Issuu on Google+

DAFTAR ISI BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang ............................................................................................... 1.2 Tujuan Dan Sasaran ...................................................................................... 1.3 Dasar Hukum Penyusunan ........................................................................... 1.3.1 Data Dasar Dan Standar Teknis ......................................... 1.3.2 Referensi Hukum................................................................... 1.4 Ruang Lingkup ............................................................................................... 1.5 Tahapan Pekerjaan ....................................................................................... 1.5.1 Tahap Persiapan .................................................................. 1.5.2 Tahap Identifikasi Dan Analisis ........................................... 1.5.3 Tahap Kesimpulan/Rekomendasi...................................... 1.6 Sistematika Pembahasan .............................................................................

1 2 2 2 2 3 5 5 5 5 5

BAB II REVIEW KEBIJAKAN DAN LITERATUR PENELITIAN 2.1 Kebijakan Penyusunan Rencana Tata Ruang .......................................... 1 2.1.1 Undang-Undang No. 26 Tahun 2007 Tentang Penataan ............................................................................................. Ruang ....................................................................................................... 1 2.2 Kebijakan Pembangunan ............................................................................ 3 2.2.1 Rencana Program Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten Banyuwangi ............................................................. 3 2.2.2 Revisi Kebijakan Tata Ruang Wilayah Kab. Banyuwangi ........................................................................................ 2012-2032 ....................................................................................................... 5 2.3 Kajian Literatur ............................................................................................... 13 2.3.1 Konsep Dasar Rumah sakit ................................................. 13 2.3.2 Master Plan Rumah sakit ..................................................... 18 2.3.3 Rancangan Bangunan Rumah sakit ................................. 29 2.3.4 Lokasi dan Perencanaan Lahan Rumah Sakit ................ 37

BAB III GAMBARAN UMUM WILAYAH PERENCANAAN 3.1 Letak Geografis Dan Administratif .............................................................. 1 3.2 Kondisi Geografi ............................................................................................ 3 Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

N

LAPORAN A K H I R

i


3.3 3.4 3.5 3.6 3.7

3.2.1 Topografi ............................................................................... 3.2.2 Kemiringan Lahan ................................................................ 3.2.3 Jenis Tanah ........................................................................... 3.2.4 Kedalaman Efektif tanah .................................................... 3.2.5 Tekstur Tanah ........................................................................ 3.2.6 Hidrologi ................................................................................ Penduduk dan Mata Pencaharian............................................................. 3.3.1 Jumlah dan Kepadatan Penduduk .................................. 3.3.2 Mata Pencaharian Penduduk ........................................... Sosial Budaya ................................................................................................. Kondisi Perekonomian Wilayah ................................................................... 3.5.1 Pertumbuhan Ekonomi ....................................................... 3.5.2 Produk Domestik Regional Bruto ....................................... Kondisi Transportasi ........................................................................................ Fasilitas Kesehatan dan Tenaga Medis ......................................................

3 4 5 8 9 10 12 12 13 14 16 16 20 21 24

BAB IV KONDISI SUMBERDAYA KESEHATAN DI KAB. BANYUWANGI 4.1 4.2 4.3 4.4

Sarana Kesehatan ......................................................................................... Tenaga Kesehatan ........................................................................................ Kinerja Pelayanan Puskesmas ...................................................................... Kinerja pelayanan Rumah sakit ................................................................... 4.4.1 Kinerja Umum Pelayanan Rumah sakit ............................. 4.4.2 Kinerja Pelayanan Terhadap Warga Miskin .....................

1 5 9 20 20 30

BAB V ANALISA KINERJA SUMBERDAYA KESEHATAN DI KAB. BANYUWANGI 5.1 5.2 5.3 5.4 5.5 5.6 5.7

Analisa Umum Kondisi Sarana Kesehatan ................................................. Analisa Jangkauan Pelayanan Sarana Kesehatan ................................. Analisa Tenaga Kesehatan .......................................................................... Analisa Kinerja Pelayanan Puskesmas ........................................................ Analisa Kinerja Pelayanan Rumah sakit ..................................................... Analisa kinerja Pelayanan Terhadap Warga Miskin ................................. Analisa kebutuhan rumah sakit dan kebutuhan sarana/fasilitas serta peralatan medik/non medik ..............................................................

1 7 9 14 18 19 24

BAB VI KONSEP PENDIRIAN DAN PENGEMBANGAN RUMAH SAKIT 6.1. Konsep Pendirian Rumah sakit ................................................................... 6.1.1 Pertimbangan Pemilihan Lokasi......................................... 6.1.2 Kebutuhan Sarana dan Prasarana ................................... 6.1.3 Kebutuhan Sumber daya Kesehatan ............................... 6.2 Konsep Pengembangan Rumah sakit........................................................ 6.2.1 Ketersediaan Sumber daya Kesehatan ........................... 6.2.2 Estimasi Kebutuhan Biaya ................................................... 6.2.3 Kebutuhan Sumber Daya Kesehatan ...............................

3 3 6 8 9 9 10 10

BAB VII REKOMENDASI KAJIAN

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

N

LAPORAN A K H I R

ii


DAFTAR TABEL Tabel 2.1 Tabel 2.2 Tabel 3.1 Tabel 3.2 Tabel 3.3 Tabel 3.4 Tabel 3.5 Tabel 3.6 Tabel 3.7 Tabel 3.8 Tabel 3.9 Tabel 3.10 Tabel 3.11 Tabel 3.12 Tabel 3.13 Tabel 4.1 Tabel 4.2 Tabel 4.3 Tabel 4.4

Pembagian Urusan Pemerintah Bidang Kesehatan ................ 18 Standar Perthitungan Jumlah accessible space ..................... 41 Banyaknya Kelurahan/Desa, Dusun/Lingkungan RW dan RT Menurut Kecamatan, Tahun 2011 .............................................. 2 Luas Wilayah Kecamatan Menurut Kemiringan (%) Tahun 2011 ......................................................................................................... 5 Jenis dan Luas Kedalaman Efektif Tanah Per Kecamatan Kabupaten Banyuwangi .............................................................. 8 Tekstur Tanah Per Kecamatan Kabupaten Banyuwangi ....... 9 Nama Sungai dan Panjang Sungai di Kab. Banyuwangi ....... 10 Jumlah dan Kepadatan Penduduk Kab. Banyuwangi ........... 12 Perkembangan Mata Pencaharian Penduduk........................ 13 Banyaknya Keluarga Pra Sejahtera dan Sejahtera Menurut Kecamatan .................................................................................... 13 Produk Domestik Regional Bruto menurut Lapangan Usaha atas dasar harga berlaku (ADHB) kab. Banyuwangi ....................... 20 Produk Domestik Regional Bruto menurut Lapangan Usaha atas dasar harga konstan (ADHK) Kab Banyuangi .......................... 20 Banyaknya Fasilitas Kesehatan dan Tenaga Medis menurut jenisnya Tahun 2009-2011............................................................. 24 Banyaknya Fasilitas Kesehatan Menurut Kecamatan Tahun 2011 ......................................................................................................... 25 Banyaknya Tenaga Kesehatan Menurut Kecamatan Tahun 2011 ......................................................................................................... 26 Banyaknya Sarana Kesehatan menurut kecamatan di Kab. Bamyuwangi tahun 2012 ............................................................. 1 Klasifikasi Puskesmas menurut kecamatan di Kab. Banyuwangi ......................................................................................................... 4 Perkembangan Tenaga Kesehatan di Kab. Banyuwangi tahun 2010-2012........................................................................................ 5 Sebaran tenaga Kesehatan di kab. Banyuwangi Tahun 2012 ....................................................................................................... 6

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

N

LAPORAN A K H I R

iii


Tabel 4.5 Tabel 4.6 Tabel 4.7 Tabel 4.8 Tabel 4.9 Tabel 4.10 Tabel 4.11 Tabel 4.12 Tabel 4.13 Tabel 4.14 Tabel 4.15 Tabel 4.16 Tabel 4.17 Tabel 4.18 Tabel 4.19 Tabel 4.20 Tabel 4.21 Tabel 4.22 Tabel 4.23 Tabel 4.24 Tabel 4.25 Tabel 4.26 Tabel 4.27

Sebaran Tenaga Kesehatan pada Puskesmas di Kab. Banyuwangi tahun 2012 .............................................................. 6 Rasio Pelayanan Puskesmas menurut kecamatan di Kab. Banyuwangi tahun 2012 .............................................................. 11 Banyaknya Kunjungan ke PUskesmas menurut kecamatan di Kab. Banyuwangi Tahun 2012 ..................................................... 12 Banyaknya Gakin yang ditangani Jamkesmas dan Jamkesda di Kab. Banyuwangi Tahun 2012 ..................................................... 14 Banyakya Kunjungan Gakin Rawat Jalan pada Puskesmas di Kab. Banyuwangi Tahun 2012 ..................................................... 14 Banyaknya Kunjungan Gakin Rawat jalan pada Puskesmas menggunakan Jamkesmas dan Jamkesda di Kab. Banyuwangi Tahun 2012 ..................................................................................... 16 Banyaknya Kunjungan Gakin Rawat Inap pada Puskesmas di Kab. Banyuwangi Tahun 2012 ..................................................... 17 Banyaknya Kunjungan Gakin Rawat Inap pada Puskesmas menggunakan Jamkesmas dan Jamkesda di Kab. Banyuwangi Tahun 2012 ..................................................................................... 19 Perkembangan Rumah sakit di Kab. Banyuwangi Tahun 20112012 ................................................................................................. 21 Banyaknya dan sebaran Rumah Sakit di Kab . Banyuwangi tahun 201221 Banyaknya kunjungan ke Rumah Sakit di Kab. Banyuwangi Tahun 2010-2012 ............................................................................ 23 Tingkat Pelayanan rumah sakit di Kab. Banyuwangi Tahun 20102012 ................................................................................................. 24 Peralatan dan Perlengkapan rumah sakit di Kab. Banyuwangi 2012 ................................................................................................. 25 Kondisi Sumber daya manusia Tenaga Kesehatan Rumah Sakit di Kab. BanyuwangiTahun 2012 .................................................. 29 Rumah sakit yang memberikan pelayanan Bagi GAKIN Dikabupaten Banyuwangi........................................................... 30 Presentase Tempat Tidur Rumah Sakit yang memberikan Layanan bagi GAKIN dikab. Banyuwangi, Tahun 2012 ......... 32 Jumlah kunjungan Rawat Jalan pada Rumah Sakit yang Memberikan Layanan Bagi GAKIN dikab. Banyuwangi 2010-2012 ......................................................................................................... 32 Jumlah Kunjungan Rawat Inap pada Rumah sakit yang Memberikan layanan bagi GAKIN dikab. Banyuwangi 2010-2012 ......................................................................................................... 33 BOR Rumah sakit yang Memberikan layanan bagi GAKIN Dikab. Banyuwangi Tahun 2010-2012 ........................................ 34 LOS Rumah sakit yang Memberikan Layanan bagi GAKIN dikab.banyuwangi, tahun 2010-2012......................................... 35 TOI Rumah sakit yang memberikan Layanan bagi GAKIN Dikab. Banyuwangi, Tahun 2010-2012 ....................................... 36 Kondisi Sumber daya manusia Tenaga Kesehatan pada Rumah Sakit yang memberikan layanan bagi GAKINdi Kab. Banyuwangi Tahun 2012 .............................................................. 37 Perbandingan Tempat Tidur dengan Perawat pada Rumah Sakit yang memberikan layanan bagi GAKIN

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

N

LAPORAN A K H I R

iv


Tabel 4.28

Tabel 5.1 Tabel 5.2 Tabel 5.3 Tabel 5.4 Tabel 5.5 Tabel 5.6 Tabel 5.7 Tabel 5.8 Tabel 5.9 Tabel 5.10 Tabel 5.11 Tabel 5.12 Tabel 5.13 Tabel 5.14 Tabel 5.15 Tabel 5.16 Tabel 5.17

Tabel 6.1 Tabel 6.2 Tabel 6.3 Tabel 6.4

Dikab. Banyuwangi, Tahun 2012 ................................................. 38 Peralatan dan perlrngkapan pada Rumah Sakit yang Memberikan Layanan bagi GAKIN dikab. Banyuwangi, 2012 ..................................................................................................... 38 Analisa kebutuhan Sarana Kesehatan menurut kecamatan dikab. Banyuwangi , Tahun 2012 ................................................ 2 Analisa sebaran Puskesmas menurut kecamatan dikab. Banyuwangi , Tahun 2012 ................................................ 4 Analisa sebaran Rumah Sakit menurut kecamatan dikab. Banyuwangi, Tahun 2012 ................................................. 5 Analisa banyaknya Sarana Kesehatan menurut kecamatan dikab. Banyuwangi , Tahun 2012 ................................................ 6 Analisa Jangkauan pelayanan RSUD Blambangan dan RSUD Genteng dikab. Banyuwangi , Tahun 2012 ............ 8 Jangkauan Pelayanan RSUD Blambangan dan RSUD Genteng Pada kecamatan dikab. Banyuwangi , Tahun 2012 ............... 9 Analisa Rasio Tenaga Kesehatan dan Jumlah penduduk dikab. Banyuwangi , Tahun 2012 ............................................................ 10 Analisa Analisa sebaran Tenaga Kesehatan dikab. Banyuwangi , Tahun 2012 ..................................................................................... 10 Analisa Sebaran Tenaga Kesehatan pada puskesmas dikab. Banyuwangi , Tahun 2012 ............................................................ 11 Analisa Analisa Rasio Pelayanan Puskesmas menurut kecamatan dikab. Banyuwangi , Tahun 2012 .......................... 15 Banyaknya kunjungan ke puskesmas menurut kecamatan dikab. Banyuwangi , Tahun 2012 ................................................ 16 Analisa Analisa Rawat Inap GAKIN dipuskesmas dan yang dirujuk di RS menurut kecamatan dikab. Banyuwangi , Tahun 2012 . 17 Rumah Sakit yang memberikan layanan bagi GAKIN dikab. Banyuwangi , Tahun 2012 ............................................................ 19 Analisa Perbandingan tempat tidur dengan perawat pada Rumah sakit yang memberikan layanan bagi GAKIN dikab. Banyuwangi , Tahun 2012 ............................................................ 21 Analisa SDM pada Rumah Sakit yang memberikan layanan bagi GAKIN dikab. Banyuwangi , Tahun 2012 ................................... 22 Analisa Kelayakan Spasial atas kebutuhan layanan Rumah sakit dikab. Banyuwangi , Tahun 2012 ................................................ 25 Analisa kebutuhan Sarana /Fasilitas dan Peralatan medik/non medik atas kebutuhan layanan Rumah sakit dikab. Banyuwangi .................................................................................. ..................................................................................................... 26 Sebaran Rumah Sakit Berdasarkan Pusat Pelayanan dan Pertumbuhan dikab. Banyuwangi ............................................. Sebaran Puskesmas Berdasarkan Pusat Pelayanan dan Pertumbuhan dikab. Banyuwangi ............................................. Estimasi Kebuthan Biaya Pembangunan Rumah Sakit tanpa kelas ............................................................. Kebutuhan Sumber Daya Kesehatan ........................................

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

N

LAPORAN A K H I R

5 6 7 8

v


Tabel 6.5 Tabel 6.6

Estimasi Kebutuhan Biaya ............................................................ 10 Kebutuhan sumber daya kesehatan ......................................... 11

DAFTAR GAMBAR Gambar 1.1

................................................................ Wilayah Perencanaan ....................................................................................................... 4

Gambar 2.1 Struktur Ruang Kawasan Perdesaan ......................................... Gambar 2.2 Skenario Pengembangan kawasan perkotaan ...................... Gambar 2.3 Rencana Penggunaan Lahan Kab. Banyuwangi ................... Gambar 2.4 Bagan Hubungan Perencanaan dan Pengembangan ....... Gambar 2.5 Master Plan RS............................................................................... Gamabr 2.6 Optimalisasi lahan dan sirkulasi pada masterplan RS ............. Gambar 2.7 Kerangkan Master Plan ............................................................... Gambar 2.8 Bagan Metoda Penyusunan masterplan ................................. Gambar 2.9 Pentahapan pada masterplan RS............................................. Gambar 2.10 Bagan Metode Penyusunan....................................................... Gambar 2.11 Rencana Kerja Penyusunan Masterplan .................................. Gambar 2.12 Pelaksanaan master plan ........................................................... Gambar 2.13 Tahapan Penyusunan master plan Asset Rumah Sakit........... Gambar 2.14 Skala Pelayanan kesehatan ....................................................... Gambar 2.15 RS yang memperhatikan aspek estetika dengan kondisi Lahan dan lingkungan ................................................................. Gambar 2.16 Keberlanjutan Penggunaan lahan RS ....................................... Gambar 2.17 RS yang memanfaatkan potensi lahan secara optimal ........ Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

N

LAPORAN A K H I R

6 7 11 20 21 21 22 22 23 24 24 25 26 36 37 37 38

vi


Gambar 2.18 Ruang terbuka di RS dapat sebagai healing garden ............ 40 Gambar 2.19 Tata vegetasi di RS ....................................................................... 40 Gambar 3.1 Peta Administratif ......................................................................... 3

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

N

LAPORAN A K H I R

vii


1 PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG Berdasarkan Undang-undang Dasar Tahun 1945 bahwa kesehatan merupakan hak asasi manusia dan salah satu unsur kesejahteraan yang harus diwujudkan sesuai dengan cita-cita bangsa Indonesia serta Undang-undang No 36 tahun 2009 tentang Kesehatan bahwa setiap orang berhak atas kesehatan maka kesehatan merupakan salah satu hal utama yang harus dipenuhi. Salah satu pemenuhan akan kesehatan adalah dengan rumah sakit, dimana rumah sakit mempunyai tugas memberikan pelayanan kesehatan perorangan secara

paripurna

dengan

fungsi

sebagai

penyelenggara

pelayanan

pengobatan dan pemulihan kesehatan, pemeliharaan dan peningkatan kesehatan, pelatihan sdm dalam rangka peningkatan kemampuan dan pemberian pelayanan kesehatan dan lainnya sebagaimana diamanatkan dalam Undang-undang No. 44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit. Kebijakan tersebut beriringan dengan Undang-undang No. 24 tahun 2011 tentang Badan Penyelenggara Jaminan Sosial, dimana tujuan dari undangundang tersebut adalah untuk mewujudkan terselenggaranya pemberian jaminan terpenuhinya kebutuhan dasar hidup yang layak bagi setiap peserta dan/atau anggota keluarganya. Salah satu bidang yang ditangani adalah bidang kesehatan melalui BPJS Kesehatan. Strategi pembangunan kesehatan nasional dalam rangka mewujudkan Indonesia Sehat adalah menerapkan pembangunan nasional berwawasan

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

I-1


kesehatan, yang berarti setiap upaya program pembangunan nasional harus mempunyai kontribusi positif terbentuknya lingkungan yang sehat dan perilaku sehat. Sebagai acuan pembangunan kesehatan adalah konsep “Paradigma Sehat� yang ada di rumah sakit, yaitu pembangunan kesehatan yang memberikan prioritas utama pada upaya pelayanan peningkatan kesehatan (promotif)

dan

pencegahan

penyakit

(preventif)

dibandingkan

upaya

pelayanan penyembuhan/pengobatan (kuratif) dan pemulihan (rehabilitatif), secara menyeluruh, terpadu dan berkesinambungan. Sejalan dengan kebijakan tersebut, Pemerintah Kabupaten Banyuwangi berkewajiban

untuk

mewujudkannya

dengan

menyiapkan

pelayanan

kesehatan seperti yang diharapkan melalui peningkatan kualitas rumah sakit sebagai upaya untuk mengoptimalkan pelayanan kesehatan yang ada selama

ini.

Komitmen

pemerintah

Banyuwangi

yang

mengedepankan

pelayanan kesehatan yang maksimal maka perlu dilakukan kajian secara rinci, terkait masalah tersebut. Saat ini fasilitas rumah sakit sudah tersebar di seluruh kawasan Banyuwangi, namun demikian dari sisi kualitas dan kuanlitasnya perlu adanya sebuah kajian apakah kondisi dan mutu rumah sakit tersebut sesuai dengan standart yang berlaku. Untuk itu, pada tahun anggaran 2013 Pemerintah Kabupaten Banyuwangi akan melakukan Kajian Pendirian Rumah Sakit di wilayah Kabupaten Banyuwangi . Kajian tersebut sangat diperlukan diperoleh kepastian terhadap kebutuhan akan rumah sakit yang baru (pendirian rumah sakit baru) atau hanya diperlukan peningkatan kategori/kelas rumah sakit yang ada.

1.2 TUJUAN DAN SASARAN Tujuan dari kegiatan Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi ini adalah membantu pihak-pihak terkait untuk memperoleh gambaran atas rencana pendirian rumah sakit , terutama gambaran kelayakan aspek teknis ke rumah sakitan, kebutuhan (radius) layanan, ekonomis, finansial, lingkungan dan aspek sosial ekonomi masyarakat di sekitar kawasan. Hal ini diharapkan dapat menjadi masukan dan bahan pertimbangan bagi pengambil keputusan dan pihak-pihak terkait untuk memutuskan pendirian rumah sakit yang layak.

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

I-2


Sedangkan sasaran dari pekerjaan Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi ini adalah : a. Tersediannya rekomendasi teknis, ekonomis, finansial, lingkungan dan aspek sosial terkait pendirian/penambahan rumah sakit baru. b. Peningkatan

kualitas/kategori

rumah

sakit

yang

sudah

ada

di

Kabupaten Banyuwangi.

1.3 DASAR HUKUM PENYUSUNAN Dasar hukum yang digunakan dalam Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi terbagi menjadi data dasar dan standar teknis, serta referensi hukum.

1.3.1

DATA DASAR DAN STANDAR TEKNIS

Data Dasar dan standar teknis yang dipakai dalam pekerjaan Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi ini adalah : 1. Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten Banyuwangi Tahun 2010-2030 2. Rencana

Pembangunan

Jangka

Menengah

Daerah

(RPJMD)

Kabupaten Banyuwangi Tahun 2011 -2015 3. Rencana Program Investasi Jangka Menengah (RPIJM) Kabupaten Banyuwangi Tahun 2013 4. RDTRK terkait. 5. Pedoman Masterplan Rumah Sakit

1.3.2

REFERENSI HUKUM

Referensi Hukum : Sebagai dasar untuk dalam Kajian Pendirian Rumah Sakit Kabupaten Banyuwangi meliputi : 1. Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan; 2. Undang-Undang Nomor 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit; 3. Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2011 tentang Badan Penyelenggara Jaminan Kesehatan; 4. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 1244/Menkes/Per/I/2009 tentang Pendelegasian Wewenang Pemberian Izin di Bidang Kesehatan Dalam Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

I-3


Rangka

Pelaksanaan

Pelayanan

Terpadu

Satu

Pintu

di

Bidang

Penanaman Modal Kepada Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal; 5. Peraturan

Menteri

Kesehatan

Republik

Indonesia

Nomor

147/MENKES/PER/I/2010 tentang Perijinan Rumah Sakit;

1.4 RUANG LINGKUP Ruang lingkup dari pekerjaan Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi ini terbagi menjadi 2 (dua), yaitu : A. Ruang Lingkup Kegiatan ; a) Kajian Kebutuhan Pelayanan Rumah Sakit Lingkup

kegiatan

Kajian

Kebutuhan

Pelayanan

Rumah

Sakit

merupakan cakupan materi atau muatan yang di dalamnya meliputi kajian berikut ini: 1.

Demografi, yang mempertimbangkan luas wilayah dan kepadatan penduduk, serta karakteristik penduduk yang meliputi umur, jenis kelamin, dan status perkawinan.

2.

Sosial – ekonomi, yang mempertimbangkan kultur/kebudayaan, tingkat

pendidikan,

angkatan

kerja,

lapangan

pekerjaan,

pendapatan domestik rata-rata bruto. 3.

Morbiditas dan mortalitas, yang mempertimbangkan 10 (sepuluh) penyakit utama (rumah sakit, puskesmas, rawat jalan, rawat inap), angka kematian (GDR, NDR), angka persalinan, dan seterusnya.

4.

Radius Layanan Rumah Sakit, terkait aksesibilitas dan jarak.

5.

Saranan dan prasarana kesehatan yang mempertimbangkan jumlah, jenis dan kinerja layanan kesehatan, jumlah dan spesialisasi dan kualifikasi tenaga kesehatan, jumlah dan jenis layanan penunjang (canggih, sederhana dan seterusnya)

6.

Peraturan

Perundang-undangan,

yang

mempertimbangkan

kebijakan pengembangan wilayah pembangunan sektor non kesehatan, kebijakan sektor kesehatan dan perumah sakitan. b) Kajian Kebutuhan Sarana / Fasilitas dan Peralatan Medik/Non Medik

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

I-4


Lingkup Kajian Kebutuhan Sarana / Fasilitas dan Peralatan Medik / Non Medik ini memuat kajian kebutuhan dana dan tenaga yang dibutuhkan untuk layanan yang diberikan, meliputi berikut ini : 

Sarana

dan

fasilitas

fisik

yang

mempertimbangkan

rencana

cakupan, jenis layanan dan fasilitas lain dengan mengacu dari kajian kebutuhan dan permintaan (program fungsi dan program ruang). 

Peralatan

medik

dan

non

medik

yang

mempertimbangkan

perkiraan peralatan yang akan digunakan dalam kegiatan layanan. 

Tenaga/sumber daya manusia yang mempertimbangkan perkiraan kebutuhan tenaga dan kualifikasi

Pendanaan yang mempertimbangkan perkiraan kebutuhan dana investasi.

c) Rumusan Kesimpulan / Rekomendasi Lingkup dari Rumusan Kesimpulan / Rekomedasi ini merupakan hasil akhir dari seluruh kajian dengan beberapa alternatif antara lain : a) Diperlukan pendirian rumah sakit baru. b) Hanya diperlukan peningkatan mutu / kualitas rumah sakit yang sudah ada. c) Alternatif lain sesuai dengan hasil analisis. B. Ruang Lingkup Lokasi ; Ruang lingkup lokasi dalam pekerjaan Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten

Banyuwangi

meliputi

wilayah

administrasi

Kabupaten

Banyuwangi dengan luas wilayah perencanaan mencapai 5.782,50 km2. Dimana Kabupaten Banyuwangi terdiri dari 24 kecamatan. Adapun batas administrasi dari Kabupaten Banyuwangi adalah sebagai berikut :  Sebelah Utara : Kabupaten Situbondo  Sebelah Selatan : Samudera Indonesia  Sebelah Timur : Selat Bali  Sebelah Barat : Kabupaten Jember dan Bondowoso

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

I-5


Gambar I-01 Wilayah Perencanaan

1.5 TAHAPAN PEKERJAAN Secara umum bentuk kegiatan yang akan dilakukan dalam Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi merupakan pengejawantahan atau

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

I-6


perwujudan dari tahap persiapan, tahap identifikasi dan analisis, dan tahap kesimpulan/rekomendasi yang secara rinci terurai sebagai berikut : 1.5.1.

TAHAP PERSIAPAN

Tahap persiapan merupakan kegiatan yang dilakukan oleh konsultan sebelum kegiatan pendataan dan identifikasi dilakukan. Dalam tahap persiapan, kegiatan yang dilakukan antara lain : 

Identifikasi lokasi, gambaran permasalahan dan kebutuhan data

Menyusun metode dan rencana kerja

Tersusunnya rencana pelaksanaan survey

Tersusunnya deliniasi awal kawasan perencanaan

1.5.2.

TAHAP IDENTIFIKASI DAN ANALISIS

Tahap identifikasi dan analisis merupakan kegiatan untuk menentukan potensi permasalahan di lokasi, serta kegiatan survey penghimpunan data dan informasi. Kegiatan ini dilakukan dengan tujuan untuk : 

Memperoleh data dan informasi yang dibutuhkan

Merumuskan analisa berdasarkan kajian kebutuhan pelayanan dan kajian kebutuhan sarana dan peralatan medik/non medik

Merumuskan variabel dan pembobotan terhadap setiap lokasi rumah sakit yang teridentifikasi

1.5.3.

TAHAP KESIMPULAN/REKOMENDASI

Tahap kesimpulan adalah tahap terakhir dalam Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi , kegiatan yang dilakukan antara lain : 

Menyusun rekomendasi yang memuat alternatif pendirian rumah sakit baru, peningkatan mutu rumah sakit yang ada, atau alternatif lain.

Merumuskan alternatif lokasi apabila diperlukan pendirian rumah sakit baru, dan sudah tersedia lahan.

1.6

SISTEMATIKA PEMBAHASAN

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

I-7


Sistematika laporan akhir Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi adalah sebagai berikut: BAB 1

PENDAHULUAN

Bab ini berisi latar belakang, tujuan dan sasaran, ruang lingkup yang meliputi ruang lingkup wilayah studi, ruang lingkup materi, dan ruang lingkup kegiatan, metoda pelaksanaan studi, dan sistematika pembahasan. BAB 2

REVIEW KEBIJAKAN DAN LITERATUR PENELITIAN

Bab ini berisi review RTRW Kab. Banyuwangi, Review RDTRK terkait, review RPJMD Kab. Banyuwangi, review studi dan perencanaan serta kajian literature terkait tentang rumah sakit. BAB 3

GAMBARAN UMUM WILAYAH PERENCANAAN

Bab ini berupa deskripsi tentang wilayah studi yang berisi letak geografis, administratif, dan kondisi fisik dasar, penggunaan lahan, kependudukan, socialbudaya, sarana-prasarana, perekonomian Kabupaten Banyuwangi dan fasilitas kesehatan serta tenaga medis. BAB 4

KONDISI SUMBER DAYA KESEHATAN DI KABUPATEN BANYUWANGI

Merupakan tinjauan terhadap kondisi sumberdaya kesehatan baik yang meliputi sarana kesehatan dan tenaga kesehatan yang ada di Kabupaten Banyuwangi. BAB 5

ANALISA

Berisi mengenai analisa terhadap kondisi dan kinerja atas sumberdaya kesehatan baik yang meliputi sarana kesehatan dan tenaga kesehatan yang ada di Kabupaten Banyuwangi. BAB 6

KONSEP PENDIRIAN RUMAH SAKIT

Berisi tentang perencanaan pembangunan serta pengembangan sarana dan prasarana rumah sakit agar dapat terkendali dengan baik. Dan juga menjadi arahan dalam merencanakan pembangunan dan pengembangan sarana dan prasarana rumah sakit serta menjadi bahan untuk memperkirakan anggaran biaya pembangunan maupun pengembangan sarana dan prasarana rumah sakit.

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

I-8


BAB 7 Berisi

REKOMENDASI mengenai

beberapa

rekomendasi

yang

dapat

dilakukan

bagi

peningkatan pelayanan kesehatan di kabupaten Banyuwangi baik melalui pembangunan maupun pengembangan sarana dan prasarana kesehatan pada umumnya dan pembangunan rumah sakit pada khususnya.

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

I-9


2

REVIEW KEBIJAKAN DAN LITERATUR PENELITIAN

2.1 KEBIJAKAN PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 2.1.1.

UNDANG-UNDANG NO. 26 TAHUN 2007 TENTANG

PENATAAN RUANG Undang-undang No. 26 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang terdiri dari 13 Bab dan 80 Pasal. Ruang lingkup peraturan ini meliputi Bab I Ketentuan Umum, Bab II Asas dan Tujuan, Bab III Klasifikasi Penataan Ruang, Bab IV Tugas dan Wewenang, Bab V Pengaturan dan Pembinaan Penataan Ruang, Bab VI Pelaksanaan Penataan Ruang, Bab VII Pengawasan Penataan Ruang, Bab VIII Hak, Kewajiban dan Peran Masyarakat, Bab IX Penyelesaian Sengketa, Bab X Penyidikan, Bab XI Ketentuan Pidana, Bab XII Ketentuan Peralihan, dan Bab XIII Ketentuan Penutup. Penataan ruang adalah suatu sistem proses perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang, dan pengendalian pemanfaatan ruang (Pasal 1 ayat 5) yang merupakan satu kesatuan sistem yang tidak terpisahkan satu dengan yang lainnya. Pengertian ruang yang diatur dalam UU penataan ruang adalah wadah yang meliputi ruang darat, ruang laut, dan ruang udara, termasuk ruang di dalam bumi sebagai satu kesatuan wilayah, tempat manusia dan makhluk lain hidup, melakukan kegiatan, dan memelihara kelangsungan hidupnya (Pasal 1 ayat 1). Azas dan tujuan dari penataan ruang adalah

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 1


1. Azas penataan ruang (Pasal 2) : a. Keterpaduan; b. Keserasian, keselarasan, dan keseimbangan; c. Keberlanjutan; d. Keberdayagunaan dan keberhasilgunaan; e. Keterbukaan f. Kebersamaan dan kemitraan; g. Pelindungan kepentingan umum; h. Kepastian hukum dan keadilan; dan i. Akuntabilitas.

2. Tujuan Penataan Ruang (Pasal 3) untuk mewujudkan ruang wilayah nasional yang aman, nyaman, produktif, dan berkelanjutan berlandaskan Wawasan Nusantara dan Ketahanan Nasional dengan a. Terwujudnya keharmonisan antara lingkungan alam dan lingkungan

buatan; b. Terwujudnya keterpaduan dalam penggunaan sumber daya alam dan

sumber daya buatan dengan memperhatikan sumber daya manusia; dan c. Terwujudnya pelindungan fungsi ruang dan pencegahan dampak negatif

terhadap lingkungan akibat pemanfaatan ruang. Penataan ruang diklasifikasikan berdasarkan sistem, fungsi utama kawasan, wilayah administratif, kegiatan kawasan, dan nilai strategis kawasan(Pasal 4). Negara

menyelenggarakan

penataan

ruang

untuk

sebesar-besar

kemakmuran rakyat. Negara memberikan kewenangan penyelenggaraan penataan ruang kepada Pemerintah dan Pemerintah Daerah. Penataan ruang sebagai salah satu sistem perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang, dan pengendalian pemanfaatan ruang merupakan satu kesatuan yang tidak dapat dipisahkan dan harus dilakukan sesuai dengan kaidah penataan ruang. Rencana tata ruang wilayah kabupaten menjadi pedoman bagi pemerintah daerah untuk menetapkan lokasi kegiatan pembangunan dalam memanfaatkan ruang serta dalam menyusun program pembangunan yang berkaitan dengan pemanfaatan ruang dan sekaligus Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 2


menjadi dasar dalam pemberian rekomendasi pengarahan pemanfaatan ruang. Rencana tata ruang wilayah kabupaten berdasarkan Pasal 26, UU 26/2007 memuat (Pasal 26 ayat 1) : a) Tujuan, kebijakan, dan strategi penataan ruang wilayah kabupaten; b) Rencana struktur ruang wilayah kabupaten yang meliputi sistem perkotaan di wilayahnya yang terkait dengan kawasan perdesaan dan sistem jaringan prasarana wilayah kabupaten; c. rencana pola ruang wilayah kabupaten yang meliputi kawasan lindung kabupaten dan kawasan budi daya kabupaten; c) Penetapan kawasan strategis kabupaten; d) Arahan pemanfaatan ruang wilayah kabupaten yang berisi indikasi program utama jangka menengah lima tahunan; dan e) Ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah kabupaten yang berisi ketentuan umum peraturan zonasi, ketentuan perizinan, ketentuan insentif dan disinsentif, serta arahan sanksi. Rencana tata ruang wilayah kabupaten menjadi pedoman untuk (Pasal 26 ayat 2) : a. Penyusunan rencana pembangunan jangka panjang daerah; b. Penyusunan rencana pembangunan jangka menengah daerah; c. Pemanfaatan ruang dan pengendalian pemanfaatan ruang di wilayah kabupaten; d. Mewujudkan keterpaduan, keterkaitan, dan keseimbangan antarsektor; e. Penetapan lokasi dan fungsi ruang untuk investasi; dan f. Penataan ruang kawasan strategis kabupaten. Pengendalian pemanfatan ruang dilakukan melalui penetapan peraturan zonasi, perizinan, pemberian insentif dan disinsentif serta pengenaan sanksi (Pasal 35). Penyelenggaraan penataan ruang dilakukan oleh pemerintah dengan melibatkan peran masyarakat (Pasal 65 ayat 1). Masyarakat yang dirugikan akibat penyelenggaraan penataan ruang dapat mengajukan gugatan melalui pengadilan (Pasal 66 ayat 1). Penyelesaian sengketa penataan ruang

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 3


pada tahap pertama diupayakan berdasarkan prinsip musyawarah untuk mufakat (Pasal 67 ayat 1).

2.2 KEBIJAKAN PEMBANGUNAN 2.2.1

RENCANA PROGRAM JANGKA MENENGAH

DAERAH (RPJMD)

KABUPATEN BANYUWANGI

A. VISI Visi Pemerintah Kabupaten Banysuwangi dalam pembangunan jangka menengah daerah tahun 2010-2015 adalah : ‘Terwujudnya Masyarakat Banyuwangi Yang MandiriI, Sejahtera Dan Berakhlak Mulia Melalui Peningkatan Perekonomian Dan Kualitas Sumber Daya Manusia’. B. MISI Misi Pemerintah Kabupaten Banyuwangi adalah : 1.

Mewujudkan pemerintahan yang efektif, bersih dan demokratis melalui penyelenggaraan pemerintahan yang profesional, aspiratif, partisipatif dan transparan;

2.

Meningkatkan kebersamaan dan kerjasama antara pemerintah, pelaku usaha

dan

kelompok-kelompok

masyarakat

untuk

mempercepat

peningkatan kesejahteraan masyarakat; 3.

Membangun kemandirian ekonomi dan kesejahteraan masyarakat dengan mengoptimalkan sumberdaya daerah yang berpijak pada pemberdayaan

masyarakat,

berkelanjutan

dan

aspek

kelestarian

sumber-sumber

pendanaan

dan

ketepatan

lingkungan; 4.

Meningkatkan

alokasi

investasi pembangunan melalui penciptaan iklim yang kondusif untuk pengembangan usaha dan penciptaan lapangan kerja; 5.

Mengoptimalkan ketepatan alokasi dan distribusi sumber-sumber daerah, khususnya APBD, untuk peningkatan kesejahteraan rakyat;

6.

Meningkatkan kecerdasan dan kualitas sumber daya manusia (SDM) yang beriman dan bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Kuasa;

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 4


7.

Meningkatkan kualitas pelayanan bidang kesehatan,pendidikan dan sosial dasar lainnya dengan memanfaatkan ilmu pengetahuan dan teknologi serta kearifan lokal;

8.

Meningkatkan kuantitas dan kualitas sarana dan prasarana publik dengan memperhatikan kelestarian lingkungan;

9.

Mendorong terciptanya ketentraman dan ketertiban dalam kehidupan bermasyarakat,berbangsa dan bernegara melalui pembuatan peraturan daerah,

penegakan

peraturan

dan

pelaksanaan

hukum

yang

berkeadilan.

