Issuu on Google+

Fun | Relax | Low Budget Februari-Maret 2012

SABANG NOL KILOMETER Tak hanya pantai, snorkeling, diving, sea food, bintang laut, mi aceh, kopi, tugu nol kilometer, bahkan hingga hiu!

BULOK SECANGKIR KOPI MERACIK TRADISI KOMUNITAS acehfotografer.net

EE R FMagazine

PROFIL HIJRAH SAPUTRA FEBRUARI-MARET 2012

I b a c K p a Ck i n


Daftar Isi CATPER 15 JELAJAH KEINDAHAN SABANG GALERI 25 FOTO SABANG RESENSI 43 KEUMALA TIPS 46 WISATA KE KEPULAUAN EDUKASI 47 INTERAKSI DENGAN PENDUDUK AKSESORIS 49 KELAMBU CEGAH MALARIA PENGANAN 51 COBAIN YANG MANGAT-MANGAT

3

ORDINAT SABANG NOL KILOMETER Pantai, snorkeling, diving, sea food, bintang laut, mi aceh, kopi, tugu nol kilometer, hiu!

11

BULOK 27 SECANGKIR KOPI MERACIK TRADISI

1

b a c k p a Ck i n I

INTERAKSI 53 NGE-TWEET KONTRIBUTOR 56 BM EDISI 14 EDISI DEPAN 57 UJUNG GENTENG

PANDU MENUJU SABANG Penerbangan dari Medan dan atau Jakarta bisa langsung ke Aceh

KOMUNITAS 33 ACEHFOTOGRAFER.NET

FEBRUARI-MARET 2012

PROFIL 37 HIJRAH SAPUTRA


Da ri s i Re da k

PIMPINAN UMUM Khemal Nugroho khemal@backpackinmagazine.com PIMPINAN REDAKSI Ambar Arum ambar@backpackinmagazine.com EDITOR Muhammad Iqbal TIM REDAKSI Annisa M.F. Harahap TIM ARTISTIK Galih Permadi Kibar Desain Salman WEBMASTER Kurniawan Aji Saputra Redaksi menerima saran, kritik, dan artikel dari BM Readers yang bisa dikirim melalui alamat email kami.

Salam Ransel, SEJAK MASUK PELABUHAN Balohan (Sabang) saja kita sudah bisa dengan mudah melihat ikan-ikan besar. Mancing di pelabuhan dapat ikan sebesar betis, itu biasa. Terumbu karang tersebar di sekeliling pulau. Ferry 18 ribuan dari Ulee lhee (Banda Aceh) ke Balohan ada setiap hari. Penginapan 40 ribuan gampang dicari. Sewa motor juga ada. Dengan banyaknya spot diving dan snorkeling saja sebetulnya sudah cukup alasan buat ke Sabang. Ditambah lagi adanya tugu nol kilometer, gunung berapi mini, dan danau aneuk laot. Sedap! Selamat berpetualang! REDAKSI

WEBSITE

www.backpackinmagazine.com

EMAIL

redaksiezinebi@yahoo.com

FACEBOOK

TWEET

Backpackin Magz @Backpackin_Magz Backpackin’ E-Magazine F E B R U A R I - M A R E T 2 0 1 2 I b a c K p a Ck i n


ORDINAT

S ABAN G N O L KI LO M E T E R

3

b a c k p a Ck i n I

FEBRUARI-MARET 2012


KATANYA, ORANG ACEH pemalas ya? Sukanya nongkrong di warung kopi berjam-jam? Hmm, bisa iya bisa enggak, tergantung di warung kopinya ngapain. Kalau ngurus bisnis online, diskusi bahan kuliah, atau lagi ta’aruf mau nikah, masa iya sih dibilang pemalas? Oleh: Muhammad Iqbal | Foto: Amelia, Ima, Ghamal, Sastri, dan Siti

FEBRUARI-MARET 2012

I b a c K p a Ck i n

4


Budaya-budaya kehidupan orang Aceh yang begitu bisa kita amati di Sabang. Kenapa di Sabang doang? Karena Backpackin’ bahasnya Sabang…=p Bukan deng, karena daerah Aceh lain gak punya pantai sebanyak dan sebagus Sabang, dan juga gak punya Tugu Nol Kilometer. Jadi, selain mengamati budaya Aceh, kita bisa juga jalanjalan dengan destinasi yang lebih banyak. Sabang bukanlah nama pulau. Pulaunya namanya Weh (bahasa Indonesianya: pergi sana!), Sabang itu nama kotanya. Memang, hitungannya Sabang ini masuk pulau terluar Indonesia yang mepet dengan Banda Aceh, kota terujung Sumatera, tapi kehidupan di sini gak terlalu beda dengan di 5

b a c k p a Ck i n I

FEBRUARI-MARET 2012

pulau bukan terluar. TV, internet, dan koran sebagai media “penyamaan konsep berpikir” sudah diadopsi dengan baik, walaupun koran baru datang jam 10 pagi karena itu kapal paling pagi yang sampai ke Sabang dari Banda Aceh.


Banyak penjual makanan di sekeliling Sabang Fair. Aceh itu khasnya mi Aceh dan kopinya. Jadi kalau pesan, mending itu aja. Mi Aceh khas dengan bumbunya yang macam-macam dan kuahnya yang kental. Pada umumnya ada pilihan pakai cumi-cumi atau kepiting.

PANTAI IBOIH DAN GAPANG

SABANG FAIR Beda dengan pantai-pantai di Pulau Jawa yang berpasir, di Sabang mayoritas pantainya punya karang dan batu. Pantai berkarang lebih banyak binatang lautnya daripada pantai berpasir. Contoh paling jelas di Sabang Fair, pantai yang paling dekat dengan kota yang berarti paling banyak dikunjungi, terutama oleh warga lokal. Di pantai ini, mudah ditemui macam-macam binatang laut. Cacing laut paling mendominasi. Dia wara-wiri di sela-sela karang batu. Bintang laut gampang ditemui dan paling sok cool kalau dikagetin. Teripang juga ada. Ikan? Jelas banyak. Biasanya dia ngumpet di balik karang batu.

Dua pantai ini jadi destinasi yang paling sering dikunjungi turis, motif utamanya biasanya snorkeling dan diving. Dua-duanya punya penginapan (di Gapang lebih banyak), punya tempat penyewaan alat snorkeling, punya pasir putih, dan punya karang bejibun. Alat-alat snorkeling (snorkle, life jacket, kaki katak) harga sewanya Rp 45.000/hari. Di sini lebih banyak bule daripada orang Indonesia. Orang-orang asli Sabang biasanya mainnya di Sabang Fair, bukan di dua pantai ini. Iboih indahnya bukan main, tapi harus hati-hati. Yang indah itu sering kali mematikan. Arusnya lumayan kuat membawa ke laut lepas. Ada orang lokal yang bilang, “Waktu Tsunami, ada yang pernah kebawa sampai Madagaskar!� Entah benar atau enggak, tapi ngomongnya pakai tampang serius. Dari pantai Iboih, bisa terlihat pulau Rubiah yang itu jaraknya paling 100 meter, berenang nyebrang ke sana mungkin banget.

