Issuu on Google+

HARIAN UNTUK UMUM TERBIT SEJAK 1 MARET 2004 LANGGANAN LOMBOK SUMBAWA ECERAN Rp 2.500

Rp. 40.000 Rp. 45.000

SUARA NTB Pengemban Pengamal Pancasila

SELASA, 2 JULI 2013

12 HALAMAN NOMOR 98 TAHUN KE 9 Online :http://www.suarantb.com E-mail: hariansuarantb@yahoo.co.id

TELEPON: Iklan/Redaksi/Sirkulasi (0370) 639543 Facsimile: (0370) 628257

Tuntut Pembentukan PPS Dipercepat

Massa Blokir Pelabuhan Poto Tano Taliwang (Suara NTB) Akses jalan dari dan menuju Pelabuhan Poto Tano, Senin (1/7) kemarin, terganggu. Hampir empat jam jalan masuk satu-satunya ke Pulau Sumbawa dari arah barat diblokir massa yang menuntut percepatan pembentukan Provinsi Pulau Sumbawa (PPS).

Aksi yang dimotori massa yang menamakan diri Koalisi Sumbawa Barat untuk PPS ini bergerak menutup akses jalan negara tersebut sejak pukul 11.00 Wita. Massa yang berasal dari Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) ini melakukan aksinya sekitar 500 meter dari pintu gerbang

Pelabuhan Poto Tano. Dengan menggunakan sampan milik warga setempat dan spanduk bertuliskan tuntutan percepatan pembentukan PPS, warga menutup penuh jalan dari dan menuju pelabuhan. Akibat aksi tersebut sekitar

ratusan kendaraan terhenti dan tidak bisa melanjutkan perjalanan. Kendaraan yang tiba dari Pulau Lombok terpaksa tertahan di dalam pelabuhan dan parkir sementara di tempat yang disediakan oleh pihak pengelola pelabuhan. Bersambung ke hal 5

Pelabuhan Kayangan Ditutup Hampir Dua Jam

TO K O H

(Suara NTB/smd)

Jangan Tutup Fasilitas Umum AKSI pemblokiran Pelabuhan Poto Tano oleh warga di Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) yang menuntut percepatan pembentukan Propinsi Pulau Sumbawa (PPS), sangat disayangkan Kapolda NTB, Brigjen Pol Drs. Mochammad Iriawan, SH.MH, MM. Kapolda berpesan, agar Mochammad Iriawan masyarakat Bersambung ke hal 5

AKIBAT aksi pemblokiran yang dilakukan massa di Pelabuhan Poto Tano, Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) berdampak langsung kepada pelayanan di Pelabuhan Penyeberangan Kayangan Kecamatan Pringgabaya, Lombok Timur (Lotim). Akses penyeberangan utama Lombok-Sumbawa, terpaksa ditutup selama hampir dua jam. Akibatnya, antrean panjang terjadi di Pelabuhan Kayangan. ‘’Kita terpaksa tutup mulai pukul 13.0014.40,’’ ungkap Manajer Operasional Pelabuhan Kayangan, Muhammad Yasin. Bersambung ke hal 5

BLOKIR - Aparat bersenjata menghadang massa yang memaksa hendak masuk ke Pelabuhan Poto Tano. Sementara akibat, aksi pemblokiran pelabuhan, antrean panjang terjadi di sekitar jalan menuju pelabuhan, kemarin. 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 Mataram (Suara NTB) 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 Fraksi Partai Demokrat DPRD NTB tidak menyetujui 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 permohonan pengunduran diri Wakil Gubernur (Wagub) 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 NTB, Ir. H. Badrul Munir, MM. Alasannya, Fraksi 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 Demokrat tidak menginginkan wagub mundur sebelum 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 selesai masa jabatannya pada pertengahan September 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 mendatang. 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 Hal tersebut disampaikan juru bicara Fraksi Par1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 tai Demokrat, H. Bustam pada rapat paripurna pen1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 yampaian pemandangan umum fraksi-fraksi ter1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 hadap Raperda Pertanggungjawaban APBD NTB 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 2012, Senin (1/7). 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 ‘’Berdasarkan berbagai argumentasi terhadap permo1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 honan pengunduran diri sebagai Wagub NTB, Fraksi Par1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 tai Demokrat DPRD NTB menyatakan tidak menyetujui 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 dengan permintaan kepada saudara wagub agar tetap 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 menjalankan tugas-tugas pemerintahan sampai pada 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 masa akhir jabatan,’’ jelasnya. 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 Sementara itu juru bicara Fraksi PPP, Nurdin Rang1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 gabarani, SH.,MH menyampaikan pihaknya menyetujui 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 pengunduran diri wagub tersebut. Fraksi PPP mengacu 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 pada dua aturan yaitu PP Nomor 18 Tahun 2013 dan 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 PKPU Nomor 8 Tahun 2013. 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 “Dimana dalam PKPU secara jelas bahwa usulan (pen1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 gunduran diri) itu disampaikan secara tertulis oleh yang 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 bersangkutan dan tidak dapat ditarik kembali. 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 Bersambung ke hal 5 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123 1234567890123456789012345678901212345678901234567890123456789012123

Demokrat Tak Setuju Wagub Mengundurkan Diri

(Suara NTB/bug)

Rumdis Kapolres Dompu Diserang, Seorang Warga Tertembak Dompu (Suara NTB) Rumah dinas (rumdis) Kapolres Dompu yang berada di Jalan Nusantara, Kelurahan Bada, Dompu diserang dan dilempari batu oleh ratusan warga. Aksi nekad warga ini sebagai bentuk protesnya lantaran empat warga Bali 1 yang diamankan polisi ditemukan dalam kondisi babak belur. Aksi massa kemudian dibubarkan dan dalam pembubaran itu, salah seorang warga tertembak senjata api di paha kanannya. Insiden penyerangan rumdis Kapolres Dompu ini berawal dari aksi puluhan warga Bali 1 Dompu yang mendatangi Mapolres Dompu sekitar pukul 09.30 Wita, Senin (1/7) kemarin. Warga yang hadir dengan membawa beberapa senjata tajam itu membuat aparat Kepolisian bertindak represif dan mengamankan empat orang war-

(Suara NTB/ula)

JENGUK - Kapolres Dompu Benny Basir Warmansyah menjenguk korban M.Salahuddin di IGD RSU Dompu, kemarin. ga Bali 1. Kejadian ini membuat warga Bali 1 emosi dan melampiaskan kemarahannya dengan merusak Pasar Dompu. Pertokoan pun terpaksa ditutup dan aktivitas

pasar lumpuh. Warga juga memblokir jalan dari Masjid Raya Baiturrahman Dompu hingga kompleks pasar dan pertokoan Dompu. Bersambung ke hal 5

Wisatawan Kanada Beri Bantuan

Pemprov Kirim 15 Ton Beras ke KLU Mataram (Suara NTB) Pemprov NTB siap mengirim 15 ton beras ke Kabupaten Lombok Utara (KLU) untuk memenuhi kebutuhan logistik para korban gempa di daerah tersebut. Sebanyak 15 ton beras tersebut merupakan bagian dari 25 ton yang telah disiapkan Pemprov NTB, dimana 10 ton sudah dikirim pascagempa berkekuatan 5,4 SR beberapa waktu lalu. “Sebanyak 15 ton beras sudah

saya minta segera diambil tetapi belum datang temanteman dari sana (petugas dari Lombok Utara). Kalau memang kurang berasnya tinggal dia ambil saja ke Dinas Sosial da sudah saya telepon dari petugas di Lombok Utara supaya segera diambil,”ujar Plt Kepala BPBD NTB yang juga Kepala Dinas Sosial Kependudukan dan Catatan Sipil (Disosdukcapil) NTB, Drs.

SERAHKAN BANTUAN - Rachel, perwakilan dari rombongan wisatawan asal Kanada, menyerahkan bantuan sembako kepada korban gempa KLU melalui BPBD setempat, kemarin. (Suara NTB/ari)

Bachruddin, M.Pd di Mataram, Senin (1/7). Ia mengatakan, tidak akan terjadi kekurangan logistik bagi korban gempa. Pasalnya, semua bantuaan yang mengalir dari masyarakat, badan usaha dan lainnya telah terdistribusikan kepada masyarakat. Titik distribusinya di desa, kemudian ke dusun-dusun. Yang membagi itu nanti kadus-kadus. ‘’Dusun lambat, karena untuk mengangkut barang ke pemukiman dusun itu kan menyebar. Mereka sewa pakai Tossa (jenis sepeda motor roda tiga) dan tidak bisa pakai mobil. Bersambung ke hal 5

LANGGANAN Mataram dan sekitarnya Hubungi :

0370-639543

SUARA NTB Selasa, 2 Juli 2013

Koordinasi Kependudukan PEMBERIAN bantuan langsung sementara masyarakat (BLSM) nampaknya menjadi masalah baru bagi masyarakat kota Mataram. Begitu halnya dengan Kelurahan Pagutan Timur. Saat ini pemerintah kelurahan setempat dihadapkan satu persoalan yang cukup pelik, yakni 60 kepala keluarga (KK) di lingkungan Petemon tidak mendapat BLSM. Lurah Pagutan Timur, Irfan Syafindra, SSTP kepada Suara NTB, Senin (1/7) kemarin menjelaskan, permasalahan 60 KK war(Suara NTB/smd) ga Lingkungan Petemon Irfan Syafindra tepatnya di RT 01 itu ada kaitannya dengan Desa Labuapi Lombok Barat. Dikatakannya, dalam territorial kewilayahan, RT 01 itu memang masuk wilayah Labuapi, namun dalam administrasi kependudukan justru masuk ke wilayah Kelurahan Pagutan Timur. “Kita belum ada koordinasi dengan Kepala Desa Labuapi. Itu yang akan kita bahas bersama,” katanya. Irfan menambahkan, koordinasi kependudukan yang dimaksudkannya dengan Kepala Desa Labuapi adalah, ingin mempertanyakan apakah ke 60 KK itu sudah masuk data Jamkesmas di sana atau tidak. “Itu akan kita bahas bersama,” cetusnya. Dia melanjutkan, 60 KK di wilayah RT 01 Lingkungan Petemon itu memang termasuk kantong kemiskinan yang cukup tinggi. Jadi sangat disayangkan jika seandainya mereka tidak memperoleh bantuan, baik dalam data Pemkot Mataram maupun Pemkab Lobar. Lebih jauh mengenai BLSM, Irfan Syafindra menegaskan, bahwa di Kelurahan Pagutan Timur, jumlah penerima BLSM berjumlah 583 KK atau sama dengan data penerima bantuan beras miskin. “Kami hanya mendapat informasi baha pada tahun 2011 silam dilakukan pendataan. Selesai pendataan, kita tidak tahu berapa jumlahnya karena itu program BPS,” tandasnya. (smd)

Menunggu Limpahan KETIDAKMERATAAN siswa dalam Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) tidak hanya dialami sekolah swasta dan sekolahsekolah pinggiran. Hal yang sama juga dirasakan SMKN Pertanian Pembangunan (PP), yang hingga saat ini masih membuka pendaftaran dan menunggu limpahan kabupaten/kota lain. Wakasek Kurikulum SMKN PP Mataram Sugiarta S.Pi, M.Pd menyebutkan, meski PPDB telah diumumkan Sabtu lalu namun hingga Senin (1/7) kemarin pihaknya masih (Suara NTB/nia) membuka pendaftaran Sugiarta hingga satu minggu kedepan. Selain untuk memenuhi kuota yang masih kosong, perpanjangan waktu pendaftaran ini dilakukan sekolah untuk menerima limpahan siswa dari kabupaten/kota lain. “Kami masih menunggu dari masing-masing kabupaten di NTB, karena biasanya kami menerima kiriman siswa dari beberapa kabupaten,” terangnya. PPDB tahun 2013 ini SMKN PP Mataram membuka tujuh jurusan yang terdiri dari jurusan agri bisnis ternak ruminansia atau peternakan, agri bisnis perikanan, agri bisnis tanaman pangan dan hortikultura, agri bisnis perkebunan, agri bisnis teknologi kultur jaringan dan pengelolaan hasil pertanian. Tahun ini SMKN PP Mataram telah melakukan daftar ulang, dan sampai saat ini baru 1 rombel per jurusan atau 120 siswa yang mendaftar. Pihaknya berharap target memperoleh siswa maksimal 2 rombel per jurusan dapat tercapai, karena hingga saat ini peluang di jurusan pertanian masih cukup bagus. “Kita harapkan anak dari petani, nelayan ataupun kelompok tani yang ada di kabupaten agar bisa menyekolahkan anaknya di SMKN PP, karena sekarang ini pertanian sedang menjanjikan seiring dengan beberapa program pemerintah menuju rumpun hijau,” jelasnya. (nia)

SUARA MATARAM

Halaman 2

Lapak PKL dan Kafé Remang-remang Dibongkar, Seorang Ibu Pingsan Mataram (Suara NTB) Aksi penertiban dan pembongkaran di eks Pelabuhan Ampenan terus dilakukan tim revitalisasi Pemkot Mataram. Meski sempat mendapat protes dari kalangan pedagang, aksi pembongkaran lapak PKL dan kafe remang-remang yang dipimpin langsung Wakil Walikota Mataram, H. Mohan Roliskana berjalan lancar Senin (1/7) kemarin. Dalam aksi pembongkaran lapak PKL dan kafe remangremang itu, sempat terjadi insiden pingsannya seorang pedagang. Menurut pihak keluarganya, pedagang itu pingsan bukan lantaran lapaknya dibongkar melainkan karena kelelahan mengangkat barang dagangannya. “Dia kelelahan dan memang belum sarapan. Dia sering seperti ini,” kata salah seorang keluarganya. Wakil Walikota Mataram H. Mohan Roliskana menyampaikan, pihaknya sudah memberikan waktu bagi para pedagang dan pemilik kafe untuk melakukan pembongkaran sebelumnya. Namun sayangnya, para pedagang dan PKL masih enggan membongkar sendiri.

“Kita disini hanya membantu mereka membongkar, karena pedagang sudah tidak ada masalah karena emang sudah dilakukan sosialisasi sebelumnya,” ungkapnya. Dia menilai, pembongkaran yang dilakukan jajarannya berjalan dengan tertib dan lancar meskipun sempat mendapat protes. Mohan juga membandingkan aksi serupa di daerah lain yang justru mendapat penolakan. “Kendati kegiatan pembongkaran itu sempat mendapat protes dari pemilik lapak namun hal ini tidak berpengaruh terhadap proses pembongkaran dan keamanan,” katanya. Mohan menambahkan, terkait sosialisasi yang dilaku-

(Suara NTB/smd)

BONGKAR - Aparat gabungan Pemkot Mataram melakukan pembongkaran lapak-lapak PKL dan juga kafe remang-remang yang diduga menjadi tempat mesum. Insert: Seorang ibu pingsan saat proses pembongkaran lapak PKL di eks Pelabuhan Ampenan. kan jajarannya, tim revitalisasi telah melakukan sosialisasi kepada semua PKL dan memberikan waktu sampai Sabtu (29/6) lalu sebagai hari terakhir untuk membongkar sendiri lapak mereka. Mak-

sudnya, agar bahan bangunan yang masih bagus bisa dimanfaatkan kembali. Nantinya, pihak Pemkot Mataram akan menyediakan sedikitnya 50 lapak PKL untuk menampung semua pedagang yang

ada di eks Pelabuhan Ampenan tersebut. “Untuk pedagang kafe tetap kita berikan tempat, akan tetapi mereka tidak boleh lagi membuka kafe dan menjual barang-barang yang dilarang,” ungkapnya. (smd)

BLSM Merepotkan Pemda

(Suara NTB/smd)

SIMULASI-BerbagaikegiatandigelarolehPoldaNTBdalamperingatanHUTBhayangkarake67di Lapangan Majah Mada Senin (1/7) kemarin. Salah satunya adalah simulasi pengamanan pemilu 2014 yang dirangkai dengan pemukulan gendang beleq oleh Kapolda NTB dan Danrem 162/WB

Capres dan Kantor KPU Diberondong Kawanan Bersenjata Mataram (Suara NTB) Calon presiden (Capres) RI dalam pemilu 2014 yang usai menyampaikan visi dan misinya tiba-tiba diserang kawanan bersenjata. Selain menembaki rombongan Capres, kawanan bersenjata itu juga membrondong kantor Komisi Pemilihan Umum (KPU) dan menyandera salah seorang komisioner lembaga penyelenggara pemilu tersebut. Situasi semakin memanas, bakutembakpuntakterhindarkan antarakawananbersenjatadengan aparat kepolisian yang saat itu tengah mengawal salah seorang Capres RI. Usai baku tembak dengan rombongan pengawalan Capres, kawanan bersenjata itu juga menyerangkantorKPUdanmenyandera salah seorang komisioner KPU. Selain menyerang dan menyandera salah seorang komisioner KPU, kawanan tak dikenal itu

memasang bom dibeberapa titik kantor KPU. Namun, aksi terror yang ditebar kawanan bersenjata itu tak berlangsung lama, karena tim Gegana Polda NTB dan Brimobda Polda NTB berhasil melumpuhkan penjahat tersebut dan berhasil pula membebaskan komisioner KPU yang disandera itu. Sepenggal cerita itu adalah simulasi yang dilakukan jajaran Polda NTBsebagaiperingatanHariBhayangkara ke-67 Senin (1/7) kemarin. Simulasi pengamanan dan penanganan situasi genting itu merupakan bentuk antisipasi dan atensi PoldaNTBmenjelangpelaksanaan Pemilu tahun 2014 mendatang. KapoldaNTB,BrigjenPolisiDrs. Muhammad Iriawan, usai peringatan Hari Bhayangkara ke-67 mengatakan, sesuai tema sinergitas kemitraan dan anti KKN, wujudkan pelayanan prima, penegakan hukum dan keamanan dalam negeri

mantap serta mensukseskan pelaksanaan pemilu 2014. “Beberapa kejadian yang ada di wilayah NTB yang belakangan ini terjadi bisa diminimalisir. Ini berkat kerjasama semua komponen,” ungkapnya. Simulasiyangdigelarjajarannyaitu merupakan bentuk atensi Polri dalammenjagakeamananwilayah termasuk juga pelaksanaan Pemilu tahun 2014 mendatang. Dalam peringatan HUT Bhayangkara ke-67 itu, Gubernur NTB, Dr.TGH. Zainul Majdi, MA didaulat sebagai inpektur upacara. Tak ada sambutanyangdiberikanGubernur NTB, selain membaca sambutan dariKapolriJendralTimurPradopo. Hadir dalam kesempatan itu, Wakil Gubernur NTB, H. Badrul Munir, Ketua DPRD NTB H.L. Sujirman, Danrem162/WirabhaktiKolonelInf. SofianChandra,WalikotaMataram H. Ahyar Abduh dan beberapa pejabat tinggi lainnya. (smd)

Opini WDP Jadi Sorotan

Eksekutif Didorong Bentuk SKPD yang Fokus Tangani Aset Mataram (Suara NTB) Opini Wajar dengan Pengecualian (WDP) yang diperoleh Pemkot Mataram atas pengelolaan keuangan tahun anggaran 2012, menjadi sorotan sejumlah fraksi dalam pemandangan umumnya menaggapi Raperda Pertanggungjawaban APBD 2012 yang disampaikan Walikota Mataram, H. Ahyar abduh, Sabtu (29/6) Fraksi PDI-P dalam pemandangan umum fraksinya yang dibacakan I Nyoman Yogantara, sepakat agar Pemkot Mataram segera membentuk lembaga yang fokus mengurus aset. Pengelolaan aset secara terfokus, kata dia, diperlukan agar Kota Mataram bisa meraih WTP. Senada dengan Fraksi PDI-P, Sahram, ST., yang membacakan pemandangan umum Fraksi PAN juga setuju dibentuknya lembaga khusus untuk mengelola aset. Sebab, selama ini aset masih ditangani Bagian Umum, sehingga belum maksimal. Fraksi Keadilan Sejahtera meminta eksekutif memaksimalkan potensi penerimaan daerah dari sumber lain-lainnya. Sehingga bisa menambah pemasukan melalui Pendapatan Asli Daerah (PAD). Pemandangan umum Fraksi PPP yang dibacakan Saiful Wardi mengapresiasi Walikota dan Wakil Walikota Mataram karena telah bersungguh-sungguh melaksanakan amanah APBD 2012. Ia meminta Pemkot Mataram bersama komponen warga bekerja lebih giat sehingga opini WTP berdasarkan hasil pemeriksaan BPK bisa terwujud. Fraksi Gerindra mendukung segala program pemerintah yang bersentuhan langsung dengan pemberdayaan masyarakat serta mengharapkan pencapaian target PAD bisa terus ditingkatkan di tahun-tahun berikutnya. Berbeda dengan delapan fraksi lainnya, Fraksi Golkar justru mengapresiasi hasil kerja Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) yang telah memberikan opini WDP kepada Pemkot Mataram terhadap hasil pemeriksaan laporan keuangan 2012. Untuk hasil audit tahun ini, Nur Ibrahim yang membacakan pemandangan umum Fraksi PartaiGolkar berkeyakinan Kota Mataram bisa meraih Wajar tanpa Pengecualian (WTP). ‘’Fraksi Golkar mengapresiasi kinerja Walikota Mataram beserta jajarannya karena telah melaksanakan program pemerintah serta pemberdayaan kepada masyarakat,’’ katanya. Ia berharap, Walikota berserta jajaran tetap meningkatkan kinerja sehingga peningkatan pencapaian PAD bisa terwujud. (fit)

