Page 1

Maha Gotra Ganesha Institut Teknologi Bandung

LAPORAN PERTANGGUNGJAWABAN Dies Natalis XL “Bali Kui”

Lembang, 17 Desember 2011


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui”

LAPORAN PERTANGGUNGJAWABAN DIES NATALIS MGG-ITB XL “BALI KUI” Susunan Kepanitiaan Pelindung Pembimbing Penanggung Jawab

: Rektor Institut Teknologi Bandung Prof. Dr. Akhmaloka : Dr. Gede Suantika : Agus Nyoman Astika

Ketua Umum : Gede Abdi Dharma Wakil Ketua : I Wayan Raka Regawan Sekretaris : I Gusti Ayu Andani Bendahara I : Hadiastri Kusumawardhani Bendahara II : AstrydViandila Koordinator Acara 1. Pameran Seni dan Budaya “Bali Expo 2011” Ni Made Novia Kusumayani 2. Pagelaran Seni “Bali Kui” Ni Luh Putu Sari Udyani Koordinator Humas: Pande Putu Agus Hendrawan Koordinator Transportasi :I Komang Try Raditya Koordinator Konsumsi :Ni Putu Yuni Nurmalasari Koordinator Publikasi : Made Edwin Wiraputra Koordinator Dokumentasi : Pande Made Prajna Pradipa Koordinator Logistik : Gede Darma Raharja Koordinator Artistik : Gede Mahendra Jaya Koordinator Rohani : Putu Agus Aditya Permana

SOSIALISASI Sabtu, 8 Oktober 2011

-2-

(Matematika2008) (Teknik Pertambangan 2008) (Teknik Mesin 2008) (Perencanaan Wilayah dan Kota 2008) (Sains Teknologi Farmasi 2009) (Teknik Lingkungan 2010)

(Teknik Sipil 2009) (Teknik Lingkungan 2008) (Teknik Industri 2009) (Teknik Geologi 2010) (Fisika 2008) (Teknik Informatika 2008) (Teknik Informatika 2010) (Teknik Geologi 2009) (Teknik Geologi 2008) (Teknik Fisika 2008)


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui”

DAFTAR ISI

Susunan Kepanitiaan................................................................................................................................................2 Daftar Isi....................................................................................................................................................................3 Overview Kegiatan....................................................................................................................................................6 Laporan Kerja divisi...................................................................................................................................................6 1.Divisi Acara Pameran “Bali Expo”......................................................................................................................6 Deskripsi Kerja.................................................................................................................................................6 Keberjalanan....................................................................................................................................................6 Kendala dan Saran...........................................................................................................................................7 Kritik dan Rekomendasi....................................................................................................................................8 2.Divisi Acara Pagelaran.......................................................................................................................................9 Deskripsi Kerja.................................................................................................................................................9 Keberjalanan....................................................................................................................................................9 Kendala dan Saran...........................................................................................................................................9 Kritik dan Rekomendasi..................................................................................................................................10 3.Divisi Hubungan Masyarakat...........................................................................................................................10 Deskripsi Kerja...............................................................................................................................................10 Keberjalanan..................................................................................................................................................10 Kendala dan Saran.........................................................................................................................................10 Kritik dan Rekomendasi..................................................................................................................................10 4.Divisi Transportasi...........................................................................................................................................11 Deskripsi Kerja...............................................................................................................................................11 Keberjalanan..................................................................................................................................................11 Kendala dan Saran.........................................................................................................................................11 Kritik dan Rekomendasi..................................................................................................................................11 5.Divisi Konsumsi................................................................................................................................................11 Deskripsi Kerja...............................................................................................................................................11 -3-


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui� Keberjalanan..................................................................................................................................................11 Kendala dan Saran.........................................................................................................................................12 Kritik dan Rekomendasi..................................................................................................................................12 6.Divisi Publikasi.................................................................................................................................................12 Deskripsi Kerja...............................................................................................................................................12 Keberjalanan..................................................................................................................................................12 Kendala dan Saran.........................................................................................................................................13 Kritik dan Rekomendasi..................................................................................................................................13 7.Divisi Dokumentasi..........................................................................................................................................14 Deskripsi Kerja...............................................................................................................................................14 Keberjalanan..................................................................................................................................................14 8.Divisi Logistik...................................................................................................................................................14 Deskripsi Kerja...............................................................................................................................................14 Keberjalanan..................................................................................................................................................15 Kendala dan Saran.........................................................................................................................................15 Kritik dan Rekomendasi..................................................................................................................................15 9.Divisi Artistik.....................................................................................................................................................15 Deskripsi Kerja...............................................................................................................................................16 Keberjalanan..................................................................................................................................................16 Kendala dan Saran.........................................................................................................................................16 Kritik dan Rekomendasi..................................................................................................................................16 10.Divisi Kerohanian...........................................................................................................................................17 Deskripsi Kerja...............................................................................................................................................17 Keberjalanan..................................................................................................................................................17 Kendala dan Saran.........................................................................................................................................17 11.Sekretaris.......................................................................................................................................................17 Deskripsi Kerja...............................................................................................................................................17 Keberjalanan .................................................................................................................................................17 Kendala dan Saran.........................................................................................................................................17 -4-


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui” Kritik dan Rekomendasi..................................................................................................................................18 12.Bendahara.....................................................................................................................................................18 Deskripsi Kerja...............................................................................................................................................18 Keberjalanan..................................................................................................................................................18 Kendala dan Saran.........................................................................................................................................18 Kritik dan Rekomendasi..................................................................................................................................18 Laporan Keuangan..................................................................................................................................................19 Lampiran A – Daftar Kontak Penting.......................................................................................................................22 Lampiran B – Data Peserta Pameran.....................................................................................................................23 Lampiran C – Hasil Feedback Kuesioner Pameran................................................................................................24 Lampiran D – Rundown Pagelaran Bali Kui............................................................................................................27 Lampiran E – Teknis Lapangan Pagelaran Bali Kui................................................................................................28 Lampiran F – Sambutan Ketua MGG-ITB...............................................................................................................31 Lampiran G – Nota Keuangan.................................................................................................................................33 Lampiran H – Notulensi LPJ Dies Natalis Bali Kui..................................................................................................36

-5-


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui”

OVERVIEW KEGIATAN

Rangkaian perayaan Dies Natalis Unit Kesenian Bali Maha Gotra Ganesha (MGG) ITB terdiri dari dua kegiatan besar, yakni Pameran Seni dan Budaya “Bali Expo 2011” serta Pagelaran Kesenian “Bali Kui”. Pameran Seni dan Budaya “Bali Expo 2011” bertujuan untuk memperkenalkan bentuk – bentuk kesenian dan kebudayaan Bali secara visual kepada masyarakat luas pada umumnya dan mahasiswa pada khususnya secara langsung maupun tidak langsung dapat memperluas pengetahuan pengunjung pameran dan menumbuhkan rasa cinta terhadap kebudayaan bangsa Indonesia, khususnya Bali.Selain itu, kegiatan ini sekaligus bertujuan memberikan kesempatan bagi seniman-seniman muda untuk memamerkan dan menjual karyanya.Sasaran dari kegiatan ini adalah mahasiswa atau warga kampus ITB, mahasiswa perguruan tinggi di Bandung, serta masyarakat umum.Bali Expo diadakan pada tanggal 17-19 Oktober 2011 di Galeri Campus Centre Timur ITB. Pagelaran Kesenian MGG-ITB ini bertemakan “Bali Kui’ yang berarti Bali Klasik dengan menampilkan kesenian-kesenian Bali tradisional dan merupakan bentuk kesenian gubahan lama. Tujuan dari pagelaran kesenian ini adalah untuk memperkenalkan kesenian Bali klasik kepada masyarakat umum, sekaligus sebagai media untuk menampilkan kemampuan anggota MGG-ITB dalam berkesenian.Pagelaran Kesenian “Bali Kui” dilaksanakan pada tanggal 22 Oktober 2011, bertempat di Lapangan CC Barat ITB.

LAPORAN KERJA DIVISI 1. Divisi Acara Pameran “Bali Expo” Koordinator :Ni Made Novia Kusumayani Deskripsi Kerja

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

Mengonsep acara pameran kesenian klasik Bali Mempersiapkan acara pameran dengan baik melalui teknis acara yang matang Membuat jadwal pameran, run-down acara dan skema teknis lapangan Memantau dan mengendalikan jalannya acara saat hari-H Menyiapkan rencangan cadangan jika kemungkinan rencana utama tidak dapat berjalan semestinya Mempersiapkan perangkat acara yang bertugas saat acara berlangsung Mengadakan briefing sebelum acara dimulai Bertanggung jawab mengenai jalannya acara kepada Ketua Pelaksana Membuat laporan pertanggung jawaban setelah acara selesai

Keberjalanan Target • acara terdiri dari : pameran, bazaar, dan performance • bazaar diikuti oleh minimal 3 orang/instansi dengan system sewa stand • peserta pameran adalah seniman-seniman dengan karya 2D dan 3 D • jumlah peserta pameran yang ikut sebanyak 30 orang -6-


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui” • •

jumlah pengunjung Bali Expo 2011 sebanyak 1500 orang membuat 100 buah catalog untuk dibagikan kepada dosen dan calon pengunjung pameran

Hasil / Pencapaian Kerja • acara terdiri dari pameran dan bazaar • bazaar diisi dari tim danus dies, terdiri dari dua stand yaitu stand makanan dan stand baju barong • peserta pameran kebanyakan adalah seniman dari bidang seni lukis, satu orang peserta dari paper replica, dan dua orang dari bidang fotografi • jumlah peserta yang ikut adalah 15 orang dengan 44 buah karya (nama peserta, jumlah karya, dan identitas terlampir) • jumlah pengunjung Bali Expo 2011 sebanyak 720 orang berdasarkan jumlah kertas feedback yang ada di panitia • catalog diproduksi kurang dari 20 buah dan tidak sempat disebarkan ke semua dosen ITB

Kendala dan Saran No. Kendala PAMERAN 1. Miskomunikasi antara Ketua Dies dengan Koordinator acara mengenai job desc coordinator acara. Miskomunikasi ini berdampak pada lambatnya pengonsepan acara dan akhirnya berakibat pada sempitnya waktu persiapan acara.

