Page 1

MULTI MEDIA CAMPAIGN 2

LINGKUNGAN BERSIH BEBAS BANJIR PERIODE OKTOBER – NOVEMBER 2005

15 DESEMBER 2006 This publication was produced by Development Alternatives, Inc. under USAID Contract No. 497-M-00-05-00005-00


Kredit Foto: K3A-Bandung. Diskusi Multipihak “Merajut Solusi, Menuju Lingkungan Bebas Banjir� diselenggarakan di teras kantor Radio Mara, Bandung. Dihadiri tokoh LSM, media, perwakilan dinas terkait dari Pemerintah Kota Bandung, Propinsi Jabar dan DPRD Propinsi Jawa Barat dan disiarkan langsung ke seluruh Kota/Kabupaten Bandung selama 90 menit.


MULTI MEDIA CAMPAIGN 2

LINGKUNGAN BERSIH BEBAS BANJIR PERIODE OKTOBER – NOVEMBER 2005

Title:

Multi Media Campaign 2 Lingkungan Bersih Bebas Banjir Periode Oktober – November 2005

Program, activity, or project number:

Environmental Services Program, DAI Project Number: 5300201.

Strategic objective number:

SO No. 2, Higher Quality Basic Human Services Utilized (BHS).

Sponsoring USAID office and contract number:

USAID/Indonesia, 497-M-00-05-00005-00.

Contractor name:

DAI.

Date of publication:

December 2006


DAFTAR ISI DAFTAR TABEL ........................................................................................................................ II DAFTAR TABEL .......................................................................................................................III EXECUTIVE SUMMARY..........................................................................................................IV RINGKASAN EKSEKUTIF ........................................................................................................V 1. STRATEGI KAMPANYE MULTI MEDIA CAMPAIGN ”LINGKUNGAN BERSIH, BEBAS BANJIR”......................................................................................................................... 1 1.1. LATAR BELAKANG...............................................................................................................................1 1.1.1. Tentang kampanye MMC Lingkungan bersih, Bebas Banjir ..............................................................1 1.1.2. Tentang tema kampanye.............................................................................................................................1 1.2. TUJUAN KAMPANYE..............................................................................................................................3 1.3. STRATEGI KAMPANYE................................................................................................................................3 1.4. TARGET KOMUNIKASI ...............................................................................................................................4 1.5. TAKTIK KAMPANYE ...................................................................................................................................4 1.6. ALAT KOMUNIKASI ...................................................................................................................................6 1.7. KELUARAN KAMPANYE .............................................................................................................................6 1.8. ISU KAMPANYE.......................................................................................................................................6 1.8.1. Global.................................................................................................................................................................6 1.8.2. Lokal...................................................................................................................................................................6 1.9. PENYELENGGARA KAMPANYE ...................................................................................................................7 1.10. PERIODE PELAKSANAAN KAMPANYE ........................................................................................................7 2.

IMPLEMENTASI MMC ”LINGKUNGAN BERSIH, BEBAS BANJIR” ......................... 8 2.1. KEGIATAN KAMPANYE ..............................................................................................................................8 2.2. DETIL KEGIATAN REGIONAL.................................................................................................................8 2.3. MATERI KAMPANYE ................................................................................................................................ 14 2.3.1. KAMPANYE IKLAN DI MEDIA................................................................................................................ 16 2.3.2. FOKUS ISU.................................................................................................................................................... 17

3.

HASIL KEGIATAN MMC ”LINGKUNGAN BERSIH, BEBAS BANJIR” ................... 19 3.1. 3.2. 3.3. 3.4.

4.

PEMBERITAAN MEDIA .............................................................................................................................. 19 PEMBERITAAN LAIN TERKAIT ISU KAMPANYE ........................................................................................ 22 PELIBATAN TARGET KOMUNIKASI .................................................................................................... 25 PELUANG LAIN YANG DIHASILKAN BERDASARKAN KAMPANYE YANG DILAKUKAN.......................... 27

HAMBATAN & PEMBELAJARAN PENYELENGGARAAN KAMPANYE.................. 1 4.1. HAMBATAN PENYELENGGARAN KAMPANYE ..........................................................................1 4.2. EMBELAJARAN DARI PENYELENGGARAAN KAMPANYE ............................................................................2 4.2.1. Penajaman isu kampanye dengan lebih tegas .......................................................................................2 4.2.2. Pengemasan isu untuk menjamin penempatan pesan di media ......................................................2 4.2.3. Penempatan pesan ........................................................................................................................................3 4.2.4. PENINGKATAN KAPASITAS LOKAL .........................................................................................................3 4.2.5. MEMONITOR HASIL KAMPANYE............................................................................................................3


DAFTAR GAMBAR FOTO 1: MEDIA VISIT KE KAWASAN RAWAN BANJIR DI KAB BANDUNG..................................................................8 FOTO 2 CONTOH MATERI KOMUNIKASI MMC LINGKUNGAN BERSIH, BEBAS BANJIR ...................................... 15 FOTO 3: NARA SUMBER SEDANG DIWAWANCARAI DALAM SALAH SATU KEGIATAN MMC IN PADANG. ........ 19 FOTO 4 :WALIKOTA PADANG TERLIBAT DALAM RANGKAIAN KAMPANYE ESP SUMA-TERA BARAT, SALAH SATUNYA ADALAH PENANAMAN POHON UNTUK PENGHIJAUAN SEBAGAI CARA MENCEGAH BANJIR. ..... 25


DAFTAR TABEL TABLE 1 MATRIX KEGIATAN MMC LINGKUNGAN BERSIH, BEBAS BANJIR ..............................................................5 TABLE 2 DETIL KEGIATAN DI PROPINSI .................................................................................................................... 10 TABLE 3 JADUAL KAMPANYE IKLAN RADIO DAN TELEVISI JAWA BARAT .............................................................. 16 TABLE 4 JADUAL KAMPANYE IKLAN RADIO DAN KORAN SUMATERA UTARA ..................................................... 16 TABLE 5 JADUAL KAMPANYE IKLAN RADIO SUMATERA BARAT............................................................................. 17 TABLE 6 HASIL PEMBERITAAN MEDIA DALAM MMC LINGKUNGAN BERSIH, BEBAS BANJIR ................................ 20 TABLE 7 ESKPOS TAMBAHAN DI MEDIA TERKAIT TEMA MMC DI PADANG ......................................................... 23 TABLE 8 JURNALIS PESERTA KEGIATAN MMC LINGKUNGAN BERSIH, BEBAS BANJIR .......................................... 26

III


EXECUTIVE SUMMARY ESP’s Public Outreach & Communications (POC) provides cross-cutting support to ESP High Priority Province (HPP) teams to communicate ESP principles and stimulate behavior change necessary to achieve overall ESP results. ESP achieves this through the implementation of three integrated activities (Health&Hygiene Campaign, Pride Campaign and POC) in High Priority Provinces as stated in USAID-ESP Year 1 Work Plan, on Public Outreach&Communications component (PM4.4), that is to conduct regular awareness campaign. One of POC activity is Multi-Media Campaigns (MMC), which implemented in partnership with local media and NGOs in each HPP capital on a bi-monthly basis. Regular ESP and BHS messages are communicated through these regular campaigns that communicate information and ‘calls for action’ through a range of electronic, print and community-based media. We will conduct 6 campaigns in total during period of September 2005 – September 2006. Over the next year, ESP looks forward to facilitating multi-media campaigns focusing on point-ofuse water management; environmental management and flood control; water resource conservation; rewards and incentives for environmental services; and various health and hygiene issues. “Clean Environment, Flood Free Environment” is the theme for the second MMC campaign and conducted at East Java, West Java, West Sumatra and North Sumatra, by all respective POC Specialists. ESP combined public relations and media relations approach in implementing the campaign. Campaign specific objective is to disseminate ‘flood alert’ message to general public, journalist, and policy makers and increase awareness on relations between flood, environmental degradation and public health and at the same time maintain and develop relations with journalist and media. From the two months period of campaign, POC and its local implementing partner generated 43 news coverage and 12 radio/TV talkshows/variety shows programa at 25 local and national media. There were 9 type of communications tools produced and used to support the campaign across the regions by POC Specialist. There were also intensive use of public service advertisement at 3 provinces (West Sumatra, Norths Sumatra and West Java) to communicate campaign messages, to guaranteed issue placement in the media to reach the target audience. This Multi Media Campaign was implemented in the High Priority Provinces of North Sumatra, West Sumatra, East Java and West Java. Thanks to ESP Public Outreach and Communications Specialists, as well as ESP technical and regional staff involved in this campaign. Thanks also to NGO, community, government and journalist partners for making this a success.

IV


RINGKASAN EKSEKUTIF Public Outreach & Communications (POC) – ESP berfungsi memberikan dukungan lintas bidang bagi tim regional di propinsi dimana ESP berada untuk mengkomunikasikan prinsipprinsip ESP serta merangsang perubahan perilaku untuk mendukung pencapaian tujuan ESP. ESP mencapainya melalui pelaksanaan tiga kegiatannya (Komunikasi Kesehatan, Kampanye Konservasi dan POC) secara terintegrasi di semua propinsi ESP sesuai yang tercantum dalam Rencana Kerja tahun 1USAID-ESP, di bagian Public Outreach&Communications tercantum dalam PM4.4, yakni pelaksanaan kampanye penyadaran secara rutin. Salah satu kegiatan POC adalah Multi-Media Campaigns (MMC), yang diselenggarakan dengan bekerja sama dengan media dan LSM di masing-masing propinsi prioritas setiap 2 bulan sekali di tiap ibukota propinsi. Pesan-pesan ESP dan Basic Human Services (BHS) dikomunikasikan melalui kampanye rutin ini yang menyampaikan informasi dan ajakan bertindak melalui media elektronik dan cetak. ESP akan melaksanakan 6 kampanye selama periode September 2005 – September 2006. Setahun ke depan ESP akan melaksanakan 6 MMC dengan fokus tema air untuk kehidupan, pengelolaan air minum di tingkat rumah tangga, pengelolaan lingkungan dan banjir; konservasi sumber air; jasa dan layanan lingkungan, serta tema yang terkait kesehatan dan higinitas. “Lingkungan Bersih, Bebas Banjir” adalah tema MMC kedua yang dilaksanakan di empat propinsi prioritas ESP oleh POC Specialist terkait. Kampanye dilaksanakan dengan menggunakan pendekatan public relations dan media relations. Tujuan khusus kampanye ini adalah penyebaran pesan ‘siaga banjir’ kepada public, pemegang kebijakan serta jurnalis.serta meningkatkan pemahaman tentang kaitan banjir, lingkungan yang terjaga serta kesehatan masyarakat. Serta memelihara dan membangun hubungan dengan jurnalis dan media. Dari dua bulan pelaksanaan kampanye, POC didukung partnersnya menghasilkan 43 pemberitaan dan 12 program radio/TV talkshows/variety shows di 25 media lokal maupun nasional. Kampanye ini memanfaatkan 9 jenis alat komunikasi yang diproduksi oleh POC Specialist. ESP juga memanfaatkan penggunaan iklan layanan masyarakat yang cukup intensive digunakan di tiga propinsi (Sumatera Utara, Sumatera Barat dan Jawa Barat) untuk menjamin penyampaian pesan kampanye kepada target komunikasi. MMC ini dilaksanakan di Propinsi Sumatera Utara, Sumatera Barat, Jawa Timur dan jawa Barat. Terima kasih kepada semua POC Specialists, juga staff teknis dan tim regional yang terlibat dalam kampanye ini. Juga kepada LSM, masyarakat, pemerintah dan jurnalis yang memungkinkan terlaksananya kampanye ini.