C. ISU STRATEGIS Pembangunan

daerah

Kabupaten

Banyuwangi

ditujukan

untuk

meningkatkan kesejahteraan rakyat, yang ditunjukkan oleh membaiknya berbagai indikator pembangunan sumber daya manusia, antara lain meningkatnya pendapatan per kapita; menurunnya angka kemiskinan dan tingkat pengangguran sejalan dengan pertumbuhan ekonomi yang berkualitas disertai dengan berkembangnya lembaga jaminan sosial; meningkatnya tingkat pendidikan masyarakat yang didukung dengan pelaksanaan sistem pendidikan nasional yang mantap; meningkatnya derajat kesehatan dan status gizi masyarakat; meningkatnya kesetaraan gender; meningkatnya tumbuh kembang optimal, dan perlindungan anak; menurunnya kesenjangan kesejahteraan antar individu, antar kelompok masyarakat, dan antar kelompok masyarakat. Untuk mencapai tujuan diatas, permasalahan yang dihadapi : Pertama, Terbatasnya anggaran pembangunan daerah. APBD Kabupaten Banyuwangi dalam beberapa tahun terakhir jumlahnya diatas Rp. 1 trilyun rupiah. Dalam konteks pembangunan daerah di Kabupaten Banyuwangi, APBD menduduki posisi yang sangat strategis guna menstimulasi perekonomian di Kabupaten Banyuwangi. APBD Kabupaten Banyuwangi diharapkan mampu menggerakkan peningkatan produksi dan konsumi masyarakat, menggairahkan perdagangan keluar dan kedalam daerah, serta mendorong investasi melalui peningkatan sarana dan prasarana publik. Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 5


Dilihat dari jumlahnya, APBD Kabupaten Banyuwangi cukup besar dengan angka melampaui Rp. 1 trilyun. Namun jika dilihat dari kontribusinya amatlah

kecil

dibandingkan

total

rupiah

yang

beredar

dalam

perekonomian daerah. Kontribusi APBD Kabupaten Banyuwangi hanya 5 persen dari Produk Domestik Regional Bruto Banyuwangi yang sebesar Rp. 20 trilyun. Untuk itu harus diimbangi oleh strategi yang tepat sehingga dapat menstimulasi pertumbuhan ekonomi. APBD harus diprioritaskan untuk meningkatkan kualitas layanan publik secara lebih efisien dan efektif serta responsif

terhadap

kebutuhan

dan

potensi

wilayah

Kabupaten

Banyuwangi. Harapan besar tersebut bisa dilaksanakan, jika perencanaan anggaran belanja setiap kegiatan pada APBD efisien, tepat sasaran, wajar, tidak underfinancing (kurang) atau overfinancing (berlebih). APBD Kabupaten Banyuwangi masih ditopang dari sebagian besar Dana Perimbangan.

Untuk

tantangan

yang

dihadapi

adalah

sinkronisasi

pembangunan disetiap bidang sehingga kegiatan di setiap bidang saling terpadu, mendukung dan saling memperkuat. Anggaran yang terbatas harus dipastikan bahwa setiap Satuan perangkat Daerah melaksanakan pembangunan di setiap bidang dengan memiliki komitmen yang kuat pada pencapaian sasaran dan visi misi pembangunan daerah. Untuk mencapai sinergi tersebut melalui proses komunikasi, konsultasi, dan koordinasi serta pemangku kepentingan terkait di pusat dan provinsi dengan mengedepankan keberhasilan bersama dalam pencapaian sasaran pembangunan. Sinergi yang baik antarberbagai pihak tersebut untuk membuka akses jejaring seluruh pihak agar dapat berperan aktif dalam mewujudkan pembangunan di Kabupaten Banyuwangi. Kedua, Ketersediaan Infrastruktur yang Terbatas. Pembangunan infrastruktur mempunyai peran yang sangat strategis untuk percepatan pertumbuhan ekonomi. Revitalisasi pertanian tidak mungkin berhasil tanpa infrastruktur yang memadai, mengingat biaya pemasaran makin dominan dalam struktur biaya akhir suatu komoditas pertanian. Keluarga miskin tidak akan mampu ikut dalam gelombang pertumbuhan ekonomi jika terisolasi akibat ketiadaan infrastruktur. Walaupun belanja

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 6


dalam bidang infrastruktur telah cukup besar, namun masih belum cukup untuk mengatasi kesenjangan infrastruktur baik di tingkat Kabupaten maupun antarkecamatan. Ketujuh, sumber pertumbuhan ekonomi yang berkualitas dan berkelanjutan Ketiga,

Adanya

kesenjangan

antarwilayah

dan

antarkelompok

masyarakat. Pertumbuhan ekonomi harus tersebar ke seluruh wilayah, terutama wilayah yang masih memiliki tingkat kemiskinan yang cukup tinggi. Pertumbuhan di seluruh wilayah perlu memperhatikan keterkaitan terhadap pelaku dan sumber daya lokal sehingga masyarakat lebih banyak berperan di dalamnya dan ikut menikmati hasil pertumbuhan, sekaligus nilai tambah yang

dinikmati

di

daerah-daerah.

Untuk

mengurangi

kesenjangan

antarpelaku usaha, pertumbuhan ekonomi yang tercipta harus dapat memberikan kesempatan kerja seluas-luasnya dan lebih merata ke sektorsektor

pembangunan,

yang

banyak

menyediakan lapangan

kerja.

Pertumbuhan ekonomi melalui investasi, diharapkan dapat menyerap tenaga kerja dalam jumlah besar. Usaha mikro, kecil, dan menengah, diharapkan juga dapat tumbuh dan berkembang dengan sehat agar dapat meningkatkan produktivitas dan daya saing yang lebih baik. Harapan untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi dapat dicapai jika para

pekerja

tersebut

dilengkapi

dengan

keahlian,

kompetensi,

kemampuan untuk bekerja (employable) dan disiapkan untuk menghadapi persaingan global dalam pasar kerja. Pendidikan saja tidak cukup, karena banyak para pekerja masih belum siap untuk memasuki pasar kerja. Keempat, Keterbatasan kapasitas dan kualitas birokrasi. Keberhasilan proses pembangunan tergantung pada kualitas birokrasi. Pada saat ini kualitas birokrasi masih perlu ditingkatkan untuk menghadapi meningkatkan kinerja dan citra pelayanan publik. Ekonomi biaya tinggi yang terjadi hingga saat ini tidak terlepas dari rendahnya kualitas birokrasi. Oleh karena itu, keberhasilan reformasi birokrasi merupakan kunci utama yang membawa dalam meningkatkan daya saing daerah.

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 7


2.2.2

REVISI KEBIJAKAN TATA RUANG WILAYAH

KABUPATEN BANYUWANGI 2012-2032 A. RENCANA STRUKTUR RUANG KABUPATEN BANYUWANGI Rencana struktur ruang Kabupaten Banyuwangi meliputi struktur ruang kawasan

perdesaan

dan

kawasan

perkotaan.Untuk

tetap

menjamin

hubungan desa-kota yang dinamis, maka salah satu usaha yang dapat dilakukan adalah dengan penataan struktur kawasan pedesaan yang dikembangkan dengan sistem Desa Pusat Pertumbuhan (DPP). Selain Desa Pusat Pertumbuhan, untuk tetap menjaga keterkaitan antara kota dan desa (urban-rural linkages) yang bersifat interdependensi/timbal balik dan saling membutuhkan, dimana kawasan pertanian di pedesaan mengembangkan usaha budidaya (on farm) dan produk olahan skala rumah tangga (off farm), sebaliknya kota menyediakan fasilitas untuk berkembangnya usaha budidaya dan agribisnis seperti penyediaan sarana pertanian antara lain: modal, teknologi, informasi, peralatan pertanian dan lain sebagainya. Pola penataan struktur ruang perdesaan seperti tersebut di atas juga merupakan upaya untuk mempercepat efek pertumbuhan dari pusat-pusat Sub Satuan Wilayah Pembangunan. Pola penataan struktur ruang pedesaan dapat dilihat dalam gambar berikut:

Gambar 2.1 STRUKTUR RUANG KAWASAN PERDESAAN

Keterangan : Pusat Wilayah Pengembangan Pusat Sub Satuan Wilayah Pembangunan (SSWP) Ibukota Kecamatan Desa Pusat Pertumbuhan (DPP) Desa

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 8


B. RENCANA PERWILAYAHAN PEMBANGUNAN Adapun fungsi Pusat Wilayah Pengembangan dan Pusat Sub Satuan Wilayah Pembangunan adalah : a) Sebagai pusat pertumbuhan bagi wilayah hinterlandnya, yang diharapkan dapat menjadi motor penggerak pembangunan b) Sebagai simpul dan pusat pelayanan, dan berfungsi sebagai “Prime Mover” bagi wilayah yang menjadi wilayah pelayanannya c) Sebagai motor penggerak perekonomian wilayah d) Sebagai stimulator bagi perkembangan pembangunan dan pertumbuhan perekonomian wilayah C. HIRARKI KOTA Kelengkapan fasilitas suatu kota secara tidak langsung akan mencerminkan tingkat kekotaan suatu wilayah. Berdasarkan kondisi tersebut, hierarki tingkat kekotaan (orde kota) di Kabupaten Banyuwangi sebagai berikut ; 

Kota Orde 1 :

Kota Banyuwangi

Kota Orde 2 :

Kota Genteng, Rogojampi

Kota Orde 3 :

Kota Wongsorejo, Muncar, Bangorejo

Kota Orde 4 :

Kota Kalipuro, Kalibaru, Singojuruh, Srono

Kota Orde 5 :

Kota

Pesanggaran,

Purwoharjo,

Tegaldlimo,

Cluring,

Glenmore, Kabat, Sempu, Songgon, Glagah, Wongsorejo, Giri, Tegalsari, Licin, Siliragung Dari orde kota tersebut, selanjutnya ditetapkan 4 (empat) pusat pertumbuhan yang

akan

menjadi

pusat

pengembangan

bagi

wilayah-wilayah

pengaruhnya. Kota dimaksud adalah : 1. Kota

Banyuwangi

Banyuwangi

Bagian

sebagai Utara

pusat yang

pertumbuhan

sekaligus

bagi

berfungsi

Kabupaten

sebagai

pusat

pertumbuhan bagi Kabupaten Banyuwangi. Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 9


2. Kota Rogojampi sebagai pusat pertumbuhan bagi Kabupaten Banyuwangi Bagian

Tengah

Timur

yang

sekaligus

berfungsi

sebagai

pusat

pengembangan bandar udara Blimbingsari dan Fishery Town bagi Kabupaten Banyuwangi. 3. Kota Genteng sebagai pusat pertumbuhan bagi Kabupaten Banyuwangi Bagian Tengah Barat yang sekaligus berfungsi sebagai pusat pertumbuhan terbesar ke-2 di Kabupaten Banyuwangi. 4. Kota Bangorejo sebagai pusat pertumbuhan bagi Kabupaten Banyuwangi Bagian Selatan yang sekaligus berfungsi sebagai Agropolitan. D. SKENARIO PENGEMBANGAN KAWASAN PERKOTAAN Skenario pengembangan kawasan perkotaan yang direncanakan pada tahun 2029 adalah kawasan pengembangan Perkotaan Kalipuro-BanyuwangiRogojampi. Kawasan pengembangan ini memiliki pembagian fungsi sebagai berikut : 1. Fungsi Kawasan perkotaan: - Pusat pemerintahan skala kabupaten - Pusat perdagangan dan jasa skala kabupaten - Pusat fasilitas umum skala kabupaten - Pusat pendidikan skala kabupaten - Pusat pergudangan skala kabupaten 2. Kecamatan Kalipuro, dengan fungsi kawasan perkotaan sebagai; - Kawasan permukiman - Kawasan pelabuhan

Rogojamp i

KETERANGAN: = Pusat Perkotaan

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Pengembangan = Pusat-Pusat Kabupaten Banyuwangi = Batas Administrasi

= Kawasan Pengembangan Perkotaan

Banyuwa ngi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR Kalipuro

N

II - 10


Gambar 2.2 SKENARIO PENGEMBANGAN KAWASAN PERKOTAAN

E. RENCANA KAWASAN LINDUNG DAN BUDIDAYA Berdasarkan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Banyuwangi terdapat beberapa kebijakan yang terkait dengan rencana penetapan kawasan lindung dan budidaya di Kecamatan Kalipuro. 1.

Rencana Kawasan Lindung

Beberapa kebijakan RTRW Kabupaten Banyuwangi yang terkait dengan penetapan kawasan lindung di Kecamatan Kalipuro sebagai berikut :

ď ś

Kawasan Sempadan Pantai Kawasan sempadan pantai ditetapkan pada kawasan sepanjang tepian pantai yang lebarnya proporsional dengan bentuk dan kondisi fisik pantai minimal 100 meter dari titik pasang tertinggi ke arah darat. Untuk pantai Selat Bali yang kaya akan terumbu karang, gelombang yang ditimbulkan relatif kecil namun kecepatan arus yang terjadi besar. Oleh karena itu untuk menjaga lingkungan pantai di Selat Bali yang kaya akan terumbu karang dan ikan hias, perlu adanya usaha penanaman hutan bakau.

ď ś

Kawasan Sempadan Sungai Penetapan

kawasan

sempadan

sungai

bagi

perlindungan

DAS,

ditentukan berdasarkan Permen PU No. 63 Tahun 1993, sedangkan garis

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 11


sempadan untuk saluran irigasi/pembuang, dipergunakan Perda No. 15 Tahun 1986. Sempadan sungai yang ditetapkan untuk Kabupaten Banyuwangi adalah : 

Sempadan sungai di kawasan bukan permukiman kurang lebih 100 meter dari kiri kanan sungai

Sempadan anak sungai di kawasan bukan permikiman kurang lebih 50 meter dikiri kanan anak sungai

Sempadan sungai yang melewati kawasan permukiman kurang lebih 10 – 15 meter dikiri kanan sungai

2.

Kawasan Rawan Bencana Alam Penetapan kawasan rawan bencana alam di Kecamatan Kalipuro meliputi : 

Kawasan Rawan Letusan Gunung Api Di Kabupaten Banyuwangi terdapat 11 gunung api dan gunung api yang diperkirakan masih aktif adalah Gunung Merapi dan Gunung Raung. Kecamatan Kalipuro menjadi salah satu daerah bahaya letusan gunung api di Kabupaten Banyuwangi. Pada daerah yang menjadi wilayah lontaran dan material piroklastik maupun terhadap jatuhan

piroklastik

merupakan

daerah

terlarang

mutlak

untuk

dibudidayakan, dan merupakan konservasi mutlak.Sedangkan pada daerah

yang

menjadi

wilayah

waspada

juga

dilarang

berkembangnya permukiman, hanya diperbolehkan untuk kegiatan lindung.Untuk daerah waspada, terhadap lahar hujan, penduduknya harus siap siaga jika diperkirakan ada letusan. Sehingga perlu adanya sosialisasi kepada masyarakat untuk memberikan pengetahuan tentang tanda-tanda akan terjadinya letusan gunung berapi sebagai earlier warning system. 

Kawasan Rawan Kerentanan Gerakan Tanah Kabupaten

Banyuwangi

merupakan daerah rawan kerentanan

gerakan tanah.Pada sebagian wilayah Kalipuro ditetapkan sebagai daerah yang memiliki kerentanan tanah sedang, pada daerah ini diperlukan

penyelidikan

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

kemantapan

D

lereng

O

K

U

secara

M

E

LAPORAN AKHIR

N

rinci

dan

II - 12


membangun bangunan pencegah gerakan tanah. Sedangkan wilayah lainnya merupakan daerah yang aman terhadap kerentanan gerakan tanah, artinya tidak ada kendala tetapi perlu adanya penyeledikan

tanah

terlebih

dahulu,

apabila

akan

dilakukan

penyayatan lereng. 3.

Rencana Kawasan Budidaya Rencana pemanfaatan kawasan budidaya di Kecamatan Kalipuro berdasarkan RTRW Kabupaten Banyuwangi, adalah sebagai berikut:



Kawasan Hutan Produksi Kawasan hutan produksi terbatas yang ditetapkan di Kecamatan Kalipuro diarahkan di

sekitar Watudodol. Rencana penataan

kawasan hutan produksi terbatas : 1. Apabila dilakukan penebangan, digunakan pola tebang pilih agar hutan yang ada dapat dikelola secara selektif, sehingga keutuhan hutannya sejauh mungkin terpelihara. Kondisi tersebut dilakukan untuk menghindari adanya bencana alam longsor 2. Pemantauan dan pengendalian kegiatan pengusahaan hutan serta gangguan keamanan hutan lainnya, 3. Meskipun hutan produksi merupakan kawasan budidaya, namun kawasan ini dikategorikan sebagai kawasan konservasi, 4. Pada kawasan hutan produksi terbatas diperbolehkan adanya kegiatan dan bangunan secara terbatas dan tidak boleh dikembangkan lebih lanjut dengan tetap memperhatikan fungsi perlindungan

bawahannya

sesuai

dengan

peraturan

perundangan yang berlaku. 

Kawasan Hutan Produksi Kabupaten

Banyuwangi

pengembangan

merupakan

perkebunan

daerah

tanaman

potensial

tahunan.

untuk Arahan

pengembangan kawasan perkebunan di Kabupaten Banyuwangi adalah :

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 13


1. Mempertahankan kawasan perkebunan tanaman tahunan yang sekaligus berfungsi sebagai penyangga. 2. Membatasi perubahan jenis tanaman tahunan menjadi tanaman semusim, jika dimungkinkan dianjurkan untuk melakukan reboisasi dengan tanaman tahunan yang dapat diambil buahnya. 3. Bila pada kawasan terdapat kawasan budidaya, maka harus dibatasi dan tidak boleh dikembangkan lebih lanjut 4. Memperbaiki

dan mengembangkan prasarana

dan sarana

infrastruktur ke lokasi pertamanan maupun untuk pengolahan dan pemasaran. 5. Mendorong tumbuh berkembangnya organisasi kerjasama antar pelaku usaha 6. menjalankan mekanisme insentif dan disinsentif bagi para pelaku usaha perkebunan. 

Kawasan Perikanan Kawasan pengembangan perikanan di Kabupaten Banyuwangi yang di arahkan di Kecamatan Kalipuro berupa pengembangan areal tambak serta Pengembangan perikanan rakyat dialokasikan menyatu dengan lingkungan permukiman nelayan yang berada disepanjang kawasan pesisir Selat Bali. Adapun arahan pengembangannya adalah : 1. Pengembangan kawasan pertambakan perlu diatur secara serasi dengan kawasan hutan bakau maupun industri hasil pertanian 2. Kawasan pertambakan dapat dialihfungsikan atas pertimbangan tertentu 3. Pengembangan perikanan darat diarahkan pada kawasan tegalan,

pertanian

lahan

basah

atau

bercampur

dengan

permukiman

4. Pengembangan kawasan perikanan darat diserasikan dengan pemanfaatan ruang permukiman maupun pemanfaatan ruang kawasan pertanian, maupun industri hasil pertanian

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 14




Kawasan Permukiman Berdasarkan perkembangan dan persebaran permukiman di atas, maka

arahan

pengembangan

permukiman

di

Kabupaten

Banyuwangi adalah : 1. Pengembangan permukiman baru tidak boleh dilakukan pada kawasan lindung/konservasi serta tidak terletak pada lahan pertanian irigasi teknis. 2. Permukiman

yang

sudah

ada

di

kawasan

lindung/konservasi/hutan produksi, tetap ada tetapi tidak boleh dikembangkan lebih lanjut serta perlu pengendalian pemanfaatan ruang. 3. Pengendalian kembali wilayah-wilayah yang sudah terbangun dan wilayah dengan pola tata guna lahan tercampur. 4. Pengembangan

kawasan

permukiman

perkotaan

harus

memperhatikan prinsip menjaga keseimbangan antara proporsi ruang terbuka dengan ruang terbangun yang tidak melebihi 30 : 70. 5. Pengembangan permukiman pedesaan dikembangkan dengan sistem cluster sehingga tidak menggangu lahan pertanian yang ada dan terintegrasi dengan dengan kawasan produksi di sekitarnya. 6. Pengembangan permukiman pada wilayah rawan gempa perlu menggunakan konstruksi taha gempa 7. Perluasan kawasan permukiman, diarahkan melalui : a. Pengendalian permukiman yang tumbuh secara spontan dan individu b. Pengembangan permukiman-permukiman baru skala kecil untuk

mengisi

wilayah

belum

terbangun

di

perkotaan

(lingkungan siap bangun) c. Pengembangan Kawasan permukiman skala besar (kawasan siap bangun)

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 15


8. Pengembangan kawasan permukiman skala besar diarahkan dalam bentuk �Kota Baru� yang dilengkapi dengan fasilitas, sistem utilitas dan sistem transportasi yang lengkap dan terintegrasi dengan wilayah permukiman sekitarnya, terintegrasi dengan pengembangan kawasan industri Selengkapnya rencana penggunaan lahan kawasan lindung dan budidaya dapat dilihat pada Gambar II.03

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 16


Gambar: 2.3 RENCANA PENGGUNAAN LAHAN KABUPATEN BANYUWANGI (Sumber RTRW Kabupaten Banyuwangi)

F. RENCANA SISTEM TRANPORTASI 1. RENCANA TRANSPORTASI DARAT Rencana jaringan jalan di Kecamatan Kalipuro berdasarkan kebijakan RTRW Kabupaten Banyuwangi Berdasarkan fungsinya, sebagai berikut : 1) Jalan Arteri Primer, yang menghubungkan Surabaya - Banyuwangi – Jember melalui ruas Wongsorejo Kalipuro - Banyuwangi - Rogojampi Genteng - Glenmore - Kalibaru 2) Jalan Lokal Primer, adalah jalan-jalan yang menghubungkan pusat kegiatan dengan jalan kolektor Untuk mengantisipasi permasalahan transportasi yang terjadi pada beberapa ruas jalan, Rencana pengembangan jaringan jalan di Kabupaten Banyuwangi yang melalui Kecamatan Kalipuro adalah : 1. Rencana Jalan Tol Pengembangan jalan tol dilakukan untuk: 

Memperlancar lalu lintas di daerah yang telah berkembang;

Meningkatkan hasil guna dan daya guna pelayanan distribusi barang dan jasa guna menunjang peningkatan pertumbuhan ekonomi;

Meringankan

beban

dana

pemerintah

melalui

partisipasi

pengguna jalan; dan

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 17


Meningkatkan pemerataan hasil pembangunan dan keadilan.

Pengusahaan

jalan

tol

dilaksanakan

dengan

maksud

untuk

mempercepat perwujudan jaringan jalan bebas hambatan sebagai bagian jaringan jalan nasional. Rencana pengembangan jalan tol berdasarkan RTRW Propinsi Jawa Timur menjadi alternatif pilihan lain karena upaya peningkatan jalan arteri sudah melampaui batas maksimal. Rencana pengembangan jalan tol meliputi Surabaya – Pasuruan – Probolinggo – Situbondo – Banyuwangi. 2. Jalan Lingkar Rencana

pengembangan

jalan

lingkar

merupakan

salah

satu

pemecahan menangani tingkat kepadatan lalu lintas antar wilayah yang melintas wilayah perkotaan. Kondisi tersebut tidak bisa dihindari karena perkembangan wilayah perkotaan cenderung ke pusat kota. Dengan kondisi seperti tersebut maka fungsi jalan arteri yang melintas kota sangat tidak efisien lagi. Berdasarkan kondisi tersebut maka pengembangan jalan lingkar merupakan salah satu pemecahan jangka pendek untuk mengatasi tingkat kepadatan di arteri/kolektor primer yang melintas wilayah perkotaan berupa jalan inner ring road untuk mengantisipasi kemacetan di Pelabuhan Ketapang. 3. Terminal Pengembangan Terminal Tanjungwangi sebagai terminal utama dengan Tipe A yang berfungsi melayani kendaraan umum untuk angkutan antar kota, antar propinsi ( AKAP ), angkutan antar kota dalam propinsi ( AKDP ), angkutan kota dan angkutan pedesaan ( Kepmen Perhubungan No 31 Tahun 1995 ). Terminal Tanjungwangi sebagai terminal Tipe A melayani jalur antar kota atau propinsi dengan trayek Surabaya – Pasuruan – Probolinggo – Situbondo – Banyuwangi – Bali. Permasalahan yang terjadi saat ini, kondisi Terminal Tanjungwangi yang cenderung sepi mengakibatkan fungsi terminal tersebut kurang maksimal akibat angkutan bus yang akan menuju Bali dapat secara langsung menuju ke pelabuhan. Sehingga dalam rencana pengembangan Terminal Tanjungwangi

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 18


memerlukan perencanaan secara khusus untuk mengatur arus ataupun pergantian moda antar ataupun menuju pelabuhan. 2. RENCANA TRANSPORTASI LAUT Berdasarkan kondisi yang ada sebenarnya Pelabuhan Tanjungwangi berdasarkan fungsinya dalam perdagangan Internasional dan Nasional dikategorikan sebagai pelabuhan laut atau yang sering juga disebut sebagai Pelabuhan Samudera.Pelabuhan laut bebas dimasuki oleh kapalkapal asing.Selain itu, pelabuhan ini banyak dikunjungi oleh kapal-kapal samudera dengan ukuran besar. Dengan kondisi tersebut sebenarnya fasilitas yang dimiliki oleh Pelabuhan Tanjungwangi sudah mencukupi, namun untuk mengantisipasi perkembangan yang terjadi di Kabupaten Banyuwangi maupun wilayah sekitar seperti Bali, Pelabuhan Tanjungwangi perlu diperlengkapi dengan beberapa fasilitas pelabuhan yang berada di daratan. Aspek lain yang perlu ditinjau adalah zona peruntukan lahan yang dibutuhkan

untuk

pengembangan

pelabuhan

Tanjungwangi,

zona

dimaksud antara lain : 1. Zona fasilitas pelabuhan, yaitu zona yang merupakan areal tanah yang dimanfaatkan

untuk

fasilitas

dermaga,

gudang,

lapangan

penumpukan, kegiatan bongkar muat barang-barang umum, barang curah dan peti kemas serta kegiatan terminal lainnya 2. Zona perkantoran dan pusat bisnis, adalah zona yang berkaitan dengan kegiatan perkantoran dan pusat-pusat bisnis yang erat kaitannya dengan pelayanan jasa ke pelabuhanan 3. Zona terminal curah, merupakan areal yang disiapkan untuk kegiatan konsolidasi muatan curah cair dan kering 4. Zona terminal peti kemas, yaitu zona yang disiapkan untuk kegiatan pengembangan peti kemas

2.3 KAJIAN LITERATUR 2.3.1.

KONSEP DASAR RUMAH SAKIT

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 19


Sebelum melakukan perencanaan, hal yang fundamental dalam melakukan kajian adalah memahami tentang rumah sakit itu sendiri. Sub bab ini akan membahas pengertian, sejarah rumah sakit, tugas dan fungsi rumah sakit, jenis dan klasifikasi rumah sakit, tanggung jawab hukum rumah sakit, serta perizinan rumah sakit.

A. Pengertian atau Definisi Rumah Sakit Rumah sakit adalah institusi pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna dan menyediakan pelayanan rawat inap, rawwat jalan, dan rawat darurat (Permenkes No. 147 Tahun 2010). Rumah sakit menurut Anggaran Dasar Perhimpunan Rumah Sakit Seluruh Indonesia (PERSI) bab 1 pasal 1 adalah suatu lembaga dalam mata rantai Sistem Kesehatan Nasional yang mengemban tugas pelayanan kesehatan untuk seluruh masyarakat (Iskandar, 1998). Sedangkan menurut Astuti (2009), rumah sakit adalah suatu sarana yang merupakan bagian dari sistem pelayanan kesehatan yang menjalankan rawat inap, rawat jalan, dan rehabilitasi berikut segala penunjangnya. Menurut American Hospital Association dalam Aditama (2003), rumah sakit adalah suatu institusi yang fungsi utamanya adalah memberikan pelayanan kepada pasien.Pelayanan tersebut merupakan diagnostik dan terapeutik untuk berbagai penyakit dan masalah kesehatan baik yang bersifat bedah maupun non bedah.

B. Sejarah Rumah Sakit Guwandi (2005), membagi sejarah perkembangan rumah sakit di Indonesia dalam 3 (tiga) periode, yaitu : 1) Periode I Periode I berawal dari zaman dahulu dan berakhir sampai sekitar tahun 1960, dimana rumah sakit bersifat murni untuk amal (charity).Pada zaman ini rumah sakit bebas dari tuntutan hukum, dapat dikatakan kebal hukum.Hal ini disebabkan, uang yang diperoleh dari sumbangan-sumbangan tujuannya khusus untuk

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 20


menolong pernderitaan manusia tanpa mengharapkan menerima imbalan apapun.Alam pikiran dahulu

masih murni beranggapan bahwa uang yang diterima dari sumbangan

adalah

untuk

menolong

sesame

manusia

yang

menderita sakit.Pada waktu itu taka da di benak pasien untuk menuntut rumah sakit atau dokternya, jika terjadi sesuatu yang tak terduga.Karena

hal

ini

sudah

diterima

sebagai

takdir

yang

ditentukan Tuhan.Berobat di rumah sakit pemerintah dan swasta pada waktu itu digratiskan untuk segala lapisan masyarakat. 2) Periode II Di Indonesia mulai terjadi perubahan tentang paradigma rumah sakit sekitar tahun 1965, dimana rumah sakit swasta sudah mulai sukar untuk memperoleh sumbangan-sumbangan dari donator.Rumah sakit mulai mengalami kerugian untuk menutupi pengeluarannya, sehingga harus mencari jalan keluar yang menyebabkan segi ekonomis finansial mulai diperhitungkan.Hal ini yang menyebabkan rumah sakit beralih dari bersifat sosial bergerak ke arah sosial ekonomis. 3) Periode III Periode III dimulai sejak tahun 1990 dengan diterbitkannya Permenker No. 84 Tahun 1990 yang membuka peluang untuk mendirikan rumah sakit

oleh

Perseroan

Terbatas

(PT).

Dengan

demikian

maka

terdapatlah 2 (dua) kelompok rumah sakit, yaitu rumah sakit yang non-profit dan rumah sakit yang for profit.

C. Tugas dan Fungsi Rumah Sakit Berdasarkan pasal 4 UU No. 44 Tahun 2009, rumah sakit mempunyai tugas memberikan pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna. Pasal 5 UU no. 44 Tahun 2009 disebutkan bahwa untuk menjalankan tugas, rumah sakit mempunyai fungsi : 1) Penyelenggaraan

pelayanan

pengobatan

dan

pemulihan

kesehatan sesuai dengan standar pelayanan rumah sakit.

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 21


2) Pemeliharaan dan peningkatan perorangan memalui pelayanan kesehatan yang paripurna tingkat kedua dan ketiga sesuai kebutuhan medis. 3) Penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan sumber daya manusia dalam

rangka

peningkatan

kemampuan

dalam

pemberian

pelayanan kesehatan. 4) Penyelenggaraan penelitian dan pengembangan serta penapisan teknologi bidang kesehatan dalam rangka peningkatan pelayanan kesehatan dengan memperhatikan etika ilmu pengetahuan bidang kesehatan. Rumah sakit menurut Aditama (2000) dalam Shobirin (2003) setidaknya memiliki 5 (lima) fungsi sebagai berikut : 

Menyediakan rawat inap dengan fasilitas diagnostik dan terapeutik.

Memiliki pelayanan rawat jalan.

Melakukan pendidikan dan pelatihan.

Melakukan penelitian dan di bidang kedokteran dan kesehatan.

Melaksanakan program pecegahan penyakit dan penyuluhan kesehatan bagi populasi di sekitarnya.

D. Indikator Pelayanan Rumah Sakit Indikator-indikator pelayanan rumah sakit dapat dipakai untuk mengetahui tingkat pemanfaatan, mutu, dan efisiensi pelayanan rumah sakit. Indikatorindikator berikut bersumber dari sensus harian rawat inap : 1. BOR (Bed Occupancy Ratio = Angka penggunaan tempat tidur) BOR menurut Huffman (1994) adalah “the ratio of patient service days to inpatient bed count days in a period under consideration”. Sedangkan menurut Depkes RI (2005), BOR adalah prosentase pemakaian tempat tidur pada satuan waktu tertentu. Indikator ini memberikan gambaran tinggi rendahnya tingkat pemanfaatan tempat tidur rumah sakit. Nilai parameter BOR yang ideal adalah antara 60-85% (Depkes RI, 2005). 2. AVLOS (Average Length of Stay = Rata-rata lamanya pasien dirawat)

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 22


AVLOS menurut Huffman (1994) adalah “The average hospitalization stay of inpatient discharged during the period under consideration”. AVLOS menurut Depkes RI (2005) adalah rata-rata lama rawat seorang pasien. Indikator ini disamping memberikan gambaran tingkat efisiensi, juga dapat memberikan gambaran mutu pelayanan, apabila diterapkan pada diagnosis tertentu dapat dijadikan hal yang perlu pengamatan yang lebih lanjut. Secara umum nilai AVLOS yang ideal antara 6-9 hari (Depkes, 2005). 3. TOI (Turn Over Interval = Tenggang perputaran) TOI menurut Depkes RI (2005) adalah rata-rata hari dimana tempat tidur tidak ditempati dari telah diisi ke saat terisi berikutnya. Indikator ini memberikan gambaran tingkat efisiensi penggunaan tempat tidur. Idealnya tempat tidur kosong tidak terisi pada kisaran 1-3 hari. 4. BTO (Bed Turn Over = Angka perputaran tempat tidur) BTO menurut Huffman (1994) adalah “...the net effect of changed in occupancy rate and length of stay”. BTO menurut Depkes RI (2005) adalah frekuensi pemakaian tempat tidur pada satu periode, berapa kali tempat tidur dipakai dalam satu satuan waktu tertentu. Idealnya dalam satu tahun, satu tempat tidur rata-rata dipakai 40-50 kali. 5. NDR (Net Death Rate) NDR menurut Depkes RI (2005) adalah angka kematian 48 jam setelah dirawat untuk tiap-tiap 1000 penderita keluar. Indikator ini memberikan gambaran mutu pelayanan di rumah sakit. 6. GDR (Gross Death Rate) GDR menurut Depkes RI (2005) GDR adalah angka kematian umum untuk setiap 1000 penderita keluar.

E. Jenis dan Klasifikasi Rumah Sakit Menurut UU No. 44 Tahun 2009 pasal 19, rumah sakit dapat dibagi berdasarkan jenis pelayanan dan pengelolaannya. Berdasarkan jenis pelayanan yang diberikan, rumah sakit dikategorikan dalam rumah sakit umum dan rumah sakit khusus.Rumah sakit umum yaitu rumah sakit yang memberikan pelayanan

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 23


kesehatan pada semua jenis bidang dan jenis penyakit.Rumah sakit khusus yaitu rumah sakit yang memberikan pelayanan utama pada satu bidang atau satu jenis penyakit tertentu berdasarkan disiplin ilmu, golongan umur, organ, jenis penyakti, atau kekhususan lainnya. Berdasarkan pengelolaannya rumah sakit dapat dibagi menjadi rumah sakit menjadi rumah sakit publik dan rumah sakit privat.Rumah sakit publik adalah rumah sakit yang dikelola oleh pemerintah pusat, pemerinta daerah, dan badan hukum yang bersifat nirlaba yaitu Badan Layanan Umum (BLU). Pengertian atau definisi BLU diatur dalam Pasal 1 angka 23 UU no. 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara, yaitu “Badan Layanan Umum adalah instansi di lingkungan pemerinta yang dibentuk untuk memberikan pelayanan kepada masyarakat berupa penyediaan barang dan jasa yang dijual tanpa mengutamakan mencari keuntungan dan dalam melakukan kegiatannya didasarkan pada prinsip efisiensi dan produktivitas“. Hal ini berarti rumah sakit publik tidak bertujuan untuk mencari laba atau keuntungan. Rumah sakit privat adalah rumah sakit yang dikelola oleh badan hukum dengan tujuan profit yang berbentuk perseroan terbatas atau persero. Menurut Astuti (2009), rumah sakit swasta adalah rumah sakit yang didirikan oleh pihak swasta atau non pemerintah, yaitu beberapa orang sepakat untuk mendirikan badan hukum dan melakukan kegiatan dalam bidang pendirian dalam menjalankan rumah sakit. Selain didirikan perseorangan, sering juga terdapat rumah sakit yang didirikan oleh kelompok-kelompok seperti kelompok agama.Adapun bentuk badan hukum rumah sakit yang didirikan oleh pihak swasta ini lazimnya digunakan oleh yayasan (stichting). Menurut mastafari (2009), rumah sakit umum pemerintah adalah rumah sakit umum milik pemerintah baik pemerintah pusat, daerah, Departemen Pertahanan dan Keamanan maupun Badan Usaha Milik Negara. Rumah sakit umum daerah adalah rumah sakit umum milik pemerintah provinsi, kabupaten atau kota yang berlokasi di daerah provinsi, kabupaten, dan kota. UU No. 44 Tahun 2009 pasal 24 menyatakan bahwa dalam penyelenggaraan pelayanan kesehatan secara berjenjang dan fungsi rujukan, rumah sakit umum dan rumah sakit khusus diklasifikasikan berdasarkan fasilitas dan kemapuan pelayanan rumah sakit. Klasifikasi rumah sakit umum terdiri dari Kelas A, Kelas B,

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 24


Kelas C, dan Kelas D. sedangkan klasifikasi rumah sakit khusus terdiri dari Kelas A, Kelas B, dan Kelas C

F. Tanggung Jawab Hukum Rumah Sakit Rumah sakit bertanggung jawab secara hukum terhadap semua kerugian yang ditimbulkan atas kelalaian yang dilakukan oleh tenaga kesehatan di rumah

sakit.

Menurut

UU

No.

44

Tahun

2009

pasal

3,

pengaturan

penyelenggaraan rumah sakit bertujuan untuk : 1) Mempermudah akses masyarakat untuk mendapatkan pelayanan kesehatan. 2) Memberikan perlindungan hukum terhadap keselamatan pasien, masyarakat, lingkungan rumah sakit, dan sumber daya manusia di rumah sakit. 3) Meningkatkan mutu dan mempertahankan standar pelayanan rumah sakit. 4) Memberikan kepastian hukum kepada pasien masyarakat, sumber daya manusia rumah sakit, rumah sakit itu sendiri. Menurut Guwandi (2005), suatu rumah sakit mempunyai empat bidang tanggung jawab, yaitu :  Tanggung jawab terhadap personalia. Hal ini berdasarkan hubungan “majikan-karyawan”. Hubungan ini dahulu bersifat universal dan sampai saat ini masih berlaku berdasarkan KUH Perdata Pasal 1366 jo 1365 jo 1367. Di dalam tanggung jawab ini termasuk seluruh karyawan yang bekerja di rumah sakit.  Tanggung jawab professional terhadap mutu pengobatan dan perawatan. Hal ini berarti bahwa tingkat pemberian pelayanan kesehatan, baik oleh dokter maupun oleh perawat dan tenaga kesehatan lainnya berdasarkan ukuran standar profesi. Dengan demikian, maka secara yuridis rumah sakit bertanggung jawab apabila ada pemberian pelayanan “cure and care” yang tidak lazim atau dibawah standar.  Tanggung jawab terhadap sarana dan peralatan. Didalam bidang tanggung jawab ini termasuk peralatan dasar perhotelan, perumah sakitan, peralatan medis, dan lain-lain. Yang paling penting adalah

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 25


bahwa peralatan tersebut selalu harus berada didalam keadaan aman dan siap pakai pada setiap saat. ďƒź Tanggung

jawab

terhadap

keamanan

bangunan

dan

perawatannya. Misalnya bangunan roboh, genteng jatuh sampai mencederai orang, lantainya sangat licin sehingga sampai ada pengunjung yang jatuh dan menderita fraktur, dan lain-lain. Di Amerika Serikat masalah ini diatur dalam Occupier’s Liability Act, sedangkan di Indonesia diatur dalam KUH Perdata pasal 1369 yaitu tanggung jawab pemilik terhadap gedung.

