Issuu on Google+

PANDUAN PELAKSANAAN

PENGEMBANGAN SD-SMP SATU ATAP Australia-Indonesia Basic Education Program (AIBEP)

DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL DIREKTORAT JENDERAL MANAJEMEN PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH DIREKTORAT PEMBINAAN SEKOLAH MENENGAH PERTAMA

2008

KATA PENGANTAR Dalam upaya peningkatan kualitas sumber daya manusia Indonesia agar mampu bersaing dalam era keterbukaan, pemerintah memandang perlu untuk menciptakan dan meningkatkan layanan pendidikan kepada seluruh warga negara minimal pada jenjang Sekolah Menengah Pertama. Untuk mewujudkannya, Departemen Pendidikan Nasional mencanangkan program penuntasan Program Wajib Belajar Pendidikan Dasar Sembilan Tahun yang bermutu tuntas pada tahun 2008. Mengingat makin mendekatnya waktu pencapaian target tersebut, pemerintah mempertegas kembali dengan menerbitkan Instruksi Presiden nomor 5 tahun 2006 tentang Gerakan Nasional Percepatan Penuntasan Wajib Belajar Pendidikan Dasar Sembilan Tahun dan Pemberantasan Buta Aksara yang menginstruksikan kepada para Menteri terkait, Kepala BPS, Gubernur, Bupati dan Walikota untuk memberikan dukungan dan mensukseskan program pemerintah dimaksud. Untuk mencapai tujuan tersebut Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah telah menyusun berbagai kebijakan dan strategi yang kemudian dijabarkan dalam bentuk program dan kegiatan yang dilaksanakan di pusat, propinsi, kabupaten/kota dan sekolah yang harus dilaksanakan secara terpadu dan terkoordinasi, baik yang terkait dengan substansi maupun pengelolaannya. Agar program dan kegiatan tersebut dapat mencapai target yang telah ditetapkan, serta selalu terkontrol dan terkendali, maka diterbitkan Buku Panduan dan/atau Petunjuk Pelaksanaan untuk masing-masing program dan kegiatan, baik yang termasuk di dalam program dan kegiatan pemerataan dan perluasan akses, peningkatan mutu, relevansi dan daya saing, maupun yang berkaitan dengan tata kelola, akuntabilitas, dan pencitraan publik. Melalui buku panduan ini diharapkan para pihak terkait dalam pengelolaan di tingkat pusat, propinsi, kabupaten/kota, dan sekolah dapat memahami dan melaksanakan dengan sebaik-baiknya seluruh proses kegiatan mulai dari penyiapan rencana, pelaksanaan, sampai dengan monitoring, evaluasi dan pelaporannya. Dengan terbitnya buku panduan ini, kami mengharapkan agar semua pihak terkait mempelajari dengan seksama dan menjadikannya sebagai pedoman dan acuan dalam pelaksanaan seluruh program dan kegiatan pembangunan pendidikan pada jenjang Sekolah Menengah Pertama tahun anggaran 2008. Mengingat Program Pengembangan SD-SMP Satu Atap merupakan kegiatan yang kompleks, maka dibutuhkan suatu panduan yang bertujuan untuk menyamakan persepsi, pola pikir, pengertian dan memberikan Panduan teknis dan administratif kepada pihak-pihak yang terkait sehingga mempermudah dalam melaksanakan program sesuai dengan peran, tugas dan tanggung jawab masing-masing. Jakarta, Januari 2008 Direktur Pembinaan Sekolah Menengah Pertama,

Hamid Muhammad, Ph.D. NIP. 131 291 766

Direktorat PSMP

i

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ....................................................................................................................... i DAFTAR ISI.................................................................................................................................iii DAFTAR SINGKATAN................................................................................................................... ii BAB I PENDAHULUAN.................................................................................................................. 1 A.

Latar Belakang : ............................................................................................................................ 1

B.

Tujuan : ........................................................................................................................................ 1

C.

Dasar Hukum : .............................................................................................................................. 1

D.

Sasaran :...................................................................................................................................... 2

E.

Hasil Yang Diharapkan :................................................................................................................. 2

F.

Prinsip Pengelolaan Program : ....................................................................................................... 3

BAB II MEKANISME PENETAPAN DAN PELAKSANAAN ................................................................ 5 A.

Kriteria Calon Penerima Subsidi ..................................................................................................... 5

B.

Mekanisme Penetapan ................................................................................................................. 5

C.

Mekanisme Pelaksanaan ............................................................................................................... 6

BAB III PERSIAPAN PROGRAM .................................................................................................... 9 A.

Persiapan Program :...................................................................................................................... 9

B.

Pengembangan Sumber Daya Manusia :....................................................................................... 10

C.

Identifikasi Kegiatan :................................................................................................................... 11

BAB IV PELAKSANAAN PROGRAM ............................................................................................ 16 A.

Prinsip-prinsip Pelaksanaan Pengembangan : ............................................................................... 19

B.

Pelaksanaan Kegiatan Pengembangan : ....................................................................................... 22

C.

Pengawasan dan Pengendalian Pekerjaan .................................................................................... 20

D.

Pelayanan Informasi dan Pengaduan Masyarakat .......................................................................... 20

E.

Konservasi Alam dan Penghijauan................................................................................................ 21

F.

Pasca Penyelesaian Program : ..................................................................................................... 21

BAB V PENGELOLAAN PROGRAM ............................................................................................. 27 A.

Pengelolaan Program di Tingkat Pusat ......................................................................................... 27

B.

Pengelolaan Program di Tingkat Provinsi ...................................................................................... 27

C.

Pengelolaan Program di Tingkat Kabupaten .................................................................................. 20

D.

Pengelolaan Program di Tingkat Sekolah ...................................................................................... 20

E.

Construction and Development Consultant (CDC) .......................................................................... 21

F.

Hubungan Tugas Pemerintah Pusat, Provinsi dan Kabupaten ......................................................... 31

BAB VI MEKANISME PENDANAAN ............................................................................................ 33

ii

A.

Peruntukan Dana ........................................................................................................................ 33

B.

Tata Cara Pencairan/Penyaluran Dana ......................................................................................... 30

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

C.

Dana Operasional P2SATAP ....................................................................................................... 31

D.

Pengelolaan Dana Subsidi oleh Sekolah ....................................................................................... 31

E.

Pelaporan................................................................................................................................... 33

BAB VII MONITORING, EVALUASI, DAN PELAPORAN PROGRAM............................................... 34 A.

Montoring dan Evaluasi................................................................................................................ 34

B.

Pelaporan................................................................................................................................... 40

BAB VIII PENUTUP ..................................................................................................................... 41 LAMPIRAN ................................................................................................................................. 45

Direktorat PSMP

iii

DAFTAR SINGKATAN APK APBN BAPPD BG BKU BPD BPKT D2 DBO Dikdasmen DIPA IPA IPS KM/WC KPPN KS LSM PBM PNS PSB PSMP RAB RKB RPD RPS SD SDM SDP SK SMP SMPN SPG SPKP2 SPM SPM-LS SPPB SPP-LS SP2D SP4 TA TTK TTP TU USB WKS

: Angka Partisipasi Kasar : Anggaran Pembangunan dan Belanja Negara : Berita Acara Penarikan/Pencairan Dana : Block Grant (Subsidi) : Buku Kas Umum : Badan Permusyawaratan Desa : Buku Pembantu Kas Tunai : Diploma-2 : Dana Bantuan Opersional : Pendidikan Dasar dan Menengah : Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran : Ilmu Pengetahuan Alam : Ilmu Pengetahuan Sosial : Kamar Mandi/Water Closet : Kantor Pelayanan dan Perbendaharaan Negara : Kepala Sekolah : Lembaga Swadaya Masayarakat : Proses Belajar Mengajar : Pegawai Negeri Sipil : Penerimaan Siswa Baru : Pembinaan Sekolah Menengah Pertama : Recana Anggaran Biaya : Ruang Kelas Baru : Rencana Penggunaan Dana : Rencana Pengembangan Sekolah : Sekolah Dasar : Sumber Daya Manusia : Sumber Daya Pendidikan : Surat Keputusan : Sekolah Menengah Pertama : Sekolah Menengah Pertama Negeri : Sekolah Pendidikan Guru : Surat Pernyataan Kesanggupan Penyelesaian Pekerjaan : Standar Pelayanan Minimum : Surat Perintah Membayar-Langsung : Surat Perjanjian Pemberian Bantuan : Surat Perintah Pembayaran-Langsung : Surat Perintah Pencairan Dana : Surat Pernyataan Penyelesaian Pelaksanaan Pekerjaan : Tahun Anggaran : Tim Teknis Kabupaten/Kota : Tim Teknis Provinsi : Tata Usaha : Unit Sekolah Baru : Wakil Kepala Sekolah

BAB I PENDAHULUAN A.

Latar Belakang : Dalam rangka program wajib belajar pendidikan dasar 9 (sembilan) tahun yang harus tuntas pada tahun 2008/2009, Departemen Pendidikan Nasional dalam hal ini Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah, Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Pertama, melaksanakan beberapa program alternatif untuk meningkatkan Angka Partisipasi Kasar (APK) pada daerah dengan APK yang rendah. Upaya yang dilakukan untuk peningkatan APK tersebut salah satunya adalah dengan perluasan akses pendidikan Sekolah Menengah Pertama. Adapun program alternatif yang dilaksanakan selain pembangunan Unit Sekolah Baru (USB) dan pembangunan Ruang Kelas Baru (RKB) di sekolah-sekolah yang over-capacity, adalah Program Pengembangan SD-SMP Satu Atap untuk daerah terpencil, terpencar dan terisolir. Pada daerah terpencil, terpencar dan terisolir umumnya SMP belum didirikan atau SMP yang sudah ada berada di luar jangkauan lulusan SD setempat. Dikarenakan jumlah lulusan SD di daerah dengan kondisi tersebut pada umumnya relatif sedikit, maka pembangunan Unit Sekolah Baru SMP dipandang tidak efisien, dilain pihak di daerah seperti itu biasanya merupakan daerahdaerah dimana APK SMP masih rendah dan merupakan tempat anak-anak yang belum memperoleh layanan pendidikan SMP atau yang sederajat. Salah satu cara yang bisa dilakukan pada daerah dengan ciri seperti tersebut di atas adalah dengan mendekatkan SMP ke lokasi konsentrasi anak-anak yang belum mendapatkan layanan pendidikan SMP tersebut dengan mengembangkan Pendidikan Dasar Terpadu di SD yang sudah ada atau bisa disebut sebagai SD-SMP Satu Atap. Pengembangan SD-SMP Satu Atap ini menyatukan lokasi SMP dan lokasi SD dengan memanfaatkan berbagai sumberdaya dan sarana prasarana yang ada pada SD yang telah ada tersebut.

B.

Tujuan : 1.

Tujuan Umum Mempercepat penuntasan wajib belajar pendidikan dasar 9 tahun dan meningkatkan mutu pendidikan dasar.

2.

Tujuan Khusus a. b. c.

C.

Memperluas layanan pendidikan dasar atau meningkatkan daya tampung SMP pada daerah terpencil, terpencar dan terisolir guna menunjang tercapainya penuntasan wajar pendidikan dasar 9 tahun. Mendekatkan SMP dengan SD pendukungnya, serta memberikan kesempatan dan peluang bagi anak untuk melanjutkan pendidikannya. Meningkatkan partisipasi masyarakat.

Dasar Hukum : Dasar hukum penyelenggaraan Program Pengembangan SD–SMP Satu Atap ini adalah sebagai berikut: 1.

Direktorat PSMP

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan nasional, Bab XIII, bagian Keempat, pasal 49 ayat 3, menyebutkan: “Dana pendidikan dari Pemerintah dan Pemerintah Daerah untuk satuan pendidikan diberikan dalam bentuk hibah sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku�.

1

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

2.

Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 7 Tahun 2005 tentang Rencana Pembangunan Pendidikan Jangka Menengah Nasional Tahun 2004 – 2009, (1). Bagian IV bab 27 butir C Arah Kebijakan Nomor 19, disebutkan: “Meningkatkan peran serta masyarakat dalam pembangunan pendidikan temasuk dalam pembiayaan pendidikan, penyelenggaraan pendidikan berbasis masyarakat serta dalam peningkatan mutu pelayanan pendidikan yang meliputi perencanaan, pengawasan, dan evaluasi program pendidikan”. (2). Bagian IV bab 27 butir D Program-Program Pembangunan Nomor 2.1, berbunyi: “ Penyediaan sarana dan prasarana pendidikan yang berkualitas termasuk unit sekolah baru (USB), ruang kelas baru (RKB), laboratorium, perpustakaan, buku pelajaran dan peralatan peraga pendidikan yang disertai dengan penyediaan pendidik dan tenaga kependidikan secara merata, bermutu, tepat lokasi, terutama untuk daerah pedesaan, wilayah terpencil, dan kepulauan, disertai rehabilitasi dan revitalisasi sarana dan prasarana yang rusak termasuk yang berada di wilayah konflik dan bencana alam, serta penyediaan biaya operasional pendidikan secara memadai dan atau subsidi/hibah dalam bentuk subsidi atau imbal swadaya bagi satuan pendidikan dasar untuk meningkatkan mutu layanan pendidikan.”

D.

3.

Peraturan Pemerintah No. 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan

4.

Keputusan Presiden No. 16 Tahun 1994 J.O. Keppres No. 24 Tahun 1995 Pasal 34. ayat 1, 2 dan 5, tentang Penyelenggaraan Pembukuan.

5.

Keppres No. 80 tahun 2003 tentang Pedoman Pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah. Dalam Lampiran I Bab III Pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa dengan swakelola, pada sub bab A Ketentuan Umum, butir 2.c, disebutkan: “ Swakelola oleh penerima hibah adalah pekerjaan yang perencanaan, pelaksanaan, dan pengawasannya dilakukan oleh penerima hibah (kelompok masyarakat, LSM, komite sekolah/pendidikan, lembaga pendidikan swasta/lembaga penelitian ilmiah/non ilmiah badan usaha dan lembaga lain yang ditetapkan oleh pemerintah) dengan sasaran ditentukan oleh instansi pemberi hibah.”

6.

Loan Agreement AIPRD No.L-001 Tanggal 12 Juli 2006 tentang Australia-Indonesia Basic Education Program (AIBEP).

7.

Keputusan Menteri Pendidikan Nasional No.133/U/2003 tentang Pemberian Bantuan Subsidi untuk Pendidikan Dasar dan Menengah.

8.

Keputusan Menteri Pendidikan Nasional No.129 a/U/2004 tentang Standar Pelayanan Minimal Bidang Pendidikan.

9.

Pembakuan Gedung dan Perabot SMP, Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah, Depdiknas, TA 2004.

Sasaran : Sasaran program pengembangan SD-SMP Satu Atap adalah SD negeri di daerah terpencil, terpencar dan terisolir yang memenuhi syarat berdasarkan hasil analisis dan verifikasi Dinas Pendidikan Propinsi atas usulan Disdik Kabupaten, serta ditetapkan oleh Direktur Pembinaan Sekolah Menengah Pertama, Ditjen Manajemen Dikdasmen, Depdiknas.

E.

Hasil Yang Diharapkan : 1. 2.

2

Terlaksananya Program Pengembangan SD-SMP Satu Atap sesuai Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD SMP Satu Atap. Berkembangnya Pendidikan Dasar Terpadu atau SD-SMP Satu Atap secara bertahap.

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

3. F.

Terpenuhinya layanan pendidikan dasar setingkat SMP bagi anak-anak daerah terpencil, terisolir, dan terpencar.

Prinsip Pengelolaan Program : Program Pengembangan SD-SMP Satu Atap merupakan program pemberdayaan masyarakat yang dikelola oleh Direktorat Pembinaan SMP melalui Kegiatan Perluasan SMP. Dana Subsidi dikirim langsung ke Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap (P2SATAP) untuk dikelola, dilaksanakan dan dipertanggungjawabkan sesuai dengan Panduan Pelaksanaan. Dalam menyelenggarakan kegiatan, Direktorat Pembinaan SMP dibantu Dinas Pendidikan Provinsi yang bekerjasama dengan Dinas Pendidikan Kabupaten membantu memfasilitasi Panitia Pengembangan SD SMP Satu Atap dalam melaksanakan program. Pengelolaan Program Pengembangan SD-SMP Satu Atap didasarkan pada tiga prinsip yaitu: 1.

Optimalisasi sistem desentralisasi pendidikan Kewenangan untuk melaksanakan, mengelola, memelihara serta mempertanggungjawabkan pelaksanaan kegiatan pendidikan di SD-SMP Satu Atap sepenuhnya ada pada sekolah dan masyarakat disekitar sekolah.

2.

Transparansi dan akuntabilitas a. Prinsip keterbukaan aktif kepada masyarakat dimulai dengan pemilihan dan pembentukan Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap (P2SATAP) dan seterusnya sampai dengan pengelolaan pelaksanaan program mulai dari awal sampai dengan akhir secara transparan dan demokratis. b. Bentuk keterbukaan kepada masyarakat antara lain diterapkan dengan melaporkan seluruh proses kegiatan melalui papan informasi yang memuat penjelasan tentang pekerjaan/kegiatan yang dilaksanakan, sehingga masyarakat dapat mengetahui informasi dengan utuh dan mudah.

3.

Pemberdayaan masyarakat Melibatkan masyarakat secara aktif, dalam setiap tahapan, dimulai dari tahap perencanaan, pelaksanaan, pengendalian pemantauan, pemeliharaan SD-SMP Satu Atap.

Direktorat PSMP

3

BAB II MEKANISME PENETAPAN DAN PELAKSANAAN A.

B.

Kriteria Calon Penerima Subsidi : 1.

Kriteria umum a. Calon SD-SMP Satu Atap adalah SD Negeri terletak di daerah terpencil, terpencar dan terisolir serta sulit dijangkau. b. Jumlah potensi calon siswa di daerah tersebut sebesar tidak lebih dari 30 anak. c. Jarak ke SMP/MTs terdekat baik negeri maupun swasta tidak kurang dari 6 KM. d. Kondisi bangunan SD yang ada memadai untuk mendukung kegiatan pembelajaran. e. Adanya dukungan dari masyarakat untuk melaksanakan pembangunan dengan mekanisme partisipasi masyarakat.

2.

Kriteria khusus a Pada lokasi atau disekitar lokasi SD calon penerima bantuan, tersedia lahan yang memungkinkan untuk dikembangkan minimum seluas 2500m2 termasuk lahan yang sudah dipakai SD. b Ada kesanggupan dari pemerintah kabupaten untuk menetapkan kelembagaan SDSMP Satu Atap, membentuk manajemen sekolah dengan mengangkat Kepala Sekolah, menunjuk dan mengadakan tenaga pendidik dalam jumlah dan kualifikasi yang memadai serta menyediakan anggaran biaya operasional SMP yang bersangkutan mulai semester berikutnya (setelah program selesai), dibuktikan dengan pernyataan dari Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten.

Mekanisme Penetapan : Proses seleksi calon Lokasi Pengembangan SD-SMP Satu Atap meliputi tahapan sebagai berikut: 1. 2. 3.

4. 5.

6.

Direktorat PSMP

Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah menerbitkan surat edaran tentang Program Pengembangan SD-SMP Satu Atap. Dinas Pendidikan Kabupaten mengusulkan lokasi calon pengembangan SD-SMP Satu Atap ke Dinas Pendidikan Propinsi. Dinas Pendidikan Provinsi melakukan pendataan berdasarkan usulan/proposal dari Dinas Pendidikan Kabupaten untuk menjaring calon-calon sekolah yang dapat dikembangkan menjadi SD-SMP Satu Atap dan melakukan seleksi untuk menentukan sekolah yang layak diverifikasi. Panduan verifikasi, format instrument dan format laporan verifikasi bisa dilihat Lampiran 1, 2, 3. Berdasarkan hasil verifikasi tersebut Dinas Pendidikan Provinsi membuat resume daftar nominasi usulan sekolah calon penerima Program Pengembangan SD-SMP satu Atap kepada Direktorat Pembinaan SMP Direktorat Pembinaan SMP melakukan analisis dari daftar nominasi usulan calon lokasi pengembangan SD-SMP Satu Atap dan melakukan verifikasi sampling, selanjutnya apabila seluruh persyaratan terpenuhi maka Direktorat Pembinaan SMP menerbitkan SK Penetapan Sekolah Penerima Program Pengembangan SD – SMP Satu Atap. Setelah SK diterima, lalu dilakukan penandatanganan Nota Perjanjian Pemberian Block Grant Pengembangan SD-SMP Satu Atap antara Bupati dengan Dirjen Mandikdasmen.

5

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

Perjanjian Pemberian Block Grant Pengembangan SD-SMP Satu Atap berisi kewajiban dan tanggung jawab Pemerintah Pusat dan Pemerintah Kabupaten. Kewajiban Pemerintah Kabupaten yang tercantum dalam Perjanjian Pemberian Block Grant antara lain: (i) menetapkan kelembagaan sekolah, mengangkat kepala sekolah, menunjuk dan mengangkat tenaga pengajar, melaksanakan penerimaan siswa, menjamin bahwa SD-SMP Satu Atap dapat beroperasi pada saat awal pelaksanaan program, melengkapi penyediaan buku paket/mata pelajaran; buku perpustakaan; alat bantu KBM; dan alat mesin kantor, serta mengalokasikan pembiayaan operasional SD SMP Satu Atap pada Tahun Anggaran berikutnya; (ii) membina dan memantau pelaksanaan program; (iii) menyediakan dana untuk berbagai kebutuhan sertifikasi tanah, IMB, dan Galian C. C.

Mekanisme Pelaksanaan 1.

2.

3. 4. 5.

6.

7.

6

Setelah SK penetapan lokasi SD-SMP Satu Atap terbit dan diterima, Dinas Pendidikan Kabupaten segera (1) menetapkan kelembagaan SMP Satu Atap dan (2) mengangkat kepala SMP, Wakil Kepala Sekolah dan kepala TU. (3) mengangkat atau menunjuk tenaga guru, baik guru tetap ataupun guru bantu (bila ada) juga ditetapkan. Kepala/PJS Kepala Sekolah SMP bersama dengan masyarakat setempat difasilitasi Dinas Pendidikan Kabupaten melakukan pembentukan Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap/P2SATAP secara demokratis dan transparan sesuai ketentuan dalam panduan (lihat Bab 3, lampiran 5 dan 6). Sekolah dan P2SATAP segera melakukan sosialisasi kepada masyarakat dalam rangka penerimaan siswa baru dan melaksanakan proses penerimaan siswa baru untuk SD-SMP Satu Atap. Pemerintah kabupaten dan sekolah SMP Satu Atap melaksanakan kegiatan belajarmengajar di sekolah yang akan dikembangkan menjadi SD-SMP Satu Atap. Konsultan CDC (Construction and Development Consultant) Melakukan sosialisasi dan pelatihan untuk P2SATAP tentang seluk beluk program pengembangan SD-SMP Satu Atap yaitu pemahaman antara lain: (i). Program Pengembangan (ii). Tata Cara Penyusunan Proposal Pengembangan (iii). Tata Cara Pelaksanaan Program Pengembangan (iv). Tata Cara Pertanggungjawaban dan Pelaporan (v). Pendanaan (vi). Serta Pemahaman tentang: x Penyusunan RPS x Pengelolaan Operasional Sekolah x Penyediaan sarana dan prasarana belajar x Penyediaan dan pengembangan tenaga pendidik x Pengadaan buku dan barang cetakan lain x Pengadaan alat peraga dan praktek untuk penunjang pembelajaran Penyelenggaraan sosialisasi dan pelatihan dilakukan langsung di lokasi sekolah dan di kabupaten. P2SATAP mengajukan Proposal Pengembangan Sekolah ditujukan kepada Direktorat Pembinaan SMP yang terdiri dari : (i). Rencana Pengembangan Sekolah (RPS) jangka panjang yaitu 5 tahun, dan (ii). Rencana operasional Sekolah jangka 6 bulan kedepan yang antara lain berisi (1). Pembangunan dan pengadaan sarana dan prasarana fisik, (2). Pembelian buku dan alat-alat penunjang dan pembelajaran, (3). Persiapan serta penyelengaraan administrasi dan tata kelola sekolah, (iv). Penyelenggaraan kegiatan pembelajaran dan (v). Penyelenggaraan operasional P2SATAP. Penyelengaraan Workshop Tahap I, Direktorat Pembinaan SMP difasilitasi Dinas Pendidikan Provinsi menyelenggarakan workshop bagi P2SATAP. Didalam workshop tahap pertama,

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

8.

9. 10. 11.

12. 13.

Direktorat PSMP

kegiatan yang dilaksanakan adalah: (i). Evaluasi RPS, (ii). Evaluasi Proposal Pengembangan (proposal administrasi, teknis dan biaya, (iv). Penandatangan Surat Perjanjian Pemberian Bantuan, dan (v). Penyiapan berkas tagihan tahap pertama (Termyn I). Nara sumber untuk workshop ini adalah tim dari Direktorat Pembinaan SMP dan Konsultan CDC. Sambil menunggu proses pencairan dana tahap I, P2SATAP mulai mempersiapkan segala sesuatu yang berkaitan dengan pelaksanaan rencana Pengembangan SD SMP Satu Atap, termasuk melanjutkan kegiatan belajar mengajar. Sekolah akan diberikan pendampingan (Technical Assistance) langsung dilapangan oleh Konsultan CDC. Pelaksanaan kegiatan konstruksi dan pengadaan prasarana sekolah dimulai segera setelah Dana Tahap I diterima oleh P2SATAP. Workshop tahap II, Direktorat Pembinaan SMP menyelenggarakan workshop tahap II pada saat progres pekerjaan sudah mencapai sekitar 45% sebelum pembayaran Dana Termyn II dibayarkan kepada P2 SATAP. Serah Terima I dilaksanakan pada saat seluruh kegiatan telah diselesaikan 100 % oleh P2SATAP dan dinyatakan dengan Berita Acara yang ditandatangani oleh P2SATAP dan Penanggung Jawab Kegiatan pada Kegiatan Perluasan SMP, Pembangunan Gedung, SDSMP Satu Atap, Pembangunan USB dan Pembangunan RKB SMP. Serah Terima II dilaksanakan setelah seluruh kekurangan dan daftar cacat konstruksi fisik maupun kegiatan akademis/pembelajaran selesai dan dinyatakan dengan Berita Acara. Paska Pelaksanaan Program. Pemerintah Pusat, Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Kabupaten konsisten melanjutkan program sesuai dengan bagian tugas masing-masing (lihat BAB V, A, B dan C)

7

BAB III PERSIAPAN PROGRAM A.

