Issuu on Google+

Panduan Umum

Penanggulangan Bencana Berbasis Masyarakat Berisi keterangan yang jelas untuk S eb elum • S aat • S esudah Bencana

D ibuat o l e h Yaya s a n I D E P untuk keterangan lebih l a n j u t : w w w. i d e p fo u n d at i o n . o rg / p b b m


E d i s i ke d u a 2 0 0 7 © O l e h Yay a s a n I D E P

Edisi Kedua oleh Yayasan IDEP 2007 PO BOX 160 Ubud, 80571, Bali, Indonesia www.idepfoundation.org © Yayasan I D E P BUKU INI BERTUJUAN Selama ini, tindakan dalam usaha penanggulangan bencana dilakukan oleh pemerintah yang pelaksanaannya kemudian dilakukan bersama antara pemerintah daerah dengan organisasi-organisasi yang terkait dan masyarakat yang tertimpa bencana. Pada saat menghadapi bencana, masyarakat yang belum mampu untuk menanganinya sendiri harus menunggu bantuan yang kadang-kadang tidak segera datang. Perlu disadari bahwa detik-detik pertama saat bencana terjadi adalah saat yang sangat penting dalam usaha mengurangi dampak bencana yang lebih besar. Didasari pemikiran tersebut dan sejalan dengan program pengembangan masyarakat yang mandiri, masyarakat sendiri perlu mengetahui secara menyeluruh semua upaya tindakan penanggulangan bencana supaya bisa segera mengambil tindakan yang tepat pada waktu sebelum, saat dan sesudah bencana. Buku ini lebih menekankan tindakan-tindakan kesiapsiagaan dalam usaha mencegah kemungkinan bencana dan mengurangi dampak bencana.

© Yayasan IDEP IDEP mempersilahkan lembaga atau perorangan yang bermaksud menggandakan buku ini untuk kepentingan berbagai kegiatan penanggulangan bencana yang bersifat non-komersial tanpa mengubah isi buku. Untuk alasan lain, silahkan mengajukan izin tertulis kepada Yayasan IDEP. Apabila ada masukan atau saran, baik mengenai isi maupun penggunaan buku ini, silahkan hubungi kami melalui alamat yang tercantum di dalam buku ini. Kami menghargai saran dan masukan anda. Foto-foto © Yayasan IDEP, Rama Surya, Stuart Coles, Ir. Cahyo Alkantana M.Sc.

Dikembangkan dengan dukungan dari BAKORNAS PB, MPBI, UNESCO, USAID, OXFAM dan Masyarakat Indonesia ISBN : 978-979-24-1310-6


Panduan Umum

Penanggulangan Bencana Berbasis Masyarakat Berisi keterangan yang jelas untuk S eb elum • S aat • S esudah Bencana IDEP Dibuat oleh Yayasan IDEP U nt u k ke te ra n g a n l e b i h l a n j u t • w w w. i d e p fo u n d at i o n . o rg / p b b m

IDEP IDEP

Dicetak dengan dukungan dari:

Dikembangkan dengan dukungan dari:

IDEP


Buku ini didedikasikan untuk seluruh Masyarakat Indonesia, Para Korban Bencana yang mengorbankan hidupnya tanpa tahu apa kesalahan mereka, Para Keluarga Korban, Pengungsi, Teman-teman Relawan Kemanusiaan yang tiada henti memberikan tenaga dan pengorbanannya serta seluruh pihak yang membantu terwujudnya buku ini

Semua telah terjadi‌ Sudah banyak darah yang tumpah Sudah banyak air mata yang menitik Alam sudah terlalu muak Dengan semua tingkah manusia Bersahabatlah dengan alam Karena‌ Manusia bukan mahluk bumi Karena‌ Tuhan titipkan bumi untuk kita perlakukan dengan bijak Bersama alam kita hidup dalam damai (Bumi Air Mata, Ade Andreawan, 100307)


KATA PENGANTAR DARI Indonesia secara geografis terletak di wilayah yang sering mengalami bencana, Karena itu, penting bagi masyarakat-masyarakat yang tinggal di wilayah ini untuk memiliki panduan yang mereka perlukan dalam kondisi tanggap darurat secara mandiri. Pengalaman telah menunjukkan bahwa para anggota masyarakat merupakan pihak pertama yang merespon saat terjadinya bencana. Buku ini bertujuan untuk membantu masyarakat untuk mengatasi trauma pada jam-jam dan hari-hari pertama terjadinya bencana, sebelum pertolongan dari luar tiba. Revisi buku Paket Penanggulangan Bencana Berbasis Masyarakat milik IDEP merupakan komponen utama dalam program bantuan kecil USAID/ASIA US Indian Ocean Tsunami Warning Program (USIOTWS). Pada awalnya revisi buku ini didukung oleh USAID/Indonesia’s Office of Democratic and Decentralized Governance, Conflict Prevention and Response Team. Program tersebut bertujuan memperkuat kapasitas peringatan tsunami secara menyeluruh di wilayah Samudra Hindia – dari pendekatan penggunaan teknologi canggih hingga membangun resiliensi di masyarakat. Paket Panduan Penanggulangan Bencana milik IDEP melengkapi komponen-komponen lain dari program dukungan kami kepada masyarakat, termasuk program Coastal Community Resilience Initiative. Revisi buku panduan ini sangat mengesankan karena memiliki informasi yang dapat di akses oleh masyarakat, bersifat mandiri serta memiliki formulir dan bagian-bagian lainnya yang bersifat praktis. Hal ini merupakan cermin dan penghargaan atas hubungan baik IDEP dengan masyarakat dan para mitra yang selama ini telah bekerja bersama-sama dan tim media yang telah mengembangkan materi-materi buku panduan ini. Kami telah melihat langsung bagaimana IDEP membuat tinjauan dan mengembangkan buku panduan ini serta keahlian para pakar berpengalaman yang telah memberikan kontribusi. Para pakar tersebut menjamin kualitas dari buku ini dan memastikan buku ini dapat diterima oleh seluruh sektor penanggulangan bencana berbasis masyarakat. USAID berterima kasih kepada OXFAM yang telah bersama-sama mendukung kegiatan revisi panduan ini dan berharap agar OXFAM berhasil dalam upaya-upaya program kemasyarakatannya.

Hormat kami,


Catatan


Daftar Isi

Panduan Umum Penanggulangan Bencana Berbasis Masyarakat (PBBM) O l e h Ya y a s a n I D E P - w w w. i d e p f o u n d a t i o n . o r g / p b b m


Catatan

ii


Daftar Isi Daftar Istilah

x

Pendahuluan

3

Bencana dan Indonesia

3

Tentang buku panduan PBBM (edisi kedua)

3

Siapa yang menggunakan panduan ini

4

Bagaimana menggunakan panduan ini

4

Buku formulir dan tugas relawan

4

Tujuan PBBM

5

Sasaran PBBM

5

Penanggulangan bencana

7

Penanggulangan bencana berbasis masyarakat

10

Peran masyarakat dalam penanggulangan bencana

10

Tentang ancaman

15

Gempa bumi

15

Tsunami

19

Tanah longsor

21

Gunung api

22

Badai dan angin topan

25

Banjir

27

Konflik sosial

31

Serangan teroris

33

Kekeringan

34

Kerawanan pangan

35

Kebakaran perkotaan

38

Kebakaran hutan dan lahan

39

Wabah penyakit

43

iii


Modul A - Sebelum Bencana

A.1 Pentingnya kesiapsiagaan

49

A.2 Kelompok Masyarakat Penanggulangan Bencana (KMPB)

53

Apa dan kenapa KMPB?

53

Manfaat KMPB

53

Memilih anggota KMPB

54

Pengorganisasian KMPB

55

Tentang pelatihan KMPB

55

Tugas KMPB

56

Contoh struktur organisasi KMPB

56

Ringkasan tugas KMPB dalam setiap tahap

57

Perincian tugas setiap regu KMPB

59

Perincian tugas Koordinator Umum KMPB

59

Formulir PBBM yang bisa diisi oleh Koordinator Umum

59

Perincian tugas Koordinator Seksi

59

Perincian tugas SG1 - Regu Peringatan Dini

60

Perincian tugas SG2 - Regu Pemetaan

61

Perincian tugas TD1 - Regu Perintis

62

Perincian tugas TD2 - Regu Penyelamatan

63

Perincian tugas TD3 - Regu Keamanan

64

Perincian tugas TD4 - Regu Pengungsian

65

Perincian tugas TD5 - Regu Kebakaran

66

Perincian tugas TD6 - Regu Logistik

67

Perincian tugas KM1 - Regu Administrasi dan Dokumentasi

68

Perincian tugas KM2 - Regu Informasi dan Hubungan Luar

69

Perincian tugas KM3 - Regu Relawan

70

Perincian tugas SJ1 - Regu Pertolongan Pertama

71

Perincian tugas SJ2 - Regu Dapur Umum

73

Hubungan KMPB dengan Relawan

A.3 Memperkirakan faktor risiko bencana

iv

45

74

81

Pembuatan profil desa

81

Penilaian ancaman

82

Penilaian kerentanan dan kemampuan

83

Penilaian risiko

86

Penggambaran peta ancaman

89


A.4 Pembuatan rencana Rencana pencegahan dan mitigasi

95 97

Rencana kesiapsiagaan

102

Sistem peringatan dini

102

Rencana cadangan

103

Latihan

104

A.5 Rencana pengungsian

109

Tentang pengungsian

109

Yang dipertimbangkan dalam menentukan pengungsian

109

Menentukan lokasi pengungsian

110

Tempat pengungsian untuk bencana tertentu

111

Modul B - Saat Bencana

115

B.1 Tindakan langsung saat bencana

119

B.2 Tanggap darurat tanpa rencana

123

Tugas KMPB pada tahap saat bencana

124

B.3 Tanggap darurat saat bencana

127

Mempersiapkan tugas untuk Seksi dan regu

127

Penanganan korban

128

Mengamankan keadaan di lokasi bencana

130

Membuat laporan kondisi sarana

131

Mendirikan pos-pos bantuan kemanusiaan

132

Posko KMPB

132

Pos Kesehatan

137

Pos Kesejahteraan

137

Penanganan jenazah

138

B.4 Tindakan pengungsian

143

Pengarahan pengungsian meliputi

143

Persiapan dapur umum

144

Persiapan obat-obatan

144

Putuskan aliran listrik

144

Mempersiapkan lokasi pengungsian

144

Kebutuhan kendaraan

144

Perhatian untuk warga yang rentan

145




Modul C – Sesudah Bencana

C.1 Pemulihan sesudah bencana

151

Tujuan pemulihan sesudah bencana

151

Jangka waktu pemulihan

151

Hak, kewajiban dan tanggungjawab masyarakat

152

C.2 Jangka waktu pemulihan

153

Kebutuhan pemulihan yang mendesak

153

Kebutuhan pemulihan jangka panjang

154

C.3 KMPB dalam tahap pemulihan

155

Peran masyarakat dalam tahap pemulihan

155

Yang dapat membantu KMPB dalam pemulihan

155

Tugas regu KMPB dalam pemulihan

156

C.4 Memperkirakan kebutuhan

159

Pendataan kebutuhan

159

Pembuatan laporan keadaan umum

160

Kebutuhan dasar perorangan atau keluarga

162

Kebutuhan rumah tangga

167

Kebutuhan permukiman

169

Kebutuhan masyarakat secara umum

171

Kebutuhan rasa aman

175

C.5 Proses pemenuhan kebutuhan

179

Lingkaran proses pemenuhan kebutuhan

179

Membuat kesimpulan kebutuhan

180

Mengenal sumber daya yang tersedia

183

Menentukan prioritas penyaluran sumber daya

185

Apabila ada kekurangan

185

C.6 Pembukuan dalam proses pemenuhan kebutuhan Mendata bantuan yang diterima vi

149

189 189


Mendata bantuan yang disalurkan

190

Penyaluran bantuan kepada keluarga atau orang

191

Penggunaan jurnal rangkuman transaksi keuangan

192

Penggunaan jurnal rangkuman transaksi barang

193

C.7 Proses pencarian bantuan

197

Peran KMPB dalam permohonan bantuan

197

Mengenal sumber bantuan

197

Tentang pengajuan permohonan bantuan

199

C.8 Bekerjasama dengan media massa

203

Cara menghubungi media

203

Pernyataan Pers

204

Laporan perkembangan situasi / pertanyaan yang sering ditanyakan

205

Tanggungjawab juru bicara

206

Wawancara dengan korban atau penyintas

206

Pengumuman tentang keadaan korban atau penyintas

206

C.9 Pemulihan jangka panjang

209

Pertimbangan jangka panjang

209

Peran KMPB dalam pemulihan jangka panjang

209

Bantuan dari pihak terkait

210

Membuat peta pemulihan bencana

210

Cara membuat peta pemulihan bencana

210

Membangun perekonomian lokal di desa

211

Produksi pangan

211

Modul D - Evaluasi Kegiatan

217

Menilai pencapaian dan pembelajaran dari program penanggulangan bencana

217

Cara menilai program penanggulangan bencana

218

Memperbaiki rencana penanggulangan bencana

221

Kesimpulan

222

vii


Lampiran tambahan

Pertolongan Pertama Gawat Darurat (PPGD)

227

Yang perlu diperhatikan

227

Memeriksa kondisi korban

227

Posisi pemulihan

229

Menangani syok (shock) – gejala dan penanganannya

230

Pemeriksaan denyut nadi

231

Memindahkan korban

232

Cara merawat luka

233

Pendarahan

235

Luka bakar

237

Pertolongan pertama pada luka bakar

238

Luka karena sengatan listrik

239

Perawatan kejiwaan

243

Pihak yang bisa membantu

243

Beberapa langkah untuk merawat penderita gangguan stres pasca-trauma (GSPT)

244

Gizi dalam kondisi darurat

viii

225

245

Ketahanan pangan, gizi dan bantuan pangan

247

Gizi untuk kelompok rentan

249

Ramuan ‘Gurih Gurih Gizi’

254

Permukiman sementara

259

Pengaturan permukiman sementara

259

Tempat hunian, penampungan dan bantuan non-pangan

260

Air, sanitasi dan kebersihan

265

Pelayanan kesehatan

271

Undang Undang No. 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana

275

Daftar hubungan atau kontak

283

Yang bisa memberi pelatihan dan instansi Pemerintah

283

Kantor daerah SATKORLAK PB

284

Media massa yang bisa dihubungi

286

Beberapa LSM yang bisa dihubungi

288

Organisasi sumber bantuan

292

Daftar pustaka dan referensi

299

Nomor telepon untuk gawat darurat

304


pendahuluan

Daftar Istilah

Panduan Umum Penanggulangan Bencana Berbasis Masyarakat (PBBM)

ix

O l e h Ya y a s a n I D E P - w w w. i d e p f o u n d a t i o n . o r g / p b b m


Daftar Istilah A

Bencana adalah peristiwa atau rangkaian peristiwa yang mengancam dan

mengganggu

Ancaman / Bahaya adalah kejadian-kejadian,

kehidupan dan penghidupan masyarakat yang

gejala atau kegiatan manusia yang berpotensi

disebabkan, baik oleh faktor alam dan faktor

untuk

luka-luka,

non-alam maupun faktor manusia sehingga

kerusakan harta benda, gangguan sosial

mengakibatkan timbulnya korban jiwa manusia,

ekonomi atau kerusakan lingkungan. Bahaya

kerusakan lingkungan, kerugian harta benda dan

dapat mencakup kondisi-kondisi laten yang bisa

dampak psikologis.

menimbulkan

kematian,

mewakili ancaman di masa depan dan dapat disebabkan oleh berbagai hal: alam atau yang

Bencana

diakibatkan oleh proses-proses yang dilakukan

diakibatkan oleh peristiwa atau serangkaian

manusia (kerusakan lingkungan dan bahaya

peristiwa yang disebabkan oleh alam antara

teknologi). Bahaya dapat berbentuk tunggal,

lain berupa gempa bumi, tsunami, gunung

berurutan atau gabungan antara asal dan

meletus, banjir, kekeringan, angin topan dan

dampak mereka. Setiap bahaya dicirikan oleh

tanah langsor.

alam

adalah

bencana

yang

lokasi, frekuensi dan peluang.

Bencana non-alam adalah bencana yang Analisa

Menguraikan

sebuah

hal

atau

diakibatkan oleh peristiwa atau rangkaian

keadaan untuk menentukan penyebabnya atau

peristiwa non alam yang antara lain berupa

mengambil kesimpulan dari hal tersebut.

gagal teknologi, gagal modernisasi, epidemi dan wabah penyakit.

Aset (Sumber daya) Segala sesuatu yang dimiliki, biasanya berupa barang; harta benda.

diakibatkan oleh peristiwa atau serangkaian

B

peristiwa yang disebabkan oleh manusia yang

BAKORNAS PB Badan Koordinasi Nasional Penanggulangan Bencana - tingkat Nasional

Bantuan darurat merupakan upaya untuk memberikan

bantuan

pemenuhan

kebutuhan

berkaitan

dengan

dasar

berupa

pangan, sandang, tempat tinggal sementara, perlindungan, kesehatan, sanitasi dan air bersih.



Bencana sosial adalah bencana yang

meliputi konflik sosial antar kelompok atau antar komunitas masyarakat dan teror.

Benda yang tidak stabil Benda-benda yang tidak tertanam, terikat, menempel pada sesuatu yang stabil yang bisa terbawa oleh angin, air, gempa dll.

Berkelanjutan Hal atau kegiatan yang bisa bertahan lama.


D

Drainase adalah prasarana yang berwujud saluran atau bangunan lainnya yang berfungsi

Daya tahan / berdaya tahan

adalah

mengatur pembuangan air dan atau kelebihan

kapasitas sebuah sistem, komunitas atau

air sehingga memenuhi syarat teknis pengairan

masyarakat yang memiliki potensi terpapar

baik pertanian maupun pengendalian banjir,

pada bencana untuk beradaptasi, dengan

Drainase merupakan syarat mutlak yang harus

cara bertahan atau berubah sedemikian rupa

tersedia dalam sistem pengairan.

sehingga mencapai dan mempertahankan suatu tingkat fungsi dan struktur yang

E

dapat diterima. Hal ini ditentukan oleh tingkat kemampuan sistem sosial dalam

Evaluasi Penilaian kembali suatu kejadian,

mengorganisir

keadaan, kegiatan.

diri

untuk

meningkatkan

kapasitasnya untuk belajar dari bencana di masa lalu untuk perlindungan yang lebih baik di masa mendatang dan untuk meningkatkan upaya-upaya pengurangan risiko.

hal, unsur, tindakan yang tersembunyi.

Dini

Sebuah

kegiatan

Gangguan Stres Pasca Trauma (GSPT) Gangguan mental seseorang akibat suatu

Deteksi Kegiatan penelitian suatu keadaan,

Deteksi

G

kejadian yang merugikan.

GPS (Global Positioning System) adalah untuk

mengetahui kemungkinan bencana.

Diskriminasi Anggapan mengenai perbedaan jenis kelamin, warna kulit, suku bangsa, umur, kondisi seseorang dll.

Dokumentasi Kegiatan mengumpulkan dan mencatat/merekam informasi tentang kejadian, kegiatan, hal, tempat atau obyek dalam wujud tulisan, gambar dan suara ke dalam arsip.

Donor Pemberi bantuan perorangan atau instansi yang menyumbang bantuan berupa uang, bahan-bahan, tenaga ahli, pelatihan dll.

sebuah sistem navigasi yang memanfaatkan satelit. GPS dapat memberikan informasi posisi dan waktu dengan ketelitian sangat tinggi. GPS banyak juga digunakan sebagai alat navigasi.

H HP (Hand-phone) Alat hubungan jarak jauh, telepon yang bisa digenggam.

HT Handy Talky (Radio Panggil) Alat hubungan jarak terbatas yang bisa digenggam.

I Instalasi

Kegiatan

pemasangan

suatu

sarana atau unsur sebuah sarana yang telah terpasang.

Instansi Sebuah lembaga atau organisasi.

xi


J

Kemampuan

penyesuaian

adalah

cara orang-orang atau lembaga-lembaga

Jurnal Buku rangkuman dalam pembukuan.

K Kalori adalah satuan ukuran untuk energi yang didapatkan tubuh dari makanan seperti dari karbohidrat, protein dan lemak.

Kapasitas Isi sesuatu rongga, ruang, tempat atau kemampuan seseorang.

Kedaruratan merupakan suatu keadaan kritis yang terjadi dengan cepat dimana kehidupan dan kesejahteraan suatu masyarakat terancam.

Kemampuan adalah penguasaan sumber daya, cara dan kekuatan yang dimiliki masyarakat, sehingga memungkinkan untuk mengurangi tingkat risiko bencana dengan cara mempertahankan dan mempersiapkan diri, mencegah, menanggulangi, meredam, serta dengan cepat memulihkan diri dari akibat bencana. Kapasitas bisa mencakup caracara fisik, kelembagaan, sosial atau ekonomi serta karakteristik keterampilan pribadi atau kolektif seperti misalnya kepemimpinan dan manajemen. Kapasitas juga bisa digambarkan sebagai kemampuan (capability).

menggunakan sumber daya dan kemampuan yang ada untuk menghadapi akibat-akibat merugikan yang bisa mengarah kepada suatu bencana. Secara umum ini mencakup pengelolaan sumber daya baik di waktu-waktu normal, selama krisis atau kondisi merugikan. Penguatan kemampuan penyesuaian biasanya memperkuat ketahanan untuk menghadapi dampak-dampak bahaya alam dan bahaya yang diakibatkan aktifitas manusia.

Kerentanan adalah kondisi atau karakteristik geologis, biologis, hidrologis, klimatologis, geografis, sosial, budaya, politik, ekonomi, dan teknologi di suatu wilayah untuk jangka waktu tertentu yang mengurangi kemampuan mencegah, meredam, mencapai kesiapan dan berkurangnya kemampuan untuk menanggapi dampak buruk bahaya tertentu. Untuk faktorfaktor positif yang meningkatkan kemampuan orang untuk menghadapi bahaya, lihat definisi tentang kapasitas.

Kesiapsiagaan

adalah

upaya

untuk

memperkirakan kebutuhan dalam rangka menghadapi

situasi

kedaruratan

dan

mengidentifikasi kebutuhan sumber daya untuk memenuhi kebutuhan tersebut. Hal ini bertujuan agar masyarakat mempunyai persiapan yang lebih baik untuk menghadapi bencana.

Keterbukaan Kejelasan sebuah kegiatan, tidak ada yang disembunyikan.

Klorin

Unsur kimia yang bisa digunakan

untuk membasmi kuman.

xii


KMPB Kelompok Masyarakat Penanggulangan

Medis Fasilitas atau hal yang menyangkut

Bencana.

kesehatan atau pengobatan.

Konflik adalah pertentangan fisik antara dua

Mitigasi merupakan serangkaian upaya yang

pihak atau lebih yang menyebabkan hilangnya

dilakukan untuk mengurangi risiko bencana,

hak

timbulnya

baik secara struktural melalui pembuatan

rasa takut, terancamnya keamanan dan

bangunan fisik, maupun nonstruktural melalui

ketentraman, terganggunya keselamatan atau

pendidikan, pelatihan dan lainnya.

kelompok

masyarakat,

martabat, hilangnya aset dan terganggunya

MPBI (Masyarakat Penanggulangan Bencana

keseimbangan kehidupan masyarakat.

Indonesia) Badan yang menampung jaringan

Konfrontasi Pertikaian atau tatap muka.

organisasi yang bergerak dalam bidang penanggulangan bencana di Indonesia.

Korban

bencana

adalah

orang

atau

sekelompok orang yang menderita atau meninggal dunia akibat bencana.

O ORARI Organisasi Radio Amatir Republik Indonesia.

L

P

Lembaga internasional adalah organisasi yang berada dalam lingkup struktur organisasi

Palang Merah Indonesia (PMI) adalah

Perserikatan

yang

sebuah organisasi independen dan netral di

menjalankan tugas mewakili Perserikatan

Indonesia yang kegiatannya di bidang sosial

Bangsa-Bangsa atau organisasi internasional

kemanusiaan.

Bangsa-Bangsa

atau

lainnya dan lembaga asing nonpemerintah dari negara lain di luar Perserikatan Bangsa-

Pasca Konflik Sebuah tahap sesudah

Bangsa.

perselisihan atau pertentangan.

LINMAS Perlindungan Masyarakat di tingkat

Pemerintah Pusat adalah Presiden Republik

Kelurahan.

Indonesia

yang

memegang

kekuasaan

pemerintahan negara Republik Indonesia

LSM Lembaga Swadaya Masyarakat nirlaba

sebagaimana

dimaksud

yang bergerak dalam berbagai aspek untuk

Undang Dasar Negara Republik Indonesia

membantu masyarakat.

Tahun 1945.

M

Pemerintah

Daerah

bupati/walikota,

atau

dalam

adalah

Undang-

gubernur,

perangkat

daerah

Media Massa Fasilitas yang menyampaikan

sebagai unsur penyelenggara pemerintahan

berita dari sumbernya kepada umum, seperti

daerah.

televisi, radio, koran, majalah dll.

xiii


Pemulihan adalah serangkaian usaha untuk

Peringatan dini adalah serangkaian upaya

mengembalikan

untuk

kondisi

masyarakat

dan

memberikan

peringatan

tentang

lingkungan hidup yang terkena bencana dengan

kemungkinan akan hadirnya ancaman yang

memfungsikan kembali sarana dan prasarana pada

berpotensi bencana yang disampaikan secara

keadaan semula atau menjadi lebih baik dengan

resmi, menjangkau seluruh masyarakat dengan

melakukan upaya rehabilitasi dan rekonstruksi.

segera, tegas dan tidak membingungkan.

Sistem peringatan

dini

terdiri dari

satu

Penanggulangan bencana adalah seluruh

rangkaian hal yaitu: memahami dan memetakan

kegiatan yang meliputi aspek perencanaan

bahaya; memantau dan meramalkan peristiwa-

dan penanggulangan bencana sebelum, saat

peristiwa yang akan segera terjadi; memproses

dan sesudah terjadi bencana yang mencakup

dan menyebarkan peringatan kepada pihak

pencegahan, mitigasi, kesiapsiagaan, tanggap

berwenang dan kepada masyarakat; dan

darurat dan pemulihan.

melakukan tindakan yang semestinya dan tepat waktu terhadap peringatan.

Pencegahan adalah upaya yang dilakukan untuk mencegah terjadinya bencana dan jika mungkin

Pengkajian / analisis risiko adalah suatu

menghilangkan sama sekali atau mengurangi

metodelogi untuk menentukan sifat dan

ancaman

untuk

cakupan risiko dengan melakukan analisis

meminimalkan bencana-bencana lingkungan,

terhadap potensi bahaya dan mengevaluasi

teknologi dan biologi terkait. Tergantung

kondisi-kondisi kerentanan yang ada yang

pada kelayakan dari segi sosial dan teknis dan

dapat menimbulkan suatu potensi ancaman

pertimbangan

melakukan

atau kerugian bagi penduduk, harta benda,

pencegahan

penghidupan dan lingkungan tempat mereka

dibenarkan di kawasan-kawasan yang sering

bergantung. Proses untuk melakukan suatu

terkena dampak bencana. Dalam konteks

pengkajian risiko didasarkan pada suatu

peningkatan kesadaran dan pendidikan publik,

tinjauan tentang ciri-ciri teknis bahaya seperti

merubah sikap dan perilaku yang terkait dengan

lokasi, dampak kerusakan, frekuensi dan

pengurangan risiko bencana berperan dalam

kemungkinan, serta pada analisis tentang

meningkatkan suatu “budaya pencegahan�.

aspek fisik, sosial dan ekonomi dari kerentanan

investasi

bencana

dan

cara-cara

biaya/manfaat,

tindakan-tindakan

sekaligus memberi pertimbangan khusus pada

Pengungsian Kegiatan memindahkan orang,

kapasitas penyesuaian yang terkait dengan

hewan atau barang dari suatu tempat yang

berbagai bentuk risiko.

mengalami ancaman bahaya ke tempat yang aman.

Penduduk terkena bencana / pengungsi adalah orang atau kelompok-kelompok orang yang telah dipaksa atau terpaksa melarikan diri atau meninggalkan rumah atau tempat tinggal mereka sebelumnya sebagai akibat dari atau dampak buruk bencana. xiv


Pengelolaan risiko bencana (disaster risk

Pos-pos bantuan Beberapa pos yang bisa

management) adalah proses yang sistematis

didirikan oleh masyarakat sendiri atau sumber

dalam

bantuan untuk membantu masyarakat yang

menggunakan

keputusan-keputusan

administratif, lembaga, keterampilan operasional

sedang dilanda bencana.

dan kapasitas untuk menerapkan kebijakankebijakan, strategi-strategi dan kemampuan

PPGD Penanganan Penderita Gawat Darurat -

penyesuaian masyarakat dan komunitas untuk

cara menangani orang yang sedang menderita

mengurangi dampak bahaya alam dan bencana-

akibat bencana atau kecelakaan dll.

bencana lingkungan dan teknologi terkait. Ini

terdiri dari semua bentuk aktifitas, termasuk

Prasarana Fasilitas penting yang dibutuhkan

tindakan-tindakan struktural dan non-struktural

masyarakat seperti listrik, telepon, gas dll.

untuk

menghindarkan

(pencegahan)

atau

membatasi (mitigasi dan kesiapsiagaan) dampak

Prioritas Yang terpenting, hal terpenting atau

merugikan yang ditimbulkan oleh bahaya.

apa saja yang paling penting.

Pengurangan

R

risiko

bencana

adalah

kerangka kerja konseptual yang terdiri dari kemungkinan untuk meminimalkan kerentanan

Radio Antar Penduduk Indonesia (RAPI): Sebuah organisasi sosial nirlaba yang

dan risiko bencana di seluruh masyarakat, untuk

beranggotakan pengguna perangkat radio.

elemen-elemen yang dipandang mempunyai

menghindari (pencegahan) atau membatasi (mitigasi dan kesiapsiagaan) dampak merugikan

Rawan

yang ditimbulkan oleh bahaya dalam konteks

karakteristik geologis, biologis, hidrologis,

luas pembangunan berkelanjutan. Kerangka kerja

klimatologis, geografis, sosial, budaya, politik,

pengurangan risiko bencana terdiri dari bidang

ekonomi dan teknologi pada suatu wilayah

aksi sebagai berikut: Kesadaran dan pengkajian

untuk jangka waktu tertentu yang mengurangi

risiko, termasuk analisis bahaya dan analisis

kemampuan mencegah, meredam, mencapai

kerentanan

kesiapan dan mengurangi kemampuan untuk

atau

kapasitas

pengembangan

pengetahuan, termasuk pendidikan, pelatihan, penelitian dan informasi komitmen publik

bencana

adalah

kondisi

atau

menanggapi dampak buruk bahaya tertentu.

dan kerangka kerja institusional, termasuk

Rehabilitasi adalah serangkaian program

aksi kelembagaan, kebijakan, perundangan

kegiatan yang terencana, terpadu dan menyeluruh

dan komunitas penerapan langkah-langkah,

yang dilakukan setelah kejadian bencana guna

termasuk pengelolaan lingkungan, perencanaan

membangun kembali masyarakat yang terkena

penggunaan lahan dan tata kota, perlindungan

bencana melalui pemulihan kesehatan, mental,

fasilitas penting, penerapan sains dan teknologi,

spiritual, penguatan kesadaran masyarakat

kemitraan, jejaring dan instrumen finansial. Sistem

akan kerawanan bencana; pengurangan tingkat

peringatan dini termasuk peramalan, penyebaran

kerawanan

peringatan, tindakan-tindakan kesiapsiagaan dan

pemulihan hak-hak masyarakat; pemulihan

kapasitas untuk memberikan reaksi.

administrasi

bencana;

pemulihan

pemerintahan;

dan

ekonomi; integrasi

kegiatan pemulihan dampak bencana. xv


Rekonstruksi adalah serangkaian program kegiatan

yang

menyeluruh jangka

terencana,

yang

menengah

terpadu

dilaksanakan dan

jangka

S

dan dalam

panjang

Sanitasi Kebersihan suatu sarana umum atau kebersihan pribadi.

untuk mencapai kondisi lebih baik seperti sebelum terjadinya bencana yang meliputi

SAR (Search and Rescue) Lembaga atau

pembangunan kembali sarana dan prasarana

kegiatan untuk mencari dan menyelamatkan

dasar seperti pembangunan air bersih, jalan,

orang, hewan atau barang akibat bencana.

listrik, puskesmas, pasar, telekomunikasi, sarana

Sarana Fasilitas atau bangunan untuk

sosial masyarakat dan lingkungan hidup.

memudahkan suatu kegiatan.

Resusitasi jantung-paru (CardioPulmonary Resuscitation - CPR), merupakan

SATGAS PB Satuan Tugas Penanggulangan

cara pertolongan pertama yang dapat dilakukan

Bencana di tingkat Kecamatan.

pada pasien atau korban yang mengalami henti jantung-paru agar korban tetap hidup serta

Sodium Hydrochlorite Unsur kimia yang

kerusakan otak dapat dicegah, sambil menunggu

biasanya digunakan untuk pemutih pakaian

datangnya pertolongan medis.

seperti Bayclin yang bisa digunakan sebagai disinfektan air.

Risiko bencana adalah prakiraan atau yang

Syok Kondisi tubuh yang bisa menyusul

ditimbulkan oleh bencana pada suatu wilayah

cedera parah. Kondisi ini bisa membahayakan

dalam kurun waktu tertentu seperti kematian,

seseorang apabila tidak langsung dirawat.

kemungkinan

potensi

kerugian

luka, sakit, jiwa terancam, hilangnya rasa aman, mengungsi, kerusakan atau kehilangan harta dan gangguan kegiatan masyarakat. Secara konvensional risiko dinyatakan dalam persamaan Risiko = Bahaya x Kerentanan. Sejumlah disiplin ilmu juga mencakup konsep keterpaparan untuk secara khusus merujuk pada aspek kerentanan fisik. Lebih dari sekedar

mengungkapkan

kemungkinan

adanya

kerugian fisik, sangat penting untuk mengakui bahwa risiko-risiko dapat bersifat melekat atau dapat diciptakan atau ada dalam sistem-sistem sosial. Penting untuk mempertimbangkan konteks sosial dimana risiko terjadi dan oleh karenanya penduduk tidak mesti mempunyai persepsi yang sama tentang risiko dan akarakar penyebabnya. xvi

T Tanggap

darurat

adalah

serangkaian

kegiatan yang dilakukan dengan segera setelah kejadian bencana untuk menangani dampak buruk yang ditimbulkan yang mencakup kegiatan penyelamatan masyarakat terkena bencana, harta benda, evakuasi, pemenuhan kebutuhan dasar, perlindungan, pengurusan pengungsian, pemulihan sarana dan pelayanan kritis.

Transaksi Suatu kejadian dimana dua pihak atau lebih melakukan persetujuan, pemberian atau penerimaan sesuatu.

Trauma adalah cedera yang terjadi pada batin dan tubuh akibat suatu peristiwa tertentu.


Triage kegiatan pemilahan korban-korban menurut kondisinya dalam kelompok untuk mengutamakan perawatan bagi yang paling membutuhkan.

V Vektor adalah agen pembawa penyakit seperti

lalat,

nyamuk,

kutu

dan

tikus,

dimana penyebab wabah penyakit dan kematian dalam banyak situasi bencana.

Y Yodium adalah salah satu unsur gizi yang penting bagi kesehatan orang.

Sumber www.mpbi.org www.peduli-bencana.or.id Undang Undang Nomor 24 Tahun 2007 Tentang Penanggulangan Bencana

xvii


Catatan

xviii


Lampiran Tambahan

pendahuluan

Pendahuluan

Panduan Umum Penanggulangan Bencana Berbasis Masyarakat (PBBM)



O l e h Ya y a s a n I D E P - w w w. i d e p f o u n d a t i o n . o r g / p b b m


pendahuluan

Catatan




pendahuluan

Pendahuluan Dalam buku panduan Penanggulangan Bencana Berbasis Masyarakat Edisi kedua ini Anda akan melihat bahwa usaha Penanggulangan Bencana yang efektif sangat tergantung pada kemampuan masyarakat itu sendiri, dan kemampuan masyarakat untuk bekerjasama dengan organisasi lain seperti pemerintah, LSM lokal dan internasional, dan sektor bisnis untuk mencegah, mengurangi risiko, menangani dan memulihkan situasi dari bencana. Kami berharap paket panduan PBBM ini akan membantu Anda dan masyarakat Anda untuk dapat melakukan kesiapsiagaan terhadap bencana dengan lebih baik lagi. Bencana dan Indonesia Karena letak, geologis, cuaca dan kondisi sosial, Indonesia menjadi negara dengan potensi sosioekonomi yang besar sekali. Sayangnya, kondisi ini juga yang membuat Indonesia mempunyai kerentanan yang sangat tinggi terhadap beragam bencana seperti gempa bumi, tsunami, banjir, tanah longsor, badai dan angin topan, wabah penyakit, kekeringan dan gunung api. Belakangan ini bencana terjadi hampir setiap tahun di Indonesia. Ditambah lagi pertumbuhan penduduk yang tinggi serta pembangunan yang juga menghasilkan banyak bencana seperti kebakaran kota dan hutan, polusi udara, kerusakan lingkungan, dan terorisme. Bencana muncul ketika ancaman alam (seperti gunung api) bertemu dengan masyarakat yang rentan (perkampungan di lereng gunung api) yang mempunyai kemampuan rendah atau tidak mempunyai kemampuan untuk menanggapi ancaman itu (tidak ada pelatihan atau pemahaman tentang gunung api atau tidak siap siaga). Gabungan keduanya menyebabkan terganggunya kehidupan masyarakat seperti kehancuran rumah, kerusakan harta benda serta korban jiwa. Karena umumnya bahaya bencana dapat terjadi di mana saja dengan sedikit atau tanpa peringatan, maka sangat penting bersiapsiaga terhadap bahaya bencana untuk mengurangi risiko dampaknya. Melalui pendidikan masyarakat dapat dilakukan beberapa hal untuk mengurangi risiko bencana, misalnya: •

Mengurangi ancaman

•

Mengurangi kerentanan

•

Meningkatkan kemampuan menangani ancaman

Tentang buku panduan PBBM (edisi kedua) Paket Panduan PBBM edisi kedua ini merupakan hasil kerjasama Yayasan IDEP dengan sejumlah mitra dan kawan-kawan serta para ahli di berbagai bidang yang menggabungkan pengalaman dan penelitian bertahun-tahun, baik dari dalam maupun luar negeri. Seperti dalam edisi pertama, bahasa yang digunakan adalah bahasa Indonesia sederhana agar mudah dipahami oleh seluruh kelompok masyarakat. Edisi PBBM ini telah menggabungkan masukan dan rekomendasi dari para ahli, praktisi dan pengguna Edisi Pertama Paket Panduan PBBM. Kami telah menyederhanakan strukturnya sehingga lebih ringkas dan lebih mudah diikutinya dengan tetap mempertahankan keutuhan isi edisi pertama. Kami telah menambah bagian tertentu seperti misalnya menyajikan jenis ancaman lainnya (dari 8 menjadi 13 jenis) dan mengulas isu-isu yang dihadapi masyarakat dengan lebih baik. 


pendahuluan

Buku panduan PBBM ini dibuat untuk masyarakat Indonesia yang berisiko terhadap bencana. Oleh karena itu, pengalaman, pembelajaran, usul dan pemikiran Anda tentang buku ini sangat penting. Silakan kirim masukan, saran dan komentar Anda kepada kami, pbbm@idepfoundation.org untuk menjadi masukan dalam perbaikan edisi mendatang.

Siapa yang menggunakan panduan ini? Buku ini dipergunakan oleh masyarakat Indonesia. Oleh karena itu dibuat sesuai dengan kondisi dan situasi Indonesia secara umum. Penyesuaian lebih lanjut dari materi ini harus dibuat oleh masyarakat setempat untuk memperoleh hasil yang maksimal, karena kondisi daerah di Indonesia beragam. Panduan ini juga dapat digunakan oleh organisasi kemanusiaan, lembaga pemerintah dan unsur masyarakat yang membutuhkan.

Bagaimana menggunakan panduan ini? Buku panduan dan buku formulir yang menyertainya akan sangat berguna apabila seluruh isinya dibaca dan dipahami sebelum bencana terjadi. Anda juga dapat menggunakan buku ini pada saat atau setelah bencana terjadi dengan langsung membuka bagian yang tepat dan diperlukan. Kelompok Masyarakat Penanggulangan Bencana (KMPB) di masyarakat Anda dapat mengaktifkan dukungan dan keterlibatan seluruh anggota masyarakat. Buku panduan ini sebaiknya diperkenalkan kepada seluruh masyarakat melalui pertemuan desa atau umum untuk menjelaskan seluruh isinya. Sosialisasi ini dapat dilakukan dengan koordinasi lembaga pemerintah yang tepat (misalnya SATGAS PB, SATLAK PB), sehingga mereka tahu kegiatan Anda dan bisa saling membantu. Seluruh tahap praktis dalam usaha penanggulangan bencana dibagi dalam tiga modul, seperti di bawah ini. Masing-masing bagian dilengkapi dengan contoh formulir laporan yang khusus diciptakan untuk bagian tersebut. •

Modul A sebelum bencana

•

Modul B saat bencana

•

Modul C sesudah bencana

•

Lampiran tambahan Pertolongan Pertama Gawat Darurat, perawatan kejiwaan, ketahanan pangan, gizi dan bantuan pangan, fasilitas permukiman sementara, pasokan air bersih, sanitasi dan penyuluhan kebersihan, pelayanan kesehatan, daftar lembaga terkait.

Buku formulir dan tugas relawan Formulir kosong siap pakai. Formulir ini dibuat agar mudah untuk digandakan atau difotokopi sesuai kebutuhan. Formulir juga merinci tugas para relawan KMPB saat terjadi bencana dan sesudah bencana. Jika dibutuhkan, halaman ini dapat digandakan untuk diberikan kepada anggota masingmasing regu dalam tahap tanggap darurat. Tindakan dan langkah yang dijelaskan dalam buku telah diujicoba di beberapa daerah. Untuk mencapai hasil yang efektif, langkah ini harus dilakukan dengan latihan ujicoba di masing-masing kabupaten. Silakan mengubah isi agar sesuai dengan kondisi setempat jika diperlukan.




pendahuluan

Tujuan PBBM Tujuan PBBM adalah agar masyarakat mengetahui semua langkah-langkah penanggulangan bencana sehingga dapat mengurangi ancaman, mengurangi dampak, menyiapkan diri secara tepat bila terjadi ancaman, menyelamatkan diri, memulihkan diri, dan memperbaiki kerusakan yang terjadi agar menjadi masyarakat yang aman, mandiri dan berdaya tahan terhadap bencana. Yang lebih penting lagi, panduan ini menekankan pentingnya tindakan kesiapsiagaan untuk mencegah atau mengurangi risiko bencana.

Sasaran PBBM 1.

Memperkaya pengetahuan masyarakat melalui pendidikan tentang bencana

2.

Meningkatkan kesadaran masyarakat dan kesiapsiagaan bencana, khususnya di wilayah berisiko tinggi

3.

Mengenalkan metode pembuatan peta ancaman dan evakuasi oleh masyarakat setempat

4.

Menguatkan kemampuan masyarakat untuk menanggulangi bencana

5.

Membangun kemampuan masyarakat bekerjasama dengan pihak-pihak terkait

6.

Mengembangkan atau mengaktifkan Kelompok Masyarakat Penanggulangan Bencana di masyarakat

7.

Menambah tingkat kesadaran masyarakat tentang lingkungan hidup

8.

Membangun dan memelihara kemandirian masyarakat dalam menanggulangi bencana

Siapa yang melakukan perencanaan? Masyarakat yang sewaktu-waktu dapat mengalami bencana adalah pelaku utama dalam perencanaan penanggulangan bencana. Alasan penulisan buku ini adalah untuk membantu masyarakat merencanakan kesiapsiagaan mencegah atau mengurangi ancaman, mengurangi dampak ancaman, menanganinya pada saat terjadi dan memulihkan kembali setelah bencana. Diharapkan dengan panduan ini, anggota masyarakat dapat bekerjasama untuk membuat rencana yang cocok dan tepat.

Kerangka kerja Dalam setiap kejadian bencana di Indonesia ada berbagai pihak yang bekerjasama berusaha menanggulangi bencana, yaitu: pemerintah, LSM lokal dan internasional dan masyarakat itu sendiri. Hubungan antara pihak-pihak terkait ini sebaiknya dijalin pada tahap sebelum bencana, di bawah koordinasi lembaga pemerintah yang mempunyai tugas utama penanggulangan bencana, sesuai dengan Undang-Undang Penanggulangan Bencana No. 24 Tahun 2007 pada tingkatan daerah masing-masing. Undang-Undang Penanggulangan Bencana (selanjutnya akan disebut UU PB) secara umum merupakan sebuah kemajuan bagus untuk sistem penanggulangan bencana di Indonesia. Sistem lama yang lebih bergantung pada status darurat diubah menjadi pencegahan (preventif ), dengan memberikan kewenangan pada pemerintah daerah dalam menentukan rencana penanggulangan bencana yang digunakan sesuai dengan kearifan lokal setempat.




pendahuluan

Dalam sistem penanggulangan bencana yang lama, di tingkat nasional ada Badan Koordinasi Nasional Penanganan Bencana(Bakornas PB) sebagai lembaga antar kementerian yang bertugas mengkoordinir seluruh kegiatan penanggulangan bencana. SATKORLAK PB (Satuan Koordinasi Pelaksana PB) di tingkat propinsi merupakan lembaga antar dinas propinsi yang mengkoordinir kegiatan PB. Kemudian SATLAK PB (Satuan Pelaksana PB) pada tingkat kabupaten; SATGAS (Satuan Tugas) pada tingkat kecamatan; dan LINMAS (Perlindungan Masyarakat) pada tingkat desa. Dalam UU No. 24 Tahun 2007, lembaga-lembaga diatas lebih disederhanakan. Pada tingkat nasional, akan dibentuk Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) yang setingkat dengan menteri. Untuk daerah, akan dibentuk Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) baik ditingkatan propinsi maupun kabupaten/kota. Lembaga lain yang berperan penting dalam penanggulangan bencana di Indonesia adalah lembaga-lembaga Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB, misalnya UNICEF, UNESCO, WHO, UNDP, UNHCR, UN-OCHA/UNORC, WFP), LSM lokal dan internasional dan organisasi seperti PMI (Palang Merah Indonesia), Yayasan IDEP, MPBI (Masyarakat Penanggulangan Bencana Indonesia), Oxfam, CARE, CRS (Catholic Relief Service). Untuk memperkuat kesiapsiagaan mereka, masyarakat juga bisa mendapatkan pelatihan dari organisasi-organisasi tersebut.

Pengertian bencana Bencana adalah peristiwa atau serangkaian peristiwa yang menyebabkan gangguan serius pada masyarakat sehingga menyebabkan korban jiwa serta kerugian yang meluas pada kehidupan manusia baik dari segi materi, ekonomi maupun lingkungan dan melampaui kemampuan masyarakat tersebut untuk mengatasi menggunakan sumber daya yang mereka miliki. Dari pengertian di atas, bencana merupakan sebuah peristiwa yang terjadi karena bertemunya ancaman dari luar terhadap kehidupan manusia dengan kerentanan, yaitu kondisi yang melemahkan masyarakat untuk menangani bencana. Singkatnya ketika ancaman berdampak merugikan manusia dan lingkungan, dan tidak adanya kemampuan masyarakat untuk menanggulanginya maka peristiwa itu disebut dengan bencana. Hubungan antara ancaman, kerentanan dan kemampuan dapat digambarkan sebagai berikut

A nca ma n X Ke re n t a na n Ke ma m pua n

=

R I S I KO B E N C ANA

Berdasarkan penyebab bahayanya, bencana dapat dikategorikan menjadi tiga, yaitu bencana alam, bencana sosial dan bencana campuran. Bencana alam disebabkan oleh kejadian-kejadian alamiah seperti gempa bumi, tsunami, gunung api, dan angin topan. Bencana sosial atau bencana buatan manusia, yaitu hasil dari tindakan langsung maupun tidak langsung manusia seperti perang, konflik sosial, terorisme dan kegagalan teknologi. Bencana dapat terjadi karena alam dan manusia sekaligus yang dikenal sebagai bencana campuran atau kompleks, seperti banjir dan kekeringan. Jika dilihat dari tempo kejadiannya, ancaman dapat terjadi secara mendadak, berangsur-angsur atau musiman. Contoh ancaman yang terjadi secara mendadak adalah gempa bumi, tsunami, dan banjir bandang, ancaman yang berlangsung secara perlahan-lahan atau berangsur-angsur adalah banjir genangan, rayapan, kekeringan dan ancaman yang terjadi musiman adalah banjir bandang (di musim hujan), kekeringan (di musim kemarau) dan suhu dingin. 


pendahuluan

Contoh ancaman dari alam

Contoh ancaman dari ulah manusia

Gempa Bumi

Konflik

Tsunami

Perang

Gunung Api

Seranggan Teroris

Angin Topan dan Badai

Kegagalan Teknologi

Longsor

Hama Penyakit

Kekeringan, dsb.

Contoh ancaman dari campuran alam dan ulah manusia •

Banjir

Longsor

Kebakaran Hutan

Kekurangan Pangan

Faktor-faktor kerentanan yang berpengaruh antara lain •

Berada di lokasi berbahaya (lereng gunung api, sekitar tanggul sungai, di daerah labil, dll).

Kemiskinan

• Pertambahan penduduk yang pesat

Perpindahan penduduk desa ke kota

• Perubahan budaya

Kerusakan dan penurunan kualitas lingkungan

• Kurangnya informasi dan kesadaran

Penanggulangan bencana Penanggulangan Bencana adalah serangkaian kegiatan baik sebelum, saat dan sesudah terjadi bencana yang dilakukan untuk mencegah, mengurangi, menghindari dan memulihkan diri dari dampak bencana. Secara umum kegiatan-kegiatan yang dilakukan dalam penanggulangan bencana adalah sebagai berikut: pencegahan, pengurangan dampak bahaya, kesiapsiagaan, tanggap darurat, pemulihan (rehabilitasi dan rekonstruksi), dan pembangunan berkelanjutan yang mengurangi risiko bencana. Berikut adalah gambar siklus penanggulangan bencana secara umum

Ta n g g a p D a r u r at

K e s i a ps i ag a a n Kesiapsiagaan:

Kajian Darurat Rencana Operasional

Peringatan Dini Rencana Siaga

Mitigasi

Pencegahan

Pengkajian Koordinasi Manajemen Informasi Mobilisasi Sumber Keterkaitan Lokal-NasionalInternasional Kerjasama PemerintahMiliter-Masyarakat-SwastaAkademisi

Tanggap Darurat

Pemulihan: Rehabilitasi Rekonstruksi

Pembangunan Kembali Pencegahan & Mitigasi

Pa s c a D a r u r at

Masing-masing kegiatan di atas dapat diterangkan dengan singkat sebagai berikut 


pendahuluan

Pencegahan Pencegahan adalah upaya yang dilakukan untuk menghilangkan sama sekali atau mengurangi ancaman. Contoh tindakan pencegahan: •

Pembuatan hujan buatan untuk mencegah terjadinya kekeringan di suatu wilayah

Melarang atau menghentikan penebangan hutan

Menanam tanaman bahan pangan pokok alternatif

Menanam pepohonan di lereng gunung

Mitigasi atau pengurangan Mitigasi atau pengurangan adalah upaya untuk mengurangi atau meredam risiko. Kegiatan mitigasi dapat dibagi menjadi dua, yaitu fisik dan nonfisik. Contoh tindakan mitigasi atau peredaman dampak ancaman: •

Membuat bendungan, tanggul, kanal untuk mengendalikan banjir; pembangunan tanggul sungai dan lainnya

Penetapan dan pelaksanaan peraturan, sanksi; pemberian penghargaan mengenai penggunaan lahan, tempat membangun rumah, aturan bangunan

Penyediaan informasi, penyuluhan, pelatihan, penyusunan kurikulum pendidikan penanggulangan bencana

Kesiapsiagaan Kesiapsiagaan adalah upaya menghadapi situasi darurat serta mengenali berbagai sumber daya untuk memenuhi kebutuhan pada saat itu. Hal ini bertujuan agar warga mempunyai persiapan yang lebih baik untuk menghadapi bencana. Contoh tindakan kesiapsiagaan:



Pembuatan sistem peringatan dini

Membuat sistem pemantauan ancaman

Membuat sistem penyebaran peringatan ancaman

Pembuatan rencana evakuasi

Membuat tempat dan sarana evakuasi

Penyusunan rencana darurat, rencana siaga

Pelatihan, gladi dan simulasi atau ujicoba

Memasang rambu evakuasi dan peringatan dini


pendahuluan

Tanggap darurat Tanggap darurat adalah upaya yang dilakukan segera setelah bencana terjadi untuk mengurangi dampak bencana, seperti penyelamatan jiwa dan harta benda. Contoh tindakan tanggap darurat: •

Evakuasi

Pencarian dan penyelamatan

Penanganan Penderita Gawat Darurat (PPGD)

Pengkajian cepat kerusakan dan kebutuhan

Penyediaan kebutuhan dasar seperti air dan sanitasi, pangan, sandang, papan, kesehatan, konseling

Pemulihan segera fasilitas dasar seperti telekomunikasi, transportasi, listrik, pasokan air untuk mendukung kelancaran kegiatan tanggap darurat

Pemulihan Pemulihan adalah upaya yang dilakukan untuk mengembalikan kondisi hidup dan kehidupan masyarakat seperti semula atau lebih baik dibanding sebelum bencana terjadi melalui kegiatan rehabilitasi dan rekonstruksi. Contoh tindakan pemulihan: Memperbaiki prasarana dan pelayanan dasar fisik, pendidikan, kesehatan, kejiwaan, ekonomi, sosial, budaya, keamanan, lingkungan, prasarana transportasi, penyusunan kebijakan dan pembaharuan struktur penanggulangan bencana di pemerintahan. Pembangunan berkelanjutan Pembangunan berkelanjutan adalah upaya yang dilakukan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat dengan mempertimbangkan faktor risiko bencana sehingga masyarakat akan mampu mencegah, mengurangi, menghindari ancaman atau bahaya dan memulihkan diri dari dampak bencana. Contoh tindakan pembangunan berkelanjutan: membangun prasarana dan pelayanan dasar fisik, pendidikan, kesehatan, ekonomi, sosial, budaya, keamanan, lingkungan, pembaharuan rencana tata ruang wilayah, sistem pemerintahan dan lainnya yang memperhitungkan faktor risiko bencana. 


pendahuluan

Penanggulangan bencana berbasis masyarakat Penanggulangan bencana berbasis masyarakat adalah upaya yang dilakukan oleh anggota masyarakat secara terorganisir baik sebelum, saat dan sesudah bencana dengan menggunakan sumber daya yang mereka miliki semaksimal mungkin untuk mencegah, mengurangi, menghindari dan memulihkan diri dari dampak bencana. Beberapa alasan pentingnya penanggulangan bencana berbasis masyarakat 1.