Mataram (Suara NTB) – Berbagai permasalahan di balik pembagian Bantuan Langsung Sementara Masyarakat (BLSM) di lapangan dinilai telah merepotkan pemerintah daerah. Selain tidak melibatkan Pemkot Mataram dalam proses pendataan penerima BLSM, pihaknya mengaku bingung menanggapi berbagai keluhan masyrakat terkait dengan tidak meratanya pembagian BLSM di tingkat masyarakat. Kepala Bappeda Kota Mataram Lalu Martawang kepada Suara NTB Senin (1/7) kemarin mengungkapkan, Pemkot Mataram tidak pernah dilibatkan dalam proses pendataan dan penyaluran BLSM. Karena seluruh proses BLSM adalah ranah pemerintah pusat. Begitupula dengan sasaran penerima BLSM dimana datanya mengacu pada data yang telah dipersiapkan oleh pusat. “Pemda dalam posisi menerima kebijakan pusat dengan tetap memantau perkembangan di lapangan, sehingga BLSM ini tidak justru menimbulkan disharmoni di tengah-tengah masyarakat,” jelasnya. Sementara itu meski mendukung penuh atas apa yang telah diprogramkan pemerintah pusat, Pemkot tidak mau disalahkan atas

berbagai kisruh yang terjadi dalam pendistribusian BLSM. Karena selama ini Pemkot tidak pernah diikutsertakan dalam pendataan. “Ketidaktepatan sasaran tolong tanyakan ke pusat, pastinya kita tidak tidak menginginkan adanya persoalan baru yang muncul sebagai akibat pembandingan sasaran yang dirasakan kurang sesuai oleh masyarakat,” terangnya. Saat ini proses pendistribusian BLSM masih terus berlangsung di beberapa kantor pos di Mataram. Berbagai kisruh terkait kesalahan pendataan pun muncul, termasuk yang dialami beberapa warga miskin di Mataram yang justru tidak menerima bantuan BLSM. Wakil Ketua DPRD Kota Mataram I Wayan Sugiartha menyebutkan, semestinya aparat desa ikut dilibatkan dalam proses pendataan BLSM karena merekalah yang paling tahu mana warganya yang pantas menerima dan yang tidak. Karena pada dasarnya, Badan Pusat Statistik (BPS) belum tentu tahu bagaimana kondisi rill di lapangan. “Akhirnya apa? Kepala lingkungan yang jadi sasaran. Banyak masyarakat yang harusnya dapat, jadi nggak dapat. Tapi ada yang mampu juga dapat BLSM,” pungkasnya. (nia)

SUARA PULAU LOMBOK

SUARA NTB Selasa, 2 Juli 2013

Pilkada Lobar Diprediksi Berlangsung Seru

Halaman 3

Kasus Pembunuhan Sudirman

Mataram (Suara NTB) Pilkada Lombok Barat (Lobar) diyakini bakal berlangsung seru. Bertemunya dua petahana (bupati dan wakil bupati) dalam kompetisi memperebutkan pucuk pimpinan pemerintahan Lobar periode berikutnya menjadi salah satu aspek yang membuat Pilkada tersebut menjadi lebih ‘menggigit’. Mereka adalah pasangan Dr. H. Zaini Arony, M.Pd dan Fauzan Khalid, S.Ag, M.Si (AZAN) serta pasangan H. Mahrip, SE, MM dan TGH. Munajib Kholid (MAJU). Pemerhati masalah politik NTB, Dr. Kadri, kepada Suara NTB, Senin (1/7), melihat, semangat pertarungan yang dimotori parpol di Pilkada NTB belum lama ini akan terwarisi di Pilkada Lobar. Sebab, jarak kedua kontestasi ini tidak jauh. Dari sejumlah segi, Kadri tak menampik pasangan AZAN diuntungkan mengingat kewenangan Zaini selaku bupati yang jauh lebih kuat ketimbang MAJU yang menjadi pesaing sesama petahana. “Tingkat pengenalan rakyat terhadap ZA (Zaini Arony, red) yang lebih tinggi sebagai bupati juga menjadi peluang tersendiri bagi AZAN untuk menang,” ujarnya. Namun, Kadri menilai baik pasangan AZAN maupun pasangan MAJU yang sama – sama berstatus petahana tetap harus mewaspadai terulangnya kasus kekalahan petahana di Lombok Timur (Lotim). “Belajar kenapa petahana yang utuh di Lotim kalah dari calon non independen dan kenapa petahana utuh di Kota Bima bisa menang satu putaran dalam jumlah calon yang banyak,” ujar Kadri mengingatkan. Meski demikian, ujarnya, status petahana bukanlah jaminan bagi seorang kandidat bisa memenangkan Pilkada. Sebab, masyarakat juga akan menilai prestasi dan aspek resistensi dari calon bersangkutan. Selain itu, aspek lain yang harus diperhatikan keduanya adalah keseriusan tim dalam mengelola prestasi menjadi jualan politik. Kemampuan untuk mengelola resistensi yang timbul dengan reasoning yang masuk akal dan bisa diterima pemilih juga menjadi aspek penting yang tidak bisa diabaikan oleh setiap kandidat. (aan)

Kabupaten Paling Buntut KABUPATEN Lombok Timur (Lotim) termasuk kabupaten paling buntut dalam melaksanakan Undang-undang (UU) Nomor 28 Tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah. Khususnya Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) Pedesaan dan Perkotaan (P2) Lotim belum mampu dilaksanakan sejak UU tersebut diberlakukan sejak 1 Januari 2010. Menyadari batas akhir pene(Suara NTB/rus) tapan pelaksanaan, 31 H. Anwar Salman Desember 2013 Kabupaten Lotim pun mulai berbenah. Kepala Bidang Pendapatan Pajak dan Bagi Hasil Dinas Pedapatan Pengelolaan Keuangan dan Dam Aset (PPKA) Kabupaten Lotim H. Anwar Salman, menjelaskan, awal pemberlakuan UU tersebut belum ada kabupaten yang siap. Tahun 2010 hanya satu kota yang berani, yakni Kota Surabaya Jawa Timur menyusul tahun 2011, sebanyak 5 kabupaten di Indonesia. “Di NTB, yang ambil 2013 hanya Lobar dan Mataram,” ucapnya. Ia menguraikan, saat ini secara bertahap melalui APBD Lotim mulai dibeli perangkat lunak (software) dan perangkat keras (hardware) alat yang akan dioperasikan dalam pelayanan penerimaan PBB P2 dengan harga Rp 740,2 juta untuk tahap pertama. Secara keseluruhan, dibutuhkan dana sekitar Rp 1,2 miliar hanya untuk untuk pembelian alat itu pun hanya dijual di luar NTB. Salman menjelaskan, alat mencetak Surat Pemberitahuan Pajak Terhutang (SPPT) itu akan mulai diujicobakan bulan Juli Agustus ini. Kendala terbesar yang akan dihadapi Lotim, mobilisasi perubahan SPPT sangat besar. Diketahui, jumlah Wajib Pajak PBB di Lotim terbilang cukup besar, bahkan terbesar dibandingkan kabupaten/kota lainnya di NTB, yakni mencapai 393 ribu. (rus)

Peran Ketua Komisi I DPRD Masih Didalami

Praya (Suara NTB) Tim Penyidik Polres Lombok Tengah (Loteng) sampai sejauh ini masih terus mematangkan penyidikan atas kasus pembunuhan Sudirman, warga Janapria. Terutama terkait peran H.L. Ke., Ketua Komisi I DPRD Loteng, yang kini sudah ditetapkan sebagai salah satu tersangka dalam kasus tersebut. Demikian diungkapkan Kapolres Loteng, AKBP Supriyadi, S.IK, ketika dikonfirmasi wartawan sesuai acara syukuran HUT Bhayangkara di ruang kerjanya, Senin (1/7). Diungkapkannya, berkas penyidikan atas tersangka H.L. Ke., tersebut memang sudah dilimpahkan ke Kejari Praya. Namun oleh pihak Kejari, berkasnya dikembalikan lagi untuk dilengkapi dengan beberapa petunjuk. “Salah satu petunjuk kejaksaan yakni minta supaya pemerikaan para

saksi lebih didalami. Guna mengungkapkan bagaimana sesungguhnya peran dari H.L. Ke sendiri,” jelasnya. Diakuinya, dari total sembilan tersangka lain yang sebelumnya sudah ditahan, tujuh tersangka di antaranya mengakui adanya keterlibatan H.L. Ke dalam kasus tersebut. Namun bagaimana sesungguhnya perannya dalam kasus itu, belum bisa diungkap secara pasti. Pasalnya, tersangka utama yang juga teman dekat H.L.Ke sampai

Selong (Suara NTB) Ratusan massa yang mengatasnamakan penegak demokrasi mendatangi gedung DPRD Lombok Timur (Lotim) Senin (1/ 7). Gedung ini sempat menjadi sasaran lemparan benda-benda tumpul. Akibatnya, ada kaca yang pecah dan sejumlah orang yang ada di depan gedung turut terkena lemparan. Kericuhan yang terjadi sejak awal kedatangan para demontsran ini sudah bisa dikendalikan setelah aparat keamanan yang melakukan pengawalan ekstra ketat kegiatan aksi melakukan negosiasi. Kegiatan sidang paripurna DPRD Kabupaten Lotim itu pun sempat tertunda. Saat mendengar teriakan massa, Bupati Lotim H.M. Sukiman Azmy mencoba datang menenangkan massa. Aksi di bawah komando Syahfi Wijaya menuntut pembatalan usulan pelantikan bupati terpilih. Ia menuding, pelaksanaan Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Lotim beberapa waktu lalu sarat dengan kecurangan. Mereka menolak menerima hasil Pilkada Lotim. Meski telah ditenangkan, sesekali lemparan batu melayang ke gedung dewan. Hal ini pun membuat komandan aksi, Syahfi terpaksa mengancam menyerahkan pelempar batu ke aparat kepolisian. “Kalau ada yang melempar lagi, saya tidak bertanggung jawab jika ditangkap polisi,” ucapnya. Sebagai pendukung salah satu pasangan calon pihaknya sudah melakukan beragam cara untuk mencari kebenaran, termasuk melalui penyampaian gugatan ke Mahkamah Konstitusi (MK). “Kami bukannya tidak terima kekalahan, tapi kami ingin tegakkan demokrasi,” teriaknya. Ia pun mengancam akan menggelar pengadilan rakyat jika tuntutannya tidak diterima DPRD. Sepuluh perwakilan akhirnya diterima di Gedung DPRD Lotim usai para wakil rakyat menggelar sidang paripurna. Para perwakilan diterima Wakil DRPD Lotim, Daeng Paelori didampingi sejumlah anggota DPRD lainnya. Setelah mendengar penjelasan dan tuntutan para massa aksi, Daeng meminta agar demonstran menyampaikan data atas segala tudingan pendemo disampaikan ke DPRD. Sebagai lembaga penerima aspirasi masyarakat, pihaknya siap menerima segala bentuk aspirasi masyarakat. Kepada wartawan, Daeng menyampaikan usulan pelantikan calon bupati terpilih sudah ditandatangani semua unsur pimpinan Dewan. Mengenai kepastian apakah sudah dikirim ke Kementerian Dalam Negeri melalui Gubernur NTB, katanya, belum dilihat bukti pengirimannya. (rus)

Belasan Sepeda Motor Diamankan

(Suara NTB/kir)

(Suara NTB/kir)

Supriyadi

hadap para pelaku yang masih buron, kita akan terus lakukan pengejaran sampai kapanpun tidak ada kata berhenti,” pungkas perwira menengah ini. (kir)

Gedung DPRD Lotim Dilempari Massa

Arena Sabung Ayam Digerebek

DIAMANKAN - Belasan sepeda motor yang diduga milik pelaku sabung ayam diamankan di Mapolres Loteng.

sejauh ini nyata belum mau mengakui perbuatannya. “Kalau masalah keterlibatan H.L. Ke, tujuh tersangka memang mengakuinya. Tapi bagaiaman peran sebenarnya, masih kita dalami lagi,” timpalnya. Untuk memudahkan proses penyidikan, berkas penyidikan dari 10 tersangka yang diamankan termasuk H.L. Ke., dibagi menjadi empat berkas. Satu berkas masing-masing atas nama pelaku utama Said dan H.L. Ke sendiri. Kemudian dua berkas atas nama

delapan pelaku lainnya. Dari ke empat berkas tersebut, baru berkas atas nama Said saja yang sudah tuntas dan sudah dilimpahkan ke kejaksaan. Sementara tiga berkas lainnya masih harus menunggu petunjuk lebih lanjut dari pihak kejaksaan. “Untuk yang masih tersisa, kita targetkan dalam waktu dekat ini sudah bisa dituntaskan,” tegas Supriyadi. Disinggung terkait pelaku lainnya, Kapolres Loteng mengatakan saat ini pihaknya masih terus melakukan pengejaran. Di mana dari semula tujuh pelaku yang masih buron, kini tinggal lima pelaku lagi. Karena dua pelaku lainnya sudah ditangkap di Denpasar beberapa hari yang lalu. “Ter-

Praya (Suara NTB) Salah satu arena sabung ayam yang ada diwilayah Dusun Patre Desa Mangkung Praya Barat Lombok Tengah (Loteng), Minggu (30/6) digerebek aparat kepolisian. Dalam penggerebekan ini, polisi berhasil mengamankan belasan barang bukti di arena judi. Sayangnya, polisi gagal menangkap satu orang pun pelaku judi adu yam jago tersebut. Barang bukti yang diamankan di antaranya, 15 unit sepeda motor milik para pelaku judi, tiga set taji ayam serta 10 ekor ayam aduan. “Kalau untuk pelaku judi belum ada yang berhasil kita amankan,” jelas Kasat Reskrim POlres Loteng, IPTU Deni Septiawan, seizin Kapolres Loteng, kepada Suara NTB, Senin (1/7) kemarin. Penggerebekan dilakukan bermula dari informasi warga sekitar, jika wilayah tersebut sering dijadikan arena sabung ayam. Berdasar informasi tersebut, polisi kemudian bergerak menuju lokasi yang cukup jauh dari area perkampungan warga, karena berada di tengah kawasan hutan. Akibatnya, polisi harus dibuat bekerja ekstra keras untuk bisa sampai di lokasi sabung ayam. “Untuk mencapai lokasi, kita harus menaiki dan menuruni bukti serta jurang dengan berjalan kaki. Sehingga memang cukup menyulitkan aparat kepolisian,” akunya. Mula-mula aparat berhasil menemukan sepeda motor milik para pelaku yang memang diparkir jauh dari lokasi sabung ayam. Setelah itu, polisi langsung bergerak ke lokasi. Tapi sial, kedatangan aparat kepolisian nyatanya sudah diketahui sebelum aparat sampai di lokasi, sehingga para pelaku sudah kabur terlebih dahulu. “Yang berhasil kita amankan hanya barang bukti saja. Sedangkan pelaku sudah kabur terlebih dahulu sebelum kita tiba di lokasi,” sebut Deni. Di lokasi judi, polisi kemudian menemukan 10 ekor ayam jago, tapi hanya satu yang masih hidup, karena sembilan ayam lainnya sudah mati disembelih oleh para pelaku. Termasuk juga berhasil ditemukan tiga set taji ayam. “Semua barang bukti sudah kita amankan. Termasuk sepeda motor milik para pelaku,” tegasnya. Sebelumnya, lanjut Deni pihaknya juga sudah menggerebek tiga lokasi berbeda tempat penjualan minuman keras (miras) ilegal. Masing-masing satu lokasi diwilayah Kecamatan Kopang serta dua lokasi di Kecamatan Batukliang. Dari tiga lokasi tersebut, pihaknya berhasil mengamankan sebanyak 118 liter miras tradisional jenis tuak dan brem yang diperjualbelikan secara ilegal. Ia menerangkan, intensifnya operasi yang dilakukan pihaknya dalam sepekan terakhirnya merupakan bagian dari operasi pekat (penyakit masyarakat) dalam rangka cipta kondisi menjelang bulan puasa. (kir)

(Suara NTB/rus)

DEMO – Protes hasil pilkada, sejumlah masyarakat mendatangi gedung DPRD Lotim. Mereka menuntut Bupati Lotim terpilih hasil pilkada lalu ditolak.

SUARA PULAU SUMBAWA

SUARA NTB Selasa, 2 Juli 2013

Halaman 4

Seorang Warga Dirawat

Lagi, Dua Kampung di Dompu Saling Serang Dompu (Suara NTB) Setelah warga kampung Kandai 1 saling serang dengan warga Bali 1, pekan lalu, aksi saling serang kembali terjadi antara warga Soriutu dengan Anamina, Kecamatan Manggelewa. Perkelahian ini dipicu kasus pembacokan terhadap Rusdin Ahmad (37) warga Anamina yang menjadi tukang ojek saat mengantar penumpangnya ke pasar Soriutu, Senin (1/7). Beberapa warga kedua wilayah diduga menggunakan senjata api (senpi) rakitan saat perkelahian terjadi. Rusdin, korban bacokan kepada Suara NTB di RSU Dompu, Senin (1/7) mengaku, memberanikan diri mengantar muatan ke Soriutu karena istrinya warga Jatibaru yang menjadi bagian dari Soriutu. Namun dirinya juga merasa was-was, karena pemicu perkelahian sebelumnya belum diselesaikan. “Ketika sampai ke pasar Soriutu, saya melihat ada seorang anak muda yang mengikuti dan langsung membacok saya,” ungkap Rusdin. Bacokan kembali dilakukan oleh tiga pemuda yang menghadangnya saat berusaha lari menyelamatkan diri hingga dia menderita luka bacokan cukup parah pada lengan dan tangan kiri, serta kaki kirinya. Akibat bacokan itu, Rusdin mengaku hingga terjatuh dan bahkan ia sempat diinjak-injak. Tetapi ia ditinggalkan tergeletak di tanah karena pura-pura meninggal dunia. Saat itu berusaha meminta tolong dan menyelamatkan diri dengan mendatangi Puskesmas Soriutu. “Saya lari lewat belakang sehingga sampai ke Puskesmas. Itu pun, perawatnya tidak ada yang berani mengobati. Untung Kapolseknya nekad dan membawa saya ke sini (RSUD) dengan ambulans,” tuturnya. Kasus ini memicu kemarah-

(Suara NTB/ula)

SALING SERANG - Warga Soriutu dan Anamina Manggelewa berhadap-hadapan dengan senjata tajam di tangan saat saling serang, Senin (1/7). Rusdin Ahmad berbaring di sal perawatan RSUD Dompu (kiri). an warga Anamina dengan menutup akses jalan dan melakukan penyerangan. Namun warga Anamina tidak sampai ke Soriutu dan hanya berhadap-hadapan di jembatan perbatasan kedua Desa. Sepeda motor yang diduga milik warga Soriutu di daerah perbatasan pun dibakar warga Anamina. Mereka membakar bersama lapak kayu milik Dura-

26 Elemen Masyarakat Jadi Pelopor Kamtibmas di Bima Kota Bima (Suara NTB) Terciptanya situasi keamanan dan ketertiban masyarakat (Kamtibmas) yang kondusif di wilayah Kota Bima dan sebagian Kabupaten Bima tak lepas dari peran serta masyarakat. Untuk itu, pada syukuran HUT Bhayangkara ke-67, Senin (1/7), masyarakat yang terdiri dari 26 elemen pun diberikan penghargaan dari Kapolres Bima Kota, AKBP Kumbul KS, SIK, SH. Pemberian penghargaan ini dilakukan dalam bentuk penyematan pin pelopor Kamtibmas dan piagam penghargaan. Penyerahan ini dilakukan oleh Kapolres Bima Kota. Mereka yang menerima pin dan piagam itu masing-masing, Walikota Bima, Wakil Walikota Bima, Bupati Bima, Wakil Bupati Bima, Dandim 1608 Bima, tujuh pasangan calon Walikota Bima, tokoh masyarakat (toma), tokoh agama (toga) hingga Ketua PWI Perwakilan Bima dan MJC (Mbojo Journalist Club) Bima. Menurut Kapolres Bima Kota, pemberian penghargaan ini sebagai bentuk terima kasih pihaknya atas peran elemen masyarakat tersebut yang turut menciptakan situasi Kamtibmas yang kondusif. Pemberian ini tidak begitu saja melainkan melalui pengamatan (monitoring), survey lapangan maupun rapat dewan kebijakan. “Kita ingin berterimakasih dan memberikan penghargaan pada elemen masyarakat yang turut membantu menjaga keamanan dan kondusivitas Kota dan Kabupaten,” ujarnya. Pemberian ini, lanjutnya, tanpa menafikan juga peran masyarakat lain. Namun ingin lebih kepada untuk menjadi motivasi bagi semua pihak bahwa keamanan merupakan tanggungjawab bersama. Pihaknya (Polri) tentunya tak bisa bekerja sendirian dalam melakukan tugas pengamanan tanpa bantuan dan peran serta masyarakat. Tugas pengamanan Polres Bima Kota tentunya masih banyak. Termasuk, Penobatan Sultan Bima, HUT Bima ke-373 dan agenda nasional Pemilu Legislatif 2014 mendatang. Dan tentunya itu menjadi tugas dan tanggungjawab bersama, tidak hanya Polri. (use)

sa, warga Soriutu yang ada di ujung Desa Anamina. Rumah milik Durasa juga tidak luput dari lemparan warga. Saat aksi berhadap-hadapan terjadi, kedua kelompok warga terlihat menggunakan senpi rakitan dan beragam senjata tajam untuk saling serang. Bunyi senjata juga terdengar beberapa kali. Namun kedua warga ini berhasil

dipukul mundur dan membuka akses jalan setelah aparat Polri dan TNI turun menemui warga. “Jangan mengungkit-ungkit yang sudah-sudah. Sekarang bagaimana kedua Desa ini bisa berdamai dan hidup rukun lagi,” kata Benny di hadapan warga Anamina. Untuk pelanggaran hukum, Benny memastikan proses hukum akan tetap ditegakkan.

