Issuu on Google+

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

AGUSTUS, 2006 This publication was produced by Development Alternatives, Inc. for review by the United States Agency for International Development under Contract No. 497-M-00-05-00005-00

Kredit Foto: ESP Jawa Timur Kegiatan mandi dan mencuci di lokasi mata air Sumber Suko.

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK - PDAM KABUPATEN MALANG

Title:

Program, activity, or project number: Strategic objective number: Sponsoring USAID office and contract number:

Rekomendasi Peningkatan Effisiensi, Unit IKK - PDAM Kabupaten Malang

Environmental Services Program, DAI Project Number: 5300201. SO No. 2, Higher Quality Basic Human Services Utilized (BHS). USAID/Indonesia, Contract number: 497-M-00-05-00005-00.

Contractor name:

DAI.

Date of publication:

Agustus 2006

DAFTAR ISI SUMMARY.................................................................................................................................... II RINGKASAN ..............................................................................................................................V 1.

PENDAHULUAN............................................................................................................... 8 1.1. 1.2. 1.3.

2.

PDAM KABUPATEN MALANG .................................................................................... 11 2.1. 2.2. 2.3. 2.4. 2.5.

3.

UMUM.................................................................................................................................................... 11 SUMBER AIR, PENGOLAHAN AIR DAN DAERAH PELAYANAN.................................................... 11 TRANSMISI DAN DISTRIBUSI AIR ................................................................................................. 12 PRODUKSI, AIR TERJUAL, KEHILANGAN AIR DAN JUMLAH SAMBUNGAN.................. 16 STRUKTUR ORGANISASI DAN SUMBER DAYA MANUSIA .................................................. 20

PERMASALAHAN DAN REKOMENDASI ................................................................... 22 3.1. 3.2. 3.3. 3.4.

4.

LATAR BELAKANG...............................................................................................................................8 LINGKUP KEGIATAN...........................................................................................................................9 METODOLOGI.......................................................................................................................................9

UMUM.................................................................................................................................................... 22 PERMASALAHAN ............................................................................................................................... 22 USAHA YANG TELAH DILAKUKAN PDAM ............................................................................... 24 REKOMENDASI................................................................................................................................... 25

URAIAN TIAP UNIT IKK ............................................................................................... 27 4.1. 4.2. 4.3. 4.4. 4.5. 4.6. 4.7. 4.8. 4.9. 4.10. 4.11. 4.12. 4.13. 4.14. 4.15. 4.16. 4.17. 4.18. 4.19. 4.20. 4.21. 4.22. 4.23.

UNIT IKK LAWANG.......................................................................................................................... 27 UNIT IKK KEPANJEN......................................................................................................................... 33 UNIT IKK SINGOSARI....................................................................................................................... 38 UNIT IKK PAKISHAJI.......................................................................................................................... 43 UNIT IKK PAKIS .................................................................................................................................. 47 UNIT IKK PUJON................................................................................................................................ 52 UNIT IKK DAMPIT.............................................................................................................................. 59 UNIT IKK BULULAWANG............................................................................................................... 64 UNIT IKK DAU .................................................................................................................................... 70 UNIT IKK NGANTANG.................................................................................................................... 76 UNIT IKK DONOMULYO................................................................................................................ 78 UNIT IKK KARANGPLOSO ............................................................................................................. 87 UNIT IKK TUMPANG ........................................................................................................................ 94 UNIT IKK GONDANGLEGI............................................................................................................. 99 UNIT IKK BANTUR.......................................................................................................................... 103 UNIT IKK TUREN.............................................................................................................................. 108 UNIT IKK AMPELGADING............................................................................................................. 111 UNIT IKK SUMBER MANJING ....................................................................................................... 113 UNIT IKK PONCOKUSOMO ........................................................................................................ 123 UNIT IKK NGAJUM.......................................................................................................................... 127 UNIT IKK TAJINAN.......................................................................................................................... 130 UNIT IKK JABUNG........................................................................................................................... 135 UNIT IKK SAWOJAJAR ................................................................................................................... 137

SUMMARY The Environmental Services Program (ESP) is funded by the United States Agency for International Development (USAID) and implemented by Development Alternatives, Inc. (DAI). ESP works with government, private sector, NGOs, community groups and other stakeholders to improve the management of water sources and broaden the distribution of safe water to urban dwellers by strengthening watershed management and delivery of key environmental services, including clean water, sanitation, and solid waste management in Indonesia. One of the aims of USAID - ESP is to improve the performance of PDAM, combined with the increase the access of rural communities to water supply; USAID-ESP has supported PDAM Malang District to improve the performance of IKK units , through field survey, evaluation, and recommendations for the program required by PDAM to improve piped water services to some of their rural communities. Presently PDAM Kabupaten Malang has 56 water supply systems which are managed by 23 IKK (Ibu Kota Kecematan = subdistrict) units. Total production capacity is 1,100 l/s and serve a population of around 300.000 people (13.5% from total population of Kabupaten Malang) through 61.300 active connections; Average Non-Revenue Water (NRW) values are around 45%. The raw water for 56 systems is taken from 27 springs (860 l/s), 6 wells (120 l/s) and 3 rivers (120 l/s); Different type of water treatment plant are used for the 37 systems and no treatment plant is required for 19 systems. From the 56 systems, 51 serve one IKK unit and 5 serve more then one IKK unit. 46 of 56 existing systems are operated 24 hours/day and the rest 10 systems are operated with range 4 – 10 hours/day, because these are systems, which use pumping system, either at transmission (4 systems) or distribution pipe (6 systems). The water at transmission and distribution pipe flow by gravity except for 5 system at transmission pipe and 4 systems at distribution network, where pumping is required. At some of the systems, water is distributed by pump or directly from raw water sources and for the others it is distributed through reservoir distribution. Number of reservoir is 36 units with total capacity 8,000 m3 Average water consumption of each connection is 20 m 3/month. The average consumption at some IKKs however is much lower, like as Ngantang (12 m3/month), Pujon (14 m3/month), Sawojajar (15 m3/month), Dau (16 m3/month) and Ampelgading (16 m3/month) The Main problems facing PDAM Kabupaten Malang in managing these IKK units are: 1. Raw Water Source • There is reduced capacity at almost all of springs, especially at dry season. ƒ Not enough raw water sources protection, which effects the raw water quality. ƒ Habit of communities not to support raw water sources protection, especially related with the sustainability of raw water quantity and quality. ƒ Lack of coordination between PDAM and HIPAM (community base systems) regarding maintenance and protection of raw water sources, used together. ƒ Not able to expand the services due to limitation of some raw water capacity. ƒ Conflict with the communities surrounding area of springs, which are located outside Kabupaten Malang administrative area.

REKOMENDASI PENGEMBANGAN UNIT IKK - PDAM KABUPATEN MALANG

2. Condition of existing facilities Some facilities are not in proper condition, which is reducing the water quality, water loss and operational cost. • Located of collection chamber, which is submerged in water during rainy season effected the quality of water • The capacity of water treatment capacity is not enough to treat the water • Some transmission pipe / distribution network use ACP (asbestos cement pipe) which is at not in good condition and leaks often occur at pipe connectionor with old pipes. • The capacity of distribution network is not enough to distribute the water with proper water pressure to customer. • Service pipe are connected directly from primary pipe. 3. Water losses are too high 4. The operation and maintenance is not yet appropriate, because no Standard Operation Procedure (SOP) 5. No disinfection at some systems 6. As built drawings are not available 7. The capability of Human Resources is low and Staff allocation is not yet appropriate 8. Limitation of field tools and office facilities 9. At some IKK units, the communities has an opinion that the HIPPAM services is better then the services from PDAM Efforts done by PDAM to minimize the problems are: 1. Water Sources − Cooperate with Perhutani and HIPPAM in tree planting at catchments area and surrounding water resources − Built the swimming pool for the communities surrounding Conde spring, at the location that will not pollute Conde spring − Constructed water sources protection at some springs − To encourage the communities surrounding Anyes spring to support the protection of the spring 2. Services − Handed over water supply system at Tretes service area to HIPPAM, and PDAM only gives technical assistace. 3. Water loss − Repair the leaks found immediately. − Replace old pipe gradually, such as at Pujon unit Some recommendations to improve efficiency of IKK unit at PDAM Kabupaten Malang are: 1. Water Sources − improve cooperation with related institutions to protect the reducing of water source debit such as tree planting at catchments area etc. − continue to build / to improve water sources protection. − continue to socialize the importance of water sources protection to the community surrounding water sources − improve the cooperation with HIPPAM on raw water quality protection − cooperate with Local Government of Batu Municipality to conduct socialization of the agreement between Local Government of Batu Municipality with PDAM Kabupaten Malang, of the usage of raw water from water sources at Batu Municipality administrative area to the community around water sources. 2. Gradually improve the condition of existing water supply facilities - replacement program for ACP & old pipes ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

III

REKOMENDASI PENGEMBANGAN UNIT IKK - PDAM KABUPATEN MALANG

3.

4.

5. 6.

7. 8.

9.

- no tapping of the customer connection directly from primary pipe any more Water Loss - PDAM to use a movable master water meter to conduct routine measurement of volume of water produced at souce - systematic Leak detection as a routine program, and use correct procedures for leak repair - make regulations, with enforced sanctions to all parties conducting illegal connection / illegal consumption. Routine operation and maintenance - improve routine operation and maintenance - make/update As-Built-Drawing - make and to socialize relevant SOP - make routine work schedule, which is monitored and updated regularly Disinfection − all raw water resource, which could be polluted require at least basic treatment, especially disinfection Human Resources - conduct training needs assessment - To conduct the training as required, either management or technical - Redistribute the allocation of PDAM staff at each IKK unit as required from competency and their capacity Working facilities - gradually complete field tools and office facilities to improve the performance significantly. Motivation improvement - socialize the vision and mission of the company to the PDAM staffs, to know the goals of company and to improve the sense of belonging from PDAM staffs - make a clear job description - conduct employee satisfaction survey regularly - set up performance evaluation, include reward and punishment - set up carrier planning Cooperation with the community It is proven that HIPPAM systems can serve community well and the water tariff is usually cheaper than PDAM tariff (not including depreciation, debt repayments, etc). The cooperation with the community could be improved with some alternative as follows: - Systems, which are financially feasible, could be handed over to community totally, or - system is managed by the community, with PDAM providing Technical Assistance and receiving part of the revenue from water sales.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

IV

RINGKASAN Program Jasa Lingkungan (Environmental Services Program - ESP) ini merupakan program yang dibiayai oleh United States Agency for International Development (USAID) dan di laksanakan oleh Development Alternatives, Inc. (DAI). ESP bekerja sama dengan Pemerintah, sektor swasta, LSM, kelompok masyarakat dan stakeholder lainnya untuk meningkatkan manajemen sumber air baku dan meningkatkan pelayanan distribusi air bersih ke masyarakat perkotaan pada khususnya dengan memperkuat manajemen watershed dan pelayanan jasa lingkungan, termasuk air bersih, sanitasi dan manajemen persampahan di Indonesia. Sesuai dengan salah satu tujuan dari USAID - ESP untuk meningkatkan kinerja PDAM dan memperluas akses masyarakat ke air bersih, USAID-ESP memberikan dukungan ke PDAM Kabupaten Malang dengan melakukan survey lapangan, evaluasi, rekomendasi dan indikasi kebutuhan program yang diperlukan oleh PDAM dalam meningkatkan kinerja unit-unit IKK di Kabupaten Malang dalam memberikan dan meningkatkan pelayanan air minum ke masyarakat. PDAM Kabupaten Malang saat ini mempunyai 56 sistem penyediaan air minum, yang dikelola oleh 23 unit kerja IKK yang melayani 23 kecamatan dari 33 kecamatan yang ada di Kabupaten ini. Kapasitas produksi total adalah 1.094 l/dt yang melayani 306.500 jiwa (13,43% dari jumlah penduduk) melalui 61.300 sambungan pelanggan aktif, dengan tingkat kehilangan air sekitar 45% Jenis dan kapasitas produksi dari tiap jenis sumber air yang digunakan pada 56 sistem terdiri dari mata air 27 unit (862,2 l/dt), air artesis bertekanan 2 unit (83,5 l/d), air tanah dalam 3 unit ( 27,7 l/dt), air tanah dangkal 1 unit (8,0 l/dt), sungai bawah tanah 1 unit (9,0 l/dt) dan air permukaan / sungai 3 unit (120,6 l/dt) Instalasi pengolahan yang ada terdiri dari bak pengendap/saringan pasir lambat (5 sistem, 129,6 l/dt), pembubuhan kaporit (32 sistem - 666,6 l/dt dan tanpa pengolahan (19 sistem 315,1 l/dt). Dari 56 sistem yang ada, 51 sistem melayani satu daerah pelayanan unit IKK, sedangkan 5 sistem lainnya digunakan untuk melayani lebih dari satu unit IKK. Demikian juga dari 23unit IKK, 18 diantaranya dilayani oleh beberapa sistem, kecuali 5 unit IKK yang hanya dilayani oleh satu system. 46 sistem dioperasikan selama 24 jam/hari dan sepuluh (10) sistem lainnya yang dioperasikan antara 4 sampai dengan 10 jam perhari adalah sistem yang menggunakan pompa, baik pada jaringan transmisi (4 sistem) atau pada jaringan distribusi (6 sistem). Pengaliran air pada jaringan pipa transmisi dilakukan secara gravitasi, kecuali pada 5 sistem yang menggunakan pompa. Demikian juga pengaliran air pada jaringan pipa distrbusi pada umumnya dilakukan secara gravitasi, kecuali pada 4 sistem. Selain sebagian air di dipompakan/dialirkan langsung dari sumber air, sebagian lagi didistribusikan melalui reservoir distribusi. Total reservoir yang tersedia adalah 36 unit dengan total kapasitas 8.024 m3 Rata-rata pemakaian air tiap konsumen adalah 20,1m3/bulan. Ada beberapa lokasi yang pemakaian air rata-ratanya cukup rendah, yaitu unit Ngantang (12,2 m3/bulan), Pujon (14,3 m3/bulan), Sawojajar (15,3 m3/bulan), Dau (15,8 m3/bulan) dan Ampelgading (15,9 m3/bulan)

REKOMENDASI PENGEMBANGAN UNIT IKK - PDAM KABUPATEN MALANG

Permasalahan yang dihadapi PDAM Kabupaten Malang dalam mengelola unit IKK adalah 1. Sumber air • Terjadi penyusutan debit air, terutama sekali saat musim kemarau. Hal ini berdampak pada menurunnya kapasitas produksi PDAM ƒ Pemanfaatan sumber air tidak disertai dengan pengamanan lokasi mata air yang memadai, sehingga berdampak pada penurunan kualitas air. ƒ Perilaku/kebiasaan masyarakat yang tidak mendukung usaha pelestarian sumber air, terutama yang menyangkut kualitas dan kontinuitas air. ƒ Kurangnya koordinasi pemanfaatan mata air secara bersama oleh PDAM dan HIPAM, sehingga PDAM kesulitan dalam melakukan penjagaan kualitas air sumber. ƒ Keterbatasan kapasitas sumber sehingga tidak mengembangkan pelayanan. ƒ Lokasi sumber air yang berada di luar wilayah Kabupaten Malang. 2. Kondisi existing sarana sistem yang ada Adanya beberapa existing sarana sistem yang kurang baik/kurang terawat, sehingga menimbulkan masalah dengan kualitas air, terjadinya kehilangan air serta meningkatkan biaya operasional • Penempatan bak pengumpul yang pada saat musim hujan terendam sungai, sehingga menimbukan masalah kualitas air • Kapasitas pengolahan yang sudah tidak memadai, sehingga kualitas air yang dihasilkan tidak baik • Jaringan pipa transmisi / distribusi yang menggunakan pipa ACP (asbestos cement pipe) yang kondisinya sudah tidak baik dan sering bocor pada sambungan pipa • Kapasitas jaringan yang sudah tidak memadai, sehingga tekanan menjadi kecil • Kondisi pipa distribusi yang sudah tua, berkarat, penyempitan diameter pipa dan sering bocor • Taping sambungan rumah langsung ke pipa utama, sehingga tekanan air di konsumen menjadi tidak baik 3. Kehilangan Air 4. Operasi dan Pemeliharaan sistem yang kurang baik 5. Tidak dilakukannya desinfeksi sama sekali pada beberapa sistem 6. Tidak tersedianya gambar as built drawing. 7. Tidak adanya Standar Prosedur Operasi (SOP) 8. Keterbatasan kemampuan sumber daya manusia 9. Penempatan dan pendistribusian sumber daya manusia yang tidak tepat 10. Keterbatasan sarana kerja dan prasarana kantor 11. Pada beberapa unit IKK, masyarakat menganggap pelayanan Hipam lebih baik dari PDAM Usaha-usaha yang telah dilakukan PDAM untuk mengurangi masalah tersebut adalah : 1. Sumber Air − Penanaman pohon di sekitar lokasi beberapa mata air, bekerjasama dengan Perhutani dan Himpam. − Membangun lokasi khusus untuk pemandian masyarakat di Sumber Cinde − Membuat bangunan pengaman di beberapa lokasi mata air − Mengajak masyarakat di sekitar lokasi Sumber Anyes. 2. Pelayanan − Menyerahkan kepada Hipam untuk dikelola secara mandiri dan PDAM hanya berperan untuk memberikan bantuan/ bimbingan teknis. Hal ini dilakukan di Unit Dau untuk daerah pelayanan di Tretes. 3. Kehilangan Air − Segera melakukan perbaikan terhadap kebocoran pipa yang berhasil terpantau. − Peremajaan pipa dengan mengganti pipa yang berumur puluhan tahun dengan pipa yang baru (seperti di Unit Pujon). ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

VI

REKOMENDASI PENGEMBANGAN UNIT IKK - PDAM KABUPATEN MALANG

Rekomendasi untuk peningkatan effisiensi di PDAM Kabupaten Malang adalah: 1. Sumber Air − Meningkatkan kerjasama dengan instansi terkait, untuk pencegahan penurunan debit sumber seperti penanaman pohon pada catchment area dan lain-lain. − Melanjutkan perbaikan pengaman mata air untuk menjaga kualitas air di sumber. − Meningkatkan penyuluhan/ sosialisasi kepada masyarakat akan pentingnya menjaga dan mengamankan lokasi sumber air. − Meningkatkan kerjasama dengan Hipam dalam pengamanan kualitas air dari sumber. − Bekerjasama dengan Pemerintah Kota Batu untuk melakukan sosialisasi kepada warganya tentang hasil kesepakatan pemanfaatan sumber air yang telah dibuat dengan PDAM Kabupaten Malang. 2. Peningkatan kondisi existing sarana sistem yang ada Secara bertahap dilakukan perbaikan /penggantian sarana yang ada - Penggantian pipa ACP - Penggantian pipa yang sudah tua / kurang baik - Tidak dilakukan lagi tapping sambungan pelanggan ke pipa induk 3. Kehilangan Air - Sebaiknya PDAM memiliki movable meter induk dan melakukan pengukuran sesaat secara rutin terhadap debit air produksi - Mencari kebocoran secara sistematis dan rutin, dan segara memperbaiki kebocoran yang diketahui - Adanya peraturan dan tindakan tegas terhadap pelaku pencurian air 4. Operasi dan Pemeliharaan sistem - Membuatan/ membaharui as built drawing - Perlu dilakukan penyusunan dan sosialisasi SOP - Adanya pengaturan kerja dan jadwal kerja rutin yang disesuaikan secara berkala 5. Desinfeksi − Untuk sumber air yang diduga tercemari dan tidak terjamin kualitas airnya, maka perlu dilakukan pengolahan air, khususnya desinfeksi. 6. Sumber Daya Manusia - Melakukan assessment kebutuhan pelatihan - Melaksanakan pelatihan sesuai dengan kebutuhan, baik manajemen maupun teknis - Mere-distribusi penempatan jumlah staff pada pada tiap unit IKK sesuai dengan bidang dan kemampuannya. 7. Sarana Kerja - Melengkapi secara bertahap kebutuhan utama yang menunjang pengelolaan unit kerja, yaitu computer dan alat transportasi serta peralatan kerja lapangan. 8. Peningkatan Motivasi Kerja - Mensosialisasikan visi dan misi perusahaan sehingga mampu menumbuhkan rasa kepemilikan pada diri masing-masing pegawai - Membuat job description yang jelas - Melakukan survey kepuasan pegawai secara berkala - Membuat sistem penilaian kinerja termasuk reward dan punishment - Membuat sistem jenjang karir yang tertulis 9. Kerjasama dengan masyarakat Telah terbukti bahwa Hipam dapat memenuhi kebutuhan masyarakat dengan baik dan tariff air yang lebih rendah dari PDAM. Untuk itu bisa dikembangkan beberapa alternatif kerjasama dengan masyarakat melalui LKMD atau badan lainnya, dapat dilakukan sebagai berikut : - Pada sistem yang dari sisi keuangan PDAM tidak tidak layak, maka seluruh sistem diserahkan dan dikelola oleh masyarakat, atau - Sistem dikelola oleh masyarakat, PDAM memberikan bantuan teknis dan mendapat bagian dari penjualan air. ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

VII

1. PENDAHULUAN 1.1. LATAR BELAKANG Dari assessment pendahuluan, diketahui bahwa salah satu masalah yang dihadapi PDAM, khususnya PDAM Kabupaten adalah masalah dalam pengelolaan unit IKK, baik dari segi teknis maupun non teknis, termasuk biaya operasional maupun sumber daya yang ada, sehingga banyak diantara unit IKK ini menimbulkan kerugian untuk PDAM. Pada akhirnya kondisi ini mengakibatkan penurunan kinerja PDAM secara keseluruhan dan menurunnya pelayanan PDAM ke masyarakat dan pelanggan. PDAM Kabupaten Malang mempunyai komitment untuk meningkatkan effisiensi pengelolaan system IKK, sehingga dapat meningkatkan pelayanan air minum ke masyarakat. Untuk itu PDAM memerlukan suatu kegiatan yang dapat memberikan masukan mengenai indikasi masalah yang dihadapi dalam melayani masyarakat serta rekomendasi program yang diperlukan untuk meningkatkan effisiensi pengelolaan IKK. Sesuai dengan salah satu tujuan dari USAID-Environmental Services Program (ESP) adalah untuk meningkatkan kinerja PDAM dan memperluas akses masyarakat ke air bersih, USAIDESP, sepakat untuk mendukung PDAM Kabupaten Malang untuk meningkatkan effisiensi pengelolaan PDAM dengan melakukan suatu studi singkat untuk mengevaluasi serta memberikan rekomendasi untuk peningkatan effisiensi unit IKK. Program Jasa Lingkungan (Environmental Services Program - ESP) ini merupakan program selama 58 bulan yang dibiayai oleh United States Agency for International Development (USAID) dan di laksanakan oleh Development Alternatives, Inc. (DAI). ESP bekerja sama dengan Pemerintah, sektor swasta, LSM, kelompok masyarakat dan stakeholder lainnya untuk meningkatkan manajemen sumber air baku dan meningkatkan pelayanan distribusi air bersih ke masyarakat perkotaan pada khususnya dengan memperkuat manajemen watershed dan pelayanan jasa lingkungan, termasuk air bersih, sanitasi dan manajemen persampahan di Indonesia. Kegiatan ESP dilaksanakan di propinsi-propinsi Sumatra Utara, Sumatra Barat, Jawa Barat, Jawa Timur, Jawa Tengah/Yogyakarta dan Aceh serta di beberapa kota imperative yaitu Balikpapan, Manado, Manokwari dan Jayapura. PDAM Kabupaten Malang saat ini mempunyai 56 sistem penyediaan air minum, yang dikelola oleh 23 unit kerja IKK yang melayani 23 kecamatan dari 33 kecamatan yang ada di Kabupaten ini. Pada saat ini beberapa unit IKK diantaranya tidak dapat melayani masyarakat dengan baik dan memberikan kerugian untuk PDAM. Bila kinerja unit IKK ini tidak ditingkatkan, maka hal ini akan membuat pelayanan kepada masyarakat menjadi lebih buruk dan kinerja PDAM akan menurun. Tujuan dari program ini adalah mengidentifikasi masalah yang dihadapi dalam pengelolaan dari masing-masing unit IKK, dan memberikan saran-saran yang perlu dilakukan untuk meningkatkan kinerja unit IKK, khususnya pada bidang teknis. Laporan ini merupakan hasil kegiatan yang dilakukan dalam 2 tahap : Tahap 1 : Evaluasi dan saran untuk peningkatan kinerja bidang teknik, terhadap sel;uruh unit IKK di PDAM kabupaten Malang (23 unit), yang dilakukan pada tanggal 17 Oct 2005 sampai dengan 18 Jan 2006

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

Tahap 2 :

Evaluasi dan saran bidang non teknis, untuk 6 unit IKK yang dianggap bisa mewakili unit IKK yang ada di PDAM Kabupaten Malang, masing-masing 2 unit IKK ukuran kecil (< 1000 sambungan pelanggan), sedang (1000 - < 5000 sambungan pelanggan) dan besar ( > 5000 sambungan pelanggan), yang dilaksanakan pada tanggal 20 Februari 2006 sampai dengan tanggal 31 Mei 2006.

1.2. LINGKUP KEGIATAN Secara garis besar lingkup kegiatan yang dilakukan dalam program ini adalah : - Mendapatkan gambaran umum kondisi dari tiap unit IKK - Identifikasi masalah dan penyebab kurang effisiensi nya pengelolaan IKK serta saransaran untuk peningkatan efiisiensi dan kinerja unit IKK, termasuk peningkatan kinerja jangka pendek dan jangka panjang, baik dari segi teknis maupun non teknis - Rekomendasi untuk peningkatan kinerja unit IKK - Memberikan pelatihan yang sesuai dengan kebutuhan untuk meningkatkan kinerja PDAM.

1.3. METODOLOGI Metode pelaksanaan program ini dilakukan sebagai berikut : a. Pengumpulan Data Sekunder Pengumpulan data sekunder dilakukan di tiap bagian yang ada di kantor PDAM Pusat, seperti Bagian Perencanaan, Bagian Produksi, Bagian Transmisi, Bagian Distribusi, Bagian Keuangan dan lain lain. Pengumpulan data ini juga dilakukan di setiap kantor unit IKK, terutama untuk data detail dari masing-masing sistem unit IKK. b. Peninjauan Lapangan Peninjauan lapangan dilakukan untuk melihat dan lebih memahami kondisi di lapangan pada tiap unit IKK. Dari peninjauan lapangan ini akan didapat banyak informasi yang bisa membantu kajian terhadap sistem yang ada. c. Diskusi Diskusi dilakukan baik pada saat pengumpulan data sekunder, peninjauan maupun pada saat evaluasi sistem yang ada. Diskusi ini dilakukan dengan karyawan PDAM Pusat maupun karyawan dari masing-masing unit IKK. d. Analisa Analisa yang dilakukan lebih menenkankan segi teknis, mencakup kapasitas, kondisi dan permasalahan bidang teknis seperti sumber air, jaringan pipa transmisi, reservoir, jaringan distribusi, mekanikal, lektrikal dan bangunan penunjang lainnya, serta kehilangan air dan pelayanan pada masyarakat. Sedangkan analisa bidang non teknis, dilakukan terbatas, yaitu pada sumber daya manusia dan sarana penunjang kerja e. Rekomendasi/Saran Secara umum, rekomendasi yang diberikan adalah rekomendasi jangka pendek yang segera atau dalam waktu dekat dapat dilaksanakan dan rekomendasi jangka menengah/panjang, baik mengenai bidang teknis maupun non teknis. ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

9

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

f.

Unit IKK Untuk Evaluasi Bidang Non Teknis Evaluasi bidang non teknis, tidak dilakukan pada semua unit IKK, tetapi hanya pada 6 unit IKK. Diharapkan dari 6 unit IKK ini, yang masing-masing terdiri dari 2 unit IKK IKK skala besar, sedang dan kecil, akan didapatkan gambaran kondisi non teknis dari seluruh unit IKK yang ada. Unit IKK yang dipilih untuk evaluasi non teknis adalah : ƒ Unit skala besar : unit Lawang (8.674 SR) dan unit Kepanjen (5.012 SR) ƒ Unit skala sedang : unit Bululawang (2.615 SR) dan unit Dau (1.535 SR) ƒ Unit skala kecil : unit Ngantang (654 SR) dan unit Jabung (489 SR)

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

10

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK â&#x20AC;&#x201C; PDAM KABUPATEN MALANG

2. PDAM KABUPATEN MALANG 2.1. UMUM Pada saat ini PDAM Kabupaten Malang yang terbentuk berdasarkan Peraturan Daerah no 6 tahun 1981, mengelola 23 unit IKK yang melayani masyarakat di 23 Kecamatan dari 33 Kecamatan yang ada di Kabupaten Malang. Setiap unit kerja bisa memiliki satu atau lebih sistem penyediaan air minum Untuk melayani 23 Kecamatan ini terdapat 56 sistem penyediaan air minum, dimana 49 sistem dengan pengaliran secara gravitasi dan 7 sistem menggunakan pompa. Ke 56 sistem penyediaan air inum ini menggunakan air baku dari 44 sumber air, 41 sumber air berupa mata air, air tanah dangkal, air tanah dalam, air artesis dan 3 sumber air berasal dari air permukaan. Kapasitas produksi total adalah 1.094 l/dt yang melayani 306.500 jiwa (13,43% dari jumlah penduduk) melalui 61.300 sambungan pelanggan aktif, dengan tingkat kehilangan air sekitar 45% Adapun ke 23 unit IKK tersebut adalah sebagai berikut : 1. Unit IKK Lawang 9. Unit IKK Dau 2. Unit IKK Kepanjen 10. Unit IKK Ngantang 3. Unit IKK Singosari 11. Unit IKK Donomulyo 4. Unit IKK Pakishaji 12. Unit IKK Karangploso 5. Unit IKK Pakis 13. Unit IKK Tumpang 6. Unit IKK Pujon 14. Unit IKK Gondanglegi 7. Unit IKK Dampit 15. Unit IKK Bantur 8. Unit IKK Bululawang 16. Unit IKK Turen

17. Unit IKK Ampel Gading 18. Unit IKK Sumber Manjing 19. Unit IKK Poncokusumo 20. Unit IKK Ngajum 21. Unit IKK Tajinan 22. Unit IKK Jabung 23. Unit IKK Sawojajar

2.2. SUMBER AIR, PENGOLAHAN AIR DAN DAERAH PELAYANAN Jenis dan kapasitas produksi dari tiap jenis sumber air yang digunakan pada 56 sistem yang adalah sebagai berikut : - mata air 27 unit 862,2 l/dt - air artesis bertekanan 2 unit 83,5 l/d - air tanah dalam 3 unit 27,7 l/dt - air tanah dangkal 1 unit 8,0 l/dt - sungai bawah tanah 1 unit 9,0 l/dt - air permukaan / sungai 3 unit 120,6 l/dt Sedangkan instalasi pengolahan terdiri dari : - tanpa pengolahan - pembubuhan kaporit - bak pengendap/saringan pasir lambat

19 sistem, 32 sitem, 5 sistem,

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

315,1 l/dt 666,6 l/dt 129,6 l/dt 11

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK â&#x20AC;&#x201C; PDAM KABUPATEN MALANG

Pada umumnya setiap sistem melayani satu daerah pelayanan unit IKK, tetapi ada beberapa sistem yang digunakan untuk melayani lebih dari satu unit IKK, yaitu : - Sistem Ubalan, yang melayani unit IKK Kepanjen, Pakishaji dan Ngajum - Sistem Umbulrajo yang melayani unik KK Dampit dan Turen - Sistem Ngembul yang mepayani unit IKK Bululawang, Gondanglegi dan Tajinan - Sistem Kasri yang melayani unit IKK Bululawang dan Gondanlegi - Sistem Kali Lesti yang melayani unit IKK Tumpeng dan Poncokusumo Setiap unit IKK pada umumnya dilayani oleh beberapa sistem, kecuali unit IKK berikut yang hanya dilayani oleh satu sistem penyediaan air minum, yaitu : - Unit IKK Ngantang dilayani dari sistem Bendo Ijo - Unit IKK Turen dilayani dari sistem Umbulrejo - Unit Ampelgading dilayani dari sistem Widodaren - Unit IKK Poncokusumo dilayani dari sistem Kali Lesti - Unit IKK Ngajum dilayani dari sistem Ubalan Dari 56 sistem yang ada, 46 sistem diantaranya dioperasikan selama 24 jam/hari. Sepuluh (10) sistem yang dioperasikan antara 4 sampai dengan 10 jam perhari adalah sistem yang menggunakan pompa, baik pada jaringan transmisi (4 sistem) atau pada jaringan distribusi (6 sistem). Untuk jelasnya nama, jenis dan lokasi sumber air yang digunakan serta jenis dan kapasitas pengolahan air dari tiap sistem penyediaan air minum dan unit IKK yang dilayani, dapat dilihat pada tabel 1.

