Issuu on Google+

t of Bali, piri e s ture. th o f n a n

”THK Awa rd the ca s & re A fo r

n” is focuss tatio ing i d and cons o re c c e ati n o p

Vol. I  No. 13  25 Juli - 10 agustus 2011

BAHA INDO

SA

N e w s p a p e r

NESI

A

IDR. 2,000 Publisher : Wisnu Wardana; Address : Jl. Melati 43 Denpasar, Bali-Indonesia ; Phone/fax (0361) 227610 Email : info@www-balitravelnews.com ; Licence/SIUPK : 0094 / 22-09 / PK / I / 2011; TDP : 22.09.5.52.00072

Subak: Warisan Budaya Dunia yang Paling Rapuh Masalah Warisan Budaya Dunia (WBD) di Bali, saat ini kembali menjadi isu publik. Dinas Kebudayaan Provinsi Bali bersama dengan tenaga ahlinya, terus berkeliling untuk mengadakan sosialisasi. Khususnya guna mempersiapkan kedatangan utusan Unesco yang akan ke Bali bulan September, untuk melakukan visitasi.

Halaman 3

WHO’S WHO Urusan info tentang Discovery Kartika Plaza Hotel tanpa Danti Yuliandari, bagai makan nasi tanpa lauk. Itulah yang tercermin dari pertemuan dengan Danti, sapaan akrabnya ketika berbincang di restaurant pinggir pantai di hotel bintang lima kawasan Jl. Kartika Plaza Kuta.

Halaman 4

WISATA KULINER

RUMAH makan yang menjadi incaran para wisatawan di Sanur ini memiliki beragam menu khas yang disajikan dengan apik dan laik. Beberapa masakan khas Indonesia, lokal Bali, dan masakan Barat (Western) tersedia dan menjadi andalan menu Rumah Makan “Cafe Batu Jimbar” ini.

Halaman 5

P

ERHELATAN kesenian tahunan terbesar di Bali usai sudah dan ditutup Gubernur Bali Made Mangku Pastika di Panggung Terbuka Ardha Candra Art Center Denpasar, Sabtu (9 Juli). Sebagai ajang pembinaan seni, baik itu seni daerah maupun kontemporer, PKB memiliki peranan penting di hati setiap seniman Bali dan Indonesia. Oleh sebab itu, menurut Gubernur, mari kita jaga bersama dan terus saling evaluasi setiap tahunnya. “PKB merupakan milik masyarakat Bali dan Internasional, oleh sebab itu mari dijaga sebagai pondasi untuk ketahanan budaya Bali”, ungkap Gubernur.

Selengkapnya 8 Baca Halaman


2

Info Wisata

BAHA

SA

INDO

N e w s p a p e r

NESIA

No. 13  25 Juli - 10 Agustus 2011

Consulates and Representatives di Bali: Australian Consulate Jl.Tantular 32 Renon, Denpasar Website: http://www.dfat.gov.au/bali Consular hours: Monday to Friday 8:00am12:00pm - 12.30pm-4:00pm Visa hours: Monday to Friday 8.30am-12:00pm Emergency: (0361) 241118 and follow the menu to connect direct to the 24hr Consular Operations Centre in Canberra Honorary Consulate of Brazil - Bali Address: C/- By The Sea Store, Jl Raya Legian No.186, Kuta 80361 Phone: (0361) 757 775, Fax: (0361) 751 005 Email: brazilconsul@bali.net Office hours: Monday to Friday 10.00am6:00pm Emergency: 081344928 British Honorary Consulate - Bali/Lombok Jl. Tirta Nadi 20, Sanur, Denpasar 80238 Email: bcbali@dps.centrin.net.id Phone: (0361) 270 601 Office hours Monday to Friday 8:30am-12:30pm Emergency: 0811802435. Jakarta Duty Officer or 08123838844 Bali Honorary Consul 08123838844 Cosulate of Chile - Bali/Lombok Jl. Pengembak Gg 1 No. 3, Sanur, Denpasar 80827 Office hours: Monday to Friday 9:00am-5:00pm Emergency: 0811394045 Consulate of Czech Republic Jl. Pengembak 17, Sanur Office hours: Monday to Friday 8:30am-4:30pm Emergency: 08123970129 Consulate of France Jl. Mertasari Gg. II No. 08, Sanur Office hours: Monday to Friday 9:00am12:00pm

Emergency: 08123800124 Consulat of Germany Jl. Pantai Karang No. 17, Sanur email: germanconsul@bali-ntb.com Office hours: Monday to Friday 8:00am12:00pm Emergency: 08123913938 Consulate of Hungary Address: C/- Marintur Jl. Bypass Ngurah Rai No. 219 Sanur Email: huconbali@telkom.net Phone: (0361) 287701; Fax: (0361) 735232 Office Hours: Monday to Friday 10:00am12:00pm Emergency: 0811389680 or 0816790046 Consulate of Italy C/- Lotus Enterprise Building, Jl. Bypass Ngurah Rai, Jimbaran Website: http://www.italconsbali.org Public hours: Monday to Friday 10:00am1:00pm Office hours: Monday to Friday 10:00am4:00pm Phone: (0361) 701 005 Emergency: 08123904471 Consulate of Japan Jl. Raya Puputan 170, Renon, Denpasar 80235 Office hours: Monday to Friday 8:30am12:30pm – 1:30pm-4:00pm Emergency: 08123801941 Consulate of Malaysia Address: Alam Kulkul Boutique Resort Jl Pantai Kuta, Legian Bali 80030 Phone: (0361) 752 520; Fax: (0361) 752 519 Email: feisol@attglboal.net Cunsulate of Mexico Puri Astina Putra Building, Jl. Prof. Moh. Yamin

MELIÃ BALI : Community Involvement Program for Local Citizen MELIÁ Bali continues to lead Bali’s Hospitality industry in social sustainability. The resort maintained this important position as the first hotel in Asia to be given the distinction of EarthCheck Platinum and one of only five hotels in the world. T h i s ti m e t h e resort gave a donation for Benoa Village which located nearby. Donation is given for Indonesia Independent day celebration at Benoa Village. The donations acknowledged by Mr. Muka, the representative from Benoa Village in Meliá Bali. The resort also gave a donation to commemorate the traditional ceremony called “Mecaru” at Geger Temple - Nusa Dua, Bali. Mecaru ceremony