DUA PANTAI INI JADI DESTINASI MOTIF UTAMANYA BIASANYA SNORKELING DAN DIVING

FEBRUARI-MARET 2012

I b a c K p a Ck i n

6


7

b a c k p a Ck i n I

FEBRUARI-MARET 2012


Tengah-tengah perjalanan 100 meter itu ada palung yang banyak hiunya, tapi bukan jenis hiu yang ganas. Buat nyeberang ke Rubiah dari Iboih, bisa sewa kapal yang bagian bawahnya ada kacanya supaya bisa lihat biota bawah laut. Kalau punya kemampuan dan mental yang cukup, bisa saja berenang ke Rubiah dari Iboih, banyak kok bule yang begitu.

TUGU NOL KILOMETER Perlu naik tangga dulu sampai bisa ke monumen yang gak ada tanda tangan siapasiapanya itu, cuma ada informasi posisi geografis tugu. Di posisi ujung atas bangunan, ada angka nol besar yang dicengkram kaki garuda. Garuda yang tiap hari kepanasan dan sering kehujanan.

FEBRUARI-MARET 2012

I b a c K p a Ck i n

8


9

b a c k p a Ck i n I

FEBRUARI-MARET 2012


Di sekeliling tugu, banyak batu yang dicoret-coret nama orang. Malah banyak yang bawa batu sendiri yang isinya namanama rombongan yang ikut ke situ (serius loh!). Mungkin mereka pikir, jarang-jarang ke Sabang, jadi harus “meninggalkan� sesuatu, biar dunia tahu mereka pernah ke Sabang. Perjalanan menuju tugu dan sunset menjadi daya tarik dari tugu ini. Menuju ke sana, dari kota Sabang, harus lewat hutan dengan jalanan aspal berbelok-belok. Di sepanjang jalan ini, berkali-kali terlihat

pemandangan laut lepas. Berkali-kali juga kera-kera godain orang yang lewat. Dia kadang gak mau minggir dari jalan, kadang lompat dari pohon ke pohon, ngagetin orang yang lewat. Juga sunset. Di wilayah tugu, pemandangan laut lepas yang tenang bikin hati nyaman. Apalagi ditambah damainya sunset. Tapi jangan kemalaman, ingat, pulangnya harus lewat hutan penuh kera itu lagi, dan jalannya gak ada lampu.

FEBRUARI-MARET 2012

I b a c K p a Ck i n

10


PANDU

11

b a c k p a Ck i n I

FEBRUARI-MARET 2012


SABANG SUDUT LAIN

TIGA TAHUN KEMUDIAN, Januari 2012, saya balik lagi ke Sabang. Main ke Pantai Pasir Putih yang ternyata biasa banget (dibanding Gapang dan Iboih), terus ke Gunung Api mini di Jaboi. Bau belerangnya lumayan kuat. Saya gak nyangka, di pulau yang dari ujung ke ujung (Balohan ke KM 0) cuma 40 km ini ada juga gunung berapi.

Lanjut saya jalan ke Danau Aneuk Laot

(artinya: Danau Anak Laut). Maunya sih berenang, tapi karena tidak ada yang berenang dan saya tidak tahu karakteristik danaunya, enggak dulu deh.

Jalan sudah makin tembus ke pelosok-

pelosok Pulau Weh. Di peta yang saya pegang, jalan ke beberapa tempat masih digambarkan kecil, tapi kenyataannya jalan sudah besar. Jalannya besar-besar dan sedikit orang saja yang lewat. Itupun pembangunannya masih terus jalan.

Peta : Hijrah Saputra

FEBRUARI-MARET 2012

I b a c K p a Ck i n

12


Foto : Ghamal

PANDU

MENUJU BANDA ACEH Beberapa penerbangan dari Medan dan atau Jakarta bisa langsung ke Bandara Sultan Iskandar Muda di Aceh Besar: Pesawat : Garuda, Air Asia, Batavia, Lion, Sriwijaya. Taksi: bandara – kota Banda Rp 70 ribu, lanjut ke Ulee Lhee naik labi-labi Rp 6 ribu; atau bandara – pelabuhan ulee lhee Rp 100 ribu.

MENUJU BANDA ACEH Kapal cepat (Expres Bahari): setiap hari; ekonomi (Non AC; Rp 55.000), eksekutif (AC; Rp 65.000), VIP (AC + Snack; Rp 85.000); 45 menit; dari Balohan (Sabang) pkl 8.00 dan 14.30, dari Ulhee-lee (Banda) pkl 9.45 dan 16.00 (Jumat pkl 16.30). 13

b a c k p a Ck i n I

FEBRUARI-MARET 2012

Kapal lambat (BRR): setiap hari; ekonomi (Rp 18.500), bisnis (Rp 27.500), eksekutif (Rp 36.500); 1,5 jam. Senin, Selasa, Kamis, Jumat: dari Balohan pk 8.00, dari Ulee-lee pkl 14.00. Rabu, Sabtu, Minggu: dari Balohan pkl 8.00 dan pk 14.00, dari Ulee lhee pk 11.00 dan pk 16.00 Tidak ada transportasi lain dari Balohan ke mana-mana, kecuali mobil Colt, becak motor, dan RBT (ojeg). Colt adalah yang termurah, dengan tarif: Balohan – Kota Sabang Rp 15.000, Balohan – Gapang/Iboih Rp 50.000. Keliling pulau bisa sewa motor (Rp 80 ribu dari pagi sampai sore; Rp 120 ribu 24 jam) atau sewa Colt (Rp 400 ribu dari pagi sampai sore, belum bensin)


PENGINAPAN 1. Hotel Pulau Jaya (Jl Teuku Umar no 21), - Rp 40 ribu buat 1 single bed, ada fan. 2. Hotel Kartika (Jl Teuku Umar no 17-19), - Rp 80 ribu buat 2 single bed, ada fan. 3. Losmen Pum (Jl Teuku Umar), - Rp 60 ribu buat 2 single bed, - Rp 80 ribu buat 3 single bed, ada fan. 4. Losmen milik Fauzi di Iboih.

WAKTU TERBAIK Musim kemarau, waktu air laut jernih.

PENGINAPAN 1. Snorkeling dan diving di Pantai Iboih, Pantai Gapang, Pulau Rubiah. 2. Sunset di Sabang Fair, Sabang Hill, Tugu Sabang Merauke, dan di Tugu Nol Kilometer. 3. Makan Mi Aceh di dekat losmen Pum (Jl Teuku Umar) dan Café Jack (Jl S Parman). Standar Rp 8 ribu (gak pakai apa-apa). 4. Ngopi di warung-warung kopi yang tersebar di seluruh kota. Standar 1 gelas Rp 5 ribu. 5. Makan sate gurita, mie jalak, dan mie pingsun di kota Sabang. Coba juga bakpia sabang, dodol sabang, dan salak sabang. 6. Lihat-lihat danau Aneuk Laot di dekat kota dan gunung berapi mini di Jaboi. 7. Mandi air panas di Keunekai

TIPS 1. Kalau mau bertanya, matikan mesin, turun dari kendaraan, baru tanya. Itu kalau gak mau dicemooh. 2. Pantai timur (Anoi Itam, dll) bagus buat snorkeling dan diving tapi gak ada operator, jadi mending sewa dulu di Gapang/Iboih, baru ke timur. 3. Sampai kota Sabang, ke Piyoh dulu (toko souvenir di kota Sabang, Jl Teuku Umar) buat minta peta dan “nasihat” dari yang jaga (tidak harus beli), kalau beruntung bisa ketemu Hijrah (yang punya Piyoh). 4. Sewa motor buat ngirit keliling. Banyak di hotel-hotel sekitar Jl Teuku Umar.