1. STRATEGI KAMPANYE MULTI MEDIA CAMPAIGN ”LINGKUNGAN BERSIH, BEBAS BANJIR” 1.1. LATAR BELAKANG 1.1.1. TENTANG KAMPANYE MMC LINGKUNGAN BERSIH, BEBAS BANJIR Bulan Oktober – November 2005, merupakan seri kampanye ke-dua dari 6 seri kampanye reguler yang dilakukan ESP dalam satu tahun sejak bulan Agustus 2005 sampai dengan Juli 2006. Untuk kampanye seri ke-dua ini bertemakan “LINGKUNGAN BERSIH, BEBAS BANJIR”. Tema ini diambil karena di perkirakan mulai akhir Oktober, akan memasuki musim penghujan dan otomatis akan berdampak pada meningkatnya jumlah aliran air. Untuk mengantisipasinya, maka kampanye diarahkan pada ajakan kepada publik untuk memberikan perhatian terhadap resiko terjadinya banjir. Sebagaimana konsep kunci program ESP, maka kegiatan kampanye diupayakan dilakukan bermitra dengan stakeholder, seperti dengan pihak pemerintah lokal, NGOs, organisasi sosial, universitas, wartawan dan komunitas lainnya.

1.1.2. TENTANG TEMA KAMPANYE Banjir adalah masalah klasik yang kehadirannya sudah bisa diperkirakan. Setiap musim hujan tiba, banjir bisa terjadi kapan saja. Baik itu dalam bentuk genangan dan mengganggu kelancaran lalu lintas atau terjadi banjir besar yang mengakibatkan terendamnya kawasan padat pemukiman sampai bisa memakan nyawa. Di Asia Pasifik, banjir menjadi bagian dari siklus musim. Saking seringnya terjadi di Asia, maka masyarakatnya juga terbiasa untuk menghadapinya. UNDP memperkirakan terdapat 196 juta manusia di lebih dari 90 negara terpapar banjir setiap tahunnya. Sepanjang 1980-2000 tercatat 170,010 kematian karena banjir. Selain itu, berjuta-juta manusia menderita karena kehilangan harta, lenyapnya fasilitas pelayanan sosial atau bahkan lenyapnya akses terhadap berbagai infrastruktur. Perlu dicatat bahwa sampai saat ini belum ada data global yang valid mengenai kerugian fisik akibat banjir. Imbas bencana banjir ini banyak menimpa masyarakat miskin yang memang banyak tinggal di kawasan rawan banjir, utamanya sepanjang daerah aliran sungai (DAS). Di belahan dunia lain juga terjadi hal yang sama. Pada tahun 2002, sebagian Eropa tengah mengalami bencana banjir terbesar selama se abad terakhir, mengakibatkan lebih dari 100


MULTI MEDIA CAMPAIGN 2 - LINGKUNGAN BERSIH BEBAS BANJIR PERIODE OKTOBER – NOVEMBER 2005

orang meninggal. Pada September baru lalu, Amerika Serikat dilanda badai Katrina dimana New Orleans terendam air secara total dan menghancurkan infrastruktur kota tersebut. Di seluruh Indonesia, tercatat 5.590 sungai induk dan 600 di antaranya berpotensi menimbulkan banjir. Daerah rawan banjir yang dicakup oleh sungai-sungai induk ini mencapai 1,4 juta hektar. Banjir di Pulau Jawa sebagian besar terjadi di wilayah pantai utara dan pantai selatan, wilayah cekungan serta kota-kota besar. Pada tahun 2002, terjadi 72 kejadian banjir yang menggenangi sekitar 81,9 ribu hektar wilayah permukiman dan pertanian. Jumlah ini meningkat menjadi 104 kejadian pada tahun 2003 yang terjadi di hampir seluruh propinsi. Merusak 742,7 km jalan raya, ribuan unit rumah hancur, juga gedung dan jembatan, berikut 70,753 hektar sawah tergenang. Menurut Kimpraswil seperti dikutip Kompas (29 Januari 2005), dibutuhkan sekitar 10 triliun untuk bisa memperbaiki kerusakan akibat banjir tersebut. Padahal banjir tidak menyusut, namun semakin bertambah dari tahun ke tahun. Ada pendapat bahwa hal ini disebabkan perubahan iklim secara global, dimana diperkirakan terjadi peningkatan suhu secara global dalam abad ini. Selain itu dari berbagai kajian yang telah dilakukan, banjir yang terjadi di daerah-daerah rawan pada dasarnya disebabkan oleh tiga hal. Pertama, kegiatan manusia yang menyebabkan terjadinya perubahan tata ruang dan berdampak pada perubahan alam. Kedua, peristiwa alam seperti curah hujan yang sangat tinggi, kenaikan permukaan air laut, badai, dan sebagainya. Ketiga, degradasi lingkungan seperti hilangnya tumbuhan penutup tanah pada tangkapan air (catchment area), pendangkalan sungai akibat sedimentasi, penyempitan alur sungai dan sebagainya 1 . Satu catatan dari ADB, bahwa penyelesaian masalah banjir selama ini harus menyadari fakta bahwa banjir tidak bisa dikendalikan. Karena banjir adalah bagian dari proses yang dinamis dari sistem guna sungai dan dengan pengecualian tertentu, disebabkan oleh fenomena alam. Dalam Kajian Kebijakan Penanggulangan Banjir di Indonesia: Partisipasi Masyarakat oleh Direktorat Pengairan dan Irigasi, disampaikan berbagai upaya telah dilakukan oleh pihak pemerintah dan masyarakat. Bisa disebutkan disini kebijakan-kebijakan yang berkenaan dengan Rencana Umum Tata Ruang (RUTR), Rencana Tata Ruang Wilayah, aturan pengelolaan dan pemanfaatan sungai, serta perda yang berkaitan dengan tataruang dan pemanfaatan sumber daya air. Selain itu berbagai upaya dilakukan sebagai upaya pencegahan yang bersifat fisik, misalnya proyek �Upper Citarum Urgent Flood Control�dengan menerapkan penyodetan atas pelurusan alur sungai untuk mengatasi banjir. Juga penerapan early warning system di kawasan rawan banjir, dan inisiatif menghadapi banjir oleh masyarakat. Terjadinya serangkaian bencana banjir yang selalu terulang membutuhkan kerjasama dari semua pihak terkait. Pihak terkait ini bisa digolongkan berdasar jenis kegiatan/kebijakan dalam penanggulangan banjir 2 . Yakni (1) besarnya dampak langsung dan tidak langsung yang akan diterima oleh masyarakat, (2) jumlah dan keragaman penerima dampak kegiatan, dan (3) intensitas biaya sosial dari suatu kegiatan yang akan diterima oleh masyarakat.

1

Kajian kebijakan penanggulangan banjir di Indonesia: partisipasi masyarakat. Kedeputian Bid Sarana dan prasarana, Direktorat pengairan dan irigasi. 2 Berdasar kajian Bank Dunia, dalam Kajian kebijakan penanggulangan banjir di Indonesia, partisipasi masyarakat. ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

2


MULTI MEDIA CAMPAIGN 2 - LINGKUNGAN BERSIH BEBAS BANJIR PERIODE OKTOBER – NOVEMBER 2005

Sejak tahun 2002, Direktorat Pengairan dan Irigasi Kementrian PPN/Bapennas telah memperkenalkan pendekatan dalam penanggulangan banjir, yang lebih menitikberatkan pada upaya penanganan secara non infrastruktur. Penekanannya adalah pada kesadaran masyarakat terhadap penanggulangan banjir dan penerimaan masyarakat terhadap kejadian banjir, yang disebut dengan flood management. Hal inilah yang akan berusaha dilakukan dalam kampanye pendek ini, yakni berkontribusi pada peningkatan kesadaran dan partisipasi masyarakat dalam menanggulangi banjir. Berikut mengajak mengupayakan pencegahan meluasnya banjir di masa mendatang. Mengaitkannya dengan kualitas lingkungan dan kesehatan akan menjadi sangat penting untuk bisa mendukung program ESP secara khusus dan program BHS secara umum.

1.2. TUJUAN KAMPANYE 1. Penyebarluasan pesan ’bersiaga menghadapi banjir’ kepada masyarakat untuk meningkatkan partisipasi masyarakat dalam menghadapi masalah banjir. 2. Meningkatkan pemahaman mengenai hubungan antara banjir dengan lingkungan yang terjaga dan kesehatan masyarakat. 3. Meningkatkan hubungan dengan jurnalis, media lokal dan para pemegang kebijakan.

