Page 1


r

2. Ibadah: Rahsia Di Sebalik Berwuduk 3. Motivasi:

Bahagia terletak pada sifat redha

4. Al-Quran: Kisah Si Pemalas Dengan Abu Hanifah

5. Ceramah: Sinergi Dakwah dan Multimedia 6. Keluarga : Aku dahan tempat dia bertaut 7. Hadith: Hadits Cinta dalam Kesempurnaan Iman 8 Kemusykilan Agama: Solat Dhuha Sunah Rasulullah


Assalamualaikum….. Bismilahirahmanirrahim..alhamdulilah

syukur

kehadrat

ilahi

berkat kurnia serta hidayahnya terhasillah sebuah majalah alRisalah

berkat

usaha

sahabat-sahabat

seperjuagan

yang

berteraskan syariat sebagai panduan umat Islam khususnya. Konsep Muka Depan

Nik Noor Faissyuhada Bt mohammad

Diharapkan setitis ilmu yang di titipkan dapat memberi manfaat serta ganjaran di sisi Allah S.W.T yang tidak ternilai. Bersesuaian dengan Sabda Rasulullah S.A.W mafhumnya:

Sidang Redaksi Pengarah Unit Majalah: Pn Zuhaira Bt Mohd Zain Pengarang: Zur Emmelya Suhana Binti Che Mansor

Dari Abu Hurairah r.a. bahawa Nabi Muhammad SAW bersabda: “Apabila seorang manusia mati, putuslah (tulisan pahala) amalan (setakat itu) Kecuali tiga perkara (yang akan berlanjutan tulisan pahalanya) iaitu sedekah jariah atau ilmu memberi manfaat kepada orang lain atau anak yang soleh yang berdoa untuknya.” (Hadith Sahih – Riwayat Imam Ahmad).

Nik Noor Faissyuhada Wartawan Eksekutif : Nurul Khalisah Bt Mohammad

Reka Bentuk Pengarah Kreatif: Nik Noor Faissyuhada Binti Mohammad Eksekutif Pereka Grafik: Zaleha Bt Abdul Halip

Pereka Grafik: Mas ‘Izatti Bt Othman

Jurufoto: Mas ‘Izatti Bt Othman

Ar-Risalah - 1


W

uduk, satu istilah yang begitu

ia bukan sahaja bertujuan untuk solat semata

sinonim dengan ibadah solat

malah Ia juga membolehkan kita mendekatkan

yang tidak boleh dipisahkan.

diri

Tanpa wuduk ibadah solat yang

keampunan dari NYA.

dijalankan tidak sah di sisi Allah S.W.T. Namun begitu. Pernahkah kita terfikir apakah rahsia di sebalik berwuduk itu sendiri yang sebenarnya? Pada hakikatnya, wuduk adalah suatu perbuatan yang mulia di sisi Allah S.W.T.

kepada

Allah

S.W.T

serta

mendapat

Rasulullah S.A.W bersabda mafhumnya: kesyirikan. “ Sesiapa yang berwuduk Padahal Dia masih Ada Wuduk , Maka dicatat Untuknya 10 kebaikkan”. ( Hadis Riwayat Abu Daud) juga dapat menghapuskan dosa-dosa selagi

1-Sebahagian Dari Iman

tidak melakukan Abu Malik al-Ash’ari r.a., Nabi S.A.W. bersabda: “Bersuci itu adalah sebahagian daripada iman...” (H/R.

Muslim,

no.

223)

2 – Wuduk Yang Sempurna Menghapuskan Dosa Pengambilan wuduk

yang sempurna bukan

sahaja jaminan diterima solatnya tetapi ianya

RasulullahS.A.WBersabda: “Dari Abu Hurairah r.a. berkata: Telah bersabda Rasulullah S.A.W. : Apabila seseorang hamba muslim atau mukmin berwudhu’ maka setelah ia membasuh wajahnya, keluarlah dari wajahnya segala dosa yang telah dilihat oleh kedua matanya melalui air atau bersama titisan air yang terakhir. Ketika membasuh kedua tangannya keluarlah dari kedua tangannya setiap dosa yang telah dilakukan oleh kedua tangannya bersama air atau bersama titisan air yang terakhir. Sewaktu ia membasuh kedua belah kakinya, keluarlah dari kedua kakinya setiap dosa Dari Abi Umamah r.a. berkata:

Ar-Risalah - 2


Rasulullah S.A.W. bersabda:

5 – Wuduk Dapat Membuka Ikatan Syaitan

“Apabila seseorang muslim bermuduk maka akan keluar dosa-dosanya dari pendengaran (telinga) , matanya, tangannya dan dari kedua kakinya. Apabila ia duduk menanti solat, ia duduk dalam diampunkan dosanya”

Dari Abu Hurairah r.a, beliau meriwayatkan

( H/R. Muslim ,1/148) aku tunjukkan kepada kalian akan amalan yang

dari Rasulullah S.A.Wbahawa syaitan mengikut manusia ketika tidur di malam hari, dengan tiga ikatan.