TIPS 1. Hijrah (duta wisata sabang. Owner Piyoh) 081360123093 2. Fauzi (supir L 300, losmen dan kapal di Iboih) 085277028071 3. Nasir (supir L 300) 085260904101 4. Putra (becak motor) 085277253526 5. Hotel Pulau Jaya 08126994788/08126946228 6. Hotel Kartika 0652-22168 7. Losmen Pum 0652-21148

FEBRUARI-MARET 2012

I b a c K p a Ck i n

14


CATPER

15

b a c k p a Ck i n I

FEBRUARI-MARET 2012


Jelajah Keindahan Pulau

SABANG

SAYA KENAL BANYAK orang Aceh karena dulu sempat tinggal di asrama Aceh waktu kuliah di Bogor. Saya provokasi sedikit, dapat 2 orang yang mau ikutan ke Sabang: Bang Faisal dan Bang Rifqi. Mereka berdua posisinya sudah ada di Banda Aceh, titik terakhir sebelum nyeberang ke Sabang. Oleh : Muhammad Iqbal | Foto: Amelia, Ima, Iqbal, Ghamal, Sastri, dan Siti

FEBRUARI-MARET 2012

I b a c K p a Ck i n

16


Tadinya saya kira jalan-jalan ke Aceh itu perlu 3 juta lewat, tapi gak juga tuh. Karena ada… “Nanti di Sabang nginep di tempat ade gw aja, Bal. Muter-muternya pake motor dia aja.” Dan… “Di Banda aman deh, Bal. Mau makan mi Aceh macam apa? Minum kopi di mana?” Dan ini… “Kita punya saudara loh bang di Takengon.” Jadi saya kalkulasi cuma butuh 2 juta buat muter Sabang dan Takengon. Komponen terbesarnya apalagi kalau bukan transport. Pesawat PP sudah sejuta sendiri. Bis Medan-Banda-Takengon-Medan sudah Rp 400 ribu. Kita berangkat…

b a c k p a Ck i n I

FEBRUARI-MARET 2012

Sampai di Medan, saya langsung cari bus ke Krueng Mane (30 menit setelah Lhokseumawe) buat setor muka dulu ke nenek saya yang tinggal di situ, juga ke Ayah Mama yang sudah lama ada di Krueng Mane buat siapin pesta kakak. Gak lama kemudian, saya langsung cabut ke Banda. Kami janjian di Pelabuhan Ulhee-Lee, tempat nyeberang ke Sabang. Saya dan Bang Faisal sudah sampai duluan, jadi bisa ikut kapal lambat yang jam 2 siang. Bang Rifqi telat, jadi dia nyusul pakai kapal cepat yang jam 4 sore. Bang Rifqi ini radarada juga, dia ke Banda naik motor 6 jam dari


rumahnya di Lhokseumawe, dengan alasan, “Enak, bisa mampir beli es tebu di Seulawah.” Sambil nunggu jemputan adiknya Bang Rifqi yang memang kerja di Sabang, kami nongkrong di warung Balohan, tempat kapal merapat. Saya pesan mi Aceh cumi. Harganya Rp 13.000 dan potongan cuminya banyak banget. Keliatannya konsep “hitung biaya produksimu sebelum sampai meja” ditinggalin sama pemilik warung, saking murahnya harga hasil laut di sini. Saya bingung, apa benar yang saya lihat? Bahwa ada spanduk bertuliskan

FEBRUARI-MARET 2012

I b a c K p a Ck i n

18


penawaran jasa pembuatan sertifikat bahwa pengunjung pernah sampai ke titik nol kilometer. Yang saya bingung itu bukan orang yang jualan sertifikat, tapi yang beli. Ada spanduk begitu kan berarti ada permintaan. Kira-kira buat apa ya sertifikatnya? Ah, gak usah dipikirin, itu adiknya Bang Rifqi sudah datang. Kami berangkat ke kosannya. Taruh barang, langsung berangkat lagi ke Sabang Fair. Saya langsung jalan ke pantainya yang penuh karang. Di celah-celah

19

b a c k p a Ck i n I

FEBRUARI-MARET 2012

karang itu saya nemu bintang laut sama teripang. Teripangnya saya godain dikit pakai kayu, dia langsung nyemprot cairan biru. Wih, galak amat ni teripang. Inilah kerennya Sabang Fair, bisa nemu binatang macam-macam di pantainya, walau kaki gak nyentuh air sedikitpun. Tambah keren, ada meriam-meriam di pinggir pantai. Dulu tempat ini jadi benteng pertahanan, kalau tidak Belanda ya Jepang.


Besoknya, pagi-pagi kami berangkat ke Pantai Iboih buat snorkeling. Iboih ini seru kalau punya nyali. Kalau cuma snorkeling di pinggir-pinggir aja sih aman. Yang ngeri itu ke tengah, ke arah pantai Rubiah yang jaraknya gak jauh dari Iboih. Kata temen di sana itu banyak ikan hiunya kalau lagi musim. “Tapi gak papa kok, hiunya kecil-kecil, gak ganggu,� dia mencoba menenangkan keadaan yang sudah terlanjur gak tenang. Saya agak tenang karena Bang Faisal itu anak perikanan yang biasa nyelam. Tapi tetap kami gak berani nyebrang ke Rubiah dengan berenang gitu aja. Akhirnya kami sewa kano kecil, Rp 50.000/hari. Itu juga jalannya deg-degan juga. Tiba-tiba dayungnya disedot hiu kan gak lucu. FEBRUARI-MARET 2012

I b a c K p a Ck i n

20


CATPER

Alhamdulillah saya sampai Rubiah! Hutannya masih lebat banget, dan suara serangga yang kedengarannya ada ribuan itu bikin saya lima menit kemudian ngajak balik lagi ke Iboih. Di Iboih juga keren banget. Dari dermaga mini, saya bisa lihat dasar karang 2 meter di bawah permukaan, karena airnya jernih banget. Ikan pun seliweran sudah gak kehitung. Kami bertiga berkali-kali lompat

21

b a c k p a Ck i n I

FEBRUARI-MARET 2012

dari Dermaga, naik lagi, lompat lagi, sampai cape. Selama snorkeling, saya nemu ikan warna-warni ratusan! Katanya, Bang Faisal nemu ikan lepu atau scorpion fish. Itu loh, ikan yang racunnya bisa bikin orang sakratul maut. Makin ke tengah, variasi biotanya makin beragam. Saya sangat nyaman dengan posisi lepas di permukaan laut, memandang biota wara-wiri di depan muka saya. Paling


seru kalau ikan yang lewat bergerombol. Karang yang warna-warni bikin suasana terasa makin syahdu. Selesai snorkeling tujuan kami berikutnya ke Tugu Nol Kilometer. Kata Bang Rifqi, ke Sabang ya harus ke tugu ini. Jaraknya sekitar 10 km dari Iboih, lewat hutan. Namanya juga hutan, jadi masih banyak kera-kera seliweran di jalan atau lompat dari pohon ke pohon di atas kita. Saya cuma takut mereka lompat, terus garuk-