Penanggulangan bencana adalah tanggungjawab semua pihak, bukan pemerintah saja.

2.

Setiap orang berhak untuk mendapatkan perlindungan atas martabat, keselamatan dan keamanan dari bencana.

3.

Masyarakat adalah pihak pertama yang langsung berhadapan dengan ancaman dan bencana. Karena itu kesiapan masyarakat menentukan besar kecilnya dampak bencana di masyarakat.

4.

Masyarakat yang terkena bencana adalah pelaku aktif untuk membangun kembali kehidupannya.

5.

Masyarakat meskipun terkena bencana mempunyai kemampuan yang bisa dipakai dan dibangun untuk pemulihan melalui keterlibatan aktif.

6.

Masyarakat adalah pelaku penting untuk mengurangi kerentanan dengan meningkatkan kemampuan diri dalam menangani bencana.

7.

Masyarakat yang menghadapi bencana adalah korban yang harus siap menghadapi kondisi akibat bencana.

Oleh karena itu buku panduan ini disusun sedemikian rupa untuk membantu masyarakat dalam membuat perencanaan untuk persiapan sebelum bencana, penanggulangan pada saat terjadi bencana dan pemulihan setelah bencana. Dengan bantuan buku pedoman ini, seluruh anggota masyarakat diharapkan bisa bekerjasama untuk membuat perencanaan yang tepat dan bermanfaat.

Peran masyarakat dalam penanggulangan bencana Pada

saat

setempatlah

kritis, yang

masyarakat mengatasi

dampak bencana pada keluarga dan tetangga dengan menggunakan kemampuan yang mereka miliki. Dalam seringkali

tahap

pemulihan

membutuhkan

yang waktu

panjang dan sumber daya yang banyak, masyarakat memerlukan dukungan karena sumber daya mereka menipis atau habis. 10


pendahuluan

Umumnya yang terjadi adalah pemerintah atau lembaga bantuan dari luar hanya memusatkan perhatian pada upaya tanggap darurat melalui konsultasi yang minim sekali dengan masyarakat setempat dan seringkali masyarakat hanya menjadi obyek proyek bantuan darurat. Pada tahap pemulihan, kegiatan pemerintah dan lembaga bantuan sangat terbatas, apalagi pada tahap sebelum bencana. Melihat kedua hal di atas, maka penting bagi masyarakat untuk menyiapkan diri dengan cara mengurangi ancaman, melakukan kegiatan pengurangan dampak ancaman, kesiapsiagaan, dan meningkatkan kemampuan dalam penanganan bencana. Hal-hal tersebut dapat dilakukan dengan baik apabila masyarakat mengorganisir diri membentuk Kelompok Masyarakat Penanggulangan Bencana (KMPB). Lihat dalam Modul A – Sebelum Bencana. Peranan dan kebutuhan khusus laki-laki, perempuan dan kelompok rentan

dalam

penanggulangan bencana Kemampuan dan pengetahuan perempuan maupun laki-laki berperan penting dalam proses pengambilan keputusan penanggulangan bencana. Masing-masing mempunyai kekuatan dan kelemahan, kebutuhan dan kemampuan yang berbeda sesuai dengan budaya. Laki-laki maupun perempuan sangat penting terlibat dalam Kelompok Masyarakat Penanggulangan Bencana (KMPB) di masyarakat. Contohnya, perempuan mempunyai banyak pengalaman dan praktik dalam mengelola hal-hal yang terkait dengan pemeliharaan dasar kehidupan. Keterampilan seperti ini sangat dibutuhkan untuk mendukung kebutuhan kesiapsiagaan masyarakat, tindakan tanggap darurat dan pemulihan. Laki-laki mungkin lebih mempunyai pengetahuan tentang lahan dan wilayah; dan keterampilan ini berguna untuk pemetaan dalam tahap kesiapsiagaan sebelum bencana dan pencarian serta penyelamatan dalam tanggap darurat dan pemulihan. Karena masing-masing kelompok dalam masyarakat mempunyai kebutuhan yang berbeda maka penting untuk diperhatikan pada setiap tahap bencana. Kebutuhan khusus dan kemampuan kelompok rentan lainnya dalam masyarakat juga harus dipertimbangkan. Yang termasuk dalam kelompok rentan adalah bayi, anak dibawah usia 5 tahun, anak, orang lanjut usia, perempuan hamil dan menyusui, orang dengan kendala gerak dan indera (cacat), orang yang hidup dengan HIV/AIDS dan kelompok minoritas. Sangat penting untuk memastikan orang-orang ini dipertimbangkan dalam Penanggulangan Bencana bukan saja karena kebutuhan mereka harus terpenuhi, tetapi juga karena kemungkinan kontribusi bantuan berharga dari mereka. Dibutuhkan banyak macam keahlian untuk menjalankan tugas penanggulangan bencana dalam KMPB. Berdasarkan kenyataan itu, pentingnya peranan laki-laki, perempuan dan semua anggota kelompok masyarakat harus dipahami dengan jelas. 11


pendahuluan

Catatan

12


pendahuluan

Tentang Ancaman

Panduan Umum Penanggulangan Bencana Berbasis Masyarakat (PBBM)

13

O l e h Ya y a s a n I D E P - w w w. i d e p f o u n d a t i o n . o r g / p b b m


pendahuluan

Catatan

14


pendahuluan

Tentang ancaman 1. Gempa bumi

8. Seranggan teroris

2. Tsunami

9. Kekeringan

3. Tanah longsor 4. Gunung api 5. Badai dan angin topan

10. Kerawanan pangan 11. Kebakaran perkotaan

6. Banjir

12. Kebakaran hutan

7. Konflik sosial

13. Wabah penyakit

Gempa bumi Penyebab Gempa bumi terjadi karena gesekan antar lempeng-lempeng tektonik di bawah permukaan bumi. Pergesekan ini mengeluarkan energi yang luar biasa besar dan menimbulkan goncangan di permukaan. Indonesia sangat rawan gempa karena secara geografis berada dekat dengan lempeng-lempeng yang aktif dan saling berhubungan satu sama lain, serta karena adanya gunung-gunung api yang juga aktif.

Dampak Gempa bumi dapat menyebabkan kerusakan sarana seperti bangunan, jembatan dan jalan-jalan yang besar dan luas. Gempa juga dapat diikuti bencana alam berbahaya seperti tanah longsor dan tsunami (silakan baca bagian tanah longsor dan tsunami pada buku ini). Korban jiwa biasanya terjadi karena tertimpa bagian-bagian bangunan roboh atau obyek berat lain seperti pohon dan tiang listrik. Orang sering terperangkap dalam bangunan runtuh. Gempa bumi sering diikuti oleh gempa susulan dalam beberapa menit, jam, hari atau bahkan minggu setelah gempa yang pertama, walaupun sering tidak sekuat yang pertama. Ancaman gempa susulan adalah runtuhnya bangunan yang telah goyah dan rusak akibat gempa pertama. 15


pendahuluan

Tindakan kesiapsiagaan Merencanakan kesiapsiagaan terhadap bencana tidak hanya mencakup perencanaan fisik bangunan belaka. Setiap orang dalam rumah sebaiknya tahu apa yang harus dilakukan dan ke mana harus pergi bila situasi darurat terjadi.

Prinsip rencana siaga untuk rumah tangga •

Sederhana - Rencana darurat rumah tangga dibuat sederhana sehingga mudah diingat oleh seluruh anggota keluarga. Bencana adalah situasi yang sangat mencekam sehingga mudah mencetus kebingungan. Rencana darurat yang baik hanya berisi beberapa rincian saja yang mudah dilaksanakan.

Tentukan jalan melarikan diri - Pastikan Anda dan keluarga tahu jalan yang paling aman untuk keluar dari rumah saat gempa. Jika Anda berencana meninggalkan daerah atau desa, rencanakan beberapa jalan dengan memperhitungkan kemungkinan beberapa jalan yang putus atau tertutup akibat gempa.

Tentukan tempat bertemu - Dalam keadaan anggota keluarga terpencar, misalnya ibu di rumah, ayah di tempat kerja, sementara anak-anak di sekolah saat gempa terjadi, tentukan tempat bertemu. Yang pertama semestinya lokasi yang aman dan dekat rumah. Tempat ini biasanya menjadi tempat anggota keluarga bertemu pada keadaan darurat. Tempat kedua dapat berupa bangunan atau taman di luar desa, digunakan dalam keadaan anggota keluarga tidak bisa kembali ke rumah. Setiap orang mestinya tahu tempat tersebut.

Prinsip rencana siaga untuk sekolah Sama dengan prinsip rencana siaga di rumah tangga. Gedung sekolah perlu diperiksa ketahanannya terhadap gempa bumi. Sebaiknya sekolah dibangun berdasarkan standar bangunan tahan gempa. Anak-anak sekolah perlu sering dilatih untuk melakukan tindakan penyelamatan diri bila terjadi gempa, misalnya sekurang-kurangnya 2 kali dalam setahun.

Menyiapkan rumah tahan gempa

16

Minta bantuan ahli bangunan. Tanyakan tentang perbaikan dan penguatan rumah seperti serambi, pintu kaca geser, garasi, dan pintu garasi. Setidaknya ada bagian rumah yang tahan gempa sebagai titik atau ruang berlindung

Periksa apakah pondasi rumah Anda kokoh

Jika mempunyai saluran air panas dan gas, pastikan tertanam dengan kuat. Gunakan sambungan pipa yang lentur

Letakkan barang yang besar dan berat di bagian bawah rak dan pastikan rak tertempel mati pada tembok

Simpan barang pecah-belah di bagian bawah rak atau lemari yang berlaci dan dapat dikunci

Gantungkan benda berat seperti gambar, lukisan, dan cermin jauh dari tempat tidur, sofa atau kursi dimana orang duduk

Segera perbaiki kabel-kabel yang rusak dan sambungan gas yang bocor

Perbaiki keretakan-keretakan pada atap dan pondasi rumah, dan pastikan hal itu bukan karena kerusakan struktur


pendahuluan

•

Pasang pipa air dan gas yang lentur untuk menghindari kebocoran air dan gas

•

Simpan racun serangga atau bahan yang berbahaya dan mudah terbakar di tempat aman, terkunci serta jauh dari jangkauan anak-anak

•

Hiasan gantung dan lampu diikat kuat agar tidak jatuh pada saat gempa

•

Bila memungkinkan sediakan kasur gulung di dekat tempat-tempat tertentu sebagai alat pengaman kejatuhan barang dari atas

•

Menyediakan helm dekat dengan tempat kerja atau tempat tidur Anda dan gunakan segera ketika terjadi gempa

Tindakan saat terjadi gempa bumi 1.

Bila Anda berada dalam bangunan, cari tempat perlindungan, misalnya di bawah meja yang kuat. Hindari jendela dan bagian rumah yang terbuat dari kaca. Gunakan bangku, meja atau perlengkapan rumah tangga yang kuat sebagai perlindungan

2.

Tetap di sana namun bersiap untuk pindah. Tunggu sampai goncangan berhenti dan aman untuk bergerak

3.

Menjauhlah dari jendela kaca, perapian, kompor atau peralatan rumah tangga yang mungkin akan jatuh. Tetap di dalam untuk menghindari terkena pecahan kaca atau bagian-bagian bangunan

4.

Jika malam hari dan Anda di tempat tidur, jangan lari keluar. Cari tempat yang aman di bawah tempat tidur atau meja yang kuat dan tunggu gempa berhenti. Jika gempa sudah berhenti, periksa anggota keluarga dan carilah tempat yang aman. Ada baiknya kita mempunyai lampu senter dekat tempat tidur. Saat gempa malam hari, alat murah ini sangat berguna untuk menerangi jalan mencari tempat aman, terutama bila listrik padam akibat gempa. Lilin dan lampu gas sangat berbahaya, dan sebaiknya tidak digunakan

5.

Jika Anda berada di tengah keramaian, cari perlindungan. Tetap tenang dan mintalah yang lain untuk tenang juga. Jika sudah aman, berpindahlah ke tempat yang terbuka, jauh dari pepohonan besar atau bangunan. Waspada akan kemungkinan gempa susulan

6.

Jika Anda di luar, cari tempat terbuka, jauh dari bangunan, pohon tinggi dan jaringan listrik. Hindari rekahan akibat gempa yang bisa sangat berbahaya

7.

Jika Anda mengemudi, berhentilah jika aman, tapi tetap dalam mobil. Menjauhlah dari jembatan, jembatan layang atau terowongan. Pindahkan mobil jauh dari lalu lintas. Jangan berhenti dekat pohon tinggi, lampu lalu lintas atau tiang listrik

8.

Jika Anda di pegunungan, dekat dengan lereng atau jurang yang rapuh, waspadalah dengan batu atau tanah longsor yang runtuh akibat gempa

9.

Jika Anda di pantai, segeralah berpindah ke daerah yang tinggi atau berjarak beberapa ratus meter dari pantai. Gempa bumi dapat menyebabkan tsunami selang beberapa menit atau jam setelah gempa dan menyebabkan kerusakan yang hebat 17


pendahuluan

Tindakan setelah gempa bumi berlangsung Saat Anda dan keluarga terlepas dari ancaman akibat gempa awal

18

1.

Periksa adanya luka. Setelah menolong diri, bantu menolong mereka yang terluka atau terjebak. Hubungi petugas yang menangani bencana, kemudian berikan pertolongan pertama jika memungkinkan. Jangan coba memindahkan mereka yang luka serius karena justru bisa memperparah luka.

2.

Periksa keamanan. Periksa hal-hal berikut setelah gempa •

Api atau ancaman kebakaran

Kebocoran gas - tutup saluran gas jika diduga bocor dari adanya bau dan jangan dibuka sebelum diperbaiki oleh ahlinya

Kerusakan saluran listrik - matikan meteran listrik

Kerusakan kabel listrik - menjauhlah dari kabel listrik sekalipun meteran telah dimatikan

Barang-barang yang jatuh di dalam lemari (saat Anda membukanya)

Periksa pesawat telepon - pastikan telepon pada tempatnya

3.

Lindungi diri Anda dari ancaman tidak langsung dengan memakai celana panjang, baju lengan panjang, sepatu yang kuat dan jika mungkin juga sarung tangan. Ini akan melindungi Anda dari luka akibat barang-barang yang pecah.

4.

Bantu tetangga yang memerlukan bantuan. Orang tua, anak-anak, ibu hamil, ibu menyusui dan orang cacat mungkin perlu bantuan tambahan. Mereka yang jumlah anggota keluarganya besar juga memerlukan bantuan tambahan pada keadaan darurat.

5.

Pembersihan. Singkirkan barang-barang yang mungkin berbahaya, termasuk pecahan gelas, kaca, dan obat-obatan yang tumpah.

6.

Waspada dengan gempa susulan. Sebagian besar gempa susulan lebih lemah dari gempa utama. Namun, beberapa dapat cukup kuat untuk merobohkan bangunan yang sudah goyah akibat gempa pertama. Tetaplah berada jauh dari bangunan. Kembali ke rumah hanya bila pihak berwenang sudah mengumumkan keadaan aman. •

Gunakan lampu senter. Jangan gunakan korek api, lilin, kompor gas atau obor

Gunakan telepon rumah hanya dalam keadaan darurat yang mengancam jiwa

Nyalakan radio untuk informasi, laporan kerusakan atau keperluan relawan di daerah Anda

Kondisikan jalan bebas rintangan untuk mobil darurat


pendahuluan

Tsunami Penyebab Tsunami adalah gelombang besar yang diakibatkan oleh pergeseran bumi di dasar laut. Kata tsunami berasal dari bahasa Jepang yang berarti “gelombang pelabuhan” karena bencana ini hanya terjadi di wilayah pesisir.

Kapan tsunami terjadi? Tsunami bisa terjadi kapan saja, pada saat musim hujan ataupun musim kemarau baik siang maupun malam hari. Tanda peringatan akan terjadinya bencana tsunami bisa dilihat di bawah ini.

Dampak •

Banjir dan gelombang pasang yang tinggi

Kerusakan pada sarana dan prasarana di sekitar kawasan pesisir

Pencemaran sumber-sumber air bersih

Tindakan kesiapsiagaan Mengenali gejala yang mungkin terjadi •

Biasanya diawali gempa bumi yang sangat kuat, biasanya lebih dari 6 skala richter, berlokasi di bawah laut. Anda dapat merasakan gempa tersebut jika berada dekat dengan pusat gempa. Namun tsunami bisa tetap terjadi meskipun Anda tidak merasakan goncangan

Bila Anda menyaksikan permukaan laut turun secara tiba-tiba, waspadalah karena itu tanda gelombang raksasa akan datang (merupakan tanda peringatan datangnya tsunami)

Hembusan angin berbau air laut yang keras

Tsunami adalah rangkaian gelombang. Bukan gelombang pertama yang besar dan mengancam, tetapi beberapa saat setelah gelombang pertama akan menyusul gelombang yang jauh lebih besar

Bila Anda melihat laut menjadi berwarna gelap atau mendengar suara gemuruh lebih keras dari biasanya, itu dapat berarti gelombang tsunami sedang mendekat

Saat mengetahui ada gejala akan terjadi tsunami, segera sampaikan pada semua orang, khususnya aparat pemerintah setempat sehingga mereka dapat memberikan tanda peringatan untuk mengungsi. Segera lakukan pengungsian, karena tsunami bisa terjadi dengan cepat hingga waktu untuk mengungsi sangat terbatas. Mengungsi ke daerah yang tinggi dan sejauh mungkin dari pantai, mengikuti tanda evakuasi, melalui jalur evakuasi ke tempat evakuasi. Ikuti perkembangan terjadinya bencana melalui media atau sumber yang bisa dipercaya. 19


pendahuluan

Mengurangi dampak dari tsunami •

Hindari bertempat tinggal di daerah tepi pantai yang landai kurang dari 10 meter dari permukaan laut. Berdasarkan penelitian, daerah ini merupakan daerah yang mengalami kerusakan terparah akibat bencana Tsunami, badai dan angin ribut

Disarankan untuk menanam tanaman yang mampu menahan gelombang seperti bakau, palem, ketapang, waru, beringin atau jenis lainnya

Ikuti tata guna lahan yang telah ditetapkan oleh pemerintah setempat

Buat bangunan bertingkat dengan ruang aman di bagian atas

Bagian dinding yang lebar usahakan tidak sejajar dengan garis pantai

Tindakan saat tsunami berlangsung Prinsip-prinsip cara penyelamatan diri 1.

Bila sedang berada di pantai atau dekat laut dan merasakan bumi bergetar, segera berlari ke tempat yang tinggi dan jauh dari pantai. Naik ke lantai yang lebih tinggi, atap rumah atau memanjat pohon. Tidak perlu menunggu peringatan Tsunami

2.

Tsunami dapat muncul melalui sungai dekat laut, jadi jangan berada di sekitarnya

3.

Selamatkan diri anda, bukan barang anda

4.

Jangan hiraukan kerusakan di sekitar, teruslah berlari

5.

Jika terseret tsunami, carilah benda terapung yang dapat digunakan sebagai rakit

6.

Saling tolong-menolong, ajaklah tetangga tinggal di rumah anda, bila rumah Anda selamat! Utamakan anak-anak, wanita hamil, orang jompo dan orang cacat

7.

Selamatkan diri melalui jalur evakuasi tsunami ke tempat evakuasi yang sudah disepakati bersama

8.

Tetaplah bertahan di daerah ketinggian sampai ada pemberitahuan resmi dari pihak berwenang tentang keadaan aman

9.

Jika anda berpegangan pada pohon saat gelombang tsunami berlangsung jangan membelakangi arah laut supaya terhindar dari benturan benda benda yang dibawa oleh gelombang. Anda dapat membalikan badan saat gelombang berbalik arah kembali ke laut

10. Tetap berpegangan kuat hingga gelombang benar-benar reda

Tindakan setelah tsunami berlalu

20

Hindari instalasi listrik bertegangan tinggi dan laporkan jika menemukan kerusakan kepada PLN

Hindari memasuki wilayah kerusakan kecuali setelah dinyatakan aman

Jauhi reruntuhan bangunan

Laporkan diri ke lembaga pemerintah, lembaga adat atau lembaga keagamaan!

Upayakan penampungan sendiri kalau memungkinkan. Ajaklah sesama warga untuk melakukan kegiatan yang positif. Misalnya mengubur jenazah, mengumpulkan bendabenda yang dapat digunakan kembali, sembahyang bersama, dan lain sebagainya. Tindakan ini akan dapat menolong kita untuk segera bangkit, dan membangun kembali kehidupan

Bila diperlukan, carilah bantuan dan bekerjasama dengan sesama serta lembaga pemerintah, adat, keagaamaan atau lembaga swadaya masyarakat

Ceritakan tentang bencana ini kepada keluarga, anak, dan teman Anda untuk memberikan pengetahuan yang jelas dan tepat. Ceritakan juga apa yang harus dilakukan bila ada tandatanda tsunami akan datang


pendahuluan

Tanah longsor Penyebab Pengertian tanah longsor adalah runtuhnya tanah secara tiba-tiba atau pergerakan tanah atau bebatuan dalam jumlah besar secara tiba-tiba atau berangsur yang umumnya terjadi di daerah terjal yang tidak stabil. Faktor lain yang mempengaruhi terjadinya bencana ini adalah lereng yang gundul serta kondisi tanah dan bebatuan yang rapuh. Hujan deras adalah pemicu utama terjadinya tanah longsor. Tetapi tanah longsor dapat juga disebabkan oleh gempa atau aktifitas gunung api. Ulah manusia pun bisa menjadi penyebab tanah longsor seperti penambangan tanah, pasir dan batu yang tidak terkendali.

Gejala umum 1. 2. 3. 4.

Muncul retakan-retakan di lereng yang sejajar dengan arah tebing Muncul air secara tiba-tiba dari permukaan tanah di lokasi baru Air sumur di sekitar lereng menjadi keruh Tebing rapuh dan kerikil mulai berjatuhan

Wilayah-wilayah yang rawan akan tanah longsor •

Pernah terjadi bencana tanah longsor di wilayah tersebut

Berada pada daerah yang terjal dan gundul

Merupakan daerah aliran air hujan

Tanah tebal atau sangat gembur pada lereng yang menerima curah hujan tinggi

Dampak Tanah dan material lainya yang berada di lereng dapat runtuh dan mengubur manusia, binatang, rumah, kebun, jalan dan semua yang berada di jalur longsornya tanah. Kecepatan luncuran tanah longsor, terutama pada posisi yang terjal, bisa mencapai 75 kilometer per jam. Sulit untuk menyelamatkan diri dari tanah longsor tanpa pertolongan dari luar.

Tindakan kesiapsiagaan •

Tidak menebang atau merusak hutan

Melakukan penanaman tumbuh-tumbuhan berakar kuat, seperti nimba, bambu, akar wangi, lamtoro, dsb., pada lereng-lereng yang gundul

Membuat saluran air hujan

Membangun dinding penahan di lereng-lereng yang terjal

Memeriksa keadaan tanah secara berkala

Mengukur tingkat kederasan hujan

Tindakan saat terjadi tanah longsor •

Segera keluar dari daerah longsoran atau aliran reruntuhan/puing ke area yang lebih stabil

Bila melarikan diri tidak memungkinkan, lingkarkan tubuh anda seperti bola dengan kuat dan lindungi kepala Anda. Posisi ini akan memberikan perlindungan terbaik untuk badan Anda 21


pendahuluan

Tindakan setelah terjadi tanah longsor •

Hindari daerah longsoran, dimana longsor susulan dapat terjadi

Periksa korban luka dan korban yang terjebak longsor tanpa langsung memasuki daerah longsoran

Bantu arahkan SAR ke lokasi longsor

Bantu tetangga yang memerlukan bantuan khususnya anak-anak, orang tua dan orang cacat

Dengarkan siaran radio lokal atau televisi untuk informasi keadaan terkini

Waspada akan adanya banjir atau aliran reruntuhan setelah longsor

Laporkan kerusakan fasilitas umum yang terjadi kepada pihak yang berwenang

Periksa kerusakan pondasi rumah dan tanah disekitar terjadinya longsor

Tanami kembali daerah bekas longsor atau daerah di sekitarnya untuk menghindari erosi yang telah merusak lapisan atas tanah yang dapat menyebabkan banjir bandang

Mintalah nasihat untuk mengevaluasi ancaman dan teknik untuk mengurangi risiko tanah longsor

Cara-cara menghindari korban jiwa dan harta akibat tanah longsor • Membangun permukiman jauh dari daerah yang rawan •

Bertanya pada pihak yang mengerti sebelum membangun

Membuat peta ancaman - untuk keterangan lebih lanjut lihat bagian A.3 Memperkirakan risiko bencana

Melakukan deteksi dini

Gunung api Penyebab Gunung api meletus akibat magma di dalam perut bumi yang didorong keluar oleh gas yang bertekanan tinggi atau karena gerakan lempeng bumi, tumpukan tekanan dan panas cairan magma. Letusannya membawa abu dan batu yang menyembur dengan keras, sedangkan lavanya bisa membanjiri daerah sekitarnya. Gunung api bisa menimbulkan korban jiwa dan harta benda yang besar pada wilayah radius ribuan kilometer dan bahkan bisa mempengaruhi putaran iklim di bumi ini, seperti yang terjadi pada Gunung Pinatubo di Filipina dan Gunung Krakatau di Propinsi Banten, Indonesia.

Dampak Hasil gunung api

22

Gas vulkanik

Lava dan aliran pasir serta batu panas

Lahar

Tanah longsor

Gempa bumi

Abu letusan

Awan panas (Piroklastik)


pendahuluan

Gas vulkanik adalah gas-gas yang dikeluarkan saat terjadi letusan gunung api. Gas-gas yang dikeluarkan antara lain Karbon Monoksida (CO), Karbon Dioksida (CO2), Hidrogen Sulfida (H2S), Sulfur Dioksida (SO2) dan Nitrogen (N2) yang membahayakan bagi manusia. Lava adalah cairan magma bersuhu sangat tinggi yang mengalir ke permukaan melalui kawah gunung api. Lava encer mampu mengalir jauh dari sumbernya mengikuti sungai atau lembah yang ada, sedangkan lava kental mengalir tidak jauh dari sumbernya. Lahar juga merupakan salah satu ancaman bagi masyarakat yang tinggal di lereng gunung api. Lahar adalah banjir bandang di lereng gunung yang terdiri dari campuran bahan vulkanik berukuran lempung sampai bongkah. Lahar dapat berupa lahar panas atau lahar dingin. Lahar panas berasal dari letusan gunung api yang memiliki danau kawah, dimana air danau menjadi panas kemudian bercampur dengan material letusan dan keluar dari mulut gunung. Lahar dingin atau lahar hujan terjadi karena percampuran material letusan dengan air hujan di sekitar gunung yang kemudian membuat lumpur kental dan mengalir dari lereng gunung. Lumpur ini bisa panas atau dingin. Awan panas adalah hasil letusan gunung api yang paling berbahaya karena tidak ada cara untuk menyelamatkan diri dari awan panas tersebut kecuali melakukan evakuasi sebelum gunung meletus. Awan panas bisa berupa awan panas aliran, awan panas hembusan dan awan panas jatuhan. Awan panas aliran adalah awan dari material letusan besar yang panas, mengalir turun dan akhirnya mengendap di dalam dan di sekitar sungai dan lembah. Awan panas hembusan adalah awan dari material letusan kecil yang panas, dihembuskan angin dengan kecepatan mencapai 90 km per jam. Awan panas jatuhan adalah awan dari material letusan panas besar dan kecil yang dilontarkan ke atas oleh kekuatan letusan yang besar. Material berukuran besar akan jatuh di sekitar puncak sedangkan yang halus akan jatuh mencapai puluhan, ratusan bahkan ribuan kilometer dari puncak karena pengaruh hembusan angin. Awan panas dapat mengakibatkan luka bakar pada bagian tubuh yang terbuka seperti kepala, lengan, leher atau kaki, dan juga menyebabkan sesak napas sampai tidak bisa bernapas. Abu Letusan gunung api adalah material letusan yang sangat halus. Karena hembusan angin dampaknya bisa dirasakan ratusan kilometer jauhnya. Dampak abu letusan •

Permasalahan pernapasan

Kesulitan penglihatan

Pencemaran sumber air bersih

Badai listrik

Gangguan kerja mesin dan kendaraan bermotor

Kerusakan atap

Kerusakan ladang dan lingkungan sekitar

Kerusakan infrastruktur seperti jalan dan bandar udara

23


pendahuluan

Tindakan kesiapsiagaan Persiapan dalam menghadapi letusan gunung api •

Mengenali tanda-tanda bencana, karakter gunung api dan ancaman-ancamannya

Membuat peta ancaman, mengenali daerah ancaman, daerah aman

Membuat sistem peringatan dini

Mengembangkan Radio komunitas untuk penyebarluasan informasi status gunung api

Mencermati dan memahami Peta Kawasan Rawan gunung api instansi berwenang

Membuat perencanaan penanganan bencana

Mempersiapkan jalur dan tempat pengungsian yang sudah siap dengan bahan kebutuhan dasar (air, jamban, makanan, pertolongan pertama) jika diperlukan

Mempersiapkan kebutuhan dasar dan dokumen penting

Memantau informasi yang diberikan oleh Pos Pengamatan gunung api (dikoordinasi oleh Direktorat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi). Pos pengamatan gunung api biasanya mengkomunikasikan perkembangan status gunung api lewat radio komunikasi

yang diterbitkan oleh

Tindakan saat terjadi letusan gunung api Yang sebaiknya dilakukan jika terjadi letusan gunung api

24

Hindari daerah rawan bencana seperti lereng gunung, lembah, aliran sungai kering dan daerah aliran lahar

Hindari tempat terbuka, lindungi diri dari abu letusan

Masuk ruang lindung darurat bila terjadi awan panas

Siapkan diri untuk kemungkinan bencana susulan

Kenakan pakaian yang bisa melindungi tubuh, seperti baju lengan panjang, celana panjang, topi dan lainnya


pendahuluan

Melindungi mata dari debu - bila ada gunakan pelindung mata seperti kacamata renang atau apapun yang bisa mencegah masuknya debu ke dalam mata

Jangan memakai lensa kontak

Pakai masker atau kain untuk menutupi mulut dan hidung

Saat turunnya abu gunung api usahakan untuk menutup wajah dengan kedua belah tangan

Tindakan setelah terjadi letusan gunung api Yang sebaiknya dilakukan setelah terjadinya letusan gunung api •

Jauhi wilayah yang terkena hujan abu

Bersihkan atap dari timbunan abu karena beratnya bisa merusak atau meruntuhkan atap bangunan

Hindari mengendarai mobil di daerah yang terkena hujan abu sebab bisa merusak mesin motor, rem, persneling dan pengapian

Badai dan angin topan Penyebab Angin Topan atau badai besar adalah angin kencang dengan kecepatan 120 km per jam atau lebih. Angin Topan bisa mempunyai kekuatan hembusan angin sampai 200 km per jam yang dibarengi oleh hujan yang sangat lebat sehingga menyebabkan badai di daerah pesisir dan gelombang besar yang sangat kuat di laut. Di pusat badai, mata angin ribut yang bertekanan rendah membentuk kubah air yang tinggi. Ketika seluruh badai bergerak ke daratan, ia mendorong kubah air, sehingga menyebabkan banjir di daratan. Tanda-tanda terjadinya angin ribut • Penurunan suhu dan tekanan udara yang drastis dan tiba-tiba •

Terlihat gumpalan awan gelap, besar dan tinggi

Petir dan guruh terlihat dari jauh

Terdengar suara gemuruh/guntur dari kejauhan

Peringatan dari BMG yang disampaikan melalui media televisi, radio atau surat kabar

Dampak Kekuatan angin dan hujan bisa •

Menyebabkan kerusakan atau kehancuran bangunan

Mengangkat dan memindahkan benda-benda yang tidak stabil

Merusak jaringan listrik

Menyebabkan erosi di daerah pesisir

Menyebabkan banjir

Membahayakan keselamatan 25


pendahuluan

Tindakan kesiapsiagaan Masyarakat yang hidup di daerah pesisir dan rawan akan bencana ini, bisa melakukan beberapa tindakan persiapan menghadapi badai dan angin topan dengan: •

Menyadari risiko dan membuat rencana pengungsian - mengetahui risiko dan cara mengungsi yang cepat dan tepat adalah kunci dari tindakan persiapan dan pencegahan ini

Melakukan latihan dengan menelusuri jalur-jalur evakuasi - akan mempercepat dan memudahkan proses pengungsian apabila diperlukan nanti

Menguatkan atap rumah dengan mengikat atap dengan baik

Mengembangkan rencana tindakan •

Kapan harus bersiap untuk menghadapi badai dan angin topan?

Apabila diperlukan, berapa lama dibutuhkan untuk mengungsi?

Apakah jalur pengungsian perlu diubah karena terlalu sulit?

Menyiapkan kebutuhan yang diperlukan - Pada saat peringatan akan adanya badai, setiap keluarga perlu menyiapkan bahan-bahan yang diperlukan seperti lilin atau lampu senter dengan persediaan baterainya, dan makanan paling sedikit untuk tiga hari

Pencegahan di rumah-rumah - Menutup jendela-jendela dan pintu-pintu kaca dengan papan. Berdasarkan penelitian tentang angin disimpulkan bahwa bangunan akan lebih bisa bertahan apabila tidak ada angin yang masuk

Persediaan penerangan dan makanan - Dalam bencana badai dan angin topan jaringan listrik sering terganggu atau rusak sama sekali. Karena tidak memungkinkan untuk melakukan perbaikan dengan cepat, maka perlu persediaan lilin atau lampu senter dengan cadangan baterai di dalam rumah. Persediaan makanan bagi setiap anggota keluarga untuk minimal tiga hari adalah suatu keharusan

Mendengarkan radio untuk informasi darurat - BMG (Badan Meteorologi dan Geofisika) adalah instansi pemerintah yang bertanggungjawab untuk penelitian dan peringatan akan ancaman. Biasanya badan ini menyiarkan peringatan kepada masyarakat melalui radio: bisa dengan radio komunikasi atau dengan radio komunitas

Tindakan saat terjadi badai dan angin topan Tetap berada di dalam rumah, kecuali apabila dianjurkan untuk mengungsi. Walaupun tidak ada anjuran, masyarakat harus tetap bersiap untuk mengungsi. Apabila dianjurkan untuk tinggal di dalam rumah maka

26

Semua persediaan sudah disiapkan

Jika diperlukan, tinggal di suatu ruangan yang paling aman di dalam rumah

Matikan semua sumber api, aliran listrik dan peralatan elektronik

Terus mendengarkan radio agar mengetahui perubahan kondisi

Hindari banjir - Apabila banjir masuk ke dalam rumah, jika memungkinkan, naik ke tempat yang lebih tinggi. Waspada terhadap ‘pusat’ angin topan. Pusat badai dan angin topan ini biasanya mencapai radius 30 - 50 km dan badainya bisa mencapai radius 600 km. ‘Pusat’ badai dapat membawa air yang menyebabkan terjadi banjir di daerah pesisir. Pada saat ‘pusat’ badai ini lewat, keadaan biasanya lebih tenang dan tidak berawan, namun ini bukan berarti badai telah berlalu. Tetap tinggal di dalam rumah hingga badai benar-benar berlalu (bisa beberapa jam atau hari).


pendahuluan

Tindakan setelah terjadi badai dan angin topan •

Usahakan untuk tidak segera memasuki daerah sampai dinyatakan aman. Banyak kegiatan berlangsung untuk membenahi daerah yang baru terlanda bencana ini. Untuk memperlancar proses ini sebaiknya orang yang tidak berkepentingan dilarang masuk

Gunakan senter untuk memeriksa kerusakan. Jangan menyalakan aliran listrik sebelum dinyatakan aman. Jauhi kabel-kabel listrik yang terjatuh di tanah. Untuk menghindari kecelakaan, jalan yang terbaik adalah menjauhi kabel-kabel ini

Matikan gas dan aliran listrik. Untuk menghindari kebakaran, apabila tercium bau gas segera matikan aliran gas dan apabila ada kerusakan listrik segera matikan aliran dengan mencabut sekring. Ini hanya boleh dilakukan oleh orang yang benar-benar paham tentang listrik

Pergunakan telepon hanya untuk keadaan darurat. Jaringan telepon akan menjadi sangat sibuk pada saat seperti ini. Kepentingan untuk meminta bantuan harus diutamakan

Mendengarkan radio untuk mengetahui perubahan kondisi

Banjir Banjir adalah ancaman musiman yang terjadi apabila meluapnya tubuh air dari saluran yang ada dan menggenangi wilayah sekitarnya. Banjir adalah ancaman alam yang paling sering terjadi dan paling banyak merugikan, baik dari segi kemanusiaan maupun ekonomi. Sembilan puluh persen dari kejadian bencana alam (tidak termasuk bencana kekeringan) berhubungan dengan banjir. Jenis banjir yang sering terjadi: bandang atau kiriman dan pasang-surut.

Penyebab •

Hujan - dalam jangka waktu yang panjang atau besarnya curah hujan selama berhari-hari

Erosi tanah - menyisakan batuan yang menyebabkan air hujan mengalir deras di atas permukaan tanah tanpa terjadi resapan

Buruknya penanganan sampah - yang menyumbat saluran-saluran air sehingga tubuh air meluap dan membanjiri daerah sekitarnya

Pembangunan tempat permukiman - dimana tanah kosong diubah menjadi jalan atau tempat parkir yang menyebabkan hilangnya daya serap air hujan. Pembangunan tempat permukiman bisa menyebabkan meningkatnya risiko banjir sampai 6 kali lipat dibandingkan tanah terbuka yang biasanya mempunyai daya serap air tinggi. Masalah ini sering terjadi di kota-kota besar yang pembangunannya tidak terencana dengan baik. Peraturan pembuatan sumur resapan di daerah perkotaan kurang diawasi pelaksanaannya

Bendungan dan saluran air yang rusak - walaupun tidak sering terjadi, namun bisa menyebabkan banjir terutama pada saat hujan deras yang panjang

Keadaan tanah dan tanaman - tanah yang ditumbuhi banyak tanaman mempunyai daya serap air yang besar. Tanah yang tertutup semen, paving atau aspal sama sekali tidak menyerap air. Pembabatan hutan juga dapat merupakan penyebab banjir

Di daerah bebatuan - daya serap air sangat kurang sehingga bisa menyebabkan banjir kiriman atau banjir bandang 27


pendahuluan

Dampak Ancaman wabah penyakit setelah banjir - Pada saat dan sesudah banjir, ada beberapa tempat yang bisa menyebabkan tersebarnya penyakit menular, seperti: tempat pembuangan limbah dan tempat sampah yang terbuka, sistem pengairan yang tercemar dan sistem kebersihan yang tidak baik. Bakteri bisa tersebar melalui air yang digunakan masyarakat, baik air PAM maupun air sumur yang telah tercemar oleh air banjir. Air banjir membawa banyak bakteri, virus, parasit dan bibit penyakit lainnya, termasuk juga unsur-unsur kimia yang berbahaya. Penyakit Diare - diare mempunyai masa pertumbuhan antara 1 - 7 hari. Ikuti petunjuk-petunjuk kebersihan di bawah ini untuk menghindari risiko terjangkit diare. Orang yang terjangkit penyakit ini harus mendapatkan perawatan khusus karena apabila dibiarkan terlalu lama bisa terancam, khususnya pada orang tua dan anak-anak. Penyakit yang disebarkan oleh nyamuk - banjir bisa meningkatkan perkembangbiakan nyamuk secara luas. Bibit-bibit penyakit yang dibawa oleh serangga ini termasuk Demam Berdarah, Malaria, dll. Untuk mencegah sebuah tempat menjadi sarang nyamuk, kosongkan air yang tergenang dan tutup tempat-tempat air yang terbuka. Unsur-unsur kimia seperti pestisida, pupuk kimia dan unsur-unsur dengan bahan dasar minyak bisa mencemari sumber air dan membawa risiko.

Tindakan Kesiapsiagaan Persiapan dalam pencegahan kemungkinan banjir - Untuk menghindari risiko banjir, sebaiknya membuat bangunan di daerah yang aman seperti di dataran yang tinggi dan melakukan tindakantindakan pencegahan. Untuk daerah-daerah yang berisiko banjir, sebaiknya: •

Mengerti akan ancaman banjir - termasuk banjir yang pernah terjadi dan mengetahui letak daerah apakah cukup tinggi untuk terhindar dari banjir

Melakukan persiapan untuk mengungsi - dan melakukan latihan pengungsian. Mengetahui jalur evakuasi, jalan yang tergenang air dan yang masih bisa dilewati. Setiap orang harus mengetahui tempat evakuasi, kemana harus pergi apabila terjadi banjir

Mengembangkan program penyuluhan - untuk meningkatkan kesadaran akan ancaman banjir dan meningkatkan kesadaran masyarakat untuk memperhitungkan ancaman banjir dalam perkembangan masa depan

Memasang tanda ancaman pada jembatan yang rendah - agar tidak dilalui orang pada saat banjir. Adakan perbaikan apabila diperlukan

Mengatur aliran air ke luar daerah - pada daerah permukiman yang berisiko banjir

Menjaga sistem pembuangan limbah dan air kotor - tetap bekerja pada saat terjadi banjir

Memasang tanda ketinggian air - pada saluran air, kanal, kali atau sungai yang dapat dijadikan petunjuk pada ketinggian berapa akan terjadi banjir atau petunjuk kedalaman genangan air

Tindakan di rumah-rumah • • • • 28

Simpan surat-surat penting di dalam tempat yang tinggi, kedap air dan aman Naikkan panel-panel dan alat-alat listrik ke tempat yang lebih tinggi, sekurang-kurangnya 30 cm di atas garis ketinggian banjir maksimum Pada saat banjir, tutup kran saluran air utama yang mengalir ke dalam rumah, dan matikan listrik dari meterannya Pindahkan barang-barang rumah tangga ke tempat yang lebih tinggi


pendahuluan

Kegiatan yang dapat dilakukan untuk mengurangi risiko banjir •

Buat sumur resapan bila memungkinkan

Tanam lebih banyak pohon besar

Membentuk Kelompok Masyarakat Pengendali Banjir

Membangun atau menetapkan lokasi dan jalur evakuasi bila terjadi banjir

Membangun sistem peringatan dini banjir

Menjaga kebersihan saluran air dan limbah

Memindahkan tempat hunian ke daerah bebas banjir atau tinggikan bangunan rumah hingga batas ketinggian banjir jika memungkinkan

Mendukung upaya pembuatan kanal atau saluran dan bangunan pengendali banjir dan lokasi evakuasi

Bekerjasama dengan masyarakat di luar daerah banjir untuk menjaga daerah resapan air

Tindakan saat terjadi banjir •

Segera menyelamatkan diri ke tempat yang aman

Jika memungkinkan ajaklah anggota keluarga atau kerabat atau orang di sekitar Anda untuk menyelamatkan diri

Selamatkan barang-barang berharga sehingga tidak rusak atau hilang terbawa banjir

Pantau kondisi ketinggian air setiap saat sehingga bisa menjadi dasar untuk tindakan selanjutnya

Tindakan setelah terjadi banjir Mencegah tersebarnya penyakit di daerah banjir Air untuk minum dan memasak Di saat dan sesudah terjadinya banjir, penting untuk memperhatikan kebersihan air yang digunakan masyarakat dalam kehidupan sehari-hari. •

Gunakan air bersih untuk mencuci piring, mencuci, dsb. Jangan menggunakan air yang telah tercemar

Rebus atau proses air sebelum digunakan. Merebus air bisa membunuh bakteri dan parasit. Rebus dan biarkan air mendidih sekurang-kurangnya 7 menit. Hanya minum air yang sudah direbus, bukan air mentah

Gosok gigi atau buat es dari air bersih yang sudah direbus

Air juga bisa diolah dengan klorin atau yodium atau dengan mencampur 4 tetes klorin pemutih pakaian tanpa pewangi (5.25% sodium hypochlorite) dalam 2 liter air. Campur dengan baik dan biarkan, kalau bisa di bawah sinar matahari, selama 30 menit. Cara ini cukup baik untuk mengolah air tapi tidak bisa membunuh semua kuman atau parasit. Jika menggunakan yodium, campurkan 11 tetes yodium (2%) ke dalam 2 liter air. Jika menggunakan tablet pemurni air, ikuti instruksi penggunaannya. Jumlah klorin dan yodium harus digandakan jika air sangat kotor dan keruh 29


pendahuluan

Hal-hal penting tentang sanitasi dan kebersihan Air banjir bisa mengandung kotoran dari limbah air kotor dan limbah industri. Walaupun kontak dengan kulit tidak membahayakan, namun mengkonsumsi makanan atau minuman yang tercemar air banjir bisa berisiko bagi kesehatan masyarakat. Pada saat bencana, sangat penting untuk menerapkan langkah-langkah dasar kebersihan ini. Selalu mencuci tangan dengan menggunakan sabun dan air bersih: • Sebelum memasak atau makan •

Setelah buang air

Setelah melakukan pembersihan

Setelah menangani apa saja yang telah tercemar air banjir

Jangan biarkan anak-anak bermain di air banjir. Seringlah mencuci tangan mereka, terutama sebelum makan.

Pembersihan di rumah setelah banjir Setelah menentukan suatu daerah aman dari banjir, semua permukaan harus dibersihkan dan diberi obat pembasmi kuman untuk mencegah tumbuhnya jamur dan lumut. Jika memungkinkan, pakai sepatu karet dan sarung tangan selama melakukan proses pembersihan ini. •

Dinding, lantai dan permukaan lain harus dibersihkan dengan air sabun dan diberi obat pembasmi kuman dengan campuran 1 cangkir cairan pemutih per 2 liter air

Perhatian khusus diberikan pada tempat-tempat bermain anak-anak dan tempat-tempat makanan seperti dapur, meja makan, lemari makanan, kulkas, dll.

Untuk barang-barang yang sulit dibersihkan, seperti kasur, kursi-kursi dengan jok, dll, keringkan di luar rumah di bawah panas matahari dan kemudian diberi obat pembasmi kuman. Barang-barang yang tidak bisa dibersihkan sebaiknya dibuang saja

Perlu diingat bahwa bibit-bibit penyakit seperti bakteri dan jamur masih bisa tumbuh dan berkembang lama setelah tindakan pembersihan selesai. Oleh sebab itu, disarankan pada masyarakat yang daerahnya telah dilanda banjir untuk mengadakan tindakan pembersihan berulang kali.

Beberapa tindakan untuk menjaga kebersihan •

Buatlah pagar untuk mengelilingi tempat air bersih supaya binatang tidak masuk

Bakarlah sampah yang dapat dibakar. Sampah yang tidak dapat dibakar sebaiknya ditanam dalam lubang khusus. Jarak lubang sampah paling tidak 20 meter dari permukiman dan 500 meter dari sumber air bersih

Buanglah barang-barang yang sudah kotor terkena air banjir

Jangan buang air besar maupun air kecil di dekat tempat air bersih ataupun rumah permukiman

Selalu mencuci tangan dengan menggunakan sabun dan air bersih •

Sebelum memasak atau makan

Setelah buang air

Setelah melakukan pembersihan

Setelah memegang apa saja yang telah tercemar air banjir

Informasi lebih lanjut tentang sanitasi dan kebersihan dapat dilihat pada lampiran tambahan. 30


pendahuluan

Konflik sosial Konflik adalah pertentangan fisik antara dua pihak atau lebih yang menyebabkan hilangnya hak kelompok masyarakat, timbulnya rasa takut, terancamnya keamanan dan ketentraman, terganggunya keselamatan atau martabat, hilangnya aset dan terganggunya keseimbangan kehidupan masyarakat. Konflik sosial adalah salah satu bagian dari dampak perbedaan kepentingan yang tidak ditangani dengan baik dalam kehidupan masyarakat. Apabila diikuti dengan tindakan kekerasan bisa mengakibatkan bencana bagi masyarakat. Dampak utama dari konflik sosial adalah trauma berkepanjangan pada masyarakat terutama anak-anak. Secara sederhana kekerasan bisa diartikan sebagai tindakan yang menyebabkan kerusakan fisik, mental, lingkungan atau melanggar hak azasi manusia.

Tahap konflik Sebelum memasuki bagian dari pencegahan konflik, sebaiknya mengerti tentang beberapa tahap dalam konflik sosial, seperti di bawah ini: 1. Sebelum konflik - Periode dimana rasa ketidaksesuaian antara dua pihak atau lebih yang memicu munculnya konflik. Mungkin salah satu pihak telah mengetahui adanya persoalan tetapi karena ingin menghindari bentrokan akhirnya tidak diselesaikan. Atau kedua belah pihak memang sengaja atau tidak sengaja meredam perasaan masing-masing (konflik laten). 2. Konfrontasi - Pada tahap ini konflik mulai terbuka. Pihak-pihak yang mempunyai masalah dan pendukungnya mulai melakukan aksi saling menantang. Masing-masing pihak mungkin telah mengumpulkan kekuatan dan mungkin telah mencari sekutu dengan harapan bisa memenangkan konfrontasi. Keadaan menjadi sangat tegang, masing-masing pihak siap untuk berkonfrontasi. 3. Krisis - Ini merupakan puncak konflik, ketika tindakan kekerasan antara kedua pihak terjadi. Dalam konflik yang berskala besar bisa seperti perang yang akhirnya memakan korban. Sangat sulit untuk mengadakan perundingan pada tahap ini. Komunikasi antara pihak-pihak yang berselisih mungkin terputus. Pernyataan-pernyataan yang keluar cenderung saling menuduh dan menentang. 4. Pasca Krisis - Setelah puncak konflik berlalu, situasi membaik dan ketegangan berkurang. Pihak yang terlibat konflik telah berdamai. Namun seringkali masalah utama belum selesai hingga ada kemungkinan krisis muncul kembali. Satu pihak mungkin menaklukan pihak lainnya, atau melakukan gencata senjata (jika perang). Turun tangannya pihak berwenang mungkin dapat menurunkan tingkat ketegangan dan menghentikan pertikaian. 5. Pemulihan dan Pembangunan Kembali - Setelah perselisihan konflik diselesaikan dan tidak ada lagi potensi konflik yang muncul, maka saatnya untuk membangun kembali hubungan diantara pihak yang terlibat. Fokuskan pada upaya interaksi positif dan membangun kerjasama jangka panjang. Bentuk konflik sosial dengan kekerasan • Perkelahian antar perseorangan, kelompok dan masyarakat •

Pembantaian oleh satu masyarakat pada masyarakat lainnya

Perusakan bangunan fisik secara sengaja

Penyebab •

Ketidakseimbangan atau ketidakadilan dalam hal ekonomi, politik, sosial, hukum, budaya dan agama

Perebutan kepentingan sumber daya alam

Kecemburuan perseorangan atau kelompok

Ketersinggungan perseorangan atau kelompok

Lemahnya penegakan hukum 31


pendahuluan

Dampak •

Korban jiwa, luka-luka

Bangunan rusak

Hancurnya sarana umum

Trauma sosial

Kesulitan ekonomi

Hancurnya kepercayaan dan kerjasama antar kelompok

Pemisahan masyarakat berdasarkan SARA (Suku-Agama-Ras-Antar golongan)

Satu pihak akan mungkin menaklukkan pihak lainnya atau mungkin melakukan gencatan senjata (jika perang tejadi). Satu pihak mungkin akan menyerah atas desakan pihak lain. Kedua belah pihak mungkin akan setuju untuk berunding, dengan atau tanpa bantuan perantara. Turun tangannya pihak yang berwenang mungkin memaksa kedua pihak untuk menghentikan pertikaian. Apapun keadaannya, tingkat ketegangan mulai menurun dengan kemungkinan adanya penyelesaian.

Tindakan kesiapsiagaan •

Memahami dan menghargai pendapat orang lain, memahami permasalahan dan mencari jalan keluarnya

Membina komunikasi yang baik dan terbuka, membentuk forum antar agama, politik dan adat

Memperkuat rasa persatuan dan menegakkan hukum

Mengadakan kegiatan sosial bersama seperti pertandingan olahraga, pasar malam, dsb.

Tindakan saat terjadi konflik •

Jangan mudah percaya pada isu atau gosip yang tidak jelas sumbernya

Mintalah keterangan yang pasti dari pihak yang berwenang

Hindari kerumunan orang yang tidak jelas maksud dan tujuannya

Kerumunan massal biasanya sangat mudah dihasut untuk membuat kerusuhan

Jangan membalas kekerasan dengan kekerasan, serahkan kepada pihak yang berwajib untuk menyelesaikannya, minta bantuan pihak lain sebagai penengah dalam perundingan

Jika merasa terancam, segera minta bantuan pada pihak Kepolisian

Catatan: Pelaku atau korban dari kerusuhan kebanyakan adalah orang yang hanya ikut-ikutan tanpa mengetahui penyebab terjadinya. Mengapa harus menjadi korban sia-sia?

Tindakan setelah konflik terjadi Melalui perundingan biasanya situasi bisa diredam dan kemungkinan hubungan bisa menjadi normal kembali. Namun, jika masalah yang menjadi penyebab tidak diselesaikan dengan baik, konflik akan tetap ada. Catatan: Konflik besar kemungkinan berasal dari masalah kecil yang tidak terselesaikan. Selesaikan langsung masalah yang timbul dengan berunding sebelum masalahnya menjadi lebih besar.

Langkah-langkah penyelesaian Pada intinya penyelesaian konflik merupakan tanggungjawab dan kerjasama antar seluruh pihak yang terkait yaitu masyarakat, organisasi dan pemerintah. Untuk itu perlu dilakukan beberapa langkah penyelesaian dengan menentukan langkah yang akan diambil dan pihak yang melaksanakan. 32


pendahuluan

Seranggan teroris Seranggan teroris dikategorikan sebagai bencana karena peristiwa ini bisa menimbulkan banyak korban baik harta maupun jiwa. Tujuan seranggan teroris adalah untuk menyebarkan ketakutan pada masyarakat agar tuntutannya dipenuhi. Bentuknya bermacam-macam, namun yang sering dilakukan adalah seranggan bom. Jenis seranggan lainnya seperti seranggan gas beracun yang terjadi di Jepang atau sabotase sarana penting seperti sarana air bersih, listrik dan lainnya.

Penyebab Seranggan teroris dapat dilatarbelakangi berbagai alasan misalnya ketika orang atau kelompok tertentu merasa tertekan dan dikucilkan. Namun cara penyampaian pesannya berupa seranggan berbentuk kekerasan, penculikan atau sabotase.