Karenanya, warga diminta untuk mendukung aparat sehingga bisa tercipta keamanan dan perdamaian kedua warga. “Untuk proses hukum serahkan kepada Polisi. Kita akan proses sesuai hukum yang berlaku. Sekarang saya minta kepada warga untuk mendukung aparat, sehingga tercipta kerukunan dan keamanan,” harapnya.

Dandim 1614/Dompu, Letkol Inf Hendro Cahyo pada kesempatan yang sama juga meminta kepada warga untuk tidak mempercai isu provokatif yang berkembang. Pastikan informasi itu melalui Babinkamtibmas (Polisi) dan Babinsa (TNI) yang ada di setiap Desa. “Karena informasi-informasi itu justru membuat warga terprovokasi sehingga

terjadi saling serang,” katanya. Sementara Sekda Dompu, H. Agus Bukhari, SH, MSI mengingatkan, perkelahian justru akan merugikan warga itu sendiri. Baik yang kalah maupun yang menang, tidak akan mendapatkan keuntungan sedikit pun. “Kalah jadi abu, menang jadi arang. Kedua-duanya tidak ada artinya,” demikian Sekda. (ula)

Demo PPS Ricuh

HMI Gagal Duduki Bandara Sumbawa Besar (Suara NTB) Puluhan aktivis mahasiswa HMI cabang Sumbawa menggelar aksi, Senin (1/7), menuntut percepatan pembentukan Provinsi Pulau Sumbawa (PPS). Aksi dari pagi hingga sore hari tersebut awalnya berniat untuk menduduki landasan bandara Sultan Kaharuddin III. Namun gagal karena rapatnya pengawalan aparat kepolisian. Aksi saling dorong dan suasana ricuh pun tak terelakkan.

Bahkan mahasiswa memaksa masuk dengan cara merobohkan pagar besi bandara. Setelah melakukan long march, massa berhenti di depan bandara sekitar pukul 10.00 Wita. Mereka berorasi sambil membentangkan spanduk tuntutan percepatan PPS. Mereka pun terlibat aksi saling dorong dengan aparat yang sudah berjaga-jaga di depan pintu masuk bandara. Beberapa kali massa mencoba menerobos pagar betis blokade aparat kepolisian.

(Suara NTB/arn)

PERCEPATAN PPS - Tampak sejumlah mahasiswi memegang spanduk penuntutan percepatan PPS di depan para aparat yang berjaga-jaga

Namun, jumlah massa yang sedikit bila dibandingkan dengan jumlah aparat membuat upaya mereka gagal. Upaya mahasiswa tak sampai di situ. Secara tiba-tiba beberapa orang dari mereka, berbalik menghantam pagar besi bandara hingga roboh. Namun, aparat dengan sigap menghadang dan mahasiwa kembali ke jalan sambil terus berorasi. Gagal masuk ke bandara, membuat HMI balik memblokir jalan di simpang Tugu Adipura depan RSUD. Aksi ini pun tetap mendapat kawalan polisi dan terlihat kendaraan taktis polisi, water canon yang siap di lokasi. Setelah itu, mahasiswa sejenak menghentikan aksi untuk shalat. Dalam orasinya, HMI mendorong percepatan pembentukan PPS. Bahkan PPS merupakan harga mati yang tak bisa ditawar lagi. PPS merupakan fakta nyata untuk mewujudkan kesejahteraan masyarakat Pulau Sumbawa yang notabene memiliki sumberdaya alam dan sumberdaya manusia handal. Sedangkan dari indeks Pembangunan Manusia (IPM), Pulau Sumbawa diperkirakan be-

Kapolda NTB Perintahkan Insiden Pantai Balad Diusut Taliwang (Suara NTB) Tugas berat nampaknya siap menunggu AKBP Teddy S, Kapolres Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) pengganti AKBP Muhammad Suryo Saputro, S.Ik. Pasalnya kepada Kapolres baru ini, Kapolda NTB Brigjen M. Iriawan menyatakan telah memerintahkan untuk menuntaskan insiden penyerangan terhadap warga yang dilakukan oleh komplotan pencuri ternak antarpulau yang terjadi pada 20 Juni lalu. “Kami tetap tangani. Dan saya sudah perintahkan kepada Kapolres yang baru untuk mengusutnya,” cetus Kapolda NTB menjawab pertanyaan wartawan saat meninjau aksi demonstrasi menuntut percepatan pembentukan Provinsi Pulau Sumbawa (PPS) di pelabuhan Poto Tano, Senin (2/7). Meski mengaku tetap melakukan pengusutan, Kapolda mengaku hingga kini pihaknya belum menetapkan

tersangka sebab penanganan masih dalam proses penyelidikan. “Kalau tersangka belum ada yang ditetapkan, kan kita masih tahapan penyelidikan dulu,” pungkasnya. Pernyataan Kapolda ini sedikit memberi angin segar bagi masyarakat KSB. Sebab pascainsiden penyerangan yang menyebabkan lima warga terluka itu, warga mendesak agar kepolisian melakukan pengusutan secara tuntas. Tidak hanya sebatas kepastian motif penyerangan, namun juga hingga menetapkan dan menangkap para tersangkanya. Tak hanya mendesak aparat kepolisian, warga juga meminta pemerintah agar turun tangan mengawal proses pengungkapan insiden pantai Balad yang selama ini menjadi salah satu titik pendaratan komplotan pencuri ternak antarpulau itu. (bug)

rada pada angka 66 dalam 5 tahun ke depan. Maka rangking IPM Pulau Sumbawa akan berada pada urutan 25 dari 34 provinsi. PPS bukanlah kepentingan pribadi, kelompok ataupun golongan. Tetapi kepentingan semua rakyat pulau Sumbawa untuk mandiri dan sejahtera. Apalagi Bupati/Walikota dan DPRD Kabupaten se Pulau Sumbawa juga sudah secara tegas menyatakan dukungannya bagi PPS. “PPS adalah harga mati. Kita akan tetap

masuk ke bandara, agar tuntutan kita ini didengar oleh pusat,” teriak salah satu orator, Faizin. Setelah shalat, massa kembali melanjutkan aksi. Terlihat masa masih bertahan hingga sekitar pukul 15.00 Wita. Kemudian mereka mengitari kota Sumbawa sambil terus berorasi. Mereka berjanji aksi serupa tetap akan dilakukan dalam beberapa hari mendatang dengan kekuatan lebih besar. (arn)

(Suara NTB/arn)

JEBOL - Pagar besi bandara yang jebol dihantam massa.

Pilkada Kota Bima

Pasangan Baru Gugat KPU ke PTUN Mataram Kota Bima (Suara NTB) Seakan masih tak puas akan kekalahan di Mahkamah Kosntitusi (MK) terkait hubungan pasangan calon Walikota dan Wakil Walikota terpilih yang bersaudara, tim Pasangan Baru kembali menempuh jalur lain. Guna menjegal pasangan H. A. Rahman H. Abidin dan H. A. Rahman yang tinggal dilantik, Tim Pasangan Baru memperkarakan masalah nepotisme ini ke Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) Mataram. Hal ini diakui oleh Ketua Tim Pasangan Baru, Drs Ahmad. Kepada wartawan via telephone, Senin (1/7), Ahmad menyebutkan gugatan tersebut sudah di PTUN. Gugatan tersebut dilayangkan usai sidang di MK yang berakhir dengan tak diterima oleh majelis hakim MK. Sama, katanya, materi yang dilayangkan tersebut seperti yang diajukan ke MK yakni masalah nepotisme. Disebutkannya, pihaknya beralih

ke PTUN karena materi yang diajukan bukan kewenangan MK. Dalam kesempatan tersebut, dia membantah tak menerima kekalahan melainkan untuk meluruskan aturan. Terutama masalah dugaan nepotisme, pasangan kakak-beradik ini. Dan ini, katanya, merupakan penyimpangan aturan yang dilakukan oleh KPU. “Jangan sampai penyimpangan aturan yang dibiarkan menjadi acuan untuk penyelenggaraan Pilkada selanjutnya,” tutur Ahmad. Apalagi, materi yang diajukan pihaknya ini belum berujung pada kesimpulan. Untuk membuktikan apakah materi yang diajukan benar atau salah akan diketahui berdasarkan hasil persidangan di PTUN nanti. Sementara dalam sidang PTUN ini, pihaknya telah menunjuk Muhammad Rum, SH yang juga merupakan calon wakil yang mendampingi Bunda Soesi dalam Pemilukada. (use)

Baru Dikerjakan

Jalan Negara di Sumbawa Sudah Rusak Sumbawa Besar (Suara NTB)Sejumlah titik ruas jalan negara yang baru dikerjakan beberapa bulan lalu, kini sudah kembali rusak. Atas kondisi ini, diminta kepada Dinas Pekerjaan Umum (PU) Provinsi dan DPRD NTB tidak tutup mata. Kritikan tersebut dilontarkan Ketua Komisi III DPRD Sumbawa, Jamaluddin

Afifi, S.H, Senin (1/7), setelah memantau beberapa titik kerusakan jalan nasional di Kabupaten Sumbawa. Dari ruas jalan Kecamatan Alas Barat hingga Kecamatan Lape. Meski baru diperbaiki, ironisnya, jalan tersebut sudah rusak kembali. Bahkan ada yang mengalami kerusakan cukup serius. Terlihat pengerjaannya yang semrawut. khusus ruas jalan yang bera-

da di depan SMK Perikanan dan Kelautan di Kecamatan Alas, pondasi jalannya perlu diganti dengan beton atau batu. “Amburadul. Baru saja dihotmix, jalan sudah bergelombang,” cetusnya. Untuk itu, pihaknya meminta kepada Dinas PU Provinsi agar tidak menutup mata. DPRD NTB juga bisa memanggil pihak rekanan pelaksana proyek jalan

negara dimaksud. Kalau memang melanggar, maka bisa ditindak tegas. “Tegur rekanan. Tindak bila melanggar,” tandas Jeff, panggilan akrabnya. Dalam hal ini, lanjut Jeff, semestinya Satker menangani jalan di kabupaten Sumbawa dengan perencanaan yang matang. Agar tidak sia-sia dan dapat memiliki umur teknis yang panjang. (arn)

RAGAM

SUARA NTB Selasa, 2 Juli 2013

Massa Blokir Pelabuhan Poto Tano Dari Hal. 1 Sementara kendaraan dari arah sebaliknya mengantre di lokasi jembatan timbang Poto Tano. Selama aksi, massa yang berhadap-hadapan langsung dengan aparat Kepolisian tidak bertindak anarkis. Hanya beberapa kali terjadi aksi saling dorong dengan polisi, karena massa memaksa diizinkan masuk ke areal pelabuhan untuk berorasi menyampaikan tuntutannya di dalam fasilitas yang masuk sebagai objek vital tersebut. Beberapa kali negosiasi dilakukan, tetapi buntu. Namun setelah Kapolda NTB Brigjen Pol. Muhammad Iriawan, SH,MH,MM tiba sekitar pukul 15.00 Wita, akhirnya massa diizinkan memasuki wilayah pelabuhan. Selain mendapat kesempatan melakukan orasi di dalam pelabuhan, perwakilan massa berkesempatan bertemu dengan Kapolda NTB. Dalam pertemuan yang berjalan singkat tersebut, Kapolda menjanjikan akan menyampaikan seluruh aspirasi massa yang mereka sampaikan ke Gubernur NTB untuk dilanjutkan ke pusat. ‘’Sesuai dengan kesepakatan dengan Pak Kapolda, aspirasi kita akan disampaikan ke gubernur. Dan aksi ini kita hentikan dan biarkan para pengguna jalan yang juga warga PPS bisa sampai tujuannya masing-masing,’’ ujar salah seorang perwakilan massa usai bertemu Kapolda. Sekitar pukul 16.00 Wita, massa akhirnya membubarkan diri dan membuka blokir jalan yang dikuasainya sekitar 4 jam. Aparat Kepolisian pun segera mengatur kendaraan untuk mengurai kemacetan yang terjadi sejak siang hari. Koordinator Umum (Kordum) Koalisi Sumbawa Barat untuk PPS, Unang Silatang dalam orasinya menyatakan, jika aksi hari ini adalah perjuangan awal untuk mensukseskan pembentukan PPS segera. Aksi kali ini pun untuk memastikan PPS masuk dalam daftar Daerah Otonomi Baru (DOB) pada masa sidang ke dua DPR tahun ini. ‘’Ini kesempatan ter-

akhir kita, karena itu kita harus pastikan PPS masuk dalam DOB di DPR,’’ tandasnya. Menurut dia, aksi yang dilakukan warga KSB ini merupakan luapan harapan yang selama ini mendambakan dapat menjadi daerah otonomi baru PPS terpisah dari Provinsi NTB. ‘’Perjuangan ini sudah berjalan hampir 13 tahun lamanya. Namun sampai sekarang belum terealisasi juga. Kami sudah muak dengan janji politik para politikus yang ada di pusat, karenanya kita menyampaikan aspirasi dalam bentuk aksi gerakan rakyatsepertiini,’’cetusnyasembari berjanji akan melancarkan aksi yang sama jika, tuntutan PPS masuk dalam daftar pembahasan DOB di DPR tahun ini tidak terealisasi. ‘’Kita tunggu sampai tanggal 10 Juli mendatang. Kalau ternyata PPS gagal masuk dalam daftar DOB untuk dibahas di Dewan pada masa sidang ke dua tahun ini. Kami akan kembali melancarkan aksi yang lebih besar lagi,’’ ancamnya. Kapolda NTB kepada wartawan menjelaskan, aksi penyampaian aspirasi warga KSB ini sah-sah saja. Pihaknya selaku aparat keamanan akan tetap melakukan pengamanan sesuai prosedur yang telah ditentukan. ‘’Kami kira ini tidak ada masalah, semua pihak berhak menyampaikan aspirasi,’’ ujarnya. Prosedur pengamanan aksi yang dilakukan jajarannya, sejauh ini sesuai dengan kondisi aksi di lapangan. Mulai dari tindakan pendekatan persuasif, agar massa tidak melakukan aksi-aksi yang justru mengganggu ketertiban umum. “Sekarang kita sudah masuk dalam aksi preventif. Kalau lebih dari itu nanti ada represif sampai terakhir penegakan hukum,” terangnya sambil meminta kepada seluruh lapisan masyarakat agar tetap menjaga kondusivitas daerah. (bug)

Jangan Tutup Fasilitas Umum Dari Hal. 1 tidak bertindak anarkis untuk menyampaikan aspirasinya. Demikian disampaikan kapolda, usai peringatan HUT Bhayangkara di Lapangan Gajah Mada Polda NTB, Senin (1/7). ‘’Jangan menutup fasilitas umum. Silahkan berdemo, tapi jangan merusak fasilitas umum,’’harapnya. Terkait aksi blokade Pelabuhan Poto Tano tersebut, Kapolda NTB pun mengirimkan setengah pasukannya yang ada di Mapolda NTB. “Sebagian pasukan sudah dikirim ke Poto Tano. Makanya pasukan yang apel hanya sedikit. Personel yang ke sana dimaksimalkan,’’ tegasnya. Kapolda juga mengatakan, dari hasil laporan intelejen, warga hanya melakukan aksi

demo di luar pelabuhan. “Itu yang kita harapkan, jangan sampai anarkis. Kita tetap lakukan penjagaan,” ujarnya. Pelabuhan Poto Tano yang diblokade merupakan pintu masuk ke Pulau Sumbawa dari arah barat yang terhubung dengan Pelabuhan Kayangan di bagian timur Pulau Lombok. Pemblokiran warga itu dimulai sekitar pukul 09.00 Wita. Akibatnya, aktivitas penyeberangan dari dan ke Pulau Sumbawa lumpuh total. Aksi pemblokiran akhirnya dibuka setelah Kapolda NTB melakukan komunikasi dengan masyarakat. Saat ini pasukan dari Polda NTB masih melakukan pengamanan ketat di sekitar pelabuhan. (smd)

Rumdis Kapolres Dompu Diserang, Seorang Warga Tertembak Dari Hal. 1 Menghindari kemarahan warga pada aparat yang berlarut, Lurah Bali 1, Kamrun, SH bersama beberapa perwakilan pemuda Bali 1 memediasi agar empat warga yang diamankan agar dilepas. ‘’Hasil mediasi kami dengan Wakapolres sebenarnya sudah tidak ada masalah. Empat warga yang diamankan, dilepas. Tapi sekembalinya kami ke pasar, tiba-tiba salah seorang warga yang diamankan mengeluhkan sakit karena diduga dipukul oknum polisi. Itulah yang membuat warga kembali marah dan mendatangi kediaman Kapolres,” jelas Mujakir salah seorang pemuda Bali 1. Mujakir membantah kehadiran warga Bali 1 ke Mapolres Dompu sebagai bentuk penyerangan. Tapi sebenarnya, warga hanya ingin menanyakan perkembangan tuntutannya agar Kepala Unit Buru Sergap (Kanit Buser) diganti dan dipindahkan. ‘’Mereka sebenarnya hanya datang untuk menanyakan kejelasan tuntutan sebelumnya (meminta Kanit Buser diganti),’’ kata Mujakir. Kemarahan warga Bali 1 Dompu ini juga berimbas pada wartawan yang meliput. Kamera milik Fauji wartawan lokal media on line dirampas pengunjuk rasa dan dirusak ketika hendak menyerang kediaman Kapolres Dompu. Namun kerumunan warga hingga melakukan aksi blokir jalan ini terhenti setelah dipukul mundur aparat Kepolisian bersama anggota Brimob Polres Dompu hingga ke Bali 1. Namun M Salahuddin (19) warga Jado Kelurahan Dorotangga yang berada dalam kerumunan massa jadi korban terkena peluru saat dipukul mundur aparat Kepolisian. Kapolres Dompu, AKBP Benny Basir Warmansyah juga langsung menemui massa di Bali 1 untuk mendengarkan tuntutannya. Tuntutan warga agar seluruh pembiayaan bagi kesembu-

han M Salahuddin yang terkena tembakan ditanggung Kepolisian. Selain itu, Kanit Buser dicopot karena dinilai melindungi pelaku tindak pidana serta bertindak tidak adil kepada setiap pelaku yang ditahan. ‘’Apa yang dituntut akan saya tindak lanjuti. Tapi saya minta agar warga membubarkan diri,’’ katanya. Namun Benny memastikan, penegakan hukum bagi mereka yang melanggar akan tetap dilakukan pihaknya. Karenanya, ketiga orang warga Dorongao Kelurahan Kandai 1 yang diduga terlibat dalam kasus pembacokan warga Bali 1 pada acara hiburan malam di Lingkungan Mantor, Kamis (27/6) malam juga telah ditahan. ‘’Tersangkanya kan sudah ditahan. Kita akan tegakkan hukum bagi pelaku dan akan memaksimalkan hukumannya,’’ tegas Benny. Di hadapan massa, kapolres sempat menanyakan pelaku pelemparan rumdisnya. Ia minta agar tidak melakukannya lagi, Karena rumdisnya itu tidak tahu apa-apa. ‘’Siapa yang lempar rumah dinas kapolres tadi. Itu rumah dinas tidak tahu apa-apa. Jangan sampai terulang lagi,’’ harap kapolres. Akibat pelemparan itu, beberapa genteng pada atap rumdis kapolres pecah. Setelah membubarkan pengunjuk rasa, Kapolres Dompu bersamaLurahBali1,Kamrun, SH sempat menjenguk M Salahuddin yang menjadi korban penembakan. Setelah menjenguk Salahuddin, Benny langsung bertemu dengan orang tuanya Salahuddin di RSU Dompu dan mengungkapkan bahwa pengobatan Salahuddin akan ditanggung pihak Kepolisian. Salahuddin sendiri terkena tembakan pada paha kirinya hingga tembus. Ia terkena tembakan saat depan Toko Happy di kompleks Pasar Dompu. (ula)

Halaman 5

Rangkaian Kegiatan HUT Bhayangkara Ke-67 di NTB

Pimpinan Telkomsel Terima Penghargaan Polisi Kehormatan Mataram (Suara NTB) Pimpinan Telkomsel Branch Mataram menerima penghargaan sebagai Polisi Kehormatan dari Polda NTB atas dukungan dan peran serta aktif dalam upaya meredam konflik sosial melalui penyebaran informasi kepada masyarakat NTB melalui SMS. Penyerahan penghargaan dalam rangkaian kegiatan Hari Ulang Tahun (HUT) Bhayangkara ke-67 ini dilakukan oleh Kapolda NTB Brigjen Pol Mochamad Iriawan kepada Pejabat Head of Telkomsel Branch Mataram Erwien Kusumawan di Mapolda NTB, akhir pekan lalu. Penghargaan Polisi Kehormatan diberikan kepada 18 orang tokoh masyarakat, tokoh agama, pengusaha, serta masyarakat umum yang dinilai sebagai warga teladan dalam upaya pemelihara keamanan ketertiban masyarakat di NTB. Di samping Telkomsel, tokoh yang menerima penghargaan serupa di antaranya Gubernur NTB TGH M. Zainul Majdi, Walikota Mataram Ahyar Abduh, Bupati Kabupaten Sumbawa Jamaluddin Malik, dan Bupati Kabupaten Lombok Utara Djohan Sjamsu. “Merupakan suatu kehormatan bagi kami untuk dapat menjadi satu-satunya institusi bisnis di NTB yang menerima penghargaan Polisi Kehormatan. Kami mengang-

gap penghargaan ini suatu amanah untuk dapat berkoordinasi secara lebih intensif dengan jajaran kepolisian sehingga kami dapat terus berperan aktif mendukung terpeliharanya keamanan dan ketertiban di wilayah NTB,” ungkap Hasan Kurdi, Head of Sales & Customer Care Telkomsel Regional Bali Nusra. Kapolda menyatakan, penerima penghargaan ini ditentukan melalui kajian dan seleksi yang cukup ketat dari Dewan Penghargaan Polda NTB berdasarkan inisiatif dan kepedulian dalam membangun keamanan dan ketertiban masyarakat di NTB. “Penyerahan penghargaan ini merupakan salah satu wujud kemitraan polisi dengan instansi pemerintah, bisnis, dan masyarakat untuk terciptanya keamanan dan ketertiban masyarakat. Kami berharap seluruh penerima penghargaan Polisi Kehormatan mampu menjadi ‘polisi’ bagi dirinya sendiri dan menjadi contoh bagi masyarakat dalam kehidupan sehari-hari,” jelas Kapolda. Akhir tahun lalu, Telkomsel juga menerima piagam penghargaan dari Polda NTB atas upaya penyebaran informasi melalui SMS untuk meredam isu konflik yang beredar di masyarakat. Di samping penyebaran informasi melalui SMS, Telkomsel juga menyediakan paket komunikasi hemat bagi jajaran polisi di Polda NTB dalam mendukung kinerja Polda NTB. (r)

(Suara NTB/ist)

POLISI KEHORMATAN- Kapolda NTB, Mochammad Iriawan menyerahkan penghargaan Polisi Kehormatan kepada Pejabat Head of Telkomsel Branch Mataram Erwien Kusumawan di Mapolda NTB, Mataram, akhir pekan lalu. Telkomsel merupakan satu-satunya institusi bisnis yang menerima penghargaan sebagai Polisi Kehormatan dari Polda NTB atas dukungan dan peran serta aktif dalam upaya meredam konflik sosial melalui penyebaran informasi kepada masyarakat NTB melalui SMS.