KARANG YANG WARNA-WARNI BIKIN SUASANA TERASA MAKIN SYAHDU FEBRUARI-MARET 2012

I b a c K p a Ck i n

22


CATPER

23

b a c k p a Ck i n I

FEBRUARI-MARET 2012


garuk muka saya. Mereka itu tenaganya kuat loh. Kalau berantem mungkin saya yang kalah, tapi kalau lomba nulis pasti dia yang kalah. Tugu itu buat saya gak ada apaapa-nya dibanding sunset di seputaran tugu. Sepi, samudra luas, awan bersih, dan sunset! Saya duduk di atas batu kokoh di ujung tebing yang kalau jatuh, hmm, teripang itu gak bisa nyemprot saya lagi, kerakera itu gak bisa godain saya lagi. Tapi pemandangan di situ terlalu bikin saya nyaman, walau duduk di atas tebing curam. Itu jadi akhir dari liburan saya ke Sabang. Besok paginya saya kejar kapal pagi, langsung ke Takengon, di sana ada Danau Lut Tawar yang keren banget. Baru deh pulang ke Krueng Mane.

PEMANDANGAN DI SITU TERLALU BIKIN SAYA NYAMAN WALAU DUDUK TEBING CURAM FEBRUARI-MARET 2012

I b a c K p a Ck i n


GALERI

NYIUR DI SABANG FOTO : SITI ZULAEHA

Kirimkan foto koleksi kamu ke redaksi Backpackin Magazine melalui email kami redaksiezinebi@yahoo.com 25

b a c k p a Ck i n I

FEBRUARI-MARET 2012


PANORAMA

FOTO : AMELIA ALBERTINA

BAWAH LAUT

FOTO : IMA SARI MAHARANI

KARANG DI SABANG

FOTO : IMA SARI MAHARANI

FEBRUARI-MARET 2012

I b a c K p a Ck i n

26


BULOK

M E R ACI K

T R A D I S I

Banda Aceh dijuluki kota 1000 warung kopi. Memang pas, karena warung kopi lebih banyak daripada warung makan, dan warung kopi adalah yang paling ramai dari warung apapun di Aceh.

Oleh : Muhammad Iqbal | Foto: Muhammad Iqbal dan Galih Permadi

27

b a c k p a Ck i n I

FEBRUARI-MARET 2012


FEBRUARI-MARET 2012

I b a c K p a Ck i n

28


BULOK

SEBETULNYA BUKAN CUMA Banda Aceh. Hampir semua wilayah Aceh ramai dengan warung kopi. Ada 3 jalan utama masuk Aceh dari Sumatera Utara, yaitu dari Sibolga lewat Tapaktuan, dari Sidikalang lewat Kutacane, dan dari Medan lewat Kuala Simpang. Ketiganya seperti etalase Aceh yang punya banyak warung kopi di kanan kiri jalan. Dan ketiganya bermuara di satu titik: Banda Aceh, kota paling ramai se-Aceh, kota paling modern, kota 1000 warung kopi.

29

b a c k p a Ck i n I

FEBRUARI-MARET 2012

Tradisi ngopi begitu populer dan digemari masyarakat Aceh. Sampai-sampai, pada zaman konflik dulu, antara TNI dan GAM punya semacam kesepakatan, bahwa kalau di lapangan bolehlah perang, tapi semua gencatan senjata di warung kopi. Mahasiswa ngopi, orang tua ngopi, tentara ngopi, pejabat ngopi. Semua ngopi. Hampir semua bahan diobrolin di warung kopi, termasuk ngobrolin politik. Sampai ada yang namanya wartawan warung kopi, yaitu wartawan yang menulis berita atas dasar apa yang didengarnya di warung kopi. Berita keluarannya belum tentu tidak valid, karena banyak keputusan dan hasil musyawarah yang keluar dari warung kopi. Standar harga segelas kopi adalah lima ribu. Kalau di kampung-kampung ada yang cuma seribu perak segelas. Dengan uang segitu, orang bisa duduk berjam-jam.


Ada kopi hasil racikan sendiri yang beredar di warung kopi Aceh, ada juga kopi instan. Kopi racikan sendiri ini yang membuat semua warung kopi punya rasa yang berbeda. Biasanya biji kopi diambil dari daerah Takengon (Aceh Tengah). Peramu kopi di Banda Aceh mirip pemain bola, ada transfer peramu segala. Terkadang warung kopi yang baru buka “meminjam” peramu kopi professional dari warung kopi yang sudah, katakanlah mapan. Lalu dikembalikan setelah dirasa cukup menarik pengunjung. Rasa begitu berpengaruh buat yang betul-betul penikmat warung kopi. Mereka tidak akan mau masuk warung kopi yang mereka anggap rasanya main-main. Untuk bisa berkomentar “rasanya main-main” ini butuh waktu lama. Kalau yang sudah pecinta kopi betul, dia bisa bedakan mana kopi yang

Itu sama sekali tidak dilarang oleh si pemilik warung kopi. Memang hampir semuanya begitu. Malahan, kalau dia mau keluar sebentar dari warung kopi, tapi masih mau balik, dia tinggal tutup mulut gelas dengan piring tatakan gelas. Si pelayan tidak akan berani mengganggu gugat. Tapi ini berlaku tidak di semua tempat. Para pemilik warung kopi biasanya menambahkan fasilitas wifi dan TV layar lebar buat menarik pengunjung. Ada juga koran harian yang bisa pengunjung baca. Ini biasanya loh, karena ada juga yang mempertahankan tidak banyak memberi fasilitas karena ingin pengunjung yang datang itu memang hanya untuk menikmati kopi.

HAMPIR SEMUA BAHAN DIOBROLIN DI WARUNG KOPI, TERMASUK NGOBROLIN POLITIK

FEBRUARI-MARET 2012

I b a c K p a Ck i n

30


BULOK

keluar dari saringan pertama, mana yang dari saringan terakhir. Bahkan mereka bisa merasakan kalau kopi itu bukan hasil racikan koki yang biasa meracik kopi di situ. Ada ratusan warung kopi di Banda Aceh. Solong adalah yang paling sering disebut-sebut. Kenapa begitu? Padahal Solong pusat yang di Ulee Kareng (ada beberapa cabang Solong yang tersebar di Banda Aceh) tidak punya wifi dan tidak ada koran harian. Dan dia juga bukan warung kopi pertama di Banda Aceh. Apa yang membuatnya spesial? Ada yang menganalisis, Solong adalah yang pertama meracik dari biji kopi sampai kopi siap hidang. Ada yang bilang, itu karena Solong punya rasa yang selalu stabil, kopi yang dipesan hari ini rasanya sama dengan yang dipesan minggu depan dan tahun depan. Ada juga yang berpendapat, Solong paling sering disebut karena di sana

31

b a c k p a Ck i n I

FEBRUARI-MARET 2012

ADA YANG BILANG, SOLONG PUNYA RASA YANG SELALU STABIL


ada segala segmen. Sebagian warung kopi mengambil segmen anak muda saja, atau segmen menengah ke atas saja. Tidak dengan Solong. Orang gila pun ada yang jadi pelanggan Solong. Sudah jadi rutinitas si orang gila buat ke Solong tiap pagi. Dia datang, langsung duduk. Dia tidak buat gaduh sama sekali. Si pelayan juga sudah tahu pelanggan spesialnya yang satu ini. Pelayan langsung ambil segelas kopi lalu diberikan ke si orang gila secara cuma-cuma. Si orang gila minum glek begitu saja panas-panas, terus cabut dari meja itu. Begitu setiap hari.