Kemudian

Rasulullah

S.A.W.

memberitahu cara untuk merungkai ikatan tersebut, dalam sabda Baginda S.A.W.

dapat menghapuskan kesalahan-kesalahan dan

“…sekiranya

mengangkat beberapa darjat kalian? Mereka

tidurnya), dan mengingati Allah, bebaslah satu

menjawab:

Maka

ikatan. Sekiranya dia berwudhu’ Bebaslah satu

Baginda S.A.W. pun bersabda: “Iaitu (antaranya)

ikatan dan sekiranya dia bersolat bebaslah satu

menyempurnakan wudhu’ walaupun dalam

ikatan lagi, maka dia akan menjadi segar dan

keadaan yang tidak disenangi (seperti kesejukan

baik dirinya sekiranya dia tidak melakukanya

dan sebagainya) yang dilangkah oleh kedua

(berzikir, wudhu’, dan bersolat) maka dia akan

kakinya bersama air atau bersama air terakhir

menjadi buruk dan pemalas”.

“Ya,

wahai

Rasulullah”.

sehinggalah setelah ia selesai berwudhu’ ia bersih dari dosa-dosanya."

dia

(manusia)

bangun

(dari

(H/ R. al-Bukhari, no: 1091) 6– Wuduk Memberi Cahaya Di Akhirat

(H/R. Muslim, no: 253)

Diriwayatkan daripada Abu Hurairah r.a., Rasulullah S.A.W. telah bersabda:

4 – Wuduk Dapat Membuka Pintu Ke Syurga Diriwayatkan dari Umar bin al-Khattab r.a., Rasulullah S.A.W. bersabda: “Tiada seorang pun dari kalian yang berwudhu’, lalu ia menyampaikan atau meratakan wuduknya kemudian dia mengucapkan: “Asyhadu alla ilaha illallah wa anna Muhammadan ‘Abduhu wa Rasuluh”, melainkan dibukalah untuknya pintu syurga yang lapan, dia boleh memasuki dari pintu mana pun yang dia kehendaki." (H/R. Muslim, no: 234)

“Perhiasan-perhiasan di syurga itu sampai di tubuh seorang mukmin, bersesuaian dengan anggota yang dicapai oleh wudhu”.

Kelebihan Berwuduk o o o o

o

Nabi kenal umatnya melalui cahaya wuduk Berwuduk sebelum tidur pahalanya seperti berpuasa berwuduk sebelum tidur, malaikat tidur bersamanya Nabi kenal umatnya melalui cahaya wuduk Air wuduk dan mandi junub menghasilkan malaikat yang berdoa dan minta ampun untuk tuannya.

Ar-Risalah -3


BAHAGIA belum tentu tersimpan di istana yang megah. Bahagia pada sepasang kekasih tentu ada pasang surutnya. Di Manakah bahagia? Pada keluasan ilmu,rezeki dan pangkat, atau duduk bercengkerama dengan isteri dan anak-anak?

BAHAGIA terletak pada sifat redha kering dan layu, sakit di hati yang susah mengubatinya.

ia mendapat kesenangan ia bersyukur, hal ini adalah kebaikan. Dan jika ia ditimpa kesusahan ia bersabar, itu juga adalah kebaikan." (Hadis riwayat Imam Muslim)

BAHAGIA belum tentu tersimpan di istana yang megah. Bahagia pada sepasang kekasih tentu ada pasang surutnya. Di manakah bahagia? Pada keluasan ilmu,rezeki dan pangkat, atau duduk bercengkerama dengan isteri dan anak-anak?Ternyata itu semua boleh juga menggoncang perasaan, memerah otak jadi lemah, badan

Pakar motivasi menyatakan: "Anda adalah apa yang anda fikirkan mengenai diri anda". Manakala hadis Rasulullah SAW memberi petua lagi bernas, sabdanya: "Sungguh hebat keadaan orang mukmin, mereka sentiasa berkeadaan baik. Tidak terjadi yang demikian itu kecuali pada diri orang mukmin. Jika

Ar-Risalah - 4

Semua baik, baik dan baik. Apa yang Allah pilih untuk kita adalah baik. Bila sakit ubatnya adalah senyum dan reda. Diuji dengan kekurangan harta tidak menjadi masalah bagi orang yang percaya bahawa bukankah selama ini Allah memberi lebih banyak daripada mengambil? Ibnu Mas'ud apabila ditanya: "Apakah engkau bersedih kerana kehilangan sebelah kakimu?" Beliau


menjawab: "Bukankah Allah telah meninggalkan untukku yang sebelah lagi?"