Terkait Kasus Labuhan Haji

Kejati NTB Duga Ada Data Palsu Beredar

Mataram (Suara NTB) Kejaksaan Tinggi (Kejati) NTB mengindikasikan ada data palsu yang beredar di masyarakat terkait indikasi penyimpangan proyek Labuhan Haji Lombok Timur (Lotim). Sebab beberapa waktu lalu, pihak Kejaksaan mendapat penyerahan beberapa lembar dokumen terkait perhitungan kerugian negara senilai Rp 114 miliar. Wakajati NTB I Gede Sudiatmaja, SH.MH mengaku terkejut begitu mendapat penyerahan data tersebut, dari salah satu kelompok masyarakat. Isi data, menyebutkan hasil perhitungan kerugian negara oleh Dinas PU NTB terkait proyek

itu, setelah melalui proses cek fisik. ‘’Pak Kajati, saya dan kami semua di Kejati ini tentu saja kaget, kok ada data seperti itu yang beredar. Bagaimana pertanggungjawabannya?,” tanya Wakajati. Menurutnya, data tersebut

sama sekali tidak otentik dan tidak bisa dipertanggungjawabkan. Karena berdasarkan kewenangan, Dinas PU sama sekali tidak bisa melakukan perhitungan kerugian negara. PU hanya kewenangannya untuk cek fisik

atas permintaan pihaknya. ‘’Nah kalau ada data seperti ini keluar, tentu saja harus dipertanyakan siapa yang membuat,’’ tegasnya. Memang, dalam puldata pulbaket awal kasus ini, pihaknya bersurat ke PU untuk meminta pendampingan dalam meneliti fisik proyek itu. Namun surat itu belum diberikan balasan oleh PU, karena belum mengutus tim turun bersama Kejati. Sehingga ia menyimpulkan, sumber data itu tidak jelas. Pihak PU yang dikonfirmasi

pun mengaku tidak pernah mengeluarkan data apapun. Apa sikap Kejati? Pihaknya tidak akan tinggal diam dengan beredarnya data itu, setidaknya mengecek sumber data. Namun terlepas dari itu, beredarnya data itu tak mempengaruhi kebijakan penyelidikan yang berlangsung terkait kasus proyek dermaga tahun 1997 senilai Rp 82 miliar itu. ‘’Penyelidikan jalan terus,’’ ujarnya memastikan, bahkan menurutnya, Kajati yang baru, terus mengevaluasi perkembangan kasus itu. (ars)

Data Penerima Belum Valid, Kades Se-Loteng Tolak BLSM Praya (Suara NTB) Para kepala desa (kades) yang ada di wilayah Kabupaten Lombok Tengah (Loteng) sepakat menolak proses penyaluran Bantuan Langsung Sementara Masyarakat (BLSM). Pasalnya, data penerima masih banyak yang tidak valid dan tidak sesuai dengan kondisi sebenarnya di tengah masyarakat. Penolakan tersebut disampaikan para kades dalam sosialisasi penyaluran BLSM di aula gedung PKK Loteng, Senin (1/7) sore. Kades Mantang Kecamatan Batukliang, Zainal Abidin, pihaknya tidak mau mengambil risiko saat penyaluran BLSM, karena sangat rentan memicu persoalan di tengah masyarakat. Mengingat, data penerima banyak tidak sesuai dengan kondisi di masyarakat. Itu terbukti dengan banyaknya masyarakat kurang mampu yang tidak masuk daftar penerima. Untuk itu, pihaknya mendesak supaya dilakukan verifikasi dan validasi data penerima, sebelum BLSM disa-

lurkan kepada masyarakat. “Kami sepakat menolak BLSM sebelum ada data baru yang benar-benar sesuai dengan kondisi riil masyarakat. Artinya, harus ada verifikasi data ulang. Baru BLSM disalurkan,” tegasnya. Hal senada juga disampaikan Kades Sengkol, L. Tanauri. Pada intinya, pihaknya mendukung adanya program pemerintah. Apalagi itu demi kepentingan masyarakat miskin. Tapi kalau kemudian program tersebut tidak dukung oleh data yang riil, akan sangat berisiko menimbulkan persoalan. “Jadi sebaiknya data penerima diverifiksi ulang dulu. Baru setelah itu BLSM bisa disalurkan,” tambahnya. Terkait desakan tersebut, Kepala BPS Loteng, Peter Willem, mengakui kalau data penerima BLSM merupakan keputusan pemerintah pusat. Pihaknya hanya menyampaikan hasil pendataan di bawah. Masalah penentuan penerima itu menjadi kewenangan sepenuhnya dari

pemerintah pusat. Begitu juga dengan peluang bisa mengatasi persoalan kesalahan data penerima BLSM dan, secara aturan itu tetap dibenarkan. “Kalau memang ada data penerima BLSM yang dinilai salah sasaran, pemerintah desa bisa mengusulkan pergantian penerima BLSM. Melalui musayawarah desa dengan seluruh elemen. Sehingga keputusan yang dihasilkan adalah keputusan bersama,” jelas Peter. Di tempat tempat sama, Kepala Pos Mataram, Jaka Sunara, yang dikonfirmasi terkait waktu penyaluran BLSM di Loteng, mengaku belum bisa memastikan. Karena sampai saat ini belum ada kejelasan kesiapan dari pemerintah desa untuk proses penyalurannya. “Untuk penyaluran, masih harus kita komunikasikan dengan desa dan kecamatan, kapan mereka siap,” imbuhnya. Namun, ujarnya, pihak Pos siap menyalurkan BLSM, sehingga kuncinya sekarang tergantung dari pemerintah desa

Pemprov Kirim 15 Ton Beras ke KLU Dari Hal. 1 Itu yang membuat sedikit agak terlambat,’’ ungkap Bachruddin didampingi Kabag Humas dan Protokol Setda NTB, Tri Budiprayitno, SIP,MSi. Diakuinya, belum lama ini pihaknya melakukan pertemuan dengan tim penanggulangan bencana di KLU. Dari hasil pertemuan itu disepakati, jika titik distribusi bantuan dari pemerintah atau masyarakat hingga kantor desa. Nantinya, pihak dusun mengambil bantuan untuk disalurkan pada korban gempa yang ada di wilayahnya. Bachruddin menambahkan, stok logistik baik yang berasal dari pemerintah maupun masyarakat dan dunia usaha didistribusikan ke desa-desa pada tiga kecamatan (Kecamatan Tanjung, Kecamatan Pemenang dan Kecamatan Gangga), yang terkena dampak bencana gempa tersebut. Dijelaskan, kalaupun nanti masa tanggap darurat sudah selesai, tetapi BPBD akan tetap melaksanakan kegiatan sampai proses rehabilitasi dan rekonstruksi bangunan warga yang rusak selesai dikerjakan. Sementara itu, dalam keadaan darurat seperti saat ini seluruh SKPD melaksanakan tugas pokok dan fungsinya memberikan pelayanan kepada masyarakat.

Bachruddin menambahkan, jika dalam masa tanggap darurat ditemukan ada kekurangan-kekurangan, semua pihak diminta tidak saling menyalahkan. ‘’Jadi kita tetap kerja mana yang kurang kita perbaiki, mana titik lemahnya kita hilangkan,’’ pungkasnya Travel Kanada Beri Bantuan Hanya berbekal informasi melalui media massa, rombongan wisatawan asal Kanada yang tengah berlibur di Bali menyempatkan diri membantu korban gempa KLU. Rombongan wisatawan yang berjumlah 50 orang menggunakan jasa Great Travel itu, Senin (1/7) menyalurkan bantuan paket sembako kepada korban gempa. Perwakilan wisatawan, Rachel, memberikan bantuan yang diterima langsung Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) KLU, M. Iwan Maret Asmara, S.Sos, dan Pabungdim 1606/Lobar, Kapten Arianto. Rachel kepada wartawan menjelaskan, kedatangannya ke KLU awalnya bertujuan untuk mengunjungi objek wisata. Di mana Great Travel, salah satu operator yang baru membuka jasa travel di Bali menawarkan paket tour ke Lombok. Lantaran menyaksikan informasi di TV ditambah informasi dari

internet, rombongan pun merasa berempati untuk selanjutnya menghimpun dana di antara 50 orang wisatawan. “Kami melihat tayangan di TV, begitu banyak jumlah rumah warga yang rusak di sini. Kemudian kami mencari tahu, kapan dan di mana lokasi kejadiannya. Akhirnya setelah sepakat dengan teman-teman, kami mengumpulkan sumbangan dan membeli sembako untuk diberikan kepada warga,” ungkap Rachel. Antusiasme para bule yang menyalurkan bantuan itu cukup tinggi. Diantara mereka bahkan tidak ingin bantuan diangkat oleh relawan dan aparat. Bule laki- laki dan perempuan, masing-masing mengangkut sendiri bantuan beras, mie instan, air mineral dari mobil travel ke gudang logistik. Bantuan juga datang dari Asosiasi Perjalanan Wisata (ASITA) NTB. Ketua Asita NTB, Agus Muliadi, bersama rombongan menyerahkan bantuan langsung ke Posko BPBD KLU. Bantuan yang diberikan umumnya berbentuk paket sembako. ‘’Teman-teman anggota ASITA NTB tidak akan berhenti sampai di sini. Kami juga akan ikut membantu merehablitasi fisik perumahan warga. Anggota sudah mulai mengumpulkan material, dalam bentuk semen, bahan kayu, dan lainnya,” ungkap Agus. (nas/ham/ari)

dan kecamatan. “Hari ini desa dan kecamatan menyatakan siap disalurkan, hari ini juga BLSM kita salurkan” tegasnya kembali. Data dari Pos menyebutkan jumlah penerima BLSM untuk Loteng sebanyak 94.745 orang dengan alokasi angga-

ran sebesar Rp 28, 4 miliar lebih. Rencananya, BLSM akan disalurkan selama empat bulan dengan pola pembagian jatah dua bulan dibagikan sekaligus. Sehingga masyarakat penerima akan menerima jatah sebesar Rp 300 ribu tiap pembagian. (kir)

Demokrat Tak Setuju Wagub Mengundurkan Diri Dari Hal. 1 Ada kalimat ‘tidak dapat ditarik kembali’ itu bagi pemahaman kami begitu dia menandatangani surat itu secara otomatis berlaku kepada yang bersangkutan,” terangnya. Ranggarabani menambahkan jika misalnya DPRD NTB tidak setuju dengan pengunduran diri wagub, maka posisi Badrul Munir akan digantung. ‘’Kalau misalnya DPRD ini tidak setuju, jadi apa dia? Sudah tidak jadi apa-apa sebenarnya dia pada hari ini. Sudah jadi Badrul Munir secara pribadi karena surat yang sudah ditandatangani. Sebenarnya tidak perlu lagi menunggu persetujuan DPRD,’’ tandasnya. Menurut Sekretaris Fraksi PPP ini, semenjak menyata-

kan diri mundur, Badrul Munir tidak bisa lagi menerima hak-haknya. Tidak ada dasar aturan bagi wagub yang telah menyatakan diri mundur untuk menerima hak-haknya. “Begitu menyatakan diri berhenti semua (hak-hak) sudah putus,” imbuhnya. Hal yang sama juga berlaku bagi anggota Dewan yang telah menyatakan diri mundur karena pindah parpol. “Sejak dia tandatangani surat itu seluruh haknya tidak bisa lagi diterima,” pungkasnya. Sementara itu beberapa fraksi belum bersikap terkait pengunduran diri wagub. Hari ini, Selasa (2/7), DPRD NTB akan menggelar rapat paripurna untuk memutuskan apakah pengunduran diri tersebut disetujui atau tidak. (yan)

Pelabuhan Kayangan Ditutup Hampir Dua Jam Dari Hal. 1 Dikonfirmasi via ponsel, ia menjelaskan pihaknya terpaksa menutup akses penyeberangan demi keselamatan pengguna jasa penyeberangan. Selain dari Kayangan, penyeberangan dari Poto Tano-Kayangan pun terpaksa ditutup. Karena dikhawatirkan terjadi hal-hal yang bisa mengancam keselamatan pengguna jasa pelabuhan. Menurut Muhammad Yasin, Kapolda NTB, Brigjen Pol Muhammad Iriawan, SH,MH,MM sudah datang ke Kayangan mengecek kondisi Pelabuhan Kayangan. Kapolda katanya siap memberikan jaminan untuk segera dibuka. ‘’Dari Poto Tano ini kan lumpuh total, hal ini jelas sangat mengganggu. Pelayanan lainnya tidak terganggu. Tapi Kapolda sudah yakinkan untuk dibuka,’’imbuhnya. Kondisi saat ini di Kayangan sendiri aman dan lancar saja. Tidak ada aktivitas aksi seperti di Poto Tano. ‘’Situasi di Kayangan aman, cuma kita akan kendalikan pemberangkatan kapal atas dasar pertimbangan

keamanan saja,’’ paparnya. Sampai saat ini, pihak ASDP Pelabuhan Kayangan katanya menunggu perkembangan atas kegiatan aksi yang digelar masyarakat Sumbawa yang diketahui menuntut terbentuknya Provinsi Pulau Sumbawa (PPS). Harapan Yasin, aksi yang terjadi di Sumbawa segera berakhir. Pasalnya, jalur transportasi Kayangan-Poto Tano dan sebaliknya merupakan jalur nasional. Pengguna jasa angkutan tidak saja masyarakat Lombok dan Sumbawa. Melainkan banyak orang juga dari luar Provinsi NTB. Jika aksi berlarut-larut, imbasnya terhadap roda perekonomian akan parah. ‘’Jika lamalama, dampak yang disebabkan lebih besar. Harga sembalo akan naik, butuh kesadaran untuk segera diselesaikan,’’ harapnya. Ia menambahkan, akses transportasi nasional Kayangan-Poto Tano semestinya jangan diganggu. Sebab, akses ini milik bersama dan memiliki peran strategis dalam perekonomian. Arus logistik ke daerah-daerah terpencil jelas akan terganggu. (rus)

OPINI

SUARA NTB Selasa, 2 Juli 2013

Data Warga Miskin Harus Akurat NIAT pemerintah untuk meringankan beban masyarakat miskin yang terkena dampak langsung kenaikan harga BBM bersubsidi, dengan memberikan BLSM (Bantuan Langsung Sementara Masyarakat) sebetulnya langkah yang baik. Hanya saja, pada tataran pelaksanaan di lapangan, justru terkesan amburadul. Tidak hanya di satu dua kelurahan atau kecamatan, kekacau itu hampir merata di seluruh Indonesia. Salah satunya seperti yang terungkap di Lingkungan Melayu Tengah, Kecamatan Ampenan. Warga yang semestinya berhak menerima bantuan karena memang kondisi perekonomian keluarganya berada di garis kemiskinan, ketika pembagian BLSM berlangsung, jusru terpaksa gigit jari. Sukiman, warga Melayu Tengah yang cacat fisik sudah pasti tidak bisa mencari nafkah untuk keluarganya. Dengan kondisi tersebut, maka sudah sepatutnya ia mendapatkan BLSM. Namun apa mau dikata, meskipun tidak kalah miskinnya dengan 77 kepala keluarga penerima BLSM di Lingkungan Melayu Tengah, tetap saja Sukiman hanya bisa menjadi penonton. Wajar kalau kemudian Kepala Lingkungan Melayu Tengah Fuad S Bamasaq, SH., menyebut data penerima BLSM itu sebagai data siluman. Sebab, dari 150 KK miskin di lingkungannya, yang mendapatkan BLSM hanya setengah lebih. Diberbagai daerah terungkap data masyarakat miskin miskin yang kacau balau. Banyak pihak yang semestinya tidak berhak menerima, justru diberikan BLSM, sedangkan yang berhak menerima, malah luput dari BLSM. Lalu siapa yang harus disalahkan terkait data ini? Sebagai lembaga resmi yang menerbitkan data secara nasional, BPS adalah pihak yang paling bertanggung jawab atas kisruh data penerima BLSM tersebut. Sebab, data BPS tidak disinkronkan dengan kondisi nyata di lapangan, sehingga banyak penerima BLSM yang salah sasaran. Namun begitu, rupanya masyarakat tidak mau tahu bahwa data penerima BLSM merupakan data dari BPS. Sebagai aparat pemerintah di tingkat bawah, kepala lingkungan maupun lurah kerap menjadi sasaran aksi protes dan kemarahan warga miskin yang tidak mendapatkan BLSM. Mestinya, jauh-jauh hari sebelum penyaluran BLSM ini, ada sosialisasi secara kontinyu kepada masyarakat. Termasuk apa tujuan diberikannya BLSM serta darimana data penerima BLSM itu. Sehingga tidak ada salah persepsi kepada aparat lingkungan maupun kelurahan. Kekacauan data penerima BLSM ini menjadi puncak atas dugaan pencitraan partai maupun pemerintah. Dengan amburadulnya data penerima BLSM ini, bukan citra baik yang diterima pemerintah, tetapi betapa birokrat negeri ini belum mampu menunjukkan performance terbaiknya. Kedepan, hal ini bisa dijadikan pelajaran. Bahwa dapat setiap penyaluran bantuan, terlebih dari pemerintah pusat, data BPS harus dicek lagi kondisinya di lapangan. Sebab, bisa saja, ketika dulunya dilakukan pendataan oleh BPS, KK bersangkutan masih berkecukupan. Lalu karena faktor sesuatu dan lain hal, banyak masyarakat menurun tingkat perekonomiannya menjadi miskin. Terhadap fenomena bertambahnya jumlah warga miskin ini, pemerintah tidak boleh menutup mata. Harus dilakukan pemutakhiran data secara berkala. Terlebih ketika ada pemberian bantuan. (*)

Halaman 6

Inovasi Kelembagaan ”PIJAR” NTB Program PIJAR (SapiJagung-Rumput Laut) yang didengungkan Pemerintah NTB secara teknis adalah ide bagus. Oleh karena itu, nampaknya Dr.TGH.M.Zainul Majdi atau Tuan Guru Bajang (TGB) sebagai Gubernur NTB untuk kedua kalinya akan masih memegang erat program ini dikali ke dua pemerintahannya. UNGGUHPUN demikian, setelah jilid satu pemerintahan TGB berakhir, PIJAR masih saja menyisahkan persoalan. Salah satunya, ketidakmampuan “kue” PIJAR dinikmati kebanyakan masyarakat NTB. Seorang kawan bercerita, bahwa komoditi sapi masih saja dikuasai beberapa gelintir pengusaha (bermodal besar). Pengusaha ini biasanya bertindak sebagai pengepul. Mereka sukses memasok kebutuhan sapi di beberapa daerah di tanah air, dengan keutungan ratusan juta rupiah per tahun. Sebagai kawan mempertanyakan kenapa itu bisa terjadi. Maksudnya kenapa ‘’kue’’ tidak dinikmati banyak orang. Tentu tidak boleh disalahkan pengusaha besar, yang banyak makan ‘’kue’’ itu. Mereka membangun usaha sehingga eksis sampai sekarang tentu dengan cucuran keringat. Mereka juga aset-aset penting daerah yang perlu diperhatikan untuk kemajuan. Disamping itu, penguasaan oleh segelintir pengusaha kaya, saya kira tidak saja terjadi di NTB. Namun juga terjadi di dearah lain di tanah air bahkan di berbagai belahan dunia. Karena penguasaan pemodal menjadi ciri kapitalistik ekonomi yang dewasa ini menggerogoti dunia. Masalah yang belum banyak diungkap adalah tata aturan “kelembagaan” yang secara holistis masih “miss” di daerah kita. Bahkan di banyak daerah di tanah air. Kelembagaan atau “rule of the game” tidak boleh mengandalkan pola-pola lama. Dalam konteks ini ada teori yang namanya “Institutional Innovation” yang menjelaskan berbagai pola desain

