Page 1

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 0


BIODATA Nama

: Adhamaski Pangeran

Panggilan

: Adam, adhamaski

Tempat/Tanggal Lahir : Jakarta/10 Juli 1990 Kewarganegaraan

: Indonesia

Alamat

: Condet, Balekambang Jl.Gardu no.7a, Jakarta Timur 13530

Telepon Selular

: 08567206306

Email

: adam_hemat@yahoo.com , adhamaskipangeran@gmail.com

Blog

: http://adhamaskipangeran@blogspot.com

Pendidikan

:

No. 1. 2. 3. 4.

Tahun Masuk 1996 2002 2005 2008

Organisasi di ITB

Tahun Keluar

Pendidikan

Instansi

2002 2005 2008 .....sekarang

SD SMP SMA Sarjana

SD Islam Panglima Besar Soedirman SMP Global Islamic School SMAN 42 Jakarta Teknik Perencanaan Wilayah dan Kota, Institut Teknologi Bandung

: PSIK-ITB, ATLAS-ITB, HMP Pangripta Loka ITB

Pengalaman dikampus : No.

Kepanitiaan

Tahun

Keterangan

1.

PROKM

2009

Taplok

2.

OSKM

2010

Sekjen Eksternal

3.

Pemilu HMP 2010

2010

4.

SYUKURAN WISUDA HMP PL

2010

4.

MPAB 2009

2010

Kadiv penyontrengan dan penghitungan Logistik (april), danlap (juli), logistik (oktober) Staff materi

5.

NGT

2011

Ketua

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 1


Catatan adhamaski ini saya persembahkan kepada generasi HMP Pangripta Loka ITB kedepan, jangan pernah menyia-nyiakan waktu selama menjadi mahasiswa, karena rasa bangga dan kepuasan ketika selesai melakukan sesuatu adalah rasa yang tidak akan bisa dibayar oleh siapapun dan dengan apapun. Terima kasih pula untuk seluruh teman-teman badan pengurus HMP BERSINAR : tiok,tiara,yunus, chiko, debby, picul, yescha, niza, inding, loula, kefab, lutfhi, atung, huma, roby, happy, fikri, joko, Irene, rama bear, gilang, pinkan, vidya, fanni, nando, nana, sani, dan gope. Sebuah kesempatan berharga mampu bekerja sama dan menjalin persahabatan dengan teman-teman. Terima kasih teruntuk teman-teman HMP09 & HMP10 yang telah menjadi teman, sahabat, dan keluarga bagi saya ketika memimpin himpunan. Dan terima kasih paling bangga untuk segenap keluarga

planolapan (red: planologi 2008), atas bantuan, kekompakkan, kehadiran, kritik, saran, dan isak tangis haru gembira teman-teman diakhir rapat anggota laporan pertanggung jawaban yang sangat menyentuh bagi saya pribadi. Terima kasih dan syukur Alhamdulillah teman-teman planolapan yang telah menjadi keluarga paling berharga bagi saya pribadi selama di ITB.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 2


DAFTAR ISI CATATAN ADHAMASKI ................................................................................................7 CATATAN 1 KREATIVITAS IALAH TOTALITAS DAN INSPIRASI .................................8 CATATAN 2 WISUDA OH WISUDA ..........................................................................11 CATATAN 3 BELAJAR DARI YUDISIUM PERTAMA .................................................14 CATATAN 4 PASAL 14 ART HMP, RA TERTUNDA ...................................................15 CATATAN 5 HMP PL HARUS PEDULI PADA KM-ITB ...............................................21 CATATAN 6 SEDIKIT PARADIGMA TENTANG KAJIAN ............................................22 CATATAN 7 KETERBUKAAN PEMIKIRAN DAN TINDAKAN ......................................24 CATATAN 8 KRONOLOGIS RA TERTUNDA 2 & PENYEGELAN SEKRETARIAT HMP PL ........................................................................................................................... 26 CATATAN 9 KITA BELAJAR BERSAMA SEBAGAI BADAN PENGURUS ...................30 CATATAN 10 UNTUK GITAR HMP PL ITB ............................................................... 33 CATATAN 11 SELALU ADA KESALAHPAHAMAN, SEKARANG BAGAIMANA KITA MENYIKAPINYA ......................................................................................................34 CATATAN 12 HMP, KAPAL LAUT, RAPAT ANGGOTA, & KARYA BESAR UNTUK NEGERI INI ............................................................................................................41 CATATAN 13 RENUNGAN MALAM, 13 TAHUN REFORMASI, 103 TAHUN KEBANGKITAN NASIONAL, DAN KONDISI KAMPUS ITB! .......................................43 CATATAN 14 SURAT UNTUK BADAN PENGURUS ..................................................47 CATATAN 15 HMP BERSIH PANGKAL AKTIVITAS ..................................................52 CATATAN 16 BUDAYAKAN APRESIASI ...................................................................55 CATATAN 17 PREWEDDING DI HMP PL : ANTARA KONTRIBUSI & KENANGAN.....56 CATATAN 18 MENERAPKAN KEMENANGAN BARCELONA FC ............................... 58 CATATAN 19 HASIL ANALISA HMP BERSINAR : TANTANGAN KEMAHASISWAAN HARI INI .................................................................................................................62 CATATAN 20 ARIYANNI, CEPAT SEMBUH!  ......................................................... 64 CATATAN 21 APA YANG DIBANGGAKAN DARI HMP PL? ........................................66 CATATAN 22 KONSEP BERBAGI DIHIMPUNAN ......................................................69 CATATAN 23 MILESTONE BUDAYA DISKUSI DIHIMPUNAN ...................................71 CATATAN 24 UANG ITU MILIK ORGANISASI .......................................................... 73 CATATAN 25 JADI BP ITU PILIHAN, MAKA BERSIAPLAH MENANGGUNG PILIHAN TERSEBUT .............................................................................................................75 CATATAN 26 APA HAKIKAT DARI NILAI DIHIMPUNAN? .........................................77

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 3


CATATAN 27 ITB HARI INI, INDONESIA 30 TAHUN MENDATANG (PLEDOI?) .........78 CATATAN 28 HAKIKAT DARI EVALUASI .................................................................79 CATATAN 29 ARAH GERAK EKSTERNAL HMP PL UNTUK KM-ITB ......................... 81 CATATAN 30 JALINLAH TERUS KOMUNIKASI DENGAN SWASTA .......................... 83 CATATAN 31 PEMBUBARAN RAPAT PIMPINAN & FORUM SILATURAHMI ..............85 CATATAN 32 ROMANTISME OSKM ........................................................................88 CATATAN 33 KEGIATAN SOSIAL KEMASYARAKATAN HMP PL ITB ........................ 92 CATATAN 34 ORGANISASI MAHASISWA ................................................................ 95 CATATAN 35 KETIKA KEMAHASISWAAN KITA BELUM BERANJAK DEWASA ........97 CATATAN 36 KITA KELUARGA? .............................................................................99 CATATAN 37 HMP GOES TO KICK ANDY ............................................................. 101 CATATAN 38 REALITAS PEMUDA & BANGSA INDONESIA ................................... 102 CATATAN 39 HMP SEBAGAI WADAH PENDIDIKAN KONTEKSTUAL .................... 105 CATATAN 40 MENJAGA KEMAHASISWAAN ITB LEWAT KEILMUAN PLANOLOGI 107 CATATAN 41 BERMALAM DIHIMPUNAN, BUDAYA PRODUKTIF (?) ...................... 109 CATATAN 42 RE-DEFINE BUDAYA HMP PL ITB ................................................... 112 CATATAN 43 MOMENTUM AKSI HANYALAH MOMENTUM UNTUK MENUNJUKKAN KEPEDULIAN TERHADAP BANGSA ...................................................................... 115 CATATAN 44 MAKNA INTERNALISASI ................................................................. 117 CATATAN 45 ESENSI V.S KONDISI, CERITA PENGUNDURAN HEARING UNTUK AKADEMIK ........................................................................................................... 118 CATATAN 46 BUANG PARADIGMA LAMA & BANGUN PEMAHAMAN BARU .......... 119 CATATAN 47 SYUKURAN WISUDA BUKAN AJANG FEODALISME ........................ 121 CATATAN 48 BERANI AMBIL SIKAP ..................................................................... 122 CATATAN 49 TRANSFER KNOWLADGE ................................................................ 124 CATATAN 50 EXPLAIN WHAT YOU THINK, EXPLAIN WITH YOUR COMMON SENSE! ............................................................................................................................. 127 CATATAN 51 HMP BUTUH PIHAK KETIGA ........................................................... 130 CATATAN 53 CURHAT : HMP PL ITB ITU MILIK SEMUA ....................................... 133 CATATAN 54 BANYAK PENYAMPAI BERITA, TAPI HANYA SEDIKIT PENERJEMAH BERITA................................................................................................................. 134 CATATAN 55 KONSEP MPAB 2 FASE : LANGKAH AWAL MEMBENTUK KARAKTER ............................................................................................................................. 135 CATATAN 56 MENCARI EVALUASI ....................................................................... 137

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 4


CATATAN 57 JANGAN SIA-SIAKAN WAKTU SELAMA MENJADI MAHASISWA ...... 138 CATATAN 58 MEMBUAT SESEORANG MENJADI NON-HIMP ITU TIDAK SEMUDAH YANG DIKATAKAN ................................................................................................ 139 CATATAN 59 PERASAAN ALAMIAH SEORANG SENIOR TERHADAP JUNIORNYA . 140 CATATAN 60 USAHA MENGEFEKTIFKAN RAKOR BP ........................................... 141 CATATAN 61 HAKIKAT KEPENGURUSAN ANGKATAN .......................................... 144 CATATAN 62 TUGAS SEORANG KAKAK TERTUA DIKEPENGURUSAN HMP PL .... 148 CATATAN 63 HMP PL ITB BERDIRI TEGAP DITENGAH IDEOLOGI POLITIK KAMPUS ............................................................................................................................. 150 CATATAN 64 AGAR ANGGOTA HMP PL BERKARAKTER (MATERI SENSE OF CRISIS) ............................................................................................................................. 152 CATATAN 65 MENGHINDARI PERTENGKARAN INTERNAL (TEORI SOSIALIS) ..... 154 CATATAN 66 DISKUSI ITU PERLU TAPI HASILNYA HARUS KONKRIT .................. 156 CATATAN 67 ITB DI DEMO? APA YANG HMP PL ITB HARUS LAKUKAN? ............. 157 CATATAN 68 PENTINGNYA ALIANSI HIMPUNAN .................................................. 160 CATATAN 69 PERKEMBANGAN & TUNTUTANG KEPROFESIAN HMP PL.............. 162 CATATAN 70 HAKIKAT KEPROFESIAN HMP PL ITB ............................................. 164 CATATAN 71 MINAT & POTENSI TIAP INDIVIDU/ANGKATAN ITU BERBEDA ...... 166 CATATAN 72 SIKLUS BERAKTIVITAS HMP PL ...................................................... 170 CATATAN 73 OMONG KOSONG HMP! .................................................................. 171 CATATAN 74 DEMONSTRAN : PERSON OF THE YEAR 2011 MENURUT MAJALAH TIMES .................................................................................................................. 172 CATATAN 75 KEGIATAN MAHASISWA ITU AJANG PEMBUKTIAN KUALITAS DIRI173 CATATAN 76 HMP PL HARUS JADI RUANG GAGASAN, BUKA RUANG POLITIS ... 175 CATATAN 77 MENGELOLA POTENSI ANGGOTA HMP PL ..................................... 177 CATATAN 78 MENJADI SEORANG KETUA HIMPUNAN ........................................ 179 LAMPIRAN CATATAN ADHAMASKI .......................................................................... 185 PANGERAN .............................................................................................................. 185 DISKUSI 1 KAJIAN PERTAMA KONSEP KADERISASI BARU HMP PL ................... 186 DISKUSI 2 MATERI-METODE DIKLAT PROKM (BERSAMA PANITIA INTI PROKM 2011) .................................................................................................................... 191 DISKUSI 3 KAJIAN KORAN................................................................................... 192 DISKUSI 4 KAJIAN RUU PERGURUAN TINGGI ..................................................... 193

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 5


DISKUSI 5 MENCARI ALTERNATIF SISTEM KEMAHASISWAAN ITB MULTI KAMPUS ............................................................................................................................. 195 LAMPIRAN 1 SELEBARAN DPA HMP PL 2011/12 UNTUK RA TERTUNDA ............ 199 Anggota biasa dan Rapat Anggota ..................................................................... 199 Paradigma Telat ................................................................................................ 199 Penyelesaian waktu RA ..................................................................................... 200 Keberlangsungan HMP ...................................................................................... 200 Penutup ............................................................................................................ 200 LAMPIRAN 2 GET WELL SOON ARIYANNI ............................................................ 202 LAMPIRAN 3 HASIL KAJIAN RUU PT OLEH HMP PL ITB ...................................... 205 LAMPIRAN 4 SURAT PERNYATAAN HMP PL TAHUN 1995 TERHADAP REFORMASI ............................................................................................................................. 210 LAMPIRAN 5 KRONOLOGIS ITB DI DEMO............................................................ 212 LAMPIRAN 6 LIMA PILAR HMP PL ITB .................................................................. 216 Sastra 1 Puisi berani,mentari! .............................................................................. 217 Sastra 2 Nilai dari seorang manusia ..................................................................... 219 Sastra 3 benar atau salah .................................................................................... 219 Sastra 4 Setiap hari adalah perang....................................................................... 219 Sastra 5 Menjadi sahabat ..................................................................................... 219 Sastra 6 Kemenangan kecil .................................................................................. 220 Sastra 7 reader & leader ....................................................................................... 220 Sastra 3 Selamat jalan Ariyanni ........................................................................... 221 Sastra 9 Selamat ulang tahun HMP ...................................................................... 222 Sastra 10 Prasyarat menjadi seorang pengurus .................................................... 223 Sastra 11 HMP itu seperti pohon .......................................................................... 224

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 6


CATATAN ADHAMASKI

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 7


CATATAN 1 KREATIVITAS IALAH TOTALITAS DAN INSPIRASI Kamis, 7 April 2011 pukul 02.40 WIB Editor : Muhammad Yunus Karim (HMP08026)

Hari ini saya pulang larut malam dari Sekretariat HMP. Meskipun begitu, himpunan masih cukup ramai ketika saya tinggalkan. Ada Abon, Marwan, dan beberapa kakakkakak calon wisudawan. Kegiatan hari ini lumayan padat untuk saya. Sosialisasi Medievaloka (Syukuran Wisuda April 2011, red.) kemudian dilanjutkan dengan pembahasan persiapan kepengurusan HMP BERSINAR. Cukup banyak hal yang dibahas. Mulai dari dana awal, masalah komunikasi calon Badan Pengurus (BP) yang entah bagaimana metodenya agar tersampaikan dengan baik, teknis wisuda, hingga akhirnya diskusi malam tentang tim MSDA dengan Yunus (HMP08026). Sebelum pulang, saya membereskan himpunan terlebih dahulu. Alangkah sangat tidak mengenakkan jika meninggalkan himpunan dengan keadaan yang kotor dengan karpet yang belum di gulung usai sosialisasi wisuda. Alamat, saya selalu berpikir bahwa sebelum saya pulang dari HMP, saya harus membereskan himpunan. Alasan saya sederhana: kalau himpunan kotor, warga malas beraktivitas di HMP. Jadi, kondisikan HMP tetap bersih agar warga semangat beraktivitas. Sampai di parkiran SR, saya mengajak Yunus untuk makan terlebih dahulu daripada pulang dengan kepala penat ditambah perut lapar. Tujuan awal kami adalah Madtari, tetapi ternyata sudah tidak lagi buka di Dipati Ukur. Akhirnya kami melaju terus sampai akhirnya ketemu tenda dengan mobil Honda Jazz warna putih yang nampaknya masih baru. Tenda tersebut bertuliskan BLACK BURGER. Didepannya terlihat abang-abang yang sedang membereskan peralatan makannya. Penasaran, saya bertanya kepada penjaga di tenda tersebut. ”A‟ masih buka?”, tanya saya sambil sok kenal sok dekat. ”Iya A‟, silahkan masuk”, jawab penjaga tenda makan tersebut. Duduk di kursi dengan meja yang dipenuhi peralatan masak dan terlihat tidak rapi,kami memesan burger yang terasa asing di telinga namun membuat penasaran. Makanan yang kami pesan akhirnya datang. Yunus dengan bodohnya menumpahkan piringnya yang berisi kentang hingga bercecer tak karuan. Abang penjaga tenda duduk persis didepan kami berdua. Sembari makan, obrolan basa-basi dimulai oleh Yunus, yang memang adalah seorang MC kondang. Karena gayanya yang terlihat masih muda, maka saya beranikan diri untuk bertanya siapa

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 8


dia dan kuliah dimana. Walau saya sendiri tidak tahu apakah ia masih kuliah ataupun tidak. Dia bernama Kalvi, yang ternyata adalah mahasiswa FIKOM 2007 Universitas Padjadjaran yang sedang melakukan tugas akhir dan sekarang sudah sampai pada bab III. Obrolan malam ini makin lama makin hangat dan inspiratif. Kalvi becerita mengenai pengalaman BLACKBURGER yang baru dibuka tiga hari namun sudah akan diliput oleh salah satu stasiun televisi nasional. Pertanyaan-pertanyaan keluar dari mulut kami yang penasaran dengan Kalvi yang memulai entrepreneurship pertama kali karena kecelakaannya. Mobilnya terguling tujuh kali, namun hanya meninggalkan luka dikaki dan diketawai oleh dokter karena dianggap kecelakaan dari sepeda. Cerita berlanjut ke pengalamannya menjadi aktivis di HIMA (sebutan untuk himpunan di UNPAD) hingga sekarang muak dengan HIMA. Cerita singkatnya adalah seperti ini: ketika Kalvi menjadi seorang ketua acara kolaborasi antar jurusan FIKOM se-universitas di Bandung, ternyata pada H-7 masih kekurangan dana sekitar 10 juta rupiah. Suatu hari dalam rangka memikirkan strategi mendapatkan kekurangan dana, dia pulang malam hari dan mengalami kecelakaan hebat yang merusakkan mobil Terios milik ibunya. Kecelakaan tersebut juga membuat dompetnya hilang yang didalamnya terdapat 2 juta rupiah dana acaranya. Tetapi kejadian tersebut lantas tak membuatnya mundur dari tanggung jawab. Dia tetap menjadi ketua acara. Bahkan acara tersebut untung sebesar 20 juta rupiah yang dibelanjakan satu sapi dan dua ekor kambing untuk kurban. Sampai pada suatu waktu di HIMA-nya melakukan musyawarah besar (kalau di HMP namanya adalah RA LPJ), ketua HIMA menagih 2 juta rupiah uangnya yang hilang ketika kecelakaan tersebut. Rasa kesal terekspresikan dari cerita tersebut, karena keuntungan sebesar 4 juta rupiah diberikan untuk HIMA dan masih ditagih 2juta yang hilang saat kecelakaan. Dengan uang jajan yang pas-pasan dia mendapat inspirasi untuk memulai usaha baju yang akhirnya dapat mengembalikan uang 2 juta rupiah tersebut kepada HIMA. Inilah awal ia terjun dalam dunia entrepreneurship. Ide-ide menarik dari Kalvi, seperti ingin membuat usaha pecel lele menjadi pecel oh la la (yang mirip dengan nama salah satu kafe) dan membuat masakan jepang dengan memakai talas, memberikan kesimpulan bahwa prinsip yang dipegangnya, yaitu harus produktif di era konsumtif dan selalu memberi nilai tambah dari apa yang sudah ada, selalu memberinya inspirasi. Saya teringat dengan salah satu buku karya Yoris Sebastian yang berjudul �Creative Junkies� yang menuliskan bahwa kreativitas bukanlah sebuah bakat, tetapi bagaimana menambah nilai dari apa yang sudah ada hingga menjadikannya lebih menarik. Tidak diperlukan metode baru, yang diperlukan hanyalah bagaimana mengemas metode lama hingga menarik. Malam ini, saya mengingat kembali hal-hal kreatif apa yang pernah saya buat. Ternyata hal-hal kreatif yang saya buat selalu berawal dari hal-hal menarik yang sebelumnya saya lihat. Kreativitas datang ketika saya sedang mengerjakan sesuatu

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 9


sepenuh hati dan datang hal menarik dari luar. Kemudian saya padukan kedua hal tersebut. Singkatnya rumus menjadi kreatif adalah : “Apa yang saya kerjakan + apa inspirasi yang saya dapat = hasil yang lebih menarik.â€? Kreativitas berarti menambah nilai dari apa yang sudah ada dan menjadikan hasilnya menjadi lebih menarik. Inspirasi bisa datang darimana saja. Dari keterbukaan pemikiran dan cakrawala akan hal-hal yang terjadi disekitarnya. Namun inspirasi tidak akan menusuk sela-sela jari apabila tidak dipahami dalam individu manusia. Inspirasi butuh wadah penampung, yaitu semangat totalitas dan selalu ingin memberikan yang terbaik, menjiwai dari apa yang dikerjakan, ketulusan, dan antusiasme dalam mengerjakan sesuatu. Jikalau seorang Albert Einstein mengatakan kesuksesan merupakan paduan antara kesiapan dan kesempatan, maka bagi saya kreativitas adalah paduan antara totalitas dan inspirasi. Sekali lagi,inspirasi memang datang darimana saja, dari hal-hal kecil maupun hal-hal hebat yang ada hari ini. Tetapi totalitas dan menjiwai apa yang dikerjakan selalu datang dari diri sendiri. Jangan berharap menjadi kreatif apabila tidak memiliki semangat untuk melakukan yang terbaik. Jika sudah berbuat dengan ikhlas dan tulus yang disertai hasrat untuk melakukan yang terbaik dan membuka cakrawala pemikiran akan hal-hal yang datang dari luar, maka yakinlah hasilnya akan menjadi yang terbaik dan menarik. Kreativitas adalah sebuah hasil dari penambahan nilai yang datang dari luar untuk memperkaya apa-apa yang sudah ada! Bangun jiwanya dan buka cakrawalanya! Kreativitas adalah bagian dari solusi. Hanya ada dua pilihan bagi seorang manusia. Menjadi solusi atau menjadi masalah. Kalau bukan menjadi solusi, maka manusia itu sendiri yang menjadi masalah. Jadilah solusi, jadilah kreatif, dan lakukan yang terbaik!(*) ps. 2151498c. mohon maaf apabila tulisan ini acak-acakan, maklum saya buatnya pagi hari. hehe. ď Š

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 10


CATATAN 2 WISUDA OH WISUDA Senin, 11 April 2011

Wisuda selalu jadi perayaan menarik di kampus ITB, satu hari satu malam kampus ITB bisa menjadi ramai karena wisuda. Perayaan wisuda bukan hanya milik orangorang yang diwisuda,namun pula bagi mereka para teman-teman wisudawan yang senang karena teman-temannya di wisuda. Wisuda terjadi tiga kali dalam satu tahun, pada bulan april, juli,dan oktober. Di HMP, anggota muda biasanya baru masuk disemester kedua, sehingga wisuda pertama yang akan dijalani adalah wisuda bulan april. Ada beberapa nilai-nilai yang ada didalam syukuran wisuda, yaitu internalisasi dan apresiasi, namun bagi saya, syukuran wisuda juga memiliki makna kebanggan, wisudawan bangga karena pernah menjadi bagian dari HMP dan anggota biasa HMP lainnya bangga dengan HMP dan para wisudawan yang lulus. Syukuran wisuda biasanya selalu terbagi menjadi lima hal, yaitu yudisium sebagai acara pelepasan formal dari prodi, wishnight sebagai malam perayaan kelulusan dari warga himpunan, sidang kelulusan di Sabuga, arak-arakan, dan perang air. Hari ini saya duduk dikursi panas, hearing hari ini lebih menusuk saya dibandingkan hearing-hearing yang saya lewati sebelumnya seperti hearing NGT 2011 saat saya menjadi ketuanya dan hearing calon kahim 2011/2012. Hearing hari ini saya gemetar, karena saya takut para panitia syukuran wisuda tidak siap untuk menjawab pertanyaan warga. Saya gemetar karena bukan peran saya untuk menjawab pertanyaan, namun bertanggung jawab atas apa yang panitia wisuda lakukan. Yasudah itu masalah saya pribadi saja ya yang belum adaptasi menjadi seorang ketua himpunan. Syukuran wisuda april 2011 ini sudah dipersiapkan dari awal bulan maret 2011, namun saat itu saya belum menjadi seorang ketua himpunan secara resmi dan baru saja melalui empat hari sejak pengumuman terpilih, belum punya badan pengurus dan masih melakukan survey di kota Brebes. Ketua syukwis april,ceisy alifiani zein (HMP09030) dipilih oleh dewan perwakilan anggota periode sebelum periode saya menjadi ketua himpunan. Persiapan yang hanya satu bulan dan dipotong oleh RA LPJ yang dimundur pula sampai dua minggu dan survey studio proses HMP 2009, mengganggu persiapan. Prakiraan ini sudah saya terka sejak masa pemilu ketua himpunan, kondisi awal yang tidak stabil dan jadwal yang padat akan mengganggu persiapan. Ada beberapa poin yang sudah menjadi kebiasaan di HMP akan terus dibahas dari satu perayaan wisuda ke perayaan wisuda seterusnya. Kalau kata atung (HMP08047),�sudah jadi template wisuda, perang air, tempat atas-bawah,dan arak-arakan melalui luar kampus�. Pertama tentang tempat atas bawah terlebih dahulu, menurut peraturan dari pak rektor, acara perayaan musti terintegrasi, hal ini diterjemahkan oleh prodi kedalam bentuk satu kesatuan acara. Prodi punya acara yudisium dan HMP punya acara wishnight setelah yudisium, nah yang prodi lakukan dari dulu adalah menurunkan flow yudisium, dari formal menjadi semi formal, dari dulu bertempat di

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 11


RSG menjadi di selasar plano adalah niatan dari prodi untuk menyatukan acara yudisium dan wishnight. Kedua tentang arak-arakan lewat luar, dulu saat ayah saya masih kuliah di ITB tahun 70-an, arak-arakan perayaan wisuda selalu keluar dari kampus dan memutari kota Bandung, hal ini dimaksudkan untuk memamerkan para wisudawan kedepan masyarakat, bahwa inilah calon-calon pemimpin bangsa Indonesia! Saat itu kota Bandung masih sepi, masih bersuhu dingin, dan belum banyak terdapat kendaraan bermotor. Berbeda dengan sekarang, alumni ITB tidak banyak melakukan perubahan di negeri ini, kantor IA-ITB digerayangi oleh isu kampus kuning depok yang selalu mengincar posisi menteri koordinator ekonomi ataupu n keuangan,sedangkan para alumni ITB tidak sedikit pula yang ditangkap karena kasus korupsi. Meningkatnya jumlah kendaraan bermotor di kota Bandung juga akan membuat kemacetan jikalau ITB melakukan arak-arakan lewat luar. Saya memang belum pernah melakukan visibilitas untuk merayakan arak-arakan wisuda lewat jalur luar kampus. Namun sampai sekarang saya masih percaya, jikalau tidak ada yang ingin disampaikan pada khalayak luar, maka bagi saya arak-arakan diluar tidak memiliki nilai apa-apa. Nilai apresiasi dan pengenalan wisudawan kedepan masyarakat dan menjanjikan pembangunan Indonesia menjadi lebih baik juga rasanya tidak dapat disampaikan, selain menimbulkan kemacetan alumni muda ITB tidak banyak yang bisa bicara perubahan di kancah nasional. Hal ketiga adalah perang air, yeah! Perang air adalah suatu perayaan akhir dimana sesama warga himpunan kita saling melempar plastik berisikan air. Tradisi ini sudah lama membekas di kultur ITB, sejak jaman ayah saya masih berkuliah disini-malah dulu katanya menggunakan mobil pemadam kebakaran untuk menyemprot air ke wisudawan. Begitu pula di HMP,perang air sudah mendarah daging, adalah wajar apabila para wisudawan menuntut adanya perang air, selain karena alasan seru adalah hal yang wajar ketika mereka meminta lebih akan apa yang mereka buat dulu. Namun sekarang, dalam keberjalanan ITB menjadi eco campus, dimana didalamnya terdapat kepedulian untuk mengurangi air, mengingat banyaknya saudara-saudara kita di daerah terpelosok yang kekurangan air bersih. Hanya kepedulian kita yang menjadi argumentasi utama. Permasalah air, kota Bandung tidak akan kekurangan air, dan kota Bandung juga tidak bisa mengalirkan air ke daerah yang kekurangan air, permasalahan plastik juga begitu, sekarang masih banyak tempat untuk mendaur ulang air, bahkan tanpa perang air pun, penggunaan plastik tidak bisa dikurangi, mengapa? Pabrik plastik akan terus memproduksi plastik setiap harinya, walau kita memakai plastik atau tidak, jumlah plastik didunia ini akan terus bertambah selama pabrik plastik terus memproduksi plastik setiap harinya. Saya bukan orang yang begitu setuju dengan adanya perang air, namun saya harus bersifat lebih terbuka, bahwa hanya kepedulian kita terhadap daerah yang kekurangan air dan budaya untuk tidak menggunakan plastik dalam kehidupan sehari-hari saja yang dapat menghentikan budaya perang air. Tapi, apapun argumentasi yang ada, ketidaksepakatan antara panitia wisuda dan wisudawan, semuanya adalah dinamika didalam berkegiatan di himpunan. Selama dinamika tersebut berjalan sehat dan konstruktif, semuanya akan baik-baik saja dan

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 12


bermanfaat untuk seluruh anggota himpunan. Yang harus diingat adalah bagaimana pun wisudawan harus terapresiasi. Mereka adalah pahlawan-pahlawan yang pernah berjuang untuk membangun himpunan. HMP bukan ember, yang ketika terus diisi oleh air maka makin lama airnya makin tumpah, HMP sebagai tempat belajar akan terus diisi oleh kader-kader baru yang datang setiap tahunnya, tapi masuknya kader baru bukan berarti membuang kader lama! Hari ini kita berjuang untuk membangun HMP dan Indonesia, kader baru akan mengikuti kita, kader lama pun melakukan hal yang sama seperti kita. HMP sebagai tempat belajar yang positif tidak boleh melupakan apa yang kader lama buat, bangsa yang besar adalah bangsa yang bangga dengan sejarahnya, begitupula kita, himpunan yang besar adalah himpunan yang bangga dengan sejarahnya, bangun kebesaran kita lewat kebanggan seperti Inggris yang menguasai lautan dibawah lord nelson, seperti Italy dibawah kekaisaran romawi! Wisuda adalah momentum, untuk kita selalu mengingat dan menghargai perjuangan, untuk selalu berjuang dan memberikan yang terbaik bagi para pejuang. Jangan pernah buat perjuangan anggota HMP sia-sia, jangan pernah melupakan sejarah dari apa yang pahlawan kita buat, jangan pernah membuat HMP menjadi kerdil karena kita tidak pernah melihat likunya perjalanan HMP, dan jangan pernah buat wisuda jikalau kita tidak bisa berjuang dan menghargai sejarah!

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 13


CATATAN 3 BELAJAR DARI YUDISIUM PERTAMA Jumâ€&#x;at, 8 April 2011 Berikut saya lampirkan teks sambutan saya di yudisium wisuda april 2011 “ Ass.wr.wb Selamat siang bapak dekan SAPPK, pak benedict kombaitan Selamat siang bapak wakil dekan bidang sumber daya, pak deni zulkaidi, dan bapak wakil dekan bidang akademik, pak widjaja martokusumo Selamat siang bapak ketua program studi sarjana, pak iwan kustiwan, dan bapak ketua program studi magister dan doktor, pak tubagus furgoni sofhani Selamat siang bapak dan ibu dosen beserta jajarannya Dan selamat siang kakak-kakak juga orang tua wisudawan yang menyempatkan diri pada yudisium ini Di hari yang berbahagia ini saya mewakili HMP PL ITB mengucapkan terima kasih terlebih dahulu kepada kakak-kakak wisudawan atas pembelajaran dan kesan-kesan yang diberikan kepada kami selama menjadi mahasiswa. Saya mengucapkan terima kasih atas kelulusan kakak-kakak wisudawan, semoga apa-apa yang dipelajari dari kampus ini akan terus berguna, untuk memajukan dan membanggakan nama planologi ITB dan berkarya dalam rangka pembangunan di negeri ini. Sekali lagi, saya mewakili HMP PL ITB mengucapkan selamat kepada kakak-kakak wisudawan atas kelulusannya. Terakhir, HMP PL ITB mengucapkan selamat kepada kedua dosen kami tercinta yang berhasil menempuh program studi S3, pak deni zulkaidi dan pak petrus natallivan. Terima kasih atas waktunya dan mohon maaf atas segala kekurangan. Wassalamualaikum wr.wb “ Pada saat yudisium ini saya sebenarnya ingin memberikan kenang-kenangan kepada pak deni dan pak petrus, namun sayang keduanya tidak hadir pada yudisium, sehingga kenang-kenangan yang dibuat oleh HMP tidak diberikan di waktu tersebut. Satu hal yang saya pelajari dari hari ini adalah untuk memperbaiki tata bahasa dan public speaking didepan orang-orang yang lebih tua daripada saya, jujur saya gemetar saat bicara didepan, mungkin ada beberapa kata-kata yang salah, namun sambutan pertama saya di yudisium ini membuat saya belajar untuk bicara lebih baik, lebih sopan, mengurangi ketegangan, dan bicara yang lebih bermakna saat saya bicara di depan orang banyak dalam keadaan formal dan saya adalah orang dengan usia paling muda. Yaa ketegangan saya bicara didepan orang yang berumur lebih tua, musti saya balas dengan kualitas/konten dari apa yang saya bicarakan. Semoga ini akan menjadi pembelajaran, bahwa umur bukan batasan karena ilmu yang akan membuat kita sama rata bahkan berada di atas ataupun dibawah.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 14


CATATAN 4 PASAL 14 ART HMP, RA TERTUNDA Rabu,20 April 2011

Ada cerita menarik pada kepengurusan ini, sebelum memulai rapat anggota, jikalau saya boleh curhat sebentar, kepengurusan ini dimulai dengan terpeleset, awal kepengurusan naik dengan telat sehingga merusak siklus timeline HMP (idealnya kepengurusan HMP dimulai pada bulan februari dan diakhiri pada bulan februari ditahun depannya) dan wacana dari teman-teman DPA 2011/2012 untuk memotong kepurusan diakhir (dari idealnya memimpin 365 hari menjadi 275 hari), partisipasi anggota yang sudah dinilai turun diakhir kepengurusan kemarin, dan keuangan HMP yang tidak dijatahi prodi karena ITB tidak lagi berstatus BHMN dan banyak uang yang dihabiskan pada tahun kemarin. Kepengurusan ini langsung pula diawali oleh wisuda april yang ketuanya dipilih oleh DPA periode sebelumnya, namun pertanggungjawaban ada pada saya, begitu pula dengan kaderisasi wilayah SAPPK „SKETSA2010â€&#x;. Awal mula kepengurusan,kami ingin mulai dengan tahapan penurunan flow (memperbanyak proker senang-senang dan mengurangi proker skala berat diawal). Wisuda april alhamdulillah dinilai sukses, kerja bakti di HMP setelahnya juga berhasil membuat HMP lebih bersih daripada sebelumnya, perbaikan fisik kecil-kecilan juga ternyata berdampak besar. Step-step awal kepengurusan ini memang strategi untuk meningkatkan semangat anggota di awal dari impresi kepengurusan yang baik di awal. Sayang, kami terpeleset lagi diawal. Tepatnya pada saat rapat anggota proker (RA Proker) yang dilakukan pada hari jumat,15 april 2011. Rapat anggota HMP memiliki kebiasaan bertahun-tahun untuk telat karena kuorumnya adalah setengah +1 dari keseluruhan anggota biasa HMP. Rapat anggota kami mulai dari pukul 18.00, dan rencanya berakhir pada pukul 23.00, sayang RA ini baru diketuk palu untuk mulai sekitar pukul 22.00, telat 4 jam dari yang direncanakan, dari jumlah total 288 anggota biasa saat itu, jumlah anggota biasa yang hadir per-angkatan, HMP05&06 berjumlah 0 dari total 29 orang, HMP07 34 orang yang datang / 109 orang, HMP08 62/71, HMP09 berjumlah 60/79. Pembahasan diawal juga terburu-buru dan baru saja menyelesaikan satu agenda yaitu tata tertib RA Proker yang berakhir sekitaran pukul 00.00. Rapat anggota diistirahatkan sampai pukul 10.00 pada esok harinya, sabtu 16 april. Kita beranjak kehari esoknya, Sabtu,16 april 2011, rapat anggota yang diistirahatkan seharusnya dimulai kembali, sekitaran pukul 09.00 saya datang kekampus ruang serba guna yang menjadi lokasi rapat anggota masih sepi. Saya sendiri juga memarahi para badan pengurus yang datang telat (yang paling telat adalah joko sang pemikat dan lutfhi sang komandan). Pukul 12.00, jumlah yang datang rapat anggota saat itu barulah 71 orang. DPA

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 15


mengambil kebijakan untuk membatalkan rapat anggota, karena dinilai rapat anggota ini tidak dapat dilaksanakan (karena telat dari yang seharusnya dimulai pukul 10.00) dan dilakukan rapat anggota tertunda 1 pada hari senin 18 april 2011 menurut anggaran rumah tangga HMP pasal 14. Saya lupa bunyinya, nanti saya copas yaa atau dilampirkan saja diakhir. Rapat anggota tertunda 1, Senin 18 April 2011 Rapat anggota tertunda pertama dimulai, sayang sampai pukul 21.00, jumlah anggota biasa yang hadir kurang dari 145 (kuorum RA tertunda 1). Saat itu DPA ingin segera memulai rapat anggota tertunda 2. Kuorum dari rapat anggota tertunda 2 adalah yang hadir pada saat itu saja. Interpretasi dari DPA adalah AD/RT HMP multitafsir, penjelasan mengenai rapat anggota tertunda yang hanya dapat dilakukan minimal 2x24jam dan maksimal 7x24jam, ditafsirkan bahwa ketika rapat anggota tertunda pertama gagal, maka dapat dilakukan rapat anggota tertunda dua pada saat itu juga. Perdebatan dimulai, kesalahan DPA untuk tidak mencari referensi dari pembuat AD/RT menjadi titik serang karena menurut jon HMPâ€&#x;02,salah satu DPA saat revisi AD/RT HMP tahun 2005, rapat anggota tertunda dua hanya dapat dilakukan minimal 2x24jam dari rapat anggota tertunda pertama. Perdebatan saat itu adalah karena warga percaya pada kata-kata pembuat AD/RT sedangkan DPA memberi pertimbangan dari interpretasinya terhadap AD/RT, kata-kata pembuat AD/RT atau interpretasi dari yang tertulis di AD/RT, perdebatan ini cukup menarik urat, sampai akhirnya diputuskan rapat anggota tertunda pertama gagal dan dilanjutkan pada hari senin minggu depannya pada tanggal 25 april 2011 karena adanya hari libur nasional,wafatnya nabi isa almasih. Berikut adalah timeline bulan april 2011 Kalender HMP BERSINAR 2011/2012 bulan April senin

selasa

Rabu

kamis

jumat

Sabtu

minggu

1

2

3

4

5

6

7

8

9

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

21

22

23

24

25

26

27

28

29

30

01-Mei

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 16


Keterangan : Syukuran wisuda Rapat Anggota Rapat Anggota terunda pertama Paskah Kaderisasi wilayah 'SKETSA 2010' Rencana rapat anggota tertunda dua Rapat anggota tertunda kedua ini memicu perdebatan, diakhir saya akan lampirkan tentang pasal 14 pada anggaran rumah tangga HMP dan beberapa perdebatan tentang interpretasi ini di milis HMP, tapi yang saya petik dari peristiwa ini adalah Pertama, sejarah di HMP, bahwa pertama kali di HMP menggunakan pasal 14 untuk rapat anggota Kedua, metode „menyentilâ€&#x; yang digunakan untuk mendorong warga datang RA tidak mampu digunakan di HMP (pembatalan RA dan selebaran DPA, juga sentilan-sentilan saya pribadi terhadap warga) Ketiga, perubahan paradigma berpikir di HMP tentang rapat anggota adalah milik angkatan aktif dan merubahnya bahwa rapat anggota adalah milik seluruh anggota biasa HMP dan mendorong rasa tanggung jawab anggota biasa terhadap kewajibannya datang rapat anggota dan kesadaran untuk berpartisipasi masih sulit dilakukan. Rapat anggota musti dipahami sebagai sebuah akumulasi, kegagalan mendatangkan orang pada rapat anggota berarti adalah kegagalan memancing partisipasi warga pada kegiatan-kegiatan sebelumnya, bagi saya sungguh tidak adil ketika kita tidak mampu mendorong partisipasi anggota pada satu tahun sebelum rapat anggota namun memaksanya untuk datang rapat anggota dalam rangka memenuhi kuorum. Rapat anggota adalah sebuah nilai pencapaian untuk melihat partisipasi anggota. Keempat, ajak terus warga untuk berpikir dan memahami urgensi rapat anggota, yang menandatangi atau pembuat AD/RT bukan founding father HMP! Kita harus bisa memahami konsep HMP pada AD/RT dan mampu mengembangkannya sehingga mampu diadaptasikan pada kondisi HMP hari ini. Bayangkan ketika kita terus bertanya pada pembuat AD/RT 20 tahun mendatang, ataupun ketika sang pembuat sudah tidak ada lagi didunia. Boleh bertanya, namun itu dapat menjadi bukti bahwa kita belum memahami AD/RT secara menyeluruh Kelima,HMP tidak memiliki rumus pasti, ini wadah pembelajaran, dan pemimpin setiap era harus dapat menjadikan HMP sebagai learning society.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 17


Keenam,paradigma RA telat musti dihapus lewat kesadaran warga dan kesadaran bahwa anggota biasa adalah badan kelengkapan tertinggi di HMP pada waktu tertentu, setiap orang dapat menjadi indikator keterlambatan, setiap anggota biasa dapat menjadi penting, hapuskan budaya tepuk tangan pada orang yang terakhir datang dan apresiasi orang yang datang tepat waktu, karena pasti tidak akan ada orang yang menepuk tangani orang yang datang pertama karena belum ada orang saat itu ;p Ketujuh, HMP bukan ajang trial&error ,namun HMP tanpa masalah tidak akan memberikan pembelajaran bagi siapapun, jangan takut menghadapi HMP bermasalah Kedelapan, ingat, jadi pemimpin berarti tentang keadilan, ikhlas akan selalu mengingatkan kita untuk terus berusaha membangun kebanggaan HMP. LAMPIRAN a. Tabel daftar hadir rapat anggota menurut absen

No. 1.

Angkatan HMP'05 & '06

2.

yang hadir Jumlah angkatan RA 1 RA 2 RA tertunda 1 29

0

0

1

HMP'07

109

34

1

36

3.

HMP'08

71

62

40

55

4.

HMP'09

79

60

30

62

156

71

154

TOTAL

KUORUM 145 Sumber : Absensi rapat anggota,2011

b. Pasal 14 Anggaran rumah tangga HMP Pasal 14 : Rapat Anggota HMP Pangripta Loka ITB dihadiri oleh paling sedikit setengah dari jumlah Anggota Biasa, dalam hal Rapat Anggota HMP Pangripta Loka ITB tidak memenuhi kuorum tersebut, dengan dasar kebijaksanaan dapat diadakan Rapat Anggota HMP Pangripta Loka ITB tertunda.

c. Penjelasan pada pasal 14 ART HMP Pasal 14 : Rapat Anggota tertunda adalah Rapat Anggota yang dilaksanakan apabila Rapat Anggota sebelumnya tidak dapat dilaksanakan karena tidak memenuhi kuorum.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 18


Rapat Anggota tertunda dilaksanakan maksimal dua kali dengan rentang waktu minimal 2 ´ 24 jam dan maksimal 7 ´ 24 jam. Rapat Anggota Tertunda I dapat dilaksanakan apabila dihadiri paling sedikit setengah dari jumlah Anggota Biasa. Apabila kuorum tersebut tidak terpenuhi maka dapat dilaksanakan Rapat Anggota Tertunda II dengan kuorum yang hadir pada saat itu.

d. Tulisan DPA HMP 2011/2012 kepada warga Liat daftar isi saja yaa ď Š

e. Cuplikan perdebatan saat itu di milis HMP dari para tim revisi AD/RT

Dari Agung Mahesa (Kahim angkatan 2001) : Re: RA Sip. Betul itu tafsir Jonathan. Rapat Anggota tertunda dilaksanakan maksimal dua kali dengan rentang waktu minimal 2 x 24 jam dan maksimal 7 x 24 jam. Penjelasan ART Rapat Anggota Tertunda I dapat dilaksanakan apabila dihadiri paling sedikit setengah dari jumlah Anggota Biasa. Apabila kuorum tersebut tidak terpenuhi maka dapat dilaksanakan Rapat Anggota Tertunda II dengan kuorum yang hadir pada saat itu Memang kalimatnya agak multitafsir. Penambahan kata masing-masing di sebelum kata minimal sepertinya bisa menyelesaikan masalah ini. Mohon agar DPA menambahkan catatan pada pasal ini. Buat membantu penafsiran di waktu ke depan dan bahan masukan bagi revisi AD/ART. Catatan lainnya... HMP harus besar tanpa cara2 kekerasan yang disengaja. Kalau warga datang ke RA, biarlah mereka datang karena rasa tanggung jawabnya (pada rekan angkatan, pada kahimp dan pada HMP), bukan karena rasa TAKUT. Dua kali RA tertunda ini mudah2an dapat menunjukkan pada warga bagaimana DPA dan Pengurus betul2 berkeringat untuk mewujudkan kuorum. Semoga. Salam.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 19


_____________________________________________________________________ Dari Jonathan Gultom (DPA angkatan 2002) --- In hmp_itb@yahoogroups.com, Jonathan Gulton <jonathan_euy@...> wrote: Yg di maksud RA tertunda itu adalah : RA tertunda 1 ATAU RA tertunda 2.rentang antara RA tertunda 1 dan RA biasa adalah minimal 2x24 jam maksimal 7 x24 jam,rentang antara RA tertunda 2 dan RA tertunda 1 adalah minimal 2x24 jam maksimal 7 x24 jam, Argumen ketika menyusun Pasal ini adalah : untuk memastikan BPH&DPA melakukan upaya yg keras di RA tertunda 1, karena kalo gagal di RA tertunda 1 mereka masih harus mengeluarkan effort lebih lagi di RA tertunda 2. Knp dibikin rentang minimum 2 hari, bukan 1 hari? Untuk memastikan tidak terjadi akal2an RA tertunda 1 langsung dilanjutkan ke RA tertunda 2 pada waktu yg sama, misalnya RA tertunda 1 dinyatakan gagal pada hari ini jam 23.59 dan langsung dilanjutkan pada hari berikutnya (rentang 1 hari) jam 00.01 kalo begini fungsi dari tertunda jadi hilang. RA kmaren jadinya gmn?

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 20


CATATAN 5 HMP PL HARUS PEDULI PADA KM-ITB Kamis, 21 April 2011

Hari itu, 19 April 2011, ucup,sekjen eksternal HIMAFI‟08 dan fandry,sekjen eksternal KMPN‟08, seketika SMS saya untuk bertemu dimusholla bundar pada pukul tujuh malam. Saat itu saya sedang bersama miftah G‟09,sekjen eksternal IMA-G dan faris HMTL‟08,kahim TL sedang duduk-duduk iseng di depan kantin arsi saat ucup dan fandry datang. Singkat cerita diskusi kami malam itu membawa kami semua gelisah akan jumlah pemilih pada pemilu raya KM-ITB yang saat itu masih berjumlah 29% dari target 75% pemilih. Akhirnya kami yang berada disana berinisiatif untuk segera ke bertemu dengan panpel pemira KM-ITB, sebelumnya kami berkeliling kampus terlebih dahulu,saat itu kami berhasil mengajak faisal ketua TERRA‟08 dan Brian sekjen eksternal GEA‟08. Alhasil dan singkat cerita yang hadir saat itu adalah saya dari HMP, ucup HIMAFI, fandry KMPN, faris HMTL, brian GEA, faisal TERRA, ganesha miftah & deni IMA-G bersama beberapa senator dan panitia inti pemilu raya berkumpul untuk membahas kelangsungan pemilu raya. Tak lama dipanggil pula calon presiden KM-ITB saat itu, tizar dan filman beserta tim mereka untuk berdiskusi bersama tentang kelangsungan kemahasiswaan kampus ITB. Keputusan akhir yang di ambil adalah pemanjangan waktu pemungutan suara dan bantuan massa kampus untuk mendorong pemungutan suara presiden KM-ITB 2011/12. Apa intisari dari cerita singkat hari ini? Silahkan berpikir sejenak dan menganalisanya sendiri, kemudian sambunglah membaca catatan 29 tentang platform gerakan eksternal HMP.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 21


CATATAN 6 SEDIKIT PARADIGMA TENTANG KAJIAN Minggu, 24 April 2011

Mungkin bisa jadi input data awal, silahkan diinterpretasikan sendiri yaa ď &#x160; Pertanyaan saya via twitter : adhamaski Adhamaski Pangeran Banyak orang yg mikirnya bagus,tp denger kata kajian takut,kenapa yaa? Mungkin ada yg bisa kasih argumentasi ke awak? Beberapa tanggapan : ikhwanumar Muhammad Ikhwan Umar @adhamaski mungkin aja ada salah pemahaman dengan kata kajian winawinaa Dewina Nurdini @adhamaski bukannya takut dham, bosen kajian -_-" males ekdarkus Eka Darma Kusuma @adhamaski mungkin paradigma atas kajian itu sendiri dhams, mereka nganggepnya itu membosankan sama tegang kali fiitfiit Fitri Noor P. @adhamaski bukan takut mungkin dam, tapi persepsi org tentang kajian itu mungkin udah ga baik, entah membosankan dan terlalu panjang lebar. arafia Diantha Arafia ....... Betul sekali kak kahim. RT @winawinaa: @adhamaski bukannya takut dham, bosen kajian -_-" males dayatardian Rizky Ardian Hidayat RT @winawinaa: @adhamaski bukannya takut dham, bosen kajian -_-" males adityadwifebri aditya dwifebri Buset. Ini pertanyaan lu aja udah ngajak kajian. (ÂŹ_ÂŹ") RT @adhamaski: Banyak orang yg mikirnya bagus,tp denger kata kajian takut,kenapa y.. dilless ardiles @adhamaski soalnya org2 kajian dulu itu serem2 cem @ningz_pj @sandy_pl06 hahaha fabianindra Fabian Indra Winandi @adhamaski banyak hal yg ga semua orang suka bang, apakah semua orang harus suka musik dangdut? apakah semua orang harus suka sepakbola?haha adzanidz Adzani A Ameridyani @adhamaski tema hari ini lagi kajian ya? -______-

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 22


atuung praditya adhitama @adhamaski setiap mau kajian ganti sama "curhat attack" dam hahahaha ramaaimansyah rama aimansyah @adhamaski senengnya sm hasilnya dham, bukan prosesnya (Y) muhamadihsani Muhamad Ihsani Hahah RT @atuung: @adhamaski setiap mau kajian ganti sama "curhat attack" dam hahahaha CeisyAZ Ceisy Alifiani Zein @adhamaski Mungkin pada males mikir dham. Hahaha.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 23


CATATAN 7 KETERBUKAAN PEMIKIRAN DAN TINDAKAN Kamis, 28 April 2011

Pernah saat rakor ring satu saya bilang keteman-teman,saya masih belum bisa ikhlas terhadap suatu oknum di himpunan dan saya menyadari bahwa hal tersebut adalah salah dan saya katakan saat itu saya masih akan coba untuk ikhlas. Ketidak ikhlasan saya itu bahkan membuat saya tak mau berucap dengan oknum tersebut, yaa saya akui ketidak ikhlasan saya dicampur pula dengan unsur kekesalan saya pribadi. Namun saya sadar hal tersebut saya adalah salah, sebagai seorang pemimpin di komunitas yang skala manusianya beragam, saya tidak bisa untuk mendiskriminasi golongan tertentu dan membela kepentingan golongan lainnya. Berputar semua sel-sel neutron di otak dan denyutan aliran darah yang terkadang cepat dan lambat, pertarungan antara pemikiran dan kekesalan saya pribadi, aaarrghh! Pemimpin itu tentang keadilan kata Nidzar Naim / Iid (ketua himpunan mahasiswa teknik material angkatan 200, kata-kata ini yang terus terngiang dalam pikiran saya. Kata-. Wajarlah bagi seorang manusia untuk kesal namun hal ini tidak bisa dimaafkan bagi seorang pemimpin bagi saya. Di dunia ini manusia bisa dibagi menjadi tiga klasifikasi menurut hubungannya dengan sesama manusia lainnya. Ada orang yang ketika datang semua orang senang, ada orang yang ketika ia datang ada yg benci ada yang senang, dan ada juga orangorang yang ketika ia datang semua tidak senang. Orang pertama yang selalu menginginkan ketika ia hadir semua senang, adalah orang munafik, bagi saya ia akan terus bermuka dua hingga semua orang akan dibuatnya harus senang terhadap kehadirannya. Orang ketiga yang ketika ia hadir ataupun tidak hadir akan sama saja bagi saya adalah seorang sampah kehidupan, kehadirannya tidak diperlukan di dunia, tidak ada kontribusi sehingga ia tidak di anggap kehadirannya, orang ini nyata dalam kehidupan! Bukan bualan belaka! Pasti teman-teman sadar bahwa selalu ada orang seperti ini di dunia, yang ketika ia hadir ataupun tidak hadir hasilnya sama saja. Lalu terakhir orang kedua,yang ketika ia ada, maka 1ada yang senang dan ada yang tidak, adalah sebuah kewajaran bagi saya. Hidup untuk membagi manfaat kepada orang lain memungkinkan membuat butterfly effect dan menghadirkan adanya orang lain yang membenci kita. Kita tidak akan pernah bisa menampung seluruh keinginan orang. Ketika ada orang-orang yang kebutuhannya kita bantu untuk penuhi, pastilah akan ada orang-orang tidak kita penuhi kebutuhannya. Yang bisa dilakukan oleh kita para pemimpin adalah terus berusaha untuk meminimalkan orang-orang yang tidak bisa dipenuhi kebutuhannya secara maksimal. Disuatu ketika saya diingatkan oleh cerita nabi Muhammad SAW, ketika ada seorang anti Muhammad SAW pada zaman itu yang selalu bangun pagi hanya untuk

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 24


meludahi rasulullah yang ingin pergi ke masjid. Namun suatu ketika orang tersebut sakit, dan nabi mengetahui bahwa orang tersebut ternyata sakit dan kemudian beliau menjenguknya sambil membawa buah-buahan segar dan obat. Saya berpikir, ada sifat nabi yang bisa saya tiru dari kisah ini, sifat keterbukaannya terhadap lawanlawannya yang mampu melunturkan emosi orang-orang yang membencinya. Orang yang kesal terhadap kita, tidak akan pernah untuk datang mengahampiri kita dengan senyuman dan untaian kata-kata emas, yang ada hanya cacian dan makian karena kita tidak pernah bisa mengakomodasi keinginannya. Senjata terbaik adalah mendatanginya dengan membuka pemikiran,perasaan, dan perlakuan! Tunjukan keinginan dan kesungguhan untuk mendengarkan pemikirannya! Mau pemikirannya kita lakukan atau tidak adalah masalah kebutuhan terhadap analisa yang didapat dari hasil-hasil diskusi. Tapi masalah mengakomodasi keseluruhan pemikiran yang ada adalah tugas para pemimpin! Munafik? Tidak! Buka cakrawala pemikiran ini lewat pemikiran-pemiran dari orang lain dan alam sekitar, kita tidak akan pernah bisa mengakomodasi keseluruhan keinginan berdasarkan pemikiran pribadi, permasalahan dilakukan atau tidak adalah permasalahan apakah metode tersebut cocok atau tidak diterapkan pada masa kini. Keterbukaan pemikiran dan perbuatan adalah kunci untuk membuka gerbang silaturahmi antar sesama manusia dan mengaktualisasi diri untuk menjadi manusia terbaik yang bermanfaat. Yaa bagi siapapun yang mempunyai musuh di dunia ini, maka saya sarankan untuk mengahampirinya dengan keluwesan hati, keterbukaan pemikiran, dan kesungguhan perbuatan, jadilah terus manusia pembelajar yang selalu belajar dari alam dan manusia lainnya, tuhan menciptakan laki-laki dan wanita adalah untuk saling belajar dan saling memahami. Manusia selalu mempunyai pembelajaran. Dan belajarlah dari sesama manusia, walaupun manusia tersebut adalah manusia paling dibenci didunia ini. Belajar hingga tapal batas, dan belajar untuk memaafkan dan mencuri secuil pemikiran orang. Jadilah manusia pembelajar dari sesama manusia,yang dimulai dari keterbukiaan pemikiran dan perbuatan!

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 25


CATATAN 8 KRONOLOGIS RA TERTUNDA 2 & PENYEGELAN SEKRETARIAT HMP PL Kamis, 5 Mei 2011

“Satu hal yang terus saya ingat pada kejadian RA PROKER saya ialah perdebatan antara kami (BP & DPA) yang menanggap bahwa RA adalah kewajiban dan milik seluruh anggota biasa dengan isu yang terus menerus di angkat bahwa kepengurusan baru tidak berhasil mengakrabkan diri dengan angkatan 2009 di awal kepengurusan. Siapa yang benar? Sampai sekarang saya masih meyakini apa yang saya katakan dulu.”

Rapat Anggota sebagai badan kelengkapan tertinggi! Itu yang ditertanam didalam kepala setiap orang, rapat anggota mengambil keputusan, yang keputusan tersebut adalah konsensus warga HMP. Sekarang mari kita bicara tentang rapat anggota yang terjadi pada awal-awal kepengurusan ini. Rapat anggota pertama dimulai pada hari jum‟at, 15 april 2011, seperti rapat anggota sebelum-sebelumnya, permasalahannya klasik, kuorum! Direncanakan dimulai pada pukul 17.00, namun baru kuorum ½ n+1 atau sejumlah 145 anggota biasa yang hadir, pada sekitaran pukul 23.00 WIB, agenda yang dibahas hanyalah pengesahan tata tertib rapat anggota. Rapat anggota berstatus istirahat, hari sabtu, 16 april 2011 Dimulai pada pukul 10.00, ditunggu sampai pukul 12.00an, belum memenuhi kuorum pengambilan keputusan (waktu itu disepakati sejumlah 97 orang), dan dihitung barulah akan kuorum pada sore hari. Maka saat itu diambilah keputusan dari DPA untuk menunda sidang, dengan tujuan tidak membiasakan untuk telat pada saat rapat anggota dan memahamkan kepada warga HMP lainnya akan urgensi RA. Rapat anggota tertunda pertama, hari senin 18 april 2011 Direncanakan dimulai pada pukul 18.00, sampai pada pukul 22.00, belum mencapai kuorum ½ n +1, sehingga dinyatakan akan diadakan rapat anggota tertunda dua. Disini polemik muncul, karena interpretasi dari DPA adalah rapat anggota tertunda kedua dapat dilaksanakan setelah rapat anggota tertunda pertama dibatalkan tanpa ada konsen waktu dan menurut pembuat AD/RT saat itu rapat anggota tertunda kedua musti dilaksanakan minimal 2x24 jam setelah rapat anggota tertunda pertama. Beberapa hari setelah itu milis HMP juga ramai karena permasalahan kepemahaman tentang rapat anggota tertunda (sebelumnya juga saya bahas kronologis ini dicatatan sebelumnya), namun musti diakui pula, salah satu dari pembuat AD/RT (agung mahesa HMP‟01) juga mengakui adanya kesalahan redaksi pada pasal 14 tersebut sehingga interpretasi DPA saat itu dapat dikatakan benar juga.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 26


Rapat anggota tertunda kedua edisi satu (senin,25 april 2011) Rapat anggota tertunda kedua tidak ada kuorum, sehingga dapat dimulai dengan jumlah yang hadir saat itu juga. Dimulai sejak pukul 19.00, dan alhamdulillah rapat anggota ini menghasilkan titik cerah, karena seluruh agenda sebelum masuk dalam substansi yang dibawa oleh BP seluruhnya terbahas. Dari pembahasan tata tertib, pemaparan grand desain HMP 2011/2012, rencana kegiatan DPA 2011/2012, sampai pada pembukaan saya sebagai kahim. Rapat anggota tertunda kedua edisi dua (selasa,26 april 2011) Kuorum mulai berkurang sejak rapat anggota sebelum-sebelumnya. Pembahasan juga hanya sampai pada satu bidang di badan pengurus, yaitu bidang kesekjenan yang terbagi menjadi empat divisi, yaitu kesekretariatan, bendahara, divisi media & informasi, dan divisi ekonomi. Rapat anggota tertunda kedua edisi tiga (kamis,28 april 2011) Rapat anggota tertuda kedua edisi ketiga dimulai pada hari rabu,27 april 2011. Dimulai seperti biasa dalam rapat anggota tertunda kedua sebelumnya, yaitu sejak pukul 19.00 sampai pukul 23.00. pembahasan hanyalah pada bidang tim community development oleh lutfhi dan bidang pengembangan keilmuan (divisi akademik, divisi keprofesian, dan divisi sosial kemasyarakatan). Yang hangat pada rapat anggota ini adalah karena direncanakan dimulai sejak pukul 17.00, namun bentrok dengan pelantikan presiden KM-ITB dan TFT SKETSA 2010. Dan pembahasan awal yang direncanakan adalah biro pengembangan dan manajemen sumber daya anggota beserta divisi dibawahnya,divisi manajemen sumber daya anggota. Namun karena jumlah warga yang hadir sedikit tapi pembahasan penting, maka pembahasan diganti menjadi tim comdev dan bidang pengembangan keilmuan. Rapat anggota tertunda kedua edisi empat (sabtu,30 april 2011) dibatalkan! Pada hari rabu dan jumat tidak ada rapat anggota tertunda dua, karena pada hari rabu terdapat ulang tahun IAP ke-40 dan sosialisasi SKETSA, sedangkan pada hari jumat diadakan hari pertama SKETSA 2010. Pada hari sabtu ini juga diadakan SKETSA 2011 hari kedua. Tapi karena satu hal dan lain hal, rapat anggota belum dimulai pada pukul 19.00, sampai pada sekitaran pukul 20.30-an, diambil keputusan untuk dibuat rapat anggota tertunda kedua pada esok harinyam, karena menimbang adanya SKETSA 2010 hari ketiga esoknya yang dimulai sejak pukul 07.00 dan tidak akan efektifnya pembahasan rapat anggota hari ini karena benturan waktu yang tersisa sampai batas rapat anggota yang disepakati (pukul 23.00),efektifitas pembahasan, dan prediksi jumlah orang yang belum tentu mencapai kuorum pengambilan keputusan rapat anggota tertunda kedua 75 orang belum tentu tercapai. Karena pertimbangan tersebut rapat anggota tertunda kedua edisi keempat dibatalkan!