G. Perizinan Rumah Sakit Perizinan tentang rumah sakit diatur dalam UU No. 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit.UU No. 44 Tahun 2009 pasal 25 menyatakan bahwa setiap penyelenggaraan rumah sakit wajib memiliki izin.Lebih lanjut izin tersebut terdiri dari izin mendirikan dan izin operasional.Izin mendirikan rumah sakit adalah izin yang diberikan untuk mendirikan rumah sakit setelah memenuhi persyaratan untuk mendirikan.Izin operasional rumah sakit adalah izin yang diberikan untuk menyelenggarakan pelayanan kesehatan setelah memenuhi persyaratan dan standar. Berdasarkan Permenkes No. 147/MENKES/PER/I/2010 tentang Perizinan Rumah Sakit, permohonan izin mendirikan dan izin operasional rumah sakit diajukan menurut jenis dan klasifikasi rumah sakit. Izin rumah sakit kelas A dan rumah sakit penanaman modal asling atau penanaman modal dalam negeri diberikan oleh Menteri setelah mendapat rekomendasi dari pejabat yang berwenang di bidang kesehatan pada Pemerintah Daerah Provinsi. Izin rumah sakit kelas B diberikan oleh Pemerintah Daerah Provinsi setelah mendapat rekomendasi dari pejabat yang berwenang di bidang kesehatan pada Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota.Izin rumah sakit kelas C dan D diberikan oleh Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota setelah mendapat rekomendasi dari pejabat yang berwenang di bidang kesehatan pada Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota. Pembagian urusan pemerintah diatur dalam PP No. 38 Tahun 2007, dimana pemerintah daerah kabupaten/kota, pemerinta propinsi, dan pemerintah pusat bertanggung jawab terhadap urusan yang menjadi kewajiban. Begitu juga dengan urusan pemerintahan dan bidang kesehatan, gambaran

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 26


mengenai pembagian urusan pemerintah pusat, pemerintah daerah provinsi, pemerintah daerah kabupaten/kota di bidang kesehatan berkaitan dengan perizinan terdapat pada tabel berikut ini :

Tabel 2.1 Pembagian Urusan Pemerintah Bidang Kesehatan SUB

SUB-SUB

BIDANG

BIDANG

PEMERINTAH

Upaya

Pelayanan

Pemberian

Kesehatan

Kesehatan

izin

Perorangan dan Masyarakat

sarana

PEMERINTAH

PEMERINTAH DAERAH PROVINSI a. Pemberian

DAERAH KABUPATEN/KOTA a. Pemberian

rekomendasi izin

rekomendasi izin

kesehatan

sarana

sarana

tertentu

kesehatan

kesehatan

tertentu yang

tertentu yang

diberikan oleh

diberikan oleh

pemerintah

pemerintah dan

b. Pemberian izin

provinsi

sarana

b. Pemberian izin

kesehatan

sarana

meliputi rumah

kesehatan

sakit pemerintah

meliputi rumah

Kelas B non

sakit pemerintah

pendidikan,

Kelas C, Kelas D,

rumah sakit

rumah sakit

khusus, rumah

swasta yang

sakit swasta serta

setara, praktik

sarana

berkelompok,

kesehatan

klinik

penunjang yang

umum/spesialis,

setara

rumah bersalin, klinik dokter keluarga/dokter gigi keluarga,

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 27


kedokteran komplementer, dan pengobatan tradisional, serta sarana penunjang yang setara.

Sumber : PP No. 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintah antara Pemerintah Pusat, Pemerintah Daerah Provinsi, dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota.

2.3.2

MASTERPLAN RUMAH SAKIT

A. Arti Penting manajemen Fisik (Masterplan) Rumah Sakit Dalam menyelenggarakan pengembangan rumah sakit, diperlukan pedoman dasar yang disepakati dan ditaati bersama.Pedoman yang dimaksud bagi pengembangan sarana, prasarana, dan peralatan serta pelayanan yang memenuhi kebutuhan sesuai dengan perkembangan di suatu daerah atau wilayah.Umtuk pengembangan rumah sakit diperlukan langkah-langkah yang sistematis dan teliti karena rumah sakit merupakan gabungan dari berbagai macam

kegiatan

yang

saling

mengait

dan

diperlukan

penyelesaian

khusus.Pengembangan rumah sakit harus dapat mewujudkan hasil karya gabungan secara paripurna. Tidak hanya rencana induk pengembangan fisik ( physical masterplan) merupakan salah satu factor yang menyebabkan berbagai masalah dalam rumah sakit. Ketiadaan masteplan juga mengakibatkan banyak sumberdaya yang tidak teralokasikan secara efektif dan efisien, karena tidak adanya arahan dan pengembangan program-program serta rencana pengelolaan dan pengembangan fisik secara jelas. Di sisi lain, disadari bahwa masterplan yang yang komprehensif akan membutuhkan waktu yang lama dan sumberdaya yang banyak. Oleh karenanya, selain masterplan, yang kerap diperlukan adalah adanya suatu rencana pengembangan fisik jangka panjang, yang dapat dijadikan arah pengembangan secara garis besar, sekaligus menjadi acuan bagi pengembangan unit-unit di dalam rumah sakit Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 28


dalam mngemban program pengembangan pelayanan kesehatan jangka panjang, jangka menengah,serta jangka pendek. Manjemen fisik tidak hanya berkaitan dengan arsitektur semata mata, melainkan juga akan melihat rumah sakit sebagai sebuah asset property, baik dalam kaitannya dengan lahan, bangunan, maupun infrastruktur. Hal ini akan terkait secara erat dengan aktivitas, layanan, serta program strategic. Karenannya,

integrasi

antara

managemen

fisik

rumah

sakit

dengan

manajemen strategis rumah sakit menjadi sangat penting. Secara umum dapat dikatakan bahwa ada 3 (tiga) pendekatan dalam manajemen fisik. Pertama adalah pendekatan bagi rumah sakit yang belum ada atau belum beroperasi,dimana diperlukan suatu rencana dari awal : masterplan,rencana fisik,hingga rancangan detail. Kedua adalah pendekatan bagi rumah sakit yang telah beroperasi dan membutuhkan pengembangan lebih lanjut.Serta terakhir bagi rumah sakit yang telah memenuhi berbagai masalah dalam pengembangannya, dan justru terasa stagnan, dengan kondisi fisik (dan bisa jadi mempengaruhi layanan) yang buruk. Masterplan merupakan rencana induk pengembangan fasilitas, dalam peran perencanaan tersebut masterplan dapat berfungsi sebagai acuan atau sumber rujukan.Oleh karena itu masterplan memberi arah dan besaran sasaran strategis pengembangan fasilitas melalui formula strategis.Formula strategis tersebut

diwujudkan

dalam

konsep

perencanaan

dan

strategi

pengembangan yang difokuskan pada pengembangan jangka pendek, menengah dan panjang.Dalam praktik rencana pengembangan yang menyeluruh di fasilitas pelayanan kesehatan acuan tersebut menjadi penunjuk arah pengembangan unit-unit atau instalasi-instalasi. Dalam peran yang lain, Masterplan befungsi sebagai system pengendalian (control system) melalui pengaruh objektif untuk pengambilan keputusan dalam proses manajemen pengembangan fasilitas sesuai dengan strategi organisasi. Untuk itu semangat dalam masterplan memiliki esensi sebagi berikut: 1. Perencanaan (planning) 2. Pengkoordinasian (coordinating) 3. Pengevaluasian (evaluating) Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 29


4. Pengambilan Keputusan (deciding) 5. Pengkomunikasian

dan

pengaruh

positip

untuk

perbaikan

(communicating and influencing). Masterplan dalam perencanaan dan fungsi pengendalian secara umum memiliki hubungan yang ditujukan gambar 2.03 berikut ini.Dari hubungan tersebut bisa dikatakan bahwa hasil akhir yang diharapkan adalah kinerja fasilitas

fisik

yang

baik

termasuk

terkait

dengan

perencanaan

biaya

investasi.Kunci dari implementasi yang baik adalah adanya keselarasan dalam rumusan strategi hingga system pengendalian baik dalam hubungan aktivitas mnajerial (non fisik) rumusan rencana bisnis strategis hingga masterplan ataupun keteraduan aktivitas dalam subtansi masterplan itu sendiri.Arahan masterplan didasarkan pada fungsi dan guna terbaik (highest and best use).Masukan utama dalam arahan tersebut adalah rencana pengembangan bisnis (business plan) sebagai kuantifikasi pengembangan pelayanan. Gambar 2.4 Bagan Hubungan Perencanaan dan Pengembangan Activity

End Product

Strategi Formulation

Goals, Strategi and Policies

Management Control

Implementation of Strategises

Task Control

Efficient and effective performance

Kerangka pikir dan pendekatan dalam manajemen fisik fasilitas kesehatan dapat terlihat penting karena adanya hubungan langsung antara bisnisplan dan masterplan.Pengembangan aspek non fisik yaitu jenis dan besaran pelayanan, sumberdaya manusia dan peralatan tercermin dalam rencana bisnis dan studi kelayakan menjadi masukan bagi produk masterplan. Penyesuaian terhadap kerangka waktu pengembangan fasilitas fisik harus

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 30


dilakukan untuk didapatkan pentahapan pengembangan fasilitas yang rasional. B. Tujuan dan Sasaran Perencanaan Masterplan Rumah Sakit Perencanaan rumah sakit pada dasarnya adalah suatu upaya dalam menetapkan fasilitas fisik, peralatan, tenaga dan sumber dana yang diperlukan untuk memberikan pelayanan kesehatan bagi masyarakat sesuai dengan kebutuhan. Perencanaan tersebut tentunya dapat dituangkan atau diwujudkan dalam suatu bentuk rencana induk rumah sakit (masterplan). Agar penyusunan masteplan di setiap rumah sakit mempunyai susunan, bentuk dan pola yang sama, maka diperlukan suatu petunjuk yang dapat dipahami dan diikuti oleh pihak-pihak yang terkait dalam penyusunan masterplan. Disamping itu keberadaan masterplan perlu mendapat persetujuan dan diketahui oleh pihak-pihak yang berwenang, sehingga apa yang dirumuskkan dalam masterplan tersebut dapat dipakai sebagi panduan dlam mengembangkan rumah sakit bersangkutan. Tujuan penyusunan masterplan rumah sakit adalah untuk : 1. Memperoleh keterpaduan antara rencana pengembangan program pelayanan kesehatan dengan rencana pengembangan fisik, yang dapat diandalkan baik dalam jangka pendek , menengah, maupun jangka panjang. 2. Memperoleh arah pengembangan fisik, sekaligus sebagai kerangka dasar bagi pengembangan bangunan serta infrastruktur di lingkungan rumah sakit. 3. Memperoleh dasar bagi pentahapan pengembangan fisik, diakitkan dengan pengembangan program pelayanan kesehatan maupun dengan manajemen rumah sakit secara keseluruhan.

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 31


Gambar 2.5Masterplan RS

Sasaran penyusunan masterplan rumah sakit adalah untuk : 1. Optimalisasi fungsi dan tata zona yang direncanakan mendatang. 2. Optimalisasi

massa

bangunan

dan

estimasi

ruang

untuk

mengakomodasi fungsi yang direncanakan mendatang. 3. Optimalisasi sirkulasi dengan upaya menghubungkan secara lebih efektif dan efisien fungsi-fungsi yang terkait dalam lingkunagan rumah sakit. 4. Meningkatkan

kualitas

estetika,

kekuatan

konstruksional,

serta

performansi fungsional yang disandang oleh massa dan bentuk bangunan. 5. Menanggapi konteks dan lingkungan

secara positif, baik dari sisi

fungsional-higiene, maupun secara estetika-perancangan kawasan. 6. Memperoleh kualitas distribusi pelayanan infrasruktur yang baik untuk sasaran kesehatan lingkungan, keamanan, dan system evakuasi.

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 32


Gambar 2.6 Optimalisasi lahan dan sirkulasi pada masterplan RS

C. Kerangka dan Lingkup Kerja Masterplan Rumah Sakit Dalam rangka pengembangan fisik rumah sakit untuk mencapai visi yang telah ditetapkan diperlukan suatu pendekatan komprehensif untuk menghubungkan berbagai strategi seperti terlihat dalam pendekatan berikut ini menurut kerangka yang dikembangkan dari diagram awal oleh horak (1999) pada Gambar 2.06 berikut ini :

Gambar 2.7 Kerangkan Masterplan

Perencanaan strategis

Komitmen

Terjemahan Program dalam Bentukan fisik Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

Tata Aktifitas Tata Ruang Tata massa Tata Sirkulasi Tata Konteks

Kinerja Meningkat

Pengembangan Fisik

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 33


Gambar

2.07

Menggambarkan

strategi

rumah

sakit

kedepan

sangat

mempengaruhi konsep fisik yang akan dikembangkan. Rencana strategis yang saat ini sudah dimiliki biasanya akan dianalisis untuk penerjemahan menjadi program fisik. Selain itu dalam masterplan rumah sakit, pada proses pengembangan fisik fasilitas pelayanan kesehatan, proses perencanaan dan perancangan masterplan dapat didasarkan pada metoda yang terdapat pada gambar 2.07 berikut ini : Gambar 2.8 Bagan metoda penyusunan masterplan

Strategy Formulation

Approach and Appraisal

Masterplan : Design Principles, Planning Guindance

Context and Implementation

Goals, Objective, Strategy, Alternatives

Survey, asset analysis, Strategic plan, Bussiness plan

Planning and design Conceptual Guidelines Design Policies and Design Program

Phasing Program Investment Estimate Strategic Implemention Measurement

Lingkup kerja yang akan dilakukan dalam penyusunan masterplan rumah sakit, yaitu : Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 34


a. Analisis Kondisi Eksisting (Analisa Awal), yaitu msukan utama didapatkan dari

hasil

survey

dan

analisa

performasi

fisik

kondisi

lahan

pengembangan saat ini. Hasil analisis tersebut merupakan profil terhadap ast lahan yang dimiliki rumah sakit saat ini. Seberapa besar potensi yang dimiliki, hasil analisis akan menjawab pertanyaan sebagai berikut : Bagaimana potensi lahan yang ada? Apa permasalahan yang terjadi saat ini? b. Pendekatan melalui penetapan tolok ukur sebagai analisis lanjutan. Tolok ukur akan digunakan sebagai gambaran terhadap kondisi ideal yang akan dituju. Tolok ukur diambil berdasarkan beberapa hal, yaitu : a. Tolok ukur kualitatif dari pengembangan bisnis strategis yang dijabarkan dalam kerangka pentahapan yang rasional. b.

Tolok

ukur

kualitatif

pengembangan

dan

sarana

kuantitatif

prasarana

dari

sesuai

standart dengan

fisik kelas

layanan diakhir tahun perencanaan. c. Tolok ukur kualitatif bangunan dan fasilitas pada rumah sakit lain dari dalam ataupun luar negeri yang bisa menjadi contoh sukses ataupun sebaliknya. c. Penyusunan program dan rencana masterplan sebagai analisis akhir. Besaran dan jenis layanan yang direkomendasikan oleh bisnisplan akan menjadi input langsung pada langkah penyusunan program. Hasili-hasil dalam langkah penyusunan program adalah bentuk kunatitatif program kegiatan dan program ruang. Langkah-langkah dari penyusunan program akan menjadi awal tahap perencanaan hingga menghasilkan rencana programatik, rencana tata massa, rencana tat sirkulasi,dan rencana system struktur. Rencana pengembangan fisik tersebutdiatas ditata dalam kerangka pentahapan sesuai dengan strategi bisnis dan kapasitas keuangan rumah sakit serta sfisiensi teknik.

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 35


Gambar 2.9 Pentahapan pada masterplan RS

Metoda

yang

dilaksanakan

dalam

penyusunan

masterplan

adalah

keterpaduan dengan bisnisplan. Metoda tersebut menuntut adanya proses kerja

bersama-sama

(In-line

working)

komunikasi

subtansi

serta

syarat

keterpaduan satu dengan yang lain. Metoda tersebut disajikan pada Gambar 2.09 berikut ini :

Gambar 2.10 Bagan Metoda Penyusunan Studi Kelayakan

Evaluasi Aset

Business Plan

Physical

Masterplan Detailed Program

Detailed Program

Detailed Engineering Design

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 36


Di alur kerja yang paralel, Langkah-langkah dalam komponen strategis fisik selalu terkomunikasikan dalam proses serta output. Proses serta output akan menghasilkan

program-program

berjangka.

Program

berjangka

dalam

komponen strategis dan fisik akan dikemas dalam rencana investasi jangka pendek, menegah, dan panjang, secara lebih rinci alur kerja masterlpan dapat dilihat pada gambar 2.10, yaitu :

Gambar 2.11Rencana kerja penyusunan masterplan

Strategis

Fisik

Kajian Performa RS Saat ini

Analisis Situasi

Evaluasi Pasca Huni

Gap antara performa Dengan visi

Benchmarking Dengan visi

Analisis Optimalisasi Fasilitas saat ini untuk Mencapai visi

Estimasi kapasitas dari Rencana strategi yang ada

Arahan rancangan Fasilitas fisik

Konsep pengembangan Fasilitas fisik

Pemrograman Strategi Untuk fisik

Tipe, intensitas, dan distribusi sumberdaya Lahan, bangunan infrastruktur

Prioritas pemrograman, penganggaran

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 37


Dalam pelaksanaanya, kerangka ini akan dikembangkan bersama antara tim perencana dengan para stakeholders yang terkait dalam pertemuan konsultatif di rumah sakit. Penjabaran tersebut meliputi kegiatan-kegiatan sebagaimana yang terlampir pada Gambar 2.11 berikut ini :

Gambar 2.12 Pelaksanaan Masterplan

Penilaian kondisi Saat ini

Aktivitas program saat ini

Kondisi fisik saat ini

Analisis optimasi program Utama pada kondisi saat ini

Analisis optimal fasilitas Utama pada kondisi saat ini

Rancangan visi, tujuan, Sasaran, untuk 20 tahun, 10 tahun, dan 5 tahun

Arahan pengembangan Program dan batasan Sumberdaya alam

Arahan fasilitas fisik : lahan, Bangunan,infrastruktur

Konsep pengembangan

Konsep pengembangan Fasilitas fisik

Konsep pengebangan programatik

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 38


Strategi pengembangan

Tahapan, pembiayaan, Keterlibatan stakeholders

Tipe, Intensive, ddan Distribusi sumberdaya lahan, Bangunan, dan infrastruktur

Lingkup bahasan strategi penyusunan masterplan rumah sakit mencakup analisis asset fisik,Analisis programatik sebagai manifestasi fisik dari rekomendasi pengembangan strategi bisinis, serta strategi pengembangan fisik. Lingkup

bahasan dimulai dari analisa kondisi awal untuk mengetahui kondisi lahan pengembangan

rumah

sakit

secara

actual

selanjutnya

sejauh

mana

optimalisasi lahan dan infrakstruktur disekitar area pengembangan bisa dilakukan. Langkah selanjutnya, berdasarkan analisis awal lahan pengembangan rumah sakit, adalah menyusun program fasilitas-fasilitas fisik rumah sakit. Setelah program fasilitas fisik tersusun, yang harus dilakukan kemudian adalah menyiapkan pentahapan pengembangan dan system-sistem pendukung fungsi fasilitas terseut,system tersebut adalah tata aktivitas, sirkulasi, ruang dan massa, infrastruktur. Gambar 2.13 Tahapan Penyusunan Masterplan Asset Sebuah Rumah Sakit Analisa Awal Analisis Performansi : lokasi, Lahan pengembangan Infrastruktur Lingkungan.

Rencana Induk Pengembangan Fisik

Program Fasilitas Fisik Program kegiatan, Program ruang dan Massa Bangunan, Rencana Sistem Aktivasi, Sistem Sirkulasi, Sistem Infrakstruktur.

Rencana Pukal dan Pentahapan Program Pentahapan, Target Pencapaian, Estimasi Pembiayaan. Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 39


D. Tahapan dan Produk Masterplan Rumah sakit Tahapan dari pelaksanaan subtansi masterplan adalah : 1. Pengumpulan data a. Pengumpulan data primer Yang dimaksud dengan data primer adalah data yang dapat dambil langsung dari rumah sakit, data tersebut meliputi : 

Data kesehatan

Pengumpulan data lokasi

b. Pengumpulan data sekunder Yang dimaksud dengan data sekunder adalah data yang dapat diperoleh dari luar atau tidak langsung dari rumah sakit, data tersebut meliputi : 

Data kesehatan

Pengumpulan data keadaan lokasi

Pengumpulan data tata kota

Pengumpulan data fasilitas kota

Pengumpulan data demografi

Pengumpulan data sosial, ekonomi dan budaya

2. Analisa gambaran keadaan dan kecenderungan a. Analisa gambaran keadaan dan kecenderungan 

Analisa kegiatan dan fungsi yang ada di rumah sakit

Hasil analisa berupa urutan aktifitas, struktur organisasi, proyeksi pengembangan, dan kegiatan utama atau penunjang.

b. Analisa data keadaan lokasi 

Analisa terhadap keadaan lokasi

Analisa pencapaian lokasi

Analisa situasi dan rencana Analisa terhadap tapak

c. Analisa data tata kota 

Analisa data tata kota berdasarkan rencana induk kota

Analisa peruntukan lahan (land use)

d. Analisa data fasilitas kota Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 40


Analisa terhadap jaringan jalan

Analisa terhadap jaringan listrik Analisa terhadap kota

Analisa terhadap fasilitas jaringan air minum

Analisa terhadap jaringan drainase

Analisa terhadap jaringan telekomunikasi

Analisa terhadap buangan air limbah

Analisa terhadap pemadam kebakaran

Analisa terhadap jaringan gas

Analisa terhadap fasilitas kebersihan kota

Analisa terhadap dampak lingkungan

e. Analisa data sosial, ekonomi dan budaya 3. Perumusan Kecenderungan Rumah Sakit (Master Program) Pengembangan rumah sakit ditujukan untuk meningkatkan pelayanan kesehatan, dan dilakukan melalui berbagai tahap baik perencanaan maupun pelaksanaan pembangunannya. Pada tahap awal perencanaan perlu dilakukan studi kelayakan untuk menentukan master program, dan masterplan dengan keluaran proyeksi kebutuhan tempat tidur, program kebutuhan ruangan, blok plan dan pembiayaan pembangunan. Kelayakan yang perlu dikaji pada tahap ini meliputi kebutuhan akan layanan rumah sakit, kebuthan sarana, dana dan tenaga yang dibutuhkan untuk layanan yang diberikan serta kajian terhadap kemampuan pembiayaan. Selanjutnya

melakukan

pemilihan

terhadap

beberapa

alternative

pembangunan rumah sakit dikaitkan dengan langkah-langkah dalam proses untuk kemudian dipilih salah satu alternatif yang terbaik. Hasil proses ini dikenal sebagai master program atau program induk. Denagn dapat diproyeksikannya kebutuhan jumlah tempat tidur, dapat pula diperkirakan secarakuantitatif beberapa hal antara lain : a.

Jumlah dan jenis fasilitas rawat jalan

b.

Jenis fasilitas gawat darurat

c.

Jumlah dan jenis rawat nginap

d.

Jumlah kebutuhan tempat tidur

e.

Penetapan BOR optimal (60%-80%) dari BOR maksimum

f.

Klarifikasi jenis dan kelas ruang perawatan

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 41


g.

Penetapan jumlah unit pelayanan rumah sakit sesuai dengan kelasnya

h.

Kebutuhan ruang secara keseluruhan rumah sakit

4. Program Fungsi Program fungsi (function program ) merupakan uraian secara rinci dari suatu master program dalam bentuk kegiatan-kegiatan yang akan dilakukan suatu rumah sakit termasuk adalah :

a.

Mengenai kegiatan tiap unit/bagian

b.

Jumlah pasien yang dilayani, peralatan yang dibutuhkan, serta ketenagaan untuk melayani pasien dan mengoperasikan peralatan.

c.

Kebutuhan ruang lebih rinci ditiap unit atau bagian.

d.

Tata letak (desain dasar) masing-masing unit sesuai dengan kebutuhan pelayanan pasien, peralatan dan ketenagaan.

e.

Kegiatan lainnya yang tak terpisahkan dengan pelayanan di rumah sakit seperti pendidikan, latihan dan penelitian.

Hasil yang dapat dari program fungsi adalah : a.

Program ruang berdasarkan aktifitas kerja

b.

Hubungan fungsional

c.

Program kebutuhan fasilitas rumah sakit

d.

Jumlah dan jenis ketenagaan

e.

Perkiraan kebutuhan pembiayaan pembangunan

f.

Analisa keuangan

5. Perencanaan fisik (Blok Plan) Rencana fisik bangunan dari suatu rumah sakit pada dasarnya menjelaskan segala hal yang terkait dengan upaya penetapan lokasi setiap unit pekerjaan dalam

bentuk blok-blok banguanan termasuk kebutuhan penunjangnya.

Rumusan perencanaan fisik bangunan suatu rumah sakit dapat dirinci dan dituangkan dalam : a.

Kebutuhan luas ruangan berdasarkan program fungsi dan beban kerja

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 42


b.

Pengelompokan

ruangan

berdasarkan

fungsi

menjadi

blok

bangunan c.

Penyusunan blok bangunan menjadi komposisi massa.

6. Rencana Pentahapan Pembangunan Fisik Rumah Sakit a. Pelaksanaan pentahapan fasilitas rumah sakit dapat dilakukan melalui : 

Pembanguanan baru



Refungsi atau alih fungsi gedung-gedung tertentu dari rumah sakit



Renovasi bangunan yang sudah ada.

b. Skala prioritas c. Istimasi biaya Dalam pelaksanaanya, produk masterplan fisik hingga pada racangan yang dapat dilaksanakan atau konstruksi akan meliputi hal-hal berikut : 1. Rencana induk Pengembangan Fisik (physical masterplan) 1.Hasil Analisis Purna Huni (Post occupancy Evaluation) 1.1

Analisis lahan Analisis Aspek Lokasi Analisis Aspek Transportasi dan Sirkulasi Analisis Aspek Guna Lahan dan Zoning

1.2

Analisi Bangunan Analisis Aspek Fungsional Analisis Aspek Teknikal Analisis Aspek ehavional

2. Program Fasilitas Fisik (Facility Program) 2.1

Program Kegiatan Karakteristik Pelaku Layanan Medis dan Penunjang Medis Kegiatan non medis

2.2

Program Ruang Jumlah dan Besaran Ruang Penempatan dan Pengelompokan Ruang

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 43


Karakteristik Ruang 2.3

Program Pengelolaan Fasilitas Fisik dalam Perspektif Strategis dan Perspektif Bisnis Pembiayaan dan Penataan Pengeloaan dan Kelembagaan

3.Rencana Pukal dan Pentahapan (Block Plan and Phasing Plan) 3.1

Tata Aktifitas Sistem Aktivitas Hubungan Antar Aktivitas

3.2

Tata Sirkulasi Sirkulasi Eksternal dan Parkir

3.3

Tata Ruang Sistem Ruang Fungsional Sistem Ruang Terbuka Hijau

3.4

Tata Massa Sistem Intensitas Bangunan Performansi Kuantitatif dan Kualitatif Bangunan

2. Rancangan rumah sakit, terdiri dari : a.

Konsep rancangan dan perancangan (Design concept dan predesign)

b.

Pengembangan rancangan (Design Development)

Desain Pelaksanaan dan Gambar Kerja (Detailed Enginering Design dan Working Drawing) Rencana Anggaran Biaya (Cost Estimation), Rencana Kerja dan Syarat-syarat (Performance Specification).

2.3.3

RANCANGAN BANGUNAN RUMAH SAKIT

A. Esensi Fisik Fasilitas Rumah Sakit Secara umum, berbagai isu fisik dan arsitektur rumah sakit dewasa ini dapat dibagi dalam 4 (empat) kategori, yaitu yang terkait dengan isu strategis, isu fungsional, isu teknikal, dan isu behavioral. Pada ranah isu strategis, terdapat beberapa halyang dipertanyakan menyangkut : Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 44


1.

Esensi Rumah sakit : Apakah rumah sakit masih harus menjadi rumah bagi orang-orang sakit?, ataukah juga peran sebagai rumah sehat untuk menjaga kesehatan perlu lebih mengemuka?, bagaimana menggabungkan fungsi rumah sakit konvensional dengan fungsi-fungsi rekreatif, rehabilitative, dan penjagaan kesehatan?

2.

Ukuran dan Skala Layanan rumah sakit : Seberapa besar dan seberapa luas cakupan yang diharapkan? Apakah kita berharap rumah sakit akan menjadi besar atau menjadi efektif dan efisien, jika keduanya tidak bisa diraih dalam waktu bersamaan?

3.

Tahapan Pengembangan rumah sakit : Apakah rumah sakit akan dibangun bertahap ataukah langsung dibangun serentak?, Bagaimana rancangan

yang

dapat

mengakomodasi

perkembangan?,

dan

bagaimana agar perkembangan di kemudian hari tidak mengganggu kinerja rumah sakit sekarang?, Bagaimana tahapan pengembangan strategis dengan rencana aliran financial rumah sakit? 4.

Kelengkapan Fasilitas dan Kebutuhan Ruang : Seberapa kuantitas dan kualitas ruang ideal untuk sebuah tipe rumah sakit dilokasi tertentu?, apa hal-hal spesifik yang dapat menjadi nilai tambah strategis bagi rumah sakit?

Pada ranah isu fungsional juga terdapat beberapa hal yang menjadi isu kontemporer, seperti : 1.

Pengelompokan

Fungsi

:

Fasilitas-fasiltas

apa

saja

yang

perlu

dikedepankan pada masa kini?, Bagaimana pengelompokan poliklinik dan

rawat

inap

yang

efisien,

tetapi

tetap

mencegah

infeksi

nosocomial?. 2.

Dimensi, rasio, dan faktor temporal : sampai seberapa besar fungsifungsi yang ada perlu diwadahi?, bagaiman rasio antara satu bagian dengan bagian yang lain?, mungkinkah ada pemanfataan yang bergantian secara temporal untuk meningkatkan efisieni?

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 45


3.

Sirkulasi dalam rumah sakit : Bagaimana pemisahan alur sirkulasi eksternalnya? Bagaimana pemisahan alur sirkulasi internal?, bagaiman alur layanan atau servis yang ideal?, manakah sirkulasi yang harus mendapatkan prioritas?

4.

Keselamatan dan Keamanan : Bagaiaman penanganan keselamatan kebakaran dan kemudahan evakuasi?, apakah lebih baik membuka banyak pintu atau memberi hanya satu pintu utama? bagaimana distribusi ruang agar proaktif denagn keamanan dan keselamatan kerja staf

rumah

sakit?,

bagaimana

penanganan

keamanan

pada

bangunan yang menyebar dan lahan rumah sakit yang luas? Sementara pada aspek teknikal, hal-hal yang meliputi antara lain : 1.

Aspek visual seperti cahaya dan warna : Bagaimana pencahayaan yang ideal unruk masing-masing fungsi?, bilamana cahaya alami dibutuhkan dan bilamana cahaya buatan dibutuhkan?, warna hangat atau warna dinginkah yang lebih kondusif bagi penyembuhan?

2.

Kenyamanan thermal : Dalam kondisi tidak ber-AC, bagaimana mengupayakan kenyamanan thermal yang optimal?, bilamana dan dengan system apa pengkondisian suhu dan kelembaban akan digunakan? Bagaiman menata orientasi bangunan dan bukaan bidang bangunan agar kenyamanan thermal dapat terjaga?

3.

Infrastruktur : Bagaimana penanganan sampah baik medik maupun non medic dikelola?, Bagaimana penanganan Drainase yang optimal? Bagaimana penanganan pembuangan limbah cair dan padat yang optimal? Bagaimana pengelolaan suplai air bersih dan elektrik yang menjaga kontinuitas?

4.

Pengoperasian dan perawatan : Bagaimana desain lahan, bangunan, dan infrastruktur yang meminimalisasi biaya operasi dan perawatan? Bagaimana system dan metoda pengoperasian dan perawatan?

Terakhir, terdapat juga isu-isu yang paling dekat dengan manusia selaku pemakai, yaitu isu behavioral, antara lain :

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 46


1.

Bagaimana citra bangunan dan lingkungan rumah sakit : Bagaimana citra yang harus diberikan?, bagaimana menyesuaikan pasar, perikerja yang diharapkan, dan citra bangunan dan lingkungan?

2.

Citra ruang-ruang dalam rumah sakit : Bagaiman citra pada masingmasing bagian rumah sakit?, bagaimana penyesuaian citra sesuai pengguna? Bagaimana penyesuaikan citra sesuai pemanfaatan ruang?

3.

Akomodasi perilaku manusia : Perilaku manusia apa saja yang perlu diakomodasikan?

Apa

yang

sebaiknya

tidak

diakomodasikan?,

bagiman membuat konsumen merasa lebih nyaman?, bagaiman membuat dokter dan paramedic merasa lebih nyaman? Sebuah bangunan rumah sakit harus memenuhi aspek-aspek sebagai berikut : Aspek Fungsional, meliputi : 

Faktor manusia

Penyimpanan dan penataan

Komunikasi dan penataan

Fleksibilitas dan perubahan

Spesialisasi dalam type/unit bangunan

Aspek Teknikal, yaitu : 

Keselamatan kebakaran

Struktur

Sanitasi dan ventilasi

Elektrikal

Dinding eksterior

Finishing interior

Atap akustik

Pencahayaan

Sistem control lingkungan

Aspek Behavioral, meliputi : 

Proksemik dan teritorialitas

Privasi dan interaksi

Persepsi lingkungan

Citra dan makna

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 47




Kognisi dan orientasi lingkungan

Bangunan rumah sakit harus didesain untuk meminimalkan jangkauan personal paramedic dan kemungkinan serta memaksimalkan efisiensi seluruh system. Pertimbangkan pula waktu paruh perjalanan staf seefisien dan seminmal mungkin dengan pasien. Bangunan juga harus didirikan untuk mengakomodasi unit-unit yang ada.Orientasi bangunan juga harus menanggapi iklim baik secara internal maupun eksternal. Karakter bangunan harus menampakkan harapan.

Karakter

yang

cerah

yang

berpengaruh

pada

tanggapan

pengguna terhadap kegiatan didalamnya. Merupakan hal yang sangat penting bahwa pembiayaan bangunan dipertahankan serendah mungkin secara konsisten dengan menyesuaikan dengan standart yang dapat diterima serta memberikan keseimbangan yang optimal antara kedua hal tersebut. Masalah dalam menentukan standart ini akan berbeda antara satu lokasi dengan lokasi yang lain. Hal-hal yang mempengaruhi biaya bangunan rumah sakit pada prinsipnya muncul dari : 1.

Jumlah bangunan yang akan dibangun, meliputi area dan volume termasuk geometri dan bentuk bangunan.

2.

Penyelesaian kenyamanan bangunan dan syarat fasilitas medic, Dibutuhkan keahlian teknis dan penyelesaian detil khusus.

3.

Jenis, kapasitas dan jumlah unit infrastruktur penunjang.

Lokasi rumah sakit hendaknya mudah dijangkau oleh masyarakat, bebas dari pencemaran, banjir, dan tidak berdekatan dengan rel kereta api, tempat bongkar muat barang, tempat bermain anak, pabrik industry,dan limbah pabrik. Lokasi rumah sakit sesuai dengan rencana umum tata kota. Luas lahan untuk bangunan tidak bertingkat minimal 1,5 kali luas bangunan. Luas lahan untuk bangunan bertingkat minimal 2 kali luas bangunan lantai dasar. Bangunan rumah sakit harus kuat, utuh, terpelihara, mudah dibersihkan dan dapat mencegah penularan penyakit serta kecelakaan. Bangunan yang semula direncanakan untuk fungsi lain hendaknya tidak dialihfungsikan menjadi sebuah rumah sakit. Luas bangunan disesuaikan dengan jumlah tempat tidur (TT) dan klasifikasi rumah sakit. Bangunan minimal adalah 50 m² per tempat tidur. Kebutuhan ruang-ruang dirumah sakit

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 48


disesuaikan dengan klasifikasi rumah sakit. Rumah sakit harus mempunyai program pemeliharaan sarana, prasarana dan peralatan yang efektif. Bangunan dan peralatan hendaknya dijaga dengan perawatan yang terbaik. Perawatan yang tetap hendaknya disediakan untuk mencegah kerusakan bangunan. Tanda (signal) hendaknya merupakan sebuah system grafis yang efektif yang dirangkai dengan bantuan visual dan rangkaian alat untuk menyediakan

informasi,

arah,

orientasi,

identifikasi,

daerah

terlarang,

peringatan, serta hal yang perlu diperhatikan untuk optimalnya kinerja operationalisasi rumah sakit. Area pelayanan juga hendaknya fungsional satu sama lainnya, antara lain : 1. Pelayanan darurat letaknya harus menjamin kecepatan akses dan mempunyai pintu masuk yang terpisah. 2. Pelayanan

administrasi,

kantor

administrasi

umum

hendaknya

berdekatan dengan pintu utama rumah sakit. Kantor pengelola rumah sakit dapat terletak pada area khusus. 3. Pelayanan operasi hendaknya terletak dan dirancang tidak terganggu oleh kebisingan dan dapat mencegah aktivitas yang menimbulkan kebisingan. 4. Pelayanan klinik anak tidak diletakkan berdekatan dengan pelayanan paru, namun sebaiknya berdekatan dengan pelayanan kebidanan. 5. Pelayanan persalinan terletak dan dirancang untuk mencegah lalu lintas aktifitas yang tidak berhubungan. Ruang persalinan hendaknya tidak bising dan steril. Ruang perawat sebaiknya terletak pada lokasi yang dapat mengamati pergerakan pasien. Perawatan hendaknya terpisah tetapi mempunyai akses yang cepat dari ruang persalinan. 6. Pelayanan perawatan hendaknya terpisah dari zona public. Ruang perawat (nurse station) hendaknya terletak pada lokasi yang dapat mengamati pasien, dengan rasio minimal ruang perawat untuk setiap 35 unit tempat tidur. Pada setiap ruangan harus tersedia wastafel dengan air mengalir. 7. Kamar dan bangsal hendaknya mempunyai ukuran luas yang cukup untuk bekerja dan pergerakan pasien. Toilet atau kamar mandi pasien mempunyai akses cepat pada kamar atau bangsal. 8. Persyaratan luas ruangan secara umum sebaiknya berukuran minimal

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 49


Ruang periksa

3X3 m²

Ruang tindakan

3X4 m²

Ruang tunggu

6X6 m²

Ruang utility

3X3 m²

9. Jumlah tempat tidur untuk rumah sakit umum kelas D adalah minimal 50 TT, kelas C minimal 100 TT, kelas B minimal 200 TT, dan jumlah TT untuk rumah sakit khusus minimal 25 TT. Selain standart dan persyaratan teknis, perlu diperhatikan juga persyaratan dan tuntutan medis yang harus dipenuhi dalam bangunan layanan kesehatan.

Persyaratan

medis

dasar

yang

berpengaruh

terhadap

rancangan rumah sakit, adalah : 1. Ada pemisahan fasilitas dan layanan bagi pasien sehat dan sakit. 2. Ada pemisahan ruang-ruang sesuai karakter penyakit dan jenis bau yang terdapat dalam rumah sakit tersebut. 3. Perlengkapan rumah sakit diminimalkan dari aspek pemasukan, perkembangan dan penyebaran infeksi atau penularan dalam rumah sakit. 4. Rancangan bangunan dibuat dengan karakter kegiatan yang tenang. 5. Bangunan

didirikan

di

lahan

bertopografi

datar

untuk

mempermudah sirkulasi bagi aktivitas di dalam rumah sakit, apabila hal ini tidak memungkinkan perlu disediakan bantuan sirkulasi mekanis. 6. Kebutuhan ruang-ruang atau area-area khusus, dengan penyediaan ruang-ruang klinik dan pavilliun bagi pasien untuk mewadahi jenisjenis perawatan medis yang lengkap. 7. Akses menuju bangunan atau fasilitas berupa akses ke kompleks rumah sakit terkontrol dan dibatasi oleh main entrance dan side entrance serta akses tambahan diperlukan sebagai jalur alternative atau darurat. Memiliki akses interkoneksi langsung atau tidak langsung dengan kelompok kegiatan lain. 8. Sirkulasi terarah, kombinasi ruang sirkulasi terbuka dan tertutup dipadukan ruang-ruang plaza dan mengurangi unsur vertical

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 50


tangga, dan sebaiknya ada fasilitas ramp dengan derajat maksimum 7Âş. Dalam proses perancangan bangunan, sebaiknya dapat memanfaatkan bantuan-bantuan standart yang sudah ditetapkan untuk fasilitas rumah sakit. Hal ini dapat menjebatani ketidakfahaman perancang terhadap fungsi-fungsi yang akan diwadahi dalam bangunan rumah sakit.