Oleh

M. Firmansyah

(Dosen FE Unram dan Kandidat Doktor FE Brawijaya Malang)

Biasanya selama ini pemerintah masih mengintensifkan produksi. Selanjutnya, pola-pola pemasaran, psikologi pasar atau jaringan (transaksi) dan lain-lain kurang mendapat perhatian. Sehingga, nilai tawar petani biasanya rendah dan selalu menguntungkan pihak pedagang atau pengepul. kelembagaan sebagai akibat perubahan zaman yang berimplikasi pada perubahan perilaku. ‘’Institutional Innovation’’ Dalam journal institutional economics, terbit 2006 lalu, Vernon W Ruttan dari Universitas Minessota menjelaskan dengan baik tentang inovasi kelembagaan ini. Ruttan banyak merujuk dari hasil studi Olliner Ostrom dan koleganya dalam mengamati perubahan kelembagaan dan desain kelembagaan. Institution atau kelembagaan merupakan aturan dari masyarakat atau organisasi yang memfasilitasi koordinasi antarindividu sehingga membantu mereka dengan bentuk-bentuk ekspektasi akan perilaku, karena banyaknya ketidakpastian yang berkembang dalam kehidupan. Institusi dalam ilmu ekonomi dipahami sebagai the rule of life berupa norma-norma, nilai atau religi, regulasi yang mengikat kehidupan mereka baik formal maupun non formal. Dengan berbagai kemajuan pola pikir manusia menyebabkan banyak perubahan mendasar pada perilaku. Sehingga bagi pemikir ekonomi kelembagaan,

dianggap perlu dipahami berbagai pola perubahan itu. Di sinilah makna konsep institutional change atau juga institutional innovation. Setidaknya ada empat komponen dalam institutional innovation. Di mana satu sama lain saling berkaitan. Faktor itu adalah teknologi, sumber daya, institusi dan kultural. Saling berkaitan, dalam arti teknologi mempengaruhi sumber daya, sebaliknya sumber daya mempengaruhi teknologi. Demikian seterusnya. Kembali ke PIJAR Komponen yang membentuk komoditi pertanian, apapun itu biasanya ada namanya produksi (pra dan pasca), pemasaran, pasar dan juga pola konsumsi masyarakat. Dalam konteks ini tentu pola-pola di atas oleh masing-masing masyarakat adalah berbeda-beda. Tergantung dari kebiasaan (habits) yang selama ini terbentuk, sehingga bila menyangkut kebiasaan akan juga menyangkut budaya. Masalahnya adalah ketika masih mempertahankan budaya “lama”, sementara kita tidak bisa menghindar bersentuhan dengan

masyarakat luar. Petani akan dihadapkan oleh kebiasaan atau tata cara yang berbeda dengan dunia luar. Dan bila ingin masuk dalam lahan kompetisi global maka semua pihak mesti memahami the rule of the game secara global. Di sinilah perlunya institutional innovation dalam membantu menentukan perilaku ekonomi dalam pergaulan global. Biasanya selama ini pemerintah masih mengintensifkan produksi. Selanjutnya, pola-pola pemasaran, psikologi pasar atau jaringan (transaksi) dan lain-lain kurang mendapat perhatian. Sehingga, nilai tawar petani biasanya rendah dan selalu menguntungkan pihak pedagang atau pengepul. Dengan demikian perlu sekirannya mulai dipikirkan untuk mendesain kelembagaan PIJAR, yaitu memahami berbagai hubungan antara teknologi, sumber daya, institusi dan budaya. Sehingga kelembagaan itu menjadi road map bagi pemangku kepentingan untuk berhubungan dan bersaing dengan komunitas yang lebih luas.

Pemerintah sebaiknya sikapi proyek mangkrak di NTB Karena merugikan rakyat dan negara

***

Tuntut pembentukan PPS dipercepat, massa blokir Pelabuhan Poto Tano Ada alternatif sampaikan aspirasi yang tak merugikan

***

STASIUN RADIO

Penanggung Jawab: Agus Talino Redaktur Pelaksana/Wakil Penanggung Jawab : Raka Akriyani Koordinator Liputan : Fitriani Agustina, Marham Redaktur : Fitriani Agustina, Marham, Izzul Khairi, Moh. Azhar Staf Redaksi Mataram : Moh. Azhar, Haris Mahtul, Afandi, M.Haeruzzubaidi, M. Nasir, Hari Aryanti, Akhmad Bulkaini, Karnia Septia Kusuma Ningrum. Lombok Barat: Sumada, Lombok Tengah : Munakir. LombokTimur: Rusliadi. KLU : Johari. Sumbawa Barat : Heri Andi. Sumbawa : Arnan Jurami. Dompu : Nasrullah. Bima : M.Yusrin. Tim Grafis : A.Aziz (koordinator), Mandri Wijaya, Didik Maryadi, Jamaluddin, Wahyu W. Kantor Redaksi : Jalan Bangau No. 15 Cakranegara Telp. (0370) 639543, Facsimile: (0370) 628257. Tarif Iklan : Iklan Baris : Rp 8.000/baris Min 2 baris max 10 baris (1 baris 30 character). Display B/W (2 kolom/lebih): Rp 8.000/mmk. Display F/C : Rp 15.000/mmk. Iklan Keluarga : Rp 5.000./mmk. Iklan 1 kolom (max 100 mmk): Rp 4.000/mmk. Iklan Advertorial : Rp 3.000/mmk. Iklan NTB Emas (1 X 50 mmk): Rp 450.000/bulan (30 X muat). Iklan Peristiwa : Rp 150.000/kavling. Iklan Paket (ukuran max 600 mmk), - 5 kali muat Rp 500/mmk, - 10 kali muat Rp 450/mmk, - 15 kali muat Rp 400/mmk. Pembayaran di muka. Alamat Bagian Langganan/Pengaduan Langganan: Jalan Bangau No. 15 Cakranegara Telp. (0370) 639543, Facsimile: (0370) 628257. Harga Langganan: Rp 40.000 sebulan (Pulau Lombok) Rp 45.000 sebulan (Pulau Sumbawa), Pembayaran di muka. Harga eceran Rp 2.500. Terbit 6 kali se-minggu. Penerbit: PT Bali Post.

SUARA NTB

Wartawan SUARA NTB selalu membawa tanda pengenal, dan tidak diperkenankan menerima/meminta apa pun dari nara sumber.

EKONOMI DAN BISNIS

SUARA NTB Selasa, 2 Juli 2013

Halaman 7

BENTOR Bentor (becak motor) saat ini sudah mulai berkembang, khususnya di Kota Mataram. Jenis alat transportasi yang belum dilegalkan ini tidak saja digunakan untuk rekreasi malam keliling Kota Mataram, tetapi juga difungsikan sebagai kendaraan angkut barang-barang dari dan ke pasar, seperti yang terlihat dalam gambar. Seorang pemilik bentor sedang mengangkut pedagang dari pasar tradisional, Senin (1/7).

PERMINTAAN pupuk saat ini terus meningkat, sebagai akibat perubahan pola tanam yang dilakukan petani. Hal itu nyatanya dijadikan sebagai lahan basah bagi para pengecer pupuk untuk meraup keuntungan dengan pemberlakuan harga di atas Harga Eceran Tertinggi (HET). Untuk itu perlu dilakukan tindakan tegas oleh Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) kabupaten/kota. Demikian ditegaskan Kepala Disperindag NTB, L. Imam Maliki, MM (Suara NTB/bul) melalui Kepala Bidang Hj. Ulayati Ali Perdagangan Dalam Negeri, Hj. Ulayati Ali dikonfirmasi Suara NTB, Senin (1/7). Ulayati mengatakan, Disperindag dalam hal ini memang berkewenangan melakukan pengawasan dan penertiban. Meskipun kebijakan untuk itu tidak hanya ada di dinas ini. Pemberlakuan harga ini, apa lagi yang terkait dengan kebutuhan subsidi, sudah ada ketentuan yang mengaturnya. Pada ketentuan lama, Peraturan Menteri Perdagangan nomor 17 tahun 2011, memang tidak ada aturan yang menegaskan Disperindag untuk mengambil tindakan tegas. Tetapi pada Permendagri terbaru nomor 13 tahun 2013, sudah jelas memberikan sanksi terhadap pengecer yang ditemukan memberlakukan harga di atas HET. “Karena ini barang dagangan bersubsidi dan menyangkut hajat hidup orang banyak, harus diberikan tindakan tegas. Yang menindak itu kabupaten/kota yang mengeluarkan izin,” katanya. Pengawasan ini dilakukan sampai pada lini IV, atau penjulan dalam bentuk zak oleh pengecer. Jika terang-terangan per zak dijual melebihi HET, maka tindakan tegas berupa pencabutan izin kepada pengecer harus dilakukan. Pengawasan memang diakui dilakukan secara rutin, tetapi menyangkut barang-barang yang ber-SNI. Untuk pengecer pupuk ini, masih belum maksimal, mengingat minimnya anggaran yang tersedia. “Tetap kita lakukan pengawasan kepada pengecer, karena sudah menjadi kewenangan Disperindag,” katanya. (bul)

BIL akan Jadi Tempat Parkir Pesawat Peserta APEC Mataram (Suara NTB) Selama penyelenggaraan KTT APEC di Bali pada 5-7 Oktober 2013 mendatang, akan ada 1.200 CEO dan pemimpin negara yang akan membawa pesawat atau jet pribadi. Tempat parkir pesawat pribadi para pemimpin negara-negara peserta APEC tersebut akan dialihkan di tiga bandara berkelas internasional yakni Bandara Internasional Lombok (BIL), Bandara Juanda Surabaya dan Bandara Sultan Hasanuddin, Makassar. Kepala Dinas Perhubungan Komunikasi dan Informatika (Dishubkominfo) NTB, Ir. H. Ridwan Syah, MM, M.TP, membenarkan bahwa sebagian delegasi para pemimpin dan petinggi negara-negara peserta APEC akan memarkir pesawatnya di BIL karena apron Bandara Ngurah Rai di Bali tidak sanggup menampung semua pesawat tersebut. Dikatakan, penyelenggaraan KTT APEC di Bali tentunya akan banyak sekali kegiatan-kegiatan yang akan dilaksanakan. Untuk itu, katanya, beberapa kegiatan/pertemuan setingkat menteri akan diadakan di Lombok. “Secara resmi memang sudah diumumkan bahwa beberapa pertemuan setingkat menteri juga akan diadakan di Lombok. Karena begitu banyak pesawat yang datang dari para pemimpin dan delegasi APEC. Pihak Angkasa Pura sudah menginformasikan sebagian pesawat yang menghadiri APEC itu akan parkir di BIL,” ujarnya, Senin (1/7). Ridwan mengatakan akan banyak keuntungan yang didapatkan Lombok dengen penyelenggaraan KTT APEC tersebut. Karena pulau Lombok dan NTB pada umumnya akan lebih dikenal di mancanegara. “Karena yang datang itu kepala negara dan petinggi-petinggi negara-negara di dunia. Tentu akan ada tambahan, mereka akan datang dengan keluarga, mereka akan berlibur. Bukan parkir pesawatnya yang penting tetapi bagaimana Lombok kecipratan tamu keluarga dari pimpinan atau rombongan yang datang ke Bali. Ini yang sudah dikoordinasikan melalui PT Angkasa Pura,” tandasnya. Ridwan menambahkan, saat ini daya tampung apron BIL hanya bisa menampung 11 pesawat. Untuk itu, pihaknya kembali menantang PT Angkasa Pura untuk segera memperluas apron BIL. “Supaya pesawat-pesawat yang akan menghadiri APEC itu bisa parkir di situ,” imbuhnya. (nas)

(Suara NTB/bul)

Tertibkan Pengecer

Pemerintah Sebaiknya Sikapi Proyek Mangkrak di NTB Mataram (Suara NTB) DPRD NTB mendorong pemerintah untuk menyikapi secara serius banyaknya proyek pusat yang mangkrak di NTB. Bahkan pemerintah juga diminta untuk melakukan audit terhadap pembangunan proyek tersebut. Demikian disampaikan Sekretaris Komisi III DPRD NTB, Nurdin Ranggabarani, SH.,MH. Terkait jumlah proyekproyek pusat yang mangkrak di NTB, Nurdin mengatakan jumlahnya tidak terlalu banyak. Namun demikian pembangunan proyek yang dibangun dengan uang rakyat tersebut haruslah dimanfaatkan dengan baik. “Mungkin dari sisi jumlah tidak begitu banyak tetapi sekecil apapun

uang rakyat harus bisa termanfaatkan secara baik. Kalau terjadi hal-hal seperti itu, pemerintah diminta untuk segera menyikapi. Bila perlu kita mintai pertanggungjawabannya,” terangnya usai rapat paripurna, Senin (1/7). Politisi PPP ini menambahkan jika memang diperlukan, audit bisa dilakukan ter-

EKSPEDISI

na air bersih di Bima dan Kabupaten Sumbawa. Tujuannya adalah agar investasi yang sudah tertanam itu bisa dilanjutkan oleh pemerintah NTB untuk selanjutnya bisa dinikmati oleh masyarakat. Diberitakan sebelumnya proyek pembangunan BLK Poto Tano Kabupaten Sumbawa Barat (KSB) yang didanai pemerintah pusat mangkrak sejak tahun 2010 lalu. Lokasinya berada di pinggir laut sehingga Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Kemenakertrans) memerintahkan agar proyek bernilai miliaran rupiah itu dihentikan. (yan)

OJK akan Awasi Lembaga Keuangan di NTB Mataram (Suara NTB) Otoritas Jasa Keuangan (OJK) yang sudah dibentuk baru-baru ini akan melakukan pengawasan terhadap praktik-praktik yang dilakukan perbankan maupun lembaga keuangan yang ada di daerah, sampai pada tingkatan terendah. Dengan demikian, prinsip kerja yang diterapkan tidak menyimpang dari aturan-aturan baku yang sudah ditetapkan. Ketua Dewan Komisioner OJK, Muliaman Darmansyah Hadad pada sosialisasi OJK Dalam Persiapan Implementasi Pengawasan Lembaga Keuangan yang digelar Bank NTB di hotel Santika Mataram, Senin (1/7) mengatakan, OJK dan Bank Indonesia akan melakukan pembagian pengawasan. “Sesuai keputusan DPR-RI dan mandat Undang-undang OJK, tugas pengawasan dari Kementerian Keuangan dan Bank Indonesia akan ditarik oleh

OJK,” demikian disebutkannya. BI menurutnya fokus pada kebijakan makro ekonomi moneter, menyangkut nilai tukar, suku bunga perbankan dan sistem pembayaran. Pemerintah akan terfokus pada kebijakan fiskal, yaitu kebijakan untuk mengelola atau mengarahkan perekonomian negara ke kondisi yang lebih baik atau diinginkan dengan cara mengubah penerimaan dan pengeluaran pemerintah. Sementara OJK sendiri akan mengawasi secara keseluruhan, yang kaitannya dengan kebijakan mikro. OJK pada intinya, akan mengawasi perilaku lembaga keuangan dan perbankan, menyangkut pelaksanaan aturan hingga ke tingkat terendah. Berkembangnya perbankan telah melahirkan banyak anak-anak perusahaan. Kebijakan yang diberlakukan oleh induk perusahaan dan anak perusahaannya dinilai terk-

DIREKTORI BISNIS SUARA NTB SABLON & KONVEKSI

kait proyek tersebut baik itu pimpinan proyek, usulan proyek, komitmen sebelum proyek disetujui, lokasi proyek dan lainnya. “Karena jangan sampai ada hal-hal yang sudah dapat diduga sebelumnya akan gagal tetapi itu dilanjutkan,” ujarnya. Proyek-proyek pusat di NTB menurutnya tidak dida-

patkan dengan mudah. Namun atas upaya lobi berbagai pihak baik pemprov, DPRD, dan kabupaten/kota. Pihaknya menyayangkan apa yang telah diperjuangkan menjadi terbengkalai dan dihentikan penganggarannya. Menurut Ranggabarani, dalam pembangunan sebuah proyek haruslah diawali dengan perencanaan matang baik itu lokasi, perencanaan pemanfaatan ke depan dan daya dukung lainnya. Beberapa waktu lalu DPRD NTB telah mendesak pemprov agar mengambil alih proyek pusat berupa proyek pembangunan sara-

HOTEL

PETS SHOP

adang bertentangan. Bahkan sering keliru kebijakan yang diterapkan anak perusahaan. Penerapan kebijakan yang salah tersebut, menurutnya tidak saja akan memberi dampak pada anak perusahaan itu sendiri. Tetapi berdampak besar terhadap induk perusahaan, bahkan akan mengakibatkan mundurnya perusahaan induk. Kondisi tersebut akan memberi dampak terhadap perkembangan investasi dan ekonomi secara nasional. OJK dalam hal ini akan melakukan pengawasan secara terintegrasi dari induk perusahaan sampai pada seluruh anak perusahaannya terhadap segala praktiknya, sehingga tidak mengakibatkan kerugian. “ Kita akan awasi sampai bawah, guna menekan resiko yang kemungkinan muncul. Ini yang kami perlu sosialisasikan,” tambahnya. Selain itu, mandat kepada OJK menyangkut edukasi keuangan kepada konsumen. Menekan mungkin terjadinya kerugian, seperti pada kasus Melinda Dee yang sempat menghebohkan negara. Terma-

(Suara NTB/bul)

SOSIALISASI - Sosialisasi OJK di hotel Santika, Mataram, Senin (1/7). suk membuka akses masyarakat kepada perbankan dan lembaga-lembaga keuangan lainnya, dengan ketentuan persyaratan yang sesuai. “OJK berperan untuk mengedukasi masyarakat juga menekan investasi bodong, agar masyarakat juga tidak mudah percaya dengan kegiatan invetasi yang tidak jelas,” tambahnya lagi. OJK ini muncul dari situasi ekonomi tahun 2008, di mana terjadi krisis di negara

Barat. Krisis tersebut, justru dirasakan oleh seluruh negara, termasuk Indonesia. Dengan pengawasan terintegrasi ini, lembaga keuangan dan perbankan diharapkan akan lebih sehat dan lebih tahan terhadap krisis jika terjadi sewaktu waktu. Selain pengawasan kepada perbankan dan lembaga keuangan ini, lembaga keuangan mikro milik pemerintah daerah, seperti LKM-pun akan ditertibkan. Bahkan tahun 2015 nanti, koperasi tak luput dari pengawasan OJK. (bul)

HILANG

FINANCE

ADVERTISING

EMAS & MUTIARA

LAUNDRY

Dari Hal. 1 BATIK

ACCESORIES

TRUSS

SANGGAR SENAM

JUAL MOBIL

TRAVEL

PELATIHAN

STNK R2 HONDA DR6073BM N O K A / N O S I N : MH1JBC11X9K292176/ JBC1F-1299927 AN.I PUTU EKABUDI SURYAWAN HILANG DISEKITAR SURANADI

Halaman 8

SUARA NTB Selasa, 2 Juli 2013

Italia Peringkat Tiga

Rio de Janeiro Italia meraih perunggu Piala Konfederasi 2013 berkat aksi menawan kiper Gianluigi Buffon yang berhasil menghadang tiga tendangan penalti pemain Uruguay pada laga perebutan tempat ketiga di Arena Fonte Noza, Salvador, Brazil, Senin dinihari WITA. Perebutan tempat ketiga terpaksa ditentukan melalui adu penalti, setelah kedua tim bermain imbang 2-2 selama dua babak ditambah dua kali 15 menit perpanjangan waktu (extra times). Buffon menghadang bola tendangan tiga pemain Uruguay, Diego Forlan, Martin Caceres, dan Walter Gargano, dalam drama adu penalti untuk mengantar Italia menang 3-2 dan tidak perlu menghadirkan penendang kelimanya untuk meraih tempat ketiga Piala Konfederasi 2013. Bermain terbuka dan menyerang, Italia unggul lebih dulu melalui gol yang diciptakan Davide Astori menit 24, sebelum Edison Cavani berhasil menyamakan kedudukan pada menit 58 babak kedua. Pada menit 73, Alessandro Diamanti membuat Italia, kembali unggul melalui tendangan bebas. Tendangan bola mati Alessandro Diamanti melengkung melewati pagar betis Uruguay dan bersarang di pojok atas gawang Uruguay, Italia unggul 2-1. Namun, rupanya tempat ketiga belum menjadi hak Italia karena pada menit 78 Cavani membalas gol, juga melalui tendangan bebas. Kedudukan yang tidak berubah hingga lebih 90 menit pertandingan, memaksa kedua tim memainkan babak perpanjangan waktu. Akhirnya Italia unggul lewat adu penalti dengan skor 3-2. (ant/bali post)

Empat Atlet Menembak NTB Lolos PON Mataram (Suara NTB) Penampilan atlet menembak NTB di Pra-PON luar biasa. Dari 10 atlet yang dikirim mengikuti Pra-PON Menembak yang berakhir di Balikpapan Timur Kalimantan Timur (Kaltim) 30 Juni lalu, NTB berhasil meraih dua emas, dua perak dan 2 perunggu. Hasil raihan enam medali tersebut juga meloloskan sebanyak 4 atlet NTB di PON XIX di Jawa Barat (Jabar) 2016. Pelatih Menembak NTB, Andi Budi Heriono, yang dihubungi Suara NTB via ponselnya, Senin (1/7), mengatakan dua medali emas NTB disumbangkan tim menembak beregu

putra di kelas air pistol youth beregu putra, yang diperkuat L. Rizal Saputra Junistiawan, I Nyoman Meta Ambara Yoga dan I Kadek Yogi Permana. Medali emas kedua disumbang Liza Rizna Widjajanti di air pistol putri perorangan. Sementara dua medali perak disumbangkan tim beregu putri yang diperkuat Ni Wayan Yuliarthi, Nila Anggraeni dan Citra Putri Budi Andini di kelas air rifle match beregu putri dan air rifle match putra lewat Dimas Restu Arindra Putra. Sementara dua medali perunggu disumbangkan I Kadek Yogi Permana di kelas air pistol

youth perorangan putra dan Ni wayan Yuliarthi di kelas air rifle match perorangan putri. Hasil perolehan enam medali tersebut juga meloloskan empat atlet ke PON XIX di Jabar 2016. Ke empat atlet yang lolos PON itu yakni, Ni Wayan Yuliarthi dengan 386 poin, L Rizal Saputra 551 poin, Dimas Restu Arindra Putra 567 poin dan Liza Rizna Widjajanti dengan skor 340 poin. Menurut Andik hasil perolehan dua emas, dua perak dan dua perunggu sudah diprediksi pihaknya dari awal, dan hasil ini merupakan sejarah pertama yang disumbangkan kontingen NTB. (fan)

Gubernur Tinjau Kejurnas Panjat Tebing Mataram (Suara NTB) Gubernur NTB, Dr. TGH. M. Zainul Majdi, mengunjungi atlet-atlet yang mengikuti Kejuaraan Nasional (Kejurnas) Panjat Tebing Kelompok Umur (KU) di Gelanggang Pemuda, Senin (1/ 7). Gubernur didampingi Ketua Umum KONI NTB H. MNS. Kasdiono, SH, diterima Ketua Umum Pengprov FPTI NTB, H. Chairul Machsul, SH, MM, dan Kepala Bidang Pemuda dan Olahraga pada Dikpora NTB, H. Suhaimi, SH. Namun, gubernur hanya lima menit menyaksikan pertandingan kualifikasi boulder dan pertandingan final lead spider kid C putri. Gubernur harus menghadiri rapat paripurna di DPRD NTB.