Persiapan Program : Agar pada permulaan tahun pelajaran, SD-SMP Satu Atap dapat beroperasi, maka sebelum dana diterima oleh pelaksana program di tingkat sekolah, maka Dinas Pendidikan Kabupaten/kota harus sudah melaksanakan kegiatan berikut: 1.

Penetapan Lembaga Dinas Pendidikan Kabupaten hendaknya segera menetapkan kelembagaan SMP Satu Atap. Status kelembagaan yang ditetapkan adalah seperti nama SMP pada umumnya namun diberi identifikasi Satu Atap, misalnya SMPN 3 Bayat Satu Atap. Kelembagaan sekolahnya terpisah dengan SD Negeri yang dikembangkan, walaupun dalam sistem pengelolaannya nanti dimungkinkan untuk digabungkan (satu pengelola).

2.

Penyiapan Tenaga Pendidik (guru) Untuk mempersiapkan tenaga pendidik bagi sekolah SMP Satu Atap, maka Dinas Pendidikan Kabupaten menetapkan pengurus sekolah atau pelaksana tugas Kepala Sekolah. Selanjutnya Kepala Sekolah berkoordinasi dengan Dinas Pendidikan Kabupaten melakukan pendataan guru-guru yang memenuhi syarat untuk mengajar di SMP, apabila guru definitif belum tersedia maka untuk mengatasi kesenjangan proses belajar mengajar di sekolah tersebut dapat memberdayakan Guru SD yang ada atau warga sekitar yang berpendidikan cukup dan memiliki kemampuan mengajar.

3.

Pembentukan Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap (P2SATAP) Untuk menangani kegiatan pengembangan dan persiapan operasional SD-SMP Satu Atap, Dinas Pendidikan Kabupaten (TTK) segera bersama Komite Sekolah dan Tokoh Masyarakat memfasilitasi pembentukan Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap (P2SATAP) secara demokratis dan transparan sesuai ketentuan (lihat lampiran 5 dan 6), yang susunannya terdiri dari: (a) Ketua Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap (sebagai pemimpin kegiatan pengembangan SD-SMP Satu Atap), adalah Kepala/Pjs Kepala SMP Satu Atap. (b) Sekretaris (sebagai pengelola administrasi kegiatan serta membantu ketua panitia dalam mengelola administrasi teknis pelaksanaan), adalah diutamakan salah seorang guru SD yang dikembangkan, jika tidak ada dapat berasal dari SD pendukung di sekitar lokasi, yang dipilih secara demokratis oleh warga sekolah dan masyarakat sekitar sekolah. (c) Bendahara (sebagai pengelola keuangan panitia), adalah diutamakan salah seorang guru SD yang dikembangkan, jika tidak ada dapat berasal dari SD pendukung di sekitar lokasi, yang dipilih secara demokratis oleh warga sekolah dan masyarakat sekitar sekolah, jujur dan dapat dipercaya serta memiliki pengalaman dan kemampuan di bidang keuangan. (d) Penanggungjawab Fisik, yang bertugas membantu ketua panitia dalam pelaksanaan kegiatan pemenuhan kebutuhan sarana-prasarana dalam pengembangan SD-SMP Satu Atap (Lihat Lampiran 4). Pembentukan P2SATAP dilaksanakan secara musyawarah dengan melibatkan unsur-unsur terkait, yaitu: (1) Camat; (2) Kepala Cabang Dinas Pendidikan Kecamatan; (3) Kepala SD yang bersangkutan; (4) Ketua Komite Sekolah SD yang bersangkutan; (5) Beberapa Kepala Desa dan BPD setempat; (6) Tokoh Masyarakat setempat

Direktorat PSMP

9

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

Hasil musyawarah dituangkan dalam Berita Acara Pembentukan Panitia Pengembangan SDSMP Satu Atap (Lampiran 5) dan ditetapkan melalui SK Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota (Lampiran 6). 4.

Penerimaan Siswa Baru Setelah SK Kelembagaan sekolah diterbitkan, pengurus sekolah ditetapkan, dan P2SATAP resmi dibentuk, maka Dinas Pendidikan Kabupaten pengurus sekolah dan P2SATAP tersebut hendaknya segera melakukan sosialisasi sebelum tahun pelajaran baru dimulai, menyebarluaskan pengumuman tentang penerimaan siswa baru untuk SD-SMP Satu Atap yang baru dilembagakan tersebut.. Materi sosialisasi adalah; (1) informasi tentang telah dibukanya SMP Satu Atap, (2) rencana penerimaan siswa, (3) tempat dan waktu pendaftaran, (4) syarat pendaftaran dan (5) waktu mulai proses belajar mengajar.

5.

Penyiapan sarana dan prasarana belajar a.

Penyiapan ruang belajar Sebelum ruang belajar siap, maka proses belajar mengajar (PBM) dapat menggunakan ruang kelas (SD) yang ada atau memanfaatkan ruang lain yang tersedia.

b.

Penyiapan Media Pembelajaran Sebelum dana subsidi diterima, untuk lancarnya proses belajar mengajar, sementara menggunakan media pembelajaran yang ada atau diupayakan meminjam milik SD terkait, diantaranya : (1) alat peraga IPS-PPKN , (2) alat peraga matematika, dan (3) alat peraga biologi .

B.

6.

Penyusunan Rencana Pembelajaran Untuk menjaga mutu SD-SMP Satu Atap maka hendaknya segera dibuat Rencana Pembelajaran Sekolah yang secara garis besarnya berisi tentang; (1) kurikulum sekolah, (2) silabi pembelajaran, dan (3) jadwal pembelajaran.

7.

Pembiayaan Awal Untuk memenuhi kebutuhan biaya operasional awal SD-SMP Satu Atap (termasuk di antaranya insentif bagi pengurus sekolah sementara), maka perlu segera diupayakan: a. Penyiapan dana subsidi pemerintah daerah bagi biaya operasional awal SD-SMP Satu Atap. b. Menggali partisipasi masyarakat untuk menanggulangi sementara kebutuhan awal biaya kegiatan pembelajaran.

Pengembangan Sumber Daya Manusia : 1.

10

Kepala Sekolah, Wakil Kepala Sekolah dan Kepala TU Dalam rangka pengelolaan SD-SMP Satu Atap, dimungkinkan menggunakan sistem satu pengelola atau dua pengelola. Apapun sistem pengelolaan SD-SMP Satu Atap yang akan diterapkan nantinya, standar kebutuhan minimal yang harus dipenuhi dalam pengelolaan SD-SMP Satu Atap adalah tersedianya pengurus sekolah yang terdiri atas 3 (tiga) tenaga inti yaitu; (1) kepala sekolah (2) wakil kepala sekolah (3) kepala tata usaha. Persyaratan minimal yang harus dipenuhi untuk masing-masing jabatan pengurus sekolah tersebut adalah : a. Kepala sekolah 1). Sehat jasmani dan rohani 2). Status sebagai pegawai negeri sipil 3). Pendidikan minimal SPG

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

b.

c.

2.

C.

Wakil kepala sekolah 1). Sehat jasmani dan rohani 2). Status sebagai pegawai negeri sipil 3). Pendidikan minimal SPG Kepala tata usaha 1). Sehat jasmani dan rohani 2). Status sebagai pegawai negeri sipil 3). Pendidikan minimal SMA

Tenaga Pendidik Dalam rangka kegiatan pembelajaran pada SD-SMP Satu Atap, standar kebutuhan minimal tenaga pendidik yang harus dipenuhi terdiri atas 6 (enam) guru mata pelajaran yaitu; 1 orang guru matematika, 1 orang guru IPA, 1 orang guru IPS, 1 orang guru Bahasa Indonesia, 1 orang guru bahasa Inggris, dan 1 orang guru kesenian/keterampilan. Tenaga kependidikan tersebut dapat diambil dari guru bantu sementara atau guru kontrak. Persyaratan minimal yang harus dipenuhi untuk tenaga kependidikan (guru) tersebut adalah: a. Sehat jasmani dan rohani b. Pendidikan minimal D2 c. Bersedia ditempatkan selama minimal 2 (dua) tahun

Identifikasi Kegiatan : 1.

Kebutuhan Sarana/Prasarana dan Tenaga Pendidik Kebutuhan sarana, prasarana, SDM, dan fasilitas pembelajaran dapat dilengkapi secara bertahap. Jenis dan jumlah sumberdaya yang ditambahkan disesuaikan dengan kebutuhan SD-SMP Satu Atap yang bersangkutan. Dengan kata lain, tidak perlu ada keseragaman antara SD-SMP Satu Atap yang satu dengan lainnya dalam pemenuhan kebutuhan dan sumberdaya. Pemerintah Pusat menyediakan subsidi untuk pemenuhan sarana/prasarana pendidikan dan biaya operasional pada saat pelaksanaan program, sedangkan Pemerintah Kabupaten/Kota memenuhi kebutuhan tenaga Teknis Kependidikan (misalnya guru, laboran, pustakawan, dan tenaga administratif) dan biaya operasional sekolah paska penyelesaian program. Standar kebutuhan Sumber Daya Pendidikan (SDP) didasarkan atas prediksi bahwa SD-SMP Satu Atap memiliki/menampung siswa sebanyak masing-masing tingkat kelas sekitar 30 anak, atau secara keseluruhan (kelas 7, 8, dan 9) sekitar 90 orang. Standar Kebutuhan Minimal Sumber Daya Pendidikan SD-SMP Satu Atap

1 2 3 4

Jenis Sumber Daya Pendidikan (SDP) Kepala Sekolah (KS)* Wakil KS*) Kepala TU Guru Mata Pelajaran

5

Buku kurikulum SMP

6

Buku teks utama untuk siswa

Siswa

Max 240 buku

7

Buku sumber guru

Guru

Min 144

No

Direktorat PSMP

Untuk

Jumlah

Keterangan

SMP SMP SMP SMP

1 1 1 6

Kepsek, guru

SMP 3 set

PNS PNS PNS Minimal : Matematika, IPA, IPS, Bhs. Inggris, Bhs. Indonesia, Keterampilan/Kesenian KS, guru-guru, dan perpustakaan @ 1 set 8 judul buku pelajaran untuk siswa kelas VII (@ 30 eksemplar) 8 judul buku pelajaran untuk

11

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

8 9

3 rombel 3 rombel 3 rombel 3 rombel 90 anak 15 orang 3 ruang

buku 150 buku 8 kit dan alat sederhana 1 set 1 set 1 set 1 set 90 set 15 set 168 m2

4 ruang

84 m2

KS, WKS, KTU

56 m2

Pertemuan, Perpustakaan

96 m2

19

Buku perpustakaan Media pembelajaran matematika dan IPA Media pembelajaran IPS Alat olahraga Alat kesenian Alat keterampilan Meja-kursi siswa Meja-kursi guru Pembangunan ruang kelas baru **) Pembangunan asrama guru Ruang Kantor/Administrasi Ruang Serbaguna

20 21

KM/WC KM/WC

KS, WKS, guru Siswa

6 m2 8 m2

22

Lahan

Seluruh sarana dan prasarana

minimum 2500 m2

10 11 12 13 14 15 16 17 18

SMP 3 rombel

guru (6 guru x 3 buku x 8 mapel)

3 ruang kelas ukuran 7m x 8 m, 4 ruang ukuran 3m x 7m, termasuk mebeler Termasuk mebeler, bila belum ada kantor SD Menggunakan standar ruang /Pembakuan Ruang TI dan K tipe C termasuk mebiler 2 KM/WC untuk siswa laki-laki dan perempuan Lahan keseluruhan, termasuk yang digunakan SD saat ini

*)

Bila pengelola SD-SMP Satu Atap hanya 1 (satu), maka kepala sekolahnya, sepanjang memenuhi kriteria dapat dipilih dari kepala SD yang bersangkutan, sedangkan wakilnya dari guru SMP. Tetapi bila kepala sekolahnya dari guru SMP, maka wakilnya diambil dari guru SD. **) Disesuaikan dengan kondisi ruang kelas SD yang ada pada saat ini dan jumlah siswa yang akan ditampung. Apabila kondisi ruang kelas SD yang ada memungkinkan untuk digunakan sebagai sarana belajar SD-SMP Satu Atap dan jumlah siswa SMP yang relatif sedikit, maka pembangunan RKB relatif kurang diperlukan. 2.

Pengembangan Sarana/Prasarana Sesuai dengan kebutuhan masing-masing, sekolah akan mendapatkan subsidi untuk pembangunan ruang/gedung beserta perabotnya. Berikut adalah ruang/gedung dan fasilitas penunjang yang dapat dibangun dengan subsidi. a. Ruang kelas baru Ruang kelas baru (RKB) dibangun maksimal 3 buah. Luas masing-masing ruang tersebut adalah 7 X 8 m ditambah selasarnya 2 X 8 m, lengkap dengan perabot/mebelernya. b. Ruang kantor Pembangunan ruang kantor dapat dilaksanakan apabila pada SD yang bersangkutan belum terdapat ruang kantor. Luas ruang kantor 56 m2 (7 x 8 m) dengan selasar 2 X 8 m, dilengkapi dengan perabot yang terdiri dari meja kursi KS, Guru dan TU, lemari simpan dan rak buku. c. Ruang serbaguna Pembangunan ruang serbaguna dapat dibangun apabila dimungkinkan, dengan luas 96 m2, dengan ukuran 8 x 12 m, selasar 2 x 12 m, termasuk mebeler (rancangan ruang menggunakan Standar/Pembakuan Ruang TI dan K tipe C, Pembakuan Gedung dan Perabot SMP Tahun 2004).

12

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

d. KM/WC Pembangunan KM/WC dengan luas 7 X 3 = 21 m2, masing-masing terdiri dari 2 KM/WC Putera dan 2 KM/WC Puteri, beserta ruang cuci (wastafel) dilengkapi dengan air bersih dan sanitasi. e. Asrama Guru Pembangunan asrama guru dapat diadakan sejauh memang sangat diperlukan. Maksimal untuk 4 ruang dengan ukuran masing-masing 3m X 7m termasuk mebeler. 3.

Direktorat PSMP

Penyusunan Rencana Pengembangan Sekolah (RPS) a.

Pengertian RPS RPS adalah dokumen yang berisi gambaran sekolah atau rencana di masa yang akan datang yang hendak dicapai dan program sekolah dalam rangka untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan.

b.

Pentingnya RPS 1). SD-SMP Satu Atap: perluasan, pemerataan, dan peningkatan mutu pendidikan. 2). PP Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan (SNP): setiap sekolah pada semua satuan, jenis dan jenjang pendidikan harus memenuhi SNP. 3). SD-SMP Satu Atap yang baru didirikan mungkin sekali belum memenuhi SNP. 4). SD-SMP Satu Atap perlu menyusun RPS agar upaya pencapaian tersebut terencana dan terarah dengan baik sehingga pemenuhan SNP dapat dicapai secara efektif dan efisien dalam kurun waktu tertentu. 5). RPS merupakan input bagi Kabupaten/Kota, propinsi dan pusat dalam merancang fasilitasi/dukungan pengembangan SD-SMP Satu Atap.

c.

Tujuan Penyusunan RPS 1). Menjamin keterkaitan dan konsistensi antara perencanaan, penganggaran, pelaksanaan, dan pengawasan. 2). Menjamin agar perubahan/tujuan sekolah yang telah ditetapkan dapat dicapai dengan tingkat kepastian yang tinggi dan resiko yang kecil. 3). Mengoptimalkan partisipasi masyarakat 4). Menjamin tercapainya penggunaan sumber-daya secara efisien, efektif, berkeadilan, dan berkelanjutan. 5). Menjamin terciptanya integrasi, sinkronisasi, dan sinergi baik antara sekolah dengan dinas pendidikan, dinas pendidikan propinsi, dan pusat.

d.

Macam/Jenis RPS 1). RPS Jangka Panjang: dokumen perencanaan sekolah untuk periode 20 (dua puluh) tahun. 2). RPS Jangka Menengah (Rencana Strategis): dokumen perencanaan sekolah untuk periode 5 (lima) tahun. 3). RPS Jangka Pendek (Rencana Operasional): dokumen perencanaan sekolah untuk periode 1 (satu) tahun termasuk rencana pengembangan selama 6 bulan pertama.

e.

Aspek-Aspek Yang Dikembangkan Dalam RPS 1). Standar Isi x Standar isi pendidikan adalah lingkup materi dan tingkat kompetensi untuk mencapai kompetensi lulusan pada jenjang dan jenis pendidikan tertentu. x SD-SMP Satu Atap perlu mengembangkan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) yang tersusun atas: 他 Tujuan pendidikan tingkat satuan pendidikan 他 Struktur dan muatan kurikulum tingkat satuan pendidikan 13

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

¾ ¾ ¾ ¾ ¾

Kalender pendidikan Silabus untuk semua mata pelajaran Rencana Pelaksanaan untuk semua mata pelajaran Mata pelajaran muatan lokal Program/kegiatan pengembangan diri

2).

Standar Proses x Standar proses pendidikan adalah standar nasional pendidikan yang berkaitan dengan pelaksanaan pembelajaran pada satu satuan pendidikan untuk mencapai standar kompetensi lulusan. x Berikut adalah beberapa contoh indikator pemenuhan standar proses: ¾ Semua mata pelajaran pada semua jenjang kelas telah dilaksanakan dengan menggunakan berbagai pendekatan/metode/ strategi pembelajaran yang efektif, efisien, bervariasi, dan menyenangkan. ¾ Selalu terjadi perbaikan bahan/sumber pembelajaran. ¾ Digunakannya berbagai media pembelajaran sesuai dengan kebutuhan. ¾ Selalu terjadi inovasi pengelolaan kelas/pengelolaan pembelajaran.

3).

Standar Kompetensi Lulusan x Adalah kualifikasi kemampuan lulusan yang mencakup sikap, pengetahuan dan keterampilan x Standar kompetensi lulusan untuk SMP adalah: ¾ Mengamalkan ajaran agama yang dianut sesuai dengan tahap perkembangan remaja. ¾ Memahami kekurangan dan kelebihan diri sendiri. ¾ Menunjukkan sikap percaya diri. ¾ Mematuhi aturan-aturan sosial yang berlaku dalam lingkungan yang lebih luas. ¾ Menghargai keberagaman agama, budaya, suku, ras, dan golongan sosial ekonomi dalam lingkup nasional. ¾ Mencari dan menerapkan informasi dari lingkungan sekitar dan sumbersumber lain secara logis, kritis, kreatif, dan inovatif. ¾ Menunjukkan kemampuan belajar secara mandiri sesuai dengan potensi yang dimilikinya. ¾ dst.

4).

Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan x x

5).

Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan menurut PP 19 Tahun 2005 tentang SNP adalah kriteria pendidikan prajabatan dan kelayakan fisik maupun mental serta pendidikan dalam jabatan. Kualifikasi akademik pendidikan minimum untuk pendidik pada tingkat SMP adalah diploma empat (D-IV) atau sarjana (S1).

Standar Sarana dan Prasarana Adalah standar nasional pendidikan yang berkaitan dengan persyaratan minimal tentang ruang belajar, tempat berolahraga, tempat beribadah, perpustakaan, laboratorium, bengkel kerja, tempat bermain, tempat berkreasi dan berekreasi, serta sumber belajar lain yang diperlukan untuk menunjang proses pembelajaran (perabot, peralatan pendidikan, media pendidikan, buku dan sumber belajar lainnya, bahan habis pakai), termasuk penggunaan teknologi informasi dan komunikasi.

14

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

6).

Standar Pengelolaan Pendidikan Standar pengelolaan pendidikan adalah standar nasional pendidikan yang berkaitan dengan perencanaan, pelaksanaan dan pengawasan kegiatan pendidikan. Berikut merupakan indikator-indikator yang perlu dipenuhi oleh SD-SMP Satu Atap: x Sekolah menyusun rencana pengembangan sekolah (RPS), baik untuk jangka pendek, menengah maupun panjang. x Terdapat struktur dan keorganisasian sekolah sesuai dengan kebutuhan sekolah beserta tupoksi dan pedoman-pedoman kerjanya. x Tersedianya kelengkapan administrasi sekolah sesuai dengan kebutuhan. x Mengimplementasikan Manajemen Berbasis Sekolah (MBS) secara mandiri, sekolah diberi kewenangan penuh untuk meningkatkan mutu, mengatur semua keperluan dan mengatasi semua persoalan dengan inisiatif sendiri dan melibatkan partisipasi masyarakat. x Kepemimpinan kepala sekolah yang tangguh. x Terdapat dokumen laporan kepada berbagai pihak yang relevan.

7).

Standar Pembiayaan Pendidikan x Standar pembiayaan mengatur komponen dan besarnya biaya satuan pendidikan. Pembiayaan pendidikan terdiri dari biaya investasi, biaya operasi, dan biaya personal. x Biaya investasi meliputi biaya penyediaan sarpras, pengembangan SDM, dan modal kerja tetap. x Biaya personal meliputi biaya pendidikan yang harus dikeluarkan oleh peserta didik untuk mengikuti proses pembelajaran secara teratur dan berkelanjutan. x Berkaitan dengan standar tentang pembiayaan ini, SD-SMP Satu Atap perlu memenuhi biaya-biaya baik untuk investasi, operasi, dan personal.

8).

Pengembangan Standar Penilaian Pendidikan Standar penilaian pendidikan adalah standar nasional pendidikan yang berkaitan dengan mekanisme, prosedur, dan instrumen penilaian prestasi belajar peserta didik. Pemenuhan standar penilaian pendidikan antara lain ditunjukkan oleh: x Dilaksanakannya penilaian oleh guru. x Dilaksanakannya penilaian oleh sekolah (misalnya Ujian Akhir Sekolah). x Dikembangkannya perangkat penilaian berbagai ragam untuk semua mapel semua jenjang kelas/tingkat. x Terselenggaranya ulangan harian, ulangan tengah semester, ulangan akhir semester, ulangan kenaikan kelas, ujian akhir sekolah, dsb. x Terdapat pemanfaatan hasil-hasil penilaian.

f.

Langkah-Langkah Penyusunan RPS 1).

Direktorat PSMP

Merumuskan visi Visi adalah imajinasi moral yang menggambarkan profil sekolah yang diinginkan di masa datang. Rumusan visi seharusnya:

15

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

x x x

2).

3). 4).

5). 6).

7).

g. 4.

Berorientasi ke masa depan, untuk jangka waktu yang lama. Menunjukkan masa depan yang jauh lebih baik, sesuai dengan norma dan harapan masyarakat. Mencerminkan standar keunggulan dan cita-cita yang ingin dicapai.

Contoh rumusan visi sekolah: x UNGGUL DALAM IMAN, TAQWA, ILMU PENGETAHUAN DAN TEKNOLOGI x INSAN YANG CERDAS, BERKEPRIBADIAN DAN KOMPETITIF Merumuskan misi sekolah x Misi adalah tindakan atau upaya untuk mewujudkan visi. x Rumusan misi selalu dalam bentuk kalimat yang menunjukkan “tindakan”. x Contoh-contoh rumusam misi adalah: ¾ Menyelenggarakan pembelajaran yang efektif, efisien, dan menyenangkan. ¾ Mengembangkan kecakapan hidup siswa. ¾ Mengembangkan kepribadian siswa yang tangguh. ¾ Meningkatkan kompetensi guru secara terus menerus. Merumuskan tujuan sekolah Tujuan jangka menengah (5 tahun) pada dasarnya merupakan tahapan atau langkah untuk mewujudkan visi dan misi SMP yang telah ditetapkan. Melakukan analisis situasi pendidikan Analisis ini difokuskan pada kajian situasi sekolah pada saat ini secara menyeluruh, terutama yang menyangkut kedelapan lingkup standar nasional pendidikan dan data siswa. Hasil kajian ini dapat dirumuskan dalam ”status” atau potret pendidikan di sekolah saat ini. Mengidentifikasin tantangan nyata Merumuskan program-program strategis untuk mencapai tujuan jangka menengah (5 tahun) x Rumusan yang dibuat oleh sekolah tentang program-program 5 tahunan ini bersifat strategis. Artinya, masih bersifat yang utama, pokok, dan komprehensif. x Program jangka menengah akan dijabarkan lebih konkret dan terukur secara operasional dalam Rencana Operasional (Renop). x Program-program yang dirumuskan dalam Renstra harus didasarkan pada prioritas. Untuk SD-SMP Satu Atap, prioritas pemenuhan standar pada lima tahun pertama mencakup sarana dan prasarana, tenaga pendidik dan kependidikan, isi, dan kompetensi lulusan. Menentukan rencana biaya x Sekolah merencanakan alokasi anggaran biaya untuk kepentingan lima tahun. Rencana biaya tersebut dapat dirumuskan per tahunnya, sehingga dalam waktu lima tahun akan diketahui jumlah biaya yang diperlukan dan dari sumber biaya mana saja. x Dalam membuat rencana anggaran ini dari setiap besarnya alokasi dana harus dimasukkan asal semua sumber dana, misalnya dana dari rutin atau daerah, dari pusat, dari komite sekolah, atau dari seumber dana lainnya.

Kerangka Penyusunan RPS (lampiran 29)

Penyusunan Proposal Untuk pengembangan SD-SMP Satu Atap, perlu disusun proposal pengembangan yang didasarkan pada hasil analisis kebutuhan lapangan yang disusun oleh P2SATAP.

16

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

Kebutuhan yang dipenuhi diurutkan berdasarkan urutan prioritas kebutuhan (format kerangka proposal dapat dilihat pada Lampiran 7). Isi dari proposal meliputi hal-hal berikut: a. Surat pengantar dalam pengajuan proposal pengembangan SD-SMP Satu Atap (Lampiran 8). b. Profil sekolah dan kebutuhan untuk Pengembangan SD-SMP Satu Atap (Lampiran 9). c. Rancangan Anggaran Biaya (RAB) Pengembangan SD-SMP Satu Atap (Lampiran 10). Jenis dan jumlah/volume kebutuhan yang dipenuhi dan besarnya dana untuk memenuhi kebutuhan tertentu disesuaikan dengan kepantasan/kelayakan setempat. d. Lampiran: (a) fotokopi rekening giro atas nama P2SATAP pada bank milik pemerintah (yang bisa kliring melalui Bank Indonesia); (b) surat keputusan (SK) pengangkatan Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap (P2SATAP), (c) SK Kelembagan atau surat ijin operasional SMPN Satu Atap (jika ada), (d) daftar calon siswa SMPN Satu Atap (jika ada). e. Proposal dilampiri dengan RPS lengkap ( lihat lampiran 29 )

Direktorat PSMP

17

BAB IV PELAKSANAAN PROGRAM A.

