Page 1

KOMISI PEMBERANTASAN KORUPSI REPUBLIK INDONESIA

Survei Persepsi Masyarakat 2010 Mengenai Korupsi dan Komisi Pemberantasan Korupsi

DIREKTORAT PENELITIAN

DAN

PENGEMBANGAN

JL. HR. RASUNA SAID KAV C-1 JAKARTA 12920 TELP +62 21 25578498


SURVEI PERSEPSI MASYARAKAT MENGENAI KORUPSI DAN KOMISI PEMBERANTASAN KORUPSI 2010

Tim Peneliti: Doni Muhardiansyah Aida Ratna Zulaiha Wahyu Dewantara Susilo I Gusti Nyoman Lia Oktirani Annisa Nugrahani Bariroh Barid

Direktorat Penelitian dan Pengembangan Komisi Pemberantasan Korupsi Republik Indonesia Jakarta, Oktober 2010


Survei Persepsi Masyarakat 2010 KATA PENGANTAR

Puji syukur dipanjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa bahwa “Survei Persepsi Masyarakat 2010 Mengenai Korupsi dan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK)� telah selesai disusun oleh Direktorat Penelitian dan Pengembangan, Kedeputian Bidang Pencegahan, Komisi Pemberantasan Korupsi. Survei dilakukan terhadap 2.525 responden di 13 Kota dan Kabupaten pada lima wilayah sampel. Survei ini ditujukan untuk mengetahui persepsi masyarakat mengenai korupsi dan KPK. Persepsi ini menyangkut kesadaran (awareness), pengetahuan (knowledge), sikap (attitude), dan perilaku (behavior) dari responden baik terhadap korupsi maupun KPK. Kami menyampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah memberikan dukungan maupun kontribusi dalam penyusunan studi ini. Karena keterbatasan waktu, kami menyadari bahwa hasil survei ini masih jauh dari sempurna. Oleh karenanya, saran dan kritik sangat diharapkan, guna perbaikan dimasa mendatang.

Jakarta, Oktober 2010

Pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK i


Survei Persepsi Masyarakat 2010 DAFTAR ISI KATA PENGANTAR …………………………………………………………………………………………………………………………………

i

DAFTAR ISI ……………………………………………………………………………………………………………………………………………

ii

DAFTAR TABEL ……………………………………………………………………………………………………………………………………..

iii

DAFTAR GAMBAR …………………………………………………………………………………………………………………………………

iv

RINGKASAN EKSEKUTIF ………………………………………………………………………………………………………………………..

v

SURVEI PERSEPSI MASYARAKAT 2010 I.

PENDAHULUAN ……………………………………………………………………………………………………………………………….

1

1.1 Latar Belakang ………………………………………………………………………………………………………………………..

1

1.2 Tujuan Penelitian ……………………………………………………………………………………………………………………

1

1.3 Metode Survei …………………………………………………………………………………………………………………………

2

II. KARAKTERISTIK RESPONDEN ………………………………………………………………………………………………………….

4

III. PERSEPSI MASYARAKAT MENGENAI KORUPSI …………………………………………………………………………………

6

3.1 Kesadaran terhadap korupsi …………………………………………………………………………………………………..

6

3.2 Pengetahuan terhadap korupsi ……………………………………………………………………………………………….

8

3.3 Sikap terhadap korupsi …………………………………………………………………………………………………………..

18

3.4 Perilaku terhadap korupsi ………………………………………………………………………………………………………

19

3.5 Indeks Pemahaman Korupsi dan Target Pencapaian Strategis KPK …………………………………………

22

IV. PERSEPSI MASYARAKAT MENGENAI KOMISI PEMBERANTASAN KORUPSI (KPK) ……………………………..

23

4.1 Kesadaran terhadap KPK ……………………………………………………………………………………………………….

23

4.2 Pengetahuan mengenai tugas KPK …………………………………………………………………………………………

25

4.3 Penilaian terhadap kinerja KPK ………………………………………………………………………………………………

27

4.4 Sikap terhadap KPK ………………………………………………………………………………………………………………..

35

4.5 Perilaku terhadap KPK ……………………………………………………………………………………………………………

40

V. KESIMPULAN & REKOMENDASI ………………………………………………………………………………………………………..

45

VI. DAFTAR PUSTAKA …………………………………………………………………………………………………………………………….

51

LAMPIRAN

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK ii


Survei Persepsi Masyarakat 2010 DAFTAR TABEL 1

Tabel I.1

Lokasi Sampel dan Sebaran Responden ………………………………………………………………

3

2

Tabel II.1

Jumlah Responden dan Sebarannya Berdasarkan Lokasi dan Wilayah Sampel …….

4

3

Tabel II.2

Status Pekerjaan Responden ……………………………………………………………………………….

4

4

Tabel II.3

Tingkat Pendidikan Responden ……………………………………………………………………………

5

5

Tabel II.4

Nilai Pengeluaran Rata-rata Responden Per Bulan ………………………………………………

5

6

Tabel III.1

Respon Masyarakat Indonesia Terhadap Kelaziman Korupsi ………………………………..

7

7

Tabel III.2

8

8

Tabel III.3

9

Tabel III.4

Respon Masyarakat Hongkong terhadap Kelaziman Korupsi 2005-2008 …………….. Identifikasi Kategori Perbuatan Korupsi berdasarkan Peraturan Perundangan oleh Responden …………………………………………………………………………………………………………. Nilai Factor Loading Variabel Bahaya Korupsi ……………………………………………………….

15

10

Tabel III.5

Sikap Responden Terhadap Perilaku Koruptif ……………………………………………………….

19

11

Tabel III.6

Target Pencapaian Indeks Pemahaman Korupsi …………………………………………………..

22

12

Tabel IV.1

Perbandingan Pengetahuan Responden Terhadap Tugas KPK 2008-2010 ……………

26

13

Tabel IV.2

Perbandingan Penilaian Kinerja Pencegahan KPK ……………………………………………….

29

14

Tabel IV.3

Penilaian Kinerja Penindakan KPK Hasil Jajak Pendapat Kompas ………………………..

31

15

Tabel IV.4

Perbandingan Tingkat Kepuasan Hasil Survei KPK dan Jajak Pendapat Kompas ….

32

16

Tabel IV.5

Dampak Keberadaan KPK Menurut Responden ……………………………………………………

33

17

Tabel IV.6

Perbandingan Penilaian Dampak Keberadaan KPK 2008-2010 ……………………………

34

18

Tabel IV.7

Target Pencapaian Tingkat Kepercayaan Publik KPK 2008-2011 ………………………….

35

19

Tabel IV.8

36

20

Tabel IV.9

21

Tabel IV.10

Perbandingan Tingkat Kepercayaan Terhadap Kemampuan KPK 2008-2010 ........... Pencapaian Tingkat Kepercayaan Terhadap Kemampuan KPK 2008-2010 (Berdasar Angka Indeks 2008) ……………………………………………………………………………. Perbandingan Kebutuhan akan Keberadaan KPK 2009-2010 (%) …………………………

22

Tabel IV.11

Perbandingan Hasil SPM 2010 dan 2009 Mengenai Integritas Personel KPK ...........

40

23

Tabel IV.12

Kecenderungan Melaporkan LHKPN bagi Pegawai Negeri berdasarkan Wilayah …..

41

24

Tabel IV.13

Kecenderungan Melaporkan Gratifikasi bagi Pegawai Negeri berdasarkan Wilayah

43

25

Tabel IV.14

Kecenderungan Melaporkan Dugaan TPK berdasarkan Wilayah ……………………………

44

10

36 37

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK iii


Survei Persepsi Masyarakat 2010 DAFTAR GAMBAR 1

Gambar 3.1

Tingkat Kesadaran Terhadap Korupsi ……………………………………………………………………

6

2

Gambar 3.2

Identifikasi Jenis Korupsi Terkait Benturan Kepentingan berdasarkan Pekerjaan ….

12

3

Gambar 3.3

Identifikasi Jenis Korupsi Gratifikasi berdasarkan pekerjaan …………………………………

12

4

Gambar 3.4

Identfikasi Jenis Tindak Pidana Lain Terkait Korupsi berdasarkan Pekerjaan ………..

13

5

Gambar 3.5

16

Gambar 3.7

Dampak dari Bahaya Korupsi Menurut Responden ………………………………………………. Respon Responden pada Pertanyaan 'Apakah Responden Merasakan Dampak dari Korupsi?' ………………………………………………………………………………………………………. Respon Responden pada Pertanyaan 'Apakah Dampak tersebut Langsung atau Tidak Langsung?' ………………………………………………………………………………………………….

8

Gambar 3.8

Prioritas Bidang Pemberantasan Korupsi ……………………………………………………………..

18

9

Gambar 3.9

Kecenderungan Perilaku Melapor …………………………………………………………………………

20

10

Gambar 3.10

Kecenderungan Melapor Berdasarkan Pekerjaan ………………………………………………….

21

11

Gambar 3.11

Kecenderungan Perilaku Koruptif …………………………………………………………………………

21

12

Gambar 4.1

Tingkat Kesadaran Terhadap KPK …………………………………………………………………………

23

13

Gambar 4.2

Sumber Informasi Utama Responden …………………………………………………………………..

24

14

Gambar 4.3

Pengetahuan Mengenai Tugas-Tugas KPK ……………………………………………………………

25

15

Gambar 4.4

Penilaian Terhadap Kinerja KPK dalam Pelaksanaan Tugas ………………………………….

28

16

Gambar 4.5

Kecukupan Upaya Pencegahan KPK …………………………………………………………………….

28

17

Gambar 4.6

Kecukupan Upaya Sosialisasi Korupsi dan Gerakan Anti Korupsi …………………………..

29

18

Gambar 4.7

Kecukupan Upaya Keterbukaan Akses Pengaduan/Laporan TPK ………………………….

30

19

Gambar 4.8

Kecukupan Terhadap Upaya Penindakan KPK ………………………………………………………

31

20

Gambar 4.9

Kepuasan Terhadap Kinerja KPK ………………………………………………………………………….

32

21

Gambar 4.10

Tingkat Kepercayaan Terhadap KPK …………………………………………………………………….

35

22

Gambar 4.11

Kebutuhan Terhadap KPK ……………………………………………………………………………………

37

23

Gambar 4.12

Independensi KPK dalam Menangani Kasus ………………………………………………………..

38

24

Gambar 4.13

Penggunaan Kewenangan KPK ……………………………………………………………………………

39

25

Gambar 4.14

Integritas Personel KPK ……………………………………………………………………………………….

39

26

Gambar 4.15

Kecenderungan Melaporkan LHKPN …………………………………………………………………….

41

27

Gambar 4.16

Kecenderungan Melaporkan Gratifikasi ………………………………………………………………..

42

28

Gambar 4.17

Kecenderungan Melaporkan Tindak Pindana Korupsi ……………………………………………

43

29

Gambar 4.18

Kesediaan Responden Dalam Memberikan Informasi dan Data ……………………………

44

6 7

Gambar 3.6

17 17

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK iv


Survei Persepsi Masyarakat 2010 RINGKASAN EKSEKUTIF

I.

Latar Belakang

Survei Persepsi Masyarakat merupakan survei berkala yang rutin dilakukan oleh Direktorat Penelitian Pengembangan setiap tahunnya sejak tahun 2008. Berlangsung mulai dari bulan Juli 2010 dan berakhir pada bulan Oktober 2010, survei ini ditujukan untuk mendapatkan gambaran perkembangan pemahaman masyarakat mengenai korupsi dan mengenai Komisi Pemberantasan Korupsi. Gambaran pemahaman masyarakat yang ingin diketahui meliputi kesadaran (awareness), pengetahuan (knowledge), dan sikap (attitude) serta perilaku (behavior) masyarakat mengenai tindak pidana korupsi dan Komisi Pemberantasan Korupsi. Hasil dari kegiatan survei ini diharapkan dapat dijadikan masukan dan saran yang dapat membantu mengembangkan strategi yang efektif dalam memberantas korupsi serta menjadi salah satu alat ukur efektivitas kinerja KPK dalam menjalankan tindakan represif dan preventif pemberantasan korupsi. II. Metode Survei Pengumpulan data primer Survei Persepsi Masyarakat terhadap Korupsi dan KPK tahun 2010 (SPM 2010) menggunakan metode wawancara langsung (tatap muka) dengan responden. Alat bantu yang digunakan dalam wawancara langsung adalah kuesioner terstruktur. Survei ini menggunakan purposive sampling dalam melakukan pemilihan responden dengan kriteria responden: (1) Usia minimal 20 tahun, (2) Pendidikan minimal lulusan SLTA, dan (3) Mewakili kelompok profesi populasi (masyarakat) (meliputi mahasiswa, pegawai swasta, pegawai negeri/polisi/militer, wiraswasta, dan lainnya (ibu rumah tangga, pensiunan, dsb); Jumlah responden dalam SPM 2010 secara keseluruhan adalah 2,525 orang, yang tersebar di 13 kota dan kabupaten pada lima wilayah sampel meliputi Medan, Binjai, Jakarta, Bogor, Tangerang, Surabaya, Mojokerto, Banjarmasin, Banjarbaru, Makassar, Maros, Ambon, dan Maluku Tengah. Survei ini menggunakan tingkat kepercayaan (confidence level) 95% dan selang kepercayaan (confidence interval) sebesar 2%. Uji validitas (Factor Analysis) dan reliabilitas (Cronbach Alpha) dilakukan pada instrumen survei. Analisis faktor kemudian dilakukan untuk menemukan dimensi dari bahaya korupsi. Deskriptif statistik (nilai tengah, ukuran dispersi, dan tabulasi silang) digunakan untuk menggambarkan karakteristik, kesadaran, pengetahuan, dan sikap maupun perilaku responden terhadap korupsi ataupun KPK. Ditinjau dari tingkat pendidikan, sebagian besar responden survei ini adalah tamatan SMA (66.4%), kemudian diikuti oleh tamatan S-1, Akademi dan Pascasarjana. Apabila dikaitkan dengan status pekerjaan, penyebaran pekerjaan relatif merata antara mahasiswa, pegawai swasta, ibu rumahtangga dan pekerja sektor informal (masing-masing sekitar 14-15 persen). Sementara status pekerjaan PNS, Wiraswasta, Profesional, TNI/Polri, dan lain-lain masing-masing sekitar 7-10 persen).

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK v


Survei Persepsi Masyarakat 2010 III. HASIL SURVEI Berdasarkan tujuan yang ingin dicapai dalam Survei Persepsi Masyarakat (SPM) 2010, kesimpulan yang dihasilkan dalam survei ini sebagai berikut: 1. Persepsi responden terhadap tindak pidana korupsi berdasarkan kesadaran, sikap, dan kecenderungan perilaku korupsi adalah sebagai berikut: a. Hasil SPM 2010 menunjukkan bahwa kesadaran (Awareness) responden terhadap fenomena korupsi cukup tinggi dan pengetahuan mereka terhadap kasus-kasus korupsi terkini juga baik. Mengenai kelaziman korupsi di Indonesia, sebagian besar responden mengatakan bahwa korupsi merupakan hal yang lazim terjadi di Indonesia. b.

Responden umumnya menyikapi (Attitude) korupsi sebagai sesuatu yang buruk. Hasil ini seperti hasil yang didapatkan pada survei sejenis yang diadakan tahun 2006 menunjukkan sikap negatif terhadap korupsi.

c.

Kecenderungan perilaku (Behavior) responden positif terhadap keinginan melapor yang menunjukkan kecenderungan sebagian besar responden untuk melaporkan korupsi yang terjadi di sekeliling mereka. Sedangkan kecenderungan terhadap perilaku koruptif relatif kecil dengan hanya sebagian kecil responden yang berusaha mempercepat layanan dengan membayar lebih apabila situasinya terjadi.

2. Persepsi responden terhadap KPK berdasarkan kesadaran, sikap, dan kecenderungan perilaku korupsi adalah sebagai berikut: a. Kesadaran (Awareness) masyarakat terhadap institusi KPK termasuk tinggi dan Sumber informasi utama kesadaran tersebut berasal dari TV dan surat kabar. Dari sisi pengetahuan (Knowledge), umumnya masyarakat memiliki pengetahuan yang cukup mengenai tugastugas KPK. b.

Hasil penilaian masyarakat terhadap kinerja KPK secara umum menunjukkan persentase berimbang dari responden yang merasa tidak puas dan yang puas terhadap kinerja KPK. sebagian besar responden umumnya masih percaya bahwa KPK dapat bertugas memberantas korupsi dan masih dibutuhkan di Indonesia. Terkait tingkat kepercayaan terhadap KPK pada tahun 2010, hasil yang diperoleh menunjukkan penurunan dibandingkan hasil yang dicapai pada tahun 2009.

c.

Kecenderungan perilaku (Behavior) pegawai negeri dan masyarakat secara umum terhadap KPK umumnya positif. Hal ini dapat dilihat dari respon mereka terhadap keinginan untuk melaporkan harta kekayaan, melaporkan gratifikasi, dan keinginan untuk melaporkan dugaan tindak pidana korupsi ke KPK.

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK vi


Survei Persepsi Masyarakat 2010 IV. REKOMENDASI Berdasarkan kesimpulan survei ini, maka rekomendasi yang disampaikan Direktorat Penelitian dan Pengembangan kepada organisasi KPK secara keseluruhan adalah: 1. KPK melakukan sosialisasi lebih intensif dalam rangka meningkatkan kesadaran dan pemahaman masyarakat mengenai korupsi terutama yang terkait konflik kepentingan, gratifikasi, dan tindak pidana lain terkait korupsi. Selain mengkomunikasikan secara intensif mengenai jenis-jenis korupsi, KPK juga perlu melakukan sosialisasi mengenai dampak dan bahaya korupsi serta upaya penindakan yang konsisten terhadap tindak pidana korupsi untuk membantu masyarakat dalam membentuk kesadaran, pengetahuan dan sikap yang dibutuhkan dalam kampanye melawan korupsi. Agar dapat lebih memenuhi ekspektasi masyarakat dalam upaya pemberantasan korupsi maka KPK dapat memfokuskan upayanya pada tiga sektor yang mengemuka dan menjadi prioritas menurut responden yaitu: (1) Bidang keuangan, perencanaan pembangunan nasional, perbankan ; (2) Bidang pemerintahan dalam negeri dan daerah, aparatur negara; dan (3) Bidang hukum, HAM dan keamanan. 2. KPK mendorong respon masyarakat untuk melaporkan dugaan tindak pidana korupsi. Upaya yang dapat dilakukan di antaranya ditujukan untuk mengurangi resiko dan biaya yang timbul. Mendorong implementasi program dan instrumen kebijakan perlindungan saksi, memudahkan akses pelaporan, dan sosialisasi terintegrasi merupakan upaya yang dapat dilakukan untuk meningkatkan probabilitas kejadian melapor. 3. Kesadaran yang tinggi mengenai institusi KPK merupakan modal awal yang positif bagi KPK untuk mendorong responden masuk ke dalam tahapan berikutnya dalam program-program yang melibatkan mereka. Dengan mengacu pada model tahapan komunikasi Awareness Interest Desire Action (AIDA) maka tahapan berikutnya yang dapat ditempuh adalah berusaha menimbulkan atau meningkatkan ketertarikan dan preferensi terhadap KPK hingga dapat menggerakkan perilaku masyarakat. 4. Hasil penilaian terhadap pelaksanaan tugas dan kinerja KPK secara umum maupun perbagian memberikan masukan dan kesempatan yang baik bagi KPK untuk merefleksikan upaya-upaya yang dilakukan sejauh ini. Tindakan evaluasi menyeluruh dan pemahaman lebih dalam mengenai harapan masyarakat atas upaya yang seharusnya, diharapkan dapat mengidentifikasi arah tindakan perbaikan ke depan. 5. KPK perlu terus mendorong kecenderungan perilaku positif masyarakat seperti pelaporan LHKPN, gratifikasi dan dugaan tindak pidana korupsi ke KPK. Tindakan atau kebijakan yang harus dilakukan oleh KPK ditujukan untuk mengurangi disparitas antara kecenderungan perilaku dengan perilaku sebenarnya (apakah mereka melakukan hal tersebut pada saatnya) melalui upaya-upaya yang memudahkan mereka untuk melapor (akses, metode dan lain-lain).