Sasaran seranggan teroris - Teroris menyerang lokasi-lokasi strategis • • •

Kantor pemerintahan Sarana utama transportasi Tempat keramaian

• •

Industri penting Sarana umum

• • •

Kebakaran gedung, gas, listrik, dll. Keracunan Panik

Dampak • • •

Terkena serpihan ledakan bom, pecahan kaca Tertimpa reruntuhan bangunan Trauma dan stres berkepanjangan

Tindakan kesiapsiagaan Dalam melakukan tindakan kesiapsiagaan ini dibutuhkan kewaspadaan seluruh pihak baik masyarakat, pemerintah maupun perorangan dalam: •

Menjaga keamanan lingkungan (siskamling, penjagaan keamanan)

Melaporkan kepada aparat terdekat jika menemukan orang, kelompok orang atau sesuatu yang mencurigakan

Memperketat penjagaan keamanan dengan melakukan pemeriksaan terhadap orang-orang yang mencurigakan; memasang palang pada jalan masuk untuk memeriksa kendaraan bermotor di wilayah bangunan penting (kantor, hotel, dll.)

Memasang sistem pencegahan dan kebakaran pada bangunan penting

pemadam

Untuk pelayanan darurat dan keamanan •

Memasang alat pendeteksi, kaca cermin untuk memantau bagian bawah mobil, dan alat pelacak bahan peledak

Membuat rencana transportasi korban ke rumah sakit

Mempersiapkan pemadam kebakaran

Membangun pusat penerangan dan komunikasi 33


pendahuluan

Kekeringan Kekeringan adalah ancaman musiman yang terjadi karena berkurangnya atau hilangnya sumber air untuk kebutuhan hidup, pertanian, ekonomi dan lingkungan yang terjadi dalam waktu tertentu dan dapat mempengaruhi atau merugikan masyarakat.

Penyebab Kekeringan disebabkan oleh berbagai keadaan atau akibat yang pada garis besarnya disebabkan oleh gejala alami dan ulah manusia. Gejala alam yang menyebabkan kekeringan adalah perubahan iklim yang disebut fenomena ‘El Nino’ yang mengubah pola cuaca dan berdampak terhadap berkurangnya air hujan. Penyebab kekeringan yang disebabkan oleh ulah manusia •

Penebangan hutan yang merusak daerah resapan air hujan dan kemampuan tanah menahan air

Sumber air berkurang

Penggunaan tanah yang kurang teratur

Perubahan iklim, seperti efek rumah hijau

Penggunaan air yang berlebihan

Polusi sumber air

Gejala Gejala kekeringan dikenali dengan jarangnya hujan, berkurangnya air di sungai, turunnya permukaan air di sungai, sumur, danau atau waduk. Di daerah pertanian, kekurangan air ditandai oleh rusaknya tanaman. Kekeringan umumnya dapat diramalkan kejadiannya oleh masyarakat setempat dan juga Stasiun Klimatologi Badan Meteorologi dan Geofisika (BMG), namun biasanya sudah terlambat untuk diantisipasi.

Dampak Tergantung daerah masing-masing, yang sering terjadi bila kekeringan adalah

34

Sulitnya mendapatkan air bersih

Munculnya penyakit-penyakit, terutama penyakit kulit, penyakit tanaman dan ternak

Kekurangan pangan karena berkurangnya atau gagal panen yang selanjutnya dapat mengakibatkan kelaparan

Kebakaran di daerah peternakan, pertanian dan hutan

Rusaknya lingkungan air tawar yang mengakibatkan berkurangnya ikan, burung dan binatang lain di alam

Berkurangnya pendapatan penduduk yang penghasilannya terkait dengan air, seperti petani, petambak

Erosi tanah oleh angin dan air

Konflik sosial akibat akses terhadap air yang berkurang


pendahuluan

Tindakan Kesiapsiagaan Beberapa kegiatan yang dapat dilakukan untuk mengurangi akibat kekeringan •

Membuat sumur resapan sebanyak mungkin

Membuat bak penampungan air hujan

Menghemat penggunaan air

Penanaman kembali daerah resapan air, misalnya dengan tanaman pengikat air seperti pisang, kelapa

Pelestarian hutan

Membuat organisasi masyarakat yang mengelola penggunaan air

Memanfaatkan air limbah dengan mengolah ulang

Membuat peta daerah kekeringan

Perencanaan penggunaan lahan dan air yang selaras alam

Pembuatan peraturan daerah yang mengatur mengenai penggunaan lahan, air, dan hutan

Menggunakan jenis tanaman yang memerlukan sedikit air dan tahan terhadap kekeringan

Menjalin hubungan dengan stasiun klimatologi setempat agar masyarakat dapat mengantisipasi musim kering dan hujan

Tindakan Saat Terjadi Kekeringan Bila terjadi kekeringan kegiatan yang dapat dilakukan •

Bantuan air bersih yang diambil dari daerah lain

Pencarian sumber air bersih yang masih ada

Pencarian bantuan dari pemerintah dan LSM

Kerawanan pangan Kerawanan Pangan terjadi apabila setiap orang tidak memiliki akses secara fisik atau secara ekonomi dan tidak memiliki kontrol terhadap pangan yang aman, bergizi dan diterima secara sosial untuk hidup sehat dan produktif sepanjang waktu.

Penyebab Kerawanan pangan dapat disebabkan karena •

Kemiskinan dan pengangguran yang mengakibatkan keterbatasan daya beli masyarakat untuk membeli bahan makanan yang dibutuhkan

Kepemilikan tanah yang sangat terbatas untuk menghasilkan bahan makanan atau hasil pertanian untuk diganti dengan bahan pangan

Kendala sumber daya alam atau keterbatasan lingkungan alam untuk menyediakan bahan pangan yang cukup

Kebijakan ekonomi dan pertanian yang tidak berpihak pada masyarakat miskin

Perang dan konflik sosial

Hambatan perdagangan

Pembangunan pertanian yang tidak memadai 35


pendahuluan

Pertumbuhan penduduk yang pesat

Ketidaksetaraan sosial dan gender

Bencana alam (banjir, gempa bumi, hama, kekeringan, dsb.)

Kerusakan lingkungan dan bencana yang disebabkan oleh manusi seperti polusi air, polusi lahan pertanian dengan penggunaan bahan kimia

Kategori kerawanan pangan 1.

Kronik - Terjadi apabila orang hidup dalam situasi dimana jarang atau tidak pernah tersedia cukup suplai bahan pangan.

2.

Berjangka waktu - Terjadi apabila orang tidak memiliki akses terhadap bahan pangan pada beberapa periode tertentu di satu waktu. Kerawanan pangan kategori ini terdiri dari 2 sub kategori •

Sementara - Gangguan persediaan bahan pangan yang dapat terjadi kapan pun dan disebabkan oleh berbagai faktor (antara lain: penghasilan yang tidak tetap). Biasanya kategori ini terjadi dalam jangka pendek

Musiman - Gangguan persediaan bahan pangan secara sistematis yang terjadi pada periode tertentu yang sama pada tiap tahun, seperti musim kering tahunan atau musim hama yang muncul pada waktu yang sama setiap tahun

Dampak 1. Kelaparan - Kelaparan merupakan kekurangan pangan absolut yang mempengaruhi sejumlah besar penduduk dalam jangka waktu yang panjang. Kelaparan ini merupakan bencana kerawanan pangan. Kelaparan merupakan krisis sosial-ekonomi yang biasanya dibarengi dengan penyebarluasan kekurangan gizi, kekurangan pangan, penyebaran penyakit dan peningkatan angka kematian. Hal ini bisa disebabkan oleh situasi seperti kekeringan berkepanjangan selama bertahun-tahun atau konflik berkepanjangan seperti perang. 2. Kekurangan pangan - Kekurangan pangan bukan merupakan kelaparan, melainkan mirip dengan kekurangan gizi dan biasanya terkait dengan kemiskinan. Di banyak negara miskin, sering terjadi kekurangan pangan musiman, biasanya pada bulan-bulan sebelum panen tiba saat persediaan makanan menipis. Orang menjadi lemah akibat tidak mendapatkan pangan yang cukup selama berhari-hari. Ketika kekurangan pangan terjadi dalam jangka panjang dan dialami oleh sejumlah besar penduduk sehingga menyebabkan perpindahan penduduk besar-besaran serta kematian, maka kekurangan pangan telah menjadi bencana kelaparan.

Tindakan kesiapsiagaan Sistem peringatan dini untuk kerawanan pangan Dalam rangka menyiapkan sistem peringatan dini yang tepat ketika krisis pangan mengancam, masyarakat perlu mengawasi ketersediaan bahan pangan dan akses mereka terhadap pangan sehinga respon yang tepat dapat segera dilakukan. 36


pendahuluan

Tindakan saat terjadi kerawanan pangan Beberapa langkah yang dapat dipilih untuk mengatasi kerawanan pangan Tipe intervensi

Intervensi tersebut tepat dilakukan apabila/dalam situasi:

Distribusi bahan pangan

• Masyarakat terputus dari sumber pangan mereka • Kekurangan gizi tingkat tinggi yang di luar kebiasaan • Sebagai upaya menyelamatkan jiwa pada saat tanggap darurat dan pemulihan

Pemberian makanan tambahan

• Tingkat angka kekurangan gizi sedang • Kerawanan pangan dalam cakupan yang luas • Sebagai strategi transisi yang jelas untuk mendukung penghidupan masyarakat

Pemberian bahan makanan sebagai upah kerja

• Kehilangan pekerjaan dan kekurangan bahan pangan • Infrastruktur mengalami kerusakan • Kondisi darurat berskala kecil

Kupon makanan / cash vouchers

• Bencana yang terjadi mendadak • Kondisi darurat berskala kecil • Terdapat bahan pangan yang diperdagangkan • Kebutuhan untuk memfungsikan pasar

Hibah

• Pada tahap awal keadaan darurat atau pada tahap rehabilitasi • Bahan pangan tersedia dan pasar berfungsi baik • Tidak dalam situasi konflik

Lapangan kerja

• Kondisi darurat berskala kecil • Bahan pangan tersedia • Kerawanan pangan yang terjadi mengakibatkan kehilangan penghasilan harta benda dan pekerjaan • Untuk wilayah yang lebih parah dibandingkan hibah • Pada tahap pemulihan

Skema peningkatan pendapatan

• Daya jual terbatas • Tahap pemulihan • Bahan pangan dan bahan lain tersedia di pasar

Keuangan mikro

• Pada tahap pemulihan dari kondisi darurat • Konteks relatif aman • Akses terhadap pasar dan bank berfungsi baik • Kondisi ekonomi stabil (tidak terjadi inflasi yang luar biasa) • Angkatan kerja terampil tersedia

Dukungan pasar

• Kerawanan pangan yang terjadi mengakibatkan fragmentasi pasar • Harga bahan pangan lokal tidak stabil • Distribusi langsung tidak memungkinkan karena tidak aman

Penjualan bahan pangan bersubsidi (e.g penjualan beras murah)

• Apabila terjadi persoalan ketersediaan dan akses terhadap bahan pangan

Dukungan pertanian

• Kerawanan pangan yang terjadi disebabkan karena hilangnya produksi tanaman • Tahap pemulihan • Hanya akan berjalan baik bila dilakukan tepat waktu (e.g sesuai dengan musim tanam)

Dukungan ternak

• Kondisi darurat dimana ternak terkena dampak • Terjadi kematian ternak akibat kekurangan pakan dan atau air • Penyakit ternak • Larangan perpindahan ternak

Dukungan perikanan

• Dapat diterapkan bila cukup air dan tenaga untuk mengerjakannya

Sumber: Jaspars et al, 2002 dalam Food Security Assessment Guidelines, Agustus 2003

Informasi lebih lanjut tentang gizi dapat dilihat pada lampiran tambahan. 37


pendahuluan

Kebakaran perkotaan Kebakaran di perkotaan merupakan kejadian yang paling sering terjadi, terutama pada musim kering. Di daerah-daerah rawan, kebakaran terjadi hampir setiap hari dengan beragam penyebab.

Prinsip kebakaran

BAHAN MUDAH TERBAKAR

Ada 3 bahan dasar yang perlu ada agar terjadi kebakaran yaitu oksigen, panas, dan bahan mudah terbakar. Dengan menghilangkan salah satu dari ketiga bahan dasar tersebut, kita dengan mudah menghindari kejadian kebakaran dan menanganinya bila terjadi. OKSIGEN

PANAS

Penyebab Penyebab yang paling sering terjadi di perkotaan adalah rokok, obat nyamuk bakar atau dupa yang lupa dimatikan atau dibuang sembarangan, kompor yang meledak, sambungan pendek listrik (korsleting), kembang api yang mengenai atap yang mudah terbakar dan kebakaran yang disebabkan oleh bom molotov atau roket. Sering juga kebakaran perkotaan atau kebakaran rumah di pedesaan disebabkan oleh akibat ancaman lain, misalnya karena akibat gempa bumi, badai.

Tindakan kesiapsiagaan Sebelum kebakaran terjadi, yang dapat kita lakukan adalah:

38

Memeriksa sambungan listrik, terutama pada rumah-rumah lama. Bila memungkinkan kabel-kabel listrik yang sudah lama diganti. Sambungan-sambungan kabel dilapisi selotip listrik

Memeriksa kompor. Pada kompor minyak, sumbu-sumbu diperiksa ketinggiannya dan kebersihannya

Meletakkan bahan-bahan mudah terbakar berjauhan dengan kompor atau kabel-kabel listrik

Menyediakan karung pasir, tonggak pengait dan alat pemadam kebakaran

Mengenal cara kerja dan melatih diri menggunakan alat pemadam kebakaran

Memeriksa batas waktu pakai alat pemadam kebakaran (buatan pabrik)

Bila memungkinkan memasang alat pendeteksi kebakaran

Menyimpan barang-barang berharga (uang, perhiasan, ijazah, sertifikat rumah/tanah, sertifikat usaha) di tempat yang tidak mudah terbakar

Di sekolah, guru-guru dapat melatih anak-anak sekolah mengenai kebakaran, pencegahan dan bagaimana mengevakuasi diri bila terjadi kebakaran

Pada musim kemarau atau kering, saling mengingatkan agar tidak membakar sampah atau membuang puntung rokok sembarangan

Bila menginap di penginapan, perhatikan jalur-jalur evakuasi dan petunjuk bila terjadi kebakaran

Mematikan mesin bila mengisi bahan bakar pada stasiun penjualan bahan bakar

Menyiapkan rencana siaga bila terjadi kebakaran

Menempatkan nomor telepon Dinas Kebakaran Kota di tempat yang mudah dijangkau dan dilihat bila terjadi kebakaran


pendahuluan

Tindakan saat terjadi kebakaran Pada saat kebakaran terjadi, kita dapat melakukan: •

Melapor kejadian kebakaran kepada pihak berwenang: Dinas Kebakaran Kota atau Polisi

•

Menjauhkan bahan-bahan mudah terbakar atau meledak lainnya dari jangkauan api, seperti minyak tanah, gas, bensin, obat nyamuk cair, kertas, plastik, kain dan kayu

•

Memadamkan sumber kebakaran dengan menghilangkan elemen-elemen yang menyebabkan timbulnya api, seperti mengurangi jumlah oksigen di daerah dekat kebakaran dengan menutupi kompor sumber api dengan karung basah atau pasir

•

Mengevakuasi korban kebakaran

•

Segera melaksanakan pertolongan pertama pada korban kebakaran. Lihat penanganan luka bakar

Tindakan setelah terjadi kebakaran Setelah kebakaran terjadi, yang dapat kita lakukan adalah: •

Mendata korban kebakaran

•

Mendata kerusakan akibat kebakaran

•

Mengenali penyebab kebakaran dan memperbaikinya

•

Mengevaluasi tindakan yang sudah dilakukan untuk perbaikan selanjutnya

•

Memperbaiki kerusakan yang ditimbulkan

Kebakaran hutan dan lahan Apa itu kebakaran hutan dan lahan Kebakaran hutan dan lahan adalah sebuah kejadian terbakarnya kawasan hutan/lahan baik dalam luasan yang besar maupun kecil. Kebakaran hutan dan lahan seringkali tidak terkendali dan bila ini terjadi maka api akan melahap apa saja dihadapannya mengikuti arah angin. Kebalikannya, penyebaran api kebakaran di lahan gambut justru tidak mengikuti arah angin. Titik api justru berada di kedalaman lebih dari 2 meter. Pada kawasan gambut, rembetan api akan meluas ke segala arah dan sulit diperkirakan penyebarannya. 39


pendahuluan

Mengapa terjadi kebakaran hutan atau lahan Kebakaran terjadi karena dua hal: karena ulah manusia baik disengaja maupun tidak dan karena terbakar dengan sendirinya. Kebakaran dengan sendirinya tidak terjadi disembarang tempat. Kebakaran ini hanya terjadi pada daerah yang tanahnya mengandung batubara. Pada daerah lain mustahil terjadi kebakaran semacam ini. Hal ini disebabkan oleh jenis hutan alam Indonesia yang termasuk dalam kategori hutan tropis (tropical forest) atau hutan hujan basah (rain forest) sehingga lantai hutan selalu dalam keadaan basah atau lembab. Untuk unsur kesengajaan, manusia sengaja melakukannya untuk membuka dan membersihkan lahan. Pembakaran hutan dalam waktu singkat juga diyakini dapat meningkatkan kesuburan tanah. Pada beberapa kelompok masyarakat yang masih memiliki kearifan tradisional, pembakaran hutan dilakukan sebulan sebelum musim penghujan. Hal ini diperlukan karena hutan/lahan yang terbakar dalam waktu yang lama justru kehilangan kesuburan tanah. Untuk unsur ketidaksengajaan biasanya terjadi pada musim kemarau panjang. Dalam musim kemarau, sebatang rokok yang dibuang ke semak yang kering akan mampu menimbulkan api apabila angin bertiup perlahan. Bekas api unggun yang tidak mati dengan sempurna juga mampu memicu terjadinya kebakaran hutan/lahan.

Dampak Dampak bagi kesehatan manusia - Kebakaran hutan atau lahan menghasilkan bahan kimia berbahaya •

Karbon dioksida

Karbon monoksida

Sulfur

Dioksida

Methan

Nitrogen oxida

Berbagai bahan organik

Amonia

Partikel kecil yang dilepaskan dari elemen karbon

Semua bahan di atas tersebut sangat berbahaya apabila dihirup oleh manusia. Penyakit yang bisa ditimbulkan diantaranya infeksi saluran pernafasan akut, bronkitis, keracunan dan diare hingga bisa menyebabkan kematian. Dampak sosial budaya dan ekonomi • Hilangnya sejumlah mata pencaharian masyarakat dan terganggunya aktivitas sehari-hari •

Peningkatan jumlah hama

Terganggunya kesehatan: infeksi saluran napas, diare, dll.

Dampak terhadap ekologis dan kerusakan lingkungan • Hilangnya sejumlah spesies flora dan fauna •

Terjadinya banjir di daerah yang hutan gambutnya terbakar

Polusi udara dan air

Pada jangka panjang dapat menurunkan kesuburan tanah

Secara fisik

40

Tanah menjadi rusak dan terbuka sehingga ketika hujan lapisan tanah teratas akan terbawa ke sungai dan mengendap di sana (sedimentasi). Lama kelamaan sungai menjadi dangkal sehingga ketika musim hujan yang panjang akan terjadi banjir

Mempercepat proses penggerusan lapisan hara yang dibutuhkan tanaman untuk tumbuh subur.


pendahuluan

Secara kimia Terjadinya peningkatan keasaman tanah. Secara biologi Membunuh organisme tanah yang bermanfaat bagi upaya peningkatan kesuburan tanah. Kerugian dari kebakaran hutan atau lahan •

Hilangnya tegakan kayu hutan di hutan

Hilangnya hasil hutan nonkayu, seperti karet, damar, rotan, dll.

Hilangnya tumbuhan maupun bibit yang bermanfaat bagi manusia, misalnya tanaman obat, dll.

Hilangnya tempat berekreasi

Hilangnya fungsi penyediaan air bagi pertanian

Hilangnya flora dan fauna yang memperkaya pengetahuan manusia

Cepatnya perubahan iklim dan pemanasan global

Tindakan kesiapsiagaan 1.

Jangan melakukan pembakaran untuk melakukan pembukaan lahan

2.

Mintalah petunjuk kepada Dinas Kehutanan dan Perkebunan maupun Dinas Pertanian setempat tentang tata cara pembukaan lahan tanpa membakar

3.

Informasikan dan minta masyarakat waspada pada efek negatif pembakaran hutan

Bila dinas setempat tidak memilikinya, lakukan cara berikut ini 1.

Tebanglah pohon dan semak belukar pada lahan yang ingin Anda gunakan untuk berkebun

2.

Potong-potong/cacah pohon/ranting/semak tersebut dan sebarkan ke sekeliling lahan Anda

3.

Jangan gunakan bahan kimia untuk mematikan pohon/semak. Dalam jangka panjang, penggunaan bahan kimia terus menerus akan membuat tanah kehilangan kemampuan untuk beregenerasi (mengembalikan kesuburan), akibatnya kebutuhan Anda akan pupuk di masa mendatang akan semakin meningkat

4.

Biarkan sisa semak dan pepohonan yang telah Anda cacah tersebut mengering selama lebih kurang sebulan. Bila memungkinkan siramkan air ke segala penjuru lahan Anda untuk mempercepat proses pembusukan

5.

Tanamlah bibit Anda di sela-sela batang pohon, potongan ranting atau semak tersebut. Hal tersebut sangat berguna sebagai pupuk bagi tanaman Anda

6.

Bangunlah sumur di lahan Anda sehingga Anda tidak akan kesulitan mencari air seandainya terjadi kebakaran yang tidak terkendali di lahan ataupun di luar lahan Anda. Jangan lupa agar kampung Anda menyediakan setidaknya dua buah mesin pompa air untuk menyedot dan menyemprotkan air ditambah selang sepanjang minimal 50 meter, dua buah

7.

Bila memungkinkan, galilah parit di sekeliling lahan Anda, di sekeliling rumah Anda dengan dalam atau lebar minimal 30 x 30 cm. Periksalah menjelang musim kemarau agar tidak terjadi pendangkalan. Parit ini sangat berguna untuk mencegah api memasuki lahan atau daerah rumah Anda 41


pendahuluan

8.

Ajak tetangga dan warga kampung Anda untuk membuat sistem peringatan sederhana apabila terjadi kebakaran. Kentongan merupakan sarana yang paling murah untuk sebuah sistem peringatan. Pukullah kentongan sebanyak mungkin apabila terjadi kebakaran hutan atau lahan untuk memperingatkan tetangga-tetangga Anda

Tindakan saat terjadi kebakaran hutan dan lahan 1.

Pukullah kentongan untuk memberitahu tetangga, warga kampung Anda dan pemerintah daerah setempat

2.

Buatlah tim kecil 4 - 5 orang dan masing-masing menggunakan mesin robin (mesin pompa air yang menggunakan bensin) dan selang yang tersedia untuk melakukan pemadaman. Bawalah parang dan cangkul

3.

Bila dirasa air tak akan mampu menghentikan kebakaran, lakukan cara ini: •

Tebang pohon yang ada di daerah tersebut sebanyak-banyaknya dan tumpuk di mana api akan datang. Ingat! api datang berdasarkan arah angin. Basahi telunjuk Anda dan acungkan ke atas untuk merasakan dari mana arah angin datang

•

Mulailah menggali dengan jarak lebih kurang 10 meter dari tumpukan pohon. Gali dengan kedalaman dan lebar 30 x 30 centimeter, lalu dengan mesin robin tuangkan air sebanyakbanyaknya ke dalam saluran tersebut

•

Pada lahan gambut, Anda hanya cukup membelah tanah gambut dengan parang yang tajam sedalam mungkin pada dua sisi yang berbeda dengan jarak antar sisi 30 centimeter. Bila persediaan air dalam gambut masih cukup banyak maka tanah hasil tebasan parang Anda akan tenggelam dengan sendirinya dan membentuk parit

•

Bersiap-siaplah untuk mengambil langkah-langkah penyelamatan diri dan keluarga Anda Yang dilakukan bila kebakaran hutan dan lahan mengurung Anda 1.

Jangan panik 2.

Basahi telunjuk Anda dan ancungkan untuk mengetahui arah angin 3.

Kumpulkan keluarga Anda, minta mereka untuk memakai sepatu yang bukan terbuat dari karet dan supaya memakai celana panjang dari bahan katun yang cukup tebal

6.

42

4.

Ambil selimut atau seprai tebal atau kain sarung dari katun atau bahan non-sintetis (misalnya rayon, polyester dll.) berlapis-lapis dan tutuplah sekujur tubuh Anda kecuali mata

5.

Siramlah air sebanyak-banyaknya sehingga selimut, seprai, sarung dan tubuh Anda menjadi basah kuyup

Teroboslah api sambil berlari mengikuti arah angin sampai ke tempat yang benar-benar aman. Jangan lari melawan arah angin


pendahuluan

Wabah penyakit Wabah adalah kejadian berjangkitnya suatu penyakit menular dalam masyarakat yang jumlah penderitanya meningkat secara nyata, jauh melebihi keadaan biasanya. Wabah biasanya dibawa oleh vektor seperti cacing, lalat, nyamuk, kutu dan tikus, dimana menyebabkan terjadinya wabah penyakit dan kematian dalam banyak situasi bencana.

Penyebab •

Penyakit infeksi seperti virus bakteri dan organisme lain seperti malaria dan cacing dapat menular melalui air, udara, makanan, manusia atau bahkan binatang dan serangga

Wabah pada tanaman dapat disebabkan karena serangga

Dampak •

Meningkatnya jumlah tanaman, hewan atau manusia yang menderita penyakit tertentu, sesuai dengan penyebabnya, yang bila tidak ditangani dengan cepat dan tepat dapat mengakibatkan kematian.

Contoh-contoh wabah •

Wabah pada manusia: flu burung, SARS, demam berdarah, demam kuning, malaria, tuberculosis, HIV/AIDS, ebola, sampar, pes, demam keong (schistosomiasis), cacar, campak, diare, kolera dan penyakit kuku dan mulut

Wabah pada hewan: penyakit kuku dan mulut, rabies dan flu burung

Wabah pada tanaman: hama tikus, serangga, wereng, virus tanaman dan bakteri

Tindakan kesiapsiagaan •

Peningkatan kesehatan umum dan penyehatan lingkungan (penggunaan jamban yang sehat, pengelolaan sampah)

Penyuluhan dan kampanye penyadaran untuk masyarakat

Pengamatan yang terus menerus, deteksi dini dan pengobatan yang tepat serta cepat

Waspadalah pada penyakit yang ada di sekitar lingkungan anda dan bisa berdampak pada masyarakat

Karantina penderita

Pengobatan penderita dan anggota keluarga terdekatnya

Imunisasi bagi yang belum terkena

Pengendalian vektor (mahluk pembawa penyebab wabah); misalnya dengan menguras genangan air, menutup tempat genangan, penggunaan kelambu yang sudah diberi obat untuk menghindari nyamuk (penyebab dari demam berdarah dan malaria) dan pemusnahan sumber virus (misalnya unggas pada flu burung)

Pemantauan penderita

Informasi lebih lanjut tentang sanitasi, kebersihan dan pelayanan kesehatan dapat dilihat pada lampiran tambahan. 43


pendahuluan

Catatan

44


• Pentingnya kesiapsiagaan • Kelompok Masyarakat Penanggulangan Bencana (KMPB) • Memperkirakan faktor risiko bencana • Pembuatan rencana • Rencana pengungsian

Sebelum Bencana

Dibuat oleh Yayasan IDEP untuk keterangan lebih lanjut : www.idepfoundation.org/pbbm

Sebelum Bencana

Penanggulangan Bencana Berbasis Masyarakat


sebelum bencana

Catatan

46


Sebelum Bencana

Pentingnya Kesiapsiagaan

Panduan Umum Penanggulangan Bencana Berbasis Masyarakat (PBBM) O l e h Ya y a s a n I D E P - w w w. i d e p f o u n d a t i o n . o r g / p b b m


sebelum bencana

Catatan

48


sebelum bencana

A.1 Pentingnya kesiapsiagaan Tujuan Mengurangi ancaman Untuk mencegah ancaman secara mutlak memang mustahil, seperti gunung api meletus. Namun ada banyak cara atau tindakan yang bisa dilakukan untuk mengurangi kemungkinan terjadinya ancaman atau mengurangi akibat ancaman. Contoh: Untuk mencegah banjir, sebelum musim hujan masyarakat bisa membersihkan saluran air, got dan sungai serta tidak membuang sampah di sembarang tempat, apalagi di sungai.

Mengurangi kerentanan masyarakat Kerentanan masyarakat dapat dikurangi apabila masyarakat sudah mempersiapkan diri, akan lebih mudah untuk menentukan tindakan penyelamatan pada saat bencana terjadi. Persiapan yang baik akan bisa membantu masyarakat untuk melakukan tindakan yang tepat guna dan tepat waktu. Contoh: Masyarakat yang pernah dilanda bencana gunung api meletus dapat mempersiapkan diri dengan melakukan pengawasan aktifitas gunung api dan membuat perencanaan evakuasi, penyelamatan serta mendapatkan pelatihan kesiapsiagaan bencana.

Mengurangi akibat Untuk mengurangi penderitaan akibat suatu ancaman, masyarakat perlu mempunyai persiapan supaya bisa cepat bertindak apabila terjadi bencana. Contoh: Umumnya pada kasus bencana, masalah utama adalah persediaan air bersih. Akibatnya banyak masyarakat yang terjangkit penyakit menular. Dengan melakukan persiapan terlebih dahulu, kesadaran masyarakat akan pentingnya sumber air bersih bisa mengurangi kejadian penyakit menular.

Menjalin kerjasama Tergantung dari cakupan bencana dan kemampuan masyarakat, penanganan bencana bisa dilakukan oleh masyarakat itu sendiri atau apabila diperlukan bisa bekerjasama dengan pihak-pihak yang terkait. Untuk menjamin kerjasama yang baik, pada tahap sebelum bencana ini masyarakat perlu menjalin hubungan dengan pihak-pihak seperti Puskesmas, Polisi, Aparat Desa atau Kecamatan. 49


sebelum bencana

Catatan

50


Sebelum Bencana

Kelompok Masyarakat Penanggulangan Bencana (KMPB)

Panduan Umum Penanggulangan Bencana Berbasis Masyarakat (PBBM) O l e h Ya y a s a n I D E P - w w w. i d e p f o u n d a t i o n . o r g / p b b m


sebelum bencana

Catatan

52


sebelum bencana

A.2 Kelompok Masyarakat Penanggulangan Bencana (KMPB) Apa dan kenapa KMPB? KMPB adalah organisasi yang terdiri dari anggota masyarakat manapun, baik laki-laki maupun perempuan, yang peduli pada penanggulangan bencana dalam bentuk dan nama apapun sesuai dengan kebutuhan masyarakat setempat dan dibentuk atas hasil keputusan bersama. Masyarakat sendiri berhak untuk melakukan segala usaha untuk mengurangi risiko dan dampak bencana. Banyak contoh berhasil yang telah diterapkan oleh kelompok-kelompok masyarakat di negara-negara lain. KMPB muncul sebagai upaya penyatuan sumber-sumber yang dimiliki oleh masyarakat untuk menanggulangi bencana yang dihadapi bersama. Pembentukannya dapat merupakan bentukan perorangan atau kelompok yang sudah ada dalam masyarakat yang bersama-sama sesuai kemampuan masing-masing menyumbang agar dapat menanggulangi bencana secara tepat guna dan tepat waktu. KMPB dapat menjadi bagian pemerintahan Desa yang dibentuk oleh Pemerintah Desa atau Kepala Desa. Di tempat lain, KMPB dapat juga merupakan organisasi swadaya masyarakat di luar jalur pemerintahan Desa atau merupakan gabungan beberapa organisasi masyarakat yang sudah ada di Desa.

Manfaat KMPB Jam-jam pertama adalah masa kritis bagi korban bencana. Banyak korban yang akhirnya meninggal atau menjadi cacat seumur hidup karena tidak mendapatkan pertolongan segera. Oleh karena itu, perlu disiapkan sebuah kelompok masyarakat yang memiliki kemampuan untuk menanggulangi hal-hal tersebut. Tugas utama Kelompok Masyarakat Penanggulangan Bencana (KMPB) ini adalah membuat perencanaan untuk mengurangi dampak bencana yang mungkin terjadi di wilayahnya. Apabila diperlukan, KMPB bisa bekerjasama dengan pihak-pihak yang terkait dalam menanggulangi bencana seperti Polisi, TNI, SAR, dll. 53


sebelum bencana

Memilih anggota KMPB Anggota KMPB misalnya •

Wakil-wakil organisasi yang ada di Desa, misalnya organisasi Perempuan Desa (Pengurus Program Kesejahteraan Keluarga/PKK), organisasi Karang Taruna, organisasi Tani atau Nelayan, pengurus POSYANDU (Pos Pelayanan Terpadu), organisasi perlindungan masyarakat (Pecalang, LINMAS)

Perorangan yang mampu dan sanggup melibatkan diri dalam KMPB

Gabungan keduanya

Anggota kelompok harus dipilih berdasarkan kemampuan mereka dalam melaksanakan tugas yang dibutuhkan. Keanggotaan kelompok harus seimbang antara laki-laki dan perempuan, orang tua dan kaum muda. Anggota perempuan harus terlibat dalam seluruh proses penanggulangan bencana, sejak saat pengkajian, analisis, perencanaan, pengerahan sumber-sumber, pengorganisasian, pelaksanaan, pemantauan dan evaluasi. Beberapa contoh kriteria anggota KMPB •

Sehat

Mewakili salah satu kelompok masyarakat

Punya kemauan dan waktu untuk terlibat

Formulir A-01 - Anggota Kelompok Masyarakat Penanggulangan Bencana dapat digunakan untuk mencatat anggota KMPB, seperti contoh berikut.

Anggota Kelompok Masyarakat Penanggulangan Bencana (KMPB) No

Jabatan

Telepon

Alamat

1

Siti Sundari

Kelompok KMPB

Koordinator

081 234 234xxx

RT 12/RW 08

2

Armansyah

Seksi Siaga

Koordinator

081 234 234xxx

RT 12/RW 08

3

Suroso

Regu Peringatan Dini

Anggota

987 xxx

RT 33/RW 02

4

Made Nurbawa

Regu Pemetaan

Anggota

085 637 23xxx

RT 42/RW 10

5

Agus Samijaya

Seksi Tanggap Darurat

Koordinator

987 xxx

RT 11/RW 11

6

Dewanda G

Regu Perintis

Anggota

082 361 23xxx

RT 03/RW 21

7

Suharto B

Regu Penyelamatan

Koordinator

tidak ada

RT 12/RW 22

8

Maria Dolores

Regu Penyelamatan

Anggota

081 344 34xxx

RT 03/RW 23

9

Herman Purnomo

Regu Keamanan

Anggota

987 xxx

RT 03/RW 24

10

Yuyun Raharja

Regu Pengungsian

Anggota

081 191 59xxx

RT 55/RW 16

11

Pieter Tambunan

Regu Kebakaran

Anggota

82 561 89xxx

RT 03/RW 12

12

Yani Hartati

Seksi Komunikasi

Koordinator

987 xxx

RT 12/RW 13

13

Nita Tobing

Dokumentasi & Administrasi

Koordinator

tidak ada

RT 12/RW 14

14

Ratna Effendi

Dokumentasi & Administrasi

Anggota

987 xxx

RT 13/RW 20

15

Ni Ketut Wulandari

Informasi & Hubungan Luar

Koordinator

987 xxx

RT 42/RW 10

16

Ni Putu Ariati

Seksi Kesejahteraan

Koordinator

tidak ada

RT 11/RW 11

17

Tony Suriajaya

Regu Pertolongan Pertama

Koordinator

081 191 59xxx

RT 03/RW 21

18 19 20

54

Nama

Regu

Nita Sundari Lokasi : Desa Wonokerto Tanggal Mengisi : 24 Juni 1999 Pengisi :

Formulir Kesiapsiagaan & Pencegahan Bencana No A-01

Trisna Purwati Regu DapurA-01, Umum Anggota Kelompok Koordinator Masyarakat 081 191 59xxxPenanggulangan RT 55/RW 16Bencana Cara mengisi Formulir Nancy Latu Regu Dapur Umum Anggota tidak ada RT 03/RW 12 (KMPB): Tulis semua anggota KMPB yang telah dipilih, menurut regu dan jabatan di dalam regu Heti Damayanti Regu Dapur Umum Anggota tidak ada RT 12/RW 13 tersebut dengan dilengkapi nomor telepon dan alamat lengkap.


sebelum bencana

Pengorganisasian KMPB Besarnya jumlah anggota KMPB ini tergantung pada besarnya wilayah, besarnya cakupan kemungkinan bencana dan sumber daya manusia yang ada. Kelompok ini kemudian dibagi menjadi beberapa regu sesuai dengan kebutuhan yang masing-masing memiliki tugas khusus. Masingmasing regu memilih seorang koordinator. Pilihlah orang-orang yang mempunyai kemampuan dan kemauan sesuai dengan tugas yang ditunjuk. KMPB ini sebenarnya adalah alat atau wadah operasional yang efektif dalam penanganan bencana di masing-masing Desa atau KeLurahan.

Tentang pelatihan KMPB Untuk meningkatkan kemampuan regu-regu ini, bisa diadakan pelatihan-pelatihan khusus untuk tiap-tiap regu. Banyak organisasi yang menyediakan pelatihan-pelatihan khusus ini. KMPB bisa menghubungi organisasi-organisasi tersebut melalui telepon atau dengan mengirim permohonan secara tertulis. Alamat dan nomor teleponnya bisa didapatkan melalui buku telepon, di kantor telepon atau kantor pos setempat. Setelah mendapatkan pelatihan, anggota KMPB bisa memberikan penyuluhan kepada masyarakat tentang pelatihan yang didapat. Untuk lebih jelas mengenai instansi yang memberikan pelatihan khusus untuk regu masing-masing, lihat bagian ‘Lampiran Tambahan’.

55


sebelum bencana

Tugas KMPB Contoh struktur organisasi KMPB

Koordinator Umum KMPB

Seksi

Seksi

Seksi

Seksi

Siaga

Tanggap Darurat

Komunikasi

Kesejahteraan

(SG)

(TD)

(KM)

(SJ)

SG-1

TD-1

KM-1

SJ-1

Regu Peringatan Dini

Regu Perintis

Regu Administrasi & Dokumentasi

Regu Pertolongan Pertama

SG-2

TD-2

KM-2

SJ-2

Regu Pemetaan

Regu Penyelamatan

Regu Informasi Hubungan Luar

Regu Dapur Umum

TD-3

KM-3

Regu Keamanan

Regu Relawan

TD-4

56

Regu Pengungsian

TD-5 Regu Kebakaran

TD-6

Regu Logistik


sebelum bencana

Ringkasan tugas KMPB dalam setiap tahap Seksi atau Regu

Sebelum bencana (kesiapsiagaan)

Saat bencana (tanggap darurat)

Sesudah bencana (pemulihan)

Bekerjasama, pelatihan dari

Koordinator Umum KMPB

Di setiap tahap penanggulangan bencana bertanggungjawab atas seluruh kegiatan KMPB. Penampung masalah, menjalin kerjasama yang baik, memenuhi kebutuhan seluruh anggota KMPB, juru bicara masyarakat

Koordinator (SG) Seksi Siaga

Di setiap tahap penanggulangan bencana bertanggungjawab atas seluruh kegiatan Seksi Siaga. Penampung masalah, menjalin kerjasama yang baik, memenuhi kebutuhan anggota Seksi

Memantau perkembangan bencana, bencana susulan dan dampak bencana

Tentukan tindakan pemulihan, menganalisa kerusakan akibat bencana

Dinas Kehutanan, Pertanian, Pengairan, InfoKom, Permukiman & Prasarana Wilayah, BMG, DVMB, SATGAS, Polisi, Koramil, ORARI, RAPI

Pemetaan pemulihan

BAKOSURTANAL, BAPPEDA, DVMB, PMI, LSM, SATLAK, Universitas, BMG, PU, DinSos

SG-1-Regu Peringatan Dini

Melatih diri, mengenali tanda awal ancaman, bangun jaringan komunikasi, melatih warga

SG-2-Regu Pemetaan

Melatih diri, Mengumpulkan data, membuat peta ancaman, peta kerentanan, peta risiko, sosialisasi daerah-daerah bahaya

Koordinator (TD) Seksi Tanggap Darurat

Di setiap tahap penanggulangan bencana bertanggungjawab atas seluruh kegiatan Seksi Tanggap Darurat. Penampung masalah, menjalin kerjasama yang baik, memenuhi kebutuhan anggota Seksi

TD-1 – Regu Perintis

Melatih diri, Menyiapkan dan memelihara peralatan untuk membuka jalan

Memperbaiki jalan, membuka jalan baru, menyiapkan tempat pengungsian

Merawat sarana jalan, jembatan, rambu jalan

SAR, TNI, Polisi, PU, Pencinta Alam, BMG, PMI, SATLAK

TD-2 – Regu Penyelamatan

Melatih diri, melatih warga menyelamatkan diri, menyediakan dan memelihara peralatan

Mencari, menyelamatkan dan memindahkan korban yang masih hidup

Mengevaluasi tindakan yang dilakukan oleh Regu Penyelamatan sebelum dan saat bencana, membuat usulan untuk perbaikan

SAR, BMG, SATLAK, TNI, Polisi, PMI, LSM, Pencinta Alam

TD-3 – Regu Keamanan

Melatih diri, mengenali risiko keamanan dan cara pengamanan

Mengamankan jalur daerah bencana dan menjamin keamanan

Menjaga tempat penyimpanan persediaan, menjaga keamanan daerah

TNI, Polisi

TD-4 – Regu Pengungsian

Melatih diri, membuat rencana dan jalur evakuasi, memasang rambu evakuasi, memimpin latihan evakuasi masyarakat atau warga, persiapan lokasi dan sarana pengungsian, misalnya air, jamban, makanan cadangan dll.

Memimpin dan mengawasi proses pengungsian, membuat daftar pengungsi

Memelihara sarana evakuasi, misalnya air, sanitasi, kebersihan, listrik, sampah, jalan dll.

SAR, PMI, TNI, Polisi, PU, SATLAK

TD-5 – Regu Kebakaran

Melatih diri, melatih warga memadamkan kebakaran, memantau faktor risiko kebakaran, menyediakan dan merawat alat pemadam kebakaran

Memadamkan kebakaran, mematikan aliran listrik, membantu Regu Penyelamatan

Memeriksa dan mengendalikan bahan yang mudah terbakar, misalnya bahan bakar, kompor, tabung gas, sambungan listrik dll.

Membuat peta dampak bencana, peta wilayah

Dinas Pemadam Kebakaran, Polisi, TNI, PMI

57


sebelum bencana

Seksi atau Regu

Saat bencana (tanggap darurat)

Bekerjasama, pelatihan dari

TD-6 – Regu Logistik

Koordinator (KM) Seksi Komunikasi

Di setiap tahap penanggulangan bencana bertanggungjawab atas seluruh kegiatan Seksi Komunikasi. Penampung masalah, menjalin kerjasama yang baik, memenuhi kebutuhan anggota Seksi, juru bicara masyarakat

KM-1– Regu Administrasi & Dokumentasi

Melatih diri, menyalin, menggandakan dan menyebarkan formulir, menyimpan buku PBBM, menjalin komunikasi

POSKO KMPB, menyebarkan dan mengisi formulir, menjalin komunikasi, membuat laporan

POSKO KMPB, menerima bantuan, menyalurkan bantuan uang, melaporkan kegiatan di papan informasi Desa

PMI, Dinas Sosial, SATLAK, LSM

KM-2 – Regu Informasi & Hubungan Luar

Melatih diri, menjalin hubungan baik dengan organisasi dan media luar

Menghubungi Instansi gawat darurat, meminta bantuan, hubungan luar, menyampaikan laporan

Meneliti sumber dukungan, menjaga hubungan luar, laporan ke donor

Persatuan Wartawan atau Jurnalis, Media Massa, SATLAK, Dinas Infokom, LSM, PMI

KM-3 – Regu Relawan

Melatih relawan, Mengumpulkan informasi tentang relawan yang bisa membantu di dalam KMPB

Menghubungi Instansi relawan, mengerahkan dan menempatkan relawan di Regu terkait

Merawat relawan, memberikan penghargaan yang pantas, mencari dan mengerahkan relawan bila dibutuhkan

LSM, Pencinta Alam, PMI, SAR, Mahasiswa, Karang Taruna

Koordinator (SJ) Seksi Kesejahteraan

Di setiap tahap penanggulangan bencana bertanggungjawab atas seluruh kegiatan Seksi Kesejahteraan. Menampung dan menangani masalah/keluhan, menjalin kerjasama yang baik, memenuhi kebutuhan anggota Seksi

SJ-2 – Regu Dapur Umum

Bekerjasama dengan Regu Dapur Umum untuk mengelola Pos Kesejahteraan, mengumpulkan perkiraan kebutuhan dasar dan darurat serta melaporkan

Sesudah bencana (pemulihan)

Melatih diri, mendaftar sumber-sumber cadangan masyarakat yang bisa digunakan, mencari tahu sumber bantuan yang bisa diperoleh, menentukan tempat penyimpanan barang

SJ-1– Regu Pertolongan Pertama

58

Sebelum bencana (kesiapsiagaan)

Melatih diri dalam pertolongan pertama, menjalin relasi yang baik dengan lembaga-lembaga kesehatan

Menilai kondisi korban dan melakukan PPGD, membuat laporan

Melatih diri mengenai dapur umum, menyiapkan dan memelihara peralatan dapur umum, menyiapkan dan memeriksa kondisi bahan makanan cadangan

Menyediakan makanan dan minuman untuk masyarakat dan orang yang bertugas, menyediakan kebutuhan khusus kelompok rentan: bayi, anak, perempuan hamil, perempuan menyusui, orang lanjut usia, orang sakit dan penyandang cacat (warga yang punya kebutuhan khusus: buta, tuli, lumpuh)

Menyalurkan bantuan

Depot Logistik, PMI, Dinas Sosial

Memenuhi kebutuhan kesehatan dasar masyarakat, membuat laporan kesehatan

Dinas Kesehatan, PMI, PUSKESMAS, Rumah Sakit, Lembaga kesehatan lainnya

Menyediakan makanan dan minuman bagi orang yang membutuhkan

Dinas Sosial, Dinas Kesehatan, penjual makanan, Depot Logistik, PMI, TNI, LSM


sebelum bencana

Perincian tugas setiap regu KMPB Perincian tugas Koordinator Umum KMPB Koordinator mendukung penuh segala kegiatan Seksi-Seksi dan regu-regu dengan menjalin kerjasama yang baik. Koordinator Umum juga bertanggungjawab atas pemecahan masalah serta memenuhi kebutuhan organisasi di setiap tahap penanggulangan bencana.

Formulir PBBM yang bisa diisi oleh Koordinator Umum •

B-01 Daftar Komunikasi Harian

D-01 Evaluasi Sebelum Bencana

D-02 Evaluasi Tanggap Darurat Saat Bencana

D-03 Evaluasi Koordinator & Regu KMPB

Semua formulir ini ditujukan untuk meningkatkan kesiapsiagaan masyarakat di tahap sebelum bencana menghadapi ancaman dan mengurangi risiko.

Perincian tugas Koordinator Seksi Di dalam KMPB ada empat koordinator Seksi:

1. Koordinator Seksi Siaga (SG), yang bertanggungjawab untuk •

SG-1 – Regu Peringatan Dini

SG-2 – Regu Pemetaan

2. Koordinator Seksi Tanggap Darurat (TD), yang bertanggungjawab untuk •

TD-1 – Regu Perintis

TD-4 – Regu Pengungsian

TD-2 – Regu Penyelamatan

TD-5 – Regu Kebakaran

TD-3 – Regu Keamanan

TD-6 – Regu Logistik

3. Koordinator Seksi Komunikasi (KM), yang bertanggungjawab untuk •

KM-1 – Regu Administrasi dan Dokumentasi

KM-2 – Regu Informasi dan Hubungan Luar

KM-3 – Regu Relawan

4. Koordinator Seksi Kesejahteraan (SJ), yang bertanggungjawab untuk •

SJ-1 – Regu Pertolongan Pertama

SJ-2 – Regu Dapur Umum

59


sebelum bencana

Koordinator-koordinator Seksi ini bertugas menjadi penampung masalah yang dihadapi anggotanya, sekaligus melibatkan mereka untuk memecahkan permasalahan bersama-sama. Masing-masing Koordinator Seksi ini diharapkan untuk bisa mendukung penuh segala kegiatan regu-regu dengan menjalin kerjasama yang baik di setiap tahap penanggulangan bencana. Formulir-formulir PBBM yang bisa diisi oleh koordinator Seksi •

B-01 – Daftar Komunikasi Harian

Perincian tugas SG1 - Regu Peringatan Dini Dalam tahap sebelum bencana •

Regu Peringatan Dini perlu melatih diri dalam peringatan dini

Mengenali tanda-tanda awal terjadinya ancaman bencana dan segera menyampaikan kepada anggota masyarakat yang lain

Membangun jaringan, cara dan sarana komunikasi antar warga untuk menyampaikan kemungkinan terjadinya ancaman bencana

Agar upaya peringatan dini berhasil maka regu ini perlu melatih warga masyarakat bereaksi terhadap peringatan

Mengadakan hubungan dengan organisasi-organisasi deteksi dini, untuk mempelajari tentang gejala bencana, regu ini sebaiknya membina hubungan secara rutin dengan organisasi-organisasi deteksi dini (seperti BMG, Dinas Pengairan, Pusat Pemantau Kegiatan Gunung Api), organisasi radio atau komunikasi (Dinas InfoKom, ORARI, RAPI). Hasil dari pengetahuan ini dilaporkan kepada koordinator Seksi dan warga masyarakat

Semua anggota Regu Tanggap Darurat bisa membantu dalam kegiatan-kegiatan di atas ini. Dalam tahap saat bencana •

Memantau perkembangan suatu bencana dan terus mengawasi kemungkinan bencana susulan dan melaporkan perkembangan situasi kepada Koordinator Seksi

Menilai dampak bencana yang terjadi. Tugas ini bisa merupakan kerjasama dengan instansi peringatan dini

Dalam tahap sesudah bencana

60

Menentukan tindakan pemulihan, menganalisis kerusakan akibat bencana

Menentukan prioritas kebutuhan sarana dan prasarana yang menDesak untuk mengurangi penderitaan masyarakat. Prioritas-prioritas ini termasuk sarana-sarana penting yang dibutuhkan masyarakat sehari-hari seperti: •

Air bersih

MCK untuk umum

Jalan ke lokasi bencana

Alat komunikasi hubungan masyarakat dengan pihak luar

Alat penerangan atau listrik

Sekolah sementara


sebelum bencana

Gudang penyimpanan persediaan

Tempat permukiman sementara

Sarana Kerohanian sementara

Pos kesehatan

Sumber daya manusia dan bahan-bahan

Bisa bekerjasama atau dapat pelatihan dari •

Dinas Kehutanan, Dinas Pertanian, Dinas Pengairan, Dinas InfoKom, BMG (Badan Meteorologi dan Geofisika), SATGAS, Koramil, Polisi, Direktorat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana (DVMB), Permukiman dan Prasarana Wilayah (Kimpras), ORARI, RAPI

Formulir-formulir PBBM yang bisa diisi oleh regu ini •

A-04 Bencana Yang Pernah Terjadi

A-05 Perkiraan Sumber Daya Desa

A-09 Prioritas Tindakan Yang Diperlukan

A-10 Rencana Tindakan Pencegahan

B-01 Daftar Komunikasi Harian

B-04 Laporan Kondisi Sarana

C-03 Data Perkiraan Kondisi dan Kebutuhan Sanitasi

C-08 Data Perkiraan Kebutuhan Sarana dan Prasarana

Semua formulir dan pelatihan ini ditujukan untuk meningkatkan kesiapsiagaan masyarakat di tahap sebelum bencana dalam menghadapi ancaman.

Perincian tugas SG2 – Regu Pemetaan Dalam tahap sebelum bencana Perkiraan dan penelitian lingkungan •

Tugas pertama untuk regu ini adalah mengumpulkan data dan keterangan dari masyarakat dan keadaan lingkungan

Regu ini bersama anggota masyarakat lainnya mengenali ancaman-ancaman, sumber ancaman, tanda-tanda, waktu kejadian, bagian masyarakat yang mungkin terkena ancaman (misalnya: ladang, sawah, ternak, perahu, lingkungan, kelompok manusia umur tertentu)

Bersama masyarakat mengenali kerentanan (kelemahan) warga yang berakibat pada ketidakmampuan mereka menangani ancaman, misalnya lokasi yang dekat dengan ancaman, pengetahuan, sikap terhadap perubahan, kekerabatan, gotong royong, kepadatan penduduk, tumpukan sampah yang tidak dikelola dengan baik, perusakan bakau, penebangan pohon di daerah resapan air, selokan yang tersumbat, jumlah warga yang rentan (bayi, anak, orang lanjut usia, perempuan hamil, perempuan menyusui)

Bersama anggota masyarakat lain mengenali sumber-sumber yang dimiliki oleh warga masyarakat untuk menangani bencana misalnya cadangan makanan, sumber air alternatif, sumber papan, tenaga terlatih yang ada di Desa (kader kesehatan, mantri, bidan, tukang, dukun beranak, guru, penyuluh, pemuka agama). Untuk keterangan lebih lanjut tentang hal ini, lihat bagian A.3 ‘Memperkirakan Faktor Risiko Bencana’ 61


sebelum bencana

Hasil pengumpulan semua data ini kemudian menjadi unsur-unsur yang diperlukan untuk pembuatan peta ancaman, peta kerentanan, peta kemampuan dan peta risiko bencana. Untuk petunjuk lengkap tentang proses pembuatan Peta Ancaman ini, lihat bagian A.3 ‘Memperkirakan Faktor Risiko Bencana’. Dalam tahap saat bencana •

Membantu Seksi Tanggap Darurat

Membuat peta dampak bencana, peta wilayah yang masih perlu bantuan, peta daerah konsentrasi pengungsian dan menempatkan peta-peta tersebut di tempat yang mudah dijangkau warga

Dalam tahap sesudah bencana •

Menentukan tenaga kerja dan bahan-bahan setempat yang tersedia untuk kebutuhan pemulihan

Pemetaan pemulihan - untuk keterangan lebih lanjut bisa lihat bagian C.9 ‘Pemulihan Jangka Panjang’

Bisa bekerjasama atau mendapat pelatihan dari •

BAKOSURTANAL, BAPPEDA, BMG, PMI, LSM, SATLAK, DVMB, PU – Kimpras, Dinas Sosial

Formulir-formulir PBBM yang bisa diisi oleh regu ini •

A-07 Data Peta Ancaman

A-08 Perkiraan Lokasi Orang

Semua formulir dan pelatihan ini ditujukan untuk meningkatkan kesiapsiagaan masyarakat di tahap Sebelum Bencana dalam menghadapi ancaman.

