Issuu on Google+


PROCEEDING MODEL KONSERVASI PANCAWATI PLANT CIHERANG Desa Pancawati Kecamatan Caringin Bogor

Penyusun : Core Team (Dangdang Mulyadi, Hamim Jajili, Rani) Maret 2014

Kerjasama Kemitraan:

PT. TIRTA INVESTAMA Plant Ciherang Jl. Raya Mayjend HE. Sukma KM 15 Ciherang Pondok Caringin Bogor 16730 Phone : (0251) 8242982, 8242972 Fax : (0251) 8245605

YAYASAN GAMELINA Jln. Raya Mayjen H.E Sukma Gang Rasisa RT.02 RW.02 Desa Ciawi Kecamatan Ciawi Kabupaten Bogor Kode Pos 16720 E-mail : yayasan_gamelina@yahoo.com Contact. 0815 7353 3249 / 082126525172


DAFTAR ISI DAFTAR ISI................................................................................................................................................ ii DAFTAR TABEL ..................................................................................................................................... iv DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................................. vi DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................................................................xii RINGKASAN EKSEKUTIF .................................................................................................................xiv PENDAHULUAN ....................................................................................................................................1 PROSIDING PELATIHAN SLA (SUSTAINABLE LIVELIHOOD ASSESSMENT) ......................5 Pertemuan Ke-1 .................................................................................................................... 15 Pertemuan Ke-2 .................................................................................................................... 34 Pertemuan Ke-3 ..................................................................................................................... 41 Pertemuan Ke-4 ..................................................................................................................... 55 Pertemuan Ke-5 .................................................................................................................... 71 PROSIDING STUDI KONSERVASI AIR .......................................................................................... 85 Studi Biopori .......................................................................................................................... 94 Studi Penyemprotan Pohon ................................................................................................ 98 Studi Perendaman Daun Kering ...................................................................................... 101 PROSIDING PEMELIHARAAN POHON ..................................................................................... 103 Tahap 1 Penyiapan Bambu ............................................................................................... 105 Tahap 2 Penyiangan ............................................................................................................ 110 Tahap 3 Pemasangan Mulsa ............................................................................................. 114 Tahap 4 Pemagaran ........................................................................................................... 118

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

ii


Tahap 5 Monev ................................................................................................................... 122 PROSIDING SEKOLAH LAPANG USAHATANI ..................................................................... 125 Persiapan Lahan (Penyiangan Awal) ............................................................................... 131 Pembuatan Lubang Tanam (Mentimun dan Buncis) .................................................... 134 Pemupukan Dasar (Kotoran Ayam) ............................................................................... 137 Penanaman ........................................................................................................................... 140 Pemupukan Ke-1 ................................................................................................................ 144 Penyiangan dan Pengurugan ............................................................................................. 148 Pemasangan Ajir/Lanjaran (Turus) .................................................................................. 151 Pengendalian Hama dan Penyakit .................................................................................... 154 Pemupukan Ke-2 ................................................................................................................ 160 Penyiangan dan Pengurugan Lanjutan ............................................................................. 162 Pengendalian Hama Penyakit Lanjutan ........................................................................... 164 Penanganan Panen dan Pasca Panen ............................................................................... 167 Pemasaran ............................................................................................................................ 174 PROSIDING STUDI KEANEKARAGAMAN HAYATI ............................................................... 177 PROSIDING PENGEMBANGAN MoU KERJASAMA ANTARA PT. TIV DENGAN BBTNGGP............................................................................................................................................. 181 DAFTAR ISTILAH DAN SINGKATAN ......................................................................................... 185

iii

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


DAFTAR TABEL Table 1 Jadwal kegiatan SLA ................................................................................................................... 12 Table 2 Daftar peserta SLA .................................................................................................................... 13 Table 3 Hasil permainan gambar ........................................................................................................... 25 Table 4 Jadwal SLA sesuai kesepakatan peserta................................................................................. 26 Table 5 Jenis tanaman kayu yang ditanam di lahan adopsi ............................................................... 46 Table 6 Jenis tanaman sayur yang ditanam peserta SLA ................................................................... 47 Table 7 Jenis tanaman sayuran yang ditemui di lahan HGU ............................................................ 47 Table 8 Jenis tanaman kayu yang ditemui di lahan HGU .................................................................. 48 Table 9 Jenis ternak yang dipelihara warga ......................................................................................... 49 Table 10 Jenis tanaman di sekitar pemukiman warga ....................................................................... 49 Table 11 Data hasil transek kawasan.................................................................................................... 52 Table 12 Contoh bagan analisa kecenderungan ................................................................................. 64 Table 13 Bagasn analisa kecenderungan hasi peserta ....................................................................... 64 Table 14 Kalender musim tanam sayuran ........................................................................................... 69 Table 15 Lembaga yang ada di sekitar masyarakat ............................................................................ 74 Table 16 Lembaga yang paling dekat dengan masyarakat ................................................................. 74 Table 17 Lembaga kecil menurut masyarakat ..................................................................................... 74 Table 18 Lembaga besar menurut masyarakat ................................................................................... 75 Table 19 Bagan 5 modal kehidupan menurut pemahaman peserta ............................................... 81 Table 20 Analisa masalah dan solusinya ............................................................................................... 84 Table 21 Rencana Tindak Lanjut (RTL) ................................................................................................ 84 Table 22 Daftar tamu undangan ............................................................................................................ 88

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

iv


v

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


DAFTAR GAMBAR Gambar 1. Sambutan SR-CSR Manager PT. TIV Plant Ciherang (Cacas Suwarna) .................... 16 Gambar 2. Sambutan Kepala Resort Cimande ................................................................................... 18 Gambar 3. Permainan rantai nama ........................................................................................................ 21 Gambar 4. Peserta menggambar wajah teman ................................................................................... 21 Gambar 5. Peserta mempresentasikan gambar hasil karyanya ....................................................... 22 Gambar 6. Fasilitator bersama peserta menyamakan persepsi tujuan kegiatan .......................... 24 Gambar 7. Peserta menggambar dengan satu ballpoint dipegang bersama tanpa mengetahui pikiran masing-masing .......................................................................................................... 25 Gambar 8. Peserta menggambar dengan satu ballpoint dipegang bersama dengan berdiskusi dahulu apa yang mau digambar ........................................................................................... 25 Gambar 9. Kesepakatan yang telah dibuat, disetujui dan ditandatangani oleh peserta ............. 26 Gambar 10. Siklus Peredaran Air (HIDROLOGI) ............................................................................. 27 Gambar 11. Peserta menggambar siklus peredaran air .................................................................... 28 Gambar 12. Siklus Peredaran Air hasil kelompok 1 .......................................................................... 29 Gambar 13. Siklus Peredaran Air hasil kelompok 2 .......................................................................... 29 Gambar 14. Presentasi unsur-unsur hidrologi kelompok 1............................................................. 30 Gambar 15. Presentasi unsur-unsur hidrologi kelompok 2............................................................. 30 Gambar 16. Pemahaman tentang ekosistem DAA ............................................................................ 32 Gambar 17. Fasilitator menjelaskan tentang peta .............................................................................. 34 Gambar 18. Kegiatan menggambar peta .............................................................................................. 36 Gambar 19. Pemetaan Daerah Aliran Air hasil kelompok 1 ........................................................... 37 Gambar 20. Pemetaan Daerah Aliran Air hasil kelompok 2 ........................................................... 37 Gambar 21. Pemahaman tentang transek ............................................................................................ 38

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

vi


Gambar 22. Foto hasil transek .............................................................................................................. 45 Gambar 23. Jenis pohon kayu yang ditanam petani........................................................................... 46 Gambar 24. Jenis sayuran yang ditanam petani .................................................................................. 47 Gambar 25. Jenis tanaman di lahan HGU ............................................................................................ 48 Gambar 26. Jenis tanaman dan ternak sekitar permukiman warga ............................................... 49 Gambar 27. Kondisi jalan menuju lahan adopsi ................................................................................. 50 Gambar 28. Kondisi lahan ....................................................................................................................... 50 Gambar 29. Kondisi Daerah Aliran Air (DAA) ................................................................................. 51 Gambar 30. Kondisi lingkungan permukiman ..................................................................................... 51 Gambar 31. Pembuatan peta hasil transek .......................................................................................... 56 Gambar 32. Peta hasil transek ............................................................................................................... 57 Gambar 33. Pembuatan analisa foto hasil transek ............................................................................. 59 Gambar 34. Foto analisis potensi dan masalah .................................................................................. 60 Gambar 35. Presentasi analisa foto kelompok 1 dan 2 .................................................................... 61 Gambar 36. Pembuatan analisa kecenderungan ................................................................................. 63 Gambar 37. Presentasi analisa kecenderungan .................................................................................. 63 Gambar 38. Pembuatan analisa kalender musim ............................................................................... 66 Gambar 39. Pembuatan analisa kalender musim ............................................................................... 67 Gambar 40. Pemahaman analisa kelembagaan.................................................................................... 71 Gambar 41. Diskusi analisa kelembagaan ............................................................................................ 73 Gambar 42. Bagan analisa hubungan antar lembaga .......................................................................... 75 Gambar 43. Kajian 5 modal kehidupan ................................................................................................ 77 Gambar 44. Kerangka 5 modal kehidupan .......................................................................................... 78 Gambar 45. Pembuatan analisa 5 modal kehidupan .......................................................................... 79 Gambar 46. Presentasi analisa 5 modal kehidupan ........................................................................... 80

vii

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


Gambar 47. Pemahaman jembatan bambu .......................................................................................... 82 Gambar 48. Registrasi tamu undangan ................................................................................................. 88 Gambar 49. Sambutan PT. Tirta Investama......................................................................................... 89 Gambar 50. Presentasi peserta TOT ................................................................................................... 90 Gambar 51. Presentasi kelompok tani ................................................................................................. 92 Gambar 52. Stand studi biopori............................................................................................................. 96 Gambar 53. Stand studi penyemprotan pohon .................................................................................. 98 Gambar 54. Penebangan bambu ..........................................................................................................106 Gambar 55. Jenis bambu gombong digunakan untuk pembuatan pagar......................................107 Gambar 56. Proses pemotongan dan penyeragaman kualitas, bentuk dan ukuran bambu.....108 Gambar 57. Pengangkutan bambu .......................................................................................................109 Gambar 58. Bambu pagar siap pakai ...................................................................................................109 Gambar 59. Kondisi awal tanaman adopsi sebelum pemeliharaan...............................................111 Gambar 60. Penyiangan tanaman.........................................................................................................112 Gambar 61. Pengurugan tanaman adopsi...........................................................................................113 Gambar 62. Hasil penyiangan dan pengurugan .................................................................................113 Gambar 63. Mulsa kualitas terbaik ......................................................................................................115 Gambar 64. Pemotongan mulsa ...........................................................................................................115 Gambar 65. Proses pemasangan mulsa ..............................................................................................116 Gambar 66. Menggunakan sarung tangan untuk keselamatan kerja ...........................................119 Gambar 67. Pemasangan cetakan ........................................................................................................120 Gambar 68. Penancapan bambu inti ...................................................................................................120 Gambar 69. Penganyaman pagar ..........................................................................................................120 Gambar 70. Merapikan pagar ...............................................................................................................121 Gambar 71. Mengecek kekuatan pagar ..............................................................................................121

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

viii


Gambar 72. Hasil akhir pemagaran ..................................................................................................... 121 Gambar 73. Tim Monev PT. TIV Plant Ciherang ............................................................................. 123 Gambar 74. Tim Monev BBTNGGP .................................................................................................. 124 Gambar 75. Diskusi pengembangan usahatani ................................................................................. 129 Gambar 76. Lahan HGU yang akan digunakan unit usaha ............................................................. 130 Gambar 77. Lahan garapan sebelum dibersihkan............................................................................. 131 Gambar 78. Pembersihan semak belukar .......................................................................................... 132 Gambar 79. Pembenaman rumput ...................................................................................................... 133 Gambar 80. Lahan diolah ...................................................................................................................... 134 Gambar 81. Lubang tanam telah dibuat ............................................................................................. 136 Gambar 82. Pupuk dasar dari kotoran ayam .................................................................................... 137 Gambar 83. Lahan didiamkan 15 hari setelahpemberian pupuk dasar ........................................ 139 Gambar 84. Varietas unggul bibit buncis ........................................................................................... 140 Gambar 85. Varietas unggul bibit mentimun .................................................................................... 141 Gambar 86. Ngaseuk (membuat lubang tanam) ............................................................................... 142 Gambar 87. Pemberian Furadan .......................................................................................................... 143 Gambar 88. Penanaman benih ............................................................................................................. 144 Gambar 89. Pemupukan tahap 1 ......................................................................................................... 147 Gambar 90. Penyiangan tanaman ........................................................................................................ 149 Gambar 91. Proses pengurugan tanaman .......................................................................................... 150 Gambar 92. Ajir/lanjaran ....................................................................................................................... 151 Gambar 93. Pengangkutan ajir ke lokasi garapan............................................................................. 152 Gambar 94. Pemasangan ajir ................................................................................................................ 153 Gambar 95. Pengamatan hama ............................................................................................................ 156 Gambar 96. Daun mentimun yang terserang Downy Mildew ...................................................... 158

ix

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


Gambar 97. Penyemprotan hama dengan pestisida.........................................................................160 Gambar 98. Pupuk Urea dan NPK ......................................................................................................161 Gambar 99. Pemupukan tahap 2 .........................................................................................................161 Gambar 100. Penyiangan dan pengurugan lanjutan .........................................................................163 Gambar 101. Cara panen mentimun ..................................................................................................168 Gambar 102. Penanganan pasca panen mentimun ...........................................................................169 Gambar 103. Buncis siap panen ...........................................................................................................170 Gambar 104. Cara panen buncis .........................................................................................................171 Gambar 105. Sortasi hasil panen buncis ............................................................................................172 Gambar 106. Pengepakan buncis .........................................................................................................173 Gambar 107. Studi tanaman obat di Kuntum Nurseries................................................................179 Gambar 108. Studi tanaman Kumis Kucing di lahan HGU ............................................................180 Gambar 109. Penandatanganan kesepakatan oleh Kepala BBTNGGP ........................................183 Gambar 110. Penandatanganan kesepakatan oleh Plant Manager PT. TIV Ciherang ...............183 Gambar 111. Piagam kerjasama antara PT. TIV dengan BBTNGGP ...........................................184

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

x


xi

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Peta Satelit Lokasi Kegiatan Model Konservasi Pancawati – Plant Ciherang ..... 189 Lampiran 2. Peta Satelit Lokasi Recharge Area ............................................................................... 191 Lampiran 3. Rute Jalan Kegiatan Model Konservasi Pancawati - Plant Ciherang .................... 193 Lampiran 4. Nota Kesepakatan antara BBTNGGP dengan PT. TIRTA INVESTAMA ............. 195 Lampiran 5. Perjanjian Kerjasama antara BBTNGGP dengan PT. TIRTA INVESTAMA......... 197

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

xii


xiii

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


RINGKASAN EKSEKUTIF Kegiatan proses Need Assessment atau penilaian kebutuhan untuk melakukan kajian data-data sekunder (sosial, ekonomi, budaya, peta habitat, peta penggunaan lahan, geo-hidrologi) termasuk melakukan transek, mengidentifikasi target pengelolaan, ancaman, inisiatif yang ada dan peluang yang bisa dikembangkan sebagai base line data penyusunan rencana Program Konservasi Pancawati-Plant Ciherang di Desa Pancawati Kecamatan Caringin Kabupaten Bogor yang dilaksanakan selama 5 hari. Metode Sustainable Livelihood Assessment (SLA), adalah model pendekatan yang digunakan untuk mendapatkan data potensi desa, kehidupan dan kondisi masyarakat setempat, khususnya delapan orang petani penggarap yang terlibat langsung dalam proses diskusi secara aktif. Proses SLA dilakukan selama 5 kali pertemuan secara berturut-turut dari jam 08.00 s/d 14.00 WIB. Kesepakatan waktu tersebut dibuat oleh peserta yang menjadi perwakilan masyarakat untuk melakukan proses diskusi dan yang menjadi peserta berdasarkan kriteria tertentu. Dalam kegiatan ini dipandu oleh fasilitator yang sudah menguasi bidang SLA dengan materi yang disampaikan disesuaikan dengan tujuan dan output yang diharapkan. Dimana fasilitator mengarahkan peserta dengan materi yang menjadi bahan diskusi untuk mendapatkan data potensi desa serta teridentifikasinya rencana kegiatan masyarakat untuk menyusun rencana aksi Program Konservasi Pancawati-Plant Ciherang sebagaimana harapan dari pihak terkait dalam program tersebut. Setidaknya Ada 10 materi untuk mengarahkan peserta SLA, sehingga pada akhir kegiatan terlihat Rencana Tindak Lanjut (RTL) yang akan menjadi bahan diskusi para pihak (pemerintah dan swasta) untuk dirumuskan sebagai fokus kegiatan yang perlu dikaji berdasarkan aspirasi masyarakat, sehingga tersusunnya rencana site (pilot project) dan prioritas program dalam Program Konservasi Pancawati-Plant Ciherang yang spesifik dan adaptif secara partisipatif.

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

xiv


xv

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


PENDAHULUAN LATAR BELAKANG Desa Pancawati Kecamatan Caringin Kabupaten Bogor merupakan salah satu desa yang terletak di daerah penyangga di kawasan Taman Nasional Gunung Gede Pangarango (TNGGP) Kabupaten Bogor. Bagi masyarakat Desa Pancawati, kawasan ini telah menjadi bagian dari hidup mereka, mulai dari pemenuhan kebutuhan sehari-hari sampai kebutuhan bagi masa depan. Kawasan Taman Nasional Gunung Gede Pangrango merupakan salah satu kawasan konservasi yang memiliki tingkat keanekaragaman hayati yang tinggi, sehingga kawasan ini mendapat julukan sebagai mega-biodiversity country. Melihat tingginya tingkat keanekaragaman hayati yang dimiliki oleh kawasan ini, diperlukan upaya perlindungan secara partisipatif dengan melibatkan masyarakat yang tinggal di sekitarnya. Selain memiliki peranan penting bagi perlindungan flora dan fauna, kawasan ini juga merupakan sebagai daerah tangkapan air (fungsi hidrologis), penyedia air bersih, baik untuk kebutuhan air minum maupun untuk pengairan pertanian masyarakat. Desa Pancawati merupakan desa model konservasi yaitu suatu desa terpilih yang berada di daerah penyangga kawasan konservasi dengan ciri-ciri sebagai berikut: a) Lokasinya berada dekat/berbatasan langsung dengan kawasan TNGGP; b) Keadaan ekonomi masyarakatnya sebagian besar masih menggantungkan terhadap sumber daya hutan; c) Memiliki potensi kelembagaan yang cukup baik dan kearifan lokal yang mendukung kelestarian sumber daya hutan; d) Pertumbuhan ekonominya masih tertinggal jika dibandingkan dengan desa lainnya. Upaya-upaya membangun ruang diskusi dan konsultasi untuk menyatukan visi dan pemahaman yang sama antar pihak-pihak yang berkepentingan (stakeholder) terhadap pengembangan desa model konservasi di Taman Nasional Gunung Gede Pangrango perlu dilakukan, sehingga memperoleh kesepakatan dalam bentuk tata kelola yang saat ini belum sinergis. Langkah awal yang sangat penting adalah perencanaan Model Konservasi PancawatiPlant Ciherang. Hasil perencanaan ini dapat memberikan arahan strategis bagi desa untuk mewujudkan pembangunan berkelanjutan dan peningkatan kesejahteraan masyarakat. Selain

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

1


itu juga desa memiliki arahan strategis untuk mendorong sebuah pengelolaan TNGGP yang lestari dan memberikan manfaat ekologis dan ekonomis bagi masyarakat. TUJUAN UMUM Tujuan umum dari kegiatan ini adalah memfasilitasi masyarakat desa untuk memahami keadaannya sendiri dan lingkungannya, sehingga terselenggara proses masyarakat menjadi ’peneliti’ bagi pengembangan kegiatannya sendiri. Proses ini diharapkan sebagai proses pembelajaran untuk penguatan kemampuan analisis masyarakat untuk mewujudkan Program Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang. TUJUAN KHUSUS Mendorong partisipasi warga dalam proses perencanaan kajian desa secara partisipatif dan pihak lain yang berkepentingan dengan desa. 1. Menguatkan kelembagaan desa sehingga berjalan sesuai dengan fungsi dan tanggung jawabnya. 2. Membangun komunikasi dan koordinasi antara desa dan pihak lain yang berkepentingan. HASIL YANG DIHARAPKAN (INDIKATOR) 1. Sejumlah informasi tentang keadaan atau kondisi berbagai aspek kehidupan desa. 2. Sejumlah masalah atau kebutuhan yang diungkapkan oleh masyarakat sendiri. 3. Sejumlah potensi lokal yang bisa dimanfaatkan sebagai sumber daya pengembangan kegiatan masyarakat. METODOLOGI PEMBELAJARAN Proses SLA Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang ini akan menggunakan beberapa metoda kegiatan, antara lain: 1. Proses diskusi/ceramah 2. Proses perencanaan kajian desa secara partisipatif, yang bahasan materinya meliputi: a. Siklus Hidrologi (Ekosistem Daerah Aliran Air) b. Pemetaan Daerah Aliran Air c. Transek (Penelusuran Wilayah) d. Analisa Hasil Transek & Analisa Foto Masalah dan Potensi

2

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


e. Analisa Kecenderungan f.

Kalender Musim

g. Analisa Kelembagaan (Diagram Venn) h. Analisa 5 Modal Kehidupan i.

Jembatan Bambu/Rencana Tindak Lanjut

j.

Rencana Aksi Desa (Masyarakat)

PESERTA Peserta SLA Program Konservasi Pancawati-Plant Ciherang ini adalah anggota Kelompok Tani (8 orang), Kepala Desa Pancawati, Kepala Bidang TNGGP Wilayah 3 Bogor, Kepala Resort TN Wilayah Cimande, petugas (Polhut) TNGGP setempat, tim CSR Aqua Danone, tim vendor sekaligus jadi panitia dan tokoh masyarakat sekitar. WAKTU & TEMPAT Perencanaan SLA Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang ini diselenggarakan pada: Hari

: Kamis s/d Senin

Tanggal

: 21 s/d 25 Nopember 2013

Waktu

: Jam 08.00 WIB s.d 14.00 WIB

Tempat

: Kantor Resort TN Wilayah Cimande

Proses SLA Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang ini dipandu oleh tim fasilitator dari Yayasan Gamelina, SR-CSR PT. Tirta Investama-Plant Ciherang dan petugas Taman Nasional Gunung Gede Pangrango. PENUTUP Demikian kegiatan ini kami selenggarakan sebagai upaya mendorong terwujudnya pengembangan Program Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang di daerah penyangga Taman Nasional Gunung Gede Pangrango yang berkelanjutan, menuju ketersediaannya sumber daya lokal, lestarinya kawasan Taman Nasional dan meningkatnya kesejahteraan masyarakat yang dijadikan target pengembangan desa model konservasi.

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

3


Dukungan para pihak sangat diharapkan dalam rangka memercepat proses terwujudnya konsep pengembangan Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang secara partisipatif serta melalui sinergi kebijakan dan pengelolaan yang dilakukan secara kolaboratif oleh pihak yang terkait.

4

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


PROSIDING PELAKSANAAN SLA (SUSTAINABLE LIVELIHOOD ASSESSMENT)

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

5


I.

PERSIAPAN SEBELUM PELAKSANAAN KEGIATAN Persiapan

adalah

sebuah

kegiatan

yang

dilakukan

sebelum

memulai

suatu

kegiatan/program. Pada tahap ini dilakukan dengan menyusun rangkaian atau kerangka kegiatan yang akan dilakukan dengan tujuan agar waktu dan pekerjaan yang akan dilakukan bisa lebih efektif dan efesien, perlunya sebuah persiapan yang matang dalam melaksanakan program akan menjadi tolak ukur keberhasilan untuk mencapai output yang diharapkan. Sangat banyak persiapan yang perlu dilakukan ketika akan menjalankan suatu program apapun, semuanya dimuat dalam buku Rencana Aksi (Action Plan). Terkait dengan Program Model Konservasi Pancawati – Plant Ciherang, adapun persiapannya adalah sebagai berikut : 1. SURVEY LOKASI Dasar Pemikiran Lokasi yang sudah ditentukan oleh pihak Aqua yang menjadi sasaran kegiatan yang akan dilaksanakan merupakan lokasi pilihan yang memenuhi kriteria yang sebelumnya pernah dilaksanakan program adopsi pohon di kawasan perluasan TNGGP Resort Cimande. Adapun survey lokasi merupakan salah satu awal persiapan dari proses yang akan dilakukan. Tim pelaksana sebagai penanggungjawab seluruh rangkaian kegiatan di lapangan perlu memahami kondisi awal lokasi yang menjadi sasaran program. Karakteristik sosial dan budaya masyarakat serta demografi desa perlu dipahami untuk memudahkan proses pelaksanaan dari setiap tahapan kegiatan. Sehingga penyusunan rencana aksi dapat lebih fokus dan terarah sesuai dari tujuan dan hasil yang diharapkan dari program yang akan dilaksanakan. Tujuan 1) Melihat keadaan lokasi yang akan menjadi fokus kegiatan terutama kawasan konservasi tanaman adopsi pohon yang pernah dilakukan pada tahun sebelumnya. 2) Memaparkan data dari objek program. 3) Mengambil foto-foto sebagai bahan dasar kajian.

6

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


4) Menginterpretasikan dan menganalisisnya secara sistematis. Alat dan Bahan Buku catatan, bolpoint, kamera digital. Metode Survey lapangan/kawasan konservasi dan permukiman. Waktu 2-3 hari (7 jam/hari) Peserta Tim CSR Aqua, tim vendor (selaku pelaksana kegiatan). Langkah-langkah 1) Tim survey datang ke kawasan konservasi tanpa harus merencanakan dengan petugas TNGGP maupun petani, hal ini dimaksudkan sejauh mana kondisi yang ada setelah 1 (satu) tahun dilaksanakan program adopsi pohon. 2) Melihat dan memotret keadaan tanaman serta kondisi lahan. 3) Jika kebetulan bertemu dengan petani, wawancarai mereka seputar aktifitas sehari-hari yang dilakukan serta kepedulian terhadap pemeliharaan tanaman yang sudah ditanam. 2. KOORDINASI Dasar Pemikiran Koordinasi adalah proses untuk memadukan tujuan dan aktivitas dari unit-unit yang ada, supaya tujuan secara keseluruhan dapat tercapai. Tanpa koordinasi, ada kemungkinan masing-masing kerja keras, tetapi kurang mendukung organisasi bahkan merugikan organisasi. Asas ini diperlukan agar suatu organisasi harus memiliki keselarasan aktivitas di antara satuan/unit organisasi atau di antara pimpinannya. Dengan adanya keselarasnnya ini dapat dihindari adanya konflik, rebutan sumber atau fasilitas, duplikasi pekerjaan, dan adanya delay antar aktivitas.

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

7


Dalam hal ini, koodinasi merupakan hal yang sangat penting untuk dilakukan, agar program model konservasi ini mendapat dukungan penuh dari masyarakat dan pemerintah sebagai penerima manfaat, selain itu diharapkan dalam pelaksanaan program dapat lebih transparan, efektif dan efesien, sehingga tepat sasaran sesuai output yang diharapkan. Koordinasi akan disampaikan pada Kepala Bidang TNGGP Wilayah 3 Bogor, Kepala Resort pengelolaan TN wilayah Cimande dan koordinasi dengan pemerintah Desa Pancawati serta pengurus kelompok tani yang akan terlibat dalam kegiatan yang akan dilaksanakan. Tujuan 1) Mendapat dukungan penuh dari para pihak yang dikoordinasikan. 2) Adanya transparansi antara pihak penyelenggara program dengan semua pihak terkait. Pokok Bahasan Pembahasan Program Model Konservasi Pancawati – Plant Ciherang yang akan dilaksanakan di Desa Pancawati Kecamatan Caringin Kabupaten Bogor. Alat dan Bahan Buku catatan, bolpoint, buku Action Plan Program Model Konservasi Pancawati – Plant Ciherang. Metode Pemaparan gambaran umum program yang akan dilaksanakan, diskusi/tanya jawab. Waktu 1-2 jam.

8

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


Peserta Tim CSR Aqua, tim vendor (selaku pelaksana dan penanggungjawab kegiatan di lapangan), Kepala Desa Pancawati, Kepala Bidang TNGGP Wilayah 3 Bogor, Kepala Resort Cimande, ketua kelompok tani penjaga hutan. Langkah-langkah 1) Tim CSR Aqua dan tim vendor datang ke kantor Bidang TNGGP Wilayah 3 Bogor untuk berkoordinasi dengan Kepala Bidang atau yang mewakilinya. 2) Pada hari berikutnya tim CSR Aqua dan tim vendor datang ke kantor Pengelolaan TN Resort Cimande untuk menyampaikan hal yang sama seperti pada poin 1 (satu). 3) Selanjutnya tim CSR Aqua dan tim vendor datang ke kantor Desa Pancawati untuk melakukan koordinasi dengan kepala desa serta mengundang ketua kelompok tani penjaga hutan untuk menyampaikan gambaran umum akan dilaksanakannya program “Model Konservasi Pancawati – Plant Ciherang”. 3. SOSIALISASI Dasar Pemikiran Pengertian sosialisasi secara umum dapat diartikan sebagai proses belajar individu untuk mengenal dan menghayati norma-norma serta nilai-nilai sosial sehingga terjadi pembentukan sikap untuk berperilaku sesuai dengan tuntutan atau perilaku masyarakatnya. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia sosialisasi dapat diartikan sebagai suatu proses belajar seorang anggota masyarakat untuk mengenal dan menghayati kebudayaan masyarakat di lingkungannya. Sosialisasi ditempuh seorang individu melalui proses belajar untuk memahami, menghayati, menyesuaikan dan melaksanakan suatu tindakan sosial yang sesuai dengan pola perilaku masyarakatnya. Dalam hal ini program Model Konservasi Pancawati – Plant Ciherang akan disosialisasikan pada calon peserta yang akan terlibat dalam kegiatan tersebut yakni anggota kelompok tani yang menggarap di kawasan konservasi perluasan TNGGP Resort Cimande yang merupakan petani penjaga hutan.

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

9


Tujuan 1) Mengajak anggota kelompok tani untuk terlibat langsung dalam kegiatan program Model Konservasi Pancawati – Plant Ciherang. 2) Penyampaian gambaran umum program serta tahapan kegiatan yang akan dilaksanakan. 3) Menyepakati waktu akan dimulainya kegiatan, baik hari, tanggal maupun jamnya dengan anggota kelompok tani yang akan terlibat. Pokok Bahasan Penyampaian Action Plan Program Model Konservasi Pancawati – Plant Ciherang. Alat dan Bahan Buku catatan, bolpoint, foto copy buku Action Plan program Model Konservasi Pancawati - Plant Ciherang, kertas koran, spidol besar, lakban, kamera digital/handycam, laptop, infokus, benner/spanduk dan buku daftar hadir. Metode Ceramah, presentasi dan diskusi/tanya jawab. Waktu Dari jam 09.00 s.d 13.00 WIB. Peserta Anggota kelompok tani (8 orang), Kepala Desa Pancawati, Kepala Bidang TNGGP Wilayah 3 Bogor, Kepala Resort TN Wilayah Cimande, petugas (Polhut) TNGGP setempat, Tim CSR Aqua Danone, tim vendor sekaligus jadi panitia dan tokoh masyarakat sekitar, bila perlu dihadiri oleh media (wartawan) agar lebih terpublikasikan. Langkah-langkah a. Persiapan 1) Pada saat koordinasi dengan Kepala Bidang, tim CSR Aqua Danone dan tim vendor meminta izin untuk menentukan jadwal sosialisasi agar waktu dan

10

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


kesediaan Kepala Bidang/Resort bisa terjadwalkan, sehingga penentuan hari, tanggal dan jamnya bisa disepakati. Hal tersebut betul-betul jadwal yang pasti untuk dimuat di surat undangan resmi sosialisasi yang akan diterbitkan oleh pihak Aqua. 2) Pihak Aqua dan tim vendor diskusi/tanya jawab menentukan pihak atau peserta yang akan diundang. 3) Pihak Aqua (tim CSR) membuat surat resmi undangan sosialisasi ditujukan kepada seluruh tamu yang akan diundang, kemudian di sebar oleh panitia pelaksana kegiatan (tim vendor) minimal 3 hari sebelum pelaksanaan sosialisasi. Tempat pelaksanaan sosialisasi diusahakan di kantor resort setempat, agar lebih strategis dan terjangkau oleh seluruh peserta undangan. 4) Panitia pelaksana sosialisasi menyiapkan kebutuhan alat dan bahan yang diperlukan serta menyusun acara. b. Pelaksanaan Sosialisasi Tahapan pelaksanaan sosialisasi, adalah sebagai berikut : 1) Registrasi tamu undangan (peserta yang hadir) 2) Pembukaan oleh panitia 3) Sambutan Kepala Bidang/Kepala Resort 4) Sambutan Kepala Desa 5) Penyampaian tentang program yang akan dilaksanakan oleh pihak Aqua 6) Pemaparan tahapan kegiatan dan teknis di lapangan oleh tim vendor 7) Diskusi/tanya jawab dengan peserta yang akan terlibat (anggota kelompok tani) 8) Do’a tutup 9) Pembagian transport dan makan siang

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

11


II.

JADWAL PELAKSANAAN KEGIATAN Materi

SLA untuk melakukan kajian lingkungan dan perikehidupan masyarakat,

sebagai alat yang dapat merumuskan rencana aksi masyarakat, disiapkan sebagaimana yang terdapat pada tabel berikut ini: Table 1 Jadwal kegiatan SLA HARI/ TANGGAL

WAKTU (JAM) 08.30-09.00 09.00-10.30

KAMIS 21 Nov 2013

10.30-11.00

Ruangan

Panitia Pelaksana

Ruangan

Core Team

09.30-11.00

Pemahaman Transek untuk persiapan penelusuran ke lapangan

Ruangan

Core Team

08.00-14.00

Penelusuran Kawasan/Lingkungan (Transek Lapangan)

Lapangan

Core Team

10.00-11.00 11.00-12.00 12.00-13.00 13.00-14.30 08.00-09.30 09.30-11.00 11.00-12.00 12.00-13.00 13.00-14.30

12

Panitia Pelaksana

Pemetaan Ekosistem Daerah Aliran Air

08.00-10.00

SENIN 25 Nov 2013

Ruangan

08.00-09.30

13.00-14.30

MINGGU 24 Nov 2013

FASILITATOR

Core Team

12.00-13.00

SABTU 23 Nov 2013

Registrasi tamu undangan dan peserta pelatihan Pembukaan dan sambutan (Tim Aqua, Kepala Bidang/Resort TNGGP, Kepala Desa)

TEMPAT

Perkenalan/Pengakraban Ruangan Kontrak Belajar/Kesepakatan Jadwal Ruangan pelatihan ISOMA (ISTIRAHAT, SHOLAT, MAKAN) Pemahaman Siklus Peredaran Air Ruangan (Hidrologi) dan Ekosistemnya

11.00-12.00

JUM’AT 22 Nov 2013

MATERI

Pembuatan peta hasil transek Ruangan Analisa Foto (Potensi dan Masalah yang Ruangan diambil pada saat Transek) Analisa Kecendrungan (Trend) Ruangan ISOMA (ISTIRAHAT, SHOLAT, MAKAN) Analisa Kalender Musim Ruangan Analisa Pola Hubungan Antar Lembaga Ruangan (Diagram Venn) Identifikasi, Penggolongan dan Kajian 5 Ruangan Modal kehidupan Jembatan Bambu (Perencanaan Program) ISOMA (ISTIRAHAT, SHOLAT, MAKAN) Penyusunan Rencana Aksi Desa (Masyarakat) dan Menentukan Program Ruangan Prioritas Berdasarkan Hasil Kajian Sesi Materi Sebelumnya

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

Core Team

Core Team

Core Team Core Team Core Team Core Team Core Team Core Team

Core Team


III.