No. 1A, Renon, Denpasar email: yudhara@astinatravel.com Office hours: Monday to Friday 9:00am-3:00pm Emergency: (0361) 288 218 or 0811399929 Consualte of the Netherlands Jl. Raya Kuta 127, Kuta 80361 website: www.netherlandsembassy.or.id Office hours: Monday to Friday 8:30am12:30pm – 1:30pm-4:00pm Visa hours: 8:30am-12:30pm only Emergency: +62 818789444 Danish/Denmark & Norway Consulate Website: http://www.mimpi.com Office hours: Monday to Friday 9:00am-2:00pm Phone: (0361) 701070 ext 32; Fax : (0361) 701 073/4 Emergency: 08123802104 or 08123930809 Consulate of The Russian Federation Jl. By Pass Ngurah Rai No.118A Jimbaran Email: rusconsul@balivoyage.com Office hours: Monday – Friday 8.30am – 4.00pm Emergency: 081 657 1018 Consulate of The Slovak Republik Jl. Gunung Agung no. 93, Denpasar 80118 Email: konsulslowakbali@yahoo.com Office hours: Monday – Friday 8.00am – 4.00pm, Saturday 8.00am – 2.00pm Emergency: 081 1810 680 Consulate of Spain Kompleks Istana Kuta Galeria, Blok Vallet 2, No. 11, Jl. Patih Jelantik, Kuta Office hours: Monday to Friday 9:00am12:00pm – 1:00pm-4:00pm Emergency: (0361) 975 736 or 08123840801 Consulate of Sweden & Finland Jl. Segara Ayu, Sanur, PO Box 3091 Denpasar 80030 Email: sweconsul@yahoo.com Office hours: Tuesday & Thursday 9:00am12:00pm

Emergency: 08179723658, 081 1380 367 (private) Swiss Consulate and Austrian Representave for Consular Affairs Kompleks Istana Kuta Galeria (former Central Parking), Blok Valet 2 No. 12, Jl. Patih Jelantik, Kuta Email: jonswiss@telkom.net/swisscon@telcom. net/bali@honorarvertretung.ch Office hours Monday to Friday 9:00am-1:00pm Emergency: (0361) 754 719; (0361) 730 149 or 08123948861 or 0818566392 The Royal Thai Consulate Email: waipokee_w@yahoo.com Address: Jl Puputan Raya No. 81, Renon Denpasar 80235 Office hours Monday to Friday 9:00am-12:00pm – 1:00pm-4:00pm Visa hours Monday to Friday 9:00am-12:00pm – 1:30pm-4:00pm Emergency: 08164724466 Phone: (0361) 263 310; Fax: (0361) 238 044 Consulate General Democratic of Timor Leste Jalan Prof. Yamin No. 4, Renon Denpasar Email: cgtl@dpsbali.com Office hours: Monday – Friday 08.30am – 4.40pm Emergency: 081353 243522, 081 557 02399, 081 236 55988 Consulate of United States of America Jl. Hayam Wuruk No. 310, Denpasar 80235 Email : amcobali@indosat.net.id Office hours: Monday to Friday 8:00am-12:00pm – 1:00pm – 4:30pm Emergency: Duty officer in Surabaya 081 133 4183 Indian Cultural Centre (Embassy of India, Jakarta) in Bali Jln. Raya Puputan Renon No. 42-44 Denpasar - Bali Phone : (0361) 241 978, Fax. (0361) 241 980

44th ASEAN Ministerial Meeting A LEADER in Bali’s hospitality industry in environmental and social sustainability, Meliã Bali has enhanced its reputation and increased its environmental performance. In addition, travelers are also choosing their destination based on the operator’s environmental impact. This must be one of the reasons why some of ASEAN (Association of Southeast Asian Nations) countries chose Meliã Bali as one of official hotel for 44th ASEAN Ministerial Meeting (AMM) / Post Ministerial Conferences (PMC) / 18th ASEAN Regional Forum (ARF) Conference. Some of country delegations stayed at Meliã Bali to attend the

conference which held at Bali International Convention Center from 16 until 23 July 2011. The conference was attend by 38 ASEAN countries and partners with total members

serves to inculcate values and spiritual message to human in order to always maintain the harmony of nature, the environment and its contents. The donation acknowledged by Mr. Meme Bukit at the Meliá Bali. As a leading resort committed to supporting community involvement programs, Meliá Bali is proud to lead by example supporting corporate social responsibility at all levels. The resort’s philosophies continue to support and grow with its communities and social services. Meliá Bali’s also commited to community initiatives stems from the Balinese spiritual philosophy of ‘Tri Hita Karana’ as included in their environmental and social sustainability policy. This philosophy emphasizes the importance of the balance and harmonious relationship between humans and God, humans and humans, and humans and nature.  BTNewspaper/PR

Environment Care Activities IN COMMEMORATION of World Environment Day which is held every year on 5th June, and welcomed Galungan for Hindus, the management team of Furama Villas & Spa, Bali, worshiped together, followed by a community

service and tree planting in Pura Panataran Agung Puncak Mangu that located in Banjar Tinggan, Pelaga district, Badung regency. This event was a part of the Tri Hita Karana (Parahyangan, Palemahan, and Pawongan) which

reach 2000 delegates including press. The resort took the advantage to display its environment and social achievement during their stay at the resort.  BTNewspaper/PR is the management reference to maintain a balance and living in harmony with the surrounds. Also as a manifestation of management’s concern for the environment, especially in the Badung regency. This was to encourage the public in maintaining the environment in Bali. To ensure that the actions of planting provides more tangible benefits, selected species that has a value of ritual for Hindus in Bali was chosen to plant on this area, White champaca and Naga Sari trees. Furama Villas & Spa, Bali will also continue to campaign independently of other environmental activities on a permanent basis.  BTNewspaper/PR


Tips Cerdas untuk Sehat

BAHA

SA

INDO

N e w s p a p e r

NESIA

No. 13  25 Juli - 10 Agustus g 2011

3

Cuci Tangan dan Kita Oleh: Regina Chrysantie Weking, SKM Public Health Officer Manu Waluya TANYA KENAPA: KOK HARUS SERING CUCI TANGAN? Tangan adalah salah satu organ tubuh manusia sebagai pintu utama masuknya kuman penyakit ke dalam tubuh. Tangan yang bersentuhan langsung dengan kuman atau bakteri terjadi di mana saja, contohnya penggunaan alat perkantoran seperti keyboard computer atau telepon genggam. Mencuci tangan merupakan langkah yang cukup penting untuk mencegah penyebaran penyakit.