2.3. TRANSMISI DAN DISTRIBUSI AIR Pipa tranmisi menggunakan pipa diameter 150 mm â&#x20AC;&#x201C; 200 mm dan umumnya menggunakan pipa PVC dan hanya beberapa pipa transmisi menggunakan pipa GIP. Pengaliran air pada jaringan pipa transmisi dilakukan secara gravitasi, kecuali pada sistem berikut dibawah ini dialirkan dengan menggunakan pompa : - sistem Harjokuncaran (air tanah dangkal) - sistem Tambakrejo (mata air) - sistem Umbulan (mata air) - Sistem Nongko (mata air) - Sistem Beji (mata air) Selain sebagian air di dipompakan/dialirkan langsung dari sumber air, sebagian lagi didistribusikan melalui reservoir distribusi. Total reservoir yang tersedia adalah 36 unit dengan total kapasitas 8.024 m3 Seperti pengaliran air pada pipa transmisi, pengaliran air pada jaringan pipa distrbusi pada umumnya dilakukan secara gravitasi, kecuali pada beberapa sistem berikut ini : - sistem Sarimadu (sumur bor) - sistem Bedali (sumur bor) - sistem Sendang Biru (sungai bawah tanah) - Sistem Durmo (mata air) - Sistem Sanani (mata air) Untuk jelasnya jaringan pipa transmisi dan distribusi serta jenis, debit dan tekanan pompa yang digunakan pada unit IKK yang ada di PDAM Kabupaten Malang dapat dilihat pada tabel 1 ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

12

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

Table 1

Sistem, Sumber dan Pengolahan Air, Transmisi dan Distribusi, Pelayanan PDAM Kabupaten Malang

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

13

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

Lanjutan Tabel 1 Sistem, Sumber dan Pengolahan Air, Transmisi dan Distribusi, Pelayanan PDAM Kabupaten Malang

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

14

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

Lanjutan Tabel 1 Sistem, Sumber dan Pengolahan Air, Transmisi dan Distribusi, Pelayanan PDAM Kabupaten Malang

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

15

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK â&#x20AC;&#x201C; PDAM KABUPATEN MALANG

2.4. PRODUKSI, AIR TERJUAL, KEHILANGAN AIR DAN JUMLAH SAMBUNGAN Produksi air pada bulan September 2005 adalah 2.650.875 m3/bulan atau 1.094 l/dt, dan ini adalah 98% dari kapasitas produksi terpasang. Sedangkan air yang terjual rata-rata 46,3 % dari air yang diproduksi, dengan kata lain kehilangan air rata-rata sebesar 53,7% Volume air terbesar yang diproduksi adalah di unit IKK Lawang (332.165 m3/bulan) dan Kepanjen (273.521 m3/bulan), sedangkan volume air terbesar yang terjual adalah di unit Lawang (197.673 m3/bulan) dan Pakis (136.011 m3/bulan). Jumlah sambungan yang dilayani pada bulan September 2005 adalah 61.134 sambungan pelanggan aktif, dengan jumlah pelanggan terbesar di unit IKK Lawang (8.674 sambungan) dan Singosari (7.468 sambungan), sedangkan yang terkecil di unit IKK Bantur (488 sambungan) dan Tajinan (489 unit). Dari laporan kehilangan air, persentase kehilangan air cukup besar, yaitu rata-rata 53,7%. Namun bila dilihat lebih jauh, maka kehilangan air ini bukan merupakan kehilangan air seluruhnya merupakan kehilangan air yang sebenarnya, tetapi sebagian merupakan kapasitas air yang belum dimanfaatkan, khususnya sumber yang berasal dari mata air atau air artesis positif yang dialirkan secara gravitasi. Rata-rata pemakaian air tiap konsumen adalah 20,1m3/bulan. Ada beberapa lokasi yang pemakaian air rata-ratanya cukup rendah, yaitu unit Ngantang (12,2 m3/bulan), Pujon (14,3 m3/bulan), Sawojajar (15,3 m3/bulan), Dau (15,8 m3/bulan) dan Ampelgading (15,9 m3/bulan) Untuk jelasnya kapasitas sumber, produksi air, air yang terjual dan kehilangan air, dan jumlah sambungan pelanggan dan pemakaian air rata2 konsumen, dapat dilihat pada tabel 2.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

16

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

Table 2 Produksi, Air Terjual, Kehilangan Air dan Konsumsi Rata-rata Bulan September 2005 PDAM Kabupaten Malang

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

17

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

Lanjutan Table 3 Produksi, Air Terjual, Kehilangan Air dan Konsumsi Rata-rata Bulan September 2005 PDAM Kabupaten Malang

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

18

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

Lanjutan Table 4 Produksi, Air Terjual, Kehilangan Air dan Konsumsi Rata-rata Bulan September 2005 PDAM Kabupaten Malang

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

19

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK â&#x20AC;&#x201C; PDAM KABUPATEN MALANG

2.5. STRUKTUR ORGANISASI DAN SUMBER DAYA MANUSIA Struktur organisasi PDAM Kab. Malang mengacu pada Peraturan Bupati Malang Nomor 26 Tahun 2005 Tentang Susunan Organisasi dan Tata Kerja Perusahaan Daerah Air Minum Kabupaten Malang. Peraturan ini sebagai pengganti dari Keputusan Bupati Kepala Daerah Tingkat II Kabupaten Malang Nomor 19 Tahun 1998 tentang Susunan Organisasi dan Tata Kerja Perusahaan Daerah Air Minum Kabupaten Daerah Tingkat II Malang. Bagan Susunan Organisasi PDAM Kabupaten Malang dapat dilihat pada Gambar 1. Jumlah seluruh pegawai di PDAM Kab. Malang sebanyak 510 orang, 90 orang (17,5 %) bertugas di kantor pusat dan 420 orang (82,5 %) bertugas di unit IKK. Bila dilihat dari bidang pekerjaan, maka 57% (290 orang) bertugas di bidang teknik dan 43% (220 orang) bertugas di bidang administrasi/umum. Untuk jelasnya jumlah karyawan pada tiap bidang dari tiap unit kerja dapat dilihat pada tabel 3. Hampir disemua unit IKK sudah terdapat pegawai dengan latar belakang pendidikan S1, kecuali di 4 unit IKK, Ngantang, Donomulyo, Bantur dan Ampelgading yang jumlah pelanggannya kurang dari 1000 sambungan. Jumlah pegawai yang terbanyak adalah pegawai dengan latar belakang pendidikan SMA dengan jumlah 333 karyawan ( 65%), sedangkan yang berpendidikan sarjana muda atau lebih tinggi ada 99 pegawai (19%). Untuk jelasnya latar belakang pendidikan pegawai PDAM pada tiap unit kerja, dapat dilihat pada tabel 3.

Gambar 1 Struktur Organisasi PDAM Kabupaten Malang

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

20

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

Table 5 Jumlah Karyawan PDAM Kabupaten Malang Berdasarkan Penempatan dan Latar Belakang Pendidikan

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

21

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

3. PERMASALAHAN DAN REKOMENDASI 3.1. UMUM Beberapa permasalahan yang dihadapi PDAM dalam pengelolaan unit IKK ini, disusun berdasrakan data sekunder yang berhasil dikumpulkan, diskusi dengan manajemen dan staf PDAM, serta kunjungan lapangan. Untuk bidang teknis, berdasarkan data dari kunjungan keseluruh unit IKK yang ada, sedangkan untuk bidang non teknis berdasarkan keadaan dari 6 unit IKK, yang terdiri dari masing-masing 2 unit IKK ukuran kecil (< 1000 sambungan pelanggan), sedang (1000 - < 5000 sambungan pelanggan) dan besar ( > 5000 sambungan pelanggan), sebagai reprensentasi dari unit IKK yang ada.

3.2. PERMASALAHAN Beberapa permasalahan yang dihadapi PDAM dalam pengelolaan unit IKK dapat diuraikan sebagai berikut : 1. Sumber air Beberapa permasalahan yang menyangkut sumber air adalah: • Terjadi penyusutan debit air, terutama sekali saat musim kemarau. Hal ini berdampak pada menurunnya kapasitas produksi PDAM, seperti di mata air Sumber Cinde, Sumber Karangan, Sumber Awan, Sumber Bendo, Anyes, Kasri, Sumber Nongko, sumur dangkal Harjokuncaran, sungai Cobanrondo dan lain2 ƒ Pemanfaatan sumber air tidak disertai dengan pengamanan lokasi mata air yang memadai, sehingga berdampak pada penurunan kualitas air, seperti pada mata air Sumber Cinde, Sumber Awan, Belung, Tlogo Semedi, Umbul Dandang dan lain-lain ƒ Perilaku/kebiasaan masyarakat yang tidak mendukung usaha pelestarian sumber air, terutama yang menyangkut kualitas air dan kontinuitasnya, seperti di mata air Sumber Cinde, Tlogo Semedi, Anyes dan lain-lain ƒ Kurangnya koordinasi pemanfaatan mata air secara bersama oleh PDAM dan HIPAM, sehingga PDAM kesulitan dalam melakukan penjagaan kualitas air sumber. ƒ Keterbatasan kapasitas sumber sehingga tidak mengembangkan pelayanan seperti mata air Sumber Kol pada system Kol ƒ Lokasi sumber air yang berada di luar wilayah kabupaten, yaitu mata air Gemulo yang berada di wilayah Kota Batu 2. Kondisi existing sarana sistem yang ada Adanya beberapa existing sarana sistem yang kurang baik/kurang terawat, sehingga menimbulkan masalah dengan kualitas air, terjadinya kehilangan air serta meningkatkan biaya operasional, seperti : • Penempatan bak pengumpul yang pada saat musim hujan terendam sungai, sehingga menimbukan masalah kualitas air, seperti bak pengumpul mata air Sumber Sanan • Kapasitas pengolahan yang sudah tidak memadai, sehingga kualitas air yang dihasilkan tidak baik, antara lain kapasitas bak pengendap pada sistem Coban Rondo ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

22

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

• • •

Jaringan pipa transmisi / distribusi yang menggunakan pipa ACP (asbestos cement pipe) yang kondisinya sudah tidak baik dan sering bocor pada sambungan pipa, antara lain di jaringan pipa transmisi pada sistem Polaman, jaringan induk pipa distribusi pada sitem Umbalan dan lain-lain. Kapasitas jaringan yang sudah tidak memadai, sehingga tekanan menjadi kecil, seperti pada sitem Sumber Awan, sistem Umbul Rejo dan lain-lain. Kondisi pipa distribusi yang sudah tua, berkarat, penyempitan diameter pipa dan sering bocor, seperti pada sistem Mlaten, sistem Ubalan, sistem Wendit, sitem Coban Rondo dan lain-lain Taping sambungan rumah langsung ke pipa utama, sehingga tekanan air menjadi tidak baik, seperti di sistem Coban Rondo, sitem Tlogo Semedi, sitem Umbulrejo dan lain-lain.

3. Kehilangan Air Besarnya kehilangan air tidak diketahui dengan pasti, karena tidak ada alat ukur yang dipasang pada sistem tersebut. Berdasarkan data PDAM, kehilangan air ini sekitar 45%, walaupun perhitungan ini hanya dilakukan berdasarkan perkiraan saja. Namun dilapangan menunjukan banyak terjadinya kebocoran dan ada nya kebijakan untuk membayar lebih rendah dari volume air yang terukur oleh meter. Kehilangan air ini berupa kehilangan air teknis maupun non teknis, seperti penyambungan secara illegal, di ijinkannya pembayaran dibawah volume yang terukur karena alasan kualitas dan pelayanan yang belum memadai dan lain-lain 4. Operasi dan Pemeliharaan sistem yang kurang baik, seperti pengaturan kerja yang kurang effisien, misalnya perbaikan kebocoran yang seharusnya dilakukan oleh 4 orang, ternyata dilakukan oleh 8 orang termasuk petugas yang seharusnya membaca meter, sehingga pembacaan meter menjadi terlambat, Frekuensi pengontrolan jaringan pipa kurang memadai, sehingga kebocoran pipa diketahui terlambat, pemeliharaan rutin yang kurang memadai dan lain-lain. 5. Tidak dilakukannya desinfeksi sama sekali pada beberapa sistem, yang bisa menimbulkan pencemaran bakterologis pada air yang didistribusikan dan kualitas air yang disistribusikan tidak terjamin. 6. Tidak tersedianya gambar as built drawing. Dapat dikatakan disemua unit tidak tersedia gambar as built drawing, sehingga menimbulkan kesulitan dalam operasi/pemeliharaan, karena kondisi lapangan hanya diketahui oleh staff tertentu saja. 7. Tidak adanya Standar Prosedur Operasi (SOP) Pada semua unit IKK m ada SOP, sehingga pelaksanaan pekerjaan hanya berdasarkan pengalaman saja, dan kemungkinan tejadinya pekerjaan yang tidak standard sangat besar 8. Kemampuan sumber daya manusia Pada umumnya orang-orang yang ditempatkan di kantor unit PDAM belum memliliki pengetahuan dan kemampuan teknis yang memadai, baik itu menyangkut aspek kualitas, kuantitas & kontinuitas air, sistem pengolahan, hidrolika perpipaan, maupun sistem pelayanan. 9. Penempatan dan pendistribusian sumber daya manusia, misalnya : • Pada saat ini, di unit Lawang bekerja 48 staff PDAM, sedangkan pengelola unit ini menganggap sebenarnya cukup dengan sekitar 30 staff saja, namun kualitas sumber ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

23

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

daya manusia nya perlu ditingkatkan, misalnya melalui kegiatan pelatihan. Demikian juga di unit Jabung dirasakan terlalu banyak staff PDAM yang ditempatkan di unit ini. Sedangkan Unit DAU menganggap tenaga yang ada tidak mencukupi

10. Keterbatasan sarana dan prasarana kantor Keterbatasan sarana dan prasarana kantor, khususnya kebutuhan akan komputer dan kendaraan operasional kantor yang minim, sehingga membuat akses informasi dan pelaporan antara unit dan pusat menjadi lamban. 11. Pelayanan ƒ Potensi pelanggan yang ada di daerah pelayanan tidak bisa ditangani oleh PDAM karena keterbatasan kemampuan sistem jaringan yang ada. ƒ Banyaknya pelanggan PDAM yang tidak teraliri air saat suplai air dilakukan secara bersamaan. ƒ Perkembangan Hipam, menunjukan pelayanan lebih baik dan harga air lebih murah. Misalnya di desa Turirejo, Kecamatan Lawang dengan sumber air sumur bor, melayani 1000 sambungan. Di daerah Tretes terjadi perpindahan pelanggan PDAM ke Hipam, karena tarif Hipam (dengan sumber air dari sumur bor hanya Rp 5.000/bulan, sedangkan tarif termurah PDAM adalah Rp 880/m3. Uraian permasalahan yang lebih terinci dari tiap unit IKK, dapat dilihat pada Bab 4.

3.3. USAHA YANG TELAH DILAKUKAN PDAM Selama ini PDAM telah melakukan beberapa kegiatan sebagai usaha penyelesaian dari permasalahan yang ada. Hal ini dapat dilihat dari uraian berikut ini: 1. Usaha yang menyangkut Sumber Air − Penanaman pohon mahuni dalam radius 300 m di sekitar lokasi mata air Sumber Bendo. − PDAM, Hipam & Perhutani telah melakukan penghijauan lahan di Sumber Anyes, berupa penanaman jati dan sukun. Usaha ini telah berjalan dalam 2 tahun terakhir. − Telah dibangun lokasi khusus untuk pemandian masyarakat di Sumber Cinde, namun masyarakat tetap saja menggunakan lokasi mata air PDAM. − PDAM telah membuat bangunan pengaman di sebagian lokasi mata air Sumber Awan, namun saat kemarau tetap mengambil dari lokasi sumber yang belum diamankan. − Telah dibuat bangunan pengaman air di Sumber Dandang, namun saat ini dalam kondisi rusak dan perlu direhabilitasi. − PDAM mengajak masyarakat di sekitar lokasi Sumber Anyes untuk bersama-sama melestarikan sumber air. Usaha ini dilakukan dengan pendekatan melalui Hipam. − Telah dibuat kesepakatan dengan Pemerintah Kota Batu agar PDAM Kab. Malang diberikan ijin untuk membangun sistem dari mata air Gemulo. Namun, ini belum terealisasi pembangunannya karena adanya demo penolakan dari masyarakat Kota Batu. 2. Usaha yang menyangkut Pelayanan − Menyerahkan kepada Hipam untuk dikelola secara mandiri dan PDAM hanya berperan untuk memberikan bantuan/ bimbingan teknis. Hal ini dilakukan di Unit Dau untuk daerah pelayanan di Tretes. ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

24

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

PDAM melakukan pengaliran secara bergilir ke pelanggan melalui buka tutup katup secara manual di beberapa titik kontrol setiap harinya, agar semua daerah pelayanan mendapat giliran air.

3. Usaha yang menyangkut Kehilangan Air − Segera melakukan perbaikan terhadap kebocoran pipa yang berhasil terpantau. − Peremajaan pipa dengan mengganti pipa yang berumur puluhan tahun dengan pipa yang baru (seperti di Unit Pujon).

3.4. REKOMENDASI Beberapa rekomendasi untuk peningkatan effisiensi di PDAM Kabupaten Malang, dapat diuraikan sebagai berikut: 1. Sumber Air − Meningkatkan kerja sama dengan instansi terkait untuk melakukan usaha2 pencegahan penurunan debit sumber seperti penanaman pohon pada catchment area dan lain-lain. − Meningktkan pengaman mata air untuk menjaga kualitas air di sumber. − Meningkatkan penyuluhan/ sosialisasi kepada masyarakat akan pentingnya menjaga dan mengamankan lokasi sumber air. − Meningkatkan kerjasama dengan Hipam dalam pengamanan kualitas air dari sumber. − Bekerjasama dengan Pemerintah Kota Batu untuk melakukan sosialisasi kepada warganya tentang hasil kesepakatan pemanfaatan sumber air yang telah dibuat dengan PDAM Kabupaten Malang. 2. Peningkatan kondisi existing sarana sistem yang ada Secara bertahap dilakukan perbaikan /penggantian sarana yang ada - Penggantian pipa ACP - Penggantian pipa yang sudah tua / kurang baik - Tidak melakukan tapping sambungan pelanggan ke pipa induk 3. Kehilangan Air - Sebaiknya PDAM memiliki movable meter induk dan melakukan pengukuran sesaat secara rutin terhadap debit air produksi, untuk mengetahui berapa sebenarnya produksi air dan berapa sebenarnya kehilangan air - Melakukan peremajaan pipa secara bertahap sesuai dengan tingkat urgensi dan ketersediaan dana - Adanya peraturan dan tindakan tegas terhadap pelaku pencurian air, seperti denda, pencabutan pipa, atau sangsi lainnya. 4. Operasi dan Pemeliharaan sistem - Membuatan/ memperbaharuan as built drawing serta dii distribusikan di unit kerja masing-masing. - Menyusunan dan sosialisasi SOP - Membuat pengaturan dan jadwal kerja rutin yang disesuaikan secara berkala

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

25

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK â&#x20AC;&#x201C; PDAM KABUPATEN MALANG

5. Desinfeksi â&#x2C6;&#x2019; Untuk sumber air yang diduga tercemari dan tidak terjamin kualitas airnya, maka perlu dilakukan pengolahan air, khususnya desinfeksi. 6. Sumber Daya Manusia - Melakukan assessment kebutuhan pelatihan - Melaksanakan pelatihan sesuai dengan kebutuhan, baik manajemen maupun teknis - Mere-distribusi penempatan jumlah staff pada pada tiap unit IKK sesuai dengan bidang dan kemampuannya. 7. Sarana Kerja - Melengkapi secara bertahap kebutuhan utama yang menunjang pengelolaan unit kerja, yaitu komputer dan alat transportasi serta peralatan kerja lapangan. 8. Peningkatan Motivasi Kerja - Mensosialisasikan visi dan misi perusahaan sehingga mampu menumbuhkan rasa kepemilikan pada diri masing-masing pegawai - Membuat job description yang jelas - Melakukan survey kepuasan pegawai secara berkala - Membuat sistem penilaian kinerja termasuk reward dan punishment - Membuat sistem jenjang karir yang tertulis 9. Kerjasama dengan masyarakat Telah terbukti bahwa Hipam dapat memenuhi kebutuhan masyarakat dengan baik dan tariff air yang lebih rendah dari PDAM. Untuk itu bisa dikembangkan beberapa alterntaif kerjasama dengan masyarakat melalui LKMD atau badan lainnya, dapat dilakukan sebagai berikut : - Pada sistem yang tidak layak secara keuangan, maka seluruh sistem diserahkan dan dikelola oleh masyarakat - Sistem dikelola oleh masyarakat, PDAM memberikan bantuan teknis dan mendapat bagian dari penjualan air. Rekomendasi dari tiap unit IKK dapat dilihat pada Bab 4.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

26

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

4. URAIAN TIAP UNIT IKK 4.1. UNIT IKK LAWANG 4.1.1.

UMUM

PDAM Unit Lawang merupakan unit kerja dari PDAM Kab. Malang untuk daerah pelayanan di Kecamatan Lawang. Di unit kerja ini terdapat 5 (lima) sistem PAM dengan kapasitas produksi total sebesar 128,15 l/dt (PDAM, September 2005), dengan tingkat pelayanan sebagai berikut: • Jumlah Penduduk Kecamatan Lawang : 86.757 jiwa • Jumlah SR - Aktif : 8.674 unit - Non aktif : 302 unit • Coverage : 43.370 jiwa Adapun kelima sistem tersebut adalah sebagai berikut : 1. Sistem Polaman Sistem ini menggunakan sumber air dari mata air Sumber Polaman dengan kapasitas produksi sebesar 84,97 l/dt. Air dari sumber ini kemudian dialirkan ke reservoar distribusi sebelum didistribusikan ke pelanggan melalui SR (sambungan rumah). Wilayah pelayanannya adalah Desa Bedali, Kalirejo, Sidodadi, Lawang, Mulyoarjo, dan Turirejo. 2. Sistem Kalibiru Sumber airnya berasal dari mata air Sumber Kalibiru dengan kapasitas produksi sebesar 9 l/dt. Sistem ini dilengkapi dengan reservoar distribusi untuk melayani daerah pelayanan di Desa Mulyoarjo dan Ketindan. 3. Sistem Sumber Suko Sumber airnya berasal dari mata air Sumber Suko dengan kapasitas produksi sebesar 18,9 l/dt. Sistem ini dilengkapi dengan reservoar distribusi untuk melayani daerah pelayanan di Desa Turirejo dan Sumber Porong. 4. Sistem Mlaten Sumber airnya berasal dari mata air Sumber Mlaten dengan kapasitas produksi sebesar 13,78 l/dt. Air dari sumber langsung didistribusikan ke pelanggan di daerah pelayanan Desa Lawang, Ketindan, dan Kalirejo. 5. Sistem Kol Sumber airnya berasal dari mata air Sumber Kol dengan kapasitas produksi sebesar 1,5 l/dt. Air dari sumber langsung didistribusikan ke pelanggan di daerah pelayanan Desa Mulyoarjo dan Ketindan.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

27

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

4.1.2.

URAIAN TIAP SISTEM

1. SISTEM POLAMAN a. Sistem Sumber • Sumber Air • Lokasi b. Sistem Transmisi • Jenis pipa • Diameter ; Panjang • Pengaliran c. Sistem Pengolahan • Jenis • Kapasitas terpasang • Kapasitas produksi • Jam operasi d. Sistem Distribusi • Reservoar Distribusi • Jenis pipa • Pengaliran ƒ ƒ ƒ ƒ ƒ ƒ

: Mata air Sumber Polaman : Kel. Kalirejo, Kec. Lawang : Steel Pipe : dia. 500 mm ; L = 100 m : gravitasi : : : :

Pembubuhan kaporit 84,97 l/dt 84,97 l/dt 24 jam/hari

: 400 m3 : PVC : gravitasi

Sistem ini merupakan sistem yang utama dari Lawang dengan 5.479 SR. Di lokasi mata air Sumber Polaman selain broncaptering PDAM juga ada broncaptering milik Hipam dan Kodam VIII Brawijaya, kolam ikan, serta kolam untuk mandi dan berenang masyarakat sekitar. Bangunan penangkap air utama dibangun pada jaman Belanda pada tahun 1900. Salah satu broncaptering PDAM letaknya berdampingan dengan kolam ikan, sehingga saat musim kemarau air dari kolam ikut masuk ke bak penangkap PDAM. Ini akan menyebabkan penurunan kualitas air. Pada jaringan transmisi digunakan pipa jenis ACP (Asbes Cement Pipe) dan pernah beberapa kali terjadi kebocoran pada fitting (karet ring). Frekwensi kebocoran pada jalur transmisi sekitar 4 – 5 kali per tahunnya. Dalam usaha pelestarian mata air PDAM melakukan usaha penanaman berbagai jenis pohon, seperti mahuni, sukun, beringin, jati di sekitar lokasi mata air.

2. SISTEM KALIBIRU a. Sistem Sumber • Sumber Air • Lokasi b. Sistem Transmisi • Jenis pipa • Diameter ; Panjang • Pengaliran c. Sistem Pengolahan • Jenis • Kapasitas terpasang • Kapasitas produksi • Jam operasi d. Sistem Distribusi • Reservoar Distribusi • Jenis pipa • Pengaliran

: Mata air Sumber Kalibiru : Desa Turirejo, Kec. Lawang : GIP : dia. 150 mm ; L = 1.000 m : gravitasi : : : :

Pembubuhan kaporit 9 l/dt 9 l/dt 24 jam/hari

: 180 m3 : PVC : gravitasi

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

28

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

ƒ ƒ ƒ

Mata air Kalibiru digunakan oleh PDAM dan masyarakat sekitar untuk mandi dan berendam. Antara broncaptering dan kolam masyarakat walaupun letaknya bersebelahan, namun terjadi hubungan aliran permukaan satu sama lainnya. Kondisi ini sedikit banyak akan menyebabkan penurunan kualitas air yang akan disuplai PDAM. Di daerah pelayanan Sistem Kalibiru terdapat Hipam yang berkembang sangat baik, yaitu di Desa Ketindang dengan harga yang lebih murah dari PDAM. Jumlah pelanggannya mencapai 400 sambungan.

3. SISTEM SUMBER SUKO a. Sistem Sumber • Sumber Air • Lokasi b. Sistem Transmisi • Jenis pipa • Diameter ; Panjang • Pengaliran c. Sistem Pengolahan • Jenis • Kapasitas terpasang • Kapasitas produksi • Jam operasi d. Sistem Distribusi • Reservoar Distribusi • Jenis pipa • Pengaliran ƒ ƒ ƒ

: Mata air Sumber Suko : Desa Turirejo, Kec. Lawang : GIP & Steel Pipe : GIP dia. 200 mm ; L = 3.000 m & Steel Pipa dia. 100 mm ; L = 3.000 m : gravitasi : : : :

Pembubuhan kaporit 18,9 l/dt 18,9 l/dt 24 jam/hari

: 180 m3 : PVC : gravitasi

Mata air Sumber Suko digunakan oleh PDAM, Hipam dan masyarakat sekitar. Bangunan penangkap air milik PDAM dibangun pada jaman Belanda pada tahun 1923. Di daerah pelayanan Sistem Sumber Suko terdapat Hipam yang berkembang dengan baik dengan memanfaatkan sumber air berupa sumur bor dalam. Hipam ini berada di Desa Turirejo dengan jumlah pelanggan mencapai 1.000 sambungan.

4. SISTEM MLATEN Informasi teknis tentang kondisi PDAM Unit Lawang – Sistem Mlaten adalah sebagai berikut: a. Sistem Sumber • Sumber Air : Mata air Sumber Mlaten • Lokasi : Desa Kalirejo, Kec. Lawang b. Sistem Transmisi • Air dari bak pengumpul di sumber langsung didistribusikan, sehingga tidak ada sistem transmisi c. Sistem Pengolahan • Jenis : Pembubuhan kaporit • Kapasitas terpasang : 13,78 l/dt • Kapasitas produksi : 13,78 l/dt • Jam operasi : 24 jam/hari d. Sistem Distribusi • Jenis pipa : PVC • Pengaliran : gravitasi ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

29

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

ƒ

ƒ ƒ ƒ

Terdapat 3 buah bangunan penangkap mata air milik PDAM di Sumber Mlaten. Bangunan utama dibangun pada jaman Belanda pada tahun 1925, bangunan kedua dibangun tahun 1980 yang digunakan khusus untuk pelayanan di Perumahan Argotunggal di Kel. Lawang, dan bangunan ketiga dibangun tahun 1995 yang dimanfaatkan saat musim kemarau saja guna menambah debit aliran. Overflow dari mata air Sumber Suko dimanfaatkan oleh masyarakat sekitar untuk keperluan MCK. Sering terjadi kebocoran pada jaringan pipa distribusi. Sebagian jalur pipa distribusi di daerah pelayanan telah bergeser ke tengah jalan (akibat adanya pelebaran jalan) dan Unit Lawang belum mampu membawa ke tepi karena keterbatasan dana.

5. SISTEM KOL a. Sistem Sumber • Sumber Air : Mata air Sumber Kol • Lokasi : Desa Ketindan, Kec. Lawang b. Sistem Transmisi • Air dari bak pengumpul di sumber langsung didistribusikan, sehingga tidak ada sistem transmisi. c. Sistem Pengolahan • Jenis : Pembubuhan kaporit • Kapasitas terpasang : 1,5 l/dt • Kapasitas produksi : 1,5 l/dt • Jam operasi : 24 jam/hari d. Sistem Distribusi • Jenis pipa : PVC • Pengaliran : gravitasi ƒ

Mata air Sumber Kol berada di pada elevasi tertinggi dibanding keempat sumber mata air lainnya, namun kapasitas alirannya sangat terbatas dan tidak memungkinkan untuk dilakukan pengembangan.

4.1.3. ƒ

Sebagian broncaptering PDAM belum terproteksi dari masuknya aliran air yang digunakan sebagai kolam ikan dan tempat mandi & berendam masyarakat, yaitu di Sumber Polaman dan Sumber Kalibiru. Kondisi ini bisa menyebabkan penurunan kualitas air PDAM, walaupun hasil pengukuran kualitas air terakhir yang dilakukan oleh bagian produksi masih menunjukkan angka yang memenuhi standar baku mutu.

4.1.4. ƒ

PERMASALAHAN

REKOMENDASI

Perlu dilakukan perbaikan pada bangunan penangkap air di Sumber Polaman dan Sumber Kalibiru guna lebih memproteksi kualitas air yang digunakan oleh PDAM.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

30

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK â&#x20AC;&#x201C; PDAM KABUPATEN MALANG

Broncaptering Sumber Polaman yang dibangun pada jaman Belanda 1900

Keluaran mata air Sumber Polaman pada broncaptering yang dibangun jaman Belanda 1900

Broncaptering di Sumber Polaman yang perlu direhabilitasi untuk menjamin proteksi kualitas air PDAM

Situasi mata air Sumber Polaman (tampak kolam yang dimanfaatkan untuk mandi dan berenang)

Kegiatan mencuci di kolam mata air Sumber Polaman. Air dari kolam ini ikut masuk ke broncaptering PDAM

Broncaptering Sumber Kalibiru

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

31

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK â&#x20AC;&#x201C; PDAM KABUPATEN MALANG

Keluaran mata air Sumber Kalibiru di Desa Turirejo, Kec. Lawang

Pemanfaatan mata air Sumber Kalibiru untuk keperluan mandi dan berenang

Kegiatan mandi dan mencuci di lokasi mata air Sumber Suko

Broncaptering milik Hipam di Sumber Suko yang dibangun tahun 2003

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

32

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

4.2. UNIT IKK KEPANJEN 4.2.1.

UMUM

PDAM Unit Kepanjen merupakan unit kerja dari PDAM Kab. Malang untuk daerah pelayanan di Kecamatan Kepanjen. Unit kerja ini memiliki 2 (dua) sistem PAM (Penyediaan Air Minum) dengan kapasitas produksi total sebesar 111,15 l/dt (PDAM, Oktober 2005), dengan tingkat pelayanan sebagai berikut : • Jumlah Penduduk Kecamatan Kepanjen : 89.933 jiwa • Jumlah SR - Aktif : 5.012 unit - Non aktif : 646 unit • Coverage : 25.060 jiwa Adapun kedua sistem tersebut adalah sebagai berikut : 1. Sistem Ubalan Sumber airnya berasal dari mata air Ubalan dengan kapasitas produksi sebesar 103,65 l/dt. Sistem ini dilengkapi dengan reservoar distribusi untuk melayani daerah pelayanan di 9 desa, yaitu Desa Kepanjen, Cempokomulyo, Panarukan, Ardirejo, Panggungrejo, Manunrejo, Kedung Pendaringan, Sukoraharjo, dan Sengguruh. 2. Sistem Sanan Sumber airnya berasal dari mata air Sumber Sanan dengan kapasitas produksi sebesar 7,5 l/dt. Dari bak pengumpul air langsung didistribusikan dengan menggunakan pompa ke daerah pelayanan.

4.2.2.

URAIAN TIAP SISTEM

1. SISTEM UBALAN a. Sistem Sumber • Sumber Air • Lokasi b. Sistem Transmisi • Jenis pipa • Diameter ; Panjang • Pengaliran c. Sistem Pengolahan • Jenis • Kapasitas terpasang • Kapasitas produksi • Jam operasi d. Sistem Distribusi • Reservoar distribusi • Jenis pipa • Pengaliran e. Bangunan Pendukung • Bangunan pembubuhan khlor dan rumah jaga • Bak pelepas tekan (BPT)

: Mata air Ubalan : Desa Maguan, Kec. Ngajum : PVC : dia. 300 mm ; L = … m : gravitasi : : : :

Klorinasi 103,65 l/dt 103,65 l/dt 24 jam/hari

: 300 m3 : PVC, GI : gravitasi : 1 unit : 1 unit

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

33

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

ƒ

Pipa distribusi utama dibangun pada tahun 1982 dengan menggunakan ACP (Asbes Cement Pipe). Kondisinya di lapangan sering terjadi kebocoran pada sambungan/ fitting, terutama dengan kerusakan karet sambungan. Dalam pengamatan lapangan terdapat bekas-bekas galian yang belum ditutup secara sempurna dan ini adalah hasil perbaikan kerusakan padan socket/ fitting pipa ACP. Hampir setiap hari ada laporan kebocoran pada pipa distribusi dan ini kemudian ditindaklanjuti dengan perbaikan pipa oleh PDAM. Perbaikan ini hampir dilakukan pada setiap sambungan pipa dengan jarak per 4 meter. Menurut informasi PDAM kerusakan/kebocoran pada sambungan pipa ini sering terjadi dan sepertinya menjadi pekerjaan rutin PDAM di daerah pelayanan Kepanjen.