2.

Perekrutan massa MGG untuk berpartisipasi menjadi anggota di divisi Bali Expo 2011 sangat sulit sebab oprec diadakan terlalu mendadak dan kurangnya pengauraan.

3.

Sulitnya mencari data-data seniman yang bisa ditawarkan menjadi peserta pameran.

4.

Jumlah formulir pendaftaran yang datang tidak sesuai dengan jumlah karya yang akhirnya ikut di pameran. -7-

Saran Mencari informasi mengenai pameran yang dilakukan tahun 2001 dan menghubungi panitia acara saat itu; Ayu Ariani (MGG’00), Willy (MGG ’00), dan Ketua Acaranya. Melalui diskusi dengan Bli Willy, saya berhasil mengonsep acara dengan cepat (tepatnya dalam waktu 2 bulan) dengan melakukan analisis kondisi singkat, penyusunan deskripsi, tujuan, dan parameter acara. • Menghubungi teman-teman yang di Bandung untuk pergi ke Jakarta saat libur lebaran untuk membantu proses penyebaran informasi dan pencarian calon peserta pameran. (terima kasih pada Desak Harum Dyatmika MGG 07  karena sudah menampung saya dan teman-teman di rumah) • Memaksimalkan kinerja panitia dies yang ada terutama divisi transportasi, hubungan luar, dan publikasi. • Merekrut teman-teman MGG 2010 untuk menjadi LO dan menghubungi seniman Mencari alamat galeri-galeri umum seperti Ruang Rupa, Serrum, dan Akademi Samali dan meminta alamat atau nomor kontak beberapa seniman untuk dihubungi. Memfollow-up melalui LO


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui� No. 5.

6.

7.

Kendala Jumlah Karya yang dijanjikan oleh tiap peserta berubah-ubah. Ini berdampak pada perubahan layout ruang pameran dan banyaknya partisi yang disewa. Revisi layout sampai 3 kali. Harga karya yang di luar ekspektasi saya sebagai ketua acara. Harga karya rata-rata di atas 5.000.000 padahal sebelumnya sudah dijelaskan bahwa target utama dari acara ini adalah mahasiswa. Tempat penerimaan dan penyimpanan karya yang datang

Saran Memfollow-up setiap hari melalui LO dan menetapkan jumlah partisi seminggu sebelum acara. Memperluas informasi ke hotel-hotel dan kolektor-kolektor seni yang potensial untuk datang ke Pameran Bali Expo melalui pengiriman surat undangan.

• 8.

Teman-teman yang bertugas di pelaksanaan pameran datang terlambat.

Meminta bantuan teman-teman MGG yang tinggal di asrama ciung untuk membantu menerima karya dan menyimpan sementara Meminjam sekretariat KMH sebagai

tempat penyimpanan karya. hari Menghubungi dengan cepat dan memanggil teman-teman yang ada di kampus untuk mengisi sementara tugas dari teman-teman yang belum datang.

BAZAAR 1. Tidak adanya instansi yang berminat untuk ikut dalam bazaar dengan system sewa stand 2. Setelah sistem diubah, instansi juga belum ada yang mau berpartisipasi. Analisis mengenai kendala ini adalah kurangnya publikasi tentang acara ini di media-media terkenal dan instansi/pihak yang diajak ikut terlibat melihat acara ini sebagai acara yang tidak potensial untuk mendatangkan keuntungan.

Mengubah sistem bazaar menjadi sistem bagi hasil Karena bazaar disini sifatnya untuk menarik massa agar datang ke pameran maka bazaar tetap diadakan diisi oleh divisi danus dies dengan dua segmen yaitu kuliner dan baju barong (nyelip juga penjualan CD Tesla)

Kritik dan Rekomendasi Minta kejelasan terkait job desc untuk tiap di divisi sehingga kita bisa dengan cepat dan tepat mendesain acara. Pastikan waktu acara dan ruangan kita dapatkan minimal 1 bulan sebelum acara jadi publikasi dapat dilakukan dengan maksimal dan pastikan juga tidak bentrok dengan unit atau himpunan lain. Publikasi adalah hal yang paling penting dalam Pameran. Publikasi di dies kali ini tidak maksimal jadi untuk kepanitiaan sebelumnya publikasinya tolong ditingkatkan lagi. Respon dari massa kampus sangat baik dan mendukung acara ini diadakan tiap tahun. Saran saya jika acara seperti ini akan digelar kembali, persiapkan konsep dengan baik sehingga dua bulan sebelum hari H sudah bukan saatnya lagi memikirkan konsep. Konsep yang matang akan membawa kejelasan ke teknis acara. Teknis acara yang baik akan membuat acara sukses.

-8-


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui” Terima kasih kepada semua panitia dies dan massa MGG yang sudah membantu dalam penggarapan pameran ini, 

2. Divisi Acara Pagelaran Koordinator :Ni Luh Putu Sari Udyani Anggota : Ariadi, Komang, Putu Heldi, dan Lutfia Nur Halim Deskripsi Kerja 1. Membuat konsep acara malam pagelaran Dies MGG 2. Menyusun rancangan anggaran untuk malam pagelaran serta susunan acara (rundown) 3. Mendata keperluan untuk malam pagelaran 4. Mengkoordinasikan mengenai kegiatan malam pagelaran ke anggota khususnya kepada pengisi acara yang akan tampil 5. Menyiapkan dan melaksanakan acara mulai dari pra sampai pasca acara sesuai dengan teknis lapangan yang telah dibuat 6. Mengatur keberlangsungan acara malam Pagelaran Dies MGG ‘Bali Kui’ Keberjalanan Target • Acara berlangsung dan berjalan sesuai dengan rundown yang ada dan tidak terlambat dari waktu yang telah ditentukan • Penonton yang hadir mampu memenuhi space yang diberikan dan menikmati acara yang disuguhkan Hasil / Pencapaian Kerja • Acara berlangsung dengan lancer dan mulainya tidak terlambat serta berjalan sesuai dengan rundown yang ada • Penonton yang hadir terbilang sangat ramai dilihat dari kondisi space penonton yang penuh, dan respon dari penonton sangat baik diakhir acara Kendala dan Saran No. Kendala 1. Kurangnya waktu untuk latihan dan persiapan dirasa masih kurang matang diakibatkan oleh keterbatasan waktu latihan, dan adanya libur lebaran yang memotong jadwal latihan.

Saran Dibutuhkan kedisiplinan dan komitmen dari para anggota khususnya para anggota yang tampil dalam malam pagelaran untuk latihan. Diperlukan pemilihan waktu yang tepat dan pengaturan jadwal latihan yang terkoordinasi

2.

Diperlukan latihan yang rutin dengan mendatangkan pelatih dari luar untuk menambah semangat latihan para anggota sekaligus meningktakan kemampuan para anggota. Kondisi pemilihan lokasi acara yang berada Untuk lebih menekankan dan ditengah-tengah acara yang lain diakibatkan mendahulukan pemilihan lokasi dari oleh miskoordinasi dengan sarpras. jauh-jauh hari serta memastikan tempatnya dengan sarpras ITB -9-


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui� No.

3.

Kendala Saran Serta pemindahan lokasi pagelaran yang sehingga tidak terjadi misskomunikasi mendadak sehingga mengakibatkan kembali. misskomunikasi dalam hal publikasi acara. Sebelum publikasi hendaknya dipastikan lokasi pagelarannya terlebih dahulu,dan diharapkan tidak terjadi pemindahan lokasi yang mendadak Penyesuaian materi kesenia yang dibawakan Kedepannya saat pembuatan acara konsep dengan konsep yang ada, yakni memadukan serta materi yang akan dibawakan harus antara seni modern dan seni klasik, tanpa lebih dimatangkan dan dipersiapkan dengan mengurangi makna dari seni klasik yang ingin lebih baik dimumculkan.

Kritik dan Rekomendasi Kedepannya harapannya bagi panitia dies selanjutnya agar lebih mempersiapkan acaranya mulai dari konsep dan susunan kegiatan dengan baik dan matang. Dan berani untuk menampilkan hal-hal yang baru demi memberikan suguhan pagelaran seni yang berbeda,khas dan berkesan bagi para penontonnya.

3. Divisi Hubungan Masyarakat Koordinator :Pande Putu Agus Hendrawan Anggota : Awandhya Adiwisesa dan Dewa Made Raditya Margenta Deskripsi Kerja 1. Mengurus seluruh keperluan perizinan DIES NATALIS baik ke dalam kampus maupun ke luar kampus 2. Melakukan negosiasi tempat acara 3. Mengundang seniman seniman dalam pameran yang dilaksanakan 4. Mengundang seluruh undangan pada acara pagelaran 5. Membuat laporan pertanggung jawaban di akhir acara Keberjalanan Target : Semua ijin di dapat agar acara berlangsung lancar Hasil / Pencapaian Kerja :Semua Ijin terkait pameran dan pagelaran didapat dari Lembaga Kemahasiswaan dan Sarana Prasarana Kendala dan Saran No Kendala 1. Tempat pelaksanaan agak sulit dicari karena banyaknya acara di ITB pada bulan Oktober. Selain itu daftar peminjaman fasilitas dari situs Sarana Prasarana (www.sp.itb.ac.id) baru bisa dilihat sejak 4 bulan sebelum acara.

