Issuu on Google+

BUKU PANDUAN PABRIK KELAPA SAWIT SKALA KECIL UNTUK PRODUKSI BAHAN BAKU BAHAN BAKAR NABATI (BBN)

SEPTEMBER 2009 This publication was produced by Development Alternatives, Inc. for review by the United States Agency for International Development under Contract No. 497-M-00-05-00005-00


BUKU PANDUAN PABRIK KELAPA SAWIT SKALA KECIL UNTUK PRODUKSI BAHAN BAKU BAHAN BAKAR NABATI (BBN)

Title:

Buku Panduan Pabrik Kelapa Sawit Skala Kecil untuk Produksi Bahan Baku Bahan Bakar Nabati (BBN)

Program, activity, or project number: Environmental Services Program, DAI Project Number: 5300201. Strategic objective number:

SO No. 2, Higher Quality Basic Human Services Utilized (BHS).

Sponsoring USAID office and contract number:

USAID/Indonesia, 497-M-00-05-00005-00.

Contractor name:

DAI.

Author:

Thomas B. Fricke

Date of publication:

August 2009


TABLE OF CONTENTS TABLE OF CONTENTS...........................................................................................................II KATA PENGANTAR ................................................................................................................III EXECUTIVE SUMMARY...........................................................................................................IV 1.

PENDAHULUAN............................................................................................................... 1 1.1. 1.2.

LATAR BELAKANG .....................................................................................................................................1 PERUMUSAN MASALAH .............................................................................................................................3

2.

DEFINISI ............................................................................................................................. 4

3.

BAHAN BAKU ................................................................................................................... 5

4.

TEKNOLOGI PENGOLAHAN......................................................................................... 6 4.1. 4.2. 4.3.

SKEMA .........................................................................................................................................................8 DAFTAR MESIN ....................................................................................................................................... 10 UNSUR-UNSUR SARANA DI DALAM ...................................................................................................... 12

5.

TENAGA KERJA .............................................................................................................. 13

6.

MANAGEMAN LINGKUNGAN HIDUP....................................................................... 14 6.1. 6.2.

LIMBAH CAIR ........................................................................................................................................... 15 LIMBAH PADAT ....................................................................................................................................... 16

7.

PERIZINAN....................................................................................................................... 17

8.

PERMODALAN DAN KELAYAKKAN............................................................................. 18 8.1. 8.2.

9.

ANALISA USAHA .................................................................................................................................... 18 SUMBER MODAL INVESTASI DAN MODAL KERJA ................................................................................. 19

LAMPIRAN ....................................................................................................................... 22 9.1. GAMBAR SKEMATIK PENGOLAHAN....................................................................................................... 22 9.2. BEBERAPA GAMBAR BAGIAN MESIN DI PABRIK KELAPA SAWIT SKALA KECIL .................................. 23 9.3. FASILITAS PENGOLAHAN LIMBAH DAN APALIKASINYA DI LAHAN ..................................................... 24 9.4. STUDI KASUS DI ACEH DAN PROVINSI LAIN ........................................................................................ 25 9.5. SUMBER DAYA TEKNIS ........................................................................................................................... 28 A. Konsultan Teknis:.......................................................................................................................................................... 28 B. Pabrik Produksi Mesin dan Alat:............................................................................................................................... 28 C. Supplier Bahan Baku:.................................................................................................................................................. 29


KATA PENGANTAR Manual teknis ini ditujukan untuk membantu perusahaan-perusahaan skala kecil dan menengah di Aceh dalam hal perencanaan, perancangan dan pengelolaan pabrik pengolahan kelapa sawit skala kecil. Pabrik-pabrik pengolahan ini dapat memberikan dukungan kepada kelompok-kelompok petani dan koperasi begitu juga kepada pengusaha swasta skala menegah. Tulisan ini mencoba untuk membantu pemulihan kembali industri kelapa sawit di Aceh, yang belum membaik pasca tsunami dan konflik yang berkepanjangan. Laporan ini mencoba untuk memberikan pengenalan praktis mengenai pabrik pengolahan kelapa sawit skala kecil dan menengah kepada berbagai pihak yang berkepentingan (stakeholder) dalam hal ini. Dalam tulisan ini terdapat kerangka kerja secara umum mengenai topik yang dibahas dengan ringkasan komponen-komponen yang umumnya terdapat pada pabrik pengolahan skala kecil. Desain yang dipaparkan didasarkan pada pabrik pengolahan yang saat ini masih beroperasi di Aceh dan wilayah-wilayah lainnya di Indonesia. Penulis sendiri memiliki pengalaman yang luas pada bidang produksi dan pengolahan kelapa sawit di Indonesia. Salah satu kontributor dalam penulisan ini memiliki pengalaman mendalam dalam merancang, membuat dan menjalankan pabrik kelapa sawit skala kecil di Sumatera Utara. Dalam lampiran terdapat referensi-referensi yang dapat dijadikan sumber acuan bagi individuindividu maupun organisasi. Referensi dalam tulisan ini memberikan tambahan pengetahuan sebagai dukungan bagi mereka yang sedang mendesain atau mendirikan pabrik pengolahan skala kecil di Aceh. Referensi dalam tulisan ini bisa sangat membantu dalam berbagai macam area, termasuk: Bantuan Teknis dalam hal desain dan pembangunan. Proses seleksi dan pencaraian alat-alat yang sesuai dan bahan-bahan untuk pembangunan. Pembuatan dan instalasi peralatan, dan Sumber-sumber potential untuk pembiayaan. Bagi mereka yang bermaksud untuk mencari informasi lebih lanjut mengenai topik ini, silahkan untuk mengacu pada tulisan lain yang dikeluarkan oleh ESP-Aceh Program- “Studi Latar Belakang�: Penggunaan Limbah dan Produk Sampingan Kelapa Sawit secara Berkelanjutan, Terintegrasi dengan Pabrik Pengolahan Kelapa Sawit Untuk Penciptaan Kesempatan kerja, Kelestarian Sumber Daya Alam dan Produksi Bahan Bakar Nabati di Aceh�. Tulisan ini juga meliputi Aceh Green Vision, bidang industri kelapa sawit di Aceh dan bahan bakar nabati secara umum. Tulisan ini juga berusaha mengidentifikasi lokasi-lokasi potensial untuk pabrik pengolahan kelapa sawit skala kecil, pabrik-pabrik pengolahan bahan bakar nabati dan percontohan pembangkit listrik di seluruh Aceh. Sebagai penutup, penulis berharap bahwa manual ini akan bermanfaat bagi pihak-pihak yang tertarik untuk menggeluti industri kelapa sawit khususnya investor di Aceh. Kami yakin sektor ini memiliki banyak potensi untuk menciptakan keuntungan-keuntungan bagi Aceh baik secara ekonomi, lingkungan dan sosial. Tetapi bagaimanapun juga pandangan-pandangan dan informasi yang dipaparkan dalam tulisan ini hanyalah semata pendapat pribadi penulis, bukan bagian dari program ESP-Aceh Program Salam sejati, ESP-Aceh Program, Banda Aceh, Aceh Indonesia, Oktober 2009


EXECUTIVE SUMMARY The Environmental Services Program (ESP) in Banda Aceh, Aceh, Indonesia, is pleased to sponsor the field research and assessments that led to the production of this technical manual. This manual, written in Bahasa Indonesia only, is entitled Buku Panduan: Pabrik Kelapa Sawit Mini untuk Produksi Bahan Baku Bahan Bakar Nabati (Guidebook for SmallScale Palm Oil Mills for Production of Biofuel Feedstocks). The manual was written by a team of technical consultants and advisors to ESP from April-September 2009 comprised of Thomas Fricke, Eko Apriano, and Muda Julianda. This technical manual is designed to assist small and medium-scale businesses in Aceh in the planning, design, and management of small-scale palm oil processing plants. It is intended for use by lay people, entrepreneurs, government agencies, and financial institutions. These processing plants will provide support to palm oil smallholders, cooperatives, and small enterprises in providing local markets for their produce. This publication will therefore assist the palm oil industry in Aceh in its recovery from the effects of the tsunami and the long conflict era. This report will provide a practical technical and financial summary of micro (1-5 metric tons/hour) and mini (5-20 tons/hour) mills for processing palm oil raw material feedstocks. The design principles and practices which are covered in this report are based on existing operating small-scale mills found in Aceh and other parts of Indonesia. The authors have broad background in the production and processing of palm oil in various parts of Sumatra. One of the manual’s contributors has extensive experience in the design, construction, and management of small-scale palm oil mills in North Sumatra. The topics covered in this report include: • • • • • •

Overall technical framework Raw materials supply and management Processing technologies and component equipment Labor and management requirements Environmental management and protection Financial feasibility and financing strategies.

The annexes contain technical drawings and illustration, case studies, and technical references of value to individuals and organizations. The references provide additional support to those seeking to design and build small-scale palm oil processing plants in Aceh. The annexes cover the following topics: 1. 2. 3. 4. 5.

Schematic drawing of small-scale processing plants Illustrations of small-scale processing plant machinery Waste management and land applications Case studies of small-scale mills in Aceh and other parts of Sumatra Technical resources


BUKU PANDUAN PABRIK KELAPA SAWIT SKALA KECIL UNTUK PRODUKSI BAHAN BAKU BAHAN BAKAR NABATI (BBN)

The latter topic provides reference lists for the following: • • •

Technical assistance in design and construction of small-scale mills Fabrication and installation of processing equipment, and, Suppliers of appropriate construction tools and materials.

This report is a companion volume to a previous ESP publication produced in both English and Indonesian, Background Study: Replicable and Sustainable Use of Palm Oil Waste Byproducts in Processing Units for Employment Creation, Resource Conservation, and Biofuel Production in Aceh (Studi Latar Belakang: Pengunaan Limbah dan Produk Sampingan Kelapa Sawit Secara Berkelanjutan, Terintegrasi dengan Pabrik Pengolahan Kelapa Sawit untuk Penciptaan Kesempatan Kerja, Kelesterian Sumber Daya Alam, dan Produksi Bahan Bakar Nabati di Aceh). This study provides more detailed background information on the Aceh Green Vision, the state of the palm oil industry in Aceh, and general information on biofuels in Indonesia. It also identifies potential locations for small-scale palm oil processing plants, biofuel refineries, and pilot biofuel-powered electricy power plants in Aceh. The authors hope that this manual will be useful for potential investors in the palm oil and biofuel sectors in Aceh. They believe that these sectors have significant potential to provide economic, environmental and social benefits for the province. However, the views and information presented in this report are solely those of the authors, and not of the ESP.