ƒ

Saat ini masih ada 4 titik kebocoran pada jalur pipa sepanjang 500 m di Kota Kepanjen yang belum ditangani mengingat lokasinya berada pada jalur arus lalu lintas kendaraan yang cukup tinggi, sehingga menyulitkan dalam operasional perbaikannya. Keempat titik kebocoran ini berhasil ditemukan setelah dilakukan pengecekan kedalam saluran goronggorong.

ƒ

Ada kebutuhan perluasan jaringan distribusi ke daerah perumahan di Desa Cempokomulyo sebanyak ± 200 KK yang saat ini tidak bisa tertangani melalui jaringan pipa yang ada.

ƒ

Terdapat daerah kritis aliran di Desa Mangunrejo, tepatnya di Dukuh Mangir, Sanggrahan dan Mlaten. Aliran kritis ini terjadi sejak seringnya terjadi kebocoran pada pipa distribusi utama.

2. SISTEM SANAN a. Sistem Sumber • Sumber Air : Mata air Sumber Sanan • Lokasi : Desa Penarukan, Kec. Kepanjen b. Sistem Transmisi • Lokasi reservoar distribusi berada di lokasi yang sama dengan sumber air, sehingga tidak terdapat jaringan pipa transmisi. c. Sistem Pengolahan • Jenis : Klorinasi • Kapasitas terpasang : 7,5 l/dt • Kapasitas produksi : 7,5 l/dt • Jam operasi : 5 jam/hari d. Sistem Distribusi • Jenis pipa : PVC • Pengaliran : Pompa e. Peralatan Mekanikal • Pompa distribusi : 1 buah Submersible Pump, Q = 10 l/dt, H = 70 m ƒ

ƒ

Mata air Sumber Sanan berada di Desa Penarukan, Kec. Kepanjen, yang lokasinya dekat dengan Sungai Brantas. Bak pengumpul mata air ini juga berlokasi di dekat mata air, sehingga saat-saat tertentu ketika aliran sungai besar lokasi bak pengumpul dan mata air ini terendam air sungai yang melimpah. Sebagian besar dari sambungan rumah (SR) yang non aktif berada di daerah pelayanan Sistem Sanan. Untuk itu Unit Kepanjen merencanakan untuk mengganti sistem perpompaan dari Sumber Sanan dengan sistem gravitasi dari Sumber Ubalan. Pengalihan sistem ini diharapkan bisa meningkatkan jam operasi pelayanan dari 5 jam per hari menjadi 24 jam per hari dan pengaktifan kembali sambungan non aktif.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

34

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

ƒ

Pendapatan dari Sistem Sanan per bulannya sekitar 20 juta rupiah sedangkan biaya operasional pompa juga perbulannya sekitar 20 juta rupiah.

4.2.3.

KEBERHASILAN PDAM

Ada hal menarik di unit ini yang mungkin bisa diterapkan di unit-unit lainnya. Dalam waktu 5 bulan sejak Juni 2005 sampai Desember 2005, telah terjadi peningkatan pendapatan sebesar 33%. Keberhasilan ini dilakukan Unit Kepanjen setelah melakukan beberapa program, yaitu: 1. Pembenahan sumber daya manusia (SDM) di unit dengan melakukan optimalisasi kesesuaian job description dengan keahlian/kemampuan dan jenjang pendidikan setiap karyawan. 2. Penurunan kebocoran pipa dengan kegiatan: − Peningkatan frekwensi pengontrolan jaringan pipa, sehingga kebocoran pipa yang terjadi dapat segera diketahui − Tindakan cepat untuk segera memperbaiki jaringan pipa yang bocor. 3. Pembukaan pelanggan non aktif sebanyak 150 SR

4.2.4.

PERMASALAHAN

ƒ

Permasalahan paling besar di Unit Kepanjen adalah masalah kebocoran pipa ACP pada jaringan distribusi utama. Termasuk juga 4 titik kebocoran yang berada di jalur kota yang saat ini belum ditangani. Dampak langsung yang bisa dirasakan akibat kebocoran ini adalah: o Terbentuknya daerah kritis pada daerah pelayanan. Ini terjadi di Desa Mangunrejo, yakni di Dukuh Mangir, Sanggrahan dan Mlaten. o Tidak mampunya dilakukan perluasan jaringan distribusi, seperti yang terjadi di Desa Cempokomulyo dimana kebutuhan aliran untuk sekitar 200 KK atau 2,5 l/dt tidak mampu disuplai dari jaringan distribusi yang ada.

ƒ

Terjadinya luapan aliran sungai Brantas di lokasi mata air Sumber Sanan dan bak pengumpul menyebabkan penurunan kualitas air.

4.2.5.

REKOMENDASI

ƒ

Perlu segera dilakukan pembenahan pipa pada jaringan distribusi utama yang menggunakan pipa ACP. Tahap pertama yang bisa dilakukan adalah dengan mengganti pipa ACP dengan pipa PVC sepanjang 500 m yang berada di Jalan Kawi pada jalur kota (yang terdapat 4 titik kebocoran yang belum ditangani). Pembenahan jaringan pipa ini selain untuk menurunkan kebocoran adalah untuk menjamin aliran air ke seluruh daerah pelayanan dengan sisa tekan positif pada kuantitas aliran yang dibutuhkan pelanggan ; akan bisa mengaktifkan kembali sambungan rumah non aktif yang berjumlah 646 unit, serta ; memberikan kemampuan pada sistem untuk keperluan perluasan jaringan dan penambahan jumlah pelanggan.

ƒ

Lokasi mata air Sumber Sanan memang berada pada elevasi luapan Sungai Brantas sehingga perlu meningkatkan kegiatan pemeliharaan pada sumber air dan bak pengumpul. Kegiatan ini berupa pembersihan dan pengurasan bak. Rencana Unit Kepanjen untuk mengalihkan Sistem Sanan ke sumber air Ubalan perlu ditinjau kelayakannya secara teknik. Jika memungkinkan maka ini akan memberikan dampak lebih baik.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

35

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK â&#x20AC;&#x201C; PDAM KABUPATEN MALANG

Broncaptering Mata Air Ubalan untuk Sistem Pakisaji, Sistem Kepanjen, Sistem Ngajum

Overflow dari bangunan broncaptering mata air Ubalan

Perpipaan di Bangunan BPT Unit Kepanjen

Penempatan reservoar Unit Ngajum dan Unit Kepanjen yang berada di satu lokasi

Bak pengumpul yang airnya langsung dipompakan ke jaringan distribusi

Bangunan penangkap mata air Sumber Sanan

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

36

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

Aliran overflow dari mata air Sumber Sanan

Aliran Sungai Brantas yang luapannya merendam lokasi mata air Sumber Sanan

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

37

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

4.3. UNIT IKK SINGOSARI 4.3.1.

UMUM

PDAM Unit Singosari merupakan unit kerja dari PDAM Kab. Malang yang berada di Kecamatan Singosari. Unit kerja ini menangani 4 (empat) sistem PAM dengan kapasitas produksi total sebesar 115,23 l/dt (PDAM, September 2005), dengan tingkat pelayanan sebagai berikut : • Jumlah Penduduk Kecamatan Singosari : 132.783 jiwa • Jumlah SR - Aktif : 7.468 unit - Non aktif : 1.830 unit • Coverage : 37.340 jiwa Keempat sistem ini adalah sebagai berikut : 1. Sistem Sumber Awan - Sistem ini menggunakan air baku dari mata air Sumber Awan yang terdapat di Desa Sumber Awan, Kec. Singosari - Kapasitas produksi sebesar 55,6 l/dt - Sistem dilengkapi dengan 2 buah reservoar distribusi, yaitu : ƒ Reservoar 300 m3, berlokasi di Desa Ardimulyo. Reservoar ini diperuntukan daerah pelayanan Desa Ardimulyo, Randuagung, dan Bedali. Semuanya berlokasi di Kec. Singosari. ƒ Reservoar 500 m3, berlokasi di Desa Candirenggo. Reservoar ini diperuntukan daerah pelayanan Desa Candirenggo, Pagentan, Losari, Tamanharjo, Watu gede, dan Toyomarto. Semua berlokasi di Kec. Singosari. - Sistem pengaliran air di jaringan transmisi dan distribusi dilakukan secara gravitasi. 2. Sistem Bendo - Sistem ini menggunakan air baku dari mata air Sumber Bendo yang terdapat di Desa Klambok, Kec. Singosari - Kapasitas produksi sebesar 19,43 l/dt - Sistem dilengkapi dengan reservoar 36 m3 untuk melayani daerah pelayanan Desa Klampok, Pagentan, dan Banjar Arum. - Sistem pengaliran air di jaringan transmisi dan distribusi dilakukan secara gravitasi. 3. Sistem Tlogo - Sistem ini memiliki daerah pelayanan di Kec. Singosari, namun sumber air bakunya berasal dari luar wilayah kecamatan. Sumber air yang digunakan berupa mata air (MA. Sumber Tlogo) yang berada di Desa Sumber Tlogo, Kec. Karang Ploso. - Kapasitas produksi sebesar 23 l/dt - Dilengkapi dengan reservoar 300 m3, yang berlokasi di Desa Karanglo, guna melayani masyarakat di Perumahan Karanglo Indah dan Desa Banjararum. - Sistem pengaliran air di jaringan transmisi dan distribusi dilakukan secara gravitasi. 4. Sistem S. Bor Bedali - Sistem ini secara administratif berada dalam wilayah Kec. Lawang. Namun, secara teknis pengelolaannya berada dalam kewenangan Unit PDAM Singosari. - Sistem dibangun khusus untuk melayani kebutuhan air di Perumahan Bedali, Desa Bedali, kec. Lawang dengan membangun sumur bor di lokasi tersebut. ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

38

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

-

Sumur bor ini telah beroperasi ± 4 tahun dengan kapasitas produksi 17,20 l/dt. Sistem pengaliran airnya dilakukan dengan pemompaan dengan jam operasi selama 7 jam/hari. Jumlah pelanggan sebanyak 2.000 SR.

4.3.2.

URAIAN TIAP SISTEM

1. SISTEM SUMBER AWAN a. Sistem Sumber • Sumber Air • Lokasi b. Sistem Transmisi • Jenis pipa • Diameter ; Panjang • Pengaliran c. Sistem Pengolahan • Jenis • Kapasitas terpasang • Kapasitas produksi • Jam operasi d. Sistem Distribusi • Reservoar Distribusi • • •

Jenis pipa Mobil tanki Pengaliran

: Mata air Sumber Awan : Desa Sumber Awan, Kec. Singosari : PVC : dia. 200 mm ; L = … m : gravitasi : : : :

Tidak dilakukan pengolahan apapun 55,6 l/dt 55,6 l/dt 24 jam/hari

: R1 = 300 m3 R2 = 500 m3 : PVC, GI : : gravitasi

Mata Air Sumber Awan ƒ Mata air Sumber Awan yang berada di Desa Sumber Awan, berupa mata air yang keluar dari bawah dalam suatu area yang cukup luas. Mata air ini dimanfaatkan tidak hanya oleh PDAM, namun juga oleh masyarakat sekitar (melalui kelompok pengelola/ Hipam), Pusdik Armed, Kostrad, dan Auri. Saat ini bangunan penangkap air yang dibuat berupa pembuatan dinding-dinding bata dan beton di sekeliling area mata air, sedangkan bagian atas tidak dilindungi. Karena area mata air cukup luas, maka interaksi badan air dengan lingkungan sekitar menjadi penting. Berdasarkan pengamatan visual, nampak di permukaan air banyak terdapat tumbuhan-tumbuhan liar, dedaunan yang hampir memenuhi seluruh permukaan dan juga adanya sampah di beberapa bagian badan air. ƒ Khusus untuk PDAM, Pusdik Armed, Kostrad, dan Auri, telah dibuat bangunan penangkap (broncaptering) tersendiri berupa bangunan yang tertutup. Namun, dalam musim kemarau dimana debit mata air berkurang, Broncaptering PDAM menjadi kering, sehingga dengan terpaksa mengambail kembali air dari ’bangunan penangkap bersama’. ƒ Pernah terjadi kasus di Auri sebelum dibuat broncaptering sendiri, dimana pemakai air merasakan gatal-gatal pada tubuh setelah menggunakan air dari sumber tersebut. Setelah itu dilakukan pengurasan dan pembersihan lokasi mata air. Namun, setelah itu belum pernah lagi dilakukan pengurasan dan pembersihan kembali. ƒ Berdasarkan pengukuran yang pernah dilakukan oleh PDAM terhadap besaran aliran di lokasi mata air, didapat angka 254 l/dt. Debit ini cukup besar walaupun sumber air ini digunakan secara bersama. Namun dalam beberapa bulan terakhir ini, berdasarkan pantauan PDAM debit mata air mengalami penurunan. Bahkan pintu air (yang berupa scot balok) tidak pernah terlewati oleh overflow. PDAM sendiri merasakan terjadinya penurunan kapasitas produksi air yang berasal dari sumber tersebut. ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

39

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

Daerah Pelayanan PAM Sumber Awan ƒ Di wilayah pelayanan PAM Sumber Awan ada 2 desa yang semula merupakan pelanggan PDAM, yaitu Desa Baturetno, dan Desa Dengkol. Seiring dengan adanya pertambahan pelanggan, maka PDAM kemudian melakukan pengembangan jaringan pipa distribusi dan perluasan pelayanan. Hal ini ternyata menyebabkan terjadinya penurunan pelayanan di 2 desa tersebut. Kemudian masyarakat membentuk kelompok sendiri untuk mengelola penyediaan air minumnya (Hipam). Mereka membangun sumur bor dengan dana swadaya. Di desa Baturetno hal ini telah berlangsung selama 2 tahun, sedangkan di Desa Dengkol baru dalam 4 bulan terakhir ini. 2. SISTEM BENDO a. Sistem Sumber • Sumber Air • Lokasi b. Sistem Transmisi • Jenis pipa • Diameter ; Panjang • Pengaliran c. Sistem Pengolahan • Jenis

• Kapasitas terpasang • Kapasitas produksi • Jam operasi d. Sistem Distribusi • Reservoar Distribusi • Jenis pipa • Mobil tanki • Pengaliran

: Mata air Sumber Bendo : Desa Klambok, Kec. Singosari : PVC : dia. 150 mm ; L = … m : gravitasi : Tidak dilakukan pengolahan apapun Pada awal operasi dilakukan pembubuhan chlor, namun saat ini proses pembubuhan chlor sudah tidak dilakukan lagi : 19,43 l/dt : 19,43 l/dt : 24 jam/hari : : : :

36 m3 PVC gravitasi

Mata Air Sumber Bendo ƒ Mata air Sumber Bendo yang berada di Desa Klambok, berupa mata air sisipan. Berdasarkan informasi dari PDAM debit mata air ini sebesar 35,5 l/dt. Namun, dalam 1 tahun terakhir ini terjadi penurunan debit air pada sumber. Hal ini bisa dilihat secara visual pada dinding bangunan penangkap, dimana terjadi penyusutan air rata-rata setinggi ± 40 cm. ƒ Bagian bukit tempat keluarnya mata air adalah tanah perkebunan yang dimiliki oleh perorangan. Sebagai bentuk usaha untuk melestarikan keberlanjutan sumber air, maka PDAM telah melakukan penghijauan dengan menanam pohon-pohon mahuni dalam radius 300 m.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

40

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

3. SISTEM TLOGO a. Sistem Sumber • Sumber Air • Lokasi

: Mata air Sumber Tlogo : Desa Sumber Tlogo, Kec. Karang Ploso

b. Sistem Transmisi • Jenis pipa • Diameter ; Panjang • Pengaliran

: PVC : dia. 150 mm ; L = … m : gravitasi

c. Sistem Pengolahan • Jenis • Kapasitas terpasang • Kapasitas produksi • Jam operasi

: : : :

Tidak dilakukan pengolahan apapun 23 l/dt 23 l/dt 24 jam/hari

d. Sistem Distribusi • Reservoar Distribusi • Jenis pipa • Mobil tanki • Pengaliran

: : : :

300 m3 PVC gravitasi

4. SISTEM SUMUR BOR BEDALI a. Sistem Sumber • Sumber Air : Sumur Bor Bedali • Lokasi : Desa Bedali, Kec. Lawang b. Sistem Transmisi • Sumber air berada di lokasi distribusi dan air dari sumber langsung didistribusikan ke pelanggan, sehingga tidak ada sistem transmisi c. Sistem Pengolahan • Jenis : Tidak dilakukan pengolahan apapun • Kapasitas terpasang : 17,54 l/dt • Kapasitas produksi : 17,2 l/dt • Jam operasi : 7 jam/hari d. Sistem Distribusi • Jenis pipa : PVC • Mobil tanki : • Pengaliran : pompa e. Peralatan Mekanikal • Pompa intake/distribusi : 1 buah Submersible pump, Q = 20 l/dt, H = 58 m

4.3.3. ƒ

PERMASALAHAN

Mata air Sumber Awan memiliki area yang cukup luas (menyerupai kolam air) dan bangunan penangkap air yang dibuat sekeliling lokasi keluarnya mata air, tidak menjamin badan air ini terlindung dari lingkungan luar (bagian atas terbuka). Sehingga saat ini kondisi permukaan air banyak tertutupi oleh dedaunan. Sebagian badan air terkotori dengan sampah. Banyak juga tumbuh tanaman liar di lokasi mata air. Kolam air ini sudah bertahun-tahun tidak dikuras dan dibersihkan. Kondisi ini perlu diperhatikan serius, karena akan menurunkan kualitas air. Dampak penurunan kualitas air ini pernah dirasakan

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

41

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

AURI (salah satu pemanfaat sumber air) beberapa tahun lalu dimana konsumennya merasakan gatal-gatal setelah memakai air dari sumber ini. ƒ

Dalam beberapa bulan terakhir terjadi penurunan kapasitas air di Sumber Awan. PDAM sendiri merasakan berkurangnya kapasitas produksi mereka. Dari dua bangunan broncaptering milik PDAM, hanya satu yang terisi air, itupun dalam level muka air yang rendah. Karena itu PDAM kemudian mengambil air dari ’bangunan penangkap bersama’. Walaupun hal itu tetap tidak mencukupi karena banyaknya pengguna mata air. Selain itu pun sedikit mengkhawatirkan mengingat kondisi bangunan penangkap tersebut tidak terlalu terpelihara.

ƒ

Penurunan kapasitas sumber air juga terjadi di Sumber Bendo. Hal ini sudah terjadi selama 1 tahun terakhir dan menyebabkan kapasitas produksi Unit Sumber Bendo menurun.

4.3.4.

SARAN

ƒ

Perlu dilakukan pembersihan dan pengurasan secara rutin terhadap lokasi mata air Sumber Awan. Dan sebaiknya dibuatkan bangunan pengaman mata air, sehingga lebih antisipatif atas kemungkinan terjadinya kontaminasi dari lingkungan sekitar.

ƒ

Untuk menjaga kontinuitas mata air Sumber Bendo, ada baiknya usaha PDAM yang telah dilakukan sebelumnya, yakni berupa penanaman pohon mahuni terus digalakkan. Tidak saja PDAM yang berperan, namun juga keterlibatan masyarakat sekitar. Kalau sebelumnya penanaman dilakukan dalam radius 300 m, mungkin nanti bisa lebih meluas. Pemilihan jenis pohon juga akan berpengaruh, seperti pohon yang akarnya kuat dan punya daya mengakar cukup jauh.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

42

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

4.4. UNIT IKK PAKISHAJI 4.4.1.

UMUM

PDAM Unit Pakisaji merupakan unit kerja dari PDAM Kab. Malang untuk daerah pelayanan Kecamatan Pakisaji. Unit kerja ini memiliki 3 (tiga) sistem PAM (Penyediaan Air Minum) dengan kapasitas produksi total sebesar 68,5 l/dt (PDAM, Oktober 2005)., dengan tingkat pelayanan sebagai berikut L • Jumlah Penduduk Kecamatan Pakisaji : 71.233 jiwa • Jumlah SR - Aktif : 3.205 unit - Non aktif : 291 unit • Coverage : 16.025 jiwa Adapun ketiga sistem tersebut adalah sebagai berikut : 1. Sistem Kajar Sistem ini menggunakan sumber air dari mata air Sumber Kajar dengan kapasitas produksi sebesar 17,74 l/dt. Air dari sumber ini langsung didistribusikan ke pelanggan tanpa dilengkapi dengan reservoar distribusi. Wilayah pelayanannya mencakup 3 desa, yaitu Desa Genengan, Desa Jatisari, dan Desa Sutojayan. 2. Sistem Ubalan Sumber airnya berasal dari mata air Ubalan dengan kapasitas produksi sebesar 43,26 l/dt. Sistem ini dilengkapi dengan reservoar distribusi untuk melayani daerah pelayanan di Desa Permanu, Kesamben, Glanggang, Karang Pandan, Pakisaji, Karang Duren, dan Genengan. 3. Sistem Karang Duren Sistem ini dikhususkan untuk melayani daerah perumahan Karang Duren Permai yang berada di Desa Karang Duren. Sistem ini sebelumnya menggunakan pompa, namun sejak Desember 2005 melalui bantuan pemasangan pipa dari direksi PDAM sumber airnya bergabung dengan Sistem Ubalan dengan pengaliran secara gravitasi. Sejak itu pula pompa sudah tidak digunakan lagi.

4.4.2.

URAIAN TIAP SISTEM

1. SISTEM KAJAR a. Sistem Sumber • Sumber Air : Mata air Sumber Kajar • Lokasi : Desa Jatisari, Kec. Pakisaji b. Sistem Transmisi • Air dari bak pengumpul di sumber langsung didistribusikan, sehingga tidak ada sistem transmisi. c. Sistem Pengolahan • Jenis : Klorinasi • Kapasitas terpasang : 17,74 l/dt • Kapasitas produksi : 17,74 l/dt • Jam operasi : 24 jam/hari d. Sistem Distribusi • Jenis pipa : PVC, GI • Pengaliran : gravitasi ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

43

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

ƒ

Pemanfaatan mata air Sumber Kajar selain oleh PDAM juga oleh petani untuk kepentingan irigasi dengan membaginya dari bangunan broncaptering milik PDAM.

2. SISTEM UBALAN a. Sistem Sumber • Sumber Air • Lokasi b. Sistem Transmisi • Jenis pipa • Diameter ; Panjang • Pengaliran c. Sistem Pengolahan • Jenis • Kapasitas terpasang • Kapasitas produksi • Jam operasi d. Sistem Distribusi • Jenis pipa • Pengaliran ƒ ƒ ƒ ƒ ƒ

ƒ

: Mata air Ubalan : Desa Maguan, Kec. Ngajum : PVC : dia. … mm ; L = … m : gravitasi : : : :

Klorinasi 43,26 l/dt 43,26 l/dt 24 jam/hari

: PVC : gravitasi

Jaringan pipa pada Sistem Ubalan dibangun pada tahun 1973, dan pernah dilakukan peremajaan pipa pada sebagian kecil jaringan pada tahun 1993. Karena umur jaringan pipa yang sudah cukup tua ini maka sering terjadi kebocoran pipa yang bisa mencapai 20 kali dalam sebulannya. Usaha PDAM selama ini setiap kali ada kebocoran segera langsung memperbaikinya. Untuk keperluan penambahan pelanggan, terjadi persaingan dengan Hipam yang sebagian besar menggunakan sumur bor dalam. Jumlah Hipam diperkirakan ada 9 buah dengan pelanggan sebanyak ± 4.000 KK. Diantara Hipam ini ada yang sumber airnya kering dan kemudian melakukan tindakan pencurian air dari jaringan distribusi PDAM. Saat ini PDAM sedang membuat konsep program untuk mendeteksi kehilangan air akibat pencurian oleh Hipam. Sebagian besar Hipam memiliki tarif air yang lebih rendah dari PDAM, kecuali untuk Hipam di Desa Geunengan Utara dimana tarif airnya untuk pemakaian lebih dari 30 m3 adalah Rp. 5.000,-/m3 (bandingkan dengan tarif PDAM untuk > 30 m3 jenis sambungan rumah tangga adalah Rp. 1.880,-/m3). Ada kebutuhan perluasan pelayanan di Desa Curug Rejo sebanyak 500 KK yang akan dipenuhi dari jaringan pipa distribusi yang ada dari Sistem Ubalan.

3. SISTEM KARANG DUREN a. Sistem Sumber • Sumber Air : Mata air Ubalan • Lokasi : Desa Maguan, Kec. Ngajum b. Sistem Transmisi • Sistem ini sejak Desember 2005 sumber airnya berasal dari Sistem Ubalan, sehingga jaringan pipa transmisinya merupakan jaringan transmisi Sistem Ubalan. c. Sistem Pengolahan • Jenis : Klorinasi • Kapasitas terpasang : 7,5 l/dt • Kapasitas produksi : 7,5 l/dt • Jam operasi : 24 jam/hari ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

44

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

d. Sistem Distribusi • Jenis pipa • Pengaliran ƒ

ƒ

: PVC : gravitasi

Mengingat ada program PDAM untuk menghindari pemakaian pompa secara bertahap dalam sistem air minum, maka sejak Bulan Desember 2005 Sistem KDP yang sebelumnya menggunakan pompa untuk mendistribusikan air sudah dialihkan sumber airnya dari Sistem Ubalan, sehingga pompa yang ada sudah tidak digunakan lagi. Pengalirannya saat ini secara gravitasi. Sistem ini dikhususkan untuk melayani daerah perumahan Karang Duren Permai yang berada di Desa Karang Duren.

4.4.3.

PERMASALAHAN

ƒ

Banyaknya terjadi kebocoran pipa terutama di sambungan/ fitting menjadi kegiatan rutin PDAM Unit Pakisaji. Bahkan pernah terjadi sebanyak 38 titik kebocoran di Bulan Juli 2005. Hal ini tentunya menghabiskan waktu dan tenaga unit hanya untuk menangani hal yang sama setiap bulannya.

ƒ

Adanya persaingan dengan Hipam selama ini menyulitkan PDAM Unit Pakisaji untuk melakukan peningkatan pendapatan melalui penambahan pelanggan.

4.4.4.

REKOMENDASI

ƒ

Mengingat umur pipa yang sudah puluhan tahun pada Sistem Ubalan, maka sebaiknya perlu segera dilakukan peremajaan pipa. Usaha ini bisa dilakukan secara bertahap mulai dari jalur jaringan yang paling sering mengalami kebocoran.

ƒ

Adanya saingan dengan Hipam seharusnya bisa membuat PDAM lebih semangat. PDAM Unit Pakisaji perlu membuat strategi baru dalam rangka melakukan usaha penambahan pelanggan, baik melalui konsolidasi intern (misalnya dengan peningkatan kemampuan pengelolaan melalui training/pelatihan) maupun peningkatan pelayanan (misalnya peningkatan kualitas, kuantitas & kontinuitas aliran ; pembenahan dan perluasan jaringan distribusi ; peningkatan kualitas hubungan pelanggan).

Broncaptering Mata Air Ubalan untuk Sistem Pakisaji, Sistem Kepanjen, Sistem Ngajum

Overflow dari bangunan broncaptering mata air Ubalan

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

45

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK â&#x20AC;&#x201C; PDAM KABUPATEN MALANG

Broncaptring Sumber Kajar di Dukuh Pendem, Desa Jatisari, Kecamatan Pakisaji

Aliran untuk kepentingan irigasi sawah penduduk dari broncaptering Sumber Kajar

Bangunan penangkap mata air lainnya yang dibangun oleh PDAM untuk irigasi sawah masyarakat

Pemandian umum milik Hipam di daerah pelayanan Pakisaji

Kegiatan rutin PDAM Unit Pakisaji menangani pipa yang bocor

Meteran pelanggan yang digunakan oleh Unit Pakisaji

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

46

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

4.5. UNIT IKK PAKIS 4.5.1.

UMUM

PDAM Unit Pakis merupakan unit kerja dari PDAM Kab. Malang di daerah pelayanan Kec. Pakis. Di unit kerja ini terdapat 2 (dua) sistem PAM dengan kapasitas produksi total sebesar 101,75 l/dt (PDAM, September 2005), dengan tingkat pelayanan sebagai berikut : • Jumlah Penduduk KecamatanPakis : 106.207 jiwa • Jumlah SR - Aktif : 5.886 unit - Non aktif : 531 unit • Coverage : 29.430 jiwa Adapun kedua sistem tersebut adalah sebagai berikut : 1. Sistem Wendit Sistem ini menggunakan sumber air baku dari mata air Wendit dengan kapasitas produksi sebesar 18,25 l/dt. Sebenarnya sistem produksi dari mata air Wendit ini dibangun oleh PDAM Kota Malang pada tahun 1978. Karena lokasi sumber airnya berada di wilayah Kabupaten Malang maka sebagai kompensasinya PDAM Kota Malang memberikan suplai air minum untuk PDAM Kab. Malang dengan daerah pelayanan di Kec. Pakis (termasuk Sawojajar). Sistem pengalirannya sendiri dilakukan oleh PDAM Kota Malang dengan menggunakan pompa. Daerah pelayanan di Unit Pakis meliputi Desa Saptorenggo dan Mangliawan. 2. Sistem Jengglong Sumber air bakunya adalah mata air Jengglong. Sumber air ini digunakan secara bersama oleh Unit Pakis, Unit Tumpang, Unit Jabung dan Unit Sawojajar. Kapasitas produksi sebesar 18,25 l/dt. Sistem dilengkapi dengan reservoar distribusi dengan sistem pengaliran transmisi dan distribusinya secara gravitasi.

4.5.2.

URAIAN TIAP SISTEM

1. SISTEM WENDIT a. Sistem Sumber • Sumber Air : Mata air Wendit • Lokasi : Desa Wendit, Kec. Pakis b. Sistem Transmisi • Sistem transmisi berada dalam pengelolaan PDAM Kota Malang c. Sistem Pengolahan • Jenis : klorinasi • Kapasitas terpasang : 22,25 l/dt • Kapasitas produksi : 18,25 l/dt • Jam operasi : 24 jam/hari d. Sistem Distribusi • Jenis pipa : PVC • Pengaliran : pompa (milik PDAM Kota Malang)

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

47

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

ƒ ƒ

ƒ

Suplai air minum ikut ke PDAM Kota Malang sebagai kompensasi atas penggunaan mata air Wendit yang berada di wilayah Kec. Pakis, Kab. Malang. Hipam yang ada di wilayah Kec. Pakis hanya ada di Desa Kedungrejo dengan jumlah pelanggan sebanyak 70 KK. Semula pelanggan Hipam tersebut adalah pelanggan PDAM yang sering menunggak pembayaran rekening air. Penunggakan ini dengan alasan tidak puasnya dengan pelayanan air minum PDAM. Akhirnya mereka dilepas oleh PDAM yang kemudian membentuk Hipam. Di Desa Mangliawan, sebagian pelanggan PDAM Unit Pakis dilayani pula oleh PDAM Kota Malang, sehingga terjadi penurunan pendapatan hasil pemakaian air di daerah ini.

2. SISTEM JENGGLONG a. Sistem Sumber • Sumber Air • Lokasi b. Sistem Transmisi • Jenis pipa • Diameter ; Panjang • Pengaliran c. Sistem Pengolahan • Jenis • Kapasitas terpasang • Kapasitas produksi • Jam operasi d. Sistem Distribusi • Reservoar Distribusi • Jenis pipa • Pengaliran e. Bangunan Pendukung • Bak Pelepas Tekan (BPT) ƒ ƒ ƒ ƒ

: Mata air Jengglong : Desa Duwet, Kec. Tumpang : PVC : dia. 300 mm ; L = 12.000 m : gravitasi : : : :

klorinasi 100 l/dt 83 l/dt 24 jam/hari

: 800 m3 : PVC : gravitasi : 1 buah

Sumber mata air Jengglong selain digunakan Unit Pakis juga oleh Unit Tumpang, Unit Jabung dan Unit Sawojajar. Di jalur pipa transmisi yang berada di jalur sungai sering mengalami longsoran dari bukit di sebelahnya. Untuk itu Unit Pakis dengan rutin melakukan pengontrolan jaringan transmisi 3 sampai 4 hari sekali. Seringnya terjadi kebocoran di pipa retikulasi (pipa sambungan rumah). Dalam sebulan rata-rata terjadi kebocoran sebanyak 20 kali. Dilakukan juga peninjauan ke Reservoar Cokro yang berlokasi di Desa Cokro, Kec. Pakis. Reservoar ini milik Unit Pelayanan Pakis yang suplai airnya berasal dari sumber air Jengglong. Pada reservoar ini pipa outlet dilengkapi dengan Water Meter Induk yang kondisinya tertutupi oleh lumpur. Water meter ini juga tidak lagi dibaca untuk mengetahui informasi kapasitas air yang didistribusikan ke pelanggan. Satu hal menarik ditemukan disini, yaitu adanya kasus pencurian air dari reservoar yang dilakukan oleh masyarakat sekitar lokasi. Saat peninjauan diketemukan pipa sadap milik masyarakat terpasang melalui lubang manhole yang terbuka. Dan saat itu level muka air di dalam bak reservoar terlihat sangat rendah, sekitar 15 cm dari dasar. Belum ada tindakan khusus dari PDAM terhadap kasus pencurian air ini.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

48

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

4.5.3.

PERMASALAHAN

ƒ

Jalur pipa transmisi Sistem Jengglong mengikuti jalur aliran Sungai Lajing. Penempatannya di pinggir sungai dimana sebagiannya sudah diberi pengaman beton. Jalur ini cukup rawan terhadap bahaya longsor dan dampaknya bisa menimbulkan kerusakan pada pipa transmisi. Pembenahan kembali setiap terjadi longsoran dan kerusakan pipa cukup menghabiskan banyak waktu.