B. Fleksibilitas dan Pentahapan Sebagian besar bangunan rumah sakit harus melakukan pembangunan secara bertahap. Ada tiga alasan untuk hal ini yaitu : 1. Kebutuhan untuk membangun setiap jawaban dari rencana strategik. Pertimbangan bisnis strategis layanan sehubungan dengan kalkulasi biaya investasi terhadap estimasi pemasukan. Namun hal tersebut tidak semata berdiri sendiri, terdapat peran sosial yang harus diemban oleh rumah sakit sebagai misi utama dari sekedar perhitungan untung rugi. 2. Pertimbangan

kontraktual

dimana

kebutuhan

untuk

membagi

pembangunan kedalam unit-unit kerja bangunan yang dapat ditangani oleh manajemen dengan memuaskan. 3. Pembatasan modal untuk proyek pembangunan, hal ini seringkali berasal dari kebijakan penyediaan untuk implementasi secara terhadap yang lebih dari satu kali proses pembangunan. Terdapat factor resiko penyerapan

layanan

terhadap

aspek

pembiayaan

yang

harus

mencapai titik impas/imbang secara wajar. Kebutuhan akan pentahapan memiliki dampak yang dominan pada bentukbentuk bangunan yang wajar, ada dua pola dasar yaitu : 1. Pada bangunan yang telah ada. Proses desain harus menerapkan keterpaduan secara mutlak terhdap bangunan maupun tata fungsi yang telah ada. Langkah mengawali proses desain adalah inventarisasi terhadap fungsi , ruang bangunan serta infrastruktur eksisting yang bisa dimanfaatkan kembali baik dengan penyesuaian maupun tidak. Dalam aksi

penyesuaian

itulah

memungkinkan

dilakukan

pemusnahan

(demolotion) atau penggantian (rehabilitation). Untuk gedung aset

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 51


Negara atau pemerintahan masing-masing aksi penyesuaian memiliki tata laksana tertentu. 2. Pada lokasi baru. Tahap pembangunan rumah sakit pada lokasi baru memiliki keuntungan dari segi kebebasan membuat desain, tetapi beberapa kerugiannya adalah harus menyediakan layanan-layanan yang sifatnya mendasar pada tahap pertama. Hal ini membutuhkan biaya banyak dan cenderung menggunakan modal yang tidak porposional. Desainer juga dihadapkan pada masalah mensesain dasar-dasar yang akan mendukung instalasi, yang bisa dijabarkan dari kapasitas

dan

menyediakan berikutnya

berusaha servis

serta

menemukan

yang

tetap

dapat

cara

bagaimana

dikembangkan

memelihara

efisiensi

dapat

dalam

tahap

operational

dan

mengoptimalkan hubungan antar instalasi. Pengaruh yang paling besar adalah jangka waktu yang panjang yang dilalui antara tahap-tahap tersebut. Dalam hal ini akan berimplikasi terhadap fungsi yang terdapat didalamnya (baik yang lengkap atau bagian instalasi) dan halhal teknis (ketentuan pembatasan bagi kebutuhan-kebutuhan awal atau membuat antisipasi untuk kebutuhan-kebutuhan dikemudian hari). Jika hal ini sudah bisa dipertimbangkan dalam waktu tertentu , diantara tahap-tahap pembentukan perkembangan

bangunan maksimal

dan dan

strategi teknis potensi

dibutuhkan untuk

perubahan,

konsisten

tujuan dengan

mengesampingkan tujuan yang menyangkut penetapan biaya serendah mungkin. Ada dua tujuan yang tidak dapat terelakkan yang berpotensi menciptakan konflik kebutuhan-kebutuhan dan sebuah keseimbangan yang hanya dapat dicapai oleh perdebatan berbagai disiplin ilmu dan kerelaan pihak-pihak untuk berkompromi secara operasional maupun secara teknis. C. Kriteris Umum Perancangan Kriteria perancangan merupakan pertimbangan umum termasuk normative standart yang mendasari proses perencanaan dan perancangan rumah sakit. Kriteria perancangan dibutuhkan agar bangunan beserta lingkungannya secara guna (fungsional) dan citra (konsep estetika, ekspresi) mampu mencapai target yang telah disepakati bersama, dalam hal ini kriteria perancangan

menjadi

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

alat

ukur

(benchmark).

D

O

Untuk

K

U

M

mengakomodasi

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 52


berbagai tuntutan aktivitas yang ada, kriteria-kriteria yang digunakan antara lain : 1. Memenuhi standart bangunan kesehatan Kriteria yang digunakan : 

Berdasarkan standar ruang yang ada

Memenuhi persyaratan panduan bangunan rumah sakit

Memenuhi persyaratan standart teknis bangunan rumah sakit

2. Aspek Ekonomi dan Berkesinambungan Kriteria yang digunakan : 

Bangunan Ekonomis

Penggunaan energy

Pemeliharaan murah

Pertimbangan umum pada : 

Biaya Pemeliharaan

Fleksibilitas untuk berubah

3. Aspek Efisiensi Kriteria yang digunakan : 

Hubungan antar fungsi

Pergerakan orang dan distribusi barang

Penggunaan ruang

Pertimbangan umum pada : 

Desain yang menekan biaya operasional

Bangunan terorganisasi dengan baik

4. Fleksibel 

Mudah merespon perubahan penggunaan.

Dapat berkembang sesuai kebutuhan.

Pentahapan

dalam

perencanaan,

tahap

konstruksi

atau

pembangunan masa mendatang. 5. Fungsional Kriteria yang digunakan : 

Pemisahan

Kenyamanan

Privasi

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 53


Pertimbangan umum pada : 

Standar dan hubungan ruang

Lingkungan pengobatan.

6. Arsitektur yang baik Kriteria yang digunakan : 

Sosial dan taraf hidup

Estetika

Selain itu perencanaan dan perancangan fisik fasilitas kesehatan juga perlu didasarkan pada kualifikasi fasilitas pelayanan kesehatan yang secara diagramatis disajikan pada Gambar 2.14 berikut ini :

Gambar 2.14 Skala Pelayanan Kesehatan

Rumah

Pusat pelayanan kesehatan Dan sosial 10 km dari rumah

Pusat Pelayanan umum Kajian Pendirian Rumah Sakit di 100km dari pusat komunitas Kabupaten Banyuwangi

Perawatan sendiri Pengawasan Perawatan otomatis Informasi dan Bimbingan Pengarahan Pelayanan Kesehatan negara

Posyandu Perawatan di rumah Farmasi Toko obat

Perawatan sosial Perawatan utama Perawatan Luar Jangkauan Informasi dan Bimbingan

Balai Pengobatan RSIA, RSB Pusat Kesehatan Masyarakat

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 54


Pelayanan diagnosis awal Perawatan segera Kecelakaan Kecil Perawatan pasien inap oleh Perawat Rehabilitasi intensif Manajemen pelayanan kronis

Rumah sakit Rujukan Rumah sakit umum Daerah

Pusat pelayanan khusus 250 km dari pusat kota

Perawatan terencana Perawatan darurat Diagnosis kompleks Perawatan dan pengobatan Pasien inap.

Rumah Sakit Umum Pusat Perawatan Sekunder Perawatan Tersier

D. Pertimbangan Estetika dan Kenyamanan Pertimbangan bangunan yang terdiri dari beberapa massa bangunan lebih mudah diintegrasikan ke dalam batas visual komunitas. Tetapi beberapa rumah sakit dengan pertimbangan tertentu terpaksa dibuat dengan volume besar dan berskala monumental bila dibandingkan dengan tipologi umum bnagunan. Disitulah letak permasalahannya. Bagaimanapun, pengalaman telah

menunjukkan

memberikan

bahwa

kenyamanan,

ukuran secara

rumah internal

sakit

yang

maupun

optimal

secara

dapat

eksternal.

Keduanya dapat berintegerasi sepenuhnya pada hal-hal yang berada disekeliling lingkungan gedung rumah sakit dimana ukuran yang harus dipertimbangkan

adalah

skala

manusia.

Beberapa

factor

kunci

pertimbangannya adalah : 1. Menghindari adanya permukaan bangunan yang panjang dan memberi kesan membosankan. 2. Menghindari koridor-koridor panjang yang membosankan, menghindari sebuah ruang yang memiliki pemandangan yang tidak membosankan. 3. Menyesuaikan

bangunan

terhadap

kontur

lokasi,

yang

seringkali

memberikan keunggulan operasional misalnya akses pada berbagai tingkatan. 4. Menghindari penempatan pasien dan staf-staf pada tempat yang nyaman karena adanya perluasan atau pembangunan sisi lain bangunan.

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 55


5. Hindari areal halaman parkir yang sangat luas, paling tidak posisinya ditempatkan pada areal yang masih dapat diawasi dari jauh. 6. Pertimbangan dengan cermat mengenai geometric dan penempatan halaman sebagai titik orientasi dari massa bangunan, Diusahakan agar massa bangunan tidak mendapat sinar mataharis ecara langsung kecuali aktifitas terwadai menuntutnya. 7. Posisi tempat kegiatan yang menimbulkan hawa panas dan suara bising, harus jauh dari area pasien.

Gambar 2.15 RS yang memperhatikan aspek estetika dengan kondisi lahan dan lingkungan

2.3.4

LOKASI DAN PERENCANAAN LAHAN RUMAH

SAKIT A.

Prinsip dan Kriteria Lokasi Rumah Sakit

Perkembangan teknologi dan kesadaran akan pentingnya keberadaan sebuah fasilitas kesehatan yang memiliki brand image terpecaya, terbaik, dan terlengkap

sesuai

kualifikasi

kelasnya,

berhadapan

dengan

realita

keterbatasan lahan atau site, oleh karena itu, langkah-langkah taktis dan

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 56


cermat sejak proses persiapan, perencanaan hingga perancangan lahan menjadi sebuah keharusan. Pada umumnya, problematika perancangan sebuah tempat pelayanan kesehatan adalah keterbatasan lahan, terutama di lokasi-lokasi yang dekat dengan area pemukiman untuk memenuhi salah satu tuntutan prinsip pemilihan lokasi, yaitu mudah dicapai oleh masyarakat. Pertimbangan pemilihan lokasi ini perlu juga disesuaikan dengan type atau kelas rumah sakit yang dirancang, apakah lingkup pelayan local, atau regional. Rumah sakit dengan lingkup layanan regional kedekatan dengan pemukiman perlu juga dipertimbangkan, kemudian pentingnya kedekatan dengan gate kawasan ( bandara, terminal dan stasiun ) dan jalan utama kawasan yang akan mempermudah aksesbilitas pasien dari luar kota. Gambar 2.16 Keberlanjutan penggunaan lahan rumah sakit.

Keberlanjutan (sustainability) rumah sakit berbicara mengenai kemampuan rumah sakit mengjidupi dirinya sendiri, sehingga tata kunci di sini adalah bagaimana untuk tetap beroperasi dalam berbagai fase potensi yang ada, implikasi perancangan yang konkret adalah perencanaan tahaptahap pengembangan

Rumah sakit yang menyembuhkan (healing) berarti rumah sakit mampu mewadahi semua tuntuan desain yang baik, tidak hanya dari segi tehnikalarsitetural,namun lebih pada bagaimana mewujudkan rumah sakit yang nyaman dan menyenangkan bagi para penggunanya.

Tidak sekedar ‘menghutankan’ rumah sakit, konsep green berarti bahwa bangunan harus secara ekonomis memadai ; dalam artian memanfaatkan semua asset dan potensi yang dimiliki, serta menata fungsi-fungsi seoptimal mungkin : kata kuncinya adalah efisien dan efektifitas.

Prinsip lainnya, selain lokasi rumah sakit hendaknya mudah dijangkau oleh masyarakat juga bebas dari pencemaran, banjir, dan tidak berdekatan dengan rel kereta api, tempat bongkar muat barang, tempat bermain anak, pabrik industri, dan limbah pabrik. Lokasi rumah sakit sesuai dengan rencana umum tata kota. Luas lahan untuk bangunan tidak bertingkat minimal 1.5 kali luas bangunan.Luas lahan untuk bangunan bertingkat minimal 2 kali luas bangunan lantai dasar.Bangunan rumah sakit harus kuat, utuh, terpelihara,

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 57


mudah dibersihkan dan dapat mencegah penularan rumah sakit serta kecelakaaan.

Gambar 2.17 RS yang memanfaatkan potensi lahan secara optimal.

Bangunan yang semula direncanakan untuk fungsi lain hendaknya tidak dialihfungsikan menjadi sebuah rumah sakit. Luas bangunan disesuaikan dengan jumlah tempat tidur (TT) dan klasifikasi rumah sakit.Bangunan minimal adalah 50 m² per tempat tidur.Kebutuhan ruang-ruang di rumah sakit disesuaikan dengan klasifikasi rumah sakit. Kriteria yang digunakan dalam pemilihan lokasi sesuai dengan rencana induk kota adalah : 1.

Kriteria tahapan awal dari perencanaan lahan atau site planning untuk mengenali dan mendapatkan kondisi akurat eksisting rumah sakit terdiri dari :

2.



Analisa Aspek Lokasi.



Analisa Aspek Transportasi dan Sirkulasi.



Analisis Aspek Guna Lahan dan Zoning.

Rumah sakit harus menempati lokasi terbaik dan yang terdekat dengan populasi yang lainnya. Dekat kearah pusat jaringan transportasi untuk melayani masyarakat local serta luasan lahan yang cukup memadai akan memberi lebih banyak peluang dan fleksibilitas perluasan. Selain itu penting memperhatikan potensi ketersediaan system infrastruktur di

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 58


luar site (off-site). Aspek yang harus diperhatikan terkait dengan hal tersebut antara lain adalah : 

Adakah jaringan listrik dan keterdekatan dengan gardu induk.

Adakah jaringan telekomunikasi non-mobile.

Adakah jaringan-jaringan perpipaan air bersih yang dikelola PDAM atau perusahaan penyedia air bersih lain.

Adakah jaringan drainase di sekeliling lahan.

Adakah jaringan air limbah dan system pematusan yang terhubung dengan system perkotaan.

Adakah layanan pengelolaan sampah dikawasan sekitar rumah sakit.

Rata-rata luasan lahan untuk rumah sakit dengan tipe B ke atas, membutuhkan areal seluas 12 hektar, Tapi lokasi dengan luas seperti ini, susah untuk diperoleh, dan kalaupun ada, biasanya berada jauh diluar kota dimana timbul banyak masalah tenaga kerja yang akan dipekerjakan di rumah sakit. Atau pada situasi daerah kota yang sangat hiruk pikuk termasuk lokasi dimana pembangunan dilakukan dengan merubah bentuk bangunan-bangunan yang telah ada sebelumnya yang tentunya akan menjadi sangat mahal untuk kebutuhan KDB (koefisien dasar bangunan) yang tinggi. Luasan lahan yang dibutuhkan akan dipengaruhi oleh : 

Batas Koefisien Dasar Bangunan di lokasi tersebut.

Luasan bangunan yang diperlukan dalam perkembangan rumah sakit itu dalam kaitan pertumbuhan kapasitas pelayanan.

Kebutuhan parkir dan akses.

Kebutuhan

penjarakan

bangunan-bangunan

dalam

pertimbangan teknik fisika bangunan maupun kenyamanan okupansi. 

Ketersediaan ruang terbuka hijau untuk utilisasi dan kenversasi air tanah, kenyamanan visual dan pengkondisian kualitas udara, pada cakupan lingkungan mikro.

Koefisien Dasar Bangunan pada lahan perencanaan digunakan untuk menjaga agar angka ketertutupan lahan tetap memadai. Kondisi tersebut berimplikasi secara langsung pada 2 hal yaitu ketersediaan ruang terbuka serta kemampuan resapan air yang jatuh pada permukaan tanah. Dengan Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 59


melihat angka ketertutupan lahan serta mempertimbangkan aspek konservasi terhadap

lingkungan

sekitar

maka

direkomendasikan

koefisien

dasar

bangunan maksimal adalah 60%. Peletakan atau tata massa bangunan ini diupayakan sedemikian rupa untuk kepentingan : 1

Pasokan udara segar atau penghawaan alami

2

Pasokan sinar matahari atau pencahayaan alami

3

Kenyamanan akktifitas di dalam setiap ruangan

4

Keamanan dan antisipasi pengamanan dari bahaya misalnya kebakaran

Garis sempadan bangunan pada lahan perencanaan merupakan spasi aman sebagai jarak dari bangunan kearah jalan yang tidak boleh dilampui oleh denah bangunan. Ruang yang berbentuk dari jarak tersebut dipergunakan sebagi ruang transisi dari area eksternal ke arah internal rumah sakit sekaligus sebagai ruang hijau, area peresapan air hujan, area parkir dan jalur sirkulasi utama masuk dan keluar pada lahan perencanaan. Adanya ruang terbuka di antara bangunan dan tepi jalan mutlak diperlukan karena lokasi rumah sakit biasanya berada di tepi jalan besar. Hal tersebut amat terkait dengan keamanan bangunan serta

kenyamanan aktivitas

didalamnya

hingga

kepadatan arah kendaraan yang melaluinya tidak menimbulkan gangguan.

B.

Implementasi Ruang Terbuka dan Tata Parkir Pada Lahan Perencanaan.

Rencana lansekap dan ruang terbuka menjadi bagian yang komprehensif dengan tata massa bangunan, karenanya ruang terbuka tidak bisa dipandang sebagai ruang sisa semata. Ruang terbuka dan massa bangunan saling jalin menjalin dengan peran fungsional dan peran konseptual. Dalam peran fungsional, ruang terbuka berfungsi sebagai : 

Pasokan udara segar atau penghawaan alami

Pasokan sinar matahari atau pencahayaan alami

Menunjang kenyamanan aktivitas di dalam setiap ruangan

Sebagai ruang penyelamatan (building safety)

Menurunkan

ketegangan

lingkungan

dan

menunjang

upaya

perawatan dan pengobatan.

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 60


Gambar 2.18 Ruang terbuka di RS dapat sebagai healing garden

Secara konseptual ruang terbuka ini berupa inner courtyard, Unsur air dapat dimasukkan sebagai komponen lansekap di area ini. Lansekap pada area penerima direncanakan cukup terbuka agar tidak terdapat tempat yang tersembunyi untuk menghindari masuknya penyusup yang tidak diinginkan. Pencahayaan yang memadai pada malam hari akan meningkatkan rasa kenyamanan pada pasien terutama pada pasien yang mengalami gangguan penglihatan. Pembedaan karakter lansekap antara eksterior dan interior dapat membantu pasien dan pengunjung untuk mengenali orientasi ruang. Pada area lansekap, courtyard dapat dilengkapi dengan walking-pathsekaligus sebagai area terapi bagi beberapa pasien. Walking path dibuat dari material yang aman dan tidak licin. Beberapa fitur, seperti sculpture dan permainan air sangat dianjurkan bagi pasien yang sedang menjalani proses terapi dan penggunaan air taman denagn system daur ulang dari sisa air limbah ringan yang diolah kembali sangat penting untuk penghematan dalam keberlanjutan rumah sakit tersebut. Pilihan dan perletakan vegetasi dalam lingkungan lahan perencanaan dapat direncanakan sebagai berikut :

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 61


Dari zona terdepan, dapat diletakkan deretan

pohon

peneduh

dengan

kanopi

yang

memayungi

serta

pedestrian trotoar di sepanjang pagar depan. 

Deretan

pohon

paimaceae

dengan

sebagai

jenis

vegetasi

pengarah ditanam di tepi bangunan sekitar

area

drop

off.

Gambar 2.19. Tata vegetasi di RS sebagai peneduh dan pengarah

Perletakan

paimaceae tersebut harus mempertimbangkan kemudahan akses dan sirkulasi area drop off. 

Deretan pohon dengan jenis paimaceae dapat berada di inner courtyard

Selebihnya jenis vegetasi peneduh dalam tata atur rapat menaungi seluruh ruang terbuka (gambar 2.18). Selain ruang sirkulasi dan parkir, vegetasi penutup tanah (ground covered) adalah rumput hijau dari jenis yang mudah dalam perawatan.

Konsep taman diarahkan sebagai healing garden atau taman yang juga dapat digunakan sebagai sarana terapi bagi pasien (gambar 2.18)

Perhitungan tempat parkir untuk sebuah rumah sakit adalah setiap 4 tempat tidur (TT) perlu disediakan 1 parkir mobil atau standart lainnya menggunakan 10 TT untuk 1 area parkir apabila

terjadi keterbatasan lahan. Standar

perhitungan luasan lahan parkir yang diperlukan untuk sebuah fasilitas umum adalah 24 m² untuk 1 mobil. Pada

perencanaan

kantong

parkir

dilakukan

pemisahan

akses

dan

penempatan antara parkir sepeda motor dari kendaraan bermotor lain. Selain itu, dilakukan pemisahan kantong parkir antara karyawan termasuk dokter dan paramedic dengan umum. Parkir terdepan dengan akses paling mudah adalah parkir ambulance gawat darurat. Tabel 2.2 Standar perhitungan jumlah accessible space Total Parking Lot

Minimal Accesible Space yang dibutuhkan

1-25

1

26-50

2

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 62


51-75

3

76-100

4

101-150

5

151-200

6

201-300

7

301-400

8

401-500

9

501-1000

2% dari total parking lot

Lebih dari 1000

20 plus 1 setiap penambahan 100 parking lot dari 1000

Pada rumah sakit yang mempunyai 25 parking lot atau kurang, minimal harus ada 1 accesible parking space bagi difable. Lebar untuk accesibel parking space ini minimal 2,3 meter dengan kemiringan tidak lebih dari 2 %. Zona drop off untuk ambulance berada dekat dengan pintu masuk, dengan ukuran minimal 4 meter lebar dan 6 meter panjang. Kemiringan harus diadakan untuk memaksimalkan drainase, akan tetapi tidak lebih dari 1:50. Ketinggian plafon minimal 2,9 meter. Dapat menggunakan gedung parker tersendiri untuk efektifitas penggunaan lahan dan meminimalkan tingkat polusi dan kebisingan internal pada lahan perencanaan.

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

II - 63


UMUM 3 GAMBARAN WILAYAH PERENCANAAN 3.1 LETAK GEOGRAFIS DAN ADMINISTRATIF Secara geografis Kabupaten Banyuwangi terletak diujung timur Pulau Jawa. Berdasarkan garis batas koordinatnya, Kabupaten Banyuwangi terletak diantara 7043’ s/d 8046’ Lintang Selatan dan 113053’ s/d 114038’ Bujur Timur. Wilayah Kabupaten Banyuwangi mempunyai ketinggian antara 25 – 100 meter di

atas

permukaan air laut. Secara administratif

wilayah Kabupaten

Banyuwangi mempunyai batas wilayah sebagai berikut : Sebelah utara

: Kabupaten Situbondo,

Sebelah timur

: Selat Bali,

Sebelah selatan

: Samudera Indonesia,

Sebelah barat

: Kabupaten Jember dan Bondowoso.

Dengan luas wilayah sekitar 5.782,50 km² sebagian besar wilayah Kabupaten Banyuwangi masih merupakan daerah kawasan hutan. Area kawasan hutan ini diperkirakan mencapai 183.396,3 ha atau sekitar 31,72 persen, daerah persawahan sekitar 66.152 ha atau 11,44 persen, perkebunan dengan luas sekitar 82.143,63 ha atau14,21 persen, dimanfaatkan sebagai daerah permukiman dengan luas sekitar 127.454,22 ha atau 22,04 persen. Sedang sisanya telah dipergunakan oleh penduduk Kabupaten Banyuwangi dengan berbagai manfaat yang ada, seperti jalan, ladang dan lain-lainnya.

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

III - 1


Secara administratif pemerintahan Kabupaten Banyuwangi terdiri dari 24 kecamatan, 28 kelurahan dan 189 desa. Untuk lebih lengkapnya mengenai data pembagian wilayah administrasi Kabupaten Banyuwangi dapat dilihat pada tabel 3.1. Tabel 3.1 Banyaknya Kelurahan/Desa, Dusun/Lingkungan RW dan RT Menurut Kecamatan No

Kecamatan

RW

RT

1

Pesanggaran

-

/

5

0

/

16

64

282

2

Siliragung

0

/

5

0

/

17

50

245

3

Bangorejo

0

/

7

0

/

22

96

381

4

Purwoharjo

0

/

8

0

/

29

107

519

5

Tegaldlimo

0

/

9

0

/

26

57

400

6

Muncar

0

/

10

0

/

28

195

753

7

Cluring

0

/

9

0

/

33

153

522

8

Gambiran

0

/

6

0

/

25

90

394

9

Tegalsari

0

/

6

0

/

17

64

318

10

Glenmore

0

/

7

0

/

38

153

469

11

Kalibaru

0

/

6

0

/

23

109

439

12

Genteng

0

/

5

0

/

29

132

553

13

Srono

0

/

10

0

/

40

145

551

14

Rogojampi

0

/

18

0

/

84

252

759

15

Kabat

0

16

0

/

60

213

526

16

Singojuruh

0

/

11

0

/

52

124

363

17

Sempu

0

/

7

0

/

33

130

547

18

Songgon

0

/

9

0

/

50

120

391

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

Kelurahan/Desa

Lingkungan/Dusun

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

III - 2


19

Glagah

2

/

8

8

/

29

84

305

20

Licin

0

/

8

0

/

37

83

269

21

Banyuwangi

18

/

0

48

/

0

151

540

22

Giri

4

/

2

17

/

13

51

151

23

Kalipuro

4

/

5

14

/

19

111

383

24

Wongsorejo

0

/

12

0

/

31

105

509

Jumlah 2011

28

/

189

87

/

751

2.839

10.569

2010

28

/

189

87

/

751

2.839

10.569

2009

28

/

189

80

/

736

2.775

10.177

Sumber : Banyuwangi Dalam Angka Tahun 2012

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

III - 3


Gambar 3.1 Peta Administratif

3.2 KONDISI GEOGRAFI 3.2.1

TOPOGRAFI

Kabupaten Banyuwangi terletak dalam beberapa ketinggian sebagai berikut: 

0-50 meter diatas permukaan laut (mdpl) : merupakan wilayah dengan dataran rendah, ataupun wilayah yang berada di sekitar kawasan pantai. Wilayah yang berada pada ketinggian tersebut meliputi sebagian dari Kecamatan Wongsorejo, Kalipuro, Giri, Banyuwangi, Kabat, Rogojampi, Muncar, Purwoharjo, Tegaldlimo, Bangorejo, Siliragung, Pesanggaran.

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

III - 4


50-100 meter diatas permukaan laut (mdpl) meliputi sebagian dari Kecamatan Wongsorejo, Kalipuro, Giri, Glagah, Licin, Kabat, Rogojampi, Srono, Cluring, Purwoharjo, Bangorejo, Siliragung dan Pesanggaran.

100-500 meter diatas permukaan laut (mdpl), meliputi sebagian dari Kecamatan Wongsorejo, Kalipuro, Giri, Glagah Licin, Kabat, Cluring, Singojuruh, Rogojampi, Genteng, Sempu, Songgon, Glenmore, Kalibaru, Tegaldlimo, Siliragung, Pesanggaran, Bangorejo, Purwoharjo, Gambiran, Tegalsari.

500-1000 meter diatas permukaan laut (mdpl) merupakan wilayah berbukit yang meliputi sebagian Kecamatan Wongsorejo, Kalipuro, Glagah, Licin, Songgon, Sempu, Glenmore, Kalibaru, Siliragung, Pesanggaran.

1000-2000 meter diatas permukaan laut (mdpl) merupakan daerah pegunungan terletak di sebagian Kecamatan Wongsorejo, Kalipuro, Licin, Songgon, Glenmore, dan Kalibaru.

>2000 meter diatas permukaan laut (mdpl)meliputi sebagian Kecamatan Wongsorejo, Kalipuro, Licin, Songgon, Glenmore dan Kalibaru.

3.2.2

KEMIRINGAN LAHAN

Kemiringan lahan di Kabupaten Banyuwangi dibagi dalam 6 (enam) kelompok, yaitu: 

0 - 2 %, merupakan daerah dataran aluvial sungai dan pantai. Penyebarannya meliputi Kecamatan Banyuwangi, Giri, Rogojampi, Muncar, Kabat,

Singojuruh,

Genteng,

Gambiran,

Srono,

Cluring,

Tegalsari,

Wongsorejo, Kalipuro, Sempu, Kalibaru, Licin, Glagah, Songgon, Glenmore, Siliragung, Pesanggaran, Bangorejo, Purwoharjo dan Tegaldlimo. 

2 - 8 %, merupakan daerah dataran aluvial sungai dan pantai. Penyebarannya meliputi Kecamatan Banyuwangi, Giri, Rogojampi, Kabat, Singojuruh, Genteng, Gambiran, Srono, Tegalsari, Wongsorejo, Kalipuro, Sempu,

Kalibaru,

Licin,

Glagah,

Songgon,

Glenmore,

Siliragung,

Pesanggaran, Bangorejo, Purwoharjo dan Tegaldlimo. 

8 – 15 %, mempunyai bentuk medan landai (perbukitan berelief halus) dengan tingkat erosi rendah. Penyebarannya meliputi Kecamatan Kabat,

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

III - 5


Wongsorejo,

Kalipuro,

Kalibaru,

Licin,

Glagah,

Songgon,

Glenmore,

Siliragung, Pesanggaran, Bangorejo, Purwoharjo dan Tegaldlimo. 

15 – 25 %, mempunyai bentuk medan agak terjal dengan tingkat erosi rendah.

Penyebarannya

meliputi

Kecamatan

Wongsorejo,

Kalipuro,

Kalibaru, Licin, Glagah, Songgon, Glenmore, Siliragung, Pesanggaran, Bangorejo, Purwoharjo dan Tegaldlimo. 

25 – 40 %, mempunyai bentuk medan agak terjal dengan tingkat erosi menengah. Penyebarannya meliputi Kecamatan Kabat, Wongsorejo, Kalipuro,

Kalibaru,

Licin,

Glagah,

Songgon,

Glenmore,

Siliragung,

Pesanggaran, Bangorejo, Kabat, Sempu dan Tegaldlimo. 

> 40 %, mempunyai bentuk medan sangat terjal (perbukitan berelief kasar) dengan tingkat erosi sedang hingga tinggi. Penyebarannya meliputi Kecamatan Kabat, Wongsorejo, Kalipuro, Kalibaru, Licin, Glagah, Songgon, Glenmore, Siliragung, Pesanggaran, Bangorejo, dan Tegaldlimo.

Untuk lebih jelasnya kemiringan lahan di Kabupaten Banyuwangi dapat dilihat pada Tabel 3.2.

Tabel 3.2 Luas Wilayah Kecamatan Menurut Kemiringan (%) No

Kecamatan

Kelerengan

Jumlah

0-2%

2-8%

8-15%

15-25%

25-40%

>40%

15.857,53

2.524,44

8.216,29

17.163,09

7.966,70

126,19

51.854,24

1

Pesanggaran

2

Siliragung

22,74

4.373,63

2.554,93

508,96

1.174,09

374,47

9.008,82

3

Bangorejo

9.021,07

1.820,60

1.097,37

372,80

569,84

54,90

12.936,58

4

Purwoharjo

10.156,90

1.231,68

418,65

157,11

-

-

11.964,34

5

Tegaldlimo

21.693,84

6.225,78

24.656,44

1.562,21

1.725,83

295,45

56.159,55

6

Muncar

8.095,10

-

-

-

-

-

8.095,10

7

Cluring

6.523,70

-

-

-

-

-

6.523,70

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

III - 6


8

Gambiran

3.400,34

11,52

-

-

-

-

3.411,86

9

Tegalsari

6.155,14

20,85

-

-

-

-

6.175,99

10

Glenmore

6.733,84

12.115,55

4.842,35

1.958,36

5.987,51

293,75

31.931,36

11

Kalibaru

2.370,26

5.695,99

4.866,54

526,14

5.157,37

12,34

18.628,64

12

Genteng

3.883,51

1.264,28

-

-

-

-

5.147,79

13

Srono

6.803,23

180,56

-

-

-

-

6.983,79

14

Rogojampi

7.023,85

313,36

-

-

-

-

7.337,21

15

Kabat

3.629,41

3.585,86

706,04

-

1,45

-

7.922,76

16

Singojuruh

3.131,87

1.013,07

-

-

-

-

4.144,94

17

Sempu

2.533,81

6.549,96

-

-

322,57

-

9.406,34

18

Songgon

1.199,10

6.991,59

4.499,88

615,93

5.541,60

778,90

19.627,00

19

Glagah

18,34

3.527,87

2.060,86

410,54

947,04

302,05

7.266,70

20

Licin

4.900,49

780,13

2.539,10

5.303,95

2.461,97

39,00

16.024,64

21

Banyuwangi

2.051,65

482,09

-

-

-

-

2.533,74

22

Giri

1,97

1.612,21

-

-

-

-

1.614,18

23

Kalipuro

1.135,23

7.955,44

7.240,11

1.920,40

1.025,46

511,36

19.788,00

24

Wongsorejo

5.538,85

14.176,48

3.441,68

3.057,39

7.145,88

704,67

34.064,95

131.881,77

82.452,94

67.140,24

33.556,88

40.027,31

3.493,08

358.552,22

Jumlah 2011

Sumber : Banyuwangi Dalam Angka Tahun 2012

3.2.3

JENIS TANAH

Terdapat 17 jenis tanah di Kabupaten Banyuwangi yaitu Aluvial Coklat Kemerahan, Aluvial Hidromorf, Andosol Coklat Kekuningan, Assosiasi Aluvial Kelabu dan Aluvial Coklat Kekelabuan, Assosiasi Andosol Coklat Kekuningan dan Regosol Coklat Kekuningan, Asosiaso Latosol Coklat dan Regosol Kelabu, Grumosol Hitam, Grumosol Kelabu, Kompleks Latosol Coklat Kekuningan dan Litosol, Kompleks Latosol Coklat Kemerahan dan Litosol, Kompleks Mediteran Coklat dan Litosol, Kompleks Mediteran Merah dan litosol, Kompleks Regosol Kelabu dan Litosol, Kompleks Brown Forest Soil, Litosol dan Mediteran, Latosol Coklat Kemerahan, Regosol Coklat, Regosol Kelabu. Dari beberapa jenis tanah tersebut, jenis tanah di Kabupaten Banyuwangi dikelompokkan dalam beberapa kelompok berikut : 1.

Alluvial a. Bahan induk : alluvial dari aneka macam asal

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

III - 7


b. Sifat dan Corak : 

warna: kelabu;

tekstur : liat;

keasaman : aneka;

zat organik : kadar lemah;

kejenuhan : sedang hingga tinggi

permeabilitas : rendah

kepekaan erosi : tinggi, tetapi karena daerahnya datar tidak sampai lanjut tingkatnya

Pemakaian : padi sawah, palawija dan perikanan

2. Andosol a. Bahan induk : abu dan tuf vulkan b. Sifat dan Corak : 

warna: hitam hingga kuning

tekstur : lempung hingga debu, liat menurun

keasaman : agak masam hingga netral

zat organik : lemah

Kejenuhan : basa

Permeabilitas : sedang

Kepekaan erosi : besar

Pemakaian : sayuran, bunga-bungaan, teh , kopi, hutan pinus

3. Latosol a. Bahan induk : tuf vulkan, bahan vulkan b. Sifat dan Corak : 

warna: merah hingga kuning

tekstur : liat tetap dari atas hingga ke bawah

keasaman : masam hingga agak masam

zat organik : kadar rendah hinga agak sedang di lapisan atas, menurun ke bawah

Kejenuhan : basa rendah hingga sedang

Permeabilitas : tinggi

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

III - 8


Kepekaan erosi : kecil

Pemakaian : padi sawah, jagung, umbian, kelapa, coklat, cengkeh, kopi maupun hutan tropika

4. Umusol a. Bahan induk : merjel, liat, tuf vulkan b. Sifat dan Corak : 

warna: kelabu hingga hitam

tekstur : liat makin ke bawah makin meningkat

keasaman : sedikit asam hingga alkalin

zat organik : kadar rendah

kejenuhan : basa tinggi

permeabilitas : rendah

kepekaan erosi : besar

pemakaian : padi sawah, jagung, kedele, tebu, kapas dan hutan jati

5. Regosol a. Bahan induk : alluvial dari aneka macam asal b. Sifat dan Corak : 

warna: kelabu hingga kuning

tekstur : pasir, kadar liat <40%;

keasaman : aneka;

zat organik : kadar rendah

Kejenuhan : aneka

Permeabilitas : tinggi

Kepekaan erosi : tinggi

Pemakaian : padi sawah, palawija, tebu, sayuran

6. Mediteran Merah a. Bahan induk : batu kapur keras, batuan sedimen dan tuf vulkan basa b. Sifat dan Corak : 

warna: kuning hingga merah

tekstur : lempung liat

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

III - 9


keasaman : agak masam hingga netral

zat organik : rendah

Kejenuhan : basa tinggi

Permeabilitas : sedang

Kepekaan erosi : besar hingga sedang

Pemakaian : padi sawah, tegalan, rumput ternak

7. Litosol a. Bahan induk : batuan beku, batuan sedimen keras b. Sifat dan Corak : 

warna: aneka

tekstur : aneka umumnya berpasir

keasaman : aneka

zat organik : aneka

Kejenuhan basa : aneka

Permeabilitas : aneka

Kepekaan erosi : besar

Pemakaian : tanaman keras, rumput, palawija

8. Brown Forest Soil a. Bahan induk : batu kapur (karang/sedimen) b. Sifat dan Corak : 

warna: coklat hingga kelabu

tekstur : liat hingga lempung

keasaman : agak asam dilapisan atas makin alkalis dilapisan bawah

zat organik : rendah (< 3%)

Kejenuhan : basa tinggi

Permeabilitas : sedang

Kepekaan erosi : besar

Pemakaian : hutan jati, ilalang, pekapuran.