DAFTAR PESERTA SLA (Sustainable Livelihood Assessment) Berikut ini adalah perwakilan masyarakat yang terlibat langsung dalam proses mengkaji, menganalisa dan merumuskan rencana kegiatan di Desa Pancawati.

Table 2 Daftar peserta SLA NAMA TEMPAT, TANGGAL LAHIR

ALAMAT

1

UJANG MASKSUDI Bogor, 04 Agustus 1967

Kp. Cipare Rt. 001 Rw. 012 Desa Pancawati Kec. Caringin Kab. Bogor

2

MASUM Bogor, 12 Juli 1954

Kp. Cipare Rt. 001 Rw. 012 Desa Pancawati Kec. Caringin Kab. Bogor

3

MAMAN BIN AHMAD Bogor, 01 Juli 1973

Kp. Cipare Rt. 001 Rw. 012 Desa Pancawati Kec. Caringin Kab. Bogor

4

KUDING Bogor, 15 Maret 1973

Kp. Cipare Rt. 001 Rw. 012 Desa Pancawati Kec. Caringin Kab. Bogor

NO

FOTO

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

13


5

PITOH Bogor, 20 April 1956

Kp. Cipare Rt. 001 Rw. 012 Desa Pancawati Kec. Caringin Kab. Bogor

6

WAHAB Bogor, 28 Nopember 1984

Kp. Cipare Rt. 001 Rw. 012 Desa Pancawati Kec. Caringin Kab. Bogor

7

ENDANG Bogor, 09 Maret1967

Kp. Cipare Rt. 001 Rw. 012 Desa Pancawati Kec. Caringin Kab. Bogor

8

LANI BIN ADI Bogor, 08 Nopember 1989

Kp. Cipare Rt. 001 Rw. 012 Desa Pancawati Kec. Caringin Kab. Bogor

14

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


IV.

PELAKSANAAN KEGIATAN SLA

PERTEMUAN KE-1 Hari/Tanggal: Senin, 21 November 2013

SESI I Waktu

: 09.00-10.30 WIB

Tema

: PEMBUKAAN

Ketua Panitia (Bapak Dangdang Mulyadi) Assalamu’alaikum wr.wb. Yth. Bapak Cacas dan Bapak Heri (SR-CSR Aqua), terima kasih atas kehadirannya Yth. Bapak Dadan (Kepala Resort Cimande) Yth. Bapak Ujang Edi yang telah menyempatkan hadir dalam kegiatan pembukaan pelatihan SLA pada hari ini. Terima kasih banyak kepada bapak-bapak semua sudah menyempatkan waktu untuk datang sesuai yang tercantum dalam undangan yang telah diterima. Mungkin untuk pembukaan dari kami selaku panitia, bahwa hari ini adalah hari pertama untuk pelatihan Sustainable Livelihood Assessment (SLA) atau tentang lingkungan. Tetapi untuk lebih jauh nanti gambaran umumnya akan disampaikan oleh, yang pertama dari pihak Aqua sebagai pembukaan gambaran umum program ini seperti apa. Kemudian nanti akan dilanjutkan sambutan dari Bapak Kepala Resort Cimande. Baiklah bapak-bapak sekalian, untuk mengefektifkan waktu, kepada Manager SR-CSR Plant Ciherang, PT. Tirta Investama, Bapak Cacas Suwarna, waktu dan tempat kami sediakan.

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

15


Sambutan Manager SR-CSR Plant Plant Ciherang, PT. Tirta Investama (Bapak Cacas Suwarna)

Gambar 1 Sambutan SR-CSR Manager PT. TIV Plant Ciherang (Cacas Suwarna)

Assalamu’alaikum wr.wb. Yth. Kepala Resort Cimande Yth. Petugas Taman Nasional Gunung Gede Pangrango Yth. Panitia Pelaksana Juga bapak-bapak sekalian yang mana pada kesempatan ini sudah hadir untuk melakukan sekolah lapangan. Jadi, maksud dan tujuannya pada kesempatan ini kita berkumpul disini adalah untuk menindak lanjuti program yang sudah dilaksanakan pada saat adopsi pohon dan kita juga bekerja sama dengan TNGGP sebagai langkah awal. Selanjutnya, kita harus memantapkan hati dan untuk memperdalam juga apa saja yang bisa menjadikan suatu peningkatan, khususnya untuk masyarakat disini, bapak-bapak yang sudah mengolah yang pada saat itu sudah melakukan konservasi penanaman bekerjasama dengan TNGGP.

16

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


Pada kesempatan ini kita ingin lebih mendalam lagi. Untuk bapak-bapak kita akan support dari pihak perusahaan PT. Tirta Investama atau yang lebih ngetopnya Aqua. Selanjutnya kita akan mengetahui bagaimana membekali bapak-bapak di lapangan melaksanakan pekerjaan untuk menambah penghasilan masing-masing. Kita jangan bicara masalah uang, tapi yang terpenting bagi kita adalah bagaimana menyikapi pekerjaan yang menghasilkan uang. Jadi kalau saya bilang, kita jangan dulu bicara masalah uang, tapi bicara masalah program, karena dalam program itu sudah terkandung anggaran untuk semua kegiatan yang ada di sini. Jadi kenapa saya bicara seperti itu? Bapak-bapak atau rekan-rekan sekalian bisa mempelajari nanti di sekolah lapang yang akan dilakukan oleh Kang Dangdang yang sudah berpengalaman dalam mengasuh atau membimbing bapak-bapak dalam sekolah lapangan. Mudah-mudahan banyak manfaat dan barokah untuk bapak-bapak semua dengan adanya kegiatan ini. Mungkin pada kesempatan ini aktifitas atau kegiatan bapak-bapak agak terganggu sedikit. Tapi tidak masalah. Ini adalah ilmu. Mudah-mudahan program ini bisa berjalan dengan baik. Manfaatkan sebaik mungkin momen pelatihan ini supaya diharapkan kedepan ada peningkatan perilaku, sikap dan keterampilan para petani yang lebih berkembang dan maju, supaya bagaimana hutan kita aman, subur, dan masyarakat pun bisa berkreasi dan bisa mendapatkan penghasilan yang cukup buat keluarga, kalau menurut istilah sunda leuweung hÊjo, masyarakat ngÊjo (red. hutan terjaga, masyarakat sejahtera) Sambutan Kepala Resort Cimande (Bapak Dadan M. Yusup, S.Hut.) Assalamu’alaikum wr.wb. Yth. Manager SR-CSR Plant Plant Ciherang, PT. Tirta Investama Yth. Petugas TNGGP Yth. Panitia Pelaksana Yang terhormat yang saya banggakan bapa-bapak penggarap di kawasan adopsi Selamat datang selamat bertemu kembali di acara forum ini. Ada beberapa hal yang hendak kami sampaikan. Terima kasih kepada Aqua karena hal ini sangat membantu kami, apalagi kami sebagai petugas lapangan, khususnya untuk memberdayakan masyarakat dengan tidak

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

17


menggarap kawasan lahan Taman Nasional. Tapi yang terpenting adalah bagaimana solusinya untuk masyarakat supaya leuweung hĂŠjo, masyarakat ngĂŠjo (red. hutan terjaga, masyarakat sejahtera) Yang terpenting bagaimana kita dari semua pihak, baik dari Aqua maupun pihak Taman Nasional untuk dapat memikirkan solusi yang terbaik untuk bapak-bapak penggarap ini, apabila nanti meninggalkan garapan mendapat solusi yang lebih baik, maksud saya dalam bidang ekonomi. Kalau urusan perut, istilahnya jangankan kita, yang di atas pun masih perlu. Apalagi masyarakat yang sangat membutuhkan tunjangan ekonomi maupun penghasilan. Untuk itu, silahkan nanti di sekolah lapang ini ada Pak Dangdang yang akan memfasilitasi kegiatan untuk solusi atau mengenai lingkungannya seperti apa, yang dimediasi juga oleh pihak Aqua sebagai pihak sponsor dalam rangka kegiatan adopsi pohon di kawasan Taman Nasional khususnya Resort Cimande ini. Silahkan kita ngobrol bareng saja, kita santai, terbuka. Anggap kita ini adalah saudara. Jangan sampai ada jarak atau permusuhan. Mari kita cari solusi bersama-sama. Mari kita bicarakan. Kebetulan ada pimpinan dari pihak Aqua yang mewakili disini. Kemudian ada saya dan Pak Ujang Edi dari pihak Taman Nasional. Nanti kita akan melaporkan apa-apa yang telah dicapai.

Mudah-mudahan

dengan

kegiatan silaturahmi ini, kegiatan adopsi pohon milik Aqua ini sangat bermanfaat

bagi

bapak-bapak

penggarap khususnya. Dan bagi kami pihak

Taman

Nasional,

lahan

tersebut dapat kembali dikonservasi. Mari kita sama-sama menjaga.

Gambar 2 Sambutan Kepala Resort Cimande

Hanya itu yang bisa saya sampaikan. Terima kasih kepada pihak Aqua atas bantuannya dan kami mohon dengan sangat, mari kita membantu masyarakat disini untuk meningkatkan penghasilan. Dalam arti, uang bukan segala-galanya, tapi bagaimana caranya kita mendapatkan

18

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


uang yang benar dan halal. Saya yakin pihak Aqua dapat memberikan solusi yang baik bagi masyarakat disini terutama bagi penggarap yang ada di kawasan Taman Nasional. Mungkin itu saja dari kami. Akhirulkalam Assalamua’alaikum wr.wb. Sambutan Petugas TNGGP (Bapak Ujang Edi) Assalamu’alaikum wr.wb. Bapak-bapak sekalian, sedikit tambahan dari saya, menyambung apa yang sudah disampaikan Kepala Resort, sedikit apapun peluang, kita ambil karena tanpa keahlian tidak akan ada uang. Kalau kita malas bekerja, kalau tidak dipaksakan, kita tidak akan mendapat ilmu. Karena itulah mari kita sama-sama belajar, kebetulan ada peluang bantuan dari pihak Aqua dan dukungan dari TNGGP dan juga pihak desa yang kebetulan pada kesempatan ini berhalangan hadir. Mari kita sama-sama mengkaji dan mendapatkan ilmu. Mungkin nanti ke depan saya akan memberikan kepada bapak-bapak sedikit keahlian saya yang selama ini digeluti mengenai tanaman obat dan lain-lain yang saya kuasai. Itu saja dari saya. Assalamu’alaikum wr.wb. Peresmian Kegiatan Sustainable Livelihood Assisment (SLA), Program Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang oleh

Manager SR-CSR Plant Plant

Ciherang, PT. Tirta Investama (bapak Cacas Suwarna) Bapak-bapak sekalian, sebagaimana tadi sudah dipaparkan TNGGP, bahwa memang itulah adanya yang harus kita hadapi ke depan. Jadi mudah-mudahan dengan acara ini , dengan adanya sekolah lapang ini, bapak-bapak sekalian mendapat ilmu untuk menghadapi selanjutnya kedepan kita mau apa dan bagaimana. Kita bisa melihat dari apa nanti hasil yang bapak dapatkan pada pembelajaran yang akan dimulai hari ini sampai dengan lima hari kedepan. Jadi dengan demikian bahwa secara resmi, sekolah lapang untuk masyarakat atau petani Desa Pancawati, pada kesempatan ini saya buka dengan resmi.

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

19


SESI II Waktu

: 10.30-11.00 WIB

Tema

: PERKENALAN/PENGAKRABAN

Dasar Pemikiran Pada awal pembentukan kelompok, tugas utama fasilitator adalah menciptakan suasana yang mendukung para peserta untuk saling mengenal satu sama lain, termasuk fasilitator sendiri. Perkenalan yang baik akan menumbuhkan rasa kebersamaan yang menjadi landasan bagi terciptanya suasana keterbukaaan. Tujuan 1)

Agar para peserta saling kenal nama, ciri-cirinya, sifat-sifatnya, dan sebagainya.

2)

Agar peserta menjadi akrab sehingga mudah untuk bekerja sama.

3)

Terjadi interaksi antar individu dalam kelompok secara lebih mendalam.

4)

Peserta saling mengenal dan memahami, baik secara fisik, psikis, maupun sosiologis.

5)

Terbentuknya sikap kesetiakawanan, keterbukaan, dan kebersamaan antara seluruh peserta.

Alat & Bahan Disesuaikan dengan kebutuhan atau metode yang akan digunakan. Pokok Bahasan 1)

Rantai nama

2)

Menulis identitas diri, dan mengemukakan identitas orang lain

Metode Permainan Waktu 30 menit

20

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


RANTAI NAMA Tujuan Permainan ini dimaksudkan bagi kelompok yang belum saling kenal nama masing-masing agar lebih akrab, serta memberi pengalaman tampil di depan forum. Proses/Langkah 1. Peserta bersama pemandu berdiri dalam lingkaran. 2. Pemandu menjelaskan aturan permainan. 3. Setiap peserta diminta untuk menyebutkan namanya dan nama peserta lain yang ada di sisi kanan dan sisi kiri dengan suara keras. 4. Proses ini diulangi lagi dengan arah berlawanan.

Gambar 3 Permainan rantai nama

Hasil Peserta lebih dekat dengan peserta lain dan fasilitator dan saling kenal nama masing-masing. MENGGAMBAR WAJAH Tujuan 1. Membantu

peserta

memandang

untuk

langsung

dalam

mata

saling

mengenal

ke

pasangannya, ciri-ciri

wajahnya, dengan harapan hal ini dapat membantu peserta Gambar 4 Peserta menggambar wajah teman

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

21


untuk saling terbuka dan tidak lagi kikuk satu dengan lainnya. 2. Melatih peserta satu cara sederhana tentang menggambar dan menghilangkan perasaan peserta bahwa mereka tidak mampu menggambar. Proses/Langkah 1. Dengan sehelai kertas setiap pasangan saling berhadapan dan mulai mengambar wajah pasangannya. Dapat mulai dari mana saja tetapi tidak boleh melihat kertas sama sekali. 2. Gerakkan tangan mengikuti arah gerak pandangan yang menelusuri garis wajah pasangannya. 3. Setelah

selesai

menggambar,

masing-masing

pasangan

bergantian pasangannya,

mewawancarai mengenai

nama,

tempat tinggal, pekerjaan, umur, keluarga,

dan

sebagainya.

Waktunya cukup 5 menit saja untuk setiap peserta. 4. Kemudian, setiap pasangan tampil di

depan

kelompok

memperkenalkan

pasangannya

dengan cara menunjukkan gambar pasangannya sambil menyebutkan: �Nama saya... (nama pasangannya), tempat tinggal...., dan seterusnya.

Gambar 5 Peserta mempresentasikan gambar hasil karyanya

Hasil Setiap peserta lebih tebuka satu sama lain dan lebih antusias untuk selanjutnya.

22

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

mengikuti kegiatan


SESI III Waktu

: 11.00-12.00 WIB

Tema

: KONTRAK BELAJAR

Dasar Pemikiran Kejelasan dalam sebuah kegiatan akan sangat penting dipahami oleh setiap peserta. Karena hal itu akan mempengaruhi hasil yang hendak dicapai dari kegiatan itu sendiri. Oleh karenanya perlu disepakati secara partisipatif dan demokrasi tentang aturan selama kegiatan berlangsung. Tujuan 1) Peserta paham akan tujuan dari kegiatan Need Assesment (PRA/SLA). 2) Peserta paham akan hak dan kewajibannya selama mengikuti kegiatan PRA/SLA. Alat & Bahan Kertas koran, spidol besar, lakban, potongan kertas kecil dari HVS dan rancangan jadwal sementara. Pokok Bahasan 1) Pengungkapan gambaran program. 2) Jadwal dan materi kegiatan. Metode Diskusi/tanya jawab dan Permainan sebagai ilustrasi membuat kesepakatan Waktu 1 jam. METODE MENYAMAKAN PERSEPSI/PENDAPAT TUJUAN KEGIATAN Tujuan 1. Menyamakan presepsi mengenai tujuan kegiatan. 2. Menggali tujuan dan pemikiran petani mengikuti kegiatan SLA.

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

23


Proses/Langkah 1)

Fasilitator mengajak peserta untuk menyamakan persepsi tujuan dari kegiatan SLA dengan membagikan potongan kertas kecil dan semua peserta diminta untuk menulis tujuan mereka untuk datang ke tempat kegiatan.

2)

Setelah semua peserta menulis jawabannya masing-masing, kemudian dibentuk kelompok kecil 4 orang per kelompok, untuk menyimpulkan dari jawaban para peserta.

3)

Setelah

itu

kelompok

mintalah

setiap

kecil

untuk

mempresentasikan hasil jawaban sebagai kesimpulan tujuan mereka untuk mengikuti kegiatan. Gambar 6 Fasilitator bersama peserta menyamakan persepsi tujuan kegiatan

Hasil Hasil dari presentasi kelompok kecil mengenai tujuan mereka mengikuti kegiatan SLA, adalah sebagai berikut 1.

Mendapatkan Ilmu.

2.

Mencari pengalaman, pengetahuan mengenai konservasi air.

3.

Menambah penghasilan keluarga.

4.

Peduli terhadap lingkungan sekitar dalam hal pelestarian hutan dan konservasi air.

PERMAINAN GAMBAR SEBUAH ILUSTRASI KESEPAKATAN Tujuan 1. Ilustrasi membuat kesepakatan. 2. Mengarahkan petani untuk ikut sesuai tujuan program kegiatan. Proses/Langkah 1) Fasilitator meminta peserta untuk membuat barisan duduk yang saling berhadap-hadapan dan membentuk dua baris.

24

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


2) Fasilitator membagikan potongan membagikan potongan kertas kecil yang sudah di persiapkan, setiap pasangan diberi satu kertas dan satu ballpoint. 3) Peserta diminta untuk menggambar dalam kertas tersebut menggunakan satu ballpoint yang dipegang bersama, tetapi di intruksikan masing-masing jangan ada kesepakatan dengan pasangannya. 4) Berikan waktu hanya 30 detik saja. 5) Periksa hasil gambar setiap pasangan. 6) Ulangi permainan seperti tadi, dengan proses yang sama tetapi untuk gambar kedua harus ada kesepakatan terlebih dahulu dari setiap pasangan masing-masing. 7) Bandingkan gambar yang pertama dengan gambar yang kedua.

Gambar 7 Peserta menggambar dengan satu ballpoint dipegang bersama tanpa mengetahui pikiran masing-masing

Gambar 8 Peserta menggambar dengan satu ballpoint dipegang bersama dengan berdiskusi dahulu apa yang mau digambar

Hasil Dari permainan tersebut, diperoleh hasil sebagai berikut: Table 3 Hasil permainan gambar

Keterangan Gambar Jelas Gambar Tidak Jelas

Gambar I 4

Gambar II 4 -

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

25


Hasil Diskusi Antara Fasilitator dengan Peserta 1. Jadwal Waktu Table 4 Jadwal SLA sesuai kesepakatan peserta

Hari Kamis Jum’at Sabtu Minggu Senin

Jam Masuk (WIB) 08.00 08.00 07.30 13.00 13.00

Jam Pulang (WIB) 14.30 11.00 15.30 17.30 17.30

2. Hak Peserta  Mendapat biaya penggantian transport sebesar Rp. 50.000.-/orang  Mendapat jatah makan catering satu kali perhari Rp. 15.00.-/orang  Mendapat jatah kopi panas satukali perhari Rp. 2.000.-/orang  Kedepannya akan ada bantuan modal unit usaha kelompok 3. Kewajiban Peserta  Harus semangat  Harus mengikuti seluruh rangkaian kegiatan sampai tuntas  Harus datang tepat waktu sesuai jadwal yang sudah disepakati

Gambar 9 Kesepakatan yang telah dibuat, disetujui dan ditandatangani oleh peserta

4. Kesepakatan Peraturan Saat Kegiatan  Apabila terlambat peserta diberi hukuman berupa joged  Apabila ada peserta yang tidak hadir, maka jatah uang transport akan disimpan menjadi kas kelompok

26

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


5. Harapan yang Diinginkan Setelah Selesai Kegiatan  Terwujudnya unit-unit usaha kelompok  Terbangunnya kerjasama yang kuat  Mendapatkan ilmu yang bermanfaat  Dapat lebih maju untuk anak cucu Hak peserta, kewajiban peserta, kesepakatan peraturan saat kegiatan dan harapan yang diinginkan setelah selesai kegiatan, telah disepakati dan di tandatangani bersama oleh petani.

SESI IV Waktu

: 13.00-14.30 WIB

Tema

: PEMAHAMAN EKOSISTEM DAERAH ALIRAN AIR (SIKLUS HIDROLOGI) Dasar Pemikiran: Dalam hal kuantitas (jumlah), air mempunyai

hukum

kekekalan,

dimana jumlah air tidak pernah berkurang. Permasalahannya adalah kualitas, keberadaan, dan peredaran air yang terus berubah menuju kondisi yang kurang mendukung kehidupan

manusia.

Sebenarnya,

kondisi air merupakan hasil hidup manusia. Itu artinya masalah air Gambar 10 Siklus Peredaran Air (HIDROLOGI)

adalah masalah manusia termasuk aktivitas kehidupannya.

Berbicara tentang air, adalah proses kaji-urai tentang sumber daya air, yang meliputi; (1) Sumber air dan peredarannya, (2) Pendayagunaan air dan (3) Daya rusak air. Dalam hal ini kawasan dan obyek belajar tentang air sangatlah luas, mencakup kawasan hulu sampai kawasan hilir. Rantai hubungan antar kedua kawasan yang mempunyai keragaman biofisik lingkungan dan sosial ekonomi masyarakat, juga termasuk politik kebijakan sangatlah kompleks.

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

27


Daerah tangkapan air merupakan salah satu pokok bahasan karena hal tersebut sangat berpengaruh pada ketersediaan dan peredaran air. Pokok bahasan lain adalah hal-hal yang berhubungan dengan pendayagunaan air oleh masyarakat yang berpengaruh pada peredaran dan kualitas air. Berkembangnya sosial ekonomi masyarakat akan diikuti dengan semakin meningkatnya kebutuhan air sekaligus terjadi pencemaran air yang terus menerus. Tujuan 1) Peserta memahami konsep ekosistem air, unsur-unsur, peran/fungsi, hubungan dan interaksinya. 2) Peserta bisa menyampaikannnya lagi kepada masyarakat lainnya. Alat & Bahan Kertas koran, kertas karton, spidol besar, lakban, spidol warna, penggaris, segelas air. Pokok Bahasan 1) Ekosistem Daerah Tangkapan Air (DTA) termasuk kawasan pendayagunaannya unsurunsur ekosistem dan fungsi-fungsinya. 2) Peranan manusia dalam ekosistem daerah aliran air terkait dengan perikehidupannya. Metode Diskusi/tanya jawab, curah pendapat, presentasi kelompok kecil warga belajar. Waktu 1,5 jam. Proses/Langkah 1) Tanyakan kepada peserta dari mana segelas air yang ada di depan kita? (tentang air dari mana ke mana). Catatlah semua jawaban peserta. 2) Diskusi/tanya jawabkan tentang proses bagaimana air dari tempat asalnya hingga dapat digunakan. Gambar 11 Peserta menggambar siklus peredaran air

28

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


3) Mintalah peserta untuk berbagi dalam 2 kelompok kecil (4 orang perkelompok) secara

acak. Mintalah masing-masingkelompok kecil menggambar pada kertas karton/kertas koran tentang unsur-unsur utama dalam siklus hidrologi, peran/fungsi, hubungan dan interaksinya. Setelah selesai mintalah wakil kelompok untuk mempresentasikannya. 4) Semua peserta mempresentasikan hasil diskusi/tanya jawab, fasilitator dapat melontarkan pertanyaan seperti berikut ini: a. Apa yang dimaksud dengan ekosistem hidrologi/daerah aliran air? b. Apa saja unsur-unsur pembentuknya dan apa peranan/fungsi unsur-unsur tersebut? c. Apa yang terjadi jika salah satu komponen hilang? d. Dari mana anda tahu tentang informasi ini? e. Apa peranan manusia terhadap ekosistem hidrologi/daerah aliran air tersebut? 5) Setelah semua peserta mempresentasikan hasilnya, ajaklah peserta untuk menyimpulkan semua hasil presentasi dan hasil diskusi/tanya jawab tersebut. Jika gambar “siklus ekosistem air� mereka belum lengkap, fasilitator memberikan penjelasan dan mengajak peserta untuk melengkapinya.

Gambar 12 Siklus Peredaran Air hasil kelompok 1

Gambar 13 Siklus Peredaran Air hasil kelompok 2

Hasil 1) Jawaban petani mengenai segelas air yang ada di depan kita: ďƒź Dari gunung ďƒź Dari sumur ďƒź Dari mata air

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

29


2) Jawaban petani tentang proses bagaimana air dari tempat asalnya hingga dapat digunakan:  Air keluar dari mata air kemudian mengalir hingga sampai ke tempat kita dan dapat di gunakan untuk kebutuhan sehari-hari seperti minum dan kebutuhan lainnya  Air keluar melalui sumur air kemudian di ambil dan dapat digunakan, sebagai air minum dan kebutuhan rumah tangga lainnya  Air turun dari langit melalui awan (air hujan) dan mengairi ladang dan pesawahan  Air yang ada disungai, kemudian dimanfaatkan untuk kebutuhan rumah tangga dan mengairi lahan pertanian para petani

Gambar 14 Presentasi unsur-unsur hidrologi kelompok 1

Gambar 15 Presentasi unsur-unsur hidrologi kelompok 2

3) Hasil presentasi tentang unsur-unsur air, peran/fungsinya, hubungan dan interaksinya bagi kehidupan manusia. a. Unsur-unsur utama dalam siklus hidrologi:  Evaporasi: penguapan dari badan air secara langsung  Transpirasi: penguapan air yang terkandung dalam tumbuhan  Respirasi: penguapan air dari tubuh hewan dan manusia  Evapotranspirasi: perpaduan evaporasi dan transpirasi  Kondensasi: proses perubahan wujud uap air menjadi titik-titik air sebagai hasil pendinginan

30

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


 Presipitasi: segala bentuk curahan atau hujan dari atmosfer ke bumi yang meliputi hujan air, hujan es, hujan salju  Infiltrasi: air yang jatuh ke permukaan tanah dan meresap ke dalam tanah  Perkolasi: air yang meresap terus sampai ke kedalaman tertentu hingga mencapai air tanah atau groundwater  Run off: air yang mengalir di atas permukaan tanah melalui parit, sungai, hingga menuju ke laut. b. Peran/fungsi daerah aliran air  Laut yang fungsinya menampung air dari berbagai sungai di dunia  Matahari bisa memanaskan untuk proses penguapan  Gunung sebagai dataran tinggi dan sumber utama tangkapan air  Hutan sebagai penyangga gunung yang harus rimbun  Pepohonan bisa menyerap air  Sungai untuk mengalirkan air  Awan yaitu gumpalan uap air di atas yang akan menjadi hujan  Hujan adalah titik-titik air yang jatuh ke bumi  Angin dapat meniup awan untuk mendorong ke dataran tinggi dan ke berbagai arah c. Hubungan dan interaksi siklus hidrologi bagi kehidupan manusia  Penguapan air hubungannya untuk menguapkan air dari tubuh manusia dan hewan, selain itu dengan adanya penguapan air dapat bermanfaat untuk mengeringkan pakaian basah kita dengan bantuan sinar matahari  Pengembunan, hubungannya bagi kehidupan manusia adalah sebagai sarana untuk menjaga suhu tetap dingin terutama di pegunungan  Cadangan air di atmosfer hubungannya bagi kehidupan manusia adalah adalah dapat menjaga kesetabilan bumi dan menjaga keberlangsungan hidup manusia dan seluruh makhluk yang ada di dalamnya.  Cadangan dalam bentuk es salju, hubungannya bagi kehidupan manusia adalah dapat menjaga kesetabilan volume air yang mengalir di bumi sehingga volume air laut tidak terus bertambah.

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

31


ďƒź Peresapan air ketanah hubungannya bagi kehidupan manusia adalah dapat menjaga ketersediaan air dalam tanah untuk kebutuhan manusia sehari-hari. ďƒź Air sungai, hubungannya bagi kehidupan manusia adalah sebagai sarana irigasi untuk pengairan sawah dan lading petani. ďƒź Mata air, hubungannya bagi kehidupan manusia adalah sebagai salahsatu sumber air yang dapat dimanfaatkan untuk kebutuhan minum dan keperluan sehari-hari. ďƒź Keluaran air tanah, hubungannya bagi kehidupan manusia adalah sebagai salahsatu sumber air yang dapat dimanfaatkan untuk kebutuhan minum dan keperluan sehari-hari. 4) Apa yang dimaksud dengan ekosistem hidrologi/daerah aliran air? Pengertian ekosistem menurut pemahaman peserta: -

Saling membantu

-

Saling mendukung

-

Saling membutuhkan

-

Saling berkaitan

Pengertian ekosistem dalam makna yang sederhana,

adalah

suatu

tatanan

dan

kesatuan yang secara utuh dan menyeluruh di antara segenap komponen lingkungan

Gambar 16 Pemahaman tentang ekosistem DAA

hidup. Komponen ini saling berinteraksi dan pada akhirnya membentuk kesatuan yang teratur dan dinamis. Dengan demikian, dalam ekosistem bisa saja terjadi suatu perubahan, suatu ketidak seimbangan baik itu besar maupun kecil yang faktor pemicunya bisa saja oleh manusia atau alam. Ekosistem hidrologi adalah suatu tatanan dan kesatuan yang secara utuh dan menyeluruh di antara segenap komponen hidrologi. 5) Apa saja unsur-unsur pembentuknya dan apa peranan/fungsi unsur-unsur tersebut? Unsur-unsur pembentuk daur hidrologi: a. Gunung fungsinya untuk menahan dan mengeluarkan air b. Hutan fungsinya sebagai daerah resapan air

32

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


c. Sungai fungsinya sebagai penghantar air d. Tanah fungsinya sebagai media penyimpanan air e. Danau fungsinya sebagai media penampungan air f.

Laut fungsinya sebagai penampung air

g. Pohon fungsinya media peresap dan penghasil air h. Matahari fungsinya sebagai media penguap air i.

Awan fungsinya sebagai media pembawa uap air

j.

Angin fungsinya sebagai media pendorong uap air

k. Manusia fungsinya sebagai agen pembantu penyeimbang ekosistem air 6) Apa yang terjadi jika salah satu komponen hilang? Jawaban petani tentang apa yang terjadi jika salah satu komponen hilang: -

akan terjadi longsor

-

akan terjadi banjir

-

sumber air hilang/kekeringan

Jika salah satu komponen daur hidrologi hilang maka akan terjadi ketidakseimbangan daur hidrologi yang akan merugikan makhluk yang ada di bumi (manusia, tumbuhan dan hewan). 7) Dari mana anda tahu tentang informasi ini? Jawaban petani tentang darimana mengetahui daur hidrologi: -

dari pemandu pelatih SLA, dari TV

8) Apa peranan manusia terhadap ekosistem hidrologi/daerah aliran air tersebut? Peranan manusia terhadap ekosistem hidrologi adalah sebagai agen penyeimbang daur hidrologi yang tidak seimbang akibat dari ulah manusia itu sendiri.

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

33


PERTEMUAN KE-II Hari/Tanggal

: jum’at, 22 November 2013

SESI I Waktu

: 08.00-09.30 WIB

Tema

: PEMETAAN EKOSISTEM DAERAH ALIRAN AIR

Dasar Pemikiran Peta adalah gambar sebagian atau keseluruhan permukaan bumi dengan perbandingan tertentu. Peta dibagi menjadi dua yaitu: 1) Peta Umum Peta umum disebut juga dengan peta topografi. Peta umum merupakan peta yang menggambarkan

keadaan

umum dari suatu wilayah. Keadaan

umum

digambarkan objek alam

atau

yang meliputi

kenampakan

dan

kenampakan

buatan. alam

misalnya; sungai dataran tinggi,

dataran

rendah,

pantai laut, danau. Objek buatan

misalnya,

kota,

desa, jalan tol, rel kereta Gambar 17 Fasilitator menjelaskan tentang peta

api. 2) Peta Khusus

Peta khusus merupakan peta yang menggambarkan data-data tertentu di suatu wilayah. Peta khusus disebut juga dengan peta tematik. Contoh peta khusus adalah peta daerah aliran air, peta persebaran fauna di Indonesia, peta hasil tambang, peta cuaca dan lain sebagainya. fungsi peta antara lain dapat menunjukan lokasi suatu tempat, menggambarkan

34

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


bentuk permukaan bumi, mengetahui jarak suatu tempat, alat peraga atau media dalam pendidikan, menunjukan potensi kekayaan alam dan lain sebagainya. Pemetaan daerah aliran air, diperlukan untuk mengetahui ekosistem daerah aliran air yang ada di Kampung Cipare Desa Pancawati Kecamatan Caringin, dengan mengetahui ekosistem daerah aliran air, diharapkan dapat membuka wawasan dan menggugah kesadaran petani tentang betapa pentingnya menjaga lingkungan dan melestarikan hutan sebagai sumber utama keluarnya air yang dapat dimanfaatkan untuk kebutuhan hidup sehari-hari. Tujuan 1) Peserta dapat membuat peta khusus (tematik) tentang ekosistem daerah aliran air yang ada di lingkungan para petani. 2) Peserta mengetahui dan memahami ekosistem daerah aliran air yang ada di lingkungan sekitarnya. 3) Peserta dapat mempresentasikan tentang ekosistem daerah aliran air. 4) Peserta dapat mengetahui manfaat mempelajari ekosistem daerah aliran air. Alat & Bahan Kertas koran, kertas karton, spidol besar, lakban, spidol warna, penggaris, segelas air. Pokok Bahasan 1) Pemetaan ekosistem daerah aliran air (DAA). 2) Manfaat mempelajari ekosistem daerah aliran air (DAA). Metode Diskusi/tanya jawab, curah pendapat, presentasi kelompok kecil warga belajar. Waktu 1,5 jam. Proses/Langkah 1) Fasilitator membagi peserta kedalam dua kelompok yang masing-masing kelompok beranggotakan empat orang.

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

35


2) Peserta diminta menggambarkan daerahnya sendiri dalam bentuk scat/peta khusus (tematik) pada karton yang telah di persiapkan 3) Setelah gambar selesai, perwakilan dari masing-masing kelompok diminta menjelaskan peta yang telah dibuat kepada seluruh peserta pelatihan. 4)

Fasilitator

bertanya

kepada petani apa manfaat dari pemetaan.

Gambar 18 Kegiatan menggambar peta

Hasil 1) Pemetaan ekosistem daerah aliran air (DAA).

Fasilitator membuat ilustrasi gambar layang-layang dan kupu-kupu, tanpa memberi nama dan membuat keterangan terhadap gambar tersebut, kemudian fasilitator menanyakan kepada peserta, “Gambar apa ini?” Peserta menjawab dengan serempak, “Gambar layanglayang dan kupu”. Kemudian fasilitator membuat gambar yang tidak beraturan mirip seperti peta, dan menanyakan kepada peserta, “Gambar apa ini? Peserta tidak bisa menjawab dan terus memperhatikan gambar tersebut. Kemudian fasilitator memberikan penjelasan bahwa inilah bedanya peta dengan gambar-gambar lain. Kemudian fasilitator bertanya kepada peserta, “Pernah mendengar kata peta sebelumnya?” Peserta menjawab, “Belum pernah!” Kemudian fasilitator menjelaskan

36

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


kepada peserta tentang pegertian peta, jenis-jenis peta, apa yang harus ada dipeta, fungsi peta dan lain sebagainya. Kemudian peserta secara berkelompok berdiskusi untuk membuat peta tentang ekosistem daerah aliran air yang ada di Kp. Cipare Desa Pancawati Kecamatan Caringin. 2) Manfaat mempelajari ekosistem daerah aliran air (DAA) Manfaat mempelajari ekosistem DAA menurut pendapat para peserta adalah untuk :  Mengetahui letak daerah aliran air  Menambah wawasan kita tentang ekosistem DAA  Mengetahui posisi ekosistem DAA yang ada di kampung kita  Memperjelas keadaan kampung

Gambar 19 Pemetaan Daerah Aliran Air hasil kelompok 1

Gambar 20 Pemetaan Daerah Aliran Air hasil kelompok 2

SESI II Waktu

: 09.30-11.00 WIB

Tema

: PEMAHAMAN TRANSEK UNTUK PERSIAPAN PENELUSURAN KE LAPANGAN

Dasar Pemikiran Sebelum melakukan survey lapangan, langkah awal adalah perlu adanya kesepakatan tentang apa itu transek dan informasi apa saja yang perlu digali/dicari selama perjalanan transek, sehingga dapat teridentifikasi segala potensi dan permasalahan yang ada di lapangan sesuai kondisi yang nyata.