Saran Selalu cek status peminjaman dari situs sarpras, jika kosong kemudian segera ajukan surat peminjaman, follow up, dan jika izin sudah keluar, segera selesaikan pembayaran.

Kritik dan Rekomendasi 1. Berkaitan dengan peraturan dari ITB yang baru, koordinasi dengan Divisi Logistik bahwa kendaraan logistic hanya bisa masuk ke areal kampus maksimum pukul 23.00.

- 10 -


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui� 2. Jika izin peminjaman fasilitas sudah keluar dari Lembaga Kemahasiswaan dan Sarana Prasarana, segera lakukan pembayaran.

4. Divisi Transportasi Koordinator :I Komang Try Raditya Anggota : Ian Maheswara dan Putu Agung Sidhi Narendra Deskripsi Kerja 1. Menyediakan transportasi bagi divisi lainnya (terutamatim logistik) 2. Menyediakan transportasi bagi para penari 3. Menyediakan transportasi dalam pencarian sponsor 4. Menyediakan transportasi bagi para pendukung (ex pawang hujan) Keberjalanan Target Semua Deskripsi Kerjadilaksanakan Hasil / Pencapaian Kerja Semua Deskripsi Kerjaterlaksana Kendala dan Saran No. Kendala Saran 1. Kesulitan mencari anggota yang memiliki Buat list anggota mgg yang memiliki kendaraan (mobil) kendaraan (mobil) 2. Kesulitan saat peminjaman kendaraan Ada list kegiatan kuliah atau lainnya dari anggota 3.

Kesulitan saat menyewa mobil pick up

Memiliki nomor kontak untuk sewa mobil pick up dari jauh-jauh hari

Kritik dan Rekomendasi Pada acara kedepannya diharapkan pada divisi transportasi gesit saat pencarian anggota dengan telah memiliki list anggota mgg yang telah memiliki kendaraan (mobil),list kegiatan anggota jadi pada saat ingin meminjam kendaraan tidak kesulitan dikarenakan anggota sedang ada kuliah, dan sebagainya, serta memiliki nomor kontak sewa pick up terutama untuk barang-barang yang tidak bisa diangkut dengan mobil pribadi.

5. Divisi Konsumsi Koordinator :Ni Putu Yuni Nurmalasari Deskripsi Kerja 1. Menyiapkan konsumsi selama persiapan acara dan saat acara berlangsung. 2. Bersama divisi danus berperan serta dalam pemesanan makanan unutk acara rangkaian dies. Keberjalanan Target : Konsumsi yang disediakan cukup dan mendukung keberjalanan acara. - 11 -


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui” Hasil / Pencapaian Kerja : Selama persiapan acara dan saat acara berlangsung konsumsi telah tersedia dan terdistribusi dengan baik untuk semua pengisi acara, panitia, dan pihak pendukung lainnya

Kendala dan Saran No. Kendala 1. Transportasi kurang saat diperlukan

2.

Saran Penyediaan transportasi tidak hanya bergantung pada divisi transportasi tetapi dari dari anggota divisi masing-masing.

Dana belum turun sehingga digunakan dana Setiap divisi diberikan dana sesuai yang pribadi terlebih dahulu dibutuhkan dengan jumlah minimal tertentu (misalnya 50% dari yang dibutuhkan) terlebih dahulu sebelum melakukan tugasnya sehingga nantinya tinggal dihitung kekurangan dan kelebihan dana.

Kritik dan Rekomendasi Masalah dana yang belum turun sedikit menghambat kelancaran acara. Solusinya agar dana yang diperlukan baik tiap divisi dan untuk keperluan dies lain telah tersedia sehingga dari tahap persiapan acara juga tidak terhambat.

6. Divisi Publikasi Koordinator :Made Edwin Wiraputra Anggota : Ni Wayan Wiwik Wedariani dan Nyoman Ratih Pujiastuti Deskripsi Kerja Publikasi acara ke Alumni, Anggota, dan Masyarakat Keberjalanan Target: • Terdapat suatu media publikasi khusus yang dipasang di boulevard dua minggu sebelum acara • Membuat poster dan mempublikasikannya • Membuat web Dies sebagai sarana publikasi Dies dan pendaftaran peserta pameran • Membuat baligo dan spanduk. • Mengadakan pawai untuk mempublikasikan dies di kampus dan car free day • Publikasi Dies melalui dunia maya (facebook, milis dan twitter) • Membuat dan menyebarkan undangan ke dosen-dosen ITB • Membuat logo Dies Bali Kui • Membuat tanda pengenal panitia • Membuat katalog pameran Hasil / Pencapaian Kerja:

- 12 -


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui” • Media khusus tidak jadi dibuat, sebagai gantinya dipasang gapura MGG di depan tempat pameran untuk menarik perhatian pengunjung. • Poster dibuat, 2 bulan sebelum acara berupa poster hitam putih ada 2 macam satu untuk pameran dan satu lagi untuk pagelaran. 3 minggu menjelang acara dipublikasikan poster full colour yang dipasang dibeberapa tempat di ITB dan sekitarnya. • Web Dies telah jadi sekitar 3 bulan sebelum dies, dan berfungsi dengan baik sebagai sarana informasi dan sebagai tempat pendaftaran peserta. Alamat web dies adalah http://balikui.tk atau http://mgg.balikui.tk . • Sudah dibuat satu baligo dan 2 buah spanduk. baligo dipasang 2 minggu sebelum acara digerbang depan, satu spanduk dipasang di dekat cc barat, dan satu spanduk dipasang saat pameran. • Pawai dikampus berjalan dengan lancar dengan bekerjasama dengan acara launching logo PSB. Sedangkan pawai di car free day tidak jadi dilaksanakan karena pada hari yang ditetapkan dirasa kurang visible untuk dilaksanakan, karena adanya berbagai latihan dan kegiatan mendekorasi untuk Pameran. Sebagai gantinya diadakan kegiatan penyebaran flyer di car free day oleh anggota yang tidak berhalangan. • Publikasi di dunia maya berlangsung cukup lancar, meski kurang aktif. Account fb Dies : Bali Kui Mgg Itb (http://www.facebook.com/profile.php?id=100002988841687) account twitter @BALIKUI_MGGITB. • Undangan telah dibuat dan disebarkan ke dosen-dosen • Telah dibuat logo dies yang berupa barong, berisi tulisan balikui dan ukiran Bali. • Tanda pengenal panitia telah dibuat dan dipakai saat pagelaran dan pameran. • Katalog pameran sudah jadi, terdapat sekitar 30 karya yang dipajang didalamnya. Kendala dan Saran No. Kendala 1. Penyebaran poster kurang.

2.

3.

Saran Perlu dibuat suatu pembagian tugas dengan anggota. Inisiatif merupakan faktor yang diperlukan dalam tugas ini. Harus aktif meminta bantuan teman-teman. Perlu dibuat suatu divisi produksi, agar beban publikasi tidak terlalu berat, jadi bisafokus untuk penyebaran informasi. Poster berwarna terlambat dicetak, karena Pastikan sponsor, dan pengerjaan yang tidak sponsor belum pasti. ditunda-tunda. Jika sponsor belum ada, tentukan saja batas paling lambat pencetakan poster dan cetak tanpa sponsor terlebih dahulu. Siapkan space di poster untuk pemasangan logo sponsor nantinya. Penyebaran undangan ke komunitas seni dan Perlu ada nya suatu kordinasi dan dosen lambat. pembagian tugas untuk anggota yang bisa diberdayakan.

Kritik dan Rekomendasi Anggota perlu dimasukkan ke dalam kepanitiaan, baik secara sukarela sesuai minat, dan secara paksa dengan pemberian tanggung jawab. Perlu dibentuk divisi produksi yang mengurus desain serta pembuatan benda-benda yang diperlukan untuk publikasi ataupun dekorasi.Tujuannya untukmeringankan pekerjaan publikasi sehingga publikasi bisa lebih fokus untuk menyebarkan informasi (sesuai job desc).

- 13 -


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui” Dalam acara selanjutnya, saya yakin sponsor juga baru bisa ada kepastian kurang dari H-7 acara, karena itu jangan menunggu list sponsor yang tidak jelas kapan datangnya, langsung cetak media publikasi yang diperlukan dengan menyediakan tempat sponsor agar dapat ditempel nanti.

7. Divisi Dokumentasi Koordinator :Pande Made Prajna Pradipa Anggota : Dito Wijanarko Deskripsi Kerja 1. Mendokumentasikan acara dalam bentuk foto maupun video dari persiapan hingga acara selesai 2. Membuat laporan pertanggung jawaban di akhir acara 3. Menyerahkan nota-nota pembelian barang keperluan dokumentasi pada bendahara Keberjalanan Target: • Rangkaian acara dan persiapan acara terdokumentasikan dalam bentuk video dan foto. • Membuat video untuk publikasi dan pensuasanaan acara. Hasil / Pencapaian Kerja: • Divisi Dokumentasi telah mendokumentasikan dalam bentuk foto rangkaian acara dies, yaitu Bali Expo dan Pagelaran Bali Kui, serta persiapannya. • Divisi Dokumentasi telah mendokumentasikan Pagelaran Bali Kui dalam bentuk video yang dalam pelaksanaannya bekerja sama dengan USDI ITB. • Divisi Dokumentasi tidak dapat membuat video publikasi karena keterbatasan waktu dan kesibukan akademik. • Divisi Dokumentasi tidak jadi membuat video pensuasanaan acara karena tidak mendapat proyektor dan layar untuk video saat acara diselenggarakan.