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

III - 10


3.2.4

KEDALAMAN EFEKTIF TANAH

Kedalaman efektif tanah menggambarkan ketebalan tanah dan sejauh mana akar tanaman dapat berkembang. Besarnya diukur dari permukaan tanah sampai

dengan

lapisan

di

mana

akar

tanaman

tidak

dapat

lagi

menembusnya. Lapisan tersebut biasanya berupa penghalang fisik yang berupa batuan atau lapisan kedap akar. Pada keadaan tertentu lapisan tersebut dapat berupa suatu lapisan yang secara kimia mengandung racun yang mematikan akar tanaman. Kedalaman efektif tanah untuk Kabupaten Banyuwangi dibagai menjadi 4 (empat) kelompok, yaitu : a. >90 cm, tersebar pada seluruh wilayah kecamatan di Kabupaten Banyuwangi b. 60 â&#x20AC;&#x201C; 90 cm, tersebar di Kecamatan Tegaldlimo, Bangorejo, Kalipuro dan Wongsorejo c. 30-60 cm, tersebar di Kecamatan Tegaldlimo yakni di sekitar di Tanjung Sembulungan d. < 30 cm, berada di Kecamatan Wongsorejo Kedalaman efektif tanah di Kabupaten Banyuwangi lebih jelasnya dapat dilihat pada Tabel 3.3. Tabel 3.3 Jenis dan Luas Kedalaman Efektif Tanah Per Kecamatan Kabupaten Banyuwangi No

Kecamatan

1

Pesanggaran

2

Kedalaman Efektif Tanah (Ha) 90 cm Keatas

60-90 cm

30-60 cm

< 30 cm

Luas Total (Ha)

80,271.00

0.00

0.00

0.00

80,271.00

Bangorejo

9,992.54

3,750.46

0.00

0.00

13,743.00

3

Purwoharjo

20,030.00

0.00

0.00

0.00

20,030.00

4

Tegaldlimo

38,987.89

93,229.33

1,930.78

0.00

134,148.00

5

Muncar

14,607.00

0.00

0.00

0.00

14,607.00

6

Cluring

9,744.00

0.00

0.00

0.00

9,744.00

7

Gambiran

6,690.00

0.00

0.00

0.00

6,690.00

8

Glenmore

42,198.00

0.00

0.00

0.00

42,198.00

9

Kalibaru

40,676.00

0.00

0.00

0.00

40,676.00

8,234.00

0.00

0.00

0.00

8,234.00

10 Genteng

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

III - 11


No

Kecamatan

Kedalaman Efektif Tanah (Ha) 90 cm Keatas

60-90 cm

30-60 cm

< 30 cm

Luas Total (Ha)

11 Srono

10,077.00

0.00

0.00

0.00

10,077.00

12 Rogojampi

10,233.00

0.00

0.00

0.00

10,233.00

13 Kabat

10,748.00

0.00

0.00

0.00

10,748.00

5,989.00

0.00

0.00

0.00

5,989.00

15 Sempu

17,483.00

0.00

0.00

0.00

17,483.00

16 Songgon

30,184.00

0.00

0.00

0.00

30,184.00

17 Glagah

8,519.00

0.00

0.00

0.00

8,519.00

18 Banyuwangi

3,013.00

0.00

0.00

0.00

3,013.00

19 Giri

2,131.00

0.00

0.00

0.00

2,131.00

20 Kalipuro

26,831.20

4,171.80

0.00

0.00

31,003.00

21 Wongsorejo

27,202.18

8,161.69

0.00 11,116.13

46,480.00

6,500.00

0.00

0.00

0.00

6,500.00

16,034.00

0.00

0.00

0.00

16,034.00

9,515.00

0.00

0.00

0.00

9,515.00

1,930.78 11,116.13

578,250.00

14 Singojuruh

22 Tegalsari 23 Licin 24 Siliragung Jumlah

455,889.80 109,313.28

Sumber : Revisi Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Banyuwangi Tahun 2009-2029

3.2.5

TEKSTUR TANAH

Tekstur tanah adalah kasar halusnya bahan padat organik tanah berdasarkan perbandingan fraksi pasir, lempung debu dan air. Tekstur ini akan berpengaruh terhadap pengolahan tanah dan pertumbuhan tanaman terutama dalam mengatur kandungan udara dalam rongga tanah dan persediaan serta kecepatan peresapan air di tanah tersebut. Berdasarkan teksturnya, tanah di Kabupaten Banyuwangi dikelompokkan menjadi 3 (tiga), yaitu : 1. Halus (liat) tersebar di Kecamatan Tegaldlimo, Purwoharjo, Bangorejo, sebagian Genteng, Siliragung, Cluring dan Muncar. 2. Sedang (lempung) tersebar hampir di seluruh kecamatan di Kabupaten Banyuwangi kecuali Kecamatan Tegaldlimo dan Purwoharjo 3. Kasar (pasir) hanya terdapat di sebagian kecil wilayah kabupaten Banyuwangi, tepatnya di wilayah pantai selatan di Kecamatan Purwoharjo dan tegaldlimo. Data tekstur tanah di Kabupaten Banyuwangi dapat dilihat pada Tabel 3.4. Tabel 3.4.

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

III - 12


Jenis dan Luas Tekstur Tanah Per Kecamatan Kabupaten Banyuwangi No

Tekstur Tanah (Ha)

Kecamatan

Luas Total (Ha)

Halus (Liat)

Sedang (Lempung)

Kasar (Pasir)

15.4

80,255.6

0.0

80,271.0

1

Pesanggaran

2

Bangorejo

8,388.1

5,354.9

0.0

13,743.0

3

Purwoharjo

18,592.1

216.9

1,221.1

20,030.0

4

Tegaldlimo

133,446.0

267.4

434.6

134,148.0

5

Muncar

30.5

14,576.5

0.0

14,607.0

6

Cluring

3,540.7

6,203.3

0.0

9,744.0

7

Gambiran

945.4

5,744.6

0.0

6,690.0

8

Glenmore

42,198.0

0.0

0.0

42,198.0

9

Kalibaru

40,676.0

0.0

0.0

40,676.0

10

Genteng

8,234.0

0.0

0.0

8,234.0

11

Srono

10,077.0

0.0

0.0

10,077.0

12

Rogojampi

10,233.0

0.0

0.0

10,233.0

13

Kabat

10,748.0

0.0

0.0

10,748.0

14

Singojuruh

5,989.0

0.0

0.0

5,989.0

15

Sempu

17,483.0

0.0

0.0

17,483.0

16

Songgon

30,184.0

0.0

0.0

30,184.0

17

Glagah

8,519.0

0.0

0.0

8,519.0

18

Banyuwangi

3,013.0

0.0

0.0

3,013.0

19

Giri

2,131.0

0.0

0.0

2,131.0

20

Kalipuro

31,003.0

0.0

0.0

31,003.0

21

Wongsorejo

46,480.0

0.0

0.0

46,480.0

22

Tegalsari

22.5

6,477.5

0.0

6,500.0

23

Licin

16,034.0

0.0

0.0

16,034.0

24

Siliragung

2,839.3

6,675.7

0.0

9,515.0

450,822.1

125,772.3

1,655.6

578,250.0

Jumlah

Sumber : Revisi Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Banyuwangi Tahun 2009-2029

3.2.6

HIDROLOGI

Di kabupaten Banyuwangi terdapat beberapa sungai besar dan sungai kecil. Adapun nama â&#x20AC;&#x201C; nama sungai dan panjang sungai dapat dikemukakan pada Tabel 3.5 berikut : Tabel 3.5 Nama Sungai dan Panjang Sungai

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

III - 13


di Kabupaten Banyuwangi No

Kecamatan

Panjang

Lokasi Yang Dilalui

1

Kali Selogiri

± 6.173 km

Kec.Giri

2

Kali Ketapang

± 10.260 km

Kec.Giri

3

Kali Sukowidi

± 15.826 km

Kec.Giri

4

Kali Bendo

±15.826 km

Kec.Glagah

5

Kali Ketapang

± 10.260 km

Kec.Giri

6

Kali Sobo

± 13.818 km

7

Kali Pakis

± 7.043 km

Kec.Banyuwangi

8

Kali Tambong

± 24.347 km

Kec.Glagah dan Kabat

9

Kali Binau

± 21.279 km

Kec.Rogojampi

10

Kali Bomo

± 7.417 km

Kec.Rogojampi

11

Kali Bajulmati

± 20 km

Kec.Wongsorejo

12

Kali Setail

± 73.35 km

13

Kali Probolinggo

± 30,7 km

Kec.Genteng

14

Kali Barumanis

± 18 km

Kec.Kalibaru dan Glenmore

15

Kali Wagud

± 44,6 km

16

Kali Karangtambak ± 25 km

17

Kali Bargi

± 18 km

18

Kali Baru

± 80.7 km

Kec.Glagah dan Banyuwangi

Kec.Gambiran, Purwoharjo, Muncar, dan Genteng

Kec.Genteng, Cluring, dan Muncar Kec.Pesanggaran Kec.Bangorejo dan Pesanggaran Kec.Kalibaru dan Pesanggaran

Sumber : Banyuwangi Dalam Angka Tahun 2012

Keberadaan air bawah tanah dapat dijumpai pada zona-zona antiklin, perselingan antara lapisan batuan permeabel dan impermeabel, maupun pada takik-takik lereng. Tipe dan karakterisrtik akifer dan air bawah tanah Kabupaten Banyuwangi adalah sebagai berikut : A. Akifer dengan aliran melalui ruang antar butir 

Akifer dengan keterusan sangat tinggi, muka air tanah atau tinggi pisometri air tanah dekat atau di atas permukaan tanah, sering dijumpai sumber mata air, debit sumur umumnya >20 lt/dt. Potensi air bawah tanah sangat tinggi.

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

III - 14


Akifer dengan keterusan tinggi, muka air tanah atau tinggi pisometri air tanah dekat atau di atas permukaan air tanah, kadang-kadang dijumpai sumber mata air, debit sumur umumnya 15-20 lt/dt. Potensi air bawah tanah tinggi.

Akifer sdengan keterusan sedang sampai agak tinggi, muka air tanah beragamdari dekat permukaan tanah sampai kedalaman 10 m, debit sumur umumnya 10-15 lt/dt. Potensi air bawah tanah agak tinggi.

Akifer dengan keterusan sedang, muka air tanah beragam dari dekat permukaan tanah sampai kedalaman lenbih dari 10 m, debit sumur umumnya 5-10 lt/dt. Potensi air bawah tanah sedang.

Akifer dengan keterusan sedang sampai agak rendah, muka air tanah lebih dari 10 m, debit sumur umumnya kurang dari 5 lt/dt. Potensi air bawah tanah agak rendah.

B. Akifer dengan aliran melalui celahan dan ruang antar butir 

Akifer dengan keterusan tinggi, muka air tanah atau tinggi pisometri air tanah dekat atau di atas permukaan tanah, sering dijumpai sumber mata air, debit sumur umumnya 15-20 lt/dt. Potensi air bawah tanah tinggi.

Akifer dengan keterusan sedang sampai agak tinggi, muka air tanah beragam dari dekat permukaan tanah sampai kedalaman 10 m, kadang-kadang dijumpai sumber mata air, debit sumur umumnya 10-15 lt/dt. Potensi air bawah tanah agak tinggi.

Akifer dengan keterusan sedang, muka air tanah beragam dari dekat permukaan tanah sampai kedalaman lebih dari 10 m, debit sumur umumnya 5-10 lt/dt. Potensi air bawah tanah agak sedang.

Akifer dengan keterusan sedang sampai agak rendah, muka air tanah lebih dari 10 m, debit sumur umumnya kurang dari 5 lt/dt. Potensi air bawah tanah agak rendah.

Akifer dengan keterusan agak rendah sampai rendah, muka air tanah lebih dari 10 m, debit sumur umumnya kurang dari 5 lt/dt. Potensi air bawah tanah rendah

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

III - 15


C. Akifer dengan aliran melalui ruang antar butir, rekahan dan saluran. 

Akifer dengan keterusan sedang sampai agak tinggi, muka air tanah beragam dari dekat permukaan tanah sampai kedalaman 10 m, debit sumur umumnya 5-10 lt/dt. Potensi air bawah tanah agak tinggi.

Akifer dengan keterusan terbatas pada zona celahan, rekahan, saluran pelarutan, dan setempat-setempat pada endapan sisa pelarutan batuan, muka air tanah pada kedalaman lebih dari 10 m, debit sumur umumnya kurang dari 5 lt/dt. Potensi air bawah tanah sedang.

Akifer dengan keterusan terbatas pada zona celahan, rekahan dan saluran pelarutan, potensi air bawah tanah secara umum agak rendah, potensi air bawah tinggi dapat dijumpai pada sungai-sungai bawah tanah.

Akifer dengan keterusan terbatas pada zona celahan, rekahan dan saluran pelarutan, potensi air bawah tanah rendah,

D. Akifer bercelah atau sarang dan daerah air tanah langka 

Akifer dengan keterusan sedang, air tanah dangkal dapat diperoleh pada daerah pengendapan material rombakan (koluvium), muka air tanah beragam dari dekat permukaan tanah sampai kedalaman lebih dari 10 m, debit sumur umumnya 5-10 lt/dt. Potensi air bawah tanah sedang.

Akifer dengan keterusan agak rendah, setempat air tanah dangkal dalam jumlah terbatas dapat diperoleh pada zona pelapukan batuan padu, debit sumur umumnya kurang dari 5 lt/dt. Potensi air bawah tanah agak rendah.

Akifer dengan keterusan rendah, setempat air tanah dangkal dalam jumlah terbatas dapat diperoleh pada zona pelapukan batuan padu. Potensi air bawah tanah rendah.

Daerah air tanah langka, potensi air bawah tanah sangat rendah.

3.3 PENDUDUK DAN MATA PENCAHARIAN 3.3.1

JUMLAH DAN KEPADATAN PENDUDUK

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

III - 16


Sampai dengan akhir tahun 2011 lalu penduduk Kabupaten Banyuwangi tercatat 1.614.482 menurut hasil registrasi oleh Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil. Sedangkan hasil proyeksi jumlah penduduk yang dilakukan Badan Pusat Statistik pada tahun 2011 didapat bahwa jumlah penduduk Kabupaten Banyuwangi sebesar 1.564.833 jiwa. Angka pertumbuhan penduduk Kabupaten Banyuwangi sejak tahun 1990 hingga 2000 tercatat mencapai 0,22 persen. Pada tahun 2000 sampai dengan 2010 angka pertumbuhan penduduk meningkat yaitu menjadi 0,44 persen. Untuk lebih jelas mengenai jumlah penduduk dapat dilihat pada Tabel 3.6. Tabel 3.6 Jumlah dan Kepadatan Penduduk Kabupaten Banyuwangi No

Kecamatan

Luas Wilayah (Km2)

Prosentase

Kepadatan

Jumlah

thd. Luas

Penduduk

Penduduk

Kabupaten

(Jiwa/km2)

1

Pesanggaran

803

14

48.677

61

2

Siliragung

95

2

44.639

469

3

Bangorejo

137

2

59.787

435

4

Purwoharjo

200

4

65.338

326

5

Tegaldlimo

1.341

23

61.530

46

6

Muncar

146

3

129.641

888

7

Cluring

97

2

70.459

723

8

Gambiran

67

1

58.738

880

9

Tegalsari

65

1

46.408

711

10

Glenmore

422

7

69.862

166

11

Kalibaru

407

7

61.525

151

12

Genteng

82

1

83.582

1015

13

Srono

101

2

87.703

870

14

Rogojampi

102

2

92.884

908

15

Kabat

107

2

67.515

628

16

Singojuruh

60

1

45.521

760

17

Sempu

175

3

71.678

410

18

Songgon

302

5

50.559

168

19

Glagah

77

1

34.167

445

20

Licin

169

3

28.029

166

21

Banyuwangi

30

1

106.600

3538

22

Giri

21

0

28.667

1345

23

Kalipuro

310

5

76.610

247

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

III - 17


24

Wongsorejo

465

8

74.714

161

Jumlah 2011

5.782,50

100

1.564.833

271

2010

5.782,50

100

1.556.078

269

2009

5.782,50

100

1.587.403

275

Sumber : Banyuwangi Dalam Angka Tahun 2012

Berdasarkan tabel di atas dapat diketahui bahwa Kecamatan Muncar memiliki jumlah penduduk tertinggi di Kabupaten Banyuwangi, yaitu sekitar 129.641 jiwa. Sedangkan kepadatan penduduk tertinggi berada di Kecamatan banyuwangi yaitu sekitar 3.538 jiwa/km2.

3.3.2

MATA PENCAHARIAN PENDUDUK

Berdasarkan data profil Kabupaten Banyuwangi tahun 2007, penduduk Kabupaten Banyuwangi sebagian besar bermata pencaharian sebagai petani sebanyak 371.056 jiwa (46,38%). Meningkat dari tahun sebelumnya yang hanya 358.879 jiwa. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel berikut. Tabel 3.7 Perkembangan Mata Pencaharian Penduduk No 1.

2.

Uraian Pertanian, Kehutanan, Perkebunan & Perikanan Pertambangan & Penggalian, Listrik, Gas dan Air, Keuangan

Satuan

2004

2005

2006

2007

Orang

393.456

409.331

358.879

371.056

Orang

10.687

9.616

7.637

11.512

3.

Industri Pengolahan

Orang

69.646

83.212

84.474

91.866

4.

Bangunan

Orang

39.866

39.807

41.122

42.599

Orang

137.992

147.277

136.332

167.403

5.

Perdagangan besar, eceran, Rumah Makan dan Hotel

6.

Angkutan, Pergudangan dan Komunikasi

Orang

26.111

26.880

37.660

30.362

7.

Jasa Kemasyarakatan

Orang

113.922

102.034

86.832

85.274

8.

Ketenaga Kerjaan : Orang

804.764

884.956

820.917

849.316

- Setengah penganggur

Orang

0

0

-

-

- Penganggur terbuka

Orang

59.634

67.804

55.106

49.244

- Pemutusan Hub. Kerja

Orang

25

0

-

-

- Rata-rata kebutuhan hidup layak

Rp

358.417

446.830

588.855

690.000

- Rata â&#x20AC;&#x201C; Rata UMK

Rp.

356.000

372.700

517.500

567.500

- Penduduk angkatan kerja usia 15 th keatas

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

III - 18


Sumber : Banyuwangi Dalam Angka Tahun 2012

3.3.3

JUMLAH PENDUDUK PRA SEJAHTERA

Sampai dengan akhir tahun 2011 lalu banyaknya keluarga pra sejahtera Kabupaten Banyuwangi tercatat 506.968 menurut hasil registrasi oleh Badan Pemberdayaan Perempuan dan KB. Banyaknya keluarga pra sejahtera Kabupaten Banyuwangi ini terus mengalami peningkatan mulai tahun 2009 yang tercatat 498.127 hingga tahun 2010 menjadi 501.780. Kecamatan Muncar memiliki jumlah keluarga pra sejahtera tertinggi di Kabupaten Banyuwangi, yaitu sekitar 41.003. Untuk lebih jelas mengenai jumlah penduduk dapat dilihat pada Tabel 3.8. Tabel 3.8 Banyaknya Keluarga Pra Sejahtera Dan Sejahtera Menurut Kecamatan No

Kecamatan

Prasejahtera

KS I

KS II

KS III

KS III+

Jumlah

1

Pesanggaran

3.551

2.575

4.568

4.476

148

15.318

2

Siliragung

1.872

2.875

5.164

3.955

163

14.029

3

Bangorejo

5.009

5.204

3.720

5.938

712

20.583

4

Purwoharjo

3.969

3.164

4.753

7.903

2.123

21.912

5

Tegaldlimo

3.788

2.091

5.883

8.205

602

20.569

6

Muncar

4.810

5.128

15.258

14.639

1.168

41.003

7

Cluring

3.701

4.008

5.538

6.755

799

20.801

8

Gambiran

2.507

3.579

9.235

2.395

821

18.537

9

Tegalsari

1.201

3.396

6.398

2.334

545

13.874

10

Glenmore

4.854

6.119

6.612

3.889

657

22.131

11

Kalibaru

4.330

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

III - 19


5.176

4.574

2.879

693

17.652

12

Genteng

2.268

5.886

7.063

7.039

897

23.153

13

Srono

3.871

7.423

11.327

5.421

493

28.535

14

Rogojampi

7.235

4.531

11.174

9.724

810

33.474

15

Kabat

6.841

5.908

5.507

2.722

943

21.921

16

Singojuruh

3.543

4.175

4.384

3.363

318

15.783

17

Sempu

5.339

3.615

8.718

5.939

402

24.013

18

Songgon

4.028

4.020

7.250

2.481

40

17.819

19

Glagah

5.071

2.045

1.341

2.500

968

11.925

20

Licin

6.836

2.933

1.811

1.130

235

12.945

21

Banyuwangi

4.024

5.823

11.105

9.201

1.939

32.092

22

Giri

2.594

2.241

2.272

1.920

262

9.289

23

Kalipuro

2.253

8.915

11.626

2.455

240

25.489

24

Wongsorejo

7.090

4.272

8.785

3.592

382

24.121

105.102

164.066

120.855

16.360

506.968

15.954

501.780

Jumlah 2011

100.585

2010

104.356

104.807

159.854

116.809

2009

110.111

101.942

153.657

116.916

15.501

498.127

Sumber : Banyuwangi Dalam Angka Tahun 2012

3.4 SOSIAL BUDAYA Posisi Kabupaten Banyuwangi yang merupakan pintu gerbang Propinsi Jawa Timur di bagian Timur memancing berbagai etnis dan berbagai ragam Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

III - 20


kelompok masyarakat dari berbagai daerah untuk menetap di Kabupaten Banyuwangi. Berdasarkan hasil wawancara dan observasi di lapangan memperlihatkan bahwa

tipologi etnis yang berkembang di Kabupaten Banyuwangi antara lain adalah Etnis Madura, Melayu, Cina, Arab, Bali, Jawa dan Osing. Dari beberapa etnis tersebut, etnis Madura, Jawa, Osing dan Arab dominan dibandingkan Bali, Cina dan melayu yang secara spesifik telah mampu membentuk

komunitas

tersendiri

di

Kabupaten

Banyuwangi,

misalnya

Komunitas Madura menempati wilayah yang berdekatan dengan pantai karena mata pencaharian utama adalah nelayan dan petani seperti di Kecamatan

Wongsorejo,

sebagian

kecil

di

Kecamatan

Kalipuro

dan

Kecamatan Muncar. Komunitas Osing pada umumnya berada di Desa Kemiren Kecamatan Glagah yang berada pada kaki Pegunungan Ijen, komunitas Arab pada umunnya menempati wilayah yang berdekatan dengan pusat perdagangan, karena pada umumnya mata pencaharian komunitas Arab sebagai pedagang. Sedangkan komunitas Jawa pada umumnya tersebar secara merata di seluruh kecamatan di Kabupaten Banyuwangi. Masyarakat Banyuwangi memiliki banyak budaya, adat istiadat maupun kesenian daerah. Adat istiadat yang terdapat di Kabupaten Banyuwangi antara lain: 1. Upacara Adat 

Upacara Petik Laut Upacara ”Petik Laut” merupakan kegiatan yang dilakukan oleh masyarakat nelayan Muncar sebagai ucapan rasa syukur kepada pencipta alam atas rizki yang dilimpahkan-Nya. saat ini, upacara petik laut masih dilakukan oleh masyarakat Muncar yang diadakan setiap tanggal 15 bulan Syuro berupa upacara pelarungan perahu kecil yang berisi berbagai sesaji ke laut yang diiringi oleh ratusan perahu nelayan ke Sembulungan.

Upacara Kebo-Keboan, merupakan upacara yang menggambarkan pernyataan rasa syukur dan terima kasih masyarakat di Desa Alas

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

III - 21


Malang kepada Tuhan YME atas keselamatan dan peningkatan hasil panen yang diperolehnya selama ini. 

Gredoan

Upacara tradisi Ngarah Jodang, merupakan upacara tradisi pelepasan sesaji ke laut yang dilakukan pada saat bulan Maulud oleh masyarakat Desa Blimbingsari Kecamatan Rogojampi.

Seblang Bakungan

Seblang Olehsari

Tari Seblang yakni upacara bersih desa untuk menolak bala

2. Upacara Keagamaan 

Kesenian

tradisional

Gedogan

dilakukan

dengan

menggunakan

beberapa jenis peralatan yang kemudian dipukul-pukul sehingga menghasilkan bunyi-bunyian. 

Siwalatri

Saraswati, upacara agama hindu yang merupakan persembahan kepada dewi saraswati, dewi kebijakan dan pengetahuan.

Mekiyis,

upacara

agama

mekiyis

dilaksanakan

di

Pura

Agung

Tawangalun di Pantai Pulau Merah, merupakan upacara adat agama Hindu yang dilaksanakan pada awal tahun Saka. Biasanya mereka mengorbankan

dirinya

ke

laut,

kemudian

mereka

melepaskan

persembahan. 

Pagerwesi, adalah upacara untuk menghormati senjata ampuh (jimat) yang dilakukan oleh masyarakat Hindu dan dipimpin oleh pendeta, orang yang terhormat dengan tujuan dapat hidup damai dan sejahtera, upacara ini untuk membersihkan buana alit dan buana agung, diadakan di Pura Trianggulasi Kecamatan Tegaldlimo.

Kuningan

Kebo-Keboan, adalah upacara yang menggambarkan rasa syukur dan terimakasih masyarakat Desa Alasmalang kepada Tuhan YME atas keselamatan dan meningkatkan hasil panen.

Gredoan

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

III - 22


Seblang Bakungan

Upacara Rebo Wekasan, upacara keagamaan berupa syukuran yang dilakukan pada hari rabu oleh penduduk desa di Kelurahan Klatak dan Desa Cacalan untuk meminta kedamaian dan kesejahteraan kepad Tuhan YME.

3. Kesenian Daerah Kesenian tradisional yang terdapat di Kabupaten Banyuwangi. diantaranya adalah sebagai berikut: 

Gandrung,

tari

masyarakat

Gandrung

Blambangan

menceritakan (Banyuwangi)

tentang kepada

membawa kesejahteraan bagi masyarakat, masyarakat

setelah

panen

tersebut

keterpesonaan Dewi

Sri

yang

Ungkapan rasa syukur

diwujudkan

melalui

tarian

kesenian

yang

Gandrung. 

Kuntulan,

kesenian

nemenggunakan

tradisional

rebana

kuntulan,

sebagai

adalah

instrumen

pokok,

dinamakan

kuntulan karena penarinya terlihat serba putih seperti warna burung kuntul (bangau putih). 

Bordah, kesenian bordah merupakan bentuk kesenian Islam dengan nama lain kasidatul bordah.

Angklung,

Barong,

Patrol, tradisi masyarakat dalam melakukan tugas kampung malam hari pada bulan puasa.

3.5 KONDISI PEREKONOMIAN WILAYAH Perekonomian di wilayah Kabupaten Banyuwangi masih banyak ditunjang dari sektor pertanian. Di wilayah tersebut terdapat banyak lahan pertanian, perkebunan, maupun perikanan.

3.5.1

PERTUMBUHAN EKONOMI

Pergerakan ekonomi Banyuwangi yang meningkat dalam beberapa tahun terakhir, dikontribusi oleh dua sektor utama yaitu pertanian (termasuk Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

III - 23


perikanan dan peternakan) serta perdagangan, hotel dan restoran. Pertanian memberikan kontribusi rata-rata 46,5 persen sedangkan perdagangan, hotel dan restoran memberikan kontribusi rata-rata 26,8 persen. Sektor pertanian tidak hanya menjadi andalan Banyuwangi, namun juga sektor yang diandalkan di level Jawa Timur. Pertumbuhan dan kontribusi sektor ini di Banyuwangi melampaui Jawa Timur, sehingga menurut analisis tipologi Klassen, sektor pertanian menjadi masuk dalam kategori sektor prima (lihat grafis).

Sektor

pertanian

termasuk

didalamnya

sub

sektor

perikanan,

peternakan, perkebunan, dan kehutanan merupakan sektor yang menghidupi mayoritas penduduk Banyuwangi (market share) paling besar, yang menjadi hajat hidup orang banyak. Untuk itu dalam beberapa tahun kedepan, Pemerintah Kabupaten Banyuwangi menetapkan kebijakan untuk tetap meletakkan sektor ini sebagai prioritas unggulan utama.

Sementara itu, sektor perdagangan, hotel dan restoran, meskipun dalam posisi kedua dalam memberi kontribusi ekonomi Banyuwangi, namun menjadi lokomotif utama yang mengangkat tumbuhnya perekonomian. Sektor ini pada tahun 2011 mampu tumbuh 8,9 persen dan pada tahun 2012 mencapai posisi 9,2 persen melampaui total pertumbuhan ekonomi Banyuwangi. Sedangkan sektor pertanian yang menjadi unggulan utama, hanya tumbuh rata-rata 5 persen. Ketika sektor perdagangan, jasa, dan restoran serta sektor konstruksi mengalami trend peningkatan, sektor lainnya akan mengalami trend penurunan. Kondisi ini menunjukkan bahwa saat ini Banyuwangi dalam proses transformasi, dari pertanian ke sektor jasa perdagangan. Sektor pertanian, di samping pertumbuhannya lambat, kontribusinya terhadap total PDRB semakin tahun semakin menurun. Jika pada tahun 2007-2008 kontribusi sektor pertanian pada posisi diatas 47 persen, maka pada tahun 2010 turun menjadi 46 persen dan turun lagi pada posisi 45,9 persen pada tahun 2011. Sedangkan pada sektor perdagangan, hotel dan restoran, yang menjadi lokomotif pertumbuhan ekonomi Banyuwangi, faktanya merupakan sektor â&#x20AC;&#x2DC;terbelakangâ&#x20AC;&#x2122; dalam konstelasi ekonomi Jawa Timur. Rerata pertumbuhan sektor perdagangan, hotel dan restoran Jawa Timur lebih tinggi daripada

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

III - 24


Banyuwangi. Pada sektor ini, ternyata didominasi oleh perdagangan yang mencapai hampir 90 persen, sedangkan peran sektor hotel dan restoran hanya pada kisaran 10 persen. Pada sektor pertanian, masih ditentukan oleh sub sektor tanaman bahan makanan yang mendominasi hingga 50 persen, sedangkan perkebunan 20 persen, perikanan 17 persen, peternakan 10 persen dan kehutanan 3 persen. Inilah tantangan yang masih harus dihadapi saat ini dan pada tahun-tahun mendatang. Ini juga merupakan resultan kerja bareng Pemerintah (seluruh satuan kerja perangkat daerah), bersama swasta dan seluruh

komponen

masyarakat,

yang

masih

harus

peningkatannya. Peran pemerintah dicerminkan dari

terus

diupayakan

besarnya prosentase

APBD terhadap total PDRB. APBD Kabupaten Banyuwangi pada tahun 2012 sebesar

1,86

Trilyun

Rupiah,

namun

proporsinya

dalam

menstimulasi

perekonomian hanya 6,6 persen. Selebihnya (93,4 persen) adalah kontribusi seluruh komponen masyarakat dan swasta. Sebagai gambaran bahwa dari 1,86 trilyun dialokasikan antara lain 42,5 persen untuk memenuhi belanja pendidikan, 13,4 persen infrastruktur, 9,23 persen kesehatan, selebihnya untuk membiayai 22 urusan pembangunan. Anggaran infrastruktur sebesar 250 milyar rupiah diperuntukkan untuk meningkatkan aksesibilitas

umum

infrastruktur

(pembangunan/rehab

strategis

lainnya),

jalan

dan

menunjang

jembatan

sektor

serta

pertanian

(pembangunan/rehab jaringan irigasi), kesehatan (pengembangan/rehab jaringan puskesmas), dan peningkatan sarana publik lainnya. Dalam konstelasi pertumbuhan ekonomi, meskipun belanja pemerintah relatif kecil dibanding total PDRB (hanya 6,6 persen), tetapi diharapkan mampu mendorong

3

faktor

utama

fundamental

ekonomi

Banyuwangi

yaitu

peningkatan netto perdagangan dan konsumsi lokal, peningkatan konsumsi produk lokal, serta masuknya investasi. Pertama, peningkatan netto perdagangan dan konsumsi lokal. Penduduk Banyuwangi dengan jumlah 1,56 juta jiwa merupakan terbesar keempat penduduk di Jawa Timur. Penduduk yang besar ini merupakan pasar yang sangat potensial. Untuk itu, penduduk Banyuwangi harus mengutamakan untuk mengkonsumsi produk lokal Banyuwangi atau setidaknya membeli produk domestik yang dijual di Banyuwangi, supaya ekonomi di Banyuwangi

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

III - 25


bergerak dan tumbuh. Tentunya dengan catatan bahwa produk lokal Banyuwangi harus berdaya saing; berkualitas dengan harga yang terjangkau atau relatif murah. Oleh sebab produk Banyuwangi harus berhadapan dengan produk-produk dari luar Banyuwangi bahkan dari negara lain. Pilihan masyarakat

seharusnya

pada

jeruk,

durian,

batik

atau

produk

lokal

Banyuwangi lainnya, bukan mengkonsumsi jeruk, durian, batik atau produk import. Jika ini dilakukan oleh seluruh masyarakat, maka netto perdagangan Banyuwangi akan surplus dan yang jauh lebih penting adalah memberikan dampak ikutan kepada petani dan produsen lokal Banyuwangi untuk terus memproduksi, memberikan upah tenaga kerja, mengurangi pengangguran, dan seterusnya. Kedua, peningkatan investasi. Posisi Kabupaten Banyuwangi sangat strategis karena terletak di ujung Pulau Jawa dan berbatasan dengan Provinsi Bali. Dalam

Materplan

Percepatan

dan

Perluasan

Pembangunan

Ekonomi

Indonesia (MP3EI), posisi Banyuwangi merupakan pintu gerbang Koridor Ekonomi Jawa sebagai “Pendorong Industri dan Jasa Nasional”, yang menghubungkan dengan Koridor Ekonomi Bali Nusa Tenggara sebagai “Pintu Gerbang Pariwisata dan Pendukung Pangan Nasional”. Pada posisi ini, diharapkan Banyuwangi, dalam koridor ekonomi nasional ini menjadi ‘pintu’ untuk masuknya investasi. Harapan tersebut nampaknya semakin dekat dengan kenyataan. Dari data Badan Penanaman Modal Jawa Timur, jika sebelumnya minat investasi di Banyuwangi hanya menjadi rangking 31 diantara 38 Kabupaten/Kota di Jawa Timur, saat ini menempati posisi rangking ketiga sebagai daerah yang paling diminati investor setelah Gresik dan Surabaya. Dengan keberadaan investor, diharapkan bisa membangun sinergi positif demi kemajuan Banyuwangi ke depan. Untuk itulah, investasi apa pun, terutama investasi di sektor yang terkait dengan pertanian (termasuk perikanan dan peternakan) harus didorong lebih kuat dan lebih cepat guna mendayagunakan lebih banyak sumberdaya alam di Banyuwangi. Upaya peningkatan investasi dengan konsep penataan dan pengembangan wilayah telah dirumuskan dan disesuaikan dengan potensi dan kebutuhan di Kabupaten Banyuwangi. Konsep pengembangan wilayah Banyuwangi telah

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

III - 26


ditetapkan dalam Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Banyuwangi Tahun 2011-2031, Pertama Konsep pengembangan wilayah berbasis karakter sumberdaya yang dimiliki, yaitu Pengembangan kegiatan industri pengolahan potensi kelautan dan perikanan yang terintegrasi dengan pengembangan kawasan Minapolitan di Kecamatan Muncar; Pengembangan agroindustri berada disentra produksi pertanian terintegrasi dengan pengembangan kawasan agropolitan

di Kecamatan Bangorejo, Siliragung, Kalibaru dan

Kalipuro; Pengembangan industri kecil (home industry) dan menengah yang tersebar di seluruh kecamatan. Konsep ini menekankan pada pilihan komoditas unggulan sebagai motor penggerak ekonomi. Kedua, Konsep pengembangan wilayah berbasis penataan ruang. Konsep pusat pertumbuhan yang menekankan perlunya investasi dengan dukungan infrastruktur yang baik. Pengembangan kawasan industri estate atau kawasan industri terpadu diarahkan di Kecamatan Wongsorejo; dan Pengembangan kegiatan industri yang terintegrasi dengan pengembangan Pelabuhan Umum dan Pelabuhan Khusus diarahkan di Kecamatan Kalipuro; Saat ini sedang diupayakan realisasi Kawasan Industri Wongsorejo (KIW) seluas 600 hektar dari 1.000 hektar lahan yang telah disiapkan. Ini semua merupakan ikhtiar dalam upaya menjadikan kawasan Banyuwangi utara sebagai kawasan industri guna menyokong perekonomian Banyuwangi dalam skala yang lebih luas lagi. Dengan

dukungan

dana

APBN,

pemerintah

juga

akan

melakukan

penambahan runway lapangan terbang Blimbingsari serta runway lighting sehingga bisa digunakan untuk pendaratan malam hari dan mampu melayani rute penerbangan armada setara Boeing. Mulai tanggal 1 Mei 2012 yang lalu frekuensi penerbangan dari Banyuwangi-Surabaya oleh Merpati Air sudah dilakukan tiap hari, dan mulai tanggal 20 September 2012, maskapai Wings Air telah membuka penerbangan Banyuwangi-Surabaya PP setiap hari. Dengan demikian diharapkan akan semakin banyak investor yang tertarik untuk menanamkan modalnya di Banyuwangi. Investasi dan pertumbuhan ekonomi diharapkan memberikan dampak pada perluasan lapangan kerja, pengurangan pengangguran dan pengurangan kemiskinan. Pengurangan pengangguran ditunjukkan dari menurunnya Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT). Pada tahun 2010, TPT di Banyuwangi mencapai

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

III - 27


3,92 persen dari seluruh angkatan kerja. Kondisi ini membaik pada tahun 2011, tingkat pengangguran terbuka menurun mencapai 3,71 persen, berada di bawah TPT Jawa Timur yang mencapai 4,16 persen. Pada tahun 2009, prosentase penduduk miskin di Banyuwangi mencapai 12,16 persen penduduk. Kondisi ini membaik pada tahun 2010, penduduk miskin di Banyuwangi menurun mencapai 11,25 persen, berada di bawah penduduk miskin Jawa Timur yang mencapai 15,2 persen dan penduduk miskin nasional sebesar 13,33 persen

penduduk.

Investasi

di

Banyuwangi

diharapkan

mampu

terus

meningkatkan angka partisipasi angkatan kerja dan pada gilirannya mampu menurunkan pengangguran dan kemiskinan. Meningkatnya pertumbuhan ekonomi dan investasi disisi lain, jika tidak diantisipasi dapat memberikan dampak sosial dan disparitas. Untuk itu Pemerintah Kabupaten Banyuwangi terus memberikan dukungan terhadap penyelenggaraan jaminan sosial. Jumlah industri non formal di Banyuwangi saat ini sebesar 14.926 Unit Usaha, dengan Jumlah Tenaga Kerja sebanyak 54.869 orang, terus didorong untuk terlindungi jaminan sosial. Asuransi Kesejahteraan Sosial (Askesos) saat ini telah diikuti 3.261 peserta dari 17 lembaga, dengan dana keseluruhan sebesar Rp. 510 juta. Sedangkan Jamsostek (Jaminan Sosial Tenaga Kerja), saat ini telah diikuti 20.796 tenaga kerja pada 787 lembaga. Jaminan Kesehatan Daerah (Jamkesda) telah disediakan (kuota) sebesar 66.911 dengan realisasi sebesar 2.542 (3,8 persen). Adapun Jaminan Kesehatan Masyarakat (Jamkesmas) bersumberdana APBN disediakan kuota 463.210 dengan realisasi sebesar 154.915 (33,4 persen). Sebagaimana tadi diuraikan bahwa sektor pertanian termasuk sub sektor perikanan

kelautan

sebagai

prioritas

utama

pembangunan

daerah.

Pengembangan investasi diharapkan memberikan efek pengganda (multiplier effect) yang lebih luas kepada ekonomi Banyuwangi

khususnya di sektor

pertanian. Pada tahun 2011 luas panen 116,7 ribu hektar dan produksi padi mencapai 761,3 ribu ton. Provitas padi pada tahun 2012 sebesar 6,33 ton per hektar. Dukungan APBD pada pembangunan jalan usaha tani tahun 2011 sebesar Rp. 2,16 milyar yang tersebar pada 12 Kecamatan, Jalan produksi disentra produksi kapas, tembakau dan kelapa sebesar Rp. 758,4 juta di Kec. Sempu dan

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

III - 28


Wongsorejo, dan Jaringan irigasi tingkat usaha tani (JITUT) serta Jaringan Irigasi Pedesaan (JIDES) dengan dana sebesar Rp. 1,74 yang tersebar di 24 kecamatan. Dukungan peningkatan infrastruktur juga terus diupayakan guna peningkatan produksi dan produktifitas pertanian. Pada tahun 2011, saluran tersier yang diperbaiki mencapai 44,4 km dengan baku sawah terairi 3.330 hektar. Sedangkan saluran skunder yang diperbaiki mencapai 1,03 km dengan baku sawah terairi 300 hektar. Sementara itu, dengan dukungan dana APBN, Waduk Bajulmati yang terletak di Desa Watukebo Kecamatan Wongsorejo terus berlangsung, dengan harapan nantinya berfungsi untuk meningkatkan areal sawah beririgasi teknis seluas 1.800 hektar, penyediaan air bersih untuk 18.000 KK, air bersih untuk pelabuhan dengan kapasitas 0,06 m3/detik, dan pariwisata serta perikanan. Sedangkan pada sub sektor perikanan dan kelautan, produksi tahun 2011 tercatat sebesar 31,01 ribu ton dengan produksi budidaya sebesar 1.090 ton dan produksi tangkap sebesar 29,9 ribu ton. Produksi ini meningkat pada tahun 2012 menjadi sebesar 45,7 ton.