Perincian tugas TD1 - Regu Perintis Dalam tahap sebelum bencana •

Melatih diri, melatih warga masyarakat

Menyiapkan dan memelihara peralatan untuk membuka jalan, misalnya parang, gergaji, kapak, cangkul, tali tambang, linggis, tangga, kompas, senter, radio panggil (jika tersedia)

Mendapat pelatihan dan membina hubungan dengan organisasi yang terkait

Dalam tahap saat bencana •

Menjamin kelancaran jalur keluar masuk dari lokasi bencana dan membantu persiapan tempat penampungan pengungsi

Pada kasus bencana tertentu, lokasi kadang sulit dijangkau atau ada kerusakan jalan ke wilayah tersebut. Pada kondisi seperti ini, Regu Perintis berperan penting dalam memperbaiki jalan atau membuka jalan baru untuk jalur pengungsi dan bantuan

Dalam tahap sesudah bencana Membantu pembangunan kembali sarana dan prasarana yang dibutuhkan masyarakat, termasuk pembuatan fasilitas sanitasi dan permukiman sementara serta jalan. Bisa bekerjasama atau dapat pelatihan dari • BMG, PMI, SATLAK, TNI, Polisi, PU, SAR, Pencinta Alam 62


sebelum bencana

Perincian tugas TD2 - Regu Penyelamatan Dalam tahap sebelum bencana •

Melatih diri dan melatih warga menyelamatkan diri

Merencanakan dan melaksanakan kegiatan untuk mengurangi kemungkinan bencana. Contoh: •

Kalau ada bukit yang gundul, regu ini menganjurkan dan menggerakkan masyarakat membuat terasering dan menanam pepohonan agar tidak terjadi tanah longsor; pengurangan kemiringan lereng dan tindakan sesuai lainnya

Menganjurkan dan menggerakkan masyarakat untuk menguatkan atap rumah di wilayah yang rentan angin kencang (badai)

Menganjurkan dan menggerakkan masyarakat untuk membuat penampung air hujan dan menanam pohon di wilayah rawan kekeringan

Menganjurkan dan menggerakkan masyarakat untuk membuat tanggul di daerah rawan banjir

Menganjurkan dan menggerakkan masyarakat untuk menanam bakau di daerah rawan tsunami

Menganjurkan dan menggerakkan masyarakat menanam bahan pangan jenis lain di daerah rawan pangan

Regu ini juga menyiapkan dan memelihara alat-alat penyelamatan, misalnya: pelampung, rakit, ban dalam, perahu

Membantu Regu Peringatan Dini dalam usaha pencegahan, pengurangan risiko, untuk mendapat pelatihan dan membina hubungan dengan organisasi yang terkait

Dalam tahap saat bencana •

Menolong, menyelamatkan, mencari korban yang masih hidup

Melakukan pemisahan korban bencana menurut kondisinya

Mencari orang yang belum ditemukan

Mengevakuasi, mendata dan membuat laporan mengenai korban meninggal

Menyediakan laporan orang yang belum ditemukan dan kondisi korban ke Posko KMPB

Untuk keterangan lebih lanjut mengenai korban meninggal dan korban terluka lihat bagian B.3 ‘Tanggap Darurat Saat Bencana’. Pada lampiran tambahan bagian PPGD ada petunjuk pembuatan tandu dan pertolongan penderita gawat darurat (PPGD). Dalam tahap sesudah bencana Mengevaluasi tindakan yang dilakukan oleh Regu Penyelamatan sebelum dan saat bencana, membuat usulan untuk perbaikan. Bisa bekerjasama atau mendapat pelatihan dari •

BMG, PMI, LSM, SATLAK, TNI, Polisi, SAR, Pencinta Alam

Formulir-formulir PBBM yang bisa diisi oleh regu ini •

B-01 Daftar Komunikasi Harian

B-02 Daftar Pemisahan Korban Bencana / TRIAGE

Semua formulir dan pelatihan ini ditujukan untuk meningkatkan kesiapsiagaan masyarakat di tahap sebelum bencana dalam menghadapi ancaman bencana dan membantu pembuatan laporan keadaan saat bencana. 63


sebelum bencana

Perincian tugas TD3 - Regu Keamanan Dalam tahap sebelum bencana • Melatih diri dan warga untuk mengenali risiko keamanan (orang-orang yang mencurigakan di wilayahnya) dan cara pengamanan •

Menyiapkan serta memelihara peralatan dan sarana keamanan misalnya kentongan, senter, radio panggil, pentung

Membantu Regu Peringatan Dini, Regu Penyelamatan dan Regu Pengungsian dalam usaha pencegahan serta melaksanakan pelatihan

Membina hubungan dengan organisasi yang terkait

Dalam tahap saat bencana • Mengamankan jalur, menutup daerah bencana dari orang yang tidak berkepentingan dan menjamin keamanan •

Melarang orang yang tidak berwenang dan tidak berkepentingan untuk masuk ke daerah bencana

Menjaga keamanan lokasi bencana agar regu lainnya bisa melakukan tugas tanpa gangguan

Menutup daerah bencana dengan memberikan tanda batas. Tanda bisa dibuat dengan tali yang kemudian diganti oleh Polisi dengan garis batas Polisi

Dalam tahap sesudah bencana •

Mengatur masuknya bantuan ke lokasi bencana dan menjaga tempat penyimpanan persediaan barang atau bantuan

Memasang tanda petunjuk jalan terdekat mulai dari luar batas Desa sampai ke lokasi bencana untuk kemudahan jalur bantuan

Mencegah terjadinya tindakan kriminal di lokasi bencana

Bisa bekerjasama atau mendapat pelatihan dari •

TNI, Polisi

Formulir-formulir PBBM yang bisa diisi oleh regu ini • B-01 Daftar Komunikasi Harian •

B-03 Daftar Kehadiran di Lokasi Bencana

Semua formulir dan pelatihan ini ditujukan untuk meningkatkan kesiapsiagaan masyarakat di tahap sebelum bencana dalam menghadapi ancaman dan membantu proses pengamanan lokasi di tahap saat bencana.

64


sebelum bencana

Perincian tugas TD4 - Regu Pengungsian Dalam tahap sebelum bencana •

Melatih diri dan melatih warga melakukan evakuasi

Membuat perkiraan jumlah calon pengungsi

Membuat rencana dan jalur evakuasi, memasang rambu evakuasi, persiapan lokasi dan sarana pengungsian. Contoh persiapan lokasi: pembuatan jamban (1 jamban untuk 20 orang), penyediaan sumber dan tempat penampungan air, penyediaan makanan cadangan yang harus diperiksa setiap beberapa bulan

Menentukan dan mengumumkan lokasi yang aman untuk mengungsi kepada masyarakat

Mendapat pelatihan dan membina hubungan dengan organisasi yang terkait

Memperhitungkan kebutuhan alat angkut dan mengenali alat angkut yang tersedia di dalam Desa sendiri dan sekitarnya

Dalam tahap saat bencana •

Memimpin pengungsian

Membuat daftar pengungsi

Memanfaatkan kendaraan yang dimiliki warga setempat (kuda, andong, becak, gerobak, perahu, motor, truk, sepeda) dan apabila tidak cukup bisa minta bantuan pada warga sekitar

Mendirikan POSKO, fasilitas sementara dan pos-pos bantuan kemanusiaan. Lihat bagian A.5 ‘Rencana Pengungsian’ untuk keterangan lebih lanjut tentang pengungsian

Dalam tahap sesudah bencana •

Memelihara sarana tempat pengungsian misalnya jumlah dan kualitas air, keamanan tempat pengungsian, sanitasi atau kebersihan, listrik, tempat sampah, jalan

Koordinasi konstruksi permukiman sementara, termasuk sanitasi dan kebutuhan lain

Bisa bekerjasama atau mendapat pelatihan dari •

SAR, TNI, Polisi, PU, PMI, SATLAK

Formulir-formulir PBBM yang bisa diisi oleh regu ini •

A-11 Persiapan Pengungsian

B-01 Daftar Komunikasi Harian

C-02 Data Perkiraan Keadaan Pengungsian

Semua formulir dan pelatihan ini ditujukan untuk meningkatkan kesiapsiagaan masyarakat di tahap sebelum bencana dan tahap saat bencana.

65


sebelum bencana

Perincian tugas TD5 - Regu Kebakaran Dalam tahap sebelum bencana •

Melatih diri dan melatih warga memadamkan kebakaran

Mengenali faktor risiko kebakaran dan melakukan pencegahan

Menyediakan atau mempersiapkan dan memelihara alat pemadam kebakaran misalnya karung pasir, pipa air, tiang pengait, tabung pemadam kebakaran

Memasang tanda peringatan akan bahaya kebakaran

Mendapat pelatihan dan membina hubungan dengan organisasi yang terkait

Dalam tahap saat bencana •

Memadamkan kebakaran

Mematikan aliran listrik

Memindahkan barang berbahaya (mudah terbakar)

Membantu Regu Penyelamatan dalam pencarian korban

Setelah Pemadam Kebakaran pemerintah tiba di lokasi, Regu Kebakaran KMPB bisa memberikan keterangan tentang sumber air yang tersedia dan membantu kegiatan yang diperlukan. Dalam tahap sesudah bencana •

Memeriksa dan mengendalikan penggunaan bahan mudah terbakar misalnya bahan bakar, kompor, tungku, tabung gas, sambungan listrik, petromaks, lampu minyak.

Mendidik masyarakat untuk tidak membakar sampah sembarangan

Bisa bekerjasama atau mendapat pelatihan dari •

Dinas Pemadam Kebakaran, TNI, Polisi, PMI

Formulir-formulir PBBM yang bisa diisi oleh regu ini •

B-01 Daftar Komunikasi Harian

Semua formulir dan pelatihan ini ditujukan untuk meningkatkan kesiapsiagaan masyarakat di tahap saat bencana dalam menghadapi ancaman bencana.

66


sebelum bencana

Perincian tugas TD6 - Regu Logistik Dalam tahap sebelum bencana •

Melatih diri dan mendaftar sumber-sumber cadangan masyarakat yang bisa digunakan untuk mengetahui sumber bantuan yang bisa diperoleh di dalam dan di luar Desa

Menjalin hubungan dengan sumber-sumber bantuan

Bersama warga masyarakat menyepakati kriteria calon

Dalam tahap saat bencana •

Mendaftar nama penerima bantuan dari luar

Bersama warga mendaftar kebutuhan bantuan dari luar dan menyampaikannya kepada koordinator Seksi, warga dan sumber bantuan dari luar

Menyalurkan bantuan kepada anggota masyarakat yang sudah diseleksi

Dalam tahap sesudah bencana •

Bersama warga masyarakat mendaftar kebutuhan bantuan dari luar untuk pemulihan

Menyalurkan bantuan

Bisa bekerjasama atau mendapat pelatihan dari •

Depot Logistik, PMI, Dinas Sosial

Formulir-formulir PBBM yang bisa diisi oleh regu ini •

B-09 Daftar Penentuan Kebutuhan Darurat

C-01 Data Keadaan Umum Masyarakat

C-04 Kebutuhan Dasar Perorangan Atau Keluarga

C-05 Data Perkiraan Kebutuhan Rumah Tangga

C-06 Data Perkiraan Kebutuhan Permukiman

67


sebelum bencana

Perincian tugas KM1 - Regu Administrasi dan Dokumentasi Dalam tahap sebelum bencana •

Melatih diri

Menyalin, memperbanyak dan menyebarkan formulir

Menyimpan Buku Panduan PBBM asli dan laporan kegiatan kesiapsiagaan yang pernah disusun serta menjaga komunikasi diantara setiap Regu dan Seksi

Menyebarluaskan brosur kepada masyarakat

Dalam tahap saat bencana •

Mencatat dan mengarsip hasil catatan

Mengatur POSKO KMPB, memberi keterangan kepada orang yang datang dan mengatur hubungan keluar

Mempersiapkan daftar-daftar tugas untuk semua regu dan membagikannya kepada reguregu sesuai dengan tugasnya. Daftar bisa didapat dari Buku Formulir dan Tugas Relawan pada saat penanganan bencana

Memperbanyak dan menyebarkan formulir, mengarsip hasilnya, membantu mengisi formulir

Membantu pelapor dalam mengisi permohonan pencarian

Menerima laporan daftar kelompok kondisi korban dan membuat laporan jumlah korban

Mengurus papan pengumuman dan mengisi keterangan umum yang bisa dilihat oleh masyarakat

Mengisi daftar orang yang belum ditemukan. Hasilnya ditempelkan pada papan pengumuman di Posko KMPB dan diserahkan kepada Regu Penyelamatan untuk pelaksanaan pencarian

Menjaga komunikasi di antara setiap Regu dan Seksi

Dalam tahap sesudah bencana •

Mengatur POSKO KMPB

Memperbanyak dan menyebarkan formulir, mengarsip hasilnya, menyimpan Buku Panduan PBBM asli, membantu pengisian formulir

Membuat kesimpulan kebutuhan, menentukan prioritas penyaluran sumber daya yang tersedia, mengurus pembukuan dalam proses pemenuhan kebutuhan

Menerima bantuan, menyalurkan bantuan uang, menyerahkan bantuan barang ke Seksi Kesejahteraan untuk disalurkan, menjamin ketransparanan, mempelajari dokumen-dokumen

Mengumpulkan dan meneliti data kebutuhan kesejahteraan

Membuat laporan dan melakukan pencatatan seluruh proses pemulihan untuk kemudian bisa dilaporkan dalam rapat umum KMPB

Menjaga komunikasi di antara semua Regu dan Seksi

Bisa bekerjasama atau mendapat pelatihan dari • 68

PMI, Dinas Sosial, SATLAK, LSM


sebelum bencana

Formulir-formulir PBBM yang bisa diisi oleh regu ini •

A-01 Anggota Kelompok Masyarakat Penanggulangan Bencana (KMPB)

B-01 Daftar Komunikasi Harian

B-05 Permohonan Pencarian / Missing Person Tracing Form

B-06 Daftar Orang Hilang

B-07 Daftar Kelompok Kondisi Korban

B-08 Laporan Jumlah Korban

C-09 Data Keluarga Yang Perlu Bantuan

C-10 Rangkuman Kebutuhan Perorangan / Keluarga

C-11 Rangkuman Kebutuhan Masyarakat Secara Umum

C-12 Data Perkiraan Sumber Daya Yang Dimiliki Masyarakat

C-13 Kwitansi Penerimaan Uang

C-14 Bukti Penerimaan Barang

C-15 Kwitansi Pengeluaran Uang

C-16 Bukti Penyaluran Barang

C-17 Penyaluran Bantuan Kepada Keluarga / Orang

C-18 Jurnal Rangkuman Transaksi Keuangan

C-19 Jurnal Rangkuman Transaksi Barang

Semua formulir dan pelatihan ini ditujukan untuk meningkatkan kesiapsiagaan masyarakat di tahap Sebelum Bencana dalam menghadapi ancaman bencana dan membantu mempermudah pendataan di tahap saat bencana.

Perincian tugas KM2 - Regu Informasi dan Hubungan Luar Dalam tahap sebelum bencana •

Melatih diri, mendapatkan pelatihan dan membina hubungan dengan organisasi media seperti wartawan, surat kabar, radio, televisi

Membuat profil Desa

Dalam tahap saat bencana •

Menghubungi instansi gawat darurat

Menyampaikan informasi bantuan yang diperlukan di lapangan

Melaporkan keadaan kepada Koordinator Seksi Komunikasi (KM)

Secara aktif menghubungi organisasi-organisasi yang bisa memberi bantuan pada saat darurat

Dalam tahap sesudah bencana •

Pencarian dan pengenalan sumber bantuan, termasuk (1) Pemerintah (2) Sumber perseorangan (perusahaan atau orang) dan (3) Organisasi-organisasi bantuan yang resmi

Di bawah koordinasi Koordinator Seksi Komunikasi (KM), bekerjasama dengan sumber bantuan

69


sebelum bencana

Menjelaskan keadaan masyarakat

Menindaklanjuti sesuai dengan persyaratan yang diminta

Melaporkan perkembangan keadaan setempat kepada sumber bantuan

Melaporkan kembali tanggapan dari sumber bantuan kepada masyarakat

Di bawah koordinasi Koordinator Seksi Komunikasi (KM), menjaga hubungan dengan Media massa: •

Mempersiapkan pernyataan pers dan lembaran fakta

Membantu juru bicara dalam wawancara apabila diperlukan

Memilih dan mempersiapkan orang yang akan diwawancarai

Mendampingi orang pada saat diwawancarai

Menjelaskan isi lembaran fakta dan pernyataan pers kepada orang yang akan diwawancarai supaya bisa dimengerti sebelum wawancara

Bisa bekerjasama atau mendapat pelatihan dari •

Persatuan Wartawan atau Jurnalis, Media Massa, SATLAK, Dinas Infokom, LSM, PMI

Formulir-formulir PBBM yang bisa diisi oleh regu ini •

B-01 Daftar Komunikasi Harian

C-20 Daftar Kontak Media

C-21 Pernyataan Pers

C-22 Lembar Fakta Situasi / FAQ

Semua formulir dan pelatihan ini ditujukan untuk meningkatkan kesiapsiagaan masyarakat di tahap sebelum bencana dalam menghadapi ancaman bencana dan membantu proses penyebaran informasi di tahap saat bencana.

Perincian tugas KM3 - Regu Relawan Dalam tahap sebelum bencana •

Melatih diri, melatih relawan

Mengumpulkan informasi tentang relawan yang bisa membantu KMPB

Mengorganisir relawan yang dapat membantu dalam persiapan

Menyiapkan prosedur pengerahan relawan

Dalam tahap saat bencana

70

Membuat daftar kebutuhan relawan

Menghubungi instansi relawan

Mencatat data pribadi relawan

Menempatkan relawan dalam regu terkait

Mengatur penginapan dan kebutuhan relawan

Mencari dan mengerahkan relawan lain bila dibutuhkan termasuk dari kelompok profesi (petani, Nelayan, tukang, dokter, perawat, bidan dll.)


sebelum bencana

Dalam tahap sesudah bencana •

Memantau hasil pekerjaan semua relawan

Merawat relawan

Memberikan penghargaan yang pantas

Mencari dan mengerahkan relawan lain bila dibutuhkan termasuk dari kelompok profesi (petani, Nelayan, tukang, dokter, perawat, bidan dll.)

Mengevaluasi pekerjaan relawan dan melaporkannya kepada koordinator KMPB untuk disebarluaskan

Bisa bekerjasama atau mendapat pelatihan dari •

LSM, PMI, SAR, Pencinta Alam, Mahasiswa, Karang Taruna

Formulir-formulir PBBM yang bisa diisi oleh regu ini •

A-02 - Data Pribadi Relawan

A-03 - Daftar Relawan

Semua formulir dan pelatihan ini ditujukan untuk meningkatkan kesiapsiagaan masyarakat di tahap sebelum bencana dalam menghadapi ancaman bencana.

Perincian tugas SJ1 - Regu Pertolongan Pertama Dalam tahap sebelum bencana •

Melatih diri dalam pertolongan pertama bekerjasama dengan lembaga yang terkait

Melaksanakan pelatihan untuk masyarakat dan membuat daftar kebutuhan medis, psikologis serta membina hubungan dengan lembaga / organisasi terkait

Setelah melaksanakan pelatihan, regu ini harus mampu melakukan pertolongan dasar seperti bantuan pernapasan, pengobatan luka, penghentian pendarahan, konseling dan penanganan trauma

Lihat lampiran tambahan bagian Pertolongan Penderita Gawat Darurat (PPGD). •

Menyediakan dan memelihara alat dan bahan pertolongan pertama seperti kapas, kasa steril, perban, plester, gunting, peniti, kain pembebat (mitela), bidai (potongan kayu), tandu, antiseptik, alkohol (70%), obat pencuci luka, Kotak pertolongan pertama, selimut

Regu ini juga perlu menghubungi instansi-instansi kesehatan terdekat untuk memudahkan proses penanganan korban pada waktu bencana terjadi. Catat nomor telepon, nama instansi dan nama orang yang dihubungi serta kapasitas dan jenis perawatan yang ditangani instansi-instansi itu dalam formulir A-06. (Daftar Rumah Sakit, PUSKESMAS, Klinik)

Dalam tahap saat bencana •

Di bawah pengawasan dokter yang ada mengumpulkan semua persediaan obat-obatan yang sudah ada pada masyarakat. Bisa diminta dari Puskesmas, klinik, dokter praktek, bidan praktek, dsb

Mengurus Pos Kesehatan

Melakukan Pertolongan Pertama Gawat Darurat sesuai dengan kemampuan dengan mempertimbangkan kondisi korban 71


sebelum bencana

Memberikan alternatif tempat untuk melakukan perawatan bagi korban

Membuat penelitian dan laporan tentang perkiraan kebutuhan kesehatan umum

Menilai kondisi kejiwaan korban dan membantu sesuai dengan kemampuan

Mendaftar korban yang membutuhkan bantuan medis dan kejiwaan

Dalam tahap sesudah bencana •

Mengenali kebutuhan kesehatan masyarakat (obat-obatan, vitamin, kesehatan jiwa)

Membuat laporan kesehatan

Merawat pasien-pasien rawat jalan sesuai kemampuan - korban yang kembali dari rumah sakit biasanya masih memerlukan pengobatan dan perawatan lanjutan

Bekerjasama dengan organisasi-organisasi kesehatan untuk bisa mendapatkan, menyimpan, menyalurkan dan menjaga persediaan peralatan medis dan obat-obatan di bawah pengawasan dokter, apoteker dan petugas kesehatan yang ada

Membuat laporan yang kemudian diserahkan kepada regu Administrasi dan Dokumentasi untuk meminta bantuan dari luar

Bertanggungjawab atas persediaan peralatan dan obat-obatan di bawah pengawasan dokter, apoteker dan petugas kesehatan yang ada

Membuat laporan rutin tentang situasi kesehatan masyarakat dan perkembangannya untuk diteruskan kepada kepala PUSKESMAS setempat

Bisa bekerjasama atau mendapat pelatihan dari •

Dinas Kesehatan, PUSKESMAS, PMI, Rumah Sakit, Lembaga kesehatan lainnya

Formulir-formulir PBBM yang bisa diisi oleh regu ini •

A-06 Daftar Rumah Sakit / PUSKESMAS / Klinik

B-01 Daftar Komunikasi Harian

B-02 Daftar Pemisahan Korban Bencana / TRIAGE

C-07 Data Perkiraan Kebutuhan Kesehatan Umum

Semua formulir dan pelatihan ini ditujukan untuk meningkatkan kesiapsiagaan masyarakat di tahap sebelum bencana dalam menghadapi ancaman bencana dan membantu proses pertolongan pertama di tahap saat bencana.

72


sebelum bencana

Perincian tugas SJ2 - Regu Dapur Umum Dalam tahap sebelum bencana •

Melatih diri, mendapatkan pelatihan dan melatih warga masyarakat

Menyiapkan dan memelihara peralatan dan bahan dapur di tempat pengungsian atau evakuasi

Melayani dapur umum

Memperkirakan dan menyiapkan kebutuhan untuk mendirikan dapur umum, juga membina hubungan dengan organisasi yang terkait

Contoh alat dan kebutuhan dapur umum: panci ukuran besar, kompor, tungku, piring, sendok, ember besar, gayung, bahan bakar (minyak, kayu), minyak goreng, bumbu dapur, garam, gula, kecap, bahan makanan pokok (beras, jagung, sagu, ubi). Dalam tahap saat bencana •

Memenuhi kebutuhan dasar seperti minuman, makanan dan lainnya, untuk masyarakat dan semua orang yang bertugas

Menyediakan kebutuhan khusus kelompok rentan

Mengatur dan mengurus dapur umum

Dalam tahap sesudah bencana •

Menyiapkan dan menyediakan makanan dan minuman bagi orang yang membutuhkan

Membagikan bahan-bahan makanan kering untuk kelompok rentan

Bisa bekerjasama atau mendapat pelatihan dari •

Depot Logistik, Dinas Sosial, Dinas Kesehatan, PMI, TNI, LSM, penjual makanan

73


sebelum bencana

Hubungan KMPB dengan Relawan Pengkoordinasian relawan Apa itu relawan? Relawan atau sukarelawan adalah sumber daya manusia yang memiliki keahlian atau keterampilan tertentu yang sangat diperlukan sebelum, saat dan sesudah bencana. Sering orang datang menawarkan diri menjadi relawan sehingga perlu diatur dengan baik. Koordinator KMPB berhak untuk mengatur relawan-relawan tersebut. Contoh: memasang pengumuman agar para relawan itu mendaftarkan diri di Desa atau daerah yang bersangkutan dengan menghubungi regu relawan. Regu Relawan mengawasi seluruh kegiatan relawan, termasuk menetapkan kriteria relawan, penerimaan, penjadwalan, penempatan para relawan. Anda mungkin akan mendapatkan banyak penawaran bantuan relawan. Kadang-kadang terlalu banyak relawan yang tidak terlatih dan tidak terkoordinasi di lokasi bencana justru dapat memperburuk keadaan. Karena itu, sangat penting untuk mengidentifikasi kebutuhan masyarakat yang memerlukan dukungan relawan. Relawan dapat sangat berguna untuk dua tujuan utama: •

Untuk menyediakan keterampilan khusus yang dibutuhkan sebelum, saat dan sesudah bencana seperti penerjemahan, penggalian dana, penyusunan data, dukungan medis dan kejiwaan yang khusus, bangunan (rumah, sarana air, jamban, pengolahan sampah dll.)

•

Menjadi tenaga tambahan bagi anggota regu yang ada dalam bencana berskala besar, atau ketika banyak dari anggota regu penanggulangan tidak ada atau tidak tersedia saat bencana terjadi

Regu Relawan diberikan tugas untuk mencari penjelasan tentang kebutuhan relawan untuk regu masing-masing. Kemudian, Regu Relawan perlu mencari relawan yang sesuai dengan kebutuhan tersebut. Informasi tentang relawan yang tersedia dapat diperoleh melalui iklan, televisi, radio, jaringan LSM, internet atau informasi dari mulut ke mulut. Apabila ada relawan yang bersedia, Regu Relawan perlu mencatat data pribadinya, keahlian, menempatkan dalam regu terkait, memantau aktifitas, mengatur penginapan dan kebutuhan dasar relawan.

Formulir A-02 berikut ini bisa digunakan oleh Regu Relawan untuk mendata relawan dan keahlian / keterampilan mereka. Isian dari formulir ini juga akan berguna untuk mengetahui keperluan relawan tambahan, penempatan dan pengaturan relawan.

74


sebelum bencana

Formulir Kesiapsiagaan & Pencegahan Bencana No A-02

Data Pribadi Relawan / Volunteer Personal Information Nama Lengkap / Full Name : Hand Phone : Telp. Rumah / Home Ph. : Telp. lain / Other Ph. : Alamat Jalan / Street Address: Kota / Town / City :

Putra Wijaya XX124629221 0361 9015XX 362 9015XX Jl Hanoman 46 Ubud - Bali

Kebangsaan / Nationality : Telp. Kantor / Office Ph. : Email : Banjar / Kampung / RT-RW : Kabupaten / Regency : Pekerjaan / Current Job : Organisasi/Organization :

Indonesia 0361 901 5xx putra@somewebsite.blu Nyuh Kuning Gianyar Media designer Yayasan IDEP

Beri tanda 'X' di bidang pengetahuan/pengalaman / Please put an ‘X’ for areas of knowledge / experience. Keterampilan Medis / Medical Skills Dokter / Doctor Dokter Bedah / Surgeon Perawat / Nurse Anastesi / Anaesthesia Paramedis / Paramedic Pendidikan Medis / Medical Training

Penyembuhan / Healing Apoteker / Chemist Terapi Fisik / Physical Therapy Konseling / Counselling Psikiatris / Psychiatrist Psikolog / Psychologist Lainnya / Other

Tingkat keterampilan dari 1 = terendah / 5 = tertinggi. Indicate level of skill 1 = lowest / 5 = highest

Pengalaman sebagai relawan sebelumnya Previous experience as a volunteer

Administrasi / Administration

x x

POSKO / Crisis Centre

Resepsionis / Receptionist

Kamar Jenazah / Morgue

Pembukuan / Book Keeping

Lokasi Bencana / Disaster Site

Akunting / Accounting

Konseling / Counselling

Keterampilan teknis / Engineering

x

Serabutan / Floater or Runner

Kebersihan / Cleaning Keamanan / Security Guru / Teacher Operator

Pemilahan Korban / Triage Persediaan Makanan / F & B Media Rumah Sakit / Hospital

Supir / Driver Penyedia Mobil / Car Provider Penyedia Motor / Bike Provider

Informasi Lainnya / Other Information :

Manajemen Transportasi / Transportation Management

Komputer / Computer Skills

Klinik / Clinic

Excel Word Processing Data Base Internet Jaringan / Networks

x x x x x

Kemampuan bahasa / Language level

Web Humas / Public Relations Menulis / Writing Menyunting / Editing Fotograpi/Photography Lainnya / Other

x x x x

Berapa lama dapat menjadi relawan? How long can you volunteer ?

Komunikasi & Media / Media

1 = Aktif 2 = Pasif Bahasa Indonesia / Indonesian Bahasa Inggris / English Bahasa Lainnya / Other

Penuh Waktu / Full time Paruh Waktu / Part Time Jam tertentu / Specific Hours Lainnya - jelaskan / Other - explain

1 2 1

Prancis, Mandarin

x

Kesehatan / Health

Apakah kondisi kesehatan Anda baik ? Are you in good health?

Ya

Penyakit menular yang pernah diderita / Any contagious diseases :

Malaria Tropikana Hepatitis B, Tetanus, Cacar, Campak, Dipteri

Dengan ini, saya menyatakan diri telah mengisi daftar ini dengan benar.

By signing this form here I state that all information contained is accurate

Tempat : Nua Dua, Jimbaraan

Tanggal : 12 Dec 2001

Putra Wijaya Tanda Tangan

Cara mengisi Formulir A-02 Data Pribadi Relawan Minta relawan untuk melengkapi data yang ada dalam formulir. Bantu mereka untuk memahami pentingnya menginformasikan tingkat keterampilan mereka dengan akurat sehingga mereka dapat ditempatkan sesuai dengan bidangnya. Minta mereka untuk mengisi keterangan tentang kesehatan dan penyakit dengan jujur termasuk vaksinasi yang telah diterima. 75


sebelum bencana

Beberapa hal yang perlu diingat perihal penggunaan tenaga relawan Apabila relawan akan ditugaskan di daerah bencana yang rawan penyakit (belum lengkap persediaan sanitasi), maka kesehatan mereka dan sejarah vaksinasi sangat penting. Apabila mereka belum mempunyai vaksinasi yang sesuai kebutuhan setempat, maka sebaiknya mereka mendapatkan sebelum mereka tiba di lokasi bencana sesuai dengan saran dari dokter. Apabila relawan jatuh sakit, maka hal itu akan menjadi beban bagi KMPB. Relawan akan membutuhkan makanan dan tempat untuk tinggal. Hal itu perlu disiapkan dan dipertimbangkan sebelum mereka diterima. Apabila relawan belum berpengalaman dalam daerah bencana, maka mereka sebaiknya membaca bagian buku panduan PBBM ini yang terkait dengan tugas-tugas mereka dan mempelajari keadaan setempat. Untuk itu, Regu Relawan bertugas untuk memberikan pengarahan secara umum mengenai keadaan setempat, struktur organisasi KMPB setempat dan orientasi fasilitas pada saat mereka datang. Perincian tugas yang lengkap sebaiknya disampaikan oleh Koordinator Regu tertentu di mana mereka ditugaskan. Beberapa hal yang perlu disampaikan

76

Mengutamakan amanat kemanusiaan

Menghargai kebudayaan dan adat istiadat

Menghargai perbedaan ras, agama atau kebangsaan penerimanya

Tidak mengejar kepentingan politik atau keagamaan tertentu

Bersama membangun kemampuan masyarakat setempat

Terbuka dan transparan

Memberi informasi yang positif mengenai masyarakat dampingan atau masyarakat terkena bencana


sebelum bencana

Menempatkan dan memantau hasil kerja relawan Sesudah ada tawaran dan lamaran dari relawan, Regu Relawan bertanggungjawab untuk menempatkan relawan tersebut dalam regu yang paling cocok dengan keahlian / keterampilan yang mereka miliki. Dengan masukan dari Koordinator Regu yang menerima relawan, Regu Relawan bertanggungjawab untuk mengevaluasi hasil kerja semua relawan. Apabila hasil kerja mereka tidak sesuai dengan kebutuhan KMPB dan masyarakat setempat, sebaiknya relawan tersebut dipulangkan. Formulir A-03 berikut ini bisa digunakan oleh Regu Relawan untuk mendata relawan dan keahlian atau keterampilan mereka. Isian dari formulir ini juga akan berguna untuk mengetahui keperluan relawan tambahan, penempatan dan pengaturan relawan.

Formulir Kesiapsiagaan & Pencegahan Bencana No A-03

Pengisi :

Daftar Penempatan Relawan Terdaftar

Tgl

Nama Sukarelawan

Lokasi : Keterampilan/Keahlian (termasuk Bahasa)

Handphone

Nomor Lain

Nita Sundari Desa Wonokerto Posisi yg Diberikan

Regu / Supervisor

Ngurah Mahardika

Dokter hewan, inggris, jerman

081238057xx

0361 2434xx

pertolongan pertama

SJ1 - Savitri

1-Jul

Gery Kenneth

Insinyur, Indonesia, Inggris

08115578xx

0361 9015xx

membangun rumah

TD4 - Sandi Harun

2-Jul

Muhamad Abdulah

Tukang air

tidak ada

021 35667xx

membangun rumah

TD4 - Sandi Harun

3-Jul

Savitri

Perawat

tidak ada

0361 2434xx

perawat

SJ1 - Savitri

4-Jul

Taufik Abdulah

Tukang Sumur

tidak ada

022 57465xx

membangun rumah

TD4 - Sandi Harun

5-Jul

Suryadhi Kemal

Tukang las

tidak ada

022 57465xx

membangun rumah

TD4 - Sandi Harun

6-Jul

Fanny Muhammad

tidak ada

tidak ada

022 57465xx

evakuasi mayat

TD2 - Benny

7-Jul

Christine Scheepers

Dokter, Jerman

081238057xx

036 19015xx

dokter

SJ1 - Savitri

8-Jul

Herman Nieper

Dokter, Jerman

08123857x

0361 9015xx

dokter

SJ1 - Savitri

9-Jul

Samantha Muller

Bidan, Indonesia, Inggris

081159342xx

021 49903xx

bidan

SJ1 - Savitri

10-Jul

Petra Becht

Ahli Bencana, Prancis, Indonesia

0811594590xx

021 49903xx

hubungan donor

KM2- Suryani KM3 - Wayan

30-Jun

11-Jul

Petra Becht

Ahli Bencana, Prancis, Indonesia

0811594590xx

021 49903xx

mencari relawan ahli

12-Jul

Karlina

Perawat

tidak ada

021 35667xx

perawat

SJ1 - Savitri

13-Jul

Wisnu

Tukang Bangunan

tidak ada

0361 2434xx

membangun rumah

TD4 - Sandi Harun

14-Jul

Suryanta

Montir

tidak ada

0361 2434xx

evakuasi mayat

TD2 - Benny

15-Jul

Bayu

SAR, P3K

tidak ada

0361 2434xx

evakuasi mayat

TD2 - Benny

Cara mengisi Formulir A-03 Daftar Penempatan Relawan. Catat nama, alamat atau nomor telepon yang dapat dihubungi dan keterampilan setiap relawan yang membantu. Ketika mereka bertugas, catat posisi yang diberikan kepada mereka dan pengawas yang bertugas untuk mengawasi mereka. Penempatan relawan dapat saja dilakukan sesuai dengan keperluan.

77


sebelum bencana

Catatan

78


Sebelum Bencana

Memperkirakan Risiko Bencana

Panduan Umum Penanggulangan Bencana Berbasis Masyarakat (PBBM) O l e h Ya y a s a n I D E P - w w w. i d e p f o u n d a t i o n . o r g / p b b m


sebelum bencana

Catatan

80


sebelum bencana

A.3 Memperkirakan faktor risiko bencana Berikut adalah langkah-langkah untuk memperkirakan risiko bencana : •

Pembuatan profil Desa

Penilaian ancaman

Penilaian kerentanan dan kemampuan

Penilaian risiko

Pembuatan profil Desa Profil Desa dibuat dengan menggunakan data yang tersedia di Desa atau KeLurahan. Data yang biasanya digunakan antara lain: •

Luas dan batas wilayah (Kota, Desa, Dusun)

Jumlah dan nama-nama wilayah

Sarana jalan (jalan Kabupaten, jalan Desa, jalan Dusun, jalan Kampung) dan jembatan

Tata guna lahan (hutan, kebun, sawah, permukiman, mata air, sungai, laut sesuai dengan keadaan setempat)

Sarana-sarana umum (balai Desa atau KeLurahan, Sekolah, pasar, tempat ibadah, puskesmas atau klinik kesehatan, lapangan yang ada di wilayah tersebut)

Jumlah masyarakat berdasarkan umur dan jenis kelamin (pisahkan data laki-laki dan perempuan serta kelompok-kelompok umur dari 0 tahun hingga di atas 60 tahun. Hal ini bertujuan untuk memudahkan kita dalam mengetahui perbedaan kebutuhan masyarakat yang sebenarnya)

Contoh data kependudukan Jenis Kelamin Umur

Laki-laki

Perempuan

Jumlah Penduduk

0-11 Bulan

11

6

17

1-4 Tahun

18

11

29

5-14 Tahun

29

33

62

15-49 Tahun

56

42

98

50-59 Tahun

25

17

42

60 tahun ke atas

16

9

25

155

118

273

Jumlah

Hitung kelompok rentan dalam wilayah tersebut (bayi, balita, anak-anak, para lanjut usia, perempuan hamil dan menyusui, para penyandang cacat, orang yang sedang sakit, orang yang hidup dengan HIV/AIDS)

Hitung tenaga kesehatan (Bidan atau kader Desa), tenaga keamanan, jumlah transportasi yang dimiliki (mobil, motor, truk), sarana komunikasi yang dimiliki 81


sebelum bencana

Penilaian ancaman Kegiatan ini dilakukan bersama oleh masyarakat untuk mengetahui ancaman yang dapat membahayakan kehidupan mereka. Dalam proses ini sebaiknya wakil-wakil masyarakat, baik lakilaki maupun perempuan, tua maupun muda mengenali sifat ancaman: • Jenis ancaman • Penyebabnya • Tanda awal • Perkiraan kekuatan, kecepatan, frekuensi dan luas wilayah yang terkena • Perkiraan waktu kedatangan/timbulnya ancaman • Dampak yang merugikan (perkiraan potensi kerusakan pada bangunan fisik, korban yang ditimbulkan, gangguan kesehatan umum, tanaman pangan dan cadangan pangan, sarana, sumber air bersih, lingkungan) Contoh penilaian ancaman  Jenis

Penyebab

Tanda Awal

Perkiraan

Perkiraan Waktu

Dampak

Banjir

Curah hujan meningkat.

Hujan deras.

Jika hujan berlangsung selama 2 jam atau lebih Air menjebol tanggul sungai.

Setiap puncak musim penghujan antara bulan DesemberMaret.

Semua wilayah permukiman dan pertanian seluas 50 ha terendam.

Hutan di kawasan hulu gundul. Daerah resapan air berkurang. Sedimentasi sungai. Penyempitan badan sungai. Aliran sungai tersumbat karena sampah.

Tinggi air sungai melebihi tebing sungai.

Sekolah, KUD, pasar, Balai Desa semua tergenang.

Waktunya sangat cepat.

Jalan terendam dan jembatan putus.

Menggenangi seluruh Desa selama seminggu.

Kegiatan ekonomi lumpuh. Sumur warga tergenang air banjir. Warga banyak yang terserang diare, gatal dan ISPA (infeksi saluran pernapasan atas).

Berikut ini adalah Formulir A-04 – Bencana yang Pernah Terjadi yang diisi oleh Regu Penyelamatan untuk mengetahui bencana yang pernah terjadi di wilayahnya. Data diperoleh berdasarkan keterangan dari warga yang telah mengalami bencana sebelumnya. 82


sebelum bencana

Bencana yang Pernah Terjadi Jenis Bencana

Penyebab Bencana

Tanggal Terjadi

Tanah Longsor

Hujan & penebangan pohon

23-Feb-79

Tanah Longsor

Hujan & penebangan pohon

21-Mar-82

Banjir Bandang

Pembuangan limbah, penebangan pohon & pembangunan

23-Feb-79

Desa Wonokerto

Lokasi :

Formulir Kesiapsiagaan & Pencegahan Bencana No A-04

Pengisi : Jangka Waktu Pemulihan

2 bulan

6 bulan

3 minggu

Perkiraan Jumlah korban korban kerusakan meninggal luka-luka bangunan

12-13

5

3

24

32

8

Tgl Mengisi :

Nita Sulandari

No Lokasi di Dalam Desa

30 Mei 2001 Besar Dampak (are / hektar)

Kerusakan Sarana

Sumber Informasi

Yuyun Raharja

1

Tebing Utara

1/2 hektar

tidak ada

2

Bagian Utara Desa

1/2 hektar

listrik & Air

3

Tebing Utara

1/4 hektar

tidak ada

4

Bagian Utara Desa

1 hektar

listrik, Air, Puskesmas

5

Pinggir Sungai

2 hektar

jembatan, jalan

2 hektar

sekolah & kantor desa

30

21

3 6 Bagian Selatan Desa

Pieter Tambunan

Yani Hartati

Keterangan & Kesimpulan

Sayang penebangan pohon tidak terkendalikan, masyarakat harus melakukan penanaman kembali. Harus sering diadakan kerja bakti untuk membersihkan sungai.

Cara mengisi Formulir A-04 – Bencana Yang Pernah Terjadi: Isi kolom-kolom menurut judul di atasnya sesuai dengan keterangan yang diperoleh.

Beberapa hal yang perlu dicermati dalam penilaian ancaman adalah •

Sumber atau jenis ancaman

Luas wilayah yang rawan bencana

Jumlah masyarakat (berdasarkan kelamin, umur dan kelompok rentan) di wilayah yang terancam

Jumlah dan jenis bangunan (rumah, kantor, Sekolah, tempat ibadah, KUD, pasar, puskesmas)

Sarana dan prasarana (jalan, jembatan, sarana listrik, sarana air, sarana telekomunikasi)

Penilaian kerentanan dan kemampuan Kegiatan ini bertujuan agar masyarakat, baik laki-laki maupun perempuan, tua maupun muda bersama-sama menilai kemampuan dan kerentanan yang ada di masyarakat untuk dikelola dalam upaya mengurangi risiko dan dampak buruk tiap ancaman. Mengapa proses ini dilakukan? Ada beberapa alasan mengapa proses penilaian kemampuan dan kerentanan ini dilakukan: •

Menyadari kelemahan dalam menangani bencana

Menyadari sumber yang tersedia di dalam masyarakat yang dapat dimanfaatkan untuk upaya penanggulangan bencana

Orang terlemah di dalam masyarakat pun mempunyai keterampilan, sumber daya dan kekuatan untuk menolong dirinya sendiri dan mungkin orang lain. Untuk membantu melakukan penilaian kemampuan dan kerentanan, kita bisa menggunakan sumber penghidupan sebagai alat penilaian kemampuan dan kerentanan yang ada di masyarakat. Jika sumber kehidupan di masyarakat bersifat negatif maka hal itu disebut kerentanan dan jika bersifat positif disebut kemampuan. 83


sebelum bencana

Sumber penghidupan tersebut adalah 1.

Alam (tanah, air, udara, tumbuhan, binatang)

2.

Manusia (sikap, motivasi, kebiasaan, keterampilan, jenis kelamin, usia, kelengkapan anggota badan, fungsi alat indra)

3.

Sosial (hubungan keluarga, organisasi, kelembagaan, jaringan sosial)

4.

Ekonomi (mata pencaharian, keuangan, akses pinjaman)

5.

Fisik (jalan, jembatan, puskesmas, pelabuhan, bandara, terminal angkutan, Sekolah, pasar, KUD, tempat pelelangan, rumah gadai, tempat ibadah, sarana rekreasi, perkantoran, pertokoan)

Contoh sumber kehidupan yang menjadi kerentanan Alam

Manusia

Sosial

Ekonomi

Fisik

Hutan gundul akibat penebangan.

Tidak punya keterampilan dan pendidikan yang memadai.

Hubungan kekerabatan buruk.

Tidak punya pekerjaan tetap.

Organisasi atau lembaga yang ada tidak berfungsi sehingga tidak bisa memberikan informasi.

Penghasilan rendah.

Letak rumah, ladang dan pelayanan dasar di lokasi berbahaya (bantaran sungai, lereng gunung api, lereng terjal, tanah labil).

Tidak mempunyai tabungan.

Rancangan dan bahan bangunan tidak aman.

Daerah resapan air berkurang. Daerah vegetasi berkurang. Eksploitasi tambang. Alih fungsi lahan.

Sikap pasrah, tidak punya inisiatif. Mengalami ketergantungan. Tidak ada kerjasama, persatuan, solidaritas.

Jaringan sosial lemah. Tidak setaranya partisipasi dalam pengambilan keputusan.

Sulit memperoleh pinjaman dana untuk usaha.

Kurangnya pelayanan dasar (pendidikan, kesehatan, perumahan, sanitasi, jalan, listrik, komunikasi).

Berikut ini adalah contoh pendataan salah satu sumber kehidupan yaitu sarana fisik (misalnya: perumahan, tempat ibadah, Sekolah, puskesmas, rumah sakit, pasar, kantor pemerintah) yang tersedia di suatu wilayah atau Desa dengan formulir berikut.

84


sebelum bencana

Formulir A-05 – Perkiraan Sumber Daya Desa. Pendataan prasarana ini berguna untuk mengetahui berapa besar nilai kerusakan jika terjadi bencana. Apabila nilai sebenarnya tidak diketahui, cukup dibuat dengan memperkirakan nilai serta jumlah sarana tersebut. Data penilaian ini akan dibutuhkan dalam proses permohonan bantuan pada tahap sesudah bencana (pemulihan).

Formulir Kesiapsiagaan & Pencegahan Bencana No A-05

Perkiraan Sumber Daya Desa

Lokasi :

Pengisi : Tgl Mengisi :

Desa Wonokerto

Sumber Daya Desa / Fasilitas

Jumlah Bangunan

Suroso 24-Jan-01

Nilai Bangunan (Rp)

Di Seluruh Di Daerah Wilayah Rawan

Di Seluruh Desa / Wilayah

Di Daerah Rawan

Perumahan

204

22

Rp 4.040.000.000

Rp 32.000.000

Tempat ibadah

12

4

Rp

210.000.000

Rp 47.000.000

A-05 - Perkiraan Sumber

Bangunan sekolah

3

1

Rp

180.000.000

Rp 50.000.000

Daya Desa: Isi kolomkolom menurut judul di atasnya sesuai dengan keterangan yang diperoleh atau dengan melakukan

Tempat kegiatan ekonomi : pasar, supermarket, mal, dsb

3

-

Rp

175.000.000

-

Kantor pemerintah

2

1

Rp.

54.000.000

Rp 23.000.000

Daerah sentral industri (pabrik)

-

1

224

29

Cara mengisi Formulir

Jumlah

perkiraan.

-

Rp 820.000.000 Rp 4.659.000.000

Rp 972.000.000

Keterangan dan Catatan

Formulir Kesiapsiagaan & Pencegahan Bencana No A-06 Daftar Rumah Sakit / PUSKESMAS / Klinik Pengisi : Made Nurbawa No Nama Rumah Sakit

1 RSUD Bangli

Alamat

Jl.Melati No. 8

Spesialisasi

Lembar No :

0.001

Lokasi : Desa Wonokerto

Tgl Mengisi : 18-Apr-97

Daya Jarak dari Tampung Lokasi

Orang yang Dihubungi

No. Telepon RS

Luka bakar, patah tulang

340

15 km

I Nym Gunadi (HUMAS RS)

0361 2347xxx

2 Wisma Prashanti

Jl. M. T. haryono

Operasi Patah Tulang

130

2 km

Chandra Kusuma (Dokter RS)

0361 4343xxx

3 Dharma Kerthi

Jl. Dipoegoro 10

Gangguan pernapasan, patah tulang

310

2,5 km

Kholik Saputra (Pegawai RS)

0349 322xxx

Jl. Gunung Putri No.9

Patah tulang, luka bakar

110

17 km

Widyawati Putri Dewi (Dokter RS)

0342 767xxx

4 Manuaba

Formulir A-06 – Daftar Rumah Sakit / Klinik / Puskesmas. Saat bencana terjadi, korban yang menderita cedera berat harus dibawa ke rumah sakit secepatnya. Untuk ini Regu Pertolongan Pertama sebelumnya sudah mempersiapkan daftar instansi kesehatan terdekat untuk kemudahan pada waktu diperlukan, lengkap dengan nomor telepon, orang yang dihubungi, kapasitas dan jenis perawatan yang ditangani. Cara mengisi Formulir A-06 - Daftar Rumah Sakit: Isi kolom-kolom menurut judul di atasnya sesuai dengan keterangan yang diperoleh.

85


sebelum bencana

Penilaian risiko Kegiatan ini adalah proses untuk memperkirakan besarnya risiko kemungkinan bencana. Kegiatan ini dilakukan dengan cara: •

Menemukan setiap unsur yang berisiko untuk setiap jenis ancaman

•

Mengkaji akar penyebab mengapa unsur tersebut berisiko

Ada 3 komponen dalam penilaian risiko, yaitu: 1.

Menghitung kemungkinan risiko

2.

Mengenali unsur-unsur yang berisiko pada manusia, lingkungan, bangunan, ekonomi, sosial sesuai dengan ancaman yang ada

3.

Mengenali kerentanan terhadap unsur-unsur yang berisiko seperti kerentanan yang ada di masyarakat/orang (sikap, perilaku, motivasi, keterampilan); kerentanan bangunan (lokasi, bahan baku, rancangan); lingkungan (kerusakan lingkungan)

Penilaian risiko ini harus 1.

Mengenali unsur yang berisiko

2.

Mengkaji kemungkinan dampak tiap ancaman

3.

Mempertimbangkan situasi wilayah (Desa atau Kota, pantai, dataran atau pegunungan)

4.

Mengkaji unsur fisik, bahan, sosial, sifat setiap unsur berisiko yang membuatnya rentan terhadap ancaman

Contoh penilaian risiko Ancaman

Unsur Berisiko

Dampak Hanyut terbawa air banjir

Banjir Manusia

Ternak

Mengungsi

Sifat Menimpa masyarakat di sepanjang alur sungai

Sakit gatal, diare, infeksi saluran pernapasan

Bayi, anak-anak, orang yang sedang sakit, perempuan hamil, orang cacat dan lanjut usia mudah terserang penyakit

Hilang terbawa arus air banjir

Ternak tidak ditempatkan dalam kandang

Mati tidak mendapatkan pasokan pakan

Jenis ternak butuh pakan tiap hari

Kekurangan air bersih dan pangan

Musim penghujan antara bulan Des-Maret Pertanian

Puso, lahan rusak, gagal panen, irigasi rusak

Jenis tanaman padi Persawahan di sepanjang alur sungai

Bangunan

Sarana

86

Rumah, tempat, Sekolah, Masjid, balai Desa tergenang air

Lokasi rumah, Sekolah dan balai Desa dekat dengan sungai dan berada lebih rendah daripada badan sungai

Jalan tergenang air setinggi 2 m

Jalan berada di pinggir sungai

Jembatan di pinggir Desa putus sehingga daerah terisolasi

Jembatan di pinggir sungai merupakan bangunan yang sudah lama

Tiang telepon rubuh tergerus air banjir Tiang listrik rubuh tergerus air banjir

Tiang telepon dan tiang lisrik dipasang tidak terlalu dalam sehingga mudah tergerus air banjir

Pipa air putus terkena air banjir

Pipa air tidak ditanam dalam tanah


sebelum bencana

Dalam melakukan penilaian risiko juga harus mempertimbangkan jangka waktu karena hal ini berpengaruh terhadap dampak yang timbul misalnya, kerentanan yang ada di masyarakat pada jangka panjang bisa meningkat atau menurun tergantung dari perubahan yang terjadi. Pembaharuan penilaian risiko perlu dilakukan setiap 6 bulan atau 1 tahun agar risiko bencana selalu mengacu pada perubahan yang terjadi di masyarakat.

Formulir-formulir di bawah ini perlu diisi oleh regu pemetaan sebelum proses pembuatan peta ancaman. Formulir A-07 Data Peta Ancaman adalah data rincian tentang sarana, manusia dan alam, batasbatas wilayah, jalan-jalan. Keterangan tersebut sangat berguna untuk ketepatan peta ancaman dengan keadaan di wilayah yang sebenarnya. Lokasi :

Formulir Kesiapsiagaan & Pencegahan Bencana No A-07

Data Peta Ancaman

Pengisi :

Desa Wonokerto Made Nurbawa

Tgl Mengisi :

02-Feb-98

Keterangan

25

Penduduk laki-laki dewasa Wanita dewasa Anak anak Laki-laki lanjut usia Wanita lanjut usia Puskesmas Jalan dusun Jalan desa Batas dusun Batas desa Ternak Lahan pertanian Balai desa Gardu listrik Tempat aman untuk mengungsi Sekolah Tempat ibadah Rumah Sakit Kantor desa Sungai Mata air Danau Hydrant Wilayah rawan banjir Wilayah rawan tanah longsor

26

Wilayah rawan gunung meletus

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24

Satuan orang orang orang orang orang unit kilometer kilometer buah buah ekor ha unit unit ha unit unit unit unit buah buah buah unit ha ha ha

Contoh Simbol

Lokasi No

Dusun Air Bah 1 104 108 324 9 21 1 4 5 6 3 1,024 14 1 1 2 2 5 1 4 3

RW 01

RW 02

RW 03

2 96 106 219 34 17 1 3 2 3 1 1,401 21 1 1 4 1 3 1 1 3 2

3 70 96 118 10 18 1 4 1 461 17 1 2 3 1 4 1 1 1 1 1

4 81 46 265 12 32 3 2 2 3 810 13 1 1 2 2 2 1 2 2 1

Jumlah 5

6

7

8

9

10

351 356 926 65 88 2 11 13 12 7 3,696 65 4 4 10 6 12 5 3 2 2 1 10 7

Cara mengisi Formulir A-07 - Data Peta Ancaman: keterangan untuk mengisi formulir ini bisa mengacu pada profil Desa. Isi kolom-kolom dengan data yang sesuai dengan judul di atasnya.