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 27


Rapat anggota tertunda kedua edisi lima (minggu,1 mei 2011) Hari itu direncanakan sebagai hari terakhir dalam rapat anggota, kita mulai lagi sebuah rapat anggota yang secara fasilitas benar, menggunakan kantin barak, ada meja tinggi untuk teman-teman DPA, bendera Indonesia dan bendera HMP PL ITB. Semua berjalan lancar, dari yang direncanakan dimulai pada pukul 15.00, seperti biasa, kebiasaaan rapat anggota untuk molor dan baru dimulai sekitaran pukul empat sore. Semua berjalan lancar, sampai pada saat dimana sesinya biro pengembangan & manajemen sumber daya anggota dan divisi manajemen sumber daya anggota oleh tiara dan yunus. Pertanyaan dan tanggapan begitu menumpuk karena adanya konsep baru dalam sistem kaderisasi yang dibawa pada tahun ini. Ada sekitar sembilan lebih pertanyaan dan berpuluh-puluh tanggapan. Suatu ketika ketika ingin menjawab pertanyaan dari Mandra (Kahim plano angkatan 2002), situasi berubah, mandra mendorong warga untuk menyelesaikan permasalahan rapat anggota, karena ia menganggap rapat anggota ini seperti musyawarah kerja. Alhasil suasana forum terbawa kearah tersebut. Karena konsentrasi waktu, akhirnya rapat anggota dipindahkan kembali ke HMP. Disana dimulailah keputusan dari DPA dan BP untuk mengehentikan rapat anggota tertunda kedua ini dan membahas permasalahan HMP pada tanggal 20 mei. Keputusan ini sangat berat, namun bukan hanya permintaan ALB yang mendorong untuk melakukan pembahasan terkait permasalahan yang ada, warga pun turut reaktif terhadap hal tersebut dan menginginkan rapat anggota dihentikan sementara dan berlanjut pada forum. Akhir dari rapat anggota ini menggantung karena keputusan yang diputuskan. Rapat anggota kembali gagal, dan dilanjutkan dengan forum pembahasan permasalahan HMP pada tanggal 20 mei 2011. Penyegelan sekretariat HMP PL ITB! Keputusan pada malam itu membuat sebuah keputusan adanya perubahan terhadap HMP dalam kondisi biasa dan tidak bisa, weâ&#x20AC;&#x;re in a problem man! Kita dalam masalah, seru didalam hari para warga saat itu,mungkin,atau mungkin hanya beberapa orang saja yang merasakan hal tersebut. Sebenarnya dalam hati paling kecil dan yang saya utarakan saat berdebat dengan mandra, saya sudah tegaskan bahwa permasalahan HMP ini dapat diselesaikan dalam keberjalanan himpunan, bukan diselesaikan oleh forum, namun pendapat saya mental oleh aksi reaktif warga yang meminta untuk menyelesaikan permasalahan ini. Bagi saya sebagai seorang pemimpin, hal ini sulit, saya ingin mengajak berlari, namun yang diajak berlari meminta jalan terlebih dahulu. Akhirnya, orang-orang yang hadir pada forum tersebut sepakat akan adanya forum HMP. Sehabis forum tersebut, HMP disegel, semua barang-barang dimasukkan kedalam HMP! Ini bagian dari suasana, HMP yang terdiri dari tiga elemen , sistem (AD/RT), orang (anggota HMP), dan fasilitas (sekretariat). Sistemnya dirusak karena kualitas dan kuantitas pada rapat anggota, anggotanya pun tidak menyadari akan hak dan kewajiban, sehingga keputusan yang diambil adalah mengurangi kualitas

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 28


dari fasilitas HMP, HMP disegel dalam kurun waktu satu minggu, sebagai bagian dari pensuasanaan, HMP GAWAT DARURAT!!

Gambar Penyegelan sekretariat HMP

Sumber : Kamera pribadi, 2011

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 29


CATATAN 9 KITA BELAJAR BERSAMA SEBAGAI BADAN PENGURUS Minggu, 8 mei 2011

„„Kalau ada diklat menjadi kahim,maka saya akan ikut diklat menjadi kahim!‟‟,ujar saya dalam kumpul BP di awal bulan mei. Siapapun tidak akan pernah membayangkan bahwa yang dibayangkan akan lebih sulit ketika dilakukan. Namun hidup ini pilihan dan ketika pilihan tersebut di ambil, akan ada sebuah konsekuensi terhadap pilihan tersebut. Sekarang bagaimana mengakali konsekuensi tersebut. Sebagai badan pengurus HMP, adalah wajar ketika kaget menerima kenyataan bahwa sekarang sudah menjadi pemimpin di HMP. Namun yang namanya sebuah organisasi, berarti harus ada kerja sama tim dalam membackup teman-temannya yang lain. Saya sebagai pemimpin roda organisasi mempunyai suatu metode untuk para pengurus HMP belajar bersama, berikut cuplikan di milis BP, mengajak para pengurus untuk belajar bersama __________________________________________________________________________________ Adityo sumaryadi, senator HMP BERSINAR 2011/2012 ajak makan.. Jangan diajak ngobrol pas butuh doang.. kaya bergaul biasa aja.. makin dibuat2 makin aneh.. jangan bikin batasan karena jabatan.. Muhamad Ihsani, kadiv akademik HMP BERSINAR 2011/2012 From: Muhamad Ihsani <san_354@yahoo.com> To: hmp-bersinar@yahoogroups.com Sent: Sun, May 8, 2011 4:54:22 PM Subject: Re: [hmp-bersinar] Kiat-kiat dekat dengan anak divisi Kalo di divisi akademik : Sering ngobroln, bbman dan smsan sama anak2 divisi. Ya pokonya sksd, care, dan ga jaim2an. Misalnya : Gw suka becanda2 ke anak2 gw kalo gw lg "galau nih", padahal mah engga. Hahahha. Pasti mereka penasaran dg apa yg gw galauin. Trus mrk bakal cerita jg. Atau misalnya : Ada anak divisi gw yg lg sibuk masukkin proposal magang, coba tanya ajak ngobroln itu apaan, kepo dll, sekaligus ngasih masukkan. Semangatin, yg bikin mereka nyaman tentunya. Intinya tahap awal ga pernah ngajak ngobrol yg berat2, misalnya ttg RA atau hmp, tp

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 30


ngobrol yg ringan udh ky temen sendiri tp intens. Terus kalo waktu kosong tanyain anak2 lg ngapain, sibuk apa, apa yg bs gw bantu, Jangan lupa utk apresiasi apa pun yg dia udh lakuin, apresiasinya jgn kaku2. Heheh Atau misalnya RA kemaren kalo gw ngebeliin anak2 divisi gw "nyamnyam" sama 1 "chocolatos" ga mahal2 amat kan,hehe buat lucu2an. Nah pas sblm RA gw bilang ke anak2 : RA yok Diva ceria! Ada something special yg mau gw kasih. Heheh. Penasaran? Dtg RA! " Eh byk yg dtg, dan suka dg nyamnyamnya Terus rencanain jalan2 nih. Jgn diajak kerja mulu. Misalnya rencanain nonton bareng, atau karokean. Biar ga kaku! Hhe Outcome : Mereka jd lebih deket, dg gw dan antar anggota divisi. Heheh Kalo diajak ngobrol ttg hmp pun mrk jd mau dan terbuka. Sering curhat2an jg. Dan yg plg penting : mrk merasa memiliki divisi : misalnya ada anak yg sms, pgn minta ngerjain sesuatu. Hhe Tips saat ini : Momen uas, jadikan momen utk mengcare, berbaur dg anggota. sksd. Kurang lebih cara gw ky gitu. Hehehhe Maaf kalo ada cara gw yg agak keliru. Tp menurut gw efektif koo Konsep yg dibawa : Leader as servant Transactional Theory of Leadership Cheers! Regards, Muhamad Ihsani Prawira 154 08 057

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 31


From: Adhamaski Pangeran <adam_hemat@yahoo.com> Sender: hmp-bersinar@yahoogroups.com Date: Sat, 7 May 2011 22:55:06 +0800 (SGT) To: HMP BERSINAR<hmp-bersinar@yahoogroups.com> ReplyTo: hmp-bersinar@yahoogroups.com Subject: [hmp-bersinar] Kiat-kiat dekat dengan anak divisi karena kita ini adalah para pemimpin dari setiap divisi, dan menurut gw baiknya kita semua dekat dengan anak2 divisi masing-masing, mungkin disini teman2 yg udah punya kiat2 buat dekat dengan anak2 divisinya bisa kasih pengalaman dan pembelajaran buat kita semua, misalnya kayak divisi akademik, MSDM sama hublu yg gw liat udah CS-an banget sama anak2 divisinya bisa share ke teman2 BP yg lain, buat divisi2 lain yg dapet tata cara deket sama anak2 divisinya juga bisa share disini, yuk maree sama2 belajar, buka pemikiran dan perbuatan, ingat jangan sampai nanti dimasa depan, anak2 divisi kita enggak pernah ingat sama apa yg sudah kita perbuat kepada mereka dan hanya jadi angin lalu saja, yaaa pikir2 lg ada momentum UAS ini bisa kita manfaatin buat bikin kita jadi lebih deket sama mereka, sembari belajar kuliah mungkin bisa belajar juga dari temen2 divisi yg lain, hehe

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 32


CATATAN 10 UNTUK GITAR HMP PL ITB Senin, 9 Mei 2011

Kita tidak akan tahu kunci keberhasilan, namun berusaha membuat semua orang senang adalah kunci kegagalan. Bahkan pemimpin sekaliber nabi Muhammad SAW dan jendral perang angkatan laut ternama Inggris, Lord Nelson, pun memiliki berbagai macam hinaan yang tertuju kepadanya. Namun terkadang, satu dua hinaan dan cacimakian tidak akan begitu terasa, ketika ada tamparan keras dari perlakuan lembut seseorang. Saya membuktikan hal tersebut, bukan hinaan atau caci makian yang tertuju kepada saya, tapi solusi kecil yang menggempur sanubari dan mengalahkan seribu pasukan tempur saya. Diawal kepengurusan kami mencoba mengubah gaya sekretariat HMP, kerja bakti dan beberapa perubahan fisik HMP, sayang seribu sayang, kami masih kurang peduli, terhadap hal kecil di HMP, senar gitar HMP. Senar ini rusak sudah lama sekali, dari sebelum kepengurusan sebelumnya berakhir, karena saya pun bukan seorang gitaris, saya terlena dan lupa akan hal tersebut, sebuah bingkisan kecil yang diletakkan di laci HMP, mengingatkan kami untuk terus peduli terhadap HMP, senar gitar baru. Siapapun yang memberikan hal ini, saya sebagai ketua himpunan mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya, sebuah ketulusan sederhana yang membuat kemenangan besar, gitar ini bukan milik satu orang namun menjadi pengikat kebersamaan antar anggota lewat petikan yang dinyanyikan, terima kasih sobat! Kepedulian dan tindakan inilah yang terus membangun HMP, terima kasih telah mengingatkan kami Tulisan pada bingkisan dan bungkus senar gitar

Sumber : kamera pribadi,2011

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 33


CATATAN 11 SELALU ADA KESALAHPAHAMAN, SEKARANG BAGAIMANA KITA MENYIKAPINYA Selasa, 11 Mei 2011

Berikut adalah chattingan antara saya dengan sandy HMPâ&#x20AC;&#x;06, tentang forum bebas antara AB dengan ALB

Sandy _coChip: woi Adhamaski Pangeran: apaan? Sandy _coChip: itu forum ALB masa jam 3 sore Adhamaski Pangeran: emang kenapa? Sandy _coChip: sebenernya lo pengen ngundang apa nggak? Sandy _coChip: ya jelas pada ga ada yg bisa dateng lah Sandy _coChip: paling juga yg pengangguran segelintir orang Sandy _coChip: bingung dah gw pemikiran lo lo pada Adhamaski Pangeran: yaudah sih dul forumnya juga sampe malem Adhamaski Pangeran: namanya juga forum bebas Adhamaski Pangeran: santai2 kayak forum biasa aja ngobrol2 Sandy _coChip: lo baca posting fallah Sandy _coChip: semua ALB akan mikir gtu dam Sandy _coChip: ah pasti jam 5 atau maksimal magrib udah beres Sandy _coChip: yg di jakarta jd ga kepikiran mau dateng krn udah pasti ga bisa Sandy _coChip: yg di bandung juga males Sandy _coChip: beres kerja rata2 jam 5 Sandy _coChip: ya sampe kampus jam 6 ya pasti udah beres Sandy _coChip: tapi klo lo buat jam 5 atau jam 7 Sandy _coChip: yg di bandung mikir Sandy _coChip: ah bisalah paling telat dikit Sandy _coChip: atau yg di jkarta mikir Sandy _coChip: wah gw pesen travel jam 4 aja ah, biar sampe jam 6 pas lah telat2 dikit Sandy _coChip: jadi kalian tuh sebenernya ga mau bikin forum

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 34


Sandy _coChip: tp biar terlihat baik dan emmfasilitasi ALB Sandy _coChip: kalian buat forum Sandy _coChip: tp kalian mikir gmn caranya biar ga banyak dateng Sandy _coChip: yawda jam 3 aja Sandy _coChip: aneh ah blai Sandy _coChip: masa lo bisa berfikir kayak gtu ah Adhamaski Pangeran: yaa ngk gitu juga Adhamaski Pangeran: negatif thingking aja dah Adhamaski Pangeran: kan targetnya warga yg dateng dengerin Adhamaski Pangeran: ngapain juga gw buat forum cuma2 Sandy _coChip: ya itu FORUM ALB atau FORUM WARGA? Adhamaski Pangeran: cuman buat formalitas doang Sandy _coChip: tuh si atung nulisnya forum alb Adhamaski Pangeran: iyaa forum alb Sandy _coChip: dr namanya ya sasaran utama alb Adhamaski Pangeran: cuman kan ada target warga yg dateng buat dengerin Sandy _coChip: ngapain nyesuaiin warga Sandy _coChip: aneh ah cara berfikirnya Adhamaski Pangeran: kalo antar alb doang kan percuma ada warga biasanya Sandy _coChip: ya ga harus jam 3 kan dam? Sandy _coChip: segitunya warga ga bisa sore2? Adhamaski Pangeran: yaa jam 3 teh waktu aman dul Adhamaski Pangeran: biar bisa diisi sama apa gitu Adhamaski Pangeran: ngobrol2 sama BP nya dulu si warga Sandy _coChip: waktu aman biar alb ga dateng ya Sandy _coChip: hahahahaha Adhamaski Pangeran: yaelah udah gw bilang Adhamaski Pangeran: ngapain gw bikin forum kalo ngk ada ALB yg dateng Adhamaski Pangeran: ini juga kita usahain ada ALB yg dateng dul Sandy _coChip: ya lo naruhnya jam 3 blai Sandy _coChip: blai

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 35


Sandy _coChip: lo bisa mikir kan? Sandy _coChip: kesel gw lama2 Sandy _coChip: ngotot Sandy _coChip: dibilangin ga mau Sandy _coChip: terserah lo pada la anak2 08 Sandy _coChip: terserah kalian mau bawa himpunan gimana Sandy _coChip: di nasehatin ga mau Sandy _coChip: terlalu sok pinter dan sok bisa kalian!!!! Adhamaski Pangeran: tuh kan langsung kek gitu sih Sandy _coChip: dah ga usah ngomongin lagi himpunan sama gw Sandy _coChip: males gw Sandy _coChip: !!! Sandy _coChip: sory Sandy _coChip: samlekum Adhamaski Pangeran: yaudah ntar kalo udah tenang kita obrolin lagi deh Sandy _coChip: gw tenang selalu Sandy _coChip: cuma klo yg di omongin ngotot ya ga usah lah Adhamaski Pangeran: yaa bukan ngotot gw Adhamaski Pangeran: ini kan emang forum buat nambah pengetahuan ttg HMP Adhamaski Pangeran: buat warga sekarang juga biar bisa makin banyak cerita2 ttg HMP Adhamaski Pangeran: buat jalin hubungan juga sama ALB Sandy _coChip: PERCUMA KLO ALBnya GA BISA DATENG BLAI Sandy _coChip: ngerti kan loa?? Sandy _coChip: yg gw masalahin bukan jamnya Sandy _coChip: bukan konten maksudnya Sandy _coChip: tapi jamnya!!! Sandy _coChip: gw bingung ga mungkin kalian ga mikirin ini blai Adhamaski Pangeran: yaa kan jamnya sampe malem juga dul Adhamaski Pangeran: ngk jam 3 teng langsung mulai juga Adhamaski Pangeran: paling awalannya ngobrol2 santai Adhamaski Pangeran: ini kan ngk kayak carier day atau apa

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 36


Sandy _coChip: yawda terserahlah Adhamaski Pangeran: ngk ada tor juga buat yg pembicaranya Sandy _coChip: cape gw selama ini ngasih masukan Sandy _coChip: ga di denger Adhamaski Pangeran: jadi emang santai2 Sandy _coChip: lo udah pada ngerasa paling hebat dan bener sih Sandy _coChip: selamat ajalah ya Adhamaski Pangeran: kalo gw udah ngerasa paling hebat ma gw ngk ngobrol sama siapa2 dul Adhamaski Pangeran: ini juga ada forum buat masukan2 ttg HMP Adhamaski Pangeran: oi Adhamaski Pangeran: oi oi oi Sandy _coChip: sory ya gw ga emosi Sandy _coChip: gw ngerasa gw punya tanggung jawab aja ke lo dan temen2 lo 1 angkatan Sandy _coChip: gw pengen jagain kalian biar ga salah di himpunannya Sandy _coChip: gw juga ga bermaksud buat intervensi Sandy _coChip: gw awalnya yakin lo pada hebat2 Sandy _coChip: elo pasun atung chiko tiok fidic Sandy _coChip: dan lo angkatan yang solid dan kuat Sandy _coChip: tapi ternyata itu bisa jadi bumerang kalian sendiri karena terlalu hebat dan solid td Sandy _coChip: ya semoga kalian masih bisa berfikir jernih lah Sandy _coChip: salam lah buat planolapan yak Sandy _coChip: gw minggu depan udah ga di bandung lg Adhamaski Pangeran: jiah kemane lo? Adhamaski Pangeran: yaa bukan sok kuat sok hebat dul Adhamaski Pangeran: dari dulu juga biasa2 aja Adhamaski Pangeran: gw juga bukan ngk dengerin lo dengan gw ngotot Adhamaski Pangeran: yaa maksud kita kan undang jam 3 jam 5,6 dateng juga bukan masalah Adhamaski Pangeran: karena formatnya santai Adhamaski Pangeran: ngk kayak career day Adhamaski Pangeran: ada tor, mc Adhamaski Pangeran: ini kan ngk resmi2 banget formatnya

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 37


Adhamaski Pangeran: emang forum yg didesain buat dapet belajar HMP nya Sandy _coChip: ya teserahlah Sandy _coChip: tuh liat aja yg falah bilang di milis Sandy _coChip: rata2 ALB berfikir kayak gtu dam Adhamaski Pangeran: iya kalo gitu nanti dijelasin lebih lanjut lagi Adhamaski Pangeran: sekali lagi dul ini teh bener2 forum bebas, santai jadi ngobrol2 Adhamaski Pangeran: bukan ngk mau ngundang ALB Adhamaski Pangeran: masa iyee kita ngk mau ngundang Adhamaski Pangeran: kayak hari2 biasa aja Adhamaski Pangeran: tapi kan emang makin kesini makin jarang warga ngobrol ttg HMP sama ALB Adhamaski Pangeran: makanya diadain Adhamaski Pangeran: yaa gitu lah Adhamaski Pangeran: bukan kayak career day ada format resmu Adhamaski Pangeran: resmi Adhamaski Pangeran: pake tor Adhamaski Pangeran: ada teklap Adhamaski Pangeran: forum2 bebas santai Sandy _coChip: gw ga masalah bentuknya blai Sandy _coChip: cuma jamnya doank Adhamaski Pangeran: iya kan bentuknya bebas dul Adhamaski Pangeran: jadi jam dateng juga santai kan Sandy _coChip: ALB ga tau itu lo jelasin lah Adhamaski Pangeran: iya ntar dijelasin lagi dul Sandy _coChip: trus hasil RA terakhir belum kalian post juga Sandy _coChip: post lah malem ini Adhamaski Pangeran: itu udah gw ingetin ke dpa nya Sandy _coChip: sebelum terlambat Adhamaski Pangeran: soalnya yg ngasih berita acara RA kan si DPA Adhamaski Pangeran: cuman belum aja Adhamaski Pangeran: tau kenapa Adhamaski Pangeran: udah gw ingetin

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 38


Sandy _coChip: keputusan sefrontal itu masa lo ga umumin Adhamaski Pangeran: iya dul gw udah ingetin anak2 dpa Sandy _coChip: bilang lah Adhamaski Pangeran: mereka bilang mereka Sandy _coChip: tar jadi masalah Adhamaski Pangeran: tadi sore jg udah gw bilangin ke anak2 Sandy _coChip: klo bisa malem ini Adhamaski Pangeran: anak2 dpa maksudnya Sandy _coChip: klo ga mau juga gampar aja Adhamaski Pangeran: lo aja ah yg gampar hahahha Adhamaski Pangeran: iya2 abis ini gw bilangin lagi Adhamaski Pangeran: kalo dari kita yg bp kan ngumumin yg forum tgl 20 Sandy _coChip: ini udah berapa hari setelah RA waktu itu blai Adhamaski Pangeran: cuman emang waktu dan tempatnya belum Adhamaski Pangeran: karena izinnya masih masalah Adhamaski Pangeran: tapi disuasanain dulu tgl 20 Sandy _coChip: hasil RA kemaren tuh penting Sandy _coChip: kata atung kita jangan jadi banci Sandy _coChip: tapi tuh DPA kayaknya banci semua Sandy _coChip: takut ngasih tau di milis Adhamaski Pangeran: iya2 Adhamaski Pangeran: pasti gw bilangin kok Adhamaski Pangeran: emang gw ingetin terus kok dul Adhamaski Pangeran: gw jg udah gatel pengen ngasih tau ke milis Adhamaski Pangeran: cuman itu jadi bagiannya dpa Sandy _coChip: yawda lo aja blai Sandy _coChip: beneran dah Sandy _coChip: malem ini harus Adhamaski Pangeran: iya2 Sandy _coChip: tar bermasalah Sandy _coChip: beneran dah

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 39


Adhamaski Pangeran: abis ini gw bilangin Sandy _coChip: minggu lalu luis udah marah2 Sandy _coChip is typing... Adhamaski Pangeran: iya kemaren gw juga ketemu luis kok di HMP Sandy _coChip: apalagi ALB yang lain Adhamaski Pangeran: sama riza juga ngobrolin ttg ini

â&#x20AC;&#x153;Kesalahpahaman pasti akan sering kali terjadi, tapi yang pasti walaupun kunci kegagalan adalah berusaha untuk menyenangi semua orang, ini bukan bermaksud untuk tidak mengakomodir kepentingan stakeholder ALB, ini saya bilang adalah sebuah kesalahpahaman yang haruslah di luruskan. Kesalahpahaman pasti terjadi, yang pasti adalah bagaimana menyikapi kesalahpahaman tersebut hingga semua pihak yg terlibat akan mengerti! Belum tentu kita benar, belum tentu mereka juga benar, kita sama-sama dalam perjalanan mencari kebenaranâ&#x20AC;?

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 40


CATATAN 12 HMP, KAPAL LAUT, RAPAT ANGGOTA, & KARYA BESAR UNTUK NEGERI INI Oleh : Adhamaski Pangeran HMP08025 Untuk majalah citizen HMP

Apa itu HMP PL ITB? Pertanyaan ini sederhana, namun terkadang sulit dijawab. Ada yang berkata keluarga, ada yang berkata tempat berkarya, ada yang menjawab tempat mengaktualisasi diri,sampai pula menjawab HMP PL sebagai tempat nongkrong, dsb. Jawaban yang keluar ini bermacam-macam, mulai dari dalam sanubari sampai pleidoi semata. Namun semua jawaban tersebut tidak salah. HMP PL ini tidak memiliki rumus pasti, yang ada hanya keyakinan yang tertanam dan kita sebut dengan istilah kebenaran. Kalau kita coba untuk sedikit menelaah HMP PL tersebut apa, ternyata terdapat tiga domain dihimpunan ini, yaitu sistem, fasilitas, dan orang. Sistem yang dimaksud adalah perangkat dasar dari himpunan, yaitu AD/RT. Sebagai sebuah organisasi, jelas kita memiliki keterikatan. Keterikatan antar anggota dengan komunitasnya dalam upaya mencapai tujuan bersama. Fasilitas berarti sarana pendukung dalam menjalankan fungsi, ini dapat diartikan sebagai sebuah kegiatan yang diselenggarakan oleh himpunan maupun sarana fisik sekretariat HMP pangripta loka. Dan terakhir orang, berarti individu yang ada didalam himpunan dan penggerak utama dalam mencapai tujuan bersama. Ketiga domain tersebut saling terkait, imajinasikan himpunan ini seperti suatu perjalanan kapal, penggerak atau orang adalah pelautnya, fasilitas adalah kapalnya, sedangkan sistem adalah peta yang menunjukkan pulau selanjutnya yang dituju. Apa yang terjadi apabila salah satunya tidak ada? Sebuah kapal laut tanpa nahkoda dan peta, hanyalah seongokan botol yang dilempar ke laut dan terombang-ambing oleh derasnya ombak lautan. Sebuah nahkoda tanpa peta dan kapal hanyalah keinginan buta manusia yang tidak diikuti oleh pengetahuan. Dan sebuah peta tanpa nahkoda dan kapal, hanya omong kosong yang tidak akan pernah mempengaruhi kehidupan. Ada content ada context, ada substansi ada ruang lingkup. Filosofi berhimpun diatas mari kita cocokan dengan kondisi berhimpunan hari ini. Sudah sampai dimana kapal kita? Jawabannya belum beranjak menuju pulau berikutnya! Himpunan ini barulah mengenal pulau mana yang dituju dan arah berhimpun kita apabila kita menuntaskan apa yang namanya rapat anggota. Konsepsi berhimpun yang kita miliki hari ini adalah konsep berhimpun yang sangat demokratis. Kita bersama-sama menentukan arah dan tujuan. Para penghuni kapal inilah yang memutuskan, harta karun dari pulau mana yang akan kita jelajah bersama. Ini bukan tentang kajian, tapi ini tentang kreatifitas, pemikiran, dan tindakan untuk mencapai tujuan bersama! Ini bukan tuntutan kuorum, namun mengindahkan ruangan dengan warna-warni pelangi pemikiran dari latar belakang kita yang berbeda! Rapat anggota ini bukan

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 41


hanya sekedar tuntuan beraktivitas yang menjadi kewajiban tiap anggotanya, tapi kontribusi kecil yang nyata seorang anggotanya! Sudah tidak bisa dipungkiri lagi ,kapal ini menuntut kontribusi! Dan sudah jadi tanggung jawab kita ketika mengenakan sang maroon untuk memberikan secuil pemikiran dan tindakan. Hanyalah egoisitas dan rasa rendah diri untuk belajar dari orang-orang dari kapal ini yang hanya akan membuat kapal ini tak beranjak kemana pun! Ini bukan hanya tentang kewajiban, tapi menuntut hak kita untuk menyampaikan pendapat dalam bergerak dan menuntut kebesaran nama pangripta loka!! Wahai para pangripta loka, himpunan ini laksana kapal, yang harus terus selalu beranjak dari satu pulau ke pulau lainnya yang lebih baik. Kapal maroon ini tidak boleh berjalan mundur ataupun tenggelam dalam kegemilangan masa lalu! Wahai warga pangripta loka, wahai para penghuni kapal laut yang pernah menunjukkan kekuasaan dan kebesarannya! Hari ini kitalah yang menjadi penggerak-penggerak kapal ini yang harus mampu untuk memperbaiki kerusakan kapal yang pernah terjadi selama ini dan menentukan arah berlabuh kapal ini! Warga HMP , walau sejarah negeri ini tidak pernah mampu melahirkan laksamana Cheng Ho yang berani menunjukkan kebesaran negerinya di Asia, walau ibu pertiwi tidak pernah mempelopori pembuatan peta laut dan era perdagangan seperti yang dicontohkan oleh Henrique â&#x20AC;&#x17E;the Navigatorâ&#x20AC;&#x;, walaupun para panglima perang negeri ini tidak pernah bisa menyamai lord Nelson yang mampu mempertahankan lautan Inggris ditengah-tengah hegemoni Prancis. Tapi negeri inilah yang memulai era perebutan emas dunia lewat kapal-kapal tangguh dari Makassar. Wahai sahabat dan keluargaku, wahai orang-orang yang mengenakan swastika di dadanya, wahai orang-orang yang mengenakan jaket maroon, walau kita belum diberi kesempatan untuk memberikan karya besar yang membanggakan untuk negeri ini, tapi sesungguhnya pemikiran dan partipasi kitalah karya-karya terbesar yang akan berkarya dalam rangka pembangunan negeri ini disuatu hari dimasa depan! Karena dihimpunan inilah laboratorium untuk kita belajar dan berlatih mengalahkan pragamatisme, memulai idealisme, dan mempelopori tindakan yang muncul dari dalam diri kita sendiri untuk menemukan solusi dari resultan permasalahan yang ada! Ayo kawan-kawan yang berjiwa emas dan berhati maroon, bangun, berdiri, dan tegak! Kita selesaikan dan kita sempurnakan rapat anggota ini! Rasa gerah untuk mengarungi samudra dan ombak permasalahan pembangunan yang ada menanti didepan mata! Kalau hal besar selalu dimulai dari hal kecil, maka tidak akan ada hal yang kecil. Mari kita mulai langkah kecil,dari rapat anggota menuju karya besar untuk negeri ini! Kibarkan bendera, tarik gayuh, dan pegang kemudi,kita gerakkan kapal maroon ini mencapai kejayaan dan kegemilangan!!

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 42


CATATAN 13 RENUNGAN MALAM, 13 TAHUN REFORMASI, 103 TAHUN KEBANGKITAN NASIONAL, DAN KONDISI KAMPUS ITB! Kamis, 19 Mei 2011

Hari ini hari kamis, tapi hari ini 13 tahun empat orang saudara kita dari universitas tertembak pada reformasi 1998. Kabinet KM-ITB yang saat itu saya sebut sebagai HIMAKA (Himpunan mahasiswa kabinet) membuat malam renungan pada malam hari ini. Sedikit ulasan tentang kondisi hari ini, kabinet KM-ITB memaksa massa kampus untuk melakukan aksi di Jakarta bersama BEM-SI (badan eksekutif mahasiswa seluruh Indonesia) pada hari esok, jum‟at 20 mei 2011 yang bertepatan dengan hari kebangkitan nasional. Tapi ada satu hal yang lucu, massa kampus dalam perwakilannya di Kongres KM-ITB tidak sepakat terhadap aksi tersebut, namun beberapa kali dalam setiap kesempatan kabinet terus menerus membujuk massa kampus untuk tergerak dan ikut aksi. HMP sendiri bersifat tidak sepakat terhadap aksi tersebut, dengan catatan! Kita harus tahu terlebih dahulu tentang isu/konten yang dibawa oleh BEM-SI. Isu yang dibawa dari kampus adalah isu pendidikan (RUU PT) dan energi. Sebenarnya,dari kedua isu tersebut, HMP sepakat untuk dibawa pada aksi di momentum hari kebangkitan nasional dan peringatan reformasi, namun kita harus mengetahui apa isu yang dibawa oleh BEM-SI! Sudah bukan isu publik bahwa hanya ITB yang masih menjadi the last standing, karena hanya satu-satunya kampus yang tidak dimasuki oleh organ gerakan (cerita dan kejadian ini sudah berlangsung sejak tahun „70an). Karena itulah, HMP memutuskan untuk melihat dan mengulik isu yang dibawa oleh BEM-SI pada aksi di momentum kebangkitan nasional, karena takut isu yang dibawa mengarah kepada kepentingan golongan. Yaa, akhirnya HIMAKA ini yang saat itu dipimpin oleh Tizar (Mantan kahim pangripta loka angkatan 2007),memutuskan untuk tetap pergi aksi namun tidak membawa nama ITB, inilah asal muasal saya menyebutnya menjadi HIMAKA, lembaga yang harusnya menjadi pengoordinir utama kampus pergi tanpa persetujuan kampus. Sampailah pada malam ini, adanya renungan malam di kubus (depan kampus). Saya pikir, ini acaranya para kahim-kahim, karena pernah ada acara seperti ini sebelumnya,yaitu pada tahun baru 2010, saat itu sedang ada perayaan tahun baru di HMP, Yuriza (Kahim pangripta loka angkatan 2006) mengajak saya untuk hadir, sampai sana isinya kahim semua (waktu itu saya belum jadi kahim,hehe). Karena saya pikir ini acara yang sama,dulu judulnya malam renungan juga, dan besok ada 2 UAS untuk HMP‟08 dan 1 UAS untuk HMP‟09, yasudahlah awak pergi sendiri saja kesana, ternyata oh ternyata bukan hanya kahim yang ada disana, HMTG GEA beramai-ramai kesana karena mereka akan membawakan MUSANG (Musik santai GEA), alhamdulillahnya kondisi himpunan yang lain tidak begitu jauh beda dengan saya karena kondisi UAS (Memang mahasiswa ITB pasti kalah sama yang namanya UAS hahaha), beruntung saya masih diberi kesempatan untuk mengajak lutfhi & picul HMP‟08 dan byna HMP‟09.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 43


Acara pembukanya adalah lagu Iwan Fals yang dibawakan oleh pengamen gelap nyawang, lalu dibuka oleh pak presiden KM,Tizar. Acara ini dibawa santai oleh Dafi MB‟07,yang saat itu adalah mentri sosial politik KM-ITB dan kebetulan saya kenal baik dengan beliau karena kami pernah bekerja sama di OSKM 2010,saat itu saya sebagai sekjen eksternal dan dafi sebagai ketua OSKM 2010. Lanjut cerita setelah Tizar membuka acara renungan malam itu, dafi mengajak para kahim-kahim untuk mengutarakan sesuatu tentang kondisi Indonesia hari ini, seketika setelah ia berkata seperti itu ia memanggil nama saya, dalam hati saya berkata,”waduh langsung pertama!?”, saya cuman berkata saat itu untuk dilewatkan terlebih dahulu karena masih bingung untuk bicara tentang apa saat itu. Untungnya, saya terselamatkan oleh Tio (kahim HIMAFI‟2008), yang saat itu menganalogikan kehidupan seperti roda dan kita harus membuat roda Indonesia untuk bergerak. Kemudian disambung oleh Anton (Kahim HIMASTRON 2008), yang bertanya apa yang harus kita lakukan pada hari kebangkitan nasional ini. Kahim PATRA 2008, ramadhan, maju kedepan setelah anton dan bicara tentang usahanya untuk mengubah kurikulum prodi teknik perminyakan dan berusaha untuk menjadikan lulusan T.Perminyakan ITB untuk tidak menjadi buruh di perusahaan luar negeri juga mengajak untuk menjadi tuan rumah di negara sendiri! Setelah itu, saya memberanikan diri untuk bicara mengutarakan sesuatu didepan publik, berikut beberapa yang saya katakan pada saat kesempatan itu,

“Assalamualaikum wr.wb, selama malam massa kampus! 13 tahun reformasi, 103 tahun kebangkitan nasional, tapi apa? Tahun 1980-an pendapatan perkapita Indonesia, dua kali lebih besar dibandingkan pendapatan perkapita negara India dan tiga kali lebih besar daripada pendapatan perkapita negara China. Kalau tadi Tio bicara tentang roda kehidupan, maka kita saya katakan negara kita mengalami perlambatan pada perputaran roda kemajuan! Hari ini kita hanya bisa terdiam melihat olimpade tahun 2008 di China dan kemajuan negara China dan kota-kotanya seperti kota Shanghai! Kita hanya bisa terdiam melihat kemajuan IT orang-orang India yang sekarang menguasai perusahaan microsoft dan apple! Bahkan kota Jakarta hari ini tidak lebih maju dibandingkan kota Shanghai dan tekonologi informatika kita masih disibukkan dengan isu pornografi! Hari ini bangsa kita masih disibukkan oleh isu ariel peterporn dan perkelahian julia perez dan dewi persik! Kurang apa negara kita dari segi sumber daya? Kita satu-satunya negara yang terletak pada ring of fire, satu-satunya negara kepulauan terbesar di dunia, kurang lebih ada 4500 species anggrek yang tumbuh di negeri ini, dan kita salah satu dari negaranegara dunia yang masuk pada jamrud khatulistiwa! Tapi sampai saat ini kita tidak memiliki sistem terhadap kesemuanya, apa kita masih mau menunggu orang bule datang dan akhirnya mengeluarkan teori-teori tentang negara ini. Kalau kita tidak bisa menjadi tuan rumah di negara sendiri, maka saya menantang diri saya sendiri dan teman-teman untuk menjadi tuan rumah di negara orang lain!! Mau tidak mau negara

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 44


kita masih ditumpangi oleh bank dunia dan organisasi-organisasi internasional lainnya seperti IMF, padahal banyak kebijakan untuk Indonesia yang dimulai dari konfrensikonfrensi negara luar! Teman-teman massa kampus, semoga ini menjadi renungan untuk kita semua.â&#x20AC;? Ya, karena saya menulis tulisan ini setelah saya menghadiri acara renungan malam tersebut,maka saya masih bisa mengingat apa yang saya katakan pada speech saya tadi,dan kurang lebih orasi saya seperti apa yang saya tulis diatas. Kemudian acara ini dilanjutkan kembali, kahim-kahim lainnya bergantian untuk berbicara didepan massa kampus lainnya dan ada beberapa massa kampus selain ketua himpunan yang maju kedepan untuk mengutarakan sesuatu untuk negeri ini dan tentunya acara malam itu kembali dihangatkan oleh MUSANG GEA yang saat itu menyanyikan lagu-lagunya didepan massa kampus. Kawan-kawan, siapapun yang membaca tulisan ini, ternyata ada satu hal yang harus teman-teman sadari disini,bahwa kampus kita kekurangan wacana dan kepedulian terhadap kondisi Indonesia saat ini. Saya bukan mau merendahkan teman-teman kahim lainnya pada angkatan saya, namun saat itu tidak banyak yang bicara tentang kondisi Indonesia saat ini, ada kahim yang bicara tentang kampus ini yang sudah mati, ada yang menceritakan tentang pengalamannya bertemu dengan Abah,sang pencipta lagu mentari, ada yang bicara bahwa yang saat ini kemahasiswaan kita sedang dalam batas sekarat karena banyak orang-orang yang mulai apatis terhadap kemahasiswaan. Tapi tidak ada yang bicara tentang kondisi Indonesia saat ini! Kebetulan karena saya anak planologi yang selalu berbicara tentang data maka masih mendapatkan beberapa data tentang Indonesia dan memang kuliah di PL diharuskan untuk update terhadap berita. Sebelumnya diawal, saya bicara tentang sejarah ITB yang disebut sebagai the last standing, karena prestasinya yang tidak diduduki oleh organ gerakan atau golongan tertentu untuk kepentingan politik nasional. Tapi sayangnya ada yang satu kampus ini lupa ketika tidak adanya organ gerakan yang mengakar di kampus ganesha, kita jarang bicara tentang Indonesia! Bahkan untuk sekedar memperhatikannya! Harus kita akui, dengan tidak adanya organ gerakan dikampus kita, ternyata melemahkan gerakan mahasiswa ITB. Banyak dari massa kampus yang kemarin tidak setuju terhadap aksi tanggal 20 mei hanya dikarenakan ketidaksiapannya terhadap aksi tersebut dan menganggap hal itu terlalu terburu-buru! Namun bagi saya itu yang salah! Yang namanya gerakan pasti tiba-tiba! Jikalau tidak tiba-tiba maka gerakan pun pasti tercium oleh polisi dan intelintel lainnya! Kalau besok SBY datang kekampus untuk berpolitik, apakah kita masih harus bicara ini terburu-buru ?! setiap gerakan dan aksi selalu mengandalkan momentum. Paradigma yang ada dikampus ini, yang namanya gerakan haruslah terencana dari jauh-jauh hari, mungkin dibuat publikasinya dari dua bulan yang lalu seperti acara-acara dikampus ini. Hai kawan-kawanku massa kampus, kita selalu

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 45


mengatasnamakan keterburu-buruan membuat gerakan sebagai pleidoi terhadap ketidaksiapan kita untuk melakukan gerakan! Momentum datang tiba-tiba, dan kita yang harus siap untuk menghampiri momentum tersebut! Saya mengerti mengapa HIMAKA memutuskan untuk tetap melakukan aksi walaupun tidak membawa nama ITB. Jika kita mengaca dikampus-kampus lain, mereka sudah panas dan gerah terhadap kepemimpinan presiden SBY dan berbondong-bondong teriak menurunkan presiden! Tapi kampus kita? Mempertahankan nama baik adalah salah satu peran dari kabinet dan itu yang kabinet lakukan sekarang, pergi aksi untuk menjaga nama baik kampus! Ah tidak kawan-kawan! Kita harus sadar kalau kita tidak selemah itu, sosial politik memang belum mengakar pada kampus kita! Kita hari ini menjadi gajah yang tertidur dan bermimpi lelap terhadap romantisme masa lalu kampus yang mampu membuat gerakan anti kebodohan, gerakan â&#x20AC;&#x;78, dan pembuka gerbang awal reformasiâ&#x20AC;&#x;98! Mungkin kita tidak harus untuk melakukan aksi massa, tapi kita cukup untuk terus meningkatkan kepedulian kita terhadap kondisi Indonesia saat ini. Pada tulisan ini pula saya mengajak kepada semua yang membaca tulisan ini, saya tidak bilang saya benar sendiri dan saya yang paling tahu tentang kondisi Indonesia dikampus ini, saya menulis ini karena gerah terhadap kondisi kampus kita! Sudah benar langkah kita untuk tidak mengikuti organ gerakan ataupun golongan tertentu, tapi kita harus terus membangun opini dari kampus ini, kita bangun gerakan dari akar-akar pohon ganesha untuk menghadapi realita dan permasalahan kebangsaan yang ada hari ini! Semoga kritik dan evaluasi saya terhadap kondisi kampus hari ini konstruktif dan membuat kampus kita makin progresif. Kita tidak harus menunggu 30 tahun mendatang untuk melihat perubahan pada negeri ini, kalau kita sekarang bisa berkontribusi terhadap perubahan yang lebih baik untuk negeri ini, maka saya sarankan untuk segera bergerak, karena Indonesia besok bergantung pada kondisi ITB hari ini! Kita diam, indonesia diam Kita bergerak, indonesia bergerak!!

Adhamaski Pangeran Ketua Himpunan Mahasiswa Planologi Pangripta Loka 2011/2012

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 46


CATATAN 14 SURAT UNTUK BADAN PENGURUS MEI 2011

Ass.wr.wb, Selamat malam teman-teman BP! Akhirnya kawan-kawan rapat anggota kita selesai juga dan kita telah memulai rapat koordinasi pertama kita, senangnya bukan main melewati sesuatu yang menggunakan effort luar biasa. Tapi jangan pernah terbuai dengan euforia dan tak cukup disitu perjalanan kita, karena masih panjang perjalanan menuju roma. Ini adalah surat yang saya tuliskan untuk teman-teman badan pengurus, mungkin waktunya enggak pas kalau malam ini, habis kebanyakan mikir jadi lama nulisnya, hehe, surat ini sebenarnya saya buat untuk mengingatkan beberapa hal dan tidak menutup kemungkinan kalau saya akan lupa hal ini dalam perjalanan satu tahun kedepan, tapi karena itulah saya berpesan sekarang agar kedepan kita bisa saling mengingatkan dan berbagi pengetahuan ď &#x160;

Ikhlas,rela berkorban,usaha maksimal,dan selalu berbuat untuk orang banyak + bermental baja! Kata-kata ini adalah kriteria seorang badan pengurus yang pernah saya utarakan dulu kepada teman-teman pengurus (ke inding udah belum ya? ;p). Tapi ini yang memang menjadi syarat utama seorang badan pengurus selama satu tahun kedepan. Sudah bukan hal yang tabu kalau saya bilang akan banyak waktu yang tersita selama satu tahun kedepan! Dan sudah bukan hal yang aneh lagi jikalau kita akan melakukan sesuatu pasti saja ada yang tidak menyukai hal tersebut. Dan pasti akan banyak lagi tantangan-tantangan yang tidak terduga dalam satu tahun kedepan, entah hal tersebut disengaja atau tidak dan disadari atau tidak, masalah dan tantangan dalam berbagai bentuk pasti akan datang mengahampiri kita! Pertanyaannya, seberapa siap kita akan menghadapi permasalahan tersebut? Dan bukan jawaban seorang pengurus himpunan jikalau kita menyerah dan â&#x20AC;&#x17E;pundungâ&#x20AC;&#x; terhadap permasalahan yang terjadi. Permasalahan pasti datang,tapi bagaimana kita memiliki mental dan pemikiran untuk bisa menanggapinya ketika masalah itu datang, mendahulukan kepentingan bersama, dan membalas permasalahan yang ada dengan kebaikan! Mengurus himpunan dan banyak orang jarang-jarang terjadi dalam kehidupan kita. Dan inilah momentum sempurna untuk kita semua, walau kita bukan orang-orang terbaik tapi kita harus bisa untuk memberikan yang terbaik untuk orang banyak!

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 47


Nilai dari seorang manusia ditentukan dari keberaniannya memikul tanggung jawab, mencintai hidup, dan pekerjaannya (Kahlil Gibran) Ini kata-kata mujarab, pantas kalau kahlil gibran mendapat julukan nabi dalam dunia sastra! Kita sudah memilih untuk memikul tanggung jawab. Tapi tanggung jawab hanyalah tinggal tittle semata. Kita semua sekarang sudah mendapatkan tittle tersebut. Dan kita bebas untuk menggunakannya dalam curriculum vitae kita! Tapi hanya itu sajakah? Sebatas itukah kita sampai rela mengorbankan waktu kita selama satu tahun kedepan? Jawabannya adalah TIDAK! Jangan pernah menyia-nyiakan kesempatan ini untuk berbuat yang terbaik! Kita memilih untuk hidup dengan menantang permasalahan! Mengeluh akan kehidupan yang kita hadapi dan menghindar dari jalan yang kita pilih adalah gaya hidup seorang pengecut dan hanya akan menyundangi diri kita sendiri! Ini hidup kita dan ini pilihan kita! Dan hanya kita yang bisa menikmati kehidupan ini! Kawan-kawan pengurus, jangan pernah menganggap bahwa hal yang baik adalah sebuah siksaan, karena hal baik hanya akan terus menjadi kebaikan! Kita hanya harus memenangkan kemenangan-kemenangan kecil setiap harinya. Kemenangan merupakan gaya hidup yang tidak dimiliki oleh orang yang selalu kalah! Hari tanpa proker bukan hari libur kita kawan-kawan pengurus! Kalau proker ibarat perang besar, maka kita hanya harus memenangkan peperangan kecil yang terjadi sepanjang tahun ini setiap harinya! Lalu apa yang harus kita menangkan? Hal yang harus kita menangkan adalah apa fungsi yang harus kita lakukan! Kita hari ini sepakat untuk memaksimalkan fungsi kita dan inilah jalan kita untuk memenangkan fungsi kita setiap harinya. Proker belum tentu meningkatkan sesuatu! Tapi budaya kemenangan kecil kita setiap hari untuk meningkatkan sesuatu dari orang lain yang akan meningkatkan kapasitas orang-orang! Kita berhasil bukan dari proker yang kita lakukan berhasil! Percuma proker berhasil namun tidak mengubah sesuatu! Karena mengubah sesuatu hanya bisa dimulai dari sebuah kebiasaan.

Hanya ingin jadi teman itu hal yang sederhana. Tapi jadi sahabat itu butuh perjuangan,seperti buah dari benih yang kita tanam! HMP kita ber-asaskan kekeluargaan. Orang-orang yang beraktivitas di himpunan ini hanya akan mendapatkan dua hal,yaitu keluarga dan aktualisasi diri. Dan tugas kita

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 48


untuk memastikan hal tersebut, menjadi keluarga baginya dan menjadi orang yang memberikan manfaat kepadanya.

Kualitas tidak pernah terjadi secara kebetulan, tapi hasil dari perhatian yang tinggi, usaha yang tulus, arah langkah yang tajam, dan tindakan yang terampil Proker sukses bukan kebetulan kawan-kawan pengurus! Tapi percayalah, keberhasilan sebuah adalah buah dari perhatian kita, ketulusan kita untuk berbuat, strategi yang mantap, dan tindakan yang tepat! Dan kita hanya harus memberi perhatian kepada warga-warga kita, harus kita yang tulus untuk membantu dan berbuat untuk orang banyak, berpikir dengan bertindak dan bertindak dengan berpikir!

â&#x20AC;?Jika enggak bisa senyum, jangan buka tokoâ&#x20AC;? -peribahasa china Ini kali ya yang sulit, mungkin fanni bisa ngajarin kita-kita hehe ;p Walau toko kita enggak laku, walau kita enggak bisa menyenangkan semua orang, walau ada tombak tajam yang mampu menghunus hati kita-kita semua tanpa menyentu kulit-kulit kita, walau ada tsunami di depan himpunan, jangan pernah lupa buat senyum dan ketawa! Karena hanya dengan cara senyum dan ketawa yang bisa buat kita nikmatin kehidupan yang kita pilih :D :D

Satu lidi gampang dipatahin,tapi kumpulan lidi sulit untuk dipatahkan, satu permasalahan diselesaikan oleh satu BP ,tapi tetap ada satu ujung tombaknya! Sudah wajib hukumnya kita enggak boleh mengutarakan kesulitan dan kesusahan kita kepada warga. Kita enggak boleh enggak bisa menyelesaikan permasalahan yang kita hadapi. Tapi ada satu hal yang harus kita ingat, kesalahan satu orang bukan 100% kesalahan milik ia seorang, karena ada bagian orang lain dan bahkan kita yang membuat orang tersebut berbuat kesalahan. Dan karena setiap kesalahan pastilah milik bersama, maka sudah wajib hukumnya bagi kita semua para pengurus untuk bersama-sama menyelesaikan permasalahan yang ada. Kalau dulu yaa ada pelatihan jadi pengurus himpunan, pasti semua sudah saya anjurkan semua untuk ikut, tapi karena kita sama-sama enggak ikut pelatihan

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 49


tersebut, maka hayuk kita sama-sama belajar, mulai dari saling membenarkan yang salah dan membantu teman-teman pengurus yang lain kesulitan. Kata siapa jadi pengurus tahap aplikasi doang tanpa belajar? Kita pasti belajar! Tapi kita tetap dituntut untuk memberikan implementasi manfaat kepada teman-teman warga yang lainnya.

Himpunan kita mayoritas anggotanya adalah perempuan, maka yuk samasama menjaga kebersihan himpunan ď &#x160; HMP itu mayoritas perempuan dan biasanya yang namanya perempuan mah enggak suka sama yang berantakan (makanya belum ada yang mau sama gw, wuahahaha), dan sekre HMP itu ruang aktivitas bersama, nah kalau ruang publik ini ternyata kotor dan berantakan dan mayoritas anggota kita adalah perempuan yang enggak suka melihat kotor dan berantakan, siapa yang mau datang untuk sekedar nongkrong bahkan beraktivitas dihimpunan? Maka, bukan hanya tugas yescha, pinkan, dan huma saja untuk menjaga kebersihan di HMP. Dan kebersihan HMP itu adalah lambang kepedulian terhadap apa yang kita urus dan awal dari magnet aktivitas anggota HMP. Kita semua, yang harus menjadi orang yang paling peduli, baik terhadap orang-orang yang ada dihimpunan maupun sekretariat fisik HMP. Kepedulian bukan segalanya,tapi segalanya diawali dari kepedulian!

Pastikan pembelajaran untuk warga himpunan! Pembelajaran,pembelajaran,pembelajaran! Ini harga jual sebuah himpunan dan yang harus teman-teman ingat, pembelajaran di HMP itu bukan hanya untuk dinikmati setelah lulus dari kampus. Coba teman-teman renungi, apa yang teman-teman dapatkan sejak masuk himpunan. Mungkin pembelajaran itu kecil, tapi pembelajaran itu ada! Kita hanya perlu sadar, kalau pembelajaran itu ada dan kita harus terus sadarkan bahwa pembelajaran itu bisa kita dapatkan hari ini. Sudah jadi tugas kita untuk memberikan dan memastikan pembelajaran kepada teman-teman warga. Walau pembelajaran itu kecil, tapi kalau hal besar selalu dimulai dari hal yang kecil,niscaya tidak akan pernah ada hal yang kecil! Ayoo kita buat iklim pembelajaran yang positif dihimpunan, dimulai dari kita yang memberikan pembelajaran kepada teman-teman warga yang lain walau pun hanya hal yang sederhana. Karya terbesar seorang manusia adalah ketika ia menjadi sebaik-baiknya manusia yang memberikan manfaat untuk orang lain. Kawan-kawan pengurus himpunan, hari ini kita sudah memilih dan ditakdirkan untuk berjalan di jalan seorang manusia terbaik, jangan pernah sia-siakan kesempatan ini, jangan pernah membuang waktu

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 50


kita satu tahun kedepan! Inilah waktunya kita mencoba untuk menjadi manusia terbaik!! Jangan pernah berpikir gagal atau berhasil di ujung, kita cukup memberikan usaha terbaik! Gagal atau berhasil itu urusan belakangan yang cuman ditentukan 5-10 menit terakhir di rapat anggota. Yang penting bukan cap gagal atau berhasil,tapi seberapa besar kita memberikan manfaat kepada orang lain! Ada cerita menarik ketika yunus sudah memulai kerjanya di facebook, memberikan apresiasi untuk anggota kita yang berkarya diluar, waktu itu ada gema dan ael yang saya inget bilang makasih HMP! Duaaannnnn rasanya teh poll banget!! Apresiasi terbaik untuk seorang badan pengurus adalah ketika apa yang kita berikan terasa bermanfaat untuk objek manfaat kita, walau feedback dari mereka hanya senyum dan bilang terima kasih. Kita mengurus himpunan ini hanya satu tahun, tapi satu tahun ini jangan pernah kita buat hanya untuk mendapatkan pembelajaran untuk diri kita masing-masing, satu tahun ini kita harus berikan hasil maksimal untuk memberikan manfaat dan pembelajaran kepada teman-teman yang lain! Satu tahun kedepan harus kita uraikan bersama dengan untaian manfaat dan senyuman dari objek penerima manfaat kita, entah itu warga yang kita berikan manfaat, anggota divisi yang mengerjakan, hingga masyarakat yang kita berikan manfaat. Teman-teman badan pengurus yang saya sayangi, kita bareng-bareng, ini bukan tugas satu dua orang, ini tugas besar kita semua, jangan pernah berpikir sukses atau gagal, jangan pernah sia-siakan satu tahun ini, walau hanya ucapan terima kasih dan senyuman, itu sudah cukup untuk membalas waktu yang kita habiskan, tenaga dan pemikiran, dan kita pun hanya perlu untuk berusaha maksimal untuk mencapai hal yang maksimal. Ayoo, kita buat satu tahun ini berharga, untuk diri kita sendiri dan semua orang yang menjadi objek manfaat kita ď &#x160;

â&#x20AC;&#x153;Kita ini satu nasib kawan-kawan,satu nasib yang membuat kita menjadi tim yang sama yang menjebakkan diri kepada masalah! Tapi yakinlah kawan-kawan, masalah ini bukan masalah, masalah ini adalah momentum, untuk kita memberikan yang terbaik dan menguntaikan pembelajaran dan senyum untuk orang lain selama satu tahun kedepan!â&#x20AC;? -Adhamaski Pangeran

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 51


CATATAN 15 HMP BERSIH PANGKAL AKTIVITAS Kamis,26 Mei 2011

Tepatnya sekitar pukul 16.00, diselasar planologi akan diadakan forum inputisasi materi & metode PROKM 2011 untuk himpunan di zona tenggara. Namun, entah kurang persiapan atau apa, ternyata selasar planologi tersebut digunakan oleh UKM untuk melakukan latihan rutin. Singkat cerita, karena latihan rutin dari UKM tersebut menimbulkan suara bising dan tidak kondusif jikalau kita melakukan forum disana, maka saya berinisiatif untuk memindahkan forum inputisasi tersebut ke HMP. Massa himpunan yang lain sepakat (waktu itu yang hadir hanya IMA-G & HMTL). Oke! Forum inputisasi materi-metode PROKM 2011 dipindahkan ke HMP. Dikesempatan yang sama ternyata ada juga kunjungan dari HMF tentang kampanye bebas asap rokok. Baiklah ini hal yang paling menarik pada hari ini, diluar kita mengadakan forsil untuk PROKM 2011 bersama HMTL & IMA-G dan didalam sekre HMP, diadakan kampanye kampus bebas asap rokok. Tak berhenti disitu saja, bukan hanya menyediakan ruangan dan fasilitas semata,ternyata HMP dikandang sendiri begitu menjadi raja, hampir semua tanggapan dan pertanyaan sampai masukan itu dari HMP. Diakhir, setelah kunjungan dari HMF dan forsil PROKM 2011 tersebut, HMIF dan HME berkunjung pula ke HMP dan mengajak HMP menjadi pembicara pada kaderisasi wilayah mereka. Hari ini hebat sekali 5 himpunan dan 1 kepanitiaan besar mengunjungi HMP. Ada satu hal mengapa saya percaya diri untuk mengajak teman-teman massa himpunan lain untuk berkunjung ke HMP, sederhana, karena HMP sekarang bersih! Sehingga kami bangga untuk mengajak himpunan lain berkunjung ke HMP! Kebersihan HMP bukan hanya memberanikan kami untuk mengundang massa kampus ke HMP. Selain memang kami siap terhadap materi yang akan dibawakan, kami yakin warga HMP saat itu sedang dalam zona nyaman dalam beraktivitas di sekretariat HMP. Lalu bagaimana menyamankan aktivitas di sekretariat HMP? Pertama mari kita sadari terlebih dahulu,bahwa mayoritas warga HMP adalah perempuan. Bukan untuk bermain gender, tapi memang sifat alami seorang wanita adalah enggak suka jikalau ada tempat yang kotor (karena itulah yang biasanya membawa tisue adalah wanita, bukan pria,ahahaha, sotoy!). Kebersihan sekretariat HMP itu tentu bukan menjadi hal yang sederhana, jikalau kita sadar para penghuni HMP itu kotor, maka saya yakin, warga HMP jadi malas untuk beraktivitas di HMP. Tapi hal yang kebalikannya pun terjadi, jikalau HMP hari ini bersih, maka warga HMP siap beraktivitas hari ini. Memang tidak ada penelitian yang pasti tentang korelasi kebersihan HMP dan aktivitas, tetapi secara kasat mata sekre HMP yang bersih tentu lebih menarik untuk beraktivitas dibandingkan dengan HMP yang kotor!

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 52


Memang menjaga kebersihan itu sulit, saya pribadi juga bukan orang yang bersihbersih amat, tapi saya kesal kalau sekeliling saya kotor. Mengajak warga untuk membuang sampah pada tempatnya itu adalah hal yang sulit. HMP itu ruang publik, dan di Indonesia sudah menjadi kebiasaan untuk tidak menjaga ruang publik. Tapi ini tantangan, untuk para pejabat-pejabat himpunan, tidak usah kita berbicara tentang partisipasi jikalau magnet HMP tidak ada. Bicara partisipasi berarti bicara tentang bagaimana membuat warga yang lain turut serta dalam beraktivitas. Dan berani bicara partisipasi berarti kita berani untuk berbicara tentang kesiapan secara ruang aktivitas, dari fasilitas ruangan untuk aktivitas sampai pada ruang aktivitas pada program kerja. Menjaga kebersihan HMP itu tugas seluruh warga walaupun tidak pernah tercantum dalam AD/RT HMP,ataupun hak dan kewajiban anggota. Saya akui, sangat sulit sekali untuk mengajak warga HMP mencintai kebersihan, tapi sekali lagi ini tantangan untuk para pejabat himpunan. Untuk menjadi orang-orang yang terlebih dahulu sadar akan pentingnya kebersihan dan bergerak untuk membuat HMP nyaman dalam beraktivitas.

Foto xxx Forum inputisasi PROKM 2011 untuk zona tenggara di HMP PL ITB

Sumber : Kamera Salman,2011

Foto xxx Perwakilan dari tim materi-metode PROKM 2011, berani masuk kandang macan! Haum!

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 53


Sumber : Kamera Salman,2011 Foto xxx Raja dikandang sendiri

Sumber : Kamera Salman,2011

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 54


CATATAN 16 BUDAYAKAN APRESIASI Jumâ&#x20AC;&#x;at, 27 Mei 2011

Apresiasi, berarti menghargai apa yang kita buat Apresiasi apa yg dibuat Apresiasi apa yg orang lain buat Apresiasi yang harus diapresiasi Objektif dalam mengapresiasi Jangan salah mengapresiasi Jangan meninggikan apresiasi Jangan merendahkan apresiasi Terus budayakan apresiasi

HMP itu rumah kawan, HMP itu kalian, HMP itu kami, HMP itu kita! Jangan ragu kepada kami, buat bangga HMP lewat swastika didada kalian, lewat keringat maroon yang kalian berikan untuk dunia! Karena kita keluarga! HMP sekarang dan untuk HMP selamanya!

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 55


CATATAN 17 PREWEDDING DI HMP PL : ANTARA KONTRIBUSI & KENANGAN Minggu, 29 Mei 2011

Seminggu yang lalu, tiba-tiba HMP dikunjungi oleh empat orang anggota luar biasa (ALB HMP) sekitaran pukul 21.00, ALB pertama dan kedua sudah tidak asing lagi di HMP, yaitu Mandra (Kahim PL angkatan 2002) dan Abon (Sekjen eksternal HMP angkatan 2002). Dua orang ALB ini menemani dua ALB lainnya, yaitu pasangan Jaki (HMP 2000) dan Indri (HMP 2001). Jaki & Indri ini adalah pasangan kekasih yang dulunya sama-sama aktif di HMP semasa menjadi anggota biasa, Jaki adalah seorang mantan danlap MPAB & indri mantan kapten basket HMP yang membawa HMP juara 1 di GBS. Keduanya berpacaran sejak menjadi mahasiswa. Dan pada bulan juli 2011 nanti, keduanya akan naik kepelaminan. Dan tepat sekali sabtu kemarin mereka melakukan foto pre wedding di HMP. Foto prewedding mereka dilakukan di aula barat, gedung CC barat, indonesia tenggelam, plaza widya, dan HMP. Di HMP mereka melakukan foto session di taman HMP dan adegan foto bermain pingpong di HMP. Foto prewedding ini ditemani pula oleh Mandra, Fadil,dan Tio/Reno (HMP 2002), Dinar,Riki,dan Dani arab (HMP 2004).

Foto session melelahkan ini yang dimulai dari siang hingga sore hari ini ternyata merasuki kepala saya dan terus membawa sel-sel dikepala saya bergulir dan bertanya-tanya, Apa yang akan terjadi 10 tahun mendatang pada HMP saat saya sudah lulus? Apakah mereka masih mengenal saya? Atau apakah akan ada yang menemani saya ketika saya sedang ke HMP? Apa yang sedang dilakukan oleh HMP hari itu? Pertanyaan demi pertanyaan bergulir dikepala saya, mengimajinasikan 10 tahun mendatang, bagaimana rupa saya nanti,apa bentuk HMP yang berubah, hingga halhal yang saya dulu lakukan dan hari ini mereka masih kerjakan, atau apakah obrolan saya nanti masih nyambung sama anak HMP yang menemani saya nanti? Pemikiran dan imajinasi ini bukan saya bermaksud untuk mengajak teman-teman untuk tetap bermain di HMP walaupun sudah lulus karena bagi saya terlalu sering bermain diHMP ketika menjadi ALB akan membuat HMP menjadi tidak sehat, tapi pemikiran dan imajinasi saya ini akhirnya berhenti ketika saya berpikir, apa yang saya buat hari ini sehingga terus mampu membanggakan HMP? Hal kecil apa yang saya buat hari ini untuk HMP??