8. Divisi Logistik Koordinator :Gede Darma Raharja Anggota : Nara, Wahana, Bima, Wedanta, Hendra 2010, Wira 2010, Margenta, Sumbranang, Dedy 2010, Bagus 2010, dan Felix. Deskripsi Kerja 1. Mendata barang-barang yang digunakan dengan baik sehingga tidak ada barang hilang 2. Menyiapkan seluruh keperluan barang-barang yang diperlukan selama persiapan acara dan saat acara berlangsung 3. Mengatur distribusi logistik 4. Bertanggung jawab atas segala barang yang dipinjam 5. Mengatur SDM saat pelaksanaan distribusi logistik dan pengembalian logistik 6. Menjaga barang-barang agar bisa terus digunakan atau agar tidak rusak 7. Berkoordinasi dengan divisi transportasi untuk proses distribusi 8. Mengkoordinasikan logistik pameran 9. Membuat laporan pertanggung jawaban di akhir acara 10. Menyerahkan nota-nota pembelian barang pada bendahara - 14 -


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui� Keberjalanan Target: menyediakan seluruh barang pada list loggistik yang telah dibuat tiap-tiap divisi. Hasil / Pencapaian Kerja List Logistik 1. Sound System (genset) 2. Lighting 3. Panggung 4. Handy Talkie (5) 5. Kostum Penari a. Jauk (2) b. Topeng Tua (1) c. Panyemrahma (6) d. Tari Kreasi (3) e. Barong & Rangda f. Telek (4) g. Topeng (1) 6. Alat Rias 7. Nametag 8. Aksesoris pagelaran (bunga) 9. Alat-alat Pameran (sendok, tali pancing, paper clip, selotip) Kendala dan Saran No. Kendala Saran 1. Kurangnya anggota logistik yang datang pada Kadiv harus bisa menarik anggotanya agar saat hari pagelaran datang. 2.

Ada beberapa alat yang dibutuhkan oleh divisi Menggunakan alternatif barang lain, lain yang tidak terpenuhi karena barang yang mendata barang kebutuhan jauh-jauh hari dicari sudah habis atau toko tempat barang tsb sebelumnya. dijual tutup

3.

Kurang lengkapnya kostum saat pagelaran dan Harus ada subdiv kostum di dalam divisi kurang mengerti tentang bagian-bagian dari logistik untuk mempermudah kerja divisi kostum

Kritik dan Rekomendasi Barang harus dicari jauh-jauh hari untuk survey harga dan tempat. Mencari anggota yang cukup dan dibagi-bagi dalam subdiv supaya mudah dalam mengatur tugas kerja. List juga barang-barang pada tiaptiap divisi, terus ditanyakan apa keperluannnya agar lebih jelas apa yang dibutuhkan supaya tidak mencari mendadak. Wajib dibentuknya sub divisi kostum, disarankan ada wanita, agar kostum lengkap dan lebih siap dipakai saat pagelaran.

9. Divisi Artistik Koordinator : Gede Mahendra Jaya Anggota : Zahra Sausan Pratiwi - 15 -


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui”

Deskripsi Kerja 1. Mengonsep dekorasi acara 2. Meminta bantuan kepada seluruh anggota untuk melakukan dekorasi pada hari pelaksanaannya 3. Mengatur SDM untuk melakukan dekorasi 4. Melakukan koordinasi dengan logistik, agar menyiapkan bahan properti dekorasi 5. Membuat rencana cadangan dekorasi untuk antisipasi rencana awal yang tidak dapat dilaksanakan Keberjalanan Target: • Penjor dan obor dibuat H-1 sebelum acara malam dies berlangsung • Dekorasi panggung selesai sebelum acara dari TransTV corp. Dimulai Hasil / Pencapaian Kerja: • Taman dipesan pada hari-H dikarenakan adanya kekurangan penyediaan panggung, sehingga tidak sesuai dengan konsep awal desain panggung. Hal ini diakali dengan memberi taman pada panggung tempat penari dengan panjang taman 4 m, dengan deal harga Rp. 400.000,-. • Obor dibuat telah selesai dibuat pada H-1, tetapi karena adanya kebijakan baru dari ITB, maka obor tidak jadi dipakai untuk dekorasi panggung • Pembuatan Penjor dilakukan pada H-1 acara. Kurangnya sumber daya manusia membuat proses pembuatan memakan waktu yang cukup lama. Karena penjor yang dibuat pada H-1 kurang megah, maka dibuat lagi penjor pengganti pada dini hari Hari-H. • Dekorasi panggung dilakukan pada H-1, karena adanya acara dari TranTV corp. pagi pada hari-H sehingga dekorasi tidak dapat dilakukan pada hari-H.

Kendala dan Saran No. Kendala Saran 1. Properti panggung tidak sesuai dengan desain Karena properti yang disiapkan oleh yang direncanakan penyedia panggung kurang / tidak bisa ditambah. Di akali dengan menutup ruang kosong dengan taman. 2. Sumber Daya untuk pengerjaan H-1 kurang Berusaha menarik sumber daya yang ada, karena adanya kegiatan walaupun sedikit memaksa. Kritik dan Rekomendasi • Tingkatkan koordinasi dengan logistik dan penyedia panggung, agar logistik menyediakan bahan properti dekorasi yang sesuai dengan kebutuhan dan desain • Perbanyak menerima masukan untuk pengembangan dekorasi yang lebih baik • Pada saat pendirian panggung, dicek kembali apakah sudah sesuai dengan desain yang disepakati dengan penyedia panggung, sehingga tidak ada kekurangan.

- 16 -


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui” • Buat cadangan rencana untuk antisipasi jika terjadi hal-hal yang tidak diinginkan dan harus bisa berpikir cepat untuk mengatasi permasalahan pada dekorasi sebelum acara dimulai.

10. Divisi Kerohanian Koordinator :Putu Agus Aditya Permana Deskripsi Kerja • Menyiapkan banten pejati •

Mencari pawang hujan

Keberjalanan Target : • Tidak turun hujan saat acara berlangsung. • Tidak ada gangguan spiritual selama keberlangsungan acara. Hasil / Pencapaian Kerja • Selama acara tidak turun hujan (target tercapai) • Tidak ada peserta acara yang mengalami gangguan spiritual (target tercapai) Kendala dan Saran No. Kendala Saran 1. Kurangnya anggota divisi rohani Jumlah anggota ditambah menjadi 2 orang. 2. Sarana upacara yang cukup sulit untuk Dilakukan survey jauh hari sebelum acara diperoleh untuk mengetahui tempat membeli sarana upacara.

11. Sekretaris I Gusti Ayu Andani Deskripsi Kerja • Membuat proposal Dies Natalis XL • Membuat notulensi pada setiap rapat dan medistribusikan pada seluruh panitia • Membuat surat-surat keluar (perizinan) • Mengumpulkan semua laporan pertanggung jawaban dari masing-masing divisi Keberjalanan • Proposal selesai dan dicetak pada Mei 2011. • Surat keluar sebanyak 43 surat. • Notulensi rapat koordinasi sebanyak 10 buah. Kendala dan Saran No. Kendala Saran 1. Permintaan surat yang mendadak, terutama Antisipasi dengan membawa template surat yang digunakan di luar Bandung. dan scan ttd beserta stempel. - 17 -


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui” Kritik dan Rekomendasi Fungsi sekretaris agar dioptimalkan, terutama menyangkut pembuatan surat, notulensi rapat (di luar rapat koordinasi), dan fungsi administratif lainnya.

12. Bendahara AstrydViandila Deskripsi Kerja Mencatat cash flow Keberjalanan Target : Cash flow terkendali Hasil / Pencapaian Kerja : masih banyak cash flow yang tidak tercatat dan diluar sepengetahuan bendahara. Kendala dan Saran No. Kendala 1. Bendaharanya cuman satu sehingga susah untuk mengontrol. 2. Keberjalanan uang. Bendahara kalau bisa benar-benar memantau uang masuk dan keluar. 3. Banyaknya panitia yang belum membayar kaos panitia.

Saran Kalau bisa bendaharanya 2 jadi bisa saling membantu. Koordinasi antar kadiv dengan bendahara. Saat pembagian kaos panitia apabila memang didanuskan, bayar dulu baru ngambil kaos.

Kritik dan Rekomendasi • Bendahara memang harus ada 2. Dan saat keberjalanannya memang 2 orang itu bisa bertanggung jawab terhadap dies. • Pembuatan RAB kalau bisa tidak secara kasar sekali, kalau bisa benar-benar survey harga. • Bila akan ada pengeluaran di luar anggaran dana, konfirmasi terlebih dahulu agar bisa dibahas keberadaannya (bisa pinjam atau tidak) serta tingkat kepentingannya (perlu dibeli atau tidak) sehingga tidak mengeluarkan uang percuma. • Jangan menganggap bendahara pasti ada uang, semua orang harus berpikir bagaimana cara mengeluarkan uang seminimal mungkin dengan hasil yang maksimal.