Prinsip-Prinsip Pelaksanaan Pengembangan : 1.

Kegiatan Konstruksi : Tahap pelaksanaan kegiatan merupakan bagian yang sangat memerlukan perhatian, karena menentukan kualitas bangunan yang dihasilkan. Pelaksanaan kegiatan fisik meliputi semua pekerjaan mulai dari galian pondasi sampai dengan pekerjaan atap, pembersihan dan perapihan lokasi. Berikut adalah input program yang dapat dilaksanakan berkaitan dengan pelaksanaan kegiatan fisik. a.

Proses Pelaksanaan Pekerjaan Agar setiap tahapan pelaksanaan kegiatan fisik dapat terawasi dan terkoordinasi dengan baik, sebelum pelaksanaan pekerjaan, P2SATAP diwajibkan untuk mengajukan permohonan ijin pelaksanaan untuk setiap jenis pekerjaan kepada Konsultan CDC, yang selanjutnya akan dievaluasi berdasarkan: 1). Kecocokan dengan gambar dan persyaratan teknis. 2). Kualitas serta kuantitas bahan, peralatan dan tenaga. 3). Ketergantungan dengan item pekerjaan lain. 4). Jadwal pelaksanaan pekerjaan. 5). RAPP dan RPD yang telah dibuat.

b.

Proses/Tata Cara Pengadaan Barang Pengadaan barang (bahan bangunan, alat pembangunan, alat pembelajaran, buku, dsb) harus mengikuti ketentuan di bawah ini 1).

P2SATAP menyiapkan jadwal dan jumlah kebutuhan barang yang disesuaikan dengan rencana pelaksanaan pengembangan.

2).

Rencana pembelanjaan barang dibahas dalam rapat P2SATAP dan keputusan rapat dituangkan dalam notulen yang berisi antara lain : x x

3).

Pelaksanaan survey harga, tanggal penyampaian hasil survey dan rencana rapat penetapan pembelanjaan selambat-lambatnya 2 hari setelah survey. Survey harga sekurang-kurangnya dilakukan di 3 toko dengan meminta harga barang pada masing-masing toko yang sesuai dengan kualitas yang dipersyaratkan. Penawaran harga barang dapat juga diperoleh dari masyarakat setempat (jika ada).

Rapat penetapan pembelanjaan Hasil survey harga didata dari kumpulan Format Lampiran 24 (survey harga dan datanya harus didokumentasikan dengan baik) sebagai bahan rapat termasuk jumlah estimasi total biaya rencana pembelian barang. Keputusan rapat yang dituangkan dalam notulen : x Jumlah perkiraan biaya untuk pembelian barang.

Direktorat PSMP

19

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

x

x

Apabila nilai pembelian untuk satu macam atau lebih jenis barang lebih kecil dari 10 juta rupiah, P2SATAP dapat langsung membeli barang ke masing-masing toko yang memberikan harga termurah. Keputusan pembelanjaan cukup dengan menggunakan Format Lampiran 24 sebagai lampiran dari catatan rapat. Apabila nilai pembelian lebih besar dari 10 juta rupiah ¾ ¾

¾ ¾ ¾

c.

P2SATAP membuat surat permintaan penawaran harga kepada toko sesuai format surat pada Format Lampiran 26. Contoh Surat Penawaran Barang dari Toko dapat dilihat pada Lampiran 27. Dari surat penawaran yang masuk, P2SATAP didampingi Penanggung Jawab Fisik P2SATAP melakukan evaluasi sesuai spesifikasi teknisnya. Keputusan penetapan pembelanjaan barang dituangkan pada catatan rapat yang dilampiri dengan harga penawaran. P2SATAP membuat surat perjanjian pembelian barang dengan toko menggunakan Format Lampiran 28. Pengadaan barang didata dari awal pelaksanaan pengembangan sampai dengan akhir pelaksanaan. Inventarisasi barang yang tidak habis terpakai menjadi milik sekolah setelah ditetapkan oleh Direktorat Pembinaan SMP atas usulan P2SATAP.

Revisi Pekerjaan Selama pelaksanaan pekerjaan, sangat mungkin terjadi perubahan perencanaan sehingga mempengaruhi gambar, volume pekerjaan dan biaya pekerjaan. Sebelum dilakukan revisi terlebih dahulu dilakukan evaluasi terhadap sebab-sebab timbulnya perubahan pekerjaan, pengaruhnya terhadap biaya dan waktu pelaksanaan. Hasil evaluasi ini harus dicatat dan ditandatangani oleh Konsultan CDC dan Ketua P2SATAP. Evaluasi merupakan pendukung berita acara revisi pekerjaan (Lampiran 25). Apabila perubahan tersebut berpengaruh kepada biaya, maka perlu dilakukan evaluasi pekerjaan tambah kurang yang tidak akan mengubah biaya pada rencana anggaran biaya sekolah.

d.

Rapat Koordinasi Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap (P2SATAP) Selama pelaksanaan kegiatan fisik, minimal dua minggu sekali P2SATAP mengadakan rapat pembahasan yang meliputi pelaksanaan kegiatan dan keuangan, yang mengikut sertakan semua unsur yang terkait dalam pelaksanaan kegiatan tersebut.

e.

Membuat Laporan Kemajuan Pekerjaan Selama pelaksanaan kegiatan fisik, P2SATAP dengan asistensi dari Konsultan CDC membuat laporan kemajuan pekerjaan yang berisi realisasi kemajuan pelaksanaan, masalah/hambatan dan cara penyelesaiannya, evaluasi sebab-sebab penyimpangan dan pelaksanaan kegiatan yang disampaikan pada proses penagihan termin II dan penyelesaian pekerjaan. Sedangkan catatan-catatan pelaksanaan mingguan harus diarsipkan dengan baik untuk pemeriksaan. Laporan disampaikan untuk Dinas Pendidikan Kabupaten dan Program Perluasan Akses SMP Jakarta.

20

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

f.

Membuat dokumentasi Pelaksanaan Kegiatan Selama masa pelaksanaan, Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap (P2SATAP) wajib membuat dokumentasi kegiatan mulai dari kondisi sebelum dilaksanakan pembangunan (0%) sampai dengan kondisi akhir kegiatan (100%) yang dilampirkan pada setiap laporan kemajuan pekerjaan.

g.

Membuat Papan Nama Kegiatan P2SATAP diwajibkan memasang papan nama kegiatan berukuran 120 cm x 80 cm yang menampilkan informasi mengenai: (i) gambaran pekerjaan yang dilaksanakan; (ii) nama dan alamat SATAP; (iii)pelaksana kegiatan (kontak person); (iv)nilai bantuan; (v)jangka waktu pelaksanaan (vi) sumber pendanaan, (vii)kode sekolah AIBEP (contoh : SATAP 0001); (viii) alamat lengkap untuk saran dan pengaduan ditujukan pada: Direktorat Pembinaan SMP, Sub Direktorat Program, Kompleks Depdiknas, Gedung E Lantai 15, Jalan Jend. Sudirman, Senayan Jakarta, Telpon/fax. 021.57900346-57900347 website : http://www.dit-plp.go.id/ : http://www.bep.or.id/access alamat email : pengaduan@dit-plp.go.id complaints@bep.or.id

2.

Kegiatan Akademik : a.

Pembelian Buku, Alat Mesin Kantor dan Media Pembelajaran Pengadaan buku pegangan siswa, buku pegangan guru, buku bacaan, buku referensi, ensiklopedi dan kamus untuk SMP dimaksudkan sebagai upaya untuk melengkapi kebutuhan siswa dan guru sehingga akan mampu meningkatkan mutu pendidikan SDSMP Satu Atap. Untuk buku pegangan siswa, setiap siswa mendapat satu judul buku mata pelajaran (bahasa Indonesia, bahasa Inggris, matematika, fisika, biologi, geografi, sejarah, ekonomi) yang disediakan bagi siswa kelas 7, 8, dan 9. Pemilihan buku dilakukan oleh P2SATAP didampingi oleh Konsultan Pendidikan dari CDC dan hendaknya sesuai dengan tujuan program yang ingin dicapai dan mendukung proses belajar mengajar, meningkatkan minat baca, pengembangan sains dan teknologi, pemberdayaan potensi alam setempat, meningkatkan ketrampilan kehidupan sehari-hari, menggambarkan kebudayaan dan suku bangsa setempat dan berkaitan dengan kesehatan, sanitasi serta lingkungan. Selain buku, panitia juga melakukan pengadaan sarana pembelajaran lainnya, misalnya media pembelajaran. Dalam proses pemilihan buku dan sarana pembelajaran P2SATAP mengadakan rapat untuk melakukan seleksi buku dan alat yang akan diadakan. Hasil seleksi tersebut dituangkan dalam Berita Acara Seleksi Buku dan Alat (Lampiran 11)

b.

Pelatihan Bagi Pengurus Sekolah dan Tenaga Pendidik Untuk meningkatkan mutu pendidikan pada SD-SMP Satu Atap, maka peningkatan mutu dan kapasitas (capacity building) sumber daya pendidikan terutama pengurus sekolah dan guru merupakan hal yang penting. Dalam rangka itu Dinas Pendidikan

Direktorat PSMP

21

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

Provinsi mengupayakan mengadakan pelatihan bagi pengurus sekolah (KS, WKS, Ka TU) dan guru mata pelajaran. Kegiatan pelatihan bisa dilakukan secara kolektif di tingkat kabupaten atau propinsi. Dinas Pendidikan Kabupaten / Propinsi dapat memfasilitasi penyelenggaraan pelatihan tersebut dibantu Konsultan CDC. B.

Pelaksanaan Kegiatan Pengembangan : Pada dasarnya setelah berkas SPPB ditandatangani, P2SATAP dapat memulai persiapan pengadaan bahan, alat, buku dan media pembelajaran. Namun demikian, untuk menjamin bahwa pembelian tersebut betul-betul menggunakan bantuan dari Direktorat PSMP Jakarta, maka pengeluaran dana untuk pembelian tersebut sebelum SK Penerima Subsidi ditetapkan, TIDAK DAPAT dipertanggungjawabkan sebagai bagian dari program subsidi tahun anggaran berjalan. Langkah-langkah yang perlu dilakukan oleh P2SATAP pada saat pelaksanaan program antara lain: a. b. c. d. e.

f.

g.

Membuat Rencana Anggaran Pelaksanaan Pekerjaan (RAPP) dengan rujukan Rencana Anggaran Biaya (RAB) yang telah disetujui. Membuat Rencana Penggunaan Dana (RPD) dengan rujukan RAB dan jadwal yang telah disetujui. Mencairkan dana dari rekening sekolah sesuai dengan kebutuhan pengadaan berdasarkan pada RAPP dan RPD, sesuai jadwal kerja yang telah dibuat. Melaksanakan pembelian sesuai dengan Rencana Anggaran Pelaksanaan Pekerjaan dan Rencana Penggunaan Dana. Segala macam pengeluaran dan pemasukan dicatat dalam Buku Kas Umum (BKU) P2SATAP dengan rapi, dilengkapi bukti-bukti transaksi yang disusun runtut sesuai tanggal kejadiannya, dan mudah diakses/diperiksa oleh pihak-pihak terkait dengan pelaksanaan program. Membuat laporan pelaksanaan program secara disiplin dan tertib sesuai dengan keadaan yang sesungguhnya (laporan dibuat rangkap lima, satu untuk arsip, lainnya dikirimkan kepada Direktorat PSMP, wakil pemerintah Australia - MCPM, Dinas Pendidikan Propinsi dan Dinas Pendidikan Kabupaten). Pelaksanaan Program dilakukan secara swakelola oleh P2SATAP, dan TIDAK diperbolehkan DITENDERKAN kepada pihak ketiga atau dikerjakan oleh rekanan/pemborong.

Langkah-langkah yang perlu dilakukan oleh P2SATAP pada saat pelaksanaan pembelian bahan, alat, buku, media pembelajaran, antara lain: a. Penanggungjawab Fisik bersama-sama anggota P2SATAP lainnya dengan didampingi Konsultan CDC memilih dan menetapkan jenis, jumlah dan spesifikasi bahan, alat, buku, media pembelajaran yang akan diadakan. b. Hasil seleksi dan evaluasi tim tersebut dituangkan dalam Berita Acara Rapat Pemilihan Buku/Alat/Bahan (lihat Lampiran 11). c. Pembelian dilakukan oleh P2SATAP, melalui survey harga di 3 (tiga) supplier, toko atau sumber. Peralatan yang dibeli adalah peralatan dengan harga yang terendah, yang sesuai spesifikasi dengan kualitas baik. Harga sudah termasuk pajak dan biaya pengiriman. d. Sekolah meminta jaminan kepada penjual bahwa pada peralatan yang dibeli adalah peralatan baru, tidak terdapat kerusakan yang timbul dari desain, bahan-bahan atau pembuatan, atau karena kelalaian penjual serta berfungsi dengan baik sesuai standar

22

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

teknis. Jaminan berlaku minimum untuk 6 (enam) bulan setelah peralatan dikirim dan diterima sekolah. C.

Pengawasan dan Pengendalian Pekerjaan Untuk menjamin pelaksanaan pekerjaan dilaksanakan sesuai dengan ketentuan, maka perlu dilakukan pengawasan dan pengendalian. Dinas Pendidikan Kabupaten sesuai dengan fungsinya melaksanakan pengawasan dan fasilitasi pelaksanaan program ini di wilayah kerja masingmasing. Pengawasan juga dilakukan oleh instansi resmi, antara lain Inspektorat Jenderal, BPK, dan BPKP. Selain itu, masyarakat umum ataupun lembaga lain yang kompeten dapat melaksanakan pengawasan terhadap pelaksanaan pengadaan. Oleh karenanya P2SATAP harus melaksanakan program ini secara transparan dan akuntabel.

D.

Pelayanan Informasi dan Pengaduan Masyarakat 1.

Tujuan Pelayanan dan Penanganan Pengaduan Tujuan pelayanan dan penanganan pengaduan adalah untuk: a. b.

2.

Menerima dan menangani segala bentuk kritik, maupun laporan penyimpangan terhadap program subsidi dari masyarakat. Melakukan tindak perbaikan dan merekomendasikan sanksi kepada pihak yang berkompeten.

Jenis-jenis penyimpangan Jenis-jenis penyimpangan yang dapat diadukan untuk ditangani antara lain adalah: a. b.

c. d. e. f. 3.

Pemotongan bantuan oleh siapapun dan pihak manapun, kecuali biaya transfer dana melalui bank yang besarnya sesuai dengan ketentuan bank yang bersangkutan. Permintaan dana atau apapun, sumbangan atau apapun, penghargaan/tanda terimakasih dan lain-lain dari pejabat pusat, tingkat propinsi ataupun kabupaten, lembaga pemerintah/swasta, maupun perseorangan kepada penerima atau calon penerima subsidi . Sekolah penerima bantuan memberikan uang atau bentuk “terima kasih� lainnya kepada pejabat pusat, propinsi atau kabupaten, lembaga pemerintah/swasta, maupun perseorangan berkenaan dengan kegiatan ini. Pengkaitan program subsidi ini dengan kegiatan partai politik, atau kegiatan lain yang berlatar belakang agama dan kepercayaan ataupun kegiatan kelompok tertentu sebagai syarat penerimaan dan pengambilan subsidi . Pekerjaan diserahkan atau dikerjakan oleh pihak ketiga (rekanan/pemborong), bukan dikerjakan oleh P2SATAP. Pelaksanaan program tidak mengikuti ketentuan yang diatur dalam panduan.

Tim Pelayanan dan Penanganan Pengaduan di Tingkat Pusat Pengaduan dapat disampaikan ke Direktorat Pembinaan SMP, Ditjen Mandikdasmen, Depdiknas, dengan alamat: Direktorat Pembinaan SMP, Sub Direktorat Program, Kompleks Depdiknas, Gedung E Lantai 15, Jalan Jend. Sudirman, Senayan Jakarta, Telpon/fax. 021.57900346-57900347, website : http://www.dit-plp.or.id/ : http://www.bep.or.id/access alamat email : pengaduan@dit-plp.go.id complaints@bep.or.id

Direktorat PSMP

23

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

4.

Tim Pelayanan dan Penanganan Pengaduan di tingkat Propinsi Tim Pelayanan dan Penanganan Pengaduan di tingkat Propinsi terdiri atas: a. Dinas Pendidikan Propinsi b. BPKP Perwakilan (Propinsi)

5.

Tim Pelayanan dan Penanganan Pengaduan di tingkat Kabupaten Tim Pelayanan dan Penanganan Pengaduan di tingkat Kabupaten adalah Dinas Pendidikan Kabupaten atau Penjab Akses Kabupaten sesuai dengan tugas pokok dan fungsinya.

6.

Perbaikan dan Sanksi Pengaduan yang disampaikan harus ditindaklanjuti dengan cepat misalnya dengan dilakukannya upaya perbaikan kinerja atau pemberian rekomendasi sanksi kepada instansi/pihak terkait. Sanksi diberikan dalam berbagai macam bentuk antara lain peringatan lisan atau tertulis, pengembalian dana, mutasi, pemberhentian dari jabatan, atau permohonan maaf di media massa. Apabila terjadi penyimpangan dalam pelaksanaan program ini, maka pengelola program pada tingkat di mana terjadi penyimpangan akan bertanggung jawab sesuai dengan proporsinya, dan pribadi atau kelompok yang melakukan penyalahgunaan/penyimpangan akan mempertanggungjawabkan sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku.

E.

Konservasi Alam dan Penghijauan Sejalan dengan kebijakan Ditjen Manajemen Dikdasmen tentang program penghijauan sekolah serta mengingat bahwa dalam setiap pembangunan Fisik banyak memanfaatkan material kayu untuk konstruksi, pengisi maupun furniture, maka untuk meningkatkan kepedulian pada konservasi alam dan lingkungan, dalam rangka mengganti dan pemanfaatan sumber daya alam kayu untuk bahan bangunan, diwajibkan bagi setiap P2SATAP untuk menanam pohon dari jenis tanaman keras. Jumlah pohon yang wajib ditanam pada masing-masing lokasi sekolah minimal 20 batang dengan ketinggian paling tidak 1 m. Sekolah bertanggung jawab untuk merawat pohon-pohon yang ditanam tersebut sampai hidup dan kuat. Perencanaan tata letak pohon tanaman keras tersebut harus dituangkan dalam gambar rencana tapak/site plan sekolah yang akan dibangun dan dianggarkan dalam RAB. Apabila lahan tidak bisa menampung jumlah pohon yang harus ditanam, maka P2SATAP harus berkoordinasi dengan Kepala Desa untuk menempatkan tanaman tersebut di luar area sekolah, di wilayah desa tersebut.

F.

Pasca Penyelesaian Program : Dalam Program Pengembangan SD-SMP Satu Atap, baik pemerintah pusat maupun pemerintah Provinsi maupun pemerintah Kabupaten, masing-masing mempunyai tugas dan tanggungjawab pasca pelaksanaan program. Tugas dan tanggung jawab tersebut adalah sebagai berikut. Pemerintah Pusat Melakukan penyempurnaan konsep SD SMP Satu Atap ber-dasarkan hasil evaluasi

24

Pemerintah Provinsi Melaksanakan pendataan dan seleksi untuk pengembangan lokasi baru

Pemerintah Kabupaten/Kota Menyediakan anggaran operasional melalui APBD untuk belanja pegawai dan dana operasional sekolah

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

Melakukan evaluasi

monitoring

dan

Menginformasikan kebutuhan tenaga kependidikan kepada Ditjen PMPTK

Direktorat PSMP

Melakukan monitoring dan evaluasi Melakukan pembinaan dan supervisi

Melengkapi kekurangan tenaga kependidikan dan sarana/prasarana (alat, buku, dll) Melakukan monitoring dan evaluasi

Mengkordinir perencanaan anggaran untuk biaya operasional

Melakukan pendataan dan pemetaan untuk pengembangan lokasi baru

25

BAB V PENGELOLAAN PROGRAM Program Pendidikan Dasar Terpadu atau SD-SMP Satu Atap merupakan program pemberdayaan masyarakat yang dikelola oleh Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Pertama, Ditjen Manajemen Dikdasmen, Depdiknas. Direktorat Pembinaan SMP menyelenggarakan kegiatannya dibantu oleh Dinas Pendidikan Provinsi, bekerjasama dengan Dinas Pendidikan Kabupaten, untuk membantu dan memfasilitasi Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap dalam melaksanakan program subsidi Pendidikan Dasar Terpadu atau SD-SMP Satu Atap. Dalam penyelenggaraan dan pendampingan (technical assistance) sehari-hari, Direktorat Pembinaan SMP bersama AusAID melalui Managing Contractor Program Management (MCPM) merekrut Construction and Development Consultant (CDC). Rincian tugas dan tanggung jawab pengelola program adalah sbb : A.

Pengelola Program di Tingkat Pusat 1.

Merencanakan kebijakan program dan mengalokasikan subsidi dengan mempertimbangkan ketersediaan dana, kebutuhan daerah berdasarkan angka partisipasi kasar (APK), disesuaikan dengan kebijakan pendidikan tingkat Nasional dan Kabupaten. 2. Merancang kebijakan implementasi program partisipasi masyarakat dengan menerbitkan Panduan Pengembangan SD-SMP Satu Atap dengan mekanisme partisipasi masyarakat. 3. Melakukan sosialisasi tentang Program SD-SMP Satu Atap kepada Dinas Provinsi dan Dinas Kabupaten. 4. Menyusun jadwal kegiatan pelaksanaan subsidi, antara lain jadwal workshop, pelatihan, monitoring dan evaluasi. 5. Melaksanakan proses penetapan sekolah penerima bantuan subsidi SD-SMP Satu Atap berdasarkan mekanisme yang telah ditetapkan. 6. Menandatangani SPPB serta mentransfer dana kepada penerima subsidi pengembangan SD-SMP Satu Atap. 7. Melaksanakan pelatihan bagi pengelola kegiatan dari sekolah penerima subsidi SD-SMP Satu Atap. 8. Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap implementasi program yang dilaksanakan di tingkat provinsi maupun di tingkat kabupaten. 9. Menyediakan rancangan prototype SD-SMP Satu Atap. 10. Memberikan pelatihan bagi konsultan CDC.

B.

Pengelola Program di Tingkat Provinsi Dinas Pendidikan Provinsi bertanggung jawab dalam koordinasi dengan pemerintah pusat dan pemerintah kabupaten dalam implementasi kegiatan subsidi Pengembangan SD-SMP Satu Atap di wilayah tugasnya masing-masing. Tugas dan tanggung jawab Dinas Pendidikan Provinsi adalah sebagai berikut: 1. 2. 3. 4. 5.

Direktorat PSMP

Merancang kebijakan program dengan mempertimbangkan kebutuhan daerah berdasarkan Angka Partisipasi Kasar (APK), pemetaan sekolah sesuai dengan kebijakan pendidikan tingkat Provinsi. Mensosialisasikan kebijakan subsidi Pengembangan SD-SMP Satu Atap kepada kabupaten. Menerima dan mengidentifikasi usulan calon lokasi Pengembangan SD-SMP Satu Atap dari Dinas Pendidikan Kabupaten. Melakukan proses seleksi sekolah berdasar usulan kabupaten, melakukan verifikasi lapangan dan mengusulkan calon lokasi Pengembangan SD-SMP Satu Atap kepada Direktorat Pembinaan SMP. Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap implementasi program yang dilaksanakan di tingkat kabupaten.

27

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

6.

C.

Menyusun laporan pertanggungjawaban pelaksanaan program yang timbul serta pemecahan masalahnya kepada pemerintah pusat.

Pengelola Program di Tingkat Kabupaten Dinas Pendidikan Kabupaten bertanggung jawab dalam koordinasi dengan pemerintah provinsi dan pemerintah pusat serta mengimplementasikan seluruh kegiatan program subsidi SD-SMP Satu Atap di wilayahnya. Penanggung jawab kegiatan sehari-hari dalam pelaksanaan program di tingkat Kabupaten adalah Penjab Akses Disdik Kabupaten, dengan tugas sebagai berikut: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

D.

Membantu terselenggaranya seluruh program kegiatan subsidi SD-SMP Satu Atap di kabupaten. Menyusun proposal usulan calon lokasi SD-SMP Satu Atap ke Dinas Pendidikan Provinsi. Memantau proses pemilihan/pembentukan Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap di masing-masing sekolah. Mengetahui dan ikut menandatangani Surat Perjanjian Pemberian Bantuan (SPPB) Menetapkan kelembagaan SD-SMP Satu Atap dan mengangkat kepala SD-SMP Satu Atap. Melakukan pengawasan terhadap kelancaran pelaksanaan SD-SMP Satu Atap serta memastikan keterlaksanaan program sesuai dengan Panduan ini. Memberikan saran dan pemecahan masalah yang dihadapi di lapangan. Mengkonsolidasikan dan menerima laporan dari sekolah penerima subsidi SD-SMP Satu Atap dan mengirimkan laporan tersebut ke provinsi. Apabila ditemukan penyimpangan pelaksanaan SD-SMP Satu Atap, baik ditemukan sendiri atau berdasarkan laporan unit/instansi dan masyarakat lainnya, pihak Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota memberikan sanksi yang sesuai peraturan perundangan yang berlaku.