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

37


Tujuan Peserta lebih memahami kondisi nyata tentang lingkungan melalui fakta dan input informasi dari warga setempat tentang interaksi unsur dan kawasan ekosistem. Pokok Bahasan Pengertian transek dan persiapan transek. Alat & Bahan Kertas koran, spidol, lakban. Metode Curah pendapat, diskusi/tanya jawab. Waktu 1,5 jam. Proses/Langkah

Gambar 21 Pemahaman tentang transek

1) Fasilitator menjelaskan tujuan dari materi yang disampaikan. 2) Melontarkan pertanyaan kepada peserta tentang apa itu transek. 3) Apa saja yang perlu disiapkan sebelum transek.

38

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


4) Apa yang harus dilakukan dalam transek. Hasil 1) Pengertian transek Fasilitator menanyakan kepada peserta pernah mendengar kata transek, peserta menjawab belum pernah mendengar, kemudian fasilitator menjelaskan pengertian transek yang digali dari pemahaman para peserta melalui kunci-kunci pertanyaan. Kata transect diawali oleh kata tran yang artinya:  Perpindahan  Perjalanan  Penelusuran  Penjajakan  Peninjauan  Penelitian  pengamatan Kemudian kata selanjutnya yaitu sect merupakan singkatan dari sector yang berarti wilayah. Jadi arti sederhana dari transek adalah perjalanan atau penelusuran wilayah sesuai tema dari kegiatan pelatihan. Transek dibagi beberapa macam sebagai berikut. Macam-macam transek: 

Transek lingkungan

Transek kesehatan

Transek Daerah Aliran Air (DAA)

Transek sumber daya hutan

Unsur-unsur ekosistem dalam DAA: 

Hutan

Sungai

Permukiman

Pertanian

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

39


Hal-hal yang perlu diperhatikan dari setiap unsur-unsur di atas seperti: jenis pohon, kesuburan tanah, kondisi air, peternakan, binatang dan sebagainya. Semuanya akan terlihat pada hasil transek di lapangan. Kondisi tersebut akan dicatat sesuai apa yang dilihat dan apa yang ditemukan. Selain itu dilakukan pula pemotretan masalah dan potensi yang ada di lapangan sebagai bahan diskusi selanjutnya. Persiapan Sebelum Transek 1. Kesepakatan waktu berangkat dan pembagian kelompok. 2. Peralatan yang harus dibawa, seperti alat tulis, air minum dan yang sekiranya diperlukan. Hasil Diskusi 

Kumpul di tempat pertemuan jam 07.30 WIB.



Peserta dibagi menjadi 2 kelompok .



Membawa keperluan makan dan minum untuk diperjalanan wilayah yang akan ditelusuri dari mulai hulu (lahan hutan/kebun) hingga hilir (permukiman).

40

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


PERTEMUAN KE-III Hari/Tanggal

: Sabtu, 23 November 2013

SESI I Waktu

: 08.00-14.00 WIB

Tema

: TRANSEK LINGKUNGAN (PENELUSURAN LOKASI)

Dasar Pemikiran Pada sesi ini merupakan lanjutan dari sesi pertemuan sebelumnya, dimana penelusuran lokasi transek sudah disepakati bersama serta pembagian kelompoknya sudah ditentukan dan hal-hal yang harus dilakukan selama perjalanan transect lingkungan. Dasar pemikiran dan tujuan dari kegiatan transek ini sudah disampaikan pada materi pemahaman transek. Alat & Bahan Alat tulis/buku catatan, kamera. Metode Penelusuran lokasi dari hulu ke hilir. Waktu 6 jam. Proses/Langkah a. Persiapan 1) Peserta dibagi menjadi 2 kelompok (4 orang per kelompok) dan jelaskan proses yang akan dilakukan selama dalam penelusuran lapangan (mengacu pada hasil diskusi/tanya jawab sesi-sesi sebelumnya) 2) Peserta diminta untuk menentukan hal-hal yang akan diamati selama dalam penelusuran lapangan, misalnya: 1. Jenis tanaman sayuran yang ditanam petani/peserta pelatihan, di lahan adopsi. 2. Jenis tanaman adopsi dan luas lahan adopsi masing-masing petani. 3. Jenis tanaman kayu-kayuan yang ditanam petani/peserta pelatihan, di lahan adopsi.

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

41


4. Jenis tanaman apa saja yang ditemui sepanjang perjalanan transect di lahan HGU. 5. Jenis tanaman dan hewan ternak yang dipelihara oleh warga masyarakat. 6. Kondisi jalan menuju ke lahan adopsi. 7. Kondisi kesuburan tanah baik dilahan adopsi maupun daerah sekitar lahan. 8. Kondisi lahan(kemiringan, penggunaan, bentang alam dll). 9. Kondisi Daerah Aliran Air (DAA). 10. Kondisi lingkungan pemukiman dan sanitasi. 3) Fasilitator meminta masing-masing kelompok untuk membuat rencana penelusuran lapangan yang meliputi rute, peralatan yang dibawa dan lain-lain. b. Pelaksanaan Penelusuran Lapangan Peserta melakukan perjalanan dan mengamati keadaan di sepanjang perjalanan. Perjalanan dilakukan ke lokasi untuk mengambil data tentang 4 unsur ekosistem air (hutan, permukiman, lahan pertanian dan sungai). Di setiap titik lokasi yang telah disepakati oleh kelompok, peserta menyebar ke daerah lokasi untuk mengambil data yang dianggap penting. Peserta membuat catatan-catatan tentang informasi yang diperoleh dari hasil diskusi/tanya jawab di setiap lokasi. Masing-masing kelompok berbagi tugas untuk mengamati hal-hal sebagai berikut: ďƒ˜ Yang Berkaitan dengan Lahan Kritis/Gundul 1. Berapa luas lahan di wilayah pengamatan? 2. Pohon apa saja yang tumbuh? 3. Berapa % tutupan lahannya? 4. Siapa yang memiliki lahan-lahan tersebut? 5. Berapa % kemiringan lahan kritis yang ada? 6. Bagaimana jenis tanahnya? 7. Jenis tanaman apa saja yang cocok menurut masyarakat setempat? ďƒ˜ Yang Berkaitan dengan Bantaran Sungai 1. Berapa panjang bantaran yang perlu direhabilitasi? 2. Jenis pohon apa saja yang tumbuh di bantaran tersebut? 3. Berapa % tutupan lahan bantaran?

42

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


4. Siapa yang memiliki lahan bantaran tersebut? 5. Berapa kemiringan lahan bantaran tersebut? 6. Berapa debit airnya? 7. Bagaimana kondisi airnya? 8. Adakah penggalian pasir, jika ada, berapa titik? 9. Berapa kedalaman sungainya? 10. Berapa lebar sungainya? 11. Jenis tanaman apa yang cocok menurut masyarakat setempat? ďƒ˜ Yang Berkaitan dengan Sampah dan Limbah 1. Jumlah penduduk? 2. Jumlah penduduk yang membuang sampah ke sungai? 3. Volume sampah yang diketemukan? 4. Jumlah penduduk yang mengelola sampah? 5. Jenis-jenis pengolahan sampah yang ada? 6. Jumlah dan jenis pabrik yang ada? 7. Jumlah dan jenis pabrik yang membuang limbah ke sungai? 8. Apa saja limbah pertanian yang terlarut ke sungai? 9. Bagaimana keinginan masyarakat tentang pengelolaan sampah? ďƒ˜ Yang Berkaitan dengan Penyakit yang Muncul 1. Jenis penyakit? 2. Jumlah tenaga kesehatan (dokter, bidan dan kader kesehatan)? 3. Jumlah Puskesmas, Posyandu, Pustu, Klinik, Dukun beranak? 4. Akibat penyakit? 5. Jumlah yang terkena penyakit? ďƒ˜ Yang Berkaitan dengan Kebutuhan Masyarakat Akan Air Bersih 1. Jumlah penduduk? 2. Jumlah penduduk yang menggunakan air bersih? 3. Jumlah sumur bor dan siapa saja yang memilikinya? 4. Jumlah sumur gali?

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

43


5. Jumlah mata air dan debitnya serta kondisinya? ďƒ˜ Yang berkaitan dengan Penebangan Pohon Secara Liar 1. Luas lahan/hutan yang telah ditebang (Ha)? 2. Kepemilikan lahan yang ditebang? 3. Jumlah penduduk yang menebang? 4. Jumlah masyarakat yang menggunakan kayu bakar? 5. Kebutuhan kayu bakar yang dibutuhkan? 6. Asal kayu bakar yang sering digunakan? 7. Ada tidaknya peraturan larangan tebang dan bagaimana? 8. Ada tidaknya hutan larangan dan berapa (Ha)? ďƒ˜ Yang Berkaitan dengan Upaya Memperkuat Jaringan Peduli Lingkungan 1. Kelompok-kelompok masyarakat apa saja yang berkaitan dengan pengelolaan lingkungan? 2. Kelompok-kelompok masyarakat apa saja yang berkaitan dengan pengelolaan air? 3. Kelompok-kelompok masyarakat apa saja yang berkaitan dengan pengelolaan sampah? 4. Kelompok-kelompok masyarakat apa saja yang berkaitan dengan pengelolaan lahan pertanian? 5. Kelompok-kelompok sosial budaya dan masyarakat yang ada? 6. Dimana dan kapan kelompok-kelompok tersebut melakukan pertemuan? 7. Kelompok persemaian? 8. Tokoh-tokoh masyarakat dan agama? ďƒ˜ Yang Berkaitan dengan Aspek Ekonomi Masyarakat 1. Jumlah petani? 2. Jumlah pedagang? 3. Jumlah PNS? 4. Jumlah pengrajin? 5. Jumlah dan jenis usaha lainnya?

44

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


6. Jumlah KUD, perkumpulan masyarakat yang berkaitan dengan aspek ekonomi lainnya? 7. Jumlah peternak (domba, sapi, ayam, ikan dll)? 8. Jumlah lapangan kerja yang masih mungkin dikembangkan? 9. Unit-unit jaringan ekonomi yang ada? 10. Komoditi unggulan? 11. Jenis-jenis usaha pengolahan hasil (keripik pisang, keripik singkong dll)?

Gambar 22 Foto hasil transek

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

45


Hasil 1. Jenis tanaman kayu-kayuan yang ditanam petani/peserta pelatihan di lahan adopsi Table 5 Jenis tanaman kayu yang ditanam di lahan adopsi

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15

Jenis Tanaman Kayu-kayuan Salam Alpukat Nangka Rasamala Puspa Ciah Bambu Janitri Picung Kihujan Pines Benying Ramo giling Aprika Limus

No 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29

Jenis Tanaman Kayu-kayuan Kibodas Hanjuang Manglid Maranti Manggah Mini Jambu Kiserem Siaah Kaliandra Bintanu Teureup Belimbing Kesa

Gambar 23 Jenis pohon kayu yang ditanam petani

46

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


Gambar 24 Jenis sayuran yang ditanam petani

2. Jenis tanaman sayuran yang ditanam petani/peserta pelatihan di lahan adopsi Table 6 Jenis tanaman sayur yang ditanam peserta SLA

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11

Jenis Tanaman Sayuran Sawi Brokoli Wortel Terong Jagung Buncis Cabe Timun Kacang kapri Bit Pala

No 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21

Jenis Tanaman Sayuran Bawang prei Selendri Bayam Selada Tomat Gambas Lenca Kol Kacang panjang Jaat

3. Jenis tanaman yang ditemui sepanjang perjalanan transek di lahan HGU (hak guna usaha) Table 7 Jenis tanaman sayuran yang ditemui di lahan HGU

No 1 2 3 4 5 6 7

Buncis Lenca Kol Cabe Mentimun Tomat Sawi

9 10 11 12 13 14 15

Jenis Tanaman Sayuran Jagung Kacang panjang Kapri Pokcoi Brokoli Cipir Kacang merah

16 17 18 19 20 21 22

Singkong Ubi jalar Kacang tanah Pisang Papaya Bawang Terong

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

47


Gambar 25 Jenis tanaman di lahan HGU

Table 8 Jenis tanaman kayu yang ditemui di lahan HGU

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11

48

Jati Cengkeh Nangka Mahoni Si’ah Aprika Mindi Kayu manis Kopi Cengkeh Duren

Jenis Tanaman kayu-kayuan 12 Albasia A. 13 Sulibra 14 Jambu air 15 Huni 16 Kiacret 17 Cemara 18 Pinus 19 Sukun 20 Rambutan 21 Manglid 22 Kidamar

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33

Jabon Suren Manglid Lambayan Alpukat Pala Jambu batu Melinjo Kiputih Jeruk Mengkudu


4. Jenis tanaman dan hewan ternak dipermukiman warga

Gambar 26 Jenis tanaman dan ternak sekitar permukiman warga

Table 9 Jenis ternak yang dipelihara warga

No 1 2 3 4 5 6 7

Jenis Hewan Ternak Ayam Bebek Angsa Domba Kambing Kelinci Ikan lele

Table 10 Jenis tanaman di sekitar pemukiman warga

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9

Jenis Tanaman Pisang Mangga Jeruk Nangka Cengkeh Melinjo Jambu batu Pala Alpukat

10 11 12 13 14 15 16 17 18

Petei Sirsak Cokelat Jawerkotok Sirih Lengkuas Jengkol Papaya Salam

19 20 21 22 23 24 25 26 27

Kelapa Limus Delima Mangga Jambu air Labusitem Kopi Singkong Balitung

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

49


5. Kondisi jalan menuju ke lahan adopsi Kondisi jalan menuju ke lahan adopsi bervariasi, dari mulai aspal rusak berat hingga jalan setapak yang hanya bisa di tempuh menggunakan sepeda motor dengan perjalanan Âą setengah jam. 6. Kondisi

lahan

(Kemiringan,

penggunaan, bentang alam dll)

Gambar 27 Kondisi jalan menuju lahan adopsi

Kondisi lahan di daerah adopsi berada di lereng

pinggiran

sungai

cikahuripan

dengan kemiringan yang beragam antara 30-50 derajat, dengan dalam jurang Âą 50-70 meter.

Gambar 28 Kondisi lahan

7. Kondisi kesuburan tanah baik dilahan adopsi maupun daerah sekitar lahan Lahan di daerah adopsi dan sekitarnya mempunyai kesuburan yang tinggi dengan PH tanah yang sedang hingga tinggi. Jenis tanah yang ada di lahan adopsi adalah tanah latosol yang terbentuk dari batuan gunung api kemudian mengalami proses pelapukan lanjutan.

50

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


8. Kondisi Daerah Aliran Air (DAA) Daerah aliran air yang ada, di Kampung Cipare masih cukup terawat dengan baik seperti sungai yang masih jernih dengan kualitas air golongan A. namun demikian di saluransaluran air masih terlihat sampah yang memenuhi saluran. 9. Kondisi lingkungan permukiman dan sanitasi

Gambar 29 Kondisi Daerah Aliran Air (DAA)

Kondisi lingkungan permukiman dan sanitasi Pancawati

di

kampung masih

cipare

tergolong

Desa rendah

kebanyakan masyarakat belum sadar akan kebersihan lingkungan, contohnya seperti kandang kambing dan bebek yang menyatu dengan rumah, banyaknya air yang menggenang akibat saluran air yang Gambar 30 Kondisi lingkungan permukiman

tersumbat sehingga berpotensi untuk timbulnya berbagai penyakit.

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

51


Table 11 Data hasil transek kawasan

Yang Berkaitan dengan Lahan Kritis/Gundul 1. 2. 3. 4.

Berapa luas lahan di wilayah pengamatan? Pohon apa saja yang tumbuh? Berapa % tutupan lahannya? Siapa yang memiliki lahan-lahan tersebut?

Keterangan -

5. Berapa % kemiringan lahan kritis yang ada? 6. Bagaimana jenis tanahnya? 7. Jenis tanaman apa saja yang cocok menurut masyarakat setempat? Yang Berkaitan dengan Bantaran Sungai

-

±5 Ha Salam, janitri, puspa, manglid ± 5-10% Taman Nasional Gunung Gede Pangrango ±30-50 derajat

-

Subur Tanaman Kayu, Buah dan sayuran

1. Berapa panjang bantaran yang perlu direhabilitasi? 2. Jenis pohon apa saja yang tumbuh di bantaran tersebut? 3. Berapa % tutupan lahan bantaran? 4. Siapa yang memiliki lahan bantaran tersebut? 5. Berapa kemiringan lahan bantaran tersebut? 6. Berapa debit airnya? 7. Bagaimana kondisi airnya? 8. Adakah penggalian pasir, jika ada, berapa titik? 9. Berapa kedalaman sungainya? 10. Berapa lebar sungainya? 11. Jenis tanaman apa yang cocok menurut masyarakat setempat?

-

Tidak ada

-

Kibodas hanjuang, mini, jambu, maranti, salam manglid pakis dll. 60-80% TNGGP 30-50 Derajat ±500 liter perdetik Jernih/bening Tidak ada 1- 3 meter 4 -8 meter Tanaman kayu (Kibodas hanjuang, mini, maranti, salam manglid dll) serta tanaman buah (Mangga, Jambu, rambutan dll)

Keterangan

-

Yang Berkaitan dengan Sampah dan Limbah 1. Jumlah penduduk? 2. Jumlah penduduk yang membuang sampah ke sungai? 3. Volume sampah yang diketemukan? 4. Jumlah penduduk yang mengelola sampah? 5. Jenis-jenis pengolahan sampah yang ada? 6. Jumlah dan jenis pabrik yang ada? 7. Jumlah dan jenis pabrik yang membuang limbah ke sungai? 8. Apa saja limbah pertanian yang terlarut ke sungai?

52

Keterangan -

±200 Jiwa 10 %

-

10 % Tidak ada Tidak ada 2 Jenis Pabrik AMDK

-

2 Jenis Pabrik AMDK Tidak ada

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


9. Bagaimana keinginan masyarakat tentang pengelolaan sampah? Yang Berkaitan dengan Penyakit yang Muncul

-

1. Jenis penyakit? 2. Jumlah tenaga kesehatan (dokter, bidan dan kader kesehatan)? 3. Jumlah Puskesmas, Posyandu, Pustu, Klinik, Dukun beranak? 4. Akibat penyakit? 5. Jumlah yang terkena penyakit? Yang Berkaitan dengan Kebutuhan Masyarakt Akan Air Bersih

-

Diare, Gatal-gatal

-

16 Orang 1 Unit

-

Dari genangan air kotor Tidak Tetap

1. Jumlah penduduk? 2. Jumlah penduduk yang menggunakan air bersih? 3. Jumlah sumur bor? dan siapa saja yang memilikinya? 4. Jumlah sumur gali? 5. Jumlah mata air? dan debitnya? serta kondisinya?

-

Keterangan

Keterangan

-

Yang berkaitan dengan Penebangan Pohon Secara Liar 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

Luas lahan/hutan yang telah ditebang (Ha)? Kepemilikan lahan yang ditebang? Jumlah penduduk yang menebang? Jumlah masyarakat yang menggunakan kayu bakar? Kebutuhan kayu bakar yang dibutuhkan? Asal kayu bakar yang sering digunakan? Ada tidaknya peraturan larangan tebang? dan bagaimana? Ada tidaknya hutan larangan dan berapa (Ha)?

±200 Jiwa ±200 Jiwa 15, pengelola sarana hiburan dan vila ±100 Buah 3 ±50 liter/dt, sangat bening

Keterangan -

Tidak ada Tidak ada Tidak ada ±1500 Jiwa

-

±65% Lahan milik Masyarakat dan dari hutan Ada Ada, ± 500 Ha.

-

Yang Berkaitan dengan Upaya Memperkuat Jaringan Peduli Lingkungan 1. Kelompok-kelompok masyarakat apa saja yang berkaitan dengan pengelolaan lingkungan? 2. Kelompok-kelompok masyarakat apa saja yang berkaitan dengan pengelolaan air? 3. Kelompok-kelompok masyarakat apa saja yang

Belum ada kepedulian yang terarah

Keterangan

-

Belum ada

-

Belum ada

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

53


4. 5. 6. 7. 8.

berkaitan dengan pengelolaan sampah? Kelompok-kelompok masyarakat apa saja yang berkaitan dengan pengelolaan lahan pertanian? Kelompok-kelompok social budaya dan masyarakat yang ada? Dimana dan kapan kelompok-kelompok tersebut melakukan pertemuan? Kelompok persemaian? Tokoh-tokoh masyarakat dan agama?

-

Belum ada

-

Belum ada

-

Kelompok pengajian

-

Di majlis ta’lim dan mesjid

-

Belum ada

Yang Berkaitan Dengan Aspek Ekonomi Masyarakat 1. 2. 3. 4. 5. 6.

Keterangan

Jumlah petani? Jumlah pedagang? Jumlah PNS? Jumlah pengrajin? Jumlah dan jenis usaha lainnya? Jumlah KUD, perkumpulan masyarakat yang berkaitan dengan aspek ekonomi lainnya? 7. Jumlah peternak (domba, sapi, ayam, ikan dll)? 8. Jumlah lapangan kerja yang masih mungkin dikembangkan? 9. Unit-unit jaringan ekonomi yang ada?

-

±250 Orang ±50 Orang ±15 Orang

-

Belum ada ±85 Orang

-

10. Komoditi unggulan? 11. Jenis-jenis usaha pengolahan hasil (kripik pisang, kripik singkong dll)?

-

8 macam Warung Desa, tengkulak pengumpul sayuran, tempat rekreasi Sayuran semusim Manisan pala

54

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


PERTEMUAN KE-IV Hari/Tanggal

: Minggu, 24 November 2013

SESI I Waktu

: 08.00-10.00 WIB

Tema

: PEMBUATAN PETA HASIL TRANSEK

Dasar Pemikiran Pada pertemuan sebelumnya telah dibahas mengenai pemetaan hasil penelusuran ekositem hidrologi dan untuk pertemuan ini lebih ke arah realitas dari hasil penelusuran yang sebenarnya, terkait kondisi yang ditemukan oleh peserta pada saat perjalanan transek. Tujuan 1) Peserta mampu membuat peta kondisi desa (dari mulai hutan, sungai, permukiman dan lahan pertanian) sesuai yang sudah ditelusuri selama perjalanan transect di sesi sebelumnya. 2) Semua peserta mampu menyampaikannya kepada masyarakat lainnya dari permasalahan dan potensi yang sudah ditemukan. 3) Untuk analisa foto, peserta bisa mengambil tindakan solusi dan rencana kedepan untuk melakukan kegiatan, terkait dengan foto yang sudah mereka ambil. Pokok Bahasan Membuat peta hasil transek dan menganalisa foto masalah dan potensi. Alat & Bahan Kertas koran, kertas karton, spidol, krayon, lakban, printer, komputer/laptop. Metode Diskusi/tanya jawab, menggambar, presentasi. Waktu 2 jam.

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

55


Proses/Langkah 1) Fasilitator menjelaskan dari materi ini kepada peserta 2) Berdasarkan pembagian kelompok pada saat perjalanan transek, dibagi lagi menjadi beberapa kelompok kecil: a. Kelompok untuk membahas hasil penemuan di hutan b. Kelompok untuk membahas hasil penemuan di sungai c. Kelompok untuk membahas hasil penemuan di permukiman d. Kelompok untuk membahas hasil penemuan di lahan pertanian 3) Masing-masing kelompok kecil tersebut untuk menuliskan di kertas koran sebagaimana hasil diskusi/tanya jawab yang harus dilakukan pada saat perjalanan transek di pertemuan sebelumnya. 4) Dari

beberapa

peserta

ada

kelompok yang lebih kreatif, untuk membuat sket peta hasil perjalanan

transek

dengan

ukuran gambar yang cukup besar. 5) Fasilitator

membantu

untuk

proses cetak foto yang di ambil pada saat transek. Foto yang di cetak di rangkap 2, yang satu untuk ditempel pada sket peta sesuai objek yang diambil, sedang foto satunya lagi untuk

dianalisa

oleh

peserta

Gambar 31 Pembuatan peta hasil transek

(kenapa foto itu diambil), dan untuk dipresentasikan. Hasil PEMBUATAN PETA HASIL TRANSEK Peta hasil transek dibuat dengan ukuran Lebar 100 cm dan Panjang 200 cm dengan karton 4 lembar yang disambung menjadi satu. Peta wilayah tersebut dibuat berdasarkan hasil

56

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


penelusuran lokasi di Desa Pancawati, dan pada titik- titik objek tertentu difoto

setiap

permasalahan dan potensi untuk bahan kajian selanjutnya. Berikut ini gambar sket peta hasil transek peserta kegiatan.

Gambar 32 Peta hasil transek

SESI II Waktu

: 10.00-11.00 WIB

Tema

: ANALISA FOTO (POTENSI DAN MASALAH YANG DIAMBIL PADA SAAT TRANSEK)

Dasar Pemikiran Selama kegiatan penelusuran lingkungan, peserta memotret suatu tempat, aktivitas atau kejadian yang menurut mereka dapat menggambarkan kondisi desanya. Sebelumnya mereka dibekali pemahaman apa itu foto dan manfaatnya sebagai sarana diskusi/tanya jawab termasuk keterampilan mengoperasionalkan kamera dan menentukan sudut pandang. Setelah memilih foto-foto yang dianggap mewakili realitas desa, para peserta kemudian memaparkan cerita dan hasil pemotretan tersebut. Selanjutnya foto-foto akan dianalisa untuk makin memperdalam pemahaman peserta SLA tentang lokasi desanya. Hasil analisa foto ini akan digunakan untuk melengkapi peta desa.

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

57


Gabungan informasi yang dituangkan dalam peta, data transek dan foto menjadi sarana diskusi/tanya jawab pengambilan keputusan serta bahan dasar untuk menyusun profil desa dan rencana aksi desa. Tujuan Mengambil subyektifitas peserta terhadap hal-hal yang terkait dengan air dan perikehidupan masyarakat. Pokok Bahasan Pemahaman masalah lingkungan berdasarkan hasil analisa foto yang diambil dari fakta yang terjadi di lapangan. Alat dan Bahan Kamera biasa, baterai, film, kertas koran, spidol, lakban kertas, alat tulis, formulir untuk mencatat urutan foto. Metode Praktek di kelas, terjun ke lapangan untuk pengambilan foto, diskusi/tanya jawab kelompok dan plano. Waktu 1 jam. Proses Analisa Foto Dalam kelompok kecil, mintalah peserta untuk memberikan penjelasan tentang makna dari beberapa foto (6-8 foto) yang diambil. 1) Setelah memberikan penjelasan masing-masing kelompok kecil untuk menggolonggolongkan foto-foto yang telah diberi penjelasan ke dalam penggolongan sebagai berikut: -

Terkait dengan kehidupan rumah tangga

-

Terkait dengan pekerjaan/mata pencaharian

-

Terkait dengan kondisi lingkungan

2) Mintalah masing-masing kelompok kecil untuk menempelkan hasil pengelompokan fotofoto pada karton dan dipasang di dinding.

58

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


3) Ajaklah peserta menganalisa foto-foto tersebut dengan pertanyaan-pertanyaan sebagai berikut: -

Apa yang menjadi penyebab permasalahan tersebut?

-

Apa

akibatnya

bagi

kehidupan?

(kesehatan,

kesuburan

tanah,

keragaman

hayati/tanaman dan hewan, dll) 4) Tampunglah semua jawaban peserta dan tuliskan dikertas, jika ada pernyataan yang berbeda dianggap sebagai pengkayaan. Namun, jika ada pernyataan yang berlawanan, fasilitator tetap mencatat hal tersebut sebagai hal-hal yang perlu diteliti lebih lanjut. Hasil Dari hasil transek kemudian disiapkan beberapa foto yang merupakan potensi dan masalah sebagai berikut : Terkait dengan Kehidupan Rumah Tangga Dalam kehidupan rumah tangga ada beberapa masalah yang terlihat seperti, kandang kambing yang

hampir

menyatu

dengan

rumah, saluran-saluran air yang dipenuhi sampah, kebersihan yang belum terjaga dan lain sebagainya. Penyebab

dari

permasalahan

tersebut adalah karena kesadaran masayarakat

untuk

menjaga

kebersihan lingkungan yang kurang, akibat

dari

pengetahuan

pemahaman akan

dan

pentingnya

menjaga kebersihan yang lemah. Sehingga

akibatnya

masyarakat

mudah sekali terserang penyakit seperti, penyakit kulit, DBD, diare dan lain sebagainya.

Gambar 33 Pembuatan analisa foto hasil transek

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

59


Terkait Dengan Pekerjaan/Mata Pencaharian Mata pencaharian masyarakat Kp. Cipare sangat beragam, mulai dari buruh tani sayuran, petani sayuran, pedagang, pengrajin, karyawan swasta, PNS dan lain sebagainya namun yang menjadi mayoritas adalah buruh tani sayuran, petani dan pengrajin. Penyebabnya dikarenakan luasnya lahan pertanian (lahan HGU dan lahan TNGGP) yang ada diwilayah Kp. Cipare, namun demikian potensi yang luas itu tidak dapat dinikmati secara terus menerus oleh warga masyarakat Kp. Cipare dikarenakan sebagian besar lahan HGU adalah milik para pengusaha dari luar, seperti Jakarta, Bogor dan lain sebagainya dan dilahan TNGGP tidak bisa di manfaatkan untuk lahan pertanian karena merupakan kawasan konservasi, sementara petani tidak mempunyai lahan/tanah lain selain yang ditempati sebagai rumah, akibatnya jika para petani tidak mempunyai keahlian dibidang usaha yang lain, maka mata pencaharian para petani dan buruh tani akan terancam. Terkait Dengan Kondisi Lingkungan Terkait dengan kondisi lingkungan,

seperti

sungai dan hutan masih terjaga dengan baik, air sugai yang masih jernih dan hutan yang terjaga menjadikan banyak flora dan fauna yang hidup didalamnya diantaranya peserti elang jawa yang termasuk kategori

kedalam satwa

yang

Gambar 34 Foto analisis potensi dan masalah

hampir punah, namun masih terdapat masalah di lingkungan permukiman seperi sanitasi yang kurang terjaga, banyak sampah yang menyumbat saluran irigasi, dan kandang hewan ternak dan unggas yang hampir menyatu dengan rumah menjadikan masyarakat rentan terkena berbagai penyakit seperti penyakit kulit, DBD, diare dan lain sebagainya.

60

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


Gambar 35 Presentasi analisa foto kelompok 1 dan 2

SESI III Waktu

: 11.00-12.00 WIB

Tema

: ANALISA KECENDERUNGAN (TREND)

Dasar Pemikiran: Dalam perjalanan kehidupan sebuah masyarakat, pasti terdapat perubahan yang berarti atau pengaruh pada Kondisi perikehidupan mereka. Perubahan tersebut mungkin sangat dipengaruhi oleh suatu kejadian tertentu yang memberi kesan khusus kepada masyarakat. Proses menggugah kembali ingatan peserta pada perubahan-perubahan yang terjadi dibantu dengan pembagian rentang waktu berdasarkan suatu kejadian tertentu. Momen atau kejadian seperti bencana alam, wabah penyakit, pergantian era seperti orde lama ke orde baru. Orde baru ke reformasi, atau perubahan pemimpin daerah, dapat mengubah perikehidupan masyarakat secara nyata. Proses perubahan yang nyata tersebut dapat membantu menilai sebarapa besar elastisitas masyarakat dalam menanggapi suatu peristiwa.

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

61


Kajian kecenderungan kondisi desa saat ini dinilai berdasarkan rangkaian sejarah kejadiannya untuk mengetahui kecenderungan yang terjadi. Perubahan modal perikehidupan seperti kondisi alam, perilaku masyarakat, sifat-sifat sosial dan fasilitas yang ada sering mempunyai latar belakang yang khusus. Dalam perubahan kondisi, ada yang cenderung bersifat positif, tapi juga tidak jarang bersifat negatif. Oleh karena itu selain menilai sifat kecenderungan sebuah perubahan, dalam proses diskusi/tanya jawab ini, peserta juga merumuskan faktor-faktor yang menyebabkan perubahan. Hasil diskusi/tanya jawab ini akan digunakan sebagai salah satu pertimbangan dalam menentukan aktivitas yang dirancang. Tingkat elastisitas masyarakat dalam merespon sebuah kegiatan akan sangat besar pengaruhnya terhadap potensi mereka menjalankan kegiatan tertentu. Rumusan faktor-faktor penyebab terjadinya perubahan juga dapat digunakan sebagai bahan pertimbangan sekaligus modal untuk menentukan program yang cocok dikembangkan masyarakat. Tujuan Peserta memahami kecenderungan perubahan lingkungan dan perilaku terkait dengan sumber daya air dan kehidupan masyarakat. Pokok Bahasan 1) Mengingat masalah lingkungan yang terjadi di masa lalu, masa sekarang dan masa yang akan datang. 2) Membandingkan permasalahan yang terjadi dan mencari solusi yang dapat dilakukan dengan kemampuan yang ada. Alat & Bahan Kertas koran, kertas karton, spidol, krayon/spidol warna, lakban, penggaris. Metode Diskusi/tanya jawab kelompok kecil dan presentasi. Waktu 1 Jam

62

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


Proses/Langkah 1) Diskusi/tanya jawabkan dengan peserta

mengenai tujuan dan

informasi

singkat

tentang

analisa Kecenderungan (Trend) termasuk

memahami

istilah

Trend/ Kecenderungan. Dalam rangka

memahami

kecenderungan

tersebut,

kerangka waktu menjadi hal yang penting untuk dipahami. Ajaklah memahami,

peserta

untuk

bahwa

ada

kerangka waktu (berdasarkan peristiwa

besar,

Gambar 36 Pembuatan analisa kecenderungan

berpengaruh)

untuk disepakati peserta. 2)

Kemudian,

peserta

untuk

ajaklah menentukan

contoh hal-hal apa saja yang menjadi isu penting yang terkait dengan sumber daya air dan kehidupan manusia yang akan dianalisa

berdasarkan

kerangka

waktu,

ditentukan.

yang

telah

Poin-poin

ini

kemudian dimasukan tabel

analisa

Informasi

contoh

yang

kedalam

kecenderungan. muncul

dari

analisa ini digambarkan dalam bentuk simbol-simbol. Gambar 37 Presentasi analisa kecenderungan

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

63


3) Setelah selesai mintalah masing-masing kelompok untuk mempresentasikan hasilnya kepada kelompok yang lain. Ajaklah peserta untuk mengklarifikasi hal-hal yang bisa memperjelas hasil diskusi/tanya jawab. 4) Selama peserta mempresentasikan hasil diskusi/tanya jawab, fasilitator dapat melontarkan pertanyaan untuk memperdalam pemahaman peserta, seperti: -

Apa yang harus diperhatikan dalam pembuatan analisa kecenderungan?

-

Apa manfaat yang didapatkan dari analisa kecenderungan itu?

-

Jenis-jenis informasi apa saja yang bisa digali dari analisa kecenderungan ini?

5) Proses untuk mendapatkan analisa kecenderungan (langkah-langkah, siapa yang terlibat, bentuk kegiatan untuk menghasilkan analisa kecenderungan yang sesuai dengan program masing-masing). Contoh bagan analisa kecenderungan sebagai berikut: Table 12 Contoh bagan analisa kecenderungan

Hal-hal yang Berubah

No

Waktu/Periode (Tahun) 2008 2013

2003

2018

Hasil Rata-rata hasil presentasi dari masing-masing kelompok kecil dapat disimpulkan sebagai berikut: Table 13 Bagasn analisa kecenderungan hasil peserta

Hal-hal yang Berubah

No

2003 Masih sangat luas

1

Hutan

2 3 4

Mata air Penduduk Lahan pertanian

Sangat besar Jarang Masih sangat luas

5 6 7 8

Gotong royong Jenis perkampungan Teknologi Ekonomi

70% 30% 20% Susah

64

Waktu/Periode (Tahun) 2008 2013 Luasnya Luasnya terus sudah mulai berkurang berkurang Besar Agak mengecil Sedang Padat Luasnya Luasnya terus sudah mulai berkurang berkurang 50% 30% 50% 70% 40% 80% Sedang Agak sedang

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

2018 Luasnya sangat berkurang Kecil Sangat padat Luasnya sangat berkurang 0% ? ? Baik


Hal-hal yang berubah selain di atas masih banyak lagi yang ada kaitannya dengan kehidupan lingkungan masyarakat sekitar berdasarkan perubahan waktu yang dialami oleh masyarakat itu sendiri termasuk peserta yang merasakan perubahan yang terjadi pada setiap tahunnya. 1. Apa yang harus diperhatikan dalam pembuatan analisa kecenderungan

2.