Orang banyak mengatakan: "Bahagia itu adalah kepuasan hati." Tapi pernahkah kita berfikir bahawa manusia tidak akan pernah puas? Selagi mana ia berada di dunia ia pasti berhadapan dengan kekurangan. Kurang popular, kurang kaya, kurang cantik, kurang sihat dan pelbagai tuntutan nafsunya yang tidak akan pernah rasa dengan sempurna. Selami dasar hati anda, percayalah bahawa sesungguhnya bahagia itu ada pada sifat reda.

kita 'tidak terima' dengan apa yang terjadi pada diri. Tapi biarlah perasaan itu dikawal pada paras hanya 'terkejut' di puncaknya, kemudian surut dengan perasaan reda atas ketentuan-Nya. Firman Allah bermaksud: "Allah pun reda ke atas diri mereka dan mereka pun reda dengan pemberian-Nya." (Surah alBayyinah, ayat 8) Ada dua rahsia yang terkandung dalam kalimah Allah itu, iaitu pertama adalah ayat ini cuba memujuk kita bahawa apa-apa yang datang kepada kita semuanya adalah hadiah pemberian Allah. Ujian itu sebenarnya hadiah yang paling mahal tetapi kadang kala manusia menganggap cuma nikmat yang paling berharga. Kedua, wujudnya hubungan kasih sayang antara Allah dan hamba-Nya. Sayang akan melahirkan reda ke atas apa saja yang dilakukan oleh orang yang kita sayang. Kerana sayang, masakan isteri yang kurang garam terasa sedap juga. Kekasih yang menduga dan menyakiti hati kita terpaksa kita reda sebab sayang.

Ia bagaikan ubat yang menyejukkan orang yang demam. Seperti rimbunan pohon di tengah panas yang terik, umpama hembusan angin yang sepoisepoi bahasa memujuk hati yang luka. Sesungguhnya apa-apa yang datang kepada kita adalah baik belaka kerana Allah SWT lebih mengetahui apa yang 'sesuai' untuk kita.Dia yang memilih, yang Maha sempurna aturan-Nya, yang suci dari cacat cela atas segala pentadbiranNya.

Tetapi mengapa pula kita merajuk jika Allah menguji kesetiaan cinta kita. Jika sakit mengeluh panjang, lupa dengan hari ketika ia sihat. Kalau rugi semua orang di amuk, di pejabat, di pasar, di rumah, di jalan raya semua terkena tempias kemarahannya. Rugi yang sedikit itu telah menutup kurniaan Allah yang banyak pada rezekinya selama ini. Betapa sengsaranya orang yang tiada sifat reda.

Sebagai manusia biasa ada kalanya

Hidup tidak tenang, dikejar rasa takut,

Ar-Risalah -5

hati rasa kosong padahal peti besinya penuh dengan duit. Segala hiburan dan perhiasan dunia memang boleh mendatangkan bahagia tapi bukan bahagia yang 'diam' dalam hati, ia cuma menempel sebentar di dinding hati kemudian lenyap begitu cepat. Carilah bahagia yang hakiki di atas jalan yang telah dibentangkan oleh kekasih Allah, Muhammad SAW. Bahagia itu adalah reda. Cukup senang formulanya tetapi susah dilakukan kecuali oleh orang yang bijak mengawal perasaan lagi beriman. Tanda reda ada tiga. Pertama adalah kata yang baik ketika menerima ujian Allah. Innalillahi wainna ilaihi rajiun (Kami adalah milik Allah dan kepada Allah kami akan dikembalikan). Bukan sumpah seranah dan maki hamun rasa tak puas hati. Kedua, ketika susah ingatlah dengan nikmat Allah yang banyak. Di situ anda akan berasa beruntung dengan apa yang ada pada diri. Ketiga, ikhtiar jangan berhenti. Reda bukan bermakna menerima tanpa usaha. Itu adalah putus asa dan pesimis namanya. Tapi reda adalah semangat yang membangkitkan hati yang sedih, yang menajamkan akal fikiran menguatkanhentakan kaki dan membuahkan idea yang bernas untuk berjaya. Jadilah orang yang bahagia dengan kekuatan yang tersimpan dalam mustika yang bernama reda kepada Allah.