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 56


Saya lewat tulisan ini tidak mengajak teman-teman semua untuk menjadi warga HMP sejati, yang didalam kepala dan pikirannya terus menerus untuk HMP, tapi saya menulis ini mengajak teman-teman untuk memberikan yang terbaik selama kita masih ada di HMP,entah untuk sesama anggota biasa, maupun anggota muda dan anggota luar biasa. Apa yang kita lakukan hari ini menentukan langkah HMP satu atau dua tahun kedepan, kejayaan HMP itu diwujudkan dari 2,3 tahun kepengurusan kebelakang, bukan hasil superioritas pengurus hari ini. HMP masa depan dan apa yang dilakukan oleh adik-adik kita nanti ditentukan dari apa yang kita berikan hari ini. HMP itu seperti menata bata, setiap tahunnya akan ada bata-bata baru yang membangun rumah, jikalau kita hari ini salah dalam menata batanya, maka tahun mendatang hanya akan membenarkan apa yang kita lakukan hari ini, tapi jikalau kita hari ini mampu meletakkan bata dengan benar, maka percayalah bata-bata ditahun mendatang akan menjadikannya rumah yang utuh. Kita tidak perlu untuk menjadi HMP sejati yang siang-malam terus memikirkan HMP hingga nanti disaat kita sudah lulus, kita hanya perlu untuk memberikan yang terbaik hari ini, untuk HMP yang lebih baik di masa depan!

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 57


CATATAN 18 MENERAPKAN KEMENANGAN BARCELONA FC Selasa, 31 Mei 2011

Siapa yang hari ini tidak kenal klub sepakbola Barcelona? Juara tiga kali berturutturut La Liga Spanyol. Dan hari ini membukukan kemengan kelima mereka dikancah eropa, juara liga champion eropa, sabtu kemarin di stadium wembley, Inggris, atas kemenangan 3-1 mengalahkan Manchester United. Era sepakbola dunia hari ini adalah milik Barcelona FC. Siapa hari ini yang tidak mengenal Lionel Messi? Xavi Hernandes? David Villa?. Setelah pertandingan final liga champion ini saya berpikir, tentang bagaimana menerapkan kehebatan Barcelona di HMP Pangripta Loka, berikut adalah pemikiran-pemikiran saya yang terinspirasi dari kehebatan Barcelona FC : Akademi Junior Barcelona FC Lionel Messi, Xavi Hernandez, dan Andres Iniesta adalah tiga nomine Ballon dâ&#x20AC;&#x;OR tahun ini atau penghargaan untuk pemain terbaik yang ada setiap tahunnya. Dan yang mengejutkan ketiga pemain andalan Barcelona ini adalah jebolan dari akademi Barcelona FC, semacam tim junior dari Barcelona. Bukan hanya tiga pemain itu saja, sebut saja Pique, Pedro Rodriguez, dan Bojan Krkic pemain-pemain andalan Barcelona yang termasuk dalam lulusan-lulusan akademi Barcelona, begitu pula dengan kapten Arsenal FC sekarang, Cesc Fabregas yang termasuk dari jebolan akademi Barcelona FC. Ada beberapa kunci kehebatan dari akedemi barcelona ini sehingga mampu melahirkan pemain-pemain papan atas. Dan salah satunya, menurut Pep Guardiola, pelatih Barcelona FC sekarang, adalah diberinya kesempatan untuk murid akademi untuk tampil bersama tim senior dan bahkan Pep dulunya adalah pelatih Barcelona B (tingkatan yang lebih rendah). Hal ini berlaku sebaliknya oleh rival seumur hidup tim Barcelona, Real Madrid FC. Real Madrid lebih senang menggunakan jasa pemain kelas dunia, sebut saja David Beckham, Zidane Zidan, CR7, kaka, Mesut Ozil, Benzema, dsb. Akademi real madrid tidak sebaik akademi barcelona. Walau pengeluaran real madrid lebih mahal daripada barcelona dalam menggunakan jasa pemain (dihitung dari dana pembelian pemain dan gajinya), tapi faktanya pemainpemain jebolan akademi Barcelona memberi kontribusi besar untuk barcelona. Kaderisasi di HMP harus belajar dari akademi junior barcelona. Memberikan kesempatan dan peluang untuk angkatan termuda untuk belajar lebih banyak di HMP. Mempercayai angkatan termuda untuk berkreatifitas di HMP. Dan yang harus kita ingat adalah ini semua bicara tentang sistem yang membangun iklim dan suhu beraktivitas di HMP. Ini bicara tentang peran orang-orang yang ada di HMP, baik yang tua maupun yang muda. Yang tua untuk berinisiatif memberi tahu lebih banyak dan yang muda untuk kreatif mengalahkan yang tua. Yang tua tidak hilang dan tetap

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 58


menurunkan pengetahuannya kepada yang muda. Yang muda juga tidak antipati dengan kegagalan-kegagalan yang tua karena pasti ada sisi baik dari si tua. Kunci kemenangan yang harus ditiru oleh HMP : Kaderisasi.

Esprit de corps Siapa yang pemain-pemain barcelona tahun lalu dan tahun ini? jawabannya tidak jauh, hampir 80-90% akan menjawab pemain-pemain yang sama. Barcelona tidak boros dalam membeli pemain. Tidak banyak pemain baru yang masuk didalamnya dan merombak total kekuatan tim seperti yang dilakukan klub sepakbola besar lainnya (sebut saja real madrid dan chelsea yang rajin membeli pemain baru dan merombak susunan organisasi permainan tim). Loyalitas pemain barcelona turut diacungi jempol, sebut saja puyol, xavi, valdes yang setia bermain di Nou Camp. Loyalitas pemain-pemain barecelona membuat mereka jadi lebih mudah dalam membentuk kohesi antar pemain. Keterikatan antar pemainpemain barcelona membuahkan hasil dilapangan dengan kerja sama timnya yang baik. Bola terus bergulir dengan preasure dan gaya all out attack, permainan hidup, dan seakan setiap pemain barcelona memiliki satu jantung. Kebanggan terhadap HMP! Itu kunci keberhasilan HMP. Sumber dari loyalitas dan keterikatan antar anggota yang dibutuhkan oleh HMP dan kunci kemenangan barcelona lewat loyalitas dan kohesi pemain-pemainnya. Bangga oleh HMP, oleh apa yang didapat dirinya dari HMP, oleh kekeluargaan antar HMP, dan apa yang dibuat oleh HMP! Kebanggaanlah kunci keberhasilan HMP. Lalu pertanyaannya apa kita bangga terhadap HMP? Atau apa yang kita banggakan dari HMP? Kunci kemenangan yang harus ditiru oleh HMP : Kebanggaan, Loyalitas anggota dan keterikatan antar anggota

Supporter terbaik Suppoter adalah pemain ke dua belas! itu cap kali kita dengarkan. Sorak sorai ramainya stadion nou camp dan stadion wembley di Inggris kemarin oleh supporter barcelonalah salah satu faktor keberhasilan barcelona sekarang. Kita pasti ingat peristiwa dilemparnya kepala babi kepada Luis Figo,mantan pemain barcelona yang murtat ke real madrid. Itu hanyalah salah satu pertanda bagaimana supporter barcelona satu rasa terhadap tim barcelona. Satu rasa dan satu juang. Itulah mereka. Supporter terbaik untuk tim terbaik hari ini. Supporter yang sekarang telah menyebar kepelosok dunia,setia,dan konstruktif untuk barcelona.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 59


Iklim mendukung dan konstruktif itulah yang harus kita tiru di HMP. Bagaimana para swasta, ALB, dosen, prodi, fakultas, dan rektorat mendukung kegiatan HMP. Memonitoring dan memahami HMP, memberi masukan,saran,dan kritik konstruktif. Hari ini sejak peristiwa hilangnya ketua himpunan pada tahun 2008, hubungan HMP dengan prodi dan fakultas sudah kembali normal, HMP kembali mendapatkan kepercayaan yang pernah hilang, bahkan oleh rektorat. Hubungan dengan anggota luar biasa, ALB, selalu berjalan dinamis, tapi yang harus kita perhatikan adalah setiap orang berbeda, kita tidak bisa memandang ALB dari satu-dua orang, pasti ada yang destruktif tapi tak kalah banyak yang konstruktif. Menjalin hubungan dan mencari intisari positif adalah peran punggawa HMP sekarang. Tapi selalu bicara konstruktif untuk HMP adalah tantangan untuk peran ALB HMP kedepan. Kunci keberhasilan yang harus ditiru oleh HMP : Menjalin hubungan antar stakeholder dan stakeholder yang ada membangun iklim positif dan konstruktif.

Pelatih Salah satu kunci keberhasilan barcelona, terletak pada pelatih Pep Guardiola. Sejak menggantikan Frank Rijkaard ditahun 2008, guardiola membawa Barcelona meraih dua gelar Divisi Primera La Liga, satu Liga Champions, satu Copa del rey, dua Piala Super Spanyol, satu Piala Super Eropa, dan satu Piala Dunia Antarklub. Umurnya yang muda membuatnya lebih dekat dengan para pemain barcelona dan semangat mudanya mampu disalurkan kepada rekan-rekan timnya. Pelatih adalah pemimpin, bagaimana memimpin tim juara bukan hanya terletak dari bagaiman ia menerapkan sistem, desain, prosedur, dsb. Pemimpin bukan manager yang cukup membuat sistem dan mengendalikannya. Pemimpin itu dekat dengan yang dipimpinnya,karena pemimpin sumber solusi dan seorang problem solver mustilah mengetahui apa yang harus diselesaikannya dengan warganya yang memungkinkan akan banyak masalah. Kepemimpinan pep guardiola terbukti berhasil ketika diterapkan di HMP, sebut saja Mandra (PLâ&#x20AC;&#x;02) & Yuriza (PLâ&#x20AC;&#x;06) yang semasanya menjadi kahim tetap cair dan dekat dengan warga. Kunci keberhasilan yang harus ditiru oleh HMP : Pemimpin yang dekat dengan warga dan mampu menularkan satu rasa dan semangat terhadap warganya.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 60


Mental Juara Menang,menang,menang! Itulah barcelona. Mental juara. Setiap pertandingan disuguhi oleh gol. All out attack, preasure, serangan kilat, itulah tipikal permainan barcelona dikemenangannya setiap minggu. Mengoleksi kemenangan tiap pertandingan. Membudayakan kemenangan lewat mental juaranya! HMP hanya perlu meniru sedikit,budaya perfect! Caranya bagaimana? Pemantauan yang terkoordinir oleh pengurus. Tahun ini kami mencoba memulai budaya audiensi untuk kepanitiaan besar di HMP oleh badan pengurus HMP, harapannya sebagai bentuk pengawasan dan pemantauan juga budaya konstruktif selain hearing. Keberhasilan itu bukan hanya ditentukan oleh kehebatan satu orang, begitu pula kegagalan bukan mutlak kesalahan satu orang, tapi keberhasilan dan kegagalan adalah peran orang-orang yang terlibat didalammnya. Mari libatkan diri kita semua dalam setiap keberhasilan! Kunci keberhasilan yang harus ditiru oleh HMP : Kepedulian terhadap keberhasilan untuk membudayakan perfect disetiap kegiatan HMP.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 61


CATATAN 19 HASIL ANALISA HMP BERSINAR : TANTANGAN KEMAHASISWAAN HARI INI Kamis, 9 Juni 2011

Apa itu kemahasiswaan? Tempat aktualisasi diri selama menjadi mahasiswa. Apa itu kemahasiswaan? Pengembangan pemikiran dan aktivitas sosial. Apa itu kemahasiswaan? Hal-hal yang berhubungan tentang mahasiswa. Apa itu kemahasiswaan? Tempat mahasiswa mencari manfaat dan berbagi manfaat. Apa kabar kemahasiswaan ITB?

Kemahasiswaan ITB menurut konsepsi KM ITB punya beberapa ruang aktivitas dalam aktualisasi diri dan berkarya, ada himpunan jurusan sebagai tempat aktualisasi untuk mahasiswa satu jurusan, ada unit untuk pengembangan minat, ada tim beasiswa sebagai komunitas yang bertanggungjawab terhadap penyelenggaraan beasiswa KM ITB, ada kabinet sebagai wadah integrator dan penggerak kampus, dan badan semi otonom (walau tidak ada dikonsepsi) sebagai gerakan independen dan berkelanjutan di kampus ganesha, dan ada kongres sebagai kekuasaan tertinggi dari perwakilan lembaga-lembaga kemahasiswaan di Kampus. Ada himpunan jurusan, unit kegiatan, tim beasiswa, badan semi otonom, kabinet, dan kongres. Masih ada pula kepanitiaan-kepanitiaan sebagai tim adhoc sebagai wadah aktualisasi anggota KM ITB. Tapi hari ini kemahasiswaan kita sedang di goyang. KM-ITB yang diera â&#x20AC;&#x17E;70an berdiri sebagai the last standing karena kekuatannya menolak organ luar masuk kampus yang diawali oleh isu back to campus hari ini seakan sirna. Yang masuk hari ini kekampus bukan kaki tangan partai politik, tapi yang masuk adalah komunitaskomunitas luar yang bergerak ke dalam kampus, sebut saja seperti komunitas pemimpin masa depan Indonesia, komunitas olahraga dan budaya modern, bahkan bukan hanya komunitas, tapi juga student exchange ,dsb. Hal ini tidak dapat dipandang buruk, karena hal-hal tersebut membangun karakter mahasiswa ITB. Tapi yang harus kita cermati disini adalah banyaknya ruang-ruang aktualisasi diri dalam kampus. Ini harus kita lihat sebagai sebuah tantangan. Tantangan bahwa adanya tandingan kemahasiswaan ITB didalam kampus ITB! Dan sebuah tantangan bagaimana membuat kemahasiswaan ITB memiliki nilai yang lebih tinggi dibandingkan komunitas-komunitas yang masuk kedalam kampus ganesha. Hari ini saya memimpin salah satu organisasi di kemahasiswaan ITB, HMP PL, tapi hari ini pula saya tertantang bagaimana untuk membuat HMP PL tetap berdiri

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 62


tegak,berkarya, dan membuktikan bahwa manfaat yang ada dikemahasiswaan ITB hari ini tidak kalah dibandingkan komunitas-komunitas yang hari ini menerpa kampus. Kita tidak dapat berpikir konvensional. Kita tidak dapat menolak perubahan yang terjadi. Pilihannya hanya dua,kita yang membuat perubahan atau kita menyesuaikan diri terhadap perubahan. Kita terbawa arus perubahan atau kita yang membuat arus perubahan. Pada tulisan ini saya tidak akan membuat alternatif-alternatif solusi untuk kemahasiswaan ITB, tapi tulisan ini adalah tulisan untuk mengingatkan bahwa kemahasiswaan ITB hari sedang mendapatkan tantangan. Saya juga mengingatkan kepada seluruh mahasiswa ITB yang berkecimpung pada kemahasiswaan ITB hari ini, tingkat pragmatisme mahasiswa kian hari kian berkembang, komunitas aktualisasi diri makin lama makin menjamur, dan komunitas-komunitas tersebut juga menjanjikan manfaat yang ber-aneka ragam. Tapi hari inilah kemahasiswaan kita sedang di uji. Kapal pasti akan aman apabila berada di pelabuhan, tapi bukan untuk itu sebuah kapal dibuat. Bukan untuk diam dan mengikuti apa yang sudah adalah kita adalah maka ada kemahasiswaan, ruang aktualisasi diri yang dinamis,pemerintahan yang demokratis dan masyarakat madanilah yang membentuk kemahasiswaan ITB! Sudah jelas menantang maut dan digempur masalah yang terus membangun kemahasiswaan kita. Mari kawan-kawan dari kemahasiswaan ITB, kita hadapi dan menantang tantangan kemahasiswaan ITB hari ini, berpikir dan bergerak, menjaga dan terus mengembangkan kemahasiswaan ITB, agar kemahasiswaan kita dipandang sebelah mata, memiliki manfaat dan nilai yang tidak kalah dibandingkan komunitas-komunitas yang ada di dalam kampus hari ini.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 63


CATATAN 20 ARIYANNI, CEPAT SEMBUH!  Rabu, 15 Juni 2011 pukul 16.11 WIB

“tinggal jantungnya yang berfungsi, ginjalnya sudah rusak!” saut Loula di YM saat saya sedang kerja praktik. Itulah kondisi Ariyanni hari ini, sahabat dan keluarga kami, yang hari jum‟at kemarin tertimpa musibah dari bus metromini dan membawa terus berbaring dirumah sakit pusat pertamina (RSPP),Jakarta. Pendarahannya di otak dan lambung membuatnya membutuhkan mesin untuk menjalankan beberapa fungsi tubuhnya. Ariyanni, PL‟08, HMP‟08, opportunis itu sebutan yang melekat pada dirinya. Perempuan campuran china-sunda yang memiliki saudara kembar, memakai jilbab, bicaranya sedikit-sedikit, namun cepat, semangat setiap hari, cekatan, pintar, dan lucu. Itulah Ariyanni, sahabat kami yang hari ini berbaring di unit stroke RSPP. Tak sedikit pengalaman kami dengannya. Sebagai salah satu pentolan angkatan dan orang yang cukup aktif di HMP, entah di divisi keprofesian maupun kepanitian wisuda dan MPAB. Walau orang mengatakan ia opportunism namun ia termasuk satu dari beberapa orang yang peduli dan cepat membaur dengan yang lainnya. Kemarin ia sedang melakukan kuliah kerja praktik di RSI, Jakarta, namun tak disangka ada musibah yang menimpa dirinya. Sedihnya bukan main, salah satu orang yang ceria dan bersemangat yang ditemui setiap hari dikampus hari ini berbaring lesu tak sadarkan diri. Kecelakaannya dari metromini membuat gw gelisah setiap saat, tidur tak tenang, dan rasanya ingin terus update terhadap kondisinya. Berita baik terkadang muncul, tapi begitu pula dengan kabar buruk. Tapi kami selalu yakin, doa demi doa, segala bantuan dari apa yang kami bisa lakukan, dan kekeluargaan HMP pasti akan menjadi salah satu obat untuk keluarga kami. Ariyanni, setiap hari gw selalu kebayang gimana cara lo ngomong, ketawa, melawak, dicengin! Ri, ribuan orang berharap lo cepat sembuh, kalau hari ini lo liat twitter pasti lo kaget, kalo hari ini lo liat kampus gw yakin lo akan tau betapa sayangnya keluargamu ini sama lo. Ariyanni, cepat sadarkan diri, cepat sembuh ri,jangan pernah mikir apa2 lagi selain gimana caranya lo bisa sembur ri, kita keluarga lo, dan kita pasti akan terus doain dan ngebantu apa yg kita bisa, ariyanni, cepat sembuh ya! Kita semua sayang dan menanti senyuman lo ada lagi bersama kita. Ariyanni,cepat sembuh!

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 64


Kita semua kangen ri! Cepat sembuh yaa  

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 65


CATATAN 21 APA YANG DIBANGGAKAN DARI HMP PL? Selasa, 21 Juni 2011

Hari ini kajian kaderisasi pertama yang dipimpin oleh ikrar eka praya gumilar atau dikenal dengan nama ichal atau kewel yang hari ini menjadi PJ kajian kaderisasi dan menjadi sejarah HMP karena ia menjadi PJ kajian kaderisasi model baru di HMP, yeaa, hidup ichal! Hahahaha, enggak penting. Ada yang menarik dari kajian kaderisasi hari ini, saat itu yang hadir sampai akhir adalah ichal, eka (HMPâ&#x20AC;&#x;09), saya, tiara, acong, jeje, adam pj, yovan, dan atung (HMPâ&#x20AC;&#x;08), kita membahas tentang nilai kebanggan, perdebatannya adalah bagaimana caranya memberikan kebanggan tersebut kepada peserta (dalam hal ini angkatan planologi 2010). Kita yang memberikan secara gamlang, setiap materi memiliki porsi kebanggan, atau kita yang menunjukkan kebanggaan tersebut hingga mereka ikut bangga? Oke harus warga HMP yang menunjukkan kebanggaannya terhadap HMP, lalu apakah hari ini kita bangga terhadap HMP? Apa kita punya hal yang general tentang kebanggaan HMP? Karena di model kaderisasi dengan dua fase yang dirancang tahun ini memiliki kelemahan dan ini fatal, kelemahannya adalah terdapat pada kesiapan warga HMP. Coba diimajinasikan dalam pemikiran teman-teman kita peserta masuk dalam fase II yang lebih mudah berinteraksi dengan warga HMP ,tapi masih ada warga HMP yang tidak bangga dengan HMP, menjelek-jelekkan HMP kepada peserta (yaa saya tidak tahu pasti ada atau tidak memang orang-orang seperti ini, karena ini sifatnya dugaan). Hah, diskusi hari ini memang tidak sampai ke skala tersebut, tapi okelah kalau hal ini menjadi wacana di awal karena pasti kita akan menghadapi pertanyaan yg sama diakhir. Tapi rasa penasaran masih ada dalam kepala saya, karena memang mimpi besar saya memimpin HMP adalah membangun kebanggaan HMP yang kemudian diterjemahkan dalam bentuk visi-misi HMP BERSINAR 2011/2012, tapi sebenernya saya tidak pernah melakukan identifikasi pasti tentang apa poin yang membanggakan dari HMP, oke karena rasa penasaran tersebut ,selesai kajian kaderisasi saya ngobrol dengan inu dan abay HMPâ&#x20AC;&#x;09 yang saat itu masih ada di HMP dan bertanya tentang apa yang membanggakan dari HMP? Abay : kalo kata anak biologi 2009, HMP sekarang asik buat di ajak diskusi, walau gw sendiri belum pernah ikut diskusinya sih Inu : Bingung dam! Oke, rasa penasaran masih mengalir, hasrat ingin tau gw terhadap hal ini mendorong gw menjarkom teman-teman BP 2011/2012, buat tanya apa yang membanggakan dari HMP? Berikut jawaban-jawaban dari teman-teman BP

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 66


Tabel Jawab kebanggaan dari BP BERSINAR 2011/2012 Nama

Jawaban

Fikri

Kekeluargaan

Robu

HMP itu keluarga gw

Nana

Well, HMP ngasih banyak bgt pelajaran. Beneran! Contoh simplenya nih, gue beberapa kali disuruh jadi MC di HMP. Trs pas KP tau2 disuruh ngeMC depan org Srilanka. Jelas bangga dong gue,HMP ngasih ilmu ngeMC meski dikit doang tp skrg udah mau goes internasinal.Azeeek

Chiko

Keliatan solidnya pas ada musibah, ky ari kmrn, tp ya ga sehmp, bnr2 yg emg care sm hmp. Gue terharu anak2 angktn 04,05 msh mo jenguk

Debby

Warna maroonnya bagus! Haha, gak deng, apa ya? Kekeluargaan, sama motivasi berprestasi keluar anak2nya, maaf ya kalo gak memuaskan hehe

Lutfhi

Pola pikir komperhensif (rebek) dan sistem kekeluargaan yg sistematis (riweuh)

Inding

Perjuangan u/ mendapatkan,. Sistem berhimpunan msh mempertahankan konsistensi terhadap AD/RT *ex : RA kmrn,hehe

Gope

Kekeluargaan, misalnya kyk waktu ka ari sakit, yang repot ga Cuma kekluarga ka ari doang, tapi seHMP ikut bantu dan ikut ngurusin sm panik2 juga, terharuu

Huma

Ga ada senioritas sm proses kaderisasinya ga keras yg kudu pake otot kya jaman dlu, itu nandain pemikiran hmp GA kolot, kaku, dan soksok an. Trus bangga bgt sama warganya yg sbnrnya sngat2 kritis dibanding sm himpunan lain, sukanya mengkaji-kaji jg walau mgkn realisasi dari warganya kurang

Pinkan

Apa ya kekeluargaanya kali ya. Eh tp itu msh per angkatan deng ya

Happy

Yang gw banggakan adalah rasa kekeluargaan yg kuat. Walaupun gw msh terhitung baru jadi warga HMP tp gw ngerasa HMP itu keluarga gw banget hahaha

Yescha

Kekeluargaanya mungkin

Sani

HMP, yg gw banggain dr dulu kita di HMP pny rasa saling terikat,angkatan jd tmn sendiri ,alumni jg bs byk kita kenal. Udah kaya sodara sendiri deh. Jd di HMP bs tambah kerabat sama link dam.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 67


Bener ga sih jwbn gw? Rama

Orangnya kritis2 dham, bisa ngeliat dr berbagai sisi kalo lg diskusi, bisa diajak ngomong serius tp bisa santai juga, ga kaku

Atung

Yovan

Atung (II)

Hahahaha gw bcanda blay yg td, tar dikirim deh yg bnr hhe...

Loula

Pertanyaan susah dam. Gw cinta kekeluargaannya.

Tiara

Hahaha, ampuun dham ampuun gw gak bales, hanis kan td udah dibilang di kajian ;p Ohiya kebanggan gw satu lagi adalah krn HMP tempatnya orang2 hebat salah satunya adalah kahim gw ď &#x160;

Picul

Eeeh, ane belum jawab. Lagi lembur om. Haha. Maaf. (sms picul 4 part jadi enggak sampe-sampe ke bb gw sampe sekarang hahaha)

Irene

Adaaammm, aku br banguun., td jam 8an udh tidur krna pusing bgt,masih perlu dijawab gaa? ď &#x160;

Niza

Gw br bc dam, yg gw banggain dari hmp itu kekeluargaannya ď &#x160;

Kefab

Yang gw banggakan, cara berpikir orang2 d dalamnya dam, yg luas dan menyeluruh, juga terbuka, maap baru bales

Sumber :Inbox SMS di Blackberry Adhamaski Apapun jawabannya itu terserah, tidak ada yang benar atau salah, ini hanya untuk referensi apa yang kita banggakan dari HMP, semoga kebanggaan ini terus ada dan membuat kita terus progresif secara manfaat hingga mampu berkarya dilingkup yang lebih besar lagi. Karena kita maroon maka banggalah berjaket maroon!

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 68


CATATAN 22 KONSEP BERBAGI DIHIMPUNAN Rabu, 22 Juni 2011

â&#x20AC;&#x153;Apa sih ka manfaat yang didapat dari berhimpun di HMP?â&#x20AC;? Itulah pertanyaan dari seorang peserta diklat PROKM 2011 saat mereka mewawancarai saya. Saya hanya senyum mendengar pertanyaan mereka dan mengingat-ingat kaderisasi yang dulu pernah saya alami di HMP. Dua tahun lalu saat saya pertama kali mengikuti kaderisasi di HMP, ada salah satu materi yang saya terima, yaitu manfaat ber-HMP. Saya lupa pematerinya siapa,namun diakhir ia mengatakan kepada kami (planologi 2008),â&#x20AC;?semua manfaat ini tidak akan terasa apabila kalian tidak aktif didalamnyaâ&#x20AC;?. Kata-kata tersebut sederhana memang,tapi terkesan dilupakan dalam aktivitas dan diremehkan. Kaderisasi kedua yang saya ingat saat itu adalah ketika saya menjadi tim materi MPAB 2009 dan sama seperti yang lain menyusun materi tentang manfaat ber-HMP dan bahkan desain umum di MPAB 2009 adalah tentang manfaat ber-HMP. Materi tentang manfaat ber-HMP ini semakin lama semakin paradoks ketika saya berada di HMP. Mengapa? Karena terpikir semakin aneh ketika manfaat di umbarumbar diawal kepada orang yang belum pernah masuk kedalam sistem manfaat. Dan yang lagi, manfaat yang ada di HMP sebenarnya bersifat umum dan ketika ditarik menjadi manfaat untuk individu maka hasilnya memungkinkan untuk berbeda-beda. Ini pernah saya pribadi diskusikan bersama teman-teman yang kemudian kami menyimpulkan bahwa materi manfaat ber-HMP adalah sebuah iming-iming yang jikalau ia (peserta yang mendapatkan materi tersebut) sudah masuk kedalam sistem dan tidak mendapatkan hal tersebut, maka yang ada hanyalah rasa kecewa dan keluar dari sistem yang ada. Akhirnya pada NGT 2011, diperkenalkanlah tentang materi konsep berbagi dihimpunan. Ini mungkin materi baru yang dikenalkan di NGT 2011. Okelah, mari kita ulik tentang materi konsep berbagi dihimpunan ini. Konsep berbagi dihimpunan berawal dari pemikiran bahwa HMP adalah sebuah organisasi mahasiswa. Organisasi mahasiswa adalah tempat belajar dan berbeda dengan perusahaan ataupun konsultan yang berorientasi pada produk. Selain itu organisasi mahasiswa ini memiliki karakteristik dimana pengurusnya berganti setiap tahun, orang-orang yang beraktivitas didalamnya pun turut berganti dan tentunya berbeda sekali dengan perusahaan yang dalam kurun waktu lima tahun lagi kita masih melihat wajah pemimpin yang sama. Atas dasar pemikiran tersebut dimana HMP hanya merupakan wadah belajar sedangkan pengisinya adalah orang-orang yang selalu berbeda disetiap tahunnya, maka pembelajarannya akan berbeda tiap generasinya karena pembelajaran dan manfaat berada pada orang-orang yang ada pada saat ini di himpunan. Karena itulah manfaat terkecil dihimpunan adalah

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 69


memiliki teman dan manfaat terbesar yang didapat dari HMP juga berasal dari orang yang sudah kita anggap keluarga ini. Setiap orang memiliki potensi, setiap orang memiliki kemampuan, setiap orang memiliki keinginan untuk mempelajari sesuatu, dan setiap orang memiliki kekurangan. Tapi HMP-lah tempat belajar untuk mengatasi kekurangan dan berbagi potensi yang kita miliki kepada orang-orang di HMP dan bahkan sekitar HMP. Itulah himpunan kita dan itulah yang saya jawab kepada teman-teman calon panitia PROKM 2011, kita belum pernah mengidentifikasi dan menjustifikasi manfaat apa saja yang didapat dari himpunan, tapi karena kami mengenal konsep berbagi dihimpunan maka manfaat terkecil dari himpunan itu berasal dari seorang teman dan manfaat terbesar dihimpunan didapat dari seorang keluarga dihimpunan.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 70


CATATAN 23 MILESTONE BUDAYA DISKUSI DIHIMPUNAN Jumâ&#x20AC;&#x;at, 24 Juni 2011

â&#x20AC;&#x17E;Dham, di hmp? Kt tiok jgn pulang dlu kalo di hmpâ&#x20AC;&#x; Itu pesan epot kamis malam kepada saya. Mengajak saya, epot, dan tiok untuk berdiskusi malam hari dihimpunan. Yaa, sudah jadi kebiasaan bagi saya untuk menjadi orang terakhir yang meninggalkan himpunan, jadi saya balas dengan balasan singkat, ok! Tiok dan epot akhirnya datang ke himpunan. Malam itu masih ada jeje, yovan, dan lutfhi di HMP. Dimeja depan HMP, seketika tiok mencurahkan perasaannya tentang himpunan ini. Ia merasa harusnya pemikiran HMP bisa luas daripada yang ada, tidak terpaku pada isu-isu keprofesian saja dan event-event di HMP. Pemikiran dari warga HMP seharusnya mampu lebih bebas dan hebat dibandingkan dengan yang ada selama ini. Tidak hanya terpaku kepada pembahasan perang air, wisuda di atas dan dibawah, ataupun arak-arakan lewat luar atau dalam yang biasa dilakukan dihimpunan. Kaderisasi pun begitu, bukan hanya untuk menjawab kebutuhan himpunan, tapi juga kebutuhan negeri ini katanya bersemangat dan epot pun mengutarakan hal yang sama. Kegelisahan mereka akan nasib kader-kader HMP jikalau kita masih disibukkan oleh isu-isu yang pastinya akan dibahas terus menerus dan membuat kita terus berpaling dari isu-isu lokal maupun nasional yang ada. Kegelisahan tiok dan epot ini sebenernya sudah saya rasakan jauh sebelum hari ini dan pernah saya paparkan kegelisahan ini. Mungkin sebagai angkatan 2008 dan 2009 kita merasakan hal yang sama, kadersasi dan pembelajaran di HMP malah mengarahkan kita menuju event organizer. Walaupun selamanya tidak buruk menjadi seorang EO, tapi jikalau terus dibiarkan maka bisa saja kondisi himpunan ini malah menjadi seorang EO. Branding kajian lekat pada saya saat dulu pencalonan menjadi ketua himpunan. Dan sampai sekarang saya pun mengingat janji-janji saya saat pemilu dulu dan cita-cita besar saya membangun kebanggaan HMP beserta perangkatnya yakni membudayakan diskusi dihimpunan. Sudah hampir tiga bulan sejak saya terpilih dan belum satu bulan BP mengurus himpunan ini. Mimpi saya sampai hari ini masih sama, membudayakan diskusi dihimpunan. Sulit memang, bahkan sampai sekarang orang begitu antipati mendengar kata kajian. Ini masalah, tapi harus coba kita selesaikan! Mengundang panitia PROKM dan kegiatan-kegiatan yang ada diluar termasuk kementrian di kabinet, itulah langkah awal yang saya lakukan untuk membentuk citra HMP diluar lewat kajiannya. Bagi orang yang ikut diskusi-diskusi di HMP saat berhadapan dengan pihak eksternal pasti mereka bangga akan hal ini, saya yakin akan hal tersebut! Bahkan output yang keluar pun bagi saya cukup memuaskan. Pernah pula saya menulis beberapa hal yang kami dulu pernah kritisi dan membantu

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 71


solusi alternatif di materi-metode PROKM dan ternyata di amini oleh panitia PROKM, artinya HMP mampu membantu mereka dalam hal substansi. Begitu pula dengan kementrian-kementrian yang sering kali kami undang di bulan pertama kepengurusan BP BERSINAR 2011/2012. Ini memang strategi perdana saya untuk membudayakan kajian dihimpunan, mencitrakan kajian di HMP ternyata menjadi kebanggaan tersendiri di eksternal. Kajian-kajian yang kita lakukan di HMP tidak membuang waktu, malah justru konstruktif bagi diri sendiri dan itulah kebanggaan kita diluar, mampu berpikir kritis,sistematis, solutif, dan konstruktif!! Ya, bagi saya kegelisahan ini nyata, jikalau hari ini kita terus diam dan berpangku diri keadaan tidak pernah berubah. Biarlah yang berlalu terjadi, tapi jikalau hari ini kita merasa ada yang perlu dibenahi, mari benahi hari ini. Saya enggak tau dulu pernah ada atau tidak,intensif atau satu kali, membudaya atau tidak, dan seberapa penting pengemangan karakter lewat diskusi di himpunan dulu, tapi kita generasi hari ini yang harus mampu menjawab kegelisahan ini. Tahun ini adalah tahun awal, milestone, dari budaya diskusi! Dan ketika saya sudah menjadi generasi tua nanti, maka giliran generasi muda yang harus mampu mengembangkan budaya ini dan menjadikannya karakter maroon kita. Yang terjadi biarlah terjadi, tapi apa yang kita lakukan hari ini adalah untuk masa depan ,masa depan HMP yang kelak akan ternama karena diskusinya!!

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 72


CATATAN 24 UANG ITU MILIK ORGANISASI Jum‟at,1 Juli 2011

Dana! Itulah salah satu pilar penting dalam berkegiatan di himpunan. Tapi dana di HMP hanyalah faktor penunjang kegiatan karena memungkinkan faktor dana bisa digantikan oleh hal-hal lain semisal pinjam logistik,dsb. Tapi yang harus kita pandang adalah, bahwa keuangan di HMP adalah milik organisasi dan harus digunakan sebaik-baiknya untuk kepentingan organisasi. Karena itulah laporan pertanggung jawaban keuangan sifatnya penting. Okelah sebelum saya menceritakan kondisi keuangan HMP, saya kilas balik beberapa hal tentang sejarah kondisi keuangan HMP dari yang saya tahu : 1. BP Yuriza (HMP‟06) : Awal kepengurusan : Memulai kepengurusan dengan dana sisa kepengurusan Inul (HMP‟05) yang sangat minim, karena itulah salah satu sanksi dari kepengurusan inul adalah menagih uang kas, padahal kondisinya BP yuriza saat itu harus melakukan NGT di awal kepengurusan. Pada masa ini, HMP masih mendapatkan sokongan dana dari prodi sebesar 10jt. Akhir kepengurusan : Diberikan sekitar 6jt kepada BP Tizar dan sekitaran 30jt dari hasil keuntungan PL50 yang masih ditahan oleh prodi. 2. BP Tizar (HMP‟07) Awal kepengurusan : 6jt dari kepengurusan BP Yuriza, masih ada sokongan dana dari prodi. Pertengahan kepengurusan : Dengan acara PL6 ternyata mendapatkan keuntungan sekitaran 30an jt (lupa tepatnya berapa) Akhir kepengurusan : Prodi menghabiskan keuangan karena akan bergantinya UU BHP (UU badan hukum pendidikan) karena itu acara-acara di awal tahun 2011, seperti planozone dan career visit mendapat dukungan dari prodi. Sisa dana BP Tizar sebesar 2,4jt dikurangi tanggungan membeli wi-fi baru HMP (300rb) dan piutang sekitar 6 jt (2007 berhutang 4,5jt, 2008 & 2009 sekitar 1jt). Namun ada dana sisa dari PL6 sekitar 10jt. 3. BP Adhamaski (HMP‟08) Awal kepengurusan : pemunduran kenaikan adhamaski (RA LPJ Tizar) menyebabkan pergeseran waktu kepengurusan. Waktu dilantik menjadi akhir bulan mei sehingga tidak sempat untuk membuat proposal pengajuan dana ke lembaha kemahasiswaaan (LK), sisa keuangan kepengurusan sebelumnya 2,4jt dan karena UU BHP sudah dicabut maka prodi tidak memiliki uang untuk kemahasiswaan sehingga uang kemahasiswaan semua terpusat di LK dan

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 73


paling besar himpunan hanya mendapatkan 2,7jt setiap tahunnya. Awal kepengurusan ini juga terjadi diskusi keuangan antara BP Adhamaski, Naco (kadiv BU di BP tizar), panitia PL50,dan panitia PL6, karena di awal tahun ini beberapa warga HMP termasuk panitia PL50 barulah sadar bahwa dana keuntungan PL50 yang sebesar 30jt sudah diberikan prodi untuk kegiatankegiatan BP Tizar. Hasil dari diskusi tersebut menyimpulkan bahwa sisa keuntungan dari PL6 yang sekitar 10jt haruslah digunakan sebagai dana abadi HMP. Yaa itulah sedikit cerita tentang kondisi keuangan HMP dilintas kepengurusan, tapi pesan yang ingin disampaikan adalah setiap kepengurusan pastilah diberikan dana sisa dari kepengurusan sebelumnya dan dana dari pihak eksternal, entah itu prodi atau dana hibah lainnya, tapi yang harus diingat adalah itu adalah dana milik organisasi dan haruslah digunakan untuk kepentingan organisasi. Satu prinsip yang harus pula dipegang adalah dana sisa di akhir kepengurusan haruslah lebih besar daripada dana sisa yang diberikan oleh kepengurusan sebelumnya, sehingga dana HMP semakin tahun semakin besar, jangan sampai tahun kepengurusan ini mendapatkan dana sebesar X dana sisa dana kepengurusan di akhir kurang dari X, karena HMP ini harus terus progresif baik dari sisi keuangan. Kita pasti mampu memetik pelajaran dari BP Mandra (HMPâ&#x20AC;&#x;02) yang di akhir kepengurusannya menyisakan dana sebesar 50jt yang diberikan pada BP Apri (HMPâ&#x20AC;&#x;03). Namun pada akhir kepengurusan BP Apri ternyata dana tersebut habis. HMP harus belajar dari peristiwa yang terjadi sebelumnya, termasuk dalam keuangan, ingat ini adalah uang organisasi yang harus digunakan untuk organisasi dan organisasi kita selalulah dinamis yang orang-orangnya selalu berganti setiap tahun, berarti HMP besok adalah hasil dari perbuatan pengurus HMP sekarang. Jikalau orang-orang di HMP hari ini menghabiskan uang maka ditahun kedepan orang-orangnya sibuk mencari uang. Mudah-mudahan tulisan ini mengingatkan kita semua untuk belajar dari sejarah dan harapan bahwa keuangan HMP haruslah terus naik, jika kepengurusan hari ini mensisakan uang sebesar 10, maka tahun depan sisa keuangannya harus lebih daripada 10, dan tahun depannya lebih besar dari kepengurusan sebelumnya dan begitu seterusnya hingga keuangan HMP semakin baik setiap tahun dan makin nyaman dalam berkegiatan. Semoga kita belajar

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 74


CATATAN 25 JADI BP ITU PILIHAN, MAKA BERSIAPLAH MENANGGUNG PILIHAN TERSEBUT Kamis, 07 Juli 2011

Apa itu pengurus HMP? Orang yang memimpin roda organisasi HMP Bagaimana memimpin HMP? Jadilah seorang pelayan

Pemimpin itu pelayan. Ini tidak terbantahkan, apalagi dalam organisasi kemahasiswaan seperti HMP. Saya ingatkan, bahwa HMP itu bukan perusahaan, siapa pemimpinnya atau pentolannya ia tidak menerima gaji. Jikalau selama melakukan tanggungjawabnya sebagai pemimpin ternyata tidak berjalan dengan baik, hanya kecil kemungkinan ia dipecat status keanggotaanya, tidak seperti perusahaan yang jikalau peformanya menurun ada kemungkinan untuk di PHK. Tapi pemimpin di HMP,jikalau melakukan tanggungjawab dengan buruk yang ada hanyalah kredibilitasnya sebagai individu yang diragukan. Lalu kemudian, apa untungnya jadi pemimpin di HMP? Hanya untuk mengisi curriculum vitae? Atau belajar berorganisasi? Ah keduanya mampu dilakukan tanpa harus ada jadi pemimpin di HMP, untuk memenuhi curriculum vitae kita mampu ada di organisasi manapun, begitu juga untuk belajar berorganisasi tidak harus di HMP di organisasi apapun kita pasti mampu untuk belajar mengorganisir. Lalu apa untungnya jadi pemimpin di organisasi mahasiswa? Eksis? Ah itu hanya sementara dalam dunia kampus. Punya teman? Tanpa menjadi aktivis kampus pun pasti mampu memiliki teman di kampus ini. Pengalaman? Mengapa harus di HMP? Kita enggak bisa menepis bahwa dunia ini sulit menjadi ideal, pasti adalah orangorang yang mencari keuntungan pribadi ada juga yang hidup untuk orang banyak, sehingga kita enggak bisa paksakan bahwa yang jadi BP haruslah orang yang hidupnya didedikasikan untuk orang banyak. Lalu untuk apa jadi pemimpin di HMP? Sebenarnya tidak ada jawaban yang pasti, kata demi kata saya di paragraf sebelumnya hanya bersifat retoris untuk membedakan HMP dengan organisasi lainnya. Tidak ada jawaban yang paling benar ketika ditanya untuk apa jadi pemimpin di HMP, yang ada hanyalah jawaban yang paling tepat. Okelah, bukan alasan menjadi pemimpin di HMP yang ingin saya opinikan pada tulisan ini. Alasan apapun mampu menjadi pemimpin di organisasi mahasiswa. Tapi menjalankannya? Belum tentu kawan. Dengan segala macam rintangan di organisasi kemahasiswaan tanpa mungkin dibalas oleh hasil yang konkrit seperti gaji terkadang membuat beberapa orang mundur. Ini tidak bisa dipungkiri, karakter orang berbedabeda. Saya lupa pernah menceritakan ini atau belum, tapi ada empat syarat untuk menjadi badan pengurus saya,yaitu :

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 75


1. Ikhlas Pantang mengeluh,tidak menyalahakan pihak ketiga saat apapun terjadi 2. Rela berkorban Siap mengorbankan waktu, pikiran, tenaga, dan mungkin dana untuk memprioritaskan HMP 3. Usaha maksimal Saya tidak butuh orang yang ahli dibidangnya masing-masing, cukup orangorang siap berusaha dengan maksimal 4. Selalu berusaha berbuat untuk orang banyak Harus siap untuk berbagi ilmu dan memberikan yang terbaik kepada orang banyak, termasuk untuk warga HMP

HMP itu organisasi mahasiswa, tempat belajar dan mencari manfaat, pemimpin HMP harusnya belajar untuk tidak oportunis dan selalu memberikan yang terbaik untuk orang banyak seperti apapun rintangannya kedepan. Pemimpin HMP bukan hanya role model, tapi ia pelayan himpunan yang haruslah ada setiap saat dan pantang untuk menyerah dan menyalahkan keadaan. Ingat, nilai dari seseorang ditentukan dari keberaniannya memikul tanggung jawab, mencintai hidup, dan pekerjaanya (kahlil gibran). Ketika sudah berani mengambil tanggung jawab maka bersiaplah untuk meyakini apa yang dipilih dan menjalaninya sepenuh hati.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 76


CATATAN 26 APA HAKIKAT DARI NILAI DIHIMPUNAN? Senin, 11 Juli 2011

“kalau gw liat sekarang sih udah banyak nilai-nilai yang berkurang”, kata ican HMP‟06 “tapi sebenarnya can, nilai yang kita dapat kemarin juga sudah berkurang”, sambung louise HMP‟06

Dilain waktu dan tempat.......... “HMS berdiri dari tahun 1950-an, dan setiap tahun ada nilai yang tereduksi”- Jawab Putra Kabid kaderisasi HMS di dwilingga

Dalam pemikiran pribadi terus bertanya-tanya, Seperti apa sih nilai-nilai himpunan di tahun 50an, 60an, 70an, 90an, dan 2000an awal? Apakah himpunan ini harus terus mempertahankan apa yang ada ditahun-tahun dulu? Apakah nilai tersebut bersifat mutlak hingga tidak mampu disesuaikan oleh zaman? Apa kemunduran nilai kita tidak diiringi oleh kemajuan kita pula? Apa definisi nilai di HMP? Dan yang paling penting, apa saja nilai-nilai dihimpunan kita??

Semoga menjadi renungan kita semua, apa yang kita pertahankan dan lakukan dihimpunan hari ini dan untuk adik-adik kita besok.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 77


CATATAN 27 ITB HARI INI, INDONESIA 30 TAHUN MENDATANG (PLEDOI?) Selasa, 12 Juli 2011

“Indonesia 30 tahun lagi, adalah ITB hari ini!!” , seru salah satu orator di mimbar bebas semalam Siapa yang mampu menjamin kita masih hidup selama 30 tahun lagi?? Siapa yang menjamin esok hari kita masih bisa bergerak leluasa seperti hari ini?? Generasi tahun „60an punya sejarah dengan menurunkan presiden Soekarno yang mulai egois untuk berkuasa selama-lamanya Generasi „70an punya sejarah dengan gerakan anti kebodohan dan gerakan ITB‟78 Generasi „80an punya sejarah dengan perlawanan-perlawanan kecil terhadap orde baru dan NKK/BKK dan peristiwa pembakaran ban saat perdana mentri inggris datang Generasi „90an punya sejarah yang tidak perlu diragukan lagi dengan reformasi 1998 Generasi 2000an, belum punya sejarah dalam pergerakan besar yang merubah struktur ketatanegaraan Indonesia!! Generasi sebelum kita pernah melakukan perjuangan, tapi hasilnya ketika mereka sudah menjadi penguasa negeri ini tidak lebih baik dibandingkan dengan jaman mereka dulu. Pertanyaannya kemudian, sebagai generasi 2000an yang belum punya sejarah dalam pergerakan, Apakah kita yang tidak melakukan apa-apa hari ini menjamin kita melakukan sesuatu yang lebih hebat dimasa mendatang? Atau 30 tahun lagi? Apakah ada jaminan? Jawabannya adalah tidak! Indonesia hari ini adalah mahasiswa hari ini! Mahasiswa bergerak, indonesia bergerak! Mahasiswa bicara tentang progresifitas bangsa, bangsa kita memulai langkah untuk maju! Lalu pertanyaannya, apa yang hari ini kita lakukan untuk merubah bangsa ini menjadi lebih baik?

**tulisan ini adalah sebuah renungan akan akan pledoi indonesia 30 tahun mendatang dengan sebuah visi besar yang tidak diikuti oleh keberanian dan kepedulian hari ini sehingga semuanya bersifat fana

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 78


CATATAN 28 HAKIKAT DARI EVALUASI Minggu, 17 Juli 2011

â&#x20AC;&#x153;kalau panitia salah, BP juga salah, DPA juga ikut salahâ&#x20AC;?,saut Yasinta HMP09009 yang membacakan pesan dari Sari (eh sari atau riani atau kokom yaa,lupa euy hahaha) saat evaluasi arak-arakan wisuda juli 2011 â&#x20AC;&#x17E;SAFARILOKAâ&#x20AC;&#x; Briefing,pelaksanaan, kemudian evaluasi, itu adalah alur dari hulu ke hilir sebuah kegiatan di HMP. Okelah saya hari ini tidak akan menulis tentang bagaimana tata cara briefing dan pelaksanaan teknis yang baik atau juga tahap perancangan konsep kegiatan, tapi saya lebih ingin mencurahkan sedikit perhatian saya terhadap apa yang namanya evaluasi. Apa itu evaluasi? Kalau menurut KBBI artinya adalah penilaian, tapi kalau dalam konteks HMP, evaluasi adalah pembelajaran apa yang didapat dari apa yang dilakukan sehingga terjadi perbaikan dihari-hari kemudian. Evaluasi bukanlah tempat untuk mencari yang paling salah siapa, tapi apa kesalahan kita hari ini yang harus jadi pembelajaran untuk esok hari. Kalau kita mencari-cari siapa yang paling salah itu mudah saja, kita bisa tinjau dari tugas pokok dan fungsinya masing-masing, mungkin panitia salah pada pelaksanaan teknis, BP pun salah karena kurang memonitoring dan membimbing, DPA pun salah karena tidak memberikan pemikiran, swasta ataupun ALB pun salah karena tidak menurunkan dan menjaga nilai, dan bahkan mungkin jikalau dirunut seperti itu mungkin saja pendiri HMP juga ikut salah karena satu dua hal hahaha tapi bukan itu kan yang kita kejar dari evaluasi? Bukan mencari siapa yang bersalah, tapi apa yang harus kita perbaiki kedepannya agar kita mampu progresif. Evaluasi tidak menandakan kita berada dititik terendah, tapi menandakan pembelajaran apa yang kita dapatkan hari ini. Maka memang terkadang ada beberapa settingan dalam evaluasi sehingga ada yang menjadi titik tekan terhadap sesuatu permasalahan agar tidak terjadi permasalahan yang sama dalam hari-hari berikutnya. Kalau kata iklan suatu bubuk cuci pakaian, berani kotor itu baik, saya sepakat! enggak kotor enggak belajar.Pasti akan ada poin negatif dari apa yang kita lakukan dan pasti akan ada juga nilai positif dari apa yang kita lakukan. Poin positif menjadi apresiasi tapi poin negatif menjadi pembelajaran agar tidak terulang. Jangan pernah takut salah! Berkegiatan dihimpunan tidak dibayar, salah atau benar samasama tidak mendapatkan gaji, himpunan adalah ajang latihan kita menjamu masa depan, kesalahan tidak menjadikan kita menjadi lebih buruk tapi itu adalah batu loncatan untuk menjadikan kita lebih baik.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 79


Jangan takut salah dan jangan pula takut dan menutup diri akan sebuah evaluasi, buka mata cermati apa yang kita lakukan dan pembelajaran apa yang akan kita dapat! Sekali lagi saya katakan evaluasi tidak menunjukkan titik terburuk, tapi selalu menunjukkan titik pembelajaran, jangan pernah takut terhadap evaluasi. Karena evaluasi bukan ajang salah-menyalahi tapi ajang saling memberi pembelajaran! Semoga tulisan tentang evaluasi ini menjadi evaluasi bagi kita semua agar kedepannya evaluasi kita akan menjadi lebih baik lagi, AMIN!

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 80


CATATAN 29 ARAH GERAK EKSTERNAL HMP PL UNTUK KM-ITB Rabu, 20 Juli 2011

Apa fungsinya keluarga mahasiswa ITB (KM-ITB) ? Salah satu fungsinya adalah agar kita dapat melakukan gerakan keluar bersama, agar elemen-elemen yang ada di kemahasiswaan ITB mampu bergerak bersama. Dari kesadaran tersebut munculah fungsi-fungsi pemerintahan di kemahasiswaan ITB, seperti kabinet sebagai koordinator bersama dan kongres sebagai pengawas keberjalanan kabinet.

Kita hanya perlu berpikir sederhana, siapa yang akan membuat momen-momen kegiatan bersama di kampus jikalau tidak ada kabinet? Seperti pagelaran seni budaya, ITB expo, olimpiade, dsb. Okelah awal mula dari momen kebersamaan satu ITB seperti olimpiade diinisiasi oleh himpunan (menurut sejarah berawal dari AMISCA CUP), tapi apakah relevan hari ini jikalau himpunan yang mempunyai kebutuhan mengakomodir anggotanya justru mengoordinir massa kampus? Mampulah kita bicara hal tersebut masih mampu digunakan, tapi apa jadinya jikalau kemahasiswaan ITB tanpa kabinet yang ada hanya himpunan fokus untuk menyatukan elemen-elemen kemahasiswaan ITB dan mengesampingkan kebutuhan anggotanya? Dari pertanyaan tersebut dapatlah kita tarik bahwa kita membutuhkan satu badan baru untuk mengoordinir elemen-elemen yang ada, yaitu kabinet KM-ITB. Ingat kabinet memiliki fungsi koordinasi, bukan perintah, karena kebutuhan eksistensi kabinet adalah untuk mengoordinir elemen yang ada untuk bergerak bersama. Kita bercerita terlebih dahulu tentang sejarah panjang kemahasiswaan kita, dimulai dari KM-ITB, kemudian dewan mahasiswa (DEMA), forum ketua himpunan jurusan (FKHJ), dan kemudian kembali menjadi KM-ITB. Namun dari keseluruh sejarah tersebut tetap saja ada himpunan sebagi kantong aktivitas per-jurusan dan unit sebagai kantong pengembangan minat dan bakat mahasiswa. Kita harus menyadari bahwa kabinet ada adalah untuk mengoordinir massa kampus,dalam hal ini adalah himpunan dan unit. Kita bicara ideal kita bicara realitas. Terkadang realistas berkata lain kabinet suka sibuk dan asyik sendiri terhadap apa yang ia buat sendiri sehingga semakin lama fungsi mengoordinirnya menjadi terkikis dan menyebabkan kabinet menjadi himpunan ke-sekian karena krisis eksistensinya. Dan himpunan, termasuk HMP,seharusnya tidak bisa diam apabila terjadi kondisi seperti ini. Kebersamaan satu ITB tidak hanya dimulai dari kabinet, tapi seluruh elemen kampus yang ada, ada atau tidak ada kabinet sebagai pengoordinir, seluruh elemen kemahasiswaan ITB haruslah sadar,peka, dan peduli terhadap kondisi kampus yang ada. Eksistensi HMP bukan berada pada saat forum dan berbicara panjang lebar, tapi

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 81


pada saat setelah forum berakhir, dan berkumpul bersama yang lain tanpa aturan birokrasi formal seperti makanan dan undangan. Kebersamaan ITB bukan terletak pada kebersamaan formalnya, namun dari kegiatan-kegiatan informal, sederhana namun membangun atau kita kenal dikampus kita dengan pendekatan kultural. Dua platform utama eksternal HMP,yaitu fungsi kontrol dan kontributif harus berjalan, namun kepekaan terhadap realitas kampus menjadi pondasi awal platform tersebut. Ingat, tugas eksternal HMP bukan hanya datang sebanyak-banyaknya forsil, datang dengan jumlah banyak, dan berbicara panjang lebar didepan forum, tapi menjalin silaturahmi dengan peduli terhadap kondisi kampus (fungsi kontrol) dan siap untuk bertindak apabila dibutuhkan (kontributif). HMP,sebagai salah satu elemen kemahasiswaan ITB memiliki tanggung jawab dan andil besar terhadap keberjalanan kemahasiswaan ITB! Maka itulah kita dituntut untuk peka,peduli, mengawasi, dan bergerak untuk kemahasiwaan kita! Foto 1 Kumpul-kumpul informal kahim,senator, dan panitia PROKM di saung GEA pukul 04.00 WIB

Sumber : Kamera pribadi Adhamaski Dari kiri-kanan (duduk) : septia (kadiv materi-metode PROKM), ranti (staf mamed PROKM), dana (sekjen PROKM), estuyu (kabid acara PROKM), dani (ketua PROKM *tidak terlihat), pandu (kahim GEA), dani (HMO),aad (HMME), oki (HIMATEK), dodop (MTI), adhamaski (saya), gilang (senator MTM), dodi (NYMPHAEA), zul (HMT), bayu (KMSBM), mo (HME), tio (HIMAFI*hanya terlihat tangannya saja). Berdiri ditengah : ghani (KMKL), faisal (TERRA).