- 18 -


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui”

LAPORAN KEUANGAN Pemasukan Sponsor LAPI Sponsor BALI POST Acara Pementasan Mesin LK Alumni Sponsor BP MIGAS Danus makanan Danus baju barong Danus pie susu Danus baju BALI KUI Pemasukan Lain Subtotal

Rp 1.500.000,00 Rp 1.000.000,00 Rp 3.000.000,00 Rp 2.500.000,00 Rp 1.500.000,00 Rp 10.000.000,00 Rp 1.383.000 ,00 Rp 225.000,00 Rp 100.000,00 Rp 1.350.000,00 Rp 1.540.500,00 Rp 24.098.500,00

Pinjaman Andani Edwin Mahe Pande’09 Badan Pengurus Subtotal TOTAL PEMASUKAN

Rp 350.000,00 Rp 805.000,00 Rp 350.000,00 Rp 166.000,00 Rp 14.477.000,00 Rp 16.148.000,00 Rp 40.246.500,00

Pengeluaran Pengeluaran Divisi Pameran Sewa stand bazaar Subtotal Divisi Pagelaran

Jumlah

Keterangan

Rp 5.500.000,00 Rp 5.500.000,00

Nota tidak ada

Pengisi Acara Divisi Humas

Rp 3.600.000,00

Nota tidak ada

Sewa CC Timur Divisi Artistik

Rp 4.316.000,00

Nota tidak ada

Dekorasi Taman Divisi Dokumentasi

Rp . 400.000,00

Nota tidak ada

USDI ITB (3 Kamera, 1 DVD) Divisi Konsumsi

Rp 2.500.000,00

Nota ada

Aqua gelas 4 dus @Rp.20.000,00 Aqua botol 4 dus 600 ml @Rp.37.000,00 Nasi dus 75 porsi @Rp.15.000,00 Nestle botol 4 dus 600 ml @Rp.35.000,00 Roti Nescafe Ron 88 dus Sido Muncul TO 12 buah @Rp 2.500 Ultra Milk

Rp. 80.000,00 Rp. 148.000,00 Rp 1.125.000,00 Rp 140.000,00 Rp 29.000 Rp 110.000 Rp 15.500 Rp 30.000 Rp 9.300

Nota ada Nota ada Nota ada Nota tidak ada Nota ada Nota ada Nota ada Nota ada Nota ada

- 19 -


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui” Pengeluaran Snack malam Dji Sam Soe 2 kotak @ Rp 11.000 HappyTos Cadburry Delfi Ayam Mas Han Capcay SR Gorengan Subtotal Divisi Rohani

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Jumlah 112.000 22.000 21.000 8.000 13.000 273.500 18.000 20.000 2.174.300,00

Keterangan Nota ada Nota ada Nota ada Nota ada Nota ada Nota ada Nota ada Nota tidak ada

Uang jasa untuk dua orang pawang hujan Sarana Upacara (Banten) Subtotal Divisi Transportasi

Rp Rp Rp

1.000.000,00 300.000,00 1.300.000,00

Nota ada Nota ada

Bensin Sewa pick up Subtotal Divisi Logistik

Rp Rp Rp

300.000 450.000 750.000,00

Nota tidak ada Nota ada Nota ada

B. klip Lakban Tristar 24 HOT 12 Kertas nasi Binder Ciling Tali Kain Putih Bunga Make up dan sewa kostum Sewa Handy Talkie Sound Sistem dan panggung Listrik Kaos Bali Kui Subtotal Divisi Publikasi

Rp 40.000 Rp 10.000 Rp 6.500 Rp 8.000 Rp 7.000 Rp 18.000 Rp 170.000 Rp 50.000 Rp 5.000 Rp 209.500,00 Rp 150.000,00 Rp 13.800.000,00 Rp 39.200,00 Rp 1.835.000,00 Rp 16.348.200,00

Nota ada Nota ada Nota ada Nota ada Nota ada Nota ada Nota ada Nota ada Nota ada Nota ada Nota ada Nota tidak ada Nota ada Nota ada

Fotocopi + Print Spanduk Baligo Poster Kertas Inkjet Plastik NT besar Gantungan NT Kuter Joyko Penggaris Subtotal Kesekretariatan

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Proposal Alat Tulis Fotocopy LPJ Subtotal TOTAL PENGELUARAN

Rp 1.250.000 Rp 50.000 Rp 43.000 Rp 1.343.000,00 RP 40.246.500,00

Rp

275.000 160.000 300.000 750.000 142.500 40.000 40.000 5.000 2.500 1.715.000

- 20 -

Nota ada Nota ada Nota ada Nota ada Nota ada Nota ada Nota ada Nota ada Nota ada

Nota tidak ada Nota tidak ada Nota tidak ada


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui� Total peminjaman yang belum dikembalikan

Rp.

16.148.000,00

Pemasukan Pasca Acara Danus Baju Dies Sponsor BP Migas Sponsor PLN (belum turun) Total Defisit*

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

100.000,00 1.200.000,00 10.000.000,00 11.300.000,00 4.848.000,00

*panitia dies akan melunasi defisit dengan cara danus

- 21 -


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui”

LAMPIRAN A – DAFTAR KONTAK PENTING

No.

Nama 1 Pak Nyoman Sukrada 2 Pak Made Rawan 3 Langit Biru 4 Pak Ardhana 5 Pak Raka 6 RAVE 7 Barland 8 Pick Up Di Dipati Ukur

9 Pascapala 10 Tendaku 11 Bli Sang Putu Bu Ayuk Ambarawati 12 (IPDN) 13 Bli Gusti 14 Bli Sumantra 15 Pak Ngurah Adnyana 16 Pak Komang Anggayana 17 IOM ITB 18 Pak Ketut Sukreta 19 Pak Cening

Keterangan Pawang Hujan Pawang Hujan Percetakan Mantan Pembina MGG (Untuk Konsultasi) Pendiri MGG (Untuk Konsultasi) Penyewaan Panggung, Sound, Lighting, Dan Band

Outdoor Tools Rental Kostum Kostum (Barong Dan Rangda) Kostum BP Migas - Sponsor PLN - Sponsor LAPI - Sponsor Sponsor Sponsor Pertamina Persero Sponsor

Kontak 087889516888 087822238200 085722756566 (A.N Andre) 08122348655 0811223536 Jl. Babakan Jeruk IIID No.76 Bandung, 081220599964 (A.N. Martin) Jl. Taman Cempaka No.5 Bandung, 0818204064/ 0227271710 (A.N. Rima) 022-70458361 (A.N. Pak Mumuh) Jl. Cikutra Barat No.103, Sadang-Serang, Bandung, 022-93815415 (A.N. Soewanto) Jl. Siliwangi “Gandok” No.55 Bandung, 022-2035640 08122363407 08122350796 085721722077/ 08156151309 08121077226 0811229828 Perpustakaan Pusat Lantai - 4 Iksbp@Yahoo.Com / Iksbp@Hotmail.Com 0811133505

- 22 -


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui”

LAMPIRAN B – DATA PESERTA PAMERAN

Nama

Alamat

Nomor Telp

1

Wisnu

022 9261 6959

(BNI) 011 2363 297

2

2 3 4

Hassan Pratama Aep S Rusadi Susentono

Jalan Siliwangi No.7 Jalan Sari Manis No. 17/ Blok 16 Jalan Siliwangi No.7

0878 2240 3934 0852 2382 2711

301 144 6297 susentono@yahoo.com

3 3 2

5 7 8 9

Buddy Siswanto ASPURE Drs. Heri Heriana Unduy Martha Tommy Dermawan (mewakili 25 Orang) Muh. Bahlia Anak Agung Ngurah Agung Gusti Ayu Jessy Kartini Deden Ahmad K. Serrum Paper Replika Bandung Desi Kurniasari Kasanah Al Rasyid, S.T, M.T.

buddysiswanto@yahoo.com 0748 01 011228 53 2 paspure@rocketmail.com saungsangkur@yahoo.com (BCA) 449 124 7872 unduy@artfacetoinoneimage.com (BRI) 075 00100 875 2535

2 3 3 3

10 11 12 13 16 17 18 19 20

Jalan Purwakarta S No. 27 Bandung Jalan Siliwangi No.7 Jalan Siliwangi No.7 Jalan Siliwangi No.7 Jalan Siliwangi No.7

FITB 2011 ITB Pondok Mutiara 3 No. 24

0878 2389 5514 0813 9404 4237 0812 2135 534 0856 5932 5210 0878 2198 1192 0818 2136 46 0818 0533 3372 0878 2232 8219 0878 2816 0264 0852 1627 9444 0821 1901 4813 0857 4312 9012 0821 2869 1995

- 23 -

Email

No. Rekening

Jumlah Karya

No.

2D

3D

3 3 3 3 3 3 3 aminvsky@yahoo.com

(BCA) 777 0371 389

2 3


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui”

LAMPIRAN C – HASIL FEEDBACK KUESIONER PAMERAN

Kertas feedback yang kembali ke panitia berjumlah 720 lembar. Komentar dari setiap pengunjung

dan

dikelompokkan menjadi komentar positif, saran-saran, dan kertas kosong (pengunjung tidak memberi komentar). Berikut ini adalah prosentasi hasil feedback.

Jumlah Prosentase

Komentar Positif 515 71.53%

Saran 194 26.94%

Kosong 11 1.53%

Total 720 100%

Hasil Feedback 1

Komentar Positif

2 Saran

3 Kosong

Komentar Positif dikelompokkan lagi menjadi 4 bagian, yaitu: 1. Komentar positif mengenai stand kuliner (contoh : “makanannya enak”;”ayam betutunya enak”) 2. Komentar positif mengenai karya yang dipajang (contoh : “lukisannya keren”; “love al-rasyid”) 3. Komentar positif secara umum (contoh: “kerenlah”; “good job”; “bagus”) 4. Komentar dari pengunjung yang menyatakan agar kegiatan ini dilaksanakan lagi di tahun berikutnya. Berikut ini adalah jumlah dari masing-masing bagian.