1.3. STRATEGI KAMPANYE Kampanye ini menerapkan dua pendekatan kegiatan komunikasi yang merupakan kombinasi dari media relations berikut kampanye pemasaran sosial dengan memanfaatkan momentum musim hujan yang diperkirakan akan diikuti dengan bencana banjir di kota-kota besar di Indonesia. Kedua pendekatan tersebut dilakukan dengan pertimbangan adanya target komunikasi yang harus disasar oleh kampanye ini, yakni jurnalis dan media lokal, juga masyarakat dan para pemegang kebijakan. Pendekatan tersebut bisa dirinci sebagai berikut: 1. Pendekatan media relations: • Memberikan pemahaman kepada para jurnalis mengenai isu secara nyata, dengan memberikan bukti-bukti lapangan. • Pelibatan jurnalis di setiap kegiatan yang dilakukan • Memberikan pendekatan kepada media sebagai upaya keterlibatan media menjalankan fungsi media publik-nya. 2. Pendekatan komunikasi pemasaran sosial: Pendekatan yang dilakukan adalah kampanye ad hoc jangka pendek dan melaksanakan kampanye dengan terintegrasi serta fokus pada pesan yang disampaikan kepada masyarakat oleh media, bekerjasama dengan pelaksana kampanye di masing-masing daerah dan pemerintah lokal. • Merangsang tumbuhnya gerakan masyarakat untuk bersiap menghadapi banjir berdasar masalah banjir di kawasan tersebut didukung oleh media lokal. • Meningkatkan kesadaran untuk mencegah meluasnya bencan banjir di musim hujan berikutnya. • Menggunakan media yang sesuai dengan target sasaran dengan jangkauan auidence dan geografi yang bagus. ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

3


MULTI MEDIA CAMPAIGN 2 - LINGKUNGAN BERSIH BEBAS BANJIR PERIODE OKTOBER – NOVEMBER 2005

Kegiatan tersebut dilakukan dengan bekerjasama dengan partner lokal (forum jurnalis/LSM) melanjutkan kegiatan yang telah dilakukan bersama pada kampanye MMC I.

1.4. TARGET KOMUNIKASI • • • •

Jurnalis lokal dan nasional Media Lokal Pemegang kebijakan Pria-wanita, usia 15+ tahun ke atas, semua level pendidikan dan SES di kawasan rawan banjir

1.5. TAKTIK KAMPANYE 1. Menyampaikan tema kampanye dengan mengangkat isu lokal dikaitkan dengan kondisi terkini masing-masing daerah kampanye. 2. Menerapkan siklus kegiatan ’multi media campaign’ yang meliputi: • Media visit • Media gathering • Diskusi Publik • Community campaign • Media campaign a. talkshow b. insert (pesan untuk gubernur) c. Iklan layanan masyarakat d. Documentary • Monitoring & evaluation • Hubungan dengan jurnalis 3. Menjadi bagian dari agenda upaya penanggulangan banjir oleh pemerintah (daerah), khususnya untuk komunikasi dengan masyarakat dan para pemegang kebijakan. 4. Berkolaborasi dengan jurnalis dan media lokal dalam pelaksanaan kegiatan ini untuk meningkatkan partisipasi dan ketertarikan pada isu terhadap kampanye ini secara khusus dan MMC secara umum.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

4


MULTI MEDIA CAMPAIGN 2 - LINGKUNGAN BERSIH BEBAS BANJIR PERIODE OKTOBER – NOVEMBER 2005

Table 1 Matrix Kegiatan MMC Lingkungan Bersih, Bebas Banjir Kegiatan

Out put

Isu/topic

Media/communications tools

Sasaran Utama

Sasaran Sekunder

Media visit

- pemberitaan di media - mengembangkan jaringan kerjasama

Meniti banjir dari hulu ke hilir

- Jurnalis - Pemegang kebijakan

- Masyarakat umum

Media gathering

- pemberitaan di media - mengembangkan jaringan kerjasama

Solusi masalah banjir yang tak pernah terpecahkan.

- Jurnalis - Pemegang kebijakan

- Masyarakat umum -

Diskusi publik

- Pemberitaan di media - Terselenggaranya diskusi publik - Partisipasi media dalam menghadapi dan mencegah banjir Talkshow di radio dan televisi

Media Peduli Penanganan Banjir

- Press release, photo release - Fact sheets tentang gambaran kawasan hulu, tengah, hili ryang berkontribusi pada terjadinya banjir. - Kawasan bermasalah untuk dikunjungi, di hulu, tengah dan hilir - Kegiatan mitigasi banjir berbasis masyarakat - Press release, photo release - Fact Sheet tentang tren bencana banjir, kebijakan terkait banjir, akibat banjir (social, ekonomi, politik) - Press Release - Photo release - Presentasi

- Jurnalis - Redaktur

- Masyarakat Umum - Pemerintah - Masyarakat di kawasan rawan banjir Masyarakat umum

Talkshow

Iklan Media

Community campaign Hubungan dengan jurnalis

Kampanye media tentang ajakan kepada masyarakat bersiap menghadapi banjir, Gerakan masyarakat bersiap menghadapi banjir, Database jurnalis dan media

- Ayo, bersiap menghadapi banjir! - Inisiatif nyata masyarakat menghadapi banjir (mitigasi banjir) - Hubungan banjir, lingkungan hidup dan kesehatan masyarakat Kampung-ku Bersih Bebas Banjir

- Documentary/insert - Nara sumber (pemerintah, unsur masyarakat, ahli lingkungan, kesehatan)

- Pemegang kebijakan - Masyarakat di kawasan rawan banjir

- Iklan Above dan Below the Line

Kampung-ku Bersih Bebas Banjir

- Kegiatan menghadapi banjir - Materi komunikasi pendukung kampanye - Fact sheets - Artikel - Mailing list

- Masyarakat di kawasan rawan banjir - Masyarakat Umum Masyarakat di kawasan rawan banjir

Lingkungan bersih, bebas banjir

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

- Pemegang kebijakan - Jurnalis - Pemegang kebijakan - Masyarakat umum

- Jurnalis - Redaktur media

5


MULTI MEDIA CAMPAIGN 2 - LINGKUNGAN BERSIH BEBAS BANJIR PERIODE OKTOBER – NOVEMBER 2005

1.6. ALAT KOMUNIKASI • • • • • • •

Fact sheet, press release, foto Nara sumber yang kredibel Presentasi Contoh kawasan bermasalah (di kawasan hulu, tengah dan hilir) Talk shows Iklan layanan masyarakat, insert, documentary Materi promosi (poster, sticker, dsb)

1.7. KELUARAN KAMPANYE 1. Terselenggaranya serangkaian kegiatan MMC dengan mengkomunikasikan pesan-pesan Lingkungan Bersih Bebas Banjir. 2. Media kit berisi : press release, fact sheets berisi berbagai data global dan lokal terkait isu. 3. Berita di media cetak dan elektronik 4. Kampanye media : talkshows, insert/iklan layanan masyarakat, documentary 5. Materi komunikasi mendukung community campaign : mis. Poster, brosur, stiker, dan sebagainya. 6. Laporan kegiatan berisi rincian kegiatan dan pesertanya, kliping berita (media cetak maupun elektronik), daftar jurnalis dan media lokal, dokumentasi seluruh kegiatan, bukti siar kampanye media,

1.8. ISU KAMPANYE 1.8.1. GLOBAL • • • •

Tren kejadian bencana banjir secara global. Upaya penanggulangan dan pencegahan banjir yang dilakukan secara global maupun nasional. Hubungan bencana banjir dengan kualitas lingkungan dan kesehatan masyarakat. Penanggulangan Cepat Tanggap terhadap bahaya Banjir.

1.8.2. LOKAL • • • • • •

Mitigasi Banjir sebagai inisiatif masyarakat lokal dalam menghadapi banjir. Partisipasi warga dalam menjaga kualitas lingkungan, termasuk kebersihan saluran air, pembuangan sampah, kelestarian hutan dan kawasan hijau untuk mencegah banjir. Kebijakan pemerintah (lokal) dalam penanganan masalah banjir. Kebijakan Penataan Ruang Kota/Kabupaten dan Wilayah. Kegiatan Preventif dan Antisipatif terhadap Bahaya Banjir dari hulu ke hilir. Akibat banjir bagi perempuan dan anak-anak.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

6


MULTI MEDIA CAMPAIGN 2 - LINGKUNGAN BERSIH BEBAS BANJIR PERIODE OKTOBER – NOVEMBER 2005

1.9. PENYELENGGARA KAMPANYE • • • •

POC Specialist DKI Jakarta/Jawa Barat dengan Kelompok Kerja Komunikasi Air (K3A) POC Specialist Jawa Timur POC Specialist Sumatra Barat, dengan AJI Padang POC Specialist Sumatra Utara

1.10. PERIODE PELAKSANAAN KAMPANYE Periode pelaksanaan kegiatan kampanye ini adalah November – December 2005

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

7


MULTI MEDIA CAMPAIGN 2 - LINGKUNGAN BERSIH BEBAS BANJIR PERIODE OKTOBER – NOVEMBER 2005

2. IMPLEMENTASI MMC ”LINGKUNGAN BERSIH, BEBAS BANJIR” 2.1. KEGIATAN KAMPANYE ESP melaksanakan kegiatan kampanye MMC Seri II ini di empat propinsi : • Kota Bandung, Jawa Barat • Kota Surabaya, Jawa Timur • Kota Padang, Sumatera Barat • Kota Medan, Sumatera Utara Pelaksanaan kegiatan kampanye ini yang semula di jadualkan diselenggarakan pada NovemberDesember 2005, ternyata dalam praktik penyelenggaraannya diselenggarakan sampai Januari 2006. Hal ini disebabkan berbagai hal, termasuk diantaranya kesiapan lokal implementor, penjadualan kegiatan yang harus disesuaikan dengan pihak ketiga yang terlibat dalam kampanye, misalnya media, nara sumber, jurnalis juga pemerintah lokal. Hal ini berpengaruh juga pada hasil kegiatan, yang berupa pemberitaan, yang tayang pada periode Januari maupun setelahnya.