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK vii


Survei Persepsi Masyarakat 2010 I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Korupsi merupakan kejahatan luar biasa karena menyebabkan terjadinya kerugian negara dan melanggar hak-hak sosial dan ekonomi masyarakat. Modus yang digunakan juga semakin beragam dan canggih. Oleh karena itu dikeluarkan Undang-Undang No. 30 Tahun 2002 yang menjadi dasar pembentukan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) untuk melakukan tugas pemberantasan korupsi di Indonesia. Pemberantasan korupsi tidak dapat dilakukan oleh KPK dan penegak hukum saja, tetapi juga memerlukan sinergi dan persamaan persepsi dari seluruh komponen bangsa. Disini, peran serta masyarakat memiliki arti penting dalam strategi pemberantasan korupsi. Dari sisi represif, masyarakat dapat langsung menjadi pelapor dugaan tindak pidana korupsi terutama di birokrasi dan layanan publik kepada penegak hukum, sedangkan dari sisi preventif, tindakan utama pemberantasan korupsi dapat dimulai dari kesadaran diri masing-masing untuk mematuhi hukum dan menjauhi tindakan koruptif. Masyarakat pada umumnya anti korupsi, namun pada realitanya sering kali melakukan tindakan yang berpotensi koruptif atau dimanfaatkan oleh pihak-pihak tertentu untuk menjadi lahan korupsi. Sebagai lembaga publik yang dibentuk untuk melaksanakan tugas pemberantasan korupsi sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang No. 30 Tahun 2002, KPK diwajibkan untuk mempertanggungjawabkan kinerjanya kepada publik. Selain pelaporan ke DPR dan audit BPK, KPK juga perlu mengetahui persepsi dan harapan masyarakat terhadap kinerja dan capaian KPK sebagai salah satu wujud mekanisme pengawasan lembaga publik oleh masyarakat. Untuk itu, KPK secara berkala melakukan survei yang ditujukan untuk mendapatkan pemahaman mengenai persepsi dan harapan masyarakat terhadap korupsi dan KPK. Sasaran kegiatan survei ini adalah memacu pembenahan internal berupa kritik, masukan dan saran sehingga KPK lebih handal, transparan dan akuntabel dalam melaksanakan Undang-Undang yang diamanatkan kepada KPK. Selain dari itu informasi mengenai pemahaman masyarakat terkait korupsi dan KPK dapat membantu mengembangkan strategi yang efektif dalam memberantas korupsi, juga menjadi alat ukur efektifitas kinerja KPK dalam menjalankan tindakan represif dan preventif. 1.2 Tujuan Penelitian Tujuan pelaksanaan Survei Persepsi Masyarakat terhadap Korupsi dan KPK tahun 2010 adalah untuk: 1. Mendapatkan gambaran perkembangan pemahaman masyarakat mengenai korupsi. Hal ini meliputi kesadaran, pengetahuan, dan sikap serta perilaku masyarakat mengenai korupsi. 2. Mengetahui perkembangan persepsi masyarakat mengenai Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Persepsi yang ingin diketahui dalam penelitian ini mencakup kesadaran, pengetahuan, dan sikap serta perilaku terhadap KPK.

Termasuk didalamnya adalah persepsi mengenai penilaian dan kepuasan masyarakat

terhadap kinerja KPK.

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 1


Survei Persepsi Masyarakat 2010 Hasil Survei Persepsi Masyarakat terhadap Korupsi dan KPK tahun 2010 diharapkan dapat memberikan manfaat sebagai bahan masukan dalam menyusun strategi pemberantasan korupsi yang efektif maupun evaluasi dari perencanaan strategis KPK yang sudah dikembangkan sebelumnya. 1.3 Metode Survei 1.3.1

Metode Pengumpulan Data

Pengumpulan data primer Survei Persepsi Masyarakat terhadap Korupsi dan KPK tahun 2010 (SPM 2010) menggunakan metode wawancara langsung (tatap muka) dengan responden. Alat bantu yang digunakan dalam wawancara langsung ini adalah kuesioner terstruktur. 1.3.2

Lokasi Lokasi dan Responden

Kriteria pemilihan lokasi survei adalah: a) Secara geografis mewakili wilayah Indonesia bagian Barat, Tengah dan Timur; b) Merupakan daerah ibukota provinsi (kota besar) dan daerah di sekitar ibukota provinsi ; c)

Memiliki aktivitas ekonomi, politik dan potensi pembangunan yang relatif tinggi, yang diantaranya dapat dilihat dari jumlah usia produktif, luas wilayah, kepadatan penduduk, nilai PDRB perkapita, nilai PAD, dan indeks pembangunan manusia.

Berdasarkan kriteria tersebut terpilih 13 kota/kabupaten. Survei ini menggunakan purposive sampling dalam melakukan pemilihan responden dengan kriteria responden sebagai berikut: a) Usia minimal 20 tahun; b) Pendidikan minimal lulusan SLTA; c)

Mewakili kelompok profesi populasi (masyarakat) (meliputi mahasiswa, pegawai swasta, pegawai negeri/polisi/militer, wiraswasta, dan lainnya (ibu rumah tangga, pensiunan, dsb);

Kriteria tersebut dimaksudkan untuk mendapatkan responden yang telah memiliki cukup pengetahuan untuk menjawab pertanyaan kuesioner. Dengan menggunakan tingkat kepercayaan (confidence level) 95% dan selang kepercayaan (confidence interval) sebesar 2% serta total populasi (penduduk berusia 20 tahun ke atas) berjumlah 134.985.427 (BPS, 2006) maka jumlah minimum responden berdasarkan perhitungan statistik adalah 2400. Dengan mempertimbangkan waktu survei dan biaya yang dibutuhkan, maka jumlah responden untuk survei ini ditetapkan minimal berjumlah 2500 orang. Tabel berikut menjelaskan 13 kota/kabupaten yang terpilih sekaligus penyebaran sampel respondennya pada ke 13 kota/kabupaten tersebut yang didasarkan pada rasio antara usia produktif, luas wilayah, kepadatan penduduk, PDRB perkapita, PAD, dan IPM masing-masing sebesar 20% : 20% : 20% : 10% : 10% : 20%.

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 2


Survei Persepsi Masyarakat 2010 Tabel I.1 Lokasi Sampel dan Sebaran Responden No

Daerah

1

Kota Medan

205

2

Kota Binjai

87

3

DKI Jakarta

725

4

Kota Bogor

138

5

Kota Tanggerang

220

6

Kota Surabaya

263

7

Kota Mojokerto

109

8

Kota Banjarmasin

131

9

Kota Banjarbaru

99

10

Kota Makassar

155

11

Kabupaten Maros

172

12

Kota Ambon

104

13

Kabupaten Maluku Tengah

92

Total

1.3.3

Jumlah Sampel

2500

Pelaksana

Survei Persepsi Masyarakat terhadap Korupsi dan KPK 2010 dilakukan oleh Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK. Dalam rangka efektivitas dan efisiensi, pada tahap pengumpulan data primer, KPK melakukan kerjasama melalui sistem swakelola dengan pihak universitas/lembaga peneliti/konsultan lokal di 6 wilayah survei. 1.3.4

Analisis Data

Sebelum tahapan analisis data, uji validitas dan reliabilitas dilakukan pada instrumen survei. Analisis faktor kemudian dilakukan untuk menemukan dimensi dari bahaya korupsi. Deskriptif statistik (nilai tengah, ukuran disperse, dan tabulasi silang) digunakan untuk menggambarkan karakteristik, kesadaran, pengetahuan, dan sikap maupun perilaku responden terhadap korupsi ataupun KPK. 1.3.5

Pelaporan

Pelaporan hasil survei dilakukan dalam bentuk pelaporan analisis data secara nasional. Namun demikian, untuk kepentingan KPK, isi laporan bisa dielaborasi berdasarkan daerah maupun karakteristik tertentu yang telah didefinisikan dalam kuesioner.

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 3


Survei Persepsi Masyarakat 2010 II. KARAKTERISTIK RESPONDEN Jumlah responden dalam SPM 2010 secara keseluruhan adalah 2,525 orang, terdiri dari 61 persen pria (1,549 orang) dan 39 persen wanita (976 orang). Responden tersebut tersebar di 13 kota dan kabupaten pada 5 wilayah sampel, dengan rincian sebaran sebagai berikut. Tabel II.1. Jumlah responden dan Sebarannya Berdasarkan Lokasi dan Wilayah Sampel No

Lokasi

Wilayah

Responden (%)

1

Medan dan Binjai

Sumatera Utara

11.9

2

Jakarta, Bogor dan Tangerang

Jabodetabek

42.5

3

Surabaya dan Mojokerto

Jawa Timur

15.2

4

Makassar dan Maros

Sulawesi Selatan

13.5

5

Banjarmasin dan Banjarbaru

Kalimantan Selatan

9.2

6

Ambon dan Maluku Tengah

Maluku

7.7

Total Responden

Indonesia

100

Sumber: Data diolah

Ditinjau dari tingkat pendidikan, sebagian besar responden adalah tamatan SMA (66.4%), kemudian diikuti oleh tamatan S-1, Akademi dan Pascasarjana. Apabila dikaitkan dengan status pekerjaan, penyebaran pekerjaan relatif merata antara mahasiswa, pegawai swasta, ibu rumahtangga dan pekerja sektor informal (masing-masing sekitar 14-15 persen). Sementara status pekerjaan PNS, Wiraswasta, Profesional, TNI/Polri, dan lain-lain (masing-masing sekitar 7-10 persen). Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Tabel II.2 di bawah ini.

Tabel II.2 Status Pekerjaan Responden No

Status Pekerjaan

Persentase

1

Mahasiswa

2

Pegawai Negeri Sipil (PNS)

9.7

3

TNI/POLRI

6.6

4

Pegawai Swasta

14.9

5

Wiraswasta/Pengusaha

9.5

6

Profesional

7.1

7

Ibu Rumah Tangga

14.6

8

Sektor Informal

13.6

9

Lain-lain

9.1

14.9

Total

100

Sumber: Data diolah

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 4


Survei Persepsi Masyarakat 2010 Tabel II.3 Tingkat Pendidikan Responden No

Tingkat Pendidikan

Persentase

1

Tamat SMA

66.6

2

Tamat Akademi

8.4

3

Tamat S1

22.1

4

Tamat S2/S3 Total

2.8 100

Sumber: Data diolah

Sebagian besar responden dalam survei ini pengeluaran per bulannya berada di sekitar Rp. 1 juta sampai Rp. 2.5 juta dan di bawah Rp. 1 juta, dan hanya sebagian kecil yang berada di antara Rp. 2.5 juta sampai 5 juta dan di atas Rp. 5 juta, seperti ditunjukkan oleh Tabel II.4 berikut. Tabel II.4 Nilai Pengeluaran Rata-rata Responden/Bulan No

Pengeluaran (Rp)

Persentase

1

Di bawah 1 juta

2

1 juta sd. 2.5 juta

3

Diatas 2.5 juta sd. 5 juta

12.8

4

Di atas

2.9

5 juta Total

38.3 46

100

Sumber: Data diolah

Karakteristik responden yang ditampilkan tersebut diharapkan memberikan gambaran mengenai kondisi nyata responden sehingga mempermudah dalam menganalisis hasil survei SPM 2010 dan selanjutnya menetapkan program kerja pada tahun-tahun berikutnya.

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 5


Survei Persepsi Masyarakat 2010 III. PERSEPSI MASYARAKAT TERHADAP KORUPSI Survei Persepsi Masyarakat mengenai Korupsi membagi pembahasan menjadi 4 (empat) bagian, yaitu persepsi masyarakat mengenai kesadaran korupsi, pengetahuan mengenai korupsi, sikap terhadap korupsi, serta persepsi masyarakat terhadap kecenderungan perilaku korupsi. Output dari bagian ini adalah pengukuran indeks pengetahuan masyarakat mengenai korupsi yang akan digunakan sebagai evaluasi pencapaian salah satu target bidang pencegahan KPK seperti yang disyaratkan dalam perencanaan strategis KPK. 3.1 Kesadaran Mengenai Korupsi Untuk mengukur kesadaran masyarakat mengenai korupsi, penelitian ini mengembangkan beberapa instrumen pertanyaan. Pertanyaan pertama mengukur secara langsung paparan (exposure) kasus-kasus korupsi terhadap masyarakat untuk melihat apakah masyarakat sadar mengenai korupsi yang terjadi di sekitar mereka. Pertanyaan kedua dilakukan untuk melihat kasus-kasus yang mendapatkan perhatian lebih dari masyarakat. Pertanyaan terakhir pada bagian ini menggambarkan persepsi masyarakat mengenai kelaziman korupsi di Indonesia. Sebagai pembanding, survei korupsi di Hongkong ditunjukkan untuk membandingkan perbedaan persepsi masyarakat Hongkong dan masyarakat Indonesia terhadap kelaziman korupsi di masing-masing Negara/Wilayah. Sebagian besar jawaban responden pada pertanyaan pertama menyatakan pernah mendengar atau mengetahui kasus korupsi dalam 1 tahun terakhir (98.7%). Pertanyaan ini menunjukkan tingkat kesadaran yang tinggi dari responden terhadap korupsi. Jawaban dari responden secara lengkap dapat dilihat pada Gambar 3.1.

Persentase

98.7

0

20

40 Ya

1.3

60

80

100

Tidak

Gambar 3.1 Tingkat Kesadaran Masyarakat Terhadap Korupsi (%) (Jawaban Responden pada pertanyaan ‘apakah anda mengetahui/mendengar kasus korupsi yang pernah terjadi dalam 1 tahun terakhir?’ jenis Pertanyaan tertutup) Terdapat tiga besar (modus) kasus korupsi yang mendapatkan perhatian masyarakat dan sering disebutkan yaitu kasus pajak yang melibatkan Gayus Tambunan, kasus Bank Century dan kasus yang melibatkan Anggodo. Kasus

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 6


Survei Persepsi Masyarakat 2010 korupsi lain yang menjadi perhatian sebagian kecil responden adalah kasus penyuapan yang melibatkan Arthalita Suryani dan Jaksa Urip, Kasus Bank Indonesia yang melibatkan Aulia Pohan, Kasus BLBI, Kasus SISMINBAKUM, Kasus kriminalisasi KPK yang melibatkan pimpinan KPK, serta kasus-kasus korupsi di daerah di mana responden berdomisili.

Mengenai kelaziman korupsi di Indonesia, sebagian besar responden mengatakan bahwa korupsi merupakan hal yang lazim terjadi di Indonesia. Jumlah responden yang menyatakan korupsi merupakan suatu hal yang lazim mencapai 94.1% responden, sisanya menyatakan sebaliknya (5.5%) atau tidak tahu (0.5%) (Tabel III.1). Respon ini dapat dijadikan barometer mengenai hal berikut: (1) Seberapa jauh/dekat kejadian korupsi pada kehidupan masyarakat Indonesia. Sehingga Tindak Pidana Korupsi dapat dikatakan masih banyak terjadi dimasyarakat, dan masyarakat dapat dengan mudah menemukan perbuatan ini di lingkungan mereka, (2) Sebagai alat ukur/evaluasi KPK secara tidak langsung untuk melihat sejauh mana dampak keberhasilan upaya-upaya dari sisi pencegahan dan penindakan tindak pidana korupsi. Dalam bidang pencegahan hasil ini dapat digunakan untuk mengukur apakah upaya yang telah dilakukan KPK dapat mengubah persepsi masyarakat mengenai kelaziman korupsi di Indonesia. Dalam bidang penindakan apakah penanganan kasus saat ini telah memberikan efek jera kepada masyarakat sehingga mengurangi tindak pidana korupsi.

Hasil survei yang menunjukkan tingkat kesadaran yang tinggi terhadap korupsi pada penelitian ini serupa dengan hasil yang didapatkan pada penelitian sejenis mengenai korupsi pada Desember 2006 (Inacon, 2006). Pada penelitian tersebut ditemukan bahwa kesadaran responden terhadap fenomena korupsi cukup tinggi dan pengetahuan mereka terhadap kasus-kasus korupsi terkini juga baik.

Tabel III.1 Respon Masyarakat Indonesia terhadap Kelaziman Korupsi (%) (Jawaban atas pertanyaan ‘apakah korupsi merupakan suatu hal yang umum (lumrah/sering) terjadi di Indonesia?’ Jenis pertanyaan tertutup) No

Respon

2010

1

Ya

94.1

2

Tidak

5.5

3

Tidak Tahu

0.5 Total

100

Sumber: Data diolah

Bandingkan hasil tersebut dengan hasil survei pada pertanyaan yang sama yang diperoleh Hongkong selama tahun 2005-2008 seperti yang terlihat pada Tabel III.2. Tabel tersebut menunjukkan secara tidak langsung keberhasilan upaya-upaya pemberantasan korupsi di Hongkong dalam hal ini Independent Comission Against Corruption (ICAC) sehingga dapat mengubah persepsi kelaziman korupsi.

Jika tahun 2005 jumlah yang

menyatakan korupsi sebagai suatu hal yang tidak biasa berjumlah 67.6% , pada tahun 2008 jumlahnya meningkat menjadi 71.2%. Perbandingan antara Hongkong dan Indonesia paling tidak memberikan gambaran mengenai

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 7


Survei Persepsi Masyarakat 2010 perbedaan persepsi yang terjadi di antara masyarakat Indonesia dan Hongkong.

Tabel III.2 Respon Masyarakat Hongkong Terhadap Kelaziman Korupsi 2005-2008 (%) No

Respon

2005

2006

2007

2008

1

Ya

29.10

33.70

28.80

28.60

2

Tidak

67.60

65.40

68.80

71.20

3

Tidak Tahu

3.30

1.00

2.60

0.20

100

100

100

100

Total

Sumber: Independent Comission Against Corruption (ICAC) Annual Survei 2008

3.2 Pengetahuan Mengenai Korupsi Korupsi Pengetahuan responden mengenai korupsi pada penelitian ini diukur dengan menggunakan beberapa indikator. Pertama dengan melihat apakah responden dapat mengidentifikasi jenis-jenis korupsi sesuai dengan yang disyaratkan oleh peraturan perundang-undangan yang berlaku. Kedua dengan melihat apakah responden memahami bahaya dan tingkatan dampak korupsi. Ketiga dengan melihat pengetahuan responden terhadap sektor-sektor yang menurut mereka paling parah tingkat korupsinya sehingga perlu diprioritaskan penanganannya.