Kegiatan mencuci tangan untuk tujuan menjadi sehat baru dikenal pada akhir abad ke 19. Sebelumnya, belum disadari bahwa mencuci tangan teryata bepengaruh besar untuk mengurangi resiko penularan. Perilaku cuci tangan dan kesadaran akan sanitasi akhirnya menjadi penyebab penurunan tajam angka kematian dari penyakit menular

yang terdapat pada negara-negara kaya maju waktu itu. Ada berbagai cara mencuci tangan, yakni mencuci tangan dengan air, dengan sabun, dan mungkin dengan tisu basah. Akan tetapi cara mencuci tangan yang dianjurkan adalah mencuci tangan dengan air mengalir dan menggunakan sabun. Mencuci tangan dengan air saja, lebih umum dilakukan, namun hal ini terbukti tidak efektif dalam menjaga kesehatan dibandingkan dengan mencuci tangan dengan sabun. Menggunakan sabun dalam mencuci tangan sekalipun membutuhkan waktu sedikit lebih banyak saat mencuci tangan, namun penggunaan sudah terbukti efektif karena lemak dan kotoran yang menempel akan terlepas saat tangan digosok. Lemak dan kotoran yang menempel pada tangan adalah tempat kuman penyakit hidup dan beranak-pinak. Efek lain cuci tangan dengan sabun adalah, tangan menjadi harum setelah dicuci dengan menggunakan sabun dan dalam beberapa kasus, tangan yang menjadi wangi-lah yang membuat mencuci tangan dengan

O P I N I

sabun menjadi menarik untuk dilakukan. Mencuci tangan dengan sabun adalah salah satu tindakan sanitasi dengan membersihkan tangan dan jari jemari menggunakan air dan sabun oleh manusia untuk menjadi bersih dan memutuskan mata rantai kuman. Mencuci tangan dengan sabun dikenal juga sebagai salah satu upaya pencegahan penyakit. Hal ini dilakukan karena tangan seringkali menjadi agen yang membawa kuman dan menyebabkan patogen berpindah dari satu orang ke orang lain, baik dengan kontak langsung ataupun kontak tidak langsung (menggunakan permukaanpermukaan lain seperti handuk, gelas). Fakta saat ini menunjukan masih rendahnya kebiasaan cuci tangan pakai sabun pada saat penting dalam masyarakat yaitu sebelum makan, sesudah buang air besar, setelah menceboki bayi, sebelum menyuapi anak dan sebelum menyiapkan makanan. Hal ini membuktikan masih belum adanya kesadaran mencuci tangan guna mencegah penyebaran penyakit. Sangatlah penting mencuci tangan dengan cara yang benar karena kita berkontak dengan jutaan kuman setiap harinya. Beberapa langkah-langkah di bawah ini dapat diterapkan untuk

mencuci tangan dengan cara yang benar : 1. Nyalakan keran, lebih diutamakan untuk menggunakan air yang tidak terlalu dingin atau air hangat yang mengalir 2. Basuh tangan dengan air terlebih dahulu 3. G u n a k a n a t a u t u a n g k a n sabun cuci tangan cair (lebih diutamakan daripada sabun batangan) 4. Ratakan sabun dan busanya di kedua telapak tangan 5. Gosokkan kedua tangan baik telapak maupun punggung tangan, sela jari, dan kuku selama 20 detik 6. Gosok kedua telapak tangan dan sela-sela jari 7. Jari-jari sisi dalam dari kedua tangan saling mengunci 8. Gosok ibu jari kiri berputar dalam genggaman tangan kanan dan lakukan sebaliknya 9. Gosokkan memutar ujung jari-

10. 11. 12. 13.

jari tangan kanan di telapak kiri dan sebaliknya Gosok pergelangan tangan kiri dengan menggunakan tangan kanan dan lakukan sebaliknya Basuh kedua tangan sampai bersih dengan air keran Gunakan handuk atau tisu untuk mengeringkan tangan M a ti k a n k e r a n d e n g a n menggunakan handuk atau tisu karena Anda membuka keran dengan tangan Anda yang masih kotor. 

Rubrik Manu Waluya MANU = Manusia WALUYA = Sehat, Sembuh, Selamat 2nd Floor RB. Permata Hati Jalan Teuku Umar Barat 71XX – Denpasar. P: 0361.3691289, 0361.486579 ext.117/118. E: info@eduhealthsmart.com

Oleh Wayan Windia *

Subak: Warisan Budaya Dunia yang Paling Rapuh Masalah Warisan Budaya Dunia (WBD) di Bali, saat ini kembali menjadi isu publik. Dinas Kebudayaan Provinsi Bali bersama dengan tenaga ahlinya, terus berkeliling untuk mengadakan sosialisasi. Khususnya guna mempersiapkan kedatangan utusan Unesco yang akan ke Bali bulan September, untuk melakukan visitasi.

SEPERTI telah diketahui publik, bahwa Warisan Budaya Dunia (WBD) yang diusulkan dari Bali meliputi elemen kawasan hutan, danau, pura, desa adat, dan subak. Semua elemen itu berada dalam suatu ekosistem kawasan, yang disebut dengan Cultural Landscape. Ekosistem kawasan yang diusulkan, terletak di kawasan Catur Angga Batukaru, kawasan Batur, kawasan Tukad Pekerisan, dan Pura Taman Ayun. Dari semua elemen WBD itu, maka sistem subak adalah merupakan elemen yang paling rapuh. Karena tidak ada lembaga yang secara khusus memiliki tugas untuk memperhatikan dan mengayom lembaga subak tersebut. Kalau Pura, maka sudah jelas pengayomnya adalah desa adat. Kalau hutan dan danau, pengayomnya adalah Dinas Kehutanan. Kalau desa adat, pengayomnya langsung adalah Pemda, karena desa adat memiliki power politik yang kuat. Bagaimana dengan subak? Tidak ada lembaga/dinas di Bali yang secara khusus mengayomi subak. Demikianlah, kalau ada hama dan penyakit, maka subak harus berhubungan dengan Dinas Pertanian. Kalau air-irigasinya macet, diambil PDAM, rafting, atau hotel, maka subak harus berhubungan dengan PU. Kalau ada lomba subak, maka mereka harus berhubungan dengan Dinas Kebudayaan. Kalau ada banyak sampah plastik masuk sawah, maka subak tidak tahu harus berhubungan dengan lembaga

yang mana. Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa subak saat ini bagaikan anak ayam yang kehilangan induknya. Sedahan Agung Dahulu, induknya adalah Sedahan Agung. Apapun yang terjadi pada subak, maka mereka memiliki satu pintu untuk melapor, yakni Sedahan Agung. Namun sekarang lembaga Sedahan Agung sudah mengalami dis-

kalau subak mengalami intervensi, yang bisa merugikan eksistensinya. Harus ada lembaga tertentu, ke mana subak harus memperjuangkan hakhaknya. Subak jangan dipingpong, kalau mereka terpaksa harus mengadu. Sejatinya, PP 20 tahun 2006 tentang Irigasi, telah meminta Pemda untuk membangun lembaga Komisi Irigasi, di tempat mana, subak bisa memperjuangkan hak-haknya, khususnya

fungsi, dan menjadi sub-ordinat dari dinas tertentu. Dalam kondisi seperti itu, maka lembaga Sedahan Agung sudah tidak memiliki kemampuan sebagai pengayom subak. Oleh karenanya, kalau usulan WBD telah disetujui oleh Unesco, maka lembaga dan kawasan subak memerlukan perhatian khusus. Harus ada lembaga tertentu yang mampu menampung keluhan subak,

hak atas air. Namun tidak ada Pemda yang tertarik untuk menolong subak, dengan membangun Komisi Irigasi. Dengan kondisi seperti itu, maka ada secuil kekhawatiran, bahwa subak di Bali akan hancur dan musnah. Kalau hal itu terjadi, maka Unesco akan menarik dan membatalkan penghargaannya. Itu semua akan sangat memalukan Bali, dan bahkan bangsa Indonesia