2.2. DETIL KEGIATAN REGIONAL Secara umum, berikut adalah kegiatan-kegiatan yang dilakukan untuk menyampaikan pesan-pesan MMC Seri II ESP, yang dilaksanakan dengan berbagai kemasan disesuaikan dengan kapasitas dan kebutuhan di masing-masing propinsi: • • • • • • • •

Media briefing Diskusi Jurnalis Kunjungan Jurnalis Pelatihan jurnalis Kampanye media : talkshow di radio, televisi, iklan di media elektronik dan media cetak Kampanye di tingkat komunitas Foto 1: Media visit ke kawasan rawan banjir di Kab bandung.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

8


MULTI MEDIA CAMPAIGN 2 - LINGKUNGAN BERSIH BEBAS BANJIR PERIODE OKTOBER – NOVEMBER 2005

Dari berbagai kegiatan yang ada, ESP melibatkan banyak pihak dalam penyelenggaraaan kegiatan ini, terutama sebagai jembatan penyampai pesan kepada target komunikasi. Dari pihak pemerintah daerah, tokoh agama, LSM, akademisi, sekolah, tokoh masyarakat, media serta jurnalisnya bahkan masyarakat itu sendiri. Semua ini dilakukan sebagai upaya meningkatkan pemahaman tentang isu-isu ESP di kalangan tersebut berikut menambah kredibilitas pesan kampanye. Di Padang, insan media menjadi nara sumber utama dalam sebuah seminar.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

9


MULTI MEDIA CAMPAIGN 2 - LINGKUNGAN BERSIH BEBAS BANJIR PERIODE OKTOBER – NOVEMBER 2005

Table 2 Detil Kegiatan di Propinsi No

Bentuk kegiatan

Tanggal

Judul Acara

Pembicara/Narasumber

Area

1

Media Gathering

20 Desember 2005

“Bandung Bersih Bebas Banjir ”

Jawa Barat

2

Community Campaign & Media Visit

26 Desember 2005 27 Desember 2005

“Bandung Bersih Bebas Banjir ”

1. Dr. Mubiar Purwasasmita (Dewan Pakar DPKLTS) 2. Drs. Hendry Subekti M.Si (Badan Meteorologi dan Geofisika) 3. Dine Andriani (K3A) BALEENDAH 1. Dadang Sudardja ,Sh.(Walhi Jabar) 2. Dadang Hendarya,Ir (Dpu Kab. Bandung ) 3. Meman Nurjaman, Drs (Kec. Baleendah)

3

26 Desember 2005

“Bandung Bersih Bebas Banjir ”

27 Desember 2005

5

Radio on Wheel Antassalam 103.9 FM Talkshow Radio 1. Rase 102.3 FM Talkshow Mara FM

“Jangan jadikan Banjir sebagai Agenda Tahunan ” “Banjir : Solusi bukan janji”

6

Talkshow Shaf AM

29 Desember 2006

7

Talkshow Antassalam FM

4 Januari 2006

nji”Bandung Bersih Bebas Banjir “

8

Talkshow Sonata AM

6 Januari 2006

”Bandung Bersih Bebas Banjir “

9

Talkshow RRI Pro 1 Am

16 Januari 2006

“ Bandung Bersih Bebas Banjir”

4

28 Desember 2005

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

“Banjir, masalah dan dampaknya terhadap kesehatan”

RANCASARI 1. Medi Mahendra, Drs. MM (Camat Rancasari) 2. Ahmad Sajidin, Ir (PBPP Citarum) 3. Dine Andriani (K3A) 1. Dadang Hendarya,Ir (Dpu Kab. Bandung ) 2. Zoraya ( Antassalam) 1. ROHADJI TRIE W (K3A ) 2. NURDIN EFRISANI ( K3A) 1. Prof. Dr. Sampurno (Geologi Tata Lingkungan) 2. Rohadji Tri Wahyono (K3A) 3. Drs. Nana Suharna (Setda Kab. Bandung) 1. Drs. Dedi Kusnaedi (Dinkes Kota Bandung) 2. Dadan Junaedi (K3A) 3. Deni Jasmara (Walhi Jabar) 1. Cecep Suhaeli (K3a) 2. Chay Asdak (Lemlit Unpad) 3. Deni Jasmara (Walhi Jabar) 1. Rohadji Trie W (K3a ) 2. Cecep Suhaeli ( K3a) 1. Dine Andriani (K3a) 2. Nurdin Efrisani (K3a)

Jawa Barat

Jawa Barat Jawa Barat Jawa Barat

Jawa Barat Jawa Barat Jawa Barat Jawa Barat

10


MULTI MEDIA CAMPAIGN 2 - LINGKUNGAN BERSIH BEBAS BANJIR PERIODE OKTOBER – NOVEMBER 2005

No

Bentuk kegiatan

Tanggal

Judul Acara

Pembicara/Narasumber

Area

10

Talkshow TV Bandung TV

3 Januari 2006

“Bandung Bersih Bebas Banjir (Banjir dan dampaknya terhadap Lingkungan)”

Jawa Barat

11

Diskusi Multi Pihak

7 Januari 2006

“Merajut Solusi menuju Lingkungan Bebas Banjir”

1. Sefrianus. Yoseph (Kabag Hukum Dan Humas Pd. Kebersihan) 2. Dr. Mubiar Purwasamita (Dewan Pakar Dpklts) 3. Cecep Sukmara (K3a) 1. Nurdin Efrisani (K3A) 2. Prof.Dr. Tjuk Kuswartojo (PPLH ITB) 3. Dr. Suardi Natasaputra (PSDA Jabar)

12

Kampanye banner

Nov, 11-26

Pemasangan Spanduk dengan 3 bahasa (Jawa, Madura dan Indonesia) Display banner tentang pesan Lingkungan Bersih Bebas Banjir (LBBB) Menyusuri Kalimas (School and Journalist Activity)

13

Nov 15 – Dec 9

14

Kampanye komunitas

Nov 20

15

Kampanye komunitas

Dec, 9 – 17

16 17

Kampanye komunitas Eksibisi

Dec, 22 Dec, 18

18

Eksibisi

Dec, 24-25

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

Resik-Resik Kalen Kampung dan Kampus Tanam Pohon Serentak Nanda “Orang Utan” Expo; dengan aktivitas: 1. Pembagian stiker ”Kaliku Bersih” 2. Konsultasi Lingkungan 3. Kampanye Kebersihan Environment Exhibition; dengan aktivitas: 1. Pameran produk lingkungan 2. Training dan Demonstrasi Daur Ulang Sampah

Jawa Barat Jawa Timur Jawa Timar

Ibu Dyah Bambang Dh (Wife Of Mayor, Chief Of Pkk Surabaya), Students And Journalist Melakukan Pembersihan Sungai dan Menyebarkan Stiker.

Jawa Timur

Jawa Timur Jawa Timur Jawa Timur

Ibu Peni (Ketua Pkk Dan Sekaligus Istri Walikota Malang). Peserta Dari Guru-Guru Dan Siswa Sma/ Smp Di Malang

Jawa Timur

11


MULTI MEDIA CAMPAIGN 2 - LINGKUNGAN BERSIH BEBAS BANJIR PERIODE OKTOBER – NOVEMBER 2005

No

Bentuk kegiatan

Tanggal

Judul Acara

Pembicara/Narasumber

Area

19

Talk show Radio Kosmonita Talk show Radio Kosmonita Talk show Radio Kosmonita Talk show Radio Republik Indonesia Surabaya, 90 menit JTV, 30 second, Kembang Metropolis JTV, Interactive Dialogue, with topic” (Kembang Metropolis, 30 second) Batu TV, Special Dialogue, with topic Batu TV, Interactive Dialogue A TV, Interactive Dialogue kampanye banner di kecamatan rawan banjir. Public seminar

Nov 23

“Perempuan dan Lingkungan Bersih” “Surabaya Hijau, Bersih dan Sehat”

ITS, and PKK

Jawa Timur

Koko (Sahabat Lingkungan) and Suko Widodo (ESP) NGO and Academician

Jawa Timur

20 21 22 23 24 25 26 27 28 29

Nov 30 Dec 7 Dec, 24 Nov. 16 Nov. 21 Nov. 25

“Mewujudkan Surabaya Bersih, Hijau dan Sehat/ BHS” “Remaja dan Kebersihan Lingkungan “Kerusakan Lingkungan”

Dec 2 Dec 9 November – Desember 2005 8 Desember 2005,

30

Radio Talkshow Pronews FM

24 Desember 2005

31

Jingle iklan di Radio Kuranji FM

32

Press conference

10 kali per hari sepanjang 9 November – 9 Desember 2005 19 Desember 2005

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

Penanganan Banjir di Kota Padang

ESP, PKK, Badan Pemberdayaan Masyarakat. Partisipan yang hadir dalam dialog sebanyak 40 terdiri dari pengurus PKK 1. Juli Subiyanto (Kepala Dinas Infokom) 2. Zamroni (Presiden Yayasan Tunas Hijau) 1. Dr. Didik Suprayoga (ESP)) 2. Prince of East Java Environmental 4 Tokoh Agama (Islam, Katholik, Hindu dan Budha) Yayasan Umaro, NGO and Local Government

Jawa Timur Jawa Timur Jawa Timur Jawa Timur Jawa Timur Jawa Timur

Yayasan Umaro. NGO, and Local Government

Jawa Timur Sumatera Barat

1. (Pimred Padang Ekspres) 2. (Ketua Kan Kuranji) 3. Nofaldi (Esp Padang) 1. Syofiardi Bachyul Jb (The Jakarta Post) 2. Novembriandi (Ketua Osis Smp Pembangunan) 3. Eri Novembri (Guru Smp Pembangunan) 4. Afrizal Khaidir (Kadis Dkp Kota Padang)

Sumatera Barat Sumatera Barat

Sumatera Barat Sumatera Barat 12


MULTI MEDIA CAMPAIGN 2 - LINGKUNGAN BERSIH BEBAS BANJIR PERIODE OKTOBER – NOVEMBER 2005

No

Bentuk kegiatan

33

Jurnalis trip

34

Jingle iklan

35

Talkshow interaktif Radio Lite FM Talkshow TVRI Medan Iklan Banjir di Media Cetak Iklan Banjir di Media Cetak Iklan Banjir di Media Cetak Iklan Banjir di Media Cetak Iklan Banjir di Media Cetak Iklan Banjir di Media Cetak

36 37 38 39 40 41 42

Tanggal

30 hari, kecuali Radio Prapanca FM hanya 15 hari 24 November

Judul Acara

Pembicara/Narasumber

Area

Dari hulu air mengalir, selamat kita di hilir

1. Lubuk Minturun: Pelepasan Ikan Di Lubuk Larangan, 2. Tahura Bung Hatta: Lansekap Kota Padang

Sumatera Barat

membersihkan drainase dan Banjir juga disebabkan oleh ulah manusia

Sumatera Utara

26 November Jum’at, 20 Januari 2006 Senin, 23 Januari 2006 Kamis, 26 Januari 2006 Jum’at, 27 Januari 2006 Senin, 30 Januari 2006 Sabtu, 4 Februari 2006