Pengelola Program di Tingkat Sekolah Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap (P2SATAP) sebagai penerima dan pelaksana kegiatan akan melakukan tugas dan tanggung jawab sebagai tersebut: 1. Mengikuti Workshop identifikasi potensi dan kebutuhan SD-SMP Satu Atap. 2. Menyusun RPS (lihat BAB III-C, butir 3) 3. Menyusun proposal yang menggambarkan dengan jelas rencana kegiatan serta besarnya dana yang dibutuhkan mengacu pada harga satuan yang berlaku di kabupaten yang bersangkutan. 4. Menandatangani SPPB. 5. Menyiapkan berkas dan mengajukan pencairan dana sesuai dengan mekanisme pencairan dana. 6. Mengadakan musyawarah untuk menyusun rencana penggunaan subsidi sesuai dengan SPPB Pengembangan SD-SMP Satu Atap yang telah ditandatangani dan harus sesuai Panduan Pelaksanaan. 7. Melaksanakan kegiatan sesuai dengan SPPB dan pelaksanaan kegiatannya dibantu, dibina, dibimbing, serta didampingi CDC. 8. Memberikan penjelasan dan penyuluhan kepada orang tua siswa dan masyarakat mengenai tujuan dan aturan penggunaan subsidi. 9. Melakukan sosialisasi dalam rangka penerimaan siswa. 10. Memasang papan informasi penyelenggaraan Subsidi.. 11. Dengan dibantu CDC, P2SATAP membuat pertanggungjawaban teknis, administrasi dan keuangan pelaksanaan subsidi, antara lain pertanggungjawaban keuangan, pelaksanaan pekerjaan, pengarsipan dokumen, dan pembuatan laporan bulanan dan laporan akhir. 12. Menginformasikan kemajuan dan masalah pelaksanaan program subsidi kepada Dinas Pendidikan Kabupaten. 13. Menghadiri pertemuan reguler yang diadakan oleh Disdik Kabupaten dan atau Dinas Pendidikan Provinsi.

28

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

14. Membuat laporan pelaksanaan kepada Direktorat PSMP dan ditembuskan ke Dinas Pendidikan Kabupaten. 15. Membuat berita acara penyelesaian pekerjaan. 16. Melibatkan semua unsur P2SATAP secara aktif baik dalam persiapan, pelaksanaan, maupun pemeliharaan. E.

Construction and Development Consultant (CDC) Untuk membantu Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Pertama, maka menempatkan Konsultan CDC di masing-masing provinsi. Konsultan CDC bekerja secara penuh waktu agar proses pembangunan/pengembangan sekolah dapat berjalan baik sesuai dengan prosedur dan ketentuan yang tercantum dalam Panduan Pelaksanaan sehingga dapat menghasilkan Pengembangan Pendidikan Dasar Terpadu SD-SMP Satu Atap yang sesuai persyaratan (eligible), dapat dipertanggungjawabkan (accountable) dan transparan sesuai Panduan. Di samping itu, konsultan CDC bertanggungjawab agar fasilitas gedung beserta perlengkapan yang dihasilkan berkualitas tinggi, memenuhi syarat secara teknis, fungsional dan layak untuk dipergunakan sebagai wadah bagi kegiatan belajar mengajar yang aman dan memadai. Dalam pelaksanaan program, Konsultan diharapkan dapat mendorong agar masyarakat bisa turut berpartisipasi aktif dalam operasionalisasi pembangunan dan pengembangan sekolah maupun pemeliharaannya kelak. Dengan demikian program ini dapat menunjang secara tidak langsung terhadap peningkatan mutu pendidikan. Apabila terjadi penyimpangan di lapangan, antara lain tidak terpenuhinya standar spesifikasi teknis, prosedur dan administrasi seperti yang telah ditentukan dalam buku Panduan Pengembangan, ataupun apabila terjadi penyalahgunaan keuangan dalam pelaksanaan, maka Konsultan turut bertanggung jawab dan dapat dikenakan sanksi oleh pemberi tugas. Selain itu tugas konsultan CDC bertanggungjawab didalam mendorong dan memfasilitasi penyelenggaraan kegiatan-kegiatan berdasar pada Panduan Pelaksanaan Subsidi Pengembangan SD-SMP Satu Atap. Konsultan CDC juga mengupayakan, namun tidak memaksa, tumbuhnya partisipasi masyarakat dalam pembangunan dan pengembangan sekolah sehingga diharapkan tumbuh pula rasa turut memiliki dan memelihara fasilitas tersebut. Secara rinci lingkup tugas konsultan adalah sebagai berikut: : 1.

Peran dan Tugas Konsultan Dalam Pelaksanaan Program a.

Direktorat PSMP

Tahap Persiapan Pelaksanaan : 1). Review dan menyusun kembali program kerja seluruh lingkup tugas yang sudah diusulkan dalam proposal CDC. 2). Hadir dan berpartisipasi penuh pada workshop yang di selenggarakan oleh Dit. PSMP, serta memberikan pelatihan di tingkat Provinsi, Kabupaten dan Desa. 3). Mendampingi Disdik Kabupaten dalam pembentukan P2SATAP di masingmasing sekolah atau mereview proses pembentukannya berdasarkan Panduan Pelaksanaan bagi daerah yang P2SATAP-nya sudah terbentuk, dan menyajikan dalam bentuk laporan yang mencakup usulan perbaikan bila diperlukan. 4). Survey kondisi lokal lokasi antara lain: data sumber daya tenaga kependidikan dan sarana pendidikan, 5). Membantu menyusun formulasi kebutuhan pengembangan sekolah, mereview dan membantu penyusunan Rencana Pengembangan SD-SMP Satu Atap (RPS). 6). Merencanakan dan merancang gedung sekolah lengkap dengan perabotnya berdasarkan gambar prototipe yang disediakan oleh Direktorat Pembinaan SMP, dan melengkapi dengan rencana kerja dan syarat-syarat teknis (RKS). Konsultan bertanggung jawab atas rancangan teknik yang dilaksanakan di lapangan.

29

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

7). Merencanakan dan merancang Kegiatan pengembangan Kependidikan berdasarkan RAB yang telah disetujui.

8). Melakukan survey dan pengukuran lokasi pembangunan dan pengembangan untuk keperluan perencanaan site plan dan site work.

9). Membuat gambar rencana tapak dan infrastruktur sekolah yang disesuaikan 10).

11). 12). 13).

14). b.

Tahap Pelaksanaan

1). Memastikan bahwa kegiatan Pengembangan SD-SMP Satu Atap dilaksanakan 2). 3). 4).

5).

6). 7). 8). 9). 10). 11). 12).

30

dengan batas-batas legal, situasi dan kondisi lahan. Penyusunan rencana tapak harus melibatkan dan menampung aspirasi masyarakat sekitar lokasi sekolah. Membantu P2SATAP menyusun program pelaksanaan pembangunan maupun Rencana Anggaran Biaya (RAB) dan Rencana Anggaran Pelaksanaan Pekerjaan (RAPP), membuat daftar dan mengatur tenaga kerja, memeriksa ketersediaan bahan/alat dan kemudian membantu P2SATAP dalam membahas masalah teknis, administrasi dan keuangan. Menyusun dan menyiapkan dokumen Surat Perjanjian Pemberian Bantuan (SPPB) antara Direktorat Pembinaan SMP dengan P2SATAP. Hadir dan berpartisipasi penuh dalam penyelenggaraan workshop bagi P2SATAP Melatih dan membimbing P2SATAP dalam penyusunan program kerja, penyusunan time schedule, penyusunan kebutuhan dan penggunaan material dan sumber daya, penyusunan rencana dan pemanfaatan tenaga kerja dalam program pembangunan di setiap lokasi sekolah dalam cakupan kerjanya. Membantu P2SATAP dalam menyelesaikan masalah perijinan yang diperlukan.

sesuai dengan prosedur dan kualitas yang diharapkan seperti yang tertuang dalam SPPB dan Panduan Pelaksanaan. Membimbing P2SATAP dalam prosedur administrasi, keuangan dan teknis untuk meningkatkan kualitas dan kemajuan pekerjaan. Memberikan bimbingan sambil bekerja (on the job training) atau contoh kasus langsung di lapangan (mock up) untuk setiap tahap pekerjaan. Mensupervisi pelaksanaan Rencana Pengembangan Sekolah, mengupayakan seluruh tahapan proses pengembangan sekolah bisa dilaksanakan sesuai Panduan Pelaksanaan, memberikan saran kepada P2SATAP dan Kepala Sekolah dalam rangka koordinasi penyelenggaraan program. Memantau pelaksanaan kegiatan pembelajaran dan pelatihan tenaga kependidikan, melakukan analisis data tentang hasil kegiatan pengembangan kelembagaan dan pembelajaran SD-SMP Satu Atap dan membantu mengirimkan laporannya kepada Dinas Pendidikan Kabupaten. Mengawasi pelaksanaan pekerjaan, menjamin kualitas hasil pekerjaan, memberikan petunjuk secara langsung di lapangan untuk menjamin kualitas pekerjaan. Memantau kemajuan fisik dan penyerapan dana serta mempersiapkan laporan kemajuan, laporan penyelesaian pekerjaan serta menyusun berita acara. Mengidentifikasi masalah yang terjadi dan memberikan rekomendasi untuk mengatasinya. Membantu membuat pencatatan partisipasi/sumbangan dari masyarakat. Menyusun dokumentasi kegiatan pekerjaan dilengkapi dengan foto-foto untuk diserahkan kepada Direktorat Pembinaan SMP. Menyelenggarakan dan memimpin rapat koordinasi, rapat berkala dan rapat-rapat khusus dalam rangka penyelenggaraan kegiatan dan pengendalian mutu. Membantu menyusun updating time schedule pelaksanaan apabila terjadi penyimpangan pelaksanaan di lapangan terhadap master schedule dalam rangka pencapaian target yang sudah disepakati sebelumnya.

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

13). Membantu menyusun berita acara persetujuan kemajuan/progres prestasi pekerjaan sebagai salah satu persyaratan pencairan dana.

14). Berkewajiban menjaga keberadaan dokumen-dokumen pelaksanaan kegiatan agar selalu berada di sekolah.

c.

Tahap Pasca Pelaksanaan

1). Membantu P2SATAP dalam menyiapkan rencana pemeliharaan fasilitas yang 2). 3). 4). 5). 6).

E.

telah dibangun oleh masyarakat. Menyusun as built drawing dan manual pemeliharaan gedung sekolah. Melatih dan membantu P2SATAP dalam menyiapkan rencana pemeliharaan preventif fasilitas yang telah dibangun. Membantu menyiapkan laporan penyelesaian pekerjaan masing-masing sekolah penerima grant bersama dengan Ketua P2SATAP. Membantu dan mendokumentasikan pelaksanaan serah terima pekerjaan dari P2SATAP kepada Direktorat Pembinaan SMP. Membantu penyusunan dokumen serah terima aset dari Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah kepada Pemerintah Kabupaten.

Hubungan Tugas Pemerintah Pusat, Propinsi dan Kabupaten Secara garis besar hubungan tugas dan tanggung jawab antara Pemerintah Pusat, Propinsi dan Kabupaten dalam rangka pengembangan SD-SMP Satu Atap adalah sebagai berikut:

Tahun pertama

1. 2.

3.

4.

5. 6. 7.

Pemerintah Pusat Mengembangkan Konsep SD-SMP Satu Atap Menyusun Panduan Pengembangan dan Pengelolaan SD-SMP Satu Atap Melakukan dan mengkordinasikan pendataan dan pemetaan Menyediakan dan mengelola dana untuk kebutuhan pengembangan dan pengelolaan SD-SMP Satu Atap Membantu pengadaan tenaga kependidikan Membantu melatih tenaga pengelola Membantu menyelesaikan kelembagaan

Direktorat PSMP

Pemerintah Propinsi Menyelenggarakan Workshop Pengesahan Proposal 2. Menyelenggarakan pelatihan calon pengelola di sekolah 1.

1.

Pemerintah Kabupaten Membantu pendataan dan pemetaan

2.

Membantu menginventarisir kebutuhan sarana, prasarana, SDM dll. Mendata tenaga terdidik di sekitar lokasi yang bisa dimanfaatkan mem bantu pelaksanaan pengembangan sekolah Membantu merekrut dan mengangkat tenaga kependidikan

3.

Melakukan kordinasi pengembangan SDSMP Satu Atap di propinsi ybs.

3.

4.

Mengikuti rapat koordinasi

4.

5.

Melakukan monitoring dan evaluasi

5. 6. 7.

Mengikuti rapat kordinasi dan konsultasi Merancang dana operasional sekolah tahun kedua dst. Mengurus dan menyelesaikan kelembagaan SD-SMP Satu Atap

31

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

8.

Pemerintah Pusat Melakukan monitoring dan evaluasi

Pemerintah Propinsi

Pemerintah Kabupaten Mengangkat kepala sekolah, wakil, dan kepala tata usaha 9. Mengkoordinir penerimaan siswa baru 10. Menyiapkan operasional sekolah 8.

Tahun ke dua dan selanjutnya 1.

2.

3. 4. 5.

32

Pemerintah Pusat Melakukan pengembangan 1. SD-SMP Satu Atap dengan tugas mirip tahun sebelumnya Melakukan monitoring dan 2. evaluasi

Pemerintah Propinsi 1. Melaksanakan pendataan dan seleksi untuk pengembangan lokasi baru Melakukan monitoring 2. dan evaluasi

Meningkatkan kemampuan tenaga kependidikan Melakukan penyempurnaan konsep SD SMP Satu Atap ber-dasarkan hasil evaluasi Mengelola dana subsidi untuk pengembangan lokasi baru

Melakukan pembinaan dan supervise Mengkordinir perencanaan anggaran untuk biaya operasional

3. 4.

3. 4.

Pemerintah Kabupaten Menyediakan anggaran operasional melalui APBD untuk belanja pegawai dan dana operasional sekolah Melengkapi kekurangan tenaga kependidikan dan sarana/prasarana (alat, buku, dll) Melakukan monitoring dan evaluasi Melakukan pendataan dan pemetaan untuk pengembangan lokasi baru Melalukan pembinaan dan supervise

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

BAB VI MEKANISME PENDANAAN Pengelolaan Dana Program Pengembangan SD-SMP Satu Atap dilakukan secara transparan, bisa dipertanggungjawabkan dan sepenuhnya dikelola oleh Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap (P2SATAP). Sumber dana program ini berasal dari dana pinjaman pemerintah Australia melalui AIBEP (Australia Indonesia Basic Education Program). Semua ketentuan pelaksanaan program telah ditetapkan dalam Buku Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap dan mengacu pada Jilid I Program Manual Basic Education Program (BEP). Apabila ada perbedaan diantara keduanya maka akan mengacu pada Program Manual Basic Education Program (BEP). Besarnya subsidi yang akan disalurkan tergantung dari proposal pengembangan kegiatan yang akan dilaksanakan dan hasil kesepakatan biaya. A.

Peruntukan Dana Sesuai dengan kebutuhan masing-masing sekolah, maka besaran alokasi dana yang dialokasikan tergantung pada hasil perhitungan yang tercantum pada Proposal Pengembangan Sekolah SDSMP Satu Atap yang telah direview dan disetujui. Subsidi pengembangan SD-SMP Satu Atap dapat digunakan untuk kegiatan berikut: Daftar Kegiatan yang dapat dibiayai dalam Program SD-SMP Satu Atap No 1 2

3

4 5

6

Direktorat PSMP

Kegiatan Insentif Tenaga 1. PNS (KS, WKS, TU) 2. Tenaga Guru Honorer Pengadaan Buku 1. Pengadaan Buku perpustakaan 2. Pengadaan Buku siswa 3. Pengadaan Buku Guru Pengadaan Sarana/Media pembelajaran 1. Media Pemebelajaran IPA 2. Media Pembelajaran Lainnya Pengadaan Alat Olah Raga Pengadaan Alat mebeler 1. Pengadaan Meja kursi siswa 2. Pengadaan Meja kursi KS, WKS, Guru, TU 3. Pengadaan Lemari 4. Pengadaan Rak 5. Pengadaan Mesin Ketik 6. Lainnya ‌‌ Pembangunan Sarana Prasarana Sekolah 1. Pembangunan Ruang Kelas Baru 2. Pembangunan R. Kantor/Adm. 3. Pembangunan KM/WC siswa

Keterangan Selama periode 6 bulan Rp. 250.000 / bulan 650.000 s/d 750.000 /bulan Buku bacaan, kamus, buku penunjang 8 judul buku pelajaran untuk siswa (@ 30 eksemplar) (3 buku x 8 mata pelajaran x 3 rombel = 72 buku)

Atletik, senam, dan permainan

Ukuran perruang kelas 7 m x 8 m + selasar 2 x 8 m Untuk ruang KS, TU, guru (termasuk kamar kecil) 4 KM/WC siswa laki-laki dan perempuan

33

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

No

B.

Kegiatan

Keterangan

4.

Pengadaan Air bersih dan sanitasi

5.

Pembangunan Ruang Serbaguna

6.

Pembangunan Asrama Guru

7

Biaya operasional sekolah

8

Biaya Operasional P2SATAP

Instalasi air bersih dan sanitasi Rancangan ruang menggunakan Standar/ Pembakuan Ruang TI dan K SMP tipe C Pembakuan Gedung dan Perabot SMP Tahun 2004 (ukuran 12m x 8m = 96m2) Maks. 4 ruang, ukuran 3mx7m termasuk mebeler Tiap siswa Rp 354.000/th (jika sudah ada BOS APBN maka tidak boleh dialokasikan lagi dalam rencana anggaran) Besarnya disesuaikan dengan kebutuhan dan penggunaannya dapat dipertanggungjawabkan

Tata Cara Pencairan/Penyaluran Dana Prosedur penyaluran dana untuk Program Pengembangan SD-SMP Satu Atap dilakukan melalui Kantor Kas Negara sesuai dengan pencantuman kode kantor bayar pada dokumen DIPA dengan tata cara penerbitan Surat Perintah Membayar Langsung (SPM-LS), Kantor Kas Negara akan menerbitkan Surat Perintah Pencairan Dana (SP2D) yaitu pemindah bukuan (transfer dana langsung ke rekening giro P2SATAP). Proses pencairan dana dapat dijelaskan sebagai berikut: 1.

2. 3. 4. 5.

6.

Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap membuka rekening giro pada bank pemerintah terdekat (Contoh rekening atas nama: Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap SMPN Nusakambangan) dan memberitahukan nomor rekening tersebut kepada Direktorat PSMP melalui Kegiatan Perluasan Akses SMP. Spesimen tanda tangan dan fotokopi identitas Ketua P2SATAP dan bendaharanya harus diberikan kepada bank setempat yang dimaksud. Berdasarkan Berita Acara Pengesahan Proposal Pengembangan SD-SMP Satu Atap (Lampiran 12), Penanggung Jawab Kegiatan Perluasan SMP dan Ketua P2SATAP menandatangani Surat Perjanjian Pemberian Bantuan (SPPB) (Lampiran 13). Penandatanganan SPPB. Penyaluran dana dilakukan 2 (dua) kali: tahap I sebesar 50% (setelah penandatanganan SPPB) dan tahap II 50% dapat dilakukan setelah adanya bukti kemajuan pekerjaan fisik/non fisik sekurang-kurangnya telah mencapai 45% dan penggunaan dana tahap I pada rekening P2SATAP telah terserap minimal 90% (saldo rekening tidak lebih dari 10%) yang dibuktikan dengan rekening koran dari bank. Berdasarkan permintaan dari Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap, Direktorat PSMP selanjutnya mengajukan Surat Permintaan Pembayaran Langsung (SPP-LS) dengan melampirkan: a.

34

Untuk penyaluran dana tahap I sebesar 50%, berupa: 1) Kuitansi penerimaan dana tahap I dari P2SATAP, contoh kuitansi lihat Lampiran 14. 2) Berita Acara Penarikan/Pencairan Dana (BAPPD) lihat Lampiran 15 3) Surat Pernyataan Kesanggupan Penyelesaian Pekerjaan (SPKP2). Contoh SPKP2 lihat Lampiran 17. 4) Surat Perjanjian Pemberian Bantuan (SPPB). 5) Rencana Penggunaan Dana (RPD) tahap I. Contoh RPD lihat Lampiran 18.

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

6) 7) 8) b.

C.

Surat Kuasa dari Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap kepada Pemberi Dana untuk melakukan akses terhadap rekening giro P2SATAP untuk keperluan audit. (Lihat Lampiran 19). Foto copy Surat Keputusan Direktur Pembinaan Sekolah Menengah Pertama tentang Penetapan Lokasi Pengembangan SD-SMP Satu Atap. Foto copy rekening koran P2SATAP.

Penyaluran dana tahap ke II sebesar 50%, dari nilai SPPB dengan melampirkan: 1) Kuitansi penerimaan dana tahap II dari P2SATAP. 2) BAPPD. 3) SPKP2. 4) BASP2 5) RPD tahap II. 6) Foto copy rekening koran P2SATAP terakhir.

Dana Operasional P2SATAP Untuk membiayai kebutuhan operasional, Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap (P2SATAP) mendapatkan dana yang dapat digunakan untuk: No

Kegiatan

Biaya satuan (Rp)

Honor Panitia Pengembangan SDSMP Satu Atap

1

2 3

1. Ketua 2. Bendahara 3. Sekretaris 4. Penjab Fisik Biaya administrasi , pelaporan, penggandaan ATK dan dokumen Transport dan konsumsi rapat-rapat (P2SATAP).

Keterangan

selama 6 bulan, sejak pelaksanaan program dimulai (terhitung sejak SPPB ditanda tangani)

850.000 -1.000.000 650.000 - 850.000 650.000 - 850.000 850.000 -1.000.000 Max. 1.000.000

Untuk setiap bulan selama program

Max. 1.000.000

Untuk setiap bulan selama program

Catatan: Bagi pengurus P2 SATAP yang kebetulan mempunyai rangkap jabatan, maka besaran insentif yang diterima hanya dari salah satu jabatan saja atau tidak boleh menerima keduanya. D.

Pengelolaan Dana Subsidi oleh Sekolah Pengelolaan dana Pengembangan SD-SMP Satu Atap sepenuhnya menjadi tanggung jawab Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap (P2SATAP). Pada prinsipnya kegiatan pengelolaan dana mencakup pencatatan penerimaan dan pengeluaran uang sehingga memudahkan proses pelaporan dan pengawasan penggunaan dana antara lain sebagai berikut. 1.

Direktorat PSMP

Pembukuan a. Setiap transaksi harus didukung dengan bukti yang sah. b. Bukti pengeluaran uang dalam jumlah tertentu harus dibubuhi materai yang cukup, sesuai dengan ketentuan bea materai. Untuk setiap pembayaran pembelian barang lebih kecil dari Rp. 250.000,- tidak memakai materai. Pembayaran Rp. 250.000,sampai Rp. 1.000.000,- dikenakan bea materai Rp. 3.000,-. Pembayaran Rp.

35

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

c. d. e. f. g. h. 2.

Dokumen Pendukung Pembukuan a. b. c.

3.

1.000.000,- ke atas dikenakan bea materai Rp. 6.000,-. Biaya materai merupakan tanggung jawab toko. Perihal materai ini sesuai dengan PP No. 24 tahun 2000. Dalam bukti pengeluaran harus jelas uraian mengenai barang/jasa yang dibayar, tanggal dan nomor bukti. Realisasi pengadaan barang dan jasa yang diterima tidak boleh lebih kecil dari uang yang dikeluarkan. Seluruh penerimaan dan pengeluaran uang agar dicatat/dibukukan dalam buku penerimaan dan pengeluaran (Buku Kas Umum) (Lampiran 20), Buku Pembantu Kas Tunai (Lampiran 21), Buku Bank (Lampiran 22), dan Buku Material (Lampiran 23). Semua transaksi baik penerimaan maupun pengeluaran dibukukan/dicatat sesuai urutan kejadiannya. Setiap akhir bulan, buku tersebut ditutup, dihitung saldonya, dicocokkan dengan saldo fisik uang yang ada, baik di kas atau di bank. Buku harian hendaknya bersih, penulisan rapih dan lengkap.

Kwitansi/tanda bukti pembayaran/nota/bon asli dari pihak yang menerima pembayaran. Bukti transaksi lainnya. Setiap dokumen yang ditandatangani P2SATAP harus distempel oleh Panitia Pengembangan.

Transaksi Pada prinsipnya transaksi dianjurkan menggunakan mekanisme non tunai yaitu transfer bank, pembayaran dengan check tunai. Pengambilan dana tunai dari rekening P2SATAP maksimum berjumlah sebesar Rp. 45.000.000,- perhari dilengkapi dengan Rencana Penggunaan Dana (RPD) setiap penarikan dana yang ditandatangani oleh Ketua P2SATAP dan Konsultan CDC.

4.

Saldo Tunai Dana yang belum digunakan harus tetap disimpan di bank, tidak boleh dipindahkan pada rekening lain atau disimpan di tempat lain. Jumlah saldo tunai setiap harinya tidak boleh lebih dari Rp. 5.000.000,-.

5.

Dana Block Grant SD-SMP Satu Atap Tidak Boleh Digunakan Untuk a. b. c. d. e. f.

6.

Memberikan sumbangan, hadiah, uang terima kasih, uang balas jasa, uang komisi, atau yang sejenis kepada pihak manapun, baik di tingkat pusat, Provinsi, kabupaten, kecamatan, sekolah, maupun masyarakat. Mengadakan alat/bahan/jasa selain yang tersebut pada ketentuan di atas. Disimpan di bank dalam jangka waktu lama guna memperoleh bunga. Dipinjamkan kepada siapapun. Membayar lembur guru, bonus, pakaian ataupun konsumsi para guru sehari-hari. Diinvestasikan pada kegiatan produktif, misalnya membeli ternak atau ikan.

Perpajakan : a. Pajak Penghasilan (PPh) Pasal 21 Honorarium yang dibayarkan kepada P2 SATAP yang berasal dari PNS golongan III ke atas dipotong PPh Ps.21 sebesar 15% dari penerimaan brutto dan non PNS dikenakan tarif 5% dari nilai brutto.

36

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

b. Pajak Pertambahan Nilai (PPN) - Pajak Pertambahan Nilai (PPN) sebesar 10% dari nilai penggantian, dikenakan atas penyerahan barang kena pajak yang dilakukan oleh pengusaha kena pajak. - Pemungut Pajak Pertambahan Nilai adalah Bendaharawan pemerintah, badan, atau instansi pemerintah yang ditunjuk oleh menteri keuangan untuk memungut, menyetor dan melaporkan pajak yang terhutang oleh pengusaha kena pajak atas penyerahan barang kena pajak. c.

