Page 1

Nasehat

www.buletin.dareliman.or.id

Demikian paparan yang singkat ini. Semoga menggugah hati kita bahwa selama ini salah satu kunci surga ada di dekat kita, yaitu orang tua kita sendiri. Semoga Allah menolong kita untuk menjadi anak yang berbakti kepada mereka dan mengumpulkan kita bersama mereka di surga-Nya. Redaksi –dari berbagai sumberKunjungi : http://buletin.dareliman.or.id/

Alhamdulillah,,telah hadir di Kota Anda..Radio Dakwah Ahlussunnah Wal Jamaah, Radio RAY FM 95.1 MHZ “Memurnikan Akidah Menebarkan Sunnah”, Ikutilah kajian-kajian interaktif Radio RAY FM 95.1 MHZ

Didikan Subuh

Salam Sapa

Suluah Minang

Ahad, 07.00 - 09.00 WIB

Ahad, 13.30 - 15.30 WIB

Ahad, 20.30 - 22.00 WIB

Bisa ber-Bahasa Arab

Tafsir Per-kata

Kulibas

Rabu, 20.30 - 22.00 WIB

Kamis, 20.30 - 22.00 WIB

Setiap Hari, 18.00 WIB

Hadirilah Kajian Rutin Kota Padang

Kajian Akidah :

Kajian Hadits :

Kajian Tafsir :

Ahad, 09.00 - 11.00 WIB

Sabtu, 09.00 - 11.00 WIB

Selasa, 20.30 - 22.00 WIB

“Pembahasan Kitab At-Tauhid” Tempat : Masjid Baitul Ihsan, Jln. Sawahan Dalam III Padang

“Pembahasan Kitab Fathul Baari” Tempat : Masjid Al-Hakim, Komp. BPKP II - Dekat Kampus ITP

“Kitab Taisir Karimir Rahman” Tempat : Masjid Baitul Ihsan, Jln. Sawahan Dalam III Padang

Buletin

Buletin Dakwah Dar el-Iman, diterbitkan oleh : Yayasan Dar el-Iman Padang.

Dar el-Iman Jl. Sawahan Dalam III No. 3A Padang. SK Menteri Hukum HAM RI No.C 1231. Meniti Jejak Generasi Islam Pertama HT.01.02 Th.2006 dan Akta Notaris : Dra. Butet, S.H No 01/01 Mei 2006.

Tim ahli : Ust. DR. Ali Musri Semjan Putera, MA; Ust Faisal Abdurrahman, Lc; Ust. Muhammad Elvi Syam, Lc.MA Dewan Redaksi : Dafrizal, Ogiv, Harqi, Deli, Ari, Randi, Yusuf, Dodi, Alim, Ilyas, Sandri, Rafsanjani, Siddiq, Putra, Agam, Ihsan, Rizki, Anto, Taufik, Hafiz, Ismail, Hariadi. Alamat : Jl. Sawahan Dalam III No. 3A Sirkulasi : 085274898702, 081267431549 Konsultasi Agama : 081363036179, 085272727277 Maaf, untuk saat ini tidak melayani SMS

Website : http://buletin.dareliman.or.id/ Email : buletinsunnah@gmail.com

4

Larangan melakukan hal-hal yang melalaikan dari mendengarkan khutbah. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda : “ Barang siapa yang mempermainkan kerikil (ketika khutbah) maka dia telah berbuat sia-sia. (HR. Muslim)

Bagi kaum muslim yang ingin ikut beramal dalam menyebarkan buletin ini dapat menyalurkan infaqnya langsung atau melalui :

Dan Ketika Tiba Saatnya Orang Tua Kita Meninggalkan Kita, Apakah yang Kita Lakukan??

Sesungguhnya ada banyak hal yang dapat kita lakukan sebagai wujud cinta kasih kita pada Orangtua yang telah meninggalkan kita, di antaranya : 1. Meminta ampun kepada Allah 'Azza wa Jalla dengan taubat nashuha (jujur) bila kita pernah berbuat dur-haka kepada keduanya di waktu mereka masih hidup. 2.Menshalatkannya dan mengantarkan jenazahnya ke kubur. 3.Selalu memintakan ampunan untuk keduanya. 4. Membayarkan hutang-hutangnya. 5. Melaksanakan wasiat sesuai dengan syari'at. 6. Menyambung silaturrahim kepada orang yang keduanya juga pernah menyambungnya.

