi dan pemetaan Pemangku kepentingan, termasuk mengidentifikasi tingkat kepentingan masing-masing Pemangku kepentingan akan sangat penting untuk memilah tingkat dukungan dan potensi untuk mendukung program WSM. Keterlibatan Pemangku kepentingan kunci juga sangat penting untuk dapat dilibatkan sebagai anggota forum multipihak pengelolaan DAS Subang, dan ini akan menjadi penenti keberhasilan bagi terlaksannya program pengelolaan DAS dan keanekaragman hayati di kabupaten ini.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

16

PEMILIHAN LOKASI DAN PEMANGKU KEPENTINGAN SUBANG – JAWA BARAT

3. SURVAI SUMBER DAYA AIR 3.1. LOKASI DAN JENIS SUMBER AIR BAKU PDAM SUBANG

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

17

PEMILIHAN LOKASI DAN PEMANGKU KEPENTINGAN SUBANG – JAWA BARAT

3.2. HULU DAS CIPUNAGARA Secara umum kondisi lahan dan tutupan tumbuhan di hulu Sungai Cipunagara ini relatif masih baik, walaupun masih ada lahan kritis di beberapa tempat yang digunakan untuk beberapa kegiatan seperti perkebunan teh dan pemukiman penduduk, lading, dll yang memerlukan rehabilitasi atau penanganan. Kegiatan penanganan untuk beberapa tempat lahan kritis tersebut adalah dengan melaksanakan kegiatan rehabilitasi lahan berupa penghijauan (revegetasi) yang telah dilakukan oleh dinas HUTBUN Kabupaten Subang melalui program GERHAN (Gerakan Rehabilitasi Lahan) pada tahun 2002, dimana kondisi lahan saat ini telah menunjukan perbaikan tutupan lahan yang cukup baik, tinggal melanjutkan kegiatan pemeliharaan dan pemantauan. Beberapa informasi dan data yang dapat dikumpulkan dalam peninjauan di lapangan tersebut menyangkut data tata guna lahan dan kondisinya saat ini serta beberapa sifat dan karakteristik dari mata air di daerah peninjauan. Foto1. Menunjukan kondisi tutupan tumbuhan yang masih asli/baik yang berada di hulu Sungai Cikaruncang (anak cabang Sungai Cipunagara), dimana daerah ini terdapat beberapa mata air dengan debit yang cukup besar bagi Sungai Cipunagara di hilirnya. Debit mata air ini terjaga karena kondisi hutan yang masih baik, sehingga air hujan (runoff) masih dapat meresap menjadi air tanah dengan bantuan sistim perakaran tumbuhan, sehingga keluar menjadi mata air dengan debit yang cukup besar. Foto 1: Kondisi tutupan tumbuhan di hulu Sungai Cikaruncang (anak cabang Sungai Cipunagara).

Menurut informasi dari masyarakat bahwa sumber mata air ini direncanakan akan digunakan oleh PDAM Bandung untuk memenuhi kebutuhan bahan baku air bersih. Dari hasil pengamatan visual bahwa debit diperkirakan mencapai 15 liter/detik dari satu aliran mata air. Koordinat lokasi pengamatan adalah S 06° 47’ 31,3 ‘’ dan E 107° 43’ 51,5’’, dengan beberapa air: temperatus air 18,3 °C, sifat konduktivitas 40 µS dan pH 7,6. Foto 2: Kondisi lahan milik PTP Teh Cipunagara. ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

18

PEMILIHAN LOKASI DAN PEMANGKU KEPENTINGAN SUBANG – JAWA BARAT

Foto 2. Menunjukan kondisi lahan yang ditanami teh milik PTP Teh Cipunagara, dengan tutupan tanaman teh tersebut masih memberi kesempatan kepada air hujan (runoff) untuk melakukan infiltrasi (meresap) kedalam tanah menjadi air tanah, serta mencegah terjadinya erosi dan sedimentasi yang akan menurunkan kualitas air sungai/air permukaan. Daerah perkebunan ini merupakan daerah imbuhan (re-charege area) bagi DAS Cipunagara. Koordinat lokasi pengamatan adalah S 06° 46’ 44,5 ‘’ dan E 107° 42’ 42,5’’ Foto 3. Menunjukan kondisi lahan hasil rehabilitasi oleh DISHUTBUN Subang Kabupaten Subang pada tahun 2002 di daerah Pasir Palasari Desa Sukakerti, Kecamatan Cisalak, tampak tanaman mulai bisa bertahan hidup dan tutupan lahan semakin merapat. Foto diambil dari pininggir jalan antara Desa Cupunagara menuju Desa Darmaga. Koordinat lokasi pengamatan adalah S 06° 44’ 15 ‘’ dan E 107° 44’ 35’’ Foto 3: Kondisi lahan hasil rehabilitasi DISHUTBUN Subang, 2002 di Pasir Palasari, Kecamatan Cisalak.

Pada bagian hulu DAS Cipunaga ini juga ditemukan beberapa mata air (springwater) yang menjadi sumber air bagi DAS Cipunagara. Berdasarkan hasil pengamatan langsung terhadap debit mata air dan wawancara dengan masyarakat yang bertempat tinggal disekitar mata air tersebut, dapat disimpulkan bahwa debit mata air tersebut telah mengalami penurunan jumlah debitnya.