3.2.1 3.2.1 Identifikasi Kategori Kategori Perbuatan Korupsi Jenis-jenis korupsi berdasarkan perundangan dipaparkan secara tidak langsung dengan menggunakan contoh perilaku yang masuk kategori pada tindak pidana korupsi tertentu berdasarkan peraturan yang berlaku. Responden kemudian diminta pendapatnya mengenai apakah tindakan tersebut masuk dalam kategori korupsi atau tidak. Pendekatan ini lebih sesuai digunakan dibanding jika responden ditanyakan mengenai apakah mereka mengetahui mengenai definisi korupsi sesuai dengan peraturan yang ada atau menanyakan mengenai apakah mereka mengetahui mengenai peraturan tersebut.

Survei ini mengelompokkan dan memberikan contoh tindak pidana korupsi kedalam beberapa kelompok yaitu: (1) korupsi yang menyangkut kerugian keuangan negara, (2) korupsi yang menyangkut suap menyuap, (3) korupsi yang menyangkut penggelapan dalam jabatan, (4) korupsi yang menyangkut pemerasan, (5) korupsi yang menyangkut perbuatan curang, (6) korupsi yang menyangkut benturan kepentingan dalam pengadaan, (7) korupsi terkait gratifikasi, dan (8) tindak pidana lain terkait tindak pidana korupsi. Pengembangan contoh dibuat sedekat mungkin dengan realitas kejadian korupsi yang mungkin dialami dan mudah dipahami oleh responden.

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 8


Survei Persepsi Masyarakat 2010 1. Pendapat Masyarakat Secara Umum Terhadap Kategori Perbuatan Korupsi Untuk menilai apakah masyarakat dapat mengidentifikasi jenis korupsi yang menyangkut kerugian keuangan Negara sebuah pertanyaan diajukan mengenai apakah perbuatan Pegawai Negeri Sipil (PNS) sebagai panitia pengadaan barang/jasa yang memenangkan tender kepada perusahaan saudaranya sendiri, meski penawarannya bukan yang paling baik dan paling murah dapat digolongkan ke dalam korupsi. Jawaban responden terkait contoh perbuatan di atas adalah 72.6% menyatakan bahwa tindakan tersebut termasuk korupsi, 20.9% menyatakan bukan merupakan korupsi dan 6.5% tidak mengetahui apakah tindakan tersebut merupakan korupsi atau bukan. Meski sebagian besar responden dapat mengidentifikasi bahwa perbuatan tersebut termasuk korupsi, masih terdapat sejumlah 20.9% responden yang memiliki pemahaman yang salah dan 6.5% yang bahkan tidak tahu mengenai apakah perbutan tersebut korupsi atau bukan. Tabel III.3 menjelaskan respon masyarakat terhadap pertanyaan yang disampaikan terkait kategori perbuatan korupsi berdasarkan peraturan perundangan yang berlaku.

Penilaian korupsi yang menyangkut suap-menyuap dilakukan dengan mengajukan sebuah pertanyaan mengenai ‘apakah pelanggar lalu lintas yang memberikan uang damai kepada polisi lalu lintas daripada ditilang dan menjalani persidangan dapat digolongkan ke dalam korupsi?’ Respon dari responden umumnya berpendapat bahwa hal tersebut merupakan perbuatan korupsi (86.4%) sisanya sebesar 12.0% berpendapat sebaliknya dan sebanyak 1.6% responden yang tidak tahu mengenai apakah perbuatan tersebut masuk ke dalam kategori perbuatan korupsi. Jika dibandingkan respon pada kategori jawaban sebelumnya, nampak bahwa pada kategori ini, semakin banyak responden yang dapat mengidentifikasi perbuatan tersebut masuk dalam kategori korupsi. Dimasa mendatang, dengan usaha sosialisasi berkelanjutan, konsisten dan terintegrasi dari KPK beserta pihak terkait diharapkan jumlah masyarakat yang dapat mengidentifikasi perbuatan ini sebagai korupsi semakin meningkat.

Untuk mengukur tingkat pengetahuan mayarakat terhadap jenis korupsi yang menyangkut penggelapan dalam jabatan, pertanyaan situasional seperti ‘Apakah pegawai negeri yang sengaja memalsu laporan keuangan tidak sesuai dengan yang sebenarnya termasuk ke dalam korupsi?’ disampaikan kepada masyarakat. Sebanyak 95.8% responden dapat mengidentifikasi perbuatan ini sebagai korupsi. Sisanya sebesar 2.8% mengatakan hal ini bukan merupakan korupsi dan sebanyak 1.3% responden yang tidak tahu mengenai apakah perbuatan tersebut termasuk korupsi atau bukan. Respon ini tentunya sangat baik dan menunjukkan tingkat pengetahuan yang cukup dari masyarakat dalam mengidentifikasi korupsi yang tergolong pada penggelapan dalam jabatan.

Perbuatan pejabat yang meminta tips atau fasilitas lain pada pengusaha yang sedang mengikuti tender di instansi pejabat tersebut seringkali menempatkan pengusaha pada posisi yang serba salah. Jika tidak mengikuti permintaan, maka resiko kehilangan tender merupakan sebuah kemungkinan yang harus dihadapi. Tindakan dari pejabat tersebut dapat dikategorikan sebagai perbuatan yang mengarah kepada pemerasan.

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 9


Survei Persepsi Masyarakat 2010 Menyikapi hal ini, umumnya responden beranggapan bahwa tindakan tersebut merupakan korupsi (79.8%). Meski demikian masih terdapat sebanyak 15.1% yang beranggapan bahwa tindakan tersebut bukan merupakan korupsi dan sejumlah 5.1% yang tidak tahu bahwa hal tersebut merupakan korupsi/bukan.

Tabel III.3 Identifikasi Kategori Perbuatan Korupsi berdasarkan Peraturan Perundangan oleh Responden No

Respon

1

Korupsi yang Menyangkut Kerugian Negara

2

Korupsi yang Menyangkut Suap Menyuap

3

Korupsi yang menyangkut Penggelapan dalam Jabatan

4

Korupsi yang Menyangkut Pemerasan

5

Korupsi yang Menyangkut Perbuatan Curang

6

Korupsi yang termasuk Benturan Kepentingan dalam Pengadan Barang dan Jasa

7

Korupsi terkait Gratifikasi

8

Tindak Pidana Lain terkait Korupsi

Pertanyaan

Apakah perbuatan PNS sebagai Panitia Pengadaan Barang dan Jas a yang memenangkan tender kepada perusahaan saudaranya sendiri meski penawarannya bukan yang paling baik dan paling murah dapat dikategorikan perbuatan korupsi? Apakah pelanggar lalu lintas yang memberikan uang damai kepada polisi lalu lintas daripada ditilang dan menjalani persidangan dapat digolongkan ke dalam korupsi? Apakah Pegawai Negeri yang sengaja memalsukan laporan keuangan tidak sesuai dengan pengeluaran sebenarnya dapat digolongkan ke dalam korupsi? Apakah pejabat Pemerintah yang meminta tips atau fasilitas kepada pengusaha yang sedang mengikuti tender di instansinya dapat digolongkan ke dalam korupsi? Apakah perbuatan pengawas bangunan yang dengan sengaja membiarkan pembangunan gedung tidak sesuai dengan standar dapat dikategorikan sebagai perbuatan curang dan masuk ke dalam korupsi? Apakah perbuatan yang dilakukan sebagai panitia pengadaan barang dan jasa ikut terlibat langsung dalam pengadaan yang sedang diurus/diawasinya dapat dikategorikan ke dalam korupsi? Apakah perbuatan Pegawai Negeri menerima diskon khusus/voucher belanja dan pihak pemasok barang di instansinya dapat dikategorikan ke dalam korupsi? Apakah perbuatan orang yang menolak memberikan keterangan sebagai saksi dalam kasus korupsi yang diketahuinya dapat di kategorikan ke dalam korupsi?

Respon (%) Ya

Tidak

Tidak Tahu

72.6

20.9

6.5

86.4

12.0

1.6

95.8

2.8

1.3

79.8

15.1

5.1

84.0

11.7

4.3

52.7

36.7

10.6

61.0

31.8

7.1

54.6

34.4

11.0

Sumber: Data diolah

Perbuatan pengawas bangunan yang dengan sengaja membiarkan pembangunan gedung tidak sesuai dengan standar dapat dikategorikan sebagai perbuatan curang dan masuk dalam kategori tindak pidana korupsi. 84% responden dapat mengidentifikasikan hal ini dengan baik. Meski demikian, masih terdapat sejumlah 11.7% responden yang salah mengidentifikasi dan 4.3% yang bahkan tidak mengetahui bahwa perbuatan ini tergolong dalam tindak pidana korupsi.

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 10


Survei Persepsi Masyarakat 2010 Jika seseorang mendapatkan tugas sebagai Panitia pengadaan barang/jasa kemudian ikut terlibat langsung dalam pengadaan yang diurus/diawasinya, hal ini menempatkan seseorang/panitia tersebut pada posisi yang dapat mengakibatkan benturan/konflik kepentingan. Jika mengacu pada peraturan yang ada, perbuatan ini dapat dikategorikan sebagai perbuatan korupsi terkait benturan kepentingan dalam pengadaan. Sebanyak 52.7% responden beranggapan perbuatan ini termasuk korupsi sedangkan 36.7% beranggapan perbuatan itu bukan korupsi dan 10.6% menyatakan tidak tahu. Di antara kategori jenis tindak pidana korupsi, kategori perbuatan korupsi yang berhubungan benturan/konflik kepentingan dalam pengadaan barang dan jasa merupakan kategori korupsi yang masih membutuhkan peningkatan pemahaman masyarakat lebih jauh.

Meski bukan kosa kata baru dalam kamus Indonesia, gratifikasi dan pengaturannya relatif baru diundangkan jika dibandingkan dengan tindak pidana korupsi lainnya yang dituangkan dalam Pasal 12 B Undang Undang No. 20 Tahun 2001. Hasil survei pada tindakan pegawai negeri yang menerima gratifikasi menunjukkan bahwa masih terdapat sebesar 31.8% responden yang beranggapan bahwa perbuatan tersebut bukan merupakan perbuatan korupsi dan sebanyak 7.1% menyatakan tidak tahu. Hal ini mengindikasikan kurangnya pemahaman terhadap jenis korupsi menyangkut gratifikasi sehingga mengisyaratkan kebutuhan sosialisasi lebih jauh oleh KPK pada masyarakat.

Kategori kedua tertinggi yang berdampak pada kebutuhan untuk diadakannya sosialisasi terdapat pada kategori tindak pidana lain terkait korupsi. Untuk menilai kategori tindak pindana lain terkait korupsi, survei ini mangajukan pertanyaan ‘apakah orang yang menolak memberikan keterangan sebagai saksi dalam kasus korupsi yang diketahuinya termasuk ke dalam korupsi?’ Terdapat 34.3% responden yang menyatakan tidak, 11% menyatakan tidak tahu dan 54.5% menyatakan ya.

2. Kategori Pekerjaan yang Masih Membutuhkan Usaha Sosialisasi Lebih Jauh Terdapat perbedaan variasi pemahaman dalam mengidentifikasi korupsi pada responden dengan latar belakang profesi/perkerjaan berbeda. Berdasarkan hasil survei terlihat bahwa kategori korupsi yang menyangkut benturan kepentingan, gratifikasi dan tindak pidana lain terkait korupsi paling tidak mengindikasikan adanya perbedaan tersebut.

Tabulasi silang yang dilakukan pada data pekerjaan dan respon dari responden pada pertanyaan terkait kategori korupsi yang menyangkut benturan kepentingan dalam pengadaan barang dan jasa menghasilkan informasi tambahan bahwa kelompok terbanyak dari mereka yang memberikan jawaban yang keliru justeru terdapat pada Mahasiswa (50.5%), Pegawai Negeri Sipil serta dan TNI/POLRI yang masing-masing 39%. Persentase yang menjawab tidak tahu juga paling besar pada TNI/POLRI (12.7%) dan PNS (10.3%). Kondisi ini cukup mengecewakan mengingat PNS dan TNI/POLRI justru yang paling banyak bersentuhan dengan proses pengadaan barang dan jasa. Informasi ini sekaligus memberikan arah pada usaha sosialisasi yang dapat dilakukan oleh KPK ke depan terkait masih kurangnya pemahaman kelompok masyarakat tertentu terhadap

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 11


Survei Persepsi Masyarakat 2010 jenis korupsi yang menyangkut benturan kepentingan dalam pengadaan barang dan jasa. Selengkapnya mengenai informasi ini dapat dilihat pada Gambar 3.2. Lain-lain

46.10

37.70

16.20

Sektor Informal

58.20

29.50

12.30

Ibu Rumah Tangga

57.10

31.30

11.70

Profesional

58.10

Wiraswasta

35.20

60.30

Pegawai Swasta

30.50

55.70

TNI/POLRI

12.70

39.10

40.40 0

8.00

39.20

50.60

Mahasiswa

9.20

36.30

48.20

Pegawai Negeri Sipil

6.70

10.30

50.50

20

40

Ya

Tidak

9.00

60

80

100

Tidak Tahu

Gambar 3.2. Identifikasi Jenis Korupsi Terkait Benturan Kepentingan dalam PBJ berdasarkan Pekerjaan (%) Tabulasi silang yang dilakukan terhadap kategori korupsi terkait gratifikasi dengan variabel pekerjaan menunjukkan bahwa mahasiswa (42.3%), PNS (40%) dan TNI/POLRI (36.7%) merupakan pihak yang masih membutuhkan penjelasan mengenai jenis korupsi ini (Lihat Gambar 3.3). Kondisi ini tidak berbeda jauh dengan pengetahuan 3 kelompok ini terhadap kategori korupsi terkait benturan kepentingan dalam pengadaan barang dan jasa. Walaupun mengecewakan, fakta ini harus mendapat perhatian lebih dari KPK mengingat kelompok PNS dan TNI/POLRI merupakan kelompok yang paling besar terkena kasus korupsi yang masuk dalam kategori gratifikasi.

Lain-lain

55.70

Sektor Informal

32.20

67.00

Ibu Rumah Tangga

26.00

62.50

Profesional

12.20

30.20

65.90

Wiraswasta

28.50

69.70

Pegawai Swasta

22.00

65.20

TNI/POLRI

28.50

53.60

Pegawai Negeri Sipil

36.70

55.80

Mahasiswa

40 Ya

Tidak

5.60 8.30 6.40 9.60

42.30

20

7.30

40.00

51.90 0

7.00

60

4.20 5.90

80

100

Tidak Tahu

Gambar 3.3. Identifikasi Jenis Korupsi terkait Gratifikasi berdasarkan Pekerjaan (%)

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 12


Survei Persepsi Masyarakat 2010 Survei yang sama (SPM 2008, 2009) secara konsisten menunjukkan hasil yang identik mengenai perlunya usaha sosialisasi lebih intensif dilakukan terkait gratifikasi. Jika pada tahun 2008 jumlah proporsi responden yang setuju bahwa perbuatan ini bukan merupakan korupsi berjumlah 40.94% pada tahun 2009 hasilnya menunjukkan terdapat sekitar 28.09% yang mengatakan bahwa perbuatan ini sebagai sesuatu yang wajar dan bukan sebagai korupsi. Sebagai pembanding, Survei Integritas pada tahun 2007, 2008 dan 2009 juga masih menemukan adanya perilaku pemberian uang tambahan diluar ketentuan resmi yang dilakukan oleh responden dengan besaran sekitar 25%. Jika SPM mengukur persepsi korupsi, Survei Integritas mengukur perbuatan aktual yang pernah dilakukan oleh responden sebagai pengguna layanan.

Pada kategori tindak pidana lain terkait tindak pidana korupsi, pertanyaan 'Apakah perbuatan orang yang menolak memberikan keterangan sebagai saksi dalam kasus korupsi yang diketahuinya dapat dikategorikan korupsi', kelompok yang paling banyak memberikan respon yang salah berasal dari TNI/POLRI (40.4%), Wiraswasta (36.5%), PNS (35.8%) serta Profesional (35.8%) (Gambar 3.4). Lain-lain

44.80

42.60

12.60

Sektor Informal

60.30

30.60

9.00

Ibu Rumah Tangga

58.60

32.30

9.00

Profesional

53.60

35.80

10.60

Wiraswasta

53.90

36.50

9.50

29.90

12.50

Pegawai Swasta

57.60

TNI/POLRI

47.60

Pegawai Negeri Sipil

47.30

Mahasiswa

35.80

57.20 0

20 Tidak

16.90 9.30

33.50 40

Ya

12.00

40.40

60

80

100

Tidak Tahu

Gambar 3.4. Identfikasi Jenis Tindak Pidana Lain Terkait Korupsi berdasarkan Pekerjaan (%) Hasil survei di atas memberikan arah bagi KPK mengenai kategori tindakan korupsi yang masih membutuhkan sosialisasi lebih jauh. Pemahaman mengenai konflik kepentingan, gratifikasi dan tindakan lain terkait korupsi merupakan tiga kategori tindakan korupsi yang mengemuka dalam penelitian ini. Pengetahuan mengenai korupsi penting dikarenakan hal ini merupakan dasar dari pembentukan sikap dan perilaku masyarakat terhadap korupsi. Beberapa kajian dalam ranah akademis dan praktis menemukan adanya hubungan yang signifikan dan saling mempengaruhi antara pengetahuan, kesadaran dan sikap serta perilaku yang terbentuk. Berbagai teori ditawarkan dalam ranah akademis untuk menjelaskan hubungan antara variabel tersebut.

Hasil survei sejenis pada tahun 2006 (KPK, 2006; INACON, 2006) menemukan beberapa hal tambahan terkait pengetahuan masyarakat mengenai korupsi, yaitu: (1) Kemungkinan terdapat perbedaan pemahaman yang

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 13


Survei Persepsi Masyarakat 2010 diakibatkan adanya perbedaan jenjang pendidikan dimana responden mahasiswa dan umum cenderung memiliki pengetahuan yang lebih baik, lebih detail dan lebih konseptual dibandingkan responden SMP dan SMA (hal ini kemudian dijadikan salah satu alasan munculnya kriteria pendidikan minimal SMP pada penelitian ini); (2) terkait definisi korupsi ditemukan bahwa masyarakat cenderung kesulitan mendefinisikan korupsi, definisi cenderung terlalu sempit atau malah melebar; (3) Tentang aturan hukum, masyarakat umumnya tahu bentuk hukum secara umum tetapi tidak tahu aturan perundangannya; dan (4) Seperti halnya yang ditemukan pada penelitian ini, pada tahun 2006 pun masyarakat cukup baik dan tahu mengenai kasuskasus korupsi terbaru.