Jumlah Prosentase

Kuliner 61 11.84%

Karya 107 20.78%

Umum 324 62.91%

- 24 -

Ingin diadakan lagi 23 4.47%

Total 515 100%


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui�

Komentar Positif 1 Kuliner 2 Karya 3 Umum 4 Ingin diadakan lagi

Sementara itu saran-saran dibagi secara lebih spesifik. Hasil dari saran-saran pengunjung dipaparkan pada tabel berikut. Jumlah Prosentase

Konten Karya Kurang 52 26.80

Dekorasi Sepi 26 13.40

Stand kurang 32 16.49

Perlu Live Show 11 5.67

Makanan Kurang 12 6.19

Publikasi Kurang 21 10.82

Lukisan mahal 15 7.73

Perlu Souvenir Lain 11 5.67

Rincian Saran 1 Konten Karya Kurang 2 Dekorasi Sepi 3 Stand Kurang 4 5 6 7 8 9 10Lainnya

Saran teknis adalah saran-saran yang terkait dengan teknis pelaksanaan pameran. Saran-saran yang tergolong saran teknis adalah sebagai berikut. -

Jalur pengunjung kurang jelas Lagunya membosankan Tolong ada Tulisan "JANGAN DISENTUH" Keterangan lukisan kurang jelas Bagus, tapi bingung pintu masuknya dimana Kasih petunjuk pintu keluar Kurang kursi buat makan Tidak ada tempat sampah

Yang termasuk ke dalam saran lain adalah: -

Tampilkan pula acara-acara di Bali dan maknanya bagi kehidupan orang Bali - 25 -


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui� -

Bagus kalau bisa ada video gitu Gimana kalau ada pemotretan baju bali yang bisa disewa Lain kali coba ditampilkan karya tekstil Khas Bali

- 26 -


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui”

LAMPIRAN D – RUNDOWN PAGELARAN BALI KUI

Waktu

Acara

Pengisi Acara

20.00 – 20.30

Opening

MC (Andani dan Raka)

20.30 – 21.35

21.35 – 22.20

22.20-22.30

-

Baleganjur

MGG

-

Panyembrahma

Wiwik,Ratih,Dessy, dan Era

-

Sambutan Ketua MGG

Agus Astika

PART 1 : -

Tari Kayon

Wahana dan Hendra ‘10

-

Bondres

Abdi Hendra

-

Tarian Telek

Astri,Dara,Novia,Ratna, Wira

-

Bondres

Abdi dan Hendra’ 08

-

Music Kolabs

Tesla dan Tim Kolabs MGG

-

Barong Rangda

Kusuma, Wahana, dan Hendra’10

-

Music Kolabs Dan Tarian Kolabs

MGG Feat Tesla

Nara,Abdi,

PART 2

Penutup

(Penari : Udyani,Mirah Dan Yuni) Jam 6 MC (Andani dan Raka)

- 27 -


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui”

LAMPIRAN E – TEKNIS LAPANGAN PAGELARAN BALI KUI

WAKTU 05.00-08.00

DESKRIPSI ACARA Gladi bersih Persiapan Pagelaran

DURASI 3 jam 4 jam

15.00-19.00

19.00-19.30

-

Sounding pagelaran dies Persiapan baleganjur

19.45-19.55 20.00-20.30

KETERANGAN

Opening

5”

-

5”

-

1 jam

8”

2” 10”

- 28 -

Gladi dilaksanakan sesuai dengan rundown Make up untuk penari putri sudah siap ,penari sudah memakai kostum semua kecuali barong dan rangda Penabuh sudah siap dibelakang panggung dengan kostum Lighting,monitor dan sound sudah siap MC (trans corp) mulai sounding pagelaran Tim baleganjur sudah disiap di sisi panggung MC siap di belakang panggung MC formal masuk ke panggung membuka Pagelaran Baleganjur masuk dari sisi kanan dan kiri panggung kedua Penari panyembrahma sudah siap di belakang panggung Setelah beleganjur penabuh langsung kepanggung utama Tarian panyembrahma mulai Penari menari di panggung kedua Penari keluar ke sisi kanan dan kiri panggung MC masuk untuk memanggil ketua MGG Ketua MGG memberikan sambutan Ketua MGG membuka pagelaran dies bali bharata

PJ ariadi mirah dewa Dharma dan yoga Ariadi dan andani dewa andani dewa

ariadi


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui”

WAKTU

DESKRIPSI ACARA

DURASI

KETERANGAN -

Part 1

5”

-

Tari kayon

8”

-

20.30-21.35 Bondres

2”

Tarian Telek

20”

-

21.35-22.20

PART 2 Bondres

3”

Music kolaborasi

10’’

-

- 29 -

Penari kayon telah siap dibelakang panggung utama Lighting dimatikan Smoke gun dihidupkan Persiapan monitor Penari kayon masuk ke panggung kedua,lighting dihidupkan focus ke penari kayon di panggung kedua Penari kayon keluar melalui sisi kanan dan kiri panggung Bondres masuk diiringi penabuh Lakon telek siap dibelakang panggung Narasi masuknya telek Monitor tampilannya tentang penjelasan tari telek Gamelan masuk Penari telek masuk dari samping kanan panggung Tesla siap dibelakang backstage Penabuh kolabs siap dibackstage

PJ

Dharma dan ariadi

Abdi

ariadi

ariadi ariadi

Bondres masuk membawakan cerita Lampu dimatikan Tesla masuk ke backstage Lampu dihidupkan saat tesla siap ariadi musik kolabs part 1 pasuk lighting difokuskan di panggung utama Penari barong-rangda siap di belakang panggung


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui”

WAKTU

DESKRIPSI ACARA Barong-rangda

DURASI 15”

KETERANGAN -

bondres

4”

10”

5”

22.20-drop

-

Bongkar panggung

- 30 -

PJ

selasai music , lampu dimatikan, smoke gun Ariadi, dharma , yoga ditembakkan ke panggung kedua lampu difokuskan ke gerbang gapura masuknya barong, gong kebyar masuk monitor tampilannya tentang barong rangda barong masuk mulai tarian barong di panggung kedua, rangda masuk dari gapura menuju panggung kedua selesai tarian lampu dimatikan Narasi kalahnya Rangda oleh Barong abdi tesla siap” ke stage penari kolabs siap di sisi kanan dan kiri stage masuk music tesla lighting diarahkan ke panggung utama masuk penari kolabs dari kiri kanan stage, lighting hidup di panggung kedua penari keluar melalui gapura MC Formal Masuk Menutup Acara

udyani

Raka n andani


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui”

LAMPIRAN F – SAMBUTAN KETUA MGG-ITB

Selamat malam kepada : • Rektor institut teknologi bandung atau yang mewakili; • Wakil rektor kemahasiswaan atau yang mewakili; • Pembina unit kesenian bali maha gotra ganesha, bapak gede suantika; • Alumni mgg-itb; • Rekan-rekan mahasiswa itb; • Dan masyarakat pencinta seni dan budaya nusantara. Saya awali dengan mengucapkan panganjali om swastiastu, assalamualaikumm wr.wb, dan salam sejahtera bagi kita semua. Unit kesenian bali itb merupakan salah satu wadah kegiatan kemahasiswaan di itb. Berdirinya unit ini diharapkan tidak hanya sekedar untuk menyalurkan minat dan bakat mahasiswa itb, tetapi juga sebagai wadah tumbuhnya idealisme untuk turut berperan lebih banyak dalam menunjang kebudayaan nasional, khususnya kesenian bali. 15 september 2011 lalu, unit kesenian bali maha gotra ganesha itb genap berusia 40 tahun. Selama 40 tahun keberjalanannya, sejumlah kegiatan telah dilakukan dan tak terhitung prestasi telah diraih. Untuk memperingatinya, perayaan dies natalis mgg ke-40 atau lustrum mgg ke-8 dilaksanakan melalui acara pameran bali expo 2011 dan pagelaran bali kui 2011. Tema yang diangkat pada dies natalis tahun ini adalah bali kui, dimana kui mengandung makna klasik atau kontemporer. Kui juga merupakan kepanjangan dari klasik, unik, dan inspiratif.Frase ini sekaligus mengandung makna bahwasanya kegiatan ini bertujuan untuk menginspirasi generasi muda untuk lebih mencintai kebudayaan nusantara, terutama kesenian klasik atau tradisional. Pada hari senin-rabu, 17-19 oktober 2011 lalu telah diadakan pameran bali expo 2011 di galeri cc timur dimana ditampilkan karya seni dari seniman-seniman se-jabodetabek serta kuliner bali , berupa nasi betutu, nasi campur bali, hingga jaja bali. (yang mungkin teman2 semua sudah mencoba, bagaimana enak?). Berbagai apresiasi dan kritik telah kami terima mengenai acara in. Ke depannya tentu bali expo akan menghadirkan lebih banyak karya, lebih banyak seniman yang terlibat, lebih kreatif, dan tentu saja lebih banyak kuliner bali. Panggung tempat saya berdiri sekarang adalah panggung puncak perayaan dies natalis mgg ke-40 dengan tema bali kui dimana akan ditampilkan kesenian klasik bali, mulai dari tari panyembrama (yang telah sama-sama kita saksikan sebelumnya), tari telek, tari barong rangda, hingga kolaborasi etnik antara tesla manaf dan maha gotra ganesha. Rangkaian tarian ini akan dikemas dalam suatu epic, yakni epic barong suari. Epic ini bercerita tentang turunnya dewa wisnu ke marcapada untuk membebaskan suatu desa dari wabah penyakit. Sebelum mengakhiri sambutan ini saya ucapkan terimakasih kepada para sponsor yang telah mendukung keberjalan acara ini diantara pt pln, bp migas, iom itb, lapi itb, balipost, dan alumni maha gotra ganesha.