Foto 4: Salah satu mata air yang menjadi sumber air Sungai Cipunagara.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

Foto 4. Salah satu mata air yang menjadi sumber air bagi Sungai Cipunagara adalah mata air Cipabeasan. Lokasi ini merupakan komplek mata air yang volume airnya terakumulasi menjadi semacam danau alam dengan luasan sekitar 5 Ha, dimana saat ini danau alam tersebut telah tertutupi oleh tumbuhan atau gulma air. Lokasi komplek mata air ini berada di perkebunan teh PT. Cupunagara, Desa Cupunagara, Kecamatan Cisalak, dengan koordinat S 06° 47’ 22,1 ‘’ dan E 107° 42’ 38,8’’. Hasil pengukuran kualitas air adalah pH 7,1; conductivity = 70 µ S dan suhu = 20,4 °C.

19

PEMILIHAN LOKASI DAN PEMANGKU KEPENTINGAN SUBANG – JAWA BARAT

Keadaan danau alam di komplek mata air Cipabeasan tersebut telah ditutupi oleh tumbuhan atau gulma air yang sangat rapat sehingga sangat menurunkan daya tampung air dari danau tersebut. Apabila dijaga maka danau kecil ini dapat merupakan sumber air permukaan yang baik yang dapat dimanfaatkan oleh masyarakat sebagai sumber bahan baku air bersih, luas danau ini sekitar 5 Ha. Dari beberapa mata air (komplek) yang ada didaerah Cupunagara ini, maka terbentuklah beberapa aliran sungai kecil yang bersifat intermitten (selalu berair) sepanjang tahun. Gabungan dari beberapa aliran anak-anak sungai tersebut, PDAM Kabupaten Bandung merencanakan akan membangun sebuah penampungan air atau cekdam yang akan menampung seluruh air dari komplek mata air tersebut, yang selanjutnya akan dialirkan dan diolah untuk dimanfaatkan oleh PDAM Bandung dalam memenuhi kebutuhan air bersih bagi masyarakat pelanggan di Wilayah Bandung. Untuk daerah bagian tengah DAS Cipunagara ini, yang umumnya lahan tersebut dimanfaatkan oleh masyarakat untuk usaha perladangan, perkebunan, sawah dan pemukiman serta usaha lainnya. Penggunaan lahan untuk segmen tengah ini sudah sangat intensif yang mengakibatkan bukaan lahan terganggu atau kritis sudah sangat luas, sehingga untuk memperbaikinya diperlukan beberapa kegiatan rehabilitasi lahan sesegera mungkin. Kegiatan rehabilitasi lahan ini mencakup beberapa kegiatan atau pendekatan seperti revegetasi/reboisasi, aplikasi “sipilengineering� dan keteknikan lainnya, dll. Beberapa kegiatan pemanfaatan lahan telah mengakibatkan terjadinya erosi dan sedimentasi yang sangat serius, sehingga mengakibatkan terjadinya berbagai dampak terhadap berbagai aspek hidrologi air di daerah tersebut. Beberapa dampak terhadap kondisi hidrologi tersebut dapat secara kuantitatif, berupa menurunnya kemampuan resapan dan daya penahan tanah atau batuan terhadap aliran air permukaan/air hujan (run-off), sehingga berkurangnya volume air permukaan yang mengalami perkolasi menjadi air tanah, dimana pada akhirnya mengakibatkan penurunan jumlah debit beberapa mata air disekitarnya secara signifikan. Bentuk dampak hidrologi secara kualitatif adalah terjadinya erosi oleh aliran air permukaan/air hujan (run-off) akan mengakibatkan gerusan (erosi) terhadap permukaan dan material penyusun tanah, sehingga tanah pucuk akan terbawa oleh air dan masuk kedalam aliran sungai yang mengakibatkan tingginya nilai TSS (Total Solid Solution/kekeruhan), naiknya tingkat keasaman air yang berarti menurunkan kualitas dari kegunaan sumberdaya air tersebut bagi penggunaan kebutuhan masyarakat lainnya. Beberapa contoh kegiatan yang ada di bagian tengah dari DAS Cipunagara yang apabila tidak dilakukan dengan benar, baik dan mengikuti kaidah yang tepat akan mengakibatkan berbagai dampak negative terhadap kauntitas dan kualitas air, antara lain: tambang pasir, tanah dan batu (quarry), pemukiman/perumahan, perladangan, sawah, dll. Foto 5: Kegiatan penambangan pasir tepat di tepi Sungai Cileuleuy (sub-DAS Cipunagara).