ƒ

Mata air Jengglong tidak saja digunakan oleh Unit Pakis tapi juga oleh Unit-unit lainnya, yaitu Unit Tumpang, Jabung dan Sawojajar. Tentu saja mata air ini memiliki keterbatasan debit sehingga untuk kebutuhan pengembangan sistem akan terkendala pada kemampuan mata air ini.

4.5.4.

REKOMENDASI

ƒ

Penggunaan pipa pada jalur transmisi di sepanjang aliran sungai sebaiknya diganti dengan jenis pipa galvanize (GI), selain kuat juga tahan karat. Apa yang sudah dilakukan oleh Unit Pakis dengan memberi pengaman beton pada sebagian jalur pipa itu sudah cukup baik, dan sebaiknya hal ini juga dilakukan di lokasi yang rawan longsor. Alternatif lainnya adalah dengan mencoba mengalihkan jalur pipa transmisi ke daerah yang lebih aman. Dalam hal ini perlu dipertimbangkan kembali pemilihan elevasi jalur untuk bisa mempertahankan sistem pengaliran gravitasi.

ƒ

Untuk keperluan pengembangan sistem di masa yang akan datang perlu dicarikan alternatif sumber air lain. Saat ini ada alternatif sumber yang mungkin bisa dipertimbangkan, yaitu mata air Sumber Pitu. Lokasinya ada di Desa Duwet, Kec. Tumpang, yang jaraknya dari mata air Jengglong sekitar 2,7 Km dengan perbedaan elevasi 54 m lebih tinggi. Mata air tersebut ada di lahan milik Perhutani dan pernah diukur debitnya oleh PDAM Kota Malang sebesar 300 l/dt.

Broncaptering mata air Jengglong di Desa Duwet, Kecamatan Tumpang

Pipa outlet di broncaptering Jengglong (tinggi muka air hanya 10 cm dari atas pipa outlet)

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

49

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK â&#x20AC;&#x201C; PDAM KABUPATEN MALANG

Situasi di dalam bangunan broncaptering mata air Jengglong

Bangunan broncaptering lama di Sumber Jengglong

Titik keluaran 1 mata air Jengglong

Titik keluaran 2 mata air Jengglong (dari broncaptering lama)

Titik keluaran 3 & 4 mata air Jengglong

Daerah rawan longsor pada jalur pipa transmisi Sistem Jengglong

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

50

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

Pipa transmisi Sistem Jengglong yang diberi pengaman beton

Bak Pelepas Tekan (BPT) di Unit Pakis

Pipa sadap masyarakat di Reservoar Cokro

Menara reservoar di Unit Pakis

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

51

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

4.6. UNIT IKK PUJON 4.6.1.

UMUM

PDAM Unit Pujon merupakan unit kerja dari PDAM Kab. Malang yang melayani masyarakat di Kecamatan Pujon. Unit ini memiliki 4 (empat) sistem penyediaan air minum (PAM) yang masing-masing memiliki daerah pelayanan tersendiri. Sistem PAM di kecamatan ini telah dibangun sejak jaman belanda, sehingga sebagian jaringan pipa transmisi dan distribusinya adalah pipa-pipa yang telah berumur puluhan tahun. Berdasarkan data kebocoran air di PDAM Kab. Malang, kebocoran terbesar terdapat di unit ini dengan tingkat kebocoran sebesar 80% (September 2005), dengan tingakt pelayanan sebagai berikut : • Jumlah Penduduk Kecamatan Pujon : 57.287 jiwa • Jumlah SR - Aktif : 1.355 unit - Non aktif : 279 unit • Coverage : 6.775 jiwa Sistem pelayanan di unit Pujon ini adalah sebagai berikut : 1. Sistem Coban Rondo Sistem ini telah dibangun sejak jaman Belanda yang memanfaatkan sumber air baku dari sungai Coban Rondo. Kapasitas produksi sebesar 57,07 l/dt. Sistem dilengkapi dengan reservoar distribusi kapasitas 200 m3 untuk melayani kebutuhan air minum masyarakat di Desa Pandansari, Pujon Lor, dan Ngroto. 2. Sistem Wot Sinto Sistem ini menggunakan sumber air baku dari mata air Wot Sinto dengan kapasitas produksi sebesar 3 l/dt. Daerah pelayanannya adalah Desa Ngabab dimana sistem distribusinya dilengkapi dengan reservoar distribusi kapasitas 50 m3. 3. Sistem Tlogo Semedi Ditujukan untuk melayani daerah pelayanan di Desa Madirejo, Kec. Pujon. Sumber air baku yang digunakan adalah mata air Tlogo Semedi dengan kapasitas produksi sebesar 6,35 l/dt. Dalam pendistribusian air, sistem dilengkapi dengan reservoar distribusi kapasitas 50 m3. 4. Sistem Kali Konto Sumber air bakunya berasal dari mata air Haji Ali dengan kapasitas produksi sebesar 8,38 l/dt. Daerah pelayanannya meliputi Desa Wiyungrejo, Pujon Lor, dan Ngroto. Dalam pendistribusian airnya telah dibangun sebuah reservoar distribusi kapasitas 50 m3.

4.6.2.

URAIAN TIAP SISTEM

1. SISTEM COBAN RONDO a. Sistem Sumber • Sumber Air • Lokasi b. Sistem Transmisi • Jenis pipa • Diameter ; Panjang •

Pengaliran

: Air permukaan (Sungai Coban Rondo) : Desa Coban Rondo, Kec. Pujon : GIP dan PVC : - GIP dia. 200 mm ; L = 6.000 m - PVC dia. 150 mm ; L = 1.200 m : gravitasi

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

52

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

c. Sistem Pengolahan • Jenis

• Kapasitas terpasang • Kapasitas produksi • Jam operasi d. Sistem Distribusi • Reservoar Distribusi • Jenis pipa • Pengaliran

: - Bak pengendap I dan Bak Pengendap II - Saringan Pasir Lambat (SPL) SPL ini baru dibangun tahun 2005 ini dan saat ini masih proses penyelesaian, jadi belum beroperasi. - Pembubuhan Kaporit Proses ini juga sementara belum dilakukan, direncanakan bersamaan dengan operasinya SPL : 57,07 l/dt : 57,07 l/dt : 24 jam/hari : 200 m3 : PVC : gravitasi

Pada sistem ini, bangunan intake, pipa transmisi dan pipa distribusi utama telah dibangun sejak jaman belanda (sekitar tahun 1920). Intake Coban Rondo berada di Desa Coban Rondo, Kec. Pujon yang berjarak sekitar 7,2 Km dari daerah pelayanan. Sistem ini didesain dengan kapasitas terpasang sebesar 57 l/dt, namun saat musim kemarau debit air di sumber menurun cukup drastis. Pemanfaatan sumber air ini tidak hanya dilakukan oleh PDAM saja, namun juga oleh masyarakat sekitar untuk keperluan air minum, mandi, cuci, mengairi sawah. Tingginya tingkat kebocoran air di unit ini diindikasikan akibat banyaknya jaringan pipa yang mengalami kebocoran, akibat umur pipa yang telah puluhan tahun. Penggantian pipa pernah dilakukan pada tahun 2004, namun itu hanya sepanjang 1,2 Km di jaringan transmisi (PVC 6”) sehingga belum mampu menurunkan tingkat kebocoran air secara signifikan. Sistem PAM dilengkapi dengan bangunan pengolahan sederhana, yaitu berupa bak pengendap I dan bak pengendap II. Berdasarkan pantauan yang pernah dilakukan oleh PDAM bak pengendap ini hanya akan bekerja optimal untuk debit sebesar 7 l/dt, sedangkan sistem berproduksi 57,07 l/dt. Untuk itu saat ini telah dibangun unit pengolahan baru, yaitu Saringan Pasir Lambat (SPL) dan melakukan modifikasi di bangunan bak pengendap I. Namun pembangunan SPL ini masih dalam proses penyelesaian, sehingga belum bisa dioperasikan. Pada jaringan distribusi, model penyambungan SR (sambungan rumah) dilakukan dengan cara melakukan tapping ke pipa distribusi utama. Sehingga pada jalur pipa distribusi yang dekat dengan perumahan penduduk, akan nampak barisan pipa-pipa SR yang ditapping dari pipa induk, muncul ke permukaan. Hal ini dilakukan oleh PDAM karena belum siapnya jaringan pipa distribusi sekunder yang akan menghantarkan air ke blok-blok perumahan. 2. SISTEM WOT SINTO a. Sistem Sumber • Sumber Air • Lokasi b. Sistem Transmisi • Jenis pipa • Diameter ; Panjang • Pengaliran

: Mata air Wot Sinto : Desa Ngabab, Kec. Pujon : PVC : dia. 100 mm ; L = ... m : gravitasi

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

53

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

c. Sistem Pengolahan • Jenis • Kapasitas terpasang • Kapasitas produksi • Jam operasi d. Sistem Distribusi • Reservoar Distribusi • Jenis pipa • Pengaliran 3. SISTEM TLOGO SEMEDI a. Sistem Sumber • Sumber Air • Lokasi

: : : :

tidak dilakukan pengolahan apapun 3 l/dt 3 l/dt 24 jam/hari

: 50 m3 : PVC : gravitasi

: mata air Tlogo Semedi : Desa Madirejo, Kec. Pujon

b. Sistem Transmisi • Jenis pipa • Diameter ; Panjang • Pengaliran

: PVC : dia. 150 mm ; L = ... m : gravitasi

c. Sistem Pengolahan • Jenis • Kapasitas terpasang • Kapasitas produksi • Jam operasi

: : : :

d. Sistem Distribusi • Reservoar Distribusi • Jenis pipa • Pengaliran

: 50 m3 : PVC : gravitasi

Tidak dilakukan pengolahan apapun 6,35 l/dt 6,35 l/dt 24 jam/hari

Mata air Tlogo Semedi berlokasi di Desa Madiredo, Dukuh Leboh, Kec. Pujon. Pada awal pembangunan sistem, sumber air yang digunakan (mata air Tlogo Semedi) berada di areal hutan. Namun seiring dengan waktu, terjadi perubahan fungsi lahan menjadi daerah persawahan sehingga berdampak juga pada perubahan pola pemanfaatan sumber air. Masyarakat juga secara bersama menggunakan sumber air ini untuk kebutuhannya, termasuk juga untuk kepentingan pengairan sawah mereka. Dalam peruntukan sumber air oleh masyarakat guna kepentingan pengairan sawah, sumber air menjadi rentan terhadap terjadinya kontaminasi akibat pemakaian obat-obat pertanian yang dilakukan penduduk disekitar sumber air. Unit Pujon pernah mengusulkan ke Kantor Pusat untuk membuat bangunan pengaman di lokasi sumber air, namun sampai saat ini usulan tersebut belum terealisasi. Pada jaringan distribusi, banyak diketemukan pipa-pipa yang menyembul ke permukaan tanah. Jenis tanah di daerah yang dilalui oleh jaringan pipa merupakan batuan keras sehingga saat penggalian penanaman pipa, kedalaman galian sangat tipis karena terbentur pada lapisan keras. Pada jaringan distribusi ini juga banyak sekali dilakukan pen-tapping-an pada pipa distribusi utama untuk disambungkan ke sambungan rumah (SR). Akibatnya akan banyak sekali terjadinya hilang tekan pada jaringan pipa. ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

54

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

4. SISTEM KALI KONTO a. Sistem Sumber • Sumber Air • Lokasi b. Sistem Transmisi • Jenis pipa • Diameter ; Panjang • Pengaliran c. Sistem Pengolahan • Jenis • Kapasitas terpasang • Kapasitas produksi • Jam operasi d. Sistem Distribusi • Reservoar Distribusi • Jenis pipa • Pengaliran

4.6.3.

: mata air Haji Ali : Desa …, Kec. Pujon : PVC : dia. 150 mm ; L = … m : gravitasi : : : :

Tidak dilakukan pengolahan apapun 8,38 l/dt 8,38 l/dt 24 jam/hari

: 50 m3 : PVC : gravitasi

PERMASALAHAN

ƒ

Pengguna air dari Sungai Coban Rondo selain PDAM adalah masyarakat di sepanjang aliran sungai. Saat debit sungai menurun, masyarakat selalu menutup aliran yang masuk ke bangunan intake milik PDAM, sehingga sistem tidak beroperasi. Kejadian seperti ini susah dikontrol oleh PDAM mengingat jarak sumber air yang cukup jauh dari jalan umum, yaitu sekitar 6 Km.

ƒ

Sistem Coban Rondo telah dibangun sejak jaman belanda (± 1920-an), puluhan tahun yang lalu. Ini termasuk jaringan pipa transmisi dan distribusinya. Saat ini masih banyak pipa-pipa yang telah berumur tua itu tetap digunakan oleh PDAM. Beberapa kali saat terjadi kebocoran pipa, PDAM menemukan pipa tua yang kondisinya telah berkarat, keropos, dan berlubang-lubang. Kondisi seperti ini akan memberikan kerugian-kerugian, seperti : o kemungkinan terjadinya kontaminasi air oleh karat, kotoran di dalam pipa, rembesan air dari luar ke dalam pipa melalui pipa-pipa yang berlubang. o Terjadinya hilang tekan baik hilang tekan di titik-titik kebocoran (minor losses) ataupun akibat gesekan badan air dengan dinding dalam pipa tua yang semakin kasar oleh karat ataupun kotoran (major losses). o Akan menyebabkan banyaknya kehilangan air yang tak dapat dipertanggungjawabkan. Menurut data PDAM diketahui bahwa kebocoran terbesar terdapat di Unit Pujon, yakni sebesar 80% tingkat kebocoran. Dan ini diindikaskan adalah kehilangan air secara fisik.

ƒ

Pada jalur pipa transmisi dari intake di Sungai Coban Rondo ke Bak Pengendap I (sekarang merupakan lokasi unit pengolahan Saringan Pasir Lambat) sepanjang 6 Km, sebagian besar pipa-pipa melewati jalur tebing yang cukup curam. Pipa saat ini banyak terpasang di atas permukaan tanah mengingat medannya tidak memungkinkan untuk pemasangan dalam tanah. Yang menjadi masalah adalah rawannya lokasi penanaman pipa terhadap bencana longsor. Hal ini telah terjadi beberapa kali dan akibatnya menghancurkan pipa transmisi. Pembenahan kembali setiap terjadi longsoran dan kerusakan pipa cukup menghabiskan banyak waktu.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

55

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

ƒ

Pada jaringan distribusi, banyak sekali terdapat pen-tapping-an pipa-pipa SR (sambungan rumah) secara langsung ke jalur distribusi utama. Akibatnya pipa-pipa retikulasi untuk 1 rumah bisa mencapai puluhan meter, dan ini ada di atas permukaan jalan perumahan. Kondisi seperti ini bisa ditemukan pada daerah pelayanan Sistem Coban Rondo dan Sistem Tlogo Semedi. Semakin banyak dilakukan tapping secara langsung ke pipa distribusi utama, semakin banyak kehilangan tekanan yang terjadi pada aliran air dalam pipa. Hal ini akan mempengaruhi sisa tekan di daerah pelayanan terjauh atau di titik-titik kritis tekanan. Dampak lain juga bisa saja terjadi, seperti kemungkinan adanya pencurian air pada pipapipa retikulasi yang tersembul ke permukaan. Atau juga kemungkinan kebocoran pipa seperti yang banyak ditemukan pada jaringan distribusi.

ƒ

Sumber mata air Tlogo Semedi berada di sekitar areal persawahan penduduk. Pemanfaatan sumber air ini juga dilakukan oleh penduduk, terutama untuk kebutuhan mengairi sawah dan juga untuk aktifitasnya sehari-hari. Hal seperti ini sangat memungkinkan terjadinya kontaminasi dari obat-obat pertanian yang menjadi keseharian penduduk sekitar.

4.6.4.

REKOMENDASI

ƒ

Terhadap adanya tindakan masyarakat di sekitar Sungai Coban Rondo yang suka menutup/ menyumbat aliran air menuju bangunan intake PDAM, perlu dilakukan pembicaraan secara baik-baik antara pihak PDAM dan masyarakat. Hal ini menyangkut perilaku dan ketidakpahaman masyarakat bahwa ada sebagian masyarakat lain yang telah menjadi pelanggan PDAM juga membutuhkan ketersediaan air. Selain itu juga PDAM bisa meningkatkan frekuensi jam kontrolnya di lokasi intake.

ƒ

Banyaknya pipa-pipa tua yang masih digunakan dalam jaringan transmisi dan distribusi, yakni pada sistem Coban Rondo, sebaiknya perlu dibenahi dengan penggantian pipa-pipa baru yang layak pakai, sebagaimana yang pernah dilakukan oleh PDAM saat penggantian pipa transmisi, PVC 150 mm, sepanjang 1.200 Km. Hal ini selain untuk menjaga kualitas air dalam pipa juga untuk mengurangi tingkat kebocoran yang terjadi secara fisik.

ƒ

Jalur-jalur pipa transmisi yang melewati jalur sungai, tebing, dan daerah rawan longsor, sebaiknya diganti dengan pipa jenis galvanize (GI), selain pipa itu kuat juga tahan karat. Jenis sambungannya bisa menggunakan flange dan las secara selang seling, agar tidak terlalu boros biaya, lebih kuat, dan mudah dalam pengontrolan. Alternatif lainnya adalah dengan mencoba mengalihkan jalur pipa transmisi ke daerah yang lebih aman. Dalam hal ini perlu dipertimbangkan kembali pemilihan elevasi jalur untuk bisa mempertahankan sistem pengaliran gravitasi.

ƒ

Sebenarnya sistem PAM di Unit Pujon masih memiliki potensi pelanggan yang cukup banyak, Sehingga perlu juga dipikirkan kemungkinan pengambangan dan perluasan jaringan. Untuk itu maka sebaiknya dicarikan alternatif sumber baru. Telah ditemukan sumber mata air yang terdapat di Dukuh Leboh, Desa Madiredo, Kec. Pujon, yang perkiraan debitnya mencapai ± 70 l/dt. Sumber ini cukup potensial untuk dimanfaatkan sebagai air baku PDAM, walaupun perlu dikaji dulu tentang kualitas airnya.

ƒ

Jaringan perpipaan distribusi di daerah pelayanan Coban Rondo bisa dibilang ’tanpa konsep’. PDAM tidak menyiapkan pipa distribusi sekunder yang bertugas menghantarkan

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

56

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK â&#x20AC;&#x201C; PDAM KABUPATEN MALANG

air ke blok-blok pelayanan, sehingga pipa-pipa SR banyak ditapping langsung ke pipa primer. Untuk itu maka PDAM sebaiknya membenahi kembali jaringan pipa distribusinya, baik dengan penggantian pipa, pemindahan jalur pipa, ataupun penambahan pipa baru. Tentunya proses ini harus memperhitungkan analisa hidrolik aliran dalam pipa distribusi, agar terpenuhi sisa tekan di setiap titik-titik demand. Â&#x192;

Sumber mata air Tlogo Semedi perlu diproteksi dari kemungkinan terjadinya kontaminasi obat-obat pertanian. Di lokasi sumber perlu dibuatkan bangunan pengaman mata air, dan sebaiknya diatur sedemikian rupa sehingga aliran air yang digunakan penduduk sekitar adalah di bagian hilir broncaptering PDAM. Selain itu juga perlu dilakukan himbauan dan penyuluhan kepada penduduk setempat akan pentingnya menjaga kualitas air di sumber. Usaha ini bisa juga disertai dengan penyebaran pamflet, pemasangan papan peringatan/ pemberitahuan di lokasi sumber.

Kantor PDAM Unit Pujon

Lokasi Bak Pengendap I dan Saringan Pasir Lambat (SPL) di ruas jalan ke arah Wisata Air Terjun Coban Rondo

Kondisi pipa tua yang saat ini masih banyak digunakan pada pipa distribusi PAM Coban Rondo

Bangunan Bak Pengendap I dan SPL yang belum siap operasi

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

57

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK â&#x20AC;&#x201C; PDAM KABUPATEN MALANG

Bak pengendap II di Desa Pandisari, Kecamatan Pujon

Kondisi pipa distribusi di dekat lokasi Bak Pengendap II

Pipa distribusi yang menyembul ke permukaan tanah di Desa Pandisari (Sistem PAM Coban Rondo)

Tampak barisan pipa-pipa retikulasi di daerah pelayanan PAM Tlogo Semedi

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

58

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

4.7. UNIT IKK DAMPIT 4.7.1.

UMUM

PDAM Unit Dampit merupakan unit kerja dari PDAM Kab. Malang di daerah pelayanan Kec. Dampit. Di unit kerja ini terdapat 2 (dua) sistem PAM dengan kapasitas produksi total sebesar 41,78 l/dt (PDAM, September 2005), dengan tingkat pelayanan sebagai berikut : • Jumlah Penduduk Kecamatan Dampit : 117.546 jiwa • Jumlah SR - Aktif : 2.792 unit - Non aktif : • Coverage : 13.960 jiwa 1. Sistem Umbulrejo Sistem ini menggunakan sumber air dari mata air Umbulrejo dengan kapasitas produksi sebesar 34,95 l/dt. Sistem tidak dilengkapi dengan reservoar distribusi dan air langsung didistribusikan ke pelanggan secara gravitasi. Adapun daerah pelayanannya meliputi Desa Dampit, Pamotan, Majang Tengah, dan Rembun. 2. Sistem Anyes Sistem ini menggunakan sumber air dari mata air Anyes dengan kapasitas produksi sebesar 6,83 l/dt. Sistem tidak dilengkapi dengan reservoar distribusi dan air langsung didistribusikan ke pelanggan secara gravitasi. Adapun daerah pelayanannya adalah Desa Dampit sebelah timur.

4.7.2.

URAIAN TIAP SISTEM

1. SISTEM UMBULREJO a. Sistem Sumber • Sumber Air : Mata air Umbulrejo • Lokasi : Desa Pamotan, Kec. Dampit b. Sistem Transmisi • Air dari sumber langsung didistribusikan ke pelanggan, sehingga tidak terdapat jaringan transmisi c. Sistem Pengolahan • Jenis : tidak dilakukan pengolahan apapun • Kapasitas terpasang : 34,95 l/dt • Kapasitas produksi : 34,95 l/dt • Jam operasi : 24 jam/hari d. Sistem Distribusi • Jenis pipa : PVC • Pengaliran : gravitasi ƒ ƒ

Sumber air Umbul Rejo berada pada jarak 8 Km dari daerah pelayanan, yang bertempat di lahan milik Perhutani. Berdasarkan hasil pengukuran yang dilakukan oleh PDAM, besarnya aliran di sumber ini adalah 140 l/dt, dengan pemanfaat sebagai berikut : PDAM Unit Turen, Unit Dampit, Hipam, kolam renang, masyarakat sekitar untuk keperluan mandi dan mencuci.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

59

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

ƒ ƒ

Pada jalur pelayanan Desa Pamotan, Majang Tengah, dan Rembun, sistem pengalirannya dilakukan secara bergilir. Pada jalur distribusi utamanya telah dilakukan pen-tapping-an pipa pelanggan. Di daerah pelayanan Kec. Dampit terdapat 3 Hipam dan 1 WSLIC.

2. SISTEM ANYES a. Sistem Sumber • Sumber Air : Mata air Anyes • Lokasi : Kelurahan Dampit, Kec. Dampit b. Sistem Transmisi • Air dari sumber langsung didistribusikan ke pelanggan, sehingga tidak terdapat jaringan transmisi c. Sistem Pengolahan • Jenis : tidak dilakukan pengolahan apapun • Kapasitas terpasang : 6,83 l/dt • Kapasitas produksi : 6,83 l/dt • Jam operasi : 24 jam/hari d. Sistem Distribusi • Jenis pipa : PVC • Pengaliran : gravitasi ƒ ƒ ƒ ƒ

ƒ

Sumber anyes berada di lahan milik Perhutani yang jaraknya dari daerah pelayanan sekitar 6 Km. Bangunan penangkap air (broncaptering) di sumber ini dibangun pada tahun 1991 dengan dana PDAM, dengan volume bak penangkap ± 10 m3. Sistem distribusi di daerah pelayanan Anyes tidak dilengkapi dengan reservoar distribusi dan sistem pengalirannya dilakukan secara bergilir. Berdasarkan informasi PDAM, dalam 2 tahun terakhir telah terjadi penyusutan debit air di sumber. Hal ini diduga, terutama, karena banyaknya dilakukan penebangan pohon di lokasi perhutani ini. PDAM telah menemukan alternatif sumber air lainnya yang berupa mata air di lokasi yang sama pada jarak sekitar 90 m. Sumber air ini direncanakan akan dimanfaatkan untuk menambah kapasitas produksi, dimana proses pembuatan broncapteringnya akan segera dimulai. Di daerah pelayanan unit Dampit pernah terdapat 8 Hipam, namun umumnya setelah 2 tahun operasi, prasarana fisiknya rusak dan tidak berfungsi. Sehingga sebenarnya, kemungkinan penambahan pelanggan PDAM di daerah pelayanan ini cukup potensial. Identifikasi terakhir PDAM menunjukkan jumlah 1.500 KK yang telah menyatakan minat menjadi pelanggan PDAM. Untuk Sistem Anyes sendiri sebanyak 400 KK, dan sisanya (1.100 KK) berada di daerah pelayanan Sistem Umbul Rejo.

4.7.3.

PERMASALAHAN

ƒ

Jaringan pipa distribusi pada jalur pelayanan Desa Pamotan, Majang Tengah, dan Rembun (Sistem Umbulrejo), tidak mampu memberikan sisa tekan/energi positif di setiap titiknya demand-nya, walaupun itu bukan saat jam puncak.

ƒ

Ada sekitar 1.500 KK sebagai calon pelanggan PDAM dengan perkiraan kebutuhan air ± 18,75 l/dt. Dengan sistem yang ada saat ini PDAM belum mampu memenuhi kebutuhan pelayanan ini.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

60

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

ƒ

Terjadi penyusutan debit mata air Sumber Anyes dalam 2 tahun terakhir ini seiring dengan mulai menggundulnya lahan perhutani. Penyusutan debit air ini menyebabkan penurunan kapasitas produksi air PDAM.

4.7.4.

REKOMENDASI

ƒ

Untuk meningkatkan kualitas pengaliran di daerah pelayanan Desa Pamotan, Majang Tengah, dan Rembun, perlu dilakukan penyempurnaan pada sistem jaringan eksisting sehingga mampu memberikan sisa tekan yang cukup. Cara paling sederhana adalah dengan melakukan perbesaran diameter pipa distribusi utama pada jalur-jalur yang paling kritis. Perlu diketahui disini bahwa jalur kritis adalah jalur yang terletak pada elevasi yang tinggi atau jalur panjang yang banyak menyebabkan terjadinya major losses. Penyempurnaan sistem ini harus disertai dengan analisa hidrolik aliran perpipaan, yang perhitungannya dapat menggunakan bantuan software Loop Distribution Network, Ver. 5.00, 1985 atau juga Epanet Ver. 1,1 D, The U.S. EPA, 1994.

ƒ

Terdapat kebutuhan pengembangan jaringan dan perluasan pelayanan untuk sekitar 1.500 calon pelanggan (± 18,75 l/dt). Untuk mencapai sasaran ini, sebaiknya diawali dengan kegiatan berupa Penyusunan DED (Detail Engineering Design), sehingga perencanaan benar-benar sesuai dengan kebutuhan real di lapangan.

ƒ

Penyusutan debit mata air sepertinya banyak terjadi di lokasi sumber yang tersebar di wilayah Kabupaten Malang, termasuk juga mata air Sumber Anyes. Perlu dilakukan usaha nyata dalam rangka pelestarian sumber mata air, seperti yang saat ini telah dilakukan oleh PDAM bersama dengan Hipam dan Perhutani. Bentuk usaha yang dilakukan berupa penanaman pohon jati dan sukun pada lahan seluas 7,6 Ha yang telah dimulai sejak 2 tahun terakhir.

Broncaptering mata air Anyes

Lintasan pipa di sungai dari Sumber air Anyes yang rentan terhadap hantaman benda-benda keras saat arus sungai deras

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

61

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK â&#x20AC;&#x201C; PDAM KABUPATEN MALANG

Pipa distribusi utama dari sumber air Anyes yang tampak menyembul ke permukaan tanah

Tampak lahan di sekitar lokasi mata air Anyes yang sudah mulai gundul

Usaha PDAM bersama Hipam dan Perhutani menanam pohon Sukun untuk pelestarian mata air Anyes

Plang Perhutani yang menunjukan luas lahan sebesar 7,6 Ha

Broncaptering mata air Umbulrejo yang berlokasi di Desa Pamotan, Kecamatan Dampit (digunakan oleh Unit Turen & Dampit)

Pemanfaatan mata air Umbulrejo oleh masyarakat sekitar untuk mandi dan mencuci

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

62

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK â&#x20AC;&#x201C; PDAM KABUPATEN MALANG

Mata air di Sumber Umbulrejo yang dijadikan kolam renang umum oleh masyarakat

Reservoar milik Hipam yang tidak digunakan lagi karena pengelolaannnya sudah tidak berjalan (Kecamatan Dampit)

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

63

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

4.8. UNIT IKK BULULAWANG 4.8.1.

UMUM

PDAM PDAM Unit Bululawang merupakan unit kerja dari PDAM Kab. Malang di daerah pelayanan Kecamatan Bululawang. Di unit kerja ini terdapat 3 (tiga) sistem PAM dengan kapasitas produksi total sebesar 34,08 l/dt (PDAM, September 2005), dengan tingakt pelayanan sebagai berikut : • Jumlah Penduduk Kecamatan Bululawang : 60.653 jiwa • Jumlah SR - Aktif : 2.615 unit - Non aktif : 43 unit • Coverage : 13.075 jiwa 1. Sistem Ngembul Sistem ini menggunakan sumber air dari mata air Ngembul dengan kapasitas produksi sebesar 24,72 l/dt. Air dari sumber ini langsung didistribusikan ke pelanggan tanpa pengolahan apapun secara gravitasi. Wilayah pelayanannya meliputi Desa Gading, Sukonolo, Tangkilsari, Bululawang, Wandanpuro, Krebet Senggrong, dan Lumbangsari. 2. Sistem Kasri Sumber airnya berasal dari mata air Sumber Kasri dengan kapasitas produksi sebesar 3,55 l/dt. Air dari bak pengumpul di lokasi sumber langsung didistribusikan ke pelanggan. 3. Sistem S. Bor Gading Sumber airnya menggunakan sumur bor dalam dengan kapasitas produksi sebesar 5,81 l/dt. Sistem ini menggunakan pompa untuk mengalirkan air ke reservoar distribusi, sedangkan pengaliran distribusinya dilakukan secara gravitasi.

4.8.2.

URAIAN TIAP SISTEM

1. SISTEM NGEMBUL a. Sistem Sumber • Sumber Air : Mata air Ngembul • Lokasi : Desa Randugading, Kec. Tajinan b. Sistem Transmisi • Air dari sumber langsung didistribusikan ke pelanggan sehingga tidak terdapat sistem transmisi c. Sistem Pengolahan • Jenis : • Kapasitas terpasang : 24,72 l/dt • Kapasitas produksi : 24,72 l/dt • Jam operasi : 24 jam/hari d. Sistem Distribusi • Jenis pipa : PVC • Pengaliran : gravitasi ƒ

Sumber air Ngembul ini berasal dari mata air artesis bertekanan positif. Tekanannya bisa sampai 1 – 2 meter dari muka tanah. Sumber air berlokasi di Desa Randugading, Kec. Tajinan.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

64

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

ƒ ƒ

ƒ ƒ ƒ

Berdasarkan pengukuran yang dilakukan oleh PDAM diketahui bahwa debit mata air ini sebesar 130 l/dt. Semula sumber air ini hanya digunakan oleh unit Bululawang melalui pembangunan broncaptering pada tahun 1992, namun seiring perkembangan pelayanan PDAM pada tahun 1994 dibangun juga broncaptering untuk pelayanan Unit Tajinan, dan tahun 2004 dibangun broncaptering untuk Unit Gondanglegi. Air tanah ini langsung didistribusikan ke konsumen tanpa melalui pengolahan apapun melalui pengaliran secara gravitasi. Pengambilan air artesis ini menggunakan metode pipa suntik dengan kedalaman per batang pipa antara 10 – 15 meter dari muka tanah. Letak sumber air ini dibandingkan dengan daerah pelayanan tidak terlalu tinggi (perbedaan tingginya masih harus diidentifikasi lebih lanjut), sehingga walaupun saat ini sistem beroperasi selama 24 jam perhari, selalu ada daerah-daerah pelayanan kritis yang tidak mendapat air. Pola penanganannya saat ini dengan pengaturan pembagian aliran melalui buka tutup valve di titik-titik tertentu.

2. SISTEM KASRI a. Sistem Sumber • Sumber Air : Mata air Sumber Kasri • Lokasi : Desa Kasri, Kec. Bululawang b. Sistem Transmisi • Air dari bak pengumpul di lokasi sumber langsung didistribusikan ke pelanggan sehingga tidak terdapat sistem transmisi c. Sistem Pengolahan • Jenis : • Kapasitas terpasang : 3,55 l/dt • Kapasitas produksi : 3,55 l/dt • Jam operasi : 24 jam/hari d. Sistem Distribusi • Jenis pipa : PVC • Pengaliran : gravitasi ƒ ƒ ƒ

Kondisi sumber air di saat musim kemarau debit airnya menurun. Ada pemanfaatan mata air di sekitar sumber (berbeda titik keluarannya) untuk keperluan irigasi sawah penduduk Jalur pipa dari bak pengumpul melalui daerah persawahan dan sebagian pipanya tampak menyembul ke permukaan tanah.

3. SISTEM S. BOR GADING a. Sistem Sumber • Sumber Air : Sumur bor Gading • Lokasi : Desa Gading, Kec. Bululawang b. Sistem Transmisi • Lokasi reservoar distribusi berada di satu tempat dengan sumur bor sehingga tidak terdapat sistem transmisi c. Sistem Pengolahan • Jenis : Klorinasi • Kapasitas terpasang : 5,81 l/dt • Kapasitas produksi : 5,81 l/dt • Jam operasi : 24 jam/hari

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

65

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

d. Sistem Distribusi • Reservoar Distribusi • Jenis pipa • Pengaliran e. Peralatan Mekanikal • Pompa sumur bor • f.