-

Hal apa saja yang mengalami perubahan dari waktu kewaktu

-

Waktu/periode perubahannya

-

Hal yang berdampak langsung maupun tidak langsung dengan masyarakat

Apa manfaat yang didapatkan dari analisa kecenderungan itu -

Dapat berkaca/belajar dari pengalaman

-

Membuka fikiran kita tentang beberapa hal yang sudah mulai berubah atau memudar baik peran maupun funsinya

-

Sebagai dasar perencanaan dimasa yang akan datang

3. Jenis-jenis informasi apa saja yang bisa digali dari analisa kecenderungan ini? -

Yang berkaitan dengan lingkungan (hutan, sungai, mata air dll)

-

Yang berkaitan dengan mata pencaharian (lahan pertanian, pendapatan penduduk dll)

-

Yang berkaitan dengan social kemasyarakatan ( gotong rotong, tahlilan, pengajian dll)

Pada hasil diskusi kelompok, format penulisan analisa kecenderungan bisa bervariasi, seperti dituliskan dengan simbol, angka atau keterangan yang bisa menjelaskan makna adanya perubahan dari setiap periode waktu tertentu dari hal-hal yang dianalisa terkait dengan kecenderungan /trend.

SESI IV Waktu

: 13.00-14.30 WIB

Tema

: ANALISA KALENDER MUSIM

Dasar Pemikiran Aktivitas masyarakat sangat dipengaruhi oleh kondisi lingkungan, seperti cuaca, aktivitas sosial dan ekonomi masyarakat. Aktivitas ini seperti terpola karena dilakukan secara terus menerus dalam jangka waktu yang lama. Khususnya dalam kegiatan lingkungan termasuk bercocok tanam, masyarakat sangat tergantung pada kondisi iklim. Kesepakatan atau keputusan yang dilakukan pada masa yang lalu juga berpengaruh terhadap pola aktivitas masyarakat.

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

65


Proses pengkajian aktivitas masyarakat dalam bentuk kalender dilakukan untuk memahami pola kegiatan perikehidupan selama satu tahun. Pembagian waktu dilakukan dengan pendekatan kebiasaan masyarakat. Kalender masehi yang memang lebih familiar dengan tahun jawa atau kalender islam. Aktivitas kaum perempuan dengan kaum laki-laki akan lebih baik dipisahkan, agar dalam proses dapat dilakukan secara detail dan mendalam. Hasil dari proses kajian urai dapat digunakan sebagai bahan pertimbangan penyusunan rencana, khususnya pada penentuan kisaran waktu. Aktivitas yang terkait dengan lima modal perikehidupan sebelumnya diidentifikasi untuk merumuskan unsur apa saja yang akan dikaji pola aktiviatasnya. Apakah ada hubungan langsung antara pola aktivitas masyarakat secara pribadi dan sosial dengan perubahan yang terjadi dilingkungan alam. Bagaimana keterkaitan antara aktivitas yang berhubungan dengan pembangunan fisik dan finansial dengan aktivitas individu maupun sosial. Hasil analisa ini yang menjadi bahan pertimbangan, kapan melakukan kegiatan yang melibatkan masyarakat. Personal sosial juga sering berdampak pada pola aktivitas. Oleh karena itu dalam menentukan solusi untuk mengetahui persoalan tersebut harus dikembalikan pada pola sebelumnya. Hasil analisis dapat dipergunakan untuk mengkaji lebih mendalam pembagian peran, khususnya antara kaum laki-laki dan kaum perempuan. Tujuan 1) Peserta paham pola kebiasaan masyarakat terkait dalam hal-hal yang berhubungan dengan air dan kehidupan serta melihat hubungan sebab akibat antara pola tersebut dengan keadaan dan perubahan yang terjadi. 2) Peserta mampu memandu materi ini dimasyarakat di desanya. Pokok Bahasan Pemahaman musim-musim yang terjadi di wilayah tersebut dari bulan 1 sampai 12 (1 tahun kalender). Alat dan Bahan Kertas plano, spidol, krayon, dan lakban kertas.

66

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


Metode Diskusi/tanya jawab kelompok dan presentasi. Waktu 1,5 jam. Proses/Langkah 1) Jelaskan kepada peserta tujuan dan

informasi

singkat

tentang

kalen-der musim. 2) Ajaklah peserta untuk praktek membuat kalender musim dengan langkah-langkah sebagai berikut : -

Fasilitator meminta peserta untuk menentukan hal-hal apa saja yang menjadi isu penting yang

terkait

dengan

Gambar 39 Pembuatan analisa kalender musim

permasalahan lingkungan dan kehidupan. 3) Poin-poin ini kemudian dimasukan ke dalam kalender dan digambarkan ke dalam tabel kalender untuk dilihat kapan terjadinya (pada bulan apa) dengan seberapa besar kejadian itu. Isian dalam tabel kalender digambarkan dengan simbol-simbol. 4) Mintalah masing-masing kelompok untuk mempersentasikan hasilnya kepada kelompok lain dan kemudian ajak peserta untuk mengklarifikasi hal-hal yang bisa memperjelas diskusi/tanya jawab. 5) Selama peserta mempresentasikan hasil diskusi/tanya jawab, fasilitator dapat melontarkan pertanyaan untuk memperdalam pemahaman peserta, seperti : -

Melihat apakah ada keterkaitan dan hubungan sebab akibat antar kebiasaan masyarakat yang muncul di kelender.

-

Apa yang harus diperhatikan dalam pembuatan kalender musim?

-

Apa manfaat yang didapat dalam pembuatan kalender musim?

-

Jenis-jenis informasi apa saja yang dapat digali dari kalender musim ini?

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

67


Hasil Pertama-tama fasilitator menanyakan kepada para peserta, “Apa yang dimaksud dengan kalender?” Para peserta menjawab, “kalender adalah sebagai berikut:” -

Almenak

-

Penanda tanggal, bulan dan hari

-

Penanda musim tanam

-

Jadwal peristiwa atau kejadian

Kalender adalah usaha manusia membagi waktu ke dalam hari, bulan dan tahun untuk mempermudah kelangsungan hidupnya. Pada awalnya kalender dibuat supaya manusia dapat menentukan masa bercocok-tanam dan memudahkan berdagang. Oleh karena itu kata kalender berasal dari bahasa Latin kalendarium yang berarti “catatan pembukuan utang” atau “buku catatan bunga pinjaman.” Sedang kata kalendarium berawal dari sebuah kata dalam bahasa Latin kalender yang berarti “hari pertama dalam satu bulan Romawi”, yaitu hari saat diumumkannya hari-hari berjualan, panen, perayaan-perayaan dan kegiatan-kegiatan lain selama sebulan ke depan. Pengertian Musim Selanjutnya fasilitator menanyakan kembali kepada para peserta, pernah men-dengar kata “musim” apa yang di maksud dengan musim?, para pesera menjawab, musim adalah sebagai berikut: -

Waktu bertani, panen

-

Penanda sesuatu

Musim adalah periode tahun yang dibedakan oleh suatu kondisi iklim khusus. Empat musim yaitu musim semi, panas, gugur, dan musim dingin mengikuti satu sama lain secara teratur. Masing-masing memiliki siklus cahaya sendiri, suhu, dan pola cuaca yang berulang-ulang secara tahunan. Arti Kalender Musim Kalender musim adalah alat kajian untuk mengetahui kejadian/kegiatan dalam kehidupan masyarakat berkaitan dengan perubahan waktu.

68

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


Table 14 Kalender musim tanam sayuran

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9

Musim Tanam Buncis Lenca Tomat Timun Cabe merah Kol Bawang daun Sawi Jagung

BULAN HIJRIAH 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Musim Musim hujan Musim hujan kemarau √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √ √

1. Keterkaitan dan hubungan sebab akibat antar kebiasaan masyarakat yang muncul di kelender. Jawaban petani peserta. -

Ada keterkaitan, karena rata-rata aktifitas yang dilakukan oleh masyarakt terkonsentrasi pada musim hujan

-

Ada, contohnya seperti tomat, bawang daun dan jagung, dilakukan pada bulan 10, 11 dan 12 itu dikarenakan pada bulan tersebut pasokan sayuran di daerah lain cenderung menurun akibat gagal panen, oleh karena itu harga bisa lebih tinggi.

2. Yang harus diperhatikan dalam pembuatan kalender musim Jawaban petani peserta. -

Musim yang akan diukur

-

Periodik bulan sesuai dengan musim tertentu

-

Peluang dan tantangan yang dihadapi

3. Manfaat yang didapat dalam pembuatan kalender musim? -

Untuk mengetahui kegiatan-kegiatan petani/masyarakat berdasarkan perubahan waktu

-

Untuk mengetahui kejadian-kejadian yang berkaitan dengan kebutuhan dasar yang terjadi secara berulang dalam kehidupan masyarakat

-

Untuk mengetahui masa-masa kritis dalam kehidupan masyarakat

-

Untuk mengetahui pola kehidupan masyarakat pada siklus musim tertentu

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

69


-

Mengetahui siklus permasalahan yang dihadapi masyarakat pada musim-musim tertentu

-

Mengetahui siklus peluang dan potensi yang ada pada musim-musim tertentu

4. Informasi yang dapat digali dari kalender musim ini. -

Periodik tanaman sayuran petani

-

Waktu kurang dan banyak stok sayuran

-

Waktu luang petani

70

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


PERTEMUAN KE-V Hari/Tanggal

: Senin, 24 November 2013

SESI I Waktu

: 08.00-09.30 WIB

Tema

: ANALISA POLA HUBUNGAN ANTAR LEMBAGA (DIAGRAM VENN)

Dasar Pemikiran Dalam lingkungan kehidupan masyarakat terdapat banyak lembaga, baik lembaga yang terstruktur/formal ataupun lembaga yang sosial yang tidak formal. Masyarakat secara aktif atau pasif akan berhubungan dengan lembaga-lembaga tersebut. Sebaliknya lembaga-lembaga akan sangat berpengaruh terhadap aktivitas perikehidupan masyarakat. Lembaga formal yang di bentuk untuk melayani masyarakat seperti BPD, KUD, POSYANDU, SEKOLAH, sering kurang berpengaruh terhadap masyarakat. Sebaliknya, seperti

lembaga

sosial

pertemuan

non

rutin,

formal

pertemuan

keagamaan, pertemuan propesi, dan arisan lebih berpengaruh. Keberadaan lembaga dan respon masyarakat sangat

dinamis

dan

berhubungan

kedekatanya dipengaruhi oleh banyak faktor. Kelembagaan yang dibangun masyarakat sering menjadi jembatan penghubung antar masyarakat dengan lembaga pelayanan yang ada.

Oleh

karena

itu,

penguatan

kelambagaan masyarakat menjadi sangat penting

untuk

membangun

jaringan

kerjasama masyarakat dengan pemerintah dan para pelaku usaha. Proses penguatan kelembagaan masayarakat akan sangat efektif

Gambar 40 Pemahaman analisa kelembagaan

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

71


jika sebelumnya sudah diketahui bagaimana pola hubungan yang ada sebelumnya. Proses analisa posisi masyarakat dalam berhubungan dengan lembaga yang ada dilakukan untuk membahas di mana letak masyarakat dan seberapa besar pengaruh setiap lembaga yang ada terhadap perikehidupan masyarakat. Di dalamnya juga dibahas seberapa sering masyarakat berhubungan dengan setiap lembaga. Hasil proses kajian ulang posisi lembaga di masyarakat digunakan sebagai bahan pertimbangan dalam penyusunan rencana masyarakat, khususnya dalam hal keterlibatan dan dukungan lembaga yang akan dipilih untuk diajak berkolaborasi dengan pelaksanaan aktivitas masyarakat. Tujuan 1) Peserta dapat mengetahui, memahami hubungan masyarakat desa dengan lembagalembaga yang ada disekelilingnya. 2) Peserta dapat melakukan dan memfasilitasi masyarakat dalam menyusun diagram venn. Pokok Bahasan Pemahaman nama-nama lembaga yang ada di wilayah tersebut serta peranannya terhadap masyarakat. Alat dan Bahan Kertas karton, krayon, kertas koran, sepidol, kertas HVS, lakban, gunting dan pisau cutter, lem kertas. Metode Diskusi/tanya jawab kelompok dan presentasi. Waktu 1,5 Jam Langkah-langkah 1) Jelaskan pengertian dan manfaat dari bagan kelembagaan diagram venn. 2) Buatlah daftar lembaga, kelompok, atau pihak lain yang selama ini telah dikenal atau berperan penting dan berhubungan dengan masyarakat.

72

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


3) Susunlah

bagan

hubungan

dengan cara sebagai berikut :  Tempatkan

lingkaran

masyarakat di tengahtengah, semantara itu lembaga lain diletakan disekeliling

lingkaran

masyarakat.  Besar/kecilnya lingakaran

ukuran

menunjukan

manfaat

lembaga

tersebut

terhadap

masyarakat. memudahkan

Untuk dapat Gambar 41 Diskusi analisa kelembagaan

disepakati tiga macam ukuran seperti kecil, sedang dan besar.

 Jauh/dekat lingkaran menunjukan keakraban hubungan antar lembaga dan lembaga dengan masyarakat. 4) Dalam proses penyusunan bagan sebaiknya menggunakan bahan yang masih dapat di ubah susunannya, yaitu menggunakan lingkaran-lingkaran yang digunting dari kertas, batu-batu, daun-daunan, dengan ukuran yang berbeda-beda. 5) Kalau hasil sudah dianggap lengkap, maka buatlah gambar diagram ven pada kertas koran. 6) Setelah bagan diagram ven sudah tersusun dan digambar pada kertas koran atau kertas karton, diskusi/tanya jawabkan hasilnya dan bahaslah bentuk atau pola hubungan yang seharusnya ( menurut harapan masyarakat ). 7) Selama peserta mempresentasikan hasil diskusi/tanya jawab, fasilitator dapat melontarkan pertanyaan untuk memperdalam pemahaman sebagai berikut :  Mengapa lembaga tertentu letaknya jauh dari masyarakat? Mengapa lembaga tertentu lingkarannya lebih besar dari lembaga lainnya?  Bagaimana lembaga pelayanan masayarakat menjalankan pekerjaan?  Apakah lembaga yang dibangun masyarakat dapat berjalan secara berkelanjutan?

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

73


ďƒ˜ Bagaimana membangun kerja sama dengan lembaga yang ada di desa? Apa saja persyaratan yang harus dipenuhi? ďƒ˜ Apa manfaat yang didapatkan dari diagram ven terkait hubungan masyarakat dengan lembaga yang ada di desa. Hasil Pertama-tama fasilitator menanyakan kepada peserta lembaga apa yang ada disekitar kita?, Jawaban para peserta, adalah sebagai berikut: Table 15 Lembaga yang ada di sekitar masyarakat

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

Nama Lembaga Bank Sekolah RT RW Desa Kecamatan Kabupaten Aqua Pristine Weslif

No

Nama Lembaga

11 12 13 14 15 16 17 18 19

Polsek TNGGP Dinas pertanian Dinas kehutanan dan perkebunan Dinas peternakan PPK Santa monica DPR DPRD

Table 16 Lembaga yang paling dekat dengan masyarakat

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9

Nama Lembaga RT RW Sekolah Desa TNGGP Aqua Pristine Polsek Caringin DKM

No

Nama Lembaga

10 11 12 13 14 15 16 17

Bank Kecamatan BPD Dinas kehutanan dan perkebunan Dinas peternakan Dinas pertanian DPRD Kabupaten Bogor

No

Nama Lembaga

Table 17 Lembaga kecil menurut masyarakat

No 1 2 3

74

Nama Lembaga DKM RT RW

4 5

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

BPD Desa


Table 18 Lembaga besar menurut masyarakat

No 1 2 3 4 5 6

Nama Lembaga

No

Aqua Pristine Bank Kecamatan TNGGP Sekolah

7 8 9 10 11

Nama Lembaga DPRD Kabupaten Dinas kehutanan dan perkebunan Dinas peternakan Polsek caringin

Gambar 42 Bagan analisa hubungan antar lembaga

1. Mengapa lembaga tertentu letaknya jauh dari masyarakat? Mengapa lembaga tertentu lingkarannya lebih besar dari lembaga lainnya? -

Letaknya jauh karena peran dan keakrabannya kurang terasa oleh masyarakat

-

Lingkarannya belih besar karena manfaatnya jauh lebih besar bagi masyarakat

2. Bagaimana lembaga pelayanan masayarakat menjalankan pekerjaan? -

Ada yang terlihat jelas oleh masyarakat

-

Ada yang kurang terihat kinerjanya oleh masyarakat

3. Apakah lembaga yang dibangun masyarakat dapat berjalan secara berkelanjutan? -

Dapat berjalan secara berkelanjutan asalkan kebersamaannya dapat terjaga

-

Dapat berjalan secara berkelanjutan asalkan mempunyai modal yang cukup (uang, SDM, SDA, Sarana dan Sosial)

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

75


4. Bagaimana membangun kerja sama dengan lembaga yang ada di desa? Apa saja persyaratan yang harus dipenuhi? -

Bersikap ramah, sopan, santun dan saling menghargai

-

Memberikan manfaat bagi lembaga yang diajak kerjasama

5. Apa manfaat yang didapatkan dari diagram ven terkait hubungan masyarakat dengan lembaga yang ada di desa. -

Mengetahui pola hubungan antara lembaga dengan masyarakat

-

Mengetahui manfaat dan keakraban lembaga dengan masyarakat

SESI II Waktu

: 09.30-11.00 WIB

Tema

: IDENTIFIKASI, PENGGOLONGAN DAN KAJIAN 5 MODAL KEHIDUPAN

Dasar Pemikiran Aset atau modal perikehidupan merupakan dasar pijakan masyarakat untuk melakukan aktivitas.

Banyak

rumusan

dan

pengelompokan

dari

aneka

modal

perikehidupan

dikelompokkan menjadi lima. 1. Modal sumber daya manusia: Kepadatan komposisi penduduk, keahlian propesi, keterampilan masarakat, dan visi individu. 2. Modal sumber daya alam: Sumber daya air, hutan, pertanian, pantai, laut, dan kalender aktivitas masarakat. 3. Modal fisik: Infrastruktur umum, instalasi air bersih, drainase, sanitasi dan sarana pengelolahan sampah, dan infrastruktur khusus. 4. Modal sosial: Kelembagaan masyarakat, hubungan sosial masyarakat, kelembagaan formal, dan divisi masyarakat. Modal berupa peraturan tingkat desa juga perlu dimasukan sebagai bagian dari modal sosial, beberapa kegiatan selanjutnya terkadang tak lepas dari isu bagaimana membuat perdes, mengindentifikasi kearifan lokal.

76

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


5. Modal finansial: Mata

pencaharian,

hubungan

investor,

pembagian

dengan pekerjaan,

pengeluaran pengaturan

pendapatan masyarakat keuangan

dan dan rumah

tangga

Gambar 43 Kajian 5 modal kehidupan

Proses

ini

lebih

pada

kegiatan

kompilasi, klasifikasi, dan klarifikasi dari kondisi wilayah atau modal yang di miliki suatu wilayah. Kajian modal perikehidupan yang berkelanjutan ini bersifat luwes dan dinamis, karena kepastian sebuah kondisi adalah tidak mungkin. Proses ini menjadi bagian awal dan akhir dari rangkaian dari metode yang akan digunakan untuk kajian perikehidupan berkelanjutan. Sesi ini diperkenalkan di awal tahapan setelah mendiskusikan/tanya jawab siklus air dan sebelum melakukan pemetaan kawasan. Dalam kasus sesi ini diletakan di awal tahapan, fasilitator perlu memperjelas bahwa identifikasi lima modal ini tidak membatasi proses diskusi/tanya jawab selanjutnya tetapi diharapkan akan lebih membantu peserta SLA memahami modal-modal yang di miliki oleh kelompok. Untuk sesi yang dilakukan di akhir tahapan, maka sesi ini akan menjadi sesi pembuka sebelum masuk pada proses Analisa Lima Modal yang akan menganalisis informasi-informasi yang didapatkan dari beberapa kegiatan ditahap ini.

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

77


Tujuan 1) Peserta memahami aset atau modal perikehidupan termasuk klasifikasi dan mampu merumuskan informasi yang telah didapatkan. 2) Peserta memberi penilaian kondisi desanya dan mengelompokan sesuai lima modal perikehidupan.

Gambar 44 Kerangka 5 modal kehidupan

Pokok Bahasan Identifikasi kondisi desa berdasar klasifikasi lima modal perikehidupan (Sumberdaya Alam, Manusia, Fisik, Finansial dan sosial). Alat dan Bahan Kertas koran, spidol, krayon/spidol warna dan lakban kertas. Metode Diskusi/tanya jawab kelompok kecil dan presentasi. Waktu 1,5 jam .

78

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


Proses/Langkah 1) Fasilitator membuka diskusi/tanya jawab dengan menyampaikan begitu banyaknya data dan informasi yang ada di sekitar kita, baik yang ada di RT, RW , Dusun, Desa, sampai ke tingkat kabupaten. Kemudian fasilitator menanyakan, ”Data-data

yang

ada

itu

mau

diapakan?”, ”Bagaimana kita akan membaca dan menyimpulkan data-

Gambar 45 Pembuatan analisa 5 modal kehidupan

data ini?”. “Bagaimana supaya datadata ini bermanfaat sesuai dengan pentingnya kebutuhan program

Kita? ”Melalui

pertanyaan ini di harapkan akan membawa peserta kepada kebutuhan untuk menganalisa masalah. 2) Dengan curah pendapat, fasilitator mengajak peserta untuk mendaftar alat-alat analisa yang bisa digunakan sebagaimana pengalaman mereka. 3) Kemudian fasilitator memperkenalkan salah satu alat yang bisa digunakan untuk melengkapi. Alat analisa yang sudah ada yaitu dengan menggunakan “kerangka perikehidupan yang berkelanjutan”.Jika ada cukup waktu fasilitator mengajak peserta untuk lebih memahami makna. Dari “perikehidupan” dan “berkelanjutan”. Dalam kerangka ini difokuskan untuk melihat “modal” yang dimiliki oleh sebuah masyarakat agar perikehidupan masyarakat dapat berkelanjutan. 4) Berikutnya, fasilitator mengajak peserta untuk lebih memahami arti “modal” dengan memberikan pertanyaan, ”apa yang di maksud dengan modal? ”, Berikan contoh-contoh modal? 5) Dari ungkapan-ungkapan yang muncul, fasilitator akan mencoba mengajak peserta untuk Menggolong-golongkan modal tersebut menjadi lima yaitu modal fisik, alam, manusia, sosial dan finansial. Kemudian modal-modal ini dimasukkan dalam sebuah kerangka yang disebut. “Kerangka Segi lima Perikehidupan yang Berkelanjutan”.

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

79


6) Fasilitator kemudian mengajak

peserta untuk lebih memahami kerangka ini dengan

mengkaitkan kerangka ini dengan isu kesejahteraan masyarakat dan bagaimana kerangka ini bisa dipakai untuk melihat sejauh mana kondisi kesejahteraan sebuah masyarakat. 7) Langkah selanjutnya, peserta diminta untuk berdiskusi/tanya jawab dalam kelompok kecil untuk proses kaji urai sebelumnya. 8) Selama proses diskusi/tanya jawab, fasilitator dapat mengajukan beberapa pertanyaan memperdalam dan klarifikasi informasi. Pengembangan informasi dapat dilakukan dalam proses diskusi/tanya jawab tetapi didukung dengan data kuantitatif. 9) Setiap kelompok menjelaskan hasil penilaian mereka terhadap lima modal perikehidupan Desa.

Gambar 46 Presentasi analisa 5 modal kehidupan

Hasil Fasilitator memulai dengan menanyakan kepada peserta pelatihan, apa yang dimaksud dengan modal? Jawaban peserta tentang modal adalah sebagai berikut: -

Biaya (uang)

- Jujur

- Bekerja keras

-

Disiplin

- Berani

- Tenaga

Lima modal kehidupan adalah: 1. Modal Uang 2. Modal Sumberdaya Manusia 3. Modal Sumberdaya Alam 4. Modal Sarana dan Prasarana 5. Modal Sosial

80

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

- Pikiran


Table 19 Bagan 5 modal kehidupan menurut pemahaman peserta

No

Jenis Modal

1

Finansial (Uang)

2

Sumberdaya Manusia (SDM)

3

Sumberdaya Alam (SDA)

4

Sarana dan Prasarana

5

Sosial

-

Item yang ada di petani Bank (-) Tengkulak (+) Arisan (+) Koperasi (-) Petani pekerja keras (+) Skill/keahlian bertani (+) Gunung (+) Hutan (+) Lahan HGU (+) Sungai (+) Mesjid (+) Kantor Resort Cimande (+) Kantor Desa (+) Sekolah (+) Semangat Gotong Royong (+) Semangat Musyawarah (-) Tahlilan (+) Sumbangan Perelek (+)

SESI III Waktu

: 11.00-14.30 WIB

Tema

: Jembatan Bambu (Rencana Tindak Lanjut/RTL atau Rencana Aksi ke Depan)

Dasar Pemikiran Analisa strategi perencanaan adalah sebuah tahapan untuk menyusun rencana aksi ke depan yang akan dilakukan oleh peserta kegiatan setelah selesai kegiatan SLA. Analisa ini digunakan dalam penyusunan rencana aksi Desa. Proses analisa perencanaan ini dilakukan dengan menggunakan metode “Jembatan Bambu�. Melalui metode ini peserta menggambarkan kondisi saat ini yang merupakan hasil dari tahap kajian dan pembelajaran. Kemudian, peserta juga mengambarkan kondisi idaman yang mereka inginkan. Urutan langkah-langkah ini digambarkan sebagai ruas-ruas bambu dalam bangunan jembatan bambu. Dengan melihat urutan kegiatan dari ruas-ruas bambu akan dapat ditentukan skala prioritas kegiatan yang akan dilakukan.

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

81


Untuk penggambaran kondisi saat ini akan menggunakan hasil analisa lima modal yang telah dilakukan sebelumnya sebagai rangkuman hasil kajian. Kemudian hasil analisis ini akan dibandingkan dengan kondisi idaman yang diinginkan warga masyarakat terhadap kondisi kawasannya. kondisi

Perbedaan

inilah

yang

akan

menjadi bagian utama pada hal-hal yang akan diperbaiki dan diwujudkan dalam rangka mewujudkan yang

kondisi

diinginkan.

ideal Setelah

mengidentifikasi hal-hal yang akan

dilakukan,

peserta

kemudian

melakukan

pemilahan prioritas kegiatan serta

tahapan

kegiatannya

digambarkan sebagai ruas-ruas bambu pada jembatan bambu. Dengan demikian, hal-hal yang akan

dilakukan

masyarakat

telah disesuaikan dengan hasil kajian

yang

dilakukan

masyarakat melalui analisa lima modal.

Gambar 47 Pemahaman jembatan bambu

Tujuan 1) Untuk menggambarkan kondisi saat ini dan kondisi yang diinginkan 2) Untuk menentukan kegiatan-kegiatan yang akan dilakukan dalam rangka mencapai kondisi yang diinginkan. 3) Menentukan skala proritas kegiatan yang akan dilakukan dalam rangka mencapai kondisi yang diinginkan.

82

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


Pokok Bahasan Analisis strategi perencanaan kegiatan yang didasarkan pada kondisi saat ini dan dalam rangka mencapai kondisi yang dinginkan di masa depan. Alat & Bahan Kertas plano,kertas karton, spidol besar, krayon/spidol warna, lakban, pengaris. Metode Diskusi kelompok dan diskusi umum. Waktu 2,5 jam . Proses/Langkah 1) Fasilitator membuka sesi ini dengan menjelaskan tujuan dan proses kegiatan “Jembatan Bambu”. 2) Fasilitator menjelaskan bahwa peserta akan menggambarkan keadaan/kondisi Desa sekarang dan keadaan Desa yang mereka idamkan dalam bentuk gambar yang disertai uraian penjelasan. Boleh juga menggunakan foto-foto yang sudah ada untuk lebih menggambarkan keadaan Desa tersebut. 3) Fasilitator kemudian mengajak peserta untuk mengidentifikasi permasalahan dan keinginan masyarakat. Informasi ini didapatkan dari kegiatan sebelumnya. Hasil identifikasi masalah dan hal-hal yang ingin dikembangkan dijadikan dalam bentuk pohon masalah dan diuraikan dengan metode sebab akibat (“Jika….., Maka……”) dari informasi ini kemudian ditemukan urutan kegiatan dan proritas kegiatan yang paling mendasar berdasarkan impian yang ingin di capai. a. Setelah kondisi saat ini dan kondisi idaman sudah ditentukan, fasilitator mengajak peserta untuk menentukan langkah-langkah apa saja (kegiatan) yang diperlukan agar kondisi yang diinginkan dapat diwujudkan. Dalam penentuan langkah-langkah, fasilitator meminta peserta untuk sekaligus menentukan skala prioritas. b. Fasilitator meminta peserta untuk menggambarkan seluruh diskusi ini dalam gambar jembatan bambu. Bagian sebelah kiri jembatan merupakan kondisi saat ini dan sebelah kanan adalah gambaran kondisi yang dinginkan. Langkah-langkah kegiatan untuk

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

83


mencapai kondisi yang diinginkan digambarkan dengan ruas-ruas bambu dari jembatan yang digambarkan. c. Setelah selesai mendiskusikan topik ini, fasilitator meminta peserta untuk mempresentasikan hasil gambarannya. d. Selama presentasi dapat juga dilakukan perbaikan-perbaikan dengan menambahkan informasi untuk melengkapi gambar jembatan bambu. Hasil Jenis perencanaan kegiatan yang akan dilaksanakan berdasarkan potensi yang bisa dikembangkan dari analisa data di lapangan yang dikaji dengan pembahasan hasil diskusi pada sesi-sesi sebelumnya adalah sebagai berikut: Table 20 Analisa masalah dan solusinya

No

Masalah

1

Pohon adopsi belum terpelihara dengan baik

2

Penghasilan petani yang pas-pasan/belum mencukupi kebutuhan sehari-hari Lahan hutan yg gundul

3

Solusi Ada perawatan/pemelihraan pohon dengan cara : - dipasang mulsa - dipagar Perlu ada unit usaha tani

Perlu penanaman kayu dan tambal sulam yang sudah ada

Pihak Yang Terlibat -

pihak Aqua TNGGP Klp. Tani Desa TNGGP Desa Aqua Kel. Tani TNGGP Desa Aqua Pristine Kel. Tani Pengusaha/Pemilik vila

Table 21 Rencana Tindak Lanjut (RTL)

No Jenis Kegiatan 1 Pemeliharaan tanaman adopsi 2 3

Pengembangan usaha tani tanaman obat Penanaman pohon dilahan gundul

84

Tahapan Pelaksanaan 1. Penyiangan 2. Pemasangan mulsa plastik 3. Pemagaran 4. Pelabelan Studi dan percobaan 1. Pengadaan bibit 2. Penanaman 3. Pemeliharaan

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

Waktu 2 minggu (pada bulan Desember) Selama buan Desember Tahun Anggaran 2014


PROSIDING STUDI KONSERVASI AIR

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

85


PENDAHULUAN Air tanah merupakan salah satu sumber daya alam yang keberadaannya terbatas dan kerusakannya dapat mengakibatkan dampak yang luas serta pemulihannya sulit dilakukan. Keberadaannya yang tidak terlihat di dalam tanah, membuat kita kurang waspada akan ketersediaannya. Meskipun banyak kemajuan ilmiah, namun tetap tidak banyak orang yang memahami air tanah. Untuk sebagian orang, air tanah adalah sumber daya yang misterius, ajaib, murni, dan tidak terbatas. Berbeda dengan air permukaan, keberadaannya yang tersimpan di atas permukaan tanah dapat selalu kita lihat. Sehingga kuantitas maupun kualitasnya dapat diamati dengan mudah. Sebagai contoh ketika musim kemarau, kita dapat dengan mudah melihat kondisi sungai yang kering maupun kualitas airnya yang menurun dari warna air sungai tersebut. Hal ini membuat kita lebih waspada, dengan melakukan berbagai tindakan pencegahan kekurangan air maupun pengendalian pencemaran. Sedangkan air tanah tidak dapat kita lihat seberapa ketersediaannya, atau sudah berapa besar penurunannya. Membuat banyak pihak dengan nyamannya melakukan eksploitasi air tanah besar-besaran, tanpa menyadari resikonya yang berpotensi merusak keseimbangan lingkungan. Air tanah adalah sumber persediaan air yang sangat penting, terutama di daerah-daerah dimana musim kemarau atau kekeringan yang panjang menyebabkan berhentinya aliran sungai. Pada waktu musim penghujan ada kelebihan air permukaan yang besar namun pengisian air tanah kecil sangat tergantung dari jenis tata guna lahan dan jenis tanahnya. Sebaliknya pada waktu musim kemarau air permukaan turun drastis, dan yang menjadi andalan utama adalah air tanah. Di Kabupaten Bogor, Provinsi Jawa Barat, air tanah merupakan sumber air utama dalam memenuhi suplai air bersih. Daerah di sekitarnya hampir tidak pernah mengalami kekurangan air sepanjang tahunnya. Namun beberapa tahun belakangan ini, penduduk di sekitar mulai mengeluh bahwa sumber mata air mengalami penurunan debit dari tahun ke tahun. Permasalahan penurunan debit mata air ini diduga sangat terkait dengan kerusakan lingkungan pada recharge area yang dirasakan semakin meningkat. Daerah-daerah yang merupakan recharge area di Kabupaten Bogor adalah desa-desa yang terletak di kawasan Taman Nasional Gunung Gede Pangrango. Kerusakan recharge area disebabkan oleh perubahan fungsi lahan

86

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


yang mengakibatkan kerusakan tanah dan peningkatan erosi dan sedimentasi. Pengelolaan air tanah yang baik sangat mutlak diperlukan di Bogor, mengingat besarnya potensi air tanah yang harus dijaga kelestariannya. Salah satu kegiatan pengelolaan air tanah yang dapat dilakukan adalah dengan cara melakukan konservasi air. Pada dasarnya konservasi air tanah tidak hanya ditujukan untuk meningkatkan volume air tanah, tetapi juga meningkatkan konservasi air permukaan. Efisiensi penggunaannya sekaligus mengurangi run off air permukaan yang diharapkan dapat meresap ke tanah dan menjadi air tanah. Kegiatan studi konservasi air, sebagai bentuk studi pengelolaan air tanah diharapkan mampu mengidentifikasi permasalahan yang ada di recharge area Bogor dan mampu memberikan alternatif pengelolaan yang berwawasan lingkungan sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku.