VI


1. PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG Minyak sawit berasal dari buah pohon kelapa sawit (Elaeis guineensis), suatu spesies tropis yang berasal dari Afrika Barat, namun kini tumbuh sebagai hibrida di banyak belahan dunia, termasuk Asia Tenggara dan Amerika Tengah. Minyak sawit menjadi minyak pangan yang paling banyak diperdagangkan secara internasional pada tahun 2007. Minyak yang relatif murah ini digunakan untuk berbagai tujuan. Permintaan dunia akan minyak sawit telah melonjak dalam dua dasawarsa terakhir, pertama karena penggunaannya dalam bahan makanan, sabun, dan produk-produk konsumen lainnya, dan belakangan ini sebagai bahan baku mentah bahan bakar nabati. Naiknya tingkat kemakmuran di India dan Cina, kedua negara importir terbesar di dunia, akan menambah permintaan akan minyak sawit dan minyak sayur yang dapat dimakan lainnya untuk berbagai kegunaan. Buah sawit adalah sumber bahan baku CPO (Crude Palm Oil) dan PKO (Palm Kernel Oil). CPO dihasilkan dari daging buah sawit, sedangkan PKO dihasilkan dari inti buahnya. Sebuah alternatif sumber bahan baku potensial yang cukup banyak tersedia telah muncul, yaitu produk samping biomassa non-kelas pangan buah kelapa sawit dan produksi minyak sawit. Ini bukanlah sekedar menggunakan minyak dari buah kelapa sawit, melainkan mengkonversi seluruh biomassa yang diambil dari perkebunan kelapa sawit menjadi sumber energi terbarukan. Dengan menggunakan biomassa dari perkebunan maupun sisa pengolahan dari produksi minyak sawit (serat, kulit, efluen pabrik minyak sawit, minyak sisa, dsb.), bioenergi dari perkebunan kelapa sawit dapat memberikan efek mengurangi emisi gas rumah kaca. Beberapa contoh teknik produksi ini telah didaftarkan sebagai proyek berdasarkan Kyoto Protocol’s Clean Development Mechanism (CDM). Produk-produknya antara lain: •

Minyak Sawit Mentah Berkadar Asam Lemak Tinggi = minyak non-kelas pangan produk samping yang dihasilkan dari buah brondol dan tandan buah segar yang sudah terlalu matang.

Minyak Kotor dan Minyak Efluen = Minyak dari proses sterilisasi, minyak sisa dalam air limbah dan minyak dari Filter Press cake atau Decanter Sludge.

Distilat Asam Lemak Sawit (PFAD) = produk samping kelas rendah dari penyulingan CPO.

SK = Serat Kosong dari proses Pabrik Minyak Sawit saat ini setelah memisahmisahkankan Biji Sawit.

TKKS = Tandan Kosong Kelapa Sawit dari proses Pabrik Minyak Sawit saat ini setelah memisahkan Buah Minyak Sawit dari Tandan Buah di belakang thresher.

Kulit Kelapa Sawit dari memecahkan biji kelapa sawit sebelum mengeluarkan Minyak Biji Kelapa, yang berguna sebagai bahan bakar biomassa padat

Minyak Limbah Tangki Penyimpanan yang terkumpul di bawah kumparan pemanas.

Minyak Jelantah dari restoran, hotel dan dapur besar 1


BUKU PANDUAN PABRIK KELAPA SAWIT SKALA KECIL UNTUK PRODUKSI BAHAN BAKU BAHAN BAKAR NABATI (BBN)

Tandan buah segar kelapa sawit harus diolah dalam waktu 24-48 jam sejak dipanen agar tidak mengalami penurunan kualiatas. Jika pengolahan tidak berjalan secara tepat waktu, maka produknya tidak lagi mememuhi persyaratan kelas pangan yaitu kandungan Asam Lemak Bebas (FFA) sekitar 5-6%. Bila dibandingkan dengan Malaysia, mengingat cepatnya perluasan lahan kelapa sawit di Indonesia dalam dua dasawarsa terakhir, investasi dalam infrastruktur industri khususnya pabrik minyak telah mengalami kesulitan mengimbangi produksi tandan buah segar. Hal ini terutama terjadi sementara penanaman diperluas jauh ke arah timur dari Sumatera ke wilayah-wilayah berlogistik kurang seperti Kalimatan, Sulawesi dan Papua. Jaringan jalannya buruk dan di beberapa daerah terpencil sarana angkutan untuk pengiriman tandan buah bersifat terbatas atau melalui sungai. Sebagai akibat langsungnya, tingkat insiden tinggi, terutama yang tidak dilaporkan secara resmi, atau tandan buah segar yang tidak terpanen tepat waktu dan dikirim ke pabrik dalam waktu 24-48 jam agar kadar FFA-nya tidak naik. Di samping itu, kapasitas pabrik kadang-kadang tidak cukup untuk melayani produksi petani kecil, karena prioritas diberikan kepada produksi dari perkebunan yang umumnya merupakan pemilik pabrik tersebut. Itu pun, dengan perkebunan-perkebunan ini, selama musim puncak tertentu yang ditandai dengan hujan yang sangat lebat, evakuasi seluruh kelebihan produksi tandan buah segar menjadi tidak mungkin dan tandan buah segar tersebut praktis dibuang dan dikubur. Masalah ini telah mengakibatkan munculnya pabrik mini yang kadang-kadang beroperasi di kapal tunda, yang memproses tandan buah sawit yang umurnya kurang dari sehari, sehingga mengakibatkan kadar Minyak Sawit Mentah Asam Lemak Bebas yang tinggi. Batas waktu praktis untuk menghancurkan tandan buah adalah sekitar dua minggu sebelum mulai membusuk karena terkena jamur dan terurai menjadi massa basah yang tidak layak diambil minyaknya. Oleh karena itu, tandan buah segar dianggap sebagai hasil limbah dari perkebunan kelapa sawit yang tidak sampai masuk dalam rantai pengolahan makanan. Di samping itu, buah brondol yang terkumpul di titik pengumpulan rantai pasokan seringkali dibuang atau tidak terbeli. Selain HFCPO(High Free Faty Acid Crude Palm Oil)/ CPO asam tinggi, masih ada sumbersumber minyak limbah lain dari proses produksi minyak sawit pada fasa pabrikasi. Proses ini menghasilkan bubur dan minyak efluen serta minyak limbah tangki penyimpanan. Produk-produk ini sudah mulai dikumpulkan di seluruh Sumatera, khususnya di Medan, Padang, dan Palembang, dan kadang-kadang dijual di pasar dalam negeri dan internasional kepada pembeli bahan baku bahan bakar nabati berupa sabun, steric acid, deterjen dan kadang-kadang bahan baku nabati. Minyak limbah ini biasanya disimpan dalam drum bekas dan telah memiliki kadar FAA yang sangat tinggi serta tingkat FFA dan kelembaban yang variatif serta kadar racun. Pada tahun-tahun belakangan ini, amanat untuk mengembangkan bahan bakar nabati telah meningkat di seluruh dunia dan di Indonesia. Produksi minyak sawit dan jarak Indonesia untuk biodisel dan singkong dan tebu untuk bioetanol mengalami kemajuan yang tidak stabil, dan menghadapi kritik karena menggunakan bahan pangan sebagai bahan bakar. Sebuah alternatif sumber bahan baku yang memiliki ketersediaan yang signifikan telah muncul, yaitu produk samping buah kelapa sawit dan produksi minyak sawit yang bukan kelas pangan. Produk samping ini relatif berlimpah di Aceh, dan berpotensi memberikan sumbangan bagi produksi bahan bakar nabati yang berkelanjutan untuk kebutuhan energi rumah tangga, bahan bakar industri pedesaan, dan pembangkit tenaga listrik di Aceh. Yang menguntungkan, pembangkit ini tidak bergantung pada atau pun merupakan penggerak bagi perluasan industri minyak sawit. Pengolahan buah sawit menjadi CPO sebetulnya memiliki teknologi proses yang sangat sederhana, yaitu : rebus, peras, dan pisah. Atas dasar tiga hal tersebut inilah pengembangan pengolahan CPO dilaksanakan. Mulai dari yang paling sederhana sampai pada tingkat teknologi tinggi. Pengembangannya tentu dalam upaya untuk meningkatkan efisiensi dan kualitas produk yang diinginkan sesuai kebutuhan pasar. ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

2


BUKU PANDUAN PABRIK KELAPA SAWIT SKALA KECIL UNTUK PRODUKSI BAHAN BAKU BAHAN BAKAR NABATI (BBN)

Dalam setiap proses industri, baik secara langsung maupun tidak langsung tentu akan menghasilkan limbah sebagai hasil samping. Oleh karena itu faktor ini tentunya juga tidak boleh diabaikan, semaksimal mungkin limbah yang dihasilkan dapat dioleh dan dimanfaatkan baik bagi industri itu sendiri maupun bagi lingkungan sekitar. Asas lingkungan ini sangat berperan penting bagi keberlangsungan (sustainability) suatu industri, untuk itu perlu mentaati aturan-atuan yang berlaku.

1.2. PERUMUSAN MASALAH Pembuatan PKS Skala Kecil merupakan implementasi dari pilot projek dalam upaya mengembangkan bahan baku bahan bakar nabati dari produk samping limbah industri minyak sawit di Aceh. Prakarsa ini terkait langsung dengan komponen-komponen utama Strategi Pembangunan Ekonomi dan Investasi Aceh Hijau dari Gubernur Irwandi Yusuf, yang dikenal secara luas sebagai “Aceh Hijau�. Gubernur meluncurkan Aceh Hijau pada bulan Desember 2007 dengan didukung sejumlah penasehat lokal maupun internasional. Strategi Aceh Hijau terdiri atas delapan komponen utama yang dirancang untuk menghasilkan pendapatan bagi provinsi dan lapangan kerja bagi masyarakat pedesaan. Kedua komponen pertama, di bawah payung tema ketahanan energi, menjadi inti suatu kategori energi hijau terbarukan yang inovatif. Ketiga komponen berikutnya, yang dikelompokkan dalam tema ketahanan pangan dan penghidupan/penghasilan, masuk dalam kategori persyaratan investasi Pembangunan Ekonomi Berkelanjutan, yang juga mencerminkan suatu sektor dan zona perencanaan fisik. Terakhir, tiga komponen yang tergabung dalam tema ketahanan lingkungan, masuk dalam kategori kegiatan Tata Guna Tanah, Perubahan Tata Guna Tanah dan Pengelolaan Hutan yang dapat dipahami sebagai sektor investasi sekaligus zona perencanaan fisik. Secara umum, situasi di Propinsi Aceh saat ini adalah masih kurangnya sarana pengolahan buah sawit sehingga bila panen tandan buah segar (TBS) kelapa sawit tiba, para petani kerap cuma gigit jari. Betapa tidak, akibat truk pengangkut TBS terlalu lama mengantre masuk ke pabrik kelapa sawit, tandan itu pun membusuk sehingga harganya jeblok sampai separuh dari harga tandan segar. Pabrik lebih mementingkan TBS dari perkebunan inti, ketimbang perkebunan rakyat. Dengan situasi yang ada tersebut di atas, dari hasil penelitian dan survey lapangan yang dilakukan terdapat satu potensi besar yang sangat layak untuk dikembangkan sebagai bahan bakar nabati atupun bahan baku untuk bahan bakar nabati. Karena, khusunya buah brondolan dan buah restan yang memiliki kadar minyak tinggi tapi tidak layak diolah sebagi bahan makanan atau disebut juga Non-food grade. Berangkat dari peluang itulah, USAID dengan Environmental Services Program (ESP) membuat satu pilot projek yang nantinya dapat direplikasi oleh yang lainnya, sehinga akan terbentuk unit-unit lainnya sebagai produsen bahan bakar nabati yang dapat memasok pangsa pasar domestik maupun internasional, yang berujung pada peningkatan ekonomi masyarakat dengan membuka peluang usaha dan lapangan tenaga kerja. Diharapkan nantinya, panduan ini dapat membuka peluang bagi daerah lainnya khususnya di Propinsi Aceh untuk dapat mengembangkan PKS Skala Kecil ini guna meningkatkan ekonomi masyarakat lokal dan ketersedian energi alternatif bagi daerah.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