Meski proporsi responden yang berhasil mengidentifikasi perbuatan-perbuatan diatas sebagai korupsi merupakan mayoritas namun apakah pengetahuan mengenai hal itu saja cukup untuk membentuk sikap dan perilaku masyarakat, masih diperlukan kajian lebih mendalam untuk menjawab hal tersebut. Ke depan menjadi tugas KPK untuk merancang dan memberikan jenis pengetahuan yang diperlukan dan seberapa jauh tingkat pemahamannya kepada masyarakat sehingga dapat membentuk sikap dan perilaku anti korupsi. 3.2.2 Memahami Bahaya dan Tingkatan Dampak Korupsi Selain mampu mengidentifikasi korupsi, pengetahuan lain yang dibutuhkan adalah pemahaman mengenai bahaya korupsi. Pemahaman mengenai hal ini dapat membantu meningkatkan mengenai dampak yang ditimbulkan dari korupsi baik bagi diri maupun pihak lain sehingga dapat membantu membentuk sikap dan perilaku anti korupsi. Hasil analisis faktor yang dilakukan pada penelitian ini menunjukkan ada tiga faktor yang menjadi dimensi utama bahaya korupsi menurut responden yaitu: (1) Bahaya pertama adalah bahwa korupsi dapat menyebabkan kerugian keuangan negara/perekonomian dan menghambat pembangunan, (2) Bahaya kedua adalah bahwa korupsi menimbulkan hilangnya kepercayaan pada lembaga eksekutif, legislatif dan yudikatif, (3) Terakhir korupsi dapat mengakibatkan pelanggaran terhadap hak-hak sosial dan ekonomi masyarakat. Ketiga faktor baru tersebut dapat menjelaskan sekitar 64% dari variasi data yang terjadi dari variabel-variabel pembentuknya. Hasil pengujian KMO & Bartlett Tes menunjukkan nilai 0.77 dan signifikan pada tingkat 0.00 yang menunjukkan kecukupan syarat untuk melakukan analisis faktor.

Faktor pertama (korupsi dapat menyebabkan kerugian keuangan negara/perekonomian dan menghambat pembangunan/loss) merupakan kumpulan persepsi responden mengenai bahaya korupsi yang dapat mengakibatkan: (1) pengurangan penerimaan negara baik dari pajak, cukai, bea masuk dan lainnya, dan (2) bahaya pemborosan keuangan negara. Responden umumnya beranggapan bahwa korupsi berdampak besar pada dua (2) variabel tersebut. Satu variabel lain yaitu meningkatnya biaya pembangunan infrastruktur (jalan, listrik, air, dll) dipisahkan dan dianggap berdiri sendiri dari dimensi pertama karena memiliki factor loading di bawah 0.6 (syarat kecukupan nilai pada survei ini).

Faktor kedua (korupsi menimbulkan hilangnya kepercayaan pada lembaga eksekutif, legislatif dan

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 14


Survei Persepsi Masyarakat 2010 yudikatif/trust) mengenai bahaya korupsi menunjukkan pengetahuan masyarakat mengenai bahaya korupsi yang dapat menimbulkan ketidakpercayaan terhadap lembaga eksekutif, legislatif dan yudikatif. Tiga variabel pembentuk dimensi ini adalah (1) korupsi menyebabkan ketidakpercayaan terhadap Pemerintah Pusat dan Daerah, (2) ketidakpercayaan pada DPR, DPRD dan DPD, (3) ketidakpercayaan terhadap Peradilan. Sebagian besar Responden berpendapat bahwa korupsi memberikan dampak besar pada timbulnya ketidakpercayaan pada tiga variabel di atas.

Faktor ketiga (korupsi dapat mengakibatkan pelanggaran terhadap hak-hak sosial dan ekonomi masyarakat/viol) menjelaskan mengenai bahaya korupsi yang dapat mengakibatkan pelanggaran terhadap hak-hak sosial dan ekonomi masyarakat. Pelanggaran tersebut mencakup sulitnya masyarakat mendapatkan pelayanan pendidikan yang memadai, sulitnya mendapatkan pelayanan kesehatan yang memadai, tidak terjaminnya keamanan masyarakat, semakin sulitnya mencari pekerjaan dan harga-harga barang semakin mahal.

Satu variabel yaitu berkurangnya partisipasi dalam pemilihan dipisahkan dari faktor ini karena

memiliki nilai factor loading di bawah 0.6 (kriteria yang ditentukan dalam survei ini). Selengkapnya mengenai nilai factor loading masing-masing variabel terhadap faktor dapat melihat pada Tabel III.4. Tabel III.4 Nilai Factor Loading Variabel Bahaya Korupsi

No

Nilai Factor Factor Loading Komponen Variabel Faktor Viol

Faktor Trust

Faktor Loss

1

Pengurangan Penerimaan Negara (Pajak, Cukai, Bea Masuk, Migas, dll)

.123

.032

.817

2

Pemborosan Keuangan Negara

.055

.180

.801

3

Ketidakpercayaan terhadap Pemerintah Pusat dan Daerah Ketidakpercayaan pada DPR, DPRD dan DPD

.108

.831

.093

.114

.859

.091

.094

.809

.073

.795

.184

.029

.803

.183

.002

4 5

Ketidakpercayaan pada Peradilan

6

Sulitnya mendapatkan pelayanan kesehatan yang memadai Sulitnya mendapatkan pelayanan pendidikan yang memadai

7 8

Tidak terjaminnya keamanan masyarakat

.734

.137

.026

9

Semakin sulitnya mencari pekerjaan

.746

.035

.118

Sumber: Data diolah, *Catatan: Faktor Loss: Kerugian keuangan negara/perekonomian dan menghambat pembangunan, Faktor Trust: Hilangnya kepercayaan pada lembaga eksekutif, legislatif dan yudikatif, dan Faktor Viol: Pelanggaran terhadap hak-hak sosial dan ekonomi masyarakat.

Tahapan selanjutnya adalah menanyakan kepada masyarakat mengenai tingkatan dampak dari bahaya korupsi pada variabel-variabel yang terdapat pada 3 faktor bahaya korupsi tersebut. Hasilnya ditunjukkan oleh Gambar 3.5. Berdasarkan gambar tersebut, nampak bahwa sebagian besar responden berpendapat korupsi

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 15


Survei Persepsi Masyarakat 2010 yang dilakukan akan berdampak besar pada varibel-variabel yang sebutkan diatas seperti yang dapat dilihat pada Tabel III.4. Dampak terbesar jika diurutkan dari nilai proporsi pendapat responden terdapat pada variabel pengurangan penerimaan Negara (94.6%) dan terendah pada tidak terjaminnya keamanan masyarakat (6 2.8%). Jika dilihat berdasarkan faktor yang terbentuk pada penelitian ini maka faktor pertama yaitu Bahaya bahwa

korupsi

dapat

menyebabkan

kerugian

keuangan

negara/perekonomian

dan

menghambat

pembangunan merupakan bahaya yang dipersepsikan paling berdampak besar diikuti oleh faktor kedua yaitu bahaya bahwa korupsi menimbulkan hilangnya kepercayaan pada lembaga eksekutif, legislatif dan yudikatif dan terakhir faktor ketiga yang merangkum bahaya korupsi yang dapat mengakibatkan pelanggaran terhadap hak-hak sosial dan ekonomi masyarakat (selengkapya lihat Gambar 3.5).

Menurunnya Partisipasi Masyarakat Dalam Pemilu

65.1

Meningkatnya Biaya Infrastruktur

32.2

75.4

19.7

Harga-harga barang menjadi mahal

79.5

17.6

Semakin Sulitnya mencari pekerjaan

78.6

18.5

Tidak terjaminnya keamanan masyarakat

62.8

33.4

Sulitnya mendapatkan pelayanan pendidikan

71.8

25.8

Sulitnya mendapatkan pelayanan kesehatan

69.3

28.8

Ketidakpercayaan pada Peradilan

85.1

13.7

Ketidakpercayaan pada DPR, DPRD dan DPD

82.1

16.4

Ketidakpercayaan terhadap Pemerintah

82.4

16.2

Pemborosan Keuangan Negara

94.8

4.6

Pengurangan Penerimaan Negara (Pajak, Cukai, Bea)

94.9

4.2

0 Berdampak Besar

20

Berdampak Rendah

40

60

80

100

Tidak Tahu/Tidak Menjawab

Gambar 3.5 Dampak dari Bahaya Korupsi Menurut Responden (%)

Ketika responden ditanyakan mengenai apakah mereka pernah merasakan dampak dari korupsi dan apakah dampak tersebut terasa secara langsung atau tidak langsung, sebagian besar responden (81.9%) menyatakan pernah merasakan dampak korupsi. Sebagian mengatakan merasakan dampak langsung dari korupsi (54.6%) dan sebagian lagi mengatakan bahwa dampak yang dirasakan bersifat tidak langsung (45.4%). Pertanyaan ini penting untuk mengelaborasi strategi komunikasi yang sesuai bagi KPK dalam mengkomunikasikan dan mengkampanyekan gerakan melawan korupsi. Salah satu tantangan dalam kampanye dan komunikasi pemahaman mengenai korupsi serta bahaya korupsi adalah bahwa korupsi merupakan sebuah konsep abstrak yang seperti dikemukakan dari hasil survei dampaknya bagi sebagian responden tidak dirasakan secara langsung. Tantangan yang timbul dari hal ini menyangkut bagaimana membuat konsep tersebut relevan dan kontekstual

bagi

masyarakat

sehingga

masyarakat

dapat

memvisualkan

abstraksi

konsep

dan

menghubungkan hal tersebut dengan dirinya sehingga dapat mendorong terbentuknya sikap dan perilaku yang

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 16


Survei Persepsi Masyarakat 2010 diharapkan oleh KPK. Komunikasi secara intens mengenai jenis-jenis korupsi, dampak dan bahaya korupsi disamping upaya penindakan terhadap tindak pidana korupsi yang konsisten diharapkan dapat membantu masyarakat dalam memvisualkan abstraksi konsep korupsi.

Persentase

81.9

0

20

40 Ya

18.1

60

80

100

Tidak

Gambar 3.6 Respon responden pada pertanyaan ‘Apakah responden merasakan dampak dari korupsi?’(%)

Persentase

44.6

0 Langsung

20

37.1

40

60

Tidak Langsung

18.3

80

100

Tidak tahu

Gambar 3.7 Repon responden pada pertanyaan ‘Apakah dampak tersebut langsung atau tidak langsung?’(%)

3.2.3 Prioritas Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi Tiga sektor yang mengemuka dan menjadi prioritas pemberantasan tindak pidana korupsi menurut responden adalah: (1) Bidang keuangan, Perencanaan Pembangunan Nasional, Perbankan (34,6%) (2) Bidang Pemerintahan dalam Negeri dan Daerah, Aparatur Negara (23.6%) dan (3) Bidang Hukum, HAM dan Keamanan (21.2%). Bidang lain yang menjadi perhatian responden dengan nilai di bawah 10 persen adalah: (1) Bidang Perdagangan, Perindustrian, Investasi, Koperasi, UMKM (4.4%), (2) Bidang Perhubungan, Pekerjaan Umum, Perumahan Rakyat (4.2%), (3) Bidang Agama, Sosial, dan Pemberdayaan Perempuan (2.9%), (4) Bidang Pendidikan, Pemuda dan Olahraga (2.7%), (5) Bidang Pertahanan, Luar Negeri dan Informasi (1.6%), (6) Bidang Tenaga Kerja dan Transmigrasi (1.2%), dan (7) Bidang Energi, Sumber Daya Mineral, Riset dan Teknologi (0.9%). Berbeda dari tahun sebelumnya, SPM pada tahun ini mengelompokkan bidang/sektor prioritas pemberantasan korupsi menjadi 11 bidang yang harus dipilih oleh responden sebagaimana bidang-bidang tersebut di atas.

Hasil ini konsisten terhadap jawaban responden pada saat menjawab mengenai bahaya korupsi yang menempatkan bahaya pengurangan penerimaan Negara dan pemborosan keuangan Negara ditempat pertama, serta kehilangan kepercayaan pada lembaga eksekutif, legislatif, dan yudikatif (peradilan) pada tempat berikutnya.

Hasil survei ini memberikan arah bagi KPK untuk memfokuskan usaha pemberantasan korupsi pada tiga bidang yang dipersepsikan penting dan kritis dalam upaya pemberantasan korupsi. Fokus pada bidang ini

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 17


Survei Persepsi Masyarakat 2010 dapat membantu KPK dalam memenuhi ekspektasi masyarakat disatu sisi dan optimalisasi penggunaan sumberdaya KPK

ditengah keterbatasan sumber daya yang ada di sisi lain. Jika dibandingkan dengan hasil

SPM 2009 yang menempatkan sektor penertiban APBN/APBD yang menjadi prioritas pertama maka hasil yang didapatkan pada tahun ini menunjukkan adanya konsistensi harapan masyarakat agar KPK menempatkan bidang keuangan sebagai prioritas utama.

Bidang Keuangan, Perencanaan Pembangunan Nasional

34.6

Bidang Pemerintahan Dalam Negeri dan Daerah

23.6

Bidang Hukum, HAM dan Keamanan

21.2

Bidang Perdagangan, Perindustrian, Investasi, Koperasi

4.4

Bidang Perhubungan, Pekerjaan Umum, Perumahan

4.2

Bidang Agama, Sosial, dan Pemberdayaan Perempuan

2.9

Bidang Pendidikan, Pemuda dan Olahraga, Pariwisata

2.7

Bidang Pertanian, Perkebunan, Kehutanan, Kelautan

2.6

Bidang Pertahanan, Luar Negeri dan Informasi

1.6

Bidang Tenaga Kerja dan Transmigrasi, Kependudukan

1.2

Bidang Energi Sumber Daya Mineral, Riset

0.9 0

10

20

30

40

Persentase Gambar 3.8 Prioritas Bidang Pemberantasan Korupsi Menurut Responden (%) 3.3 Sikap Mengenai Korupsi Definisi secara sederhana mengenai sikap adalah evaluasi terhadap sesuatu apakah itu berupa konsep, produk ataupun perilaku. Evaluasi yang terbentuk memiliki arah dan nilai apakah itu berupa penilaian baik atau buruk, tinggi atau rendah. Sikap yang dinilai pada penelitian ini adalah sikap responden secara umum mengenai korupsi. Pertanyaan-pertanyaan yang diajukan bersifat tidak langsung di mana responden diminta untuk menilai sikap mereka terhadap perilaku korupsi. Empat pertanyaan yang diajukan mencakup apakah perbuatan-perbuatan berikut ini merupakan perbuatan yang buruk – baik (skala satu (1) yang cenderung kearah buruk sampai dengan empat (4) yang berarti cenderung baik) adalah: (1) Seseorang memberikan uang tambahan di luar ketentuan resmi untuk pengurusan KTP/SIM/Paspor/dll wajar dilakukan sebagai ucapan terima kasih, (2) Pegawai Negeri menggunakan mobil dinas di luar jam kerja tanpa ijin yang sah, (3) Seseorang

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 18


Survei Persepsi Masyarakat 2010 tidak keberatan memberikan sesuatu kepada petugas layanan publik agar layanan lebih cepat, (4) Seseorang bersedia membayar sejumlah uang asal diterima di sekolah favorit/diterima sebagai PNS. Nilai rerata yang dihasilkan kemudian dikembangkan untuk meilhat arah dari sikap responden terhadap korupsi. Nilai rerata yang dihasilkan untuk keempat pertanyaan tersebut adalah 1.44 yang menunjukkan bahwa responden menganggap perbuatan—perbuatan tersebut sebagai sesuatu yang buruk. Konsensus/persetujuan yang tinggi mengenai korupsi sebagai sesuatu yang buruk didapatkan pada perbuatan seseorang yang bersedia memberikan uang agar dapat diterima sebagai PNS atau disebuah sekolah berkualitas (96%) dan terendah pada perbuatan gratifikasi berupa pemberian uang tambahan diluar ketentuan resmi(75%). Detail mengenai hal ini dapat dilihat pada Tabel III.5.

Tabel III.5 Sikap Responden Terhadap Perilaku Koruptif

No

Situasi

Baik (%)

Buruk (%)

Tidak Tahu (%)

Rerata Nilai Respon

1

2

3

4

Seseorang memberikan uang tambahan di luar ketentuan resmi untuk pengurusan KTP/SIM/Paspor/dll wajar dilakukan sebagai ucapan terima kasih Pegawai Negeri menggunakan mobil dinas di luar jam kerja tanpa ijin yang sah Seseorang tidak keberatan memberikan sesuatu kepada petugas layanan publik agar layanan lebih cepat Seseorang bersedia membayar sejumlah uang asal diterima di sekolah favorit/diterima sebagai PNS

22.4

75.8

1.8

1.73

5.7

92.6

1.8

1.29

15.3

82.9

1.9

1.58

3.6

96

0.5

1.16

Sumber: Data diolah

Hasil ini seperti hasil yang didapatkan pada survei sejenis yang diadakan tahun 2006 menunjukkan sikap yang negatif terhadap korupsi. Pengembangannya adalah, SPM 2010 memberikan rata-rata penilaian yang dapat dijadikan dasar untuk menunjukkan pengembangan arah sikap masyarakat terhadap korupsi yaitu apakah setiap tahunnya secara agregat arah sikap tersebut semakin negatif atau sebaliknya di tengah usaha KPK membentuk sikap dan perilaku anti korupsi. 3.4 Perilaku Mengenai Korupsi

Untuk mengukur perilaku korupsi, survei ini melihat kecenderungan perilaku yang akan dilakukan oleh responden (konatif). Kecenderungan perilaku yang diukur adalah perilaku positif (konstruktif) yang diharapkan dilakukan oleh responden jika mengetahui korupsi yang terjadi di sekeliling mereka. Dalam hal ini adalah perilaku melaporkan kasus korupsi yang diketahuinya pada pihak berwenang. Rata-rata nilai yang diperoleh adalah 2.94 (skala 1 (tidak melaporkan) – 4 (melaporkan)) yang menunjukkan kecenderungan responden

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 19


Survei Persepsi Masyarakat 2010 untuk melaporkan korupsi yang terjadi di sekeliling mereka. Sebanyak 69.5% responden menyatakan akan melaporkan sedangkan 25.5% menyatakan tidak akan melapor serta 4.9% menyatakan tidak tahu apa yang harus dilakukan. Survei yang sama yang dilakukan dengan metode berbeda pada tahun 2006 (Inacon, 2006) menemukan bahwa adanya kecenderungan perilaku masyarakat untuk takut melapor, memilih tindakan anti korupsi yang sesuai dengan keadaan diri dan memilih tindakan kolektif yang belum tentu bersifat konstruktif (demo dan lainnya).

Persentase

69.5

0

20 Melapor

25.5

40 Tidak Melapor

60

80

4.9

100

Tidak tahu

Gambar 3.9. Kecenderungan Perilaku Melapor (%)

Analisis lebih jauh pada 25.5% reponden yang menyatakan tidak akan melapor dihubungkan dengan pekerjaan menemukan bahwa Profesi Pegawai Negeri Sipil (35.2%) diikuti oleh Pegawai Swasta (30.4%) dan Wiraswasta/Pengusaha (28%) merupakan tiga (3) profesi teratas yang memiliki jumlah proporsi terbesar dari responden yang tidak ingin melaporkan korupsi yang terjadi di sekitar mereka (Gambar 3.10). Menarik untuk ditelaah lebih jauh mengenai adanya fenomena kejadian ini, dampaknya dan antisipasi tindakan yang harus dilakukan oleh KPK.