- 31 -


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui� Kami berharap acara ini tidak hanya sebagai hiburan untuk rekan-rekan mahasiswa selepas ujian tengah semester, namun juga sebagai pengingat bagi kita semua bahwa kebudaan klasik nusantara sangatlah unik dan pantas untuk dilestarikan. Selamat menyaksikan! Om santhi santhi santhi om

- 32 -


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui”

LAMPIRAN G – NOTA KEUANGAN

- 33 -


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui”

- 34 -


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui”

- 35 -


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui�

LAMPIRAN H – NOTULENSI LPJ DIES NATALIS BALI KUI Lembang, 17 Desember 2011

NO. PENANYA PERTANYAAN DIVISI PAMERAN (Novia) 1. Doko Apa yang didapatkan dari 730 feedback itu? Tidak ada rekapitulasi feedback. Astika Ada ga feedbacknya yang memberikan kritik dan saran secara spesifik? Lukisan udah balik semua?

Astri Pandu

JAWABAN

TANGGAPAN Membuat katalog itu bukan target tapi strategi

Dekorasi tidak optimal, pengunjung ada yang mengira kalau pameran kesenian bali itu dengan dekor pajegan, dsb. Begitu juga dengan variasi karya seni yang dipamerkan.

Tinggal yang di jkarta dan harus pakai tiki. Harusnya tanggal 28nov. sudah memberi pengertian kepada seniman untuk mengembalikan sekitar bulan desember. Total ada 5 buah karya yang belum dikembalikan Bagaimana bentuk follow-up Seniman tidak terlalu memeningkan mengenai penjualan barang seni? keuntungan ternyata dan mengerti akan kesulitan yang terjadi dan menyarankan untuk tidak jera mengadakan acara serupa.tidak ada masalah dari seniman mengenai karya yang tidak terpublikasikan Rekap data seniman ga ada? Ada rekap data seniman beserta alamat dan email. Akan dilampirkan di revisi lpj. Kapan rencana dibalikin karya seni Sebelum balik ke bali, senin akan dibungkus. ke jakarta? Penghasilan bazar total dari Iya. Biaya stand tertutup dari profit penjualan - 36 -


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui� NO.

PENANYA

PERTANYAAN makanan? Tujuan pameran?

JAWABAN makanan. Karena tujuannya memperkenalkan kesenian, maka targetnya adalah jumlah pengunjung. Dimana target sebanyak 1500 pengunjung, namun total yang datang 720 pengunjung. Bali expo tahun 2001 juga 1500 pengunjung. Dulu berhasil dari segi pendapatan (untung) karena sewa stand-nya berhasil. Ada ga seniman yang komplain? Saat sosialisasi acara sudah dijelaskan Karena karya seni ada yg ga terjual. mengenai target pembeli (mahasiswa). Disertakan harga agar setidaknya pameran ini memberikan hasil, misalnya menutupi biaya pameran yang keluar. Seniman juga bingung untuk menghargai karya seninya berapa. DIVISI PAGELARAN (Udyani) SPL Gimana kronologis terjadinya Pande dan astika yang lebih mengetahui. peristiwa jam gadang itu? Apa yang Humas telah bertindak sebagaimana mestinya. dilakukan panitia setelah itu? Sarpras mengtakan bisa di jam gadang, namun tiba2 menolak dengan alasan ada seminar internasional matematika karena area jam gadang akan digunakan sebagai areal parkir. Sarpras menolak juga dengan alasan akan berpiknik dan menyarankan di gku timur atau pool bis. Kemudian mau pindah ke lapbas tapi sudah ditag oleh astronomi untuk acara pengamatan. Namun setelah trans7 menghubungi, astronomi mau pindah dari lapbas. Acara kita difasilitasi oleh trans7, terutama dalam hal publikasi dan penyediaan fasilitas, seperti sofa dan kursi penonton. - 37 -

TANGGAPAN

Jika memang pameran bertujuan untuk memperkenalkan kesenian, harga lukisan baiknya ga usah diisi. Dari segi keuangan rugi berarti dan hanya dapat menutupi stand?

Tidak ada ttd materai saat sarpras bilang bisa? Pande: pak amin sarpras udah oke. Namun bu lina sarpras bilang sabtu akan piknik dan tidak ada satu izin pun yang boleh dikeluarkan. Udyani: lebih digali lagi dalam lpj dies ini


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui� NO.

PENANYA

Pandu

Deny

PERTANYAAN Bagaimana tahu sudah mencapai target atau belum? Dilihat dari target penonton puas.

JAWABAN TANGGAPAN Direksi trans7 menonton acara kita dan beberapa orang yang saya tanya, seperti mensenbud, orang tua, dan teman2 menikmati acara kita. No saya juga diminta oleh phak trans7 sehingga bisa dihubungi jika kapan2 bekerjasama Gimana caranya sudah ngetag Abdi: tag tempat dari jauh2 hari, punya Dedy: jauh2 hari itu seberapa lama? tempat tapi udah pasti dapet perjanjian hitam di atas putih. Pande: izin baru dikeluarkan oleh pihak sarpras 2-3 bulan sebelum tempat? Gimana menghindari pihak acara. Liat website sarpras untuk mengetahui fasilitas yang lain yang lebih kuat sehingga dapat tersedia, ketika tersedia langsung tag dan beri surat. mengambil tempat yang sudah Pandu: ngetag banyak tempat bisa ga? ditag. Pande: bisa, kemaren juga ngetag banyak. Kemaren jg gitu, tapi cuman jam gadang yang lolos. Kalau lolos semua, harus ada surat pembatalan. Astika: kalo ngetag banyak dan memungkinkan untuk lolos, bakal dipanggil sama LK. Bikin aja acara yang beda2 untuk tiap spot. Dedy: isi kegiatan dan deskripsi acara? Pande: isi deskripsi acara, rundown ga usah. Deny: Astika: manfaatkan dosen2 bali yang punya jabatan tinggi di itb. Misal pak ardana termasuk dosen yang disegani oleh orang2 sarpras. Sudah dapat menghubungi pak ardana mengenai kasus tempat ini dan bersedia membantu jika deal dengan trans7 tidak tercapai. Sering2 share dengan dosen2 bali itb. Hampir melakukan suatu kegiatan yang memalukan jika dilakukan di pool bis atau parkir elektro. Jangan sampai ada masalah seperti itu lagi. Astika sendiri dulu humas, namun sekrang terjadi masalah seperti ini lagi. Untuk dewa, kalo bisa habis ini langsung ngetag sabuga. Masalah yang ada pada dies ini sebaiknya dikeluarkan dan bersikap jujur akan kekurangan2 yang terjadi. - 38 -


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui� NO.

PENANYA Dedy

PERTANYAAN JAWABAN Gimana metode agar latihan intensif Kepanitiaan dies memang agak telat terbentuk. dan bisa menguasai materi? Jika lebih awal dibentuk maka akan lebih cepat menyusun konsep sehingga latihan tidak tabrakan dengan libur lebaran. Perlu komitmen dari anggota juga untuk disiplin datang latihan.

- 39 -

TANGGAPAN Dara: perlu kerjasama antara dies dan panitia. Bisa latihan kalo konsep udah jelas dan panitia sudah ada. Konsep belum jelas sehingga baru latihan setelah libur lebaran. Latihannya menjadi cukup padat. Pandu: tidak ada transfer ilmu dari zaman alit ke skrg. Dulu saat bali bharata latihan dimulai sebelum libur lebaran. Ketika ada latihan rutin, diselipin materi dies. Libur tiap smt sama libur lebaran kan berdekatan,yang di bali korbankan waktu liburnya demi suksesnya acara. Ketika sudah ada konsep, harus punya idealisme untuk berkorban dan menjalankan konsep yang dicita2kan. Terkesan kegiatannya spontan dan disusun sebulan dua bulan. Udyani: konsep sudah dibuat jauh2 hari dan jadwal latihan juga disusun, tapi tidak ada/kurang partisipasi. Deny: jujur dalam mengutarakan pendapat, bagus ketika tadi sudah mau mengakui kalo panitia dies terlambat dibentuk. Udyani: konsep sudah ada, namun di bulan juni/juli muncul tawaran pagelaran tiga unit. Hal ini menyebabkan keterlambatan fiksasi konsep dies.oleh karena itu, kita harus berani mengambil keputusan. Pandu: Dulu bisa mengambil libur lebaran sebagai latihan. Utamakan tabuh dahulu, tari bisa dipercepat. Persuasif kepada anggota yang memiliki kemampuan lebih. Pendekatan personal kepada anggota, anggota pasti berusaha untuk membantu dan bersedia berkorban waktu libur, paling tidak pulang lebih cepat. Sesuatu yang penting seperti masalah pagelaran tiga unit ini jangan hanya diperbincangkan di fb, segera kumpulkan orang dan ambil tindakan. Dedy: Memang perlu komitmen dan disiplin dari anggota. Jangan sampai kaya dulu rencana jam 2 baru latihan jam5.


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui� NO.

PENANYA

PERTANYAAN

JAWABAN

TANGGAPAN Gede: Konsep acara yang disusun lama masa kalah sama konsep yang baru ditawarkan. Seharusnya konsisten dengan konsep yang telah disusun dari awal. Lain kali harus ada keputusan. Astika: saat ketemu dengan jero wacik yang bertanggungjawab bu bulan. Konsep dari bu bulan adalah topeng klasik, seperti telek juga. Gede: dies siapa? Dies tiga unit atau dies mgg? Astika: dies mgg, tapi bukan hanya mgg yang saat itu mengadakan kegiatan dies natalis. Persoalan bukan pada materi, namun bentuk kepanitiaan. Mgg bisa memanfaatkan massa unit lain yang cukup banyak untuk menyukseskan acara kita. Saya juga sendiri lama dalam mengambil keputusan mengenai hal ini. Pandu: hal ini bukan menjadi suatu alasan untuk menunda waktu latihan. Ada saran untuk mendatangkan pelatih luar. Sudah datang bli catur, namun ada penabuh yang ternyata tidak hadir setelah dihubungi. Ada kasus dimana ada penabuh datang, tengok2, tapi langsung pulang. Ketika ditegur, ybs malah minta diganti. Tolong untuk penabuh yang sudah dipilih agar memiliki komitmen. Deny: astika terlalu mengambil alih kerjaan dies, bagi2 kerjaan dengan ketua dies dan yang lain. Budaya MGG ditambah, tidak hanya tertawa namun juga disipin.