87


sebelum bencana

Formulir A-08 Perkiraan Lokasi Orang adalah untuk memperkirakan posisi orang pada tempat dan waktu yang berbeda. Keterangan ini perlu untuk kemudahan usaha pencarian orang pada saat bencana terjadi. Lokasi : Desa Wonokerto

Formulir Kesiapsiagaan & Pencegahan Bencana No A-08

Jenis bencana : Tanah Longsor

Perkiraan Lokasi Orang Tgl Mengisi :

31 Januari 1999

Pengisi :

Made Nurbawa Lokasi Orang

Perumahan

Jumlah Orang Tinggal di‌ Siang Hari

Malam Hari

402

478

Tempat kegiatan ekonomi ( pasar, supermarket, mal)

Bekerja di‌ Siang Hari

Malam Hari

Di Daerah Rawan Bencana Siang Hari

Malam Hari

66 50

24

Daerah sentral industri (pabrik)

504

528

24

Tempat ibadah Kantor pemerintah Bangunan sekolah

Jumlah orang di masing-masing tempat

343

745

502

25

14

21

9

600

-

528

113

Keterangan dan catatan

Cara mengisi Formulir A-08 - Perkiraan Lokasi Orang – Isi kolom-kolom sesuai dengan pemantauan pada berbagai waktu dan lokasi di tempat.

88


sebelum bencana

Penggambaran peta ancaman Peta ini adalah sebuah gambaran yang mewakili keadaan sebenarnya di suatu wilayah. Pembuatannya akan lebih baik kalau menggunakan skala, tetapi bisa juga tidak. Yang paling penting peta ini harus tepat dan mudah dimengerti. Jika memungkinkan, sebaiknya mengacu kepada peta yang sudah ada. Namun, jika peta tersebut belum ada maka langkah berikut bisa membantu.

Langkah-langkah penggambaran Simbol-simbol Peta Bencana Kantor desa desa Kantor

Batas desa desa Batas

Laki laki laki dewasa dewasa Laki

Simbol-simbol yang perlu diisi di

Sungai Sungai

Ternak Ternak

Wanita dewasa dewasa Wanita

Lahan pertanian pertanian Lahan

Jembatan Jembatan

dalam peta ancaman seperti ini

Laki-laki lanjut lanjut usia usia Laki-laki

Balai desa desa Balai

Mata air air Mata

bisa dibuat sendiri sesuai dengan

Wanita lanjut lanjut usia usia Wanita

Gardu listrik listrik Gardu

Danau Danau

Puskesmas Puskesmas

Tempat aman aman mengungsi mengungsi Tempat

Hydrant Hydrant

Jalan dusun dusun Jalan

Sekolah Sekolah

Wilayah gunung gunung melutus melutus Wilayah

Anak anak anak Anak

Jalan desa desa Jalan

Tempat ibadah ibadah Tempat

Wilayah tsunami tsunami Wilayah

Batas dusun dusun Batas

Jalan terdekat terdekat ke ke RSUD RSUD Jalan

Wilayah tanah tanah longsor longsor Wilayah

1. Menggambar peta dasar 1. Menggambar peta dasar 1. Gambarkan peta dasar wilayah dan sekitarnya 1. Gambarkan peta dasar wilayah dan 2. Sebutkan arah utara sekitarnya

keadaan setempat.

U

1

3. garis-garis 2. Gambarkan Sebutkan arah utara perbatasan Desa 3. Gambarkan garis-garis perbatasan Desa

Desa C Desa A

2. Menggambar daerah, jalan dan sungai 1. Bagi peta tersebut dalam beberapa wilayah 2. Menggambar daerah, jalan dan sungai Dusun dengan garis batas yang jelas. 1. Bagi peta tersebut dalam beberapa wilayah 2. Gambarkan semua jalan di daerah. Penentuan Dusun dengan garis batas yang jelas. gambar jalan akan membantu untuk posisi jalan sarana 2. menentukan Gambarkan semua dipenting daerah. Penentuan gambar jalan akan membantu 3. Gambarkan sungai dan jembatan yang ada untuk menentukan posisi sarana penting

Desa B

U

2

Desa B

Desa C Desa A

3. Gambarkan sungai dan jembatan yang ada 3. Menempatkan sarana penting 1. Kantor 3. Menempatkan sarana penting 2. Sekolah 1. Kantor 3. pertemuan 2. Balai Sekolah

U

3

Desa B

4. ibadah 3. Tempat Balai pertemuan 4. 5. 5. 6. 6.

Tempat ibadah Lapangan Lapangan PUSKESMAS, Klinik, dll. PUSKESMAS, Klinik, dll.

Desa C Desa A

89


sebelum bencana

4

U

Desa B

Desa C Desa A

1. Mulai menentukan daerah-daerah rawan bencana di Desa tersebut 2. Tunjukkan luas cakupan dari kemungkinan bencana itu 3. Jika di suatu daerah kemungkinan terjadi lebih dari satu bencana maka sebaiknya simbol tersebut dibiarkan bertumpangan

5

U

4. Menentukan daerah rawan bencana 4. Menentukan daerah rawan bencana

Desa B

5. Menempatkan perumahan 5. Menempatkan perumahan 1. Langkah selanjutnya adalah penempatan simbolsimbol rumah pada posisi yang tepat Desa C Desa A

3. Jika memungkinkan, jumlah orang, ternak dan lahan pertanian dimuat di keterangan peta

6

U

2. Penempatan simbol ternak dan lahan pertanian

Desa B

6. Menentukan lahan 6. Menentukan lahan 1. Hutan 2. Laut

Desa C

4. Danau

Desa A

5. Mata air

7

Desa B

U

6. Sungai 7. dll. (sesuai dengan keadaan setempat) 7. Keterangan tambahan - Tandai jalan terbaik 7. Keterangan tambahan - Tandai jalan terbaik ke:ke:

POLISI

Desa C

1. RSU, PUSKESMAS 2. Kantor Polisi

Desa A

3. Desa terdekat

Ke Kantor Bupati

8

4. Sarana-sarana umum seperti gardu listrik, telpon, dll. Desa B

U

POLISI

Desa C Desa A Ke Kantor Bupati

90

3. Pertambangan

Ke Daerah Penggungsi

8. Daerah pengungsian - daerah Tandai yang daerah yang 8. Daerah pengungsian - Tandai dianggap dianggap aman untukjuga mengungsi, jalur aman untuk mengungsi, jalur yangjuga terbaik keyang arah terbaik ke arah lokasi Syarat daerah lokasi pengungsian. Syaratpengungsian. daerah pengungsian yang pengungsian yangdijangkau, baik adalah mudah dijangkau, baik adalah mudah aman dan luas untuk aman dan luas untuk pengungsi dan tersedia pengungsi dan tersedia kebutuhan dasar seperti air dan kebutuhan dasar seperti air danperlindungan. lahan untuk membuat lahan untuk membuat tempat Daerah tempat perlindungan. Daerah pengungsian tentukan pengungsian di tentukan sesuai dengan ancamandiyang ada. sesuai dengan ancaman yang ada.


sebelum sebelum bencana bencana

9. Langkah terakhir pembuatan peta - Setelah semua proses pembuatan peta dijalankan, periksalah kembali dan segera perbaiki jika ada kesalahan. Jika sudah, maka peta ancaman ini siap untuk disebarkan dan diperlihatkan kepada masyarakat.

9

Contoh peta ancaman

Desa B

U

POLISI

Desa C Desa A Ke Daerah Penggungsi

Ke Kantor Bupati

masyarakat : Jumlah masyarakat Jumlah kelompok rentan

750 jiwa Jumlah bangunan

Jumlah prasarana dan sarana

Bayi Bayi

: 75

Rumah Rumah

: 300

Jalan Jalan

: 6

Anak-anak

: 134

Usaha/pabrik Usaha/pabrik

: 20

Jembatan

: 3

Orang sakit

: 20

Sekolah

: 2

Gardu listrik : 2

Orang hamil

: 25

Tempat ibadah : 2

Gardu telepon : 1

Orang cacat

: 10

Kantor Kantor

Saluran air

: 20

Manula

: 150

Motor Motor

: 100

Mobil Mobil

: 10

Truk Truk

: 3

: 4

91 91


sebelum bencana

Setelah peta ancaman berhasil dibuat, lakukan evaluasi bersama-sama untuk memastikan bahwa peta ancaman tersebut telah sesuai dengan kondisi setempat. Dalam pembuatan peta ancaman sebaiknya selalu dilakukan pembaharuan data setiap periode tertentu (6 bulan atau 1 tahun) karena adanya perubahan yang terjadi di masyarakat dan lingkungan. Perubahan tersebut akan sangat mempengaruhi beberapa hal, antara lain: •

Jenis ancaman yang ada

•

Penyebab ancaman

•

Luas wilayah yang terancam

•

Jumlah masyarakat yang terancam

Peta ancaman merupakan sebuah data yang selalu berkembang di masyarakat sesuai dengan kondisi dan situasi yang sedang berkembang. Untuk menjamin keterlibatan masyarakat dan menjaga keterbukaan setiap laporan, peta ancaman dan keterangan perlu ditempelkan di papan pengumuman seperti di bawah ini.

92


Sebelum Bencana

Pembuatan Rencana

Panduan Umum Penanggulangan Bencana Berbasis Masyarakat (PBBM) O l e h Ya y a s a n I D E P - w w w. i d e p f o u n d a t i o n . o r g / p b b m


sebelum bencana

Catatan

94


sebelum bencana

A.4 Pembuatan rencana Penentuan tujuan dan pelaksanaan Untuk bisa mencapai hasil yang maksimal sebuah rencana harus mempunyai tujuan dan cara pelaksanaan yang tepat. Secara sederhana tujuan bisa diartikan sebagai hasil maksimal dari tindakan, sedangkan pelaksanaannya merupakan semua usaha dalam mencapai tujuannya. Buatlah rencana menurut kemampuan masyarakat dan tanpa ketergantungan dari dukungan pihak luar.

Tindakan pembuatan rencana umum Setelah semua keterangan terkumpul, periksalah kembali dan dari hasilnya bisa dibuat sebuah rencana yang bisa berguna pada waktu diperlukan. Rencana yang baik adalah rencana yang : 1.

Mempunyai tujuan yang jelas - hasil yang ingin dicapai harus jelas untuk mempermudah pengawasan pelaksanaannya

2.

Mudah dalam pelaksanaannya - rencana akan mudah dilaksanakan apabila didasari atas kemampuan dan sumber daya yang ada

3.

Masuk akal - mungkin atau tidaknya suatu rencana untuk bisa dilaksanakan perlu dipertimbangkan secara matang. Disamping kemampuan dan sumber daya, penyesuaian waktu juga harus dipikirkan karena dengan mengetahui waktu yang dibutuhkan untuk melaksanakan suatu rencana akan mempermudah pelaksanakan rencana selanjutnya

4.

Mempunyai prioritas - karena dalam usaha penanggulangan bencana ada berbagai macam cara pemecahan masalah, maka setiap rencana harus ditentukan prioritasnya

95


sebelum bencana

Pelaksanaan kegiatan penanggulangan bencana perlu melalui berbagai tahap siklus proyek. Hal ini bertujuan agar kegiatan yang dilaksanakan dapat berjalan dengan lancar dan menghasilkan dampak positif yang maksimal. Wakil warga masyarakat yang terancam atau terkena bencana, baik laki-laki maupun perempuan, tua maupun muda terlibat secara aktif bersama-sama dengan pihak lain melakukan penilaian, perencanaan, pelaksanaan, pemantauan, evaluasi dan umpan balik dalam melakukan kegiatan. Berikut adalah penjelasan dari siklus proyek

alik nb a p Um

Ump

Pen ila ian

1. Penilaian adalah proses pengamatan situasi,

Ev

a lu a

si

an

ba

li k

pengumpulan

data

dan

informasi

yang

Evaluasi

Perencanaan

kemudian diolah dan dianalisis sehingga

S I K LUS PROYE K

memberikan suatu pemahaman tentang situasi dan gambaran yang jelas tentang ancaman terhadap hidup, martabat dan kehidupan manusia dari bencana. Hasil dari penilaian ini menjadi dasar dari perencanaan program yang akan dilaksanakan

P

an

aa

n

em

t au

an

a Pel

a ks

n

2. Perencanaan adalah proses menentukan jenis dan rangkaian kegiatan atau program beserta metode dan strategi pelaksanaannya agar tujuan yang

hendak dicapai bisa terwujud 1.

Pelaksanaan adalah proses berjalannya kegiatan seperti yang telah direncanakan dengan pemanfaatan waktu dan sumber yang telah dialokasikan

2.

Pemantauan adalah proses mengamati atau mengawasi jalannya kegiatan yang bertujuan untuk mengetahui perkembangan yang terjadi, apakah sesuai dengan rencana yang telah ditetapkan atau tidak, termasuk mencermati perkembangan situasi di tempat kegiatan atau program untuk melakukan penyesuaian dan mengatasi perubahan-perubahan yang terjadi selama kegiatan berlangsung

3.

Evaluasi adalah penilaian akhir dari seluruh proses dan hasil akhir kegiatan untuk memetik pelajaran dari kegiatan yang telah dilaksanakan demi meningkatkan atau memperbaiki program di masa mendatang. Hasil evaluasi ini biasanya berisi tentang rekomendasi dan saran-saran

4.

Umpan balik adalah proses tindak lanjut dari hasil rekomendasi dan saran di kegiatan evaluasi. Umpan balik ini biasanya dilakukan untuk mendapatkan masukan dari penerima manfaat program dan pihak terkait lainnya apakah program perlu dilanjutkan atau dihentikan

96


sebelum bencana

Rencana pencegahan dan mitigasi Untuk mengurangi risiko bencana, masyarakat dapat bersama-sama melakukan perencanaan pencegahan dan mitigasi dipandu oleh regu penyelamatan. Formulir-formulir berikut ini, Formulir A-09 – Prioritas Tindakan yang Diperlukan dapat digunakan oleh Regu Penyelamatan untuk menentukan masalah, prioritas, tindakan pemecahan dan sumber daya yang diperlukan.

Formulir Kesiapsiagaan & Pencegahan Bencana No A-09

Prioritas Tindakan yang Diperlukan Bagian

No

Pengetahuan tentang …

Bagian

Penyebab

2

Kemungkinan terjadinya di wilayah ini

3

Lokasi rawan di wilayah ini

4

Cara pencegahannya

No

2 Pencegahan

3

Sudah Belum Tahu Tahu

Penjelasan

1

1

Desa Kuta Jenis Ancaman : Gempa Bumi Lokasi :

 

Prioritas 1

  

2

  

Untuk tindakan yang diperlukan diisi tanda : 

3

5

7 Persiapan

8 9

Membuat tempat aman warga berkumpul Membuat peta jalan menyelamatkan diri Merencanakan lokasi pengungsian Peralatan penyelamatan diri tersedia

   

   

10 11 12 Lain-lain

13

Sistem Peringatan Dini Berbasis Masyarakat Pelatihan relawan Kerjasama dgn pemerintah utk peringatan dini

  

 

Keterangan

4

6

G Sarjana 12 Okt 2002

Sering terjadi gempa tektonik Sering terjadi Pembangunan gedung bertingkat

Sudah Belum

Penataan pembangunan Penyuluhan ttg gempa & rumah tahan gempa Perbaikan bangunan agar tahan gempa

Tgl : Keterangan

 

Tindakan

Pengisi :

  

Penataan bangunan (1) dan perbaikan bangunan agar tahan gempa (3) sulit dilakukan. Sistem peringatan dini berbasis masyarakat (11) menggunakan peralatan dan sumber daya lokal seperti kentungan dan pecalang. Pelatihan pertolongan pertama (12) sudah pernah dilakukan oleh beberapa warga, seperti anggota penyelamat pantai dan mahasiswa.

14 15

Cara mengisi Formulir A-09 – Tindakan yang Diperlukan. Pada bagian pengetahuan, isi kolom yang sesuai dengan hasil pembicaraan bersama dan jelaskan tindakan yang diperlukan dalam kolom keterangan. Kemudian, isi kolom pencegahan dan persiapan dengan tindakan hasil pembicaraan bersama tersebut dan tentukan prioritasnya. Contoh pengisian Formulir A-09 di atas ini cocok untuk kasus gempa bumi. Di halaman berikut bisa lihat contoh penggunaan Formulir A-09 untuk beberapa jenis ancaman lainnya: 1. Tsunami

5. Banjir

2. Tanah longsor

6. Konflik sosial

3. Letusan gunung api

7. Serangan teroris

4. Badai dan angin topan

97


sebelum bencana

Contoh pengisian Formulir A-09 – Prioritas Tindakan yang Diperlukan untuk tsunami Formulir Kesiapsiagaan & Pencegahan Bencana No A-09

Lokasi :

Prioritas Tindakan yang Diperlukan Bagian

No

Pengetahuan tentang…

Bagian

Jenis Ancaman :

1

Penyebab

2

Kemungkinan terjadinya di wilayah ini

3

Lokasi rawan di wilayah ini

4

Cara pencegahannya

Tsunami

 

Tindakan

 

Informasi simpang -siur Pernah terjadi dulu sekali

Seluruh desa dekat laut Apakah memang bisa dicegah Prioritas

Sudah Belum

1

 

 

       

  

10

Pembuatan Sistem Peringatan Dini Pemetaan lokasi rawan tsunami Pemetaan lokasi aman tsunami Pembuatan peta jalur evakuasi Pembuatan rencana tempat pengungsian

2

Tgl :

G Sarjana 12 Okt 2002

Keterangan

Penyuluhan tentang tsunami Penanaman kembali hutan bakau

1

Pengisi :

Sudah Belum Tahu Tahu

Penjelasan

No

Desa Kuta

2

Untuk tindakan yang diperlukan diisi tanda : 

3

Keterangan

3

Pencegahan

4 5 6 7 Persiapan

8 9

Lain-lain

11

Kerjasama dgn pemerintah utk sistem peringatan dini

12

Kerjasama dengan media massa untuk penyuluhan

13

Pelatihan relawan

 

    

Sistem peringatan dini berbasis masyarakat (6) menggunakan peralatan dan sumber daya lokal seperti kentungan dan pecalang. Pelatihan pertolongan pertama sudah pernah dilakukan oleh beberapa warga, seperti anggota penyelamat pantai dan mahasiswa.

14 15

Contoh pengisian Formulir A-09 – Prioritas Tindakan yang Diperlukan untuk tanah longsor Formulir Kesiapsiagaan & Pencegahan Bencana No A-09

Prioritas Tindakan yang Diperlukan Bagian

No

1 Pengetahuan 2 tentang… 3 4 Bagian

No

Kemungkinan terjadinya di wilayah ini Lokasi rawan bencana di wilayah ini Cara pencegahannya Tindakan

   

5

Memeriksa kondisi tanah secara berkala Membuat Peta Ancaman Melakukan deteksi dini Menyiapkan sistem tanda bahaya Menentukan lokasi pengungsian Membuat rencana pengungsian Pemeliharaan tanggul di utara desa Gladi untuk rencana pengungsian

 

6 7 8 9 10 11 12 13 14 15

Tgl :

Sulastri 1 Des 2003

Penebangan pohon yang berlebihan Akan lebih parah apabila penebangan tidak dihentikan Sebelah barat desa Penebangan harus dihentikan Prioritas 1

Membangun tanggul / tembok penyangga lereng

Pengisi :

Keterangan

Sudah Belum

4

Pencegahan 3

98

Penyebab

Desa Wonokerto Tanah Longsor

Sudah Belum Tahu Tahu

 

2

Lain-lain

Penjelasan

Melarang penebangan pohon dan hutan Penanaman pohon-pohon kembali Membuat saluran / selokan air

1

Persiapan

Lokasi : Jenis Ancaman :

2

Untuk tindakan yang diperlukan diisi tanda :  3

Keterangan

   

    

  

 

  

 

No. 11 sedang dilaksanakan pembangunannya, No..4 sudah direncanakan tapi sedang menunggu bahan, No.10 & No.12 perlu pelatihan


sebelum bencana

Contoh pengisian Formulir A-09 – Prioritas Tindakan yang Diperlukan untuk gunung api Formulir Kesiapsiagaan & Pencegahan Bencana No A-09

Prioritas Tindakan yang Diperlukan Bagian

No

1 Pengetahuan 2 tentang… 3 4 Bagian

2 Pencegahan 3

Sudah Belum Tahu Tahu

Penjelasan

Penyebab Kemungkinan terjadinya di wilayah ini Lokasi rawan bencana di wilayah ini

  

Pengisi : Tgl Mengisi :

Suherman 15-Jan-01

Keterangan

Gerakan lempeng bumi, Kelihatannya masih aktif Di seputar gunung lereng 

Cara pencegahannya

No 1

Desa Kertanaga Jenis Ancaman: Gunung Berapi Lokasi :

Tindakan

Prioritas

Sudah Belum

1

Hindari membangun di daerah yang rawan Memindahkan desa dari aliran lava Membangun tanggul penangkal aliran lava

2

Untuk tindakan yang diperlukan diisi tanda :  3

  

Keterangan

4 5 6 7 Persiapan

8 9

Mempersiapkan peralatan keselamatan diri Menghubungi organisasi bantuan Menyiapkan sistem tanda bahaya Menentukan lokasi pengungsian

  

 

Pengetahuan tentang awan panas

No.3 & No.6 Pemda sudah membuat rencana, No.8 Sudah ada tapi belum mencukupi, Masyarakat masih memerlukan pelatihan dari Instansi terkait

10 11 12 Lain-lain

13 14 15

Contoh pengisian Formulir A-09 – Prioritas Tindakan yang Diperlukan untuk badai dan angin topan Formulir Kesiapsiagaan & Pencegahan Bencana No A-09

Prioritas Tindakan yang Diperlukan Bagian

No

1 Pengetahuan 2 tentang… 3 4 Bagian

No

1 2 Pencegahan 3 4

Lokasi :

Jenis Ancaman :

Penjelasan

Penyebab Kemungkinan terjadinya di wilayah ini Lokasi rawan di wilayah ini Cara pencegahannya Tindakan

Memeriksa rumah-rumah Membuat penutup jendela dari kayu Mengadakan penyuluhan tentang bahaya Menanam pohon-pohon penangkal angin

Desa Kuala Sampang Badai

Tgl Mengisi :

Sudah Belum Tahu Tahu

   

Pengisi :

D Marhaen 15 Juni 2002

Keterangan

Tapi belum jelas Sering Daerah dekat pantai Tapi belum jelas, masih perlu pelatihan Prioritas

Sudah Belum

1

 

2

   

 

   

Untuk tindakan yang diperlukan diisi tanda :  3

Keterangan

5 6 7 Persiapan

8 9 10 11 12

Lain-lain

Membuat rencana pencegahan Menentukan lokasi pengungsian Membuat peta ancaman Membuat rencana pengungsian Menyiapkan sistem tanda bahaya Menjalin hubungan dengan BMG Menghubungi Satlak PB untuk pelatihan

  

     

No.7 & No.8 Sedang diadakan penyuluhan, No..9 - 10 Perlu pelatihan, No.11 BMG sudah dihubungi.

13 14 15

99


sebelum bencana

Contoh pengisian Formulir A-09 – Prioritas Tindakan yang Diperlukan untuk banjir

Formulir Kesiapsiagaan & Pencegahan Bencana No A-09

Prioritas Tindakan yang Diperlukan Bagian

No

1 Pengetahuan 2 tentang… 3 4

1 2 Pencegahan 3 4 5 6 7 Persiapan

8 9

Jenis Ancaman:

Tgl Mengisi : Keterangan

  

Penyebab Kemungkinan terjadinya di wilayah ini Lokasi rawan bencana di wilayah ini

Sampah yang menyumbat jalan air sungai & saluran air Setiap kali ada hujan deras yang lebih dari 2 hari Daerah di pinggir sungai Perlu diadakan pembersihan dan pengelolaan sampah

Cara pencegahannya Tindakan

Prioritas

Sudah Belum

1

Hindari membangun di lokasi yang rawan Bangun tanggul / tembok penahan Melatih masyarakat untuk bisa berenang Pembersihan saluran-saluran air Melakukan deteksi dini Membuat Peta Ancaman Menyiapkan sistem tanda bahaya Menentukan lokasi pengungsian Membuat rencana pengungsian

Membuat jadwal kerja bakti

2

Untuk tindakan yang diperlukan diisi tanda :  3

Keterangan

 

    

Suherman 15-Jan-01

Pengisi :

Sudah Belum Tahu Tahu

Penjelasan

No

Bagian

Desa Pringga Banjir

Lokasi :

     

 

No.4 - Kerja bakti 1 bulan sekali, hari minggu terakhir. No.8 & No.9 Perlu pelatihan. No.6 Sudah ada rencana tapi belum ada bahan.

 

10 11 12 Lain-lain

13 14 15

Contoh pengisian Formulir A-09 – Prioritas Tindakan yang Diperlukan untuk konflik sosial

Formulir Kesiapsiagaan & Pencegahan Bencana No A-09

Prioritas Tindakan yang Diperlukan Bagian

Pengetahuan tentang…

Bagian

No

Penjelasan

1

Penyebab

2

Kemungkinan terjadinya di wilayah ini

3

Lokasi rawan di wilayah ini

4

Cara pencegahannya

No

Tindakan

1

Mengadakan penyuluhan tentang perbedaan Membentuk sistem komunikasi Forum agama & kelompok masyarakat Membuat kegiatan sosial bersama

2 Pencegahan

Lokasi : Jenis Ancaman :

3 4

Desa Sengkuni Konflik Sosial

Sudah Belum Tahu Tahu

   

Pengisi : Tgl :

A Hardi 20-Feb-04

Keterangan

Persoalan tanah dan kehidupan yang makin sulit Kalau keadaan masih seperti ini akan sering terjadi Biasanya di tempat anak-anak muda minum Jangan mau dihasut; masalah dirundingkan Prioritas

Sudah Belum

1

2

Keterangan

 

Untuk tindakan yang diperlukan diisi tanda :  3

  

 

5 6 7 Persiapan

8 9

Merencanakan tindakan pencegahan Menyiapkan sistem tanda bahaya Menentukan lokasi pengungsian Membuat rencana pengungsian

 

 

 

 

10 11 12 Lain-lain

13 14 15

100

16

Pemahaman perbedaan dalam masyarakat

No.6 & No.8 - Perlu sering mengadakan pertemuan. No.3 Pemuka Agama & Adat telah melakukan penyuluhan. No..7 & No..9 - Perlu pelatihan


sebelum bencana

Contoh pengisian Formulir A-09 – Prioritas Tindakan yang Diperlukan untuk serangan teroris Desa Kuta Jenis Ancaman : Serangan Teroris

Formulir Kesiapsiagaan & Pencegahan Bencana No A-09

Lokasi :

Prioritas Tindakan yang Diperlukan Bagian

No

Pengetahuan tentang…

Bagian

1

Penyebab

2

Kemungkinan terjadinya di wilayah ini

3

Lokasi rawan di wilayah ini

4

Cara pencegahannya Tindakan

1

Pendidikan dalam kewaspadaan masyarakat Melaporkan orang yang mencurigakan Melaporkan bungkusan yang mencurigakan Memeriksa orang-orang di pintu masuk Pemeriksaan kendaraan di pintu masuk Pelatihan PPGD Sistem Komunikasi Daftar petugas-petugas kesehatan Sistem pemadam kebakaran Menentukan lokasi pengungsian Pemeriksaan identitas pendatang

3 4 5 6 7

Persiapan

   

No

2 Pencegahan

Sudah Belum Tahu Tahu

Penjelasan

8 9 10 11

Pengisi : Tgl : Keterangan

Tapi belum jelas Bisa terjadi kapan saja Bisa terjadi dimana saja Laporkan semua yang mencurigakan Prioritas

Sudah Belum

1

2

Untuk tindakan yang diperlukan diisi tanda :  3

Keterangan

    

 

 

     

   

G Sarjana 12 Okt 2002

 

No..7, No..9 & No.10 - Perlu pelatihan. No.11 - Razia KTP telah dilakukan

12 Lain-lain

13 14 15

Formulir A-10 – Rencana Tindakan Pencegahan dapat digunakan oleh Regu Penyelamatan untuk menentukan masalah, prioritas, tindakan pemecahan dan sumber daya yang diperlukan.

Formulir Kesiapsiagaan & Pencegahan Bencana No A-10

Lokasi :

Rencana Tindakan Pencegahan Untuk pilihan prioritas yang paling tepat isi tanda : No

Masalah

Usul Tindakan

#

Tebing di utara desa yg rawan longsor

Perbaikan tanggul dan tembok penyangga

#

Hutan yang gundul di utara desa

Penanaman kembali hutan di sebelah utara

# Tanda bahaya

Membuat sistem tanda bahaya

Pengisi :

Tgl Mengisi : Prioritas 1

2

Bahan yang Diperlukan

Pelaksana

Batu, semen dan pasir Gotong royong

3

Desa Wonokerto Made Nurbawa 8 Juli 2000

Bibit pohon, pupuk, peralatan menanam

Anak sekolah SMU

Peralatan bunyibunyian (peluit, kentongan dll)

Ibu-ibu PKK

Bantuan & Sumbernya

Rp 24.000.000,00 (Bantuan Bupati) 350 bibit pohon (Dinas Kehutanan) Swadaya

Cara mengisi Formulir A-10 – Rencana Tindakan Pencegahan. Isilah masalah yang dihadapi bersama-sama masyarakat pada kolom masalah dan tentukan usul tindakan, bahan, pelaksana, waktu dan biaya yang dibutuhkan. Keterangan dan catatan

101


sebelum bencana

Rencana kesiapsiagaan Upaya yang dilakukan bertujuan untuk meminimalkan kerugian yang mungkin terjadi baik jiwa, harta benda maupun lingkungan. Koordinator KMPB sebaiknya mengadakan musyawarah Perencanaan kesiapsiagaan yang melibatkan perwakilan semua unsur masyarakat, baik laki-laki maupun perempuan, orang lanjut usia maupun anak-anak sehingga dihasilkan rencana yang dapat dipahami dan diterima oleh semua warga. Beberapa kegiatan yang bisa dilakukan dalam rangka kesiapsiagaan adalah: 1.

Merencanakan sistem peringatan dini

2.

Membuat peta ancaman

3.

Membuat rencana siaga atau cadangan

4.

Membuat rencana pengungsian atau evakuasi

5.

Simulasi, latihan lapangan atau latihan

Sistem peringatan dini Sistem peringatan dini membantu masyarakat untuk mengambil keputusan mengenai tindakan yang perlu, tepat serta dilakukan pada saat ancaman datang. Pemberian peringatan dini harus: 1.

Menjangkau sebanyak mungkin anggota masyarakat

2.

Segera

3.

Tegas, jelas dan tidak membingungkan

4.

Bersifat resmi atau disepakati oleh semua pihak

1

Contoh pendistribusian informasi ramalan adanya ancaman (peringatan dini)

2

1. Sirene tanda bahaya berbunyi! 2. Informasi bahaya ke BMG 3. Informasi bahaya ke tingkat Propinsi

3

4 6

4. Informasi bahaya ke tingkat Kabupaten 5. Informasi bahaya ke tingkat Kecamatan 6. Informasi bahaya ke tingkat Desa 7. Informasi bahaya sampai ke masyarakat

102

5 7


sebelum bencana

Beberapa hal yang perlu dipertimbangkan dalam sistem peringatan dini antara lain: 1.

Masyarakat mengetahui tingkat peringatan

2.

Masyarakat menyepakati lambang dan tanda peringatan

3.

Masyarakat menyepakati petugas yang membunyikan tanda peringatan

4.

Masyarakat menyepakati dan mempunyai alat penyebar peringatan, misalnya kentongan, pengeras suara di Masjid

5.

Semua warga masyarakat dapat menjangkau alat peringatan dan papan informasi

6.

Peringatan dalam bahasa sederhana, tegas arahannya dan dalam bahasa lokal/setempat

7.

Masyarakat bersama regu peringatan dini melakukan pelatihan peringatan dini sekurangnya 6 bulan sekali

Rencana cadangan Rencana cadangan adalah rencana menghadapi situasi darurat. Prinsip-prinsip rencana cadangan • • • •

Penyusunan dilakukan bersama, laki-laki maupun perempuan, tua maupun muda Situasi darurat disepakati bersama Dilakukan secara terbuka Menetapkan peranan dan tugas setiap pihak

•

Diperbaharui sekurangnya setiap 6 bulan

Tanda awal ancaman

rencana cadangan

siap siaga

Berikut adalah langkah-langkah dalam penyusunan rencana cadangan

1. Prioritas risiko Langkah pertama adalah menetapkan prioritas ancaman yang paling berisiko.

2. Memperkirakan situasi darurat yang akan terjadi Perlu gambaran awal wilayah, peta ancaman, kemampuan dan kerentanan warga. Hal ini akan memberikan gambaran seberapa besar dampak yang ditimbulkan oleh ancaman tersebut dan seberapa besar kemampuan masyarakat mengelola ancaman serta dampak yang diakibatkan. Memperkirakan situasi darurat, hal yang perlu diperhatikan adalah: 1.

Wilayah yang diperkirakan terkena bencana

2.

Letak dan tempat pengungsian

3.

Jumlah dan sifat penduduk yang terkena bencana

4.

Perkiraan kebutuhan darurat

5.

Kemudahan penduduk terkena bencana untuk mendapatkan bantuan

6.

Perkiraan jangka waktu bantuan dibutuhkan

7.

Profil pengungsi berdasarkan jenis kelamin, usia dan kelompok rentan

8.

Menentukan cara pemenuhan kebutuhan pada saat darurat 103


sebelum bencana

Yang diperlukan dalam penyusunan rencana cadangan: 1.

Manajemen dan koordinasi

2.

Pendataan dan perlindungan

3.

Penampungan sementara dan prasarana pendukung

4.

Pangan dan gizi

5.

Air bersih dan sanitasi

6.

Logistik dan transportasi

7.

Perlengkapan kebersihan, peralatan memasak dan makan minum serta pakaian

8.

Pelayanan kesehatan dan penyuluhan kebersihan

9.

Pendidikan

10. Pelayanan masyarakat 11. Keamanan dan keselamatan sumber penghidupan

3. Pelaksanaan dan tindak lanjut Rencana cadangan dilaksanakan apabila situasi darurat terjadi. Setelah pelaksanaan rencana cadangan diperlukan tindak lanjut yang membahas: •

Laporan pelaksanaan kegiatan masing-masing Seksi

•

Peninjauan kembali terhadap tanda peringatan dini

•

Penyesuaian rencana cadangan dengan berbagai tambahan yang dibutuhkan

Latihan Tujuan dari kegiatan ini adalah untuk mengetahui sejauh mana kesiapsiagaan warga menghadapi ancaman bencana yang mungkin terjadi. Latihan ini dibagi menjadi dua kegiatan yaitu: Koordinasi di Pos Koordinasi (Posko) Langkah-langkah dalam koordinasi posko 1.

Koordinator umum KMPB menyampaikan kembali situasi darurat yang telah disepakati bersama sebelumnya. Isinya tentang ancaman yang akan terjadi, waktu ancaman terjadi, tanda peringatan dini yang disampaikan, cara komunikasi untuk menyampaikan peringatan kepada warga, tindakan warga, jumlah warga yang mengungsi, jalur evakuasi, cara evakuasi (memprioritaskan kelompok rentan), perkiraan waktu yang ditempuh, letak dan tempat pengungsian, jangka waktu berada di pengungsian, jenis dan jumlah kebutuhan penduduk selama mengungsi

104

2.

Masing-masing Seksi melaporkan sumber daya yang mereka gunakan untuk memenuhi kebutuhan

3.

Jika ditemukan kekurangan sumber daya, maka disepakati jalan keluarnya

4.

Mengevaluasi persiapan dan pelaksanaan latihan secara keseluruhan di semua Seksi yang terlibat


sebelum bencana

Latihan lapangan Kegiatan latihan lapangan adalah pengerahan sumber untuk menguji coba situasi darurat yang akan dilaksanakan di lapangan. Hal-hal yang perlu dipantau dan dievaluasi dalam pelaksanaan latihan lapangan: 1.

Cara penyampaian peringatan dini dari lembaga terkait (BMG) kepada masyarakat (rumah tangga). Apakah cara penyampaian peringatan, mulai dari lembaga terkait sampai ke Desa, kemudian dari Desa ke Kampung, dari Kampung ke setiap rumah tangga sudah jelas dan tepat? Apakah alat-alat yang digunakan dalam penyampaian peringatan bisa digunakan dan berfungsi dengan baik? Apakah alat penyampaian peringatan di tingkat Desa mampu menjangkau seluruh penduduk di sekitarnya?

2.

Tanggapan penduduk yang menerima peringatan dini untuk menyelamatkan diri. Bagaimana masyarakat bertindak setelah menerima informasi mengenai peringatan adanya ancaman?

3.

Penanganan penderita gawat darurat oleh masyarakat setempat maupun relawan jika dalam situasi darurat disebutkan ada korban.

4.

Pengungsian masyarakat dan caranya (memprioritaskan kelompok rentan dan korban). Bagaimana warga menyelamatkan diri ke tempat yang aman? Apakah mereka memprioritaskan kelompok rentan untuk mengungsi? Sarana apa yang mereka pakai menuju ke daerah aman? Apakah jalur evakuasi aman? Apakah dalam evakuasi terjadi kemacetan atau tabrakan antar warga atau sarana transportasi? Berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk sampai ke tempat yang aman atau tempat pengungsian?

5.

Penentuan letak dan tempat pengungsian. Apakah penentuan letak dan tempat pengungsian telah mempertimbangkan beberapa hal seperti jumlah warga yang mengungsi; luas lahan atau jumlah bangunan yang tersedia; keamanan tempat dari ancaman dan bahaya seperti bangunan tidak stabil, tanahnya tidak stabil; mudahnya mendapatkan prasarana pendukung seperti pasokan air bersih, sanitasi (mandi, cuci, jamban, pengelolaan sampah, saluran pembuangan air), kondisi jalan untuk sarana transportasi; dan pelayanan kesehatan dan pendidikan?

6.

Kebutuhan pengungsi. Kebutuhan pengungsi beraneka ragam, ditambah lagi dengan kebutuhan khusus kelompok rentan.

7.

Koordinasi antar Seksi dan regu. Salah satu tantangan terbesar dalam penanggulangan bencana adalah koordinasi antar Seksi dan regu yang terlibat. Seringkali gagalnya koordinasi disebabkan oleh sikap mendahulukan kepentingan masing-masing Seksi

yang

menyebabkan

penanggulangan

bencana menjadi tersendat-sendat. Apabila dalam pelaksanaan latihan lapangan masih ditemukan hambatan dalam koordinasi, sebaiknya dicarikan jalan keluar dalam pertemuan evaluasi kegiatan latihan lapangan. 105


sebelum bencana

Catatan

106


Sebelum Bencana

Rencana Pengungsian

Panduan Umum Penanggulangan Bencana Berbasis Masyarakat (PBBM) O l e h Ya y a s a n I D E P - w w w. i d e p f o u n d a t i o n . o r g / p b b m


sebelum bencana

Catatan

108


sebelum bencana

A.5 Rencana pengungsian Tentang pengungsian Pengungsian adalah proses pemindahan orang ke tempat yang aman dari daerah berbahaya. Pengambilan keputusan untuk melakukan pengungsian adalah hal yang penting pada saat bencana. Keputusan yang tepat dalam melakukan pengungsian sangat menentukan dalam mengurangi dampak bencana. Ini adalah pilihan terakhir, karena sulit untuk mengintegrasikan masyarakat kembali ke kehidupan semula. Jangan lakukan evakuasi kecuali jika benar-benar dibutuhkan!

Yang dipertimbangkan dalam menentukan pengungsian Menilai potensi dampak bencana Perlu atau tidaknya melakukan pengungsian ditentukan dengan terlebih dahulu menilai besarnya dampak bencana. Penilaian ini bisa dilakukan secara naluriah atau melalui pengamatan langsung.

Kemungkinan bahaya susulan Pada banyak kasus, bencana yang terjadi diikuti oleh bencana susulan yang kadang-kadang mengakibatkan jatuhnya lebih banyak korban. Misalnya, pada saat gempa pertama mungkin hanya sedikit korban yang jatuh, namun lokasi bencana belum dapat dikatakan aman karena keadaan bangunan dan sarana umum lainnya masih dalam kondisi berisiko. Oleh karena itu, harus dipastikan lokasi yang tertimpa bencana sudah aman dari ancaman bahaya susulan yang dapat mengakibatkan jatuhnya korban lebih banyak.

Tersedianya kebutuhan Tersedianya kebutuhan masyarakat di tempat pengungsian perlu diperhatikan dan disediakan sebelum ancaman terjadi. Kebutuhan ini meliputi •

Tempat perawatan korban

•

Tempat perlindungan yang aman

•

Tempat untuk melakukan koordinasi bantuan

•

Sarana yang tersedia

109


sebelum bencana

Menentukan lokasi pengungsian Tentang masyarakat yang tanahnya digunakan untuk pengungsian Besar kemungkinan penduduk yang tanahnya digunakan untuk pengungsian juga mengalami akibat bencana. Apabila itu terjadi, hal yang perlu dilakukan adalah melibatkan perwakilan dari masyarakat yang tanahnya digunakan untuk pengungsian dalam mengambil keputusan yang mempengaruhi kedua pihak. Dalam pertemuan itu dibicarakan: • Rencana penanganan akomodasi •

Pengadaan makanan dan air

Sanitasi

Pembicaraan mengenai hal ini lebih baik dilakukan sebelum bencana terjadi Rancangan tempat perlindungan, konstruksi dan pengaruhnya terhadap lingkungan. Rancangan tempat perlindungan hendaknya bisa memberikan rasa aman, nyaman dan tentram bagi orangorang yang berlindung dan harus menyatu dengan lingkungan, baik dalam lingkungan budaya maupun alam sekitarnya. Pertimbangan dalam memilih tempat pengungsian

110

Tempat yang aman dari ancaman bencana dan binatang buas

Cukup luas untuk menampung pengungsi (minimal 3.5 m2 per orang) dan kegiatan pertolongan

Jalur mudah dijangkau

Fasilitas air bersih dan sarana lainnya

Kemudahan komunikasi


sebelum bencana

Tempat pengungsian untuk bencana tertentu •

Tanah Longsor - tempat datar dan aman

• • • • • •

Gunung Api - tempat tinggi dan terlindung dari abu dan gas Tsunami - tempat tinggi sekitar 30 meter dari permukaan laut Banjir - dataran tinggi, di luar daerah jalur banjir Gempa Bumi - di luar bangunan/tempat terbuka Konflik Sosial - tempat yang netral dari pihak-pihak yang bertikai Serangan Teroris - tempat jauh dari keramaian, sarana umum dan bangunan penting

Tempat pengungsian tetap memperhatikan adanya sarana umum yang aman dan mudah terjangkau misalnya Masjid, Sekolah, balai Desa, kantor Desa / Lurah. Bila tidak memungkinkan, baru diupayakan pembangunan tempat penampungan sementara. Berikut adalah Formulir A-011 – Persiapan Pengungsian yang digunakan oleh Regu Pengungsian untuk dirundingkan dengan masyarakat setempat dalam mempersiapkan pengungsian. Untuk mendapat jawaban yang tepat, pertanyaan-pertanyaan di formulir ini perlu dibahas bersama. Sebaiknya masyarakat sudah berunding mengenai rencana pengungsian sebelum bencana terjadi. Lokasi :

Formulir Kesiapsiagaan & Pencegahan Bencana No A-11

Persiapan Pengungsian

Pengisi :

Untuk pilihan prioritas yang paling tepat isi tanda :  Bagian

Tgl Mengisi : Sudah Belum Tahu Tahu

No

Penjelasan

1

Cakupan bencana untuk menentukan mengungsi atau tidak

Kebutuhan pengungsi

Proses pengungsian

Pengetahuan 2 tentang… 3

Desa Wonokerto Suroso 20-Sep-98 Keterangan

Perlu pelatihan Perlu pelatihan Perlu pelatihan

4

Bagian

No

Tindakan

Sudah Belum Dilaksa Dilaksa nakan nakan

Prioritas 1

2

1

Menentukan lokasi pengungsian

2

Membuat rencana pengungsian

3

Mengetahui jalan yang terbaik menuju ke lokasi pengungsian

4

Transportasi untuk pengungsian

5

Data pelayanan gawat darurat

6

Rencana pemindahan korban ke rumah sakit

7

Menjamin keamanan

8

Membuat peta ancaman

9

Latihan untuk pelaksanaan pengungsian

Persiapan

3

Keterangan

 

Masyarakat sangat memerlukan pelatihan mengenai pengungsian. Sudah menghubungi beberapa instansi tetapi belum mendapat jawaban.

10 11 Lain-lain 12

Cara mengisi Formulir A-011 – Persiapan Pengungsian: Pada bagian pengetahuan, isi kolom yang sesuai dengan hasil perundingan dan jelaskan tindakan yang diperlukan dalam kolom keterangan. Kemudian, isi kolom persiapan dengan tindakan-tindakan hasil perundingan tersebut dan tentukan prioritasnya. 111


sebelum bencana

Kesimpulan Untuk mengembangkan rencana penanggulangan bencana secara lengkap, seluruh buku panduan ini perlu dipelajari, dipertimbangkan dan diuji coba. Sebaiknya hasil rencana penanggulangan bencana ini, termasuk peta

ancaman,

kerentanan,

kemampuan,

risiko,

ditempelkan di tempat umum agar bisa dilihat dan dipertimbangkan oleh masyarakat. Semua pendapat dan saran yang diberikan harus dipertimbangkan dan jika perlu, dimasukkan ke dalam rencana.

Menilai perkembangan pelaksanaan Rencana ini perlu sewaktu-waktu diperiksa dan disesuaikan dengan keadaan, ancaman, nomor telepon dan sumber yang berubah. Proses ini diperlukan untuk bisa menjamin kesesuaian rencana dengan keadaan yang sebenarnya. Pelaksanaan rencana Seluruh anggota KMPB dengan mengikutsertakan masyarakat perlu melakukan latihan-latihan uji coba untuk menjamin ketepatgunaan rencana ini dan memperkuat kemampuan dalam menjalankan tugastugasnya. Mengawasi perkembangan pelaksanaan Pada pelaksanaannya, semua kegiatan perlu diawasi untuk mengetahui seberapa jauh kemajuan yang dicapai dan masalah-masalah yang dihadapi. Pengawas pelaksanaan ini sebaiknya dilakukan oleh beberapa orang anggota KMPB dan warga yang ikut dalam proses pembuatan rencana.

112


Penanggulangan Bencana Berbasis Masyarakat •

Saat Bencana

Tindakan langsung saat bencana • Tanggap darurat tanpa rencana • Tanggap darurat saat bencana • Tindakan pengungsian •

Saat Bencana Dibuat oleh Yayasan IDEP untuk keterangan lebih lanjut : www.idepfoundation.org/pbbm


saat bencana

Catatan

114


saat bencana

Modul B - Saat Bencana

Pendahuluan Modul ini adalah petunjuk praktis yang disusun untuk

masyarakat

pada

saat

menghadapi

bencana. Perlu diingat bahwa setiap kejadian bencana mempunyai cakupan, intensitas dan dampak yang berbeda. Oleh sebab itu, langkahlangkah ini perlu disesuaikan dengan situasi yang terjadi. Mengingat jam-jam pertama adalah saat yang paling penting dalam melakukan tindakan pada saat bencana, maka Modul B ini sengaja dibuat singkat.

115


saat bencana

Catatan

116


Saat Bencana

Tindakan Langsung Saat Bencana

Panduan Umum Penanggulangan Bencana Berbasis Masyarakat (PBBM) O l e h Ya y a s a n I D E P - w w w. i d e p f o u n d a t i o n . o r g / p b b m


saat bencana

Catatan

118


saat bencana

B.1 Tindakan langsung saat bencana Sebesar apa pun bencana yang terjadi, tindakan langsung yang perlu dilakukan oleh masyarakat yang menghadapi bencana adalah: 1.

Saksi yang mengetahui, BUNYIKAN TANDA BAHAYA! Sebaiknya ditentukan salah satu kelompok dari masyarakat (Regu Peringatan Dini) yang telah ditunjuk sebelumnya sebagai pembuat keputusan. Tindakan ini berkaitan dengan pembunyian tanda bahaya dan rencana pengungsian.

2.

Meminta bantuan - melalui telepon atau mengutus orang •

Meminta bantuan dari Desa terdekat

Menghubungi SATGAS PB, PMI, Polisi, TNI, LSM dan Pemerintah

Menghubungi media massa (gunakan Formulir B-01 Daftar Komunikasi Harian)

Seksi Tanggap Darurat yang telah dibentuk (lihat: Formulir Sebelum Bencana A-01) segera menjalankan tugas-tugasnya sesuai dengan peranannya. Regu Administrasi dan Dokumentasi harus menyebarkan Formulir B-01 Daftar Komunikasi Harian kepada semua regu untuk mencatat semua hubungan keluar – masuk, telepon, telepon seluler maupun HT (Handy Talky). Semua Regu bisa menyerahkan formulir-formulir yang telah diisi kepada Regu Administrasi dan Dokumentasi, untuk memudahkan pengawasan kerjasama proses tanggap darurat. Formulir Tanggap Darurat Bencana No B-01

Lokasi :

Daftar Komunikasi Harian

Pengisi :

No

Tanggal

Waktu

Dihubungi (keluar) Menghubungi (masuk)

Desa Wonokerto Yani Hartati

Nomor Telepon

Yang Dihubungi / Dicari

Tentang

1 27-Okt-03 10.00

SATLAK PB (masuk)

0342 782xxx

Chandra Gupta

Alat transportasi & tenda

2 28-Okt-03 09.30

SAR (masuk)

021 672xxx

Sucipto M

Peralatan penyelamatan

3 29-Okt-03 13.00

Yayasan Wiguna 0361 883xxx (dihubungi)

Suciana S

Bantuan kejiwaan

4 29-Okt-03 16.30

PMI

Martin S

Obat-obatan

0361 752xxx

0.001 SAR

Lembar No: Regu/Org yg Menangani:

Hasil dari Komunikasi Ini

Bantuan segera datang

Penelepon / Penerima

Maria Dolores

Akan tiba besok pagi pukul 9

Herman Purnomo

3 orang ahli kejiwaan akan hadir 2 hari lagi

Yuyun Raharja

Akan diantar besok pagi

Maria Dolores

Cara mengisi Formulir B-01. Daftar Komunikasi Harian – Isi keterangan menurut judul di atasnya.

119


saat bencana

3.

Kepala Desa, Pimpinan Wilayah atau wakilnya memutuskan untuk mengungsi atau tidak •

Apabila tidak perlu mengungsi - lanjutkan ke Bagian B.2 ‘Tanggap Darurat Tanpa Rencana’

Apabila perlu mengungsi - tentukan, perlu langsung atau tidak?

Apabila perlu langsung mengungsi - selamatkan diri Anda dan keluarga, jangan ambil risiko dengan membawa barang apa pun. Berangkat secepatnya dengan menggunakan kendaraan yang ada atau berlari

Apabila ada waktu SEBELUM mengungsi - lihat bagian A.5 ‘Rencana Pengungsian’ dan B.4 ‘Tindakan Pengungsian’

Kalau sudah mempunyai rencana cadangan - buka bagian B.3 ‘Tanggap Darurat Saat Bencana’

Kalau tidak mempunyai rencana cadangan - lihat petunjuk di bawah ini Masyarakat harus menyiapkan rencana cadangan yang sudah pernah dilatih bersama untuk menghadapi ancaman yang terjadi tiba-tiba (berlangsung sangat singkat dan cepat), sehingga dapat melakukan upaya penyelamatan diri dan anggota masyarakat lainnya tanpa perlu menanti perintah siapapun

Langkah-langkah penyelamatan diri

120

1.

Segeralah menyelamatkan diri dengan mencari tempat perlindungan atau menjauh dari daerah yang berbahaya

2.

Jika sempat, selamatkan orang di sekitar Anda untuk berlindung atau menjauh dari daerah yang berbahaya

3.

Apabila Anda bertanggung jawab untuk memberitahu tentang bahaya, segeralah beritahu apa yang sedang terjadi atau bunyikan tanda bahaya

4.

Segera setelah keadaan aman, periksalah apakah ada korban (baik anggota keluarga ataupun orang lain) di sekitar Anda

5.

Jika mampu menolong korban yang ada di sekitar Anda, berilah pertolongan pertama, kemudian bawalah korban ke tempat yang aman. Namun apabila Anda tidak mampu menolong, baik karena jumlah korban banyak maupun kondisi korban kritis, segeralah meminta bantuan

6.

Saat menuju ke tempat aman, ajaklah orang-orang di sekitar Anda untuk berkumpul di tempat aman yang telah disepakati

7.

Setelah semua berkumpul di tempat aman, segeralah periksa orang-orang yang berhasil menyelamatkan diri. Lakukan pengamatan singkat dan diskusikan dengan orang-orang di sekitar Anda apakah perlu melakukan tindakan penyelamatan lanjutan atau cukup aman di tempat tersebut. Kemudian lakukan koordinasi untuk melakukan tindakan penanganan darurat. Tentukan lokasi yang akan dipakai sebagai Pos Koordinasi


Saat Bencana

Tanggap Darurat Tanpa Rencana

Panduan Umum Penanggulangan Bencana Berbasis Masyarakat (PBBM) O l e h Ya y a s a n I D E P - w w w. i d e p f o u n d a t i o n . o r g / p b b m


saat bencana

Catatan

122


saat bencana

B.2 Tanggap darurat tanpa rencana Punya rencana atau tidak?

Apabila tidak, Kepala Desa atau pimpinan Desa lainnya segera membagi tugas dan tanggung jawab dengan menunjuk warga masyarakat yang ada di tempat dan dianggap mampu untuk melakukannya. Kumpulkan warga yang sudah ditunjuk dan bentuklah regu-regu tanggap darurat. Besarnya jumlah petugas ini tergantung pada besarnya wilayah dan besarnya bencana. Untuk sebuah Desa di Indonesia, yang ratarata mempunyai 500 keluarga, petugas yang diperlukan adalah kurang lebih 45 orang.

Karena tidak memiliki rencana, maka pengaturan tugas

perlu

disesuaikan

menurut

cakupan

bencana, kondisi Desa atau wilayah setempat dengan melibatkan seluruh masyarakat yang mampu. Para petugas ini dibagi menjadi regu-regu dengan tugas yang tercantum dalam lembaran Keterangan Tugas yang ada di Buku Formulir & Tugas Relawan Dalam Penanganan Bencana. Bagikan lembaran ini kepada regu-regu sesuai dengan tugasnya.