BANK BNI SYARIAH no. rek :1112225433 an : YAYASAN DAR EL - IMAN Contact Person 0852 74 898702

berkurang, tulang-tulangnyapun mulai terasa rapuh, suaranya berubah menjadi sengau, tak mampu menstabilkan nada yang keluar. Saat itulah, ia mulai sangat membutuhkan belaian kasih sang anak. Ia mulai memerlukan adanya orang lain di sisinya, untuk menyelesaikan segala hal, termasuk pekerjaan-pekerjaan ringan sekalipun, yang selama ini bisa dia selesaikan seorang diri. Saat itulah, bakti seorang anak menjadi suatu hal yang teramat dibutuhkan. (Lihat Q.S Al-Isra : 23-24) Saat usia semakin tua, bisa jadi kepekaan seorang ibu bertambah. Ia lebih mudah tersinggung, lebih mudah melampiaskan amarahnya, lebih mudah tersentuh hatinya hanya oleh kata-kata atau ucapan, yang bila itu diucapkan seorang anak di waktu mudanya, tidak akan diperdulikan sama sekali. Oleh sebab itu, Al-Qur'an memberikan bimbingan yang demikian santun, agar seorang anak membiasakan diri berbicara dan bersikap secara mulai, santun dan terpuji, terhadap kedua orang tuanya, terutama sekali ibunya.

Edisi 11/04.1434/03.13

Buletin

Dar el-Iman

Meniti Jejak Generasi Islam Pertama

Berbakti Pada Kedua Orangtua Seorang anak, meskipun telah berkeluarga, tetap wajib berbakti kepada kedua orang tuanya. Kewajiban ini tidaklah gugur bila seseorang telah berkeluarga. Namun sangat disayangkan, betapa banyak orang yang sudah berkeluarga lalu mereka meninggalkan kewajiban ini. Mengingat pentingnya masalah berbakti kepada kedua orang tua, maka masalah ini perlu dikaji secara khusus. Perintah Berbakti Kepada Orangtua Birrul walidain atau berbakti kepada orang tua adalah hal yang diperintahkan dalam agama. Oleh karena itu bagi seorang muslim, berbuat baik dan berbakti kepada orang tua bukan sekedar memenuhi tuntunan norma susila dan norma kesopanan, namun juga memenuhi norma agama, atau dengan kata lain dalam rangka menaati perintah AllahTa'ala dan Rasul-Nya shallallahu 'alaihi wa sallam. Di antara tumpukan bukti tersebut adalah sebagai berikut : Allah menggandengkan antara perintah untuk beribadah kepada-Nya, dengan perintah berbuat baik kepada orang tua: “Beribadahlah kepada Allah, jangan menyekutukan Allah dengan sesuatu apapun, dan berbuat baiklah kepada kedua orang tua.” (An-Nisaa : 36) Perintah berbakti bahkan diseiringkan dengan perintah untuk mengesakan Allah sebagai kewajiban utama seorang mukmin. Sehingga amatlah jelas, perintah itu mengandung 'tekanan' yang demikian kuat. Allah memerintahkan setiap muslim untuk berbuat baik kepada orang tuanya, meskipun mereka kafir: “Kalau mereka berupaya mengajakmu berbuat kemusyrikan yang jelas-jelas tidak ada pengetahuanmu tentang hal itu, jangan turuti;

!