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

Sumatera Utara

Sumatera Utara (Harian Posmetro Medan) (Harian Sumut Pos) (Harian Waspada) (Harian Medan Bisnis) (Harian Media Indonesia) (Tabloid Aplaus, sisipan media gaya hidup di Harian Analisa yang terbit setiap Sabtu. )

Sumatera Utara Sumatera Utara Sumatera Utara Sumatera Utara Sumatera Utara Sumatera Utara

13


MULTI MEDIA CAMPAIGN 2 – LINGKUNGAN BERSIH BEBAS BANJIR PERIODE OKTOBER – DESEMBER 2005

2.3. MATERI KAMPANYE Secara total, ada 12 jenis materi komunikasi yang digunakan sebagai media penyampai pesan kampanye kepada masyarakat dan jurnalis. Ada dua kelompok materi yang digolongkan sesuai dengan penghasil materi, yaitu materi nasional dan regional. Kebanyakan, materi nasional digunakan untuk bisa membantu regional menyusun pesan bagi konsumsi lokal. a. Insert radio feature : o “ Bandung Bersih Bebas Banjir “. (7 menit) (Jawa Barat) b. Soundbyte : o “ Wujudkan Lingkungan Bersih Bebas Banjir “. (54 detik) (Jawa Barat) o Ancaman Banjir (Sumatera Barat) o Jangan buang sampah di Batang Kuranji (dialog dalam bahasa minang) (Sumatera Barat) o Dampak sampah (Sumatera Barat) o Akibat banjir (Sumatera Barat) o Jangan buang sampah sembarangan (Sumatera Barat) o Pesan-pesan lingkungan (Sumatera Barat) o ”Banjir, bukan hanya soal alam, tapi ada peran manusia di dalamnya!” (Sumatera Utara) o ”Membersihkan drainase di lingkungan adalah upaya mencegah terjadinya banjir!” (Sumatera Utara) c. Factsheet o “Lingkungan Bersih Bebas Banjir “ (Jawa Barat) o Banjir dan drainase (Sumatera Barat) o Pengelolaan sampah di Padang (Sumatera Barat) o Serba serbi sampah (Sumatera Barat) o Tips ramah lingkungan (Sumatera Barat) o Fakta tentang bajir (Sumatera Barat) o Lokasi genangan air di Kota Padang (Sumatera Barat) o Ancaman/dampak banjir terhadap masyarakat (Sumatera Barat) o Fact sheets, 2 judul (Sumatera Utara) o dan media cetak Iklan untuk surat kabar (Sumatrea Utara) b.

Leaflet: o “Banjir lagi..Banjir Terus... Mau Sampai Anak Cucu?!. (1000 eksemplar) (Jawa Barat)

c. Poster : o “Banjir lagi..Banjir Terus... Mau Sampai Anak Cucu?!. (Jawa Barat)

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

( 500 eksemplar)

14


MULTI MEDIA CAMPAIGN 2 – LINGKUNGAN BERSIH BEBAS BANJIR PERIODE OKTOBER – DESEMBER 2005

K3A Bandung

Foto 2 Contoh Materi Komunikasi MMC Lingkungan Bersih, Bebas Banjir

b. Stiker : i. “Waspadai Banjir”. (1000 lembar) (Jawa Barat) ii. “Bersih Kaliku”, “Kali Bukan Tempat Sampah” (3000 lembar) (Jawa Timur) c. T-shirt o “Theklek kecemplung kalen, sampek tuwek ojok mbuang sampah nang kalen”, “Make River Clean” (sejumlah 175 buah) (Jawa Timur) d. Payung o 100 buah (Jawa Timur) e. Spanduk o ajakan untuk menciptakan lingkungan bersih dalam berbagai versi bahasa (20 buah) (Jawa Timur) f.

Rool Banner o sebanyak 6 buah- dengan logo ESP bersama Pemkot Surabaya dan Tunas Hijau (Jawa Timur)

g. Radio guide lines o Jangan buang sampah sembarangan, ingat bahaya banjir; 5 eksemplar (Sumatera Barat)

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

15


MULTI MEDIA CAMPAIGN 2 – LINGKUNGAN BERSIH BEBAS BANJIR PERIODE OKTOBER – DESEMBER 2005

2.3.1. KAMPANYE IKLAN DI MEDIA Kampanye ini memanfaatkan bantuan iklan yang ditempatkan di media lokal maupun nasional untuk bisa menjamin penyebaran pesan kepada target komunikasi, khususnya di sini para pemegang kebijakan dan masyarakat. Dalam kampanye periode ini, Jabar, Sumut dan Sumbar adalah propinsi yang mengaplikasikan cara ini untuk mengkomunikasikan pesan.

2.3.1.1. Jawa Barat DI Bandung, ESP dan penyelenggara lokal memanfaatkan satu media utama yang menyasar pemegang kebijakan, Radio Mara, yang dikombinasi dengan Radio Shaf dan Bandung TV yang lebih menyasar pada masyarakat. Produksi iklan radio dibantu oleh Radio Mara dengan bentuk ’insert’ mengingat durasi yang diberikan adalah 7 menit. Begitu juga untuk iklan TV yang diproduksi oleh TV Bandung sendiri menyajikan format ”pesan untuk gubernur” dengan durasi 54 detik. Efektif tidaknya kampanye ini masih harus diukur lebih jauh, untuk bisa melihat keberhasilan ketiga media ini menyebarkan pesan pada target komunikasinya. Table 3 Jadual Kampanye Iklan Radio dan Televisi Jawa Barat No Material

Dur

Desember

Media

Januari

18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 1 1

2

Inserts radio feature: Bandung Bersih Bebas Banjir Message to the governor: Wujudkan Lingkungan Bersih Bebas Banjir

7 min

Radio Shaf

3

3

3

3

3

3

3

3

3

3

3

3

Radio Mara

54 sec Bandung TV

1

2

Total

3

4

5

6

7

8

9

3

3

3

3

1

1

1

1

1

1

1

2

2

2

2

15

1

1

1

1

1

1

1

1

1

1

1

12

48

2.3.1.2. Sumatera Utara Sumatera Utara memanfaatkan iklan koran selain iklan radio untuk bisa menjangkau target komunikasinya. Dalam prakteknya, iklan cetak dan radio ini berjalan secara paralel, sehingga ’harapannya’ pesan ini bisa menjangkau target komunikasi pada saat-saat dimana mereka menggunakan media tersebut. Penyebaran pesan di 3 radio dan 4 koran serta 1 tabloid memerlukan perencanaan kampanye media yang sesuai dengan misi kampanye sehingga pengaturan penempatan/penayangan iklan akan merujuk pada perencanaan media ini. Table 4 Jadual Kampanye Iklan Radio dan Koran Sumatera Utara No

Material

Durasi

Media

Januari – Februari 2006

Jumlah spot

9 – 30 1

2 3 4 5 6 7

Jingle iklan membersihkan drainase dan Banjir juga disebabkan oleh ulah manusia Iklan Banjir di Media Cetak Iklan Banjir di Media Cetak Iklan Banjir di Media Cetak Iklan Banjir di Media Cetak Iklan Banjir di Media Cetak Iklan Banjir di Media Cetak

0:53 dtk

Radio RRI Pro 2 FM, Lite FM dan Prapanca FM

14 spot/hari

(Harian Posmetro Medan) (Harian Sumut Pos) (Harian Waspada) (Harian Medan Bisnis) (Harian Media Indonesia) (Tabloid Aplaus, sisipan media gaya hidup di Harian Analisa yang terbit setiap Sabtu. )

Jum’at, 20 Januari 2006 Senin, 23 Januari 2006 Kamis, 26 Januari 2006 Jum’at, 27 Januari 2006 Senin, 30 Januari 2006 Sabtu, 4 Februari 2006

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

14 x 30 = 420 spot

16


MULTI MEDIA CAMPAIGN 2 – LINGKUNGAN BERSIH BEBAS BANJIR PERIODE OKTOBER – DESEMBER 2005

2.3.1.3. Sumatera Barat Sementara di Padang, ESP membuat serangkaian iklan terkait Lingkungan Bersih, Bebas Banjir yang ditayangkan selama bulan November dan Desember 2005 dengan frekuensi yang cukup tinggi di Kuranji FM. Penggunaan bahasa lokal (Minang) menambah warna pada upaya mendekatkan pesan pada masyarakat. Dalam kampanye ini, peran Kuranji FM menjadi penting mengingat produksi iklan yang disiarkan adalah hasil kerja sama ESP dengan Kuranji FM untuk bisa mengemas pesan kampanye dengan baik. Table 5 Jadual Kampanye Iklan Radio Sumatera Barat Durasi

Desember

9 – 30

1 - 24

Material

1

Ancaman Banjir

1:08

1 spot/hari

1 x (21 + 24) = 45

Jangan buang sampah di Batang

2:58

Radio Kuranji FM Radio Kuranji FM

1 spot/hari

2

4 spot/hari

4 spot/hari

4 x (21 + 24) = 180

1 x (21 + 24) = 45

(menit)

Media

November

No

Jumlah spot

Kuranji (dialog dalam bahasa minang) 3

Dampak sampah

1:13

Radio Kuranji FM

1 spot/hari

1 spot/hari

4

Akibat banjir

1:09

Radio Kuranji FM

1 spot/hari

1 spot/hari

1 x (21 + 24) = 45

5

Jangan buang sampah sembarangan

0:43

Radio Kuranji FM

2 spot/hari

2 spot/hari

2 x (21 + 24) = 90

6

Pesan-pesan lingkungan

1:13

Radio Kuranji FM

1 spot/hari

1 spot/hari

Total spot

10 spot/hari

1 x (21 + 24) = 45 10 x (21 + 24) = 450

2.3.2. FOKUS ISU Tema kampanye dalam kampanye ini diarahkan pada 2 kelompok fokus isu, yakni global dan lokal. POC Specialist di masing-masing propinsi diberikan kebebasan mengenai arahan fokus isu untuk bisa sesuai dengan kebutuhan lokal. Sesuai dengan strategi yang telah disusun, arahan isu tersebut adalah:

2.3.2.1. Global • • • •

Tren kejadian bencana banjir secara global. Upaya penanggulangan dan pencegahan banjir yang dilakukan secara global maupun nasional. Hubungan bencana banjir dengan kualitas lingkungan dan kesehatan masyarakat. Penanggulangan Cepat Tanggap terhadap bahaya Banjir.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

17


MULTI MEDIA CAMPAIGN 2 – LINGKUNGAN BERSIH BEBAS BANJIR PERIODE OKTOBER – DESEMBER 2005

2.3.2.2. Lokal • • • • • •

Mitigasi Banjir sebagai inisiatif masyarakat lokal dalam menghadapi banjir. Partisipasi warga dalam menjaga kualitas lingkungan, termasuk kebersihan saluran air, pembuangan sampah, kelestarian hutan dan kawasan hijau untuk mencegah banjir. Kebijakan pemerintah (lokal) dalam penanganan masalah banjir. Kebijakan Penataan Ruang Kota/Kabupaten dan Wilayah. Kegiatan Preventif dan Antisipatif terhadap Bahaya Banjir dari hulu ke hilir. Akibat banjir bagi perempuan dan anak-anak.