3.5.2

PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO

PDRB Kabupaten Banyuwangi pada periode 2006-2010 terus meningkat meskipun

perkembangannya

fluktuatif

setiap

tahun.

Sektor

pertanian

merupakan sektor yang menyumbang pemasukan PDRB paling besar yaitu sebesar 48,1% sedangkan pemasukan terbesar kedua adalah berasal dari sektor perdagangan, hotel dan restoran (15,5 %). Tabel 3.09 Produk Domestik Regional Bruto menurut Lapangan Usaha Atas Dasar Harga Berlaku (ADHB) Kabupaten Banyuwangi No 1

Lapangan

2006

Usaha Pertanian

2007

2008

2009

2010

6.363.942,86

7.360.119,37

8.601.211,85

9.758.800,80

10.286.265,67

547.487,89

616.225,67

711.029,49

816.872,65

987.524,97

777.675,82

877.448,54

1.019.477,32

1.159.951,41

1.498.247,89

Pertambanga 2

n Dan Penggalian

3

Industri

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

III - 29


Pengolahan 4 5

Listrik, Gas

80.490,37

85.419,36

93.204,04

103.298,19

72.922,56

34.198,05

38.969,79

46.977,30

53.396,87

153.691,80

3.572.191,53

4.076.643,36

4.826.237,17

5.454.827,45

6.633.865,54

469.590,35

524.132,40

611.424,63

676.384,26

709.807,64

840.250,91

937.567,09

1.060.524,83

1.169.127,49

1.397.351,27

883.936,83

995.039,81

1.164.395,32

1.296.468,31

1.527.134,17

13.569.764,61

15.511.565,39

18.134.481,95

20.489.127,43

23.266.811,50

dan Air Bersih Bangunan Perdagangan

6

, Hotel dan Restoran Pengangkuta

7

n dan Komunikasi Keuangan,

8

Persewaan dan Jasa Perusahaan

9

Jasa-Jasa JUMLAH

Sumber : Banyuwangi Dalam Angka Tahun 2012

Tabel 3.10 Produk Domestik Regional Bruto menurut Lapangan Usaha Atas Dasar Harga Konstan (ADHK) Kabupaten Banyuwangi No 1

Lapangan

2006

2007

2008

4.371.508,37

4.610.837,91

4.852.070,74

5.134.326,25

5.398.617,14

354.370,48

375.773,94

400.032,86

426.031,59

456.012,02

517.825,45

538.906,54

561.314,48

588.452,18

619.869,65

55.266,02

58.347,90

61.668,00

65.685,97

70.076,58

28.164,25

30.043,75

32.116,82

33.470,68

36.128,25

2.025.100,05

2.171.970,61

2.334.754,61

2.511.102,44

2.735.156,35

390.056,18

405.812,29

429.048,29

451.014,23

475.989,11

591.591,24

613.594,18

643.935,42

671.011,14

716.831,76

Usaha Pertanian

2009

2010

Pertambangan 2

Dan Penggalian

3

4 5

Industri Pengolahan Listrik, Gas dan Air Bersih Bangunan Perdagangan,

6

Hotel dan Restoran Pengangkutan

7

dan Komunikasi Keuangan,

8

Persewaan dan Jasa

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

III - 30


Perusahaan 9

Jasa-Jasa JUMLAH

482.045,10

503.778,56

530.111,77

558.234,84

590.374,94

8.815.927,14

9.309.065,68

9.845.052,99

10.439.329,32

11.099.055,81

Sumber : Banyuwangi Dalam Angka Tahun 2012

3.6 KONDISI TRANSPORTASI Sistem transportasi di Kabupaten Banyuwangi meliputi transportasi jalan raya, transportasi Kereta Api, transportasi Laut dan transportasi udara.

Sistem

transportasi di Kabupaten Banyuwangi melayani dua pola pergerakan yaitu pergerakan

regional

dengan

melihat

posisi

Kabupaten

Banyuwangi

merupakan jalur menuju ke Pulau Bali. dan pergerakan antar wilayah di dalam lingkup kabupaten yakni pergerakan antar kecamatan dan kecamatan dengan ibukota kabupaten. A. Jaringan Jalan Sistem jaringan jalan utama (primer) di Kabupaten Banyuwangi dibentuk oleh ruas jalan yang menghubungkan Surabaya â&#x20AC;&#x201C; Banyuwangi â&#x20AC;&#x201C; Jember. Sistem jaringan primer ini melayani lalu lintas regional dan lokal disepanjang jalur utama. Beban sistem jaringan jalan utama yang ada saat ini (ada beberapa titik yang sering terjadi kemacetan akan dapat berkurang dengan dibukanya jalur lintas selatan yang merupakan wujud atau dukungan terhadap program/kebijakan percepatan pembangunan di sepanjang pantai selatan Pulau Jawa yang bertujuan untuk: 1. Mengembangkan perwilayahan pembangunan ekonomi dalam rangka

meningkatkan

produktifitas

sumber-sumber

alam

yang

berwawasan lingkungan dalam koridor penataan ruang di wilayah Jawa Timur bagian selatan. 2. Meningkatkan

pendapatan

masyarakat

dan

PAD

melalui

pengembangan jalur aksesbilitas dan distribusi 3. Memberdayakan peran masyarakat dalam optimalisasi sumbersumber alam dan pembangunan daerah.

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

III - 31


Pembangunan jalan lintas selatan di Kabupaten Banyuwangi telah dilaksanakan sejak tahun 2002, dimana pemerintah Propinsi Jawa Timur yang melaksanakan pekerjaan konstruksi jalan, jembatan dan drainase pada ruas jalan arteri sedangkan pemerintah Kabupaten Banyuwangi melaksanakan sosialisasi program pembangunan jalan lintas selatan, pembebasan lahan, pembangunan dan peningkatan jalan kolektor lintas selatan

serta

menyusun

program

strategis

yang

mendukung

pembangunan jalan lintas selatan. Pembangunan jalan lintas selatan, diharapkan menjadi salah satu alternatif dalam meningkatkan laju pertumbuhan ekonomi di wilayah selatan. Kurangnya sarana maupun prasarana transportasi menjadi penyebab utama kurang berkembangnya wilayah bagian selatan.. Sehingga dengan dibangunnya jalan yang berkualitas dan memenuhi standard, maka aksesbilitas antar kabupaten di kawasan selatan maupun dengan kawasan lainnya menjadi lebih terbuka. Pembangunan jalan lintas selatan di Kabupaten Banyuwangi meliputi dua ruas jalan yakni, ruas jalan arteri sebagai jalan utama dan ruas jalan kolektor sebagai jalan sirip atau penghubung ruas jalan utama. Kebutuhan panjang jalan arteri 74,30 Km yang menghubungkan Kabupaten Banyuwangi dan Kabupaten Jember meliputi ruas jalan :  Banyuwangi - Rogojampi  Rogojampi - Genteng  Genteng - Glenmore  Glenmore - Kendeng Lembu  Kendeng Lembu - Malangsari  Malangsari - Tangki Nol

B. Angkutan Umum Kabupaten Banyuwangi dilalui oleh jalur regional dengan rute Bayuwangi – Situbondo – Surabaya serta rute Banyuwangi – Jember merupakan jalur regional Jawa Timur yang cukup padat. Selain jalur regional juga dilayani jalur

lokal

yang

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

menghubungkan

antar

D

O

wilayah

K

U

M

di

E

LAPORAN AKHIR

Kabupaten

N

III - 32


Banyuwangi. Jalur tersebut dilayani oleh angkutan umum yang melayani baik rute di dalam kota maupun ke luar kota. Jenis angkutan umum penumpang yang beroperasi di Kabupaten Banyuwangi meliputi bus kecil, bus sedang, bus besar dan MPU. Jumlah terminal angkutan umum di Kabupaten Banyuwangi sebagai berikut : 1. Terminal Sri Tanjung di Kecamatan Kalipuro 2. Terminal Blambangan di Kecamatan Banyuwangi 3. Terminal Brawijaya di Kecamatan Banyuwangi 4. Terminal Sasak Perot di Kecamatan Giri 5. Terminal Genteng di Kecamatan Genteng 6. Terminal Gambiran di Kecamatan Gambiran 7. Terminal Rogojampi di Kecamatan Rogojampi 8. Terminal Muncar di Kecamatan Muncar Berdasarkan data Badan Pusat Statistik, jenis angkutan yang paling banyak beroperasi di Kabupaten Banyuwangi di tahun 2010 adalah pick up. Untuk angkutan penumpang, jenis yang paling banyak beroperasi adalah

mobil

penumpang

umum.

Sedangkan

berdasarkan

jenis

kendaraan, paling banyak adalah sepeda motor. Secara umum jumlah kendaraan di Kabupaten Banyuwangi selama periode tahun 2006-2012 cenderung meningkat Untuk wilayah perkebunan, terdapat angkutan khusus sendiri yang dikenal dengan nama Polter. Angkutan ini berbentuk serupa truk hanya saja tidak dilengkapi dengan kaca depan dan samping di bagian kemudi. Angkutan ini digunakan untuk mengangkut hasil perkebunan menuju ke tempat penyimpanan sementara atau tempat pengolahan hasil produksi perkebunan. Angkutan ini biasa ditemukan di jalan raya dekat lokasi perkebunan. C. Transportasi Darat (Kereta Api) Jaringan

rel

kereta

api

membelah

wilayah

tengah

Kabupaten

Banyuwangi. Jaringan Kereta Api (KA) di Kabupaten Banyuwangi meliputi jalur Surabaya, Malang, Probolinggo, Madiun, Nganjuk, dan Jember. Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

III - 33


Pelayanan arus penumpang Kereta Api di Kabupaten Banyuwangi dilayani oleh beberapa jenis kereta baik kelas ekonomi hingga eksekutif. Terdapat 2 (dua) kategori Stasiun Kereta Api di Kabupaten Banyuwangi: 1. Stasiun Kelas I  Stasiun Kereta Api Banyuwangi 2. Stasiun Kelas II  Stasiun Karangasem  Stasiun Rogojampi  Stasiun Kalisetail  Stasiun Kalibaru  Stasiun Temuguruh Penumpang kereta api selama periode 2008-2010 cenderung meningkat jumlahnya, dan pada periode 2009 – 2010 jumlahnya tetap. Peningkatan terjadi di tahun 2009 dimana jumlah penumpang kereta api tercatat mencapai

angka

995.193

orang

penumpang.

Naik

dari

tahun

sebelumnya yang berjumlah 956.645 orang penumpang. D. Transportasi Laut Terdapat 2 pelabuhan laut utama di Banyuwangi yaitu Pelabuhan Tanjung Wangi yang melayani bongkar muat barang serta Pelabuhan Meneng yang melayani penyeberangan Ketapang-Gilimanuk. Pelabuhan Tanjungwangi berdasarkan Surat Menteri Perhubungan No. KM.119/0/Phb.73, pelabuhan

tanggal

yang

terbuka

2

Nopember

untuk

1973

ditetapkan

perdagangan.

Dalam

sebagai dan

luar

negeri/antar negara dan dikategorikan sebagai pelabuhan kelas II. Arus penumpang di Pelabuhan Tanjung Wangi cenderung menurun tiap tahunnya, hal ini dikarenakan fungsi pelabuhan ini yang lebih cenderung pada

aktivitas

bongkar

muat

barang.

Berbeda

halnya

dengan

Pelabuhan Meneng (Pelabuhan Ketapang) yang arus penumpangnya cenderung terus meningkat setiap tahun. Hal ini karena tingginya minat masyarakat yang menggunakan jalur darat menuju Pulau Bali, serta

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

III - 34


karena pesatnya arus migrasi masyarakat Banyuwangi ataupun di luar Kabupaten Banyuwangi menuju Bali. E. Transportasi Udara Dalam rangka meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan mengacu perkembangan daerah serta mengantisipasi pertumbuhan wilayahnya, Kabupaten Banyuwangi membangun bandar udara, untuk mendukung mobilitas masyarakat yang semakin tinggi. Lokasi bandar udara di Kabupaten Banyuwangi terletak sekitar 15 km dari pusat kota Banyuwangi. Secara administratif lokasi bandar udara Banyuwangi ini terletak di Desa Blimbingsari Kecamatan Rogojampi. Letak geografis Bandar Udara Banyuwangi berada pada posisi 080 18’ 42.70“ LS dan 1140 20“ 16.30“ BT. Terletak pada ketinggian ± 20 – 30

di atas

permukaan laut rata-rata. Kondisi topografi relatif datar, dengan kemiringan kurang dari 1 %. Untuk saat ini Bandar Udara Blimbingsari telah beroperasi namun hanya melayani pesawat-pesawat kecil (perintis) seperti jenis Pesawat Cessna. Hal ini karena pembangunan fasilitas bandara yang belum sepenuhnya berjalan sehingga untuk pesawat-pesawat komersial besar bermesin ganda tidak dapat dilayani.

3.7 FASILITAS KESEHATAN DAN TENAGA MEDIS Pada tahun 2011 Pemerintah Kabupaten Banyuwangi mempunyai beberapa fasilitas kesehatan berupa Lembaga Rumah Sakit, Puskesmas serta Puskesmas Keliling dengan jumlah dan keberadaannya sudah relatif mencukupi terhadap jumlah dan persebaran penduduk. Kecuali yang perlu mendapat perhatian dibeberapa kecamatan yang terletak di kawasan selatan Kabupaten Banyuwangi masih perlu didirikan fasilitas kesehatan yang berupa Rumah Sakit. Dikawasan ini untuk bisa mengakses fasilitas kesehatan yang berupa rumah sakit mempunyai kendala jarak yang relatif jauh. Puskesmas Rawat Inap terdekat masih dengan peralatan yang terbatas. Tenaga kesehatan seperti Dokter, Perawat dan Bidan pada tahun 2011, mengalami perubahan dari tahun

sebelumnya.

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

Pertambahan

jumlah

D

tenaga

kesehatan

secara

O

M

III - 35

K

U

E

LAPORAN AKHIR

N


keseluruhan masih belum sebanding jika dilihat dari persebaran di masingmasing kecamatan. Tabel 3.11 Banyaknya Fasilitas Kesehatan dan Tenaga Medis Menurut Jenisnya Tahun 2009-2011 No.

Jenis Sarana/Tenaga Medis

2009

2010

2011

1

Rumah Sakit Umum

2

2

2

2

Rumah Sakit Swasta

9

9

9

3

Puskesmas

45

45

45

4

Puskesmas Pembantu

105

105

105

5

Puskesmas Keliling

30

51

62

6

Posyandu

2 .170

2.184

2.224

7

Pondok Bersalin

40

17

15

8

Tenaga Medis di RSU

45

65

47

9

Tenaga Paramedis di RSU Tenaga Keperawatan di RSU Pemerintah

157

155

138

Tenaga Kefarmasian di RSU Pemerintah

23

23

23

Tenaga Kes. Masy. Di RSU Pemerintah

2

3

3

Tenaga Sanitarian di RSU Pemerintah

4

4

4

Tenaga Gizi di RSU Pemerintah

6

6

6

Tenaga Keterampilan Fisik di RSU Pemerintah

9

4

4

Tenaga Keteknisan Medis di RSU Pemerintah

21

20

18

10

Tenaga Administrasi di RSU

479

156

167

11

Tenaga Medis di Puskesmas

88

85

93

12

Tenaga Paramedis di Puskesmas Tenaga Keperawatan di Puskesmas

278

235

234

Tenaga Kebidanan di Puskesmas

448

442

470

Tenaga Kefarmasian di Puskesmas

7

15

18

Tenaga Kesehatan Masyarakat di Puskesmas

1

9

0

Tenaga Sanitarian di Puskesmas

14

14

19

Tenaga Gizi di Puskesmas

21

18

17

Tenaga Keterampilan Fisik di Puskesmas

0

0

0

Tenaga Ketehnisan Medis di Puskesmas

3

4

8

13

Tenaga Administrasi di Puskesmas

308

209

178

14

Tenaga Medis di Dinas Kesehatan

2

2

2

15

Tenaga Paramedis di Dinas Kesehatan Tenaga Keperawatan & Kebidanan di Dinas Kesehatan

6

6

5

Tenaga Kefarmasian di Dinas Kesehatan

3

3

0

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

III - 36


16

Tenaga Kes. Masyarakat di Dinas Kesehatan

10

11

7

Tenaga Sanitarian di Dinas Kesehatan

4

7

3

Tenaga Gizi di Dinas Kesehatan

3

2

2

Tenaga Keterampilan Fisik di Dinas Kesehatan

0

0

0

Tenaga Ketehnisan Medis di Dinas Kesehatan

0

0

0

Tenaga Administrasi di Dinas Kesehatan

27

44

35

Sumber : Banyuwangi Dalam Angka Tahun 2012

Berdasarkan tabel di atas dapat diketahui bahwa hingga tahun 2011 jumlah rumah sakit umum tidak ada peningkatan begitu juga dengan rumah sakit swasta, akan tetapi pada tahun 2012 jumlah rumah sakit swasta yang ada di kabupaten Banyuwangi meningkat menjadi 12 buah. Jumlah puskesmas dan puskesmas pembantu juga tetap hanya puskesmas keliling yang mengalami peningkatan hingga terealisasi menjadi 62 buah, begitu juga dengan posyandhu mengalami peningkatan menjadi 2.224 buah. Tenaga medis di RSU mengalami penurunan dari 65 orang menjadi 47 orang kondisi ini mungkin dikarenakan masih belum ada perekrutan tenaga medis baru di Kabupaten Banyuwangi, sedangkan tiap tahun ada tenaga medis yang mengalami purna tugas, sehingga mengurangi tenaga medis yang ada. Begitu juga dengan tenaga para medis di RSU dari 222 orang mengalami penurunan menjadi 196 orang. Untuk tenaga medis di puskesmas mengalami peningkatan menjadi 93 orang sedangkan tenaga para medis yang ada mengalami penurunan menjadi 766 orang. Tabel 3.12 Banyaknya Fasilitas Kesehatan Menurut Kecamatan Tahun 2011 No

Kecamatan

RS Umum/ Khusus

Puskesmas

Puskesmas Pembantu

1

Pesanggaran

-

2

3

2

Siliragung

-

1

4

3

Bangorejo

-

2

5

4

Purwoharjo

-

2

4

5

Tegaldlimo

-

2

4

6

Muncar

-

4

8

7

Cluring

-

2

5

8

Gambiran

1

2

4

9

Tegalsari

-

1

3

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

III - 37


10

Glenmore

1

2

6

11

Kalibaru

-

1

2

12

Genteng

2

2

4

13

Srono

-

3

5

14

Rogojampi

2

2

5

15

Kabat

1

2

5

16

Singojuruh

-

1

5

17

Sempu

-

3

6

18

Songgon

-

1

4

19

Glagah

-

1

2

20

Licin

-

1

3

21

Banyuwangi

4

3

4

22

Giri

-

1

2

23

Kalipuro

-

2

6

24

Wongsorejo

-

2

6

Jumlah

11

45

105

Sumber : Banyuwangi Dalam Angka Tahun 2012

Berdasarkan tabel di atas dapat diketahui bahwa hingga tahun 2011 sebaran rumah sakit umum/khusus hanya terdapat pada 6 kecamatan dari 24 kecamatan yang ada di Kabupaten Banyuwangi. Beberapa kecamatan yang terdapat fasillitas rumah sakit umum/khusus tersebut antara lain, kecamatan gambiran 1 buah, kecamatan Glenmore 1 buah, kecamatan Genteng 2 buah, kecamatan Rogojampi 2 buah, kecamatan Kabat 1 buah dan kecamatan Banyuwangi terdapat 4 buah. Sedangkan untuk fasilitas puskesmas dari 24 kecamatan yang ada di Kabupaten Banyuwangi semuanya terdapat fasilitas puskesmas. Kecamatan muncar merupakan kecamatan yang mempunyai fasilitas puskesmas paling banyak yaitu terdapat 4 buah puskesmas, kemudian di

ikuti

oleh

kecamatan

Srono,

kecamatan

Sempu

dan

kecamatan

Banyuwangi yang masing-masing kecamatan terdapat 3 buah fasilitas gedung puskesmas. Tabel 3.13 Banyaknya Tenaga Kesehatan Menurut Kecamatan Tahun 2011 No

Kecamatan

Dokter Umum & Gigi

Perawat

Bidan

Lainnya

1

Pesanggaran

5

18

11

13

2

Siliragung

2

5

11

8

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

III - 38


3

Bangorejo

5

14

19

13

4

Purwoharjo

3

9

16

19

5

Tegaldlimo

5

12

11

19

6

Muncar

6

23

21

35

7

Cluring

4

13

17

25

8

Gambiran

4

10

16

18

9

Tegalsari

2

7

12

3

10

Glenmore

5

12

12

11

11

Kalibaru

2

10

9

6

12

Genteng

5

9

13

17

13

Srono

5

9

13

23

14

Rogojampi

5

11

16

26

15

Kabat

4

7

14

13

16

Singojuruh

3

7

11

9

17

Sempu

6

14

17

23

18

Songgon

1

4

8

10

19

Glagah

2

4

8

6

20

Licin

2

6

5

9

21

Banyuwangi

6

12

13

47

22

Giri

3

5

6

11

23

Kalipuro

4

7

10

16

24

Wongsorejo

4

13

12

14

Jumlah 2011

93

241

301

394

2010

85

258

450

51

2009

88

276

448

46

Sumber : Banyuwangi Dalam Angka Tahun 2012

Berdasarkan tabel di atas dapat diketahui bahwa hingga tahun 2011 jumlah dokter umum dan dokter gigi yang ada di 24 kecamatan di Kabupaten Banyuwangi mengalami peningkatan menjadi 93 orang. Untuk tenaga perawat mengalami penurunan menjadi 241 orang begitu juga dengan tenaga bidan yang mengalami penurunan hingga menjadi hanya 301 orang saja. Sedangkan untuk tenaga kesehatan lainnya mengalami peningkatan hingga menjadi 394 orang.

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

III - 39


SUMBERDAYA 4 KONDISI KESEHATAN DI KAB. BANYUWANGI Kondisi sumberdaya kesehatan dalam pembahasan kajian pendirian rumah sakit berikut ini adalah kondisi sarana kesehatan yang melakukan layanan rawat jalan dan rawat inap kepada masyarakat terutama meliputi puskesmas, puskesmas pembantu dan rumah sakit serta tenaga kesehatan yang melayaninya di Kabupaten Banyuwangi. Selain memaparkan kondisi sarana kesehatan disini aka juga diuraikan kinerja puskesmas dan rumah sakit dalam melakukan layanan rawat jalan dan rawat inap kepada masyarakat.

4.1 SARANA KESEHATAN Seperti diketahui bahwa di Kabupaten Banyuwangi hingga tahun 2012 terdapat 45 puskesmas, 105 puskesmas pembantu dan 15 rumah sakit seperti dapat dilihat pada tabel berikut. Tabel 4.1 Banyaknya Sarana Kesehatan Menurut Kecamatan Di Kab. Banyuwangi, Tahun 2012

Luas No

Kecamatan

Wilayah (Km2)

1

Pesanggaran

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

803

Jumlah

Jumlah

Penduduk Puskesmas 48,677

Jumlah

Jumlah

Puskesmas

Rumah

Pembantu

Sakit

3

0

2

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 1


2

Siliragung

95

44,639

1

4

0

3

Bangorejo

137

59,787

2

5

0

4

Purwoharjo

200

65,338

2

4

0

5

Tegaldlimo

1,341

61,530

2

4

0

6

Muncar

146

129,641

4

8

1

7

Cluring

97

70,459

2

5

1

8

Gambiran

67

58,738

2

4

1

9

Tegalsari

65

46,408

1

3

0

10

Glenmore

422

69,862

2

6

1

11

Kalibaru

407

61,525

1

2

0

12

Genteng

82

83,582

2

4

2

13

Srono

101

87,703

3

5

0

14

Rogojampi

102

92,884

2

5

2

15

Kabat

107

67,515

2

5

0

16

Singojuruh

60

45,521

1

5

0

17

Sempu

175

71,678

3

6

0

18

Songgon

302

50,559

1

4

0

19

Glagah

77

34,167

1

2

0

20

Licin

169

28,029

1

3

1

21

Banyuwangi

30

106,600

3

4

5

22

Giri

21

28,667

1

2

1

23

Kalipuro

310

76,610

2

6

0

24

Wongsorejo

465

74,714

2

6

0

5,781

1,564,833

45

105

15

*Sumber Data Sekunder Diolah

Dari tabel diatas terlihat bahwa keberadaan puskesmas dan puskesmas pembantu sudah terdapat pada semua kecamatan yang ada di kabupaten Banyuwangi dengan jumlah yang bervariasi.

Dimana jumlah puskesmas

bervariasai antara 1 â&#x20AC;&#x201C; 4 buah perkecamatan. Untuk puskesmas pembantu bervariasai antara 2 â&#x20AC;&#x201C; 8 buah perkecamatan. Sedangkan untuk keberadaan rumah sakit bervariasai antara 1 â&#x20AC;&#x201C; 5 buah perkecamatan baik itu berupa rumah sakit umum maupun khusus.

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 2


Kecamatan Muncar merupakan kecamatan yang paling banyak terdapat puskesmas yaitu terdapat 4 buah. Kemudian diikuti oleh kecamatan Srono, Sempu dan kecamatan Banyuwangi yang masing-masing terdapat 3 puskesmas. Sedangkan kecamatan Pesanggaran, Bangorejo, Purwoharjo, Tegaldlimo, Cluring, Gambiran, Glenmore, Genteng, Rogojampi, Kabat, Kalipuro dan Wongsorejo masing-masing terdapat 2 puskesmas. Untuk kecamatan yang hanya terdapat 1 puskesmas saja meliputi kecamatan Wongsorejo, Siliragung, Tegalsari, Kalibaru, Singojuruh, Songgon, Glagah, Licin dan kecamatan Giri. Dari 45 buah puskesmas yang ada di kabupaten Banyuwangi 15 buah puskesmas berupa berupa puskesmas rawat jalan yang mempunyai fasilitas rawat inap dan 30 puskesmas lainnya hanya puskesmas rawat jalan saja. Puskesmas yang mempunyai fasilitas rawat jalan tersebut terdapat pada 12 kecamatan yang meliputi kecamatan Pesanggaran, Bangorejo, Tegaldlimo, Muncar, Gambiran, Glenmore, Kalibaru, Rogojampi, Singojuruh, Sempu, Licin, dan kecamatan Wongsorejo. Untuk puskesmas yang mempunyai fasilitas rawap inap tersebut antara lain adalah Puskesmas Pesanggaran di kecamatan Pesanggaran, Puskesmas Kebondalem di kecamatan Bangorejo, Puskesmas Tegaldlimo di kecamatan Tegaldlimo, Puskesmas Kedungrejo dan Sumber beras di kecamatan Muncar, Puskesmas Jajag di kecamatan Gambiran, Puskesmas Sepanjang di kecamatan Glenmore, Puskesmas Kalibaru Kulon di kecamatan Kalibaru, Puskesmas Gitik di kecamatan Rogojampi, Puskesmas Singojuruh di kecamatan Singojuruh, Puskesmas Sempu di kecamatan Sempu, Puskesmas Licin di kecamatan Licin, Puskesmas Wongsorejo dan Bajulmati di kecamatan Wongsorejo. Sedangkan puskesmas yang tidak mempunyai fasilitas rawat inap dan hanya mempunyai fasilitas rawat jalan antara laian adalah Puskesmas Sumberagung di kecamatan Pesanggaran, Puskesmas Siliragung di kecamatan Siliragung, Puskesmas Purwoharjo dan Grajagan di kecamatan Purwoharjo, Puskesmas Kedungwungu di kecamatan Tegaldlimo, Puskesmas Tapanrejo dan Tembokrejo di kecamatan Muncar, Puskesmas Benculuk dan Tampo di kecamatan Cluring, Puskesmas Yosomulyo di kecamatan Gambiran, Puskesmas Tegalsari di kecamatan

Tegalsari,

Puskesmas

Tulungrejo

di

kecamatan

Glenmore,

Puskesmas Genteng Kulon dan Kembiritan di Kecamatan Genteng, Puskesmas

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 3


Kebaman, Parijatah Kulon dan Wonosobo Kecamatan Srono, Puskesmas Gladak di Kecamatan Rogojampi, Puskesmas Kabat dan Badean Kecamatan Kabat, Puskesmas Karangsari dan Gendoh di kecamatan Sempu, Puskesmas Songgon di kecamatan Songgon, Puskesmas Paspan di kecamatan Glagah, Puskesmas Sobo, Singotrunan, dan Kertosari di kecamatan Banyuwangi, Puskesmas Mojopanggung di kecamatan Giri serta Puskesmas Kelir dan Klatak di kecamatan Kalipuro. Untuk lebih jelasnya puskesmas yang mempunyai fasilitas rawat inap dan puskesmas yang mempunyai fasilitas rawat jalan tersebut dapat dilihat pada tabel 4.2. Untuk keberadaan puskesmas pembantu, kecamatan Muncar juga merupakan kecamatan yang paling banyak terdapat puskesmas pembantunya yaitu terdapat 8 buah. Kecamatan berikutnya yang mempunyai 6 buah puskesmas pembantu

meliputi

kecamatan

Glenmore,

Kalipuro

dan

kecamatan

Wongsorejo. Untuk kecamatan yang mempunyai 5 buah puskesmas pembantu meliputi kecamatan Srono, Bangorejo, Cluring, Rogojampi, Kabat dan kecamatan Singojuruh. Kecamatan dengan jumlah puskesmas pembantu 4 buah meliputi kecamatan Banyuwangi, Purwoharjo, Tegaldlimo, Gambiran, Genteng, Siliragung dan kecamatan Songgon. Kecamatan dengan jumlah puskesmas pembantu 3 buah meliputi kecamatan Pesanggaran, Tegalsari dan kecamatan Licin. Sedangkan kecamatan yang hanya terdapat 2 buah puskesmas pembantu meliputi kecamatan Kalibaru, Glagah dan kecamatan Giri. Untuk

keberadaan

rumah

sakit,

kecamatan

Banyuwangi

merupakan

kecamatan yang paling banyak terdapat fasiltas rumah sakit yaitu terdapat 5 buah. Kemudian diikuti oleh kecamatan Genteng dan Rogojampi dimana masing-masing terdapat 2 buah rumah sakit. Sedangkann kecamatan yang mempunyai 1 buah rumah sakit meliputi kecamatan Muncar, Cluring, Gambiran, Glenmore, Licin

dan kecamatan

Giri.

Untuk kecamatan

Pesanggaran, Siliragung, Bangorejo, Purwoharjo, Tegaldlimo, Tegalsari, Kalibaru, Srono, Kabat, Singojuruh, Sempu, Songgon, Glagah, Kalipuro dan kecamatan Wongsorejo. Rumah sakit yang terdapat di kecamatan Banyuwangi meliputi antara lain : RSI Banyuwangi, RSUD Blambangan, RSU â&#x20AC;&#x201C; Yasmin, RSIA â&#x20AC;&#x201C; Bunda, dan RSI â&#x20AC;&#x201C; Fatimah.

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 4


Untuk rumah sakit yang terdapat di kecamatan Genteng adalah RSU - Al-Huda, dan RSUD Genteng sedang rumah sakit yang terdapat di kecamatan Rogojampi adalah RSIA - PKU Muhammadiyah dan RSU - Nahdatul Ulama. Sedangkan untuk RSAB - Al-Rohmah terdapat di kecamatan Gambiran, RS Gladiool Medika terdapat di kecamatan Cluring, RSB Khotijah terdapat di kecamatan Muncar, PKJ Dan KKO terdapat di kecamatan Licin, dan RSU - Bhakti Husada terdapat di kecamatan Glenmore. Dari 15 rumah sakit tersebut, 2 buah merupakan milik pemerintah kabupaten Banyuwangi yaitu RSUD Blambangan dan RSUD Genteng.

Tabel 4.2 Klasifikasi Puskesmas Menurut Kecamatan Di Kab. Banyuwangi, Tahun 2012

Luas No

Kecamatan

Wilayah (Km2)

Klasifikasi Puskesmas Jumlah

Nama

Penduduk

Puskesmas

Ada Rawat Inap

1

Pesanggaran

146

129,641

Pesanggaran Sumberagung

1 1

Siliragung

30

106,600

Siliragung

3

Bangorejo

102

92,884

Kebondalem

1

Sambirejo

1

5

Purwoharjo

Tegaldlimo

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

101

82

87,703

83,582

Jalan Saja

1

2

4

Rawat

Purwoharjo

1

Grajagan

1

Tegaldlimo

D

O

K

1

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 5


Kedungwungu 6

7

8

Muncar

Cluring

Gambiran

310

465

175

76,610

74,714

71,678

1

Kedungrejo

1

Sumber beras

1

Tapanrejo

1

Tembokrejo

1

Benculuk

1

Tampo

1

Jajag

1

Yosomulyo

1 1

9

Tegalsari

97

70,459

Tegalsari

10

Glenmore

422

69,862

Sepanjang

1

Tulungrejo

1

11

Kalibaru

107

67,515

Kalibaru Kulon

12

Genteng

200

65,338

Genteng Kulon

1

Kembiritan

1

Kebaman

1

13

Srono

1,341

61,530

1

Parijatah

14

15

Rogojampi

Kabat

407

137

61,525

59,787

Kulon

1

Wonosobo

1

Gitik

1

Gladak

1

Kabat

1

Badean

1

16

Singojuruh

67

58,738

Singojuruh

1

17

Sempu

302

50,559

Sempu

1

Karangsari

1

Gendoh

1

18

Songgon

803

48,677

Songgon

1

19

Glagah

65

46,408

Paspan

1

20

Licin

60

45,521

Licin

21

Banyuwangi

95

44,639

Sobo

1

Singotrunan

1

Kertosari

1

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

1

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 6


22

Giri

77

34,167

Mojopanggung

1

23

Kalipuro

21

28,667

Kelir

1

Klatak

1

24

Wongsorejo

169

5,781

28,029

Wongsorejo

1

Bajulmati

1

1,564,833

15

30

*Sumber Data Sekunder Diolah

4.2 TENAGA KESEHATAN Untuk perkembangan tenaga kesehatan yang ada di Kabupaten Banyuwangi mulai tahun 2010 hingga tahun 2012 dapat dilihat pada tabel berikut. Tabel 4.3 Perkembangan Tenaga Kesehatan Di Kab. Banyuwangi, Tahun 2010 â&#x20AC;&#x201C; 2012

Tahun

Jenis

No

Tenaga Kesehatan

2010

2011

2012

1

Dokter Spesialis

44

44

37

2

Dokter Umum

113

119

119

3

Dokter Gigi

48

48

48

4

Bidan

539

566

563

5

Perawat

701

675

686

6

Tenaga Kefarmasian / Apoteker

94

93

92

7

Tenaga Gizi

36

36

36

8

Tenaga Kesehatan Masy

14

14

15

9

Tenaga Sanitasi

27

27

28

10

Tenaga Teknisi Medis

60

56

67

11

Fisio Terapis

10

10

9

1,686

1,688

1,700

Jumlah *Sumber Data Sekunder Diolah

Dari tabel diatas terlihat bahwa keberadaan tenaga kesehatan yang ada di kabupaten Banyuwangi secara umum mulai tahun 2010 hingga tahun 2012 Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 7


kecenderungan mengalami sedikit peningkatan. Tenaga kesehatan yang sedikit mengalami peningkatan adalah tenaga teknisi medis dan tenaga sanitasi serta perawat. Sedangkan yang tetap tidak mengalami perubahan adalah dokter gigi dan dokter umum. Sedangkan sebaran tenaga kesehatan terhadap keberdaan sarana kesehatan yang ada, menurut data tahun 2012 tenaga kesehatan yang bekerja di lingkungan institusi kesehatan kabupaten Banyuwangi dapat dilihat pada tabel berikut. Tabel 4.4 Sebaran Tenaga Kesehatan Di Kab. Banyuwangi, Tahun 2012

No

Jenis Tenaga Kesehatan

RS

Puskesmas RSUD

Swasta

Lainnya

1

Dokter Spesialis

0

20

17

0

2

Dokter Umum

55

19

43

2

3

Dokter Gigi

38

3

7

0

4

Bidan

470

35

57

1

5

Perawat

234

149

298

5

18

22

52

0

17

6

11

2

6 7

Tenaga

Kefarmasian

( Apoteker) Tenaga Gizi Tenaga

Kesehatan

8

Masy

0

4

4

7

9

Tenaga Sanitasi

19

4

2

3

10

Tenaga Teknisi Medis Analisis Lab

8

15

26

0

Tem dan P. Rontg

0

4

7

0

Anestesi

0

5

2

0

Fisio Terapis

0

3

6

0

859

289

532

20

11

Jumlah Total *Sumber Data Sekunder Diolah

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 8


Dari tabel diatas terlihat bahwa secara umum keberadaan sebaran tenaga kesehatan yang ada di kabupaten Banyuwangi paling banyak pada fasilitas kesehatan puskesmas yaitu sekitar 859 orang (50,53%), kemudian pada rumah sakit swasta sebanyak 532 orang (31,29%), pada rumah sakit umum daerah sebanyak 289 orang (17%) dan instansi lainnya yaitu ada 20 orang (1,18%). Untuk sebaran tenaga kesehatan yang terdapat pada puskesmas yang ada di kabupaten Banyuwangi dapat dilihat pada tabel di bawah ini.