3


BUKU PANDUAN PABRIK KELAPA SAWIT SKALA KECIL UNTUK PRODUKSI BAHAN BAKU BAHAN BAKAR NABATI (BBN)

2. DEFINISI Pabrik kelapa sawit mini disini adalah pabrik yang kecil dalam investasi sederhana dalam operasional dan managemen. Apabila kita melihat pabrik kelapa sawit secara konvensional maka kita akan membayangkan peralatan peralatan yang sangat besar, luas tapak lokasi pabrik yang sangat besar, banyaknya truk pengangkut bahan baku yang menunggu giliran masuk untuk ditimbang dan dilakukan penyortiran buah. Pabrik kelapa sawit mini disini lebih kepada efisiensi diberbagai sektor, penyederhanaan proses, lebih kepada pemberdayaan bahan baku buah yang telah gugur yang dianggap sebagai bahan buangan yang tidak bernilai. Karena kualitas minyak yang dihasilkan mempunyai nilai yang lebih rendah dan tidak lagi menjadi sumber bahan baku yang layak untuk dimakan (nonedible oil). Dengan semakin krisisnya sumber energi minyak bumi maka bahan bakar berbasis bio energi lebih diminati untuk dikembangkan. Maka dipandang dari jenis minyak yang dihasilkan dari pabrik kelapa sawit mini ini sangat berpotensi untuk menjadi alternatif bahan baku dan tidak akan menimbulkan persaingan dalam bahan yang diperuntukkan untuk bahan makanan. Peralatan–peralatan yang digunakan dalam pabrik kelapa sawit ini akan lebih dicermati untuk tidak mengakibatkan banyaknya kehilangan minyak yang dihasilkan selama waktu proses. Dengan methode penyederhanaan proses maka pabrik kelapa sawit mini mempunyai peralatan pengolah yang lebih minim dan sederhana apabila dibandingkan dengan pabrik sekala besar. Bahan baku yang banyak tersedia saat ini di Aceh sangat berpotensi untuk dikembangkan tanpa harus ada ketakutan kita untuk perambahan hutan yang akan dikonversi menjadi perkebunan sawit. Secara skala perbandingan maka untuk bahan baku ini kita akan memerlukan peningkatan penambahan kebun sepuluh kali lipat dibanding dengan investasi pabrik besar yang berbahan baku Tandan buah segar. Apabila kita memandang terhadap lingkungan toleransi untuk bahan buangan limbah seperti limbah padat, cair dan kebisingan maka pabrik kelapa sawit mini ini sangat tidak berbahaya apabila kita membandingkan dengan besarnya jumlah bahan buangan yang dihasilkan oleh pabrik kelapa sawit sekala besar. Dengan adanya revitasilasi di bidang ini diharapkan akan memberikan dampak kepada beberapa sektor mulai dari sumber energi sampai kepada pemberdayaan lahan. Sehingga dalam kurun waktu yang tidak terlalu lama Aceh khususnya akan mempunyai sumber energi terbarukan dari bahan bakan berbasis tumbuhan dan lahan perkebunan yang ditinggalkan selama masa konflik dan tsunami akan dapat memberikan dampak positif terhadap perkapita rakyat dan daerah sesuai dengan visi dan misi Aceh Green.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

4


BUKU PANDUAN PABRIK KELAPA SAWIT SKALA KECIL UNTUK PRODUKSI BAHAN BAKU BAHAN BAKAR NABATI (BBN)

3. BAHAN BAKU Buah sawit merupakan buah yang paling produktif dalam produksi minyak sayur di dunia, dengan hasil minyak per hektar yang lebih besar dari komoditas biji minyak utama yang lain. Produksi minyak per satuan luas lahan dari kelapa sawit yang dipelihara dengan baik jauh lebih besar dari produksi minyak dari rapeseed dan kedelai yang ditanam secara komersial, yaitu dua bahan baku bahan bakar nabati yang saat ini paling banyak digunakan. Kondisi ini menguntungkan bagi minyak sawit sebagai alternatif energi bahan bakar nabati terbarukan utama dalam waktu dekat, sampai teknologi selulosa telah mengalami kemajuan hingga tingkat yang dapat dioperasikan. Buah sawit yang dikenal dengan bermacam jenis, mempunyai pola panen yang kita kenal sebagai tingkat kematangan. Kematangan buah sangat menentukan hasil rendemen minyak yang dihasilkan. Berbagai standart baku mutu buah tentunya akan menjadi tolak ukur dalam perancangan pengolahan Pabrik Minyak Kelapa Sawit Skala kecil (mikro). Dengan melihat pola panen yang sesuai akan mendongkrak tingkat mutu buah. Buah yang telah dipanen selayaknya secepatnya diidstribusikan ke pabrik pengolahan agar tidak teroksidasi oleh enzim dan udara yang meningkatkan nilai keasaman (salah satu parameter produk). Sistem distribusi, pola panen dan tidak tersedianya kapasitas pabrik pengolahan yang memadai mengakibatkan terjadinya buah restant (waste fruit) dan buah gugur (berondolan). Tandan Buah Segar (TBS) dengan mutu yang baik akan menghasilkan : 1. 2. 3. 4. 5.

Minyak sebanyak 20-24% Inti (kernel) sebanyak 4-6% Cangkang 5-9% Tandan kosong (empty fruit bunch) 20-22% Serat (fiber) 12-14%

Sedangkan Buah Berondolan akan menghasilkan: 1. 1. 2. 3.

Minyak sebanyak 20-24% Nut (biji) 15-17% Serat (fiber) 14-30% Sampah 2-10%

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

5


BUKU PANDUAN PABRIK KELAPA SAWIT SKALA KECIL UNTUK PRODUKSI BAHAN BAKU BAHAN BAKAR NABATI (BBN)

4. TEKNOLOGI PENGOLAHAN Selama ini pengolahan CPO kebanyakkan dikuasai oleh para pemodal besar, karena investasi yang diperlukan untuk membangun satu unit PKS membutuhkan modal yang tidak sedikit. Setelah memobilisasi dana ratusan milyar rupiah untuk mega proyek puluhan ribu hektar perkebunan kelapa sawit, selanjutnya mengintegrasikan pengolahan CPO kedalamnya. Akibatnya terkesan bahwa Teknologi pengolahan CPO sangat padat modal, dan susah untuk membayangkan bahwa pabrik pengolahan kelapa sawit bisa dibuat sekecil dan sesederhana penggilingan padi. Pabrik kelapa sawit skala kecil (mikro) ini dimaksudkan untuk mempopulerkan prinsip prinsip teknologi tepat guna kepada pemodal kecil – menengah, atau koperasi-koperasi petani sawit yang memiliki total lahan kurang dari 1000 ha. Proyek juga dimaksud untuk menyederhanakan mata rantai perdagangan buah dari petani kecil – pengumpul – agen – PKS. Panjangnya rantai inilah yang selama ini melemahkan nilai tawar petani kecil. Prinsip Teknologi Tepat Guna adalah efisiensi modal dan bervisi berkembang sambil berjalan. Efisiensi modal bisa dilakukan pada beberapa pos, yaitu: infrastruktur dan beberapa mesin pelengkap seperti pesawat-pesawat angkat-angkut lori. Bangunan pabrik kira-kira seluas 40 m x 40 m, diatas lahan seluas kira-kira ½ ha, tidak berdinding, dengan konstruksi kayu dan beratap seng. Tata letak pabrik dibuat sedemikian rupa, sehingga bisa meminimalisasi pekerjaan-pekerjaan memindahkan bahan produksi dari sutu mesin ke mesin lainnya. Penyederhanaan bahkan bisa dilakukan terhadap peralatan utama seperti bejana rebusan beserta pembangkit steamnya. Dalam pabrik besar, bejana rebusan dengan pembangkit steam (boiler) ditempatkan terpisah, dan terhubung melalui sistem pemipaan yang rumit. Disana, selain berfungsi sebagai pembangkit panas, boiler juga difungsikan untuk menggerakkan turbin pembangkit listrik. Boiler berikut turbin seperti ini bisa berharga sangat mahal. Pabrik dirancang untuk memenuhi kapasitas 5 ton/jam Fresh Fruit Bunch (Tandan Buah segar – TBS). Dari umpan 5 ton/jam didapatkan : 1. CPO sebanyak 1 ton/jam 2. Klatak (inti buah sawit dan terlindung batok/cangkang) sebanyak 500 kg/jam 3. Lain-lainnya adalah tandan kosong, dan sabut Sabut selanjutnya digunakan sebagai bahan bakar gasifikasi. Pabrik mikro minyak sawit pada dasarnya adalah teknologi pengolahan yang lebih ekonomis dan memiliki tingkat efisiensi lebih rendah untuk bahan mentah industri minyak sawit yang berkualitas di bawah standar dan produk samping limbahnya. Pabrik ini dapat dibangun dengan biaya sekitar $90.000-100.000 per metrik ton kapasitas pengolahan per jam, jika diperhitungkan menggunakan peralatan yang didaur ulang atau direkondisi dan bukan peralatan yang seluruhnya baru. Ini dapat dibandingkan dengan rata-rata harga Rp 1,25 milyar – 3,0 milyar (US$120.000-280.000 per metrik ton bahan untuk pabrik mini yang lebih besar atau Rp 2,0-2,5 milyar (US$190.000-240.000) mt/jam untuk desain 30+ mt/jam yang konvensional. Biaya pengolahan unit untuk TBS kelas pangan standar lebih tinggi untuk pabrik mikro. Meskipun demikian, ini lebih dari tertutup oleh kandungan minyak keseluruhan dan hasil dari buah brondol kelas rendah dan TBS terlalu masak yang lebih tinggi itu.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

6


BUKU PANDUAN PABRIK KELAPA SAWIT SKALA KECIL UNTUK PRODUKSI BAHAN BAKU BAHAN BAKAR NABATI (BBN)