di mata dunia. Kecuali terbentuknya eksistensi Komisi Irigasi, maka Pemda juga sangat perlu memberikan apresiasi kepada subak dalam bentuk subsidi. Misalnya, subsidi bagi pembebasan pajak PBB, subsidi input/output, bantuan pengembangan lembaga ekonomi mikro pada subak, atau mengembangkan subak sebagai kawasan agrowisata. Pokoknya harus ada action agar petani senang bertani, petani menjadi sejahtera, merangsang anak-anak muda untuk berkecimpung di sektor agribisnis, sehingga mampu mengendalikan minat petani untuk tidak melakukan alih fungsi lahan sawahnya. Kemudian memberikan beasiswa pendidikan bagi anak-anak petani, biaya kesehatan gratis, memberikan keterampilan, dan memberikan pendampingan yang berkelanjutan dalam bidang ekonomi dan teknologi bagi subak. Kiranya cukup banyak yang harus kita berikan kepada petani. Karena mereka kini sedang tersisihkan. Kalau kita tidak concern, maka petani akan “mati” secara perlahan. Kalau itu terjadi, maka Bali akan kehilangan salah satu aset dan penyangga kebudayaannya. Kemudian, kalau hal itu terjadi, maka Balipun perlahan-lahan akan “terkubur” ditelan hiruk pikuk pragmatisme. *) Wayan Windia, Guru Besar pada Fak. Pertanian Unud, dan Ketua Badan Penjaminan Mutu Unud (Ka. BPMU) dan Asessor THK Awards.


4

Who’s Who

BAHA

SA

INDO

N e w s p a p e r

NESIA

No. 13  25 Juli - 10 Agustus 2011

Budaya Bali sebagai Aset Pariwisata Urusan info tentang Discovery Kartika Plaza Hotel tanpa Danti Yuliandari, bagai makan nasi tanpa lauk. Itulah yang tercermin dari pertemuan dengan Danti, sapaan akrabnya ketika berbincang di restaurant pinggir pantai di hotel bintang lima kawasan Jl. Kartika Plaza Kuta.

M E N U R U T N YA m e n j a d i seorang PR (Public Relation), termasuk pekerjaan yang mulia. Selain harus menguasai situasi tempat kerja, juga bertemu dengan orangorang baru menjadi salah satu keunikan seorang PR di manapun ia bertugas. Oleh sebab itu, wanita yang memiliki hobi berenang ini melakoni pekerjaan ini dengan senang hati dan selalu bersemangat. “Sebagai PR harus menjadi leader atau garda terdepan di Hotel, agar bisa mencitrakan hotel yang baik untuk klien kita”, ungkapnya tersenyum manis. Danti merasa perubahan Bali untuk masa kini sangat cepat dan ekstrim, khususnya tentang nilai-nilai budaya. Selain terjadi kemerosotan, pemerintah seakan

membiarkan ini terjadi. Oleh sebab itu dengan adanya rasa atau nilai Tri Hita Karana di setiap sanubari orang Bali, semuanya akan terjawab dan mampu mengatasi masalah tersebut. “Saya rasa evaluasi semacam Tri Hita Karana Awards & Accreditation yang diselenggarakan oleh Yayasan THK Bali, pasti bisa menjawab tantangan yang dihadapi Bali saat ini”, ucap Danti. Danti yang menyukai masakan pedas ini menambahkan, Bali harus bisa menjadi leading sector untuk mempertahankan budaya dan tradisinya yang memang terkenal unik itu. “Bali adalah pulau yang indah, apalagi dengan keunikan budaya Bali yang selalu terjaga”, tandas Danti.  BTNewspaper/Krisna

Ida Bagus Raka Subawa

“Pelaksanaan Tri Hita Karana Menjadi Tolok Ukur Kami” IDA BAGUS RAKA SUBAWA, General Manager Kuta Paradiso Hotel Bali, yang terletak di Jl. Kartika Plaza ini mempunyai segudang pengalaman di dunia pariwisata. Baru enam bulan menjadi GM di hotel yang terletak di jantung dan denyut perekonomian pariwisata Bali ini, memiliki beberapa terobosan. Pak Raka, sapaan akrabnya, mengawali karier pariwisatanya di Sanur Beach Hotel pada tahun 1974, selanjutnya ia berpindah dari satu hotel ke hotel lainnya. “Saya awali dari Sanur Beach dan berakhir di Kuta Paradiso Hotel”, ucapnya merendah. Pengalamannya yang menarik adalah ketika ‘menjajal’ tanah Papua, tepatnya di Biak. Di mana di sana dibuka Hotel Aerowisata, dan Pak Raka ditunjuk

untuk menjadi staff di sana. “Hampir empat tahun saya di Papua dan saya mendapat banyak ilmu selama tinggal di sana”, ucap Pak Raka. Sepulangnya dari tanah Papua, beliau menjabat sebagai manager di Nusa Dua Beach sampai tahun 1998. Setelah beristirahat selama kurang lebih 10 bulan, barulah Pak Raka mulai aktif di Kuta Paradiso Hotel dan bertugas sebagai yang mengurusi kesejahteraan pegawai, yakni di Human Resorces Departement. Menurut Pak Raka, menjadi seorang General Manager adalah tanggung jawab yang mulia untuk bisa terus memperhatikan karyawannya, juga properti hotel itu sendiri. Tanggung jawab itu bisa dilaksanakan apabila sudah dan selalu melaksanakan Tri Hita Karana, sebagai konsep dasar untuk bekerja dan diterapkan di hati masingmasing karyawan. Lebih lanjut misi dari Pak Raka

adalah banyak membenahi fasilitas hotel bintang lima ini, untuk memperluas akses dan memberikan yang terbaik untuk masyarakat Bali dan juga untuk pemilik dari Kuta Paradiso Hotel ini. “Fasilitas masih perlu banyak kami benahi, tetapi kami berusaha untuk meningkatkan diri dan kemampuan kami”, ucapnya. Konsep Tri Hita Karana selalu dilaksanakan dan selalu menjadi tolok ukur dalam setiap aktifitas yang ada.