(Suara NTB/fan)

KUNJUNGI - Gubernur NTB TGH. M. Zainul Majdi saat berkunjung ke lokasi Kejurnas Panjat Tebing di Gelanggang Pemuda Mataram, Senin (1/7).

Ketua Umum Pengprov FPTI NTB, H. Chairul Machsul, menjelaskan, kedatangan Gubernur NTB di lokasi tersebut untuk mengunjungi atlet-atlet yang sedang bertanding, pasalnya pada acara pembukaan kejurnas tersebut gubernur tidak sempat hadir, karena ada tugas penting di luar daerah. Pada bagian lain, empat atlet NTB yang turun di final lead spider kid C putri, yakni B. Sahfania, Syakirah Athiyah, Mega Puspita Dewi dan Najlariskia Aliya gagal mempersembahkan medali. Sementara peringkat pertama di kelas tersebut diraih atlet Riau, Fitri Komala, dan Ana Kiara Aprilia Da Cruz dari Bali menempati peringkat kedua, serta Riski Adinda Putri Kepulauan Riau dan Syifa Akila dari Bali di tempat ketiga bersama. Menanggapi soal belum adanya atlet NTB yang sumbang medali di kejurnas tersebut, Inspektorat Provinsi NTB ini menanggapi biasa aja. Menurutnya pihaknya tidak mematok target di nomor spider kids, pasalnya atlet yang turun kelas tersebut masih minim pengalaman. FPTI NTB, ujarnya, mematok target di nomor lead junior putra/putri, lewat Azhar Wan Akbar dan Nurul Iqamah yang lolos ke babak final, dan akan berlangsung 3 Juli besok. (fan)

(Suara NTB/fifa.com)

Rio de Janeiro Tuan rumah Brazil sukses merebut gelar juara Piala Konfederasi untuk ketiga kalinya berturut-turut dengan menundukkan juara dunia Spanyol 3-0 dalam laga final di Estadio do Maracana, Rio de Janeiro, Senin pagi WITA.

Pele Baru Telah Lahir BISA saja legenda itu benar mengawalinya di sini di Rio de Janeiro. Bintang baru Brazil Neymar disebut “Pele berikutnya” setelah melakukan debutnya untuk timnas Brazil pada 2010 di East Rutherford, New Jersey, Amerika Serikat. Tak perlu berkata-kata lagi, pemuda bernama asli Neymar da Silva Santos Junior ini mencetak gol, dan di negara yang selalu mendamba pahlawan sepakbola, kemunculannya membangkitkan harapan pahlawan itu telah hadir. “Kami bermain lebih baik dari yang dikira sebelumnya,” kata Neymar setelah laga final Piala Konfederasi yang menghancurkan juara dunia Spanyol tadi pagi. Mengikuti jejak Pele mungkin terlalu berlebihan. Satu hal yang tak mungkin dilakukan Neymar adalah menjuarai Piala Dunia pada usia 17 tahun yang justru dilakukan Pele. Pada usia ini Neymar barulah bergabung dengan Santos, klub lama Pele. Dia juga tidak berhasil membawa timnya menjuarai Olimpiade London tahun lalu. Namun Senin pagi, bintang muda yang lahir di Mogo Das Cruzes, Sao Paulo, itu akhirnya dikalungi medali juara turnamen internasional setelah penampilan menawannya melawan Spanyol di mana dia sendiri mencetak satu gol di babak pertama. Sebelumnya melakukan manuver elok yang membuat Fred bisa menggenapkan kemenangan Brazil. Cara pesepakbola berusia 21 tahun itu dalam membongkar pertahanan Spanyol menunjukkan Neymar memiliki kepercayaan diri yang mengingatkan orang kepada Pele. Neymar mengaku sebelum turnamen dimulai skuad Brazil tak terlalu baik untuk menjadi juara. Namun dengan bakatnya yang luar biasa Selecao malah kini diperhitungkan lagi sebagai favorit juara pada Piala Dunia tahun depan. Neymar (ant/bali post)

Brazil dengan mudah unggul cepat berkat gol Fred saat pertandingan baru berjalan dua menit, dan Neymar menggandakannya pada menit 44, sebelum Fred mencetak satu gol lagi menit 47. Fred mencetak gol pertama untuk Brazil setelah memenangi perebutan bola dengan kiper Spanyol Iker Casillas dalam polemik di depan gawang. Umpan Hulk untuk Neymar yang dihadang pemain belakang Spanyol memicu kemelut di depan gawang Tim Matador, Fred yang terjatuh langsung menyepak bola masuk ke gawang sebelum Casillas menjangkaunya. Brazil yang bermain dalam tempo cepat, pada menit ke 13 kembali menusuk pertahanan Spanyol, Paulinho mencoba menambah gol, tapi Casillas berhasil menyelamatkan gawangnya. Spanyol kemudian mencoba membangun serangan, pada menit 20 Iniesta mencoba keberuntungan, sayang kiper Brazil Julio Cesar berhasil menepis bola. Selang 12 menit kemudian, Brazil berkesempatan menyerang balik dengan cepat, Neymar berlari dan mengoper bola ke Fred. Fred yang sudah berhadapan dengan Casillas menendang bola, tapi kiper Real Madrid itu menghalau bola dengan kakinya. Spanyol nyaris menyamakan kedudukan pada menit 38 saat Pedro yang terbebas dari kawalan pemain belakang Brazil mendapatkan umpan dari Juan Mata. Pedro menendang bola rendah persis mengarah ke tengah gawang Brazil, tapi tiba-tiba David Luiz berlari ke belakang dan menghalau bola menjauh dari mulut gawang. Pendukung Brazil kian bersorak gemuruh pada menit-menit akhir babak pertama. Neymar berhasil menggandakan gol Brazil pada menit 44 yang membuat tuan rumah unggul 2-0. Mengawali babak kedua, Fred kembali membuat kejutan. Hulk mengirim umpan untuk Neymar di tengah jantung pertahanan Spanyol, namun bola menggelinding ke depan Fred. Fred dengan cepat menyapu bola, membentur mistar kiri gawang Casillas, dan masuk. Brazil kian unggul 3-0, sekaligus menempatkan Spanyol dalam posisi kian sulit. Spanyol yang dibuat tidak berkutik, mendapatkan peluang emas pada menit 55 setelah Navas yang baru masuk menggantikan Mata diganjal Marcelo di kotak penalti Brazil. Tapi keberuntungan belum berpihak kepada Spanyol, Ramos yang menjadi eksekutor penalti, menendang bola melenceng tipis di kanan gawang Brazil yang dijaga Julio Cesar. Ingin mengubah keadaan pelatih Scollari kemudian memasukkan David Villa pada menit 59 dan menarik keluar Fernando Torres. Permainan Spanyol memang sedikit berubah, sedikit tajam. Iniesta kemudian mendapatkan peluang bagus pada menit 64, tapi lagi-lagi David Luiz menjadi penyelamat Brazil, memblok bola menjauh dari gawang. Gagal lagi memperkecil kekalahan, Spanyol kian terpuruk, bek andalannya Gerard Pique harus meninggalkan lapangan setelah mendapatkan kartu kuning kedua karena mengganjal keras Neymar. Meski beberapa kali mencoba memperkecil kekalahan melalui Pedro dan David Villa, Spanyol akhirnya menyerah tanpa mencetak gol. Brazil menjuarai Piala Konfederasi 2013 dengan kemenangan 3-0 atas juara dunia yang juga juara Eropa, Spanyol. (ant/bali post)

(Suara NTB/fifa.com)

DIREKTORI BISNIS SUARA NTB RUMAH MAKAN Hanya 272.500 Menyediakan aneka hidangan & melayani pesanan nasi kotak, snack box dan menerima rantangan

KURSUS

JUAL MOBIL/MOTOR CEPAT LAKU

DIKONTRAKKAN

Dimuat didua media sekaligus : Harian Suara NTB dan Radio Global FM Lombok PENGOBATAN

SIARAN TV

Hanya :

Rp. 20.000,-/ 1 x muat Rp. 45.000,-/ 3 x muat Rp. 100.000,-/ 7 x muat

(Iklan maksimum 3 (tiga) baris) BOUTIQUE

RUPA-RUPA

AC std Rp. 250.000

Hubungi : Bagian Iklan Suara NTB Jl. Bangau No.15 Tlp. 0370-639543 Cakranegara-NTB

7 hari belum laku (selanjutnya gratis selama 7 kali)

SUARA NTB

Selasa, 2 Juli 2013

Halaman 9

DIREKTORI BISNIS SUARA NTB SALON

KURSUS/BIMBEL

KOMPUTER

HP. 081 915 971 761

RUMAH MAKAN

Fax

RUPA-RUPA

TELEVISI

FASHION

HOTEL

PROPERTY

SPARE PART

BENGKEL

PENGOBATAN

RUKO

EVENT ORGANIZER

PENGOBATAN

RUPA - RUPA

RUPA - RUPA

RUPA - RUPA

PHOTOGRAFI

087 865 633 888 / 087 861 811 999

SERVICE

RUPA-RUPA

BANK

BENGKEL

PERAWATAN AC

TRAVEL

SUARA NTB Selasa, 2 Juli 2013

BUDAYA DAN HIBURAN

Halaman 10

Film Dokumenter Laksamana Madya TNI H. Lalu Manambai Abdul Kadir

Kiprah dan Perjuangan Manambai Diharapkan Jadi ’’Virus’’ bagi Generasi Muda Mataram (Suara NTB) Setelah buku yang mengisahkan tentang Laksamana Madya TNI H. Lalu Manambai Abdul Kadir diluncurkan beberapa waktu lalu, buah karya Nurdin Ranggabarani, kiprah Manambai sebagai seorang pejuang bangsa kembali ditampilkan dalam bentuk film dokumenter yang diproduseri dan disutradarai oleh Adi Pranajaya. Senin (1/7) kemarin, film tersebut diputar di Taman Budaya NTB dalam dua sesi. Sesi pertama pukul 10.00 dan sesi kedua pukul 14.00.

(Suara NTB/ist)

Novel “Moga Bunda Disayang Allah” adalah karya Tere Liye ketiga yang diangkat ke layar lebar.

’’Moga Bunda Disayang Allah’’ Diangkat ke Layar Lebar Jakarta (Suara NTB) – Film “Moga bunda Disayang Allah”, yang diadaptasi dari novel karya Tere Liye, akan mulai tayang di bioskop pada 2 Agustus mendatang. Film yang disutradarai oleh Jose Poernomo itu berkisah tentang perjalanan emosional seorang pemuda bernama Karang yang mengalami trauma setelah tragedi kapal tenggelam. “Film ini bisa dibilang epik karena syutingnya luar biasa, banyak adegan action serta spesial efek,” kata Jose saat memberikan keterangan pers di Jakarta, Senin. Jose mengaku mendapat bantuan khusus dari ahli Hollywood, Adam Howard yang pernah membantu menggarap film “Saving Private Ryan” dan “Merah Putih”, dalam menangani efek visual untuk adegan di bawah air. “Kamera yang kami gunakan juga tidak main-main yakni kamera yang sama dengan yang digunakan untuk syuting film ‘Pirates of the Carribean’ dan ‘Spiderman’,” katanya. Film yang akan mulai ditayangkan di bioskop pada 2 Agustus 2013 itu bercerika tentang pertemuan Karang dengan Melati, gadis berusia sembilan tahunan yang bisu, tuli dan buta sejak kecil. Melati yang semula terlihat sebagai sosok liar, sikapnya berubah setelah bertemu Karang, yang menjadi pemabuk serampangan kapalnya tenggelam. (ant/bali post)

Film yang terdiri dari dua episode ini fokus pada dua hal. Episode pertama, lebih difokuskan pada pemaparan sosok seorang Manambai dari sudut pandang keluarga dan tokoh-tokoh penting seperti Wakil Gubernur NTB, Ir. H. Badrul Munir, MM, Bupati Sumbawa Jamaludin Malik, Ketua Yayasan Sumbawa Bangkit Nurdin Ranggabarani, dan tokoh masyarakat dari Sumbawa H. Agus Talino. Sedangkan pada episode kedua, film ini lebih fokus pada kiprah Manambai dalam mengembangkan dan memperkenalkan Pulau Moyo sebagai salah satu destinasi pariwisata. Dimana atas usaha itu, Pulau Moyo sering menjadi destinasi wisata para pesohor dunia seperti mendiang Lady Diana, Mick Jagger, Maria Sarapova, dan beberapa bintang film Hollywood. Seorang narator membuka kisah dalam film ini dengan menceritakan awal kiprah Manambai sebagai TNI Angkatan Laut Republik Indonesia dimana dia adalah orang pertama yang mendapatkan tanda kehormatan Hiu Kencana yang disematkan langsung oleh Presiden RI pertama,

Soekarno pada saat berumur 29 tahun. Narator juga menyebutkan jabatan-jabatan yang pernah diemban oleh Manambai termasuk menjadi Duta Besar Luar Biasa untuk Tanzania dan beberapa negara Afrika lainnya. Wagub NTB, Ir. H,.Badrul Munir, MM menyebutkan dalam setiap perjuangannya, Manambai yang lahir pada tanggal 28 November 1928 selalu membawa misi peradaban dimanapun dia bertugas. Dengan demikian, Manambai bisa membuktikan diri sebagai orang kiak. Lalu Manambai Abdul Kadir adalah Jenderal pertama dari Pulau Sumbawa dan NTB pada umumnya. Menurut Bupati Sumbawa Jamaludin Malik, hal itu menjadi kebanggan tersendiri bagi masyarakat NTB. Perjuangan dan kiprah Manambai untuk Indonesia menurutnya harus dijadikan contoh dan motivasi bagi generasi muda. Harapan yang sama juga disampaikan H. Agus Talino. Pimpinan harian Suara NTB dan Global FM Lombok ini mengatakan kiprah dan perjua-

Parade Seni dan Atraksi Meriahkan Festival Senggigi

Atiqah Hasiholan Dapat Peran sebagai Perempuan Lemah Lembut Jakarta (Suara NTB) – Berperan sebagai Viona dalam “La Tahzan (Jangan Bersedih)”, aktris Atiqah Hasiholan mengaku baru kali ini menjadi perempuan yang lemah lembut. “Ini pertama kalinya aku berperan jadi karakter yang lemah lembut. Unyu-unyu banget,” katanya saat bertemu media di Falcon Pictures, Jakarta Selatan. Atiqah pun tidak menyangka peran mahasiswi Indonesia di Jepang itu akan jatuh pada dirinya. “Nggak terbayang karakter ini ditawarkan ke aku. Luar biasa,” kata Atiqah senang. Atiqah dalam film itu terlihat sedikit berbeda. Rambut panjangnya yang biasanya dibiark terurai, dalam film itu kerap diikat dan juga menggunakan poni. Ia pun menggunakan logat Sunda ketika berbicara. “La Tahzan (Jangan Bersedih)” diangkat dari kumpulan cerita dalam buku “La Tahzan for Students”. Sang sutradara Danial Rifki mengambil salah satu cerita berjudul “Pelajar Setengah TKI” karya Ellnovianty Nine. Berperan sebagai karakter yang telah ada dalam buku, pemeran Sultana dalam “Java Heat” ini tidak terbebani. “Sayanggakmauterbebanidengan karakter di novel. Viona ini murni saya ciptakansendiri,diskusidengansutradarajuga,”katanya.Beraduperandengan Joe Taslim dan Ario Bayu pun menurutnya bukan perkara besar karena mereka telah menjalin pertemanan sebelumnya. Atiqah dan Ario Bayu pun telah bermain di “Java Heat” sebelumnya. “Kami merasa klop aja karena pertemanan sudah terjalin. Kami sebisa mungkin fun,” tandasnya. “La Tahzan (Jangan Bersedih)” bercerita tentanghubungan Viona (Atiqah), Yamada (Joe Taslim), dan Hasan (Ario Bayu). Film ini menurut rencana akan tayang pada 2 Agustus 2013. (ant/bali post) Atiqah Hasiholan

ngan Manambai harus menjadi ‘virus’ tidak hanya bagi generasi yang ada di Sumbawa dan NTB, tapi juga bagi generasi muda di Indonesia. Dengan segala perjuangan dan kiprahnya, Manambai pantas diusulkan menjadi pahlawan nasional. Keberhasilan Manambai menurut adiknya, Hj. Siti Atikah karena kejujuran , disiplin dan tanggung jawab. Pada saat sekolah di HIS, ia menunggang kuda dari Sumbawa ke Bima dengan jarak tempuh 7-8 hari. Manambai juga dikisahkan Atikah adalah seorang yang lembut dan penuh belas kasih. Sedangkan dalam sudut pandang adik Manambai yang lain Hj. Siti Fatimah, Manambai adalah sosok yang sangat dekat dengan saudara-saudaranya. Bahkan tidak ada yang berpikir Manambai kecil kelak akan menjadi seorang Laksamana yang ikut berjuang untuk bangsa dan negara. Namun sejak kecil, Manambai suka pergi ke laut. Mungkin dari sanalah jiwa maritimnya tumbuh sehingga memutuskan untuk berkiprah di Angkatan Laut.