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 82


CATATAN 30 JALINLAH TERUS KOMUNIKASI DENGAN SWASTA Rabu, 27 Juli 2011

Definisi Swasta : mahasiswa tingkat akhir, atau orang-orang/angkatan dihimpunan yang masa memimpin organisasi mahasiswanya telah lewat

Selasa,26 juli 2011 kemarin kami sengaja mengundang para swasta, dalam hal ini teman-teman planologi 2007, untuk membicarakan tentang peran swasta. Mengapa kami terbersitkan untuk mengajak para swasta ini berdiskusi bareng? Karena kemarin kita ingin tahu sebenarnya apakah ada atau tidak model ataupun platform swasta selama satu tahun kedepan. Karena sebagai orang-orang yang baru selesai mengurus himpunan pastinya ada tindakan alamiah untuk mengawal apa yang dahulu mereka rasakan atau buat, kalau dalam bahasa mahasiswa sih menjadi guardian of value. Kata-kata swasta terkadang terdengar begitu menyeramkan. Hal ini juga karena tabiatnya yang hanya datang pada momen-momen tertentu, mengkritisi hal yang ia anggap salah,diakhir memiliki impresi tukang cari ribut. Benarkah? Oke kita cobalah berpikir menjadi seorang swasta. Ada beban akademik dan tanggung jawab sebagai seorang anak untuk segera menyelesaikan waktu kuliahnya. Terutama tugas akhir untuk yang belum menjadi alumni dan pekerjaan kantor untuk yang sudah menjadi alumni. Momen-momen penting yang menjadi perhatian untuk swasta ada dua, yaitu kaderisasi dan wisuda. Kaderisasi bicara tentang apa yang harus diberikan kepada orang-orang yang nantinya akan masuk himpunan dan momen wisuda adalah momen dimana ia melepas teman-temannya, terutama teman-teman angkatannya. Kedua momen ini selalulah ramai oleh swasta. Tapi, kita harus mengingat pula konsen mereka yang hari ini berbeda, sehingga akan sulit bagi mereka untuk melihat dan memantau proses keberjalanan kegiatan tersebut. Itulah juga mengapa hal-hal yang berjalan kontinu dihimpunan agak sulit mereka pantau, seperti misalnya bidang fisik,informasi,hubungan eksternal,dsb. Tapi tidak bisa kita pungkiri pula, bahwa kita organisasi mahasiswa kita membutuhkan peran swasta sebagai penjaga nilai dan pembanding pemikiran (inputan dan kritik). Kondisi sebagai swasta menyulitkan untuk bertahan terus dan memantau himpunan, tapi himpunan butuh peran swasta. Lalu apa yang harus dilakukan? Sederhana, jalinlah terus komunikasi. Untuk para pengurus sekarang sering-seringlah ngobrol, interaksi, bertanya, dan menyesuaikan suhu dengan para swasta. Para swasta pun begitu, harus mampu melihat titik permasalahan di HMP secara objektif dan tidak terpaku pada target group tertentu.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 83


Teringat juga kata-kata intania rahma sani (kokom) PLâ&#x20AC;&#x;07, mantan kabiro PSDA. Ternyata dulu ia suka men-setting masalah hearing dan evaluasi terutama untuk bidang kaderisasi dengan wening prawesti jaksi PLâ&#x20AC;&#x;06 yang mantan kabiro PSDA pula. Settingan ini bukan untuk hal buruk, tapi memberikan penekanan pada satu dua hal, agar mampu diterima oleh warga (karena biasanya dalam forum) dan dijadikan pembelajaran. Yaa, mungkin inilah tips and trick berhubungan dengan swasta, tidak selamanya swasta itu menyeramkan dan tidak selamanya impresi swasta itu tukang ngerecokin aja, komunikasi adalah kunci untuk HMP yang lebih harmonis dan sinergi. Semoga bermanfaat untuk HMP agar semakin kondusif untuk hubungan antar anggotanya. AMIN.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 84


CATATAN 31 PEMBUBARAN RAPAT PIMPINAN & FORUM SILATURAHMI Senin, 1 Agustus 2011

Suatu malam di HMP,terjadi perbincangan „apa prestasi HMP sekarang di eksternal dam?‟ ,tanya ican HMP‟06 „bubarin rapim (rapat pimpunan) dan forsil (forum silaturahmi)‟, jawab saya santai sembari tertawa „buset! Prestasi tuh?‟, saut adam pasuna jaya HMP‟08 Judulnya seram, tapi tidak begitu seram apabila kita telusuri lebih jauh. Okelah saya coba ceritakan satu persatu kejadiannya. Pertama tentang rapim, apasih rapim itu? Rapim itu adalah saat dimana presiden KM-ITB mengumpulkan para petinggi lembaga di KM-ITB dan biasanya mengambil keputusan yang dianggap penting. Sebenarnya rapim itu hanyalah suatu hal yang kultural, tidak ada dalam struktur KM-ITB, karena fungsi pemantauan kabinet KM-ITB sudah diwakili oleh kongres yang merupakan represntasi lembaga di KM-ITN. Tapi hal ini sudah membudaya dikampus dan terbiasa pula untuk mengambil keputusan yang bersifat penting bagi eksekutif kampus. Berbeda dengan forsil, jika di rapim yang datang hanya ketua lembaga saja dan sifatnya memang wajib untuk ketua lembaga, tidak seperti forsil yang sebenarnya hukum kahim datang adalah sunnah. Rapim hari itu adalah rapim tentang kepergian kabinet KM-ITB ke rapat kerja nasional (rakernas) BEM-SI di UPI dan membawa isu dari dalam kampus dan agenda keduanya adalah tentang forum lapangan basket (forbas). Oke agenda pertama sudah terlewatkan sekitar pukul 21.00 dan melanjutkan ke agenda kedua tentang forbas, dari rapim yang dimulai sejak pukul 19.00. tapi hingga pukul 22.30, rapim tak kunjung usai, suasana di forum sudah mulai lesu, bahkan terlihat sekali banyak yang tidak fokus dan malah tertidur. Kesal rasanya pada malam itu, karena saat itu panitia PROKM 2011 yang menginginkan adanya forbas tidak membawa sesuatu yang utuh, sehingga melemparkannya kepada para pimpinan lembaga. Forum tersebut bukan hanya meminta persetujuan akan forbas dan bukan saja hanya menarik inputan dari pimpinan lembaga, tetapi pula menjadi forum kajian terhadap forbas. Rapim ini sudah bergeser dari maksud dan tujuan, dengan maksud konstruktif dan dilandasi sedikit rasa kesal, tak tahan saya untuk mengkritisi forum malam itu, dan mengatakan bukan ini caranya memperlakukan lembaga di KM-ITB, bukan sombong, tapi ketua himpunan punya kepentingan sendiri untuk mengurus lembaganya masing-masing, kalau rapim mewajibkan ketua himpunan untuk datang, berarti rapim haruslah efektif sehingga tidak mengganggu kepentingan lembaga lain. Saya yakin, seluruh kahim yang berada disitu sepakat dengan saya, bisa dilihat dari tanggapan-tanggapannya setelah saya bicara dan seusai forum. Ada yang makin mengkritisi forum tersebut, ada yang mengkritisi moderator, ada pula menganggap ia

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 85


seperti anak divisi materi PROKM yang bertugas kajian, ada yang berkata forum tersebut tidak efektif, dsb. Suasana forum setelah itu menjadi tidak enak, ada yang berusaha menghibur tapi tidak mempan karena semua ingin forum itu lekas berakhir. Akhirnya forum berakhir sekitar 30menit dari saya menanggapi forum tersebut. Cerita kedua adalah tentang forsil. Dari undangan dikatakan itu adalah forum briefing untuk forum massa (format lain dari forbas). Forum ini tak kalah lucu, usai perkenalan, massa kampus seakan dimarahi oleh panitia, karena mentor kurang karena banyak yang bolos dan tidak ada massa kampus yang datang simulasi. Ini lucu bagi saya, karena panitia tidak pernah melaporkan tentang peforma mentor dan tidak pernah mengundang massa kampus untuk hadir di simulasi lapangan. Saya dulu seorang sekjen eksternal OSKM 2010, sehingga mengerti seluk beluk mengajak massa kampus, berbeda dengan hari ini, bukannya mengajak terlebih dahulu baru memaki, tapi memaki dulu agar massa kampus terdorong untuk ikut. Padahal karakteristik lembaga tidak seperti itu. Agenda dilanjutkan tentang briefing formas. Ada dua hal lagi yang menarik disini, briefing diadakan pada hari minggu, 24 juli 2011, dan menurut rencananya di rapim dan sudah terpublikasikan oleh massa kampus forbas diadakan hari senin, 25 juli 2011. Tapi saat itu panitia mengatakan tidak akan mengadakan forbas dan menggantinya dengan formas (seperti evaluasi lapangan oleh massa kampus) dan mengadakannya pada hari selasa, 26 juli 2011. Ini lucu sekali bagi saya, briefing di adakan di selasar TVST, dibelakang panitia ada propaganda dari divisi publikasi & propaganda PROKM 2011 yang menuliskan bahwa forbas diadakan hari senin, 25 juli, kedua rapim jadi sia-sia, karena saat itu kita sudah sepakat terhadap forbas, tapi detail-detail materi dan teknis dibuat oleh panitia dan disepakati di forsil ,tapi tidak ada forsil dan langsung briefing sehingga terlihat rancu. Forum tidak karuan, kacau, dan mengesalkan, tapi bagi saya ini forum lucu karena hanya berputar-putar. Tak kunjung beres, berkumpulah kahim-kahim dibelakang selasar TVST, dari forum singkat tersebut kita sepakat untuk membuat forbas sendiri. MO (kahim HME), menjadi juru bicara kami hahahha, dan mengatakan didepan massa yang hadir,â&#x20AC;&#x;kami tetap ingin ada forbas,kalau panitia tidak ingin ada forbas, kami yang akan membuat forbas sendiri, kalian (panitia) sepakat?â&#x20AC;&#x;. Massa kampus yang hadir pada forum itu sorak ramai dan senang gembira, tetapi panita jadi bingung sendiri. Curhatlah kemudian panitia di saat itu pula, ternyata di internal panitia masih ada yang belum sepakat dengan adanya forbas, hanya ketuanya saja (Dani MSâ&#x20AC;&#x;08) dan beberapa orang dari panitia inti yang sepakat dengan forbas, sehingga panitia inti saat itu pecah dan tidak memiliki satu suara terhadap adanya forbas. Tak lama dari saat itu forum berakhir dan ditunda beberapa menit untuk segera memulai rapim dan mengambil keputusan terhadap forbas. Itulah sedikit cerita tentang rapim dan forsil. Bukan pembubaran memang, tapi satudua kritik terhadap forum yang tidak jelas arahnya kemana dan tidak terstruktur sehingga forum menjadi berhenti setelahnya. Maksud saya menulis ini bukan agar kalian yang mengikuti jejak saya untuk melakukan hal yang sama terhadap forsil

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 86


(baca :membubarkan) dan antipati terhadap KM-ITB dan hubungan antar lembaga, tapi kita harus tahu apa itu forsil, rapim, dsb, bagaimana cara memperlakukan lembaga (terutama untuk warga HMP yang suka bermain di kemahasiswaan terpusat), dan keberanian untuk bertindak terhadap forum yang sudah tidak jelas arahnya dengan dasar pengetahuan terhadap keberadaan forum tersebut. Semoga tulisan ini menjadi pembelajaran ,kalau saya diatas berkata ini adalah prestasi ini bukan prestasi, karena saat itu juga saya bicara sambil tertawa dan menceritakan juga kejadian di forum-forum tersebut, tapi ini tentang keberanian mengungkapkan sesuatu yang dianggap salah. Warga HMP kedepan haruslah kritis dan berani mengungkapkan kebenaran! Selamat belajar dikampus ganesha.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 87


CATATAN 32 ROMANTISME OSKM Sabtu, 6 Agustus 2011

„OSKM memang bukan segala-galanya, tapi segala-galanya berawal dari OSKM‟ -Kata-kata sakti tentang OSKM dari tahun ke tahun Hari ini tepat hari dimana hari terakhir dari rangkaian PROKM, baik insiasi keluarga mahasiswa (INKM) ataupun open house unit (OHU). Setelah usai bicara panjang lebar pada evaluasi lapangan dan closing INKM hari jum‟at sebelumnya dan closing OHU pada sore hari ini, ada sebuah rasa dimana ketika hati bergetar tak karuan, perasaan bercampur aduk antara sedih dan senang. Sedikit kilas balik tentang perjalanan saya di dunia per-OKM-an karena saya pribadi bisa dibilang salah satu dari produk dari PROKM/OSKM, sejak dulu tahun 2008 masuk ITB, mengikuti kegiatan INKM 2008 sebagai peserta, walau tidak mengikuti seluruh rangkaian kegiatan INKM 2008 saat itu, tapi aura kemahasiswaan dan saatsaat berkenalan dengan teman-teman satu fakultas dan antar kelompok masih teringat dalam kepala ini. Tahun berikutnya diikuti rasa ingin tahu lebih dan ikutikutan, mendaftarlah saya sebagai panitia lapangan PROKM 2009 dan menjadi seorang tata tertib kelompok (taplok), saat itu juga diamanahi sebagai wakil komandan batalyon walau akhirnya karena komandan batalion saya jarang hadir pada saat simulasi dan acara pelaksanaan, saya akuisislah posisinya hingga saya yang menjadi komandan batalion hahaha. Tahun berikutnya, bergabung dengan tim Angga kusnan Qodafi (MB‟07) dalam OSKM 2010 dan ditanggung jawabi sebagai kepala bidang eksternal OSKM 2010. Dan tahun ini pula,sebagai orang yang sudah lama berkecimpunhg di dunia per-OSKM-an, maka beranilah saya menetapkan kebijakan untuk mewajibkan planologi 2010 untuk ikut serta dalam kepanitiaan PROKM 2011, setelah terakhir HMP mewajibkan planologi 2007 untuk ikut serta pula dalam kepanitiaan PROKM 2011. Bukan tanpa alasan, tapi keterikatan saya pribadi dengan OSKM meyakinkan saya bahwa kaderisasi di OSKM adalah hal yang bermanfaat. Entah secara materi yang disampaikan (karena materi mengacu pada acuan normatif yang sama setiap tahunnya,seperti RUK dan AD/RT KM-ITB,sehingga tidak akan banyak materi yang berubah setiap tahunnya) ataupun secara manfaatmanfaat lain,seperti kemampuan lapangan, pengenalan kampus, dan manfaat ketika banyak berkenalan dengan teman-teman baru dalam satu kampus. Tulisan kali ini saya buat bukan untuk mengingatkan sesuatu ataupun mengajari sesuatu, hanya sebuah refleksi dari kegiatan PROKM/OSKM. Jadi yaa tulisan mengacau kali ini saya hanya cerita sedikit kegalauan tentang PROKM dan tulisantulisan terdahulu yang saya muat dalam blog pribadi saya (http://adhamaskipangeran.blogspot.com/) tentang PROKM 2011 saat menjadi

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 88


panitia lapangan dan OSKM 2010 saat menjadi seorang panitia inti, yang keduanya ditulis ketika berakhirnya saya menjadi seorang panitia. Selamat menikmati.

CERITA TENTANG PROKM 2009 PROKM telah selesai! Benar-benar 2 bulan yang melelahkan, tapi banyak manfaat yang diambil! Mulai dari dapat teman, dapat pengalaman, ilmu tentang kemahasiswaan dan kebangsaan, cerita-cerita buat masa depan, dapat anak-anak 2009 yg baik-baik (bahkan di hari terakhir mereka menyuruh gw istirahat saking muka gw terlihat cape! Menyedihkan! Bagai pisau yg tertancap di badan gw, hiks hiks hiks). Pokoknya gokil pisanlah PROKM! Benar-benar tidak menyesal mengisi waktu liburan, dan gw rasa semua orang yang ikut kepanitian PROKM, terlebih panitia lapangan merasakan hal sama kayak gw. Benar kata Cakrawala,â&#x20AC;&#x;PROKM bukanlah segala-galanya, tapi segala-galanya berasal dari PROKM!â&#x20AC;&#x;. Yup! Bener pisan. Semangat,hubungan pertemanan, pengalaman, pembelajaran,semuanya! Dimulai dari PROKM. Bagi saya mahasiswa ITB yang ikut PROKM bukan seorang yang materialistis. Keringat ini tidak dibayar! Waktu ini pun saya rasa tidak bisa ditukar dengan uang. Hanya makan pagi,siang,sore yang kami dapat, itu pun dari rektorat pada hari-H. Dan hari-H pun hanya 5 hari. Sisanya diklat kami masih membayar makan dengan uang kami sendiri. Tapi saya rasanya, semuanya terbalas dengan apa yang kami dapat. Tidak ada yang bisa membayar itu semua, kecuali darah kalian yg ingin membayarnya! Yeah! Seram memang! HAHAHAHHAH Begitu banyak cerita-cerita tentang PROKM, mulai dari ngedanus makrab, pentikan taplok yang melelahkan untuk mencari cakrawala (nama danlap), pelantikan lapangan yg agak enggak jelas, pelantikan perangkat taplok yg keren, proses teklap (teknis lapangan) sampai pagi, tidur duluan pas teman-teman perangkat buat teklap, keuangan yang menjadi boros, terlambat nge-print teklap sampai brieffing pun tertunda, ngk pernah update berita, ngk pernah buka facebook! Tidur di sekre PROKM, cc barat, kampusku rumahku lah! Dan ngk tidur! Handphone sering mati dan sekali buka ada puluhan sms, buat panji, ngerjain tugas-tugas, simulasi yg sering bgt gw melakukan kesalahan dan perangkat batalyon gw yg ngk pernah lengkap, tugas batalyon yg numpuk, absensi batalyon 3 yg ngk bener sama sekali, iyel-iyel taplok, keamanan, medik, dan lapangan, dimarahin koord.lap aga, nonton bareng taplok dan pendiklat, disuruh ice breaking depan keamanan-walau akhirnya ngk ada yg berani sama gw, wuahahahhaha (canda deng! ^^) evaluasi tiap hari yang melelahkan, evaluasi sampe jam 3 pagi yang ngebuat gw bete karena teman-teman gw udah pada ngk kuat dan gw masih kuat sendiri karena terbiasa buat teklap, minum air sampai 4 botol dalam sehari, lari sana sini, ketakutan anak-anak 2009 ngk pulang kerumahnya, suka kecapean tapi masih gw paksain buat senyum dan semangat biar teman-teman yg lain semangatnya ngk jatuh, brieffing pagi-pagi buta, melawan dinginnya kota Bandung pagi dan malam hari, nongkrong bareng teman-teman, kadang-kadang emosi gw suka naik dalam beberapa momen, masukin motor ke ITB tiap hari, bahkan sampai tahu celah-celah masukin motor ke ITB tanpa dari gerbang ganesha, hahahahha, buat stand ATLAS dalam 2 jam dan tanpa biaya,dan bahkan

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 89


dapet 250an kader baru ATLAS! Sejarah terbesar dalam cerita panjang ATLAS! YEAH! Masih banyaklah cerita-cerita tentang PROKM, dan sangat amat sulit buat cerita itu 1 per 1 di blog gw. Biarlah itu terus terukir dikepala gw untuk gw ingat selamanya! Asoy! Hahahahhaha. Dan yg paling kerennya dari PROKM, blog gw masuk web ITB! YOI banget ngk tuh! wuahahaHAHAHAHAHA :DD "biar badan ini penuh keringat, tapi tak akan bisa padamkan api semangat dalam hati ini" Emm....Kalau dulu ikut PROKM buat cari teman, jadi wadanyon buat mengakrabkan diri dengan teman, dan sekarang tugas saya adalah menjaga teman-teman. Menjaga semangat, sumbangsih kontribusi untuk kemahasiswaan ITB, untuk memajukan bangsa ini dan tetap berlandaskan ketuhanan yang maha esa. Terima kasih PROKM! Terima kasih kawan-kawan! OSKM/INKM 2010 OSKM 2010, cerita panjang selama 2 bulan yg penuh canda,tawa,bahkan jg derita, 2 bulan penuh emosi, pembelajaran, dan bahkan hubungan pertemanan. Guncangan yg tak pernah berhenti, dari masalah keuangan,diklat yg dibekukan karena diklat keamanan, lalu adanya calon panitia medik,almarhum frans norman efraim, yang meninggal sebelum diklat TEPAT pada hari setelah diperbolehkan diklat kembali, yg setelah itu kami membekukan diklat sendiri untuk hari berbela sungkawa dan malam renungan, forsil-forsil yang melelahkan, forbas yang sunyi karena menghormati acara FPS PSM, birokrasi yg berbelit antara LK,Sarpras,LTPB, dan musuh baru bersama K3L, perubahan nama dari OSKM menjadi INKM, dan kekurangannya waktu untuk gladi panitia lapangan, bahkan sampai saat di hari H, hubungan yang terjalin dengan LTPB yang mulai merenggang, diusir oleh salah satu dosen dari sabuga, pemulangan yg diminta sporadis, opening yang tiba2 salah satu aktris dari LTPB naik kepanggung dan menurunkan flow,hari dimana taplok sama sekali enggak dapet kerja, evaluasi dengan massa kampus yang memanas, rapim dadakan dimalam hari, sampai akhirnya suhu terus menanjak tinggi yang banyak diantara kita saat itu, hari ini KM ITB sedang menjadi SATU dan memutuskan UNTUK MELAKSANAKAN CLOSING ILEGAL! ,menyusun konsep closing ilegal dengan teman2 KMSR, sampai akhirnya keputusan pada pukul 10 pagi di hari jum'at dari pak brian untuk melegalkan closing dan diberikan tempat di saraga dan dilanjutkan dengan briefing massa kampus setelah sholat jum'at yang merubah banyak konsep dari closing ilegal dan penurunan suhu massa kampus yang saya lihat. Bahkan saat closing OSKM/INKM 2010 itu pun, cobaan terus bergulir, hujan datang saat interaksi massa kampus, dan berujung pada ketidaksiapan dari panitia lapangan! Esoknya, 7 Agustus 2010, OHU, open house unit, dengan segala terobosan yang ada, seperti bioskop kampus di ruang 9009,wahana karya, dsb, memberikan suasana berbeda di OHU tahun ini. Apalagi ketika gw benar2 tidur pulas di stand ATLAS bersama yopan karena berhasil menikmati perjuangan selama 3,5 jam sebelumnya di wahana karya untuk mendapatkan matras demi HMP! YEAH! Tapi masalah belum berakhir, izin tertulis yang keluar menyatakan dapat melakukan kegiatan sampai pukul 21.00 ternyata tidak valid, tidak divalidkan karena berjuta alasan, untuknya tidak ada masalah yang berarti saat closing selain tidak dipasanganya video dari

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 90


Qinan, hemmmm.... 2 bulan men! 2 bulan penuh canda,tawa,cerita,&derita. Semoga hubungan pertemanan yang terjalin dan pembelajaran yang didapat, akan terus berguna hingga suatu hari di masa depan (AMIN). TERIMA KASIH OSKM/INKM 2010 !

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 91


CATATAN 33 KEGIATAN SOSIAL KEMASYARAKATAN HMP PL ITB Sabtu, 12 Agustus 2011

â&#x20AC;&#x17E;Mengapa kegiatan pengabdian masyarakat selalu sepi?â&#x20AC;&#x; Tanya seseorang pada forum sharing antar divisi pengabdian masyarakat ditiap-tiap himpunan yang di adakan oleh kementrian pengabdian masyarakat kabinet KM-ITB beberapa bulan lalu. Tapi nyatanya pertanyaan ini mampu dibantahkan oleh kami hari ini, lewat kegiatan BBM (belajar bersama mahasiswa) tentang simulasi kebencanaan untuk adik-adik kelas empat di SD Pelisiran bersama dinas pemadam kebakaran dan BDSG (Bandung Disaster Studies Group). Kegiatan BBM ini pada awalnya adalah kegiatan SIFA (sekolah informal anak), namun karena pergantian konsep, dari mengajari anak-anak tentang pelajaran-pelajaran sekolahnya sembari bermain menjadi mengajarkan anak-anak tentang keilmuan planologi. Tawaran konsep baru ini ternyata memiliki hasil yang baik pula. Sebanyak 49 orang warga HMP hadir pada kegiatan ini. jumlah yang mengejutkan karena sebelum-sebelumnya kegiatan sosial kemasyarakatan selalu sepi peminat, bukan hanya di HMP, tapi ini adalah fenomen di ITB yang katanya mahasiswa ITB hari ini lebih menyukai kegiatan-kegiatan berbau senang-senang dan agitasi. Dan yang menjadi catatan penting pula pada kegiatan ini adalah bukan hanya anak-anak peserta yang mendapatkan pembelajaran substantif dari kegiatan ini, tapi pula kami warga HMP yang belajar tentang bagaimana memadamkan api dan bencana-bencana lainnya. Setelah saya teliti lebih lanjut, ada beberapa poin penting yang menjadi syarat-syarat utama agar kegiatan pengabdian masyarakat ini mempunyai harga jual yang lebih tinggi, yaitu : a. Dibuat format yang menyenangkan, buang paradigma kegiatan pengabdian masyarakat itu terlalu kaku dan serius Kegiatan pengabdian masyarakat selalu di anggap kegiatan suci yang dilakukan oleh orang-orang yang berniat tulus, sehingga timbul pemikiran bahwa kegiatan pengmas itu terlalu kaku dan serius karena akan berinteraksi dan menolong masyarakat. Pandangan ini nyata adanya dan tidak melebihlebihkan, silahkan dipikir dan di survey sendiri. Salah satu kunci awal dari keberhasilan kegiatan pengmas adalah mendobrak paradigma tersebut! Bangun konsep kegiatan pengmas yang menyenangkan dan untuk keseluruhan golongan, mulai dari orang-orang serius sampai orangorang yang suka bercanda. Jelas sekali kegiatan yang bersifat cair dan santai pasti lebih disukai oleh orang-orang kebanyakan.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 92


b. Pilih orang-orang yang mampu bergaul Ada suatu kebanggaan tersendiri dari pengurus BERSINAR hari ini, yaitu kepala dan wakil kepala divisi sosial kemasyarakatan adalah orang-orang yang awalnya bukan dari divisi sosmas, ini adalah keberhasilan tersendiri dari kadiv-wakadiv sosmas kepengurusan 2010/11, yaitu uli & sifa HMPâ&#x20AC;&#x;07 yang ternyata mampu menarik orang-orang diluar divisi sosmas untuk bermimpi lebih dan berkontribusi lebih pada divisi sosmas. Bahkan susunan struktur pada divisi sosmas pun bukan saja orang-orang yang serius dan kaku, tapi pula adalah orang-orang dengan pribadi yang mudah berbaur dengan orang lain. Jadi bukan saja membuat konsep kegiatan pengmas yang menarik, tapi pilihlah orang-orang yang menarik dan mampu menjadi simpul massa digolongannya masing-masing hingga mampu menarik orang banyak. c. Publikasi yang menarik Menurut tangga partisipasi Shery R.Arnstein, pada tangga partisipasi ketiga adalah informasi. Dan informasi adalah pondasi penting dari menuntut partisipasi orang kebanyakan. Semakin menarik informasi yang dibangun dan tepat sasaran, maka peluang mendapatkan hasil terbaik juga akan semakin membesar. d. Jual manfaat kegiatan Satu kelebihan dari format BBM ini dibandingkan kegiatan SIFA adalah yang memetik pembelajaran susbtantif dari kegiatan bukan hanya peserta, namun juga warga. Seperti misalnya hari ini, yang belajar tentang simulasi kebencanaan bukan saja para adik-adik kelas empat SD, namun pula kita semua yang hadir. Kegiatan pengmas jangan dibuat hanya untuk menghasilkan output untuk masyarakat, tapi pula mendapatkan outcome bagi siapapun yang hadir. e. Cari dan identifikasi target group Ada pembelajaran penting dari dunia pemasaran, yaitu membuat segmentasi pasar. Tetapkan target group pada tiap kegiatan berdasarkan minat warga. Karena dari data tersebut kita mampu untuk menetapkan siapa pelanggan utama kita. f. Buka ruang untuk orang-orang dari divisi lain Ada paradigma yang harus pula diubah. Untuk mengikuti kegiatan divisi A ,kita tidak harus menjadi anggota divisi A, karena sifat dari anggota divisi

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 93


adalah melayani warga lainnya diluar divisi tersebut. Seperti contohnya divisi seni dan olahraga, untuk mengikuti kegiatan futsal tidak harus menjadi anggota di divisi senior, tapi bisa menjadi anggota divisi ekonomi namun mengikuti kegiatan latihan futsal. Karena pada saat menjadi anggota divisi senior, yang harus kita lakukan adalah melayani warga untuk latihan futsal. Cobalah membuka ruang-ruang untuk orang lain berkecimpung pada kegiatan di divisi, semisal kegiatan wisuda yang membuka open recruitment untuk menjadi panitia wisuda, sehingga panitia wisuda bukan hanya milik anggota divisi internal. Begitu pula dengan kegiatan pengmas, bukalah kesempatan untuk orang-orang lain ikut serta dalam kegiatan pengmas, seperti menjadi fasilitator kegiatan ataupun taplok, dsb.

g. Pengabdian masyarakat berbasis keilmuan Inilah terobosan utama dalam kegiatan pengabdian masyarakat HMP BERSINAR saat ini, mengaplikasikan keilmuan PWK dalam kegiatan-kegiatan pengabdian masyarakat yang dipegang oleh divisi sosial kemasyarakatan dan tim community development. Itu adalah beberapa tips agar kegiatan pengmas mempunyai nilai lebih dari kegiatankegiatan lainnya. Namun hari diingat pula, pada kegiatan pengmas yang penting bukan hanya ramai secara SDM saja, tapi pula manfaat dari berkegiatannya yang mampu dirasakan oleh semua orang. Walau memang ramainya sebuah kegiatan adalah pangkal dari manfaat berkegiatan yang merata. Dan satu catatan penting pula yang musti kita ingat bahwa kegiatan pengabdian masyarakat adalah saat untuk memberikan manfaat kepada orang lain, sehingga apapun yang disusun sifatnya tidak bisa main-main. Semoga tulisan ini bermanfaat untuk kita semua. Dan semoga kegiatan-kegiatan pengmas menjadi salah satu kegiatan yang menyenangkan dan bermanfaat untuk kita semua, karena kegiatan pengmas adalah ujung tombak sumbangsih mahasiswa untuk negeri ini.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 94


CATATAN 34 ORGANISASI MAHASISWA Minggu, 14 Agustus 2011

â&#x20AC;&#x17E;Apa manfaat yang teman-teman dapat dari kegiatan hari ini?â&#x20AC;&#x; Pertanyaan ini sering sekali saya keluarkan dari tiap-tiap evaluasi kegiatan himpunan yang saya ikuti kepada orang-orang yang hadir pada tiap kegiatan. Mengapa pertanyaan ini menjadi penting? Kita beranjak dari hakikat HMP PL ITB sebagai organisasi mahasiswa. Mari kita berangkat dari definisi, menurut situs wikipedia (yang saya akses hari ini), organisasi mahasiswa adalah organisasi yang beranggotakan mahasiswa. Sedangkan mahasiswa adalah kaum terpelajar yang mempunyai pendidikan lebih,fasilitas, dan segenap potensi lainnya pada perguruan tinggi, memiliki posisi sebagai jembatan antara kaum intelektual dan masyarakat secara luas, dan memiliki peran sebagai agen perubahan bangsa, agen sosial, penjaga nilai, dan persediaan tenaga. Namun pula sebagai salah satu investasi masa depan bangsa, seorang mahasiswa tidak akan mampu memaksimalkan potensi dan posisi yang ia miliki juga menjalankan perannya apabila ia tidak belajar dan mengembangkan dirinya. Masihlah segar dalam ingatan kita semua bagaimana bung Hatta menuturkan tugas perguruan tinggi untuk membentuk manusia (dalam hal ini mahasiswa) susila dan demokrat yang memiliki keinsyafan tanggung jawab atas kesejahteraan masyarakatnya, cakap dan mandiri dalam memilihara dan memajukan ilmu pengetahuan, dan cakap memangku jabatan atau pekerjaan dalam masyarakat. Bung Hatta, salah seorang pemikir terbesar di negeri ini, dalam bahasa sederhana mengatakan bahwa mahasiswa adalah insan akademis yang berperan untuk mengembangkan diri sehingga menjadi generasi yang tanggap terhadap tantangan masa kini dan masa depan juga membela kebenaran ilmiah. Petualangan panjang mahasiswa dalam mencapai karakter idealnya sebagai insan akademis tidak bisa dilakukan seorang diri. Karena proses menjadi seorang dengan insan akademis adalah adalah akibat dari sistem yang ada disekitarnya. Rasanya saya pribadi tidak perlu menuturkan terlalu panjang bahwasanya karakter seorang manusia ditentukan pula dari lingkungannya. Pertanyaannya kemudian, lingkungan seperti apa yang harus dibuat untuk mendorong mahasiswa menjadi seorang insan akademis yang diimpikan oleh salah satu founding father bangsa ini? lingkungan apa yang harus ada agar generasi penerus bangsa ini dapat menjadi seorang pemuda yang mampu berpikir objektif, memiliki tanggung jawab, berani mengungkapkan kebenaran untuk perbaikan dirinya sendiri maupun sekitarnya? Lingkungan tersebut adalah organisasi mahasiswa. Sebuah tools yang didesain untuk dijalankan bersama-sama dan menjadi wadah pembelajaran bersama. Organisasi mahasiswa adalah sebuah komunitas non-profit yang keanggotaanya bersifat sosial

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 95


dan terbatas bagi yang berstatus mahasiswa dan mampu menjadi pondasi penting pembelajaran untuk anggotanya baik dalam menanamkan tanggung jawab, kesadaran dan kepekaan sosial, keberanian mengungkapkan kebenaran, hingga nantinya ia mampu menjamu dunia pasca kampus hingga siap berkontribusi lebih untuk negeri ini. Terlalu utopis ketika kita berpikir bahwa pada saat berstatus mahasiswa dapat melakukan banyak untuk negeri ini, yang benar menurut saya, kontribusi lebih untuk negeri ini dilakukan pada saat ia sudah tidak berstatus mahasiswa. Namun dengan catatan, selama ia menjadi mahasiswa kepekaan dan tanggung jawab sosial mulai dipelajari sejak ia menjadi mahasiswa. Dan sekali lagi, pembelajaran tersebut ia dapat melalui sistem yang terdesain bernama organisasi mahasiswa. Penuturan diatas sebenarnya memberi kita pengertian, bahwasanya organisasi mahasiswa adalah sebuah wadah belajar untuk generasi penerus bangsa. Pembelajaran menjadi poin utama. Sehingga hukumnya wajib untuk para anggota organisasi kemahasiswaan untuk mendapatkan manfaat dari tiap-tiap kegiatan yang ia ikuti di organisasi kemahasiswaan. Organisasi mahasiswa adalah tempat belajar! Bukan organisasi profit, memiliki kepentingan terhadap organ ekstra, dsb. Kita harus sadari pula, sebagai mana fungsinya untuk belajar, maka manfaat konkrit tidak pasti akan ditemukan dalam tiap kegiatan, tapi tiap manfaat dari kegiatan yang ada adalah modal penting untuk kehidupan di masa mendatang sehingga sifatnya seperti investasi. Ya, berkegiatan di organisasi mahasiswa adalah sebuah investasi. Investasi terhadap karakter diri dari tiap pembelajaran hingga ia menjadi sarjana yang cakap dan siap membangun bangsa ini.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 96


CATATAN 35 KETIKA KEMAHASISWAAN KITA BELUM BERANJAK DEWASA Minggu, 14 Agustus 2011

„dam, gw mau cerita dong sama lo..‟, tanya mahdi kepada saya di sekre HMP PL ITB sembari ngabuburit untuk berbuka puasa sore hari ini Pasti akan ada waktu yang akan aku sisihkan untuk warga HMP, itu tertanam dalam pikiran dan hati semenjak menjadi ketua himpunan, karena aku selalu berpikir untuk selalu ada untuk warga HMP. Dengan senang hati saya menerima cerita dari Mahdi HMP09031 sore hari ini. Mahdi karim, salah satu anggota kebanggaan HMP PL ITB hari ini yang mempunyai kemauan kuat untuk belajar juga cerdas. Beberapa hari terakhir ia sibuk karena dirinya mencalonkan diri sebagai ketua ITB FAIR 2012. Hari sabtu kemarin adalah hearing calon ketua ITB FAIR 2012 bersama saingannya, yaitu Bayu (GD‟09) dan Reza (MS‟09). Saat itu warga HMP hadir ramai sekali, mungkin ada sekitar 20an orang yang hadir pada hearing tersebut dan mengenakan jaket maroon kebanggaan sebagai simbol penyemangat untuk keluarga kami berkarya di kemahasiswaan terpusat. Pengumuman ketua ITB FAIR 2012 terpilih akan dilakukan pada hari senin besok 15/8 pada saat forsil bulanan. Namun pemberitahuan ketua terpilih sudah diberitahukan hari ini kepada calon-calon ketua. Ternyata hasilnya mengecawakan untuk mahdi, walau dipilih oleh sebagian besar himpunan yang hadir saat itu, ternyata secara poin penilaian, mahdi kalah dibandingkan calon lainnya. Hal ini adalah akibat dari adanya himpunan-himpunan yang memilih calon ketua ITB FAIR 2012 yang berasal dari himpunannya dengan penilaian maksimal untuk kadernya dan penilaian minimal untuk kader lainnya. Penilaian tersebut tidak objektif. Dan hal ini dibahas pula saat kumpul calon ketua ITB FAIR 2012 tadi siang beserta lembaga dengan penilaian yang dianggap subjektif tutur mahdi kepada saya. Kecewa pasti, terutama adik saya yang bersemangat untuk berkarya dibidang keprofesian hari ini. Rasa bangganya terhadap HMP yang dia anggap menilai secara objektif dibanding himpunan-himpunan lainnya bercampur dengan rasa sedih dan kesal terhadap hasil akhir yang ada. Begitu pula saya, tiga belas tahun KM-ITB berdiri ternyata tidak membuat kemahasiswaan kita dewasa, fanatisme sempit justru merugikan pihak lain. Memang secara sistem penilaian ini ada beberapa kecacatan, seperti yang diakui oleh Faris,menko pengembangan inovasi kabinet KM ITB 2011/12 pada saat hearing ketua sabtu kemarin kepada saya yang kecewa dan berkomentar terhadap adanya lembaga yang baru datang di menit-menit terakhir hearing tanpa mendengarkan penuturan dari masing-masing calon, namun memiliki hak yang sama untuk memilih. Tapi apa mau dikata, memang tidak akan pernah ada sistem yang mutlak benar ketika dibuat oleh manusia. Namun sayang, sistem kemahasiswaan yang beranjak dewasa ini justru dilukai oleh orang-orang yang katanya dewasa dan terbaik di seluruh saentro ibu pertiwi yang tidak mampu berkata dan bertindak lebih

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 97


objektif. Bagi saya, ini kesalahan sistem dan orang. Sistem penilaian dan orang-orang yang malah mencederai ke objektifan untuk kepentingan masing-masing. Mungkin benar, kemahasiswaan ini belum dewasa, mungkin benar pula sistem yang ada di kemahasiwaan kita belum sepenuhnya tepat guna. Tapi hati kecil saya sedih, bukan hanya karena adik saya di zolimi oleh sistem dan orang-orang yang ada, tapi karena kemahasiswaan kita yang katanya cermin Indonesia masa depan, ternyata belum mampu memberikan titik cerah untuk kemajuan negeri Indonesia. Semoga ditahun-tahun kedepan saya tidak kecewa ketika melihat bangsa ini tak kurung maju, karena hari ini saya tidak melihat adanya sepercik cahaya perubahan positif untuk negeri ini, semoga saya yang salah. Semoga masih ada percikan cahaya perbaikan negeri ini untuk masa depan. Seobjektif-objektifnya manusia, pasti akan ada sisi subjektifnya. Tapi kesalahan terbesar dari seorang manusia adalah ketika ia tidak mampu berusaha untuk berpikir dan bertindak objektif.

Adik Mahdi Karim, tuhan selalu memberi jalan yang tepat,bukan jalan yang diinginkan, semoga jalan ini tepat untuk kamu dik, Semoga kau tetap berusaha menjadi manusia terbaik dengan bermanfaat untuk sesama, sehingga di akhir waktu nanti kau akan mensyukuri jalan yang telah dipilih ini karena engkau telah mampu bangkit dan jaya dari kejadian hari ini... Jangan pernah menoleh kebelakang untuk hanya menyesali romantisme masa lalu Jadikanlah masa lalu menjadi pembejaran untuk masa depan Dan jadikan kejadian hari ini menjadi pembelajaran paling berharga di umur hidupumu dek

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 98


CATATAN 36 KITA KELUARGA? Senin, 15 Agustus 2011

â&#x20AC;&#x17E;.....kita tidak sedang mencari teman. Kita berhubungan atau bergaul dengan orangorang yang berada dalam ruang fisik yang sama dengan kita.â&#x20AC;&#x; Cuplikan kalimat dari buku The Tipping Point karya Malcolm Gladwell yang menjadi best seller internasional. (Bab II bagian 1 hal.43).

Harus kita sadari bahwa ITB adalah salah satu perguruan tinggi ternama di Indonesia. Jadi sudah tidak asing lagi bagi kita untuk tahu bahwa yang berkuliah di kampus ganesha ini berasal dari ujung-ujung bumi nusantara. Jauh dari orang tua dan mengekos itulah kondisi kebanyakan dari mahasiswa ITB, bahkan terkadang juga bisa kita temukan mahasiswa asli bandung yang mengekos pula. Kondisi ini pun ternyata berpengaruh terhadap kemahasiswaan kita. Contoh sederhananya, hanya ITB yang tidak menggunakan nama BEM, badan eksekutif mahasiswa. Bahkan ada beberapa himpunan yang menggunakan nama keluarga. Oke, nama keluarga mahasiswa tidak hanya digunakan di ITB, tapi nama BEM tidak digunakan di ITB. Mengapa? Mau tidak mau orientasi pemikiran anak ITB terarah, baik dari mahasiswa perantauan dari luar bandung maupun budaya kekeluargaan sunda, silih asih silih asah silih asuh. Sangat sering sekali kita lihat orang-orang sunda berkumpul dengan orang-orang sesama sunda dikampus ini. Kehidupan mahasiswa di kampus ITB sebenarnya membawa kita untuk terus berinteraksi dengan sesama civitas akademika ITB. Kita bisa lihat dari tugas-tugas akademik, kegiatan kemahasiswaan, dan bahkan kegiatan perkuliahan. Apalagi didukung dengan luas kampus yang tergolong kecil sehingga memudahkan interaksi dan konsep open campus sehingga ITB terus hidup selama 24 jam dalam sehari. Mampulah kita melihat kekompakan alumni-alumni kita diluar sana. Bahkan cap arogan pun terpatri dalam jidat-jidat alumni ITB. Bukan karena kita arogan, tapi karena kehidupannya selama masih di ITB mendorong bonding social antar anak ITB. Berapa jam kita berinteraksi dengan keluarga dalam satu hari? Apakah lebih lama dibandingkan interaksi kita dengan sesama mahasiswa ITB lainnya? Saya berani bertaruh,mayoritas anak ITB akan menjawab tidak! Ini sebuah catatan penting untuk anak-anak ITB. Kita akan lebih sering bertemu dengan sesama mahasiswa ITB, baik dihimpunan maupun kegiatan-kegiatan perkuliahan lainnya. Karena itu, interaksi ini perlu dikelola. Kita tidak perlu saling

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 99


mencintai, tapi kita perlu menjadi sebuah keluarga baru. Sebagai seorang pemimpin HMP, saya dituntut bukan hanya menjadi manager himpunan, namun juga kakak dan kepala keluarga bagi warga HMP. Ada beberapa hal yang saya ambil dari buku â&#x20AC;&#x17E;the rules of managementâ&#x20AC;&#x; karya richard templar, agar interaksi intensif antar mahasiswa ITB ini mampu dikelola dengan efektif dan mampu menciptakan suasana kekeluargaan baru. Ingat, yang harus kita lakukan adalah mengelola interaksi intensif ini agar tercipta kesetiaan dan semangat tim. Cara-cara mengelola komunikasi intensif antar mahasiswa ITB sebagai seorang pemimpin , antara lain adalah dengan : a. b. c. d. e. f. g. h. i.

Hargai mereka (warga HMP, mahasiswa ITB lainnya) Puji mereka Berbaik-hatilah pada mereka Percayai mereka Beri mereka semangat Pimpin mereka Motivasi mereka Tumbuhkan mereka Pedulikan mereka dengan tulus

Menulis dan berkata lebih mudah dibandingkan melakukan. Silahkan pikirkan masing-masing poin-poin diatas, dan evaluasi diri apakah kita sudah mencapai keseluruhan poin tersebut?! Ingat, kekeluargaan ITB adalah hasil dari apa-apa yang sudah saya sebutkan sebelumnya (budaya sunda, latar belakang daerah, konsep kampus, kegiatan kampus, dsb). Dan sebuah catatan penting bahwa perlu langkah-langkah insentif agar kekeluargaan itu tercipta. Yang saya berikan hanya tips. Apakah kita mampu melakukannya? Silahkan pikirkan baik-baik. Kekeluargaan dimulaiu dari sebuah ketulusan.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 100


CATATAN 37 HMP GOES TO KICK ANDY Kamis, 25 Agustus 2011

Mudik besamo! Itu tweet saya saat sedang dalam perjalanan ke Jakarta bersama teman-teman HMP dalam rangka menonton kick Andy di stasiun Metro TV. Berangkat di hari terakhir kuliah dan di awal libur ramadhan membuat orang-orang tertarik untuk ikut sembari pulang ke Jakarta. Jikalau tulisan-tulisan sebelum ini bercerita tentang bagaimana himpunan, maka tulisan kali ini saya ingin berbagi cerita,pengalaman,dan pembelajaran yang di dapat dari menonton langsung kick Andy tersebut. Semoga pesannya sampai dan kepergian kami hari ini tidak hanya menjadi pembelajaran hari ini, tapi menjadi pembelajaran untuk HMP di masa depan, AMIN. Kick Andy hari ini mengangkat kisah tentang keterbatasan yang diambil dari acara televisi berjudul „Minta Tolong!‟. Kisah ini mengangkat tentang orang-orang mulia yang menolong di acara televisi tersebut dan ternyata orang-orang ini memiliki latar belakang yang tidak begitu baik. Seperti pada segmen pertama tentang seseorang yang memiliki keterbatasan fisik (maaf, tidak memiliki satu kaki), tapi menolong seseorang pada acara televisi tersebut untuk mengantarkan barang ketempat yang jauh dan membutuhkan biaya sekitar Rp 20.000,- padahal penghasilannya tidak lebih tinggi daripada jumlah tersebut. Atau pembelajaran pada segmen kedua dimana ada seorang perempuan yang berprofesi sebagai pembantu rumah tangga yang hanya memiliki uang Rp 20.000,- tapi diminta tolong untuk membeli beras dan ia membelikan seorang anak kecil yang memintanya beras sejumlah Rp 15.000,-. Masih ada tiga segmen lagi yang menarik. Dan ketiganya memiliki masalah yang berbeda, ada yang baru ditinggal suaminya selama tiga bulan, ada yang anaknya terkena penyakit tumor dan memerlukan biaya,dan ada yang memiliki keterbatasa fisik tapi dengan harga dirinya tetap berusaha mencari nafkah dan tidak menjadi seorang peminta-minta. Namun ketiganya dengan hati mulianya dan ikhlas tetap membantu orang-orang yang berperan menjadi orang susah di acara televisi tersebut. Sungguh besar pembelajaran yang kami dapat dari hari ini. Kekayaan tidak dihitung dari banyaknya pundi-pundi uang yang ada, tapi dari seberapa besar hatinya menolong sesama padahal dirinya mungkin lebih sulit dari orang tersebut. Kekayaan sesungguhnya adalah memiliki hati yang tulus. Semoga pengalaman ini berharga untuk diingat oleh HMP dan mengingatkan kita untuk tulus dan ikhlas dalam berkegiatan dimanapun. Sedikit cuplikan kata-kata dari pahlawan tanpa jasa tersebut sebagai penutup tulisan ini, „Kalau menolong itu bukan masalah ada atau tidak, tapi mau atau tidak mau‟ -Pahlawan tanpa tanda jasa di siaran Kick Andy tersebut N.B : Special thanks for IMAM SAFIGI (HMP‟05)!! HIDUP IMAM!!!

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 101


CATATAN 38 REALITAS PEMUDA & BANGSA INDONESIA Sabtu, 27 Agustus 2011

â&#x20AC;&#x17E;Saya melihat, seakan mahasiswa dan kampus telah kehilangan roh semangat untuk menantang masa depan. Sayup-sayup terderngar reformasi, yang semakin lama semakin tanpa wujud. Mahasiswa yang muasalahnya adalah generasi aktif yang kritis, saat ini menjadi generasi dingin, dengan pandangan salah mengenai politik. Kampus sudah bukan lagi menjadi kawah candradimuka para reformis dan budaya kritis, melainkan kampus telah menjelma menjadi political ghetto â&#x20AC;&#x201C; kawasan kumuh politikâ&#x20AC;&#x; (Tulis Bernardus R.Djonoputro, sekjen IAP, pada buku Alumni Berbagi yang dicetak oleh Alumni Planologi ITB). Sehari kemarin saya melihat sebuah perdebatan pada salah satu forum di website KM-ITB mengenai pergerakan mahasiswa, bagaimana pergerakan mahasiswa yang tersegmentasi menjadi dua pergerakan, yaitu gerakan vertikal yang merupakan gerakan konvrontatif terhadap pemerintah dan menempatkan mahasiswa sebagai pemantau dan pendobrak kebijakan publik yang dibuat oleh pemerintah dan gerakan kedua, yakni gerakan horizontal dimana orientasi gerakan mengarah pada pengabdian masyarakat dan mahasiswa menjadi fasilitator pengembangan masyarakat. Perdebatan ini antara lain dipicu karena beberapa oknum merasa gerakan sosial politik kabinet KM-ITB perihal RUU PT hanya bergerak elegan dengan cara memberikan masukan-masukan mahasiswa kepada fraksi-fraksi partai yang duduk di kursi legislatif dan mengesampingkan aksi massa. Di akhir forum tersebut ada sebuah kegelisahan apabila mahasiswa hari ini bergerak dengan satu model gerakan dan meninggalkan gerakan lainnya, melihat trend hari ini, mahasiswa lebih suka bergerak langsung dengan turun ke masyarakat dibandingkan dengan membangun opini publik dan melakukan gerakan konvrontatif ke arah penguasa. Perdebatan akan gerakan mahasiswa dan rasa pesimistis Indonesia masa depan dengan peninjauan terhadap mahasiswa hari ini. Saya pikir dewi fortuna hari ini mengiring saya untuk berpikir tentang kondisi kemahasiswaan hari ini dan cita-cita masa depan bangsa Indonesia. Oke, mari kita tinjau kondisi kemahasiswaan hari ini dan kebutuhan peran mahasiswa dalam percepatan pembangunan negeri kita. Kondisi kemahasiswaan hari ini : Lingkunganlah yang melahirkan karakter Generasi serba ada, itulah generasi angkatan 2000an menurut saya. Segala akses informasi dapat diperoleh dengan cepat, segala kebutuhan sudah memiliki jalan pintas, dan kebutuhan tersier menjelma menjadi kebutuhan utama. Bisa kita lihat bagaimana akses terhadap internet dapat dengan mudahnya dijangkau oleh masyarakat, terutama anak-anak muda hari ini. Kebutuhan-kebutuhan primer dapat diperoleh dengan cepat dengan kemudahan akses tersebut, bisa kita lihat bagaimana bimbingan belajar merajarela di seluruh kota-kota Indonesia dan menawarkan warna-

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 102


warni berbeda untuk mampu mencapai universitas-universitas unggulan di saentro negeri.Bukan barang baru jikalau isu kampus yang tidak merakyat merebah bagaiman virus influenza yang menjaring dengan cepat karena mahasiswa dengan dompet tebal yang menjadi putra-putri terbaik bangsa ini. Dan bagi saya ini bukan sebuah bualan belaka, tapi memang pendidikan itu mahal sehingga orang-orang pintar hari ini adalah orang dengan modal lebih. Sifat manusia yang tidak pernah puas adalah sifat yang ada pada seluruh manusia di planet ini. Segala macam kebutuhan utama yang dengan mudahnya hari ini terpenuhi membawa sebuah kebudayaan baru untuk hidup konsumtif dan lebih komersil. Alhasil kebutuhan tersier menjadi merakyat pada anak-anak muda hari ini. Saya pribadi mengakui hal ini, tak kurang iklim yang terbangun di golongan anak muda hari ini mendorong untuk tampil trendy, keren, beken, sehingga muncul istilah-istilah baru seperti anak gaul, modis, dan berkembang terus sifat sosialita anak muda. Orientasi kebanyakan â&#x20AC;&#x201C;tidak semua- pemuda hari ini menempatkan diri pada zona nyaman karena tersedianya berbagai kebutuhan. Inilah pemuda hari ini yang akan kita sebut sebagai golongan labil. Mereka mampu berpikir kreatif dan bertindak dengan gaya elegan. Golongan kedua adalah golongan yang kita sebut dengan golongan marginal. Mereka dengan bangga disebut sebagai kaum aktivis kampus. Golongan kedua ini berpikir tentang kesejahteraan umat. Golongan ketiga adalah golongan minat. Dimana keterkatarikan mereka terhadap kegiatan-kegiatan kampus adalah yang bersifat minat, terspesifik untuk urusan seni dan olahraga. Dan golongan terakhir adalah golongan akademisi. Golongan terakhir ini selalu unggul dan berinisiatif lebih saat berada diruang-ruang kelas. Akan lebih lanjut saya bahas tentang golongan-golongan ini pada tulisan-tulisan berikutnya. Mungkin golongan-golongan ini sudah ada sedari dulu, tapi yang menjadi anomali hari ini adalah menjamurnya golongan labil karena kondisi yang saya ceritakan sebelumnya. Berbahayakah? Belum tentu, tergantung bagaimana kita menarik kepentingan mereka.

Kebutuhan peran mahasiswa : sangkar besi tidak akan pernah merubah burung nuri menjadi rajawali Sebuah patologi sosial menjamur secepat situs jejaring sosial yang mudah di akses oleh masyarakat hari ini, sebut saja korupsi, kriminalitas,dan kemiskinan yang sudah menjadi penyakit â&#x20AC;&#x17E;biasaâ&#x20AC;&#x; dimata masyarakat. Alokasi anggaran untuk pembangunan rendah, apalagi untuk mendorong kemajuan sektor riil. Sehingga berdampak terhadap penambahan jumlah penduduk yang bekerja di sektor informalm sebut saja pedagang kaki lima, tukang parkir, pengamen jalanan, dsb. Melihat kedepan pun tak kalah menyeramkan, tantangan masa depan berbagai macam, mulai dari kerusakan

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 103


lingkungan di wilaha ring of fire ini dimana memungkinkan untuk mengundang berbagai bencana alam. Globalisasi sudah ada didepan mata. Pertanyaannya sudah siapkah Indonesia bersaing dengan negara-negara yang tahun 1980an masih kalah jauh dibanding kita (baca : china dan india) dan sekarang sudah berlari lebih cepat dibandingkan kecepatan pembangunan negeri. Masih banyak pekerjaan rumah yang harus diselesaikan. Belum lagi cita-cita reformasi masih belum tercapai, cita-cita bangsa Indonesia pun masih jauh dari harapan. Pemuda-pemuda yang dulu berteriak tentang negara yang adil dan makmur hingga berdampak kesejahteraan untuk negeri ini terdistorsi oleh waktu. Lamanya kehidupan mengikis idealisme yang dilatih sewaktu ber-tittle mahasiswa. Indonesia masa depan adalah mahasiswa hari ini. Jargon yang memberikan semercik harapan akan masa depan negeri yang lebih baik. Tapi nyatanya jargon tersebut menjadi tabu. Mahasiswa jaman dulu belum mampu merubah Indonesia hari ini. Padahal dulu pergerakan-pergerakannya merubah situasi kenegaraan, sebut saja gerakan ‟66, ‟78, „80an, dan terakhir gerakan reformasi. Aktor-aktor mahasiswa dulu yang menjadi penguasa hari ini belum mampu melakukan perubahan besar hari ini dan mempercepat pembangunan Indonesia. Jargon tersebut nyata. Begitu juga dengan ibu pertiwi hari ini yang diperkosa oleh sangkuriang. Kita harus belajar dari sejarah. Bahwa perubahan negeri ini tidak dimulai dari masa depan. Tapi perubahan besar negeri ini selalu di mulai dari kegelisahan kaum pemuda hari ini. Indonesia hari ini adalah kaum terpelajar, mahasiswa hari ini. Kitalah cerminan Indonesia hari ini. Kita lah yang menentukan kehidupan bangsa dan negara hari ini. Kitalah Indonesia hari ini. Kita tertegun nyaman dengan kondisi hari ini, itulah situasi Indonesia yang nyaman dalam kemunduran. Kita terdiam hari ini seperti macan asia (baca : Indonesia) yang tertidur dan tak kunjung menunjukkan taringnya. Inilah realitas kita dan bangsa Indonesia hari ini, tinggal kita sendiri yang menentukan, pilih maju atau mundur? Tapi mundur adalah sebuah kemunafikan atas potensi kekayaan ilmu pengetahuan atas apa yang di anugrahi oleh Tuhan kepada kita, kaum terpelajar bumi nusantara bernama maha-siswa! Ingat kawan-kawan, „With a great power, we‟re comes responsibility‟- Uncle ben dalam film Spiderman Semoga prolog ini bermanfaat, kedepan saya akan menuturkan beberapa pemikiran, sebuah kontribusi kecil dari organisasi kemahasiswaan terhadap kemajuan bangsa

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 104


CATATAN 39 HMP SEBAGAI WADAH PENDIDIKAN KONTEKSTUAL Kamis, 1 September 2011

â&#x20AC;&#x17E;Pendidikan di beberapa sekolah di Kalimantan dan Jambi menjadi best practice bagi pendidikan di Amerika, terutama untuk wilayah Amazon, karena pendidikan di Kalimantan dan jambi bersifat kontekstualâ&#x20AC;&#x;, ujar kakak sepupu saya alumni teknik mesin yang sampai sekarang merupakan aktivis pendidikan, dhitta puti saraswati Diskusi tentang pendidikan ini menceritakan bagaimana sebuah fenomena pendidikan yang terjadi di pedalaman dengan menyamaratakan pendidikan yang ada. Contoh kasus yang di ambil adalah ketika pendidikan di pedalaman Kalimantan menggunakan meja dan kursi sebagai sarana belajar, yang terjadi adalah banyak siswa yang membolos belajar dari kegiatan belajar-mengajar tersebut. Berbeda sekali ketika dalam kondisi yang hampir sama terjadi di pedalaman provinsi Jambi, seorang guru malah lebih banyak melakukan kegiatan belajar outdoor dimana guru pengajarnya ikut berpindah-pindah karena beradaptasi dengan kebiasaan masyarakat pedalaman Jambi (mungkin bisa diimajinasikan â&#x20AC;&#x201C;maaf,seperti orangorang yang terbiasa hidup di hutan), dan hasilnya pendidikan di pedalaman provinsi Jambi tersebut lebih tepat sasaran karena sesuai dengan filosofi pendidikan yang menyelaraskan siswa dengan alam dan sekitarnya. Ada poin penting yang ingin saya sampaikan disini tentang pendidikan, yakni pendidikan haruslah mampu menyelaraskan manusia dengan alam dan sekitarnya,sehingga nantinya manusia dapat menyelesaikan permasalahan yang ada di sekitarnya dengan tidak merugikan lingkungannya. Dalam filosofi pendidikan dari John Dewey ini, harus kita pandang terdapat dua titik tekan terhadap pendidikan. Yaitu pendidikan sebagai konten dan pendidikan sebagai konteks. Konten adalah substansi, materi-materi yang ada, seperti teori-teori ataupun model-model yang didapat dari hasil penelitan maupun empiris. Sedangkan konteks adalah ruang lingkup, dimana diartikan sebagai ruang atau wilayah terjadinya fenomena yang ada. Artinya pendidikan kontekstual adalah ilmu pengetahuan terapan yang sesuai dengan kondisi/situasi yang ada. Hal ini dimaksudkan agar pendidikan berkesinambungan dengan kehidupan yang ada. Dalam dunia HMP, pendidikan yang dimaksud adalah pendidikan yang didapat diruang kuliah (akademik), sedangkan definisi dari kehidupan ataupun situasi yang adalah segala hal yang dialami selama dan setelah menjadi mahasiswa. Sehingga maksudnya adalah, aktivitas di HMP adalah terapan dari pendidikan di bangku kuliah untuk mengembangkan diri. Pendidikan kontekstual didalam HMP ini bentuknya adalah pemahaman, memahamkan dan mempraktikan dalam skala mikro materi-materi kegiatan perkuliahan. Saya tidak bermaksud mengklaim bahwa pendidikan di bangku kuliah bukan pendidikan yang bersifat kontekstual, karena dari beberapa mata kuliah yang ada sudah bersifat kontekstual, seperti mata kuliah studio. Terlebih planning adalah suatu bentuk ilmu

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 105


pengetahuan yang dasarnya bersifat konteks, haruslah memahami kondisi yang ada, baik dari segi spasial maupun a-spasial. Lalu bagaimana terapan dari pendidikan kontekstual ini? inilah yang akan menjadi dasar-dasar kaderisasi aktif di HMP kemudian. Kaderisasi aktif disini adalah kaderisasi pasca kegiatan kaderisasi formal seperti MPAB dalam tiap-tiap kegiatan dan aktivitas di HMP. Sebagai sebuah contoh sederhana, pendidikan kontekstual yang diambil adalah dari mata kuliah tingkat tiga, yaitu teknik evaluasi, bagaimana warga HMP kemudian, diharapakan mampu mengevaluasi aktivitas HMP secara rasional sehingga menghasilkan evaluasi yang tepat sasaran. Ataupun terapan dari mata kuliah manajemen dan administrasi pembangunan, yang membedakan antara urusan dan wewenang, sehingga diharapkan dalam struktur organisasi HMP terdapat pembagian urusan dan wewenang dan tidak terbentur secara tugas pokok dan fungsinya masing-masing. Dan bahkan pembelajaran yang didapat dari HMP, dari sesuatu yang tidak diajarkan di kelas. Ada contoh kasus di dari dunia planning yang bisa diambil, yaitu kasus negoisasi lahan, apakah ada teori yang mengajarkan bagaimana caranya ataupun prosedur dari negoisasi lahan? Tidak akan ada. Karena kasus seperti ini akan memiliki polemik yang berbeda-beda. Tapi pembelajaran dari negoisasi lahan ini mampu dilatih ketika orang tersebut masih mengecap HMP, entah dalam kegiatan eksternal, ketika menjadi keamanan belajar lobbying ataupun ketika sering-sering mengeluarkan pendapat pada forum-forum kecil di himpunan. Ya, itulah pendidikan kontekstual HMP, kegiatan HMP dan perkuliahan haruslah memiliki sifat berkesinambungan, keduanya saling melengkapi dan mengisi satu sama lain. Kita harus sadar, planning adalah ilmu yang sangat luas, bahkan sebenarnya planologi tidak memiliki rumus pasti seperti fisika dan kimia. Pembangunan di kota new york sangat sulit untuk diterapkan di kota-kota irian jaya. Antisipasi bencana di negara jepang, belum tentu dapat dilakukan dengan hasil yang sama di negara kita. Karena dasar dari planning pula bagi saya adalah konteks. Sedangkan dasar dari HMP adalah sebagai organisasi mahasiswa, yang di akhir haruslah mampu menciptakan sarjana cakap, sadar akan potensi yang ia miliki dan mampu meramunya menjadi kontribusi untuk masyarakat. Kita bicara dunia planning ,kita bicara pembentukan karakter anggota HMP. Kita bicara tentang poinpoin kompetensi yang dibutuhkan seorang sarjana yang cakap. Hahahaha, makin lama makin ngalor ngidul, tapi beginilah esensinya adalah akan sangat bagus sekali apabila mata kuliah-mata kuliah di PL mulai diterapkan untuk HMP kedepan, semisal mata kuliah manajemen dan admnisitrasi publik ataupun mata kuliah studio perencanaan wilayah untuk membuat visi,misi,strategi,dan program-program HMP PL. Percayalah bahwa keilmuan PL mampu menunjang pengembangan organisasi HMP PL untuk terus berjaya dan semakin menjadi organisasi yang besar.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 106


CATATAN 40 MENJAGA KEMAHASISWAAN ITB LEWAT KEILMUAN PLANOLOGI Senin, 3 oktober 2011

Modernitas membawa keilmuan planologi menjadi lebih komperhensif, cara pandang menyeluruh namun tetap memiliki koordinasi dan terintegrasi antar aspek. Sehingga mampu membangun keterkaitan antara satu sama lainnya. Mungkin ini yang menjadi perbedaan cara pandang antara mahasiswa planologi dengan mahasiswa lain pada umumnya. Ciri khas inilah yang mewarnai beberapa anggota HMP yang berkiprah dikemahasiswaan terpusat. Berbeda dengan HMP, dikegiatan-kegiatan kemahasiswaan terpusat akan lebih sering ditemukan orang-orang dengan latar belakang dan gaya pandang berbeda. Entah itu perbedaan suku, agama, ras, program studi, dsb.Sehingga memungkinkan terjadi kesalahpahaman antar satu sama lainnya akibat dari perbedaan lingkungan yang membawa perspektif tersendiri. Unity in deversity, bhinneka tunggal ika, in harmonia progressio, adalah semboyansemboyan keberagaman yang tetap menjungjung persatuan. Perbedaan warna seharusnya tidak membuat kemahasiswaan ITB sebagai salah satu elemen dari civitas akademika ITB menjadi lebih buruk, tetapi haruslah dibuat lebih berwarna dan indah. Sebagai didikan dari sekolah perencana, kemahasiswaan ITB dapat menjadi â&#x20AC;&#x17E;studioâ&#x20AC;&#x; tersendiri karena disanalah kita dapat pula menularkan kemampuan-kemampuan yang dilatih selama belajar di planologi. Ada beberapa terapan keilmuan yang bisa kita terapkan untuk kemahasiswaan kita, semisal mata kuliah teknik evaluasi untuk mengevaluasi kegiatan kemahasiswaan dengan cara rasional ataupun dalam pengambilan-pengambilan keputusan untuk publik dengan mempertimbangkan cost and benefit. Ataupula mata kuliah perencanaan partisipatif, bagaimana membuka ruang publik ataupun metode-metode rapat koordinasi agar efektif tetapi tetap mendorong partisipasi orang-orang. Dan untuk mahasiswa tingkat empat di prodi planologi yang mengambil mata kuliah teori perencanaan, agar mampu memberikan kontribusi secara filosofis untuk kemahasiswaan ITB (semakin tua umur dikampus memang seharusnya mampu berpikir secara radikal/mendasar dalam tiaptiap permasalahan yang ada). Diluar mata kuliah tersebut dapat pula cara pikir seorang mahasiswa planologi diperlakukan untuk mewarnai kemahasiswaan ITB, seperti perumusan alur berpikir dari tujuan hingga indikatornya maupun cara-cara menentukan isu pokok dalam suatu wilayah untuk di adopsi dalam kegiatan kemahasiswaan agar dapt menyelesaikan permasalahan yang ada ataupun memaksimalkan peluang yang ada.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 107


Gaya pandang dan ciri khas dari keilmuan planologi pada tingkat sarjana memang tidak seberapa, tapi akan sebegitu besar harganya ketika kita mampu menerapkan hal-hal tersebut dalam kehidupan kemahasiswaan ITB. Itulah mengapa menurut saya, untuk siapapun teman-teman HMP yang aktif dalam kemahasiswaan terpusat, saya sarankan untuk menerapkan keilmuan planologi dalam menjaga kemahasiswaan ITB. Itulah peran besar dari keahlian kita, with a great power were comes responsibilty, peran untuk HMP maupun anggotanya yang aktif dalam kemahasiswaan ITB, menjaga dan menularkan warna maroon keplanologian untuk kemahasiswaan terpusat.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 108


CATATAN 41 BERMALAM DIHIMPUNAN, BUDAYA PRODUKTIF (?) Selasa, 4 Oktober 2011 â&#x20AC;&#x153;dulu di HMP sepi, sekarang karena ada kalian aja kita nginep untuk temenin kalianâ&#x20AC;?,ujar adul (Reza arisandy) HMPâ&#x20AC;&#x;06 dan ardilles HMP07 saat bulan desember 2009 kepada saya dan yovan yang saat itu baru masuk himpunan Akhir-akhir ini mulai banyak warga HMP yang menginap dihimpunan, mungkin karena kasur saya yang untuk sementara ditingga di HMP ya? Hahaha. Terutama banyaknya adik-adik HMPâ&#x20AC;&#x;09, mulai dari mahdi, byna, keweh, epot, abay, husen, ikhwan,dsb. Terjadi wisata memori bagi saya, karena di awal-awal masuk HMP, itulah tingkah saya dihimpunan bersama adam pj, yovan, atung, lutfhi,tiok,dsb. Dan ditemani oleh orang-orang seperti ican,adul (HMP06) dan dilles (HMP07). Bermalam dihimpunan memiliki warna tersendiri dan membuat orang menjadi memiliki nilai lebih tersendiri. Karena pengamatan sederhana membuktikan bahwa orang-orang yang sering bermalam dihimpunan memiliki loyalitas lebih terhadap himpunan. Belajar mencintai dan membawa himpunan ini ke arah yang lebih baik dimulai dari hal sederhana seperi bermalam di himpunan. Baikah kegiatan ini? bagi saya iya,walaupun acuan yang saya pakai mungkin di anggap relatif normatif bagi beberapa orang. Acuan saya adalah hadist Rasulullah, tentang tiga cara mendekatkan diri dengan seseorang, yakni (dalam bahasa sederhana) : bermalam dengannya, nongkrong, dan berniaga dengannya (danus bersama). Bermalam dan nongkrong adalah dua hal yang terjadi ketika menginap di himpunan. Dan kedua hal ini yang membawa terjadinya interaksi hingga terjadi kedekatan dan tercipta rasa kekeluargaan antara satu sama lain. Sehingga bagi saya pribadi, bermalam dihimpunan adalah salah satu kegiatan informal yang bagus namun dengan catatan. Catatan ini adalah agar kegiatan bermalam dihimpunan tidak menjadi hal yang sia-sia dan membuang waktu dan terjadi implikasinya, yakni bermanfaat untuk semua. Berikut adalah beberapa cara agar bermalam di himpunan tidak menjadi hal yang sia-sia : a. Melakukan interaksi sederhana Interaksi, komunikasi, adalah benang merah yang mempersatukan satu orang dengan orang yang lainnya. Menjalin komunikasi diantara para penghuni malam dihimpunan dimulai dengan perbincangan yang sederhana, tidak bisa langsung berat, tidak bisa hal-hal yang membosankan, dan tidak bisa pula halhal yang membuat orang tidak nyaman. Sehingga dijadikan interaksi awal ini menjadi sebuah batu loncatan pertama agar orang-orang merasa ada yang menemaninya di himpunan.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 109


b. Melakukan aktivitas, terutama yang mendorong rasa tolong menolong Akan menjadi sia-sia apabila waktu hanya dibuang sebegitunya. Itulah mengapa obrolan sepanjang malam saja tidak akan cukup jikalau menggunakan timbangan manfaat. Aktivitas yang dilakukan bisa bermacammacam, seperti mengerjakan tugas, sekedar bermain game, mengerjakan kegiatan himpunan, dsb. Namun, akan lebih baik lagi ketika tugas tersebut dapat memancing rasa tolong menolong. Karena dari kegiatan tersebut dapat mendekatkan diri satu sama lain. Walaupun harus diingat pula bahwa bukan hanya kegiatan yang penting, tapi rasa tolong menolong tersebut. c. Mulai membicarakan hal-hal yang berat Mulailah membicarakan hal yang berat-berat, misalnya isu-isu kampus, ceritacerita mengenai himpunan, ataupun isu-isu eksternal yang menarik untuk didiskusikan informal. Pembicaraan hal-hal yang berat inilah yang nantinya akan terinsepsi dikepala mereka dan merangsang pemikran untuk mencari topik-topik ataupun pertanyaan-pertanyaan yang menarik. Tapi ingat, step ketiga ini tidak boleh prematur! Jangan ada orang baru nginap sekali dihimpunan bicaranya langsung hal-hal yang berat, yang ada orang baru tersebut menjadi lebih „tua‟ dibandingkan dengan angkatannya dan memungkinkan untuk dia memiliki jarak dengan angkatannya. d. Bangun pagi dan sholat shubuh bagi yang muslim Biasanya orang menginap dihimpunan karena ada kuliah pagi hari ataupun ada tugas kuliah. Tapi sebisa mungkin usahakan untuk bangun pagi dihimpunan dan menyegerakan sholat subuh dipagi hari. e. Membersihkan HMP PL Orang yang pulang paling terakhir dihimpunan harus bisa menjadi orang palin g bertanggung jawab dihimpunan. Langkah konkret sederhananya mengunci pintu gerbang, karena pintu gerbang HMP PL tidak hanya berhubungan dengan barang-barang himpunan tapi juga barang-barang prodi. Dan sebagai orang yang menghabiskan waktu malamnya dihimpunan, sudah menjadi keharusan tidak tertulis untuk membersihkan HMP PL. Menggunakan fasilitas sekretariat „lebih‟ berarti sudah seharusnya menjaga kebersihan dengan „lebih‟ pula. Jangan pernah buat kesan, orang yang suka menginap dihimpunan adalah orang yang sukanya berantakin sekre!