Pajak Penghasilan (PPh) Pasal 22 PPh Pasal 22 adalah pajak terhutang atas pembelanjaan/pembayaran barang kena pajak dengan nilai transaksi lebih besar dari Rp.1.000.000,- (sumber dana APBN/APBD) dan bukan merupakan jumlah yang di pecah-pecah. Besarnya PPh Pasal 22 adalah 1,5% dari nilai pembelian setelah dikurangi PPN.

7. Lain-lain a. Pembayaran insentif dan honor harus langsung kepada tiap-tiap orang yang berhak. b. Dinas Pendidikan Kabupaten dan konsultan tidak boleh memegang dana pengembangan SD-SMP Satu Atap. c. Bunga bank setelah dikurangi pajak dan bea administrasi bank, harus disetor kembali oleh Panitia ke Kas Negara melalui Bank Pemerintah dengan mengisi form Surat Setoran Penerimaan Negara Bukan Pajak (SSBP) setiap Panitia menerima bunga dari bank. E. Pelaporan Sebagai bentuk pertanggungjawaban dan akuntabilitas, pengelolaan dana bantuan, sekolah penerima subsidi berkewajiban membuat laporan, baik pada saat penerimaan dana bantuan, realisasi pemanfaatan dana, dan perkembangan pelaksanaan pembelian serta hasil akhir. Laporan tersebut disampaikan ke Direktorat Pembinaan SMP, Ditjen Manajemen Dikdasmen Depdiknas di Jakarta, dengan tembusan ke Dinas Pendidikan Propinsi dan Dinas Pendidikan Kabupaten.

Direktorat PSMP

37

BAB VII PEMANTAUAN, EVALUASI, DAN PELAPORAN PROGRAM A.

Montoring dan Evaluasi 1.

Monitoring Kegiatan monitoring dimaksudkan untuk melihat secara langsung di lapangan mengenai implementasi program subsidi. Untuk memastikan program subsidi terlaksana sebagaimana direncanakan, tepat sasaran, tepat waktu dan berhasilguna secara optimal, maka perlu dilakukan antara lain untuk melihat: a. b. c. d. e. f. g.

Implementasi sosialisasi program Kesesuaian fungsi dan kinerja organisasi pelaksanaan pada masing-masing tingkatan Proses seleksi dan penetapan sekolah penerima subsidi Proses penyaluran dan penyerapan subsidi Mengimplentasi penyelenggaraan kegiatan Ketercapaian implementasi program Pemanfaatan media pembelajaran

Kegiatan monitoring dilakukan oleh seluruh jenjang, baik di tingkat pusat, propinsi, kabupaten dan sekolah. Kegiatan monev oleh pusat lebih banyak diarahkan untuk melihat kinerja implementasi program secara makro dan kinerja di tingkat propinsi, kabupaten, dan sekolah. Dinas Pendidikan Propinsi memantau kinerja implementasi program di tingkat kabupaten dan tingkat sekolah di setiap kabupaten. Monitoring pelaksanaan program subsidi juga dilakukan oleh masyarakat. Diharapkan masyarakat secara proaktif turut memantau pelaksanaan program ini. 2.

Evaluasi Evaluasi yang dilakukan terutama dimaksudkan untuk memberikan umpan balik terhadap rencana dan implementasi kegiatan guna perbaikan penyusunan program tahun anggaran mendatang. Evaluasi meliputi proses sosialisasi program, proses penilaian proposal/usulan, proses pengolahan data dan penentuan urutan prioritas sekolah calon penerima subsidi, serta pelaksanaan program dan pemanfaatan programnya untuk mendukung tujuan utama, yaitu peningkatan mutu SD-SMP Satu Atap, yang dilakukan oleh organisasi pelaksana di tingkat Propinsi dan kabupaten.

3.

Hasil Monitoring dan Evaluasi Pelaporan tentang hasil monitoring dan evaluasi dilaksanakan sebagai berikut.

a. b. c.

4.

Dinas Pendidikan Kabupaten setempat melaporkan hasil monitoring dan evaluasi mengenai segala aspek dari kegiatan pemberian subsidi kepada pengelola program di tingkat Propinsi dan Direktorat PSMP di Jakarta. Dinas Pendidikan Propinsi melaporkan hasil monitoring dan evaluasi mengenai segala aspek dari kegiatan pemberian subsidi kepada Direktorat PSMP di Jakarta. Direktorat PSMP menyusun laporkan secara komprehensif hasil monitoring dan evaluasi mengenai segala aspek dari kegiatan pemberian subsidi, baik yang dilaksanakan oleh pengelola program di tingkat pusat, Propinsi, dan kabupaten maupun oleh tim independen, kepada unsur-unsur terkait di tingkat pusat.

Organisasi Pelaksana Monitoring dan Evaluasi Organisasi pelaksana kegiatan monitoring dan evaluasi dalam pelaksanaan Program Subsidi ini adalah tim yang dibentuk pada tingkat pusat, propinsi dan kabupaten, yaitu:

Direktorat PSMP

39

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

a. b. c. d.

Tim Pelaksana Monitoring dan Evaluasi yang dibentuk oleh Direktorat PSMP Tim Pelaksana Monitoring dan Evaluasi yang dibentuk oleh Dinas Pendidikan Propinsi Tim Pelaksana Monitoring dan Evaluasi yang dibentuk oleh Dinas Pendidikan Kabupaten. Masyarakat, serta lembaga independen.

Tim pelaksana monitoring dan evaluasi minimal harus memahami pembukuan keuangan, mengerti dan memahami proses pengembangan SD-SMP Satu Atap B.

Pelaporan Laporan yang harus dibuat dan disampaikan kepada Direktorat PSMP dengan tembusan Dinas Pendidikan Propinsi dan Kabupaten mencakup laporan tentang hal-hal sebagai berikut: 1. 2. 3.

Sosialisasi program Penyaluran dan penerimaan dana Realisasi implementasi program

Laporan dikirim ke Direktorat Pembinaan SMP, tembusan disampaikan kepada Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten dan Propinsi.

40

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

BAB VIII PENUTUP Ketentuan-ketentuan dalam buku panduan pelaksanaan ini perlu disebarluaskan kepada seluruh anggota masyarakat yang terkait dengan masalah pembangunan pendidikan agar semua pihak ikut berperan aktif dalam pelaksanaan subsidi di semua tingkat (pusat, propinsi, kabupaten, dan sekolah). Pada dasarnya segala bentuk perubahan terhadap panduan pelaksanaan ini tidak diperkenankan. Namun demikian apabila oleh karena sesuatu hal yang tidak dapat dihindarkan dan terpaksa dilakukan penyesuaian di luar ketentuan yang telah diatur dalan buku panduan pelaksanaan ini, maka harus mendapatkan persetujuan tertulis dari Direktorat PSMP.

Direktorat PSMP

41

LAMPIRAN- LAMPIRAN

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

Lampiran 1 PANDUAN VERIFIKASI KELAYAKAN CALON SD-SMP SATU ATAP A.

Tujuan Tujuan umum dari verifikasi kelayakan calon SD-SMP Satu Atap adalah untuk menentukan SD di daerah terpencil, terpencar dan terisolir untuk dikembangkan menjadi SD-SMP Satu Atap (Pendidikan Dasar Terpadu) adalah sebagai berikut : 1. Menentukan layak tidaknya setiap SD yang diusulkan untuk dikembangkan menjadi SDSMP Satu Atap. 2. Mengidentifikasi sarana/prasarana yang dimiliki oleh SD yang diusulkan. 3. Mengidentifikasi sarana/prasarana yang perlu dibangun/diadakan dalam rangka pengembangan SD-SMP Satu Atap bagi SD yang diusulkan. 4. Menentukan model pengembangan setiap SD-SMP Satu Atap yang tepat sesuai dengan kondisi SD yang diusulkan dan pendukungnya. 5. Mengidentifikasi SDM yang dimiliki oleh SD yang diusulkan dan yang tersedia di sekitar lokasi SD yang diusulkan. 6. Mengidentifikasi cara pemenuhan dan pengembangan SDM bagi SD yang dikembangkan dalam rangka pengembangan SD-SMP Satu Atap. 7. Mengidentifikasi jenis Pendidikan Kecakapan Hidup (pra-vokasional) yang cocok bagi setiap calon SD-SMP Satu Atap. 8. Memperoleh surat pernyataan kesanggupan PEMDA dalam turut serta mengembangkan SD-SMP Satu Atap (bila belum ada).

B.

Sararan Sasaran verifikasi calon SD-SMP Satu Atap adalah SD terpencil di seluruh Provinsi yang bersangkutan yang diusulkan Kabupaten.

C.

Petugas Petugas verifikasi adalah tim yang dibentuk oleh Dinas Pendidikan Provinsi. Tim ini terdiri dari staf di Dinas Pendidikan Provinsi dan personal lainnya yang ditunjuk yang memiliki kemampuan, kesanggupan, dan pemikiran kritis, inovatif, serta pengetahuan yang memadai tentang pengembangan SD-SMP Satu Atap. Sebelum menjalankan tugasnya, tim ini diberi pembekalan secukupnya. Setiap petugas memiliki tanggung jawab mengumpulkan data, menganalisisnya, dan menarik kesimpulan serta membuat laporan singkat hasil verifikasi dengan isi utama sebagai berikut: 1. Layak tidaknya setiap SD yang diusulkan untuk dikembangkan menjadi SD-SMP satu Atap 2. Ketersediaan lahan yang siap bangun apabila pengembangan SD-SMP Satu Atap menghendaki penambahan ruang kelas baru dan ruang penunjang lainnya 3. Sarana/prasarana yang perlu dibangun/diadakan untuk setiap SD yang diusulkan 4. Cara pemenuhan dan pengembangan SDM di setiap lokasi 5. Jenis Pendidikan Kecakapan Hidup (pra-vokasional) yang cocok untuk setiap lokasi 6. Surat pernyataan kesanggupan PEMDA dalam turut serta mengembangkan setiap calon SD-SMP Satu Atap Selain itu, petugas berkewajiban untuk mensosialisasikan pengembangan SD-SMP Satu Atap kepada Kepala Dinas Pendidikan, Kasubdin yang mengurusi SMP, Kasi Perencanaan, Depag (Kasi Pergurais), Bappeda (Staf Sosbud yang mengurusi Pendidikan), unsur Dewan

Direktorat PSMP

45

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

Pendidikan, dan unsur Komisi DPRD II yang membidangi pendidikan, SD yang diusulkan dan Komite Sekolah yang bersangkutan, serta Pamong Desa lokasi SD sasaran. Berikut adalah daftar dokumen dan kelengkapan administrasi yang perlu dibawa oleh setiap petugas. Dokumen/kelengkapan administrasi

No. 1. 2. 3. 4. 5. D.

SPPD Surat Tugas verifikasi Panduan verifikasi kelayakan calon SD-SMP Satu Atap Instrumen verifikasi Transport lokal pendamping petugas verifikasi dari Dinas Kabupaten.

Waktu Pelaksanaan Verifikasi dilaksanakan pada bulan Agustus sebagai berikut: No. 1 2 3 4 5

E.

Kegiatan Pembekalan petugas di Provinsi Pelaksanaan verifikasi kelayakan calon SD-SMP Satu Atap (Dua Kabupaten untuk setiap petugas) Penyerahan hasil verifikasi kelayakan calon SD-SMP Satu Atap oleh masingmasing petugas kepada petugas Penyusunan hasil-hasil verifikasi kelayakan calon SD-SMP Satu Atap Penetapan calon SD-SMP Satu Atap oleh Dinas Pendidikan Provinsi

Waktu Maret Maret April April Mei

Mekanisme Verifikasi 1.

Tahap persiapan a. Rekrutmen petugas Petugas verifikasi lapangan direkrut dari staf di Dinas Pendidikan Provinsi dan institusi lainnya (terutama Perguruan Tinggi lokal). Petugas ini melakukan verifikasi ke masing-masing SD sasaran. Jumlah petugas verifikasi yang direkrut disesuaikan dengan jumlah SD yang hendak diverifikasi. b. Pembekalan petugas Pembekalan petugas verifikasi lapangan disampaikan oleh Dinas Pendidikan Provinsi. Materi pembekalan meliputi kebijakan Direktorat Pembinaan SMP dalam penuntasan wajib belajar pendidikan dasar 9 tahun, konsep pengembangan SD-SMP Satu Atap, Panduan Verifikasi SD-SMP Satu Atap, instrumen verifikasi, dan pelaporan hasil verifikasi.

2.

46

Pelaksanaan Pelaksanaan verifikasi meliputi 2 (dua) kegiatan pokok, yaitu sosialisasi SD-SMP Satu Atap dan verifikasi SD yang diusulkan.

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

a.

Sosialisasi SD-SMP Satu Atap Petugas melakukan sosialisasi konsep pengembangan SD-SMP satu atap dalam suatu pertemuan yang dihadiri oleh Kepala Dinas Pendidikan, Kasubdin yang mengurusi SMP, Kasi Perencanaan, Depag (Kasi Pergurais), Bappeda (Staf Sosbud yang mengurusi Pendidikan), unsur Dewan Pendidikan, dan unsur Komisi DPRD II yang membidangi pendidikan. Materi yang disampaikan pada acara sosialisasi ini adalah kebijakan Direktorat Pembinaan SMP dalam penuntasan wajib belajar pendidikan dasar 9 tahun, konsep pengembangan SD-SMP Satu Atap, dan peran-serta Kabupaten/Kota dalam pengembangan SD-SMP Satu Atap.

b.

Verifikasi kelayakan SD yang diusulkan Verifikasi kelayakan dilakukan dengan tujuan untuk mendapatkan data seperlunya untuk menentukan layak tidaknya SD yang diusulkan untuk dikembangkan menjadi SDSMP Satu Atap. Data dijaring dengan 3 (tiga) macam kuesioner untuk reponden yang berbeda, yaitu kuesioner untuk Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten, Kepala SD, dan Kepala Desa atau yang sederajat. Pengumpulan data dilakukan dengan cara petugas mengisi kuesioner berdasarkan informasi yang diperoleh dari responden dan atau pengamatan lapangan. Urutan pengumpulan data adalah sebagai berikut: 1).

2). 3). 3.

F.

Wawancara dengan Kepala Dinas Kabupaten Selain mengumpulkan data untuk mengisi kuesioner, petugas mendapatkan surat pernyataan dari PEMDA mengenai kesanggupannya untuk menyediakan dana operasional sekolah mulai tahun II dan mengangkat guru dan tenaga administrasi baru dalam jumlah yang memadai bila diperlukan. Wawancara dengan Kepala SD Wawancara dengan Kepala Desa (yang sederajat) di mana SD yang diusulkan berlokasi

Pelaporan Petugas menganalisis data dan menyusun laporan tertulis dengan kerangka sebagaimana disajikan pada bagian F (Laporan Hasil Verifikasi). Laporan disampaikan kepada Dinas Pendidikan Provinsi.

Laporan Hasil Verifikasi Laporan hasil verifikasi dibuat untuk masing-masing calon SD-SMP Satu Atap. Dengan demikian setiap petugas membuat laporan sejumlah SD yang diverifikasi.

G.

Instrumen Verifikasi Instrumen verifikasi kelayakan calon SD-SMP Satu Atap terdiri dari tiga kuesioner sebagai berikut: 1. Kuesioner (K-01) dengan responden Dinas Pendidikan Kabupaten 2. Kuesioner (K-02) dengan responden Kepala SD sasaran 3. Kuesioner (K-03) dengan responden Kepala Desa/yang sederajat di lokasi SD sasaran

Direktorat PSMP

47

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

Lampiran 2 INSTRUMEN VERIFIKASI SD-SMP SATU ATAP KUESIONER UNTUK KEPALA DINAS PENDIDIKAN KABUPATEN (K-01) Responden: Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten PETUNJUK Kuesioner ini diisi oleh petugas melalui wawancara dengan Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten di mana calon SD-SMP Satu Atap berada. A.

B.

48

Identitas 1.

Nama Kabupaten

2.

Nama Kepala Dinas Pendidikan

3.

Alamat Kantor

4.

Nomor telepon (bila ada)

5.

Provinsi

Butir-butir Pertanyaan 1.

Apakah pada tahun 2008 Kabupaten menyelenggarakan program bantuan pendidikan untuk siswa SD/MI terpencil? Bila YA, berapa jumlah siswa yang menerima bantuan tersebut? _____________________________________________________________

2.

Apakah pada tahun 2008 Kabupaten menyelenggarakan program penyuluhan wajar dikdas 9 tahun di desa-desa terpencil? Bila YA, berapa kali kegiatan tersebut diselenggarakan? _____________________________________________________________

3.

Apakah pada tahun 2008 Kabupaten menyelenggarakan program rehabilitasi sarana/prasarana pendidikan SD/MI terpencil? Bila YA, berapa seluruh dana yang dialokasikan? _____________________________________________________________

4.

Apakah pada tahun 2008 Kabupaten menerima dana subsidi sosialisasi Wajib Belajar Pendidikan Dasar dari Proyek Peningkatan Mutu SMP (Dekonsentrasi)? Bila YA, berapa jumlah dana yang diterima dan untuk apa dana tersebut? _____________________________________________________________

5.

Apakah pada tahun 2008 Kabupaten melakukan penambahan tenaga pendidikan SD/MI terpencil? Bila YA, berapa jumlahnya? _____________________________________________________________

6.

Apakah pada tahun 2008 Kabupaten mengadakan kendaraan bermotor untuk menjangkau daerah terpencil dalam rangka penuntasan wajar dikdas? Bila YA, berapa jumlah kendaraan tersebut tersebut? _____________________________________________________________

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

7.

Apakah pada tahun 2008 Kabupaten meningkatkan kesejahteraan tenaga kependidikan daerah terpencil dengan memberi insentif? Bila YA, berapa rata-rata jumlah insentif yang diberikan kepada setiap tenaga tersebut setiap bulannya? _____________________________________________________________

8.

Apakah pada tahun 2008 Kabupaten menambah daya tampung SD/MI di daerah terpencil? Bila YA, berapa unit USB dan jumlah ruang RKB/RPLyang dibangun? _____________________________________________________________

9.

Apakah pada tahun 2008 Kabupaten membantu siswa daerah terpencil untuk dapat tetap melanjutkan sekolah (SD dan SMP) dengan cara meringankan atau membebaskan SPP? Bila YA, berapa jumlah siswa yang diringankan atau dibebaskan SPP-nya tersebut? _____________________________________________________________

10. Apakah pada tahun 2008 Kabupaten memberi beasiswa peningkatan kualifikasi pendidikan bagi guru SD/MI terpencil? Bila YA, berapa jumlah guru yang menerima beasiswa tersebut? _____________________________________________________________ 11. Apa saja yang dalam waktu 3 tahun terakhir ini dilakukan oleh Kabupaten dalam menangani SD/MI terpencil? _____________________________________________________________ 12. Berapa persen dana yang dialokasikan dalam APBD untuk pendidikan (di luar gaji) pada tahun 2008 ? _____________________________________________________________ 13. Apakah Kabupaten bersedia mengangkat sejumlah PNS guru, tenaga administratif, dan laboran serta mengalokasikan biaya operasional secukupnya apabila SD/SMP Satu Atap didirikan? Bila YA, lampirkan surat pernyataan Bupati yang dibubuhi materai secukupnya. _____________________________________________________________ ……………………,..........………. 20....

Mengetahui, Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten .................................................

Petugas,

.................................................

.................................................

Direktorat PSMP

49

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

KUESIONER KEPALA SD (K-02) Responden: Kepala SD

PETUNJUK

1. Kuesioner ini diisi oleh petugas melalui wawancara dengan Kepala SD yang diusulkan untuk dikembangkan menjadi SD-SMP satu atap. 2. Agar pengisian dapat lebih akurat, wawancara dapat dilakukan juga dengan guru dan atau tenaga TU. Bila Kepala Sekolah tidak di tempat, wawancara dapat dilakukan dengan guru dan atau tenaga TU. A.

Identitas Nama SD Nomor Statistik Sekolah (NSS) (bila ada) Alamat lengkap Nomor telepon (bila ada) Jumlah lokal (dalam satuan ruang) Jumlah guru Nama kepala sekolah No. Telepon Kepala Sekolah SMP/MTs terdekat dari SD ini Jarak dan alat transport ke SMP/MTs terdekat

B.

Data Siswa 1. Jumlah siswa No

Kelas

1 2 3 4 5 6

I II III IV V VI Total

2.

Jumlah siswa tahun 2004/2005

2005/2006

2006/2007

2007/2008

Jumlah lulusan SD ini yang tidak melanjutkan ke SMP/MTs No 1 2 3 4

50

Jumlah Rombongan belajar (kelas)

Tahun Pelajaran 2004/ 2005 2005/2006 2006/2007 2007/2008

Peserta Ujian akhir

Jumlah yang lulus

Jumlah yang melanjutkan

Jumlah yang tidak melanjutkan

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

3.

Alasan lulusan SD tidak melanjutkan ke SMP/MTs No 1 2 3 4 5 6 7 8 9

Urutan alasan dari yang paling utama dengan memberi nomor 1 s.d. 9*)

Alasan tak melanjutkan SMP/MTs yang ada terlalu jauh/tak terjangkau Tidak mampu membiayai Transportasi sulit/mahal Kondisi geografis (medan sulit) Daerahnya terpencil Pendidikan kurang penting Bekerja, di bidangnya Menikah Lain-lain, sebutkan:

*) Galilah berbagai macam alasan mengapa lulusan SD tidak melanjutkan ke SMP, kemudian urutkan alasan-alasan tersebut dari yang paling utama dengan memberi angka 1 s.d. 9 pada kolom sebelah kanan. C.

Data Siswa SD/MI Pendukung (bila ada) 1. SD/MI pendukung I a. Nama b. Jarak ke calon SD-SMP Satu Atap c. Waktu tempuh No

Kelas

1 2 3 4 5 6

I II III IV V VI Total

Jumlah Rombongan belajar (kelas)

2. SD/MI pendukung II a. Nama b. Jarak ke calon SD-SMP Satu Atap c. Waktu tempuh

: : ............... km : ............... jam Jumlah siswa tahun 2004/2005

2006/2007

2007/2008

: : ............... km : ............... jam

d. Alat transport yang digunakan:……………. Jumlah No Kelas Rombongan 2004/2005 belajar (kelas) 1 I 2 II 3 III 4 IV 5 V 6 VI Total Direktorat PSMP

2005/2006

Jumlah siswa tahun 2005/2006

2006/2007

2007/2008

51

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

D.

Data Guru Jarak dan Status Penga waktu Kepegalaman tempuh waian Guru kerja Usia Jurus tempat (PNS, mapel/ Tertinggi (tahun an tinggal ke kelas GTT, ) sekolah dsb) Pendidikan

No

E.

Nama lengkap (termasuk gelar)

Usia

Pendidikan

Tugas tambahan Tertinggi Jurusan (bila ada)

Pengalaman kerja (tahun)

Jarak tempat Gol tinggal ke . sekolah

Data Prasarana No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

52

Gol .

Data Kepala Sekolah No

F.

Nama lengkap (termasuk gelar)

Nama prasarana Ruang belajar/kelas Ruang Kepsek Ruang guru Perpustakaan Ruang keterampilan Aula Ruang UKS Lapangan olahraga Kamar mandi/WC Lain-lain (sebutkan)

Ukuran

Jumlah

Baik

Kondisi Rusak ringan

Rusak berat

1.

Berapa luas (dalam meter persegi) lahan sekolah secara keseluruhan? _____________________________________________________________

2.

Apa status kepemilikan lahan calon SD-SMP Satu Atap (SHM, kas desa, sewa, atau lainnya)? _____________________________________________________________

Ket

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

3.

Apakah lahan sekolah siap bangun (dengan mempertimbangkan hal-hal seperti kemiringan tanah dan kelabilan tanah)? Bila tidak, jelaskan alasannya. _____________________________________________________________

4.

Sebutkan alat transportasi (darat, sungai, laut) menuju calon SD-SMP Satu Atap yang terjangkau oleh siswa pada umumnya?

5.

Apakah calon SD-SMP Satu Atap memiliki sumber air atau dapat memperoleh air bersih dengan relatif mudah? Bila YA sebutkan macam sumber airnya. _____________________________________________________________

6.

Apakah calon SD-SMP Satu Atap yang dimaksud memiliki potensi untuk mendapatkan sumber air bersih dengan relatif mudah? Jelaskan. _____________________________________________________________

7.

Apakah calon SD-SMP Satu Atap memiliki sumber tenaga listrik? Bila YA sebutkan macam sumbernya. _____________________________________________________________

8.

Apakah calon SD-SMP Satu Atap yang dimaksud memiliki potensi untuk mendapatkan tenaga listrik dengan relatif mudah? Jelaskan. _____________________________________________________________

G.

Data Sarana

No

Nama Sarana

1 2 3 4 5 6 7 8

Meja guru Kursi guru Meja siswa Kursi siswa Papan tulis Buku paket Buku modul Buku perpustakaan Alat peraga IPS Alat peraga Mat. Alat praktik IPA Buku sumber untuk guru Lain-lain, sebutkan

9 10 11 12 13

Direktorat PSMP

Jumlah

Kondisi*) Baik

Rusak ringan

Rusak berat

Kebutuhan

Kekurangan

53

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

H.

Minat/Partisipasi Masyarakat dan Komite Sekolah 1. Berapa besar iuran bulanan setiap siswa yang dibayar ke sekolah? Bila tidak ada, lanjutkan ke pertanyaan 3. _____________________________________________________________ 2. Berapa persen siswa yang membayar iuran tepat waktu setiap bulannya? _____________________________________________________________ 3. Berapa besarnya Sumbangan Pembangunan yang dibayar pada awal anak masuk sekolah? Bila tidak ada Sumbangan Pendidikan, lanjutkan ke pertanyaan 5. _____________________________________________________________ 4. Berapa persen orangtua/wali siswa yang membayar Sumbangan Pendidikan tersebut tepat waktu? _____________________________________________________________ 5. Apakah ada kelompok-kelompok belajar dan atau peningkatan keterampilan bagi anak-anak dan pemuda (misalnya yang diselenggarakan oleh Karang Taruna dan organisasi pemuda dan masyarakat) di area pendukung calon SD/SMP Satu Atap? Bila ADA, sebutkan macam dan jumlah pesertanya. Bila TIDAK lanjutkan ke pertanyaan berikutnya. _____________________________________________________________ 6. Apa sajakah peran aktif nyata Komite Sekolah untuk mendukung penyelenggaraan pendidikan di calon SD/SMP Satu Atap? Bila ADA, sebutkan macam dan jumlah pesertanya. Bila TIDAK ada lanjutkan ke pertanyaan berikutnya. _____________________________________________________________

I.