Satu hal yang bias ditarik dari hal ini adalah bahwa keputusan untuk melapor nampaknya bukanlah sebuah keputusan yang mudah bagi masyarakat terutama bagi 3 profesi yang disebutkan di atas. Bila ditelaah, orang yang berprofesi di 3 bidang tersebut sebanarnya cukup besar peluangnya melihat dan terkontaminasi korupsi (yang merugikan negara). Interpretasi lebih jauh mengindikasikan adanya perhitungan antara manfaat dan dampak (biaya) yang diakibatkan oleh tindakan melapor. Dampak yang timbul oleh perbuatan yang dilakukan akan menjadi resiko yang harus ditanggung oleh pelapor dengan kata lain menjadi biaya yang harus ditanggung. Resiko yang timbul tidak hanya masalah resiko keamanan (ancaman fisik) dan finansial (kehilangan bisnis, mata pencaharian, karir dan lainnya) tetapi juga mencakup resiko psikologis (beban pikiran) dan sosiologis (bagaimana respon dan dampaknya dari dan bagi lingkungan seperti rekan kerja, kerabat dan keluarga). Belum lagi biaya waktu, tenaga, pikiran dan moneter yang ditimbulkan akibat menjalani proses

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 20


Survei Persepsi Masyarakat 2010 pelaporan tersebut. Jika perhitungan biaya dan resiko mendominasi manfaat maka keengganan melaporkan perkara korupsi merupakan hasilnya.

Lain-lain

75.59

24.41

Sektor Informal

72.37

27.63

Ibu Rumah Tangga

73.84

26.16

Profesional

80.59

Wiraswasta/Pengusaha

19.41

71.98

Pegawai Swasta

28.02

69.55

TNI/POLRI

30.45

80.52

Pegawai Negeri Sipil (PNS)

19.48

64.76

Mahasiswa

35.24

74.59 0.

20.

25.41

40.

Melapor

60.

80.

100.

Tidak Melapor

Gambar 3.10. Kecenderungan Melapor berdasarkan Pekerjaan (%)

Jika respon melapor merupakan salah satu respon perilaku yang diharapkan maka penting bagi KPK untuk mendorong terjadinya perilaku ini. Mengurangi resiko dan biaya yang timbul apakah itu dengan mendorong implementasi program dan instrumen kebijakan perlindungan saksi, memudahkan akses pelaporan, dan sosialisasi terintegrasi merupakan upaya yang dapat dilakukan untuk meningkatkan probabilitas kejadian melapor.

Persentase

63.6

0

20

16.6

40

60

11.9

80

7.9

100

Melaporkan kondisi ini pada pihak yang berwenang Membiarkan kondisi tersebut, dengan resiko waktu lebih lama Berusaha mempercepat layanan dengan membayar lebih Lainnya Gambar 3.11. Kecenderungan Perilaku Koruptif (Jawaban responden pada pertanyaan ‘apa yang anda lakukan jika menghadapi layanan yang lama dan berbelit, padahal persyaratan sudah lengkap sesuai aturan?’ (%))

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 21


Survei Persepsi Masyarakat 2010 Kecenderungan perilaku koruptif juga diukur dengan mengajukan pertanyaan yang menempatkan responden pada situasi yang berpotensi korupsi. Menarik respon dari responden ketika mereka dihadapkan pada situasi menghadapi layanan yang lama dan berbelit padahal persyaratan sudah lengkap sesuai aturan. Sebanyak 63.6 % menyatakan akan melaporkan kondisi ini pada pihak yang berwenang, 16.6% akan membiarkan kondisi tersebut, dengan resiko waktu pengurusan akan lebih lama, 11.8% berusaha mempercepat layanan dengan membayar lebih, dan lainnya sebanyak 7.9%. (Gambar 3.11). 3.5 Indeks Pemahaman Korupsi dan Target Pencapaian Strategis KPK Dalam perencanaan strategis KPK 2008-2011 dicantumkan beberapa target pencapaian berdasarkan perspektif internal sehubungan pelaksanaan Survei Persepsi Masyarakat. Target tersebut adalah meningkatnya pemahaman masyarakat terhadap anti korupsi yang diukur dari meningkatnya indeks pemahaman tindak pidana korupsi dengan besaran seperti yang terlihat pada Tabel III.6 di bawah ini.

Tabel III.6 Target Pencapaian Indeks Pemahaman Korupsi Target % kenaikan Indeks Pemahaman Korupsi

2008

2009

2010

2011

20%

20%

20%

20%

Sumber: Perencanaan Strategis KPK 2008-2011

Terdapat pengembangan berbeda pada SPM 2010 terkait perhitungan Indeks pemahaman korupsi sehingga berimplikasi indeks yang nantinya dikembangkan tidak dapat diperbandingkan dengan tahun sebelumnya. Standarisasi indeks dilakukan dengan memasukkan variabel pengetahuan jenis korupsi dan pengetahuan bahaya dan dampak korupsi pada perhitungan indeks. Penjumlahan nilai rerata dari proporsi yang berhasil mengidentifikasi jenis-jenis korupsi dan nilai rerata besaran dampak korupsi kemudian dibagi dua akan digunakan sebagai ukuran yang dijadikan dasar perbandingan perhitungan indeks.

Perhitungan indeks dilakukan secara sederhana dengan membandingkan indeks tahun berjalan dengan tahun yang dijadikan dasar perhitungan. Hasil perhitungan nilai tahun 2010 adalah 75.71 untuk nilai pemahaman akan pengetahuan dan bahaya korupsi. Jika target kenaikan adalah 20% dari target tahun dasar (karena angka indeks mengalami revisi, tahun dasar yang digunakan menjadi 2010) maka pada tahun 2011 target pencapaian nilai menjadi 90.8%. Pertanyaannya adalah apakah KPK dapat mencapai target tersebut dengan kapasitas dan sumberdaya yang ada saat ini? Kenaikan nilai sebesar 5% saja dalam nilai indeks mungkin membutuhkan alokasi sumberdaya yang cukup besar pada bagian/unit terkait. Terdapat dua alternatif langkah yang dapat ditempuh oleh KPK yang pertama adalah membuat target yang ada menjadi lebih realistis atau yang kedua menyesuaikan strategi dan alokasi sumber daya yang dibutuhkan jika ingin tetap mencapai target tadi.

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 22


Survei Persepsi Masyarakat 2010 IV. PERSEPSI MASYARAKAT TERHADAP KPK Persepsi masyarakat terhadap KPK diukur dalam empat bagian mencakup: (1) kesadaran terhadap KPK, (2) Pengetahuan terhadap tugas KPK, (3) Sikap terhadap KPK termasuk di dalamnya Penilaian terhadap kinerja KPK, dan (4) kecenderungan perilaku terhadap KPK. Skala pengukuran yang digunakan meilbatkan skala interval dan nominal. Skala interval memiliki range 1-4 dengan nilai 0 untuk menangkap respon dari responden yang tidak tahu atau tidak menjawab. Pengukuran berkala mengenai persepsi masyarakat terhadap KPK penting untuk mengetahui seberapa jauh masyarakat berada dibelakang dan mendukung KPK serta berpartisipasi dalam gerakan anti korupsi. Dukungan yang tinggi mengisyaratkan sesuatu yang positif dan dukungan moral bagi KPK untuk melaksanakan program-program pemberantasan korupsi. Sebaliknya Persepsi negatif memberikan alarm bahwa kemungkinan terdapat sesuatu yang salah atau dipersepsikan salah oleh masyarakat mengenai KPK.

4.1 4.1 Kesadaran terhadap KPK Kesadaran

responden terhadap keberadaan institusi KPK

termasuk tinggi. Hal ini ditunjukkan dengan

perolehan hasil survei yang menunjukkan sebanyak 99.53% responden menjawab ya terkait pertanyaan apakah anda pernah mendengar/mengetahui tentang KPK. Hanya 0.47% yang menjawab tidak (Gambar 4.1).

Persentase

99.53

0

20

40 Ya

0.47

60

80

100

Tidak

Gambar 4.1. Tingkat Kesadaran Masyarakat Terhadap KPK (Jawaban responden pada pertanyaan ‘apakah anda pernah mendengar/mengetahui tentang KPK?’ (%))

Kesadaran yang tinggi mengenai institusi KPK merupakan modal awal yang positif bagi KPK untuk mendorong responden masuk kedalam tahapan berikutnya dalam program-program KPK yang melibatkan mereka. Dalam konsekuensi model tahapan komunikasi Awareness Interest Desire Action (AIDA) maka tahapan berikutnya yang dapat ditempuh adalah berusaha menimbulkan ketertarikan dan Keinginan/preferensi terhadap KPK hingga dapat menggerakkan perilaku masyarakat.

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 23


Survei Persepsi Masyarakat 2010 Televisi

98.4

Surat Kabar

62.3

Radio

20.5

Internet

18.9

Poster/Spanduk/Booklet/Stiker Kampanye/Sosialisasi

13.3 7.7

Lainnya 2.8 0

20

40

60

80

100

Persentase Gambar 4.2. Sumber Informasi Utama Responden (%)

Jika ditinjau dari sumber informasi utama yang digunakan oleh responden terkait informasi untuk mengetahui perihal KPK maka dapat dikatakan bahwa sumber utama berasal dari TV 98.4%, Surat kabar 62.3%, Radio 20.5%, Internet 18.9%, Poster/Spanduk/Booklet/Stiker 13.3%, Sosialisasi/Kampanye 7.7%, lainnya 2.8% (Gambar 4.2).

Hasil survei mengenai sumber informasi di atas selain menunjukkan media habit dari responden juga menunjukkan bahwa selama ini KPK, dengan sengaja atau tanpa sengaja mengandalkan publikasi sebagai bauran komunikasi utama dalam mencapai masyarakat/publik. Cara ini memiliki kelebihan dalam hal efisiensi sumber daya yang digunakan dan cakupan luas area yang terlingkupi dan dampak yang diberikan. Hanya saja hal ini memiliki dampak meminimalkan fungsi pengendalian (kontrol) usaha komunikasi KPK. Sebagai contoh, pemberitaan terhadap upaya-upaya KPK yang tidak memiliki nilai jual tinggi dalam hal berita tidak dapat disampaikan secara optimal ataupun hasil dari pemberitaan yang dilakukan oleh pihak ketiga yang isinya bukan keluaran KPK dapat tidak sesuai dengan tujuan komunikasi yang diharapkan. Dengan kata lain kontrol terhadap pesan yang disampaikan maupun dampak yang dapat ditimbulkan mungkin tidak sepenuhnya berada ditangan KPK. Untuk itu diperlukan upaya tambahan untuk mengimbangi agar komunikasi yang dilakukan dapat lebih optimal dalam membantu mencapai tujuan KPK. Pengembangan berkelanjutan dari strategi komunikasi, seperti prioritas target, cakupan wilayah, isi pesan yang harus disampaikan baik mengenai korupsi maupun KPK serta bauran komunikasi yang digunakan merupakan pekerjaan rumah yang harus diselesaikan oleh KPK.

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 24


Survei Persepsi Masyarakat 2010 4.2 Pengetahuan terhadap Tugas KPK Undang-Undang 30 Tahun 2002 memberikan kejelasan mengenai tugas dan tanggung jawab KPK diantaranya adalah: 1) mengkaji sistem administrasi lembaga

pemerintah/negara dalam rangka perbaikan kualitas

pelayanan publik, 2) Mendaftar dan memeriksa Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara (LHKPN), 3) Menerima laporan gratifikasi (hadiah) dan menetapkan statusnya menjadi milik negara atau bukan milik negara, 4) Melakukan sosialisasi dan menyelenggarakan pendidikan anti korupsi, 5) Melakukan penyelidikan, penyidikan dan penuntutan kasus tindak pidana korupsi, 6) Menerima pengaduan dugaan tindak pidana korupsi dari masyarakat, 7) Melakukan Koordinasi dan Supervisi dengan/terhadap lembaga penegak hukum/penyelenggara negara lainnya. Pemahaman masyarakat mengenai tugas-tugas ini dapat membantu KPK dalam mengembangkan dukungan yang diperlukan terkait pelaksanaan tugas. Kesadaran terhadap tugas diharapkan dapat meningkatkan pengetahuan masyarakat mengenai KPK sebagai sebuah organisasi dan arti keberadaannya. Gambar 4.3 memberikan ilustrasi mengenai tingkat pengetahuan masyarakat terhadap tugastugas KPK.

72.7

Melakukan Koordinasi dan Supervisi

80.1

Menerima Pengaduan Dugaan TPK

19.9

92.7

Melakukan Penyelidikan, Penyidikan, dan Penuntutan Kasus TPK

7.3

83.4

Melakukan Sosialisasi dan Pendidikan Anti Korupsi

16.6

65.1

Menerima Laporan dan Menetapkan Status Gratifikasi

34.9 82.3

Mendaftar dan Memeriksa LHKPN

17.7

67.2

Mengkaji Sistem Administrasi

0 Tahu

27.3

20

32.8 40

60

80

100

Tidak Tahu

Gambar 4.3. Pengetahuan Mengenai Tugas-Tugas KPK (%) Dari tujuh item tugas KPK yang ditanyakan, tingkat pengetahuan dari responden terhadap tugas KPK bervariasi. Umumnya responden memiliki pengetahuan yang tinggi mengenai tugas-tugas KPK seperti: 1. Melakukan penyelidikan, penyidikan dan penuntutan kasus tindak pidana korupsi (92.7% Tahu, 7.3% Tidak Tahu), 2. Melakukan sosialisasi dan menyelenggarakan pendidikan anti korupsi (83.4% Tahu, 16.6% Tidak Tahu), 3. Mendaftar dan memeriksa Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara (LHKPN) (82.3% Tahu, 17.7% Tidak Tahu), 4. Menerima pengaduan dugaan tindak pidana korupsi dari masyarakat (80% Tahu, 19.9% Tidak Tahu).

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 25


Survei Persepsi Masyarakat 2010 Beberapa tugas masih membutuhkan usaha lebih jauh dari KPK untuk meningkatkan pengetahuan masyarakat ketingkat yang lebih tinggi seperti tugas: 1. Menerima laporan gratifikasi (hadiah) dan menetapkan statusnya menjadi milik negara atau bukan milik negara (65.1% Tahu, 34.9% Tidak Tahu), 2. Mengkaji sistem administrasi lembaga

pemerintah/negara dalam rangka perbaikan kualitas

pelayanan publik (67.2% Tahu, % Tidak Tahu), 3. Melakukan Koordinasi dan Supervisi dengan/terhadap lembaga penegak hukum/penyelenggara negara lainnya (72.6% Tahu, 27.3% Tidak Tahu).

Tabel IV.1 Perbandingan Pengetahuan Responden Terhadap Tugas KPK 2008-2010 No

Tugas KPK

2008

2009

2010

1

Melakukan Penyelidikan, Penyidikan, dan Penuntutan Kasus TPK

-

-

92.7

2

Melakukan Sosialisasi dan Pendidikan Anti Korupsi

62.69*

67.69

83.4

3

Mendaftar dan Memeriksa LHKPN

70.56

84.8

82.3

4

Menerima Pengaduan Dugaan TPK

72.89

86.87

80.1

5

Melakukan Koordinasi dan Supervisi

-

-

72.7

6

Mengkaji Sistem Administrasi

47.97

53.08

67.2

7

Menerima Laporan dan Menetapkan Status Gratifikasi

48.84

53.43

65.1

Sumber : Laporan SPM 2008, 2009 dan Data diolah 2010

Jika dibandingkan dengan hasil yang diperoleh pada tahun 2008 maka jumlah proporsi responden yang mengetahui tugas KPK pada tahun 2010 cenderung bertambah banyak. Jika pada tahun 2008 jumlah responden yang mengetahui tugas menerima laporan dan menetapkan status gratifikasi baru sebanyak 48.8% maka pada tahun 2010 meningkat menjadi 65.1%. Peningkatan juga terjadi untuk pengetahuan terhadap tugas-tugas yang lain. Hal ini tentunya merupakan sesuatu yang positif dan menjadi acuan bagi KPK dalam rencana program sosialisasi yang dilakukan oleh KPK pada tahun berikutnya. Kondisi ini sekaligus memberikan

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 26


Survei Persepsi Masyarakat 2010 nilai kepada KPK sebagai organisasi apakah program sosialisasi yang dilakukan selama ini terutama terkait tugas pokok KPK sudah tersampaikan ke masyarakat dengan baik ataukah belum (lihat Tabel IV.1).

4.3 Pernilaian terhadap Kinerja KPK Dalam Survei Persepsi Masyarakat 2010, penilaian kinerja KPK oleh masyarakat ditunjukkan oleh penilaian responden terhadap pelaksanaan tugas KPK, tingkat kepuasan responden terhadap upaya-upaya yang sudah dilakukan oleh KPK serta dampak keberadaan KPK yang dirasakan oleh masyarakat.

4.3.1 Penilaian Terhadap Pelaksanaan TugasTugas-Tugas KPK Penilaian responden terhadap kinerja KPK diukur dengan menggunakan skala interval 1 sampai dengan 4. Mendekati skala 1 menunjukkan kecenderungan buruk dan mendekati skala 4 menunjukkan kecenderungan baik. Pada penelitian ini, responden yang berhak menilai adalah responden yang mengetahui mengenai tugastugas KPK pada bidang yang relevan dengan yang dinilai. Hasil penilaian responden menunjukkan bahwa penilaian tertinggi didapatkan pada kinerja KPK dalam hal melakukan penyelidikan, penyidikan dan penuntutan kasus tindak pidana korupsi (TPK) yang mendapatkan nilai 3.28, diikuti oleh pelaksanaan tugas mendaftar dan memeriksa LHKPN (3.13), menerima pengaduan dugaan tindak pidana korupsi (3.02), mengkaji sisem administrasi lembaga pemerintah/negara dalam rangka perbaikan kualitas pelayanan publik (2.98), melakukan sosialisasi dan menyelenggarakan pendidikan anti korupsi (2.94), melakukan Koordinasi, Supervisi dan Monitor dengan/terhadap lembaga penegak hukum/penyelenggara negara lainnya (2.90), dan menerima laporan gratifikasi (hadiah) dan menetapkan statusnya menjadi milik negara atau bukan milik negara (2.83). Jika cutoff point yang dihitung berdasarkan nilai tengah (median) dari skala jatuh pada nilai 2.5 dimana diatas 2.5 menunjukkan kecenderungan baik dan dibawah nilai tersebut cenderung kearah buruk maka nilai rerata kinerja KPK dalam pelaksanaan tugas-tugas tersebut cenderung kearah baik.