123


saat bencana

Tugas KMPB pada tahap saat bencana Di sini dijelaskan tugas koordinator umum, koordinator Seksi dan regu-regu pada tahap saat bencana. Untuk tugas keseluruhan lihat di Buku Formulir. Seksi atau Regu

124

Tugas

Bekerjasama, dapat pelatihan dari

Koordinator Umum KMPB

Di setiap tahap penanggulangan bencana bertanggung jawab atas seluruh kegiatan KMPB. Penampung masalah, menjalin kerjasama yang baik, memenuhi kebutuhan seluruh anggota KMPB, juru bicara masyarakat

Koordinator (SG) Seksi Siaga

Di setiap tahap penanggulangan bencana bertanggung jawab atas seluruh kegiatan Seksi Siaga. Penampung masalah, menjalin kerjasama yang baik, memenuhi kebutuhan anggota Seksi

SG-1-Regu Peringatan Dini

Memantau perkembangan bencana, bencana susulan, dan dampak bencana

Dinas Kehutanan, Pertanian, Pengairan, InfoKom, Pemukiman & Prasarana Wilayah, BMG, DVMB, SATGAS, Polisi, Koramil, ORARI, RAPI

SG-2-Regu Pemetaan

Membuat peta dampak bencana, peta wilayah

BAKOSURTANAL, BAPPEDA, PMI, LSM, SATLAK, DVMB, Universitas, BMG, PU, DinSos

Koordinator (TD) Seksi Tanggap Darurat

Di setiap tahap penanggulangan bencana bertanggung jawab atas seluruh kegiatan Seksi Tanggap Darurat. Penampung masalah, menjalin kerjasama yang baik, memenuhi kebutuhan anggota Seksi

TD-1 – Regu Perintis

Memperbaiki jalan/buka jalan baru, menyiapkan tempat pengungsian

SAR, TNI, Polisi, PU, Pencinta Alam, BMG, PMI, SATLAK

TD-2 – Regu Penyelamatan

Mencari, menyelamatkan dan memindahkan korban yang masih hidup.

SAR, BMG, SATLAK, TNI, Polisi, PMI, LSM, Pencinta Alam

TD3 – Regu Keamanan

Mengamankan jalur daerah bencana, dan menjamin keamanan

TNI, Polisi

TD-4 – Regu Pengungsian

Memimpin dan mengawasi proses pengungsian, membuat daftar pengungsi

SAR, PMI, TNI, Polisi, PU, SATLAK

TD-5 – Regu Kebakaran

Memadamkan kebakaran, mematikan aliran listrik, membantu Regu SAR

Dinas Pemadam Kebakaran, Polisi, TNI, PMI

TD-6 – Regu Logistik

Bekerjasama dengan Regu Dapur Umum untuk mengelola Pos Kesejahteraan, mengumpulkan perkiraan kebutuhan dasar dan darurat serta melaporkan

Depot Logistik, PMI, Dinas Sosial

Koordinator (KM) Seksi Komunikasi

Di setiap tahap penanggulangan bencana bertanggung jawab atas seluruh kegiatan Seksi Komunikasi. Penampung masalah, menjalin kerjasama yang baik, memenuhi kebutuhan anggota Seksi, juru bicara masyarakat

KM-1– Regu Dokumen & Administrasi

POSKO KMPB, menyebarkan dan mengisi formulir, menjalin komunikasi, membuat laporan

PMI, Dinas Sosial, SATLAK, LSM

KM-2 -Regu Informasi & Hubungan Luar

Menghubungi Instansi gawat darurat, meminta bantuan, hubungan luar, menyampaikan laporan

Persatuan Wartawan atau Jurnalis, Media Massa, SATLAK, Dinas Infokom, LSM, PMI

KM-3 – Regu Relawan

Menghubungi Instansi relawan, mengerahkan dan menempatkan relawan di Regu terkait

LSM, Pencinta Alam, PMI, SAR, Mahasiswa, Karang Taruna

Koordinator (SJ) Seksi Kesejahteraan

Di setiap tahap penanggulangan bencana bertanggung jawab atas seluruh kegiatan Seksi Kesejahteraan. Menampung dan menangani masalah/keluhan, menjalin kerjasama yang baik, memenuhi kebutuhan anggota Seksi

SJ-1– Regu Pertolongan Pertama

Menilai kondisi korban dan melakukan PPGD, membuat laporan

Dinas Kesehatan, PMI, PUSKESMAS, Rumah Sakit, Lembaga kesehatan lainnya

SJ-2 – Regu Dapur Umum

Menyediakan makanan dan minuman untuk masyarakat dan orang yang bertugas, menyediakan kebutuhan khusus kelompok rentan: bayi, anak, perempuan hamil, perempuan menyusui, orang lanjut usia, orang sakit, dan penyandang cacat (warga yang punya kebutuhan khusus misalnya buta, tuli, lumpuh)

Dinas Sosial, Dinas Kesehatan, penjual makanan, Depot Logistik, PMI, TNI, LSM


Saat Bencana

Tanggap Darurat Saat Bencana

Panduan Umum Penanggulangan Bencana Berbasis Masyarakat (PBBM) O l e h Ya y a s a n I D E P - w w w. i d e p f o u n d a t i o n . o r g / p b b m


saat bencana

Catatan

126


saat bencana

B.3 Tanggap darurat saat bencana Apabila sudah ada KMPB, pastikan kehadiran anggota-anggota KMPB tersebut. Jika ada yang tidak hadir segera cari orang lain untuk menggantikannya. Jika KMPB sudah siap, pelaksanaan rencana cadangan sudah bisa dimulai.

Mempersiapkan tugas untuk Seksi dan regu Seksi Komunikasi bertugas untuk mengingatkan tentang tugas masing-masing regu pada saat bencana terjadi. Jika diperlukan, gunakan keterangan tugas di Buku Formulir & Tugas Relawan Dalam Penanganan Bencana untuk dibagikan kepada koordinator masing-masing regu. Formulir-formulir di bawah ini juga perlu dibagikan kepada koordinator masing-masing regu sesuai dengan daftar di bawah ini. Jika memerlukan lebih dari satu lembar untuk masing-masing formulir, Seksi Komunikasi perlu memperbanyak secepatnya. Nomor dan judul formulir B-01 Daftar Komunikasi Harian B-02 Daftar Pemisahan Korban Bencana / TRIAGE

Diberikan kepada Semua orang atau regu yang berhubungan luar TD 2 – Regu Penyelamatan, dan SJ 1 – Regu Pertolongan Pertama

B-03 Daftar Kehadiran di Lokasi Bencana

TD 3 – Regu Keamanan

B-04 Laporan Kondisi Sarana

SG 1 – Regu Peringatan Dini

B-05 Permohonan Pencarian

KM 1 – Regu Administrasi dan Dokumentasi

B-06 Daftar Orang Hilang

KM 1 – Regu Administrasi dan Dokumentasi

B-07 Daftar Kelompok Kondisi Korban

KM 1 – Regu Administrasi dan Dokumentasi

B-08 Laporan Jumlah Korban

KM 1 – Regu Administrasi dan Dokumentasi

B-09 Daftar Penentuan Kebutuhan Darurat

TD 6 – Regu Logistik

Untuk cara pengisian formulir-formulir ini, lihat keterangan di dalam halaman yang sesuai dalam buku ini.

127


saat bencana

Penanganan korban Banyak nyawa bisa diselamatkan dengan usaha Pertolongan Pertama yang baik pada jam-jam awal bencana. Untuk menentukan prioritas perawatan, perlu ditentukan bagaimana kondisi korban berdasarkan empat kelompok kondisi di bawah ini:

1.

KR = Kritis: Perawatan Langsung. Korban yang kritis harus diutamakan dan secepatnya dibawa ke rumah sakit terdekat. Perlu dilakukan pencatatan identitas dan ciri-ciri korban, rumah sakit yang dituju dan nomor kendaraan yang mengantar. Jika ada, bisa diberi pita atau sobekan kain berwarna merah di lengannya.

2.

DR = Darurat: Perawatan Segera. Korban yang darurat segera diberi bantuan untuk meringankan penderitaan dan secepatnya dibawa ke rumah sakit terdekat. Perlu dilakukan pencatatan identitas dan ciri-ciri korban, rumah sakit yang dituju dan nomor kendaraan yang mengantar. Jika ada, bisa diberi pita atau sobekan kain berwarna kuning di lengannya.

3.

NK = Non-Kritis: Bisa menunggu perawatan. Korban yang tidak kritis sebaiknya ditempatkan ditempat terlindung dan diberikan pertolongan pertama sebelum dicatat identitas dan ciricirinya. Jika ada, bisa diberi pita atau sobekan kain berwarna hijau di lengannya.

4.

TH = Tanpa Harapan: Meninggal atau tidak bisa dirawat. Korban yang tanpa harapan ditempatkan di lokasi khusus dan dicatat identitas serta ciri-cirinya dan apabila memungkinkan diberi perawatan kemudian. Pindahkan korban tewas dan tidak bisa dirawat ke tempat aman sambil menunggu angkutan ke Rumah Sakit. Jika ada, bisa diberi pita atau sobekan kain berwarna hitam di lengannya.

Nama atau nomor (sesuai dengan tanda pengenal) korban perlu dicatat pada pita atau sobekan kain yang ada di lengan. Untuk keterangan yang lebih lengkap tentang cara Pertolongan Pertama Gawat Darurat (PPGD), lihat penjelasan tentang PPGD di Bagian Lampiran Tambahan. Berikut ini adalah formulir yang digunakan oleh Regu Penyelamatan dan Regu Pertolongan Pertama untuk melakukan pemisahan korban bencana menurut

kondisinya.

formulir

ini

bisa

Dengan

menggunakan

ditentukan

pengutamaan

korban yang perlu dirawat langsung, segera, bisa menunggu atau tanpa harapan. 128


saat bencana

Formulir B-02 – Daftar Pemisahan Korban Bencana / TRIAGE ini perlu diserahkan kepada Regu Administrasi dan Dokumentasi untuk membuat laporan kondisi korban. 1. KR = Kritis: Perawatan Langsung

Formulir Tanggap Darurat Bencana No B-02

3. NK = Non-Kritis: Bisa Menunggu Perawatan

Pengisi : Maria Dolores

4. TH = Tanpa Harapan: Meninggal atau tidak bisa dirawat

No

Nama atau Nomor (sesuai dengan tanda pengenal )

Kondisi (pilih salah satu) KR

DR

NK

1

A-001/4

2

Sumarya S

3

Wahyu Damar

4

Sumarni

5

Surya Kencana

6

Sundari

7

Ahmad Salam

8

Rudi Lamas

9

Parwati M

10

Sunar Cahyadi

11

Jeni Rahman

12

Posman Kurdi

13

Karsidi T

14

A-013/7

15

Lohot S

16

Puri Rama

17

A-033/8

TH

Kelamin L

P

5 thn

DK 3450 GG

Rs Bunga

28-Jul-03

19.3

47 thn

DK 2252 KL

Rs Wangaya

28-Jul-03

20.3

28 thn

/

Sudah pulang

28-Jul-03

20.35

25-30 thn

DK 203 LX

Rs Wangaya

29-Jul-03

9.15

22 thn

DK 3450 GG

Rs Bunga

29-Jul-03

10

38 thn

DK 203 LX

Rs Bunga

29-Jul-03

10.3

    

  

 

Waktu

Tgl

17.12

Berangkat dari Lokasi

28-Jul-03

Tujuan: Rumah Sakit/ Tempat Lain

Rs Wangaya

Di sebelah utara gedung

DK 203 LX

No. Polisi Ambulans / Kendaraan

Lokasi:

34-40

 

Perkiraan Umur

0.001

Lembar No:

2. DR = Darurat: Perawatan Segera

Daftar Pemisahan Korban Bencana / TRIAGE

 

 

25-30 thn

/

Masih di lokasi

/

/

32 thn

/

Masih di lokasi

/

/

15 thn

/

Sudah pulang

29-Jul-03

11.37

60-70 thn

DK 2252 KL

Rs Wangaya

29-Jul-03

12.18

40-50 thn

/

Masih di lokasi

/

/

25-30 thn

/

Masih di lokasi

/

/

40-50 thn

DK 3450 GG

Rs Wangaya

29-Jul-03

14.55

25-30 thn

/

Sudah pulang

29-Jul-03

14.55

18 thn

/

Masih di lokasi

40-50 thn

DK 203 LX

Rs Wangaya

/ 29-Jul-03

/ 15.37

Cara mengisi Formulir B-02 - Daftar Pemisahan Korban Bencana / TRIAGE. Isi keterangan sesuai dengan judul di atasnya. Isi keterangan nama atau nomor (sesuai dengan tanda pengenal) korban yang ada di lengan korban. Isi tanda √ yang sesuai dengan kelompok kondisi korban. Tentukan jenis kelamin dan perkiraan umur. Kemudian catat nomor kendaraan yang mengantar dan sarana perawatan yang dituju, tanggal dan jam korban diberangkatkan.

Orang hilang Tugas Regu Penyelamatan adalah mencari dan menyelamatkan korban bencana yang masih hidup serta memindahkannya ke tempat yang aman. Di samping menyelamatkan korban, regu ini juga harus mencari orang yang belum diketemukan. Setiap laporan orang yang belum diketemukan harus dilaporkan ke Posko KMPB untuk ditempelkan di papan pengumuman. 129


saat bencana

Mengamankan keadaan di lokasi bencana Tempatkan beberapa orang dari Regu Keamanan di sepanjang jalan untuk mengatur keluarmasuknya bantuan ke lokasi bencana. Orang yang tidak berkepentingan sebaiknya dilarang masuk karena lokasi bencana belum aman dan regu-regu yang bertugas di lokasi bencana memerlukan keleluasaan untuk melakukan tugasnya. Pasang tanda petunjuk jalan terdekat mulai dari luar batas Desa sampai ke lokasi bencana untuk kemudahan jalur bantuan. Jika memungkinkan perbaiki kerusakan jalan untuk memperlancar lalu lintas kendaraan. Tindak kejahatan di lokasi bencana perlu ditangani sesuai aturan yang ada. Karena lokasi ini masih dianggap berbahaya, untuk mengetahui orang-orang yang hadir di lokasi bencana dan kepentingannya, Regu Keamanan bisa menggunakan Formulir B-03 Daftar Kehadiran di Lokasi Bencana. Formulir Tanggap Darurat Bencana No B-03

Lokasi :

Daftar Kehadiran di Lokasi Bencana No

Tanggal

Waktu Masuk Waktu Keluar

Pengisi : Nama

Desa Wonokerto Herman Purnomo

0.001

Lembar No:

Alamat & Nomor Telepon/ HP

Alasan

1

1/8/03

1:12

17:15

Wardiman

Jl. Astina 11x Bangli, o81 338 41xxx

Identifikasi korban

2

1/8/03

12:00

18:15

Rukmini Sala

Desa blantih, 081 234 333xxx

Wartawan

3

1/8/03

12:00

19:15

Darsih Kumala

Desa Wombat, 081 335 43xxx

PMI

4

1/8/03

1:00

20:15

Amanda Rustam

Ngasem Rejo, 081 879 6xxx

Linmas

5

1/8/03

2:00

21:15

Roy Marten

Pringgodadi, 081 553 64xxx

SAR

6

1/8/03

3:00

22:15

Gendon

Desa Palung, 081 856 42xxx

Polsek

7

1/8/03

4:00

23:15

Mardi Juana

Jl, Solo 54, Yogya 081 338 68xxx

Wartawan

8

1/8/03

5:00

21:15

Kalim Suharto

Jl. Sampit 29a, Yogya 081 556 78xxx

Membawa makanan

9

1/8/03

6:00

14:25

Heri Mawan

Desa Kuncrut, 081 235 43xxx

Linmas

10

1/8/03

7:00

14:15

Suparjo Kali

Pringgodadi 081 558 79xxx

Linmas

11

1/8/03

8:00

14:15

Murti Kayan

Desa Tebus 081 185 67xxx

TVRI

12

1/8/03

9:00

17:00

Paling Gunadi

Jl. Murka 14, Solo 081 234 55xxx

SAR

13

1/8/03

10:00

17:10

Maria Tombong

Jl. Artini 2, Salatiga 081 556 23xxx

Sukarelawan

14

1/8/03

11:00

18:05

Rini Salim

Jl. Artini 4, Salatiga

Sukarelawan

15

1/8/03

12:00

19:45

Purba Lingga

Jl. Artini 6, Salatiga

Sukarelawan

16

1/8/03

13:00

18:30

Sunarti Renta

Ngasem Rejo 081 156 33xxx

Mencari keluarganya

17

1/8/03

14:00

19:50

Loban Sirait

Jl. Durna 13, Solo 081 335 86xxxx

SAR

Cara mengisi B-03 Daftar Kehadiran di Lokasi Bencana: Isi keterangan sesuai dengan judul di atasnya.

130


saat bencana

Membuat laporan kondisi sarana Formulir B-04 – Laporan Kondisi Sarana berikut ini bisa digunakan oleh Regu Peringatan Dini untuk mengetahui keadaan, untuk kemudahan akses masuk organisasi-organisasi bantuan. Isian dari formulir ini juga akan berguna untuk membuat perkiraan kebutuhan dan pembuatan peta dalam tahap pemulihan.

Lokasi :

Formulir Tanggap Darurat Bencana No B-04

Laporan Kondisi Sarana Pelapor :Mansur Abu Bakar

Pengisi : Penerima :

Supramto D

Tanggal Lapor :

a b c d e f g

Saluran Air di… Saluran Air di… Saluran Air di… Saluran Air di… Listrik Sanitasi Komunikasi

Lokasi

Selatan desa Pusat desa Timur desa Barat desa Seluruh desa Seluruh desa Seluruh desa

Jalur Utama ke Lokasi Bencana & Fasilitas Medis

a b

HR

TB

BR

 

Hujan masih terus turun waktu laporan ini dibuat, kemungkinan bencana susulan bisa terjadi kapan saja. Apabila hujan tidak berhenti penduduk daerah utara desa perlu diungsikan

     HR

Yeh Mampeh Ke Bukit Sari Yeh Mampeh Ke Penelokan

TB

BR

OK

Jalur terbaik menuju lokasi bencana adalah:

c

Dari Penelokan menuju Songan

Bangunan - Tulislah nama & tempat bangunan yang rusak, lalu tunjukkan jumlah yang rusak dalam kotak sesuai kondisinya

a

c d e f

Pukul: 11.00 WITA

OK

d

b

05-Sep-03

Catatan penting:

HR : Hancur / TB : Tidak bekerja / BR : Bekerja tapi Rusak / OK : Bekerja dgn Baik.

Sarana Utama

Yeh Mampeh Marlin Kondan

Rumah Toko Kantor Pasar MCK umum Persediaan air

HR

TB

BR

36 30 7 14 2 1 3

OK

278 28 5

2

6 4

Jalur terbaik menuju lokasi fasilitas medis adalah:

Jalan raya masih bisa dilewati

g

Cara mengisi Formulir B-04 Laporan Kondisi Sarana Menentukan sarana sesuai dengan sarana yang ada di wilayah dan lokasinya. Beri tanda pada kolom kondisi sarana-sarana tersebut. Tentukan jalur terbaik dan kondisinya untuk menuju ke lokasi bencana dan jalur menuju ke sarana medis. Untuk hal-hal lain yang perlu dilakukan bisa dimasukkan dalam keterangan catatan.

131


saat bencana

Mendirikan pos-pos bantuan kemanusiaan Pos-pos bantuan ini dibentuk sebagai tempat untuk mengatur informasi, komunikasi dan kerjasama antara masyarakat dan pihak luar. Jumlah pos-pos ini tergantung dari besarnya cakupan bencana. Masyarakat dan KMPB bisa menentukan pos-pos yang diperlukan. Setiap Pos sebaiknya diberi nama yang jelas, disertai dengan jenis pelayanannya sehingga warga bisa dengan mudah menemukan tempat untuk mendapatkan bantuan. Semua pos-pos bantuan kemanusiaan sebaiknya berada di lokasi yang aman.

Posko KMPB Pelaksana : Seksi Komunikasi Adalah posko pertama ketika memasuki daerah pos bantuan kemanusiaan. Fungsi Posko KMPB termasuk:

132

Mengatur komunikasi, koordinasi dan kerjasama antar Seksi dan Regu

Memberi keterangan kepada orang yang datang dan mengatur hubungan keluar

Penyimpanan dan penyebaran data

Tempat papan pengumuman - tentang keterangan umum yang bisa dilihat oleh masyarakat

Tempat melaporkan orang yang belum ditemukan

Tempat mengolah laporan kondisi korban


saat bencana

Pendaftaran untuk orang hilang Dalam proses ini, Regu Administrasi dan Dokumentasi harus membantu pelapor dalam mengisi Formulir B-05 Permohonan Pencarian. Formulir berikut ini bisa digunakan untuk mencatat rincian ciri-ciri orang yang belum ditemukan untuk memudahkan pengenalan korban yang dicari. Formulir ini juga bisa digunakan untuk mendata korban sesuai dengan kondisi mereka. Formulir B-05 Permohonan Pencarian (bagian pertama) Formulir Tanggap Darurat Bencana No B-05

Permohonan Pencarian / Missing Person Tracing Form Kasus Bencana Tragedy

Tempat

Banjir

Place

Tanggal

Desa Batur

Date

No. Ref

23-Jul-03

M - CK/03

1. Orang yang Dicari / Missing Person Nama Lengkap Full Name Nama Ayah Father Name Tanggal Lahir Birth Date Tempat Lahir Place of Birth

Ciri-ciri Umum General Appearance Mata Eyes Kuping Ears

Nama Ibu Mother Name Kebangsaan

3/30/81

Nationality

Blahbatuh Tengah

Passport / Other Identification Card

Weight

Tinggi Height

Ethnic Group Kabupaten

Blahbatuh

Regency

Rambut

Lebar

Gianyar Pekerjaan Job Warna Kulit

165 cm

Skin Color

Photo Attached

Mouth

Hair

Pada Betis

Other Characteristics (Tattoos, scars, marks)

Latest Date Seen

Suku

Indonesia

Foto Terlampir Bibir

Hitam

Ciri-ciri Khusus (Tato, bekas luka, tanda)

Tgl Terakhir Terlihat

Village

Sex

P

Diah Hantyantia

Berkaca Mata

Other Hair on Body

Clothing

Desa

Kelamin

Erna

2030230/03/1981A-102

52 Kg

Rambut di Badan Lainnya

Pakaian

Nick Name

Pujiono PH

Nomor Passport/KTP/SIM

Berat

Alias

Erna Mandyawati

Hidung

Tipis

Nose

Propinsi Province

Bali Bali

Pegawai BRI Sawo Matang Ya Mancung

Hitam, Panjang Dan Lurus Bentuk Wajah

Bulat Oval

Shape of the Face

Luka Bakar Pada Betis Kaki Kiri

Pakaian biru, celana jeans biru

Perhiasan Accessories

Anting-anting perak

Tempat Terakhir Terlihat

7/24/03

Latest Place Seen

Balai Banjar Desa Batur

Alamat Rumah Orang yang Dicari / Missing Person's Home Address Alamat Rumah : Jln / No Home Address : Street / No Propinsi / Negara Province / Country

Jln. Astina Selatan 11x Bali

Desa, Kabupaten /Kota Village, Regency / City No. Telp Telp No

Gianyar 081 236 18xxx

Alamat Terakhir Orang yang Dicari / Missing Person's Current Address Alamat Terakhir Latest Address Propinsi / Negara Province / Country

Desa Batur Bali / Indonesia

Hotel / Cottage / Rumah Hotel / Cottage / House No Telp Telp No

-

0361 9432xx

INFORMASI LAIN YANG DAPAT MEMBANTU USAHA PENCARIAN/OTHER INFORMATION THAT CAN HELP IDENTIFY THIS PERSON

133


saat bencana

Formulir B-05 Permohonan Pencarian (bagian kedua) 2. Pelapor / Person Making Application for Missing Person Nama Lengkap Full Name

No. Ref

Pujiono PH

M - CK/02

Nomor Passport / KTP / SIM / Lainnya

20381/34-232/7813B

Passport / Other Identification Card Tanggal Lahir

Kebangsaan

7/3/56

Birth Date

Jl Astina 11x

Home Address : Street / No

Bali / Indonesia

Propinsi / Negara Province / Country Alamat E-mail E-mail Address

Sex

Laki-laki

Indonesia

Nationality

Alamat Rumah : Jln / No

Kelamin

Desa,Kabupaten /Kota Village, Regency / City NoTelp

Gianyar 0361 989xxx

Telp No

utama@crash.net.id

Hubungan dengan Orang yang Dicari

Bapak

My Relationship with Missing Person

Tanda Tangan Pemohon

Pujiono PH

Signature of Applicant

Nama Petugas Officer in Charge

I Made Jason

INFORMASI LAIN / OTHER INFORMATION

Korban menderita Penyakit Asma yang akut Cara mengisi Formulir B-05 Permohonan Pencarian. Setiap kotak harus diisi selengkap mungkin. Semakin banyak keterangan yang diberikan, semakin mudah untuk mengenali korban. Periksa ulang formulir dengan teliti sebelum pelapor pergi. Hasil dari Formulir B-05 Permohonan Pencarian digabungkan dalam Formulir B-06 Daftar Orang Hilang. Formulir ini digunakan oleh Regu Pengungsian untuk: 1.

Ditempelkan pada papan pengumuman di Posko KMPB

2.

Diserahkan kepada Regu Penyelamatan untuk pelaksanaan pencarian

Formulir Tanggap Darurat Bencana No B-06

Lembar No :

Daftar Orang Hilang

Lokasi : Pengisi :

No

Nama Lengkap Orang yang Belum Ditemukan

Kelamin L

P

Umur/Tgl Lahir

Pelapor

Hubungan dengan Korban

0.001

Desa Wonokerto Suroso Alamat dan Nomor Telepon Pelapor

1

Sri Rejeki

22-Dec-75

Sudarso Mulyo

Suami

Desa Batur, 0362 984xxx

2

Rosa Sitepu

30-Mar-81

Andrean Sadri

Teman

Desa Blahbatuh, 081 236 18xxx

3

Firman Murtado

31-Mar-81

Andi Murtado

Adik

Desa Sumerep, (kantor desa 054 232xx)

4

Kurnadi Wongso

42 thn

Marsih

Tetangga

Desa Wonokerto, 081 235 67xxx

5

Ali Mahmudin

25 thn

Uni Sara

Istri

Desa Wonokerto, 081 335 45xxx

6

Kirana Sari

18 thn

Durga Sari

Kakak

Desa Wonokerto, 081 135 76xxx

Cara mengisi Formulir B-06 Daftar Orang Hilang – Isi kolom sesuai dengan judul di atasnya. Perlu diisi nomor dari Formulir B-05 Permohonan Pencarian. 134


saat bencana

Mengolah daftar kelompok kondisi korban Regu Administrasi dan Dokumentasi bisa menggunakan Formulir B-07 Daftar Kelompok Kondisi Korban untuk mengelompokkan kondisi korban dari keterangan Formulir B-02 Pemisahan Korban Bencana / TRIAGE. Formulir ini berguna untuk menentukan kebutuhan korban dan keluarganya dalam tahap pemulihan. Hasil dari formulir-formulir ini juga diperlukan untuk membuat laporan jumlah korban. Tentukan kelompok kondisi korban di kotak kanan atas dan gunakan satu formulir untuk setiap kelompok korban, seperti pada contoh berikut: Desa Batur Pengisi : Ferdi Sukma

Formulir Tanggap Darurat Bencana No B-07

Lokasi :

Daftar Kelompok Kondisi Korban

Gunakan lembar yang berbeda untuk setiap kelompok kondisi - Misalnya, Cedera, Meninggal, Trauma, Kehilangan Rumah

Kelamin No Nama Lengkap Korban

Perkiraan Umur L

1 2 3 4 5

 Husin Salim Widiawati Rusman  Tumiran Aman Dari Sari Utama

P

  

32 tahun 23 tahun 45 tahun 18 tahun 26 tahun

Lokasi Korban Sekarang

Nama Pelapor

RS Wangaya Puskesmas RS Bunga RS Bunga RS Bunga

Formulir Tanggap Darurat Bencana No B-07

Rudi Salim Ardianto Hamka Lukman Hakim Andi Marmuf Tama Hartawan

Lokasi :

Daftar Kelompok Kondisi Korban

Pengisi :

Desa Lembang Sutrisna

Gunakan lembar yang berbeda untuk setiap kelompok kondisi - Misalnya: Cedera, Meninggal, Trauma, Kehilangan Rumah

Kelamin No

Nama Lengkap Korban

Perkiraan Umur L

1 2 3 4 5

Joni Pratama Abdul Salim Surya Gemilang Karsiman Ni Made Sunarti

P

    

63 tahun 23 tahun 20-25 tahun 42 tahun 30-35 tahun

Formulir Tanggap Darurat Bencana No B-07

Daftar Kelompok Kondisi Korban

Lokasi Korban Sekarang

Belum diketahui Belum diketahui Belum diketahui Belum diketahui Belum diketahui

Lokasi : Pengisi :

Nama Pelapor

Lusi Pratama Mentorejo Sulastri K Broto Kusumah Ngurah Sujana

Kuta Nyoman Wira

Gunakan lembar yang berbeda untuk setiap kelompok kondisi - Misalnya, Cedera, Meninggal, Trauma, Kehilangan Rumah

Kelamin No

1 2 3 4 5

Nama Lengkap Korban

Remy Latu Ni Luh Londri Abdul Salim Murtinah S Purwati Ningsih

L

P

    

Perkiraan Umur

37 tahun 43 tahun 14 tahun 28 tahun 35 tahun

Lokasi Korban Sekarang

RS Wangaya Puskesmas Posko Poppies Posko Arjuna Rumah

Nama Pelapor

Indra Kencana Aminoto Parto Lupus Kardiman Mukti Merto Dipuran

* Kelompok Kondisi

MENINGGAL Lembar No:

0.001

Alamat dan Nomor Telepon Pelapor

Balai Desa Batur/ 0362-456xxx SD 3 Batur/ 0362-785xxx Jl. Dedaruk 4/ 0362 857xxx Jl. Ampera 27/ 0362 943xxx Jl. Tambun 14/ 0362 456 7xxx

* Kelompok Kondisi

HILANG Lembar No:

0.001

Alamat dan Nomor Telepon Pelapor

Perum. Daun Pisang/ 081 338 xxxx Desa Tingklik RT 04/RW 09 Jl. Mulia Gg IV no.6/ 022-874xxx Jl. Mantili No. 36b/ 022- 452 xxx Jl. Nakula No. 45/ 022-554 xxx

* Kelompok Kondisi

CEDERA Lembar No:

0.001

Alamat dan Nomor Telepon Pelapor

Belantih/ 081 234 54xxx Jln. Kenangan 24 , Kuta Jl. Kediri, Kuta Jl. Dewi Sartika/ 081 335 8xxx Jl. Raya Kuta

Cara mengisi Formulir B-07 Daftar Kelompok Kondisi Korban. Isi kolom sesuai dengan judul di atasnya. Tentukan kelompok kondisi korban di kotak kanan atas. Menggunakan satu formulir untuk setiap kelompok kondisi seperti contoh di bawah ini. Kemudian isi keterangan setiap korban menurut hasil dari Formulir B-02 Pemisahan Korban Bencana/TRIAGE. 135


saat bencana

Membuat laporan jumlah korban Laporan ini adalah ringkasan hasil dari Formulir B-07 - Daftar Kelompok Kondisi Korban. Regu Administrasi dan Dokumentasi bisa menggunakan Formulir B-08 Laporan Jumlah Korban dibuat untuk diperlihatkan kepada media massa dan juga untuk mengajukan permohonan kepada sumber bantuan untuk memenuhi kebutuhan yang diperlukan.

Jenis Bencana :

Formulir Tanggap Darurat Bencana No B-08

Laporan Jumlah Korban Pengisi : Penerima :

No

Korban

Lokasi :

Suprapto Susanto Tarigan Manahutu Jumlah

Tanggal Dilaporkan : Waktu :

Data Didapatkan dari Formulir

Tanah Longsor Tegalalang 30-Jul-03 14.15 wita Catatan Penting

1

Hilang

14

Daftar Orang Hilang Formulir B-06

2 korban belum ditemukan

2

Meninggal

21

Daftar Korban Meninggal Formulir B-07

3 mayat belum dikenali

3

Cedera

56

Daftar Korban Cedera Formulir B-07

6 korban mengalami cedera berat

4

Kehilangan Rumah

41

Daftar Korban Kehilangan rumah Formulir B-07

43 rumah hancur total

5

Mengalami Trauma

83

Daftar Korban Trauma Formulir B-07

4 orang mengalami depresi berat

Keterangan

Apabila kondisi cuaca tidak membaik, masyarakat yang berada di utara desa harus segera diungsikan

Cara mengisi Formulir B-08 Laporan Jumlah Korban – Cantumkan jumlah korban menurut kondisinya di dalam kolom-kolom sesuai dengan judul di atasnya. Untuk hal-hal lain bisa ditulis di dalam kolom catatan.

136


saat bencana

Pos Kesehatan Pelaksana: Regu Pertolongan Pertama Adalah pos tempat merawat korban yang bisa ditangani di tempat. Pos ini sebaiknya berada di tempat yang teduh dan dekat dapur umum. Di sinilah semua kegiatan perawatan medis dan kejiwaan dilakukan. Masyarakat yang membutuhkan obat-obatan, perawatan, konseling bisa datang ke pos ini untuk mendapatkan bantuan.

Pos Kesejahteraan Pelaksana: Regu Dapur Umum dan Regu Logistik Adalah tempat dimana warga bisa mendapatkan minuman dan makanan melalui dapur umum dan juga tempat dimana regu-regu KMPB yang sedang membantu masyarakat terkena bencana bisa mendapatkan kebutuhan darurat. Untuk memperkirakan kebutuhan yang diperlukan oleh regu-regu tersebut, regu logistik bisa mengunakan Formulir B-09 Daftar Penentuan Kebutuhan Darurat. Data kebutuhan ini didapatkan dari keterangan setiap Seksi atau Regu yang masing-masing mempunyai kebutuhan khusus. Untuk memenuhi kebutuhan ini, bisa dicari dari sumber daya yang ada di sekitar. Bila barang sudah diperoleh, langsung disalurkan kepada regu atau bagian yang membutuhkannya. Formulir B-09 Daftar Penentuan Kebutuhan Darurat ini juga berguna untuk menentukan kekurangan bahan yang dibutuhkan untuk mendapatkannya dari luar. Untuk keterangan lebih lanjut tentang pencarian bantuan, lihat bagian C.7 ‘Proses pencarian bantuan’.

Formulir Tanggap Darurat Bencana No B-09

Daftar Penentuan Kebutuhan Darurat

Lokasi : Pengisi :

Yeh Mampeh, Batur Saleh Hadi

KEBUTUHAN (Dapat Diperoleh dari Masing-masing Seksi atau Regu) Tanggal

23-Aug-03 23-Aug-03 23-Aug-03 23-Aug-03 23-Aug-03

Nama Barang

Kegunaan

Jumlah yg Dibutuhkan

Untuk Seksi/Regu

Tempat perlindungan Tanggap 42 buah sementara Darurat Mengevakuasi korban 10 buah tandu, Tandu & tali Penyelamatan yang terjebak tali 100 meter Pencarian korban Senter dan baterai 30 buah senter Penyelamatan pada malam hari Pita warna merah, Triage (pemilahan 100 meter P3K kuning, biru dan hitam korban) Masyarakat yang Selimut & baju hangat 200 buah Kesejahteraan kedinginan Tenda / terpal

23-Aug-03

Beras

24-Aug-03

Stetoskop

24-Aug-03 Obat merah & perban

0.001

Lembar No :

BARANG DITERIMA Jumlah yg Diterima

No/Tanda Terima

Paraf Penerima

21 buah

001/08/ym

SY

20 buah tandu, 002/08/ym 150 meter tali

RS

17 buah

003/08/ym

TR

100 m

004/07/ym

MR

280 buah

004/08/ym

RS

Makanan

2 ton

Logistik

1,5 ton

005/01/ym

TR

5 buah

004/03/ym

Mirna

Memeriksa korban

5 buah

P3K

Pengobatan korban luka-luka

20 botol/ 5 dos

P3K

10 botol/2 dos 003/02/ym

RS

10 kg/ 50 kg

Dapur umum

10 kg/100 kg 004/ 01/ym

TR

50 kg/ 200 buah Dapur umum

20 kg/140 buah 004/09/ym

LN

24-Aug-03

Garam & gula

Memasak

24-Aug-03

Kopi & gelas

Membuat kopi

24-Aug-03

Korek api

Memasak

10 dos

Dapur umum

10 dos

005/03/ym

RS

25-Aug-03

Kompor gas

Memasak

20 buah

Dapur umum

16 buah

005/04/ym

TR

Cara mengisi Formulir B-09 Daftar Penentuan Kebutuhan Darurat. Isi nama dan jumlah barang yang dibutuhkan serta kegunaannya, dan nama regu atau bagian yang membutuhkannya. Apabila barangbarang yang diperlukan sudah didapat, isilah dalam kolom yang sesuai dengan judul di atasnya. 137


saat bencana

Penanganan jenazah Bencana besar, apa pun penyebabnya, sama dalam satu hal: banyaknya jumlah korban. Berbagai bencana, seperti Bom Bali 2002 dan Tsunami Aceh 2004, mengajarkan kepada kita pentingnya pengetahuan tentang penanganan jenazah.

Risiko penyakit Anggapan umum bahwa jenazah membawa risiko penyakit menular adalah tidak benar, kecuali korban yang terkena penyakit infeksi seperti flu burung, TBC dll. Jenazah akibat benturan, tenggelam, tusukan benda tajam tidak mungkin menularkan penyakit seperti tipus, kolera, desentri. Risiko penyakit dari jenazah yang tidak ditangani dengan baik adalah mencemari sumber air minum yang dapat meyebabkan gangguan pencernaan atau gejala keracunan makanan.

Risiko gangguan kejiwaan Kita sebaiknya lebih mementingkan gangguan kejiwaan akibat kehilangan orang-orang yang dikasihi dan akibat melihat jumlah korban yang banyak. Karena itu, kita perlu mengumpulkan dan menyingkirkan jenazah sesegera mungkin. Ini tidak berarti bahwa jenazah harus segera dikubur atau dibakar. Jika memungkinkan, kita perlu mengidentifikasi dan mencatat identitas semua jenazah, sebelum dikubur atau dibakar.

Pelaksanaan upacara agama dan adat Kita hendaknya menghormati keinginan anggota keluarga dan masyarakat untuk melakukan upacara agama dan adat bagi orang yang meninggal. Hal ini juga akan sangat membantu orang dalam mengatasi dampak kejiwaan akibat bencana.

Penyiapan tempat kerja sementara Jika memungkinkan, perlu disiapkan tempat identifikasi dan penyiapan jenazah sementara. Tempat dimaksud dapat saja sangat sederhana misalnya perahu, tenda darurat atau bangunan sederhana yang aman dari bencana susulan. Tempat dimaksud harus mudah dicapai dan mempunyai sumber air dan penerangan yang cukup. Jika memungkinkan, empat tempat yang saling berdekatan diperlukan dalam proses ini. Tempat dimaksud adalah

138

1.

Tempat penerimaan : digunakan untuk tempat mencatat dan menggolongkan jenazah awal (misalnya berdasarkan ras, kelamin, perkiraan umur, tinggi dan ciri-ciri mencolok lainnya).

2.

Tempat umum : digunakan untuk tempat anggota keluarga memeriksa foto-foto, pengenal yang dibawa korban, informasi yang sudah terkumpul.

3.

Ruang pemeriksaan : akan dibutuhkan apabila menginginkan informasi rinci terhadap tubuh korban. Di ruang ini bagian jenazah juga akan diambil dan bila dianggap perlu dilakukan bedah jenazah.

4.

Tempat penyimpanan dan pengawetan sementara : akan diperlukan apabila jenazah tidak diambil langsung oleh keluarga korban. Tempat ini harus bersih, sejuk atau dingin dan memiliki akses untuk pengurusannya.


saat bencana

Peralatan Peralatan minimum yang harus tersedia adalah: tandu, sarung tangan kulit, sarung tangan karet, pakaian montir lengkap, sepatu boots, topi pengaman, sabun, bahan pembersih kuman/hama (misalnya: alkohol, kaporit) dan kain katun. Peralatan tambahan (jika ada): meja bedah jenazah dari baja, kereta dorong, penutup lantai, plastik tebal tidak tembus pandang untuk dinding, kantung jenazah, kantung sampah, bahan dan alat pencuci (sabun, ember, lap, handuk), pengharum, dan papan pengumuman besar. Jas hujan sangat diperlukan bila ada risiko hujan dalam bekerja menangani jenazah. Sedangkan masker sebenarnya bukan sesuatu yang menDesak. Alat ini mengganggu pernapasan sehingga pekerja mudah lemas, kecuali masker ini akan berguna pada penanganan jenazah yang diakibatkan oleh penyakit menular seperti flu burung, TBC dll. Tidak ada ancaman dari menghirup bau jenazah sehingga tidak ada bahaya sama sekali dalam menanganinya, meskipun tanpa menggunakan masker. Hal yang paling mengganggu hanyalah gas dan bau menyengat. Penggunaan pelindung kepala yang kuat juga diperlukan, terutama untuk pekerjaan di bawah reruntuhan bangunan. Bahan lain yang sebaiknya tersedia adalah larutan kaporit. Larutan kimia ini diperlukan untuk mencuci cairan yang keluar dari jenazah akibat pembusukan yang dapat menyebabkan penyakit. Alat-alat lain yang akan sangat membantu penanganan jenazah perlu disiapkan. Alat-alat yang dimaksud misalnya: • Lampu senter (bila bekerja malam hari) •

Alat-alat panggil (peluit, alat pengeras suara, radio panggil atau handy-talky)

Tali

Pisau

Sarung tangan

Penunjuk arah seperti kompas, GPS

Alat dokumentasi seperti, kertas dan pulpen (Formulir B-02 Daftar Pemisahan Korban Bencana), kamera foto, video (penting dalam pengenalan jenazah)

Dalam penyimpanan, hendaknya diusahakan agar jenazah tidak diletakkan secara bertumpuk. Penumpukan jenazah hanya dapat dilakukan pada saat transportasi dan penyimpanan dalam ruangan dingin.

139


saat bencana

Pemindahan, identifikasi dan penandaan jenazah Dalam pemindahan jenazah, usahakan mencatat data tentang jenazah dan tempat penemuannya selengkap dan sebanyak mungkin. Foto dan video termasuk di dalamnya. •

Jika memungkinkan, jenazah sudah diberi identitas awal berdasarkan lokasi penemuan dengan huruf A, B, C, D, dst; atau berdasarkan nama pencatat (A untuk Anton, B untuk Burhan, dll.). Setiap jenazah selanjutnya diberikan nomor, misalnya A1, A2, A3, dst.

Pengamatan bagian luar dan pakaian sudah dapat dilakukan sejak jenazah ditemukan

Jenazah selanjutnya dikelompokkan berdasarkan kelamin, umur, warna kulit, tinggi badan. Catat warna dan panjang rambut serta ciri-ciri khas seperti bekas luka, tanda-tanda kelahiran, serta pakaian dan perhiasan atau kacamata yang dipakai

Jenazah selanjutnya diletakkan berdasarkan kelompok atau sub-kelompok berdasarkan kriteria yang telah dibuat

Untuk setiap jenazah harus ada map khusus yang digunakan untuk menyimpan semua informasi serta dokumen-dokumen dan perhiasannya

Penanganan akhir Penanganan jenazah yang paling umum dilakukan adalah penguburan. Dalam banyak negara, pembakaran jenazah semakin sering dilakukan. Dalam kondisi tertentu, pengawetan jenazah perlu dilakukan.

Pemakaman dan pembakaran jenazah Sebaiknya penguburan dilakukan secara terpisah. Pemakaman sementara dapat dibenarkan dalam keadaan bencana sampai keadaan memungkinkan untuk pemindahan ke tempat asal korban (jika diinginkan). Tempat pemakaman hendaknya jauh dari sumber air minum, dengan jarak minimum 50 meter dan jauh dari rumah penduduk (jarak terdekat 500 meter). Dalam pemakaman, pemberian tanda atau kode yang sesuai dengan identitas jenazah hendaknya selalu diupayakan. Jika memungkinkan, pemakaman hendaknya selalu dilakukan mengikuti petunjuk pemimpin keagamaan setempat. Untuk penduduk yang beragama Islam, dalam bencana tsunami Aceh dan Sumatera Utara, 26 Desember 2004, Majelis Ulama Indonesia mensyaratkan dua hal dalam penanganan jenazah, yaitu prinsip “KAKU” yang artinya kafan dan kubur. Jenazah hendaknya diupayakan dibungkus kafan yang memadai lalu dikubur. Kalaupun tidak tersedia, pakaian yang dipakai orang bersangkutan saat ditemukan adalah kafan yang paling minimum yang mesti dipenuhi. Pembakaran jenazah besar-besaran sebaiknya tidak dilakukan, terlebih bila bertentangan dengan budaya dan agama setempat. Di samping itu, bahan bakar yang digunakan untuk pembakaran jenazah lebih berguna untuk bahan bakar memasak bagi yang selamat. Jika hendak dilakukan, tempat pembakaran jenazah diusahakan jauh dari rumah penduduk dengan arah angin menjauhi perkampungan.

140


Saat Bencana

Tindakan Pengungsian

Panduan Umum Penanggulangan Bencana Berbasis Masyarakat (PBBM) Panduan Umum Penanggulangan Bencana Berbasis Masyarakat (PBBM)

O l e h Ya y a s a n I D E P - w w w. i d e p f o u n d a t i o n . o r g / p b b m O l e h Ya y a s a n I D E P - w w w. i d e p f o u n d a t i o n . o r g / p b b m


saat bencana

Catatan

142


saat bencana

B.4 Tindakan pengungsian Sebelum mengungsi, Kepala Desa atau Koordinator KMPB perlu memberikan pengarahan kepada masyarakat.

Pengarahan pengungsian meliputi 1.

Jenis dan cakupan bencana yang mengancam

2.

Waktu yang masih tersedia untuk mempersiapkan kebutuhan

3.

Waktu dan tempat berkumpul untuk mengungsi

4.

Lokasi pengungsian

5.

Kebutuhan untuk mengungsi

6.

Pembagian tanggung jawab yang dikoordinasi oleh Regu Pengungsian: a. Setiap keluarga bertanggung jawab atas anggota keluarga masing-masing b. Dalam lingkup Dusun, RT, RW yang bertanggung jawab adalah kepala wilayahnya

7.

Yang perlu dibawa (bisa disimpan dalam ‘tas siaga’ setiap saat) a. Barang dan surat berharga - sertifikat tanah, akte kelahiran, surat nikah, ijasah, perhiasan, dsb. b. Bahan makanan pokok - beras, jagung, sagu, ubi dll. c. Pakaian dan selimut d. Hewan ternak (jika memungkinkan) e. Peralatan - senter, lilin, korek api, alat dapur, alat pertukangan, alat pertanian, dsb. pilih yang mudah dibawa f.

8.

Obat-obatan

Sebelum meninggalkan rumah / kantor a. Kunci semua pintu dan jendela b. Matikan listrik dari terminal utama dan cabut selang gas c. Matikan air pada pipa utama

143


saat bencana

Persiapan dapur umum Bawa perlengkapan memasak; anjurkan penduduk untuk membawa peralatan yang mampu dibawa. Bawa barang yang berguna untuk keadaan darurat (terpal, tali, dsb). Apabila memungkinkan, masyarakat bisa membawa persediaan makanan yang sudah dimiliki di rumah masing-masing. Segala kebutuhan dasar yang mungkin dibutuhkan perlu dibawa untuk memudahkan usaha memenuhi kebutuhan awal di tempat pengungsian.

Persiapan obat-obatan Disamping makanan, masyarakat juga bisa membawa persediaan obat-obatan yang sudah ada di rumah. Dengan membawa barang-barang ini, masyarakat telah melakukan tindakan awal pembangunan masyarakat mandiri. Kumpulkan semua persediaan obat-obatan dari masyarakat. Apabila masih kurang, bisa juga meminta dari Puskesmas, klinik, praktek dokter, bidan, apotik, warung, toko atau rumah sakit. Kegiatan ini sebaiknya dilakukan oleh Regu Pertolongan Pertama.

Putuskan aliran listrik Untuk menghindari kebakaran, hubungi PLN untuk memutuskan aliran listrik utama ke Desa. Selain bisa menyebabkan kebakaran, sentuhan aliran listrik bertegangan tinggi juga berbahaya bagi manusia. Air merupakan unsur pengantar listrik yang membahayakan. Segera putuskan aliran listrik apabila ada gejala atau tanda akan banjir.

Mempersiapkan lokasi pengungsian Lokasi pengungsian sebaiknya ditentukan masyarakat karena mereka tahu wilayah yang aman. Kemudian kirim Regu Perintis dan Regu Pengungsian untuk mempersiapkan lokasi pengungsian. Tentukan jalur yang terbaik menuju ke lokasi pengungsian. Periksa jalurnya dan bersihkan dari segala macam hambatan. Disamping mengawasi jalannya pengungsian, regu-regu ini juga perlu membuat bangunan sederhana untuk digunakan sebagai pos-pos KMPB.

Kebutuhan kendaraan Perhitungkan kebutuhan kendaraan dan manfaatkan kendaraan yang dimiliki warga setempat. Apabila tidak mencukupi mohon bantuan dari warga sekitar. Truk besar bisa digunakan untuk mengangkut barang-barang. Pastikan lokasi pengungsian dan jalur menuju ke sana telah siap, dan kendaraan berisi cukup bahan bakar untuk perjalanan.

144


saat bencana

Prioritas pengangkutan 1.

Korban luka-luka

2.

Warga yang rentan - bayi, anak-anak, perempuan hamil, perempuan menyusui, orang lanjut usia, penyandang cacat, orang sakit

3.

Seluruh sisa warga

4.

Barang kebutuhan untuk lokasi pengungsian. Barang utama yang perlu diangkut adalah keperluan mutlak sehari-hari seperti makanan, minuman, dsb.

Perhatian untuk warga yang rentan Perhatian khusus harus diberikan kepada warga yang rentan agar bisa mencapai lokasi pengungsian dengan selamat. •

Bayi dan anak usia 5 tahun ke bawah

Perempuan hamil (memerlukan pendamping untuk mengawasi kondisinya)

Perempuan menyusui

Orang penyandang cacat (memerlukan bantuan khusus)

Orang lanjut usia (memerlukan bantuan transportasi dan obat-obatan)

Orang sakit (termasuk penderita HIV/AIDS)

Anak sekolah (jika memungkinkan dan masih ada waktu, pulang dulu ke rumah atau ikuti arahan dari sekolah untuk bisa langsung diajak mengungsi)

145


saat bencana

Kesimpulan Dalam modul ini dijelaskan hal-hal utama dalam usaha tanggap darurat saat bencana seperti:

1. Keamanan masyarakat 2. Pemisahan korban bencana / TRIAGE 3. Perkiraan tentang orang yang belum diketemukan 4. Laporan

perkiraan

kebutuhan

darurat 5. Laporan awal kondisi sarana dan jalur ke lokasi bencana 6. Proses pengungsian

Di bagian berikut, Modul C sesudah bencana, masyarakat akan memulai proses penanganan kebutuhan pemulihan untuk jangka pendek dan jangka panjang.

146


• Pemulihan sesudah bencana • Jangka waktu pemulihan • KMPB dalam tahap pemulihan • Memperkirakan kebutuhan • Proses pemenuhan kebutuhan • Pembukuan dalam proses pemenuhan kebutuhan • Proses pencarian bantuan • Bekerjasama dengan media massa • Pemulihan jangka panjang •

Sesudah Bencana

Penanggulangan Bencana Berbasis Masyarakat

Sesudah Bencana Dibuat oleh Yayasan IDEP untuk keterangan lebih lanjut : www.idepfoundation.org/pbbm


sesudah bencana

Catatan

148


Sesudah Bencana Modul C – Sesudah Bencana

Pemulihan Bencana

Panduan Umum Penanggulangan Bencana Berbasis Masyarakat (PBBM) O l e h Ya y a s a n I D E P - w w w. i d e p f o u n d a t i o n . o r g / p b b m


sesudah bencana

Catatan

150


sesudah bencana

C.1 Pemulihan sesudah bencana Tahap pemulihan sesudah bencana adalah memperbaiki dan membangun kembali segala sarana dan prasarana serta penghidupan masyarakat yang rusak akibat tertimpa suatu bencana.

Tujuan pemulihan sesudah bencana 1.

Mengurangi penderitaan korban bencana

2.

Mengembalikan kondisi seperti semula atau meningkatkannya menjadi lebih baik dari pada kondisi semula

3.

Menciptakan lingkungan yang bisa mengurangi ancaman dan kerentanan terhadap bencana di masa depan

Prioritas utama dalam tahap pemulihan ini adalah memenuhi kebutuhan dasar untuk mengurangi penderitaan. Modul C ini dibagi menjadi 4 bagian 1.

Peran KMPB dan masyarakat dalam pemulihan

2.

Perkiraan kebutuhan

3.

Menentukan sumber daya (setempat atau dari luar)

4.

Pemenuhan kebutuhan

Jangka waktu pemulihan Jangka waktu tahap pemulihan ini ditentukan menurut besarnya dampak bencana yang terjadi dan kemampuan yang dimiliki baik oleh penduduk yang terkena bencana maupun oleh pemerintah untuk melakukan pemulihan. Pemulihan bisa memakan waktu beberapa hari, sampai beberapa tahun, tergantung ketersediaan sumber daya. Jangka waktu pemulihan pada umumnya terbagi atas dua bagian yaitu: 1.

Pemulihan jangka pendek dan menengah

2.

Pemulihan jangka panjang

Untuk keterangan lebih lanjut tentang pemulihan jangka panjang, lihat bagian C.9 ‘Pemulihan jangka panjang’.

151


sesudah bencana

Hak, kewajiban dan tanggungjawab masyarakat Tahap pemulihan adalah sebuah kesempatan bagi masyarakat untuk menentukan arah kehidupan masa depannya. Menyadari ketiga hal di bawah ini akan mempermudah usaha masyarakat dalam pemulihan dampak bencana.

Hak Setiap warga masyarakat mempunyai hak untuk hidup layak. Untuk bisa mencapai tujuan ini, masyarakat berhak menggunakan sumber daya yang ada. Apabila sumber daya yang ada tidak mencukupi, masyarakat berhak untuk meminta bantuan dari luar. Hak ini berlaku bagi semua orang, baik perempuan maupun laki-laki, tua-muda, besar-kecil, kaya atau miskin. Orang-orang yang termasuk dalam kelompok rentan berhak untuk mendapatkan perhatian khusus.