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

87


REGISTRASI TAMU UNDANGAN Registrasi tamu undangan dimulai dari jam 08.00 pagi, dengan mengisi buku daftar hadir. Adapun tamu undangan yang hadir diantaranya : Table 22 Daftar tamu undangan NO. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20

NAMA Arief Shobirin Hariyadi Wimu Firman H Kemal Salim Azrizal Hasan Yudi Gita A. Fadilla Asrul M. Fernando E. S. Budi Priyono Noviandy Fainta HariSusilo Dadan Maulana Yusuf Gatot Supriyadi Vijaya Lucy

NAMA PERUSAHAAN/INSTANSI PT. Antam Pongkor PT. Antam Pongkor PT. Holcim Indonesia PT. Holcim Indonesia PT. Holcim Indonesia Perusahaan Gas Negara PDAM Tirta Kahuripan PDAM Tirta Kahuripan PDAM Tirta Kahuripan PT. Chevron Geothermal Salak PT. Chevron Geothermal Salak PT. Chevron Geothermal Salak PT. Indocement Tunggal Perkasa PT. Indocement Tunggal Perkasa PT. TIV PT. TIV BBTNGGP BBTNGGP PT. TIV PT. AGM Bekasi

Gambar 48 Registrasi tamu undangan

88

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

NOMOR KONTAK 081575001500 081383128925 08121004054 082133993743 087870120310 081513097400 08129385850 08131143466 081383310732 08127550577 08111890581 08118490618 08121052844 0811884233 081804996069 08128470133 08561768418 08122955910 081315103868


SAMBUTAN DARI PIHAK AQUA Sambutan dari pihak Aqua disampaikan oleh Ibu Lucy. Adapun isi sambutannya sebagai berikut: “Selamat datang Bapak-bapak dan Ibu-ibu pada acara kegiatan Sharing Session Lingkup ESDM kabupaten Bogor. Sebelum kita memasuki puncak acara, pada sesi pertama mari kita menyimak presentasi yang akan disampaikan oleh petani pemandu hasil pelatihan Training of Trainer (TOT) yang merupakan bagian kegiatan program CSR PT. Tirta Investama Plant Ciherang. Selanjutnya pada sesi kedua Bapak-bapakdan Ibu-ibu akan diajak mengikuti Pelatihan Studi Konservasi Air di beberapa stand yang sudah kami siapkan. Bapak dan Ibu semua, tadi kita sudah menerima kupon, ada yang bertuliskan STUDI BIOPORI, STUDI DAUN KERING dan STUDI PENYEMPROTAN POHON yang dibagi menjadi 4 stand. Nanti di setiap stand kita akan belajar di lapangan seperti apa studi biopori itu dan lain sebagainya. Tapi sebelumnya kita akan melihat dan mendengar serta mengamati bagaimana keadaan daerah disini, bagaimana keadaan CSR disini yang nanti akan dijelaskan langsung oleh Pak Sadam. Pak Sadam ini adalah salah satu tokoh petani yang ada disini. Silahkan Pak Sadam…”

Gambar 49 Sambutan PT. Tirta Investama

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

89


PRESENTASI PETANI PEMANDU HASIL PELATIHAN TRAINING OF TRAINER (TOT) Sebagai pembuka kegiatan Sharing Session, para tamu undangan disuguhi presentasi dari petani pemandu hasil pelatihan Training of Trainer (TOT) dan perwakilan kelompok tani dari Desa Pancawati. Petani pemandu yang diutus membawakan presentasi adalah Pak Sadam. Sementara dari kelompok tani dipresentasikan oleh Pak Ujang Maksudi. Adapun isi presentasi yang mereka bawakan sebagai berikut. Pak Sadam (Petani Pemandu): “Selamat pagi, selamat datang di acara pameran TOT ini. Mungkin bapakbapak bertanya siapa saya. Saya adalah bagian dari warga yang kebetulan diberi

kesempatan

untuk

mempresentasikan apa yang sudah kami dapat. Salah satu yang kami pelajari adalah mengenai siklus air. Dimana yang tadinya masyarakat yang

Gambar 50 Presentasi peserta TOT

pada umumnya tidak tahu air itu berasal dari mana, dengan pembelajaran seperti ini lebih memahami siklus air. Bilamana salah satu unsur tidak berjalan ternyata akan ada efek terhadap yang lainnya. Kemudian yang kami pelajari selanjutnya pemetaan ekosistem daerah aliran air. Disini kami mencoba menggambarkan lingkungan kami dimana disana ada potensi dan permasalahan sehingga mereka

tahu cara membenahi permasalahan di lingkungannya

sendiri. Kemudian, kami melakukan transek mengelilingi bantaran sungai. Di situ, kami beserta rekan-rekan mengambil dokumentasi objek-objek yang merupakan sumber masalah ataupun yang menjadi sumber potensi. Dari hasil transek kami menemukan titik masalah yang harus segera diatasi disekitar lingkungan tempat tinggal kami. Seperti pada salah satu

90

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


gambar ini (gambar orang membuang sampah ke kali) disini kami tidak ada pilihan , membuang sampah yang paling aman adalah ke kali. Walaupun disitu sudah diberi plang bertuliskan “DILARANG BUANG SAMPAH SEMBARANGAN” tapi peringatan itu ditaati warga paling cuma tiga hari, selanjutnya kembali pada kebiasaan buruk sebelumnya. Karena masyarakat bingung, harus membuang sampah kemana?

Itulah yang menjadi

kendala kami, yaitu masalah sampah. Dulu kami menganggap yang namanya modal itu hanya berupa uang. Ternyata setelah kami diberi tahu oleh pemandu kami, ternyata yang namanya modal itu bukan hanya uang tetapi SDM, SDA, Sarana prasarana, social dan finansial. Dari gambaran yang ada disini modal yang paling tinggi sarana/prasarana dan social, gotong royongnya sangat tinggi. Sementara kelemahan kami yaitu masalah finansial atau pendanaan. Kami mempunyai semangat. Kami mempunyai gotong royong. Ya, barangkali saja ada pihak lain yang peduli terhadap kami. Karena terus terang saja, kami membutuhkan dukungan dari semua pihak untuk mengatasi permasalahan yang ada di Desa kami. Dengan awal pergerakan yang kami lakukan saat ini, siapa tahu sekian tahun ke depan dengan berbagai keterlibatan dari semua pihak, kami bisa mewujudkan semuanya. Itulah yang kami dapat selama belajar lapangan. Assalamu’alaikum wr.wb.” Pengantar dari Fasilitator (Ibu Elis Sutika W.D.) “Sedikit saja menambahkan tadi yang sudah disampaikan oleh Pak Sadam. Pak Sadam ini salah satu penduduk dari Desa yang menjadi pilot project-nya Aqua. Dimana di sini ada tiga Desa yang kita dampingi, Desa Plant Ciherang, Desa Ciderum dan Desa Pancawati. Yang disampaikan Pak Sadam tadi adalah proses hasil TOT. Jadi tahap awal kita itu mengadakan TOT, yaitu mencetak pemandu-pemandu lokal dari masyarakat setempat, salah satunya Pak Sadam ini. Sebetulnya proses ini belum selesai karana masih ada tahapan-tahapan yang akan teman-teman ini lakukan dengan masyarakat. Awalnya dengan enam orang, kita belajar bagaimana menjadi seorang pemandu, bagaimana menjadi seorang fasilitator, kemudian materi-materi apa yang nanti akan kita sampaikan dengan

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

91


masyarakat. Seperti inilah hasilnya. Dan materi-materi ini pun nantinya akan disampaikan lagi oleh mereka kepada masyarakat. Proses ini sedang berjalan. Masing-masing Desa itu masyarakatnya terdiri dari 20 orang. Dari Plant Ciherang dan Ciderum saja sudah ada sekitar 40 masyarakat yang terlibat. Kalaupun ada yang bertanya, akan seperti apa akhir dari program ini? Itu nanti di akhir bersama yang 20 orang itu kita akan punya gambaran. Walaupun kita pemandu sudah memiliki gambaran, tapi disini kita lebih mengedepankan partisipasi dari masyarakat itu sendiri. Jadi ada proses penggalian. Mungkin itu saja sedikit penambahan dari saya. Terima kasih.� Pak Ujang Maksudi (Perwakilan Kelompok Tani): “Assalamu’alaikum wr.wb. Selamat pagi bapak-bapak semua. Kami dari Kelompok

Tani

Sukamaju

akan

menjelaskan peta hasil transek lokasi adopsi pohon yang sudah kami laksanakan minggu kemarin.

Gambar 51 Presentasi kelompok tani

Nah, ini lokasi adopsinya yang diarsir warna hijau. Dari hulu ke hilir seluas 3ha

dengan jarak kurang lebih 5km. Dari 3ha itu digarap oleh kami, sebanyak 8 orang petani penggarap. Di lokasi ini sudah ditanami sekitar 1200 pohon adopsi. Inilah lokasi yang perlu kita jaga, kita rawat sebaik-baiknya. Disini kami 8 petani penggarap mempunyai semangat, semangat mengurus tanaman supaya lahan-lahan gundul itu bisa kita tanami dengan baik. Bagaimana caranya? Kami Kelompok Tani Sukamaju mengajak bapak-bapak semua, mari kita tanami lahan-lahan yang gundul supaya jangan sampai seperti sekarang, setiap kali hujan Jakarta kebanjiran katanya kiriman dari Bogor. Karena apa? Karena lahannya tandus dan gundul. Maka dari itu mari kita bersama-sama menanam supaya daerah kita menjadi lebat dan hijau. Insyaalloh, sepuluh atau dua puluh tahun kedepan akan mengurangi banjir. Untuk mencapai itu hal itu tidak bisa dilaksanakan sendiri-sendiri atau mengandalkan salah satu pihak, namun perlu kerjasama yang solid antara petani penggarap yang memiliki tenaga,

92

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


TNGGP yang mempunyai lahan, dan tentunya pihak perusahaan-perusahaan sebagai pemilik modal. Rupanya sekian dari saya. Wassalamu’alaikum wr.wb.�

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

93


PELATIHAN STUDI KONSERVASI AIR DASAR PEMIKIRAN Kurangnya tutupan pohon di berbagai lokasi, dapat menyebabkan resapan air ke dalam tanah berkurang, sehingga cadangan air di dalam tanah semakin berkurang. Jika hal ini terjadi, maka ancaman kekeringan bisa terjadi dimana-mana. Mata air akan berkuang baik jumlah maupun debitnya. Untuk mengatasi hal ini, diperlukan upaya peningkatan kesadaran bagi semua pihak tentang pentingnya resapan air hujan ke dalam tanah. Untuk pendidikan penyadaran pentingnya resapan air ke dalam tanah, diperlukan tool atau panduan studi sederhana yang bisa dipraktekan bersama-sama dan mudah untuk dipahami. TUJUAN Tujuan besarnya adalah meningkatkan kesadaran tentang biopori dan peran pepohonan dalam meresapkan air ke dalam tanah. Sedangkan tujuan khusunya adalah : 1. Memahami fungsi biopori dalam meningkatkan resapan air ke dalam tanah. 2. Memahami jumlah resapan air yang bisa diresapkan pohon ke dalam tanah. 3. Memahami jumlah air yang bisa di pegang dan diresapkan ke dalam tanah oleh daundaun kering. PESERTA Peserta yang terlibat dalam pelatihan studi konservasi air yaitu tamu undangan sebanyak 23 orang yang di bagi menjadi 4 kelompok kecil dengan jumlah peserta per kelompok rata-rata 5-6 orang. Pelatihan studi konservasi air tersebut dibagi dalam 3 studi diantaranya :

I. STUDI BIOPORI Pada studi ini, diikuti oleh 6 peserta tamu undangan yang dipraktekan di stand 1 dan 2 yang dipandu oleh Bapak Harno (stand 1) dan Bapak Pepen (stand 2), pemandu ini sebelumnya sudah melakukan pelatihan yang difasilitasi dari pihak Aqua, sehingga mereka mampu memandu untuk masyarakat lainnya tentang lubang biopori.

94

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


TUJUAN STUDI 1. Memahami cara pembuatan biopri yang baik dan benar. 2. Bisa menghitung jumlah air yang bisa diresapkan ke dalam tanah oleh satu buah biopori. 3. Bisa memperkirakan jumlah biopori yang harus dibuat untuk keperluan satu lokasi

tertentu. ALAT DAN BAHAN 1. Alat bor biopori, minimal satu buah alat bor biopori per kelompok kecil 2. Pipa berukuran 1.5 in atau sesuai dengan diameter lubang biopori, ( 1 buah per kelompok kecil), panjangnya 20 cm dan botol aqua 1.5 liter 3. Tutup dop yang berlubang ( 1 buah per kelompok kecil) 4. Sekam atau daun-daun kering (5-6 kg per kelompok kecil) 5. Dua buah ember berukuran di atas 10 liter atau jerigen atau botol galon aqua. Fungsinya untuk mengambil air untuk disisikan ke dalam lubang biopori. 6. Gayung air untuk memasukan air dari ember ke dalam lubang biopori. 7. Alat ukuran literan, untuk hitung jumlah liter air yang masuk ke dalam lubang biopori. PROSES MEMANDU 1. Bagi peserta yang hadir menjadi bebeapa kelompok kecil, dengan jumlah anggota 4-6 orang per kelompok kecil. 2. Bagikan peratan kepada setiap kelompok kecil : alat bor, pipa paralon, dop berlubang penutup pipa paralon, ember, gayung, sekam, alat ukur literan 3. Minta setiap kelompok untuk membuat lubang biopori minimal 1-3 buah lubang biopori. 4. Minta setiap kelompok kecil memasukan sekam ke dalam lubang biopori. 5. Pelan-pelan masukan air ke dalam satu lubang biopori, sampai titik jenuh dimana air tidak bisa meresapkan lagi. Ke dalam tanah. 6. Tutup dengan paralon dan dop, sehingga terlihat rapih. Atur ketinggian tutup dop tersebut, sehingga pada kondisi hujan, air limpahan atau run of bisa masuk ke dalam lubang biopori. 7. Minta setiap kelompok kecil untuk mendiskusikan pertanyaan kunci.

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

95


8. Minta setiap kelompok untuk mempresentasikan hasil diskusi kelompok kecil.

Gambar 52 Stand studi biopori

PERTANYAAN KUNCI 1. Berapa Jumlah air yang masuk kedalam lubang biopori (A) Jawaban : 2. Jika dalam 1 tahun ada 100 hari hujan. Berapa air yang masuk ke dalam lubang biopori ? (B) Jawaban :

96

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


3. Jika di dalam 1 lokasi ada 10.000 lubang biopori, berapa air yang meresap kedalam tanah melalui lubang biopori tersebut ? (C) Jawaban :

4. Jika dalam 1 tahun ada 30.000.000 detik, berapa liter/detik air yang masuk kedalam tanah? (D) Jawaban :

5. Jika 1 liter/detik air yang masuk ke dalam tanah cukup untuk kebutuhan 250 KK. Jadi dengan 2 l/detik. Berapa KK yang bisa dipenuhi ? (E) Jawaban :

6. Mengapa kita harus banyak memasukan air ke dalam tanah Jawaban

: ........................................................

7. Apa resikonya jika tabungan air tanah kita berkurang? Jawaban

: .........................................................

8. Apa ciri-ciri lubang biopori yang baik? Jawaban

: .........................................................

9. Kenapa diberi nama biopori ? Jawaban

: ..........................................................

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

97


II. STUDI PENYEMPROTAN POHON

Gambar 53 Stand studi penyemprotan pohon

Pada studi ini, diikuti oleh 5-6 peserta tamu undangan yang dipraktekkan di stand 4 yang dipandu oleh Bapak Wahyu, pemandu ini sebelumnya sudah melakukan pelatihan yang difasilitasi dari pihak Aqua, sehingga mereka mampu memandu untuk masyarakat lainnya tentang studi penyemprotan air. TUJUAN STUDI 1. Memahami fungsi pohon. 2. Bisa menghitung jumlah air yang bisa diresapkan ke dalam tanah oleh satu buah pohon. 3. Bisa memperkirakan jumlah pohon yang harus ditanam untuk keperluan satu lokasi tertentu.

98

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


ALAT DAN BAHAN 1. Satu buah pohon dengan ketinggian 1 sampai 1.5 meter. 2. Alat semprot (Spreyer berukuran di atas 10 liter). 3. Pelastik untuk menampung air yang jatuh dari kanopy pohon. 4. Lakban untuk mengikat pelastik di bawah pohon. 5. Alat ukur volume air (Literan ber sekala satu liter atau mili liter) 6. Ember untuk menyimpan air. 7. Kertas Plano 8. Lakban. 9. Triplek untuk alas kertas plano (memudahkan dalam proses menulis). PROSES MEMANDU

1. Bagi peserta yang hadir menjadi beberapa kelompok kecil, dengan jumlah anggota 4-6 orang per kelompok kecil. 2. Bagikan peralatan kepada setiap kelompok kecil : Alat semprot atau spreyer, pelastik, ember, literan, kertas plano, lakban, dan spidol. 3. Lakukan penyemprotan pohon, sehingga seluruh daun dalam satu kanopi pohon basah kuyup. 4. Pastikan bahwa semua air yang jatuh dari dedaunan, tertampung oleh pelastik. 5. Ukur berapa jumlah air yang disemprotkan oleh spreyer? 6. Ukur juga berapa air yang ditampung oleh pelastik? 7. Minta setiap kelompok kecil untuk mendiskusikan pertanyaan kunci. 8. Minta setiap kelompok untuk mempresentasikan hasil diskusi kelompok kecil. PERTANYAAN KUNCI

1. Berapa air yang ditahan oleh 1 pohon ? (A) Jawaban: 2. Jika dalam 1 tahun ada 100 hari hujan berapa liter air pertahun yang bisa masuk kedalam tanah melalui 1 buah pohon ? (B) Jawaban:

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

99


3. Hitung berapa liter air hujan yang bisa ditahan oleh satu buah pohon besar yang kanopinya 100 x lebih besar dalam 1 tahun ? (C) Jawaban:

4. Jika disuatu lokasi ada 100.000 pohon besar berapa liter air pertahun yang bisa masuk kedalam tanah ? (D) Jawaban:

5. jika dalam satu tahun = 30.000.000 detik berapa liter perdetik air yang masuk kedalam masuk kedalam tanah ? (E) Jawaban:

6. Jika 1 liter/detik air yang masuk kedalam tanah cukup untuk memenuhi kebutuhan air besih 250 KK, Berapa KK yang disuplay oleh 533,3 l/detik ? (F) Jawaban:

7. Mengapa kita harus banyak memasukan air ke dalam tanah ? Jawaban : ................................................. 8. Apa yang akan terjadi jika pepohonan itu tidak ada ? Jawaban :...................................................

100

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


9. Apa fungsi dan peran dari pohon ? Jawaban :...................................................

III. STUDI PERENDAMAN DAUN KERING Pada studi ini, diikuti oleh 5-6 peserta tamu undangan yang dipraktekkan di stand 4 yang dipandu oleh Ibu Yati,

pemandu ini sebelumnya sudah melakukan pelatihan yang

difasilitasi dari pihak Aqua, sehingga mereka mampu memandu untuk masyarakat lainnya tentang studi daun kering. TUJUAN STUDI 1. Memahami fungsi daun-daun kering. 2. Bisa menghitung jumlah air yang bisa diresapkan ke dalam tanah oleh daun-daun kering. 3. Bisa memperkirakan jumlah pohon yang harus di tanam untuk satu lokasi tertentu. ALAT DAN BAHAN 1. Daun-daun kering (5-10 kg per kelompok kecil) 2. Satu buah ember berisi air 10 liter. 3. Alat ukur volume air (Literan ber sekala satu liter) 4. Kertas Plano 5. Lakban. 6. Triplek untuk alas kertas plano (memudahkan dalam proses menulis). PROSES MEMANDU 1. Bagi peserta yang hadir menjadi beberapa kelompok kecil, dengan jumlah anggota 4-6 orang per kelompok kecil. 2. Bagikan peralatan kepada setiap kelompok kecil. 3. Masukkan semua daun kering ke dalam ember berukurang 10 liter air. 4. Pastikan semua daun tersebut basah kuyup. 5. Angkat semua dedaunan dari ember tersebut. 6. Lihat dan ukur berapa liter air yang tersisa di dalam ember? 7. Hitung berapa air yang di pegang (menempel) pada dedaunan tersebut?

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

101


8. Minta setiap kelompok kecil untuk mendiskusikan pertanyaan kunci. 9. Minta setiap kelompok untuk mempresentasikan hasil diskusi kelompok kecil. PERTANYAAN KUNCI. 1. Berapa jumlah air (liter) yang ditahan oleh daun kering 1 KG ? (A) Jawaban: 2. Jika satu pohon besar menghasilkan 50 kg daun kering berapa liter air yang bisa ditahan oleh daun kering tersebut ? (B) Jawaban:

3. Jika kita memerlukan air 1.000.000 liter air berapa pohon yang harus kita tanam ? (C) Jawaban: 4. Mengapa kita harus banyak memasukan air ke dalam tanah? Jawaban :................................................... 5. Apa yang akan terjadi jika pepohonan itu tidak ada? Jawaban :................................................... 6. Apa fungsi dan peran dari daun-daun kering tersebut? Jawaban :...................................................

102

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


PROSIDING PEMELIHARAAN POHON

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

103


PENDAHULUAN Setelah proses penanaman, pohon adopsi memerlukan pemeliharaan karena selama proses pertumbuhan seringkali mengalami hal-hal yang kurang menguntungkan seperti gangguan hama, gulma, iklim yang buruk, kekurangan air dan lain sebagainya. Gangguan tersebut secara alami dapat menurunkan tingkat perkembangan dari pohon adopsi. Oleh karena itu, diperlukan adanya sebuah tindakan nyata untuk menekan serendah mungkin faktor-faktor penghambat tersebut. Pemeliharaan pohon adopsi sangat penting dilakukan, karena merupakan salah satu faktor penentu dalam peningkatan produktivitas pertumbuhan dan perkembangan pohon adopsi. Semakin baik cara pemeliharaannya, maka akan semakin tinggi pula produktivitasnya dan begitu juga sebaliknya. Pemeliharaan pohon adopsi disini lebih ditekankan pada tindakan manusia yang bertujuan untuk memberi kondisi lingkungan yang menguntungkan sehingga pohon adopsi tetap tumbuh dan berkembang dengan baik. Pada dasarnya prinsip dari pemeliharaan pohon adopsi menyangkut beberapa tindakan seperti crop management, soil management, pest management dan water management. Tindakantindakan tersebut merupakan garis besar dari proses pemeliharaan pohon. Dengan tindakantindakan tersebut, maka produktifitas tanaman akan meningkat secara signifikan. Pemeliharaan pohon yang dilakukan oleh PT. Tirta Investama (Aqua-Danone) saat ini lebih terfokus kepada soil management dan pest management. Pemeliharaan yang sudah dilakukan berupa pembuatan brongsong tanaman/pagar pengaman tanaman (pest management) dan pemasangan mulsa plastik (soil management) dengan jumlah pohon yang sudah dilakukan pemeliharaan berjumlah 1200 pohon pada luasan lahan Âą5 ha milik Taman Nasional Gunung Gede Pangrango (TNGGP) Blok Pasekon, Resort Pengelolaan TN Cimande, yang sudah ditanam pada tahun 2012. Tahapan pemeliharaan pohon yang sudah dilakukan oleh PT. Tirta Investama-Plant Ciherang adalah sebagai berikut.

104

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


TAHAP 1 PENYIAPAN BAMBU UNTUK BAHAN PAGAR POHON ADOPSI Hari/Tanggal: Jumat-Selasa, 6-10 Desember 2013 Dasar Pemikiran Bamabu merupakan bahan dasar untuk pembuatan pagar pengaman pada setiap pohon adopsi yang perlu disiapakan sebelum dilakukan penyianagan atau pemasangan mulsa, karena bambu tersebut akan dipotong sesuai ukuran dan bentuk pemagaran. Hal ini sangat membutuhkan tenaga dan waktu yang cukup, sehingga kebutuhan bambu yang diperlukan untuk pemagaran pohon yang banyaknya Âą1200 pohon, maka jumlah batang bambu bisa terpenuhi. Tujuan 1) Menyiapkan bahan pagar pengaman tanaman adopsi 2) Penyeragaman bentuk ukuran dan kualitas bambu. Pokok kegiatan Penyiapan bambu untuk bahan pagar mencakup, penebangan pohon bambu, pemotongan dan penyeragaman kualitas bentuk dan ukuran bambu dan pengangkutan bambu ke lokasi tanaman adopsi. Alat & Bahan Gergaji, golok, meteran, kampak, gergaji, tambang, kamera digital, handy came dan lain-lain. Metode Praktek, kerjasama, borongan pekerjaan oleh petani. Waktu 7 Jam per hari (5 hari). Peserta Petani (tenaga kerja borongan).

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

105


Proses/Langkah 1) Penebangan dan Pembersihan Batang Bambu Langkah awal dalam proses penebangan dan pembersihan batang bambu, adalah membagi petani pekerja kedalam 2 kelompok kecil, hal ini dimaksudkan untuk lebih memudahkan dalam proses pengerjaan penebangan dan pembersihan bambu. Satu kelompok berjumlah 4 orang. Kelompok ke-1 bertugas untuk menebang batang bambu dan kelompok ke-2 bertugas untuk membersihkan batang bambu yang sudah ditebang dari ranting-ranting bambu.

Gambar 54 Penebangan bambu

Penebangan batang bambu dilakukan oleh 4 orang petani dari kelompok 1 yang sudah mengerti dan mengetahui secara persis kualitas bambu yang terbaik yang ada pada setiap rumpun bambu. Penebangan dilakukan dengan menggunakan kapak (kampak) dan golok pada setiap rumpunnya. Batang bambu yang ditebang berjumlah 1000 batang, dengan estimasi 1 batang cukup sebagai bahan pembuatan brongsong untuk 1 tanaman adopsi. Sementara itu pembersihan dilakukan oleh 4 orang dari kelompok 2. Jenis bambu yang ditebang untuk pembuatan tiang berbeda dengan jenis bambu yang ditebang untuk pembuatan palang lingkaran brongsong, jenis bambu untuk tiang diambil

106

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


dari jenis bambu gombong, dengan pertimbangan bahwa bambu gombong mempunyai kekuatan dan daya tahan yang lebih lama dibandingkan dengan jenis bambu yang lain, sehingga cocok untuk dibuat sebagai bahan tiang brongsong. Sedangkan bambu yang digunakan untuk palang lingkaran brongsong dipilih dari jenis bambu tali dengan pertimbangan bahwa bambu tali mempunyai kelenturan dan daya tahan yang tidak kalah dengan bambu gombong sehingga akan lebih memudahkan dalam pembuatan lingkaran dengan tetap menjaga kualitas ketahanan dari brongsong pengaman tanaman adopsi. Bambu yang digunakan untuk pembuatan brongsong pengaman tanaman dibeli dari kebun

Gambar 55 Jenis bambu gombong digunakan untuk pembuatan pagar

masyarakat yang ada pada blok Leuweung Larangan Desa Pancawati Kecamatan Caringin. 2) Pemotongan dan Penyeragaman Kualitas, Bentuk dan Ukuran Bambu Kegiatan pemotongan dan penyeragaman kualitas, bentuk dan ukuran bambu dilakukan oleh 8 orang petani penggarap lahan adopsi pohon. Langkah pertama para petani dan pemandu berdiskusi untuk menentukan ukuran dan bentuk bambu yang akan dipakai sebagai bahan brongsong, adapun ukuran dan bentuk yang telah disepakati bersama adalah sebagai barikut:

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

107


-

Ukuran bambu untuk tiang pagar pengaman adalah 130 cm, dan ujungnya diruncingkan (untuk memudahkan dalam proses penancapan), dengan pertimbangan bahwa tinggi tiang sebenarnya adalah 100 cm dan sisanya 30 cm adalah untuk ditancapkan kedalam tanah.

-

Ukuran bambu untuk palang lingkaran adalah 350 cm, dengan pertimbangan bahwa diameter lingkaran cukup untuk 1meter persegi.

Gambar 56 . Proses pemotongan dan penyeragaman kualitas, bentuk dan ukuran bambu

108

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


3) Pengangkutan Bambu ke Lokasi Tanaman Adopsi Proses pengangkutan bambu ke lokasi

tanaman

berlangsung

melalui

adopsi dua

tahapan, tahap pertama proses pengangkutan

dari

lokasi

penebangan ke jalan yang bisa dilalui

oleh

kendaraan

roda

empat (mobil pengangkut) dan

Gambar 57 Pengangkutan bambu

tahap kedua proses pengangkutan dari lokasi yang bisa dijangkau oleh mobil ke lokasi pohon adopsi. Untuk tahap pertama para petani secara bersama-sama mengangkut bambu yang sudah disusun dan diikat berjalan menaiki dan menuruni bukit sebagai satu-satunya akses jalan menuju ke kebun bambu milik masyarakat dengan jarak mencapai kurang lebih 1,5 KM. Setelah itu, setelah bambu semuanya terkumpul kemudian diangkut menggunakan mobil pengangkut ke lokasi tanaman adopsi dengan jarak kurang lebih 3-6 KM. Hasil Hasil yang didapat dari tahapan pertama adalah bambu untuk bahan brongsong tanaman adopsi sudah tersedia dilapangan.

Gambar 58 Bambu pagar siap pakai

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

109


TAHAP 2 PENYIANGAN TANAMAN ADOPSI POHON Hari/Tanggal

: Rabu-Minggu, 11-15 Desember 2013

Dasar Pemikiran Pada dasarnya kegiatan penyiangan dilakukan untuk membebaskan tanaman pokok dari tanaman pengganggu dengan cara membersihkan gulma yang tumbuh liar di sekeliling tanaman, agar kemampuan kerja akar dalam menyerap unsur hara dapat berjalan secara optimal. Disamping itu tindakan penyiangan juga dimaksudkan untuk mencegah datangnya hama dan penyakit yang biasanya menjadikan rumput atau gulma lain sebagai tempat persembunyiannya, sekaligus untuk memutus daur hidupnya. Penyiangan dilakukan pada tahun-tahun permulaan sejak penanaman agar pertumbuhan tanaman adopsi tidak kerdil atau terhambat, selanjutnya pada awal maupun akhir musim penghujan, karena pada waktu itu banyak gulma yang tumbuh. Tujuan 1) Mengurangi persaingan antara gulma dengan tanaman adopsi dalam hal kebutuhan hara, sinar matahari dan tempat. 2) Memutus perputaran hidup gulma. 3) Mencegah terbentuknya tempat berkembang hama, dan penyakit. 4) mengurangi persaingan penetrasi sinar matahari. Pokok Bahasan Penyiangan tanaman adopsi pohon. Alat & Bahan Cangkul, parang, golok, kamera digital, handycam dan lain-lain. Metode Praktek, kerjasama, borongan pekerjaan oleh petani.

110

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


Waktu 7 jam per hari (5 hari). Peserta Petani (tenaga kerja borongan). Proses/Langkah 1) Persiapan Awal Sebelum Penyiangan

Gambar 59 Kondisi awal tanaman adopsi sebelum pemeliharaan

Persiapan awal sebelum penyiangan dimulai dengan penyiapan alat-alat yang akan digunakan untuk penyiangan, seperti cangkul, parang golok dan lain-lain, mengingat betapa rapat dan tingginya gulma yang mengelilingi tanaman adopsi, maka diperlukan waktu 5 hari untuk menyelesaikan proses penyiangan tanaman adopsi.

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

111


2) Proses Penyiangan Tanaman Adopsi Proses penyiangan dimulai dari memotong batang rumput terlebih dahulu mengingat rumput yang ada disekitar tanaman adopsi tingginya sudah hampir melebihi tinggi dari tanaman adopsi dan bahkan ada

yang

setinggi

dada

orang dewasa, oleh karena itu

proses

pemotongan

batang gulma di perlukan untuk

mempermudah

proses penyiangan, setelah

pembersihan rumput/gulma

batang kemudian

dilanjutkan

dengan

pembersihan akar gulma dan penggemburan tanah disekitar tanaman adopsi, hal Gambar 60 Penyiangan tanaman

ini

bertujuan

supaya

kelak dikemudian hari tidak

tumbuh lagi gulma yang sama akibat akar dan rumpun gulma yang masih tersisa di dalam tanah sekitar tanaman adopsi. Sementara penggemburan tanah disekitar tanaman adopsi dimaksudkan untuk menciptakan pori-pori tanah sehingga akar tanaman adopsi dapat dengan mudah untuk masuk dan berkembang ke dalam tanah sekitar tanaman dan untuk memaksimalkan proses resapan air hujan kedalam tanah. Proses penyiangan tanaman adopsi di kerjakan oleh delapan orang yang terdiri dari petani penggarap di lahan adopsi.

112

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


3) Pengurugan Batang Pohon Tanaman Adopsi Pengurugan batang pohon tanaman adopsi dimaksudkan sebagai penopang batang

tanaman

untuk

menjaga

kestabilan pohon dan kegunaan lain adalah supaya air tidak menggenang atau Gambar 61 Pengurugan tanaman adopsi

menggerus

batang

dan

akar

tanaman adopsi.

Hasil

Gambar 62 Hasil penyiangan dan pengurugan

Hasil yang didapat dari tahapan penyiangan tanaman adopsi adalah tersianginya seluruh tanaman adopsi dan siap untuk dilakukan prose pemasangan mulsa plastik.

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

113


TAHAP 3 PEMASANGAN MULSA PLASTIK PADA SETIAP TANAMAN ADOPSI Hari/Tanggal

: Senin-Rabu, 16-18 Desember 2013

Dasar Pemikiran Mulsa adalah material penutup tanaman budidaya yang dimaksudkan untuk menjaga kelembaban tanah serta menekan pertumbuhan gulma dan penyakit sehingga membuat tanaman tersebut tumbuh dengan baik. Dalam hal ini mulsa plastik merupakan mulsa anorganik yang dibuat untuk melindungi tanaman hasil adopsi pohon yang ditanam di kawasan konservasi sebagai bagian dari pemeliharaan pohon. Tujuan 1) Sebagai bahan untuk penutup bagian permukaan tanah di sekeliling tanaman (pohon adopsi). 2) Pelindung tanaman dari gulma. 3) Membantu menekan pertumbuhan hama dan penyakit yang menghuni permukaan bawah daun. Pokok Bahasan Penyiapan mulsa plastik ukuran 1 m x 1 m. Alat & Bahan Plastik mulsa warna hitam perak, gunting, pisau cutter, karung, tali rapia, kamera digital, handycam dan lain-lain. Metode Praktek pemotongan plastik, kerjasama, tenaga kerja borongan. Waktu 7 Jam per hari (3 hari).

114

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


Proses/Langkah 1) Pembelian Plastik Mulsa Kualitas Terbaik. Plastik bahan mulsa dibeli dari toko sesuai jumlah ukuran yang dibutuhkan, jenis mulsa yang digunakan adalah mulsa plastik hitam-perak (PHP) merek bell, jenis mulsa tersebut dipilih berdasarkan kualitas dan daya tahannya yang jauh lebih lama dari pada mulsa jenis lain

Gambar 63 Mulsa kualitas terbaik

sehingga diharapkan mampu melindungi tanaman dari gulma dalam jangka waktu yang relative lama. Jumlah pohon adopsi yang harus dipagar dan diberi mulsa berjumlah kurang lebih 1200 pohon, berarti jumlah kebutuhan akan mulsa adalah 1200 m, dengan estimasi pemasangan mulsa per pohon panjang dan lebarnya adalah 1 m x 1 m. 2)

Pemotongan dan Pelubangan Mulsa

Plastik Gulungan

plastik

yang

sudah

dibeli

selanjutnya dipotong atau digunting persegi empat ukuran 1 m x 1 m. Setelah selesai proses pemotongan, setiap ukuran tersebut dilubangi Gambar 64 Pemotongan mulsa

bagian

tengahnya

2-3

cm

disesuaikan dengan ukuran diameter pohon

adopsi yang sudah ditanam 1 tahun yang lalu. Setelah semua plastik dilubangi, kemudian digunting salah satu sisi dari pusat lubang (50 cm atau setengahnya). Hal ini dimaksudkan agar memudahkan pemasangan pada setiap pohon di lapangan. Setelah pengerjaan semua selesai masukan ke dalam karung untuk siap dibawa ke lokasi pohon yang sudah ditanam di kawasan konservasi.