ƒ ƒ ƒ ƒ ƒ ƒ ƒ

Bangunan Pendukung • Rumah jaga

: 1 buah Panel kontrol ditempatkan pada bangunan ini

PERMASALAHAN

Dari 7 desa di daerah pelayanan Unit Bululawang masih banyak yang belum terlayani. Sistem yang paling potensial untuk dikembangkan adalah sistem yang berasal dari mata air Ngembul karena kapasitasnya cukup besar. Namun kendalanya lokasi sumber air ini memiliki perbedaan elevasi yang tidak terlalu tinggi dengan daerah pelayanan sehingga air yang didistribusikan melalui jaringan distribusi tidak memiliki sisa tekan yang cukup. Kendala ini menjadikan sistem susah untuk dikembangkan.

4.8.4. ƒ

: 1 buah Submersible Pump, Q = 10 l/dt, H = 70 m : 12 jam

Sumur bor ini berlokasi di Desa Gading, Kec. Bululawang yang dibangun pada tahun 2003. Menggunakan pompa submersibel merk Lowara, dengan kapasitas pemompaan 10 l/dt dan total head 70 m kolom air. Sumber listriknya berasal dari PLN dan dilengkapi dengan panel kontrol yang diletakkan di dalam rumah jaga. Sistem dilengkapi dengan reservoar distribusi 36 m3, sehingga untuk jam operasi sistem selama 24 jam PDAM cukup hanya mengoperasikan pompa selama 12 jam perhari. Pompa beroperasi secara otomatis dengan menggunakan indikator level muka air pada bak reservoar. Sejak dibangun tidak ada kendala yang berarti kecuali saat tissen klep tersumbat, pompa harus diangkat. Hal ini pernah terjadi 1 kali saat pompa telah beroperasi selama 1 tahun. Sebenarnya reservoar di lokasi ini awalnya disuplai dari sumber air Ngembul, namun sejak PDAM melakukan pengembangan jaringan distribusi (untuk menangani pertambahan jumlah pelanggan), suplai air dari sumber air Ngembul tidak bisa diharapkan lagi. Sejak itu dibangunlah sumur bor untuk suplai air ke reservoar ini.

4.8.3. ƒ

Jam operasi pompa

: 36 m3 : PVC : gravitasi

REKOMENDASI

Untuk mengatasi masalah ini maka direkomendasikan untuk membuat reservoar di bukit sebelah utara sumber air Ngembul, dimana air artesis ini dipompakan terlebih dahulu ke reservoar tersebut sebelum didistribusikan. Pembangunan reservoarnya bisa digabungkan bersama Unit Gondanglegi dan Unit Tajinan karena unit-unit tersebut juga menggunakan sumber air dari mata air Ngembul. Namun usulan ini masih perlu dikaji lagi kelayakannya.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

66

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

Lokasi sumber air artesis Ngembul di Desa Randugading, Kecamatan Tajinan

Bangunan penangkap air Bululawang yang sumber airnya dari mata air Ngembul (mata air Artesis)

Model penangkapan air artesis dengan menggunakan pipa suntik dengan kedalaman 10 – 15 m

Air limpasan dari mata air Ngembul yang debitnya cukup besar

Bak pengumpul mata air Sumber Kasri di Desa Kasri, Kecamatan Bululawang

Letak titik keluaran mata air terbesar di Sumber Kasri

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

67

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK â&#x20AC;&#x201C; PDAM KABUPATEN MALANG

Mata air Sumber Kasri yang dibiarkan dalam keadaan terbuka

Kualitas air di Sumber Kasri

Screen yang terbuat dari anyaman bambu di Sumber Kasri

Kegiatan rutin pembersihan lokasi mata air Sumber Kasri

Penanaman pohon yang dilakukan oleh PDAM di sekitar mata air Sumber Kasri

Mata air lain di sekitar Sumber Kasri yang digunakan untuk irigasi sawah penduduk

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

68

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

Jaringan pipa dari Sumber Kasri yang menyembul ke permukaan tanah

Sumur bor Gading di Unit Bululawang

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

69

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

4.9. UNIT IKK DAU 4.9.1.

UMUM

Unit Dau merupakan unit kerja dari PDAM Kab. Malang di daerah pelayanan Kec. Dau. Di unit kerja ini terdapat 3 (tiga) sistem PAM dengan kapasitas produksi total sebesar 38,94 l/dt (PDAM, September 2005), dengan tingkat pelayanan sebagai berikut : • Jumlah Penduduk Kecamatan Dau : 55.175 jiwa • Jumlah SR - Aktif : 1.534 unit - Non aktif : 1.374 unit • Coverage : 7.670 jiwa Adapun ketiga sistem tersebut adalah sebagai berikut : 1. Sistem Dandang Sistem ini menggunakan sumber air baku dari mata air Sumber Dandang dengan kapasitas produksi sebesar 27,94 l/dt. Sistem ini dilengkapi dengan reservoar distribusi 15 m3. Sistem pengaliran air pada jaringan transmisi dan distribusi dilakukan secara gravitasi. Adapun daerah pelayanannya meliputi Desa Junrejo, Dadaprejo, Mulyo Agung, dan Landung Sari. 2. Sistem Tandon Beji Pelayanan dengan sistem Tandon Beji ini sumbernya dari reservoar 150 m3 miliknya PDAM Kota Batu, dimana sumber air bakunya berasal dari mata air Gemulo. PDAM Unit Dau hanya mendapat jatah pengaliran di malam hari dengan debit sebesar 5 l/dt. Sistem pengaliran dilakukan secara gravitasi dan ditujukan untuk daerah pelayanan di Desa Sumber Sari, Mulyo Agung, dan Landung Sari. 3. Sistem Tretes Sumber air baku Sistem Tretes adalah air permukaan yang hulunya adalah mata air Sumber Tretes. Pengolahan yang digunakan berupa bak prasedimensi dengan kapasitas produksi sebesar 6 l/dt. Sistem dilengkapi dengan reservoar distribusi 15 m3. Pengaliran air di jaringan transmisi dan distribusi dilakukan secara gravitasi dan ditujukan untuk daerah pelayanan di Desa Pitungsewu dan Kalisongo.

4.9.2.

URAIAN TIAP SISTEM

1. SISTEM DANDANG a. Sistem Sumber • Sumber Air • Lokasi b. Sistem Transmisi • Jenis pipa • Diameter ; Panjang • Pengaliran c. Sistem Pengolahan • Jenis • Kapasitas terpasang • Kapasitas produksi • Jam operasi

: Mata air Sumber Dandang : Desa Junrejo, Kec. Junrejo, Kota batu : PVC : dia. 100 mm ; L = 2.000 m : gravitasi : : : :

khlorinasi 27,94 l/dt 27,94 l/dt 24 jam/hari

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

70

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

d. Sistem Distribusi • Reservoar Distribusi : 15 m3 • Jenis pipa : PVC • Pengaliran : gravitasi b. Bangunan Pendukung • Bangunan pembubuhan khlor : 1 buah, terletak diatas bangunan reservoar, namun saat ini sudah tidak digunakan lagi ƒ ƒ

Mata air Sumber Dandang yang letaknya di tengah lahan persawahan penduduk, khusus dimanfaatkan oleh PDAM. Sedangkan untuk kepentingan irigasi sawah, masyarakat menggunakan sumber mata air lain yang masih berada di Dukuh Jeding, Desa Dunrejo. Daerah pelayanannya cukup potensial dimana sebagian besar adalah daerah perumahan, seperti : o Perumahan Bumi Asri o Perumahan BTN 1 o Perumahan BTN 2 o Perumahan Villa Sengkaling o Perumahan Pondok Indah o Perumahan Landung Sari Asri o Perumahan Landung Sari Permai

2. SISTEM TANDON BEJI a. Sistem Sumber • Sumber Air : Mata air Gemulo • Lokasi : Desa ..., Kota Batu • PDAM Unit Dau mendapatkan suplai air dari Reservoar Beji milik PDAM Kota Batu. Reservoar ini berada di Desa Beji, Kota Batu dengan volume 200 m3. b. Sistem Transmisi • Sistem transmisi berada dalam kewenangan PDAM Kota Batu. c. Sistem Pengolahan • Jenis : Khlorinasi • Kapasitas terpasang : • Kapasitas produksi : 5 l/dt • Jam operasi : 10 jam/hari • PDAM Unit Dau hanya diberikan giliran pengaliran selama 10 jam dari pukul 20.00 s/d 06.00 oleh PDAM Kota Batu. d. Sistem Distribusi • Jenis pipa : PVC • Pengaliran : gravitasi ƒ ƒ

PDAM Unit Dau mendapatkan suplai airnya dari Reservoar Beji yang merupakan miliknya PDAM Kota Batu. Dalam operasinya Unit Dau diberikan giliran pengaliran selama 10 jam di malam hari, yaitu mulai pukul 20.00 sampai 06.00. Sebelum terjadi permasalahan sumber air Gemulo, pelayanan untuk sistem Beji ini beroperasi pada 1.557 pelanggan. Namun, saat ini jumlah pelanggan aktif hanya 183 SR dan 1. 374 SR lainnya non aktif. Pelayanannnya meliputi Desa Sumber Sekar, Landung Sari, dan Mulyo Agung.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

71

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

3. SISTEM TRETES a. Sistem Sumber • Sumber Air • Lokasi b. Sistem Transmisi • Jenis pipa • Diameter ; Panjang • Pengaliran c. Sistem Pengolahan • Jenis • Kapasitas terpasang • Kapasitas produksi • Jam operasi d. Sistem Distribusi • Reservoar Distribusi • Jenis pipa • Pengaliran

: aliran tretes (air permukaan) : Desa Selorejo, Kec. Dau : PVC : dia. 200 mm ; L = ... m : gravitasi : : : :

prasedimentasi dan khlorinasi 6 l/dt 6 l/dt 24 jam/hari

: 15 m3 : PVC : gravitasi

ƒ

Di daerah pelayanan Tretes, pertumbuhan Hipam dapat dikatakan cukup positif dan sangat mendukung terjadinya peningkatan akses air bersih masyarakat. Teridentifikasi ada 3 (tiga) Hipam yang pengelolaannya ada di tingkat desa dengan daerah pelayanannya di Desa Karang Widoro, Pitungsewu, dan Kalisongo. Di Desa Karang Widoro, saat ini sedang dilakukan pembangunan sumur bor dalam oleh Hipam dan diperkirakan jika telah beroperasi maka akan terjadi perpindahan pelanggan dari PDAM ke Hipam. Hal ini lebih didasarkan karena tarif air Hipam relatif lebih murah dibanding tarif air PDAM, yaitu Rp. 5.000,- /bulan. Bandingkan dengan PDAM yang tarif terendahnya untuk sambungan rumah tangga sebesar Rp. 880,- /m3, dengan minimal pemakaian 10 m3/bulan.

ƒ

Pelanggan PDAM awalnya sebanyak 274 SR, namun saat ini hanya tersisa 206 SR. Sebanyak 68 SR telah beralih menjadi pelanggan Hipam, yang sebagian besar berada di Desa Pitungsewu dan Kalisongo.

ƒ

Kecenderungan masyarakat di daerah pelayanan Tretes saat ini lebih tertarik untuk menjadi pelanggan Hipam, dan PDAM sendiri, dalam hal ini Unit Dau, merasa tidak keberatan jika pelayanan air minum masyarakat diserahkan saja ke Hipam, karena selama ini pun hubungan Hipam dan PDAM cukup harmonis. Hal ini diindikasikan ketika Hipam baru terbentuk, mereka selalu meminta pihak PDAM untuk memberikan bimbingan teknis, terutama dalam masalah operasi dan pemeliharaan jaringan pipa.

4.9.3. ƒ

PERMASALAHAN

Ada permasalahan yang menyangkut pemanfaatan mata air Sumber Gemulo, yang notabene saat ini merupakan sumber air dari reservoar Beji. Sejak Kota Batu terpisah dengan Kabupaten Malang, Sumber air Gemulo telah diserahkan ke Pemerintahan Kota Batu. Telah dibuat kesepakatan antara Pemkab Malang dan Pemkot Batu bahwa PDAM Kab. Malang diijinkan untuk membangun sistem baru yang bersumber dari mata air Gemulo untuk pelayanannnya di Kec. Dau. Namun, sampai saat ini belum ada realisasinya dan masyarakat Kota Batu menolak sumber airnya digunakan oleh PDAM Kab. Malang. Bahkan di tahun 2004 pernah terjadi demonstrasi masyarakat Kota Batu dalam rangka

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

72

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

penolakan jika sumber airnya digunakan oleh Kab. Malang. Sebagai informasi bahwa sumber air Gemulo ini juga digunakan oleh masyarakat sekitar dan Hipam di Kota Batu. ƒ

Pelayanan air minum di daerah pelayanan Sistem Tretes saat ini dianggap belum baik oleh masyarakat, terutama yang menyangkut kualitas air yang didistribusikan tidak sesuai dengan rupiah yang dibebankan. Telah terjadi peralihan sebagian pelanggan PDAM menjadi pelanggan Hipam.

4.9.4.

REKOMENDASI

ƒ

Kesepakatan yang telah dibuat antara Pemkab Malang dan Pemkot Batu yang menyangkut pemanfaatan sumber mata air Gemulo harus dibicarakan lagi lebih dalam, terutama menyangkut teknis pelaksanaannya karena telah terjadi penolakan dari masyarakat Kota Batu sendiri. Sebaiknya Pemkot Batu segera melakukan usaha sosialisasi hasil kesepakatan tersebut sampai ke level masyarakat.

ƒ

Pada Sistem Tretes, sebenarnya telah ada 2 unit pengolahan air dalam bentuk bak pengendap namun air hasil olahan masih belum memberikan tingkat kualitas yang diharapkan, mengingat bahwa sumber air bakunya berasal dari air permukaan (aliran Tretes, berjarak 4 Km dari sumber mata airnya). Melihat kondisi ini maka perlu dilakukan Review Design terhadap pengolahan yang ada sehingga air olahan bisa menjadi lebih baik, baik melalui pengolahan lengkap ataupun saringan pasir lambat (SPL) yang akan tergantung dari analisa kualitas air bakunya. Bentuk kerja sama dengan Hipam juga bisa dipertimbangkan, baik melalui pengelolaan bersama ataupun pengelolaan pada Hipam dengan peran PDAM sebagai pendamping teknis. Kerja sama ini sangat mungkin dilakukan mengingat hubungan yang terjadi selama ini antara PDAM dan Hipam cukup baik.

Lokasi mata air Sumber Dandang yang berada di tengah lahan persawahan masyarakat di Desa Dunrejo, Kota Batu

Broncaptering mata air Sumber Dandang (tampak di sebelahnya aliran untuk irigasi yang berasal dari mata air lain)

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

73

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK â&#x20AC;&#x201C; PDAM KABUPATEN MALANG

Elevasi muka air di bak pengumpul mata air Sumber Dandang (tampak airnya cukup jernih)

Overflow mata air Sumber Dandang dari broncaptering milik PDAM

Broncaptering mata air Sumber Kasin (Lokasi tidak jauh dari mata air Sumber Dandang)

Titik keluaran mata air Sumber Kasin yang berada di sebelah atas broncaptering

Besarnya aliran dari mata air Sumber Kasin dengan tingkat kejernihan air yang cukup baik

Reservoar dari mata air Sumber Dandang yang digunakan secara bersama oleh PDAM dan Hipam di Desa Dadap Rejo, Kecamatan Dau

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

74

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

Bangunan khlorinasi yang sudah tidak digunakan lagi di reservoar dari mata air Sumber Dandang

Reservoar Beji yang sumber airnya dari mata air Gemulo di Kota Batu

Reservoar milik swadaya masyarakat di Desa Kloko, Kecamatan Dau

Jembatan pipa di daerah pelayanan Perumahan Sengkaling – Kecamatan Dau

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

75

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

4.10. UNIT IKK NGANTANG 4.10.1. UMUM PDAM Unit Ngantang merupakan unit kerja dari PDAM Kab. Malang di daerah pelayanan Kecamatan Ngantang. Di unit kerja ini hanya terdapat 1 (satu) sistem PAM dengan kapasitas produksi sebesar 19,71 l/dt (PDAM, September 2005), dengan tingkat pelayanan sebagai berikut : • Jumlah Penduduk Kecamatan Ngantang : 54.741 jiwa • Jumlah SR - Aktif : 654 unit - Non aktif : 120 unit • Coverage : 3.270 jiwa Sistem ini menggunakan sumber air dari mata air Sumber Bendo Ijo dengan kapasitas produksi sebesar 19,71 l/dt. Sistem dilengkapi dengan reservoar distribusi 125 m3 dan air dari reservoar ini didistribusikan ke pelanggan secara gravitasi. Adapun daerah pelayanannya adalah Desa Mulyorejo.

4.10.2. URAIAN TIAP SISTEM 1. SISTEM BENDO IJO a. Sistem Sumber • Sumber Air : Mata air Bendo Ijo • Lokasi : Desa Kaweden, Kec. Ngantang b. Sistem Transmisi • Reservoar distribusi berada di satu lokasi dengan sumber air sehingga tidak terdapat sistem transmisi c. Sistem Pengolahan • Jenis : Klorinasi • Kapasitas terpasang : 19,71 l/dt • Kapasitas produksi : 19,71 l/dt • Jam operasi : 24 jam/hari d. Sis tem Distribusi • Reservoar Distribusi : 125 m3 • Jenis pipa : PVC • Pengaliran : gravitasi ƒ ƒ ƒ

Kondisi sumber air saat musim kemarau mengalami penurunan debit. Masyarakat pelanggan PDAM disana memiliki kebiasaan menunggak pembayaran rekening air dan penunggakan ini bisa sampai 2 atau 3 bulan. Kadang-kadang terjadi tawar menawar sehingga pembayaran tidak sesuai dengan meter pemakaian air. Di Desa Jombok dulunya merupakan daerah layanan PDAM, namun sekarang masyarakatnya beralih ke Hipam karena ada sumber mata air sendiri. Dalam prakteknya Hipam ini ternyata menggunakan aset PDAM, yaitu jaringan pipa distribusi yang sebelumnya digunakan Unit Ngantang untuk pelayanan di desa tersebut.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

76

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

4.10.3. PERMASALAHAN ƒ

Yang menjadi masalah di unit ini adalah tentang sikap pelanggan PDAM dalam membayar rekening air. Masyarakatnya sudah terbiasa menunggak sampai 2 atau 3 bulan. Selain itu juga kebiasaan membayar yang tidak sesuai dengan meteran pemakaian air. Alasan mereka karena ketidakpuasan atas pelayanan PDAM, baik itu masalah kualitas airnya maupun kontinuitas pengalirannya.

4.10.4. REKOMENDASI ƒ

Beberapa langkah yang harus ditempuh PDAM Unit Ngantang, yaitu: o PDAM harus memperbaiki dan meningkatkan kinerja pelayanannya. Dalam kaitannya dengan aspek teknis berarti menyangkut kualitas air, kuantitas aliran dan Kontinuitas pengaliran. Hal ini perlu untuk membangun kepercayaan pelanggan sehingga mereka akan merasa malu untuk tidak membayar rekening air jika pelayanan PDAM sudah baik. o PDAM sendiri harus melakukan tindakan yang lebih tegas terhadap pelanggan yang selalu menunggak pembayaran. Tindakan ini bisa berupa peringatan, denda, atau bahkan pemutusan sambungan.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

77

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

4.11. UNIT IKK DONOMULYO 4.11.1. UMUM PDAM Unit Donomulyo merupakan unit kerja dari PDAM Kab. Malang yang berada di Kecamatan Donomulyo dengan daerah pelayanan di Kec. Donomulyo dan Kec. Pagak. Di unit kerja ini terdapat 4 (empat) sistem PAM dengan kapasitas produksi total sebesar 23,78 l/dt (PDAM, September 2005), dengan tingkat pelayanan sebagai berikut : • Jumlah Penduduk Kecamatan Donomulyo : 70.895 jiwa Pagak : 50.286 jiwa • Jumlah SR - Aktif : 1.105 unit - Non aktif : 125 unit • Coverage : 5.525 jiwa Adapun keempat sistem tersebut adalah sebagai berikut : 1. Sistem Umbul Dandang Sistem ini menggunakan sumber air dari mata air Sumber Umbul Dandang dengan kapasitas produksi sebesar 6,12 l/dt. Air dari sumber ini kemudian dialirkan ke reservoar distribusi sebelum didistribusikan ke pelanggan melalui SR (sambungan rumah). Wilayah pelayanannya adalah Desa Donomulyo. 2. Sistem Beji Sumber airnya berasal dari mata air Sumber Beji dengan kapasitas produksi sebesar 5 l/dt. Sistem ini dilengkapi dengan reservoar distribusi untuk melayani daerah pelayanan di Desa Sumberoto. 3. Sistem Ubalan Sumber airnya berasal dari mata air Sumber Ubalan dengan kapasitas produksi sebesar 9,66 l/dt. Sistem ini dilengkapi dengan reservoar distribusi untuk melayani daerah pelayanan di Desa Pandan Rejo dan Sumber Manjing Kulon. 4. Sistem Nongko Sumber airnya berasal dari mata air Sumber Nongko dengan kapasitas produksi sebesar 3 l/dt. Sistem ini dilengkapi dengan reservoar distribusi untuk melayani daerah pelayanan di Desa Pagak. Bangunan penunjang yang ada pada sistem ini terdiri dari : - Rumah Pompa di Sumber Beji : 1 buah - Rumah Jaga di Sumber Ubalan : 1 buah - Rumah Jaga & R. Genset di Sumber Nongko : 1 buah

4.11.2. URAIAN TIAP SISTEM 1. SISTEM UMBUL DANDANG a. Sistem Sumber • Sumber Air • Lokasi

: Mata air Sumber Umbul Dandang : Desa Kaliasri, Kec. Kalipare

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

78

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

b. Sistem Transmisi • Jenis pipa • Diameter ; Panjang • Pengaliran c. Sistem Pengolahan • Jenis • Kapasitas terpasang • Kapasitas produksi • Jam operasi d. Sistem Distribusi • Reservoar Distribusi • Jenis pipa • Pengaliran ƒ ƒ ƒ ƒ ƒ ƒ

: PVC : dia. 100 mm & dia. 75 mm ; L = 3.000 m : gravitasi : : : :

Pembubuhan kaporit 6,12 l/dt 6,12 l/dt 24 jam/hari

: 100 m3 : PVC : gravitasi

Sumber air Umbul Dandang berada di Desa Kaliasri, Kec. Kalipare, yang berjarak sekitar 3 Km dari reservoar distribusi. Di lokasi ini selain dibangun broncaptering PDAM, juga terdapat sumber air milik masyarakat yang dibangun melalui program WSLIC. Kondisi air di sumber secara visual nampak agak berwarna hijau keputihan. Memang menurut informasi setempat, lapisan batuan di sekitar lokasi sumber air memiliki jenis batuan kapur. Bangunan broncaptering milik PDAM nampak dalam kondisi rusak, terutama di bagian atas dan terdapat titik kebocoran pada dasar bangunan. Peruntukkan sumber air selain oleh PDAM juga oleh masyarakat sekitar untuk mandi, mencuci, dan kepentingan irigasi. Besarnya debit air sumber pada musim kemarau menurun, namun sejauh ini tidak menimbulkan masalah bagi PDAM dan masyarakat pemanfaat sumber air. Sistem Umbul Dandang ini dibangun pada tahun 1981 melalui proyek pedesaan, karenanya pada jaringan distribusi terdapat banyak pipa yang keropos (telah berumur tua). Hal ini diketahui ketika PDAM melakukan perbaikan pipa-pipa yang bocor.

2. SISTEM BEJI a. Sistem Sumber • Sumber Air • Lokasi b. Sistem Transmisi • Jenis pipa • Diameter ; Panjang • Pengaliran c. Sistem Pengolahan • Jenis • Kapasitas terpasang • Kapasitas produksi • Jam operasi d. Sistem Distribusi • Reservoar Distribusi • Jenis pipa • Pengaliran e. Peralatan Mekanikal • Pompa transmisi

: Mata air Sumber Beji : Desa Sumberoto, Kec. Donomulyo : GIP : dia. 100 mm ; L = 500 m : pompa : : : :

Pembubuhan kaporit 5 l/dt 5 l/dt 4 jam/hari

: 50 m3 : PVC : gravitasi : 1 buah Submersible Pump, Q = 7 l/dt, H = 50 m

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

79

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

f.

ƒ ƒ ƒ

Bangunan Pendukung • Rumah pompa

Sumber air Beji terdapat di Desa Sumberoto, Kec. Donomulyo, yang jaraknya dari daerah pelayanan sejauh ± 6 Km. Lokasi sumber ini berada di tengah lokasi persawahan penduduk. Pemanfaat sumber air ini selain PDAM adalah Hipam dengan pembuatan sumuran yang kemudian dialirkan ke pompa hidram (dongki). Pada lokasi sumber air tidak dilakukan pengamanan kualitas air dan tidak pernah ada pemeliharaan rutin, seperti pembersihan & pengurasan, sehingga tampak terjadinya penurunan kualitas air.

3. SISTEM UBALAN a. Sistem Sumber • Sumber Air • Lokasi b. Sistem Transmisi • Jenis pipa • Diameter ; Panjang • Pengaliran c. Sistem Pengolahan • Jenis • Kapasitas terpasang • Kapasitas produksi • Jam operasi d. Sistem Distribusi • Reservoar Distribusi • Jenis pipa • Pengaliran e. Peralatan Mekanikal • Pompa transmisi f.

ƒ ƒ ƒ

: 1 buah Sebelumnya pompa yang digunakan adalah jenis centrifugal, sehingga membutuhkan rumah pompa yang juga sebagai tempat penempatan panel kontrol

Bangunan Pendukung • Rumah jaga

: Mata air Sumber Ubalan : Desa Sumber Manjing Kulon, Kec. Pagak : GIP : dia. 100 mm ; L = 360 m : pompa : : : :

Pembubuhan kaporit 9,66 l/dt 9,66 l/dt 10 jam/hari

: 100 m3 : PVC : gravitasi : 2 buah Submersible Pump, Q = 20 l/dt, H = 50 m : 1 buah Panel kontrol ditempatkan pada bangunan ini

Sumber air Ubalan berada di Desa S. Manjing Kulon, Kec. Pagak, yang berjarak sekitar 1 Km dari daerah pelayanan. Pemanfaat sumber air ini hanya PDAM unit Donomulyo saja. Bangunan penangkap sumber air ini berupa dinding tanpa atap di sekeliling tempat keluarnya mata air. Pengaliran air dari sumber ke reservoar dilakukan dengan pompa submersibel (2 buah) dengan sumber listriknya berasal dari PLN. Adapun panel kontrolnya diletakkan di rumah jaga yang berjarak 200 m dari lokasi pompa. dengan jam operasi selama 10 jam, pompa dihidupkan secara bergantian.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

80

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

4. SISTEM NONGKO a. Sistem Sumber • Sumber Air • Lokasi b. Sistem Transmisi • Jenis pipa • Diameter ; Panjang • Pengaliran c. Sistem Pengolahan • Jenis • Kapasitas terpasang • Kapasitas produksi • Jam operasi d. Sistem Distribusi • Reservoar Distribusi • Jenis pipa • Pengaliran e. Peralatan Mekanikal • Pompa transmisi f. ƒ ƒ ƒ ƒ ƒ ƒ ƒ

Bangunan Pendukung • Rumah jaga & R. genset

: Mata air Sumber Nongko : Desa Pagak, Kec. Pagak : GIP : dia. 100 mm ; L = 900 m : pompa : : : :

Pembubuhan kaporit 3 l/dt 3 l/dt 6 jam/hari

: 100 m3 : PVC : gravitasi : 1 buah Submersible Pump, Q = 3 l/dt, H = 70 m : 1 buah

Sumber air Nongko berada di Desa Pagak, Kec. Pagak, yang jaraknya dari reservoar distribusi ± 900 m. Pemanfaat sumber air ini adalah PDAM, Hipam dan masyarakat sekitar untuk keperluan mandi, cuci. Bangunan penangkap mata air Sumber Nongko, bagian atapnya dalam keadaan rusak. Pada musim kemarau, penurunan debit air di sumber cukup tajam jika dibandingkan musim hujan. Saat musim hujan debit air di sumber bisa mencapai 5 l/dt, sedangkan saat kemarau hanya antara 1 – 1,5 l/dt. Untuk pengaliran air ke reservoar distribusi dilakukan dengan menggunakan pompa yang dihidupkan selama 6 jam per hari. Sumber listriknya berasal dari genset 20 KVA, yang biaya operasionalnya cukup memberatkan PDAM. Reservoar distribusi menggunakan bangunan setengah tertutup, dengan atapnya terbuat dari seng (plat). Di daerah pelayanan ini terdapat potensi pelanggan sebanyak 420 KK dimana 320 diantaranya merupakan daftar tunggu. Sementara ini masyarakat dalam memenuhi kebutuhan airnya didapatkan dengan cara membeli air keliling seharga Rp. 35.000,-/m3.

4.11.3. PERMASALAHAN ƒ

Secara umum sumber mata air yang digunakan oleh PDAM Unit Donomulyo tidak dilengkapi dengan bangunan pengaman mata air yang baik. Seperti di lokasi mata air Umbul Dandang dan Sumber Nongko, kondisi bangunan pengaman dalam keadaan perlu perbaikan. Sedangkan di lokasi mata air Sumber Beji dan Sumber Ubalan, bangunan penangkap yang ada sama sekali tidak mampu memproteksi mata air secara layak. Dampak yang paling nyata adalah terjadinya penurunan kualitas air.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

81

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

ƒ

Terjadi penyusutan debit mata air di Sumber Nongko, terutama ketika musim kemarau. Mata air yang biasanya memiliki debit sebesar 5 l/dt ini menurun menjadi 1 s/d 1,5 l/dt di saat musim kemarau. Kondisi ini cukup mengganggu operasional produksi air PDAM.

ƒ

Di lokasi mata air Sumber Nongko, pompa transmisi yang digunakan menggunakan suplai daya listrik dari genset 20 KVA. Selama ini dirasakan beban biaya operasional dari penggunaan genset ini cukup memberatkan PDAM.

ƒ

Ada kebutuhan pengembangan jaringan dan perluasan pelayanan terhadap 420 calon pelanggan di daerah pelayanan Sistem Sumber Nongko. PDAM belum mampu memenuhi kebutuhan ini melalui sistem eksistingnya.

4.11.4. REKOMENDASI ƒ

Untuk melindungi mata air sehingga terjamin kualitas airnya, maka perlu dibuatkan bangunan pengaman mata air yang tertutup untuk di lokasi mata air Sumber Beji dan mata air Sumber Ubalan. Sedangkan untuk mata air Sumber Dandang dan mata air Sumber Nongko, bangunan pengamannya perlu direhabilitasi dan disempurnakan.

ƒ

Untuk mengatasi masalah penyusutan debit air di lokasi mata air Sumber Nongko, seperti juga permasalahan mata air pada umumnya di Kab. Malang, maka perlu dilakukan usaha pelestarian sumber mata air. Usaha pelestarian sumber air ini akan dibahas lebih lanjut pada bahasan khusus yang ditujukan untuk lokasi-lokasi mata air di Kab. Malang yang diidentifikasi bermasalah.

ƒ

Untuk dapat melakukan pengembangan jaringan dan perluasan pelayanan terhadap 420 calon pelanggan baru (dengan perkiraan debit 5,25 l/dt), ada alternatif sumber air baru yang potensial untuk dimanfaatkan. Berdasarkan informasi PDAM pernah ada studi geolistrik terhadap 4 titik potensi sumur bor yang berlokasi di Desa Pagak, dekat lokasi reservoar Pagak.