uatu hari ketika Imam Abu Hanifah sedang berjalan-jalan melalui sebuah rumah yang jendelanya masih terbuka, terdengar oleh beliau suara orang yang mengeluh dan menangis tersedu-sedu. Keluhannya mengandungi kata-kata, "Aduhai, alangkah malangnya nasibku ini, agaknya tiada seorang pun yang lebih malang dari nasibku yang celaka ini. Sejak dari pagi lagi belum datang sesuap nasi atau makanan pun di kerongkongku sehingga seluruh badanku menjadi lemah longlai. Oh, manakah hati yang belas ikhsan yang sudi memberi curahan air walaupun setitik." Mendengar keluhan itu, Abu Hanifah berasa kasihan lalu beliau pun balik ke rumahnya dan mengambil bungkusan hendak diberikan kepada orang itu. Sebaik saja dia sampai ke rumah orang itu, dia terus melemparkan bungkusan yang berisi wang kepada si malang tadi lalu meneruskan perjalanannya. Dalam pada itu, si malang berasa terkejut setelah mendapati sebuah bungkusan yang tidak diketahui dari mana datangnya, lantas beliau tergesa-gesa membukanya. Setelah dibuka, nyatalah bungkusan itu berisi wang dan secebis kertas yang bertulis, " Hai manusia, sungguh tidak wajar kamu mengeluh.Jangan suka berputus asa, hai kawan, tetapi berusahalah terus." Pada keesokan harinya, Imam Abu Hanifah melalui lagi rumah itu dan suara keluhan itu kedengaran lagi, "Ya Allah Tuhan Yang Maha Belas Kasihan dan Pemurah, sudilah kiranya memberikan bungkusan lain seperti kelmarin,sekadar untuk menyenangkan hidupku yang melarat ini. Sungguh jika Tuhan tidak beri, akan lebih sengsaralah hidupku, wahai untung nasibku."sedemikian itu, kamu tidak pernah atau perlu mengeluh diperuntungkan nasibmu. Ingatlah kepada kemurahan Allah dan cubalah bermohon kepada-Nya dengan bersungguh-sungguh.

Mendengar keluhan itu lagi, maka Abu Hanifah pun lalu melemparkan lagi bungkusan berisi wang dan secebis kertas dari luar jendela itu, lalu dia pun meneruskan perjalanannya. Orang itu terlalu riang sebaik saja mendapat bungkusan itu. Lantas terus membukanya. Seperti dahulu juga, di dalam bungkusan itu tetap ada cebisan kertas lalu dibacanya, "Hai kawan, bukan begitu cara bermohon, bukan demikian cara berikhtiar dan berusaha. Perbuatan demikian 'malas' namanya. Putus asa kepada kebenaran dan kekuasaan Allah. Sungguh tidak redha Tuhan melihat orang pemalas dan putus asa, enggan bekerja untuk keselamatan dirinya. Jangan berbuat demikian. Hendak senang mesti suka pada bekerja dan berusaha kerana kesenangan itu tidak mungkin datang sendiri tanpa dicari atau diusahakan. Orang hidup tidak perlu atau disuruh duduk diam tetapi harus bekerja dan berusaha. Allah tidak akan perkenankan permohonan orang yang malas bekerja. Allah tidak akan mengkabulkan doa orang yang berputus asa. Sebab itu, carilah pekerjaan yang halal untuk kesenangan dirimu. Berikhtiarlah sedapat mungkin dengan pertolongan Allah. Insya Allah, akan dapat juga pekerjaan itu selama kamu tidak berputus asa. Nah carilah segera pekerjaan, saya doakan lekas berjaya." Sebaik saja dia selesai membaca surat itu, dia termenung, dia insaf dan sedar akan kemalasannya yang selama ini dia tidak suka berikhtiar dan berusaha. Pada keesokan harinya, dia pun keluar dari rumahnya untuk mencari pekerjaan. Sejak dari hari itu, sikapnya pun berubah mengikut peraturan-peraturan hidup (Sunnah Tuhan) dan tidak lagi melupai nasihat orang yang memberikan nasihat itu. Dalam Islam tiada istilah pengangguran, istilah ini hanya digunakan oleh orang yang berakal sempit. Islam mengajar kita untuk maju ke hadapan dan bukan mengajar kita tersadai di tepi jalan.

Ar-Risalah - 6


ebolehan berkomunikasi dengan menggunakan teknologi yang canggih merupakan cara memenuhi permintaan sasaran masa kini– pendakwah perlu cekap mencari, mengumpul, mengkaji, memilih, memproses dan mentafsir maklumat daripada pelbagai sumber. Pendakwah menggunakan teknologi media untuk menyeru ke arah kebaikan dan mencegah kemungkaran. Teknologi media memerlukan kreativiti dan kepakaran penggunaannya untuk tujuan berdakwah. Ia juga menjadi senjata sebagaimana Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud; "Hendaklah kamu sediakan untuk melawan mereka, sekadar tenagamu, kekuatan dan kuda, dengan demikian kamu mempertakuti musuh Allah dan musuhmu..." Wujud usaha kerjasama pintar dan sinergi di antara golongan agama dengan golongan teknologis dalam menyampaihan tanggungjawab menegakkan syiar dan syariat Islam. Da’ie tidak perlu menonjolkan diri mereka kepada sasaran kerana selalunya mad’u begitu "takut" dengan imej golongan pendakwah. Penggunaan ICT membolehkan pendakwah menghampiri mad’unya tanpa menunjukkan wajahnya. Contohnya, kanak-kanak dan remaja, menggemari animasi dan kartun – Muhammad Utusan Terakhir terbitan Saba’ Media.