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

115


3) Penyiapan Bambu Penjepit Mulsa Penjepit mulsa adalah alat yang digunakan untuk menjepitkan mulsa kedalam tanah, penjepit mulsa biasanya terbuat dari bambu yang dibentuk menyerupai huruf U, dengan besar menyerupai tusuk sate/lidi dan panjang rata-rata 20-25 cm. 4) Pemasangan Mulsa Plastik

Gambar 65 Proses pemasangan mulsa

116

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


Mulsa PHP terdiri dari dua lapisan, yaitu lapisan berwarna perak dan lapisan berwarna hitam. Lapisan berwarna perak di tempatkan dibagian atas dan lapisan yang berwarna hitam ditempatkan dibagian bawah dengan pertimbangan bahwa warna perak pada mulsa akan memantulkan cahaya matahari sehingga proses fotosintesis menjadi lebih optimal, kondisi

sekitar tanaman tidak terlalu lembab, mengurangi serangan penyakit, dan

mengusir serangga-serangga penggangu tanaman seperti thirps, aphids tungau, ulat, dan cendawan. Sedangkan warna hitam pada mulsa akan menyerap panas sehingga suhu di perakaran tanaman menjadi hangat. Akibatnya, perkembangan akar akan optimal. Selain itu warna hitam juga mencegah sinar matahari menembus ke dalam tanah sehingga benihbenih gulma tidak akan tumbuh. Pemasangan mulsa PHP dilakukan pada saat panas matahari terik dengan tujuan agar mulsa dapat memuai sehingga menutup brongsong/pagar pengaman tanaman dengan tepat. Pada setiap ujung mulsa diberi penjepit dari bambu dengan tujuan supaya mulsa tidak berubah tempat akibat hembusan angin dan lain-lain sehingga dapat berfungsi secara maksimal.

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

117


TAHAP 4 PEMASANGAN PAGAR PENGAMAN PADA SETIAP TANAMAN ADOPSI Hari/Tanggal

: Kamis-Rabu, 19-25 Desember 2013

Dasar Pemikiran Pada dasarnya kegiatan pemasangan pagar pengaman dilakukan untuk membebaskan tanaman pokok dari hama penggagu baik hewan dan manusia, hal ini dilakukan karena di daerah pancawati terutama dilahan adopsi masih terdapat banyak babi hutan dan hewan hutan lainnya sehingga kalau tidak dilakukan pemagaran maka di khawatirkan pohon adopsi dapat rusak atau terhambat perkembangannya akibat dirusak oleh babi hutan. Tujuan Melindungi tanaman adopsi dari gangguan hama baik manusia dan hewan seperti babi hutan kambing dan lain sebagainya. Pokok Bahasan Pemasangan pagar pengaman pohon tanaman adopsi. Alat & Bahan Sarung tangan, kapak, golok, kamera digital, handycam dan lain-lain. Metode Praktek, kerjasama, borongan pekerjaan oleh petani. Waktu 7 Jam per hari (7 hari). Peserta Petani (tenaga kerja borongan).

118

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


Proses/Langkah 1) Persiapan Pemagaran

Gambar 66 Menggunakan sarung tangan untuk keselamatan kerja

Persiapan awal sebelum pemagaran dimulai dengan penyiapan alat-alat yang akan digunakan untuk pemagaran, seperti sarung tangan, kapak, golok dan lain-lain, selain itu dilakukan proses penyortiran bambu yang akan digunakan untuk pembuatan pagar pengaman tanaman. 2) Proses Pemagaran Proses pemagaran dimulai dengan membuat cetakan dari bambu yang digunakan sebagai pedoman ukuran diameter lingkaran brongsong/pagar pengaman tanaman adopsi, selanjutnya dengan pedoman lingkaran tersebut satu persatu bambu di tancapkan kedalam mulsa dan disusun berdasarkan konsep yang telah disepakati sebelumnya antara petani penggarap dan fasilitator, namun seiring berjalannya proses pemagaran akhirnya petani menemukan cara penganyaman yang jauh lebih kuat dari cara penganyaman pagar pengaman konsep yang sebelumnya. Ukuran bambu untuk pagar tanaman adalah 130 cm dengan estimasi 30 cm di tancapkan kedalam tanah sehingga tinggi yang sebenarnya adalah

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

119


100 cm. Ukuran bambu untuk palang lingkaran adalah 350 cm, dengan pertimbangan bahwa diameter lingkaran cukup untuk 1meter persegi.

Gambar 67 Pemasangan cetakan

Gambar 68 Penancapan bambu inti

Gambar 69 Penganyaman pagar

120

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


Gambar 70 Merapikan pagar

Gambar 71 Mengecek kekuatan pagar

Gambar 72 Hasil akhir pemagaran

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

121


TAHAP 5 MONITORING DAN EVALUASI KEGIATAN DI LAPANGAN Dasar Pemikiran Monev adalah proses melihat dan memikirkan kembali secara menyeluruh yang dilakukan secara terus menerus atau berkala oleh berbagai pihak untuk mengetahui perkembangan dari sebuah pekerjaan atau program. Kegiatan model konservasi Pancawati – Plant Ciherang melibatkan aparat setempat, baik pemerintah Desa maupun pihak TNGGP, kelompok masyarakat dan LSM. Setelah melakukan monitoring terhadap pelaksanaan kegiatan, diharapkan ikut mendukung kegiatan-kegiatan model konservasi yang dilakukan oleh pihak Aqua-Danone. Pertemuan ini tidak hanya mengharapkan munculnya komitmen dukungan terhadap kegiatan model konservasi, melainkan juga adanya tukar informasi dan peluang kerjasama hulu-hilir. Tim ini juga akan memberikan masukan tentang materi yang sesuai dengan karakter sosial dan biofisik lokal. Tujuan 1) Untuk membangun pemahaman dan komitmen para pihak dalam rangka memberikan dukungan terhadap pelaksanaan program model konservasi Pancawati-Plant Ciherang. 2) Untuk mengetahui kesesuaian antara perencanaan dengan pelaksanaan kegiatan. 3) Untuk mengetahui sebab keberhasilan dan kegagalan pelaksanaan kegiatan. 4) Untuk mengefektifkan dan mengefisiensi pelaksanaan kegiatan. Pokok Bahasan Pemagaran pohon adopsi, program model konservasi Pancawati-Plant Ciherang. Alat & Bahan Kamera digital, handycam. Metode Diskusi dan tanya jawab

122

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


Peserta Tim CSR Aqua, Tim TNGGP. Proses/Langkah 1) Monitoring dari Tim CSR PT. Tirta Investama (Aqua-Danone) Monitoring yang dilakukan oleh tim CSR Aqua-Danone terdiri dari Bapak Cacas Suwarna (SR-CSR Manager PT. Tirta Investama Plant Ciherang), dan Bapak Heri Yunarso (Wakil CSR Manager PT. Tirta Investama Plant Ciherang) pada kesempatan ini tim CSR Aqua menanyakan bagaimana teknis dalam proses pemagaran langsung kepada para petani, sekaligus mengamati tata cara pemagaran dan melihat hasil dari pemagaran yang sudah selesai di kerjakan.

Gambar 73 Tim Monev PT. TIV Plant Ciherang

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

123


2) Monitoring dari Tim TNGGP Monitoring yang dilakukan oleh Tim TNGGP terdiri Kepala Balai Besar Gunung Gede Pangrango, Kepala Bidang Wilayah 3 Bogor, Kepala Resort Cimande beserta jajarannya. Pada kesempatan ini berkenaan dengan acara Press Release Pelepasan Elang Brontok (Nisaetus cirrhatus) di Kawasan TNGGP, Kepala Balai Besar beserta jajarannya melihat dan menanyakan kepada para petani bagaimana proses dari pemagaran ini, kemudian pada kesempatan ini pula beliau mengucapkan banyak terimakasih kepada para petani dan kepada PT. Tirta Investama yang telah membantu melestarikan hutan di kawasan TNGGP melalui program Adopsi Pohon dan Model Konservasi.

Gambar 74 Tim Monev BBTNGGP

Hasil Hasil yang didapat dari tahapan ini adalah termonitoringnya seluruh kegiatan pemagaran pohon Adopsi yang ada di Blok Pasekon, Resort Pengelolaan TN Cimande, Taman Nasional Gunung Gede Pangrango.

124

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


PROSIDING SEKOLAH LAPANG USAHATANI (PERTANIAN SAYURAN)

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

125


PENDAHULUAN Pertanian merupakan sektor yang esensial bagi kehidupan masyarakat Indonesia. Sektor ini sangat tergantung pada kondisi alam dan faktor teknis atau tindakan-tindakan yang dilakukan oleh petani selama proses budidaya. Hal ini menuntut adanya inovasi dalam teknik bercocok tanam dengan tetap mempertahankan keselarasan alam. Usahatani adalah bagaimana seseorang mengalokasikan sumber daya yang ada secara efektif dan efisien untuk memperoleh keuntungan yang tinggi pada waktu tertentu. Dikatakan efektif bila petani dapat mengalokasikan sumber daya yang mereka miliki sebaik-baiknya, dan dapat dikatakan efisien bila pemanfaatan sumberdaya tersebut mengeluarkan output yang melebihi input. (Soekartawi,1995). Pengembangan usahatani bagi petani penjaga hutan, merupakan salahsatu bagian dari Program Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang yang sedang dilaksanakan oleh PT. Tirta Investama/Aqua-Danone Plant Ciherang. Usahatani dapat diklasifikasikan dari Corak dan Sifatnya, Organisasi dan juga polanya dari corak dan sifatnya usahatani terbagi atas usahatani subsistem, yaitu merupakan kegiatan usahatani yang tujuan berproduksinya untuk pemenuhan kebutuhan keluarga dan usahatani komersil yaitu kegiatan usahatani yang tujuan berproduksinya untuk di pasarkan dengan memperhatikan kualitas dan kuantitasnya. Adapun klasifikasi Usahatani berdasarkan Organisasinya terbagi menjadi tiga yaitu; 1) Individual Farm adalah usahatani yang seluruh prosesnya dikerjakan oleh petani itu sendiri berserta keluarga, mulai dari perencanaan, pengolahan, sampai dengan penjualan (pemasaran), 2) Collectiv Farm (Usahatani Kolektif) adalah usahatani yang seluruh proses produksinya dikerjakan bersama oleh suatu kelompok kemudian hasilnya dibagi dalam bentuk natural maupun keuntungan. 3) Cooperative Farm (Usahatani Koperatif) adalah usahatani yang dimana setiap prosesnya dikerjakan tiap individu dan hanya pada beberapa kegiatan yang dianggap penting dikerjakan secara berkelompok. Sedangkan klasifikasi Usahatani berdasarkan polanya terbagi menjadi tiga: 1) Usahatani khusus adalah usahatani yang diusahakan khusus satu jenis tanaman tanpa mengolah tanaman lain. 2) Usahatani tidak khusus adalah usahatani yang mengusahakan beberapa cabang usahatani

126

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


secara bersama-sama tetapi dengan batasan yang tegas. 3) Usahatani campuran adalah usahatani yang mengusahakan cabang usahatani yang secara bersama-sama dalam sebidang lahan tanpa batasan yang tegas. Adapun klasifikasi usahatani

yang dilakukan oleh masyarakat Kampung Cipare Desa

Pancawati Kecamatan Caringin Kabupaten Bogor, dari segi corak dan sifatnya adalah usahatani subsistem, hal tersebut dapat dilihat dari kegiatan usahatani yang menjadi sumber pendapat utama bagi keluarga para petani. Hal itu dikarenakan kebanyakan dari masyarakat Kampung Cipare berprofesi sebagai butuh tani dan petani penggarap,karena hampir 70 persen lahan didaerah Kampung Cipare dikuasai oleh pengusaha-pengusaha dari daerah Bogor dan Jakarta sedangkanpetani di Kampung Cipare sangat menggantungkan hidupnya dari lahan-lahan milik pengusaha-pengusaha tersebut. Dari sisi klasifikasi usahatani berdasarkan organisasinya para petani di Kampung Cipare tergolong kedalam klasifikasi Individual Farm, hal tersebut dapat dibuktikan dari kegiatan usahatani yang seluruh prosesnya dikerjakan oleh petani itu sendiri berserta keluarganya, mulai dari perencanaan, pengolahan lahan, sampai dengan penjualan hasil panen kepasar ataupun ke tengkulak setempat. Adapun dari sisi klasifikasi usahatani berdasarkan polanya para petani di Kampung Cipare tergolong kedalampola usahatani tidak khusus hal tersebut terlihat dari kegiatan usahatani yang mengusahakan beberapa cabang usahatani secara bersama-sama akan tetapi dengan batasan yang tegas, seperti usaha budidaya tanaman buncis, lenca dan mentimun yang dilakukan oleh Bapak Ujang Maksudi beliau membagi lahannya menjadi beberapa petakan dan tiap-tiap petakan ditanami jenis tanaman yang berbeda dan usaha budidaya cabe kriting dan buncis yang dilakukan oleh Bapak Ma’sum dan lain sebagainya. Kegiatan Sekolah Lapang (SL) unit usahatani bagi petani penjaga hutan, yang dilakukan oleh PT. Tirta Investama/Aqua-Danone Plant Ciherang, lebih di tekankan untuk dapat merubah karakteristik Usahatani yang dilakukan oleh masyarakat Kampung Cipare baik dari segi corak dan sifatnya, organisasi, maupun polanya dengan tetap menjaga keseimbangan alam dan kelestarian keanekaragaman hayati yang ada diwilayah Taman Nasional Gunung Gede Pangrango (TNGGP) Blok Pasekon, Resort Pengelolaan TN Cimande.

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

127


Diharapkan dengan adanya kegiatan sekolah lapang usahatani ini, dapat merubah karakteristik dari usahatani yang dilakukan oleh para petani di Kampung Cipare dari awalnya usahatani subsistem menjadi usahatani komersil karena ada bimbingan dan bantuan modal usaha dari segi corak dan sifatnya. Dari awalnya usahatani Individual Farm menjadi usahatani Collectiv Farm, karena telah dibentuknya suatu kelompok petani penjaga hutan yang menjadi wadah bagi pengembangan masyarakat petani penjaga hutan di Kampung Cipare dari segi Organisasinya dan usahatani tidak khusus dari segi polanya. Adapun tahapan Sekolah Lapang (SL) Pengembangan Usahatani yang sudah dilakukan oleh PT. Tirta Investama Plant Ciherang adalah sebagai berikut.

128

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


PERUMUSAN UNIT USAHATANI YANG AKAN DIJALANKAN Perumusan unit usaha merupakan hal yang pertama kali dilakukan sebelum memulai suatu kegiatan usaha, dalam tahap perumusan unit usahatani yang akan dijalankan, hal pertama yang dilakukan adalah melihat dan menganalisa semua potensi yang ada baik itu kekuatan dan peluang maupun kelemahan dan ancaman dari kelompok Petani Penjaga Hutan “Tani Maju� yang ada di Kampung Cipare Desa Pancawati Kecamatan Caringin Kabupaten Bogor. Setelah dilakukan analisa unit usaha proses selanjutnya adalah diskusi antara fasilitator lapangan dengan anggota kelompok tani guna untuk menyatukan pendapat, ide dan gagasan guna menentukan unit usaha apa yang paling mungkin dapat dilakukan dan menghasilkan profit/keuntungan yang lebih maksimal bagi kelompok

petani.

Setelah

melalui

hasil

diskusi antara fasilitator dengan petani

kemudian

sepakat

untuk

menjalankan dua unit usaha sebagai langkah awal yang akan dilakukan, yaitu unit usahatani budidaya sayuran mentimun dan buncis.

Gambar 75 Diskusi pengembangan usahatani

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

129


Adapun tahapan proses kegiatannya adalah sebagai berikut : UNIT USAHATANI BUDIDAYA SAYURAN SEMUSIM (MENTIMUN DAN BUNCIS) A. PENDAHULUAN Desa Pancawati merupakan salah satu desa penghasil sayur-sayuran untuk wilayah Kabupaten dan Kotamadya Bogor, Jakarta dan sekitarnya. Di Desa Pancawati, terdapat beratus-ratus hektar lahan Hak Guna Usaha (HGU) yang saat ini digunakan untuk budidaya sayuran semusim seperti buncis, mentimun, lenca, kol, pokcoy, kacang panajang, tomat, cabe, wortel dan lain sebagainya, disamping itu para anggota kelompok tani penjaga hutan Kampung

Gambar 76 Lahan HGU yang akan digunakan unit usaha

Cipare, merupakan para petani sayuran yang sudah bertani sayur sejak puluhan tahun yang lalu dari mulai mereka muda hingga sampai hari ini. Selama ini para petani Kampung Cipare

130

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


Desa Pancawati, menggantungkan hidupnya dari usaha budidaya sayuran semusim maupun buruh di kebun sayuran. Unit usaha budidaya sayuran semusim yang akan dilaksanakan oleh Kelompok Tani Maju Kampung Cipare Desa Pancawati, adalah budidaya tanaman mentimun dan budidaya tanaman buncis. Setelah ditentukan jenis tanaman sayuran yang akan di budidayakan, kemudian para petani diminta untuk mencarikan lahan yang strategis guna untuk disewa oleh kelompok dan akan ditanami oleh tanaman buncis dan tanaman mentimun dan akhirnya fasilitator dan para petani bersepakat dan menentukan pilihan kepada lahan Bapak Maman dan Bapak Ujang, yang lokasinya persis di depan lahan adopsi pohon dengan luas total 6000m2 yang akan dibagi menjadi dua bagian bagian pertama seluas 4000m2 akan ditanami oleh tanaman buncis dan bagian kedua seluas 2000m2 akan ditanami tanaman mentimun. B. BUDIDAYA TANAMAN MENTIMUN DAN BUNCIS 1. PERSIAPAN LAHAN (PENYIANGAN AWAL) Dasar Pemikiran Dasar pemikiran

yang

melatarbelakangi adanya kegiatan persiapan awal)

lahan

adalah

sewaan kondisinya

yang

(penyiangan karena akan

penuh

lahan digarap dengan

rerumputan dan semak-belukar, hal

ini

dikarenakan

tanah

tersebut sudah lama tidak di

Gambar 77 Lahan garapan sebelum dibersihkan

garap/dipelihara sehingga sangat diperlukan untuk diadakan penyiangan awal berupa pembersihan rumput dan semak belukar. Setelah lahan garapan bersih dari rumput dan semak belukar langkah selanjutnya lahan di buat petakan-petakan kecil memanjang guna untuk memudahkan dalam proses perawatan tanaman yang akan di tanam. Tujuan 1) Membersihkan tanaman dari rumput dan semak belukar yang ada dilahan garapan

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

131


2) Penyiapan lahan pra tanam.

Pokok kegiatan Pembersihan lahan dari rumput dan semak belukar dan pembuatan petakan-petakan kecil sebagai pembatas antar tanaman. Alat & Bahan cangkul, golok, parang, meteran, kamera digital, handy came dan lain-lain. Metode Praktek, kerjasama, borongan pekerjaan oleh petani. Waktu 7 Jam per hari (5 hari). Peserta Petani (tenaga kerja borongan). Proses/Langkah 1) Pembersihan Semak Belukar Langkah

awal

proses

kegiatan

budidaya tanaman mentimun dan buncis adalah pembersihan lahan dari

semak

belukar,

hal

ini

dimaksudkan untuk memudahkan dalam pembersihan rerumputan dan mengoptimalkan tanaman karena

pertumbuhan

mentimun cukup

dan

buncis

penyinaran

matahari,

dalam

pembersihan

semak

sinar

kegiatan belukar

ini

dilakukan oleh 2 orang petani dan dilakukan dalam waktu 5 hari kerja. Gambar 78 Pembersihan semak belukar

132

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


2) Pembersihan dan pembenaman rumput yang sudah dibersihkan Setelah proses pembersihan semak belukar langkah selanjutnya adalah pembersihan dan pembenaman rumput yang sudah dibersihkan, hal ini dimaksudkan untuk mengoptimalkan pertumbuhan tanaman karena tidak terganggu oleh rerumputan yang ada, jika rerumputan tersebut tidak dibersihkan maka rerumputan ini akan berkompetisi dengan tanaman utama dalam mendapatkan unsur hara yang diperlukan untuk pertumbuhannya. Rerumputan dapat menjadi tempat persembunyian hama, pembersihan rerumputan sangat penting dilakukan untuk menekan perkembangan hama yang dapat menyerang tanaman. Seperti halnya mahluk hidup tanaman memerlukan makanan/hara untuk hidup dan berkembang biak. Tanaman memperoleh makanan terutama dari cadangan mineral yang ada di dalam tanah yang terkandung dalam bahan organik, limbah organik, bakteri penambat nitrogen, endapan melalui udara, dan lain-lain. Pembenaman rumput kedalam tanah dimaksudkan untuk menambah kandungan unsur hara dalam tanah sebagai penentu kesuburan tanah di daerah tersebut. Pembenaman rumput adalah proses dimana rumput yang sudah dibersihkan beserta akar-akarnya kemudian dikumpulkan membentuk garitan

Gambar 79 Pembenaman rumput

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

133


dan dibenamkan/dikubur kedalam tanah. Proses Pembersihan dan pembenaman rumput dilakukan oleh 2 orang petani dan dilakukan dalam waktu 5 hari kerja. 3) Pembuatan petakan-petakan/Garitan-garitan lahan. Pembuatan petakan-petakan/Garitan-garitan lahan, dilakukan sebagai pembatas antar tanaman dan untuk memudahkan dalam perawatan tanaman, disamping itu pembuatan petakan-petakan lahan dimaksudkan supaya unsur hara yang tersedia tidak hanyut terbawa air hujan. Pembuatan petakan dilakukan oleh 2 orang petani dan dilakukan dalam waktu 5 hari kerja. Hasil Hasil yang didapat dari tahapan persiapan lahan adalah telah siapnya lahan untuk ditanami tanaman mentimun dan buncis.

Gambar 80 Lahan diolah

2. PEMBUATAN LUBANG TANAM (MENTIMUN DAN BUNCIS) Dasar Pemikiran Persiapan awal yang harus dilakukan sebelum menanam selain persiapan bibit yang baik adalah persiapan pembuatan lubang tanam yang kelihatannya merupakan hal yang sangat sepele, namun kesalahan kecil dalam pembuatan lubang tanam akan sangat berpengaruh terhadap

134

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


kualitas pertumbuhan tanaman selanjutnya. Pengaruh tersebut akan berlangsung dalam kurun waktu yang sangat panjang dan sangat mungkin dapat menyebabkan pertumbuhan tanaman tidak sesuai dengan yang diharapkan (pertumbuhan lambat, mal nutrisi, waktu tunggu tanaman berproduksi menjadi lebih lama, tanaman rentan terhadap serangan hama penyakit, dan sebagainya). Oleh karena itu lubang tanam harus dipersiapkan dengan baik, sebaik kita mempersiapkan bibit sebelum menanam. Manajemen lubang tanam dimulai dengan memodifikasi ruang tumbuh akar pada awal pertumbuhan tanaman dengan menyediakan ruang tumbuh yang ideal, khususnya bagi pertumbuhan akar. Bibit yang ditanam, Ibarat bayi atau balita yang sedang tumbuh, lingkungan pertumbuhan adalah sesuatu hal yang bersifat kritis, artinya lingkungan tumbuh yang baik akan mendukung pertumbuhan bibit menjadi lebih baik, begitu sebaliknya. Dengan menyediakan ruang tumbuh yang ideal, akar tanaman akan tumbuh dengan optimal untuk mendukung pertumbuhan tanaman di atas tanah. Manifestasi kualitas pertumbuhan akar yang baik tercermin pada pertumbuhan tanaman yang sehat dan kuat, dan sebaliknya kualitas pertumbuhan tanaman akan terlihat lambat dan jelek jika pertumbuhan akar di dalam tanah terhambat. Tujuan 1) menyediakan ruang tumbuh yang ideal 2) menciptakan lingkungan tumbuh yang baik akan mendukung pertumbuhan tanaman. Pokok kegiatan Pembuatan lubang tanam bagi tanaman mentimun dan tanaman buncis Alat & Bahan cangkul, golok, parang, meteran, kamera digital, handy came dan lain-lain. Metode Praktek, kerjasama, borongan pekerjaan oleh petani. Waktu 7 Jam perhari (2 hari).

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

135


Peserta Petani (tenaga kerja borongan). Proses/Langkah 1) persiapan awal pembuatan lubang tanam persiapan awal untuk pembuatan lubang tanam adalah mempersipkan alat dam bahan yang akan digunakan untuk pembuatan lubang tanam seperti; cangkul, meteran, golok dan alat lain yang dibutukan. 2) Pembuatan lubang tanam Proses pembuatan lubang tanam dimulai dengan membuat lubang dengan diameter 13-15 cm, dengan kedalaman 10 cm. Lubang tanam dibuat berjajar mengikuti garitangaritan/bedengan-bedengan tanam. Pembuatan lubang tanam dilakukan oleh 2 orang petani dan dilakukan dalam waktu 2 hari kerja Hasil Hasil yang didapat dari tahapan pembuatan lubang tanam adalah telah siapnya lubang tanam untuk proses selanjutnya.

Gambar 81 Lubang tanam telah dibuat

136

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


3. PEMUPUKAN DASAR (KOTORAN AYAM) Dasar Pemikiran Pemupukan bertujuan untuk mencukupi kebutuhan hara tanaman. Pemupukan dilakukan sejak tanaman sudah mengeluarkan akarnya, karena sejak itu tanaman sudah membutuhkan asupan nutrisi

walau

sedikit.

jumlahnya Perlakuan

pemupukan tanaman

terhadap sudah

bisa

dilakukan ketika tanaman sudah tumbuh akar. kita dapat memberikan asupan

Gambar 82 Pupuk dasar dari kotoran ayam

pupuk

pada

dengan

melalui

tanaman, 2

(dua)

perlakuan,

yaitu

pemupukan melalui

akar

dan pemupukan melalui daun. Kedua perlakuan pemupukan ini amat disarankan dalam setiap berbudidaya tanaman. berbudidaya tanaman yang baik, juga memperhatikan pupuk dasar, waktu perlakuan pupuk dasar ini adalah saat tanah masih diolah di lahan. Pupuk dasar berfungsi terhadap reaksi pH tanah (kesuburan tanah) yang sangat menentukan efisiensi pemupukan. Secara umum tanah-tanah di Indonesia bereaksi masam. Untuk itu, peran pupuk dasar sangat penting untuk perkembangan akar sehingga mampu menyerap hara dalam tanah. (IFDC, 1987.Fertilizer Manual.International Fertilizer Development Centre.United Nation Industrial Development Organization). Menurut Widodo (2008) kotoran ayam atau bahan organik merupakan sumber nitrogen tanah yang utama, serta berperan cukup besar dalam memperbaiki sifat fisik, kimia, dan biologis tanah serta lingkungan. Di dalam tanah, pupuk organik akan dirombak oleh organisme menjadi humus atau bahan organik tanah. Bahan organik berfungsi sebagai “pengikat� butiran primer tanah menjadi butiran sekunder dalam pembentukan agregat tanah yang baik. Keadaan ini berpengaruh besar pada porositas, penyimpanan dan penyediaan air

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

137


serta aerasi dan temperatur tanah. Bahan organik dengan C/N tinggi seperti jerami dan sekam memberikan pengaruh yang lebih besar pada perubahan sifat-sifat fisik tanah dibanding bahan organik yang telah terdekomposisi seperti kompos. Meskipun mengandung unsur hara yang rendah, kotoran ayam penting dalam: 1. menyediakan hara makro dan mikro seperti Zn, Cu, Mo, Co, Ca, Mg, dan Si, 2. meningkatkan kapasitas tukar kation (KTK) tanah, serta 3. dapat bereaksi dengan ion logam untuk membentuk senyawa kompleks, sehingga ion logam yang meracuni tanaman atau menghambat penyediaan hara seperti Al, Fe dan Mn dapat dikurangi. kandungan kotoran ayam adalah sebagai berikut: 2.79 % N, 0.52 % P2O5, 2.29 % K2O. Maka dalam 1000 kg (1 ton) kompos akan setara dengan 62 kg Urea, 14.44 kg SP 36, dan 38.17 kg MOP. kotoran ayam dapat digunakan sebagai pupuk organik untuk berbagai komoditas tanaman salah satunya adalah tanaman mentimun dan buncis karena dapat merangsang pertumbuhan tanaman serta menambah kesuburan tanah yang akan berdampak pada kesuburan tanaman itu sendiri. Tujuan 1) mencukupi kebutuhan hara tanaman sebelum tanaman mengeluarkan akar 2) meningkatkan kesuburan tanah Pokok kegiatan Pemberian pupuk dasar, terhadap tanaman buncis dan mentimun Alat & Bahan karung, sarung tangan, masker, kamera digital, handy came dan lain-lain. Metode Praktek, kerjasama, borongan pekerjaan oleh petani. Waktu 7 Jam per hari (2 hari).

138

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


Peserta Petani (tenaga kerja borongan). Proses/Langkah 1) Pembelian Pupuk Dasar (Pupuk Kotoran Ayam). Pupuk kotoran ayam dibeli dari toko pertanian yang ada di daerah Cikereteg Kecamatan Caringin Kabupaten Bogor, untuk pertanaman dengan luas lahan 6.000 m2, memerlukan pupuk kotoran ayam kurang lebih 100 karung dengan berat perkarung 40 kg. Proses pemupukan pupuk dasar dengan kotoran ayam di mulai dengan membagi satu karungan pupuk menjadi dua karungan pupuk, tujuannya agar pupuk mudah di bawa melewati bedengan bedengan pertanaman, selanjutnya memasukan pupuk dasar kedalam lubang tanam yang telah disediakan dengan jumlah konsentrasi pupuk yang dimasukan kurang lebih 300 gram per 1 lubang tanam. Selanjutnya pertanaman yang sudah di beri pupuk dasar dengan kotoran ayam dibiarkan kurang lebih 15 hari tujuannya agar pupuk kotoran ayam sudah lapuk dan menyatu dengan tanah sehingga tidak ada lagi proses pembusukan dan penguraian yang mengakibatkan panas bagi bibit tanaman buncis dan mentimun.

Gambar 83 Lahan didiamkan 15 hari setelahpemberian pupuk dasar

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

139


Hasil Hasil yang didapat dari tahapan persiapan lahan adalah siapnya lahan untuk ditanami tanaman buncis. 4. PENANAMAN Dasar Pemikiran Penanaman merupakan usaha penempatan biji atau benih di dalam tanah pada kedalaman tertentu atau menyebarkan biji diatas permukaan tanah atau menanamkan biji atau benih didalam tanah. Hal ini dimaksudkan untuk mendapatkan perkecambahan serta pertumbuhan biji yang baik. Perkecambahan dan pertumbuhan biji suatu tanaman dipengaruhi suatu faktor, yaitu : 1. Jumlah biji yang ditanam

9. Keseragaman penyebaran

2. Daya kecambah biji

10. Tipe pembuka dan penutup alur

3. Perlakuan terhadap biji

11. Waktu penanaman

4. Keseragaman ukuran biji

12. Tingkat pemadatan tanah sekitar biji

5. Kedalaman penanaman

13. Drainase yang ada

6. Jenis tanah

14. Hama dan penyakit

7. Kelembaban tanah

15. Keterampilan operator

8. Mekanisme pengeluaran biji Penanaman dapat dilakukan dengan menggunakan tangan saja, atau dengan bantuan alat-alat sederhana ataupun dengan bantuan mesin-mesin penanam. Dalam perkembangan alat dan mesin penanam ini dikenal dari bentuk yang sederhana atau tradisional sampai dalam bentuk yang modern. Varietas yang ditanam untuk bibit buncis (Phaseolus vulgaris L.)adalah varietas unggul “Perkasa� alasanya karena para petani di Desa Pancawati sudah terbiasa menanam varietas ini, selain itu varietas unggul perkasa mempunyai jumlah polong yang

140

Gambar 84 Varietas unggul bibit buncis

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


lebih banyak jika dibandingkan dengan varietas unggul yang lain. Sedangkan untuk varietas mentimun (Cucumis Sativus) para petani memilih varietas “Wulan F1�, alasannya adalah benih mentimun unggul varietas Wulan F1, cocok untuk ditanam di daerah penghasil sayuran baik di dataran tinggi maupun dataran rendah. Benih mentimun F1 ini menghasilkan mutu panen yang memuaskan, varietas mentimun Wulan F1 memiliki umur panen antara 39 HST sampai 46 HST. Varietas mentimun ini sangat kuat dan tahan penyakit, mudah dalam hal perawatan tanaman dan memiliki daya adaptasi yang tinggi terhadap berbagai macam jenis tanah, sehingga cocok ditanam pada dataran tinggi, maupun dataran rendah sampai menengah. Selain itu varietas ini tahan terhadap penyakit yang sering menyerang tanaman mentimun seperti : kresek (downy mildew) ZYMV, gummy steam blight dan hama penggangu sejenis tanaman mentimun. Tujuan 1) usaha penempatan biji atau benih kedalam tanah 2) Sebagai sarana untuk sekolah lapang unit usahatani sayuran semusim Pokok kegiatan Penanaman bibit buncis dan mentimun Alat & Bahan Alat untuk membuat

lubang

tanam

(Aseuk), bibit buncis unggul (Perkasa) dan bibit mentimun unggul (Wulan F1), kamera digital, handy came dan lain-lain. Metode Praktek, kerjasama, borongan pekerjaan

Gambar 85 Varietas unggul bibit mentimun

oleh petani. Waktu 7 Jam per hari (1 hari).

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

141


Peserta Petani (tenaga kerja borongan). Proses/Langkah 1) Pembelian bibit mentimun dan buncis 2) Proses penanaman bibit mentimun dan buncis dimulai dengan membeli bibit mentimun (wulan F1) dan bibit buncis (perkasa) dari toko pertanian terdekat yang ada di Desa Pancawati, Kecamatan Caringin Kabupaten Bogor. 3) Pembuatan lubang tanam dan pola tanam Bibit mentimun dan buncis ditanam dengan pertama-tama membuat lubang tanam kecil dengan menggunakan alat untuk membuat lubang tanam (aseuk) kemudian bibit mentimun dan buncis ditanam dengan pola pagar atau barisan karena penanamannya dilakukan pada bedengan atau guludan. Pada pola ini, jarak antar tanaman lebih sempit dibandingkan

antar

barisan.

Dengan pola ini akan lebih memudahkan

dalam

proses

pekerjaan selanjutnya, seperti pengairan,

pemupukan,

pengurugan, dan panen. Jarak tanam yang digunakan adalah 20 Gambar 86 Ngaseuk (membuat lubang tanam)

x 50 cm, jarak tanam ini baik untuk tanah datar maupun

tanah miring. Penentuan jarak tanam ini benar-benar diperhatikan karena berhubungan dengan tersedianya air, hara, dan cahaya matahari. Proses pembuatan lubang tanam mentimun dan buncis dilakukan oleh 2 orang petani dengan lama waktu pengerjaan setengah hari kerja.

142

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


4) Pemberian pestisida Granule (Furadan 3GR) Proses selanjutnya setelah pembuatan lubang tanam, adalah pemberian pestisida granule yaitu Furadan 3GR. Pestisida ini berbentuk butiran padat dengan ukuran seragam, sehingga mudah ditebarkan. Formulasi Furadan 3GR merupakan campuran antara bahan

Gambar 87 Pemberian Furadan

aktif dan butiran yang mampu mengikat ion, seperti butiran liat dan vermikulit, atau dengan cara melapisi bahan aktif dengan polimer seperti kapsul. Merek dagang pestisida biasanya selalu diikuti dengan singkatan formulasinya dan angka yang menunjukan besarnya kandungan bahan aktif. merek dagang Furadan 3G yang berarti mengandung 3 % bahan aktif karbofuran dalam formulasi granule (G). Dengan pemberian Furadan 3GR, tanaman akan terlindung dari uret, orong-orong (anjing tanah), dan mikroba yang merusak tanaman (nematoda). Proses pemberian pestisida Granule Furadan 3GR dilakukan oleh satu orang petani pekerja dengan lama waktu pengerjaan setengah hari kerja.