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 110


f. Menjaga perempuan yang menginap Sebagai salah satu himpunan yang mayoritas adalah wanita, maka usahakan jika ada perempuan yang mau menginap dihimpunan dijaga. Jangan ditinggal menginap sendirian, jangan biarkan tidur dilantai atau diluar, sebisa mungkin harus ada laki-laki yang menjaganya. Malah lebih baik jika bisa diusahakan untuk mengantar perempuan itu pulang, maka diantarkan pulang terlebih dahulu

g. Paling penting tapi suka dilupakan : jaga keamanan! Ini pesan sponsor aja ya untuk orang-orang yang menginap dihimpunan. Jangan lupa jaga keamanan barang-barang! Minimal memastikan tidak ada barang berharga tertinggal diluar dan mengunci gerbang HMP PL.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 111


CATATAN 42 RE-DEFINE BUDAYA HMP PL ITB Kamis, 13 Oktober 2011

Apa yang menyebabkan HMP memiliki „karakter warna‟ yang sama setiap tahunnya, padahal pengurusnya berganti setiap tahunnya? Apa yang membangun karakter HMP, walaupun kegiatan HMP mungkin tidak serupa setiap tahunnya? Jawabannya adalah budaya. Budaya adalah suatu kebiasaan yang dilakukan oleh sekelompok orang dan dilakukan secara turun menurun. Sebuah budaya dapat membawa nilai dan dampak yang positif maupun negatif. Sebagai suatu organisasi mahasiswa bertujuan mulia, pastinya dibutuhkan budaya positif agar tercipta proses, hasil, maupun kader yang dapat membawa dampak positif bagi dirinya sendiri maupun lingkungan sekitarnya. Pertanyaannya kemudian adalah, apakah budaya HMP? Pertanyaan ini terlihat mudah, tapi sulit dijawab. Terlebih apabila di urutkan mulai dari terbentuknya HMP pada tahun 1959 hingga sekarang. Pastinya terdapat distorsi selama bertahun-tahun, terlebih kebiasaan di HMP adalah menggunakan tacit knowladge sehingga pengetahuan yang ada tidak terarsipkan dengan baik dan belum tentu menjadi pembelajaran berharga hingga tahun-tahun kedepan dan untuk adikadik kelas nanti. Tapi perlu diingat pula, budaya HMP terbentuk juga terdapat unsur zaman yang ada, disaat zaman yang ada belum peka terhadap dunia maya, mungkin sangat jarang menghasilkan click activism di HMP, ataupula budaya aksi massa yang dilakukan pada era „90an. Budaya HMP terbentuk karena adanya faktor internal maupun eksternal. Dan diharap pula budaya HMP dapat menjawab tantangan jaman yang ada. Terpikir karena adanya distorsi terhadap budaya HMP dan kondisi zaman yang berbeda, maka pada pemilu ketua himpunan 2011/2012 kemarin saya mencetuskan janji untuk mendefinisikan kembali budaya HMP. Definisi dari budaya HMP ini berasal dari mengidentifikasi dan merakayasa budaya HMP agar dapat diterapkan dan dapat membentuk suatu „warna‟ HMP PL ITB, sehingga sesuai dengan kebutuhan dan tantangan HMP kedepan. Budaya HMP ini dibagi menjadi tiga klasifikasi, yakni budaya berkegiatan, budaya non-fisik, dan budaya fisik. Budaya berkegiatan adalah budaya yang dilakukan pada kegiatan-kegiatan HMP. Budaya non-fisik adalah budaya-budaya yang bersifat antar anggota. Budaya fisik adalah budaya yang dilakukan pada sekretariat HMP PL ITB. Budaya HMP ini tidak terikat pada suatu dogma tertentu, namun bersifat umum dapat dilakukan oleh kesemua anggota tanpa mengesampingkan satu ataupun dua pemangku kepentingan. Berikut adalah hasil kajian terhadap budaya HMP.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 112


Tabel 1 Budaya HMP PL ITB Hearing adalah suatu forum bersama di HMP yang dilakukan untuk kegiatan yang dilakukan bersamasama. Hearing dimaksudkan untuk mendengar pendapat dari warga HMP akan kegiatan yang akan dilakukan bersama. Partisipan yang hadir adalah anggota biasa dan biasanya hadir pula anggota luar Hearing biasa, otoritas yang ada pada hearing bersifat memberikan masukan,model komunikasi yang ada biasanya bersifat konstruktif dengan kecendrungan yang membangun. Hasil dari hearing akan menjadi inputan untuk kemudian di olah oleh panitia yang bersangkutan Sosialisasi adalah suatu forum bersama di HMP Budaya untuk kegiatan yang dilakukan bersama-sama di berkegiatan HMP yang merupakan pemberitahuan keputusan Sosialisasi akhir suatu kegiatan ataupun keputusan agar diketahui oleh seluruh warga. Sebelum adanya sosialisasi musti didahului oleh hearing Kajian/diskusi adalah suatu pertemuan ilmiah yang bertukar pikiran mengenai suatu isu untuk di Kajian/diskusi pelajari, periksa, selidika, dipikirkan, di uji, ataupun ditelaah. Hasil dari kajian/diskusi harus dibuat BUDAYA dalam suatu produk tulisan Audiensi adalah suatu bentuk forum tertutup antara kepanitiaan kegiatan ataupun dengan DPA HMP Audiensi bersama badan pengurus HMP Panggilan Warga HMP adalah suatu panggilan komunal untuk "warga" anggota biasa dan anggota luar biasa HMP Swasta berarti mahasiswa tingkat akhir, adalah Panggilan panggilan untuk angkatan yang telah menyelesaikan "swasta" kepengurusannya Mengantar perempuan malam hari adalah suatu budaya di HMP dimana dilakukan untuk anggota Mengantar perempuan HMP yang pulang dari kampus malam Budaya perempuan hari tanpa kendaraan dan diantarkan oleh anggota non-fisik malam hari laki-laki HMP Pensuasanaan adalah rekayasa sekretariat HMP agar keadaan yang tercipta mengingatkan dan memberikan antusias terhadap sesuatu namun tetap menjaga kebersihan dan batasan-batasan Pensuasanaan sekretariat HMP Membayar uang kas adalah kewajiban anggota HMP Membayar untuk membayar iuran setiap bulannya untuk uang kas memenuhi keuangan HMP dan digunakan untuk

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 113


berjalannya kegiatan HMP Fungsi kontrol HMP adalah peran HMP dalam eksternal untuk mengawasi lingkup eksternal dan Fungsi kontrol menjaganya lewat keahlian keilmuan planologi, HMP seperti berpikir komperhensif, meningkatkan partisipasi, menemukan isu dan membuat solusinya, dan berpikir terstruktur HMP sekali HMP tiga kali adalah suatu tos yang dilakukan bersama-sama setelah kegiatan yang HMP sekali dilakukan bersama-sama. Di awali dengan teriakan HMP tiga kali HMP kemudian diikuti dengan meneriakkan HMP yang berulang selama tiga kali Apresiasi adalah budaya di HMP untuk menghargai dan memberikan selamat atas kemajuan ataupun Apresiasi prestasi anggotanya Kekeluargaan di HMP adalah suatu ikatan antar anggota HMP yang mencirikan keluarga dimana tidak ada sekat-sekat antar angkatan. Ciri-ciri kekeluargaan di HMP ditandai dengan adanya Kekeluargaan interaksi positif antar angkatan, saling memberitahukan dan tolong-menolong dalam norma kebaikan jikalau ada anggota HMP lain yang melakukan sesuatu tanpa menghasilkan dampak rasa kesal Profesional adalah suatu cara kerja yang beritikad baik, terampil, berpengetahuan, bervisi, dan mandiri Profesional dalam melakukan suatu aktivitas di HMP dan hasilnya dinilai berkualitas Berkumpul Berkumpul adalah interaksi sesama anggota HMP Bermalam adalah budaya warga HMP untuk menginap ataupun berhimpun hingga malam hari namun tetap bertanggung jawab terhadap Bermalam kebersihan sekretariat HMP Budaya Menjaga kebersihan sekretariat HMP adalah suatu fisik Menjaga kesadaran bersama bahwa HMP adalah ruang kebersihan publik yang dimanfaatkan bersama dan harus dijaga kebersihannya agar nyaman untuk berhimpun Larangan merokok di HMP diperlakukan di area Dilarang dalam pagar himpunan dari pukul 06.00 hingga merokok pukul 21.00 Sumber : Hasil kajian HMP BERSINAR 2011/12 Semoga budaya-budaya HMP ini dapat berguna untuk HMP, kader HMP, ataupun kegiatan-kegiatan ber-HMP, sehingga kontribusi dan manfaat HMP untuk anggota dan lingkungan sekitar dapat terus berkembang dan sesuai dengan tantangan dan kebutuhan zaman.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 114


CATATAN 43 MOMENTUM AKSI HANYALAH MOMENTUM UNTUK MENUNJUKKAN KEPEDULIAN TERHADAP BANGSA Jum‟at, 14 Oktober 2011

Jum‟at, 14 oktober 2011 ini bertepatan dengan enam hari menuju dua tahun pemerintahan SBY-BOEDIONO dan tujuh tahun negeri ini dipimpin oleh pak beye. Pada hari ini, kementrian sosial dan politik kabinet KM-ITB menginisiasi sebuah mimbar bebas untuk mengemukakan keprihatinan terhadap realitas bangsa sekaligus pemanasan untuk tanggal 20 oktober sebagai momentum aksi massa. Mimbar bebas ini dilaksanakan di tugu kubus jalan ganesha. Saat itu anggota HMP yang hadir adalah saya, atung, tiok, irene, byna, rama09, dan rafi. Terhitung banyak untuk sebuah himpunan di ITB (seperti cerita-cerita saya sebelumnya). Jikalau pada hari itu tidak terdapat MPAB mungkin yang hadir dari HMP bisa lebih dari sepuluh orang. Mimbar bebas tersebut sepi. Hanya sepuluh himpunan yang hadir. Bahkan tidak semua pemimpin lembaga hadir, ada pula beberapa himpunan yang hanya mengirimkan satu dua orang. Mimbar bebas yang di adakan diluar kampus itu pun rasanya mengesalkan bagi HMP terutama waktu molor-nya. Ah, ternyata ditunggu berapa lama pun hanya sekitar 30an orang yang terdapat pada mimbar bebas tersebut. Satu persatu lembaga mulai ber-orasi didepan, dimulai dari pak menteri sospol, dafi MB‟07, brian HMTL‟08 yang membacakan puisi, dan beberapa anggota dari kementrian sospol yang berorasi, hingga musik sore GEA. Setelah musik sore GEA tersebut adalah waktu untuk HMP menyampaikan pendapat. Dengan rasa penuh kesal karena peserta yang dapat pada aksi tersebut sedikit, saya memberanikan diri untuk maju kedepan dengan mengambil rokok dari tiok dan memulai orasi tersebut dengan menghisap sebatang rokok. “segini aja bos yang mau nurunin SBY?”, tanya saya kepada massa kampus yang hadir disana pada awal orasi. Tak kurang panjang lebar orasi saya disana untuk memaki-maki massa kampus yang hadir dengan jumlah yang sedikit. Menyebutkan berbagai forsil-forsil yang ramai didatangi oleh massa kampus, seperti forsil opening PROKM, forsil ITB FAIR, hingga forsil penetuan jalur luar ataupun jalur dalam untuk arak-arakan syukuran wisuda dan berteriak bullshit untuk himpunan-himpunan yang mengatakan lewat jalur luar untuk melakukan pengabdian masyarakat, bagi HMP jika ingin melakukan pengabdian masyarakat hari ini adalah waktunya. Mengusir polisi yang hadir pada mimbar bebas tersebut, menyinggung lembaga yang hadir sedikit dan lembaga yang tidak hadir pada mimbar bebas tersebut, berkata pada masyarakat untuk tidak memperhatikan teriakan-teriakan gila di tugu kubus

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 115


dan melecehkan gerakan evaluasi pak beye yang mungkin mahasiswa ITB tidak merasa ada yang salah pada kepemimpinan pak beye adalah beberapa bagian dari orasi saya didepan massa kampus untuk mengemukakan kekecewaan HMP terhadap kepedulian massa kampus. Bukan untuk sombong atau apapun saya menceritakan hal ini, tapi sebuah keprihatinan kecil terhadap kampus ITB. Mungkin HMP memang tidak semuanya peduli terhadap realitas bangsa, namun sangat amat disayangkan apabila pemimpin HMP tidak peduli terhadap realitas bangsa ini. Sudah harus menjadi sebuah integritas bagi saya dan HMP yang menyatakan sikap untuk siap bersikap. Berpikir objektif dalam mengutarakan sesuatu. Aksi massa KM-ITB pada tanggal 20 oktober nanti adalah sebuah pengutaraan keprihatinan dengan memanfaatkan momentum. Momentum itu ada dan diketahui waktunya, pertanyaannya adalah apakah kita dapat menggunakan momentum tersebut dengan baik?! Semoga ini pelajaran bagi kita semua, perubahan negeri ini selalu dimulai oleh sebuah kepedulian dan semangat membangun perubahan. Tanpa keduanya, jangan pernah berpikir akan ada perubahan untuk negeri ini.

â&#x20AC;&#x153;mungkin benar kata presiden Soekarno, dunia ini bisa dirubah hanya dengan sepuluh orang. Tapi ingat teman-teman massa kampus, sekalipun hanya lima orang yang membuat perubahan untuk negeri ini, yakinkan hati kita masing-masing, bahwa kita harus ada dalam lima orang tersebutâ&#x20AC;? -Adhamaski Pangeran dalam penutup orasi

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 116


CATATAN 44 MAKNA INTERNALISASI Senin, 17 Oktober 2011

in·ter·na·li·sa·si n 1 penghayatan: proses -- falsafah negara secara mendalam berlangsung lewat penyuluhan, penatar-an, dsb; 2 Pol penghayatan thd suatu ajaran, doktrin, atau nilai sehingga merupakan keyakinan dan kesadaran akan kebenaran doktrin atau nilai yg diwujudkan dl sikap dan perilaku (sumber : KBBI Online)

Ya,itulah definisi tentang internalisasi menurut KBBI, begitu pula definisi internalisasi menurut HMP, sebuah doktrin atau pencekokan nilai-nilai berhimpun agar dapat diwujudkan dalam kegiatan ber-HMP. Sayang sekali jika internalisasi hanya dimaknai sebatas kekeluargaan. Padahal kekeluargaan adalah salah satu tahap untuk melakukan doktrinasi terhadap paham-paham membangun HMP. Tak mungkinkan melakukan doktrinasi kepada orang yang belum dikenal (?).

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 117


CATATAN 45 ESENSI V.S KONDISI, CERITA PENGUNDURAN HEARING UNTUK AKADEMIK Selasa, 18 Oktober 2011

Terdapat dua kali pengunduran hearing yang terjadi di kepengurusan BP BERSINAR 2011/12 ini, pertama saat hearing mengenai konsep awal MPAB, saat itu HMP08 sedang dalam persiapan menuju survey studio wilayah yang akan berangkat beberapa hari kemudian. Kedua adalah pada saat hearing konsep MPAB FASE II, pada saat itu HMP09 sedang dalam persiapan pengumpulan tapak yang akan dikumpulkan beberapa hari setelahnya. Kedua hearing tersebut akhirnya tetap di adakan namun di hari yang berbeda. Ya, waktu itu pemikiran kami yang menjadi pengambil keputusan adalah ada saatnya dimana HMP harus mengerti kegiatan akademik, tidak bisa terus-terusan akademik yang mengerti HMP. Contoh sederhana akademik yang mengerti HMP adalah dengan menunda pengerjaan tugas akademik karena adanya kegiatan-kegiatan HMP dan sekarang yang kami putuskan adalah bagaimana HMP mengerti akan kegiatan akademik. Lagi pula ada porsi kesalahan dari kami (BP BERSINAR) dan panitia MPAB 2010 karena tidak memperhitungkan waktu-waktu dimana konsentrasi warga terfokuskan pada akademik dan hanya mempertimbangkan waktu yang penting saja (seperti waktu pengumpulan tapak, waktu survey, tapi tidak mempertimbangkan waktu persiapan warga dalam mengumpulkan tapak dan persiapan survey yang pastinya akan hectic). Ini mungkin debateable, mungkin benar akademik dan HMP harus sejalan lurus, apabila HMP selalu mengerti kegiatan akademik pastinya kegiatan HMP tidak akan pernah berjalan karena beban akademik akan selalu ada sampai kita (mahasiswa) lulus. Mungkin benar pula prioritas utama di ITB adalah akademik, karena kita kuliah di ITB bukan karena ingin masuk HMP, tapi karena ingin belajar di ITB. Dan mungkin benar pula HMP harus bisa jadi prioritas karena masuk HMP adalah pilihan dan tiap pilihan menanggung konsekuensi. Perdebatan cara pandang ini mungkin tidak bisa melahirkan suatu konsensus bersama karena setiap orang punya gaya pandang dan perspektif pemikiran masing-masing. Saya sendiri juga galau tidak tahu yang benar yang mana apalagi ketika bung Aulia Hariz HMP07 menyatakan saya salah karena membuat warga HMP tidak sadar akan kewajibannya beraktivitas di himpunan dengan mengundurkan waktu hearing. Ya karena tidak tahu mana yang benar dan mana yang salah dan saat itu hanya berpikir mana yang terbaik untuk HMP di saat itu saya tidak bisa menyatakan apa-apa selain mendeskripsikan masalah yang terjadi di kejadian ini dan semoga menjadi pembelajaran untuk hari-hari kedepan, AMIINN

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 118


CATATAN 46 BUANG PARADIGMA LAMA & BANGUN PEMAHAMAN BARU Selasa, 25 Oktober 2011

Judul tulisan ini adalah dua prasyarat membangun perubahan. Buang paradigma lama, bangun pemahaman baru, dan ketiga adalah yakinkan massa yang ada. Ya, kepengurusan BP BERSINAR 2011/12 ini mencoba melakukan pembaharuan terhadap proses kaderisasi. Masa penerimaan anggota biasa (MPAB) yang biasanya dilakukan satu arah, dicoba untuk melakukan pendekatan andragogi, dengan berbagai analisis yang telah dilakukan. Perubahan fundamental pastinya menerpa banyak tantangan, mulai dari internal sendiri, karena memang MPAB dengan satu fase sudah menjadi paradigma yang mengakar dikepala dan membudaya di HMP.Ya, saya pribadi mengakui kesulitan membangun perubahan adalah bagaimana mempengaruhi dan meyakinkan orang lain. Tapi apapun itu perubahan konsep MPAB dua fase ini bukan sembaranng berubah. Saya pribadi meyakini bahwa perubahan pada konsep kaderisasi ini akan membawa perbaikan dan memperkuat karakter himpunan. Keyakinan saya bukan tanpa alasan, apabila melihat tantangan HMP di tahun-tahun mendatang dan kebutuahan kapasitas anggota agar mampu menjawab tantangan masa depan. Saya pribadi mengakui bahwa memang tidak akan ada manusia yang dapat membuat sebuah sistem sempurna, tapi manusia pasti mampu untuk terus mendekati sistem sempurna. Evaluasi dan kritikan akan terus ada untuk membangun. Mungkin sekarang bukan harinya, tapi tidak masalah jika hari ini saya mengevaluasi keberjalanan konsep MPAB dua fase agar kedepannya menjadi poin-poin penting untuk diingat dan menjadikan konsep kaderisasi ini menjadi lebih baik lagi dikemudian hari. 1. Training for trainers (TFT) Dulu saya dan tiara pikir, yang namanya TFT asal banyak panitia yg hadir dan materinya tersampaikan dengan baik, maka hasil dilapangan akan sempurna. Tapi ternyata tidak, walaupun bulan september 2011 sengaja dikosongkan untuk TFT panita MPAB dan peserta TFT juga jumlahnya selalu tinggi, tapi ternyata TFT seperti dengan materi MPAB dan lapangan saja tidak cukup untuk MPAB II FASE, harus ada TFT Spesial, seperti pengenalan himpunan lebih lanjut, bersikap pada MPAB fase II,dsb agar warga HMP PL mampu menyesuaikan diri dengan suasana MPAB fase II. 2. MPAB FASE I Rasanya evaluasinya sudah sering diutarakan. Pertama masalah waktu yang sedikit dan metode yang harusnya ada bukan mempersempit metode dari MPAB satu fase saja, tapi harus dirombak ulang, seperti mata-mata acara penting semisal sidang angkatan, cek spec sampai pertemuan terakhir musti di

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 119


evaluasi keberjalanannya, apakah cocok metode-metode MPAB satu fase ditaruh dalam MPAB fase I dalam konsep dua fase. 3. MPAB FASE II Beberapa kelemahan pada MPAB FASE II untuk peserta angkatan 2010 yang saya rasakan dan saya piker musti di evaluasi adalah proses perpindahan fase I ke fase II yang kurang â&#x20AC;&#x17E;gregetâ&#x20AC;&#x;, pengondisian warga yang kurang, flow warga dan peserta yang kurang terkontrol, alat dan mekanisme control kekompakkan peserta di angkatan, macam informasi yang ingin diberitahukan kepada peserta, dan keberanian warga HMP PL untuk berinteraksi dengan peserta. 4. Mentoring Mentoring menjadi hal wajib yang dilakukan pada MPAB FASE II, karena disanalah pendekatan patron-klien akan menjadi sangat berarti, peserta mencari mimpi ingin menjadi siapa dan berbuat apa dihimpunan dengan melihat mentornya yang berkualitas di MPAB. Sejarah membuktikan bahwa metode mentoring adalah metode paling tepat dalam mendoktrin pemikiran seseorang, tokoh-tokoh besar seperti filsuf ternama dari barat, Socrates adalah anak didik dari Plato, Alexander the Great yang mengusai hamper setengah dunia adalah didikan dari Aristoteless. HOS Cokroaminoto juga berperan besar dalam membina bung karno (Founding Father Indonesia), Semaun (Pemimpin PKI Madiun), dan Sekarmadji Maridjan Kartosuwiryo (Pemimpin DI TII/NI). 5. Peranan â&#x20AC;&#x17E;swastaâ&#x20AC;&#x; Ada satu kesalahan menurut saya dalam kaderisasi di HMP PL selama ini. Kaderisasi adalah pembelajaran, tapi pembelajaran yang didapat terhenti sampai pada orang yang sedang menjalani organisasi, padahal terkadang orang yang telah selesai mengerjakan sesuatu lebih mengerti esensi daripada saat ia mengerjakan hal tersebut. Kurangnya keterlibatan swasta dalam memberikan pembelajaran kepada adik-adik peserta inilah yang menurut saya kurang pada MPAB dua fase.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 120


CATATAN 47 SYUKURAN WISUDA BUKAN AJANG FEODALISME Rabu, 26 Oktober 2011

Sewaktu dulu saya baru masuk HMP PL dan mengurus wisuda saya selalu berpikir bahwa wisuda itu adalah ajang feodalisme, karena yang paling muda dihimpunan yang mengurus dan mengapresiasi orang yang lulus dari kampus tanpa mengetahui apa yang orang tersebut lakukan selama menjadi mahasiswa. Mungkin saat itu ada faktor dari HMP06 yang banyak lulus cepat karena adanya perubahan sistem akademik dulu (dari FTSP menjadi SAPPK dan terdapat semester pendek bagi PL06 dan PL07 dalam peralihan sistem akademik dulu). Jadi wajar saja saat itu saya berpikir,â&#x20AC;?kenapa saya harus mengapresiasi wisudawan A, memang apa yang dulu ia lakukan selama menjadi mahasiswa?â&#x20AC;? dikarenakan saya tidak banyak berinteraksi dengan HMP06 karena setelah saya masuk HMP PL kebanyakan HMP06 langsung mengurus tugas akhir. Tapi semakin lama pemikiran tersebut runtuh apalagi ketika orang-orang yang lulus adalah orang-orang yang sering berinteraksi dengan saya pribadi. Mendengar orang tersebut lulus pun sudah menjadi suatu kebahagian bagi saya. Ya, suatu interaksi dengan kakak kelas, mendapatkan pengalaman dan cerita-cerita baru, pembelajaran berharga, dan karya-karyanya untuk himpunan adalah cikal bakal kebahagiaan bagi saya ketika mendengar kakak kelas tersebut lulus. Syukuran wisuda hanya ada sekali dan mungkin saat-saat terakhir melihatnya ada dikampus,suatu kebahagian apabila di saat terakhir kita (adik-adik kelasnya) mampu memberikan yang terbaik untuk kakak kelas kita tersebut. Syukuran wisuda bukan ajang feodalisme, tapi ajang kita memberikan terbaik untuk orang-orang terbaik di mata kita dan sesungguhnya wisuda terbaik adalah wisuda yang dilakukan dengan ikhlas dan segenap hati mendalam yang bahagia karena orang yang kita sayangi telah lulus. Ya, syarat awal agar wisuda tersebut berakhir adalah interaksi berharga yang dilakukan oleh orang yang lulus dengan orang yang mengurus wisuda tersebut ď &#x160;

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 121


CATATAN 48 BERANI AMBIL SIKAP Sabtu, 29 Oktober 2011

Acara wisuda selalu terbagi menjadi tiga klasifikasi, yakni yudisium, wishnight, dan arak-arakan. Pada acara yudisium, himpunan bekerja sama dengan prodi planologi. Begitu pula dengan arak-arakan, himpunan bekerja sama dengan kabinet KM-ITB untuk mengoordinir sesama himpunan. Lain hal dengan acara wishnight yang memang dikoordinir sendiri oleh himpunan. Pada arak-arakan, kabinet KM-ITB akan memberikan wewenang kepada kepanitiaan adhoc, yakni satuan tugas pelaksanana arak-arakan untuk mengoordinir himpunanhimpunan saat arak-arakan. Tugasnya antara lain adalah mengawal keberjalanan arak-arakan agar tidak terjadi bentrok. Untuk menjalankan tugasnya ini satgas arakarakan akan bekerja sama langsung dengan koordinator lapangan arak-arakan di kepanitiaan wisuda tiap himpunan. Ada satu peristiwa yang menarik pada arak-arakan wisuda oktober 2011 kemarin. Wisuda oktober 2011 ini adalah wisuda dengan jumlah wisudawan terbanyak, yaitu 56 orang wisudawan. Mengalahkan rekor wisuda bulan juli 2010 yang sebanyak 46 orang. Pada arak-arakan ini, kami (HMP) sangat berhati-hati dengan kondisi cuaca yang buruk. Terutama dikarenakan pada arak-arakan wisuda bulan juli 2011 sebelumnya, mobilisasi arak-arakan HMP sempat terlambat dikarenakan adanya hujan. Tapi alhamdulillahnya, cuaca hari itu sangat mendukung, harapan kami saat itu adalah arak-arakan berjalan lancar. Terlebih hari itu HMP keluar pada urutan ke5, dimana hari pun masih siang. Harapan tersebut semakin lama semakin sirna. Karena kesalahan teknis dalam menunggu antrian foto wisudawan di LFM, HMP saat itu terserobot hingga kami harus keluar di urutan ke sepuluh. Hal ini memang mutlak kesalahan dari HMP. Tapi ketika arak-arakan sudah berlangsung, ada satu peristiwa aneh di saraga, ada sekitar tiga himpunan yang mengantri di depan pintu masuk tunnel dari saraga. Makin lama menunggu, kami makin kesal, termasuk saya yang saat itu kesal dikarenakan kondisi cuaca yang mendukung dan belum melihat adanya kesalahan yang berarti harusnya tidak membuat himpunan yang ada mengantri. Rasa kesal dan penasaran itu membuat saya masuk ke pintu tunnel terlebih dahulu dan bertanya-tanya dengan beberapa orang yang saya temui. Sampai pada waktu bertemu dengan salah satu komandan lapangan satgas dan memarahinya karena menurut saya saat itu teknisnya buruk. Alhasil, ketika kami keluar tunnel, HMP di alihkan dari seharusnya melewati jalur barat menjadi lewat jalur timur. Oke, saat itu kami tidak bermasalah karena jalur timur lancar. Masalah dan ketegangan mulai ada saat kami tiba di jam gadang. Ada sekitar lima himpunan yang mengantri di jalur barat, tiga himpunan di jam gadang

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 122


(termasuk HMP), dan satu himpunan di jalur barat (lewat parkiran SR). Dan ternyata saat itu kami harus mengantri dan menjadi himpunan yang ketujuh untuk perform karena urutan performnya adalah menghabiskan himpunan di jalur barat terlebih dahulu, lalu jalur tengah, dan terakhir jalur timur. Setelah berdebat (memarahi mungkin lebih tepatnya ya) danlap dan korlap satgas arak-arakan saat itu, saya, beberapa BP, dan panitia wisuda mempertimbangkan untuk tidak perform di jalan ganesha saat itu. Pertimbangannya adalah karena waktu sudah sore, warga HMP yang muslim masih banyak yang belum melaksanakan sholat ashar, dan kelelahan warga untuk menunggu.antrian perform. Keputusannya saat itu adalah melakukan prosesi acara akhir sendiri di lapangan barak dan meniadakan perform di depan massa kampus ITB. Ada satu poin pembelajaran disini dan bukan hanya untuk terkhususkan pada satu kasus wisuda saja, HMP harus punya sikap! Dunia eksternal akan selalu dinamis, kondisi HMP pun terkadang berbeda dengan kebutuhan dunia eksternal. Tapi pada saat itulah HMP harus punya sikap. Mempertimbangkan kondisi internal himpunan dan kebutuhan di dunia eksternal. Internal HMP dan eksternal HMP harus berjalan beriringan. Sangat aneh jika pada suatu saat HMP mengusung gerakan eksternal, namun di internalnya HMP tidak siap. Ya, apapun kondisinya, HMP harus berani untuk mengambil sikap. Salah atau benar sebuah keputusan itu hanya bagian pembelajaran dalam evaluasi. Namun yang terpenting adalah berani untuk mengambil sikap dan meyakinkan warga HMP atas sikap yang di ambil. Jangan pernah HMP ini menjadi himpunan abu-abu, yang tidak berani untuk mengambil sikap. Semoga cerita singkat ini menjadi pembelajaran untuk HMP di masa mendatang, Amiinn.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 123


CATATAN 49 TRANSFER KNOWLADGE Minggu, 30 Oktober 2011

â&#x20AC;&#x153;Kalau dulu ada diklat jadi kahim, gw pasti akan ikutan. Dan kalau ada diklat jadi BP, gw pasti minta kalian semua untuk ikut!â&#x20AC;&#x; -Adhamaski Pangeran Saat rapat koordinasi BP BERSINAR pertama kali dan merasa kaget pada masa-masa awal menjadi ketua himpunan

Organisasi mahasiswa berbeda dengan organisasi profesional. Salah satu perbedaannya terdapat pada pergantian kepemimpinan yang dilakukan setiap tahunnya pada organisasi mahasiswa dan tidak dilakukannya hal yang serupa pada organisasi profesional. Alhasil, pada setiap organisasi mahasiswa, terdapat perbedaan arah bahkan mungkin gaya perspektif tiap-tiap kepengurusan. Hal ini sangat memungkinkan untuk setiap tahunnya pada tiap kepengurusan mengalami kesalahan yang sama dan terjatuh pula di lubang yang sama. Tapi arti dari nama mahasiswa seharusnya mampu menjadi seorang pembelajar ini tidaklah boleh kalah dari fenomena yang terjadi di setiap tahunnya. Disetiap pergantian kepengurusan, terutama di HMP, konsentrasi kepengurusan terjadi pada pengelolaan resource, seperti pengelolaan keuangan, SDM, fasilitas, dan karya-karya atau kegiatan-kegiatan yang menjadi warisan dari kepengurusan tahun sebelumnya. Sehingga sangat wajar apabila disetiap kepengurusan hanya mengalami sedikit inovasi dari kepengurusan sebelumnya ataupun malah hanya memperbaiki kesalahan-kesalahan yang ada pada tahun-tahun sebelumnya. Sedikitnya inovasi ini dilatar belakangi dari kurangnya waktu untuk belajar mengenai HMP dan keterbukaan cakrawala melihat dunia luar selain HMP. Mungkin benar kata-kata Bocan HMPâ&#x20AC;&#x;06, yang miris dengan keadaan HMP sekarang dimana waktu untuk belajar di HMP hanya satu tahun (pada tingkat 2, karena pada tingkat pertama belum memasuki himpunan), dan pada tahun ketiga haruslah memimpin himpunan. Kesalahan-kesalahan yang terjadi di setiap tahunnya di himpunan menurut saya dikarekan kurangnya knowladge managment. Pengetahuan yang ada di HMP tidak dikelola dengan baik, hasilnya adalah terjadi distorsi pengetahuan di setiap kepengurusan yang mengakibatkan terjadinya kesalahan yang sama setiap tahun dan kurangnya inovasi di setiap tahun. Padahal, semenjak NGT 2011 (next generation training untuk angkatan 2009), HMP mengenal tentang konsep berbagi di himpunan, yang kemudian dikembangkan pada MPAB 2010 mengenai siklus beraktivitas. Kedua konsep ini berbicara mengenai mendapatkan manfaat, tapi tidak berbicara mengenai bagaimana manfaat (salah satunya pengetahuan) diperoleh lintas kepengurusan.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 124


Tulisan saya setelah ini adalah tentang bagaimana mengelola pengetahuan di organisasi mahasiswa (HMP PL ITB) yang di ambil dan dikembangkan dari referensireferensi yang ada. Pengetahuan manusia, menurut Ikujiro Nonaka dan Hirotake Takeuchi hakikatnya terbagi menjadi dua, yakni explicit knowladge dan tacit knowladge. Explicit knowladge adalah pengetahuan yang tertulis, terarsipkan, terdokumentasikan dengan baik, sehingga mampu menjadi pembelajaran untuk orang lain. Sedangkan tacit knowladge adalah pengetahuan yang berbentuk tau-bagaimana, pengalaman, skill, pemahaman, maupun rules of thumb. Contoh dari tacit knowladge adalah pengetahuan manusia yang mengetahui bagaimana caranya menaiki sepeda yang akan sangat sulit dijelaskan walaupun tertulis dalam satu buku. Singkat kata, tacit knowladge adalah pengetahuan yang kita punya akan jauh lebih banyak dibandingkan apa yang kita ceritakan kepda orang lain. Dan jika kedua definisi tersebut digabung, maka dapat kita bedakan bahwa tacit knowladge adalah pengetahuan manusia yang sulit dikomunikasikan, dan explicit knowladge adalah pengetahuan manusia yang lebih mudah di artikulasikan secara terstruktur dan dipindahkan ke siapapun. Tapi, walaupun pengetahuan tersebut terbagi, namun nonaka dan takeuchi pada tahun 1995 dalam bukunya â&#x20AC;&#x17E;The knowladge creating company : How japanese companies create the dynamics of innovationâ&#x20AC;&#x; membangun konsep spiral of knowladge creatiton, bagaimana melakukan transfer pengetahuan antar pengetahuan dan dari satu pengetahuan dan pengetahuan lainnya. Gambar 1 Transfer pengetahuan

Kolom sebelah kiri atas adalah mengenai bagimana mentransfer tacit knowladge menjadi tacit knowladge. Proses tersebut adalah sosialisasi. Sosialisasi adalah suatu

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 125


proses belajar seorang anggota HMP untuk mengenal dan menghayati budaya-budaya di HMP atau dapat pula di definisikan sebagai upaya untuk memasyaraktkan sesuatu sehingga menjadi dikenal, dipahami, ataupun dihayati oleh pendengarnya. Contoh metode pada proses sosialisasi adalah menggali pengalaman orang lain yang lebih berpengalaman di HMP. Kolom sebelah kiri bawah adalah proses internalisasi, yakni mengubah explicit knowladge sebagai inspirasi datangnya tacit knowladge. Internalisasi di HMP jangan di anggap hanya sebatas kekeluargaan saja, seperti pada tulisan saya sebelumnya (catatan 44 makna internalisasi), tapi sebagai suatu proses penghayatan/doktrinasi terhadap HMP atau learning by doing. Kolom sebelah kanan atas adalah eksternalisasi,yakni mengubah tacit knowladge menjadi explicit knowladge. Implementasi dari eksternalisasi adalah mengubah pengalaman (eksplicit knowladge) menjadi tulisan/dokumen (tacit knowladge). Dokumentasi tersebut berisi mengenai seluruh informasi yan gterjadi semasa kepengurusan, mulai dari catatan rapat, pencatatan proses penyelenggaraan kegiatan (dari tahap persiapan, kegiatan hari H, hingga evaluasi) dan pencatatan dinamika organisasi. Hal inilah yang sedang dicoba oleh kepengurusan HMP BERSINAR 2011/12 yang saya pimpin hari ini, dengan membuat format notulensi, rapat, dan catatan sepanjang kepengurusan yang diharapkan dapat mengartikulasikan perjalanan kepengurusan dan dapat menjadi pembelajaran bagi kepengurusankepengurusan setelahnya. Kolom sebelah kanan bawah adalah proses kombinasi, yaitu memanfaatkan explicit knowladge yang ada untuk ktia implementasikan menjadi explicit knowladge lain. Contoh dari implementasi ini adalah adanya kreasi bahkan inovasi baru kegiatan yang berbeda dengan kegiatan sebelumnya. Tentunya kreasi baru itu diawali dengan evaluasi dari kegiatan-kegiatan yang telah dilakukan. Proses ini sangat berguna untuk meningkatkan skill dan produktivitas sebuah organisasi mahasiswa. Ya, inilah tulisan pemikiran saya terhadap cara-cara mengelola pengetahuan di HMP. Semoga menjadi langkah awal bagi HMP PL ITB agar dapat mengelola pengetahuan dengan baik dan membuat HMP menjadi semakin besar. Ingat, organisasi yang besar adalah organisasi yang penuh dengan kreativitas dan inovasi namun tetap menjaga nilai-nilai dasarnya. Penjagaan terhadap nilai-nilai dasar inilah yang membutuhkan transfer knowladge yang baik. Semoga bermanfaat! N.B : Masalah knowladge management yang buruk di HMP PL sudah saya sedari dari sebelum menjadi ketua himpunan, karena itulah misi pertama BP BERSINAR 2011/12 adalah membangun sistem manajemen untuk administrasi dan aktivitas pengembangan anggota biasa HM PL ITB. Sistem manajemen untuk administrasi adalah eksplicit knowladge dan manajemen untuk aktivitas pengembangan AB HMP PL adalah tacit knowladge.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 126


CATATAN 50 EXPLAIN WHAT YOU THINK, EXPLAIN WITH YOUR COMMON SENSE! Jumâ&#x20AC;&#x;at,11 November 2011

Hari ini hari kamis 10/11/2011, adalah hari dimana saya beserta tiara (kepala biro pengembangan dan manajemen sumber daya anggota HMP BERSINAR 2011/12) memberikan martikulasi kepada panitia MPAB 2010 terkait dengan pemahaman MPAB FASE II. HAHAHAHA, pasti aneh ya mendengar BP memartikulasi panitia kaderisasi, karena sepanjang yang saya tahu dan biasanya panitia kaderisasi yang memartikulasi pemahaman peserta terkait dengan materi MPAB. Ya okelah, kita tidak akan melakukan sesuatu tanpa alasan yang kuat. Begitu pula martikulasi panitia MPAB 2010 ini, bukan kegiatan yang dilakukan tanpa dasar. Hal yang melatarbelakangi adanya martikulasi pemahaman MPAB FASE II ini adalah karena pada rapat koordinasi terbatas yang dilakukan oleh BP bersama stakeholder yang ada di HMP di fase II setiap minggunya untuk mengevaluasi dan mengkristalisasi kegiatan fase II. Stakeholder tersebut adalah kepanitiaan adhoc yang melaksanakan kegiatan di minggu tersebut, panitia MPAB, dan DPA. Pada rakor terbatas hari senin tanggal 7 november 2011, ada evaluasi yang sangat berharga bagi saya. Pertama, selama fase II ini peserta mendapatkan banyak pembelajaran, namun warga HMP tidak. Kedua, kurangnya suhu kaderisasi. Dan terakhir, panitia MPAB tidak memahami konsep MPAB Fase II, dan ada satu perkataan yang tidak mengenakkan ketika ada satu panitia yang mengatakan yang mengerti konsep MPAB fase II hanyalah saya sebagai kahim dan tiara sebagai kepala biro PMSDA saat itu. Oke, satu kebiasaan pada BP BERSINAR adalah bersikap reaktif dan siap langsung berhadapan dengan masalah, evaluasi haruslah ditindak lanjuti! Tidak masalah bagi saya dan tiara saat itu untuk mendapatkan evaluasi, karena kami memang menunggu-nunggu datangnya evaluasi. Sore hari ini (masih hari kamis) kita tindak lanjuti dengan martikulasi pemahaman panitia terkait dengan MPAB Fase II. Tapi ada catatan, ini bukan forum pemahaman terhadap konsep MPAB fase II untuk pertama kali! Pertama, pemberian pemahaman terkait dengan konsep MPAB fase II sudah pernah dijabarkan, dalam rapat anggota pertama, kajian-kajian kaderisasi (anggota divisi PMSDA juga banyak yang menjadi panitia MPAB), hearing materi MPAB yang sebanyak dua kali, sosialisasi materi MPAB, dan sosialisasi konsep MPAB fase II yang dilakukan dua kali pula (kalau teman-teman ingat ini pada saat ada sosialisasi di studio lantai 4 dan pada saat satu jam sebelum dimulai pertemuan MPAB hari minggu kalau tidak salah. Forum pemahaman MPAB Fase II juga pernah dilakukan bersama panitia MPAB fase II pada saat deal-dealan urusan dan wewenang panitia MPAB dan BP BERSINAR, dimana akhirnya diputuskan urusan keseharian dan proker adalah tanggung jawab BP BERSINAR, dan urusan NGT dengan closing MPAB adalah urusan panitia MPAB.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 127


Ketiga saat sosialisasi TOR WARGA kepada panitia MPAB, disana juga dijelaskan mengenai anjuran dan larangan untuk warga kepada panitia MPAB. Berapa BP BERSINAR melakukan forum pemahaman kepada panitia MPAB? Ya, tapi okelah, karena evaluasi tersebut menjadi evaluasi bagi BP BERSINAR ,kami tindak lanjuti dengan forum pemahaman konsep MPAB fase II kepada panitia MPAB dan akan dilakukan pula untuk warga pada hari jumâ&#x20AC;&#x;at esoknya sembari briefing pra hearing comdev oleh peserta MPAB. Pada sesi akhir forum pemahaman konsep MPAB Fase II itu, diakhir kami memberikan waktu untuk para panitia MPAB bertanya apa yang tidak mereka pahami? Hasilnya, tidak ada pertanyaan. Ya, tidak ada pertanyaan saat itu kami simpulkan bahwa semua sudah mengerti. Oke, berarti aman. Panita MPAB akhirnya mengerti konsep MPAB fase II. Tapi apa, esok harinya, saya mendengar berita bahwa terdapat panitia MPAB yang melakukan komunikasi dengan peserta via dunia maya, SHIT! Pada TOR Warga sudah dijelaskan bahwa dilarang untuk berkomunikasi dengan peserta lewat dunia maya, karena komunikasi diarahkan lewat dunia nyata agar lebih mudah untuk dikontrol dan dikendalikan. Satu berita saja mungkin sudah membuat saya kesal, tapi ternyata ada berita pahit kembali. Ada satu panitia yang merasa bingung dengan tugasnya selama MPAB FASE II, FUCK!! Panas hati dan kepala saya, padahal sudah dijelaskan pula tentang pembagian urusan dan wewenang antara panita MPAB dengan BP. Tugas dari panita pada saat keseharian dan proker adalah mengadakan mentoring dengan peserta. Itu sudah dikatakan berkali-kali. Pada saat hearing saya menyarankan untuk pembagian peran peserta di fase I dan fase II, terutama untuk panitia lapangan (karena saya merasa untuk urusan itu adalah urusan panitia), pada saat TFT panitia, tiara juga sudah memberi tahukan akan ada banyak lingkar wacana selama fase II antara peserta dengan mentor. Pada saat rakor terbatas juga sudah diberikan arahan dalam bentuk TOR untuk para taplok melakukan lingkar wacana. Tapi apa, dari kesemua usaha menjelaskan tersebut tidak ada yang mereka tangkap. Okelah,saya menginstrospeksi saya sendiri dan BP BERSINAR dalam memberikan pemahaman, apakah langkah-langkahnya kurang efektif? Apakah masih kurang jumlah forum-forum yang dilakukan? Apakah terlalu sedikit warga yang hadir? Ingat, gaya BP BERSINAR yang saya komandoi ini adalah gaya yang reaktif dan menyamperi permasalahan. Merasa ada yang kurang, jumlahnya ditambah, merasa ada yang salah, kami ambil langkah antisipatif. Begitu pula terkait hal ini, forum hari jumâ&#x20AC;&#x;at sepi, kami siap melakukan forum tersebut kembali pada hari senin untuk briefing hearing comdev oleh peserta. Merasa panita kurang pemahaman, kami berikan pemahaman kembali. Kami, BP BERSINAR, memiliki tanggung jawab apabila ada kurangnya pemahaman kepada peserta dan panitia. Tapi tolong, jelaskan ketidak mengertian kalian dengan kepala sehat. Katakan apa yang kalian rasakan dengan kepala sehat, pikirkan apa yang kalian tidak mengerti, apa yang kalian tidak tahu,

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 128


lalu bicarakanlah apa yang kalian pikirkan dengan akal sehat, ya sekali lagi pikirkan apa yang kalian bicarakan dengan akal sehat. Maaf kalau tulisan ini menjadi curhat atas kekesalan dan ketidaktahuan saya akan apa yang orang lain tidak mengerti dan caranya memberikan pengertian.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 129


CATATAN 51 HMP BUTUH PIHAK KETIGA Jumâ&#x20AC;&#x;at 11/11/11 Entah mengapa tapi hari ini saya sangat senang, tiba-tiba mantan promotor saya sewaktu pemilu calon ketua himpunan dan teman baik satu angkatan, alvian, mendatangi saya dan tiara dan bertanya mengenai keberjalanan MPAB karena ia merasa ada yang kurang ia ketahui dan butuh klarifikasi terhadap informasiinformasi yang ada. Ya, saya sangat senang, ada orang yang mampu berpikir secara rasional dan berpandangan secara objektif ditambah dengan nilai-nilai kepedulian terhadap himpunan. Rasanya semenjak kurangnya fungsi swasta pada tahun ini, himpunan menjadi kurang sehat. Kurang adanya evaluasi,kritikan,ataupun masukan yang membangun untuk stakeholder yang ada di HMP (BP,DPA,kepanitiaan adhoc, dan warga). BP punya keterbatasan untuk menegur kesalahan kepanitiaan adhoc ataupun warga, kalau BP terlalu keras, resource yang ada bisa kabur, kepanitiaan adhoc pun begitu. Warga sifatnya dinamis. Sehingga saya sangat senang ketika ada pihak ketiga, entah itu swasta ataupun warga yang peduli terhadap kondisi himpunan menegur dan menasehati saya (BP), bahkan kesalahan-kesalahan DPA,warga,dan kepanitiaan adhoc. HMP pasti butuh pihak ketiga, entah itu swasta ataupun warga peduli yang pro-aktif yang mampu memandang secara lebih general , berpikir dan bertindak secara objektif pula untuk HMP yang lebih baik. Warga itu seperti pemain sepakbola, BP itu seperti pelatih. Pemain sepakbola hanya mampu melihat permainan lawan. Pelatih sepakbola hanya melihat pemain yang sedang bertanding dan pergerakan lawan hingga mampu memberikan strategi yang tepat. Tapi pihak ketiga di HMP (seperti swasta ataupun warga yang peduli seperti alvian) ibarat penonton pertandingan sepakbola, yang mampu melihat keseluruhan. Bahkan penonton sepakbola pun siap untuk merusuh jika pertandingan sudah mulai kacau ;p hahahha Pada hakikatnya setiap manusia bisa saja melakukan kesalahan, begitu pula dengan orang-orang di himpunan yang berisi manusia. BP bisa salah, DPA bisa salah, warga pun bisa salah. Tapi jika para ketiga stakeholder tersebut dihimpunan hanya bisa diam dan acuh pada kesalahan mereka masing-masing hingga nyaman pada kondisi yang salah atau kondisi yang ada hanya dapat membuat kita bermain salahmenyalahi antar stakeholder tersebut, maka hati nurani ini pasti membutuhkan datangnya the messiah yang mampu menegur kami semua yang berada dalam kesalahan. Ya, HMP pasti butuh sang penyelamat agar tidak terjebak dalam perspektif masing-masing dan berada dalam lingkungan salah. Evaluasi tidak menunjukkan keberadaan kita ada di titik terendah, kritikan tidak selamanya destruktif ketika mampu dilihat dari sisi yang berbeda dan di ambil hikmahnya. HMP butuh pihak ketiga, HMP butuh fungsi evaluasi agar organisasi ini menjadi lebih berwarna dan terus bergerak ke arah yang lebih baik.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 130


CATATAN 52 REGENERASI : HMP PL SEKARANG IALAH HMP PL MASA DEPAN Sabtu, 12 November 2011

Dalam pemahaman saya terhadap himpunan, akan terdapat dua produk sepanjang berkegiatan di himpunan, pertama adalah karya dan kedua adalah orang. Karya adalah bentukan hasil dari apa yang dilakukan, semisal paper-paper kajian, majalah keprofesian, produk-produk keprofesian, community development, pengabdian masyarakat, dsb. Sedangkan produk berhimpun dalam bentuk orang adalah peningkatan kapasitas dan kompetensi sebelum menjadi seorang sarjana perencana. Percuma HMP ini fokus pada pengembangan anggota tanpa karya, karena situasi tersebut ibarat, maaf, onani, yang hanya berfokus pada kegiatan internal. Percuma punya seribu anggota hebat secara kapasitas tapi tidak mampu berbuat sesuatu ke lingkungan. Begitu pula ketika HMP hanya fokus untuk berkarya dan mengesampingkan pengembangan anggota. Alhasil karya tersebut hanya bersifat produk tanpa adanya proses yang baik. Anggota pun pada akhirnya akan merasa seperti buruh upah yang bekerja tanpa mendapatkan sesuatu. HMP hari ini adalah HMP masa depan. Apa yang dilakukan oleh HMP untuk anggotanya hari ini adalah gambaran HMP kedepan. Karena tiap-tiap kegiatan HMP adalah pembelajaran yang akan dapat dipetik hikmatnya di masa yang akan datang. Mengurus HMP berarti melepas egoisme angkatan. Jika mengurus HMP hanya untuk kebanggaan kepengurusan angkatan semata, jangan pernah berharap HMP kedepan akan menjadi lebih baik. Memimpin HMP seperti menaiki tangga, kepengurusan angkatan n menaiki 2 anak tangga, kepengurusan angkatan n+1 menaiki 3 tangga pula, hingga HMP pada kepengurusan angkatan n+1 sudah berada di anak tangga ke lima. Begitu seterusnya, apa yang dilakukan oleh HMP hari ini adalah pengembangan HMP ditahun-tahun sebelumnya dan untuk tahun-tahun kedepannya. HMP tidak bisa seperti ember, yang diisi penuh pada tahun ini, tapi akhirnya malah air tersebut tumpah semuda dan harus diisi dari awal pada HMP berikutnya. Kita akan selalu memulai HMP dari awal apabila kepengurusan hanya menjadi egoisme angkatan semata. Mungkin kita harus belajar dari negara-negara maju di dunia. Seperti kemajuan negara China hari ini. Kemajuan negara China memimpin perekonomian dunia. Tapi kemajuan negara China hari ini tidak diiringi dengan distorsinya nilai-nilai sosial mereka. Modal sosial, budaya, tradisi, dan nilai-nilai yang telah dibangun dari sejarah masih ada dan bertahan hingga hari ini walaupun mereka telah mengalami sedikit liberasi dalam sistem pemerintahan dan keuangan negara. Pelajaran menarik yang bisa HMP petik adalah, syarat agar himpunan ini dapat menjadi besar adalah jangan pernah melupakan perjuangan masa lalu dan nilai-nilai yang sudah dibangun. Inovasi dipersilahkan dan sangat dibutuhkan, tapi inovasi berlebihan tanpa mengacu

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 131


pada nilai-nilai dasar HMP menurut saya adalah langkah yang fatal karena kita seperti mengulang himpunan dari titik nol dan tidak pandai memanfaatkan potensi modal yang sudah ada dan dibentuk pada tahun-tahun sebelumnya. HMP hari ini adalah HMP masa depan, apa yang kita lakukan hari ini akan berdampak pada HMP kedepannya. HMP hari inilah yang akan menentukan HMP kedepannya. Organisasi kita adalah organisasi yang dinamis, setiap tahun akan selalu ada pemimpin baru di HMP. Transfer knowladge adalah poin yang sering dilupakan untuk membangun HMP kedepannya menjadi lebih baik. Regenerasi! Pemikiran menjelang akhir tahun. Siapa pengganti saya, siapa yang akan mengisi pos-pos strategis, bagaimana kesiapan kompetensi para pengisinya, bagaimana komitmen mereka terhadap HMP, bagaimana pengetahuan mereka terhadap HMP harus terus dipikirkan. Percuma HMP besar hari ini, tapi tidak mampu dilanjutkan di HMP masa depan. Ya, kita mau jadi HMP yang besar hari ini tapi tidak mampu dilanjutkan oleh HMP masa depan atau kita mau HMP menjadi himpunan yang besar walaupun harus dilakukan dikemudian hari. Silahkan jawab pertanyaan itu masing-masing, jawabannya akan memperlihatkan kepada siapa pengurus himpunan ini berbakti, pada egoisme angkatannya atau pada organisasinya yang isinya bukan hanya angakatannya.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 132


CATATAN 53 CURHAT : HMP PL ITB ITU MILIK SEMUA Minggu, 13 November 2011 “Nilai dari seorang manusia ditentukan dari keberaniannya memikul tanggung jawab, mencintai hidup, dan pekerjaannya” -Kahlil Gibran Saya Cuma ingin teriak,”OI warga HMP PL, berkomitmenlah menjalankan himpunan karena itu pilihan teman-teman, disiplinlah menjalankan himpunan karena HMP PL ini isinya manusia, dan bertanggung jawablah kalian terhadap apa yang kalian pilih dan kerjakan! HMP PL itu milik semua, bukan hanya milik BP ataupun DPA, kita semua yang bertanggung jawab terhadap keberjalanan himpunan ini” GROARRRR! (curahan hati yang lagi kesal)

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 133


CATATAN 54 BANYAK PENYAMPAI BERITA, TAPI HANYA SEDIKIT PENERJEMAH BERITA Minggu, 13 November 2011

Zaman ini semakin banyak penyampai berita, tapi hanya sedikit orang-orang yang menjadi penerjemah berita. Mungkin kata-kata ini menjadi bagus dalam konteks HMP PL. Bukan karena apa-apa, karena saya takut generasi kedepan hanya akan menjadi seorang penyampai berita. Menjadi orang-orang yang menjadi klien atas patron yang mereka ikuti tanpa mengerti esensi dari tiap-tiap kata-kata, perbuatan, kegiatan, bahkan pemahaman mengenai aktivitas berhimpun. Bukan menjadi orang-orang yang mampu memahami, menganalisis cerita-cerita dan pemahaman berhimpun di masa lalu mengenai aktivitas berhimpun. Dan kemudian orang-orang penyampai berita ini hanya akan mengenal sejarah, kata-kata dan esensi yang di anggap keren kemudian berusaha menjadi klien dari patron-patron yang ada di himpunan tapi mengerti dasar-dasar konseptual yang ada dan menyampaikannya terus menerus ke generasi dibawahnya. Semoga ketakutakn saya ini salah, semoga generasi kedepan di himpunan adalah generasi penerjemah berita yang mampu menganalisis tiap-tiap cerita di masa lampau dan kemudian menelaah yang positif dan negatif hingga kemudian mampu mengambil hal positif untuk mengembangkan dirinya dan menjadikan hal negatif yang ada di masa lalu untuk dijadikan suatu pembelajaran agar menjadi lebih baik di masa mendatang. AMIINN

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 134


CATATAN 55 KONSEP MPAB 2 FASE : LANGKAH AWAL MEMBENTUK KARAKTER Rabu, 16 November 2011 â&#x20AC;&#x153;MPAB satu fase saja seperti membeli rumah tapi saat dating ke pameran penjualan rumah, sedangkan pada MPAB dua fase seperti membeli rumah & sang pembeli diizinkan untuk dapat melihat se-isi rumah tersebut, melihat kamar tidur, kamar mandi, dsb. Namun seperti yang dikatakan oleh Prof.Roos Akbar, seseorang dapat mengambil keputusan dengan ada tidak ada informasi (MPAB satu fase) & dengan informasi (MPAB dua fase), keputusannya mungkin sama, tapi yang membedakannya adalah keyakinan, orang yang punya informasi lebih yakin dalam mengambil keputusan!â&#x20AC;? -Ridzki Januar Akbar,PLâ&#x20AC;&#x;08,Sekjen MPAB 2010

Konsep MPAB dua fase, adalah salah satu perubahan dalam kaderisasi yang dibangun pada kepengurusan BP BERSINAR 2011/12. Perubahan ini dilatarbelakangi oleh kajian analisis HMP PL terhadap tantangan kemahasiswaan kedepan. Yang dimana tantangannya adalah mulai berkembangnya organisasi-organisasi mahasiswa yang menyerupai HMP PL yang menawarkan manfaat yang berbeda. Sedangkan, seperti apa yang telah diketahui manfaat dari HMP PL (mengambil kata-kata Tiara Anggita,HMP08,kabiro PMSDA 2011/12),bahwa manfaat dihimpunan itu seperti doa, belum tentu manfaatnya akan dirasakan langsung. Alhasil,ketika HMP PL tidak dapat menjawab tantangan tersebut, yang ada adalah banyaknya anggota yang tidak mengerti dengan apa yang dimaksud dengan himpunan namun menjadi anggota himpunan dan dengan kekurangpahamannya terhadap himpunan jangankan menjalankan tugas dan kewajibannya, tapi dengan mudahnya meninggalkan amanah yang ada dihimpunan untuk organisasinya di luar.Hasil analisisa dan hipotesa inilah yang kemudian menggiring kami untuk membuat suatu perubahan fundamentalis dalam proses kaderisasi awal,MPAB. Secara konseptual, perbedaannya adalah terdapat pada peserta menjalankan proses kaderisasi dengan mengetahui dan mensimulasikan terlebih dahulu berkegiatan dihimpunan sebelum kemudian ia memilih apakah ingin menjadi anggota himpunan atau tidak. Mekanismenya adalah dibangunnya mekanisme MPAB dua fase, dimana fase pertama lebih banyak diberikan pengetahuan dan pemahaman mengenai himpunan dan kebersamaan angkatan sedangkan pada fase dua adalah tahap implementasi. Pada akhirnya, output SDM pada konsep MPAB dua fase ini adalah anggota baru HMP PL siap untuk beraktivitas dan menjalankan himpunan. Dengan asumsi bahwa mereka adalah manusia dewasa yang mampu memilih, pendekatan metode pendidikan andragogi digunakan dengan harapan akan terjadi proses learning by doing dan learning by exploring pada peserta mengenai himpunan. Peserta juga didorong untuk menjadi berinisiatif lebih dan mampu berkomunikasi dengan anggota biasa HMP PL, dari hasil interaksi ini diharapkan terjadi pendekatan

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 135


kultural patron-klien,dimana dengan metode-metode mentoring dan interaksi informal peserta dapat mencari role model-nya dihimpunan dan berkontribusi layaknya role model-nya tersebut.Aktivitas peserta sehari-hari peserta dihimpunan juga diharapkan mampu menimbulkan sense of crisis dalam diri peserta terhadap kondisi himpunan. Jiwa kritis terhadap himpunan inilah yang kemudian harus dihadapkan pada pilihan hidup mereka, menjadi seorang HMP PL atau tidak yang masing-masing dari pilihan tersebut memiliki konsekuensi logis sendiri bagi hidup mereka. Harapan besar dari proses kaderisasi ini adalah peserta mampu memilih HMP PL berdasarkna fakta dan anlisis yang mereka olah sendiri dan terciptanya amunisi sumberdaya manusia yang mampu menjalankan hak dan kewajibannya sebagi anggota HMP PL, berpikir kritis dan substansional, dan siap beraktivitas ketika memasuki himpunan.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 136


CATATAN 56 MENCARI EVALUASI Selasa, 15 November 2011

Seseorang selalu menjadi lebih baik apabila ia mengetahui dimana kekurangannya. Mengetahui kekurangannya! Ya entah mengapa sekarang-sekarang ini saya rindu akan adanya kakak-kakak juga om-om dan tante-tante (anggota luar biasa) atau adik-adik yang rusuh untuk membuat kita semua bergejolak dan mengetahui apa yang salah dan bukan bicara siapa yang salah. Yang orang-orang tersebut mampu memberikan kritik bagi saya dan kami secara keseluruhan. Kesalahan yang diketahui pastilah kesempatan untuk memulai lagi sesuatu dengan lebih cerdas. Saya ingin jadi lebih baik, saya ingin kami jadi lebih baik. Saya ingin kita semua menghabiskan waktu ini dengan produktif dan konstruktif, menempa diri agar terus menerus mejadi lebih baik.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 137


CATATAN 57 JANGAN SIA-SIAKAN WAKTU SELAMA MENJADI MAHASISWA Jum‟at, 18 November 2011

Hari ini ada acara senator ngopi yuk dari kesenatoran HMP BERSINAR 2011/12 yang dipimpin oleh Adityo Sumaryadi HMP08, acara hari ini mengundang Lutfi Alkatiri TI96,mantan aktivis kampus dan sekarang menjadi staf ahli di DPR RI. Acara dengan tema „Membentuk aktivis kemahasiswaan‟ ini memang di adakan untuk mensuasanakan diskusi di himpunan dan menjadi inspirasi bagi anggota HMP untuk memanfaatkan waktunya selama di kampus untuk belajar banyak, dalam hal ini menjadi aktivis. Ada satu cerita menarik yang ia kemukakan, mengenai kehidupan pasca kampus. Mahasiswa menjadi salah satu aktor pembela kebenaran di negeri ini bukan tanpa alasan dan bukan hanya karena menjadi kaum intelektual, tapi pula karena kebebasan kehidupan mahasiswa dan independensi pemikiran. Kalau sudah lulus dari kampus dan menikah, berpikirnya bagaimana menafkahi hidup, bagaimana rutinitas kerja yang dilakukan setiap hari dari pagi hingga malam hari. Akan sangat sulit sekali mencai waktu untuk sekedar kumpul-kumpul bersama teman-teman, bahkan untuk berdiskusi mengenai situasi nasional. Bertemu dan diskusi dengan teman-teman di optimalkan lewat kemajuan teknologi, seperti facebook, twitter, blackberry messanger, dsb. Hahaha, saya pikir hal itu benar sekali. Hidup jadi mahasiswa sebenarnya waktunya lebih luang daripada ketika lulus dari kampus. Masalahnya waktu luang tersebut mau kita gunakan untuk apa? Untuk sekedar main kartu tanpa manfaat atau kita habiskan waktu kita dengan produktif dan pembekalan diri di masa mendatang yang waktu ada namun kegiatan padat (?) 