Islam

menggalakkan umatnya menceburi bidang-bidang yang membawa pembaharuan kepada

perubahan yang jelas kebaikannya.

Surah al-Baqarah ayat 269                    yang bermaksud; "Dia memberikan hikmah (ilmu yang berguna) kepada siapa yang dikehendaki-Nya. Barangsiapa mendapat hikmah itu, sesungguhnya ia telah mendapat kebajikan yang banyak; dan tiadalah yang menerima peringatan, melainkan orang yang berakal." Ar-Risalah - 7


WASILAH(MULTIMEDIA)

HALANGAN MAD’U

Penggunaan dua atau lebih jenis atau bentuk media (video bergerak, audio, gambar, grafik, animasi, teks dan sebagainya) untuk menyampaikan maklumat. Perkembangan masa kini memaksa pendakwah untuk menggunakan kepelbagaian media untuk tujuan berdakwah .Bahan rujukan diperolehi dengan kepelbagaian jenis dengan ruang penyimpanan yang minimum dan ringan. Buku-buku yang berat tidak perlu dibawa ke mana-mana dengan perpindahan kitab-kitab ke dalam bentuk CD atau website dengan penyampaian lebih menarik dan interaktif.

Kurang ilmu – tidak faham penggunaan IT, tidak faham ilmu2 Islam dan tidak faham tanggungjawab sebagai umat Islam, sikap tidak mahu belajar ilmu2 Islam Tidak bekerja sama – meletakkan tugas berdakwah hanya kepada institusi tertentu dan orang tertentu serta menentang usaha dakwah Mudah terpengaruh – fitnah, dakyah, penyelewengan, salah faham, sesat, jahil, hiburan

MAD’U Golongan muda masa kini kebanyakannya mempunyai pengetahuan dalam pengkomputeran . Bahan-bahan rujukan dalam bentuk multimedia banyak dan mudah diperolehi Kemudahan internet dan multimedia perlu pengawalan dan pengawasan.Mad’u akan terbentuk menjadi individu sebagaimana maklumat yang diperolehi – mempunyai pengetahuan agama di samping pengetahuan teknologi maklumat. Dr. Yusuf al-Qaradawi menjelaskan pendakwah perlu menguasai atau sekurang-kurangnya berpengetahuan tentang perkara moden atau penemuan2 terkini.

HALANGAN DA’IE

MAUDU’ AD-DA’WAH Ajaran Islam dan maklumat tentang Islam dari segala aspek kehidupan manusia: akidah, syariah, akhlak, alQuran, hadis, asas maklumat Islam Sesuai dengan kumpulan sasaran (jantina, umur, pendidikan, persekitaran, agama, bangsa, budaya) Pendedahan persoalan semasa/gejala sosial untuk iktibar dan pembangunan umat keseluruhannya Pembujukan- ajakan, nasihat, pesanan ke arah melakukan kebaikan dan amaran perlakuan kejahatan, kelebihan agama Islam dan garis panduan Kesenian Islam – kaligrafi al-Quran, muzik Islam, taranum, Sesuai dengan sasaran Bil hikmah, mawizah al-hasanah, al-mujadalah jelas, mudah difahami, terang, cantik, menarik, interaktif, teragihBersepadu –penyatuan maklumat Islam Merangsang deria penglihatan dan deria pendengaran membuka minda kesederhanaan dan kebenaran

Penguasaan Ilmu IT – kurangnya tenaga pendakwah yang menguasai IT, kurang keupayaan menguasai bahasa Inggeris, kurang penguasaan ilmu Islam. Kurang kerjasama – kejayaan perlu kerjasama dari beberapa individu, institusi dan organisasi (IKIM, JAKIM, JAIN)– wujudkan web dakwah yang seragam/ teratur dan bersifat global dan kurang kerjasama mengatasi persoalan masyarakat melalui web Kurang kefahaman – masyarakat tidak faham konsep tanggungjawab berdakwah (khalifah) ke atas setiap individu.