Lain-Lain 1.

Apakah lingkungan calon SD-SMP Satu Atap aman dari tindak kejahatan? Jelaskan. _____________________________________________________________

2.

Apakah lingkungan calon SD-SMP Satu Atap aman dari gangguan binatang buas? _____________________________________________________________

3.

Apakah lingkungan calon SD-SMP Satu Atap bebas dari ancaman bencana alam (misalnya banjir, tanah longsor, gunung meletus, dan gempa)? _____________________________________________________________

Mengetahui, Kepala SD ..........................................

.................................................

54

……………………,..........………. 20.... Petugas,

.................................................

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

KUESIONER UNTUK KEPALA DESA/LURAH (K-03) Responden: Kepala Desa/Lurah

PETUNJUK

Kuesioner ini diisi oleh petugas melalui wawancara dengan Kepala Desa atau yang sederajat sesuai dengan jenis jabatan di daerah tersebut. A.

Identitas Nama Desa Nama Kepala Desa Alamat kantor desa/kalurahan Nomor telepon (bila ada) Kecamatan Kabupaten Provinsi

B.

Nama SD/MI dan SMP/MTS (bila ada) di desa ini

No

Direktorat PSMP

Nama SD/MI/SMP /MTS

Alamat

Rentangan waktu tempuh dari tempat tinggal ke sekolah

Jumlah lulusan Melanjutkan

Tak melanjutkan

Tidak tahu

55

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

C.

Penduduk usia sekolah di desa ini No

Kelompok umur 1. 2. 3. 4.

Jumlah

4–6 7 – 12 13 – 15 16 – 18

D. Warga desa terdidik yang kemungkinan bisa dijadikan tenaga kepindidikan No

Nama warga terdidik

Pendidikan Tertinggi

Usia

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Waktu yang ditempuh

E.

Jurusan

Jarak rumah ke SD/MI calon SD-SMP satu atap

Alat Transportasi

Bangunan di desa yang bias dimanfaatkan untuk pendidikan

No

Jenis bangunan

Ukuran Jumlah (m2)

Kondisi*) Baik

Rusak Rusak Ringan Berat

Bisa dipakai untuk KelomLainRuang Perpuspok nya Belajar takaan belajar

*) Tingkat kerusakan: Ringan Sedang Berat Total

56

15% - 30% 30% - 45% 45% - 65% >65%

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

F.

Sosial, ekonomi dan budaya 1.

Sebutkan mata pencaharian penduduk setempat, rata-rata penghasilan, dan prosentasenya? No.

Jenis Pekerjaan

Prosentase

Rata-rata Penghasilan (Rp)

2.

Apakah anak-anak biasa membantu orangtua mencari nafkah? Bila YA, jelaskan jenis pekerjaan tersebut dan kapan anak-anak tersebut bekerja. _____________________________________________________________

3.

Berapa usia rata-rata penduduk setempat pada saat menikah? _____________________________________________________________

4.

Kegiatan apa yang dilakukan oleh anak setelah lulus SD? Bila bekerja, di bidang apa mereka bekerja? Jenis keterampilan apa yang mereka butuhkan? _____________________________________________________________

5.

Seberapa banyak anggota masyarakat yang mendambakan didirikannya SMP di area pendukung calon SD/SMP Satu Atap? Nyatakan dalam persen. _____________________________________________________________

Mengetahui, Kepala Desa ………………………

.................................................

Direktorat PSMP

……………………,.................…. 20.... Petugas,

.................................................

57

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

Lampiran 3 LAPORAN HASIL VERIFIKASI CALON SD-SMP SATU ATAP A. Identitas Calon SD-SMP Satu Atap 1. Nama SD/MI 2. Nomor Statistik Sekolah (NSS) (bila ada) 3. Alamat lengkap 4. Nomor telepon (bila ada) 5. Nama kepala sekolah 6. Nomor telepon (bila ada) B. Nama-nama SD/MI pendukung (bila ada), jarak, dan waktu tempuh (dalam menit) ke calon SD-SMP Satu Atap: 1. ............... km, .............. jam 2. ............... km, .............. jam C. Rangkuman data/informasi yang terjaring dengan kuesioner K-01, K-02, dan K-03. 1. a. b. c. d. e. f. g. h. 2. a. b. c. d. e. f. g. 3. a. 4. a. b. c.

58

Keadaan calon siswa dan lahan (untuk menentukan kelayakan calon SD-SMP Satu Atap) Jumlah rata-rata siswa kelas VI dalam 3 tahun terakhir pada SD yang dicalonkan. Jumlah rata-rata lulusan SD/MI pendukung di lokasi usulan dalam 3 tahun terakhir. Jumlah rata-rata lulusan SD/MI (baik dari SD yang diverifikasi dan SD/MI pendukung) yang tak melanjutkan dalam 3 tahun terakhir. Luas lahan (dalam meter persegi) SD yang diusulkan dan statusnya Kesiapan lahan untuk dibangun dilihat dari sisi topografi (bila diperlukan tambahan gedung) Ketersediaan (potensi) sumber air Ketersediaan (potensi) sumber listrik Keamanan lokasi Keadaan guru dan tenaga administrasi serta sarana/prasarana (untuk tentukan model pengembangan dan sarana/prasarana yang perlu direhab dan atau diadakan/dibangun) Jumlah guru calon SD-SMP Satu Atap Jumlah tenaga administrasi calon SD-SMP Satu Atap (bila ada) Waktu tempuh rata-rata guru dari rumah mereka ke SD yang diusulkan Waktu tempuh rata-rata siswa dari rumah mereka ke SD yang diusulkan Sarana/prasarana akses ke SD yang diusulkan Jarak dan waktu tempuh ke SMP terdekat dari SD yang diusulkan Jumlah ruang kelas dan kondisi bangunan SD yang diusulkan Keadaan tenaga terdidik di sekitar calon SD-SMP Satu Atap (untuk menentukan rekruitmen dan pengembangan SDM) Jumlah tenaga terdidik yang mungkin dapat diangkat sebagai guru Keadaan sosial ekonomi penduduk sekitar lokasi calon SD-SMP Satu Atap (untuk menentukan Pendidikan Kecakapan Hidup (pra-vokasional) Minat masyarakat untuk menyekolahkan anaknya ke SMP Mata pencaharian sebagian besar penduduk sekitar Kegiatan anak setelah lulus SMP

jenis

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

5. a. b. c.

Kesanggupan PEMDA dalam turut serta mengembangkan setiap calon SD-SMP Satu Atap Tingkat kepedulian Kabupaten terhadap sekolah-sekolah terpencil Kesanggupan Kabupaten dalam menyediakan dana operasional SD-SMP Satu Atap mulai tahun II (yang diperkuat dengan surat pernyataan) Kesanggupan Kabupaten untuk menambah guru dan tenaga administrasi baru apabila perlu tambahan (yang diperkuat dengan surat pernyataan)

D. Peta Lokasi Gambarlah peta lokasi SD yang diusulkan untuk dikembangkan menjadi SD-SMP Satu Atap.

LEGENDA: LOKASI CALON SD-SMP SATU ATAP DAN SD PENDUKUNG (BILA ADA) LOKASI SMP TERDEKAT LOKASI BANGUNAN DI SEKITAR SEKOLAH YANG DPT DIGUNAKAN Rekomendasi Rumuskan rekomendasi pengembangan SD-SMP Satu Atap menyangkut butir-butir berikut: 1. Kelayakan calon SD-SMP Satu Atap untuk dikembangkan menjadi SD-SMP satu Atap 2. Ketersediaan dan kesiapan lahan untuk penambahan RKB/RPL (bila diperlukan) 3. Sarana/prasarana yang perlu direhab dan atau diadakan/dibangun 4. Rekruitmen dan pengembangan SDM 5. Pendidikan Kecakapan Hidup yang sesuai (bila diperlukan) 6. Kesanggupan PEMDA dalam turut serta mengembangkan setiap calon SD-SMP Satu Atap (mengangkat guru dan staf administrasi tambahan dan menyediakan dana operasional sekolah mulai tahun ke dua beroperasinya sekolah) 7. Lain-lain (potensi sumber dan sarana/prasarana belajar di sekitar sekolah) …………………, ….................................... 20....... Petugas,

……………………………………………..

Direktorat PSMP

59

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

TUGAS DAN KRITERIA PENANGGUNG JAWAB FISIK P2SATAP A.

Uraian tugas: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

B.

3. 4. 5. 6.

Dokumen rencana kerja Penjab Fisik pengembangan SD-SMP Satu Atap. Dokumen rencana pembangunan gedung dan pengadaan sarana/prasarana SD-SMP Satu Atap sesuai kondisi setempat. Spfesifikasi teknis sesuai dengan kondisi setempat Sistem keselamatan kerja selama proses fisik. Sistem perawatan / pemeliharaan bangunan sarana dan prasarana pendidikan sesuai dengan dengan kondisi setempat Terjadinya koordinasi dengan konsultan CDC

Kualifikasi Penjab Fisik : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

60

Membuat rencana kerja Penjab Fisik pengembangan SD-SMP Satu Atap. Membantu merumuskan rencana pembangunan gedung dan pengadaan sarana/prasarana SD-SMP Satu Atap Mengembangkan spesifikasi teknis sesuai dengan kondisid setempat Mengembangkan aspek struktur sesuai dengan kondisi geografis dan kekuatan tanah setempat Megembangkan gambar teknis sesuai dengan kondisi geografis setempat Mengembangkan sistem keselamatan kerja selama proses fisik Mengembangkan sistem perawatan / pemeliharaan bangunan sarana dan prasarana pendidikan sesuai dengan kondisi setempat Melakukan koordinasi dengan konsultan CDC Bertanggung jawab pada pengendalian seluruh kegiatn kontruksi fisik mulai dari tahap perencanaan, pelaksanaan, dan pasca pelaksanaan

Hasil yang diharapkan: 1. 2.

C.

Lampiran 4

Berlatar belakang pendidikan minimum Jurusan Bangunan atau jurusan lain yang relevan dengan kompetensi di bidang pengembangan sarana/prasarana. Mempunyai pengalaman kerja minimum 3 tahun untuk S1 atau 6 tahun untuk D3 atau 10 tahun untuk STM/SMK di bidang pembangunan gedung. Mempunyai pengalaman minimum 3 tahun di bidang pengawasan pendidikan atau pelatihan kependidikan Mampu mengoperasikan komputer dengan baik. Mempunyai kemampuan menganalisis data hasil monitoring. Mampu bekerja secara mandiri maupun dalam kelompok kerja. Bersedia tinggal di lokasi pengembangan Berbadan sehat dan berkelakuan baik.

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

Lampiran 5 BERITA ACARA PEMILIHAN DAN PEMBENTUKAN PANITIA PENGEMBANGAN SD-SMP SATU ATAP No. : ………………………………………. Pada hari ini ………….. Tanggal ……………… Bulan ……………. Tahun …………., kami yang bertandatangan di bawah ini bertindak untuk dan atas nama masyarakat, melalui forum musyawarah Pemilihan dan Pembentukan Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap, yang dihadiri oleh anggota masyarakat …………. orang 1 , dalam rangka pelaksanaan pengembangan: SD-SMP Satu Atap Lokasi

: SMPN …………………………. : Desa .................., Kecamatan ......................, Kabupaten ...................... Provinsi ........................

Dengan ini menyatakan bahwa : Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap telah dipilih dari daftar calon yang diajukan 2 , sesuai hasil perolehan suara terbanyak dan dengan penuh tanggung jawab serta tanpa tekanan dari pihak manapun. Dari hasil musyawarah tersebut, ditetapkan bahwa : Nama dan Alamat

Umur/Pendidikan

Jumlah Suara

Jabatan

Tanda Tangan

Kami menandatangani selaku Ketua dan Anggota Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap terpilih dengan ini menyatakan : 1. Sanggup untuk melaksanakan seluruh tugas sesuai dengan peraturan/persyaratan yang telah ditentukan, dengan mengkoordinir partisipasi masyarakat dalam rangka pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap SMPN ...….……. di Desa ………… Kecamatan ………… Kabupaten ……….. Provinsi .................. 2. Bertanggung jawab atas pelaksanaan kegiatan pengembangan SD-SMP Satu Atap kepada masyarakat dengan memberikan informasi secara terbuka dan laporan tertulis berkala dan insidental (bulanan dan apabila ada hal-hal khusus yang harus dilaporkan) Demikian Berita Acara ini dibuat agar dapat digunakan sebagaimana mestinya. Bertindak untuk dan atas nama masyarakat : (nama dan cap) 1. Camat Kecamatan ……………….. 2. Kepala Desa …….……………….. 3. Kepala Desa …….……………….. 4. Kepala Desa …….……………….. 5. Ketua Panita Pengembangan SD-SMP Satu Atap SMPN ………………………...

1 2

: : : :

………………….. ………………….. ………………….. …………………..

:

…………………..

Daftar hadir peserta Hasil pemungutan suara dan daftar/data calon Panita Pengembangan SD-SMP Satu Atap

Direktorat PSMP

61

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

Lampiran 6 DINAS PENDIDIKAN KABUPATEN ...................... Jl. .............................................. KEPUTUSAN KEPALA DINAS PENDIDIKAN KABUPATEN ………………….. Nomor : ……………………………………. tentang PENETAPAN PANITIA PENGEMBANGAN SD-SMP SATU ATAP SMPN ....................................................... TAHUN ................ Menimbang

:

Mengingat

:

MEMUTUSKAN Menetapkan : Pertama : Kedua

:

Kedua

:

Ketiga

:

Keempat

:

a. Bahwa dalam rangka penuntasan Program Wajib Belajar Pendidikan Dasar 9 Tahun, Pemerintah telah mengembangkan Program Pengembangan Pendidikan Dasar Terpadu SD-SMP Satu Atap melalui Direktorat Pembinaan SMP, Ditjen Manajemen Dikdasmen, Depdiknas; b. Bahwa untuk menunjang kelancaran akuntabilitas pelaksanaan program subsidi/subsidi di tingkat sekolah perlu dibentuk Panitia Pengembangan SDSMP Satu Atap. a. Undang-undang Nomor 20 tahun 2003, tentang Sistem Pendidikan Nasional; b. Undang-undang Nomor 32 tahun 2004, tentang Pemerintah Daerah; c. Instruksi Presiden Republik Indonesia Nomor 1 Tahun 1994, tentang Pelaksanaan Wajib Belajar Pendidikan Dasar; d. PERPRES No.7 tahun 2005 tentang Rencana Pembangunan Nasional Jangka Menengah 2004-2009. e. Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap, Direktorat Pembinaan SMP, Ditjen Manajemen Dikdasmen, Depdiknas Tahun 2008 , dan f. Berita Acara Pemilihan dan Pembentukan Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap.

Menetapkan Susunan Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap SMPN ....................... tahun ................. sebagaimana tertuang pada lampiran Keputusan ini. Panitia sebagaimana butir pertama diatas berfungsi sebagai pelaksana teknis program perluasan akses dan peningkatan mutu SMP dari Direktorat Pembinaan SMP di tingkat sekolah, dengan tugas pokok sebagaimana dituangkan dalam Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap, 2008. Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap diangkat dengan masa tugas periode Tahun Anggaran ............ dan .............. Semua biaya yang timbul akibat dikeluarkannya Surat Keputusan ini dibebankan kepada Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap SMPN .................................... selaku penerima subsidi dari Pengembangan SD-SMP Satu Atap Direktorat Pembinaan SMP. Surat Keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan, dan apabila dikemudian hari terdapat kekeliruan, maka akan diperbaiki sebagaimana mestinya. Ditetapkan di : ……………………. Pada tanggal : ……………………. Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten ..................................................... NIP.

62

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

Lampiran Surat Keputusan Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten ……………. Nomor : ………………………………. Tanggal : ………………………………. Tentang : Susunan Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap SMPN ................................... tahun 2008

SUSUNAN PANITIA PENGEMBANGAN SD-SMP SATU ATAP SMPN ............................................ TAHUN ......................

No. 1. 2. 3. 4. 5.

Jabatan dalam Kepanitiaan

NAMA Ketua

Jabatan diluar Kepanitiaan Kepala SMP/Pjs Kepala SMP

Sekretaris merangkap sebagai anggota Bendahara merangkap sebagai anggota Penanggungjawab Pendidikan merangkap sebagai anggota Penanggungjawab Fisik/Sarpras merangkap sebagai anggota

Guru SDN .................. Guru SDN .................. Wakil Wali Murid SD/Warga Masyarakat Warga Masyarakat

Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten…...……………

..................................................... NIP.

Direktorat PSMP

63

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

Lampiran 7 Contoh Format Kerangka Proposal Pengembangan SD-SMP Satu Atap BAB I

: PENDAHULUAN A. Latar Belakang dan Permasalahan B. Tujuan C. Sasaran dan Hasil yang Diharapkan

BAB II : DATA DAN PEMETAAN PENDIDIKAN DAERAH JANGKAUAN A. Data Penduduk dan Anak Usia Sekolah B. Data Persekolahan SD/MI dan SMP/MTS C. Data dan Prediksi Calon Siswa SD-SMP Satu Atap BAB III : KONDISI LINGKUNGAN A. Tenaga Terdidik B. Bangunan SD tersebut Yang Dapat Dimanfaatkan C. Kehidupan Masyarakat ( tingkat sosial ekonomi ) D. Apresiasi Di bidang Pendidikan BAB IV : PENGEMBANGAN SD-SMP SATU ATAP A. Tenaga Yang Diperlukan dan yang Tersedia Saat ini B. Sarana Yang Diperlukan dan Yang Tersedia Saat Ini C. Prasarana yang Diperlukan dan Yang Tersedia Saat ini D. Perhitungah kebutuhan Dana Pengembangan (RAB) BAB V : BIAYA OPERASIONAL A. Belanja Pegawai B. Belanja Barang C. Transportasi D. Pelaporan E. Lain-lain

64

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

Lampiran 8 PANITIA PENGEMBANGAN SD-SMP SATU ATAP SMPN …….....…………….. Alamat : . ………………………………. Nomor Tanggal Lampiran Perihal

: : : 1 (satu) berkas : Proposal Pengembangan SD-SMP Satu Atap SURAT PENGANTAR

Yth. Direktur Pembinaan Sekolah Menengah Pertama Ditjen Manajemen Dikdasmen, Depdiknas u.p. Penanggung Jawab Kegiatan Perluasan SMP, Pembangunan Gedung, SD-SMP Satu Atap, Pembangunan USB dan Pembangunan RKB SMP.

Sebagai tindak lanjut penetapan sekolah kami sebagi penerima subsidi/subsidi Pengembangan SDSMP Satu Atap tahun ........... dari Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Pertama, nomor ........................ tanggal ........................., bersama ini kami sampaikan Berkas Proposal Pengembangan SD-SMP Satu Atap. Selengkapnya berkas yang kami kirimkan adalah: a. b. c. d. e. f.

Profil sekolah dan kebutuhan untuk Pengembangan SD-SMP Satu Atap. Rancangan Anggaran Biaya (RAB) Pengembangan SD-SMP Satu Atap. Fotokopi rekening giro atas nama Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap. Surat keputusan (SK) pengangkatan Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap. SK Kelembagan atau surat ijin operasional SMPN Satu Atap. Daftar calon siswa SMPN Satu Atap.

Demikian berkas ini kami sampaikan sebagai permohonan pencairan dana subsidi. Atas perhatiannya kami sampaikan terima kasih. Mengetahui, Kepala Dinas Pendidikan

Ketua Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap

Kabupaten...................

SMPN ...................................,

...................................... NIP.

...................................... NIP.

Direktorat PSMP

65

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

Lampiran 9 PROFIL PENDIDIKAN LOKASI SD-SMP SATU ATAP 1. Identitas Nama SD Nomor Statistik Sekolah (NSS) (bila ada) Alamat lengkap Nomor telepon (bila ada) Jumlah lokal (dalam satuan ruang) Jumlah guru Nama kepala sekolah No. telepon kepala sekolah SMP/MTs terdekat dari SD ini Jarak dan alat transport ke SMP/MTs terdekat 2. Data Siswa a. Jumlah siswa No

Kelas

1 2 3 4 5 6

I II III IV V VI Jumlah

Jumlah Rombel (kelas)

2004/2005

Jumlah siswa/tahun 2005/2006 2006/2007

2007/2008

b. Jumlah lulusan SD ini yang tidak melanjutkan ke SMP/MTs No 1 2 3 4

Tahun Pelajaran 2004/2005 2005/2006 2006/2007 2007/2008

Peserta ujian akhir

Jumlah yang lulus

Jumlah yang melanjutkan

Jumlah yang tidak melanjutkan

c. Alasan lulusan SD tidak melanjutkan ke SMP/MTs No 1 2 3 4 5 6 7 8 9

SMP /MTs yang ada terlalu jauh/tak terjangkau Tidak mampu membiayai Transportasi sulit/mahal Kondisi geografis (medan sulit) Daerahnya terpencil Pendidikan kurang penting Bekerja Menikah Lain-lain, sebutkan 3. Data Siswa SD/MI Pendukung (bila ada) 1. SD/MI pendukung I a. Nama b. Jarak ke calon SD-SMP Satu Atap c. Waktu tempuh

66

Urutan alasan dari yang paling utama dengan memberi nomor 1 s.d. 9

Alasan tak melanjutkan

: ......................................................... : ............... km : ............... jam

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

No

Kelas

1 2 3 4 5 6

I II III IV V VI Total 2.

Jumlah Rombongan belajar

SD/MI pendukung II a. Nama b. Jarak ke calon SD-SMP Satu Atap c. Waktu tempuh

No

Kelas

1 2 3 4 5 6

I II III IV V VI Total

Jumlah Rombongan belajar

Jumlah siswa tahun 2005/2006 2006/2007

2004/2005

2007/2008

: ......................................................... : ............... km : ............... jam Jumlah siswa tahun 2005/2006 2006/2007

2004/2005

2007/2008

4. Data Guru Pendidikan No

Nama lengkap (termasuk gelar)

Usia

Tertinggi

Status Kepegawaian Guru Jurusan (PNS, mapel/ GTT, kelas dsb)

Pengalaman kerja (tahun)

Jarak dan waktu tempuh tempat tinggal ke sekolah

Gol.

5. Data Kepala Sekolah

No

Nama lengkap (termasuk gelar)

Direktorat PSMP

Pendidikan Usia

Tertinggi

Jurusan

Tugas tambahan (bila ada)

Pengalam an kerja (tahun)

Jarak tempat tinggal ke sekolah

Gol.

67

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

6. Data Prasarana No

Nama prasarana

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

Ruang belajar/kelas Ruang Kepsek Ruang guru Perpustakaan Ruang keterampilan Aula Ruang UKS Lapangan olahraga Kamar mandi/WC Lain-lain (sebutkan)

68

Ukuran

Jumlah

Baik

Kondisi*) Rusak ringan

Rusak berat

Ket

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

Lampiran 10

CONTOH FORMAT RENCANA ANGGARAN BIAYA

CONTOH No 1

2

3

4 5

6

Kegiatan

8

Vol.

Harga Satuan (Rp)

Jumlah Biaya (Rp)

Insentif tenaga 1.

PNS ( WKS, TU, GURU)

18

250,000

4,500,000

2.

Tenaga Guru Honorer

36

600,000

21,600,000

120

30,000

3,600,000

Pengadaan Buku 1. Pengadaan Buku perpustakaan 2.

Pengadaan Buku siswa

240

20,000

4,800,000

3.

Pengadaan Buku Guru

144

20,000

2,880,000

Pengadaan Sarana/Media pembelajaran Media Pemebelajaran IPA

1

2,500,000

2,500,000

Media Pembelajaran Lainnya

1

2,500,000

2,500,000

Pengadaan Alat Olah Raga Pengadaan Alat Mesin Kantor 1. Pengadaan Meja kursi siswa 2. Pengadaan Meja kursi KS, WKS, Guru, TU 3. Pengadaan Lemari

1

2,500,000

2,500,000

4. Pengadaan Rak 5. Pengadaan Mesin Ketik 6. Lainnya ………… Pembangunan Sarana Prasarana Sekolah 1. Pembangunan Ruang Kelas Baru 2. Pembangunan R. Kantor/Adm. 3. Pembangunan KM/WC siswa 4. Pengadaan Air bersih dan sanitasi 5.

7

PENGEMBANGAN SD-SMP SATU ATAP (Harus disesuaikan dengan kondisi setempat)

Pembangunan Ruang Serbaguna

Biaya operasional sekolah JUMLAH

90

250,000

22,500,000

10

300,000

3,000,000

1,000,000

3,000,000

2 750,000 2 2,500,000 6 500,000

1,500,000 5,000,000 3,000,000

3

3

50,000,000

150,000,000

1

56,000,000

56,000,000

1

6,000,000

6,000,000

1

5,000,000

5,000,000

1 30

96,000,000

96,000,000

354,000

10,620,000

Keterangan Selama 6 bulan selama 6 bulan 6 Guru selama 6 bulan Buku bacaan, kamus, buku penunjang 8 judul buku pelajaran untuk siswa kelas VII (@ 30 eksemplar) 8 judul pelajaran untuk guru (3 rombel x 3 buku x 8 mapel)

Atletik, senam, dan permainan

Ukuran perruang kelas 7 m x 8 m + selasar 2 x 8 m Untuk ruang KS, TU, guru (termasuk kamar kecil) 4 KM/WC siswa laki-laki dan perempuan @ 2 m2 Instalasi air bersih dan sanitasi rancangan ruang menggunakan Standar/ Pembakuan Ruang TI dan K tipe C Pembakuan Gedung dan Perabot SMP Tahun 2004 Tiap siswa Rp 354.000/th

406,500,000

Biaya Operasional P2SATAP

(lihat BAB VI – C)

TOTAL

Direktorat PSMP

69

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

Catatan: Volume, Harga Satuan dan Jumlah Biaya pada contoh format Rencana Anggaran Biaya Pengembangan SD-SMP Satu Atap di atas hanyalah contoh dan bukan merupakan acuan/pembakuan. Harga Satuan dan Jumlah Biaya Rencana Anggaran Biaya Pengembangan SD-SMP Satu Atap masing-masing lokasi harus menyesuaikan dengan kondisi setempat dengan mempertimbangkan biaya pengiriman barang/alatnya.