namun perlakukanlah keduanya secara baik di dunia ini.” (Luqmaan : 15) Berbakti kepada kedua orang tua adalah jihad. Abdullah bin Amru bin Ash meriwayatkan bahwa ada seorang lelaki meminta ijin berjihad kepada Rasulullah Shallallahu'alaihi Wasallam. Beliau bertanya, “Apakah kedua orang tuamu masih hidup?” Lelaki itu menjawab, “Masih.” Beliau bersabda, “Kalau begitu, berjihadlah dengan berbuat baik terhadap keduanya.” (H.R Bukhari-Muslim) Taat kepada orang tua adalah salah satu penyebab masuk Surga. Rasulullah Shallallahu'alaihi Wasallam bersabda, “Sungguh kasihan, sungguh kasihan, sungguh kasihan.” Salah seorang Sahabat bertanya, “Siapa yang kasihan, wahai Rasulullah?” Beliau menjawab, “Orang yang sempat berjumpa dengan orang tuanya, keduaduanya, atau salah seorang di antara keduanya, saat umur mereka sudah menua, namun tidak bisa membuatnya masuk Surga.” (HR. Muslim) Keridhaan Allah, berada di balik keridhaan orang tua. Rasulullah Shallallahu'alaihi Wasallam bersabda, “Keridhaan Allah bergantung pada keridhaan kedua orang tua. Kemurkaan Allah, bergantung pada kemurkaan kedua orang tua.” (HR. Tirmidzi) Berbakti kepada orang tua, membantu menolak musibah. Dalam suatu riwayat dikisahkan 'tiga orang' yang terkurung dalam sebuah gua. Masing-masing berdoa kepada Allah dengan menyebutkan satu amalan yang dianggapnya terbaik dalam hidupnya, agar menjadi wasilah (sarana) terkabulnya doa. Salah seorang di antara mereka bertiga, mengisahkan tentang salah satu perbuatan baiknya terhadap kedua orang tuanya, yang akhirnya, menyebabkan

JANGAN DIBACA SAAT KHATIB BERKHUTBAH

1


Nasehat

www.buletin.dareliman.or.id

pintu gua terkuak, batu yang menutupi pintunya bergeser, sehingga mereka bisa keluar dari gua tersebut. (HR. Bukhari-Muslim) Berbakti kepada orang tua, dapat memperluas rezki. Rasulullah Shallallahu'alaihi Wasallam bersabda, “Barangsiapa yang ingin rezkinya diperluas, dan agar usianya diperpanjang (dipenuhi berkah), hendaknya ia menjaga tali silaturahim.” (HR. Bukhari -Muslim) Berbakti kepada kedua orang tua adalah bentuk aplikasi silaturahim yang paling afdhal yang bisa dilakukan seorang muslim, karena keduanya adalah orang terdekat dengan kehidupannya. Doa orang tua adalah mustajab. Rasulullah Shallallahu'alaihi Wasallam bersabda, “Ada tiga bentuk doa yang amat mustajab, tidak diragukan lagi: Doa orang tua untuk anaknya, doa seorang musafir dan orang yang yang terzhalimi.” (HR. Bukhari -Muslim) Jasa orang tua, takkan terbalas. Rasulullah Shallallahu'alaihi Wasallam bersabda: “Seorang anak tidak akan bisa membalas budi baik ayahnya, kecuali bila ia mendapatkan ayahnya sebagai budak, lalu dia merdekakan.” (HR. Muslim) Durhaka kepada orang tua, termasuk dosa besar Rasulullah Shallallahu'alaihi Wasallam bersabda, “Maukah kalian kuberitahukan dosa besar yang terbesar?” Para Sahabat menjawab, “Tentu mau, wahai Rasulullah Shallallahu'alaihi Wasallam.” Beliau bersabda, “Berbuat syirik kepada Allah, dan durhaka terhadap orang tua.” (HR. Bukhari-Muslim) Orang yang durhaka terhadap orang tua, akan mendapatkan balasan 'cepat' di dunia, selain ancaman siksa di akhirat Rasulullah Shallallahu'alaihi Wasallam bersabda, “Ada dua bentuk perbuatan dosa yang pasti mendapatkan hukuman awal di dunia: Memberontak terhadap pemerintahan Islam yang sah, dan durhaka terhadab orang tua.” (HR. Al-Hakim, Shahih oleh Al-Albani) Alhamdulillah.. Kesemua bukti tersebut –dan masih banyak lagi bukti-bukti ilmiah lainnya, termasuk konsensus umat Islam terhadap urgensi berbakti kepada orang tua yang sama sekali tidak boleh terabaikan–, kesemuanya, menunjukkan betapa bakti kepada orang tua adalah kebajikan maha penting,