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

20

PEMILIHAN LOKASI DAN PEMANGKU KEPENTINGAN SUBANG – JAWA BARAT

Foto 5. Menunjukan kegiatan penambangan pasir gunung (quarry) yang berada tepat di pinggir sungai Cileuleuy (sub-DAS Cipunagara), terlihat bahwa kegiatan penambangan tersebut tidak direncanakan dan tidak mengikuti kaidah penambangan yang baik dan benar (good mining practices). Terlihat beberapa permasalahan lingkungan yang cukup serius dan dapat menimbulkan berbagai dampak adalah pembuatan dinding penambangan yang tegak (terjal) yang dapat mengakibatkan longsor dan mengancam keselamatan pekerja, penimbunan material buangan (bukan pasir/top dan sub soil/overburden, dll) yang ditumpuk dipinggir sungai dan tidak dikelola dengan baik (tidak dilakukan penanaman penutup sementara) sehingga mudah tererosi dan terbawa masuk kedalam badan aliran sungai Cileuleuy, lapisan tanah pucuk yang belum dikelola dengan baik, belum adanya kolam-kolam pengelolaan air sebelum dialikan ke sungai Cileuleuy, dan fasilitas lainnya dalam upaya mengurangi dampak dari kegiatan tersebut. Lokasi pengamatan di Dusun Palasari, Desa Tanjungwangi, Kecamatan Cijambe dengan koordinat S 06° 36’ 38 ‘’ dan E 107° 43’ 53,4’’ Foto 6. Kenampakan warna air sungai dari dua lokasi yang berbeda pada bagian hulu sungai Cileuleuy. Aliran anak sungai dari sebelah kiri (berwarna coklat) berasal dari daerah kegiatan penambangan pasir dan aliran sungai dari sebelah kanan (berwarna bening) berasal dari daerah kegiatan pertanian lainnya. Pada sungai dengan air yang berwarna coklat (mengandung TSS yang tinggi) adalah mengindikasikan bahwa di lokasi kegiatan Foto 6: Perbedaan warna air yang berasal dari dua lokasi yang berbeda di bagian hulu Sungai Cileuleuy. penambangan pasir tersebut telah terjadi proses erosi dan sedimentasi yang sangat serius oleh air permukaan (air hujan/runoff) dan masuk ke dalam aliran sungai karena tidak dilengkapi dengan kolam pengendap (erosion and sedimentation control facilities). Lokasi Dusun Tanjungwangi, Desa Tanjungwangi, Kecamatan Cijambe dengan koordinat S 06° 35’ 53,8 ‘’ dan E 107° 44’ 53,5’’ Foto 7. Menunjukan kegiatan penambangan batu andesit (quarry) yang berada tepat di bagian atas (arah Tenggara) dari kompleks mata air Cibulakan. Lokasi dari kegiatan penambangan ini merupakan bagian dari daerah resapan (imbuhan) bagi mata air Cibulakan, sehingga dengan adanya kegiatan penambangan tersebut akan mempengaruhi kondisi (kuantitas maupun kualitas) dari mata air Cibulakan tersebut. Mengingat mata air Cibulakan ini Foto 7: Penambangan batu Andesit di bagian atas merupakan air tanah yang letak kompleks mata air Cibulakan. ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

21

PEMILIHAN LOKASI DAN PEMANGKU KEPENTINGAN SUBANG – JAWA BARAT

keberadaanya relatif dangkal dengan sifat tidak tertekan (unconfined aquifer). Kegiatan penambangannya sendiri tidak mengikuti kaidah lingkungan penambangan dan keselamatan kerja yang benar, sehingga sangat membahayakan bagi keselamatan para pekerja, tampak dinding batuan yang terjal dan kegiatan penggalian di bagian bawah dinding material yang bersifat lepas sebagai akibat adanya fracture pada batuan yang ditambang, sehingga sangat memungkinkan longsor atau ambrugan. Lokasi penambangan berada di Dusun Warungcaringin, Desa Cijambe, Kecamatan Cijambe dengan koordinat S 06° 38’ 41 ‘’ dan E 107° 43’ 42,8 ’’. Permasalahan yang akan mengganggu keberadaan komplek mata air Cibulakan ini adalah adanya rencana untuk membuka dan mempergunakan lahan di bagian atas atau hulu (Tenggara) dari lokasi tambang batu andesit tersebut oleh masyarakat Dusun Ciwaringin untuk kegiatan pertanian dan perladangan yang mencapai luas sekitar 60 Ha. Kalau rencana tersebut terlaksana maka akan semakin mempengaruhi terhadap keberadaan komplek mata air Cibulakan ini, seperti diketahui bahwa PDAM Kabupaten Subang memanfaatkan sumber mata air ini untuk memenuhi kebutuhan air bersih bagi masyarakat Kota Subang dan sekitarnya, sehingga kalau daerah resapan mata air Cibulakan ini mengalami gangguan yang semakin parah maka dikhawatirkan debit mata air ini akan menurun dan PDAM akan mengalami kukurangan bahan baku air bersih bagi masyarakat pelangganya. Foto 8: Kompleks mata air Cibulakan adalah sumber bahan baku bagi PDAM Kabupaten Subang.

Foto 9: Proses pencampuran kaporit (bahan kimia pembunuh bakteri dalam air) ke dalam pipa distribusi dari kompleks mata air Cibulakan.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

Foto 8. Kompleks mata air Cibulakan yang menjadi sumber bahan baku bagi PDAM Kabupaten Subang dalam memenuhi kebutuhan air bersih, besarnya debit secara pasti mata air ini sulit diukur karena mata air tersebut tersebar dalam daerah yang cukup besar, tetapi debit gabungan dari beberapa mata air diantaranya (terlihat dalam foto ) bisa mencapai debit 2.000 liter/detik. Untuk mengetahui kafasitas debit (water balance) dari komplek mata air ini maka diperlukan sebuah kajian hidrologi yang lengkap dan komprehensif.

22

PEMILIHAN LOKASI DAN PEMANGKU KEPENTINGAN SUBANG – JAWA BARAT

Foto 10: Bangunan fasilitas penurapan mata air milik PDAM Kabupaten Subang.

Foto 9. Menunjukan proses pencampuran bahan kimia Kaporit (untuk membunuh bakteri yang berada dalam air) kedalam pipa distribusi dari kompleks mata air Cibulakan, proses penambahan kaporit ini dilakukan secara langsung kedalam pipa induk jaringan PDAM, dan menurut informasi bahwa air tersebut langsung didistribusikan kepada konsumen. Lokasi berada di Dusun Cisusuh-Sindang Palay, Desa Cijambe, Kecamatan Cijambe, dengan koordinat S 06° 38’ 32,2 ‘’ dan E 107° 43’ 45’’. Hasil pengukuran kualitas air adalah pH 6,7; conductivity = 280 µ S dan suhu = 25,4 °C.