Satu tradisi unik yang terus dijalankan para pengelola warung kopi, yang itu Aceh banget. Tiap adzan (tidak hanya Maghrib), pintu warung ditutup sebagian sekitar 15 menit. Kalau ada yang mau pesan, disuruh tunggu dulu sebentar. “Preh si’at, tengoh adzan,� kata si pelayan, yang artinya: tunggu sebentar, lagi adzan.

FEBRUARI-MARET 2012

I b a c K p a Ck i n


KOMUNITAS

b a c k p a Ck i n I

FEBRUARI-MARET 2012


KECEMPLUNG KE FOTOGRAFI karena suka jalan-jalan, itu biasa. Jalan-jalan adalah salah satu media yang bikin orang suka dengan fotografi. Banyak juga media lain. Makanya, di mana-mana banyak komunitas fotografi.

ACEH FOTOGRAFER.NET Oleh : Muhammad Iqbal | Foto: AFN.doc

FEBRUARI-MARET 2012

I b a c K p a Ck i n


KOMUNITAS

AFN, singkatan dari Aceh Fotografer dot Net, merupakan sebuah komunitas fotografi yang beranggotakan tidak hanya orangorang Aceh. Maimun Riansyah, satu dari tiga pendiri AFN yakni Aldy Fithrico, dan Fachrul Razi. Penghujung Januari 2012, saya bikin janji dengan Maimun untuk ‘membongkar’ AFN. Sambil menyeruput kopi di Tower Premium, warung kopi di Banda Aceh, Maimun cerita, “Biasanya kami sama anak-anak AFN nongkrongnya di warung kopi.” AFN awalnya dari beberapa anggota Aceh Forum –semacam Kaskus regional 35

b a c k p a Ck i n I

FEBRUARI-MARET 2012

KOMUNITAS FOTOGRAFI YANG BERANGGOTAKAN TIDAK HANYA ORANG-ORANG ACEH Aceh, tempat orang Aceh bertukar pendapat tentang segala hal: politik, warung kopi, kriminal, macam-macam deh- yang sering unggah foto. Di room Fotografi, mereka mengkritik dan dikritik, tentang foto yang dikirimkan itu. Ketiga pendiri berpikir: ini kan banyak yang respon, banyak peminat, kenapa kita nggak bikin wadah spesial buat orang-


orang kayak kita aja? Orang-orang yang mau belajar dan mengajar fotografi. Orang-orang yang suka mengkritik dan rela dikritik. Maka mereka membuat forum online AFN ini, tanggal 1 Juni 2008. Sebulan kemudian, dibuat gathering. Semua saling tidak kenal di awal. Hunting terus-menerus membuat mereka semakin dekat dan hawa komunitas semakin terasa. Hunting, diskusi. Hunting, diskusi. Itu saja kerjaannya. Kebanyakan hunting dilakukan di Banda Aceh dan sekitarnya: Pantai Lhok Nga, Bandara Blang Bintang, Hotel Grand Nangroe, Taman Putro Phang, Ulee Lhee, dan pasar tradisional. Pernah juga di perumahan Arun Lhokseumawe dan di Sabang. Sebelum hunting, mereka duduk diskusi, besok kita hunting apa di mana. Kalau perlu model, patungan buat bayar model berapa-berapa. “Setelah hunting, kita suruh mereka pilih 2 foto terbaik. Dikumpulin sama kita, terus kita bahas. Siapa dulu mau dibahas? Kita bahas,

kita tampilkan di infocus,� jelas Maimun. Pembahasan dilakuakn oleh anggota yang dianggap senior, misalnya Ferry Ibenz dan Juliansyah Aji (senior fotografi wedding). Mereka berdua memberi pengalaman dunia fotografi. AFN membuat gathering besar dan gathering kecil. Gathering kecil dilakukan sub AFN, beberapa spesialis komunitas, secara rutin (malah tiap minggu) : Aceh Wildlife Photography (AWP) untuk pecinta wildlife (agak terfokus ke burung), XShoot untuk foto model, dan beberapa sub komunitas tanpa nama. Komunikasi anggota, dilakukan di facebook atau di www.acehfotografer.net sendiri. Pada laman itu terlihat beberapa aktivitas utama: saling kritik foto, jual beli, dan diskusi fotografi (ada materinya). Websitenya begitu hidup dan sudah autopilot, tidak terlalu membutuhkan moderator. Kalau mau hunting ke Aceh, silakan hubungi kawan-kawan AFN.

FEBRUARI-MARET 2012

I b a c K p a Ck i n

36


37

b a c k p a Ck i n I

F E B R U A R I _- M MA A RR EE TT 22 0 0 11 22


I PROFIL

Hijrah Saputra SABANG MASUK 10 DIVE SITE DUNIA HIJRAH SAPUTRA

SEBELUM 2008, SABANG tidak punya yang sekarang dikenal dengan Agam Inong Aceh (semacam Abang None Jakarta). Hijrah maju menawarkan diri menjadi, awalnya, Duta Sabang, lalu menang. Dan selanjutnya menjadi Agam Aceh dan maju ke tingkat Nasional di tahun yang sama. Rally panjang memperkenalkan Aceh membuat Hijrah matang dengan pariwisata Aceh. Tapi tidak ada uang di situ. Malahan beberapa kali Hijrah harus buka dompet sendiri buat mempromosikan Aceh. Dia bukan ingin menjadi orang terkenal di Aceh, tapi orang yang mau memperkenalkan Aceh. Sehari-hari, Hijrah menjalankan bisnisnya membuat dan menjual bermacam souvenir tentang Sabang. Dia ikut meng-

godok pembuatan peta wisata Banda Aceh dan bergerak sendiri dalam membuat peta wisata Pulau Weh dan kota Sabang, yang sekarang sudah tersebar luas di internet dan juga dicetak (pakai duit sendiri, bukan duit pemerintah). Backpackin’ mampir ke tempat Hijrah di Jl Cut Meutia, Kota Sabang, dan ngobrol: Kenapa sih sebegitu pinginnya mengangkat pariwisata Aceh, khususnya Sabang? Aku mau jadi putra daerah yang berguna untuk pengembangan pariwisata Sabang, dan kota halamanku ini memang memiliki banyak sekali potensi pariwisata yang harus diketahui banyak orang, biar kecil tetap Sabang.

FEBRUARI-MARET 2012

I b a c K p a Ck i n

38


Hijrah Saputra PROFIL

Sabang, atau Aceh, bisa kita bilang wilayah islam. Dengan adanya turis yang sering berpakaian minim begitu, ada benturan gak? Tidak masalah kalau sesuai dengan tempatnya seperti di pantai, kecuali berpakaian minim di tempat-tempat yang dilarang seperti di masjid.