Fasilitas pengolahan minyak sawit pabrik mikro memiliki kapasitas untuk mengolah antara 1-5 ton per jam bahan mentah substandar dan produk samping limbah dari industri minyak sawit di tingkat lokal. Bahan mentahnya nanti akan berasal dari petani kecil independen, yang menderita kerugian yang signifikan selama diberlakukannya daerah operasi militer di Aceh. Fasilitas-fasilitas ini masing-masing dapat memberikan lapangan kerja langsung maupun tidak langsung kepada 100-200 orang, termasuk pekerja terampil, pekerja kasar, pengumpul, dan pekerja pengangkutan. Omset tahunan suatu pabrik standar diperkirakan sebesar Rp 7,5-25 milyar (US$720.000-2.350.000) per tahun. Desain yang paling lazim untuk pabrik mikro umumnya menggunakan sistem pengolahan per gelombang (batch) dan bukan terus-menerus. Banyak komponen desain yang dipasang tersebut yang mirip dengan pabrik besar. Untuk melihat uraian teknis yang lebih terinci tentang ujung bawah dan atas pabrik mikro, silakanmerujuk pada Lampiran 2: Uraian Pabrik Mikro Minyak Sawit 1 Ton/Jam dan Lampiran 3: Uraian Pabrik Mikro Minyak Sawit 5 Ton/Jam keduanya dalam Bahasa Indonesia). Sistem efisiensi energi dan pengelolaan limbah pabrikpabrik ini dapat diperbaiki dan dirampingkan dengan menggunakan tenaga ahli permesinan yang tepat dari pihak-pihak yang terlibat aktif dalam sektor pengolahan skala kecil di Sumatera Utara. Fasilitas-fasilitas ini dapat dirancang dan dibangun agar beroperasi dengan limbah nol dan sampai sedapat mungkin dijalankan dengan sumber energi terbarukan. Sebagai contoh, pabrik dapat menggunakan limbah industri kelapa sawit yang tersedia secara lokal seperti cangkang sawit dan serat lepas sebagai bahan bakar untuk ketel, sterilizer, dan digestor. Untuk mengatasi masalah limbah lingkungan, pabrik tersebut dapat menggunakan sistem kolam limbah pabrik minyak sawit (POME) yang baru dan diperluas. Sistem tersebut akan memperoleh kembali semua nutrisi serta mensirkulasikan ulang semua komponen limbah padat dan cair ke perkebunan-perkebunan di sekitarnya dan mengirimkan produk limbah sesuai kebutuhan. Desain pabrik mini minyak sawit seringkali merupakan versi pabrik minyak sawit skala besar dalam versi yang diperkecil, dengan kapasitas normal 30-60 ton/jam yang tersebar luas di seluruh Asia Tenggara. Dalam tahun-tahun terakhir, pabrik-pabrik ini sudah mulai dihapuskan di Indonesia karena banyak dianggap menggunakan teknologi yang sudah kadaluwarsa dan tidak efisien. Dalam dasawarsa terakhir, telah ada upaya dari beberapa perusahaan Indonesia dan internasional untuk membuat terobosan teknis dengan merancang bagian komponen dan desain keseluruhan yang lebih efisien dan ekonomis. Salah satu contoh pendekatan ini adalah Pabrik Mini PalmPro yang dikembangkan perusahaan rekayasa Belanda Zebra Special Products BV dan mitra lokal di Palembang, Sumatera Selatan (silakan merujuk pada Lampiran 4: Uraian Pabrik Mini Minyak Sawit 5-20 Ton/Jam) yang turut didanai oleh Pemerintah Belanda. Desain ini menggunakan konsep moduler yang memungkinkan skala volume produksi diperbesar dari 10-20 ton per jam TBS. Harga yang ditawarkan sebesar Rp 28 milyar (US$ 2,7 juta) atau Rp 1,4 milyar (US$ 135.000) per ton per jam kapasitas adalah sekitar 60-70% dari biaya satuan kebanyakan pabrik skala besar. Pabrik ini diarahkan untuk UKM dan koperasi, dan memfokuskan pada pemanfaatan efisiensi energi yang sebesar-besarnya melalui pemanfaatan limbah biomassa padat dan konversi limbah cair menjadi biogas. Perusahaan ini berkomitmen untuk bekerja hanya di daerah-daerah dan dengan produsen di mana lahan yang dikonversi menjadi perkebunan minyak sawit hanyalah lahan bekas dan bukan hutan. Penulis studi ini dan asisten lapangannya berhasil mengunjungi lokasi di Palembang atas usaha mereka sendiri dan cukup terkesan oleh desain dan konstruksi pabrik tersebut.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

7


BUKU PANDUAN PABRIK KELAPA SAWIT SKALA KECIL UNTUK PRODUKSI BAHAN BAKU BAHAN BAKAR NABATI (BBN)

4.1. SKEMA Secara sederhana, prosesnya adalah sebagai berikut : Buah sawit (buah dan tandan) direbus hingga layu

Buah sawit dipisahkan dari tandan

Biji sawit kemudian dikupas dalam digester

Diperas dengan screw press Proses Pemurnian CPO murni

Pintu Masuk Buah

Boiling Chamber

Ruang Air Pintu Keluar Buah Gambar 1: Boiling Chamber.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

8


BUKU PANDUAN PABRIK KELAPA SAWIT SKALA KECIL UNTUK PRODUKSI BAHAN BAKU BAHAN BAKAR NABATI (BBN)

Trap Minyak

Tangki settling Minyak hasil Pressan

Tangki Blended Pertama

Tangki Blended Kedua dan seterusnya

Air Buangan Minyak CPO Gambar 2: Continuous Settling Tank.

Tandan Buah Segar Sterilisasi/ Rebusan

Pengolahan Awal Tandan Buah Kosong

Bantingan Buah Pelumatan Buah

Ekstraksi Minyak

Kotoran

Minyak

Sentrifugasi Kotoran

Pemurnian sentrifugal

Minyak/ air

Ekstraksi

Minyak Mentah Pengendapan Statis

Kelatak/ Serat Pemisahan

Kelatak/ Serat

Serat

Kelatak Pengeringan Kelatak Pemecahan Kelatak

Inti/ Cangkang Pemisahan

Inti

Penekanan

Pengeringan

Minyak Kotor Cangkang

Inti Pengeringan

INTI

Minyak Sawit

Gambar 3: Bagan Proses Pabrik Minyak

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

9


BUKU PANDUAN PABRIK KELAPA SAWIT SKALA KECIL UNTUK PRODUKSI BAHAN BAKU BAHAN BAKAR NABATI (BBN)

4.2. DAFTAR MESIN Mesin-mesin pengolah untuk pabrik kelapa sawit mini ini umumnya lebih kepada unsur pengolah penting. Berikut dalah daftar mesin- mesin pengolah beserta pengolah limbah yang sangat sederhana yang dapat diaplikasikan pada pabrik kelapa sawit mini Sterilizer (Rebusan) Untuk bahan baku yang berbasis buah tandanan maka untuk mematangkan buah dikenal dengan Sterilizer atau rebusan yang bertekanan. Dengan temperature operasi 130oC dan tekanan 3 bar g, buah sawit akan matang dalam waktu sekitar 45 menit. Dengan asumsi waktu yang dipergunakan untuk bongkar-muat boiling chamber adalah 45 menit, maka untuk memasak 1 batch buah sawit dibutuhkan waktu total 1.5 jam. Agar feeding kedalam digester dan screw press terjaga kontinyu, rebusan harus mampu memasak 7.5 ton tiap batch (=1.5 jam x 5 ton/jam). Dengan asumsi bulk density buah sawit brondolan adalah 0.5 ton/m3 maka, dibutuhkan boiling chamber sebesar 15 m3. Boiler dirancang bekerja kontinyu agar tekanan steam terjaga tetap 4 bar g. Kettle dirancang sebagai kettle pipa api, dimana api dan flue gas berada dalam tube (pipa), sedangkan air berada dalam shell. Steam yang dibangkitkan kettle, selain untuk memasak buah sawit, juga dipergunakan untuk memanaskan CPO dalam purifier dan mempertahankan temperature tangki penyimpanan hasil CPO tetap 90 oC. Boiling Chamber (Rebusan) Untuk bahan baku yang berbasis waste fruit atau yang lebih dikenal dengan buah berondolan, maka untuk mematangkan buah dikenal dengan Sterilizer atau rebusan yang bertekanan dengan temperature operasi 130oC dan tekanan 3 bar g, buah sawit akan matang dalam waktu sekitar 45 menit. Dengan asumsi waktu yang dipergunakan untuk bongkar-muat boiling chamber adalah 45 menit, maka untuk memasak 1 batch buah sawit dibutuhkan waktu total 1.5 jam. Agar feeding kedalam digester dan screw press terjaga kontinyu, rebusan harus mampu memasak 3 ton tiap batch (=1.5 jam x 2 ton/jam). Dengan asumsi bulk density buah sawit brondolan adalah 0.75 ton/m3 maka, dibutuhkan boiling chamber sebesar 4 m3 . Dengan faktor koreksi 50 %, boiling chamber dirancang sebesar 8 m3. Boiler dirancang bekerja kontinyu agar tekanan steam terjaga tetap 4 bar g. Kettle dirancang sebagai kettle pipa api, dimana api dan flue gas berada dalam tube (pipa), sedangkan air berada dalam shell. Steam yang dibangkitkan kettle, selain untuk memasak buah sawit, juga dipergunakan untuk memanaskan CPO dalam purifier dan mempertahankan temperature tangki penyimpanan hasil CPO tetap 90 oC. Bahan bakar Kettle direncanakan akan memanfaatkan sabut hasil screw press yang diumpankan dengan menggunakan blower. Gas buang hasil pembakaran sabut, diisap dengan ex-house fan yang dilengkapi cyclone untuk menangkap abu sisa pembakaran Thresher (Bantingan) Thresher dipakai untuk melepaskan biji sawit dari tandan setelah dikeluarkan dari Sterilizer. Thresher berupa silinder horizontal berlubang, dengan poros pemutar, berpenggerak motor. Setelah dipisah dari tandan, biji sawit selanjutnya diumpankan ke Digester

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

10


BUKU PANDUAN PABRIK KELAPA SAWIT SKALA KECIL UNTUK PRODUKSI BAHAN BAKU BAHAN BAKAR NABATI (BBN)

