Page 1

Bidang Industri Kimia, Agro dan Hasil Hutan. Dipimpin   oleh   seorang   Kepala   Bidang   yang   berada   di   bawah   dan  bertanggung   jawab   kepada   Kepala   Dinas   melalui   sekretaris   (Pasal   17   Peraturan  Gubernur Kalimantan Barat nomor 49 tahun 2008). Memiliki   tugas   menyiapkan   bahan   dan   merumuskan   kebijakan   teknis   di  bidang   pengembangan   produksi,   industri   kimia,   agro   dan   hasil   hutan,  pengembangan   usaha   industri   kimia,   agro   dan   hasil   hutan   serta   sarana   industri  kimia, agro dan hasil hutan (Pasal 18 Peraturan Gubernur Kalimantan Barat nomor  49 tahun 2008). Sedangkan   fungsi   Sub   Bagian   ini   adalah   penyusunan   program   kerja,  penyiapan   bahan   dan   perumusan   kebijakan   teknis   di   bidang   pengembangan  produksi beserta sarananya, pengkoordinasian dan fasilitasi, pemberian saran dan  pertimbangan kepada Kepala Dinas, pelaksanaan monitoring evaluasi dan pelaporan  terhadap   pelaksanaan,   pengawasan   terhadap   pelaksanaan   tugas   dan   fungsi   di  bidang industri kimia, agro dan hasil hutan, pembinaan dan pengawasan di bidang  industri kimia, agro dan hasil hutan pada Kabupaten/Kota, penyelenggaraan urusan  pemerintahan dan pelayanan umum di bidang industri kimia, agro dan hasil hutan  sesuai   dengan   perundang­undangan   yang   berlaku   serta   pelaksanaan   tugas   lain  yang diserahkan oleh Kepala Dinas (Pasal 19 huruf “a” s/d  “k” Peraturan Gubernur  Kalimantan Barat nomor 49 tahun 2008).

Bidang Industri Kimia, Agro dan Hasil Hutan juga membawahi : a. Seksi Pengembangan Produksi Industri Kimia, Agro dan Hasil Hutan. Mempunyai   tugas   mengumpul,   mengolah   dan   merumuskan   bahan   kebijakan  teknis   di   bidang   industri   kimia,   agro   dan   hasil   hutan   (Pasal   21   Peraturan  Gubernur Kalimantan Barat nomor 49 tahun 2008). Sedangkan   fungsi   Sub   Bagian   ini   adalah   penyusunan   program   kerja,  pengumpulan, pengolahan dan perumusan bahan kebijakan teknis, pengawasan  terhadap pelaksanaan tugas dan fungsi staf di seksi, pelaksanaan koordinasi dan  fasilitasi, penyusunan konsep saran dan pertimbangan kepada Kepala Bidang,  pelaksanaan monitoring, evaluasi dan pelaporan terhadap program kerja dinas 


sesuai dengan tugas pokok dan fungsi di bidang pengembangan industri kimia,  agro dan hasil hutan,  pelaksanaan urusan pemerintahan dan pelayanan umum  di bidang  pengembangan  industri kimia, agro dan hasil hutan   sesuai dengan  perundang­undangan   yang   berlaku   (Pasal   22   huruf   “a”   s/d     “i”   Peraturan  Gubernur Kalimantan Barat nomor 49 tahun 2008). b. Seksi Pengembangan Usaha Industri Kimia, Agro dan Hasil Hutan. Mempunyai   tugas   mengumpul,   mengolah   dan   merumuskan   bahan   kebijakan  teknis   di   bidang   industri   kimia,   agro   dan   hasil   hutan   (Pasal   23   Peraturan  Gubernur Kalimantan Barat nomor 49 tahun 2008). Sedangkan   fungsi   Sub   Bagian   ini   adalah   penyusunan   program   kerja,  pengumpulan, pengolahan dan perumusan bahan kebijakan teknis, pengawasan  terhadap pelaksanaan tugas dan fungsi staf di seksi, pelaksanaan koordinasi dan  fasilitasi, penyusunan konsep saran dan pertimbangan kepada Kepala Bidang,  pelaksanaan monitoring, evaluasi dan pelaporan terhadap program kerja dinas  sesuai dengan tugas pokok dan fungsi di bidang pengembangan usaha industri  kimia, agro dan hasil hutan,   pelaksanaan urusan pemerintahan dan pelayanan  umum   di   bidang   pengembangan   usaha   industri   kimia,   agro   dan   hasil   hutan  sesuai  dengan  perundang­undangan  yang  berlaku  (Pasal  24 huruf  “a”   s/d   “i”  Peraturan Gubernur Kalimantan Barat nomor 49 tahun 2008). c. Seksi Sarana Industri Kimia, Agro dan Hasil Hutan. Mempunyai   tugas   mengumpul,   mengolah   dan   merumuskan   bahan   kebijakan  teknis di bidang sarana industri kimia, agro dan hasil hutan (Pasal 25 Peraturan  Gubernur Kalimantan Barat nomor 49 tahun 2008). Sedangkan   fungsi   Sub   Bagian   ini   adalah   penyusunan   program   kerja,  pengumpulan, pengolahan dan perumusan bahan kebijakan teknis, pengawasan  terhadap pelaksanaan tugas dan fungsi staf di seksi, pelaksanaan koordinasi dan  fasilitasi, penyusunan konsep saran dan pertimbangan kepada Kepala Bidang,  pelaksanaan monitoring, evaluasi dan pelaporan terhadap program kerja dinas  sesuai dengan tugas pokok dan fungsi di bidang sarana industri kimia, agro dan  hasil hutan,  pelaksanaan urusan pemerintahan dan pelayanan umum di bidang  sarana industri kimia, agro dan hasil hutan  sesuai dengan perundang­undangan  yang berlaku (Pasal 26 huruf “a” s/d   “i” Peraturan Gubernur Kalimantan Barat  nomor 49 tahun 2008).


Masing­masing Seksi   ini   dipimpin   oleh   seorang   Kepala   Seksi   yang   berada   di  bawah dan bertanggung jawab kepada Kepala Bidang Industri Kimia, Agro dan  Hasil  Hutan  (Pasal   20  ayat  (1)  dan  (2)  Peraturan  Gubernur  Kalimantan  Barat  nomor 49 tahun 2008).

Tupoksi IKAHH  

Tupoksi IKAHH