Dimana konsep inilah yang nantinya dapat memberikan dan mempertahankan nilai-nilai budaya lokal dan bisa mempertahankan ciri khas Bali nantinya. “Konsep ini pasti akan terus kami terapkan, dan semoga tahun depan di 2012, kami bisa aktif ikut Tri Hita Karana Awards & Accreditation dan anggota Paguyuban Pelaku dan Pemerhati THK”, ucapnya sambil tersenyum ramah.  BTNewspaper/Krisna

Konsep Tri Hita Karana pasti akan terus kami terapkan dan semoga tahun depan kami bisa aktif ikut Tri Hita Karana Awards & Accreditation” -- IDA BAGUS RAKA SUBAWA -General Manager Kuta Paradiso Hotel Bali

: a m i r e n e M anan Pes otak Nasi K ring & Kate

Jl. Kubu Anyar Kuta Bali Telp. ( 0361) 8002000,762283 Hp. 081 338 610 963

PT. DELTA SATRIA DEWATA Jl. Imam Bonjol 226 A - Denpasar Email : marketingdenpasar@aio.co.id


Wisata Kuliner

BAHA

SA

INDO

N e w s p a p e r

NESIA

No. 13  25 Juli - 10 Agustus 2011

5

Restaurant “Cafe Batu Jimbar” Ayam Betutu Khas Batu Jimbar dan Salad Bahan Organik yang Menggugah Selera RUMAH makan yang menjadi incaran para wisatawan di Sanur ini memiliki beragam menu khas yang disajikan dengan apik dan laik. Beberapa masakan khas Indonesia, lokal Bali, dan masakan Barat (Western) tersedia dan menjadi andalan menu Rumah Makan “Cafe Batu Jimbar” ini. Diantaranya soto ayam, wakublanga, ayam betutu khas Batu Jimbar, nasi campur spesial Batu Jimbar, dan salad Batu Jimbar. Menurut Tari, selaku Manager Operasional di Rumah Makan ini, sejarahnya pada awal buka pertama pada 14 September 1991, rumah makan Batu Jimbar

sayuran ini langsung dipetik dari perkebunan di wilayah Baturiti Tabanan. Tentunya menjadikan masakannya sangat terasa enak dan sehat. Oleh karena diolah dengan baik, sehingga terasa kembali lagi kepada alam dan memberikan kesan yang baik bagi yang mencobanya. Menurut salah seorang pengunjung, yakni Bapak Gusti Dana, ayam Betutu Batu Jimbar enak dan saladnya terasa begitu segar dengan sayuran organik langsung dari kebun. “Kami menyarankan anda mencoba dulu ayam betutu-

terletak di Jl. Danau Tamblingan 152 dan sejak 2006 pindah ke Jl. Danau Tamblingan No. 75 sampai sekarang. “Dinamakan Batu Jimbar, karena terletak di wilayah Batu Jimbar Sanur”, ucap Tari. Uniknya, semua bahan sayuran yang dipakai adalah organik dan tentunya sangat sehat. Sayur-

nya, karena soal rasa, tiada duanya di Sanur”, ungkap Pak Gusti sambil tertawa dan mengangkat jempolnya. Ada baiknya jika ingin mencicipi Ayam Betutu Batu Jimbar, langsung saja menuju Jl. Danau Tamblingan no. 75 Sanur di Restaurant “Cafe Batu Jimbar”.  BTNewspaper/ Photo by : Krisna

Sensasi Fresh Grilled Seafood Di INNA Grand Bali Beach, Sanur “BARUNA BEACH SEAFOOD RESTAURANT” adalah salah satu restoran yang ada di Inna Grand Bali Beach, Sanur, Bali. Sebagai

pengunjung restoran ini, selain menikmati alunan live music, anda juga dapat menikmati pemandangan pantai Sanur yan sangat alami. yang Ko Konsep restoran ini me memang ditata agar an dapat santai, anda re relax dan merasa ny nyaman. Lihat saja de deretan beberapa so sofa yang menyam a n ka n p o s i s i aanda untuk men nikmati suasana p pantai dengan deb buran ombaknya

yang romantis. “BARUNA BEACH SEAFOOD RESTAURANT” buka setiap hari, menyuguhkan beragam makanan khususnya yang sangat spesial yaitu “Fresh Grilled Seafood” – makanan ala Jimbaran dengan ciri khas sambel matah yang sangat menggoda. Aneka macam hidangan laut yang disediakan seperti ikan, udang, lobster, cumi, dll. Semuanya diracik dengan bumbu segar dari bahanbahan alami yang sebagian besar dipetik dari kebun area hotel Inna Grand Bali Beach. Sungguh, menambah cita rasa makanan yang disajikan di restoran ini.

Sosialisasi PHRI BPC Denpasar baru-baru ini menggelar program sosialisasi keanggotaan dan peranan PHRI di sektor restauran, Inna Grand Bali Beach, Sanur. Acara itu dihadiri juga oleh Walikota Denpasar, Ida Bagus Rai Dharmawijaya Mantra, SE, MSi. Dalam kesempatan itu Walikota berpesan agar PHRI dapat melakukan klasifikasi atau re-klasifikasi, sehingga wisatawan yang berkunjung mendapat pelayanan sesuai kelasnya sebagai upaya mendorong dan memajukan pariwisata Bali yang berwawasan budaya. Pemaparan program keanggotaan PHRI BPC Denpasar diberikan oleh

Ketua PHRI BPC Denpasar, Ida Bagus Sidharta Putra, MBA, yang dilanjutkan dengan informasi mengenai Perijinan Usaha Akomodasi oleh Kepala Dinas Perijinan Kota Denpasar, AA. Gede Rai Suryawan, sedangkan Sosialisasi UU No. 10 tahun 2009 tentang kepariwisataan dan Rekomendasi Klasifikasi/Re-klasifikasi Hotel Berbintang disampaikan oleh Ketua PHRI BPD Bali, Perry Markus.  BTNewspaper/PR

Bagi penggemar makanan lainnya seperti burger, steak, maupun lamb chop juga tersedia di restoran ini, sehingga menambah keanekaragaman makanan yang disuguhkan. “Sembari langsung menikmati pantai Sanur, menjadikan lokasi resto ini sangat strategis. Dengan konsep restoran yang hangat, santai, dan diolah oleh juru masak kami yang handal, serta suguhan

music Jazz, kami yakin restoran ini beda dan menjadi satu-satunya di Bali, khususnya di Sanur area”, kata Bapak Sugeng Pramono, General Manager Inna Grand Bali Beach. Penampilan live music di restoran yang spesial tentunya menambah opsi bagi pengunjung dan pencinta Fresh Grilled Seafood untuk datang ke “BARUNA BEACH SEAFOOD RESTAURANT”.  BTNewspaper/PR