Dari keseluruhan arah pesan yang didesain oleh POC dari 4 propinsi yang ada, keempatnya sangat kuat memilih isu lokal tentang dua hal, yakni: • Partisipasi warga dalam menjaga kualitas lingkungan, termasuk kebersihan saluran air, pembuangan sampah, kelestarian hutan dan kawasan hijau untuk mencegah banjir. • Kebijakan pemerintah (lokal) dalam penanganan masalah banjir. Isu utama yang sangat kuat berhubungan dengn banjir adalah sampah diikuti dengan drainase. Dimana Surabaya mengaitkannya dengan kegiatan berhubungan dengan pembersihan sungai dan got, Padang mengaitkan kebersihan lingkungan dengan sampahnya, serta Medan mengulas banyak dengan angle cerita dari sampah dan drainase. Bandung memilih melemparkan isu yang lebih generik kepada media dengan mengusung tema Bandung Bersih, Bebas Banjir. Keterlibatan masyarakat untuk mencegah banjir ’dibangunkan’ dengan pesan untuk menggugah perhatian: “Banjir lagi..Banjir Terus... Mau Sampai Anak Cucu?!. Analisa lebih lanjut dibutuhkan untuk bisa melihat efektif tidaknya pesan-pesan yang disusun untuk mendukung kampanye ini.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

18


MULTI MEDIA CAMPAIGN 2 – LINGKUNGAN BERSIH BEBAS BANJIR PERIODE OKTOBER – DESEMBER 2005

3. HASIL KEGIATAN MMC ”LINGKUNGAN BERSIH, BEBAS BANJIR” 3.1. PEMBERITAAN MEDIA Hasil dari berbagai kegiatan yang dilakukan di empat propinsi dalam MMC Seri II: Pesan di distribusikan kepada journalis media cetak dan elektronik nasional maupun lokal, juga target audience lainnya. Pemberitaan media: 43 artikel koran, 12 radio/TV talk shows/variety shows, at 25 media. Detil jumlah pemberitaan dan media di tiap propinsi: • Jawa Barat : 20 artikel koran, 3 pemberitaan di TV di 5 koran dan 3 televisi. • Jawa Timur : 7 artikel media cetak, 9 talkshow di 6 media dan 5 elektronik media • Sumatera Barat : 3 artikel media cetak, 1 talkshow radio di 3 koran dan 1 radio. • Sumatera Utara : 10 news coverage, 1 radio talk shows, at 2 media

Syafrizaldi, Padang

Foto 3: Nara sumber sedang diwawancarai dalam salah satu kegiatan MMC in Padang.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

19


MULTI MEDIA CAMPAIGN 2 – LINGKUNGAN BERSIH BEBAS BANJIR PERIODE OKTOBER – DESEMBER 2005

Table 6 Hasil Pemberitaan Media dalam MMC Lingkungan Bersih, Bebas Banjir No

Jenis Media

Media

Title

Date

Sirkulasi

ESP event

Origin

1

Koran

Analisa

August 29, 2005

219.000

Journalist discussion

Medan

2

Koran

Analisa

October 9, 2005

219.000

Journalist training

Medan

3

Koran

Analisa

Kelestarian Lingkungan Sungai Deli Sudah sangat Terancam Tujuh puluh persen pencemaran di Sungai Deli akibat limbah domestik, DPRD-SU akan buat perda tentang air Desa Penghasil Air itu masih tertinggal

219.000

Journalist visit

Medan

4

Koran

Analisa

5

Koran

Analisa

6

Koran

Analisa

7

Koran

Analisa

8

Koran

Analisa

9

Koran

Analisa

10

Koran

Tribun Jabar

Remang-remang penegakan hukum lingkungan Krisis Air Bersih, Tarif dan Upaya Memuaskan Pelanggan Merindukan Medan Metropolitan Menjadi Kota Berkelanjutan - Sungai-sungai tercemari limbah industri dan limbah domestik Seiring pertambahan populasi : Masalah Keterbatasan Air meluas di China Limbah biomassa menjadi energi alternatif atasi mahalnya BBM Sektor air bersih,dari kehancuran menjangkau target “Bahaya Banjir masih Mengancam”

October 10, 2005 October 17, 2005 October 17, 2005 October 17, 2005

11

Koran

Tribun Jabar

12

Koran

13 14

219.000

Medan

219.000

Medan

219.000

Medan

October 10, 2005 October 17, 2005 October 17, 2005 21-Des-05

219.000

Medan

219.000

Medan

219.000

Medan

"Banjir Masih Mengintai"

22-Des-05

76.300

Seputar Indonesia

"Ambruk Diterjang Hujan Angin"

22-Des-05

3.000

Koran

Tribun Jabar

23-Des-05

76.300

Koran

Tribun Jabar

Sungai Cikapundung Bakal Disodet, minimalisasi Banjir Dayeuhkolot" "Penampungan Banjir beroperasi tahun Depan"

27-Des-05

76.300

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

76.300

Media Gathering – 20 Des 2005 Media Gathering – 20 Des 2005 Media Gathering – 20 Des 2005

Bandung Bandung Bandung Bandung

Media Visit &Community Campaign – 26 Des 2005

Bandung

20


MULTI MEDIA CAMPAIGN 2 – LINGKUNGAN BERSIH BEBAS BANJIR PERIODE OKTOBER – DESEMBER 2005

No

Jenis Media

Media

Title

Date

Sirkulasi

ESP event

Origin

15

Koran

Pikiran Rakyat

28-Des-05

561.000

Media Visit &Community Campaign – 26 Des 2005

Bandung

16 17 18

Koran Koran Koran

Pikiran Rakyat Tribun Jabar Tribun Jabar

31-Des-05 02-Jan-06 03-Jan-06

561.000 76.300 76.300

Bandung Bandung Bandung

19 20

Koran Koran

Tribun Jabar Seputar Indonesia

03-Jan-06 09-Jan-06

76.300 3.000

Bandung Bandung

21

Koran

Pikiran Rakyat

11-Jan-06

561.000

Bandung

22

Tabloid

Galura

"Kolam itu jadi Harapan Warga Bebas dari Banjir" Potret Lingkungan Bandung 2005" 2006 Warga tak mau banjir lagi" "Waspada Curah hujan tinggi di Gn. Malabar" "Posko pantau Ketinggian Air" Bencana Banjir di Bandung akibat Rencana Pembangunan Tata Ruang yang kurang matang" "Bagi Warga Bojong Citepus Banjir sudah menjadi tradisi" "Samenit hektaran leuweung musnah"

2.500

23

Tabloid

Mitra Bisnis

"K3A Serukan Bandung Bebas Sampah"

24 25 26 27 28 29

Koran Koran Koran Koran Koran Koran

Pikiran Rakyat Pikiran Rakyat Pikiran Rakyat Pikiran Rakyat Pikiran Rakyat Pikiran Rakyat

561.000 561.000 561.000 561.000 561.000 561.000

30

Televisi

Bandung TV

“Cileuncang Genangi Gedebage” Kampung Citepus Terendam Banjir Banjir Bandung Selatan Meluas Dam tanpa Penyedot (Photo) Tinggi Pengendapan Sungai Citarum 49 Sungai di kota Bandung Kini dalam Kondisi Kritis "Lintasan Peristiwa"

minggu V Des 2005 Minggu ke Satu Jan 2006 10-Feb-06 11-Feb-06 14-Feb-06 14-Feb-06 18-Feb-06 24-Feb-06 20-Des-05

650.000

31

Televisi

STV

"Daily Report Indepth"

27-Des-05

700.000

32 33 34

Koran Koran Koran

Padang Ekspres Padang Ekspres Singgalang

Pengelolaan sampah RT masih rendah Dari filedtrip dan jurnalis trip ESP Padang akan hanyut

10/12/05 24/12/05 9/12/05

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

2.500

Media Gathering – 20 Des 2005 Media Visit &Community Campaign – 26 Des 2005

Bandung Bandung Bandung Bandung Bandung Bandung Bandung Bandung

Media Gathering – 20 Des 2005 Media Visit &Community Campaign – 27 Des 2005 Seminar Publik Jurnalis trip Seminar publik

Bandung Bandung Padang Padang Padang

21


MULTI MEDIA CAMPAIGN 2 – LINGKUNGAN BERSIH BEBAS BANJIR PERIODE OKTOBER – DESEMBER 2005

3.2. PEMBERITAAN LAIN TERKAIT ISU KAMPANYE Di Padang, Sumatera Barat, dari kampanye yang dilaksanakan, yang bersinggungan pelaksanaannya dengan Kampanye Padang, Clean & Green, memperoleh banyak respon dari media maupun masyarakat. Beberapa foto berikut artikel dihasilkan dengan pendekatan media yang rutin terkait isu kampanye. Hasilnya, berbagai foto lepas dan artikel terkait isu yang diangkat oleh media dari berbagai angle cerita. Momentum menjelang hujan kemungkinan menjadi alasan bagi media dan masyarakat untuk merespon apa yang sudah disajikan ESP lewat media dan kegiatan kampanye di Padang. Upaya ini dikuatkan dengan follow up POC Specialist Padang untuk tetap menjaga terpaan isu bagi target komunikasinya lewat kontak media rutin. Berikut adalah data tentang berbagai ekspos media yang dihasilkan di luar kegiatan kampanye yang terkait tema kampanye Lingkungan Bersih, Bebas Banjir, secara total terdapat 41 artikel.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