Tsunami 2004 pengaruh ke budaya ADA SEKITAR 20 DIVE SITE MENARIK orang-orang Sabang gak sih? Mungkin shock SABANG MASUK 10 LIST TEMPAT MENYELAM culture seperti YANG HARUS DIKUNJUNGI DI DUNIA di Banda Aceh, yang membuat budaya islam sedikit luntur dan pola pikir makin global? Tsunami tidak berdampak terhadap budaya Sabang, karena Sabang multi etnis, bahasa yang digunakan pun mayoritas Bahasa Indonesia. Ini terbentuk bahkan sebelum pelabuhan bebas diberlakukan di Sabang. Banyak etnis.

Kok kelihatannya ramai banget bule yang ke Sabang. Kebanyakan mereka cari apa? Keindahan bawah lautnya, ada sekitar 20 dive site menarik. Menurut majalah di Eropa, Sabang masuk 10 list tempat menyelam yang harus dikunjungi di dunia. Jadi tidak heran setiap harinya ada bule yang datang menyelam. Apa yang berbeda antara turis luar dan lokal? Turis luar lebih tertarik dengan keindahan bawah laut, sedangkan turis lokal ke titik Nol Indonesia, setelah itu baru menikmati keindahan alamnya, mencoba kuliner khas dan berbelanja oleh-oleh.

39

b a c k p a Ck i n I

F Earet M B R U A- RA Ipril - M A R2E0T1 12 0 1 2


Sabang, atau Pulau Weh, punya jalan yang lebarlebar dan bagus-bagus. Tapi kata orang, transportasi di Sabang itu susah, atau mahal, betul? Dibilang susah, tidak juga, asal tahu jadwal dan tempat di mana transportasi itu ada, bagus bila sudah punya nomor yang bisa dihubungi. Kalau mahal, relatif, karena harga tarif di sini menyesuaikan dengan tingkat kebutuhan masyarakat. Eh, denger-denger mau bikin buku? Tentang apa dan kenapa? Iya, buku panduan traveling ke Sabang, sekarang lagi riset mengumpulkan bahan tulisan dan foto-foto yang menarik dan dibutuhkan selama berada di Sabang, Mudah-mudahan buat orang makin mau ke Sabang.

Contact Hijrah: Email: putra_planner@yahoo.com FB: Hijrah Saputra Yunus Twitter: @hijrahheiji Blog: www.piyoh.blogspot.com

Okay Hijrah, goodluck buat bukunya. Hidup Sabang!

FEBRUARI-MARET 2012

I b a c K p a Ck i n

40


FACEBOOK.TWITTER.ISSUU

b a c k p a Ck i n I

FEBRUARI-MARET 2012


FEBRUARI-MARET 2012

I b a c K p a Ck i n


M

SI FIL

N RESE

Kenalkan Saban g Lewat Layar Leb a r

KAMIS 01 MARET

PRODUSER Ina Limbong Riung SUTRADARA Andhy Pulung ABIMANA ARYASATYA Sebagai Langit NADIA VEGA Sebagai Keumala PRODUKSI Indira Films DURASI 100 menit

43

b a c k p a Ck i n I

FEBRUARI-MARET 2012


SENJA. MOMEN ALAM paling indah. Setidaknya itu menurut Langit, sang fotografer. Awalnya senja cuma pelarian atas kekecewaannya terhadap masa lalunya Pelarian yang justru mengajarkannya banyak makna kehidupan. Jadilah ia mengadakan pameran foto bertema langit senja di sebuah kapal Siapa sangka, di kapal ia justru terlibat perdebatan menyebalkan yang mengusik idealismenya sebagai fotografer dengan seorang penulis dan pembuat sketsa yang cantik tapi kepala batu bernama Keumala. Itu sekilas sinopsis film Keumala. Selain film tentang cinta, film ini bakal menyajikan keindahan alam kota Sabang, Aceh sebagai background ceritanya. Masyarakat luar masih awam dengan keindahan Sabang, ketidaktahuan tersebut menjadi ide awal film ini. Lina Limbong Riung selaku produser Keumala seperti dikutip dalam www.21cineplex.com, mengatakan, “Awalnya pas kita main kesini (Sabang), kok

FILM INI MEMANFAATKAN KEINDAHAN ALAM KOTA SABANG, ACEH SEBAGAI LATAR BELAKANG CERITANYA keren banget ya, kita harus buat sesuatu di pulau ini. Akhirnya terpikirlah untuk membuat film, semua tim produksi setuju bahwa pemandangan indah Sabang sangat berpotensi untuk di jadikan lokasi syuting film ini,” jelasnya “Film ini berbeda dengan yang lainnya, karena akan ada narasi yang memperkuat cerita film. Adegan percintaan nya pun ngga ada ciuman, benar-benar romance. Film ini menggambarkan cinta sejati, kedamaian, kebahagian, dan ketenangan. Dan satu lagi penggunaan bahasa sastra pun memperkaya dialog film,” tambah Ina. “Kita ingin membuka mata masyarakat bahwa Aceh itu indah dan aman, tidak hanya hal negatif saja. Dengan film ini orang ingin lebih tahu tentang Aceh,” ujarnya. (www.21cineplex.com) FEBRUARI-MARET 2012

I b a c K p a Ck i n

44


RESENSI

TRACKPACKING.COM

SOSIAL MEDIA BUAT TRAVELLER ANAK MUDA JAMAN sekarang umumnya gak lepas dari social media, tapi udah nemu belum social media yang khusus buat travelling? Nah, yang ini patut dicoba. Trackpacking adalah social media, selayaknya facebook, yang memuat segala macam fitur menarik mengenai dunia travelling. Disini kamu bisa berbagi pengalaman travelling kamu ke para trackpackers yang lain. Penasaran? Cekidot! DESTINATION Menyajikan informasi lengkap mengenai destinasi-destinasi wisata. Cukup ketik kemana tujuanmu, sedetik kemudian akan muncul info lengkap mulai dari gambaran umum, peta, foto-foto, tips, track GPS, info paket tur, hingga catper-catper dari semua trackpacker yang sudah pernah kesana. Sekaligus bisa tanya-tanya juga lho! EXPEDITION Isinya info-info ajakan trip ke suatu tempat. Jadi buat kamu yang mau cari teman ngetrip, disini tempatnya! TRIBES Merupakan tempat nongkrong grup-grup yang dikelompokkan berdasarkan kesamaan

43 45

b a c k p a Ck i n I

FEBRUARI-MARET 2012

hobi, atau lainnya. Misal ada tribes backpacker buat yang suka backpack, ada tribes gallawers yang suka galau, dll. Dapet temen baru, sharing segala macam info, seru kan! ASK ME Lagi bingung? Pegangan! Pegang komputer trus kesini deh. Tanya apa aja yang mau kamu tahu tentang travelling. Rute, ongkos, penginapan, dll? Jangan ragu, tanya semua disini. Niscaya, pertanyaan kamu bakal dijawab. Amin. BLOG Ini yang paling seru. Seperti layaknya blog, disini isinya segala macam catatan perjalanan teman-teman trackpackers yang sudah melanglang buana kemanamana. Segala macam info atau tips tentang travelling juga bisa ditemui disini, sukasuka yang nulis aja. Kamu juga bisa banget meramaikan blog ini. ROUTE Mau ke Bromo tapi bingung gimana rutenya? Fitur ini memungkinkan kamu sampai ke tujuan dengan selamat tanpa nyasar. Silahkan mencoba.