Foto 10. Bangunan fasilitas penurapan mata air milik PDAM Kabupaten Subang, dimana bangunan tersebut menampung air dari salah satu mata air, yang kemudian dialirkan kedalam pipa induk jaringan distribusi dimana sebelumnya dilakukan penambahan bahan kimia kaporit. Bangunan penurapan ini dilengkapi dengan meteran ukur untuk mencatat jumlah debit mata air yang dipakai. Lokasi berada di Dusun Cisusuh-Sindang Palay, Desa Cijambe, Kecamatan Cijambe, dengan koordinat S 06° 38’ 32,2 ‘’ dan E 107° 43’ 45’’. Hasil pengukuran kualitas air adalah pH 6,7; sifat konduktivitas = 280 µ S dan suhu = 25,4 °C

3.3. HULU DAS CIASEM Kondisi penggunaan lahan di sekitar daerah hulu DAS Ciasem mempunyai perbedaan dengan di daerah DAS Cipunagara. Bagian hulu DAS Ciasem ini digunakan masyarakat untuk berbagai kegiatan, terutama untuk perkebunan teh, sawah/lading dan pemukiman dan kegiatan lainnya, dengan luas meliputi hampir 90 % dari luas lahan di hulu DAS tersebut. Akibat kondisi tersebut diatas maka kondisi hidrologi daerah tersebut (secara kuantitas dan kualitas) juga telah mengalami penurunan yang cukup serius dibandingkan dengan kondisi lahan di hulu DAS Cipinagara. Mempertimbangkan kondisi lahan tersebut maka langkah-langkah rehabilitasi harus segera dilaksanakan, adapun bentuk rehabilitasi yang dimaksud bukan berarti hanya dengan cara melaksanakan kegiatan revegetasi tetapi dengan juga dapat dengan memanfaatkan kegiatan “sipil-teknis”. Beberapa contoh kegiatan “sipil-teknis” tersebut adalah dengan membangun sistim paritan (ditch) dan terasering (terrace) yang baik, yang dilengkapi dengan kolam-kolam penampung atau kolam resapan sehingga dapat diharapkan bahwa air permukaan (run-off) yang mengalir dialas pohon teh dapat diarahkan dan ditampung kedalam kolam sehingga air permukaan tersebut masih memiliki waktu untuk terjadinya peresapan (recharge) dalam menambah suplai air tanah dangkal, yang pada akhirnya terjadi penambahan volume air tanah akifer tak tertekan (unconfined aquifer). Dengan adanya penambahan tersebut maka diharapkan suplai air tanah tidak tertekan kepada mata air akan dapat dijaga dengan debit dan suplai secara berkesinambungan. ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

23

PEMILIHAN LOKASI DAN PEMANGKU KEPENTINGAN SUBANG – JAWA BARAT

Foto 11. Pembangunan perumahan yang mengambil lokasi di bagian hulu DAS Ciasem. Pemilihan dan pembangunan perumahan di lokasi ini harus sudah mempertimbangkan fungsi daerah tersebut sebagai daerah resapan (recharge area) bagi DAS Ciasem. Penutupan lahan oleh bangunan dan fasilitas umum lainnya akan dapat mengurangi kapasitas penyerapan air permukaan (run-off) dan juga dihasilkannya limbah domestic (baik cair atau kimiawi maupun padat) dari rumah tangga yang akan sangat berpengaruh terhadap Foto 11: Lokasi perumahan di bagian hulu DAS kualitas dari sumberdaya air dan Ciasem. mata air dalam DAS tersebut. Lokasi perumahan berada di Desa Cisaat, Kecamatan Jalancagak. Foto 12. Penggunaan lahan di ujung DAS Ciasem untuk perkebunan teh merupakan hal yang umum ditemui. Kemampuan tutupan dan perlindungan tanaman teh terhadap kondisi tanah yang diakibatkan oleh akibat langsung jatuhan air hujan sudah termasuk baik, hanya saja aliran air dipermukaan tanah masih relatif cepat sebagai akibat tidak terdapatnya selasah atau humus yang menyimpan air permukaan tersebut sehingga diperlukan paritan yang mengarahkan aliran air Foto 12: Umum ditemui: perkebunan teh di ujung DAS Ciasem. permukaan tersebut menuju sebuah kolam penampungan sementara, sehingga memungkinkan air tersebut meresap dan mengendapkan bahan-bahan padatan terlarut lainnya. Sehingga imbuhan air hujan terhadap keadaan air tanah dangkal (tidak tertekan) masih terus berlanjut dan suplai debit air di mata air akan tetap terjaga. Juga adanya penggunaan berbagai macam pestisida untuk membasmi beberapa hama atau gulma tanaman teh juga akan mengakibatkan terjadinya kontaminasi cairan kimia tersebut terhadap air permukaan dan air tanah sehingga dapat membahayakan kesehatan dan jiwa masyarakat yang mengkonsumsinya.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

24

PEMILIHAN LOKASI DAN PEMANGKU KEPENTINGAN SUBANG – JAWA BARAT

Foto 13: Penggunaan lahan yang baik dengan dampak buruk: Persawahan di ujung DAS Ciasem.