Lokasi mata air Umbul Dandang

Kualitas mata air Umbul Dandang

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

82

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK â&#x20AC;&#x201C; PDAM KABUPATEN MALANG

Banyaknya pipa sadap perorangan milik masyarakat di broncaptering mata air Umbul Dandang

Overflow mata air Umbul Dandang yang digunakan untuk keperluan irigasi

Pemanfaatan mata air Sumber Dandang oleh masyarakat

Kondisi atap bangunan penangkap mata air Umbul Dandang yang perlu direhabilitasi

Titik kebocoran dari mata air Umbul Dandang

Bangunan penangkap mata air di Umbul Dandang yang merupakan bantuan Program WSLIC 2

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

83

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK â&#x20AC;&#x201C; PDAM KABUPATEN MALANG

Pembubuhan kaporit yang dilakukan secara manual di Reservoar Donomulyo (sumber dari mata air Umbul Dandang)

Level muka air di Reservoar Donomulyo

Mata air Sumber Beji yang digunakan oleh PDAM (broncaptering) dan Hipam (sumuran)

Mata air Sumber Beji

Kualitas mata air Sumber Beji yang digunakan oleh PDAM tanpa pengolahan apapun

Bangunan pengumpul & rumah pompa di Sumber Beji

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

84

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK â&#x20AC;&#x201C; PDAM KABUPATEN MALANG

Pipa transmisi yang melintas sungai (dari Sumber Beji)

Mata air Ubalan yang kondisi bangunan penangkap airnya dibiarkan terbuka

Bangunan pengumpul dan perpompaan di Sumber Ubalan

Overflow mata air Sumber Ubalan

Pemanfaatan mata air Sumber Nongko oleh masyarakat untuk mandi dan mencuci

Genset, sebagai sumber listrik, di lokasi

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

mata air Sumber Nongko

85

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK â&#x20AC;&#x201C; PDAM KABUPATEN MALANG

Kondisi atap bangunan penangkap mata air Reservoar Pagak yang atapnya setengah Sumber Nongko yang perlu direhabilitasi terbuka dan menggunakan bahan seng plat

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

86

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

4.12. UNIT IKK KARANGPLOSO 4.12.1. UMUM PDAM Unit Karangploso merupakan unit kerja dari PDAM Kab. Malang yang berada di Kecamatan Karangploso. Unit kerja ini memiliki 3 (tiga) sistem PAM (Penyediaan Air Minum) dengan daerah pelayanannya masing-masing, dengan tingkat pelayanan sebagai berikut : • Jumlah Penduduk Kecamatan Karang Ploso : 52.838 jiwa • Jumlah SR - Aktif : 4.765 unit - Non aktif : 1.150 unit • Coverage : 23.825 jiwa Adapun ketiga sistem tersebut adalah sebagai berikut : 1. Sistem Cinde Sistem ini menggunakan sumber air dari mata air Sumber Cinde dengan kapasitas produksi sebesar 42,72 l/dt. Air dari sumber ini kemudian dialirkan ke reservoar distribusi sebelum didistribusikan ke pelanggan melalui SR (sambungan rumah). Wilayah pelayanannya mencakup 5 desa, yaitu Desa Donowarih, Desa Pandanrejo, Desa Pendem, Desa Tawangargo, dan Desa Girimoyo. 2. Sistem Leses Sumber airnya berasal dari mata air Sumber Leses dengan kapasitas produksi sebesar 8,71 l/dt. Sistem ini tidak dilengkapi dengan reservoar distribusi dan langsung dialirkan ke daerah pelayanan di Desa Ngijo. 3. Sistem Sumber Karangan Sistem ini dikhususkan untuk melayani daerah perumahan Griya Permata Alam yang berada di Desa Ngijo. Sumber airnya berasal dari mata air Sumber Karangan dengan kapasitas produksi sebesar 15,51 l/dt.

4.12.2. URAIAN SETIAP SISTEM 1. SISTEM CINDE a. Sistem Sumber • Sumber Air • Lokasi b. Sistem Transmisi • Jenis pipa • Diameter ; Panjang • Pengaliran c. Sistem Pengolahan • Jenis

• • •

Kapasitas terpasang Kapasitas produksi Jam operasi

: Mata air Sumber Cinde : Desa Bumiaji, Kec. Bumiaji, Kota Batu : PVC : dia. 200 mm ; L = 7.500 m : gravitasi : Tidak dilakukan pengolahan apapun Pada awal operasi dilakukan pembubuhan chlor, namun saat ini proses pembubuhan chlor sudah tidak dilakukan lagi : 42,72 l/dt : 42,72 l/dt : 24 jam/hari

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

87

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

d. Sistem Distribusi • Reservoar Distribusi • Jenis pipa • Pengaliran e. Bangunan Pendukung • Bangunan pembubuh chlor

: 400 m3 : PVC, GI : gravitasi : 1 unit Bangunan ini sudah tidak digunakan lagi

Sumber MA. Sumber Cinde - Lokasi : Desa Bumiaji, Kec. Bumiaji, Kota Batu - Jenis : mata air sisipan - Kepemilikan tanah berada dibawah Pemerintah Kota Malang - Menurut informasi PDAM debit aliran di sumber air saat ini hanya sebesar 22 l/dt - Diatas broncaptering terdapat bangunan pembubuhan khlor, namun saat ini proses pembubuhan khlor ini sudah tidak dilakukan lagi. - Pemanfaatan mata air ini juga dilakukan oleh masyarakat sekitar untuk mandi dan berendam. - Berdasarkan pengamatan lapangan diindikasikan terdapat 2 titik kebocoran dari bangunan broncaptering sehingga aliran ini lari menjadi aliran permukaan. Besar aliran kebocoran ini diperkirakan sekitar 10 l/dt. - Sudah sejak 1 tahun terakhir terjadi penyusutan air di sumber yang bisa dimanfaatkan oleh PDAM. Visualisasi penyusutan air ini dapat dilihat di dinding bangunan broncaptering yang berupa penurunan level muka air sekitar 40 cm. Penyusutan ini kemungkinan akibat menurunnya debit mata air dan adanya kebocoran pada pondasi bangunan yang mengakibatkan aliran lari. Reservoar Tawang Argo - Lokasi : Desa Leban, Kec. Karangploso, Kab. Malang - Kepemilikan tanah dikuasai oleh PDAM - Kapasitas reservoar 400 m3 - Terdapat 3 pipa outlet yang mengarah ke daerah pelayanan yang berbeda - Saat peninjauan terdapat pipa sadap masyarakat sekitar yang dihubungkan ke pipa overflow reservoar. Saat terjadi overflow, maka alirannya digunakan oleh masyarakat untuk keperluan mereka. 2. SISTEM LESES a. Sistem Sumber • Sumber Air : Mata air Sumber Leses • Lokasi : Desa Leses, Kec. Karangploso b. Sistem Transmisi • Sistem Leses tidak menggunakan reservoar distribusi, dimana air dari bak penampung broncaptering langsung didistribusikan ke pelanggan, sehingga tidak terdapat sistem transmisi c. Sistem Pengolahan • Jenis : Tidak dilakukan pengolahan apapun Pada awal operasi dilakukan pembubuhan chlor, namun saat ini proses pembubuhan chlor sudah tidak dilakukan lagi • Kapasitas terpasang : 8,71 l/dt • Kapasitas produksi : 8,71 l/dt • Jam operasi : 24 jam/hari ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

88

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

d. Sistem Distribusi • Jenis pipa • Pengaliran

: PVC : gravitasi

Sumber MA. Sumber Leses - Lokasi : Desa Leses, Kec. Karangploso - Di sekitar lokasi ini banyak terdapat titik-titik keluaran mata air yang salah satunya dimanfaatkan oleh masyarakat sebagai sumber air minum melalui pengelolaan swadaya (Hipam). Sistem swadaya ini menggunakan pompa hidram untuk menaikkan air dari lokasi sumber ke daerah pelayanannya. - Pemanfaatan lain dari sumber air dilakukan secara langsung dengan membuat saluran dari batang bambu, untuk keperluan mandi, cuci. - Limpasan air dari semua titik keluaran mata air mengalir menjadi aliran permukaan di Sungai Leses. - Terdapat kegiatan penambangan batu di sebelah atas lokasi MATA AIR Sumber Leses. 3. SISTEM KARANGAN a. Sistem Sumber • Sumber Air • Lokasi b. Sistem Transmisi • Jenis pipa • Diameter ; Panjang • Pengaliran c. Sistem Pengolahan • Jenis

• Kapasitas terpasang • Kapasitas produksi • Jam operasi d. Sistem Distribusi • Reservoar Distribusi • Jenis pipa • Pengaliran

: Mata air Sumber Karangan : Dukuh Karangan, Desa Donowarih, Kec. Karangploso : PVC : dia. 150 mm ; L = 5.000 m : gravitasi : Tidak dilakukan pengolahan apapun Pada awal operasi dilakukan pembubuhan chlor, namun saat ini proses pembubuhan chlor sudah tidak dilakukan lagi : 15,51 l/dt : 15,51 l/dt : 24 jam/hari : 675 m3 : PVC : gravitasi

Sumber Mata Air Sumber Karangan - Lokasi : Dukuh Karangan, Desa Donowarih, Kec. Karangploso - Sumber air ini berupa mata air artesis yang diambil dengan membuat 5 sumur bor dengan kedalaman yang bervariasi antara 80 m sampai dengan 115 m. Air dari kelima titik sumur bor ini kemudian disalurkan ke bak pengumpul yang masih berada di satu lokasi yang sama. - Berdasarkan informasi PDAM unit Karang Ploso sebanyak 3 sumur bor sudah tidak produktif lagi (tidak mengeluarkan air), namun saat peninjauan hal ini tidak berhasil dipantau secara langsung karena bak kontrol aliran tidak dapat dibuka. Ketiga sumur bor yang tidak produktif ini adalah sumur bor yang pembangunannya pada tahun-tahun lama. Sedangkan 2 sumur bor yang dibangun terakhir (tahun 2002) masih berfungsi dengan debit aliran sebesar 18 l/dt (berdasarkan pengukuran terakhir oleh PDAM, 2005). - Level muka air di bak penampung tampak cukup rendah ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

89

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

-

Lahan lokasi kelima sumur bor merupakan milik masyarakat, sehingga dengan status ini PDAM tidak memiliki kekuatan dalam penguasaan mata air.

Reservoar Genengan - Lokasi : Desa Genengan, Kec. Karangploso - Lahan tempat reservoar dibangun merupakan milik perusahaan pengembang Perumahan Griya Permata Alam - Kapasitas reservoar 675 m3

4.12.3. PERMASALAHAN ƒ

Lokasi mata air Sumber Cinde sering digunakan masyarakat untuk mandi dan berenang. Badan air ini kemudian masuk juga ke broncaptering milik PDAM. Sebenarnya PDAM telah menyiapkan kolam khusus untuk mandi dan berenang di lokasi tersebut, namun masyarakat lebih menyukai tempat sebelumnya karena relatif lebih dalam. Hal ini akan menyebabkan penurunan kualitas air yang akan didistribusikan oleh PDAM, karena tidak dilakukan treatment apapun.

ƒ

Di awal operasi PDAM melakukan proses khlorinasi di lokasi broncaptering Sumber Cinde. Setelah berjalan beberapa waktu, kebanyakan pelanggan complain karena tidak terbiasa dengan bau dan rasa dari zat khlor. Setelah itu PDAM tidak pernah lagi melakukan proses khlorinasi. Hal ini tidak bisa menjamin air yang didistribusikan terbebas dari kandungan bakteriologis.

ƒ

Dalam 1 tahun terakhir terjadi penyusutan air di Sumber Cinde yang bisa dimanfaatkan oleh PDAM. Saat peninjauan ditemukan adanya 2 titik kebocoran pada pondasi bangunan penangkap mata air. Diperkirakan debit dari kedua titik kebocoran mencapai 10 l/dt. Jika dikonversikan ke jumlah pelanggan, berarti PDAM tidak mampu melayani kebutuhan air sekitar 800 – 900 pelanggan.

ƒ

Mata air Sumber Karangan yang digunakan PDAM berupa mata air artesis, yang diambil dengan membuat 5 titik sumur bor dalam. Semua titik ini berada di lokasi lahan milik masyarakat (perorangan). Dengan status lahan seperti ini PDAM tidak memiliki kekuatan dalam penguasaan mata air, dan suatu saat bisa saja menimbulkan permasalahan.

4.12.4. REKOMENDASI ƒ

ƒ

Bangunan penangkap mata air Sumber Cinde yang ada sekarang sebaiknya dibuatkan pengaman untuk menghindari masyarakat sekitar mandi dan berenang. Juga bisa dibuatkan papan pemberitahuan agar masyarakat ikut menjaga kebersihan kualitas air di sumber. Bila perlu kolam yang diperuntukan buat kegiatan mandi dan berenang masyarakat, diperdalam lagi. Bangunan ini juga perlu direhabilitasi di bagian pondasi, terutama menambah kedalaman pondasi dinding sekeliling mata air. Sehingga kebocoran air yang ada sekarang, yang mencapai ± 10 l/dt, bisa diatasi. Untuk menjamin kualitas bakteriologis air yang akan didistribusikan dari mata air Sumber Cinde itu aman, sebaiknya PDAM tetap melakukan proses khlorinasi. Dalam proses khlorinasi ini PDAM harus benar-benar memperhitungkan dosis pembubuhan khlor yang tepat, sehingga memberikan sisa khlor yang pas saat air berada di tangan konsumen. Hal ini selain untuk menjamin kualitas bakteriologis air, juga untuk menghindari terjadinya bau dan rasa khlor yang kentara pada konsumen.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

90

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK â&#x20AC;&#x201C; PDAM KABUPATEN MALANG

Â&#x192;

Masalah kepemilikan lahan di Sumber Karangan sebaiknya segera didudukan agar nantinya PDAM memiliki penguasaan air secara legal. Dalam hal ini perlu dicari kesepakatan antara pihak Pemda Kabupaten Malang, PDAM, dan masyarakat pemilik lahan.

Kondisi atap bangunan penangkap mata air Reservoar Pagak yang atapnya setengah Sumber Nongko yang perlu direhabilitasi terbuka dan menggunakan bahan seng plat

Lokasi mata air Sumber Cinde sebagai sumber air baku PDAM Unit Karang Ploso

Mata air Sumber Cinde yang juga sering digunakan oleh masyarakat sekitar untuk mandi dan berenang

Kolam khusus bagi masyarakat untuk mandi dan berenang yang disiapkan oleh PDAM

Besarnya penyusutan air di sumber MA. Sumber Cinde

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

91

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK â&#x20AC;&#x201C; PDAM KABUPATEN MALANG

Aliran air dari kebocoran bangunan broncaptering Sumber Cinde (debit kebocoran sekitar 10 l/dt)

Pipa transmisi dari mata air Sumber Cinde ke reservoar Tawang Argo. Nampak pula aliran air akibat kebocoran broncaptering

Pipa sadap masyarakat yang dihubungkan dengan pipa overflow reservoar Tawang Argo di Kecamatan Karang Ploso

Sumur Bor yang dibangun tahun 2005, memanfaatkan air artesis di Sumber Karangan, Karang Ploso

Salah satu lokasi sumur bor artesis yang terletak di bawah bangunan rumah penduduk (mata air Sumber Karangan)

Bak pengumpul mata air Sumber Karangan

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

92

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK â&#x20AC;&#x201C; PDAM KABUPATEN MALANG

Tampak pipa sadap masyarakat yang mengambil air dari sumur bor artesis PDAM untuk mengairi sawah

Level muka air yang rendah pada bak pengumpul sumber mata air Sumber Karangan

Daerah pelayanan di Perumaha Griya Permata Alam

Broncaptering Mata Air Sumber Leses

Pemanfaatan mata air Sumber Leses oleh Kelompok Swadaya Masyarakat yang mengelola air bersih secara mandiri (Hipam)

Pemanfaatan mata air Sumber Leses untuk keperluan masyarakat sekitar seperti mandi, cuci.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

93

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

4.13. UNIT IKK TUMPANG 4.13.1. UMUM PDAM Unit Tumpang merupakan unit kerja dari PDAM Kab. Malang di daerah pelayanan Kecamatan Tumpang dan sebagian Kecamatan Tajinan. Di unit kerja ini terdapat 3 (tiga) sistem PAM dengan kapasitas produksi total sebesar 41,82 l/dt (PDAM, September 2005), dengan tingkat pelayanan sebagai berikut : • Jumlah Penduduk Kecamatan Tumpang : 70.002 jiwa • Jumlah SR - Aktif : 2.471 unit - Non aktif : 18 unit • Coverage : 12.355 jiwa Adapun ketiga sistem tersebut adalah sebagai berikut : 1. Sistem Pelus Sistem ini menggunakan sumber air dari mata air Sumber Pelus dengan kapasitas produksi sebesar 6,86 l/dt. Air dari sumber ini dialirkan ke reservoar 100 m3 dan kemudian didistribusikan secara gravitasi. Wilayah pelayanannya meliputi Desa Tulus Besar, Tumpang dan Malangsuko. 2. Sistem Kali Lesti Sumber airnya berasal dari Sungai Kali Lesti dengan melakukan tapping dari pipa distribusi milik Unit Poncokusumo. kapasitas produksinya sebesar 27,14 l/dt. Dilakukan pengolahan prasedimentasi, saringan pasir lambat (SPL) dan klorinasi terhadap air baku ini. Sistem dilengkapi dengan reservoar 400 m3. Sistem pengalirannya dilakukan secara gravitasi. Adapun wilayah pelayanannya adalah Desa Tumpang, Tajiran, Kidal, Pulungdowo, Gunungsari, dan Duwet. 3. Sistem Jengglong Sistem ini menggunakan sumber air baku dari mata air Jengglong yang ditapping dari pipa distribusi milik Unit Pakis dengan kapasitas produksi sebesar 6 l/dt. Sistem pengalirannya dilakukan secara gravitasi.

4.13.2. URAIAN TIAP SISTEM 1. SISTEM PELUS a. Sistem Sumber • Sumber Air • Lokasi b. Sistem Transmisi • Jenis pipa • Diameter ; Panjang • Pengaliran c. Sistem Pengolahan • Jenis • Kapasitas terpasang • Kapasitas produksi • Jam operasi

: Mata air Sumber Pelus : Desa Petung Sewu, Kec. Tumpang : PVC : dia. 150 mm ; L = … m : gravitasi : : : :

Klorinasi 6,86 l/dt 6,86 l/dt 24 jam/hari

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

94

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

d. Sistem Distribusi • Reservoar Distribusi • Jenis pipa • Pengaliran ƒ ƒ ƒ ƒ

Sumber Pelus memiliki 2 titik keluaran mata air pada 2 lokasi berbeda yang kemudian dijadikan satu dalam bak pengumpul. Lokasi sumber ini tidak terlalu jauh dari Sumber Jengglong. Pemanfaatan Sumber Pelus ini dimulai pada tahun 1991 dan melihat kondisi debit airnya masih memungkinkan untuk dilakukan pengembangan. Potensi pelanggan di daerah pelayanan Sistem Pelus cukup baik karena masih banyak perumahan-perumahan yang belum terlayani air bersih PDAM. Diperkirakan jumlahnya antara 300 – 500 KK. Kendala yang ada pada Sistem Pelus ini adalah perlunya perbaikan pipa pada jaringan distribusi karena kenyataan di lapangan sering terjadi kebocoran pipa.

4. SISTEM KALI LESTI a. Sistem Sumber • Sumber Air • Lokasi b. Sistem Transmisi • Jenis pipa • Diameter ; Panjang • Pengaliran c. Sistem Pengolahan • Jenis • Kapasitas terpasang • Kapasitas produksi • Jam operasi d. Sistem Distribusi • Jenis pipa • Pengaliran ƒ ƒ ƒ

ƒ

: 100 m3 : PVC : gravitasi

: Sungai Kali Lesti : Desa Poncokusumo, Kec. Poncokusumo : PVC : dia. 200 mm ; L = … m : gravitasi : - Prasedimentasi - Saringan Pasir Lambat (SPL) - Klorinasi : 27,14 l/dt : 27,14 l/dt : 24 jam/hari : PVC : gravitasi

Sumber Kali Lesti ini berupa air permukaan yang digunakan bersama dengan Unit Poncokusumo. Proses pengolahan air dari Sungai Kali Lesti ini tidak berjalan dengan optimum sehingga kualitas air yang dihasilkan kurang baik. Berdasarkan informasi Unit Tumpang bahwa proses klorinasi yang dilakukan terhadap air baku menyebabkan air agak berbau busuk karena menimbulkan sisa organisme/ binatangbinatang kecil yang mati dalam air. Dan kadang-kadang saat musim hujan di kran-kran sambungan rumah keluar cacing-cacing kecil sehingga menimbulkan protes dari pelanggan. Pelanggan di daerah pelayanan Sistem Kali Lesti ini memiliki kebiasaan menunggak pembayaran rekening air dengan alasan ketidakpuasan atas pelayanan PDAM, seperti kualitas air yang buruk. Tunggakan ini kadangkala bisa sampai 4 – 6 bulan. Sejauh ini PDAM menyikapinya dengan diperbolehkannya pembayaran secara diangsur atau dengan pembayaran dibawah meteran tercatat.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

95

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

5. SISTEM JENGGLONG a. Sistem Sumber • Sumber Air : Mata air Jengglong • Lokasi : Desa Duwet, Kec. Tumpang b. Sistem Transmisi • Sistem transmisinya berada dalam kewenangan Unit Pakis c. Sistem Pengolahan • Jenis : Klorinasi • Kapasitas terpasang : 6 l/dt • Kapasitas produksi : 6 l/dt • Jam operasi : 24 jam/hari d. Sistem Distribusi • Jenis pipa : PVC • Pengaliran : gravitasi ƒ

Pemanfaatan air dari Sistem Jengglong ini baru dilakukan oleh Unit Tumpang dalam pertengahan 2005 ini. Karena Sistem ini juga digunakan secara bersama dengan Unit Pakis, Jabung dan sawojajar, maka untuk keperluan pengembangan di daerah pelayanan Tumpang tidak bisa berharap banyak dari sistem ini.

4.13.3. PERMASALAHAN ƒ

Kualitas air yang didistribusikan ke pelanggan dari sumber air Kali Lesti kondisinya kurang baik. Walaupun air bakunya sudah diolah dengan proses pengolahan saringan pasir lambat (SPL) namun ternyata hasilnya tidak optimal. Disinyalir bahwa proses SPL ini tidak berjalan secara optimal. Buruknya kualitas air ini ternyata menimbulkan komplain dari masyarakat pelanggan. Ini ditandai dengan munculnya rasa enggan untuk membayar rekening air dan pada akhirnya memunculkan kebiasaan menunggak pembayaran. Dalam hal ini Unit Tumpang tidak bisa berbuat banyak karena mereka sendiri sadar bahwa kualitas air yang didistribusikan tidak terlalu layak.

4.13.4. REKOMENDASI ƒ

Untuk mengatasi masalah ini maka PDAM harus memulai dengan perbaikan kualitas pelayanan. PDAM Unit Tumpang bersama-sama dengan Unit Poncokusumo perlu melakukan perbaikan/ penyempurnaan pada bangunan pengolah air. Misalnya saja tentang penggunaan media pasir pada SPL, sebaiknya digunakan jenis pasir kwarsa atau antrasit. Sedangkan saat ini yang digunakan adalah pasir kali. Penggunaan pasir kwarsa atau antrasit itu untuk menjamin terjadinya proses pengolahan fisik, kimia dan biologis sesuai dengan proses yang diharapkan terjadi pada jenis pengolahan SPL.

ƒ

Jika kualitas pelayanan ini telah mampu dilakukan maka PDAM dapat membuat kebijakan baru yang menyangkut tentang permasalahan penunggakan pembayaran air. Diharapkan dengan terselesaikannya masalah ini akan berdampak pada peningkatan pendapatan PDAM. Selain itu PDAM juga bisa mulai melakukan pengembangan sistem dengan perluasan jaringan dan penambahan pelanggan karena masih banyak masyarakat di desadesa sekitar yang menggunakan sumur dangkal. Mereka sebenarnya berharap bisa mendapatkan kebutuhan air minumnya dengan menjadi pelanggan PDAM.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

96

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK â&#x20AC;&#x201C; PDAM KABUPATEN MALANG

Broncaptering di lokasi 2 mata air SumberPelus

Broncaptering di lokasi 1 mata air Sumber Pelus

Bak Pengumpul Sumber Pelus di Desa Petung Sewu, Kecamatan Tumpang

Level muka air di bak pengumpul Sumber Pelus (tampak penuh)

Overflow mata air Sumber Pelus (dari mata air di lokasi 1)

Sumber air Kali Lesti di Desa Poncokusumo, Kecamatan Poncokusumo

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

97

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK â&#x20AC;&#x201C; PDAM KABUPATEN MALANG

Bak Prasedimentasi (lokasi disamping bangunan SPL)

Bangunan Saringan Pasir Lambat (SPL)

Perpipaan kontrol aliran keruh, difungsikan saat terjadi hujan di lokasi intake

Reservoar Belung milik Unit Tumpang

Water Meter Induk yang sudah tertutupi lumpur di Reservoar Belung

Broncaptering mata air Jengglong di Desa Duwet, Kecamatan Tumpang

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

98

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

4.14. UNIT IKK GONDANGLEGI 4.14.1. UMUM PDAM Unit Gondanglegi merupakan unit kerja dari PDAM Kab. Malang di daerah pelayanan Kecamatan Gondanglegi. Di unit kerja ini terdapat 2 (dua) sistem PAM dengan kapasitas produksi total sebesar 38,05 l/dt (PDAM, September 2005), dengan tingkat pelayanan sebagai berikut : • Jumlah Penduduk Kecamatan Gondanglegi : 78.489 jiwa • Jumlah SR - Aktif : 2.437 unit - Non aktif : 11 unit • Coverage : 12.185 jiwa Adapun kedua sistem tersebut adalah sebagai berikut : 1. Sistem Ngembul Sistem ini menggunakan sumber air dari mata air Ngembul dengan kapasitas produksi sebesar 33,52 l/dt. Air dari sumber ini dialirkan ke reservoar distribusi dan baru kemudian didistribusikan ke pelanggan. Sistem pengalirannya secara gravitasi dengan daerah pelayanan meliputi 11 desa, yaitu Desa Ganjaran, Putukrejo, Gondanglegi, Panggungrejo, Putat Kidul, Putat Lor, Kebonjati, Sukosari, Blambangan, Krebet Sumberjaya, dan Gading Selatan. 2. Sistem Kasri Sumber airnya berasal dari mata air Sumber Kasri dengan kapasitas produksi sebesar 4,53 l/dt. Air dari bak pengumpul di lokasi sumber langsung didistribusikan ke pelanggan. Wilayah pelayanannya adalah Desa Ketawang dan Banjarsari.

4.14.2. URAIAN TIAP SISTEM 1. SISTEM NGEMBUL a. Sistem Sumber • Sumber Air • Lokasi b. Sistem Transmisi • Jenis pipa • Diameter ; Panjang • Pengaliran c. Sistem Pengolahan • Jenis • Kapasitas terpasang • Kapasitas produksi • Jam operasi d. Sistem Distribusi • Reservoar Distribusi • Jenis pipa • Pengaliran

: Mata air Ngembul : Desa Randugading, Kec. Tajinan : PVC : dia. 250 mm ; L = … m : gravitasi : : : :

Klorinasi 33,52 l/dt 33,52 l/dt 24 jam/hari

: 650 m3 : PVC : gravitasi

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

99

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

ƒ ƒ ƒ ƒ ƒ

ƒ ƒ ƒ

Sumber air Ngembul ini berasal dari mata air artesis bertekanan positif. Tekanannya bisa sampai 1 – 2 meter dari muka tanah. Sumber air berlokasi di Desa Randugading, Kec. Tajinan. Berdasarkan pengukuran yang dilakukan oleh PDAM diketahui bahwa debit mata air ini sebesar 130 l/dt. Pertama kali sumber ini dimanfaatkan oleh Unit Gondanglegi pada tahun 2004. Air kemudian dialirkan ke reservoar 650 m3, dilakukan klorinasi baru kemudian didistribusikan ke pelanggan. Pengambilan air artesis ini menggunakan metode pipa suntik dengan kedalaman per batang pipa antara 10 – 15 meter dari muka tanah. Letak sumber air ini dibandingkan dengan daerah pelayanan tidak terlalu tinggi (perbedaan tingginya masih harus diidentifikasi lebih lanjut), sehingga walaupun saat ini sistem beroperasi selama 24 jam perhari, selalu ada daerah-daerah pelayanan kritis yang tidak mendapat air. Pada jaringan distribusi frekuensi kebocorannya pipa cukup sering terjadi. Sebagai gambaran, di tahun 2005 paling sedikit kebocoran pipa pada bulan Februari sebanyak 9 kali sedangkan paling banyak pada bulan Januari sebanyak 18 kali. Hipam yang ada di Kecamatan Gondanglegi umumnya menggunakan pompa melalui pembuatan sumur bor dan selama ini pengelolaannya kurang berjalan baik. Secara umum para pelanggan Hipam ini menginginkan dapat menjadi pelanggan PDAM. Potensi pelanggan di wilayah pelayanan Unit Gondanglegi diperkirakan mencapai 500 KK yang lokasi tersebar di berbagai desa.

2. SISTEM KASRI a. Sistem Sumber • Sumber Air : Mata air Sumber Kasri • Lokasi : Desa Kasri, Kec. Bululawang b. Sistem Transmisi • Air dari bak pengumpul di lokasi sumber langsung didistribusikan ke pelanggan sehingga tidak terdapat sistem transmisi c. Sistem Pengolahan • Jenis : • Kapasitas terpasang : 4,53 l/dt • Kapasitas produksi : 4,53 l/dt • Jam operasi : 24 jam/hari d. Sistem Distribusi • Jenis pipa : PVC • Pengaliran : gravitasi ƒ ƒ ƒ

Kondisi sumber air di saat musim kemarau debit airnya menurun. Ada pemanfaatan mata air di sekitar sumber (berbeda titik keluarannya) untuk keperluan irigasi sawah penduduk Jalur pipa dari bak pengumpul melalui daerah persawahan dan sebagian pipanya tampak menyembul ke permukaan tanah.

4.14.3. PERMASALAHAN ƒ

Potensi pelanggan PDAM di wilayah pelayanan Gondanglegi cukup tinggi. Diperkirakan saat ini ada sekitar 500 KK yang menginginkan menjadi pelanggan PDAM. Jumlah ini bila dikonversikan kedalam besaran debit sekitar 6,25 l/dt. Untuk memenuhi kebutuhan ini

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

100

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

melalui pengembangan sistem yang berasal dari Sumber Ngembul belum memungkinkan karena perbedaan elevasi antara Sumber Ngembul dengan daerah pelayanan tidak terlalu tinggi. Akibatnya jaringan distribusi tidak akan mampu memberikan sisa tekan yang mencukupi untuk penambahan pengaliran yang berlebih. B. REKOMENDASI ƒ Untuk mengatasi masalah ini maka direkomendasikan untuk membuat reservoar di bukit sebelah utara sumber air Ngembul, dimana air artesis ini dipompakan terlebih dahulu ke reservoar tersebut sebelum didistribusikan. Ini akan memberikan head statis yang lebih besar sehingga memungkinkan untuk melakukan penambahan debit aliran di jaringan distribusi. Pembangunan reservoarnya bisa digabungkan bersama Unit Gondanglegi dan Unit Tajinan karena unit-unit tersebut juga menggunakan sumber air dari mata air Ngembul. Namun usulan ini masih perlu dikaji lagi kelayakannya. ƒ

Kemungkinan lain untuk pengembangan sistem adalah dengan memanfaatkan mata air Sumber Bureng yang ada di Desa Sumber Jaya. Mata air ini memiliki debit yang lebih besar dari Sumber Ngembul namun elevasinya sangat rendah. Sehingga pemanfaatan Sumber Bureng harus menggunakan pompa distribusi.

Lokasi sumber air artesis Ngembul di Desa Bangunan penangkap air Gondang Legi yang Randugading, Kecamatan Tajinan sumber airnya dari mata air Ngembul (mata air artesis)

Model penangkapan air artesis dengan menggunakan pipa suntik dengan kedalaman 10 – 15 m

Overflow dari bangunan penangkap Gondang Legi

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

101

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK â&#x20AC;&#x201C; PDAM KABUPATEN MALANG

Bak pengumpul mata air Sumber Kasri di Desa Kasri, Kecamatan Bululawang

Mata air Sumber Kasri yang masuk ke bak pengumpul melalui screen yang terbuat dari anyaman bambu

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

102

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

4.15. UNIT IKK BANTUR 4.15.1. UMUM PDAM Unit Bantur merupakan unit kerja dari PDAM Kab. Malang di daerah pelayanan di Kec. Bantur. Di unit kerja ini terdapat 2 (dua) sistem PAM dengan kapasitas produksi total sebesar 14,28 l/dt (PDAM, September 2005), dengan tingkat pelayanan sebagai berikut : • Jumlah Penduduk Kecamatan Bantur : 70.950 jiwa • Jumlah SR - Aktif : 488 unit - Non aktif : • Coverage : 2.440 jiwa Adapun kedua sistem tersebut adalah sebagai berikut : 1. Sistem Durmo Gravitasi Sistem ini menggunakan sumber air dari mata air Durmo yang dialirkan secara gravitasi ke reservoar distribusi dengan kapasitas produksi sebesar 3,57 l/dt. Air dari reservoar kemudian didistribusikan ke pelanggan di Desa Srigonco. 2. Sistem Durmo Pompa Sistem ini menggunakan sumber air dari mata air Durmo yang dialirkan dengan pompa ke reservoar distribusi dengan kapasitas produksi sebesar 10,71 l/dt. Air dari reservoar kemudian didistribusikan ke pelanggan di Desa Bledokan, Wonorejo, dan Bantur.

4.15.2. URAIAN TIAP SISTEM 1. SISTEM DURMO GRAVITASI a. Sistem Sumber • Sumber Air • Lokasi b. Sistem Transmisi • Jenis pipa • Diameter ; Panjang • Pengaliran c. Sistem Pengolahan • Jenis • Kapasitas terpasang • Kapasitas produksi • Jam operasi d. Sistem Distribusi • Reservoar Distribusi • Jenis pipa • Pengaliran ƒ ƒ

: Mata air Durmo : Desa Bantur, Kec. Bantur : PVC : dia. 200 mm, 150 mm, 100 mm, 75 mm & dia. 50 mm ; L = 3.500 m : gravitasi : : : :

Pembubuhan kaporit 3,57 l/dt 3,57 l/dt 24 jam/hari

: 50 m3 : PVC : gravitasi

Sistem ini beroperasi selama 24 jam per hari dengan melakukan pergiliran aliran. Jalur pipa transmisi sepanjang 3,5 Km menggunakan pipa dengan diameter yang bervariasi mulai dari 200 mm, 150 mm, 100 mm, 75 mm, dan 50 mm. Sepanjang jalur dilakukan tapping untuk sambungan rumah (SR) sebanyak ± 15 SR. Kondisi ini membuat banyaknya

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

103

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

ƒ

hilang tekan yang terjadi sepanjang pipa transmisi, sehingga akan membatasi debit aliran yang mampu sampai ke reservoar. Di daerah pelayanan Desa Srigonco, terdapat juga pengelolaan air minum berbasis masyarakat (Hipam) dengan jumlah pelanggan sebanyak 100 KK. Dalam operasionalnya Hipam ini sering terbentur dengan permasalahan kebocoran pipa distribusinya, pembayaran dari masyarakat pemakai yang kurang lancar, dan kurangnya tanggung jawab dari pengelola sistem. Dengan kondisi ini sebenarnya masyarakat menginginkan menjadi pelanggan PDAM, namun hal ini belum bisa dipenuhi oleh PDAM unit Bantur karena dengan prasarana dan sarana yang ada sekarang belum memungkinkan dilakukannya penambahan pelanggan.