TIPS

1. Perhatikan jadwal kapal. Kapal ferry kadang docking (tidak ada kapal pengganti). Kapal nelayan bisa saja diandalkan, tapi harus tahu betul kebiasaan berangkat kapal hari apa jam berapa, kalau perlu tanya sama pemilik kapalnya langsung. Perhatikan juga jadwal pulang, jangan-jangan kapal itu cuma seminggu sekali, padahal kita niatnya cuma 2 hari. Bisa berabe.

2. Waspada malaria. Banyak daerah kepulauan yang jadi wilayah endemik malaria. Walaupun risiko kena bagi yang cuma datang sehari dua hari lebih kecil dari yang berlama-lama, tapi pencegahan itu lebih bijak.

TUJUH BELAS RIBUAN pulau yang ada di Indonesia punya karakteristik yang berbedabeda, punya keindahan laut yang macam-macam, juga punya budaya yang beragam. Semua menarik untuk dikunjungi. Menarik, sekaligus perlu persiapan yang matang. Berikut beberapa tips berwisata ke daerah kepulauan:

W isata

ke

Kepulauan

3. Siapkan alat. Ada kepulauan yang tidak punya operator diving atau snorkeling. Daripada nyesal, mending bawa sendiri alat-alatnya.

5. Lapor ke pejabat setempat. Bisa kepala desa atau ketua RT. Beberapa pulau terluar jadi tempat penyeberangan teroris atau yang kriminal-kriminal gitu deh. Lapor daripada dituduh macam-macam 6. Siapkan uang tunai. Jarang ada ATM di kepulauan

4. Jangan petantang-petenteng. Penduduk lokal bisa baik kalau kita baikin, sekaligus bisa lebih jahat kalau kita jahatin. Terkadang mereka punya “ilmu� yang bisa meninggalkan pengalaman buruk.

FEBRUARI-MARET 2012

I b a c K p a Ck i n

46


Travel is more than t he seeing of s ights EDUKASI

Oleh : Dheva Ibnu

MOTIVASI SESEORANG UNTUK melakukan traveling sangat bervariasi. Mulai dari sarana relaksasi, melihat hal-hal baru (to discover), menjelajah dan mempelajari hal-hal yang baru (to explore), bahkan mungkin untuk cari jodoh? Definisi “to discover” dan “to explore” dalam traveling menentukan sejauh mana kualitas traveling yg dilakukan seseorang. Menurut kamus Mirriam Webster, “discover” berarti to make known or visible — to obtain knowledge or sight for the first time. Sementara “explore” definisinya to investigate, analyze and study. Nah ini yang membuat beda! Sebagian traveler bisa jadi punya konsep bahwa traveling itu adalah ketika kamu secara fisik sampai di tempat tujuan (entah gunung, danau, pantai, dll), beraktivitas (rafting, camping, dll), menikmati kuliner lokal, beli oleh-oleh, foto-foto, kemudian pulang. Menurut saya konsep traveling seperti ini baru sampai 47

b a c k p a Ck i n I

FEBRUARI-MARET 2012

KAMU GAK BISA EKSPLOR SEBUAH TEMPAT TANPA ADA INTERAKSI DENGAN PENDUDUK SETEMPAT

pada tatanan “to discover” saja, tahapan paling dasar dari sebuah perjalanan. Well, pemikiran ini sangat wajar sih dan sama sekali gak salah. Tetapi rasanya sungguh rugi kalau kita hanya mendapatkan pengalaman dangkal seperti ini. Lain dengan “to explore”. Kemampuan untuk mengeksplorasi adalah tingkatan yang lebih tinggi dari proses “to discover” yang hanya sekedar perpindahan fisik saja. Quotes ini menjelaskan definisi traveling yang lebih dalam:

“Travel is more than the seeing of sights; it is a change that goes on, deep and permanent, in the ideas of living.” – Miriam Beard


Jelas sekali dikatakan bahwa traveling itu bukan sekedar “seeing of sights” – melihat pemandangan, happy-happy dan foto-foto. But it goes beyond that. Kunci dari proses eksplorasi adalah “interaksi”. Kamu gak bisa eksplor sebuah tempat tanpa ada interaksi dengan penduduk setempat. Dengan mencari tahu sejarah dari tempat tersebut sebelum melakukan perjalanan, mengetahui kearifan lokal serta budaya setempat melalui percakapan dengan penduduk lokal, itu membuat seorang traveler mendapatkan pemahaman yang lebih kaya dari perjalanan yang dilakukannya. “.. change that goes on, deep and permanent, in the ideas of living” – Bisa diartikan bahwa ketika melakukan sebuah perjalanan setidaknya ada sebuah “change” yang kita rasakan sebagai akibat dari interaksi kita dengan budaya masyarakat setempat. Ketika kita berinteraksi dengan guide atau tetua adat di gunung misalnya, selalu disampaikan tata cara pendakian yang

baik menurut kearifan lokal: misalnya tidak boleh berbicara kotor, tidak boleh kemping di area tertentu, tidak boleh pakai baju berwarna hijau, dan lain-lain. Misalnya di China, ternyata menyisakan makanan di piring merupakan sebuah pujian bagi tuan rumah, padahal di Indonesia justru dianggap tidak sopan. Itu semua adalah norma/nilai kearifan lokal yang kita dapatkan melalui proses eksplorasi/ interaksi dengan penduduk yang mampu membuat kita menjadi lebih terbuka dan menghargai nilai, keyakinan serta pendapat orang lain. Membantu kita mengkoreksi diri sendiri, memahami pandangan hidup orang lain terhadap hal-hal yang sebelumnya kita anggap remeh. Kehidupan tidak bisa kita generalisasikan dari nilai dan keyakinan yang kita miliki sendiri. Hidup itu sangat kaya perbedaan, dan traveling membantu kita untuk menghargai semua perbedaan itu. Seyogyanya setiap perjalanan bisa memberikan pengaruh positif bagi yang menjalankannya, setidaknya ada nilai yang dapat dipelajari dari sebuah perjalanan.

“If you reject the food, ignore the customs, fear the religion and avoid the people, you might better stay at home.” – James Michener So you’d better stay at home aja klo traveling masih dengan filosofi seperti diatas :)

FEBRUARI-MARET 2012

I b a c K p a Ck i n

48


AKSESORIS

KE L A M B U C E G AH MALARIA

Foto: Istimewa

LOTION ANTI NYAMUK, obat nyamuk bakar dan semprot, semua punya efek samping buat kesehatan. Masyarakat Indonesia sudah mengenal yang namanya kelambu sebagai pengusir nyamuk, sebelum segala obat itu bermunculan. Sampai sekarangpun, mereka banyak yang masih pakai kelambu kalau tidur. Para NGO yang datang memberikan bantuan waktu tsunami datang menghempas Aceh, mereka memberikan kelambu sebagai pencegah malaria, bukan obat nyamuk. Lazimnya, backpacker yang mau ke pulau-pulau kecil yang biasanya masih

49

b a c k p a Ck i n I

FEBRUARI-MARET 2012

banyak malarianya, mengonsumsi obat-obat anti malaria. Ini memang praktis, tinggal beli, terus makan, tapi kurang sehat. Peringatan “awas obat keras� dan list efek samping yang panjang dan ngeri-ngeri, harusnya membuat backpacker berpikir dua kali untuk mengonsumsinya. Kelambu datang menjadi salah satu solusi. Kalau poin kurang praktis dihilangkan, kelambu nyaris tidak punya kelemahan. Itu pun bisa diminimalisir, karena sudah banyak

Foto: Istimewa

POIN KURANG PRAKTIS DIHILANGKAN, KELAMBU NYARIS TIDAK PUNYA KELEMAHAN


Foto: Istimewa

yang jual kelambu lipat. Selain lebih ringkas, kelambu lipat juga mudah untuk dibongkar pasang. Kalau sudah dipasang, kelambu lipat bentuknya seperti tenda dome yang mampu diisi maksimal 3 orang. Tidak sulit untuk mencari kelambu lipat. Banyak penjual on line yang bisa ngirim sampai ke rumah. Dengan googling “kelambu lipat� saja sudah banyak referensi tempat kita bisa beli barang tradisional yang ternyata modern itu. Harga standardnya Rp 200 ribu – Rp 300.000, tergantung bahan, model, dan ukuran. Tentu dengan prinsip ada kualitas ada harga.