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 138


CATATAN 58 MEMBUAT SESEORANG MENJADI NON-HIMP ITU TIDAK SEMUDAH YANG DIKATAKAN Jumâ&#x20AC;&#x;at, 25 November 2011

Aku pikir mudah jadi sangkuriang Jangankan berpikir tentang bagaimana membuat satu kapal satu malam untuk dayang sumbi, membuat Sangkuriang yang perkasa tak mampu menepati janjinya pada dayang sumbi

Manusia berteriak bicara kebohongan maupun kebenaran Tapi TUHAN-lah yang bicara paling akhir Manusia berusaha sampai akhir Tapi TUHAN punya takdir untuk setiap makhluknya

Saya pikir membuat seseorang menjadi tidak himpunan itu mudah Awal kepengurusan saya bersama teman-teman pengurus menggertak kepada warga yang malas beraktivitas untuk dibuat menjadi non-himp pada saat RA PROKER Gertakan tersebut berhasil, dan membuat semua orang sedikit tersadar akan kewajibannya Sekarang, dengan janji bahwa mekanisme baru proses penerimaan anggota baru, saya menyaring orang-orang untuk masuk himpunan dengan segala macam rasionalisasi yang ada Tapi ternyata, membuat seseorang non-himp itu tidak mudah Butuh tekad kuat, keberanian berpikir, dan militansi bertindak Kata-kata logis saja tidak cukup meyakinkan seseorang bahwa ia tidak pantas berada dihimpunan, tapi harus mampu berbicara dari hati ke hati Saya pikir mudah, tapi ternyata lebih berat dari apa yang dipikirkan

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 139


CATATAN 59 PERASAAN ALAMIAH SEORANG SENIOR TERHADAP JUNIORNYA Minggu, 27 November 2011 Ada sebuah perasaan alamiah seorang senior terhadap juniornya, seperti rasa menganggap remeh,lemah, kurang, dan perasaan-perasaan superioritas lainnya yang dimiliki oleh para seniornya. Namun para senior ini yang bijaksana pastilah tidak akan lupa untuk mengevaluasi dirinya pada saat posisinya berada seperti juniornya. Saya pikir rasa itu alamiah, secara tidak sadar terbentuk dalam pikirannya.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 140


CATATAN 60 USAHA MENGEFEKTIFKAN RAKOR BP Minggu, 3 Desember 2011

Rapat koordinasi (rakor) ke-delapan sepanjang kepengurusan BP BERSINAR hari ini berbeda dengan hari-hari sebelumnya. Kalau biasanya untuk membahas hal-hal yang dianggap penting mengenai himpunan di adakan dihimpunan (atau di ruang studio lantai empat), tapi untuk mencari suasana baru hari ini di adakan rakor BP BERSINAR di luar! Yeah! Rakor kali ini di adakan di punclut. Kepenatan terhadap tugas-tugas kuliah dan minggu depannya akan menghadapi ujian akhir semester, pastinya akan membuat kepala semakin penat apabila melakukan rakor di kampus. Mencari suasana baru agar membuka cakrawala pemikiran dan merileks-kan tubuh sejenak adalah alasan mengapa kami melakukan rakor diluar. Ketika melakukan rakor diluar, berarti akan terdapat urgensi waktu. Karena rakor diluar tidak seenaknya ruangan tersebut menjadi milik kita dan dapat digunakan sepuas-puasnya. Berbeda dengan rakor dihimpunan yang mau dimulai pagi hari dan berakhir di pagi hari esoknya pun sebenarnya tidak akan ada yang melarang. Padahal sebenarnya tiap kali rakor BP BERSINAR, kami selalu memiliki masalah, yaitu tidak mampu mengefektifkan waktu rakor. Waktu rakor biasanya menghabiskan waktu kisaran 5-6 jam. Memang mungkin waktu yang lama untuk rakor dapat terbayar apabila hasilnya untuk satu bulan kedepan memuaskan. Namun sayangnya, kepentingan tiap orang berbeda sehingga menghabiskan waktu yang lama untuk rakor belum tentu menjadi benefit untuk semua orang karena cost masing-masing orang untuk hadir berlama-lama dalam suatu rakor berbeda-beda. Semenjak membaca buku karangan Richard Templar berjudul The Rules of Management dan buku karangan John G.Miller berjudul Outstanding! Ada beberapa pembelajaran yang saya tangkap dalam membuat rakor BP BERSINAR menjadi lebih efektif. Berikut adalah beberapa cara yang saya gunakan agar sebuah rapat menjadi lebih efektif dan berarti untuk semua orang: 1. Menentukan waktu yang unik dan berusaha tepat waktu Beberapa rakor saya mulai dengan waktu yang unik, seperti pada pukul 10.23, pukul 09.43, dsb. Mengapa? Karena waktu yang unik membuatnya lebih tidak mudah dilupakan seseorang dengan bertanya-tanya dikepalanya mengapa waktunya seperti ini kemudian mengingatnya. Berusaha tepat waktu adalah satu pembelajaran penting bagi saya, karena dalam rakor pertama saya, saya sendiri yang telat hingga satu jam. Di rakorrakor berikutnya saya terbiasa untuk menginap dihimpunan pada malam sebelumnya agar tidak terlambat dan selalu menjadi orang pertama yang hadir pada saat rakor.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 141


2. Mempersiapkan agenda rakor Agenda rakor biasanya sudah saya siapkan jauh hari sebelumnya agar pembicaraan tiap orang tidak melebar kemana-mana. Biasanya agenda rakor BP BERSINAR adalah : evaluasi umum satu bulan sebelumnya berdasarkan arahan untuk bulan tersebut dan pertimbangan kondisi SDM,dana,dsb. Kemudian dilanjutkan mengenai poin-poin yang umum yang harus dijalankan pada bulan ini dan dilanjutkan dengan evaluasi singkat satu bulan kemarin dan apa yang ingin dilakukan pada bulan ini ditiap-tiap divisi. Dan diakhiri dengan pembahasan isu-isu yang penting harus di antisipasi. Satu hal yang selalu saya coba tekankan adalah adanya kepedulian untuk divisi lain, hal ini dimaksudkan agar terjadi kepedulian, harmonisasi dan harapan kolaborasi antar divisi-divisi. 3. Menjadi pemimpin rapat Kalau ini harusnya pasti, tapi poin penting yang ingin saya sampaikan adalah hanya ada satu orang yang menjadi pemimpin rapat. Lebih dari seorang akan mendatangkan kebingungan dan kelambatanan atau sesuatu lain yang mungkin tidak saya inginkan. 4. Membuat daftar pembahasan pada tiap-tiap divisi Daftar pembahasan pada tiap-tiap divisi semuanya sama, evaluasi dibulan sebelumnya dan rencana kegiatan dibulan depan. Evaluasi dibulan sebelumnya mencakup ketercapaian tujuan kegiatan-kegiatan, kendala yang ditinjau dari SDM,kegiatan,dan waktu, ketercapaian organisasi, follow up kegiatan, dan pandangan dengan divisi lain. Sedangkan rencana kegiatan dibulan depan mencakup kegiatan yang akan dilakukan, kebutuhan kegiatan tersebut, waktu, strategi, kendala, dan bantuan dari divisi lainnya. 5. Fokus pada hal-hal yang urgent Menghabiskan waktu untuk mendiskusikan hal-hal yang tidak dapat dilakukan dan dikendalikan oleh orang-orang yang ada hanya membuang waktu, membuat pusing, dan tidak mampu menyelesaikan apa-apa. Fokus saja pada hal-hal yang di anggap perlu. Hal ini pernah saya coba, seperti fokus pada kegiatan-kegiatan yang ada pada bulan tersebut dan fokus pada MPAB FASE II dibulan november 2011 agar seluruh BP BERSINAR mengerti apa yang harus dilakukan dan apa yang dilarang. 6. Mengadakan rapat di waktu yang tepat Dulu saya pikir mengadakan rakor hari minggu adalah waktu yang tepat, tapi ternyata tidak juga karena saya mengabaikan mereka-mereka yang pergi ibadah ke gereja. Alhasil apabila terpaksa dilakukan hari minggu,maka rakor dilakukan pagi hari agar sore harinya umat kristiani dapat melaksanakan

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 142


ibadah ke gereja. Saya pikir juga dulu tidak baik melakukan rakor di hari-hari kuliah karena selain hanya bisa dilakukan sore hari dan berakhir malam hari, pastinya akan ada tugas-tugas kuliah dan tidak ingin mengganggu lebih waktu perkuliahan. Akhir-akhir ini biasanya saya yang bertanya terlebih dahulu kepada seluruh BP BERSINAR mau melakukan rakor kapan. Barulah saya setelah itu memutuskan kapan rakor tersebut dilaksanakan. Waktu yang tepat senada dengan semangat tinggi orang-orang mengikuti rakor. 7. Mempertimbangkan ruangan rapat Ini satu pembelajaran penting, dulu saya pernah melakukan rakor di sekre HMP PL, alhasil malah ditonton oleh beberapa orang warga. Ruangan yang menejmukan, ketiadaaan kursi, dan lokasi yang sama terus menerus dapat menghasilkan rapat yang menjemukkan. Ini juga jadi satu alasan mengapa kami hari ini rakor di punclut. Seperti kata peribahasa,â&#x20AC;?Variasi adalah bumbu kehidupanâ&#x20AC;?. Sebenarnya dari berbagai cara, cara-cara diatas masih bisa dibilang belum menjadi cara paling efektif dalam melakukan rakor. Saya hanya ingin membagi pengalaman dan pengetahuan bagaimana cara saya mengelola rakor agar menjadi efektif. Motto melakukan rakor yang efektif sebenarnya sederhana, organisasi yang luar biasa memanfaatkan waktu sebaik-baikya dan sumberdaya yang paling berharga adalah waktu! Biasakan tepat waktu dan mengatur waktu rapat dengan baik, itulah kunci efektivitas suatu rapat. N.B : Hadiah foto rakor :p

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 143


CATATAN 61 HAKIKAT KEPENGURUSAN ANGKATAN Selasa, 6 Desember 2011 Hari ini adalah hari ulang tahun kedua bagi planolapan (red.planologi angkatan 2008). Ulang tahun kedua ini kami rayakan kecil-kecilan di himpunan dengan dresscode baju batik dan acara sederhana seperti makan nasi tumpeng, potong kue ulang tahun,penampilan foto-foto dan slide-slide angkatan. Ada sebuah arti tersendiri bagi saya pribadi untuk angkatan saya, dan saya yakin setiap orang punya kesan dan memori masing-masing untuk angkatannya sendiri. Pada catatan-catatan sebelumnya pernah saya ceritakan bahwa ketika memimpin himpunan berarti harus melepas egoisme angkatan dan berpikir dengan skala himpunan. Angkatan hanya dianggap sebagai sebuah partai. Namun, paradigma melekat dihimpunan adalah setiap kepengurusan adalah kepengurusan angkatan. Di hari ulang tahun kedua angkatan saya ini, saya pribadi semakin mengerti hakikat dari paradigma yang melekat tersebut. Dan sekarang akan saya jabarkan pendapat saya mengenai maksud dari kepengurusan angkatan. Prolog Tiap tahun, anggota muda HMP PL melewati proses kaderisasi untuk memasuki HMP PL dan tiap tahun pula ditekankan mengenai kebersamaan angkatan. Sedangkan sebenarnya kebersamaan bukanlah hal yang mudah untuk dibentuk pada proses kaderisasi yang mungkin hanya dua-tiga bulan dan itu tidak intensif setiap hari dilakukan. Alhasil sebenarnya keluaran dari MPAB hanyalah setiap angkatan memiliki momentum untuk mengenal satu sama lain dan menjadikannya sebuah modal untuk beraktivitas dihimpunan. Semenjak memasuki himpunan ditingkat dua, anggota biasa HMP PL dituntut harus mampu memimpin himpunan ditingkat empat. Padahal jika dilihat dari siklus kegiatan seorang mahasiswa ITB, biasanya ditingkat pertama mereka akan sibuk di unit kegiatan/kepanitiaan kemahasiswaan terpusat ataupun pada kegiatan akademik dan hedonitas. Ditingkat dua mahasiswa ITB mulai sibuk dengan proses kaderisasi di jurusan masing-masing dan masih bersemangat untuk berkegiatan dihimpunan. Ditingkat ketiga dan keempat semangat dan keantusiasan dihimpunan mengalami trend menurun. Biasanya gejala ini disebabkan karena anggota himpunan tersebut sudah memiliki prioritas,konsentrasi,dan aktivitas lain diluar himpunan, sebut saja menjadi pengurus di unit kegiatan ataupun organisasi lain, mulai sibuk mengurus tugas akhir, bahkan adapula yang sibuk untuk mengurus bisnis. Gejala-gejala ini tidak salah karena tiap-tiap individu pasti memiliki keputusan dan jalan hidup masing-masing.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 144


Fenomena tren menurunnya semangat berhimpun terutama ditingkat empat ini bertolak belakang dengan tuntutan harus mampunya anggota himpunan memimpin HMP PL ditingkat empat. Namun walaupun sebenarnya pernah saya utarakan bahwa ketika memimpin himpunan haruslah melepas egoisme angkatan, tapi saya yakin bahwa kepengurusan dihimpunan yang sukses adalah ketika angkatan setara kahimnya berpartisipasi lebih di kegiatan himpunan walaupun terdapat gejala-gejala mahasiswa ditingkat empat. Mengapa? Suatu kepengurusan tidak hanya mampu dilihat dari bagaimana kegiatankegiatan yang ada sepanjang kepengurusan tersebut menarik dan inovatif, tidak pula hanya dilihat dari management organisasi yang baik ataupun sistem keorganisasian yang berjalan tanpa cacat dan kepempinan yang karismatik, tapi pada suatu organisasi mahasiswa dilihat seberapa banyak angkatannya setara kahimnya berpartisipasi dalam kegiatan-kegiatan himpunan. Angkatan dihimpunan dapat dilhat layaknya partai politik. Dan tiap partai politik ini mempunyai kesempatan untuk memimpin negara bernama HMP PL ITB. Pertanyaannya adalah seberapa besar support dari partai tersebut untuk pemimpin yang mereka â&#x20AC;&#x17E;keluarkanâ&#x20AC;&#x; ditengah badai masalah yang mereka sendiri miliki? Jangan dilihat kebersamaan angkatan hanya pada proses kaderisasi MPAB,tapi buah sebenarnya dari kebersamaan angkatan adalah ketika angkatannya memimpin himpunan. Memang tidak perlu seluruh anggota partai pemimpin himpunan (angkatan setara kahim) setiap hari berada dihimpunan karena himpunan pun harus mengerti permasalahan dan konsentrasi mereka hari ini. Tapi yang harus dilihat adalah tiap-tiap anggota partai tersebut selalu ada ketika mereka dibutuhkan dan mereka masih mau untuk berkontribusi dihimpunan ketika mereka ahli dibidang tersebut. Berikut akan saya perlihatkan beberapa indikasi sebuah keberhasilan suatu kepengurusan yang dibantu oleh angkatannya : 1. Peran angkatan yang memimpin dapat dilihat pada rapat anggota pertama (RA PROKER) Seberapa besar angkatan si kahim berpartisipasi dalam kepengurusan dapat dilihat dalam rapat anggota pertama. Mengapa? Karena dari situlah angkatannya mengontrol keberjalanan kepengurusan dan memberikan masukan dalam mendesain rancangan HMP PL satu tahun kedepan. Dan lagi faktanya dalam RA, terdapat absensi kehadiran, bila yang hadir di angkatannya hanya pengurusnya saja dan satu-dua orang, maka dapat dilihat orang-orang itu sajalah yang sampai akhir kepengurusan membantu kepengurusan HMP PL satu tahun kedepan. Sangat sulit mencari seorang

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 145


mahasiswa tingkat empat yang konsentrasinya sudah kemana-mana kembali beraktivitas di himpunan setelah tuntutan yang ia dapat dari pihak luar. 2. Seberapa banyak orang di angkatan tersebut yang masih mau untuk beraktivitas dihimpunan Dalam bermacam-macam program-program himpunan, pastinya dibutuhkan penanggung jawab dalam kegiatan tersebut. Dan support dari angkatan setara dari kahim dapat dilihat dari seberapa banyaknya orang-orang di angkatannya yang masih mau untuk menjadi penanggung jawab proker, membantu prokerproker yang memang menjadi jatah di angkatan bawah (seperti syukuran wisuda), berpartisipasi lebih dalam kegiatan divisi, dan seberapa banyak yang masih mau menjadi pengurus inti di kegiatan besar dan kaderisasi. Bukan bermaksud apa-apa, tapi saya pribadi cukup bangga ketika angkatan saya masih mau menjadi PJ Proker di beberapa divisi, masuk kepanitiaan syukuran wisuda april 2011 sebagai anak divisi dibawah HMP09, membantu menjadi PJ Survey di masing-masing spot dalam proker besar COMDEV HMP PL (semua PJ survey spot adalah HMP08), dan paling penting adalah terdapat enam orang yang masih mau menjadi panitia inti di MPAB 2010 (setelah melihat pada MPAB beberapa tahun kebelakang hanya ketua dan koordinator lapangan pada panitia inti MPAB yang masih menjabat secara struktural di kepanitiaan MPAB). 3. Adanya orang-orang super yang bersedia mengorbankan waktu,pikiran,dan tenaganya untuk dihimpunan (di luar BP) Kegiatan himpunan tidak hanya dapat dilihat dalam proker-proker saja, namun pula masih terdapat kegiatan-kegiatan informal himpunan, seperti nongkrong dihimpunan, dan kegiatan-kegiatan pra acara, seperti hearing,sosialisasi,dsb. Seperti yang sudah saya utarakan sebelumnya, pastinya mahasiswa tingkat empat sudah memiliki prioritas dan kepentingan masing-masing diluar himpunan, tapi kegiatan sehari-hari himpunan tetap berjalan seperti biasa yang tetap membutuhkan kehadiran anggota himpunan. Kesuksesan kepengurusan yang dibantu oleh angkatannya dapat dilihat dari berapa banyak jumlah angkatan setara kahim diluar pengurus himpunan yang masih mau untuk menghadiri kegiatan-kegiatan tersebut. Mungkin tidak akan banyak, tapi sekitar lima belas orang adalah angka minimal yang harus ada menjadi orang-orang super diluar pengurus himpunan yang mampu meluangkan waktu dan pikirannya untuk kegiatan keseharian himpunan. Karena dengan adanya orang-orang super inilah yang akhirnya mensupport kepengurusan angkatan diluar pengurus himpunan. Enggak mau kan keluar kata-kata,â&#x20AC;?mana nih angkatan X masa yang hadir cuman yang jadi pengurus himpunan aja?â&#x20AC;?

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 146


Kekompakkan dari tiap-tiap ankatan bukan hanya di ukur pada saat MPAB, tapi kekompakkan tiap angkatan diukur dari seberapa jauh tanggung jawab angkatan dalam membatu teman-temannya yang menjadi pengurus himpunan. Bukan untuk diberi toleransi lebih, tapi seorang kahim dan pengurus lainnya yang seangkatan adalah mereka-mereka yang mengorbankan waktu,pikiran,tenaga,dan bahkan dana lebih untuk kemajuan angkatan. Pertanyaannya adalah apakah teman-temannya tega melihat teman-temannya yang menjadi pengurus himpunan tersebut berjuang sendirian memajukan HMP PL, padahal para pengurus itu bukan hanya membawa nama pribadi, namun pula nama angkatannya?! Tulisan ini bukan untuk membanggakan lebih angkatan saya, biarlah itu menjadi konsumsi pribadi saya yang bangga akan mereka, tapi tulisan ini adalah kiat agar kepengurusan kedepan bisa lebih sukses daripada hari ini. Karena kepengurusan yang sukses adalah cikal bakal kemajuan dan kejayaan pangripta loka! N.B : Selamat ulang tahun planolapan!

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 147


CATATAN 62 TUGAS SEORANG KAKAK TERTUA DIKEPENGURUSAN HMP PL Rabu, 7 Desember 2011 “histories make men wise; poets,witty; the mathematics,subtle; natural philosophy,deep; moral,grave; logic and rhetoric, able to contend.” Sir Francis Bacon, filsuf asal Inggris

Waktu berjalan tiada henti, manusia terseret dalam arus Sadar tidak sadar, hari ini saya sudah menjadi orang paling tua dikepengurusan BP BERSINAR. Dilantiknya HMP2010 berarti saya sudah memiliki dua adik di HMP PL, pertama HMP09 dan kedua HMP2010. Bahkan mungkin sebentar lagi teman-teman seangkatan saya akan lulus. Satu per satu orang akan saling meninggalkan kampus dan menuju kehidupannya masingmasing. Tapi walaupun masih waktu di kampus akan segera berakhir, saya masih diingatkan oleh ketua angkatan saja, Ridzki Januar Akbar (Jeje), tentang peran seorang tertua dihimpunan, tugas sebelum saya lulus dari kampus. Mungkin apabila saya ingin menjadi orang pragmatis, bisa saja sekarang saya mendekati HMP2010, karena ditangan merekalah „mungkin‟ wisuda HMP08 dikuasai dan berharap dengan saya dekat dengan mereka maka hari terakhir saya dikampus (red.Syukuran wisuda) dapat berakhir dengan megah. Dan mungkin apabila saya menjadi orang yang pragmatis, bisa pula saya ceritakan dengan penuh semangat kehebatan demi kehebatan saya pribadi agar mereka menjadikan saya sebagai role model. Mereka menaruh kepercayaan besar kepada saya. Tapi tidak... Untungnya saya dan teman-teman planolapan lainnya diingatkan oleh ketua angkatan kami. Tugas seorang kakak tertua bukan memamerkan apa yang telah kita buat, bukan pula mendekati mereka agar menaruh kepercayaan besar pada kami. Tapi tugas kakak tertua adalah mendekatkan adik-adiknya, dalam hal ini adalah mendekatkan HMP09 dan HMP2010 Percuma kita (red.planolapan) dekat dengan HMP2010 apabila hanya membuat stigma negatif genap-genap, ganjil-ganjil. Angkatan genap dekat dengan angkatan genap dan angkatan ganjil dekat dengan angkatan ganjil. Kami ini mahasiswa, bukan

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 148


jamannya berpikir seperti anak SMA. Ruang ini adalah himpunan mahasiswa, bukan OSIS SMA! Saya pribadi merasakan bagaimana sulitnya menghabiskan waktu kepengurusan dan mengerahkan teman-teman seangkatan agar mampu menjalin hubungan baik dengan adik kelas di awal kepengurusan dikarenakan stigma negatif masih ada dihimpunan. Kedekatan kakak kelas saya dengan adik kelas saya membuat saya sendiri tersudut di awal kepengurusan. Beberapa teman-teman HMP09 bercerita kepada saya mengenai sulitnya ia mempercayain kepengurusan saya karena sudah terlanjur dekat dengan HMP07. Kalau saya melakukan hal tersebut, menjalin kedekatan dengan HMP2010, yang terjadi akan sama. Kepengurusan esok akan menghabiskan kembali waktunya di awal untuk mendekatkan diri dengan adik barunya. Tapi saya yakin, ini bukan langkah bijaksana untuk seorang kakak. Tugas saya sekarang dan kami planolapan adalah bersiap-siap meninggalkan himpunan dengan kesan baik, menutup kepengurusan dengan cemerlang, dan memberikan pengetahuan tentang apa yang kami ketahui kepada mereka yang belajar setelah kami. Termasuk dalam mengakurkan adik-adik kami. Mungkin cara kami kedepan adalah membentak mereka. Tapi itu bukan masalah jika itu adalah salah satu metode untuk mengajarkan kebenaran. Atau mungkin cara kami kedepan adalah adalah dengan membelai rambut mereka? Tidak masalah kalau jika itu metode yang tepat untuk memberitahu mereka mengenai kesalahan kami agar mereka tidak terjatuh di lubang yang sama. Apapun metodenya, esensinya adalah agar mereka jadi lebih baik. Tidak perlu ada generasi dibelakang yang lebih baik, yang harus ada adalah generasi kedepan harus lebih baik dari hari ini. Semoga tulisan ini dapat menghapus pikiran pragmatis dan stigma negatif genapganjil dihimpunan.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 149


CATATAN 63 HMP PL ITB BERDIRI TEGAP DITENGAH IDEOLOGI POLITIK KAMPUS Jum‟at, 9 Desember 2011 Apa yang ingin kamu lakukan di HMP? Tanya korlap MPAB 2008, Sembadha Victor HMP06, kepada saya pada saat panggilan malam MPAB 2008, saat itu saya yang masih berstatuskan anggota muda menjawab,”Saya ingin HMP PL menjadi pemimpin dikampus!” Jawaban dari pertanyaan tersebut masih terpatri didalam kepala saya, termasuk hingga saya menjadi seorang ketua himpunan. Saya pribadi memiliki keyakinan bahwa memang seorang mahasiswa planologi sebenarnya mampu untuk menjadi seorang pemimpin dikampus ITB, bahkan bukan hanya memimpin kampus ITB tapi pula memimpin pergerakan kemahasiswaan Indoensia yang berbuah pada kemajuan peradaban bangsa. Namun, perlu diingat pula, sejarah HMP PL pernah mengatakan bahwa seorang nonhimp angkatan 2003 mampu untuk menjadi aktifis kampus dan menteri hubungan luar kabinet KM-ITB. Artinya secara lahiriah, seoarang mahasiswa planologi mampu untuk menjadi pemimpin kampus. Dan kemudian pertanyaannya adalah bagaimana agar komunitas planologi ini mampu mengelola sumber daya unggul mereka agar meningkatkan kebesaran dan kejayaan himpunan? Pertama harus diidentifikasi terlebih dahulu mengenai potensi unggulan seorang mahasiswa jurusan planologi, berikut adalah beberapa keunggulan mahasiswa planologi ITB dibanding dengan mahasiswa jurusan lainnya: 1. Peka terhadap kondisi sekitar 2. Mampu berpikir objektif dan komperhensif 3. Mampu berpikir hal yang filosofis dan substansial juga dilengkapi dengan pengalaman melaksanakan hal teknis 4. Terlatih untuk melakukan komunikasi didepan publik 5. Secara teori di ajarkan mengenai pengembangan komunitas dan perencanaan partisipatif Kedua haruslah di analisis mengenai kondisi internal kampus, bahwasanya elit-elit kampus mahasiswa ITB biasanya hanya berasal diperebutkan oleh dua pihak, yaitu pihak orang-orang yang terbiasa dipanggil „anak depan‟ dan orang-orang yang terbiasa dipanggil „anak belakang‟. Hampir empat tahun ada dikampus ini, saya memiliki analisis tersendiri mengenai pergerakan kedua belah pihak ini, namun tidak akan banyak saya tuliskan mengenai analisis tersebut karena yang ingin saya beritahukan disini bahwasanya adanya celah dari pertarungan kedua golongan tersebut. Celahnya ialah perseteruan antara anak depan dan anak belakang semakin hari semakin kehilangan makna. Tidak banyak ide,gagasan, hingga ideologi yang dipertentangan. Yang menjadi bumbu-bumbu pertikaian hanyalah rasa emosi semata

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 150


agar lawannya tidak mampu meraih kemenangan. Politik tanpa gagasan tidak punya arti, tapi gagasan tanpa politik hanya sebongkah emas yang tak bisa dimanfaatkan sekali pun. Jika melihat dari analisis sebelumnya, saya pikir HMP PL dengan segenap potensi SDM-mampu untuk menjadi pemimpin di kampus ganesha. Pemimpin pergerakan lewat pemikiran, lewat gagasan, dan daya pandang yang objektif. Berikut ini ialah beberapa pesan dan saran agar HMP PL ITB kedepan mampu menjadi penguasa kampus sesungguhnya : 1. 2. 3. 4. 5.

Melatih kemampuan analisis himpunan Bangun aliansi himpunan, percayalah pada himpunan! Dimulai dari fungsi kontrol HMP terhadap kebijakan dan program kampus Mencoba memulai isu yang mampu diterjemahkan oleh banyak elemen Jangan lupakan knowladge management, HMP PL tiap tahunnya harus mampu memiliki warna yang sama

Semoga tidak menyinggung pihak mana pun untuk HMP PL ITB & KM-ITB yang lebih baik!

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 151


CATATAN 64 AGAR ANGGOTA HMP PL BERKARAKTER (MATERI SENSE OF CRISIS) Sabtu, 10 Desember 2011 Materi sense of crisis adalah salah satu materi baru di kaderisasi HMP PL yang mulai diterapkan dalam MPAB 2010. Materi ini adalah suatu kebutuhan HMP PL dimasa mendatang agar HMP PL semakin mantap sebagai himpunan yang peduli terhadap realitas bangsa dan kritis terhadap lingkungan sekitar termasuk pula dalam internal HMP PL. Materi ini sebenarnya masuk dalam salah satu rancangan umum kaderisasi KM-ITB,namun sangat jarang digunakan dan dijabarkan dalam suatu kaderisasi. Materi sense of crisis pada MPAB 2010 sebenarnya tidak menggunakan suatu momentum khusus untuk mengjari peserta mengenai bagaimana caranya menjadi seorang yang kritis namun materi ini ada untuk merangsang pemikiran peserta untuk memicu daya analisis terhadap segala macam materi dan metode yang ada. Metode yang digunakan pada materi ini adalah mendorong peserta berpikir mengenai evaluasi dan kritik terhadap seluruh rangkaian kegiatan MPAB FASE 1 & 2. Penekanan lebih pada materi ini terdapat pada MPAB FASE 2,dimana sat itu peserta harus mampu menginterpretasikan dan mendeskripsikan HMP PL. Suntikan yang diberikan untuk merangsang peserta berpikir dan menganalisis HMP PL adalah dengan melakukan wawancara dengan himpunan lain, learning by exploring and learning by doing selama berada di MPAB FASE 2. Proses pembelajaran dalam pendidikan kritis lebih menekankan pada bagaimana untuk berpikir daripada apa yang dipikirkan. Dengan demikian, proses berpikir, berdebat, berargumentasi, mengapresasi pendapat orang lain, selama masa kaderisasi jauh lebih penting dibandingkan materi itu pelajaran itu sendiri. Karena dalam proses itulah akan terjadi kritisisme, berbagi ide, saling menghargai dan assesment terhadap pengetahuan. Penekanan aspek bagaimana untuk berpikir juga dilaksanakan dengan metode dialogis selama MPAB FASE 2 dimana peserta mendapatkan pembelajaran dari hasil interaksi dengan warga HMP PL. Adapun tahap-tahal dalam pendidikan kritis ini menurut filusuf ternaman,Taylor (1983) terdapat dalam tiga tahap. Tiga tahapan ini merupakan derivasi dari filsafar praksis. Tahap pertama adalah naming ,yaitu tahap untuk menanyakan sesuau : what is the problem?. Tahap ini merupaka latihan untuk mempertanyakan sesuatu, baik ddyang berakitan dengan â&#x20AC;&#x17E;teksâ&#x20AC;&#x; maupun realitas yang ada. Tahap kedua adalah tahapan lanjutan dari tahap pertama agar mempertajam masalah yang ada, yaitu tahap reflecting, yaitu dengan mengajukan pertanyaan mendasar untuk mencari akar permasalahan : why is it happening?. Tahapan kedua ini dimaksudkan agar peserta terbiasa tidak berpikir simplistik, tapi berpikir kritis dan refelektif. Kemudian tahapan berikutnya agar peserta tidak terjebak dalam retorika dan kata-kata,amak diteruskan dalam tahap terakhir,yaitu tahapan acting, yaitu suatu proses pencarian alternatif untuk menyelesaikan persoalan : what can be done to change the situation?. Ini merupakan tahapan praksis. Dan memang, reflektif dan aksi merupakan dua sisi dari

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 152


satu mata koin dalam critical pedagody (pendidikan untuk orang dewasa). Ketiga tahapan ini adalah tahapan agar anggota HMP PL ITB mampu berpikir kritis juga objektif dalam mengidentifikasi situasi dan masalah yang terjadi disekitarnya.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 153


CATATAN 65 MENGHINDARI PERTENGKARAN INTERNAL (TEORI SOSIALIS) Minggu, 11 Desember 2011

Pertama,saya ingin menjelaskan terlebih dahulu bahwa saya bukan seorang sosialis murni. Tapi saya pikir teori-teori sosialis mampu untuk menjelaskan dinamika sosial yang terjadi di masyarakat, terlebih dalam konteks berhimpunan. Akan ada tiga acuan utama dalam teori-teori sosialis, yang ketiganya disudur dari tiga bapak sosialisme menurut saya, yaitu Karl Marx, Antonio Gramsci, dan Paolo Freire. Berikut adalah ketiga teori tersebut dan interpretasinya dalam kehidupan berhimpunan. Karl Marx : Persaingan antar kelas Das Kapital adalah sebuah produk pemikiran yang mampu menggeser pemikiran dan membangun ideologi baru dunia disaat revolusi industri sedang berkembang. Dalam buku karangan Karl Marx tersebut, beliau menjelaskan tentang persaingan antara dua kelas, yakni kaum borjuis dan kaum proletar. Kaum borjuis adalah golongan masyarakat yang menguasai modal dan kaum proletar adalah golongan masyarakat yang tidak memiliki modal. Pertikaian antara kaum borjuis dan proletar ini disebabkan karena tidak meratanya benefit yang mereka dapatkan. Kaum proletar sering sekali menguras tenaga lebih banyak dibandingkan kaum borjuis. Namun, benefit yang didapatkan oleh kaum borjuis jauh lebih banyak dibandingkan dengan kaum proletar. Sehingga karl marx mengarahkan untuk terjadinya perlawanan dari kaum proletar kepada kaum borjuis. Dalam kehidupan berorganisasi di HMP PL, kaum borjuis dapat diinterpretasikan sebagai angkatan setara kahim yang sedang dalam masa kepengurusan, artinya secara tidak langsung angkatan merekalah yang menguasai himpunan. Sedangkan kaum proletar ialah angkatan dibawah kahim. Sering sekali permasalahan dihimpunan terjadi karena kaum borjuis HMP PL merasa menjadi â&#x20AC;&#x17E;bosâ&#x20AC;&#x; dihimpunan dengan mengurangi proporsi kerja himpunan dan menyerahkan banyak tugasnya ke angkatan dibawahnya. Hal ini menyebabkan angkatan dibawah kahim merasa dibebani lebih dan kegiatan-kegiatan himpunan lebih dirasakan sebagai tugas angkatan dibandingkan program kerja himpunan. Hal yang bisa dipetik dari sini ialah bahwa angkatan setara kahim haruslah memiliki pride sendiri bahwa merekalah orang-orang paling depan yang harus mampu menanggung beban kerja lebih dalam menolong sahabatnya (kahim dan pengurus setara kahim).

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 154


Antonio Gramsci : Hegemoni Hegemoni dapat diartikan sebagai suatu kondisi ketika sekelompok orang mendominasi komunitasnya. Dalam interpretasi dihimpunan, hegemoni sering sekali terjadi ketika orang-orang yang merasa menjadi aktivis dihimpunan atau orang-orang yang paling sering untuk sekedar nongkrong dihimpunan merasa lebih dibandingkan orang-orang yang mereka anggap sebagai pasifis atau jarang terlihat dihimpunan. Alhasil, orang-orang yang mereka anggap sebagai pasifis dan jarang terlihat dihimpunan ini dengan sendirinya akan semakin menjauh dari organisasi HMP Pangripta Loka ITB dan orang-orang yang menghegemoni ini akan semakin kecewa karena perlakuan orang-orang yang secara tidak sengaja mereka marjinalkan.

Paolo Freire : Kaum tertindas Kaum tertindas atau kaum termarjinalkan adalah orang-orang yang entah secara fisik, pemikiran, gaya hidup, ataupun hal lainnya berbeda dengan orang kebanyakan sehingga membuatnya terpisah dari komunitas yang ada. Hal ini terjadi ketika seorang individu memiliki perbedaan dengan orang-orang kebanyakan dan menjadi terkucilkan oleh orang-orang kebanyakan. Sering sekali dihimpunan, terdapat orang-orang yang terus menjadi bahan ejekan dari kebanyakan orang karena kekurangan yang mereka milikinya. Dan sering sekali orang-orang yang menjadi bahan ejekan ini justru menjadi lebih minder dan menjauh dari keberjalanan kepengurusan. Karena itu, semangat kekeluargaan dan jiwa saling menghargai sangat penting dalam berorganisasi di HMP PL agar setiap orang menjadi nyaman didalamnya untuk beraktivitas.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 155


CATATAN 66 DISKUSI ITU PERLU TAPI HASILNYA HARUS KONKRIT Selasa,13 Desember 2011 Berpikir seperti orang bertindak dan bertindak seperti orang berpikir Ada suatu dinamika menarik yang terjadi di HMP hari ini, dimana terjadi diskusi dan perdebatan di grup facebook senator HMP, dimana perdebatan tersebut terjadi karena Abram HMP07 (Menteri kajian dan strategi Kabinet KM-ITB) mendorong HMP untuk menjadi inisiator gerakan advokasi pedagang kaki lima di Balubur yang tergusur beberapa hari sebelumnya dengan saya yang berpendapat bahwa untuk HMP harus membantu diposisi yang tepat karena permasalahan ini tidak harus dipimpin dan diselesaikan sendiri oleh HMP PL karena isu ini harus diurus oleh seluruh organ di KM-ITB dan pendapat bahwa apabila HMP PL yang memimpin hal ini belum tentu semua organ di KM-ITB bergerak bersama untuk menyelesaikan permasalahan ini karena melihat ketidakadanya kewenangan himpunan mengatur himpunan, pembelajaran dari isu patahan lembang yang diangkat oleh GEA, dan kondisi lembaga-lembaga di ITB hari ini yang acara lo acara lo, acara gue acara gue!. Dan banyak sekali pendapat yang terjadi seperti pendapat dari bung Adhisukma HM07 (Senator utusan HMP PL 2010/11) mengenai historis dari sejarah PKL di Balubur, dsb. Tapi yang akan saya ceritakan bukan bagaimana diskusi tersebut terjadi, karena pada akhirnya memang HMP memutuskan untuk membantu satgas PKL KM-ITB diposisi yang kami anggap tepat sesuai dengan kapasitas dan potensi HMP PL ITB. Namun yang menarik untuk diceritakan ini adalah ada saja oknum yang tidak ingin berlama-lama dengan diskusi tapi langsung menuju realisasi. Ya, bagi saya hal ini tidak salah tapi tidak sepenuhnya benar pula. Fenomena adanya orang yang tidak ingin berlama-lama ditataran konsep dan terburu-buru melakukan hal teknis bukan hanya terjadi disaat perdebatan di grup facebook senator saja, tapi pastinya juga dalam beberapa kegiatan HMP lainnya. Yaa ada orang yang berpendapat bahwa konsep harus benar terlebih dahulu barulah masuk ketataran teknis, ada pula orang yang langsung saja turun ke realisasi daripada hanya menjadi omong kosong apabila berlama-lama di tataran konsep. Bagi saya hal ini haruslah di kelola, diskusi konsep boleh berlama-lama tapi hasilnya harus konkrit, jangan sampai diskusi sudah lama tapi teknis terabaikan dan hasilnya buruk. Karena tidak bisa juga selamanya langsung turun ke realisasi yang dimana lebih banyak tataran teknis, karena jika begitu HMP PL kedepan hanya akan menjadi tenaga teknis padahal tidak sedikit beban akademik di planologi mengharuskan banyak diskusi. Ya, semoga tulisan ini menjadi pembelajaran bagi kepengurusan HMP PL ITB kedepan agar mampu menjadi himpunan yang kuat secara konsep dan konkrit secara teknis. Perdebatan macam ini saya yakin bukan hanya menjadi perdebatan di jaman saya karena pastinya akan selalu ada orang-orang di HMP PL yang berpikir seperti ini dan hal tersebut tidak salah dan tidak sepenuhnya benar, ingat konsep harus matang, teknis harus konkrit ď &#x160;

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 156


CATATAN 67 ITB DI DEMO? APA YANG HMP PL ITB HARUS LAKUKAN? Rabu,14 Desember 2011

Hari ini kampus ITB diserbu oleh aliansi cipayung. Aksi massa ini dilakukan didepan kampus ITB hingga jalan ganesha ditutup dengan upaya penurunan bendera Indonesia didepan gerbang kampus, penerobosan masuk ke dalam kampus, dan aksi tetrikal dari kelompok aksi tersebut, bahkan presiden Tizar dihadiahi sebuah pembalut wanita dan celana dalam wanita berwarna pink oleh kelompok aksi tersebut.Aksi massa ini di akhiri dengan tantangan kepada KM-ITB untuk mendatangi UNISBA pukul 20.00 malam harinya untuk berkonsolidasi. Saya ada melihat aksi ini didepan kepala saya sendiri bersama teman-teman HMP lainnya. Ya, kalau kronologis cerita mungkin sudah diceritakan oleh senator utusan HMP,Adityo Sumaryadi HMP08032 di lampiran buku ini. Namun yang ingin saya sampaikan disini adalah apa yang harus dilakukan oleh HMP apabila kampus kembali di goyang oleh masalah apapun dihari-hari kedepan berdasarkan pengalaman saya dan teman-teman HMP menyikapi aksi hari ini. Berikut cerita HMP PL hari ini a. Setelah aksi selesai, proses diskusi di HMP PL Seusai aksi massa tersebut dilakukan saya dan teman-teman HMP kembali ke sekre HMP untuk berdiskusi membicarakan hal ini, diskusi kecil saja dimeja depan HMP, namun ternyata hasil obrolan kami membawakan hasil yaitu beberapa alternatif solusi. Pertama untuk kongres terlebih dahulu yaitu mengupayakan agar oknum yang terlibat dalam aksi massa tersebut yang merupakan satu-satunya anak ITB berjulukan â&#x20AC;&#x17E;mamiâ&#x20AC;&#x; dicopot status keanggotaannya dari anggota KM-ITB. Kedua untuk kabinet sendiri, alternatif solusinya adalah segera melakukan rapat pimpinan untuk mengambil sikap satu ITB, mengusung aliansi baru bersama BEM-BEM di kota Bandung yang telah menggunakan nama universitas mereka dalam aksi tersebut dengan alasan pencemaran nama baik (karena sebenarnya massa aksi tersebut berasal dari organ ekstrakampus, dan menyampaikan sikap kepada pers bahwa berduka terhadap meninggalnya almarhum Sondang (Aktivis mahasiswa Univ.Bung Karno yang melakukan aksi bakar diri) namun memberikan pencerdasan ke mahasiswa dikampus lain untuk melakukan aksi dengan metode yang lebih cerdas juga menjadikan peristiwa ini sebagai momentum evaluasi diri didalam internal KM-ITB sekaligus mengajak mahasiswa ITB untuk lebih peduli terhadap kondisi bangsa. b. Mendatangi sekre KM-ITB Gerah dengan penyampaian alternatif solusi tersebut kepada presiden dan menteri sosial-politik kabinet KM-ITB 2011/12 via sms dan bbm, maka saya dan teman-teman HMP inisiatif untuk pergi ke sekre KM dan menyampaikan

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 157


alternatif solusi tersebut. Saat itu yang hadir adalah saya, adam pasuna, adityo sumaryadi (tiok), atung, rama09, derry si muka lucu 2010. Sesampainya disana selain berdiskusi dengan tizar dan kabinet tapi juga mencoba menenangkan hati para punggawa-punggawa kabinet tersebut agar tidak bertindak emosional.

c. Forsil pernyataan sikap KM-ITB Malam harinya pukul 19.00 di adakan forum untuk membahas sikap apa yang harus di ambil oleh KM-ITB setelah kejadian ini. Saat itu yang hadir pada saat forsil adalah saya,tiok,atung,irene,adam pasuna, epot09, amri, dika2010, dan derry. Massa yang hadir cukup banyak, lebih banyak daripada forsil-forsil yang ada sebelumnya. Hari itu tizar yang mempresentasikan di awal untuk menyamakan paradigma massa kampus terkait dengan peristiwa siang harinya. Setelah itu sesi diskusi dimana untuk penyamaan paradigma dan pandangan juga pelengkapan informasi-informasi yang mungkin terlewatkan. Sesi kedua diskusi adalah perumusan sikap yang harus di ambil oleh KM-ITB terkait dengan peristiwa ini. Tapi tidak bisa dipungkiri, saya dan warga HMP yang hadir malah menyesali alur diskusi yang ada. Ada yang menyalahi kabinet karena tidak menginformasikan terlebih dahulu kepada massa kampus tentang adanya aksi dari aliansi cipayung hari ini dan tidak sedikit pula yang memberikan saran agar momentum ini dijadikan evaluasi untuk massa kampus agar tidak apatis (masukan ke internal) dan bahkan yang membuat kesalnya lagi adalah ada pula salah satu oknum yang malah mempromosikan kegiatannya, errrr. Saat itu saya, adam pasuna, dan tiok sudah saling berpandangan dan menandakan kegelisahan yang sama dan bingung siapa yang mau bicara terlebih dahulu di forum tersebut karena saat itu jarak kami bertiga cukup jauh. Karena saat itu kami bertiga sulit saling berkomunikasi tapi keadaan forum sudah tenang tidak ada yang mau bertanya padahal moderator sudah melemparkan kesempatan kepada peserta forsil untuk mengungkapkan pendapatnya dann saya tiok juga adam pasuna yang kebingungan siapa yang duluan bicara hahahaha (misskom banget deh), akhirnya saya mengajukan diri untuk berbicara. Pendapat saya di forum hari itu adalah agar KM-ITB tidak kehilangan momentum untuk yang kedua kalinya, setelah momentum meninggalnya alm.Sondang tidak kita sikapi agar pergerakan mahasiswa beralih ke pergerakan mahasiswa dengan metode yang lebih tepat, maka jika momentum hari ini (ITB di demo) kita hanya sebagai momentum untuk mengevaluasi internal KM-ITB,maka kita (KM-ITB) sekali lagi tidak mampu memanfaatkan momentum ini untuk mencerdaskan bangsa, untuk memberitahukan apa yang kita pikir benar kepada mereka yang kita anggap salah dan ujungnya kita menjadi orang yang paling salah karena kita mengetahui yang benar namun tidak menunjukkan kebenaran. Alhamdulillah pendapat ini disambut dengan

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 158


baik oleh forum saat itu. Teman-teman massa kampus banyak yang sependapat dan berpikir pula agar KM-ITB mengambil langkah ini. Ya, forum yang saya dan teman-teman HMP pikir akan panas ini ternyata hanya berlangsung sampai pukul 20.30, hanya 90 menit KM-ITB menyikapi hal ini, sungguh berbeda dengan forsil-forsil lainnya yang terbiasa berakhir pukul 22.00 waktu kampus ITB.

Tulisan adhamaski, hari kamis, 15 Desember 2011 Kejadian ini selesai hari rabu, kami pikir peristiwa ITB di demo telah berakhir walaupun saya dan beberapa teman HMP mengantisipasi tindakan lanjutan. Dan ternyata benar ,siang harinya kami menemukan sebuah spanduk didepan kelas TVST bertuliskan â&#x20AC;&#x17E;Sosial-polik KM-ITB telah lumpuh dan mandulâ&#x20AC;&#x;. Spanduk tersebut dicabut oleh adhisukma HMP07, tiok,dan husen HMP09 dan membawa spanduk tersebut ke sekre HMP. Analisis mengatakan bahwa spanduk tersebut berasal dari anak kampus ITB karena pertama, spanduk tersebut adalah spanduk bekas kegiatan ITB dan kedua hanya internal KM-ITB yang mengetahui adanya kementerian KM-ITB (tidak mungkin pihak luar menyerak kemeterian KM-ITB, kalau pihak luar pasti secara alami hanya akan menembak KM-ITB). Apa pesan yang ingin saya sampaikan disini, bahwa apabila suatu hari di masa depan nanti terjadi kembali kejadian serupa HMP Pangripta Loka haruslah menjadi garda terdepan dan mampu menyadarkan massa kampus dengan semangat kepedulian dan kemampuan berpikir objektif dalam mengurai situasi permasalahan. Karena kitalah satu-satunya lembaga di KM-ITB yang paling mampu untuk melakukan hal tersebut!

TWITTER RESMI KM-ITB @KM_ITB Ambil momen ini u/ pencerdasan kita mengenai isu bangsa dan gerakan mahasiswa bersama yg satu | Adam, Ketua HMP -- forum #klarisifikasiKMITB -------Salah satu tweet akun resmi twitter KM-ITB

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 159


CATATAN 68 PENTINGNYA ALIANSI HIMPUNAN Kamis, 15 Desember 2011 Saat juli 2010 saya menjadi seorang sekjen esktenal OSKM 2010, saya selalu terpukau melihat „geng kahim‟ yang saat itu mayoritas angkatan 2007. Beberapa himpunan yang saat itu terlibat dalam „geng kahim‟ sewaktu itu tidaklah banyak, hanya Amri HMS07, Yunus HIMAFI07, Filman HMIF07, Surya HMM07, Gibran HIMASITH Nymphea07, Robi IMA-G, dan Agathon HMT07. Penguasaan matero dan pengarahan forum mereka saat itu sangat jago, tanpa sadar saya pun menjuluki mereka seven lords of the sea (seperti nama tujuh bajak laut paling berkuasa di komik one piece,shicibukai). Setelah menjadi ketua himpunan, Alhamdulillah sebagai salah satu alumni OSKM, beberapa teman-teman kahim saat itu sudah saling kenal, karena banyak pula dari mereka yang pernah beraktivitas dikepanitiaan terpusat seperti OSKM. Alhasil, seiring berjalannya waktu yang penuh diisi canda tawa dalam waktu-waktu yang sekedar nongkrong bersama setelah forsil pun hubungan pertemanan antara kami terjalin. Hampir ¾ ketua himpunan angkatan 2008 saat itu menjadi satu bagian, berarti secara jumlah lebih banyak dari „geng kahim 2007‟. Semakin sering berbincang-bincang tersebut, semakinlah saya mendapatkan informasi. Ternyata aliansi tujuh kahim itu sudah turun menurut dari kahim angkatan sebelum 2007. Masing-masing dari ketua himpunan dari ketujuh lembaga itu menyarankan kepada suksesornya untuk berteman dengan enam himpunan lainnya. Hal ini dilakukan oleh ketujuh lembaga tersebut. Dari perbincangan itulah saya sadar, ternyata walaupun „kemampuan lahiriah‟ seorang anak planologi untuk berbicara diforum, tapi apa gunanya wawasan eksternal tanpa memilki jaringan aliansi. Kemampuan lahirah anggota biasa HMP PL tidak akan berarti apa-apa bila memperjuangkan kepentingan ataupun isu yang ingin di angkat oleh pengurus HMP PL untuk kedunia eksternal. Yaa apalah artinya bertanya diforum, menghadirkan banyak anggota HMP PL ke forsil, ataupun memilki absensi kehadiran yang tinggi diforsil tanpa kemampuan untuk merubah substasi berdasarkan kepentingan HMP PL yang menjunjung tinggi nilai-nilai objektivitas? Ketika menyadari hal tersebut pasti teman-teman HMP PL akan berpikir pula tentang bagaimana caranya mengangkat kepentingan HMP PL didunia eksternal, dan salah satunya adalah dengan membangun aliansi himpunan.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 160


Pada kepengurusan HMP BERSINAR ini juga mencoba membangun aliansi himpunan, terutama aliansi himpunan tenggara, karena secara geografis lima himpunan ditenggara berdekatan. Mungkin kalau tahun ini HMP PL bisa menginisasi buka bareng setenggara dan SE-ITB-GAMES (South East ITB GAMES), saya harap ditahuntahun kedepan HMP PL bisa membangun aliansi yang lebih kuat dimulai dari himpunan-himpunan tenggara,yeah! Karena sudah saatnya kita menjadi penguasa kampus!! Uwooooo………

(tulisan tengah malam ngantuk)

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 161


CATATAN 69 PERKEMBANGAN & TUNTUTANG KEPROFESIAN HMP PL Senin, 19 Desember 2011

Akan saya ceritakan beberapa sejarah perkembangan keprofesian HMP PL, kalau bangsa yang besar adalah bangsa yang menghormati sejarahnya, maka HMP PL akan terus besar dan berjaya apabila terdapat benang merah antar kepengurusan yang melanjutkan poin-poin positif yang ada selama kepengurusan. Selamat belajar dari sejarah keprofesian HMP PL, Kepengurusan angkatan 2002 yang dipimpin oleh Mandra Lazuardi HMP02, divisi penelitian dan pengembangan yang didalamnya terdapat sub divisi keprofesian yang dimana jobdesc-nya saat itu adalah mengoptimalkan ilmu keplanologian untuk menunjang aktivitas HMP PL. Program kerjanya saat itu adalah kajian isu keplanologian yang bertujuan meningkatkan sensibilitas anggota HMP PL terhadap isuisu yang berkaitan dengan keplanologian dan memberikan feedback hasil kajian sebagai bentuk pengabdian pada masyarakat. Kepengurusan angkatan 2005 yang dipimpin oleh Mizan Bustanul Fuady HMP05 yang juga merupakan mantan ketua ITB EXPO 2008 (sebelum ITB FAIR) dan menteri profesi dan inovasi kabinet KM-ITB mulai membawa HMP PL kearah keprofesian, dimana dikepengurusannya dimulai program urban talkshow atau kajian on air di KLCBS setiap dua minggu sekali juga mengajak HMP PL untuk lebih peka terhadap lingkungan sekitarnya dengan mengusut isu babakan siliwangi dan adanya divisi sosial kemasyarakatan untuk mendekatkan HMP PL ke masyarakat (kalau enggak salah karena kahim angkatan 2006,Yuriza,adalah anggota divisi tersebut). Kepengurusan angkatan 2006 yang dipimpin oleh Yuriza Primantara HMP06, berfokus pada pengenalan keprofesian planologi. Misi ini dibawa oleh bu sekjen eksternalnya, Saskya Sastavyana. Saya menebak hal ini karena melihat programprogram dan bagaimana HMP PL masuk kedalam jaringan eksternal yang ada untuk memperlihatkan kemampuan keprofesian planologi. Pada kepengurusan ini tidak ada divisi sosial kemasyakatan. Keprofesian HMP PL juga di arahkan untuk mengenal dunia pasca-kampus dan mendekatkan diri dengan isu-isu keplanologian dengan program kerja seperti career day,planologi fun day, dan espresso sore untuk mengkaji hal-hal berbau keplanologian. Kepengurusan angkatan 2007 yang dipimpin oleh Tizar Bijaksana HMP07, mengembalikan lagi divisi sosial kemasyarakatan untuk mendekatkan kembali HMP dengan masyarakat. Produk-produk keprofesian di jaman tizar ini tergolong bagus, seperti adanya majalah keprofesian HMP PL baik elektronik maupun cetak (saat itu nama majalah keprofesian cetak HMP PL adalah PLANOZONE dan majalah elektornik HMP PL bernama THE PLANNERS, yang akhirnya keduanya menjadi bernama THE

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 162


PLANNERS pada kepengurusan kahim adhamaski). Program career visit untuk melihat dunia kerja pasca-kampus juga dimulai dikepengurusan ini. Kepengurusan angkatan 2008 yang dipimpin oleh saya, mencoba menginisiasi roadmap lima tahunan COMDEV HMP untuk mengeplikasian keilmuan PWK di desa Wangunharja dan membentuk bidang baru,yaitu bidang pengembangan keilmuan untuk menjadi thinktank keprofesian HMP PL yang membawahi divisi akademik,keprofesian,dan sosial kemasyarakatan. Keprofesian HMP PL mulai diarahkan kearah pembekalan warga HMP PL agar berani berkarya dan pengabidan masyarakat bergaya HMP PL agar dapat menunjukkan bahwa tangga keprofesian HMP PL berbeda dengan keprofesian himpunan lain namun ketinggian yang sama. Program-programnya antara lain adalah PIJAR (lomba internal keprofesian HMP PL dan workshop), diskusi pekan karya mahasiswa untuk mendorong warga HMP PL mengikuti PKM, planning by children dan belajar bersama mahasiswa HMP PL dengan mengajari anak-anak mengenai simulasi kebencanaan. Ya,itulah sekilas mengenai sejarah keprofesian HMP PL,dimana dulu keprofesian ada untuk menunjang organisasi HMP PL, kemudian berkembang untuk mengenalkan dunia pasca-kampus, dan hingga kini dimana keprofesian HMP PL menjadi alat untuk melakukan pengabdian masyarakat. Terlebih ketika ITB FAIR mulai dilaksanakan dua tahunan sekali dimana adanya tuntutan keprofesian HMP PL untuk berkarya. Semoga seiring dengan berkembangnya zaman makin berkembang pula keprofesian HMP PL agar semakin besar dan bersinar baik karya maupun kontribusinya untuk masyarakat! BRAVO KEPROFESIAN HMP PL!