22


MULTI MEDIA CAMPAIGN 2 – LINGKUNGAN BERSIH BEBAS BANJIR PERIODE OKTOBER – DESEMBER 2005

Table 7 Eskpos Tambahan di Media Terkait Tema MMC di Padang No

Jenis Media

Media

Title

Date

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14

Koran Koran Koran Koran Koran Koran Koran Koran Koran Koran Koran Koran Koran Koran

Padang Ekspres Padang Ekspres Padang Ekspres Padang Ekspres Padang Ekspres Padang Ekspres Padang Ekspres Padang Ekspres Padang Ekspres Padang Ekspres Padang Ekspres Padang Ekspres Padang Ekspres Padang Ekspres

15 16 17

Koran Koran Koran

Padang Ekspres Singgalang Singgalang

18

Koran

Singgalang

19 20 21 22 23 24 25 26 27 28

Koran Koran Koran Koran Koran Koran Koran Koran Koran Koran

Singgalang Singgalang Singgalang Singgalang Singgalang Singgalang Singgalang Singgalang Singgalang Singgalang

Foto lepas: Sampah berserakan Foto lepas: Jalan Rusak Mapala dorong kota hijau bersih Foto lepas: Taman kota Foto lepas: Saluran tersumbat Karikatur: Saluran drainase dan banjir Pasukan kuning diliburkan Muaro Padang perlu pengerukan Foto lepas: Menumpuk Foto lepas: Sampah Foto lepas: Bak sampah Foto lepas: Tutup drainase Foto lepas: Larangan Karikatur: Alam takambang (trekembang) jadi tong sampah Karikatur: Siapa nih.... Ada TPSS, Warga buang sampah di jalan Komit urus K3, Pemko sediakan dana Rp2,3 milyar Tugas pembersihanpun ringan dibulan Ramadhan Foto Lepas: Sampah Dinas kebersihan lakukan efisien biaya Tajuk: Banjir lagi Foto lepas: Tidak mengenal lebaran Foto lepas: Menggunung Bak sampah menyebarkan bau Perbaikan drainase harus prioritas Foto lepas: Berserakan Foto lepas: Pameran Foto lepas: Berserakan

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

ESP event

Origin

10/10-05 17/10-05 18/10-05 18/10-5 21/10-05 22/10-05 17/10-05 12/11-05 12/11-05 19/11/05 21/11/05 26/11/05 10/12/05 14/12/05

Kontak rutin dengan media Kontak rutin dengan media Kontak rutin dengan media Kontak rutin dengan media Kontak rutin dengan media Kontak rutin dengan media Kontak rutin dengan media Kontak rutin dengan media Kontak rutin dengan media Kontak rutin dengan media Kontak rutin dengan media Kontak rutin dengan media Kontak rutin dengan media Kontak rutin dengan media

Padang Padang Padang Padang Padang Padang Padang Padang Padang Padang Padang Padang Padang Padang

27/12/05 17/10-05 17/10-05

Kontak rutin dengan media Kontak rutin dengan media Kontak rutin dengan media

Padang Padang Padang

19/10-05

Kontak rutin dengan media

Padang

8/10-05 29/10-05 1/11-05 7/11-05 11/11-05 11/11-05 12/11-05 14/11-05 23/10-05 24/11/05

Kontak rutin dengan media Kontak rutin dengan media Kontak rutin dengan media Kontak rutin dengan media Kontak rutin dengan media Kontak rutin dengan media Kontak rutin dengan media Kontak rutin dengan media Kontak rutin dengan media Kontak rutin dengan media

Padang Padang Padang Padang Padang Padang Padang Padang Padang Padang

Sirkulasi

23


MULTI MEDIA CAMPAIGN 2 – LINGKUNGAN BERSIH BEBAS BANJIR PERIODE OKTOBER – DESEMBER 2005

No

Jenis Media

Media

Title

Date

29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39

Koran Koran Koran Koran Koran Koran Koran Koran Koran Koran Koran

Singgalang Singgalang Haluan Haluan Haluan Haluan Haluan Posmetro Posmetro Posmetro Posmetro

40

Kantor berita Koran

Antara

Foto lepas: Mengancam rumah warga Foto lepas: Kecil Foto lepas: Kota bersih Foto lepas: Peduli amat Foto lepas: Sampah Foto lepas: Tutupi selokan Foto lepas: Pendangkalan Foto lepas: Sampah Hanya 13 unit truk sampah beroperasi Banjir, perlu penataan drainase Drainase minim, air tergenang, warga kota terancam wabah Penambangan galian C marak, Padang terancam banjir bandang Student pledges cleaner, greener Padang

41

The Jakarta Post

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

Sirkulasi

ESP event

Origin

7/12/05 10/12/05 25/10-05 12/11-05 14/11/05 21/11/05 1/12/05 28/10-05 10/11-05 21/11/05 21/11/05

Kontak rutin dengan media Kontak rutin dengan media Kontak rutin dengan media Kontak rutin dengan media Kontak rutin dengan media Kontak rutin dengan media Kontak rutin dengan media Kontak rutin dengan media Kontak rutin dengan media Kontak rutin dengan media Kontak rutin dengan media

Padang Padang Padang Padang Padang Padang Padang Padang Padang Padang Padang

27/12/05

Kontak rutin dengan media

Padang

24/12/05

Parade daur ulang

Padang

24


MULTI MEDIA CAMPAIGN 2 – LINGKUNGAN BERSIH BEBAS BANJIR PERIODE OKTOBER – DESEMBER 2005

3.3. PELIBATAN TARGET KOMUNIKASI •

• •

Terlibatnya media lokal sebagai partner kerjasama dalam menyampaikan pesan-pesan MMC Seri II di propinsi terkait. Misalnya : ProNesw FM Padang dan Radio Sonata FM Bandung. Dukungan media dalam pengusungan isu MMC 2 menunjukkan kesetujuan tentang pentingnya pengusungan isu bagi kepentingan publik. Terlibatnya dinas terkait dari pemerintah daerah terkait memberikan nilai tambah bagi upaya ESP mendukung upaya pemerintah daerah dalam progamprogram terkait isu MMC Seri II ini. Terdapat setidaknya 20 jurnalis terpapar isu MMC Seri II di seluruh propinsi ESP dimana kegiatan ini diselenggarakan.

Syafrizaldi, Padang

Foto 4 :Walikota Padang terlibat dalam rangkaian kampanye ESP Suma-tera Barat, salah satunya adalah penanaman pohon untuk penghijauan sebagai cara mencegah banjir.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