FEBRUARI-MARET 2012

a ew

: to Fo

I b a c K p a Ck i n

50

Is

tim


PENGANAN

Cobain yang Mangat-Mangat Oleh : Hijrah Saputra | Foto: Hijrah Saputra

WALAU KECIL, KOTA Sabang punya makanan khas dan mangat-mangat (enak). Jika master kuliner mencicipinya, pasti akan berkata, “Endang Bambang Gulindang,� atau bahasa gaulnya, enak banget gila!

51

b a c k p a Ck i n I

FEBRUARI-MARET 2012

Mie Pingsun MIE PINGSUN

Selain terkenal juga dengan sebutan Mie Bang Mandra, karena penjualnya mirip Mandra, mie ini juga dikenal dengan Mie Seafood, karena dicampur bermacam seafood, seperti cumi-cumi, udang, dan ikan, juga ada daging dan sayur. Mie ini dapat dibeli di Toko Aneka Ria, mulai berjualan jam 7 malam sampai 11 malam. Seporsinya Rp 10.000. Pokoknya sip deh.


Mie Jalak MIE JALAK

Nama Mie Jalak ini berasal dari nama si penemunya, Pak Jalak. Walaupun tampilannya sederhana, hanya terdiri dari Mie yang berwana kuning, kuah bening, tauge, daun bawang, dan taburan daging ikan yang dipotong kecil-kecil serupa dadu, tapi rasanya nikmat sekali. Mie ini ada di Toko Pulau Baru, Jalan Perdagangan, Kota Sabang. Toko ini buka mulai jam 8 pagi hingga 12 siang, buka lagi jam 5 sore sampai 10 malam. Seporsi harganya Rp 8.000. Datang ke Sabang, musti, kudu, wajib nyobain Mie Jalak.

SEPORSI MIE PINGSUN HARGANYA RP 10.000 SEPORSI MIE JALAK HARGANYA RP 8.000 SEPORSI SATE GURITA HARGANYA RP 10.000

Sate Gurita SATE GURITA

Yang menjadi keunikkan dari Sate Gurita adalah rasa dari daging gurita itu sendiri. Jangan bayangin daging gurita yang kenyal atau alot. Justru kita bisa merasakan daging gurita yang lembut, plus bumbu kacang yang pas. Seporsi Sate Gurita harganya Rp 10.000. Biasa dinikmati dengan lontong ataupun nasi dengan alternatif bumbu yang berbeda, bumbu Jawa atau Bumbu Padang. Sate ini bisa dijumpai di Pujasera (Pusat Jajanan Selera Rakyat) Kota Sabang, yang buka mulai pukul jam 7 malam sampai 10 malam.

FEBRUARI-MARET 2012

I b a c K p a Ck i n

52


INTERAKSI

Nai k R B T N y o k ! @Backpackin_magz Sebutan ojeg di Aceh adl RBT, tp org Aceh ditanya kepanjangannya RBT apa sih? Dia gak tau. tukang RBT nya jg gak tau, pokoknya naik RBT deh.

INTERACTION @Tyspratama Remaja Banting Tulang @MinoPueblo yoi.. dari thn 90an waktu kuliah udh pake istilah itu @aditramadhan Kalo angkot nya disebut LabiLabi :) @moeldjanee kayaknya ada juga sih yang tau kepanjangannya RBT, saya pernh dikasi tau yaitu: Rakyat Banting Tulang @qurni RBT=Rakyat Banting Tulang (info:tukang ojek simpang bambi,sigli:)

jangan ketinggalan obrolan seru dan info-info menarik tentang backpacker, follow kami di @Backpackin_magz sekarang juga ya!

@akhmalnov Rakyat Banting Tulang @iloveaceh dan sudako juga ada lho (istilah jrg dikenal) @MinoPueblo Sumatera Daihatsu Company (sudaco). dulunya pkai Daihatsu Hijet. cirinya supir n penumpang dipisah @arifadlillah sudako d adopsi dri istlah angkot d prbtasan sumut, org bnda bnyak yg gk tau sudako lho.. d lsm udh biasa :) @Hijrahheiji Jauh deket 3rb :D (re: labi-labi)

Thanks buat reply tweet dari temen-temen diatas

53

b a c k p a Ck i n I

FEBRUARI-MARET 2012


VISIT OUR SITE .COM

WWW. BACKPACKINMAGAZINE .COM FIND THE BEAUTY OF INDONESIA “THE LOST ATLANTIS” ON OUR SITE FEBRUARI-MARET 2012

I b a c K p a Ck i n


H E L O B U CARI ILAMI CHINA SAMP A M A R O N A P I R A C A I S E N O D N I e K YA www.backpackinmagazine.com

b a c k p a Ck i n I

FEBRUARI-MARET 2012


KONTRIBUTOR

1.

2.

3.

1. HIJRAH SAPUTRA Doyan desain, buka toko aksesoris Sabang, namanya Piyoh. Mampir ya kalo ke Sabang!. 2. IMA SARI

MAHARANI Pecinta diving. Foto underwater disini semua dari dia. Ajib kan?! (vanillasea.tumblr.com). 3. SASTRI Sudah layak menyandang gelar travel writer! Tulisannya bisa dinikmati di travel.detik.com..

4. DHEVA IBNU Cowok. Gagah. Jomblo. Anyone?. 5. GHAMAL SATYA Baru saja wisuda S1 Sejarah di UI, selamat yah ghamal........ 6. AMELIA

ALBERTINA Cewe tomboy tapi melow ini doyan maen sampe jauh banget, ke luar angkasa, eh luar negeri deng. 7. SITI ZULAEHA Sekilas memang feminim, tapi cewe satu ini juga bolang dan hobi mendaki gunung!

4.

5.

6. FEBRUARI-MARET 2012

7. I b a c K p a Ck i n

56


BM SI I ED AN! P DE

SIMAK!

EDISI 15

BACKPACKIN MAGAZINE

UJUNG GENTENG

57

b a c k p a Ck i n I

FEBRUARI-MARET 2012


FEBRUARI-MARET 2012

I b a c K p a Ck i n

58


b a c k p a Ck i n I

FEBRUARI-MARET 2012

U S I A C A B I N I K R E T N I K C A P K BAC ZINE MAGA u.com dwiwiws.bsacukpackinmagazine.com


Backpackin Magazine 14