6

BAHA

SA

INDO

N e w s p a p e r

NESIA

No. 13  25 Juli - 10 Agustus 2011

Pesona Nusantara

Ziarah dan Dialog Multikultural UAJY Yogyakarta

Dari Mahasiswa, Wujudkan Yogyakarta “City of Tolerance” Kota Yogyakarta selain memiliki predikat sebagai kota pendidikan juga sebagai city of tolerance. Kedua predikat ini saling berhubungan satu sama lain dalam membentuk multikulturalisme Yogyakarta. Selain kota pendidikan, Yogyakarta memiliki pengalaman multikultural yang panjang dan teruji, terutama dalam kontak dengan budaya lain yang datang bersama dengan para pelajar dan mahasiswa dari berbagai pelosok nusantara untuk belajar Yogyakarta. Warga Yogyakarta memandang predikat city of tolerance yang disandang mempunyai kontribusi terhadap berbagai prestasi yang diraih kota ini. Toleransi berarti ada harmoni, ada saling pengertian, dan kesediaan untuk saling menerima, saling mengakui dan mau bekerjasama. Karena itu toleransi dalam konteks ini mengandung makna yang lebih luas melampaui pengertian toleransi antarsuku/etnis, agama dan kebudayaan. Oleh karenanya, sebagai salah satu universitas favorit di Yogyakarta yang mana mahasiswanya berasal dari berbagai daerah, Universitas Atma Jaya Yogyakarta (UAJY) untuk pertama kalinya mengadakan Ziarah dan Dialog Multikultural di beberapa tempat ibadah yang ada di Yogyakarta, mulai dari Gereja, Vihara, Pura dan Masjid. Menurut Ch. Suryanti, penanggung jawab kegiatan Ziarah dan Dialog Multikultural UAJY mengatakan, kegiatan ini bertujuan untuk memperkenalkan kepada mahasiswa bahwa semangat multikulturalisme itu sangatlah penting untuk dikembangkan dan diaplikasikan mengg Yogyakarta gy y g ingat adalah kota yang

bertoleransi atau dengan kata lain Yogyakarta city of tolerance. “Perbedaan itu sebenarnya sangatlah indah, jangan karena perbedaan kita saling memusuhi satu sama lain,” ungkapnya tersenyum. Kegiatan yang diikuti oleh 44 mahasiswa Universitas Atma Jaya Yogyakarta perwakilan dari masingmasing komunitas beragama ini berlangsung dengan tertib dan penuh dengan rasa persahabatan yang kuat. Walaupun mereka berbeda, namun setelah mereka saling men-

genal berbagai tempat ibadah yang ada di Yogyakarta, mereka bisa lebih memahami dan mendalami agama, adat istiadat, dan kebudayaan satu dengan yang lainnya. Gereja Tempat ibadah yang pertama mereka kunjungi adalah Wisma Sang Penebus. Wisma ini merupakan salah satu wisma bagi umat katolik yang ada di Yogyakarta, di mana mempunyai tujuan membina calon-calon iman Congregatio Sanctissimi Redemptoris (CSsR) atau Serikat Sang Penebus Mahakudus. Wisma ini didirikan tahun 1978 yang mana pusatnya terletak di Sumba. Menurut Romo Andreas, wisma ini terbuka untuk umum bagi siapa saja yang ingin lebih mendekatkan diri kepada Tuhan. “Siapa saja boleh berkunjung ke wisma kami, asalkan mereka mempunyai tujuan serta niat untuk berbuat baik,” ungkapnya tegas. Romo Andreas lebih jauh mengatakan, perbedaan agama, suku, ras dan budaya itu bukanlah masalah, tapi bagaimana kita bisa mengaplikasikan itu semua untuk menjadikan kehidupan ini menjadi lebih baik sehingga tercipta kerukunan antar umat beragama. Selanjutnya perjalanan dilanjutkan ke Gereja Kristen Indonesia (GKI) Gejayan. Awal pembentukan GKI Gejayan merupakan bagian dari persekutuan wilayah GKI Ngupasan (Wilayah 16, 17, 18) sebulan sekali, meliputi daerah Jogja bagian utara-timur. Kemudian sekitar tahun 1990-an mulai dirintis rencana pembangunan gedung gereja di daerah gejayan deng p gan izin pendirian

gedung gereja tertanggal 26 April 1991. Pada tanggal 22 Mei 2001 secara resmi GKI Gejayan memiliki pendeta tetap melalui acara penahbisan Pdt. Paulus Lie (Paulus Cahya Purnama). GKI Gejayan sendiri adalah gereja dengan jemaat yang multietnis. Dengan demikian liturgi ibadah menjadi sarana penting dan diperlukan kreativitas untuk membangun persekutuan dalam keragaman budaya. Menurut Ketua Tim penerima

tamu, Esaol Agustriawan, mengatakan bahwa pihaknya sangat terbuka dalam menjalin relasi dengan masyarakat luar, tak hanya di kalangan gereja dan umat yang beragama Kristen saja. “Banyak kegiatan-kegiatan sosial yang telah kami adakan, yang mana melibatkan seluruh pihak yang berasal dari berbagai macam agama, suku, ras dan budaya”, katanya. Adapun kegiatan-kegiatan sosial yang pernah diselenggarakan antara lain ada pentas seni lintas iman, pengobatan gratis bagi masyarakat yang tidak mampu, pelatihan wirausaha mandiri, dan lain sebagainya. Seluruh kegiatan itu merupakan bentuk kepedulian terhadap sesama di tengah indahnya keberagaman.

Vihara Puas mendalami bagaimana seluk - beluk agama Kristen dan Katolik, perjalanan dilanjutkan menuju Vihara Buddha Praba. Vihara yang terletak di Jalan Brigjen Katamso ini dibangun 15 Agustus 1990. Mulanya, Vihara atau yang lebih dikenal dengan nama kelenteng ini bernama Hok Tik Bio yaitu tempat kebaktian bagi Hok Tik Sin yang oleh umat Budha dipercaya sebagai Dewa Bumi. Di Vihara ini juga terdapat altar pemujaan bagi umat Budha dan Konghucu. Pada era Orde Baru, nama bangunan ini diganti dengan Vihara Buddha Prabha. Karena pada waktu itu hanya terdapat lima agama resmi di Indonesia, maka di Vihara ini lebih menonjolkan unsur Budha. Menurut Banthe Sasana Bodhi selaku pembina Sangha Agung wilayah VI, ajaran Budha menyatakan bahwa kita bersama-

sama memperbaiki diri dengan cara meningkatkan kualitas pribadi demi tercapainya tujuan hidup yang luhur serta kedamaian yang sejati. Di Vihara Buddha Prabha ini, kita akan disuguhi beragam keindahan yang terukir indah di dinding bangunannya. Selain itu, suasana yang damai dan tenang juga bisa kita rasakan ketika berada di altar pemujaan bagi Buddha Gautama, Dhyani Bodhisatva Avalokitesvara, Prajnaparamita, dan Maitreya yang tepat berada di ruang tengah. Vihara ini juga aktif di dalam bersosialisasi dengan lingkungan sosial, seperti halnya ibadah rutin setiap minggu, pembinaan sekolah minggu, mengunjungi panti asuhan dan panti jompo, dan juga mengadopsi anak-anak yatim piatu.