Foto 13. Bentuk lain penggunaan lahan di ujung DAS Ciasem adalah untuk persawahan. Untuk penggunaan lahan ini sangat baik bagi kesempatan terjadinya imbuhan oleh air permukaan akan tetapi sangat buruk untuk terjadinya proses erosi mengingat pada waktu mengolah tanah sebelum penanaman padi akan menghasilkan air permuakaan yang sangat tinggi nilai TSS-nya dan juga pemakaian pestisida untuk memelihara tanaman juga akan menimbulkan polusi dan menurunkan kualitas air dan bahkan akan membahayakan kehidupan fauna yang berada didalamnya.

Foto 14. Kenampakan salah satu mata air didalam komplek mata air Cimutan yang berada di hulu Sungai Cimutan dengan debit diperkirakan mencapai 100 l/detik di musim kemarau, dan menurut pemilik lahan disekitar mata air bahwa dimusim hujan kapasitas debitnya bisa mencapai 500 liter/detik. Di komplek ini terdapat beberapa mata air yang merupakan sumber air bagi aliran sungai Cimutan itu sendiri. Untuk mengetahui kafasitas debit (water Foto 14: Salah satu mata air di dalam kompleks mata balance) dari komplek mata air ini secara lebih akurat maka air Cimutan di hulu Sungai Cimutan. diperlukan sebuah kajian hidrologi yang lengkap dan komprehensif. Lokasi berada di perkebunan teh di Dusun Cikanyere (G. Gumuruh), Desa Cisaat, Kecamatan Jalancagak, dengan koordinat S 06° 41’ 39 ‘’ dan E 107° 39’ 4,8’’. Hasil pengukuran kualitas air adalah pH 6,3; dan suhu = 23 °C Berdasarkan informasi mantan kepala Desa Cisaat (Bapak Hambali) bahwa telah dilakukan suatu kajian dari ITB Bandung dengan hasil bahwa debit maksimal dari komplek mata air tersebut bisa mencapai 1500 liter/detik. Belum diketahui bahwa waktu penelitian yang menunjukan debit maksimal tersebut, apakah diwaktu musim kemarau atau musim hujan. Saat ini komplek mata air tersebut umumnya dimanfaatkan oleh masyarakat Cinengah untuk keperluan air besih rumah tangga dan irigasi lahan pertanian. PDAM Kabupaten Subang juga merencanakan memakai sumber mata air ini untuk memenuhi kebutuhan air bersih bagi masyarakat di kota Kecamatan Jalancagak, rencana tersebut sudah pada tahap pembebasan lahan seluas 2.500 M2, hanya saja rencana tersebut mendapat tanggapan keberatan dari masyarakat Cinengah yang telah memakai sumber mata air tersebut untuk keperluannya. ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

25

PEMILIHAN LOKASI DAN PEMANGKU KEPENTINGAN SUBANG – JAWA BARAT

Penggunaan lahan disekitar lokasi komplek mata air Cimutan tersebut merupakan kebun teh milik PTP VIII, kebun bambu dan perladangan masyarakat, sehingga kondisinya sudah termasuk kritis (terutama lahan perladangan) sehingga memerlukan rehabilitasi lahan berupa penanaman tumbuhan (revegetasi) untuk lahan perladangan dan rehabiltasi “Sipil-Teknis” untuk daerah perkebunan teh. Foto 15. Kenampakan salah satu mata air didalam komplek mata air Cimutan yang berada di hulu Sungai Cimutan yang dipakai dan dikelola oleh masyarakat Cinengah untuk keperluan air bersih bagi rumah tangga Lokasi berada di perkebunan teh di Dusun Cikanyere (G. Gumuruh), Desa Cisaat, Kecamatan Jalancagak, dengan koordinat S 06° 41’ 39 ‘’ dan E 107° 39’ 48’’. Hasil pengukuran kualitas air adalah pH 6,3; dan suhu = 23 °C Foto 15: Salah satu mata air Cimutan yang dipakai untuk keperluan air bersih bagi rumah tangga.

Foto 16. Kenampakan salah satu sumber air di bagian hulu Sungai Cimutan yang saat ini dimanfaatkan oleh penduduk Dusun Kertamukti, Desa Cisaat dan Dusun Cikanyere, Desa Curugrendeng, Kecamatan Jalancagak untuk memenuhi kebutuhan air bersih rumah tangga. Berdasarkan pengamatan dilapangan bahwa sumber air ini bukan merupakan mata air (air tanah) tetapi air parit yang merembes dinding parit dan keluar dari dinding batuan serta bercampur dengan air selokan/ Foto 16: Sumber air bersih penduduk Dusun Kertamukti dan Cikanyere di Kecamatan Jalancagak parit tersebut (apabila banjir) didalam kolam penampungan yang ternyata adalah air parit, bukan air tanah. kemudian dialirkan dengan pipa ke masyarakat dikedua dusun tersebut, sebagai akibat memakai dan mengkonsumsi air selokan (kotor) maka terjadi gatal-gatal pada kulit dan warna air minumnya keruh. Lokasi sumber air berada di perkebunan teh di Dusun Jagarnaek, Desa Cisaat, Kecamatan Jalancagak, dengan koordinat S 06° 42’ 11,1‘’ dan E 107° 38’ 41,4’’. Hasil pengukuran kualitas air adalah pH 7,3; dan suhu = 23,6 °C

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

26

PEMILIHAN LOKASI DAN PEMANGKU KEPENTINGAN SUBANG – JAWA BARAT

3.4. LEMBAR VERIFIKASI SUMBER AIR CIBULAKAN, KECAMATAN CIJAMBE TGL. SURVEI: 29 JUN & 20 SEPT 2005 KODE SUMBER: CPN08 NAMA SUMBER: CIBULAKAN JENIS SUMBER:

Mata Air 9

SURVEYOR: 1. 2. 3. 4. 5. 6. Sungai

Danau

ADITIAJAYA (ESP) SABDO SUMARTONO (ESP) BADRUDIN (Petugas Lapangan seksi Pertanian) WAHIDIN (Petugas Lapangan seksi Pertanian) ASEP MULYANA (ESP) DIDI (HUTBUN, SUBANG)

Sumur

KAPASITAS: Kemarau:

Ltr/det

DIMANFAATKAN PDAM:

Hujan:

Ltr/det

Kemarau:

Ltr/det

L O K A S I:

Hujan:

Ltr/det

S I T U A S I:

DUSUN/ BLOK: CISUSUH/ SINDANG PALAY

ELEVASI (dpl):

350 m

DESA: CIJAMBE

AZIMUTH:

190 °

KECAMATAN: CIJAMBE

LERENG:

14 %

KABUPATEN: SUBANG

TOPOGRAFI:

PROPINSI: JAWA BARAT

Dataran

Sub-Sub DAS: CIHERANG/ CILEULEY Sub DAS: CILAMATAN

Perbukitan

9

Pegunungan

JENIS TANAH: Lempung

Lempung berpasir

Pasir

9

DAS: CIPUNAGARA SWS: CITARUM - CILIWUNG PERLINDUNGAN MATA AIR: Zona 1:

700 m2

Zona 2:

2.5 Ha

GPS KOORDINAT: BT:

107° 43’ 45”

REFERENSI PETA:

LS:

06° 38’ 41”

Zona 3:

-- Ha

SISTEM PROYEKSI: Geografi

9

UTM

Zone:

RBI, SKALA 1 : 25 000, BAKOSURTANAL

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

27

PEMILIHAN LOKASI DAN PEMANGKU KEPENTINGAN SUBANG – JAWA BARAT

CATATAN:

1.

2.

3.

4. 5.

Titik-titik mata air yang berjumlah lebih dari 10 titik berada pada sepanjang tepian (tebing) suatu kolam sumber air, yang mana aliran air kemudian dikumpulkan pada bak penampung-penyaring, selanjutnya dialirkan dengan pipa ke PDAM Subang dan masyarakat sekitar Zona sumber air (Zona 1) sudah diakusisi oleh PDAM Subang dan sudah diamankan dari aktivitas manusia seluas 700 m2, namun pemagaran baru meliputi areal bak penampung, sementara areal titik-titik mata air hanya dilindungi dengan pepohonan yang sangat rimbun, namun walaupun tidak mudah manusia dan binatang masih dapat memasuki areal tersebut. Untuk perlidungan mata air dari pencemaran (Zona 2), pada bagian hulu mata air sebagian lahan sudah diakusisi oleh PDAM Subang, seluas 2.5 Ha, dan sudah ditanami dengan tanaman keras, antara lain adalah pohon Mahoni. Namun karena ada bagian yang belum di akusisi, dan oleh masyarakat dijadikan areal persawahan (padi), maka aliran air persawahan tersebut mencemari mata air dengan pestisida. Pada bagian hulu juga terdapat aktivitas penambangan batu, di mana aktivitas tersebut dilakukan dengan menggali bukit sehingga dapat menyebabkan air yang keluar dari mata air menjadi keruh. PDAM Subang telah merencanakan untuk mengakusisi areal persawahan dan penambangan batu yang luasnya sekitar 2.5 Ha untuk memperluas Zona 2.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

28

PEMILIHAN LOKASI DAN PEMANGKU KEPENTINGAN SUBANG – JAWA BARAT

3.5. POTRET SUMBER AIR CIBULAKAN KECAMATAN CIJAMBE Sumber air Cibulakan berbentuk kolam air memanjang, dilidungi oleh pepohonan yang sangat rimbun.

Titik-titik mata air terdapat pada tepiantepian kolam berjumlah lebih dari 10 mata air, air terlihat agak keruh karena adanya pencemaran air limpasan persawahan dan aktivitas penambangan batu di bagian hulu.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

29

PEMILIHAN LOKASI DAN PEMANGKU KEPENTINGAN SUBANG – JAWA BARAT

Areal bak penampungpenyaring telah dilindungi dengan pagar kawat.

Selain pipa milik PDAM Subang yang dialirkan ke kota Subang, terdapat 3 pipa pengalir dari bak penampungpenyaring milik masyarakat sekitar yang dialirkan untuk kebutuhan air rumah tangga. Aliran air di bawah pipa adalah air limpahan mata air yang tidak tertampung pada bak penampung-penyaring, dimanfaatkan oleh masyarakat untuk pengaliran persawahan dan kolam ikan di bagian hilir.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

30

PEMILIHAN LOKASI DAN PEMANGKU KEPENTINGAN SUBANG – JAWA BARAT

Saluran air limpahan dari bak penampungpenyaring dialirkan untuk kebutuhan pengairan persawahan.