Tabel 4.5 Sebaran Tenaga Kesehatan Pada Puskesmas Di Kab. Banyuwangi, Tahun 2012

Dok N o

Kecamatan

Nama

ter

Puskesmas

Umu m

Do

Farmas

Te

k

Bi

Per

i dan

na

ter

da

a

Ass

ga

Gig

n

wat

Apo

Giz

teker

i

i

Te na

An

ga

a

Sa

lisis

nitas

Lab

i

Pesanggara 1

n

Pesanggaran

2

1

10

11

1

1

1

0

Sumberagung

1

1

8

6

0

0

0

0

2

Siliragung

Siliragung

1

1

14

5

0

0

0

0

3

Bangorejo

Kebondalem

1

1

14

7

0

0

0

0

Sambirejo

2

1

15

4

1

1

0

1

Purwoharjo

1

1

10

5

0

1

0

0

Grajagan

1

0

10

4

0

0

0

0

Tegaldlimo

2

1

17

18

1

1

1

1

Kedungwungu

1

1

11

3

0

0

0

0

Kedungrejo

1

1

12

9

0

0

0

0

Sumber beras

1

1

12

10

1

0

0

1

Tapanrejo

1

0

9

3

0

0

0

0

Tembokrejo

1

0

8

4

0

0

0

0

Benculuk

2

1

18

7

1

1

1

1

Tampo

1

0

8

5

0

1

0

0

4

5

6

7

Purwoharjo

Tegaldlimo

Muncar

Cluring

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 9


8

Gambiran

Jajag

1

1

10

6

1

0

0

0

Yosomulyo

1

1

11

3

0

1

0

0

9

Tegalsari

Tegalsari

1

1

12

5

0

0

1

0

10

Glenmore

Sepanjang

1

1

11

8

1

1

0

0

Tulungrejo

2

1

9

3

0

1

1

0

Kalibaru Kulon

1

1

15

9

0

1

0

0

Kulon

2

1

11

5

1

1

0

0

Kembiritan

1

1

8

6

1

0

0

0

Kebaman

1

1

6

4

0

0

0

0

Kulon

1

0

3

0

0

0

0

0

Wonosobo

1

1

9

1

0

0

0

0

Gitik

2

1

15

6

1

0

1

0

Gladak

1

1

9

4

0

0

1

0

Kabat

1

1

12

4

0

0

1

0

Badean

1

1

9

1

0

0

0

0

11

Kalibaru

Genteng 12

13

Genteng

Srono

Parijatah

14

15

Rogojampi

Kabat

16

Singojuruh

Singojuruh

2

1

16

7

0

0

1

0

17

Sempu

Sempu

2

1

14

5

0

1

1

1

Karangsari

1

0

8

4

0

0

0

0

Gendoh

1

1

3

4

0

0

0

0

18

Songgon

Songgon

1

0

13

4

1

1

0

0

19

Glagah

Paspan

1

1

11

6

0

0

1

0

20

Licin

Licin

1

1

14

4

1

1

0

0

21

Banyuwangi

Sobo

1

1

9

4

1

1

1

1

Singotrunan

1

1

8

5

1

1

1

1

Kertosari

1

1

4

4

1

0

2

0

Mojopanggun 22

Giri

g

2

1

8

4

1

1

2

1

23

Kalipuro

Kelir

1

1

6

1

0

0

0

0

Klatak

1

1

9

4

1

0

1

0

Wongsorejo

1

1

11

6

0

0

1

0

Bajulmati

1

1

10

6

1

0

0

0

24

Wongsorejo

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 10


47 55

38

0

234

18

17

19

8

*Sumber Data Sekunder Diolah

Dari tabel diatas terlihat bahwa puskesmas Tegaldlimo mempunyai jumlah tenaga kesehatan paling banyak yaitu ada 42 orang, kemudian di ikuti oleh puskesmas Benculuk (32 orang), puskesmas Pesanggaran, Kalibaru Kulon dan puskesmas Singojuruh masing-masing 27 orang. Puskesmas Sumberberas dan Gitik masing-masing terdapat 26 orang. Puskesmas Sambirejo dan Sempu masing-masing terdapat 25 orang. Puskesmas Kebondalem, Kedungrejo dan sepangjang masing-masing terdapat 23 orang. Puskesmas Licin terdapat 22 orang. Puskesmas Siliragung dan Genteng Kulon masing-masing terdapat 21 orang. Puskesmas Tegalsari, Songon, Paspan, Mojoagung dan Wongsorejo masing-masing terdapat 20 orang. Puskesmas Jajag, Kabat, Sobo, Singotrunan, dan Bajulmati masing-masing terdapat 19 orang. Puskesmas Purwoharjo ada 18 orang, Puskesmas Yosomulyo, Tulungrejo, Kembiritan dan Klatak masing-masing terdapat 17 orang. Puskesmas Sumberagung, Kedungwungu dan Gladak masing-masing terdapat 16 orang. Puskesmas Grajagan dan Tampo masingmasing terdapat 15 orang. Puskesmas Tapanrejo, Tembokrejo, Karangsari, dan Kertosari masing-masing terdapat 13 orang. Puskesmas Kebaman, Wonosobo dan Badean masing-masing terdapat 12 orang. Puskesmas Gendoh dan Kelir masing-masing terdapat 9 orang. Serta puskesmas yang paling sedikit mempunyai tenaga kesehatan yaitu puskesmas Parijatah Kulon. Dari tabel diatas terlihat juga diketahui bahwa puskesmas Tegaldlimo, Benculuk, Pesanggaran,

Singojuruh,

Gitik,

Sambirejo,

Sempu,

Genteng

Kulon,

Mojopanggung, dan puskesmas Tulungrejo masing-masing mempunyai 2 orang dokter

umum.

Sedangkan

puskesmas

Kalibaru

Kulon,

Sumber

beras,

Kebondalem, Kedungrejo, Sepanjang, Licin, Siliragung, Tegalsari, Songgon, Paspan, Wongsorejo, Jajag, Kabat, Sobo, Singotrunan, Bajulmati, Purwoharjo, Yosomulyo,

Kembiritan,

Klatak,

Sumberagung,

Kedungwungu,

Gladak,

Grajagan, Tampo, Tapanrejo, Tembokrejo, Karangsari, Kertosari, Kebaman, Wonosobo, Badean, Gendoh, Kelir, dan puskesmas Parijatah Kulon masingmasing mempunyai hanya 1 orang dokter umum.

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 11


Untuk dokter gigi hanya terdapat di 38 puskesmas dan 7 puskesmas lainnya tidak mempunyai dokter gigi. Puskesmas Tegaldlimo, Benculuk, Pesanggaran, Singojuruh, Gitik, Sambirejo, Sempu, Genteng Kulon, Mojopanggung, Tulungrejo, Kalibaru Kulon, Sumber beras, Kebondalem, Kedungrejo, Sepanjang, Licin, Siliragung, Tegalsari masing-masing terdapat 1 orang dokter gigi. Sedangkan puskesmas yang tidak mempunyai dokter gigi adalah puskesmas Songgon, Grajagan, Tampo, Tapanrejo, Tembokrejo, Karangsari, dan puskesmas Parijatah Kulon. Jumlah bidan yang terdapat pada masing-masing puskesmas bervariasi antara 3-18 orang. Puskesmas Benculuk adalah puskesmas yang mempunyai jumlah bidan paling banyak yaitu ada 18 orang. Kemudian diikuti oleh puskesmas Tegaldlimo 17 orang dan puskesmas Singojuruh 16 orang. Untuk puskesmas Gitik, Sempu, dan puskesmas Kalibaru Kulon masing-masing terdapat 15 orang bidan. Puskesmas Sempu, Kebondalem, Licin, dan puskesmas Siliragung masing-masing terdapat 14 orang bidan. Puskesmas Songgon ada 13 bidang. Puskesmas Sumberberas, Kedungrejo, Tegalsari dan puskesmas Kabat masing-masing terdapat 12 orang bidan. Puskesmas Genteng Kulon Sepanjang, Paspan, Wongsorejo, Yosomulyo dan puskesmas Kedungwungu masing-masing terdapat 11 orang bidan. Puskesmas Pesanggaran, Jajag, Bajulmati, Purwoharjo, dan puskesmas Grajagan masing-masing terdapat 10 orang bidan. Puskesmas Tulungrejo, Sobo, Klatak, Gladak, Tapanrejo, Wonosobo, dan puskesmas Badean masing-masing terdapat 9 orang bidan. Puskesmas Mojopanggung, Singotruna, Kembiritan, Sumberagung, Tampo, Tembokrejo dan puskesmas Karangsari masing-masing terdapat 8 orang bidan. Puskesmas Kebaman dan Kelir masing-masing terdapat 6 orang bidan. Puskesmas Kertosari terdapat 4 orang bidan. Dan puskesmas yang mempunyai bidan paling sedikit yaitu hanya 3 orang adalah puskesmas Gendoh dan Parijatah Kulon. Jumlah perawat yang terdapat pada masing-masing puskesmas bervariasi antara 0- 18 orang. Puskesmas Tegaldlimo adalah puskesmas yang mempunyai jumlah perawat paling banyak yaitu ada 18 orang. Kemudian diikuti oleh Puskesmas Pesanggaran 11 perawat dan puskesmas Sumberberas 10 perawat. Untuk puskesmas Kalibaru Kulon dan Kedungrejo masing-masing terdapat 9 orang perawat. Puskesmas Sepanjang ada 8 perawat. Puskesmas Benculuk,

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 12


Singojuruh dan Puskesmas Kebondalem masing-masing terdapat 7 orang perawat. Puskesmas Gitik, Paspan, Wongsorejo, Jajag, Bajulmati, Kembiritan, dan puskesmas Sumberagung masing-masing terdapat 6 orang perawat. Puskesmas Sempu, Siliragung, Tegalsari, Genteng Kulon, Purwoharjo, Singotrunan dan puskesmas Tampo masing-masing terdapat 5 orang perawat. Puskesmas Sambirejo,

Licin,

Songgon,

Kabat,

Grajagan,

Sobo,

Klatak,

Gladak,

Mojopanggung, Tembokrejo, Karangsari, Kebaman, Kertosari dan puskesmas Gendoh masing-masing terdapat 4 orang perawat. Puskesmas Yosomulyo, Kedungwungu, Tulungrejo dan puskesmas Tapanrejo masing-masing terdapat 5 orang perawat. Puskesmas Wonosobo, Badean, dan puskesmas Kelir masingmasing hanya terdapat 1 orang perawat. Sedangkan puskesmas yang tidak mempunyai perawat sama sekali adalah puskesmas Parijatah Kulon. Dari 45 puskesmas yang ada di kabupaten Banyuwangi, puskesmas yang mempunyai tenaga farmasi hanya ada 18 puskesmas, yaitu antara lain puskesmas, Tegaldlimo, Pesanggaran, Kalibaru Kulon, Kedungrejo, Kebondalem, Paspan, Wongsorejo, Sumberagung, Sempu, Singotrunan, Tampo, Sambirejo, Grajagan, Sobo, Karangsari, Kebaman, Kertosari dan puskesmas Badean. Untuk tenaga gizi dari 45 puskesmas yang ada di kabupaten Banyuwangi, puskesmas yang mempunyai tenaga gizi hanya ada 17 puskesmas, yaitu antara lain puskesmas, Tegaldlimo, Pesanggaran, Kedungrejo, Kebondalem, Paspan, Sumberagung,

Sempu,

Singotrunan,

Grajagan,

Karangsari,

Kebaman,

Sepanjang, Benculuk, Genteng Kulon, Licin, Kabat dan puskesmas Yosomulyo. Untuk tenaga sanitasi dari 45 puskesmas yang ada di kabupaten Banyuwangi, puskesmas yang mempunyai tenaga sanitasi hanya ada 17 puskesmas, yaitu antara lain puskesmas Karangsari dan Badean masing-masing punya 2 orang tenaga sanitasi. Sedangkan puskesmas Tegaldlimo, Pesanggaran, Singotrunan, Grajagan, Kebaman, Benculuk, Kabat, Kalibaru Kulon, Sobo, Sumber beras, Bajulmati, Kembiritan, Siliragung, Tegalsari,

dan puskesmas Klatak masing-

masing hanya mempunyai 1 orang tenaga sanitasi. Untuk tenaga analisis lab dari 45 puskesmas yang ada di kabupaten Banyuwangi, puskesmas yang mempunyai tenaga analisis lab hanya ada 8 puskesmas, yaitu puskesmas Karangsari, Badean, Tegaldlimo, Kabat, Kalibaru Kulon, Sobo, Bajulmati, dan puskesmas Kebondalem.

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 13


4.3. KINERJA PELAYANAN PUSKESMAS Pengertian Puskesmas adalah suatu kesatuan organisasi kesehatan fungsional yang merupakan pusat pengembangan kesehatan masyarakat yang juga membina peran serta masyarakat disamping memberikan pelayanan secara menyeluruh dan terpadu kepada masyarakat di wilayah kerjanya dalam bentuk kegiatan pokok. Dengan kata lain Puskesmas mempunyai wewenang dan tanggung jawab atas pemeliharaan kesehatan masyarakat dalam wilayah kerjanya. Wilayah kerja Puskemas meliputi satu kecamatan atau sebagian dari kecamatan. Faktor kepadatan penduduk, luas daerah, keadaan geografik dan keadaan infrastruktur lainnya merupakan bahan pertimbangan dalam menentukan wilayah kerja Puskesmas. Puskesmas merupakan perangkat Pemerintah Daerah Tingkat II, sehingga pembagian wilayah kerja puskesmas ditetapkan oleh Bupati atau Walikota, dengan saran teknis dari kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota. Sasaran penduduk yang dilayani oleh sebuah Puskesmas rata-rata 30.000 penduduk setiap Puskesmas. Untuk perluasan jangkauan pelayanan kesehatan maka Puskesmas perlu ditunjang dengan unit pelayanan kesehatan yang lebih sederhana yang disebut Puskesmas Pembantu dan Puskesmas Keliling. Khusus untuk kota besar dengan jumlah penduduk satu juta atau lebih, wilayah kerja Puskesmas bisa meliputi 1 Kelurahan. Puskesmas di ibukota Kecamatan dengan jumlah penduduk 150.000 jiwa atau lebih, merupakan â&#x20AC;&#x153;Puskesmas Pembinaâ&#x20AC;&#x153; yang berfungsi sebagai pusat rujukan bagi Puskesmas kelurahan dan juga mempunyai fungsi koordinasi. Dalam urutan hirarki pelayanan kesehatan, sesuai SKN maka Puskesmas berkedudukan pada Tingkat Fasilitas Pelayanan Kesehatan Pertama. Pelayanan kesehatan yang diberikan Puskesmas adalah pelayanan kesehatan menyeluruh yang meliputi pelayanan: a. Kuratif (pengobatan). b. Preventif (upaya pencegahan). c.

Promotif (peningkatan kesehatan).

d. Rehabilitatif (pemulihan kesehatan).

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 14


Pelayanan tersebut ditujukan kepada semua penduduk, tidak membedaan jenis kelamin dan golongan umur, sejak pembuahan dalam kandungan sampai tutup usia. Dalam konteks Otonomi Daerah saat ini, Puskesmas mempunyai peran yang sangat vital sebagai institusi pelaksana teknis, dituntut memiliki kemampuan manajerial dan wawasan jauh ke depan untuk meningkatkan kualitas pelayanan kesehatan. Peran tersebut ditunjukkan dalam bentuk ikut serta menentukan kebijakan daerah melalui sistem perencanaan yang matang dan realisize, tatalaksana kegiatan yang tersusun rapi, serta sistem evaluasi dan pemantauan yang akurat. Rangkaian manajerial di atas bermanfaat dalam penentuan skala prioritas daerah dan sebagai bahan kesesuaian dalam menentukan RAPBD yang berorientasi kepada kepentingan masyarakat. Adapun ke depan, Puskesmas juga dituntut berperan dalam pemanfaatan teknologi informasi terkait upaya peningkatan pelayanan kesehatan secara komprehensif dan terpadu. Secara konseptual Puskesmas merupakan unit pelayanan kesehatan tingkat pertama dan terdepan dalam sistem pelayanan kesehatan, harus melakukan upaya kesehatan wajib dan beberapa upaya kesehatan pilihan yang disesuaikan dengan kondisi, kebutuhan , tuntutan, kemampuan dan inovasi serta kebijakan pemerintah daerah setempat. Kinerja pelayanan puskesmas di kabupaten Banyuwangi saat ini tercermin dalam jumlah rasio pelayanan puskesmas, kunjungan pasien (rawat jalan), kunjungan pasien (rawat inap), baik dari masyarakat umum maupun Gakin. Hal ini selanjutnya dapat dilihat pada penjelasan berikut.

Tabel 4.6 Rasio Pelayanan Puskesmas Menurut Kecamatan Di Kab. Banyuwangi, Tahun 2012

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 15


Luas No

Kecamatan

Wilayah (Km2)

Jumlah

Jumlah

Rasio

Penduduk Puskesmas

Puskesmas

1

Pesanggaran

803

48,677

2

24,339

2

Siliragung

95

44,639

1

44,639

3

Bangorejo

137

59,787

2

29,894

4

Purwoharjo

200

65,338

2

32,669

5

Tegaldlimo

1,341

61,530

2

30,765

6

Muncar

146

129,641

4

32,410

7

Cluring

97

70,459

2

35,230

8

Gambiran

67

58,738

2

29,369

9

Tegalsari

65

46,408

1

46,408

10

Glenmore

422

69,862

2

34,931

11

Kalibaru

407

61,525

1

61,525

12

Genteng

82

83,582

2

41,791

13

Srono

101

87,703

3

29,234

14

Rogojampi

102

92,884

2

46,442

15

Kabat

107

67,515

2

33,758

16

Singojuruh

60

45,521

1

45,521

17

Sempu

175

71,678

3

23,893

18

Songgon

302

50,559

1

50,559

19

Glagah

77

34,167

1

34,167

20

Licin

169

28,029

1

28,029

21

Banyuwangi

30

106,600

3

35,533

22

Giri

21

28,667

1

28,667

23

Kalipuro

310

76,610

2

38,305

24

Wongsorejo

465

74,714

2

37,357

5,781

1,564,833

45

34,774

*Sumber Data Sekunder Diolah

Setiap puskesmas diharapkan dapat melayani sasaran penduduk rata-rata 30.000 penduduk. Dari kondisi diatas dapat dilihat bahwa dari rasio yan ada puskesmas yang ada di kabupaten Banyuwangi rata-rata melayani 34.744 jiwa.

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 16


Puskesmas di kecamatan Kalibaru merupakan puskesmas yang mempunyai rasio paling tinggi dalam melayani penduduk yaitu rata 61.525 penduduk. Kemudian iikuti oleh puskesmas di kecamatan Songgon yang melayani 50.559 penduduk. Puskesmas di kecamatan Rogojampi melayani 46.442 penduduk. Puskesmas di kecamatan Tegalsari melayani 46.408 penduduk. Puskesmas di kecamatan Singojuruh melayani 45,521 penduduk, Puskesmas di kecamatan Siliragung melayani 44,639 penduduk, Puskesmas di kecamatan Genteng melayani 41,791 penduduk, Puskesmas di kecamatan Kalipuro melayani 38,305 penduduk , Puskesmas di kecamatan Wongsorejo melayani 37,357 penduduk, Puskesmas di kecamatan Banyuwangi melayani 35,533 penduduk, Puskesmas di kecamatan Cluring

melayani 35,230 penduduk, Puskesmas di kecamatan

Glenmore melayani 34,931 penduduk, Puskesmas di kecamatan Glagah melayani 34,167 penduduk, Puskesmas di kecamatan Kabat melayani 33,758 penduduk, Puskesmas di kecamatan Purwoharjo melayani 32,669 penduduk, Puskesmas di kecamatan Muncar melayani 32,410 penduduk, Puskesmas di kecamatan Tegaldlimo melayani 30,765 penduduk, Puskesmas di kecamatan Bangorejo melayani 29,894 penduduk, Puskesmas di kecamatan Gambiran melayani 29,369 penduduk, Puskesmas di kecamatan Srono melayani 29,234 penduduk, Puskesmas di kecamatan Giri melayani 28,667 penduduk, Puskesmas di kecamatan Licin melayani 28,029 penduduk, Puskesmas di kecamatan Pesanggaran melayani 24,339 penduduk, Puskesmas di kecamatan Sempu melayani 23,893 penduduk. Tabel 4.7 Banyaknya Kunjungan ke Puskesmas Menurut Kecamatan Di Kab. Banyuwangi, Tahun 2012

Kunjungan Ke Puskemas No

Kecamatan

Jumlah

Jumlah

Utk

Utk

Puskesmas

Penduduk

Rawat

Rawat

Jalan

Inap

Total Kunjungan

1

Pesanggaran

2

48,677

26,441

1,351

27,792

2

Siliragung

1

44,639

22,158

0

22,158

3

Bangorejo

2

59,787

29,774

1,224

30,998

4

Purwoharjo

2

65,338

41,819

0

41,819

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 17


5

Tegaldlimo

2

61,530

30,803

459

31,262

6

Muncar

4

129,641

677,038

944

677,982

7

Cluring

2

70,459

25,729

0

25,729

8

Gambiran

2

58,738

78,029

538

78,567

9

Tegalsari

1

46,408

15,106

0

15,106

10

Glenmore

2

69,862

35,176

654

35,830

11

Kalibaru

1

61,525

15,334

447

15,781

12

Genteng

2

83,582

34,217

0

34,217

13

Srono

3

87,703

60,833

0

60,833

14

Rogojampi

2

92,884

58,424

0

58,424

15

Kabat

2

67,515

45,538

0

45,538

16

Singojuruh

1

45,521

58,327

1,031

59,358

17

Sempu

3

71,678

65,276

716

65,992

18

Songgon

1

50,559

24,470

0

24,470

19

Glagah

1

34,167

11,633

0

11,633

20

Licin

1

28,029

11,987

137

12,124

21

Banyuwangi

3

106,600

129,725

0

129,725

22

Giri

1

28,667

30,394

0

30,394

23

Kalipuro

2

76,610

42,333

0

42,333

24

Wongsorejo

2

74,714

81,253

1,337

82,590

45

1,564,833

1,651,817

8,838

1,660,655

Total

*Sumber Data Sekunder Diolah

Pada tabel diatas menunjukkan bahwa penduduk yang melakukan kunjungan rawat jalan di puskesmas tahun 2012 adalah sebanyak 1.651.817 jiwa dan yang melakukan rawat inap sebanyak 8.838 jiwa. Dari 45 puskesmas yang ada di kabupaten Banyuwangi, puskesmas yang ada di kecamatan Muncar merupakan puskesmas yang mempunyai jumlah pengunjung rawat jalan paling banyak dalam satu tahunnya yaitu mencapai 677. 038 orang. Kemudian di ikuti oleh puskesmas di kecamatan Wongsorejo dikunjungi 81.253 orang, puskesmas di kecamatan Gambiran dikunjungi 78.029 orang, puskesmas di kecamatan Sempu dikunjungi 65.276 orang, puskesmas di kecamatan Srono dikunjungi 60.833 orang, puskesmas di kecamatan Rogojampi Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 18


dikunjungi 58.424 orang, puskesmas di kecamatan Singojuruh dikunjungi 58.327 orang, puskesmas di kecamatan Kabat dikunjungi oleh 45.538 orang, puskesmas di kecamatan Kalipuro

dikunjungi 42.333 orang, puskesmas di

kecamatan Purwoharjo

dikunjungi

oleh

41.819

orang,

puskesmas

di

kecamatan Glenmore

dikunjungi

oleh

35.176

orang.

Puskesmas

di

kecamatan Genteng dikunjungi oleh 34.217 orang, puskesmas di kecamatan Tegaldlimo dikunjungi oleh 30.803 orang, puskesmas di kecamatan Giri oleh dikunjungi

30.394,

puskesmas

di

kecamatan

Bangorejodikunjungi

29.774 orang, puskesmas di kecamatan Pesanggaran

dikunjungi

oleh oleh

26.441 orang, puskesmas di kecamatan Cluring dikunjungi oleh 25.729 orang, puskesmas di kecamatan Songgon

dikunjungi

oleh

24.470

orang,

puskesmas di kecamatan Siliragung

dikunjungi

oleh

22.158

orang,

puskesmas di kecamatan Kalibaru dikunjungi oleh 15.334 orang, puskesmas di kecamatan Tegalsari dikunjungi oleh 15.106 orang, puskesmas di kecamatan Licin dikunjungi oleh 11.987 orang, dan puskesmas di kecamatan Glagah dikunjungi oleh 11.633. Puskesmas yang ada di kecamatan Glagah merupakan puskesmas yang paling rendah menerima kunjungan rawat jalan yaitu hanya sebanyak 11.633 jiwa sedangkan puskesmas di kecamatan Muncar merupakan puskesmas yang menerima kunjungan rawat jalan paling tinggi yaitu sebanyak 677.038 jiwa. Untuk rawat inap dari 15 puskesmas rawat inap yang ada di kabupaten Banyuwangi, puskesmas yang ada di kecamatan Pesanggaran merupakan puskesmas yang mempunyai jumlah pengunjung rawat inap paling banyak dalam satu tahunnya yaitu mencapai 1.351 orang. Kemudian di ikuti oleh puskesmas yang ada di kecamatan Wongsorejo yaitu mencapai 1.337 orang. Puskesmas di kecamatan Bangorejo ada 1.224 orang. Puskesmas di kecamatan Singojuruh ada 1.031 orang. Puskesmas di kecamatan Muncar ada 944 orang. Puskesmas di kecamatan Sempu ada 716 orang. . Puskesmas di kecamatan Glenmore ada 654 orang. Puskesmas di kecamatan Gambiranada 538 orang. Puskesmas di kecamatan Tegaldlimo ada

459

orang.

Puskesmas

di

kecamatan Kalibaru ada 447 oran dan puskesmas di kecamatan Licin ada 137 orang.

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 19


Puskesmas di kecamatan Pesanggaran merupakan puskesmas tertinggi yang menerima kunjungan rawat inap yaitu sebanyak 1.351 jiwa dan puskesmas yang ada di kecamatan Licin merupakan puskesmas yang menerima kunjungan rawat inap paling rendah yaitu 137 jiwa selama setahunnya. Selain melakukan upaya pelayanan kesehatan kepada masyarakat umum yang mampu, puskesmas juga melakukan pelayanan kepada masyarakat tidak mampu atau miskin agar kebutuhan dasar kesehatan secara layak dapat terpenuhi.

Tabel 4.8 Banyaknya Gakin Yang Ditangani Jamkesmas dan Jamkesda, Di Kab. Banyuwangi, Tahun 2012

Jumlah

Jumlah

Jumlah

Ditangani

Ditangani

Puskesmas

Penduduk

Gakin

Jamkesmas

Jamkesda

Pesanggaran

2

48,677

13,674

10,821

2,853

2

Siliragung

1

44,639

14,014

12,212

1,802

3

Bangorejo

2

59,787

18,088

14,825

3,263

4

Purwoharjo

2

65,338

12,656

10,870

1,786

5

Tegaldlimo

2

61,530

18,638

16,815

1,823

6

Muncar

4

129,641

32,571

28,176

4,395

7

Cluring

2

70,459

22,580

19,610

2,970

8

Gambiran

2

58,738

19,169

16,267

2,902

9

Tegalsari

1

46,408

8,174

7,489

685

10

Glenmore

2

69,862

30,000

25,569

4,431

11

Kalibaru

1

61,525

28,152

27,395

757

12

Genteng

2

83,582

23,686

21,132

2,554

13

Srono

3

87,703

16,632

14,426

2,206

14

Rogojampi

2

92,884

41,799

36,103

5,696

15

Kabat

2

67,515

30,724

26,309

4,415

No

Kecamatan

1

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 20


16

Singojuruh

1

45,521

17,569

15,298

2,271

17

Sempu

3

71,678

27,861

23,794

4,067

18

Songgon

1

50,559

22,022

19,195

2,827

19

Glagah

1

34,167

15,279

13,223

2,056

20

Licin

1

28,029

12,810

11,594

1,216

21

Banyuwangi

3

106,600

31,802

28,217

3,585

22

Giri

1

28,667

11,178

9,725

1,453

23

Kalipuro

2

76,610

32,942

29,198

3,744

24

Wongsorejo

2

74,714

28,101

24,947

3,154

45

1,564,833

530,121

463,210

66,911

Total

*Sumber Data Sekunder Diolah

Dari tabel diatas terlihat bahwa secara umum jumlah gakin yang ada di kabupaten Banyuwangi yang ditangani melalui program Jamkesmas ada 463.210 jiwa ( 87, 38 %) dan yang ditangani melalui Jamkesda ada 66.911 jiwa (14.45%).

Tabel 4.9 Banyaknya Kunjungan Gakin Rawat Jalan Pada Puskesmas, Di Kab. Banyuwangi, Tahun 2012

No

Kecamatan

Jumlah Puskesmas

Dirujuk

Rawat Gakin

Rawat

Jalan Ke Puskesmas

Jalan Ke RS

1

Pesanggaran

2

13,674

2,156

0

2

Siliragung

1

14,014

1,230

0

3

Bangorejo

2

18,088

6,243

0

4

Purwoharjo

2

12,656

2,341

0

5

Tegaldlimo

2

18,638

3,018

0

6

Muncar

4

32,571

5,025

0

7

Cluring

2

22,580

5,046

0

8

Gambiran

2

19,169

5,912

0

9

Tegalsari

1

8,174

795

0

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 21


10

Glenmore

2

30,000

2,385

926

11

Kalibaru

1

28,152

2,252

0

12

Genteng

2

23,686

5,122

3,980

13

Srono

3

16,632

2,804

0

14

Rogojampi

2

41,799

9,568

1,179

15

Kabat

2

30,724

649

0

16

Singojuruh

1

17,569

4,919

0

17

Sempu

3

27,861

7,857

0

18

Songgon

1

22,022

3,493

0

19

Glagah

1

15,279

3,139

0

20

Licin

1

12,810

1,205

0

21

Banyuwangi

3

31,802

17,548

5,681

22

Giri

1

11,178

6,148

0

23

Kalipuro

2

32,942

8,561

0

24

Wongsorejo

2

28,101

1,403

0

45

530,121

108,819

11,766

*Sumber Data Sekunder Diolah

Dari tabel diatas menunjukkan bahwa penduduk gakin yang melakukan kunjungan rawat jalan pada sarana kesehatan strata pertama (puskesmas) tahun 2012 adalah sebanyak 108.405 jiwa atau sekitar 20, 53% dari jumlah gakin yang ada dan yang melakukan rawat jalan di puskesmas kemudian dirujuk ke sarana kesehatan strata kedua dan ketiga adalah sebanyak 11.766 jiwa atau sekitar 10,81% dari jumlah gakin yang ada. Puskesmas di kecamatan Banyuwangi, merupakan puskesmas yang paling banyak dikunjungi oleh gakin untuk melakukan rawat jalan dalam satu tahunnya yaitu mencapai 17.548 jiwa. Kemudian diikuti oleh puskesmas yang ada di kecamatan Rogojampi yaitu mencapai 9.568 jiwa, puskesmas di kecamatan Kalipuro ada 8.561 jiwa, puskesmas di kecamatan Sempu ada 7.857 jiwa, puskesmas di kecamatan Bangorejo ada 6.243jiwa , puskesmas di kecamatan Giri ada 6.148jiwa, puskesmas di kecamatan Gambiran ada 5.912 jiwa, puskesmas di kecamatan Genteng ada 5.122 jiwa, puskesmas di kecamatan Cluring ada 5.046 jiwa, puskesmas di kecamatan Muncar ada 5.025 Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 22


jiwa, puskesmas di kecamatan Singojuruh ada 4.919 jiwa, puskesmas di kecamatan Songgonada 3.493 jiwa, puskesmas di kecamatan Glagah ada 3.139 jiwa, puskesmas di kecamatan Tegaldlimo ada 3.018 jiwa, puskesmas di kecamatan Srono ada 2.804, puskesmas di kecamatan Glenmore ada 2.385, puskesmas di kecamatan Purwoharjo

ada 2.341, puskesmas di kecamatan

Kalibaru 2.252 jiwa, puskesmas di kecamatan Pesanggaran ada

2.156

jiwa,

puskesmas di kecamatan Wongsorejo 1.403 jiwa, puskesmas di kecamatan Siliragung 1.230 jiwa, puskesmas di kecamatan Licin

1.205 jiwa, puskesmas di

kecamatan Tegalsari 795 jiwa dan puskesmas di kecamatan Kabat yang dalam satu tahunnya hanya dikunjungi 649 jiwa. Dari 17.548 gakin yang melakukan rawat jalan pada puskesmas di kecamatan Banyuwangi 42,08% nya atau 5.681 jiwa harus dirujuk untuk melakukan perawatan jalan tingkat lanjut pada rumah sakit. Begitu juga dengan gakin yang rawat jalan pada puskesmas yang ada di kecamatan Genteng dari 5.122 gakin 85,65% nya atau 3.980 jiwa harus juga dirujuk untuk melakukan perawatan jalan tingkat lanjut pada rumah sakit. Untuk kecamatan Rogojampi dari 9,568 gakin yang melakukan rawat jalan pada puskesmas di kecamatan Rogojampi 12,32% nya atau 1,179 juga harus dirujuk untuk melakukan perawatan jalan tingkat lanjut pada rumah sakit. Dan dari 2,385 gakin yang melakukan rawat jalan pada puskesmas di kecamatan Glenmore 38,83% nya atau 926 jiwa harus dirujuk untuk melakukan perawatan jalan tingkat lanjut pada rumah sakit. Tabel 4.10 Banyaknya Kunjungan Gakin Rawat Jalan Pada Puskesmas Menggunakan Jamkesmas Dan Jamkesda, Di Kab. Banyuwangi, Tahun 2012

Dgn Jamkesmas

No

Kecamatan

Jum lah Puskesmas

Gakin

Dgn Jamkesda

Dirujuk

Rawat

Rawat

Rawat

Jalan Ke Puskesmas

Jalan Ke

Jalan Ke

Puskesmas

RS

Dirujuk Rawat Jalan Ke RS

1

Pesanggaran

2

13,674

2,156

0

0

0

2

Siliragung

1

14,014

1,230

0

0

0

3

Bangorejo

2

18,088

6,243

0

0

0

4

Purwoharjo

2

12,656

2,341

0

0

0

5

Tegaldlimo

2

18,638

3,018

0

0

0

N

IV - 23

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR


6

Muncar

4

32,571

5,025

0

0

0

7

Cluring

2

22,580

5,046

0

0

0

8

Gambiran

2

19,169

5,912

0

0

0

9

Tegalsari

1

8,174

795

0

0

0

10

Glenmore

2

30,000

2,385

926

0

0

11

Kalibaru

1

28,152

2,252

0

0

0

12

Genteng

2

23,686

5,122

3,980

0

407

13

Srono

3

16,632

2,804

0

0

0

14

Rogojampi

2

41,799

9,568

1,179

0

0

15

Kabat

2

30,724

649

0

0

0

16

Singojuruh

1

17,569

4,919

0

0

0

17

Sempu

3

27,861

7,857

0

0

0

18

Songgon

1

22,022

3,493

0

0

0

19

Glagah

1

15,279

3,139

0

0

0

20

Licin

1

12,810

1,205

0

0

0

21

Banyuwangi

3

31,802

17,548

5,681

0

1,704

22

Giri

1

11,178

6,148

0

0

0

23

Kalipuro

2

32,942

8,561

0

0

0

24

Wongsorejo

2

28,101

1,403

0

0

0

530,121

108,819

11,766

0

2,111

*Sumber Data Sekunder Diolah

Dari tabel diatas menunjukkan bahwa penduduk gakin yang melakukan kunjungan rawat jalan pada sarana kesehatan strata pertama (puskesmas) tahun 2012 dengan menggunakan Jamkesmas adalah sebanyak 108.4819 jiwa atau sekitar 20, 53% dari jumlah gakin yang ada dan yang melakukan rawat jalan di puskesmas, kemudian dirujuk ke rumah sakit adalah sebanyak 11.766 jiwa atau sekitar 10,81% dari jumlah gakin yang ada. Sedangkan penduduk gakin yang melakukan kunjungan rawat jalan pada sarana kesehatan strata pertama (puskesmas) tahun 2012 dengan menggunakan Jamkesda tidak ada sama sekali, yang ada adalah adalah penduduk gakin yang dirujuk rawat jalan dengan menggunakan Jamkesda ada sebanyak 2.111 jiwa atau sekitar hanya 0,40%. Dari 45 puskesmas yang ada di kabupaten Banyuwangi semuanya melayani gakin yang melakukan rawat jalan dengan menggunakan Jamkesmas. Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 24


Puskesmas di kecamatan Banyuwangi merupakan puskesmas yang paling banyak melayani gakin yang menerima rawat jalan di puskesmas dengan menggunakan Jamkesmas yaitu ada 17.548 jiwa. Kemudian diikuti oleh puskesmas yang ada di kecamatan Rogojampi ada 9.568 yang ada di kecamatan Kalipuro ada

jiwa.

Puskesmas

8.561 jiwa. Puskesmas yang ada di

kecamatan Sempu ada 7.857. Puskesmas yang ada di kecamatan Bangorejo ada 6,243 jiwa. Puskesmas yang ada di kecamatan Giri ada 6.148 jiwa. Puskesmas yang ada di kecamatan Gambiran ada

5.912

jiwa.