(Suara NTB/her)

PARADE - Parade seni dan atraksi budaya kuda oleh kecamatan gerung. Giri Menang (Suara NTB) Festival senggigi resmi dibuka Bupati Lombok Barat, Dr. H. Zaini Arony didampingi Wabup, Dr. H. Mahrip.Festivaliniberlangsungmulai dari tanggal 1 Juli hingga 4 juli. Parade seni dan atraksi memeriahkan festival tahunan Pemkab Lobar ini.Perkecamatanmenampilkansatu sampai dua peserta untuk ikut pada parade seni dan atraksi tersebut. Atraksiyangditampilkanpunmerupakan seni dan teradisi lokal Lobar khususnya dan NTB umumnya. Tidak hanya dari dalam daerah, pesertaluardaerahsepertidariSukabumi Jawa Timurpun ikut ambil bagian memeriahkan festival ini. Atrakifnya pagelaran seni dan atraksitradisiinipunmenyedotwist-

awan asingpun turut serta tumpah ruah menyaksikan festival yang dijadikan salah satu unggulan daerah untuk menyedot wisatawan. Pawai danparadesenimengularsekitarpuluhan kilometer sebelum Polsek Senggigi, peserta dilepas mulai dari sekitar Senggigi Beach hingga sekitar depan pasar Seni Senggigi. Akibat pawai seni yang memanjang ini, menyebabkanaruslalulintasdisepanjang jalur Senggigi sempat macet total. Aparat kepolisian dari Polsek seteempat dibackup Polres Lobarpun siaga mengurai kemacetan. Frans salah seorang wisatawan asing asal Inggris mangaku tertarik denganparadesenidanbudayayang disuguhkan pada festival tersebut. Iapun menyempatkan diri menga-

badikan momen sekali setahun itu dengan memotret sejumlah atraksikesenian.Selamahighseasonsepertiakunyabanyakwisatawandari berbagai negara datang ke Lombok.KhususnyakeSenggigidantiga gili. Parade budaya semacam ini jelasnya, perlu diperbanyak daerah wisata seperti Lobar. Pantauan Suara NTB, parade senidanbudayadipertontonkanperwakilan semua kecamatan. Mulai dari perwakilan Kecamatan Kediri menampilkantradisilokaltatacara sorong serah aji kerame, selanjutnya kecamatan Lingsar mempertontonkantradisiperangketupat,kecamatangerungmenyuguhkantradisi meminta hujan dan kecamatan Labuapi mengmbil tema tradisingurisn.Tradisingurisanmerupakan tradisi masyarakat Lombok, hal ini biasa dilakukan ketika bulan maulid Nabi Muhammad. Sedangkan kecamatan Narmada, menyuguhkan tradisi Nyongkolan ditambah Kecamatan sekotong dengan tradisi kamput. Ditemui usai kegiatan tersebut, Bupati Lombok Barat, Dr. H. Zaini Arony menyatakan, festival Senggigi sedikit berbeda dengan tahun ebelumnya. Pembedanya dari segi jumlah peserta, selain kabupaten/kota di NTB, juga diikuti dari kabupaten dan beberapa provinsi di indonesia. (her)

Jamrud Hibur Warga Cirebon Cirebon (Suara NTB) – Grup band Jamrud siap menghibur warga Pantura Cirebon di lapangan Korem 063 Sunan Gunungjati dalam rangkaian tur beberapa kota besar di Indonesia. Krisyanto, vokalis Jamrud, saat jumpa pers di salah satu cafe di Cirebon, mengatakan, warga Cirebon dan sekitaranya akan mendapat sajian lagu-lagu kenangan dalam konser 22 lagu itu. Dalam rangkaian tur di sejumlah kota di Indonesia, bandnya sudah tiga kali menghibur Cirebon. Album terbaru mereka, “Saatnya Menang”, akan langsung dilantunkan vokalis andalan grup band tersebut, di

band Jamrud bawah harapan konser berlangsung aman dan lancar. Yunita, penggemar “Jamrud” menilai

(Suara NTB/ist)

penampilan Jamrud memukau dan lagu-lagunya menyentuh hati jiwa muda. (ant/bali post)

(Suara NTB/yan)

FILM DOKUMENTER - Pemutaran film dokumenter Laksamana Madya TNI H. Lalu Manambai Abdul Kadri karya Adi Pranajaya di gedung tertutup Taman Budaya NTB, Senin (1/7) kemarin. Manambai juga dikenal sebagai seorang yang punya kepiawaian dalam berburu. Atas kepiawaiannya ini, Bung Karno menjulukinya sebagai “Koboi dari Sumbawa”. Bahkan pada saat bertugas di Tanzania, Manambai kerap berburu ke hutan. Berburu yang dilakukan Manambai menurut Nurdin Ranggabarani mengedepankan konsep berburu dengan manajemen, izin, dan semanagat cinta lingkungan. Konsep tersebut menurut Anggota DPRD NTB ini perlu dikembangkan daerah dan dijual tanpa merusak tatanan lingkungan dan kehidupan masyarakat di dalam kawasan tersebut. Konsep ber-

buru tersebut menurut Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) NTB cukup menarik untuk pengembangan wisata bersifat petualangan. Selama hidupnya Manambai menerima 23 penghargaan. Ia tutup usia pada tanggal 14 Februari 1995 dan dimakamkan di TMP Kalibata Jakarta.Film dokumenter ini menjadi referensi menarik bagi siapa saja yang ingin mengetahui sosok seorang Laksamana Manambai. Perjuangannya dan keberhasilannya dapat dijadikan motivasi untuk kita semua. Rencananya akan ada episode ketiga dari film dokumenter ini. (yan)

Akan Buat Episode Ketiga SETELAH dua episode film dokumenter Laksamana Madya TNI H. Lalu ManambaiAbdul Kadir ditayangkan pada Senin (1/7) kemarin, produser sekaligus sutradara film tersebut,AdiPranajayamempunyai project lanjutan untuk episode ketiga film dokumenter tentang Manambai. Di episode pertama lebih difokuskan pada otobiografi Manambai. Sementara episode kedua difokuskan pada upaya Manambai dalam mengembangkan Pulau Moyo beserta dampak positif dari gagasannya mendatangkan Lady Diana ke pulau seluas sekitar 36 ribu hektar tersebut. “Saya mencoba membangun peluang dan melihat bagaimana Manambai Abdul Kadir ini tepat atau tidak untuk diangkat menjadi pahlawan nasional. Seperti yang dikatakan salah satu sumber, Agus Talino mengatakan pantas. Tapi kan tidak cukup dengan itu. Harus ada beberapa data-data, referensi dan penyataan-pernyataan lain dari kebijakan pemerintah tentang itu,” terangnya kepada Suara NTB, Senin (1/7). Rencananya pembuatan episode ketiga akan dimulai akhir tahun ini. Filmmaker asal Sumbawa ini mengatakan mulai tertarik dan fokus membuat film dengan genre dokumenter sejak satu dasawarsa terakhir ini. Sebelumnya ia banyak membuat film-film cerita. Beberapa tahun lalu ia melihat banyak orang tidak tertarik pada film dokumenter. “Saya pikir bukan orang tidak tertarik, tetapi penggarapannya yang barangkali tidak mengikuti perkembangan yang ada. Maka belakangan sejak 10 tahun lalu saya mencoba fokus ke film dokumenter,” jelasnya. Terkait film dokumenter Laksamana Manambai, ia menggarap film ini bukan semata-mata karena project dan nilai nominal di dalamnya, namun karena secara pribadi Adi mengaku mengagumi sosok Manambai. “Tahun 1990 saya pernah bertemu beliau di Jakarta. Kami ketemu ngobrol dan akrab sekali. Bahkan beliau mengajak saya ke Pulau Moyo satu saat nanti. Tapi kemudian Allah berkehendak lain, sekitar 3-4 bulan kemudian beliau meninggal,” kenangnya. Ia menambahkan alasannya untuk menerima tawaran penggarapan dokumenter ini karena merasa mempunyai tanggung jawab moril untuk membuat film dengan sebaik-sebaiknya mengingat ia juga mengenal sos-

(Suara NTB/yan)

Adi Pranajaya

ok seorang Manambai. Proses pembuatan film ini berlangsung sekitar satu bulan. Sementara riset membutuhkan waktu cukup lama. Kesulitan yang dihadapi Adi adalah mempersiapkan materi visual khususnya untuk episode pertama. “Nah kesulitannya adalah mencari film-film tentang kapal selam. Ini yang sulit sekali. Dan alhamdulillah ini diawali dengan niat baik, akhirnya apa yang saya butuhkan saya temukan di berbagai tempat. Ada di Surabaya, Jakarta dan sebagainya,” jelasnya. Pesan dari film ini menurutnya tidaklah menuntut audiens untuk menjadi seperti Manambai Abdul Kadir. Tapi banyak hal yang bisa dipelajari dan dipetik dari seorang “Koboi dari Sumbawa” itu, seperti kesederhanaan, ketekunan, dan kegigihan. “Kemudian ketika suksespun dengan berbagai jabatan, dengan keluarga dan saudraa-saudara beliau bersahaja sekali,” ujarnya. Dalam pengembangan Pulau Moyo diawali dengan mendatangkan Lady Diana dan pesohor dunia lainnya, tidak ada keluarga yang diajak dalam proyek itu. “Jadi ketika kita berbicara soal KKN (Korupsi Kolusi dan Nepotisme) belakangan, ternyata Manambai Abdul Kadir sudah lebih dahulu menghindari itu. Dan sampai sekarang yang saya tahu kehidupan saudara-saudaranya, anak-anaknya semuanya mandiri. Mandiri dari hasil usaha sendiri dan sederhana, tidak ada hal yang berlebih,” demikian Adi Pranajaya. (yan)

(Suara NTB/ist)

Demi Peran, Joe Taslim Belajar Bahasa Jepang

Joe Taslim (Suara NTB/ist)

Jakarta (Suara NTB) – Terkenal dengan aksinya dalam film action, aktor Joe Taslim berperan sebagai orang Jepang dalam drama “La Tahzan (Jangan Bersedih)”. “Saya mau cooling down. Pas ditawari, saya tertarik, belum pernah main drama,” kata pemeran Jah dalam “Fast & Furious 6” saat ditemui di Falcon Pictures, Jakarta. Adegan-adegan dalam film ini dirasanya berbeda dari proyek sebelumnya yang pernah ia jalani. “Adegannya drama banget, nggak ada yang meledak-ledak, berantem. Ini baru,

jadi saya sangat excited,” ceritanya. Ia pun menganggap karakternya dalam film ini menarik, Yamada seorang Jepang keturunan Indonesia. “Jadi saya harus bisa bahasa Jepang yang juga bisa bahasa Indonesia terbata-bata,” tambahnya. Agar bisa berbahasa Jepang, ia mempersiapkan diri selama sekitar tiga minggu. Ia dituntut 80 persen fasih berbahasa Jepang untuk berperan sebagai Yamada. “Saya merasa dekat dengan karakter itu karena pernah beberapa lama tinggal di Jepang,” kata mantan atlet judo itu. Debut drama dalam film yang akan tayang mulai 2 Agustus nanti, Joe berpendapat dirinya masih perlu belajar. “Masih banyak PR kalau di drama. Tantangan terberat saya sebagai aktor, ya, jangan terjebak di film action saja,” tuturnya. (ant/bali post)

Ingin Peran Menantang AKTRIS Shandy Aulia merasa terlalu sering mendapat peran dengan karakter yang “itu-itu saja” karenanya sekali-kali ingin memerankan karakter yang lebih menantang. “Semua karakter saya hampir mirip-mirip, pasti jadi perempuan baik hati yang lemah lembut, padahal aslinya tidak begitu-begitu amat,” katanya usai konferensi pers film terbarunya, “Moga Bunda Disayang Allah”, di Jakarta, Senin. “Saya sekali-kali ingin main film dengan karakter yang nakal, jadi penari striptease misalnya,” kata dia. Namun Shandy maklum bahwa pasar Indonesia unik, belum sepenuhnya menerima film-film

yang banyak mempertontonkan anggota badan. “Saya paham kalau selera market kita unik, kita masih belum begitu terbuka dengan hal-hal seperti itu, jadi kalaupun nanti aku dapat tawaran seperti itu ya jangan sampai fully-naked atau gimana,” kata dia. Dalam film “Moga Bunda disayang Allah” garapan sutradara Jose Poernomo tersebut Shandy berperan sebagai dokter muda bersahaja, Kinasih. Film yang akan mulai ditayangkan di bioskop mulai 2 Agustus itu bercerita tentang kisah cintanya dengan tunangannya, Karang (Fedi Nuril), kandas karena sebuah tragedi. (ant/bali post)

Shandy Aulia (Suara NTB/ist)

SUARA NUSANTARA

SUARA NTB Selasa, 2 Juli 2013

Tinggal Empat Titik Kebakaran Lahan Riau

Sefti Bantah Antar Uang untuk Luthfi

Pekanbaru (Suara NTB) Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Stasiun Pekanbaru menyatakan satelit pemantau cuaca dan panas bumi Terra dan Aqua pada Senin pagi mendeteksi masih tersisa empat titik kebakaran lahan di Provinsi Riau. “Dua titik berada di Kabupaten Siak, satu di Kabupaten Rokan Hulu serta satu lagi di Kabupaten Rokan Hilir,” kata analis BMKG Stasiun Pekanbaru, Warih Budi Lestari kepada Antara di Pekanbaru, Senin. Juru bicara BNPB Dr. Agus Wibowo kepada Antara di Posko Satgas Penanggulangan Bencana Asap Provinsi Riau, Pekanbaru mengatakan, jumlah titik kebakaran lahan setiap harinya terus mengalami penurunan. Sebelumnya pada Minggu (30/6), hasil survei dari udara, kata dia, menunjukan masih ada belasan titik api, namun saat ini hanya tinggal empat. Menurut dia, hal itu menandakan bahwa upaya water bombing (bom air) dan modifikasi cuaca yang dilakukan selama ini telah berhasil dengan baik. Ia mengatakan, untuk kegiatan sebelumnya (Minggu 30/6), tindakan water bombing masih dilakukan dengan

Jakarta (Suara NTB) Istri Ahmad Fathanah, Sefti Sanustika membantah mengantarkan uang untuk mantan Presiden Partai Keadilan Sejahtera Luthfi Hasan Ishaaq. “Tidak ada, tidak pernah,” kata Sefti di gedung KPK Jakarta saat membesuk Afhmad Fathanah, Senin. Dalam surat dakwaan Luthfi, disebutkan bahwa pada 27 Oktober 2012 Luthfi menerima hibah uang tunai sebesar Rp200 juta dalam sebuah tas dari Ahmad Fathanah untuk membayar kambing dan sapi kurban yang diserahkan Sefti Sanustika dan Nurhasan kepada Luthfi di SPBU Pertamina Pancoran Jakarta. “Kalau tidak percaya kita buktikan di pengadilan,” tambah Sefti. Penyanyi dangdut yang meluncurkan lagu “Papa Kini Sendiri” (PKS) tersebut menyampaikan bahwa lagu tersebut berdasarkan pengalamannya. “Menyerempet sedikit, biar dapat chemistry-nya,” ungkap Sefti tersenyum saat ditanya mengenai lagu barunya. Sefti sebelumnya diperiksa sebagai saksi dalam kasus suap pengurusan kuota impor daging di Kementerian Pertanian untuk tersangka Direktur Utama PT Indoguna Utama Maria Elizabeth Liman pada Jumat (28/6). Namun ia mengaku tidak mengenal Elizabeth. Ahmad Fathanah menikah siri dengan Sefti pada Desember 2011 dan dikaruniai seorang anak yang baru lahir pada Maret 2013. Fathanah bersama Lutfi Hasan disangkakan melanggar Pasal 12 Huruf a atau b atau Pasal 5 Ayat (2) atau Pasal 11 UU No. 31/1999 sebagaimana telah diubah menjadi UU No. 20/2001 jo Pasal 55 Ayat (1) ke-1 KUHP mengenai penyelenggara negara yang menerima hadiah atau janji terkait kewajibannya. Keduanya juga disangkakan melakukan pencucian uang dengan sangkaan melanggar pasal 3 atau pasal 4 atau pasal 5 Undang-Undang nomor 8 tahun 2010 tentang Tindak Pidana Pencucian Uang jo pasal 55 ayat 1 ke-1 KUHP. Sedangkan Elizabeth diduga melanggar Pasal 5 Ayat (1) atau Pasal 13 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana telah diubah menjadi UU No. 20/2001 jo Pasal 55 Ayat (1) ke-1 KUHP tentang pemberian hadiah atau janji kepada penyelenggara negara. Dua direktur PT Indoguna Utama Arya Abdi Effendi dan Juard Effendi dituntut hukuman pidana berupa pidana penjara masing-masing 4 tahun dan 6 bulan dan denda Rp200 juta subsider 4 bulan kurungan. (ant/bali post)

menggunakan beberapa halikopter yang tersedia. Satu helikopter menurut dia, berangkat menuju Perawang, Kecamatan Tualang, Kabupaten Siak, pada pukul 09.46 - 14.47 WIB dengan melakukan 25 kali sorti atau pengeboman. Sementara dua helikopter lainnya, demikian Agus, berangkat mulai pukul 10.30 14.46 WIB melakukan pengeboman sebanyak 44 sorti di Kecamatan tanjung Palas, Kota Dumai. “Upaya bom air ketika itu cukup maksimal dan banyak titik api yang berhasil dipadamkan. Pasukan TNI dan Brimob memastikan hal itu di lapangan melalui darat,” katanya. Kepolisian Daerah Provinsi Riau menangkap dua tersangka pembakar lahan di dua tempat kejadian perkara setelah sebelumnya menangkap 21 pelaku. “Tambahan dua tersangka lagi yakni atas nama Ham, lokasi kejadiannya baru yakni di Desa Tanjung Leba, Kecamatan Bukit Batu, Kabupaten Bengkalis. Kemudian satu lagi di Kabupaten Siak, tepatnya di Desa Sang Kemang, Kecamatan Koto Gasib pelakunya berinisial BA,” kata Kepala Bidang Humas Polda Riau AKBP Herman-

(ant/bali post)

MURAL - Warga melintas di depan mural bertema kritik sosial kasus kebakaran hutan dan kerusakan lingkungan di Pekanbaru, Riau, Senin (1/7). syah kepada Antara di Pekanbaru, Senin. Dua tersangka ini ditangkap setelah warga melaporkan mereka telah membersihkan lahan untuk perkebunan. “Luas lahan yang terbakar sampai sejauh ini belum kami peroleh datanya. Namun yang pasti, tempat kejadiannya berbeda dengan TKP sebelum-sebelumnya,” katanya. Dengan ditangkapnya Ham dan BA, maka jumlah tersangka yang ditangkap se-

banyak 23 orang yang adalah pembakar di 15 titik panas di berbagai wilayah kabupaten dan kota di Riau. Selain Ham, kata dia, juga ada tersangka bernama Subari (46), Hartono (35), Ali Amron, Ali Umar dan Atim. Kemudian di Rokan Hilir ada empat kasus dan 11 tersangka, diantaranya Hotman Purba (56), Ketiman, Sukadi, Aswin, Rizal, Heriyadi Saputra, Eka Budi Arianto, Marlin Nasution, Mohammad Yasir, KH Johari dan Abdul Wahab.

Selanjutnya di Pelalawan ada satu kasus dengan tersangka Sumardi (42) dan Shokai Autlo. Untuk Siak ada satu kasus dengan dua tersangka, yakni SA dan Taufik (21). Di Dumai ada dua kasus dengan tersangka Eka Saputra (34) dan Wencah (40). ”Sampai saat ini seluruh tersangka itu masih ditahan di masingmasing Polres untuk diperiksa. Kemungkinan pelakunya akan bertambah terus,” katanya. (ant/bali post)

Harga BBM Dorong Inflasi ”

Jakarta (Suara NTB) Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Suryamin mengatakan bensin menjadi salah satu penyumbang inflasi tinggi pada Juni 2013, akibat naiknya harga bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi.

Hanura Putuskan Wiranto-Hari Tanoe Setelah Pembekalan Caleg Jakarta (Suara NTB) Partai Hanura akan memutuskan untuk mengusung Wiranto-Hari Tanoesoedibyo (HT) sebagai Calon Presiden Dan Calon Wakil Presiden pada Pemilu 2014 setelah pembekalan caleg. “Keputusan untuk menetapkan Wiranto-HT akan diputuskan usai pembekalan caleg yang akan yang dihadiri semua ketua DPD dan pengurus BPH DPP Partai Hanura,” Ketua Dewan Pimpinan Pusat Partai Hati Nurani Rakyat (HANURA), Saleh Husin di Jakarta, Senin. Dengan penetapan itu, kader partai didesak agar para kader di daerah dapat bekerja lebih all out guna mencapai target yang diinginkan. Menurut dia, permintaan tersebut didasarkan dari daerah yang menginginkan agar Wiranto diduetkan dengan HT menjadi pasangan capres-cawapres. “Kami memang melihat pasangan ini cukup ideal, serasi dan saling menunjang serta melengkapi jika ditinjau dari berbagai sudut pandang manapun,” kata Saleh Husin. (ant/bali post)

KPK Kembali Tetapkan Tersangka Kasus Suap Buol

(ant/bali post)

Jakarta (Suara NTB) Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) kembali menetapkan tersangka kasus suap pengurusan hak guna usaha PT Cipta Cakra Murdaya (CCM) atau PT Hardaya Inti Plantation (HIP) di kecamatan Buol, Sulawesi Tengah. “Penyidik (KPK) menemukan dua bukti yang cukup yang kemudian disimpulkan bawah TL (Totok Lestyo) dari swasta sebagai tersangka,” kata Juru Bicara KPK Johan Budi dalam jumpa pers di Gedung KPK Jakarta, Senin. Totok disangka melanggar pasal 5 ayat (1) huruf a atau b atau pasal 13 UU No 31 tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana telah diubah dengan UU No 20 tahun 2001 jo pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP. Johan mengatakan mantan Direktur PT HIP cabang Sulawesi Tengah itu telah ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus suap pengurusan hak guna usaha sejak Jumat (28/6). Pada 4 Februari lalu, Majelis Hakim Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta telah memvonis hukuman penjara dua tahun dan delapan bulan serta denda Rp 150 juta subsider tiga bulan tahanan kepada pemilik PT CCM dan HIP, Siti Hartati Murdaya. Majelis Hakim Pengadilan Tipikor menilai Hartati terbukti memberikan hadiah atau janji kepada Bupati Buol, Amran Abdullah Batalipu, sebesar Rp 1 miliar melalui Arim (Financail Controller PT HIP) dan Rp2 miliar melalui Yani Ansori (General Manager Supporting PT HIP Sulawesi Tengah) dan Gondo Sudjono (Direktur Operasional PT HIP). Sementara, mantan Bupati Buol Amran Batalipu divonis hukuman penjara tujuh tahun enam bulan dan denda Rp 300 juta subsider enam bulan tahanan. Amran terbukti menerima suap Rp3 miliar dari PT HIP atau PT CCM terkait penerbitan izin usaha perkebunan dan hak guna usaha lahan perusahaan itu di Buol, Sulawesi Tengah. (ant/ bali post) Johan Budi

Halaman 11

“Dari inflasi sebesar 1,03 persen pada Juni, bensin menyumbang inflasi sebesar 0,34 persen, karena kenaikan harga yang merata di seluruh kota di Indonesia,” ujarnya di Jakarta, Senin kemarin. Suryamin mengatakan secara rata-rata harga bensin naik 12,4 persen dibandingkan bulan sebelumnya. Faktor penyumbang inflasi tinggi lainnya adalah tarif angkutan dalam kota 0,18 persen, daging ayam ras 0,1 persen, cabai merah 0,08 persen dan telur ayam ras 0,06 persen. “Tarif angkutan terkena dampak kenaikan harga BBM, sedangkan permintaan

daging ayam ras meningkat karena tingginya harga daging sapi. Sementara stok cabai merah sedang turun di pasaran,” katanya. Suryamin menambahkan harga beras yang naik 0,68 persen dibandingkan Mei, juga menyumbang inflasi sebesar 0,04 persen, karena musim panen telah lewat. Komoditas lain yang menyumbang inflasi adalah nasi dengan lauk 0,04 persen dan petai, cabai rawit serta tarif angkutan antar kota masing-masing 0,02 persen. Sementara komoditas yang menjadi penyumbang deflasi adalah bawang merah 0,05