Digester dan Screw Press Digester dirancang sebesar 1 m3, berbentuk silinder dilengkapi agitator propeller, dengan kecepatan putaran 100 rpm, berfungsi untuk melumatkan daging buah. Keluar dari digester, daging sawit yang sudah lumat ini langsung masuk ke screw press untuk diperas. Screw press meliputi dua batang screw (ulir) yang berputar saling berlawanan. Bubur sawit akan terdorong dan ditekan, sehingga menyebabkan sawit terperas. Pulp hasil perasan keluar lewat perforated strainer, dan selanjutnya ditampung dalam bak, sebelum dipompakan ke bak purifier/CST. Sabut akan keluar bersama klatak pada ujung screw press, yang kemudian dipisahkan antara klatak dan sabut secara manual. Klatak dikumpulkan untuk dijual, sedangkan sabut diumpankan kedalam tungku kettle sebagai bahan bakar. Purifier (Continuous Separation Tank/CST) Purifier adalah 5 buah tangki yang dipasang secara seri, dan masing masing dilengkapi dengan steam coil. Purifier dirancang cukup untuk menampung hasil proses selama 5 jam kerja (25 ton). Setelah dilakukan settling selama lebih kurang 5 jam, CPO murni dipompakan kedalam tangki penyimpanan. Pulp yang tertinggal adalah berupa butiran/serat sabut kecil, kotoran, dan air selanjutnya disebut blended. Blended ini selanjutnya dialirkan ke bak penampung limbah. Volume dari tangki settling yang pertama harus sebesar 5 kali kapasitas pengolahan per jam agar dapat waktu tinggal yang cukup untuk memisahkan minyak, air dan Lumpur berdasarkan berat jenis dengan pemanasan. Minyak dengan berat jeni (BJ) yang lebih kecil akan berada diatas, kemudian blended dan air. Trap dimaksudkan disini dilengkapi dengan filter untuk mencegah masuknya bleded yang ringan terikut beserta minyak. Bak Penampung Limbah (Waste Water Treatment Plant / WWTP) Blended tidak boleh dibuang langsung karena selain mengganggu lingkungan, blended masih bisa diambil manfaatnya. Untuk itu, penampung limbah dibuat bersekat sekat sebanyak 4 bak. Sekatan pertama dibuat untuk menormalkan temperature buangan, sesuai dengan temperature lingkungan. Selain itu, dari bak ini diharapkan masih dapat diambil minyaknya. Keluaran dari bak pertama diatur sedemikian rupa sehingga hanya blended dan air yang masuk ke bak kedua. Di bak kedua juga diharapkan masih bisa mengambil kandungan minyaknya. Keluaran dari bak kedua juga diatur sedemikian hingga hanya air dan blended yang masuk ke bak ketiga. Sedemikian seterusnya, hingga keluaran dari bak ke empat hanya air yang keluar ke parit pembuangan. Blended diharapkan tetap tertinggal di keempat bak ini, dan setelah penuh, bak dikuras dengan mengangkat semua blended. Blended selanjutnya dikeringkan dengan dijemur. Blended kering kaya akan unsur hara dan sangat bagus untuk dimanfaatkan sebagai pupuk organic untuk kebun sawit itu sendiri. Selain itu, blended kering juga bisa dimanfaatkan sebagai bahan bakar rebusan.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

11


BUKU PANDUAN PABRIK KELAPA SAWIT SKALA KECIL UNTUK PRODUKSI BAHAN BAKU BAHAN BAKAR NABATI (BBN)

4.3. UNSUR-UNSUR SARANA DI DALAM Energi Untuk beberapa daerah yang masih tidak tersedia pabrik pengolahan untuk pabrik yang berbasis tandan buah biasanya mengkonsumsi energi diesel generator set. Harga buah yang masih kompetitif sangat memungkinkan layaknya mengggunakan generator set sebagai penghasil energi listrik. Untuk perhitungan setiap ton buah sawit yang diproses, faktor sumber energi listrik adalah selisih biaya produksi. Pabrik besar betul-betul berswasembada listrik dengan memanfaatkan serat hasil presan buah, sehingga faktor biaya dapat diminimalkan. Di Pabrik kelapa sawit mini atau mikro ada juga yang telah memanfaatkan teknologi yang sangat murah sebagai alternatif energi yaitu gassifier untuk gassifikasi. Untuk pabrik kecil, serat dan (mungkin) cangkang dimanfaatkan sebagai pembangkit panas dan menggantikan 70% penggunaan solar pada generator diesel untuk menggerakkan motormotor gearbox dan pompa (+ kompresor). Alat ini dikenal dengan Gassifier, dengan metode gassifikasi. Untuk mengasilkan uap air (steam), pabrik kelapa sawit mini ini juga telah menggunakan Boiler. Boiler rekondisi dari yang berbahan bakar solar adalah menjadi alternative investasi. Dengan penambahan pipa api maka uap akan cepat dibangkitkan sehingga fiber dari hasil press-an dapat digunakan menjadi bahan bakar. Kebutuhan uap yang diperlukan adalah 75 % berbanding dengan kapasitas produksi. Jadi untuk pabrik yang berskala 5 ton per jam dibutuhkan boiler yang berkapasitas 3-5ton uap/jam. Boiling Chamber (rebusan) dikenal pada teknologi proses yang lebih kecil kapasitasnya. Untuk kapasitas ini biasanya yang menjadi bahan baku pengolahan adalah Waste Fruit atau disebut juga berondolan, sehingga untuk menghasilkan steam tidak perlu boiler. Dengan temperature operasi 130oC dan tekanan 3 bar g, buah sawit akan matang dalam waktu sekitar 45 menit. Dengan asumsi waktu yang dipergunakan untuk bongkar-muat boiling chamber adalah 45 menit, maka untuk memasak 1 batch buah sawit dibutuhkan waktu total 1.5 jam. Bahan bakar Kettle direncanakan akan memanfaatkan sabut hasil screw press yang diumpankan dengan menggunakan blower. Gas buang hasil pembakaran sabut, diisap dengan ex-house fan yang dilengkapi cyclone untuk menangkap abu sisa pembakaran Sumber Air Pentingnya sumber air sebagai bahan utilitas pada pabrik kelapa sawit mini karena teknologi pengolahan yang dimaksudkan disini adalah mengekstrak minyak dengan air atau uap air. Apabila dipandang perlu kita juga harus menangkap logam-logam yang terikat sebagai ion-ion dalam air seperti Besi dan silica, Mg yang akan menyebabkan pengerakan dan korosif pada pipa boiler. Pengontrolan kualitas bahan air baku dan ketersediaanya sangat dibutuhkan untuk memperoleh hasil dan keberlasungan pabrik pengolahan sawit mini ini. Sehingga kita akan memilih lokasi pembangunan juga harus memperkirakan jumlah pasokan air. Seperti untuk daerah yang sulit untuk mendapatkan air atau dilokasi air payau tentunya tidak layak untuk didirikan pabrik pengolah kelapa sawit mini.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

12


BUKU PANDUAN PABRIK KELAPA SAWIT SKALA KECIL UNTUK PRODUKSI BAHAN BAKU BAHAN BAKAR NABATI (BBN)

5. TENAGA KERJA Untuk perhitungan faktor tenaga kerja langsung, mungkin pabrik besar akan lebih efisien. Namun demikian, pabrik kecil tidak memerlukan hirarki organisasi yang panjang, sehingga tidak perlu tenaga kerja tak langsung. Pekerjaan-pekerjaan seperti administrasi, inventory, planning, bahkan hingga marketing bisa dirangkap oleh satu orang saja. Untuk beberapa section seperti Main Process yaitu : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Operator sterilizer 2 orang Operator screw press dan digaster 1 orang Oil purifier 2 orang Operator boiler 1 orang Laboratorium 1 orang Sortasi dan timbangan 1 orang Administrasi 1 orang

Totalnya, per shift hanya membutuhkan tenaga kerja berjumlah 9 orang. Tenaga kerja tidak langsung seperti buruh bongkar muat, tenaga harian lepas, dapat berjumlah 6 orang yang sangat membantu kinerja dari pabrik pengolahan kelapa sawit kecil (mikro) ini.

Owner

1 Sortasi

9 Operator per sec

Mandor/ supervisor

ElectricTecnician

1 Lab tech

2 Mechanic Tech

Gambar 4: Bagan sederhana tenaga kerja di pabrik.

Dari bagan sederhana di atas dapat kita pahami bahwa dengan hanya suverpisi dari pemilik ditambah dengan satu orang untuk operational pabrik maka semua sentra dapat diwasi, sehingga kehilangan dana dalam operasional dapat diminimalkan. Untuk pabrik yang berbahan baku berondolan dengan peralatan Boiling chamber tanpa menggunakan Boiler sebagai pembangkit steam maka jumlah karyawan hanya berkisar 10 orang.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

13


BUKU PANDUAN PABRIK KELAPA SAWIT SKALA KECIL UNTUK PRODUKSI BAHAN BAKU BAHAN BAKAR NABATI (BBN)

6. MANAGEMAN LINGKUNGAN HIDUP Seperti umumnya PKS kecil, dalam pengoperasiannya masih menggunakan teknologi yang sangat sederhana serta penanganan limbah yang tidak baik sehingga memberi pengaruh negative terhadap lingkungan sekitar dimana PKS tersebut berada. Untuk menekan pengaruh negative dari limbah yang dihasilkan oleh sebuah PKS kecil, dimana diketahui sebuah pabrik yang mengolah brondolan Sawit limbahnya sangat banyak dan menghasilkan reaksi kimia yang mengubah menjadi asam tinggi, hal ini sangat berbahaya terhadap kesuburan tanah, tanaman dan manusia. Bila limbah tersebut dialirkan langsung ketanah maupun ke saluran air umum dan sungai, karena didalam limbah tersebut mengandung asam lemak tinggi bila bereaksi langsung ke tanah maka tanah menjadi gersang disebabkan terjadi penurunan PH pada tanah tersebut sehingga ekologi dari tanah tersebut menjadi mati dan efek berikutnya tanaman tidak akan tumbuh dengan baik dan sumber air dalam tanah akan tercemar dan semua ini akan memberi pengaruh bagi bumi terutama manusia yang menempati bumi ini. Sejalan dengan Environmental Service Program (ESP) yang didanai oleh Unitet States Agency for International Development (USAID) untuk peningkatan kesehatan melalui perbaikan sarana pengolahan sumber air dan pengembangan akses untuk air bersih. Sangatlah tepat program ESP tersebut turut mendukung mengembangkan dan memperbaiki sarana maupun prasarana proses produksi kelapa sawit kecil menjadi ramah lingkungan serta memberi pengaruh langsung terhadap pertumbuhan ekonomi rakyat yang bergerak di sektor perkebunan rakyat kelapa sawit. Dilihat dari sisi pengembangan usaha perkebunan rakyat yang umumnya di kelola oleh masyarakat kecil dengan berbagai keterbatasan sangatlah tepat bila revitalisasi perkebunan diarahkan pada perkebunan rakyat dengan pendekatan keterkaitan antara perkebunan rakyat dengan PKS kecil yang dihimpun dalam suatu wadah guna menjalin komunikasi dan membahas hal – hal yang menghambat kerjsama dan membangun peluang bersama seperti kesepakaan harga, qualitas TBS yang bisa diterima oleh PKS dan lain sebagainya. Apabila kita melihat dengan sederhana terhadap beberapa aspek terhadap beberapa dampak langsung maupun tidak langsung terhadap usaha industri sekala kecil ini apabila tidak ditangani secara baik adalah sebagai berikut. Dampak lingkungan yang akan timbul hanya dapat diperkirakan pada saat operasional, adapun beberapa dampak yang mungkin akan timbul dari adanya pengioperasian pabrik ini adalah sbb: 1. Penurunan kualitas udara ambient 2. Pencemaran Air tanah 3. Flora Fauna yang ada di sekitar pabrik pengolahan Evaluasi terhadap dampak penting terhadap kegiatan yang berjalan saat setelah pabrik kelapa sawit ini beroperasi sangatlah penting dengan hubungan sebab akibat antara kegiatan dan komponen lingkungan. Adapun kegiatan yang menimbulkan dampak pada operasional pabrik ada dua kegiatan yaitu: ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