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

143


5) Penanaman

Gambar 88 Penanaman benih

Penanaman benih mentimun dan buncis adalah proses memasukan biji mentimun dan buncis kedalam lubang tanam yang telah di sediakan dan sudah diberi pupuk dasar berupa kotoran ayam dan pestisida granule sebelumnya dengan konsentrasi bibit 1-2 butir per lubang tanam. Proses penanaman benih mentimun dan buncis dilakukan oleh empat orang petani pekerja dengan lama waktu pengerjaan setengah hari kerja. Hasil Hasil yang didapat dari tahapan ini adalah tertanaminya seluruh area yang diperuntukan untuk Sekolah Lapangan (SL) unit usahatani sayuran semusim tanaman buncis dan mentimun. 5. PEMUPUKAN KE-1 Dasar Pemikiran Pemupukan ke-1 dimaksudkan untuk memenuhi kebutuhan tanaman akan unsur hara yang tidak tercukupi oleh tanah disekitar tanaman. Pupuk adalah senyawa kimia anarganik atau organik yang dijumpai di alam atau dibuat oleh manusia yang memiliki nilai hara langsung ataupun tidak langsung bagi tanaman, pemberian pupuk yang tepat akan menghasilkan perubahan pertumbuhan yang sifatnya positif bagi tanaman. Jenis pupuk yaitu pupuk kandang (kompos) dan pupuk buatan. Pupuk buatan biasanya mengandung unsur makro yang dibutuhkan tanaman yaitu Nitrogen. Posfat, Kalium, Ca dan Mg.

144

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


Fungsi unsur Nitrogen : 1. Merangsang pertumbuhan akar, batang dan daun. 2. Membuat daun lebih tampak hijau karena Nitrogen meningkatkan butir-butir hijau daun. 3. Memperbanyak anakan 4. Meningkatkan mutu dan jumlah hasil. Kekurangan Nitrogen berakibat : 1. Tanaman merana, pertumbuhannya kerdil. 2. Daun kecil dan berwarna pucat. 3. Daun bagian bawah mudah kering/mati 4. Hasilnya rendah. Fungsi unsur Pospat : 1. Memperpanjang akar sehingga batang kuat. 2. Mempercepat pemasakan buah. 3. Memperbaiki mutu dan jumlah hasil. Kekurangan Unsur Pospat berakibat : 1. Tanaman kerdil 2. Daun bagian tepian ujung berwarna keunguan. 3. Buah lambat masak dan biji kurang berisi. 4. Buah salah bentuk dan kualitas turun. Fungsi Kalium : 1. Memperbaiki pertumbuhan tanaman. 2. Meningkatkan ketahanan serangan hama 3. Memperbaiki mutu hasil. Kekurangan Kalium berakibat : 1. Pinggir daun bintik-bintik putih kemerahan

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

145


2. Daun mengkerut/ melengkung dan berwarna kekuningan, merah. 3. Pertumbuhan tanaman kerdil, mudah patah. 4. Buah kecil sering ada bercak luka dan kualitas menurun. Selain unsur itu unsur Ca (Kalsium) berguna bagi komponen dinding sel, unsur Mg (Magnesium) sebagai penyusun klorofil dan unsur S (Sulfur/belerang) bermanfaat untuk penyusunan protein. Kekurangan unsur Ca : tanaman bagian bawah berwarna pucat, daun muda kekuningan, tampak layu dan akar salah bentuk. Kekurangan unsur Mg: daun hijau pucat tulang daun berwarna kuning, daun jenis rerumputan bergaris-garis. Kekurangan unsur S : tanaman tinggi semampai sama seperti kukuranga Netrogen, buah matang lambat. Adapun pupuk yang dipakai oleh petani peserta kegiatan Sekolah lapang unit usah tani sayuran adalah pupuk Urea sebagai pelengkap unsur nitrogen (N), dan NPK Phonska sebagai pelengkap pupuk nitrogen (N),pospor (P), dan kalium (K). Tujuan 1) mencukupi kebutuhan hara tanaman sebelum tanaman berbuah 2) meningkatkan kesuburan tanah Pokok kegiatan Pemberian pupuk lanjutan ke-1, terhadap tanaman buncis dan mentimun Alat & Bahan Pupuk Urea dan Phonska, karung, kamera digital, handy came dan lain-lain. Metode Praktek, kerjasama, borongan pekerjaan oleh petani. Waktu 7 Jam per hari (2 hari). Peserta Petani (tenaga kerja borongan).

146

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


Gambar 89 Pemupukan tahap 1

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

147


Proses/Langkah 1) Pembelian Pupuk kimia (Urea dan NPK Phonska) Pupuk kimia (urea dan phonska) dibeli dari toko pertanian yang ada di daerah Cikereteg Kecamatan Caringin Kabupaten Bogor, untuk pertanaman dengan luas lahan 6.000 m2, dalam pemupukan ke-1 diperlukan pupuk urea 100 kg da phonska 50 kg. 2) Proses Pemupukan Proses pemupukan tanaman buncis dan mentimun dimulai dengan memisahkan pupuk dari karung ke dalam ember untuk diaduk antara pupuk urea dengan pupuk NPK phonska, setelah proses pengadukan kemudian di taburkan dekat batang tanaman dengan konsentrasi kurang lebih 10 gram per tanaman. Hasil Hasil dari proses pemupukan adalah telah tercukupinya unsur hara yang diperlukan untuk tanaman dalam optimalisasi pertumbuhan dan hasil yang didapatkan. 6. PENYIANGAN DAN PENGURUGAN Dasar Pemikiran Penyiangan gulma perlu dilakukan untuk menghindari persaingan antara tanaman utama dengan gulma dalam mengambil unsur hara yang ada dalam tanah, selain itu dengan bersihnya gulma disekitar tanaman utama maka penyebaran hama penyakit dapat ditekan atau bahkan terputusnya media penyebar hama penyakit. Sedangkan pengurugan dimaksudkan untuk melindungi bantang tanaman agar tidak mudah roboh kena hujan atau karena gesekan mekanik akibat proses perawatan dan lain-lain sebagainya. Selain itu, pengurugan dapat membantu menguatkan akar tanaman dan merangsang pertubuhan akar baru. Tujuan 1) Membersihkan tanaman buncis dan mentimun dari gulma 2) Mengurangi persaingan unsur hara dalam tanah 3) Melindungi batang tanaman dan menguatkan akartanaman dan merangsang pertubuhan akar baru. Pokok kegiatan Penyiangan dan pengurugan tanaman buncis dan mentimun.

148

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


Alat & Bahan Cangkul, kored, sarung tangan, kamera digital, handy came dan lain-lain. Metode Praktek, kerjasama, borongan pekerjaan oleh petani. Waktu 7 Jam per hari (2 hari). Peserta Petani (tenaga kerja borongan). Proses/Langkah 1) Proses penyiangan Proses penyiangan tanaman buncis

dam

mentimun

dilakukan dengan media alat bantu berupa kored yang digunakan

untuk

membersihkan gulma diselasela tanaman buncis dan mentimun,

proses

penyiangan

dilakukan

dengan sangat hati-hati agar tidak merusak perakaran tanaman

buncis

dan

mentimun.

Gambar 90 Penyiangan tanaman

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

149


2) Proses pengurugan Setelah dilakukan pembersihan gulma-gulma kecil yang berada disekitar tanaman utama proses selanjutnya adalah proses pengurugan tanaman buncis dan mentimun dengan tanah hasil dari proses penyiangan. Dalam proses penyiangan dan pengurugan dilakukan oleh lima orang petani dan diselesaikan dalam waktu dua hari kerja.

Gambar 91 Proses pengurugan tanaman

150

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


Hasil Hasil yang didapat dari proses penyiangan adalah terbebasnya tanaman mentimun dan buncis dari gangguan gulma dan optimalnya pertumbuhan tanaman akibat dari batang yang terlindungi oleh tanah dan perakaran yang baik. 7. PEMASANGAN AJIR/LANJARAN (TURUS) Dasar Pemikiran Untuk tanaman mentimun dan buncis yang merupakan tipe tanaman merambat maka perlu diberikan ajir/lanjaran (turus)untuk tempat merambat seawal mungkin supaya pertumbuhan lebih baik dan produktif. Biasanya turus atau lanjaran dibuat dari bambu dengan ukuran panjang 1,5-3,0 meter dan lebar 4 cm. Turus tersebut ditancapkan di dekat tanaman. Setiap dua atau empat batang turus yang berhadapan diikat menjadi satu pada bagian ujungnya, sehingga akan tampak lebih kokoh. Adapun ajir/lanjaran (turus) yang dipakai oleh petani untuk kegiatan SL unit usaha tani merupakan hasil beli dari petani yang lain yang mempunyai pohon bambu yang baik untuk dijadikan ajir/lanjaran

Gambar 92 Ajir/lanjaran

Tujuan 1) Sebagai media untuk merambat/rambatan tanaman buncis dan mentimun 2) Agar pertumbuhan tanaman lebih baik dan produktif

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

151


Pokok kegiatan Pemasangan ajir/lanjaran (turus) Alat & Bahan Ajir/lanjaran (turus), sarung tangan, kamera digital, handy came dan lain-lain. Metode Praktek, kerjasama, borongan pekerjaan oleh petani. Waktu 7 Jam per hari (2 hari). Peserta Petani (tenaga kerja borongan). Proses/Langkah 1) Pengadaan ajir/lanjaran (turus) Untuk pengadaan ajir/lanjaran (turus) para petani peserta SL membelinya dari petani yang mempunyai bambu dengan kualitas yang baik dan sudah terbiasa membuat ajir/lanjaran (turus) dengan jumlah 15.000 batang dengan ukuran panjang 3 meter dan lebar 4 cm untuk pertanaman seluas 6.000 m2. Kemudian ajir yang sudah siap diangkut dengan menggunakan mobil ke lokasi kebun oleh penjual ajir/turus.

Gambar 93 Pengangkutan ajir ke lokasi garapan

152

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


2) Pemasangan ajir/lanjaran (turus) Untuk pemasangan ajir/lanjaran (turus), mula-mula turus ditancapkan dengan posisi miring saling berhadapan dekat dengan tanaman, kemudian setiap empat batang turus yang berhadapan diikat menjadi satu pada bagian ujungnya, sehingga akan tampak lebih kokoh

Gambar 94 Pemasangan ajir

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

153


Hasil Hasil yang didapat dari proses pemasangan ajir/lanjaran (turus) adalah terpasangnya ajir untuk merambatkan tanamana mentimun dan buncis. 8. PENGENDALIAN HAMA DAN PENYAKIT Dasar Pemikiran Hama dan penyakit tanaman bersifat dinamis dan perkembangannya dipengaruhi oleh lingkungan biotik (fase pertumbuhan tanaman, populasi organisme lain, dsb) dan abiotik (iklim, musim, agroekosistem, dll). Pada dasarnya semua organisme dalam keadaan seimbang (terkendali) jika tidak terganggu keseimbangan ekologinya. Di lokasi tertentu, hama dan penyakit tertentu sudah ada sebelumnya atau datang (migrasi) dari tempat lain karena tertarik pada tanaman yang baru tumbuh. Perubahan iklim, stadia tanaman, budidaya, pola tanam, keberadaan musuh alami, dan cara pengendalian mempengaruhi dinamika perkembangan hama dan penyakit. Hal penting yang perlu diketahui dalam pengendalian hama dan penyakit adalah jenis, kapan keberadaannya di lokasi tersebut, dan apa yang mengganggu keseimbangannya sehingga perkembangannya dapat diantisipasi sesuai dengan tahapan pertumbuhan tanaman. Pengendalian Hama Penyakit Tanaman (HPT) dimaksudkan untuk meningkatkan pendapatan petani, memantapkan produktifitas pertanian, mempertahankan populasi hama tetap pada taraf yang tidak merugikan tanaman, dan mempertahankan stabilitas ekosistem pertanian. Dari segi substansial, PHT adalah suatu sistem pengendalian hama dalam konteks hubungan antara dinamika populasi dan lingkungan suatu jenis hama, menggunakan berbagai teknik yang kompatibel untuk menjaga agar populasi hama tetap berada di bawah ambang kerusakan ekonomi. Dalam konsep PHT, pengendalian hama berorientasi kepada stabilitas ekosistem dan efisiensi ekonomi serta sosial. Dengan demikian, pengendalian hama dan penyakit harus memperhatikan keadaan populasi hama atau patogen dalam keadaan dinamik fluktuasi disekitar kedudukan keseimbangan umum dan semua biaya pengendalian harus mendatangkan keuntungan ekonomi yang maksimal. Pengendalian hama dan penyakit dilaksanakan jika populasi hama atau intensitas kerusakan akibat penyakit telah memperlihatkan akan terjadi kerugian dalam usaha pertanian.

154

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


Penggunaan pestisida merupakan komponen pengendalian yang dilakukan sebagai alternatif pilihan terakhir apabila teknis -teknis yang dilakukan sebelumnya tidak membuahkan hasil, dan pertimbangan-pertimbangan tertentu apabila ; (a) populasi hama telah meninggalkan populasi musuh alami, sehingga tidak mampu dalam waktu singkat menekan populasi hama, (b) komponen-komponen pengendalian lainnya tidak dapat berfungsi secara baik, dan (c) keadaan populasi hama telah berada di atas ambang ekonomi. Adapun pengendalian hama penyakit yang dilakukan oleh petani dilahan garapan selama ini menggunakan pestisida kimia, alasannya karena hama yang ada dilingkungan lahan sudah sangat resisten oleh karena itu alternatif terakhir adalah pengendalian dengan pestisida, herbisida, fungisida kimia. Tujuan 1) meningkatkan pendapatan usahatani kelompok 2) memantapkan produktifitas pertanian 3) mempertahankan populasi hama tetap pada taraf yang tidak merugikan tanaman, dan 4) mempertahankan stabilitas ekosistem pertanian Pokok kegiatan Pengendalian hama penyakit tanaman buncis dan mentimun Alat & Bahan Pestisida, herbisida dan fungisida kimia, kamera digital, handy came dan lain-lain. Metode Praktek, kerjasama, borongan pekerjaan oleh petani. Waktu 7 Jam per hari (2 hari). Peserta Petani (tenaga kerja borongan).

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

155


Proses/Langkah 1) Persiapan pengendalian hama dan penyakit Persiapan tanaman buncis dan menimun dimulai dengan mengamati hama apa saja yang ada didalam pertanaman buncis dan mentimun dan keberadaannya telah berada diatas batas ambang ekonomi, apakah itu berupa hama ataupun penyakit setelah itu barulah diputuskan cara pengendalian apa yang paling tepat untuk dilakukan dengan tetap memperhatikan batas ambang ekonomi.

Gambar 95 Pengamatan hama

2) Pengendalian hama dan penyakit tanaman buncis dan mentimun Setelah dilakukan proses pengamatan maka hama yang sering menyerang tanaman buncis pada awal penanaman dan cara penanggulangannya adalah sebagai berikut : 1. Lalat Hama ini biasa menyerang pangkal batang hingga daun-daunnya menguning. Serangan terjadi pada awal pertumbuhan hingga tanaman berumur sekitar 3 minggu. Untuk menanggulangi hama ini para petani mengatasinya dengan penyemprotan Basudin atau Bayrusil 25% EC, konsentrasi 0,2 - 0,3% yang dilakukan seminggu sekali selama 3 kali berturut-turut. Atau pemberian Furadan 3G pada waktu tanam. 2. Nematoda Merupakan cacing yang amat kecil, hidup terutama dalam lapisan atas dan meletakkan telurnya pada permukaan akar kacang. Setelah telur-telurnya menetas, Nematoda ini masuk ke dalam akar dan jaringan jaringan tanaman lainnya kemudia jaringan tersebut dirusak dan membengkak. Nematoda sangat sukar sekali diberantas, cara terbaik

156

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


untuk mengatasi hama ini ialah dengan rotasi (giliran) tanaman. Pemberian Furadan 3G bersamaan pemberian pupuk kandang pada saat sebelum tanam menjadi sangat efektif. 3. Semut geni Pada umumnya kerusakan tanaman tidak disebabkan karena dimakan semut geni, tetapi karena keracunan yang ditimbulkan melalui ludahnya. Beberapa jenis semut membantu perkembangan berbagai kutu yang menjadi hama tanaman. Semut ini biasanya memanfaatkan cairan gula/madu yang dikeluarkan oleh kutu-kutu tersebut. Para petani memberantasnya dengan disiram dengan insektisida Tamaron ke tanah di sekitar akar tanaman. Penyakit yang sering menyerang tanaman buncis di antaranya: 1. Penyakit Layu Penyakit ini disebabkan oleh cendawan atau jamur. Biasanya serangan akan timbul bila kelembaban tinggi dan pertanaman terlalu rapat. Gejala serangan telah tampak pada tanaman yang berumur 2-3 minggu, di mana tanaman yang terserang akan membusuk pada pangkal batang atau jaringan dalam batang dan kemudian mati. Pencegahannya dengan menyemprot fungisida Dithane M-45.pada tanaman yang terserang dan pada saat persiapan lahan atau mengolah tanah, pemberian mulsa untuk menaikkan suhu tanah, pemakaian kapur pertanian. Tanaman yang sudah terserang harus dibakar agar tidak tertular pada tanaman lain. Penyakit ini sangat mudah tertular melalui air dan udara. 2. Penyakit Sapu. Penyakit sapu disebabkan oleh virus kutu. Penyakit ini timbul pada waktu tanaman masih muda sebelum tanaman berbunga. Tanaman yang terserang banyak tunas pada satu mata, pendek, bercabang-cabang seperti sapu, dan bunga menjadi daun-daun kecil. Hanya dapat diatasi dengan menanam varietas yang resisten. Sedangkan hama yang sering menyerang tanaman mentimun adalah sebagai berikut : 1. Aulocophora similis oliver(oteng-oteng). Hama ini berupa kumbang daun yang panjangnya Âą 1 cm, bersifat pemangsa segala jenis tanaman (polifag) serta dapat berpindah dari satu tanaman ke tanaman lain dengan terbang. Hama ini merusak dan memakan daging daun, sehingga menimbulkan

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

157


gejala bolong-bolong dan jika serangan cukup berat maka semua jaringan daun habis dimakan dan tinggal tulang-tulang daunnya. Pengendaliannya dengan cara melakukan rotasi tanaman, waktu tanaman serempak dan disemprot dengan insektisida atau pengendalian natural BVR atau PESTONA. 2. Thrips dan Aphids Dua jenis kutu pengisap cairan tanaman, yaitu Thrips sp. dan Myzus persicae. Thrips suka mengisap pucuk tunas dan bunga, sehingga daun mengeriting serta bentuk buah menjadi abnormal dan berbercak cokelat. Hama Aphids ini akan mengisap cairan tanaman dari pucuk hingga daun bagian bawah. Serangan hama ini lebih sporadis dan menyebabkan daun mengeras, menggulung ke bawah, dan berembun jelaga berwarna hitam sehingga, proses fotosintesis menjadi terganggu. Pencegahannya dengan cara (a) gunakan mulsa plastik hitam perak. (b) hindari menanam berdekatan dengan tanaman mentimun yang lebih tua dan terserang penyakit. Selain itu, hindari juga menanam berdekatan dengan tanaman sefamili lainnya, seperti melon, semangka, dan waluh. Pemberantasannya melalui (a) jika serangan banyak dilakukan oleh Thrips sp., lakukan penyemprotan insektisida yang tepat pada sore hingga malam hari. Jika hanya aphids yang menyerang, penyemprotan bisa dilakukan pada pagi atau sore hari, (b) beberapa contoh insektisida yang bisa digunakan adalah Arrivo 30 EC, Marshal 200 EC, Pounce 20 EC dan Confidor 5 WP. Gunakan dosis sesuai anjuran yang tertera di labelnya. Sedangkan beberapa penyakit yang dominan pada tanaman mentimun yaitu: 1. Downy Mildew atau Embun Bulu Penyakit ini disebabkan oleh Pseudoperonosporacubensis. Serangan penyakit ini menimbulkan gejala awal berupa bercak kuning yang berbentuk kotak mengikuti alur tulang daun. Serangannya dimulai dari daun yang sudah tua. Semakin lama, bercak kuning semakin lebar dan daun mengering, Pencegahannya dengan cara: (a) hindari menanam berdekatan dengan tanaman mentimun yang umurnya lebih tua, (b) perbaiki saluran drainase, terutama pada musim hujan, dan (c) lakukan sanitasi lahan secara rutin. Pemberantasannya dengan cara (a) jika tampak gejala awal, segera semprot dengan fungisida yang tepat. Arahkan mata spray ke permukaan daun bagian atas dan

158

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


bawah, (b) beberapa contoh fungisida yang bisa digunakan adalah Anvil 50 5C, Nimrod 250 EC dan Score 250 EC. Gunakan dosis yang sesuai dengan anjuran. 2. Powdery Mildew atau Embun Tepung Penyakit ini disebabkan oleh Erisiphe sp. Gejalanya hampir sama dengan gejala downy mildew tetapi terdapat serbuk putih seperti tepung yang muncul di balik daun. Pencegahannya dengan cara (a) hindari menaman berdekatan dengan tanaman mentimun yang umurnya lebih tua, (b) perbaiki saluran drainase, terutama pada musim hujan dan, (c) lakukan sanitasi lahan secara rutin. Pemberantasannya melalui (a) ketika gejala awal muncul, segera semprot dengan fungisida yang tepat. Arahkan mata spray lebih dominan ke permukaan daun bagian bawah. (b) fungisida yang bisa digunakan di antaranya Afugan 300 EC, Score 250 EC, dan Morestan 25 WP. Gunakan dosis sesuai dengan anjuran yang tertera di label kemasan.

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

159


Gambar 97 Penyemprotan hama dengan pestisida

Hasil Hasil yang didapat dari tahapan ini adalah terliharanya tanaman dari gangguan hama pengganggu tanaman (HPT) dan pathogen, dan serangan penyakit tanaman.

9. PEMUPUKAN KE-2 Dasar Pemikiran Pemupukan ke-2 dimaksudkan untuk menambah unsur hara dalam tanah yang sudah tersedia hasil dari pemupukan dasar dan pemupukan pertama pada sebelum dan awal pertanaman. Pemupukan kedua sangat diperlukan untuk memenuhi kebutuhan tanaman akan unsur hara pada fase generatif dan untuk mempercepat pertumbuhan tanaman mentimun dan buncis, selain itu pemupukan kedua diperlukan untuk pembentukan buah agar buah mentimun dan buncis tumbuh dengan baik dan maksimal baik dalam ukuran maupun kualitasnya. Pupuk yang dipakai oleh petani dalam pemupukan kedua ini adalah pupuk Urea sebagai pelengkap unsur nitrogen (N), dan NPK Phonska sebagai pelengkap pupuk nitrogen (N),pospor (P), dan kalium (K). Tujuan 1) untuk menambah unsur hara dalam tanah yang sudah tersedia hasil pemupukan pertama 2) mempercepat pertumbuhan tanaman buncis dan mentimun Pokok kegiatan Pemberian pupuk lanjutan ke-2, terhadap tanaman buncis dan mentimun.

160

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


Alat & Bahan Pupuk Urea dan NPK Phonska, karung, kamera digital, handy came dan lain-lain. Metode Praktek, kerjasama, borongan pekerjaan oleh petani. Waktu 7 Jam per hari (2 hari). Peserta Petani (tenaga kerja borongan). Proses/Langkah 1) Pembelian Pupuk kimia (Urea dan NPK Phonska) Pupuk kimia (urea dan phonska) dibeli dari toko

pertanian

yang

ada

di

daerah

cikereteg kecamatan caringin kabupaten bogor, untuk pertanaman dengan luas

Gambar 98 Pupuk Urea dan NPK

2

lahan 6.000 m , dalam pemupukan ke-1 memerlukan pupuk urea 100 kg da phonska 44 kg.

Gambar 99 Pemupukan tahap 2 Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

161


3) Proses Pemupukan Proses pemupukan tanaman buncis dan mentimun dimulai dengan memisahkan pupuk dari karung ke dalam ember untuk diaduk antara pupuk urea dengan pupuk NPK phonska, setelah proses pengadukan kemudian ditabur disekitar batang tanaman buncis dan mentimun dengan konsentrasi kurang lebih 15 gram per tanaman. Hasil Hasil dari proses pemupukan adalah telah tercukupinya unsur hara yang diperlukan untuk tanaman dalam optimalisasi pertumbuhan dan hasil yang didapatkan. 10.

PENYIANGAN DAN PENGURUGAN LANJUTAN

Dasar Pemikiran Penyiangan gulma perlu dilakukan untuk membersihkan gulma yang kembali tumbuh pada setelah penyiangan pertama dilakukan, penyiangan lanjutan diperlukan untuk menghindari persaingan antara tanaman utama dengan gulma dan untuk memutus mata rantai media penyebaran hamadan penyakit. Sedangkan pengurugan dimaksudkan untuk menguatkan batang guna untuk persipan pada saat tanaman buncis dan mentimun berbuah selain itu pengurugan juga diperlukan untuk menguatkan akar tanaman dan merangsang pertubuhan akar baru. Tujuan 1) Membersihkan tanaman buncis dan mentimun dari gulma yang kembali tumbuh setelah penyiangan pertama. 2) Mengurangi persaingan unsur hara dalam tanah. 3) Melindungi batang tanaman dan menguatkan akar. Pokok kegiatan Penyiangan dan pengurugan tanaman buncis dan mentimun. Alat & Bahan Cangkul, sarung tangan, kamera digital, handy came dan lain-lain. Metode Praktek, kerjasama, borongan pekerjaan oleh petani.

162

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


Waktu 7 Jam per hari (2 hari). Peserta Petani (tenaga kerja borongan). Proses/Langkah 1) Proses penyiangan Proses penyiangan tanaman buncis dan mentimun dilakukan dengan media alat bantu berupa

cangkul

yang

digunakan

untuk

membersihkan

gulma

pada

garitan-

garitan/bedengan tanaman dan disela-sela tanaman buncis dan mentimun, proses penyiangan dilakukan dengan sangat hati-hati agar tidak merusak perakaran tanaman buncis dan mentimun.

Gambar 100 Penyiangan dan pengurugan lanjutan

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

163


2) Proses pengurugan Setelah dilakukan pembersihan gulma-gulma yang berada disekitar tanaman utama proses selanjutnya adalah proses pengurugan tanaman mentimun dan buncis dengan tanah yang diambil dari saluran air pembatas antar garitan/bedengan tanaman. Pengangkatan tanah dalma garitan juga dimaksudkan untuk memperdalam salurai air agar air tidak menggenang naik kedalam bedengan dan menggenangi batang dan buah buncis maupun bonteng sehingga buah tanaman terhindar dari kebusukan akibat tergenang air hujan. Dalam proses penyiangan dan pengurugan dilakukan oleh dua orang petani dan diselesaikan dalam waktu dua hari kerja. Hasil Hasil yang didapat dari proses penyiangan adalah terbebasnya tanaman buncis dan mentimun dari gangguan gulma dan optimalnya pertumbuhan tanaman akibat dari batang yang terlindungi oleh tanah, perakaran yang baik dan saluran air yang baik. 11. PENGENDALIAN HAMA PENYAKIT LANJUTAN Dasar Pemikiran Pengendalian hama dan penyakit lanjutan dimaksudkan untuk mengendalikan gangguan hama dan serangan penyakit pada pase generatif atau sebelum berbuah dan pada saat berbuah, dengan terbebasnya tanaman dari gangguan hama maupun serangan penyakit pada saat sebelum berbuah dan pada saat perkembangan buah maka akan mengoptimalkan hasil panen yang berujung pada peningkatan pendapatan usahatani. Tujuan 1) mengendalikan gangguan hama dan serangan penyakit pada pase generatif 2) mengoptimalkan hasil panen 3) mempertahankan populasi hama tetap pada taraf yang tidak merugikan tanaman, Pokok kegiatan Pengendalian hama penyakit tanaman buncis dan mentimun lanjutan Alat & Bahan Pestisida, herbisida dan fungisida kimia, kamera digital, handy came dan lain-lain.

164

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


Metode Praktek, kerjasama, borongan pekerjaan oleh petani. Waktu 7 Jam per hari (2 hari). Peserta Petani (tenaga kerja borongan). Proses/Langkah 1) Persiapan pengendalian hama dan penyakit Persiapan tanaman mentimun dan buncis dimulai dengan mengamati hama apa saja yang ada didalam pertanaman buncis dan mentimun dan keberadaannya telah berada diatas batas ambang ekonomi, apakah itu berupa hama ataupun penyakit setelah itu barulah diputuskan cara pengendalian apa yang paling tepat untuk dilakukan dengan tetap memperhatikan batas ambang ekonomi. 2) Pengendalian hama dan penyakit tanaman buncis dan mentimun Setelah dilakukan proses pengamatan maka hama yang sering menyerang tanaman buncis pada fase generatif dan cara penanggulangannya adalah sebagai berikut : 1. Penggerek batang dan polong. Hama ini merusak polong. Penggerek batang lebih banyak menyerangan adalah larvanya. Pada polong muda bijinya dimakan dan akan tampak lubang-lubang bundar kecil. Pada polong tua akan tampak bercak-bercak hitam dan di dalamnya terdapat ulat hijau beserta kotorannya. Pemberantasannya dengan penyemprotan Tamaron atau Bayrusil 0,2% pada saat bunga mekar. 2. Kepik polong Hama ini juga menyerang polong dan menghisap isinya. Apabila polong yang diserang telah berisi akan tampak bintik-bintik hitam, dan jika polong tersebut dibuka akan tampak biji kehitam-hitaman, kosong, dan gepeng. Pemberantasan hama ini sama dengan penggerek polong, jadi bisa sekaligus dengan penggerek polong. Sedangkan penyakit yang sering menyerang tanaman buncis pada fase generatif adalah sebagai berikut:

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

165


1. Penyakit Antracnose Penyakit ini menyebabkan bercak buah hingga mutunya rendah. Penyakit ini disebabkan oleh jamur dan dapat dikendalikan dengan penyemprotan larutan Benlate atau Dithane M-45 konsentrasi 0,2-0,3%. 2. Penyakit virus mosaik (belang atau keriting) Penyakit ini sangat sulit diatasi, namun dapat dicegah dengan memberantas serangga pembawa (vektor) yaitu kutu hitam yang sering berkerumun pada daun muda. Dengan menggunakan biji yang bebas dari penyakit akan memperkecil kemungkinan timbulnya penyakit virus tersebut. Sedangkan hama yang sering menyerang tanaman mentimun pada fase generatif adalah mites yang disebabkan oleh Tarsonomus sp.,Tretahichus sp., dan Hermitarsonemus sp. Hama ini

termasuk

jenis

akarina.

Bentuk

tubuhnya

seperti

laba-laba;

berukuran

1-2 mm serta berwarna cokelat, merah, dan kuning. Binatang ini disebut juga tungau, biasanya, tungau akan mengisap cairan tanaman. Perilakunya seperti aphids, bergerombol di balik daun. Serangan hama ini akan menyebabkan daun mengeras dan muncul karat di balik daun. Pencegahannya dengan cara (a) gunakan mulsa plastik hitam perak, (b) hindari menanam berdekatan dengan tanaman mentimun yang lebih tua dan terserang penyakit. Selain itu, hindari juga menanam berdekatan dengan tanaman sefamili, seperti melon, semangka dan waluh. Pemberantasannya melalui: (a) semprot dengan akarisida (pestisida untuk jenis akarina) yang tepat sasaran. Lakukan penyemprotan pada pagi atau sore hari. Arahkan mata spray ke balik daun. (b) contoh beberapa akarisida yang bisa digunakan adalah Kelthane 200 EC, Morestan 25 WP, Meothrin 50 EC, dan Omithe 570 EC. Gunakan dosis sesuai dengan anjuran yang tertera di label kemasan. Penyakit yang dominan pada tanaman mentimun yaitu: 1. Antraknose. Penyebabnya adalah cendawan Colletotrichum Lagenarium Pass. Gejala awal bercakbercak coklat pada daun. Bentuk agak bulat atau bersudut-sudut sehingga daun mati, gejala bercak dapat meluas ke batang, tangkai dan buah.Bila udara lembab, ditengah

166

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


bercak dapat meluas ke batang, tangkai dan buah. Pengendaliannya pemberian Natural GLIO sebelum tanam. 2. Bercak Daun Bersudut. Penyebabnya cendawan Pseudomonas Lachrynmans, menyebar pada musim hujan. Gejalanya, berupa daun berbercak kecil kuning dan bersudut pada serangan berat seluruh daun yang berbercak berubah menjadi coklat muda kelabu, mengering dan berlubang. Pengendalian dengan pemberian Natural GLIO sebelum tanam. Penyakit lain yang menyerang tanaman mentimun, yaitu virus, kudis (scab) dan busuk buah. Hasil Hasil yang didapat dari tahapan ini adalah terliharanya tanaman dari gangguan hama pengganggu tanaman (HPT) dan pathogen, dan serangan penyakit tanaman. 12. PENANGANAN PANEN DAN PASCA PANEN Dasar Pemikiran Seperti sifat sayuran pada umumnya, mentimun dan buncis merupakan komoditi yang tidak tahan lama, mudah busuk dan cepat menurun kualitasnya. Untuk melindungi hasil panen dari kerusakan dan mempertahankan kualitas produk agar dapat diterima konsumen dalam keadaan segar maka perlu dilakukan penanganan panen dan pasca panen. Penanganan panen dan pascapanen sebaiknya dilakukan secara cermat dan hati-hati agar diperoleh hasil yang baik. Perlakuan panen akan mempengaruhi hasil serta proses penanganan selanjutnya. Penanganan panen yang baik akan memberikan kualitas produksi yang baik pula. Dalam pemanenan ada beberapa hal yang harus diperhatikan, antara lain usia panen dan cara panen. Tujuan 1) Melindungi hasil panen dari kerusakan dan mempertahankan kualitas produk agar dapat diterima konsumen dalam keadaan segar. 2) Untuk mengurangi kehilangan dan kerusakan hasil panen akibat aktifitas panen dan pasca panen. Pokok kegiatan Penanganan panen dan pasca panen buncis dan mentimun lanjutan.

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

167


Alat & Bahan Terpal plastik, karung, ember tali rapia, pisau, tong air, kamera digital, handy came dan lainlain. Metode Praktek, kerjasama, dikerjakan oleh petani. Waktu 7 Jam per hari (2 hari). Peserta Petani (tenaga kerja borongan). Proses/Langkah 1) Penanganan panen dan pasca panen tanaman mentimun a. Panen Mentimun sudah mulai dapat dipanen jika buah mentimun berumur 32-35 HST. Buah mentimun lokal untuk sayuran, asinan atau acar dipanen 42 hari setelah tanam sedangkan mentimum suri dipanen setelah matang. Buah dipanen pada pagi hari sebelum pukul 09.00 dengan cara memotong tangkai buah dengan pisau tajam. Mentimun sayur dipanen 5-10 hari sekali tergantung dari varietas dan ukuran/umur

buah

yang

dikehendaki. Dalam melakukan pemanenan juga

memperhatikan

ukuran

mentimun yang sesuai dengan permintaan pasar. Perkembangan buah mentimum termasuk cepat. Gambar 101 Cara panen mentimun

168

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

Pada umumnya, kegiatan panen


dilakukan selang satu hari sampai akhir masa panen. b. Penanganan pasca panen Tujuan kegiatan ini adalah agar mentimun yang telah dipanen terlindungi dari kerusakan fisik dan kebusukan sehingga mentimun sampai ke konsumen tetap baik. Agar kualitas hasil panen dari budidaya mentimun ini tetap terjaga, perlu dilakukan penanganan pascapanen dengan baik. Diantaranya penyortiran buah mentimun berdasarkan kualitas serta ukuran serta pengepakan/pengemasan yang baik. Selanjutnya buah mentimun siap diangkat untuk dipasarkan.