Novi Amalia Berulah Lagi Jakarta (Suara NTB) Novi Amalia, gadis model yang terlibat kecelakaan saat mengendarai mobilnya dengan hanya mengenakan bikini 11 Oktober 2012, pada Senin kembali bertingkah aneh saat melintasi kawasan Mampang Prapatan, Jakarta Selatan. Novi berteriak-teriak sembari membuang barang bawaannya dari dalam tas ketika diantar tukang ojek motor menuju rumah temannya. Akibat ulahnya itu, polisi mendalami kemungkinan Novi menggunakan narkotika atau obat-obatan terlarang. “Masih diselidiki, apakah ada penyalahgunaan narkoba. Barang yang dibawa telah diperiksa,” kata Kepala Satuan Narkoba Polres Metro Jakarta Selatan, Komisaris Polisi Kus Subiantoro. Kus mengatakan, Polres Metro Jakarta Selatan menerima Novi Amalia yang diserahkan oleh Polsek Mampang, karena perempuan tersebut berteriak saat diantar tukang ojek ke rumah temannya. Novi bertindak membahayakan dan membuang barang bawaan di dalam tas saat

(ant/bali post)

Novi Amalia

naik ojek, akibatnya korban mengalami luka sehingga menjalani perawatan di salah satu rumah sakit. Novi menjadi sorotan karena terlibat kecelakaan lalulintas saat mengendarai mobilnya dengan hanya mengenakan pakaian dalam di kawasan Hayam Wuruk, 11 Oktober 2012. Novi berstatus terdakwa yang menjalani persidangan terkait kasus tersebut dengan tuntutan enam bulan penjara di Pengadilan Negeri Jakarta Barat. (ant/bali post)

persen dan bawang putih 0,04 persen. “Selain itu, komoditas lain yang mengalami penurunan harga adalah emas perhiasan yang menyumbang deflasi adalah 0,04 persen karena turunnya harga emas internasional dan jeruk yang menyumbang deflasi 0,02 persen,” ujar Suryamin. Suryamin menjelaskan, pada Juni 2008 laju inflasi tinggi, sebesar 2,46 persen, karena ada kenaikan harga BBM bersubsidi pada Mei 2008. Sementara inflasi Juni 2009 tercatat 0,11 persen, pada 2010 sebesar 0,97 persen, tahun 2011 sebesar 0,55 persen dan tahun 2012 sebe-

Dari inflasi sebesar 1,03 persen pada Juni, bensin menyumbang inflasi sebesar 0,34 persen

(ant/bali post)

sar 0,62 persen. “Pengaruh kenaikan harga BBM bersubsidi belum sepenuhnya terjadi pada Juni, tapi memang inflasi tinggi di atas satu persen,” katanya. Ia menambahkan, komponen inflasi umum menyumbang inflasi 1,03 persen diikuti inflasi inti 0,32 persen. Sedangkan harga diatur

Suryamin pemerintah menyumbang inflasi tinggi 3,24 persen diikuti harga bergejolak 0,27 persen. “Secara keseluruhan, komponen inti masih di bawah inflasi umum. Namun harga diatur pemerintah memang cukup tinggi, yang menandakan adanya peningkatan konsumsi masyarakat,” katanya. (ant/bali post)

Timwas Minta KPK Dalami Transaksi Tunai Century Jakarta (Suara NTB) Anggota Tim Pengawas Bank Century DPR RI, Bambang Soesatyo meminta Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) untuk mendalami pola transaksi tunai atas empat tahap pencairan dana talangan dan 21 transaksi penyetoran tunai ke Bank Century. “Dengan mendalami pola transaksi tunai atas dana triliunan rupiah itu, akan terkuak motif lain di balik alasan penyelamatan bekas Bank Century,” kata Bambang Soesatyo di Jakarta, Minggu. Menurut hasil audit investigatif BPK, kata politisi Golkar itu, pencairan dana talangan dilakukan dalam empat tahap. Pencairan tahap pertama Rp 2,7 triliun, tahap kedua Rp 2,2 triliun, tahap ketiga Rp 1,1 triliun, dan pencairan tahap keempat Rp 630 miliar. “Dari empat tahap

pencairan itu, penyetoran oleh Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) ke manajemen Bank Century juga dilakukan bertahap. Setoran LPS ke manajemen Bank Century dilaksanakan dalam 23 transaksi. Hanya dua transaksi penyetoran yang menggunakan Surat Utang Negara (SUN), yakni transaksi 4 dan 24 Februai 2009, dengan masing-masing SUN bernilai Rp 820 miliar dan Rp 185 miliar. Sedangkan 21 transaksi penyetoran lainnya dilakukan dengan pola tunai,” ujar Bambang. Anggota Komisi III DPR RI itu menyebutkan, dari pencairan tahap pertama, LPS melakukan enam kali penyetoran yang dimulai 24 November hingga 1 Desember 2008. Dimana, setoran tunai terbesar pada 24 November 2008 mencapai Rp 1 triliun, sedangkan setoran tunai terkecil, Rp 100 miliar, dilakukan pada 27 November 2008. Sedangkan,

pencairan tahap keempat, LPS hanya satu kali melakukan setoran tunai sebesar Rp 630,221 miliar, pada 24 Juli 2009. “Soal pola setoran tunai untuk jumlah uang yang demikian besar ini sangat janggal dan sulit dipercaya. Idealnya adalah pola transfer. Namun, pola setor tunai ini diyakini bisa saja terlaksana jika BI menghendakinya. Sebab, hanya bank sentral yang memiliki dana tunai berjumlah besar. Lagi pula, tidak ada institusi keuangan lain yang mampu melakukan pola transaksi tunai untuk jumlah yang demikian besar,” kata Bambang. Dalam konteks pencairan dana talangan Century, ada informasi bahwa dana tunai yang begitu besar jumlahnya itu harus diambil dari gudang BI. (ant/bali post)

Aburizal Bakrie Jenguk Rusli Zainal di Tahanan Jakarta (Suara NTB) Ketua Umum Partai Golkar Aburizal Bakrie menjenguk tersangka kasus suap dalam pembangunan tempat penyelenggaraan Pekan Olahraga Nasional (PON) 2012, Gubernur Riau Rusli Zainal, di rumah tahanan Jakarta Timur cabang KPK. “Saya silaturahmi menjenguk Pak Rusli, dia anggota Partai Golkar,” kata Aburizal, yang datang sekitar pukul 11.05 WIB ke gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Jakarta, Senin. Aburizal datang bersama beberapa fungsionaris Partai Golkar seperti Nudirman Munir dan Rizal Mallarangeng. “Tidak ada pesan khusus, sudah lama karena orang dari daerah-daerah sudah ke sini,” kata Aburizal, yang biasa disebut Ical. “Tidak ada naman-

ya terlambat, karena ini sudah silaturahmi, bantuan hukum juga sudah diberikan,” tambah Ical. Aburizal Bakrie menambahkan, Partai Golkar masih menunggu putusan pengadilan Tindak Pidana Korupsi terkait status Rusli Zainal. “Nanti kalau sudah diputus bersalah baru kami ambil tindakan, seseorang itu belum bersalah kalau belum diputuskan pengadilan,” katanya. Aburizal menyatakan bahwa hingga saat ini, Rusli masih menjadi kader Golkar. “Masih menjadi ketua (Dewan Pimpinan Pusat), beliau kan belum tentu bersalah,” ucap Aburizal. Ia juga meminta Rusli tabah dalam menghadapi masalah hukum tersebut. “Pokoknya kita serahkan ke hukum, tabah dan serahkan kepada hukum, beritahu-

kan yang sebenarnya, sudah itu saja,” ujar Aburizal. Soal kemungkinan keterlibatan dua fungsionaris partainya Setya Novanto dan Kahar Muzakhir dalam kasus itu, Aburizal tidak berkomentar banyak. “Saya tidak tahu itu, biar hukum yang memutuskan,” ucap Aburizal yang datang didampingi salah satu ketua DPP Nudirman Munir dan fungsionaris Golkar Rizal Mallarangeng. KPK pada 19 Maret 2013 menggeledah ruang kerja Ketua Fraksi Partai Golkar di DPR Setya Novanto yang juga menjabat sebagai bendahara umum Partai Golkar. Selain ruang kerja Setya, KPK menggeledah ruang anggota fraksi Kahar Muzakhir, PT Findo Muda di Jalan Gandaria Tengah Jakarta Selatan dan rumah Rusli di Jalan Pulo

(ant/bali post)

JENGUK RUSLI - Ketua Umum DPP Partai Golkar Aburizal Bakrie tiba di gedung KPK. Ia menjenguk kader Golkar yang menjadi tersangka kasus dugaan suap pembangunan tempat penyelenggaraan PON 2012. Sebelumnya, Rusli juga dijenguk oleh Mantan Ketua Umum Partai Golkar, Jusuf Kalla. Panjang di Kembangan Jakarta Barat. Nama dua politisi Golkar tersebut disebut dalam kasus ini pada sidang di pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Pekanbaru. Mantan Kepala Dinas Pemuda dan Olahraga (Dispora) Riau Lukman

Abbas mengaku menyerahkan uang 1.050.000 dolar AS (sekitar Rp 9 miliar) kepada Kahar Muzakhir sebagai langkah permintaan bantuan PON dari dana APBN Rp 290 miliar. KPK telah menahan Rusli di rumah tahanan KPK sejak Jumat (14/6). (ant/bali post)

TELEPON: Iklan/Redaksi/Sirkulasi (0370) 639543 Facsimile: (0370) 628257

Mataram (Suara NTB) Pasca kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) beberapa waktu lalu, Gubernur NTB menginstruksikan untuk melakukan pengamanan harga kebutuhan bahan-bahan pokok. Dari pantauan di tiga pasar percontohan di NTB, Pasar Mandalika, Pagesangan dan Kebon Roek, diakumulasikan data perkembangan harga belum naik signifikan. Meski demikian, pemerintah daerah tetap melakukan antisipasi dengan Operasi Pasar (OP). Atas Koordinasi Kepala Biro Administrasi dan Perekonomian Setda NTB, Dra. Hj. Selly Andayani, M. Si, tim yang terdiri dari Biro Ekonomi Setda NTB, Disperindag NTB, Divre Bulog NTB, BKP bersama Bank Indonesia (BI) Perwakilan NTB yang diikuti langsung Deputi Kepala BI, Kamaruddin Nur, Senin (1/7) kemarin memantau langsung tiga pasar terbesar di NTB ini. Tim pertama kali turun di pasar Mandalika, Sweta. Dari informasi yang terhimpun dari para pedagang, diketahui harga yang berlaku, untuk telur Rp 1.200/butir. Daging Rp 85.000/Kg, cabai kecil Rp 55.000 sampai Rp 60.000/Kg. demikian pula untuk beras masih Rp 80.000/Kg, bawang merah Rp 35.000/ Kg, gula pasir masih Rp 12.000/Kg dan minyak goreng curah turun menjadi Rp 10.000/Kg. namun untuk ayam broiler harganya sudah Rp 35.000/Kg. Harga di pasar sentral ini masih pada tataran belum membebani konsumen, meski terdapat beberapa kebutuhan. Tetapi di satu sisi, harga kebutuhan lain-

nyapun cenderung turun. Ketersediaan stokpun masih terkendali sehingga dipastikan masih aman. Berlanjut ke pasar Pagesangan, beberapa harga kebutuhan sudah diserap, diantaranya cabe kecil harganya Rp 58.000/Kg, bawang merah Rp 30.000/Kg. Menyusul tomat Rp 13.000/Kg, telur perbijinya Rp 1.300, gula pasir Rp 12.000/Kg. selain itu, pengakuan pedagangan, harga daging masih relatif belum naik, Rp 85/Kg. Beras super Rp 8.500/Kg, ayam broiler sama dengan pasar lainnya Rp 35.00/Kg. demikian pula dengan harga minyak goreng curah tetap Rp 10.500/ Kg, dan kebutuhan-kebutuhan kemasan lainnya yang notabenenya didatangkan dari luar, seperti mie harganya masih belum berubah. Di pasar ini dipastikan harga yang berlaku masih bisa dikendalikan. Pemantauan terakhir di pasar Kebon Roek, perbandingan harganya tak jauh beda dengan harga dipasar percontohan lainnya. Beras perkilogramnya untuk yang super masih Rp 80.000, bawang merah Rp 35.000/ Kg. demikian juga untuk harga daging masih seperti sebelumnya Rp 85.000 sampai Rp 90.000/Kg. sementara harga cabai kecil tertinggi Rp 75.000/Kg, tomat Rp 15.000/Kg, harga ayam broiler masih serempak sama

Rp 35.000/Kg dan telur Rp 1400/butir. Dari pantauan tim ini, hampir secara keseluruhan kebutuhan-kebutuhan tersebut belum mengalami lonjakan, meski pemerintah sudah memberlakukan harga baru BBM. Hanya saja yang cenderung mengalami kenaikan harga adalah komoditi hortikultura, seperti sayur-sayuran dan hasil pertanian lainnya. Itupun terjadi karena faktor musiman. Yang terpenting menurutnya ketersediaan stok kebutuhan-kebutuhan masyarakat masih lancar, sehingga kenaikan harga masih bisa ditekan. Sementara itu, Kepala Biro Administrasi dan Perekonomian Setda NTB, Dra. Hj. Selly Andayani, M. Si mengatakan, untuk saat ini belum mendesak dilakukan OP. karena harga relatif masih terkendali dan tidak menimbulkan kepanikan bagi masyarakat. Untuk kebutuhan stok tetap dikoordinasikan dengan Disperindag, dan sejauh ini masih dilaporkan tersedia didistributordistributor. “Kami juga tetap melakukan pemantauan perkembangan harga, kalaupun ada kecenderungan lain yang muncul tentu kita juga akan bersikap,” demikian istri Politisi PDI Perjuangan, Rachmat Hidayat ini. Secara umum digambarkan, inflasi

gabungan Kota Mataram dan Kota Bima pada triwulan I tahun 2013 ini mencapai 3,39 persen. Walaupun terjadi kenaikan BBM pada triwulan II, tetapi inflasi diperkirakan masih rendah. Karena bulan April tahun ini inflasi tercatat 0,31 persen. Bahkan bulan Mei lalu, terjadi Deflasi sebesar 0,85 persen. Jika dibandingkan bulan April dan Mei tahun 2012 lalu, inflasi hanya 0,03 dan 0,48, pada bulan Juni inflasinya sebesar 0,65 persen. Dari perbandingan tersebut, kondisi harga masih dibilang tetap aman. (bul)

Hj. Selly Andayani

(Suara NTB/bul)

Selasa, 2 Juli 2013

(Suara NTB/bul)

SIDAK - Suasana sidak harga sembako dan kebutuhan lain ditiga pasar percontohan yang dilakukan oleh tim yang terdiri dari Biro Ekonomi Setda NTB, Disperindag NTB, Divre Bulog NTB, BKP bersama Bank Indonesia (BI) Perwakilan NTB.

Serangan Bunuh Diri Australia Lantik Menteri di Kabul Berhasil Digagalkan Muslim Pertamanya Sidney Pendongkelan perdana menteri pertama wanita Australia Julia Gillard telah memberi jalan ke langkah monumental lainnya bagi negeri itu setelah hari ini mereka melantik seorang menteri beragama Islam. Ed Husic yang ibu dan ayahnya imigran asal Bosnia dilantik sebagai sekretaris parlemen untuk Perdana Menteri Kevin Rudd yang baru minggu lalu berkuasa kembali. “Ini adalah hari yang indah untuk multikulturalisme, dan semuanya demi kebaikan bangsa kita,” kata Gubernur Jenderal Quentin Bryce pada pelantikan Husic di Canberra seperti dikutip AFP. ”Saya doakan Anda berkarya sebaik-baiknya demi negara kita sebagai sekretaris parlemen.” Husic adalah orang muslim pertama yang terpilih sebagai anggota parlemen Australia ketika dia memenangi jatah kursi Sidney barat pada pemilu Agustus 2010, dan waktu itu dia disumpah di bawah Alquran milik orangtuanya. Lelaki berusia 43 tahun yang tumbuh di daerah pemilihannya itu menjadi pendukung utama Rudd. Penunjukkan dirinya adalah ganjaran Rudd untuk dukungannya selama ini kepada Rudd. Ditanya mengenai agamanya pada 2010, dia menjawab, “Jika orang menanyai saya apakah saya seorang muslim, saya jawab ya.” Namun dia mengaku bukan muslim yang selalu taat mengerjakan ajarannya, demikian AFP. (ant/bali post)

Kabul Pasukan keamanan Afghanistan menembak mati seorang calon pembom bunuh diri di pusat Kabul di luar kantor badan intelijen dan dekat dengan misi Uni Eropa, Senin, kata para pejabat. Penyerang, yang mengenakan seragam militer, tewas saat ia mendekati kantor Direktorat Keamanan Nasional (NDS) pada Senin dinihari. Ibu kota Afghanistan telah menjadi target dalam beberapa pekan terakhir, dengan serangan bunuh diri Taliban di istana presiden, Mahkamah Agung, bandara dan saatu kelompok bantuan internasional. “Seorang penyerang bunuh diri mengenakan seragam militer ... yang berniat untuk menyerang kantor cabang (NDS) Kabul di Chara-i-Sidarat

telah diidentifikasi dan dibawa turun oleh pasukan keamanan,” kata agen mata-mata dalam satu pernyataan, seperti yang dilaporkan AFP. Insiden itu terjadi di salah satu daerah berkeamanan tinggi di Kabul, dekat dengan kementerian dalam negeri dan Chicken Street, daerah perbelanjaan populer untuk orang-orang asing hingga pemberontakan memburuk beberapa tahun yang lalu. Kantor Misi Eropa juga berada di dekatnya. Gerilyawan Taliban telah meningkatkan serangan pada waktu yang sama pada saat Amerika Serikat mencoba untuk menghidupkan kembali proses perdamaian yang terhenti sebelum 100.000 pasukan NATO meninggalkan Afghanistan tahun depan. (ant/bali post)

(ant/bali post)

TERBARING - Seorang pelaku bom bunuh diri terbaring di tanah setelah rompi bom yang dikenakannya dijinakkan di Jalalabad, Afghanistan, Minggu (30/6).

Ngintip Toilet Perempuan, Dua Remaja Ditangkap Singapura Dua pria remaja telah ditangkap karena diduga mengintip ke toilet perempuan di Commonwealth Avenue, negara kota itu. Pada sekitar pukul 20.25 waktu setempat pada Rabu lalu, polisi disiagakan untuk menggerebek sekelompok pe-

muda yang mengintip ke toilet perempuan. Setelah melihat rekaman CCTV, polisi berhasil melacak dua tersangka, berusia 11 dan 14 tahun, ke Stirling Road pada Jumat. Mereka akhirnya dijebloskan ke dalam tahanan. Polisi kini mencoba untuk melacak tersangka ketiga, se-

mentara mereka menyelidiki dua remaja itu. Tindak pidana pelanggaran tersebut bisa mengakibatkan hukuman penjara hingga tiga bulan dan denda sampai 1.500 dolar. Karena penghinaan kesopanan, para tersangka bisa dipenjara hingga satu tahun dan didenda. (ant/bali post)

Jerman Bela Edward Snowden Berlin Pemimpin oposisi Jerman dari Partai Hijau menyatakan bahwa Eropa akan menjadi tempat penampungan yang aman bagi mantan kontraktor dinas rahasia AS Edward Snowden yang langkahnya membocorkan program spionase AS telah membuat sekutu-sekutu AS kebakaran jenggot. Juergen Trittin, ketua parlemen dan kandidat kanselir dari Partai Hijau yang adalah partai ketiga terbesar di Jerman berkata kepada televisi Jerman bahwa mantan kontraktor Dewan Keamanan Nasional AS (NSA) berusia 30 tahun itu tidak semestinya mencari suaka politik ke negara-negara despotis (kacau balau). “Adalah menyakitkan bagi kaum demokrat melihat seseorang yang berjuang demi demokrasi, dan dalam pandangan kami, telah membongkar pelanggaran besar hak-hak asasi, mesti mengungsi ke negara-negara despotis yang bermasalah dengan hak-hak asasinya sendiri,” kata Trittin seperti dikutip Reuters. “Orang seperti itu semestinya dilindungi,” kata dia. “Itu demi Tuan Snowden. Dia mesti memperoleh penampungan aman di sini di Eropa karena dia telah berjasa kepada kita dengan membuka serangan besar kepada warga dan perusahaan-perusahaan Eropa. Jerman, sebagai bagian dari Eropa, bisa melakukan itu.”

Eropa memprihatinkan taktik spionase AS yang menurut majalah Jerman Der Spiegel telah menyadap komunikasi di kantor-kantor Uni Eropa di Washington, Brussels dan PBB, serta setengah miliar percakapan telepon, email dan sms di Jerman sendiri setiap bulan. Fakta ini membuat marah mitra-mitra asing AS, termasuk Jerman yang punya kenangan buruk dengan praktik polisi rahasia Stasi di era Jerman Timur dan Gestapo di bawah Nazi dulu. “Tak sepantasnya Anda memperlakukan mitra terdekat Anda seperti ini,” kritik Martin Schulz, Presiden Parlemen Eropa kepada Radio Jerman, kepada AS. Trittin mengatakan untuk menjawab langkah AS itu, Uni Eropa mesti menunda pertukaran data perbankan dan penerbangan dengan AS. Dia juga mengatakan rencana membentuk zona perdagangan bebas Uni Eropa - AS harus dimurnikan untuk tujuan komersial, bukan untuk spionase, demikian Reuters. (ant/bali post)


Snt02072013