14


BUKU PANDUAN PABRIK KELAPA SAWIT SKALA KECIL UNTUK PRODUKSI BAHAN BAKU BAHAN BAKAR NABATI (BBN)

a. Pengoperasian pabrik Kegiatan pengoperasian ini akan menimbulkan kebisingan, dan juga emisi gas akibat kegiatan pembangkitan listrik dan uap b. Pengangkutan bahan baku Arus truk pengangkut keluar masuk pabrik akan menimbulkan kebisingandan juga gas dan debu, sehingga turut mempengaruhi kualitas udara. Dari kegiatan ini dampak penting yang bersifat positif umumnya terjadi pada aspek sosial dan budaya. Dampak terhadap perekonomian termasuk dampak penting yang bersifat positif terutama akibat luas persebaran dampak jauh lebih besar dari luas kegiatan usaha seperti tenaga kerja langsung maupun tidak langsung. Dari beberapa dampak diatas perlu dilakukan pengkajian oleh yang berwenang agar tidak berdampak bagi lingkungan dengan adanya managemen lingkungan dalam perencanaan dan pengelolaan maka tidak akan terjadi perubahan lingkungan yang buruk akibat dari beroperasinya pabrik kecil ini. Apabila kita melihat ada beberapa buangan yang dihasilkan pabrik kelapa sawit ini adalah seperti, limbah cair, limbah padat, debu, kebisingan dalam jumlah kecil. Mungkin debu, kebisingan, akan dapat direduksi dengan adanya tanaman keras didaerah sekitar pabrik dan tidak terlalu berpengaruh karena pabrik kelapa sawit mini ini adalah industri kecil. Namun untuk limbah cair dan padat harus benar-benar dikelola dan ditangani secara terencana dengan penerapan managemen pengolahan limbah sebagai berikut:

6.1. LIMBAH CAIR Limbah cair yang dihasilkan dari proses produksi diolah di Instalasi pengolahan air limbah. Untuk penanganannya perlu dibangun kolam limbah dengan kapasitas yang dapat menampung limbah cair dengan kapasitas olah pabrik brondolan sawit/jam. Tahapan proses pengolahan air limbah terdiri atas : 1. Deoling Pond terdiri dari 2 kolam. Limbah cair yang dialirkan ke kolam ini masih mengandung minyak. Kolam ini berfungsi untuk memisahkan minyak yang masih terkandung didalamnya, minyak yang terkutip diolah kembali ke Clarifier Tank. Sedangkan Sludge yang tertinggal dialirkan ke instalasi pengolah limbah. Waktu tahan (retention time) limbah dalam kolam 0,3 hari. 2. Kolam Pendingin menampung selama 7 hari. Selain berfungsi sebagai pendingin kolam ini disebut juga kolam miko (Minyak Kotor). Didalam kolam ini minyak kotor diambil secara manual dan dipanaskan dapat menghasilkan by produk minyak Miko 3. Primary Anoerbic Pond dapat bertahan sampai 25 hari 4. Secondary Anaerobic Pond dengan waktu tahan 42 hari 5. Aeration Pond, dengan waktu endapan 35 hari. Waktu tinggal limbah pada kolam keseluruhan 109 hari, maka perluasan kolam limbah harus dilakukan sejalan dengan pengembangan kapasitas produksi. Sehingga dengan mengikuti aturan pengolahan limbah cair ini maka pabrik kelapa sawit mini ini tidak akan memberikan perubahan terhadap sumber air yang berada dialiran air, karena air akhir yang kita keluarkan ke lingkunagan telah dapat ditolerir qualitasnya (BOD dan COD).

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

15


BUKU PANDUAN PABRIK KELAPA SAWIT SKALA KECIL UNTUK PRODUKSI BAHAN BAKU BAHAN BAKAR NABATI (BBN)

6.2. LIMBAH PADAT Limbah padat yang dihasilkan dari proses adalah serabut fibre, tandan kosong, lumpur sellulosa dari kolam limbah. Jumlah bahan padat ini sangat besar apabila tidak ditangangi secara langsung dan terencana. Untuk penanganan limbah serabut (fiber) kita dapat mengkonversikan kayu bakar sebagai bahan bakar pembangkit steem dengan bahan serabut (fiber) ini dengan menggunakan boiler yang berbahan bakar padat. Secara langsung kita akan mengurangi pengeluaran terhadap pembelian bahan bakar kayu bakar. Secara tidak langsung kita akan mengurangi penebanganpenebangan liar terhadap hutan yang sangat memberikan efek langsung terhadap kondisi lingkungan seperti dapat mengakibatkan kerusakan hutan, banjir, tanah longsor dsb. Dengan pabrik kelapa sawit mini yang berbahan baku buah berondolan ini kita tidak akan mendapatkan tandan kosong dalam jumlah besar, dan tandan buah koson ini juga akan kita gunakan sebagai konversi pengganti kayu pada pembakaran batu bata di tempat-tempat pembuatan batu bata (seperti yang telah dilakukan petani batu bata diadaerah sumatera utara kabupaten deli serdang – lubuk pakam). Dengan bahan baku ini juga tidak akan merangsang untuk perluasan areal perkebunan dengan konversi hutan, karena bahan baku ini adalah sampingan dari bahan baku industri pabrik kelapa sawit sekala besar yang tidak begitu dimanfaatkan. Lumpur sellulosa yang telah terdegradasi dalam kolam limbah akan menyebabkan pendangkalan kolam limbah sehingga harus secara berkala dilakukan penggalian kembali. Lumpur ini apabila telah kering sangat berguna untuk kesuburan tanah mengandung unsur Kalium yang akan dapat mengurangi pemakaian pupuk kimia (organik) yang mengandung unsur tersebut. Apabila kita telah melakukan dengan benar terhadap penanganan limbah ini secara baik maka efek langsung maupun tidak langsung ini tidak akan terjadi dengan adanya pembangunan pabrik kelapa sawit mini ini.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

16


BUKU PANDUAN PABRIK KELAPA SAWIT SKALA KECIL UNTUK PRODUKSI BAHAN BAKU BAHAN BAKAR NABATI (BBN)

7. PERIZINAN Untuk pabrik kelapa sawit kecil (mikro) ini perizinan pemerintah tidaklah terlalu sulit, untuk legalitas usaha walau hanya berbadan hukum kecil sudah sangat baik. Perizinan yang harus sangat diperhatikan adalah tentang usaha kelayakan lingkungan dari limbah buangan hasil produksi. Beberapa surat yang harus dipersiapkan adalah sbb: 1. 2. 3. 4. 5. 6.

Akte Usaha yang berbadan hukum Izin Mendirikan Bangunan (IMB) dari Pemerintahan setingkat Kecamatan Izin Gangguan (HO) dari Pemerintah setingkat Kabupaten Surat Keterangan Izin Tempat Usaha dari Pemerintahan setingkat Kabupaten Surat Izin Usaha Industri dari Pemerintah setingkat Kabupaten Dokumen Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan (DPPL) yang disetujui oleh instansi pemerintah tingkat lokal, dan UKL & UPL dari Dinas Lingkungan Hidup setingkat Kabupaten.

Biaya yang dikeluarkan juga tidak terlalu mahal dibandingkan dengan investasinya. Hanya sekitar 2% dari total investasi.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

17


BUKU PANDUAN PABRIK KELAPA SAWIT SKALA KECIL UNTUK PRODUKSI BAHAN BAKU BAHAN BAKAR NABATI (BBN)

8. PERMODALAN DAN KELAYAKKAN 8.1. ANALISA USAHA Berikut akan digambarkan perhitungan analisa ekonomi untuk Pabrik Minyak Kelapa Sawit Sekala Kecil (mini-mikro) untuk berbahan baku Tandan Buah Segar dan Berondolan. 1. Biaya Proyek a. Tanah dan Bangunan b. Pondasi dan kontruksi platform c. Pembelian mesin, bahan dan peralatan d. ( Perkiraan Pembelian Boiler + Turbin) TOTAL

Rp 100.000.000,Rp 400.000.000,Rp 4.066.439.640,Rp 3.000.000.000,Rp7.566.439.640,-

2. Perhitungan Keuntungan Perbulan (25 hari kerja) Biaya produksi : - TBS (20jam x 5ton/jam x Rp 1.400.000/ton)x 25 - Solar (500 liter x Rp 6500) x 25 - Karyawan (20 org x Rp 40.000/org) x 25 SUBTOTAL

Rp 3.500.000.000,Rp 81.250.000,Rp 20.000.000,Rp3.601.250.000,-

Biaya operasional : - Delivery Cost (Rp200/Kg CPO) SUBTOTAL GRANDTOTAL

Rp 50.000.000,Rp 50.000.000,Rp3.661.250.000,-

Penjualan Hasil Produksi : - CPO FFA (Rp 7.300,-/kg) x 0.2 x 100.000 kg x 25 - Nut/Klatak (Rp 1200,-/kg) x 0.10 x 100.000 kg x 25 TOTAL

Rp 3.650.000.000,Rp 300.000.000,Rp3.950.000.000,-

Net Profit = Rp 3.950.000.000 – Rp 3.601.250.000,- = Rp 348.750.000,Catatan : i. Semua angka pada biaya proyek adalah perhitungan untuk harga di wilayah Sumatera Utara. Untuk daerah lain tentu memiliki faktor harga yang berbeda. ii. Harga buah, harga jual minyak CPO hasil produksi sangat tergantung dari harga minyak CPO standard pasaran (CPO spot market), yang fluktuatif. 3. Biaya Proyek a. Design fee b. Pembelian mesin, bahan dan peralatan TOTAL

Rp 100.000.000,Rp 405.100.000,Rp 505.100.000,-

4. Perhitungan Keuntungan Biaya produksi perhari : - Berondolan (10 jam x 2 ton/jam x Rp 1.850.000/ton) - Solar (100 liter x Rp 5000) - Karyawan (10 org x Rp 40.000/org) SUBTOTAL

Rp 37.000.000,Rp 500.000,Rp 400.000,Rp 37.900.000,-

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

18


BUKU PANDUAN PABRIK KELAPA SAWIT SKALA KECIL UNTUK PRODUKSI BAHAN BAKU BAHAN BAKAR NABATI (BBN)

Biaya operasional : - Delivery Cost (Rp200/Kg CPO) SUBTOTAL GRANDTOTAL

Rp 1.200.000,Rp 1.200.000,Rp 39.100.000,-

Penjualan Hasil Produksi : - CPO FFA (Rp 6.500,-/kg) x 0.3 x 20.000 kg

Rp 39.000.000,-

- Nut/Klatak (Rp 1200,-/kg) TOTAL

x 0.15 x 20.000 kg

Rp 3.600.000,Rp 42.600.000,-

Net Profit = Rp 42.600.000 – Rp 39.100.000,- = Rp 3.500.000,Jika dianggap bahwa dalam 1 bulan produksi terdapat 25 hari kerja, maka keuntungan perbulan mencapai Rp 87.500.000,Catatan : Harga buah, harga jual minyak CPO hasil produksi sangat tergantung dari harga minyak CPO standard pasaran (CPO spot market), yang fluktuatif.