Kewajiban Masyarakat memiliki kewajiban untuk membangun kembali wilayahnya yang tertimpa bencana; memenuhi kebutuhan dengan mencari sumber daya yang ada di tempat; dan memiliki kewajiban untuk membantu sesama dalam masa-masa sulit ini. Dalam melakukan kewajiban-kewajiban ini, masyarakat membutuhkan keterbukaan. Masyarakat berhak untuk mengetahui jalannya pemulihan dengan jelas dan adil. Untuk menghindari timbulnya kecurangan, dituntut kerjasama yang erat, keterbukaan dan tanggungjawab antara KMPB, oganisasi-organisasi pemberi bantuan dan masyarakat sendiri.

Tanggungjawab Usaha pemulihan merupakan tanggungjawab bersama antara masyarakat dan instansi-instansi terkait yang menangani usaha ini. KMPB bertanggungjawab atas kelancaran proses pemulihan. Untuk memastikan proses ini, perlu dibuat laporan secara berkala. Semua pihak yang terkait, termasuk masyarakat, bertanggungjawab untuk menjaga proses pemulihan secara keseluruhan. Di samping itu, pelestarian alam sangatlah penting untuk menghindari bencana di masa mendatang. Ini merupakan tanggungjawab bersama dalam kaitannya dengan kehidupan berkelanjutan.

152


sesudah bencana

C.2 Jangka waktu pemulihan Kebutuhan pemulihan yang mendesak Kebutuhan pemulihan yang mendesak adalah kebutuhan pemulihan yang perlu diutamakan walaupun hanya bersifat sementara. Tahap pemulihan jangka pendek dilakukan apabila masyarakat belum mampu memenuhi kebutuhan dasarnya sendiri.

Memenuhi kebutuhan pribadi Kebutuhan rumah tangga: air minum, makanan, susu bayi, sanitasi, air bersih dan sabun untuk MCK (mandi, cuci, kakus/jamban), alat-alat untuk memasak, pakaian, selimut dan tempat tidur, permukiman sementara dan kebutuhan budaya dan adat.

Memenuhi kebutuhan umum •

Kebutuhan kesehatan umum – seperti perlengkapan medis (obat-obatan, perban, dll), tenaga medis, pos kesehatan dan perawatan kejiwaan

Kebutuhan ibadah – seperti tempat ibadah sementara

Kebutuhan ketentraman dan stabilitas – seperti keamanan wilayah

Kebutuhan sanitasi – air dan tempat pengelolaan limbah dan sampah

Kebutuhan sarana dan prasarana yang mendesak – seperti air bersih, MCK untuk umum, jalan ke lokasi bencana, alat komunikasi dalam masyarakat dan pihak luar, penerangan / listrik, sekolah sementara, alat angkut/transport, gudang penyimpanan persediaan, tempat permukiman sementara, pos kesehatan, alat dan bahan-bahan

Pemulihan yang lebih permanen dapat dipenuhi pada saat pemulihan jangka panjang. Contoh : untuk penggantian atau perbaikan kerusakan tempat mandi umum, pada tahap awal cukup dengan membuat bangunan sementara yang sederhana. Sedangkan untuk bangunan permanen dapat dilakukan pada tahap pemulihan jangka panjang.

153


sesudah bencana

Kebutuhan pemulihan jangka panjang Pada tahap ini masyarakat perlu memperkirakan kebutuhan untuk kehidupan yang berkelanjutan. Proses ini sangat tergantung pada kerusakan yang terjadi dan kemampuan untuk mendapatkan alat, bahan dan tenaga yang dibutuhkan untuk melakukan pemulihan akibat bencana. Pada dasarnya, pemulihan jangka panjang mencakup: •

Membangun perekonomian lokal - seperti pembukaan peluang usaha, pembukaan lapangan kerja, pelatihan tenaga kerja, pasar, koperasi dan kios

Perbaikan unsur-unsur rohani serta adat dan budaya - seperti membangun tempat ibadah yang permanen

Perbaikan / membangun bangunan yang lebih permanen - seperti rumah, kantor, sekolah, pabrik, jalan dan jembatan

Perbaikan / membangun fasilitas kesehatan yang permanen - seperti rumah sakit, klinik, PUSKESMAS, apotek

Perbaikan aliran listrik dan sistem komunikasi permanen

Perbaikan produksi pangan - seperti pertanian, perkebunan, perikanan, peternakan dan tempat pengelolaan pasca panen

Perbaikan dan pelestarian lingkungan - seperti menanam pohon, membersihkan sungai, pengamanan terumbu karang

Pemulihan pendidikan - seperti penyediaan buku, pendidikan guru, penyediaan perpustakaan, dll.

Tata guna tanah dan tata ruang wilayah

Proses pemulihan keadaan jangka panjang bisa menghabiskan waktu lama. Masyarakat bisa mempercepat jalannya proses ini dengan: 1.

Memperkirakan kebutuhan-kebutuhan yang diperlukan

2.

Merencanakan proses pelaksanaannya

3.

Mengusulkan program-program kepada donor-donor yang berkeinginan untuk membantu

Untuk keterangan lebih lanjut tentang pemulihan jangka panjang lihat bagian C.9 ‘Pemulihan jangka panjang’.

154


sesudah bencana

C.3 KMPB dalam tahap pemulihan Tugas-tugas setiap regu KMPB akan berubah pada tahap pemulihan ini. Namun tugas dasar KMPB adalah tetap untuk meringankan penderitaan masyarakat yang dilanda bencana. KMPB juga harus bekerjasama dengan masyarakat dalam menangani dan menyalurkan bantuan, baik dari dalam maupun luar.

Peran masyarakat dalam tahap pemulihan Masyarakat yang tertimpa bencana mungkin telah kehilangan banyak harta benda bahkan ada juga yang kehilangan anggota keluarga. Untuk memulai kehidupan kembali memerlukan kebutuhan materi maupun tenaga yang banyak. Masyarakat sendirilah yang paling mengetahui kebutuhan mereka, dan perlu memberikan keterangan yang jelas tentang kebutuhan mereka kepada Regu Logistik untuk mengusahakannya. KMPB kemudian berusaha untuk memenuhi kebutuhan melalui sumber daya setempat. Setelah bisa menentukan kekurangannya, kemudian bisa mengajukan permohonan bantuan dari luar. Ketika bantuan diterima, masyarakat sebaiknya ikut membantu dalam menyalurkan bantuan agar mengetahui proses dan menjamin transparansi/keterbukaan proses penyaluran bantuan tersebut. Selama tahap awal pemulihan bencana, KMPB perlu bertemu paling sedikitnya seminggu sekali supaya dapat mengetahui segera kebutuhan yang diperlukan dan dengan cepat dapat mengutamakan penggunaannya. Ketika keadaan membaik dan stabil, pertemuan cukup dilakukan dua minggu atau sebulan sekali. KMPB perlu mempertimbangkan bahwa semakin sering mengadakan pertemuan, semakin berkurangnya waktu untuk melaksanakan tugas. Pertemuan tidak resmi antara regu yang bekerja untuk berkoordinasi dan menyepakati sebuah proses kegiatan dapat dilakukan kapan saja bila dianggap perlu.

Yang dapat membantu KMPB dalam pemulihan Banyaknya orang yang terlibat dalam proses ini juga tergantung dari besarnya dampak bencana yang terjadi. Makin besar dampak bencana, makin banyak orang yang terlibat. Yang dapat terlibat dalam pemulihan bersama KMPB termasuk: •

Tokoh-tokoh masyarakat dan agama

Perwakilan dari pemerintah daerah

Organisasi-organisasi pendukung atau bantuan

Perwakilan dari berbagai golongan dalam masyarakat (kelompok budaya, etnis, ibu-ibu dsb.)

Orang-orang yang mempunyai keahlian dalam proses pemulihan

Relawan

Anggota masyarakat

Media massa

Perkumpulan profesi (insinyur, pengusaha, dokter, pengacara, artis)

Para ahli dari luar yang dapat meningkatkan pengetahuan dan ketrampilan masyarakat setempat dapat diminta untuk memberi pelatihan, meningkatkan kemampuan regu-regu KMPB dan mempercepat proses pemulihan. 155


sesudah bencana

Tugas regu KMPB dalam pemulihan Untuk penjelasan lebih lanjut tentang tugas regu KMPB, bisa dilihat di bagian A.2 ‘Kelompok Masyarakat Penanggulangan Bencana (KMPB)’ dan bagian berikut ini. Seluruh regu dalam KMPB harus saling berkoordinasi dan berkomunikasi satu sama lain. Seksi atau Regu

156

Pemulihan

Bekerjasama, dapat pelatihan dari

Koordinator Umum KMPB

Bertanggungjawab atas seluruh kegiatan KMPB. Penampung masalah, menjalin kerjasama yang baik, memenuhi kebutuhan seluruh anggota KMPB, juru bicara KMPB

Koordinator (SG) Seksi Siaga

Bertanggungjawab atas seluruh kegiatan Seksi Siaga. Penampung masalah, menjalin kerjasama yang baik, memenuhi kebutuhan anggota Seksi

SG-1-Regu Peringatan Dini

Tentukan tindakan pemulihan, menganalisa kerusakan akibat bencana

Dinas Kehutanan, Pertanian, Pengairan, InfoKom, Pemukiman & Prasarana Wilayah, BMG, DVMB, SATGAS, Polisi, Koramil, ORARI, RAPI

SG-2-Regu Pemetaan

Pemetaan pemulihan

BAKOSURTANAL, BAPPEDA, PMI, LSM, SATLAK, DVMB, Universitas, BMG, PU, DinSos

Koordinator (TD) Tanggap Darurat

Bertanggungjawab atas seluruh kegiatan Seksi Tanggap Darurat. Penampung masalah, menjalin kerjasama yang baik, memenuhi kebutuhan anggota Seksi

TD-1 – Regu Perintis

Merawat sarana jalan, jembatan, rambu jalan

SAR, TNI, Polisi, PU, Pencinta Alam, BMG, PMI, SATLAK

TD-2 – Regu Penyelamatan

Mengevaluasi tindakan yang dilakukan oleh Regu Penyelamatan sebelum dan saat bencana, membuat usulan untuk perbaikan

SAR, BMG, SATLAK, TNI, Polisi, PMI, LSM, Pencinta Alam

TD-3 – Regu Keamanan

Menjaga tempat penyimpanan persediaan, menjaga keamanan daerah

TNI, Polisi

TD-4 – Regu Pengungsian

Memelihara sarana evakuasi misalnya air, sanitasi/kebersihan, listrik, sampah, jalan

SAR, PMI, TNI, Polisi, PU, SATLAK

TD-5 – Regu Kebakaran

Memeriksa dan mengendalikan bahan yang mudah terbakar misalnya: bahan bakar, kompor, tabung gas, sambungan listrik

Dinas Pemadam Kebakaran, Polisi, TNI, PMI

TD-6 Regu Logistik

Menyalurkan bantuan

Depot Logistik, PMI, Dinas Sosial

Koordinator (KM) Seksi Komunikasi

Bertanggungjawab atas seluruh kegiatan Seksi Komunikasi. Penampung masalah, menjalin kerjasama yang baik, memenuhi kebutuhan anggota Seksi, juru bicara Seksi

KM-1– Regu Administrasi & Dokumentasi

POSKO KMPB, menerima bantuan, menyalurkan bantuan uang, melaporkan kegiatan di papan informasi desa

PMI, Dinas Sosial, SATLAK, LSM

KM-2 – Regu Informasi & Hubungan Luar

Meneliti sumber dukungan, menjaga hubungan luar, laporan ke donor

Persatuan Wartawan atau Jurnalis, Media Massa, SATLAK, Dinas Infokom, LSM, PMI

KM-3 – Regu Relawan

Merawat relawan, memberikan penghargaan yang pantas, mencari dan mengerahkan relawan bila dibutuhkan

LSM, Pencinta Alam, PMI, SAR, Mahasiswa, Karang Taruna

Koordinator (SJ) Seksi Kesejahteraan

Bertanggungjawab atas seluruh kegiatan Seksi Kesejahteraan. Penampung masalah, menjalin kerjasama yang baik, memenuhi kebutuhan anggota Seksi

SJ-1– Regu Pertolongan Pertama

Memenuhi kebutuhan kesehatan dasar masyarakat, membuat laporan kesehatan

Dinas Kesehatan, PMI, PUSKESMAS, Rumah Sakit, Lembaga kesehatan lainnya

SJ-2 – Regu Dapur Umum

Menyediakan makanan dan minuman bagi orang yang membutuhkan

Dinas Sosial, Dinas Kesehatan, penjual makanan, Depot Logistik, PMI, TNI, LSM

Pembagian Seksi dan Regu perlu disesuaikan dengan situasi dan kebutuhan setempat

Bila warga memutuskan untuk menggunakan struktur yang sama seperti pada masa tanggap darurat atau sebelum bencana, maka nama regu yang digunakan mungkin perlu disesuaikan agar cocok untuk semua situasi baik pada sebelum, saat maupun sesudah bencana


Sesudah Bencana

Memperkirakan Kebutuhan

Panduan Umum Penanggulangan Bencana Berbasis Masyarakat (PBBM) O l e h Ya y a s a n I D E P - w w w. i d e p f o u n d a t i o n . o r g / p b b m


sesudah bencana

Catatan

158


sesudah bencana

C.4 Memperkirakan kebutuhan

Pendataan kebutuhan Pendataan kebutuhan merupakan bagian yang sangat penting untuk memastikan pemenuhan kebutuhan perorangan dan keluarga secara umum. Organisasi-organisasi

pemberi

bantuan

lebih

cenderung memberikan bantuan kepada masyarakat yang tertimpa bencana.

Apabila memerlukan bantuan, isilah formulir yang disediakan secepatnya agar bisa mengajukan permohonan. Untuk mempermudah pengelompokan, mengaculah pada Piagam Kemanusiaan dan Standar Minimum dalam Respon Bencana Sphere - Air dan Sanitasi, Makanan dan Gizi, Hunian, Kesehatan. Bagian buku ini membantu warga masyarakat dan KMPB menghitung kebutuhan warga. Hasil penghitungan dapat digunakan untuk menghitung kebutuhan bantuan dari luar. Formulir-formulir di bawah ini juga bisa digunakan sebagai laporan untuk diperlihatkan kepada warga masyarakat, pemerintah, lembaga bantuan dan media massa.

159


sesudah bencana

Pembuatan laporan keadaan umum Untuk mengetahui keadaan umum masyarakat, formulir berikut ini bisa digunakan oleh Regu Logistik sebagai perkiraan awal keadaan umum. Formulir ini perlu segera dikirimkan ke lembaga bantuan, pemerintah dan media massa untuk mempercepat datangnya bantuan. Formulir Pemulihan Bencana No C-01

Lokasi : Jenis Bencana :

Data Keadaan Umum Masyarakat Pengisi :

Ardiani Ningsih

Tgl & Waktu Penelitian :

Yeh Mampeh Tanah Longsor

Laporan No : 002

1 Juni 2003/13.00

Data Perkiraan Keadaan Umum Masyarakat 1

2

Berapa orang yang tertimpa bencana? Di mana mereka?

Perkiraan jumlah menurut umur dan kelamin orang tersebut:

3

Bagaimana kondisi mereka?

4

Siapa yang beresiko tinggi & mengapa?

5

Apakah kondisi sekarang sudah aman?

6

Masalah apa yang mungkin bisa terjadi?

7

Bantuan apa yg sudah diterima? Berapa lama masyarakat bisa bertahan dgn bantuan itu?

8

Apakah ada sumber air bersih? Di mana tempatnya?

9

Bagaimana kondisi jalan ke pasar terdekat untuk memperoleh kebutuhan pokok?

Kira-kira 200-210 keluarga. Sebagian mengungsi di Bangli, sebagian di Desa Belantih Ibu Hamil / Menyusui

P : 102

BATITA

BALITA

Anak - anak

Dewasa

Orang Tua

Bayi < 3 tahun

Bayi < 5 tahun

5-16 tahun

17-56 tahun

57 ke atas

P : 148 L : 142

P : 51 L : 49

P : 169 L : 160

P : 148 L : 142

P : 51 L : 49

12 orang meninggal, kira-kira 30 luka-luka dan 15 ada di RSU, 100 keluarga kehilangan tempat tinggal Ada 5 orang yang sedang hamil, 35 anak di bawah usia 5 tahun (BALITA) dan 2 orang yang tidak bisa jalan Belum, ada kemungkinan bencana susulan Kalau hujan terus, kemungkinan terjadi longsor lagi. Sarana sanitasi tidak memadai, bisa penyakit menular Makanan yang disumbangkan oleh desa tetangga, namun hanya bisa mencukupi selama 3 hari Ada, kira-kira 2 km dari lokasi ini Baik

10

Apakah ada transportasi untuk masyarakat & pengangkutan?

Tidak ada

11

Berapa besar kerusakan pada lahan yang produktif?

30% dari lahan produktif

12

Apakah fasilitas kesejahteraan (kinik, sekolah, dll) masih bisa dipergunakan?

Sekolah digunakan sebagai tempat penampungan / penyimpanan persediaan sementara, selain itu tidak ada

13

Apakah ada gudang penyimpanan persediaan?

Belum ada

14

Jika tidak, apa yang perlu dipersiapkan utk penyimpanan persediaan?

Bangunan darurat untuk penyimpanan

15

Di mana tempat penyimpanan persediaan sekarang?

Di gudang sekolah

Catatan penting yang lain bisa dilampirkan atau ditulis di belakang halaman ini

Cara mengisi Formulir C-01 Data Keadaan Umum Masyarakat. Ajukan pertanyaan-pertanyaan yang ada di dalam formulir ini kepada 10 orang yang berbeda usia, jenis kelamin dan yang tinggal di tempat yang berbeda. Orang-orang ini harus mampu memberi keterangan atau jawaban yang jelas dan sesuai dengan keadaan secara umum. Hasil dari jawaban ini dikumpulkan, disimpulkan dan dimasukkan ke dalam formulir ini. Setelah diisi, formulir ini diserahkan kepada Regu Administrasi dan Dokumentasi serta Regu Informasi dan Hubungan Luar. Tergantung pada cakupan bencana, pertanyaan di dalam formulir ini mungkin tidak semua diperlukan. Karena itu regu-regu KMPB perlu memilih atau menyesuaikan pertanyaan dengan keadaan. 160


sesudah bencana

Formulir Penanganan & Pemulihan Bencana No C-02

Data Perkiraan Keadaan Pengungsian Pengisi:

Ardiani Ningsih

Lokasi :

Yeh Mampeh Jenis Bencana : Tanah Longsor

Tgl & Waktu Penelitian :

1 Juni 2003/13.0 Laporan No: 002

Data Perkiraan Keadaan Pengungsian 1

Desa apa saja yang digunakan untuk lokasi pengungsian?

Desa Belantih

2

Berapa jarak antara daerah bencana dengan lokasi pengungsian?

Kira-kira 200 meter

3

Apa yang dikuatirkan masyarakat setempat?

Kekurangan tempat

4

Apakah ada peluang untuk membuka usaha di tempat ini?

Tidak ada

5

Apakah ada lowongan pekerjaan di tempat ini?

Belum tahu

6

Apakah ada pengaturan kerja sama antar dua masyarakat?

Belum tahu

7

Siapa yg bertanggungjawab atas pembangunan di lokasi tersebut?

Pemerintah Daerah & Regu Pengungsian KMPB

8

Apakah ada tempat untuk perawatan korban?

Ada, PUSKESMAS setempat tetapi tidak mencukupi

9

Apakah ada tempat perlindungan yang aman?

Ada

10

Apakah tempat perlindungan ini mencukupi?

Tidak mencukupi, kurang lebih 20 keluarga belum tertampung

11

Apakah ada tempat untuk melakukan koordinasi bantuan?

Ada, di Kantor Desa Belantih

12

Sarana umum apa saja yang tersedia (air bersih, sistem komunikasi, sanitasi)?

Air bersih, tetapi masih kurang untuk memenuhi semua kebutuhan masyarakat

Catatan penting yang lain tentang hal ini Cara mengisi Formulir C-02 Data Perkiraan Keadaan Pengungsian. Ajukan pertanyaan yang ada di dalam formulir ini kepada orang yang mengungsi dan kepada masyarakat yang menampungnya. Orang ini harus mampu memberi keterangan atau jawaban yang jelas dan sesuai dengan keadaan secara umum. Hasil dari jawaban ini dikumpulkan, disimpulkan dan dimasukkan ke dalam formulir ini. Setelah diisi, formulir ini diserahkan kepada Regu Administrasi dan Dokumentasi serta Regu Informasi dan Hubungan Luar.

161


sesudah bencana

Kebutuhan dasar perorangan atau keluarga Kebutuhan air bersih Kebutuhan utama adalah air minum. Selain itu dibutuhkan persediaan air yang cukup untuk mandi, mencuci dan memasak. Setiap orang memerlukan kebutuhan air bersih seperti di bawah ini: •

Air minum: minimal 2.5 - 3 liter per hari

Air untuk kepentingan kebersihan: minimal 2 - 6 liter per hari

Air untuk memasak: minimal 3 - 6 liter per hari

Maka jumlah kebutuhan air minimal per orang adalah 7.5 - 15 liter per hari pada hari-hari pertama tanggap darurat; setelah itu jumlah air yang disediakan perlu ditingkatkan. Semua air minum harus dimasak sampai mendidih, sekurangnya 7 (tujuh) menit sebelum bisa digunakan untuk masak atau minum.

Kebutuhan kebersihan pribadi Untuk menjaga kesehatan, setiap orang perlu menjaga kebersihan untuk menghindari penyakit. Untuk itu masing-masing orang akan membutuhkan persediaan seperti ini: •

250 gram sabun mandi per orang per bulan

200 gram sabun cuci per orang per bulan

Ibu-ibu dan remaja putri harus memiliki pembalut wanita

Untuk bayi hingga usia 2 tahun, 12 popok yang dapat dicuci

Kebutuhan obat-obatan dan vitamin untuk kesehatan

Kebutuhan pangan - makanan dan gizi Kebutuhan penting lainnya adalah gizi dalam makanan. Untuk menjaga kesehatan masyarakat di saat yang sulit ini diperlukan persediaan makanan yang bergizi. Tekanan dari bencana dan tugastugas yang harus dilakukan akan sangat mempengaruhi kondisi seseorang. Untuk itu masyarakat memerlukan makanan yang bergizi untuk memulihkan kondisi tubuh dan mental agar bisa meneruskan tugas-tugas tahap pemulihan ini. Perhatian khusus harus diberikan kepada masyarakat yang rentan seperti bayi, anak, perempuan hamil, ibu yang menyusui, orang lanjut usia dan penyandang cacat. Apabila masyarakat kekurangan sembilan bahan pokok (sembako) yaitu beras, gula pasir, minyak goreng, daging sapi dan ayam, telur ayam, susu, sayur-sayuran, minyak tanah, dan garam beryodium, mereka bisa mengajukan permintaan bantuan kepada pemerintah daerah setempat.

Contoh ramuan makanan tambahan bergizi Sebagian penyakit disebabkan oleh kekurangan gizi seperti kekurangan zat besi, yodium dan vitamin A. Resep Gurih Gurih Gizi di Lampiran Tambahan merupakan ramuan yang menggunakan bahan yang mudah didapatkan dan bisa dibuat oleh masyarakat. Resep ini sudah dibuktikan bisa memenuhi kebutuhan gizi. 162


sesudah bencana

Kebutuhan kebersihan lingkungan dan pengelolaan sampah Kebersihan lingkungan sangat terkait dengan masalah kesehatan. Agar warga masyarakat tetap sehat selama masa pemulihan, warga harus memperhatikan faktor-faktor kebersihan dan pengaturan pembuangan limbah. Hal lain yang perlu diperhatikan adalah kualitas air, khususnya apabila sumbersumber air telah tercemar. Hal-hal yang perlu diperhatikan untuk menjamin kebersihan lingkungan: 1.

Tempat mandi

2.

Jamban

3.

Tempat cuci yang bersih dan

4.

Saluran limbah/selokan yang baik

5.

Pengelolaan sampah

Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam penentuan kebutuhan air dan kebersihan lingkungan •

Satu tempat pengambilan air untuk memenuhi kebutuhan 250 warga

Satu jamban untuk 20 warga atau 1 keluarga, terpisah menurut jenis kelamin

Jarak ke sumber air terjauh tidak melampaui 500m

Jarak terjauh ke jamban 50m

Jarak sumber air dengan jamban 30m

Lihat Lampiran Tambahan untuk penjelasan tentang cara pembuatan hal-hal di atas.

Pengelolaan sampah Bakarlah sampah-sampah yang dapat dibakar (pembakaran hanya dilakukan pada saat situasi tanggap darurat). Sampah-sampah yang tidak dapat dibakar sebaiknya ditanam di lubang khusus yang sudah digali sebelumnya, minimal 20 meter dari tempat hunian dan tempat pengambilan air bersih. Sedapat mungkin warga diajak untuk memisahkan ‘sampah makanan’ dan ‘sampah nonmakanan’ supaya sampah makanan bisa dijadikan kompos.

163


sesudah bencana

Formulir Penanganan & Pemulihan Bencana No C-03 Data Perkiraan Kondisi dan Kebutuhan Sanitasi Pengisi :

Ardiani Ningsih

Tgl & Waktu Penelitian :

Yeh Mampeh Jenis Bencana : Tanah Longsor Lokasi :

1 Juni 2003/13.25

Laporan No :

002

Data Perkiraan Sarana Sanitasi

Rusak semua, masyarakat sementara ini menggunakan sungai sebagai gantinya, dan sungainya kotor Ada, sumur galian. Jaraknya 30 meter dari tempat pembuangan air besar

1

Apakah ada tempat pembuangan air besar? Jika ada, apakah berfungsi dengan baik?

2

Apakah ada sumber air bersih untuk sarana sanitasi? Berapa jauh jaraknya dari tempat pembuangan air besar?

3

Apakah ada bahan-bahan untuk membangun fasilitas pembuangan air besar?

Ada, kayu, tali, dan terpal. Tetapi tidak cukup

4

Apakah ada resiko penyakir menular? Bagaimana penanganannya?

Ada, resikonya besar sekali. Sangat dibutuhkan tempat pembuangan limbah yang memadai

5

Apa usaha untuk memperbaiki sistem pembuangan air kotor?

Membuat selokan tetapi bahan-bahan kurang

6

Apakah ada masalah dengan drainase (banjir, tempat berkembang penyakit, tercemarnya air?)

Ada, tersumbat lumpur

7

Jika ada, apa yang bisa dilakukan untuk mengatasi masalah tersebut ?

Menggali lumpur tersebut, tetapi memerlukan peralatan

Data Perkiraan Pengolahan Sampah 1

Apakah ada masalah pembuangan sampah?

Ya. Tidak ada tempat pembuangan sampah

2

Jenis sampah dan jumlah sampah yang dihasilkan?

Sampah plastik, sisa makanan, puing bangunan, dll

3

Bagaimana cara pembuangan sampah tersebut?

Masih ditumpuk di belakang lapangan sepak bola

4

Apakah kegiatan/ fasilitas kesehatan menghasilkan limbah? Bagaimana cara membuang limbah itu?

Ya, tetapi belum ada tempat khusus untuk pengolahannya

Catatan Tentang Kebutuhan Sanitasi & Pengolahan Sampah

Perlu dibuat MCK sementara dan saluran pembuangan air limbah. Lokasinya sudah dipilih, dan memang cukup jauh dari sumber air. Untuk sumber daya manusia sudah ada dari masyarakat sendiri, tetapi bahannya belum ada.

Cara mengisi Formulir C-03 Data Perkiraan Kondisi dan Kebutuhan Sanitasi: Jawab pertanyaan, isi kebutuhan sanitasi yang diperlukan, termasuk pengolahan sampah. Formulir ini kemudian diserahkan kepada Regu Informasi dan Hubungan luar untuk mengajukan permohonan kepada pihak luar. 164


sesudah bencana

Kebutuhan ibadah, adat dan budaya Setiap orang yang kehidupannya tiba-tiba berubah akibat terjadinya bencana akan mengalami tekanan yang berat. Di samping kondisi fisik, setiap orang juga memerlukan kondisi rohani yang kuat untuk bisa memulihkan rasa ketentraman hidup. Kebutuhan adat dan budaya menyangkut kebutuhan-kebutuhan untuk mengadakan upacara adat di rumah seperti upacara selamatan, upacara peringatan untuk orang meninggal dan upacaraupacara lainnya menurut adat dan budaya masing-masing. Sedangkan kebutuhan ibadah seseorang menyangkut sarana ibadah di rumah sesuai dengan kepercayaan yang dianut. Untuk mengetahui kebutuhan dasar perorangan atau keluarga, formulir berikut ini bisa digunakan oleh Regu Logistik sebagai perkiraan kebutuhan dasar. Sesudah diisi, segera kirim ke lembaga bantuan, pemerintah dan media massa. Ini akan membantu untuk melancarkan proses penyaluran bantuan.

165


sesudah bencana

Formulir Penanganan & Pemulihan Bencana No C-04 Kebutuhan Dasar Perorangan Atau Keluarga Pengisi :

Ardiani Ningsih

Tgl & Waktu Penelitian :

Lokasi :

Yeh Mampeh Jenis Bencana : Tanah Longsor 1 Juni 2003/ 13.21 Laporan No : 002

Data Perkiraan Air Bersih 1

Apakah ada persediaan air bersih untuk minum dan memasak?

Ada. Masyarakat merebus air dari mata air tetapi lokasi mata air terlalu jauh

2

Apakah ada persediaan air bersih untuk mandi dan mencuci?

Ada di sungai tetapi airnya kotor

3

Berapa lama persediaan air bisa bertahan?

5 hari

4

Berapa orang yg memerlukan kebutuhan itu?

Kurang lebih 510 orang

Data Perkiraan Kesehatan Pribadi 1

Apakah ada persediaan obat-obatan untuk keperluan pribadi?

Tidak ada. Masyarakat telah menyumbangkan semua persediaan pribadi kepada KMPB

2

Apakah ada persediaan sabun mandi dan sabun cuci untuk keperluan pribadi?

Tidak ada

3

Apa kebutuhan kesehatan khusus untuk wanita, bayi dan anak-anak?

Pembalut wanita, susu, vitamin dan popok

4

Berapa orang yg memerlukan kebutuhan itu?

Kurang lebih 210 orang

Data Persediaan Pangan

Ada tetapi sedikit. Hanya yang diberikan oleh Regu Hubungan Sosial

1

Apakah ada persediaan makanan yang bergizi?

2

Kalau ada, berapa lama persediaan makanan bergizi tersebut masih bisa bertahan ?

3

Kalau tidak, apa persediaan makanan yang diperlukan?

SEMBAKO: beras, gula pasir, minyak goreng, daging sapi & ayam, telur ayam, susu , sayuran, minyak tanah , garam beryodium

4

Berapa orang yg memerlukan kebutuhan itu?

Kurang lebih 510 orang

2 hari. Sangat dibutuhkan bantuan segera

Data Perkiraan Kebutuhan Ibadah, Budaya dan Adat 1

Apa kebutuhan budaya dan adat (seperti upacara adat dll) yang diperlukan?

Kebutuhan upacara pemakaman

2

Apa yang diperlukan untuk memenuhi kebutuhan tersebut?

Peti mati, kain, dupa, dll.

3

Berapa orang yg memerlukan kebutuhan itu?

Kurang lebih 210 keluarga

Catatan penting yang lain bisa dilampirkan atau ditulis di belakang halaman ini.

Cara mengisi Formulir C-04 Data Kebutuhan Dasar Perorangan atau Keluarga. Ajukan pertanyaan yang ada di dalam formulir ini kepada 10 orang yang berbeda usia dan jenis kelamin, dan yang tinggal di tempat-tempat yang berbeda. Orang-orang ini harus mampu memberi keterangan atau jawaban yang jelas dan sesuai dengan keadaan secara umum. Hasil dari jawaban ini dikumpulkan, disimpulkan dan dimasukkan ke dalam formulir ini. Setelah diisi, formulir ini diserahkan kepada Regu Administrasi dan Dokumentasi serta Regu Informasi dan Hubungan Luar. 166


sesudah bencana

Kebutuhan rumah tangga Kebutuhan rumah tangga adalah kebutuhan setiap keluarga atau perorangan sehari-hari yang meliputi kebutuhan mutlak seperti pakaian, peralatan dan perlengkapan rumah tangga. Secara terinci, kebutuhan-kebutuhan rumah tangga adalah:

Pakaian dan tempat tidur - Semua orang, setidaknya perlu memiliki: • • •

Selimut - termasuk selimut khusus untuk bayi Tempat tidur atau alas tidur Pakaian yang sesuai dengan adat setempat

Alat dapur, lampu, peralatan rumah tangga lainnya Jika makanan dimasak oleh masing-masing keluarga, maka setiap keluarga perlu memiliki: •

Kompor atau tempat perapian untuk memasak

Bahan bakar

Panci masak besar dengan tutup

Baskom

Pisau

Sendok kayu

Tempat penampungan air lengkap dengan penutup

Lentera, senter atau lilin

Korek api

Piring

Sendok

Gelas

Untuk mengetahui kebutuhan rumah tangga, formulir berikut ini bisa digunakan oleh Regu Logistik sebagai perkiraan awal keadaan umum. Sesudah diisi, segera kirim ke lembaga donor, pemerintah dan media massa. Ini akan membantu untuk mempercepat datangnya bantuan.

167


sesudah bencana

Formulir Penanganan & Pemulihan Bencana No C-05 Data Perkiraan Kebutuhan Rumah Tangga

Pengisi :

Ardiani Ningsih

Tgl & Waktu Penelitian :

Yeh Mampeh Jenis Bencana : Tanah Longsor Lokasi :

1 Juni '03/13.00 Laporan No : 002

Alat Dapur, Lampu, & Peralatan Rumah Tangga Lainnya 1

Apa keperluan alat masak dan alat makan?

Kompor, panci, baskom, pisau, sendok kayu, penampungan air, piring, sendok dan gelas

2

Apa keperluan penerangan?

Lentera, senter, lilin dan korek api

3

Bahan bakar apa yang digunakan?

Minyak tanah dan gas elpiji

4

Berapa keluarga yang tidak memiliki bahan bakar sekarang?

Kira-kira 210 keluarga

5

Di mana masyarakat bisa memperoleh bahan bakar?

Dari desa tetangga

6

Berapa orang yang memerlukan kebutuhan itu?

Kurang lebih 510 orang

Data Perkiraan Pakaian dan Tempat Tidur 1

Pakaian apa yang diperlukan masyarakat sekarang?

Pakaian hangat

2

Apakah masyarakat memerlukan selimut dan tempat tidur saat ini?

Ya

3

Apakah masyarakat memerlukan kelambu saat ini?

Ya

4

Berapa orang yang memerlukan kebutuhan itu?

Kurang lebih 210 keluarga

Catatan penting yang lain bisa di tulis di sini, dilampirkan atau ditulis di belakang halaman ini!

Cara mengisi Formulir C-05 Data Perkiraan Kebutuhan Rumah Tangga. Ajukan pertanyaan yang ada di dalam formulir ini kepada 10 orang yang berbeda usia dan jenis kelamin, dan yang tinggal di tempat yang berbeda. Orang-orang ini harus mampu memberi keterangan atau jawaban yang jelas dan sesuai dengan keadaan secara umum. Hasil dari jawaban ini dikumpulkan, disimpulkan dan dimasukkan ke dalam formulir ini. Setelah diisi, formulir ini diserahkan kepada Regu Administrasi dan Dokumentasi serta Regu Informasi dan Hubungan Luar untuk diteruskan ke lembaga bantuan. 168


sesudah bencana

Kebutuhan permukiman Orang yang kehilangan rumah menghadapi keadaan yang sangat sulit. Untuk itu setiap orang diharapkan bisa mengerti dan memberikan perhatian kepada orang yang membutuhkan. Masyarakat yang rumahnya selamat dari bencana sebaiknya menampung orang-orang yang kehilangan rumah. Setiap orang membutuhkan tempat permukiman yang layak, yang mempunyai syarat-syarat seperti di bawah ini.

Syarat permukiman: •

Ada akses untuk sumber air bersih

Mempunyai sarana sanitasi (MCK)

Ada akses jalan

Tempat yang aman

Tempat yang privat / pribadi – setiap keluarga memerlukan ruang pribadi

Tiap orang membutuhkan ruang berteduh/beratap minimal seluas 3.5 m2

Tempat tinggal yang memadai (manusiawi) yang terlindung dari panas, hujan, udara dingin dan angin

Cukup untuk melakukan kegiatan rumah tangga

Cukup untuk melakukan kegiatan pendukung mata pencaharian

Apabila memerlukan pembangunan atau perbaikan tempat permukiman, usahakan untuk mendapatkan bahan-bahan dari yang bisa diselamatkan dari lokasi bencana dan sekitarnya (sumber daya lokal). Bila diperlukan, lihat Lampiran Tambahan untuk keterangan tentang membuat tenda permukiman sementara. Untuk mengetahui kebutuhan permukiman, formulir berikut ini bisa digunakan oleh Regu Pengungsian sebagai perkiraan awal keadaan umum. Sesudah diisi, segera kirim ke lembaga bantuan, pemerintah dan media massa. Ini akan membantu untuk kelancaran datangnya bantuan.

169


sesudah bencana

Formulir Penanganan & Pemulihan Bencana No C-06

Data Perkiraan Kebutuhan Permukiman Pengisi :

Ardiani Ningsih

Tgl & Waktu Penelitian :

Lokasi :

Yeh Mampeh Jenis Bencana : Tanah Longsor 1 Juni'03/ Pukul: 13.00

Laporan No :

002

Data Perkiraan Kebutuhan Permukiman 1

Berapa keluarga yang tidak memiliki tempat permukiman? Di mana lokasinya?

Kurang lebih 100 keluarga, sedang ditampung di sekolah

2

Apakah akibat kekurangan tempat tersebut akan beresiko terhadap keselamatan jiwa?

Ya

3

Bahan apa yang sudah diterima sampai saat ini? Siapa yang memberi?

Semen, batu, dan pasir dari PEMDA

4

Bahan bangunan apa yang bisa diselamatkan dari lokasi bencana? Berapa jumlahnya ?

5

Bagaimana dan siapa yang akan membangun rumah dan fasilitas tersebut?

6

Apakah tersedia cukup bahan / tenaga kerja untuk pembangunan permukiman yg mendesak ?

7

Berapa banyak bahan yang masih diperlukan ?

8

Apakah ada lahan untuk membangun tempat perlindungan masyarakat? Berapa besarnya?

Ada, seluas 500 m2

9

Apakah masyarakat bisa menggunakan bangunan yang tidak rusak ?

Ya, sementara masih bisa menggunakan sekolah

10

Apakah ada peralatan untuk membangun atau memperbaiki tempat perlindungan masyarakat?

11

Apakah peralatan ini bisa digunakan untuk mendukung pekerjaan?

Batu bata kurang lebih 300 buah, beberapa pintu dan pipa-pipa air yang pendek 25 buah Masyarakat secara bergotong royong dengan bantuan dari sukarelawan dan ahli bangunan Ya, bisa menggunakan bahan yang ada (seperti di atas), tetapi masih memerlukan bahan lainnya 2000 sak semen, pasir, dan 10,000 batu bata, paku, 200 m pipa, dan 100 buah pompa air

Ada,10 palu dan 3 gergaji; jelas peralatan ini tidak cukup. Ya, karena banyak penduduk disini adalah pekerja bangunan

Catatan penting yang lain bisa di tulis di sini, dilampirkan atau ditulis di belakang halaman ini!

Cara mengisi Formulir C-06 Data Perkiraan Kebutuhan Permukiman. Ajukan pertanyaan yang ada di dalam formulir ini kepada 10 orang yang berbeda usia, jenis kelamin dan yang tinggal di tempat-tempat yang berbeda. Orang-orang ini harus mampu memberi keterangan atau jawaban yang jelas dan sesuai dengan keadaan secara umum. Hasil dari jawaban-jawaban ini dikumpulkan, disimpulkan dan dimasukkan ke dalam formulir ini. Setelah diisi, formulir ini diserahkan kepada Regu Administrasi dan Dokumentasi serta Regu Informasi dan Hubungan Luar.

170


sesudah bencana

Kebutuhan masyarakat secara umum Kebutuhan untuk pos kesehatan Besarnya kebutuhan kesehatan tergantung dari besarnya dampak bencana. Kebutuhan dasar pos kesehatan termasuk •

Tempat yang bersih dan terlindung untuk melakukan perawatan

Tenaga ahli medis atau orang yang telah mendapatkan pelatihan

Peralatan medis, obat-obatan dan vitamin

Regu Pertolongan Pertama bekerjasama dengan Dinas Kesehatan atau Rumah Sakit, PMI dan organisasi kesehatan lainnya bertanggungjawab dalam merawat dan mengawasi perkembangan kesehatan masyarakat, seperti misalnya: •

Melanjutkan perawatan korban

Membantu masalah kebidanan

Konsultasi kejiwaan

Penanganan jasad/jenazah

Melakukan pemeriksaan mutu persediaan air

Penyuluhan kesehatan masyarakat Regu Pertolongan Pertama juga perlu memberikan penerangan dan penyuluhan kesehatan kepada masyarakat yang meliputi: •

Penerangan mengenai kebersihan, memasak air minum, mencuci tangan setelah buang air

Penerangan mengenai pencegahan wabah penyakit (lihat bagian Pendahuluan – Tentang Jenis Ancaman)

Penerangan mengenai peningkatan kesehatan masyarakat

Penerangan tentang gizi dalam makanan

Menjaga kebersihan

Pembuangan sampah yang benar

Bagi masyarakat yang baru mengalami bencana, tekanan dampak yang dirasakan bisa mempengaruhi kestabilan jiwa dan mengakibatkan trauma. Oleh sebab itu masyarakat yang mengalami trauma perlu mendapatkan bantuan kejiwaan untuk memulihkan kestabilan mental. Lihat Lampiran Tambahan untuk menangani hal ini. Formulir berikut ini bisa digunakan oleh Regu Pertolongan Pertama untuk menentukan perkiraan kebutuhan kesehatan umum. 171


sesudah bencana

Formulir Penanganan & Pemulihan Bencana No C-07 Data Perkiraan Kebutuhan Kesehatan Umum Pengisi :

Ardiani Ningsih

Tgl & Waktu Penelitian :

Yeh Mampeh Jenis Bencana : Tanah Longsor Lokasi :

1 Juni 2003/ 13.45

Laporan No :

002

Data Perkiraan Sarana, Perlengkapan dan Tenaga Kesehatan 1

Apakah ada tenaga ahli medis yang memadai?

Regu Pertolongan Pertama KMPB tetapi, tidak mampu menangani semua korban

2

Apakah sudah ada fasilitas kesehatan yang memadai?

Belum ada

3

Apakah sudah ada fasilitas kesehatan untuk kebutuhan darurat?

Ada, tenda dan tikar tetapi masih kurang

4

Apakah sudah ada perlengkapan medis (obatobatan, perban, dll)?

Ada, sedikit (dari PUSKESMAS desa sebelah) tetapi masih sangat kurang

5

Peralatan & perlengkapan medis apa yang masih dibutuhkan?

Sesuai dengan daftar di bawah ini

6

Apakah ada yang menyediakan kebutuhan medis di atas?

Tidak, sangat diharapkan mendapat bantuan dari luar

7

Sebutkan Jenis dan Perkiraan Jumlah Perlengkapan Medis yang Diperlukan JENIS

ciprofloxacin dettol betadine vitamin untuk bayi & anak vitamin C & B untuk dewasa combantrin amoxycillin 500 mg sirup moxycillin utk bayi paracetamol utk anak salep antibiotik phenergan

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11

JUMLAH DIPERLUKAN

untuk 20 orang 100 botol 100 botol untuk 50 anak untuk 200 orang untuk 20 orang untuk 25 orang untuk 10 orang untuk 22 orang untuk 20 orang untuk 30 orang

JENIS 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22

ibuprofen piroxicam phenergan bantalan perban soplas tempat tidur pasien gunting episiotomy slop tangan medis (latex) stetoskop gunting episiotomi

JUMLAH DIPERLUKAN

untuk 150 orang untuk 10 orang untuk 10 orang 500 buah 400 buah 300 buah 10 buah 3 buah 5 box 2 buah 2 buah

Catatan penting lain bisa ditulis di bawah ini, dilampirkan atau ditulis di belakang halaman ini!

Cara mengisi Formulir C-07 Data Perkiraan Kebutuhan Kesehatan Umum. Jawab pertanyaan, isi jenis obat-obatan yang diperlukan dan jumlahnya. Formulir ini kemudian diserahkan kepada Regu Logistik untuk mengajukan permohonan keluar.

172


sesudah bencana

Listrik dan sistem komunikasi sementara Tergantung pada cakupan dan jenis bencana yang terjadi, biasanya aliran listrik dan sistem komunikasi akan terganggu atau rusak sama sekali. Untuk memulihkan hubungan aliran listrik, KMPB perlu menghubungi PLN terdekat. Namun untuk melaksanakan tugas-tugas yang memerlukan listrik seperti pada Pos Kesehatan untuk tugas-tugas yang menyangkut keselamatan orang perlu diusahakan generator. Untuk memperbaiki sistem komunikasi, KMPB perlu menghubungi Perusahaan Telekomunikasi, dan sambil menunggu perbaikan bisa menggunakan telepon seluler/Hand Phone dan Handy Talky/Radio Panggil (HT) yang ada pada masyarakat.

Sekolah sementara Walaupun dalam masa kesulitan, pendidikan tidak bisa diabaikan. Apabila tidak ada bangunan yang bisa digunakan, proses pendidikan masih bisa dilakukan dengan menggunakan bangunan sementara atau di bawah pohon rindang. Peralatan seperti buku tulis, alat-alat tulis dan pendidik adalah kebutuhan pendidikan yang utama. Apabila terdapat kekurangan perlu dilaporkan kepada KMPB untuk meminta bantuan dari luar.

Gudang penyimpanan persediaan Bahan-bahan persediaan dan bantuan yang diterima perlu disimpan di dalam ruangan yang memadai untuk menjaga ketahanannya. Untuk ini perlu dibangun sebuah tempat sementara atau dicari ruangan dari bangunan yang sudah ada. Tempat penyimpanan ini harus bersih, kering dan bisa dikunci. Regu-regu yang bertanggungjawab atas gudang dan isinya adalah: â&#x20AC;˘

Regu Keamanan - untuk menjaga keamanan gudang

â&#x20AC;˘

Regu Administrasi dan Dokumentasi- untuk dokumentasi penerimaan dan pengeluaran

â&#x20AC;˘

Regu Logistik - untuk proses penyaluran barang

Tentang bahan bangunan, alat dan tenaga kerja Sebaiknya menggunakan tenaga kerja dan bahan-bahan setempat. KMPB dapat meminta lembagalembaga bantuan untuk menggunakan tenaga kerja dan bahan setempat untuk memperkuat ekonomi lokal. Formulir berikut ini bisa digunakan oleh Regu Peringatan Dini untuk memperkirakan kerusakan sarana dan prasarana. Jika Regu Peringatan Dini sudah mengisi Formulir A-05 â&#x20AC;&#x201C; Perkiraan Sumber Daya Desa di tahap Sebelum Bencana, dan Formulir B-04 â&#x20AC;&#x201C; Laporan Kondisi Sarana di tahap Saat Bencana/Tanggap Darurat, hasilnya bisa dijadikan pertimbangan untuk Formulir C-08 Data Perkiraan Sarana dan Prasarana. Keterangan dari tiga formulir ini bisa dijadikan acuan dalam usaha merencanakan permohonan bantuan untuk perbaikan sarana dan prasarana. 173


sesudah bencana

Formulir Penanganan & Pemulihan Bencana No C-08 Data Perkiraan Kebutuhan Sarana dan Prasarana Pengisi :

Ardiani Ningsih

Tgl & Waktu Penelitian :

Lokasi:

Yeh Mampeh

Jenis Bencana:Tanah Longsor

1 Juni 2003/ 13.00

Laporan No :

31

Data Perkiraan Jalan dan Jembatan DATA PERKIRAAN INI BERSANGKUTAN DENGAN FORMULIR B-O4 Laporan Kondisi Sarana 1

Apakah ada bahan / buruh untuk memperbaiki kerusakan jalan & jembatan?

Tenaga kerja ada tetapi bahan belum tersedia

2

Material apa yang dibutuhkan? Siapa yg bisa mendapatkannya?

Batu, pasir, dan aspal. KMPB akan mengajukan permohonan kepada organisasi bantuan

Data Perkiraan Listrik 1

Apakah aliran listrik berfungsi sebelum terjadinya bencana?

Ya

2

Bagaimana fasilitas listrik pada masyarakat saat ini?

Rusak

3

Apabila rusak, apa yang bisa digunakan untuk penerangan dan listrik?

4

Apakah ada dampak darurat karena rusaknya aliran listrik?

Lampu minyak, lilin, dan senter tetapi tidak cukup. Ada juga generator tetapi rusak Ada. Fasilitas kesehatan jadi terhambat karena sangat membutuhkan penerangan

5

Kalau ada, apakah PLN sudah dihubungi?

Sudah, tetapi belum datang

Data Perkiraan Sistem Komunikasi 1

Alat komunikasi apa yang digunakan masyarakat sebelum terjadinya bencana?

2

Apa alat komunikasi yang ada pada saat ini, dan kondisinya?

3

Apakah Telkom sudah dihubungi?

1

2

3

4

Hand Phone, telepon rumah, dan handy-talky Handi talki dan hand phone tetapi tidak ada pulsa dan tidak bisa disetrum Sudah, tetapi belum datang

Data Perkiraan Kebutuhan Sarana dan Prasarana untuk Pendidikan Sekolah, tetapi sedang digunakan untuk pengungsian. Jadi Sarana pendidikan apa yang ada pada saat ini? sementara diadakan di luar sekolah di bawah pohon Perlu tempat pemukiman supaya sekolah bisa digunakan Apa kebutuhan untuk fasilitas pendidikan? kembali Belum dan sangat dibutuhkan buku tulis, alat-alat tulis Apakah kebutuhan pendidikan sudah tersedia untuk anak-anak? dan buku pelajaran Kalau belum, berapa orang yg memerlukan kebutuhan itu?

Kurang lebih 100 anak

Data Perkiraan Sarana Ibadah 1

Kebutuhan sarana ibadah apa yang diperlukan?

Perbaikan pada tempat ibadah yang mengalami kerusakan

2

Apakah ada bahan untuk memenuhi kebutuhan tersebut?

Belum ada

3

Apa kendalanya untuk memenuhi kebutuhan tersebut?

Tidak ada bahan dan bantuan

Catatan penting yang lain bisa ditulis dibawah ini, dilampirkan atau ditulis di belakang halaman ini!

Cara mengisi Formulir C-08 Data Perkiraan Kebutuhan Sarana dan Prasarana. Regu Peringatan Dini sebaiknya menentukan tenaga dan bahan-bahan yang dibutuhkan untuk perbaikan yang mendesak ini. Regu ini juga perlu mencari di mana bisa memperoleh bahan-bahan dan tenaga tersebut. Jika memungkinkan, gunakan sumber daya lokal untuk memulihkan ekonomi setempat. 174


sesudah bencana

Kebutuhan rasa aman Kebutuhan ini berkaitan dengan kebutuhan kerohanian, adat dan budaya masyarakat. Setelah menghadapi bencana yang besar, banyak orang mengalami tekanan jiwa melihat kehidupan yang telah dirintis bertahun-tahun rusak dalam sekejap. Supaya keadaan ini tidak berlarut-larut, perlu segera diadakan penyuluhan dan penerangan kepada masyarakat tentang rencana pemulihan. Pemenuhan kebutuhan kerohanian, adat dan budaya yang cepat juga akan membantu pemulihan ketentraman dan rasa aman dalam kehidupan masyarakat yang dilanda bencana ini.

Ketegangan antar kelompok Dalam jenis bencana tertentu, kondisi kelompok bisa menjadi sangat rentan di hadapan pengaruh bencana karena banyak orang yang mengalami tekanan secara sengaja atau tidak akan mencari orang yang bisa disalahkan atas penderitaannya. Hal-hal yang bisa dijadikan alasan adalah perbedaan: â&#x20AC;˘

Suku bangsa

â&#x20AC;˘

Kepercayaan atau Agama

â&#x20AC;˘

Pandangan politik

â&#x20AC;˘

Status ekonomi/kekayaan

Untuk keterangan lebih lanjut, lihat konflik sosial di bagian Pendahuluan - Jenis Ancaman

175


sesudah bencana

Catatan

176


Sesudah Bencana

Proses Pemenuhan Kebutuhan

Panduan Umum Penanggulangan Bencana Berbasis Masyarakat (PBBM) O l e h Ya y a s a n I D E P - w w w. i d e p f o u n d a t i o n . o r g / p b b m


sesudah bencana

Catatan

178


sesudah bencana

C.5 Proses pemenuhan kebutuhan Bagian ini akan menjelaskan lingkaran proses untuk memenuhi kebutuhan warga masyarakat dalam pemulihan bencana. Proses tersebut digambarkan dalam bagan di bawah ini. Untuk penjelasan yang lengkap tentang proses ini, lihat halaman berikut.

Lingkaran proses pemenuhan kebutuhan 1.

Mengumpulkan keterangan mengenai kebutuhan perorangan, keluarga dan masyarakat secara umum dan membuat kesimpulan tentang kebutuhan keseluruhan

2.

Mengumpulkan data tentang sumber daya yang tersedia dan yang ada di wilayah sekitar

3.

Menyalurkan sumber daya yang tersedia kepada yang paling membutuhkan secara adil dan terbuka

4.