25


MULTI MEDIA CAMPAIGN 2 – LINGKUNGAN BERSIH BEBAS BANJIR PERIODE OKTOBER – DESEMBER 2005

Table 8 Jurnalis Peserta Kegiatan MMC Lingkungan Bersih, Bebas Banjir No

Nama

Media

Jenis Media

1

Didit Putra

KOMPAS

cetak

L

Jawa Barat

2

M. Faiq

KOMPAS

cetak

L

Jawa Barat

3

Wahyu

Bandung TV

audio visual

L

Jawa Barat

4

Firman

Bandung TV

Audio visual

L

Jawa Barat

Siwi

Radio Shaf

Audio

P

022-7217834 / 91274838

Jawa Barat

5 6

Adji

Radio Shaf

Audio

L

0817216622

Jawa Barat

7

Hendar

STV

audio visual

L

Jawa Barat

8

Sunaryo

STV

audio visual

L

Jawa Barat

9

Wahyu

TVRI Jabar Banten

audio visual

L

08157200187

Jawa Barat

10

Esa

RRI

Audio

P

08122066080

Jawa Barat

11

Lestari

RRI

Audio

P

081321927887

Jawa Barat

Deni Mulyana Sasmita

Seputar Indonesia

Cetak

L

deni_sindo@yahoo.com, deni_sindo@plasa.com

08122110198,02 2-70124298

Jawa Barat

12 13

Nursyawal

Radio Mara

Audio

L

mara@bdg.centrin.net.id

08122030037

Jawa Barat

14

Romel

Radio Antasalam

Audio

L

0818219485

Jawa Barat

15

Soraya

Radio Antasalam

Audio

P

081808562725

Jawa Barat

16

M. Malik

Galura

Cetak

L

Jawa Barat

17

Cecep S

Mitra Bisnis

cetak

L

Jawa Barat

18

Fatimah

Tribun Jabar

cetak

L

Jawa Barat

19

Arie

Republika

cetak

L

20

Syaiful

LKBN Antara

Audio

L

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

L/P

Alamat email

No Telp

022-4205911

Propinsi

Jawa Barat Jawa Barat

26


MULTI MEDIA CAMPAIGN 2 – LINGKUNGAN BERSIH BEBAS BANJIR PERIODE OKTOBER – DESEMBER 2005

3.4. PELUANG LAIN YANG DIHASILKAN BERDASARKAN KAMPANYE YANG DILAKUKAN 1. Terbuka peluang untuk mengembangkan jaringan kerjasama dengan Harian Sumut Pos, Radio Prapanca Radio Lite FM. • Radio Prapanca FM dan Lite FM menawarkan untuk kembali bekerja sama melakukan talkshow dengan menggarap isu-isu yang terkait dengan konservasi air dan mengembangkan akses air bersih ke masyarakat miskin. • Sementara dengan Harian Sumut Pos, terbuka peluang untuk bekerja sama lanjutan dalam memperingati Hari Air Sedunia. Di mana Harian Sumut Pos akan memuat 20 karya cerpen terbaik dan 10 artikel terbaik yang akan berkisah tentang konservasi air. 2. Adanya tanggapan masyarakat pada halaman “Layanan 24 Jam Padang Ekspress” mengenai pengelolaan sampah dan saluran drainase di Padang 3. Terbuka peluang untuk mengembangkan jaringan kerjasama dengan harian Padang Ekspres. • Halaman “Layanan 24 Jam”. Halaman ini terbit setiap hari. Berisikan surat pembaca dan SMS via telepon genggam. Tanggapan pembaca yang masuk pada halaman ini dikonfirmasikan kepada pihak yang mendapat tanggapan. Dalam halaman ini juga terdapat karikatur terkait dengan issue yang dibahas. • Halaman mingguan “Snap shot”. Halaman full color berisikan essay foto. • Halaman mingguan “P’Mails”. Terbit setiap minggu, didedikasikan khusus bagi remaja. 4. Saat ini ESP Jawa Timur sedang merintis kerjasama dengan Jatim Newsroom (sebuah jaringan pemberitaan yang disediakan oleh Pemerintah Propinsi Jawa Timur). Sistem kerjasamanya, pihak ESP diminta mensupport data dan informasi (release), yang akan dimuat dalam situs milik Jatim Newsroom dan terbuka untuk diakses oleh semua wartawan 5. Di Surabaya, adanya permintaan pihak Dinas Kebersihan dan Pertamanan untuk membantu mendesain kampanye kebersihan di kota Surabaya. Selama ini, sesungguhnya telah ada Peraturan Daerah sejak tahun 2001 yang menyatakan tentang larangan membuang sampah di kawasan tertentu. Bagi yang melanggar bisa dikenakan sangsi hukuman penjara atau denda. Untuk tahap awal, bersama Dinas Kebersihan dan Pertamanan akan diberlakukan pada kawasan khusus (jalur utama). Sebagai awal mengajak warga kota berperilaku bersih dengan tak membuang sampah di sembarang tempat, maka diperlukan kampanye atau sosialaisasi. ESP diminta pihak Dinas Kebersihan dan Pertamanan mendesain pesan-pesan yang disebarluaskan di jalan raya, stasiun, mall dan tempat umum lainnya. ESP telah membuatkan 7 jenis pesan, yang telah disulihbahasakan dalam 3 bahasa (Indonesia, Jawa dan Madura). Secara tetap , pihak ESP telah dimasukkan dalam Tim Kampanye dan Monitoring Aspirasi Masyarakat. ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

27


MULTI MEDIA CAMPAIGN 2 – LINGKUNGAN BERSIH BEBAS BANJIR PERIODE OKTOBER – DESEMBER 2005

6. Di Bandung, tumbuh peluang penguatan masyarakat dibeberapa lokasi community campaign yang berkaitan dengan aspek pengelolaan sampah bagi perbaikan lingkungan. 7. Ketertarikan beberapa radio untuk mengundang K3A sebagai narasumber didalam talkshow mengenai lingkungan di Bandung dan Jawa Barat pada umumnya.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

28


MULTI MEDIA CAMPAIGN 2 – LINGKUNGAN BERSIH BEBAS BANJIR PERIODE OKTOBER – DESEMBER 2005

4. HAMBATAN & PEMBELAJARAN PENYELENGGARAAN KAMPANYE 4.1. HAMBATAN PENYELENGGARAN KAMPANYE 1. Isu banjir menjadi tidak terlalu kuat dikalangan beberapa media dikarenakan masih adanya pandangan masyarakat bahwa banjir adalah sudah menjadi “tradisi” yang setiap tahun berulang kejadiannya sehingga banjir dianggap hal yang wajar. 2. Pelaksanaan kampanye yang bertepatan dengan kegiatan penting daerah sehingga menurunkan peluang pemuatan isu yang sudah tidak terlalu menarik bagi media, misalnya di Bandung bertepatan dengan pemilihan kepala daerah tingkat II (Kab. Bandung) yang berimbas pada koordinasi dengan aparat/instansi setempat menjadi agak sulit. 3. Factsheet yang selama ini diproduksi ESP, sangat bermanfaat bagi kalangan jurnalis. Namun produksi factsheet tidak bisa cepat, karena memerlukan kesanggupan spesialist lain untuk mendukungnya. 4. Kedekatan hubungan antara ESP dengan satu media ataupun satu kelompok wartawan membuat media atau kelompok wartawan lain terabaikan. Kondisi ini lama-kelamaan berpeluang menimbulkan kecemburuan. Untuk itu, perlu disiasati aktifitas bersama untuk mencairkan suasana ini 5. Adanya kesulitan memonitor liputan khususnya media elektronik.Tidak semua berita dapat tercover oleh ESP Sumbar, terutama berita yang disiarkan oleh media elektronik. 6. Pemilihan media iklan di Medan sangat disesuaikan dengan target pembaca. Hanya saja, pembaca di media cetak tidak terlalu mau mendalami makna iklan yang disampaikan. Artinya, dibutuhkan berkali-kali komunikasi melalui iklan layanan kepada masyarakat. Dan hal ini tentu berdampak terhadap pembengkakan biaya operasional. 7. Upaya menjalin hubungan dengan TVRI menemui kendala, utamanya adanya permintaan biaya produksi yang cukup tinggi berikut birokrasi dan muatan programyang kurang tajam menyentuh kebijakan.


MULTI MEDIA CAMPAIGN 2 – LINGKUNGAN BERSIH BEBAS BANJIR PERIODE OKTOBER – DESEMBER 2005

4.2. EMBELAJARAN DARI PENYELENGGARAAN KAMPANYE 4.2.1. PENAJAMAN ISU KAMPANYE DENGAN LEBIH TEGAS Isu Lingkungan Bersih Memas Banjir adalah isu yang sangat generic, dalam strategi kampanye MMC Seri II ini diupayakan mengangkat perlunya kesiapan masyarakat dalam menyiapkan diri menghadapi banjir. Di dalamnya termasuk mengangkat inisiatif yang sudah ada dalam mempersiapkan masyarakat, khususnya masyarakat yang tinggal di sepanjang DAS, untuk menghadapi banjir. Pengemasan isu yang ada banyak berkisar seputar kebersihan, sampah, dan saluran air. Hal ini dikaitkan dengan masalah yang berkembang di masing-masing propinsi (kota besar). Sehingga angle pemberitaan yang ditawarkan dalam strategi MMC Seri II tidak berhasil dicapai. Salah satu sebabnya adalah kompleksnya masalah yang meliputi banjir, dimana salah satu aspek yang cukup menonjol di propinsi adalah sampah dan kebersihan saluran air (got). Disini bisa disimpulkan bahwa pemahaman masing-masing POC terhadap startegi kampanye yang disampaikan yang memberikan arahan terhadap arahan pesan kampanye berbeda dari yang diharapkan. Penajaman arahan pesan dengan lebih tajam dan jelas diharuskan di kampanye berikutnya untuk menghindarkan aneka ragam angle yang dipilih oleh masing-masing POC di propinsi terkait.

4.2.2. PENGEMASAN ISU UNTUK MENJAMIN PENEMPATAN PESAN DI MEDIA Dari berbagai kegiatan yang dilakukan oleh masin-masing POC, hal yang paling menonjol adalah tingginya penempatan pesan langsung di media maupun masyarakat. Hal ini dilakukan mengingat rendahnya tanggapan jurnalis terhadap isu yang disajikan. Berbagai materi komunikasi dan media terlibat dalam kampanye media yang mengusung isu banjir dengan berbagai angle topik. Jawa Barat adalah area yang paling konsisten dalam mengusung pesan banjir, tampak dari kesamaan tema yang terusung dalam kegiatan kampanye dan materi komunikasinya dibanding propinsi lain. Jawa Timur melaksanakan berbagai kegiatan yang tidak mengarah langsung pada pesan MMC Seri II walaupun materi komunikasi mendukung kampanye mengarah pada pesan dengan sama. Namun, berbagai kegiatan yang dilakukan yang mancakup penanaman pohon, pembersihan got hingga eksibisi tidak mengarah pada pesan yang sama dengan materi komunikasi yang dilakukan. Berbagai materi komunikasi ditempatkan di media untuk mengagendakan isu di masing-masing daerah. Tingginya penempatan iklan di radio dan media cetak menunjukkan upaya ini. Kampanye MMC kedua ini memberikan tantangan tersendiri bagi POC untuk mengemas pesan yang sangat ’generik’ ini menjadi sebuah pesan yang menarik, baik bagi media dan masyarakat, sehingga mampu mendorong upaya pengusungan isu ini dengan tetap berada pada koridor program ESP.


MULTI MEDIA CAMPAIGN 2 – LINGKUNGAN BERSIH BEBAS BANJIR PERIODE OKTOBER – DESEMBER 2005

POC harus lebih mampu memahami isu berikut arahan isu dan mengemasnya sesuai konteks lokal, sehingga mampu melakukan pengagendaan isu dengan baik.

4.2.3. PENEMPATAN PESAN Penggunaan media dalam kampanye ini menjadi penting ketika ESP lebih mengandalkan penempatan pesan di media yang terjamin. Konsekuensinya adalah pemilihan media dengan tepat, dimana indikator pemilihannya meliputi beberapa aspek, termasuk diantaranya jumlah audience, target audience (demografi/psikografi) juga karakter media.

4.2.4. PENINGKATAN KAPASITAS LOKAL Tim POC diharapkan bisa secara berkelanjutan meningkatkan kapasitas lokal khususnya bagi para implementer lokal, termasuk komunitas dampingan dan jaringan jurnalisnya baik itu terkait dengan isu ESP maupun kapasitas teknis berkomunikasi.

4.2.5. MEMONITOR HASIL KAMPANYE POC dituntut untuk melakukan kegiatan monitoring hasil kampanye yang dilaksanakan untuk bisa mengukur dan mengevaluasi hasil kerja demi peningkatan startgei dan taktik MMC. Dukungan dari pihak-pihak tertentu (bisa partner atau tim internal) bisa dilakukan, mengingat hal ini adalah kegiatan ruting yang membutuhkan ketekunan baik itu dalam penyusunan laporannya maupun memonitor hasil pemberitaan di media. POC diharapkan bisa mengelola tim ini dengan baik sehingga kampanye memiliki dokumentasi yang cukup bagi upayaevaluasi dan analisa pemberitaan yang dihasilkan nantinya.


ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM Ratu Plaza Building, 17th. Fl. Jl. Jend. Sudirman No. 9 Jakarta 10270 Indonesia Tel. +62-21-720-9594 Fax. +62-21-720-4546 www.esp.or.id


MMC 2 - Lingkungan Bersih Bebas Banjir  

MULTI MEDIA CAMPAIGN 2 PERIODE OKTOBER – NOVEMBER 2005 15 DESEMBER 2006 This publication was produced by Development Alternatives, Inc. unde...

Advertisement
Read more
Read more
Similar to
Popular now
Just for you