Issuu on Google+

KEINTIMAN PUN TERKIKIS

D

unia digital mengubah interaksi  manusia   yang   secara  evolutif  membutuhkan   pertemuan   fisik  dan   psikis  menjadi   pertemuan   virtual  yang dingin. Jika jejaring sosial seperti  facebook tidak digunakan dengan  bijak,  hubungan  kekerabatan  antarmanusia  bakal kehilangan keintimannya. “Evolusi  tubuh   kita   dirancang   untuk  bertemu   secara   fisik   dan   psikis.   Dari  kedua hal itu, manusia  diarahkan  untuk  masuk  situasi   konflik,   ada   perasaan  senang, cinta, marah, benci. Dengan cara  itu,  manusia bisa bertahan hidup,” kata  Rocky   Gerung,   dosen   filsafat  Universitas   Indonesia.   Dengan   kontak  fisik,   manusia   bisa  mengasah  kewaspadaannya,   mampu   mengenali  orang   lain,   dan   bisa   membaca   emosi  seseorang. Orang   yang  kecanduan  membangun  pertemanan lewat internet tanpa disertai  pertemuan   fisik   dengan   orang   tersebut  akan   kehilangan  pijakan  dengan   dunia  nyata.   Ia   masuk   dalam   dunia  simulasi  yang   seolah­olah   punya   banyak   teman,  padahal tidak. Untungnya,   kata   Rocky,   masyarakat  Indonesia  masih   lekat  dengan   budaya  komunal   (kumpul­kumpul)  sehingga  biasanya   pertemuan   di   facebook  dilanjutkan   dengan   kopi   darat.   Acara  kopi   darat   ini   bisa   dimanfaatkan   untuk  menggalang  aksi nyata. Rocky melihat,  facebook   hanya   sekadar   sebuah  kecenderungan belaka.  Identitas

Pengajar   filsafat   politik   dan   sejarah  filsafat   di   Sekolah   Tinggi   Filsafat  Driyarkara,   Jakarta,   F   Budi   Hardiman,  secara   terpisah,   mengatakan,   facebook  membawa   pengaruh   negatif   sekaligus  positif pada perilaku manusia. Pengaruh   positif,   misalnya,   facebook  menjadi   sarana  pembentukan  identitas.  Apa   yang   tidak   bisa  diekspresikan  di  dunia nyata, bisa diekspresikan di dunia  virtual meskipun tidak sepenuhnya yang  ditampilkan   itu   adalah   identitas  sebenarnya. “Facebook membuat seseorang  menjadi  berarti  di tengah dunia  metropolis  yang  semakin   membengkak  populasinya.  Di  dunia   semacam   ini   keberadaan   diri  seseorang  sering   diabaikan,”  kata  budi.  Lanjut   Budi,   dengan   facebook,  seseorang   bisa   tampil   dan   membangun  kepercayaan   dirinya,   misalnya   saja  dengan   memasang   foto­foto   diri,  memasang karya tulisanya, dan lain­lain. Pengaruh   negatifnya,   orang   yang   tidak  bijak   memanfaatkan   facebook   akan  terkurung  dalam  narsisisme  individual  dan terisolasi dari dunia nyata.  “Mereka yang kecanduan merasa sudah  punya banyak teman di dunia maya, lalu  enggan  menjalin   relasi   dengan  sekitarnya.   Hidup   menjadi  terkurung  dalam dunia virtual,” kata Budi. Dalam   pendapat   terpisah,   pengamat  komunikasi dan gaya hidup Idi Subandy  mengingatkan,   relasi   sosial   di   FB 


hanyalah   sebuah  ilusi.  “Orang   merasa  dekat dan intim di dunia maya, tapi tidak  saling   sapa   di   dunia   nyata,   bahkan  mungkin   tidak   tahu   nama   tetangga  sebelah.   Ini   yang   disebut  illusion   of  intimacy,  ilusi   akan   keintiman   yang  berusaha dijembatani FB,” katanya. Menurut Idi, FB menjadi penting dalam  masyarakat   yang   lebih   mementingkan  kuantitas   daripada   kualitas   hubungan  sosial.   FB   selanjutnya   bisa   menjadi  tempat   pelarian  dari  kesendirian  bagi  masyarakat yang teralienasi secara sosial  dan ingin membunuh waktu luang.   


Keintiman pun terkikis