Ar-Risalah - 8


S

iapa lagi yang boleh diharapkan oleh Fauziah Muhamad 38, kalau bukan suaminya, Abil Fitri Ahmed 43. Fauziah tidak mampu berbuat apa apa. Hanya terlantar di atas katil, membiarkan nafas menghembus turun naik. "Aku dahan tempat dia berpaut, Bergantung , selagi nadinya masih berdenyut selagi itu aku akan terus membelai tubuhnya." Isterinya , Fauziah diserang asma pada 22 Jun 2011, menyebabkan mengalami kerosakan urat saraf otak. Mungkin tidak semua lelaki yang bergelar suami di dunia ini sanggup melakukan pengorbanan yang dibuat oleh Abil. Dia juga menolak untuk menerima pujian yang diberikan kepadanya atas apa yang dilakukan kerana berpegang kepada undang undang pekahwinan. "Apa yang ku lafazkan sewaktu ijab kabul dulu, cuba ku tunaikan sebaik mungkin, Untuk apa pujian? ini amanah Allah!" "YA ALLAH , Aku cinta dia! Aku kasihkan dia, Aku sayangkan dia! Sembuhkan lah dia, berikan lah Fauziah dulu kepada ku." "Tetapi jika Allah lebih sayangkan dia, ingin mengambilnya , memisahkan jasadnya daripada ku, aku redha."

Abil Fikri, bekas perunding kewangan dan speaker motivasi, membuat keputusan berhenti kerja selepas berkhidmat selama 11 tahun sebaik mengetahui tentang keadaan isterinya itu. Noraini Amran, dari Universiti Malaya, pembaca terawal menurunkan komen menerusi portal Sinar Harian Online berkata: "Suami yang hampir mustahil untuk ditemui lagi di bumi ini." "Semoga ALLAH permudahkan urusan saudara sekeluarga, semoga ALLAH berkati dan rahmati saudara....." Dia juga menulis, terdapat kes-kes seumpama tetapi tidak mendapat perhatian. "Maaflah dulu... ada juga saya pernah jumpa..tapi tak masuk surat khabar," katanya lagi. "Syabas Abil Fikri, semoga ALLAH merahmati anda dan menyembuhkan penyakit isteri anda... moga tabah... bersabarlah," katanya. Kisah Abil juga menerima perhatian Ahli Dewan Undangan Negeri Limbongan, Kelantan, Drs Zainuddin Awang Hamat. Katanya, "semoga Mahkota ALLAH yang dipakai oleh isteri Abil menjadi rahmat kepada suami yang soleh."

Ar-Risalah - 9


"Saya ikut terharu dan berdoa semoga ALLAH swt memberkati usaha yang murni ini," kata beliau.

Siti Halimatussadiyah yang berada di Jakarta menulis, "semoga diterima amal ibadahnya."

"Dan mendapat tempat yang layak di sisi ALLAH swt... serta keluarga diberi kesabaran dan keiklasan menerima ujian ini," kata beliau.

Abdul Hakim dari Universiti Teknologi Malaysia memberi sokongan dengan menulis "semoga ALLAH memberi rahmat pada kamu saudara Abil... dan semoga isteri kamu berada di dalam rahmat ALLAH juga... mungkin saudara Abil boleh menyatakan no akaun bank.. untuk sesaiapa yang ingin membantunya."

“Demi Allah aku cintakan dia”

Roslan Mamat dari Kuala Terengganu dengan berkata, "syabas! dari sudut kecil hati saya pada Encik Abil." "Saya sendiri pun sudah lupa akan masa ijab kabul sebelum bergelar suami-isteri, bukan saja anakanak...terpi isteri juga adalah amanah ALLAH... bertawakallah kepada-Nya... insya-Allah... Inilah ujian akan adalah hikmat pada hambanya ke atas semua dugaan ini.... saya akan mendoakan dari jauh... berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikulnya.... sekali lagi Syabas saya ucapkan... kerana ini menyedarkan pada diri saya apa erti amanah... pada anak-isteri," katanya.

“Sewaktu isterinya masih sihat”

Al-Quran sebagai penguat semangat Abil.

Beberapa pembaca mendoakan agar isteri Abil Fikri cepat sembuh.

"Semoga ALLAH merahmati pengorbanan si suami dan memberi kesihatan pada isterinya," katanya lagi.

Ar-Risalah - 10


I

slamedia - Mungkin judulnya terasa romantis. Tapi itulah yang akan kita bahas dalam Shahih Bukhari ini masih termasuk dalam Kitab Iman (‫)كتاب االيمان‬. Berikut ini matan haditsnya :

‫ َقالَ ال ُي ْؤمِنُ أَ َح ُد ُك ْم‬- ‫ صلى هللا عليه وسلم‬- ‫س َع ِن ال َّن ِب ِّى‬ ٍ ‫عَنْ أَ َن‬ ‫ِب لِ َن ْفسِ ِه‬ ُّ ‫ِب ألَخِي ِه َما ُيح‬ َّ ‫َح َّتى ُيح‬