70

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

Lampiran 11 Berita Acara Rapat Seleksi Buku dan Sarana Pembelajaran Pengembangan SD-SMP Satu Atap SMPN....................... Nomor Tanggal

: :

Pada hari ini, ................ tanggal ...................... bulan ..................... tahun..........., berdasarkan hasil rapat Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap SMPN ................................... sebagai penerima bantuan subsidi/subsidi, telah dicapai permufakatan jenis dan jumlah buku dan sarana pembelajaran sebagaimana tertuang dalam tabel berikut. No.

Nama Buku / Alat

Spesifikasi

Banyaknya

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. dst

Harga Satuan (Rp)

Jumlah Harga (Rp)

Total

Demikian Berita Acara ini dibuat di ......................... pada hari dan tanggal sebagaimana diatas, sebagai salah satu Panduan dan merupakan bagian yang tak terpisahkan dari proposal Pengembangan SD-SMP Satu Atap. Tim Seleksi: No. 1.

Nama

Jabatan

Tanda tangan 1)

2. 3.

2) 3)

4. 5.

4) 5)

6. 7.

6) 7) Mengetahui, Ketua Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap SMPN ................................,

………………………............ NIP.

Direktorat PSMP

71

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

Lampiran 12 BERITA ACARA PENGESAHAN PROPOSAL PENGEMBANGAN SD-SMP SATU ATAP SMPN .................................................... No. : ………………………………………. Pada hari ini ………….. tanggal ……………… bulan ……………. tahun …………., kami yang bertandatangan di bawah : 1. Nama Jabatan

: :

……………………….. Penanggung Jawab Kegiatan pada Kegiatan Perluasan SMP, Pembangunan Gedung, SD-SMP Satu Atap, Pembnagunan USB dan Pembangunan RKB SMP, Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Pertama, Ditjen Manajemen Dikdasmen, Depdiknas.

2. Nama Jabatan

: :

……………………….. Ketua Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap SMPN ………………., Desa …… Kecamatan….. Kabupaten ………. Provinsi ……..

Dengan ini menyatakan bahwa : 1) Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap SMPN ………………. telah menyampaikan Proposal dengan anggaran biaya sebesar Rp. ……………. kepada Direktorat Pembinaan SMP. 2) Telah dilakukan klarifikasi mengenai rencana pelaksanaan kegiatan pengembangan SD-SMP Satu Atap secara administrasi, teknis dan pengecekan terhadap usulan biaya bersama-sama pada tanggal ……... s.d ……… yang didampingi oleh CDC. 3) Kesepakatan klarifikasi terhadap proposal ini terlampir. 4) Hasil klarifikasi biaya yang disepakati adalah sebagai berikut : No

Jenis Kegiatan

Usulan Biaya

Hasil Klarifikasi

Selisih

JUMLAH Demikian Berita Acara Pengesahan Proposal Pengembangan SD-SMP ………………..……… ini dibuat agar bisa digunakan sebagaimana mestinya.

Satu

Atap

SMPN

Berita Acara ini dibuat dalam ……. lembar dengan satu lembar tanda tangan. Penanggung Jawab Kegiatan Perluasan SMP, Pembangunan Gedung, SD-SMP Satu Atap, Pembangunan USB dan Pembangunan RKB SMP

Ketua Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap SMPN ……………………

…………………………… NIP. ……………………

…………………………… NIP. ……………………

…………………………..

72

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

Lampiran 13

SURAT PERJANJIAN PEMBERIAN BANTUAN (SPPB) PENGEMBANGAN SD-SMP SATU ATAP SMPN .......................... No. : ……………………………………

Pada hari ini …………………… tanggal …………………… bulan …………………… tahun………… , kami yang bertandatangan di bawah ini setuju mengadakan perjanjian pekerjaan : I. Nama : …………………………………………...................................................................... Jabatan : Penanggungjawab Perluasan SMP, Pembangunan Gedung, Pembangunan SDSMP Satu Atap, Pembangunan USB SMP dan Pembangunan RKB SMP Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Pertama. Alamat

: Gedung E Lantai 15, Komplek Depdiknas, Senayan, Jakarta

Berdasarkan Surat Keputusan ………………………… tanggal …………………… Nomor ………………… bertindak untuk dan atas nama Pemerintah Republik Indonesia, yang selanjutnya disebut sebagai Pihak Pertama. II. Nama Jabatan Alamat

: …………………………………............................................................................... : Ketua Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap SMP Negeri …………………… Desa ……………………, Kecamatan..........................., Kabupaten ………………… , Provinsi ………....... : ……………………………………………………

Berdasarkan Surat Keputusan Kepala Dinas Pendidikan Kab/Kota …………………, tanggal …………Nomor ……………… bertindak untuk dan atas nama masyarakat, yang selanjutnya disebut sebagai Pihak Kedua. Dengan ini menyatakan telah setuju dan sepakat untuk mengikatkan diri dalam suatu Perjanjian Pemberian Bantuan Program Block Grant Pengembangan SD-SMP Satu Atap dengan Mekanisme Partisipasi Masyarakat pada Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Pertama dengan ketentuan dan syarat-syarat sebagaimana tercantum dalam pasal-pasal tersebut di bawah ini. Pasal 1 Dasar-dasar Pelaksanaan Pekerjaan Pekerjaan tersebut dalam pasal 1 di atas harus dilaksanakan oleh Pihak Kedua berdasarkan referensi sebagaimana tersebut di bawah ini, yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari pekerjaan ini. Adapun dasar-dasar untuk melaksanakan pekerjaan tersebut adalah sebagai berikut : a. Panduan Pelaksanaan dan Panduan Teknis Program Block Grant Pengembangan SD-SMP Satu Atap dengan Mekanisme Partisipasi Masyarakat, Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah, Depdiknas, Tahun Anggaran 2008; b. Program Manual Australia-Indonesia Basic Education Program (bagi sekolah-sekolah yang dibangun dengan dana yang bersumber dari Loan Agreement L001 AIPRD); c. Perjanjian Pemberian Block Grant Pengembangan SD-SMP Satu Atap antara Pemerintah Kabupaten dengan Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah,

Direktorat PSMP

73

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

Depdiknas; d. Pembakuan Bangunan dan Perabot Sekolah Menengah Pertama, Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah, Depdiknas, Tahun 2004. Pasal 2 Rincian Kegiatan dan Biaya Pelaksanaan Sesuai dengan Berita Acara Kesepakatan Biaya dan Pelaksanaan Kegiatan Pengembangan SDSMP Satu Atap ..........................., tanggal ..........................., Nomor ........................... Pihak Kedua berkewajiban melaksanakan dan bertanggungjawab terhadap pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap tersebut, dengan rincian kegiatan dan biaya pelaksanaan sebagai berikut : No. Nama Kegiatan 1. ……………………… 2. ……………………… 3. ……………………… 4. ……………………… 5. ……………………… 6 ……………………… 7. ……………………… 8. Dst 9. Biaya Pengadaan Furniture Sub Total 10. Biaya Operasional P2Satap TOTAL

Rencana Biaya ……………………… ……………………… ……………………… ……………………… ……………………… ……………………… ……………………… ……………………… ……………………… ……………………… ……………………… ………………………

Terbilang : ………………………………………………………………………………………………… Pasal 3 Jangka Waktu Pelaksanaan Program Jangka waktu pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap sampai selesai 100% ditetapkan selama ……………………… (………………………) hari kalender, terhitung dari tanggal ………………… dan berakhir pada tanggal …………………………………………… Pasal 4 Kewajiban dan Tanggung Jawab a. Pihak Kedua berkewajiban dan bertanggungjawab terhadap proses pelaksanaan dan hasil pembangunan sekolah baik kuantitas maupun kualitas dengan tetap mengacu kepada Panduan Pelaksanaan dan Panduan Teknis, Proposal Teknis dan Biaya yang disetujui Pihak Pertama, Dokumen Pembangunan termasuk Gambar Pelaksanaan, Rencana Kerja dan Syarat Teknis (RKS) serta Rencana Anggaran Biaya (RAB); b. Pihak Kedua berkewajiban dan bertanggungjawab atas penggunaan dan pertanggungjawaban keuangan pembangunan sesuai dengan tata-cara pengelolaan keuangan negara; c. Pihak Kedua bertanggungjawab terhadap jaminan keselamatan kerja dan jiwa setiap tenaga kerja pelaksana pekerjaan dalam bentuk asuransi jiwa dan kerja, sesuai ketentuan UU

74

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

No.3/1992.PPNo.14/1993.Keppres No.22/1993 dan Peraturan Menteri Tenaga Kerja No. Per 05/Men/1993; d. Pihak Kedua berkewajiban melakukan konsultasi dan berkoordinasi dengan Dinas Pendidikan Kabupaten; e. Dalam pelaksanaan pembangunan, Pihak Pertama akan menugasi konsultan Construction Development Consultant (CDC) untuk menjadi pendamping Pihak Kedua di lapangan. Pasal 5 Sub-kontrak Pihak Kedua tidak boleh menyerahkan seluruh atau sebagian pekerjaan pembangunan kepada Pihak Ketiga (kontraktor). Pasal 6 Sumber Pembiayaan, Tahapan dan Tata-cara Pembayaran a. Sumber pembiayaan kegiatan dibiayai ………………………………………………………………………. b. Tahap Pembayaran : Tahap ke-

Besar Pembayaran

Nilai Pembayaran

I

50%

Rp. ………………

II

50%

Rp. ………………

Persyaratan Pembayaran Penggunaan Kemajuan Fisik Dana Min. 90%

Min. 45%

c. Tata cara pembayaran : 1). Pembayaran Tahap I sebesar 50% atau sebesar Rp…………….. dilakukan setelah penandatanganan SPPB dengan melampirkan Kuitansi penerimaan dana tahap I, SPPB, BAPPD, Foto copy SK Direktur Pembinaan SMP tentang Penetapan Lokasi, Foto copy rekening koran P2Satap; 2). Pembayaran Tahap II sebesar 50% atau sebesar Rp. ……………. dilakukan berdasarkan laporan pertanggungjawaban penggunaan dana Tahap I dengan melampirkan Kuitansi penerimaan dana tahap II, Surat Pernyataan Kesanggupan Penyelesaian Pekerjaan/Kegiatan (SPKP2), Berita Acara Status Pelaksanaan Pekerjaan (BASP2), Berita Acara Pembayaran/Penarikan Dana (BAPPD); 3). Pencairan dana tahap II dapat dilakukan setelah kemajuan pekerjaan sekurang-kurangnya telah mencapai 45% dan Saldo Rekening Bank tidak lebih dari 10% dana Tahap Pertama; 4). Pembayaran kepada Pihak Kedua dilakukan melalui rekening Nomor …………………… pada Bank …………………… atas nama …………………… Pasal 7 PERUBAHAN PELAKSANAAN PEKERJAAN 1. Bila terjadi perbedaan pendapat dalam pelaksanaan pekerjaan antara Pihak Kedua dan Konsultan Lapangan CDC yang menyebabkan perubahan biaya satuan pekerjaan, harus dibahas dengan Koordinator CDC didasarkan pada Panduan Pelaksanaan dan Panduan Teknis. Bila CDC menilai bahwa perlu adanya perubahan teknis dan biaya satuan pekerjaan maka dibuat Berita Acara Perubahan/Revisi yang disetujui oleh Pihak Pertama;

Direktorat PSMP

75

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

2. Perubahan pekerjaan yang menyebabkan penambahan dan atau pengurangan sasaran, harus dituangkan dalam Berita Acara Perubahan/Revisi yang disetujui oleh Pihak Pertama; 3. Perubahan pekerjaan yang menyebabkan perubahan sasaran bangunan dan atau volume pekerjaan dibuat addendum SPPB. Pasal 8 KEADAAN MEMAKSA 1. Keadaan memaksa atau “Force Majeure” adalah suatu kejadian yang menghambat/merusakkan pekerjaan yang terjadi di luar kemampuan kedua belah pihak, yaitu: a. Bencana alam (gempa bumi, tanah longsor, dan banjir); b. Kebakaran; c. Perang, huru-hara, pemberontakan dan epidemi, yang secara keseluruhan ada hubungan langsung dengan penyelesaian pekerjaan; 2. Apabila terjadi ‘force majeure’ maka Pihak Kedua harus melaporkan hal tersebut kepada Pihak Pertama dalam waktu 7 hari kalender secara tertulis disertai dengan bukti-bukti yang syah. Pihak Pertama melakukan evaluasi dan memberi persetujuan atau menolak force majeure dalam waktu tidak lebih dari 7 hari kalender sejak diterimanya laporan Pihak Kedua dalam bentuk Berita Acara; 3. Apabila Pihak Pertama setuju terjadi “force majeure” dan mengakibatkan perubahan pelaksanaan pekerjaan, maka pasal 7 ayat 2 dan 3 berlaku. Pasal 9 SANKSI 1. Jika Pihak Kedua tidak melaksanakan pekerjaan sesuai dengan SPPB, maka Pihak Kedua wajib menyetor kembali sebesar bantuan yang diterima ke Kas Negara; 2. Jika berdasar hasil evaluasi oleh Pihak Pertama ternyata Pihak Kedua dianggap melanggar butir-butir kesepakatan dan ketentuan-ketentuan yang tertuang dalam Panduan Pelaksanaan, maka pembayaran kepada Pihak Kedua akan dihentikan atau dikenakan tindakan pemblokiran dana pada rekening Pihak Kedua, sampai akibat kelalaian telah diperbaiki oleh Pihak Kedua dan diterima Pihak Pertama; 3. Jika dalam jangka 15 hari kalender setelah menerima peringatan tertulis, Pihak Kedua masih belum mengambil langkah-langkah untuk memperbaiki kelalaiannya, maka Pihak Pertama dapat membatalkan Perjanjian; 4. Jika Pihak Kedua terbukti melakukan penyimpangan terhadap Dokumen SPPB dan Pedoman Pelaksanaan/Pedoman Teknis, maka Pihak Kedua bertanggungjawab sepenuhnya dan bersedia untuk diproses sesuai dengan peraturan dan hukum yang berlaku. Pasal 10 LAIN - LAIN 1. Pihak Kedua berkewajiban melakukan konsultasi dan berkoordinasi dengan Dinas Pendidikan Kabupaten yang mempunyai tugas dan tanggung jawab: (i) (ii)

76

Membantu terselenggaranya seluruh program Pengembangan SD-SMP Satu Atap di kabupaten; Menjadi nara sumber tentang mekanisme pelaksanaan BG-Satap yang terkait dengan kebijakan daerah;

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

(iii) (iv)

Melakukan kontrol terhadap kelancaran pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap dan memastikan keterlaksanaan program sesuai Panduan Pelaksanaan dan MoA antara Pemerintah Kabupaten dengan Dirjen Manajemen Dikdasmen; Memberikan saran dan pemecahan masalah yang dihadapi di lapangan.

2. Segala sesuatu yang belum diatur dalam surat perjanjian ini atau perubahan-perubahan yang dipandang perlu oleh kedua belah pihak akan diatur lebih lanjut dalam surat perjanjian tambahan (addendum) yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari surat perjanjian ini. Pasal 11 PENUTUP 1. Surat Perjanjian ini dibuat rangkap 10 (sepuluh), bermaterai Rp. 6.000,- ( enam ribu rupiah ) pada ganda pertama sampai dengan ganda ke empat dan selebihnya cukup tanda tangan dan cap Pihak Pertama dan Pihak Kedua, untuk diberikan kepada pihak-pihak yang terkait dengan Program Block Grant Pengembangan SD-SMP Satu Atap, yang semuanya mempunyai kekuatan hukum sama. 2. Surat Perjanjian Pemberian Bantuan untuk Block Grant Pembangunan Pengembangan SD-SMP Satu Atap dengan Mekanisme Partisipasi Masyarakat ini ditanda tangani kedua belah pihak pada hari dan tanggal tersebut di atas. ……………….…, …………………… Pihak Pertama Direktorat Pembinaan SMP Penanggungjawab Kegiatan Perluasan SMP, Pembangunan Gedung, SD SMP Satu Atap, Pembangunan USB SMP dan Pembangunan RKB SMP, …………………………… NIP. ……………………

Pihak Kedua Ketua Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap SMPN ……………………,

Materai

…………………………… NIP. ……………………

Mengetahui Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten..........................., …………………………… NIP. ……………………

Direktorat PSMP

77

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

Lampiran 14 KUITANSI

Telah diterima dari

:

Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah, Departemen Pendidikan Nasional

Banyaknya Uang

:

Rp. ………………………………… (dengan angka)

Terbilang

:

…………………….............................................................……………

Untuk keperluan

:

Pembayaran tahap ……… Pengembangan SD-SMP Satu Atap SMPN ............................, sesuai dengan SPPB tanggal …………………… nomor ………………… …………………, ……………… 20....

Setuju dibayar Penanggung Jawab Kegiatan Perluasan SMP, Pembangunan Gedung, SD-SMP Satu Atap, Pembangunan USB dan Pembangunan RKB SMP,

…………………………… NIP.

78

PUMK

………………………… NIP.

Yang menerima Ketua Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap SMPN ………….

…………………………… NIP.

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

Lampiran 15 BERITA ACARA PEMBAYARAN/PENARIKAN DANA (BAPPD) No : …………………………………… Pada hari …………… tanggal ……………….bulan …………….tahun …………………, kami yang bertanda tangan di bawah ini : I.

Nama Jabatan

: ………………………………………… : Penanggung Jawab Kegiatan pada Kegiatan Perluasan SMP, Pembangunan Gedung, SD-SMP Satu Atap, Pembnagunan USB dan Pembangunan RKB SMP, Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Pertama, Ditjen Manajemen Dikdasmen, Depdiknas.

Alamat

: Kompeks Depdknas Gedung E lantai 15, Jl. Jend. Sudirman, Senayan, Jakarta

Berdasarkan Keputusan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 718/A. A3/Ku2008 tanggal 24 Januari 2008, bertindak untuk dan atas nama Pemerintah, yang selanjutnya disebut sebagai Pihak Pertama. II.

Nama Jabatan Alamat

: ………………………………………… : Ketua Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap SMPN …………………… Desa ……………………, Kecamatan ……………………, Kabupaten/Kota ……………………, Provinsi …………………… : ……………………………………………………………………………

Berdasarkan Surat Keputusan Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten ................………… tanggal ………………… Nomor ……………… bertindak untuk dan atas nama Masyarakat, yang selanjutnya disebut sebagai Pihak Kedua. Dengan ini secara bersama-sama telah menyatakan bahwa: 1. Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap SMPN .............................. telah siap melaksanakan kegiatan Pengembangan SD-SMP Satu Atap. 2. Telah dipenuhinya persyaratan teknis dan dipenuhinya persyaratan administratif, maka Panitia Pengembangan SDSMP Satu Atap layak untuk memperoleh pembayaran tahap ........ sebesar Rp ………………………….. (terbilang …………………………………………………) 3. Rincian Penarikan Dana : ………………………… a. Nilai SPPB Rp. b. Penarikan s.d. tahap lalu Rp. ………………………… c. Penarikan tahap ini Rp. ………………………… d. Penarikan s.d. tahap ini Rp. ………………………… e. Sisa yang belum ditarik Rp. ………………………… 4. Dengan telah disalurkannya pemberian bantuan ini maka Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap bertanggung jawab sepenuhnya atas penyelesaian pelaksanaan kegiatan dimaksud sesuai jadual dan target yang telah ditentukan. 5. Pembayaran Pihak Kedua dibayarkan melalui rekening nomor ........................................ pada Bank .......................................... atas nama ..................................................... 6. Sumber pembiayaan kegiatan dibiayai dari dana pinjaman Australia melalui Australia Indonesia Basic Education Program (AIBEP) No. AIPRD-L001 yang tercantum dalam DIPA No. ...................... Tanggal ....................................... Demikian Berita Acara Pembayaran/Penarikan Dana ini dibuat dapat digunakan sebagaimana mestinya. Ketua Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap SMPN ……………………

Pihak Pertama Penanggung Jawab Kegiatan Perluasan SMP, Pembangunan Gedung, SD-SMP Satu Atap, Pembangunan USB dan Pembangunan RKB SMP,

(…………………………….) NIP. ..................................

(..............................................) NIP. ..................................

Telah memeriksa kebenarannya Konsultan CDC …………………………..

Direktorat PSMP

79

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

Lampiran 16 BERITA ACARA STATUS PELAKSANAAN PEKERJAAN ( BASP2 ) No. : Tanggal : Yang bertandatangan di bawah ini kami : 1. Nama Jabatan

: ………………… : Team Leader, Konsultan CDC

Selanjutnya disebut Pihak Pertama 2. Nama Jabatan

: ………………… : Ketua Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap …………… Desa ……………… Kecamatan ……………… Kabupaten ………………

Selanjutnya disebut Pihak Kedua Berdasarkan Surat Perjanjian Pemberian Bantuan (SPPB) Nomor: …………………………… Tanggal ………………………… untuk Pengembangan SD-SMP Satu Atap ………………… Desa ………………… Kecamatan ………………… Kabupaten ……………………… Propinsi …………………..., Pihak Kedua telah melaksanakan pekerjaan dengan kemajuan fisik sebesar ………………… (…………%). Pihak Pertama Konsultan CDC Team Leader

Pihak Kedua Ketua Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap …………………

( …………………………… )

( …………………………… ) NIP. …………………

Mengetahui/menyetujui, Penanggung Jawab Kegiatan Perluasan SMP, Pembangunan Gedung, SD-SMP Satu Atap, Pembangunan USB dan Pembangunan RKB SMP,

( …………………………… )

80

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

Lampiran 17 SURAT PERNYATAAN KESANGGUPAN PENYELESAIAN PEKERJAAN ( SPKP2 ) Pada hari ini …………… tanggal ……………… bulan ……………… tahun ………………, yang bertanda tangan di bawah ini, kami : Nama Jabatan

: :

………………… Ketua Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap SMPN ……………, Desa ……………, Kecamatan ……………, Kabupaten …………………, Provinsi …………….

Dengan ini menyatakan kesanggupan untuk melaksanakan dan menyelesaikan kegiatan Pengembangan SDSMP Satu Atap dengan dibayarkannya dana tahap ……. sebesar 50 % yaitu sejumlah Rp. ………………… (terbilang ……………………………………………………………..) sesuai yang tercantum pada Surat Perjanjian Pemberian Bantuan (SPPB) Nomor…………………… tanggal ………………… Prestasi pelaksanaan kegiatan akan dipenuhi sesuai persyaratan yang ditentukan. Ketua Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap SMPN …………………..……..

………………………….. NIP.

Mengetahui, Direktorat Pembinaan SMP Penanggung Jawab Kegiatan Perluasan SMP, Pembangunan Gedung, SD-SMP Satu Atap, Pembangunan USB&Pembangunan RKB SMP,

………………………….. NIP.

Konsultan Lapangan CDC

…………………………..

Direktorat PSMP

81

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

Lampiran 18

RENCANA PENGGUNAAN DANA (RPD) SD-SMP Satu Atap : ............................................. : ....................................... Desa Kabupaten : ....................................... Penerimaan ke Penarikan ke RPD ke No.

Kecamatan Provinsi

: ........................................ : ........................................

: ........................... dari Kegiatan Perluasan SMP, Direktorat Pembinaan SMP. : ........................... dari Bank : ........................... URAIAN

VOLUME

HARGA SATUAN

JUMLAH

JUMLAH PENGAJUAN ....................,........................20.... Ketua Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap SMPN …………………..…….. ………………………….. NIP. Konsultan Lapangan CDC

…………………………..

82

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

Lampiran 19

SURAT KUASA Yang bertandatangan di bawah ini kami: Nama Jabatan Tempat/Tgl. Lahir Alamat No. KTP Nama Jabatan Tempat/Tgl. Lahir Alamat No. KTP

: ..................................................................................................... : Ketua Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap SMPN ......................... Kabupaten ........................... Provinsi ................................ : ..................................................................................................... : ..................................................................................................... : ..................................................................................................... : ..................................................................................................... : Bendahara Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap SMPN ................. Kabupaten ........................... Provinsi ................................ : ..................................................................................................... : ..................................................................................................... : .....................................................................................................

Dalam hal ini bertindak untuk dan atas nama Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap berdasarkan Surat Perjanjian Pemberian Bantuan (SPPB): No. SPPB : ..................................................... Tanggal ................................. Nama Sekolah : ..................................................................................................... Alamat Sekolah : Desa ................................ Kecamatan ....................................... Kabupaten ............................... Provinsi ............................ Rekening no. : ..................................................................................................... Atas nama : ..................................................................................................... Bank : ..................................................................................................... Dengan ini memberi kuasa kepada Penanggung Jawab Kegiatan pada Kegiatan Perluasan SMP, Pembangunan Gedung, SD-SMP Satu Atap, Pembangunan USB dan Pembangunan RKB SMP, Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Pertama sebagai Pihak Pemberi Dana untuk: (i) Melakukan akses terhadap rekening Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap tersebut diatas untuk keperluan audit dan pertanggung jawaban keuangan negara, antara lain untuk mendapatkan print out rekening, keterangan mutasi, transaksi serta penerima dana yang berasal dari rekening tersebut, (ii) Mengambil tindakan apabila ditemukan adanya penyimpangan dalam pengelolaan dan penggunaan dana Pengembangan SD-SMP Satu Atap antara lain meminta kepada Bank untuk melakukan pemblokiran dana atas rekening tersebut. Demikian surat kuasa ini dibuat untuk bisa dipergunakan sebagaimana mestinya. ...................... , ....................... 20... Penerima Kuasa Penanggung Jawab Kegiatan Perluasan SMP, Pembangunan Gedung, SD-SMP Satu Atap, Pembangunan USB dan Pembangunan RKB SMP,

Pemberi Kuasa Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap SMPN ........................ Ketua Bendahara

......................................... NIP. .................................

................................ NIP. ........................

Direktorat PSMP

Materai Rp. 6000

................................... NIP. ...........................

83

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

Lampiran 20

Penanggung Jawab Akademik P2SATAP

84

Konsultan CDC Penangg

Pe na ng gu ng J awa b Akad em ik P2 SAT AP

Pen an gg un g Ja wab Fi si k P2SAT AP

Panitia Pengem bangan SD -SMP Satu Ata p

Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap

ung Jawab

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

BUKU PEMBANTU KAS TUNAI Bulan : …………………..