Apabila ada kekurangan, perlu dihitung dan permohonan bantuan diajukan untuk menutupi kekurangan tersebut. Bantuan yang diterima bisa disalurkan sesuai dengan langkah 3

PENYALURAN SUMBERDAYA

Kebutuhan Keluarga

Kebutuhan Umum

pangan, air, kesehatan, permukiman, dll

pangan, air, kesehatan, permukiman, dll

Penelitian & Laporan Kebutuhan

3

1

Regu Hubungan Sosial

SUMBERDAYA YANG TERSEDIA

Tentukan Prioritas Penyaluran

2

Regu Administrasi & Dokumentasi

Kalau Ada Kekurangan

BANTUAN YANG DITERIMA

Meminta Bantuan Keluar

4

Regu Hubungan Luar

Saran penerapan proses pemenuhan kebutuhan Keterlibatan masyarakat dalam proses pemenuhan kebutuhan ini adalah sangat penting. Mengadakan pertemuan dengan seluruh anggota masyarakat akan menjamin keterlibatan ini. Sebaiknya pengumpulan masukan mengenai kebutuhan, prioritas dan penyaluran sumber yang tersedia dilakukan secara terbuka untuk menjamin keterbukaan dan keadilan. 179


sesudah bencana

Membuat kesimpulan kebutuhan Kesimpulan kebutuhan perorangan atau keluarga Setiap orang atau wakil keluarga yang membutuhkan bantuan perlu datang ke Posko KMPB untuk menyampaikan kebutuhan-kebutuhan khususnya. Kesempatan ini perlu diumumkan kepada warga masyarakat dan ditempelkan di papan pengumuman. Membuat data keluarga yang membutuhkan bantuan berguna untuk mengawasi penyaluran bantuan dengan adil dan terbuka. Rangkuman jumlah orang berdasarkan usia dan jenis kelamin akan digunakan pada formulir berikutnya untuk menjelaskan kebutuhan khusus keluarga. Untuk mengetahui data keluarga yang perlu bantuan, formulir berikut ini bisa digunakan oleh Regu Administrasi dan Dokumentasi. Sesudah diisi, segera dikirim ke lembaga bantuan, pemerintah dan media massa untuk melancarkan datangnya bantuan. Nomor yang diberikan kepada keluarga masing-masing akan berguna untuk memastikan penyaluran bantuan sesuai dengan kebutuhan. Formulir Penanganan & Pemulihan Bencana No C-09

Lokasi :

Data Keluarga yang Perlu Bantuan

Pengisi :

Penerima Laporan :

Ahmad Maulana

Jenis Bencana :

Sinta Wati Jumlah Ibu Hamil Anggota / Keluarga Menyusui

No

Tgl Melapor

Nama Kepala atau Wakil Keluarga

1

29 Mei 2003

Wahyu Dinata

tempat sementara di sekolah

7

2

29 Mei 2003

Kelik Rahayu

tempat sementara di sekolah

6

3

29 Mei 2003

Hasan Sadili

tempat sementara di sekolah

4

Lokasi Keluarga Sekarang

1

Tgl Laporan : BALITA

Anak2

Dewasa

O.Tua

Bayi < 3 tahun

bayi < 5 tahun

5-16 tahun

17-56 tahun

57 ke atas

1

1

1

3

1

1

3

2

2

1

1

ibu

ibu meninggal

1

2

anak

anak luka parah

4

30 Mei 2003

Rapianto Lukman

mengungsi ke Bangli

4

31 Mei 2003

Budi Prahara

tempat sementara di sekolah

2

6

31 Mei 2003

Mansur Kobar

di rumah Pak Manur, Certeri

3

7

31 Mei 2003

Aminah Tarmiji

tempat sementara di sekolah

3

8

31 Mei 2003

Agus Tiono

tempat sementara di sekolah

5

9

1 Juni 2003

Dewi Suroso

tempat sementara di sekolah

6

10

1 Juni 2003

Jasamin Harahap

tempat sementara di sekolah

7

1

11

1 Juni 2003

Maria Dolores

mengungsi ke Bangli

4

1

12

1 Juni 2003

Yani Hartati

mengungsi ke Bangli

5

13

1 Juni 2003

Nita Tobing

mengungsi ke Bangli

6

14

2 Juni 2003

Ratna Effendi

di rumah Ibu Susi, Batur

7

15

2 Juni 2003

Ketut Wulandari

di rumah Ibu Nur, Certeri

8

16

2 Juni 2003

Ni Putu Ariati

di rumah Ibu lala, Certeri

2

1

1

17

2 Juni 2003

Tony Suriajaya

tempat sementara di sekolah

6

1

18

3 Juni 2003

Trisna Purwati

di rumah Ibu Susi, Batur

4

19

3 Juni 2003

Nancy Latu

tempat sementara di sekolah

4

20

3 Juni 2003

Armansyah

tempat sementara di sekolah

1

94

No. hal :

Anggota yg Keterangan Khusus tentang Menjadi Korban Korban

BATITA

5

Jumlah dari halaman ini:

1 Juni 2003

Desa Muncul Banjir

1

Kelik Rahayu

1 1

anak 2 ibu

ibu di RSU Darmata

2

3

1

bapak

bapak meninggal

J Harahap

2

1

orang tua

keduanya meninggal

MDolores

2

1

bapak

bapak di RSU Darmata Yani Hartati

bapak

bapak belum ketemu

1

4

1

3

3

1

bapak

Nita Tobing bapak di RSU Darmata Ratna Effendi bapak meninggal KWulandari

2

2

1

ibu

ibu di RSU Darmata

Tony Suriajaya

1

2

ibu

ibu meninggal

Trisna Purwati

1

1

bapak

bapak meninggal

1

9

bapak

Putu Ariati

1

1

6

Agus Tiono D Suroso

1

5

1

M Kobar A Tarmiji

2

2

1

R Lukman

2

1 1

anak luka parah

2 2

H Sadili

Budi Prahara

2 1

Tanda Tangan Wakil Keluarga

W Dinata -1

2 1

12

Nancy Latu

Armansyah

20 33 23

3

Cara mengisi Formulir C-09 Data Keluarga yang Perlu Bantuan. Isilah nomor, nama kepala keluarga atau wakil, lokasi sekarang, jumlah anggota keluarga berdasarkan usia, jenis kelamin dan kondisi. Lengkapi dengan tanda tangan kepala keluarga tersebut atau yang mewakili.

180


sesudah bencana

Membuat rangkuman kebutuhan perorangan atau keluarga Keterangan di bawah merupakan kebutuhan dasar untuk perorangan. Waktu masyarakat melapor ke posko KMPB perlu disebutkan kebutuhan seperti dibawah ini. Daftar ini bisa dicantumkan di papan atau di kertas untuk mengetahui jumlah orang yang membutuhkan jenis-jenis keperluan ini. •

Air bersih untuk minum dan memasak

Obat-obatan untuk keperluan pribadi

Air bersih untuk mandi dan mencuci

Sabun mandi dan cuci

Kebutuhan kesehatan khusus bayi, perempuan, orang lanjut usia

Pakaian, selimut dan tempat tidur

Alat penerangan

Alat-alat dan bahan untuk membangun atau memperbaiki tempat

Persediaan makanan

Tempat permukiman

Bahan bakar

Dukungan sekolah untuk murid

Keperluan alat masak dan makan

Kebutuhan untuk tradisi upacara agama

Untuk membuat rangkuman kebutuhan perorangan atau keluarga, Formulir C-10 Rangkuman Kebutuhan Perorangan / Keluarga berikut ini bisa digunakan oleh Regu Administrasi dan Dokumentasi. Keterangan untuk formulir ini bisa didapatkan dari Formulir C-04 Kebutuhan Dasar Perorangan Atau Keluarga, Formulir C-05 Data Perkiraan Kebutuhan Rumah Tangga, Formulir C-06 Data Perkiraan Kebutuhan Permukiman dan Formulir C-03 Data Perkiraan Kondisi dan Kebutuhan Sanitasi atau saat keluarga melapor ke posko KMPB. Formulir Penanganan & Pemulihan Bencana No C-10

Lokasi :

Rangkuman Kebutuhan Perorangan / Keluarga Pengisi :

Jenis Bencana :

Ahmad Maulana

Sebutkan Jumlah Orang yang Tidak Punya Persediaan Sesuai Kebutuhan di Bawah Ini

Tgl Laporan : BATITA BALITA

Ibu Hamil / Menyusui Bayi < 3 bayi - 5

Keterangan tentang Kebutuhan Tersebut

1 Juni 2003

Anak2

Dewasa

O.Tua

5-16 tahun

17-56 tahun

57 ke atas

Desa Muncul Banjir

Jumlah ORANG

Jenis persediaan makanan yang dibutuhkan

1

Air bersih untuk minum dan memasak

65

23

48

87

82

12

317

2

Air bersih untuk mandi dan mencuci

65

23

48

87

82

12

317

SEMBAKO : (1) beras (2) gula pasir (3) minyak goreng & margarin (4) daging sapi & ayam (5) telur ayam (6) susu (7) jagung (8) minyak tanah (9) garam beryodium

3

Obat-obatan untuk keperluan pribadi

65

23

48

87

82

12

317

Jenis persediaan untuk ibadah, budaya & adat

4

Sabun mandi & cuci

65

23

48

87

82

12

317

5

Kebutuhan kesehatan khusus wanita

6

Kebutuhan kesehatan khusus bayi

7

Alat penerangan

8

Selimut dan tempat tidur

9

Bahan bakar

10

Tempat permukiman yg mendesak

11

Bantuan sekolah untuk murid

12

Persediaan makanan

13 14 15

Pakaian

16

Alat-alat utk memperbaiki tempat

17

Bahan untuk memperbaiki tempat

tahun

tahun

149 180

Jenisnya : Lentera

Jenisnya :

149

210 180 225

261

90

210

LPG 65

23

48

87

82

12

261 65

23

48

87

82

180

Jenis alat-alat masak dan makan yang dibutuhkan

210 756

Kompor, panci dengan tutup, baskom, pisau, sendok kayu, tempat penampungan air dgn penutup, korek api, piring, sendok, gelas

210

Jenis pakaian yang dibutuhkan

317 261

12

317

Kebutuhan kerohanian budaya & adat

210

210

Keperluan alat masak dan makan

210

210

65

23

48

87

Sajadah, mukena dan peci

Pakaian yang hangat Peralatan untuk membangun/memperbaiki tempat

Palu, gergaji, tang, obeng

317

Jenis bahan untuk membangun/memperbaiki

210

210

210

210

Batako, pasir, semen, pompa air, pipa, kayu untuk pintu & jendela, genteng

82

12

Cara mengisi Formulir C-10 Rangkuman Kebutuhan Perorangan / Keluarga. Setelah diisi, formulir ini diserahkan kepada Regu Administrasi dan Dokumentasi serta Regu Informasi dan Hubungan Luar untuk dikirim ke lembaga donor, pemerintah dan media massa. Ini akan membantu untuk mempercepat datangnya bantuan. 181


sesudah bencana

Kesimpulan Tentang Kebutuhan Masyarakat Secara Umum Kebutuhan sangat tergantung pada cakupan bencana dan keadaan wilayah sebelum bencana terjadi. Bagian ini hanya membahas kebutuhan masyarakat secara umum yang mendesak. Untuk keterangan lebih lanjut tentang kebutuhan jangka panjang lihat bagian C.9 ‘Pemulihan Jangka Panjang’. Proses penentuan kebutuhan masyarakat secara umum sebaiknya ditentukan bersama antara masyarakat dan KMPB. Untuk melakukan ini, bisa digunakan Formulir C-03 Data Perkiraan Kondisi dan Kebutuhan Sanitasi, Formulir C-04 Kebutuhan Dasar Perorangan Atau Keluarga dan Formulir C-08 Data Perkiraan Kebutuhan Sarana dan Prasarana. Regu Administrasi dan Dokumentasi bisa menggunakan Formulir C-11 Rangkuman Kebutuhan Masyarakat Secara Umum untuk mencatat prioritas tindakan yang diperlukan. Sesudah sumber daya yang tersedia jelas, rencana penyaluran dan jumlah yang masih dibutuhkan bisa diisi.

Formulir Penanganan & Pemulihan Bencana No C-11

Lokasi :

Desa Wonokerto

Rangkuman Kebutuhan Masyarakat Secara Umum No

Sarana yang Rusak

Kebutuhan

1

Air bersih

Tempat penampungan air & saluran air

2

Pengisi : Tgl Mengisi :

Prioritas

M Nurbawa 1 Juli 2003

Sumberdaya yang Ada

Jumlah yang Masih Dibutuhkan

Pelaksana

SDM

1 tangki air, 60 sak semen dan 100 m pipa

Agus Samijaya

Tempat Tenda permukiman

SDM & tali

300 m terpal & peralatan pertukangan

Regu Pengungsian

3

Sarana sanitasi

MCK sementara

SDM & kayu 20m terpal & 60 m pipa

4

Pengolahan sampah

Pengambilan sampah oleh PEMDA

5

Persediaan listrik

Generator & bantuan dari PLN

6

Sistem komunikasi

HP atau Handi Talki & bantuan dari TELKOM

7

Sarana utk pendidikan

Tenaga pengajar

8

Sarana ibadah

1 gereja dan 1 mesjid perlu diperbaiki

9

Jalan dan jembatan

Jalan raya perlu diperbaiki

1

2

3

/

/

1 generator, 20 senter & baterai secukupnya, biaya utk PLN (+/5 juta) 30 HP + pulsa atau 10 set Handi HP (masih Talki & biaya untuk TELKOM kurang) (+/-5 juta) 3 Guru & 200 set buku-buku & / alat tulis 1,000 sak semen , 50 truk pasir, SDM & kayu 30,000 batu bata dan 20,000 genteng 5 truk batu, 10 truk pasir, dan / aspal secukupnya /

Regu Pengungsian Regu Dapur Umum Regu Peringatan Dini / PLN Regu Peringatan Dini / TELKOM Yuyun Raharja Haji Tony Suriajaya PEMDA

Catatan penting yang lain bisa dilampirkan atau ditulis di belakang halaman ini!

Cara Mengisi Formulir C-11 Rangkuman Kebutuhan Masyarakat Secara Umum. Isilah kolom dengan jelas. Apabila usulan tindakan tersebut telah jelas dan perlu dilakukan, isilah sumber daya (lihat bagian berikut) yang di perlukan. Tentukan siapa yang akan menjadi pelaksana.

182


sesudah bencana

Mengenal sumber daya yang tersedia Pergunakan sumber daya yang telah tersedia atau yang bisa diperoleh di tempat sekitar. Sebagian bahan yang diperlukan oleh masyarakat mungkin sudah tersedia di masyarakat itu sendiri. Penilaian sumber daya yang ada ini sangat penting untuk segera bisa memenuhi kebutuhan masyarakat yang mendesak. Dengan dukungan dari KMPB, masyarakat bisa membuat prioritas. Untuk melakukan ini harus dicatat apa yang dibutuhkan masyarakat dan bantuan apa yang tersedia serta bagaimana penyalurannya. Seluruh keterangan tentang sumber daya yang sudah tersedia ini dikumpulkan dan diserahkan kepada Regu Administrasi dan Dokumentasi untuk dicatat dan disimpan di tempat yang layak sambil menunggu saat penyaluran. Pemulihan keadaan akan lebih mudah bila bisa menggunakan sumber daya yang sudah ada. Sejalan dengan pengembangan kehidupan masyarakat yang mandiri dan berkelanjutan, KMPB perlu mendorong masyarakat untuk menggunakan sumber daya yang telah tersedia. Sumber daya yang mungkin tersedia di masyarakat yang akan berguna: • Air •

Persediaan pangan

Persediaan sandang

Persediaan uang

Bantuan yang sudah diterima

Bahan bangunan yang masih bisa digunakan

Tenaga kerja

Tempat perlindungan sementara

Lahan-lahan yang masih bisa ditanami

Ternak

Pasar dan Kios

Pukat, jaring, perahu

183


sesudah bencana

Formulir C-12 Data Perkiraan Sumber Daya Yang Dimiliki Masyarakat di bawah ini bisa digunakan oleh Regu Administrasi dan Dokumentasi untuk menentukan perkiraan sumber daya yang telah tersedia di masyarakat.

Formulir Penanganan & Pemulihan Bencana No C-12 Data Perkiraan Sumber Daya Yang Dimiliki Masyarakat

Pengisi :

Ardiani Ningsih

Tgl & Waktu Penelitian :

Yeh Mampeh Jenis Bencana : Tanah Longsor Lokasi :

1 Juni 2003/ 13.15

Laporan No :

002

Data Perkiraan Sumber Daya Yang Dimiliki Masyarakat 1

Sebutkan jumlah uang (seperti kas desa) yang ada

Rp. 12.370.000,-

2

Sumber air bersih

Mata air tetapi jauh

3

Sebutkan jumlah dan jenis persediaan pangan yang ada

Beras: 500 kg , gula: 50 kg, kopi: 20 kg, mie: 42 kardus, tempe: 25 kg, sayur-sayuran untuk 50 orang

4

Sebutkan jumlah dan jenis bantuan yang sudah diterima

Dari desa sebelah tetapi sudah habis digunakan

5

Sebutkan jumlah dan jenis bahan bangunan yang masih bisa digunakan

Kayu dari puing-puing lokasi bencana

6

Sebutkan sumber daya manusia lokal yang bisa membantu dalam proses pemulihan

45 orang tukang bangunan, 2 orang utk administrasi, dan beberapa tenaga dari KMPB

7

Sebutkan tempat perlindungan sementara yang ada (rumah / sarana yang bisa digunakan)

Sekolah, kantor desa & beberapa rumah penduduk desa sebelah

8

Sebutkan lahan pertanian yang masih produktif sekarang

Sawah dan kebun sayur, kira-kira seluas 100 hektar

9

Sebutkan jumlah dan jenis ternak yang ada sekarang

Sapi:10 ekor, kambing: 30 ekor, ayam: kira-kira 100 ekor

10

Apakah kapasitas kandang mencukupi utk ternak tersebut?

Tidak ada sama sekali. Sapi & kambing diikat di lapangan sekolah, ayam bebas berkeliaran

Keterangan Tentang Data Perkiraan Sumber Daya yang Dimiliki Masyarakat

Masyarakat di wilayah ini bukan masyarakat yang kaya. Maka tidak banyak sumber daya yang tersedia untuk proses pemulihan. Namun, seluruh masyarakat bersedia menyumbangkan tenaganya untuk memperbaiki desa ini. Oleh sebab itu masyarakat ini membutuhkan bantuan dari luar untuk memulihkan keadaan desa. Cara mengisi Formulir C-12 Data Perkiraan Sumber Daya Yang Dimiliki Masyarakat. Keterangan untuk mengisi formulir ini, bisa diperoleh dari formulir sebelumnya dan informasi dari regu-regu terkait. Data perkiraan sumber daya ini dimasukan ke dalam Formulir C-11 Rangkuman Kebutuhan Masyarakat Secara Umum di kolom â&#x20AC;&#x153;sumber daya yang adaâ&#x20AC;?. Perhitungkan jumlah yang masih dibutuhkan, dan serahkan hasilnya kepada Regu Informasi & Hubungan Keluar. Formulir ini berhubungan juga dengan Formulir A-05 Perkiraan Sumber Daya Desa, A-07 Data Peta Ancaman dan B-04 Laporan Kondisi Sarana. 184


sesudah bencana

Menentukan prioritas penyaluran sumber daya Apabila sumber daya yang tersedia tidak mencukupi kebutuhan, masyarakat perlu melakukan prioritas penyalurannya. Dengan bantuan masyarakat, KMPB bisa menentukan proses penyaluran bantuan secara adil kepada yang paling membutuhkan tanpa pilih kasih. Urutan prioritas adalah: 1.

Korban yang masih menderita akibat luka fisik, trauma kejiwaan atau mental

2.

Orang yang mengalami kesusahan akibat anggota keluarga yang meninggal atau terluka

3.

Orang yang mengalami tekanan mental akibat bencana dan memerlukan bantuan kejiwaan

4.

Orang yang menderita karena kehilangan harta benda, mengalami kesulitan dalam usaha untuk mencari pendapatan atau mengalami penurunan pendapatan secara drastis

5.

Keseluruhan masyarakat

Apabila ada kekurangan

Apabila sumber daya telah disalurkan menurut prioritas yang telah ditentukan, KMPB perlu menghitung perkiraan kekurangan kebutuhan yang masih diperlukan masyarakat. Kekurangan ini

bisa

diperoleh

dengan

mengajukan

permohonan kepada sumber-sumber bantuan dan menyiarkannya di media massa. Apabila masih ada kekurangan, lihat bagian C.7 â&#x20AC;&#x2DC;Tentang proses pencarian bantuanâ&#x20AC;&#x2122;.

185


sesudah bencana

Catatan

186


Sesudah Bencana

Pembukuan Dalam Proses Pemenuhan Kebutuhan

Panduan Umum Penanggulangan Bencana Berbasis Masyarakat (PBBM) O l e h Ya y a s a n I D E P - w w w. i d e p f o u n d a t i o n . o r g / p b b m


sesudah bencana

Catatan

188


sesudah bencana

C.6 Pembukuan dalam proses pemenuhan kebutuhan Pembukuan adalah catatan mengenai semua transaksi pemasukan dan pengeluaran barang dan uang. Pembukuan ini perlu dilakukan secara terperinci supaya bisa mengetahui dengan jelas jumlah persediaan dan kekurangan kebutuhan untuk mengambil keputusan tindakan selanjutnya. Semua transaksi uang dan barang harus dicatat secara lengkap, tepat dan bisa diperlihatkan kapan saja kepada masyarakat supaya: 1.

Menumbuhkan keyakinan pada masyarakat bahwa dana yang ada telah disalurkan secara tepat dan adil

2.

Memiliki catatan penerimaan dan pengeluaran yang jelas untuk bisa dipertanggung-jawabkan kepada pihak pemberi bantuan dan masyarakat

3.

Ada catatan yang jelas tentang bantuan yang telah disalurkan; kepada siapa disalurkan dan berapa jumlahnya

4.

Pengetahuan ini akan membantu KMPB untuk menentukan bantuan yang masih diperlukan

Pilihlah satu atau dua orang dari Regu Administrasi dan Dokumentasi yang bertanggungjawab atas pembukuan ini. Sebaiknya orang ini sudah berpengalaman dalam melakukan pembukuan/akuntansi. Untuk menjaga keterbukaan, setiap salinan laporan kegiatan bisa ditempel di papan pengumuman supaya bisa dilihat dan dinilai oleh warga.

Mendata bantuan yang diterima Seluruh bantuan yang diterima sebaiknya diproses melalui Regu Administrasi dan Dokumentasi yang kemudian mencatat transaksi penerimaannya. Untuk itu, Regu Administrasi dan Dokumentasi bisa menggunakan formulir-formulir berikut ini: Formulir Penanganan & Pemulihan Bencana No C-13

Catatan : Anda bisa memperbanyak atau menyalin contoh kwitansi ini, atau anda bisa menggunakan buku kwitansi biasa yang ada di tempat anda

Kwitansi penerimaan Penerimaan Uang uang Untuk

Kwitansi Penerimaan Uang Tanggal diterima : Diterima dari : Untuk pembayaran : Terbilang :

Lokasi :

102 Desa Muncul

Jumlah :

Rp. 1.000.000,-

No Kwitansi :

01-Jun-04

KTU -

Yayasan Wiguna Bantuan uang sekolah Satu juta rupiah

Nama / Tanda Tangan Pemberi :

Lestari Suriyani

Tanda Tangan Penerima :

Ratna Effendi No Kwitansi :

KTU -

Kwitansi Penerimaan Cara mengisi Formulir Uang C-13 - Kwitansi Penerimaan Uang. Pengisian formulir ini sama dengan Lokasi : pengisian kwitansi penerimaan biasa. Bila sudah tersedia, kwitansi biasa bisa digunakan. Tanggal diterima : Jumlah : Formulir Penanganan & Pemulihan Bencana No C-14 Diterima dari :

Catatan : anda bisa memperbanyak atau menyalin contoh ini, jika memungkinkan anda juga bisa memakai buku nota yang tersedia di tempat anda.

Bukti Penerimaan Barang Untuk penerimaan barang Untuk pembayaran :

No Bukti : Terbilang :

Bukti Penerimaan Barang Nama / Tanda Tangan Pemberi :

Diterima dari : Barang yg diterima:

Lokasi :

BTB - 132

Desa Muncul

TglTangan diterimaPenerima : 03-Jun-04 Tanda :

PEMDA, Bpk S Sutrisno, Departemen Sosial Beras: 500 Kg, mie: 200 dus, minyak goreng: 50 lt

Kwitansi Penerimaan Uang Tanggal diterima :

Nama / Tanda Tangan Pemberi : Diterima dari :

S Sutrisno

No Kwitansi :

KTU -

Lokasi : Jumlah :

Tanda Tangan Penerima :

Ni Putu Ariati

Untuk pembayaran :

Bukti : BTB - Barang. Isi formulir ini dengan cara yang sama Cara mengisi Formulir C-14 - KwitansiNo Penerimaan Terbilang : Lokasi : Bukti pengisian Penerimaan Barang seperti faktur penerimaan biasa. Bila sudah tersedia, faktur biasa bisa digunakan. Nama / Tanda Tangan Pemberi :

Diterima dari : Barang yg diterima:

TglTangan diterimaPenerima : Tanda :

189


sesudah bencana

Mendata bantuan yang disalurkan Penyaluran uang sebaiknya dilakukan oleh Regu Administrasi dan Dokumentasi. Sedangkan penyaluran barang bisa dilakukan oleh Regu Logistik. Seluruh hasil transaksi penyaluran ini kemudian diserahkan kepada Regu Administrasi dan Dokumentasi untuk pembukuannya. Untuk mencatat transaksi pengeluaran dan penyaluran, Regu Administrasi dan Dokumentasi bisa menggunakan formulir-formulir berikut ini: Formulir Penanganan & Pemulihan Bencana No C-15 Untuk pengeluaran uang Kwitansi Pengeluaran Uang No Kwitansi :

Kwitansi Pengeluaran Uang Tgl diberikan : Diberikan kepada : Untuk pembayaran : Terbilang :

Catatan : Anda bisa memperbanyak atau menyalin contoh kwitansi ini, atau anda bisa menggunakan buku nota biasa

Lokasi :

03-Jun-04

Jumlah :

KKU - 132 Desa Muncul

Rp. 45.000,-

Aminah Tarmiji / No. 44 Uang sekolah dua anak Empat puluh lima ribu rupiah

Nama Pemberi Uang :

Tanda Tangan Penerima :

Aminah Tarmiji

Lestari Suriyani

No Kwitansi :

Kwitansi Pengeluaran Uang

KKU -

Cara mengisi Formulir C-15 - Kwitansi Lokasi Pengeluaran Uang. Pengisian formulir ini sama seperti : pengisian kwitansi Tgl diberikan : pengeluaran uang biasa. Jumlah :Bila sudah tersedia, kwitansi biasa bisa digunakan. Untuk uang yang diberikan kepada keluarga/perorangan, cantumkan nomor keluarga/orang yang Diberikan kepada : menerima uang tersebut. Untuk pembayaran :

Catatan : Anda bisa memperbanyak buku ini atau menyalinnya, atau bisa juga menggunakan nota yang tersedia di tempat anda.

Terbilang Formulir Penanganan & :Pemulihan Bencana No C-16 Untuk penyaluran barang

Bukti Penyaluran Barang Nama Pemberi Uang :

Tanda Tangan Penerima :

Bukti No :

Bukti Penyaluran Barang Diberikan kepada: Hasan Sadili / No. 23 Kwitansi Pengeluaran Uang Barang yang diberikan: Tgl diberikan :

Lokasi :

BKB - 023

Desa Muncul

KKU - 29-Nov Tgl diberikan :

No Kwitansi : Lokasi :

Beras 5 kg, Mie 20 bungkus

Jumlah :

Diberikan kepada : Untuk pembayaran :

Tanda Tangan Pemberi : Terbilang :

Aminah Tarmiji

Nama Pemberi Uang :

Tanda Tangan Penerima :

Hasan Sadili

Tanda Tangan Penerima :

Bukti No :

BKB -

Bukti Penyaluran Barang Lokasi : Barang. Pengisian formulir ini sama seperti Cara mengisi Formulir C-16 - Bukti Penyaluran pengisian faktur pengeluaran biasa. Bila sudah tersedia, faktur biasa bisa digunakan. Untuk barang Diberikan kepada: Tgl diberikan : yangBarang diberikan kepada keluarga/perorangan, cantumkan nomor keluarga/orang yang menerima yang diberikan: barang tersebut.

Tanda Tangan Pemberi :

Bukti Penyaluran Barang 190

Diberikan kepada: Barang yang diberikan:

Tanda Tangan Penerima :

Bukti No : Lokasi :

Tgl diberikan :

BKB -


sesudah bencana

Penyaluran bantuan kepada keluarga atau orang Setiap kali ada penyaluran bantuan kepada keluarga/perorangan, Regu Administrasi dan Dokumentasi perlu menyimpan catatan bantuan tersebut sebagai bukti apabila diperlukan nanti. Gunakan formulir berikut untuk setiap keluarga. Formulir ini berdasarkan data Formulir C-09 Data Keluarga yang Perlu Bantuan.

Formulir Penanganan & Pemulihan Bencana No C-17

Penyaluran Bantuan Kepada Keluarga / Orang

Ipung Margono Jumlah Anggota: 5 orang Anak Bersekolah: 2 anak - tingkat SD Wakil Keluarga:

Tanggal

No KKU/BKB

Jenis bantuan yang diterima

Yeh Mampeh Tgl laporan : 31-Oct-03 Pengisi : A.Maulana Lokasi :

No Keluarga:

12

Jumlah yang diterima Uang Barang

2 Juni 2003 BKB-006 Beras 20 kg 2 Juni 2003 BKB-007 Gula pasir 5 kg 2 Juni 2003 BKB-008 Minyak goreng 1 Lt 2 Juni 2003 BKB-009 Daging ayam 1 kg 18 Juni 2003 KKU-102 Biaya RSU untuk perawatan Ibu Rp 234,000 18 Juni 2003 KKU-103 Uang biaya sekolah 2 anak Rp 45,000 13 Juni 2003 BKB-102 Pakaian - jaket hangat & kaos kaki 5 set 13 Juni 2003 BKB-103 Selimut 5 buat 13 Juni 2003 BKB-104 Tikar 4 buah 13 Juni 2003 BKB-105 Minyak tanah 3 lt 13 Juni 2003 BKB-106 Kompor 1 buah 13 Juni 2003 BKB-107 Alat alat untuk memasak 1 set 13 Juni 2003 BKB-108 Alat alat untuk makan 5 set 18 Juni 2003 BKB-210 Alat perbaiki rumah (palu, gergaji) 1 set 18 Juni 2003 BKB-211 Batako 250 buah 18 Juni 2003 BKB-212 Pasir 3 sak 18 Juni 2003 BKB-213 Perlatan MCK 1 set 18 Juni 2003 KKU-122 Uang biaya sekolah 2 anak Rp 45,000 22 Juni 2003 BKB-411 Beras 20 kg 22 Juni 2003 BKB-412 Telur ayam 10 buah 22 Juni 2003 BKB-413 Susu 1 kg 22 Juni 2003 BKB-414 Garam 3 kg 28 Juni 2003 BKB-433 Beras 20 kg Juni 2003 BKB-434 pasir Bantuan Kepada Keluarga/Orang. Formulir 2 kgini adalah Cara28 mengisi Formulir C-17 â&#x20AC;&#x201C;Gula Penyaluran rangkuman segalaBKB-435 jenis bantuan yang telah diterima oleh setiap keluarga/perorangan. 28 Juni 2003 Minyak goreng 2 lt Kolom bantuan yang diterima dibagi menjadi dua bagian: pada kolom uang, isi jumlah uang10 yang diterima, 28 Juni 2003 BKB-436 Telur ayam buah dan pada kolom barang, isi jenis dan jumlah barang sesuai dengan C-15 Kwitansi Pengeluaran Uang 28 Juni 2003 BKB-437 Susu 1 kg dan C-16 Bukti Penyaluran Barang.

191


sesudah bencana

Penggunaan jurnal rangkuman transaksi keuangan Setiap kwitansi penerimaan dan pengeluaran uang harus dimasukkan kedalam Jurnal Rangkuman Transaksi Keuangan. Jurnal keuangan ini berfungsi untuk mengetahui berapa besar uang yang telah diterima dan dikeluarkan; keterangan penggunaan pengeluaran uang itu; dan untuk mengetahui saldo uang yang masih tersedia. Jika KMPB membutuhkan, jumlahkan kolom pemasukan dan pengeluaran untuk mendapatkan laporan keuangan. Formulir ini bisa difotokopi atau disalin kedalam buku oleh Regu Administrasi dan Dokumentasi.

Formulir Penanganan & Pemulihan Bencana No C-18

Lokasi :

Jurnal Rangkuman Transaksi Keuangan

Tgl Dilapor :

Pengisi : Ratna Effendi Tanggal

No KKU / KTU

Desa Muncul 30 Juni 2003 11

Nomor Halaman : Pemasukan (kredit)

Keterangan

Pengeluaran (debit)

Saldo awal (diambil dari halaman sebelumnya) :

12-Nov-03

KTU-006

Bantuan uang sekolah dari Yayasan Wiguna

Rp 1.000.000

12-Nov-03

KKU-007

Pembagian uang saku, keluarga 1-20 sebesar Rp 45.000/ keluarga

13-Nov-03

KTU-007

Bantuan uang dari PT. Laris Manis

14-Nov-03

KKU-008

Beli beras 300 kg untuk persediaan

15-Nov-03

KKU-009

Fotokopi formulir x 100

16-Nov-03

KTU-008

Bantuan uang dari PEMDA

17-Nov-03

KKU-010

Pembagian uang saku, keluarga 21-50 sebesar Rp 45.000/ keluarga

18-Nov-03

KKU-011

Beli gula 50 kg untuk persediaan

19-Nov-03

KKU-012

20-Nov-03

KKU-013

12-Nov-03

KTU-009

Bantuan uang sekolah dari Yayasan Lestari Alam

22-Nov-03

KKU-014

Pembagian uang saku, keluarga 51-61. sebesar Rp 45.000,-/keluarga

23-Nov-03

KKU-015

Beli beras 400 kg untuk persediaan

12-Nov-03

KTU-010

Bantuan uang dari Inu Susani & teman-temannya

25-Nov-03

KKU-016

Fotokopi formulir x 100

Rp

26-Nov-03

KKU-017

Beli gula 50 kg untuk persediaan

Rp 900.000 Rp

300.000 Rp 900.000 Rp

5.000

Saldo

Rp 1.200.000 Rp

2.200.000

Rp

1.300.000

Rp

1.600.000

Rp

700.000

Rp

695.000

Rp

4.195.000

Rp 1.305.000

Rp

2.890.000

Rp 300.000

Rp

2.590.000

Beli mie 1000 bungkus untuk persediaan

Rp 500.000

Rp

2.090.000

Beli terpal untuk buat tenda

Rp 1.204.500

Rp

885.500

Rp

1.885.500

Rp

1.453.500

Rp 3.500.000

Rp 1.000.000 Rp

450.00

Rp 1.200.000

Rp

235.500

Rp

1.235.500

5.000

Rp

1.230.000

Rp 300.000

Rp

930.500

Rp 1.000.000

Neraca (sisa uang) pada halaman ini :

Rp 930.500

Cara mengisi Formulir C-18 - Jurnal Rangkuman Transaksi Keuangan. Setiap halaman dibagi menjadi beberapa kolom yang berisi: •

Tanggal - saat transaksi dilakukan

Keterangan - nama pemberi dan penerima uang serta tujuan penggunaannya

Pemasukan - jumlah uang yang diterima

Pengeluaran - jumlah uang yang dikeluarkan

Saldo - pemasukan dikurangi pengeluaran

Pada baris terakhir setiap halaman diisi neraca yang kemudian bisa ditulis pada baris pertama halaman berikutnya

192


sesudah bencana

Penggunaan jurnal rangkuman transaksi barang Setiap bukti penerimaan dan pengeluaran barang harus dimasukkan kedalam Jurnal Rangkuman Transaksi Barang. Jurnal Barang ini berfungsi untuk mengetahui jumlah setiap jenis barang yang telah diterima dan dikeluarkan; penggunaan barang itu; serta saldo barang yang masih tersedia. Jika KMPB membutuhkan, jumlahkan kolom pemasukan dan pengeluaran untuk mendapatkan laporan inventaris. Formulir C-19 Jurnal Rangkuman Transaksi Barang ini bisa difotokopi atau disalin kedalam buku oleh Regu Administrasi dan Dokumentasi. Formulir Penanganan & Pemulihan Bencana No C-19

Jurnal Rangkuman Transaksi Barang

Lokasi :

Jenis Barang : Beras Pengisi : Tanggal

19-Jan-04

Tgl Laporan :

Ni Putu Ariati No KKU/BKB

Tanah Longsor Yeh Mampeh

Jenis Bencana :

13

No Halaman : Barang Masuk

Keterangan (tunjukkan Nomor Keluarga yang menerima)

Barang Keluar

Saldo Barang

50 kg

Saldo awal barang ini (bila ada, diambil dari formulir C-19 sebelumnya) :

15-Jan-04

BKB-006

Beras untuk keluarga No. 01, diwakili oleh Wahyu Dinata

10

40 kg

16-Jan-04

BKB-007

Beras untuk keluarga No. 02, diwakili oleh Kelik Rahayu

20

20 kg

17-Jan-04

BKB-008

Beras untuk keluarga No. 03, diwakili oleh Hasan Sadili

10

10 kg

17-Jan-04

BKB-009

Beras diterima dari Yayasan Wiguna

17-Jan-04

KKU-102

100

110 kg enyalin atau m anyak a bisa emperb bisa m inkan anda jug pat anda. gk n : anda di tem Catata , jika memun rsedia te ng ini contoh buku nota ya ai memak

20

Beras untuk keluarga No. 04, diwakili oleh R Lukman

90 kg

o C-14

cana N

en han B Pemuli

132

TB kti : B cul No Bu esa Mun D i: Lokas 4 -0 n u : 03-J erima Tgl dit

17-Jan-04

KKU-103

Beras untuk keluarga No. 05, diwakili oleh Budi Prahara anan & enang

17-Jan-04

BKB-102

18-Jan-04

BKB-103

u Beras untuk keluarga No. 06, diwakiliBoleh Mansur Kobar 20 60 kg rang aan Ba im r sial e n Pe emen So Bukti Beras diterima dari PEMDA 500pk S Sutrisno, Depart 560 kg 0 lt B oreng: 5

li Formu

ra aan Ba enerim

18-Jan-04

BKB-104

18-Jan-04

BKB-105

Beras untuk keluarga No. 25, diwakili oleh Dewi Suroso

BKB-106

18-Jan-04

BKB-107

80 kg

kti P

dari : erima Beras untuk keluarga No. 08, diwakili oleh AgusDitTiono : iterima g yg d Baran

18-Jan-04

10

ng

rP

, yak g PEMDA dus, min mie: 200 , g K 0 0 10 550 Beras: 5

20 emberi

nP Beras untuk keluarga No. 07, diwakili oleh Aminah/ Tarmiji Tanga Tanda

kg

530 kg

n Tanga Tanda

riati

A Ni Putu

:

10 o C-16520 kg cana N

Nama

ma : Peneri

bisa ini atau n : Anda Catata anyak buku juga rb a edia mempe nya, atau bis ng ters lin menya akan nota ya un mengg t anda. pa di tem

TB -

kti : B 023 No Bu BKB i : No : cul LokaBsukti M esa un si : D rimaL:oka gl dite

n

e han B tngrainsann&oPemuli u S S a n lir Pe rang Beras untuk keluarga No. 15, diwakili oleh Ketut Wulandari 10 Formu ran Ba

510 kg

lu

Penya

18-Jan-04

BKB-108

18-Jan-04

BKB-210

g T Baran : rimaaannBarang e erikan n e P Beras untuk keluarga No. 14, diwakili oleh RatnaBEffendi 20 490 Tgl dib ukti Penyalur 3 2 kg . o N / i i il Bukt asan Sad us a: H arik:epad 0 bungk eriakdan rim , Mie 2470 Beras untuk keluarga No. 13, diwakili oleh Nita TobingDitDeib g 20 kg k eras 5

19-Jan-04

BKB-211

Beras untuk keluarga No. 12, diwakili oleh Yani Hartati

10

460 kg

19-Jan-04

BKB-212

Beras untuk keluarga No. 11, diwakili oleh Maria Dolores

5ri :

455 kg

19-Jan-04

BKB-213

19-Jan-04

KKU-122

Beras untuk keluarga No. 10, diwakili oleh Jasamin Harahap inah Tarm 10 445 kg Am g n a r g a anBBaran 425 kg Beras untuk keluarga No. 17 , diwakili oleh Tony Suriajaya erim luraan20 kttii PPeennya u B k u B

19-Jan-04

BKB-411

Bukti

a:erikan: dib itegrim g nygg ydan Banra Bara

B

: rima : n PennePenerima a Tanga TandaTanda Tang

be an P:em a Tang / Tand emberi Namaa Tangan P Tand iji

Beras untuk keluarga No. 19, diwakili oleh Nancy Latu

pada: kan ke Diberia dari : Diterim kan: diberi g yang a: Baragnyg diterim aran

5

420 kg

ri :embe mgbaenriP Taen nadna P nag a T T / a a d m TNaan

kan ke

ng yan

-

TB kti : B BKB No Bu No : Bui k: ti s a Lok i: Lokas : erima : Tgl dit erikan

Tgl dib

pada: rikan:

g dibe

a: neari:m enePriem ga nP nadnagTaan aT TandTa

No : Bukti i: Lokas

rang

Diberi

Sadili

:

n Ba yalura

Pen Bukti

Hasan

420 kg

Saldo akhir barang ini, padaB halaman ini :

Lihat keterangan cara pengisian formulir ini di halaman berikut.

29-Nov

Tgl dib

BKB -

: 193

erikan


sesudah bencana

Cara mengisi Formulir C-19 Jurnal Rangkuman Transaksi Barang. Isi kolom sesuai dengan judul di atasnya. Gunakan jurnal yang terpisah untuk setiap jenis barang seperti beras, terpal, obat-obatan dll. Setiap jenis barang mempunyai satuan unit yang berbeda misalnya kilogram untuk beras, atau lembar untuk selimut. Setiap halaman dibagi menjadi beberapa kolom yang berisi:

194

Tanggal - saat transaksi dilakukan

Keterangan - yang memberi atau menerima barang. Kalau barang diberikan kepada satu keluarga, tulis nomor keluarga yang menerima barang tersebut

Barang masuk - pada kolom barang, jumlah barang yang diterima dicatat jumlahnya dengan angka (1,...,10, 20, dst.) dan juga unitnya (seperti kg, liter, buah, dll.).

Barang keluar - jumlah pengeluaran barang ditulis di kolom barang keluar

Saldo Barang – jumlah barang masuk dikurangi jumlah barang keluar

Pada baris terakhir setiap halaman diisi neraca yang kemudian bisa ditulis pada baris pertama halaman berikutnya


Sesudah Bencana

Proses Pencarian Bantuan

Panduan Umum Penanggulangan Bencana Berbasis Masyarakat (PBBM) O l e h Ya y a s a n I D E P - w w w. i d e p f o u n d a t i o n . o r g / p b b m


sesudah bencana

Catatan

196


sesudah bencana

C.7 Proses pencarian bantuan Apabila tidak bisa mencukupi kebutuhannya sendiri, maka masyarakat perlu mencari bantuan dari sumber lain. Peran KMPB dibutuhkan untuk mengajukan permohonan kepada organisasi-organisasi bantuan kemanusiaan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat, terutama kebutuhan dasar yang mendesak. Pada saat mencari bantuan, masyarakat dan KMPB sebaiknya menggunakan kesempatan ini untuk memikirkan kebutuhan jangka panjang yang bisa meningkatkan pengembangan wilayahnya. Untuk keterangan lebih lanjut mengenai Pemulihan Jangka Panjang, lihat bagian C.9 ‘Pemulihan Jangka Panjang’.

Peran KMPB dalam permohonan bantuan Regu Informasi dan Hubungan Luar adalah wakil masyarakat dalam memohon bantuan dan menjelaskan kepada pihak pemberi bantuan untuk menggunakan pendekatan yang sesuai dengan budaya masyarakat. Tugas-tugas regu ini dalam pencarian bantuan juga meliputi: 1.

Pencarian dan pengenalan sumber bantuan

2.

Bekerjasama dengan sumber bantuan dengan

3.

Menjelaskan keadaan masyarakat

Menindaklanjuti sesuai dengan persyaratan yang diminta

Melaporkan perkembangan keadaan masyarakat

Melaporkan hasilnya kepada masyarakat dan lembaga bantuan

Mengenal sumber bantuan Ada tiga sumber bantuan yang bisa membantu dalam tahap pemulihan ini, yaitu: 1.

Pemerintah

2.

Sumber perseorangan (swasta)

3.

Organisasi-organisasi pemberi bantuan resmi

Bantuan dari Pemerintah Dalam hal pemulihan, pemerintah adalah pihak yang bertanggungjawab atas terpenuhinya bantuan bagi masyarakat yang mengalami bencana. Beberapa instansi pemerintah dapat membantu masyarakat memulihkan keadaan setelah bencana. Instansi tersebut adalah SATGAS PB, SATLAK PB, SATKORLAK PB, Dinas Sosial, Dinas Kesehatan, Dinas Pekerjaan Umum/Permukiman, Dinas Pertanian, Dinas Kelautan dan Perikanan. Silakan hubungi instansi-instansi tersebut di tempat, dan tanyakan tentang jenis bantuan yang mereka sediakan serta syarat-syarat untuk mendapatkan bantuan tersebut. Apabila pemerintah tidak bisa mengatasi semua kebutuhan masyarakat dalam proses pemulihan ini, maka masyarakat dapat meminta bantuan ke lembaga-lembaga atau perseorangan di bawah ini. 197


sesudah bencana

Bantuan Perseorangan (Swasta) Bantuan swasta bisa datang dari: •

Anggota masyarakat sendiri

Masyarakat tetangga sekitar

Kelompok keagamaan

Kelompok profesi (insinyur, artis, pedagang, pengacara, dokter)

Media (radio, televisi, surat kabar)

Perusahaan yang mempunyai kebijakan dan menjalankan tanggungjawab sosial perusahaan

Masyarakat umum

Meminta bantuan kepada pihak swasta biasanya membutuhkan proses yang lebih mudah daripada mencari bantuan ke lembaga lainnya. Dalam meminta bantuan perseorangan, keadaan riil sebaiknya dijelaskan secara sederhana dan kekeluargaan. Media massa, baik cetak maupun elektronik, bisa sangat membantu untuk memberitakan keluar tentang apa yang dialami masyarakat. Penyiaran ini akan sangat membantu masyarakat dalam memperoleh bantuan yang diperlukan. Untuk keterangan lebih lanjut tentang cara menyampaikan keterangan yang cocok untuk disiarkan melalui media massa, lihat bagian C.8 ‘Bekerjasama dengan media massa’.

Bantuan dari Lembaga Bantuan Ada beberapa lembaga bantuan kemanusiaan yang dapat memberi bantuan kepada masyarakat untuk pemulihan bencana jangka pendek dan jangka panjang. Setiap lembaga bantuan memiliki persyaratan khusus seperti: •

Jenis-jenis bantuan yang mereka bisa berikan

Bantuan yang tersedia untuk keadaan tertentu

Proses pemberian atau penyaluran bantuan

Terkadang bantuan dari lembaga bantuan tidak langsung disalurkan kepada masyarakat, melainkan harus melalui instansi terkait, baik pemerintah maupun LSM resmi. Dalam keadaan ini, KMPB dapat menyampaikan kebutuhan masyarakat kepada lembaga donor melalui instansi terkait, pemerintah atau LSM resmi. Sebaiknya KMPB menghubungi lembaga bantuan terlebih dahulu untuk meminta keterangan mengenai lembaga yang akan ditunjuk untuk menyalurkan bantuan. Kemudian KMPB bisa mengajukan permohonan bantuan atas nama lembaga yang akan ditunjuk untuk menyalurkan bantuan. Pastikan bahwa lembaga yang akan mewakili masyarakat di hadapan lembaga bantuan benar-benar mempunyai keinginan untuk membantu masyarakat. Beberapa lembaga bantuan tidak bisa membantu tanpa adanya permohonan bantuan khusus dari pemerintah. Pada kasus seperti ini, KMPB bisa meminta instansi pemerintah yang terkait untuk membuat surat rekomendasi. Dalam surat ini dilampirkan semua formulir yang menjelaskan perkiraan kebutuhan masyarakat, baik perorangan maupun secara umum. Apabila sudah mengetahui lembaga bantuan yang bisa membantu, KMPB sebaiknya memberikan juga nama dan telepon lembaga bantuan tersebut kepada pemerintah untuk mempercepat proses permohonan bantuan. 198


sesudah bencana

Sehabis menghubungi setiap lembaga bantuan, perlu dicatat semua keterangan penting tentang sumber bantuan tersebut, termasuk saran-saran mereka tentang tindak lanjut yang perlu dilakukan untuk bisa mendapatkan bantuan dari mereka. Untuk ini bisa digunakan Formulir B-01 Daftar Komunikasi Harian dan keterangan tentang tindak lanjut dimasukkan pada kolom “Hasil dari komunikasi”. Pada lampiran tambahan terdapat daftar organisasi pemberi bantuan yang bisa dihubungi bila memerlukan bantuan dari luar.

Tentang pengajuan permohonan bantuan Permohonan bantuan kepada lembaga bantuan kemanusiaan cukup diawali dengan disampaikan gambaran keadaan secara garis besar untuk menentukan apakah sumber bantuan tersebut bisa memberi bantuan yang sesuai dengan kebutuhan. Untuk itu Regu Informasi dan Hubungan Luar bisa mengirimkan hasil pengisian formulir-formulir berikut ini sebagai penjelasan kebutuhan kepada sumber bantuan. •

C-01 Data Keadaan Umum Masyarakat

C-02 Data Perkiraan Keadaan Pengungsian

C-03 Data Perkiraan Kondisi dan Kebutuhan Sanitasi

C-04 Kebutuhan Dasar Perorangan Atau Keluarga

C-05 Data Perkiraan Kebutuhan Rumah Tangga

C-06 Data Perkiraan Kebutuhan Permukiman

C-07 Data Perkiraan Kebutuhan Kesehatan Umum

C-08 Data Perkiraan Kebutuhan Sarana dan Prasarana

C-09 Data Keluarga yang Perlu Bantuan

C-10 Rangkuman Kebutuhan Perorangan / Keluarga

C-11 Rangkuman Kebutuhan Masyarakat Secara Umum

C-12 Data Perkiraan Sumber Daya Yang Dimiliki Masyarakat

Hal-hal penting untuk ditanyakan saat menghubungi sumber bantuan mencakup: 1.

Apakah lembaga bantuan tersebut bersedia untuk membantu masyarakat yang dilanda bencana?

2.

Jika bersedia membantu, persyaratan apa saja yang diminta?

3.

Jika bantuan tersedia, kapan bisa diterima?

Lembaga yang akan memberi bantuan akan menjelaskan apa saja yang dibutuhkan dalam proses permohonan bantuan selanjutnya. Apabila kebutuhan utama sudah terpenuhi, masyarakat bisa mulai membuat perkiraan kebutuhan pemulihan jangka panjang. Untuk keterangan lebih lanjut, lihat bagian C.9 ‘Pemulihan Jangka Panjang’.

199


sesudah bencana

Catatan

200


Sesudah Bencana

Bekerjasama dengan Media Massa

Panduan Umum Penanggulangan Bencana Berbasis Masyarakat (PBBM) O l e h Ya y a s a n I D E P - w w w. i d e p f o u n d a t i o n . o r g / p b b m


sesudah bencana

Catatan

202


sesudah bencana

C.8 Bekerjasama dengan media massa Melalui media massa, berita tentang bencana yang terjadi bisa disebar-luaskan ke seluruh pelosok tanah air. Karena pada bencana cakupan besar akan ada banyak pertanyaan dari khalayak umum dan media massa maka KMPB dan masyarakat perlu menyiapkan diri untuk itu. Di sinilah diperlukan peran Regu Informasi dan Hubungan Luar untuk mewakili masyarakat dalam menyampaikan berita yang tepat. Regu Informasi dan Hubungan Luar bekerjasama dengan Regu Administrasi dan Dokumentasi membentuk pusat informasi bencana yang mudah dijangkau oleh masyarakat, pemerintah dan lembaga-lembaga lainnya. Hal ini sangat penting untuk mempermudah penyebaran informasi kebutuhan dan kondisi terakhir yang terjadi di daerah bencana. Saat ini adalah kesempatan terbaik untuk menjelaskan kebutuhan masyarakat yang tertimpa bencana melalui media massa untuk meminta bantuan dari orang-orang yang terketuk hatinya. Media massa juga bisa menjadi perantara bagi masyarakat dan khalayak umum untuk melaporkan masalah yang terjadi agar proses pemulihan berjalan lancar, terbuka dan bertanggungjawab.

Cara menghubungi media Setiap saat, Regu Informasi dan Hubungan Luar perlu menghubungi organisasi media massa untuk memberi berita terbaru dan perkembangan situasi di lapangan agar kebutuhan-kebutuhan masyarakat bisa disampaikan kepada umum secepat mungkin dengan alat komunikasi yang tersedia di masyarakat. Regu Informasi dan Hubungan Luar perlu mencatat semua pihak media yang menghubungi atau dihubungi di dalam Formulir C-20 Daftar Kontak Media agar mudah berhubungan sewaktu ada perkembangan.

Formulir Penanganan & Pemulihan Bencana No C-20

Daftar Kontak Media No

Jenis Media

Lokasi : Pengisi :

Nama Organisasi

Orang yg Dihubungi

Jabatan / Posisi

Desa Muncul Ni Ketut Samirati Handphone

Lembar No: Tgl Mengisi : Telpon Kantor

26 11-Jan-04 No fax.

1

Media massa

AJI

I Made Santika

Wartawan

081 138 4xxx

0361 974 xxx

362 974 xxx

2

Media cetak

Aliansi Pemuda

Sulastri Andini

Wartawan

081 128 1xxx

0361 988 xxx

362 988 xxx

3

Media cetak

Gatra

Hendro Endiarto

Wartawan

081 133 3xxx

0361 821 xxx

362 821 xxx

4

Televisi

Indosiar

Ida Ayu Wulandari

Wartawan

081 120 0xxx

0361 589 xxx

361 589 xxx

5

Media cetak

Internews Indonesia

Herman Purnomo

Resepsi

081 128 1xxx

362 589 xxx

362 589 xxx

6

Media cetak

Jawa Post

Yuyun Raharja

Wartawan

081 133 3xxx

363 589 xxx

363 589 xxx

7

Media cetak

Kompas

Pieter Tambunan

Wartawan

081 128 1xxx

364 589 xxx

364 589 xxx

8

Media cetak

Media Indonesia

Yani Hartati

Wartawan

081 133 3xxx

365 589 xxx

365 589 xxx

9

Televisi

Metro TV

Nita Tobing

Wartawan

081 128 1xxx

366 589 xxx

366 589 xxx

10

Media cetak

Pikiran Rakyat

Ratna Effendi

Wartawan

081 133 3xxx

367 589 xxx

367 589 xxx

11

Radio

Radio 68H

Ni Ketut Wulani

Wartawan

081 128 1xxx

368 589 xxx

368 589 xxx

12

Radio

Radio Elshinta

Ni Putu Ariati

Wartawan

081 133 3xxx

369 589 xxx

369 589 xxx

13

Radio

Radio SCFM

Tony Suriajaya

Wartawan

081 128 1xxx

370 589 xxx

370 589 xxx

14

Televisi

RCTI

Trisna Purwati

Wartawan

081 133 3xxx

371 589 xxx

371 589 xxx

17

Televisi

SCTV

Agus Samijaya

Wartawan

081 128 1xxx

374 589 xxx

374 589 xxx

18

Media cetak

Suara Merdeka

Dewanda G

Wartawan

081 133 3xxx

375 589 xxx

375 589 xxx

19

Media cetak

Tempo

Suharto B

Wartawan

081 128 1xxx

376 589 xxx

376 589 xxx