Analisis lebih jauh dilakukan untuk melihat proporsi perbandingan dari responden yang mengatakan kinerja KPK pada pelaksanaan tugas tersebut sudah baik dan buruk dilakukan dengan mengubah skala interval kedalam skala nominal. Hasil analisis ini menunjukkan bahwa tiga (3) terbesar proporsi terbanyak respoden yang memberikan penilaian buruk ada pada pelaksanaan tugas menerima laporan gratifikasi dan menetapkan statusnya

(34.2%),

melakukan

Koordinasi

dan

Supervisi

dengan/terhadap

lembaga

penegak

hukum/penyelenggara negara lainnya (33.3%), dan melakukan sosialisasi dan menyelenggarakan pendidikan anti korupsi (31.9%). Selengkapnya mengenai hal ini dapat dilihat pada Gambar 4.4.

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 27


Survei Persepsi Masyarakat 2010 66.7

Melakukan Koordinasi, Supervisi & Monitor

33.3

71.7

Menerima Pengaduan Dugaan TPK

28.3

84.7

Melakukan Penyelidikan, Penyidikan & Penuntutan Kasus TPK Melakukan Sosialisasi & Pendidikan Anti Korupsi Menerima Laporan & Menetapkan Status Gratifikasi

15.3

68.1

31.9

65.8

34.2

79.9

Mendaftar & Memeriksa LHKPN

20.1

75.1

Mengkaji Sistim Administrasi

0 Baik

20

24.9

40

60

80

100

Buruk

Gambar 4.4 Penilaian Responden terhadap kinerja KPK dalam Pelaksanaan Tugas (%) 4.3.2 Tingkat Tingkat Kepuasan Masyarakat Terhadap Upaya yang Dilakukan oleh KPK Berikut adalah penilaian (kepuasan) masyarakat terhadap upaya yang telah dilakukan oleh KPK terkait tugas KPK yang dilakukan selama ini. 1. Kepuasan Masyarakat terhadap Upaya Pencegahan Tindak Pidana Korupsi KPK Penilaian kinerja terhadap kecukupan upaya pencegahan TPK dilakukan untuk mengetahui harapan dan persepsi masyarakat pada upaya yang telah dilakukan oleh KPK saat ini. Dalam skala interval 1 sampai 4 (1 tidak cukup dan 4 cukup) nilai rerata yang didapatkan adalah 2.52 yang menunjukkan nilai yang mendekati nilai tengah dari skala. Analisis lebih jauh dengan memodifikasi skala tersebut menunjukkan bahwa nilai 2.52 mencerminkan adanya perbedaan pandangan responden dalam menilai kecukupan upaya pencegahan TPK. 46.3% beranggapan tidak cukup sedangkan 52.5% beranggapan cukup.

Persentase

52.5

0

20 Cukup

46.3

40 Tidak Cukup

60

80

1.1

100

Tidak Tahu/Tidak Jawab

Gambar 4.5 Kecukupan Upaya Pencegahan TPK oleh KPK (%)

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 28


Survei Persepsi Masyarakat 2010 Data pembanding yang digunakan (Kompas, 2010) menunjukkan bahwa jumlah dari responden yang menunjukkan ketidakpuasan (57.8%) cenderung lebih besar dibandingkan dengan mereka yang puas (38.9%). Terlepas dari perbedaan hasil yang mungkin terjadi akibat perbedaan pendekatan, bagi KPK. hasil ini merupakan masukan yang harus dijawab dengan peningkatan kinerja pada bagian terkait. Persepsi ketidakcukupan upaya yang dilakukan dapat berupa cakupan, intensitas atau variasi upaya yang dilakukan. Diperlukan elaborasi lebih jauh untuk mendapatkan jawaban mengenai hal ini.

Evaluasi internal dan

identifikasi terhadap upaya-upaya yang sudah dilakukan sejauh ini dapat menjadi langkah awal yang baik. Tabel IV.2 Perbandingan Penilaian Kinerja Pencegahan KPK (%) No

Respon

KPK

Kompas

1

Tidak Cukup/Tidak Puas

46.3

57.8

2

Cukup/Puas

52.5

38.9

Sumber: Data diolah dan Kompas Juni, 7, 2010 2. Kepuasan Masyarakat terhadap Upaya KPK dalam memberikan pengetahuan umum/sosialisasi mengenai korupsi korupsi dan kegiatan anti korupsi

Pemahaman yang baik mengenai korupsi dan bahaya yang dapat ditimbulkan oleh korupsi merupakan modal dasar bagi masyarakat untuk melakukan gerakan pemberantasan korupsi. Pengetahuan yang cukup dapat membantu membentuk sikap dan perilaku yang dibutuhkan untuk mendorong partisipasi aktif masyarakat. Untuk itu penting mengukur mengenai kinerja KPK di bidang ini sebagai refleksi untuk melihat hubungan antara tingkat upaya yang dilakukan dengan ekspektasi yang diharapkan masyarakat terkait upaya tersebut. Gambar 4.6 memberikan ilustrasi mengenai penilaian kepuasan terhadap upaya sosialisasi KPK.

Persentase

39

0

58.7

20 Cukup

40 Tidak Cukup

60

2.3

80

100

Tidak Tahu/Tidak Jawab

Gambar 4.6 Kecukupan Upaya Sosialisasi/Pengetahuan Umum mengenai Korupsi dan Kegiatan Anti Korupsi (%)

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 29


Survei Persepsi Masyarakat 2010 Nilai rerata 2.32 menunjukkan arah pendapat responden yang memandang bahwa upaya yang telah dilakukan belumlah cukup untuk menjawab ekspektasi masyarakat. Sebanyak 58.7% mengatakan belum cukup dan 39% mengatakan cukup memberikan ilustrasi yang lebih jelas pada nilai rerata yang didapatkan (lihat Gambar 4.6).

3. Kepuasan Masyarakat Terhadap Keterbukaan Akses Pengaduan/laporan Tindak Pidana Korupsi KPK Meski sebagian besar responden mengetahui bahwa tugas ini merupakan salah satu tugas yang diemban KPK (80.1%) dan memberikan penilaian baik (71.7% responden)

namun ketika ditanyakan apakah upaya

membuka akses pengaduan dari masyarakat upaya yang dilakukan sudah memadai, 56.4% mengatakan belumlah cukup sisanya 36.8% mengatakan cukup. Nilai rerata yang didapatkanpun berada dibawah nilai tengah yaitu 2.28. Hal ini menunjukkan bahwa meski responden memberikan apresiasi pada upaya yang telah dilakukan, namun upaya ini belumlah cukup dalam memenuhi ekspektasi mereka terhadap akses pengaduan. Untuk itu peningkatan dapat dilakukan tidak hanya pada alternatif akses dan saluran distribusi tetapi juga pada upaya komunikasinya.

Persentase

36.8

0

56.4

20 Cukup

40 Tidak Cukup

60

6.9

80

100

Tidak Tahu/Tidak Jawab

Gambar 4.7 Kecukupan Upaya Pembukaan Akses Pengaduan/Laporan Tindak Pidana Korupsi oleh KPK (%) 4. Kepuasan Masyarakat Terhadap Upaya Penindakan KPK Penilaian responden pada kecukupan upaya penindakan KPK mendapatkan nilai rerata 2.59. Nilai ini merupakan pencapaian nilai tertinggi jika dibandingkan dengan penilaian dibidang lain, bahkan terhadap nilai kinerja KPK secara umum. Meski demikian penilaian menunjukkan bahwa masih terdapat 42.6% responden yang mengatakan upaya yang dilakukan belumlah cukup dalam memenuhi ekspektasi mereka. 56.2% menilai usaha yang dilakukan sudah cukup.

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 30


Survei Persepsi Masyarakat 2010

Persentase

56.2

0

20 Cukup

42.6

40 Tidak Cukup

60

80

1.1

100

Tidak Tahu/Tidak Jawab

Gambar 4.8 Kecukupan Upaya Penindakan KPK (%) Hasil berbeda ditunjukkan oleh litbang Kompas (Kompas, 2010) yang menunjukkan kecenderungan banyaknya responden yang tidak puas terhadap penindakan KPK baik itu usaha penyelidikan, penyidikan maupun upaya penuntutan KPK (lihat Tabel IV.3). Tabel IV.3 Penilaian Kinerja Penindakan KPK Hasil Jajak Pendapat Kompas (%)

No

Respon

Melakukan Penyelidikan dan Penyidikan

Melakukan Penuntutan pada Pelaku Korupsi

1

Puas

39.21

37.7

2

Tidak Puas

57.5

58.8

3

Tidaktahu/tidak jawab

3.7

3.5

Sumber: Kompas Juni, 7, 2010

(n=808)

5. Kepuasan Masyarakat Terhadap Kinerja KPK Penilaian pada kinerja KPK secara umum dari responden mendapatkan nilai 2.44. Analisis lebih jauh untuk melihat komposisi proporsi pendapat responden menunjukkan bahwa responden yang tidak puas dan yang puas memiliki proporsi yang berimbang (masing-masing 49.4%). Data pembanding yang dihasilkan oleh jajak pendapat Kompas pada bulan Juni menunjukkan sebagian besar responden (54.6) tidak puas dengan kinerja KPK.

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 31


Survei Persepsi Masyarakat 2010

Persentase

49.4

0

20

49.4

40

Puas

Tidak Puas

60

1.2

80

100

Tidak Tahu/tidak jawab

Gambar 4.9 Kepuasan Terhadap Kinerja KPK (%) Hasil penilaian ini memberikan masukan dan kesempatan yang baik bagi KPK untuk merefleksikan upayaupaya yang dilakukan sejauh ini. Tindakan evaluasi menyeluruh dan pemahaman lebih dalam lagi mengenai harapan masyarakat atas upaya yang seharusnya, diharapkan dapat mengidentifikasi arah tindakan perbaikan kedepan.

Satu hal yang pasti, harapan dan tuntutan masyarakat terhadap KPK cukup tinggi dan hal ini mesti

disikapi sebagai suatu amanat dan dijawab dengan kinerja tinggi. Tabel IV.4 Perbandingan Tingkat Kepuasan Hasil Survei KPK dengan Hasil Jajak Pendapat Kompas (%) No

Respon

KPK

Kompas

1

Puas

49.4

43.6

2

Tidak Puas

49.4

54.6

3

Tidaktahu/tidak jawab

1.2

1.9

Sumber: Data Diolah dan Kompas Juni 2010

4.3.3 Dampak Keberadaan KPK Pada akhirnya, pengukuran keberhasilan dan tercapainya hasil dari suatu kegiatan/upaya anti korupsi yang dilakukan oleh KPK tidaklah hanya diukur melalui output yang dihasilkan tetapi dari dampak yang diberikan dari upaya-upaya yang dilakukan tersebut. Sebuah pertanyaan yang menggelitik menarik ditanyakan mengenai apakah usaha-usaha yang sudah dilakukan oleh KPK memberikan dampak yang berarti bagi masyarakat. Beberapa pernyataan mengenai dampak ini dikembangkan dari penelitian SPM sebelumnya (2008 dan 2009) untuk dimintakan peniliaian responden mengenai hal ini.

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 32


Survei Persepsi Masyarakat 2010 Dampak keberadaan KPK bagi responden dirasakan paling besar pada semakin banyaknya orang tahu dan anti terhadap korupsi (3.39), banyaknya koruptor yang ditangkap dan diadili (3.27), semakin banyaknya keuangan negara yang terselamatkan (3.07), dan meningkatnya partisipasi masyarakat dalam memberantas korupsi (2.99). Dampak lain seperti layanan publik semakin baik, penyelenggara negara semakin takut melakukan korupsi, pemberian dan penerimaan gratifikasi dan suap oleh/ke pejabat negara semakin berkurang mendapatkan nilai yang moderat. Artinya meski sebagian responden menyatakan berdampak namun terdapat bagian responden lain yang berpendapat sebaliknya. Pendapat responden bahkan terlihat terpecah ketika memberikan respon pada pertanyaan apakah keberadaan KPK memberikan dampak pada semakin berkurangnya pungutan liar dalam pelayanan publik. Hasil selengkapnya dapat dilihat pada Tabel IV.5 di bawah.

Tabel IV.5 Dampak Keberadaan KPK Menurut Responden (%) No

Dampak Keberadaan KPK

Tidak Berdampak

Berdampak

Tidak Tahu

Rerata

SD

15.8

83.2

1

3.39

0.926

36.8

61.5

1.6

2.85

1.104

45.2

53.3

1.5

2.65

1.15

37

61.1

1.9

2.81

1.116

19.6

78.7

1.7

3.27

0.924

35.4

57.9

6.7

2.83

1.048

25.8

71.4

2.8

3.07

0.996

30.7

67.5

1.9

2.99

1.041

Semakin banyak orang tahu dan anti 1

terhadap korupsi

Layanan publik (seperti 2

KTP,IMB,SIM,SIUP,dsb) semakin baik Pungutan liar dalam pelayanan publik

3

semakin berkurang Penyelenggara negara semakin takut

4

5

melakukan korupsi Banyak koruptor yang ditangkap dan diadili Pemberian dan Penerimaan gratifikasi

6

(hadiah) dan suap kepada/oleh pejabat negara berkurang Semakin banyak keuangan negara yang

7

terselamatkan Meningkatnya partisipasi masyarakat dalam

8

memberantas korupsi

Sumber: Data diolah

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 33


Survei Persepsi Masyarakat 2010 Jika membandingkan data yang dihasilkan oleh SPM 2008, 2009 dan 2010 mengenai dampak keberadaan KPK seperti yang terlihat pada Tabel IV.6 terlihat kecenderungan kenaikan responden yang memberikan peniliaan dampak keberadaan KPK pada item terkait. Hanya ada satu dampak yang setelah mendapatkan penilaian baik kemudian menurun yaitu dampak keberadaan KPK terkait banyaknya koruptor yang ditangkap dan diadili. Jika pada 2008 sebanyak 60% responden yang menyatakan berdampak, pada tahun 2009 naik drastis menjadi 93%, namun di tahun 2010 mengalami penurunan kembali menjadi hanya 79%. Kondisi ini kemungkinan disebabkan oleh banyaknya kasus dan peristiwa yang dialami oleh KPK pada 2 tahun terakhir, terutama terkait dengan upaya kriminalisasi KPK sehingga masyarakat menilai kinerja KPK terkait penangkapan dan pengadilan koruptor menjadi kurang berdampak.

Tabel IV.6 Perbandingan Penilaian Dampak Keberadaan KPK 2008-2010 (%) No

Dampak Keberadaan KPK

2008

2009

2010

-

67.85

83.2

60.25

93.36

78.7

-

-

71.4

-

-

67.5

48.74

57.48

61.5

-

-

61.1

-

51.6

57.9

-

42.62

53.3

Semakin banyak orang tahu dan anti 1

2

terhadap korupsi

Banyak koruptor yang ditangkap dan diadili

Semakin banyak keuangan negara yang 3

terselamatkan Meningkatnya partisipasi masyarakat dalam

4

memberantas korupsi Layanan publik (seperti

5

KTP,IMB,SIM,SIUP,dsb) semakin baik Penyelenggara negara semakin takut

6

melakukan korupsi Pemberian dan Penerimaan gratifikasi

7

(hadiah) dan suap kepada/oleh pejabat negara berkurang Pungutan liar dalam pelayanan publik

8

semakin berkurang

Sumber: SPM 2008, 2009 dan data diolah 2010

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 34


Survei Persepsi Masyarakat 2010 4.4 Sikap terhadap KPK Beberapa persoalan yang ditanyakan terkait sikap responden dalam menilai KPK, yaitu: (1) tingkat kepercayaan masyarakat kepada KPK, (2) Kebutuhan akan keberadaan KPK, (3) independensi KPK, (4) penggunaan kewenangan KPK, dan (5) integritas pimpinan dan personel KPK.

4.4.1 Tingkat Kepercayaan Kepercayaan Masyarakat Terhadap KPK Hasil survei terkait sikap masyarakat terhadap KPK menunjukkan bahwa 69.3% dari keseluruhan responden masih percaya bahwa KPK dapat bertugas memberantas korupsi di Indonesia. Sisanya 29.7% mengungkapkan ketidakpercayaan mereka bahwa KPK dapat bertugas memberantas korupsi (Gambar 4.10). Nilai rerata yang didapatkan dalam penilian ini adalah 2.86 yang menunjukkan hal yang sama yaitu bahwa sebagian besar masyarakat masih mempercayai KPK dapat memberantas korupsi.

Persentase

69

0

20

29.1

40

Percaya

Tidak Percaya

60

80

1.9

100

Tidak Tahu

Gambar 4.10. Tingkat Kepercayaan Responden Terhadap KPK (%)

Tingkat kepercayaan masyarakat terhadap KPK merupakan salah satu indikator yang digunakan dalam mengukur kinerja KPK berdasarkan perspektif pemangku kepentingan yang terdapat di dalam perencanaan strategis KPK 2008-2011. Pencapaian penilaian target tahun ini diharapkan meningkat 10% dibandingkan tahun dasar (dikarenakan penilian ini baru terdapat pada SPM tahun 2008 maka tahun dasar adalah tahun 2008 dan bukan 2007 seperti yang disyaratkan dalam perencanaan strategis KPK).

Tabel IV.7 Target Pencapaian Tingkat Kepercayaan Publik KPK 2008-2011 (%) Sasaran Stratejik

KPI

2008

2009

2010

2011

Kepercayaan Publik terhadap KPK

Rata-rata peningkatan indeks dari angka dasar tahun 2007 yang akan diperoleh melalui survei persepsi

10%

10%

10%

10%

Sumber: Perencanaan Strategis KPK 2008-2011

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 35


Survei Persepsi Masyarakat 2010 Data menunjukkan bahwa pada tiga tahun terakhir, tingkat kepercayaan masyarakat terhadap kemampuan KPK dalam melakukan tugasnya mengalami pasang surut. Jika pada tahun 2008, sebanyak 69 persen responden percaya pada kemampuan KPK, maka tahun 2009 terjadi peningkatan yang cukup baik, tetapi kemudian menurun lagi di tahun 2010 dengan hasil akhir yang sama dengan tahun 2008 (lihat Tabel IV.8). Tabel IV.8 Perbandingan Tingkat Kepercayaan Terhadap Kemampuan KPK 2008-2010 (%) No

Respon

2008

2009

2010

1

Tidak Percaya

31

14

29.1

2

Percaya

69

86

69

3

Tidak Tahu

NA

NA

1.9

Sumber: SPM 2008, 2009 dan data diolah 2010

Jika dilakukan perbandingan antara target dan hasil aktual yang didapatkan pada tahun 2008 hingga tahun 2010 seperti yang terlihat pada Tabel IV.9, nampak bahwa upaya yang telah dilakukan sejauh ini belum dapat mencapai target seperti yang diharapkan, bahkan hasil yang diperoleh mengalami penurunan dibandingkan apa yang dicapai pada tahun 2009. Jika pada tahun 2009 pencapaian melampaui target yang telah ditetapkan sebanyak 14.6% maka pada tahun 2010 terdapat gap penurunan sebesar 16.86% dari target yang diharapkan. Jika pada tahun 2009 sebanyak 86% masih percaya bahwa KPK dapat memberantas korupsi maka pada tahun 2010 turun menjadi 69%. Tabel IV.9 Pencapaian Tingkat Kepercayaan Terhadap Kemampuan KPK 2008-2010 (Berdasar Angka Indeks 2008) No

Respon

2008

2009

2010

2011

1

Target

69

75

83

91

2

Pencapaian

69

86

69

-

3

Angka Indeks (%)

100

114.66

83.13

-

Sumber: Data diolah 2010

Hasil ini sekali lagi membuat KPK harus mengevaluasi kembali sejauh mana upaya-upaya yang dilakukan pada tahun ini untuk mencari jawaban penurunan tingkat kepercayaan tersebut. Identifikasi masalah, apakah dominasi faktor eksternal atau internal yang menjadi penyebab dapat membantu KPK menentukan arah perbaikan ke depan.