8.2. SUMBER MODAL INVESTASI DAN MODAL KERJA Sebagaimana telah digambarkan di atas, pendirian pabrik pengolahan kelapa sawit skala kecil di Aceh sangatlah menjanjikan baik dilihat dari aspek ekonomi maupun aspek sosial. Biaya investasi untuk membangun pabrik pengolahan skala kecil di Aceh bervariasi mulai dari sekitar Rp. 1-6 milliar untuk pabrik-pabrik mikro dengan kapasitas produksi 1-5 ton per jam hingga Rp. 20-30 milliar untuk pabrik pengolahan mini dengan kapasitas 5-20 ton per jam. Ini jauh lebih murah dari pabrik pengolahan skala besar dengan kapasitas produksi 30 ton per jam atau lebih yang seringkali memerlukan biaya hingga lebih dari Rp. 80 milliar. Peluang untuk berinvestasi pada pabrik pengolahan skala kecil di Aceh nampaknya cukup menjanjikan, tentunya karena ketersediaan dengan bahan baku yang melimpah serta modal investasi yang rendah. Namun demikian, sumber-sumber investasi untuk pengembangan produksi kelapa sawit dan pengolahannya di Aceh belum siap tersedia. Aceh tidak dipertimbangkan sebagai daerah dengan prioritas tinggi untuk investasi jika dibandngkan dengan daerah-daerah lain di Sumatera yang berkembang dengan pesatnya seperti Riau dan banyak daerah di Kalimantan. Inilah yang menjadi kendala dibanyak daerah di Aceh, hal ini tak lepas dari kekhawatiran mengenai aspek ketidakstabilan politik dan biaya operasional yang lebih tinggi di daerahdaerah pasca konflik. Sebagai catatan juga, investasi-investasi sektor industri kelapa sawit di Aceh mendapatkan dukungan teknis dan administratif yang minimal dari pihak-pihak yang berwenang untuk masalah investasi seperti misalnya badan koordinasi penanaman modal (BKPMD) atau the Investor Outreach Office (IOO). Keengganan untuk berinvestasi di Aceh sering juga diperkuat dengan adanya pinjamanpinjaman yang tidak mampu dibayar oleh perusahaan perkebunan kelapa sawit yang tersisa pada masa konflik, kecuali untuk daerah-daerah perbatasan seperti singkil, kebanyakan pihak swasta yang merupakan pemain lama dalam industri kelapa sawit di daerah ini seperti Astra Agro, Socfindo dan Mopoli Raya, mereka tetap mengembangkan usahanya di Aceh dikarenakan telah memiliki perkebunan yang mapan. Perusahaan-perusahaan ini sepertinya ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

19


BUKU PANDUAN PABRIK KELAPA SAWIT SKALA KECIL UNTUK PRODUKSI BAHAN BAKU BAHAN BAKAR NABATI (BBN)

tidak tertarik dalam mendukung pengembangan pabrik pengolahan skala kecil, dikarenakan pabrik skala kecil ini bisa membawa kompetisi dalam mendapatkan bahan baku atau persaingan harga pada perkebunan di sekitar pabrik mereka. Modal kerja yang diperlukan untuk pabrik pengolahan mini dengan kapasitas 25-50 ton per hari, seharusnya meliputi modal untuk pembelian inventori selama 2 atau 3 minggu. Ini berarti kebutuhan modal sebesar Rp. 30 – 60 juta per hari atau minimal sekitar Rp. 450 – 900 juta diperlukan begitu pabrik pengolahan beroperasi. Umumnya, sumber pendanaan yang tersedia untuk investasi dan modal kerja disediakan oleh pemilik pabrik dan keluarga mereka atau oleh investor pihak ketiga. Kadang-kadang, pemilik bisa mendapatkan dukungan finansial dari pihak pembeli minyak sawit mereka yang berada di Medan. Lain halnya dengan daerah-daerah lain di Indonesia, pembiayaan untuk investasi dan modal kerja pabrik pengolahan kelapa sawit sering tersedia melalui bank-bank pemerintah seperti misalnya Bank Mandiri, Bank Rakyat Indonesia (BRI) dan Bank Pembangunan Daerah (BPD). Tersedia juga program pinjaman khusus untuk pembiayaan Agro Industri melalui bank-bank di atas, seperti misalnya program Revitalisasi Perkebunan (REVIT). Sebagian dari bank-bank ini memiliki cabang ditingkat provinsi maupun kabupaten di Aceh. Sebagian dari bank-bank ini, khususnya BPD memiliki sumber-sumber pendanaan yang cukup besar. Akan tetapi, kebanyakan dari bank-bank di Aceh pada umumnya enggan untuk berinvestasi pada perusahaan-perusahaan di pedesaan, kecuali mereka mendapatkan jaminan yang kuat dari perusahaan swasta yang telah berdiri (afalis). Karenanya, diperlukan strategi yang sangat baik untuk menjembatani kesenjangan ini agar tersedianya pendanaan yang memadai untuk sektor yang menjanjikan ini. Penulis merekomendasikan pendekatan-pendekatan berikut : 1. Pengusaha-pengusaha lokal maupun luar atau koperasi yang tertarik untuk mendirikan pabrik pengolahan skala kecil perlu untuk membuat rencana usaha yang sederhana dan praktis, yang didasarkan kepada penilaian menyeluruh mengenai ketersediaan bahan baku dan tenaga kerja di lokasi yang ditentukan. Mereka perlu membuat gabungan antara data yang realistis mengenai harga, tranportasi dan biaya-biaya logistik lainnya. 2. Rencana usaha paling baik dikerjakan dengan bantuan konsultan dan ahli-ahli dengan pengalaman dalam mendesain dan mendirikan pabrik pengolahan skala kecil di Sumatra utara. Konsultan akan membantu untuk membuat budget modal dan biaya operasional serta proyeksi pendapatan dan pengeluaran. Aspek ini mungkin saja dibiayai melalui LSMLSM yang mendukung pengembangan bisnis di Aceh, seperti misalnya : Swisscontact (lihat referensi pada lampiran). 3. Begitu bagian dasar dari rencana usaha selesai dibuat, pihak pengusaha perlu untuk membuat strategi dan rencana pembiayaan yang efektif. Jika mereka kekurangan modal untuk menjalankan keseluruhan rencana, yang mana hal ini sering terjadi, maka pengusaha harus mencari partner untuk investasi. Pencarian partner yang potensial bisa meliputi beberapa atau keselurahan hal berikut ini: •

Program dengan lingkup kerja keseluruh provinsi seperti misalnya program Economic Development Financing Facility (EDFF), yang berpusat di Banda Aceh.

•

Kerja sama bilateral lainnya atau LSM-LSM yang biasa membiayai proyek yang mungkin tertarik untuk kesempatan pendanaan bersama, seperti misalnya USAID-ESP mendukung untuk pengembangan dari pabrik pengolahan lokal yang telah berdiri CV. Selaxa Windu di Langsa.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

20


BUKU PANDUAN PABRIK KELAPA SAWIT SKALA KECIL UNTUK PRODUKSI BAHAN BAKU BAHAN BAKAR NABATI (BBN)

Sumber-sumber dari pemerintah lokal yang bisa didapatkan dari hubungan dengan pejabat-pejabat lokal (Bupati dan dinas-dinas), anggota legislatif lokal (DPRD), BAPPEDA dan lain-lain

Menjalin kerja sama dengan kamar dagang industri (KADIN), baik tingkat propinsi maupun lokal guna mendapatkan petunjuk dan berbagai kemungkinan tentang pihak-pihak yang bisa membantu.

Pendekatan pada investor-investor lokal, orang-orang Aceh yang memiliki kemampuan financial (saudagar) yang tinggal di luar Aceh di Medan atau Jakarta, dan,

Menghubungi perusahaan-perusahaan yang berpusat di Medan, yang memiliki minat untuk mendapatkan sumber bahan baku minyak asam tinggi untuk pembuatan bahan bakar nabati, pembuatan sabun dan ekspor minyak goreng. Contoh pengusaha yang dimaksud bisa dilihat pada lampiran.

4. Jika satu atau lebih dari sumber-sumber pendanaan yang disebutkan di atas merespon positif, pemilik pabrik pengolahan perlu untuk mendraft surat kesepahaman (MOU) atau surat yang menyatakan ketertarikan (LOI) dengan funding yang prospektif atau dengan pihak investor. MOU atau LOI harus memuat tujuan-tujuan yang jelas, ukuran-ukuran dan target-target pendanaan, Jika semuanya menungkinkan, MOU ini harus berisi syaratsyarat untuk komitmen pembiayaan dan jangka waktu realisasi. 5. Akan lebih baik jika bisa diusahakan, pemilik agar mencari surat pengantar untuk rencana usaha mereka, MOU dan LOI dari pemimpin setempat yang berpengaruh. 6. Dipersenjatai dengan rencana usaha yang solid dan diperkuat oleh MOU, LOI dan surat pengantar, kelompok investor ini dapat untuk mulai mendekati cabang bank-bank di tingkat provinsi maupun lokal, untuk mendapatkan tambahan investasi ataupun modal kerja. Kelompok ini harus menyediakan paket jaminan yang mana baik secara fisik maupun finansial dapat meyakinkan pihak bank. Jaminan ini bisa berupa: •

Asset-aset modal seperti : sertifikat tanah, bangunan-bangunan dan peralatan.

Pendanaan dampingan dari program pemerintah atau proyek-proyek.

Kontrak-kontrak penjualan dan order-order pembelian dari pembeli yang memiliki reputasi atau,

Instrument-instrumen pembiayaan seperti letter of credit (L/C) dan pembayar di muka dari pembeli atau pihak penjamin lainnya.