Pura Pura Jagatnata Banguntapan Yogyakarta merupakan tujuan keempat setelah Vihara. Pura Jagatnata Banguntapan memiliki kekhasan tersendiri, seperti halnya pada bagian tengah dibangun tempat yang ada atapnya, yang mana bertujuan agar para umat Hindu yang sembahyang bisa terlindungi dari sengatan matahari dan hujan. Pura yang mulai dirintis pada tahun 1975 oleh pemeluk Hindu Dharma ini merupakan salah satu tempat yang ramai dikunjungi jika

ada persembahyangan, terutama dari kalangan mahasiswa Hindu yang sedang kuliah di Yogyakarta. Agung Suryahadi, pengurus Pura itu mengatakan, umat Hindu tak bisa lepas dari konsep Tri Hita Karana, yakni Parahyangan (hubungan harmonis antara manusia dengan Tuhan), Pawongan (hubungan harmonis antara manusia dengan manusia), dan Palemahan (hubungan harmonis antara manusia dengan lingkungan). “Kebersamaan yang kuat dilandasi dengan konsep Tri Hita Karana yang adiluhung merupakan kunci untuk menyatukan keberagaman menjadi satu kesatuan yang kuat”, ungkapnya tersenyum. Kegiatan-kegiatan yang telah dan rutin dilakukan terkait dengan konsep Tri Hita Karana antara lain melaksanakan upacara melasti di pantai Parangkusumo, merayakan hari Raya Nyepi, merayakan hari raya Galungan dan Kuningan, gotong royong membersihkan lingkungan, mengadakan Dharma Wacana, Sarasehan, dan sebagainya. Pondok Pesantren Nurul Ummahat Dan, kunjungan terakhir adalah Pondok Pesantren Nurul Ummahat. Pondok Pesantren y yang didirikan dan diasuh oleh KH. Abdul Muhaimin ini merupakan salah satu pondok pesantren y yang terkenal di Yogyakarta. Terletak di kelurahan Prenggan, Kecamatan Kota Gede, YYogyakarta, pondok pesantren ini dikhususkan hanya untuk perempuan. Para santri umumnya mahasiswi yang tengah kuliah di Yogyakarta. Sejak tahun 1990-an, KH Muhaimin membuka pintu pondok pesantren asuhannya bagi semua pemeluk agama yang ingin mengetahui kehidupan masyarakat Islam di Indonesia. Dalam buku tamu pondok pesantren yang berada di tengah perkampungan itu tercatat banyak pemeluk agama lain, seperti pemuka agama Buddha, Katolik, Kristen, dan Hindu, dari dalam dan luar negeri. “Persahabatan merupakan kunci dialog antariman,” tegasnya.  BTNewspaper/Titah


Belanja

BAHA

SA

INDO

N e w s p a p e r

NESIA

No. 13  25 Juli - 10 Agustus 2011

7

Belanja Kerajinan Emas dan Perak di Bali D I BA L I cukup banyak sentra-sentra kerajinan emas dan perak. Hampir setiap kabupaten di Bali memiliki sentra kerajinan emas dan perak. Namun bagi kalangan wisatawan, nama desa Celuk di Kecamatan Sukawati, Gianyar sudah dikenal. Biasanya perjalanan ke sentra pengrajin Celuk ini dikaitkan dengan program “Kintamani Tour” yang meliputi perjalanan wisata : 1). Menyaksikan tarian Barong Dance; 2). Desa Celuk; 3). Desa Mas atau Batuan; 4). Desa Tegallalang; 5). Kintamani (Danau Batur); 6). Pura Tirta Empul (Spring Water Temple) dan 7). Pura Goa Gajah (elephant Cave Temple). Lokasi desa Celuk sangat strategis, sekitar 10 km ke arah timur laut dari Denpasar. Hasil kerajinan emas dan

perak yang dihasilkan di desa Celuk memiliki kualitas yang bermutu tinggi serta mampu memproduksi dalam kuantitas yang besar. Hampir semua keluarga di desa Celuk terampil dan seni dalam mengembangkan kreasi desain dan variasi terkait dengan kerajinan emas dan perak yang hasil produksinya telah memasuki pasar lokal, nasional dan international. Beragam jenis kreasi dan variasi perhiasan, baik sebagai cendramata maupun komoditi ekspor diproduksi di desa ini seperti cincin, gelang, kalung, antinganting, giwang, bross dan berbagai jenis perhiasan lainnya. Sebagai desa obyek wisata, Celuk dapat dikunjungi setiap hari untuk melihat dari dekat para seniman yang sedang berkreasi membuat perhiasan emas dan perak yang bermutu tinggi. Di sini kita juga bisa membeli langsung perhiasanperhiasan di etalase yang dipajang di workshop para seniman. Memasuki wilayah desa Celuk, ke arah Kintamani dari Denpasar, di kanan kiri jalan banyak berjejer art shop. Hampir seluruhnya memajang dan menjual kerajinan perak.

Kerajinan perak dipajang di rak-rak kaca tembus pandang. Di beberapa art shop, rak kaca itu sengaja dipamerkan, sehingga, meskipun hanya lewat, turis dapat melihat barang-barang kerajinan dari perak tersebut. Maka, tidak sedikit turis yang kemudian singgah. Hanya melihat-lihat atau bahkan membeli banyak kerajinan perak itu. Selain anting, cincin, gelang, kalung, liontin, dan bros, disana juga ada peralatan makan beberapa diantaranya adalah sendok, garpu, piring, bokor (yang kadang-kadang dipakai untuk tempat banten ketika sembahyang bagi umat Hindu), cangkir, gelas, dan semacamnya. Kalau Anda tertarik, tidak usah canggung untuk masuk dan melihat-lihat barang. Sebab dengan senang hati, penjaga art shop akan mempersilakan kita masuk dan melihat-lihat kerajinan yang mereka pajang. Penjaga art shop itu biasanya berpakaian adat ringan, namun ada juga yang berpakaian baju masing-masing art shop. Rak-rak itu dipajang membentuk huruf U mengikuti bentuk ruangan. Pajangannya berlapis-lapis. Maksudnya, dari yang paling luar kemudian ada rak lagi di bagian lebih dalam. Antara lapis satu dengan lapis lain ada jarak sekitar 0,5 meter yang memungkinkan pengunjung untuk bergerak leluasa. Selain itu juga ada rak yang letaknya persis dekat dinding. Umumnya rak yang menempel ini untuk kerajinan yang berfungsi sebagai pajangan misalnya kipas dan keris itu tadi. Di antara rak-rak yang dekat dinding ruangan ini juga ada beberapa lemari untuk tempat kerajinan seperti cincin dan liontin. Setiap rak menggunakan kaca bening sebagai dinding. Sehingga pengunjung yang datang bisa melihat kerajinan itu dari sisi depan, belakang, maupun kanan kiri. Atau kalau kita ingin melihat lebih detail, karyawan yang menemani akan mengambilnya untuk kita. Kita bisa bertanya kalau ada hal yang kurang jelas. Di setiap kerajinan itu selalu terdapat harga yang ditulis di kertas yang menempel pada benda tersebut. Biasanya harga dalam dollar (US). Tapi untuk turis lokal, harganya tentu saja dalam rupiah. Barang-barang kerajinan disusun berdasarkan kategori apakah itu perhiasan, perlengkapan makan, atau pajangan. Di dalam rak perhiasan, cincin akan dipajang bersama atau berdampingan dengan anting, bros, gelang, liontin, cemiti, rantai, dan semacamnya. Gelas akan dipajang dekat dengan teko, piring, tatanan meja, sendok, dan garpu. Sedangkan kipas, miniatur sepeda motor, rumah gadang, kunci raksasa, becak, dan pajangan lain akan bersebelahan. Selesai melihat-lihat, rasanya kurang