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 36


Survei Persepsi Masyarakat 2010 4.4.2 .4.2 Kebutuhan Masyarakat terhadap KPK Tingkat kepercayaan masyarakat terhadap kemampuan KPK dalam memberantas korupsi memang masih pasang surut, karena dipengaruhi oleh banyak faktor internal dan eksternal. Namun demikian ternyata hampir keseluruhan responden (94.7%) berpandangan bahwa KPK masih dibutuhkan dalam rangka menghadapi koruptor dan memberantas korupsi di Indonesia (Gambar 4.11). Nilai rata-rata 3.79 juga menunjukkan tingkat kebutuhan yang tinggi dari masyarakat terhadap keberadaan KPK.

Persentase

94.7

0

20

40

Dibutuhkan

Tidak Dibutuhkan

4.60.7

60

80

100

Tidak Tahu

Gambar 4.11 Kebutuhan akan keberadaan KPK (%) Perbandingan terhadap data tahun 2009 dan 2010 menunjukkan tidak ada perubahan yang cukup signifikan mengenai kebutuhan masyarakat akan keberadaan KPK. Responden masih mengangap KPK dibutuhkan dalam memberantas Korupsi di Indonesia terlepas dari ketidakpuasan mereka terhadap kinerja saat ini (lihat Tabel IV.10). Tabel IV.10 Perbandingan Kebutuhan akan Keberadaan KPK 2009-2010 (%) No

Respon

2009

2010

1

Tidak Dibutuhkan

0.38

4.6

2

Dibutuhkan

95.22

94.7

3

Tidak Tahu

2.25

0.7

Sumber: data diolah

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 37


Survei Persepsi Masyarakat 2010 4.4.3 Independensi KPK dalam Menangani kasus korupsi Tidak semua responden sependapat bahwa KPK bebas dari pengaruh siapapun (independen) dalam menangani kasus korupsi. Terdapat 45.4% responden yang memiliki persepsi bahwa KPK tidak independen, sedangkan sisa 54.6% responden berpendapat KPK independen dalam menangani kasus (Gambar 4.12). Nilai rata-rata yang didapatkan adalah 2.62 (dari interval 1=tidak independen sampai 4=independen), merupakan nilai yang masih rawan dan harus menjadi perhatian serius dari KPK .

Persentase

51

0

42.4

20 Independen

40

60

Tidak Independen

0.7

80

100

Tidak Tahu

Gambar 4.12 Independensi KPK dalam menangani kasus korupsi

Menarik menelaah mengapa terdapat bagian masyarakat memandang KPK tidak independen dalam menangani kasus.

Apapun

penyebabnya

(perlu

penelaahan

lebih

jauh)

penting

bagi

KPK

untuk

senantiasa

mengkomunikasikan upaya-upaya yang dilakukannya, bersikap transparan, akuntabel, profesional dan yang paling penting adalah konsisten. Jika terdapat konsistensi dari penanganan kasus atau penggunaan pendekatan dalam menangani permasalahan, masyarakat akan melihat bahwa KPK konsisten dan tidak terpengaruh oleh pihak lain. Harapan ke depan KPK dapat meningkatkan nilai ini ke angka mendekati 4 yang menunjukkan masyarakat percaya bahwa KPK independen dalam menangani kasus korupsi.

4.4.4 Penggunaan Kewenangan KPK Pro dan kontra mengenai kewenangan KPK sempat mengemuka beberapa waktu yang lalu di masyarakat. Hal tersebut menimbulkan urgensi akan pemahaman masyarakat terhadap kewenangan dan seberapa jauh masyarakat mempersepsikan penggunanan kewenangan KPK. Pemahaman mengenai hal ini dapat berfungsi sebagai deteksi dan peringatan dini bagi KPK, terutama dalam memberikan pemahaman yang benar kepada masyarakat terkait kewenangan yang dimiliki KPK. Sejauh ini, 62% responden masih beranggapan bahwa KPK belum melampaui kewenangannya, sementara 29.5% berpandangan sebaliknya (Gambar 4.13).

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 38


Survei Persepsi Masyarakat 2010

Persentase

29.5

0

62

20

40

Melampaui

8.4

60

Tidak Melampaui

80

100

Tidak Tahu

Gambar 4.13 Penggunaan Kewenangan KPK (%) Pemantauan secara berkala pada nilai rata-rata yang diperoleh pada persoalan ini dapat membantu KPK melihat pergeseran persepsi dari masyarakat terhadap penggunaan kewenangan KPK sehingga langkah antisipasi dan perbaikan yang diperlukan dapat dilakukan.

4.4.5 Integritas Personel KPK Integritas personel KPK mendapatkan nilai rata-rata 2.73 (dari nilai 1=tidak berintegritas, sampai 4=berintegritas), dimana 55.8 % berpendapat bahwa personel KPK berintegritas dan 33.3% beranggapan tidak berintegritas. Masih ada 10.9 % masyarakat yang menjawab tidak tahu integritas personel KPK (Gambar 4.14)

Persentase

55.8

0

20 Berintegritas

33.3

40 Tidak Berintegritas

60

10.9

80

100

Tidak Tahu .

Gambar 4.14 Integritas personel (pimpinan, penasehat dan pegawai) KPK (%) Jika dibandingkan dengan perolehan tahun 2009 maka nilai yang didapatkan pada tahun 2010 jauh menurun dan menimbulkan pertanyaan mengenai mengapa hal ini dapat terjadi. Jika pada tahun 2009, sebanyak

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 39


Survei Persepsi Masyarakat 2010 90.54% responden beranggapan bahwa personel KPK berintegritas, maka pada tahun 2010 hanya 55.8% yang berpandangan seperti itu (lihat Tabel IV.11). Tabel IV.11 Perbandingan Hasil SPM 2010 dan 2009 Mengenai Integritas Personel KPK (%) No

Respon

2009

2010

1

Tidak Berintegritas

9.46

33.3

2

Berintegritas

90.54

55.8

3

Tidak Tahu

NA

10.9

Sumber: data diolah

Elaborasi lebih jauh mengenai hal ini diperlukan untuk memberikan jawaban terhadap penyebab kejadian. Apakah hal tersebut terjadi dikarenakan kasus-kasus yang terjadi pada personel KPK atau mantan personel ataukah karena banyaknya kejadian mengenai oknum yang mengaku KPK baik di Jakarta atau di daerah? Atau kombinasi keduanya? Atau disebabkan faktor lain sehingga menciptakan citra seperti ini? Identifikasi masalah yang baik dapat menghantarkan pada penggunaan pendekatan yang tepat oleh KPK untuk menjawab permasalahan sehingga upaya yang dilakukan nanti lebih dari hanya sekedar masalah pencitraan.

Secara keseluruhan, informasi terkait sikap masyarakat kepada KPK merupakan masukan yang sangat berarti bagi KPK dalam rangka menetapkan dan menentukan strategi komunikasi kepada masyarakat.

4.5 Perilaku Terhadap KPK Penilaian perilaku responden terhadap KPK diukur dengan meilhat kecenderungan perilaku positif yang diharapkan dilakukan oleh responden pada suatu saat terbatas dimasa depan (konatif). Perilaku yang ingin dilihat meliputi perilaku pegawai negeri dalam hal: (1) kecenderungan melaporkan LHKPN, (2) kecenderungan melaporkan gratifikasi dan perilaku masyarakat umum dalam hal melaporkan dugaan tindak pidana korupsi ke KPK.

4.5.1 Kecenderungan Kecenderungan Melaporkan LHKPN Kecenderungan perllaku pegawai negeri umumnya positif terhadap keinginan untuk melaporkan harta kekayaan. Sebanyak 89.3% responden PNS menyatakan akan melaporkan harta kekayaannya jika mendapat promosi jabatan sesuai yang disyaratkan KPK (Gambar 4.15). Tingginya persentase tersebut didukung juga oleh nilai rata-rata sebesar 3.54 yang menunjukkan bahwa pada interval 1-4, kecenderungan pegawai negeri terkait pelaporan LHKPN adalah melaporkannya (1=tidak melaporkan, 4=melaporkan, 0=tidak tahu).

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 40


Survei Persepsi Masyarakat 2010

Persentase

89.3

0

20

40 Melaporkan

10.7

60

80

100

Tidak Melaporkan

Gambar 4.15 Kecenderungan Melaporkan LHKPN oleh PNS (%)

Kecenderungan perilaku ini merupakan sesuatu yang positif bagi KPK dan harus ditindaklanjuti dengan upayaupaya untuk mengurangi disparitas antara kecenderungan perilaku dengan perilaku sebenarnya (apakah mereka melakukan hal tersebut pada saatnya) melalui upaya-upaya yang memudahkan mereka untuk melapor (akses, metode dll). Sebaiknya sosialisasi yang ditujukan tidak hanya bersifat awareness, tetapi reminder dan persuasi serta penciptaan budaya melapor sebagai bagian dari budaya organisasi dalam institusi pemerintahan. Tabel IV.12 Kecenderungan Melaporkan LHKPN bagi Pegawai Negeri berdasarkan Wilayah (%) No

Kota

Tidak Melapor

Melapor

Total

1

Medan/Binjai

7.32

92.68

100

2

Jakarta/Bogor/Tangerang

14.47

85.53

100

3

Surabaya/Mojokerto

6.56

93.44

100

4

Makassar/Maros

11.11

88.89

100

5

Banjarmasin/Banjarbaru

13.89

86.11

100

6

Ambon/Maluku Tengah

100.00

100

89.29

100

Total

10.71

Sumber: Data diolah

Untuk menciptakan program yang lebih terarah, analisa bisa dilakukan dengan basis wilayah. Hasil tabulasi silang antara wilayah dengan kecenderungan PNS nya melaporkan LHKPN menunjukkan bahwa wilayah-wilayah JABODETABEK, Banjarmasin/Banjarbaru, dan Makassar/Maros merupakan wilayah yang perlu mendapat sosialisasi lebih intensif. Hal tersebut dikarenakan pada wilayah-wilayah tersebut masih ada keengganan melaporkan LHKPN bagi pegawai negerinya. Gambaran lebih detail ditunjukkan oleh Tabel IV.12.

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 41


Survei Persepsi Masyarakat 2010 4.5.2 Kecenderungan Melaporkan Gratifikasi Seperti halnya pada kecenderungan perilaku pegawai negeri dalam melaporkan harta kekayaan, responden umumnya memiliki kecenderungan perilaku yang positif terhadap keinginan untuk melaporkan gratifikasi. Nilai rata-rata mencapai 3.31, yang menunjukkan kecenderungan pegawai negeri akan melaporkan gratifikasi yang diterimanya. Data tersebut didukung oleh informasi bahwa 79.6% responden menyatakan akan melaporkan gratifikasi yang diterimanya apabila dirinya menerima gratifikasi. (Gambar 4.16).

Persentase

79.6

0

20 Melaporkan

40

20.4

60

80

100

Tidak Melaporkan

Gambar 4.16 Kecenderungan Perilaku Melaporkan Gratifikasi yang Diterima oleh PNS (%)

Kecenderungan perilaku ini merupakan sesuatu yang positif bagi KPK dan harus ditindaklanjuti dengan upayaupaya untuk mengurangi disparitas antara kecenderungan perilaku dengan perilaku sebenarnya (apakah mereka melakukan hal tersebut pada saatnya) melalui upaya-upaya yang memudahkan mereka untuk melapor (akses, metode dll). Seperti halnya pada LHKPN, sosialisasi yang ditujukan sebaiknya tidak hanya bersifat awareness, tetapi reminder dan persuasi serta penciptaan budaya melapor sebagai bagian dari budaya organisasi dalam institusi pemerintahan. Upaya khusus seperti penjelasan mengenai gratifikasi secara lebih rinci mengenai definisi, jenis dan batasan dapat membantu masyarakat untuk lebih memahami dan menerima aturan mengenai gratifikasi. Hasil survei mengenai gratifikasi yang menunjukkan masih terdapat bagian masyarakat yang belum memahami dan menganggap perbuatan melaporkan gratifikasi merupakan hal yang seharusnya dilakukan merupakan tantangan sendiri yang harus dihadapi oleh KPK. Kemampuan untuk mengubah paradigma nilai masyarakat terkait gratifikasi merupakan kunci keberhasilan penegakan aturan gratifikasi di samping konsistensi dari upaya penegakan aturan itu sendiri.

Seperti halnya pada LHKPN, untuk menciptakan program yang lebih terarah, analisa bisa dilakukan dengan basis wilayah. Hasil tabulasi silang antara wilayah dengan kecenderungan PNS nya melaporkan gratifikasi menunjukkan bahwa wilayah-wilayah Jabodetabek, Surabaya/Mojokerto, dan Amobon/Maluku Tengah merupakan wilayah yang harus mendapat sosialisasi lebih intensif. Hal tersebut dikarenakan di wilayah-wilayah tersebut masih terdapat keengganan sejumlah Pegawai Negeri untuk melaporkan gratifikasi yang mereka

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 42


Survei Persepsi Masyarakat 2010 terima. Gambaran lebih detail ditunjukkan oleh Tabel IV.13 berikut. Tabel IV.13 Kecenderungan Melaporkan Gratifikasi bagi Pegawai Negeri berdasarkan Wilayah (%) No

Kota

Tidak Melapor

Melapor

Total

25

75

100

1

Medan/Binjai

2

Jakarta/Bogor/Tangerang

21.33

78.67

100

3

Surabaya/Mojokerto

21.31

78.69

100

4

Makassar/Maros

18.84

81.16

100

5

Banjarmasin/Banjarbaru

19.35

80.65

100

6

Ambon/Maluku Tengah

13.79

86.21

100

Total

20.53

79.47

100

Sumber: Data diolah

4.5.3 Kecenderungan Melaporkan Dugaan Tindak Pidana Korupsi ke KPK Kecenderungan perilaku masyarakat umumnya positif terhadap keinginan untuk melaporkan dugaan tindak pidana korupsi ke KPK. Nilai rata-rata 3.16 menunjukkan kecenderungan masyarakat melapor dibanding tidak melapor. Informasi pendukung menyatakan bahwa sebanyak 72.4% responden mengatakan akan melaporkan ke KPK jika menemukan situasi korupsi disekitar mereka (Gambar 4.17) .

Persentase

72.4

0

20 Melaporkan

40 Tidak Melaporkan

22.8

60

80

4.8

100

Tidak Tahu

Gambar 4.17 Kecenderungan Melaporkan Dugaan Tindak Pidana Korupsi kepada KPK (%) Kecenderungan perilaku ini merupakan sesuatu yang positif bagi KPK dan harus ditindaklanjuti dengan upayaupaya untuk mengurangi disparitas antara kecenderungan perilaku dengan perilaku sebenarnya (apakah mereka melakukan hal tersebut pada saatnya) melalui upaya-upaya yang memudahkan mereka untuk melapor (akses, metode dll. Sosialisasi yang dilakukan sebaiknya ditujukan tidak hanya bersifat awareness tetapi juga kearah reminder dan persuasi untuk melapor kepada KPK.

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 43


Survei Persepsi Masyarakat 2010 Tabel IV.14 Kecenderungan Melaporkan Dugaan Tindak Pidana Korupsi berdasarkan Wilayah (%) No

Kota

Tidak Melapor

Melapor

Total

1

Medan/Binjai

21.68

78.32

100

2

Jakarta/Bogor/Tangerang

25.56

74.44

100

3

Surabaya/Mojokerto

22.54

77.46

100

4

Makassar/Maros

21.10

78.90

100

5

Banjarmasin/Banjarbaru

32.29

67.71

100

6

Ambon/Maluku Tengah

17.28

82.72

100

Total

24.04

75.96

100

Sumber: Data diolah

Untuk mendapatkan sasaran yang lebih tepat, informasi yang mengkaitkan wilayah dengan kecenderungan masyarakat melaporkan dugaan korupsi kepada KPK tentu saja sangat membantu KPK dalam menjalankan program sosialisasinya. Data tabulasi silang menunjukkan bahwa diperlukan upaya-upaya yang lebih keras untuk wilayah-wilayah Banjarmasin/Banjarbaru, Jabodetabek, Surabaya/Mojokerto dibanding wilayah-wilayah Ambon/Maluku Tengah, Makassar/Maros dan Medan/Binjai seperti ditunjukkan oleh Tabel IV.14.

Persentase

86.1

0

20

40 Ya

13.9

60

80

100

Tidak

Gambar 4.18 Kesediaan Responden dalam memberikan data/informasi ke KPK (%)

Gambar 4.18 memberikan ilustrasi mengenai kesediaan sebagian besar responden dalam memberikan data/informasi terkait pada KPK (86.1%). Seperti halnya pada bagian sebelumnya, kecenderungan perilaku ini merupakan sesuatu yang positif bagi KPK dan harus ditindaklanjuti dengan upaya-upaya yang memudahkan mereka untuk melapor (akses, metode dan lain-lain).

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 44


Survei Persepsi Masyarakat 2010 V. KESIMPULAN DAN REKOMENDASI 5.1. Kesimpulan Berdasarkan tujuan Survei Persepsi Masyarakat (SPM) 2010 yang tercantum pada bab Pendahuluan, kesimpulan yang dihasilkan dalam survei ini sebagai berikut: 1. Persepsi responden terhadap korupsi berdasarkan kesadaran, sikap, dan kecenderungan perilaku korupsi adalah sebagai berikut. a. Kesadaran (Awareness) terhadap korupsi. Kesadaran responden terhadap fenomena korupsi cukup tinggi dan pengetahuan mereka terhadap kasus-kasus korupsi terkini juga baik. Mengenai kelaziman korupsi di Indonesia, sebagian besar responden mengatakan bahwa korupsi merupakan hal yang lazim terjadi di Indonesia. b.

Pengetahuan (Knowledge) terhadap Korupsi. Pemahaman yang diukur dengan indeks pemahaman korupsi menunjukkan nilai moderat 75.71 yang menunjukkan persentase jumlah responden yang dapat mengidentifikasi jenis-jenis korupsi dengan baik dan mengetahui mengenai dampak/bahaya korupsi. Hasil analisis faktor yang dilakukan menunjukkan ada tiga (3) faktor yang menjadi dimensi utama

bahaya

korupsi,

yaitu:

(1)

korupsi

dapat

menyebabkan

kerugian

keuangan

negara/perekonomian dan menghambat pembangunan, (2) korupsi menimbulkan hilangnya kepercayaan pada lembaga eksekutif, legislatif dan yudikatif, dan (3) korupsi dapat mengakibatkan pelanggaran terhadap hak-hak sosial dan ekonomi masyarakat. Tiga sektor yang mengemuka dan menjadi prioritas pemberantasan tindak pidana korupsi menurut responden adalah (1) Bidang keuangan, Perencanaan Pembangunan Nasional, Perbankan, (34,6%), (2) Bidang Hukum, HAM dan keamanan (21.2%), dan (3) Bidang Pemerintahan dalam Negeri dan daerah, aparatur Negara (14.8%). c.