Penulis berkeyakinan bahwa begitu beberapa pabrik pengolahan skala mini ini dibiayai dan berdiri diberbagai lokasi di Aceh, minat untuk investasi dan pembiayaan lainnya akan meningkat secara signifikan. Momentumnya bahkan akan lebih kuat lagi begitu sebuah perusahaan bahan bakar nabati skala besar dengan berbagai macam bahan baku didirikan di Sumatera Utara atau bahkan mungkin di Aceh juga.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

21


BUKU PANDUAN PABRIK KELAPA SAWIT SKALA KECIL UNTUK PRODUKSI BAHAN BAKU BAHAN BAKAR NABATI (BBN)

9. LAMPIRAN 9.1. GAMBAR SKEMATIK PENGOLAHAN 4

3

2 12

5 6

7

12

11 8 14

10 9 1 13

15

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

KETERANGAN GAMBAR BOILER. STERILIZER 9. SKIMMING TANK THRESHER (FUTURE PLAN) 10. COLLECTING TANK 1 DIGESTER 11. COLLECTING TANK 2 SCREW PRESS 12. STORAGE PULP POND 13. FAT PIT HEATING TANK 14. WASTE WTP SETTLING TANK 15. DEPERICARPER (FUTURE PLAN) MINI PALM OIL MILL KAPASITAS 1 TON / JAM 22


BUKU PANDUAN PABRIK KELAPA SAWIT SKALA KECIL UNTUK PRODUKSI BAHAN BAKU BAHAN BAKAR NABATI (BBN)

9.2. BEBERAPA GAMBAR BAGIAN MESIN DI PABRIK KELAPA SAWIT SKALA KECIL

Thesher

Vertical Sterilizer

Pressing station

Oil Purifier

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

Screw Press

23


BUKU PANDUAN PABRIK KELAPA SAWIT SKALA KECIL UNTUK PRODUKSI BAHAN BAKU BAHAN BAKAR NABATI (BBN)

9.3. FASILITAS PENGOLAHAN LIMBAH DAN APALIKASINYA DI LAHAN

Aerator

Land Application: limbah cair yang telah diolah di kolam limbah dengan kandungan BOD 30005000 ppm dapat diairi kelahan perkebunan. Beberapa manfaatnya antara lain : penghematan penggunaan pupuk, peningkatan produksi TBS, dari segi lingkungan tidak adanya limbah yang dibuang ke sungai. Manfaat lainnya : - Memperbaiki struktur tanah - Meningkatkan pertumbuhan akar - Meningkatkan kandungan bahan organic - Memperbaiki PH tanah - Meningkatkan daya resap air ke dalam tanah - Meningkatkan kelembaban tanah - Meningkatkan kapasitas pertukaran Ton

Kolam Limbah

Aplikasi tandan buah kosong; tandan buah kososng hasil olahan dari pabrik dapat diaplikasikan ke lahan perkebunan. Selain memiliki unsur hara tanaman yang dapat digunakan, tandan buah kosong ini juga dapat memberikan kelembaban yang berguna untuk menjaga kandungan air permukaan tanah. Dengan kadar kelembaban tanah yang cukup, tanaman akan mampu meyerap unsur hara/ pupuk yang diberikan dengan optimal.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

24


BUKU PANDUAN PABRIK KELAPA SAWIT SKALA KECIL UNTUK PRODUKSI BAHAN BAKU BAHAN BAKAR NABATI (BBN)

9.4. STUDI KASUS DI ACEH DAN PROVINSI LAIN Studi Kasus 1: Pabrik Kelapa Sawit Skala Kecil, Karang Baru, Aceh Tamiang, Aceh

Keterangan Gambar : • Lokasi: Karang Baru, Aceh Tamiang, Aceh • Kapasitas: 2 ton / jam • Bahan Baku : Buah brondolan • Tanggal Berdiri: 2006 • Kontak/Alamat: CV. Selaksa Windu Jl.Iskandar Muda No. 292 E , Kota Langsa – Aceh Telp. 0811674344, Fax. 0641 426083, E-Mail: selaksa.windu@yahoo.com • Rencana Kedepan: Kapasitas pabrik ditingkatkan menjadi 5 ton/jam serta peningkatan perbaikan sarana olah buah serta sarana pengolahan limbah ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

25


BUKU PANDUAN PABRIK KELAPA SAWIT SKALA KECIL UNTUK PRODUKSI BAHAN BAKU BAHAN BAKAR NABATI (BBN)

Studi Kasus 2: Pabrik Kelapa Sawit Skala 5 ton/ jam, Trumon, Aceh Selatan, Aceh

Keterangan Gambar : • • • • • • •

Lokasi: Trumon, Kabupaten Aceh Selatan, Aceh Kapasitas: 5 ton / jam Bahan Baku : Buah brondolan dan Tandan Buah Segar Tanggal Berdiri: 2002 Kontraktor : PT. Barata Indonesia Kontak: PD. Fajar Selatan Rencana Kedepan: Karena pabrik ini belum optimalnya operasional, dalam waktu dekat pihak Pemerintah Daerah selaku pemilik pabrik akan menjalin kerjasama dengan perusahaan yang telah banyak pengalaman di bidang pabrik kelapa sawit untuk mengoperasionalkan pabrik ini, agar sarana, tenaga, dan managemennya lebih baik lagi.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

26


BUKU PANDUAN PABRIK KELAPA SAWIT SKALA KECIL UNTUK PRODUKSI BAHAN BAKU BAHAN BAKAR NABATI (BBN)

Studi Kasus 3: Pabrik Kelapa Sawit Kapasitas 10 ton/jam, Palembang, Sumatera Selatan

Keterangan Gambar : • Lokasi: Palembang – Sumatera Selatan • Kapasitas: 10 ton / jam • Bahan Baku : Buah brondolan dan Tandan Buah Segar • Tanggal Berdiri: 2006 • Kontak: PT. Palm Pro, d/a Zebra Special Products BV E-mail: palmpro@zebra-nl.com Rencana Kedepan: Pabrik ini akan diupgrade untuk menaikan kapasitas ke 20 ton TBS/jam. Proyek ini juga akan memasang penampungan biogas didalam skema Clean Development Mechanism (CDM) ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

27


BUKU PANDUAN PABRIK KELAPA SAWIT SKALA KECIL UNTUK PRODUKSI BAHAN BAKU BAHAN BAKAR NABATI (BBN)

9.5. SUMBER DAYA TEKNIS Dalam proses pembangunan sangat dibutuhkan perencanaan dan pelaksanaan yang baik, sehingga pembangunan pabrik kelapa sawit sekala kecil ini tidak mengakibatkan kerugian yang disebabkan oleh adanya biaya-biaya yang tidak semestinya. Walaupun proyek pembangunan ini hanya proyek dalam skala kecil alangkah baiknya menggunakan tenaga perencana atau konsultan teknis yang berpengalaman, dengan begitu pemilihan alat dan penggunaan biaya akan tepat guna sesuai dengan kapasitas pabrik. Beberapa peralatan memang juga harus difabrikasi di bengkel (workshop) di medan, seperti halnya mesin screw press dan digester, bantingan (Thresher), alat pengangkut buah (screw conveyor) dan lain-lain. Pemilihan bengkel (workshop) juga sangat perlu untuk ketepatan dan kecepatan hasil kerja maupun harga. Pompa untuk alat transportasi minyak dan air, juga beberapa acesoris perpipaan seperti flange, elbow, valve juga harus tepat dan sesuai peruntukannya. Dibawah ini penulis memberikan beberapa pilihan untuk masalah sumber daya teknis yang ada di kota Medan sebagai berikut :

A. KONSULTAN TEKNIS: ™ Muda Julianda Pendiri/Direktur, CV. Delireka Telp. 061-7343725 – Medan, Sumatera Utara, Indonesia Email : mudajulianda@yahoo.com ™ Cor Verhelst Zebra NL BV - Netherlands Email : palmpro@zebra-nl.com ™ Mulyono dan rekan CV. Tirta Teknindo - Komplek Banyu Indah Blok c-1 Medan, Sumatera Utara, Indonesia Contact HP : 081396447561

B. PABRIK PRODUKSI MESIN DAN ALAT: ™ CV. MULTI Srecw Press, Degaster, Vertical Sterilizer, Threser, Screw conveyor manufacture Kontak: Chery, SH Jl. Kapten Rahmad Buddin No. 128 Medan Medan, Sumatera Utara, Indonesia Telp 061-6850371 Fax 061- 6850850 ™ Bengkel Cipta Maju Jaya Screw Press, Digester, Vertical Sterilizer, Thresher, Screw conveyor manufacture, Boiler recondition, Soap Vessel Kontak: Mulyono Jl. Kutilang Perbaungan No.179 Medan, Sumatera Utara, Indonesia Hp 081396447561 Telp 061-7990319

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

28


BUKU PANDUAN PABRIK KELAPA SAWIT SKALA KECIL UNTUK PRODUKSI BAHAN BAKU BAHAN BAKAR NABATI (BBN)

™ Bengkel Jaya Baru Screw Press, Digester, Vertical Sterilizer, Thresher, Fabrikasi screw conveyor Kontak: Afuk Jl. Kol. Yos Sudarso No.48-48a Medan, Sumatera Utara, Indonesia Telp. 061-6617996 ™ Bengkel Abadi Screw Press, Digester, Vertical Sterilizer, Thresher, Fabrikasi screw conveyor Kontak: Wibowo Komp Porta Brayan Bengkel Medan, Sumatera Utara, Indonesia Telp. 081396346538

C. SUPPLIER BAHAN BAKU: ™ PT. Bilah Baja Seamless, Stainless Steel, Carbon Steel, Pipes & Fitting SUS 304/316 Cast steel, Forged Steel, Cast iron. Jl Gandhi 7 & 9,– Medan, Sumatera Utara, Indonesia Telp: +62 0617347000 Fax: +62 0617347000 ™ PT. Indonesian Marine Biler Manufacture, Vertical Sterilizer Jl. Willem Iskandar No. 127 ABC Medan 20212 Medan, Sumatera Utara, Indonesia Telp. 061-6635521 Fax. 061-6640386 ™ Union Technick Kontak: Ibrahim Jussin Pressure Gauge, Temperature Gauge, Valve and acesoris suplier Jl. Kepribadian No 36, Medan, Sumatera Utara, Indonesia Telp. 061-4512790 Fax. 061-4154618 ™ CV. Kharisma Abadi Kontak: Zainuddin Boiler recondition Jl. Bubu No. 53, Medan 20222, Sumatera Utara, Indonesia Tel. 061- 6623266 Fax. 061- 6623266

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

29


ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM Ratu Plaza Building, 17th. Fl. Jl. Jend. Sudirman No. 9 Jakarta 10270 Indonesia Tel. +62-21-720-9594 Fax. +62-21-720-4546 www.esp.or.id


Panduan Pabrik Kelapa Sawit - FINAL