2. SISTEM DURMO POMPA a. Sistem Sumber • Sumber Air : Mata air Durmo • Lokasi : Desa Bantur, Kec. Bantur b. Sistem Transmisi • Air dari bak pengumpul di sumber langsung didistribusikan, sehingga tidak ada sistem transmisi c. Sistem Pengolahan • Jenis : Pembubuhan kaporit • Kapasitas terpasang : 10,71 l/dt • Kapasitas produksi : 10,71 l/dt • Jam operasi : 8 jam/hari d. Sistem Distribusi • Jenis pipa : PVC • Pengaliran : pompa e. Peralatan Mekanikal • Pompa distribusi : 1 buah Centrifugal Multi Stage, Q = 15 l/dt, H = 60 m f. Bangunan Pendukung • Rumah pompa : 1 buah • Rumah genset : 1 buah ƒ ƒ

ƒ

ƒ ƒ

Sumber air Durmo saat musim hujan, kondisi airnya menjadi agak keruh karena kandungan kapur yang terbawa pada aliran mata air. Namun, saat tidak hujan kualitas fisik airnya cukup jernih. Sumber air ini selain digunakan oleh PDAM juga oleh masyarakat melalui pengelolaan berbasis masyarakat (Hipam). Terdapat 3 sistem Hipam yang menggunakan pompa hidram (dongki) dan 1 sistem gravitasi. Selain itu di lokasi mata air juga dibuat saluran air untuk keperluan masyarakat sekitar untuk mandi dan mencuci. Pompa distribusi yang digunakan merupakan pompa pindahan dari unit Pakis (dibeli tahun 1984) yang kemudian dipasang di unit Bantur pada tahun 1997. Saat peninjauan pompa dalam keadaan rusak dan sedang diperbaiki. Saat seperti ini pelayanan air ke pelanggan terpaksa dihentikan sementara sampai pompa kembali dioperasikan. Pada awalnya sumber listrik untuk suplai daya pompa berasal dari genset, namun karena biaya operasionalnya cukup tinggi kemudian PDAM beralih ke PLN. Kendalanya listrik PLN ini seringkali mati dan suplai air ke pelanggan menjadi terhenti. Umur pipa distribusi sudah puluhan tahun sehingga sering terjadi kebocoran pada pipa, terutama sekali kebocoran pada sambungan/fitting. PDAM unit Bantur sendiri mengklaim bahwa setiap 3 – 4 hari sekali selalu saja ada kebocoran pipa dan itu menjadi kegiatan rutin unit Bantur untuk membenahinya.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

104

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

ƒ

Terdapat potensi pelanggan di sebelah utara Pasar Bantur sebanyak 40 KK dengan jarak 0,5 Km dari jaringan distribusi terdekat. Potensi pelanggan juga terdapat dalam jarak 1,5 Km dari Dukuh Durmo, Desa Bantur, sebanyak 100 KK. Khusus untuk potensi pelanggan yang terakhir ini sudah ada permintaan dari masyarakat ke pihak PDAM.

4.15.3. PERMASALAHAN ƒ

Adanya kebocoran pipa pada jaringan distribusi yang frekwensinya cukup sering (kebocoran per 3 – 4 hari sekali) akan merepotkan pihak PDAM dalam membenahinya. Akan banyak waktu dan tenaga yang terfokus pada masalah tersebut. Belum lagi setiap PDAM melakukan perbaikan pipa yang bocor, maka aliran pada blok pelayanan tertentu akan dihentikan. Ini akan mengganggu kontinuitas aliran air kepada pelanggan.

ƒ

Berdasarkan hasil identifikasi potensi pelanggan sebanyak ± 140 KK di daerah pelayanan Kec. Bantur, menuntut PDAM untuk melakukan pengembangan dan perluasan jaringan pipa. Namun, dengan keterbatasan debit aliran yang mampu didistribusikan pada jaringan perpipaan distribusi yang menggunakan sistem pemompaan (Sistem Durmo Pompa), maka pemenuhan penambahan pelanggan ini tidak akan bisa terpenuhi.

ƒ

Sumber listrik yang digunakan PDAM untuk menggerakan pompa distribusi di lokasi Sumber Durmo berasal dari PLN. Saat ini kendalanya aliran dari PLN sering mati. Otomatis pompa mati dan suplai air berhenti. Ini pun akan mengganggu kontinuitas aliran ke pelanggan.

ƒ

Pompa distribusi yang saat ini digunakan telah berumur lebih dari 20 tahun dengan jam operasi 8 jam/hari. Kadangkala pompa ini rusak, seperti saat peninjauan lapangan. Tidak ada pompa cadangan, sehingga ketika pompa rusak dan dalam proses perbaikan, suplai air ke pelanggan menjadi terhenti.

ƒ

Terjadi kebocoran air dari broncaptering, dimana aliran kebocoran ini muncul di dalam bangunan rumah pompa.

4.15.4. REKOMENDASI ƒ

PDAM perlu melakukan identifikasi jaringan pipa yang paling sering mengalami kebocoran. Hal ini didasarkan pada history kebocoran yang pernah terjadi. Hasil ini akan berguna untuk menentukan pada jalur mana pipa dalam kondisi benar-benar tidak layak. Selanjutnya perlu dilakukan peremajaan pipa secara bertahap berdasarkan hasil identifikasi PDAM.

ƒ

Untuk dapat melakukan penambahan pelanggan sebanyak ±140 KK atau sekitar 1,75 l/dt pada ’Sistem Durmo Pompa’, PDAM perlu melakukan penyempurnaan sistem. Salah satu solusi adalah dengan membangun reservoar distribusi yang ditempatkan pada elevasi yang memungkinkan terjadinya pengaliran secara gravitasi. Pembangunan reservoar ini memiliki beberapa keuntungan, seperti: o Mengurangi beban kerja dari pompa. Saat ini pompa bekerja sesuai dengan pemakaian air di jaringan distribusi, dan ketika terjadi debit puncak maka pompa bekerja secara maksimal. Berbeda jika ada reservoar distribusi, pompa hanya bekerja pada debit rata-rata, kecuali saat terjadi debit maksimum harian maka pompa bekerja sesuai dengan debit maksimum. Namun besarnya debit maksimum harian ini masih dibawah dari debit puncak.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

105

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

o o

Untuk mengatasi fluktuasi pemakaian air, karena dimensi reservoar ini sendiri ditentukan dengan memperhitungkan faktor fluktuasi. Menghindari pembebanan aliran puncak (peak flow) pada kapasitas sumber air. Jika ada reservoar distribusi maka sumber air hanya terbebani pada aliran maksimum harian.

PDAM sendiri telah merencanakan lokasi resevoar distribusi ini di Dukuh Durmo, Desa Bantur, yang berjarak 750 m dari lokasi Sumber Durmo dengan perbedaan elevasi sekitar 75 m. Diharapkan dengan pembangunan reservoar ini akan bisa mendukung terjadinya pengembangan daerah pelayanan dan perluasan jaringan pipa distribusi. Sasaran awal adalah penambahan pelanggan sebanyak 140 SR melalui penambahan jaringan pipa sepanjang 2 Km. Namun tentunya penyempurnaan sistem ini harus disertai dengan kajian teknis yang lebih detil lagi. ƒ

Adanya kendala aliran listrik PLN yang sering mati sehingga menyebabkan suplai air terhenti, maka disarankan agar PDAM kembali mengoperasikan genset sebagai cadangan listriknya. Pengaturan aliran ini bisa diset pada panel induk. Hal ini guna menjamin kontinuitas aliran air ke pelanggan yang hasil akhirnya adalah kepuasan pelanggan.

ƒ

Dalam penggunaan pompa, jika memungkinkan pendanaannya maka sebaiknya selalu disiapkan pompa cadangan yang bisa dioperasikan secara bergantian. Hal ini selain menjamin pengaliran yang terus menerus juga akan memperlama umur pompa.

ƒ

Perlu rehabilitasi bangunan rumah pompa dan perbaikan kebocoran broncaptering.

Mata air Sumber Durmo di Dukuh Durmo, Desa Bantur, Kecamatan Bantur (tampak pipa Hipam sepanjang aliran air)

Bak Penampung mata air Sumber Durmo (Sistem Durmo Gravitasi)

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

106

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK â&#x20AC;&#x201C; PDAM KABUPATEN MALANG

Pompa distribusi di Sumber Durmo yang dalam keadaan rusak dan sedang diperbaiki

Tampak di dalam Rumah Pompa adanya aliran kebocoran dari broncaptering Sumber Durmo

Bangunan Rumah Pompa yang perlu direhabilitasi

Bangunan Rumah Genset yang saat ini tidak digunakan lagi oleh PDAM Unit Bantur

Pemanfaatan mata air Durmo oleh masyarakat sekitar untuk mandi dan mencuci

Reservoar Srigonco 50 m3 di Desa Srigonco, Kecamatan Bantur

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

107

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

4.16. UNIT IKK TUREN 4.16.1. UMUM PDAM Unit Turen merupakan unit kerja dari PDAM Kab. Malang di daerah pelayanan di Kec. Turen. Di unit kerja ini hanya terdapat 1 (satu) sistem PAM dengan kapasitas produksi sebesar 21,72 l/dt (PDAM, September 2005), dengan tingkat pelayanan sebagai berikut : • Jumlah Penduduk Kecamatan Turen : 105.831 jiwa • Jumlah SR - Aktif : 1.675 unit - Non aktif : 7 unit • Coverage : 8.375 jiwa Adapun sistem tersebut adalah Sistem Umbulrejo Sistem ini menggunakan sumber air dari mata air Umbulrejo dengan kapasitas produksi sebesar 21,72 l/dt. Sistem tidak dilengkapi dengan reservoar distribusi dan air langsung didistribusikan ke pelanggan secara gravitasi. Adapun daerah pelayanannya meliputi Desa Talok, Sedayu, Turen, dan Gedog Wetan.

4.16.2. URAIAN TIAP SISTEM 1. SISTEM UMBULREJO a. Sistem Sumber • Sumber Air : Mata air Umbulrejo • Lokasi : Desa Pamotan, Kec. Dampit b. Sistem Transmisi • Air dari bak pengumpul di sumber langsung didistribusikan, sehingga tidak ada sistem transmisi c. Sistem Pengolahan • Jenis : Pembubuhan kaporit • Kapasitas terpasang : 21,72 l/dt • Kapasitas produksi : 21,72 l/dt • Jam operasi : 24 jam/hari d. Sistem Distribusi • Jenis pipa : PVC • Pengaliran : gravitasi ƒ ƒ ƒ

ƒ

Mata air Umbulrejo yang berada di Kec. Dampit dan digunakan bersama dengan PDAM unit Dampit. Jarak sumber air ini dari daerah pelayanan sejauh 12 Km. Pada daerah pelayanan tertinggi, yaitu di Desa Turen, mengalirnya air tidak kontinyu selama 24 jam, terutama terjadi pada jam-jam puncak. Diantara desa-desa lainnya di daerah pelayanan Kec. Turen, Desa Talok merupakan lokasi yang paling banyak terdapat Hipam. Bahkan ada 1 Hipam yang pelanggannya mencapai 500 KK dengan pembayaran rekening hanya Rp. 8.000,- /bulan. Dengan kondisi ini kemungkinan adanya penambahan pelanggan di Desa Talok sangat kecil. Ada potensi pengembangan pelayanan ke daerah Desa Tawang Rejeni, di sebelah selatan Desa Gedok Wetan, yang belum bisa terpenuhi oleh PDAM mengingat jaraknya yang cukup jauh. Sementara ini masyarakat di Desa Tawang Rejeni menggunakan sumur

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

108

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

ƒ

dangkal dalam memenuhi kebutuhan airnya. Umumnya sumur dibuat pada kedalaman minimal 20 m. Di Desa Talok, pemasangan pipa distribusi pelanggan dengan diameter 25 mm (1”) dilakukan secara secara swadaya oleh masyarakat. Kondisi ini sangat positif dan akan memunculkan rasa tanggung jawab yang tinggi pada pelanggan dalam melakukan pemeliharaan jaringan pipa. Pola seperti ini sebaiknya juga diterapkan di daerah-daerah pelayanan lainnya.

4.16.3. PERMASALAHAN ƒ

Ada keinginan PDAM untuk melakukan perluasan pelayanan ke Desa Rejeni, yang lokasinya berada di sebelah selatan Desa Ngedok Wetan. Saat ini ada sekitar 500 KK di Desa Tawang Rejeni yang menginginkan menjadi pelanggan PDAM. Ini kira-kira sama dengan kebutuhan air sebesar 6,25 l/dt. Untuk menyuplai air sebesar ini ke desa tersebut, PDAM tidak mungkin membebaninya pada sistem jaringan distribusi eksisting karena akan mengganggu pola aliran pada pelanggan yang sudah ada. Sebagai alternatif pemecahannya maka perlu dibuatkan sistem baru dengan sumber air lain yang khusus untuk pelayanan Desa Rejeni.

ƒ

Umumnya pelayanan di Kec. Turen dapat dilakukan dalam 24 jam operasi, kecuali di lokasi Desa Turen sebagai daerah pelayanan tertinggi. Pada jam-jam puncak di pagi hari (selama 2 jam) dan sore hari (selama 2 jam), sebagian daerah pelayanan di Desa Turen tidak terlayani air, yaitu di Desa Turen sebelah utara dan di sekitar lokasi pasar Turen.

ƒ

Ada potensi pelanggan yang cukup prospek/menjanjikan, yaitu di Perumahan Turen Permai di Desa Sanankerto. Calon pelanggannya sekitar 500 KK dengan perkiraan kebutuhan air sebesar 6,25 l/dt. Potensi pelanggan ini belum tersentuh oleh PDAM karena tidak bisa disuplai dari sistem eksisting.

4.16.4. REKOMENDASI ƒ

Untuk melakukan perluasan pelanggan ke Desa Rejeni dengan perkiraan kebutuhan air sebesar 6,25 l/dt, jika memang tidak bisa teratasi dengan sistem eksisting maka PDAM perlu membangun sistem baru yang khusus ditujukan untuk pelayanan daerah tersebut. Pada pembangunan sistem baru ini perlu juga diperhitungkan kemungkinan dilakukannya pengembangan jaringan untuk daerah sekitar Desa Rejeni. Sebagai alternatif sumber airnya, PDAM unit Turen telah menemukan mata air yang berlokasi di Desa Talok, Kec. Turen. Perlu studi lebih lanjut agar pembangunan sistem ini memenuhi kelayakan teknis dan ekonomis.

ƒ

Terjadinya off pelayanan pada jam-jam puncak di daerah pelayanan tertinggi di Desa Turen disebabkan karena sistem jaringan tidak mampu memberikan sisa tekan/energi positif pada titik-titik demand di daerah tersebut. Guna menjamin pengaliran selama 24 jam di daerah ini maka ada beberapa alternatif pemecahan yang bisa dipertimbangkan, yaitu : o Pembangunan reservoar distribusi Rencana ini harus benar-benar diperhitungkan baik mengenai dimensinya, lokasi penempatannya atau bahkan perlu tidaknya dilengkapi dengan pompa distribusi. Disarankan reservoar ditempatkan pada elevasi yang lebih tinggi dari daerah pelayanan tertinggi dengan jarak yang relatif dekat, yaitu masih di Desa Turen juga. Hal ini untuk menghindari penggunaan pompa distribusi yang akan meningkatkan

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

109

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

o

ƒ

biaya operasional. Saat jam-jam minimum, reservoar ini akan terisi air dan ketika jamjam puncak daerah off pelayanan akan dialiri dari reservoar. Penyempurnaan jaringan distribusi Untuk memberikan sisa tekan/energi yang cukup pada daerah off pelayanan, dapat juga dilakukan dengan menyempurnakan jaringan pipa distribusi. Bentuknya bisa berupa perbesaran diameter pipa pada jalur-jalur tertentu, pengaturan besarnya bukaan valve (katup pengatur aliran) pada blok-blok pelayanan tertentu, perpindahan jalur pipa, atau bahkan penambahan jalur-jalur pipa baru. Untuk kepentingan ini, PDAM sendiri telah mengidentifikasi adanya kebutuhan penambahan pipa 50 mm (2”) dan 75 mm (3”) sepanjang 650 m di Desa Turen, serta kebutuhan pipa 200 mm (8”) sepanjang 1.900 m untuk pengalihan jalur pipa yang menanjak di Desa Pamotan, Kec. Dampit.

Untuk memenuhi kebutuhan air di Perumahan Turen Permai di Desa Sanankerto dengan perkiraan debit 6,25 l/dt (untuk melayani ± 500 KK), PDAM Unit Turen telah memikirkan kemungkinan memanfaatkan mata air Andeman. Alternatif ini perlu dikaji lebih jauh, terutama menyangkut kelayakan teknis dan ekonomisnya.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

110

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

4.17. UNIT IKK AMPELGADING 4.17.1. UMUM PDAM Unit Ampelgading merupakan unit kerja dari PDAM Kab. Malang di daerah pelayanan Kec. Ampelgading. Di unit kerja ini hanya terdapat 1 (satu) sistem PAM dengan kapasitas produksi sebesar 11,27 l/dt (PDAM, September 2005), dengan tingkat pelayanan sebagai berikut : • Jumlah Penduduk Kecamatan Ampelgading : 56.908 jiwa • Jumlah SR - Aktif : 749 unit - Non aktif : 2 unit • Coverage : 3.745 jiwa Adapun sistem tersebut adalah Sistem Widodaren Sistem ini menggunakan sumber air dari mata air Widodaren dengan kapasitas produksi sebesar 11,27 l/dt. Sistem tidak dilengkapi dengan reservoar distribusi dan air langsung didistribusikan ke pelanggan secara gravitasi. Adapun daerah pelayanannya meliputi Desa Tirtomarto dan Tawang Agung.

4.17.2. URAIAN TIAP SISTEM 1. SISTEM WIDODAREN a. Sistem Sumber • Sumber Air : Mata air Widodaren • Lokasi : Desa Mulyoasri, Kec. Ampelgading b. Sistem Transmisi • Air dari sumber langsung didistribusikan ke pelanggan, sehingga tidak terdapat jaringan transmisi c. Sistem Pengolahan • Jenis : Pembubuhan kaporit Pembubuhan ini dilakukan hanya 2x dalam 1 minggu mengingat masyarakat pelanggan PDAM belum terbiasa dengan rasa dan bau kaporit • Kapasitas terpasang : 11,27 l/dt • Kapasitas produksi : 11,27 l/dt • Jam operasi : 24 jam/hari d. Sistem Distribusi • Jenis pipa : PVC • Pengaliran : gravitasi ƒ ƒ ƒ

Sumber air Widodaren berada di Desa Mulyoasri, Kec. Ampelgading, yang berjarak ± 3 Km dari pelayanan terdekat dan ± 8 Km dari pelayanan dengan konsentrasi terpadat. Tanah lokasi keluarnya sumber air ini telah menjadi milik PDAM Unit Ampelgading. Sistem distribusi di unit Ampelgading dilakukan selama 24 jam operasi dan tidak dilengkapi dengan reservoar distribusi. Di daerah pelayanan Kec. Ampelgading ini terdapat Hipam dengan 1.000 pelanggan. Pelayanannya di Desa Tawang Agung. Sumber airnya berasal dari air permukaan (air

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

111

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK â&#x20AC;&#x201C; PDAM KABUPATEN MALANG

sungai) yang tidak disertai dengan pengolahan apapun. Distribusi ke pelanggannya menggunakan meter air.

Bak penampung mata air Widodaren di Desa Mulyoasri, Kecamatan Ampelgading

Tampak level muka air di bak penampung mata air Widodaren sesuai dengan ketinggian pipa overflow yang fleksibel

Tangki pembubuh kaporit di lokasi mata air Widodaren

Overflow mata air Widodaren

Daerah pelayanan PDAM di Desa Tawang Agung, Kecamatan Ampelgading

Daerah pelayanan Hipam di Desa Tawang Agung, Kecamatan Ampelgading (ada 100 pelanggan)

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

112

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

4.18. UNIT IKK SUMBER MANJING 4.18.1. UMUM PDAM Unit Sumber Manjing Wetan (S. Manjing W.) merupakan unit kerja dari PDAM Kab. Malang di daerah pelayanan Kecamatan Sumber Manjing Wetan. Di unit kerja ini terdapat 3 (tiga) sistem PAM dengan kapasitas produksi total sebesar 21,84 l/dt (PDAM, September 2005), dengan tingkat pelayanan sebagai berikut : • Jumlah Penduduk Kecamatan S. Manjing W. : 91.208 jiwa • Jumlah SR - Aktif : 791 unit - Non aktif : 51 unit • Coverage : 3.955 jiwa Ketiga sistem PAM tersebut adalah sebagai berikut : 1. Sistem Belung - Sumber air bakunya adalah mata air Belung yang terletak di Desa Druju, Kec. S. Manjing W. - Kapasitas produksi sebesar 4,62 l/dt - Sistem dilengkapi dengan reservoar distribusi kap. 12 m3 untuk melayani pelanggan di Desa Wonorejo dan Desa Druju. - Sistem pengaliran airnya dilakukan secara gravitasi. - Tidak dilakukan pengolahan apapun terhadap sumber air bakunya. 2. Sistem Sendang Biru - Sumber air bakunya adalah mata air Sendang Biru yang terletak di Desa Tambak rejo, Dusun Sendang Biru, Kec. S. Manjing W. - Dilakukan pengolahan air dengan menggunakan Saringan Pasir Lambat (SPL) yang dilengkapi bak prasedimentasi sebelumnya. - Kapasitas produksi sebesar 9,02 l/dt - Terdapat 2 buah reservoar, yaitu : ƒ Reservoar 32 m3, berada di lokasi yang sama dengan sumber air dan unit pengolahan. Sistem pendistribusiannya dengan menggunakan 2 buah pompa. ƒ Reservoar 100 m3, berada di lokasi lain yang elevasinya relatif lebih tinggi, sehingga pendistribusian airnya dapat dilakukan secara gravitasi. - Jumlah pelanggan sebanyak 333 SR 3. Sistem Harjokuncaran - Sumber air bakunya adalah air tanah dangkal melalui pembuatan sumur sedalam 17 m. Lokasinya berada di Desa Harjokuncaran, Kec. S. Manjing W. - Air dari sumur ini dipompakan dengan pompa submersibel ke bangunan reservoar 160 m3 sebelum didistribusikan ke daerah pelayanan, secara gravitasi, di Desa Harjokuncaran dan Desa Manjing Wetan.

4.18.2. URAIAN TIAP SISTEM 1.

SISTEM BELUNG a. Sistem Sumber • Sumber Air • Lokasi

: Mata air Belung : Desa Druju, Kec. S. Manjing W.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

113

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

b. Sistem Transmisi • Jenis pipa • Diameter ; Panjang • Pengaliran c. Sistem Pengolahan • Jenis • Kapasitas terpasang • Kapasitas produksi • Jam operasi d. Sistem Distribusi • Reservoar Distribusi • Jenis pipa • Pengaliran

: PVC : dia. 150 mm ; L = … m : gravitasi : Pembubuhan kaporit dilakukan 2 hari 1 kali dengan dosis pembubuhan menurut perkiraan saja : 4,62 l/dt : 4,62 l/dt : 24 jam/hari : 12 m3 : PVC : gravitasi

MA. Belung ƒ Menurut informasi PDAM, kapasitas yang tersedia di sumber ini sebesar 8,5 l/dt, sedangkan kapasitas produksi air PDAM adalah 4,62 l/dt. Dalam pantauan di lapangan, diketahui bahwa pemanfaatan sumber air ini juga dilakukan oleh masyarakat sekitar untuk keperluan air minum dan pemandian umum. Tampak di lokasi sumber terdapat pipa-pipa sadap masyarakat yang memanfaatkan air untuk keperluan individual. Pipa-pipa ini mencapai puluhan jumlahnya untuk keperluan puluhan keluarga. Selain itu juga di lokasi sumber dibuat bangunan penangkap air yang dibangun masyarakat secara swadaya. Terdapat sekitar 21 pipa outlet dari bangunan tersebut. Jumlah pipa outlet yang ada mewakili jumlah kelompok masyarakat (Hipam) yang mengelola air secara mandiri. ƒ Banyaknya pemanfaatan sumber air oleh masyarakat berdampak juga pada kapasitas pengambilan air oleh PDAM. Hal ini dirasakan terutama saat debit air di sumber mengalami penurunan, sehingga mengakibatkan penurunan pada kapasitas produksi air PDAM. ƒ PDAM tidak melakukan pengolahan air dari sumber ini, kecuali dengan pembubuhan kaporit yang dilakukan 2 hari 1 kali dengan dosis pembubuhan menurut perkiraan saja. Daerah Pelayanan PAM Belung ƒ Pada daerah pelayanan di Desa Druju, terdapat kelompok swadaya/ Hipam hampir di tiap kampung, dengan jumlah sambungan sekitar 1.000 KK. Namun pada musim kemarau, dimana Hipam ini mengalami kesulitan air, ada penjualan air oleh swasta melalui mobil tangki dengan harga per tangki (5 m3) Rp. 60.000,-. Pusat penjualannya ada di Dusun Kemulan, Kec. Turen. 2. SISTEM SENDANG BIRU a. Sistem Sumber • Sumber Air : Mata air Sendang Biru • Lokasi : Desa Tambak Rejo, Kec. S. Manjing W. b. Sistem Transmisi • Sumber air berada di satu lokasi dengan unit pengolahan dan reservoar, sehingga tidak ada sistem transmisi c. Sistem Pengolahan • Jenis : Bak Prasedimentasi Saringan Pasir Lambat (SPL) ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

114

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

• • • •

Bahan Kapasitas terpasang Kapasitas produksi Jam operasi

: : : :

d. Sistem Distribusi • Reservoar Distribusi • •

: R1 = 32 m3 R2 = 100 m3 : PVC : melalui R1 = pompa melalui R2 = pompa + gravitasi

Jenis pipa Pengaliran

e. Peralatan mekanikal • Pompa distribusi

Beton bertulang 9,02 l/dt 9,02 l/dt 9 jam/hari

:

2 buah - Centrifugal Single Stage, Q = 10 l/dt, - Centrifugal Single Stage, Q = 20 l/dt,

H = 70 m H = 70 m

MA. Sendang Biru ƒ Mata air ini sebenarnya merupakan aliran sungai bawah tanah, jika melihat indikasinya berupa kekeruhan saat terjadinya hujan. Dalam kondisi normal pun, kualitas airnya tidak sebaik mata air pada umumnya. Besarnya debit air tergantung juga pada musim, dimana saat musim hujan aliran berlimpah dan saat kemarau debitnya mengecil. Besarnya debit air yang pernah diukur oleh PDAM sebesar 60 l/dt. ƒ dilakukan pengolahan pada sumber air berupa Bak Prasedimentasi dan Saringan Pasir Lambat (SPL) yang menggunakan media pasir kuarsa. Saat peninjauan, kualitas air secara visual terlihat kurang bening. Mungkin saja ini akibat pengaruh tidak tertutupnya bangunan SPL atau hasil pengolahan airnya yang kurang optimal. indikasi ini nanti akan disesuaikan dengan hasil analisa laboratorium PDAM. ƒ Di lokasi sumber terdapat juga bangunan penangkap air milik Kelompok Swadaya Rotary Club (dikelola oleh desa) dan KUD Mina Jaya. Jumlah pelanggan Rotary Club sebanyak 50 KK sedangkan KUD Mina Jaya 100 KK. Pelayanan PAM Sendang Biru ƒ Jam operasi di daerah pelayanan ini selama 9 jam/hari. PDAM melakukannya secara bergilir dengan membagi wilayah pelayanan menjadi 3 blok pelayanan. Setiap blok akan mendapat jatah aliran air selama 3 jam/hari. 3. SISTEM HARJOKUNCARAN a. Sistem Sumber • Sumber Air • Lokasi b. Sistem Transmisi • Jenis pipa • Diameter ; Panjang • Pengaliran c. Sistem Pengolahan • Jenis

Kapasitas terpasang

: Sumur dangkal : Desa Harjokuncaran, Kec. S. Manjing W. : PVC : dia. 100 mm ; L = 1.500 m : pompa : Tidak dilakukan pengolahan apapun Pada awal operasi dilakukan pembubuhan chlor, namun saat ini proses pembubuhan chlor sudah tidak dilakukan lagi : 8,2 l/dt

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

115

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

• Kapasitas produksi • Jam operasi b. Sistem Distribusi • Reservoar Distribusi • Jenis pipa • Pengaliran c. Peralatan Mekanikal • Pompa transmisi

: 2 l/dt : 4 jam/hari : 160 m3 : PVC : gravitasi : 1 buah Submersible pump, Q = 10 l/dt, H = 125 m

Sumur dangkal Harjokuncaran ƒ Sumur dangkal ini pada awalnya adalah milik perorangan yang dibangun pada jaman belanda. Kemudian pada tahun 1994 kepemilikan sumur ini diserahkan ke PDAM untuk dimanfaatkan sebagai sumber air. Letak sumur ini ada diantara sawah-sawah penduduk. Kedalaman sumur 17 m dan titik keluarnya air ada pada kedalaman 7 m. saat peninjauan, ditemukan adanya titik kebocoran pada dinding sumur bagian atas, sehingga terjadi rembesan dari air permukaan atau dari sawah masuk ke dalam sumur. ƒ Debit air di sumur ini saat musim hujan antara 1,5 – 2 l/dt, namun saat musim kemarau debitnya menurun menjadi 0,25 – 0,5 l/dt. Hal ini sungguh menjadi masalah karena dengan jumlah pelanggan yang ada sekarang, 213 KK, suplai air bersihnya jelas sangat kurang. Pelayanan PAM Sumur Dangkal Harjokuncaran ƒ Debit air di sumur ini saat musim hujan antara 1,5 – 2 l/dt, namun saat musim kemarau debitnya menurun menjadi 0,25 – 0,5 l/dt. Hal ini sungguh menjadi masalah karena dengan jumlah pelanggan yang ada sekarang, 213 KK, suplai air bersihnya jelas sangat kurang. ƒ Di daerah pelayanan Desa harjokuncaran terdapat kelompok swadaya pengelola air minum (Hipam) yang memiliki pelanggan sebanyak 150 KK. Pembangunan sistemnya berasal dari PPK (Proyek Pengembangan Kecamatan).

4.18.3. PERMASALAHAN ƒ

Permasalahan di sumber MA. Belung hanya terjadi pada musim kemarau. Saat seperti itu debit air di sumber menurun, sedangkan penggunanya selain PDAM cukup banyak (baik perorangan ataupun kelompok/ Hipam).

ƒ

Air di sumber MA. Sendang Biru secara visual nampak berwarna hijau, dan warna ini tetap terbawa pada hasil olahan Saringan Pasir Lambat (SPL) walaupun dengan tingkat warna yang lebih rendah. Walaupun ini belum dianggap sebagai masalah oleh PDAM namun perlu dilakukan uji kualitas air di laoratorium guna analisa lebih lanjut, Mengingat unit SPL ini baru 1 tahun dioperasikan namun kurang memberikan hasil optimum.

ƒ

Terdapat titik kebocoran/ rembesan air pada sumur dangkal di Harjokuncaran. Rembesan air ini berasal dari air sawah di sekitar sumur yang masuk ke dalam sumur. Ini akan mengganggu kualitas air sumur.

ƒ

Debit air di sumur dangkal Harjokuncaran saat musim hujan hanya sekitar 1,5 – 2 l/dt dan bahkan saat kemarau 0,25 – 0,5 l/dt. Hal ini menjadi masalah mengingat jumlah pelanggan aktif di Sistem harjokuncaran ini sebanyak 213 KK, atau dengan perkiraan kebutuhan air 2,6 l/dt.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

116

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

4.18.4. REKOMENDASI ƒ

Banyaknya pengguna sumber MA. Belung baik perorangan ataupun kelompok/ Hipam perlu lebih dikoordinir. Mungkin bisa dengan pembatasan jumlah pengguna ataupun melalui pengaturan penjatahan aliran. Pembicaraan ini bisa melibatkan tingkat desa saja, atau sampai ke tingkat pemda. Hal ini akan sangat tergantung dari hasil kesepakatan yang bisa dihasilkan antara PDAM dengan masyarakat.

ƒ

Untuk MA. Sendang Biru, melihat kondisi air yang berwarna hijau dan masih terlihat pada air olahan, maka diduga badan air mengandung materi organik terlarut (DOM/ disolved organic matter). Dan bagian terbesar dari DOM yang terdapat dalam air alami berbentuk senyawa humat. Reduksi DOM ini dapat dicapai dengan menyediakan unit proses tambahan, seperti granular activated carbon (GAC) dan nanofiltration. Atau bisa juga dengan proses koagulasi diperluas, yaitu penambahan dosis koagulan berlebih di atas dosis optimum untuk penurunan kekeruhan pada proses koagulasi.

