Page 2

Bu Halimah

: “Apa? Itu kamu sebut luar biasa? Kamu yakin mau ngajar di sana? Udah dipikirkan secara matang? Kamu gak takut jadi guru di sana? Kamu kan bisa di sini aja, mengelola perusahaan eyang yang sudah diwariskan sama kamu. Wi.., mamah khawatir.., apalagi kamu itu kan anak satu-satunya, kalau ada apa-apa sama kamu, gimana? ”

Tiwi

: “Mamah tenang aja deh, yakin aku gak akan apa-apa. Aku kan udah gede, bisa kok jaga diri. Ini tuh tugas yang mulia. Apa mamah tega ngebiarin anak tersayang mamah ini putus cita-citanya. Mah, ayolah mah.., mamah ngedukung aku kan.. Wi udah dari dulu pengen jadi guru kayak mamah, apalagi ngajar anak-anak di sana. Wi pengen mandiri, gak selalu tergantung dari Mamah Papah. Ya, oke yah, mah…” (memelas)

Bu Halimah

: (sedih mendengar keinginan anaknya) “Ini bukan masalah profesinya, tapi masalah tempat dimana kamu nanti tinggal.. Mamah ngedukung kamu jadi guru, bahkan dari dulu, tapi mamah cuman takut sama keadaan kamu yang bakalan tinggal di daerah pedalaman itu…”

Tiwi

: “Mah, kan mamah sendiri yang bilang kalau kita itu harus berani mengambil setiap risiko yang akan terjadi, kita jangan berprasangka buruk dulu dengan keadaan yang akan datang. Kalau mamah yakin, Wi pasti akan baik-baik saja kok. Allah selalu bersama kita, ngejaga kita, ngebimbing kita. Mamah jangan terlalu mencemaskan Wi. Lagian, kalau gak ada halangan, satu minggu sekali Wi akan pulang ke sini… Jadi, keputusannya gimana, Mah?”

Bu Halimah

: (berpikir)

Tiwi

: “Ayolah mah…., ya mah ya.., mamahku yang baik hati, yang manis, penyayang, dan segalanya dech..” (mencoba merayu)

Bu Halimah

: “Baiklah,, Karena tekadmu sudah benar-benar bulat, maka Mamah bolehin kamu pergi kesana, tapi kamu harus janji, hati-hati disana dan kalau ada apa-apa, cepet hubungi kami.”

Tiwi

: “Siap, mamahku sayang.” (beranjak pergi)

Bu Halimah

: “Oh, iya.., Papah kamu gimana? Udah setuju?”

2

The Best Teacher  

naskah drama anak2 TW1STER

The Best Teacher  

naskah drama anak2 TW1STER

Advertisement