Kondisi di bagian hulu menghadap hilir. • Di bagian kanan terdapat tutupan lahan dengan pepohonan mahoni, adalah lahan yang sudah diakusisi oleh PDAM Subang. • Di bangian kiri terdapat persawahan, adalah lahan yang masih di kuasai oleh masyarakat setempat. Lokasi mata air terdapat di bagian belakang persawahan dan pepohonan mahoni, di mana terlihat pepohonan yang lebih rimbun.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

31

PEMILIHAN LOKASI DAN PEMANGKU KEPENTINGAN SUBANG – JAWA BARAT

3.6. LEMBAR VERIFIKASI SUMBER AIR CIMUTAN KECAMATAN JALAN CAGAK SURVEYOR: 1. 2. 3. 4. 5. 6. Sungai 7. Sumur 8. 9.

ADITIAJAYA (ESP) SABDO SUMARTONO (ESP) BADRUDIN (Petugas Lapangan seksi Pertanian) WAHIDIN (Petugas Lapangan seksi Pertanian) DUDI BUDIMAN (LSM Setempat / FOSS) EVI (LSM Setempat / FOSS) Kepala dusun CIMUTAN ASEP MULYANA (ESP) DIDI (HUTBUN, SUBANG)

TGL. SURVEI: 29 JUN & 21 SEPT 2005 KODE SUMBER: NAMA SUMBER: CIMUTAN JENIS SUMBER:

Mata Air 9 Danau

KAPASITAS: Kemarau:

750 Ltr/det

DIMANFAATKAN PDAM:

Hujan:

-- Ltr/det

Kemarau:

-- Ltr/det

L O K A S I:

Hujan:

-- Ltr/det

S I T U A S I:

DUSUN/ BLOK: CIMUTAN

ELEVASI (dpl):

DESA: CISAAT KECAMATAN: JALAN CAGAK KABUPATEN: SUBANG

650 m

AZIMUTH:

195 °

LERENG:

24 %

TOPOGRAFI:

PROPINSI: JAWA BARAT

Dataran

Sub-Sub DAS: CIMUTAN

Perbukitan

9

Pegunungan

JENIS TANAH:

Sub DAS: CINANGKA

Lempung

Lempung berpasir

Pasir

9

DAS: CIPUNAGARA SWS: CITARUM - CILIWUNG PERLINDUNGAN MATA AIR: Zona 1:

-- m2

Zona 2:

-- Ha

GPS KOORDINAT: BT:

107° 38’ 57.3”

LS:

06° 42’ 23.5”

REFERENSI PETA:

RBI, SKALA 1 : 25 000, BAKOSURTANAL

CATATAN:

1. 2. 3.

Zona 3:

-- Ha

SISTEM PROYEKSI: Geografi

9

UTM

Zone:

Lokasi mata air terdapat di suatu lembah sempit (lebar sekitar 50 meter) sungai CImutan, di mana tebing di kanan kirinya cukup terjal. Mata air yang merupakan salah satu sumber utama sungai Cimutan ini telah di akusisi oleh PDAM Subang. Menurut Kepala Dusun Cimutan, debit mata air sebesar 750 m/ detik diketahui dari hasil pengukuran debit yang pernah dilakukan oleh Direktorat Geologi Bandung pada musim kemarau tahun 2004.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

32

PEMILIHAN LOKASI DAN PEMANGKU KEPENTINGAN SUBANG – JAWA BARAT

3.7. POTRET SUMBER AIR CIMUTAN KECAMATAN JALAN CAGAK Jalan setapak menuju lokasi mata air beberapa bagian masih terjal dan licin, memiliki tutupan vegetasi dengan tanaman pepohonan yang cukup rimbun.

Titik mata air Cimutan. Air jernih yang menyebur dari dasar kolam memiliki debit sebesar ± 750 liter /detik.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

33

PEMILIHAN LOKASI DAN PEMANGKU KEPENTINGAN SUBANG – JAWA BARAT

Aliran air dari mata air lain di bagian hulu yang juga terlihat cukup jernih ini kemudian bergabung dengan limpahan air dari mata air Cimutan mengaliri sungai Cimutan.

Di lereng bagian hulu, saat ini kondisi vegetasi masih cukup baik, dengan pepohonan heterogen dan pohon Bambu merupakan tanaman yang dominan.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

34

PEMILIHAN LOKASI DAN PEMANGKU KEPENTINGAN SUBANG – JAWA BARAT

Di lereng kanan kiri mata air, sebagian besar lahan yang sebelumnya terdapat pohon bambu telah berubah menjadi lahan terbuka, karena masyarakat akan mengkonversi lahan tersebut menjadi kebun palawija. Hal ini selain dapat mengancam mata air dalam mempertahankan volume debitnya juga menyebabkan air dari mata air tersebut menjadi keruh. Di bagian hulu mata air terdapat perkebunan Teh, di mana pestisida yang digunakan di perkebunan Teh tersebut dapat mencemari mata air.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

35

PEMILIHAN LOKASI DAN PEMANGKU KEPENTINGAN SUBANG – JAWA BARAT

3.8. LEMBAR VERIFIKASI SUMBER AIR CIPABEASAN, CUPUNAGARA, KECAMATAN CISALAK TGL. SURVEI: 20 SEPT 2005

SURVEYOR: 1. SABDO SUMARTONO (ESP) 2. ASEP MULYANA (ESP) 3. DIDI (HUTBUN, SUBANG)

KODE SUMBER: CPN04 NAMA SUMBER: CIPABEASAN JENIS SUMBER:

Sungai

Mata Air 9 Danau

Sumur

KAPASITAS: Kemarau:

750 Ltr/det

DIMANFAATKAN PDAM:

Hujan:

-- Ltr/det

Kemarau:

-- Ltr/det

L O K A S I:

Hujan:

-- Ltr/det

S I T U A S I:

DUSUN/ BLOK: CUPUNAGARA

ELEVASI (dpl):

DESA: CUPUNAGARA

AZIMUTH:

°

KECAMATAN: CISALAK

LERENG:

%

KABUPATEN: SUBANG

TOPOGRAFI:

PROPINSI: JAWA BARAT

Dataran

Sub-Sub DAS: CIPABEASAN

Perbukitan

9

1250 m

Pegunungan

JENIS TANAH:

Sub DAS: CIPUNAGARA HULU

Lempung

Lempung berpasir

Pasir

9

DAS: CIPUNAGARA SWS: CITARUM - CILIWUNG PERLINDUNGAN MATA AIR: Zona 1:

-- m2

Zona 2:

GPS KOORDINAT: BT:

107° 42’ 38.8”

LS:

06° 47’ 22.1”

-- Ha

Zona 3:

-- Ha

SISTEM PROYEKSI: Geografi

9

UTM

Zone:

REFERENSI PETA:

RBI, SKALA 1 : 25 000, BAKOSURTANAL

CATATAN:

1. Lokasi mata air terdapat di suatu lembah di kaki puncak G. Bukit Tunggul dan di hulu perkebunan The Cupunagara 2. Menurut penduduk setempat, titik mata air yang berada pada suatu situ/danau berjumlah lebih dari 5 titik, namun sekarang sudah tidak terlihat lagi, karena situ tersebut sudah ditumbuhi gulma yang sangat lebat (seperti pohon nipah).

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

36

PEMILIHAN LOKASI DAN PEMANGKU KEPENTINGAN SUBANG – JAWA BARAT

3.9. PERMASALAHAN SUMBER DAYA AIR Beberapa permasalahan yang berhasil ditemukan dilapangan yang berkaitan dengan lahan kritis dan kondisi mata air di dua hulu DAS Cipunagara dan Ciasem adalah: 1. Belum adanya perangkat hukum (Perda) atau kebijakan (policy) yang dimiliki/disahkan Kabupaten Subang yang berkaitan dengan perlindungan DAS atau Watershed 2. Terdapat lahan kritis yang cukup luas di hulu DAS Ciasem, bagian tengah DAS Ciasem dan Cipunagara yang diakibatkan oleh berubahnya fungsi penggunaan lahan. 3. Kegiatan penambangan sirtu (quarry) yang terletak di bantaran sungai dan disekitar mata air yang tidak dikelola dengan baik dan benar. 4. Telah terjadinya penurunan debit beberapa mata air sebagai akibat berubahnya peruntukan lahan didaerah resapan/imbuhan (re-charge area) dari beberapa mata air tersebut. 5. Kurangnya akses dan ketersediaan air bersih bagi masyarakat di daerah hulu (upstream): Dusun Kertamukti, Desa Curugrendeng, Kecamatan Jalancagak, dimana masyarakat mempergunakan air yang kurang bersih yang berasal dari selokan (parit) sehingga sudah timbul keluhan gatal-gatal dan air minum kotor.

3.10. KENDALA TEKNIS DI LAPANGAN 1. Waktu peninjauan yang sangat singkat (dua hari) sehingga cakupan daerah yanag dapat ditinjau sangat terbatas, sementara luasan DAS atau Watershed meliputi wilayah yang sangat luas sekali. 2. Diperlukan peralatan survey yang sangat penting dan diperlukan dalam pengambilan data di lapangan, seperti: kompas Brunton, portable multi-water cheker (pH, turbidity, Temperatur, Iron content, conductivity), Bushnell distant measurement dan debit meter (current-flow meter).

3.11.

SARAN DAN TINDAK LANJUT

1. Membantu dan mendorong BPLH dan Dinas PU dalam penyelesaian Rancangan Peraturan Daerah (RAPERDA) tentang ketentuan pembuatan sumur resapan, serta berdiskusi dengan beberapa instansi terkait yang mempunyai tanggungjawab terhadap pengelolaan DAS atau watershed di Kabupaten Subang. 2. Berdiskusi dan mengkampanyekan gerakan rehabilitasi lahan kritis dengan instansi yang bertanggungjawab terhadap pengelolaan DAS dan masyarakat dalam program gerakan rehabilitasi lahan kritis di kedua DAS tersebut. 3. Melakukan bimbingan teknis kepada instansi Distamb, pelaku usaha dan masyarakat/NGO tentang pemahaman pengelolaan lingkungan dan pemantauannya terhadap kegiatan pertambangan quarry dan kegiatan pembukaan lahan lahan lainnya dalam rangka meminimalkan berbagai dampak lingkungan dari suatu kegiatan yang direncanakan terhadap lingkungan (watershed) di kedua DAS tersebut. ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

37

PEMILIHAN LOKASI DAN PEMANGKU KEPENTINGAN SUBANG – JAWA BARAT

4. Kegiatan rehabilitasi lahan disekitar lokasi mata air untuk menjaga kontinyuitas dan besaran debit mata air, jenis rehabilitasi bisa dengan revegetasi, penerapan ”SipilTeknis” atau gabungan dua jenis kegiatan tersebut, juga untuk mengetahui sifat dan kerakteristik hidrologi (water balance, dll) dari komplek mata air di Cibulakan, komplek Cikendung dan komplek Cimutan, maka harus dilakukan kajian hidrologi detil terhadap ketiga lokasi tersebut sehingga dapat diambil langkah rehabilitasi yang tepat dan efisien (dapat dipertanggungjawabkan). 5. Bantuan dan bimbingan teknis dalam pengolahan (treatment) air skala kecil dengan teknologi sederhana dan murah.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

38

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM Ratu Plaza Building, 17th. Fl. Jl. Jend. Sudirman No. 9 Jakarta 10270 Indonesia Tel. +62-21-720-9594 Fax. +62-21-720-4546 www.esp.or.id


PEMILIHAN LOKASI DAN PEMANGKU KEPENTINGAN SUBANG