Sikap (Attitude) terhadap Korupsi. Hasil survei menunjukkan bahwa responden menyikapi korupsi sebagai sesuatu yang buruk. Hasil ini seperti hasil yang didapatkan pada survei sejenis yang diadakan tahun 2006 menunjukkan sikap negatif terhadap korupsi.

d.

Kecenderungan Perilaku (Behavior) terhadap Korupsi. Kecenderungan perilaku responden positif terhadap keinginan melapor yang menunjukkan kecenderungan sebagian besar responden untuk melaporkan korupsi yang terjadi di sekeliling mereka. Sedangkan kecenderungan terhadap perilaku koruptif relatif kecil dengan hanya sebagian kecil responden (11.8%) yang berusaha mempercepat layanan dengan membayar lebih apabila situasinya terjadi.

2. Persepsi responden terhadap KPK berdasarkan kesadaran, sikap, dan kecenderungan perilaku korupsi adalah sebagai berikut: a. Kesadaran (Awareness) terhadap KPK. Kesadaran masyarakat terhadap institusi KPK tinggi. Sumber informasi utama kesadaran berasal dari TV (98.4%) dan surat kabar (62.3%).

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 45


Survei Persepsi Masyarakat 2010 b.

Pengetahuan (Knowledge) terhadap KPK. Masyarakat memiliki pengetahuan tinggi mengenai tugas-tugas KPK, seperti: (1) Melakukan penyelidikan, penyidikan dan penuntutan kasus tindak pidana korupsi (92.7% Tahu), (2) Melakukan sosialisasi dan menyelenggarakan pendidikan anti korupsi (83.4% Tahu), (3) Mendaftar dan memeriksa Laporan Harta Kekayaan Penyelenggara Negara (LHKPN) (82.3% Tahu), (4) Menerima pengaduan dugaan tindak pidana korupsi dari masyarakat (80% Tahu). Beberapa tugas masih membutuhkan usaha lebih jauh dari KPK untuk meningkatkan pengetahuan masyarakat ke tingkat yang lebih tinggi, yaitu untuk tugas: (1) Menerima laporan gratifikasi (hadiah) dan menetapkan statusnya menjadi milik negara atau bukan milik negara (65.1% Tahu), (2)Mengkaji sistem administrasi lembaga pemerintah/negara dalam rangka perbaikan kualitas pelayanan publik (67.2% Tahu), dan (3) Melakukan Koordinasi dan Supervisi dengan/terhadap lembaga penegak hukum/ penyelenggara negara lainnya (72.6% tahu).

c.

Sikap (Attitude) terhadap KPK. i. Hasil penilaian masyarakat menunjukkan bahwa penilaian tertinggi didapatkan pada kinerja KPK dalam hal melakukan penyelidikan, penyidikan dan penuntutan kasus tindak pidana korupsi (TPK) yang mendapatkan nilai 3.28 (dari skala 1-4, dengan 0=tidak tahu), diikuti oleh pelaksanaan tugas mendaftar dan memeriksa LHKPN (3.13), menerima pengaduan dugaan tindak pidana korupsi (3.02), mengkaji sistem administrasi lembaga pemerintah/negara dalam rangka perbaikan kualitas pelayanan publik (2.98), melakukan sosialisasi dan menyelenggarakan pendidikan anti korupsi (2.94), melakukan Koordinasi, Supervisi dan Monitor dengan/terhadap lembaga penegak hukum/penyelenggara negara lainnya (2.90), dan menerima laporan gratifikasi (hadiah) dan menetapkan statusnya menjadi milik negara atau bukan milik negara (2.83). ii. Penilaian kinerja terhadap kecukupan upaya pencegahan TPK dilakukan menunjukkan nilai 2.52 yang mencerminkan adanya perbedaan pandangan responden dalam menilai kecukupan upaya pencegahan TPK, 46.3% beranggapan tidak cukup sedangkan 52.5% beranggapan cukup. iii. Terhadap upaya sosialisasi mengenai korupsi yang dilakukan, masyarakat memandang bahwa upaya yang telah dilakukan belumlah cukup untuk menjawab ekspektasi masyarakat, 58.7% mengatakan belum cukup dan 39% mengatakan cukup. iv. Nilai yang didapatkan untuk upaya kecukupan pembukaan akses pengaduan oleh KPK berada dibawah nilai tengah yaitu 2.28. Hal ini menunjukkan bahwa meski responden memberikan apresiasi pada upaya yang telah dilakukan, namun upaya ini belumlah cukup dalam memenuhi ekspektasi mereka terhadap akses pengaduan (56.4% menyatakan belum cukup, 36.8% cukup). v. Penilaian responden pada kecukupan upaya penindakan KPK mendapatkan nilai rata-rata 2.59. Nilai ini merupakan pencapaian nilai tertinggi jika dibandingkan dengan penilaian

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 46


Survei Persepsi Masyarakat 2010 dibidang lain, bahkan terhadap nilai kinerja KPK secara umum. Meski demikian penilaian menunjukkan bahwa masih terdapat 42.6% responden yang mengatakan upaya yang dilakukan belumlah cukup dalam memenuhi ekspektasi mereka, sementara 56.2% menilai usaha yang dilakukan sudah cukup. vi. Secara umum responden yang tidak puas dan yang puas terhadap kinerja KPK memiliki proporsi yang berimbang (masing-masing 49.4%). vii. Dampak keberadaan KPK bagi responden dirasakan paling besar pada semakin banyaknya orang tahu dan anti terhadap korupsi (3.39), banyaknya koruptor yang ditangkap dan diadili (3.27), semakin banyaknya keuangan negara yang terselamatkan (3.07), dan meningkatnya partisipasi masyarakat dalam memberantas korupsi (2.99). viii. Sebanyak 69.3% dari keseluruhan responden masih percaya bahwa KPK dapat bertugas memberantas korupsi di Indonesia. Sisanya 29.7% mengungkapkan ketidakpercayaan mereka bahwa KPK dapat bertugas memberantas korupsi. Jika dilakukan perbandingan antara target dan hasil aktual yang didapatkan pada tahun 2008 hingga tahun 2010, nampak bahwa upaya yang telah dilakukan sejauh ini belum dapat mencapai target seperti yang diharapkan, bahkan hasil yang diperoleh mengalami penurunan dibandingkan apa yang dicapai pada tahun 2009. Jika pada tahun 2009 pencapaian melampaui target yang telah ditetapkan sebanyak 14.6% maka pada tahun 2010 terdapat gap penurunan sebesar 16.86% dari target yang diharapkan. Jika pada tahun 2009 sebanyak 86% masih percaya bahwa KPK dapat memberantas korupsi maka pada tahun 2010 turun menjadi 69%. ix. Meski tidak semua sependapat bahwa KPK dapat memberantas korupsi di Indonesia namun hampir keseluruhan responden (94.7%) berpandangan bahwa KPK masih dibutuhkan dalam rangka menghadapi korupsi di Indonesia x. Tidak semua responden sependapat bahwa KPK bebas dari pengaruh siapapun juga (independen) dalam menangani kasus korupsi. Terdapat 42.4% responden yang memiliki persepsi seperti ini sedangkan sisa 51% responden berpendapat KPK independen dalam menangani kasus. xi. Terkait penggunaan kewenangan KPK, 62% responden masih beranggapan bahwa KPK belum melampaui kewenangannya, sedangkan 29.5% berpandangan sebaliknya. xii. Integritas personel KPK mendapatkan nilai rata-rata 2.73 dimana 55.8% berpendapat bahwa personel KPK berintegritas dan 33% beranggapan tidak berintegritas. d.

Kecenderungan Perilaku (Behavior) terhadap KPK. Kecenderungan perilaku pegawai negeri umumnya positif terhadap keinginan untuk melaporkan harta kekayaan. Sebanyak 89.3% mengatakan akan melaporkan harta kekayaannya jika mendapat promosi jabatan sesuai yang disyaratkan KPK. Seperti halnya pada kecenderungan perilaku pegawai negeri dalam melaporkan

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 47


Survei Persepsi Masyarakat 2010 harta kekayaan, responden umumnya memiliki kecenderungan perilaku yang positif terhadap keinginan untuk melaporkan gratifikasi. Sebanyak 79.6% responden menyatakan akan melaporkan gratifikasi yang diterimanya apabila menerima hal tersebut. Kecenderungan perilaku masyarakat umumnya positif terhadap keinginan untuk melaporkan dugaan tindak pidana korupsi ke KPK. Sebanyak 72.4% mengatakan akan melaporkan ke KPK jika menemukan situasi korupsi di sekitar mereka. Bahkan 86.1% menyatakan siap memberikan data/informasi jika KPK membutuhkan data/informasi terkait kasus korupsi yang mereka laporkan.

5.2. Rekomendasi Berdasarkan kesimpulan survei ini, maka rekomendasi yang disampaikan Direktorat Penelitian dan Pengembangan kepada organisasi KPK secara keseluruhan adalah: 1. KPK melakukan sosialisasi lebih intensif dalam rangka meningkatkan pemahaman mengenai jenis korupsi yang terkait konflik kepentingan, gratifikasi, dan tindak pidana lain terkait korupsi pada masyarakat terutama Mahasiswa, Pegawai Negeri Sipil (PNS), TNI/POLRI, Pegawai Swasta dan Wiraswasta. 2. KPK merancang dan memberikan macam/jenis pengetahuan yang diperlukan dan seberapa jauh tingkat pemahamannya kepada masyarakat sehingga dapat membentuk sikap dan perilaku anti korupsi. 3. KPK mengkomunikasikan secara intensif mengenai jenis-jenis korupsi, dampak dan bahaya korupsi di samping upaya penindakan terhadap tindak pidana korupsi, sehingga diharapkan dapat membantu masyarakat dalam memvisualkan konsep korupsi yang abstrak. 4. Agar dapat lebih memenuhi ekspektasi masyarakat dalam upaya pemberantasan korupsi maka KPK dapat memfokuskan upayanya pada tiga sektor yang mengemuka dan menjadi prioritas menurut responden yaitu: (1) Bidang keuangan, perencanaan pembangunan nasional, perbankan (34,6%); (2) Bidang pemerintahan dalam negeri dan daerah, aparatur negara (23.6%); dan (3) Bidang hukum, HAM dan keamanan (21.2%). 5. KPK mendorong respon masyarakat untuk melaporkan dugaan tindak pidana korupsi. Upaya yang dapat dilakukan di antaranya ditujukan untuk mengurangi resiko dan biaya yang timbul. Mendorong implementasi program dan instrumen kebijakan perlindungan saksi, memudahkan akses pelaporan, dan sosialisasi terintegrasi merupakan upaya yang dapat dilakukan untuk meningkatkan probabilitas kejadian melapor. 6. Sebanyak 75.71% masyarakat pada tahun 2010 memiliki pemahaman yang baik dalam pengetahuan dan bahaya korupsi. Hasil perhitungan nilai tahun 2010 adalah 75.71 untuk nilai pemahaman pengetahuan dan bahaya korupsi. Jika target kenaikan adalah 20% dari target tahun dasar (karena angka indeks mengalami revisi, tahun dasar yang digunakan menjadi 2010) maka pada tahun 2011 target pencapaian nilai menjadi 90.8. Pencapaian target ini merupakan tantangan yang tidak kecil di tengah keterbatasan waktu dan sumber daya yang ada. Terdapat dua alternatif langkah yang dapat ditempuh oleh KPK, yang pertama adalah membuat target yang ada menjadi lebih realistis atau yang kedua menyesuaikan strategi dan

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 48


Survei Persepsi Masyarakat 2010 alokasi sumber daya yang dibutuhkan jika ingin tetap mencapai target tadi. 7. Kesadaran yang tinggi mengenai institusi KPK merupakan modal awal yang positif bagi KPK untuk mendorong responden masuk ke dalam tahapan berikutnya dalam program-program yang melibatkan mereka. Dengan mengacu pada model tahapan komunikasi Awareness Interest Desire Action (AIDA) maka tahapan

berikutnya

yang

dapat

ditempuh

adalah

berusaha

menimbulkan

ketertarikan

dan

keinginan/preferensi terhadap KPK hingga dapat menggerakkan perilaku masyarakat. 8. Diperlukan upaya tambahan oleh KPK untuk mengimbangi agar komunikasi yang dilakukan tidak hanya bersumber pada publikasi tetapi dapat mengoptimalkan bauran promosi lain dalam membantu mencapai tujuan KPK. Pengembangan berkelanjutan dari strategi komunikasi, seperti prioritas target, cakupan wilayah, isi pesan yang harus disampaikan baik mengenai korupsi maupun KPK serta bauran komunikasi yang digunakan merupakan pekerjaan rumah yang harus diselesaikan oleh KPK. 9. Beberapa tugas masih membutuhkan usaha lebih jauh dari KPK untuk meningkatkan pengetahuan masyarakat ke tingkat yang lebih tinggi melalui sosialisasi, seperti tugas: (1) Menerima laporan gratifikasi (hadiah) dan menetapkan statusnya menjadi milik negara atau bukan milik negara (65.1% Tahu, 34.9% Tidak Tahu); (2) mengkaji sistem administrasi lembaga pemerintah/negara dalam rangka perbaikan kualitas pelayanan publik (67.2% Tahu, % Tidak Tahu); dan (3) Melakukan Koordinasi dan Supervisi dengan/terhadap lembaga penegak hukum/penyelenggara negara lainnya (72.6% Tahu, 27.3% Tidak Tahu). 10. Hasil penilaian terhadap pelaksanaan tugas dan kinerja KPK secara umum maupun perbagian memberikan masukan dan kesempatan yang baik bagi KPK untuk merefleksikan upaya-upaya yang dilakukan sejauh ini. Tindakan evaluasi menyeluruh dan pemahaman lebih dalam mengenai harapan masyarakat atas upaya yang seharusnya, diharapkan dapat mengidentifikasi arah tindakan perbaikan ke depan. Identifikasi masalah apakah dominasi faktor eksternal atau internal yang menjadi penyebab dapat membantu KPK menentukan arah perbaikan ke depan. Satu hal yang pasti, harapan dan tuntutan masyarakat terhadap KPK cukup tinggi dan mesti disikapi sebagai suatu amanah dan dijawab dengan kinerja tinggi. 11. Diperlukan kajian untuk menjawab timbulnya persepsi masyarakat mengenai rendahnya independensi KPK. Penting bagi KPK dalam melangkah untuk senantiasa mengkomunikasikan upaya-upaya yang dilakukannya, bersikap transparan, akuntabel, profesional, dan konsisten. Diharapkan hal ini dapat memperkecil peluang timbulnya persepsi negatif mengenai independensi KPK. 12. Elaborasi lebih jauh juga perlu dilakukan untuk mencari jawaban terhadap mengapa nilai integritas personel pada tahun 2010 berbeda jauh dengan apa yang dicapai tahun sebelumnya. Identifikasi masalah yang baik dapat menghantarkan pada penggunaan pendekatan yang tepat oleh KPK untuk menjawab permasalahan sehingga upaya yang dilakukan nanti lebih dari hanya sekedar masalah pencitraan. 13. KPK perlu terus mendorong kecenderungan perilaku positif masyarakat seperti pelaporan LHKPN, gratifikasi dan dugaan tindak pidana korupsi ke KPK. Tindakan/kebijakan yang harus dilakukan oleh KPK ditujukan untuk mengurangi disparitas antara kecenderungan perilaku dengan perilaku sebenarnya

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 49


Survei Persepsi Masyarakat 2010 (apakah mereka melakukan hal tersebut pada saatnya) melalui upaya-upaya yang memudahkan mereka untuk melapor (akses, metode dll). Sosialisasi yang dilakukan sebaiknya ditujukan tidak hanya bersifat awareness tetapi bersifat reminder dan persuasi untuk mendorong masyarakat melapor ke KPK. KPK juga dapat bekerjasama dengan instansi lain mendorong penciptaan budaya melapor sebagai bagian dari budaya organisasi dalam institusi pemerintahan. Hasil survei mengenai gratifikasi menunjukkan masih terdapat bagian masyarakat yang belum memahami dan menganggap bahwa penerimaan gratifikasi dan tidak melaporkannya merupakan perbuatan yang wajar merupakan tantangan sendiri yang harus dihadapi oleh KPK. Kemampuan untuk mengubah paradigma nilai masyarakat terkait gratifikasi merupakan kunci keberhasilan penegakkan aturan gratifikasi disamping konsistensi dari penegakan peraturan itu sendiri. 14. Untuk perbaikan survei ke depan: a. Perlu ditambah dengan pengukuran terhadap perilaku lampau responden untuk melihat disparitas antara sikap, kecenderungan perilaku korupsi dan perilaku korupsi sebenarnya oleh responden yang diukur dari apakah mereka pernah melakukan perbuatan koruptif di masa lalu. Hal ini mengingat pengukuran ini memiliki kelemahan dalam hal bahwa perilaku sebenarnya yang diambil oleh responden bisa saja berbeda dengan perilaku yang dikatakan pada saat survei sehingga survei tidak dapat melihat disparitas antara perilaku yang diharapkan dan perilaku sebenarnya dari responden. b.

Perlu dilakukan peningkatan alokasi sumber daya finansial untuk memperbesar cakupan wilayah survei, jenis responden, dan peningkatan kompetensi enumerator. Hal ini bertujuan untuk memperbaiki tingkat generalisasi, akurasi sampling dan memperkecil bias yang mungkin terjadi.

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 50


Survei Persepsi Masyarakat 2010 VI. DAFTAR PUSTAKA

1. Direktorat Penelitian dan Pengembangan (2009), “Laporan Survei Persepsi Masyarakat 2009”, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

2. Direktorat Penelitian dan Pengembangan (2008), “Laporan Survei Persepsi Masyarakat 2008”, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

3. Direktorat Penelitian dan Pengembangan (2006), “Laporan Survei Persepsi Masyarakat 2006”, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

4. Independent Comission Against Corruption (2008), ”ICAC Annual Survei 2008” Hongkong.

5. Komisi Pemberantasan Korupsi (2007), “Stratejik Plan KPK 2007-2011” Dokumen Perencanaan Strategi KPK. 6. Kompas (2010), “Menanti Taring Sang Pemberantas Korupsi”, Jajak Pendapat Kompas Mengenai KPK: Ed. 7 Juni 2010.

7. Inacon (2007), “Menuju Indonesia Bebas Korupsi, Executive summary” Bahan Presentasi Riset Kuantitatif dan Kualitatif Mengenai Korupsi, Desember 2006.

Direktorat Penelitian dan Pengembangan KPK 51

Survei persepsi masyarakat ttg korupsi dan kpk 2010  

ACCH: Survei Persepsi Masyarakat tentang Korupsi dan KPK tahun 2011

Read more
Read more
Similar to
Popular now
Just for you