Puskesmas

yang ada di kecamatan Genteng ada 5.122 jiwa. Puskesmas yang ada di kecamatan Cluring ada 5.046 jiwa. Puskesmas yang ada di kecamatan Muncar ada 5.025 jiwa. Puskesmas yang ada di kecamatan Singojuruh

ada

4.919

jiwa. Puskesmas yang ada di kecamatan Songgonada 3.493 jiwa. Puskesmas yang ada di kecamatan Glagah ada 3.139 jiwa. Puskesmas yang ada di kecamatan Tegaldlimo ada 3.018 jiwa. Puskesmas yang ada di kecamatan Srono ada

2.804 jiwa. Puskesmas yang ada di kecamatan Glenmore ada

2.385 jiwa. Puskesmas yang ada di kecamatan Purwoharjo ada 2.341jiwa. Puskesmas yang ada di kecamatan Kalibaruada 2.252 jiwa. Puskesmas yang ada di kecamatan Pesanggaran ada 2.156 jiwa. Puskesmas yang ada di kecamatan Wongsorejo ada 1.403 jiwa. Puskesmas yang ada di kecamatan Siliragung ada 1.230 jiwa. Puskesmas yang ada di kecamatan Licin ada 1.205 jiwa. Puskesmas yang ada di kecamatan Tegalsari ada 795 jiwa dan yang paling sedikit yang ada di kecamatan Kabat yaitu ada 649 jiwa. Untuk gakin yang melakukan rawat jalan dengan menggunakan Jamkesmas yang kemudian dirujuk untuk melakukan rawat jalan pada rumah sakit paling banyak terdapat pada puskesmas di wilayah kecamatan Banyuwangi

yaitu

terdapat 5.681 jiwa. Di wilayah kecamatan Genteng terdapat 3.980 jiwa, di kecamatan Rogojampi

terdapat 1.179 jiwa dan di wilayah kecamatan

Glenmore terdapat 926 jiwa. Sedangkan gakin yang melakukan rawat jalan dengan menggunakan Jamkesda yang kemudian dirujuk untuk melakukan rawat jalan pada rumah sakit paling banyak juga terdapat pada puskesmas di wilayah kecamatan Banyuwangi yaitu terdapat 1.704 jiwa dan di kecamatan Genteng terdapat 407 jiwa. Tabel 4.11 Banyaknya Kunjungan Gakin Rawat Inap Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 25


Pada Puskesmas, Di Kab. Banyuwangi, Tahun 2012

No

Kecamatan

Jumlah Puskesmas

Rawat

Rawat Gakin

Inap Di

Inap Di Puskesmas

Rujuk Ke RS

1

Pesanggaran

2

13,674

154

0

2

Siliragung

1

14,014

0

0

3

Bangorejo

2

18,088

174

0

4

Purwoharjo

2

12,656

0

0

5

Tegaldlimo

2

18,638

172

0

6

Muncar

4

32,571

18

0

7

Cluring

2

22,580

294

0

8

Gambiran

2

19,169

0

0

9

Tegalsari

1

8,174

0

0

10

Glenmore

2

30,000

28

476

11

Kalibaru

1

28,152

0

0

12

Genteng

2

23,686

0

2,644

13

Srono

3

16,632

0

0

14

Rogojampi

2

41,799

0

613

15

Kabat

2

30,724

0

0

16

Singojuruh

1

17,569

313

0

17

Sempu

3

27,861

178

0

18

Songgon

1

22,022

0

0

19

Glagah

1

15,279

0

0

20

Licin

1

12,810

0

62

21

Banyuwangi

3

31,802

0

1,940

22

Giri

1

11,178

0

0

23

Kalipuro

2

32,942

0

0

24

Wongsorejo

2

28,101

109

0

45

530,121

1,440

5,735

*Sumber Data Sekunder Diolah

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 26


Dari tabel diatas menunjukkan bahwa penduduk gakin yang melakukan kunjungan rawat inap di ruang rawat inap pada puskesmas yang mempunyai sarana rawat inap pada tahun 2012 adalah sebanyak 1.440 jiwa (0,27% dari gakin yang ada) dan yang dirujuk untuk melakukan rawat inap di pada rumah sakit yang ada sebanyak 5.735 jiwa atau sebanyak 1,08% dari gakin yang ada. Puskesmas rawap inap di kecamatan Singojuruh, merupakan puskesmas rawat inap yang paling banyak dikunjungi oleh gakin untuk melakukan rawat inap dalam satu tahunnya yaitu mencapai 313 jiwa. Kemudian puskesmas rawat inap di kecamatan Cluring yaitu ada 294 jiwa, puskesmas rawat inap di kecamatan Sempu ada 178 jiwa, puskesmas rawat inap di kecamatan Bangorejo ada 174 jiwa, puskesmas rawat inap di kecamatan Tegaldlimo ada 172 jiwa, puskesmas rawat inap di kecamatan Pesanggaran ada 154 jiwa, Wongsorejo ada

109

jiwa , puskesmas rawat inap di kecamatan Glenmore ada 28 jiwa dan puskesmas rawat inap di kecamatan Muncar ada 18 jiwa. Gakin yang ada di kecamatan Genteng merupakan gakin yang paling banyak dirujuk untuk melakukan rawat inap tingkat lanjut pada rumah sakit yaitu ada 2.644. Kemudian diikuti oleh gakin dari kecamatan Banyuwangi yaitu ada 1.940 yang dirujuk melakukan rawat inap tingkat lanjut pada rumah sakit. Gakin dari kecamatan Rogojampi ada 613 jiwa yang dirujuk melakukan rawat inap tingkat lanjut pada rumah sakit. Gakin dari kecamatan Glenmore

ada 476 dan gakin

dari kecamatan Licin ada 62 jiwa yang yang dirujuk melakukan rawat inap tingkat lanjut pada rumah sakit. Tabel 4.12 Banyaknya Kunjungan Gakin Rawat Inap Pada Puskesmas Menggunakan Jamkesmas Dan Jamkesda, Di Kab. Banyuwangi, Tahun 2012

Dgn Jamkesmas

No

Kecamatan

Jumlah Puskesmas

Gakin

Dgn Jamkesda

Rawat

Rawat

Rawat

Inap Di

Inap Di

Rujuk

Puskesmas

Inap Di Puskesmas

Ke RS

Rawat Inap Di Rujuk Ke RS

1

Pesanggaran

2

13,674

154

0

0

0

2

Siliragung

1

14,014

0

0

0

0

3

Bangorejo

2

18,088

174

0

0

0

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 27


4

Purwoharjo

2

12,656

0

0

0

0

5

Tegaldlimo

2

18,638

172

0

0

0

6

Muncar

4

32,571

18

0

0

0

7

Cluring

2

22,580

294

0

0

0

8

Gambiran

2

19,169

0

0

0

0

9

Tegalsari

1

8,174

0

0

0

0

10

Glenmore

2

30,000

28

476

0

0

11

Kalibaru

1

28,152

0

0

0

0

12

Genteng

2

23,686

0

2,486

0

158

13

Srono

3

16,632

0

0

0

0

14

Rogojampi

2

41,799

0

613

0

0

15

Kabat

2

30,724

0

0

0

0

16

Singojuruh

1

17,569

313

0

0

0

17

Sempu

3

27,861

178

0

0

0

18

Songgon

1

22,022

0

0

0

0

19

Glagah

1

15,279

0

0

0

0

20

Licin

1

12,810

0

0

0

62

21

Banyuwangi

3

31,802

0

1,729

0

211

22

Giri

1

11,178

0

0

0

0

23

Kalipuro

2

32,942

0

0

0

0

24

Wongsorejo

2

28,101

109

0

0

0

45

530,121

1,440

5,304

0

431

*Sumber Data Sekunder Diolah

Dari tabel diatas menunjukkan bahwa penduduk gakin yang melakukan kunjungan rawat inap pada sarana kesehatan strata pertama (puskesmas) tahun 2012 dengan menggunakan Jamkesmas adalah sebanyak 1.440 jiwa atau sekitar 0,27% dari jumlah gakin yang ada dan yang melakukan rawat inap di puskesmas, kemudian yang dirujuk ke rumah sakit adalah sebanyak 5.340 jiwa atau sekitar 1,00% dari jumlah gakin yang ada. Sedangkan penduduk gakin yang melakukan kunjungan rawat inap pada sarana kesehatan strata pertama (puskesmas) tahun 2012 dengan menggunakan Jamkesda tidak ada sama sekali, yang ada adalah penduduk gakin yang dirujuk rawat inap ke rumah sakit

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 28


dengan menggunakan Jamkesda ada sebanyak 431 jiwa atau sekitar hanya 0,08%. Puskesmas rawap inap di kecamatan Singojuruh, merupakan puskesmas rawat inap yang paling banyak dikunjungi oleh gakin untuk melakukan rawat inap dengan menggunakan Jamkesmas dalam satu tahunnya yaitu mencapai 313 jiwa. Kemudian puskesmas di kecamatan Cluring ada 294 jiwa, puskesmas di kecamatan Sempu 178, puskesmas di kecamatan Bangorejo 174, puskesmas di kecamatan Tegaldlimo 172, puskesmas di kecamatan Pesanggaran ada 154, puskesmas di kecamatan Wongsorejo ada 109 jiwa, puskesmas di kecamatan Glenmore ada 28 jiwa, dan puskesmas di kecamatan Muncar ada 18 jiwa. Puskesmas di kecamatan Genteng, merupakan puskesmas yang paling banyak merujuk gakin untuk melakukan rawat inap

di rumah sakit dengan

menggunakan Jamkesmas dimana dalam satu tahunnya yaitu mencapai 2.486 jiwa, kemudian puskesmas di kecamatan

Banyuwangi ada 1.729 jiwa,

puskesmas di kecamatan Rogojampi ada 613 jiwa, dan puskesmas

di

kecamatan Glenmore ada 476 jiwa. Sedangkan puskesmas yang paling banyak merujuk gakin untuk melakukan rawat inap di rumah sakit dengan menggunakan Jamkesda dimana dalam satu tahunnya yaitu mencapai 211 jiwa ada di kecamatan Banyuwangi, puskesmas di kecamatan Genteng terdapat 158 jiwa, dan puskesmas di kecamatan Licin ada 62 jiwa.

4.4. KINERJA PELAYANAN RUMAH SAKIT 4.4.1

KINERJA UMUM PELAYANAN RUMAH SAKIT

Ruang lingkup pembangunan kesehatan selain upaya promotif dan preventif, didalamnya juga terdapat pembangunan yang bersifat kuratif dan rehabilitatif. Rumah sakit merupakan pelayanan kesehatan pada masyarakat yang bergerak dalam kegiatan kuratif, rehabilitatif dan sekaligus berfungsi sebagai

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 29


pelayanan kesehatan rujukan yang komprehensif, terpadu dan efisien serta dapat memberikan pelayanan kesehatan bermutu terjangkau secara adil dan merata, baik pelayanan yang bersifat dasar, spesialistik maupun subspesialistik. Indikator yang digunakan untuk menilai perkembangan sarana Rumah Sakit antara lain dengan melihat perkembangan fasilitas perawatan yang biasanya diukur dengan jumlah Rumah Sakit dan tempat tidurnya serta rasio terhadap jumlah penduduk. Kinerja pelayanan rumahsakit di kabupaten Banyuwangi pada saat ini tercermin dalam jumlah rumah sakit yang ada, jumlah tempat tidur, kunjungan pasien (rawat jalan), jumlah hari perawatan dan BOR (rawat inap), dan jumlah pemeriksaan/tindakan untuk penunjang medis. Kondisi tersebut selanjutnya diuraikan pada penjelasan berikut. Untuk perkembangan jumlah rumah sakit yang ada di Kabupaten Banyuwangi mulai tahun 2010 hingga tahun 2012 dapat dilihat pada tabel berikut.

Tabel 4.13 Perkembangan Rumah Sakit Di Kab. Banyuwangi, Tahun 2010 - 2012

No

Klasifikasi Rumah Sakit

Tahun 2010

2011

2012

1

Rumah Sakit Umum

8

8

8

2

Rumah Sakit Khusus

3

3

6

3

PKJM dan KKO

1

1

1

12

12

15

Jumlah Total *Sumber Data Sekunder Diolah

Dari tabel diatas menunjukkan bahwa perkembangan rumah sakit yang ada di kabupaten Banyuwangi mulai tahun 2010 â&#x20AC;&#x201C; 2012 terutama terjadi pada klasifikasi

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 30


rumah sakit khusus yaitu rumah sakit untuk ibu dan anak, sedangkan untuk klasifikasi rumah sakit umum tetap tidak ada penambahan. Jumlah seluruh Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi tahun 2012 sebanyak 15 buah dengan rincian Rumah Sakit Umum Pemerintah 2 buah, Rumah Sakit Umum Swasta 6 buah, Rumah Sakit Ibu Anak 6 buah, serta 1 (satu) unit Pusat Kesehatan Jiwa Masyarakat dan Klinik Ketergantungan Obat. Adapun rasio Rumah Sakit terhadap penduduk 1 : 104.322 artinya 1 Rumah Sakit melayani penduduk 104.322 jiwa. Tabel 4.14 Banyaknya Dan Sebaran Rumah Sakit Di Kab. Banyuwangi, Tahun 2012

No

Nama RS

Klas Rumah

Jumlah

Sakit

Tempat Tidur

Lokasi

1

RSI Banyuwangi

D

44

Kec. Banyuwangi

2

RSUD Blambangan

C

164

Kec. Banyuwangi

3

RSU Yasmin

D

59

Kec. Banyuwangi

4

RSIA Bunda

D

15

Kec. Banyuwangi

5

RSI Fatimah

D

57

Kec. Banyuwangi

6

RSIA Shinta

D

10

Kec. Giri

7

RSIA PKU Muhammadiyah

D

38

Kec. Rogojampi

8

RSU Nahadatul Ulama

D

50

Kec. Rogojampi

9

RSUD Genteng

C

128

Kec. Genteng

10

RSU Al Huda

C

159

Kec. Genteng

11

RSAB Al Rohmah

D

45

Kec. Gambiran

12

RS Gladiool Medika

D

15

Kec. Cluring

13

RSB Khotijah

D

15

Kec. Mucar

14

RSU Bhakti Husada

C

74

Kec. Glenmore

15

PKJM Dan KKO

D

20

Kec. Giri

Total

893

*Sumber Data Sekunder Diolah

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 31


Dari tabel diatas dapat diketahui bahwa sebaran rumah sakit tersebut paling banyak terdapat di kecamatan Banyuwangi yang terdapat 5 rumah sakit, kecamatan genteng dan kecamatan Rogojampi masing-masing terdapat 2 rumah sakit. Sedangkan kecamatan Giri, kecamatan Gambiran, kecamatan Cluring, kecamatan Muncar dan kecamatan Licin masing-masing hanya terdapat 1 rumah sakit. Delapan rumah sakit merupakan rumah sakit umum, yaitu RSI Banyuwangi, RSUD Blambangan, RSU Yasmin, RSI Fatimah, RSU Nahdatul Ulama, RSUD Genteng, RSU Al Huda dan RSU Bhakti Husada. Enam rumah sakit merupakan Rumah Sakit Ibu dan anak, yaitu RSIA Bunda, RSIA Shinta, RSIA PKU Muhammadiyah RSAB Al Rohmah, RS Gladiool Medika dan RSB Khotijah. Serta satu buah lainnya merupakan Pusat Kesehatan Jiwa Masyarakat dan Klinik Ketergantungan Obat. Empat rumah sakit memiliki kelas atau klasifikasi C, yaitu RSUD Blambangan, RSUD Genteng, RSU Al-Huda, dan RSU Bhakti Husada. Enam rumah sakit memiliki kelas atau klasifikasi D, yaitu RSI Banyuwangi, RSU Yasmin, RSIA Bunda, RSI Fatimah, RSIA Shinta, RSIA PKU Muhammadiyah, RSU Nahadatul Ulama, RSAB Al Rohmah, RS Gladiool Medika, RSB Khotijah, dan PKJM Dan KKO. Menurut Pedoman Standar Pelayanan Minimal untuk Permukiman melalui Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah No. 534/KPTS/M/2001 untuk

cakupan

satuan

wilayah

Kabupaten/Kota

sebaran

fasilitas

kesehatan/jangkauan pelayanan minimal tersedia 1 unit Rumah Sakit/ 240.000 jiwa, maka untuk kabupaten Banyuwangi yang mempunyai jumlah penduduk 1,564,833 jiwa kebutuhan minimal rumah sakit yang harus ada adalah sebanyak 7 buah rumah sakit. Jumlah tempat tidur yang ada total sebanyak 893 buah dan perbandingan jumlah tempat tidur dirumah sakit dengan penduduk kabupaten banyuwangi adalah 1:1.752. RSUD Blambangan merupakan rumah sakit yang mempunyai jumlah tempat tidur paling banyak untuk tempat rawat inap yaitu

ada 164 buah (18,34%

dari seluruh total tempat tidur yang ada). Kemudian diikuti oleh RSU Al Huda mempunyai 159 tempat tidur. RSUD Genteng mempunyai 128 tempat tidur, RSU Bhakti Husada mempunyai 74 tempat tidur, RSU Yasmin mempunyai 59 tempat Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 32


tidur, RSI Fatimah mempunyai 57 tempat tidur, RSU Nahadatul Ulama mempunyai 50 tempat tidur, RSAB Al Rohmah mempunyai 45 tempat tidur, RSI Banyuwangi mempunyai 44 tempat tidur, RSIA PKU Muhammadiyah mempunyai 38 tempat tidur, PKJM Dan KKO mempunyai 20 tempat tidur, RSIA Bunda mempunyai 15 tempat tidur, RS Gladiool Medika mempunyai 15 tempat tidur, RSB Khotijah mempunyai 15 tempat tidur dan RSIA Shinta mempunyai 10 tempat tidur untut rawat inap. Selain terdapat ruang rawat inap secara umum beberapa rumah sakit yang ada di kabupaten Banyuwangi juga mempunyai beberapa ruang inap khusus, antara lain : 1. Intensive Care Unit (ICU) adalah sebuah fasilitas atau tempat khusus di rumah sakit yang menyediakan penanganan dan pelayanan medis yang lebih intensif untuk pemantauan fungsi vital secara terus menerus dalam 24 jam. Dimana perawatan intensif ini akan dapat memperbaiki dan mempertahankan kelangsungan hidup selanjutnya. Beberapa rumah sakit yang ada di Kabupaten Banyuwangi yang mempunyai ruangan ICU sebagai bagian pelayanan rawat inapnya, antara lain, RSUD Blambangan, RSUD Genteng, RSU Al-Huda, RSU Bhakti Husada, dan RSIA Bunda. 2. PICU (Pediatric Intensive Care Unit) adalah ruang perawatan intensif untuk anak-anak yang memerlukan pengobatan dan perawatan khusus, guna mencegah dan mengobati terjadinya kegagalan organ-oragan vital. Beberapa rumah sakit yang ada di Kabupaten Banyuwangi yang mempunyai ruangan PICU sebagai bagian pelayanan rawat inapnya, antara lain, RSU Al-Huda dan RSU Nahdatul Ulama. 3. Ruangan NICU (Neonatal Intensive Care Unit) adalah ruang perawatan intensif untuk bayi (sampai usia 28 hari) yang memerlukan pengobatan dan perawatan khusus, guna mencegah dan mengobati terjadinya kegagalan organ-oragan vital. Beberapa rumah sakit yang ada di Kabupaten Banyuwangi yang mempunyai ruangan NICU sebagai bagian pelayanan rawat inapnya, antara lain, RSU Al-Huda dan RSU Nahdatul Ulama serta RSU Bhakti Husada.

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 33


4. HCU (High Care Unit) adalah sebuah fasilitas atau tempat khusus di rumah sakit yang menyediakan penanganan dan pelayanan medis yang lebih intensif untuk pemantauan fungsi vital secara terus menerus dalam 24 jam. Beberapa rumah sakit yang ada di Kabupaten Banyuwangi yang mempunyai ruangan HCU sebagai bagian pelayanan rawat inapnya, antara lain : RSU Bhakti Husada, dan RSIA Yasmin. 5. ICCU (intensive coronary care unit) adalah ruang perawatan intensif untuk penderita jantung yang memerlukan pengobatan dan perawatan khusus. Rumah sakit yang ada di Kabupaten Banyuwangi yang mempunyai ruangan ICCU sebagai bagian pelayanan rawat inapnya, yaitu RSU Al-Huda.

Rumah sakit dalam melakukan upaya pelayanan kesehatan kepada masyarakat yang mengalami gangguan kesehatan sebagai upaya kuratif, rehabilitatif dan sekaligus berfungsi sebagai pelayanan kesehatan rujukan, ditangani melalui pelayanan rawat jalan di poli dan rawat inap. Jumlah kunjungan kunjungan rawat jalan dan rawat inap di rumah sakit di kabupaten Banyuwangi mulai tahun 2010 hingga tahun 2012 dapat dilihat pada tabel berikut. Tabel 4.15 Banyaknya Kunjungan ke Rumah Sakit Di Kab. Banyuwangi, Tahun 2010 - 2012

No

Kunjungan Pasien Ke

Tahun

Tahun

Tahun

Rumah Sakit

2010

2011

2012

1

Rawat Jalan

136,090

197,026

205,576

2

Rawat Inap

16,524

36,963

49,605

*Sumber Data Sekunder Diolah

Dari tabel diatas dapat diketahui bahwa jumlah kunjungan pasien ke rumah sakit baik yang melakukan rawat inap maupun rawat jalan dari tahun 2010 â&#x20AC;&#x201C; 2012 terus mengalami peningkatan. Untuk kunjungan rawat jalan dari tahun 2011 mengalami peningkatan sebesar 48,78 % dan kunjungan rawat jalan pada tahun 2012 mengalami peningkatan sebesar 4,34%.

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

Sedangkan untuk

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 34


kunjungan rawat inap dari tahun 2011 mengalami peningkatan sebesar 123,69 % dan kunjungan rawat inap pada tahun 2012 mengalami peningkatan sebesar 34,20%. Dengan adanya peningkatan tersebut tentunya akan berpengaruh kepada tingkat pemanfatan sarana pelayanan rumah sakit, baik pemanfaatan tempat tidur pada ruang rawat inap maupun ruangan masing-masing poli pada rawat jalan. Terkait dengan tingkat pelayanan kesehatan, penilaian tingkat keberhasilan pelayanan rumah sakit biasanya dilihat dari berbagai segi, yaitu tingkat pemanfaatan sarana, mutu dan tingkat efisiensi pelayanan. Beberapa indikator standar terkait dengan pelayanan kesehatan di rumah sakit yang dipantau antara lain pemanfaatan tempat tidur (BOR), rata-rata lama hari perawatan (LOS), rata-rata selang waktu pemakaian tempat tidur (TOI), persentase pasien keluar yang meninggal (GDR) dan persentase pasien keluar yang meninggal <24 jam perawatan (NDR). Terkait dengan tingkat pelayanan kesehatan rumah sakit yang ada di kabupaten Banyuwangi pada tahun 2010 â&#x20AC;&#x201C; 2012 dapat dilihat pada tabel berikut ini. Tabel 4.16 Tingkat Pelayanan Rumah Sakit Di Kab. Banyuwangi, Tahun 2010 â&#x20AC;&#x201C; 2012

No

Tahun

Tingkat Pelayanan Rumah Sakit

2010

2011

2012

57.45%

71.10%

65.67%

1

BOR (Bed Occupation Rate)

2

LOS (Length Of Stay)

3.41

4.30

5.17

3

TOI (Turn Of Interval)

3.38

1.70

4.19

4

Jumlah Pasien Keluar Mati (GDR)

4.50

3.80

7.99

5

Pasien Mati > 48 Jam (NDR)

2.00

1.50

3.96

*Sumber Data Sekunder Diolah

BOR (Bed Occupancy Ratio = Angka penggunaan tempat tidur) adalah prosentase pemakaian tempat tidur pada satuan waktu tertentu. Indikator ini memberikan gambaran tinggi rendahnya tingkat pemanfaatan tempat tidur Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 35


yang ada di suatu rumah sakit. Dari tabel diatas dapat diketahui bahwa BOR rumah sakit di kabupaten Banyuwangi selama tahun 2010 – 2012 rata-rata adalah 64,74%. Kondisi tersebut memberikan gambaran bahwa tingkat pemanfaatan tempat tidur rumah sakit yang ada di kabupaten Banyuwangi adalah masih dalam batas ideal. Nilai Parameter yang ideal antara 60 – 85 % (Depkes RI, 2005). LOS (Length of Stay = rata-rata lamanya pasien dirawat) adalah rata-rata lama rawat seorang pasien. Indikator ini disamping memberikan gambaran tingkat efisiensi, juga dapat memberikan gambaran mutu pelayanan, apabila diterapkan

pada

diagnosis

tertentu

dapat

dijadikan

hal

yang

perlu

pengamatan yang lebih lanjut. Dari tabel diatas dapat diketahui bahwa LOS rumah sakit di kabupaten Banyuwangi selama tahun 2010 – 2012 rata-rata adalah 4,29 hari. Kondisi tersebut memberikan gambaran bahwa lama rata-rata pasien yang dirawat pada rumah sakit yang ada di kabupaten Banyuwangi adalah masih dalam batas efesien. Nilai Parameter yang ideal antara 6 – 9 hari (Depkes RI, 2005). TOI (Turn Over Interval = Tenggang perputaran) adalah rata-rata hari dimana tempat tidur tidak ditempati dari telah diisi ke saat terisi berikutnya. Indikator ini memberikan gambaran tingkat efisiensi penggunaan tempat tidur. Dari tabel diatas dapat diketahui bahwa TOI rumah sakit di kabupaten Banyuwangi selama tahun 2010 – 2012 rata-rata adalah 3,09 hari. Kondisi tersebut memberikan gambaran bahwa lama rata-rata hari dimana tempat tidur tidak ditempati dari telah diisi ke saat terisi berikutnya pada rumah sakit yang ada di kabupaten Banyuwangi

adalah masih dalam batas ideal, sehingga dapat

menghindarkan terjadinya infeksi Nosokomial di Rumah Sakit. Nilai Parameter yang ideal antara 1 – 3 hari (Depkes RI, 2005). GDR (Gross Death Rate) adalah Angka kematian umum untuk setiap 1000 penderita keluar. Dihitung keseluruhan dan ada perhitungan berdasarkan jenis kelamin. Dari tabel diatas dapat diketahui bahwa GDR (Gross Death Rate) rumah sakit di kabupaten Banyuwangi selama tahun 2010 – 2012 rata-rata adalah 54 per 1000 penderita keluar rumah sakit. Kondisi tersebut memberikan gambaran bahwa angka kematian umum pasien yang dirawat pada rumah sakit yang ada di kabupaten Banyuwangi adalah masih cukup tinggi. Nilai Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 36


parameter yang ideal adalah tidak lebih dari 45 per 1000 penderita keluar. Beberapa hal yang menyebabkan kondisi tersebut adalah diakibatkan selain banyak pasien yang dirujuk ke Rumah Sakit sudah dalam keadaan kritis juga pasien yang masuk ke IGD (Instalasi Gawat Darurat) juga sudah dalam keadaan tidak sadar sehingga masih dirawat beberapa jam sudah meninggal dunia. NDR (Net Death Rate) adalah angka kematian 48 jam setelah dirawat untuk tiap-tiap 1000 penderita keluar. Dari tabel diatas dapat diketahui bahwa NDR (Net Death Rate) rumah sakit di kabupaten Banyuwangi selama tahun 2010 â&#x20AC;&#x201C; 2012 rata-rata adalah 24,9 per 1000 penderita keluar rumah sakit. Kondisi tersebut memberikan gambaran bahwa angka kematian umum pasien yang dirawat pada rumah sakit yang ada di kabupaten Banyuwangi adalah masih cukup ideal. Nilai parameter yang ideal adalah tidak lebih dari 25 per 1000 penderita keluar. Untuk menunjang pelayanan perawatan kesehatan beberapa peralatan dan perlengkapan yang

dipunyai oleh rumah sakit yang ada di kabupaten

Banyuwangi sesuai dengan jenis pelayanan kesehatan yang di tawarkan dapat dilihat pada tabel di bawah ini. Tabel 4.17 Peralatan Dan Perlengkapan Rumah Sakit Di Kab. Banyuwangi, 2012

No

Nama Peralatan dan Perlengkapan

Keberadaan Alat Ada

Skala Keberadaan

Tidak

1

Meja Operasi

ada

8

2

Mesin Anestesi

ada

8

3

Ventilator

ada

8

4

Inkubator

ada

9

5

Blue Light

ada

9

6

USG

ada

8

7

X-Ray

ada

8

8

CT Scanner

ada

1

9

MRI

10

EEG

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

Tidak

0

ada

1

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 37


11

EKG

ada

8

12

Defibrilator

ada

6

13

Autoclav

ada

8

14

SIMRS

ada

3

15

Ambulan

ada

8

16

Bank Darah

ada

3

*Sumber Data Sekunder Diolah

Dari tabel diatas dapat diketahui bahwa hampir semua rumah sakit yang ada mempunyai fasilitas peralatan dan perlengkapan meja operasi serta mesin anestesi. Ventilator adalah sebuah perangkat yang memompa udara ke paru-paru pasien yang tidak dapat bernapas dengan baik dengan kemampuan sendiri. Hampir semua rumah sakit yang ada di kabupaten Banyuwangi mempunyai peralatan ventilator. Incubator perawatan adalah alat yang berfungsi untuk merawat bayi premature atau mempunyai berat badan lahir rendah (BBLR), dengan cara memberikan suhu dan kelembapan yang stabil dan kebutuhan oxygen sesuai dengan kondisi dalam kandungan ibu. Begitu juga dengan incubator, hampir semua rumah sakit yang ada mempunyai peralatan incubator. Sinar biru (Bluelight) untuk Bayi Kuning dan Prematur, adalah lampu sinar biru untuk bayi baru lahir dan premature dengan gejala Neonatal Jaundice yaitu Kulit dan mata bayi kekuning-kuningan karena kadar bilirubin darah di atas ratarata normal. Hampir semua rumah sakit yang ada di kabupaten Banyuwangi mempunyai peralatan Sinar biru (Bluelight). Ultrasonografi atau yang lebih dikenal dengan singkatan USG digunakan luas dalam medis. Pelaksanaan prosedur diagnosis atau terapi dapat dilakukan dengan bantuan ultrasonografi (misalnya untuk biopsi atau pengeluaran cairan). Biasanya menggunakan probe yang digenggam yang diletakkan di atas pasien dan digerakkan: gel berair memastikan penyerasian antara pasien dan probe. Dalam kasus kehamilan, Ultrasonografi (USG) digunakan oleh dokter spesialis kandungan (DSOG) untuk memperkirakan usia kandungan dan Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 38


memperkirakan hari persalinan. Dalam dunia kedokteran secara luas, alat USG (ultrasonografi) digunakan sebagai alat bantu untuk melakukan diagnosa atas bagian tubuh yang terbangun dari cairan. Hampir semua rumah sakit yang ada di kabupaten Banyuwangi mempunyai peralatan USG. Sinar X atau bisa disebut X-ray adalah salah satu alat yang dapat memancarkan sinar elektromagnet. Sinar-X ini mempunyai bentuk yang serupa dengan sinar cahaya biasa, inframerah dan gelombang radio. Sinar x terutama digunakan untuk melihat kondisi tulang, gigi serta organ tubuh yang lain tanpa melakukun pembedahan langsung pada tubuh pasien. Biasanya, masyarakat awam menyebutnya dengan sebutan â&#x20AC;&#x2DC;â&#x20AC;&#x2122;FOTO RONTGENâ&#x20AC;&#x2122;â&#x20AC;&#x2122;. Gambar foto sinar-X digunakan untuk mengesan kecacatan tulang, mengesan tulang yang patah dan menyiasat keadaan organ-organ dalam badan. Hampir semua rumah sakit yang ada di kabupaten Banyuwangi mempunyai peralatan X-ray. Pemindai CT-scan atau CT-scanner (computerized tomography scanner) adalah mesin sinar-x khusus yang mengirimkan berbagai berkas pencintraan secara bersamaan dari sudut yang berbeda. Berkas-berkas sinar-X melewati tubuh dan kekuatannya diukur dengan algoritma khusus untuk pencitraan. Berkas yang telah melewati jaringan kurang padat seperti paru-paru akan menjadi lebih kuat, sedangkan berkas yang telah melewati jaringan padat seperti tulang akan lemah. Sebuah komputer dapat menggunakan informasi ini untuk menampilkan sebagai gambar dua dimensi pada monitor. CT scan jauh lebih rinci daripada sinar-X biasa. Informasi dari gambar dua dimensi oleh komputer dapat direkonstruksi untuk menghasilkan gambar tiga dimensi pada beberapa CT scanner generasi baru. Gambar virtual ini dapat digunakan sebagai panduan dokter bedah selama operasi. CT scan memungkinkan dokter untuk memeriksa bagian dalam tubuh tanpa harus mengoperasi atau melakukan pemeriksaan yang tidak menyenangkan. CT scan juga terbukti sangat bermanfaat dalam penentuan tumor dan perencanaan pengobatan dengan radioterapi. Hampir semua rumah sakit yang ada di kabupaten Banyuwangi tdk mempunyai peralatan CT-scan, kecuali rumah sakit Al-Huda. Magnetic Resonance Imaging (MRI) adalah prosedur non-invasif yang menghasilkan gambar dua dimensi suatu organ atau struktur internal dari jaringan lunak. Jaringan yang baik divisualisasikan menggunakan MRI adalah Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 39


otak dan sumsum tulang belakang, perut, dan sendi. Tidak seperti sinar-x dan CT scan, MRI menggunakan magnet dan gelombang radio untuk mengambil gambar tubuh. Karena mesin MRI menggunakan magnet yang kuat, Pasien tidak dapat menjalani MRI jika mengenakan atau memiliki beberapa jenis logam yang ditanamkan dalam tubuhnya. MRI biasanya dilakukan dan memakan waktu sekitar 1 sampai 2 jam. Semua rumah sakit yang ada di kabupaten Banyuwangi tdk mempunyai peralatan MRI. Elektroensefalogram (electroencephalogram/EEG) adalah alat untuk rekaman aktivitas listrik otak, yang digunakan untuk mendiagnosis kondisi neurologis seperti gangguan kejang (epilepsi). Tes elektroensefalografi dilakukan dengan menyisipkan elektrodalempengan logam di kulit kepala. Hampir semua rumah sakit yang ada di kabupaten Banyuwangi tdk mempunyai peralatan EEG, kecuali rumah sakit Islam-Fatimah. Elektrokardiogram (EKG) adalah alat untuk merekam aktivitas listrik dari denyut jantung, yang digunakan untuk mendiagnosa aritmia jantung, iskemia miokard dan infark miokard. Elektrokardiogram dapat juga menunjukkan apakah serangan jantung telah terjadi. Hampir semua rumah sakit yang ada di kabupaten Banyuwangi mempunyai peralatan EKG. Defibrilator adalah mesin perangkat elektronik kedaruratan yang digunakan untuk mengembalikan irama jantung menjadi normal menggunakan sengatan listrik. Hampir semua rumah sakit yang ada di kabupaten Banyuwangi mempunyai peralatan Defibrilator, Autoclave adalah sebuah perangkat sterilisasi yang menggunakan uap bertekanan tinggi dalam ruang tertutup untuk mendekontaminasi atau mensterilkan peralatan. Hampir semua rumah sakit yang ada di kabupaten Banyuwangi mempunyai peralatan Autoclave. Sistem Informasi Manajemen Rumah Sakit (SIMRS) adalah sebuah sistem informasi yang terintegrasi yang disiapkan untuk menangani keseluruhan proses manajemen Rumah Sakit, mulai dari pelayanan diagnosa dan tindakan untuk pasien, medical record, apotek, gudang farmasi, penagihan, personalia,

penggajian

karyawan,

proses

akuntansi

sampai

database dengan

pengendalian oleh manajemen. Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 40


Manfaat yang didapatkan Rumah Sakit dengan menggunaan SIMRS ini adalah: •

Proses-proses manajemen rumah sakit bisa terintegrasi antara satu bagian dengan bagian lainnya.

Pengendalian stok obat dan alkes multi gudang (multi apotek / floorstock) bisa dilakukan dengan lebih mudah karena posisi stock up to date-nya bisa diketahui setiap saat.

Penagihan kepada pasien bisa dibuat dalam sebuah single billing statement untuk semua jasa perawatan yang telah diterima pasien.

Riwayat penyakit dan perawatan (medical record) pasien bisa dikelola dan dipanggil dengan cepat dan otomatis.

Analisis statistik diagnosa dan pembedahan terhadap pasien telah disesuaikan dengan standard yang telah ditetapkan WHO.

Memudahkan proses budgeting dan pengendalian realisasinya.

Memudahkan penyusunan rencana cash-flow dan pengendalian arus kas maupun bank.

Dengan SIMRS, resiko keterlambatan pembayaran atau penagihan hutang piutang bisa dikurangi.

Menjaga konsistensi data (data consistency) karena menggunaan data bersama (data sharing) baik data master (database pasien, dokter, perawat, karyawan dan obat) maupun data transaksi.

Pemanfaatan data keluaran / output dari suatu modul oleh modul lain (sebagai masukan / input) sehingga bisa dihindari adanya redundansi proses antar bagian.

SIMRS memberikan kemudahan dalam pembuatan laporan di semua unit, cepat dan akurat.

Pencetakan nota pembayaran, kuitansi, surat menyurat bisa dilakukan dengan mudah.

Efisiensi waktu entri data (entry time) karena hanya dilakukan sekali oleh bagian yang paling berkompeten.

Efisiensi kerja karyawan menjadi meningkat karena beberapa proses rutin seperti pembuatan laporan atau perhitungan-perhitungan dilakukan secara otomatis dan cepat. Dengan demikian karyawan lebih bisa berkonsentrasi kepada hal-hal yang bersifat stratgis.

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 41


Beberapa rumah sakit yang ada di kabupaten Banyuwangi yang sudah menggunakan Sistem Informasi Manajemen Rumah Sakit (SIMRS), yaitu antara lain rumah sakit Al-Huda, rumah sakit Bhakti Husada dan rumah sakit Nahdatu Ulama. Dari beberapa peralatan dan perlengkapan yang dipunyai oleh rumah sakit yang ada di kabupaten Banyuwangi diatas untuk keberadaa sarana pemeriksaan atau pelayanan perawatan kesehatan dengan menggunakan alat canggih (CT Scan, MRI, Endoscopy, Hemodialisa dan lain-lain), ternyata masih sangat terbatas sekali jumlahnya. Sumber daya manusia pelayanan kesehatan di rumah sakit meliputi berbagai jenis tenaga kesehatan klinik maupun nonklinik yang melaksanakan upaya medis dan intervensi kesehatan masyarakat. Kinerja dari pelayanan kesehatan sangat tergantung kepada pengetahuan, keterampilan dan motivasi dari orang-orang yang bertanggung jawab terhadap pelayanan kesehatan tersebut. Sumber daya manusia kesehatan di rumah sakit berhubungan erat dengan masing-masing fungsi suatu organisasi kesehatan dan juga berinteraksi diantara fungsi-fungsi tersebut. Untuk mencapai visi dan misi suatu organisasi diperlukan keterampilan dan kemampuan sumber daya manusia yang mampu mendiagnosa

permasalahan

dan

mengintervensi

sehingga

didapatkan

penyelesaian dari setiap permasalahan yang menjadi tugas pokok dan fungsi organisasi. Sumber daya manusia tersebut juga dapat menjadi ancaman bagi pelaksana kebijakan, strategi, program, dan prosedur suatu kegiatan apabila tidak dikelola dengan baik dan tepat (Depkes RI, 2008). Untuk sumber daya manusia tenaga kesehatan yang terdapat pada rumah sakit yang ada di kabupaten Banyuwangi dapat dilihat pada tabel berikut ini. Tabel 4.18 Kondisi Sumber Daya Manusia Tenaga Kesehatan Rumah Sakit Di Kab. Banyuwangi, Tahun 2012

No

Jumlah Tenaga

Tenaga Medis

Medis

1

Dokter Sp Anak

8

2

Dokter Sp Obstetri dan Ginekologi

9

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 42


3

Dokter Sp Penyakit Dalam

8

4

Dokter Sp Bedah

3

5

Dokter Sp Radiologi

2

6

Dokter Sp Rehabilitasi Medik

1

7

Dokter Sp Anestesiologi

1

8

Dokter Sp Jantung dan Pembuluh Darah

1

9

Dokter Sp Mata

3

10

Dokter Sp THT

2

11

Dokter Sp Kedokteran Jiwa

1

12

Dokter Sp Saraf

2

13

Dokter Sp Paru

1

14

Dokter Spesialis Lain

2

Jumlah Dokter Spesialis

44

15

Dokter Umum

62

16

Dokter Gigi

10

17

Perawat

436

18

Bidan

95

19

Farmasi

75

20

Tenaga Kesehatan Lainnya

87

*Sumber Data Sekunder Diolah

Dari tabel diatas diketahui bahwa sumber daya manusia kesehatan tenaga dokter spesialis yang ada di rumah sakit Banyuwangi antara lain adalah : Dokter Sp Anak , Dokter Sp Obstetri dan Ginekologi , Dokter Sp Penyakit Dalam, Dokter Sp Bedah, Dokter Sp Radiologi, Dokter Sp Rehabilitasi Medik, Dokter Sp Anestesiologi, Dokter Sp Jantung dan Pembuluh Darah, Dokter Sp Mata, Dokter Sp THT, Dokter Sp Kedokteran Jiwa, Dokter Sp Saraf, Dokter Sp Paru dan Dokter Spesialis Lain. Dokter Sp Obstetri dan Ginekologi merupakan sumberdaya tenaga dokter spesialis yang paling banyak ada di rumah sakit di kabupaten Banyuwangi yaitu ada 9 orang (20,45%). Selanjutnya adalah Dokter Sp Anak dan

Dokter Sp

Penyakit Dalam dimana masing-masing terdapat 8 orang (18.18%). Dokter Sp Bedah dan Dokter Sp Mata masing-masing terdapat 3 orang (6,8%). Dokter Sp

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 43


Radiologi, Dokter Sp THT, Dokter Sp Saraf, dan Dokter Spesialis Lain masingmasing terdapat 2 orang (4,55%). Untuk Dokter Sp Rehabilitasi Medik, Dokter Sp Anestesiologi, Dokter Sp Jantung dan Pembuluh Darah, Dokter Sp Kedokteran Jiwa dan Dokter Sp Paru masing-masing hanya terdapat 1 orang (2,2%). Untuk Dokter Umum terdapat 62 orang, Dokter Gigi ada 10 orang, Perawat ada 436 orang, Bidan ada 95 orang, Farmasi ada 75 orang dan Tenaga Kesehatan Lainnyaterdapat 87 orang.

4.4.2

KINERJA PELAYANAN TERHADAP WARGA

MISKIN Dalam Undang-Undang tentang kesehatan, ditetapkan bahwa setiap individu, keluarga dan masyarakat berhak memperoleh perlindungan terhadap kesehatannya, dan negara bertanggungjawab mengatur agar terpenuhi hak hidup sehat bagi penduduknya termasuk bagi masyarakat miskin dan tidak mampu. Pelayanan kesehatan yang diberikan kepada masyarakat miskin dan tidak mampu tersebut terutama pengguna atau peserta Jamkesmas dan Jamkesda antara lain pelayanan Rawat Jalan Tingkat Lanjutan (RJTL) dan pelayanan Rawat Inap Tingkat Lanjutan (RITL) yang mencakup tindakan pelayanan obat, penunjang diagnosik, pelayanan darah serta pelayanan lainnya. Rumah sakit yang ada di kabupaten Banyuwangi yang memberikan pelayanan Rawat Jalan Tingkat Lanjutan (RJTL) dan pelayanan Rawat Inap Tingkat Lanjutan (RITL) kepada masyarakat miskin dan tidak mampu tersebut terutama pengguna atau peserta Jamkesmas dan Jamkesda dapat dilihat pada tabel di bawah ini. Tabel 4.19 Rumah Sakit Yang Memberikan Layanan Bagi Gakin Di Kab. Banyuwangi, Tahun 2012

Kajian Pendirian Rumah Sakit di Kabupaten Banyuwangi

D

O

K

U

M

E

LAPORAN AKHIR

N

IV - 44


No

Nama Rumah Sakit

Kelas

Jumlah

Luas

Luas

Rumah

Tempat

Tanah

Bangunan

Sakit

Tidur

(M2)

(M2)

C

167

1

RSUD Blambangan

2

RSUD Genteng

C

3

RSU Bhakti Husada RSU Nahadatul

4

Ulama

Lokasi

Kec. 25,640

13,597

Banyuwangi

128

17,000