2

bahkan yang terpenting dari sekian banyak perbuatan baik yang diperuntukkan terhadap sesama makhluk ciptaan Allah. Sedemikian pentingnya, hingga riwayat-riwayat yang menjelaskan tentang adab, prilaku dan sikap seorang anak terhadap orang tuanya, bertaburan dalam banyak hadits-hadits Nabi Shallallahu'alaihi Wasallam, bahkan juga dalam Al-Qur'an. Memuliakan Orang Tua Pemuliaan Islam terhadap sosok orang tua, amat lugas. Bahkan Islam sudah jauh-jauh hari -14 abad yang silam- sudah langsung menghadirkan 'perintah tegas' bagi seorang mukmin, untuk berbuat baik kepada kedua orang tuanya. “Telah kami pesankan seorang manusia untuk senantiasa berbuat baik kepada kedua orang tuanya.” (Al-Ahqaaf : 15) Ibnu Katsier menjelaskan, “Dalam ayat di atas, Allah memerintahkan kita untuk berbuat baik kepada kedua orang tua, sekaligus juga melimpahkan kasih sayang kita kepada mereka. (Tafsir Al-Quranul Azhiim IV : 59) Sekarang, bandingkanlah substansi ajaran Islam itu dengan realitas yang berkembang di berbagai negara di dunia, termasuk di Indonesia sekarang ini. Banyak anak yang enggan menyisihkan sebagian waktunya, mengucurkan keringat atau sekadar berlelah-lelah sedikit, untuk merawat orang tuanya yang sudah 'uzur'. Terutama sekali, bila anak tersebut sudah berkedudukan tinggi, sangat sibuk dan punya segudang aktivitas. Akhirnya, ia merasa sudah berbuat segalanya dengan mengeluarkan biaya secukupnya, lalu memasukkan si orang tua ke panti jompo!! Saudaraku, Tunjukkanlah Baktimu pada Orang Tuamu?? Orang tua kita adalah manusia yang paling berhak mendapatkan dan merasakan 'budi baik' seorang anak, dan lebih pantas diperlakukan secara baik oleh si anak, ketimbang orang lain. Ada beragam cara yang bisa dilakukan seorang muslim, untuk 'mengejawantahkan' perbuatan baiknya kepada kedua orang tuanya secara optimal. Beberapa hal berikut, adalah langkah-langkah dan tindakan praktis yang memang sudah 'seharusnya' kita lakukan, bila kita ingin disebut

Jangan dibaca saat khatib berkhotbah. Khotbah Jum’at wajib disimak

Nasehat

www.buletin.dareliman.or.id 'telah berbuat baik' kepada orang tua: 1. Bersikaplah secara baik, pergauli mereka dengan cara yang baik pula, yakni dalam berkata-kata, berbuat, memberi sesuatu, meminta sesuatu atau melarang orang tua melakukan suatu hal tertentu. 2. Jangan mengungkapkan kekecewaan atau kekesalan, meski hanya sekadar dengan ucapan 'uh'. Sebaliknya, bersikaplah rendah hati, dan jangan angkuh. 3. Jangan bersuara lebih keras dari suara mereka, jangan memutus pembicaraan mereka, jangan berhohong saat beraduargumentasi dengan mereka, jangan pula mengejutkan mereka saat sedang tidur, selain itu,jangan sekali-kali meremehkan mereka. 4. Berterima kasih atau bersyukurlah kepada keduanya, utamakan keridhaan keduanya, dibandingkan keridhaan kita diri sendiri, keridhaan istri atau anak-anak kita. 5. Lakukanlah perbuatan baik terhadap mereka, dahulukan kepentingan mereka dan berusahalah 'memaksa diri' untuk mencari keridhaan mereka. 6. Rawatlah mereka bila sudah tua, bersikaplah lemahlembut dan berupayalah membuat mereka berbahagia, menjaga mereka dari hal-hal yang buruk, serta menyuguhkan halhal yang mereka sukai. 7. Berikanlah nafkah kepada mereka, bila memang dibutuhkan. Allah berfirman, “Dan apabila kalian menafkahkan harta, yang paling berhak menerimanya adalah orang tua, lalu karib kerabat yang terdekat.” (AlBaqarah : 215) 8. Mintalah ijin kepada keduanya, bila hendak bepergian, termasuk untuk melaksanakan haji, kalau bukan haji wajib, demikian juga untuk berjihad, bila hukumnya fardhu kifayah. 9. Mendoakan mereka, seperti disebutkan dalam Al-Qur'an,“Dan ucapanlah, “Ya Rabbi, berikanlah kasih sayang kepada mereka berdua, sebagaimana menyayangiku di masa kecil.” (Al-Isra : 24) Semua hal di atas bukanlah 'segalanya' dalam upaya berbuat baik terhadap orang tua. Kita teramat sadar, bahwa 'hak-hak' orang tua, jauh lebih besar dari kemampuan kita membalas kebaikan mereka. Mungkin lebih baik kita tidak usah terlalu berbangga diri, kalaupun segala hal diatas telah dapat kita wujudkan