Maksud dari kalimat ini adalah kesempurnaan iman. Artinya,

apa

yang

disebutkan

setelah

kalimat

ini

merupakan syarat kesempurnaan iman seseorang. Jika sifat itu tidak ada pada diri seseorang, maka imannya tidak sempurna. Bukan berarti ia tidak beriman alias kafir. Kita perlu berhati-hati dengan hal-hal seperti ini karena kesalahan dalam memahami hakikat kesempurnaan iman

Dari Anas r.a. bahwa Nabi SAW bersabda, "Tidak sempurna keimanan seseorang dari kalian, sebelum ia mencintai saudaranya sebagaimana ia mencintai dirinya sendiri"

bisa

Imam Bukhari memberikan judul bab untuk hadits ini

Dalam hadits riwayat Ibnu Hibban dijelaskan

‫س ِه‬ َّ ‫ِمنَ ا ِإلي َما ِن أَنْ يُ ِح‬ ِ ‫ب ألَ ِخي ِه َما يُ ِح ُّب لِنَ ْف‬

(Termasuk kesempurnaan iman adalah saudaranya seperti mencintai dirinya sendiri).

mencintai

mengakibatkan

pemikiran

takfir

seseorang

terperosok

(mengkafirkan

orang

dalam lain).

‫ال يبلغ عبد‬

‫( حقيقة االيمان‬seseorang tidak akan mencapai hakikat derajat

keimanan).

Ibnu

Hajar

Al

Asqalani

juga

menjelaskan: "maksudnya adalah kesempurnaan iman".

‫س ِه‬ َّ ‫َحتَّى يُ ِح‬ ِ ‫ب ألَ ِخي ِه َما يُ ِح ُّب لِنَ ْف‬

Penjelasan Hadits

‫ال يُؤْ ِمنُ أَ َح ُد ُك ْم‬

sebelum ia mencintai saudaranya sebagaimana ia mencintai dirinya sendiri.

Tidak sempurna keimanan seseorang dari kalian

Ar-Risalah - 11


Subhaanallah… betapa indahnya iman yang sempurna. Dan betapa beratnya ia bagi kebanyakan manusia. Salah satu tanda kesempurnaan itu adalah mencintai saudaranya seperti mencintai dirinya sendiri. Saudara

Maka sejarah umat ini juga memberi teladan terbaik bagi kita. Lihatlah peristiwa hijrah. Sesampainya di Madinah, para sahabat muhajirin dipersaudarakan dengan anshar. Diantara mereka tidak saling mengenal sebelumnya. Namun dalam kesempurnaan iman, cinta (‫ )أخيه‬di sini bukanlah saudara kandung, sedarah, atau antara mereka tumbuh dengan cepat, kokoh senasab, melainkan saudara seaqidah. Maka siapapun batangnya, lebat daunnya, dan ranumlah buahnya. dia, dari suku dan bangsa manapun, warna kulit Diantara buah yang manisnya dicatat umat hingga kini apapun, dengan status keduniaan yang betapapun, adalah cinta antara Abdurrahman bin Auf dan selama ia memiliki aqidah yang sama maka ia adalah saudaranya, Sa'ad bin Rabi. Cinta dalam kesempurnaan saudara. Dan mencintainya seperti mencintai diri iman membawa Sa'ad bin Rabi membagi dua segala sendiri adalah tanda sekaligus syarat kesempurnaan miliknya. Namun cinta dalam iman! kesempurnaan iman juga yang membuat Abdurrahman bin "Cinta adalah kecenderungan terhadap "Cinta adalah kecenderungan Auf menolaknya. sesuatu yang diingini", kata Imam terhadap sesuatu yang diingini", Nawawi, "Sesuatu yang dicintai tersebut dapat berupa sesuatu yang diindera, seperti bentuk atau dapat juga berupa perbuatan seperti kesempurnaan, keutamaan, mengambil manfaat atau menolak bahaya."

kata Imam Nawawi, "Sesuatu yang dicintai tersebut dapat berupa sesuatu yang diindera, seperti bentuk atau dapat juga berupa perbuatan seperti kesempurnaan, keutamaan, mengambil manfaat atau menolak bahaya."

Maka mencintai dalam kesempurnaan iman berarti mencintai apa yang terjadi pada dirinya, terjadi pula pada saudaranya. Mencintai jika saudaranya mendapatkan kebahagiaan sebagaimana ia mencintai kebahagiaan itu. Sekali lagi ini berat. Bahkan Umar bin Khatab pernah menyatakan bahwa ia mencintai Rasulullah melebihi siapapun selain dirinya. Setelah dikoreksi Rasulullah, barulah ia mencintai Rasulullah di atas mencintai dirinya.

Itu antara Umar dan Rasulullah. Lalu bagaimana kita mencintai saudara kita sesama muslim seperti mencintai diri kita sendiri? Bukankah ini pekerjaan yang berat. Namun, seperti kata Imam Nawawi: ia adalah pilihan (ikhtiyari). Bukan berarti Umar belum sampai pada kesempurnaan iman di saat itu, sebab yang dituntut Rasulullah adalah kecintaan yang lebih tinggi, bukan cinta yang sama kadarnya.