ƒ

Untuk memenuhi kebutuhan air minum di daerah pelayanan Harjokuncaran, maka perlu dicarikan alternatif sumber lain. Saat ini telah ada beberapa kemungkinan, yaitu sebagai berikut: a. Sumur dangkal di Desa Ringinsari, Kec. S. Manjing W. Sumber ini berjarak 3,5 Km dari reservoar Harjokuncaran, dan diperkirakan mempunyai debit sebesar 2 l/dt. Pemilik sumur ini adalah perorangan/ penduduk. Namun untuk kepentingan PDAM, bisa dicari kesepakatan yang saling menguntungkan. PDAM pernah menguji kualitas airnya, dan ditemukan kandungan Mn (mangan) melebihi baku mutu. b. Mata air Rejeni. Berlokasi di Desa Rejeni, Kec. Turen. Jaraknya dari reservoar Harjokuncaran 7 km dengan perkiraan debit air sekitar 20 l/dt. Kendalanya, perbedaan elevasi antara mata air ini dan reservoar Harjokuncaran ± 350 m lebih bawah. Sehingga akan memerlukan pompa dalam operasionalnya. c. Air permukaan/ sungai. Berada di perkebunana Telogorejo di Desa Harjokuncaran. Jaraknya dari daerah pelayanan harjokuncaran sekitar 4 km, dengan elevasi yang lebih rendah. Debit paling kecil saat musim kemarau sebesar 5 l/dt. Kendalanya, sumber ini memerlukan sistem pengolahan lengkap, dan akan mengeluarkan biaya operasional pompa dan bahan kimia. d. Sumur bor dalam. Perlu uji geolistrik untuk menentukan titik sumber. Sampai saat ini belum ada satu pun penduduk yang memiliki sumur bor dalam.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

117

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK â&#x20AC;&#x201C; PDAM KABUPATEN MALANG

Instalasi pompa sumur dangkal di Harjokuncaran - SMW

Sumur dangkal Harjokuncaran yang dilengkapi dengan pompa submersibel

Lokasi reservoar di Harjokuncaran yang tempatnya relatif tinggi dengan daerah pelayanan (tampak belakang)

Level muka air yang rendah di Reservoar Harjokuncaran. Saat seperti ini suplai ke jaringan distribusi dihentikan sementara.

Suplai air secara gratis bagi SMPN 1 SMW sebagai konsekuensi penempatan reservoar di lahan sekolah tersebut

Daerah pelayanan di Harjokuncaran yang umumnya memiliki medan turun naik

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

118

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK â&#x20AC;&#x201C; PDAM KABUPATEN MALANG

Sumber mata air Sendang Biru - SMW

Bangunan intake sumber air Sendang Biru

Bak pengumpul di intake Sendang Biru

Bangunan pengolahan (Bak Pengendap I dan Saringan Pasir Lambat) di Sendang Biru

Air hasil olahan Saringan Pasir Lambat di Sendang Biru

Bangunan reservoar di Sendang Biru dan pipa hisap pompa

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

119

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

Pompa distribusi di Sendang Biru - SMW

Daya listrik yang digunakan oleh PDAM di Sendang Biru berasal dari PLN

Daerah pelayanan di Sendang Biru

Sumber mata air belung - SMW

Bangunan penangkap air PDAM di sumber mata air Belung

Screen di inlet milik PDAM yang dipenuhi sampah – Lokasi di mata air Belung

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

120

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

Pipa sadap masyarakat di mata air Belung – satu pipa umumnya mewakili satu Keluarga

Pipa sadap (pipa sanyo) milik masyarakat yang jumlahnya puluhan di mata air Belung

Tampak bangunan pengumpul yang digunakan oleh puluhan kelompok masyarakat di mata air Belung

Satu pipa outlet mewakili satu kelompok masyarakat

Salah satu bak penampung milik kelompok masyarakat di lokasi mata air Belung

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

121

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK â&#x20AC;&#x201C; PDAM KABUPATEN MALANG

Pemanfaatan sumber mata air Belung untuk keperluan pemandian umum bagi masyarakat sekitar

Bangunan pengumpul milik kelompok masyarakat di mata air Belung

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

122

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

4.19. UNIT IKK PONCOKUSOMO 4.19.1. UMUM PDAM Unit Poncokusumo merupakan unit kerja dari PDAM Kab. Malang di daerah pelayanan Kec. Poncokusumo. Di unit kerja ini hanya terdapat 1 (satu) sistem PAM dengan kapasitas produksi sebesar 30,35 l/dt (PDAM, September 2005), dengan tingkat pelayanan sebagai berikut : • Jumlah Penduduk Kecamatan Poncokusumo : 91.555 jiwa • Jumlah SR - Aktif : 1.344 unit - Non aktif : 27 unit • Coverage : 6.720 jiwa Adapun sistem tersebut adalah Sistem Kali Lesti Sistem ini menggunakan sumber air dari Sungai Kali Lesti dengan kapasitas produksi sebesar 30,35 l/dt. Dilakukan pengolahan terhadap air baku dengan prasedimentasi, saringan pasir lambat (SPL) dan klorinasi. Sistem dilengkapi dengan reservoar 1.000 m3. Pengaliran airnya dilakukan secara gravitasi untuk melayani 7 desa, yaitu Desa Poncokusumo, Pandansari, Wonomulyo, Karangnongko, Karangrejo, Wonorejo, dan Belung.

4.19.2. URAIAN TIAP SISTEM 1. SISTEM KALI LESTI a. Sistem Sumber • Sumber Air • Lokasi b. Sistem Transmisi • Jenis pipa • Diameter ; Panjang • Pengaliran c. Sistem Pengolahan • Jenis • Kapasitas terpasang • Kapasitas produksi • Jam operasi d. Sistem Distribusi • Reservoar Distribusi • Jenis pipa • Pengaliran

: Sungai Kali Lesti : Desa Poncokusumo, Kec. Poncokusumo : GIP & PVC : GIP dia. 200 mm ; L = 600 m PVC dia. 200 mm ; L = 1.000 m : gravitasi : - Prasedimentasi - Saringan Pasir Lambat (SPL) - Klorinasi : 30,35 l/dt : 30,35 l/dt : 24 jam/hari : 1.000 m3 : PVC : gravitasi

Sumber Air Kali Lesti Sumber air yang digunakan oleh PDAM adalah air permukaan Kali Lesti yang berlokasi di Desa Poncokusumo, Kec. Poncokusumo. PDAM mulai memanfaatkan sumber ini sejak tahun 1994 dengan membendung aliran sungai dan membuat bak pengumpul. Namun baru berumur ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

123

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

setahun, bangunan ini hancur akibat banjir besar. Sejak itu PDAM ”menumpang” ke bendung intake milik desa, yang sebelumnya dimanfaatkan untuk pengelolaan air bersih berbasis masyarakat (Hipam). Sebagai timbal baliknya PDAM melakukan pemeliharaan rutin pada bendung intake 2 kali dalam sehari (pagi dan sore) dalam bentuk pembersihan kotoran dan sampah yang berada di sekitar screen (saringan) pada pintu masuk intake. Saringan Pasir Lambat Pengolahan air baku dilakukan dengan Saringan Pasir Lambat (SPL). Saat terjadi hujan di lokasi sumber air, maka kondisi air baku menjadi sangat keruh. Saat seperti ini PDAM menghentikan operasi dan mengatur aliran pada bak kontrol sistem. Menurut informasi dari Kasi Teknik Unit Poncokusumo, Bak Saringan Pasir Lambat menggunakan media berupa pasir kali biasa, dan saat ini media pasir tersebut tidak digunakan lagi. PDAM (dalam hal ini Unit Poncokusumo) menganggap hal ini tidak menjadi masalah karena belum ada keluhan dari konsumen. Reservoar Distribusi Sistem dilengkapi dengan reservoar distribusi yang memiliki volume 1000 m3. Pada unit ini biasanya dilakukan pembubuhan desinfektan/ kaporit, namun saat peninjauan lapangan pompa dosing dalam keadaan rusak, sehingga pembubuhan kaporit dilakukan di bangunan SPL dengan cara memasukkan larutan kaporit ke inlet bangunan SPL selama 4 kali dalam sehari (proses pembubuhan tidak kontinyu). Dosis pembubuhan kaporit yang dilakukan oleh PDAM hanya diperkirakan saja. Daerah Pelayanan Daerah pelayanan unit Poncokusumo meliputi 7 desa dengan jumlah sambungan aktif 1.344 SR. Kemungkinan PDAM melakukan pengembangan pelayanan masih terbuka lebar, terutama di Desa Jambi Sari, Pajaran, Waja, dan Argosuko. Desa Jambi Sari dan Pajaran didominasi oleh peternak ayam dan peternak sapi, yang saat ini masih menggunakan air sungai dan air sumur. Potensi pelanggan di kedua desa tersebut bisa sampai 400 KK (sekitar 5 l/dt). Desa Argosuko memiliki potensi pelanggan 50 KK (sekitar 0,63 l/dt), sedangkan Desa Waja potensi pelanggannya mencapai 500 KK (sekitar 6,25 l/dt). Dapat dikatakan bahwa jaringan distribusi PDAM belum menyentuh keempat desa ini. Dalam daerah pelayanan unit Poncokusumo ini, keberadaan Hipam perlu menjadi perhatian. Secara umum Hipam disini tidak memiliki badan hukum. Sebagian besar Hipam menggunakan sumber airnya dari mata air, sehingga mereka memiliki kualitas air produksi yang lebih baik dan harga air yang relatif lebih murah dibanding dengan PDAM. Sebagian Hipam berada cukup dekat dengan jaringan distribusi milik PDAM, seperti di Desa Karang Anyar, Desa Poncokusumo, dan beberapa desa lainnya. Berdasarkan data PDAM diketahui jumlah Hipam di daerah pelayanan Poncokusumo sebanyak 9 unit, dengan perincian sebagai berikut : • Desa Karang Anyar : 4 Hipam • Desa Wonomulyo : 1 Hipam • Desa Karangnopo : 1 Hipam • Desa Belung : 1 Hipam • Desa Wonorejo : 1 Hipam • Desa Poncokusumo : 1 Hipam

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

124

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK â&#x20AC;&#x201C; PDAM KABUPATEN MALANG

Sumber air Kali Lesti

Intake Kali Lesti yang menggunakan bendungan dari batu bronjong

Kondisi saringan pada bangunan intake Kali Lesti

Lokasi Intake PDAM yang lama (telah hancur)

Bak Kontrol untuk membagi aliran antara PDAM dan Hipam.

Bak kontrol PDAM

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

125

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK â&#x20AC;&#x201C; PDAM KABUPATEN MALANG

Pipa Transmisi PDAM dan Hipam yang saling berdampingan

Perpipaan kontrol aliran keruh, difungsikan saat terjadi hujan di lokasi intake

Bangunan Saringan Pasir Lambat (SPL)

Pipa dosing kaporit yang sudah tidak difungsikan lagi di Reservoar Apel, Unit Poncokusumo

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

126

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

4.20. UNIT IKK NGAJUM 4.20.1. UMUM PDAM Unit Ngajum merupakan unit kerja dari PDAM Kab. Malang di daerah pelayanan Kec. Ngajum. Di unit kerja ini hanya terdapat 1 (satu) sistem PAM dengan kapasitas produksi sebesar 23,72 l/dt (PDAM, September 2005), dengan tingkat pelayanan sebagai berikut : • Jumlah Penduduk Kecamatan Ngajum : 49.714 jiwa • Jumlah SR - Aktif : 960 unit - Non aktif : • Coverage : 4.800 jiwa Adapun sistem tersebut adalah Sistem Ubalan Sumber airnya berasal dari mata air Ubalan dengan kapasitas produksi sebesar 23,72 l/dt. Sistem ini dilengkapi dengan reservoar distribusi untuk melayani daerah pelayanan di 3 desa, yaitu Desa Polaan, Ngajum dan Talangagung.

4.20.2. URAIAN TIAP SISTEM 1. SISTEM UBALAN a. Sistem Sumber • Sumber Air • Lokasi b. Sistem Transmisi • Jenis pipa • Diameter ; Panjang • Pengaliran c. Sistem Pengolahan • Jenis • Kapasitas terpasang • Kapasitas produksi • Jam operasi d. Sistem Distribusi • Reservoar Distribusi • Jenis pipa • Pengaliran ƒ

: Mata air Ubalan : Desa Maguan, Kec. Ngajum : PVC : dia. 200 mm ; L = … m : gravitasi : : : :

Klorinasi 23,72 l/dt 23,72 l/dt 24 jam/hari

: 8 m3 : PVC : gravitasi

Mata Air Ubalan Mata air Ubalan berada di Desa Maguan, Kec. Ngajum. Mata air ini memiliki beberapa titik keluaran dengan debit aliran yang cukup besar. Data pengukuran yang pernah dilakukan PDAM menunjukkan besaran 350 l/dt untuk total debit mata air. Saat ini pemanfaatan mata air selain sebagai sumber air baku PDAM juga dimanfaatkan sebagai sumber air masyarakat melalui HIPAM (pengelolaan air minum berbasis masyarakat) dengan pembangunan broncaptering dan pompa hidram. Pemanfaatan mata air ini juga dilakukan oleh masyarakat sekitar secara langsung untuk mandi, mencuci. Limpasan mata air ini mengalir menjadi aliran permukaan dan sebagian besarnya digunakan untuk kepentingan irigasi.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

127

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

Usaha pengamanan dan pelestarian sumber mata air Ubalan telah dilakukan oleh Bapedal Kab. Malang, Kodim 0818 Wilayah Malang – batu, dan Dinas Kehutanan Propinsi Jawa Timur. Kegiatan berupa penanaman pohon dan pelarangan penebangan di sekitar lokasi mata air. ƒ

Reservoar Peninjauan juga dilakukan ke lokasi BPT (Bak Pelepas Tekan) yang berada di Desa Maguan, Dusun Ubangan. Di lokasi ini terdapat 2 (dua) BPT yang masing-masingnya merupakan milik Sistem Ubalan - Ngajum dan Sistem Ubalan –Kepanjen. Begitu juga dengan lokasi Reservoar yang berada di Desa Ngajum, Dusun Sendang, dimana pada lokasi tersebut terdapat 2 (dua) bangunan reservoar yang masing-masingnya milik Unit Ngajum (8 m3) dan Unit Kepanjen (300 m3). Pada bangunan reservoar inilah dilakukan pembubuhan desinfektan (kaporit)/ klorinasi yang dialirkan secara gravitasi melalui tangki pembubuhan. Proses khlorinasi dilakukan selama 24 jam dengan frekuensi penambahan klor pada tangki pembubuh 1 x dalam seminggu.

ƒ

Distribusi Ngajum Dalam cakupan daerah pelayanan Ngajum, ada lokasi di Perumnas Kepanjen Permai di Desa Talang Agung, Kec. Kepanjen, belum dapat terlayani oleh jaringan perpipaan PDAM. Daerah ini memiliki potensi pelanggan sebanyak 400 KK, dimana saat ini yang sudah terdata sebagai daftar tunggu pelanggan mencapai 250 KK. Pemenuhan kebutuhan air bersihnya saat ini masih dilakukan secara mandiri dengan pembuatan sumur bor air tanah di masing-masing rumah tangga.

Broncaptering mata air Ubalan di Desa Maguan, Kecamatan Ngajum

Pemanfaatan mata air Ubalan untuk kepentingan irigasi masyarakat

Pemanfaatan mata air oleh Hipam dengan membuat pompa hidram, dan oleh masyarakat sekitar

Salah satu upaya yang dilakukan oleh Pemerintah Daerah dalam rangka pelestarian mata air Ubalan

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

128

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK â&#x20AC;&#x201C; PDAM KABUPATEN MALANG

Larangan penebangan pohon untuk menjaga kelestarian sumber mata air

Penempatan reservoar Unit Ngajum dan Unit Kepanjen yang berada di satu lokasi

Bangunan BPT (Bak Pelepas Tekan) Unit Ngajum

Tangki pembubuh kaporit di Unit Ngajum dimana proses pengadukannya dilakukan secara manual

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

129

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

4.21. UNIT IKK TAJINAN PDAM Unit Tajinan merupakan unit kerja dari PDAM Kab. Malang di daerah pelayanan Kecamatan Tajinan. Di unit kerja ini terdapat 3 (tiga) sistem PAM dengan kapasitas produksi total sebesar 31,18 l/dt (PDAM, September 2005), dengan tingkat pelayanan sebagai berikut: • Jumlah Penduduk Kecamatan Tajinan : 47.259 jiwa • Jumlah SR - Aktif : 1.692 unit - Non aktif : 39 unit • Coverage : 8.460 jiwa Adapun ketiga sistem tersebut adalah sebagai berikut : 1. Sistem Ngembul Sistem ini menggunakan sumber air dari mata air Ngembul dengan kapasitas produksi sebesar 9,84 l/dt. Sistem pengalirannya secara gravitasi dengan daerah pelayanan di Desa Tambakasri, Kendalpayak, Karang Duren, dan Wonokerso. 2. Sistem Tambakrejo Sumber airnya berasal dari mata air Tambakrejo dengan kapasitas produksi sebesar 17,84 l/dt. Air dari bak pengumpul dipompakan ke menara reservoar 50 m3 yang berada di dekat lokasi sumber air. Pengaliran distribusinya dilakukan secara gravitasi ke daerah pelayanan di Desa Sarimadu, Gunungrejo, dan Sukoharjo. 3. Sistem Sarimadu Sumber airnya menggunakan sumur bor dalam (Sumur Bor Sarimadu) dengan kapasitas produksi sebesar 3,5 l/dt. Pengaliran distribusinya dilakukan dengan menggunakan pompa. Sistem ini khusus ditujukan untuk melayani pelanggan di Perumahan Sarimadu, Desa Segaran.

4.21.1. URAIAN TIAP SISTEM 1. SISTEM NGEMBUL a. Sistem Sumber • Sumber Air : Mata air Ngembul • Lokasi : Desa Randugading, Kec. Tajinan b. Sistem Transmisi • Air dari sumber langsung didistribusikan ke pelanggan sehingga tidak terdapat sistem transmisi c. Sistem Pengolahan • Jenis : • Kapasitas terpasang : 9,84 l/dt • Kapasitas produksi : 9,84 l/dt • Jam operasi : 24 jam/hari d. Sistem Distribusi • Jenis pipa : PVC • Pengaliran : gravitasi ƒ

Mata air Ngembul yang digunakan oleh Unit Tajinan ini juga digunakan oleh Unit Bululawang dan Unit Gondanglegi. Namun bangunan broncapteringnya dibangun untuk masing-masing unit.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

130

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

ƒ ƒ ƒ

Pertama kali sumber ini dimanfaatkan oleh Unit Gondanglegi pada tahun 1994. Air langsung didistribusikan ke pelanggan tanpa pengolahan apapun. Masyarakat di daerah pelayanan sebagian tidak mendapatkan air pada jam-jam puncak, sehingga PDAM melakukan pergiliran aliran secara manual pada blok-blok pelayanan melalui katup pengatur yang ada. Daerah pelayanan di Dukuh meduran, Desa Tambak Asih, yang saat ini baru terpasang 40 SR sebenarnya memiliki potensi pelanggan antara 50 – 100 SR lagi. Namun, PDAM belum bisa memenuhi kebutuhan ini melalui pemasangan sambungan rumah yang ditapping dari jaringan distribusi yang ada.

2. SISTEM TAMBAKREJO a. Sistem Sumber • Sumber Air • Lokasi b. Sistem Transmisi • Jenis pipa • Diameter ; Panjang • Pengaliran c. Sistem Pengolahan • Jenis • Kapasitas terpasang • Kapasitas produksi • Jam operasi d. Sistem Distribusi • Reservoar Distribusi • Jenis pipa • Pengaliran e. Peralatan mekanikal • Pompa transmisi f. ƒ ƒ

ƒ ƒ ƒ ƒ

ƒ

Bangunan Pelengkap • Rumah Pompa

: Mata air Tambakrejo : Desa Tambakasri, Kec. Tajinan : GIP : dia. 150 mm ; L = 150 m : pompa : : : :

17,84 l/dt 17,84 l/dt 24 jam/hari

: 50 m3 : PVC : gravitasi : 2 buah - Centrifugal Single Stage, Q = 16 l/dt, H = 100m - Submersible, Q = 10 l/dt, H = 80 m : 1 buah

Sistem ini menggunakan sumber Mata Air Tambakrejo yang berlokasi di Desa Tambakasri, Kec. Tajinan. Mata air ini merupakan mata air sisipan, ditangkap dengan broncaptering yang kemudian disalurkan dengan pipa menuju bak pengumpul. Dari bak ini air dipompa menuju menara reservoar 20 m3 menggunakan 1 buah pompa sentrifugal Q = 16 m – H = 100 m, dan 1 buah pompa submersibel Q = 10 l/dt – H = 80 m, yang dioperasikan secara bergantian tiap 12 jam. Kedua pompa bekerja secara otomatis menurut level muka air pada menara reservoar, diindikasikan melalui elektroda yang terhubung dengan pompa. Pompa juga dilengkapi dengan hidrofor untuk menahan tekanan balik saat satu pompa mati. Sumber listrik yang digunakan berasal dari PLN. Sistem pengaliran pada jaringan distribusi dilakukan secara gravitasi. Berdasarkan informasi PDAM bahwa selama ini tidak pernah ada masalah yang berkaitan dengan suplai air ke daerah pelayanan, karena masyarakat di blok-blok pelayanan selalu mendapat air PDAM dalam 24 jam per hari. Debit air di sumber ini pernah diukur oleh PDAM dengan kisaran 130 l/dt.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

131

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

3. SISTEM SARIMADU a. Sistem Sumber • Sumber Air : Sumur bor Sarimadu • Lokasi : Desa Segaran, Kec. Tajinan b. Sistem Transmisi • Air dari sumber langsung didistribusikan ke pelanggan dengan menggunakan pompa sehingga tidak terdapat sistem transmisi c. Sistem Pengolahan • Jenis : • Kapasitas terpasang : 4,44 l/dt • Kapasitas produksi : 3,5 l/dt • Jam operasi : 9 jam/hari d. Sistem Distribusi • Jenis pipa : PVC • Pengaliran : gravitasi e. Peralatan Mekanikal • Pompa sumur bor : 1 buah Submersible Pump, Q = 4,5 l/dt, H = 60 m • Jam operasi pompa : 9 jam f. Bangunan Pendukung • Rumah jaga : 1 buah Panel kontrol ditempatkan pada bangunan ini ƒ ƒ ƒ ƒ ƒ ƒ ƒ

Sumber airnya berasal dari sumur bor dalam yang berlokasi di Perumahan Sarimadu, Desa Segaran. Dibangun pada tahun 2003. Sejak dibangun, pompa pernah terbakar karena spesifikasi pompa yang pertama dipasang terlalu tinggi, tidak sesuai dengan kapasitas air tanah dalamnya. Pompa yang saat ini digunakan adalah pompa submersibel merk Lowara dengan spesifikasi Q = 4,5 l/dt dan H = 60 m. Sumber listrik berasal dari PLN. Sistem ini dibangun untuk memenuhi kebutuhan air masyarakat di Perumahan Sarimadu dengan jumlah sambungan sebanyak 227 SR. Jam operasi sistem adalah 9 jam mulai dari jam 6.00 – 15.00. PDAM sebenarnya ingin mengoperasikan selama 24 jam per hari dengan membangun sebuah menara reservoar di lokasi perumahan, namun hal ini belum diimplementasikan. Di sekitar daerah pelayanan Sarimadu ini cukup memiliki prospek sebagai daerah pengembangan layanan PDAM. Hal ini mengingat lokasinya yang berada di daerah perbatasan Kota Malang. Namun untuk pengembangan ini PDAM perlu mencari alternatif sumber baru, mengingat sumber yang ada saat ini tidak akan mencukupi.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

132

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

Lokasi sumber air artesis Ngembul di Desa Randugading, Kecamatan Tajinan

Bangunan penangkap air Tajinan yang sumber airnya dari mata air Ngembul (mata air artesis)

Model penangkapan air artesis dengan menggunakan pipa suntik dengan kedalaman 10 – 15 m

Bangunan penangkap mata air Tambakrejo di Desa Tambakasri, Kecamatan Tajinan

Bak pengumpul mata air Tambakrejo

Penggunaan pompa sentrifugal dan pompa submersibel di lokasi sumber air Tambakrejo, Unit Tajinan

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

133

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK â&#x20AC;&#x201C; PDAM KABUPATEN MALANG

Menara reservoar, tampak dari bangunan pompa unit Tajinan (Tambakrejo)

Pompa sumur bor Sarimadu (untuk melayani pelanggan di Perumahan Sarimadu)

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

134

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

4.22. UNIT IKK JABUNG 4.22.1. UMUM PDAM Unit Jabung merupakan unit kerja dari PDAM Kab. Malang untuk daerah pelayanan Kec. Jabung. Di unit kerja ini hanya terdapat 1 (satu) sistem PAM dengan kapasitas produksi sebesar 10 l/dt (PDAM, September 2005), dengan tingkat pelayanan sebagai berikut : • Jumlah Penduduk Kecamatan Jabung : 66.234 jiwa • Jumlah SR - Aktif : 491 unit - Non aktif : 19 unit • Coverage : 2.445 jiwa Adapun sistem yang ada adalah Sistem Jengglong Sistem ini menggunakan sumber air baku dari mata air Jengglong yang ditapping dari pipa distribusi di Desa Sumber Pasir dengan kapasitas produksi sebesar 10 l/dt. Sistem pengaliran distribusi dilakukan secara gravitasi dengan daerah pelayanan di Desa Sukolilo, Kemantren dan Perumahan Permata Asri.

4.22.2. URAIAN TIAP SISTEM 1. SISTEM JENGGLONG a. Sistem Sumber • Sumber Air : Mata air Jengglong • Lokasi : Desa Duwet, Kec. Tumpang b. Sistem Transmisi • Sistem ini mengikut ke Sistem Jengglong yang secara keseluruhan melayani 4 unit kerja dan salah satunya adalah Unit Jabung c. Sistem Pengolahan • Jenis : klorinasi • Kapasitas terpasang : 10 l/dt • Kapasitas produksi : 10 l/dt • Jam operasi : 24 jam/hari d. Sistem Distribusi • Jenis pipa : PVC • Pengaliran : gravitasi ƒ ƒ ƒ

Sumber air di unit pelayanan Jabung ini berasal dari tapping pipa di Desa Sumber Pasir, dimana pipa yang ditapping ini adalah pipa distribusi utama dari Reservoar Cokro untuk pelayanan ke arah Pakis yang berasal dari mata air Sumber Jengglong. Daerah pelayanannya meliputi 2 desa yang penduduknya 90% memiliki sumur dangkal. Mereka menggunakan sumur dangkalnya saat musim hujan sehingga saat itu pendapatan Unit Jabung dari hasil pemakaian air pelanggan menjadi berkurang. Di wilayah pelayanan Jabung terdapat Desa Slamparejo yang kondisinya sangat memerlukan air minum karena jaringan pipa PDAM belum masuk dan sumur dangkal disana tidak bisa diandalkan (karena airnya tidak keluar). Saat ini pemenuhan kebutuhan air minumnya memanfaatkan mata air Sumber Suko dan Sumber Pakem, serta dari bantuan AURI melalui pembuatan tandon/bak air dan kran umum yang sumber airnya dari Sumber Pakem.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

135

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

ƒ

Unit Jabung mengalami kendala untuk melakukan pengembangan karena jaringan pipa PDAM hanya ada di jalan-jalan utama. Selama ini pipa distribusi untuk pelayanan ke arah perumahan penduduk dilakukan secara swadaya oleh masyarakat yang bersangkutan, sedangkan pemeliharaannya baru dibebankan kepada PDAM.

4.22.3. PERMASALAHAN ƒ

Sebagian besar jalur pipa distribusi milik PDAM Unit Jabung hanya berada di jalan-jalan utama saja, sedangkan jalur ke arah perumahan/pemukiman penduduk masih jarang. Hal ini akan menyulitkan pihak PDAM untuk melakukan pengembangan sistem dan penambahan pelanggan sehingga saat ada permintaan pelayanan air minum dari masyarakat di suatu lokasi, PDAM tidak bisa segera memenuhinya. Kejadian seperti ini misalnya terjadi di Desa Slamparejo yang notabene sangat membutuhkan ketersediaan air minum.

4.22.4. REKOMENDASI ƒ

Melihat kondisi jalur jaringan pipa distribusi yang sebagian besarnya hanya ada di jalanjalan utama maka PDAM perlu melibatkan masyarakat dalam pengembangan sistem. Keterlibatan masyarakat disini dalam bentuk partisipasinya untuk mengadakan pipa pelayanan ke arah perumahan/ pemukiman yang dilakukan secara swadaya. Sedangkan pemeliharaannya dibebankan kepada PDAM. Hal ini selain meringankan beban PDAM juga akan berdampak positif terhadap proses tumbuhnya rasa tanggung jawab pelanggan untuk ikut menjaga dan memelihara jaringan pipa pelayanan mereka.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

136

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

4.23. UNIT IKK SAWOJAJAR 4.23.1. UMUM PDAM Unit Sawojajar merupakan unit kerja dari PDAM Kab. Malang di daerah pelayanan Sawojajar 2, Kec. Pakis. Sebelumnya Unit ini adalah bagian dari Unit Pakis yang baru saja mandiri pada pertengahan tahun 2005 ini. Di unit kerja ini terdapat 2 (dua) sistem PAM dengan kapasitas produksi total sebesar 20,5 l/dt (PDAM, September 2005), dengan tingkat pelayanan sebagai berikut : • Jumlah SR - Aktif : 3.000 unit - Non aktif : 90 unit • Coverage : 15.000 jiwa Adapun kedua sistem tersebut adalah sebagai berikut : 1. Sistem Wendit Sistem ini menggunakan sumber air baku dari mata air Wendit (sistem produksinya milik PDAM Kota Malang) dengan kapasitas produksi sebesar 4 l/dt. Ini sebagai kompensasi atas penggunaan mata air yang berada di Kec. Pakis, Kab. Malang oleh PDAM Kota Malang. Suplai air minum Unit Sawojajar ini melalui tapping dari pipa distribusi PDAM Kota Malang yang kemudian didistribusikan ke daerah pelayanan di Sawojajar 2. 2. Sistem Jengglong Sistem ini menggunakan sumber air baku dari mata air Jengglong yang digunakan secara bersama dengan Unit Pakis, Tumpang dan Jabung. Kapasitas produksi yang digunakan oleh Unit Sawojajar ini sebesar 16,5 l/dt dengan daerah pelayanan di Sawojajar 2, Kec. Pakis. Sistem pengalirannya dilakukan secara gravitasi.

4.23.2. URAIAN TIAP SISTEM 1. SISTEM WENDIT a. Sistem Sumber • Sumber Air : Mata air Wendit • Lokasi : Desa Wendit, Kec. Pakis b. Sistem Transmisi • Sistem transmisi berada dalam pengelolaan PDAM Kota Malang c. Sistem Pengolahan • Jenis : Klorinasi • Kapasitas terpasang : 4 l/dt • Kapasitas produksi : 4 l/dt • Jam operasi : 24 jam/hari d. Sistem Distribusi • Jenis pipa : PVC • Pengaliran : pompa (milik PDAM Kota Malang) ƒ

Terdapat jalur pipa tapping dari pipa distribusi PDAM Kota Malang di Desa Mangliawan yang mampu mengalirkan debit sebesar 25 l/dt. Dulu pernah difungsikan namun saat ini berdasarkan kebijakan dari PDAM Kota Malang jalur pipa tapping ini ditutup.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

137

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

2. SISTEM JENGGLONG a. Sistem Sumber • Sumber Air : Mata air Jengglong • Lokasi : Desa Duwet, Kec. Tumpang b. Sistem Transmisi • Sistem transmisi berada dalam kewenangan PDAM Unit Pakis c. Sistem Pengolahan • Jenis : Klorinasi • Kapasitas terpasang : 16,5 l/dt • Kapasitas produksi : 16,5 l/dt • Jam operasi : 24 jam/hari d. Sistem Distribusi • Jenis pipa : PVC • Pengaliran : gravitasi ƒ

Jam operasi pengaliran air umumnya 24 jam per hari di seluruh daerah pelayanan Sawojajar kecuali pada saat jam puncak, 06.00 – 08.00, ada sekitar 30 SR yang tidak teraliri. Namun saat debit air di sumber melimpah, yakni ketika musim hujan, seluruh sambungan rumah dapat terlayani.

4.23.3. PERMASALAHAN ƒ

Potensi untuk penambahan pelanggan di daerah pelayanan Sawojajar ini cukup prospek mengingat mulai banyaknya dibangun perumahan-perumahan baru (Perumnas). Sistem terbesar yang dapat diandalkan oleh Unit Sawojajar ini adalah Sistem dari mata air Jengglong, namun mengingat penggunaan mata air ini juga dilakukan oleh 3 unit kerja lainnya (Pakis, Tumpang, Jabung) maka kemungkinan pengembangan dari sistem ini kurang bisa diharapkan.

4.23.4. REKOMENDASI ƒ

Untuk keperluan pengembangan sistem, perluasan jaringan, dan penambahan pelanggan pastinya akan membutuhkan peningkatan pada debit sumber air baku yang digunakan. Untuk itu maka perlu dicarikan alternatif sumber lain yang layak untuk dimanfaatkan. Saat ini telah ada calon sumber air baku yang bisa dipertimbangkan, yaitu mata air Sumber Kemuning yang berada di Kec. Pakis. Sumber ini diperkirakan memiliki debit sebesar 100 l/dt. Unit Sawojajar sendiri telah melakukan pembebasan lahan di lokasi mata air dan saat ini kepemilikan lahannya dikuasai oleh PDAM. Untuk pemanfaatan sumber ini perlu dilakukan studi lebih lanjut, setidaknya untuk menjamin bahwa sumber air ini cukup layak untuk kebutuhan pengembangan.

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

138

REKOMENDASI PENINGKATAN EFFISIENSI UNIT IKK – PDAM KABUPATEN MALANG

Broncaptering mata air Jengglong di Desa Duwet, Kecamatan Tumpang

Situasi di dalam bangunan broncaptering mata air Jengglong

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM WWW.ESP.OR.ID

139

ENVIRONMENTAL SERVICES PROGRAM Ratu Plaza Building, 17th. Fl. Jl. Jend. Sudirman No. 9 Jakarta 10270 Indonesia Tel. +62-21-720-9594 Fax. +62-21-720-4546 www.esp.or.id


06 Rekomendasi Peningkatan effisiensi IKK PDAM Kab. Malang FINAL