dalam kehidupan nyata. Karena orang tua adalah manusia yang pertama kali berbuat baik kepada kita, apalagi di waktu kita kecil. Jangan Mendurhakainya! Mendurhakai orang tua adalah dosa besar. Dan berbuat durhaka terhadap ibu adalah dosa yang jauh lebih besar lagi. Melalui pelbagai penjelasan Islam tentang 'kewajiban kita' terhadap sang ibunda, kita dapat menyadari bahwa berbuat durhaka terhadapnya adalah sebuah tindakan paling memalukan yang dilakukan seorang anak berakal. Ibnu Hajar Al-Asqalani menjelaskan, “Arti durhaka kepada orang tua yaitu melakukan perbuatan yang menyebabkan orang tua terganggu atau terusik, baik dalam bentuk ucapan ataupun amalan.. (Fathul Baari I : 420) Seringkali seorang anak membela diri saat dikecam sebagai anak yang durhaka terhadap ibunya, dengan pelbagai alasan yang dibuat-buat, atau sekadar mengalihkan perhatian kepada soal lain. 'Seharusnya kan orang tua itu lebih tahu,' 'Seharusnya seorang ibu mengerti perasaan anak,' 'Seharusnya seorang ibu itu lebih bijaksana daripada anaknya,' 'Seharusnya seorang ibu tidak boleh memaksakan kehendak,' dan berbagai alasan kosong lainnya. Yah, taruhlah, dalam suatu kasus, si ibu memang melakukan kesalahan, dengan memaksakan kehendaknya, atau bersikap kurang bijaksana. Namun saat si anak membantah perintah atau larangan ibunya, apalagi dia mengerti bahwa yang dikehendaki oleh ibunya itu adalah baik, meski kurang tepat, tidak pelak lagi, si anak telah berbuat durhaka. Di sinilah seharusnya 'kunci kesabaran' dan tingkat 'kesadaran' terhadap syariat Allah, juga penghormatan terhadap orang tua, dapat menggeret seseorang mengambil jalan mengalah, meskipun ia harus mengorbankan banyak hal, termasuk harta, dan juga citacitanya. Selama hal itu tidak bertentangan dengan Syariat Agama. Ketika Orang Tua Telah Berusia Senja. Pada saatnya, usia juga yang membatasi kepawaian seorang ibu mengasuh anaknya. Kasih ibu, memang tak dapat dihentikan sang waktu. Namun sebagai manusia, kekuatannya tidak pernah abadi. Akhirnya, sang ibu harus melalui juga masamasa yang belum pernah dibayangkan selama ini. Kulitnya mulai keriput, tenaganya mulai jauh

Silahkan menyebarluaskan buletin ini. Semoga Allah Ta’ala membalas kebaikan Anda

3

Edisi 11 text  

Buletin Dakwah Dar el-Iman

Read more
Read more
Similar to
Popular now
Just for you