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 163


CATATAN 70 HAKIKAT KEPROFESIAN HMP PL ITB Selasa, 20 Desember 2011

Pada tulisan sebelumnya saya sudah bercerita mengenai perkembangan dan tuntutan keprofesian di dunia kemahasiswaan ITB. Pada tulisan ini akan saya jabarkan pemikramengenai makna dari keprofesian himpunan. Bagi saya, keprofesian himpunan itu terbagi menjadi empat aspek penting, yakni aktualisasi diri, pengembangan kompetensi, pengembangan karya keilmuan, dan pengabdian masyarakat berbasis keilmuan. Keprofesian sebagai aktualisasi diri adalah keprofesian himpunan di arahkan agar anggota himpunan mengenal profesi seorang perencana. Mengenal profesi seorang perencana ini kembali terbagi, yaitu mengenalkan profesi seorang perencana dan mengetahui apa saja yang bisa dilakukan oleh seorang perencana. Mengenalkan profesi seorang perencana dimaksudkan agar mahasiswa perencana mengetahui apa yang harus dilakukan pada kehidupan pasca kampus. Sedangkan mengetahui apa yang bisa dilakukan oleh perencana dilakukan dengan apa yang kegiatan-kegiatan himpunan untuk mengenalkan urusan apa saja yang bisa diselesaikan oleh seorang perencana. Dalam kegiatan himpunan kebelakang, program-program yang biasanya dilakukan agar anggota himpunan mengetahui profesi seorang perencana adalah seperti career visit dan career day. Sedangkan program-program yang dilakukan agar anggota himpunan mengetahui apa yang bisa dilakukan oleh seorang perencana adalah dengan program-program seperti urban talkshow, majalah THE PLANNERS baik cetak maupun online, dan kajian-kajian isu keplanologian yang dimasukkan dalam omong kosong HMP!. Keprofesian himpunan sebagai pengembangan komptensi adalah pengembangan skill seorang mahasiswa perencana yang dibutuhkan dalam profesi sebagai seorang perencana. Pengembangan skill seorang mahasiswa perencana ini dapat dilihat dari program-program HMP PL kebelakang seperti pelatihan software GIS, autocad, Sketch-up, corel draw,dsb dan program-program pengembangan komptensi diri yang dibutuhkan oleh seorang calon perencana lainnya seperti menulis,berbicara didepan publik, fasilitasi,dsb. Jika diberi contoh pada kepengurusan BP BERSINAR hal ini difasilitasi dalam program PIJAR yang terdapat workshop fasilitasi dan menulis. Keprofesian himpunan sebagai pengembangan karya keilmuan adalah keprofesian himpunan dimaksudkan agar mampu mengulik-ulik keilmuan yang didapat didalam kegiatan perkuliahan. Biasanya dalam keprofesian himpunan sebagai pengembangan karya keilmuan ini HMP PL mengangkat isu strategis dalam dunia keprofesian planologi ataupun membuat karya nyata dalam bidang planologi.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 164


Program-program yang pernah dilakukan oleh HMP PL kebelakang untuk mengembangkan karya keilmuan adalah program-program seperti pembuat boardgame tapak, planning by children, web transportasi massal,dsb. Terakhir keprofesian sebagai pengabdian masyarakat adalah suatu arah agar kegiatan pengabdian masyarakat dihimpunan dapat bergaya keilmuan planologi. Sehingga kegiatan pengabdian masyarakat HMP PL dapat berbeda dengan kegiatan pengabdian masyarakat organisasi mahasiswa lainnya. Dan dimaksudkan HMP PL dapat menyelesaikan permasalahan terkait planologi di masyarakat. Program-program pengabidan masyarakat berbasis keilmuan yang dilakukan oleh HMP PL pada kepengurusan ini antara lain planning by children agar pemerintah tidak memalingkan muka dari salah satu aktor di masyarakat,yaitu anak-anak, dalam membuat keputusan dalam perencanaan. Comdev HMP PL sebagai pengaplikasian keilmuan di desa Wangunharha,Lembang dan belajar bersama mahasiswa HMP PL yang dimulai tahun ini dengan mengajari anak-anak sekolah dasar mengenai simulasi kebencanaan. Itulah aspek-aspek penting yang menjadi arah dalam pengembangan keprofesian himpunan. Semua stakeholder ada dalam keprofesian himpunan, baik anggota himpunan sendiri maupun pemerintah dan masyarakat dalam artian luas yang menerima kebermanfaatan dari keprofesian himpunan. Yang harus teman-teman ingat pula dalam mengembangkan keprofesian HMP PL adalah keilmuan kita (red.planologi) berbeda dengan keilmuan himpunan jurusan lain. Sebut saja elektro, fisika teknik, ataupun mesin. Keilmuan planologi bermain dalam public domain dan sangat sulit untuk membuat suatu produk seperti jurusan yang saya sebutkan sebelumnya. Tapi, walaupun keilmuan kita berada dalam tangga yang berbeda, tingkat kontribusi keprofesian HMP PL harus berada dalam ketinggian yang sama dengan keprofesian himpunan lain walau berdiri dalam tangga yang berbeda! Jangan mengerdilkan keprofesian HMP PL! Yang kita butuhkan hanyalah gagasan dan kreativitas dalam mengembangan diskursus keprofesian HMP PL. Dan poin yang harus diingat pula adalah keprofesian HMP PL tidak boleh menjadi sekat penghalang dalam berkolaborasi dan melakukan pergerakan kemahasiswaan. Jangan sampai HMP PL tidak peduli dengan isu-isu maupun situasi lokal, nasional,dan global hanya karena keprofesian saja. Karena yang sebagai himpunan yang peduli dengan lingkungan sekitar, kita tidak hanya mengurus isu-isu keprofesian saja, tapi isu-isu seperti energi,pangan,air,korupsi,ketata-negaraan,dsb juga merupakan isu pematik dan isu strategis dalam berkontribusi untuk negeri ini. Jangan pernah buat kontribusi HMP PL untuk Indonesia hanya terbatas dalam kontribusi di masalah ke-planologian saja.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 165


CATATAN 71 MINAT & POTENSI TIAP INDIVIDU/ANGKATAN ITU BERBEDA Rabu,21 Desember 2011

Ada satu pertanyaan yang menyentil saya ketika sedang dilakukan turnamen SE-ITBGAMES ( south east ITB Games),â&#x20AC;?Dam, mana angkatan lo yang main bola?,tanya seseorang tersebut yang tidak akan saya sebut namanya. Alhasil ia pun mengutarakan kekesalannya karena HMP08 saat itu hanya sedikit yang berminat bermain futsal dan merasa karena ini kepengurusan angaktan saya (re.HMP08), maka angkatan saya tidak boleh merasa bahagia jika ia memenangkan turnamen tersebut karena ia yang membawa nama HMP PL,bukan angkatan saya. Saya saat itu hanya senyum-senyum saja dan menenangkan hatinya. Namun saya pikir akan sulit mengajaknya berpikir logis dalam keadaan lelah. Karena itulah saat itu saya lebih banyak mendengarkan saja. Namun memang saya akui tidak banyak angkatan saya yang bermain futsal. Okelah tulisan kali ini saya tidak akan bercerita mengenai kejadian tersebut, tapi tentang bagaimana sebuah himpunan mewadahi masing-masing minat berdasarkan karakteristik mahasiswa yang ada.â&#x20AC;&#x;Sepanjang pengamatan saya selama hampir 3,5 tahun di ITB, struktur sosial mahasiswa sarjana ITB dapat diklasifikasikan menjadi delapan klaster, yaitu aktivis, akademisi, artis, atlet, agamis, apatis, pengusaha, dan hedonis. Dari kedelapan klaster tersebut, mahasiswa sarjana ITB haruslah mampu dikelola dengan baik, dalam hal ini adalah oleh himpunan mahasiswa jurusan. Berikut adalah karakter masing-masing klasifikasi mahasiswa sarjana ITB dan bagaimana himpunan mewadahi kesemuanya. Klasifikasi pertama adalah aktivis. Mahasiswa tipikal pertama ini adalah mahasiswa yang aktif berorganisasi, biasanyaa adalah orang-orang yang suka nongkrong dihimpunan,dan pemikrannya berkutat bagaimana organisasi mahasiswanya menjadi lebih baik dari sekarang. Isu-isu yang biasanya menjadi konsen dari mahasiswa aktivis adalah mengenai kaderisasi, isu-isu internal kampus maupun realitas kebangsaan, isu-isu pergerakan mahasiswa,dan isu-isu pengembangan organisasi. Didalam himpunan, biasanya mahasiswa ini menjadi tokoh kunci yang mampu menggerakkan orang lewat gaya berpolitiknya masing-masing hingga akhirnya mereka mampu memegang pos-pos strategis di dalam himpunan mahasiswa. Klasifikasi kedua adalah akademisi. Mahasiswa tipikal kedua ini adalah mahasiswa yang banyak berkutat dalam kuliah,penelitian,ataupun praktikum. Sebutan untuk mahasiswa ini biasanya adalah study oriented only. Apa yang dilakukan oleh mahasiswa tipikal kedua ini tidak sepenuhnya salah, namun diperlukan strategi dan langkah yang bijak untuk dapat mengelola mahasiswa tipikal kedua ini. Karena

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 166


biasanya mahasiswa tipikal kedua ini berpotensi dalam kegiatan-kegiatan berbau keprofesian. Strategi dan langkah yang dapat diambil oleh himpunan dalam mengelola potensi pada mahasiswa tipikal kedua ini adalah dengan mewadahi kegiatan-kegiatan akademik dan keprofesian. Sehingga sangat memungkinkan mereka-mereka ini menjadi garda terdepan dalam isu-isu keprofesian jurusan karena dianggap paling mengerti dalam hal isu-isu tersebut. Dan ada baiknya pula mahasiswa tipikal kedua ini didorong kepeduliannya agar mampu menolong rekan-rekan mahasiswa lain yang kesulitan dalam akademiknya. Klasifikasi ketiga adalah mahasiswa artis. Mahasiswa tipe ketiga ini adalah mahasiswa yang senang dalam seni, baik itu terkait dengan multimedia seperti desain visual, fotografi, dan sinematografi ataupun seni-seni murni dan hal-hal yang dapat menjadi indah. Mahasiswa tipe ketiga ini pun harus dikelola potensinya dengan baik dan beri wadah untuk mengembangkan diri. Mahasiswa tipe ketiga ini berpotensi untuk mempercantik dan memperindah dalam pengemasan karya-karya himpunan. Mahasiwa tipe ketiga ini pun berpotensi untuk menarik perhatian mahasiswa lainnya lewat karya-karya seninya. Klasifikasi keempat adalah mahasiswa bertipikal atlet. Mahasiswa tipe ini adalah mahasiswa yang senang berolahraga. Namun harus disadari pula bahwa pada mahasiswa tipe ini hanya akan dijumpai satu-dua orang yang senang mengikuti seluruh cabang olahraga, karena tidak sedikit pula mahasiswa tipe keempat ini yang hanya menyukai satu cabang olahraga saja. Mahasiswa tipe keempat adalah mahasiswa yang berpotensi mengangkat nama baik organisasi mahasiswa. Perjuangannya dilapangan harus dihargai dengan optimal. Karena pada hakekatnya perjuangannya membawa nama organisasi mahasiswa berbeda dengan mahasiswa tipikal lain. Tidak ada kan orang yang luka-luka karena melakukan rapat? Yang ada pasti orang berdarah karena bermain sepakbola dilapangan terlebih apabila sedang membawa nama baik himpunan. Mahasiswa tipe kelima adalah adalah mahasiswa tipe agamis. Mahasiswa tipikal kelima ini sebenarnya tidak di wadahi secara langsung di HMP PL,namun berkat adanya organisasi KMMP (Keluarga Mahasiswa Muslim Planologi) dan forum-forum agama nasrani di prodi planologi sebenarnya sudah menjadi wadah untuk mereka. Himpunan sangat baik sekali apabila bisa menjalin koordinasi yang baik dan kerjasama dengan organisasi agama di planologi, terutama dalam perayaan hari-hari besar keagamaan. Mahasiswa tipe keenam adalah mahasiswa apatis. Yaitu tipikal mahasiswa yang hanya peduli pada dirinya sendiri, cenderung introvert, dan lebih banyak menghabiskan waktu untuk dirinya sendiri, seperti bermain game baik online

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 167


maupun offline dan menonton DVD. Mahasiswa tipe keenam ini harus diperhatikan dengan baik, karena apabila tidak tidak jarang mereka melupakan kegiatan akademis mereka. Mahasiswa tipe ketujuh adalah mahasiswa pengusaha. Mahasiswa tipe ini mengikuti trend entrepreneur. Biasanya mahasiswa tipe ini memiki usaha sendiri dan tidak sedikit pula mahasiswa tipe ketujuh yang tidak memiliki usaha sendiri namun punya konsen sendiri dalam bidang entrepreneur. Mahasiswa tipe ketujuh ini biasanya memiliki ide bisinis, strategi bisnis, dan cerdik dalam meneliti pasar dan komoditas usaha yang dapat dimanfaatkan oleh himpunan untuk meningkatkan anggaran keuangan. Mahasiswa tipe kedelapan adalah mahasiswa hedonis. Mahasiswa tipe terakhir ini adalah tipikal mahasiswa yang akhir-akhir ini berkembang karena adanya perubahan ekonomi dan kebijakan kampus. Mahasiswa tipe hedonis ini lebih suka memilih untuk hura-hura sebagai aktivitas selain kuliah untuk menghabiskan waktunya. Tidak jarang dari mereka adalah mahasiswa dengan tingkat ekonomi menengah ke atas. Mahasiswa tipe kedelapan ini dapat dimanfaatkan potensinya untuk mengakrabkan sesama anggota himpunan. Karena hedon juga termasuk dalam salah satu strategi keakraban. Perubahan struktur masyarakat kampus pastinya berpengaruh pula dalam karakterkarakter orang yang masuk himpunan. Tapi yang harus diingat adalah keberadaan mereka bukan untuk dikucilkan karena berbeda dengan kebanyakan ataupun paradigma mengenai mahasiswa harus seperti apa. Apabila dapat didekati dengan kelembutan dan kebijaksanaan untuk melihat dan mengelola potensi mereka, kesemuanya pasti berguna untuk memajukan HMP PL ITB! Terakhir, semoga ini menjadi seseorang yang tidak ingin saya sebut namanya yang menanyakan mengapa angkatan saya (red.planolapan) sedikit yang bermain sepakbola. Karena minat setiap orang tidak mampu disamakan, dunia tidak sempit seperti apa yang kita lihat, belum tentu apa yang kita sukai juga disukai oleh orang lain dan belum tentu pula apa yang tidak kita sukai juga tidak di sukai oleh orang lain. Membawa nama baik himpunan bukan hanya lewat satu cara, tapi banyak cara yang dapat dilakukan agar himpunan kita mampu menjadi himpunan yang unggul. Ya, seperti yang dikatakan oleh Sari Saraswati HMP07, mantan wakabid internal HMP 2009/10, bahwa setiap angkatan pasti memiliki potensinya masing-masing yang harus diidentifikasi dan dikelola dengan baik.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 168


Semoga memberi kita semua pencerdasan bahwa masing-masing individu/kelompok itu berbeda, namun kesemuanya harus di akomodir dengan baik untuk hasil yang maksimal. Ingat, himpunan bukan hanya milik satu golongan, tapi milik kita semua!

N.B : Kalau mau mengaku, memang hanya sedikit angkatan saya yang bermain futsal, tapi kita bisa lihat banyak kan yang main basket dan voli wanita? :p

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 169


CATATAN 72 SIKLUS BERAKTIVITAS HMP PL Rabu, 21 Desember 2011

Materi siklus ber-aktivitas adalah materi baru yang ada pada MPAB 2010 (sebenarnya kalau boleh dikatakan materi-materi di MPAB 2010 hampir setengahnya berbeda, hanya materi-materi seputar manajemen organisasi yang hampir sama ditahun ke tahun). Tulisan dibawah ini bukan tulisan saya, hanya copas dari materi MPAB 2010, kalau yang lebih paham mungkin bisa ke master Adam Pasuna Jaya & mister Tiara Anggita (HMP08) Berikut materi siklus ber-aktivitas HMP.... Himpunan merupakan tempat belajar dan memperoleh manfaat. HMP bukanlah merupakan badan professional yang dapat memenuhi hak anggotanya dengan membayar anggotanya dengan uang, hal yang dapat diberikan oleh HMP adalah pembelajaran dan manfaat kepada anggota. Untuk memenuhi hak berupa manfaat dan pembelajaran tersebut, anggota harus menjalankan kewajibannya terlebih dahulu. Salah satu kewajiban anggota adalah dengan mengadakan dan mengikuti sesuatu yang dapat memberikan manfaat, salah satunya adalah melalui proker atau kegiatan. Tanpa aktivitas dari anggotanya, himpunan tidak akan memberikan manfaat atau pembelajaran apapun kepada anggotanya atau dengan kata lain hak anggota tidak akan terpenuhi. Gambar 1 Skema ber-aktivitas di HMP

Sumber : Hasil kajian MPAB 2010,2011

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 170


CATATAN 73 OMONG KOSONG HMP! Kamis, 22 Desember 2011

Omong kosong HMP! Itulah salah satu kegiatan baru di kepengurusan BP BERSINAR 2011/12. Awalnya kegiatan ini bukanlah program kerja yang direncanakan sejak rapat anggota proker, namun walaupun bukan menjadi sebuah proker, kegiatan ini sudah menjadi salah satu janji politik saya pribadi dalam pemilu ketua himpunan,yakni mensuasanakan diskusi dihimpunan. Alhasil setelah melihat jalannya kepengurusan hari ini dimana peran HMP PL dari segi substansi dirasa cukup besar dilingkup eksternal dan waktu yang mendekati pergantian kepemimpinan dihimpunan, maka diperlukan suatu langkah intervensi dalam regenerasi agar genereasi kedepan mampu menjadi lebih kritis dan memiliki daya analisis yang cukup kuat untuk menjaga dan meningkatkan nama baik HMP PL, maka dibuatlah kegiatan omong kosong HMP! Sebenarnya omong kosong HMP! Ini hanyalah sebuah forum sederhana yang membahas ataupun sharing tentang suatu ilmu, boleh itu tentang sharing pengalaman akademik, wacana keprofesian planning, keadaan himpunan, realitas bangsa, kondisi global, isu-isu kemasyarakatan, pengambilan keputusan untuk sikap eksternal,dsb. Pembicaranya pun bebas, bisa diundang dari luar himpunan namun bisa pula apabila pengisinya adalah anggota HMP PL sendiri yang memiliki potensi lebih dibanding dengan yang lain. Yaa walau di awal tujuannya untuk melatih kepekaan dan daya analisis anggota HMP PL, setelah keberjalanannya saya pikir akan sangat baik sekali apabila kegiatan ini dilanjutkan untuk kedepannya, dengan tentunya perbaikan-perbaikan dibanyak sisi, mulai dari mengacu pada data dan fakta sehingga tidak menjadi pembahasan normatif, sisi kemasan agar lebih menarik anggota HMP PL untuk hadir, sisi konten agar mampu diterjemahkan oleh orang banyak, dan follow up dari omong kosong sendiri semisal hasil diskusinya dibuat menjadi tulisan yang kemudian dibukukan di akhir tahun.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 171


CATATAN 74 DEMONSTRAN : PERSON OF THE YEAR 2011 MENURUT MAJALAH TIMES Sabtu, 24 Desember 2011 Sumber : http://www.detiknews.com/read/2011/12/15/133427/1791929/1148/person-ofthe-year-majalah-time-sang-demonstran

Tulisan saya kali ini hanya ingin bilang saja kalau demonstran itu bukan cara yang salah dalam menyuarakan pendapat. Buktinya aksi massa yang dilakukan di Negaranegara timur tengah pada tahun 2011 karena ulah para demonstran membuat beberapa perubahan ke arah yang cukup baik dari sebelumnya. Tak salah pula majalah TIME mengangkat demonstran menjadi person of the year 2011. Semoga ini membuat banyak anak ITB tersadar kalau demonstrasi adalah salah satu cara yang baik untuk mengangkat isu di masyarakat. Karena aksi massa memiliki butterfly effect yang mampu membuat rakyat kita lain tersadar atas apa yang kita suarakan. Percuma audiensi dengan DPR-RI kalau tidak banyak yang lebih mengerti, percuma juga aksi ITB hanya mengincar masuk media agar terpublikasikan dikoran, lebih baik mulai gerakan-gerakan yang lebih menembak esensinya, contohnya melakukan aksi demonstrasi bersama masyarakat. Ya semoga membuka pikiran teman-teman atas yang namanya demonstrasi. Memang saya akui demonstrasi yang dilakukan oleh kampus lain terkadang anarkis dan ricuh, tapi itu urusan teknis bukan masalah metode. Kalau tidak suka teknisnya dan metodenya adalah yang paling tepat yaa lakukan saja metodenya dengan perbaikan teknis. Masa tidak suka lihat mahasiswa demonstrasi karena anarkis, anak ITB yang katanya lebih pintar tidak mau melakukan demonstrasi karena anarkis, kalau anak ITB beneran pintar mendingan kasih contoh bagaimana demonstrasi yang tidak anarkis.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 172


CATATAN 75 KEGIATAN MAHASISWA ITU AJANG PEMBUKTIAN KUALITAS DIRI Minggu, 25 Desember 2011

â&#x20AC;&#x153;Sekolahmu mungkin telah menentukan siapa pemenang dan siapa pecundang, tapi kehidupan tidaklah demikian. Di beberapa sekolah mereka telah menghapus nilai gagal dan mereka akan memberimu banyak kesempatan sesuai dengan keinginanmu untuk mendapatkan jawaban yang benar. Ini sama sekali tidak menggambarkan apapun dalam kehidupan nyata.â&#x20AC;? -Refleksi dari Bill Gates, tentang makna sekolah dan sukses seseorang dalam hidup ini didepan sebuah sekolah di Amerika Ada satu kekesalan tersendiri apabila melihat seseorang dalam posisi strategis dalam suatu evaluasi kegiatannya ia mengatakan bahwa kekurangan yang terjadi dalam kegiatannya disebabkan karena ia masih belajar. Walaupun hakekat dari organisasi mahasiswa adalah wadah pembelajaran, tapi apabila pembelajaran menjadi pledoi ketika seseorang diberi tanggung jawab maka rasanya sungguh mengesalkan. Kalau kita lihat lebih dalam mengenai konsep berbagi manfaat dan siklus beraktivitas, maka orang yang mengisi pos strategis dalam kegiatan sebenarnya ia menjadi pabrik manfaat untuk orang disekitarnya. Dan apabila pabrik manfaat ini tidak bekerja dengan sungguh-sunggu dan profesional, maka produk dari pabrik manfaat ini adalah kosong atau tidak ada manfaat yang diberikan kepada orang lain dari kegiatan tersebut. Saya bukan mengajak untuk tidak melakukan kesalahan dalam kegiatan. Kesalahan dalam suatu kegiatan wajar, tapi menjadikan pembelajaran sebagai pledoi dari kesalahan adalah kesalahan. Tapi walaupun sebuah kesalahan adalah kewajaran, yang harus diingat oleh temanteman yang mengisi pos strategis dalam kegiatan adalah bahwa kegiatan kemahasiswaan adalah ajang untuk membuktikan diri, seberapa hebat dalam memimpin,berinovasi,memberikan yang terbaik, dsb. Sampai dimana kehebatan konsep anda, seberapa cemerlang ide dan gagasan anda, sampai dimana ketepatan teknis, sampai dimana hebatnya anda mengelola sumber daya, dan bagaimana anda menyelesaikan masalah dan mengelola konflik dengan elegan. Itulah parameter sederhana yang dapat dilihat ketika anda memegang pos strategis dalam kegiatan kemahasiswaan.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 173


Anda tidak dibayar dalam melakukan sesuatu, tapi akan banyak pujian apabila anda berhasil dan banyak pula cacian apabila anda gagal. Anda tidak membawa apa-apa dalam kegiatan kemahasiswaan, anda hanya membawa kapabilitas diri anda. Seberapa hebat anda? Sehebat ketika anda mampu membuktikannya dalam kegiatan kemahasiswaan. Pesan terakhir : tidak ada yang tidak bermanfaat dihimpunan, kecuali hanya diam dan tidak melakukan apa-apa

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 174


CATATAN 76 HMP PL HARUS JADI RUANG GAGASAN, BUKA RUANG POLITIS Senin, 26 Desember 2011

â&#x20AC;&#x153;Great people talks about idea Average people talks about things And small people talks about another peopleâ&#x20AC;? -Anonim Tulisan ini adalah suatu ajakan untuk menciptakan budaya organisasi HMP PL menjadi suatu organisasi yang mampu mendorong lahirnya ide,masukan,kreatifitas,dan semangat berbagi gagasan dalam organisasi.

Politik, menurut artian dalam teori klasik Aristoteles berarti usaha yang ditempuh warga negara untuk mewujudkan kebaikan bersama. Bahkan adapula istilah bahwa politk berasal dari kata poli (banyak) dan tik (kepentingan) dan berarti kepentingan untuk umat banyak walaupun asal kata politik memang berasal dari bahasa yunani,yaitu polis yang berarti kota atau negara dan kemudian berkembang menjadi polities (warga negara) dan politikos (kewarganegaraan). Perkembangan artian politik semakin berkembang seiring dengan perkembangan zaman, mulai dari berkembangnya ilmu pengetahuan dari Yunani,termasuk politik, oleh filsuf-filsuf ternama seperti Plato dan Aristoteles (tahun 450 sebelum masehi), hingga berkembang di bangsa India dan China, dengan tokoh-tokoh seperti Dharmasastra dan Arthasastra (India) dan filsuf-filsuf Bangsa China seperti Confusius,Kâ&#x20AC;&#x;ung fu tzu, mencius, dan mazhan legalists oleh Shang Yang. Perkembangan ilmu poltik juga semakin berkembang ketika seorang berkebangsaan Italy, Nicollo Machivelli menulis buku mengenai Il Principe. Perkembangan ilmu politik ini pun semakin memperluas artian politik, hingga akhirnya politik sering kali diterjemahkan sebagai cara ataupun strategi menuju kursi kekuasaan atau bagaimana memobilisasi masyarakat menuju tujuan yang dikehendaki. Namun dalam mempelajari maupun menjalani ilmu politik, harus diingat bahwa sebuah politik tidak akan bernilai apa-apa tanpa adanya suatu gagasan, karena politik hanyalah sesuatu yang berkaitan dengan tokoh dan strategi mencapai kekuasaan. Politik tanpa gagasan orang bodoh berlagak pintar dan gagasan tanpa politik seperti orang pintar berwatak lugu. Namun apapun itu kombinasi keduanya, nilai dari suatu gagasan lebih tinggi daripada nilai politik. Yang membedakan seseorang dengan seseorang lainnya adalah gagasan apa yang ia bawa.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 175


Hakikat dari politik organisasi adalah „siapa yang mengatakan sesuatu‟ itu lebih penting daripada „apa yang ia katakan‟. Artinya, sumber suatu gagasan lebih tinggi derajatnya dibandingkan gagasan itu sendiri. Itulah pola pikir yang menurut saya bodoh, pemikiran bodoh seperi inilah yang kemudian akan merusak sebuah organisasi. Pertanyaan yang keluar harusnya adalah „apakah gagasan ini tepat?‟ atau „dapatkan gagasan ini membuat kita semua berhasil?‟. Suatu teori kepemimpinan yang saya anggap general,mengutarakan bahwa seorang pemimpin (tokoh dalam politik) adalah orang yang know the way,show the way, and goes to the way. Barangsiapa tidak mengetahui jalan apa yang dipilih (tidak memiliki gagasan) tidak pantas untuk menjadi seorang pemimpin, karena pemimpin berbicara tentang ide dan hasrat yang dikehendaki, seperti bung Karno yang berbicara tentang „revolusi‟ dan terpatri hingga gang-gang kecil bertuliskan kata revolusi dan seperti presiden Soeharto yang berbicara „pembangunan‟ dan dikatakan serupa oleh lurahlurah di ujung pelosok negeri yang mengutarakan kata pembangunan. Bahkan hal ini pun ada dalam organisasi mahasiswa seperti HMP PL, seorang pemimpin harus mampu menciptakan gagasan, bukan politis. Gagasan saya pribadi dalam memimpin HMP PL adalah menumbuhkan kebanggaan terhadap HMP PL ITB;bangga dari apa yang didapat dirinya (anggota HMP PL yang berkarakter),bangga apa yang ada dilingkungannya (HMP PL yang partisipatif), dan bangga akan apa yang dibuatnya (HMP PL berkarya) dan dikemas dalam bentuk yang (semoga) mudah dicerna oleh orang-orang menjadi HMP BERSINAR (berkarakter,partisipatif,dan berkarya). Mendekati pemilu HMP PL periode 2012/13, pesta demokrasi HMP PL ini harus di warnai oleh nilai-nilai gagasan, bukan nilai-nilai politik! Setiap calon harus berani berbicara tentang gagasannya, setiap orang harus menghargai dan berani menilai gagasan setiap calon hingga tiap pemikiran konstruktif dan menciptakan gagasan yang konstruktif, dan mimilih orang yang memilki gagasan paling tepat untuk HMP PL kedepannya. HMP PL harus mampu jadi himpunan penuh gagasan, bukan himpunan bernilai politis! Ingat, gagasan adalah darah kehidupan suatu organisasi...

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 176


CATATAN 77 MENGELOLA POTENSI ANGGOTA HMP PL Rabu, 28 Desember 2011

Sudah tidak asing lagi jikalau melihat anak-anak berjaket maroon aktif dikemahasiswaan terpusat. Cara pandang komperhensif, pola pikir sistematis, gaya komunikasi,sense of crisis, dan sifat extrovert yang kadang-kadang dimiliki oleh anak-anak HMP PL biasanya mendorong untuk aktif di kemahasiswaan terpusat seperti kabinet KM-ITB, unit kegiatan mahasiswa, dan kepanitiaan-kepanitaan adhoc lainnya di KM-ITB . Walaupun memang sangat disayangkan untuk mereka-mereka yang aktif dikemahasiswaan terpusat ataupun berprestasi diluar HMP PL ini, saya lihat dan berdasarkan pengalaman semenjak saya memasuki himpunan dari tahun 2009,bahwa potensi SDM anggota himpunan yang aktif dan berprestasi diluar himpunan ini tidak dikelola dengan baik dihimpunan, orang-orang yang aktif dan berprestasi diluar himpunan tidak begitu di apresiasi didalam himpunan, padahal orang-orang yang aktif dan berprestasi diluar inilah yang sebenarnya mengangkat nama baik HMP PL. Potensi inilah yang kemudian dicoba untuk dikelola dikepengurusan BP BERSINAR 2011/12. Pengelolaan yang pertama adalah mengapresiasi orang-orang yang aktif dan berprestasi diluar HMP PL ITB, harapannya adalah agar memotivasi warga HMP PL yang lainnya agar dapat berprestasi pula dan menularkan ilmu pengetahuan yang mereka dapat diluar untuk di adopsi di HMP PL. Sedangkan pengelolaan kedua, potensi dari anggota HMP PL ini dikelola agar HMP PL dapat berkontribusi lebih dari segi pemikiran dan masukan,terutama untuk kemahasiswaan terpusat KM-ITB. Bentukan kegiatan pada pengelolaan potensi anggota HMP PL yang pertama adalah dengan mengapresiasi anggota-anggota HMP PL yang aktif dan berprestasi diluar HMP PL, program ini dilakukan setiap bulannya dengan nama HMP BERSINAR EKSTERNAL. Sedangkan bentuk kegiatan potensi anggota HMP PL pada pengelolaan kedua adalah dengan mengundang kepanitiaan-kepanitaan adhoc ataupun kementrian kabinet KMITB untuk berdiskusi dan memberi masukan. Hal inilah yang dicoba pada tahun kepengurusan HMP BERSINAR 2011/12, kita (HMP PL) harusnya tidak hanya senang apabila kita selalu datang forum silaturahmi (forsil), senang apabila banyak anggota HMP PL yang hadir pada forsil, atau senang karena sudah bertanya di forum-forum eksternal dan berharap mendapatkan eksistensi. Tapi harusnya HMP PL merasa bahagia dan bangga apabila mampu berkontribusi pemikiran, masukan, dan bahkan merubah substansi yang ada pada stakeholder yang dipanggil ke HMP PL agar menjadi lebih baik kembali. Terhitung sampai tulisan ini dibuat sudah ada enam kepanitiaan dan kementrian yang diundang ke HMP PL untuk berdiskusi, yaitu kepanitiaan PROKM 2011(materi metode), ITB FAIR 2012, tim satgas relokasi PKL, kementrian advokasi dan kebijakan kampus (ITB multi kampus), kementrian

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 177


pengabdian masyarakat (aliansi comdev satu ITB), dan kemeterian kajian strategis (RUU PT). Dan alhamdulillah, hampir dari kesemua stakeholder yang diundang ke HMP PL tersebut, HMP PL berkontribusi untuk merubah substansi, yang artinya mampu dikatakan bahwa kontribusi HMP PL sebenarnya nyata dalam kepanitiaan/kementrian tersebut dari segi substansi. Potensi hanyalah benda mati apabila tidak mampu dimanfaatkan dengan baik, dan himpunan harusnya mampu mengelola potensi yang ada,termasuk dari segi SDM, dan digunakan (salah satunya) untuk meningkatkan kebesaran nama HMP PL. Sejarah mengatakan, bahwa pernah ada seorang non-himp dari planologi angkatan 2003 yang mampu menjadi menteri hubungan luar kabinet KM-ITB. Hal yang bisa kita petik adalah, kalau HMP PL hanya berbangga dengan anggotanya yang aktif dan berprestasi diluar himpunan atau mampu bertanya pada forum-forum ekternal, itu sebenarnya hanyalah hal yang biasa dan standar untuk seorang „anak jurusan planologi‟,karena memang itulah potensi lahiriah seorang mahasiswa planologi. Dan himpunan akan tidak berarti apa-apa ketika potensi „anak jurusan planologi‟ hasilnya sama dengan „anak himpunan planologi‟ apabila tidak dikelola dengan baik.Himpunan harus memberikan nilai tambah terhadap potensi anggotanya,dan begitu sebaliknya, anggota himpunan harus mampu meningkatkan kejayaan himpunan. Potensi hanyalah potensi, potensi hanya benda mati apabila tidak dimanfaatkan dengan tepat. Kelolalah setiap potensi yang ada dihimpunan dengan baik,termasuk potensi SDM lahiriah „anak jurusan planologi‟, karena itulah salah satu dari hakikat berdirinya himpunan, niscaya seorang anggota HMP PL pasti mampu menyumbangkan pemikiran terhadap lingkup eksternalnya...

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 178


CATATAN 78 MENJADI SEORANG KETUA HIMPUNAN Kamis, 5 Januari 2012

â&#x20AC;&#x153;A leader is someone who knows the way, shows the way, and goes to the wayâ&#x20AC;? -John C.Maxwell Mendekati pemilu ketua himpunan baru, pastinya akan ada satu-dua oknum yang akan memulai kampanye terselubung untuk sekedar mencari muka, mencari inputan, mengenal himpunan, dsb. Saya tidak bilang cara itu buruk, saya pun melakukan hal yang sama ketika menjadi calon ketua himpunan. Tapi setelah saya beberapa kali melakukan interaksi dengan calon-calon ketua himpunannya ini dan bernostalgia akan apa yang saya lakukan dulu, saya pikir terkadang dalam posisi menjadi calon ketua himpunan dengan kondisi sudah menjadi ketua himpunan semuanya menjadi berbeda. Bukan hanya saya, tapi beberap ketua himpunan sebelum saya pun merasakan hal yang sama, yaitu mengalami â&#x20AC;&#x17E;masa kagetâ&#x20AC;&#x; pada saat awal terpilih dan menjalankan tugas sebagai seorang ketua himpunan. Dulu,saat menjadi calon ketua himpunan saya pikir, saya adalah calon yang paling siap dengan konsep yang paling matang. Bukan bermaksud apa-apa, tapi pada saat hearing pemilu saya memiliki cita-cita besar untuk membuat bangga himpunan, memiliki konsep satu tahun, strategi berhimpunan satu tahun mendatang, flow kepengurusan, struktur dan program kerja unggulan, hingga timeline terdekat setelah saya terpilih menjadi ketua himpunan bahkan ide-ide besar untuk himpunan seperti mensuasanakan diskusi, strategi management SDM, mekanisme memastikan manfaat dihimpunan, dan ide melakukan knowladge managemet. Tapi itu semua masih kurang menurut saya, saya masih merasa kaget saat awal melaksanakan tugas menjadi ketua himpunan. Banyaknya agenda, seperti syukuran wisuda april dan kaderisasi wilayah yang hanya sekitar satu bulan semenjak terpilih juga agenda-agenda eksternal (karena saat itu sedang pelaksanaan pemilu raya KMITB pula), dan pemilihan anggota badan pengurus baru, pembuatan dan pemberian arahan kerja kepada BP baru,mekanisme dan sistem internal BP,hingga persiapan rapat anggota proker, memberikan saya efek kejut yang luar biasa, apalagi saat itu sedang musim ujian tengah semester genap. Sehingga harus saya akui, ada beberapa tugas yang tidak saya kerjakan dengan baik, seperti membentuk team building badan pengurus yang baik dan terlantarnya pengawasan terhadap beberapa program. Kekagetan itu semua terjadi saya pikir dikarenakan kurangnya prediksi dan pengetahuan tentang peran dan tugas seorang ketua himpunan.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 179


Tulisan ini saya buat dari hasil analisa dan pengalaman pribadi untuk semua calon ketua himpunan dan warga HMP PL, agar mengetahui apa saja yang menjadi peran dan tugas seorang ketua himpunan, sehingga nantinya untuk para calon ketua himpunan mengetahui apa-apa saja yang harus ia lakukan dan untuk para warga HMP PL dapat menganalisis secara objektif apakah ketua himpunan melakukan tugasnya dengan benar. Peran seorang ketua himpunan Peran seorang ketua himpunan terbagi menjadi empat, yaitu menjadi seorang kepala badan pengurus, kepala organisasi HMP PL, menjadi kepala keluarga HMP PL, dan menjadi pemimpin lembaga di KM-ITB. Peran pertama adalah berlaku sebagai kepala badan pengurus, dimana tugas dari seorang ketua himpunan adalah untuk memanajemen anggota badan pengurus dan roda-roda organisasi agar mampu mencapai tujuan organisasi. Peran kedua adalah sebagai kepala organisasi HMP PL,yaitu tugas dimana seorang ketua himpunan berperan sebagai orang paling depan yang mewakili muka HMP PL. Peran ketiga adalah peran sebagai kepala keluarga, dimana ketua himpunan berperan menjadi kakak paling tua dan berprilaku layaknya pemimpin kultural. Peran terakhir adalah sebagai pemimpin lembaga di KM-ITB,dimana ketua himpunan memiliki peranan penting dalam menentukan arah dan kebijakan juga menjaga stabilitas keberjalanan KM-ITB. Tugas seorang ketua himpunan Tugas seorang ketua himpunan berbeda tergantung peran-peran yang ada saat menjadi seorang ketua himpunan, dimana kesemua tugas ini haruslah dilakukan dengan baik dan tidak boleh tumpang tindih, ingat action express priorities, dan menjadi ketua himpunan tidak bisa mengesampingkan salah satu aspek dan mengedepankan aspek lainnya, kesemuanya harus mampu diusahakan berjalan dengan seimbang. Tugas seorang ketua himpunan ketika berperan menjadi kepala badan pengurus antara lain adalah sebagai berikut : a. Membentuk team building dan kerja sama tim Menjadi seorang badan pengurus berarti menjadi pemimpin himpunan, dimana tugasnya bukan hanya sebagai kepala divisi saja, tapi pula sebagai anggota badan pengurus. Kekompakkan badan pengurus dapat di artikan sebagai keakraban anggota-anggota HMP PL, dimana dari kekompakkan badan pengurus ini sangat memungkinkan untuk memulai kolaborasi antar divisi dan topang-menopang antar sektor.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 180


b. Membuat strategi, kebijakan, dan menjadi orang yang solutif Struktur organisasi berbentuk seperti segitiga, tataran paling bawah berbicara mengenai hal teknis, tataran di atasnya berbicara mengenai management, tataran tertinggi berbicara tentang strategi, dan orang yang berdiri paling tinggi adalah pemimpin yang berbicara tentang solusi. Tugas seorang ketua himpunan adalah harus mampu menjadi raja dalam mengeluarkan solusi dan strategi dalam keberjalanan himpunan dan memecahkan masalah yang ada. c. Birokrasi dengan pihak prodi, fakultas,rektorat, dan stakeholder eksternal lainnya Himpunan adalah salah satu bagian dari civitas akademika dan tugas seorang pemimpin juga sebagai juru bicara orang-orang yang dipimpinnya. Sehingga tidak akan sedikit kegiatan-kegiatan HMP PL yang akan berhubungan dengan prodi,fakultas, rektorat, ataupun stakeholder eksternal lainnya, dimana tugas seorang ketua himpunan ialah harus mampu menjalin birokrasi dengan stakeholder-stakeholder tersebut. Tugas seorang ketua himpunan ketika berperan sebagi kepala keluarga adalah a. Peduli terhadap keadaan anggotanya HMP PL itu organisasi mahasiswa dan beraktivitas di HMP PL dibayar hanya oleh hubungan pertemanan dan manfaat dari kegiatan. Karena itulah kepedulian seorang ketua himpunan mampu menjadi amunisi utama untuk menggerakkan anggota HMP PL dalam beraktivitas dihimpunan. Seorang ketua himpunan harus mampu peduli terhadap kondisi anggotanya, mulai dari anggota himpunan yang sakit, terkena musibah, pacaran, memiliki kendala keuangan dan akademik,dsb. b. Kakak untuk angkatan bawah, saudara di angkatan sendiri, dan adik dari angkatan bawah, membiaskan â&#x20AC;&#x17E;angkatanâ&#x20AC;&#x; dihimpunan Memang utopia mengatakan dihimpunan tidak ada angkatan, tapi tugas seorang ketua himpunan adalah membiaskan sekat-sekat angkatan yang ada. Sering-sering berinteraksi dengan warga HMP PL mungkin bisa dilakukan sebagai salah satu cara membiaskan angkatan dihimpunan. c. Pemberi support dan apresiasi utama â&#x20AC;&#x153;Jangan berikan ikan, tapi berikanlah kailnya!â&#x20AC;?,ucap seorang bijak dalam membantu seseorang. Ya, tugas seorang ketua himpunan adalah menjadi pemberi bantuan bagi anggotanya agar mampu menjalankan tugas dan menyelesaikan permasalahannya. Dan apabila berakhir dengan baik ataupun masih ada kekurangan, ketua himpunanlah yang harus mampu memberinya semangat dan apresiasi apabila berhasil. d. Mengingatkan hal yang salah dan memberitahu kebenaran

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 181


e. Integritas f. Memastikan budaya organisasi g. Dsb. Tiga, tugas seorang ketua himpunan ketika berperan sebagai kepala organisasi HMP PL terbagi-bagi menjadi beberapa tingkatan, yaitu tingkatan perekrutan anggota baru, keberjalanan pondasi-pondasi organisasi, dan ketercapaian tujuan organisasi. Akan saya lebih banyak jelaskan tugas terakhir ini dengan deskripsi. Empat, tugas seorang ketua himpunan ketika berperan menjadi pemimpin lembaga di KM-ITB adalah memantau keberjalanan atas arah dan kebijakan KM-ITB, menjadi penggerak dan aktor utama sebagai pemimpin massa lembaga di kampus.

5 PILAR HMP PL ITB Masih ingat dengan analogi kue tar? Saya pikir ini sering kali disebutkan oleh Wening HMP06 dan Intan (Kokom) HMP07, dimana apabila HMP PL di analogikan sebagai kue tar, maka MPAB hanyalah layer pertamanya saja. Saya pikir hal ini tepat, karena kaderisasi HMP PL harus sesuai dengan kondisi dan kebutuhan dari HMP PL saat itu sehingga mampu mencetak kader-kader yang siap beraktivitas dihimpunan dan menyelesaikan masalah yang ada. MPAB adalah impresi dari keadaan himpunan dan wadah perekrutan anggota baru sesuai dengan kebutuhan himpunan saat itu. Sangat penting bagi seorang ketua himpunan memastikan kader-kader baru yang dicetak dari proses kaderisasi awal MPAB, karena proses inilah yang menentukan orangorang yang ada dan mengembangkan himpunan kedepannya. Lalu sebenarnya apa saja isi yang ada dihimpunan yang harus dipertimbangkan dalam MPAB? Ada empat pondasi penting didalam himpunan yang kesemuanya menjadi tugas ketua himpunan untuk di organisir dan dikembangkan lebih baik dari tahun-tahun sebelumnya. Pondasi-pondasi tersebut antara lain adalah sebagai berikut : a. Manajemen sistem organisasi Adapun sistem organisasi yang harus di atur dan dikelola antara lain adalah : sistem informasi, sistem administrasi, sistem keuangan, sistem kontrol fisik HMP PL, management pengetahuan, dan management SDM. b. Pengembangan keprofesian HMP PL Seperti pada tulisan sebelumnya di catatan 70 tentang makna keprofesian HMP PL, keprofesian HMP PL terbagi dalam empat aspek penting penting yang kesemuanya adalah tugas seorang ketua himpunan untuk merancang dan memastikan warga himpunan mendapatkan manfaat dari keempat aspek tersebut. Keempat aspek tersebut adalah aktualisasi diri, pengembangan

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 182


kapabilitas, pengembangan karya keilmuan, dan pengabdian masyarakat berbasis keilmuan. c. Partisipasi dan keakraban internal Bagian ketiga ini adalah bagian yang harus paling hati-hati untuk di atur, karena selain dapat menimbulkan masalahnya dapat ter pengaturannya bersentuhan dengan ruang private individu,artinya apabila sebagai ruang jangkauan yang paling mudah dilihat dan dirasakan oleh SDM yang ada d. Fungsi control dan perluasan jaringan eksternal Eksternal himpunan memiliki dua fungsi, pertama memimpin wacana dikampus dan kedua memperluas jaringan HMP PL di eksternal. Namun, menurut materi potensi,posisi,dan peran juga konsepsi KM-ITB, maka peran dari himpunan ialah menjalankan fungsi control dan sebagai pelaksana utama dalam lingkup eksternal. Maksud dari mengontrol adalah memantau keberjalanan kebijakan ataupun program di KM-ITB,rektorat,pemkot Bandung, pemprov Jawa Barat, bahkan Indonesia.

Output : Peningkatan kapabilitas anggota (orang) Outcome : Kemajuan HMP PL (karya) Pondasi HMP PL ITB : 1. Manajemen sistem organisasi 2. Pengembangan keprofesian HMP PL 3. Partisipasi dan keakraban internal 4. Fungsi kontrol dan perluasan jaringan di eksternal

5. Kaderisasi

Sumber : Hasil kajian sebelum pencalonan kahim Adhamaski Hasil akhir dari berhimpun ialah dua hal, pertama orang dan kedua karya. Output berhimpun dalam artian sebagai orang ialah, berhimpunan inputnya orang, outputnya pun orang, berarti harus terdapat nilai tambah dari keberadaan orang tersebut dihimpunan, nilai tambah ini ialah peningkatan kapabilitas anggota

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 183


himpunan. Outcome berhimpun ialah karya, dalam hal ini setiap orang yang mendapatkan pembelajaran lebih dihimpunan dituntut untuk memajukan HMP PL. Itulah peran,tugas, dan lima pilar dihimpunan menurut saya. Semuanya debateable, tapi semoga berguna untuk himpunan kedepan agar terus menjadi lebih baik lagi. Ingat, HMP hari ini HMP masa depan, dan HMP masa depan harus lebih baik daripada HMP hari ini dan kemarin.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 184


LAMPIRAN CATATAN ADHAMASKI PANGERAN CATATAN ADHAMASKI

Halaman 185


DISKUSI 1 KAJIAN PERTAMA KONSEP KADERISASI BARU HMP PL Selasa, 17 Mei 2011 (Hari raya waisak) Absen : Adhamaski, tiara, adam pasuna, niza, tizar, cepe, eka, byna, mahdi, fitri, jatul, rama09, atika, epot, ical -------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Analisis Kondisi 1. Kaget pas masuk HMP Dengan kegiatan HMP yang banyak. 2. Dari awal ga niat masuk HMP Ditemukan di 2008 dan 2009 selalu ada orang yang ga muncul lagi di himpunan. 3. HMP bukan satu-satunya wadah untuk beraktivitas Bukan hanya himpunan, wadah untuk berorganinsasi sudah banyak. Kegiatan di luar bisa jadi sama capeknya dengan HMP 4. SDM Asumsi 2008 + 2009 dikurangi BP + DPA = 115  tidak semua aktif Yang aktif, asumsi 70 orang anggota aktif

Tahap 1  tahap 2 (MPAB) pemahaman: tanpa tahu realnya gimana?  (NGT) implementasi  AB NGT: Peran masing-masing orang saat 2010 masuk. Mahdi : tujuan dari HMP sendiri? Tiara : tidak dinamis, tidak ada partisipasi, tidak ada loyalitas kepada himpunan. Tujuan HMP tidak akan tercapai Mahdi : orang yg daet manfaat Cuma yang aktif? Tiara : iya, jadi lo ga akan mendapat manfaat klo lo ga aktif Byna : klo hak dan kewajiban, kuat. Iya gue akan hmp juga Mahdi: filter  ikut mpab – anggota muda, ngt – implementasi, tahap kedua akan bertahan klo penyampaian di mpab dapet.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 186


Tiara : lo dikasih simulasi saat mpab, tapi saat implementasi udah ikut. Mahdi : berarti tahap 1 gagal dong, klo tahap 2 gagal. Tiara: MPAB pemahaman sebaik mungkin, namun tanpa implementasi yang jelas ga akan cukup. Pencerminan dari himpunan itu sendiri masih kurang, makanya perlu implementasi yang jelas. Daya tahan yang ditanamkan itu harus masuk ke AM. Dengan daya tahan yang dikasih seperti ini yang harus ada di HMP. Adham: tahap penekanan ada di tahap 2. Akan ada pemberatan di tahap 2. Pembelajaran yang diberikan hanya untuk hmp atau bukan (pertanyaan mahdi)? Ketika kita mau mencapai pembangunan negeri tidak hanya dengan HMP. Dengan pemakasaan untuk masuk himpunan pun belum tentu mencapai. Byna: menganggap orang yang akan dikader lebih dewasa. Geraknya akan kaderisasi modern. Proses memilih banyaknya berkegiatan. Belajr – kata aktif, harus ada objeknya. Implementasi  akan menanamkan manfaat dan hal yang konkrit di HMP. Akan merasa manfaat HMP ketika sudah tidak menjadi mahasiswa. Adham: kaderisasi yang sekarang masih belum tau teknisnya gimana. Sekarang kajian batasan hanya untuk melihat gimana kajiannya. Sekarang kita harus ngomongi sepakat untuk pertimbangan sistem kaderisasi seperti ini. Bagaimana batasan untuk menjadi anggota HMP. Walaupun dia beraktivitas diluar tapi tetep di HMP. Orang dengan keputusan untuk tidak ikut MPAB adalah oran yang dihargai, karena akhirnya di aga nyusahin orang (kasarnya) ketika di himpunan. Nah, orang-orang yang kea gitu yang mau diseleksi. MPABpemahamaan, penekanan pada pemahaman. NGTImplementasi  penekanan, pengalaman, dan pelayanan. Alvian: proses pembelajaran orang beda-beda kalau dia belum tau gimana beraktivitas. Tipe pembelajaran beda-beda. Pembelajaran yang bisa dijual. Maksudnya, himpunan bisa menjanjikan sesuatu. Ide di himpunan mentok, sistem yang muter-muter gitu-gitu aja. Sekarang udah ada gebrakan baru, dan omongannya pun udah ga disitu-situ aja. Konsep berpikirnya ga lepas dari itu-itu aja. Ditanamkan keanak 2010, ada pembimbingan yang lebih. Pembelajarannya aktualisasi diri sendiri. Pemahanan ga hanya dengan kesibukan, bukan hanya mencari manfaat setelah melakuakn sesuatu. Buat sesuatu yang baru, penjagaan nilai itu udah ada. Klo untuk sesuatu yang baru kan agak susah. Tiara : untuk menjamin konsep yang dibuat bisa menjawab, itu memang ga bisa. Tapi harus diusahakan yang keras dulu. Yang mau dibentuk nantinya adalah pribadi yang

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 187


punya loyalitas, jiwa himpunan, walaupun ada kegiatan di luar, dia tetap akan kembali lagi ke HMP Mahdi : udah fix mau pakai konsep yang baru? Atau bisa diganti lagi? Tiara : sudah, karena sistem yang digunakan dulu sudah gagal. Bisa balik ke sistem lama, tapi MPAB nya harus dibuat keras banget. Menurut saya, kaderisasi keras sudah tidak bisa digunakan, orang sekarang defensif jika dikerasin. Sdm yang ada juga tidak memungkinkan membuat MPAB yang lama dan keras. HMP tidak membutuhkan orang yang mampu tapi membutuhkan orang yang mau beraktivitas. Mahdi: Sekarang kita lebih memperdalam metode yang baru ini. Ingin lihat kebutuhan HMP nya sekarang yang mau kita cetak gimana. Tiara: Analisis kondisi dan analisis kebutuhan dibenturin menjadi sistem kaderisasi. Membentuk kader yang semangat dan bangga berhimpunan, kekeluargaan dengan HMP dan tahu perannya seperti apa (hak & kewajiban), Tizar: untuk memnentukan definisinya, kita melakukan survei ke himpunan2 terlebih dulu. Tiara: semangat = daya juang melakukan sesuatu, bangga= rasa besar hati memiliki kelebihan, kekeluargaan= satu rasa dan peduli satu sama lain, hak dan kewajiban= yg ada di dlm AD/ART. Rama: utk mencapainya berarti perlu 1 angkatan masuk semua. Byna: terlalu normatif, benar tapi kurang mendukung analisis kebutuhan yang ada. Tidak perlu 1 angkatan masuk angkatan karena rasa bangganya akan berbeda akan HMP. Ichal, fitri, jatul: PUSIIIIIINGGGGGGGGG!@#$#%^%&&* Tiara: yang dipikirkan bukan hanya 1 angkatan, tapi semua anggota HMP. Perlu dipikirkan tiap individunya juga gimana. Harus yang se-frame akan HMP. Apakah 2009 siap melakukannya? Mahdi: kalo dilihat 2009 belum siap dengan metode tahap 1 dan tahap 2 ini. Karena 2009 sendiri belum bisa utk memberikan pembimbingan yg baik bagi adik2 kita. Tiara: kita gak bisa mikir jangka pendek doang, harus jangka panjang. SDM emang harus dibenerin, tapi gak bisa cuman miirin itu, ada SDM juga yg mau masuk. Agar SDM yg masuk gak juga tertular penyakit lama maka sistem kaderisasi jg harus diubah, tidak bisa dibiarin saja menggunakan sistem yg lama karena otuputnya akan sama kayak yg lama. Jangka pendeknya benerin SDM di dalem, jangka panjang benerin sistem kaderisasinya.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 188


Epot: mesti ada pencerdasan dulu di angkatan 2008 dan 2009. Saya pikir blm siap secara kualitas secara umum, tapi dengan ada orang yg udah siap secara internalisasi di divisi masing2 saya pikir bisa dilakukan internalisasi agar lebih siap. Tiara: saya yakin bisa, jangan merendahkan diri dulu. Epot: ketika di forum yg lebih besar jangan beranggapan tidak siap dulu. Rama: yang kurang cuma pencerdasan, bukannya tidak siap. Tiara: Semua akan bisa asalkan semuanya sudah jelas, sepertinya jobdesknya masing2. Ika: Apa yg 2009 alamin dulu juga dialami 2010? Emang teknis, tapi tidak ada pengalaman yg bisa dibagi karena berbeda dengn sebelumnya. Tizar: sepakat dengan ika, harus sudah ada bayangan sebelumnya dan satu frame. Tiara: teknis belum bisa difloorkan ke RA karena takutnya berbeda dengan hasil kajian yg dilakukan. Hanya sebatas konsep yg dipaparkan. Ika: karena itu tadi kita gak dapet gambarannya, baru yg benar2 umum saja dan takutnya gak siap. Misalnya tidak mendapatkan gambarannya sama sekali pas implementasinya. Tiara: Pas implementasi sebenrnya sama kayak biasa. Kaderisasi berperan sebgai pemberi, pengatur suasana, dan pengakomodir. Pemberi sbg penyampai materi, pembimbing penjaga nilai2 yg diberikan. Pengatur suasana sbg pemgatur flow. Akomodir lebih ke teknisnya gimana. Epot: sistem penilaiannya gimana? Tiara: gak semuanya, ada pihak yg khusus menilai. Kita beraktivitas sama seperti biasa di HMP, tapi ada peran khusus saat kaderisasi berlangsung. Epot: orang2 seperti kita ini otak2 berpikir teknis jadi harus jelas gambarannya gimana. Ika: apakah nanti membatasi ruang gerak? Tiara: tidak, tapi emang harus ada beberapa orang yg jaim dan bersikap seperti perannya masing2. Ika: penyeleksiannya gimana? Apa dikasih tau? Tiara: dikasih tau, tapi standarnya tidak dikasih tau. Misal, harus 80% kehadirannya. Di surat kontrak juga dituliskan sistem yang akan dijalani seperti apa. CP: IMA G pake sistem gitu trus gagal, coba aja tanya2 gimana biar antisipasi.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 189


Tiara: udah, gagal karena pembagian perannya tidak jelas. Eka: Pas kaderisasi berlangsung cair sekali jadi tidak terasa karena pengkadernya tidak menganggap dirinya pengkader. Tiara: Himpunan apa yg pake sistem begini: HMS, MTI, KMKL, IMA G, TERRA. Mulai Kajian lagi sebelum 27 Mei. Lanjut lagi 20 Juni-30 Juli kajian intensif. Tgl 2 Agustus udah jalan lagi, pas diklat oskm udah interaksi.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 190


DISKUSI 2 MATERI-METODE DIKLAT PROKM (BERSAMA PANITIA INTI PROKM 2011) Kamis, 9 Juni 2011 pukul 18.30 @HMP Absensi : Adhamaski, epot, eka, wena, abay, inu, jeje, loula, yescha, tiara, atung, tiok, lutfhi, yovan + panitia PROKM 2011 (lupa siapa aja namanya hahahaa)

Hari ini, HMP mengundang panitia PROKM 2011, untuk berdiskusi tentang materi dan metode diklat PROKM 2011, sebagai himpunan, ada dua gerakan eksternal kami hari ini terhadap KM-ITB, yang menyumbangkan ide+tindakan dan melakukan fungsi kontrol. Untuk tindakan hari ini kami mengirim secara resmi (melalui surat,bukan berarti yang lain tidak resmi) akbar rizky (Abay) sebagai kadiv artistik, eka darma (sebagai tim materi-metode), dan byna kameswara (sebagai komandan lapangan). Namun selain ketiga orang tersebut ada juga orang-orang yang ikut serta mewakili HMP untuk PROKM 2011, yaitu gabriel epot (wakadiv op-close), ceisy alifiani/eci (manager op-close), ikhwan (sebagai pendiklat), dsb. Sebenarnya ide dan fungsi kontrol dapat dilakukan saat forsil, namun bagi kami saat itu tidak cukup karena forum yang terlalu besar sulit untuk mengarahkan forum. Jadi,karena kepentingan HMP juga yang mewajibkan planologi 2010 untuk mengikuti diklat PROKM maka kami mengundang panitia PROKM untuk mendiskusikan mater-metode, memberi masukan, memberikan pengawasan untuk KM-ITB,dan bentuk pengawasan kaderisasi 2010. Forum yang berakhir sekitar pukul 23.00 WIB, sebenarnya juga memiliki maksud dan tujuan untuk HMP (outcome), yaitu memulai eksistensi HMP sebagai himpunan yang peduli dan kritis terhadap kemahasiswaan dan memulai kebanggaan untuk warga HMP bahwa diskusi-diskusi di HMP-lah yang akan maju! Sebagai satu-satunya himpunan yang berani mengundang dan berdiskusi hari ini kami bangga, bahwa hasil dari forum tersebut juga bermanfaat untuk panitia PROKM,bukan hanya sekedar iseng atau ingin eksis, tapi niat baik HMP dapat tersampaikan dengan baik oleh panitia PROKM 2011. Semoga ini menjadi obat untuk kita semua, obat bahwa diskusi di HMP bukan hal yang memuakkan, tapi justru diskusi HMP yang terus membangun kebanggaan dan kejayaan HMP. â&#x20AC;&#x153;Terima kasih telah mengundang dan menjadi himpunan yang konkrit dan tidak hanya mengkritisiâ&#x20AC;? â&#x20AC;&#x201C;Aseptia Agustin (T.Kelautan 2008) Kepala divisi materi & metode PROKM 2011

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 191


DISKUSI 3 KAJIAN KORAN Senin, 20 Juni 2011 Absen : Adhamaski, atung, lutfhi, rama09, ical, mahdi Hari ini kami menunggu kedatangan kementrian sosial-politik kabinet KM-ITB yang ingin berdiskusi dengan kami. Tikar sudah digelar sejak pukul 18.30 WIB, tapi sampai pukul 19.00 WIB belum juga datang dari kementrian sospol, akhirnya kami bosan menunggu dan menghabiskan waktu sia-sia, karena pada hari itu juga HMP siaran di PR RADIO yang mendiskusikan tentang kota Bandung sebagai tempat pariwisata bersama mahasiswa manajamen pemasaran pariwisata UPI dan HMP saat itu diwakili oleh Gilang HMPâ&#x20AC;&#x;08 dan Ginpus HMPâ&#x20AC;&#x;09. Yah, beruntung HMP berlangganan koran sehingga wacana untuk dibahas tidak akan pernah berakhir ,dengan segenap niat dan kemauan yang besar, walaupun memang sulit mengajak orang berdiskusi kita coba memulai diskusi informal yang dadakan ini. Saat itu di headline kompas hari minggu terdapat berita tentang kemajuan negara malaysia yang melewati Indonesia, kemudian di headline kompas di hari seninnya terdapat berita tentang kehancuran moral bangsa yang menceritakan bagaimana moral rakyat dan pejabat tinggi negara dan didukung oleh data-data peningkatann plagiat, korupsi, dan kekerasan yang banyak pula dilakukan oleh pejabat negara, dan akhirnya kami juga membahas tentang lambatnya pemerintah Indonesia mengeluarkan kebijakan untuk mendorong ekonomi nasional. Akhirnya kami menyimpulkan tentang lambatnya kemajuan Indonesia bila dilihat dari perspektif internasional. Yaa, apapun kesimpulannnya tapi saya rasa ini positif sekali, membangun budaya berdiskusi di himpunan. Mungkin benar juga kata Atung HMPâ&#x20AC;&#x;08, hari ini kajian HMP hari ini perkasa dikampus, tapi belum di internal himpunannya. Ini PR besar, mulai dari branding kajian hingga tingkat pragmatisme yang makin meninggi, ini tantangan tapi harus kita coba lawan. Semoga diskusidiskusi kecil ini adalah awal untuk membangun kebanggan HMP lewat pemikiran anggotanya, amin

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 192


DISKUSI 4 KAJIAN RUU PERGURUAN TINGGI Sabtu, 25 Juni 2011 Absensi ; Adhamaski, atung, gilang, acong,lutfhi, yovan, gilang, abram, sukma HMPâ&#x20AC;&#x;07, epot + satu orang jurusan mesin 2010 sebagai serketaris kementria sospol kabinet KM-ITB (di ajak oleh Abram)

Semangat membara! Inilah saya hari ini yang menulis pukul 01.00 pagi WIB sepulang dari kajian RUU PT di HMP. Awalnya ini adalah forum iseng dan bukan proker untuk membangkitkan semangat warga untuk berdiskusi dan berwacana tentang isu-isu nasional. Dimulai pukul 19.00 dan direncanakan berakhir pukul 21.00, malah karena keasikan berdiskusi baru selesai pukul 23.00-an. Berikutlah hasil dari kajian kami : 1. Pendidikan ditujukan untuk meningkatkan daya saing global, bukan untuk meningkatkan kemandirian nasional, ini berarti memungkinkan bahwa benar isu tentang mahasiswa akan menjadi buruh ahli ditenaga kerja 2. Statuta atau mungkin semacam AD/RT di HMP ternyata tidak berasal dari andil mahasiswa, karena dibuat oleh Majelis Pemangku Kepentingan (MPK) yang terdiri dari 7 unsur tanpa mahasiswa. Padahal pada draft RUU PT sebelumnya mahasiswa termasuk dalam unsur tersebut dan pada UU BHP terdahulu mahasiswa memiliki keterwakilannya di MWA. Apa penting mahasiswa berada disana? Mungkin peran mahasiswa sangat kecil dibandingkan 7 unsur lainnya, namun mahasiswa mampu menjadi pengawas keberjalanan dan menjadi subjek dari pendidikan. 3. Tujuh unsur yang berada di MPK, yakni mentri keuangan, rektorat,wakil masyarakat, wakil tenaga kerja non pendidikan, gubernur, dan mentri pendidikan. Tapi tidak jelas siapakah wakil dari masyarakat. Terlebih adanya fortopolio, yaitu pendanaan semacam menanam investasi yang memungkinkan untuk mendekatkan kekuasaan (kewenangan) dengan keuangan. 4. Statuta ternyata mampu mempunyai pengaruh sampai pada tahap organisasi kemahasiswaan (pasal 19). Sehingga AD/RT KM-ITB dan AD/RT himpunan, sehingga memungkinkan terjadinya ketergantungan lebih terhadap rektorat dan mengebiri kemahasiswaan. 5. Pendidikan asing ternyata dapat diterapkan di Indonesia, semisal MIT mendirikan kampus cabang Indonesia. Bagi HMP ini adalah lampu kuning dimana di peraturan menteri nanti haruslah ditinjau tentang standar pendidikannya, sehingga lulusannya tidak melukai nilai-nilai ke-Indonesia-an. 6. Proporsi pembayaran mahasiswa sebenarnya sudah pas, maksimal 1/3 dari biaya total operasional, namun perlu dilihat kembali nominalnya (semisal biaya operasional ternyata 80% dari biaya keseluruhan). 7. Pendidikan yang seharusnya mampu mengangkat derajat kesejahteraan masyarakat ternyata memiliki target yang tidak tepat. 20% Alokasi kursi untuk

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 193


orang miskin ternyata menurut data SUISSE, hanya mampu di akses oleh masyarakat kelas menengah peringkat 1 & 2 teratas (dari 4 klasifikasi masyarakat menengah) dan 80% alokasi kursi sisanya juga hanya mampu menampung masyarakat atas dan masyarakat menengah peringkat 1, padahal struktur pendapatan masyarakat Indonesia menurut data SUISSE tersebut paling banyak ditingkat menengah (peringkat 3 & 4) dan masyarakat kelas bawah. Kedua kelas masyarakat terbanyak ini sulit untuk mendapatkan kursi di perguruan tinggi negeri (dihitung berdasarkan biaya masuk dan biaya hidup) sehingga memang masyarakat kelas menengah peringkat 3 & 4 dan masyarakat kelas bawah akan tetap sulit untuk memperbaiki dan meningkatkan kualitas hidupnya karena tidak mampu mengakses pendidikan yang menjadi gerbang awal kesejahteraan dan kualitas hidup. Yeah ternyata diskusi HMP membawa hal yang positif dan sungguh bermanfaat! Kita mampu menggunakan data dan tidak hanya bermain pada tataran filosofis seperti yang diajarkan pada kuliah planologi kita dan hasilnya bagus sekali. Jikalau kajian selevel kampus hanya mampu bicara tentang pendanaan dan peran mahasiswa, tapi HMP mampu bicara bahwa RUU PT kita tidak menjawab permasalahan bangsa yang ada karena pendidikan yang seharusnya menjadi gerbang awal kesejahteraan dan perbaikan taraf kehidupan tidak mampu dijangkau oleh masyarakat kelas bawah dan menengah sekalipun! Semoga hasil kajian ini bermanfaat dan membawa hasil yang terbaik untuk pendidikan Indonesia, karena pendidikan pangkal pembangunan! â&#x20AC;&#x153;tempat kajian paling menarik dan membuat saya belajar banyak adalah rumah saya sendiri...Thanx HMP Pangriptaloka untuk kajiannya...â&#x20AC;? -Abram Christopher Menteri Kajian Strategis 2011/2012

Yeah! Kita terus budayakan kajian di HMP, karena lewat kajian kita bisa membangun kebanggaan menjadi himpunan yang kritis dan konstruktif, untuk kampus dan Indonesia!!!!!!!