2

1

4

3

Gambar 102 Penanganan pasca panen mentimun

1. Sortasi. Kegiatan ini dilakukan untuk memisahkan buah yang kurang baik bentuknya atau bengkok, busuk atau rusak dari buah yang baik. 2. Pencucian. Mentimun yang telah disortasi segera dicuci dalam air mengalir atau air yang disemprotkan hingga bersih. Selesai pencucian langsung ditiriskan di tempat yang

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

169


kering untuk menghilangkan air yang menempel 3. Pengemasan. Pengemasan bertujuan untuk memudahkan dalam pengangkutan. Untuk memenuhi permintaan pasar, mentimun biasanya dikemas menggunakan karung plastik. Posisi buah diatur sedemikian rupa, baik secara berdiri maupun ditidurkan bersusun agar buah tidak patah pada saat pengangkutan ke pasar. 4. Pengangkutan. Mentimun yang telah dikemas, disusun dalam kendaraan. Sebaiknya mentimun yang telah dipanen langsung diangkut agar diterima oleh konsumen dalam keadaan masih segar. Apabila mentimun di pasarkan untuk jarak jauh diusahakan mentimun terlindung dari sinar matahari dan hujan agar mentimun tetap segar dan tidak busuk. Hasil Hasil yang didapat dari tahapan ini adalah terlindunginya hasil panen dari kerusakan dan mempertahankan kualitas produk agar dapat diterima konsumen dalam keadaan segar. 2) Penanganan panen dan pasca panen tanaman buncis a. Panen 1. Ciri dan Umur Panen

Gambar 103 Buncis siap panen

170

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


Pemanenan dapat dilakukan saat tanaman berumur 60 hari dan polong memperlihatkan ciri-ciri sebagai berikut: a) Warna polong agak muda dan suram. b) Permukaan kulitnya agak kasar. c) Biji dalam polong belum menonjol. d) Bila polong dipatahkan akan menimbulkan bunyi letup. 2. Cara Panen

Gambar 104 Cara panen buncis

Dalam menentukan saat panen harus setepat mungkin sebab bila sampai terlambat memetiknya beberapa hari saja maka polong bincis dapat terserang penyakit bercak Cercospora.Penyakit tersebut sebenarnya hanya menyerang daun dan bagian tanaman lainnya, tetapi karena saat pemetikan yang terlambat maka penyakit tersebut berkembang sampai ke polong-polongnya. Cara panen yang dilakukan biasanya dengan cara dipetik dengan tangan. Penggunaan alat seperti pisau atau benda tajam yang lain sebaiknya dihindari karena dapat menimbulkan luka pada polongnya. Kalau hal ini terjadi maka cendawan atau bakteri dapat masuk kedalam jaringan, sehingga kualitas polong menurun. 3. Periode Panen Pelaksanaan panennya dapat dilakukan secara bertahap, yaitu setiap 2-3 hari sekali. Hal ini dimaksudkan agar diperoleh polong yang seragam dalam tingkat kemasakkannya.

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

171


Pemetikan dihentikan pada saat tanaman berumur lebih dari 80 hari, atau kira-kira sejumlah 7 kali panen. b. Penanganan pasca panen. 1. Sortasi

Gambar 105 Sortasi hasil panen buncis

Sortasi meliputi kegiatan-kegiatan membuang atau memisahkan hasil berdasarkan kualitas dan mengadakan klarifikasinya. Polong buncis yang cacat akibat serangan hama dan penyakit, polong yang tua maupun polong yang patah akibat panen yang kurang baik, semuanya kita pisahkan. Polong-polong yang demikian hanya akan mengurangi nilai pasar dan nilai beli dari komoditi tersebut. Proses sortasi ini biasanya dilakukan ditempat-tempat pengumpulan yang diletakkan tidak jauh dari lahan pertanian. Tempat dilakukannya sortasi ini harus cukup terlindung, supaya hasil yang baru dipanen tidak lekas menjadi layu. 2. Penyimpanan Buncis termasuk sejenis sayuran yang tidak tahan disimpan lama dalam keadaan segar, cepat rusak atau busuk sehingga disebut sebagai perishable food. Hal ini terjadi karena setelah dipanen masih terjadi respirasi dan transpirasi sehingga lama kelamaan

komoditi

ini

mengalami

kemunduran

(deterioration).

Dengan

kemunduran tersebut menyebabkan komoditi menjadi lebih peka terhadap

172

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


serangan jasad renik sehingga komoditi menjadi rendah mutunya dan akhirnya membusuk. Mengingat sifat buncis tersebut maka diperlukan penyimpanan khusus bila buncis tidak langsung dikonsumsi. Cara penyimpanan yang biasa dilakukan adalah sistem refrigarasi (pendinginan), dengan suhu 0-4,4 derajat C dan kelembaban 85-90%. Pada keadaan yang demikian, maka umur kesegaran buncis bisa mencapai 2-4 minggu. Ruangan penyimpanan diusahakan agar udara segar dapat beredar dan selalu berganti. Yang menjadi masalah adalah, masih ada sebagian orang yang beranggapan bahwa dengan suhu dan kelembaban yang lebih rendah lagi akan menghasilkan umur kesegaran yang lebih lama pula. Padahal pendapat ini kurang benar pula. Penyimpanan pada suhu yang lebih rendah dengan suhu yang dianjurkan memberikan hasil yang sama, sedangkan kelembaban yang terlampau rendah, akan menyebabkan komoditi menjadi cepat layu. 3. Pengepakkan/Pengemasan

Gambar 106 Pengepakan buncis

Pada umumnya pengepakkan buncis dilakukan dengan menggunakan karung goni. Dengan pengepakan yang baik, banyak keuntungan yang diperoleh, antara lain dalam pengangkutan, komoditi akan terlindung dari kerusakan fisik, mudah dalam penghitungannya dan mudah dalam penyusunan baik di dalam alat pengangkut maupun di dalam gudang penyimpanan. Biasanya pengangkutan hasil panen dilakukan sesuai dengan tujuan pengirimnya. Pengangkutan dengan volume kecil

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

173


dan ditujukan kepedagang-pedagang setempat dapat dilakukan dengan tenaga manusia, hewan atau kendaran bermotor. 13.

PEMASARAN

Dasar Pemikiran Pemasaran merupakan salah satu kegiatan penting yang perlu dilakukan kelompok tani untuk meningkatkan usaha dan menjaga kelangsungan hidup kelompok tersebut. Pengertian pemasaran dalam konteks ini adalah bagaimana menjual produk yang kita miliki (buah mentimun dan buncis) kepada konsumen baik itu, tengkulak, penakul, pedagang pasar dan konsumen rumah tangga secara keseluruhan. Tujuan 1) Menjual produk hasil panen dari kegiatan SL unit usahatani kepada konsumen 2) Mencari pangsa pasar, segmetasi dan saluran pemasaran yang paling menguntungkan bagi petani 3) Menjalin kemitraan dengan tengkulak, penakul, pedagang pasar dan konsumen rumah tangga secara keseluruhan dalam hal distribusi hasil panen usahatani. Pokok kegiatan Pemasaran hasil panen buncis dan mentimun. Alat & Bahan Kamera digital, handy came dan lain-lain. Metode Temu lapang.

174

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


Proses/Langkah 1) Persiapan pemasaran Persiapan pemasaran tanaman buncis dan mentimun dimulai dengan menganalisa pangsa pasar, saluran pemasaran dan segmentasi pasar sayuran yang ada di Desa Pancawati dan kecamatan caringin. 2) Pemasaran hasil panen buncis dan mentimun Pemasaran hasil pertanian merupakan suatu kegiatan yang bertujuan untuk meningkatkan dan mengembangkan kegiatan pemasaran suatu produk, kita harus mempertimbangkan saluran pemasaran yang dapat dipakai untuk menyalurkan produk dari produsen ke konsumen. Menurut Philip Khotler (1996) mengemukakan bahwa saluran pemasaran adalah serangkaian organisasi yang saling tergantung dan terlibat dalam proses menjadikan suatu produk atau jasa siap untuk digunakan atau di konsumsi. suatu barang dapat berpindah melalui beberapa tangan sejak dari produsen sampai kepada konsumen. Ada beberapa saluran distribusi yang dapat digunakan untuk menyalurkan barang-barang yang ada. Jenis saluran distribusi yang digunakan untuk pemasaran mentimun dan buncis adalah sebagai berikut: a. Saluran distribusi atau saluran nol tingkat (zero stage chanel)., Saluran ini merupakan Saluran distribusi yang paling sederhana dan paling rendah yakni saluran distribusi dari produsen ke konsumen tanpa menggunakan perantara. Disini para petani menjual barangnya dengan mendangi langsung rumah konsumen baik rumah tangga ataupun beberapa rumah makan yang ada di Desa Pancawati kecamatan caringin. b. Saluran disrtibusi yang menggunakan satu perantara yakni melibatkan produsen dan pengecer. Disini pengecer besar langsung membeli barang kepada produsen, kemudian menjualnya langsung kepada konsumen. Saluran ini biasa disebut dengan saluran satu tingkat (one stage chanel).

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

175


c. Saluran distribusi yang menggunakan dua kelompok pedagang besar dan pengecer Saluran distribusi ini merupakan saluran yang banyak dipakai oleh produsen. Disini produsen hanya melayani penjualan dalam jumlah besar kepada pedagang besar saja, tidak menjual kepada pengecer pembelian oleh pengecer dilayani oleh pedagang besar dan pembelian oleh konsumen hanya dilayani oleh pengecer saja. Saluran distribusi semacam ini disebut juga saluran distribusi dua tingkat (two stage chanel). d. Saluran distribusi yang menggunakan tiga pedagang perantara. Dalam hal ini produsen

memilih agen sebagai perantara untuk menyalurkan barangnya kepada pedagang besar yang kemudian menjualnya kepada toko-toko kecil. Saluran distribusi seperti ini dikenal juga dengan istilah saluran distribusi tiga tingkat (three stage chanel). Hasil Hasil yang didapat dari tahapan ini adalah terpasarkannya hasil panen kegiatan SL unit usaha tani sayuran buncis dan mentimun

176

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


PROSIDING STUDI KEANEKARAGAMAN HAYATI

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

177


Dasar Pemikiran Keanekaragaman hayati perlu dipahami oleh semua lapisan masyarakat karena hal ini sangat berkaitan dengan program Model Konservasi Pancawati untuk menjaga keseimbangan ekosistem terutama di kawasan TNGGP. Fokus dari studi keanekaragaman hayati yang dilakukan salahsatunya menggali potensi tanaman obat/herbal yang dimungkinkan bisa meningkatkan pendapatan ekonomi tanpa harus merusak areal kawasan konservasi. Tujuan 1. Memberikan pemahaman kepada peserta sekolah lapang mengenai keanekaragaman hayati khususnya engembangan potensi tanaman obat/herbal. 2. Diharapkan tanaman obat/herbal bisa dikembangkan di kawasan TNGGP sebagai pengganti tanaman semusim yang tidak merusak kondisi kawasan dan tetap menjaga keberadaan pohon adopsi. Pokok bahasan Tanaman obat. Alat & Bahan ATK, handy came, benih Kumis Kucing. Metode Diskusi, kunjungan lapangan, praktek lapangan. Peserta: Anggota kelompok tani Maju Waktu: 1 bulan Proses/Langkah 1. Mengadakan pertemuan yang membahas tentang keanekaragaman hayati dengan fokus pada jenis tanaman obat/herbal. 2. Dalam pertemuan tersebut dibahas tentang potensi tanaman obat/herbal oleh narasumber ahli yaitu Bapak Ujang Edi selaku petugas TNGGP.

178

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


3. Fokus tanaman obat/herbal yang akan distudikan salah satunya tanaman Kumis Kucing yang bisa dikembangkan di kawasan Taman Nasional karena merupakan salah satu tanaman endemik yang memiliki nilai ekonomis tinggi. 4. Sebelum melakukan praktek menanam Kumis Kucing, untuk menambah pengetahuan peserta sekolah lapang diajak studi banding ke Kuntum Nurseries untuk melihat budidaya tanaman herbal. 5. Praktek lapangan menanam Kumis Kucing yang dilakukan sekaligus dalam Sekolah Lapang Usahatani. Hasil 1. Peserta bisa mengenal jenis tanaman obat/herbal yang pada saat studi kunjungan yang memiliki nilai ekonomis yang disadari oleh mereka bahwa semua jenis tanaman tersebut banyak ditemukan di hutan. 2. Peserta termotivasi untuk mengmbangkan jenis tanaman obat salah satunya Kumis Kucing sebagaimana arahan Bapak Ujang Edi (petugas TNGGP yang merupakan spesialis tanaman herbal).

Gambar 107 Studi tanaman obat di Kuntum Nurseries

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

179


Gambar 108 Studi tanaman Kumis Kucing di lahan HGU

180

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


PROSIDING PENGEMBANGAN MoU KONSERVASI ANTARA BBTNGGP DENGAN PT.TIV CIHERANG

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

181


Dasar Pemikiran Untuk mengembangkan kerjasama program konservasi antara PT. TIV Plant Ciherang dengan Balai Besar TNGGP dalam bidang konservasi merupakan hal penting kedua belah pihak karena masing-masing lembaga memiliki kepentingan yang sama dalam pengelolaan lingkungan. Kerjasama ini perlu dilakukan untuk membangun dan mewujudkan program lingkungan dan pemberdayaan masyarakat supaya berkelanjutan. Tujuan 1. Membangun kesepakatan dan kebersamaan dalam menjaga dan melindungi kawasan agar tetap lestari dengan mengikutsertakan masyarakat sebagai bentuk partisipasi aktif dan tanggung jawab serta kewajiban bersama dalam memelihara keutuhan hutan. 2. Untuk rehabilitasi kawasan Taman Nasional dan pembinaan masyarakat desa sekitar kawasan di wilayah kerja Bidang PTN Wilayah III Bogor TNGGP.

Pokok bahasan Pengembangan MoU.

Alat & Bahan ATK, laptop, printer, kamera.

Metode Koordinasi, diskusi, rapat forum dan workshop.

Peserta Staff BBTNGGP, tim PT. TIV Ciherang, vendor CSR yang bersangkutan.

Waktu Âą 1 bulan. Proses/Langkah 1. Tim CSR PT. TIV Plant Ciherang berkoordinasi dengan pihak BBTNGGP untuk menyusun Nota Kesepakatan kedua belah pihak. 2. Setelah Nota Kesepakatan dibuat, selanjutnya kedua belah pihak merancang Perjanjian Kerjasama dalam bidang konservasi.

182

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


3. Setelah Nota Kesepakatan dan Perjanjian Kerjasama dibuat, kemudian dibahas oleh kedua belah pihak dalam acara rapat formal pembahasan hal tersebut, sebelum dilakukan penandatanganan. Adapun draft Nota Kesepakatan dan Perjanjian Kerjasama terlampir. Hasil Akhir Dalam hal ini bentuk kerjasama antara Balai Besar Taman Nasional Gunung Gede Pangrango (BBTNGGP) dengan PT. TIRTA INVESTAMA PLANT CIHERANG (AQUA) dalam rangka PROGRAM RESTORASI HUTAN DAN PEMBINAAN MASYARAKAT DESA SEKITAR KAWASAN TAMAN NASIONAL GUNUNG GEDE PANGRANGO ditandatangani oleh kedua belah pihak dalam bentuk PIAGAM KERJASAMA pada tanggal 24 Maret 2014 yang dilaksanakan pada acara Workshop Pendidikan Lingkungan di kantor Balai Besar TNGGP. Adapun dari pihak BBTNGGP yang menandatangani langsung yaitu Kepala Balai (Ir. Herry Subagiadi, M. Sc) sedangkan dari pihak PT. TIV Plant Ciherang yaitu Plant Manager (Vijaya Anggraini).

Gambar 109 Penandatanganan kesepakatan oleh Kepala BBTNGGP

Gambar 110 Penandatanganan kesepakatan oleh Plant Manager PT. TIV Ciherang

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

183


Penandatanganan oleh Gambar 111 Piagam kerjasama antara PT. TIV dengan BBTNGGP Kepala BBTNGGP

184

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


DAFTAR ISTILAH DAN SINGKATAN BBTNGGP CSR DAA HST Kabid Kares Monev Polhut PPHNF PRA PT. TIV Recharge Area RTL SLA TN TNGGP

: : : : : : : : : : : : : : : :

Balai Besar Taman Nasional Gunung Gede Pangrango Corporate Social Responsibility Daerah Aliran Air Hari Setelah Tanam Kepala Bidang Kepala Resort Monitoring dan Evaluasi Polisi hutan Petugas Pengamanan Hutan Non Fungsional Participatory Rural Appraisal PT. Tirta Investama Daerah resapan Rencana Tindak Lanjut Sustainable Livelihood Assessment Taman Nasional Taman Nasional Gunung Gede Pangrango

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

185


186

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


LAMPIRAN -LAMPIRAN

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

187


188

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

189

Lampiran 1. Peta Satelit Lokasi Kegiatan Model Konservasi Pancawati – Plant Ciherang


190

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


Lampiran 2. Peta Satelit Lokasi Recharge Area

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

191


192

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


Lampiran 3. Rute Jalan Kegiatan Model Konservasi Pancawati - Plant Ciherang PT. TIRTA INVESTAMA (AQUA) Di Blok Pasekon, Resort Cimande-Taman Nasional Gunung Gede Pangrango

Rute Jalan Kegiatan Model Konservasi Pancawati - Plant Ciherang, PT. TIRTA INVESTAMA (AQUA):  Dari exit tol Jagorawi ke arah Jalan Raya Sukabumi-Bogor  Setelah melewati SPBU CIkereteg belok kiri ke arah Pancawati  Lokasi kegiatan berdampingan dengan Santa Monica Learning Center, Pancawati-Bogor

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

193


194

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


Lampiran 4. Nota Kesepakatan antara BBTNGGP dengan PT. TIRTA INVESTAMA

LOGO AQUA DANONE

NOTA KESEPAKATAN ANTARA BALAI BESAR TAMAN NASIONAL GUNUNG GEDE PANGRANGO (BBTNGGP) DENGAN AQUA DANONE PT. TIRTA INVESTAMA REHABILITASI KAWASAN DAN PEMBINAAN MASYARAKAT DESA SEKITAR KAWASAN TAMAN NASIONAL GUNUNG GEDE PANGRANGO Nomor :S. Nomor :

/IV-11/TU.2/2014

Pada hari ini.........tanggal.....…. Bulan Februari tahun Dua Ribu Empat Belas bertempat di Kantor Balai Besar Taman Nasional Gunung Gede Pangrango (TNGGP) kami yang bertandatangan dibawah ini : 1. Nama : Ir. Herry Subagiadi, M.Sc NIP : 19611115 198703 1 001 Jabatan : Kepala Balai Besar TNGGP Alamat Kantor : Jalan Raya Cibodas PO Box 3 sdl Cipanas – Cianjur 43253 Bertindak untuk dan atas nama Balai Besar Taman Nasional Gunung Gede Pangrango, Direktorat Jenderal Perlindungan Hutan dan Konservasi Alam Kementerian Kehutanan selanjutnya disebut PIHAK PERTAMA 2. Nama : Vijaya Anggraini Jabatan : Plant Manager PT. Tirta Investama Ciherang Alamat Kantor : Jl. Raya H.E. Sukma Km. 15, Ciherang Pondok, Caringin, Bogor. Dalam hal ini bertindak untuk dan atas nama PT. Tirta Investama selanjutnya disebut PIHAK KEDUA. PIHAK PERTAMA dan PIHAK KEDUA dalam Nota Kesepakatan ini selanjutnya disebut sebagai PARA PIHAK

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

195


PARA PIHAK sepakat mengadakan Kesepakatan berdasarkan pasal-pasal sebagai berikut : Pasal 1 MAKSUD DAN TUJUAN 1)

Maksud Nota Kesepakatan ini adalah membangun kesepakatan dan kebersamaan dalam menjaga dan melindungi kawasan agar tetap lestari dengan mengikutsertakan masyarakat sebagai bentuk partisipasi aktif dan tanggung jawab serta kewajiban bersama dalam memelihara keutuhan hutan; 2) Tujuan Nota Kesepakatan ini adalah untuk rehabilitasi kawasan taman nasional dan pembinaan masyarakat desa sekitar kawasan di wilayah kerja Bidang PTN Wilayah III Bogor TNGGP. Pasal 2 RUANG LINGKUP

Ruang Lingkup Nota Kesepakatan ini meliputi : 1) Rehabilitasi kawasan TNGGP di wilayah kerja Bidang PTN Wilayah III Bogor TNGGP; 2) Pembinaan masyarakat desa sekitar hutan di wilayah kerja Bidang PTN Wilayah III Bogor TNGGP; Pasal 3 PELAKSANAAN NOTA KESEPAKATAN Tindak lanjut Nota Kesepakatan sebagaimana dimaksud dalam pasal 2 akan dituangkan dalam bentuk Perjanjian Kerjasama antara PARA PIHAK dengan PIHAK LAIN sesuai kesepakatan PARA PIHAK. Pasal 4 PENDANAAN Dana yang dipergunakan dalam rangka tindak lanjut Nota Kesepakatan ini bersumber dari dana – dana yang sah dan tidak mengikat Pasal 5 PERUBAHAN DAN PEMBATALAN 1) Perubahan Nota Kesepakatan dapat dilakukan atas dasar persetujuan PARA PIHAK; 2) Hal – hal yang belum cukup diatur dalam Nota Kesepakatan ini akan dituangkan dalam bentuk perubahan sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Nota Kesepakatan ini. Pasal 6 PENUTUP Nota Kesepakatan ini dibuat dalam rangkap 2 (dua) bermaterai cukup masing-masing mempunyai kekuatan hukum yang sama.

196

PIHAK KEDUA,

PIHAK PERTAMA,

Vijaya Anggraini Plant Manager PT. TIV Ciherang

Ir. Herry Subagiadi, M.Sc 19611115 198703 1 001

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


Lampiran 5. Perjanjian Kerjasama antara BBTNGGP dengan PT. TIRTA INVESTAMA

LOGO AQUA DANONE

PERJANJIAN KERJASAMA ANTARA BALAI BESAR TAMAN NASIONAL GUNUNG GEDE PANGRANGO (BBTNGGP) DENGAN AQUA DANONE PT. TIRTA INVESTAMA TENTANG REHABILITASI KAWASAN DAN PEMBINAAN MASYARAKAT DESA SEKITAR KAWASAN TAMAN NASIONAL GUNUNG GEDE PANGRANGO Nomor : S. Nomor :

/IV-11/TU.2/2014

Pada hari ini.........tanggal .....…. Bulan Februari tahun Dua Ribu Empat Belas bertempat di Kantor Balai Besar Taman Nasional Gunung Gede Pangrango (BBTNGGP) kami yang bertandatangan dibawah ini : 1.

Nama : Ir. Herry Subagiadi, M.Sc NIP : 19611115 198703 1 001 Jabatan : Kepala Balai Besar TNGGP Alamat Kantor : Jalan Raya Cibodas PO Box 3 sdl Cipanas – Cianjur 43253 Bertindak untuk dan atas nama Balai Besar Taman Nasional Gunung Gede Pangrango, Direktorat Jenderal Perlindungan Hutan dan Konservasi Alam Kementerian Kehutanan, selanjutnya disebut PIHAK PERTAMA

2.

Nama : Vijaya Angraini Jabatan : Plant Manager PT. Tirta Investama Ciherang Alamat Kantor : Jl. Raya H.E. Sukma Km. 15, Ciherang Pondok, Caringin, Bogor. Dalam hal ini bertindak untuk dan atas nama PT. Tirta Investama berdasarkan akte pendirian no …… tanggal ……., Notaris …….., selanjutnya disebut PIHAK KEDUA.

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

197


PIHAK PERTAMA dan PIHAK KEDUA dalam perjanjian kerjasama ini selanjutnya disebut sebagai PARA PIHAK Sebagai implementasi dari Nota Kesepahaman antara Balai Besar Taman Nasional Gunung Gede Pangrango (BBTNGGP) dengan PT. Tirta Investama tentang Rehabilitasi Kawasan Dan Pembinaan Masyarakat Desa Sekitar Kawasan Taman Nasional Gunung Gede Pangrango Nomor : ………., Nomor ……. tanggal ……, maka PARA PIHAK m elaksanakan perjanjian kerjasama Rehabilitasi Kawasan Dan Pembinaan Masyarakat Desa Sekitar Kawasan Taman Nasional Gunung Gede Pangrango. PARA PIHAK sepakat melaksanakan Perjanjian Kerjasama berdasarkan pasal-pasal sebagai berikut : Pasal 1 TUJUAN Tujuan Perjanjian Kerjasama ini adalah untuk merehabilitasi kawasan taman nasional dan pembinaan masyarakat desa sekitar kawasan di wilayah kerja Bidang PTN Wilayah III Bogor TNGGP. Pasal 2 RUANG LINGKUP Ruang Lingkup Kegiatan dalam Perjanjian Kerjasama ini meliputi : 3) Rehabilitasi kawasan TNGGP di wilayah kerja Bidang PTN Wilayah III Bogor TNGGP; 4) Pembinaan masyarakat desa sekitar hutan di wilayah kerja Bidang PTN Wilayah III Bogor TNGGP; Pasal 3 ARAHAN PROGRAM DAN RENCANA OPERASIONAL 1) 2) 3)

Penjelasan tentang tujuan, mekanisme perjanjian kerjasama, pelaksanaan kegiatan, pelaporan dan evaluasi diuraikan dalam arahan program; Teknis Pelaksanaan kegiatan yang dikerjasamakan dituangkan dalam bentuk Rencana Pelaksanaan Program (RPP) dan Rencana Kerja Tahunan (RKT) yang akan disusun kemudian; Arahan program dan rencana kegiatan merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari Perjanjian Kerjasama ini. Pasal 4 HAK DAN KEWAJIBAN

1) PIHAK PERTAMA berhak : a. Memperoleh data, informasi dan laporan hasil pelaksanaan kegiatan oleh PIHAK KEDUA di wilayah kerja Bidang PTN Wilayah III Bogor; b. Menilai dan mengesahkan Rencana Kerja (RPP dan RKT) kegiatan yang dikerjasamakan; c. Memperoleh dukungan PIHAK KEDUA dalam rangka pelaksanaan kegiatan. 2) PIHAK PERTAMA berkewajiban : a. Memberikan arahan dan bimbingan teknis dalam proses perencanaan dan pelaksanaan kegiatan yang dilaksanakan oleh PIHAK KEDUA; b. Melakukan pengawasan terhadap kegiatan yang dilaksanakan oleh PIHAK KEDUA; c. Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap kegiatan yang dilaksanakan oleh PIHAK KEDUA.

198

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


3) PIHAK KEDUA berhak : a. Melaksanakan kegiatan di Bidang PTN Wilayah III Bogor bersama petugas BBTNGGP; b. Memperoleh dukungan administrasi dan teknis dari PIHAK PERTAMA dalam pelaksanaan kegiatan yang telah dirancang bersama; 4) PIHAK KEDUA berkewajiban : a. Menyusun Rencana Kerja (RPP dan RKT) kegiatan bersama PIHAK PERTAMA; b. Melakukan koordinasi kepada PIHAK PERTAMA dalam pelaksanaan kegiatan yang dilaksanakan; c. Melaksanakan kegiatan sebagaimana Rencana Kerja (RPP dan RKT) yang telah disahkan; d. Membantu menyediakan fasilitas dan sarana pendukung dalam rangka pelaksanaan kegiatan di wilayah kerja Bidang PTN Wilayah III Bogor TNGGP: e. Menyampaikan data, informasi dan laporan hasil pelaksanaan kegiatan kepada PIHAK PERTAMA. Pasal 5 JANGKA WAKTU DAN PERPANJANGAN 1) Perjanjian Kerjasama ini berlaku selama 5 (lima) tahun sejak ditandatangani oleh PARA PIHAK dan dilakukan evaluasi minimal 1 (satu) kali dalam 1 (satu) tahun; 2) Dalam hal masih diperlukan dan/atau berdasarkan hasil evaluasi pelaksanaan kegiatan maka Perjanjian Kerjasama ini dapat diperpanjang berdasarkan persetujuan PARA PIHAK; 3) Perpanjangan Perjanjian Kerjasama sebagaimana dimaksud pada ayat (2), dapat diajukan dan disetujui oleh PARA PIHAK selambat-lambatnya 3 (tiga) bulan sebelum Perjanjian Kerjasama berakhir. Pasal 6 PERUBAHAN DAN PEMBATALAN 3) Perubahan (addendum) Perjanjian Kerjasama dapat dilakukan atas dasar persetujuan PARA PIHAK; 4) Pembatalan Perjanjian Kerjasama dapat dilakukan antara lain: a. Berdasarkan kesepakatan PARA PIHAK sebelum Perjanjian Kerjasama; b. Secara sepihak oleh PARA PIHAK sebelum berakhirnya Perjanjian Kerjasama dengan pemberitahuan tertulis sebelumnya; c. Berdasarkan hasil monitoring dan evaluasi tahunan bahwa PIHAK KEDUA tidak dapat melaksanakan kegiatan yang disepakati dalam Perjanjian Kerjasama ini. Pasal 7 PENYELESAIAN PERSELISIHAN 1) PARA PIHAK sepakat bilamana terjadi perselisihan akan diselesaikan secara musyawarah dan mufakat; 2) Apabila penyelesaian secara musyawarah dan mufakat sebagaimana tersebut ayat (1) tidak tercapai, PARA PIHAK sepakat untuk memilih tempat penyelesaian di Kantor Panitera Pengadilan Negeri Kabupaten Sukabumi.

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

199


Pasal 8 KAHAR (FORCE MAJEURE) 1) Dalam hal terjadi peristiwa diluar kemampuan PARA PIHAK yang merupakan KAHAR, dan berakibat merugikan PARA PIHAK, maka salah satu dari PARA PIHAK yang mengalami kahar diwajibkan memberitahukan secara tertulis kepada salah satu dari PARA PIHAK dalam waktu minimal 3 X 24 jam; 2) Keadaan kahar sebagaiamana dimaksud pada ayat (1) meliputi peristiwa yang terjadi diluar kemampuan/kekuasaan PARA PIHAK yang berakibat tidak dapat dipenuhinya hak dan kewajiban salah satu pihak, antara lain : peperangan, kerusuhan/huru-hara, revolusi, bencana alam (banjir, gempa bumi besar, badai, gunung meletus, tanah longsor, angin topan, wabah penyakit), pemogokan umum dan kebakaran; 3) Dalam hal terjadi kahar PARA PIHAK sepakat untuk meninjau kembali Perjanjian Kerjasama menyangkut hak dan kewajiban. Pasal 9 PENUTUP 1) Hal-hal yang belum diatur dalam Perjanjian Kerjasama ini akan dituangkan dalam bentuk perubahan sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari Perjanjian Kerjasama ini; 2) Perjanjian Kerjasama ini dibuat dalam rangkap 2 (dua) bermaterai cukup masing-masing mempunyai kekuatan hukum yang sama.

200

PIHAK KEDUA,

PIHAK PERTAMA,

VIJAYA ANGGRAINI Plant Manager PT. TIV Ciherang

Ir. HERRY SUBAGIADI, M.Sc NIP. 19611115 198703 1 001

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang


ARAHAN PROGRAM I. PROGRAM Untuk mewujudkan tujuan Program Kerjasama ini PT. Tirta Investama harus melaksanakan hal-hal sebagai berikut : 1. Berkoordinasi dengan Balai Besar TNGGP melalui Bidang PTN Wilayah III Bogor untuk merencanakan, melaksanakan dan mengevaluasi kegiatan-kegiatan yang secara langsung menunjang pencapaian tujuan program kerjasama. 2. Memberikan dukungan kepada PIHAK PERTAMA dalam pelaksanaantugasnya yang berkaitandengan : a. Pengelolaan kawasan taman nasional secara lestari b. Pembangunan Kehutanan melalui Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya (KSDAH&E) c. Pendidikan konservasi, pengamanan, perlindungan dan penyuluhan serta penyebaran informasi konservasi d. Peningkatan kesadaranakan pentingnya pengelolaan kawasan konservasi dalam mendukung pembangunan II. WILAYAH KERJA DAN SUMBER DANA 1. Lokasi kegiatan yang dikerjasamakan dengan PT. Tirta Investama berada di Bidang PTN Wilayah III Bogor TNGGP. 2. Biaya Kegiatan dibebankan kepada PT. Tirta Investama serta dana – dana bantuan lain yang tidak mengikat. III. MEKANISME 1. Untuk pelaksanaan kegiatan harus disusun Rencana Pelaksanaan Program (RPP) yang berlaku selama periode kerjasma berlangsung, yaitu untuk lima tahun kegiatan. Rencana tersebut harus memuat tujuan yang akan dicapai dalam waktu lima tahun, output dan outcome yang direncanakan, jenis kegiatan dan dampak bagi konservasi keanekaragaman hayati dan pengelolaan kawasan konservasi. Rencana Pelaksanaan Program disusun berdasarkan hasil identifikasi, pemantauan dan evaluasi permasalahan serta kondisi saat ini dan disesuaikan dengan kebutuhan nyata yang diperlukan oleh masing - masing kegiatan tersebut baik fisik maupun dana; 2. Rencana Kegiatan Tahunan (RKT) disusun oleh PT. Tirta Investama dan dikonsultasikan dengan Balai Besar TNGGP dan Bidang PTN Wilayah III Bogor untuk mendapatkan persetujuan. RKT tersebut harus dipresentasikan dan disahkan Kepala Balai Besar TNGGP. RKT tersebut harus memuat tujuan kegiatan yang akan dicapai dalam jangka waktu satu tahun, tata waktu, output yang direncanakan, jenis kegiatan dan personil/tenaga ahli yang terlibat serta biaya yang dibutuhkan; 3. Dalam penyusunannya, PT. Tirta Investama konsultasi dan koordinasi dengan Balai Besar TNGGP, Bidang PTN Wilayah III Bogor dan Pihak lain di daerah. Selanjutnya di sampaikan dan dipresentasikan kepada Kepala Balai Besar TNGGP untuk memastikan bahwa program dan kegiatan – kegiatan tersebut sesuai dengan strategi pembangunan, kebijakan dan prioritas pemerintah serta sesuai dengan rencana – rencana pembangunan nasional dan daerah; 4. Dalam pelaksanaan kegiatan , PT. Tirta Investama melakukan koordinasi dengan Bidang PTN Wilayah III Bogor dan Pihak lain di daerah untuk sinergitas kegiatan setelah ada persetujuan Balai Besar TNGGP;

Proceding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang

201


IV. PELAPORAN 1. Laporan disusun oleh PT. Tirta Investama untuk disampaikan secara berkala kepada Balai Besar TNGGP; 2. Bentuk laporan dan periode penyampaian laporan : a. Laporan insidentil. Laporan disusun oleh PT. Tirta Investama berdasarkan kasus – kasus tertentu yang memerlukan penanganan secara cepat (sesuai kebutuhan). b. Laporan tiga bulanan disusun oleh PT. Tirta Investama untuk disampaikan kepada Balai Besar TNGGP yang memuat antara lain kegiatan yang dilaksanakan, personil/tenaga ahli yang terlibat, ringkasan pemakaian dana, peralatan yang diadakan/digunakan, permasalahan dan hambatan serta rekomendasi untuk tindak lanjut. c. Laporan Tahunan disampaikan kepada Balai Besar TNGGP. Laporan tersebut antara lain memuat kegiatan yang dilaksanakan, personil/tenaga ahli yang terlibat, ringkasan pemakaian dana, peralatan yang diadakan/digunakan, permasalahan dan hambatan serta rekomendasi untuk tindak lanjut. d. Laporan Akhir Kerjasama disusun oleh PT. Tirta Investama setelah masa kegiatan kerjasama akan berakhir dan disampaikan kepada Balai Besar TNGGP. Laporan akhir memuat keluaran kegiatan, personil/lembaga yang terlibat, ringkasan pemakaian dana, peralatan dan fasilitas yang diadakan/dipergunakan, hasil dan dampak bagi upaya perlindungan dan pengamanan hutan, jangkauan kegiatan, hambatan serta rekomendasi. V. MONITORING DAN EVALUASI Monitoring dan Evaluasi pelaksanaan kegiatan akan dilakukan sebagai berikut : 1. Monitoring dan Evaluasi akan dilaksanakan secara rutin atau apabila sewaktu-waktu diperlukan. 2. Evaluasi rutin akan dilaksanakan setiap tahun dan akhir Perjanjian Kerjasama. 3. Evaluasi tahunan dilaksanakan untuk memonitor, mengarahkan dan memperbaiki pelaksanaan kegiatan yang disesuaikan dengan perencanaan dan kelayakan teknis serta kebijakan pemerintah. 4. Evaluasi akhir dilaksanakan diakhir tahun kerjasama dengan maksud untuk menilai dan mempertimbangkan perlu tidaknya kerjasama untuk dilanjutkan dengan memperhatikan pencapaian tujuan, keberhasilan dan pengaruh kegiatan kerjasama untuk mendukung perlindungan dan pengaman hutan di TNGGP.

202

Proceeding Model Konservasi Pancawati-Plant Ciherang



Proceeding Model Konservasi Pancawati Plant Ciherang