Astika

DIVISI HUMAS (Pande) Deny

Memang tidak diperbolehkan di atas jam 10 untuk memasukkan barang. Dilobby biar bisa jam5, tapi tetep baru bisa masuk jam 5.30. Udyani: kendala pra acara untuk memasukkan sound system, sehingga sound check mundur dan menganggu gladi. Janjian dengan vendor agar tidak lebih dari jam11. Karena satpam baru jadi sulit untuk diloby. Saat memasukkan barang juga harus - 40 -


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui� NO.

PENANYA

PERTANYAAN

JAWABAN

TANGGAPAN ditungguin. Dahulukan yang penting2, misal mau sound check, sound systemnya masukin dulu. Kalau mau pake listrik di cc, bikin izin juga. Dedy: sebaiknya sebelum meninggalkan panggung dipastikan ada yang menggantikan. Raka: saat memasang panggung, sekalian ngobrol dengan tukangnya sehingga tidak salah pasang dan sesuai dengan lokasi. Udyani: sebelum masang panggang harus ada yang tau layout, pencahayaan,dsb. Harus berani berkorban untuk tetap menunggui panggung. Raka: yang nunggui juga harus bisa ngelobby. Dulu tenda sound sampe kena rumput, dilobby satpamnya.

DIVISI TRANSPORTASI Astika

DIVISI KONSUMSI Dara

Astika

Menwa punya, tapi harus ditag dari jauh hari dengan ngasi surat. Radit: sudah menghubungi, tapi mobilnya lagi diservis. Deny: bensin sudah diganti? Radit: ke jkarta udah, tapi yang ciung-mgg ga usah diganti. Deny: tidak banyak orang seperti radit. Harus diapresiasi lebih dan panitia juga sadar untuk mengganti.

Jobdesc dari div konsumsi atau arahan dari ketua dies?

Abdi: dari ketua dies arahannya. Dara: terlihat kadiv konsumsi hanya memesan makanan dan tidak bersama2 dengan tim danus untuk menjual makanan tersebut. Saat pameran, stand kan menjual makanan, namun makanan yang datang tidak siap jual dan harus diracik lagi. Kadiv konsumsi tidak ikut dalam menjual makanan sehingga hanya panitia yang ada saat pameran yang menjual. Abdi: sudah memberikan arahan untuk ikut dalam danus, namun kadiv konsumsi berhalangan karena ada kuliah. Apa tidak survey makanan? Karena Abdi: miskomunikasi membengkak. Sudah Astika: sebaiknya dilakukan survei dan koordinasi ke kadiv - 41 -


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui� NO.

PENANYA

Marteda

PERTANYAAN JAWABAN saat itu memesan dari Tamansari mengarahkan, hanya menggunakan nasi 21 yang cukup mahal. bungkus. Dari konsumsi ini juga pengeluaran dies menjadi membengkak. Tidak memfollow up ke yuni juga.

TANGGAPAN konsumsi karena ada makanan yang sama enaknya tapi harganya jauh lebih murah, misal kbl. Raka: kalau pesen aqua, pesen deket itb aja, jangan jauh2, misal di cisitu. Saat malam dies, minuman tidak ada. Udyani: miskom di yuni mungkin. Saat malam dekor, sudah ada stok untuk malam dies. Tapi besoknya udah habis. Dijaga aja stock yang ada. Bagaimana jalur kontrol dari abdi ke Abdi: Kontrol kebanyakan melalui rapat, selain Marteda: Ke depannya harus ada kontrol budget karena konsumsi yuni? Rapat atay personal telepon? itu juga lewat telepon. Yuni juga jarang datang sangat riskan dan pengeluarannya dapat membludak, Ada ngasi kontrol budget ga? Saya rapat dan jarang balas sms. Salah pribadi juga melihat tidak ada kontrol budget tidak memberi tahu mengetahui budget.

DIVISI PUBLIKASI DIVISI DOKUMENTASI DIVISI LOGISTIK Astika

DIVISI ARTISTIK Astika

Kurang kostum telek, jauk, bondres Sudah didata dan minta dipinjam ke yang sehingga hendra pakai seadanya. bersangkutan. Namun setelah datang, Bisa jelaskan? konstumnya tidak sesuai harapan. Tidak sempat mengecek kostumnya. Detail isinya tidak tahu. Kostum ada di

Udyani: kasihan dengan divisi logistik. Pasti tidak tahu kostumnya gimana. Masalah kostum telek kan dibawa abdi. Pengawasannya agak kurang ketika ada perpindahan. Saat hari H, darma kerepotan karena harus mengurusi logistik yang lain. Untuk topeng bondres hendra, tiba2 dibatalkan saat hari H oleh bli sang putu. sebaiknya ada divisi tersendiri yang mengurusi masalah kostum dan tata rias, kalo bisa wanita. Astika: saya bertanya agar darma menjelaskan dengan jujur apa yang terjadi sebenarnya. Saya menyadari kalo agak kesulitan bagi darma untuk ngurusin panggung, sound, ditambah dengan kostum. Kedepannya kalo bisa ada divisi mengenai kostum dan dicantumkan ini di dalam lpj karena lpj ini yang akan diwariskan.

Saat mendekor kekurangan tenaga? Abdi: mahe kerja di ciung yang sedikit massa Udyani: berterimakasih kepada massa ciung yang telah - 42 -


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui� NO.

PENANYA

PERTANYAAN Padahal saat itu rame.

JAWABAN mgg-nya, padahal di kampus banyak.

SPL

Kenapa namanya artistik bukan Abdi: suatu dekorasi? penyegaran.

pembaharuan

dan

TANGGAPAN membantu. Tidak enak dengan anggota yang sudah datang ke lapbas untuk mendekor. Namun ada beberapa hal sehingga dekor tidak dilakukan di lapbas. Oleh karena itu, kita harus belajar bekerjasama dengan siapapun. Beberapa orang sudah di ciung, namun sampai sana pembagian kerja tidak jelas. Ke depannya sebaiknya ada arahan yang jelas untuk anggota yang datang membantu dekor. Intinya sdm saat itu banyak namun kurang diberdayakan. Deny: saat malam ngedekor di ciung memang sedikit. Ke depannya pilih kadiv dekorasi yang memang bisa mengajak orang dan supel. Darma: pergantian layout untuk menekan pengeluaran dana. bentuk

DIVISI KEROHANIAN SEKRETARIS BENDAHARA SPL

Pandu

Gede

Astika

Dana yang belum turun statusnya Abdi: yang belum turun, 21,7 juta. Utang sewa Astika: utang rave sudah dilunasi dengan catatan meminjam dana gimana? panggung dan tesla sudah dibayar. badan pengurus dan personal. Penamaan barang yang dibeli? NT? Tristar? Penamaan barang sebaiknya diperjelas Utang mencapai 11 juta. Itu gimana? Kalo utangnya belum dilunasi, lpj ga bisa diterima. Gimana proses pembuatan laporan Astryd: kuitansi ada di saya, mungkin belum Gede: heran kenapa laporan keuangan acara besar hanya 2 keuangan dan pencairan semua divisi yang memberikan pengeluaran. lembar. Pengeluaran sekecil2nya harus dicantumkan. keuangan? Astika: ada laporan keuangan yang kurang, misalnya sekretariat. Peran ketua panitia gimana saat Abdi: minta maaf karena sangat loss untuk Deny: sangat mengapresiasi astryd, orangnya baik. Mohon maaf terjadi pengalihan kewenangan ini menceritakan seluruhnya ke astryd, dimulai - 43 -


LPJ Dies Natalis MGG-ITB XL “Bali Kui� NO.

PENANYA

Dara Gede

Gede

Pandu

Gede Deny

PERTANYAAN dan membantu bendahara?

JAWABAN TANGGAPAN dari sponsorship, kehilangan bendahara dan koordinator danus. Atina mengatakan datanya lengkap soal dies. Mohon difollow up ke atina oleh panitia dies. Pernah difloorkan keuangan setiap Abdi: jarang dan kurang kontrol. Gede: saran laporan keuangan itu setiap minggu atau saat rakor. rakor dies? Astika: setelah dies ada rakor? Abdi: tidak ada, kebanyakan berkoordinasi langsung dengan kadiv. Astika: inilah efeknya sebelum lpj tidak ada rakor. Duit dies dan BP disamain? Astika: awalnya memberikan modal. Namun Gede: ga masalah peminjaman itu. Yang penting pencatatannya ujung2nya memberikan pinjaman karena tetap ada. banyak berhubungan dengan pihak luar Astika: berani memberikan data itu karena ada dana yang belum sehingga dapat mempengaruhi citra MGG. turun juga. Dies ini berdampak pada BP sehinga lpj bp akan sulit diterima jika dies masih berantakan. Akribb kapan peje-nyaaa? (deuiinggg) Jangan campuri masalah pribadi dengan organisasinya. Dilampiri kontak pawang hujan, peminjaman sound, pick up dan sebagainya. Gimana tindak lanjut pasca dies? Abdi: bakal ada rakor selanjutnya. Deny: difollow up dan disamperin kalo bisa. Astika: sudah memfollow up PLN dan sedang dalam proses. Deny: coba diselesaikan dulu permasalahan dies ini.

- 44 -

Revisi LPJ Dies Bali Kui  

Revisi LPJ Dies Bali Kui

Read more
Read more
Similar to
Popular now
Just for you