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 194


DISKUSI 5 MENCARI ALTERNATIF SISTEM KEMAHASISWAAN ITB MULTI KAMPUS HASIL KAJIAN HMP PL ITB KEMAHASISWAAN ITB MULTI KAMPUS

(*)

Oleh : Husen Wiratomo HMP09020 Tim Senator HMP PL ITB

Sekarang ada isu penting yang sedang dihadapi oleh mahasiswa ITB , bukan lagi hanya masalah kecil tetapi sudah menyangkut hal kemahasiswaan khususnya dalam hal sistem kampus. Salah satu isu yang sekarang timbul dan masih dibahas adalah mengenai ITB Multikampus. ITB multi kampus merupakan isu tentang akan adanya kampus-kampus ITB di tempat lain, seperti Jatinangor, Walini, dan Bekasi. Namun pada kenyataannya belum terdapat perencanaan yang jelas dari ketiga tempat tersebut, bahkan Grandplan-nya sebenarnya belum ada. Padahal seharusnya terdapat suatu rencana yang jelas dari pembangunan kampus ini. Untuk pembangunan kampusnya sendiri, di Walini dan Bekasi belum ada , namun sudah ada yang telah memiliki fisik bangunan seperti kampus di Jatinangor. Untuk kampus di Jatinangor ini sudah memiliki kabar bahwa akan dibuka pada tahun 2012 nanti. Tetapi dengan kurang jelasnya perencanaan dari kampus ini, maka akan muncul berbagai pertanyaan dan permasalahan. Bila dilihat dari hal persiapannya, mungkin dalam hal bangunan sudah siap, namun dari kesiapan dosen belum jelas. Jumlah dosen yang disiapkan dari ITB dirasa belum memadai, hanya ada kabar bahwa tambahan dosen akan berasal dari dosen Universitas Winaya Mukti (UNWIM). Bila dilihat dari sisi akademik, banyak yang tidak jelas seperti mulai dari status mahasiswa baru hingga menyangkut status jurusan. Belum ada informasi yang jelas, mahasiswa yang akan belajar di Jatinangor itu mahasiswa yang seperti apa, apakah tingkat satu saja ataukah tingkat dua juga, berapa banyak yang diterima

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 195


disana, jurusan apa saja yang akan ada disana, dan seperti apa sistem yang akan digunakan pada hal kemahasiswaan. Dengan ketidakjelasan ini, Dari KM-ITB sendiri sebenarnya sudah mempunyai satgas dari kabinet, kongres, dan MWA-WM yang mencari data dan informasi mengenai isu ITB multikampus ini, namun masih terbatas dikarenakan belum adanya pensosialisasian dari pihak rektoratnya. Pembangunan yang menimbulkan pertanyaan serta masalah ini selanjutnya bisa saja untuk ditentang, tetapi lebih baik dengan persiapan yang matang. Persiapan ini bisa dibantu oleh satgas dan pergerakan satgasnya kalau bisa difokuskan menjadi dua hal (keilmuan dan kemahasiswaan), serta diharapkan pergerakan tersebut berjalan secara paralel. Walaupun memang pada kenyataannya terdapat keterbatasan informasi yang dimiliki dalam menentukan langkah ke depannya, tetapi kita harus bersiap-siap bila tahun depan kampus Jatinangor sudah berjalan, karena logisnya sekarang ITB saja sudah mengeluarkan biaya, jadi pasti ingin cepat-cepat balik modal. Dan juga sekarang kita masih memiliki wakil mahasiswa, MWA-WM, namun untuk ke depannya nanti kita hanya dapat melalui kabinet, sehingga haruslah dipersiapkan segala sesuatunya untuk meminimalisir kejadian yang tidak terduga. Masalah multikampus ini memang harus disosialisasikan oleh semua massa kampus karena ini bukan hanya masalah dari satu atau dua himpunan. Dengan informasi yang terbatas, kita bisa menganalisis kejadian atau hal apa saja yang bisa terjadi dengan menggunakan skenario atau alur, dalam pembahasan selanjutnya akan digunakan dua kondisi dengan variabel Jurusan dan Mahasiswa yaitu a) terdapat jurusan baru dan 100% TPB pindah, serta b) terdapat jurusan baru dan sebagian mahasiswa saja yang pindah. Analisis ini melihat kondisi tersebut dari sisi positif (+) dan negatif (-).

Pada kondisi a), akan memiliki beberapa nilai positif yaitu TPB akan solid dikarenakan mereka akan tinggal disana bersama-sama sehingga akan timbul tingkat interaksi yang tinggi, mereka juga akan fokus dengan kuliah, disana juga bisa menjadi tempat baru untuk berkegiatan dengan suasana baru, dan isu hak pilih TPB

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 196


bisa jadi tidak ada. Untuk nilai negatifnya yaitu informasi kemahasiswaan dan informasi mengenai jurusan akan sangat kurang dikarenakan perbedaan jarak yang lumayan jauh, kaderisasi unit akan kacau karena akan susah pengontrolannya dari unit yang ada di ITB Ganesha, RUK juga akan kacau sehingga perlu adanya RUK yang baru dengan menyesuaikan keadaan kampus baru ini, lalu bila ada TPB yang mengulang, akan susah untuk mengontrolnya dikarenakan perlu ada mekanisme tersendiri untuk mahasiswa tersebut, dari sisi kepanitiaan tentu saja akan kekurangan sumber daya manusia (SDM) dikarenakan tidak adanya TPB yang biasanya menjadi panitia pada tiap acara di Ganesha, serta akan timbul juga permasalahan dalam hal kaderisasi pasca TPB karena susah untuk mengamati dan mengatur TPB yang ada di kampus lain itu. Pada kondisi b), akan dianalisis menjadi dua sudut pandang yaitu pada Kampus Ganesha dan kampus Jatinangor. Kampus Ganesha akan memiliki nilai positif yaitu akan menjadi contoh untuk kampus Jatinangor dan Ganesha juga akan mempunyai warna baru dalam kemahasiswaan karena (…). Untuk nilai negatifnya yaitu koordinasi akan sulit karena jarak yang lumayan jauh, akan muncul “gap” kultur dan karakter kemahasiswaan karena perbedaan keadaan dan kebutuhan, serta akan muncul isu Hak Pilih TPB lagi. Untuk kampus Jatinangor, memiliki nilai positif seperti kebebasan berkreasi, akan terbentuk wadah kegiatan baru karena pasti mahasiswa disana akan membutuhkan wadah untuk berkumpul, lalu mereka juga sudah memiliki contoh dari ITB-Ganesha sebagai tolak ukur pergerakan mereka, dan mereka akan memiliki lingkup wilayah Pengabdian Masyarakat (Pengmas) yang lebih luas di Jatinangor. Untuk nilai negatif di kampus Jatinangor yaitu koordinasi akan sulit karena perbedaan jarak yang lumayan jauh, belum ada arahan yang jelas karena belum ada pensosialisasian tentang sistem seperti apa yang dipakai di kampus tersebut, akan muncul “gap” kultur dan karakter dengan kampus ITB-Ganesha, dan akan timbul permasalahan untuk advokasi TPB yang mengulang. Dengan kondisi-kondisi seperti itu dan kita tahu beberapa keuntungan serta permasalahan dari ITB Multikampus ini, sehingga kita setidaknya bisa mempersiapkan dan meminimalkan dampak yang terjadi dari kejadian ini. Sekali lagi, ini bukan hanya urusan dari satu atau dua jurusan saja, tetapi ini menyangkut masalah kemahasiswaan di ITB. Sudah seharusnya kita mau tahu dan ikut

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 197


memikirkan langkah ke depannya. Sebenarnya pada kajian ini, HMP PL ITB ingin membangun suatu model kemahasiswaan ketika kampus ITB harus terpecah menjadi dua kampus (ITB Ganesha dan ITB jatinangor) dan dikembalikan kembali menjadi satu kampus ITB pada tahun 2020 (ITB Walini). Sehingga disusun masa adaptasi perpindahan dari kampus ganesha menjadi dua kampus, masa kemahasiswaan ITB dalam dua kampus,dan masa peralihan kemahasiswaan dari dua kampus menjadi satu kampu kembali di Walini. Namun, keterbatasan informasi dan kepercayaan bahwa urusan atas isu ITB multikampus ini bukan hanya permasalahan satu ataupun dua himpunan, namun menjadi masalah bagi seluruh massa kampus. Sehingga permasalahan ini membutuhkan peran serta dan partisipasi massa kampus dalam menentukan seperti apa model kemahasiswaan ITB kedepannya. (*)

Ditulis dari hasil kajian HMP PL ITB,september 2011

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 198


LAMPIRAN 1 SELEBARAN DPA HMP PL 2011/12 UNTUK RA TERTUNDA Warga HMP!!! Rapat Anggota (RA) yang diadakan pada hari jumat 15 April 2011 di break (diistirahatkan) hingga hari Sabtu 16 April 2011 dengan ketentuan adanya 97 orang (karena pengambilan keputusan dapat dilakukan oleh min. 97 orang,sesuai dengan keputusan RA) di RSG lt.6 pada Pukul 10.00, namun pada hari Sabtu 16 April 2011 RA tersebut gagal dilaksanakan oleh karena tidak terpenuhinya kuorum tersebut hingga Pukul 10.00. Berdasarkan Hal itulah maka diadakan RA tertunda yang dilakukan minimal 2x24 Pukul dari hari yang tertunda (mengacu pada penjelasan ART HMP PL ITB pasal 14).Perlu diketahui bahwa RA yang diadakan pada hari senin tersebut merupakan RA yang dilakukan karena tidak terpenuhinya kuorum pada RA sebelumnya,bukan hasil dari pending RA pada hari sabtu.Oleh karena itu kuorum RA pada hari senin adalah 144 (1/2 N) sesuai dengan ketentuan AD-ART HMP PL ITB.Oleh karena itu kami mengundang teman-teman anggota biasa HMP untuk datang ke RA tertunda 1 Senin 18 April 2011 pada pukul 18.00 (kuorum 144). Terlepas dari Pemberitahuan diatas maka ada beberapa hal yang warga HMP perlu ketahui yaitu : Anggota biasa dan Rapat Anggota HMP memiliki Badan Kelengkapan yang memiliki fungsi tertentu,dan setiap Badan Kelengkapan tersebut “HARUS” melaksanakan fungsinya masing-masing. Badan kelengkapan HMP terdiri dari BP,DPA dan Rapat Anggota (RA).Rapat Anggota adalah Badan Kelengkapan yang terdiri dari seluruh anggota biasa HMP PL ITB. Didalam RA,seluruh anggota biasa baik itu non BP/DPA dapat menyuarakan pendapatnya untuk mengkritisi atau mengevaluasi program kerja dan menyuarakan pendapatnya terkait keputusan-keputusan yang menentukan keberjalanan HMP. RA tersebut melahirkan keputusan penting dan tertinggi untuk keberjalanan HMP.Karena RA terdiri dari seluruh anggota Biasa,maka adalah sebuah kewajiban bagi anggota Biasa HMP untuk datang RA,karena yang menggerakkan fungsi RA tersebut adalah anggota biasa.Ketidakhadiran anggota biasa di RA dapat dianalogikan dengan BP yang tidak menjalankan proker,atau DPA yang tidak menjalankan fungsi pengawasan.Pada saat RA diagendakan maka seluruh anggota biasa adalah Badan Kelengkapan yang HARUS menjalankan fungsinya nya (anggota biasa sebagai komponen RA),yang seminimal mungkin adalah menghadiri RA Paradigma Telat Paradigma akan RA yang telat mulai menjadi masalah utama.Perlu teman-teman ketahui apabila seorang Individu berpikir bahwa “RA pasti telat dimulai” kemudian orang tersebut memutuskan untuk datang telat,maka hal yang sama akan terjadi pada individu lain,akibatnya RA menjadi tidak sesuai jadwal karena semua orang berpikir bahwa RA telat sehingga hanya sedikit orang yang datang tepat waktu.Akibat lebih lanjut orang yang tepat waktu mengeluh karena waktunya terbuang untuk menunggu kuorum.Hal tersebut

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 199


diatas bukan kesalahan Mekanisme RA,melainkan kesalahan anggota biasa yang telat. Ketepatan waktu mulai RA merupakan hal yang dibangun bersama-sama bukan hal-hal yang ditentukan secara formal. Agar RA tidak telat dimulai maka setiap Anggota Biasa harus datang tepat waktu dan membuang paradigma bahwa â&#x20AC;&#x153;RA pasti telat dimulaiâ&#x20AC;? ,sehingga bila semua orang tepat waktu maka tidak perlu lagi membuang waktu untuk menunggu kuorum. Penyelesaian waktu RA Pada dasarnya bila RA harus mulai tepat waktu maka RA juga harus berakhir (di break) tepat waktu (sesuai dengan yang dijadwalkan).RA pada hari jumat kemarin memang tidak berakhir sesuai yang dijadwalkan dan hal itu semestinya tidak terjadi,oleh karena itu Kami,DPA HMP PL ITB selaku pimpina sidang RA,meminta maaf kepada beberapa anggota biasa yang karena keterlambatan penyelesaian RA (Break) tersebut mendapat kesulitan pulang,terunda aktivitasnya ataupun kesulitan/melanggar izin untuk berkegiatan dimalam hari. Hal tersebut terjadi bukan karena keinginan kami, namun kondisi pada hari Jumat tersebut adalah bahwa agenda 1 (pengesahan tata tertib) harus diselesaikan (atas permintaan warga),karena bila agenda 1 tidak selesai pada hari itu maka pembahasan yang dilakukan dari pukul 22.30 (setelah harus menunggu kuorum dari Pukul 18.00-22.30)menjadi sia-sia,karena tidak menghasilkan keputusan apapun. Kedepan,RA akan di break sesuai dengan ketetentuan waktu yang telah diputuskan sebelumnya, namun tidak tertutup kemungkinan akan diperpanjang karena keadaan-keadaan medesak tertentu. Keberlangsungan HMP RA kali ini menjadi sangat urgent untuk dilakukan,karena pada RA kali ini terdapat pembahasan dan pengesahan program kerja HMP.Apabila program kerja ini tidak disahkan maka HMP tidak dapat melakukan kegiatan apapun, sehingga HMP dapat dikatakan NON-AKTIF (BEKU). Tidak hanya itu,konstrain waktu juga menyebabkan RA kali ini menjadi penting,karena RA proker ini hanya mungkin dapat dilakukan di minggu ini (18-24 April 2011)dan itupun hanya dapat dilakukan pada hari senin(18 April 2011), rabu(20 April 2011) karena pada hari selasa terdapat audiensi panitia SKETSA dengan BP HMP dan BP IMA-G, kamis terdapat hari Kamis putih, dan jumat-minggu terdapat hari Paskah. Di minggu berikutnya RA ini tidak dapat dilakukan mengingat adanya agenda tiap minggu berturut-turut yaitu Paskah, SKETSA,Pengumpulan laporan studio proses (HMP 2009),pengumpulan Faksis dan RTRW (HMP 2008),disambung dengan Minggu UAS dan kemudian dilanjutkan oleh awal Kerja Praktek (HMP 2008) di minggu berikutnya yang memakan waktu 2 bulan. Di estimasikan RA dapat dilakukan (apabila RA tgl 18 April 2011 tetap gagal) lagi pada awal September. Hal ini berdampak tidak adanya kegiatan HMP dari bulan April hingga September (6 bulan). Penutup Kehadiran teman-teman di RA sangat penting, tidak hanya sekedar menjalankan fungsi RA saja,melainkan menyelamatkan keberjalan HMP,karena kita sama-sama tahu bahwa

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 200


keadaan HMP saat ini sangat genting. Hanya KITA-lah,anggota biasa HMP,yang dapat mengangkat HMP dari masa genting ini,karena HMP ini milik KITA !!! â&#x20AC;&#x153;Suatu Gerakan hanya mungkin berhasil bila dasar-dasar dari gerakan tersebut mempunyai akar-akar dibumi tempat ia tumbuh.Ide yang jatuh dari langit tidak mungkin subur tumbuhnya,hanya ide yang berakar dari bumi yang mungkin bertumbuh dengan baikâ&#x20AC;? -Soe Hoek Gie HMP sekali,HMP tiga kali.HMP HMP HMP !!! DPA HMP PL ITB 2011/2012 Adam Pasuna Jaya (Koordinator) Charmyllia Giovanni Prymusa Dodon Alfaret Fernando Sibarani Agung Adri Laksono Reza Nur IrhamSyah

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 201


LAMPIRAN 2 GET WELL SOON ARIYANNI Oleh : Alvian Chris Pradana Pagi ini menjadi hari yang mengagetkan untuk gw. Berharap mendengar berita yang baik tng kondisi Ariyanni semalam tapi pagi hari ini ada kabar kalau dia belum juga sadarkan diri. Allah emang Maha Kuasa, baru kali ini gw dapat musibah kayak gini. Temen baik gw selama ini selalu bareng-bareng ketawa-tawa, merangkai mimpi bareng-bareng. Di hari yang sama juga kita masih sempet ngobrol, malam sebelumnya dia ym minta disemangatin gara-gara KP nya hari itu lagi lembur. Beberapa kali juga kita masih sempet email-emailan, whatsapp, dan sms cerita tentang tempat KP kita. Tapi dalam waktu yang sangat singkat keadaannya berubah. Jumat malam dia jatuh dari metromini, belum jelas apakah terbentur atau gimana tapi kondisinya sekarang terjadi pendarahan di otaknya. Penanganan sempat dilarikan ke klinik terdekat sebelum dilarikan ke RSPP. Alhamdulilah operasi sudah dilakukan, alhamdulilah penanganan bisa dilakukan tidak terlambat dan kini kondisinya sudah mulai stabil. Walaupun belum juga siuman karena ada pembengkakan dan kerusakan diotaknya dipasang mesin untuk sementara agar bisa bernafas dulu otaknya. Menurut teman yang sudah jenguk ke RSPP siang ini, dia bisa merespon tangannya bergerak kalau kita ajak ngomong dan ia juga menangis meneteskan air mata. :( Baru aja kemarin lo bilang mau yoga di Jakarta, baru aja kemarin lo bilang passport ijo lo harus tercoreng baru aja baru aja rih tapi sekarang Allah menyuruh lo istirahat dulu untuk sesaat. Kita semua juga harus bersabar mendoakan untuk bisa kembali mendengar suara ceria lo, semua kelakuan konyol lo yg selalu mewarnai hari-hari qta.

Lo harus sembuh rih, qta semua udah kangen sama cerita-cerita lo lagi. Sekarang foto yang lo kirim via whatsapp gw jadiin background. Gw harap dengan ini gw ga berhenti-henti ingat dan slalu ngedoain lo rih demi kesembuhan lo. Foto yang lo ambil pake Android lo.

Cara Allah mencintai hambaNya memang luar biasa rih, kadang dia memberi senyum tawa canda bahkan air mata. Gw punya kata2 bagus rih: Allah tidak pernah

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 202


menjanjikan bahwa langit selalu biru, bunga selalu mekar dan mentari selalu bersinar tapi ketahuilah bahwa Allah selalu memberi pelangi di setiap badai senyuman di tiap tetes air mata, berkah di setiap cobaan dan jawaban di tiap doa. Tanpa pengecualian insya allah doa gw, dan semua tmn2 qta dikabulkan Allah rih. Tinggal tunggu waktunya aja, yang bisa dilakukan hanya bersabar dan terus berusaha. Satu-satunya hal yang gw sesalkan saat ini gw ga bisa nengokin lo rih, saat ini gw cuma bisa berdoa dan duduk di depan laptop menunggu kabar baik tentang lo dan mencoba menyebarkan informasi ini ke banyak orang. Berharap lebih banyak orang yang mendoakan lo dan insya allah membantu biaya untuk pengobatan lo. Untuk semua teman-teman rekan-rekan yang kenal ataupun ingin memberikan bantuan berupa apapun, yang terpenting adalah doa dan dukungan untuk keluarganya ataupun donasi. Donasi bisa melalui rekening: BANK MANDIRI No.Rek 1270005218993 atas nama OKTANIZA NAFILA Bank BCA No.Rek: 7770389024 atas nama GILANG PAMUNGKAS Bank BNI NO rek :0153164816 atas nama LOULASELA ASHARINNE setelah pengiriman mohon menginformasikan ke: Oktaniza 081585036310 Harapan kita semua Ariyanni dan keluarga diberi kekuatan untuk melewati itu semua dan kesembuhan. Gw yakin ketika qta ketemu lagi lo bakal jadi manusia yang lebih kuat drpd yg sebelumnya, karena disitulah inti dari kehidupan selalu menjadi yang lebih baik. Smga ketika qta bertemu lagi banyak kisah inspiratif yg bs qta share. Gw slalu berdoa utk kesembuhan lo rih, tetep positife thinking rih. Allah tidak akan memberikan cobaan melewati kemampuan hambaNya dan Allah Maha Mendengar, Maha Penyembuhkan. Arih yg gw kenal ceria, strong, sigap, pasti bs melewati ini. slalu berdoa dan positife thinking pasti sembuh kok.. dan harus sembuh rih! Ayo masih banyak yang mau qta lakukan dan qta ceritakan..

Ariyanni SMA 3 2008 / ITB 2008 / SAPPK / Rakshadeva Prokm 2009 / Planologi ITB / HMP PL ITB 2008 / Indonesian Future Leaders Bandung / Sosok yang tough, cheerful / YOU CAN get through this!

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 203


Get Well Soon (2) Oleh : Alvian Chris Pradana Halo @ariyanni. Pagi ini di kantor gw ada yg pamer aplikasi keren di HPnya lho. Dia tiba-tiba masuk ke ruang makan sambil bilang “waah keren banget nih aplikasi bisa jadi senter, terang banget lagi lampunya. Baru download nih” ga penting mau itu aplikasi apa sebenarnya bagi gw tapi yang terpenting gw jadi inget waktu lo demo HP android lo yg baru beli. Lo bilang HP lo bisa cek rasi bintang, terus lo demoin gimana dia bisa nembus langit-langit sekre HMP. “tenang masih ada lagi” lo melanjutkan dengan heboh “Bisa juga jadi arah penunjuk kiblat, metal detector, cuma kurang aja nih ga bisa jadi payung pas hujan” Trus kita semua ngakak bareng. Dear Arih, semoga pagi ini lo lebih sehat dari sebelumnya ya. Walaupun dokter bilang lo belum stabil, biasalah ya jalan dari antapani ke kampus juga sering macet bahkan waktu udah sampe Tamansari pun lo bisa telat 33 menit pas MPAB. hehe Itu cuma proses penyembuhan rih, lo harus bisa lewatin ya. Yang sabar dan tangguh! Gw yakin cepet atau lambat lo akan sampai kok pada titik kesehatan semula. Gw selalu inget waktu MPAB kita tungguin lo telat 33 menit tapi lo datang, kali ini mau berapa menit pun juga bakal kita tunggin.. karena kita tahu pasti lo akan datang #PL08 #prayforariyanni dilanjutkan dengan YELYEL PL2009 “plano plano plano plano kuat plano hebat HUH!”

Keduanya bersumber dari : http://alviancp.blogspot.com/ Ariyanni itu sahabatnya Alvian, hari ini alvian sedang KP di kalimantan,vi, sabar ya, mungkin tuhan sengaja buat lo enggak KP di Bandung karena IA tidak ingin lo melihat ariyanni yang sedang sakit. Teman-teman HMP, gw masih ingat betul ketika gw mengunjungi ariyanni yang sakit, betapa banyak selang yang digunakan untuk membantunya, bagaimana mesin dijalankan untuk membantunya menggantikan beberapa fungsi tubuhnya. Sedih rasanya, setiap hari, fisik gw ada ditempat gw KP, tapi setiap hari juga, gw selalu nunggu-nunggu kabar tentang lo ri. Ariyanni, cepat sembuh yaa, kami semua kangen, cepet sadar, ayoo kalahin penyakitnya, bukannya lo yang selalu menghiasi HMP dengan semangat lo, ayo ri semangat! Lo bisa pasti ngalahin rasa sakit itu! Ya ALLAH ya tuhan kami, didalam hati aku selalu berdoa kepada-MU, tolong berikanlah jalan terbaik untuk keluarga kami, Ariyanni.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 204


LAMPIRAN 3 HASIL KAJIAN RUU PT OLEH HMP PL ITB Selasa, 28 Juni 2011 ini hasil dari curhat sore senator kita kemarin, diskusi singkat, nyantai, dan penuh inspirasi. silahkan dinikmati, semoga bisa menambah pengetahuan dan kepedulian kita terhadap nasib pendidikan generasi penerus kita nantinya... :D Mahasiswa dan Nasib Pendidikan Tinggi Negeri Ini Oleh : Gabriel Efod V. P. Pro-kontra Rancangan Undang Undang Republik Indonesia tentang Pendidikan Tinggi (RUU PT) sudah menjadi perdebatan yang panjang setahun belakangan, khususnya di perguruan tinggi-perguruan tinggi di Indonesia. Apa yang dipermasalahkan dari RUU ini? Hal inilah yang menjadi inti pembahasan dari obrolan dan diskusi santai yang digagas serta diselenggarakan oleh Tim Kesenatoran HMP Pangripta Loka ITB, bertajuk “CURHAT SORE SENATOR HMP” pada Jumat, 24 Juni 2011, lalu. Semenjak dibatalkannya UU BHP oleh Mahkamah Konstitusi, telah dibuat beberapa draft RUU PT dengan berbagai perubahannya, baik itu yang diajukan oleh DPR maupun oleh pemerintah. Diskusi santai yang kami adakan kemarin mengacu pada draft keempat RUU PT, tertanggal 6 Juni 2011, yang diajukan oleh pemerintah. Hakikat Pendidikan Tinggi Seperti yang diamanatkan pada alinea keempat Pembukaan UUD 1945, salah satu fungsi Negara Indonesia adalah untuk memajukan kesejahterakan umum dan mencerdaskan kehidupan bangsa. Oleh karena itu, perguruan tinggi sebagai badan pusat ilmu-ilmu pengetahuan dan kebudayaan sudah sepatutnya menyelenggarakan pelayanan pendidikan yang pada hakikatnya berorientasi pada terjaminnya hak-hak asasi warga negara dalam pemenuhan pendidikan dan keilmuannya. Namun, bagaimanakah format awal tujuan pendidikan yang diamendemenkan dalam RUU PT tersebut? Pada bagian “menimbang”, terlihat bahwa pendidikan tinggi memiliki peran yang strategis baik itu dalam pembudayaan dan pemberdayaan masyarakat, maupun pengembangan ilmu pengetahuan. Akan tetapi, ada satu hal pokok yang kami rasa dapat menjadi blunder dalam pelaksanaan pendidikan tinggi tersebut, yaitu pelayanan pendidikan yang secara eksplisit diorientasikan pada daya saing bangsa dalam era globalisasi. Begitu baik visi pendidikan tinggi yang diarahkan pada daya saing bangsa, namun hal ini dapat menyimpang dari tujuan besar pelayanan pendidikan sesuai hakikatnya, yaitu pemenuhan hak pendidikan setiap warga negara. Sebab, pada kenyataannya belum semua daerah di Indonesia dapat disetarakan kualitas pendidikan tingginya maupun kuantitas perguruan tingginya. Kita harus membenahi “pendidikan tinggi” itu sendiri, sebelum akhirnya menuju visi besar pendidikan tinggi sebagai daya saing bangsa pada era globalisasi. Statuta Perguruan Tinggi dan Majelis Pemangku Tahukah kawan, pada pasal 1 poin 12, dijelaskan bahwa Statuta Perguruan Tinggi (statuta) pada dasarnya mengatur seluruh kegiatan akademik maupun nonakademik. Nonakademik? Ya, segala hal di luar urusan akademik, termasuk keuangan dan kemahasiswaan, juga diatur oleh statuta ini. Statuta merupakan dasar dari dikeluarkannya peraturan pemerintah ataupun peraturan menteri yang secara

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 205


langsung mengatur kehidupan akademik dan nonakademik kampus. Dengan kata lain, kehidupan kita sebagai mahasiswa sangatlah erat hubungannya dengan bagaimana isi statuta, baik itu kegiatan, berbagai kewajiban, hak-hak dasar, bahkan hingga organisasi kemahasiswaan. Pada pasal 19 poin ketiga, tertulis “Organisasi kemahasiswaan dibentuk berdasarkan statuta”. Saya sendiri agak tergelitik membacanya, organisasi kemahasiswaan dengan landasan hukum berupa AD/ART (sebagai dasar organisasinya masing-masing) dan secara kultural tumbuh dan berkembang di kampus, haruslah menyesuaikan diri dengan landasan perundangan utama yaitu statuta yang baru dibuat hingga RUU ini disahkan. Apakah statuta ini dapat merangkum kepentingan mahasiswa? Inilah yang menjadi tugas kita sebagai mahasiswa. Lalu siapa yang bertanggung jawab membuat dan merubah statuta ini? Suatu organ perguruan tinggi bernama Majelis Pemangku-lah yang memiliki fungsi tersebut (pasal 51 dan 63), serta menjalankan fungsi penentu kebijakan umum dan pengawasan nonakademik (pasal 1 poin 14). Saat ini, kurang lebih Majelis Pemangku sama fungsinya dengan Majelis Wali Amanah (MWA). Majelis Pemangku beranggotakan Menteri Pendidikan Nasional, gubernur, pemimpin (rektor), wakil dosen, wakil tenaga kependidikan (pegawai non-dosen), wakil masyarakat, dan tambahan Menteri Keuangan untuk Majelis Pemangku PTN Berbadan Hukum. Satu hal yang sangat janggal, tidak ada wakil mahasiswa dalam komposisi keanggotaan Majelis Pemangku ini. Mahasiswa sebagai organ dengan porsi terbesar dalam perguruan tinggi, serta merupakan subjek dan objek pendidikan dalam perguruan tinggi, justru tidak disertakan dalam fungsi superior Majelis Pemangku. Pada draft RUU ketiga yang diajukan DPR, sesungguhnya perwakilan mahasiswa sebagai bagian dari sivitas akademika, dilibatkan dalam Majelis Pemangku. Tapi pada perubahan di draft RUU terbaru ini, posisi mahasiswa dalam Majelis Pemangku telah ditiadakan. Apa yang dikhawatirkan peran Majelis Pemangku dengan tidak adanya posisi mahasiswa di dalamnya? Dua hal yang kami simpulkan dapat menjadi boomerang bagi pendidikan tinggi di Indonesia; sistem portofolio dalam otonomi nonakademik bidang keuangan perguruan tinggi dan ketidakjelasan definisi wakil masyarakat dalam Majelis Pemangku. Pertama, sistem portofolio (pasal 47 poin 5 / pasal 59 poin 4), yaitu investasi jangka panjang melalui pendirian badan usaha, dapat menciptakan suatu peluang masuknya pihak-pihak luar kampus ke dalam dinamika kampus tersebut. Peluang masuknya pihak luar kami artikan sebagai pihak-pihak yang memiliki dana untuk diinvestasikan di perguruan tinggi dan terlibat dalam urusan politik. Secara singkat : politik dekat dengan kekuasaan, kekuasaan dekat dengan uang, dengan adanya kekuasaan dan uang sangat mungkin pihak-pihak tertentu dapat “masuk” ke dalam kampus. Apalagi, yang kedua, dengan tidak terdefinisikan dengan jelasnya „wakil masyarakat‟ dalam keanggotaan Majelis Pemangku, pihakpihak tertentu tadi dapat menjadi anggota Majelis Pemangku. Dengan fungsi superiornya, Majelis Pemangku memiliki “kekuasaan” lebih dalam mengatur perguruan tinggi, dan dengan tersisipkannya pihak dengan kepentingan tertentu di dalamnya, bukan tidak mungkin fungsi-fungsi mahasiswa, kehidupan kampus, bahkan riset-riset dosen dapat didikte secara halus dilandasi akan kepentingan golongan, bukan lagi pada dasar kebenaran ilmiah dan keilmuan. Bagaimanakah peran mahasiswa dalam sistem pendidikan tinggi ini? Ini pula yang menjadi pertanyaan kami. Sepatutnya ada posisi mahasiswa dalam keanggotaan Majelis Pemangku. Mengapa ? Tiga peran mahasiswa yaitu SUARA, PENGAWASAN, serta SUBJEK-OBJEK PENDIDIKAN. Dengan adanya mahasiswa, ada fungsi aspirasi dan suara dari elemen terbesar perguruan tinggi yaitu mahasiswa. Kedua, fungsi

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 206


pengawasan yang secara kultural juga dilaksanakan mahasiswa, utamanya adalah pengawasan peran independen dalam sistem pendidikan tinggi, khususnya dalam mengawasi wewenang menteri dalam membentuk badan yang melibatkan masyarakat (pasal 6 poin e) agar independensi pendidikan terjamin. Ketiga, sebagai subjek dan objek pendidikan, mahasiswa memiliki hak dan tanggung jawab dalam dunia pendidikannya (kampus), oleh karena itu penting adanya mahasiswa dalam keanggotaan Majelis Pemangku. Perguruan Tinggi Asing Dalam draft RUU PT ini, dijelaskan pula mengenai keterlibatan perguruan tinggi asing dalam pendidikan tinggi di Indonesia (bab VI, pasal 87 â&#x20AC;&#x201C; 89). Pada dasarnya kami tidak mempermasalahkan masuknya perguruan tinggi asing di Indonesia, justru dengan adanya transfer nilai yang positif dari adanya perguruan tinggi asing akan menjadi baik bagi kemajuan ilmu pengetahuan, teknologi, dan budaya di Indonesia. Namun hal ini kami sebut sebagai lampu kuning bagi pendidikan tinggi di Indonesia. Berkaca dari adanya sekolah berstandar internasional setingkat sekolah dasar dan sekolah menengah, secara filosofi ada beberapa tujuan pendidikan yang harus diatur dan dijamin oleh pemerintah melalui turunan undang-undang (PP atau Permen). Lampu kuning yang kami maksud adalah standard pendidikan asing yang berbeda dengan standard pendidikan Indonesia. Bukan standard dalam arti standard kualitas pendidikannya, melainkan standard filosofis penanaman nilai ke-Indonesia-an dalam pendidikan. Penanaman nilai ke-Indonesia-an, budaya Indonesia, dan semangat nasionalisme sangatlah penting. Tidak hanya belajar sebagai investasi pribadi yang bertujuan untuk memperkaya diri sendiri dan keluarga, namun belajar sebagai investasi bangsa yang bertujuan memperkaya anak muda calon pemimpin bangsa, membangun bangsa, dan memakmurkan bangsa serta masyarakatnya di masa depan. Biaya dan Pendanaan Pendidikan Sejak isu RUU PT ini muncul dan menjadi polemik di masyarakat, biaya dan pendanaan pendidikan menjadi salah satu masalah utama yang diangkat, khususnya berdampak pada komersialisasi pendidikan. Namun pada draft RUU PT terakhir yang kami diskusikan ini, porsi pembiayaan yang dijamin bahwa maksimal sepertiga dari biaya operasional (pasal 99, 103, dan 108) tidak begitu dipermasalahkan. Yang pasti sudah dijamin bahwa pembiayaan pendidikan mahasiswa dapat sesuai kemampuan ekonominya dan dapat dibantu dengan bantuan biaya pendidikan (beasiswa). Satu hal yang menarik, yang kami temukan adalah mengenai porsi minimal 20% mahasiswa yang kurang mampu secara ekonomi dan memiliki potensi akademik tinggi. Hal ini kami rasa baik sebagai usaha mencerdaskan muda mudi bangsa. Namun, setelah memperhitungkan dengan data statistik yang kami dapatkan dari Swiss International, satu hal menarik kami simpulkan bahwa dengan solusi yang diberikan di atas ternyata tidak menjamin dalam mencerdaskan anak muda khususnya dari golongan masyarakat berpendapatan rendah. Hal ini belum tepat sasaran serta tidak dapat mengatasi masalah hak berpendidikan masyarakat kelas bawah. Dari sekitar 237 juta penduduk di Indonesia, terbagi atas beberapa kelas ekonomi antara lain : 1.) 16,8 juta masyarakat kelas atas yang dapat berinvestasi hingga masing-masing 600 juta rupiah; 2.) kelas menengah ke atas yang tidak kami definisikan jumlahnya;

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 207


3.) 3,08 juta orang dengan penghasilan 5,2-6 juta rupiah/bulan; 4.) 11,85 juta orang berpenghasilan 2,6-5,2 juta rupiah/bulan; 5.) 27,73 juta orang dengan penghasilan 1,5-2,6 juta/bulan; 6.) 91,24 juta orang berpenghasilan 1-1,5 juta/bulan; dan 7.) lebih banyak lagi orang berpenghasilan 0-1 juta/bulan yang tidak terdefinisikan. Lalu dari semua itu, hanya sekitar 22.000 anak muda dari kelas masyarakat miskin yang beruntung dari 110.000 calon mahasiswa yang mendapatkan tempat di PTN melalui SNMPTN. Apabila digambar secara visual, dari piramida kelas ekonomi masyarakat Indonesia (6 kelas : kelas atas, kelas menengah A, B, C, D, dan kelas bawah) serta diperbandingkan dengan perhitungan biaya operasional pendidikan tinggi yang ada, porsi 80% yang diterima di PTN adalah dari masyarakat kelas atas & kelas menengah strata A (paling atas). Sedangkan untuk 20 % yang dialokasikan untuk masyarakat kelas bawah, ternyata hanya mampu untuk masyarakat kelas menengah starata B dan strata C. Sebagai kesimpulan, ternyata RUU PT ini tidak menjawab pertanyaan dapatkah hak berpendidikan masyarakat khususnya masyarakat kelas bawah dapat dijamin oleh amendemen NKRI. Dari sana terlihat bahwa perguruan tinggi masih kokoh berdiri sebagai mercusuar atau menara gading yang sulit digapai masyarakat khususnya kelas ekonomi berpenghasilan rendah. Untuk itu, untuk diri kita masing-masing, muncul satu pertanyaan, dapatkah kita sebagai mahasiswa menyejahterakan bangsa kita? Karena kita lah orang-orang yang beruntung bisa belajar dan mendapatkan ilmu yang sewajibnya kita gunakan untuk memajukan bangsa dan masyarakat Indonesia. Sedikit untuk Mahasiswa Diskusi santai serta berbagi pandangan seputar kehidupan bangsa ini, kami sebagai Tim Kesenatoran HMP Pangripta Loka ITB memang baru menginisiasi lagi di himpunan kami. Bukan kajian yang berat-berat, namun setidaknya ada sedikit porsi untuk membuka mata kita semua agar tahu realitas bangsa. Utamanya adalah merubah pandangan kita sebagai mahasiswa, tidak lagi kerdil, hanya memikirkan kesenangan kehidupan kampus dan berbagai masalahnya, namun lebih besar lagi apa yang dapat kita berikan kepada negara kita ini setelah kita semua menjadi pemimpin-pemimpin bangsa. Kawan, ayo kita budayakan diskusi di kampus kitaâ&#x20AC;Ś Untuk Tuhan, Bangsa, dan Almamater â&#x20AC;Ś Semerah darah, sebening air mata, HMP â&#x20AC;Ś, HMP HMP HMP â&#x20AC;Ś Gabriel Efod Virant Pangkerego NIM. 154 09 034 Tim Kesenatoran 11/12 HMP Pangripta Loka ITB

============================= Gabriel Efod Virant Pangkerego Regional and Urban Planning SAPPK - ITB 2009 ======================== Canisius College SHS Jakarta 2009

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 208


HMP Pangripta Loka ITB - KMK ITB Hp. 081910677917

Beberapa tanggapan via milis you are making history tomorrow..One day you can be proud that there's a little thing u tried to do with your hands and thoughts..semoga lancar hearing dg DPR-nya dan terus berkarya dalam HMP.. And we PROUD of you..^o^ -Fadley Haley Tandjung

Mantap Tiok Epot dan teman2 tim senator kajiannya, ayo mana PSDA, jangan kalah kajian GDK dan MPABnya.. :D -Reza Arisandy

dua jempol untuk kajiannya!! -Jonathan Gultom

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 209


LAMPIRAN 4 SURAT PERNYATAAN HMP PL TAHUN 1995 TERHADAP REFORMASI Salam HMP, Sehubungan dengan kondisi nasional yang semakin tidak menentu dan butuh penyikapan sikap dari kita sebagai mahasiswa yang mempunyai tanggung jawab dalam gerakan moralnya, serta adanya kelambatan respon serta kondisi internal kampus kita yang menyebabkan lambannya gerakan KM-ITB terhadap hal diatas. Maka dengan pertimbangan itu HMP ITB berdasarkan suatu rapat pengurus mencoba untuk menggugah kinerja KM kita dengan membuat suatu pernyataan yang berisi tuntutan sebagai berikut. TUNTUTAN HIMPUNAN MAHASISWA PLANOLOGI PANGRIPTA LOKA INSITUT TEKNOLOGI BANDUNG Bola reformasi yang digulirkan mahasiswa terus berlangsung, dan akan berhenti sampai terbentuknya negara Indonesia yang adil dan demokratis, terciptanya masyarakat madani. Perjuangan masih panjang, kita harus tetap komitmen dan konsisten dalam perjuangan ini yang tetap berlandaskan kekuatan moral dan berpedoman pada nilai-nilai kebenaran. Telah cukup darah anak bangsa menetes menjadi korban pertikaian elit politik. Kita tidak boleh atau kita hanya akan menjadi orang-orang yang kering tanpa nurani ketika kita dihadapkan pada pilihan bahwa harkat dan martabat bangsa telah jatuh ke dalam jurang yang paling hina. Bahaya laten Orde Baru dan kekuatan Pro Satus Quo masih tetap kuat dan selalu mengancam perjuangan menuju Indonesia Baru yang demokratis. Kita harus berbuat sesuatu! PERJUANGAN ADALAH PELAKSANAAN KATA-KATA! KM ITB sebagai lembaga terpusat harus bersikap dan berbuat lebih responsif, sigap, dan cepat tanggap terhadap segala kemelut yang melanda bangsa ini. KM ITB bukan hanya lahir dari kepentingan anggotanya. Keberadaan KM justru harus lebih dilihat dari perspektif kepentingan bangsa dan negara. KM diharapkan dapat mengoptimalkan potensi intelektual kampus dalam berbuat sesuatu untuk bangsa Indonesia masa depan. Maka berbuatlah segera dan nyata! Potensi akan manjadi padat jika konflik-konflik internal dapat dieliminir, sebaliknya konflik-konflik ini justru akan menjadi bumerang dan malapetaka jika dibiarkan berlarut-larut, bahkan hingga 20 tahun mendatang. Kita harus khawatir jika suatu saat justru konflik-konflik ini yang akan menyengsarakan bangsa ini! Dengan mempertimbangkan hal-hal tersebut di atas maka dengan ini kami, Himpunan Mahasiswa Planologi ITB (HMP PANGRIPTA LOKA ITB) menyatakan : 1. Mendesak Kabinet Keluarga Mahasiswa ITB untuk segera bertindak secara cepat dan nyata dalam menyikapi dinamika kondisi nasional yang semakin membuat bangsa ini terpuruk. 2. Mendesak Kabinet Keluarga Mahasiswa ITB untuk segera menyelesaikan konflik-konflik yang terjadi secara internal dalam kemahasiswaan ITB.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 210


3. Menyerukan kepada semua elemen kemahasiswaan ITB untuk melepaskan arogansi dan kepentingan kelompok untuk bersama-sama berjuang dibawah satu bendera kemahasiswaan ITB. Kami berharap, semoga KM ITB dan Mahasiswa ITB dapat lebih responsif dan bersatu dalam memperbaiki kehidupan berbangsa dan bernegara. Bandung, 21 November 1998 Kami yang prihatin, a.n. anggota HMP ITB Ketua HMP ITB

Sekretris Umum

(Sony Herdiana)

(Diman K.S)

Demikian tuntutan kita, dengan harapan semoga KM bisa bangun dari tidurnya dan kondisi kemahasiswaan ITB bisa lebih kondusif. Wasallam, Sony Herdiana

Sumber : http://groups.yahoo.com/group/pl-itb/message/422 Ternyata kita (HMP PL) punya sejarah dan peran penting dalam pergolakan reformasi 1998, semoga ini membuktikan bahwa kita adalah himpunan yang besar. Masa lalu punya sejarah dengan gayanya sendiri, masa kini dan masa depan harus punya cerita walau dengan tantangan dan gaya yang berbeda tapi kontribusinya haruslah terus membaik.

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 211


LAMPIRAN 5 KRONOLOGIS ITB DI DEMO Rabu, 14 Desember 2011

Selamat Malam HMP, Mohon maaf baru membalas email ini karena penyikapan dan tindakan terkait kejadian hari ini oleh kami KM ITB menghabiskan cukup banyak waktu dan tenaga seharian ini. Sekalian ingin menghimbau agar kita semua tetap kritis terhadap apa yang terjadi dan termuat dalam media sosial seperti twitter dan media massa terkait kejadian hari ini, karena kebanyakan merupakan opini mahasiswa maupun beberapa orang yang belum tentu paham dan mengerti latar belakang dari aksi ini serta runtutan kejadiannya. Ada beberapa hal yang ingin saya coba jelaskan terkait latar belakang aksi, aktor yang terlibat, kronologis kejadian, dan keterlibatan HMP dalam merespon kejadian yang sebenarnya. A. Latar Belakang Aksi Seperti yang ramai diberitakan, solidaritas terhadap Sondang melatarbelakangi aksi hari ini. Namun aksi yang katanya merupakan bentuk solidaritas sebenarnya masih cukup dipertanyakan kejelasan dan esensinya. Hal ini dikarenakan aksi tersebut, ketika dikonfirmasi pada aktor - aktor yang terlibat, dari KM ITB sendiri merasa tidak jelas terhadap kejaran aksi ini, konten, konsistensi konten, dan follow up aksi. Sehingga muncul kesimpulan bahwa aksi hari ini hanya memanfaatkan momen Sondang untuk bergerak. Selain itu ketika dikonfirmasi lagi, aksi ini sebenarnya sudah dirancang secara matang oleh beberapa oknum tersebut jauh - jauh hari dengan targetannya adalah kampus ITB sebagai tempat yang cukup strategis dalam membangun opini publik dan pergerakan karena sifatnya yang monumental. B. Aktor yang Terlibat Aktor yang terlibat adalah beberapa oknum yang mengaku sebagai mahasiswa, menggunakan jas almamater mereka dan merupakan anggota organisasi ekstra kampus seperti GMNI, PMII, HMI, dan KAMI atas nama ALIANSI CIPAYUNG yang harusnya kita tahu bahwa organisasi tersebut adalah underbow dari beberapa partai yang kita kenal. Dari jas almamaternya dapat dilihat beberapa mahasiswa universitas yang ikut terlibat antara lain UNPAD, UNPAS, UNISBA, UNLA, TELKOM, dan beberapa Universitas lain yang saya lupa. Mereka bergerak bukan atas dasar kesepakatan BEM di kampus mereka, karena mereka bergerak atas kepentingan organisasi ekstra kampus yang telah disebutkan di atas. Hanya UNISBA dan UNPAS yang bergerak mengatasnamakan BEM mereka, karena BEM mereka memang telah didominasi oleh gerakan organisasi ekstra kampus di dalamnya. Terdapat satu anak ITB sebut saja "MAMI" yang terlibat dan menjadi danlap sekaligus menginisiasi

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 212


gerakan mereka untuk dilaksanakan di ITB tersebut. Anak ITB tersebut memang aktif di GMNI. C. Kronologis Kejadian Beberapa waktu sebelumnya beberapa pihak yaitu Bung Tizar bersama Eksternalnya dihubungi oleh MAMI untuk melakukan konsolidasi mengenai aksi hari Rabu ini. Selain lewat Tizar, konsolidasi juga dilakukan kepada pihak PSIK. Namun kedua pihak dari kita bilang tidak dapat memfasilitasi. Selain karena ada beberapa hal yang menjadi pertimbangan seperti UAS, namun hal yang paling esensial yang menjadi kendala adalah penjelasan saudara MAMI yang lebih ke teknis eksekusi aksi, tanpa memberikan konten yang jelas serta follow up yang dibangun (terkesan gerakan yang reaktif), juga karena MAMI meminta pihak kita bisa ikut bergabung dengan mereka dan mengizinkan mereka untuk masuk ke kampus kita mendeklarasikan sikap di lapangan basket CC. Ibaratnya MAMI ini adalah akses satu - satunya ALIANSI CIPAYUNG tersebut untuk dapat memperoleh dukungan dan partisipasi dari KM ITB, dan bisa diasumsikan bahwa saudara MAMI ini adalah boneka dari Gerakan tersebut. Kemudian untuk kejadian hari ini, mungkin dengan beberapa ekspektasi yang diinginkan oleh Aliansi Cipayung tersebut bahwa ITB akan terlibat dengan klaim MAMI yang mengatakan bahwa ITB siap untuk ikut berpartisipasi dan menyambut mereka dengan jas almamater kebanggaan kita, lantas kecewa karena tidak ada satu pun yang bersiap di sana. Hingga akhirnya isu Sondang hanya dijadikan sebagai isu pemantik dan justru beralih pada aksi judgement terhadap KM ITB. Mulai dari sana lah muncul orasi dan aksi pembunuhan image kemahasiswaan di ITB ini yang tidak peduli dengan nasib bangsanya, kaum intelektual yang tidak peka terhadap kondisi sekitarnya, dan ITB yang dinilai pengecut dan apatis terhadap gerakan mahasiswa. Padahal kita memiliki mekanisme dan bentukan aksi sendiri yang mereka juga tidak tahu menahu sebenarnya. Itulah judgement sepihak yang terjadi tadi siang. Hingga akhirnya, aksi yang direncanakan hanya melakukan mimbar bebas di tugu kubus, berubah menjadi inisiasi untuk menerobos masuk ke Kampus ITB. Namun setelah kontak fisik dengan beberapa aparat keamanan kampus, akhirnya penerobosan tersebut tidak jadi dilakukan. Dan mulailah aksi teatrikal hingga pencopotan jamal dari MAMI oleh oknum - oknum tadi dan dibuang di depan mata massa kampus yang melihat aksi mereka. Bung Tizar berorasi dan memunculkan opini untuk memfasilitasi diskusi. Namun oknum - oknum tadi tetap bersikukuh dengan apa yang mereka bawa, meskipun pada akhirnya Tizar dan beberapa rekan didatangi dan ditantang untuk menghadiri konsolidasi berikutnya dengan oknum tersebut. Kabinet menyanggupi dan memberi opsi untuk mengundang mereka diskusi pada tanggal 15 desember pukul 8 pagi di kampus ITB. Namun mereka menolak dan memaksa untuk Kabinet datang diskusi di malam hari tadi pukul 8 di kampus UNISBA. Namun kita menolak, karena pada akhirnya hanya seperti mengindahkan jebakan yang mereka buat. Di akhir aksi ada pemberian celana dalam dan pembalut,

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 213


yang justru si MAMI ini menjadi korban dengan lehernya dijerat tali lalu disumpalkan pembalut itu di wajahnya. Hal ini semakin mengindikasikan bahwa beliau memang dijadikan alat dan boneka. Dan yang pasti beliau bsangat merasa terintimidasi dengan tekanan yang dibuat oleh Kelompoknya, maupun oleh massa kampus kita (hidupnya tidak tenang) Lanjut di malam harinya diadakan forum internal kampus yang mengundang lembaga beserta kahim dan senator untuk merumuskan klarifikasi dan respon terhadap kejadian di hari ini. D. Keterlibatan HMP Keterlibatan HMP sudah dimulai ketika aksi tersebut sudah mengumpulkan massa. Saya beserta Adam Pasuna berkumpul dengan beberapa anak PSIK untuk bersiap siap menghadang jika ada kemungkinan massa aksi nekat menerobos masuk. Kemudian mulai saya infromasikan kepada warga HMP untuk bersiap - siap pasang badan dan berjaga di gerbang Ganesha melihat perkembangan situasi yang mulai menekan. Kahim beserta beberapa warga HMP datang dan turut serta berjaga - jaga sekaligus juga menjaga presiden kabinet kita jikalau beliau tiba - tiba diserang. Kemudian ketika aksi selesai, kami mengadakan diskusi bagaimana memberikan masukan dan sikap terhadap aksi tersebut. Setelah disimpulkan oleh Adhamaski, kami langsung mendatangi Kabinet di sekre KM dan memberikan masukan terkait klarifikasi yang akan dilakukan. HMP sangat sigap dan responsif dalam membantu kabinet. Dan pada akhirnya ada beberapa poin yang disampaikan : 1. Menyarankan agar Kabinet menggalang aliansi dengan BEM - BEM yang namanya tercatut akibat aksi tersebut, dimana mereka juga tidak tahu menahu mengenai aksi yang terjadi. Dengan tujuan untuk meminimalisir sepak terjang organisasi ekstra kampus dalam melakukan aksi serupa dan klaim - klaim yang mereka buat. 2. Menyarankan pada Kabinet untuk mulai mensosialisasikan bentukan aksi yang kita biasa lakukan terutama kepada media massa bahwa ITB bukan menutup mata terhadap kondisi yang terjadi. Tetapi memberikan pemahaman bahwa kita biasa terlibat dalam aksi namun dengan bentukan yang lebih cerdas, salah satunya dengan mengaudiensikan RUU PT ke DPR, pengmas, advokasi, dsb. 3. Menjadikan kejadian ini sebagai kritik yang positif dan membangun dan jangan menyikapinya dengan reaktif. Setidaknya kepekaan massa kampus dapat dibangun lewat momentum ini Pada akhirnya saat diadakan forum internal kampus tadi beberapa hal yang ditawarkan HMP direalisasikan oleh pihak kabinet. Dengan tambahan inputan inputan dari massa lembaga lain yang hadir saat itu. E. Kongres Karena dari awal memang tidak ada aksi yang disetujui, maka dari pihak Kongres

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 214


sendiri belum memberikan arahan apapun sebelum aksi itu terjadi. Karena infromasi yang belum diperoleh dan belum tahu menahu menganai bentukan aksi yang akan dibuat. Namun saya sendiri sebagai Senator HMP menginisiasikan kongres untuk turut menjaga kondisi kampus dan berada di tempat kejadian sebagai inputan dalam memberikan penilaian terhadap keberjalanan aksi. Setelah forum internal kampus selesai, kami dari Kongre langsung merumuskan kembali dengan mengaudiensi pihak Kabinet pukul 10 malam tadi untuk menentukan Sikap yang akan dibuat. Salah satu mekanisme yang dilakukan selama ini dalam menjaga gerakan yang dilakukan oleh Kabinet agar bertindak sesuai dengan koridor yang dtetapkan bersama. Akhir kata saya menekankan bahwa kontribusi HMP selama ini untuk kemahasiswaan KM ITB tidaklah sedikit. Sehingga ketika muncul opini kita tidak bergerak, akan sangat saya pertanyakan bagi yang berstatement seperti itu. Terima Kasih Adityo Sumaryadi Senator utusan HMP PL ITB 2011/12 HMP 08 032

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 215


LAMPIRAN 6 LIMA PILAR HMP PL ITB Partisipasi & keakraban internal

Fungsi kontrol & perluasan jaringan eksternal

Manajemen sistem organisasi

Kaderisasi

Pengembangan keprofesian

Sumber : Hasil kajian pencalonan kahim Adhamaski, 2011 1. Partisipasi & keakraban internal Mewadahi minat anggota, peningkatan partisipasi warga, budaya kegiatan se-HMP, apresiasi anggota 2. Perluasan jaringan & fungsi kontrol eksternal Menjalin silaturahmi dan aliansi strategis dengan pihak ekternal dan kepekaan dan tanggap terhadap kegiatan ataupun kebijakan/program eksternal (KM-ITB, Rektorat, Pemerintah Daerah, Pemerintah Pusat) 3. Kaderisasi Kaderisasi awal & tingkat lanjut 4. Pengembangan keprofesian Peningkatan kapabilitas, pengenalan keprofesian, peningkatan karya keprofesian, & pengabdian masyarakat berbasis keilmuan 5. Manajemen sistem organisasi Timeline, SDM, informasi, fisik, administrasi, keuangan, pengetahuan

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 216


Sastra 1 Puisi berani,mentari! berani, mentari! Dibuat saat RA LPJ Tizar

satu dua dan tiga tokek mengiringi panjangnya malam redupnya cahaya di ruang tengah membuatku takut beranjak dari hangatnya sofa banjir darah ini berasal dari layar televisi itu! kentalnya trombosit itu tidak bisa menghangatkan dinginnya malam dewi malam yang aku tunggu tak pernah akan datang ia takut, ketakutan yang sama sepertiku sayap sang dewi patah ketika ia bertarung dengan kumpulan kelelawar

aku takut! takut seperti dewi malam yang takut akan gelapnya malam gemetar akan tertancapnya pisau didalam daging di televisi itu rembulan begitu menakutkan bagi para ayam untuk keluar cahayanya menusuk sampai ke ujung-ujung jariku

aku menunggu datangnya mentari aku menunggu keberanian mentari aku menunggu gelap dan ketakutan ini usai aku menunggu para anak ayam bicara tentang keberaniannya memanggil mentari aku menunggu, aku menunggu!! langit!! segeralah berganti! keringat ini tak kunjung berhenti mengalir dari ujung dahi

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 217


heeiii mentari!!!!! segeralah keluar! keluar mentari! keluarlah kicauanmu para anak ayam beranikan dirimu menerangi gelapnya langit walau hanya semerbak cahaya lilin walau hanya setetes embun pagi walau hanya setitik cahaya

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 218


Sastra 2 Nilai dari seorang manusia “Nilai dari seorang manusia itu ditentukan dari keberaniannya memikul tanggung jawab, mencintai hidup dan pekerjaannya” -Kahlil Gibran

Sastra 3 benar atau salah Jum‟at, 6 Mei 2011

„Benar atau salah keputusan ini hanyalah urusan evaluasi, yang penting kita yakin dan menyakini orang-orang terhadap keputusan yang dibuat‟

Sastra 4 Setiap hari adalah perang “setiap hari adalah perang, dan menangkan perang tersebut setiap hari!” (sun tzu) Definisikan kemenangan-kemenangan kecil seorang pemimpin dalam setiap peperangan HMP, definisikan & menangkan kemenangan-kemenangan hari ini!

Sastra 5 Menjadi sahabat Jum‟at,27 Mei 2011

“Menjadi teman itu mudah, tapi menjadi sahabat itu perjuangan! Dan hubungan pertemanan yang ada di HMP adalah hubungan persahabatan yang membutuhkan perjuangan”

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 219


Sastra 6 Kemenangan kecil Sabtu,28 Mei 2011 “Kita enggak harus membuat perubahan besar, tapi cukup memberikan kemenangankemenangan kecil setiap hari, yang parameter dari kemenangan kecil tersebut adalah kepuasan pribadi terhadap apa yang dilakukan untuk HMP hari ini!

Mental juara dan memenangkan kemenangan-kemenangan kecil adalah hal yang tidak pernah dibudayakan oleh orang yang selalu kalah!”

Sastra 7 reader & leader Senin,30 Mei 2011

“Today a READER Tomorrow a LEADER” (W.Fusselman)

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 220


Sastra 3 Selamat jalan Ariyanni Kamis, 16 Juni 2010 Memang benar kamu oportunis ri Pergi pertama mengahadap Sang pencipta Memang benar kamu orang yang paling semangat dan cekatan ri Sampai terburu-buru menghadap yang Maha Kuasa Ariyanni , terima kasih karena telah menghias dunia kami Kini giliran kami mempercantik perjalananmu ke dunia sana

Satu kursi akan hilang besok Satu nama keluar lagi dari buku absen Mungkin sudah nasib kami untuk setiap tahun ditinggalkan orang lain Tapi percaya ri, senyum dan canda tawa kita pasti terus terukir didalam hati Biarlah gerhana hanya datang satu malam Tapi cahayanya terus tertanam dalam jiwa-jiwa manusia Biarlah engkau pergi ri, pergilah dengan tenang Kalau memang itu yang terbaik untuk ari

Maaf ri, kalau dulu kita banyak salah Kita pasti banget maafin semua kesalahan ariyanni Hari ini kami ikhlas kalau besok ari udah enggak ada bersama kita Kami berdoa yaa Tuhan, mudahkanlah perjalanan keluarga kami ini untuk bertemu dengan-MU Selamat jalan ri, Terima kasih telah menjadi teman, sahabat, dan keluarga bagi kami

Adhamaski Pangeran

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 221


Sastra 9 Selamat ulang tahun HMP Ditulis oleh : Mizan Bustanul Fuady HMP05049

"Nulisnya boleh setahun yang lalu...ruang, waktu, dan pelaku pasti berubah...tapi semangatnya tak lekang waktu..." Bersama tanah air, merah marun ini berkarya demi kegembiraan masa muda kita berhimpun demi mengabdi merah marun berkarya dan merah marun ini titipan, kawan! maka maka maka maka

kegembiraan hari ini adalah jawaban masa lalu berkarya adalah demi bumi pertiwi di masa nanti HMP akan selamanya kecil, tanpa kontribusi HMP akan selamanya besar, dengan pengabdian

dan HMP bukan aku, kamu, atau dia HMP adalah kita, sekeluarga, dengan karya nyata HMP!HMP!HMP! HMP sampe mampus... inoelHMP05049 "Selamat ulang tahun emas HMP PL ITB... Pangripta Loka tetap Jaya!"

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 222


Sastra 10 Prasyarat menjadi seorang pengurus Ada empat syarat yang selalu aku katakan kepada seluruh para badan pengurus, keempat hal ini adalah syarat utama menjadi seorang pekerja sosial di BP BERSINAR, yaitu :

1. 2. 3. 4.

IKHLAS RELA BERKORBAN USAHA MAKSIMAL SELALU BERBUAT UNTUK ORANG BANYAK

Pelajaran penting menjadi seorang pengurus himpunan bukan pada pembelajaran organisasi dan manajemen, tapi seutuhnya menjadi manusia yang mampu memanusiakan manusia lainnya...

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 223


Sastra 11 HMP itu seperti pohon HMP itu seperti pohon Akarnya yang kuat dan menancap ditanah adalah dasar-dasar HMP yang tertanam dalam AD/RT Batangnya yang kuat adalah budaya yang mampu membedakan karakter HMP dengan organisasi lainnya dan tetap menumbuhkan daun-daun yang sama tiap musimnya Daun-daunnya adalah anggota HMP yang selalu ada setiap tahunnya Kaderisasi adalah tumbuhnya daun-daun baru, dan regenerasi adalah rontoknya daun-daun yang ada dan digantikan dengan daun-daun muda yang tumbuh Buahnya ialah karya HMP untuk kampus dan Indonesia Dan ilalang-ilalang yang ada di sekitar pohon-pohon itu adalah peran HMP terhadap lingkungan sekitar dan Indonesia, semakin besar pohon tersebut, semakin banyak ilalang yang tumbuh disekitarnya Nilai dari HMP adalah hal yang membedakan antara HMP PL dengan organisasi lainnya

CATATAN ADHAMASKI

Halaman 224


CATATAN ADHAMASKI

Halaman 225

GAMBAR 1STRUKTUR BADAN PENGURUS HMP PL ITB BERSINAR 2011/2012


CATATAN ADHAMASKI

Halaman 226

catatan adhamaski  

tulisan pengalaman dan pembelajaran adhamaski selama menjadi ketua HMP PL ITB 2011/12

Read more
Read more
Similar to
Popular now
Just for you