afdhol kalau kita tidak membeli kerajinan tersebut sekalian. Harga kerajinan itu bergantung jenisnya. Benda paling murah adalah liontin seharga sekitar Rp 35.000. Sedangkan paling mahal bisa sekitar Rp 12 juta yaitu miniatur kapal layar. Sehari-hari, kerajinan paling laris adalah perhiasan yang harganya tak sampai Rp 1 juta seperti liontin dan cincin. Harga tiap jenis perhiasan juga tergantung modelnya. Setiap perhiasan paling tidak punya 40 model. Jadi, meskipun sama-sama anting, bentuknya ada yang kecil ada juga yang memanjang atau melingkar. Harga setiap jenis berbeda. Harga di kertas itu ternyata bisa berbeda kalau kita pandai menawar. Melalui tawarmenawar, biasanya pembeli bisa mendapatkan barang dengan harga separuh dari harga di kertas. Menariknya, kalau Anda belanja kerajinan perak di tempat ini, Anda juga bisa melihat-lihat proses pembuatan kerajinan tersebut. Secara umum ada dua proses pembuatan yaitu secara tradisional dan secara modern. Tapi ada juga yang menggabungkan keduanya. Semua proses itu dilakukan sebagian maupun seluruhnya di toko yang menjual kerajinan. Celuk mulai dikenal sebagai daerah produksi kerajinan perak sejak 1976. Pada saat itu, booming pariwisata mulai terasa di Bali. Turis mancanegara pun berdatangan ke Bali. Salah satu tempat yang menjadi objek wisata top saat itu adalah “Kintamani Tour”. Turis yang akan ke Kintamani pasti melewati desa Celuk. Sebab ketika itu satu-satunya jalan yang menghubungkan Denpasar dan Kintamani harus lewat Celuk. Sekarang, kalau kita lewat jalan By-Pass Prof.Ida Bagus Mantra, kalau salah melihat petunjuk Desa Celuk, kita bisa bablas sampai di ujung timur Bali (Padangbai), sehingga desa Celuk ter-

lewatkan. Oleh sebab itu, hati-hati saat melewati Tapal Batas Denpasar-Gianyar untuk konsentrasi pada arah Celuk. Ada beberapa hal yang bisa dijadikan acuan kalau berburu kerajinan perak di Celuk. Pertama, sebaiknya Anda datang dengan guide atau paling tidak dengan teman yang bisa berbahasa Bali. Sebab dengan demikian, komunikasi antara kita dengan penjual akan lebih terbuka. Ini akan memudahkan pada proses penawaran. Kedua, kita tak usah sungkan untuk melihat satu per satu barang yang akan

dicari sebelum memutuskan membeli barang yang mana. Sebab, setiap produk minimal punya 40 model. Jadi, harus sabar mencari barang yang pas untuk dibeli. Ketiga, jangan terlalu cerewet apalagi kalau sampai tidak jadi membeli. Sebab, menurut beberapa penjual, mereka paling tidak suka dengan turis yang terlalu banyak omong tapi tidak jadi membeli barang. Keempat, kalau menawar, tawarlah harga hingga separuh dari harga yang diberikan oleh pedagang. Kalau beruntung, Anda bisa mendapatkan barang itu dengan separuh harga. Juga sebaiknya pakai rupiah saja bukan dollar biar lebih murah. Kelima, Anda tinggal datang ke Celuk dan boronglah sebanyak-banyaknya.  BTNewpaper/Int


8

BAHA

SA

INDO

N e w s p a p e r

NESIA

No. 13  25 Juli - 10 Agustus 2011

Seni & Budaya

Penutupan PKB ke-33

PERHELATAN kesenian tahunan terbesar di Bali usai sudah. Pesta Kesenian Bali (PKB) ke-33 yang sebulan penuh diadakan ini, dari 10 Juni - 9 Juli 2011 ditutup oleh Gubernur Bali Made Mangku Pastika di Panggung Terbuka Ardha Candra Art Center Denpasar, Sabtu (9 Juli). Sebagai ajang pembinaan seni, baik itu seni daerah maupun kontemporer, PKB memiliki peranan penting di hati tiap seniman yang ada di Bali khususnya, dan di Indonesia. Pada sambutannya, G Gubernur Bali mengaw wali dengan beberapa ca candaan dan kritik yang m menggelitik, khususn nya panitia pelaksana P PKB. Namun, ia tetap m mengingatkan bahwa P PKB merupakan suatu aacara seni yang dicintai ssemua orang. Oleh sebab itu, lanjut Gubernur, mari kita jaga bersama dan terus saling evaluasi setiap tahunnya. Orang nomor satu di Bali ini mengajak para seniman untuk senantiasa mengembangkan diri, dan tidak kehilangan kreativitasnya dalam berkarya. “PKB ini merupakan milik masyarakat Bali dan Internasional, oleh sebab itu mari dijaga sebagai pondasi untuk ketahanan budaya

Bali”, ungkap Gubernur. Strategi juga perlu ditingkatkan untuk menjauhkan kesan PKB seperti monoton dan harus memiliki pemahaman dan pendidikan, sehingga membuka cakrawala dan nilai pandang masyarakat. Diplomasi terhadap kelangsungan budaya juga penting, untuk menjaga Bali atau negara-negara di dunia, dan nilai-nilai seni budaya Bali tetap lestari. Dengan tidak menghilangkan nilai-nilai budaya dan kultur unggulan. Acara Penutupan PKB juga dihadiri Wakil Gubernur Bali, Puspayoga dan unsur muspida serta para seniman peserta PKB ke-33. Pada kesempatan itu diserahkan berbagai hadiah untuk pemenang lomba yang diselenggarakan serangkaian dengan acara PKB ke-33. Dilanjutkan dengan pagelaran fragmentari yang bercerita tentang kepahlawanan Sri Rama, yang mengorbankan diri untuk negeri Ayodya dan ‘atma’nya diperebutkan oleh Dewa Brahma dan Dewa Yamadipati. Ke depan, menurut seniman yang dapat diwawancarai oleh Bali Travel Newspaper, agar pemerintah dapat memperhatikan seniman untuk kelangsungan dan meningkatkan kreativitas kesenian Bali. “Kami dari seniman, berharap agar pemerintah membantu kami dan diperhatikan untuk kelangsungan hidup kami”, ucap Wayan Tablo seniman sastra wirama.  BTNewspaper/Krisna

Objek Wisata

Bukit Sari Sangeh

BALI DISTRIBUTOR: PT. DELTA SATRIA DEWATA Jl. Imam Bonjol 226 A - Denpasar Email : marketingdenpasar@aio.co.id.

Jl. Raya Sangeh, abiansemal, Badung - Bali Phone ; (0361) 7422740


Bali Travel Newspapers Indonesia Vol. I No. 13