Penanggung Jawab Akademik

Konsultan P2SATAP CDC

Direktorat PSMP

Lampiran 21

Penanggung Jawab Fisik P2SATAP

85

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

Lampiran 22

Konsultan CDC

86

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

Lampiran 23

Mengetahui Penanggung Jawab Akademik P2SATAP

Direktorat PSMP

Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap P2SATAP Penanggung Jawab Fisik P2SATAP

Ketua,

Konsultan CDC

87

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

Lampiran 24

Penanggung Jawab Akademik P2SATAP Penanggung Jawab Akademik P2SATAP

Penanggung Jawab Fisik P2SATAP Penanggung Jawab Fisik P2SATAP

Mengetahui, Konsultan CDC

( ........................... )

88

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

Lampiran 25 BERITA ACARA REVISI PEKERJAAN No. : ................................................. Pada hari ini tanggal .....……......... bulan ...........……..... tahun ....……............., kami yang bertanda tangan di bawah ini : 1. Nama 2. Jabatan

: ................................................. : Penanggung Jawab Kegiatan pada Kegiatan Perluasan SMP, Pembangunan Gedung, SDSMP Satu Atap, Pembangunan USB dan Pembangunan RKB SMP, Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Pertama, Ditjen Manajemen Dikdasmen, Depdiknas.

3. Alamat

:

...........................................................................

1. Nama 2. Jabatan 3. Alamat

: : :

................................................. Ketua Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap SMPN ……………... Desa …………………, Kecamatan .....………........, Kabupaten …............….. Provinsi ……………………..

Dengan ini secara bersama-sama menyatakan bahwa : 1) Ada perubahan pekerjaan pengembangan SD-SMP Satu Atap SMPN …………. 2) Telah dihitung besarnya perubahan jenis, volume dan harga yang dimaksud sebagaimana pada tabel revisi Pekerjaan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap di bawah. No.

3)

Item Pekerjaan

Volume

Pekerjaan Semula Harga sat. Jumlah

Pekerjaan Perubahan Volume Harga sat. Jumlah

Selisih

Dengan telah dibuatkan Berita Acara ini maka kedua belah pihak bertanggungjawab sepenuhnya atas penyelesaian pelaksanaan pekerjaan dimaksud sesuai jadwal dan target yang telah ditentukan.

Demikian Berita Acara Revisi Pekerjaan ini dibuat agar dapat dipergunakan sebagaimana mestinya. Ketua Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap SMPN………………….

Menyetujui, Penanggung Jawab Kegiatan pada Kegiatan Perluasan SMP, Pembangunan Gedung, SD-SMP Satu Atap, Pembangunan USB dan Pembangunan RKB SMP, Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Pertama, Ditjen Manajemen Dikdasmen, Depdiknas.

.............................................. NIP.

.............................................. NIP.

Direktorat PSMP

89

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

Lampiran 26

SURAT PERMINTAAN PENAWARAN BARANG/ALAT Kepada Yth. Toko/Supplier Perusahaan/Individu ……………… Desa ……………… Kecamatan ……………… Kabupaten ……………… I.

Undangan Penawaran Harga Dalam rangka Pengembangan SD-SMP Satu Atap …………………… di Desa ……………., Kecamatan …………….., Kabupaten …………………, maka kami mengundang Saudara untuk mengajukan penawaran harga kebutuhan barang / alat sesuai daftar berikut : Daftar Kebutuhan Barang / Alat No.

Nama/Jenis Barang / Alat

Volume

Spesifikasi Teknis

Jadwal Pengiriman

Adapun jadwal pengadaan barang / alat akan diadakan sesuai dengan prosedur berikut : No.

Kegiatan

1.

Penjelasan spesifikasi teknis kebutuhan bahan bangunan/alat (bila diperlukan) Penyerahan Surat Penawaran Harga Evaluasi Penawaran Harga Penentuan Hasil Evaluasi

2. 3. 4.

Tanggal

*)

II.

III.

90

Tabel isian di atas diisi oleh P2SATAP, apabila memerlukan penjelasan lebih rinci dapat menggunakan lampiran terpisah. Penjelasan Kepada Toko/Supplier Perusahaan/Individu 2.1. Toko/Supplier akan dipilih melalui proses pemilihan Toko/Supplier Perusahaan/Individu dengan meninjau minimal 3 surat penawaran. 2.2. Formulir Penawaran yang harus diisi Toko/Supplier Perusahaan/ Individu terlampir. 1. Format Perjanjian (untuk supplier terpilih) terlampir. 2.4. Jadwal pada Formulir Penawaran : Jadwal kegiatan dan harga barang, alat serta keperluan lain yang dilelang harus memenuhi kriteria yang antara lain, harga kompetitif, mutu terjamin serta pelayanan antar yang dapat diandalkan. 2.5. Periode perjanjian ………………… s.d. ………………… 2.6. Jenis Perjanjan Kerja Sama : Harga satuan, volume dan spesifikasi teknis barang/alat 2.7. Pembayaran sesuai dengan barang/alat yang dikirim Persyaratan Umum

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

3.1.

Tugas dari Ketua P2SATAP adalah (a).Sebagai pelaksana pekerjaan, (b). Menyiapkan dokumen pembayaran untuk pekerjaan yang sudah selesai, (c). Melakukan penerimaan dan pengecekan barang/alat yang dibeli.

Tugas supplier/Toko adalah mengadakan barang atau peralatan sesuai dengan spesifikasi dan pedoman teknis yang dipersyaratkan. 3.3. Pekerjaan/pengadaan ini tidak dapat dialihkan kepada pihak lain (sub-kontrak) tanpa persetujuan tertulis dari Ketua P2SATAP. 3.4. Toko/Supplier harus mentaati segala perundang-undangan dan hukum yang berlaku, serta memperhatikan adat istiadat setempat. 3.5. Force majeure adalah suatu keadaan yang menghambat/merusak pekerjaan yang dilakukan dan terjadinya di luar kekuasaan supplier. Bila terjadi (force majeure) maka supplier harus melaporkan hal tersebut kepada Ketua P2SATAP dalam waktu paling lambat tujuh hari terhitung dari telah terjadinya force majeure tersebut. Ketua P2SATAP boleh menyetujui perubahan harga sebagai akibat force majeure dan menyiapkan addendum perjanjian jika perlu. 3.6. Bila terjadi perbedaan pendapat antara Ketua P2SATAP dan Supplier maka hal ini harus segera dibahas dengan pihak terkait. Penyelesaian masalah akan diputuskan oleh Ketua P2SATAP berdasarkan perjanjian dan kenyataan di lapangan. Bila menurut Ketua P2SATAP ada penambahan biaya yang wajar, karena perubahan spesifikasi, addendum “Perjanjian Kerja Sama” harus dibuat. 3.7. Toko/Supplier akan mendapat sanksi apabila tidak mematuhi peringatan yang diberikan oleh Ketua P2SATAP. Ketua P2SATAP akan memberikan peringatan tertulis kepada supplier bila ada kelalaian. 3.8. Bila Toko/Supplier dianggap melanggar maka pembayaran kepada supplier akan ditunda sampai sebab kelalaian telah diperbaiki dan diterima oleh Ketua P2SATAP, sesuai dengan yang tercantum pada perjanjian. 3.9. Bila dalam jangka waktu 7 hari setelah menerima peringatan tertulis, supplier masih belum mengambil langkah-langkah untuk memperbaiki kelalaian, maka Ketua P2SATAP dapat membatalkan perjanjian dan menunjuk pihak ketiga untuk melaksanakan kegiatan tersebut. 3.10. Pembayaran akan dilaksanakan oleh Bendahara P2SATAP setelah mendapat persetujuan dari Ketua P2SATAP.

3.2.

……, …………......... 20..... Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap SMP ..................

(…………………………..) Ketua

Direktorat PSMP

91

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

Lampiran 27 SURAT PENAWARAN BAHAN BANGUNAN/ALAT Kepada Yth. Ketua Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap SMP ……………… Desa ……………… Kecamatan ……………… Kabupaten ……………… 1. Setelah menerima permintaan penawaran harga termasuk penjelasan kepada supplier dan persyaratan umum (terlampir), kami bermaksud mengajukan penawaran seperti yang tercantum dalam tabel ini : No.

Nama/Jenis Barang

Volume

Harga Satuan

Total Harga

Keterangan/ Jadwal Pengiriman*)

Total harga penawaran Rp. …………… Terbilang : ………………………… Jadwal pelaksanaan terlampir. 2. Kami akan memulai pekerjaan tersebut pada saat menandatangani perjanjian ini dan akan menyerahkan pekerjaan yang disebutkan dalam perjanjian sesuai periode waktu sebagaimana disebutkan dalam Surat Permintaan Penawaran Barang/Alat. 3. Penawaran ini berlaku selama 30 hari sejak tanggal penawaran ini. Tanggal

: ………………………………………

Nama Toko/Supplier Perusahaan/Individu

: ……………………………………… ………………………………………

Tanda Tangan *)

92

: ………………………………………

Jelaskan spesifikasi barang yang akan disediakan termasuk merk dagangnya.

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

Lampiran 28 SURAT PERJANJIAN PEMBELIAN BAHAN BANGUNAN/ALAT No. Tanggal

: :

Yang bertandatangan di bawah ini kami : 1.

: ………………… : Ketua Panitia Pengembangan SD-SMP Satu Atap SMPN ……………, Desa ……………, Kecamatan ……………, Kabupaten …………………, Provinsi …………….

Nama Jabatan

Selanjutnya disebut Pihak Pertama 2.

Nama Jabatan

: ………………… : ………………………… Desa ……………… Kecamatan ……………… Kabupaten ……………… Provinsi……………

Selanjutnya disebut Pihak Kedua Pihak Pertama berdasarkan Catatan Rapat P2SATAP No. ………… tanggal …………. menetapkan pembelian bahan bangunan/alat untuk Pengembangan SD-SMP Satu Atap kepada Pihak Kedua dengan ketentuan sebagai berikut : 1). Jenis dan perincian biaya bahan dan alat sebagai berikut : Nama/Jenis Barang

No.

Volume

Harga Satuan

Total Harga

Keterangan/ Jadwal Pengiriman*)

*) Pada Kolom “Keterangan” dijelaskan spesifikasi barang yang diadakan termasuk merk dagangnya. 2). Waktu pengadaan dan pengiriman sampai dengan di tempat bahan dan alat tersebut adalah ……………..hari. 3). Tata cara pembayaran diatur dengan rincian*) a.

Tahap I : …………………………..

b.

Tahap II: …………………………..

c.

Tahap III: ………………………….

Demikian surat penetapan pembelanjaan ini dibuat rangkap 2 (dua) bermaterai cukup dan dibuat dalam dua lembar dengan satu lembar untuk ditanda tangani kedua belah pihak serta berlaku sejak hari/tanggal tersebut di atas. Pihak Kedua

Pihak Pertama Ketua P2SATAP

( ……………………. )

( ……………………. )

*) diatur sesuai dengan kesepakatan

Direktorat PSMP

93

1

2

Tanggal

: : : :

3

Uraian

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

……………………………

Konsultan Lapangan

Jumlah Penerimaan dari Dir PSMP dan setoran awal Penarikan uang dari Bank Saldo uang di Bank

Sub Jumlah /pengeluaran bulan ini Jumlah sampai bulan ini

No.

Nama sekolah Kel./Kec Kab./Kota Propinsi No.Bukti 5

4

-

……………………………….

Ketua P2-SD-SMP Satu Atap

Sisa uang tunai

Pengeluaran

Penarikan uang dari Bank

-

-

-

…………………………

-

-

12 = 7sd 11

Jumlah

Bendahara P2 SATAP

-

D 11

Operasional

………., …………………2008

-

C 10

Tenaga

-

B 9

A 8

Pengeluaran Pengadaan

Pembangunan

-

6

No.Bukti

-

Pen.Bank

Dir.PSMP

PENERIMAAN

BULAN:……………………

LAPORAN BULANAN KEUANGAN

Lemb. 1

94

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

Lampiran 29 RENCANA PENGEMBANGAN SEKOLAH (RPS) SD-SMP SATU ATAP I.

PENDAHULUAN A.

Latar Belakang ( Isi memuat : untuk menjawab mengenai Mengapa kita menyusun RPS ) x Tujuan SD-SMP Satu Atap , Penuntasan wajar 9 tahun x Pendidikan harus memenuhi Standar nasional Pendidikan x Alasan menyusun RPS bagi Sekolah, dan dampaknya bagi perencanaan pendidikan di Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota, di Dinas Pendidikan Propinsi, dan di Depdiknas.

B.

Visi x Gambaran masa depan yang akan dicapai Contoh : Menuju Sekolah yang berprestasi, berpijak pada budaya bangsa berdasarkan iman dan taqwa Indikator Visi: 1. Unggul dalam perolehan Ujian Nasional 2. Unggul dalam persaingan masuk di SMA/ SMK Negeri 3. Unggul dalam seni dan budaya didasarkan Imtaq 4. Unggul dalam Olahraga 5. Unggul dalam disiplin 6. dst

C. Misi x Tindakan-tindakan yang dilakukan untuk mewujudkan Visi ( Gunakan kata kerja yang dapat diukur / operasional ) Contoh : 1. Melaksaksanakan pembelajaran dan bimbingan secara terjadwal, efektif dan efisien. 2. mensosialisasikan dan menumbuhkan semangat keunggulan secara intensif kepada seluruh warga sekolah. 3. Mendorong dan membantu setiap siswa untuk mengenali potensi dirinya agar dapat berkembang secara optimal 4. menumbuhkan wawasan pengetahuan yang cerdas sebagai dasar untuk menjadi manusia yang berkepribadian , mandiri, berakal , bermoral, berketrampilan bertaqwa, dan berbudaya kepada seluruh warga sekolah. 5. Mendorong dan mewujudkan semangat berprestasi, belajar dan bekerja keras, dalam mewujudkan perilaku yang berprestasi dalam olehraga. 6. Menumbuhkembangkan kepercayaan pada diri siswa agar berlaku disiplin dan memiliki budi pekerti yang luhur sesuai dengan budaya bangsa. D. Tujuan Jangka Menengah (5 Tahun) 1.

2.

3.

4.

Standar isi (Kurikulum) ............................................................................................................................................................................... ............................................................................................................................................................................... ............................................................................................................................... Standar proses ............................................................................................................................................................................... ............................................................................................................................................................................... ............................................................................................................................... Standar kompetensi lulusan ............................................................................................................................................................................... ............................................................................................................................................................................... .............................................................................................................................. Standar tenaga pendidik dan kependidikan

Direktorat PSMP

95

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

5.

6.

7.

8.

II.

............................................................................................................................................................................... ............................................................................................................................................................................... .............................................................................................................................. Standar sarana dan prasarana pendidikan ............................................................................................................................................................................... ............................................................................................................................................................................... .............................................................................................................................. Standar pengelolaan ................................................................................................................... ............................................................ .................................................................................................. ............................................................................. ......................................................................................................... ..................... Standar pembiayaan .................................................................................................................................................................. ............. ....................................................................................................................................... ........................................ .............................................................................................................................. Standar penilaian pendidikan ............................................................................................................................................................................... ......................................................................................................................................................... ...................... .............................................................................................................................. ANALISIS KONDISI SD-SMP SATU ATAP .... (nama sekolah) A.

Analisis Profil SD-SMP Satu Atap Tahun .... (tahun sekarang) 1. Standar isi ................................................................................................................................................................... ................................................................................................................................................................... ...................................................................................................................... 2. Standar proses ................................................................................................................................................................... ................................................................................................................................................................... ...................................................................................................................... 3. Standar kompetensi lulusan ................................................................................................................................................................... ................................................................................................................................................................... ...................................................................................................................... 4. Standar tenaga pendidik dan kependidikan ................................................................................................................................................................... ................................................................................................................................................................... ...................................................................................................................... 5. Standar sarana dan prasarana pendidikan ................................................................................................................................................................... ................................................................................................................................................................... ...................................................................................................................... 6. Standar pengelolaan ................................................................................................................................................................... ................................................................................................................................................................... ...................................................................................................................... 7. Standar pembiayaan ....................................................................................................................... ............................................ ................................................................................................................................................................... ...................................................................................................................... 8. Standar penilaian pendidikan ....................................................................................................................... ............................................ ................................................................................................................................................................... ...................................................................................................................... 9. Lainnya:

96

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

................................................................................................................................................................... ................................................................................................................................................................... ...................................................................................................................... B.

Analisis Kesenjangan ( Perbedaan atau selisih antara kondisi yang akan dicapai /tujuan jangka menengah dengan kondisi saat ini) 1. Standar isi ................................................................................................................................................................... .................................................................................................................... ............................................... ...................................................................................................................... 2. Standar proses ................................................................................................................................................................... .................................................................................................................... ............................................... ...................................................................................................................... 3. Standar kompetensi lulusan ................................................................................................................................................................... .................................................................................................................... ............................................... ...................................................................................................................... 4. Standar tenaga pendidik dan kependidikan ................................................................................................................................................................... ................................................................................................ ................................................................... ...................................................................................................................... 5. Standar sarana dan prasarana pendidikan ................................................................................................................................................................... ................................................................................................................................................................... ...................................................................................................................... 6. Standar pengelolaan ................................................................................................................................................................... ................................................................................................................................................................... ...................................................................................................................... 7. Standar pembiayaan ................................................................................................................................................................... ................................................................................................................................................................... ...................................................................................................................... 8. Standar penilaian pendidikan ................................................................................................................................................................... ................................................................................................................................................................... ...................................................................................................................... 9. Lainnya: ................................................................................................................................................................... ................................................................................................................................................................... ......................................................................................................................

III.

PROGRAM PENGEMBANGAN SEKOLAH A.

Program 5 Tahun ke Depan 1.

Standar isi ................................................................................................................................................................... ........................................................................................................................ ........................................... ...................................................................................................................... 2. Standar proses ................................................................................................................................................................... ........................................................................................................................ ........................................... ......................................................................................................................

Direktorat PSMP

97

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

3. Standar kompetensi lulusan ................................................................................................................................................................... ................................................................................................................................................................... ...................................................................................................................... 4. Standar tenaga pendidik dan kependidikan ................................................................................................................................................................... ................................................................................................................................................................... ...................................................................................................................... 5. Standar sarana dan prasarana pendidikan ................................................................................................................................................................... ................................................................................................................................................................... ...................................................................................................................... 6. Standar pengelolaan ........................................................................................................................ ........................................... ................................................................................................................................................................... ...................................................................................................................... 7. Standar pembiayaan ........................................................................................................................ ........................................... ................................................................................................................................................................... ...................................................................................................................... 8. Standar penilaian pendidikan ........................................................................................................................ ........................................... ................................................................................................................................................................... ...................................................................................................................... 9. Lainnya: ........................................................................................................................ ........................................... ................................................................................................................................................................... ......................................................................................................................

98

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

Pengembangan media pembelajaran sederhana Peningkatan mutu pembelajaran melalui penelitian tindakan kelas …..

Standar proses

…..

Semua mapel

Semua mapel

Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar, RPP, dan bahan ajar …..

Pengembangan Mulok secara berkelanjutan

…..

Semua mata pelajaran

Sasaran

Penyusunan silabus secara berkelanjutan

Standar isi

Program

…..

…..

…..

…..

IPA, IPS

IPA, IPS

…..

…..

Agama, Seni Budaya Agama, Seni Budaya

…..

1 mapel mulok

10 mapel

…..

Penjas, Olahraga, dan Kesehatan Penjas, Olahraga, dan Kesehatan

…..

1 mapel mulok

10 mapel

Tahun pelaksanaan dan target 2009 2010 2011

4 mapel: bhs. 10 mapel Indon., bhs. Inggris, matematika, IPA 1 mapel 1 mapel mulok mulok

2008

Tersedianya media Matematika, pembelajaran Bhs. Indon., sederhana Bhs. Inggris Meningkatnya Matematika, mutu proses Bhs. Indon., pembelajaran Bhs. Inggris

…..

Tersusunnya SK dan KD, RPP, dan bahan ajar

Tersusunnya silabus sesuai dengan kebutuhan siswa

Tujuan

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

….

….

No

…..

1000

Mulok

…..

2.500

…..

500

1.000

…..

…..

2.500

3.500

1.500

2.500

…..

1.000

1.500

…..

500

1.000

500

1.500

…..

500

500

5.000

9.000

…..

3.000

5.000

Dana (dalam ribuan rupiah) APBD-1 APBD-2 APBN Lainnya Jml

Mulok

…..

1 mapel mulok

10 mapel

2012

(Contoh program dan strategi pelaksanaan program dan pembiayaan disampaikan dalam contoh tabel pada halaman berikut).

B. Strategi Pelaksanaan Program dan Pembiayaan

99

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

4 asrama @ 21 m2

Pembangunan asrama guru

Standar penilaian

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

….

Renop tahun 2006, 2008 , Tersusunnya Renop 2008, 2009, 2010 setiap tahun ….. …..

Penyusunan Rencana Operasional …..

Tersusunnya RPS

Tujuan

RPS 2008-2012

Sasaran

…..

Terpenuhinya tenaga TU

Terpenuhinya tenaga guru semua mapel

Terpenuhinya ruang kelas Tersedianya asrama guru

…..

Penyusunan RPS

Standar pengelolaan

Program

No

…..

Kepala TU dan tenaga TU

Pemenuhan tenaga kependidikan

…..

10 mapel

Pemenuhan tenaga pendidik

Standar pendidik dan tenaga kependidikan

3 ruang kelas

…..

Pembangunan ruang kelas

Standar sarana dan prasarana

…..

Matematika, Bhs. Inggris, Siswa memiliki Bhs. Ind., IPA, IPS penguasaan di atas kompetensi dasar

program

Penyelenggaraan pengayaan

Tujuan

Matematika, Bhs. Inggris, Semua siswa menguasai Bhs. Ind., IPA, IPS kompetensi dasar

Sasaran

Penyelenggaraan program remedial

Standar kompetensi lulusan

Program

….

….

….

No

…..

Renop 2006

RPS 2008-2012

2008

Kepala merangkap tenaga TU …..

Guru Mat, Bhs. Ind., Bhs. Ing., IPA

3 ruang kelas

…..

Matematika, Bhs. Inggris

Matematika, Bhs. Inggris

2008

…..

…..

Renop 2008

-

…..

Renop 2008

-

…..

Renop 2009

-

…..

Renop 2010

-

2012

…..

-

…..

-

…..

-

…..

25.000

…..

-

-

APBD-1

1 asrama (21 m2)

-

…..

1.000

Mtmtk, Bhs. Inggris, Bhs. Ind., IPA, IPS …..

1.000

-

APBD-1

Mtmtk, Bhs. Inggris, Bhs. Ind., IPA, IPS

2012

-

Tahun pelaksanaan dan target 2009 20010 2011

…..

Guru Penjas, Guru IPS, Agama, Seni Olahraga, Budaya, PKN dan Kes., Mulok 1 tenaga TU -

1 asrama (21 1 asrama (21 1 asrama (21 m2) m2) m2)

Matematika, Matematika, Matematika, Bhs. Inggris, Bhs. Inggris, Bhs. Inggris, Bhs. Ind. Bhs. Ind., IPA Bhs. Ind., IPA, IPS Matematika, Matematika, Matematika, Bhs. Inggris, Bhs. Inggris, Bhs. Inggris, Bhs. Ind. Bhs. Ind., IPA Bhs. Ind., IPA, IPS ….. ….. …..

Tahun pelaksanaan dan target 2009 2010 2011

…..

1.500

-

APBD-2

…..

-

1.000

…..

4.000

…..

500

5.000

…..

25.000

30.000

…..

1000

1000

Lainnya

…..

500

1000

Lainnya

20.000

…..

-

150.000

…..

1.000

Dana (Rp) APBN

…..

20.000

100.000

…..

50.000

-

…..

1.500

1.000

Dana (Rp) APBN

2.500

APBD-2

…..

2.000

2.000

Jml.

…..

24.500

125.000

…..

100.000

180.000

…..

4.500

5.500

Jml.

100

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

Penggalangan dana dari masyarakat dan dunia usaha dan industri Penggalangan dana melalui penciptaan usaha produktif …..

Standar pembiayaan

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

PENUTUP

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

IV.

Catatan: Tabel ini dapat dikembangkan sesuai dengan kebutuhan.

….

….

Penyelenggaraan ulangan tengah semester Penyelenggaraan Ujian Akhir Sekolah …..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

…..

101

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

Lampiran 1 Struktur Organisasi Pelaksanaan Program Block Grant SD-SMP Satu Atap Dirjen Manajemen Dikdasmen

Direktur PSMP Pembina Kasubdit Pembelajaran

Konsultan Pusat

Kasubdit Keg.Kesiswaan

Kasubdit Program

Kasubdit Kelembagaan Sekolah

Kegiatan Perluasan SMP Penanggung Jawab Kegiatan Sekretaris USB

PUMK RKB/RBL

Team Leader Kons. CDC

SATAP

Pengelola Kegiatan Provinsi Dinas Pendidikan Provinsi

Dinas Pendidikan Kab. Tim Teknis Kab.

Konsultan Lapangan

Keterangan:

P2SATAP

= garis koordinasi

= garis komando = penyaluran dana = garis pendampingan = garis pembinaan

102

Panduan Pelaksanaan Pengembangan SD-SMP Satu Atap 2008 AIBEP

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

STRUKTUR ORGANISASI PANITIA PENGEMBANGAN SD SMP SATU ATAP

Pengurus Panitia

Ketua P2SATAP

Sekretaris

Bendahara

M Penjab Akademik

Penjab Fisik

A S

Pelaksana Kegiatan Pembelajaran

Tim Teknis Pengadaan Buku & Alat

Pelaksana Sipil/ Arsitektur

Pelaksana Mekanikal Elektrkal

Y A R

Guru

Penerbit/Suplier

Kepala Tukang

Kepala Tukang

A K A

Tata Usaha

Pekerja

Tukang

Tukang

T

PEKERJA

M A S Y A R A K A T

Direktorat PSMP

103


PANDUAN PELAKSANAAN PENGEMBANGAN SD-SMP SATU ATAP Australia-Indonesia Basic Education Program