Pelajaran Hadits

Pelajaran yang bisa diambil dari hadits ini diantaranya adalah: 1. Iman bisa bertambah dan berkurang. Iman juga bisa sempurna dan bisa tidak sempurna. 2. Iman bukan semata-mata keyakinan kepada Allah dan bagaimana membangun hubungan dengan-Nya (hablun minallah), tetapi juga berkaitan langsung dengan hubungan sesama (hablun minannas). Iman yang sempurna mensyaratkan ini. 3. Mencintai sesama muslim sebagaimana mencintai dirinya sendiri adalah tanda kesempurnaan iman sekaligus syaratnya. Jika hal ini belum ada pada diri seseorang maka keimanannya belum sempurna. Demikian penjelasan hadits ke-13 Shahih Bukhari ini, semoga bermanfaat untuk menambah pemahaman Islam kita. Dan semoga kita dimudahkan Allah SWT untuk mencintai saudara kita sebagaimana mencintai diri kita sendiri lalu kita dijadikan-Nya memiliki iman yang sempurna. Wallaahu a'lam bish shawab.[bersamadakwah.com]

Ar-Risalah - 12


SOLAT DHUHA SUNAH RASULULLAH

Soalan: Saya ada mendengar seorang ustaz mengatakan bahawa dalil solat sunat dhuha hadisnya adalah dhoif, sedangkan betapa banyaknya anjuran daripada Rasulullah s.a.w tentang perkara tersebut dan apakah kelebihan dhuha . Harap dijelaskan perkara ini beserta dalilnya. Jawapan : Solat dhuha adalah salah satu daripada solat sunat yang dianjurkan oleh Rasulullah s.a.w. Terdapat beberapa hadis sahih dan hasan yang menjelaskan tentang fadhilat serta keutamaan melaksanakan solat sunat tersebut. Hadis pertama daripada Abu Zar al Ghifari r.a bahawa Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud : “ hendaknya diantara kamu bersedekah untuk setiap sendi tulang badannya. Maka setiap bacaan tasbih adalah sedekah, setiap bacaan tahmid adalah sedekah, setiap bacaan tahlil adalah sedekah, setiap bacaan takbir adalah sedekah, amar makruf adalah sedekah dan mencegah kemungkaran adalah sedekah. Dan itu semua sudah mencukupi dengan dua rakaat solat dhuha.”

Antara kelebihan solat Dhuha ini selalunya dikaitkan dengan murah rezeki.. tapi sebenarnya, dengan melakukan solat Dhuha ini, insyaAllah, akan dicukupkan keperluan kita sehinggalah ke penghujung hari.. berdasarkan hadis : sesungguhnya Allah telah berfirman: wahai anak Adam, cukupkanlah bagiku 4 rakaat di awal siang hari, nescaya akan Aku cukupkan dengannya akhir harimu.” (HR. Ahmad) Berbalik kepada persoalan : 1) Lepas Subuh tak perlu tidur.. banyakkan amalan sunat spt membaca al-Quran, zikir, berdoa sementara menunggu tibanya waktu Dhuha (sekira2 setengah jam lepas syuruk ie terbit matahari sehinggalah waktu matahari tepat atas kepala (lebih kurang pukul 12 tgh hari)). Solat Dhuha ni tak perlu tido dulu, tak macam solat Tahajjud. 2) Dalam hadis, disebutkan bahawa cukuplah Dhuha itu dengan 2 rakaat (paling minimum) dan Nabi s.a.w. biasa melakukannya 4 rakaat dan menambahkannya sebanyak yang dimahukan Baginda.. ada pendapat yg mengatakan tidak melebihi 8 rakaat dan ada yg mengatakan tidak lebih 12 rakaat. : “(Hendaklah) di atas setiap sendi-sendi setiap orang kamu sedekah. Maka setiap tasbih adalah sedekah. Setiap tahmid adalah sedekah. setiap tahlil adalah sedekah. Amar makruf adalah sedekah. Nahi Munkar adalah sedekah. Dan memadai daripada yang tersebut dengan melakukan dua rakaat pada waktu Dhuha.” (HR. Muslim)

Sesungguhnya Allah telah berfirman: wahai anak Adam, cukupkanlah bagiku 4 rakaat di awal siang hari, nescaya akan Aku cukupkan dengannya akhir harimu.” (HR. Ahmad)

(Riwayat Muslim no. 720 dan al-Baihaqi no.4677)

Ar-Risalah - 13


Ar- Risalah  

Majalah berbentuk islamik sebagai panduan masyarakat khususnya umat islam